Anda di halaman 1dari 29

Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

MODUL 2

MODUL TINJAUAN HUKUM KONTRAK

DIKLAT HUKUM KONTRAK KONSTRUKSI

TINGKAT DASAR

2016

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN


KONSTRUKSI

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi


Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya
validasi dan penyempurnaan Modul Tinjauan Hukum Kontrak sebagai Materi
Substansi dalam Diklat Hukum Kontrak Konstruksi Tingkat Dasar. Modul ini disusun
untuk memenuhi kebutuhan kompetensi dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) di
bidang Konstruksi.

Modul Tinjauan Hukum Kontrak disusun dalam 4 (empat) bab yang terbagi atas
Pendahuluan, Materi Pokok, dan Penutup. Penyusunan modul yang sistematis
diharapkan mampu mempermudah peserta pelatihan dalam memahami Tinjauan
hukum terkait hukum kontrak konstruksi. Penekanan orientasi pembelajaran pada
modul ini lebih menonjolkan partisipasi aktif dari para peserta.

Akhirnya, ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada Tim
Penyusun dan Narasumber Validasi, sehingga modul ini dapat diselesaikan dengan
baik. Penyempurnaan maupun perubahan modul di masa mendatang senantiasa
terbuka dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan dan
peraturan yang terus menerus terjadi. Semoga Modul ini dapat memberikan
manfaat bagi peningkatan kompetensi ASN di bidang Konstruksi.

Bandung, November 2016


Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan
Sumber Daya Air dan Konstruksi

Dr. Ir. Suprapto, M.Eng.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi i


Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................................................. i


DAFTAR ISI ............................................................................................................................ii
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................... I-iv
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................ I-1
1.2 Deskripsi singkat ............................................................................................................. I-1
1.3 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... I-2
1.3.1 Kompetensi Dasar ..................................................................................... I-2
1.3.2 Indikator Hasil Belajar................................................................................ I-2
1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ............................................................................ I-2
1.5 Estimasi Waktu ............................................................................................................... I-2
BAB II ASPEK HUKUM ..................................................................................................... II-1
2.1 Umum .............................................................................................................................. II-1
2.2 Beberapa Aspek Hukum ............................................................................................... II-1
2.2.1 Penghentian Sementara Pekerjaan (Suspension of Work) ..................... II-1
2.2.2 Pengakhiran Perjanjian/Pemutusan Kontrak ........................................... II-2
2.2.3 Denda Keterlambatan (Liquidity Damages) ............................................ II-2
2.2.4 Penyelesaian Perselisihan /Settlement of Dispute .................................. II-3
2.2.5 Keadaan Kahar /Force Majeure. (Permen PUPR No. 31/PRT/M/2015
angka 41) .................................................................................................. II-3
2.2.6 Hukum Yang Belaku (Governing Law) ..................................................... II-4
2.2.7 Bahasa Kotrak (Contract Language) ....................................................... II-5
2.2.8 Domisili ..................................................................................................... II-6
2.2.9 Waktu Pelaksanaan (Construction Priod) ................................................ II-6
2.2.10 Pengesampingan berlakunya Pasal 1266 KUHPer ................................. II-7
2.2.11 Klaim-Klaim ............................................................................................... II-7
2.2.12 Prioritas Dokumen .................................................................................... II-7
2.3 Latihan............................................................................................................................. II-7
2.4 Rangkuman .................................................................................................................... II-8
BAB III ASPEK KEUANGAN ........................................................................................... III-1
3.1 Umum ............................................................................................................................. III-1
3.2 Jenis jenis Kontrak Kerja Konstruksi ......................................................................... III-2

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi ii


Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

3.2.1 Turn Key dan Contractor’s Full Pre Financing ........................................ III-2
3.2.2 Build Operate and Transfer/Build Operate and Own .............................. III-2
3.2.3 Build Lease and Transfer ........................................................................ III-3
3.3 Jaminan - Jaminan ....................................................................................................... III-4
3.1.1 Bank Garansi dan Standby Letter of Credit ............................................ III-4
3.1.2 Surety Bond ............................................................................................. III-7
3.1.3 Letter of Comfort, Warranty dan Indemnity ............................................. III-8
3.4 Aspek Peransuransian ............................................................................................... III-10
3.4.1 CAR (Contractor’s All Risk) ................................................................... III-10
3.4.1 TPL (Third Party Liabilities) ................................................................... III-10
3.5 Latihan.......................................................................................................................... III-11
3.6 Rangkuman ................................................................................................................. III-11
BAB IV PENUTUP ........................................................................................................... IV-1
4.1 Kesimpulan .................................................................................................................... IV-1
4.2 Tindak Lanjut ................................................................................................................. IV-1
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... viii
GLOSARIUM ........................................................................................................................ ix

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi iii
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Deskripsi
Modul Pengantar Hukum Kontrak ini terdiri dari dua kegiatan belajar mengajar.
Sub kegiatan belajar pertama membahas tentang pemahaman pembelajaran
Aspek Hukum. Kemudian sub kegiatan belajar kedua membahas tentang Aspek
Keuangan. Di akhir pembelajaran dilaksanakan seminar yang menjadi alat ukur
tingkat penguasaan peserta diklat setelah mempelajari seluruh materi dalam
Diklat ini.

Persyaratan
Dalam mempelajari modul pembelajaran ini, peserta diklat diharapkan dapat
menyimak dengan seksama penjelasan dari pengajar, sehingga dapat
memahami dengan baik materi yang merupakan dasar dari hukum kontrak.
Untuk menambah wawasan, peserta diharapkan dapat membaca terlebih
dahulu tinjauan hukum kontrak.

Metode
Dalam pelaksanaan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah
dengan kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh Widyaiswara/Fasilitator,
adanya kesempatan tanya jawab, curah pendapat, bahkan diskusi

Alat Bantu/Media
Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan Alat
Bantu/Media pembelajaran tertentu, yaitu: LCD/projector, Laptop, white board
dengan spidol dan penghapusnya, bahan tayang, serta modul dan/atau bahan
ajar.

Kompetensi Dasar
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diklat diharapkan mampu
memahami dan menjelaskan aspek-aspek yang timbul terhadap kontrak
konstruksi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi iv


Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Jasa Konstruksi adalah layanan jasa konsultasi perencanaan pekerjaan
konstruksi, layanan jasa pelaksanaan pekerjaan konstruksi, dan layanan jasa
konsultasi pengawasan pekerjaan konstruksi. Para pihak dalam suatu
pekerjaan konstruksi terdiri dari pengguna jasa dan penyedia jasa. Pengguna
jasa dan penyedia jasa dapat merupakan orang perseorangan atau badan
usaha baik yang berbentuk badan hukum maupun yang bukan berbentuk
badan hukum. Penyedia jasa konstruksi yang merupakan perseorangan
hanya dapat melaksanakan pekerjaan konstruksi yang berisiko kecil, yang
berteknologi sederhana, dan yang berbiaya kecil.

Sedangkan pekerjaan konstruksi yang berisiko besar dan/atau yang


berteknologi tinggi dan/atau yang berbiaya besar hanya dapat dilakukan oleh
badan usaha yang berbentuk perseroan terbatas atau badan usaha asing
yang dipersamakan.

Dalam pelaksanaannya Jasa Konstruksi selain telah diatur secara peraturan


perundang-undangan permasalahan jasa konstruksi juga harus memenuhi
beberapa aspek hukum, yaitu : Keperdataan, Administrasi Negara, Pidana,
Ketenagakerjaan dan aspek hukum lain yang mengatur sesuatu yang
berkaitan dengan pelaksanaan jasa konstruksi.

1.2 Deskripsi singkat


Mata pendidikan dan pelatihan ini membekali peserta dengan pengetahuan
mengenai Diklat Hukum Kontrak Konstruksi yang disajikan dengan cara
ceramah dan tanya jawab.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi I-1
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

1.3 Tujuan Pembelajaran


1.3.1 Kompetensi Dasar
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diklat diharapkan mampu
memahami dan menjelaskan aspek-aspek yang timbul terhadap kontrak
konstruksi.
1.3.2 Indikator Hasil Belajar
Setelah pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu:
a) Memahami dan mampu menjelaskan aspek hukum
b) Memahami dan mampu menjelaskan aspek Keuangan

1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok


Dalam modul Tinjauan Hukum Kontrak ini akan membahas materi:
a) Aspek hukum
b) Aspek Keuangan

1.5 Estimasi Waktu


Alokasi waktu yang diberikan untuk pelaksanaan kegiatan belajar mengajar
untuk mata diklat “Tinjauan Hukum Kontrak” ini adalah 6 (enam) jam
pelajaran (JP) atau sekitar 270 menit.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi I-2
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

BAB II
ASPEK HUKUM

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan aspek


hukum

2.1 Umum
Sesungguhnya seluruh dokumen kontrak terutama kontrak/perjanjian itu sendiri
merupakan hukum (bagi para pihak yang menanda tangani kontrak)
Pasal 1338 KHUPer menyatakan bahwa seluruh perjanjian yang dibuat secara
sah merupakan undang-undang bagi mereka yang membuatnya.

2.2 Beberapa Aspek Hukum


2.2.1 Penghentian Sementara Pekerjaan (Suspension of Work)
Pasal mengenai hal ini seringkali terlupakan untuk dicantumkan dalam kontrak,
padahal kemungkinan hal ini terjadi cukup besar terutama proyek-proyek yang
menggunakan teknologi canggih dan padat peralatan.

Bila tidak dicantumkan/diatur dalam kontrak dan kenyataannya penghentian


sementara ini benar-benar terjadi maka baik Penyedia Jasa maupun Pengguna
Jasa dihadapkan kepada ketidakpastian secara hukum, antara lain bagaimana
dengan waktu pelaksanaan yang terganggu. Bagaimana mengatur ganti rugi
akibat pekerjaan terhenti (sementara).

Berapa lama penghentian dapat diizinkan.

Bila dilampaui apa akibat hukumnya bagi pihak yang menghentikan dan
sebagainya.

Oleh karena itu penghentian sementara ini harus dicantumkan dalam kontrak
dan diatur tata cara pelaksanaannya, alasan-alasan beserta akibatnya.
Satu hal yang perlu diingat bahwa penghentian sementara tidak sama dengan
pengakhiran perjanjian/pemutusan kontrak walaupun keadaan di lapangan
yang terjadi sama yaitu seluruh kegiatan pekerjaan terhenti.
Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-1
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

2.2.2 Pengakhiran Perjanjian/Pemutusan Kontrak


Apa yang terjadi disini adalah pelaksanaan pekerjaan dihentikan (bukan
ditangguhkan sementara oleh salah satu pihak secara sepihak) dengan
membatalkan kontrak.

Tentu saja hal ini dilakukan karena alasan-alasan yang ditentukan dalam
kontrak.Oleh karena itu hak-hak para pihak (Penyedia Jasa/Pengguna Jasa)
untuk memutuskan kontrak harus jelas disebutkan. Konsekwensi hukum akibat
yang timbul termasuk hak-hak dan kewajiban para pihak beserta tata cara
pemberitahuan mengenai pemutusan kontrak juga harus diatur dengan jelas.

Proses pemutusan Kontrak Konstruksi di Indonesia , terlebih dahulu harus


melalui proses Penyelesaian Kontrak Kritis dengan Show Cause Meeting untuk
penanganan Keterlambatan Pelaksanaan Pekerjaan (Permen PUPR
31/PRT/M2015, SSUK angka 43)
2.2.3 Denda Keterlambatan (Liquidity Damages)
Setiap kontrak harus ada Pasal yang mengatur mengenai sanksi berupa
denda yang harus dibayar Penyedia Jasa karena keterlambatan penyelesaian
pekerjaan.

Dalam SSUK (Permen PUPR No. 31/PRT/M 2015 angka 60), menyatakan
Penyedia berkewajiban untuk membayar sangsi finansial berupa Denda sebgai
akibat wanprestasi atau cidera janji terhadap kewajiban – kewajiban Penyedia
dalam Kontrakyang besarnya denda dihitung:
a) 1/1000 (satu perseribu) per hari keterlambatan dari dari sisa harga bagian
Kontrak yang belum dikerjakan (sebelum PPN) apsbila bagian pekerjaan
yang sudah dilaksanakan dapat berfungsi;
b) atau 1/1000 (satu perseribu) per hari keterlambatan dari harga Kontrak
(sebelum PPN) apsbila bagian pekerjaan yang sudah dilaksanakan
berfungsi; dan
c) denda makximum besarnya denda 5% atau 50 (lima puluh ) hari
keterlambatannya. ( diatur dalam SSKK)

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-2
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

Di dunia Barat Pasal ini dikenal dengan istilah Penalty Clause dan kita sering
menamakannya Denda Keterlambatan.

Terlepas dari kenyataan apakah keterlambatan tersebut menimbulkan kerugian


kepada Pengguna Jasa, denda tetap dikenakan.

Belakangan ini para pelaku jasa konstruksi didunia Barat mulai berpikir bahwa
hal ini kurang adil dan merubah istilah denda ini dengan Ganti Rugi atas
Keterlambatan (Liquidity Damages For Delay).Jadi karena keterlambatan
tersebut menimbulkan kerugian, maka pihak yang dirugikan mendapatkan ganti
rugi.

Masalah ini menjadi kritis dan dapat menjadi benih perselisihan/sengketa,


terutama dalam hal menghitung jumlah hari keterlambatan, disebabkan antara
lain perselisihan penafsiran saat mulai kerja yang tidak tegas dan pasti.

2.2.4 Penyelesaian Perselisihan /Settlement of Dispute


Permen PUPR No. 31/PRT/M/2015 angka 76, para Pihak berkewajiban untuk
berupaya sungguh-sungguh menyelesaikan secara damai semua perselisihan
yang timbul dari atau berhubungan dengan Kontrak ini atau interpretasinya
selama atau setelah pelaksanaan pekerjaan ini.

Penyelesaian perselisihan atau sengketa antara para pihak dalam Kontrak


dapat dilakukan melalui musyawarah, arbitrase, mediasi, konsiliasi atau
pengadilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Penyelesaian perselisihan atau sengketa yang dipilih ditetapkan dalam SSKK
Pilihan Lembaga yang akan menyelesaikan perselisihan harus tegas sesuai
ketentuan U.U No. 18/1999 Pasal 36 dan Undang-Undang No. 30/2000 tentang
Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa.

2.2.5 Keadaan Kahar /Force Majeure. (Permen PUPR No. 31/PRT/M/2015 angka
41)
Yang dimaksudkan dengan keadaan memaksa adalah keadaan yang terjadi
diluar kehendak / kemampuan Penyedia Jasa maupun Pengguna Jasa seperti

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-3
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

tindakan/kemauan Tuhan (Act of God) diantaranya : banjir, tanah longsor,


gunung meletus, halilintar atau tindakan dari Pemerintah atau pihak lain seperti
kebijakan moneter, peperangan, pemberontakan, huru hara, pemogokan
umum, wabah penyakit dan tindakan lain diluar kekuasaan para pihak.

Semua ketentuan mengenai hal ini harus jelas disebutkan termasuk tata cara
pemberitahuan, penanggulangan atas kerusakan dan tindak lanjut setelah
kejadian tersebut. Yang penting diketahui bahwa keadaan memaksa ini erat
kaitannya dengan masalah asuransi.Terlebih lagi pada masa akhir-akhir
ini.Sebagai contoh perusahaan asuransi tidak begitu saja dapat menerima
banjir atau tanah longsor dikategorikan sebagai keadaan memaksa. Hal ini
disebabkan karena belum tentu kedua kejadian tersebut memang benar-benar
tindakan Tuhan tetapi mungkin karena ulah manusia (ingat jalan tol ke Bandara
Soekarno – Hatta yang banjir akibat penataan ruang disekitarnya keliru atau
tidak memenuhi syarat).

2.2.6 Hukum Yang Belaku (Governing Law)


Yang dimaksud disini adalah hukum yang berlaku bagi kontrak tersebut.Ini
harus dicantumkan dalam kontrak untuk mengantisipasi apabila timbul
perselisihan/sengketa.

Bila tidak ditentukan dalam kontrak dan timbul sengketa maka sulit untuk
menyelesaikannya karena tidak tahu hukum apa/negara mana yang dipakai.
Dalam kontrak konstruksi di Indonesia dimana para pihak (Penyedia Jasa dan
Pengguna Jasa) sama-sama orang Indonesia, ketentuan mengenai hukum
yang berlaku ini umumnya tidak dicantumkan dengan pengertian pastilah yang
berlaku Undang-Undang Republik Indonesia.

Namun Peraturan Pemerintah No. 29/2000 Pasal 23 ayat 6 dengan tegas


mengatakan bahwa kontrak kerja harus tunduk pada hukum yang berlaku di
Indonesia.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-4
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

Dalam hal ini berarti walaupun salah satu pihak dalam kontrak (Penyedia Jasa
atau Pengguna Jasa) adalah orang/perusahaan asing, kontrak konstruksi tetap
harus tunduk pada hukum Indonesia.

Dalam kontrak konstruksi dimana para pihak dari 2 (dua) negara berbeda
mungkin saja menetapkan bahwa hukum yang berlaku adalah hukum negara
ketiga.

Misalnya kontrak antara Perusahaan Amerika Serikat dan Perusahaan Filipina


memilih hukum yang berlaku adalah hukum Singapura dengan alasan
penyelesaian sengketa akan diselesaikan oleh Lembaga Arbitrase Singapura.

2.2.7 Bahasa Kotrak (Contract Language)


Kontrak konstruksi di Indonesia pada umumnya dibuat dalam Bahasa Indonesia
terutama kontrak-kontrak dengan Pemerintah yang mengunakan dana dari
Pemerintah murni (APBN).

Namun proyek-proyek Pemerintah yang menggunakan dana pinjaman dari luar


negeri (loan) biasanya kontrak-kontrak dibuat dalam bahasa Inggris dan
bahasa Indonesia.

Disinilah sering timbul masalah karena umumnya kita kurang menguasai


bahasa Inggris. Walaupun mungkin kita cukup fasih berbahasa Inggris sehari-
hari, patut disadari bahasa Inggris yang dipakai dalam kontrak tidak selalu
sama dengan pengertian sehari-hari.

Misalnya kata “shall” dalam pengertian sehari-hari adalah “akan” sedang dalam
kontrak berarti “harus”.The Owner shall pay the Contractor ……… berarti
Penggna Jasa “harus” (bukan “akan”) membayar Penyedia Jasa ……..
Seringkali kontrak konstruksi dibuat dalam 2 (dua) bahasa: Inggris dan
Indonesia tanpa mengatakan versi bahasa mana yang berlaku.

Dalam hal terjadi perbedaan penafsiran, sulit dicari penyelesaian karena secara
hukum keduanya benar.Seharusnya dinyatakan bahwa walaupun kontrak

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-5
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

dibuat dalam 2 (dua) bahasa yang berlaku hanya 1 bahasa.Hal ini bisa disebut
dengan istilah “The language of the contract is English and Indonesia. In the
event there is a discrepancy or the ambiguity, the English version will
prevail”.Jadi walaupun kontrak dibuat dalam versi Bahasa Inggris dan Bahasa
Indonesia dalam hal terjadi perbedaan arti/penafsiran, yang berlaku adalah
salah satu versi bahasa (misalnya : Inggris).

Dengan diterbitknya U.U No. 18/1999 dan Peraturan Pemerintah No. 29/2000
bahasa Kontrak hanya satu yaitu Bahasa Indonesia walaupun dibuat dalam
lebih dari satu bahasa. Hal ini tercantum dalam P.P No. 29/2000 Pasal 23 ayat
5.

2.2.8 Domisili
Kesepakatan mengenai domisili (tempat kedudukan) para pihak dalam satu
kontrak ditentukan hanya dengan maksud apabila timbul perselisihan/sengketa
akan diselesaikan oleh Pengadilan. Apabila disepakati dalam kontrak bahwa
pilihan penyelesaian sengketa adalah arbitrase maka penetapan domisili tidak
diperlukan.

Banyak kontrak yang walaupun telah memilih Arbitrase sebagai pilihan


penyelesaian sengketa tetap masih mencantumkan domisili.Ini adalah
kekeliruaan yang justru menimbulkan sengketa.Dalam hal benar-benar terjadi
sengketa maka sulit penyelesaikannya karena pada saat salah satu pihak
mengajukan perselisihan ke Arbitrase, pihak lain menyatakan keberatan dan
minta perselisihan diselesaikan oleh Pengadilan.

Arbitrase pun biasanya akan menolak kasus ini.Oleh karena itu sekali telah
menetapkan pilihan sengketa melalui Arbitrase, domisili tidak perlu
dicantumkan dalam kontrak.

2.2.9 Waktu Pelaksanaan (Construction Priod)


Walaupun biasanya mencantumkan jumlah hari pelaksanaan tetapi lupa
memberikan batasan mengenai “hari”.Apakah yang dimaksud adalah hari kerja
atau hari kalender.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-6
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

Bila “hari kerja” apakah 5 hari atau 6 hari seminggu. Hal lain yang sering
dilupakan saat mulai pelaksanaan. Apakah terhitung dari tanggal SPK,
penyerahan lahan atau tanggal kontrak? Ketiga hal ini hampir dapat dipastikan
tidak terjadi pada hari yang sama.

2.2.10 Pengesampingan berlakunya Pasal 1266 KUHPer


Pasal ini menyatakan bahwa pemutusan kontrak secara sepihak harus melalui
suatu keputusan Pengadilan.Bila dikehendaki pemutusan kontrak tanpa melalui
keputusan Pengadilan, maka pemberlakuan Pasal ini harus dikesampingkan
dan hal ini harus disebutkan dalam kontrak.

Banyak kontrak yang tidak mencantumkan pengesampingan ini sehingga


menimbulkan masalah sehubungan dengan pemutusan kontrak.

2.2.11 Klaim-Klaim
Pasal ini penting untuk memberikan peluang bagi para pihak untuk mengajukan
klaim dalam hal-hal tertentu.Hal ini dipandang penting karena kita terlanjur
mengartikan klaim sebagai suatu tuntutan.Memang benar klaim dapat berakhir
menjadi tuntutan jika klaim tersebut tidak dilayani.
Dalam Kontrak-Kontrak Konstruksi di Indonesia hampir tak pernah ada yang
mencantumkan.

2.2.12 Prioritas Dokumen


Hal ini perlu ditetapkan untuk menjaga bila terjadi hal-hal yang bertentangan
yang terdapat dalam dokumen-dokumen kontrak.Jika hal itu terjadi dan prioritas
dokumen tidak ditentukan maka akan terjadi ketidak pastian yang dapat
menjurus kepada perselisihan.

2.3 Latihan
1. Jelasakan dengan singkat penyelesaian perselisihan atau sengketa yang
dipilih harus ditetapkan dalam SSKK!
2. Sebutkan Yang termasuk keadaan memaksa adalah keadaan yang
terjadi diluar kehendak/kemampuan Penyedia Jasa maupun Pengguna
Jasa!
Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-7
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

2.4 Rangkuman
a) Surat Perjanjian/Kontrak dan seluruh dokumen kontrak merupakan hukum
(bagi para pihak yang menanda tangani kontrak)

Pasal 1338 KHUPer menyatakan bahwa seluruh perjanjian yang dibuat


secara sah merupakan undang-undang bagi mereka yang membuatnya

b) Aspek hukum dalam kontrak konstruksi meliputi:


1) Penghentian Sementara Pekerjaan (Suspension of Work)
2) Pengakhiran Perjanjian/Pemutusan Kontrak
3) Denda Keterlambatan (Liquidity Damages)
4) Penyelesaian Perselisihan / Settlement of Dispute
5) Keadaan Kahar
6) Hukum Yang Berlaku
7) Bahasa Kontrak
8) Domisili(Contract Language)
9) Waktu Pelaksanaan (Construction Priod)
10) Pengesampingan Berlakunya Pasal 1266 KUHPer
11) Klaim – Klaim
12) Prioritas Dokumen

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-8
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

BAB III
ASPEK KEUANGAN

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan


aspek keuangan
3.1 Umum
Di dalam suatu Kontrak Kerja Konstruksi diatur kesepakatan/persetujuan para
pihak mengenai terutama aspek-aspek teknis, aspek-aspek hukum, aspek
keuangan, dan aspek asuransi, dan aspek perpajakan disamping aspek-
aspek lainnya. Karena aspek-aspek tersebut memegang peranan yang
sangat penting.

Ketika pembangunan gedung-gedung mulai marak pada awal tahun 1970,


system kontrak kerja konstruksi yang dipakai masih sederhana yang dikenal
dengan Sistem Konvensional.Di sini si Penyedia Jasa memperoleh
pembayaran berkala (termin) sesuai dengan kemajuan pekerjaan baik.

Dihitung berdasarkan prosentase pekerjaan yang telah diselesaikan (“stage


payment”) atau berdasarkan pekerjaan yang telah diselesaikan perbulan
(“monthly payment”).

Jaminan yang diberikan dalam Sistim Konvensional ini pun terbatas kepada
Jaminan Uang Muka (“Advance Payments Bond”), Jaminan Pelaksanaan
(“Performance Bond”) dan Jaminan Masa Pemeliharaan (“Maintenance
Period Bond”) yang diberikan oleh Penyedia Jasa kepada Pengguna Jasa,
dan “Tender Bond” yang diberikan oleh peserta tender. Semua jaminan di atas
diberikan dalam bentuk bank garansi.

Dengan munculnya sistim pembangunan konstruksi yang dikenal dengan


Turn Key, Contractor’s Full Prefinancing, Build Operate and Transfer (“BOT”),
Build Operete and Own (“BOO”), Build, Lease and Transfer (“BLT”), maka
sistim pendanaan maupun jaminan atas pembangunan konstruksi juga

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-1
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

menjadi bervariasi. Oleh karenanya perangkat hokum untuk menjamin


pembayaran proyek pembangunan konstruksi perlu juga direkayasa.

3.2 Jenis jenis Kontrak Kerja Konstruksi


Untuk membahas sistim pendanaan yang bervariasi, dibawah ini secara singkat
kami uraikan beberapa jenis Kontrak Kerja konstruksi.

3.2.1 Turn Key dan Contractor’s Full Pre Financing


“Turn Key” adalah suatu sistim kontrak pembangunan dimana seluruh aspek
pembangunan proyek tersebut mulai dari studi kelayakan, konsep perencanaan,
perencanaan, penghitungan volume pekerjaan dan harga satuan/nilai proyek,
penyusunan syarat-syarat umum dan spesifikasi teknis serta pengurusan
seluruh perizinan, melaksanakan pembangunannya dan perawatannya dengan
menggunakan dana sendiri dilakukan oleh satu perusahaan yang disebut Turn
Key Builder dan baru mendapatkan pembayaran dari Pengguna Jasa setelah
proyek diserahkan dan diterima baik oleh Pengguna Jasa. Sistim Turn Key
sering pula disebut Design – Build, Design Construct atau dalam istilah kita
Rancang Bangun.

Yang hampir sama dengan Sistim Turn Key dalam arti Penyedia Jasa dibayar
setelah Proyek diserahkan ialah Sistim Contractor’s Full Prefinancing.
Perbedaannya ialah tugas Penyedia Jasa hanya membangun saja sesuai
dengan gambar-gambar dan spesifikasi tekhnis yang diberikan oleh Pengguna
Jasa.

Oleh karena itu Turn Key Builder berhak meminta suatu “Jaminan Pembayaran”
(Payment Guarantee) dari Pengguna Jasa.Besarnya minimal 10 % lebih besar
dari nilai kontrak.Hal ini dimaksudkan selain mendapat jaminan pembayaran
sejak pekerjaan tambahan yang biasanya berkisar 10 % dari nilai kontrak asli.

3.2.2 Build Operate and Transfer/Build Operate and Own


Seseorang, badan pemerintah atau perusahaan swasta yang memiliki suatu
asset (tanah) ingin mengembangkan asset tersebut untuk mendapatkan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-2
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

hasilnya, namun tidak memiliki dana atau keahlian, sedangkan assetnya sangat
pontensial untuk dikembangkan (lokasi sangat bagus, cukup luas dan strategis).

Untuk mencapai tujuannya orang, perusahaan atau badan tersebut mengajak


suatu perusahaan Developer (Insvestor) untuk mengembangkan assetnya atas
dasar kerjasama yang saling menguntungkan. Developer akan
membangun/mengembangkan asset sehingga menjadi suatu proyek yang
bersifat komersial.

Developer diberi hak (konsesi) untuk mengelola dan memunggut hasil dari
proyek dalam satu kurun waktu tertentu sebagai konpensasi untuk
memungkinkan Developer mengembalikan dana investasi yang telah ditanam
ditambah keuntungan yang wajar.

Satu hal yang perlu diingat, dalam sistim kontrak BOT adalah sejak awal
pelaksanaan pembangunan proyek sampai selesai, selama masa pengelolaan
hingga diserahkan kembali kepada Pengguna Jasa, kepemilikan proyek serta
tanah dimana proyek dibangun, tetap berada pada Pengguna Jasa.

Oleh karena lahan/tanah adalah tetap milik Pengguna Jasa, Developer biasanya
tidak diizinkan oleh Pengguna Jasa untuk mengagunkan lahan/tanah tersebut
untuk dipakai sebagai jaminan mendapatkan dana investasi.

Sebagai konsekwensinya jika Developer mengambil pinjaman dari bank untuk


membangun proyek BOT, maka yang harus dicari jaminan-jaminan lain selain
tanah/lahan yang dibangun.

Hampir sama dengan BOT ialah Sistim Build Operate and Own. Perbedaanya
dalam sistim BOT pada akhir masa pengelolaan tidak terjadi transfer, tatapi
Developer akan memiliki proyek.

3.2.3 Build Lease and Transfer


Sistim Build, Lease dan Transfer adalah suatu sistim membangun suatu proyek
milik Pengguna Jasa dengan biaya sepenuhnya dari Developer, kemudian

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-3
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

setelah proyek selesai dibangun, Pengguna Jasa menyewa proyek dari


Developer Investor yang selama waktu tertentu mengelola dan memungut
hasilnya dan pada akhir masa penyewaan (lease period) proyek kembali kepada
Pengguna Jasa.

Sama dengan sistim kontrak BOT, sejak awal pelaksanaan pembangunan


fasilitas sampai selesai, selama masa penyewaan hingga diserahkan kembali
kepada Pengguna Jasa tugas, kepemilikan proyek serta tanah dimana proyek
dibangun, tetap berada pada Pengguna Jasa.

Oleh karena lahan/tanah adalah tetap milik Pengguna Jasa, seperti dalam sistim
BOT, Developer – Investor biasanya tidak diizinkan oleh Pengguna Jasa untuk
mengagunkan lahan/tanah tersebut untuk dipakai sebagai jaminan
mendapatkan dana untuk investasi.

3.3 Jaminan - Jaminan


Jaminan yang paling lazim dipergunakan dalam suatu kontrak kerja konstruksi
adalah Bank Garansi. Selain dari bank garansi ada beberapa jenis warkat bank
yang lain yang mempunyai kekuatan jaminan seperti bank garansi yaitu Standby
Letter of Credit (“Standby LC”) dan “Surety Bond”. Tetapi ada juga yang tidak
mempunyai daya jaminan seperti “Letter of Confort” dan “Warranty”. Dan ada
juga yang daya jaminannya diragukan menurut hukum Indonesia yaitu
“Idemnity”

3.1.1 Bank Garansi dan Standby Letter of Credit


Ketentuan-ketentuan mengenai Garansi Bank diatur dalam Surat Keputusan
Direksi Bank Indonesia No. 23/72/KEP/Dir dan Surat edarannya No. 23/3/UKU
keduanya tertanggal 28 Februari 1991.kedua peraturan tersebut termasuk
dalam Paket Deregulasi Perbankan yang dikenal dengan “PakFeb” atau
“PakTri”.

Sebagaimana dimaklumi, Garansi Bank merupakan perjanjian buntut


(accessoir) yang ditinjau dari segi hukum merupakan perjanjian penagggungan
(borgtocht) yang diatur dalam Buku Krtiga Bab – XVII Pasal 1820 sampai

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-4
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

dengan Pasal 1850 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata dimana Bank


bertindak sebagai penanggung.
Ketentuan-ketentuan dalam Kitab UU Hukum Perdata tersebut diatas hanya
mengatur masalah penaggungan hutang secara umum, terutama mengenai
bentuk maupun syarat-syarat minimum yang harus dimuat dalam
warkat/perjanjian tidak diatur secara lengkap. Oleh karena itu, agar bank-bank
mempunyai pedoman yang lengkap dalam pelaksanaan pemberian suatu
Garansi Bank, maka dianggap perlu untuk menetapkan syarat-syarat minimum
yang harus dipenuhi dalam suatu Garansi Bank, yaitu sekurang-kurangnya
harus memuat :
a) Judul “Garansi bank” atau Bank Garansi”.
Dalam hal bank mengeluarkan Garansi Bank dalam bahasa Asing, maka
dibawah judul dalam bahasa Asing yang dikehendaki tersebut diberi judul
dalam kurung “Garansi Bank” atau “bank Garansi”.
b) Nama dan alamat bank pemberi
c) Tanggal penerbitan
d) Transaksi antara pihak yang dijamin dengan penerimaan garansi, misalnya
tender, pemenuhan bea masuk, pembangunan suatu proyek dan perijinan
perdagangan valuta asing.
e) Jumlah uang yang dijamin bank
f) Tanggal mulai berlaku dan berakhir. Mengingat Garansi Bank merupakan
perjanjian buntut (Acessoir) maka jangka waktunya akan berakhir karena:
1) berakhirnya perjanjian
2) berakhirnya Garansi bank sebagaimana ditetapkan dalam Garansi bank
yang bersangkutan.
g) Pemegang batas waktu pengajuan claim
Dalam hubungan ini untuk memperoleh keseragaman hendaknya dengan
jelas dicantumkan dalam garansi bank bahwa claim dapat diajukan segera
setelah timbul wanprestasi dengan batas waktu pengajuan terakhir
sekurang-kurangnya 14 hari dan selambat-selambatnya 30 hari setelah
berakhirnya Garansi bank tersebut.
h) Menurut Pasal 1831 Kitab UU Hukum Perdata, apabila timbul Cidera janji
(wanprestasi) maka sebelum melakukan pembayaran si penjamin (bank)
dapat meminta agar benda-benda si berhutang disita dan dijual terlebih

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-5
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

dahulu untuk melunasi hutangnya. Dalam pada itu menurut Pasal 1832
Kitab UU Perdata, dapat diperjanjikan bahwa bank melepas hak
istimewanya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab UU Hukum
Perdata, maka bank wajib membayar Garansi Bank yang bersangkutan
segera setelah timbul cidera janji (wanprestasi) dan menerima tuntutan
pemenuhan kewajiban (claim). Agar supaya pihak yang dijamin maupun
pihak yang menerima garansi dapat mengetahui dengan jelas ketentuan
Pasal 1831 atau Pasal 1832 Kitab UU Hukum Perdata yang akan
dipergunakan, maka bank diwajibkan memperjanjikan dan mencantumkan
ketentuan yang dipilihnya dalam garansi bank yang bersangkutan. Untuk
mengefektifkan suatu garansi, menjadi kelaziman untuk
menyampingkan/tidak memberlakukan pasal-pasal 1430, 1831, 1833, 1837,
1838, 1843,1847-1850 Kitab UU Hukum Perdata Indonesia.

Khusus untuk Standby L/C selain tunduk kepada peraturan Bank Indonesia,
juga tunduk kepada Uniform Customs and Practices for Documentary Credit.
Dalam rangka melindungi kepentingan masyarakat serta bank-bank dalam
melaksanakan azas-azas perbankan yang sehat maka ditetapkan bahwa
garansi bank atau Standby L/C tidak boleh memuat hal-hal sebagai berikut:
1) Syarat-Syarat yang terlebih dahulu harus dipenuhi untuk berlakunya
Garansi Bank atau Standby L/C, misalnya Garansi Bank atau Standby
L/C baru berlaku setelah pihak yang dijamin menyetor sejumlah uang.
2) Ketentuan bahwa Garansi Bank atau Standby L/C dapat
diubah/dibatalkan secara sepihak, misalnya oleh Bank atau Pihak yang
dijamin.

Pemberian Garansi Bank terkena ketentuan Batas Minimum Pemberian Kredit


(lebih dikenal dengan nama “Legal Lending Limit” atau “LLL”) sebagaimana
diatur dalam Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No. 21/50/KEP/Dir dan
Surat Edaranya No. 21/11/BPPP seluruhnya tertanggal 27 Oktober 1988
(“PakTo”) dan Surat Edaran Bank Indonesia No. 23/13/BPPP tertanggal 28
Februari 1991.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-6
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

Selain itu Garansi Bank juga terkena ketentuan tentang Kewajiban Pemenuhan
Modal Minimum (dikenal dengan istilah Capital Adequency Ratio atau “CAR”)
sebagaimana diatur dalam Surat Keputusan Direksi bank Indonesia No.
23/KEP/Dir dan Surat Edarannya No. 23/11/BPPP keduanya tertanggal 28
Pebruari 1991. Kedua ketentuan tersebut menjadi kendala bagi bank untuk
memberikan Garansi Bank.

3.1.2 Surety Bond


Untuk mengatasi kendala tersebut, maka kini mulai banyak dipakai “Surety
Bond” suatu jenis jaminan yang diberikan oleh perusahaan asuransi.Karena
perusahaan asuransi bukan bank dan oleh karenanya tidak tunduk kepada
peraturan-peraturan Bank Indonesia, pemberian Surety Bond tidak kena
pembatasan Legal Lending Limit maupun Capital Adequacy ratio.

Surety Bond yang dilahirkan oleh Keppres 14 A/1980 dimaksudkan untuk


membuka peluang-peluang dan kemudahan kemudahan baru antara lain:
a) memperluas jaminan yang dapat dipergunakan oleh para Penyedia Jasa
dalam pengerjaan pemborongan dan/atau pembelian. Dengan demikian
memberikan alternatif pemilihan jaminan, sehingga para Penyedia Jasa
berkesempatan memakai jaminan yang menurutnya lebih murah biayanya.
b) Untuk menciptakan pasar jaminan yang kompetitip, sehingga tidak
dimonopoli hanya oleh Bank Pemerintah saja. Adanya persaingan seperti
ini disamping bisa memberikan biaya yang lebih murah, juga mendorong
para pemberi jaminan memberikan pelayanan yang lebih baik.
c) Dengan menunjuk Lembaga Asuransi sebagai pengelola Surety Bond
dimaksudkan agar “Insurance Minded” dikalangan Penyedia Jasa
khususnya dan di masyarakat pada umumnya dapat makin bertambah.
Prinsip-prinsip Surety Bond adalah sebagai berikut:
1) Merupakan Kontrak antara tiga pihak dimana kontrak antara Principal
(Pemborong) dan Pengguna Jasa adalah yang menjadi dasar.
2) Penerbitanya dilakukan tanpa mengandalkan adanya kolateral, tetapi
sebagai penggantinya dilibatkan pihak lain yang bertindak sebagai
Indemnitor. Untuk penerbitan ini principal dibebani Surety Bond Fee.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-7
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

3) Jangka waktu Surety Bond pada prinsifnya menjamin sepanjang jangka


waktu kontrak yang telah dibuat antara Principal Obligee (Pengguna
Jasa)
4) Didalam penyelesaian klaim pada prinsipnya harus dibuktikan terlebih
dahulu adanya kerugian yang terjadi (Loss Situation). Prinsip adanya
kerugian ini bisa berubah apabila dalam pengaturannya sudah dengan
tegas disebutkan bahwa jaminan diminta bukan berdasarkan kerugian
tetapi lebih menekankan pada hukuman (penalty).
5) Atas segala kerugian yang dibayar, Surety Company mempunyai hak
tuntutan secara otomatis (recovery) kepada Principal. Hak recovery ini
ditegaskan secara formal dalam Indemnity Agreement yang
ditandatangani oleh Principal dan Indeminitornya sebelum atau pada
saat jaminan (Bond) dikeluarkan.
6) Resiko yang dijamin dari Surety Bond tidak ditahan sendiri oleh
sipenjamin, tetapi diasuransikan sendiri oleh sipenjamin, tetapi
diasuransikan kembali kepada Perusahaan Reasuransi seperti halnya
yang diumumkan berlaku pada bisnis asuransi.
7) Surety Bond adalah perjanjian yang bersifat irrevocable.

3.1.3 Letter of Comfort, Warranty dan Indemnity


Sedangkan Letter of Comfort, Warranty maupun Indemnity bukanlah
merupakan jenis jaminan untuk melunasi suatu hutang

3.1.3.1 Letter of Comfort.


Letter of Comfort biasanya diberikan oleh pemegang saham mayoritas atau
holding company dari debitur yang berisikan pernyataan bahwa pemegang
saham mayoritas/holding company tersebut:
a) tidak akan melepaskan saham-sahamnya pada debitur; dan/atau
b) tidak akan mengganti pengurusan debitur, dan/atau
c) debitur pada saat jatuh tempo hutangnya akan mampu melunasinya.

3.1.3.2 Warranty
Warranty adalah suatu pernyataan dari pembuatnya bahwa hak, kualitas dan
kuantitas dari suatu prestasi yang diberikan adalah sah dan benar adanya.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-8
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

3.1.3.3 Indemnity
Indemnity adalah jaminan dari seseorang agar seorang pihak ketiga melakukan
sesuatu untuk orang yang dijaminkannya dan jika pihak ketiga tersebut gagal
melakukannya, si peminjam akan mengganti kerugian pihak yang dijamin.
Dari keterangan singkat diatas jelaslah bahwa Letter of Comfort, Warranty tidak
bisa disamakan dengan Garansi Bank dan tidak memberikan jaminan apapun
untuk melunasi suatu hutang. Sedangkan Indemnity walaupun mengandung
prinsif yang sama dengan Garansi Bank, tidak tunduk kepada peraturan-
peraturan Garansi Bank yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia, sehingga
perlindungan yang diberikannya tidaklah sekuat Garansi Bank.

Selain jaminan diatas ada pula bentuk-bentuk jaminan yang memang tidak
seaman jaminan-jaminan diatas, tetapi tetap lebih aman dibandingkan dengan
jaminan-jaminan yang sifatnya hanya moral (akan diterangkan kemudian);
misalnya:
a) Hipotik atas tanah; walaupun dapat dijadikan uang tetapi tetap harus
mengajukan permohonan eksekusi Hiponik ke Pengadilan yang
memerlukan waktu kurang lebih 3 bulanan. Selain itu harga tanahnya miring
karena dilelang.
b) Cessie atas tagihan, yaitu Pengalihan hak atas piutang (Pasal 613 KUH
Perdata). Didalam hal ini si Debitur menyerahkan hak atas tagihannya
terhadap Pihak Ketiga kepada Kreditur.
Kelemahannya mungkin kita tidak pasti apakah tagihan-tagihan tersebut
dapat menutupi seluruh kewajiban Debitur dan waktunya yang tidak pasti.
c) Penyerahan Hak Milik berdasarkan kepercayaan: jaminan ini dapat
dikenalkan atas barang-barang bergerak, misalnya mesin-mesin. Karena
secara fisik barang-barang tersebut tetap dikuasai Debitur, maka bentuk
jaminan ini kurang aman, karena apabila si Debitur tidak bersedia
menyerahkan barang tersebut, maka si Krediturnya harus menggugatnya
melalui Pengadilan dan pada waktu dapat dieksekusi (± 5 tahun) tentu
harga-harga mesin-mesin telah merosot tajam.
Janganlah bersedia menerima jaminan-jaminan yang sifatnya moril semata
(moral obligation). Misalnya : Personal Guarantee, Corporate Guarantee.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-9
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

Karena jaminan-jaminan tersebut tidak dapat dijadikan uang dalam waktu yang
relatif singkat, walaupun diberikan oleh orang sekaliber Lien Sioe Liong,
misalnya, karena kecuali si Penjamin bersedia memenuhi kewajibannya secara
sukarela, tetap saja kita harus menempuh jalur Pengadilan yang panjang dan
rumit (winding road) untuk memperoleh pemenuhan kewajiban tersebut.

3.4 Aspek Peransuransian


Didalam suatu Kontrak Konstruksi biasanya diatur mengenai kewajiban
kontraktor untuk mengasuransikan risiko-risiko sebagai berikut:

3.4.1 CAR (Contractor’s All Risk)


Pekerjaan yang dilakukan oleh Kontraktor harus diasuransikan atas nama
Pemberi Tugas dengan nilai pertanggungan minimal sama (mengcover) seluruh
nilai kontrak/pekerjaan. Jumlah premi yang harus dibayar biasnya sudah
dimasukakan ke dalam nilai kontrak.
Premi asuransi wajib dibayar oleh Kontraktor dengan mencantumkan Pemberi
tugas sebagai Beneficiary pada Polis Asuransi; artinya yang berhak menerima
pembayaran asuransi tersebut, di dalam hal terjadi klaim dalam asuransi adalah
si pemberi tugas, walaupun Premi asuransi dibayar oleh Kontraktor.
Masa pertanggungan biasanya dihitung sejak saat kontrak/pekerjaan dimulai
sampai masa kontrak berakhir/setelah berakhir masa perawatan atas cacat,
Polis Asuransi beserta pembayaran preminya biasanya diminta oleh Pemberi
Tugas. Dalam banyak kasus Pemberi Tugas mengharuskan /
merekomendasikan suatu Perusahaan Asuransi tertentu. Seringkali klaim
asuransi menjadi sengketa karena dalam surat polish tidak/kurang jelas
menyangkut apa saja yang dipertanggungkan atau karena perbedaan
interpretasi.
3.4.1 TPL (Third Party Liabilities)
Penyedia Jasa juga diwajibkan untuk membayar premi asuransi untuk
menanggung resiko Third Party Liabilitie; yaitu tanggung jawab terhadap
(adanya tuntutan dari) pihak ketiga. Di dalam hal ini, Pemberi tugas juga di
cantumkan sebagai Beneficiary pada Polis Asuransi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-10
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

3.5 Latihan
1. Jelaskan dengan singkat jenis-jenis kontrak konstruksi!
2. Sebutkan Jaminan-jaminan yang paling lazim dipergunakan dalam suatu
kontrak kerja konstruksi!
3. Jelaskan dalam suatu Kontrak Konstruksi, mengapa kontraktor diwajibkan
untuk mengasuransikan risiko-risiko!

3.6 Rangkuman
a) Aspek Keuangan meliputi:
1) Jenis Kontrak;
2) Jaminan – Jaminan;
3) Perasuransian.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-11
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Di dalam suatu Kontrak Kerja Konstruksi diatur kesepakatan/persetujuan
para pihak mengenai terutama aspek-aspek teknis, aspek-aspek hukum,
aspek keuangan, dan aspek asuransi, dan aspek perpajakan disamping
aspek-aspek lainnya. Karena aspek-aspek tersebut memegang peranan
yang sangat penting.

4.2 Tindak Lanjut


Sebagai tindak lanjut dari pelatihan ini, peserta diharapkan mengikuti kelas
lanjutan untuk dapat memahami detail tinjauan hukum kontrak dan
ketentuan pendukung terkait lainnya, sehingga memiliki pemahaman yang
komprehensif mengenai tinjauan hukum kontrak.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-1
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

DAFTAR PUSTAKA

Soekarsono Malangjoedo. “Algemene Voorwarden ( AV ) 41”.

Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 1999, Tentang Jasa


Konstruksi

PP Nomor 29 tahun 2000, tentang penyelenggaraan jasa konstruksi, dan


perubahannya terarakhir melalui Nomor 59 tahun 2010

Perpres Nomor 54 Tahun 2010, Tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah,


dan perubahannya terarakhir melalui Perpres Nomor 4 tahun 2015

Permen PUPR Nomor 31/PRT?M?2015, Perubahan Ketiga atas Permen PU


Nomor 07/PRT/M/2011, tentang Standar dan Pedoman Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi dan Konsultansi.

H. Nazarkhan Yasin . “ Mengenal Kontrak Konstruksi di Indonesia “.

Robert D Gilbreath (1992) “ Managing Construction Contracts “.

Mc Neill Stokes (1977) “ Construction Law in Contractors Languange “.

R. Wiryono Prodjodikoro “ Perbuatan Melanggar Hukum”

Modul/bahan ajar Hukum Kontrak PISK PSDA.

Modul/bahan ajar Hukum Kontrak Pusdiklat PUPR.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi viii
Modul 2 Tinjauan Hukum Kontrak

GLOSARIUM

BOT : Build Operate and Transfer


BOO : Build Operete and Own
BLT : Build, Lease and Transfer

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi ix