Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN ADAPTASI ALAT UKUR PSIKOLOGI

MATA KULIAH KONSTRUKSI ALAT UKUR PSIKOLOGI


“School Engagement Measurement”

Disusun Oleh:
Kelompok 1

Parmawati Amini 201810230311046

Figo Dhimas Cahyarudin 201810230311427

Ajeng Asyifa Anfassa 201810230311441

Nadia Nidaul Husna 201810230311477

Anggih Maulud’dinah 201810230311482

Dosen Pengampu: Istiqomah, S.Psi., M.Si

Asisten Dosen: Bintang Wicaksana

FAKULTAS PSIKOLOGI

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

Januari 2021
Daftar Isi

Daftar Isi.......................................................................................................................i

Daftar Tabel................................................................................................................ii

Kata Pengantar..........................................................................................................iv

LATAR BELAKANG................................................................................................1

A. Pentingnya Penyusunan..............................................................................1

B. Maksud dan Tujuan.....................................................................................3

C. Manfaat.........................................................................................................3

D. Tracking.........................................................................................................4

PROSEDUR ADAPTASI TES PSIKOLOGI........................................................13

A. Deskripsi Alat Ukur...................................................................................13

B. Prosedur adaptasi alat ukur yang dipakai..............................................16

1. Memahami indikator keperilakuan......................................................16

2. Menerjemahkan Bahasa........................................................................16

3. Menguji keterbacaan.............................................................................16

4. Menguji daya beda item.........................................................................16

5. Estimasi validitas dan reliabilitas.........................................................16

C. Implementasi prosedur adaptasi alat ukur.............................................16

1. Persiapan praktikum.............................................................................16

2. Pelaksanaan praktikum.........................................................................17

3. Pelaporan praktikum.............................................................................23

D. Sampel.........................................................................................................24

E. Pengujian validitas konstruk....................................................................24

PENGUJIAN ALAT UKUR....................................................................................25

A. Validitas......................................................................................................26

B. Reliabilitas..................................................................................................32

i
EVALUASI................................................................................................................34

Daftar Pustaka..........................................................................................................35

Lampiran...................................................................................................................37

Daftar Pembagian Tugas Anggota Kelompok...................................................37

Skala Asli...............................................................................................................38

Translate Awal......................................................................................................39

Sintesa....................................................................................................................40

Back Translation...................................................................................................41

Expert Judgement Ahli Bahasa...........................................................................42

Penghitungan skor masing-masing item dalam tes...........................................47

Data analisis validitas & reliabilitas...................................................................49

Validitas.............................................................................................................49

Reliabilitas.........................................................................................................50

Data Hasil Ringkasan Anilisis Validitas Dan Rliabilitas..................................54

Ringkasan Validitas..........................................................................................54

Ringkasan Reliabilitas......................................................................................54

Data Distribusi Frekuensi....................................................................................55

Daftar Tabel

Table 1 Behavioral Engagement.................................................................................14


Table 2 Emotional Engagement..................................................................................15
Table 3 Cognitive Engagement..................................................................................15
Table 4 Skala Asli.......................................................................................................17
Table 5 Translate Awal...............................................................................................18
Table 6 Sintesa............................................................................................................19
Table 7 Back Translation............................................................................................21
Table 8 Item Final.......................................................................................................22
Table 9 Deskripsi Subjek Penelitian Berdasarkan Kelas............................................25
Table 10 Deskripsi Subjek Penelitian Berdasarkan Usia...........................................25

ii
Table 11 Deskripsi Subjek Penelitian Berdasarkan Jenis Kelamin............................26
Table 12 Expert Judgement........................................................................................27
Table 13 Sebaran item setelah melalui uji validitas...................................................31
Table 14 Reliabilitas Adaptasi skala “School Engagement”......................................32
Table 15 Reliabilitas tiap aspek..................................................................................33

iii
Kata Pengantar

Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan kami kemudahan
sehingga kami dapat menyelesaikan laporan pratikum ini dengan tepat waktu. Tanpa
pertolongan-Nya tentunya kami tidak akan sanggup untuk menyelesaikan laporan
pratikum ini dengan baik. Shalawat serta salam semoga terlimpah curahkan kepada
baginda tercinta kita yaitu Nabi Muhammad SAW yang kita nanti-natikan
syafa’atnya di akhirat nanti. Adapun tujuan dari penulisan dari laporan ini adalah
untuk memenuhi tugas pada mata kuliah Kontruksi Alat Ukur Psikologi. Selain itu,
laporan pratikum adaptasi alat ukur “School Engagement Measurement” ini juga
bertujuan untuk mengukur kemampuan seseorang dalam seberapa terikatnya mereka
terhadap pendidikan yang sedang mereka emban. Kami mengucapkan terima kasih
kepada ibu Istiqomah, S.Psi., M.Si, selaku Dosen Kontruksi Alat Ukur Psikologi yang
telah memberikan tugas ini sehingga dapat menambah pengetahuan dan wawasan
sesuai dengan bidang studi yang kami tekuni ini. Kami juga mengucapkan terima
kasih kepada semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan semua, terimakasih atas
bantuannya sehingga sehingga kami dapat menyelesaikan tugas ini. Kami
menyadari, tugas yang kami tulis ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu,
kritik dan saran yang membangun kami butuhkan demi kesempurnaan makalah ini.

iv
BAGIAN I
LATAR BELAKANG

A. Pentingnya Penyusunan
Istilah adaptasi sangat luas dan menunjukkan apa yang harus dilakukan ketika
menyiapkan suatu tes yang dikonstruksi dalam satu bahasa dan budaya untuk
digunakan dalam bahasa dan budaya berbeda. Adaptasi tes termasuk aktifitas dari
menentukan apakah test dapat mengukur konstruk yang sama dalam bahasa dan
budaya yang berbeda, memilih penerjemah, memutuskan akomodasi yang sesuai
yang akan dibuat dalam mempersiapkan tes untuk digunakan dalam bahasa kedua,
sampai mengadaptasi tes dan mengecek kesetaraannya dalam bentuk yang diadaptasi
(Hambleton, Merenda, & Spielberger 2005).
Sangat penting melakukan adaptasi alat ukur psikologi adalah, karena alat
ukur yang ada tidak semua relevan dan dapat digunakan oleh suatu daerah karena
akan muncul bias. Teori-teori psikologi berkaitan dengan batasan budaya, nilai-nilai
daerah, dan dengan validitas yang terbatas. Untuk membuat alat ukur psikologi yang
universal hampir tidak mungkin, karena setiap individu/daerah memiliki
keunikannya masing-masing. Dalam Maharani (2013) terdapat 3 tahapan dalam
proses adaptasi, yaitu :
1. Penelaahan Koeksistensi Konstruk yang Diukur
Tahap studi untuk mencermati koeksistensi dari konstruk yang hendak diukur
beserta operasionalisasinya di lingkungan sosial budaya asal dan lingkungan
sosial budaya dimana tes psikologi tersebut akan digunakan. koeksistensi dari
konstruk yang hendak diukur beserta operasionalisasinya di lingkungan sosial
budaya asal dan lingkungan sosial budaya dimana tes psikologi tersebut akan
digunakan (Supratiknya & Susana, 2010).
2. Tahap Alih Bahasa
Menerjemahkan tes adalah salah satu dari langkah-langkah dalam proses
adaptasi tes, dan bahkan dalam langkah ini istilah adaptasi lebih cocok
digunakan daripada menerjemahkan untuk menggambarkan proses yang
sebenarnya terjadi. Ini karena penerjemah berusaha untuk menemukan konsep,
kata-kata, dan pernyataan yang setara secara budaya, psikologis, dan linguistik
dalam budaya dan bahasa kedua (Hambleton, Merenda, & Spielberger 2005).

1
Tujuan utama dari tahap ini adalah menerjemahkan instrumen / alat ukur,
dalam artian membuat material tes mudah dimengerti dan dapat digunakan
dengan mengalih-bahasakannya ke bahasa di lingkungan budaya setempat.
Menerjemahkan tidak berarti menggantikan setiap kata dengan kata lain yang
berasal dari bahasa yang akan digunakan di dalam tes (Supratiknya & Susana,
2010).
3. Tahap empiric: Memastikan Kesetaraan Psikometrik
Tujuan utama dari pengadaptasian tes psikologi adalah untuk mendapatkan
versi yang secara psikometrik ekuivalen / setara tetapi menggunakan bahasa
yang
berbeda dengan bahasa aslinya (Supratiknya & Susana, 2010).
Berikut karakteristik Psikometri dalam suatau tes :
a. Validitas
validitas adalah fakta-fakta yang digunakan sebagai kesimpulan suatu
skor tes. Terdapat tiga tipe fakta: (1) konstruk, (2) kriteria, (3) konten atau
isi. Banyak nama lain untuk perbedaan aspek validitas, namun kebanyakan
aspeknya dapat dilihat dari kategori ini (Kaplan, 2005).
b. Reliabilitas
Suatu pengukuran dikatakan reliabel jika menghasilkan skor tes yang
konsisten dan stabil yang tidak banyak dipengaruhi oleh random error
(Anastasi, 1997).
c. Sumber-sumber Error dalam adaptasi
Penyusunan adaptasi alat ukur ini adalah school engagement.
Menurut Fredricks et al, (2004) school engagement adalah keterlibatan
siswa dalam proses pembelajaran pada kegiatan akademik dan kegiatan
nonakademik yang terlihat melalui tingkah laku, emosi, dan kognitif yang
ditampilkan siswa di lingkungan sekolah dan kelas. School engagement
dikaitkan dengan hasil positif seperti kepatuhan terhadap peraturan sekolah
dan kelas, ketekunan, kerja keras, dan prestasi motivasi. Selanjutnya,
tingginya tingkat keterlibatan sekolah diyakini menjadi solusi untuk
masalah seperti keterasingan siswa, perilaku buruk, putus sekolah, dan

2
kebosanan (Fredricks et al., 2004; Dewan Riset Nasional & Institut
Kedokteran, 2004).

B. Maksud dan Tujuan


Maksud dan tujuan dari dilakukannya adaptasi alat ukur psikologi adalah agar
alat ukur psikologi tersebut dapat disesuaikan, apakah kontekstual dengan kondisi
sosial budaya masyarakat tujuan. Adaptasi alat ukur meliputi aktivitas dari
menentukan apakah alat ukur dapat mengukur konstruk yang sama dalam bahasa dan
budaya yang berbeda, memilih penerjemah, memutuskan akomodasi yang sesuai,
dan juga mengecek kesetaraan alat ukur psikologi tersebut dalam bentuk yang telah
diadaptasi. Adaptasi alat ukur ini adalah untuk menguraikan dan mengeksplorasi
keterlibatan siswa di sekolah dasar yang berkaitan dengan rasa kepemilikan siswa
akan sekolahnya dan penerimaan nilai-nilai sekolah sebagai salah satu upaya
peningkatan keberhasilan siswa di sekolah yang berpacu pada penyusunan adaptasi
alat ukur “School Engagement” menggunakan dimensi dari konsep teori milik
Fredericks, Blumenfeld dan Paris (2004) School engagement mempunyai tiga
konstruk atau dimensi yaitu :
1. Behavioral Engagement, adalah usaha siswa yang dikerahkan untuk
memerhatikan kegiatan belajar dan tekun dalam mengerjakan tugas, serta
menaati norma dan aturan sekolah yang berlaku agar terhindar dari masalah.
2. Cognitive Engagement, merupakan faktor belajar, berfikir, usaha dan strategi
yang digunakan dalam penyelesaian masalah, keinginan untuk mencapai yang
melebihi dari yang disyaratkan,dan bersedia menghadapi tantangan.
3. Emotional Engagement, adalah reaksi afektif siswa didalam kelas, seperti
ketertarikan, bosan, senang, sedih dan cemas serta mengimplikasikan
engagement dalam hal kepemilikan terhadap sekolah dan penerimaan terhadap
tujuan sekolah serta nilai-nilai yang dimiliki sekolah.
C. Manfaat
Manfaat utama dilakukannya adaptasi alat ukur ini adalah agar dapat
dilakukan studi lintas budaya dengan alat ukur yang setara keperluan dalam riset dan
juga adaptasi alat ukur psikologi ini untuk pengembangan ilmu pengetahuan, dan

3
penambahan wawasan melakukan adaptasi skala yang sesuai dengan bahasa dan
budaya yang dituju sehingga tidak terdapat bias budaya.
Manfaat dari adanya adaptasi alat ukur School Engagement adalah mengukur
keterlibatan siswa dalam proses pembelajaran pada kegiatan akademik dan kegiatan
nonakademik yang terlihat melalui tingkah laku, emosi, dan kognitif yang
ditampilkan siswa di lingkungan sekolah dan kelas.
D. Tracking
Dibawah ini terdapat table yang mennyajikan beberapa dari instrumen survei.
Instrumen ini secara eksplisit dirancang untuk menilai engagement, sementara skala
lain dirancang untuk menilai konstruk lain seperti identifikasi dengan sekolah,
motivasi, dan pengaturan diri serta penggunaan strategi yng telah digunakan dalam
studi berikutnya sebagai alat ukur baru.

Nama Pengemban Item Keterangan


Instrumen g
Attitudes Miller, Self-regulation (12 Dikembangkan oleh peneliti
Toward Greene, items) mempelajari hubungan
Mathemati Montalvo, Deep cognitive strategy antara berbagai aspek
cs Survey Ravindran, use (9 item) motivasi siswa, keterlibatan,
(ATM) and Shallow cognitive dan prestasi. instrumen asli
Nichols strategy use (5 items) dikembangkan dan
(1996 ) Persistence (9 items) divalidasi pada tahun 1993
Untuk siswa SMP (miller, behrens, dan greene
1993) dan kemudian direvisi
oleh miller et al. (1996).
keterlibatan kognitif dalam
pekerjaan akademik diukur
dengan 28 dari 83 item.
Variabel lain yang diukur
termasuk tujuan untuk
melakukan pekerjaan
akademik yang ditugaskan
di kelas dan persepsi diri
tentang kemampuan kelas.
Kerangka teoritis
menunjukkan bahwa jenis
strategi kognitif yang
digunakan siswa dalam
materi pembelajaran
berhubungan dengan

4
prestasi belajar. Greene et
al. (2004) referensi teori
"tingkat pemrosesan", yang
menunjukkan bahwa
Engageme Skinner, Behavioral engagement Instrumen Self-report siswa
nt vs. Kinderman (5 items) Behavioral dan Self-report guru
Disaffecti n, and disaffection (5 items) dikembangkan untuk
on with Furrer Emotional engagement menilai komponen teori
Learning – (2009) (5 items motivasi siswa (connell
Student Emotional disaffection 1990; connell dan Wellborn
Report (7 items) 1991; deci dan ryan 1985;
(EvsD) Skinner 1991; Skinner et al.
2009) yang mencakup
konstruksi Engagement
(versus ketidakpuasan )
sebagai komponen kunci
dari tindakan termotivasi
yang mengarah pada
pembelajaran dan prestasi
siswa. instrumen
mengasumsikan bahwa
konstruksi engagement
versus disaffection di kelas
berkisar dari antusias, usaha,
interaksi emosional positif
dengan kegiatan belajar
untuk penarikan apatis dan
keterasingan frustrasi.
penilaian mencakup baik
manifestasi positif dari
partisipasi perilaku dan
emosional di kelas dan
penarikan partisipasi
perilaku dan emosional serta
keterasingan dari
pembelajaran. Model teori
motivasi siswa menyatakan
bahwa student engagement
(perilaku dan emosional)
dipromosikan ketika
konteks sosial pembelajaran
memenuhi kebutuhan

5
psikologis dasar siswa untuk
keterkaitan, kompetensi, dan
otonomi. kebutuhan
psikologis dasar diharapkan
dapat dipenuhi dalam
konteks yang memberikan
keterlibatan, struktur, dan
dukungan otonomi; Konteks
pembelajaran yang lalai,
kacau, atau paksaan
merusak kebutuhan siswa
dan menyebabkan
ketidakpuasan.
High Dikembang Cognitive/intellectual/ac Sejak tahun 2004, hSSSe
School kan oleh ademic engagement (65 telah digunakan untuk
Survey of the center items) memberikan data deskriptif
Student for Social/behavioral/partici tentang persepsi siswa
Engageme evaluation patory engagement (17 sekolah menengah atas
nt and items) tentang pekerjaan sekolah
(HSSSE) education Emotional engagement mereka, lingkungan belajar
policy (39 items) sekolah, dan interaksi
(ceep) di mereka dengan komunitas
Indiana sekolah. laporan berkala
University tersedia di
School of http://www.indiana.edu/~ce
education. ep/hssse. CEEP memiliki
Project database data survei dari
Director : lebih dari 300.000 siswa di
Dr. Ethan lebih dari 40 negara bagian.
Yazzie- instrumen versi sekolah
Mintz menengah sedang
dikembangkan.
Instrumen sekolah
menengah dibuat
berdasarkan Survei Nasional
Keterlibatan Siswa (nSSe),
yang banyak digunakan
untuk mengukur
keterlibatan dan kinerja
akademik mahasiswa. NSSe
telah digunakan dalam
mengembangkan laporan

6
nasional sejak musim semi
tahun 2000 (lihat
http://nsse.iub.edu/index.cf
m untuk informasi
tambahan). item pada hSSSe
2008/09 dijelaskan sebagai
menilai tiga dimensi
keterlibatan: keterlibatan
kognitif, intelektual, dan
akademik; keterlibatan
sosial, perilaku, dan
partisipatif; dan keterlibatan
emosional. Survei dapat
digunakan untuk memandu
perencanaan prakarsa
peningkatan sekolah dan
untuk melakukan
pemantauan jangka panjang
di tingkat sekolah atau
kabupaten.
Identificati Voelkl Belongingness (9 items) Dikembangkan dari teori
on with ( 1996 ) Valuing of school (7 keterlibatan siswa di sekolah
School items) yang disebut model
Questionn identifikasi partisipasi (finn
aire (ISQ) 1989, 1993), instrumen
diciptakan untuk menguji
hubungan antara identifikasi
sekolah dan variabel lain.
pengembang secara khusus
tertarik untuk
mengembangkan ukuran
afektif dari penarikan
emosional dari sekolah yang
dapat memprediksi putus
sekolah di kemudian hari.
perbedaan gender dan ras
dalam pelepasan juga
menjadi perhatian.
Instrumen ini terdiri dari
dua sub-skala: kepemilikan
dengan sekolah dan
penilaian sekolah.

7
Kepemilikan didefinisikan
sebagai sejauh mana siswa
merasa bahwa dia adalah
anggota penting dalam
komunitas sekolah. menilai
didefinisikan sebagai
pentingnya siswa
menempatkan pada
pembelajaran dan sekolah.
Meskipun instrumen ini
merupakan ukuran
identifikasi dengan sekolah,
beberapa peneliti juga
menganggapnya sebagai
ukuran keterikatan
emosional.
Motivated Pintrich Self-regulation (9 items) Awalnya dirancang sebagai
Strategies and Cognitive strategy use ukuran laporan diri
for DeGroot (13 items) pembelajaran mahasiswa
Learning ( 1990) sebagai bagian dari hibah
Questionn untuk mendirikan pusat
aire penelitian nasional untuk
(MSLQ) meningkatkan Pengajaran
dan pembelajaran pasca
sekolah menengah,
instrumen perguruan tinggi
berisi 81 item yang menilai
orientasi motivasi siswa dan
penggunaan strategi kognitif
dan metakognitif di kursus
tertentu. versi 56 item
diadaptasi untuk siswa
sekolah menengah. Survei
sekolah menengah menilai
keyakinan motivasi dan
strategi pembelajaran yang
diatur sendiri. Skala
penggunaan strategi kognitif
dan skala regulasi diri telah
digunakan sebagai ukuran
keterlibatan kognitif dalam
beberapa penelitian. ukuran

8
yang dirancang untuk
menilai keterlibatan kognitif
dalam konteks kelas
tertentu.
Research Dr. James Ongoing engagement (5 Pada tahun 1998, rapS yang
assessmen p. Connell items) Reaction to tidak tersedia tersedia untuk
t package (1998) challenge (6 items) mencerminkan pendekatan
for organisasionalnya yang
schools menyeluruh terhadap
(RAPS) reformasi sekolah,
sebagaimana diartikulasikan
dalam model Things first-
nya. paket penilaian
berfokus pada keterlibatan
siswa sebagai konstruksi
utama untuk memantau
dalam reformasi tetapi
mencakup skala lain yang
diyakini mencerminkan
konstruksi yang
memprediksi keterlibatan.
Instrumen mencakup item
yang menilai tiga
konstruksi: keterlibatan
siswa, keyakinan tentang
diri, dan pengalaman
dukungan interpersonal dari
orang tua dan guru. Ada
juga instrumen rapS-T, di
mana guru melaporkan
keterlibatan siswa dari
setiap siswanya.
pengembang mencatat tiga
tujuan utama: untuk
memberikan informasi
diagnostik tentang populasi
siswa, mengevaluasi
intervensi perbaikan sekolah
yang berupaya
meningkatkan keterlibatan
siswa, dan memantau
perubahan dalam

9
keterlibatan dan dimensi
penting lainnya dari waktu
ke waktu. Laporan diri
siswa tahun 1998 dan
laporan guru atas rapS siswa
disingkat dari instrumen
yang lebih panjang yang
dikembangkan oleh peneliti
yang dipimpin oleh dr.
connell di universitas
rochester pada 1980-an
untuk digunakan dalam
penelitian menguji model
teoritis keterlibatan (connell
dan ryan 1984; connell dan
Wellborn 1991)
school Dikembang SeQ menilai satu Skala mengukur upaya atau
engageme kan oleh dr. konstruksi (self-reported investasi yang dilaporkan
nt scale Sanford m. engagement dalam dua sendiri oleh siswa sekolah
(school dornbusch atau tiga kelas). Dengan menengah atas atau
engageme and dr. menggunakan item (baik investasi di kelas tertentu,
nt laurence d. 8 untuk 2 kelas or 12 seperti yang tercermin
Questionn Steinberg untuk 3 kelas): dalam waktu yang mereka
aire habiskan untuk pekerjaan
[SEQ]) rumah dan kehadiran,
konsentrasi, dan perhatian
mereka di kelas. ukuran asli
mengulangi empat item
yang sama untuk masing-
masing dari tiga kelas
(matematika, bahasa
Inggris, studi sosial).
Penelitian selanjutnya
menggunakan delapan item
(empat item diulang hanya
untuk dua kelas, matematika
dan bahasa Inggris). sebuah
studi deskriptif nasional
yang besar menggunakan
skala di sembilan sekolah
menengah di Wisconsin dan
California utara

10
menjelaskan bagaimana
orang tua, teman sebaya,
dan komunitas
mempengaruhi komitmen
siswa untuk sekolah
(Steinberg 1996). Penulis
menggunakan beberapa
ukuran keterlibatan sekolah
(termasuk skala orientasi
kerja keterlibatan
emosional) yang mungkin
menarik bagi peneliti dan
pendidik. (Tabel ini hanya
menjelaskan skala
keterlibatan sekolah, yang
diidentifikasi sebagai
digunakan dalam penelitian
dan evaluasi selanjutnya.)
School Dikembang - School engagement Survei didasarkan pada
Success kan oleh dr. subscale melibatkan perspektif kontekstual yang
Profile gary bowen school engagement item menunjukkan bahwa
(SSP) dan dr. yang dijawab lingkungan sosial memiliki
Jack menggunakan three- pengaruh yang kuat
Richman, point scale ranging dari terhadap perkembangan dan
Jordan “tidak sesuai dengan keberhasilan anak di
institute for say” to “sangat sesuai sekolah. tujuan yang
families, dengan saya.” menyeluruh adalah untuk
School of - Trouble-avoidance memberikan wawasan
Social subscale assesses bagaimana siswa
Work, menilai sejauh mana melihat diri mereka sendiri
university remaja melaporkan dan lingkungan mereka,
of north bahwa mereka telah yang dapat berguna untuk
carolina at menghindari perilaku mengembangkan strategi
chapel hill, bermasalah dalam 30 yang efektif untuk
dalam hari terakhir yang mempromosikan
kemitraan mencerminkan adanya keberhasilan siswa.
dengan masalah di sekolah. Awalnya dikembangkan
komunitas pada tahun 1993, survei ini
di Sekolah telah mengalami lima revisi
(pada tahun 1993, 1997,
2001, 2005, dan 2008)
untuk memperkuat cakupan

11
domain lingkungan socia
dan memastikan jangka
waktu administrasi yang
dapat dikelola. saat ini
mencakup 22 dimensi inti
yang dimaksudkan untuk
menilai persepsi siswa
tentang lingkungan sosial
mereka dan adaptasi
individu mereka
terhadapnya. Pertanyaan
yang berkaitan dengan
adaptasi individu dibagi
menjadi dua kategori: (a)
keyakinan dan kesejahteraan
pribadi dan (b) sikap dan
perilaku sekolah. Subskala
keterlibatan sekolah dan
penghindaran masalah
termasuk dalam kategori
kedua. Sekolah dapat
menggunakan survei untuk
mengidentifikasi area yang
membutuhkan perbaikan,
yang dapat berfungsi
sebagai pendorong
implementasi intervensi
untuk menangani area
tersebut. Survei juga dapat
menilai seberapa baik upaya
intervensi menangani
bidang kebutuhan.

12
BAGIAN II
PROSEDUR ADAPTASI TES PSIKOLOGI

A. Deskripsi Alat Ukur


Bentuk alat ukur yang kami gunakan adalah Likert (5 skala). Skala Likert
adalah salah satu bentuk skala yang dilakukan untuk mengumpulkan data demi
mengetahui atau mengukur data yang bersifat kualitatif. Data tersebut diperoleh
untuk mengetahui pendapat, persepsi, ataupun sikap seseorang terhadap sebuah
fenomena yang terjadi. Menurut Sugiyono (dalam Achmadi & Hidayat 2018)
pengertian Skala Likert adalah sebagai berikut: “Skala Likert digunakan untuk
mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang
fenomena sosial.” Dalam penelitian, fenomena sosial ini telah ditetapkan secara
spesifik oleh peneliti, yang selanjutnya disebut sebagai variabel penelitian. Dengan
skala likert, maka variabel yang akan diukur dijabarkan menjadi indikator variabel.
Kemudian indikator tersebut dijadikan sebagai titik tolak untuk menyusun item -item
instrumen yang dapat berupa pernyataan atau pertanyaan. Item dalam alat ukur ini
terdiri dari 19 item.
Terdiri dari 19 item dan 3 dimensi School Engagement yang sesuai dengan
teori inti yang kami gunakan yaitu teori dari Fredericks, Blumenfeld dan Paris (2005)
diantaranya :
1. Behavioral Engagement, adalah usaha siswa yang dikerahkan untuk
memerhatikan kegiatan belajar dan tekun dalam mengerjakan tugas, serta
menaati norma dan aturan sekolah yang berlaku agar terhindar dari masalah.
Menurut Finn, Pannozzo, & Voelkl, 1995 (Fredricks and McColskey, 2016)
behavioral engagement mengacu pada perilaku positif, seperti mengikuti
aturan, mematuhi norma kelas dan tidak adanya perilaku mengganggu atau
negatif seperti keluar dari lingkungan tanpa izin dan mendapat masalah.
Frederick (2004) Tindakan lainnya yang harus dihindari dalam menciptkan
behavioral engagement termasuk perilaku negatif, baik di tingkat kelas
maupun sekolah, yang menunjukkan pelepasan seperti frekuensi
ketidakhadiran dan keterlambatan, berkelahi atau mendapat masalah.
2. Cognitive Engagement, merupakan faktor belajar, berfikir, usaha dan strategi
yang digunakan dalam penyelesaian masalah, keinginan untuk mencapai yang

13
melebihi dari yang disyaratkan,dan bersedia menghadapi tantangan. Cognitive
Engagement digambarkan dengan penggunaan regulasi diri dan teknik belajar
yang mutakhir serta mendalam pada kegiatan belajar yang dilakukan oleh
siswa (Reev dan Tseng 2011 dalam Markus, Perkmann., dkk, 2020).
Contohnya seperti keluwesan dalam menyelesaikan masalah, bersedia untuk
bekerja keras, investasi belajar lebih dari sekedar perilaku, usaha mental dan
keinginan untuk menyelesaikan tugas (Polli, Evi, 2015).
3. Emotional Engagement, adalah reaksi afektif siswa didalam kelas, seperti
ketertarikan, bosan, senang, sedih dan cemas serta mengimplikasikan
engagement dalam hal kepemilikan terhadap sekolah dan penerimaan terhadap
tujuan sekolah serta nilai-nilai yang dimiliki sekolah (Alrashidi, O., Phan &
Ngu,2016). Emotional engagement lebih berorientasi pada emosi positif siswa
didalam proses pembelajaran maupun tugas yang diberikan. Perilaku ini
ditunjukkan dengan kondisi siswa yang antusias, menikmati, senang dan puas
dalam kegiatan akademik (Fikrie dan Ariani, 2019).

Berikut contoh item dari masing-masing dimensi.


Table 1 Behavioral Engagement
No Item Dimensi

1 Saya mengikuti aturan di sekolah Behavioral Engagement

2 Saya sering mendapat masalah di Behavioral Engagement


sekolah (Unfavourable)

3 Saya tidak pernah bersungguh-sunguh Behavioral Engagement


dalam mengerjakan tugas
(Unfavourable)

4 Saya memberikan perhatian penuh Behavioral Engagement


ketika di kelas

5 Saya menyelesaikan pekerjaan dan Behavioral Engagement


tugas tepat waktu

14
Table 2 Emotional Engagement
No Item Dimensi
1 Saya nyaman berada di sekolah Emotional Engagement
2 Saya merasa senang dengan segala Emotional Engagement
kegiatan di sekolah
3 Kelas saya adalah tempat yang Emotional Engagement
menyenangkan
4 Saya tertarik dengan segala Emotional Engagement
kegiatan di sekolah
5 Saya merasa bahagia di sekolah Emotional Engagement
6 Saya merasa bosan di sekolah Emotional Engagement
(Unfavourable)
Table 3 Cognitive Engagement
No Item Dimensi
1 Saya meneliti ulang tugas yang Cognitive Engagement
diberikan
2 Saya selalu senang belajar Cognitive Engagement
dimanapun dan kapanpun
3 Saya menonton TV untuk Cognitive Engagement
menyaksikan acara yang relevan
dengan pelajaran disekolah
4 Ketika saya membaca buku, saya Cognitive Engagement
akan berbicara dengan diri sendiri
untuk memastikan bahwa saya
sudah memahami isi buku
tersebut.
5 Saya membaca buku tambahan Cognitive Engagement
untuk memperdalam pemahaman
tentang materi – materi yang
diajarkan di kelas.
6 Jika saya tidak memahami sebuah Cognitive Engagement
maksud dari penjelasan dibuku,
maka saya akan mencarinya
hingga memahami
7 Jika saya tidak mengerti apa yang Cognitive Engagement
saya baca, saya kembali
membacanya lagi
8 Saya menyampaikan ke orang lain Cognitive Engagement
mengenai materi yang saya
dapatkan di kelas

B. Prosedur adaptasi alat ukur yang dipakai

15
Prosedur alat ukur yang kami gunakan di dalam penelitian ini sesuai dengan
prosedur adaptasi tes psikologi menurut Azwar (2017) yaitu:
1. Memahami indikator keperilakuan
Memahami konstrak atribut yang digunakan oleh pencipta skala agar dapat
mengangkat aspek-aspek keperilakuan yang diungkap oleh skala tersebut.
2. Menerjemahkan Bahasa
Penerjemah tidak hanya sekedar mengganti Bahasa yang digunakan, namun
juga konteks kulturnya
3. Menguji keterbacaan
Kalimat baru dalam Bahasa Indonesia perlu dikonsultasikan pada ahli Bahasa
dan sejumlah subjek
4. Menguji daya beda item
Skala yang sudah teruji keterbacaannya harus diujikan ke sejumlah sampel
guna memperoleh skor item untuk uji daya beda item
5. Estimasi validitas dan reliabilitas
Estimasi validitas dan reliabilitas perlu dilakukan karena skala hasil adaptasi
sebenarnya merupakan skala yang baru sama sekali.
C. Implementasi prosedur adaptasi alat ukur
1. Persiapan praktikum
- Menentukan alat ukur yang akan di adaptasi
Pada penyusunan skala psikologi ini kami memilih untuk
menggunakan atribut “School Engagement” yaitu teori milik Fredericks,
Blumenfeld dan Paris (2005) mengenai School Engagement, dimana teori
ini merupakan teori yang sudah terpercaya.
- Menentukan subjek sasaran dan lokasi pengambilan data
Pengambilan data dilakukan secara online melalui penyebaran Google
Form. Jumlah subjek yang berpartisipasi dalam pengisan skala ini terdapat
100 orang subjek yang masih berstatus sebagai siswa sekolah dasar kelas 3-
5 atau siswa dengan rentang usia 8-11 tahun dengan jenis kelamin laki Laki
dan perempuan. Kemudian untuk analisis data kami menggunakan bantuan
softwere IBM SPSS Statistics 21.
2. Pelaksanaan praktikum

16
- Menterjemahkan tes yang akan di adaptasi kedalam bahasa Indonesia
Setelah melakukan beberapa persiapan, pelaksanaan praktikum yang
pertama adalah melakukan penerjemahan item ke dalam Bahasa Indonesia
dengan menggunakan dua orang ahli Bahasa. Berikut merupakan skala asli
dari “School Engagement“ yang akan diterjemahkan.

Table 4 Skala Asli


Item Behavioral Emotional Cognitive
I follow the rules at school. .83

I get in trouble at school. .78


(REVERSED
When I am in class, I just act as if .72
I am working. (REVERSED)
I pay attention in class. .72
I complete my work on time. .52

I like being at school. .79


I feel excited by my work at .75
school
My classroom is a fun place to .73
be.
I am interested in the work at .72
school.
I feel happy in school. .71
I feel bored in school. .67
(REVERSED)
I check my schoolwork for .73
mistakes.
I study at home even when I don't .72
have a test.

I try to watch TV shows about .69


things we do in school
When I read a book, I ask myself .67
questions to make sure I
understand what it is about
I read extra books to learn more .66
about things we do in school.
If I don't know what a word .62
means when I am reading, I do
something to figure it out.
If I don't understand what I read, .58

17
I go back and read it over
again.
I talk with people outside of .58
school about what I am learning
in class

Setelah peneliti melakukan penerjemahan item, maka dihasilkan hasil


terjemahan sebagai berikut.
Table 5 Translate Awal
No Item Translate
1 I follow the rules at school. Saya mengikuti aturan di sekolah

2 I get in trouble at school. Saya mendapat masalah di sekolah


(REVERSED (Unfavourable)
3 When I am in class, I just act Ketika saya di kelas, saya hanya bertindak
as if I am working. seolah-olah saya sedang bekerja
(REVERSED) (Unfavourable)
4 I pay attention in class. Saya memperhatikan di kelas
5 I complete my work on time. Saya menyelesaikan pekerjaan tepat waktu

6 I like being at school. Saya suka berada di sekolah


7 I feel excited by my work at Saya merasa senang dengan pekerjaan saya
school di sekolah
8 My classroom is a fun place Kelas saya adalah tempat yang
to be. menyenangkan
9 I am interested in the work Saya tertarik dengan pekerjaan di sekolah
at school.
10 I feel happy in school. Saya merasa bahagia di sekolah
11 I feel bored in school. Saya merasa bosan di sekolah
(REVERSED) (Unfavourable)
12 I check my schoolwork for Saya memeriksa tugas sekolah hanya saat
mistakes. kesalahan
13 I study at home even when I Saya belajar di rumah bahkan ketika saya
don't have a test. tidak ada ujian

14 I try to watch TV shows Saya mencoba menonton acara TV tentang


about things we do in school hal-hal yang saya pelajari disekolah
15 When I read a book, I ask Ketika saya membaca buku, saya bertanya
myself questions to make pada diri sendiri untuk memastikan saya

18
sure I mengerti tentang apa itu.
understand what it is about
16 I read extra books to learn Saya membaca buku tambahan untuk
more about things we do in mempelajari lebih lanjut tentang hal-hal
school. yang dilakukan di sekolah.
17 If I don't know what a word Jika saya tidak memahami sebuah maksud
means when I am reading, I dari penjelasan dibuku, maka saya akan
do mencarinya hingga memahami
something to figure it out.
18 If I don't understand what I Jika saya tidak mengerti apa yang saya
read, I go back and read it baca, maka saya akan membacanya
over kembali.
again.
19 I talk with people outside of Saya berbicara dengan orang di luar
school about what I am sekolah tentang apa yang saya pelajari di
learning kelas
in class

- Melakukan Sintesa
Langkah selanjutnya adalah sintesa. Sintesa merupakan suatu
integrasi dari dua atau lebih elemen yang ada yang menghasilkan suatu hasil
baru. Kemudian hasil sintesa akan dilanjutkan ke backtranslation. Berikut
hasil sintesa yang sudah kami lakukan.
Table 6 Sintesa
No Sintesa
1 Saya mengikuti aturan di sekolah
2 Saya sering mendapat masalah di sekolah (Unfavourable)
3 Saya tidak pernah bersungguh-sunguh dalam mengerjakan tugas
(Unfavourable)
4 Saya memberikan perhatian penuh ketika di kelas
5 Saya menyelesaikan pekerjaan dan tugas tepat waktu
6 Saya nyaman berada di sekolah
7 Saya merasa senang dengan segala kegiatan di sekolah
8 Kelas saya adalah tempat yang menyenangkan
9 Saya tertarik dengan segala kegiatan di sekolah
10 Saya merasa bahagia di sekolah
11 Saya merasa bosan di sekolah (Unfavourable)
12 Saya meneliti ulang tugas yang diberikan
13 Saya selalu senang belajar dimanapun dan kapanpun

19
14 Saya menonton TV untuk menyaksikan acara yang relevan dengan
pelajaran disekolah
15 Ketika saya membaca buku, saya akan berbicara dengan diri sendiri untuk
memastikan bahwa saya sudah memahami isi buku tersebut.
16 Saya membaca buku tambahan untuk memperdalam pemahaman tentang
materi – materi yang diajarkan di kelas.
17 Jika saya tidak memahami sebuah maksud dari penjelasan dibuku, maka
saya akan mencarinya hingga memahami
18 Jika saya tidak mengerti apa yang saya baca, saya kembali membacanya
lagi
19 Saya menyampaikan ke orang lain mengenai materi yang saya dapatkan di
kelas

- Melakukan back translatition


Setelah selesai melakukan terjemah item dan sintesa, maka tahap
selanjutnya adalah back translation. Dimana hasil terjemah yang telah
diadaptasi kedalam bahasa Indonesia kita terjemahkan ulang kedalam
bahasa asal, tujuannya adalah untuk mengetahui apakah hasil terjemahan
kita tidak mengubah makna dari item tes tersebut. Berikut hasil back
translation yang telah kami peroleh.

Table 7 Back Translation


No Item
1 I follow the rules at school.
2 I get in trouble at school. (REVERSED
3 When I am in class, I just act as if I am working. (REVERSED)
4 I pay attention in class.
5 I complete my work on time.
6 I like being at school.
7 I feel excited by my work at school
8 My classroom is a fun place to be.
9 I am interested in the work at school.
10 I feel happy in school.
11 I feel bored in school. (REVERSED)
12 I check my schoolwork for mistakes.
13 I study at home even when I don't have a test.
14 I try to watch TV shows about things we do in school
15 When I read a book, I ask myself questions to make sure I understand
what it is about
16 I read extra books to learn more about things we do in school.
17 If I don't know what a word means when I am reading, I do

20
something to figure it out.
18 If I don't understand what I read, I go back and read it over
again.
19 I talk with people outside of school about what I am learning
in class

- Melakukan proses telaah dari terjemahan kedalam bahasa Indonesia


atau profesional jugment kepada ahli bahasa
Setelah selesai melakukan black translation, maka hasil dari back
translation diserahkan kepada ahli bahasa untuk menterjemahkan dan
melakukan pengecekan yang akhirnya dapat ditemukan item final.

Table 8 Item Final


No Item Dimensi
1 Saya mengikuti aturan di sekolah Behavioral Engagement
2 Saya sering mendapat masalah di sekolah Behavioral Engagement
(Unfavourable)
3 Saya tidak pernah bersungguh-sunguh Behavioral Engagement
dalam mengerjakan tugas (Unfavourable)
4 Saya memberikan perhatian penuh ketika Behavioral Engagement
di kelas
5 Saya menyelesaikan pekerjaan dan tugas Behavioral Engagement
tepat waktu
6 Saya nyaman berada di sekolah Emotional Engagement
7 Saya merasa senang dengan segala Emotional Engagement
kegiatan di sekolah
8 Kelas saya adalah tempat yang Emotional Engagement
menyenangkan
9 Saya tertarik dengan segala kegiatan di Emotional Engagement
sekolah
10 Saya merasa bahagia di sekolah Emotional Engagement
11 Saya merasa bosan di sekolah Emotional Engagement
(Unfavourable)
12 Saya meneliti ulang tugas yang diberikan Cognitive Engagement
13 Saya selalu senang belajar dimanapun dan Cognitive Engagement
kapanpun
14 Saya menonton TV untuk menyaksikan Cognitive Engagement

21
acara yang relevan dengan pelajaran
disekolah
15 Ketika saya membaca buku, saya akan Cognitive Engagement
berbicara dengan diri sendiri untuk
memastikan bahwa saya sudah memahami
isi buku tersebut.
16 Saya membaca buku tambahan untuk Cognitive Engagement
memperdalam pemahaman tentang materi
– materi yang diajarkan di kelas.
17 Jika saya tidak memahami sebuah maksud Cognitive Engagement
dari penjelasan dibuku, maka saya akan
mencarinya hingga memahami
18 Jika saya tidak mengerti apa yang saya Cognitive Engagement
baca, saya kembali membacanya lagi
19 Saya menyampaikan ke orang lain Cognitive Engagement
mengenai materi yang saya dapatkan di
kelas

- Menyusun item dalam bentuk tes yang siap di uji cobakan


Setelah mendapatkan item final, kami melakukan penyusunan item
yang kemudian akan dilanjutkan untuk dilakukan uji coba.

- Melakukan uji coba alau ukur


Tahap selanjutnya yaitu uji coba alat ukur yang dilakukan secara
online melalui Google Form.

- Analisis item dengan menggunakan SPSS


Setelah selesai melaksanakan uji coba, maka diperoleh data hasil
berdasarkan item dari skala yang sudah dibuat, kemudian lanjut untuk tahap
analisis item dengan menggunakan IBM SPSS Statistics 21 untuk
mengetahui nilai reliabilitas, validitas serta sebaran deskriptif statistic.

3. Pelaporan praktikum
- Menyusun laporan praktikum sesuai dengan format laporan yang telah
ditentukan

22
Penyusunan laporan praktikum yang disesuaikan dengan format yang
tertera dalam Modul Praktikum Konstruksi Alat Ukur Psikologi.

- Mengumpulkan laporan
Tahap selanjutnya yaitu pengumpulan laporan, yang akan kami
kumpulkan pada waktu dan jadwal yang sudah ditentukan pengajar/dosen.

- Melakukan presentasi hasil uji coba dan analisis item


Tahap berikutnya yang akan kami lakukan adalah presentasi hasil uji
coba dan analisis item melalui LPJ (Laporan Penanggung Jawaban) sesuai
dengan jadwal yang sudah ditentukan.

- Dosen dan Asisten melakukan koreksi terhadap laporan praktikum


yang telah dikumpulkan.
Tahap terakhir yaitu hasil adaptasi tes psikologi yang telah kami buat
akan di koreksi dan diberikan penilaian oleh dosen.

D. Sampel
Pengambilan data dilakukan secara online melalui penyebaran Google Form.
Jumlah subjek yang berpartisipasi dalam pengisan skala ini terdapat 105 orang yang
kemudian kami seleksi dan kami ambil respon dari 100 orang subjek saja. Syarat
utama subjek yang berhak mengisi skala ini adalah subjek yang masih berstatus
sebagai siswa sekolah dasar kelas 3-5 atau siswa dengan rentang usia 8-11 tahun
dengan jenis kelamin Laki Laki dan perempuan. Kemudian untuk analisis data kami
menggunakan bantuan softwere IBM SPSS Statistics 21.

E. Pengujian validitas konstruk


Dalam pengujian tes kami lakukan secara online melalui penyebaran
kuisioner Google Form dan melakukan pengujian validitas kontruk dengan
menggunakan bantuan software IBM SPSS Statistics 21. untuk mengetahui nilai
reliabilitas, validitas serta sebaran deskriptif statistic

23
BAGIAN III
PENGUJIAN ALAT UKUR

Pada pengujian alat ukur “School Engagement” yang diadaptasi dari alat ukur
SEM (School Engagement Measurenment) yang dikembangkan oleh dari
Connecticut College pada tahun 2005, data yang dihasilkana berbentuk kuantitatif.
Untuk menjaga keakuratan data dan kemudahan pengolahan data digunakan teknik
pengolahan data dari program Statistical Product and Service Solition ( release for
Windows.
Total subjek yang telah berpartisipasi dalam proses try out berjumlah 105
subyek yang kemudian kami seleksi dan mengambil hasil dari pengisian 100 subyek.
Subyek yang dapat mengisi skala ini adalah siswa sekolah dasar kelas 3 – 5.
Penentuan kriteria tersebut sesuai dengan esensi penyusunan skala asli SEM asli
yang diperuntukan bagi siswa sekolah dasar kelas 3 sampai 5. Berikut adalah table
sebaran distribusi frekuensi subyek :

Table 9 Deskripsi Subjek Penelitian Berdasarkan Kelas

Variabel Demografik Jumlah Persentase

Kelas 3 19 19%
4 23 23%
5 58 58%

Total 100 100%

Table 10 Deskripsi Subjek Penelitian Berdasarkan Usia

Variabel Demografik Jumlah Persentase

Usia 8 9 9%
9 16 16%
10 34 34%
11 41 41%

Total 100 100%

24
Table 11 Deskripsi Subjek Penelitian Berdasarkan Jenis Kelamin

Variabel Demografik Jumlah Persentase

Jenis Kelamin Laki - Laki 54 54%


Perempuan 46 46%

Total 100 100%

Melalui table diatas, dapat diketahui bahwa subyek terbanyak yaitu dari kelas
5 dengan total 56 subyek. Sedangkan untuk usia, didominasi oleh siswa berusia 11
dan 10 tahun. Melalui sebaran frekuensi kelas dan usia, dapat diketahui bahwa hasil
sebaran kongruen satu sama lain, dimana subjek kelas 5 SD mayoritas berumur 10
dan 11 tahun. Untuk jenis kelamin, mayoritas adalah laki – laki dengan jumlah 54
dari total 100 subyek.

A. Validitas
Azwar (2012) menyatakan bahwa validitas berasal dari kata validity yang
mempunyai arti sejauh mana ketepatan dan kecermatan suatu instrumen pengukur
(tes) dalam melakukan fungsi ukurnya. Suatu tes dikatakan memiliki validitas yang
tinggi apabila alat tersebut menjalankan fungsi ukur secara tepat atau memberikan
hasil ukur yang sesuai dengan maksud dilakukannya pengukuran tersebut. Artinya
hasil ukur dari pengukuran tersebut merupakan besaran yang mencerminkan secara
tepat fakta atau keadaan sesungguhnya dari apa yang diukur.
Azwar(2012) menjelaskan bahwa validitas suatu instrumen dapat dilihat dari
isi atau konsep maupun daya ramal yang terdapat pada instrumen tersebut. Pada
pengujian alat ukur ini, menerapkan dua jenis validitas yaitu validitas isi dan
validitas konstruk. Menurut Azwar (2012), validitas isi merupakan validasi yang
dilakukan melalui pengujian terhadap kelayakan atau relevansi isi tes kepada yang
berkompeten atau expert judgment. Validiasi isi ini bersifat subjektif dari expert yang
menilai mengenai sejauhmana kesepakatan penilaian dari pada expert dapat
mendukung tujuan pengukuran pada instrumen yang berfungsi secara valid dan tepat
sasaran. Uji validitas isi dilaksanakan setelah melalui tahap back translation oleh
peneliti. Selanjutnya, hasil back translation diperiksa oleh ahli bahasa. Setelah itu,,
dilanjutkan dengan melakukan expert judgement ke ahli di bidang yang sedang

25
diteliti, dimana pada konteks penelitian ini mengadaptasi skala “school engagement”
yang membutuhkan expert judgement di bidang psikologi pendidikan.
Pada tahap validitas isi, terdapat beberapa perbaikan dari expert judgement
Bahasa mengenai konstruk skala yang sudah dirumuskan sebelumnya. Sedangkan
untuk pengujian validitas isi ke professional di bidang psikologi pendidikan,
didapatkan hasil bahwa semua item yang sudah dirumuskan peneliti sudah sesuai dan
tepat sehingga tidak ada item yang diperbaiki. Berikut adalah beberapa hasil revisi
dari expert judgement :

Table 12 Expert Judgement


No Item Asli Sintesa Back Translation Revisi Ahli Item final
Bahasa

1 I follow the Saya mengikuti I follow the rules Saya mengikuti


rules at school aturan di sekolah at school. aturan di sekolah

2 I get in trouble Saya sering I get in trouble at I often get in Saya sering
at school. mendapat school. trouble at mendapat
(REVERSED) masalah di (REVERSED) school. masalah di
sekolah (REVERSED) sekolah (UF)
(Unfavourable)

3 When I am in Saya tidak pernah When I am in I never do Saya tidak pernah


class, I just act bersungguh- class, I just act as assignments mengerjakan
as if I am sunguh dalam if I am working. seriously. tugas dengan
working. mengerjakan (REVERSED) (REVERSED) serius (UF)
(REVERSED) tugas
(Unfavourable)

4 I pay attention Saya memberikan I pay attention in I pay attention Saya memberikan
in class. perhatian penuh class. in class. perhatian penuh
ketika di kelas ketika di kelas

5 I complete my Saya I complete my I complete my Saya


work on time. menyelesaikan work on time. work on time. menyelesaikan
pekerjaan saya pekerjaan tepat
tepat waktu. waktu

26
6 I like being at Saya merasa I like being at I feel Saya nyaman
school. nyaman di school. confortable at berada di sekolah
sekolah school

7 I feel excited Saya merasa I feel excited by I feel excited Saya merasa
by my work at senang dengan my work at for many senang dengan
school segala kegiatan di school activities at segala kegiatan di
sekolah school sekolah

8 My classroom Kelas saya adalah My classroom is My classroom Kelas saya adalah


is a fun place tempat yang a fun place to be. is a fun place tempat yang
to be. menyenangkan menyenangkan

9 I am interested Saya tertarik I am interested in I am interested Saya tertarik


in the work at dengan segala the work at in many dengan segala
school. kegiatan di school. activities. kegiatan di
sekolah sekolah

10 I feel happy in Saya merasa I feel happy in I feel happy at Saya merasa
school. bahagia di school. school. bahagia di
sekolah sekolah

11 I feel bored in Saya merasa I feel bored in I feel bored at Saya merasa
school. bosan di sekolah school. school bosan di sekolah
(REVERSED) (Unfavourable) (REVERSED) (REVERSED) (Unfavourable)

12 I check my Saya meneliti I check my I check my Saya meneliti


schoolwork for ulang tugas yang schoolwork for schoolwork for ulang tugas yang
mistakes. diberikan mistakes. mistakes. diberikan

13 I study at Saya selalu I study at home I am pleased Saya selalu


home even senang belajar even when I don't to study senang belajar
when I don't dimanapun dan have a test. wherever or dimanapun dan
have a test. kapanpun whenever kapanpun

14 I try to watch Saya menonton I try to watch TV I watch TV Saya menonton


TV shows TV untuk shows about Shows that are TV untuk
about things menyaksikan things we do in relevant with menyaksikan
we do in acara yang my lessons at acara yang

27
school relevan dengan school school relevan dengan
pelajaran pelajaran
disekolah disekolah

15 When I read a Ketika saya When I read a When I read a Ketika saya
book, I ask membaca buku, book, I ask myself book, I ask membaca buku,
myself saya akan questions to make myself relevant saya akan
questions to berbicara dengan sure I understand questions to berbicara dengan
make sure I diri sendiri untuk what it is about make sure that diri sendiri untuk
understand memastikan I understand memastikan
what it is bahwa saya sudah what it is bahwa saya sudah
about memahami isi about memahami isi
buku tersebut. buku tersebut.

16 I read extra Saya membaca I read extra I read more Saya membaca
books to learn buku tambahan books to learn books for buku tambahan
more about untuk more about deeper untuk
things we do in memperdalam things we do in understanding memperdalam
school. pemahaman school. of the lesson pemahaman
tentang materi – tentang materi –
materi yang materi yang
diajarkan di kelas. diajarkan di kelas.

17 If I don't know Jika saya tidak If I don't know I sruggle to Jika saya tidak
what a word memahami what a word understand for memahami
means when I sebuah maksud means when I am any confusing sebuah maksud
am reading, I dari penjelasan reading, I do ideas on the dari penjelasan
do dibuku, maka something to books dibuku, maka
something to saya akan figure it out. saya akan
figure it out. mencarinya mencarinya
hingga hingga
memahami memahami

18 If I don't Jika saya tidak If I don't I read again Jika saya tidak
understand mengerti apa understand what for any mengerti apa
what I read, I yang saya baca, I read, I go back confusing yang saya baca,

28
go back and saya kembali and read it over ideas on the saya kembali
read it over membacanya lagi again. books membacanya lagi
again.

19 I talk with Saya I talk with people I tell others Saya


people outside menyampaikan ke outside of school abaout lessons menyampaikan ke
of school orang lain about what I am that I learn at orang lain
about what I mengenai materi learning school mengenai materi
am learning yang saya in class yang saya
in class dapatkan di kelas dapatkan di kelas

Setelah melalui tahap validitas isi, maka selanjutnya adalah tahap validitas
konstruk. Sugiyono (2016) menjelaskan bahwa validitas konstruk merupakan
validitas yang mempermasalahkan seberapa jauh butir tes dapat mengukur apa yang
benar-benar hendak diukur yang sesuai dengan konsep khusus atau definisi
konseptual yang telah ditetapkan. Menurut Ancok (2002) bila alat pengukur telah
memiliki validitas konstruk berarti semua item (pertanyaan atau pernyataan) yang
ada di dalam alat pengukur itu mengukur konsep yang ingin diukur. Suryabrata
(2000) mengemukakan bahwa validitas konstruk mempersoalkan sejauh mana skor-
skor hasil pengukuran dengan suatu instrumen merefleksikan konstruk teoritik yang
mendasari penyusunan alat ukur tersebut. Dua aspek pokok dalam validitas konstruk
adalah secara alamiah bersifat teoritis dan statistik (Sarwono, 2012).
Untuk pengujian validitas konstruk ini dilakukan dengan perhitungan
kuantitatif menggunakan bantuan softwere IBM SPSS 21. Batas yang baik untuk
pengukuran validitas adalah minimal 0.3 dengan melihat tabel “Corrected item total
correlation”. Oleh karena itu, semua pernyataan yang memiliki tingkat korelasi
dibawah 0,3 harus gugur atau diperbaiki dan diuji cobakan ulang karena dianggap
tidak valid.
Berdasarkan uji validitas dengan menghitung koefisien korelasi antara
distribusi skor aitem dengan distribusi skor skala itu sendiri yang menghasilkan
corrected item-total correlation, diketahui bahwa semua item yang terdapat didalam
skala “School Engagement” yang diadaptasi ke dalam bahasa Indonesia, merupakan
item yang valid semua. Diketahui bahwa semua item memiliki skor corrected item-

29
total correlation > 0.3 sehingga semua item dapat disimpulkan valid atau tepat.
Aitem dengan tingkat validitas tinggi adalah pada butir nomor 9 sebesar 0.817 dan
yang paling rendah yaitu aitem nomor 2 sebesar 0.331.

Table 13 Sebaran item setelah melalui uji validitas




No. Aspek Favourbale Unfavourable Aitem
Aitem
Gugur

Behavioral
1. 1,4,5 2,3 0 5
Engagement

Emotional
2. 6,7,8,9,10 11 0 6
Engagement

Cognitive 12,13,14,15,
3. 0 0 8
Engagement 16,17,18,19

Jumlah 16 3 0 19

B. Reliabilitas
Sugiharto dan Situnjak (2006) menyatakan bahwa reliabilitas menunjuk pada
suatu pengertian bahwa instrumen yang digunakan dalam penelitian untuk
memperoleh informasi yang digunakan dapat dipercaya sebagai alat pengumpulan
data dan mampu mengungkap informasi yang sebenarnya dilapangan. Ghozali
(2009) menyatakan bahwa reliabilitas adalah alat untuk mengukur suatu kuesioner
yang merupakan indikator dari peubah atau konstruk. Suatu kuesioner dikatakan
reliabel atau handal jika jawaban seseorang terhadap pernyataan adalah konsisten
atau stabil dari waktu ke waktu. Reliabilitas suatu test merujuk pada derajat
stabilitas, konsistensi, daya prediksi, dan akurasi. Pengukuran yang memiliki
reliabilitas yang tinggi adalah pengukuran yang dapat menghasilkan data yang
reliabel.

30
Pada pengujian reliabilitas kali ini dilakukan dengan menghitung koefisen
alpha (alpha cronbach. Cronbach’s Alpha merupakan sebuah ukuran keandalan yang
memiliki nilai berkisar dari nol sampai satu (Hair et al., 2010). Menurut Azwar
(2012) nilai tingkat keandalan Cronbach’s Alpha minimum adalah 0,70 sehingga jika
skor Cronbach’s Alpha kurang dari 0,70 maka alat ukur tersebut dikatakan kurang
reliabel. Aitem yang digugurkan merupakan aitem yang tidak memenuhi standar nilai
pada tabel corrected item total correlation yaitu minimal 0,3 sehingga aitem tersebut
perlu dihapus agar alat ukur menjadi layak dan nilai reliabilitas pada alat ukur
menjadi lebih tinggi terhadap variabel yang diukur.

Table 14 Reliabilitas Adaptasi skala “School Engagement”


Jumlah aitem Cronbach’s Alpha

Total 19 0.931

Melalui table tersebut diketahui bahwa Cronbach’s Alpha dari hasil adaptasi
skala “School Engagement” sebesar 0.931 yang mengartikan bahwa alat ukur
memiliki tingkat reliabilitas yang tinggi. Kesimpulan ini didapatkan sesuai
pernyataan Sudjana (2004) yaitu jika skor relibalitias dengan menggunakan
perhitungan Cronbach’s Alpha semakin mendekati 1 maka alat ukur tersebut
memiliki keandalan yang semakin tinggi pula.
Tingkat reliabilitas juga diuji per aspek untuk megetahui derajat atau tingkat
keandalan secara lebih spesifik. Seperti yang sudah dipapakan pada bagian prosedur
penelitian bahwa skala “School Engagement” memiliki 3 dimensi yaitu Behavioral
Engagement, Cognitive Engagement dan Emotional Engagement. Dari 3 aspek
tersebut didapatkan skor reliabilitas masing – masing aspek sesuai pada table
dibawah ini :

Table 15 Reliabilitas tiap aspek

Dimensi Cronbach’s Alpha


(Reliabilitas)

Behavioral Engagement 0.782

Emotional Engagement 0.880

Cognitive Engagement 0.907

31
Melalui table sebaran tingkat reliabilitas per aspek tersebut diketahui bahwa
aspek Cognitive Engagement memiliki keandalan atau konsistensi skor yang paling
tinggi dibandingkan dengan 2 aspek lainnya yaitu sebesar 0.907. Sedangkan, untuk 2
aspek lainnya masing – masing memiliki tingkat reliabilitas 0.782 untuk dimensi
Behavioral Engagement dan 0.880 untuk dimensi Emotional Engagement,

32
BAGIAN IV
EVALUASI

Berdasarkan dari hasil pratikum kami pada mata kuliah kontruksi alat ukur
psikologi,maka ada beberapa evaluasi diantaranya hasil dari uji spss menghasilkan
19 item semua data valid,dan dari item tersebut dapat memenuhi kriteria standar,da
nada evaluasi terhadap penyebaran item yang tidak merata,untuk pengembangan
kontruksi alat ukur selanjutnya agar lebih berfokuskan agar lebih tersusun rapi dan
tidak menyebar kemana-mana, seperti mengukur anak SD dengan warna kulit hitam
atau putih.
Saran dari kami untuk pratikum selanjutnya adalah lebih memperhatikan
dalam berkonsultasi dengan dosen,lebih memperhatikan setiap prosedur yang di
buat.selain itu, diharapkan penulisan alat ukur ini dapat berguna di masa yang akan
datang untuk siapapun.

33
Daftar Pustaka

Achmadi, R. N., & Hidayat, A. M. (2018). Pengaruh Brand Image Terhadap


Keputusan Pembelian Produk Honda Beat di Kota Bandung tahun
2017. eProceedings of Applied Science, 4(1).

Alrashidi, O., Phan, H. P., & Ngu, B. H. (2016). Academic Engagement: An


Overview of Its Definitions, Dimensions, and Major
Conceptualisations. International Education Studies, 9(12), 41-52.

Ancok, D. (2002). Teknik Penyusunan Skala Pengukur. Yogyakarta: Pusat Studi


Kependudukan dan Kebijakan UGM.

Ariani, L. (2019) Keterlibatan Siswa (Student Engagement) Di Sekolah Sebagai


Salah Satu Upaya Peningkatan Keberhasilan Siswa Di Sekolah. Prosiding
Seminar Nasional & Call Paper Psikologi Pendidikan

Azwar, S. (2016). Konstruksi tes kemampuan kognitif. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Fitriyah, R. (2018). Hubungan antara persepsi iklim sekolah dengan school


engagement siswa Madrasah (Doctoral dissertation, UIN Sunan Ampel
Surabaya).

Fredericks, J.A., Blumenfeld, P., Friedel, J., & Paris, A. (2005). "School
engagement," What do children need to flourish?: Conceptualizing and
measuring indicators of positive development, New York, NY: Springer
Science and Business Media,

Fredricks, J. A., & McColskey, W. (2012). The Measurement of Student


Engagement: A Comparative Analysis of Various Methods and Student Self-
report Instruments. Handbook of Research on Student Engagement, 763–
782. doi:10.1007/978-1-4614-2018-7_37

Fredricks, J. A., Blumenfeld, P. C., & Paris, A. H. (2004). School Engagement:


Potential of the Concept, State of the Evidence. Review of Educational
Research, 74(1), 59–109. doi:10.3102/00346543074001059

34
Hambleton, R.K. Spielberg, A.D. 2005. Adapting educational and psychologycal test
for cross culture assesment. New Jersey. Lawrence Earlbaum Associates
Publisher

Maharani Rizki. (2013). Skripsi. Adaptasi Alat Ukur Kepribadian Big Five Factor
Marker Dari International Personality Item Pool. Medan. Universitas
Sumatera Utara.

Markus, Perkmann., dkk. (2020). Academic engagement: A review of the literature


2011-2019. Research Policy 50 (1). ISSN 0048-7333.
https://doi.org/10.1016/j.respol.2020.104114

Polli, Evi. (2015). School Engagement pada Siswa SMA Pangudi Luhur Vant Lith
Muntilan. Jurnal Ilmiah Kristen Maranatha, 4(1), 39 – 44

Sugiyono. (2016). Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung:


Alfabeta

Suryabrata, S. (2000). Pengembangan alat ukur psikologis. Yogyakarta: Penerbit


Andi.

35
Lampiran
Daftar Pembagian Tugas Anggota Kelompok
Kegiatan Dikerjakan oleh
Menentukan tujuan ukur dan teori - Parmawati Amini (2018-046)
referensi - Figo Dhimas Cahyarudin (2018-427)
- Ajeng Asyifa Anfassa (2018-441)
- Nadia Nidaul (2018-477)
- Anggih Maulud’dinah (2018-482)
Menentukan subjek sasaran dan Semua Anggota Kelompok
lokasi pengambilan data
(Pengambilan data bisa dilakukan
dimana saja secara kolektif atau
individual, misal di sekolah atau di
kampus)
Menyusun blue print (menentukan 1. Menentukan Aspek atau Domain
aspek/domain, menentukan - Anggih Maulud’dinah (2018-482)
indikator, menentukan jumlah item) 2. Menentukan Indikator perilaku
- Parmawati Amini (2018-046)
- Figo Dhimas Cahyarudin (2018-427)
- Ajeng Asyifa Anfassa (2018-441)
- Nadia Nidaul (2018-477)
- Anggih Maulud’dinah (2018-482)
3. Menentukan jumlah item
Semua anggota kelompok
Presentasi blue print - Anggih Maulud’dinah (2018-482)
- Figo Dhimas Cahyarudin (2018-427)
Menulis item (dikonsultasikan dengan - Parmawati Amini (2018-046)
dosen pengampu) - Figo Dhimas Cahyarudin (2018-427)
- Ajeng Asyifa Anfassa (2018-1441)
- Nadia Nidaul (2018-477)
- Anggih Maulud’dinah (2018-482)
Menyusun item dalam bentuk tes - Figo Dhimas Cahyarudin (2018-427)
yang siap di uji cobakan - Nadia Nidaul (2018-477)
- Anggih Maulud’dinah (2018-482)
Melakukan uji coba tes Semua anggota kelompok
Analisis item dengan menggunakan Anggih Maulud’dinah (2018-482)
SPSS
Menyusun laporan praktikum sesuai 1. Cover, Daftar Isi, Kata Pengantar
dengan format laporan yang telah dan menyusun laporan sesuai
ditentukan. dengan format
- Figo Dhimas Cahyarudin
(20181-427)
2. Bagian I (Latar Belakang)
- Nadia Nidaul (2018-477)
3. Bagian II (prosedur penyusunan tes
prestasi belajar/tes

36
intelegensi/TPA)
- Parmawati Amini (2018-046)
- Anggih Maulud’dinah (2018-
482)
4. Bagian III (Pengujian Alat Ukur)
- Anggih Maulud’dinah (2018-
482)
5. Bagian IV (Evaluasi, Saran, Daftar
Pustaka dan Lampiran)
- Ajeng Asyifa Anfassa (2018-441)
- Anggih Maulud’dinah (2018-
482)
Mengumpulkan laporan Semua Anggota Kelompok

Skala Asli
Item Behavioral Emotiona Cognitive
l
I follow the rules at school. .83

I get in trouble at school. (REVERSED .78


When I am in class, I just act as if I am .72
working. (REVERSED)
I pay attention in class. .72
I complete my work on time. .52

I like being at school. .79


I feel excited by my work at school .75
My classroom is a fun place to be. .73
I am interested in the work at school. .72
I feel happy in school. .71
I feel bored in school. (REVERSED) .67
I check my schoolwork for mistakes. .73
I study at home even when I don't have a .72
test.

I try to watch TV shows about things we .69


do in school
When I read a book, I ask myself questions .67
to make sure I
understand what it is about
I read extra books to learn more about .66
things we do in school.
If I don't know what a word means when I .62

37
am reading, I do
something to figure it out.
If I don't understand what I read, I go back .58
and read it over
again.
I talk with people outside of school about .58
what I am learning
in class

Translate Awal
No Item Translate
1 I follow the rules at school. Saya mengikuti aturan di sekolah

2 I get in trouble at school. Saya mendapat masalah di sekolah


(REVERSED (Unfavourable)
3 When I am in class, I just act as Ketika saya di kelas, saya hanya
if I am working. (REVERSED) bertindak seolah-olah saya sedang
bekerja (Unfavourable)
4 I pay attention in class. Saya memperhatikan di kelas
5 I complete my work on time. Saya menyelesaikan pekerjaan tepat
waktu
6 I like being at school. Saya suka berada di sekolah
7 I feel excited by my work at Saya merasa senang dengan pekerjaan
school saya di sekolah
8 My classroom is a fun place to Kelas saya adalah tempat yang
be. menyenangkan
9 I am interested in the work at Saya tertarik dengan pekerjaan di
school. sekolah
10 I feel happy in school. Saya merasa bahagia di sekolah
11 I feel bored in school. Saya merasa bosan di sekolah
(REVERSED) (Unfavourable)
12 I check my schoolwork for Saya memeriksa tugas sekolah hanya
mistakes. saat kesalahan
13 I study at home even when I Saya belajar di rumah bahkan ketika
don't have a test. saya tidak ada ujian

14 I try to watch TV shows about Saya mencoba menonton acara TV


things we do in school tentang hal-hal yang saya pelajari

38
disekolah
15 When I read a book, I ask Ketika saya membaca buku, saya
myself questions to make sure I bertanya pada diri sendiri untuk
understand what it is about memastikan saya mengerti tentang apa
itu.
16 I read extra books to learn more Saya membaca buku tambahan untuk
about things we do in school. mempelajari lebih lanjut tentang hal-hal
yang dilakukan di sekolah.
17 If I don't know what a word Jika saya tidak memahami sebuah
means when I am reading, I do maksud dari penjelasan dibuku, maka
something to figure it out. saya akan mencarinya hingga memahami
18 If I don't understand what I Jika saya tidak mengerti apa yang saya
read, I go back and read it over baca, maka saya akan membacanya
again. kembali.
19 I talk with people outside of Saya berbicara dengan orang di luar
school about what I am sekolah tentang apa yang saya pelajari di
learning kelas
in class

Sintesa
No SINTESA
1 Saya mengikuti aturan di sekolah
2 Saya sering mendapat masalah di sekolah (Unfavourable)
3 Saya tidak pernah bersungguh-sunguh dalam mengerjakan tugas
(Unfavourable)
4 Saya memberikan perhatian penuh ketika di kelas
5 Saya menyelesaikan pekerjaan dan tugas tepat waktu
6 Saya nyaman berada di sekolah
7 Saya merasa senang dengan segala kegiatan di sekolah
8 Kelas saya adalah tempat yang menyenangkan
9 Saya tertarik dengan segala kegiatan di sekolah
10 Saya merasa bahagia di sekolah
11 Saya merasa bosan di sekolah (Unfavourable)
12 Saya meneliti ulang tugas yang diberikan
13 Saya selalu senang belajar dimanapun dan kapanpun
14 Saya menonton TV untuk menyaksikan acara yang relevan dengan
pelajaran disekolah
15 Ketika saya membaca buku, saya akan berbicara dengan diri sendiri untuk

39
memastikan bahwa saya sudah memahami isi buku tersebut.
16 Saya membaca buku tambahan untuk memperdalam pemahaman tentang
materi – materi yang diajarkan di kelas.
17 Jika saya tidak memahami sebuah maksud dari penjelasan dibuku, maka
saya akan mencarinya hingga memahami
18 Jika saya tidak mengerti apa yang saya baca, saya kembali membacanya
lagi
19 Saya menyampaikan ke orang lain mengenai materi yang saya dapatkan di
kelas

Back Translation
No Item
1 I follow the rules at school.
2 I get in trouble at school. (REVERSED
3 When I am in class, I just act as if I am working. (REVERSED)
4 I pay attention in class.
5 I complete my work on time.
6 I like being at school.
7 I feel excited by my work at school
8 My classroom is a fun place to be.
9 I am interested in the work at school.
10 I feel happy in school.
11 I feel bored in school. (REVERSED)
12 I check my schoolwork for mistakes.
13 I study at home even when I don't have a test.
14 I try to watch TV shows about things we do in school
15 When I read a book, I ask myself questions to make sure I understand
what it is about
16 I read extra books to learn more about things we do in school.
17 If I don't know what a word means when I am reading, I do
something to figure it out.
18 If I don't understand what I read, I go back and read it over
again.
19 I talk with people outside of school about what I am learning
in class

40
Expert Judgement Ahli Bahasa

41
42
\

43
44
Penghitungan skor masing-masing item dalam tes

45
Data analisis validitas & reliabilitas
Validitas
Item-Total Statistics
Scale Mean if Scale Variance Corrected Cronbach's
Item Deleted if Item Deleted Item-Total Alpha if Item
Correlation Deleted
74.81 169.145 .526 .930
VAR00001

74.89 174.321 .331 .933


VAR00002

75.24 168.689 .390 .933


VAR00003

75.03 163.484 .628 .928


VAR00004

74.94 164.441 .677 .927


VAR00005

74.90 161.788 .787 .925


VAR00006

74.89 162.766 .726 .926


VAR00007

74.82 165.604 .755 .926


VAR00008

75.03 161.161 .817 .924


VAR00009

74.88 164.208 .803 .925


VAR00010

75.42 168.226 .361 .934


VAR00011

75.30 159.202 .682 .926


VAR00012

75.17 160.203 .805 .924


VAR00013

46
75.57 158.975 .667 .927
VAR00014

75.39 165.594 .504 .930


VAR00015

75.36 160.354 .681 .926


VAR00016

75.18 159.826 .714 .926


VAR00017

75.11 163.634 .601 .928


VAR00018

75.29 163.562 .605 .928


VAR00019

Reliabilitas
Reliabilitas alat ukur

Case Processing Summary


N %
Valid 100 100.0
a
Cases Excluded 0 .0
Total 100 100.0
a. Listwise deletion based on all
variables in the procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's N of Items
Alpha

.931 19

Scale Statistics

47
Mean Variance Std. N of Items
Deviation
79.29 181.986 13.490 19

Reliabilitas dimensi behavioral engagement

Case Processing Summary

N %

Valid 100 100.0


a
Cases Excluded 0 .0

Total 100 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics

Cronbach's N of Items
Alpha

.782 5

Item-Total Statistics

Scale Mean if Scale Variance Corrected Item- Cronbach's


Item Deleted if Item Deleted Total Correlation Alpha if Item
Deleted

Item_1 17.06 9.188 .575 .737


Item_2 17.14 9.940 .484 .765
Item_3 17.49 8.273 .501 .768
Item_4 17.28 8.123 .610 .722
Item_5 17.19 8.479 .653 .709

Scale Statistics

Mean Variance Std. Deviation N of Items

21.54 13.039 3.611 5

Reliabilitas dimensi emotional engagement

48
Case Processing Summary

N %

Valid 100 100.0

Cases Excludeda 0 .0

Total 100 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics

Cronbach's N of Items
Alpha

.880 6

Item-Total Statistics

Scale Mean if Scale Variance Corrected Item- Cronbach's


Item Deleted if Item Deleted Total Correlation Alpha if Item
Deleted

Item_6 21.41 14.729 .839 .834


Item_7 21.40 14.970 .777 .844
Item_8 21.33 15.941 .814 .844
Item_9 21.54 14.978 .802 .840
Item_10 21.39 15.594 .851 .838
Item_11 21.93 17.056 .294 .945

Scale Statistics

Mean Variance Std. Deviation N of Items

25.80 21.859 4.675 6

Reliabilitas dimensi cognitive engagement

Case Processing Summary

N %

Valid 100 100.0

Cases Excludeda 0 .0

Total 100 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

49
Reliability Statistics

Cronbach's N of Items
Alpha

.907 8

Item-Total Statistics

Scale Mean if Scale Variance Corrected Item- Cronbach's


Item Deleted if Item Deleted Total Correlation Alpha if Item
Deleted

Item_12 27.96 38.948 .733 .892


Item_13 27.83 40.587 .782 .889
Item_14 28.23 39.351 .677 .897
Item_15 28.05 41.442 .602 .903
Item_16 28.02 38.989 .777 .888
Item_17 27.84 39.166 .780 .887
Item_18 27.77 41.310 .644 .899
Item_19 27.95 41.503 .631 .900

Scale Statistics

Mean Variance Std. Deviation N of Items

31.95 51.765 7.195 8

50
Data Hasil Ringkasan Anilisis Validitas Dan Rliabilitas

Ringkasan Validitas
Item Corrected Item-Total Syarat Status
Correlation
1 .526 > 0.3 VALID
2 .331 > 0.3 VALID
3 .390 > 0.3 VALID
4 .628 > 0.3 VALID
5 .677 > 0.3 VALID
6 .787 > 0.3 VALID
7 .726 > 0.3 VALID
8 .755 > 0.3 VALID
9 .817 > 0.3 VALID
10 .803 > 0.3 VALID
11 .361 > 0.3 VALID
12 .682 > 0.3 VALID
13 .805 > 0.3 VALID
14 .667 > 0.3 VALID
15 .504 > 0.3 VALID
16 .681 > 0.3 VALID
17 .714 > 0.3 VALID
18 .601 > 0.3 VALID
19 .605 >0.3 VALID

Ringkasan Reliabilitas
Aspek Cronbach’s Alpha (Reliabilitas)
ALAT UKUR (TOTAL) 0.931
Dimensi Cronbach’s Alpha (Reliabilitas)
Behavioral Engagement 0.782
Cognitive Engagement 0.880
Emotional Engagement 0.907

51
Data Distribusi Frekuensi

Kelas
Frequency Percent Valid Cumulative
Percent Percent
3 19 19.0 19.0 19.0
4 23 23.0 23.0 42.0
Valid
5 58 58.0 58.0 100.0
Total 100 100.0 100.0

Usia
Frequency Percent Valid Cumulative
Percent Percent
8 9 9.0 9.0 9.0
9 16 16.0 16.0 25.0
Valid 10 34 34.0 34.0 59.0
11 41 41.0 41.0 100.0
Total 100 100.0 100.0

Jenis_Kelamin
Frequency Percent Valid Cumulative
Percent Percent
Laki - laki 54 54.0 54.0 54.0
Valid Perempuan 46 46.0 46.0 100.0
Total 100 100.0 100.0

52