Anda di halaman 1dari 10

Bibliographic Review

Suplementasi dengan Protein Whey pada Orang Dewasa

Dr. Alejandro Sanz París


Nutrition and Diet Unit. Endocrinology and Nutrition Department
Miguel Servet University Hospital Zaragoza
Wawancara dengan Penulis

Dr. Alejandro Sanz Paris


Kepala Gizi dan Diet. Departemen Endokrinologi dan Gizi. Rumah Sakit Universitas
Miguel Servet. Zaragoza

Kami berbicara dengan Dr. Alejandro Sanz Paris, pakar nutrisi dewasa dan lansia.
Di antara bidang minatnya adalah nutrisi enteral pada pasien diabetes, nutrisi
rumah sakit, penilaian nutrisi pasien lansia dan sarcopenia. Di bidang ini, dia adalah
penulis berbagai publikasi nasional dan internasional.

Bagaimana kebutuhan protein orang dewasa?


Dan orang dewasa yang lebih tua?
Direkomendasikan bahwa protein menyumbang sekitar 15% dari total nilai
kalori makanan. Ini adalah rekomendasi yang sangat umum karena tidak
memperhitungkan kualitas protein atau kondisi spesifik setiap individu. Ada
beberapa faktor yang meningkatkan kebutuhan akan protein yang lebih tinggi,
seperti usia muda, laki-laki, aktivitas fisik yang intens, situasi defisiensi sebelumnya,
dan penuaan.
“Pasien bedah bahkan mungkin mengalami obesitas tetapi juga datang dengan
malnutrisi protein yang jelas”
Pada lansia, kebutuhan protein lebih tinggi yaitu sebesar 20% dari total
nilai kalori. Ini adalah aspek yang sangat penting untuk dipertimbangkan karena
seringkali situasi yang berlawanan terjadi: para lansia sering mengalami masalah
dalam mengunyah dan makan makanan cair seperti sup, bubur atau makanan
tumbuk, dan tidak makan daging.
Dalam situasi apa biasanya ada peningkatan kebutuhan protein atau asupan
yang tidak mencukupi?
Selama rawat inap, defisit protein sangat merepotkan pasien karena patologi
yang mendasari menyebabkan peningkatan kebutuhan protein melalui
peradangan. Inilah yang kemudian dikenal sebagai “disease related malnutrition”
Pada pasien bedah, defisit protein berhubungan dengan dehiscence jahitan
dan munculnya fistula. Kedua komplikasi ini berdampak serius pada lamanya masa
rawatan di rumah sakit, biaya kesehatan dan terkadang juga kematian. Pasien
bedah bahkan mungkin mengalami obesitas tetapi berhubungan dengan
malnutrisi protein yang jelas. Hal ini disebabkan karena asupan protein yang rendah
dengan peningkatan kebutuhan dan penyimpangan sintesis protein terhadap fase
akut sintesis reaktan.
Apa konsekuensi kekurangan protein terhadap kesehatan?
Asupan protein dan kalori yang tidak mencukupi secara umum menghasilkan
tipisnya, kurangnya kekuatan dan mobilitas dan hipoproteinemia: resiko untuk
ulkus dekubitus. Untuk mencegah ulkus dekubitus, penting untuk menjamin asupan
nutrisi yang cukup, menjaga komponen bantalan lemak dan komponen protein.
“Diare memperburuk malnutrisi protein jika kita tidak diberikan nutrisi enteral yang
mudah diserap. Dalam kasus ini, formula nutrisi enteral untuk pencernaan dan
penyerapan yang mudah seperti nutrisi yang kaya akan protein whey akan sangat
berguna”
Kekurangan protein dikaitkan dengan tingkat infeksi yang lebih tinggi.
Seluruh sistem kekebalan didasarkan pada protein sedemikian rupa sehingga
asupan yang tidak mencukupi berpengaruh pada sintesis limfosit dan
imunoglobulin. Fungsi lain dari protein adalah transpor plasma. Asupan protein
yang tidak mencukupi dapat mempengaruhi farmakokinetik obat yang
diberikan. Ketika kadar protein turun drastis, akan menghasilkan aliran air ke
jaringan interstisial yang menyebabkan oedema pada bagian yang lebih rendah.
Efek ini sudah sangat dikenal, tetapi yang masih belum benar-benar diketahui
adalah edema juga mempengaruhi vili usus, sehingga menyebabkan diare. Diare
memperburuk malnutrisi protein jika kita tidak diberikan nutrisi enteral yang mudah
diserap. Dalam kasus ini, formula nutrisi enteral untuk pencernaan dan penyerapan
yang mudah,seperti nutrisi kaya protein whey akan sangat berguna.
Peran apa yang diambil nutrisi dalam proses penyembuhan dari patologi ini?
Produk nutrisi enteral telah terbukti mengurangi re-hospitalisasi, rata-rata
lama rawat inap di rumah sakit dan secara umum morbiditas dan mortalitas
pasien dengan malnutrisi.
Bagaimana kejadian defisiensi protein pada pasien rumah sakit?
Dan pada orang tua?
Malnutrisi protein sangat umum terjadi di beberapa area rumah sakit, seperti
pada operasi abdominal, onkologi dan penyakit dalam. Pada geriatric care homes
prevalensi juga meningkat, mengingat tingkat ketergantungan yang parah yang
sering dialami oleh penghuninya. Kelompok terakhir adalah lansia yang tinggal di
rumah, prevalensi gizi buruk pada kelompok ini saat ini terus meningkat, mengingat
kompleksitas penyakitnya.
Apakah semua kekurangan protein harus diobati dengan suplementasi oral?
Kekurangan protein ringan harus ditangani dengan rekomendasi nutrisi yang
berfokus pada asupan makanan yang kaya protein, seperti omelet putih telur,
produk susu pekat, dll.
Penting untuk ditekankan bahwa nutrisi enteral tidak boleh menggantikan
asupan makanan, tetapi harus diambil sebagai tambahan dari asupan biasa. Oleh
karena itu, kami umumnya menganjurkan agar selalu diminum setelah makan.
Kandungan gizinya yang tinggi jika diminum sebelum makan dapat mengganggu
konsumsi makanan normal.
Bisakah Anda menjelaskan pendekatan ideal untuk terapi suplementasi
protein pada orang dewasa dan lansia?
Dengan asupan yang rendah, penilaian nutrisi lengkap harus dilakukan dan
kemungkinan disfagia harus disingkirkan. Dalam kasus malnutrisi ringan, kita harus
mulai dengan anjuran diet, menggunakan makanan dengan konsentrasi kalori /
protein tinggi yang dikonsumsi dalam jumlah kecil tetapi sering. Jika sudah parah
dan terutama jika itu adalah malnutrisi protein, kami harus merekomendasikan
untuk melengkapi diet dengan produk nutrisi enteral berprotein tinggi.
“Protein whey diserap dengan cepat dan efisien, oleh karena itu dianjurkan untuk
semua pasien yang mengalami masalah penyerapan nutrisi”
Apa keuntungan spesifik yang dimiliki suplementasi dengan protein whey?
Kapan ini sangat direkomendasikan?
Protein whey diserap dengan cepat dan efisien, itulah mengapa protein ini
direkomendasikan untuk semua pasien yang penyerapan nutrisinya terganggu.
Dalam kasus diare terkait dengan nutrisi enteral, ada risiko malnutrisi karena
kurangnya asupan dan peningkatan kebutuhan nutrisi dan air. Dalam situasi ini kami
menggunakan produk nutrisi enteral yang mudah diserap. Dengan cara ini,
pemberian nutrisi enteral dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan
nutrisi pasien dapat dipertahankan.
Sebagai penutup, menurut Anda bagaimana perawatan orang dengan
kebutuhan gizi khusus dapat ditingkatkan di luar rumah sakit atau lingkungan
khusus?
Biasanya tidak ada unit nutrisi di luar lingkungan rumah sakit dan
pemeriksaan nutrisi untuk mendeteksi pasien yang berisiko malnutrisi sehingga
sering terabaikan. Jika kita mengabaikan area perawatan medis ini dan menunggu
malnutrisi menjadi jelas, akan lebih sulit untuk membalikkan keadaan, dengan
konsekuensi serius bagi pasien. Pada lansia yang rapuh, dengan kapasitas
fungsional yang terbatas, malnutrisi berdampak penting pada kesulitan fungsional
ini, berhubungan dengan sarcopenia yang ditakutkan. Asupan protein yang
cukup, bersama dengan latihan fisik sedang, merupakan rekomendasi terbaik
pada lansia untuk mencegah penurunan kapasitas fungsional mereka.
“Protein whey, bersama dengan asam amino, suplemen vitamin D
dan aktivitas fisik meningkatkan massa dan kekuatan otot,
meningkatkan fungsi dan kualitas hidup, serta mengurangi
peradangan pada usia lanjut dengan sarcopenia.”
Rondanelli M, Klersy C, Terracol G, Talluri J, Maugeri R, Guido D, et al. Whey protein,
amino acids, and vitamin D supplementation with physical activity increases fat-free
mass and strength, functionality, and quality of life and decreases inflammation in
sarcopenic elderly. Am J Clin Nutr. 2016; 103(3): 830-840
Ringkasan
Ini adalah randomised, double blind, follow up study yang dilakukan pada
130 lansia yang mengalami sarkopenia di pusat rehabilitasi. Mereka semua
mengikuti program latihan ringan selama 12 minggu dengan sesi 5 mingguan 20
menit. 69 pasien diberi suplementasi nutrisi oral dengan 30 g / hari protein whey
(22 g), karbohidrat (4,7 g), lemak (0,4 g), fructooligosaccharides (1 g) dan vitamin D
(100 UI). 61 lainnya menerima plasebo isokalorik dengan maltodekstrin (112 kkal),
dengan tampilan dan rasa yang sama. Pada kelompok yang diobati dengan
suplementasi dan olahraga, diamati peningkatan massa bebas lemak, massa otot,
kekuatan tangan, aktivitas sehari-hari, kualitas hidup, nutrisi (AMN) dan quality of
life, nutrition (AMN) and insulin like growth factor 1 (IGF (IGF-1), dengan penurunan
C reactive protein (CRP); di kelompok kontrol (plasebo dan olahraga), tidak ada
perbaikan yang ditemukan.
Komentar
Kami dihadapkan pada sebuah studi dengan desain metodologis yang
sempurna, seperti yang diharapkan karena dipublikasikan di salah satu jurnal nutrisi
paling berpengaruh. Poin ini sangat relevan untuk validitas dan reliabilitas dari hasil
yang disajikan.
Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menentukan apakah
suplementasi dengan protein whey dan vitamin D dapat meningkatkan massa
bebas lemak dibandingkan dengan plasebo. Jawabannya jelas afirmatif karena
pada kelompok yang diobati memperoleh 1.382 g massa bebas lemak, sedangkan
kelompok kontrol kehilangan 312 g. Perlu diingat bahwa kedua kelompok
melakukan latihan sedang progresif 5 hari seminggu dalam sesi 20 menit.
Selanjutnya, pada kelompok yang diberi suplemen, peningkatan relatif dalam
massa otot rangka diamati sebesar 0,21 kg / m3 dibandingkan dengan penurunan
0,06 kg / m pada kelompok kontrol.
Diketahui bahwa latihan fisik menunda hilangnya massa otot pada lansia dan
meningkatkan kapasitas fungsional mereka. Dalam penelitian ini, latihan fisik saja
tidak cukup untuk penyembuhan massa otot. Penyebabnya bisa jadi karena mereka
lansia dengan sarcopenia yang sudah ada sebelumnya dan kapasitas
penyembuhannya dari olah raga saja tidak sesuai harapan.
Hasilnya lebih dari sekadar mendapatkan massa bebas lemak dan massa otot
rangka relatif. Suplementasi juga meningkatkan kemampuan melakukan
aktivitas sehari-hari, kekuatan tangan bahkan hasil uji kualitas hidup SF-36.
Peningkatan massa otot ini, serta fungsinya, menghasilkan 68% kasus lansia yang
sarcopenic pada awal penelitian mengalami perbaikan setelah pemberian
whey protein dan vitamin D. Ini merupakan fakta penting karena diagnosis
sarcopenia tidak hanya mencakup jumlah massa otot, tetapi juga kapasitas
fungsionalnya.
Diagnosis sarcopenia dalam praktik klinis normal tidaklah sederhana. The
European Working Group on Sarcopenia in Older People menyarankan kriteria
diagnosisnya adalah jika pasien mengalami massa otot yang rendah dan kekuatan
otot yang berkurang dan / atau kinerja fisik yang rendah.
Jika hanya massa otot yang berkurang, itu dianggap pra-sarcopenia, jika
massa otot dan kekuatan atau kapasitas fungsional berkurang (hanya satu dari dua)
itu dianggap sarcopenia, dan jika ketiga kondisi tersebut terjadi, kita dihadapkan
dengan sarcopenia berat.
Massa otot normal ditentukan dari data populasi dalam Survei Pemeriksaan
Kesehatan dan Gizi Nasional ketiga. Massa otot dianggap sarcopenia jika massa
otot ≤ 2SD di bawah populasi referensi ini. Nilai ini secara otomatis dihitung oleh
perangkat densitometri tulang. Dengan cara yang sama seperti indeks massa
tubuh, massa otot seseorang distandarisasi menurut tinggi badan. Hal ini dilakukan
dengan menggunakan indeks massa otot, yang didefinisikan sebagai jumlah massa
otot dalam kaitannya dengan tinggi badan (berat total massa otot / tinggi: kg / m).
Dalam dekade terakhir, sebagai acuan, sarcopenia didefinisikan kurang dari 7,26
kg / m2 pada pria dan 5,45 kg / m2 pada wanita. Dalam sebuah studi di Spanyol
pada tahun 2010 oleh Masanes dkk, ditetapkan bahwa titik potong untuk populasi
kami 8,31 kg / m2 pada pria dan 6,68 kg / m2 pada wanita.
Kekuatan otot biasanya dinilai dengan dinamometer yang mengukur
kekuatan dengan tekanan. Yang paling standar adalah tangan.
Performa fisik dapat dinilai dengan berbagai tes, seperti waktu yang
dibutuhkan untuk bangun dari kursi sebanyak 5 kali atau waktu berjalan kaki 6
meter. Yang terakhir ini dianggap normal ketika ≤ 8 m / s.
Kelompok kerja merekomendasikan untuk memulai dengan tes berjalan
berjangka waktu atau tes kekuatan tangan, dan pengukuran massa otot hanya pada
pasien dengan gangguan tes fungsional.
Mekanisme efek anabolik kombinasi protein whey dan vitamin C pada lansia
sarcopenic masih belum jelas, tetapi dapat dikaitkan dengan peningkatan yang
diamati pada IGF-1 dalam penelitian ini dan dengan pengurangan marker inflamasi
seperti CRP.
Kesimpulannya, penelitian ini sangat menarik, karena terkadang kami
menemukan pasien sarcopenia yang perawatan nutrisinya sangat tidak efisien dan
sangat lambat.
Poin-poin penting
1. Pada lansia dengan sarcopenia, olahraga saja tidak efisien dalam membalikkan
keadaan.
2. Suplementasi dengan protein whey dan vitamin D selama 12 minggu secara jelas
meningkatkan massa otot dan kemampuan fungsional, mengatasi sarcopenia pada
68% pasien yang menerima pengobatan.
3. Efek menguntungkan ini dapat diukur dengan pengurangan marker inflamasi
(CRP) dan peningkatan hormon anabolik (IGF-1).
Bibliography
1. Latham NK, Bennett DA, Stretton CM, Anderson CS. Systematic review of
progressive resistance strength training in older adults. J Gerontol A Biol Sci Med
Sci. 2004; 59(1): 48-61.
2. Liu C, Latham NK. Progressive resistance strength training for improving physical
function in older adults. Cochrane Database Syst Rev. 2009; (3): CD002759.
Available at: http://doi.wiley.com/10.1002/14651858.CD002759. pub2
3. Cruz-Jentoft AJ, Baeyens JP, Bauer JM, Boirie Y, Cederholm T, Landi F, et al.
Sarcopenia: European consensus on
definition and diagnosis. Report of the European Working Group on Sarcopenia in
Older People. Age Ageing. 2010; 39(4): 412-423.
4. Janssen I, Heymsfield SB, Ross R. Low relative skeletal muscle mass (sarcopenia)
in older persons is associated with functional impairment and physical disability. J
Am Geriatr Soc. 2002; 50(5): 889-896.
5. Masanes F, Culla A, Navarro-González M, Navarro-López M, Sacanella E, Torres
B, et al. Prevalence of sarcopenia in healthy community-dwelling elderly in an urban
area of Barcelona (Spain). J Nutr Health Aging. 2012; 16(2): 184-187.
“Protein whey merangsang peningkatan otot postprandial lebih
efektif daripada kasein atau hidrolisat kasein pada pria usia lanjut”
Pennings B, Boirie Y, Senden JM, Gijsen AP, Kuipers H, Van Loon LJ. Whey protein
stimulates postprandial muscle protein accretion more effectively than do casein
and casein hydrolysate in older men. Am J Clin Nutr. 2011; 93(5): 997-1,005
Ringkasan
Asupan protein whey merangsang sintesis protein otot lebih baik daripada
kasein, karena pencernaan dan penyerapannya lebih cepat dan karena kandungan
leusinnya. Hidrolisat kasein dicerna dan diserap dengan cepat, tetapi mengandung
sedikit leusin. Penelitian ini membandingkan pencernaan, penyerapan dan sintesis
protein otot postprandial setelah konsumsi protein whey, kasein atau kasein
hidrolisat pada 48 pria lansia sehat. Para peserta dibagi menjadi tiga kelompok
yang terdiri dari 16 orang dan setiap kelompok mengambil 20 g dari 1-10 whey
berlabel fenilalanin, kasein, atau kasein hidrolisat. Penentuan plasma setiap jam
dilakukan hingga 6 jam setelah konsumsi. Selain itu, biopsi otot basal dilakukan satu
kali pada 3 jam dan satu lagi pada 6 jam. Kasein utuh memiliki puncak insulin
postprandial terendah, leusin dan asam amino esensial. Protein whey menunjukkan
tingkat sintesis protein otot postprandial yang lebih tinggi, berkorelasi dengan
puncak leusin plasma postprandial
Komentar
Sintesis protein otot dirangsang oleh asupan protein, tetapi hal ini
tampaknya berkurang seiring bertambahnya usia. Resistensi terhadap anabolisme
otot yang disebabkan oleh asupan protein ini mungkin memainkan peran penting
dalam sarcopenia fisiologis lansia.
Studi Pennings et al berkonsentrasi pada sarcopenia fisiologis orang tua, dan
bukan pada penyakit terkait sarcopenia. Akibatnya, kesimpulan yang bisa diambil
darinya tidak berlaku untuk penyakit terkait sarcopenia. Di sisi lain, dalam review
yang diterbitkan baru-baru ini, diamati bahwa prevalensi sarcopenia pada orang
tua paling tinggi di unit pemulihan dan rehabilitasi (77,6%), diikuti oleh panti
perawatan geriatri (68%), dan pada lansia yang tinggal di rumah mereka sendiri
(7,5-12,5%)
Penulis tidak menunjukkan hal ini, tetapi diasumsikan bahwa mereka
melakukan penelitian pada pria lanjut usia karena sarcopenia lebih jarang terjadi
pada wanita lanjut usia dibandingkan pada pria.
Ini adalah studi yang kompleks dalam metodologi dan sangat sulit bagi
sebagian besar dokter, mengingat bahwa ini termasuk penggunaan fenilalanin
berlabel dan kinerja biopsi otot.
Telah terbukti bahwa sintesis protein otot setelah konsumsi protein whey
lebih efisien dibandingkan dengan protein lain. Pertanyaan yang akan dijelaskan
dalam penelitian ini adalah apakah hal ini disebabkan oleh kekayaan leusin atau
karena pencernaan dan penyerapannya yang cepat. Untuk melakukan ini, laju
sintesis protein otot setelah menyerap whole kasein (pencernaan dan penyerapan
lambat) dibandingkan dengan protein whey dan hidrolisat kasein (pencernaan dan
penyerapan cepat).
Penelitian ini merupakan yang pertama membandingkan pencernaan
dan absorpsi serta sintesis protein otot dari ketiga jenis protein tersebut pada
pria lansia sehat. Penyerapan dan pencernaan protein whey dan hidrolisat kasein
tampaknya tidak terlalu berbeda dalam hal insulin, leusin, asam amino esensial, dan
kadar plasma fenilalanin (dalam tabel 1 perbedaan yang signifikan dibandingkan
dengan whole kasein ditunjukkan dengan tanda bintang). Dalam beberapa
penelitian telah diamati bahwa hidrolisis protein meningkatkan pencernaan dan
penyerapannya. Dengan demikian, tampak jelas bahwa pencernaan dan
penyerapan protein whey yang cepat memainkan peran penting dalam
sintesis protein otot dan dapat ditiru dengan menghidrolisis protein.
Tabel 1. Puncak postprandial maksimum dari setiap parameter yang dipelajari
setelah konsumsi 20g protein whey, kasein hidrolisat atau kasein yang diberi
label fenilalanin.

*Perbedaan signifikan sehubungan dengan kasein utuh


Sebaliknya, protein whey menunjukkan persentase dietary phenylalanine
dan laju sintesis protein otot yang lebih tinggi daripada kasein hidrolisat (tabel 1).
Kecuali perbedaan pencernaan dan absorpsi antara kasein hidrolisat dan
protein whey, hanya ada perbedaan komposisinya. Kasein hidrolisat mengandung
39,5% asam amino esensial, dibandingkan dengan 46,5% untuk protein whey. Ini
berarti kontribusi per gram alanin yang jauh lebih besar (1 vs 0,6), arginin (0,5 vs
0,7), asam aspartat (2,3 vs 1,3), sistein (0,7 vs 0,1), glutamin (3.2 vs 4.1) dan leusin
(2.5 vs1.7) dalam setiap 20 g yang dimakan.
Hasil akhir dari penelitian ini adalah laju sintesis protein otot (% / jam) lebih
besar pada pemberian protein whey dibandingkan pada pemberian hidrolisat
kasein. Penulis menemukan penjelasan dalam persentase dietary phenylalanine
yang lebih tinggi dalam plasma 6 jam postprandial. (58 vs 55 vs 53, lihat tabel 1),
yang menunjukkan ketersediaan plasma yang lebih besar dari asam amino diet
setelah konsumsi protein whey.
Aspek lain yang membedakan protein whey dengan hidrolisat kasein
adalah puncak leusin plasma, yang lebih besar pada protein whey, meskipun
dengan karakteristik digesti protein dan kinetik penyerapan yang serupa. Hal ini
bisa jadi karena kandungan leusin protein whey yang lebih tinggi (12,5%)
dibandingkan hidrolisat kasein (8,5%).
Telah dikemukakan bahwa konsentrasi leusin plasma bertanggung jawab
atas peningkatan laju sintesis protein otot postprandial. Dalam penelitian ini,
peningkatan leusin plasma postprandial berkorelasi positif dan intens dengan
sintesis protein otot postprandial.
Kesimpulannya, hal ini merupakan studi yang sulit untuk dilakukan, tetapi
memberikan banyak informasi berguna untuk praktik sehari-hari.
Poin-poin penting
1. Pada pria lanjut usia yang sehat, protein whey dan hidrolisat kasein dicerna dan
diserap lebih cepat dibanding whole kasein.
2. Protein whey lebih efisien menstimulasi sintesis protein otot postprandial
daripada kasein dan hidrolisat kasein. Fakta ini penting pada saat memilih protein
nutrisi enteral.
3. Sintesis protein otot yang lebih besar pada konsumsi protein whey tampaknya
disebabkan oleh pencernaan dan penyerapannya yang cepat serta kandungan
leusinnya yang lebih tinggi.
Bibliography
1. Børsheim E, Bui QU, Tissier S, Kobayashi H, Ferrando AA, Wolfe RR. Effect of
amino acid supplementation on muscle mass, strength and physical function in
elderly. Clin Nutr. 2008; 27(2): 189-195.
2. Yang M, Ding X, Dong B. The measurement of disability in the elderly: a
systematic review of self-reported questionnaires. J Am Med Dir Assoc. 2014; 15(2):
150.e1- 150.e9.