Anda di halaman 1dari 32

MAKALAH ILMU DASAR KEPERAWATAN

Tentang
Kompartemen dan Komposisi Cairan Tubuh

Dosen Pembimbing : Ns. Yosi Suryarinilsih, M. Kep., Sp. Kep. MB

OLEH:
Ariya Kunbaran (203310687)

PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN


POLTEKKES KEMENKES PADANG
TAHUN AJARAN 2020/2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Mahakuasa karena telah memberikan kesempatan
pada penulis untuk menyelesaikan makalah ini. Atas rahmat dan hidayah-Nya lah penulis dapat
menyelesaikan makalah yang berjudul Kompartemen dan Komposisi Cairan Tubuh tepat waktu.
Makalah Ilmu Dasar Keperawatan disusun guna memenuhi tugas Ibu Ns. Yosi
Suryarinilsih, M. Kep., Sp. Kep. MB pada mata kuliah Ilmu Dasar Keperawatan di Poltekkes
Kemenkes Padang. Selain itu, penulis juga berharap agar makalah ini dapat menambah wawasan
bagi pembaca tentang Kompartemen dan Komposisi Cairan Tubuh.
Penulis mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada Ibu Ns. Yosi Suryarinilsih,
M. Kep., Sp. Kep. MB selaku dosen mata kuliah Ilmu Dasar Keperawatan. Tugas yang telah
diberikan ini dapat menambah pengetahuan dan wawasan terkait bidang yang ditekuni penulis.
Penulis juga mengucapkan terima kasih pada semua pihak yang telah membantu proses
penyusunan makalah ini.
Penulis menyadari makalah ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu, kritik dan
saran yang membangun akan penulis terima demi kesempurnaan makalah ini.

Padang, 07 Desember 2020

Ariya Kunbaran

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................................................i
DAFTAR ISI..............................................................................................................................................ii
BAB I..........................................................................................................................................................1
PENDAHULUAN......................................................................................................................................1
A. Latar Belakang..............................................................................................................................1
B. Rumusan Masalah.........................................................................................................................2
C. Tujuan............................................................................................................................................2
BAB II........................................................................................................................................................3
KOMPARTEMEN DAN KOMPOSISI CAIRAN TUBUH...................................................................3
A. Kompartemen Cairan Tubuh.......................................................................................................3
1. Cairan Intraselular (CIS) di Kompartemen Intraselular.......................................................3
2. Cairan Ekstraselular(CES) di Kompartemen Ekstraseluler..................................................4
B. Komposisi Cairan Tubuh..............................................................................................................6
1. Air...............................................................................................................................................6
2. Solut (terlarut)...........................................................................................................................7
3. Elektrolit.....................................................................................................................................7
4. Non-Elektrolit..........................................................................................................................13
5. Koloid.......................................................................................................................................13
BAB III.....................................................................................................................................................14
TEORI CAIRAN, ASAM DAN BASA...................................................................................................14
A. Defenisi.........................................................................................................................................14
B. Volume dan Distribusi Cairan Tubuh........................................................................................14
1. Volume cairan tubuh...............................................................................................................14
2. Sumber air tubuh.....................................................................................................................15
3. Distribusi cairan.......................................................................................................................15
C. Fungsi Cairan Tubuh..................................................................................................................16
D. Keseimbangan Cairan.................................................................................................................16
E. Faktor yang Memengaruhi Kebutuhan Cairan dan Elektrolit................................................16

ii
F. Pergerakan Cairan Tubuh..........................................................................................................18
a) Difusi.........................................................................................................................................18
b) Osmosis.....................................................................................................................................18
c) Transpor aktif..........................................................................................................................19
d) Filtrasi.......................................................................................................................................20
G. Pengaturan Cairan..................................................................................................................20
H. Mekanisme Homeostasis yang Mengatur Cairan dan Elektrolit Tubuh.............................21
I. Output Cairan dan Elektrolit.....................................................................................................22
J. Gangguan Keseimbangan Cairan dan Elektrolit......................................................................24
1. Gangguan keseimbangan cairan.............................................................................................24
2. Gangguan keseimbangan elektrolit........................................................................................25
BAB IV.....................................................................................................................................................28
DERAJAT KEASAMAN LARUTAN (pH)...........................................................................................28

iii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Tubuh manusia dan bahkan cairan tubuh individualnya secara konseptual dapat
dibagi menjadi berbagai kompartemen cairan, meskipun tidak secara harfiah merupakan
kompartemen anatomi, merepresentasikan pembagian nyata dalam hal bagaimana bagian-
bagian dari air, zat terlarut, dan elemen tersuspensi dipisahkan. Dua kompartemen cairan
utama adalah kompartemen intraseluler dan ekstraseluler. Tubuh manusia terdiri atas
cairan dan zat padat. Zat padat menyusun 40 % tubuh manusia seperti protein, lemak,
mineral, karbohidrat, material organik dan non organic, 60 % sisanya adalah cairan.
Pembagian 60 % dari komposisi cairan, 20 % merupakan cairan ekstraselular dan 40 %
nya adalah cairan intraselular.

Cairan tubuh adalah larutan yang terdiri dari air (pelarut) dan zat tertentu (zat
terlarut). Untuk mempertahankan kesehatan dibutuhkan keseimbangan asam basa
didalam tubuh. Keseimbangan ini dipertahankan oleh asupan, distribusi dan saluran air
dan elektrolit, serta pengaturan komponen-komponen tersebut oleh ginjal dan paru.
Cairan dan elektrolit masuk kedalam tubuh melalui makanan, minuman, dan cairan
intravena (IV) dan distribusi keseluruh tubuh. Keseimbangan cairan dan elektrolit berarti
adanya distribusi yang normal dari air tubuh total dan elektrolit ke dalam sveluruh
bagian tubuh. Keseimbangan cairan dan elektrolit saling bergantung satu dengan yang
lainnya. Jika salah satu terganggu maka akan berpengaruh pada yang lainnya.

Buffer adalah zat yang dapat mempertahankan pH ketika ditambah sedikit


asam/basa atau ketika diencerkan. Buffer memiliki dua macam : asam lemah dan
garamnya atau basa lemah dan garamnya. Buffer dalam tubuh manusia adalah darah.
Osmosis adalah kasus khusus dari transpor pasif, dimana molekul air berdifusi melewati
membran yang bersifat selektif permeabel. Dalam sistem osmosis, dikenal larutan
hipertonik (larutan yang mempunyai konsentrasi terlarut tinggi), larutan hipotonik
(larutan dengan konsentrasi terlarut rendah), dan larutan isotonik (dua larutan yang
mempunyai konsentrasi terlarut sama). Sel yang terletak pada larutan isotonik, maka
volumenya akan konstan.

1
B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian dari kompartemen dan komposisi cairan tubuh?
2. Apa itu teori cairan, asam dan basa?
3. Apa itu derajat keasaman larutan (pH)?
4. Apa itu larutan elektrolit dan non elektrolit?
5. Bagaimana sistem Buffer tubuh?
6. Apa itu larutan isotonic, hipotonik, dan hipertonik ( T )?

C. Tujuan
1. Untuk mengetahui kompartemen dan komposisi cairan tubuh
2. Untuk mengetahui teori cairan, asam dan basa
3. Untuk mengetahui derajat keasaman larutan (pH)
4. Unutuk mengetahui larutan elektrolit dan non elektrolit
5. Untuk mengetahui sistem Buffer tubuh
6. Untuk mengetahui larutan isotonic, hipotonik, dan hipertonik ( T )

2
BAB II

KOMPARTEMEN DAN KOMPOSISI CAIRAN TUBUH

Tubuh manusia dan cairan tubuh, secara konseptual dapat dibagi menjadi berbagai
kompartemen cairan. Meskipun tidak secara harfiah merupakan kompartemen anatomi,
merepresentasikan pembagian nyata dalam hal bagaimana bagian-bagian dari air, zat terlarut,
dan elemen tersuspensi dipisahkan. Dua kompartemen cairan utama adalah kompartemen
intraseluler dan ekstraseluler. Kompartemen intraseluler adalah ruang di dalam sel organisme
yang dipisahkan oleh membran sel .

Sekitar dua pertiga dari total air tubuh manusia disimpan di dalam sel, sebagian besar di
sitosol, dan sisanya ditemukan di kompartemen ekstraseluler. Cairan ekstraseluler dapat dibagi
menjadi tiga jenis: cairan interstisial di kompartemen interstisial (sel jaringan di sekitar dan
dalamnya terdapat larutan nutrisi dan bahan kimia lainnya), plasma darah dan getah bening di
kompartemen intravascular (di dalam pembuluh darah dan pembuluh limfatik ), dan sejumlah
kecil cairan transeluler seperti cairan okular dan serebrospinal di kompartemen transeluler.
Kompartemen interstisial dan intravascular dapat bertukar air dan zat terlarut, tetapi
kompartemen ekstraseluler ketiga transeluler, terpisah dari dua lainnya dan tidak dalam
kesetimbangan dinamis kedua komplementer tersebut.

A. Kompartemen Cairan Tubuh


1. Cairan Intraselular (CIS) di Kompartemen Intraselular
Cairan intraseluler, juga dikenal sebagai sitosol, adalah semua cairan yang
terkandung di dalam sel. Ini adalah matriks tempat organel seluler tersuspensi.
Sitosol dan organel bersama-sama membentuk sitoplasma. Membran sel adalah
penghalang luar. Pada manusia, kompartemen intraseluler berisi rata-rata sekitar
28 liter (6,2 imp gal; 7,4 US gal) cairan, dan dalam keadaan biasa tetap berada
dalam kesetimbangan osmotik . Ini mengandung ion magnesium dan sulfat dalam
jumlah sedang. Di dalam inti sel, komponen cairan dari nukleoplasma disebut
nukleosol.

Membran sel bagian luar memegang peranan penting dalam mengatur


volume dan komposisi intraselular. Pompa membran-bound ATP-dependent akan
mempertukarkan Na dengan K dengan perbandingan 3:2. Oleh karena membran
sel relative tidak permeable terhadap ion Na dan ion K, oleh karenanya potasium
akan dikonsentrasikan di dalam sel sedangkan ion sodiumakandikonsentrasikan di
ekstra sel. Potasiumadalah kation utama ICF dan anion utamanya adalah fosfat.

3
Akibatnya, potasium menjadi faktor dominant yang menentukan tekanan osmotik
intraselular, sedangkan sodium merupakan factor terpenting yang menentukan
tekanan osmotik ekstraselular.

Impermeabilitas membran sel terhadap protein menyebabkan konsentrasi


protein intraselular yang tinggi. Oleh karena protein merupakan zat terlarut yang
nondifusif (anion), rasio pertukaran yang tidak sama dari 3 Na+ dengan 2 K+ oleh
pompa membrane sel adalah hal yang penting untuk pencegahan hiperosmolalitas
intraselular relativ. Gangguan pada aktivitas pompa Na-K-ATPase seperti yang
terjadi pada keadaan iskemi akan menyebabkan pembengkakansel.

Pada orang dewasa, sekitar 2/3 dari cairan dalam tubuhnya terdapat di
intraselular. Sebaliknya pada bayi hanya setengah dari berat badannya merupakan
cairan intraselular.

2. Cairan Ekstraselular(CES) di Kompartemen Ekstraseluler


Kompartemen interstitial, intravaskuler dan transeluler terdiri dari
kompartemen ekstraseluler. Cairan ekstraseluler (ECF) mengandung sekitar
sepertiga dari total air tubuh. Fungsi dasar dari cairan ekstraselular adalah
menyediakan nutrisi bagi sel dan memindahkan hasil metabolismenya.
Keseimbangan antara volume ektrasel yang normal terutama komponen sirkulasi
(volume intravaskular) adalah hal yang sangat penting. Oleh sebab itu secara
kuantitatif sodium merupakan kation ekstraselular terpenting dan merupakan
faktor utama dalam menentukan tekanan osmotik dan volume sedangkan anion
utamanya adalah klorida (Cl- ), bikarbonat (HCO3- ). Perubahan dalam volume
cairan ekstraselular berhubungan dengan perubahan jumlah total sodium dalam
tubuh. Hal ini tergantung darisodium yang masuk, ekskersisodium renal dan
hilangnya sodium ekstra renal.

a. Cairan Interstisial (ISF)


Normalnya sebagian kecil cairan interstisial dalam bentuk cairan
bebas. Sebagian besar air interstisial secara kimia berhubungan dengan
proteoglikan ekstraselular membentuk gel. Pada umumnya tekanan cairan
interstisial adalah negatif (kira-kira -5 mmHg). Bila terjadi peningkatan
volume cairan iterstisial maka tekanan interstisial juga akan meningkat dan
kadang-kadang menjadi positif. Pada saat hal ini terjadi, cairan bebas dalam
gel akan meningkat secara cepat dan secara klinis akan menimbulkan edema.
Hanya sebagian kecil dari plasma protein yang dapat melewati celah kapiler,
oleh karena itu kadar protein dalam cairan interstisial relatif rendah (2 g/Dl).
Protein yang memasuki ruang interstisial akan dikembalikan ke dalam sistim
vaskular melalui sistim limfatik

4
b. Cairan Intravaskular (IVF) di Kompartemen Intravaskuler
Cairan intravaskular utama pada mamalia adalah darah, campuran
kompleks dengan unsur suspensi ( sel darah ), koloid ( globulin ), dan zat
terlarut ( glukosa dan ion ). Darah mewakili kompartemen intraseluler (cairan
di dalam sel darah) dan kompartemen ekstraseluler ( plasma darah ). Volume
rata-rata plasma pada pria rata-rata (70 kilogram atau 150 pon) kira-kira 3,5
liter (0,77 imp gal; 0,92 gal AS). Volume kompartemen intravaskular diatur
sebagian oleh gradien tekanan hidrostatik , dan oleh reabsorpsi oleh ginjal.

Cairan intravaskular terbentuk sebagai plasma yang dipertahankan


dalam ruangan intravaskular oleh endotel vaskular. Sebagian besar elektrolit
dapat dengan bebas keluar masuk melalui plasma dan interstisial yang
menyebabkan komposisi elektrolit keduanya yang tidak jauh berbeda.
Bagaimanapun juga, ikatan antar sel endotel yang kuat akan mencegah
keluarnya protein dari ruang intravaskular. Akibatnya plasma protein
(terutama albumin) merupakan satu-satunya zat terlarut secara osmotik aktif
dalam pertukaran cairan antara plasma dan cairan interstisial. Peningkatan
volume ekstraselular normalnya juga merefleksikan volume intravaskular dan
interstisial. Bila tekanan interstisial berubah menjadi positif maka akan diikuti
dengan peningkatan cairan ekstrasel yang akan menghasilkan ekspansi hanya
pada kompartemen cairan interstisial. Pada keadaan ini kompartemen
interstisial akan berperan sebagai reservoir dari kompartemen intravaskular.
Hal ini dapat dilihat secara klinis sebagai edema jaringan.

c. Kompartemen Pengantara
Kompartemen interstisial (juga disebut "ruang jaringan") mengelilingi
sel jaringan. Itu diisi dengan cairan interstisial , termasuk getah bening.
Cairan interstisial menyediakan lingkungan mikro langsung yang
memungkinkan pergerakan ion, protein, dan nutrisi melintasi penghalang sel.
Cairan ini tidak statis, tetapi terus-menerus disegarkan oleh kapiler darah dan
dikumpulkan kembali oleh kapiler limfatik. Dalam tubuh manusia rata-rata
pria (70 kilogram atau 150 pon), ruang interstisial memiliki sekitar 10,5 liter
(2,3 imp gal; 2,8 gal AS) cairan.

d. Kompartemen Transeluler
Kompartemen ekstraseluler ketiga, transeluler, terdiri dari ruang-
ruang di tubuh di mana cairan biasanya tidak terkumpul dalam jumlah yang
lebih besar, atau di mana pengumpulan cairan yang signifikan secara
fisiologis tidak berfungsi. Contoh ruang transeluler termasuk mata, sistem
saraf pusat, rongga peritoneal dan pleura , dan kapsul sendi . Sejumlah kecil
cairan, yang disebut cairan transeluler , biasanya ada di ruang seperti itu.
Misalnya, aqueous humor , vitreous humor , cairan serebrospinal , cairan

5
serosa yang dihasilkan oleh membran serosa , dan cairan sinovial yang
dihasilkan oleh membran sinovial semuanya adalah cairan transeluler.
Mereka semua sangat penting, namun tidak banyak dari masing-masing.
Misalnya, hanya ada sekitar 150 mililiter (5,3 imp fl oz; 5,1 US fl oz) cairan
serebrospinal di seluruh sistem saraf pusat setiap saat. Semua cairan yang
disebutkan di atas diproduksi oleh proses seluler aktif yang bekerja dengan
plasma darah sebagai bahan bakunya, dan semuanya kurang lebih mirip
dengan plasma darah kecuali untuk modifikasi tertentu yang disesuaikan
dengan fungsinya. Misalnya, cairan serebrospinal dibuat oleh berbagai sel
SSP, kebanyakan sel ependymal , dari plasma darah.

B. Komposisi Cairan Tubuh

Cairan dalam tubuh meliputi lebih kurang 60% total berat badan laki-laki dewasa.
Prosentase cairan tubuh ini bervariasi antara individu sesuai dengan jenis kelamin dan umur
individu tersebut. Pada wanita dewasa, cairan tubuh meliputi 50% dati total berat badan. Pada
bayi dan anak-anak, prosentase ini relative lebih besar dibandingkan orang dewasa dan lansia.

Cairan tubuh menempati kompartmen intrasel dan ekstrasel. Dua pertiga bagian (67%)
dari cairan tubuh berada di dalam sel (cairan intrasel/CIS) dan sepertiganya (33%) berada di luar
sel (cairan ekstrasel/ CES). CES dibagi cairan intravaskuler atau plasma darah yang meliputi
20% CES atau 15% dari total berat badan, dan cairan intersisial yang mencapai 80% CES atau
5% dari total berat badan. Selain kedua kompartmen tersebut, ada kompartmen lain yang
ditempati cairan tubuh, yaitu cairan transel. Namun, volumenya diabaikan karena kecil, yaitu
cairan sendi, cairan otak, cairan perikard, liur pencernaan, dll. Ion Na+ dan Cl- terutama terdapat
pada cairan ekstrasel, sedangkan ion K+ di cairan intrasel. Anion protein tidak tampak dalam
cairan intersisial karena jumlahnya paling sedikit dibandingkan dengan intrasel dan plasma.

1. Air
Air adalah senyawa utama dari tubuh manusia. Rata-rata pria Dewasa hampir
60% dari berat badannya adalah air dan rata-rata wanita mengandung 55% air dari
berat badannya. Di dalam tubuh air mempunyai fungsi yang penting, yaitu :
 Sebagai media transportasi bagi zat makanan dan oksigen menuju sel dan
sisa metabolism sel ke organ eliminasi,
 Mengantarkan hormone dari organ penghasil menuju sel/organ target,
 Memudahkan proses metabolism di dalam sel
 Sebagai pelarut elektrolit dan non elektrolit,
 Membantu dalam mempertahankan suhu tubuh,

6
 Memudahkan pencernaan dan eliminasi, – Sebagai pelumas jaringan, dan –
Sebagai pembentuk struktur tubuh.

2. Solut (terlarut)
Selain air, cairan tubuh mengandung dua jenis substansi terlarut (zat terlarut)
elektrolit dan non-elektrolit.

3. Elektrolit
Substansi yang berdiasosiasi (terpisah) di dalam larutan dan akan
menghantarkan arus listrik. Elektrolit berdisosiasi menjadi ion positif dan negatif dan
diukur dengan kapasitasnya untuk saling berikatan satu sama
lain(miliekuivalen/liter). Jumlah kation dan anion, yang diukur dalam miliekuivalen,
dalam larutan selalu sama. mol/L) atau dengan berat molekul dalam garam
(milimol/liter, mEq/L)

 Kation : ion-ion yang mambentuk muatan positif dalam larutan. Kation


ekstraselular utama adalah natrium (Na˖), sedangkan kation intraselular
utama adalah kalium (K˖). Sistem pompa terdapat di dinding sel tubuh yang
memompa natrium ke luar dan kalium ke dalam
 Anion : ion-ion yang membentuk muatan negatif dalam larutan. Anion
ekstraselular utama adalah klorida (Clˉ), sedangkan anion intraselular utama
adalah ion fosfat (PO4ɜ).

Karena kandungan elektrolit dari palsma dan cairan interstisial secara esensial
sama, nilai elektrolit plasma menunjukkan komposisi cairan ekstraselular, yang
terdiri atas cairan intraselular dan interstisial. Namun demikian, nilai elektrolit
plasma tidak selalu menunjukkan komposisi elektrolit dari cairan intraselular.
Pemahaman perbedaan antara dua kompartemen ini penting dalam mengantisipasi
gangguan seperti trauma jaringan atau ketidakseimbangan asam-basa. Pada situasi
ini, elektrolit dapat dilepaskan dari atau bergerak kedalam atau keluar sel, secara
bermakna mengubah nilai elektrolit palsma.

Elektrolit yang Penting dalam Tubuh adalah:

a. Natrium
Natrium mempengaruhi distribusi air tubuh lebih kuat
daripada elektrolit lain. Natrium mampu menarik air, sehinggga
natrium merupakan faktor utama yang menentukan volume
ekstraseluler. Gangguan pada natrium dianggap sebagai gangguan
volume ekstraseluler. Natrium terlibat dalam mempertahankan
keseimbangan air, mentransmisi impuls syaraf, dan melakukan
kontraksi otot. Air mengikuti natrium dalam dalam keseimbangan

7
cairan dan elektrolit. Apabila ginjal menahan natrium, maka cairan
juga ditahan, sebaliknya jika ginjal mengekskresikan natrium,
maka air juga akan diekskresikan.
Natrium diatur oleh asupan garam, aldosteron dan keluaran
urine. Sumber utama natrium adalah garam dapur, daging yang
telah diolah, makanan ringan dan makanan kaleng. Rata-rata
masukan natrium setiap hari jauh melebihi dari kebutuhan tubuh
setiap hari. Ginjal bertanggung jawab untuk mengekskresikan
kelebihan dan dapat menyimpan natrium selama periode
pembatasan natrium ekstrem. Individu yang memiliki fungsi ginjal
normal akan dapat mempertahanakan kadar natrium serum dalam
batas normal melalui ekskresi natrium dala urine. Konsentrasi
natrium dipertahankan melalui pengaturan masukan dan ekskresi
natrium.
Nilai laboratorium normal untuk natrium serum adalah 135
sampai 145 mEq/L. Konsentrasi natrium yang tinggi
(hipernatremia), osmolalitas serum meningkat, merangsang pusat
haus dan menyebabkan peningkatan hormon antidiuretik (ADH)
oleh kelenjar hipofisis posterior. Peningkatan natrium dapat
ditemui pada kondisi hiperventilasi, cidera kepala, demam,
diabetes insipidus, penurunan sekresi ADH, dan ketidakmampuan
ginjal berespon terhadap ADH. Konsentrasi natrium yang rendah
(hiponatremia), membuat ginjal mengeluarkan air. Kondisi
hiponatremia bisa dijumpai pada kondisi adanya gangguan
mekanisme sekresi ADH (misal pada cidera kepala, stess fisiologis
dan psikologis yang berat).

Natrium berfungsi dalam:

 Mengatur volume cairan dalam tubuh


 Berpartisipasi dalam membentuk dan transmisi impuls
saraf.
b. Kalium
Kalium adalah kation utama intraseluler. Kalium
memegang peranan penting dalam metabolisme sel, mengatur
eksitabilitas (rangsangan) neuromuskuler, kontraksi otot,
mempertahankan keseimbangan osmotik dan potensial listrik
membran sel dan untuk memindahkan glukosa ke dalam sel.
Kalium dalam jumlah banyak terletak dalam sel, dan dalam jumlah
relatif kecil (kira-kira 2% ) terletak dalam cairan ekstraseluler.
Rasio kalium dalam CES dan CIS membantu menentukan

8
potensial istirahat membran sel otot dan syaraf, maka perubahan
pada kadar kalium plasma dapat mempengaruhi fungsi
neuromuskuler dan jantung.
Distribusi kalium antara CES dan CIS dipengaruhi oleh pH
darah, masukan diet, hormon (aldosteron, insulin dan efinefrin),
dan terapi diuretik. Tubuh menambah kalium dari makanan
(gandum utuh, daging, polong-polongan, buah-buahan dan sayur
mayur) dan obat-obatan. Selain itu, CES manambah kalium kapan
saja ketika ada kerusakan sel-sel (katabolisme jaringan) atau
gerakan kalium ke luar sel. Biasanya gangguan kalium tidak terjadi
kecuali terdapat penurunan yang bersamaan dengan fungsi ginjal.
Kalium hilang dari tubuh melalui ginjal, saluran gastrointestinal
(GI) dan kulit. Kalium dapat hilang dari CES karena perpindahan
intraseluler dan anabolisme jaringan.
Pengatur kadar kalium adalah ginjal, dengan cara mengatur
jumlah kalium yang diekskresikan melalui urine. Suatu kondisi
yang menurunkan pengeluaran urine akan menurunkan
pengeluaran kalium. Mekanisme pengaturan lain adalah dengan
pertukaran ion kalium dengan ion natrium di tubulus ginjal, apabila
natrium dipertahankan, kalium diekskresikan. Hormon aldosteron
juga meningkatkan ekskresi kalium, jadi kondisi yang
meningkatkan kadar aldosteron (seperti pemberian kortikosteroid
atau stress pasca bedah) akan meningkatkan ekskresi kalium dalam
urine. Kemampuan ginjal untuk menyimpan kalium tidak sekuat
dalam menyimpan natrium, sehingga masih ada kemungkina
kalium hilang dalam urine pada kondisi kekurangan kalium. Kadar
kalium normal adalah 3,5 sampai 5,3 mEq/L. Kadar kalium yang
rendah (hipokalemia) bisa terjadi karena kondisi alkalosis
(alkalosis mendorong kalium masuk ke dalam sel), sedangkan
kalium tinggi (hiperkalemia) terjadi pada asidosis (asidosis
mendorong kalium keluar sel).

Fungsi Kalium adalah:

 Sebagai regulator utama bagi aktivitas enzim seluler


 Berperanan penting dalam proses transpisi impuls listrik
terutama dalam saraf
 Membantu dalam pengaturan keseimbangan asam basa
melalui pertukarannya dengan hydrogen
c. Kalsium

9
Kalsium merupakan elektrolit paling banyak di dalam
tubuh, terutama terdapat dalam tulang. Kalsium dijumpai dalam
darah dalam dua bentuk yaitu kalsium bebas terionisasi yang
terdapat dalam sirkulasi dan kalsium yang berikatan dengan
protein. Bentuk yang berikatan ini berikatan dengan priotein
plasma (albumin) dan zat-zat kompleks lainnya seperti fosfat.
Kurang dari 1% dari kalsium tubuh dikandung dalam cairan
ekstraseluler, konsentrasi ini diatur oleh hormon paratiroid dan
parathyroid. Berikut adalah bentuk-bentuk kalsium yang terdapat
di dalam cairan tubuh:
1) Terionisasi (4,5 mg/100 ml)
2) Tidak dapat berdifusi, yang merupakan kalsium
kompleks terhadap anion protein (5 mg/100 ml)
3) Garam kalsium, seperti kalsium sitrat dan kalsium
fosfat (1 mg/100ml).

Kadar kalsium mempunyai efek pada fungsi


neuromuskuler, status jantung, dan pembentukan tulang, integritas
dan struktur membran sel, koagulasi darah dan relaksasi otot.
Kalsium di dalam cairan ekstrasel diatur oleh hormon paratiroid
dan kalsitonin. Hormon parathyroid (PTH) mengontrol
keseimbangan kalsium, absorpsi kalsium di gastrointestinal, dan
ekskresi kalsium di ginjal. Hormon parathyroid (PTH) dilepaskan
oleh kelenjar parathyroid dalam respon terhadap kadar kalsium
serum rendah. Ia meningkatkan resorpsi tulang (gerakan kalsium
dan fosfor keluar tulang) mengaktivasi vitamin D, meningkatkan
absorpsi kalsium dari saluran gastrointestinal, dan merangsang
ginjal menyimpan kalsium dan mengekskresi fosfor. Kalsitonin
dihasilkan oleh kelenjar tyroid bila kadar kalsium serum
meningkat, ini akan menghambat resopsi tulang. Gangguan dalam
keseimbangan kalsium akibat perubahan pada metabolisme tulang,
sekresi hormon parathyroid, disfungsi ginjal, dan masukan diet
berkurang.

Fungsi Calsium:

 Mempunyai peran penting dalam transmisi impuls saraf dan


pembentukan darah
 Sebagai katalis dalam kontraksi otot, kekuatan kontraksi
terutama otot jantung secara langsung berhubungan dengan
konsentrasi ion calsium dalam plasma

10
 Diperluka dalam absorpsi vitamin B12 untuk digunakan
oleh sel-sel tubuh
 Berperan sebagai katalis bagi aktivitas beberapa zat kimia
tubuh
 Penting untuk menguatkan tulang dan gigi
 Untuk membangun ketebalan dan kekuatan membrane sel

d. Klorida
Klorida merupakan elektrolit utama CES. Kadar klorida
dalam darah secara pasif berhubungan dengan kadar natrium,
sehingga bila natrium serum meningkat, klorida juga meningkat.
Faktor-faktor yang mempengaruhi penurunan atau penambahan
klorida seringkali mempengaruhi kadar natrium. Keseimbangann
klorida dipertahankan melalui asupan makanan dan ekskresi serta
reabsorpsi renal. Kadar klorida yang meningkat disebabkan oleh
dehidrasi, gagal ginjal, atau asidosis. Kadar klorida yang menurun
disebabkan oleh hilangnya cairan dalam saluran gastrointestinal
(mual, muntah, diare, atau pengisapan lambung).
Klorida diatur melalui ginjal, jumlah yang diekskresikan
berhubungan dengan asupan makanan. Seseorang yang memiliki
ginjal normal yang mengkonsumsi klorida dalam jumlah besar,
akan mengekskresikan klorida yang lebih tinggi dalam urine.Nilai
laboratorium normal untuk klorida serum adalah 100-106 mEq/L.

Fungsi chloride:

 Bersama-sama dengan natrium berperan dalam


mempertahankan tekanan osmotic darah
 Memegang peranan dalam keseimbangan asam basa
 Sebagai bahan pembentuk asam lambung (HCL)
e. Magnesium
Magnesium merupakan kation terbanyak kedua di dalam
cairan intrasel setelah kalium. Magnesium diperoleh secara normal
dari asupan diet. Magnesium tubuh, kira-kira 50-60% terletak
dalam tulang dan kira-kira 1% terletak di CES. Kira-kira
seperempat sampai sepertiga dari magnesium plasma terikat pada
protein, sebagian kecil berikatan dengan substansi lain (kompleks),
dan bagian sisanya terionisasi atau bebas.
Magnesium merupakan ion utama intrasel, ia memainkan
perana vital fungsi seluler normal. Secara khusus, magnesium
11
berperan dalam mengaktifkan enzim yang terlibat dalam
metabolisme karbohidrat dan protein, dan mencetuskan pompa
kalium-natrium. Magnesium juga berperan dalam transmisi
aktivasi neuromuskular, transmisi dalam sistem saraf pusat dan
fungsi miokard.
Magnesium diatur oleh beberapa faktor, yaitu absorpsi
gastrointestinal, vitamin D dan ekskresi ginjal. Secara normal,
hanya sekitar 30-40% diet magnesium diabsorpsi. Ekskresi ginjal
terhadap perubahan kadar magnesium untuk mempertahankan
keseimbangan magnesium, dipengaruhi oleh ekskresi natrium dan
kalium, volume CES, serta adanya hormon parathyroid (PTH).
Ekskresi menurun dengan peningkatan PTH, penurunan ekskresi
kalsium-natrium, dan kekurangan volume cairan. Nilai normal
magnesium serum adalah 1,5-2,5 mEq/L. Kondisi defisit
magnesium (hipomagnesemia), dijumpai pada malnutrisi,
alkoholisme, dan terapi IV jangka panjang tanpa pemberian
suplemen magnesium. Sedangkan kondisi kelebihan magnesium
(hipermagnesemia) paling sering dijumpai pada pasien yang
menderita gagal ginjal, mereka yang menderita ketoasidosis
diabetik, dan mereka yang menggunakan antasid dan laksatif
dalam jumlah berlebihan.

Fungsi magnesium penting:

 Untuk metabolism karbohidrat dan protein


 Dalam beberapa reaksi yang berhubungan dengan enzim-
enzim tubuh
 Untuk sintesa protein dan DNA, transkripsi DNA dan RNA,
serta translasi RNA
 Dalam mempertahankan kalium intrasel
 Membantu dalam mempertahankan aktivitas listrik dalam
membrane sel saraf dan sel otot.
f. Bikarbonat
Bikarbonat merupakan buffer dasar kimia yang utama di
dalam tubuh. Ion bikarbonat ditemukan dalam CES dan CIS.
Bikarbonat diatur oleh ginjal, apabila tubuh memerlukan lebih
banyak basa, ginjal akan mereabsorpsi bikarbonat dalam jumlah
yang lebih besar dan bikarbonat tersebut akan dikembalikan ke
dalam cairan ekstrasel. Bikarbonat merupakan ion penting dalam
sistem buffer asam karbonat-bikarbonat yang berperan dalam
kesimbangan asam-basa.

12
Nilai normal bikarbonat adalah 22-26 mEq/L. Dalam darah
vena, bikarbonat diukur melalui karbondioksida dan nilai
bikarbonat normal pada dewasa adalah 24-30 mEq/L.
g. Fosfat
Fosfat merupakan anion buffer dalam cairan intrasel dan
ekstrasel. Fosfat dan kalsium membantu mengembangkan dan
memelihara tulang dan gigi. Fosfat juga meningkatkan kerja
neuromuskuler normal, berpartisipasi dalam metabolisme
karbohidrat, dan membantu pengaturan asam-basa. Fosfat secara
normal diabsorpsi melalui saluran gastrointestinal. Konsentrtasi
fosfat serum diatur oleh ginjal, hormon parathyroid dan vitamin D
teraktivasi. Nilai normal fosfat serum adalah 2,5-4,5 mg/100 ml.

4. Non-Elektrolit
Di dalam cairan tubuh terdapat beberapa partikel yang tidak termasuk ke
dalam golongan elektrolit dan tidak bisa menjadi partikel bermuatan listrik, tetapi
partikel- partikel ini juga merupakan komponen yang penting dalam tubuh dan
memengaruhi pergerakan cairan di antara kompartemen.

Substansi seperti glokusa dan urea yang tidak berdisosiasi dalam larutan dan
diukur berdasarkan berat (miligram per 100 ml-mg/dl). Non-elektrolit lainnya yang
secara klinis penting mencakup kreatinin dan bilirubin.

Partikel non elektrolit utama adalah glukosa yang merupakan sumber utama
metabolism sel. Jika konsentrasi glukosa dalam cairan ekstrasel (CES) berlebihan,
cairan intrasel CIS) akan berpindah ke CES dan menyebabkan pembentukan urine
yang banyak, sehingga tubuh akan mengalami kekurangan cairan.

5. Koloid
Koloid disebut juga sebagai cairan pengganti plasma atau biasa disebut
“plasma substitute” atau “plasma expander”. Di dalam cairan koloid terdapat
zat/bahan yang mempunyai berat molekul tinggi dengan aktivitas osmotik yang
menyebabkan cairan ini cenderung bertahan agak lama (waktu paruh 3-6 jam) dalam
ruang intravaskuler.

13
BAB III

TEORI CAIRAN, ASAM DAN BASA

A. Defenisi
Cairan dan elektrolit sangat diperlukan dalam rangka menjaga kondisi tubuh tetap
sehat. Keseimbangan cairan dan elektrolit di dalam tubuh adalah merupakan salah satu
bagian dari fisiologi homeostatis. Keseimbangan cairan dan elektrolit melibatkan
komposisi dan perpindahan berbagai cairan tubuh. Cairan tubuh adalah larutan yang
terdiri dari air (pelarut) dan zat tertentu (zat terlarut). Elektrolit adalah zat kimia yang
menghasilkan partikel-partikel bermuatan listrik yang disebut ion jika berada dalam
larutan.

Cairan dan elektrolit masuk ke dalam tubuh melalui makanan, minuman, dan
cairan intravena (IV) dan didistribusi ke seluruh bagian tubuh. Keseimbangan cairan dan
elektrolit berarti adanya distribusi yang normal dari air tubuh total dan elektrolit ke dalam
seluruh bagian tubuh. Keseimbangan cairan dan elektrolit saling bergantung satu dengan
yang lainnya jika salah satu terganggu maka akan berpengaruh pada yang lainnya. Cairan
tubuh dibagi dalam dua kelompok besar yaitu : cairan intraseluler dan cairan
ekstraseluler.

Cairan intraseluler adalah cairan yang berda di dalam sel di seluruh tubuh,
sedangkan cairan akstraseluler adalah cairan yang berada di luar sel dan terdiri dari tiga
kelompok yaitu : cairan intravaskuler (plasma), cairan interstitial dan cairan transeluler.
Cairan intravaskuler (plasma) adalah cairan di dalam sistem vaskuler, cairan intersitial
adalah cairan yang terletak diantara sel, sedangkan cairan traseluler adalah cairan sekresi
khusus seperti cairan serebrospinal, cairan intraokuler, dan sekresi saluran cerna.

B. Volume dan Distribusi Cairan Tubuh


1. Volume cairan tubuh
Karakteristik Volume Cairan Tubuh (Total Body Water/TBW)
Bayi baru lahir 70%-80% dari Berat Badan
Usia 1 tahun 60% dari Berat Badan
Pubertas s.d usia 39 tahun:
a. Pria 60% dari Berat Badan
b. Wanita 52% dari Berat Badan
Usia 40 s.d 60 tahun :
a. Pria 55% dari Berat Badan
b. Wanita 47% dari Berat Badan
Usia diatas 60 tahun:
a. Pria 52% dari Berat Badan

14
b. Wanita 46% dari Berat Badan

2. Sumber air tubuh


Sumber Jumlah
Air minum 1.500 – 2.000 ml/hari
Air dalam makanan 700 ml/hari
Air dari hasil metabolisme tubuh 200 ml/hari
Jumlah 2.400 – 2.900 ml/hari

3. Distribusi cairan
Cairan tubuh normalnya berpindah antara kedua kompartemen atau ruang
utama dalam upaya untuk mempertahankan keseimbangan antara kedua ruang
tersebut. Kehilangan cairan tubuh dapat mengganggu keseimbangan ini.
Secara ringkas kompartemen cairan dibagi menjadi dua kompartemen
utama, yaitu:
1) Cairan intraseluler (CIS)
CIS adalah cairan yang terkandung di dalam sel. Pada orang dewasa, kira-
kira dua per tiga dari cairan tubuh adalah intraseluler, sama kira-kira 25 L
pada rata-rata pria dewasa (70 Kg). sebaliknya, hanya setengah dari cairan
tubuh bayi adalah cairan intraseluler.
2) Cairan ekstraseluler (CES)
CES adalah cairan di luar sel. Ukuran relatif dari CES menurun dengan
meningkatnya usia. Pada bayi baru lahir, kira-kira setengah cairan tubuh
terkandung di dalam CES. Setelah usia satu tahun, volume relatif CES
menurun sampai kira-kira sepertiga dari volume total. CES dibagi menjadi:
a) Cairan interstisiel (CIT)
Cairan ini berada di sekitar sel. Cairan limfe termasuk dalam volume
interstisial. Volume CIT kira-kira sebesar dua kali lebih besar pada bayi
baru lahir dibanding orang dewasa.
b) Cairan intravaskuler (CIV)
Cairan yang terkandung dalam pembuluh darah. Volume relatif dari CIV
sama pada orang dewasa dan anak-anak. Rata-rata volume darah orang
dewasa kira-kira 5-6 L, 3 L dari jumlah itu adalah plasma, sisanya 2-3 L
terdiri dari sel darah merah (SDM), sel darah putih (SDP) dan trombosit.
c) Cairan transeluler (CTS)
Cairan yang terdapat di dalam rongga khusus dari tubuh. Cairan CTS
meliputi cairan cerebrospinal, pericardial, pleural, sinovial, cairan
intraokular dan sekresi lambung. Sejumlah besar cairan ini dapat bergerak
ke dalam dan ke luar ruang transeluler setiap harinya. Contoh, saluran
gastrointestinal (GI) secara normal mensekresi dan mereabsopsi sampai 6-
8 L per hari.

15
C. Fungsi Cairan Tubuh
1. Sarana untuk mengangkut zat-zat makanan ke sel-sel
2. Mengeluarkan buangan-buangan sel
3. Mmbentu dalam metabolisme sel
4. Sebagai pelarut untuk elektrolit dan non elektrolit
5. Membantu memelihara suhu tubuh
6. Membantu pencernaan
7. Mempemudah eliminasi
8. Mengangkut zat-zat seperti (hormon, enzim, sel darah putih, sel darah merah)

D. Keseimbangan Cairan
Keseimbangan cairan ditentukan oleh intake atau masukan cairan dan
pengeluaran cairan. Pemasukan cairan berasal dari minuman dan makanan. Kebutuhan
cairan setiap hari antara 1.800-2.500ml/hari. Sekitar 1.200 ml berasal dari minuman dan
1.000 ml dari makanan. Sedangkan pengeluaran cairan melalui ginjal dalam bentuk urin
1.200-1.500 ml/hari, feses 100 ml, paru-paru 300-500 ml dan kulit 600-800 ml.

Prinsip dasar keseimbangan cairan:

1. Air bergerak melintasi membran sel karena osmolaritas cairan interseluler dan
ekstraseluler tetapi hampir sama satu sama lain kecuali beberapa menit setelah
perubahan salah satu kompartemen.
2. Membran sel hampir sangat impermeabel terhadap banyak zat terlarut karena
jumlah osmol dalam cairan ekstraseluler atau intraseluler tetapi konstan, kecuali
jika zat terlarut ditambahkan atau dikurangi dari kompartemen ekstraseluler.
Dengan kondisi ini kita dapat menganalisis efek berbagai kondisi cairan abnormal
terhadap volume dan osmolaritas cairan ekstraseluler dan osmolaritas cairan
intraseluler.

E. Faktor yang Memengaruhi Kebutuhan Cairan dan Elektrolit


1. Usia
Usia berpengaruh terhadap proporsi tubuh, luas permukaan tubuh,
kebutuhan metabolik, serta berat badan.
2. Aktivitas
Aktivitas menyebabkan peningkatan proses metabolisme dalam tubuh. Hal
ini mengakibatkan penigkatan haluaran cairan melalui keringat. Selain
itu,kehilangan cairan yang tidak disadari (insensible water loss) juga mengalami
peningkatan laju pernapasan dan aktivasi kelenjar keringat.

16
3. Iklim
Besarnya IWL pada tiap individu bervariasi, dipengaruhi oleh suhu
lingkungan, tingkat metabolisme,dan usia.
4. Diet
Jika asupan makanan tidak seimbang, tubuh berusaha memcah
simpanan protein dengan terlebih dahulu memecah simpanan lemak dan
glikogen. Kondisi ini menyebabkan penurunan kadar albumin.
5. Stress
Saat stress, tubuh mengalami peningkatan metabolisme seluler,
peningkatan konsentrasi glukosa darah, dan glikolisis otot. Mekanisme ini
mengakibatkan retensi air dan natrium.Disamping itu, stress juga menyebabkan
peningkatan produksi hormon antidiuritik yang dapat mengurangi produksi urin.
6. Penyakit
Trauma pada jaringan dapat menyebabkan kehilangan cairan dan elektrolit
dasar sel atau jaringan yang rusak (mis. luka robek, atau luka bakar). Pasien
yang menderita diare juga dapat mengalami peningkatan kebutuhan cairan
akibat kehilangan cairan melalui saluran gastrointestinal. Gangguan jantung dan
ginjal juga dapat menyebabkan ketidakseimbangan cairan dan elektrolit.
Apabila asupan cairan banyak, ginjal akan memfiltrasi cairan lebih
banyak dan menahan ADH sehingga produksi urin akan meningkat. Sebaliknya,
dalam keadaan kekurangan cairan, ginjal akan menurunkan produksi urin
dengan berbagi cara. Diantaranya peningkatan reapsorpsi tubulus, retensi natrium
dan pelepasan renin. Apabila ginjal mengalami kerusakan, kemampuan ginjal
untuk melakukan regulasi akan menurun. Karenanya, saat terjadi gangguan ginjal
(mis. gagal ginjal) individu dapat mengalami oliguria (produksi urin kurang dari
40ml/ 24 jam) sehingga anuria (produksi urin kurang dari 200 ml/ 24 jam).
7. Tindakan Medis
Tindakan pengisapan cairan lambung dapat menyebabkan penurunan
kadar kalsium dan kalium.
8. Pengobatan
Penggunaan beberapa obat seperti diuretik maupun laksatif secara
berlebihan dapat menyebabkan peningkatan kehilangan cairan dalam
tubuh.Akibatnya, terjadi defisit cairan tubuh. Selain itu, penggunan diuretik
menyebabkan kehilangan natrium sehingga kadar kalium akan meningkat.
Penggunaan kortikostreroid dapat pula menyebabkan retensi natrium dan air
dalam tubuh.
9. Pembedahan
Klien yang menjalani pembedahan beresiko tinggi mengalami
ketidakseimbangan cairan. Beberapa klien dapat kehilangan banyak darah selama
periode operasi, sedangkan beberapa klien lainya justru mengalami kelebihan
beban cairan akibat asupan cairan berlebih melalui intravena selama
17
pembedahan atau sekresi hormon ADH selama masa stress akibat obat- obat
anastesia.

F. Pergerakan Cairan Tubuh


Membran semi permiabel tubuh meliputi:

1. Membran sel : memisahkan CIS dari CIT dan terdiri atas lipid dan
protein
2. Membran kapiler : memisahkan CIV dari CIT
3. Membran epithelial : memisahkan CIT dan CIV dari CTS. Contoh membran ini
adalah epithelium mukosal dari lambung dan usus, membran sinovial, dan tubulus
ginjal.

Cairan tubuh dan elektrolit berpindah melalui difusi, osmosis, transportasi aktif,
atau filtrasi. Perpindahan tersebut tergantung pada permeabilitas membran sel atau
kemampuan membran untuk ditembus cairan dan elektrolit. Penjelasannya sebagai
berikut:

a) Difusi
Difusi didefinisikan sebagai kecenderungan alami dari suatu substansi
untuk bergerak dari suatu area dengan konsentrasi yang lebih tinggi ke area
dengan konsentrasi yang lebih rendah. Difusi terjadi melalui perpindahan tidak
teratur (random) dari ion dan molekul. Suatu contoh difusi adalah pertukaran
oksigen dan karbondioksida antara kapiler dan alveoli. Difusi dapat terjadi jika
memenuhi syarat sebagai berikut:
a) Bila partikel tersebut cukup kecil untuk melewati pori-pori protein (misal
air dan urea), maka akan terjadi difusi sederhana
b) Bila partikel tersebut larut dalam lemak (misal oksigen dan
karbondioksida), maka akan terjadi difusi sederhana
c) Partikel tidak larut lemak seperti glukosa harus berdifusi ke dalam sel
melalui substansi pembawa, maka akan terjadi difusi dipermudah.

Faktor yang meningkatkan difusi:

a) Peningkatan suhu
b) Peningkatan konsentrasi partikel
c) Penurunan ukuran atau berat molekul dari partikel
d) Peningkatan area permukaan yang tersedia untuk difusi
e) Penurunan jarak lintas di mana massa partikel harus berdifusi

18
b) Osmosis
Osmosis adalah perpindahan pelarut murni, seperti air, melalui membran
semipermeabel yang berpindah dari larutan yang memiliki konsentrasi solut
rendah ke larutan yang memiliki konsentrasi solut tinggi. Dalam osmosis ada tiga
istilah penting, yaitu:

 Tekanan osmotik : Tekanan dengan kekuatan untuk menarik air


dan kekuatan ini bergantung pada jumlah molekul di dalam larutan.
Tekanan ini diberikan melalui membran semipermiabel dan tekanan ini
tergantung kepada aktivitas solut yang dipisahkan oleh membran.
 Tekanan onkotik : Tekanan osmotik yang dihasilkan oleh
protein (misal albumin), tekanan onkotik akan menjaga cairan tetap berada
di dalam kompartemen intravaskuler.
 Diuretik osmotik : Terjadi ketika terdapat peningkatan keluaran
urine yang diakibatkan oleh ekskresi substansi seperti glukosa, manitol,
atau agen kontras dalam urin.

Perubahan osmolalitas ekstraseluler dapat mengakibatkan perubahan pada volume


cairan ekstraseluler dan intraseluler.

1) Penurunan osmolalitas CES ------gerakan air dari CES ke CIS


2) Peningkaan osmolalitas CES-----gerakan air dari CIS ke CES

Air akan terus bergerak sampai osmolalitas dari kedua kompartemen mencapai
ekuilbrium.

c) Transpor aktif
Transport aktif memerlukan aktivitas metabolik dan pengeluaran energi
untuk menggerakkan berbagai materi guna menembus membran sel. Hal ini
memungkinkan sel menerima molekul yang lebih besar dari sel tersebut, selain itu
sel dapat menerima atau memindahkan molekul dari daerah berkonsentrasi tinggi.
Pada transport aktif, substansi dapat berpindah dari larutan dengan konsentrasi
rendah ke konsentrasi tinggi. Transport aktif ditingkatkan oleh molekul pembawa
(carrier molecule) yang berada di antara sel, yang akan mengikat diri mereka
sendiri dengan molekul yang masuk ke dalam sel. Transport aktif merupakan
mekanisme sel-sel yang mengabsorbsi glukosa dan substansi-substansi lain untuk
melakukan aktivitas metabolik. Contoh transport aktif adalah pompa natrium dan
kalium. Natrium dipompa keluar dari sel dan kalium dipompa masuk ke dalam
sel, melawan gradien konsentrasi.

Perpindahan cairan dan elektrolit tubuh terjadi dalam tiga fase yaitu :

1) Fase I :

19
Plasma darah pindah dari seluruh tubuh ke dalam sistem sirkulasi,
dan nutrisi dan oksigen diambil dari paru-paru dan tractus gastrointestinal.
2) Fase II :

Cairan interstitial dengan komponennya pindah dari darah kapiler


dan sel

3) Fase III :
Cairan dan substansi yang ada di dalamnya berpindah dari cairan
interstitial masuk ke dalam sel pembuluh darah kapiler dan membran sel
yang merupakan membrane semipermiabel mampu memfilter tidak semua
substansi dan komponen dalam cairan tubuh ikut berpindah.

d) Filtrasi
Filtrasi merupakan suatu proses pemindahan air dari substansi yang dapat
larut secara bersamaan sebagai respon terhadap adanya tekanan cairan. Proses ini
berlangsung aktif di bantalan kapiler, tempat perbedaan tekanan hidrostatik atau
gradien yang menentukan perpindahan air, elektrolit, dan substansi terlarut lain
yang berada di antara cairan kapiler dan cairan interstisiel. Perpindahan terjadi
dari area dengan tekanan tinggi ke area dengan tekanan rendah.

Tekanan hidrostatik adalah tekanan yang dihasilkan oleh suatu liquid di


dalam sebuah ruangan. Darah dan cairan arteri akan memasuki ruang kapiler jika
tekanan hidrostatik lebih tinggi dari tekanan interstisiel, sehingga cairan dan solut
berpindah dari kapiler menuju sel. Pada ujung bantalan vena kapiler, cairan dan
produk-produk sisa metabolisme berpindah dari sel menuju kapiler , karena
tekanan hidrostatiknya lebih kecil dari tekanan interstisiel.

G. Pengaturan Cairan
Sejumlah mekanisme homeostatik bekerja tidak hanya untuk mempertahankan
konsentrasi elektrolit dan osmotik dari cairan tubuh, tetapi juga volume cairan total
tubuh. Keseimbangan cairan dan elektrolit normal adalah akibat dari keseimbangan
dinamis antara makanan dan minuman yang masuk dengan keseimbangan yang
melibatkan sejumlah besar system organ. Yang banyak berperan yaitu:

a. Ginjal
Ginjal merupakan pengendali utama terhadap kadar cairan dan elektrolit tubuh.
Total body water (TBW) dan konsentrasi elektrolit sangat ditentukan oleh apa
yang disimpan oleh ginjal. Ginjal sendiri diatur oleh sejumlah hormon dalam
menjalankan fungsinya. Fungsi utama ginjal dalam mempertahankan
keseimbangan cairan adalah:
1) Pengaturan volume dan osmolalitas CES melalui retensi dan ekskresi
selektif cairan tubuh.

20
2) Pengaturan kadar elektrolit dalam CES dengan retensi selektif substansi
yang dibutuhkan dan ekskresi selektif substansi yang tidak dibutuhkan
3) Pengaturan pH CES melalui retensi ion-ion hidrogen
4) Ekskresi sampah metabolik dan substansi toksik,
Fungsi ginjal menurun seiring dengan bertambahnya umur.
b. Kardiovaskuler
Kerja pompa jantung mensirkulasi darah melalui ginjal di bawah tekanan yang
sesuai untuk menghasilkan urine. Kegagalan pompa jantung ini mengganggu
perfusi ginjal, sehingga akan mengganggu pengaturan air dan elektrolit.
c. Paru-paru
Melalui ekshalasi, paru-paru membuang kira-kira 300 ml air setiap hari pada
orang dewasa normal. Kondisi-kondisi abnormal, seperti hiperpnea (respirasi
dalam yang abnormal) atau batuk yang terus menerus meningkatkan kehilangan
air, ventilasi mekanik dengan air yang berlebihan menurunkan kehilangan air.
Paru-paru mempunyai peran penting dalam mempertahankan keseimbangan
asam-basa. Perubahan pada proses penuaan yang normal menghasilkan penurunan
fungsi pernafasan, menyebabkan kesukaran dalam pengaturan pH pada individu
usia lanjut yang menderita penyakit gawat atau mengalami trauma.
d. Kelenjar pituitari
Hipotalamus menghasilkan suatu substansi antidiuretik hormon (ADH), yang
disimpan dalam kelenjar pituitary posterior dan dilepaskan jika diperlukan. Fungsi
ADH termasuk mempertahankan tekanan osmotik sel dengan mengendalikan
retensi atau ekskresi air oleh ginjal dan dengan mengatur volume darah.
e. Kelenjar adrenal
Aldosteron, suatu mineralkortikoid yang disekresikan oleh zona glumerosa dari
korteks adrenal. Peningkatan sekresi aldosteron menyebabkan retensi natrium dan
kehilangan kalium, sebaliknya penurunan sekresi aldosteron menyebabkan
kehilangan natrium dan air serta retensi kalium.
f. Kelenjar parathyroid
Kelenjar parathyroid yang terletak di sudut kelenjar tiroid, mengatur
keseimbangan kalsium dan fosfat melalui hormon parathyroid (PTH). PTH
mempengaruhi resorpsi tulang, absorpsi kalsium dari usus halus, dan resorpsi
kalsiumdari tubulus ginjal.

H. Mekanisme Homeostasis yang Mengatur Cairan dan Elektrolit Tubuh


1) Baroreseptor
Baroreseptor merupakan reseptor syaraf kecil, mendeteksi perubahan-perubahan
pada tekanan dalam pembuluh darah dan menyampaikan informasi kepada saraf
pusat. Baroreseptor bertanggung jawab untuk memonitor volume yang bersirkulasi
dan mengatur aktivitas neural simpatis dan parasimpatis.
2) Renin
Enzim yang mengubah angiotensinogen, suatu substansi tidak aktif yang dibentuk
oleh hepar, menjadi angiotensin I dan angiotensin II. Suatu enzim yang dilapaskan
dalam kapiler paru-paru merubah angiotensin I menjadi angiotensin II. Angiotensin
II, dengan kemampuan vasokonstriktornya, meningkatkan tekanan perfusi arteri dan

21
menstimulasi rasa haus. Jika system saraf simpati distimulasi, aldosteron dilepaskan
sebagai respon terhadap adanya peningkatan dari pelepasan rennin. Aldosteron
merupakan pengaturan volume dan juga akan dilepaskan jika kalium serum
meningkat, natrium serum menurun, ACTH meningkat.
3) ADH dan mekanisme rasa haus
Mempunyai peran penting dalam mempertahankan konsentrasi natrium dan masukan
cairan oral. Masukan air dikendalikan oleh pusat rasa haus yang berada di
hipotalamus. Jika konsentrasi serum atau osmolalitas meningkat atau jika volume
darah menurun, neuron dalam hipotalamus distimulasi oleh dehidrasi intraseluler,
rasa haus kemudian timbul dan orang tersebut meningkatkan asupan cairan oral.
4) Osmoreseptor
Terletak pada permukaan hipotalamus, merasakan perubahan dalam konsentrasi
natrium. Jika tekanan osmotik meningkat, neuron mengalami dehidrasi dan dengan
cepat melepaskan impuls ke pituitary posterior yang meningkatkan pelepasan ADH.
Pengembalian tekanan osmotik normal memberikan umpan balik ke osmoreseptor
untuk mencegah pelepaan ADH lebih lanjut.

I. Output Cairan dan Elektrolit


Secara umum, terdapat empat rute pengeluaran cairan, yaitu:
a) Ginjal
Ginjal adalah regulator utama keseimbangan cairan dan elektrolit. Kira-
kira 180 L plasma difilter setiap hari oleh ginjal. Dari volume ini, kira-kira 1500
ml urine diekskresikan setiap hari. Pada orang dewasa, ginjal setiap menit
menerima sekitar 125 ml plasma untuk disaring dan memproduksi urine sekitar
60 ml 940 sampai 80 ml) dalam setiap jam atau totalnya sekitar 1,5 L dalam satu
hari. Volume, komposisi, dan konsentrasi urine sangat bervariasi dan akan
tergantung pada penambahan dan kehilangan cairan. Jumlah urine yang
diproduksi ginjal dipengauhi oleh Anti Diuretic Hormon (ADH) dan aldosteron.
Hormon-hormon ini mempengaruhi ekskresi air dan natrium serta distimulasi oleh
perubahan volume darah.
Pada konsentrasi urine maksimal (1400 m Osm/kg), sedikitnya 400 ml
urine harus diproduksi untuk mengekskresi sisa metabolik setiap hari. Bayi,
lansia, dan individu dengan gangguan ginjal yang tidak dapat memekatkan
urinenya secara maksimal akan mengalami kehilangan air yang lebih besar.
Sehingga, mereka harus menghasilkan urine dalam jumlah yang sangat besar
untuk mengekskresikan kelebihan sisa metaboliknya setiap hari.
b) Kehilangan air tak kasat mata
Kehilangan evaporatif dari kulit dan terjadi tanpa kesadaran individu.
Kehilangan cairan ini terjadi pada kecepatan 6 ml/kg/24 jam rata-rata pada orang
dewasa, tetapi dapat meningkat secara bermakna pada demam atau luka bakar.
Bayi lahir dengan berat badan lahir rendah, khususnya dengan berat badan kurang
dari 1 kg, cenderung mengalami kehilangan cairan takkasat mata sangat cepat
karena beberapa faktor, termasuk luas permukaan kulit yang lebih besar dan
peningkatan kandungan air kulit. Penggunaan penghangat radian akan secara
bermakna meningkatkan kehilangan cairan takkasat mata pada bayi. Cairan

22
takkasat mata hampir bebas elektrolit dan harus dipertimbangkan semata-mata
kehilangan air.
Kira-kira 400 ml cairan takkasat mata hilang melalui paru setiap hari.
Kehilangan cairan dapat meningkat sebagai respon terhadap adanya perubahan
frekuensi dan kedalaman pernafasan, seperti seseorang yang melakukan olah raga
berat dan orang yang mengalami demam. Alat untuk memberikan oksigen juga
dapat meningkatkan kehilangan air yang tidak dirasakan dari paru-paru (oksigen
lebih kering daripada udara di ruangan).
c) Keringat
Keringat merupakan cairan kasat mata yang keluar dari tubuh. Keringat ini
penting untuk menghilangkan panas tubuh, cairan ini bersifat hipotonik. Cairan
ini tidak mengandung elektrolit dalam jumlah yang bermakna. Kehilangan cairan
melalui keringat sangat bervariasi dengan tingkat aktivitas individu (misalnya
banyaknya olah raga), aktivitas metabolik dan suhu lingkungan.
d) Saluran gastrointestinal (GI Track)
Saluran gastrointestinal dalam kondisi normal bertanggung jawab pada
100-200 ml kehilangan air setiap hari. Gastrointestinal memegang peranan
penting dalam pengaturan cairan, karena hampir semua cairan didapatkan di GI.
Pada kondisi sakit, gastrointestinal bisa menjadi sisi kehilangan cairan mayor,
karena kira-kira 6-8 L cairan isotonik disekresikan dan direabsorpsi keluar dari
saluran gastrointestinal setiap hari. Kehilangan gastrointestinal abnormal (misal
penghisapan naso gastrik, muntah, diare) dapat menimbulkan kehilangan cairan
yang sangat besar. Komposisi sekresi GI bervariasi sesuai lokasi dalam saluran
GI. Di atas pylorus, kehilangan adalah isotonik dan kaya natrium, kalium,
klorida dan hydrogen. Di bawah pylorus, kehilangan adalah isotonik dan kaya
natrium, kalium, dan bikarbonat. Diare dari usus besar adalah hipotonik.
e) Hormon
Hormon utama yang mempengaruhi keseimbangan cairan dan elektrolit
adalah ADH dan aldosteron. Keadaan kekurangan air akan meningkatkan
osmolalitas darah dan keadaan ini akan direspon oleh kelenjar hipofisis dengan
melepaskan ADH. ADH akan menurunkan produksi urine dengan cara
meningkatkan reabsorsi air oleh tubulus ginjal. Selama periode sementara
kekurangan volume cairan, seperti yang terjadi pada muntah dan diare atau
perdarahan, jumlah ADH di dalam darah meningkat , akibatnya reabsorpsi air
oleh tubulus ginjal meningkat dan air akan dikembalikan ke dalam volume darah
sirkulasi. Dengan demikian , keluaran urine akan berkurang sebagai respon
terhadap kerja hormon ADH.
Aldosteron merupakan suatu mineralokortikoid yang diproduksi oleh
korteks adrenal. Aldosteron mengatur keseimbangan natrium dan kalium dengan
menyebabkan tubulus ginjal mengekskresikan kalium dan mengabsorpsi natrium.
Akibatnya air juga akan direabsorpsi dan dikembalikan ke volume darah.
Kekurangan volume cairan, misal karena perdarahan atau kehilangan cairan
pencernaan, dapat menstimuli sekresi aldosteron ke dalam darah.
Glukokortikoid mempengaruhi keseimbangan air dan elektrolit. Sekresi
hormon glukokortikoid secara normal tidak menyebabkan ketidakseimbangan

23
cairan utama, namun kelebihan hormon di dalam sirkulasi dapat menyebabkan
tubuh menahan natrium dan air yang kita kenal sebagai sindrom Cushing.

J. Gangguan Keseimbangan Cairan dan Elektrolit


1. Gangguan keseimbangan cairan
a. Hipovolemia
Hipovolemia merupakan penipisan volume cairan ekstraseluler. Hipovolemia
dapat terjadi karena kekurangan pemasukan air (anoreksia, mual, muntah, tidak
mampu menelan, depresi) atau pengeluaran yang berlebihan (kehilangan melalui
kulit, GI, ginjal, perdarahan). Kekurangan cairan dapat terjadi sendiri atau
kombinasi dengan ketidakseimbangan elektrolit. Mekanisme kompensasi
hipovolemia termasuk peningkatan rangsang sistem saraf simpatis (peningkatan
frekuensi jantung dan tahanan vaskuler), rasa haus, pelepasan hormon
antidiuretik (ADH), dan pelepasan aldosteron.
1) Secara ringkas etiologi hipovolemia adalah sebagai berikut:
a) Kehilangan cairan melalui saluran pencernaan
b) Poliuria
c) Demam (meningkatkan suhu tubuh, dapat meningkatkan
metabolisme, demam juga menyebabkan air keluar lewat paru-paru.)
d) Keringat yang berlebihan
e) Kurang pemasukan air (anoreksia, mual, depresi, sakit di daerah
mulut dan faring)
2) Gejala hipovolemia:
a) Pusing, lemah, letih, sinkope, anoreksia, mual, muntah haus,
kekacauan mental, konstipasi, oliguria.
b) Menurunnya turgor kulit dan lidah
c) Menurunnya kelembaban di mulut/keringnya mukosa mulut
d) Menurunnya produksi urine (kurang dari 30 ml/jam untuk orang
dewasa)
e) Nadi cepat dan lemah
f) Menurunnya temperatur tubuh
g) Ektremitas dingin
h) Hipotensi, frekuensi nafas cepat
i) Kehilangan berat badan yang cepat

b. Hipervolemia
Hipervolemia merupakan penambahan volume CES. Kondisi ini bisa terjadi bila
tubuh menahan air dan natrium dalam proporsi yang sama, tanpa disertai
perubahan kadar elektrolit.
1) Etiologi hipervolemia:
a) Penyakit karena gangguan pada mekanisme regulasi (gagal
jantung, cushing syndrome, gagal ginjal, serosis hati)
b) Intake natrium klorida yang berlebihan

24
c) Pemberian infus yang mengandung natrium dalam jumlah
berlebihan
d) Banyak makan makanan yang mengandung natrium
2) Gejala hipervolemia:
a) Sesak nafas, ortopnea
b) Edema perifer, kenaikan berat badan sementara (2% hipervolemia
ringan, 5% hipervolemia sedang dan 8% hipervolemia berat)
c) Nadi kuat, takikardia
d) Asites, efusi pleura, bila sudah berat bisa menimbulkan edema
pulmo
e) Kulit lembab
f) Irama gallop

Edema bisa terjadi karena hal-hal berikut ini:


a) Peningkatan permeabilitas kapiler (pada luka bakar dan alergi),
perpindahan air dari kapiler ke ruang interstisial meningkat
b) Peningkatan tekanan hidrostatik di kapiler (obstruksi pada vena)
c) Perpindahan cairan dari ruang interstisial menurun

c. Sindrom ruang ketiga


Sindrom ini terjadi ketika cairan ekstrasel berpindah ke dalam suatu
ruangan tubuh (pleura, peritoneal, pericardial), sehingga cairan tersebut
terjebak di dalamnya, akibatnya kompartemen ekstrasel kekurangan
cairan. Obstruksi usus yang kecil atau luka bakar dapat menyebabkan
perpindahan cairan sebanyak 5-10 liter.

d. Ketidakseimbangan osmolar
Dehidrasi (ketidakseimbangan hiperosmolar) terjadi bila ada kehilangan air
tanpa disertai kehilangan elektrolit yang proporsional, terutama natrium. Faktor
risiko terjadinya dehidrasi meliputi kondisi yang mengganggu asupan oral
(perubahan fungsi neurologis), lansia yang lemah (penurunan fungsi tubuh,
peningkatan lemak tubuh), penurunan sekresi ADH (pada diabetes insipidus),
Ketidakseimbangan hiperosmolar disebabkan oleh setiap kondisi yang
berhubungan dengan diuresis osmotik dan pemberian larutan hipertonik melalui
intravena. Ketidakseimbangan hipoosmolar terjadi ketika asupan cairan
berlebihan (polidipsi psikogenik) atau sekresi ADH berlebihan

2. Gangguan keseimbangan elektrolit


a. Natrium
Natrium mempengaruhi distribusiair tubuh lebih kuat daripada elektrolit lainnya.
Hipernatremia Hiponatremia
Konsentrasi natrium yang tinggi Melibatkan peningkatan proporsi air
dalam plasma, akibat rasa haus dan garam dalam darah akibat
terganggu, hiperventilasi, demam, gangguan sekresi ADH (cidera
cidera kepala, penurunan sekresi kepala, stress fisiologis dan
ADH, diabetes insipidus, diare, psikologis berat)

25
ketidakmampuan ginjal berespon
terhadap ADH

Natrium serum > 145 mEq/L Natrium serum < 135 mEq/L
Hipotensi Hipertensi, TIK meningkat
Hipervolemia Hipovolemia
Membran mukosa kering Salivasi meningkat
Koma, meninggal Koma, meninggal
Rasa haus, demam, lidah kering, Tidak nafsu makan, mual, muntah,
halusinasi, disorientasi, letargi, twitching, lemah, bingung, edema
hiperaktif bila dirangsang pupil
b. Kalium
Kalium diperlukan untuk mempertahankan keseimbangan osmotik dan potensial
listrik membran sel dan untuk memindahkan glukosa ke dalam sel.
Hiperkalemia Hipokalemia
Kadar kalium serum yang tinggi Kadar kalium serum yang rendah
Karena asidosis mendorong Karena alkalosis mendorong kalium
kalium ke luar sel masuk ke dalam sel
+
K serum > 5 mEq/L K+ serum < 3, 5 mEq/L
Gangguan konduksi jantung Aktivasi jantung ektopik
EKG: gelombang T memuncak, EKG: gelombang T mendatar, depresi
QRS melebar, P-R memanjang segmen ST
Diare, nyeri abdomen Bising usus menurun, ileus
Iritabilitas neuromuskuler Kelemahan otot, parestesia
Oliguria/anuria Poliuria
Gagal jantung Toksisitas digitalis
c. Klorida
Kadar klorida dalam darah secara pasif berhubungan dengan kadar natrium,
sehingga bila natrium serum meningkat, klorida juga meningkat
Kelebihan klorida Kekurangan klorida
Karena dehidrasi, gagal ginjal, Akibat hilangnya cairan dalam saluran
asidosis dan hiperventilasi gastrointestinal (mual, muntah, diare),
demam
-
Cl serum >110 mEq/L Cl- serum < 100 mEq/L
Keluaran urine < 30 ml/jam Terbuang melalui jaringan (luka
bakar)
d. Kalsium
Kadar kalsium mempunyai efek pada fungsi neuromuskuler, status jantung dan
pembentukan tulang. Gangguan keseimbangan kalsium akibat dari perubahan
metabolisme tulang, sekresi hormon parathyroid, disfungsi ginjal, dan masukan
diet yang berkurang.
Hiperkalsemia Hipokalsemia
++ ++
Ca serum > 10,5 mEq/L Ca serum < 8,5 mEq/L
Kewaspadaan mental menurun Iritabilitas neuromuskuler (baal,
parestesia, reflek hiperaktif, kejang)

26
Nyeri abdomen, kelemahan otot, Nyeri tulang
mual, muntah, hipertensi
e. Magnesium
Magnesium diperoleh dari masukan diet. Ekskresi magnesium melalui ginjal.
Kelebihan magnesium Kekurangan magnesium
Pada pasien gagal ginjal, Pada malnutrisi , alkoholisme, terapi
ketoasidosis diabetik, pemakaian IV jangka lama tanpa suplemen Mg
antasid atau laksatif dalam
jumlah berlebihan
Mg ++ serum > 3,4 mEq/L Mg ++ serum < 1,7 mEq/L
Letargi Disorientasi
Reflek tendon dalam tidak ada Reflek hiperaktif
Hipotensi Tremor, tetani
Depresi pernafasan

27
BAB IV

DERAJAT KEASAMAN LARUTAN (pH)

28

Anda mungkin juga menyukai