Anda di halaman 1dari 52

SOAL TO UKOM TLM

26 SEPTEMBER 2020

1. Seorang ATLM memeriksa jumlah eosinofil total menggunakan kamar hitung Improvede
Newbawer. Pada pemeriksaan dari 4 kotak besar (luas tiap kotak 1mm x 1mm; tinggi 1/10
mm) didapatkan 48 eosinofil, pengenceran 10 kali.
Berapakah jumlah eosinofil pada pemeriksaan tersebut ?
A. 2.200 sel/µL
B. 1.200 sel/µL
C. 4.800 sel/µL
D. 3.000 sel/µL
E. 5.000 sel/µL

2. Metode diagnostic molecular tidak hanya digunakan dalam dunia kesehatan, dunia forensic
juga sangat membutuhkan metode ini dalam membuktikan tindak kriminal.
Sampel apakah yang paling baik digunakan untuk metode pemeriksaan diatas?
A. Sisa pakaian
B. Potongan rambut
C. Sisa makanan
D. Sisa minuman
E. Barang yang tertinggal

3. Pemeiksaan laboratorium hitung jumlah sel eritrosit dengan menggunakan mikropipet,


dimana reagen yang dihiap sebanyak 990 µL dan darah dengan penambahan antikoagulan
sebanyak 10 µL. Setelah dihomogenkan sampel dimasukan kekamar hitung Improved
Newbauer dan dihitung pada 5 kotak sedang.
Berapa pengenceran dalam pemeriksaan hitung jumlah sel tersebut?
A. 10x
B. 20x
C. 50x
D. 100x
E. 200x

4. Pada kasus leukimia diperlukan pewarnaan sitokimia dalam mengklasifikasikan jenis


leukosit yang meningkat. Pewarnaan sitokimia peroxidise dengan metode Sato dan Sekiya
menggunakan CuSO4 0,5 gr. Benzidine basa H2O2 3%, safranin 1 gr.
Apakah warna sel pada sediaan hapus bila hasil positif?
A. Hitam
B. Merah
C. Coklat
D. Jingga
E. Hijau Tua

5. Seorang ATLM melakukan pemeriksaan Hb pasien anemia, hasil 8,6 g/dL; hasil control Hb
pada hari tersebut dalam satuan SD sebesar +2,3; hasil control dalam tiga hari terakhir secara
berturut dalam satuan Sd adalah: +0,4; +0,8; +2,1.
Apa yang harus dilakukan pada hasil pemeriksaan tersebut?
A. Hasil dikeluarkan karena sesuai klinis pasien
B. Hasil tidak dikeluarkan karena control 41s
C. Hasil dikeluarkan karena hasil control 11s
D. Hasil tidak dikeluarkan karena konrol 22s
E. Hasil tidak dikeluarkan karena ada trend

6. Pasien dengan penyakit kronis disarankan untuk melakukan pemeriksaan status Fe didalam
tubuh. Tenaga TLM melakukan pemeriksaan Status besi dengan parameter TIBC (Total Iron-
Binding Capacity), Feritin,Serum Iron (SI) dan saturasi transferin.
Berdasarkan keadaan diatas, Parameter apa yang mengalami peningkatan?
A. TIBC (Total Iron-Binding Capacity)
B. Feritin
C. Serum Iron (SI)
D. Transferin
E. Saturasi transferin
7. Seorang ATLM melakukan pemeriksaan hitung jumlah sel eritroist menggunakan tabung
reaksi yang ditambahkan reagen sebanyak 2000 µL, kemudian reagen tersebut diambil
sebanyak 10 µL dan digantikan darah sebanyak 10 µL dalam tabung tersebut. Sampel
dihomogenkan dan dimasukan dalam kamar hitung Improved Neubauer dan dihitung dalam 5
kotak sedang.
Berapa pengenceran sel yang dilakukan oleh ATLM tersebut?
A. 10 kali
B. 20 kali
C. 100 kali
D. 200 kali
E. 300 kali
8. Seorang pasien akan melakukan operasi, ATLM diminta melakukan kelainan hemostasis.
Pemeriksaan tersebut hanya untuk memastikan tidak ada kelainan pada proses pembekuan
darah dan kelainan pembuluh darah. Hasil pemeriksaan diminta segera karena operasi akan
segera dilakukan.
Apa jenis pemeriksaan yang dapat dilakukan oleh ATLM?
A. D.Dimer
B. BT dan CT
C. PT dan APTT
D. Rumple Leed
E. Kadar Fibrinogen

9. ATLM suatu laboratorium akan melakukan pemeriksaan leukosit menggunakan alat


haematology analyzer. Pada saat alat dihidupkan alat tidak dapat hidup dan back-up alat
masih dalam perbaikan, oleh Karena itu pemeriksaan akan dilakukan manual.
Apa reagensia yang perlu dipersiapkan pada kasus tersebut?
A. Gower
B. Amonium Oksalat
C. Turk
D. Hayem
E. Asam klorida
10. Pemeriksaan laju endap darah (LED) digunakan untuk mengukur kecepatan sedimentasi
eritrosit didalam plasma. Pada pemeriksaan LED metode Westergren fase pengendapan
dibagi menjadi 3. Fase 1 berlangsung 10 menit, fase ke 2 berlangsung 40 menit dan fase ke 3
berlangsung 10 menit

Apa yang terjadi pada fase pertama pemeriksaan tersebut?

a. Pengendapan cepat
b. Eritrosit melayang-layang
c. Eritrosit mengalami aglutinasi
d. Eritrosit mengalami pemadatan ‘
e. Eritrosit mengalami rouleaux Formation

11. Seorang ATLM dalam memeriksa sampel pasien dewasa didapatkan hasil HCT 30%, Hb
12,3% dan jumlah eritrosit sebesar 5,2 jt?ul

Bagaimana keadaan nilai indeks eritrosit pada kasus diatas?

a. MCV meningkat, MCH meningkat, MCHC meningkat


b. MCV menurun, MCH menurun, MCHC meningkat
c. MCV meningkat, MCH menurun, MCHC meningkat
d. MCV menurun, MCH menurun, MCHC meningkat
e. MCV meningkat, MCH menurun, MCHC menurun

13. Seorang TLM melakukan pemeriksaan hitung jenis leukosit pada preparat hapusan yang
telah diwarnai dengan Giemsa. Pada preparat terlihat peningkatan jumlah leukosit dan
morfologinya abnormal (terdapat sel muda)

Bagaimana cara tepat yang harus dilakukan oleh seorang TLM dalam kasus diatas?

a. Hitung jenis leukosit dilakukan dalam 100 sel


b. Mencatan semua jenis sel leukosit yang dijumpai
c. Dalam setiap lapangan pandang hanya boleh dihitung satu kali
d. Urutan hitung jenis leukosit disusun menurut urutan maturasi seri ggranulosit
e. Hitung jenis sel dipengaruhi oleh jumlah sel yang dihitung makin banyak leukosit yang
dihitung makin kecil kesalahan yang terjadi.

12. Dianatara SOP untuk menyiapakan sedian hapus darah tepi (SADT) adalah tahap pewarnaan.
Pada tahap tersebut digunakan pewarnaan Romanowski yang memiliki 2 macam zat warna
yang berbeda sifatnya, salah satunya adalah AZUR B.

Kompenen sel apakah yang akan diwarnai oleh zat warna tersebut?

a. Kromatin,DNA dan RNA


b. Granula eosinofil
c. Hemoglobin
d. Lisosom
e. Vakuola

13. Pasien anak usia 2 tahun mengalami keluhan perut bengkak, urine keruh, wajah pucat, dan
mengalami keterlambatan pertumbuhan. Dokter meminta dilakukan pemeriksaan skrining
untuk mendeteksi adanya Thalasemia dengan dilakukan pemeriksaan elektrofoesis.
Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui kadar dari jenis hemoglobin pada anak.

Apa tipe hemoglobin yang akan dijumpai pada pemeriksaan tersebut?

a. Hemoglobin C
b. Hemoglobin E
c. Hemoglobin F
d. Hemoglobin S
e. Hemoglobin A2
14. Seorang ATLM atas permintaan dokter melakukan pemeriksaan hapusan darah terhadap
pasien penderita demam berdarah. Hapusan darah tidak segera dikeringkan. Setelah diperiksa
hasilnya kurang baik

Apa perubahan sel yang paling khas pada kasus tersebut?

a. Krenasi eritrosit
b. Eritrosit berwarna biru
c. Inti sel berwarna biru
d. Kromatin dan inti larut
e. Kerusakan sel eritrosit

15. Seorang ATLM diminta melakukan pemeriksaan hitung jumlah trombosit. Sampel darah
diambil dan dicampurkan dengan reagen yang mengandung BCB. Sel dihitung pada 10 kotak
sedang eritrosit dengan pembesaran 400 kali.

Apa nama metode pemeriksaan tersebut?

a. Fonio
b. Ress ecker
c. Imendasi
d. Apusan darah
e. Brecher cronkite

16. Seorang ATLM melakukan pemeriksaan indeks eritrosit. Pasien di diagnosis oleh dokter
anemia. Hasil pemriksaan didapat MCV 82 fl, MCH 29pg, MCHC 45%

Apa kelainan morfologi eritrosit dari data tersebut?

a. Normositik normokromik
b. Mikrositik normokromik
c. Normositik hipokromik
d. Mikrositik hiperkromik
e. Mikrositik hipokromik
17. Tenaga TLM mendapat pemeriksaan rujukan Glucose-6-phosphate dehydrogenase (G6PD)
pada kasus anemia hemolitik. Pemeriksaan ini merupakan salah satu parameter untuk
menegakkan penyebab anemia

Apakah penyebab dari kasus diatas?

a. Perubahan morfologi eritrosit


b. Penurunan senyawa glutation’
c. Penurunan enzim heksokinase
d. Peningkatan aktivitas G6PD
e. Peningkatan jumlah molekul G6PD
18. Larutan pengencer Drabskin tetap stabil selama beberapa bulan kalau disimpan pada suhu yg
rendah, berwarna kuning pucat jernih. Kalau berubah menjadi keruh atau warnanya
memudar, larutan harus dibuang

Bagaimanakah cara menyimpan larutan tersebut agar dapat bertahan lama

a. Larutan disimpan aliquot pada botol coklat


b. Larutan disimpan dalam botol coklat dalam freezer
c. Larutan disimpan dalam botol coklat dalam lemari terturup
d. Larutan disimpan dalam botol coklat dalam ruangan terbuka
e. Larutan disimpan dalam botol coklat dalam kulkas 4-6 C
21. Seorang ATLM memeriksa jumlah leukosit menggunakan kamar hitung Improved
Neubauer. Pada pemeriksaan dari 64 kotak sedang (luas tiap kotak ¼ mm × ¼ mm ×
1/10 mm) didapatkan 156 leukosit, pengenceran 10 kali.
Berapa jumlah leukosit pada pemeriksaan tersebut ?
a. 1.500 sel/µL
b. 2.500 sel/µL
c. 3.900 sel/µL
d. 7.800 sel/µL
22. Seorang pasien laki-laki, 23 tahun datang ke laboratorium membawa surat dari dokter
untuk pemeriksaan G6PD. ATLM yang menerima permintaan bingung dengan jenis
specimen yang akan digunakan untuk pemeriksaan karena dalam permintaan tidak
disebutkan. Selanjutnya petugas tersebut melakukan konfirmasi kepada dokter
pengirim.
Apa bahan pemeriksaan untuk pemeriksaan tersebut ?
a. Serum
b. Darah EDTA
c. Plasma Sitrat
d. Plasma EDTA
e. Plasma Heparin
23. Laboratorium X menerima kiriman darah EDTA pasien polisitemia untuk
pemeriksaan hematokrit. Kondisi specimen layak periksa. ATLM memeriksa dengan
alat otomatis sesuai prosedur, control diterima, didapatkan hasil hematokrit sebesar
60%.
Bagaimana interpretasi pemeriksaan tersebut ?
a. Nomal sesuai dengan referensi
b. Meningkat, sesuai klinis pasien
c. Tidak normal, tidak sesuai usia
d. Normal, dan sesuai klinis pasien
e. Normal, tidak sesuai klinis pasien

24. Seorang ATLM melakukan tes masa pembekuan darah metode Lee-White. Tes ini
mengukur waktu yang diperlukan oleh darah lengkap untuk membeku di dalam
tabung. Metode ini menggunakan 4 tabung masing-masing terisi 1 ml darah lengkap,
diinkubasi dalam suhu 37oC.
Bagaiman cara melakukan pemeriksaan tes tersebut diatas ?
a. Menguji aggragasi trombosit menggunakan alat aggregometer
b. Menilai ada tidaknya petechieae pada bagian volar lengan bawah
c. Bila perdarahan berhenti, hentikan stop watch dan catatlah waktu perdarahan
d. Mengukur lama terbentuknya bekuan setelah sampel ditambahkan dengan
pereaksi tertentu dalam tabung
e. Tabung perlahan-lahan dimiringkan setiap 30 detik supaya darah
bersentuhan dengan dinding tabung sekaligus melihat sudah terjadinya
pembekuan
25. Seorang ATLM menerima sampel darah untuk pemeriksaan darah rutin. Dia memipet
sampel darah yang berisi antikoagulan EDTA dengan menggunakan tabung wintrobe,
kemudian didiamkan dirak selama satu jam.
Pemeriksaan darah apakah yang dilakukan oleh ATLM tersebut ?
a. Makrohematokrit
b. Laju endapan darah
c. Hemoglobin sahli
d. Mikrohematokrit
e. Hemoglobin cyanmeth
26. Seorang ATLM yang bekerja di laboratorium swasta mendapatkan rujukan sampel
darah dari rumah sakit. Kemudian seorang analis melakukan pemeriksaan hitung
eritrosit dengan menggunakan pipet thoma eritrosit dan kamar hitung.
Apakah nama reagen yang dibutuhkan untuk pemeriksaan diatas ?
a. Eosin
b. Turk
c. Hayem
d. Drabkins
e. Rees ecker

41. Seorang pasien diruang IGD dengan gejala klinik hipotensi. Dokter jaga meminta petugas lab
untuk melakukan pemeriksaan Analisa gas darah. Hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa nilai
pH darah pasien tersebut adalah 7.15 dan kadar pCO2 melebihi normal

Keadaan apakah yang dialami oleh pasien berdasarkan kasus tersebut?

a. Alkalosis respiratorik
b. Asidosis respiratorik
c. Alkalosis metabolic
d. Asidosis metabolic
e. Hiperkapnia
42. Dokter akan melakukan Tindakan pengambilan cairan synovial pada seorang pasien. Dokter
meminta ATLM untuk segera melaporkan hasil hitung sel leukosit segera setelah mendapatkan
sampelnya. Normalnya, cairan synovial tidak membeku namun bila diperkirakan akan terjadi
bekuan sebaiknya ATLM memilih antikoagulan yang tepat.

Apa antikoagulan yang tepat untuk kasus tersebut?

a. EDTA bubuk
b. Bikarbonat
c. Heparin
d. Natrium fluoride
e. Toluene

43. Seorang ATLM melakukan pemeriksaan glukosa urine dengan menggunakan reagen
benedict. Glukosa didalam urine akan mereduksi CuSO4 dalam suasana basa kuat dan panas
membentuk Cu2O yang mengendap dan berwarna kuning sampai merah bata sebanding dengan
kadar glukosa.

Bagaimanakah penilaian specimen urine apabila hasil pemeriksaan diperoleh warna kuning
dengan endapan merah bata?

a. – negatif
b. + positif 1
c. ++ positif 2
d. +++ positif 3
e. ++++ positif 4

44. Seorang ATLM sedang melakukan pemantapan mutu internal terhadap pengujian kadar
kolesterol dalam darah dengan metode terbaru, dan bermaksud mengecek ketelitian metode
tersebut.

Tindakan apakah yang tepat untuk dilakukan?

a. Melakukan uji blanko


b. Melakukan uji spike matriks
c. Menguji blind sampel
d. Membuat kurva kalibrasi
e. Melakukan duplikasi sampel

45. Seorang ATLM menerima formulir permintaan pemeriksaan profil lipid seorang pasien.
Sudah dilakukan pemeriksaan diperoleh hasil kadar kolesterol 230mg/dl, trigliserida 200mg/dl,
HDL kolesterol 40mg/dl.

Berapakah LDL Kolesterol pasien tersebut?

a. 90 mg/dl
b. 120 mg/dl
c. 150 mg/dl
d. 180 mg/dl
e. 210 mg/dl

46. Seorang ATLM melakukan pemeriksaan sampel feses diperoleh hasil terdapat tetesan besar
berwarna jingga – merah yang dijumpai pada pemeriksaan mikroskopis langsung terhadap feses
yang dicampur dengan sudan III.

Apakah zat yang dimaksud pada pemeriksaan tersebut?

a. Kolesterol
b. Asam lemak
c. Lemak netral
d. Sabun
e. Sterol

47. Seorang pasien wanita 55 tahun datang ke lab dengan membawa surat pengantar dokter
untuk dilakukan pemeriksaan LDH . ATLM yang sedang bertugas melakukan pengambilan
darah vena. Darah tersebut selanjutnya disentrifuge dan didapatkan serum yang lisis.

Apa tindakan selanjutnya yang harus dilakukan oleh ATLM tersebut?

a. Tetap melakukan pemeriksaan manggunakan serum lisis


b. Menyimpan serum hemolisis dan melakukan pemeriksaan 2 jam setelahnya
c. Tidak memproses serum hemolisis dan melakukan sampling ulang kepada pasien
d. Menyimpan serum hemolisis didalam kulkas dan melakukan sampling ulang kepada
pasien
e. Tetap melakukan pemeriksaan dengan serum hemolisis namun hasil diberi catatan khusus

48. Seorang ATLM sedang melakukan uji pemeriksaan terhadap feses pasien laki-laki berusia 37
tahun. Uji tersebut merupakan pemeriksaan feses rutin terkait sisa pencernaan karbohidrat.

Reagen apa yang digunakan untuk melakukan pemeriksaan tersebut?

a. Eosin
b. Lugol
c. NaCl
d. Asam asetat
e. Negrosin

49. Seorang pasien membawa surat dari dokter ke lab untuk pemeriksaan Trigliserida. Saat
dilakukan verifikasi puasa, pasien hanya puasa 5 jam, ATLM menyarankan pengambilan darah
besoknya setelah puasa yang cukup.

Berapa jam puasa untuk pemeriksaan tersebut?

a. 6-8 jam
b. 10-12 jam
c. 13-15 jam
d. 16-18 jam
e. 18-20 jam

50. Seorang ATLM melakukan pemeriksaan LDH pasien wanita 52 tahun. Pemeriksaan
didapatkan hasil 155 U/L . Hasil control dalam satuan SD pada hari tersebut 2.1 SD diatas garis
mean, dan hasil control pada 3 hari sebelumnya dalam satuan SD berturut-turut +1 SD, +1.2 SD,
dan minus 2.2 SD dibawah garis mean.

Bagaimana hasil control pemeriksaan pada kasus diatas?

a. Hasil dapat dikeluarkan karena control 415


b. Hasl dapat dikeluarkan karena control 125
c. Hasil tidak dapat dikeluarkan karena control R45
d. Hasil dapat dikeluarkan karena control 12.55
e. Hasil tidak dapat dikeluarkan karena control 135

51. Seorang ATLM menerima spesimen urine untuk dilakukan pemeriksaan urine lengkap.
Dari hasil pemeriksaan didapatkan warna urine coklat seperti teh, pH 6.7, BJ 1.022, dan
tes Harrison positif
Organ apakah yang mungkin mengalami gangguan pada kasus tersebut?
a. Ginjal
b. Usus
c. Hepar
d. Lambung
e. Jantung
52. Seorang pasien datang ke instalasi gawat darurat karena mengalami serangan jantung.
Dugaan dokter pasien mengalami kondisi adanya aterosklerosis, sehingga perlu dilakukan
pemeriksaan profil lipid di laboratorium untuk penegakan diagnosa secara tepat. Seorang
ATLM yang memproses darah pasien tersebut mendapatkan hasil bahwa serum pasien
terlihat keruh.
Apakah penyebab kekeruhan pada spesimen tersebut?
a. Cholesterol total
b. Trigliserida
c. HDL cholesterol
d. LDL cholesterol
e. VLDL cholesterol
53. Pasien datang ke dokter dengan indikasi adanya keluhan klinis yaitu poliuria, polidipsi,
polifagia, penurunan berat badan yang tidak jelas dan lemah. Dokter meminta
pemeriksaan glukosa darah dilakukan.
Kriteria tes apakah yang digunakan untuk memastikan indikasi kasus di atas?
a. Tes monitoring
b. Tes saring
c. Tes pengobatan
d. Tes diagnosa
e. Tes pengendalian
54. Seorang penderita hepatitis datang memeriksakan diri kepada dokter. Untuk memantau
perjalanan penyakit tersebut dokter memberikan surat rujukan pemeriksaan laboratorium.
Agar penyakit hepatitis tersebut dapat disembuhkan maka dokter meminta adanya tes
fungsi hati. ATLM memahami dan melakukan tes yang berhubungan dengan enzim hati.
Apakah jenis enzim dalam pemeriksaan tersebut?
a. Amilase
b. Transaminase
c. Kreatinin kinase
d. fosfatase
e.nukleotidase
55. Spesimen urin seorang pasien rawat inap dikirim ke laboratorium. Urine gtersebut
volume total ada 1.136 ml yang akan digunakan untuk pengukuran protein kuantitatif.
Hasil pengukuran yang dilakukan oleh seorang ATLM menunjukan kadar protein total 52
mg/dL.
Berapakah jumlah protein yang diekskresikan per hari oleh pasien tersebut?
a. 591
b.487
c.220
d. 282
e. 222
56. Suatu laboratorium menerima kiriman permintaan sito tentang serum seorang pasien
untuk pemeriksaan BUN dan spesimen serum layak untuk diperiksa dari ruang rawat
inap. Pada saat itu reagen untuk pemeriksaan BUN habis dan masih status dalam
pemesanan.
Apa yang dapat dilakukan laboratorium pada kasus tersebut?
a. Meminjam reagen BUN dari laboratorium lain
b. Menolak pemeriksaan
c. Mengirim bahan tersebut ke laboratorium rujukan
d. Menyuruh pasien lain waktu untuk diperiksa
e.Menyimpan spesimen sampai reagen datang
57. Seorang ATLM melakukan pemeriksaan analisa gas darah dari seorang pasien. Hasil
pemeriksaan didapatkan sebagai berikut, pH = 7.36, PCO2 = 40mmHg, HCO3 = 26
mEq/L, PO2 = 60 mmHg
Bagaimana status oksigenasi pada pasien tersebut?
a. Hipooksigenasi
b. Hipoksemia sedang
c. Oksigenasi normal
d. Hipoksemia ringan
e. Hipoksemia berat

58. Kencing manis adalah suatu penyakit gangguan metabolisme karbohidrat yang kronis,
dimana terjadi peninggian kadar gula darah (hyperglikemia) yang menetap dan
glukosuria, karena tubuh kehilangan kontrol terhadap gula darah tersebut.
berapa range normal kadar gula darah di dalam tubuh?
a. 70-90 mg/dL
b. 70-100 mg/dL
c. 70-115 mg/dL
d. 70-120 mg/dL
e. 70-125 mg/dL
59. Seorang perempuan 38 tahun mengalami nyeri di punggung bagian bawah dan
mengeluhkan urine yang bercampur darah ketika berkemih. Dokter menyarankan pasien
ke laboratorium untuk dilakukan pemeriksaan penyaringan yang berhubungan dengan
fungsi ginjal.
Apakah yang bukan merupakan uji pemeriksaan yang dikehendaki oleh dokter pada
kasus tersebut?
a. Kolesterol
b. HbA1c
c. Kreatinin klirens
d. Lactate dehydrogenase
e. Bilirubin
60.
61. seorang ATLM melakukan pemeriksaan spesimen feses dari pasien anak dengan keluhan
diare. Dokter menghendaki dilakukan pemeriksaan lengkap terhadap feses tersebut. Dari
hasil pemeriksaan makroskopis didapatkan konsistensi encer, warna kuning, dan pada
pemeriksaan mikroskopi ditemukan butir-butir yang berwarna jingga.

Zat apakah yang kemungkinan banyak terkandung pada spesimen tersebut?

a. Karbohidrat
b. Protein
c. Lemak
d. Serat makanan
e. Fe

62. seorang pasien perempuan usia 35 tahun membawa surat permintaan pemeriksaan
kreatinin ke bagian laboratorium. Setelah berkomunikasi dengan pasien tersebut, ATLM
yang menerima segera mempersiapkanalat untuk melakukan pengambilan darah
spesimen pemeriksaan.

Hal apakah yang tidak perlu dilakukan oleh seorang flebotomis setelah menerima daftar
pemeriksaan dari dokter?

a. Memeriksa seluruh informasi sudah lengkap dan sesuai


b. Memastikan tes yang dilakukan sudah sesuai dengan waktu dan tanggal
c. Mengidentifikasi/memastikan perlunya pembatasan diet atau keadaan khusus lain yang
harus dipenuhi sebelum pengambilan spesimen
d. Menentukan jenis pengujian yang akan dilakukan
e. Menentukan status pengujian atau prioritas pengambilan spesimen

63. pasien wanita umur 40 tahun dibawa ke rumah sakit dengan keadaan kejang, denyut nadi
cepat dan lemah, hipotensi, pusing. Hasil pemeriksaan laboratorium menunjukkan kadar
natrium dalam serum 170 mEq/L, kadar natrium dalam urine 220 mEq/L, pasien
mempunyai riwayat penyakit diabetes dan banyak melakukan aktivitas olahraga yang
berlebihan karena ingin menurunkan berat badan.

Keadaan apakah yang terjadi pada pasien tersebut?

a. Hypokalemia
b. Hyperkalemia
c. Hyponatremia
d. Hypernatremia
e. Hiperkalsemia

64. seorang pasien dibawa ke instalasi gawat darurat karena menaglami kecelakaan dalam
kondisi mabuk. Diketahui bahwa kadar alkohol tinggi dalam darah menyebabkan terjadi
gangguan dalam metabolisme lipoprotein. Oleh karena itu, pada pecandu alkohol akan
mengalami peningkatan pada hasil profil lipidnya.

Parameter apakah yang dapat mengalami pengingkatan pada kondisi tersebut?

a. VLDL
b. LDL kolesterol
c. HDL kolesterol
d. Trigliserida
e. Kolesterol

65. seorang ATLM menerima sebuah surat rujukan yang dibawa oleh seorang pasien untuk
dilakukan pemeriksaan kadar kolesterol total. Selanjutnya ATLM tersebut meakuka
pengambilan darah vena pasien. Pada akhir proses pembuatan serum didapatkan serum
berwarna kemerahan.

Apakah yang terjadi apabila serum tersebut tetap digunakan pemeriksaan sesuai
permintaan dokter tersebut?

a. Kadar kolesterol tidak dapat terbaca oleh alat fotometer


b. Kadar kolesterol dapat terbaca oleh alat fotometer
c. Kadar kolesterol mengalami penurunan dari kadar yang sesungguhnya
d. Kadar kolesterol mengalami peningkatan dari kadar yag sesungguhnya
e. Kadar kolesterol yang diperiksa sesuai dengan kadar yang sesungguhnya

66. seorang ATLM yang bekerja dirumah sakit menerima sampel urine untuk dilakukan
pemeriksaan urine secara lengkap. Dari hasil pemeriksaan didapatkan warna urine coklat
seperti teh, pH : 6,9, BJ : 1.022. Dari test Horison didapatkan hasil positif.

Organ apa yang mungkin mengalami gangguan pada kasus di atas?

a. Jantung
b. Hepar
c. Paru-paru
d. Ginjal
e. Pankreas

67. seseorang dengan kebiasaan mengkonsumsi makanan yang mengandung lemak secara
berlebihan, dapat berisiko mengalami aterosklerosis. Pada kondisi tersebut, saat pasien
dilakukan pengambilan darah untuk pemeriksaan profil lemak, maka diperlukan puasa 12
jam. Hal tersebut untuk menghidari adanya peningkatan kadar yang disebabkan oleh
asupan makanan, terutama apabila dalam kondisi puasa.

Apakah parameter pemeriksaan tersebut?

a. Chylomikron
b. Total cholesterol
c. HDL cholesterol
d. LDL cholesterol
e. VLDL

68. Melakukan pemeriksaan urinalisa, sampel diambil dari pasien laki-laki usia 45 tahun,
hasil pemeriksaan sedimen terdapat epitel, pemeriksaan makroskopis menunjukkan BJ
meningkat. Selain itu pada pemeriksaan kimia menunjukkan kadar protein meningkat
sedang sampai berat.

Pemeriksaan darah apakah yang paling mendukung diagnosa kasus tersebut?

a. Ureum
b. Kreatinin
c. Asam urat
d. Albumin
e. Protein

69. seseorang yang datang ke laboratorium terlihat terdapat pembengkakan pada kaki dan
wajah. Setelah dilakukan pemeriksaan laboratorium ternyata pasien tersebut mengalami
hipoalbuminemia. Hipoalbuminemia akan menyebabkan pergesaran air dari pembuluh
darah menuju ke ekstra sel, sehingga dapat menyebabkan edema.

Hal apa yang merupakan penyebab kondisi pasien tersebut

a. Kekurangan karbohidrat
b. Kekurangan lemak
c. Kekurangan protein
d. Gangguan pencernaan
e. Malabsorbsi
70. seorang ATLM memeriksa kadar amilase seorang pasien yang diduga menderita
pankreatitis. Setelah pemeriksaan kadar amilase didapatkan 550 U/L. Setelah itu
dilakukan pengenceran 1:4 spesimen dengan NaCl memberikan hasil 175 U/L.
Pengenceran diulangi dan memberikan hasil yang sama.

Apakah yang harus dilakukan oleh ATLM tersebut?

a. Encerkan sampel 1:10 dengan pengencer aquades dan diulangi


b. Melaporkan amilase dengan hasil 550 U/L
c. Melaporkan amilase dengan hasil 875 U/L
d. Melaporkan amilase dengan hasil 700 U/L
e. Encerkan sampel 2:10 dengan pengencer aquadest dan diulangi
71. Petugas ATLM mengerjakan pemeriksaan sedimen. Hasil pengamatan tampak ciri seperti
amplop, membias cahaya dan berwarna kehijauan.
Unsur apa yang ditemukan pada sedimen tersebut?
a. Kristal Ca. Oksalat
b. Kristal Ca. Carbonat
c. Kristal Triple Phosphat
d. Kristal Bilirubin
e. Kristal Asam Urat
72. Seorang ATLM menerima sampel urine dari penderita Diabetes Melitus untuk dilakukan
reduksi urine. Pemeriksaan reduksi menggunakan metode Benedict. Dari hasil
pemeriksaan didapatkan warna merah bata pada sampel urine tersebut.
Bagaimanakah pelaporan pada tes tersebut?
a. Negatif
b. Positif 1
c. Positif 2
d. Positif 3
e. Positif 4
73. Mahasiswa analis kesehatan melakukan praktek pemeriksaan kolesterol darah.
Pemeriksaan dilakukan menggunakan metode spektrofotometer. Sampel serum darah
berasal dari mahasiswa sendiri. Setelah sampel dan standar ditambahkan reagen dan
diinkubasi selama 10 menit pada suhu 370C, selanjutnya dilakukan pengukuran di
spektrofotometer.
Berapa panjang gelombang untuk pemeriksaan tersebut?
a. 340 nm
b. 510 nm
c. 546 nm
d. 568 nm
e. 630 nm
74. Specimen feses yang diterima dari pasien seseorang perempuan usia35 tahun hasil
pemeriksaan makroskopis sebagai berikut: konsentrasi padat, bau khas, tidak berlendir,
dan ada warna merah. Pasien tidak sedang menstruasi, namun ada keluhan sering
konstipasi (sembelit).
Apakah penyebab warna feses di atas?
a. Obat
b. Makanan
c. Urobilinogen
d. Perdarahan saluran cerna atas
e. Perdarahan saluran cerna bawah
75. Seorang ATLM menerima sampel feses dari pasien anak dengan keluhan diare. Dokter
menghendaki dilakukan pemeriksaan lengkap terhadap sampel tersebut. Dari hasil
pemeriksaan didapatkan konsistesi encer, warna kuning dan pada pemeriksaan
mikroskopis ditemukan butir-butir berwarna jingga.
Larutan apakah yang digunakan pada pemeriksaan sampel feses diatas?
a. NaCl Fisiologis
b. Lugol
c. Asam Asetat 30%
d. Sudan III
e. Eosin 1%
76. Dokter menduga bahwa seorang pria 35 tahun mengalami gangguan metabolism
karbohidrat. Setelah dilakukan pemeriksaan urine lengkap di laboratorium, didapatkan
hasil bahwa pasien mengalami keadaan ketonuria.
Apakah reagen yang digunakan pada pemeriksaan untuk mendeteksi keadaan tersebut?
a. Larutan asam asetat
b. Larutan benedict
c. Larutan feriklorida
d. Larutan natrium nitroprusida
e. Larutan sulkowitch
77. Petugas resepsionis di sebuah laboratorium menerima pasien dengan membawa formulir
permintaan pemeriksaan. Dokter menduga pasien mengalam hipoproteinemia. Dilakukan
pengambilan sampel darah dan dilakukan pemeriksaan.
Pemeriksaan apa saja yang diminta oleh dokter tersebut?
a. Total protein, albumin, dan globulin
b. Bilirubin direk dan indirek
c. SGOT dan SGPT
d. PPT,KPTT,INR
e. Urine lengkap dan feses lengkap
78. Petugas laboratorium menerima permintaan pemeriksaan glukosa darah, hasil
pemeriksaan glukosa darah sebesar 210 mg/dl. Pada hari yang ditentukan pasien datang
untuk mengambil hasil, pasien menerima amplop hasil pemeriksaan dan menanyakan
tentang hasil tersebut kepada petugas.
Bagaimanakah tindakan petugas laboratorium terkait kasus tersebut?
a. Menjelaskan hasil pemeriksaan kepada pasien
b. Menyatakan kepada pasien bahwa pasien menderita diabetes mellitus
c. Menyarankan pasien membeli obat diabetes
d. Menyakinkan pasien bahwa kondisinya baik-baik saja
e. Menyarankan agar pasien berkonsultasi dengan dokter
79. Seorang dokter memberikan surat rujukan pasien untuk dilakukan pemeriksaan profil
lipid, salahsatunya adalah pengukuran kadar LDL cholesterol. Metode yang digunakan
untuk pemeriksaan LDL cholesterol ialah metode direct dan indirect. ATLMkemudian
melakukan pemeriksaan menggunakan metode indirect, sehingga dibutuhkan
pemeriksaan profil lipid lainnya. Untuk dapat menghitung kadar LDL cholesterol
digunakan rumus fledelwald LDL (mg/dl)=kolesterol total-(Trigliserida(mg/dl):5)-HDL.
Parameter apakah yang dapat menyebabkan kesalahan besar pada penggunaan metode
tersebut?
a. Kadar VLDL tinggi
b. Kadar LDL tinggi
c. Kadar HDL tinggi
d. Kadar trigliserida tinggi
e. Kadar cholesterol tinggi
80. Seorang ATLM sedang melakukan pemeriksaan darah seorang pasien wanita berusia 40
tahun diduga mengalami gangguan hormone tiroid (T4). Berdasarkan permintaan
pemeriksaan dari dokter. Diperkiraan terjadi peningkatan kadarT4 dalam aliran darah
pada kehamilan, pengobatan dengan estrogen, atau sirosis bilier.
Metode apakah yang digunakan pada pemeriksaan tersebut?
a. BCG
b. CIA
c. ELISA
d. PCR
e. CKMB
81. ATLM menerima rujukan dari pasien yang diduga menderita dermatofitosis. Keluhan yang
dialami oleh pasien adalah kelainan pada kuku. Berdasarkan hasil pemeriksaan mikroskopis,
dilanjutkan biakan jamur untuk identifikasi spesies. Apakah media yang digunakan untuk
tujuan tersebut?
a. Blood Agar
b. Nutrient Agar
c. Lactose Agar
d. Sabouraud Agar
e. Potato Dextrose Agar
82. Seorang ATLM memeriksa sampel biopsy jaringan kulit, didapatkan cacing dengan ciri-ciri
terdapat 3 pasang gigi ventral, ukuran 14 x 0,6 mm dan burakopulatriks besar dengan rays
panjang. Spesies cacing apakah yang menginfeksi?
a. Ancylostoma braziliense
b. Ancylostoma caninum
c. Gnestostoma spinigerum
d. Toxocara canis
e. Toxocara cati
83. Hasil pemeriksaan sampel feces dengan konsistensi padat ditemukan stadium kista. ATLM
yang melakukan pemeriksaan memastikan apakah spesies kista tersebut adalah Entamoeba
coli atau Entamoeba histolytica. Bagaimana membedakan kedua spesies pada stadium
tersebut?
a. Bentuk sitoplasma
b. Ada tidaknya lendir
c. Ada tidaknya leukosit
d. Ada tidaknya eritrosit
e. Bentuk benda kromatoid

84. Seorang ATLM memeriksa sampel feces, didapatkan hasil stadium telur pada pemeriksaan
mikroskopis dengan ciri-ciri seperti tempayan, barrel shape atau lemon shape dan terdapat
dua buah mucoid plug dan berwarna kuning. Berapa suhu pertumbuhan telur tersebut?
a. 20o – 25o C
b. 25o – 27o C
c. 27o – 32o C
d. 32o – 35o C
e. 35o – 40o C
85. Pemeriksaan sekret vagina seorang ibu berusia 41 tahun yang dikirim oleh dokter dengan
keterangan keluhan pasien merasa gatal dan panas pada bagian genital. Pada pemeriksaan
makroskopis sekret berwarna putih kekuningan dan berlendir. Pemeriksaan mikroskopis
secara langsung terlihat satu parasit berbentuk kuboid dan bergerak cepat dengan
menggunakan flagel. Spesies apakah yang ditemukan?
a. Giardia lamblia
b. Trichomonas vaginalis
c. Trichomonas hominis
d. Enteromonas hominis
e. Trichomonas tenax
86. Pada suatu daerah endemis demam berdarah, diduga vektor penyebab adalah nyamuk Aedes
Aegypti. Untuk memastikan bahwa spesies nyamuk tersebut adalah Aedes Aegypt, dilakukan
identifikasi stadium larva. Apakah ciri khas morfologi larva spesies nyamuk tersebut?
a. Bentuk sifon
b. Panjang sifon
c. Duri abdomen
d. Warna abdomen
e. Ukuran abdomen
87. ATLM menerima sampel feces dengan makroskopis warna coklat kekuningan, konsistensi
lembek, bau khas dan lendir negatif kemudian untuk diperiksa mikroskopis dengan tujuan
membedakan apakah terdapat larva rhabditiform dan larva filarifotrm. Metode apakah yang
tepat untuk pemeriksaan tersebut?
a. Langsung
b. Pewarnaan
c. Sedimentasi
d. Biakan harada mori
e. Tidak langsung
88. Seorang perempuan mengalami vaginitis disertai sekret keputihan dan rasa gatal dan panas
serta disuria. Hasil pemeriksaan sekret vagina segar yang ditetesi garam fisiologis ditemukan
parasit berbentuk piriformis. Berflagela, nukleus memanjang seperti sosis dan bergranula di
sitoplasma. Parasit apakah yang menginfeksi pasien tersebut?
a. Toxoplasma gondii
b. Trichomonas vaginalis
c. Entamoeba histolytica
d. Giardia lamblia
e. Balantidium coli
89. Pasien yang diduga menderita malaria diperiksa di laboratorium untuk memastikan adanya
Plasmodium. Darah dibuat sediaan tipis dengan cara melakukan fiksasi dengan methanol
lalu dikeringkan dan selanjutnya diwarnai. Zat warna apa yang biasa dipakai dan berapa
lama waktu yang diperlukan untuk pewarnaan?
a. Larutan buffer, 5 menit
b. Giemsa, 20 - 30 menit
c. Giemsa, > 30 menit
d. Aquadest, 5 - 10 menit
e. Hematoksilin besi, 10 - 15 menit

91. Pada suatu daerah banyak terdapat genangan air kotor yang dapat menjadi tempat
perindukan nyamuk Anopheles sp. Untuk memastikan adanya nyamuk tersebut dilakukan
identifikasi telur nyamuk.

Apakah ciri telur nyamuk tersebut?

a. Lonjong, warna coklat kehitaman


b. Seperti peluru, tersusun menyerupai rakit
c. Lonjong, dinding seperti nyaman kain kasa
d. Salah satu ujung runcing tersusun bergerombol
e. Seperti perahu, mempunyai sepasang pelampung

92. Seorang ATLM memeriksa sampel kuku kaki dari seseorang dengan permukaan kuku tidak
rata dan tidak mengkilap. Setelah dilakukan pemeriksaan menggunakan KOH terhadap
kuku kaki ditemukan hifa dan spora. ATLM tersebut ingin melakukan kultur untuk
mengidentifikasi spesies penyebabnya

Media apakah yang seharusnya digunakan oleh ATLM tersebut?

a. Crom Agar
b. Blood Agar
c. Sabouraud Agar
d. MacConkey Agar
e. Lactose Agar

93. Seorang ATLM memeriksa sampel feces didapatkan telur dengan ciri-ciri seperti
tempayan, barrel shape atau lemon shape dan tedapat dua buah mucoid plug dan berwarna
kuning.

Spesies apakah yang ditemukan?

f. Ancylostoma duodenale
g. Strongiloides stercoralis
h. Trichuris trichiura
i. Enterobius vermicularis
j. Toxocara cati

94. pada suatu daerah diketahui pendudukanya banyak menderita penyakit cikungunya, diduga
vector penyebab penyakit tersebut adalah nyamuk Aedes albopictus. Untuk memastikan
spesies yang bertindak sebagai vector dilakukan survei jentik nyamuk.

Dari tempat pemukiman mana larva nyamuk diambil untuk dilakukan identifikasi?

a. Air bersih pada pelepah pohon air


b. Genangan air kotor pada selokan
c. Air dalam bak mandi di dalam rumah
d. Penampungan air bersih di dalam rumah
e. Genangan air kotor pada lokasi pembuangan sampah
95. Pemeriksaan dari sedimen hapusan darah ditemukan mikrofilaria dengan ciri morfologi,
perbandingan panjang dan lebar rongga kepala 3:1, inti pada badan tidak teratur, bagian
ekor terdapat inti berjumlah 2 inti.

Apa spesies parasit pada sediaan hapus tersebut?

a. Brugia timori
b. Brugia malayi
c. Onchocherca volvulus
d. Wuchereria bancrofti
e. Loa-loa

96. ATLM menerima sampel dari pasien yang diduga mengalami myasis di area gusi. Pasien
diketahui memiliki tingkat higenitas rendah. Sampel yang diterima kemudian dilakukan
pemotongan pada bagian posteriornya untuk dilakukan identifikasi spesiesnya

Sampel apakah yang digunakan untuk diagnosa labnya?

a. Larva Lalat
b. Cimex sp.
c. Xhenopsylla cheopis
d. Pedicullus humanicus capitis
e. Sarcoptes scabiei

97. Pasien laki-laki umur 40 tahun, bekerja sebagai peternak ayam. Mempunyai gejala klinik
batuk, sesak nafas, dada sakit, berat badan menurun. Hasil rontgen gambaran seperti
tuberculosis miliaris. Hasil kultur bahan peeriksaan terdapat jamur dimorfik.

Apa sifat khas jamur yang dimaksud?

a. Jenis koloni berbeda pada media yang sama


b. Jenis koloni sama pada media yang berbeda
c. Kecepatan pertumbuhan berbeda pada media berbeda
d. Jenis koloni berbeda pada suhu inkubasi yang berbeda
e. Jeis koloni yang sama pada suhu inkubasi yang berbeda
98. Seorang ATLM melakukan pemeriksaan pada sampel feces. Pada pengamatan mikroskop
ditemukan amuba patogen berbentuk tropozoit bergerak-gerak di bawah mikroskop. Pada
form permintaan laboratorium dokter mendiagnosa pasien tersebut terjangkit amubiasis

Apakah parasit protozoa yang ditemukan pada pemeriksaan tersebut?

a. Entamoeba histolytica
b. Entamoeba hartmani
c. Entamoeba gingivalis
d. Dientamoeba fragilis
e. Entamoeba coli

99. Seorang pasien datang ke dokter dengan gejala klinik demam, splenomegaly, disertai
limpadenopati, dugaan sementara dokter adalah penyakit yang disebabkan oleh
Plasmodium. Pasien tersebut dikirim ke laboratorium untuk melakukan pemeriksaan.

Pemeriksaan manakah yang merupakan gold standart yang dapat digunakan oleh seorang
ATLM?

a. Pemeriksaan kromatografi
b. Test serologi
c. Test PCR untuk deteksi parasite
d. Pemeriksaan apusan darah
e. Test mantoks

100. Pada survey darah jari penderita penyakit kaki gajah kronis yang mengalami pembesaran
bagian tungkai kaki maupun lengan. Hasil pemeriksaan mikroskopis ditemukan parasit
larva berbentuk silinder dengan gambaran tubuh melengkung halous dengan susunan inti
teratur merata sepanjang tubuh dan perbandingan panjang dan lebar 1:1, mempunyai
selubung berwarna merah muda pucat atau hampir tidak kelihatan.

Diagnosa laboratorium yang tepat untuk pada penderita tersebut adalah

a. Wuchereria bancrofti
b. Brugia timori
c. Brugia malayi
d. Dracunculus medinensis
e. Loa-loa
101.Seorang ATLM menerima sampel sputum dari pasien dengan keluhan batuk darah dan
disertai penurunan berat badan. Pada suatu pengantar laboratorium, dokter meminta untuk
dilakukan pemeriksaan BTA. Dari hasil pemeriksaan didapatkan jumlah sputum >20 kuman
dalam setiap lapang pandang. Bagaimana cara pelaporan hasil tersebut?
a. Negatif
b. Scanty
c. Positif Satu
d. Positif dua
e. Positif tiga
102. Mahasiswa TLM sedang melakukan praktikum uji biokimia beberapa jenis bakteri, setelah
bakteri ditanam kedalam media tabung dan diinkubasi, lalu dialiri reagen kovac’s dan
diamati terbentuknya cincin berwarna merah pada lapisan reagen, menunjukkan hasil uji
positif. Apa jenis media yang digunakan tersebut?
a. NA
b. SIM
c. SCA
d. MCA
e. TSIA
103. Kasus penderita penyakit Mycobacterium tuberculosis, yang sudah resisten terhabat obat
TB. Seorang teknisi laboratorium medis akan melakukan uji kadar obat terkecil yang masih
dapat menghambat pertumbuhan atau mematikan bakteri. Uji apakah yang dimaksud?
a. Uji resistensi
b. Uji intermediat
c. Uji sensitivitas
d. Uji dilusi
e. Uji difusi
104. Dari penderita sampel sekret uretra diperiksa mikroskopik dengan pewarnaan Gram.
Ditemukan sel-sel bakteri berwarna merah, batang pendek/cocobacil, tidak bergerak. Hasil
isolasi pada media Chocolate Agar Plate + ekstrak ragi, koloni kecil, bulat, jernih, halus,
sedikit cembung. Uji oksidasi, katalase, urease, glucose, maltose, ornithine decarboxylase
dan reduksi nitrat adalah positif. Apakah jenis bakteri yang diidentifikasi pada kasus diatas?
a. Yersinia pestis
b. Bordetella pertusis
c. Francisella tularensis
d. Pasteurella multocida
e. Haemophilus enfluenzae
105.Seorang pasien terkena gejala gastroenteritis setelah mengkonsumsi jajanan. Setelah
dilakukan pemeriksaan mikroskopik terhadap spesimen pasien ditemukan bakteri Gram
negatif berbentuk batang serta tidak membentuk spora. Langkah apa yang dilakukan untuk
identifikasi lanjutan?
a. Isolasi Coklat Agar
b. Uji gula-gula
c. Isolasi Mac Conkey Agar
d. Uji katalase
e. Uji serologi
106. Streptococcus pyogenes secara asimptomatik terdapat di faring pada 5-30%. Bakteri ini
tumbuh baik pada suhu 22o C dan suhu 37o C serta tumbuh pada suasana anaerob fakultatif.
Untuk mendapatkan hasil yang baik pada isolasi dan identifikasi bakteri tersebut, sampel
ditanam pada media pemupuk. Apa media yang sesuai untuk keperluan tersebut?
a. NaCl broth
b. Bouillon
c. BHIB
d. Selenit-F broth
e. APW
107. Spesimen cairan pleura seorang pasien umur 37 tahun diisolasi pada media Plate Agar
Darah 37o C selama 24 jam. Pertumbuhan koloni kecil halus alfahemolisis. Hasil uji
mikroskopik sel bulat ungu berpasangan membentuk formasi rantai. Hasil uji katalase
negatif, uji eva negatif, sensitif terhadap antibiotik opthocin dan resisten bacitracin. Apakah
nama spesies bakteri tersebut?
a. Streptococcus mutans
b. Streptococcus viridians
c. Streptococcus faecalis
d. Streptococcus pyogenes
e. Streptococcus pneumoniae
108. A
109. Hasil pembacaan koloni pada media Agar Darah Plate dengan sampel swab tenggorok yang
dilakukan adalah koloni bentuk bulat sangat halus, warna putih, elevasi cembung,
konsistensi halus, α hemolias, dan uji katalase negatif. Bakteri apa yang ditemukan pada
pemeriksaan tersebut?
a. Micrococcus
b. Enterobacteriae
c. Streptococcus sp
d. Staphylococcus sp
e. Staphylococcus aureus
110. Seorang ahli teknologi laboratorium medik mengambil swab kulit disekitar ulkus. Media
yang digunakan untuk isolasi adalah Blood Agar Plate. Setelah diinkubasi, ditemukan koloni
berbentuk bulat dengan warna abu-abu dan adanya zona terang disekitarnya. Pengamatan
mikroskopis dengan pengecatan Gram menunjukkan adanya bentuk coccus bergerombol
membentuk anggur. Kultur pada MSA menunjukkan adanya perubahan warna media
menjadi kuning. Apakah jenis bakteri yang ditemukan?
a. Enterobius faecalis
b. Staphylococcus epidermidis
c. Staphylococcus aureus
d. Neisseria meningitidis
e. Streptococcus pneumonia

111). Spesimen feses diare berdarah diisolasi pada media agar MC dan TCBS,diinkubasi
pada 37ºC selama 24 jam, tumbuh koloni jernih pada MCA dan pada TCBS berwarna kuning.
Hasil uji mikroskopis sel bakteri basil Gram negatif, uji TSIA lereng merah dasar kuning. Uji
SIM (-++), uji SC dan oksidase positif.
Apakah nama jenis bakteri yang diidentifikasi pada kasus di atas?

a. Vibrio cholerae
b. Proteus vulgaris
c. Shigella dysentriae
d. Salmonella typhosa
e. Serratia marcescens

112). ATLM yang bertugas di laboratorium bagian mikrobiologi, harus melakukan uji
sensitivitas terhadap bahan pemeriksaan urine. Media uji harus dipersiapkan dengan
jaminan kualitas yang baik.
Media apa yang dipakai dalam pelaksanaan uji tersebut?
a. Blood Agar Plate
b. Agar Muller Hilton
c. Mac Conkey
d. Manitol Salt Agar
e. Baird Parker

114). Seorang mahasiswa TLM sedang melakukan praktikum uji fermentasi laktosa
menggunakan contoh dua jenis bakteri. Media MCA di cawan petri dibagi dua bagian
dengan garis spidol dan masing-masing inokulum digoreskan diatas agar. Setelah
inkubasi 37ºC selama 24 jam esok harinya diamati hasil pertumbuhan koloni bakteri satu
berwarna merah ungu dinayatakan hasil uji positif dan koloni bakteri dua jernih tidak
berwarna dinyatakan hasil uji negatif.
Bakteri apakah yang digunakan pada contoh satu tersebut?
a. Escherichia coli
b. Shigella flexneri
c. Salmonella typhosa
d. Serratia marcescens
e. Pseudomonas aeruginosa
116). Seorang ATLM di laboratorium kesehatan melakukan pemeriksaan pada susu sapi,
ternyata hasil yang didapat positif bakteri yang dapat memfermentasikan laktosa dan
menghasilkan karbondioksida, hidrogen, dan asam organik, indol positif, oksidase negatif.
Bakteri yang paling mungkin dilaporkan dari hasil pemeriksaan tersebut adalah?
a. Escherihia Coli
b. Staphlocossua Albus
c. Staphylococcus aureus
d. Salmonella typhi
e. Salmonella choleraesuis

118). Hasil kultur spesimen sekret telinga dari seorang penderita pada media MCA plate
diperoleh koloni berukuran sedang jernih halus kehijauan, mikroskopik sel batang
berwarna merah. Uji TSIA lereng merah dasar merah, uji SIM (--+) SC positif, katalase
dan oksidase positif.
Apa nama spesies dari bakteri tersebut?
a. Proteus vulgaris
b. Proteus mirabilis
c. Serratia marcescens
d. Entrobacter aerogenes
e. Pseudomonas aeruginosa

121. Hasil pembacaan koloni pada media Agar Darah Plate dengan sampel swab tenggorok yang
dilakukan ATLM adalah koloni terbentuk bulat sangat halus , warna putih, elevansi cembung,
konsistensi halus, α hemolisa dengan uji katalase negative. Berdasarkan hasil tersebut bakteri
tersebut adalah Streptococcus pneumoniae

Antibiotik apa yang digunakan dalam uji susceptibility tersebut?

a. Bacitrasin
b. Novobiasin
c. Streptomycin
d. Tetrasiclin
e. Opthocin
123. Seorang ATLM mengambil spesimen secret serviks dari seorang perempuan 25 tahun untuk
dibuat biakan dan sediaan apus untuk diwarnai Gram, tampak bentuk bakteri diplokokus Gram
negatif kemudian dibiakan pada medium Thayer Martin modifikasi.

Kandungan apa yang membuat medium ini selektif untuk Neisseria?

a. Antibiotik
b. Glukosa
c. Agar
d. Vitamin
e. Sumber asam amino

124. Hasil isolasi bakteri Vibrio sp yang dilakukan oleh ATLM pada media TCBS didapatkan
hasil dua jenis pertumbuhan koloni yang berbeda. Perbedaan tersebut meliputi bentuk, warna,
bau dan kemampuan pendaran koloni

Apakah yang menyebabkan perbedaan morfologi koloni bakteri tersebut?

a. Genetic
b. Ph media
c. Suhu inkubasi
d. Konsentrasi media
e. Waktu inkubasi

125. Seorang ATLM sedang melakukan pemeriksaan bakteri dengan pewarnaan Gram dari
spesimen pus. Diperoleh hasil pemeriksaan secara mikroskopis didapat dua hasil yaitu Gram
positif coccus dan Gram negatif batang

Berdasarkan struktur bakteri, organel apa yang mempengaruhi hasil pewarnaan tersebut?

a. Nucleus
b. Dinding sel
c. Ribosom
d. Lisosom
e. Badan golgi
126. Sampel diterima oleh ATLM dalam bentuk slide yang sudah terfiksasi. Kemudian ATLM
melakukan proses pengecatan dan mengamati terlebih dahulu dibawah mikroskop untuk
memastikan kualitas pengecatan sel. Setelah pengecekan terdapat beberapa sel yang Nampak
agak berkerut dan lebih kecil dari ukuran sel pada umumnya.

Apakah indikator hasil pewarnaan karbohidrat pada pewarnaan tersebut?

a. Biru
b. Merah
c. Merah muda
d. Orange
e. Hijau

127. Seorang ATLM menerima sampel yang dikirm dari ruangan operasi berupa jaringan
tulang dengan dugaan osteosarcoma. Sebelum dilakukan tissue processing. Jaringan yang
telah difiksasi dilakukan proses dekalsifikasi terlebih dahulu.

Apa tujuan dilakukannya proses tersebut?

a. Membuang kulit dan jaringan lunak disekitar tulang


b. Membuat ukuran tulang menjadi lebih kecil sehingga mudah dipotong
c. Membuka tulang sehingga larutan pada proses dehidrasi dapat terserap dengan baik
d. Membuang cairan fiksatif yaitu buffer netral formalin 10%
e. Menghilangkan garam kalsium

128. Seorang ATLM melakukan proses mounting/perekatan pada sediaan jaringan menggunakan
DPX sebelum ditutup menggunakan cover glass ternyata DPX sudah mengering terlebih dahulu.

Tindakan apa yang harus dilakukan pada kasus tersebut?

a. Melakukan proses dari awal lagi yaitu mulai dari tissue processing
b. Melakukan pemotongan blok paraffin kembali
c. Melakukan pengecatan kembali
d. Merendamnya pada larutan xylol
e. Membuang preparat tersebut
129. Sampel yang digunakan untuk mempelajari sitologi dapat diambil dari cairan yang keluar
lepas dari organ dan dapat disiapkan dengan mudah serta cairan yang ada didalam tubuh yang
dapat diambil secara aspirasi seperti cairan ascites, pleura dan lain-lain

Apakah istilah untuk sampel tersebut?

a. Sel-sel skuamous
b. Sel-sel deskuamous
c. Sel-sel embryonal
d. Sel-sel muda
e. Sel-sel kanker

130. ATLM menerima jaringan untuk dilakukan pemeriksaan patologi anatomi. Pada formulir
permintaan pemeriksaan dituliskan jenis cairan fiksasi yang digunakan adalah alkohol 96%.
Untuk mencegah kerusakan jaringan, ATLM melakukan penggantian cairan fiksasi

Apakah cairan yang paling baik digunakan untuk tujuan tersebut?

a. Aceton
b. Zenkers
c. Methanol
d. Formalin 10%
e. Buffer phosphat

131. Seorang ATLM Lab.Patologi Anatomi akan melakukan proses potong beku pada jaringan
segar dari pasien yang sedang dioperasi. Sebelumnya jaringan tersebut sudah dipotong kecil dan
tipis oleh seorang residen Sp.PA yang kemudian akan ditindaklanjuti dengan proses potong
beku.

Apa tindakan yang harus dilakukan dari kasus diatas?

a. Jaringan dibekukan di lemari pendingin


b. Jaringan difiksasi dengan formalin buffer 10%
c. Jaringan ditambahkan dengan gel cyromatrix pada cetakan
d. Jaringan dibuat blok menggunakan larutan paraffin
e. Jaringan difiksasi dengan etanol 96%

132. Seorang ATLM yang sedang membuat sediaan histopatologi dari jaringan kulit. Agar hasil
pemotongan baik,maka ATLM tersebut perlu memperhatikan teknik penanaman jaringan
(blocking) yang tepat. Pada tahap tersebut, specimen diambil dari kaset dan ditempatkan pada
suhu wadah sebagai cetakannya dan kemudian dituangkan paraffin cair

Apa alat yang digunakan pada proses tersebut?

a. Kaset
b. Waterbath
c. Mikrotom
d. Base mold
e. Object glass

133. Seorang teknisi histologi mendapatkan permintaan untuk identifikasi serat kolagen dalam
jaringan. Kemudian teknisi memutuskan melakukan pewarnaan trichrome karena merupakan
pewarnaan yang digunakan untuk menunjukkan terutama antara kolagen dan otot dalam jaringan
normal dan abnormal atau membedakan kolagen dan jaringan otot pada tumor. Metode
pewarnaan trichrome yang dipilih adalah pewarnaan trichrome Masson.

Apakah aplikasi standar dari pewarnaan yang dipilih oleh ATLM tersebut?

a. Patologi otot (distrofi otot)


b. Patologi jantung (infark)
c. Patologi hati (sirosis)
d. Patologi ginjal (fibrosis glomerular)
e. Patologi otot (neuromuscular)

134. Dalam pewarnaan preparat immunohistokima secara indirect,terlebih dahulu dilakukan


deparafinasi dengan xylol sebanyak 3 kali, masing-masing 3 menit. Preparat kemudian dilakukan
rehidrasi dengan menggunakan alcohol bertingkat 100%, 95% dan 70% lalu membilas dengan
air mengalir selama 1 menit. Preparat direndam dalam H2O2 selama 1 menit.

Apa tujuan dari proses tersebut?


a. Memberi label antigen
b. Menghilangkan alcohol dari jaringan
c. Menarik air dari jaringan
d. Menghentikan aktivitas peroksidase dalam jaringan
e. Menambahkan zat kontras pada jaringan

135. Seorang ATLM yang sedang membuat sediaan histopatologi dari jaringan kulit. Agar hasil
pemotongan baik,maka ATLM tersebut perlu memperhatikan teknik penanaman jaringan
(blocking) yang tepat, Pada tahap tersebut, specimen diambil dari kaset dan ditempatkan pada
suatu wadah sebagai cetakannya dan kemudian dituangkan paraffin cair pada suhu panas.

Berapa suhu yang dibutuhkan pada tahapan tersebut?

a. 50 oC
b. 55 oC
c. 60 oC
d. 65 oC
e. 70 oC

137. Seorang ATLM melakukan pemeriksaan Alfafetoprotein (AFP) dengan alat uji ELISA
menggunakan prinsip kerja metode sandwich. Pada dasar sumur microplate telah dilapisi bahan
imun, agar dapat bereaksi dengan AFP dalam serum uji.

Bahan imun apakah yang telah melapisi dasar sumur microplate?

a. Antigen AFP
b. Antibodi monoclonal terhadap AFP
c. Antibodi monoclonal terhadap AFP yang telah dilabel enzim peroksidase
d. Antigen AFP yang telah dilabel enzim peroksidase
e. Anti-antibodi terhadap AFP.

138. Tuan Toni sudah pernah melakukan vaksinasi Hepatitis B 1 tahun yang lalu, pada bulan ini
beliau akan melakukan booster (ulangan). Sebelum vaksinasi dia melakukan pemeriksaan
laboratorium.

Pemeriksaan laboratorium apakah yang tepat untuk melihat respon imunitas tuan Toni?
a. HBsAg
b. Anti HBs
c. HBcAg
d. HBeAg
e. Anti Hbe

139. Seorang pasien pria 43 tahun datang ke laboratorium membawa surat pengantar dari dokter
untuk pemeriksaan HIV strategi tiga. ATLM melakukan pemeriksaan dan hasilnya reaktif, non-
reaktif dan reaktif.

Apa interpretasi hasil pemeriksaan pada kasus di atas?

a. HIV negative
b. HIV positif
c. Indeterminate
d. Invalid
e. Ragu-ragu

140. Secara skematis pemeriksaan pemeriksaan Anti HBc dengan metode ELISA digambarkan
sebagai berikut:

a. Kompetitif
b. Indirek
c. Sandwich
d. Penangkapan antibodi
e. Penangkapan Antigen
141. seorang pasien perempuan berusia 53 tahun mengalami nyeri persendian, hilang nafsu
makan, rasa sakit di hati, kelelahan, dan muntah menerus. Dokter mendiagnosis bahwa
pasien tersebut terinfeksi hepatitis B kronis. Apakah jenis marker serum yang
menunjukkan replikasi virus sedang berlangsung secara aktif?
a. HbsAg
b. HbeAg
c. anti-HBC
d. anti-HBS
e. anti-HBV
142. seorang teknologi laboratorium medik mengerjakan pemeriksaan ASTO semi kuantitatif.
Untuk mengetahui titernya, dilakukan pengenceran serum secara serial. Pada label reagen
tertulis sensitivitas pemeriksaan adalah 200 IU/ml. Hasilnya menunjukkan positif terakhir
pada tabung ke 7. Berapakah titer pada sampel tersebut?
a. 160 IU/ml
b. 320 IU/ml
c. 640 IU/ml
d. 12800 IU/ml
e. 25600 IU/ml
143. seorang pasien datang ke praktik dokter dengan keluhan demam. Di blanko permintaan
dokter tertulis pemeriksaan CRP. Di laboratorium, ATLM melakukan pemeriksaan CRP
dengan reagen lateks. Apa yang terdapat pada reagen lateks pada pemeriksaan tersebut?
a. komplemen
b. antigen
c. antibiotik
d. makrofag
e. antibodi
145. reagen RF mengandung partikel lateks yang dilapisi dengan gamma globulin manusia.
Ketika reagen yang dicampur dengan serum yang mengandung RF maka pada partikel
akan terjadi aglutinasi. Berapakah batas sensitivitas pemeriksaan RF yang mampu
terdeteksi dalam serum pasien?
a. 2 IU/ml
b. 4 IU/ml
c. 8 IU/ml
d. 16 IU/ml
e. 32 IU/ml
146. Berdasarkan blanko permintaan dokter tertulis untuk melakukan pemeriksaan CRP.
Seorang ATLM mengambil sampel darah. Namun, sampel tersebut tidak bisa langsung
diperiksa dikarenakan reagen datang baru besok pagi karena habis. Apa yang harus
dilakukan oleh ATLM terhadap sampel (serum) tersebut agar tetap bisa diperiksa?
a. sampel disimpan pada suhu 2-8oC sampai 24 jam
b. sampel disimpan pada suhu 0oC sampai 4 minggu
c. penambahkan pengawet HCL pekat
d. penambahkan pengawet toluene
e. sampel ditempatkan dalam kontainer
147. seorang ATLM akan melakukan pemeriksaan TPHA secara kuantitatif. Pertama dilakukan
pengambilan sampel serum, setelah itu diteteskan reagen diluent 190µl dan sampel 10µl ke
dalam sumuran (well) 1 dan homogenkan. Dari sumuran 1 dipipet 25µl dan diletakkan
pada sumuran 2 dan 3. Selanjutnya ditambahkan 75µl pada sumuran 2 dan test sel pada
sumuran 3 dan homogenkan semua. Apakah yang dilakukan selanjutnya?
a. dibaca hasilnya
b. diinkubasi
c. ditambahkan diluent
d. ditambahkan sampel
e. dilanjutkan ke tahap kuantitatif
148. Pemeriksaan laboratorium harus mempunyai akurasi yang tinggi. Untuk menjamin
pemantapan mutu internal pemeriksaan imunoserologi, maka setiap batch pemeriksaan
harus selalu diikuti kontrol negatif. Apa fungsi dari penggunaan kontrol tersebut?
a. mengontrol sensitivitas
b. mengontrol spesifisitas
c. mengontrol kompleksitas
d. mengontrol homogenitas
e. mengontrol validitas
149. seorang pasien datang memeriksakan diri ke dokter karena mengalami demam selama 5
hari. Dokter menduga pasien menderita demam tipoid. Pasien diminta ke laboratorium
dengan membawa surat pengantar untuk dilakukan tes TUBEX. Selanjutnya ATLM yang
akan melakukan tes tubex hanya mendapatkan bahwa reagen yang tersedia hanya reagen
brown. Apakah isi kandungan ragen tersebut?
a. partikel magnetik yang diselubungi dengan antigen S. typhi O9
b. partikel lateks yang diselubungi dengan monoklonal spesifik untuk antigen O9
c. partikel magnetik yang diselubungi dengan monoklonal spesifik untuk antigen O9
d. partikel magnetik yang diselubungi dengan monoklonal spesifik untuk antigen O9
e. partikel lateks yang diselubungi dengan antigen S.typhi O9
150. pasien datang ke poliklinik penyakit dalam dengan keluhan panas naik turun selama 5 hari,
mual, nyeri ulu hati dan didapatkan lidah kotor pada pemeriksaan. Dokter menduga pasien
menderita tipoid, kemudian dokter memberikan rujukan untuk pemeriksaan TUBEX. Jenis
antigen apakah yang digunakan pada pemeriksaan tersebut?
a. antigen H
b. antigen Vi
c. antigen OMP
d. antigen O9
e. antigen BO
151. Seorang anak laki-laki 6 tahun sehat, saat bermain di luar rumah secara tidak terduga
dipagut ular, dalam beberapa jam anak jadi pucat lalu dibawa ke unit gawat darurat untuk
diberi pertolongan. Oleh dokter dimintamelakukan pemeriksaan hemoglobin sitodan
diperoleh kadar Hb 6 gr/dL.

Apa yang menyebabkan kadar hemoglobin rendah pada pasien tersebut?

a. Terjadi perdarahan internal masif


b. Hematopoiesis medullar tertekan oleh toksin
c. Komplemen teraktivasi dan melisis eritrosit
d. Interleukin menghambat kerja EPO
e. Gangguan pada stem cell hematopoietik

152. Seorang pasien datang ke dokter dengan keluhan terjadi demam selama 3 hari dan tak
kunjung reda, dokter yang memeriksa memberikan rujukan ke laboratorium untuk
pemeriksaan widal. Hasil pemeriksaan widal dengan antigen Salmonella didapatkan hasil
masing-masing 1/40. Dokter meminta pasien untuk pemeriksaan widal ulang di minggu
berikutnya.

Apa alasan dokter meminta pemeriksaan ulang pada kasus tersebut?

a. Antibody terhadap Salmonella belum terbentuk di minggu pertama dan baru muncul di
minggu ke dua demam
b. Antigen Salmonella belum muncul diawal infeksi
c. Sensitifitas pemeriksaan widal sangat rendah pada awal infeksi
d. Untuk memantau keberhasilan pengobatan
e. Masa inkubasi kuman Salmonella membutuhkan waktu lama

153. Dokter mengirim pasien ke laboratorium untuk pemeriksaan hepatitis karena dicurigai
terinfeksi hepatitis. ATLM mengambil sampel darahnya dan menganalisis di
laboratorium. Hasil pemeriksaan kualitatif didapatkan HBsAg positif, kemudian
dilanjutkan dengan pemeriksaan kuantitatif dengan metode ELISA

Apa yang anda ketahui tentang metode tersebut?

a. Metode pemeriksaan yang menggunakan zat warna flouresence untuk melabel


antigen/antibodi.
b. Metode pemeriksaan yang menggunakan enzim untuk melabel antigen/antibodi.
c. Metode pemeriksaan yang menggunakan radio isotop untuk melabel antigen/antibodi.
d. Metode pemeriksaan yang menggunakan lateks untuk melabel antigen/antibodi.
e. Metode pemeriksaan yang menggunakan karbon untuk melabel antigen/antibodi.

154. Secara skematis pemeriksaan ELISA Vironostika® HIV Uni-Form II Ag/Ab adalah
sebagai berikut :

a. fase padat
b. HIV-1 dilabel HRP
c. Tetrametil Benzidin
d. Asam Sulfat
e. Anti HIV-1

155. seorang ATLM melakukan uji VDRL (Vederal Diesease Research Laboratory) pada
pasien. Hasil pemeriksaan hasil non-rekatif. Dua minggu kemudian, pasien datang ke
laboratorium untuk mengulang pemeriksaan yang sama (uji VDRL) dan hasilnya reaktif
lemah.

Pernyataan yang benar terhadap hasil diatas adalah ?


a. Pada waktu pasien datang pertama kali, masih tahap inkubasi dalam tubuh
b. Pengenceran yang dilakukan terhadap spesies terlalu tinggi
c. Tes VDRL kurang sensitif terhadap konsentrasi titer yang rendah
d. Bahan dan reagen pemeriksaan sudah memasuki masa kadaluarsa
e. Terjadi kesalahan pembacaan hasil pada wkatu analisis pertama

156. Seorang ibu yang reaktif HIV mempunyai bayi berusia 10 bulan, bayi tersebut juga
reaktif HIV karena Immunoglobin dapat menembus plasenta dan masuk ke dalam
peredaran darah fetus sehingga menyebabkan penyakit yang diderita ibunya bisa
ditularkan ke anaknya.

Imunogloblin apakah yang dimaksud pada kasus tersebut?

a. IgG
b. IgM
c. IgE
d. IgD
e. IgA

157. sepasang suami istri sering menantikan kehadiran seorang anak di dalam kehidupan
mereka. Sudah 3 bulan, si istri terlambat datang bulan. Ia memberanikan diri untuk
mengecek kehamilannya dengan tes pack. pemeriksaan rapid test HCG yang ia lakukan
menunjukkan garis merah pada kontrol dan pada test.

Apa yang terjadi sehingga timbul dua garis pada pemeriksaan tersebut?

a. Terjadinya ikatan antara HCG pada urin sebagai antibodi dengan anti-HCG sebagai
antigen
b. Terjadinya ikatan antara HCG pada anti-HCG sebagai antibodi dengan urin sebagai
antigen
c. Terjadinya ikatan antara HCG sebagai antigen yang terdapat pada urin dengan anti-
HCG pada test pack.
d. Terjadinya ikatan antara HCG sebagai antigen yang terdapat pada urin dengan anti-
HCG-2 pada garis T
e. Terjadinya kompeks ikatan antara HCG pada urin sebagai antigen dengan anti-HCG-1
dan anti-HCG-2 yang mengaktifkan enzim sehingga terjadi perubahan warna

160. Sebuah laboratorium melakukan pengembangan pemeriksaan Typhoid IgG-IgM.


Pengujian dilakukan pada 500 pasien uji/responden, dengan data sebagai berikut:

Jumlah positif Jumlah negatif Jumlah positif Jumlah negatif


sejati sejati palsu palsu
250 220 10 20
(sumber : data pribadi)

Berapakah spesifitas dari pemeriksaan tersebut?

a. 96%
b. 97%
c. 98%
d. 99%
e. 100%

162. Seseorang yang dibawa oleh keluarganya ke rumah sakit dalam keadaan tidak sadar
Diperiksa oleh petugas RS, dan dicurigai keracunan logam berat. Hasil Pemeriksaan
menggunakan Reinsch test (kawat tembaga dan HCL) diperoleh warna kawat tembaga
berubah menjadi perak. Dari warna kawat tersebut dianalisa dengan AAS untuk
mengetahui kadar logam.

Logam apakah yang terdapat dalam darah pasien tersebut?

a. Antimon
b. Bismut
c. Arsen
d. Merkuri
e. Timbal

163. Spesimen darah seorang pria umur 30 tahun dikirim oleh pihak kepolisisan ke laboratorium
dengan dugaan penyalahgunaan narkoba. Hasil pemeriksaan konfirmasi menggunakan GC-
MS menunjukkan adanya benzoylecgonine dan methylecgonine metabolit dari salah satu
jenis narkoba

Jenis narkoba apakah yang ditemukan pada kasus diatas?

a. Diazepam
b. Ganja
c. Heroin
d. Kokain
e. Metamfetamin

164. Sampel urine pecandu narkoba diserahkan pada laboratorium, diuji kualitatif dengan
metode Marquis, hasil uji menunjukkan perubahan warna dari orange menjadi coklat. Hasil
tersebut menunjukkan adanya amfetamin atau metamfetamin

Apakah metode yang dapat digunakan untuk membedakan zat tersebut ?

a. Frohde
b. Simon
c. Mecke
d. Libermann
e. Fast Blue B

165. Penyakit itai-itai yang terjadi di Toyoma Jepang, merupakan penyakit yang disebabkan
adanya logam berat yang mencemari sungai Jinzu, dampak penyakit ini membuat
masyarakat yang masih berumur sangat muda mengalami kelainan tulang seperti orang yang
terkena osteoporosis

Logam berat apakah yang mencamari sungai tersebut?

a. Timbal
b. Merkuri
c. Zinkum
d. Cadmium
e. Arsen

166. Penanganan dalam mengumpulkan sampel sangat penting, khususnya sampel klinis dalam
mebuat laporan ke dokter.

Jika sampel berupa serbuk/tablet, apa pelarut yang digunakan untuk preparasi?

a. Etanol
b. Aquadest
c. Kloroform
d. Eter
e. Methanol

167. Dalam penanganan barang bukti kasus artis Meidina yang dicurigai mengonsumsi narkoba,
sebagai seorang ATLM untuk penanganan barang bukti sampel yang diambil untuk dugaan
penggunaan.

Apa jenis metode pemeriksaan yang bisa di percaya untuk uji diatas?

a. Reaksi Warna
b. Uji Kelarutan
c. Immunoassay Kromatography
d. Kromatpgraphy Gas
e. Spectrophotometer

168. Seorang ATLM akan melakukan pengujian yang cepat dan dilakukan secara dekat terhadap
atau subjek.

Apa jenis metode pemeriksaan yang harus dilakukan?

a. Kromatografi Gas
b. Point of Care Test
c. Spectrophotometer
d. Kromatpgraphy Cair Kinerja Tinggi
e. Atomic Absorbtion Spectrophotometer
169. Seorang anak SD membeli sejenis roti yang diproduksi oleh home industri, pada waktu
pembuatan roti ditambahkan zat yang menimbulkan efek ketagihan dari jenis ekstasi.

Apakah yang pengaruh yang ditimbulkan dari kasus diatas?

a. Malnutrisi
b. Depresi
c. Paranoid
d. Euforia
e. Halusinasi

170. Sampel darah diterima oleh sebuah laboratorium Kesehatan. Dari informasi, sampel berasal
dari seorang laki-laki berusia 28 tahun dengan pekerjaan petani yang terbiasa menggunakan
insktisida organofosfat selama 10 tahun. Dilakukan pemriksaan dengan metode
Cholinesterase dan didapatkan hasil tidak terdeteksi pestisida.

Tindakan apakah yang seharusnya diambil oleh analis dengan kasus diatas?

a. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan dengan Spectrophotometer UV-Vis


b. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan dengan metoda AAS
c. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan dengan metoda Chromatografi Kertas
d. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan dengan metoda GC-MS
e. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan dengan metoda KLT
171. Hasil pengecatan HE yang anda lakukan atas permintaan dokter sudah siap
diamati. Anda mengamati jaringan tersebut terlebih dahulu. Jaringan hasil pengecatan
tampak sangat baik sehingga setiap sel nampak dengan jelas dan memberikan warna yang
seharusnya, termasuk intinya juga terwarnai. Apa warna yang akan Nampak pada inti?
a. Ungu
b. Hijau
c. Merah
d. Kuning
e. jingga
172. Pewarnaan imunohistokimia pada tahap akhir dilakukan counter stain dengan
menggunakan Hematoxylin. Apa fungsi hal tersebut?
a. Memperkuat warna
b. Mengikat warna pada antigen
c. Memberikan warna pembanding
d. Menandai jaringan yang terdapat kanker
e. Mengawetkan pewarna agar tidak cepat pudar
173. Seorang petugas laboratorium PA sedang mengerjakan sampel jaringan dengan
cara merendam jaringan pada alkohol dengan konsentrasi rendah dengan waktu tertentu.
Proses apakah yang sedang dilakukan oleh petugas tersebut?
a. Fiksasi
b. Clearing
c. Staining
d. Blocking
e. Dehidrasi
174. Dalam laboratorium PA seorang ATLM menerima lima jaringan yang sama
dalam satu waktu kemudian langsung difiksasi dengan bahan fiksatif yang sama. Tiga
jaringan berhasil difiksasi dengan baik dan dua jaringan tidak dapat digunakan. Factor
apa yang mempengaruhi hal tersebut?
a. Lama waktu dan bahan fiksatif
b. Lama waktu dan jenis jaringan
c. Bahan fiksatif dan jenis jaringan
d. Lama waktu dan ukuran jaringan
e. Bahan fiksatif dan ukuran jaringan
175. Seorang dokter residen membawa bahan pemeriksaan berupa jaringan colon
kelaboratorium PA pada malam hari. Bahan pemeriksaan disimpan karena akan
dikerjakan pada pagi harinya. Pada saat keesokan harinya, sediaan yang akan diperiksa
mengalami lisis, mulai berbau dan sudah tidak bias digunakan lagi. Proses apakah yang
tidak dilakukan pada kasus tersebut sehingga merusak bahan pemeriksaan?
a. Fiksasi
b. Clearing
c. Staining
d. Dehidrasi
e. Sectioning
176. Petugas laboratorium PA menerima bahan pemeriksaan berupa jaringan uterus
dengan ukuran 15 x 10 x 7 cm3 jaringan harus dimasukkan kedalam cassete tissue untuk
dapat diproses selanjutnya. Tahap apa yang harus dilakukan oleh petugas tersebut?
a. Staining
b. Blocking
c. Clearing
d. Sectioning
e. Embedding
177. Seorang ATLM menerima 3 bahan pemeriksaan jaringan yang berbeda dalam satu
waktu. Jaringan tersebut antara lain vaginal smear, jaringan uterus dan mammae. Apa
yang harus dilakukan pertama kali sehingga pemeriksaan dapat dilakukan dengan tepat?
a. Memeriksa bahan pemeriksaan dan melakukan fiksasi
b. Memeriksa bahan pemeriksaan kemudian melakukan proses staining
c. Memberi label, memeriksa bahan pemeriksaan, kemudian melakukan fiksasi
d. Memberi label, mencocokkan identitas, melakukan fiksasi, kemudian melakukan
proses staining
e. Memeriksa dan mencocokkan identitas pada bahan pemeriksaan, memberi label,
menentukan tahap selanjutnya
178. Specimen jaringan kulit yang didapatkan dari seorang pasien akan diproses untuk
diamati. Setelah melalui tahap fiksasi, dehidrasi, clearing, embedding, blocking, dan
sectioning, preparat diwarnai menggunakan metode hematoxylin-eosin. Pada specimen
yang telah diwarnai terlihat bagian yang berwarna merah ungu. Bagian apakah yang
berwarna merah tersebut?
a. DNA
b. RNA
c. Nucleus
d. Sitoplasma
e. Mitokondria
179. Dilakukan pewarnaan rutin terhadap specimen sediaan ginjal kemudian diamati
melalui mikroskop dan terlihat adanya warna biru pada inti sel dan warna kemerahan
pada sitoplasma. Jenis pewarnaan apakah yang sesuai untuk sediaan histologi tersebut?
a. Wright
b. Osmic acid
c. Impregasi perak
d. Verhoef van Gleosin
e. Hematoxylin eosin (HE)
180. Seorang ATLM yang bekerja pada Rumah Sakit daerah pelosok diinstruksi untuk
mengirim jaringan hasil oprasi kesebuah Rumah sakit besar di kota. Saat melakukan
pengiriman sampel jaringan. ATLM tersebut membutuhkan cairan tertentu untuk
mempertahankan supaya struktur sel jaringan tersebut stabil. Apakah cairan yang
dimaksudkan pada kasus di atas?
a. Xylol
b. Alkohol 70%
c. Alkohol 90%
d. Paraffin cair
e. Formalin buffer 10%