Anda di halaman 1dari 2

Jelaskan CAPM (Capital Asset Pricing Model), sebutkan asumsi-asumsi dalam praktek model CAPM

dan jelaskan apakah model CAPM realistis diterapkan?

Selamat Pagi Tutor mohon ijin menjawab soal diskusi.

CAPM (Capital Asset Pricing Model)

Capital Asset Prici6ng Model (CAPM) dikembangkan terpisah oleh William Sharpe pada tahun 1964,
Jack Treynor pada tahun 1962, John Lintner pada tahun 1965, dan Jan Mossin pada tahun 1966.
Capital Asset Pricing Model (CAPM) banyak digunakan baik oleh akademisi maupun oleh praktisi
untuk menilai return ekspektasian dari aset berisiko yang mereka pegang.

Asumsi-asumsi CAPM sebagai berikut (Jones, 2014)

a. Semua investor mempunyai satu pandangan periode yang sama.

b. Semua investor memiliki ekspektasi yang homogen (homogeneous expectation) terhadap faktor-
faktor input (return ekspektasian, varian, dan kovarian) aset-aset yang digunakan untuk keputusan
portofolio. Dengan return bebas-risiko (risk-free rate), investor menggunakan informasi ini untuk
menghasilkan set efisen (efficient set) yang sama.

c.Semua investor dapat meminjamkan dan meminjam sejumlah dana dengan jumlah yang tidak
terbatas pada tingkat return bebas-risiko (risk-free rate).

d. Tidak ada biaya transaksi.

e. Tidak ada inflasi.

f. Tidak terdapat pajak pendapatan pribadi, investor tidak berbeda mendapatkan capital gain atau
dividen.

g. Banyak investor dan investor-investor adalah penerima harga (price-takers). Individual investor
tidak dapat memengaruhi harga aset.

h. Pasar Modal dalam kondisi ekuilibrium.

Mempertimbangkan 8 (delapan) asumsi yang digunakan dalam model CAPM, terlihat bahwa asumsi
tersebut sangat tidak mungkin ditemukan di dunia nyata. Namun, model CAPM dapat membantu
menggambarkan dan memprediksi hubungan return dan risiko dalam realitas komplek yang terjadi
di pasar.

Menurut Arianto (1996), CAPM tetap merupakan alat yang bermanfaat, karena dapat dipergunakan
sebagai benchmark yang berguna. Kebanyakan alternatif alat analisis selain CAPM juga
menggunakan CAPM sebagai dasar, sehingga formatnya serupa dengan CAPM. Oleh karenanya,
memahami konsepsi matematis dari CAPM tetap merupakan hal yang berguna. Selain itu, CAPM
merupakan acuan awal untuk memahami manajemen portofolio dan penilaian kinerjanya.
Sumber :

BMP EKSI4203 Modul 7, Jogiyanto Hartono

Hendrawan, Bambang.2010. Pengujian Capital Asset Pricing Model (CAPM) secara Empiris terhadap
Kelompok Saham Kompas 100 (K-100). Politeknik Batam, Vol 2.1.

Arianto, E. 1996. Pengujian Standard CAPM di Bursa Efek Jakarta, Pengamatan selama periode 1994-
1995. Majalah Manajemen, ISSN: 0216-1400, edisi Sep-Okt 1996

Anda mungkin juga menyukai