Anda di halaman 1dari 4

7.

SISTEM OTOT
Sistem otot yang dijelaskan dalam bab ini terbatas pada otot rangka atau
disebut juga sebagai otot lurik berdasarkan struktur histologisnya (lihat bab IV).
Hampir semua otot jenis ini melekat pada tulang yang membangun rangka
tubuh. Otot lurik bersama dengan rangka disebut sebagai alat gerak
tubuh.
Otot rangka mempunyai origo, yaitu tempat otot melekat dan bagian ini
relatif tidak bergerak bila otot berkontraksi; insertio, yaitu tempat otot melekat
dan bagian ini merupakan bagian yang bergerak/pindah posisi bila otot
berkontraksi.
Penamaan otot rangka dapat berdasarkan arah serabut otot (rektus,
obliqus), posisi (torakik, superficial), jumlah bonggol/”kepala” (biceps,
triceps), bentuk (deltoid, teres, serratus), origo dan/atau insertio
(xiphihumeralis, stapedius), fungsi, ukuran (major, longissimus).

7.1 Klasifikasi Otot Berdasarkan Fungsi

7.1.1 Fungsi Sistem Otot Rangka


o Fleksor menyebabkan struktur berkas otot menekuk saat kontraksi; dan
ekstensor yang menyebabkan lurus kembali.
o Aduktor yang membawa suatu struktur ke arah sumbu tubuh, dan
abduktor yang menyebabkan menjauhi sumbu tubuh.
o Protraktor yang menyebabkan suatu struktur dapat dijulurkan (lidah),
dan retraktor adalah gerakan yang menarik kembali.
o Levator gerakan mengangkat suatu berkas otot, dan depresor yang
mengembalikan ke posisi semula.
o Rotator menyebabkan gerakan memutar pada sumbunya.
o Supinator gerakan telapak tangan diputar menghadap ke atas
(menengadah), Pronator adalah gerakan yang sebaliknya
(menelungkupkan).

7.1.2 Fungsi sistem otot polos


o Konstriktor menyebabkan pemampatan lumen visera, contoh kandung
kemih, pembuluh darah.
o Sfinkter menyebabkan bagian proksimal atau distal suatu organ visera
menutup (contoh proksimal oesofagus ke lambung).
o Dilator menyebabkan bagian proksimal atau distal ataupun lumen suatu
organ visera membuka.

7.2 Sistem Otot pada Tubuh Kodok

7.2.1 Otot-otot epaksial merupakan otot-otot yang membengkokkan badan


ke arah dorsal, dan menguatkan kolumna vertebralis terhadap sakrum.
Kelompok otot ini terdiri dari beberapa muskulus = M atau m., sebagai
berikut.
1. M. inter-transversarii, otot pendek pada sisi dorsal di antara vertebra.
2. M. longisimus dorsi, lapisan otot yang letaknya latero-dorsal terhadap
m. inter-transversarii, merupakan serabut otot yang longitudinal.
3. M. koksigeosakralis, bentuk seperti pita dan terbagi oleh tendo-tendo
yang melintang letaknya di sebelah lateral m. longisimus dorsi.
4. M. koksigeoiliakus, terletak posterior terhadap m. koksigeosakralis.
5. M. rhomboideus, berbentuk seperti jajaran genjang, serabut-serabut
terletak serong (oblik) terhadap sumbu longitudinal tubuh.
6. M. kukularis, merupakan otot yang kecil (sempit) terletak di sebelah
ventro-lateral dari m.. rhomboideus.
7. M. depressor mandibulae, berbentuk lebar dan menciut di lateralnya,
terdapat di wilayah posterior kepala.

7.2.2 Otot-otot hipaksial, yaitu otot-otot yang membengkokkan badan ke


arah ventral.
1. M. oblikus eksternus merupakan lapisan otot yang tipis terletak pada tepi
badan sebelah luar, serabut-serabutnya oblik terhadap sumbu longitudinal
tubuh ke arah kaudo-ventral.
2. M. oblikus internus merupakan lapisan otot yang tipis terletak di sebelah
dalam, serabut-serabutnya berlawanan arah terhadap m. oblikus
eksternus.
3. M. transversus abdominis merupakan lapisan otot yang tipis, terletak di
antara m. oblikus eksternus dan internus. Posisi serabutnya tegak lurus
terhadap sumbu longitudinal tubuh
4. M. rektus abdominalis merupakan lapisan otot yang terletak pada medio-
ventral dinding tubuh sebelah ventral di posterior sternum. Arah
serabutnya adalah antero-ventral, di bagian tengah pada garis medio- ventral
terdapat linea alba.

7.2.3 Di bagian anterior otot-otot hipaksial terdapat otot-otot sebagai


berikut.
1. M. submaksilaris merupakan otot tipis dan lebar yang terentang di antara
mandibula.
2. M. subhioideus merupakan otot tipis dan sempit yang terentang di antara
mandibula di sebelah posterior m. submaksilaris.
3. M. sternohioideus merupakan sambungan di bagian anterior m. rektus
abdominalis,
terletak di sebelah kiri dan kanan, untuk melihat otot ini sternum di
bagian anteriorharus diangkat.

7.2.4 Otot-otot ventral anggota depan terdiri dari m.pektoralis,


m.deltoideus, m.korako-radialis, m.korako-brakhialis, m.brakhio-radialis
atau m. biseps brakhii.

7.2.5 Otot-otot dorsal anggota depan terdiri dari m.dorsalis-skapulae,


m.latisimus dorsi, m.ankonius atau m.triseps brakhii.

7.2.6 Otot-otot ventral anggota belakang terdiri dari m.aduktor magnus,


m.aduktor longus.
7.2.7 Otot-otot dorsal anggota belakang terdiri dari m.semimembranosus,
m.semi-tendinosus, m.ilio-fibularis, m.gluteus, m.tensor fascia latae,
m.peroneus, m.gastrok-nemius atau m.plantaris longus.

Gambar 7.1 Diagram sistem otot rangka permukaan pada tubuh kodok
Gambar 7.2 Diagram sistem otot rangka permukaan wajah dan leher
tubuh manusia
Gambar 7.3 Diagram otot superfisial manusia
Pada bagian kiri, oblikus eksternal dan pektoralis mayor
diangkat untuk menunjukkan lapisan otot di lapisan dalam