Anda di halaman 1dari 39

COVER

LAPORAN KEGIATAN HARIAN


PROGRAM MAGANG MAHASISWA BERSERTIFIKAT
BATCH II
PT SEMEN PADANG

Oleh :
HAFIDZUL HALIM
1610952003

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG
2021
PT. Semen Padang

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KEGIATAN HARIAN

PROGRAM MAGANG MAHASISWA BERSERTIFIKAT

BATCH II TAHUN 2020

PT SEMEN PADANG

Oleh :

Nama : Hafidzul Halim

NIM : 1610952003
Jurusan : Teknik Elektro

Fakultas : Teknik

Laporan ini telah diperiksa dan disetujui oleh:

Padang, Maret 2021

Mengetahui Menyetujui
Pembimbing Lapangan Kepala Unit Inspeksi Pemeliharaan
dan PGOH
PT Semen Padang

Jimmy Desilba, S.T. Ridwan Muchtar, S.T.,M.M.


NIP. 8109047 NIP. 7402016

ii
PT. Semen Padang

KATA PENGANTAR

Alhamdulillahirrobbil‘alamin, puji dan syukur penulis ucapkan atas kehadirat


Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis
dapat menyelesaikan Laporan Kegiatan Harian Program Magang Mahasiswa
Bersertifikat (PMMB) Batch II Tahun 2020 selama kurang lebih 6 bulan
menjalani magang di PT Semen Padang, banyak hal baru yang penulis dapatkan,
baik itu berupa ilmu, wawasan dan pengalaman. Hal baru yang penulis dapatkan
tidak hanya mengenai bidang ilmu teknik elektro saja, namun penulis juga
mendapatkan pengalaman didalam dunia kerja.

Pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih


kepada semua pihak yang telah terlibat dan membantu dalam penyelesaian Laporan
Kegiatan Harian. Untuk itu penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang
kepada :

1. Kedua orangtua yang selalu mendoakan dan mendukung penulis dalam


berbagai hal.
2. Bapak Jimmy Desilba selaku pembimbing lapangan penulis.
3. Bapak Muharmansyah, bapak Yudistia Hadi Pratama, Bapak Ari Mulia
selaku tim inspeksi elektrikal yang telah banyak membimbing secara
langsung hal hal yang berkaitan dengan elektrikal
4. Bapak Ridwan Muchtar selaku Kepala Unit Inspeksi Pemeliharaan dan
PGOH PT Semen Padang.
5. Seluruh Staff yang ada di Unit Inspeksi Pemeliharaan dan PGOH PT Semen
Padang
6. Pihak Pusat Pendidikan dan Latihan (Pusdiklat) PT Semen Padang
7. Rekan-rekan Kerja Magang di PT Semen Padang.
8. Dan pada semua pihak yang telah banyak membantu namun tidak dapat
penulis sebutkan satu persatu.

iii
PT. Semen Padang

Penulis menyadari bahwa dalam menulis Laporan Kegiatan Harian ini masih
banyak terdapat kekurangan. Oleh karena itu, penulis berharap kritik dan saran dari
pembaca untuk menyempurnakan Laporan Kegiatan Harian ini.

Penulis berharap Laporan Kegiatan Harian ini dapat bermanfaat bagi rekan
mahasiswa yang membutuhkan sebagai sarana menambah ilmu pengetahuan dan
informasi.

Padang, Maret 2021

Penulis

iv
PT. Semen Padang

DAFTAR ISI

COVER ............................................................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................................. ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................................iii
DAFTAR ISI.......................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ vii
DAFTAR TABEL ........................................................................................................... viii
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................. 1
1.2 Tujuan ................................................................................................................ 2
1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan..................................................................... 2
1.4 Sistematika Penulisan ....................................................................................... 2
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN................................................................ 4
2.1 Gambaran Umum Perusahaan ........................................................................ 4
2.2 Riwayat Singkat Perusahaan ........................................................................... 5
2.3 Visi, Misi dan Meaning Perusahaan ................................................................ 5
2.4 Struktur Organisasi .......................................................................................... 6
2.5 Produksi Semen ................................................................................................. 7
2.6 Unit Inspeksi Pemeliharaan dan PGOH ....................................................... 11
BAB III KEGIATAN MAGANG .................................................................................. 13
3.1 Analisa Faktor Daya Trafo I Indarung V ..................................................... 13
3.2 Pengujian Tegangan Tembus Isolasi Minyak Trafo .................................... 18
3.3 Pengambilan data kondisi motor menggunakan PQA, UltraTev+, Thermal
Imager .......................................................................................................................... 20
3.4 Purifikasi Minyak Trafo Cement Mill Indarung IV .................................... 22
3.5 Verificator PMC PGO Elektrikal .................................................................. 24
3.6 Pengambilan data kondisi MVDB, MDB, MCC, CAP BANK, Batt Charger
Indarung IV. ................................................................................................................ 24
3.7 Failure Analysis - Kompresor, Drag chain, belt conveyor tambang, Bucket
Chain Elevator, BHF .................................................................................................. 25
3.8 Genba Genbutsu.............................................................................................. 26
BAB IV PENUTUP ......................................................................................................... 27
4.1. Kesimpulan ...................................................................................................... 27

v
PT. Semen Padang

4.2. Saran ................................................................................................................ 27


DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 28
LAMPIRAN..................................................................................................................... 29

vi
PT. Semen Padang

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Logo PT Semen Padang ................................................................................ 4


Gambar 2.2 Skema riwayat singkat perusahaan ................................................................ 5
Gambar 2.3 Struktur organisasi PT Semen Padang........................................................... 6
Gambar 2.4 Proses pembuatan semen ............................................................................... 7

Gambar 3.1 Diagram fishbone analisa faktor daya ......................................................... 15


Gambar 3.2 Pengambilan data berupa nilai arus, tegangan, cos phi pada SEPAM feeder
Dept. 348.1 5R1 ................................................................................................................ 17
Gambar 3.3 Pengecekan kondisi CB pada Capacitor Bank feeder LC 2.0...................... 17
Gambar 3.4 Pengambilan sampel minyak trafo .............................................................. 19
Gambar 3.5 Pengujian sampel minyak trafo menggunakan alat uji ................................ 19
Gambar 3.6 Hasil pengujian ............................................................................................ 20
Gambar 3.7 Pengambilan data kualitas arus, tegangan dan daya menggunakan PQA .... 21
Gambar 3.8 Pengambilan data Ultrasound menggunakan UltraTev ............................... 21
Gambar 3.9 Purifikasi minyak trafo ................................................................................ 23
Gambar 3.10 Verifikasi pekerjaan PMC oleh tim PGO Elektrikal ................................. 24
Gambar 3.11 Pengambilan data kondisi power metering pada panel MDB.................... 25
Gambar 3.12 Pengambilan data temperatur kompresor Indarung IV .............................. 25

vii
PT. Semen Padang

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Kapasitas produksi semen PT Semen Padang (Dalam ton)................................ 8

Tabel 3.1 Data rata rata pembebanan Trafo 1 Indarung 5 bulan september 2020 ............ 16
Tabel 3.2 Data rata rata pembebanan feeder Dept.158 bulan september 2020 ................ 16
Tabel 3.3 Data rata rata pembebanan feeder Dept. 348.1 5R1 bulan september 2020 ..... 16
Tabel 3.4 Data rata rata pembebanan feeder LC 2.0 Kiln IIIB bulan september 2020 .... 16
Tabel 3.5 Data rata rata pembebanan feeder Dept.5TB1 bulan september 2020 ............. 16
Tabel 3.6 Data rata rata pembebanan feeder LC 2.1 Kiln IIIC bulan september 2020 .... 17
Tabel 3.7 Hasil pengolahan data temuan serta tindak lanjut akan masalah ..................... 18

viii
PT Semen Padang

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kebijakan Kerja Praktek (KP) yang diterapkan oleh pihak kampus kepada
mahasiswa sebagai bekal untuk merasakan atmosfir dunia kerja masih terasa kurang
dalam segi pelaksanaan nya. Kekurangan ini bisa berupa durasi kerja praktek yang
hanya 40 hari dan juga selama pelaksanaan mahasiswa tidak terlalu banyak dapat
bagian dalam melaksanakan praktek sesuai dengan teori yang didapat di bangku
kuliah. Padahal kegiatan KP seharusnya dapat menunjang terkait pengayaan
wawasan dan pengalaman serta kemampuan mahasiswa dalam menjalankan dunia
kerja sesungguhnya.

BUMN sebagai badan usaha harus menjadi contoh dalam hal operasional
maupun jalannya badan usaha tersebut. Untuk itu kinerja badan usaha harus
ditingkatkan dengan cara meningkatkan kualitas SDM yang dimiliki. Namun
kebutuhan akan SDM yang berkualitas pada BUMN (Badan Usaha Milik Negara)
hanya terpenuhi beberapa saja.

Program Magang Mahasiswa Bersertifikat (PMMB) merupakan sebuah


program magang yang dibuat oleh Kementrian BUMN dengan menjalin kerjasama
antara Kementrian BUMN bersama perusahaan nasional yang berstatus sebagai
Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Tujuan utama dari PMMB ini adalah
menciptakan sumber daya manusia (SDM) Indonesia yang unggul dan siap untuk
bekerja pada sebuah perusahaan / instansi nantinya. Melalui kegiatan seperti
PMMB ini dapat menjaring mahasiswa – mahasiswa yang memiliki kompetensi dan
pengetahuan akademik yang baik, sehingga potensi – potensi yang dimiliki oleh
mahasiswa tersebut dapat digali dan dilatih selama kegiatan magang agar
menciptakan sumber daya manusia yang kompetitif dan memiliki daya saing tinggi.

Bersama kegiatan PMMB ini, mahasiswa diberikan kesempatan untuk


merasakan atmosfer bekerja pada sebuah perusahaan yang akan mereka masuki,
sehingga para mahasiswa diberikan tanggung jawab berupa pekerjaan – pekerjaan

1
PT Semen Padang

yang harus diselesaikan dalam rentang waktu yang telah ditentukan. Secara tidak
langsung akan berdampak terhadap rasa tanggung jawab dan mental yang dimiliki
oleh mahasiswa yang bersangkutan. Selain memiliki dampak yang sangat bagus
terhadap mahasiswa yang memiliki kesempatan mengikuti program ini, kegiatan
PMMB juga bisa membantu perusahaan dalam mencari bibit – bibit unggul yang
nantinya akan mereka rekrut sebagai karyawan / pekerja, sehingga secara tidak
langsung dapat mempermudah sebuah perusahaan untuk memperoleh SDM yang
memiliki kompetensi dan kemampuan yang bagus.

Mahasiswa yang memiliki kesempatan mengikuti kegiatan PMMB akan


mendapatkan hak dan kewajibannya sebagai mahasiswa magang sesuai dengan
aturan yang telah ditetapkan oleh pemerintah yang tertuang dalam Nota
Kesepahaman 5 Menteri Nomor : MOU-04/MBU/11/2016 Tanggal 29 November
2016.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan Program Magang Mahasiswa Bersertifikat antara lain sebagai
berikut :
1. Mendukung program pemerintah terkait pemagangan sebagai implementasi
BUMN untuk Indonesia.

2.Merupakan program pengayaan wawasan dan keterampilan untuk


mempersiapkan mahasiswa masuk ke dunia kerja.

3. Meningkatkan kompetensi mahasiswa dalam menghadapi persaingan global.

4. Link & Match kurikulum dan silabus antara PTN/PTS dengan sektor industri.

1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Program Magang Mahasiswa Bersertifikat (PMMB) ini dilaksanakan dari
tanggal 1 September 2020 hingga 26 Februari 2021 pada PT Semen Padang di kota
Padang Sumatera Barat

1.4 Sistematika Penulisan


Laporan Kegiatan Harian ini disusun dengan sistematika sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

2
PT Semen Padang

Bab ini menjelaskan mengenai latar belakang, tujuan, waktu dan tempat
pelaksanaan, dan sistematika penyusunan laporan.

BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN


Bab ini berisi mengenai sejarah, struktur keorganisasian, dan tugas-tugas
unit Inspeksi Pemeliharaan dan PGOH, Visi dan Misi Perusahaan serta proses
pembuatan semen.
BAB III KEGIATAN MAGANG
Bab ini membahas tentang pelaporan kegiatan utama dan kegiatan tambahan
yang dilakukan selama PMMB
BAB IV PENUTUP
Bab ini berisikan kesimpulan dan saran dari penulis setelah melakukan
PMMB.

3
PT Semen Padang

BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Gambaran Umum Perusahaan


Nama Perusahaan : PT Semen Padang

Alamat : Jl. Raya Indarung, Padang 25237, Sumatera Barat

Bidang Usaha : Industri Persemenan

Status Perusahaan : Anak Perusahaan Badan Usaha Milik Negara

Tanggal Pendirian : Pendirian Pabrik 18 Maret 1910


Nasionalisasi dari Pemerintah Belanda 5 Juli 1958
Pendirian Badan Hukum - Perseroan Terbatas 10 Februari
1973

Gambar 2.1 Logo PT Semen Padang

4
PT Semen Padang

2.2 Riwayat Singkat Perusahaan

Gambar 2.2 Skema riwayat singkat perusahaan

2.3 Visi, Misi dan Meaning Perusahaan


a. Visi Perusahaan

”Menjadi perusahaan persemenan yang andal, unggul dan berwawasan lingkungan


di Indonesia bagian barat dan Asia Tenggara”

b. Misi Perusahaan

5
PT Semen Padang

1. Memproduksi dan memperdagangkan semen serta produk terkait lainnya yang


berorientasi kepuasan pelanggan.

2. Mengembangkan SDM yang kompeten, profesional dan berintegritas tinggi.

3. Meningkatkan kemampuan rekayasa dan engineering untuk mengembangkan


industri semen nasional.

4. Memberdayakan, mengembangkan dan mensinergikan sumber daya perusahaan


yang berwawasan lingkungan.

5. Meningkatkan nilai perusahaan yang berwawasan lingkungan.

6. Meningkatkan nilai perusahaan secara berkelanjutan dan memberikan yang


terbaik kepada stakeholder.

c. Meaning Perusahaan

”Giving the Best to Build a Better Life”

2.4 Struktur Organisasi


Perbaruan struktur tanggal 9 November 2020

Gambar 2.3 Struktur organisasi PT Semen Padang

6
PT Semen Padang

2.5 Produksi Semen


a. Proses pembuatan semen secara umum

Gambar 2.4 Proses pembuatan semen

Secara umum proses produksi semen terdiri dari beberapa tahapan :


1. Tahap penambangan bahan mentah (quarry) bahan dasar semen adalah batu
kapur, tanah liat, pasir besi dan pasir silika. Bahan-bahan ini ditambang dengan
menggunakan alat-alat berat kemudian dikirim ke pabrik semen.

2. Bahan mentah ini diteliti di laboratorium, kemudian dicampur dengan proporsi


yang tepat dan dimulai tahap penggilingan awal bahan mentah dengan mesin
penghancur sehingga berbentuk serbuk.

3. Bahan kemudian dipanaskan di preheater.

4. Pemanasan dilanjutkan di dalam kiln sehingga bereaksi membentuk kristal


klinker.

5. Kristal klinker ini kemudian didinginkan di cooler dengan bantuan angin, panas
dari proses pendinginan ini di alirkan lagi ke preheater untuk menghemat energi
dari cooler. Klinker tersebut disimpan kedalam fasilitas penyimpanan (dome silo).

6. Klinker ini kemudian dihaluskan lagi dalam fasilitas penggilingan semen (disebut
cement mill) dan dicampur dengan gypsum dan material ke-3/4 sehingga menjadi
serbuk semen yang halus.

7. Semen yang berasal dari cement mill tersebut disimpan dalam silo (tempat
penampungan semen).

7
PT Semen Padang

8. Dari silo ini semen dikantongkan dan dijual ke konsumen.

b. Tahapan Produksi
Secara garis besar proses produksi dibagi menjadi 5 tahap, yaitu :
1. Penambangan dan penyimpanan bahan mentah.
2. Penggilingan dan pencampuran bahan mentah.
3. Homogenisasi dan pencampuran bahan mentah.
4. Pembakaran
5. Penggilingan hasil pembakaran.
c. Kapasitas Produksi
Tabel 2.1 Kapasitas produksi semen PT Semen Padang (Dalam ton)

d. Produk Perusahaan

1. Semen Portland Tipe I (Ordinary Portland Cement)

Produk ini memenuhi persyaratan mutu SNI 2049:2015. Dipakai untuk keperluan
kostruksi umum yang tidak memerlukan persyaratan khusus terhadap panas hidrasi
dan kekuatan tekan awal. Lebih tepat digunakan pada tanah dan air yang
mengandung sulfat 0,0% - 0,10%, dapat juga digunakan untuk bangunan rumah
pemukiman, gedung-gedung bertingkat, landasan bandar udara dan lain-lain.

2. Semen Portland Tipe II

8
PT Semen Padang

(Moderate Sulphate Resistance) Lebih tepat digunakan untuk konstruksi bangunan


yang terbuat dari beton massa yang memerlukan ketahanan sulfat antara 0,08% –
0,17% dan panas hidrasi sedang, misalnya bangunan di tepi pantai, bangunan di
tanah rawa, saluran irigasi, beton massa untuk dam dan landasan jembatan. Produk
ini memenuhi SNI 2049:2015.

3. Semen Portland Tipe V (High Sulphate Resistance)

Produk ini tepat digunakan untuk konstruksi bangunan bangunan pada tanah/air
yang mengandung sulfat 0,17% - 1,67% dan sangat cocok untuk instalasi
pengolahan limbah pabrik, konstruksi dalam air, jembatan, terowongan, pelabuhan
dan pembangkit nuklir. Produk ini memenuhi SNI 2049:2015

4. Semen Pemboran OWC (Kelas G-HSR)

Produk ini memenuhi persyaratan mutu SNI ISO 10426-1-2008 dan API
Spesification 10A. Merupakan semen khusus yang lebih tepat digunakan digunakan
untuk pembuatan sumur minyak bumi dan gas alam dengan konstruksi sumur
minyak bawah permukaan laut dan bumi. Untuk saat ini jenis OWC yang telah
diproduksi adalah class G, HSR (High Sulfat Resistance) disebut juga sebagai
“BASIC OWC”. Bahan additive/tambahan dapat ditambahkan/dicampurkan hingga

menghasilkan kombinasi produk OWC untuk pemakaian pada berbagai kedalaman


dan temperatur.

5. Semen Portland Komposit (PCC)

Produk ini memenuhi persyaratan mutu Portland Composite Cement SNI


7064:2004. Merupakan semen serbaguna dengan kekuatan dan daya tahan prima
untuk digunakan pada berbagai aplikasi beton, seperti: struktur bangunan
bertingkat, struktur jembatan, struktur jalan beton, bahan bangunan, beton pra tekan
dan pra cetak, pasangan bata, plesteran dan acian, panel beton, paving block, hollow
brick, batako, genteng, potongan ubin. Keunggulan lain dari produk ini adalah lebih
mudah dikerjakan, suhu beton lebih rendah sehingga tidak mudah retak, lebih tahan
terhadap asam dan sulfat sedang, lebih kedap air dan permukaan acian lebih halus.

6. Semen Portland Pozzolan (PPC)


9
PT Semen Padang

Adalah semen hidrolis yang dibuat dengan menggiling terak, gypsum dan bahan
pozzolan, memenuhi SNI 0302:2014. Produk ini lebih tepat digunakan untuk
bangunan umum dan bangunan yang memerlukan ketahanan sulfat dan panas
hidrasi sedang, seperti: jembatan, jalan raya, perumahan, dermaga, beton massa,
bendungan, bangunan irigasi dan fondasi pelat penuh.

e. Jasa Perusahaan
1. Jasa Pengujian Beton

Laboratorium Perseroan sudah mendapat sertifikasi Komite Akreditasi Nasional


untuk pengujian beton dan termasuk salah satu poin dari ISO 17025 sebagai standar
manajemen mutu. Oleh karena itu untuk hasil yang akurat dan terpercaya, pihak-
pihak luar (proyek-proyek) sudah banyak yang mempercayakan pengujiannya ke
Laboratorium Beton Perseroan, karena sertifikatnya sudah diakreditasi oleh Komite
Akreditasi Nasional (KAN) dan sertifikat ini bisa menjadi bukti valid
pertanggungjawaban apabila dibutuhkan.

2. Jasa Pengujian Mortar

Pengujian Mortar diperlukan untuk sampel-sampel yang membutuhkan ketelitian


tinggi. Biasanya sampel ini pada proyek diambil pada waktu grouting, atau untuk
penentuan kuat tekan semen menjelang mengambil keputusan pemakaian semen.
Hal ini tentu memerlukan sertifikasi untuk keabsahan/validasi data hasil uji yang
dikeluarkan. Perseroan juga menerima jasa pengujian mortar ini.

3. Jasa Pembuatan Mix Design Beton

Untuk pembuatan Mix Design beton, Semen Padang bisa melakukan service
langsung ke lapangan untuk pengambilan sampel material sampai mix desain. Mix
Design Beton dilakukan dengan 2 cara yaitu Standar Nasional Indonesia (SNI) dan
Standar American Concrete Institute (ACI). Mix Design ini meliputi seluruh
pengambilan sampel material, pengujian material beton, perencanaan campuran,
Trial Mix dan Uji Kuat Tekan Trial Mix.

4. Jasa Pengujian Material

10
PT Semen Padang

Pada umumnya material untuk pengujian bahan bangunan dan material-material


lainnya sudah bisa dilakukan di Perseroan. Pengujian ini dapat berupa sampel
Agregat Beton (pasir, kerikil/split, batu bara, gypsum dan material-material lainnya.
Pengujian material ini akan dikeluarkan sertifikat untuk material yang diuji. Pada
sertifikat ini tercantum logo Komite Akreditasi Nasional (KAN) yang berarti
laboratorium. Perseroan telah terakreditasi oleh KAN.

5. Workshop Semen Padang

Workshop Perseroan memiliki area fabrikasi, bengkel mesin, dan bengkel


instrumen yang sudah beroperasi sejak 1986 untuk memenuhi kebutuhan
pelanggan, meliputi alat-alat transport material, cyclone, preheater, alat penangkap
debu, kiln, mile Tube, piping dan lain-lain.

2.6 Unit Inspeksi Pemeliharaan dan PGOH


A. Pengenalan Singkat
Inspeksi Pemeliharaan & PGOH merupakan sebuah unit kerja yang berada
dibawah naungan dan pengawasan Department Pemeliharaan. Inspeksi
Pemeliharaan & PGOH ialah sebuah unit kerja yang berkontak langsung terhadap
CORE BISNIS PT Semen Padang.

B. Bidang Pekerjaan
Unit Kerja Inspeksi Pemeliharaan & PGOH memiliki 3 bidang pekerjaan yang
tergabung dalam satu unit kerja, bidang pekerjaan itu antara lain :

1. Inspeksi Pemeliharaan

Bidang kerja Inspeksi Pemeliharaan merupakan bagian dari unit kerja Inspeksi
Pemeliharaan & PGOH. Bidang kerja ini bertanggung jawab terhadap segala
kegiatan yang menyangkut dengan pengecekan peralatan di setiap pabrik Indarung
II, III, IV, V & VI. Pekerjaan yang terdapat pada bidang kerja ini sebagai berikut :

a. (Vibrasi), Pengecekan Vibrasi / Getaran peralatan pabrik (Per Bulan).

b. (Oil Analysis), Pengecekan Sampel pelumas Gearbox yang telah dipakai (Per
Bulan).

11
PT Semen Padang

c. (Thermal), Pengecekan suhu Motor, Gearbox, Bearing, Kondisi Peralatan Listrik


& Trafo (Per Bulan).

d. (Bdv), Pengecekan sampel minyak trafo (Per 6 bulan).

e. (Power Quality Analyzer), Pengecekan kualitas daya di setiap peralatan (Per 6


bulan).

f. (UltraTEV Plus +), Pengecekan Partial Discharge pada Tegangan menengah atau
Medium Voltage (Per 1 tahun).

g. (Clamp On Earth Tester), Pengecekan Grounding.

2. Pengendalian Gangguan Operasional (PGO)

Bidang kerja ini merupakan bagian dari unit kerja Inspeksi Pemeliharaan & PGOH.
Bidang kerja ini bertanggung jawab terhadap segala kegiatan yang menyangkut
dengan Pemeriksaan dan Perbaikan terhadap mesin pabrik.

Pekerjaan yang terdapat pada bidang kerja ini secara umum antara lain :

a. (Troubleshooting), Mengatasi Gangguan pada mesin-mesin pabrik.

b. (Preventive Maintenance Control), Pemeriksaan terhadap mesin dan peralatan


pabrik.

3. Overhaul (OH)

(Overhaul) adalah perbaikan besar dalam rangka mengembalikan kondisi standard


suatu mesin yang tingkat kerusakannya telah total.

12
PT Semen Padang

BAB III KEGIATAN MAGANG

3.1 Analisa Faktor Daya Trafo I Indarung V


Transformator 1 Indarung V yang difungsikan untuk mensuplai beban kedalam
5 feeder yakni Dept 158, Dept 348.1, LC 2.0, Dept 5TB1, LC 2.1 mengalami
penurunan nilai faktor daya dimana nilai biasanya berkisar diatas 0.9 turun menjadi
0.87. penurunan nilai faktor daya tersebut masih diatas batas yang diizinkan oleh
PLN, namun tetap saja penurunan tersebut berpengaruh terhadap kualitas daya
berupa rugi daya, voltage drop, rugi biaya dan efisiensi sistem. Apabila kondisi ini
terus dibiarkan maka perusahaan akan mengalami kerugian yang cukup besar.
Untuk itu diperlukan analisa penyebab turunnya nilai faktor daya pada
transformator 1 indarung V agar dapat dilakukan tindakan untuk mengatasi masalah
tersebut.

Faktor daya yang dinotasikan sebagai cos φ didefinisikan sebagai


perbandingan antara arus yang dapat menghasilkan kerja didalam suatu rangkaian
terhadap arus total yang masuk kedalam rangkaian atau dapat dikatakan sebagai
perbandingan daya aktif (kW) dan daya semu (kVA). Daya reaktif yang tinggi akan
meningkatkan sudut ini dan sebagai hasilnya faktor daya akan menjadi lebih rendah.
Faktor daya selalu lebih kecil atau sama dengan satu.

𝑃
𝐶𝑜𝑠 𝜑 = 𝑆
(3-1)

Penyebab utama Faktor Daya suatu sistim jaringan listrik mejadi rendah adalah
beban induktif. Pada sebuah rangkaian induktif murni, arus akan tertinggal sebesar
90° terhadap tegangan, perbedaan yang besar pada sudut fase antara arus dan
tegangan ini akan menyebabkan faktor daya mendekati nilai nol. Berikut ini adalah
beberapas sumber yang menyebabkan rendahnya faktor daya (power faktor) pada
sistim jaringan listrik :
1. Motor Induksi Satu Phasa atau Tiga Phasa, umumnya motor induksi baik
yang satu phasa maupun tiga phasa memiliki faktor daya yang rendah yaitu, ketika

13
PT Semen Padang

Beban penuh, faktor daya = 0,8-0.85, dan ketika dibebani rendah (tanpa beban)
berkisar pada 0.2-0.3

2. Variasi besar kecilnya beban pada jaringan sistem tenaga listrik. Pada
periode beban rendah, tegangan suplai meningkat yang meningkatkan arus
magnetizing yang menyebabkan faktor daya menurun

3. Tungku pembakaran/ pemanas pada industri

4. Lampu penerangan yang memanfaatkan gas neon

5. Transformer

6. Arus Harmonik

Beberapa strategi untuk koreksi faktor daya :

1. Meminimalkan operasi dari beban motor yang ringan atau tidak bekerja
2. Menghindari operasi dari peralatan listrik diatas tegangan rata – ratanya
3. Mengganti motor – motor yang sudah tua dengan energi efisien motor.
Meskipun dengan energi efisien motor, bagaimanapun faktor daya
diperngaruhi oleh beban yang variasi.
4. Motor ini harus dioperasikan sesuai dengan kapasitas rata – ratanya untuk
memperoleh faktor daya tinggi.
5. Memasang kapasitor pada jaringan AC untuk menurunkan medan dari
daya reaktif.
Pemasangan kapasitor dapat menghindari :

1. Trafo kelebihan beban (overload), sehingga memberikan tambahan daya


yang tersedia
2. Voltage drops pada line ends
3. Kenaikan arus / suhu pada kabel, sehingga mengurangi rugi – rugi.
4. Untuk pemasangan Capasitor Bank diperlukan.
5. Kapasitor, dengan jenis yang cocok dengan kondisi jaringan

14
PT Semen Padang

6. Regulator, dengan pengaturan daya tumpuk kapasitor (Capasitor Bank)


otomatis
7. Kontaktor, untuk switching kapasitor
8. Pemutus tenaga, untuk proteksi tumpuk kapasitor.
Langkah awal dalam menganalisa masalah tersebut dimulai dengan
mempelajari literatur mengenai faktor daya, penyebab turunnya nilai faktor daya
serta koreksi nilai faktor daya tersebut. Setelah mempelajari literatur yang terkait,
analisa dilakukan menggunakan metode fishbone. Diagram ini dilakukan dengan
cara mengidentifikasi dan mengorganisasi penyebab penyebab yang mungkin
timbul dari suatu efek spesifik dan kemudian memisahkan akar penyebabnya. Ada
beberapa tahapan dalam merancang diagram fishbone dari masalah ini yakni
identifikasi masalah, identifikasi faktor faktor utama masalah, menemukan
kemungkinan penyebab dari setiap faktor, melakukan analisa hasil diagram yang
dibuat.

Gambar 3.1 Diagram fishbone analisa faktor daya

Untuk memberikan analisa yang lebih baik dalam menemukan penyebab


masalah, perlu data pendukung berupa pengamatan langsung maupun wawancara
dengan user di lapangan terkait dengan data monitoring SEPAM maupun kapasitor
bank / fixed yang digunakan.

15
PT Semen Padang

Beberapa data yang diperlukan untuk analisa sebagai berikut:

1. Data pembebanan trafo 1 indarung 5 di Gardu Induk

Data diambil di GI Semen Padang berupa data SEPAM trafo 1 serta kelima
feeder yang dibebaninya selama 1 bulan yakni bulan september. Data SEPAM yang
diperlukan yakni data tegangan, arus, daya, serta faktor daya.

Tabel 3.1 Data rata rata pembebanan Trafo 1 Indarung 5 bulan september 2020

Primer Trafo I 30 MVA


VAB IA IB IC kW Cos Fi %Beban
151.961 47 47 46 10.505 0,85 35%

Tabel 3.2 Data rata rata pembebanan feeder Dept.158 bulan september 2020

Dept. 158
VAB IA kW Cos Fi % beban
6311,948 59,91592 416 0,61497 1,39 %

Tabel 3.3 Data rata rata pembebanan feeder Dept. 348.1 5R1 bulan september 2020

Dept. 348.1 5R1


VAB IA kW Cos Fi % beban
6317,85 450,7255 2.558 0,903665 8.53%

Tabel 3.4 Data rata rata pembebanan feeder LC 2.0 Kiln IIIB bulan september 2020

LC 2.0 Kiln IIIB


VAB IA kW Cos Fi % beban
6285,394 289,8666 2.775 0,843564 9,25 %

Tabel 3.5 Data rata rata pembebanan feeder Dept.5TB1 bulan september 2020

Dept. 5TB1
VAB IA kW Cos Fi % beban
6322,787 46,8169 356 0,86019 1,19 %

16
PT Semen Padang

Tabel 3.6 Data rata rata pembebanan feeder LC 2.1 Kiln IIIC bulan september 2020

LC 2.1 Kiln IIIC


VAB IA kW Cos Fi % beban
6319,512 468,3402 4.417 0,886262 14,72 %

2. Data metering SEPAM dan observasi lapangan bank / fixed kapasitor di


masing masing feeder (Dept. 158, 5R1, LC 2.0, LC 2.1, 5TB1)

Data diambil dengan mendatangi langsung SEPAM dan kapasitor bank/fixed


yang terletak di masing masing feeder

Gambar 3.2 Pengambilan data berupa nilai arus, tegangan, cos phi pada SEPAM feeder
Dept. 348.1 5R1

Gambar 3.3 Pengecekan kondisi CB pada Capacitor Bank feeder LC 2.0

17
PT Semen Padang

Langkah terakhir dalam menganalisa masalah nilai faktor daya dengan


mengolah data hasil temuan sebagai berikut:

Tabel 3.7 Hasil pengolahan data temuan serta tindak lanjut akan masalah

3.2 Pengujian Tegangan Tembus Isolasi Minyak Trafo


Kegiatan pengujian ini dijadwalkan sekali dalam 6 bulan oleh karyawan
elektrikal inspeksi pada trafo di masing masing area. Tegangan Tembus /

18
PT Semen Padang

Breakdown Voltage (Bdv) adalah salah satu uji predictive maintenance yang
dilakukan pada minyak isolasi (minyak trafo) selain uji dissolved gas analyer
(DGA) dan uji furan. Tujuan uji ini adalah untuk mengetahui kemampuan isolasi
minyak terhadap tegangan yang diberikan, jika nilai BDV tinggi bisa disimpulkan
bahwa minyak trafo dalam kondisi yang masih baik dan begitu juga sebaliknya.
Karena dengan nilai BDV tinggi berarti minyak trafo tidak mudah ditembus
tegangan listrik (isolasi masih bagus).

Gambar 3.4 Pengambilan sampel minyak trafo

Gambar 3.5 Pengujian sampel minyak trafo menggunakan alat uji

19
PT Semen Padang

Gambar 3.6 Hasil pengujian

Durasi pengambilan minyak hingga pengujian dilakukan selama 2-3 jam.


Apabila tegangan tembus minyak trafo dibawah standar, pihak inspeksi akan
menawarkan untuk dilakukan purifikasi minyak atau penggantian minyak trafo baru

3.3 Pengambilan data kondisi motor menggunakan PQA, UltraTev+,


Thermal Imager
Motor crusher yang dioperasikan pada area tambang mengalami abnormalitas
saat beroperasi, indikasi awalnya temperatur motor diatas temperatur normal.
Sehingga motor diberhentikan dan dilakukan analisa lebih lanjut.

Alat ukur kualitas daya (PQA) digunakan untuk mengukur sinyal daya listrik
untuk menentukan kemampuan beban berfungsi dengan baik dengan daya listrik
tersebut. Tanpa daya listrik yang benar, peralatan listrik bisa mati sebelum
waktunya atau tidak berfungsi. Ada banyak faktor berbeda yang berkontribusi pada
kualitas listrik yang buruk. Alat analisa kualitas daya, seperti meteran Fluke Series,
melacak beberapa parameter kelistrikan, yang meliputi tegangan AC, daya arus AC,
dan frekuensi. Parameter data kelistrikan meliputi permintaan dan permintaan
puncak. Permintaan listrik adalah jumlah daya sebenarnya yang digunakan sistem
yang dipantau. Permintaan listrik puncak adalah jumlah daya listrik maksimum
yang dapat digunakan. Biasanya, parameter daya diukur dalam watt (W), volt
ampere (VA), dan volt ampere reactives (VAR). Watt adalah satuan daya listrik
yang menunjukkan laju energi yang dihasilkan atau dikonsumsi oleh suatu
perangkat listrik. Volt ampere sama dengan arus yang mengalir dalam suatu

20
PT Semen Padang

rangkaian dikalikan dengan tegangan rangkaian tersebut. Volt ampere reaktif


mengidentifikasi komponen reaktif volt ampere. Penganalisis kualitas daya juga
dapat mengukur distorsi harmonik, gangguan yang terkait dengan kelipatan
bilangan bulat dari frekuensi daya dasar (60 Hz). WIt diakui secara luas bahwa area
ini adalah bagian dari area yang berhubungan dengan daya, karena arus dan voltase
harmonik berulang. Namun, mungkin perlu ada taktik khusus dalam mencari
masalah ini dan mengidentifikasi alternatif solusi kami.

Gambar 3.7 Pengambilan data kualitas arus, tegangan dan daya menggunakan PQA

Hasil pengukuran menggunakan PQA menunjukkan bahwa telah terjadi


ketidakseimbangan arus pada motor yang diuji. Untuk mendukung data ini
dilakukan pengambilan ultrasound menggunakan alat uji UltraTev+.

Gambar 3.8 Pengambilan data Ultrasound menggunakan UltraTev


21
PT Semen Padang

Kit Detektor Pelepasan Sebagian UltraTEV Teknologi EA mendeteksi


aktivitas pelepasan permukaan dan internal dalam peralatan tegangan menengah.
UltraTEV Detector adalah sensor genggam ganda, detektor Partial Discharge, yang
memungkinkan identifikasi lintasan pertama sederhana dari kesalahan peralatan
HV yang berpotensi merusak dan kesalahan peralatan MV sebelum menjadi
kegagalan.

Aktivitas pelepasan sebagian menyebabkan bahan isolasi menjadi rusak dan


akhirnya menyebabkan kegagalan peralatan MV. Dengan UltraTEV Partial
Discharge Detector, pelepasan permukaan dideteksi menggunakan sensor
ultrasonik dan pelepasan internal dideteksi menggunakan sensor elektromagnetik
yang dapat mendeteksi tegangan bumi transien atau TEV. Kit ini digunakan oleh
staf teknis dan non-teknis. Semua tes dilakukan tanpa perlu pemadaman listrik
Detektor UltraTEV adalah masalah standar bagi banyak pemilik aset daya karena
sangat efisien dan mudah digunakan sehingga memungkinkan Anda menilai status
peralatan dengan cepat menggunakan tampilan lampu lalu lintas.

Selain itu juga dilakukan pengambilan data temperatur motor menggunakan


thermal imager. Thermal Imager adalah pencitraan termal genggam yang
digunakan untuk pemeliharaan preventif dan prediktif, pemecahan masalah
peralatan, verifikasi perbaikan, inspeksi bangunan, pekerjaan restorasi dan
remediasi, audit energi , dan tujuan cuaca. Dengan memonitor suhu / temperatur
pada saat peralatan beroperasi kemudian dibandingkan dengan suhu operasi
normalnya, maka akan dapat dianalisa / dideteksi ada tidaknya penyimpangan
(overheating) yang umumnya merupakan gejala awal suatu kerusakan peralatan

3.4 Purifikasi Minyak Trafo Cement Mill Indarung IV


Kegiatan purifikasi ini dilakukan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan
untuk masing masing trafo di area yang berbeda. Namun kegiatan ini juga dapat
dilakukan ketika ada permintaan dari user untuk melakukan purifikasi pada trafo
yang ditemukan stop karena terjadi overheating atau masalah yang lain. Kegiatan
purifikasi yang penulis lakukan yakni pada Trafo Cement Mill Indarung IV.

22
PT Semen Padang

Gambar 3.9 Purifikasi minyak trafo

Dewatering System – DS Mobile DS-T-60-I adalah suatu unit atau sistem


untuk melakukan pemeliharaan pro aktif terhadap transformator. Proses degassing,
dewatering dan filtering dilakukan secara offline atau berkala sehinga konsentrasi
air (water) dan gas-gas yg terlarut dalam minyak transformator selalu dalam batas
normal dan relatif konstan. Dengan penggunaan alat ini, diharapkan umur dari
sistim isolasi minyak dan kertas bisa diperpanjang, dan pada akhirnya umur dari
transformator bisa beroperasi lebih lama.

Metode yang dipakai untuk menghilangkan air (dewatering) pada alat ini
adalah metode transfer massa dalam kondisi uap di dalam sistim vakum atau lebih
dikenal dengan istilah Vacuum Dehydration. Dengan metode ini maka air yang
terlarut didalam minyak transformator dapat dikeluarkan sekaligus juga dengan gas
terlarut. Dengan adanya kondisi vakum, maka titik didih air akan turun pada suhu
yang relatif rendah dibawah 50°C. Di titik didih ini, air yang ada dalam minyak
akan menguap karena titik didih minyak lebih tinggi dari pada titik didih air. Selain
itu karena suhu sistim berada pada suhu yang relatif rendah ini, maka minyak tidak
akan mengalami degradasi panas. Dengan adanya sistim vakum pada DS-T-60-I
maka gas-gas yang ada di transformator dipisahkan bersama dengan air yang
menguap dari minyak dan disalurkan keluar sistim. Untuk menyaring kontaminasi
partikel dari minyak transformator alat ini juga dilengkapi dengan sistim filter 2
atau 3 mikron.

23
PT Semen Padang

3.5 Verificator PMC PGO Elektrikal


Kegiatan PMC (Predictive Maintenance Control) merupakan kegiatan rutin
yang ditujukan untuk memeriksa kondisi mesin di masing masing pabrik. Dalam
kegiatan ini dilakukan verifikasi ke lapangan untuk melihat pola kerja dari tim PGO
khususnya elektrikal. Data yang diambil berupa jumlah personil, durasi pekerjaan
serta realisasi pekerjaan dan kendala yang dialami. Data yang diperoleh kemudian
diolah dan direkap serta dilaporkan kepada pembimbing setiap harinya.

Gambar 3.10 Verifikasi pekerjaan PMC oleh tim PGO Elektrikal

3.6 Pengambilan data kondisi MVDB, MDB, MCC, CAP BANK, Batt
Charger Indarung IV.
Kegiatan dilakukan dengan observasi langsung ke ruangan panel di area
indarung IV. Pengecekan kondisi proteksi relay, power metering panel MVDB dan
MDB serta pengecekan CB Cap bank dan kondisi Batt Charger. Data direkap dan
kemudian di presentasikan bersama tim audit energi. Kegiatan berlangsung selama
2 minggu.

24
PT Semen Padang

Gambar 3.11 Pengambilan data kondisi power metering pada panel MDB

3.7 Failure Analysis - Kompresor, Drag chain, belt conveyor tambang,


Bucket Chain Elevator, BHF
Kegiatan ini berupa analisa masalah yang terjadi pada alat pabrik seperti
Kompressor, Bucket Chain Elevator, Drag Chain, Belt Conveyor dan BHF.
Kegiatan dilakukan dengan studi literatur serta observasi langsung ke lapangan.
Output dari kegiatan berupa pembuatan failure analysis report serta presentasi
failure analysis.

Gambar 3.12 Pengambilan data temperatur kompresor Indarung IV

25
PT Semen Padang

3.8 Genba Genbutsu


Kegiatan genba genbutsu merupakan agenda yang dilakukan oleh Inspeksi
Pemeliharaan dan PGOH sekali dalam seminggu ketika pada waktunya. Genba
Genbutsu merupakan sebuah kegiatan yang bertujuan untuk membersihkan area
pabrik, mencari abnormalitas yang berada pada area kerja, dan mendokumentasi
serta melaporkan abnormalitas yang ditemukan, sehingga dari temuan abnormalitas
tersebut dapat ditindak lanjuti oleh petugas yang bertanggung jawab pada area kerja
yang bersangkutan agar dapat mengatasi permasalahan (abnormalitas) yang terjadi.
Berikut dokumentasi kegiatan Genba Genbutsu yang telah dilakukan oleh Inspeksi
Pemeliharaan di Clay Storage Indarung V

26
PT Semen Padang

BAB IV PENUTUP

4.1. Kesimpulan
1. Penggantian peralatan rusak yang tidak segera dilakukan merupakan salah
satu penyebab penurunan nilai faktor daya pada trafo 1 Indarung V

2. 80% motor pada dioperasikan pada beban dibawah 70%, yang mana
mengurangi efisiensi penggunaan motor tersebut

3. Terdapat 15 aktivitas perbaikan dan 5 aktivitas analisa lebih lanjut dalam


rangka menaikkan nilai faktor daya trafo 1 indarung V

4.2. Saran
1. Agar segera lakukan penggantian peralatan setelah dilaporkan adanya
kerusakan

2. Untuk menaikkan efisiensi motor, pembebanan motor harus ditingkatkan


hingga 80%

3. Aktivitas perbaikan serta analisa lebih lanjut segera dieksekusi

27
PT Semen Padang

DAFTAR PUSTAKA

Humas, “PT SEMEN PADANG - manajemen,” Humas PT. Semen Padang. 2019
Wikipedia. Sejarah Perusahaan Semen Padang.
(https://id.wikipedia.org/wiki/Semen_Padang_(perusahaan)) (20 Juli 2019)
Semen Padang. Proses Produksi Semen
(http://www.semenpadang.co.id/?mod=profil&kat=&id=4)
Semen Padang. Struktur Organisasi Semen Padang
(http://www.semenpadang.co.id/index.php?mod=manajemen)
Anonim. 2009. FLUKE User manual Ti32, TiR32, Ti29, TiR29, TiR27, TiR27
ThermalImager.Netherlands: Fluke Corporation.
(https://www.myflukestore.com/pdfs/cache/www.myflukestore.com/ti32-
60hz/manual/ti32-60hzmanual.pdf) (Accessed 2020-05-01).
Sains, Teknologi dan Bisnis. Analisa Tegangan Tembus / Breakdown Voltage
(BDV) Test di Minyak Trafo.
(https://www.caesarvery.com/2019/04/analisategangantembusbreakdown.html#:~:
text=Tegangan%20Tembus%20(Breakdown%20Voltage%20Test,(DGA)%20dan
%20uji%20furan.&text=Karena%20dengan%20nilai%20BDV%20tinggi,listrik%
20(isolasi%20masih%20bagus))

28
PT Semen Padang

LAMPIRAN

Lmapiran I : Logbook kegiatan PMMB

29
PT Semen Padang

30
PT Semen Padang

31