Anda di halaman 1dari 16

rINSTALASI SISTEM SUARA PADA HOME THEATER

Dalam sebuah home theatre bukan hanya soal menonton film, melainkan merupakan
pengalaman menyatu dengan aksi film tersebut. Hal ini tidsk mungkin bisa dilakukan tanpa
terciptanya atmosfer dari suara dan efek surround yang bersumber dari penempatan speaker yang
tepat. Pada bab ini akan dibahas tentang ini instalasi sistem suara pada home theater.

A. KONSEP HOME THEATER


Sebuah home theater terdiri atas audio dan video. Namun, tidak hanya kedua komponen
tersebut, tetapi komponen kebisingan ruang pun harus terjaga agar suara dari luar tidak
mencampur masuk ke dalam home theater.
1. Pengertian Home Theater
Sebuah home theater diartikan sebagai theater atau bioskop yang ada di dalam rumah.
Untuk konsepnya, home theater ini meniru sistem kerja sebuah theater atau bioskop dalam
hal perlengkapan menonton. Istilah home theater sering diartikan dengan istilah bioskop
rumah, tentunya dengan ini dapat merasakan sensasi menonton seperti di bioskop.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa home theater atau bioskop rumah adalah
seperangkat alat elektronik hiburan yang di-setting untuk menyajikan suasana menonton
seperti di bioskop. Home theater biasanya terdiri atas perangkat video dan audio seperti fitur
audio 5 in 1 ch, 7 in 1 ch, dan 9 in 1 ch (5 in 1 ch biasanya dikenal dengan 5.1ch, begitu juga
dengan fitur audio lainnya) dan untuk perangkat ini dilengkapi dengan banyak jumlah speaker.
Home theater standar biasanya menggunakan 4 speaker audio R dan L, 1 unit speaker center,
dan 1 subwoofer. Keempat speaker R dan L ini tentunya memiliki audio yang berbeda-beda,
untuk kualitas audio yang dikeluarkan layaknya berada di dalam bioskop.

2. Fungsi Home Theater


Banyak orang yang salah sangka mengenai fungsi dari home theater itu sendiri sehingga
timbul pertanyaan apakah home theater bagus untuk karaoke dan home theater apa yang
bagus untuk karaoke. Pada dasarnya, home theater berfungsi untuk audio saat menyaksikan
film atau dapat diartikan sebagai home cinema, yaitu sebuah audio untuk orang hobi
menonton film. Tentunya dari fungsi tersebut dapat menjelaskan tentang kualitas audio home
theater tidak diperuntukkan untuk karaoke. Kualitas audio terbaik untuk karaoke sebaiknya
menggunakan speaker pasif. Alasannya, kualitas audio speaker pasif ini dikenal cocok untuk
karaoke.
3. Komponen Home Theater
Berdasarkan identifikasi perbedaan kenyamanan menonton film di Gedung bioskop
tersebut maka kebutuhan peralatan yang diperlukan untuk memenuhi gambar besar, jelas,
dan system suara surround. Dengan demikian, pembuatan home theater membutuhkan
elemen-elemen minimum berikut.
a. Layar televisi yang besar (sekurang-kurangnya 27 inci diukur secara diagonal) dengan
gambar yang jelas
Berikut jenis TV yang biasa digunakan dalam home theater.
1) Televisi Direct-view standar
Variasi terbesar dalam system home theater adalah televisi. Mungkin dapat
diperoleh dengan televisi layer lebar direct-view atau proyeksi memantulkan dari
belakang atau depan televisi. Televisi direct view memiliki cathode ray tube (CRT) dan
scanning electron gun yang mewarnai gambar pada layer yang dilapisi fosfor. Televisi
direct-view yang baik mengantarkan gambar yang istimewa, namun teknologi tabung
membatasi ukuran layar. Layar televisi direct-view terbesar yang dapat diperoleh hingga
saat ini ukuran diagonal 40 inci.

Gambar 3.1 TV direct-view standart


2) Televisi proyeksi belakang
Jika ukuran layar besar merupakan hal penting bagi pengguna, lihat televisi proyeksi
belakang. Pengaturan ini tidak mempunyai Batasan ukuran yang sama seperti televisi
direct-view. Televisi ini tidak menggunakan peraga tabung sinat katode, sebagai
gantinya menggunakan layar proyeksi.
Gambar 3.2 TV proyeksi belakang
Terdapat banyak perbedaan jenis televisi proyeksi belakang. Perbedaan itu meliputi
Tabung Sinar Katode (Cathode ray tube/ CRT), Digital Light Processing (DLP), Liquid
Crystal Display (LCD), dan Liquid Crystal on Silicon (LCoS).
a) Tabung Sinar Katode (Cathode ray tube/ CRT)
CRT menggunakan 3 katode masing-masing menghasilkan warna merah, hijau,
dan biru. Ini dapat menghasilkan gambar besar dengan kontras yang baik namun
juga besar dan berat.

Gambar 3.3 Tabung sinar katode


b) Digital Light Processing (DLP)
DLP menggunakan satu atau tiga peranti cermin mikro digital (Digital Micro
mirror Devices/ DMD) untuk menciptakan semua piksel yang membentuk gambar.
DLP diatur juga untuk menciptakan gambar yang baik, namun celah antara cermin
mikro dapat menghasilkan efek pintu layar.

Gambar 3.4 Digital light processing


c) Liquid Crystal Display (LCD)
LCD mengarahkan cahaya melalui kristal cair dan memperbesar untuk
diproyeksikan. Suatu LCD TV dapat menjadi ringan dan ramping, namun tidak
memiliki level hitam yang baik. Padahal kemampuan menghasilkan warna yang
benar-benar hitam ini penting untuk detail dan kontras yang baik.

Gambar 3.5 Liquid crystal display


d) Liquid Crystal on Silicon (LCoS)
Jenis ini menyerupai persimpangan antara DLP dan LCD. LCoS tidak memiliki pintu
layar atau efek Pelangi yang dihasilkan DLP. Ini tidak sebagaimana jenis peraga yang
lain dan beberapa pengaturan tidak memiliki level hitam yang sangat baik.

Gambar 3.5 Liquid crystal on silicon


3) Televisi proyeksi depan
Televisi proyeksi depan standar bekerja dengan cara yang sama menariknya seperti
televisi proyeksi belakang, namun system tidak diisikan dalam case televisi. Ini dikemas
lebih menyerupai proyektor film, merupakan satu satuan terpisah dan bayangan televisi
dipusatkan pada suatu layer yang dibuat terpisah. Keuntungan utama dari televisi
proyeksi depan adalah ukuran layer yang sangat besar.
Gambar 3.6 Proyeksi depan
b. Sekurang-kurangnya 4 speaker
Keberadaan speaker sangat bervariasi sebaik harganya. Untuk system home theater,
akan diperlukan speaker dengan jumlah tergantung pada seberapa banyak kanal yang
diinginkan untuk membangun suara surround.
Secara ideal, sekurang-kurangnya lima speaker identic untuk memperkaya suara dari
semua sisi. Namun hal ini tergantung pada ruang theater dan budget yang tersedia. Ada
empat jenis speaker yang sangat populer dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan, yang
dijelaskan sebagai berikut.
1) Speaker Floor-standing
Floor standing atau tower merupakan speaker yang telah bertahun-tahun digunakan
dan dalam banyak cara, tetap standar terhadap semua jenis speaker lain yang diakui.
Umumnya adalah:
a) Lebih besar daripada speaker jenis lain;
b) Menghasilkan cakupan frekuensi luas, meliputi kedalaman bass; dan
c) Amplifier daya memberikan volume per watt-nya lebih efisien

Gambar 3.7 Speaker Floor-standing


2) Speaker Bookshelf
Jika bekerja dengan ruang dan budget terbatas, bookshelf merupakan alternatif
pilihan yang baik dari floor-standing. Dengan speaker bookshelf memperoleh
keuntungan.
a) Speaker lebih kecil sehingga dapat diletakkan berdiri atau pada rak; dan
b) Performasi sempurna dalam kotak lebih kecil (biasanya harga lebih murah).

Gambar 3.8 Speaker Bookshelf


3) Subwoofer/Satellite Systems
Speaker satelit dapat diletakkan pada dinding atau langit-langit atau dapat juga
ditempatkan berdiri atau di rak. Kombinasi speaker satelit dan subwoofer:
a) Sedikit mengambil tempat;
b) Mudah diintegrasikan ke dalam dekor; dan
c) Menyampaikan kaya warna suara.

Gambar 3.9 Subwoofer/Satellite Systems


4) Speaker di Dalam dan di Luar Dinding
Speaker dalam dinding dan dalam langit-langit bekerja dengan cara yang sama sperti
speaker pada umumnya, namun ditempatkan di dalam bingkai dan diatur di dalam
dinding (langit-langit). Sebagai ganti speaker cabinet terpisah, speaker ini menggunakan
dinding sebagai cabinet.

Gambar 3.10 Speaker di dalam dan di luar dinding


c. Pemecah sinyal suara surround dan pengirimannya ke speaker (penerima suara)
Penerima audio/video (A/V) dan penguat disusun dealam home theater dikerjakan
sebagaimana menyusun penerima dan penguat dalam sistem stereo kebanyakan. Sinyal
penerima memiliki peranti masukan yang bervariasi, seperti VCR, DVD player, atau piringan
satellite. Penerima menginterpretasikan dan menguatkan sinyal kemudian mengirim ke
peranti keluaran seperti televisi dan system suara.

Gambar 3.11 Penerima audio/video (A/V)

Susunan penerima audio video dan penguat dalam home theater sebenarnya kombinasi
dari komponen yang berbeda-beda. Komponen penerima berupa beberapa hal berikut.
1) Masukan audio video untuk sumber video dapat berupa DVD, DVR player
2) Preamplifier
3) Dekoder suara surround (sinyal prosesor)
4) Power amplifier untuk setiap kanal suara
5) Keluaran untuk speaker dan televisi
Gambar 3.12 Gambaran penerima suara
d. Peralatan player atau film broadcast dengan suara surround, terutama dengan gambar
yang jernih
Kebanyakan DVD diformat untuk satu atau lebih format suara surround dan
memungkinkan gambar ditampilkan dalam aspek ratio original. Misalnya, DVD
menampilkan film dengan format layar lebar untuk disesuaikan dengan cara film yang
ditonton di teater, namun menggunakan presentasi layer penuh untuk pertunjukan TV asli
dengan cara diudarakan.

Gambar 3.13 DVD player


DVD player yang lebih tua memiliki kualitas playback tinggi, namun tidak dapat merekam
berbagai hal yang ditonton sebagaimana yang bisa dikerjakan dengan VCR. Pilihan lain
perekam dan playback adalah perekam video digital (DVR). Tidak seperti VCR, DVR
menyimpan video dalam bentuk digital pada suatu hard drive.
Beberapa perekam video digital dan teknologi playback baru menggunakan dua format
yang paling terkemuka, yakni Blu-ray dan HD-DVD. Keduanya memiliki laser biru-violet,
sebagai lawan dari DVD player yang menggunakan laser merah. Blu-ray mampu menangani
data lebih banyak, namun lebih mahal dari pada HD-DVD.

B. MELAKUKAN INSTALASI HOME THEATER


Sebelum melakukan instalasi komponen audio video dalam home theater, sebaiknya
mempertimbangkan tentang ruang karena tingkat kedap ruang juga mempengaruhi kualitas dari
home theater.
1. Ruang Akustik

Akustik Ruang terdefinisi sebagai bentuk dan bahan dalam suatu ruangan yang terkait
dengan perubahan bunyi atau suara yang terjadi. Akustik sendiri berarti gejala perubahan
suara karena sifat pantul benda atau objek pasif dari alam.
a. Pantulan, Penyerapan, Difusi
Ketika berbicara tentang masalah ruang akustik dan solusi perlakuan ruang, tiga konsep
utama akan diingat Kembali, yaitu pantulan, penmyerapan, dan difusi. Pantulan suara
diperlukan untuk music dan percakapan suara natural, namun terlalu banyak mengurangi
kualitas suara. Pantulan suara dikendalikan dengan penyerapan atau dengan difusi
(pantulan disebarkan).
b. Mode Gelombang Berdiri dan Resonansi Ruang
Permukaan reflektif parallel (seperti dinding ruang atau lantai dan langit-langit) sering
dijumpai. Hal ini akan memberi pengalaman derajat tingkat kejadian mengenai gelombang
berdiri. Gelombang berdiri menyimpangkan frekuensi bass dan menengah di bawah 300
Hz.
c. Ukuran Ruang
d. Cara Menghadapi Gaya Resonansi Ruang
e. Echo
2. Prosedur Instalasi Sistem Home Theater
Berikut ini prosedur yang dapat dilakukan dalam instalasi sistem home theater.
a. Perencanaan Penataan
Sistem home theater dapat benar-benar membawa pengalaman menonton film layar
lebar ke dalam ruang tamu. Gunakan panduan ini untuk menginstal system home theater.
1) Rencanakan tata letak penempatan yang baik.
2) Pertimbangkan penempatan saluran-saluran dalam ruang home theater.
a) Tempatkan TV pada tempat yang dapat dilihat secara langsung.
b) Tempatkan speaker sebelum mulai memasang hal-hal yang lain.
c) Tempatkan TV agar dapat dilihat secara lurus.
d) Pasang speaker sedemikian rupa sehingga orang yang sedang duduk dapat langsung
medengarkan sekurang-kurangnya satu speaker.
e) Posisikan speaker kanal senter di atas atau di bawah TV.
f) Tempatkan speaker depan sebelah kiri dan kanan pada jarak yang sama pada salah
satu sisi TV.
g) Letakkan speaker surround pada jarak yang sama pada kiri dan kanan tempat duduk.
Usahakan tempatkan arah belakang ruangan atas mengarah ke langit-langit.
h) Tempatkan subwoofer pada sisi ruang, sekitar tengah-tengah antara posisi penonton
dan TV.
i) Hubungkan speaker dan system teater dengan memasang kabel speaker sepanjang
baseboard atau turunkan dari dinding.
b. Instalasi Home Theater
Berikut ini beberapa aspek yang perlu dperhatikan dalam melakukan instalasi.
1) Keamanan
a) Unit tidak perlu dilepas dengan sumber tegangan AC sepanjang ini dihubungkan
dengan dinding saluran utama, dan perangkat telah diposisikan off.
b) Lepaskan unit dari dinding saluran utama jika tidak berniat menggunakan untuk
periode waktu yang lama.
2) Instalasi
a) Pastikan sirkulasi udara cukup untuk mencegah timbulnya panas dari dalam.
b) Jangan menempatkan unit pada permadani, selimut, atau dekat bahan (tabir,
gorden) yang menghalangi ventilasi. Jangan lakukan instalasi unit di dekat sumber-
sumber panas, seperti radiator, saluran udara, tempat terkena sinar matahari
langsung, debu yang berlebihan, dan getaran mekanis.
c) Jangan menginstal unit dalam posisi ditundukkan. Ini dirancang untuk dioreasikan
hanya dalam posisi horizontal.
d) Jaga unit dan disc dari peralatan yang mempunyai kekuatan magnet yang besar.
Jangan meletakkan objek yang berat di atas unit.
e) Bila unit dipindahkan langsung dari lokasi dingin ke panas akan timbul embun di
dalam DVD dan menyebabakan kerusakan pada lensa, tunggulah sekitar 30 menit
sebelum dioperasikan.
c. Merakit Speaker
Sebelum menghubungkan speaker, sertakan pegangan speaker pada speaker.
1) Agar lebih aman, gunakan alas.

Gambar 3.17 Penggunaan alas untuk keamanan


Tonggak Panjang digunakan untuk pemakaian di lantai, sedangkan yang pendek
ditempatkan di atas meja.
2) Amankan disekrup dengan dasar.
Gambar 3.18 Alas disekrup dengan tonggak
3) Tarik kabel speaker ke luar sepanjang sekitar 700 mm (28 inci). Punggung lipat sekitar
100 mm (4 inchi) dan belitkan satu sama lain.

Gambar 3.19 Kabel speaker


4) Tarik kabel speaker melalui lubang pada alas. Kemudian berdirikan speaker, uraikan dan
luruskan kabel speaker.

Gambar 3.20 Tarik kabel speaker melalui lubang pada alas


5) Amankan alas tumpuan pada tonggak dengan sekrup.
Gambar 3.21 Amankan alas tumpuan
6) Hubungkan kabel speaker ke speaker kemudian belitkan melalui slot A, B, C dan D.

Gambar 3.22 Pemasangan kabel speaker


7) Turunkan speaker secara perlahan ke alas tumpuan.

Gambar 3.23 Speaker diturunkan ke alas

d. Menghubungkan Sistem dengan TV


Gambar 3.24 Skema instalasi koneksi antar-speaker
Pemasangan ini merupakan dasar hubungan dari sistem ke speaker dan TV.
1) Menghubungkan speaker
Konektor dan warna tabung tali speaker sama warnanya dengan label jack yang
dihubungkan.
2) Menghubungkan dengan televisi kawat yang diperlukan
3) Menghubungkan antenna (aerial)
Bentuk dan panjang antenna (aerial) dirancang untuk menerima sinyal AM. Jangan
membuka atau menggulung antenna (aerial).
a) Hanya memindahkan bagian loop plastic dudukan
b) Atur loop antenna AM (aerial)
c) Hubungkan kawat ke terminal antenna AM (aerial) kawat (A) atau (B) dapat
dihubungkan juga ke terminal. Jangan menempatkan loop antenna AM (aerial)
didekat sistem atau peralatan audio video dapat menyebabkan noise. Atur arah loop
antenna AM (aerial) untuk mendapatkan suara siaran terbaik.
d) Pastikan loop antenna AM dihubungkan dengan kuat terhadap tarikan. Hubungkan
kawat antenna FM (serial) pada jack koaksial FM 75.
e) Sebelum sistem dihubungkan tegangan jala-jala AC, hubungkan speaker ke sistem
terlebih dahulu.
4) Mengatur Posisi Sistem

Gambar 3.25 Posisi speaker


Memposisikan speaker untuk menghasilkan kemungkinan suara surround terbaik,
semua speaker selain subwoofer ditempatkan pada jarak yang sama dari posisi
pendengar Speaker depan dapat ditempatkan pada jarak 0 sampai 7 meter dari posisi
pendengar.
Hal-hal yang perlu diperhatikan ialah jangan menempatkan speaker dalam posisi miring.
Selain itu, jangan menempatkan speaker dalam lokasi:
a) terlalu panas atau terlalu dingin,
b) terlalu berdebu,
c) sangat lembab,
d) bergetar, dan
e) terkena sinar matahari langsung.
e. Pemasangan Peningkatan Televisi
Pilih pemasangan jack yang disediakan pada televisi Menghubungkan kabel video
Kirimkan gambar hasil play back DVD ke televisi. Cek jack televisi agar kualitas gambar
ditingkatkan dari standar ke (HDMI).
3. Pengaturan Keseluruhan
Ketika telah mempunyai semua komponen yang dibutuhkan, sediakan waktu untuk
mengatur ruang teater. Ada beberapa factor untuk mempertimbangkan pada saat pemilihan
dan penyusunan home theater. Pertimbangan pertama ialah arsitektur ruangan. Home
theater akan menyerupai gedung bioskop yang tertutup, ruangan segi empat dengan ruang
nyaman, dan sedikit cahaya dari luar. Ruang tertutup dibutuhkan untuk mendapat kualitas
suara yang terbaik karena ruang terbuka tidak memiliki akustik ideal.
Ketika telah memutuskan jenis ruangan yang akan digunakan, sebaiknya ada gambar
tempat peletakan peralatan. Posisi televisi sebaiknya mudah dilihat secara nyaman dan
system ditempatkan di sekitarnya.
Sediakan tiga speaker depan sedemikian rupa sehingga ketiganya berada pada ruang datar
yang sama, semua pada ketinggian yang sama.
4. Setting Suara Surround
Terdapat dua sumber utama format suara surround home theater, yaitu Dolby
Laboratories dan system theater digital. Format Dolby laboratories meliputi variasi versi dari
Dolby digital dan Dolby pro logic. Sistem theater digital memiliki cakupan format suara teater
digital DTS.
Kebanyakan penerima audio/video tidak terdukung cakupan pilihan yang luas dari Dolby
dan DTS. Pilihan penerima akan memutuskan dua hal apakah ingin didukung DTS dan
seberapa banyak speaker ingin digunakan untuk mengatur suara surround. Kebanyakan
pilihan adalah 5.1, 6.1, dan 7.1 surround, dinamai sesuai jumlah kanam satu menunjukkan
kanal untuk subwoofer.
a. Lima Satu (5.1 / 5 speakers + subwoofer)

Gambar 3.26 Format 5.1


Pengaturan suara surround 5.1 meliputi speaker depan kiri , senter dan kanan. Ini juga
memiliki speaker surround kanan dan kiri. Digital Dolby, Dolby Pro Logic II, dan DTS 5.1
semua mendukung format ini. DTS 96/24 menggunakan format kanal untuk memainkan
audio pada kecepatan pencuplikan sebagaimana yang direkam.
b. Enam Satu (6.1 / 6 spekers + subwoofer)

Gambar 3.27 Format 6.1


Pengaturan 6.1 mengambil speaker 6 ditambah kanal belakang. Digital Dolby FX
menggunakan format ini, pemisah kanal tambahan ke speaker belakang kanan dan kiri.
DTS-ES, pada sisi lain menggunakan speaker belakang senter. DTS Neo 6 dapat juga
digunakan untuk mendukung format 6 kanal.
c. Tujuh Satu (7.1 / 7 speakers + subwoofer)

Gambar 3.28 Format 7.1


Pengaturan 7.1 menggunakan 7 speaker dan 1 subwoofer. Dolby Pro Logic IIx memiliki
pemisah kanal untuk speaker belakang kanan dan kiri, lebih baik dari pemisahan satu kanal
dan pengarahan ke dua speaker.