Anda di halaman 1dari 5

KELOMPOK 7

NO NIM NAMA

1 2301963474 Ivan Nandika Firdaus

2 2301963524 Mohamad Najib

3 2301962710 Nefty Novia Aritonang

4 2201867935 Venus

Tugas Kelompok 1

(Minggu 3 / Sesi 4)

“Mengenal Allah Melalui Alam”, mengandung makna dan sekaligus pesan moral-spiritual
sangat mendalam kepada manusia. Hal itu menyangkut:

Pertama: Tumbuhnya pemahaman yang semakin baik tentang nilai keilahian yang dimiliki oleh
alam ini, yang mesti dihargai, lepas dari apakah alam ini bermanfaat atau tidak bagi manusia.

Kedua: Berkembangnya kesadaran mendalam bahwa Allah yang kita akui sebagai sumber
kehidupan bagi kita hal itu sungguh kita alami/rasakan secara nyata dalam dan melalui alam ini.

Ketiga: Pemahaman dan kesadaran yang semakin baik akan hal pertama dan kedua di atas
mestinya membuat manusia jadi lebih mampu dan termotivasi kuat membangun pandangan,
sikap dan perilaku/tindakan yang semakin tepat dan berwujud nyata terhadap alam
lingkungannya.

Kelompok diminta menjabarkan lebih lanjut (lebih kongkrit) ketiga hal di atas (dengan
dukungan teori-teori etika lingkungan mutakhir dan menghadapkannya dengan kasus-kasus
pencemaran alam/lingkungan hidup ).

Jawaban dituliskan dalam 3 halaman (A4/Spasi 1,5/Times New Roman/Font 12).

Mengenal Allah Melalui Alam

CHAR6021 – Character Building: Agama


Berbicara mengenai mengenal Allah melalui alam akan erat kaitannya dengan paham dari
keTuhanan itu sendiri. Makna akan keTuhanan itu sendiri bisa saja dimaknai berbeda antara satu
dengan orang lainnya. Secara umum Tuhan dipercaya sebagai zat, roh mahakuasa dan
merupakan asas utama dari sebuah kepercayaan. Tuhan juga dipercaya sebagai pencipta
sekaligus pengatur dari segala kejadian yang ada di alam semesta ini. Selama ini manusia
dengan keakalannya yang terbatas hanya dapat mengidentifikasi fenomena-fenomena alam yang
sudah terjadi maupun yang akan terjadi berdasarkan pola-pola keteraturan yang ada di alam
semesta ini.

Pola-pola keteraturan ini menunjukkan bahwa alam semesta ini tidak terjadi dengan sendirinya
ataupun tercipta karena sebuah kebetulan yang luar biasa. Mahakarya akan keteraturan yang ada
di alam semesta ini menjadi “fundamental prove” akan keberadaan Tuhan dan kebesaran kuasa-
Nya akan alam semesta beserta isinya. Jauh sebelum teknologi modern ditemukan, Tuhan sudah
menciptakan alam semesta beserta isinya dengan sistematika yang luar biasa untuk kemudian
baru disadari manusia setelah jutaan tahun lamanya melalui teknologi dan keterbatasan akal
yang dimiliki oleh manusia. Semakin manusia mencari tahu mengenai alam semesta ini maka
akan semakin ditemukan perbedaan besar antara teknologi yang ada saat ini dengan sistematisasi
keteraturan yang ada di alam semesta ini sebagai bentuk nyata dari kehadiran Tuhan itu sendiri.

Teknologi yang dibuat oleh manusia masih penuh dengan keterbatasan dan kekurangan.
sedangkan konsep keteraturan yang ada di alam semesta baik yang sudah diidentifikasi maupun
belum penuh ini penuh dengan manfaat kebaikan baik untuk manusia, hewan, tumbuhan,
maupun untuk alam itu sendiri.

Dari paparan di atas, kita dapat memahami bahwa Tuhan hadir tidak hanya melalui sesama
manusia melainkan juga melalui alam semesta ini.

Banyak hal yang sangat menakjubkan tentang Alam. Sebagai contoh, ada seseorang yang
memiliki rumah dengan halaman yang cukup besar tanpa rumput. Suatu kali seseorang itu pergi
ke luar kota dalam waktu cukup lama. Ketika kembali kerumahnya, dia mendapati bahwa
halamannya telah di tumbuhi rumput. Sejenak dia merefleksikan diri bagaimana bisa tanah
kering di tumbuhi oleh rumput rumput ini. Tidak ada yang merawat, bahkan tidak ada yang
menyiramnya dengan rutin namun rumput in mampu tumbuh dengan bagusnya. Kemudian dia
mengingat kata Tuhan. Tuhan yang Maha absolut, yang mempunyai hidup dan kehidupan.

CHAR6021 – Character Building: Agama


kemudian memahami akan sebuah eksistensi Tuhan. Tuhan yang menghidupi flora maupun
fauna yang mempunyai dimensi yang sangat berbeda dengan makhluk ciptaannya.

Selain itu, melihat pegunungunan, samudra yang bahkan ketika melihatnya langsung merasa
takjub. Seperti contoh everest sebagai gunung tertinggi di dunia, air terjun Angel yang terletak
Canaima National Park Venezuela sebagai air terjun tertinggi di dunia, danau toba sebagai danau
terbesar di asia tenggara yang terbentuk akibat letusan gunung toba beberapa ribu tahun lalu,
dsb. Betapa luar biasanya Tuhan dengan segala ciptaanNya yang selalu di luar akal manusia.
Dari hal takjub ini juga kita bisa melihat bahwa eksistensi Tuhan sungguh nyata. Bahwa benar
Tuhan lah yang menciptakan dunia beserta isinya.

Begitu banyak cara kita merasakan cinta Tuhan kepada umat-Nya, misalnya bagaimana kita
dapat bersimbiosis mutualisme dengan tumbuhan. Tumbuhan mengeluarkan oksigen yang
dibutuhkan manusia, dan manusia mengeluarkan karbon dioksida yang dibutuhkan tumbuhan.
Bentuk cinta Tuhan yang lainnya yaitu, bagaimana semua kebutuhan pokok kita sudah tersedia
di alam, kita hanya perlu mengolah agar kebutuhan hidup kita tercukupi. Dalam kitab-kitab suci,
bukan hanya dijelaskan bagaimana Tuhan memberikan kenikmatan berupa alam yang sangat
bersahabat, namun juga kita diajarkan bagaimana merawatnya. Seperti contoh pada Kejadian
1:28-30 menegaskan fakta bahwa Allah telah memberikan bumi ini kepada umat manusia. Bumi
ini harus kita kelola, tetapi pengelolaannya harus dilakukan dengan penuh kasih sayang.

Akan tetapi saat ini, sudah banyak kerusakan-kerusakan alam yang timbul akibat ulah manusia.
Tuhan sudah menciptakan alam dengan sangat sempurna, namun dirusak begitu saja oleh
manusia. Keserakahan manusia, rasa tidak puas, rasa ingin menguasai lah yang memicu
terjadinya kerusakan Alam. Industrialisasi berlebihan yang menyebabkan banyaknya limbah
serta polusi udara, penebangan pohon dimana mana yang menyebabkan hutan gundul, terjadi
bencana banjir dimana-mana dan mengakibatkan pemanasan global, sampah plastik yang
menggunung dan merusaki terumbu karang yang menyebabkan rusak dan hancurnya eksositem
laut. Dan masih banyak lagi jenis kerusakan lainnya. Tuhan mengajarkan kita untuk menjaga
alam, mencintai lingkungan kita. Namun yang terjadi justru sebaliknya, manusia merusak alam
demi kepentingannya.Kerusakan-kerusakan yang timbul ini dapat dipicu karena adanya beberapa
orang yang tidak bisa merasakan cinta Tuhan di sekitar kita, tidak bisa merasakan kasih Tuhan

CHAR6021 – Character Building: Agama


yang telah menciptakan alam ini, sehingga rasa cinta terhadap alam pun hilang dan terciptalah
kerusakan alam.

Dalam Al-Quran, pada Surat al-Anbiya ayat 107 yang berisi bahwa Allah mengutus manusia
untuk menjadi rahmat bagi semesta alam. Allah melarang kita untuk berlaku semena-mena
kepada makhluk Allah lainnya. Dalam Alkitab, pada Mazmur 104 yang berisi bagaimana Tuhan
yang tidak hanya mencipta, tapi juga menumbuh kembangkannya dan terus memelihara ciptaan-
Nya. Pada agama Hindu, dalam Mahabaratha terdapat penjelasan bahwa alam adalah pemberi
segala keinginan yang berarti bahwa bumi harus dipelihara dengan baik. Dalam ajaran Buddha,
Sutra Kasih “Kebaikan Hati’ mengatakan bahwa seseorang seharusnya menghargai semua
makhluk hidup, memancarkan kebaikan keseluruh dunia. Semua agama tentunya akan
mengimbau kita agar selalu senantiasa merawat dan menjaga alam. Semua imbauan itu sebagai
bentuk cinta Tuhan kepada kita agar alam kita selalu terjaga dan kita dapat hidup di dalamnya.

Dari paparan di atas, kita dapat memahami bahwa Tuhan hadir tidak hanya melalui sesama
manusia melainkan juga melalui alam semesta ini. Manusia yang diciptakan sebagai wakil
Tuhan di bumi ini sudah sewajarnya bertugas untuk menjaga serta memakmurkan segala jenis
kehidupan yang ada di muka bumi ini. Maka dari itu manusia harus memiliki hubungan baik
tidak hanya kepada sesama manusia melainkan kepada hewan, tumbuhan, serta lingkungan
sekitar. Keagungan ciptaan Tuhan serta luar biasanya ciptaanNya sebaiknya kita jaga agar
keindahan seluruh ciptaanNya (Alam, Makhluk hidup) selalu terjaga. Sebagai wakil tuhan,
manusia memiliki akal budi untuk berpikir dan bertanggung jawab secara langsung kepada
Tuhan akan keberlangsungan hidup dan kelestarian alam serta makhluknya yang ada di bumi ini.
Mari untuk lebih memaknai dan menjaga alam dan merefklesikannya sebagai rasa takjub dan
kepercayaan kita akan Tuhan Allah.

Sumber:

https://binus.ac.id/character-building/2020/05/pandangan-alkitab-tentang-lingkungan-hidup-dan-
pengenalan-akan-allah-melalui-alam-semesta/

https://binus.ac.id/character-building/2020/05/mencintai-lingkungan-menurut-konsep-islam/

https://ibtimes.id/keteraturan-alam-semesta-sebagai-bukti-bahwa-allah-ada/

CHAR6021 – Character Building: Agama


https://prezi.com/xbi5xhfhfeuo/mengenal-tuhan-melalui-alam/

CHAR6021 – Character Building: Agama

Anda mungkin juga menyukai