Anda di halaman 1dari 150

i

ii
No Kode: DAR 2/Profesional/180/5/2019

PENDALAMAN MATERI MATEMATIKA

MODUL 5 BILANGAN

Penulis:
Dr. Nuriana Rachmani Dewi, S.Pd., M.Pd

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


2019

iii
Pendalaman Materi Matematika
Modul 5 Bilangan
Penulis:
Dr. Nuriana Rachmani Dewi, S.Pd., M.Pd.

ISBN:
Editor:
Dr. Imam Sujadi, M.Si.
Dr. Sukoriyanto
Penyunting:
......................
Desain Sampul dan Tata Letak
......................
Penerbit:
Kemendikbud
Redaksi:
Jl. ...............
Distributor Tunggal:

Cetakan Pertama: 2019

Hak cipta dilindungi Undang-undang


Dilarang memperbanyak modul ini dalam bentuk dan dengan cara apapun tanpa
ijin tertulis dari penerbit.

iv
KATA PENGANTAR

Dengan rahmat Allah SWT, kami mengucapkan syukur Alhamdulillah atas


nikmat dan karunianya sehingga kami dapat menyelesaikan Modul 5 Bilangan ini.
Modul ini membahas tentang konsep-konsep Keterbagian, Kongruensi Modulo,
Notasi Sigma, Barisan dan Deret serta Induksi Matematika. Oleh sebab itu,
prasyarat dalam mempelajari pokok bahasan pada modul 5 ini adalah bilangan,
operasi bilangan,dan jenis bilangan. Modul ini memuat empat materi pokok yang
termuat dalam empat kegiatan belajar (KB) sebagai berikut.
• Kegiatan belajar 1: Keterbagian, Faktor Bilangan, Bilangan Prima, Kelipatan
Bilangan
• Kegiatan belajar 2: Kongruensi Modulo
• Kegiatan belajar 3: Notasi Sigma, Barisan dan Deret
• Kegiatan belajar 4: Induksi Matematika
Modul ini diperuntukkan untuk mahasiswa PPG yang mengikuti
pembelajaran dalam jaringan (Daring). Tujuan penyusunan modul ini adalah
untuk menambah pengetahuan mahasiswa dalam bidang matematika terkait materi
Bilangan. Dengan bertambahnya pengetahuan tersebut, diharapkan mahasiswa
akan lebih mantap dalam mengajarkan materi tersebut nantinya.
Terima kasih kami sampaikan kepada Direktorat Jenderal Guru dan
Tenaga Kependidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan serta pihak-pihak
yang telah membantu dalam penyusunan modul ini. Akhir kata, kami sekali lagi
mengharapkan saran dari para pembaca demi penyempurnaan modul ini.
Demikian sepenggal kata pengantar dalam modul ini. Selanjutnya kami ucapkan
selamat belajar, semoga saudara sukses mampu mengimplementasikan
pengetahuan yang diberikan dalam Modul 5 ini.
Semarang, Nopember 2019

Penulis

v
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................v

DAFTAR ISI ......................................................................................................... vi

PENDAHULUAN................................................................................................. ix

KB 1. Keterbagian, Faktor Bilangan, Bilangan Prima, Kelipatan Bilangan ...1

A. Pendahuluan ......................................................................................... 2

B. Capaian Pembelajaran .......................................................................... 3

C. Pokok-pokok Materi............................................................................. 4

D. Uraian Materi ....................................................................................... 4

1. Keterbagian...................................................................................... 4

2. Faktor Persekutuan Terbesar ........................................................... 7

3. Bilangan Prima .............................................................................. 15

4. Kelipatan Persekutuan Terkecil ..................................................... 20

E. Forum Diskusi .................................................................................... 23

F. Rangkuman......................................................................................... 24

G. Tes Formatif ....................................................................................... 26

H. Daftar Pustaka .................................................................................... 29

I. Kriteria Penilaian Tes Formatif .......................................................... 29

KB 2. Kongruensi Modulo...................................................................................31

A. Pendahuluan ....................................................................................... 32

B. Capaian Pembelajaran ........................................................................ 33

C. Pokok-Pokok Materi .......................................................................... 34

D. Uraian Materi ..................................................................................... 34

1. Kekongruenan................................................................................ 34

vi
2. Sistem Residu ................................................................................ 44

E. Forum Diskusi .................................................................................... 58

F. Rangkuman......................................................................................... 58

G. Tes Formatif ....................................................................................... 61

H. Daftar Pustaka .................................................................................... 64

I. Kriteria Penilaian Tes Formatif .......................................................... 64

KB 3. Notasi Sigma, Barisan dan Deret .............................................................65

A. Pendahuluan ....................................................................................... 66

B. Capaian Pembelajaran ........................................................................ 67

C. Pokok-pokok Materi........................................................................... 68

D. Uraian Materi ..................................................................................... 68

1. Notasi Sigma ................................................................................. 68

2. Barisan dan Deret .......................................................................... 72

3. Barisan sebagai Fungsi .................................................................. 83

4. Barisan Fibonacci .......................................................................... 86

5. Golden Ratio.................................................................................. 89

E. Forum Diskusi .................................................................................... 90

F. Rangkuman......................................................................................... 91

G. Tes Formatif ....................................................................................... 92

H. Daftar Pustaka .................................................................................... 95

I. Kriteria Penilaian Tes Formatif .......................................................... 95

KB 4. Induksi Matematika ..................................................................................97

A. Pendahuluan ....................................................................................... 98

B. Capaian Pembelajaran ........................................................................ 99

C. Pokok-pokok Materi......................................................................... 100

vii
D. Uraian Materi ................................................................................... 100

E. Forum Diskusi .................................................................................. 120

F. Rangkuman....................................................................................... 120

G. Tes Formatif ..................................................................................... 121

H. Daftar Pustaka .................................................................................. 125

I. Kriteria Penilaian Tes Formatif ........................................................ 125

TUGAS AKHIR MODUL 5 ..............................................................................126

TES SUMATIF MODUL 5 ...............................................................................127

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF MODUL 5 ........................................137

KRITERIA PENILAIAN TES FORMATIF ...................................................138

KUNCI JAWABAN TES SUMATIF MODUL 5 ............................................139

KRITERIA PENILAIAN TES SUMATIF ......................................................140

viii
PENDAHULUAN

Mahasiswa PPG yang bersemangat.


Selamat saudara telah selesai mempelajari modul 4. Selanjutnya saudara
akan mempelajari modul 5 yang memuat materi tentang Bilangan. Penggunaan
konsep Teori Bilangan dapat ditemui dalam berbagai bidang seperti bidang
keamanan, fisika, perekonomian dan lain sebagianya. Beberapa penggunaan dari
konsep bilangan ini selengkapnya dapat dilihat di masing-masing kegiatan belajar.
Modul ini terbagi dalam empat kegiatan belajar (KB). Setiap KB dilengkapi
dengan tes formatif serta kunci jawaban yang berada pada akhir modul ini.
Kerjakan tes formatif dengan tanpa melihat kunci jawaban untuk melihat tingkat
pemahaman saudara terhadap materi dalam KB tersebut. Tes Sumatif diberikan di
akhir modul ini sebagai bentuk evaluasi pemahaman saudara terhadap materi
modul ini.
Proses pembelajaran untuk materi yang sedang saudara ikuti sekarang ini,
dapat berjalan dengan lebih lancar bila saudara mengikuti langkah-langkah belajar
sebagai berikut.
1) Ingat kembali materi prasyarat dalam mempelajari materi pada masing-
masing kegiatan belajar yang ada dalam modul ini.
2) Pelajari materi pada setiap kegiatan belajar, selesaikan latihan pada forum
diskusi, dan selesaikan tes formatifnya secara mandiri.
3) Cocokkan jawaban tes formatif saudara dengan kunci jawaban yang
diberikan.
4) Apabila tingkat penguasaan saudara 80% atau lebih, saudara dapat
melanjutkan ke kegiatan belajar berikutnya. Apabila tingkat pengusaan
saudara kurang dari 80%, saudara harus mempelajari kembali materi pada
kegiatan belajar yang sedang saudara pelajari.
5) Keberhasilan pembelajaran saudara dalam mempelajari materi pada setiap
kegiatan belajar, sangat tergantung kepada kesungguhan saudara dalam
belajar dan mengerjakan tugas dan latihan. Untuk itu, berlatihlah secara
mandiri atau berkelompok dengan teman sejawat.

ix
Selanjutnya kami ucapkan selamat belajar, semoga saudara sukses mampu
mengimplementasikan pengetahuan yang diberikan dalam Modul 5 ini.

A. Capaian Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini diharapkan mahasiswa mampu memahami,
mengidentifikasi, menganalisis, merekonstruksi, memodifikasi secara terstruktur
materi matematika sekolah dan advance material secara bermakna dalam
penyelesaian permasalahan dari suatu sistem (pemodelan matematika) dan
penyelesaian masalah praktis kehidupan sehari-hari melalui kerja problem
solving, koneksi dan komunikasi matematika, critical thinking, kreatifitas berpikir
matematis yang selaras dengan tuntutan masa depan.

B. Sub Capaian Pembelajaran


Setelah mempelajari materi ini diharapkan mahasiswa mampu menguasai
materi esensial matematika meliputi konsep, sifat, dan penggunaannya dalam
pemecahan masalah yang terkait dengan keterbagian, kelipatan persekutuan
terkecil, bilangan prima, kongruensi modulo, notasi sigma, barisan dan deret serta
induksi matematika.

x
No Kode: DAR 2/Profesional/180/5/2019

PENDALAMAN MATERI MATEMATIKA

MODUL 5 BILANGAN
KB 1. Keterbagian, Faktor Bilangan, Bilangan Prima,
Kelipatan Bilangan

Penulis:
Dr. Nuriana Rachmani Dewi, S.Pd., M.Pd

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


2019

1
A. Pendahuluan
Mahasiswa PPG yang bersemangat.
Selamat mengikuti kegiatan belajar materi Keterbagian, Faktor Bilangan,
Bilangan Prima, Kelipatan Bilangan dan aplikasinya. Untuk mengawali
pembelajaran ini, perhatikan situasi berikut.

Budi dan Rudi adalah seorang teman karib. Mereka ingin mengadakan liburan
bersama-sama secara kontinu. Budi mempunyai jatah libur setiap 8 hari sekali,
sedangkan Rudi 24 hari sekali. Jika liburan terakhir mereka pada tanggal 24 Mei
2018, kapan mereka harus merencanakan untuk berlibur bersama kembali?

Pada kegiatan belajar 1 ini, saudara membahas tentang konsep Keterbagian,


Faktor Bilangan, Bilangan Prima, Kelipatan Bilangan. Oleh sebab itu, prasyarat
dalam mempelajari pokok bahasan pada kegiatan belajar 1 ini adalah saudara-
saudara telah menguasai materi bilangan, operasi bilangan,dan jenis bilangan.
Kegiatan belajar ini dikemas dalam tiga sub kajian yang disusun dengan urutan
sebagai berikut:
• Sub Kajian 1: Keterbagian
• Sub Kajian 2: Faktor Persekutuan Terbesar
• Sub Kajian 3: Bilangan Prima.
• Sub Kajian 4: Kelipatan Persekutuan Terkecil
Konsep Keterbagian, Faktor Bilangan, Bilangan Prima, Kelipatan Bilangan
biasanya digunakan dalam penyelesaian masalah sehari-hari yang berkaitan
dengan penentuan waktu yang bersamaan, pembagian barang secara merata,
pembelian kebutuhan secara lebih efektif dan efisien. Dalam bidang matematika
itu sendiri, penggunaan konsep Faktor Bilangan dan Kelipatan Bilangan
digunakan untuk menyederhanakan pecahan dan menyamakan penyebut pada
penjumlahan dan pengurahan pecahan.
Proses pembelajaran untuk materi yang sedang saudara ikuti sekarang ini,
dapat berjalan dengan lebih lancar bila saudara mengikuti langkah-langkah belajar
sebagai berikut.

2
1) Ingat kembali materi prasyarat tentang bilangan, operasi bilangan,dan jenis
bilangan dalam mempelajari materi pada kegiatan belajar ini.
2) Pelajari materi pada setiap kegiatan belajar ini, selesaikan latihan pada
forum diskusi, dan selesaikan tes formatifnya secara mandiri.
3) Cocokkan jawaban tes formatif saudara dengan kunci jawaban yang
diberikan.
4) Apabila tingkat penguasaan saudara 80% atau lebih, saudara dapat
melanjutkan ke kegiatan belajar berikutnya. Apabila tingkat pengusaan
saudara kurang dari 80%, saudara harus mempelajari kembali materi pada
kegiatan belajar ini.
5) Keberhasilan pembelajaran saudara dalam mempelajari materi pada
kegiatan belajar ini, sangat tergantung kepada kesungguhan saudara dalam
belajar dan mengerjakan tugas dan latihan. Untuk itu, berlatihlah secara
mandiri atau berkelompok dengan teman sejawat.
Selanjutnya kami ucapkan selamat belajar, semoga saudara sukses mampu
mengimplementasikan pengetahuan yang diberikan dalam kegiatan belajar ini.

B. Capaian Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini diharapkan mahasiswa mampu memahami,
mengidentifikasi, menganalisis, merekonstruksi, memodifikasi secara terstruktur
materi matematika sekolah dan advance material secara bermakna dalam
penyelesaian permasalahan dari suatu sistem (pemodelan matematika) dan
penyelesaian masalah praktis kehidupan sehari-hari melalui kerja problem
solving, koneksi dan komunikasi matematika, critical thinking, kreatifitas berpikir
matematis yang selaras dengan tuntutan masa depan. Mahasiswa juga diharapkan
mampu menguasai materi esensial matematika meliputi keterbagian pada
bilangan bulat, faktor bilangan, kelipatan bilangan, kongruensi modulo, pola
barisan bilangan. Lebih lengkapnya dijabarkan berikut.
1. Mahasiswa dapat menyelesaikan masalah menggunakan faktorisasi bilangan.
2. Mahasiswa dapat menyelesaikan masalah menggunakan konsep bilangan
prima.

3
3. Mahasiswa dapat menyelesaikan masalah menggunakan konsep kelipatan
bilangan.

C. Pokok-pokok Materi
Materi yang dipelajari dalam kegiatan belajar ini antara lain:
1. Keterbagian.
2. Faktor Persekutuan Terbesar.
3. Bilangan Prima.
4. Kelipatan Persekutuan Terkecil

Sebelum mempelajari materi pada kegiatan belajar ini, mahasiswa diminta


memperhatikan [VIDEO SIMULASI KELIPATAN BILANGAN DENGAN
PERMAINAN LONCAT KATAK] pada https://www.youtube.com/watch?-
v=TL9bncE_Ehg
Agar dapat memahami lebih dalam animasi pada video tersebut, mahasiswa dapat
mempelajari lebih lanjut materi berikut.

D. Uraian Materi
1. Keterbagian
Posisi himpunan bilangan bulat dalam himpunan bilangan dapat digambarkan
dalam diagram Venn berikut ini:

R
Q

Gambar 1.1

4
A = himpunan semua bilangan asli = {1,2,3, … }, C = himpunan semua bilangan
cacah = {0,1,2,3, … }, B = himpunan semua bilangan bulat =
p
{ … , −2, −1,0,1,2, … }, Q = himpunan semua bilangan rasional = {
q
|𝑝 𝑑𝑎𝑛 𝑞 𝑏𝑖𝑙𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑡 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑞  0}, dan R = himpunan semua bilangan
real. Di antara Q dan R ada himpunan bilangan irasional. Sehingga dapat
dikatakan, himpunan bilangan real adalah gabungan antara himpunan bilangan
rasional (Q) dengan himpunan semua bilangan irasional.

Dalam himpunan bilangan bulat, dapat dikenai relasi keterbagian. Sifat-


sifat keterbagian pada bilangan bulat merupakan dasar pengembangan teori
bilangan. Pengertian relasi keterbagian disajikan pada Definisi 1.1.

Definisi 1.1
Bilangan bulat 𝑎 membagi habis bilangan bulat 𝑏 (ditulis 𝑎|𝑏) apabila terdapat
bilangan bulat k sehingga 𝑏 = 𝑎𝑘. Jika 𝑎 tidak membagi habis 𝑏 maka dituliskan
𝑎 ∤ 𝑏.

Contoh 1.1

3|21 karena terdapat bilangan bulat yakni 7 sehingga 21 = 3.7

5 ∤ 12 karena tidak ada bilangan bulat 𝑘 sehingga 12 = 5. 𝑘

−8|0 karena terdapat bilangan bulat yakni 0 sehingga 0 = −8.0

Istilah-istilah lain yang mempunyai arti sama dengan 𝑎|𝑏 adalah “𝑎 faktor dari 𝑏”
atau “𝑎 pembagi 𝑏” atau “𝑏 kelipatan 𝑎”.

Relasi keterbagian pada bilangan bulat memenuhi sifat-sifat antara lain sebagai
berikut:

5
Teorema 1.1
Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑏|𝑐 maka 𝑎|𝑐.

Bukti:

Diketahui 𝑎|𝑏 dan 𝑏|𝑐. Karena 𝑎|𝑏 dan 𝑏|𝑐 maka terdapat bilangan bulat 𝑚 dan 𝑛
sehingga 𝑏 = 𝑚𝑎 dan 𝑐 = 𝑛𝑏. Dengan mensubstitusikan 𝑏 = 𝑚𝑎 ke dalam 𝑐 =
𝑛𝑏 diperoleh 𝑐 = 𝑛(𝑚𝑎) = (𝑛𝑚)𝑎. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat
bilangan bulat 𝑚𝑛 sehingga berlaku 𝑐 = (𝑚𝑛)𝑎. Jadi dapat disimpulkan bahwa
𝑎|𝑐.

Teorema 1.2

Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑎|(𝑏 + 𝑐) maka 𝑎|𝑐.

Bukti:

Diketahui 𝑎|𝑏 dan 𝑎|(𝑏 + 𝑐). Berarti terdapat bilangan bulat m dan n sehingga
𝑏 = 𝑚𝑎 dan 𝑏 + 𝑐 = 𝑛𝑎. Akibatnya 𝑏 + 𝑐 − 𝑏 = 𝑛𝑎 − 𝑚𝑎.

𝑏 + 𝑐 − 𝑏 = (𝑛 − 𝑚)𝑎  𝑐 = (𝑛 − 𝑚)𝑎.

Karena terdapat bilangan bulat (𝑛 − 𝑚) sehingga 𝑐 = (𝑛 − 𝑚)𝑎 maka 𝑎|𝑐.

Teorema 1.3

Jika 𝑝|𝑞, maka 𝑝|𝑞𝑟 untuk semua 𝑟 ∈ Ζ

Bukti:

Diketahui bahwa 𝑝|𝑞. Berarti terdapat suatu 𝑘 ∈ 𝛧 sehingga 𝑞 = 𝑝𝑘.

Ambil sebarang 𝑟 ∈ Ζ.

Diperoleh 𝑞 = 𝑝𝑘  𝑞𝑟 = 𝑝𝑘𝑟

 𝑞𝑟 = 𝑝(𝑘. 𝑟).

6
Karena 𝑞𝑟 = 𝑝(𝑘. 𝑟) untuk suatu 𝑘𝑟 ∈ 𝛧, maka 𝑝|𝑞𝑟.

Teorema 1.4

Jika 𝑝|𝑞 dan 𝑝|𝑟, maka 𝑝|𝑞 + 𝑟

Bukti:

Karena 𝑝|𝑞 dan 𝑝|𝑟, maka terdapat 𝑥, 𝑦 ∈ 𝛧 sehingga 𝑞 = 𝑝𝑥 dan 𝑟 = 𝑝𝑦.

Diperoleh 𝑞 + 𝑟 = 𝑝𝑥 + 𝑝𝑦 = 𝑝(𝑥 + 𝑦).

Kerena ada bilangan bulat (𝑥 + 𝑦) sehingga 𝑞 + 𝑟 = 𝑝(𝑥 + 𝑦), maka dapat


disimpulkan 𝑝|𝑞 + 𝑟.

2. Faktor Persekutuan Terbesar


Untuk setiap bilangan bulat a paling sedikit memiliki dua faktor yaitu 1 dan
dirinya sendiri. Suatu bilangan bulat dapat memiliki faktor selain 1 dan dirinya
sendiri. Sebagai contoh 20 memiliki faktor 1, 2, 4, 5, 10 dan 20, sedangkan 30
memiliki faktor 1, 2, 3, 5, 6, 10, 15 dan 30. Dari contoh ini diperoleh bahwa 1, 2,
5 dan 10 merupakan faktor dari 20 dan sekaligus faktor dari 30. Fakta tersebut
mengantarkan ke konsep faktor persekutuan, dan faktor persekutuan terbesar.

Definisi 1.2
Suatu bilangan bulat 𝑑 disebut faktor persekutuan dari 𝑎 dan 𝑏 apabila 𝑑|𝑎 dan
𝑑|𝑏.

Perlu diketahui bahwa untuk setiap dua bilangan bulat 𝑎 dan 𝑏 memiliki paling
sedikit satu faktor persekutuan yaitu 1. Jika 𝑑 adalah faktor persekutuan dari 𝑎
dan 𝑏 maka 𝑑|𝑚𝑎 + 𝑛𝑏 untuk setiap bilangan bulat 𝑚 dan 𝑛. Jika 𝑎 dan 𝑏 dua
bilangan bulat tak nol, maka 𝑎 dan 𝑏 hanya memiliki sejumlah hingga faktor dan

7
oleh karenanya himpunan faktor persekutuan dari 𝑎 dan 𝑏 juga berhingga. Karena
elemen-elemen himpunan faktor persekutuan dari 𝑎 dan 𝑏 merupakan bilangan-
bilangan bulat maka himpunan tersebut memiliki elemen terbesar. Bilangan bulat
terbesar ini disebut faktor persekutuan terbesar (FPB) dari 𝑎 dan 𝑏. Konsep FPB
disajikan pada Definisi 1.3.

Definisi 1.3

Bilangan bulat positif d disebut FPB dari 𝑎 dan 𝑏 jika dan hanya jika:

(i). 𝑑|𝑎 dan 𝑑|𝑏

(ii). jika 𝑐|𝑎 dan 𝑐|𝑏 maka 𝑐 ≤ 𝑑.

Faktor persekutuan terbesar dari 𝑎 dan 𝑏 dinotasikan dengan 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏). Beberapa
hal yang perlu diketahui tentang FPB antara lain:

(i). 𝐹𝑃𝐵 (0,0) tidak didefinisikan.

(ii). 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) selalu bilangan bulat positif, sehingga 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) ≥ 1.

(iii). 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) = 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, −𝑏) = 𝐹𝑃𝐵 (−𝑎, 𝑏) = 𝐹𝑃𝐵 (−𝑎, −𝑏).

Contoh 1.2

a). FPB dari 30 dan 105 adalah 15, sehingga ditulis 𝐹𝑃𝐵 (30, 105) = 15.

b). FPB dari 9 dan 20 adalah 1, sehingga ditulis 𝐹𝑃𝐵 (9,20) = 1.

Teorema 1.5

Jika 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) = 𝑑 maka 𝐹𝑃𝐵 (𝑎: 𝑑, 𝑏: 𝑑) = 1.

8
Bukti:

Misalkan 𝐹𝑃𝐵 (𝑎: 𝑑, 𝑏: 𝑑) = 𝑐.

Akan ditunjukkan bahwa 𝑐 = 1, yaitu dengan menunjukkan 𝑐 ≤ 1 dan 𝑐 ≥ 1.

Karena 𝑐 adalah FPB dari dua bilangan bulat yaitu 𝑎: 𝑑 dan 𝑏: 𝑑 maka 𝑐 ≥ 1 ...(*).

Karena 𝐹𝑃𝐵 (𝑎: 𝑑, 𝑏: 𝑑) = 𝑐 maka 𝑐|(𝑎: 𝑑) dan 𝑐|(𝑏: 𝑑). Akibatnya ada bilangan
bulat 𝑞 dan 𝑟 sedemikian sehingga berlaku 𝑎: 𝑑 = 𝑐𝑞 dan 𝑏: 𝑑 = 𝑐𝑟. Menurut
definisi pembagian diperoleh 𝑎 = 𝑑(𝑐𝑞) = (𝑐𝑑)𝑞 dan 𝑏 = 𝑑(𝑐𝑟) = (𝑐𝑑)𝑟. Ini
berarti 𝑐𝑑 merupakan faktor persekutuan dari 𝑎 dan 𝑏. Karena 𝑑 adalah FPB dari
𝑎 dan 𝑏 maka 𝑐𝑑 ≤ 𝑑. Karena 𝑑 positif maka 𝑐 ≤ 1 ……. (**).

Dari (*) dan (**) disimpulkan 𝑐 = 1.

Contoh 1.3

Karena 𝐹𝑃𝐵 (24,30) = 6 maka 𝐹𝑃𝐵 (24: 6, 30: 6) = 𝐹𝑃𝐵 (4,5) = 1.

Definisi 1.4

Bilangan bulat 𝑎 dan 𝑏 disebut relatif prima (saling prima) jika 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) = 1.

Dari contoh 1.2 diperoleh bahwa 9 dan 20 saling prima, sedangkan dari contoh 1.3
diperoleh bahwa 4 dan 5 saling prima.

Jika |𝑎| dan |𝑏| adalah bilangan-bilangan bulat yang kecil maka 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) dapat
dihitung dengan mudah (singkat). Tidak demikian halnya |𝑎| dan |𝑏| adalah
bilangan-bilangan yang besar. Sebagai contoh jika 𝑎 = 26020473 dan 𝑏 =
26020867 maka 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) tidak dapat dihitung dengan singkat. Berikut ini akan
sajikan cara yang efisien untuk menentukan FPB dari dua bilangan bulat.

9
Teorema 1.6 (Algoritma Pembagian Bilangan Bulat)

Untuk setiap bilangan bulat positif 𝑎 dan 𝑏 terdapat dengan tunggal bilangan bulat
𝑞 dan 𝑟 sedemikian sehingga 𝑏 = 𝑞𝑎 + 𝑟 dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑎.

Bukti:

Bentuk barisan bilangan berikut:

… , (𝑏 − 3𝑎), (𝑏 − 2𝑎), (𝑏 − 𝑎), 𝑏, (𝑏 + 𝑎), (𝑏 + 2𝑎), (𝑏 + 3𝑎), … .

Misalkan 𝑟 adalah bilangan bulat tak negatif terkecil dari barisan tersebut.
Akibatnya 𝑟 ≥ 0 dan 𝑟 = 𝑏 − 𝑞𝑎 untuk suatu bilangan bulat 𝑞. Diperoleh 𝑏 =
𝑞𝑎 + 𝑟 dengan 𝑟 ≥ 0. Selanjutnya akan ditunjukkan bahwa 𝑟 < 𝑎.

Andaikan 𝑟 ≥ 𝑎, maka 𝑟 = 𝑎 + 𝑘 untuk suatu 𝑘 ≥ 0. Sehingga 𝑘 = 𝑟 − 𝑎.

Karena 𝑟 = 𝑏 − 𝑞𝑎 maka 𝑘 = 𝑏 − (𝑞 + 1)𝑎. Ini berarti bahwa 𝑘 adalah suatu


suku dari barisan tersebut, dengan 0 ≤ 𝑘 = 𝑟 − 𝑎 < 𝑟. Kontradiksi dengan 𝑟
adalah bilangan bulat tak nol terkecil dari barisan tersebut. Pengandaian salah,
yang benar 𝑟 < 𝑎.

Jadi ada 𝑞 dan 𝑟 sedemikian sehingga 𝑏 = 𝑞𝑎 + 𝑟, dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑎.

Selanjutnya akan ditunjukkan bahwa 𝑞 dan 𝑟 tunggal.

Misalkan terdapat 𝑞1 dan 𝑟1 sedemikian sehingga 𝑏 = 𝑎𝑞1 + 𝑟1 , dengan 0 ≤ 𝑟1 <


𝑎.

Karena 𝑏 = 𝑞𝑎 + 𝑟 dan 𝑏 = 𝑎𝑞1 + 𝑟1 , maka diperoleh

(𝑞 − 𝑞1 )𝑎 + (𝑟 − 𝑟1 ) = 0 ... (*)

Karena 𝑎|(𝑞 − 𝑞1 )𝑎 dan 𝑎|0, maka 𝑎|(𝑟 − 𝑟1).

Tetapi karena 0 ≤ 𝑟 < 𝑎 dan 0 ≤ 𝑟1 < 𝑎, maka −𝑎 < 𝑟 − 𝑟1 < 𝑎.

Sehingga diperoleh 𝑟 − 𝑟1 = 0 atau 𝑟 = 𝑟1 .

10
Selanjutnya dari persamaan (*) diperoleh (𝑞 − 𝑞1 )𝑎 = 0 atau 𝑞 = 𝑞1, sebab 𝑎 =
0.

Jadi diperoleh 𝑟 = 𝑟1 dan 𝑞 = 𝑞1 . Dengan kata lain 𝑞 dan 𝑟 yang memenuhi 𝑏 =


𝑞𝑎 + 𝑟 dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑎 adalah tunggal.

Contoh 1.4

Jika 𝑎 = 24 dan 𝑏 = 81 maka 𝑞 = 3 dan 𝑟 = 9, sebab 81 = (3). (24) + 9.

Terlihat bahwa 𝐹𝑃𝐵 (81,24) = 3 dan 𝐹𝑃𝐵 (24,9) = 3.

Jika 𝑎 dan 𝑏 sebarang bilangan bulat, maka Teorema 1.6 tetap berlaku tetapi
dengan syarat 0 ≤ 𝑟 < |𝑎|.

Teorema 1.7

Jika 𝑏 = 𝑞𝑎 + 𝑟, maka 𝐹𝑃𝐵 (𝑏, 𝑎) = 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑟).

Bukti:

Misalkan 𝐹𝑃𝐵(𝑏, 𝑎) = 𝑑. Maka 𝑑|𝑎 dan 𝑑|𝑏.

Karena 𝑑|𝑎 dan 𝑑|𝑏 dan 𝑟 = 𝑏 − 𝑞𝑎 maka 𝑑|𝑟. Ini berarti 𝑑 adalah faktor
persekutuan dari 𝑎 dan 𝑟. selanjutnya akan ditunjukkan bahwa 𝑑 adalah FPB dari
𝑎 dan 𝑟.

Misalkan 𝑐 adalah sebarang faktor persekutuan dari 𝑎 dan 𝑟, yang berarti 𝑐|𝑎 dan
𝑐|𝑟.

Karena 𝑏 = 𝑞𝑎 + 𝑟 maka 𝑐|𝑏, sehingga 𝑐 merupakan faktor persekutuan dari 𝑎


dan 𝑏. Tetapi 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 𝑑, sehingga 𝑐𝑑. Ini berarti 𝑑 adalah FPB dari 𝑎 dan
𝑟. Jadi 𝐹𝑃𝐵(𝑏, 𝑎) = 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑟).

11
Selanjutnya dengan menggunakan Teorema 1.6 dan Teorema 1.7 dapat ditentukan
FPB dari sebarang dua bilangan bulat.

Contoh 1.5

Tentukan 𝐹𝑃𝐵(5767,4453).

Penyelesaian:

Dengan menggunakan Teorema 1.6 berkali-kali maka diperoleh:

5767 = 4453 . 1 + 1314

4453 = 1314 . 3 + 511

1314 = 511. 2 + 292

511 = 292 . 1 + 219


292 = 219 . 1 + 73

219 = 73 . 3 + 0

Berdasarkan Teorema 1.7 diperoleh 𝐹𝑃𝐵(5767,4453) = 𝐹𝑃𝐵(4453,1314) =


𝐹𝑃𝐵(1314,511) = 𝐹𝑃𝐵(511,292) = 𝐹𝑃𝐵(292,219) = 𝐹𝑃𝐵(219,73) =
𝐹𝑃𝐵(73,0) = 73. Jadi 𝐹𝑃𝐵(5767,4453) = 73.

Teorema 1.8

Misalkan 𝑎 dan 𝑏 bilangan-bilangan bulat positif. Menggunakan algoritma


pembagian diperoleh persamaan-persamaan berikut:

𝑎 = 𝑏𝑞 + 𝑟, dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑏

𝑏 = 𝑟𝑞1 + 𝑟1 , dengan 0 ≤ 𝑟1 < 𝑟

𝑟 = 𝑟1 𝑞2 + 𝑟2 , dengan 0 ≤ 𝑟2 < 𝑟1

12
:

𝑟𝑘−2 = 𝑟𝑘−1 𝑞𝑘 + 𝑟𝑘 , dengan 0 ≤ 𝑟𝑘 < 𝑟𝑘−1

𝑟𝑘−1 = 𝑟𝑘 𝑞𝑘 + 1.

Diperoleh 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 𝑟𝑘 .

Petunjuk: Teorema 1.8 dapat dibuktikan dengan proses rekursif menggunakan


Teorema 1.7. Merujuk pada Definisi 1.3, jika 𝑎 atau 𝑏 bilangan bulat negatif,
maka 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 𝐹𝑃𝐵(𝑎, −𝑏) = 𝐹𝑃𝐵(−𝑎, 𝑏) = 𝐹𝑃𝐵(−𝑎, −𝑏).

Teorema 1.9

Untuk setiap bilangan bulat tak nol 𝑎 dan 𝑏 terdapat bilangan bulat 𝑚 dan 𝑛
sedemikian sehingga 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 𝑎𝑚 + 𝑏𝑛.

Petunjuk: Teorema 1.9 dapat dibuktikan dengan menggunakan Teorema 1.8.

Contoh 1.6

Jika 𝑎 = 247 dan 𝑏 = 299, maka diperoleh:

299 = 247 . 1 + 52

247 = 52 . 4 + 39

52 = 39 . 1 + 13

39 = 13 . 3

Berdasarkan Teorema 1.6 diperoleh 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 13.

13
Selanjutnya akan ditentukan bilangan bulat 𝑚 dan 𝑛 sehingga 13 = 247𝑚 +
299𝑛.

Caranya sebagai berikut.

13 = 52 − 39 . 1

= 52 − (247 − 52 . 4)

= 52 . 5 − 247

= (299 − 247 . 1) . 5 − 247

= 299 . 5 − 247 . 6

Jadi 𝑚 = −6 dan 𝑛 = 5.

Akibat Teorema 1.9

Jika 𝑎 dan 𝑏 relatif prima maka ada bilangan bulat 𝑚 dan 𝑛 sehingga 𝑎𝑚 + 𝑏𝑛 =
1.

Teorema 1.10

Jika 𝑑|𝑎𝑏 dan 𝐹𝑃𝐵(𝑑, 𝑎) = 1, maka 𝑑|𝑏.

Bukti:

Karena 𝐹𝑃𝐵(𝑑, 𝑎) = 1 maka ada 𝑚 dan 𝑛 sehingga 𝑑𝑚 + 𝑎𝑛 = 1.

Akibatnya diperoleh:

𝑏(𝑑𝑚) + 𝑏(𝑎𝑛) = 𝑏  𝑑(𝑏𝑚) + (𝑎𝑏)𝑛 = 𝑏

Karena 𝑑|𝑎𝑏 maka 𝑑|𝑏.

14
Teorema 1.11

Jika 𝑐|𝑎 dan 𝑐|𝑏 dengan (𝑎, 𝑏) = 𝑑 maka 𝑐|𝑑.

Bukti:

Karena 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) = 𝑑 maka 𝑑 = 𝑎𝑚 + 𝑏𝑛 untuk suatu bilangan bulat 𝑚 dan 𝑛.

Karena 𝑐|𝑎 dan 𝑐|𝑏 maka 𝑐|𝑎𝑚 dan 𝑐|𝑏𝑛, sehingga 𝑐|(𝑎𝑚 + 𝑏𝑚) = 𝑑.

Teorema 1.11 menyatakan bahwa setiap faktor persekutuan dari dua bilangan
bulat merupakan faktor dari FPB dua bilangan tersebut. Sehingga dengan
menggunakan Teorema 1.10 maka definisi FPB dari dua bilangan bulat dapat
dinyatakan sebagai berikut.

Suatu bilangan bulat positif 𝑑 disebut FPB dari bilangan bulat a dan b jika
memenuhi:

(i). 𝑑 adalah faktor dari 𝑎 dan 𝑏,

(ii). untuk sebarang faktor dari 𝑎 dan 𝑏 merupakan faktor dari 𝑑.

Contoh 1.7

Karena 2|32 dan 2|40, maka 2|8 = 𝐹𝑃𝐵 (32,40).

3. Bilangan Prima
Setiap bilangan asli lebih dari 1, mempunyai paling sedikit 2 faktor yakni 1
dan bilangan itu sendiri. Jika bilangan asli hanya memiliki 2 faktor tersebut, maka
bilangan tersebut dinamakan bilangan prima. Pada Kegiatan Belajar 2 telah dikaji
bahwa dua bilangan bulat a dan b dikatakan saling prima (relatif prima) apabila
𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 1. Selanjutnya jika 𝐹𝑃𝐵(𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 , … , 𝑎𝑛 ) = 1 maka
𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 , … , 𝑎𝑛 dikatakan saling prima. Jika 𝐹𝑃𝐵(𝑎𝑖 , 𝑎𝑗 ) = 1 untuk 𝑖 =
1, 2, 3, … , 𝑛 dengan 𝑖 ≠ 𝑗 maka 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 , … , 𝑎𝑛 saling prima dua-dua. Sebagai

15
contoh 4, 7, 9 dikatakan saling prima dan sekaligus saling prima dua-dua karena
𝐹𝑃𝐵(4, 7, 9) = 1 dan 𝐹𝑃𝐵(4,7) = 𝐹𝑃𝐵(4,9) = 𝐹𝑃𝐵(7,9) = 1.

Teorema 1.12

Jika sisa pembagian 𝑏 oleh 𝑎 relatif prima dengan 𝑎 maka 𝑏 relatif prima dengan
𝑎.

Bukti:

Misalkan 𝑏 = 𝑞𝑎 + 𝑟 dengan 0 ≤ 𝑟 < |𝑎| dan 𝐹𝑃𝐵(𝑏, 𝑎) = 𝑑 dengan 𝑑 ≥ 1.

Maka 𝑑|𝑎 dan 𝑑|𝑏. Karena 𝑟 = 𝑏 − 𝑞𝑎 maka 𝑑|𝑟, sehingga 𝑑 merupakan faktor
persekutuan dari 𝑎 dan 𝑟. Karena 𝑎 dan 𝑟 relatif prima maka 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑟) = 1.
Akibatnya 𝑑 ≤ 1.

Dari 𝑑 ≥ 1 dan 𝑑 ≤ 1 disimpulkan 𝑑 = 1. Jadi 𝑏 dan 𝑎 relatif prima.

Contoh 1.8

Jika 𝑎 = 25 dan 𝑏 = 142 maka 𝑏 = 𝑞𝑎 + 𝑟 dengan 𝑞 = 5 dan 𝑟 = 17.

Karena 𝐹𝑃𝐵(𝑟, 𝑎) = 𝐹𝑃𝐵(17,25) = 1 maka 142 dan 25 relatif prima.

Definisi 1.5

Bilangan bulat 𝑝 > 1 disebut bilangan prima jika mempunyai faktor positif hanya
1 dan 𝑝. Bilangan bulat positif yang lebih besar dari 1 dan bukan bilangan prima
disebut bilangan komposit (bilangan tersusun).

Menurut Definisi 1.5, bilangan 1 bukan bilangan prima dan bukan bilangan
komposit. Selanjutnya 1 disebut unit. Dengan demikian himpunan bilangan asli
terdiri atas unit, semua bilangan prima dan semua bilangan komposit.

16
Teorema 1.13

Setiap bilangan positif yang lebih besar dari 1 dapat dibagi oleh suatu bilangan
prima.

Bukti:

Ambil sebarang bilangan bulat positif 𝑛 > 1.

Jika 𝑛 suatu bilangan prima maka bukti selesai.

Jika 𝑛 suatu bilangan komposit, maka terdapat 𝑑1 ≠ 1 dan 𝑑1 ≠ 𝑛 sedemikian


sehingga 𝑑1 |𝑛.

Akibatnya ada bilangan bulat positif 𝑛1 sedemikian sehingga 𝑛 = 𝑑1 . 𝑛1 dengan


1 < 𝑛1 < 𝑛.

Jika 𝑑1 atau 𝑛1 suatu bilangan prima maka bukti selesai.

Jika 𝑛1 suatu bilangan komposit maka terdapat 𝑑2 ≠ 1 dan 𝑑2 ≠ 𝑛1 sedemikian


sehingga 𝑑1 |𝑛1 .

Akibatnya ada bilangan bulat positif 𝑛2 sedemikian sehingga 𝑛1 = 𝑑2 . 𝑛2 dengan


1 < 𝑛2 < 𝑛1 . Jika 𝑑2 atau 𝑛2 suatu bilangan prima maka bukti selesai.

Jika 𝑛2 suatu bilangan komposit maka terdapat 𝑑3 ≠ 1 dan 𝑑3 ≠ 𝑛2 sedemikian


sehingga 𝑑3 |𝑛2 .

Akibatnya ada bilangan bulat positif 𝑛3 sedemikian sehingga 𝑛2 = 𝑑3 . 𝑛3 dengan


1 < 𝑛3 < 𝑛2 .

Jika 𝑑3 atau 𝑛3 suatu bilangan prima maka bukti selesai.

Jika 𝑛3 suatu bilangan komposit maka dengan proses yang sama akan diperoleh
barisan bilangan 𝑛, 𝑛1 , 𝑛2 , 𝑛3 , … dengan 𝑛 > 𝑛1 > 𝑛2 > 𝑛3 > ⋯ > 1.

17
Penguraian faktor-faktor komposit akan berakhir pada suatu faktor prima, karena
faktor-faktor tersebut selalu kurang dari bilangan yang diuraikan dan selalu lebih
dari 1. Misalkan penguraian berakhir pada faktor prima 𝑛𝑘 , maka 𝑛𝑘 |𝑛𝑘−1 .

Karena 𝑛𝑘−1 |𝑛𝑘−2 , 𝑛𝑘−2 |𝑛𝑘−3 , … maka 𝑛1 |𝑛. Jadi 𝑛𝑘 |𝑛.

Teorema 1.14

Setiap bilangan bulat 𝑛 > 1 merupakan bilangan prima atau 𝑛 dapat dinyatakan
sebagai perkalian bilangan-bilangan prima tertentu.

Dari Teorema 1.14 diperoleh bahwa untuk setiap bilangan bulat 𝑛 > 1 dapat
dinyatakan sebagai 𝑛 = 𝑝1 𝑘1 𝑝2 𝑘2 𝑝3 𝑘3 … 𝑝𝑚 𝑘𝑚 dengan 𝑝1 , 𝑝2 , 𝑝3 , … , 𝑝𝑚 adalah
faktor-faktor prima dari 𝑛 dan 𝑘1 , 𝑘2 , 𝑘3 , … , 𝑘𝑚 adalah eksponen-eksponen tak
negatif.

Selanjutnya 𝑝1 𝑘1 𝑝2 𝑘2 𝑝3 𝑘3 … 𝑝𝑚 𝑘𝑚 disebut representasi 𝑛 sebagai perkalian


bilangan-bilangan prima atau bentuk kanonik dari 𝑛.

Teorema 1.14 dapat digunakan untuk menentukan KPK dan FPB dari dua
bilangan bulat atau lebih. Misalkan 𝑎, 𝑏 dan 𝑐 adalah bilangan-bilangan bulat
positif yang lebih dari 1 yang mempunyai bentuk kanonik

𝑎 = 𝑝1 𝑘1 𝑝2 𝑘2 𝑝3 𝑘3 … 𝑝𝑚 𝑘𝑚 ,

𝑏 = 𝑝1 𝑛1 𝑝2 𝑛2 𝑝3 𝑛3 … 𝑝𝑚 𝑛𝑚 , dan

𝑐 = 𝑝1 𝑡1 𝑝2 𝑡2 𝑝3 𝑡3 … 𝑝𝑚 𝑡𝑚 .

FPB dan KPK dari ketiga bilangan tersebut adalah:

(i).𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏, 𝑐) = 𝑝1 min(𝑘1 ,𝑛1 ,𝑡1) . 𝑝2 min(𝑘2 ,𝑛2 ,𝑡2 ) . … . 𝑝𝑚 𝑚𝑖𝑛(𝑘𝑚 ,𝑛𝑚,𝑡𝑚 ) .

(ii).𝐾𝑃𝐾(𝑎, 𝑏, 𝑐) = 𝑝1 maks(𝑘1 ,𝑛1,𝑡1) . 𝑝2 maks(𝑘2 ,𝑛2 ,𝑡2 ) . … . 𝑝𝑚 𝑚𝑎𝑘𝑠(𝑘𝑚 ,𝑛𝑚,𝑡𝑚)

18
Dengan 𝑚𝑖𝑛(𝑘𝑖 , 𝑛𝑖 , 𝑡𝑖 ) = nilai minimum dari 𝑘𝑖 , 𝑛𝑖 , 𝑡𝑖 dan 𝑚𝑎𝑘𝑠(𝑘𝑖 , 𝑛𝑖 , 𝑡𝑖 ) = nilai
maksimum dari 𝑘𝑖 , 𝑛𝑖 , 𝑡𝑖 .

Contoh 1.9

Hitung KPK dan FPB dari 198, 216 dan 252.

Penguraian atas faktor-faktor prima dari bilangan-bilangan tersebut adalah:

198 = 2 . 32 . 11 = 21 . 32 . 70 . 111

216 = 23 . 33 = 23 . 33 . 70 . 110

252 = 22 . 32 . 7 = 22 . 32 . 71 . 110

Jadi diperoleh:

𝐹𝑃𝐵 (198, 216, 252) = 2min(1,3,2) . 3𝑚𝑖𝑛(2,3,2). 11𝑚𝑖𝑛(1,0,0) = 21 . 32 . 70 . 110 = 18.

𝐾𝑃𝐾[198,216,252] = 2𝑚𝑎𝑘𝑠(1,3,2) . 3𝑚𝑎𝑘𝑠(2,3,2) . 11𝑚𝑎𝑘𝑠(1,0,0) = 23 . 33 . 71 . 111 =


16632.

Teorema 1.15

Jika 𝑛 suatu bilangan komposit maka 𝑛 memiliki faktor 𝑘 dengan 1 < 𝑘 ≤ √𝑛.

Bukti

Karena 𝑛 suatu bilangan komposit maka ada bilangan bulat positif 𝑘 dan 𝑚
sedemikian sehingga 𝑘𝑚 = 𝑛 dengan 1 < 𝑘 < 𝑛 dan 1 < 𝑚 < 𝑛. Jika 𝑘 > √𝑛
dan 𝑚 > √𝑛 maka 𝑛 = 𝑘𝑚 > √𝑛. √𝑛 = 𝑛. Hal ini tidak mungkin terjadi.
Akibatnya 𝑘 atau 𝑚 harus lebih kecil dari √𝑛, misalkan 𝑘 dengan 1 < 𝑘 ≤ √𝑛.
Jadi 𝑛 mempunyai faktor prima 𝑘 dengan 1 < 𝑘 ≤ √𝑛.

19
Teorema 1.15 dapat digunakan untuk menentukan apakah suatu bilangan bulat
positif n merupakan bilangan prima. Jika suatu bilangan bulat positif n tidak
mempunyai faktor prima

yang lebih kecil atau sama dengan √𝑛 maka n merupakan bilangan prima.

Contoh 1.10

Misalkan 𝑛 = 227. Maka bilangan prima yang kurang dari atau sama dengan
√227 adalah 2, 3, 5, 7, 11 dan 13. Karena tidak ada diantara bilangan-bilangan
prima tersebut yang membagi 227 maka disimpulkan 227 merupakan bilangan
prima.

4. Kelipatan Persekutuan Terkecil


Kita mengetahui bahwa 30 = 6 . 5 dan 30 = 10 . 3. Ini berarti 30 merupakan
kelipatan 5 dan juga kelipatan 3. Fakta ini mendasari konsep kelipatan
persekutuan dan kelipatan persekutuan dan kelipatan persekutuan terkecil
sebagaimana disajikan pada Definisi 1.6 dan Definisi 1.7.

Definisi 1.6

Bilangan-bilangan bulat 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 dengan 𝑎𝑖 ≠ 0 untuk 𝑖 = 1, 2, … , 𝑛


mempunyai kelipatan persekutuan 𝑏 jika 𝑎𝑖 |𝑏 untuk setiap 𝑖.

Kelipatan persekutuan bilangan-bilangan bulat 𝑎1 , … , 𝑎𝑛 selalu ada, yaitu


∏𝑛𝑖=1 𝑎𝑖 = 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 .

Definisi 1.7

Jika 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 bilangan-bilangan bulat dengan 𝑎𝑖 ≠ 0 untuk 𝑖 = 1, 2, … , 𝑛,


maka kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dari bilangan-bilangan tersebut adalah

20
bilangan bulat positif terkecil di antara kelipatan-kelipatan persekutuan dari
𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 .

KPK dari 𝑎1 dan 𝑎2 dituliskan sebagai 𝐾𝑃𝐾 [𝑎1 , 𝑎2 ].

KPK dari 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 dituliskan sebagai 𝐾𝑃𝐾 [𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 ].

Teorema 1.16

Jika 𝑏 suatu kelipatan persekutuan dari 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 maka 𝐾𝑃𝐾 [𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 ]|𝑏.

Bukti:

Misalkan 𝐾𝑃𝐾 [𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 ] = 𝑐. Akan ditunjukkan 𝑐|𝑏.

Andaikan tidak benar 𝑐|𝑏. Berarti ada bilangan bulat 𝑞 dan 𝑟 sedemikian hingga
𝑏 = 𝑐𝑞 + 𝑟 dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑐.

Karena 𝑏 suatu kelipatan persekutuan dari 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 maka 𝑎𝑖 |𝑏 untuk setiap


𝑖 = 1, 2, … , 𝑛.

Karena 𝑐 = 𝐾𝑃𝐾 [𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 ] maka 𝑎𝑖 |𝑐 untuk setiap 𝑖 = 1, 2, … , 𝑛.


Selanjutnya dari 𝑏 = 𝑐𝑞 + 𝑟 diperoleh 𝑎𝑖 |𝑟 dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑐, 𝑖 = 1, 2, … , 𝑛. Ini
berarti 𝑟 kelipatan persekutuan dari 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑐. Bertentangan
dengan 𝑐 adalah KPK dari 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 .

Jadi pengandaian salah, yang benar 𝑐|𝑏, yaitu 𝐾𝑃𝐾 [𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 ]|𝑏.

Contoh 1.11

Karena 48 merupakan kelipatan persekutuan dari 2, 3, 6 dan 8 maka 24 =


𝐾𝑃𝐾[2, 3, 6, 8]|48.

21
Teorema 1.17

Jika 𝑚 > 0 maka 𝐾𝑃𝐾[𝑚𝑎, 𝑚𝑏] = 𝑚 × 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏].

Bukti:

Misalkan 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏] = 𝑑, maka 𝑎|𝑑 dan 𝑏|𝑑. Sehingga 𝑎𝑚|𝑑𝑚 dan 𝑏𝑚|𝑑𝑚.
Akibatnya 𝑑𝑚 merupakan kelipatan persekutuan dari 𝑎𝑚 dan 𝑏𝑚. Menurut
Teorema 1.12 diperoleh 𝐾𝑃𝐾[𝑎𝑚, 𝑏𝑚]|𝑑𝑚. Karena 𝐾𝑃𝐾[𝑚𝑎, 𝑚𝑏] kelipatan 𝑚𝑎,
maka 𝐾𝑃𝐾[𝑚𝑎, 𝑚𝑏] kelipatan 𝑚 dan misalkan 𝐾𝑃𝐾[𝑚𝑎, 𝑚𝑏] = 𝑝𝑚 untuk suatu
bilangan bulat 𝑝.

Karena 𝐾𝑃𝐾[𝑚𝑎, 𝑚𝑏]|𝑑𝑚 maka 𝑝𝑚|𝑑𝑚. Akibatnya 𝑝|𝑑.

Karena 𝐾𝑃𝐾[𝑚𝑎, 𝑚𝑏] = 𝑝𝑚 maka 𝑎𝑚|𝑝𝑚 dan 𝑏𝑚|𝑝𝑚, sehingga 𝑎|𝑝 dan 𝑏|𝑝.
Akibatnya 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏] = 𝑑|𝑝. Karena 𝑝|𝑑 dan 𝑑|𝑝 maka haruslah 𝑝 = 𝑑, yang
berarti 𝑝𝑚 = 𝑑𝑚.

Jadi 𝐾𝑃𝐾[𝑚𝑎, 𝑚𝑏] = 𝑚. 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏].

Hubungan antara KPK dan FPB dari dua bilangan bulat dinyatakan dalam
teorema berikut.

Teorema 1.18

Jika 𝑎 dan 𝑏 bilangan-bilangan bulat positif, maka 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏] × 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 𝑎𝑏.

Bukti:

Sebelumnya akan ditunjukkan bahwa teorema berlaku untuk (𝑎, 𝑏) = 1.

Karena 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏] merupakan kelipatan 𝑎, maka 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏] = 𝑘𝑎 untuk suatu


bilangan bulat 𝑘. Akibatnya 𝑏|𝑘𝑎 dan karena (𝑎, 𝑏) = 1 maka 𝑏|𝑘. Sehingga 𝑏 ≤
𝑘 dan 𝑎𝑏 ≤ 𝑎𝑘, karena 𝑎 positif.

22
Tetapi tidak mungkin 𝑎𝑏 < 𝑎𝑘 karena 𝑎𝑘 adalah KPK dari 𝑎 dan 𝑏, sehingga
𝑎𝑏 = 𝑎𝑘.

Karena 𝑎𝑘 = 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏] maka 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏] = 𝑎𝑏.

Selanjutnya akan ditunjukkan bahwa torema berlaku untuk sebarang 𝑑 =


𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) dengan 𝑑 > 1.

Misalkan 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 𝑑 dengan 𝑑1. Maka menurut Teorema 1.5 diperoleh


𝐹𝑃𝐵(𝑎: 𝑑, 𝑏: 𝑑) = 1.

Akibatnya 𝐾𝑃𝐾[𝑎: 𝑑, 𝑏: 𝑑] = 𝐹𝑃𝐵(𝑎: 𝑑)(𝑏: 𝑑).

Karena 𝐾𝑃𝐾[𝑎: 𝑑, 𝑏: 𝑑].1 = 𝐹𝑃𝐵(𝑎: 𝑑) × 𝐹𝑃𝐵(𝑏: 𝑑) maka diperoleh


𝐾𝑃𝐾[𝑎: 𝑑, 𝑏: 𝑑] × 𝐹𝑃𝐵(𝑎: 𝑑, 𝑏: 𝑑) = 𝐹𝑃𝐵(𝑎: 𝑑)(𝑏: 𝑑).

Jika kedua ruas persamaan terakhir dikalikan dengan 𝑑 2 maka diperoleh


𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏] × 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 𝑎𝑏.

Contoh 1.12

Jika 𝑛 bilangan bulat positif maka 𝐹𝑃𝐵(𝑛, 𝑛 + 1) = 1. Akibatnya 𝐾𝑃𝐾[𝑛, 𝑛 +


1] = 𝑛(𝑛 + 1).

Untuk memperjelas pemahaman saudara, saudara dapat melihat PPT


berikut ini. PPT-M5-KB1

E. Forum Diskusi
Setelah saudara mempelajari materi tentang Keterbagian, Faktor Bilangan,
Bilangan Prima, Kelipatan Bilangan, silahkan diskusikan soal-soal berikut dengan
teman sejawat.
Ina dan Ani sepasang saudara kembar akan menyumbang ke Panti Asuhan “Kasih
Bunda”. Pada panti asuhan tersebut terdapat 24 anak yatim piatu. Ina dan Ani
berencana akan memberikan bingkisan yang berisi Roti dan Susu Kotak. Ina

23
mempunyai 4 kaleng roti yang setiap kalengnya berisi 36 bungkus roti, sedangkan
Ani membeli susu kotak yang dikemas dalam kardus yang masing-masing berisi
24 buah. Jika setiap anak menerima bingkisan yang sama, berapa kardus Ani
harus membeli susu kotak?

F. Rangkuman
Selamat ya ...... saudara telah berhasil menyelesaikan kegiatan belajar tentang
Keterbagian, Faktor Bilangan, Bilangan Prima, Kelipatan Bilangan. Hal-hal
penting yang telah saudara pelajari dalam kegiatan belajar ini dapat dibaca pada
rangkuman berikut ini.
1. Bilangan bulat 𝑎 membagi habis bilangan bulat 𝑏 (ditulis 𝑎|𝑏) apabila
terdapat bilangan bulat 𝑘 sehingga 𝑏 = 𝑎𝑘.

2. Istilah-istilah lain yang mempunyai arti sama dengan 𝑎|𝑏 adalah “𝑎 faktor
dari 𝑏” atau “𝑎 pembagi 𝑏” atau “𝑏 kelipatan 𝑎”.

3. Beberapa sifat terkait keterbagian pada bilangan bulat:

- Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑏|𝑐 maka 𝑎|𝑐.

- Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑎|(𝑏 + 𝑐) maka 𝑎|𝑏.

- Jika 𝑝|𝑞, maka 𝑝|𝑞𝑟 untuk semua 𝑟 ∈ 𝑍.

- Jika 𝑝|𝑞 dan 𝑝|𝑟, maka 𝑝|𝑞 + 𝑟

4. Suatu bilangan bulat 𝑑 disebut faktor persekutuan dari 𝑎 dan 𝑏 apabila 𝑑|𝑎
dan 𝑑|𝑏.

5. Bilangan bulat positif 𝑑 disebut FPB dari 𝑎 dan 𝑏 jika dan hanya jika:

(i). 𝑑|𝑎 dan 𝑑|𝑏

(ii). jika 𝑐|𝑎 dan 𝑐|𝑏 maka 𝑐 ≤ 𝑑.

6. Bilangan bulat 𝑎 dan 𝑏 disebut relatif prima (saling prima) jika 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) =
1.

24
7. Untuk setiap bilangan bulat positif 𝑎 dan 𝑏 terdapat dengan tunggal bilangan
bulat 𝑞 dan 𝑟 sedemikian sehingga 𝑏 = 𝑞𝑎 + 𝑟 dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑎.

8. Setiap bilangan asli lebih dari 1, mempunyai paling sedikit 2 faktor yakni 1
dan bilangan itu sendiri. Jika bilangan asli hanya memiliki 2 faktor tersebut,
maka bilangan tersebut dinamakan bilangan prima.

9. Dua bilangan bulat 𝑎 dan 𝑏 dikatakan saling prima (relatif prima) apabila
𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) = 1.

10. Selanjutnya jika 𝐹𝑃𝐵(𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 , … , 𝑎𝑛 ) = 1 maka 𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 , … , 𝑎𝑛 dikatakan


saling prima. Jika 𝐹𝑃𝐵(𝑎𝑖 , 𝑎𝑗 ) = 1 untuk 𝑖 = 1, 2, 3, … , 𝑛 dengan 𝑖  𝑗 maka
𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 , … , 𝑎𝑛 saling prima dua-dua.

11. Setiap bilangan positif yang lebih besar dari 1 dapat dibagi oleh suatu
bilangan prima.

12. Jika 𝑛 suatu bilangan komposit maka 𝑛 memiliki faktor 𝑘 dengan 1 < 𝑘 ≤
√𝑛.

13. Bilangan-bilangan bulat 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 dengan 𝑎𝑖 ≠ 0 untuk 𝑖 = 1, 2, … , 𝑛


mempunyai kelipatan persekutuan 𝑏 jika 𝑎𝑖 |𝑏 untuk setiap 𝑖.

14. Jika 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 bilangan-bilangan bulat dengan 𝑎𝑖 ≠ 0 untuk 𝑖 = 1, 2, … , 𝑛,


maka kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dari bilangan-bilangan tersebut
adalah bilangan bulat positif terkecil di antara kelipatan-kelipatan
persekutuan dari 𝑎1 , 𝑎2 , … , 𝑎𝑛 .

15. Jika 𝑎 dan 𝑏 bilangan-bilangan bulat positif, maka 𝐾𝑃𝐾[𝑎, 𝑏] × 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) =


𝑎𝑏.

Untuk menentukan tingkat penguasaan saudara terhadap materi ini, silahkan


kerjakan tes berikut ini. Kunci jawaban diberikan pada akhir kegiatan belajar ini.

25
G. Tes Formatif
Pilihlah jawaban yang tepat dari setiap persoalan berikut.
1. Pasangan berurutan (𝑎, 𝑏, 𝑐) yang memenuhi sifat “Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑏|𝑐 maka
𝑎|𝑐”, adalah ....
A. (2,4,6)
B. (2,6,8)
C. (2,4,8)
D. (3,6,8)
E. (3,6,10)

2. Di antara 5 pernyataan berikut, pernyataan yang bernilai salah adalah ...


A. Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑎|𝑐 maka 𝑎2 |𝑏𝑐.
B. Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑏|𝑐 maka 𝑎𝑏|𝑏𝑐.
C. Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑐|𝑑 maka 𝑎𝑐|𝑏𝑑.
D. Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑐|𝑑 maka (𝑎 + 𝑐 )|(𝑏 + 𝑑).
E. Jika 𝑎|𝑏 dan 𝑎|𝑐 maka 𝑎|𝑏𝑐.

3. Jika 𝑑 adalah faktor persekutuan terbesar dari 𝑎 dan 𝑏, maka pernyataan


berikut ini yang salah adalah ....
A. 𝑑|𝑎
B. 𝑑|𝑏
C. 𝑑|𝑎 − 𝑏
D. 𝑑|𝑎 + 𝑏
E. 𝑑|𝑏: 𝑎)

4. 𝐹𝑃𝐵(1095,1679) = 𝑑, dan 𝑑 = 1095. 𝑚 + 1679. 𝑛 untuk 𝑚 dan 𝑛


bilangan bulat. Nilai 𝑑, 𝑚, dan 𝑛 berturut-turut adalah .....
A. 47, 23, 41
B. 51, 19, 37
C. 57, 17, 33

26
D. 61, 17, 27
E. 73, 15, 23

5. Bilangan 101 merupakan bilangan prima yang tepat memiliki 2 angka kembar
yakni 1. Banyak bilangan prima antara 100 sampai dengan 250 yang memiliki
tepat 2 angka kembar adalah ....
A. 9
B. 10
C. 11
D. 12
E. 13

6. Bilangan 1! × 3! × 5! × . . .× 13! dapat dinyatakan sebagai hasil kali


perpangkatan faktor-faktor primanya. Jumlah nilai pangkat pada faktor prima 2
dan 3 adalah....
A. 21
B. 41
C. 49
D. 62
E. 74

7. Bilangan 229 merupakan bilangan prima yang tepat memiliki 2 angka kembar
yakni 2. Banyak bilangan prima antara 200 sampai dengan 350 yang memiliki
tepat 2 angka kembar adalah ....
A. 4
B. 5
C. 6
D. 7
E. 8

27
8. Jika diketahui 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑎 + 𝑏) = 1, maka 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) = ….
A. −1
B. 1
C. −𝑎
D. 𝑎
E. 𝑏

9. Nilai dari 𝐾𝑃𝐾 [𝑎, −𝑏] sama dengan nilai dari ….


A. 𝐾𝑃𝐾 [𝑎, 𝑏]
B. 𝐾𝑃𝐾 [−𝑎, 𝑏]
C. 𝐾𝑃𝐾 [−𝑎, −𝑏]
D. 𝐾𝑃𝐾 [𝑎, 𝑎 + 𝑏]
E. 𝐾𝑃𝐾 [𝑎, 𝑎 + 1]

10. Ari dan Ria mengikuti kursus renang. Jadwal kursus renang Ari 9 hari sekali,
sedangkan Ria setiap 6 hari sekali. Jika pada hari Kamis tanggal 18 Februari
2016 mereka berlatih bersama-sama, maka mereka akan berlatih bersama-
sama lagi pada hari dan tanggal ….
A. Minggu, 7 Maret 2016
B. Senin, 7 Maret 2016
C. Minggu, 8 Maret 2016
D. Senin, 8 Maret 2016
E. Selasa, 8 Maret 2016

28
H. Daftar Pustaka
Herry Sukarman, 1994, Teori Bilangan, Depdikbud, Jakarta.
Herstein, I.N, 1975, Topics in Algebra 2nd ed, John Wiley & Sons, Singapura.
Karso, 1994, Dasar-Dasar Pendidikan MIPA
Ristekdikti. 2018. Modul Daring PPG Daljab 2018. Jakarta:Ristekdikti.

I. Kriteria Penilaian Tes Formatif


Cocokkanlah jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat
di bagian akhir kegiatan belajar ini. Hitunglah jawaban yang benar. Gunakan
rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi
pada kegiatan belajar ini.
banyaknya jawaban benar
Tingkat Penguasaan (TP) = x 100% .
banyaknya soal

Arti tingkat penguasaan:


90% ≤ TP ≤ 100% : sangat baik
80% ≤ TP < 90% : baik
70% ≤ TP < 80% : cukup
TP < 70% : kurang
Apabila tingkat penguasaan Saudara 80% atau lebih, Saudara dapat melanjutkan
ke kegiatan belajar berikutnya. Bagus! Saudara telah berhasil mempelajari materi
pada kegiatan belajar ini.
Apabila tingkat penguasaan saudara kurang dari 80%, Saudara harus mempelajari
kembali materi pada kegiatan belajar ini.

29
30
No Kode: DAR 2/Profesional/180/5/2019

PENDALAMAN MATERI MATEMATIKA

MODUL 5 BILANGAN
KB 2. Kongruensi Modulo

Penulis:
Dr. Nuriana Rachmani Dewi, S.Pd., M.Pd

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


2019

31
A. Pendahuluan
Mahasiswa PPG yang bersemangat.

Selamat mengikuti kegiatan belajar materi Kongruensi Modulo. Untuk


mengawali pembelajaran ini, perhatikan situasi berikut.

Dalam suatu urusan kedinasan seringkali ada kode-kode rahasia yang digunakan
untuk merahasiakan informasi yang penting dan berbahaya jika diketahui publik.
Salah satu caranya yaitu dengan Modulo 26. Dengan menggunakan Modulo 26 ini
naskah biasa yang dikirimkan bisa diubah menjadi naskah rahasia yang akan
diterima oleh pihak yang dituju. Pihak yang berkepentingan selanjutnya membaca
kembali kode yang diterima juga dengan menggunakan aritmetika modulo 26.
Mengganti, mentranslasikan, atau mentransformasikan naskah biasa menjadi
naskah rahasia ini disebut menginkripsi (enciphering), sedangkan membaca
kembali naskah rahasia menjadi naskah biasa disebut mendekripsi (deciphering).

Pada kegiatan belajar 2 ini, saudara membahas tentang konsep Kongruensi


Modulo. Oleh sebab itu, prasyarat dalam mempelajari pokok bahasan pada
kegiatan belajar 2 ini adalah saudara-saudara telah menguasai materi bilangan dan
operasi bilangan, keterbagaian, faktor bilangan, bilangan prima dan kelipatan.
Kegiatan belajar ini dikemas dalam dua sub kajian yang disusun dengan urutan
sebagai berikut:
• Sub Kajian 1: Kongruensi Modulo
• Sub Kajian 2: Sistem Residu

Konsep Kongruensi modulo biasanya digunakan dalam pengkodean, dan


sandi pada urusan kerahasiaan. Dalam bidang matematika itu sendiri, penggunaan
konsep kongruensi modulo digunakan dalam pencarian angka satuan dari suatu
bilangan yang mempunyai pangkat bilangan yang cukup besar.

Proses pembelajaran untuk materi yang sedang saudara ikuti sekarang ini,
dapat berjalan dengan lebih lancar bila saudara mengikuti langkah-langkah belajar
sebagai berikut.

32
1) Ingat kembali materi prasyarat yaitu bilangan dan operasi bilangan,
keterbagaian, faktor bilangan, bilangan prima dan kelipatan dalam
mempelajari materi pada kegiatan belajar ini.
2) Pelajari materi pada setiap kegiatan belajar ini, selesaikan latihan pada forum
diskusi, dan selesaikan tes formatifnya secara mandiri.
3) Cocokkan jawaban tes formatif saudara dengan kunci jawaban yang
diberikan.
4) Apabila tingkat penguasaan saudara 80% atau lebih, saudara dapat
melanjutkan ke kegiatan belajar berikutnya. Apabila tingkat pengusaan
saudara kurang dari 80%, saudara harus mempelajari kembali materi pada
kegiatan belajar ini.
5) Keberhasilan pembelajaran saudara dalam mempelajari materi pada kegiatan
belajar ini, sangat tergantung kepada kesungguhan saudara dalam belajar dan
mengerjakan tugas dan latihan. Untuk itu, berlatihlah secara mandiri atau
berkelompok dengan teman sejawat.
Selanjutnya kami ucapkan selamat belajar, semoga saudara sukses mampu
mengimplementasikan pengetahuan yang diberikan dalam kegiatan belajar ini.

B. Capaian Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini diharapkan mahasiswa mampu memahami,
mengidentifikasi, menganalisis, merekonstruksi, memodifikasi secara terstruktur
materi matematika sekolah dan advance material secara bermakna dalam
penyelesaian permasalahan dari suatu sistem (pemodelan matematika) dan
penyelesaian masalah praktis kehidupan sehari-hari melalui kerja problem
solving, koneksi dan komunikasi matematika, critical thinking, kreatifitas berpikir
matematis yang selaras dengan tuntutan masa depan. Selain itu, mahasiswa juga
diharapkan mampu menguasai materi esensial matematika meliputi kongruens.
Lebih lengkapnya adalah mahasiswa dapat menyelesaikan masalah menggunakan
sifat kongruensi modulo.

33
C. Pokok-Pokok Materi
Materi yang dipelajari dalam kegiatan belajar ini antara lain:
1. Kongruensi Modulo
2. Sistem Residu

D. Uraian Materi
1. Kekongruenan
Definisi 2.1

Jika 𝑚 suatu bilangan bulat positif membagi 𝑎 − 𝑏 maka dikatakan 𝑎 kongruen


terhadap 𝑏 modulo 𝑚 dan ditulis 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Jika 𝑚 tidak membagi 𝑎 − 𝑏 maka dikatakan 𝑎 tidak kongruen terhadap 𝑏 modulo


𝑏 dan ditulis 𝑎 ≢ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Jika 𝑚 > 0 dan 𝑚|(𝑎 − 𝑏) maka ada suatu bilangan bulat 𝑘 sehingga 𝑎 − 𝑏 =
𝑚𝑘. Dengan demikian 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) dapat dinyatakan sebagai 𝑎 − 𝑏 = 𝑚𝑘,
ataubeda diantara 𝑎 dan 𝑏 merupakan kelipatan 𝑚. Atau 𝑎 = 𝑏 + 𝑚𝑘, yaitu 𝑎
sama dengan 𝑏 ditambah kelipatan m.

Contoh 2.1

(1) 10 ≡ 5 (𝑚𝑜𝑑 5)
Jelas menurut definisi 10 − 5 = 5.1, sehingga 10 kongruen terhadap 5
modulo 5.
(2) 8 ≢ 3 (𝑚𝑜𝑑 2)
Menurut definisi 8 − 3 ≠ 2. 𝑘, sehingga 8 tidak kongruen dengan 3 modulo
2.

Kita telah melihat bahwa jika 𝑚 > 0 dan 𝑎 bilangan bulat maka 𝑎 dapat
dinyatakan sebagai

𝑎 = 𝑚𝑞 + 𝑟 dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑚

34
Ini berarti bahwa 𝑎 − 𝑟 = 𝑚𝑞, yaitu 𝑎 ≡ 𝑟 (𝑚𝑜𝑑 𝑚). Karena 0 ≤ 𝑟 < 𝑚 maka
ada 𝑚 buah pilihan untuk 𝑟 yaitu 0, 1, 2, . . . , 𝑚 − 1. Jika tiap bilangan bulat akan
kongruen modulo 𝑚 terhadap salah satu dari 𝑚 buah 𝑟 itu; khususnya jika 𝑚|𝑎
maka 𝑎 ≡ 0 (𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Teorema 2.1

Untuk bilangan bulat sebarang 𝑎 dan 𝑏, 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑎 dan
𝑏 memiliki sisa yang sama jika dibagi 𝑚.

Bukti:

Pandang 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚). Ini berarti 𝑎 = 𝑏 + 𝑚𝑘, dengan 𝑘 bilangan bulat.


Menurut Algoritma Pembagian, 𝑏 = 𝑞𝑚 + 𝑟 dengan 0 ≤ 𝑟 < 𝑚.

Maka 𝑎 = 𝑏 + 𝑚𝑘 = (𝑞𝑚 + 𝑟) + 𝑚𝑘 = (𝑞 + 𝑘 )𝑚 + 𝑟

Ini berarti 𝑎 seperti 𝑏, memiliki sisa 𝑟, jika dibagi 𝑚.

Misalkan 𝑎 = 𝑞1 𝑚 + 𝑟 dan 𝑏 = 𝑞2 𝑚 + 𝑟 dengan 𝑟 yang sama, 0 ≤ 𝑟 < 𝑚.

Maka 𝑎 − 𝑏 = (𝑞1 − 𝑞2 )𝑚, yang berarti 𝑚|𝑎 − 𝑏.

Ini berarti 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Teorema 2.2 Kekongruenan sebagai relasi ekivalen.

Untuk 𝑚 bilangan bulat positif dan 𝑝, 𝑞, dan 𝑟 bilangan bulat, berlaku

(1) Sifat Refleksif


𝑝 ≡ 𝑝 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(2) Sifat Simetris
𝑝 ≡ 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑞 ≡ 𝑝 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

(3) Sifat Transitif


Jika 𝑝 ≡ 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan 𝑞 ≡ 𝑟 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑝 ≡ 𝑟 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

35
Bukti:

(1) Kita tahu bahwa 𝑚│0, atau 𝑚│𝑝– 𝑝, berarti 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

(2) Jika 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka 𝑚│𝑝– 𝑞, dan menurut definisi keterbagian, ada
suatu bilangan bulat 𝑡 sehingga 𝑡𝑚 = 𝑝– 𝑞, atau (−𝑡)𝑚 = 𝑞– 𝑝, berarti
𝑚│𝑞– 𝑝. Dengan demikian 𝑞 ≡ 𝑝(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

(3) Jika 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan 𝑞 ≡ 𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka 𝑚│𝑝– 𝑞 dan 𝑚│𝑞– 𝑟, dan
menurut definisi keterbagian, ada bilangan-bilangan bulat 𝑠 dan 𝑡 sehingga
𝑠𝑚 = 𝑝– 𝑞 dan 𝑡𝑚 = 𝑞– 𝑟. Dengan demikian dapat ditentukan bahwa 𝑝– 𝑟 =
(𝑝– 𝑞) + (𝑞– 𝑟) = 𝑠𝑚 + 𝑡𝑚 = (𝑠 + 𝑡)𝑚. Jadi 𝑚│𝑝– 𝑟, dan akibatnya 𝑞 ≡
𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Kekongruenan modulo suatu bilangan bulat positif tetap, dapat dikombinasikan


dengan cara yang hampir sama seperti pada persamaan.

Contoh 2.2

(1) 5 ≡ 5(𝑚𝑜𝑑 7) dan −10 ≡ −10(𝑚𝑜𝑑 15) sebab 7│5– 5 dan 15│ −
10– (−10)
(2) 27 ≡ 6(𝑚𝑜𝑑 7) akibatnya 6 ≡ 27(𝑚𝑜𝑑 7) sebab 7│6– 27 atau 7│(−21)
(3) 45 ≡ 21(𝑚𝑜𝑑 3) dan 21 ≡ 9(𝑚𝑜𝑑 3), maka 45 ≡ 9(𝑚𝑜𝑑 3) sebab
3│45– 9 atau 3│36

Teorema 2.3

Jika 𝑝, 𝑞, 𝑟, dan 𝑚 adalah bilangan-bilangan bulat dan 𝑚 > 0 sedemikian hingga


𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka:

(1) 𝑝 + 𝑟 ≡ 𝑞 + 𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(2) 𝑝– 𝑟 ≡ 𝑞– 𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(3) 𝑝𝑟 ≡ 𝑞𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

36
Bukti:

(1) Diketahui 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka 𝑚│𝑝– 𝑞. Selanjutnya dapat ditentukan


bahwa 𝑝– 𝑞 = (𝑝 + 𝑟)– (𝑞 + 𝑟), berarti 𝑚│𝑝– 𝑞 berakibat 𝑚│(𝑝 + 𝑟)– (𝑞 +
𝑟). Dengan demikian 𝑝 + 𝑟 ≡ 𝑞 + 𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚).
(2) Kerjakan, ingat bahwa 𝑝– 𝑞 = (𝑝– 𝑟)– (𝑞– 𝑟).
(3) Diketahui 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka 𝑚│𝑝– 𝑞, dan menurut teorema keterbagian,
𝑚│𝑟(𝑝– 𝑞) untuk sebarang bilangan bulat 𝑟, dengan demikian 𝑚│𝑝𝑟– 𝑞𝑟.
Jadi 𝑝𝑟│𝑞𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Contoh 2.3

43│7(𝑚𝑜𝑑 6), maka 43 + 5│7 + 5(𝑚𝑜𝑑 6) atau 48│12(𝑚𝑜𝑑 6)

27│6(𝑚𝑜𝑑 7), maka 27– 4│6– 4(𝑚𝑜𝑑 7) atau 23│2(𝑚𝑜𝑑 7)

35│3(𝑚𝑜𝑑 8), maka 35.4│3.4(𝑚𝑜𝑑 8) atau 140│12(𝑚𝑜𝑑 8)

Contoh 2.4

Perhatikan bahwa teorema 2.3(3) tidak bisa dibalik, artinya jika 𝑝𝑟 ≡


𝑞𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka belum tentu bahwa 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚), misalnya 24 = 4.6, 12 =
4.3, dan 24 ≡ 12(𝑚𝑜𝑑 6) atau 4.6 ≡ 4.3(𝑚𝑜𝑑 6), tetapi 6 ≡ 3(𝑚𝑜𝑑 6).

Teorema 2.4

Jika 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan 𝑐 ≡ 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka

(1) 𝑎 + 𝑐 ≡ 𝑏 + 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(2) 𝑎 − 𝑐 ≡ 𝑏 − 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(3) 𝑎𝑐 ≡ 𝑏𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

37
Bukti:

(1) 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) memberikan 𝑎 − 𝑏 = 𝑚𝑠 atau 𝑚|(𝑎 − 𝑏)

𝑐 ≡ 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) memberikan 𝑐 − 𝑑 = 𝑚𝑡 atau 𝑚|(𝑐 − 𝑑)

a = b + ms dan c = d + mt yang diperoleh, memberikan a + c = b + d +


m(s + t) atau (a + c) − (b + d) = m(s + t).

Ini berarti (a + c) ≡ (b + d)(mod m)

(2) Kerjakan, perhatikan bahwa (𝑎– 𝑐)– (𝑏– 𝑑) = (𝑎– 𝑏)– (𝑐– 𝑑)
(3) 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) memberikan 𝑎 = 𝑏 + 𝑚𝑠

𝑐 ≡ 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) memberikan 𝑐 = 𝑑 + 𝑚𝑡

𝑎𝑐 = (𝑏 + 𝑚𝑠)(𝑑 + 𝑚𝑡) = 𝑏𝑑 + 𝑚(𝑠𝑑 + 𝑏𝑡 + 𝑚𝑠𝑡)

Ini berarti 𝑎𝑐 ≡ 𝑏𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Contoh 2.5

(1) 36 ≡ 8(𝑚𝑜𝑑 7) dan 53 ≡ 4(𝑚𝑜𝑑 7), maka 36 + 53 ≡ 8 + 4(𝑚𝑜𝑑 7) atau


89 ≡ 12(𝑚𝑜𝑑 7)
(2) 72 ≡ 7(𝑚𝑜𝑑 5) dan 43 ≡ 3(𝑚𝑜𝑑 5), maka 72– 43 ≡ 7– 3(𝑚𝑜𝑑 5) atau
29 ≡ 4(𝑚𝑜𝑑 5)
(3) 15 ≡ 3(𝑚𝑜𝑑 4) dan 23 ≡ 7(𝑚𝑜𝑑 4) maka 15.23 ≡ 3.7(𝑚𝑜𝑑 4) atau 345 ≡
21(𝑚𝑜𝑑 4)

Perumuman Teorema 2.4 ini adalah teorema yang berikut ini.

Teorema 2.5

Jika 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan 𝑐 ≡ 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑎𝑥 + 𝑐𝑦 ≡ 𝑏𝑥 + 𝑑𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Bukti:

𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) berarti 𝑎 = 𝑚𝑠 + 𝑏

𝑐 ≡ 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) berarti 𝑐 = 𝑚𝑡 + 𝑑

38
𝑎𝑥 + 𝑐𝑦 = 𝑚(𝑠𝑥 ) + 𝑏𝑥 + 𝑚(𝑡𝑦) + 𝑑𝑦

= 𝑚(𝑠𝑥 + 𝑡𝑦) + (𝑏𝑥 + 𝑑𝑦)

Ini berarti 𝑎𝑥 + 𝑏𝑦 ≡ 𝑏𝑥 + 𝑑𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Teorema 2.6

Jika 𝑝 ≡ 𝑝𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑝𝑟 ≡ 𝑞𝑟 (𝑚𝑜𝑑 𝑚𝑟).

Bukti:

𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka sesuai definisi 2.1, 𝑚│𝑝– 𝑞, dan dapat ditentukan bahwa
𝑟𝑚│𝑟(𝑝– 𝑞) atau 𝑚𝑟│𝑝𝑟– 𝑞𝑟, dan berdasarkan definisi 2.1 dapat ditentukan
bahwa 𝑝𝑟 ≡ 𝑞𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚𝑟)

Teorema 2.7

Jika 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑎𝑛 ≡ 𝑏 𝑛 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) untuk 𝑛 bilangan bulat positif.

Bukti diserahkan pada Saudara untuk latihan

Teorema berikut ini penting karena ia menghubungkan konsep kekongruenan


dengan konsep polinom khusus.

Teorema 2.8

Misalkan 𝑓 suatu polinom dengan koefisien bilangan bulat, yaitu

𝑓 (𝑥 ) = 𝑑0 𝑥 𝑛 + 𝑑1 𝑥 𝑛−1 + 𝑑2 𝑥 𝑛−2 + ⋯ + 𝑑𝑛−1 𝑥 + 𝑑𝑛

Dengan 𝑑0 , 𝑑1 , … , 𝑑𝑛 masing-masing bilangan bulat. Jika 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka


𝑓(𝑎) ≡ 𝑓(𝑏)(𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Bukti:

Gunakan Teorema 2.7.

39
Karena 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑎2 ≡ 𝑏2 (𝑚𝑜𝑑 𝑚), 𝑎3 ≡ 𝑏3 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan
seterusnya 𝑎𝑛 ≡ 𝑏𝑛 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Kemudian digunakan Teorema 5. Diperoleh hasil

𝑑0 𝑎𝑛 ≡ 𝑑0 𝑏𝑛 (𝑚𝑜𝑑 𝑚), 𝑑1 𝑎𝑛−1 ≡ 𝑑1 𝑏𝑛−1 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan seterusnya menurun


pangkatnya hingga 𝑑𝑛−1 𝑎 ≡ 𝑑𝑛−1 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚), sedangkan 𝑑𝑛 ≡ 𝑑𝑛 (𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Sekarang gunakan Teorema 3 sehingga diperoleh

𝑑0 𝑎𝑛 + 𝑑1 𝑎𝑛−1 + ⋯ + 𝑑𝑛−1 𝑎 + 𝑑𝑛 ≡ (𝑑0 𝑏𝑛 + 𝑑1 𝑏𝑛−1 + ⋯ + 𝑑(𝑛−1)𝑏 +


𝑑𝑛 )(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Tetapi ini 𝑓(𝑎) ≡ 𝑓 (𝑏)(𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Jadi jika 𝑎 solusi polinom 𝑓(𝑥) dengan koefisien bilangan bulat sedangkan 𝑎 ≡
𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑏 menjadi solusi 𝑓(𝑥) untuk modulo 𝑚.

Teorema 2.9

Jika 𝑎 suatu solusi 𝑓 (𝑥 ) ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑏 juga solusi


𝑓 (𝑥 ) itu.

Bukti:

Dari teorema sebelumnya, 𝑓(𝑎) ≡ 𝑓 (𝑏)(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Jika 𝑎 solusi 𝑓(𝑥 ) ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑓 (𝑎) ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Akibatnya 𝑓 (𝑏) ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 𝑚) sehingga 𝑏 solusi 𝑓 (𝑥 ) ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Contoh 2.6

Pandang 𝑏 = 𝑎𝑚 10𝑚 + 𝑎𝑚−1 10𝑚−1 + ⋯ + 𝑎1 10 + 𝑎0 sebagai perluasan desimal


bilangan bulat positif 𝑏 dengan 𝑎𝑘 bilangan bulat dengan 0 ≤ 𝑎𝑘 < 10, 𝑘 =
0,1,2, … , 𝑚 − 1, 𝑚.

40
Misalkan 𝑎𝑚 + 𝑎𝑚−1 + ⋯ + 𝑎1 + 𝑎0 = 𝑠. Maka 3|𝑏 jika dan hanya jika 3|𝑠.

Perhatikan bahwa 10 ≡ 1 (𝑚𝑜𝑑 3). Maka menurut Teorema 8, 𝑓(10) ≡


𝑓 (1)(𝑚𝑜𝑑 3).

Jika 𝑏 = 𝑓(10), maka

(𝑎𝑚 10𝑚 + 𝑎𝑚−1 10𝑚−1 + ⋯ + 𝑎1 10 + 𝑎0 )


≡ (𝑎𝑚 10𝑚 + 𝑎𝑚−1 10𝑚−1 + ⋯ + 𝑎1 10 + 𝑎0 )(𝑚𝑜𝑑 3)

atau 𝑓(10) ≡ 𝑓 (1)(𝑚𝑜𝑑 3)

Tetapi 𝑎𝑚 + 𝑎𝑚−1 + ⋯ + 𝑎1 + 𝑎0 = 𝑠, sehingga 𝑏 ≡ 𝑠(𝑚𝑜𝑑 3), atau 𝑏 − 𝑠 =


3ℎ, ℎ bilangan bulat.

Jika 3|𝑏 atau 𝑏 = 3𝑟, maka 3𝑟 − 𝑠 = 3ℎ, 3(𝑟 − ℎ) = 𝑠 atau 3|𝑠.

Sebaliknya jika 3|𝑠 atau 𝑠 = 3𝑢 maka 𝑏 − 3𝑢 = 3ℎ atau 𝑏 = 3(ℎ − 𝑢) atau 3|𝑏.

Maka 3|𝑏 jika dan hanya jika 3|𝑠. Dengna ungkapan lain, suatu bilangan bulat
positif 𝑏 akan terbagi 3 jika dan hanya jika haisl penjumlahan semua angka-angka
bilangan itu terbagi 3.

Sebagai misal 112764531 habis dibagi 3 karena 1 + 1 + 2 + 7 + 6 + 4 + 5 +


3 + 1 = 30 habis dibagi 3. Bilangan 112764532 dapat ditunjukkan tidak terbagi
tiga karena memberikan sisa 𝑟, 0 ≤ 𝑟 < 3.

Dua buah bilangan bulat 𝑎 dan 𝑏 yang kongruen modulo 𝑚 mungkin dapat juga
kongruen modulo suatu bilangan bulat lain.

Misalkan 𝑑 > 0 dan 𝑑 pembagi 𝑚 dan 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚). Maka 𝑚 = 𝑘𝑑 dan 𝑎 −


𝑏 = 𝑝𝑚 sehingga 𝑎 − 𝑏 = 𝑝(𝑘𝑑 ) = (𝑝𝑘 )𝑑 atau 𝑑 pembagi 𝑎 − 𝑏.

Maka diperoleh teorema berikut ini.

Teorema 2.10

Jika 𝑑|𝑚 dan 𝑎 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑑)

41
Bukti:

𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka sesuai definisi 2.1, 𝑚│𝑝– 𝑞.

Berdasarkan teorema, 𝑑│𝑚 dan 𝑚│𝑝– 𝑞 berakibat 𝑑│𝑝– 𝑞, dan sesuai dengan
definisi 2.1, 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑑).

Teorema 2.11

Misalkan (𝑎, 𝑚) = 𝑑
𝑚
𝑎𝑥 = 𝑎𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑥 ≡ 𝑦 (𝑚𝑜𝑑 )
𝑑

Bukti:

𝑎𝑥 = 𝑎𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) berarti 𝑎𝑥 − 𝑎𝑦 = 𝑚𝑧 atau 𝑎(𝑥 − 𝑦) = 𝑚𝑧.

(𝑎, 𝑚) = 𝑑 berarti ada 𝑟 dan 𝑠 sehingga 𝑎 = 𝑟𝑑 dan 𝑚 = 𝑠𝑑.

Maka 𝑎(𝑥 − 𝑦) = 𝑚𝑧 menjadi 𝑟𝑑(𝑥 − 𝑦) = 𝑠𝑑𝑧 atau 𝑟(𝑥 − 𝑦) = 𝑠𝑧. Jadi


𝑠|𝑟(𝑥 − 𝑦)
𝑎 𝑚
(𝑎, 𝑚) = 𝑑 berarti ( , ) = 1 atau (𝑟, 𝑠) = 1. Akibat ini, 𝑠|(𝑥 − 𝑦).
𝑑 𝑑

𝑚
Artinya, 𝑥 ≡ 𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑠) atau 𝑥 ≡ 𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑑 )

𝑚 𝑚
Misalkan sekarang 𝑥 ≡ 𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑑 ). Maka 𝑥 − 𝑦 = 𝑡 untuk 𝑡 bilangan bulat.
𝑑

Sekarang (𝑥 − 𝑦)𝑑 = 𝑚𝑡 atau (𝑥 − 𝑦)𝑑𝑟 = 𝑚𝑡𝑟, (𝑥 − 𝑦)𝑎 = 𝑚(𝑡𝑟) atau


𝑚|𝑎(𝑥 − 𝑦) atau 𝑚|𝑎𝑥 − 𝑎𝑦. Ini berarti 𝑎𝑥 ≡ 𝑎𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Terorema terdahulu dapat diperkhusus jika (𝑎, 𝑚) = 1

Teorema 2.12

Misalkan (𝑎, 𝑚) = 1.

42
𝑎𝑥 ≡ 𝑎𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑥 ≡ 𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Teorema 2.13

Jika 𝑎𝑥 ≡ 𝑎𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑝) dengan 𝑝 ∤ 𝑎 dan 𝑝 bilangan basit, maka 𝑥 ≡ 𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑝)

Bukti diserahkan pada Saudara untuk latihan

Teorema 2.14

Diketahui bilangan-bilangan bulat 𝑎, 𝑝, 𝑞, 𝑚, dan 𝑚 > 0.


𝑚
(1) 𝑎𝑝 ≡ 𝑎𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑝 ≡ 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 (𝑎,𝑚))

(2) 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚1 ) dan 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚2 ) jika dan hanya jika 𝑝≡


𝑞(𝑚𝑜𝑑[𝑚1 , 𝑚2 ])

Bukti:

(1) (→)
𝑎𝑝 ≡ 𝑎𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka sesuai definisi 2.1, 𝑚│𝑎𝑝– 𝑎𝑞, dan 𝑎𝑝– 𝑎𝑞 = 𝑡𝑚
untuk suatu 𝑡 ∈ Ζ, berarti 𝑎(𝑝– 𝑞) = 𝑡𝑚.
Karena (𝑎, 𝑚)│𝑎 dan (𝑎, 𝑚)│𝑚 maka (𝑎|(𝑎, 𝑚)(𝑝– 𝑞) = (𝑚|(𝑎, 𝑚)𝑡, dan
dapat ditentukan bahwa (𝑚|(𝑎, 𝑚)│((𝑎|(𝑎, 𝑚))(𝑝– 𝑞).
𝑚 𝑎 𝑚 𝑎
Menurut teorema, ((𝑎,𝑚) , (𝑎,𝑚)) = 1, dan dari ((𝑎,𝑚) , (𝑎,𝑚)) = 1 dan
𝑚 𝑎 𝑚

(𝑎,𝑚) (𝑎,𝑚)
(𝑝– 𝑞) berakibat │(𝑝– 𝑞).
(𝑎,𝑚)
𝑚
Jadi menurut definisi 2.1, 𝑝 ≡ 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 (𝑎,𝑚)).

(←)
𝑚 𝑎𝑚
𝑝 ≡ 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 (𝑎,𝑚)), maka menurut teorema 2.6, 𝑎𝑝 ≡ 𝑎𝑞 (𝑚𝑜𝑑 (𝑎,𝑚)).
𝑎𝑚 𝑎𝑚
Selanjutnya, karena 𝑚│ (𝑎,𝑚), dan 𝑎𝑝 ≡ 𝑎𝑞 (𝑚𝑜𝑑 (𝑎,𝑚)), maka berdasarkan

teorema 2.10, 𝑎𝑝 ≡ 𝑎𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚).

43
(2) Bukti diserahkan pada Saudara untuk latihan

Contoh 2.7

(1) 8𝑝 ≡ 8𝑞(𝑚𝑜𝑑 6) dan (8,6) = 2, maka 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 6/2) atau 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 3)


(2) 12𝑝 ≡ 12𝑞(𝑚𝑜𝑑 16) dan (12,16) = 4, maka 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 16/4) atau 𝑝 ≡
𝑞(𝑚𝑜𝑑 4)

Contoh 2.8

(1) 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 6) dan 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 8), maka 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 [6,8]) atau 𝑝 ≡


𝑞(𝑚𝑜𝑑 24)
(2) 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 16) dan 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 24), maka 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 [16,24]) atau 𝑝 ≡
𝑞(𝑚𝑜𝑑 48)

2. Sistem Residu
Definisi 2.2

Suatu himpunan {𝑥, 𝑥, … , 𝑥} disebut suatu sistem residu lengkap modulo 𝑚. Jika
dan hanya jika untuk setiap y dengan 0 ≤ 𝑦 < 𝑚, ada satu dan hanya satu 𝑥
dengan 1 ≤ 𝑖 < 𝑚, sedemikian hingga 𝑦 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 𝑚) atau 𝑥 ≡ 𝑦(𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Perhatikan bahwa indeks dari x yang terakhir adalah m, dan hal ini menunjukkan
bahwa banyaknya unsur dalam suatu sistem residu lengkap modulo m adalah m.
Dengan demikian, jika ada suatu himpunan yang banyaknya unsur kurang dari m
atau lebih dari m, maka himpunan itu tentu bukan merupakan suatu sistem residu
lengkap modulo m.

Selanjutnya, karena pasangan-pasangan kongruensi antara 𝑦 dan 𝑥 adalah tunggal,


maka tidak ada 𝑦 yang kongruen dengan dua unsur 𝑥 yang berbeda, misalnya 𝑥
dan 𝑥, dan tidak ada 𝑥 yang kongruen dengan dua nilai 𝑦. Dengan demikian, tidak

44
ada dua unsur 𝑥 yang berbeda dan kongruen, artinya 𝑥 tidak kongruen 𝑥 modulo
𝑚 jika 𝑖 ≠ 𝑗.

Contoh 2.9

1. Himpunan 𝐴 = {6, 7, 8, 9} bukan merupakan sistem residu lengkap modulo 5


sebab banyaknya unsur A kurang dari 5.
2. Himpunan 𝐴 = {6, 7, 8, 9, 10} adalah suatu sistem residu lengkap modulo 5
sebab untuk setiap y dengan dengan 0 ≤ 𝑦 < 5, ada satu dan hanya satu 𝑥
dengan 1 ≤ 𝑖 < 5 sedemikian hingga 𝑦 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 5) atau 𝑥 ≡ 𝑦(𝑚𝑜𝑑 5).
Nilai-nilai 𝑦 yang memenuhi 0 ≤ 𝑦 < 5, adalah 𝑦 = 0, 𝑦 = 1, 𝑦 = 2, 𝑦 =
3, 𝑦 = 4, atau 𝑦 = 5. Jika kita selidiki, maka kita peroleh bahwa:
10 ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 5) 8 ≡ 3(𝑚𝑜𝑑 𝑚) 6 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑚)
9 ≡ 4(mod 5) 7 ≡ 2(𝑚𝑜𝑑 𝑚)
Dengan demikian untuk setiap 𝑦 dengan 𝑦 = 0, 2, 3, 4, 5, ada satu dan hanya
satu 𝑥 dengan 𝑥 = 6, 7, 8, 9, 10, sedemikian hingga 𝑥 ≡ 𝑦(𝑚𝑜𝑑 𝑚). Jadi 𝐴
adalah suatu sistem residu lengkap modulo 5.
3. Himpunan 𝐵 = {4, 25, 82, 107} adalah suatu sistem residu lengkap modulo 4
sebab untuk setiap 𝑦 dengan 0 ≤ 𝑦 < 4, ada satu dan hanya satu 𝑥 dengan
1 ≤ 𝑖 < 4 sedemikian hingga 𝑦 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 4) atau 𝑥 ≡ 𝑦(𝑚𝑜𝑑 4).
4 ≡ 0(mod 4) 82 ≡ 2(mod 4)
25 ≡ 1(mod 4) 107 ≡ 3(mod 4)
4. Himpunan C={-33, -13, 14, 59, 32, 48, 12} adalah suatu sistem residu
lengkap modulo 7 sebab untuk setiap y dengan 0≤y<7, ada satu dan hanya
satu x dengan 1≤i<7 sedemikian hingga y≡x(mod 7) atau x≡y(mod 7).
−33 ≡ 0(mod 7) 59 ≡ 3(mod 7) 48 ≡ 1(mod 7)
−13 ≡ 0(mod 7) 32 ≡ 3(mod 7) 12 ≡ 1(mod 7)
14 ≡ 0(mod 7)
5. Himpunan 𝐷 = {10, −5, 27} adalah bukan suatu sistem residu lengkap
modulo 3 sebab untuk suatu 𝑦 = 1 dengan 0 ≤ 𝑦 < 3, ada lebih dari satu 𝑥
(yaitu 10 dan −5) sehingga

45
10 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 3) −5 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 3)
6. Algoritma pembagian menunjukkan bahwa himpunan bilangan bulat
0,1, … , 𝑚– 1 merupakan suatu sistem residu lengkap modulo 𝑚, dan disebut
sebagai residu non-negatif terkecil modulo 𝑚.

Definisi 2.3

Suatu himpunan bilangan bulat {𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝑘 } disebut suatu sistem residu


tereduksi modulo 𝑚 jika dan hanya jika:

(a) (𝑥𝑖 , 𝑚) = 1, 1 ≤ 𝑖 < 𝑘


(b) 𝑥𝑖 ≡ 𝑥𝑗 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) untuk setiap 𝑖 ≠ 𝑗
(c) Jika (𝑦, 𝑚) = 1, maka 𝑦 ≡ 𝑥𝑖 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) untuk suatu 𝑖 = 1, 2, … , 𝑘

Contoh 2.10

1. Himpunan {1,5} adalah suatu sistem residu tereduksi modulo 6 sebab:


(a) (1,6) = 1 dan (5,6) = 1
(b) 5 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 6)
2. Himpunan {17, 91} adalah suatu sistem residu tereduksi modulo 6 sebab:
(a) (17,6) = 1 dan (91, 6) = 1
(b) 91 ≡ 17(𝑚𝑜𝑑 6)

Suatu sistem residu tereduksi modulo 𝑚 dapat diperoleh dari sistem residu
lengkap modulo 𝑚 dengan membuang unsur-unsur yang tidak relatif prima
dengan 𝑚. Hal ini dapat dilakukan karena {0, 1, 2, … , 𝑚– 1} adalah suatu sistem
residu yang lengkap modulo 𝑚 karena untuk setiap y dengan 𝑦 = 0, 1, 2, … , 𝑚– 1,
ada satu dan hanya satu 𝑥 = 0, 1, 2, … , 𝑚– 1 sehingga 𝑦 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 𝑚). Keadaan
𝑦 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 𝑚) selalu dapat terjadi dengan memilih 𝑦 = 0 dan 𝑥 = 0, 𝑦 = 1 dan
𝑥 = 1, …, 𝑦 = 𝑚– 1 dan 𝑥 = 𝑚– 1.

Karena unsur-unsur {0, 1, 2, … , 𝑚– 1} memenuhi tidak ada sepasang yang


kongruen, maka setelah unsur-unsur yang tidak relatif prima dengan m dibuang,

46
yang tertinggal adalah unsur-unsur yang relatif prima dengan m dan tidak ada
sepasang yang kongruen. Dengan demikian unsur-unsur yang tertinggal
memenuhi definisi 2.2

Contoh 2.11

1. Himpunan 𝐴 = {0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7} adalah suatu sistem residu lengkap


modulo 8. Unsur-unsur 𝐴 yang tidak relatif prima dengan 8 adalah 0, 2, 4, dan
6 karena (0,8) = 8 ≠ 1, (2,8) = 2 ≠ 1, (4,8) = 4 ≠ 1, dan (6,8) = 2 ≠ 1.
Misalkan 𝐵 adalah himpunan dari unsur-unsur yang tertinggal, maka 𝐵 =
{1, 3, 5, 7}, dan 𝐵 merupakan suatu sistem residu tereduksi modulo 8 karena
memenuhi definisi 2.2
2. Himpunan 𝐴 = {0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 19}
adalah suatu sistem residu lengkap modulo 20. Jika unsur-unsur 𝐴 yang tidak
relatif prima dengan 20 dibuang, yaitu 0, 2, 4, 5, 6, 8, 10, 12, 14, 15, 16, dan
18, maka unsur-unsur yang tertinggal adalah 1, 3, 7, 9, 11, 13, 17, dan 19, dan
𝐵 = {1, 3, 7, 9, 11, 13, 17, 19} merupakan suatu sistem residu tereduksi
modulo 20.

Definisi 2.4

Ditentukan 𝑚 adalah suatu bilangan bulat positif.

Banyaknya residu di dalam suatu sistem residu tereduksi modulo 𝑚 disebut fungsi
𝜙-Euler dari 𝑚, dan dinyatakan dengan 𝜙(𝑚).

Contoh 2.12

𝜙(2) = 1, diperoleh dari unsur 1

47
𝜙(3) = 2, diperoleh dari unsur-unsur 1 dan 2

𝜙(4) = 2, diperoleh dari unsur-unsur 1 dan 3

𝜙(5) = 4, diperoleh dari unsur-unsur 1, 2, 3, dan 4

𝜙(16) = 8, diperoleh dari unsur-unsur 1, 3, 5, 7, 9, 11, 13, dan 15

𝜙(27) = 18, diperoleh dari unsur-unsur


1, 2, 4, 5, 7, 8, 11, 13, 14, 16, 17, 19, 20, 22, 23, 25, dan 26

𝜙(𝑝) = 𝑝– 1 jika 𝑝 adalah suatu bilangan prima

Perhatikan bahwa himpunan {1,2,3,4} merupakan suatu sistem residu tereduksi


modulo 5. Sekarang, coba Anda selidiki, jika masing-masing unsur himpunan
dikalikan dikalikan dengan suatu bilangan yang relatif prima dengan 5, misalnya
2, 3, atau 4, sehingga diperoleh himpunan yang lain, maka apakah himpunan-
himpunan yang lain tersebut merupakan sistem-sistem residu yang tereduksi
modulo 5?

Teorema 2.15

Ditentukan (𝑎, 𝑚) = 1

Jika {𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝑘 } adalah suatu sistem residu modulo 𝑚 yang lengkap atau
tereduksi, maka {𝑎𝑥1 , 𝑎𝑥2 , … , 𝑎𝑥𝑘 } juga merupakan suatu sistem residu modulo 𝑚
yang lengkap atau tereduksi.

Bukti:

48
Ditentukan bahwa {𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝑘 } adalah suatu sistem residu modulo 𝑚 yang
lengkap, maka 𝑥𝑖 tidak kongruen 𝑥𝑗 modulo m jika 𝑥 ≠ 𝑥. Harus dibuktikan
bahwa 𝑎𝑥𝑖 tidak kongruen 𝑎𝑥𝑗 modulo m jika 𝑖 ≠ 𝑗

Misalkan dari unsur-unsur {𝑎𝑥_1, 𝑎𝑥_2, … , 𝑎𝑥_𝑘} terdapat 𝑖 ≠ 𝑗 sehingga berlaku


hubungan 𝑎𝑥𝑖 ≡ 𝑎𝑥𝑗 (𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Karena (𝑎, 𝑚) = 1 dan 𝑎𝑥𝑖 ≡ 𝑎𝑥𝑗 (𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka menurut Teorema 2.14(a),
dapat ditentukan bahwa 𝑥𝑖 ≡ 𝑥𝑗 (𝑚𝑜𝑑 𝑚), bertentangan dengan ketentuan
{𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝑘 } merupakan suatu sistem residu lengkap modulo 𝑚.

Jadi tentu 𝑎𝑥𝑖 tidak kongruen 𝑎𝑥𝑗 modulo 𝑚.

Selanjutnya buktikan jika {𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝑘 } adalah suatu sistem residu modulo 𝑚


yang tereduksi.

Contoh 2.13

(a) Himpunan 𝐴 = {0, 1, 2, 3, 4, 5} adalah merupakan suatu sistem residu lengkap


modulo 6. Jika masing-masing unsur 𝐴 dikalikan dengan 5, yang mana
(5,6) = 1, dan setelah dikalikan dimasukkan sebagai unsur himpunan 𝐵,
maka dapat ditentukan bahwa 𝐵 = {0, 5, 10, 15, 20, 25}. Himpunan 𝐵
merupakan suatu sistem residu yang lengkap modulo 6 sebab setiap unsur 𝐵
kongruen dengan satu dan hanya satu 𝑦 ∈ {0, 1, 2, 3, 4, 5}, yaitu:
0 ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 6) 10 ≡ 4(𝑚𝑜𝑑 6) 20 ≡ 2(𝑚𝑜𝑑 6)
5 ≡ 5(𝑚𝑜𝑑 6) 15 ≡ 3(𝑚𝑜𝑑 6) 25 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 6)
(b) Himpunan 𝐴 = {1, 5, 7, 11} adalah merupakan suatu sistem residu tereduksi
modulo 12. Jika masing-masing unsur 𝐴 dikalikan dengan 17 dengan
(17,12) = 1, dan setelah dikalikan dimasukkan sebagai unsur himpunan 𝐵,
maka dapat ditentukan bahwa 𝐵 = {17, 85, 119, 187}. Himpunan 𝐵
merupakan suatu sistem residu tereduksi modulo 12 sebab setiap unsur 𝐵
relatif prima dengan 12, dan tidak ada sepasang unsur B yang kongruen,
yaitu:

49
(17,12) = (85,12) = (119,12) = (187,12) = 1
17 ≡ 85(𝑚𝑜𝑑 12) 17 ≡ 119(𝑚𝑜𝑑 12) 17 ≡ 187(𝑚𝑜𝑑 12)
85 ≡ 119(𝑚𝑜𝑑 12) 85 ≡ 187(𝑚𝑜𝑑 12) 119 ≡ 187(𝑚𝑜𝑑 12)

Teorema 2.16 Teorema Euler

Jika 𝑎, 𝑚 ∈ Ζ dan 𝑚 > 0 sehingga (𝑎, 𝑚) = 1, maka 𝑎𝜙(𝑚) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Bukti:

Misalkan bahwa {𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝜙(𝑚) } adalah suatu sistem residu tereduksi modulo 𝑚
dengan unsur-unsur bilangan bulat positif kurang dari 𝑚 dan relatif prima dengan
𝑚, maka menurut Teorema 2.15, karena (𝑎, 𝑚) = 1, maka {𝑎𝑥1 , 𝑎𝑥2 , … , 𝑎𝑥 𝜙 (𝑚) }
juga merupakan suatu sistem residu tereduksi modulo 𝑚. Dengan demikian,
residu-residu positif terkecil dari 𝑎𝑥1 , 𝑎𝑥2 , … , 𝑎𝑥 𝜙 (𝑚) adalah bilangan-bilangan
bulat yang terdapat pada 𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝜙(𝑚) dengan urutan tertentu. Akibatnya kita
dapat mengalikan semua suku dari masing-masing sistem residu tereduksi,
sehingga diperoleh:

𝑎𝑥1 , 𝑎𝑥2 , … , 𝑎𝑥 𝜙 (𝑚) ≡ 𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝜙(𝑚) (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Dengan demikian dapat ditentukan bahwa:

𝑎𝜙 (𝑚) 𝑥1 . 𝑥2 . … . 𝑥𝜙(𝑚) ≡ 𝑥1 . 𝑥2 . … , . 𝑥𝜙(𝑚) (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Selanjutnya, {𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝜙(𝑚) } adalah suatu sistem residu tereduksi modulo m,


maka menurut Definisi 2.3, berlaku (𝑥𝑖 , 𝑚) = 1. Berdasarkan Teorema 2.16,
karena (𝑥𝑖 , 𝑚) = 1, yaitu (𝑥1 , 𝑚) = (𝑥2 , 𝑚) = ⋯ (𝑥𝜙(𝑚) , 𝑚) = 1, maka dapat
ditentukan bahwa (𝑥1 . 𝑥2 . … . 𝑥𝜙(𝑚) ) = 1.

Dari dua keadaan:

𝑎𝜙(𝑚) 𝑥1 . 𝑥2 . … . 𝑥𝜙(𝑚) ≡ 𝑥1 . 𝑥2 . … , . 𝑥𝜙(𝑚) (𝑚𝑜𝑑 𝑚), dan

50
(𝑥1 . 𝑥2 . … . 𝑥𝜙(𝑚) ) = 1

dapat ditentukan berdasarkan Teorema 2.14(a) bahwa:

𝑎𝜙(𝑚) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Kita dapat menggunakan Teorema Euler untuk mencari inversi modulo 𝑚.

Jika 𝑎 dan 𝑚 adalah relatif prima, maka dapat ditentukan bahwa:

𝑎𝜙(𝑚) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Dengan demikian:

𝑎𝜙 (𝑚) = 𝑎. 𝑎𝜙(𝑚)−1 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Jadi 𝑎𝜙(𝑚)−1 adalah inversi dari 𝑎 modulo 𝑚.

Contoh 2.14

Carilah dua digit terakhir lambang bilangan desimal dari 23500 .


Soal ini dapat dijawab dengan menyatakan maknanya dalam bentuk lain, yaitu
sama dengan mencari 𝑥 jika 23500 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 100). Kemudian bentuk 23500 ≡
𝑥(𝑚𝑜𝑑 100) dapat dipecah menjadi 23500 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 4) dan 23500 ≡
𝑥(𝑚𝑜𝑑 25).
(a) mencari 𝑥 dari 23500 ≡ 𝑥 (𝑚𝑜𝑑 4).
23 ≡ 3(𝑚𝑜𝑑 4), maka 232 ≡ 9(𝑚𝑜𝑑 4) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 4), sehingga 23500 =
(232 )250
Dengan demikian 23500 = (232 )250 ≡ 1250 (𝑚𝑜𝑑 4), atau 𝑥 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 4)

(b) mencari 𝑥 dari 23 500 ≡ 𝑥 (𝑚𝑜𝑑 25)


23 ≡ −2(𝑚𝑜𝑑 25), maka 232 ≡ 4(𝑚𝑜𝑑 25), 234 ≡ 16(𝑚𝑜𝑑 25),
238 ≡ 6(𝑚𝑜𝑑 25), 2316 ≡ 11(𝑚𝑜𝑑 25), 2332 ≡ −4(𝑚𝑜𝑑 25),
2364 ≡ 16(𝑚𝑜𝑑 25), 23128 ≡ 6(𝑚𝑜𝑑 25), dan 23256 ≡ 11(𝑚𝑜𝑑 25)
Dengan demikian
23500 = 23256 . 23128 . 2364 . 2332 . 2316 . 234
≡ 11.6.16. (−4). 11.16(𝑚𝑜𝑑 25)

51
≡ (−4). 6. (−4). 6(𝑚𝑜𝑑 25)
≡ 576(𝑚𝑜𝑑 25)
≡ 1(𝑚𝑜𝑑 25), yaitu 𝑥 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 25)
Dari hasil (a) dan (b), yaitu 𝑥 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 4) dan 𝑥 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 25), maka
berdasarkan pada Teorema 2.14(b), 𝑥 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 [4,25])𝑥 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 100)
Jadi 23500 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 100), berarti dua digit terakhir lambang bilangan desimal
dari 23500 adalah 01.

Contoh 2.15

Tunjukkan jika (𝑛, 7) = 1, 𝑛 ∈ Ν, maka 7│𝑛7 – 𝑛

Jawab:

Karena (𝑛, 7) = 1, maka menurut Teorema Euler, 𝑛𝜙(7) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 7).

Selanjutnya 𝜙 (7) = 6, sehingga diperoleh 𝑛6 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 6), dan sesuai dengan


Definisi 3.1, 7│𝑛6 – 1, dan akibatnya 7│𝑛(𝑛6 – 1) atau 7│𝑛7 – 1

Contoh 2.16

Jika bulan ini adalah bulan Mei, maka 23943 bulan lagi adalah bulan ….

Jawab:

Permasalahan ini dapat diganti dengan mencari 𝑥 jika 23943 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 12).

Karena (239,12) = 1, maka menurut Teorema Euler, 239𝜙(12) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 12).

Selanjutnya 𝜙 (12) = 4, sehingga diperoleh 2394 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 12).


3
23943 = (2394 )10.239

≡ 1.2393(𝑚𝑜𝑑 12)

≡ (−1)(−1)(−1)(𝑚𝑜𝑑 12)

≡ 11(𝑚𝑜𝑑 12)

52
Jadi 𝑥 = 11, dengan demikian 23943 bulan lagi adalah bulan April.

Contoh 2.17

Kongruensi linier 𝑎𝑥 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚) dapat diselesaikan dengan menggunakan


Teorema Euler sebagai berikut:

𝑎𝑥 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

𝑎𝜙(𝑚)−1 . 𝑎𝑥 ≡ 𝑎𝜙(𝑚)−1. 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

𝑥 ≡ 𝑎𝜙(𝑚)−1𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Penyelesian 7𝑥 ≡ 3(𝑚𝑜𝑑 12) adalah 𝑥

≡ 7𝜙(12)−1 . 3(𝑚𝑜𝑑 12) ≡ 74−1 . 3(𝑚𝑜𝑑 12)

≡ 73 . 3(𝑚𝑜𝑑 12)

≡ 21(𝑚𝑜𝑑 12)

≡ 9(𝑚𝑜𝑑 12)

Teorema 2.17 Teorema Kecil Fermat

Jika 𝑝 adalah suatu bilangan prima dan 𝑝 tidak membagi 𝑎, maka 𝑎𝑝−1 ≡
1(𝑚𝑜𝑑 𝑝)

Bukti:

Karena 𝑝 adalah suatu bilangan prima dan 𝑝 tidak membagi 𝑎, maka (𝑝, 𝑎) = 1
(jika (𝑝, 𝑎) ≠ 1 yaitu 𝑝 dan 𝑎 tidak relatif prima, maka 𝑝 dan 𝑎 mempunyai
faktor selain 1 dan 𝑝, bertentangan dengan sifat 𝑝 sebagai bilangan prima).

Selanjutnya, karena (𝑝, 𝑎) = 1, maka menurut Teorema 2.16, 𝑎𝜙(𝑝) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑝).

53
𝑝 adalah suatu bilangan prima, berarti dari bilangan-bilangan bulat
0, 1, 2, 3, … , 𝑝– 1 yang tidak relatif prima dengan 𝑝 hanya 0 ≡ 𝑝(𝑚𝑜𝑑 𝑝),
sehingga {1, 2, 3, … , 𝑝– 1} merupakan sistem residu tereduksi modulo dengan
(𝑝– 1) unsur, dengan demikian 𝜙(𝑝) = 𝑝 − 1.

Karena 𝜙(𝑝) = 𝑝 − 1. dan 𝑎𝜙 (𝑝) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑝), maka 𝑎𝑝−1 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑝).

Contoh 2.18

Carilah suatu 𝑥 jika 2250 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 7) dan 0 ≤ 𝑥 < 7

Jawab:

Karena 7 adalah bilangan prima, (2,7) = 1, dan 𝜙(7) = 7 − 1 = 6, maka:

2𝜙(7) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 7)

26 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 7)

2250 = (26 )41 . 24 ≡ 1.24 (𝑚𝑜𝑑 7) ≡ 16(𝑚𝑜𝑑 7) ≡ 2(𝑚𝑜𝑑 7)

Jadi: 𝑥 = 2

Contoh 2.19

Carilah satu digit terakhir lambang bilangan basis 10 dari:

(a) 2500
(b) 7175

Jawab:

Untuk mencari digit terakhir dari lambang bilangan basis 10, permasalahan dapat
dipandang sebagai mencari 𝑥 jika 𝑦 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 10). Karena 2.5 = 10 dan (2,5) =
1, maka 𝑦 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 10) dapat dinyatakan sebagai 𝑦 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 2) dan 𝑦 ≡
𝑥(𝑚𝑜𝑑 5).

54
(a) 2≡0(mod 2), maka 2^500≡0, 2, 4, 6, 8, …(mod 2)
𝜙(5) = 4 dan (2,5) = 1, maka 24 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 5), sehingga
2500 = (24 )125 . 1(𝑚𝑜𝑑 5) ≡ 1, 6, 11, 16, 21, … (𝑚𝑜𝑑 5)
Dengan demikian 2500 ≡ 6(𝑚𝑜𝑑 2) dan 2500 ≡ 6(𝑚𝑜𝑑 5), berarti 2500 ≡
6(𝑚𝑜𝑑 10). Satu digit terakhir lambang bilangan basis 10 dari 2500 adalah 6.
(b) 7 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 2), maka 7175 ≡ 1, 3, 5, … (𝑚𝑜𝑑 2)
𝜙(5) = 4 dan (7,5) = 1, maka 74 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 5), sehingga
7175 = (74 )43 . 73 ≡ 73(𝑚𝑜𝑑 5) ≡ 2.2.2(𝑚𝑜𝑑 5) ≡ 8(𝑚𝑜𝑑 5) ≡
3(𝑚𝑜𝑑 5) ≡ 3, 8, 13, 18, … (𝑚𝑜𝑑 5).
Dengan demikian 7175 ≡ 3(𝑚𝑜𝑑 2) dan 7175 ≡ 3(𝑚𝑜𝑑 5), berarti 7175 ≡
3(𝑚𝑜𝑑 10). Satu digit terakhir lambing bilangan basis 10 dari 7175 adalah 3.

Teorema 2.18

Jika (𝑎, 𝑚) = 1, maka hubungan 𝑎𝑥 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚) mempunyai selesaian 𝑥 =


𝑎𝜙(𝑚)−1 . 𝑏 + 𝑡𝑚

Bukti:

Dari hubungan 𝑎𝑥 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚), ruas kiri dan kanan perlu dikalikan dengan suatu
faktor sehingga koefisien 𝑎 menjadi 1.

Pilihan faktor adalah 𝑎𝜙(𝑚)−1 sebab sesuai dengan teorema Euler, 𝑎𝜙(𝑚)−1 . 𝑎 =
𝑎𝜙(𝑚) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑚).

𝑎𝑥 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

𝑎𝜙(𝑚)−1. 𝑎𝑥 ≡ 𝑎𝜙 (𝑚)−1 . 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

𝑎𝜙 (𝑚)𝑥 ≡ 𝑎 𝜙(𝑚)−1 . 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

𝑥 ≡ 𝑎 𝜙(𝑚)−1 . 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Karena 𝑡𝑚 ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 𝑚) untuk setiap bilangan bulat 𝑡, maka:

55
𝑥 ≡ 𝑎 𝜙(𝑚)−1. 𝑏 + 𝑡𝑚(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Jadi 𝑥 = 𝑎 𝜙(𝑚)−1𝑏 + 𝑡𝑚 adalah selesaian 𝑎𝑥 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Teorema 2.19 Teorema Wilson

Jika 𝑝 adalah suatu bilangan prima, maka (𝑝– 1)! ≡ −1(𝑚𝑜𝑑 𝑝)

Bukti:

Untuk 𝑝 = 2, kita dapat menentukan bahwa (𝑝– 1)! = 1! = 1 ≡ −1(𝑚𝑜𝑑 2),


dengan demikian teorema benar untuk 𝑝 = 2.

Untuk 𝑝 > 2, berdasarkan Teorema 2.17 dan Teorema 2.18, jika 𝑎𝑥 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑝),
dan (𝑎, 𝑝) = 1, maka 𝑥 ≡ 𝑎 𝜙(𝑚)−1, a dan x disebut saling invers modulo 𝑝.

Dengan demikian, setiap bilangan 𝑎 yang memenuhi 1 ≤ 𝑎 ≤ 𝑝– 1, tentu ada 𝑎∗


yang memenuhi 1 ≤ 𝑎∗ ≤ 𝑝– 1, sehingga 𝑎. 𝑎∗ ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑝).

Perhatikan perkalian bilangan-bilangan 2.3. … , (𝑝– 3)(𝑝– 2) yang dapat dipasang-


𝑝–3
pasangkan ke dalam pasangan, masing-masing pasangan mempunyai hasil kali
2

sama dengan 1 modulo 𝑝. Hal ini dapat dilakukan karena masing-masing bilangan
relatif prima dengan 𝑝, yaitu (𝑎, 𝑝) = 1, sehingga masing-masing bilangan
mempunyai inverse. Akibatnya 2.3. … , (𝑝– 3)(𝑝– 2) ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑝) sehingga:

(𝑝– 1)! = 1.2.3. … . (𝑝– 3)(𝑝– 2)(𝑝– 1) ≡ 1.1. (𝑝– 1)(𝑚𝑜𝑑 𝑝)

≡ 𝑝– 1(𝑚𝑜𝑑 𝑝)

(𝑝– 1)! ≡– 1(𝑚𝑜𝑑 𝑝)

Contoh 3.20

3. (7– 1)! = 6!
= 1.2.3.4.5.6
= 1. (2.4). (3.5). 6
= 1.8.15.6

56
≡ 1.1.1.6(𝑚𝑜𝑑 7)
≡– 1(𝑚𝑜𝑑 7)
4. (13– 1)! = 12!
= 1.2.3.4.5.6.7.8.9.10.11.12
= 1. (2.7). (3.9). (4.10). (5.8). (6.11). 12

= 1.14.27.40.40.66.12

≡ 1.1.1.1.1.1.12(𝑚𝑜𝑑 13)

≡– 1(𝑚𝑜𝑑 13)

Teorema 2.20

Jika 𝑛 adalah suatu bilangan bulat positif sehingga (𝑛– 1)! ≡– 1(𝑚𝑜𝑑 𝑛), maka 𝑛
adalah suatu bilangan prima.

Bukti ditinggalkan untuk Saudara sebagai latihan

Teorema 3.19 dan Teorema 3.20 memberikan petunjuk kepada kita untuk
menggunakan teorema-teorema itu dalam pengujian keprimaan suatu bilangan.

Contoh 3.21

(15– 1)! = 14!

= 1.2.3.4.5.6.7.8.9.10.11.12.13.14

= 1.2. (15).4.6.7.8.9.10.11.12.13.14

≡ 0(𝑚𝑜𝑑 15)

(15– 1)! = 14! tidak kongruen dengan – 1(𝑚𝑜𝑑 15), maka 15 bukan suatu
bilangan prima.

Untuk memperjelas pemahaman saudara, saudara dapat melihat PPT


berikut ini. PPT-M5-KB2

57
E. Forum Diskusi
Setelah saudara mempelajari materi tentang Kongruensi dan Sistem Residu,
silahkan diskusikan soal-soal berikut dengan teman sejawat.
1. Buktikan
(a) jika 𝑝 adalah suatu bilangan genap, maka 𝑝2 ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 4)
(b) jika 𝑝 adalah suatu bilangan ganjil, maka 𝑝2 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 4)
2. Buktikan jika 𝑝 adalah suatu bilangan ganjil, maka 𝑝2 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 8)
3. Carilah sisa positif terkecil dari 1! + 2! + ⋯ + 100!
(a) modulo 2
(b) modulo 12

F. Rangkuman
Dari materi Kegiatan Belajar 2 ini, beberapa bagian yang perlu diperhatikan
adalah definisi kongruensi, teorema-teorema kongruensi, dan keterkaitan konsep
kongruensi dengan keterbagian, FPB, dan KPK.

Definisi 2.1: 𝑎 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑚│𝑝– 𝑞

Definisi 2.2: Suatu himpunan {𝑥, 𝑥, … , 𝑥} disebut suatu sistem residu lengkap
modulo 𝑚. Jika dan hanya jika untuk setiap y dengan 0 ≤ 𝑦 < 𝑚, ada satu dan
hanya satu 𝑥 dengan 1 ≤ 𝑖 < 𝑚, sedemikian hingga 𝑦 ≡ 𝑥(𝑚𝑜𝑑 𝑚) atau 𝑥 ≡
𝑦(𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Definisi 2.3: Suatu himpunan bilangan bulat {𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝑘 } disebut suatu sistem
residu tereduksi modulo 𝑚 jika dan hanya jika:

(a) (𝑥𝑖 , 𝑚) = 1, 1 ≤ 𝑖 < 𝑘


(b) 𝑥𝑖 ≡ 𝑥𝑗 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) untuk setiap 𝑖 ≠ 𝑗
(c) Jika (𝑦, 𝑚) = 1, maka 𝑦 ≡ 𝑥𝑖 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) untuk suatu 𝑖 = 1, 2, … , 𝑘

Definisi 2.4: Ditentukan 𝑚 adalah suatu bilangan bulat positif.

58
Banyaknya residu di dalam suatu sistem residu tereduksi modulo 𝑚 disebut fungsi
𝜙-Euler dari 𝑚, dan dinyatakan dengan 𝜙(𝑚).

Terdapat 20 teorema kongruensi.

Teorema 2.1: Untuk bilangan bulat sebarang 𝑎 dan 𝑏, 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan
hanya jika 𝑎 dan 𝑏 memiliki sisa yang sama jika dibagi 𝑚.

Teorema 2.2: Kekongruenan sebagai relasi ekivalen.

Untuk 𝑚 bilangan bulat positif dan 𝑝, 𝑞, dan 𝑟 bilangan bulat, berlaku

(1) Sifat Refleksif


𝑝 ≡ 𝑝 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(2) Sifat Simetris
𝑝 ≡ 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑞 ≡ 𝑝 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(3) Sifat Transitif
Jika 𝑝 ≡ 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan 𝑞 ≡ 𝑟 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑝 ≡ 𝑟 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Teorema 2.3: Jika 𝑝, 𝑞, 𝑟, dan 𝑚 adalah bilangan-bilangan bulat dan 𝑚 > 0


sedemikian hingga 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚), maka:

(1) 𝑝 + 𝑟 ≡ 𝑞 + 𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(2) 𝑝– 𝑟 ≡ 𝑞– 𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(3) 𝑝𝑟 ≡ 𝑞𝑟(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Teorema 2.4: Jika 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan 𝑐 ≡ 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka

(1) 𝑎 + 𝑐 ≡ 𝑏 + 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(2) 𝑎 − 𝑐 ≡ 𝑏 − 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)
(3) 𝑎𝑐 ≡ 𝑏𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Teorema 2.5: Jika 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan 𝑐 ≡ 𝑑 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑎𝑥 + 𝑐𝑦 ≡ 𝑏𝑥 +


𝑑𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Teorema 2.6 Jika 𝑝 ≡ 𝑝𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑝𝑟 ≡ 𝑞𝑟 (𝑚𝑜𝑑 𝑚𝑟).

59
Teorema 2.7: Jika 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑎𝑛 ≡ 𝑏𝑛 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) untuk 𝑛 bilangan
bulat positif.

Teorema 2.8: Andaikan 𝑓 suatu polinom dengan koefisien bilangan bulat, yaitu

𝑓 (𝑥 ) = 𝑑0 𝑥 𝑛 + 𝑑1 𝑥 𝑛−1 + 𝑑2 𝑥 𝑛−2 + ⋯ + 𝑑𝑛−1 𝑥 + 𝑑𝑛

Dengan 𝑑0 , 𝑑1 , … , 𝑑𝑛 masing-masing bilangan bulat. Jika 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka


𝑓(𝑎) ≡ 𝑓(𝑏)(𝑚𝑜𝑑 𝑚).

Teorema 2.9: Jika 𝑎 suatu solusi 𝑓 (𝑥 ) ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 𝑚) dan 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑏


juga solusi 𝑓 (𝑥 ) itu.

Teorema 2.10: Jika 𝑑|𝑚 dan 𝑎 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚) maka 𝑎 ≡ 𝑏 (𝑚𝑜𝑑 𝑑)

Teorema 2.11: Andaikan (𝑎, 𝑚) = 𝑑


𝑚
𝑎𝑥 = 𝑎𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑥 ≡ 𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑑 )

Teorema 2.12: Andaikan (𝑎, 𝑚) = 1.

𝑎𝑥 ≡ 𝑎𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑥 ≡ 𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑚)

Teorema 2.13: Jika 𝑎𝑥 ≡ 𝑎𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑝) dengan 𝑝 ∤ 𝑎 dan 𝑝 bilangan basit, maka


𝑥 ≡ 𝑦 (𝑚𝑜𝑑 𝑝)

Teorema 2.14: Diketahui bilangan-bilangan bulat 𝑎, 𝑝, 𝑞, 𝑚, dan 𝑚 > 0.


𝑚
(1) 𝑎𝑝 ≡ 𝑎𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚) jika dan hanya jika 𝑝 ≡ 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 (𝑎,𝑚))

(2) 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚1 ) dan 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 𝑚2 ) jika dan hanya jika 𝑝≡


𝑞(𝑚𝑜𝑑[𝑚1 , 𝑚2 ])

Teorema 2.15: Ditentukan (𝑎, 𝑚) = 1

Jika {𝑥1 , 𝑥2 , … , 𝑥𝑘 } adalah suatu sistem residu modulo 𝑚 yang lengkap atau
tereduksi, maka {𝑎𝑥1 , 𝑎𝑥2 , … , 𝑎𝑥𝑘 } juga merupakan suatu sistem residu modulo 𝑚
yang lengkap atau tereduksi.

Teorema 2.16: Jika 𝑎, 𝑚 ∈ Ζ dan 𝑚 > 0 sehingga (𝑎, 𝑚) = 1, maka 𝑎𝜙(𝑚) ≡


1(𝑚𝑜𝑑 𝑚)

60
Teorema 2.17: Jika 𝑝 adalah suatu bilangan prima dan 𝑝 tidak membagi 𝑎, maka
𝑎𝑝−1 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 𝑝)

Teorema 2.18: Jika (𝑎, 𝑚) = 1, maka hubungan 𝑎𝑥 ≡ 𝑏(𝑚𝑜𝑑 𝑚) mempunyai


selesaian 𝑥 = 𝑎𝜙 (𝑚)−1 . 𝑏 + 𝑡𝑚

Teorema 2.19: Jika 𝑝 adalah suatu bilangan prima, maka (𝑝– 1)! ≡ −1(𝑚𝑜𝑑 𝑝)

Teorema 2.20: Jika 𝑛 adalah suatu bilangan bulat positif sehingga (𝑛– 1)! ≡
– 1(𝑚𝑜𝑑 𝑛), maka 𝑛 adalah suatu bilangan prima.

Untuk menentukan tingkat penguasaan saudara terhadap materi ini, silahkan


kerjakan tes berikut ini. Kunci jawaban diberikan pada akhir kegiatan belajar ini.

G. Tes Formatif
1. Jika 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 7), maka nilai 3𝑝 adalah ….
A. 2𝑝(𝑚𝑜𝑑 7)
B. 3𝑝(𝑚𝑜𝑑 7)
C. 3𝑞(𝑚𝑜𝑑 7)
D. 7𝑞(𝑚𝑜𝑑 3)
E. 7𝑝(𝑚𝑜𝑑 3)

2. Jika 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 7), maka 14𝑝2 + 8𝑝– 21 ≡….

A. 15𝑝 + 8(𝑚𝑜𝑑 7)
B. 15 + 28(𝑚𝑜𝑑 7)
C. 15 + 8 (𝑚𝑜𝑑 7
D. 15𝑝 + 28(𝑚𝑜𝑑 7)
E. 14𝑝 + 8 (𝑚𝑜𝑑 7)

61
3. Dua angka terakhir lambang bilangan desimal dari 2875 adalah ….

A. 32(𝑚𝑜𝑑 100)
B. 28 (𝑚𝑜𝑑 100)
C. 32(𝑚𝑜𝑑 28)
D. 28 (𝑚𝑜𝑑 28)
E. 100(𝑚𝑜𝑑 28)

4. Nilai 𝑥 yang memenuhi 9101 = 𝑥 𝑚𝑜𝑑 5 𝑑𝑎𝑛 0 ≤ 𝑥 ≤ 5 adalah...


A. 2
B. 3
C. 4
D. 5
E. 6

5. Angka terakhir dari 777333 adalah...


A. 4
B. 5
C. 6
D. 7
E. 9

6. Jika31990 dibagi 41, maka sisanya adalah...


A. 32
B. 33
C. 34
D. 35
E. 36

62
7. Angka satuan dari bilangan 19971991 adalah....
A. 1
B. 2
C. 3
D. 4
E. 5

8. Jika 319 dibagi 14, maka sisanya adalah...


A. 6
B. 5
C. 4
D. 4
E. 3

9. Sisa bilangan positif terkecil dari 1! + 2! + ⋯ + 100! adalah ….

A. 13 (𝑚𝑜𝑑 5)
B. 13 (𝑚𝑜𝑑 25)
C. 5 (𝑚𝑜𝑑 13)
D. 25 (𝑚𝑜𝑑 13)
E. 13 (𝑚𝑜𝑑 5)

10. Sisa positif terkecil dari 12! modulo 13 adalah ….

A. 7 (𝑚𝑜𝑑 12).
B. 12 (𝑚𝑜𝑑 13)
C. 13 (𝑚𝑜𝑑 12)
D. 7 (𝑚𝑜𝑑 13)
E. 12 (𝑚𝑜𝑑 7)

63
H. Daftar Pustaka
Niven, I., Zuckerman, H.S., & Montgomery, H.L. (1995). An Introduction to The
The Ory of Numbers. New York: John Wiley & Sons.

Redmond, D. (1996). Number Theory. New York: Marcel Dekker.

Rosen, K.H. (1993). Elementary Number Theory and Its Applications.


Massachusetts: Addison-Wesley.

I. Kriteria Penilaian Tes Formatif


Cocokkanlah jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang
terdapat di bagian akhir kegiatan belajar ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap
materi pada kegiatan belajar ini.
banyaknya jawaban benar
Tingkat Penguasaan (TP) = x 100%.
banyaknya soal

Arti tingkat penguasaan:


90% ≤ TP ≤ 100%: sangat baik
80% ≤ TP < 90%: baik
70% ≤ TP < 80%: cukup
TP < 70%: kurang
Apabila tingkat penguasaan Saudara 80% atau lebih, Saudara dapat
melanjutkan ke kegiatan belajar berikutnya. Bagus! Saudara telah berhasil
mempelajari materi pada kegiatan belajar ini.
Apabila tingkat penguasaan saudara kurang dari 80%, Saudara harus
mempelajari kembali materi pada kegiatan belajar ini.

64
No Kode: DAR 2/Profesional/180/5/2019

PENDALAMAN MATERI MATEMATIKA

MODUL 5 BILANGAN
KB 3. Notasi Sigma, Barisan dan Deret

Penulis:
Dr. Nuriana Rachmani Dewi, S.Pd., M.Pd

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


2019

65
A. Pendahuluan
Mahasiswa PPG yang bersemangat.
Selamat mengikuti kegiatan belajar materi Notasi Sigma, Barisan dan Deret
serta aplikasinya. Untuk mengawali pembelajaran ini, perhatikan situasi berikut.

PERTUMBUHAN MANUSIA DAN PERTAMBAHAN BAHAN MAKANAN


Thomas Robert Malthus (1766-1834), seorang ahli ekonomi Inggris, mengatakan
bahwa pertumbuhan manusia berdasarkan kepada deret geometri (deret ukur)
sebaliknya pertambahan bahan makanan berdasarkan kepada deret aritmetika
(deret hitung). Akibatnya, tidak heran jika timbul musibah kelaparan pada
manusia.

Pada kegiatan belajar 3 ini, saudara membahas tentang konsep Notasi Sigma,
Barisan dan Deret. Oleh sebab itu, prasyarat dalam mempelajari pokok bahasan
pada kegiatan belajar 3 ini adalah saudara-saudara telah menguasai materi
bilangan dan operasi bilangan. Kegiatan belajar ini dikemas dalam tiga sub kajian
yang disusun dengan urutan sebagai berikut:
• Sub Kajian 1: Notasi Sigma
• Sub Kajian 2: Barisan dan Deret
• Sub Kajian 3: Barisan sebagai Fungsi
• Sub Kajian 4: Barisan Fibonacci
• Sub Kajian 5: Golden Ratio
Konsep Notasi Sigma, Barisan dan Deret biasanya digunakan dalam
penyelesaian masalah sehari-hari yang berkaitan dengan deretan nomor rumah,
biaya percakapan melali telepon, serta perkembangbiakan amuba. Dalam bidang
matematika itu sendiri, penggunaan konsep Notasi Sigma, Barisan dan Deret
digunakan sebagai materi prasyarat dari konsep Jumlah Riemann dan Integral.
Proses pembelajaran untuk materi yang sedang saudara ikuti sekarang ini,
dapat berjalan dengan lebih lancar bila saudara mengikuti langkah-langkah belajar
sebagai berikut.

66
1) Ingat kembali materi prasyarat dalam mempelajari materi pada kegiatan
belajar ini.
2) Pelajari materi pada setiap kegiatan belajar ini, selesaikan latihan pada forum
diskusi, dan selesaikan tes formatifnya secara mandiri.
3) Cocokkan jawaban tes formatif saudara dengan kunci jawaban yang
diberikan.
4) Apabila tingkat penguasaan saudara 80% atau lebih, saudara dapat
melanjutkan ke kegiatan belajar berikutnya. Apabila tingkat pengusaan
saudara kurang dari 80%, saudara harus mempelajari kembali materi pada
kegiatan belajar ini.
5) Keberhasilan pembelajaran saudara dalam mempelajari materi pada kegiatan
belajar ini, sangat tergantung kepada kesungguhan saudara dalam belajar dan
mengerjakan tugas dan latihan. Untuk itu, berlatihlah secara mandiri atau
berkelompok dengan teman sejawat.
Selanjutnya kami ucapkan selamat belajar, semoga saudara sukses mampu
mengimplementasikan pengetahuan yang diberikan dalam kegiatan belajar ini.

B. Capaian Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini diharapkan mahasiswa mampu memahami,
mengidentifikasi, menganalisis, merekonstruksi, memodifikasi secara terstruktur
materi matematika sekolah dan advance material secara bermakna dalam
penyelesaian permasalahan dari suatu sistem (pemodelan matematika) dan
penyelesaian masalah praktis kehidupan sehari-hari melalui kerja problem
solving, koneksi dan komunikasi matematika, critical thinking, kreatifitas berpikir
matematis yang selaras dengan tuntutan masa depan. Mahasiswa juga diharapkan
mampu menguasai materi esensial matematika meliputi pola barisan. Lebih
lengkapnya dijabarkan berikut.
1. Mahasiswa dapat menyelesaikan masalah menggunakan Notasi Sigma.
2. Mahasiswa dapat menyelesaikan masalah menggunakan konsep barisan
aritmetika.

67
3. Mahasiswa dapat menyelesaikan masalah menggunakan konsep barisan
geometri.
4. Mahasiswa dapat menyelesaikan masalah menggunakan konsep deret
aritmetika.
5. Mahasiswa dapat menyelesaikan masalah menggunakan konsep deret
geometri.

Sebelum mempelajari materi pada kegiatan belajar ini, mahasiswa diminta


memperhatikan [Video Animasi yang menjelaskan tentang barisan dan deret,
seperti penataan batang korek api dengan jumlah yang menurut pola tertentu] pada
https://www.youtube.com/watch?v=5EdoQBvV8JA
Agar dapat memahami lebih dalam animasi pada video tersebut, mahasiswa dapat
mempelajari lebih lanjut materi berikut.

C. Pokok-pokok Materi
Materi yang dipelajari dalam kegiatan belajar ini antara lain:
1. Notasi sigma
2. Barisan dan Deret
3. Barisan sebagai Fungsi.
4. Barisan Fibonacci
5. Golden ratio

D. Uraian Materi
1. Notasi Sigma
Notasi sigma memang jarang Anda jumpai dalam kehidupan sehari-hari,
tetapi notasi ini akan banyak dijumpai penggunaannya dalam bagian matematika
yang lain. Jika Anda mempelajari Statistika maka Anda akan menjumpai banyak
rumus-rumus yang digunakan memakai lambang notasi sigma, misalnya rumus
mean, simpangan baku, ragam, korelasi, dan lain-lain. Pada Kalkulus, ketika
membahas luas daerah yang dibatasi oleh kurva dan sumbu-sumbu koordinat,
Anda akan menemui Jumlahan Riemann yang menggunakan notasi sigma untuk

68
menyingkat penjumlahan yang relatif banyak. Ketika mempelajari Kombinatorik,
Anda akan menemui bentuk notasi sigma dalam koefisien binomial. Demikian
pula pada Hitung Keuangan, sebagian rumus menggunakan notasi sigma.
Untuk mengawali bahasan mengenai notasi sigma, perhatikan jumlah 5
bilangan genap pertama berikut ini:
2 + 4 + 8 + 9 + 10
Pada bentuk tersebut 2 disebut suku ke-1, 4 disebut suku ke-2, 6 disebut suku ke-
3, 8 disebut suku ke-4, dan 10 disebut suku ke-5. Ternyata suku-suku tersebut
mengikuti suatu pola sebagai berikut:
Suku ke-1 = 2 = 2(1)
Suku ke-2 = 4 = 2(2)
Suku ke-3 = 6 = 2(3)
Suku ke-4 = 8 = 2(4)
Suku ke-5 = 10 = 2(5)
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pola dari suku-suku penjumlahan
adalah 2𝑘 dengan 𝑘 ∈ {1,2,3,4,5}. Untuk menyingkat tulisan penjumlahan seperti
di atas digunakan huruf kapital Yunani Σ, dibaca notasi sigma yang diperkenalkan
pertama kali tahun 1755 oleh Leonard Euler. Selanjutnya bentuk penjumlahan
dapat ditulis dalam notasi sigma sebagai:
5

2 + 4 + 6 + 8 + 10 = ∑(2𝑘)
𝑘=1

Ruas kanan dibaca “sigma 𝑘 = 1 sampai dengan 5 dengan 5 dari 2𝑘”. Batas
bawah bentuk notasi sigma ini adalah 𝑘 = 1 dan batas atas 𝑘 = 5.
Secara umum bentuk notasi sigma didefinisikan sebagai berikut:

∑ 𝑎𝑘 = 𝑎1 + 𝑎2 + 𝑎3 + ⋯ + 𝑎𝑛
𝑘=1

69
Contoh 3.1
Nyatakan ∑6𝑘=1(3𝑘 + 1)2 dalam bentuk lengkap
Jawab:
6

∑(3𝑘 + 1)2 = 42 + 72 + 102 + 132 + 162 + 192


𝑘=1

Contoh 3.2
Hitunglah nilai ∑4𝑘=1(2𝑘 2 − 1)
Jawab:
4

∑(2𝑘 2 − 1) = 1 + 7 + 17 + 31 = 56
𝑘=1

Contoh 3.3
Nyatakan 3 + 5 + 7 + 9 + 11 + 13 dalam bentuk notasi sigma
Jawab: suku ke-1 = 3 = 2(1) + 1
suku ke-2 = 5 = 2(2) + 1
suku ke-3 = 7 = 2(3) + 1, dan seterusnya sehingga
suku ke-6 = 13 = 2(6) + 1
Dengan melihat pola suku-suku tersebut dapat disimpulkan bahwa suku-
suku dalam penjumlahan itu mempunyai pola 2𝑘 + 1.
Dengan demikian 3 + 5 + 7 + 9 + 11 + 13 = ∑6𝑘=1(2𝑘 + 1)

Sifat-sifat Notasi Sigma

Untuk setiap bilangan bulat a, b, dan n berlaku:

1. ∑𝑛𝑘=1 1 = 𝑛

2. ∑𝑏𝑘=𝑎 𝑐𝑓(𝑘) = 𝑐 ∑𝑏𝑘=𝑎 𝑓(𝑘)

3. ∑𝑏𝑘=𝑎(𝑓 (𝑘 ) + 𝑔(𝑘 )) = ∑𝑏𝑘=𝑎 𝑓(𝑘) + ∑𝑏𝑘=𝑎 𝑔(𝑘)

4. ∑𝑚−1 𝑛 𝑛
𝑘=1 𝑓 (𝑘 ) + ∑𝑘=𝑚 𝑓(𝑘 ) = ∑𝑘=1 𝑓(𝑘)

5. ∑𝑛𝑘=𝑚 𝑓 (𝑘 ) = ∑𝑛+𝑝
𝑘=𝑚+𝑝 𝑓(𝑘 − 𝑝)

70
Bukti:

1. ∑𝑛𝑘=1 1 = 1 + 1 + 1 + ⋯ + 1 = 𝑛(1) = 𝑛
n suku

2. ∑𝑏𝑘=𝑎 𝑐𝑓 (𝑘 ) = 𝑐 𝑓 (𝑎) + 𝑐 𝑓 (𝑎 + 1) + 𝑐 (𝑓 (𝑎 + 2) + ⋯ + 𝑐 𝑓(𝑏)

= 𝑐 [𝑓 (𝑎) + 𝑓 (𝑎 + 1) + 𝑓 (𝑎 + 2) + ⋯ + 𝑓 (𝑏)]

= 𝑐 ∑ 𝑓(𝑘)
𝑘=𝑎

Batas bawah notasi sigma dapat diubah dengan menggunakan sifat-sifat

notasi sigma. Perhatikan contoh 4 dan contoh 5 berikut ini:

Contoh 3.4

Nyatakan bentuk-bentuk notasi sigma berikut dengan batas bawah 1


𝑘−2
a. ∑13
𝑘=7 𝑘
2
b. ∑10
𝑘=4 𝑘+3 c. ∑8𝑘=−3 2𝑘 + 3

Jawab:

Untuk merubah bentuk-bentuk di atas, digunakan sifat nomor 5, ∑𝑛𝑘=𝑚 𝑓 (𝑘 ) =

∑𝑛+𝑝
𝑘=𝑚+𝑝 𝑓(𝑘 − 𝑝)

a. ∑13 2 13−6
𝑘=7 𝑘 = ∑𝑘=7−6(𝑘 + 6)
2

= ∑(𝑘 + 6)2
𝑘=1

𝑘−2 (𝑘+3)−2
b. ∑10
𝑘=4 = ∑10−3
𝑘=4−3 (𝑘+3)+3
𝑘+3

7
𝑘+1
=∑
𝑘+6
𝑘=1

71
c. ∑8𝑘=−3 2𝑘 + 3 = ∑8+4
𝑘=−3+4 2(𝑘 − 4) + 3

12

= ∑ 2𝑘 − 5
𝑘=1

Contoh 3.5
Buktikan bahwa ∑10 2 6 2 6
𝑘=5(2𝑘 − 7) = 4 ∑𝑘=1(𝑘 ) + 4 ∑𝑘=1 𝑘 + 6

Bukti:
∑10 2 10−4 2
𝑘=5(2𝑘 − 7) = ∑𝑘=5−4[2(𝑘 + 4) − 7] ............... sifat nomor 5
6

= ∑ (2𝑘 + 8 − 7)2
𝑘=1
6

= ∑ (2𝑘 + 1)2
𝑘=1
6

= ∑(4𝑘 2 + 4𝑘 + 1)
𝑘=1

= ∑6𝑘=1 4𝑘 2 + ∑6𝑘=1 4𝑘 + ∑6𝑘=1 1 .... sifat nomor 3


= 4 ∑6𝑘=1 𝑘 2 + 4 ∑6𝑘=1 𝑘 + 6 sifat nomor 1 dan 2 (terbukti)

2. Barisan dan Deret


Banyak sekali barisan dan deret bilangan yang kita kenal. Namun demikian,
untuk matematika SMK yang diwajibkan untuk dikuasai siswa adalah barisan dan
deret aritmetika dan geometri. Untuk menarik minat siswa dalam mempelajari
barisan dan deret, disarankan kegiatan pembelajaran dilakukan secara induktif
menggunakan pendekatan kontekstual dan metode eksplorasi.
a. Barisan dan Deret Aritmetika
1) Barisan Aritmetika
Bagi Anda yang pernah naik taksi yang menggunakan argometer, pernahkah
Anda memperhatikan perubahan bilangan yang tercantum pada argometer?
Apakah bilanganbilangan itu berganti secara periodik dan apakah pergantiannya

72
menuruti aturan tertentu? Jika Anda memperhatikan mulai dari awal bilangan
yang tercantum pada argometer dan setiap perubahan yang terjadi, apa yang dapat
Anda simpulkan dari barisan bilangan bilangan tersebut?
Iwan mencari rumah temannya di Jalan Gambir no.55. Setelah sampai di
Jalan Gambir ia memperhatikan bahwa rumah-rumah yang terletak di sebelah
kanan jalan adalah rumah-rumah dengan nomor urut genap 2, 4, 6, 8, dan
seterusnya. Dengan memperhatikan keadaan itu, kearah manakah Iwan mencari
rumah temannya?
Perubahan bilangan-bilangan pada argometer taksi menuruti aturan tertentu.
Setiap dua bilangan yang berurutan mempunyai selisih yang tetap. Barisan
bilangan yang seperti itu disebut barisan aritmetika.
Demikian juga barisan nomor-nomor rumah di atas merupakan barisan
bilangan aritmetika. Barisan bilangan ini mempunyai selisih yang tetap antara dua
suku yang berurutan. Pada barisan 1, 3, 5, 7, …, suku pertama adalah 1, suku
kedua adalah 3, dan seterusnya. Selisih antara dua suku yang berurutan adalah 2.
Barisan 2, 4, 6, 8, …, juga mempunyai selisih dua suku yang berurutan selalu
tetap yang besarnya 2.

2) Rumus suku Ke-n Barisan Aritmetika


Pada barisan aritmetika dengan bentuk umum 𝑢1 , 𝑢2 , 𝑢3 , … dengan 𝑢1 adalah
suku pertama, 𝑢2 adalah suku ke-2, 𝑢3 adalah suku ke-3 dan seterusnya. Selisih
antara dua suku berurutan disebut juga beda dan diberi notasi 𝑏, sehingga 𝑏 =
𝑢2 − 𝑢1 = 𝑢3 − 𝑢2 = 𝑢4 − 𝑢3 = ⋯ = 𝑢𝑛 − 𝑢𝑛−1 . Misalkan suku pertama 𝑢1
dinamakan 𝑎 dan beda antara 2 suku berurutan adalah 𝑏, maka: 𝑢1 = 𝑎
𝑢2 − 𝑢1 = 𝑏 ⇒ 𝑢2 = 𝑢1 + 𝑏 = 𝑎 + 𝑏 = 𝑎 + (2 − 1)𝑏
𝑢3 − 𝑢2 = 𝑏 ⇒ 𝑢3 = 𝑢2 + 𝑏 = 𝑎 + 2𝑏 = 𝑎 + (3 − 1)𝑏
𝑢4 − 𝑢3 = 𝑏 ⇒ 𝑢4 = 𝑢3 + 𝑏 = 𝑎 + 3𝑏 = 𝑎 + (4 − 1)𝑏
𝑢5 − 𝑢4 = 𝑏 ⇒ 𝑢5 = 𝑢4 + 𝑏 = 𝑎 + 4𝑏 = 𝑎 + (5 − 1)𝑏

73
Dengan memperhatikan pola suku-suku di atas kita dapat menyimpulkan
rumus umum suku ke –n adalah:
Dengan 𝑢𝑛 = suku ke-n
𝑢𝑛 = 𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏
𝑎 = suku pertama dan 𝑏 = beda
Contoh 3.6
Tentukan suku ke-35 dari barisan 3, 7, 11, 15, ...
Jawab:
𝑢1 = 𝑎 = 3, 𝑏 = 𝑢2 − 𝑢1 = 7 − 3 = 4, 𝑛 = 35
Dengan mensubstitusikan unsur-unsur yang diketahui ke
𝑢𝑛 = 𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏 diperoleh 𝑢35 = 3 + (35 − 1)4 = 139
Jadi suku ke-35 adalah 139.

Contoh 3.7
a. Carilah rumus suku ke-n barisan 60, 56, 52, 48, ...
b. Suku ke berapakah dari barisan di atas yang nilainya adalah 16?
Jawab:
𝑢1 = 𝑎 = 60, 𝑏 = 𝑢2 − 𝑢1 = 56 − 60 = −4
a. 𝑢𝑛 = 𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏
= 60 − 4(𝑛 − 1) = 64 − 4𝑛
b. 𝑢𝑛 = 64 − 4𝑛
16 = 64 − 4𝑛
4𝑛 = 48 ⇔ 𝑛 = 12

Contoh 3.8
Pada suatu barisan aritmetika suku ke-10 adalah 41 dan suku ke-5 adalah 21.
Tentukan suku ke-125
Jawab:
𝑢10 = 𝑎 + (10 − 1)𝑏 = 𝑎 + 9𝑏 = 41
𝑢5 = 𝑎 + (5 − 1)𝑏 = 𝑎 + 4𝑏 = 21
5𝑏 = 20
𝑏=4⇒𝑎=5
𝑢125 = 𝑎 + (125 − 1)4 = 5 + 124(4) = 501

74
3) Deret Aritmetika
Tentu Anda sudah mengetahui cerita tentang matematikawan Gauss. Ketika
masih di sekolah dasar ia diminta gurunya untuk menjumlahkan 100 bilangan asli
yang pertama. Teknik menghitung Gauss kecil sederhana tetapi tidak diragukan
lagi keefektifannya. Ia memisalkan S adalah jumlah 100 bilangan asli yang
pertama seperti di bawah ini.
𝑆 = 1 + 2 + 3 + 4 + ⋯ + 100
Kemudian ia menulis penjumlahan itu dengan urutan suku-suku terbalik.
𝑆 = 100 + 99 + 98 + 97 + ⋯ + 1
Selanjutnya ia menjumlahkan kedua deret.
2𝑆 = 101 + 101 + 101 + 101 + ⋯ + 101
Karena banyak suku dalam deret itu ada 100, maka penjumlahan itu dapat juga
ditulis sebagai:
2𝑆 = 100(101) = 10100 ⇔ 𝑆 = 5050
Teknik menghitung Gauss ini yang diikuti selanjutnya untuk mendapatkan
rumus jumlah n suku pertama deret aritmetika. Deret aritmetika adalah jumlah
suku-suku dari suatu barisan aritmetika. Dari barisan aritmetika 𝑢1 , 𝑢2 , 𝑢3 , 𝑢4 …
diperoleh deret aritmetika 𝑢1 + 𝑢2 + 𝑢3 + 𝑢4 + ⋯. Bila jumlah 𝑛 suku yang
pertama dari suatu deret aritmetika dinyatakan dengan 𝑆𝑛 maka
𝑆𝑛 = 𝑢1 + 𝑢2 + 𝑢3 + 𝑢4 + ⋯ + 𝑢𝑛
Misalkan 𝑢𝑛 = 𝑘, maka
𝑆𝑛 = 𝑢1 + 𝑢2 + 𝑢3 + 𝑢4 + ⋯ + 𝑢𝑛
𝑆𝑛 = 𝑎 + (𝑎 + 𝑏) + (𝑎 + 2𝑏) + (𝑎 + 3𝑏) + ⋯ + (𝑘 − 𝑏) + 𝑘 … (1)
Jika urutan penulisan suku-suku dibalik maka diperoleh
𝑆𝑛 = 𝑘 + (𝑘 − 𝑏) + (𝑘 − 2𝑏) + (𝑘 − 3𝑏) + ⋯ + (𝑎 + 𝑏) + 𝑎 … (2)
Dengan menjumlahkan persamaan (1) dan (2) didapat:
2𝑆𝑛 = (𝑎 + 𝑘 ) + (𝑎 + 𝑘 ) + (𝑎 + 𝑘 ) + (𝑎 + 𝑘 ) + ⋯ + (𝑎 + 𝑘 ) + (𝑎 + 𝑘 )

n suku
= 𝑛(𝑎 + 𝑘 ) = 𝑛[2𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏]

75
1
Jadi 𝑆𝑛 = 2 𝑛(𝑎 + 𝑘)

1 1
atau 𝑆𝑛 = 𝑛(𝑎 + 𝑢𝑛 ) = 𝑛[(2𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏]
2 2

dengan 𝑎 = suku pertama, 𝑢𝑛 = suku ke-n, 𝑏 = beda


Jika ditulis dalam bentuk notasi sigma, jumlah 𝑛 suku pertama deret aritmetika
dinyatakan sebagai 𝑛 𝑛

𝑆𝑛 = ∑ 𝑢𝑘 = ∑ 𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏
𝑘=1 𝑛=1

Dengan demikian jumlah 𝑛 suku pertama dan 𝑛 − 1 suku pertama deret aritmetika
dapat dinyatakan sebagai
𝑛

𝑆𝑛 = ∑ 𝑢𝑘 = 𝑢1 + 𝑢2 + 𝑢3 + 𝑢4 + ⋯ + 𝑢𝑛−1 + 𝑢𝑛
𝑘=1
𝑛

𝑆𝑛−1 = ∑ 𝑢𝑘 = 𝑢1 + 𝑢2 + 𝑢3 + 𝑢4 + ⋯ + 𝑢𝑛−1
𝑘=1

Dengan mengurangkan 𝑆𝑛 dengan 𝑆𝑛−1 terlihat dengan jelas bahwa

𝑢𝑛 = 𝑆𝑛 − 𝑆𝑛−1

Contoh 3.9
Seorang anak mengumpulkan batu kerikil dalam perjalanan pulang dari sekolah.
Tiap hari ia mengumpulkan 5 kerikil lebih banyak dari hari sebelumnya. Jika pada
hari pertama ia membawa pulang 1 kerikil, tentukan
a. jumlah kerikil-kerikil tersebut sampai hari ke-n dan bentuk notasi sigma
jumlah tersebut
b. rumus jumlah deret tersebut
c. jumlah kerikil pada hari ke-25
Jawab:
a. 1 + 6 + 11 + 16 + ⋯ + 𝑛 = ∑𝑛𝑘=1(5𝑘 − 4)
1
b. 𝑆𝑛 = 2 𝑛[(2𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏]
1 5 3
= 𝑛[(2 + (𝑛 − 1)5] = 𝑛2 − 𝑛
2 2 2

76
5 3
c. 𝑆25 = 2 (25)2 − 2 (25) = 1525
Banyak batu kerikil yang dikumpulkan pada hari ke-25 adalah 1525 buah.

Contoh 3.10
Hitunglah jumlah bilangan asli antara 10 sampai 100 yang habis dibagi 6
Jawab:
Jumlah bilangan asli antara 10 sampai 100 yang habis dibagi 6 adalah deret 12 +
18 + 24 + 30 +…+ 96
𝑢𝑛 = 96 disubstitusikan ke 𝑢𝑛 = 𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏
Jadi 96 = 12 + (𝑛 − 1)6. Dengan menyelesaikan persamaan ini didapat 𝑛 = 15
1
Selanjutnya 𝑛 = 15 dan 𝑢𝑛 = 96 disubstitusikan ke 𝑆𝑛 = 2 𝑛(𝑎 + 𝑢𝑛 ) sehingga:
1
𝑆𝑛 = (15)(12 + 96) = 810
2
Jadi jumlah bilangan asli antara 10 sampai 100 yang habis dibagi 6 adalah 810.

Contoh 3.11
Jumlah 𝑛 suku pertama suatu deret aritmetika ditentukan oleh rumus 𝑆𝑛 = 2𝑛2 +
5𝑛. Tentukan suku ke-n.
Jawab:
𝑈𝑛 = 𝑆𝑛 − 𝑆𝑛−1 = 2𝑛2 + 5𝑛 − {2(𝑛 − 1)2 + 5𝑛} = 4𝑛 + 3
Jadi rumus suku ke-n adalah 𝑈𝑛 = 4𝑛 + 3

b. Barisan dan Deret Geometri


1) Barisan Geometri
Alkisah di negeri Antah Berantah seorang raja akan memberikan hadiah
kepada Abu, juara catur di negeri itu. Ketika raja bertanya hadiah apa yang
diinginkan oleh Abu, sang juara, menjawab bahwa dia menginginkan hadiah beras
yang merupakan jumlah banyak beras di petak terakhir papan catur yang diperoleh
dari kelipatan beras 1 butir di petak pertama, 2 butir di petak kedua, 4 butir
dipetak ketiga, dan seterusnya. Raja yang mendengar permintaan itu langsung
menyetujui karena Raja berpikir bahwa hadiah yang diminta itu begitu sederhana.

77
Apakah memang hadiah itu begitu sederhana dan berapa butir beras sesungguhnya
jumlah hadiah Abu? Jika dianalisa, hadiah yang diperoleh Abu tergantung kepada
banyak petak dipapan catur.
Petak 1 2 3 4 5 ... n ... 64
Beras(butir) 1 2 4 8 16 ... ...
Perhatikan bahwa barisan 1, 2, 4, 8 , 16, … mempunyai perbandingan yang
tetap antara dua suku berurutan. Perbandingan yang tetap itu disebut rasio dan
dilambangkan dengan 𝑟. Pada barisan ini perbandingan dua suku yang berurutan
adalah 𝑟 = 2 . Barisan yang mempunyai perbandingan yang tetap antara dua suku
berurutan disebut barisan geometri. Secara umum dapat dikatakan:

Suatu barisan 𝑢1 , 𝑢2 , 𝑢3 , 𝑢4 , … , 𝑢𝑛−1 , 𝑢𝑛 disebut barisan geometri


𝑢𝑛
jika 𝑢 = konstan = r
𝑛−1

2) Rumus Suku Ke-n Barisan Geometri


Jika suku pertama 𝑢1 = 𝑎 dan perbandingan dua suku yang berurutan disebut
rasio 𝑟, maka
𝑢2
= 𝑟 ⇔ 𝑢2 = 𝑢1 𝑟 = 𝑎𝑟
𝑢1
𝑢3
= 𝑟 ⇔ 𝑢3 = 𝑢2 𝑟 = 𝑎𝑟 2
𝑢2
𝑢4
= 𝑟 ⇔ 𝑢4 = 𝑢3 𝑟 = 𝑎𝑟 3
𝑢3
𝑢5
= 𝑟 ⇔ 𝑢5 = 𝑢4 𝑟 = 𝑎𝑟 4
𝑢4
Dengan memperhatikan pola suku-suku di atas diperoleh rumus umum suku ke-n
barisan geometri

𝑢𝑛 = 𝑎𝑟 𝑛−1 dengan 𝑢𝑛 𝑎𝑑𝑎𝑙𝑎ℎ suku ke-n, 𝑎 adalah suku pertama,


𝑟 adalah rasio

78
Contoh 3.12
Suku ketiga dan suku kelima suatu barisan geometri berturut-turut 27 dan 3. Jika
rasio barisan ini bilangan positif, tentukan:
a. rasio dan suku pertama
b. rumus suku ke-n dan suku ke-8

Jawab:
𝑢5 𝑎𝑟 4 3 1 1
a. = 𝑎𝑟 2 = 27 ⇔ 𝑟 2 = 9 ⇔ 𝑟 = 3
𝑢3
1
𝑎𝑟 2 = 27 ⇔ 𝑎 = 27 ⇔ 243
9
1
Jadi rasio deret itu 𝑟 = dan suku pertama 𝑎 = 243
3
𝑛−1
b. 𝑢𝑛 = 𝑎𝑟
1 𝑛−1
= 243 ( ) = 35 (3−1 )𝑛−1 = 36−𝑛
3
1
𝑢8 = 36−8 = 3−2 =
9
1
Rumus suku ke-n adalah 𝑢𝑛 = 36−𝑛 dan suku ke-8 adalah 9.

Contoh 3.13
Tiga bilangan membentuk barisan geometri yang hasil kalinya 1000. Jika jumlah
tiga bilangan itu 35, tentukan bilangan-bilangan tersebut.
Jawab:
𝑝
Tiga bilangan itu dimisalkan sebagai 𝑟
, 𝑝, 𝑝𝑟. Hasil kali tiga bilangan itu 𝑝3 =

1000 ⇔ 𝑝 = 10.
𝑝
Jumlah tiga bilagan 𝑟 + 𝑝 + 𝑝𝑟 = 35
10
⇔ + 10 + 10𝑟 = 35
𝑟
⇔ 10𝑟 2 − 25𝑟 + 10 = 0
⇔ 2𝑟 2 − 5𝑟 + 2 = 0
⇔ (2𝑟 − 1)(𝑟 − 2) = 0
1
⇔ 𝑟 = atau 𝑟 = 2
2

79
1
Untuk 𝑟 = 2 dan 𝑝 = 10 barisan adalah 20, 10, 5

Untuk 𝑟 = 2 dan 𝑝 = 10 barisan adalah 5,10,20

3) Deret Geometri
Banyak orang di sekitar kita yang bekerja dalam bisnis Multi Level
Marketing (MLM). Seseorang yang membangun suatu bisnis MLM
mengembangkan bisnisnya dengan mencari 2 agen di bawahnya yang
memasarkan produk. Masing-masing agen itu juga mencari 2 agen lagi dan
seterusnya. Keuntungan yang diperoleh oleh orang pertama sangat tergantung dari
kerja para agen di bawahnya untuk memasarkan produk MLM itu. Semakin
banyak orang yang terlibat untuk memasarkan produk itu akan menambah banyak
pendapatan dari orang pertama. Perhatikan bahwa banyak orang yang terlibat
dalam bisnis itu adalah 1 + 2 + 4 + 8 + …
Jumlahkan 1 + 2 + 4 + 8 + … merupakan salah satu contoh deret geometri.
Jika 𝑛 suku pertama barisan geometri 𝑢1 , 𝑢2 , 𝑢3 , 𝑢4 , … , 𝑢𝑛 dijumlahkan maka
diperoleh deret geometri 𝑆𝑛 = 𝑢1 + 𝑢2 + 𝑢3 + 𝑢4 + ⋯ + 𝑢𝑛 = ∑𝑛𝑘=1 𝑢𝑘 =
∑𝑛𝑘=1 𝑎𝑟 𝑛−1
Rumus umum jumlah 𝑛 suku deret geometri dapat ditentukan sebagai berikut:
𝑆𝑛 = 𝑢1 + 𝑢2 + 𝑢3 + 𝑢4 + ⋯ + 𝑢𝑛
= 𝑎 + 𝑎𝑟 + 𝑎𝑟 2 + 𝑎𝑟 3 + ⋯ + 𝑎𝑟 𝑛−1 ................... (1)
Masing-masing ruas pada persamaan (1) dikalikan dengan 𝑟 sehingga didapat
𝑟𝑆𝑛 = 𝑎𝑟 + 𝑎𝑟 2 + 𝑎𝑟 3 + ⋯ + 𝑎𝑟 𝑛−1 + 𝑎𝑟 𝑛 ............ (2)
Kurangkan persamaan (1) dengan persamaan (2), diperoleh
𝑆𝑛 − 𝑟𝑆𝑛 = 𝑎 − 𝑎𝑟 𝑛
⇔ 𝑆𝑛 (1 − 𝑟) = 𝑎(1 − 𝑟 𝑛 )
𝑎(1−𝑟 𝑛) 𝑎(𝑟 𝑛 −1)
⇔ 𝑆𝑛 = (1−𝑟)
atau 𝑆𝑛 = (𝑟−1)
,dengan 𝑟 ≠ 1

Contoh 3.14
Tentukan jumlah 5 suku pertama deret 32 + 16 + 8 + 4+. ..
Jawab:

80
1
𝑎 = 32, 𝑟 =
2
1 5
𝑎 (1 − 𝑟 𝑛) 32[1 − ( ) ]
2
𝑆𝑛 = = = 62
(1 − 𝑟 ) 1
(1 − 2)

Jadi jumlah 5 suku pertama deret tersebut adalah 62

Contoh 3.15
Tentukan nilai 𝑛 jika ∑𝑛𝑘=1 2𝑘 = 510
Jawab:
𝑛

∑ 2𝑘 = 2 + 22 + 23 + 24 + ⋯ + 2𝑛 = 510
𝑘=1

𝑎 = 2, 𝑟 = 2
𝑎 (1 − 𝑟 𝑛 )
𝑆𝑛 =
(1 − 𝑟 )
2(2𝑛 − 1)
⇒ 510 = = 2𝑛+1 − 2
2−1
⇔ 512 = 2𝑛+1
⇔𝑛=8

4) Deret Geometri Tak Hingga


Untuk membahas masalah deret geometri tak hingga dapat digunakan benda
yang sudah dikenal siswa. Sebuah kertas yang berbentuk persegi dibagi menjadi
dua bagian. Salah satu bagian kertas itu kemudian dibagi lagi menjadi dua bagian.
Selanjutnya bagian terkecil dari kertas itu dibagi lagi menjadi dua bagian dan
seterusnya seperti digambarkan di bawah ini:

Kertas Pembagian Pembagian Pembagian Pembagian


semula pertama kedua ketiga keempat

81
Secara teoritis proses pembagian ini dapat diulangi terus menerus sampai tak
1
berhingga kali. Pada pembagian yang pertama diperoleh 2
bagian, yang ke-2
1 1
diperoleh bagian, yang ke-3 diperoleh bagian dan seterusnya sampai tak
4 8

berhingga kali. Tampak jelas bahwa jumlah dari seluruh hasil pembahian sampai
tak berhingga kali adalah:
1 1 1 1
+ + + +⋯=1
2 4 8 16
Proses tadi menjelaskan jumlah deret geometri tak hingga yang bisa diperagakan
secara sederhana.untuk penjelasan secara teoritis perhatikan jumlah 𝑛 suku
𝑎(1−𝑟 𝑛)
pertama deret geometri 𝑆𝑛 = (1−𝑟)
. Jika suku-suku deret itu bertambah terus

maka deret akan menjadi deret geometri tak hingga. Dengan demikian jumlah
deret geometri tak hingga menjadi
𝑎 (1 − 𝑟 𝑛 )
lim 𝑆𝑛 = lim
𝑛→∞ 𝑛→∞ (1 − 𝑟 )

𝑎 𝑎
= lim − lim 𝑟𝑛
𝑛→∞ (1 − 𝑟 ) 𝑛→∞ (1 − 𝑟 )

𝑎 𝑎
= − lim 𝑟 𝑛
(1 − 𝑟) (1 − 𝑟) 𝑛→∞
Terlihat jelas bahwa nilai 𝑆𝑛 sangat diperngaruhi oleh nilai lim 𝑟 𝑛 . Jika
𝑛→∞
𝑛
1) −1 < 𝑟 < 1, lim 𝑟 akan menjadi nol sehingga deret tak hingga itu
𝑛→∞
mempunyai jumlah

𝑎
𝑆∞ =
(1 − 𝑟)

Deret geometri tak hingga yang mempunyai jumlah disebut konvergen atau
mempunyai limit jumlah.

2) 𝑟 < −1 atau 𝑟 > 1, lim 𝑟 𝑛 = ±∞ sehingga deret tak hingga itu tidak
𝑛→∞
mempunyai limit jumlah. Deret yang seperti ini disebut divergen.

Contoh 3.16
1
Hitunglah jumlah deret geometri tak hingga 4 − 2 + 1 − 2 + ⋯

82
Jawab:
1
𝑎 = 4 dan 𝑟 = − 2
𝑎 4 8
𝑆∞ = = =
(1 − 𝑟) (1 + 1) 3
2
8
Jadi jumlah deret geometri tak hingga itu adalah 3.

3. Barisan sebagai Fungsi


Untuk menentukan suku-suku suatu barisan kita melihat keteraturan pola dari
sukusuku sebelumnya. Salah satu cara untuk menentukan rumus umum suku ke-n
suatu barisan adalah dengan memperhatikan selisih antara dua suku yang
berurutan. Bila pada satu tingkat pengerjaan belum diperoleh selisih tetap, maka
pengerjaan dilakukan pada tingkat berikutnya sampai diperoleh selisih tetap.
Suatu barisan disebut berderajat satu (linear) bila selisih tetap diperoleh dalam
satu tingkat pengerjaan, disebut berderajat dua bila selisih tetap diperoleh dalam
dua tingkat pengerjaan dan seterusnya.
Bentuk umum dari barisan-barisan itu merupakan fungsi dalam n sebagai
berikut:
Selisih tetap 1 tingkat 𝑈𝑛 = 𝑎𝑛 + 𝑏
Selisih tetap 2 tingkat 𝑈𝑛 = 𝑎𝑛2 + 𝑏𝑛 + 𝑐
Selisih tetap 3 tingkat 𝑈𝑛 = 𝑎𝑛3 + 𝑏𝑛2 + 𝑐𝑛 + 𝑑

Perlu diperhatikan bahwa 𝑎 dan 𝑏 pada fungsi ini tidak sama dengan 𝑎 = suku
pertama dan 𝑏 = beda pada suku-suku barisan aritmetika yang dibicarakan
sebelumnya.
Untuk memahami pengertian barisan berderajat satu, berderajat dua, dan
seterusnya perhatikan contoh berikut:
• Barisan 2, 5, 8, 11, … disebut barisan berderajat satu karena selisih tetap
diperoleh pada satu tingkat penyelidikan.
2 5 8 11, ...

3 3 3 selisih tetap = 3

83
• Barisan 5, 8, 13, 20, 29, … disebut barisan berderajat dua karena selisih tetap
diperoleh pada dua tingkat penyelidikan.

5 8 13 20 29

3 5 7 9

2 2 2 selisih tetap = 2

• Barisan 2, 5, 18, 45, 90, … disebut barisan berderajat tiga karena selisih tetap
diperoleh pada tiga tingkat penyelidikan.

2 5 18 45 90

3 13 27 45

10 14 18

4 4 selisih tetap = 4

Untuk menentukan rumus suku ke-n masing-masing barisan itu dilakukan dengan
cara sebagai berikut:
a. Barisan Linear (Berderajat Satu)
Bentuk umum 𝑈𝑛 = 𝑎𝑛 + 𝑏, jadi 𝑢1 = 𝑎 + 𝑏, 𝑢2 = 2𝑎 + 𝑏, 𝑢3 = 3𝑎 +
𝑏, 𝑢4 = 4𝑎 + 𝑏,dan seterusnya.
(i) 𝑎+𝑏 , 2𝑎 + 𝑏 , 3𝑎 + 𝑏 , 4𝑎 + 𝑏, ...

(ii) 𝑎 𝑎 𝑎

Rumus umum suku ke-n barisan 2, 5, 8, 11, ... dapat ditentukan dengan cara:
(i) 2 5 8 11, ...

(ii) 3 3 3 selisih tetap = 3

(ii) 𝑎 = 3 → (i) 𝑎 + 𝑏 = 2
3 + 𝑏 = 2 → 𝑏 = −1, sehhingga 𝒖 = 𝟑𝒏 − 𝟏

84
b. Barisan Berderajat Dua
Bentuk umum 𝑈𝑛 = 𝑎𝑛2 + 𝑏𝑛 + 𝑐. Dengan demikian 𝑢1 = 𝑎 + 𝑏 + 𝑐, 𝑢2 =
4𝑎 + 2𝑏 + 𝑐, 𝑢3 = 9𝑎 + 3𝑏 + 𝑐, 𝑢4 = 16𝑎 + 4𝑏 + 𝑐, dan seterusnya. Identifikasi
selisih tetapnya adalah sebagai berikut:
(i) 𝑎 + 𝑏 + 𝑐 , 4𝑎 + 2𝑏 + 𝑐 , 9𝑎 + 3𝑏 + 𝑐 , 16𝑎 + 4𝑏 + 𝑐, ...

(ii) 3𝑎 + 𝑏 5𝑎 + 𝑏 7𝑎 + 𝑏

(iii)
2𝑎 2𝑎

Rumus umum suku ke-n barisan 5, 8, 13, 20, 29, … dapat ditentukan dengan cara:

(i) 5 8 13 20 29

(ii) 3 5 7 9

(iii) 2 2 2 selisih tetap = 2

(iii) 2𝑎 = 2
𝑎 = 1 → (𝑖𝑖 )3𝑎 + 𝑏 = 3
𝑏 = 0 → ( 𝑖 )𝑎 + 𝑏 + 𝑐 = 5
𝑐 = 4, sehingga 𝑼𝒏 = 𝒏𝟐 + 𝟒

c. Barisan Berderajat Tiga


Bentuk umum 𝑈𝑛 = 𝑎𝑛3 + 𝑏𝑛2 + 𝑐𝑛 + 𝑑. Dengan demikian 𝑢1 = 𝑎 + 𝑏 +
𝑐 + 𝑑, 𝑢2 = 8𝑎 + 4𝑏 + 2𝑐 + 𝑑, 𝑢3 = 27𝑎 + 9𝑏 + 3𝑐 + 𝑑, 𝑢4 = 64𝑎 + 16𝑏 +
4𝑐 + 𝑑 dan seterusnya. Identifikasi selisih tetapnya adalah sebagai berikut.

(i) 𝑎 + 𝑏 + 𝑐 + 𝑑, 8𝑎 + 4𝑏 + 2𝑐 + 𝑑, 27𝑎 + 9𝑏 + 3𝑐 + 𝑑, 64𝑎 + 16𝑏 + 4𝑐 + 𝑑

(ii) 7𝑎 + 3𝑏 + 𝑐 19𝑎 + 5𝑏 + 𝑐 37𝑎 + 7𝑏 + 𝑐

(iii) 12𝑎 + 2𝑏 18𝑎 + 2𝑏

(iv) 6𝑎

85
Rumus umum suku ke-n barisan 2, 5, 18, 45, 90, … dapat ditentukan dengan cara:
(i) 2 5 18 45 90

(ii) 3 13 27 45

(iii) 10 14 18

(iv) 4 4 selisih tetap = 4

Dengan menyelesaikan persamaan (iv), (iii), (ii) dan (i) seperti yang dilakukan
pada barisan berderajat satu maupun barisan berderajat dua diperoleh
2 14
𝑎 = 3 , 𝑏 = 1, 𝑐 = − , dan 𝑑 = 5 sehingga rumus suku ke-n
3
2 14 1
𝑈𝑛 = 𝑛3 + 𝑛2 − 𝑛 + 5 = (2𝑛3 + 3𝑛2 − 14𝑛 + 15)
3 3 3

4. Barisan Fibonacci
Barisan Fibonacci adalah barisan rekursif (pemanggilan ulang / pengulangan)
yang ditemukan oleh seorang matematikawan berkebangsaan Italia yang bernama
Leonardo da Pisa. Barisan ini berbentuk sebagai berikut:
0,1,1,2,3,5,8,13,21,34,55,89,144,233,377,610,987,1597,2584,4181,6765,10946, …
𝐹0 = 0,
𝐹1 = 1,
𝐹2 = 1,
𝐹3 = 𝐹1 + 𝐹2 = 2,
𝐹4 = 𝐹2 + 𝐹3 = 3,
𝐹5 = 𝐹3 + 𝐹4 = 8, … .

Jika diperhatikan, bahwa suku ke-n merupakan penjumlahan dua suku


sebelumnya untuk 𝑛 ≥ 2. Jadi barisan ini didefinisikan secara rekursif sebagai
berikut.
0, jika 𝑛 = 0
𝐹𝑛 = { 1, jika 𝑛 = 1
𝐹𝑛−1 + 𝐹𝑛−2 , untuk lainnya

86
Berbagai fenomena alam memiliki aturan seperti barisan Fibonacci ini. Fenomena
tersebut antara lain:
a. Bunga Matahari

(Sumber: https://digiyan.com/bunga-matahari/)

Biji bunga matahari dari titik tengah (center) kemudian biji matahari pada
lingkaran terluar terdekat selanjutnya, kemudian pada lingkaran luar
selanjutnya dan samapi pada bji bunga pada liingkaran terluar bunga matahari
mengikuti barisan Fibonacci.

b. Mahkota Bunga

(Sumber: https://assets.kompasiana.com/statics/files/1418367076183014337-
7.png?t=o&v=700?t=o&v=350)

87
Mahkota bunga pada gambar di atas memenuhi barisan Fibonacci, (a) bunga
Lili putih dengan banyak mahkota bunga 1, (b) bunga Euphorbia dengan
banyak mahkota bunga 2, (c) bunga Trilium dengan banyak mahkota bunga
3, (d) bunga Columbine dengan banyak mahkota bunga 5, (e) bunga
Bloodroot dengan banyak mahkota bunga 8, (f) bunga Blak-eye Susan
dengan banyak mahkota bunga 13, dan (g) bunga Shasta daisy dengan banyak
mahkota bunga 21.

c. Cangkang Kerang

(Sumber: https://maths.id/asal-usul-barisan-fibonacci.php)

Pola bilangan pada cangkang kerang seperti gambar di atas menunjukkan


pola barisan fibonacci.

88
5. Golden Ratio
Golden ratio atau rasio emas (𝜑 = 1.618205. . . ) merupakan suatu nilai rasio
(ratio number) konvergen yang diperoleh apabla suku-suku di atas dua belas pada
barisan fibonacci dibagi dengan satu suku sebelumnya. Dalam barisan Fibonacci,
𝐹12 bernilai 89, 𝐹13 bernilai 144, 𝐹14 bernilai 233, dan 𝐹15 bernilai 377. Apabila
dilakukan perhitungan dengan cara membagi suatu suku dalam deret Fibonacci
dengan suku sebelumnya, maka akan diperoleh suatu bilangan yang menuju ke
arah Golden Ratio atau Rasio Emas (φ = 1.618). Pehitungannya sebagai berikut.

f13 144
= ≈ 1,6179775
f12 89

f14 233
= ≈ 1,6180556
f13 144

f15 377
= ≈ 1,6180258
f14 233

dst

Adapun contoh golden ratio ada pada tubuh manusia yang dapat dilihat pada
gambar berikut.

(Sumber: https://www.biologiedukasi.com/2014/08/the-golden-ratio-sebuah-kese-
mpurnaan.html)

89
Pada tangan manusia, diyakini bahawa perbandingan panjang antara ujung tangan
ke siku dengan siku kepangkal tangan menghasilkan ratio. Begitu juga dengan
rasio pembagian atas panjang pangkal telapak tangan ke siku dengan ujung
telapak tangan ke pangkal telapak tangan, perbandingan antara panjang tangan
manusia dengan panjang dari siku ke pangkal tangan turut menghasilkan golden
ratio.

Untuk memperjelas pemahaman saudara, saudara dapat melihat PPT


berikut ini. PPT-M5-KB3

E. Forum Diskusi
Setelah saudara mempelajari materi tentang Notasi Sigma, Barisan dan Deret,
silahkan diskusikan soal-soal berikut dengan teman sejawat.

Jari-jari lingkaran yang paling besar adalah A. Hitunglah

a. luas semua lingkaran yang terjadi


b. luas semua persegi yang terjadi.

90
F. Rangkuman
Selamat ya ...... saudara telah berhasil menyelesaikan kegiatan belajar tentang
Notasi Sigma, Barisan dan Deret. Hal-hal penting yang telah saudara pelajari
dalam kegiatan belajar ini dapat dibaca pada rangkuman berikut ini.

1. Definisi Notasi Sigma secara umum adalah


𝑛

∑ 𝑎𝑘 = 𝑎1 + 𝑎2 + 𝑎3 + ⋯ + 𝑎𝑛
𝑘=1

2. Sifat-sifat Notasi Sigma adalah:


Untuk setiap bilangan bulat a, b, dan n berlaku:
a. ∑𝑛𝑘=1 1 = 𝑛
b. ∑𝑏𝑘=𝑎 𝑐𝑓(𝑘) = 𝑐 ∑𝑏𝑘=𝑎 𝑓(𝑘)
c. ∑𝑏𝑘=𝑎(𝑓(𝑘 ) + 𝑔(𝑘 )) = ∑𝑏𝑘=𝑎 𝑓(𝑘) + ∑𝑏𝑘=𝑎 𝑔(𝑘)
d. ∑𝑚−1 𝑛 𝑛
𝑘=1 𝑓 (𝑘 ) + ∑𝑘=𝑚 𝑓 (𝑘 ) = ∑𝑘=1 𝑓(𝑘)
e. ∑𝑛𝑘=𝑚 𝑓(𝑘 ) = ∑𝑛+𝑝
𝑘=𝑚+𝑝 𝑓(𝑘 − 𝑝)
3. Dengan memperhatikan pola suku-suku di atas kita dapat menyimpulkan
rumus umum suku ke –n adalah:

𝑢𝑛 = 𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏

Dengan 𝑢𝑛 = suku ke-n


𝑎 = suku pertama dan 𝑏 = beda
4. Jika ditulis dalam bentuk notasi sigma, jumlah 𝑛 suku pertama deret
aritmetika dinyatakan sebagai

𝑛 𝑛

𝑆𝑛 = ∑ 𝑢𝑘 = ∑ 𝑎 + (𝑛 − 1)𝑏
𝑘=1 𝑛=1

Dengan demikian jumlah 𝑛 suku pertama dan 𝑛 − 1 suku pertama deert


aritmetika dapat dinyatakan sebagai
𝑛

𝑆𝑛 = ∑ 𝑢𝑘 = 𝑢1 + 𝑢2 + 𝑢3 + 𝑢4 + ⋯ + 𝑢𝑛−1 + 𝑢𝑛
𝑘=1
𝑛

𝑆𝑛−1 = ∑ 𝑢𝑘 = 𝑢1 + 𝑢2 + 𝑢3 + 𝑢4 + ⋯ + 𝑢𝑛−1
𝑘=1

91
Dengan mengurangkan 𝑆𝑛 dengan 𝑆𝑛−1 terlihat dengan jelas bahwa

𝑢𝑛 = 𝑆𝑛 − 𝑆𝑛−1

5. Rumus umum suku ke-n barisan geometri

𝑢𝑛 = 𝑎𝑟 𝑛−1
dengan 𝑢𝑛 = suku ke-n, 𝑎 = suku pertama, 𝑟 = rasio

6. Rumus umum jumlah n suku pertama deret geometri


𝑎(1−𝑟 𝑛) 𝑎(𝑟 𝑛−1)
𝑆𝑛 = (1−𝑟)
atau 𝑆𝑛 = (𝑟−1)
,dengan 𝑟 ≠ 1

Untuk menentukan tingkat penguasaan saudara terhadap materi ini, silahkan


kerjakan tes berikut ini. Kunci jawaban diberikan pada akhir kegiatan belajar ini.

G. Tes Formatif
Pilihlah jawaban yang tepat dari setiap persoalan berikut.
1. Diketahui barisan 2, 6, 12, 20, … suku kelima dan keenam dari barisan
tersebut adalah ....
A. 30 dan 42
B. 22 dan 26
C. 32 dan 42
D. 36 dan 40
E. 34 dan 36

2. Nilai dari ∑3𝑘=1(2𝑘 2 + 3) adalah ...


A. 19.
B. 21.
C. 23.
D. 37.
E. 39.

92
3. Suku ke-30 dari barisan 4, 9, 13, 18, … adalah ....
A. 145
B. 146
C. 147
D. 148
E. 149

4. Rumus suku ke-n barisan 30, 23, 16, ... adalah .....
A. 𝑈𝑛 = 37 + 7𝑛
B. 𝑈𝑛 = 37 − 7𝑛
C. 𝑈𝑛 = 30 + 7𝑛
D. 𝑈𝑛 = 30 − 7𝑛
E. 𝑈𝑛 = 30 + 7

5. Jumlah bilangan asli dari 10 sampai 100 yang habis dibagi 7 adalah ....
A. 392
B. 98
C. 728
D. 364
E. 628

6. Jika diketahui suku kedua dan keenam dari barisan geometri adalah 24 dan 3,
maka rasio dan suku pertamanya adalah....
1
A. 2

B. 1
C. 2
D. −1
1
E. − 2

93
7. Jumlah 8 suku pertama 3, 9, 27, 81, … adalah ....
A. 19.680
B. 16.400
C. 9.840
D. 6.560
E. 3.280
8. Nilai 𝑛 untuk ∑𝑛𝑘=1 5𝑘 = 19530….
A. 5
B. 6
C. 7
D. 8
E. 9

1
9. Jumlah deret tak hingga 81 – 27 + 9 – 3 + 1 − 3 ….
243
A. 2
243
B. 3
243
C.
4
182
D. 3
182
E. 4

10. Ira bermain bola dengan memantulkan bola ke lantai rumahnya. Setiap
dipantulkan bola akan memantul kembali dengan ketinggian setengah dari
ketinggian sebelumnya. Ketinggian lantunan kelima jika lantunan pertama
setinggi 2 m adalah ….
A. 100 cm
1
B. 𝑚
2

C. 25 cm

94
1
D. 𝑚
4

E. 12,5 cm

H. Daftar Pustaka
Foster, Alan G. 1995. Merril Algebra 2 With Trigonometry. New York: Glencoe
Macmillan/ McGraw-Hill.
Iryanti, P. 2009. Notasi Sigma, Barisan dan Deret. Diklat Guru Pengembang
Matematika Jenjang Dasar Tahun 2009. Depdiknas P4TK Matematika.
Marsudi Raharjo. 2001. Notasi Sigma dan Induksi Matematika. Yogyakarta:
PPPG Matematika.
Nasoetion, Andi Hakim. 1994. Matematika I untuk Sekolah Menengah Umum
Kelas I. Jakarta: Balai Pustaka.
Posamentier, Alfred S- Stepelmen, Jay. 1999. Teaching Secondary School
Mathematics. New Jersey: Prentice-Hall, Inc.
Sartono Wirodikromo. 2003. Matematika 2000 untuk SMU Kelas I Semester 2.
Jakarta: Erlangga.

I. Kriteria Penilaian Tes Formatif


Cocokkanlah jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat
di bagian akhir kegiatan belajar ini. Hitunglah jawaban yang benar. Gunakan
rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi
pada kegiatan belajar ini.
banyaknya jawaban benar
𝑇𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑡 𝑃𝑒𝑛𝑔𝑢𝑎𝑠𝑎𝑎𝑛 (𝑇𝑃) = x 100% .
banyaknya soal

Arti tingkat penguasaan:


90% ≤ TP ≤ 100% : sangat baik
80% ≤ TP < 90% : baik
70% ≤ TP < 80% : cukup
TP < 70% : kurang

95
Apabila tingkat penguasaan Saudara 80% atau lebih, Saudara dapat melanjutkan
ke kegiatan belajar berikutnya. Bagus! Saudara telah berhasil mempelajari materi
pada kegiatan belajar ini.
Apabila tingkat penguasaan saudara kurang dari 80%, Saudara harus mempelajari
kembali materi pada kegiatan belajar ini.

96
No Kode: DAR 2/Profesional/180/5/2019

PENDALAMAN MATERI MATEMATIKA

MODUL 5 BILANGAN
KB 4. Induksi Matematika

Penulis:
Dr. Nuriana Rachmani Dewi, S.Pd., M.Pd

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


2019

97
A. Pendahuluan
Mahasiswa PPG yang bersemangat.

Selamat mengikuti kegiatan belajar materi Induksi Matematika serta aplikasinya.


Untuk mengawali pembelajaran ini, perhatikan situasi berikut.

Seringkali dalam matematika kita dihadapkan pada tugas keinginan


mengembangkan bahwa suatu preposisi tertentu 𝑃𝑛 adalah benar untuk setiap
bilangan bulat 𝑛 ≥ 1 (atau mungkin setiap bilangan bulat 𝑛 ≥ Ν. Berikkut tiga
contoh:

𝑛2=𝑛(𝑛+1)(2𝑛+1)
1. 𝑃𝑛 : 12 + 22 + 32 + ⋯ + 6
2. 𝑄𝑛 : 2𝑛 > 𝑛 + 20
3. 𝑅𝑛 : 𝑛2 − 𝑛 + 41 adalah prima
Proposisi 𝑃𝑛 adalah benar untuk setiap bilangan bulat positif dan Q_n adalah
benar untuk setiap bilangan bulat yang lebih besar dengan 5 (seperti yang akan
ditunjukkan kemudian). Tetapi proposisi ketiga, 𝑅𝑛 , terlihat menarik. Perhatikan
bahwa untuk 𝑛 = 1,2,3, …, nilai-nilai 𝑛2 − 𝑛 + 41 adalah 41, 43, 47, 53, 61, …
(sejauh ini merupakan bilangan-bilangan prima). Bahkan kita akan mendapatkan
suatu bilangan prima untuk semua 𝑛 sampai dengan 40, tetapi pada 𝑛 = 41,
rumus tersebut menghasilkan bilangan komposit 1681 = (41)(41). Dengan
menunjukkan bahwa suatu proposisi adalah benar untuk 40 (atau 40 juta), masing-
masing kasus mungkin akan menghasilkan suatu proposisi, tetapi tentu saja tidak
dapat dibuktikan bahwa hal ini benar untuk semua 𝑛. Jurang perbedaan antara
sejumlah terhingga kasus dan semua kasus sangat besar.

Apa yang harus dilakukan? Adakah prosedur untuk menetapkan bahwa suatu
proposisi 𝑃𝑛 adalah benar untuk semua 𝑛? Jawaban yang dapat memenuhi ini
diberikan oleh Prinsip Induksi Matematis.

98
Pada kegiatan belajar 4 ini, saudara membahas tentang konsep Induksi
Matematika. Oleh sebab itu, prasyarat dalam mempelajari pokok bahasan pada
kegiatan belajar 4 ini adalah saudara-saudara telah menguasai materi himpunan,
notasi sigma, barisan dan deret. Konsep Induksi Matematika ini biasanya
digunakan dalam penyelesaian masalah membuktikan permasalahan yang terkait
dengan bilangan asli n.

Proses pembelajaran untuk materi yang sedang saudara ikuti sekarang ini,
dapat berjalan dengan lebih lancar bila saudara mengikuti langkah-langkah belajar
sebagai berikut.

1) Ingat kembali materi prasyarat dalam mempelajari materi pada kegiatan


belajar ini.
2) Pelajari materi pada setiap kegiatan belajar ini, selesaikan latihan pada forum
diskusi, dan selesaikan tes formatifnya secara mandiri.
3) Cocokkan jawaban tes formatif saudara dengan kunci jawaban yang
diberikan.
4) Apabila tingkat penguasaan saudara 80% atau lebih, saudara dapat
melanjutkan ke kegiatan belajar berikutnya. Apabila tingkat pengusaan
saudara kurang dari 80%, saudara harus mempelajari kembali materi pada
kegiatan belajar ini.
5) Keberhasilan pembelajaran saudara dalam mempelajari materi pada kegiatan
belajar ini, sangat tergantung kepada kesungguhan saudara dalam belajar dan
mengerjakan tugas dan latihan. Untuk itu, berlatihlah secara mandiri atau
berkelompok dengan teman sejawat.
Selanjutnya kami ucapkan selamat belajar, semoga saudara sukses mampu
mengimplementasikan pengetahuan yang diberikan dalam kegiatan belajar ini.

B. Capaian Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini diharapkan mahasiswa mampu memahami,
mengidentifikasi, menganalisis, merekonstruksi, memodifikasi secara terstruktur

99
materi matematika sekolah dan advance material secara bermakna dalam
penyelesaian permasalahan dari suatu sistem (pemodelan matematika) dan
penyelesaian masalah praktis kehidupan sehari-hari melalui kerja problem
solving, koneksi dan komunikasi matematika, critical thinking, kreatifitas berpikir
matematis yang selaras dengan tuntutan masa depan. Mahasiswa juga diharapkan
mampu menguasai materi esensial matematika yaitu Induksi Matematika. Lebih
lengkapnya dijabarkan sebagai berikut, mahasiswa dapat menyelesaikan masalah
menggunakan konsep induksi matematika.

Sebelum mempelajari materi pada kegiatan belajar ini, mahasiswa diminta


memperhatikan [VIDEO TUTORIAL BERKAITAN DENGAN MATERI
INDUKSI MATEMATIKA] pada VT-M5-KB4

Agar dapat memahami lebih dalam animasi pada video tersebut, mahasiswa dapat
mempelajari lebih lanjut materi berikut.

C. Pokok-pokok Materi
Materi yang dipelajari dalam kegiatan belajar ini adalah tentang Induksi
matematika disertai dengan contoh-contoh penggunaannya.

D. Uraian Materi
Induksi Matematika

Induksi Matematika berawal pada akhir abad ke-19 yang dipelopori oleh dua
orang matematikawan yaitu R. Dedekind dan G. Peano. Dedikind
mengembangkan sekumpulan aksioma yang menggambarkan bilangan bulat
positif. Peano memperbaiki aksioma tersebut dan memberikannya interpretasi
logis. Keseluruhan aksioma tersebut dinamakan Postulat Peano. Postulat ini
ditemukan sekitar tahun 1890 sebagai rumusan formula konsep bilangan asli.

100
Postulat Peano

1. 1 adalah anggota Ν.
2. Setiap anggota 𝑥 ∈ Ν mempunyai pengikut 𝑝(𝑥) ∈ Ν.
3. Dua bilangan di Ν yang berbeda mempunyai pengikut yang berbeda.
4. 1 bukan pengikut bilangan 𝑥 ∈ Ν yang manapun.
5. Jika subhimpunan 𝑆 ⊆ Ν memuat 1 dan pengikut dari setiap bilangan di 𝑆,
maka 𝑆 = Ν.

Induksi Matematika merupakan teknik pembuktian yang baku dalam


matematika dan merupakan salah satu metoda/alat yang digunakan untuk
membuktikan suatu pernyataan matematika, khususnya pernyataan-pernytaan
yang berkaitan dengan bilangan asli atau bilangan bulat positif. Melalui Induksi
Matematika ini kita dapat mengurangi langkah-langkah pembuktian bahwa
semua bilangan bulat termasuk ke dalam suatu himpunan kebenaran dengan hanya
sejumlah langkah terbatas.

Prinsip Induksi Matematis

Misalkan {𝑃𝑛 } adalah suatu barisan proposisi (pernyataan) yang memenuhi


kedua persyaratan ini:

(i) 𝑃𝑁 adalah benar (biasanya 𝑁 adalah 1).


(ii) Kebenaran 𝑃𝑘 mengimplikasikan kebenaran 𝑃𝑘+1 ≥ 𝑁.
Maka, 𝑃𝑛 adalah benar untuk setiap bilangan bulat 𝑛 ≥ 𝑁.

Kita tidak membuktikan prinsip ini, seringkali prinsip ini diterima sebagai
sebuah aksioma. Bagaimanapun juga, jika domino pertama jatuh dan jika masing-
masing domino menjatuhkan domino berikutnya, maka seluruh barisan domino

101
akan jatuh. Yang akan diterangkan di sini adalah tentang bagaimana kita
menggunakan induksi matematis.

Contoh 4.1

Buktikan bahwa

𝑛(𝑛 + 1)(2𝑛 + 1)
𝑃𝑛 : 12 + 22 + 32 + ⋯ + 𝑛2 =
6

adalah benar untuk semua 𝑛 ≥ 1.

Bukti:

𝑛(𝑛+1)(2𝑛+1)
Dipunyai: 𝑃𝑛 : 12 + 22 + 32 + ⋯ + 𝑛2 =
6

Langkah 1: Untuk 𝑛 = 1

1(1+1)(2+1)
Jelas 𝑃1 : 12 = 6

1.2.3
1= 6

1=1

Jadi 𝑃1 benar.

𝑘(𝑘+1)(2𝑘+1)
Langkah 2: Misalkan 𝑃𝑘 : 12 + 22 + 32 + ⋯ + 𝑘 2 = benar
6

(𝑘+1)(𝑘+2)(2𝑘+3)
Jelas 𝑃𝑘+1 : 12 + 22 + 32 + ⋯ + 𝑘 2 + (𝑘 + 1)2 = 6

Pengembangan ruas kiri:

𝑘(𝑘+1)(2𝑘+1)
[12 + 22 + 32 + ⋯ + 𝑘 2 ] + (𝑘 + 1)2 = + (𝑘 + 1)2
6

(𝑘+1)(2𝑘 2+𝑘+6𝑘+6)

6

102
(𝑘+1)(𝑘+2)(2𝑘+3)
 6

Jadi 𝑃𝑘+1 benar jika 𝑃𝑘 benar.

Jadi 𝑃𝑛 benar.

𝑛(𝑛+1)(2𝑛+1)
Jadi 𝑃𝑛 : 12 + 22 + 32 + ⋯ + 𝑛2 = benar untuk semua 𝑛 ≥ 1.
6

Contoh 4.2

Buktikan bahwa 𝑃𝑛 : 2𝑛 > 𝑛 + 20 adalah benar untuk setiap bilangan bulat 𝑛 ≥ 5.

Bukti:

Dipunyai: 𝑃𝑛 : 2𝑛 > 𝑛 + 20

Langkah 1: Untuk 𝑛 = 5

Jelas 𝑃5 : 25 > 5 + 20

 32 > 25

Jadi 𝑃5 benar.

Langkah 2: Misalkan 𝑃𝑘 : 2𝑘 > 𝑘 + 20 benar

Jelas 𝑃𝑘+1 : 2𝑘+1 > (𝑘 + 1) + 20

Pengembangan ruas kiri:

2𝑘+1 = 2.2𝑘 > 2(𝑘 + 20) = 2𝑘 + 40 > 𝑖 + 21

Bacalah dari kiri ke kanan, ini adalah proposisi 𝑃𝑘+1 .

Jadi 𝑃𝑘+1 benar jika 𝑃𝑘 benar.

Jadi 𝑃𝑛 benar.

Jadi 2𝑛 > 𝑛 + 20 benar untuk setiap bilangan bulat 𝑛 ≥ 5.

103
Contoh 4.3

Buktikan bahwa

𝑃𝑛 : 𝑥 − 𝑦 adalah adalah faktor dari 𝑥 𝑛 − 𝑦 𝑛

adalah benar untuk setiap bilangan bulat 𝑛 ≥ 1.

Bukti:

Langkah 1: Untuk 𝑛 = 1

Secara trivial, 𝑥 − 𝑦 adalah satu faktor dari 𝑥 − 𝑦, jadi 𝑃1 adalah


benar.

Langkah 2: Misalkan 𝑃𝑘 : 𝑥 − 𝑦 adalah faktor dari 𝑥 𝑘 − 𝑦 𝑘 benar

𝑥 𝑘 − 𝑦 𝑘 = 𝑄(𝑥, 𝑦)(𝑥 − 𝑦)

untuk suatu polinom 𝑄(𝑥, 𝑦). Maka

𝑥 𝑘+1 − 𝑦 𝑘+1 = 𝑥 𝑘+1 − 𝑥 𝑘 𝑦 + 𝑥 𝑘 𝑦 − 𝑦 𝑘+1

 𝑥 𝑘 (𝑥 − 𝑦 ) + 𝑦 (𝑥 𝑘 − 𝑦 𝑘 )

 𝑥 𝑘 (𝑥 − 𝑦) + 𝑦𝑄(𝑥, 𝑦)(𝑥 − 𝑦)

 [𝑥 𝑘 + 𝑦𝑄(𝑥, 𝑦)](𝑥 − 𝑦)

Dengan demikian, kebenaran 𝑃𝑘 memang membawakan kebenaran


𝑃𝑘+1 .

Jadi 𝑃𝑘+1 benar jika 𝑃𝑘 benar.

Jadi 𝑃𝑛 benar.

Jadi 𝑃𝑛 : 𝑥 − 𝑦 adalah adalah faktor dari 𝑥 𝑛 − 𝑦 𝑛 adalah benar untuk setiap


bilangan bulat 𝑛 ≥ 1.

104
Contoh 4.4

Buktikan dengan induksi matematika bahwa jumlah 𝑛 suku dari deret hitung

𝑛
𝑎 + (𝑎 + 𝑑 ) + (𝑎 + 2𝑑 ) + ⋯ + {𝑎 + (𝑛 − 1)𝑑} = [2𝑎 + (𝑛 − 1)𝑑]
2

Bukti:

Langkah 1: 𝑃𝑛 adalah benar untuk 𝑛 = 1, karena

1
𝑎= [2𝑎 + (1 − 1)𝑑 ] = 𝑎
2

Langkah 2: Andaikan 𝑃𝑛 benar untuk 𝑛 = 𝑘.

𝑘
𝑃𝑘 : 𝑎 + (𝑎 + 𝑑 ) + (𝑎 + 2𝑑 ) + ⋯ [𝑎 + (𝑘 − 1)𝑑 ] = [2𝑎 +
2

(𝑘 − 1)𝑑] adalah benar.

Tambahkan kedua ruas dengan suku ke (𝑘 + 1), sebagai berikut

𝑎 + (𝑎 + 𝑑 ) + (𝑎 + 2𝑑 ) + ⋯ + [𝑎 + (𝑘 − 1)𝑑 ] + (𝑎 + 𝑘𝑑 )
𝑘
= [2𝑎 + (𝑘 − 1)𝑑 ] + (𝑎 + 𝑘𝑑)
2
𝑘
Perhatikan ruas kanan: 2 [2𝑎 + (𝑘 − 1)𝑑 ] + (𝑎 + 𝑘𝑑)

2𝑘𝑎 + 𝑘 2 𝑑 − 𝑘𝑑 + 2𝑎 + 2𝑘𝑑
=
2

(𝑘 + 1)
= (2𝑎 + 𝑘𝑑)
2
𝑛
Ini merupakan harga dari 2 [2𝑎 + (𝑛 − 1)𝑑 apabila (𝑘 + 1) diganti 𝑛.

Apabila 𝑃𝑛 adalah benar untuk 𝑛 = 𝑘, telah dibuktikan 𝑃𝑛 benar untuk 𝑛 = 𝑘 + 1.

105
𝑃𝑛 berlaku untuk 𝑛 = 1; sehingga berlaku untuk 𝑛 = 1 + 1 = 2, berlaku untuk
𝑛 = 2, maka berlaku untuk 𝑛 = 2 + 1 = 3 dan seterusnya berlaku untuk semua 𝑛
bilangan bulat positif.

Contoh 4.5

Gunakan induksi matematika untuk membuktikan bahwa 5𝑛 − 1 dapat habis


dibagi 4 untuk setiap 𝑛 bilangan asli.

Bukti:

Langkah 1: Akan dibuktikan 𝑃𝑛 benar untuk 𝑛 = 1

𝑃𝑛 = 5𝑛 − 1

𝑃1 = 51 − 1

𝑃1 = 5 − 1

𝑃1 = 4

𝑃1 = 4,

untuk 𝑛 = 1 benar, karena 𝑃1 = 4 habis dibagi 4.

Langkah 2: Andaikan 𝑃𝑛 benar untuk 𝑛 = 𝑘.

𝑃𝑘 = 5𝑘 − 1 adalah benar

Karena 𝑃𝑛 untuk 𝑛 = 𝑘 adalah benar, akan dibuktikan untuk 𝑛 = 𝑘 +


1 sehingga dapat dituliskan:

𝑃𝑛 = 5𝑘+1 − 1

Bukti

5𝑘+1 − 1 = 5.5𝑘 − 1

106
= 5.5𝑘 − 1

= (1 + 4). 5𝑘 − 1

= 5𝑘 + 4.5𝑘 − 1

= (5𝑘 − 1) + 4.5𝑘

Berdasarkan asumsi, 𝑃𝑘 = 5𝑘 − 1 habis dibagi 4. Sedangkan 4.5𝑘


juga habis dibagi 4. Terbukti benar bahwa 5𝑛 − 1 habis dibagi 4 untuk
setiap 𝑛 bilangan asli.

Contoh 4.6

Tunjukkan bahwa setiap segitiga sama sisi dapat dibagi menjadi 𝑛(𝑛 ≥ 4)
segitiga sama kaki.

Bukti:

Langkah 1: Akan dibuktikan 𝑃𝑛 untuk 𝑛 = 4 adalah benar.

𝑃𝑛 = "𝑠𝑒𝑡𝑖𝑎𝑝 𝑠𝑒𝑔𝑖𝑡𝑖𝑔𝑎 𝑡𝑖𝑑𝑎𝑘 𝑠𝑎𝑚𝑎 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑑𝑎𝑝𝑎𝑡 𝑑𝑖𝑏𝑎𝑔𝑖 𝑚𝑒𝑛𝑗𝑎𝑑𝑖 𝑛(𝑛


≥ 4) 𝑠𝑒𝑔𝑖𝑡𝑖𝑔𝑎 𝑠𝑎𝑚𝑎 𝑘𝑎𝑘𝑖"

Jika 𝑛 = 4, maka

Kita cukup menarik garis tinggi dari salah satu sudut sehingga garis
tinggi tersebut berpotongan dengan sisi di hadapan sudut tersebut,
bukan pada perpanjangannya.

Berakibat,

Kita membagi segitiga tersebut menjadi dua segitiga siku-siku,


sedangkan setiap segitiga siku-siku itu dapat kita bagi menjadi dua
buah segitiga sama kaki.

107
Dengan demikian, pada akhirnya kita membagi segitiga tersebut
menjadi empat segitiga sama kaki.

Jadi, 𝑃𝑛 benar untuk 𝑛 = 4.

Langkah 2: Asumsikan benar untuk suatu 𝑚 ∈ Ν, 𝑚 ≥ 4, sehingga 𝑃𝑚 adalah


benar.

Karena 𝑃𝑚 benar, maka akan dibuktikan untuk 𝑃𝑚+1 juga benar.

Bukti:

Misalkan segitiga yang akan dibagi adalah segitiga 𝐴𝐵𝐶 dan panjang
sisi-sisi segitiga tersebut adalah 𝑎, 𝑏, 𝑐 dimana 𝑎 ≤ 𝑏 ≤ 𝑐.

Karena segitiga 𝐴𝐵𝐶 tidak sama sisi, maka kita bisa memilih dua sisi
yang tidak sama panjang.

Misalkan sisi-sisi tersebut adalah 𝑎 dan 𝑐. Sekarang kita bagi segitiga


𝐴𝐵𝐶 menjadi segitiga sama kaki 𝐷𝐶𝐵 dan segitiga 𝐷𝐶𝐴, dimana 𝐷
terletak pada sisi 𝐴𝐵 dan 𝐵𝐶 = 𝐵𝐷.

Sekarang berdasarkan asumsi induksi, segitiga 𝐷𝐶𝐴 dapat dibagi menjadi 𝑚 buah
segitiga sama kaki (karena 𝐷𝐶𝐴 bukan segitiga sana sisi). Segitiga 𝐴𝐵𝐶 dapat
dibagi menjadi 𝑚 + 1 buah segitiga sama kaki. Berdasarkan hasil tersebut, maka
𝑃𝑛 benar untuk semua 𝑛 ∈ Ν, 𝑛 ≥ 4.

Contoh 4.7

Dengan induksi matematika, tunjukkan bahwa 11𝑛 − 6 habis dibagi 5, untuk 𝑛


bilangan asli.

108
Bukti:

Langkah 1: 𝑃(𝑛) adalah benar untuk 𝑛 = 1, karena

𝑃 (1) = 111 − 6 = 5 habis digabi 5

Langkah 2: Andaikan 𝑃(𝑛) benar untuk 𝑛 = 𝑘

𝑃 (𝑘 ) = 11𝑘 − 6 habis dibagi 5 adalah benar

Selanjutnya dibuktikan bahwa jika 𝑃(𝑘 ) = 11𝑘 − 6 habis dibagi 5,


maka 𝑃 (𝑘 + 1) = 11𝑘+1 − 6 habis dibagi 5.

Karena 11𝑘 − 6 habis dibagi 5, maka dapat dimisalkan 11𝑘 − 6 =


5𝑚, untuk 𝑚 bilangan bulat positif. Akibatnya, 11𝑘 = 5𝑚 + 6.

Bentuk 11𝑘+1 − 6 = 11𝑘 (11) − 6

= (5𝑚 + 6)(11) − 6 (karena 11𝑘 = 5𝑚 + 6)

= 55𝑚 − 60

= 5(11𝑚 + 12)

Dengan demikian 𝑃(𝑘 + 1) = 11𝑘+1 − 6 dapat dinyatakan sebagai


kelipatan 5, yaitu 5(11𝑚 + 12).

Jadi benar bahwa 𝑃 (𝑘 + 1) = 11𝑘+1 − 6 habis dibagi 5.

Karena 𝑃(𝑛) = 11𝑛 − 6 memenuhi kedua prinsip indiksi matematika, maka


terbukti 𝑃(𝑛) = 11𝑛 − 6 habis dibagi 5, untuk 𝑛 bilangan asli.

Contoh 4.8

Seorang anak sedang berusaha menyusun bola-bola mainannya membentuk


sebuah piramida (Limas segiempat) seperti gambar di atas. Jika bola itu ditumpuk
sebanyak 𝑛 tumpukan, maka banyaknya bola-bola mainan dapat dinyatakan dalam

109
𝑛(𝑛+1)(2𝑛+1)
rumus ∑𝑛𝑖=1 𝑖 2 = . Buktikan rumus tersebut dengan menggunakan
6

induksi matematika.

Bukti:

𝑛(𝑛+1)(2𝑛+1)
Dipunyai 𝑃𝑛 : ∑𝑛𝑖=1 𝑖 2 = 6

Langkah 1: Untuk 𝑛 = 1

1(1+1)(2∙1+1)
Jelas 𝑃1 : ∑1𝑖=1 𝑖 2 = 6

1∙2∙3
12 = 6

1 = 1.

Jadi 𝑃1 benar.

𝑘(𝑘+1)(2𝑘+1)
Langkah 2: Misalkan 𝑃𝑘 : ∑𝑘𝑖=1 𝑖 2 = benar
6

Jelas 𝑃𝑘+1 : ∑𝑘+1 2 𝑘 2


𝑖=1 𝑖 = ∑𝑖=1 𝑖 + (𝑘 + 1)
2

𝑘(𝑘+1)(2𝑘+1)
 + (𝑘 + 1)2
6

𝑘(2𝑘+1)
(𝑘 + 1) [ + (𝑘 + 1)]
6

𝑘(2𝑘+1) 6(𝑘+1)
(𝑘 + 1) [ + ]
6 6

2𝑘 2 +𝑘+6𝑘+6
(𝑘 + 1) [ 6
]

110
2𝑘 2 +7𝑘+6
(𝑘 + 1) [ ]
6

(𝑘+1)(𝑘+2)(2𝑘+3)

6

(𝑘+1)[(𝑘+1)+1][2(𝑘+1)+1]
 6

Jadi 𝑃𝑘+1 benar jika 𝑃𝑘 benar.

Jadi 𝑃𝑛 benar.

𝑛(𝑛+1)(2𝑛+1)
Jadi ∑𝑛𝑖=1 𝑖 2 = .
6

Contoh 4.9

Buktikan bahwa 2𝑛 > 𝑛 untuk semua bilangan bulat positif 𝑛.

Bukti:

Dipunyai: 𝑃𝑛 : 2𝑛 > 𝑛

Langkah 1: Untuk 𝑛 = 1

Jelas 𝑃1 : 21 > 1

2 > 1

Jadi 𝑃1 benar.

Langkah 2: Misalkan 𝑃𝑘 : 2𝑘 > 𝑘 benar

Jelas 𝑃𝑘+1 : 2𝑘+1 > 𝑘 + 1

Pengembangan ruas kiri menjadi ruas kanan

2𝑘+1 = 2𝑘 . 2 > 2. 𝑘

2𝑘+1 > 𝑘 + 𝑘

111
2𝑘+1 > 𝑘 + 1 (karena 𝑘 ≥ 1)

Jadi 𝑃𝑘+1 benar jika 𝑃𝑘 benar.

Jadi 𝑃𝑛 benar.

Jadi 2𝑛 > 𝑛.

Contoh 4.10

Buktikan bahwa untuk 𝑛 bilangan bulat positif yang lebih dari 6 selalu berlaku:
3𝑛 < 𝑛! Dengan 𝑛! = 𝑛. (𝑛 − 1). ⋯ .3.2.1

Bukti:

Dipunyai: 𝑃𝑛 : 3𝑛 < 𝑛!, 𝑛 > 6

Langkah 1: Untuk 𝑛 = 7 (karena 𝑛 > 6)

Jelas 𝑃7 : 37 < 7!

2187 < 5040

Jadi 𝑃7 benar.

Langkah 2: Misalkan 𝑃𝑘+6 : 3𝑘+6 < (𝑘 + 6)! benar

Jelas 𝑃𝑘+7 : 3𝑘+7 < (𝑘 + 7)!

Pengembangan ruas kanan:

3𝑘+7 < (𝑘 + 7)!

 3𝑘+6 . 3 < (𝑘 + 7). (𝑘 + 6)!

Karena 3𝑘+6 < (𝑘 + 6)!, maka 3. 3𝑘+6 < 3. (𝑘 + 6)!

Kita bandingkann 3(𝑘 + 6)! dengan (𝑘 + 7). (𝑘 + 6)!

112
Untuk 𝑘 bilangan asli ternyata

3 < (𝑘 + 7), berarti:

3(𝑘 + 6)! < (𝑘 + 7). (𝑘 + 6)!

∴ 3𝑘+7 < (𝑘 + 7)!

Jadi 𝑃𝑘+7 benar jika 𝑃𝑘+6 benar.

Jadi 𝑃𝑛 benar.

Jadi 3𝑛 < 𝑛! untuk 𝑛 > 6 dan 𝑛 bilangan bulat positif.

Contoh 4.11

Buktikan bahwa untuk setiap bilangan asli 𝑛, (52𝑛 − 1) habis dibagi 3.

Bukti:

Dipunyai: 𝑃𝑛 : (52𝑛 − 1) habis dibagi 3

Langkah 1: Untuk 𝑛 = 1

Jelas 𝑃1 : 52 − 1 = 24 habis dibagi 3

Jadi 𝑃1 benar.

Langkah 2: Misalkan 𝑃𝑘 : (52𝑘 − 1) habis dibagi 3 benar.

Berarti 𝑃𝑘 : (52𝑘 − 1) = 3𝑡, untuk suatu 𝑡 bilangan bulat.

Jelas 𝑃𝑘+1 : (52(𝑘+1) − 1) habis dibagi 3

Pembuktian:

52(𝑘+1) − 1 = (5𝑘+1 )2 − 1

= (5𝑘+1 )2 − 12

113
= (5𝑘+1 + 1)(5𝑘+1 − 1)

= (5𝑘 . 5 + 5 − 4)(5𝑘 . 5 − 5 + 4)

= [5(5𝑘 + 1) − 4][5(5𝑘 − 1) + 4]

= 25(5𝑘 + 1)(5𝑘 − 1) + 20(5𝑘 + 1) − 20(5𝑘 − 1) − 16

= 25(52𝑘 − 1) + 20(5𝑘 + 1 − 5𝑘 + 1) − 16

= 25(3𝑡) + 40 − 16

= 25(3𝑡) + 24

= 25(3𝑡) + 3.8 (habis dibagi 3)

Jadi 𝑃𝑘+1 benar jika 𝑃𝑘 benar.

Jadi 𝑃𝑘 benar.

Jadi (52𝑛 − 1) habis dibagi 3.

Contoh 4.12

𝑖
Buktikan bahwa untuk semua bilangan bulat positif 𝑛 selalu berlaku ∑𝑛𝑖=1 2𝑖 =
𝑛+2
2− .
2𝑛

Bukti:

𝑖 𝑛+2
Dipunyai: 𝑃𝑛 : ∑𝑛𝑖=1 2𝑖 = 2 − 2𝑛

Langkah 1: Untuk 𝑛 = 1

1 1+2
Jelas 𝑃1 : ∑1𝑖=1 21 = 2 − 21

1 3
 = 2−
2 2

114
1 1
2=2

Jadi 𝑃1 benar.

𝑖 𝑘+2
Langkah 2: Misalkan 𝑃𝑘 : ∑𝑘𝑖=1 2𝑖 = 2 − benar
2𝑘

𝑖 𝑘+3
Jelas 𝑃𝑘+1 : ∑𝑘+1
𝑖=1 2𝑖 = 2 − 2𝑘+1

Pengembangan ruas kiri:

𝑘+1 𝑘
𝑖 𝑖 𝑘+1
∑ 𝑖 = ∑ 𝑖 + 𝑘+1
2 2 2
𝑖=1 𝑖=1

𝑘+2 𝑘+1
= 2− + 𝑘+1
2𝑘 2

𝑘+2 2 𝑘+1
= 2− . +
2𝑘 2 2𝑘+1

2𝑘 + 4 𝑘 + 1
= 2− + 𝑘+1
2𝑘+1 2

2𝑘 + 4 − 𝑘 − 1
= 2−
2𝑘+1

𝑘+3
= 2−
2𝑘+1

Jadi 𝑃𝑘+1 benar jika 𝑃𝑘 benar.

Jadi 𝑃𝑛 benar.

𝑖 𝑛+2
Jadi ∑𝑛𝑖=1 = 2− .
2𝑖 2𝑛

115
Pembuktian Barisan Fibonacci Menggunakan Induksi Matematika

Sebelum mempelajari tentang pembuktian dengan induksi matematika yang


berkaitan dengan Barisan Fibonacci, kita ingat kembali definisi tentang Fibonacci
berikut.

0, jika 𝑛 = 0
𝐹𝑛 = { 1, jika 𝑛 = 1
𝐹𝑛−1 + 𝐹𝑛−2 , untuk lainnya

Penting:

Untuk langkah pembuktian induksi langkah kedua gunakan aturan ini:

𝐹𝑛 = 𝐹𝑛−1 + 𝐹𝑛−2

Dalam bentuk 𝑛 = 𝑘 menjadi

𝐹𝑘 = 𝐹𝑘−1 + 𝐹𝑘−2
Untuk langkah pembuktian induksi langkah ketiga gunakan aturan ini:

𝐹𝑛 = 𝐹𝑛−1 + 𝐹𝑛−2

Dalam bentuk 𝑛 = 𝑘 + 1 menjadi

𝐹𝑘+1 = 𝐹𝑘 + 𝐹𝑘−1

Beberapa sifat dalam suku-suku barisan Fibonacci yang bisa dibuktikan dengan
induksi matematika adalah:

1. 𝐹1 + 𝐹2 + 𝐹3 + 𝐹4 + ⋯ + 𝐹𝑛 = 𝐹(𝑛+2) − 1
2. 𝐹1 + 𝐹3 + 𝐹5 + 𝐹7 + ⋯ + 𝐹2𝑛−1 = 𝐹2𝑛
3. 𝐹2 + 𝐹4 + 𝐹6 + 𝐹8 + ⋯ + 𝐹2𝑛 = 𝐹(2𝑛+1) − 1
4. 𝐹1 2 + 𝐹2 2 + 𝐹3 2 + 𝐹4 2 + ⋯ + 𝐹𝑛 2 = 𝐹𝑛 . 𝐹(𝑛+1)

116
Bukti:

1. 𝐹1 + 𝐹2 + 𝐹3 + 𝐹4 + ⋯ + 𝐹𝑛 = 𝐹(𝑛+2) − 1
(i) Langkah pertama untuk 𝑛 = 1
1 = 𝐹(1+2) − 1
1 = 𝐹3 − 1
1 = 2−1
1 = 1 (kedua ruas sama, jadi berlaku untuk 𝑛 = 1)
(ii) Misalkan berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 maka:
𝐹1 + 𝐹2 + 𝐹3 + 𝐹4 + ⋯ + 𝐹𝑘 = 𝐹(𝑘+2) − 1
(iii) Asumsikan berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 + 1
[𝐹1 + 𝐹2 + 𝐹3 + 𝐹4 + ⋯ + 𝐹𝑘 ] + 𝐹(𝑘+1) = 𝐹((𝑘+1)+2) − 1

[𝐹(𝑘+2) − 1] + 𝐹(𝑘+1) = 𝐹((𝑘+1)+2) − 1

[𝐹(𝑘+2) − 1] + 𝐹(𝑘+1) = 𝐹(𝑘+3) − 1


(akan dibuktikan ruas kanan = ruas kiri)
Kurung siku dihilangkan dan posisi 𝐹 digeser:
[𝐹(𝑘+2) + 𝐹(𝑘+1) ] − 1 = 𝐹(𝑘+3) − 1
(ingatlah ketentuan bahwa 𝐹𝑘+1 = 𝐹𝑘 + 𝐹𝑘−1 sehingga 𝐹𝑘+3 = 𝐹𝑘+1 +
𝐹𝑘+2 )
[𝐹(𝑘+3) ] − 1 = 𝐹(𝑘+3) − 1 (Terbukti bahwa ruas kanan = ruas kiri)
Jadi benar bahwa bentuk tersebut berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 + 1.

2. 𝐹1 + 𝐹3 + 𝐹5 + 𝐹7 + ⋯ + 𝐹2𝑛−1 = 𝐹2𝑛
(i) Langkah pertama untuk 𝑛 = 1
1 = 𝐹2(1)
1 = 𝐹2 − 1
1 = 1 (kedua ruas sama, jadi berlaku untuk 𝑛 = 1)
(ii) Misalkan berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 maka:
𝐹1 + 𝐹2 + 𝐹3 + 𝐹4 + ⋯ + 𝐹𝑘 = 𝐹(𝑘+2) − 1
(iii) Asumsikan berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 + 1
[𝐹1 + 𝐹3 + 𝐹5 + 𝐹7 + ⋯ + 𝐹2𝑘−1 ] + 𝐹2(𝑘+1)−1 = 𝐹2(𝑘+1)
[𝐹2𝑘 ] + 𝐹2(𝑘+1)−1 = 𝐹2𝑘+2

117
[𝐹2𝑘 ] + 𝐹2𝑘+2−1 = 𝐹2𝑘+2
𝐹2𝑘 + 𝐹2𝑘+1 = 𝐹2𝑘+2
(akan dibuktikan ruas kanan = ruas kiri)
(Ingatlah ketentuan bahwa 𝐹𝑘+1 = 𝐹𝑘 + 𝐹𝑘−1 sehingga
𝐹2𝑘+2 = 𝐹2𝑘 + 𝐹2𝑘+1 )
𝐹2𝑘+2 = 𝐹2𝑘+2 (Terbukti bahwa ruas kanan = ruas kiri)

Jadi benar bahwa bentuk tersebut berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 + 1.

3. 𝐹2 + 𝐹4 + 𝐹6 + 𝐹8 + ⋯ + 𝐹2𝑛 = 𝐹(2𝑛+1) − 1
(i) Langkah pertama untuk 𝑛 = 1
1 = 𝐹2(1)+1 − 1
1 = 𝐹3 − 1
1 = 2−1
1 = 1 (kedua ruas sama, jadi berlaku untuk 𝑛 = 1)
(ii) Misalkan berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 maka:
𝐹1 + 𝐹2 + 𝐹3 + 𝐹4 + ⋯ + 𝐹𝑘 = 𝐹(𝑘+2) − 1
(iii) Asumsikan berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 + 1
[𝐹2 + 𝐹4 + 𝐹6 + 𝐹8 + ⋯ + 𝐹2𝑘 ] + 𝐹2(𝑘+1) = 𝐹(2(𝑘+1)+1) − 1
[𝐹2𝑘+1 − 1] + 𝐹2(𝑘+1) = 𝐹2𝑘+3 − 1
[𝐹2𝑘+1 − 1] + 𝐹2𝑘+2 = 𝐹2𝑘+3 − 1
[𝐹2𝑘+1 + 𝐹2𝑘+2 ] − 1 = 𝐹2𝑘+3 − 1
(akan dibuktikan ruas kanan = ruas kiri)
(Ingatlah ketentuan bahwa 𝐹𝑘+1 = 𝐹𝑘 + 𝐹𝑘−1 sehingga
𝐹2𝑘+3 = 𝐹2𝑘+2 + 𝐹2𝑘+1 )
𝐹2𝑘+3 − 1 = 𝐹2𝑘+3 − 1 (Terbukti bahwa ruas kanan = ruas kiri)
Jadi benar bahwa bentuk tersebut berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 + 1.

118
4. 𝐹1 2 + 𝐹2 2 + 𝐹3 2 + 𝐹4 2 + ⋯ + 𝐹𝑛 2 = 𝐹𝑛 . 𝐹(𝑛+1)
(i) Langkah pertama untuk 𝑛 = 1
12 = 𝐹1 . 𝐹(1+1)
1 = 𝐹1 . 𝐹2
1 = 1−1
1 = 1 (kedua ruas sama, jadi berlaku untuk 𝑛 = 1)
(ii) Misalkan berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 maka:
𝐹1 + 𝐹2 + 𝐹3 + 𝐹4 + ⋯ + 𝐹𝑘 = 𝐹(𝑘+2) − 1
(iii) Asumsikan berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 + 1
[𝐹1 2 + 𝐹2 2 + 𝐹3 2 + 𝐹4 2 + ⋯ + 𝐹𝑛 2 ] + 𝐹(𝑘+1) 2 = 𝐹(𝑘+1) . 𝐹(𝑘+2)
[𝐹𝑘 . 𝐹(𝑘+1) ] + 𝐹(𝑘+1) 2 = 𝐹(𝑘+1) . 𝐹(𝑘+2)
Kurung siku dibuka sehingga:
𝐹𝑘 . 𝐹(𝑘+1) + 𝐹(𝑘+1) 2 = 𝐹(𝑘+1) . 𝐹(𝑘+2)
𝐹𝑘 . 𝐹(𝑘+1) + 𝐹(𝑘+1) . 𝐹(𝑘+1) = 𝐹(𝑘+1) . 𝐹(𝑘+2) (pendefinisian kuadrat)
𝐹(𝑘+1) [𝐹𝑘 . 𝐹(𝑘+1) ] = 𝐹(𝑘+1) . 𝐹(𝑘+2) (ruas kiri difaktorkan)
(akan dibuktikan ruas kanan = ruas kiri)
(Ingatlah ketentuan bahwa 𝐹𝑘+1 = 𝐹𝑘 + 𝐹𝑘−1 sehingga 𝐹𝑘+2 =
𝐹𝑘+1 + 𝐹𝑘 )
𝐹(𝑘+1) [𝐹(𝑘+2) ] = 𝐹(𝑘+1) . 𝐹(𝑘+2)
𝐹(𝑘+1) . 𝐹(𝑘+2) = 𝐹(𝑘+1) . 𝐹(𝑘+2) (Terbukti bahwa ruas kanan = ruas kiri)
Jadi benar bahwa bentuk tersebut berlaku untuk 𝑛 = 𝑘 + 1.

Untuk memperjelas pemahaman saudara, saudara dapat melihat PPT


berikut ini. PPT-M5-KB4

119
E. Forum Diskusi
Setelah saudara mempelajari materi tentang Induksi Matematika, silahkan
diskusikan soal-soal berikut dengan teman sejawat.

Buktikan tiap-tiap pernyataan berikut dengan Induksi Matematika (𝑛 adalah


bilangan bulat positif).

3n −1
1. 1 + 3 + 32 + … + 3n−1 = 2

a(rn+1)
2. 𝑎 + 𝑎𝑟 + 𝑎𝑟 2 + ⋯ =
r−1

3. 72𝑛−1 + 32n habis dibagi 8.


4. 𝑎2𝑛 − b2n habis dibagi oleh 𝑎 + 𝑏.
(2n−1)3n+1 +3
5. 1.3 + 2. 32 + 3. 33 + … = 4

6. Jika 𝑛 ≥ 5 maka 2𝑛 > 5𝑛

F. Rangkuman
Induksi matematika adalah proses pembuktian teorema umum atau rumus dari
kasus-kasus khusus.

Misalkan {𝑃𝑛 } adalah suatu barisan proposisi (pernyataan) yang memenuhi


kedua persyaratan ini:

(i) 𝑃𝑁 adalah benar (biasanya 𝑁 adalah 1).


(ii) Kebenaran 𝑃𝑘 mengimplikasikan kebenaran 𝑃𝑘+1 ≥ 𝑁.
Maka, 𝑃𝑛 adalah benar untuk setiap bilangan bulat 𝑛 ≥ 𝑁.

120
G. Tes Formatif
1. Pernyataan-pernyataan berikut yang dapat dibuktikan dengan induksi
matematika adalah …

A. 2𝑛 < 𝑛! untuk setiap 𝑛 bilangan asli


𝑛(𝑛+1)(𝑛+2)
B. 1 × 2 + 2 × 3 + 3 × 4 + ⋯ + 𝑛(𝑛 + 1) = untuk setiap 𝑛
3
bilangan asli

C. 𝑛2 > 0 untuk setiap 𝑛 bilangan real

D. 𝑛2 + 2𝑛 habis dibagi 3 untuk setiap 𝑛 bilangan bulat positif

E. 𝑛2 − 7𝑛 + 12 ≥ 0 untuk 𝑛 bilangan asli lebih dari 3

2. Pernyataan yang selalu bernilai untuk setiap 𝑛 bilangan asli adalah …

A. 𝑛2 (𝑛 + 1)2 habis dibagi 8

B. 𝑛2 − 𝑛 habis dibagi 3

C. 𝑛2 + 2𝑛 habis dibagi 3

D. 𝑛4 < 3𝑛

E. 𝑛3 + 2𝑛 merupakan bilangan kelipatan 3

3. Untuk semua 𝑛 ∈ Ν, tunjukkan ketaksamaan berikut selalu berlaku:

√2√3√4 … √(𝑛 − 1)√𝑛 < 3

Berdasarkan prinsip induksi matematika bekerja mundur, maka dapat


menyimpulkan ketidaksamaan berlaku untuk semua………

A. 𝑚 ∈ 𝑁, 𝑚 ≥ 2

B. 𝑚 ∈ 𝑁, 𝑚 ≥ 3

C. 𝑚 ∈ 𝑁, 𝑚 ≤ 2

121
D. 𝑚 ∈ 𝑁, 𝑚 = 2

E. 𝑚 ∈ 𝑁, 𝑚 ≥ 1

1
4. Jumlah dari bilangan bulat pertama 𝑛 adalah 2 𝑛(𝑛 + 1).

Maka, hasil adalah benar jika…

A. ∀ 𝑛 ≥ 1

B. ∀ 𝑛 = 1

C. ∀ 𝑛 ≤ 1

D. ∀ 𝑛 > 1

E. ∀ 𝑛 < 1

5. Dengan menggunakan induksi matematika, kita dapat menunjukkan bahwa


untuk 𝑛 bilangan bulat maka bilangan 𝑛2 (𝑛 − 1)....

A. habis dibagi 2 untuk 𝑛 ≥ 2


B. habis dibagi 3 untuk 𝑛 ≥ 2
C. habis dibagi 2 untuk 𝑛 ≥ 3
D. habis dibagi 3 untuk 𝑛 ≥ 3
E. habis dibagi 5 untuk 𝑛 ≥ 1

6. Dengan menggunakan induksi matematika, kita dapat menunjukkan bahwa


bilangan 4𝑛 − 1, untuk n bilangan asli pasti habis dibagi...

A. 2
B. 3
C. 5
D. 9
E. 11

122
7. Pernyataan – pernyataan berikut yang dapat dibuktikan dengan induksi
matematika adalah ...

A. 𝑛2 + 2𝑛 habis dibagi 3 untuk setiap 𝑛 bilangan bulat positif

B. 2 + 4 + 6 + ⋯ + 2𝑛 = 𝑛(𝑛 + 1), untuk setiap 𝑛 bilangan asli

C. 𝑛2 − 7𝑛 + 12 ≥ 0 untuk n bilangan asli lebih dari 3

D. 2𝑛 < 𝑛 untuk setiap n bilangan asli

E. Semua jawaban benar

8. Untuk setiap bilangan asli 𝑛𝑛 , diketahui pernyataan – pernyataan sebagai


berikut :

1) 32𝑛 + 1 habis dibagi 4

2) 32𝑛 − 1 habis dibagi 4

Menggunakan induksi matematika pernyataan yang bernilai benar


ditunjukkan oleh nomor ….

A. 1) saja

B. 2) saja

C. 1) dan 2)

D. Tidak keduanya

E. Tidak dapat ditentukan

9. Jika pernyataan : 2. 42𝑛+1 + 33𝑛+1 habis dibagi ∝ untuk semua 𝑛 bilangan


asli, adalah pernyataan benar, maka tentukan nilai ∝

A. 11

B. 12

C. 13

D. 14

123
E. 15

10. Perhatikan pernyataan berikut:

I. Akan dibuktikan bahwa nilai dari P(5) adalah benar

II. Anggap P(k) benar maka P(k+1) tidaklah benar

III. Anggap nilai p(k+1) benar jika p(k) benar

IV. Dengan hipotesis induksi diperoleh :

4(𝑘 + 1) = 4𝑘 + 4

↔ < 2𝑘 + 4

↔ <2𝑘 + 4𝑘

↔ <2𝑘 + 2𝑘

↔ <2. 2𝑘

↔ <2𝑘+1

Berikut ini pernyataan manakah yang benar dari penyelesaian induksi


matematika dari 4𝑛 < 2𝑛 benar untuk 𝑛 ≥ 5 adalah:

A. I,II dan III

B. I dan II

C. I,III dan IV

D. II dan IV

E. III dan IV

124
H. Daftar Pustaka
Herry Sukarman. (1994). Teori Bilangan. Jakarta: Depdikbud.
Niven, I., Zuckerman, H. S., & Montgomery, H. L. (1995). An Introduction to The
The Ory of Numbers. New York: John Wiley & Sons.
Redmond, D. (1996). Number Theory. New York: Marcel Dekker.
Rosen, K. H. (1993). Elementary Number Theory and Its Applications.
Massachusetts: Addison-Wesley.
Vanberg, D., Purcell, E. J., & Rigdon, S. E. (2007). Kalkulus Edisi Kesembilan.
Terjemahan oleh I Nyoman Susila. Bandung: Erlangga.

I. Kriteria Penilaian Tes Formatif


Cocokkanlah jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat
di bagian akhir kegiatan belajar ini. Hitunglah jawaban yang benar. Gunakan
rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi
pada kegiatan belajar ini.

banyaknya jawaban benar


𝑇𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑡 𝑃𝑒𝑛𝑔𝑢𝑎𝑠𝑎𝑎𝑛 (𝑇𝑃) = x 100% .
banyaknya soal

Arti tingkat penguasaan:

90% ≤ TP ≤ 100% : sangat baik

80% ≤ TP < 90% : baik

70% ≤ TP < 80% : cukup

TP < 70% : kurang

Apabila tingkat penguasaan Saudara 80% atau lebih, Saudara dapat melanjutkan
ke kegiatan belajar berikutnya. Bagus! Saudara telah berhasil mempelajari materi
pada kegiatan belajar ini.

Apabila tingkat penguasaan saudara kurang dari 80%, Saudara harus mempelajari
kembali materi pada kegiatan belajar ini.

125
TUGAS AKHIR MODUL 5

1. Buktikan bahwa jika 𝑎|(𝑏 − 𝑐 ) dan 𝑎|(𝑐 + 𝑑) maka 𝑎|(𝑏 + 𝑑).

2. Buktikan bahwa 𝐹𝑃𝐵 ((𝑎, 𝑏), 𝑏) = (𝑎, 𝑏).

3. Buktikan 𝐾𝑃𝐾 [𝑎, 𝑏] = 𝐹𝑃𝐵(𝑎, 𝑏) jika dan hanya jika 𝑎 = 𝑏.

4. Buktikan

a. jika 𝑝 adalah suatu bilangan genap, maka 𝑝2 ≡ 0(𝑚𝑜𝑑 4)


b. jika 𝑝 adalah suatu bilangan ganjil, maka 𝑝2 ≡ 1(𝑚𝑜𝑑 4)

5. Seorang pedagang berencana melakukan kegiatan sedekah untuk rakyat


miskin sebagai wujud rasa syukur atas kemajuan usahanya. Setiap hari ia
memberikan sedekah menurut Deret Fibonacci (dalam ratusan ribu rupiah)
selama 1 minggu, dimulai Rp 100.000,00 pada hari pertama. Berapa uang
sedekah yang harus disediakan pedagang tersebut?

6. Tuliskan jumlah yang ditunjukkan deret dibawah ini dalam notasi sigma.
Tentukan nilainya dengan menggunakan Rumus Jumlah Khusus kemudian
buktikan dengan induksi matematika.

a. 25 + 36 + 49 + 64 + 81 + 100+. . . +225

b. 2 + 4 + 6 + 8+. . . +50

126
TES SUMATIF MODUL 5

1. Pasangan berurutan (𝑝, 𝑞, 𝑟) yang merupakan contoh dari sifat “Jika 𝑝|𝑞 dan
𝑝|𝑟, maka 𝑝 | 𝑞 + 𝑟”, adalah ....

A. (2,4,7)
B. (2,3,8)
C. (3,6,10)
D. (3,6,14)
E. (3,-3,3)

2. Di antara 5 pertanyaan berikut, yang bernilai benar adalah ....

A. Jika 𝑝|𝑞 dan 𝑝|𝑟, maka 𝑝|𝑞 − 𝑟


B. Jika 𝑝|𝑞𝑟 dan 𝑝|𝑟, maka 𝑝|𝑞 + 𝑟
C. Jika 𝑝|𝑞 dan 𝑝|𝑞𝑟, maka 𝑝|𝑞 − 𝑟
D. Jika 𝑝|𝑞 dan 𝑞|𝑟, maka (𝑝 + 𝑞)|(𝑞 + 𝑟)
E. Jika 𝑝|𝑞 dan 𝑝|𝑟, maka 𝑝𝑞|𝑝 + 𝑟

3. Jika 𝑎|𝑏, 𝑐|𝑑, dan 𝑐|𝑒 maka pernyataan berikut yang bernilai benar adalah ....

A. 𝑎𝑑|𝑎𝑐
B. 𝑎𝑐|𝑏𝑒
C. 𝑎𝑑|𝑐𝑒
D. 𝑎𝑏|𝑐𝑑
E. 𝑎𝑐|𝑑𝑒

127
4. Jika 𝑑 adalah faktor persekutuan terbesar dari 𝑎 dan 𝑏, maka pernyataan
berikut ini yang benar adalah ....

A. 𝑎|𝑑
B. 𝑏|𝑑
C. 𝑎𝑏|𝑑
D. 𝑑|𝑎𝑏
E. (𝑎: 𝑑)|(𝑏: 𝑑)

5. Jika 𝑑|𝑎𝑏 dan 𝐹𝑃𝐵 (𝑑, 𝑎) = 1 maka ....

A. 𝑎|𝑑
B. 𝑏|𝑑
C. 𝑑|𝑏
D. 𝑑|𝑎
E. 𝑎|𝑏

6. Jika 𝐹𝑃𝐵 (𝑎, 𝑏) = 6 dan 𝐾𝑃𝐾 [𝑎, 𝑏] = 210 maka nilai 𝑎 dan 𝑏 berturut-turut
adalah ....

A. 12 dan 42
B. 18 dan 36
C. 18 dan 48
D. 24 dan 36
E. 30 dan 42

7. Banyak bilangan primadua angka yang hasilkali angka-angka penyusunnya


merupakan bilangan ganjil adalah ....

A. 10

B. 11

128
C. 12

D. 13

E. 14

8. Bilangan 1! × 2! × 3! × . . .× 9! dapat dinyatakan sebagai hasil kali


perpangkatan faktor-faktor primanya. Jumlah dari semua pangkat pada bentuk
hasil kali faktor-faktor primanya adalah ....

A. 35

B. 41

C. 49

D. 51

E. 54

9. Jika bilangan bulat 𝑥 dan 𝑦 memenuhi kongruensi:

2𝑥 ≡ 5(𝑚𝑜𝑑 13)
3𝑦 ≡ 7(𝑚𝑜𝑑 13)

maka 𝑥𝑦 kongruen modulo 13 dengan …

A. 2

B. 4

C. 6

D. 8

E. 10

129
10. Bilangan bulat positif terkecil 𝑛 sehingga berlaku 102018 ≡ 𝑛(𝑚𝑜𝑑 7) adalah
....

A. 1

B. 2

C. 3

D. 4

E. 5

11. Jika 2𝑝 ≡ 3𝑞(𝑚𝑜𝑑 5), maka 10𝑝 adalah …

A. 10𝑞 (𝑚𝑜𝑑 5).

B. 5𝑞 (𝑚𝑜𝑑 10)

C. 10𝑞 (𝑚𝑜𝑑 25)

D. 5𝑞 (𝑚𝑜𝑑 25)

E. 10𝑞 (𝑚𝑜𝑑 5)

12. Jika 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 11), maka 23𝑝– 44 adalah ….

A. 12q + 22 (mod 11)

B. 22q + 12 (mod 11)

C. 12q + 11 (mod 22)

D. 11q + 22 (mod 11)

E. 22q + 11 (mod 22)

130
13. Jika 2𝑝 ≡ 2𝑞(𝑚𝑜𝑑 5), maka 𝑝 adalah ….

A. 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 12).

B. 𝑞(𝑚𝑜𝑑 5)

C. 𝑝 (𝑚𝑜𝑑 5)

D. 2𝑝 (𝑚𝑜𝑑 13)

E. 2𝑝 (𝑚𝑜𝑑 5)

14. Jika 6𝑝 ≡ 9𝑞(𝑚𝑜𝑑 15), maka 2𝑝 ≡ 3𝑞(𝑚𝑜𝑑 5)

A. 3𝑝 (𝑚𝑜𝑑 5)

B. 3𝑝 (𝑚𝑜𝑑 15)

C. 3𝑞 (𝑚𝑜𝑑 12)

D. 3𝑞 (𝑚𝑜𝑑 5)

E. 3𝑞 (𝑚𝑜𝑑 15)

15. Jika 𝑝 ≡ 2𝑞(𝑚𝑜𝑑 24), maka 𝑝 ≡ 2𝑞(𝑚𝑜𝑑 8)

A. 𝑝 (𝑚𝑜𝑑 8).

B. 2𝑝 (𝑚𝑜𝑑 8)

C. 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 8)

D. 2𝑞 (𝑚𝑜𝑑 8)

E. 𝑝𝑞(𝑚𝑜𝑑 8)

131
16. Jika 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 24) dan 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 36), maka 𝑝 ≡ 𝑞(𝑚𝑜𝑑 72) adalah ….

A. 𝑝 (𝑚𝑜𝑑 72).

B. 2𝑝 (𝑚𝑜𝑑72)

C. 𝑞 (𝑚𝑜𝑑 72)

D. 2𝑞 (𝑚𝑜𝑑 72)

E. 𝑝𝑞(𝑚𝑜𝑑 72)

17. Nilai dari ∑51


𝑖=4 4𝑖 − 5 =

A. 5.020
B. 5.030
C. 5.040
D. 5.050
E. 5.060

18. Tentukan persamaan


7

∑ 𝑘 2 = (𝑥 2 + 2𝑥) = 405
𝑘=3

Nilai 𝑥 yang memenuhi yaitu…


A. −3 atau −1
B. −3 atau 1
C. 3 atau −1
D. 3 atau 1
E. 6 atau −3

132
19. Jumlah bilangan diantara 5 dan 100 yang habis dibagi 7 tetapi tidak habis
dibagi 4 adalah ….

A. 168

B. 567

C. 651

D. 667

E. 735

𝑛(𝑛+1)(2𝑛+5)
20. Nilai dari ∑4𝑛=1 adalah ...
2

A. 115

B. 120

C. 125

D. 130

E. 135

21. Antara dua suku yang berurutan pada barisan 3, 18, 33,… disisipkan 4 buah
bilangan sehingga terbentuk barisan aritmetika yang baru. Jumlah 7 suku
pertama dari barisan yang berbentuk adalah…

A. 78

B. 81

C. 84

D. 87

E. 91

133
22. Diketahui ∑25 25
𝑘=5(2 − 𝑝𝑘) = 0, maka nilai ∑𝑘=5 𝑝𝑘 = ⋯ .

A. 20

B. 28

C. 30

D. 42

E. 112

23. Perhatikan pola berikut ini

1 + 4 + 7 + 10 + 13 + ⋯ + (3𝑛 − 2)

Formula yang memenuhi adalah…

3𝑛2 −2𝑛
A. 𝑆𝑛 = −3

3𝑛2−𝑛
B. 𝑆𝑛 = −2

3𝑛2−𝑛
C. 𝑆𝑛 = 2

−3𝑛2+𝑛
D. 𝑆𝑛 =
2

3𝑛2+2𝑛
E. 𝑆𝑛 = −3

16 32
24. Jumlah barisan geometri tak hingga dari 8 + 3
+ 9
+ ⋯ adalah ….

A. 48

B. 24

C. 19,2

D. 18

E. 16,9

134
𝑛(𝑛−1)(𝑛+1)
25. ∑𝑛−1
𝑡=1 𝑡 (𝑡 + 1) = , ∀ bilangan asli 𝑛 ≥ 2.
3

Untuk membuktikan bahwa 𝑃 (𝑘 + 1) adalah benar, maka 𝑃(𝑘 ) adalah benar.

Maka, dari prinsip induksi matematika, 𝑃(𝑛) adalah……..

A. ∀ bilangan asli 𝑛 = 2

B. ∀ bilangan asli 𝑛 ≥ 2

C. ∃ bilangan asli 𝑛 ≥ 2

D. ∀ bilangan asli 𝑛 = 2

E. ∃ bilangan asli 𝑛 = 2

26. Pernyataan berikut yang tidak dapat dibuktikan dengan induksi matematika
adalah....
1
A. 𝑃(𝑛) = 1 + 2 + 3 + ⋯ + 𝑛 = 2 𝑛(𝑛 + 1)
𝑛
B. 𝑌(𝑛) = 8 + 11 + 14 + ⋯ + (3𝑛 + 5) = 2 (3𝑛 + 13)

C. 2𝑛 < 𝑛! untuk setiap n bilangan asli


D. 3𝑛 < 2𝑛 untuk setiap bilangan asli jika 𝑛 ≥ 4, 𝑛 ∈ Ν
E. 𝐾(𝑛) = 1 + 3 + 5 + ⋯ + (2𝑛 − 1) = 𝑛2

27. Pembuktian dengan induksi matematika menunjukkan bahwa 𝑎𝑛 > 1 untuk


𝑛 bilangan asli jika diketahui ….

A. 𝑎 > 1

B. 𝑎 < 1

C. 𝑎 = 1

D. 𝑎 ≤ 1

E. 𝑎 ≠ 1

135
28. Pembuktian dengan induksi matematika menunjukkan bahwa 0 < 𝑎𝑛 < 1
untuk 𝑛 bilangan bulat posistif jika diketahui ….

A. 0 > 𝑎𝑛 > 1

B. 0 > 𝑎𝑛 < 1

C. 0 < 𝑎𝑛 > 1

D. 0 ≥ 𝑎𝑛 ≥ 1

E. 0 < 𝑎𝑛 < 1

29. Pertidaksamaan 2𝑛 + 3 ≤ 2𝑛 berlaku untuk bilangan bulat nonnegatif 𝑛 yang


memenuhi ….

A. 𝑛 ≥ 0

B. 𝑛 ≥ 1

C. 𝑛 ≥ 2

D. 𝑛 ≥ 3

E. 𝑛 ≥ 4

30. Dengan menggunakkan induksi matematika, kita menunjukkan bahwa untuk


𝑛 bilangan bulat maka bilangan 52𝑛−1 habis dibagi…

A. 3

B. 4

C. 5

D. 6

E. 12

136
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF MODUL 5

Kunci Jawaban Tes Formatif KB 1

No Jawaban No Jawaban
1 C 6 D
2 D 7 C
3 E 8 B
4 E 9 A
5 A 10 B

Kunci Jawaban Tes Formatif KB 2

No Jawaban No Jawaban
1 C 6 A
2 D 7 C
3 A 8 E
4 C 9 B
5 D 10 E

Kunci Jawaban Tes Formatif KB 3

No Jawaban No Jawaban
1 A 6 A
2 D 7 C
3 E 8 B
4 B 9 C
5 C 10 E

Kunci Jawaban Tes Formatif KB 4

No Jawaban No Jawaban
1 B 6 B
2 E 7 B
3 A 8 B
4 A 9 A
5 A 10 C

137
KRITERIA PENILAIAN TES FORMATIF

Cocokkanlah jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat
di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Gunakan rumus
berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi modul ini.
banyak jawaban benar
Tingkat Penguasaan (TP) = x 100% .
banyak soal

Arti tingkat penguasaan:


90% ≤ TP ≤ 100% : sangat baik
80% ≤ TP < 90% : baik
70% ≤ TP < 80% : cukup
TP < 70% : kurang
Apabila tingkat penguasaan Saudara 80 % atau lebih, Saudara dapat melanjutkan
ke modul berikutnya. Bagus! Saudara telah berhasil mempelajari modul ini.
Apabila tingkat pengusaan Saudara kurang dari 80%, Saudara harus mempelajari
kembali modul ini.

138
KUNCI JAWABAN TES SUMATIF MODUL 5

No Jawaban No Jawaban
1 E 16 C
2 A 17 C
3 B 18 B
4 D 19 B
5 C 20 A
6 E 21 C
7 C 22 D
8 D 23 C
9 D 24 B
10 B 25 B
11 C 26 C
12 A 27 A
13 B 28 E
14 D 29 E
15 B 30 C

139
KRITERIA PENILAIAN TES SUMATIF

Cocokkanlah jawaban Saudara dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang terdapat
di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Gunakan rumus
berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi modul ini.
banyak jawaban benar
Tingkat Penguasaan (TP) = x 100% .
banyak soal

Arti tingkat penguasaan:


90% ≤ TP ≤ 100% : sangat baik
80% ≤ TP < 90% : baik
70% ≤ TP < 80% : cukup
TP < 70% : kurang
Apabila tingkat penguasaan Saudara 80 % atau lebih, Saudara dapat melanjutkan
ke modul berikutnya. Bagus! Saudara telah berhasil mempelajari modul ini.
Apabila tingkat pengusaan Saudara kurang dari 80%, Saudara harus mempelajari
kembali modul ini.

140