Anda di halaman 1dari 6

• Guru menyiapkan ruang "perawatan" di sekolah, di mana guru yang tersedia untuk

memberikan bantuan khusus kepada siswa yang membutuhkannya. Ruangan ini juga
menyediakan periode pendinginan-down untuk siswa. Guru yang berpartisipasi dalam proyek
ini berhak untuk mengirim siswa ruangan.
Alschuler (1980) komentar pada solusi ini:
Contoh-contoh ini menggambarkan beberapa karakteristik unik dari metode melek sosial
mengurangi masalah disiplin: (1) solusi Sosial Literate tidak menyalahkan individu. Individu
bekerja sama untuk mengubah aturan dan peran sistem. (2) Literasi Sosial mengarah ke solusi
yang berlapis-lapis yang memenangkan perdamaian di interpersonal, kelas, dan latihan
perang sekolah-lebar. (3) Sosial solusi Literate menghasilkan berbagai hasil yang berkaitan
dengan konflik kelas disiplin-sedikit lebih baik, lebih belajar disiplin materi pelajaran, lebih
besar murid-kapal dan peningkatan disiplin pribadi. (P 42) Beberapa teknik yang digunakan
dalam kelompok Literasi Sosial. Satu, yang disebut proses pemecahan masalah nuklir, paling
baik dilakukan dalam kelompok kecil tatap muka lima atau enam guru. Ada empat langkah
untuk metode pemecahan masalah ini:
1. Penamaan insiden bermasalah. Pada awalnya, seorang guru menimbulkan masalah. Dia
memiliki lima menit untuk melakukan hal ini. Masalahnya bisa bervariasi dari masalah
disiplin untuk suatu kesulitan interpersonal. Dalam menjelaskan insiden bermasalah, guru
harus fokus pada siapa yang terlibat dan terjadi. Selanjutnya, guru harus mengidentifikasi apa
yang mengarah ke insiden ini. Akhirnya, guru harus menjelaskan konsekuensi dari acara
tersebut. Dengan kata lain, bagaimana orang merasa setelah insiden dan apa peristiwa terjadi
sebagai akibat dari insiden tersebut?
2. indentifying pola konflik. Goups Literasi sosial harus fokus pada pola daripada kejadian
khusus. Solusi Succsesful tidak berurusan dengan masalah yang terisolasi. Tapi, sebaliknya,
muncul dari pemahaman tentang pola yang mendasari. Sebagai contoh, salah satu guru yang
sedang mengalami masalah disiplin dalam rekaman video calssroom di calssroom dalam
rangka mengidentifikasi pola yang mendasari untuk masalah disiplin. Dia menemukan pola
gangguan luar yang menyebabkan masalah disiplin. Untuk mencari solusi untuk masalah,
thecnique brainstroming digunakan untuk mengembangkan sebanyak solusi yang
possible.There ada batasan jumlah alternatif dan kelompok tidak mengevaluasi alternatif
seperti yang sedang diusulkan. Kelompok ini harus mendorong biasa, solusi kreatif.
3. Brainstroming solusi alternatif. Kelompok ini juga meneliti "aturan dan peran yang
grovern perilaku masyarakat" (Alschuler, 1980). Alschuler memberikan contoh dari satu
sekolah menengah di yang ada sejumlah masalah disiplin. Alih-alih dibintangi lebar sekolah-
"tindakan keras," guru examinated aturan dan menemukan bahwa mereka incosistent.
Kelompok Sadar Sosial mengembangkan buku pegangan siswa baru, berdasarkan
suggestionas dari siswa, guru, dan staf pendukung.
4. Develoving rencana demokratis untuk implementingone solusi. Guru yang berpose
masalah pada langkah pertama memilih salah satu dari solusi dan membahas rencana aksi
untuk menerapkan solusi itu. Kelompok ini kemudian harus menyepakati metode tindak
lanjut untuk chek bagaimana solusinya bekerja. Alschuler (980, pp. 115-117) telah
berkembang tersebut sebuah metode untuk mengevaluasi proses pemecahan masalah nuklir.
Proses ini lebih efektif jika pedoman berikut digunakan:
• Masalah id diidentifikasi sebagai pola perilaku.
• Analisis ini berfokus pada aturan dan peran bukan individu.
• brainstorming menghasilkan sejumlah besar alternatif.
• Orang-orang yang terkena dampak perubahan dalam aturan yang terlibat dalam memberikan
solusi.
• Solusi ini dikembangkan dengan pendekatan konsensus yang saling memuaskan bagi
mereka yang terlibat.
• Solusi ini menyediakan permanen solutionto masalah.
Proses pemecahan masalah nuklir juga dapat digunakan dengan siswa di Clasroom tersebut.
Alschuler (1980) memberikan contoh salah satu guru yang menggunakan proses ini setelah
pertama intoducing pendekatan penyelidikan dalam calss untuk Wich siswa tidak merespon:
"Tampaknya kepada saya bahwa itu akan menjadi istirahat menyegarkan, tetapi ternyata tidak
seperti itu. Pernah ada banyak partisipasi di kelas ini, tapi tampaknya mogok. Masalah yang
sama yang mengganggu saya, juga terganggu siswa. Saya memutuskan untuk mencoba teknik
pemecahan masalah nuklir dengan kelas. Kami pergi melalui setiap langkah dan datang
dengan banyak solusi yang yang dipersempit menjadi satu Wich telah bekerja sangat baik.
Kami saling deciced untuk kembali ke Dalem teks yang adalah sukses pada awal semester.
Minat dan partisipasi cepat kembali. Titik utama di sini adalah bahwa siswa memiliki
beberapa masukan dalam menentukan ke arah mana kelas akan mengambil "(p 152)
Alschuler (1980, hal 154.) Mengidentifikasi tiga elemen penting dalam melaksanakan proses
pemecahan masalah di kelas.:
1. Guru dan siswa melakukan dialog
2. Guru dan siswa harus mengucapkan kata-kata yang benar tentang conficts pusat
3. memetagoal pemecahan masalah spesifik, dalam hal tahapan Freire kesadaran, adalah
untuk mengembangkan kesadaran kritis, tidak magis atau kesadaran naif
Unsur-unsur ini mencerminkan pengaruh Freire pada program Alschuler untuk Sastra
Pelatihan Sosial. PROGRAM NEO-Marxis DAN TERSEMBUNYI KURIKULUM Posisi
perubahan sosial saat ini juga sudah represnted oleh Neo-Marxis, yang melihat sekolah dalam
hal peran sosial / budaya. Dalam kata-kata Apple dan Raja (1977), pendidik Neo-Marxis,
Bidang curiculum terutama antara daerah pendidikan lainnya, telah didominasi oleh
perspektif yang mungkin terbaik disebut "tech-nological" dalam kepentingan utama
membimbing pekerjaannya telah invloved menemukan satu set terbaik dari sarana untuk
mencapai tujuan pendidikan prechosen. Dengan latar belakang yang relatif bersifat
memperbaiki dan kritis ini, sejumlah sosiolog dan ahli curiculum, dipengaruhi kuat oleh
sosiologi pengetahuan baik yang Marxis atau "Neo-Marxis" dan varian fenomenologis, telah
mulai menimbulkan pertanyaan serius tentang kurangnya perhatian pada hubungan
pengetahuan sekolah untuk fenomena luar sekolah. Sebuah dasar fundamental untuk
penyelidikan tersebut telah terbaik diartikulasikan oleh Michael FD Young. Dia mencatat
thats di ada "hubungan dialektis antara accsess kekuasaan dan kesempatan untuk
melegitimasi kategori dominan tertentu, dan proses dimana ketersediaan kategori seperti
beberapa kelompok enabels mereka untuk menegaskan kekuasaan dan kontrol atas orang lain.
"Pada intinya, seperti ada distribusi yang relatif merata modal ekonomi dalam masyarakat,
demikian juga, apakah ada sistem smiliar distribusi sekitar modal budaya. Dalam masyarakat
industri maju, sekolah menjadi sangat penting sebagai distributor modal budaya ini dan
memainkan peran penting dalam memberikan lrgitimacy kategori dan bentuk pengetahuan
tertentu. (Hal. 30)
Neo-Marxis berpendapat bahwa sekolah memperkuat pembagian kelas dalam masyarakat dan
bermain-main dengan reformasi sekolah tidak mungkin menjadi sangat produktif karena
perubahan kurikuler kecil tidak akan mengatasi masalah ekonomi dan budaya yang nyata
yang ada. Sebaliknya, masyarakat sendiri harus berubah dan sekolah harus menjadi bagian
integral dari transformasi sosial ini. Neo-Marxis seperti Michael Apple dan henry Giroux
telah menempatkan penekanan kuat pada analisis kurikulum tersembunyi. Giroux dan (1983)
Buku Purpel, The Kurikulum tersembunyi, inclueds karya Apple, Akatsuki, Lundgren,
Bowles, dan Gintis, dan, juga, Jackson (1968) deskripsi klasik kurikulum tersembunyi.
Jackson bukan Neo-Marxis. Fokusnya bukan pada konteks ekonomi dan sosial pendidikan,
tetapi lebih pada bagaimana kehidupan kelembagaan sekolah mempengaruhi kehidupan
psikologis chid tersebut. Jackson membahas tiga tema utama di sekolah-hidup orang banyak,
pujian atau evaluasi, dan kekuasaan. Siswa harus terus-menerus berurusan dengan ini
aspectsof kehidupan kelembagaan untuk bertahan atau berhasil. Jackson menyatakan bahwa
mahasiswa "juga harus dvelop strategi untuk menghadapi konflik yang sering muncul antara
keinginan alami dan kepentingan di satu sisi dan harapan kelembagaan di sisi lain" (hal. 17).
Bel sekolah merupakan perwakilan dari sekolah-sekolah penekanan tempat di effeciency
organisasi sebagai menentang untuk mengejar kepentingan intrinsik. Jackson mengamati efek
dari jam sekolah: "Tampaknya tidak ada cara lain. . . tapi untuk berhenti dan memulai sesuatu
dengan jam, meskipun ini berarti terus-menerus mengganggu aliran alami minat dan
keinginan untuk setidaknya beberapa siswa "(hal. 16). Jackson juga mengamati bahwa siswa
tahu bahwa guru adalah orang yang menentukan "roda retributif keadilan" menjadi gerak
ketika perilaku siswa tidak memenuhi harapan kelembagaan. Guru juga fungsi personwhose
sering adalah untuk subtitute rencana kelembagaan untuk kepentingan siswa sendiri.
Meskipun rencana ini mungkin bertepatan dengan intrests beberapa siswa, Jackson
menyimpulkan bahwa biasanya "siswa harus belajar untuk menggunakan untuk kekuasaan
eksekutif mereka dalam pelayanan keinginan guru daripada mereka sendiri. Bahkan jika sakit
"(hal. 30). Siswa menggunakan berbagai strategi untuk memenuhi harapan guru, namun
sebagian besar diri alenating. Salah satu strateginya adalah kepatuhan-siswa menjadi "pekerja
yang baik." Dengan kata lain, ia menginternalisasi standar sekolah sebagai pedoman perilaku
dan sebagai sumber utama untuk valuemaking. Strategi lain melibatkan taktik yang lebih
licik. Salah satu metode yang dikutip oleh Jackson adalah mencari nikmat khusus. Pada satu
ekstrim, strategi ini invloves penggunaan pujian palsu dan daya saing ekstrim untuk mencari
bantuan guru. Jules Henry (1963), dalam Budaya Terhadap Man, memberikan mencari lebih
contoh strategi ini dalam kelas lima aritmatika pelajaran yang dapat diterapkan dalam
berbagai kelas sekolah dasar dan menengah lainnya juga:
Boris mengalami kesulitan mengurangi 12/16 persyaratan lowesr, dan hanya bisa sejauh 6/8.
Guru bertanya dengan tenang jika itu sejauh ia bisa mengurangi itu. Dia menyarankan dia
"berpikir." Banyak naik-turun naik dan turun dan melambaikan tangan oleh anak-anak lain,
semua panik untuk mengoreksinya. Boris cukup bahagia, mungkin mental lumpuh. Guru
yang tenang, sabar, mengabaikan orang lain dan berkonsentrasi dengan tampilan dan suara
pada Boris. Setelah satu atau dua ia berbalik ke kelas dan berkata, "Yah, yang dapat
memberitahu apa Boris rhe jumlahnya?" Sebuah hutan tangan muncul, dan guru memanggil
Peggy menit. Peggy mengatakan bahwa empat dapat dibagi menjadi pembilang dan
penyebut. (Hal. 295)
Henry komentar:
Boris'failure memungkinkan bagi Peggy untuk berhasil: penderitaannya adalah kesempatan
untuk ger sukacita. Ini adalah kondisi standar dari sekolah dasar kontemporer Amerika. Ke
Zuni, Hopi, Dakota India, kinerja Peggy akan tampak kejam luar Beief, untuk kompetisi,
yang meremas-remas keberhasilan dari kegagalan seseorang, adalah bentuk penyiksaan asing
untuk orang-orang non - budaya kompetitif ......... ..... Di sekolah mimpi eksternal
diinternalisasi untuk hidup. Boris tidak belajar airthmetic saja; ia belajar penting malam-mare
juga. Untuk menjadi sukses dalam budaya kita yang harus belajar untuk bermimpi kegagalan
(pp.295 - 296)
Dengan kata lain, beberapa siswa menginternalisasi "mimpi buruk kekalahan" dalam rangka
untuk arsip atau berhasil di sekolah dan dengan cara mereka sendiri, menjadi diri terasing
dengan memasukkan rasa takut sebagai takut loncatan sebagai batu loncatan untuk "sukses".
Jackson (1968) menarik kesimpulan bahwa siswa belajar untuk "menggunakan buffer
psikologis untuk melindungi mereka dari beberapa dan keausan kehidupan classrom"
(hal.27). Namun, ia menyatakan bahwa detasemen tidak baik / atau keadaan: Untuk anyoe
yang telah di kelas itu juga terlihat bahwa beberapa siswa berakhir menjadi lebih terisolasi
dari yang lain "observasi (hal.27) Jackson membawanya ke kesimpulan bahwa "hubungan
yang dominan di kelas ini cukup impersonal bila dibandingkan dengan apa yang terjadi di
rumah". (Hal.29) Tidak hanya hubungan guru-murid sering satu impersonal, tetapi tekanan
institusional mendorong kurangnya komunikasi antara siswa belajar untuk tidak
berkomunikasi dengan satu sama lain, kecuali dengan cara yang ditentukan oleh guru. Seperti
Jackson katakan, "Dalam arti, kemudian, siswa harus berusaha untuk bersikap seolah-olah
mereka berada di solitade, ketika dalam kenyataannya mereka tidak" (p.16)
Seperti Jackson, Neo-Marxis fokus pada efek institusional. Bagaimana pernah, mereka
mengklaim bahwa kehidupan kelembagaan sekolah adalah mikrokosmos dari konteks
ekonomi dan sosial yang lebih besar. Dalam kata-kata Giroux dan Penna:
Dilihat dari student'perspective tersebut, kelas menjadi tempat wrk miniatur di mana waktu,
ruang, konten, dan struktur yang ditetapkan oleh orang lain. Imbalan ekstrinsik, dan semua
interaksi sosial antara guru dan siswa dimediasi oleh struktur hirarki terorganisir. Pesan
underlaying dipelajari dalam konteks ini menunjukkan kurang untuk sekolah membantu
siswa untuk berpikir kritis tentang dunia di mana mereka hidup daripada yang dilakukannya
untuk sekolah bertindak sebagai agen kontrol sosial. (Dikutip dalam Giroux dan Purpel,
1983, p.111)
CONGLUDING KOMENTAR
Posisi Transformasi terdiri dari karakteristik berikut
Konteks. Metaorientation ini berakar pada paradigma ekologi yang mengakui saling
ketergantungan fenomena. Paradigma ini Linked dengan berbagai bentuk mistisisme.
Transendentalisme. Dan beberapa Bentuk eksistensialisme (misalnya Heidegger). Psikologi
transpersonal.
Stres pada Spiritualitas. dan psikologi humanistik memberikan dasar psikologis. Akhirnya.
Orientasi ini dikaitkan dengan gerakan sosial seperti Aquarian Conspiracy dan lainnya "New
Age" kegiatan (kesehatan egholistic).
Tujuan. Aktualisasi diri. Transendensi-diri. dan keterlibatan sosial adalah tujuan utama dari
orientasi ini.
Belajar Pengalaman. Belajar berfokus pada integrasi fisik. Dimensi kognitif, affeective, dan
spritual: kurikulum cenderung berpusat experences yang berfokus pada activies
interdisipliner belajar. Sambungan antara disiplin ilmu. Dalam dan luar Worlds beetwen
seseorang, dan beetwen sekolah dan masyarakat yang dicari: kurikulum cenderung
berorientasi pada proyek-proyek yang bersifat sosial atau kegiatan yang berhubungan dengan
diri inqury.
Peran guru. Guru di metaorientation ini harus terlebih dahulu bekerja pada diri mereka
sendiri. Mereka cenderung berhubungan dengan kehidupan batin mereka, dan, pada saat yang
sama, untuk bekerja pada keterampilan komunikasi mereka sehingga mereka berhubungan
dengan siswanya. Akhirnya, para guru akan membuat hubungan dengan masyarakat, yang
akan, pada gilirannya, memfasilitasi kontak mahasiswa dengan masyarakat.
Evaluasi. Evaluasi. sampai batas tertentu, saya termasuk mode konvensional yang berfokus
pada keterampilan dan penguasaan subjek. Namun, biasanya ada penekanan kuat pada bentuk
informal dan eksperimental evaluasi, termasuk evaluasi diri siswa, umpan balik dari teman
sebaya dan guru dan siswa berinteraksi dengan guru dalam mengkritisi kurikulum.
Posisi Transformasional dan Berlak Dilema
Seluruh anak dibandingkan anak sebagai mahasiswa. Dalam posisi transformasi,
penekanannya adalah pada seluruh anak. Guru mengakui bahwa pembangunan intel-lectual
tidak dapat dipisahkan dari perkembangan emosional, sosial, fisik, dan moral. Namun, dalam
posisi transformasi ada penekanan sering berbeda; pendidik transpersonal berfokus pada
pengembangan batin, sedangkan pendidik perubahan sosial menekankan kesadaran sosial.
Guru Kontrol terhadap kontrol anak. Pendidik dalam posisi ini menegaskan bahwa siswa
harus memiliki banyak kontrol atas mungkin belajar mereka sendiri. Asumsi ini didasarkan
pada pandangan romantis anak yang telah disampaikan oleh Rousseau, Tolstoy, dan Neill.
Banyak pendidik transformasi menganjurkan membiarkan siswa menilai pekerjaan mereka
sendiri atau setidaknya membiarkan mereka memiliki peran dalam penentuan standar.
Pengetahuan pribadi dibandingkan Pengetahuan Umum. Guru bekerja dalam posisi
transformasi biasanya fokus pada pentingnya pengetahuan pribadi maupun umum. Dari
perspektif transformasi, pengetahuan selalu disaring melalui persepsi pribadi dan, dengan
demikian, salah satu tugas utama pendidikan adalah untuk memfasilitasi kesadaran persepsi
tersebut. Karya Combs (1975) khususnya, berkaitan dengan apa yang disebutnya psikologi
persepsi.
Pengetahuan sebagai Content dibandingkan Pengetahuan sebagai Process. Karena penekanan
pada persepsi pribadi dalam posisi transformasi, pengetahuan dipandang lebih sebagai proses
selain sebagai konten. Hal ini jarang terlihat sebagai sesuatu yang "tetap" atau terpisah dari
individu; Pater, pengetahuan dipandang sebagai yang berakar pada makna pribadi. Pendidik
transformasi telah berpaling ke "fisika baru" untuk mendukung klaim mereka bahwa bahkan
dalam "tersulit" ilmu diamati tidak dapat dipisahkan dari pengamat.
Motivasi Intrinsik Motivasi ekstrinsik dibandingkan. Pandangan Trasnformation pendidik
persepsi mempengaruhi konsepsi mereka tentang motivasi sebagai terutama fenomena
intrinsik. Oleh karena itu, guru mencoba untuk menghubungkan materi pelajaran untuk
kepentingan siswa dan kekhawatiran; pembelajaran dan pengembangan akan mengalir secara
alami jika koneksi yang tepat dapat dibuat antara kurikulum eksterna dan kehidupan batin
siswa.
Belajar Apakah Holistik dibandingkan learing Is Molekuler. Dalam posisi transformasi,
penekanannya pada pembelajaran holistik. Bahkan, belajar holistik adalah di jantung posisi
transformasi. Transformasi pendidik menyatakan bahwa siswa harus belajar untuk melihat
hubungan antara mereka dan lingkungan sosialnya, nad antara mereka semua aspek
kurikulum. Koneksi dapat dirasakan dengan pergi wthin (misalnya ,, obat) dan dengan
bertindak secara sadar dalam ranah sosial.
Setiap Anak Unik vs Anak Telah bersama Karakteristik.
Meskipun penekanan dasar dalam posisi transformasi pada melihat anak sebagai unik. Dan
guru dalam posisi ini mencoba untuk melihat setiap anak sebagai individu dan untuk
menanggapi setiap kebutuhan individua`s dan keprihatinan. Ada pengakuan dalam posisi ini
bahwa semua individualsshare masalah umum, seperti kebutuhan akan makna dan
keterhubungan.
Belajar adalah sosial dibandingkan Belajar Is Individu. Dalam posisi transformasi, belajar
dipandang sebagai baik sosial dan individu. Sebagai contoh. Orientasi humanistik dan
transpersonal cenderung berfokus pada individu. Sedangkan orientasi perubahan sosial,
menurut definisi, menekankan interaksi sosial. Kadang-kadang konsepsi yang berbeda telah
terintegrasi secara efektif. Di lain waktu mereka telah dichotonous: misalnya, dalam gerakan
pendidikan progresif, romantis dan menyodorkan sosial berada di ujung-ujung spektrum.
Anak sebagai Orang vs Anak sebagai Client. Guru bekerja dalam posisi transformasi
mencoba untuk bekerja dengan anak sebagai manusia seutuhnya dan bukan sebagai klien.
Penekanan dalam posisi ini adalah untuk mengakui subjektivitas batin anak dan tanggapan
dasar satu `s pada kesadaran subjektivitas ini.
Argumen untuk dan melawan Posisi Transformasi. Guru bekerja dalam posisi transformasi
dapat menekankan salah satu orientasi yang lebih spesifik dari yang lainnya. Tentu saja, mos
populer orientasi ini telah menjadi humanistik. Meskipun reachead puncaknya pada awal
1970-an, terus mengerahkan pengaruh yang cukup besar. Di pusat orientasi humanistik
adalah menghormati kepribadian. Dalam kata-kata Theodore Rozak (1979):
Exprience kepribadian .... memiliki perasaan luar biasa yang sama dari kebenaran selalu
kwon, tapi baru sekarang dipanggil untuk mengingat. Mereka yang telah terbangun dengan
panggilan penemuan diri, yang telah menemukan cara mereka ke titik mengatakan, "saya
metter, saya khusus, ada sesuatu yang lebih dalam diri saya menunggu untuk ditemukan,
bernama, dibebaskan. "Tidak akan mengambil kembali kata-kata. Di bawah tekanan yang
deklarasi keunikan, lembaga yang paling terhormat dapat terguncang ke theor yayasan,
gerakan politik worthiest akan runtuh seperti yang ditinggalkan oleh orang-orang yang rasa
kepribadian tidak akan memungkinkan mereka untuk mengikuti dan mematuhi sebagai
bagian dari massa yang terorganisir . (Hal.27)
Orangtua saat ini meminta agar anak `mereka perlu respected.once bisa berpendapat bahwa
program pendidikan khusus telah dikembangkan, sebagian, dari keprihatinan humanistik
bahwa semua anak, tidak peduli apa kecacatan mereka, harus diperlakukan sama dan
manusiawi. Pengarusutamaan telah menganjurkan sebagai cara untuk memastikan bahwa
siswa dengan cacat tidak ditempatkan di beberapa situasi marjinal jauh dari pendidikan
children.Humanistic lainnya telah dampaknya stongest pada tingkat ini, di mana kebutuhan
pendidikan secara sewenang-wenang. Lembaga dapat mencoba dan, dalam beberapa kasus,
berhasil, tapi sekarang ada pengakuan umum bahwa orang memiliki hak untuk menjalankan
otonomi pribadi. Pendidikan humanistik telah memberikan kontribusi untuk membawa ini
sekitar.
Pendidikan humanistik telah terhalang oleh faktor-faktor tertentu. Pertama, telah ada dasar
teoritis yang tidak memadai. Meskipun upaya perintis Rogers dan Maslow, beberapa
kerangka teoritis yang koheren untuk program humanistik telah dikembangkan. Sebaliknya,
banyak pemikiran telah terdiri dari pernyataan pengantar polemik untuk satu set strategi
pertumbuhan pribadi. Masalah lain adalah bahwa strategi ini telah terkadang manipulatif; bila
digunakan di dalam kelas, beberapa strategi telah psikologis mengancam dan telah tidak perlu
menyerang provacy pribadi siswa; guru kadang-kadang digunakan strategi ini tanpa berpikir
thorugh konsekuensi dan kemudian masalah telah meletus di masyarakat. Penelitian tentang
banyak program humanistik masih terbatas. Diakui, program ini sangat sulit untuk menilai,
tapi ada memiliki sedikit upaya sistematis untuk mengumpulkan data tentang dampak dari
program ini. Pendidikan transpersonal counter salah satu kekurangan pendidikan humanistik.
Seperti disebutkan dalam Bab 6, karya Wilber, Pribram, Capra, dan lain-lain menawarkan
gambaran konseptual lebih menuntut dan memuaskan daripada yang ditawarkan oleh
psikolog humanistik. Namun, dampak psikologi transpersonal telah dibatasi sejauh
pendidikan yang bersangkutan. Kebanyakan program transpersonal, seperti pendidikan
Waldorf, berbaring di tepi sistem pendidikan. Dampak pendidikan transpersonal mungkin
akan terkait dengan nasib yang lebih besar culassociated dengan banding Aquarian
Conspiracy ke kelompok yang lebih besar dari orang-orang, maka pendidikan transpersonal
bisa memiliki dampak yang lebih besar pada sekolah, Namun, pertumbuhannya akan
terhambat oleh pemisahan dalam sekolah, tween gereja dan negara dan keengganan untuk
fokus pada spiritualitas di dalam kelas. Pendidikan Perubahan sosial juga hs tidak memiliki
dampak yang luas pada sekolah. Namun, dalam pandangan kami, "Pelatihan literay Sosial"
Alschuler bisa appeadl guru. Ia menawarkan pendekatan kolaboratif untuk melawan banyak
kesulitan yang dihadapi guru di sekolah. "Pelatihan Melek Sosial" tidak mengisolasi techer,
tetapi, sebaliknya, memupuk kerjasama dalam memeriksa penyebab sistemik pendekatan
problems.This sekolah, terutama fokus pada pola yang relationhips, adalah sama dan
sebangun dengan pendekatan ekologi dianjurkan dalam teks ini.