Anda di halaman 1dari 59

MINI PROJECT

Gambaran Pengetahuan Anemia pada Calon Pengantin dan Ibu Hamil


di Desa Wates
Mini Project ini diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh Surat Tanda Registrasi dalam
Program Internsip Dokter Indonesia

Oleh :

dr. Iffah Al Mufidah

Pendamping

dr. Nunung Nuryani S.

NIP. 19700109 200212 2 003

PROGRAM DOKTER INTERNSIP

PERIODE JUNI 2019 – OKTOBER 2019

PUSKESMAS JENANGAN

DINAS KESEHATAN KABUPATEN PONOROGO

JAWA TIMUR

2019-2020
HALAMAN PENGESAHAN

Gambaran Pengetahuan Anemia pada Calon Pengantin dan Ibu Hamil di


Kecamatan Jenangan

Mini Project ini diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh Surat Tanda

Registrasi dalam Program Internsip Dokter Indonesia

Oleh :

dr. Iffah Al Mufidah

Mengesahkan

Jenangan, Oktober 2019

Kepala Puskesmas Pendamping Internsip

drg. Titik Suprihatin dr. Nunung Nuryani S.


NIP. 19710210 200804 2 017 NIP.19700109 200212 2 003

ii
KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas rahmat dan hidayah-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan Mini Project yang berjudul “Gambaran
Pengetahuan Anemia pada Calon Pengantin dan Ibu Hamil di Kecamatan Jenangan”
sebagai Upaya Meningkatkan Kualitas Hidup calon pengantin dan ibu hamil. Penulis
mengucapkan terima kasih dan penghargaan sebesar-besarnya kepada :

1. drg. Titik Suprihatin, selaku Kepala Puskesmas Jenangan


2. dr. Nunung Nuryani S., selaku dokter pendamping yang telah membantu,
memberikan dorongan dan masukan dalam penyusunan Mini Project ini.
3. Ibu Lilik Setiyani, S.Kep. Ns, selaku penanggung jawab UKM di Puskesmas
Jenangan.
4. Ibu Siti Fatkhul Jannah, Amd.Keb, selaku penanggung jawab KIA di Puskesmas
Jenangan.
5. Karyawan dan Karyawati Puskesmas Jenangan, serta semua pihak yang telah
membantu kelancaran dan penyelesaian Mini Project ini yang tidak dapat penulis
ucapkan satu persatu.
Penulis menyadari bahwa Mini Project ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat penulis harapkan untuk
perbaikan program ini kedepannya. Semoga Mini Project ini dapat bermanfaat bagi kita
semua.

Ponorogo, Oktober 2019

Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN......................................................................................................ii
KATA PENGANTAR..................................................................................................................1
DAFTAR ISI................................................................................................................................2
BAB I...........................................................................................................................................4
PENDAHULUAN....................................................................................................................4
A. Latar Belakang Masalah...............................................................................................4
B. Rumusan Masalah........................................................................................................7
C. Tujuan Penelitian.............................................................................................................7
D. Manfaat Penelitian...........................................................................................................7
BAB II..........................................................................................................................................8
TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................................................8
A. Tinjauan Pustaka..........................................................................................................8
1. Hemoglobin..................................................................................................................8
2. Anemia dalam Kehamilan..........................................................................................14
3. Pengetahuan...............................................................................................................16
B. Kerangka Konsep...........................................................................................................19
C. Definisi Operasional.......................................................................................................20
BAB III......................................................................................................................................21
METODE PENELITIAN...........................................................................................................21
A. Jenis Penelitian...............................................................................................................21
B. Lokasi dan Waktu Penelitian..........................................................................................21
C. Populasi dan Sampel......................................................................................................21
D. Metode Pengumpulan Data............................................................................................22
E. Teknik Pengolahan Data.................................................................................................22
F. Pengukuran Pengetahuan................................................................................................22
BAB IV......................................................................................................................................24
HASIL DAN PEMBAHASAN..................................................................................................24
A. Hasil Penelitian.................................................................................................................24
1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian...............................................................................24
2
2. Karakteristik Subjek Penelitian..................................................................................25
3. Analisis Hasil Penelitian.............................................................................................26
a. Gambaran Tingkat Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Anemia di
Desa Wates.........................................................................................................................26
b. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Pengertian Anemia
di Desa Wates.....................................................................................................................26
c. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Penyebab Anemia
di Desa Wates.....................................................................................................................27
d. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Tanda dan Gejala
Anemia di Desa Wates.......................................................................................................27
e. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Dampak Anemia di
Desa Wates.........................................................................................................................28
f. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Pencegahan dan
Tatalaksana Anemia di Desa Wates...................................................................................28
B. Pembahasan...........................................................................................................................28
BAB V.......................................................................................................................................32
KESIMPULAN DAN SARAN..................................................................................................32
A. KESIMPULAN..............................................................................................................32
B. SARAN..........................................................................................................................32
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................................34
LAMPIRAN...............................................................................................................................36
PRE TEST DAN POST TEST KELAS CATIN......................................................................................44

3
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Badan Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) Tahun 2005
melaporkan bahwa prevalensi ibu-ibu hamil yang mengalami defisiensi besi sekitar 35-
75% serta semakin meningkat seiring dengan pertambahan usia kehamilan, dimana
terdapat 25% ibu hamil mengalami anemia di Negara berkembang. Selama kehamilan
diperlukan lebih banyak zat besi karena ibu harus memenuhi kebutuhan janin dan
dirinya sendiri. Wanita hamil yang menderita anemia dikarenakan kebutuhan akan zat
gizi meningkat tetapi konsumsi makanannya tidak memenuhi syarat gizi (Khomsan,
2002).
Anemia secara praktis didefinisikan sebagai kadar Hematokrit, konsentrasi Hb,
atau hitung eritrosit di bawah normal. Anemia dalam kehamilan adalah jika kadar
hemoglobin ibu hamil pada trimester 1 dan 3 kurang dari 11 g/dl dan kurang dari 10,5
g/dl pada trimester 2 (Prawirohardjo, 2014). Anemia kehamilan disebut “potential
danger to mother and child” (potensial membahayakan ibu dan anak), karena itulah
anemia memerlukan perhatian serius dari semua pihak yang terkait dalam pelayanan
kesehatan lini terdepan (Manuaba, 2010).
Anemia menjadi masalah kesehatan utama di negara berkembang dan
berhubungan dengan meningkatnya angka kematian ibu dan bayi, persalinan prematur,
bayi dengan berat badan lahir rendah dan efek merugikan lainnya. Meskipun hanya 15
% dari ibu hamil di negara maju yang mengalami anemia, namun prevalensi anemia di
negara berkembang relatif tinggi yaitu 33% sampai 75% (Irianti dkk, 2014). Hasil
penelitian Fakultas Kedokteran di seluruh Indonesia menunjukkan bahwa prevalensi
anemia ibu hamil di Indonesia adalah 50-63%. Selain itu, 40% wanita usia subur
mengalami anemia (Depkes RI, 2012). Tingginya angka kejadian anemia pada ibu
hamil sangat memengaruhi AKI. AKI dari Hasil Survey Demografi dan Kesehatan
Indonesia tahun 2012 sebesar 359/100.000 kelahiran hidup (Depkes RI, 2012). Angka
kejadian anemia dalam kehamilan di Jawa Timur didapatkan sebanyak 28,5%
sedangkan target yang diharapkan adalah 20% (Dinkes Jatim, 2012). Menurut Dinas

4
Kesehatan Kabupaten Ponorogo (2013) ibu hamil yang mengalami anemia pada bulan
Januari-September 2013 sejumlah 159 orang (1,43%) dari 9.010 ibu hamil.
Sebagian besar anemia di Indonesia penyebabnya adalah kekurangan zat besi
sehingga disebut anemia gizi besi, penyebab anemia gizi besi diantaranya kandungan
zat besi dari makanan yang dikonsumsi tidak mencukupi kebutuhan, meningkatnya
kebutuhan tubuh ibu hamil akan zat besi karena zat besi diperlukan untuk kebutuhan
janin serta kebutuhan ibu sendiri, meningkatnya pengeluaran zat besi dari tubuh (Fadlun
dan Achmad F, 2012). Ibu yang anemia tidak dapat menoleransi kehilangan darah
seperti perempuan sehat tanpa anemia, pada waktu persalinan kehilangan darah 1000 ml
tidak mengakibatkan kematian pada ibu sehat, tetapi pada ibu anemia kehilangan darah
kurang dari itu dapat berakibat fatal. Ibu hamil dengan anemia juga meningkatkan
resiko operasi atau penyembuhan luka tidak segera, sehingga luka dapat terbuka
seluruhnya (Prawirohardjo, 2009). Ibu hamil yang menderita anemia defisensi besi juga
akan beresiko sembilan kali lebih besar untuk melahirkan BBLR. Anak yang lahir
dengan BBLR akan cenderung mempunyai status gizi kurang yang salah satunya yaitu
status gizi pendek atau stunting.
Secara global, sekitar satu dari empat anak di bawah 5 tahun mengalami stunting
(26 persen pada tahun 2011). diperkirakan 80 persen dari 165 juta anak di dunia
mengalami stunting (UNICEF, 2013). Menurut Riskesdas 2013 prevalensi status gizi
buruk dan gizi kurang pada anak balita tahun 2010 sampai 2013 terus meningkat. Pada
gizi kurang, tahun 2010 yaitu 4,9% dan pada tahun 2013 meningkat menjadi 5,7%, pada
gizi buruk tahun 2010 sebesar 13% meningkat menjadi 13,9% pada tahun 2013.
Prevalensi status gizi balita berdasarkan indeks tinggi badan berdasarkan umur (PB/U)
yaitu anak balita pendek (stunted) dan anak balita sangat pendek (severe stunted) yang
berdasarkan indeks tinggi badan menurut umur (PB/U) adalah 37.2% (terdiri atas 18.0%
sangat pendek dan 19.2% pendek). Hasil tersebut menunjukkan jika lebih dari sepertiga
anak balita Indonesia mengalami stunting. dan di Provinsi Jawa Tengah prevalensi
stunting pada balita mencapai angka 33,9% (Dinkes Jateng, 2012).
Lestari (2015) menjelaskan bahwa pengetahuan (knowledge) atau kognitif
merupakan domain yang sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang (overt
behaviour). Penelitian membuktikan bahwa perilaku yang didasari oleh pengetahuan
akan lebih langgeng daripada perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan.

5
Pengetahuan dasar mengenai bahaya anemia akan menjadi hal yang penting untuk
dimiliki setiap bakal calon pengantin, dalam menghadapi kehamilan dan persalinannya
di kemudian hari.
Jenangan adalah suatu kecamatan di Kabupaten Ponorogo, Provinsi Jawa Timur.
Unit Pelayanan Terpadu (UPT) Puskesmas Jenangan Kabupaten Ponorogo merupakan
puskesmas yang terletak di Jl. Raya Jenangan no. 37, Kecamatan Jenangan, Kabupaten
Ponorogo. UPT Puskesmas Jenangan merupakan salahsatu UPT Dinas Kesehatan Kabupaten
Ponorogo yang membawahi satu wilayahkecamatan Jenangan. Wilayah kerja UPT Puskesmas
Jenangan terbagimenjadi 15 desa yaitu, Desa Wates, Desa Tanjungsari, Desa Sraten, Desa
Semanding, Desa Sedah, Desa Sraten, Desa Plalangan, Desa Pintu, Desa Paringan, Desa
Panjeng, Desa Ngrupit, Desa Nglayang, Desa Mrican, Desa Kemiri, Desa Jimbe, dan Desa
Jenangan. UPT Puskesmas Jenangan dipimpin kepala puskesmas dan dalammemberikan
pelayanan kesehatan berkerjasama dengan dokter, bidan,perawat, apoteker serta tenaga
laboratorium dan tenaga lain baik medis maupun non-medis.
Data yang didapatkan dari Poli KIA puskesmas jenangan menunjukkan bahwa angka
kematian bayi (AKB) di tahun 2018 mencapai 6 jiwa, sedangkan di tahun 2019 mencapai 4
jiwa. Angka kematian ibu (AKI) di tahun 2019 mencapai 1 jiwa. Masih terjadinya kasus AKI
dan AKB di kecamatan jenangan disebabkan penyebab yang bersifat multifactorial baik dari
faktor ibu maupun faktor janin dan atau bayi itu sendiri. Salah satu yang menjadi peran utama
adalah tingkat kejadian anemia pada ibu hamil. Dalam data yang diperoleh dari Poli KIA
jenangan jumlah kejadian ibu hamil Anemia pada tahun 2018 mencapai prosentase 21% dan
mengalami peningkatan di tahun 2019 dengan prosentase 24,2%. Hal ini membuat UPT
puskesmas jenangan berupaya untuk menurunkan AKI,AKB dengan sebuah program UKM
Esensial bernama JEGEG (Jaring dan Edukasi Keluarga Eman Gagal).
Program JEGEG memiliki target menjaring setidaknya 80% dari ibu hamil di seluruh
desa di kecamatan Jenangan serta berupaya memetakan persebaran ibu hamil dengan resiko
tinggi sehingga AKI,AKB, dan angka kejadian stunting di kecamatan Jenangan dapat dicegah
dan diturunkan. Program JEGEG saat ini memiliki 3 program utama dalam upayanya
menanggulangi AKI, dan AKB yakni ; 1. Kelas Bumil (ibu hamil), 2. Kelas Catin (Calon
Pengantin), 3. Home Visit pasien hamil dengan resiko tinggi. Home visit yang dilakukan
melibatkan PJ wilayah, Kader Masyarakat, Bidan Koordinator, serta PJ program dan tim medis
dari UPT Puskesmas Jenangan.

6
Berdasarkan uraian di atas maka peneliti berkeinginan untuk melakukan
penelitian dengan judul “Gambaran Pengetahuan Anemia pada Calon Pengantin dan Ibu
Hamil di Desa Wates”

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, rumusan masalah dalam penelitian ini
adalah: Bagaimanakah Gambaran Pengetahuan dan Perilaku Tentang Anemia Pada
Calon Pengantin Wanita dan Ibu Hamil di Desa Wates Periode Juli-Agustus 2019 ?

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Mengetahui gambaran tingkat pengetahuan ibu hamil tentang anemia di
Puskesmas Jenangan.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui gambaran tingkat pengetahuan calon pengantin dan ibu hamil
tentang pengertian anemia.
b. Mengetahui gambaran tingkat pengetahuan calon pengantin dan ibu hamil
tentang penyebab anemia.
c. Mengetahui gambaran tingkat pengetahuan calon pengantin dan ibu hamil
tentang tanda dan gejala anemia.
d. Mengetahui gambaran tingkat pengetahuan calon pengantin dan ibu hamil
tentang bahaya anemia.
e. Mengetahui gambaran tingkat pengetahuan calon pengantin dan ibu hamil
tentang pencegahan anemia

D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat Teoritis
Hasil yang diperoleh dari penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai
tambahan informasi serta referensi dalam pengelolaan dan pengembangan
program pelayanan calon pengantin dan ibu hamil di wilayah kerja puskesmas
Jenangan.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi Ibu Hamil dan Calon Pengantin

7
Penelitian ini diharapkan dapat menjadi pengalaman, evaluasi, serta
menambah pengetahuan ibu hamil tentang anemia yang meliputi pengertian
anemia, penyebab anemia, tanda dan gejala anemia, bahaya anemia, dan
pencegahan anemia.
b. Bagi tenaga kesehatan di Tempat Penelitian
Memberi informasi terkait gambaran pengetahuan pentingnya skrini
hemoglobin pada ibu hamil dan calon pengantin sehingga dapat memberikan
penyuluhan tentang pencegahan anemia pada ibu hamil dan calon pengantin.
c. Bagi Peneliti Selanjutnya
Hasil penelitian ini diharapkan menjadi bahan pertimbangan untuk peneliti
selanjutnya khususnya penelitian mengenai gambaran tingkat pengetahuan ibu
hamil tentang anemia.

8
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Pustaka
1. Hemoglobin
a. Definisi
Hemoglobin adalah parameter yang digunakan secara luas untuk menetapkan
prevalensi anemia. Garby et al menyatakan bahwa penentuan status anemia yang
hanya menggunakan kadar Hb ternyata kurang lengkap, sehingga perlu ditambah
dengan pemeriksaan yang lain. Hb merupakan senyawa pembawa oksigen pada
sel darah merah.Hemoglobin dapat diukur secara kimia dan jumlah Hb/ 100 ml
darah dapat digunakan sebagai indeks kapasitas pembawa oksigen pada darah
(Supariasa, et al., 2001, p.145).
b. Kadar Hb
Kandungan hemoglobin yang rendah dengan demikian mengindikasikan
anemia.Bergantung pada metode yang digunakan, nilai hemoglobin menjadi
akurat sampai 2-3% (Supariasa, et al., 2001, p.145).Gejala awal anemia berupa
badan lemah, kurang nafsu makan, kurang energi, konsentrasi menurun, sakit
kepala, mudah terinfeksi penyakit, mata berkunang-kunang, selain itu kelopak
mata, bibir, dan kuku tampak pucat. Penanggulangan anemia pada ibu hamil
dapat dilakukan dengan cara pemberian tablet besi serta peningkatan kualitas
makanan sehari-hari. Ibu hamil biasanya tidak hanya mendapatkan preparat besi
tetapi juga asam folat (Sulistyoningsih, 2010,pp.129-130).
c. Faktor-faktor yang mempengaruhi kadar hemoglobin pada ibu hamil
a) Faktor Dasar
1) Pengetahuan Ibu Hamil
Pengetahuan adalah merupakan hasil “tahu” dan ini terjadi setelah orang
melakukan penginderaan melalui panca indra manusia yaitu indera penglihatan,
pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan diperoleh
melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 2003, p.127).Konseling tentang
pengaturan diet sangat penting diberikan karena zat besi lebih mudah diserap
dari bahan makanan dibanding dari zat besi oral (Varney, et al., 2006, p.624).
9
Kebutuhan itu dapat dipenuhi dari makanan yang kaya akan zat besi seperti
daging berwarna merah, hati, ikan, kuning telur, sayuran berdaun hijau, kacang-
kacangan, tempe, roti dan sereal (Kristiyanasari, 2010, p.40).
2) Pendidikan
Pendidikan secara umum adalah segala upaya yang direncanakan untuk
mempengaruhi orang lain baik individu, kelompok, masyarakat sehingga mereka
melakukan apa yang diharapkan oleh pelaku pendidikan (Notoatmodjo, 2003,
p.95).
Tingkat pendidikan ibu menurut Undang-undang RI no 20 tahun 2003 tentang
Sistem Pendidikan Nasional berdasarkan lama pendidikan (sekolah) ditempuh,
dihitung dalam satuan tahun dibagi menjadi 3 kategori yaitu katagori pendidikan
rendah meliputi ibu dengan pendidikan setinggi-tingginya tamat SLTP atau
jumlah tahun sukses sekolah sampai dengan 9 tahun, pendidikan sedang yaitu
ibu dengan jumlah tahun sukses sekolah sampai dengan 12 tahun atau
menamatkan pendidikan SLTA diberi dan pendidikan tinggi yaitu ibu dengan
tahun sukses sekolah lebih dari 12 tahun atau perguruan tinggi.
Tingkat rendahnya pendidikan erat kaitannya dengan tingkat pengertian tentang
zat besi (Fe) serta kesadarannya terhadap konsumsi tablet zat besi (Fe) untuk ibu
hamil. Keadaan defisiensi zat besi (Fe) pada ibu hamil sangat ditentukan oleh
banyak faktor antara lain tingkat pendidikan ibu hamil. Tingkat pendidikan ibu
hamil yang rendah mempengaruhi penerimaan informasi sehingga pengetahuan
tentang zat besi (Fe) menjadi 19 terbatas dan berdampak pada terjadinya
defisiensi zat besi (Nasoetion, 2003).
Menurut penelitian Lely Ratnawati (2006) di Wilayah kerja Puskesmas Mijen 1
Kabupaten Demak yang melaporkan anemia cenderung terjadi pada kelompok
penduduk dengan tingkat pendidikan rendah, karena berbagai sebab. Pada
kelompok penduduk berpendidikan rendah pada umumnya kurang mempunyai
akses informasi tentang anemia dan penanggulangannya, kurang memahami
akibat anemia, kurang dapat memilih bahan makanan bergizi khususnya yang
mengandung zat besi tinggi, serta kurang dapat memanfaatkan pelayanan
kesehatan yang tersedia.
3) Faktor Sosial-Budaya

10
Faktor sosial budaya setempat juga berpengaruh terjadinya anemia.
Pendistribusian makanan dalam keluarga yang tidak berdasarkan kebutuhan
untuk pertumbuhan dan perkembangan anggota keluarga, serta pantangan-
pantangan yang harus diikuti oleh kelompok khusus misalnya ibu hamil, bayi,
ibu nifas merupakan kebiasaan- kebiasaan adat istiadat dan perilaku masyarakat
yang menghambat terciptanya pola hidup sehat di masyarakat. Pantangan dalam
mengkonsumsi jenis makanan tertentu dapat dipengaruhi oleh faktor budaya/
kepercayaan. Pantangan yang didasari oleh kepercayaan pada umumnya
mengandung perlambang atau nasihat yang dianggap baik ataupun yang tidak
baik yang lambat laun akan menjadi kebiasaan/ adat (Sulistyoningsih, 2011,
p.53).
b) Faktor Langsung
1) Konsumsi Tablet Fe
Tablet besi adalah tablet tambah darah untuk menanggulangi anemia gizi besi
yang diberikan kepada ibu hamil.Di samping itu kehamilan memerlukan
tambahan zat besi untuk meningkatkan jumlah sel darah merah dan membentuk
sel darah merah janin dan plasenta. Makin sering seorang wanita mengalami
kehamilan dan melahirkan akan makin banyak kehilangan zat besi dan menjadi
makin anemis (Manuaba, 2010, p.237).
2) Status Gizi Ibu Hamil
Status gizi adalah suatu keadaan keseimbangan dalam tubuh sebagai akibat
pemasukan konsumsi makanan dan penggunaan zat-zat gizi yang digunakan oleh
tubuh untuk kelangsungan hidup dalam mempertahankan fungsi-fungsi organ
tubuh (Supariasa, 2001, p.18).
Status gizi ibu hamil sangat mempengaruhi pertumbuhan janin dalam
kandungan, apabila status gizi ibu buruk, baik sebelum kehamilan atau pada saat
kehamilan akan menyebabkan berat badan lahir rendah (BBLR). Disamping itu
akan mengakibatkan terlambatnya pertumbuhan otak janin, anemia pada bayi
baru lahir, bayi baru lahir mudah terinfeksi, abortus dan sebagainya. Kondisi
anak yang terlahir dari ibu yang kekurangan gizi dan hidup dalam lingkungan
yang miskin akan menghasilkan generasi kekurangan gizi dan mudah terkena

11
penyakit infeksi. Keadaan ini biasanya ditandai dengan berat dan tinggi badan
yang kurang optimal (Supariasa, 2001, p.182).
Menurut Pudjiati (2005 dalam buku Sulistyoningsih, 2011, p.109), selama
kehamilan ibu akan mengalami penambahan berat badan sekitar 10-12 kg,
sedangkan ibu hamil dengan tinggi badan kurang dari 150 cm cukup sekitar 8,8
– 13,6 kg. Pada trimester II dan III pertambahan berat badan sekitar 0,34 – 0,5
kg tiap minggu. Ibu yang sebelum hamil memiliki berat normal kemungkinan
tidak memiliki masalah dalam konsumsi makan setiap hari, namun penambahan
berat badannya harus dipantau agar selama hamil tidak mengalami kekurangan
atau sebaliknya kelebihan (Sulistyoningsih, 2011, p.109).
3) Penyakit Infeksi
Beberapa infeksi penyakit memperbesar risiko menderita anemia.Infeksi itu
umumnya adalah kecacingan dan malaria.Kecacingan jarang sekali
menyebabkan kematian secara langsung, namun sangat mempengaruhi kualitas
hidup penderitanya. Infeksi cacing akan menyebabkan malnutrisi dan dapat
mengakibatkan anemia defisiensi besi. Infeksi malaria dapat menyebabkan
anemia.Beberapa fakta menunjukkan bahwa parasitemia yang persisten atau
rekuren mengakibatkan anemia defisiensi besi, walaupun mekanismenya belum
diketahuai dengan pasti. Pada malaria fase akut terjadi penurunan absorpsi besi,
kadar haptoglobin yang rendah, sebagai akibat dari hemolisis intravaskuler, akan
menurunkan pembentukkan kompleks haptoglobin hemoglobin, yang
dikeluarkan dari sirkulasi oleh hepar, berakibat penurunan availabilitas besi
(Wiknjosastro, 2007, p.448).
4) Perdarahan
Penyebab anemia besi juga dikarenakan terlampau banyaknya besi keluar dari
badan misalnya perdarahan.Pada seorang wanita terjadi kehilangan darah secara
alamiah setiap bulan. Jika darah keluar selama menstruasi sangat banyak akan
terjadi anemia definisi zat besi (Arisman, 2004, pp.145-146).
c) Faktor Tidak Langsung
1) Frekuensi ANC
Pelayanan antenal adalah pelayanan kesehatan bagi ibu hamil dan janinnya oleh
tenaga profesional meliputi pemeriksaan kehamilan sesuai dengan standar

12
pelayanan yaitu minimal 4 kali pemeriksaan selama kehamilan. Jadwal
pemeriksaan ANC yang ideal adalah sekali dalam sebulan saat mulai terlambat
haid sampai kehamilan 28 minggu, sekali dalam 2 minggu pada kehamilan 28
minggu sampai 36 minggu, sekali dalam seminggu pada kehamilan diatas 36
minggu (Prawirohardjo, 2007, p.154). Dengan pemeriksaan ANC diharapkan
anemia pada ibu hamil dapat dideteksi sedini mungkin sehingga ibu dapat
merawat dirinya selama hamil dan mempersiapkan kehamilannya.
2) Paritas
Paritas adalah kelahiran setelah gestasi 20 minggu, tanpa memperhatikan apakah
bayi hidup atau mati (Patricia W, 2006, 26 p.78). Paritas ibu merupakan
frekuensi ibu pernah melahirkan anak hidup atau mati, tetapi bukan aborsi
(Salmah, 2006, p.133).
Paritas secara luas mencakup grafida/ jumlah kehamilan, premature/ jumlah
kelahiran dan abortus/ jumlah keguguran.Sedang dalam arti khusus yaitu jumlah
atau banyaknya anak yang dilahirkan.Paritas dikatakan tinggi bila seorang ibu/
wanita melahirkan anak ke empat atau lebih. Seorang wanita yang sudah
mempunyai tiga anak dan terjadi kehamilan lagi keadaan kesejahteraannya akan
mulai menurun, sering mengalami kurang darah (anemia), terjadi perdarahan
lewat jalan lahir dan letak bayi sungsang atau lintang (Poedji Rochjati, 2003,
p.60).
3) Umur Ibu
Usia reproduksi wanita digolongkan menjadi dua, yaitu usia reproduksi sehat
dan usia reproduksi tidak sehat. Usia reproduksi sehat yaitu mulai dari umur 20
tahun sampai 35 tahun. Sedangkan usia reproduksi tidak sehat yaitu umur
kurang dari 20 tahun dan lebih dari 35 tahun (Manuaba, 1998, p.14). Semakin
muda dan semakin tua umur seorang ibu yang sedang hamil, akan berpengaruh
terhadap kebutuhan gizi yang diperlukan. Umur muda perlu tambahan gizi yang
banyak karena selain digunakan untuk pertumbuhan dan perkembangan dirinya
sendiri juga harus berbagi dengan janin yang sedang dikandung.Sedangkan
untuk umur yang tua perlu energi yang besar juga karena fungsi organ yang
makin melemah dan diharuskan untuk bekerja maksimal maka memerlukan

13
tambahan energi yang cukup guna mendukung kehamilan yang sedang
berlangsung (Kristiyanasari, 2010, p.51).
4) Jarak Kehamilan
Ibu dikatakan terlalu sering melahirkan bila jaraknya kurang dari 2 tahun.
Penelitian menunjukkan bahwa apabila keluarga dapat mengatur jarak antara
kelahiran anaknya lebih dari 2 tahun, maka anak akan memiliki probabilitas
hidup lebih tinggi dan kondisi anaknya lebih sehat dibanding anak dengan jarak
kelahiran dibawah 2 tahun (Aguswilopo, 2004, p.5). Jarak yang terlalu dekat
akan menyebabkan kualitas janin atau anak yang rendah dan juga akan
merugikan kesehatan ibu. Ibu tidak memperoleh kesempatan untuk memperbaiki
tubuhnya sendiri (ibu memerlukan energi yang cukup untuk memulihkan
keadaan setelah melahirkan anaknya). Dengan mengandung kembali maka akan
menimbulkan masalah gizi ibu dan janin/ bayi yang dikandung (Baliwati, 2004,
p.3).

2. Anemia dalam Kehamilan


a. Definisi dan Kriteria
Anemia merupakan suatu kondisi dimana berkurangnya jumlah sel darah merah,
kualitas hemoglobin, dan volume hematokrit dibawah nilai normal per 100ml darah.
Ketika seseorang memiliki kadar hemoglobin kurang dari 12 g/100ml dalam darahnya,
maka dia dikatakan menderita anemia. Anemia dalam kehamilan adalah kondisi dimana
kadar hemoglobin ibu hamil kurang dari 11 g/dl pada trimester I dan III, atau pada
trimester II kadar hemoglobinnya kurang dari 10,5 g/dl. Selama masa kehamilan, terjadi
perubahan-perubahan dalam darah dan sumsum tulang serta kebutuhan zat-zat makanan
pun bertambah, oleh karena itu anemia lebih sering dijumpai dalam kehamilan.

Tabel 1.Kriteria Anemia Berdasarkan Rata-Rata Kadar Hemoglobin Normal pada Ibu
Hamil

Usia Kehamilan Hb Normal Anemia jika Hb kurang


(g/dl) dari : (g/dl)
Trimester I: 0-12 11,0 – 14,0 11,0 (Ht 33%)
minggu
Trimester II: 13-28 10,5 – 14,0 10,5 (Ht 31%)
minggu

14
Trimester III: 29 11,0 – 14,0 11,0 (ht 33%)
minggu-melahirkan
Sumber : WHO, Clinical Use of Blood

Selama masa kehamilan, darah akan bertambah banyak. Bertambahnya darah


sudah dimulai sejak umur kehamilan 10 minggu dan mencapai puncaknya
antara 32 – 36 minggu usia kehamilan. Perbandingan pertambahan komponen
darah yaitu plasma 30%, sel darah 18%, dan Hemoglobin 19%.Namun
volume plasma yang bertambah banyak tidak sebanding dengan pertambahan
dari sel-sel darah, sehingga terjadi pengenceran darah.Pengenceran darah ini
merupakan penyesuaian fisiologis dalam kehamilan yang bermanfaat bagi ibu
hamil.
Pengenceran darah tersebut akan meringankan beban jantung, karena
ketika dalam masa kehamilan jantung harus bekerja lebih berat. Akibat
hidremia (bertambah banyaknya darah dalam kehamilan) ini cardiac output
akan meningkat. Kerja jantung yang lebih ringan karena viskositas darah
yang rendah ini akan menyebabkan resistensi perifer berkurang, sehingga
tekanan darah tidak meningkat. Selain itu, pengenceran darah ini akan
meminimalisir banyaknya unsur besi yang hilang pada perdarahan waktu
persalinan jika dibandingkandengan ketika darah masih tetap kental.
b. Pengaruh Anemia dalam Kehamilan
Anemia dalam kehamilan dapat memberi pengaruh yang kurang baikbagi ibu,
baik selama dalam masa kehamilan, saat persalinan maupun dalam masanifas.
Dalam masa kehamilan, pengaruh yang ditimbulkan oleh anemia antara lainyaitu
persalinan prematur, abortus, hambatan tumbuh kembang janin dalam
rahim,mudah terjadi infeksi, resiko dekompensasi kordis, mola hidatidosa,
hiperemesisgravidarum, perdarahan antepartum, serta ketuban pecah dini.
Dampak-dampak yang ditimbulkan oleh anemia saat persalinan yaitugangguan
his (kekuatan mengejan), serta kala pertama dapat berlangsung lamadan terjadi
partus terlantar.Pada kala kedua juga dapat berlangsung lama sehinggadapat
melahkan dan sering memerlukan tindakan operasi.Kala ketiga dapatdiikuti
retensio plasenta, dan perdarahan postpartum akibat atonia uteri.Kalaempat
dapat terjadi perdarahan postpartum sekunder dan atonia uteri. Pada masanifas,
15
dampak yang ditimbulkan oleh anemia antara lain terjadi subinvolusi uteriyang
menimbulkan perdarahan postpartum, anemia kala nifas, mudah terjadiinfeksi
mamae dan puerperium, pengeluaran ASI berkurang, serta dekompensasikordis
mendadak setelah persalinan.
Dengan adanya anemia yang dialami oleh ibu, kemampuan metabolismetubuh
janin akan berkurang sehingga pertumbuhan dan perkembangan janindalam
rahim akan terganggu. Dampak anemia pada janin antara lain abortus,kematian
intrauterin, persalinan prematuritas tinggi, berat badan lahir rendah,kelahiran
dengan anemia, dapat terjadi cacat bawaan, hayi mudah mengalamiinfeksi
sampai kematian perinatal, serta intelegensia rendah.

3. Pengetahuan
Pengetahuan merupakan hasil dari tahu setelah melakukan
prosespenginderaan terhadap objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui
pancaindramanusia yaitu indera pandengaran, penglinatan, pencluman, rasa, dan
raba.Pengetahuan manusia sebagian besar didapatkan melalui indera
pendengaran danindera penglihatan.
Cara Memperoleh Pengetahuan
Menurut Notoatmodjo (2007). ada beberapa cara untuk
memperolehpengetahuan, antara lain yaitu:
1. Cara coba- salah (Trial and error)
Cara ini digunakan dengan menggunakan kemungkinan
dalammemecahkan masalah, dan ketika kemungkinan tersebut tidak berhasil
maka akandicoba menggunakan kemungkinan yang lain. Jika kemungkinan
kedua gagal,akan dicoba kemungkinan ketiga, begitu seterusnya sampai
tercapai pemecahan suatu masalah.
2. Cara kekuasaan atau otoritas
Kebiasaan-kebiasaan yang dillakukan manusia biasanya diwariskan
turun-temurun, dengan kata lain pengetahuan tersebut didapatkan
berdasarkan padaotoritas atau kekuasaan. Prinsip ini adalah orang lain
menerima pendapat yangdikemukakan oleh orang yang mempunyai otoritas,
tanpa terlebih dulu mengujiatau membuktikan kebenaranya, baik
berdasarkan fakta empiris maupunberdasarkan penalarannya.
16
3. Berdasarkan pengalaman pribadi
Pengalaman merupakan sumber pengetahuan. Pengalaman
merupakansalah satu cara untuk memperoleh pengetahuan.
4. Melalui jalan pikiran
Manusia mampu menggunakan penalarannya dalam memperoleh
pengetahuannya. Dengan katalain, dalam memperoleh kebenaran
pengetahuan manusia telah menggunakan jalan pikirannya.
5. Cara modern dalam memperoleh pengetahuan
Cara baru dalam memperoleh pengetahuan pada masa kini lebih
sistematis, logis, dan ilmiah.Cara ini disebut “metode penelitian ilmiah”,
atau lebih popular disebut metodologi penelitian.
Menurut Notoatmodjo (2003, pp.122-124), pengetahuan mempunyai tingkatan:
a) Tahu (know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari
sebelumnya.Termasuk ke dalam pengetahuan ini adalah mengingat kembali
(recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau
rangsangan yang diterima. Kata kerja untuk mengukur bahwa orang tahu
tentang apa yang dipelajari antara lain menyebutkan, menguraikan,
mendefinisikan, menyatakan dan sebagainya.
b) Memahami (comprehension)
Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara
benar tentang aspek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi
tersebut secara benar.Orang yang telah paham terhadap objek atau materi
harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan, meramalkan
dan sebagainya.
c) Aplikasi (applications)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang
telah dipelajari pada situasi atau kondisi real (sebenarnya). Aplikasi disini
dapat diartikan sebagai aplikasi atau penggunaan hukum-hukum, rumus,
metode, prinsip dan sebagainya dalam konteks atau situasi yang lain.
d) Analisis (analysis)

17
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau objek ke
dalam komponen-komponen, tetapi masih dalam satu struktur organisasi,
dan masih ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan analisis ini dapat
dilihat dari penggunaan kata kerja seperti dapat menggambarkan (membuat
bagan), membedakan, memisahkan, mengelompokkan dan sebagainya.
e) Sintesis (synthesis)
Sintesis menunjuk kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau
menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang
baru kata lainnya adalah suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru
dari formulasiformulasi yang ada.Misalnya dapat menyusun, merencanakan,
meringkas, menyesuaikan dan sebagainya.
f) Evaluasi (evaluation)
Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau
penilaian terhadap suatu materi objek.
Faktor-Jaktor yang Mempengaruhi Pengetahuan
Menurut Notoatmodjo (2007). faktor-faktor yang
mempengaruhipengetahuan, antara lainyaitu:
1. Pendidikan
Pendidikan dapat mempengaruhi seseorang termasuk juga
perilakuseseorang akan pola hidup terutama dalam memotivasi untuk sikap
berperan sertadalam pembangunan. Makin tinggi tingkat pendidikan
seseorang maka makinmudah menerima informasi sehingga makin banyak
pula pengetahuan yangdimiliki.Sebaliknya.pendidikan yang kurang akan
menghambat perkembanganseseorang terhadap nilai-nilai baru yang
diperkenalkan.
2. Pekerjaan dan Pendapatan
Bekerja umumnya merupakan kegiatan yang menyita waktu. Bekerjabagi
ibu-ibu akan mempunyai pengaruh terhadap kehidupan keluarga.
Tingkatpengetahuan seseorang untuk memenuhi kebutuhan hidup juga
tergantungdengan hasil pendapatan.

3. Umur

18
Semakin cukup umur, tingkat kematangan dan kekuatan seseorang
akanlebih matang dalam berfikir dan bekerja. Menurut Saifudin (2009) ada
faktorresiko yang mendukung tinggnya angka kemat ian ibu yaitu "4 terlalu"
terlalumuda (< 20 tahun), terlalu tua (> 35 tahun), terlalu banyak anak dan
terlalu seringhamil.
4. Pengalaman
Pengalaman merupakan salah satucara untuk memperoleh
kebenaranpengetahuan, baik dari pengalaman diri sendiri maupun orang
lain. Hal itudilakukan dengan cara pengulangankembali pengalaman yang
diperoleh dalammemecahkan permasalahan yang dihadapi. Bila berhasil
maka orang akanmenggunakan cara itu dan bila gagal orang tidak akan
menggunakan cara tersebut.Sesuatu yang pernah dialami seseorang akan
menambah pengetahuan tentangsesuatu yang bersifat non-formal.
5. Informasi
Sesorang yang mempunyai informasi lebih banyak akan mempu
pengetahuan yang lebih banyak pula.
6. Sosial-budaya
Tingkah laku manusia atau kelompok manusia dalam
memenuhikebutuhan yang meliputi sikap, kebiasaan dan kepercayaan
dipengaruhi olehbudaya setempat.Sistem sosial budaya yang ada pada
masyarakat dapatmempengaruhi sikap dalam menerima informasi.

B. Kerangka Konsep

Pengetahuan calon
pengantin dan ibu hamil
tentang skrining
hemoglobin

1. Usia
2. Pendidikan
3. Pekerjaan
4. Pendapatan
C. Definisi Operasional
5. Sumber informasi
Tabel 2.1 Definisi Operasional
19
No Variabel Definisi Alat Ukur Cara Hasil Ukur Skala
Operasional Pengukura Ukuran
n
1. Pengetahuan Segala Kuesioner Wawancara 1. Kurang, Ordinal
sesuatu jika skor
yang yang
diketahui dicapai
responden <56%
mengenai 2. Cukup,
skrining jika skor
hemoglobin yang
dicapai
56%-75%
3. Baik, jika
skor yang
dicapai
76%-100%

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik dengan pendekatan
cross-sectional.
20
B. Lokasi dan Waktu Penelitian
1. Lokasi
Penelitian dilaksanakan di Puskesmas Jenangan.
2. Waktu
Penelitian dilaksanakan pada Bulan Juli-Agustus 2019.

C. Populasi dan Sampel


1. Populasi
Populasi penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah semua calon
pengantin dan ibu hamil yang memeriksakan diri di Puskesmas Jenangan selama
periode Juli-Agustus 2019.
2. Sampel
Adapun yang menjadi sampel dalam penelitian ini adalah semua calon pengantin
dan ibu hamil yang memeriksakan diri di Puskesmas Jenangan selama periode
Juli-Agustus 2019.
Rumus yang digunakan untuk menentukan besar sampel yang diperlukan dalam
penelitian ini adalah rumus besar sampel untuk estimasi proporsi sebagai berikut
:
2
( Zα/ 2)
n=
4 d2
n = ukuran sampel minimum yang akan digunakan
Zα/2 = tingkat keyakinan peneliti dengan angka yang disesuaikan pada tabel
normal standar. Nilai tingkat keyakinan ini subjektif menurut keyakinan
peneliti tetapi baiknya adalah > 95% (1,96)
d = sampling error (kesalahan dalam pengambilan sampel). Umumnya
5% sampai dengan 10%
Sehingga dengan rumus tersebut dapat ditentukan sample yang akan
digunakan :
( 1,96 )2 3.8416
n= = = 96.04
4 x 0.12 0.04
Maka,sampel minimun yang akan digunakan pada penelitian ini adalah 96
sampel.

21
D. Metode Pengumpulan Data
1. Data Primer
Data primer berupa hasil observasi dengan metode wawancara dan/atau
kuesioner semua calon pengantin dan ibu hamil yang memeriksakan diri di
Puskesmas Jenangan selama periode Juli-Agustus 2019.

E. Teknik Pengolahan Data


Seluruh data yang terkumpul,baik berupa data primer maupun sekunder diolah
melalui tahap-tahap sebagai berikut:
1. Menyunting (data editing)
Dilakukan untuk memeriksa kelengkapan dan kebenaran data seperti
kelengkapan pengisisan, kesalehan pengisian, konsitensi pengisian seiap
jawaban kuesioner.
2. Mengkode data (data coding)
Proses pemberian kode kepada setiap variabel yang telah dikumpulkan
untuk memudahkan dalam pengolahan lebih lanjut.
3. Memasukkan data (data entry)
Memasukkan data dalam pengolahan software komputer berdasarkan
klarifikasi.
4. Membersihkan data (data cleaning)
Pengecekan kembali data yang sudah dimasukkan untuk memastikan data
tersebut tidak ada yang salah, sehingga data tersebut telah siap diolah dan
dianalisis.

F. Pengukuran Pengetahuan
Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan memberikan seperangkat alat
tes/ kuesioner tentang objek pengetahuan yang mau diukur, selanjutnya
dilakukan penilaian dimana setiap jawaban benar dari masing-masing
pertanyaan diberi nilai 1 dan jika salah diberi nilai 0 (Notoatmodjo, 2003,
p.130). Penilaian dilakukan dengan cara membandingkan jumlah skor jawaban
dengan skor yang diharapkan (tertinggi) kemudian dikalikan 100% dan hasilnya
berupa persentasi dengan rumus yang digunakan sebagai berikut:

22
P = persentase
f = frekuensi dari seluruh alternatif jawaban yang menjadi pilihan yang telah
dipilih responden atas pernyataan yang diajukan.
n = jumlah frekuensi seluruh alternatif jawaban yang menjadi pilihan responden
selaku peneliti.
100% = bilangan genap (Sabarguna, 2008, p.61).

Selanjutnya persentase jawaban diinterpretasikan dalam kalimat kualitatif


dengan acuan sebagai berikut:
a. Pengetahuan baik bila skor atau nilai 76 – 100%
b. Pengetahuan cukup bila skor atau nilai 56 – 75%
c. Pengetahuan kurang bila skor atau nilai ≤ 56% (Nursalam, 2003, p.124).

23
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian
1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di Unit Pelayanan Terpadu (UPT) Puskesmas
Jenangan Kabupaten Ponorogo. Puskesmas Jenangan merupakan puskesmas yang
terletak di Jl. Raya Jenangan no. 37, KecamatanJenangan, Kabupaten Ponorogo.
UPT Puskesmas Jenangan merupakan salahsatu UPT Dinas Kesehatan Kabupaten
Ponorogo yang membawahi satu wilayah kecamatan Jenangan. Wilayah kerja UPT
Puskesmas Jenangan terbagi menjadi 11 desa yaitu, Desa Wates, Desa Tanjungsari,
Desa Sraten, Desa Semanding, Desa Sedah, Desa Sraten, Desa Paringan, Desa
Panjeng, Desa Ngrupit, Desa Nglayang, Desa Kemiri, dan Desa Jenangan. UPT
Puskesmas Jenangan dipimpin kepala puskesmas dan dalam memberikan pelayanan
kesehatan berkerjasama dengan dokter, bidan,perawat, apoteker serta tenaga
laboratorium dan tenaga lain baik medis maupun non-medis.
Kegiatan UKP ( Upaya Kesehatan Perorangan) di Puskesmas Jenangan meliputi poli
umum, poli gigi dan mulut, poli KIA KB, Poli gizi, UGD, Farmasi, dan
laboratorium. Kegiatan UKM (Upaya Kesehatan Masyarakat) di Puskesmas
Jenangan terdiri dari 5 UKM essensial dan 9 UKM pengembangan. UKM essensial
meliputi upaya promosi kesehatan, upaya kesehatan lingkungan, KIA/KB, Gizi,
Pencegahan dan pengendalian penyakit menular dan tidak menular. UKM
pengembangan meliputi pelayanan puskesmas, pelayanan kesehatan jiwa, pelayanan
kesehatan gigi dan mulut, pelayanan kesehatan tradisional komplementer, pelayanan
kesehatan olahraga, pelayanan kesehatan indera, pelayanan kesehatan lansia,
pelayanan kesehatan kerja, kesehatan matra.
Pelayanan pemeriksaan kesehatan calon pengantin dilakukan di poliklinik KIA. Setiap calon
pengantin yang datang akan selalu dilakukan pemeriksaan hemoglobin, golongan darah dan
tes kehamilan kemudian diberikan konseling sesuai dengan kebutuhan calon pengantin yang
berkaitan dengan persiapan pernikahan. Pelayanan pemeriksaan kesehatan calon pengantin
dibuka setiap hari Senin hingga sabtu.

24
2. Karakteristik Subjek Penelitian
Pengambilan data dalam penelitian ini dilakukan pada bulan Juli dan Agustus 2019.
Responden dalam penelitian ini calon pengantin yang datang ke Poliklinik KIA
untuk pemeriksaan kesehatan calon pengantin dan ibu hamil yang melakukan
pemeriksaan antenatal yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi. Totalresponden
dalam penelitian ini berjumlah 97 responden. Karakteristik responden dalam
penelitian ini meliputi usia, pendidikan, pekerjaan, dan status (catin dan ibu hamil).
Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden Desa Wates

Karakteristik Frekuensi Presentase (%)


Usia
Remaja awal 0 0
Remaja akhir 2 18,18
Dewasa awal 9 81,82
Dewasa akhir 0 0
Jumlah 11 100
Pendidikan
SMP 1 9,09
SMA 7 63,63
Perguruan Tinggi 3 27,27
Jumlah 11 100
Pekerjaan
Bekerja 5 45,45
Tidak bekerja 6 54,55
Jumlah 11 100
Status
Catin 7 63,64
Bumil 4 36,36
Jumlah 11 100

Tabel 4.1 menggambarkan distribusi frekuensi karakteristik responden berdasarkan


usia, pendidikan, pekerjaan, dan status. Hasil penelitian berdasarkan karakteristik usia
diketahui bahwa sebagian besar responden berada dalam rentang usia dewasa awal (26-
35 tahun) yaitu sebanyak 9 responden (81,82 %). Kemudian dilihat dari karakteristik
pendidikan sebagian besar responden dengan tingkat pendidikan terakhir SMA yaitu
25
sebanyak 7 responden (63,63%) dan tidak ada responden yang tidak bersekolah.
Karakteristik responden berdasarkan pekerjaan dapat diketahui sebagian besar tidak
bekerja yaitu sebanyak 6 responden (54,54%). Karakteristik responden berdasarkan
status catin dan bumil dapat diketahui bahwa sebagian besar merupakan catin yaitu
sebanyak 7 responden (63,63%).
3. Analisis Hasil Penelitian
a. Gambaran Tingkat Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Anemia
di Desa Wates
Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Gambaran Tingkat Pengetahuan Calon Pengantin
dan Ibu Hamil Tentang Anemia di Desa Wates
Pengetahuan Frekuensi Presentase (%)
Baik 3 27,27
Cukup 2 18,18
Kurang 6 54,55
Jumlah 11 100

Berdasarkan hasil penelitian yang sesuai dengan tabel diatas dapat disimpulkan bahwa
gambaran tingkat pengetahuan calon pengantin dan ibu hamiltentang anemia di Puskesmas
Jenangan sebagian besar beradadalam pengetahuan kurang yaitu sebanyak 39 responden
(40%).

b. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Pengertian


Anemia di Desa Wates

Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan


Ibu Hamil Tentang Pengertian Anemia di Desa Wates

Pengetahuan Frekuensi Persentase (%)


Tahu 3 27,27
Tidak Tahu 8 72,73
Jumlah 11 100
Berdasarkan hasil penelitian sesuai tabel 4.3 di atas dapat diketahui bahwa pengetahuan
calon pengantin dan ibu hamil tentang pengertian anemiasebagian besar tidak tahu yaitu
sebanyak 8 responden (72,73%).

26
c. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Penyebab
Anemia di Desa Wates
Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu
Hamil Tentang Penyebab Anemia di Desa Wates
Pengetahuan Frekuensi Persentase (%)
Tahu 5 45,45
Tidak Tahu 6 54,55
Jumlah 11 100
Berdasarkan data hasil penelitian yang diperoleh sesuai dengan tabel di atas dapat
disimpulkan bahwa sebagian besar calon pengantin dan ibu hamil tidak tahu penyebab anemia
yaitu sebanyak 6 responden (54,55%).

d. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Tanda dan Gejala
Anemia di Desa Wates
Tabel 4.5 Distribusi Frekuensi Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu
Hamil Tentang Tanda dan Gejala Anemia di Desa Wates
Pengetahuan Frekuensi Persentase (%)
Baik 1 9,1
Cukup 5 45,45
Kurang 5 45,45
Jumlah 11 100
Berdasarkan tabel di atas diperoleh hasil penelitian bahwa tingkat pengetahuan calon
pengantin dan ibu hamil tentang tanda dan gejala anemia sebagian besar memiliki
pengetahuan cukup dan kurang yaitu sebanyak 5 responden berpengetahuan cukup (45,45%)
dan 5 responden berpengetahuan kurang (45,45%).

e. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Dampak Anemia
di Desa Wates
Tabel 4.6 Distribusi Frekuensi Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu
Hamil Tentang Dampak Anemia di Desa Wates

27
Pengetahuan Frekuensi Persentase (%)
Baik 3 27,27
Cukup 1 9,09
Kurang 7 63,64
Jumlah 11 100
Hasil penelitian yang diperoleh sesuai dengan tabel di atas dapatdisimpulkan bahwa
tingkat pengetahuan ibu hamil tentang dampak anemia dalam kehamilan mayoritas memiliki
pengetahuan kurang yaitu sebanyak 7 responden (63,64%).

f. Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Pencegahan dan
Tatalaksana Anemia di Desa Wates
Tabel 4.7 Distribusi Frekuensi Gambaran Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil
Tentang Pencegahan dan Tatalaksana Anemia di Desa Wates
Pengetahuan Frekuensi Persentase (%)
Baik 2 18,18
Cukup 1 9,09
Kurang 8 72,73
Jumlah 11 100

Tabel di atas menunjukkan bahwa sebagian besar calon pengantin dan ibu hamil di
desa wates memiliki pengetahuan kurang tentang pencegahan dan tatalaksana anemia yaitu
sebanyak 8 responden (72,73%).

B. Pembahasan
Hasil tingkat pengetahuan calon pengantin dan ibu hamil tentang anemia ini dibagi
menjadi tiga kategori yaitu kategori pengetahuan baik, pengetahuan cukup dan pengetahuan
kurang. Hasil penelitian diketahui bahwa gambaran tingkat pengetahuan calon pengantin dan
ibu hamil tentang anemia di desa wates kecamatan Jenangan Kabupaten Ponorogo sebagian
besar berpengetahuan kurang yaitu sebanyak 6 responden atau 54,55% Notoadmojo (2014)
mengatakan pengetahuan merupakan hasil penginderaan manusia atau hasil tahu seseorang
terhadap objek melalui indrayang dimilikinya (mata, hidung, telinga, dan sebagainya).
Pengetahuan yang diperoleh seseorang dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu usia,
pendidikan, pekerjaan, kultur, pengalaman, informasi, dan lingkungan. Hasil penelitian
berdasarkan karakteristik usia diketahui bahwa sebagian besar calon pengantin dan ibu hamil
berada dalam rentang usia dewasa awal 26-35 tahun yaitu sebanyak 9 responden (81,82%). Hal
ini menunjukkan bahwa sebagian besar calon pengantin dan ibu hamil di desa wates berada
dalam rentang usia yang masih reproduktif , matang, dan tidak beresiko tinggi. Usia merupakan
salah satu faktor yang mempengaruhi pengetahuan seseorang. Huclok (1998) (dalam Wawan
dan Dewi, 2011) mengatakan bahwa semakin cukup umur, tingkat kematangan dan kekuatan
seseorang akan lebih matang dalam berfikir dan bekerja. Kematangan tersebut akan sangat
28
mempengaruhi terhadap daya tangkap dan pola pikir seseorang sehingga pengetahuan yang
diperoleh semakin baik.
Hasil penelitian berdasarkan karakteristik pendidikan sebagian besar Calon pengantin
dan ibu hamil memiliki pendidikan terakhir SMA yaitu sebanyak 7 responden (63,63%).
Pendidikan merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pengetahuan seseorang. Lestari
(2015) mengatakan bahwa pendidikan adalah upaya untuk memberikan pengetahuan sehingga
terjadi perubahan perilaku positif yang meningkat. Informasi dan pengalaman akan menambah
informasi yang bersifat informal bagi seseorang. YB Mantra yang dikutip oleh Notoadmojo
(2003) mengatakan pendidikan dapat memengaruhi perilaku seseorang untuk berperan serta
dalam pembangunan. Pada umumnya semakin tinggi pendidikan seseorang maka akan makin
mudah menerima informasi. Tingkat pendidikan juga mempengaruhi seseorang dalam memberi
respon terhadap sesuatu (Wawan dan Dewi, 2011) Semakin tinggi pendidikan maka akan
mudah menerima hal baru dan meyesuaikan diri dengan hal baru tersebut (Lestari, 2015).
sehingga semakin tinggi pendidikan seseorang semakin banyak pengetahuan yang diperoleh.
Hasil penelitian berdasarkan karakteristik pekerjaan didapati bahwa sebagian besar
calon pengantin dan ibu hamil tidak bekerja yaitu berjumlah 6 responden (54,55%). Hasil
penelitian ini sesuai dengan teori yang diungkapkan oleh Wawan dan Dewi (2011) yang
mengatakan bahwa kegiatan bekerja merupakan kegiatan yang menyita waktu tetapi memiliki
pengaruh terhadap pengetahuan seseorang karena dengan bekerja ibu banyak bersosialisasi
sehingga pengetahuan yang diperoleh semakin mudah dan semakin banyak. Hasil penelitian
berdasarkan karakteristik status diketahui bahwa sebagian besar adalah calon pengantin yaitu
sebanyak 7 responden (63,64%). Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan
olah Sulistyowati (2012) dengan judul “Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Anemia di
Puskesmas gambirsari Surakarta” jumlah responden 31 ibu hamil menunjukkan hasil penelitian
bahwa sebagian besar ibu hamil memiliki pengetahuan cukup 19 responden (61,29%) dan
sebagian besar responden memiliki usia 20-35 tahun sebanyak 28 responden (60%), pendidikan
terakhir SMA sebanyak 19 responden (54,29%), respoonden yang tidak bekerja sebanyak 23
responden (65,71%).
1. Gambaran Tingkat Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Pengertian Anemia
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa pengetahuan calon pengantin dan ibu
hamil tentang pengertian anemia sebagian besar tidak tahu yaitu sebanyak 8 responden
(72,73%). Hasil pengisian kuesioner tentang pengertian anemia menunjukkan bahwa
sebagian besar calon pengantin dan ibu hamil tidak dapat menjawab dengan benar mengenai
pernyataan bahwa anemia adalah apabila kadar hemoglobin darah kurang dari 11 gr/dl.

29
Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian anemia sebagian besar tidak tahu kemungkinan
dipengaruhi oleh pendidikan calon pengantin dan ibu hamil yang lebih banyak lulusan SMA.
2. Gambaran Tingkat Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Penyebab Anemia
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa pengetahuan ibu tentang penyebab
anemia sebagian besar tidak tahu yaitu sebanyak 6 responden (54,55%). Hasil penelitian
menunjukkan bahwa sebagian besar calon pengantin dan ibu hamil tidak tahu tentang
kurangnya konsumsi zat besi selama kehamilan menjadi penyebab terbanyak anemia pada
ibu hamil. Pengetahuan responden yang cukup mengenai penyebab anemia dipengaruhi oleh
pengetahuan calon pengantin dan ibu hamil tentang kebutuhan nutrisi selama kehamilan.
Pengetahuan nutrisi selama kehamilan dan sebelum kehamilan dapat diperoleh saat
kunjungan ANC ataupun melalui konseling mengenai tablet Fe saat pemeriksaan kesehatan
calon pengantin. Pengetahuan ibu hamil yang cukup juga kemungkinan dipengaruhi oleh
pengalaman ibu selama masa kehamilannya. Ibu yang merupakan multigravida akan
memiliki pengalaman yang lebih banyak dari ibu hamil primigravida. Lestari (2015)
mengatakan pengalaman merupakan sesuatu yang dilakukan dan dialami oleh seseorang
sehingga akan menambah pengetahuan.
3. Gambaran Tingkat Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Tanda Dan Gejala
Anemia
Berdasarkan hasil penelitian dapat diketahui bahwa tingkat pengetahuan calon
pengantin dan ibu hamil tentang tanda dan gejala anemia sebagian besar dalam kategori
cukup dan kurang yaitu sebanyak 5 responden (45,45%) berpengetahuan cukup dan 5
responden berpengetahuan kurang (45,45%). Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian
besar catin dan ibu hamil dapat menjawab dengan benar pernyataan tentang rasa pusing,
berkunang-kunang, letih, lemah, lesu, lunglai, kelopak mata pucat, kuku pucat merupakan
tanda dan gejala anemia. Hanya sebagian kecil calon pengantin dan ibu hamil yang
menjawab benar pernyataan berdebar-debar dan nafas cepat merupakan gejala anemia.

4. Gambaran Tingkat Pengetahuan Calon Pengantin dan Ibu Hamil Tentang Dampak Anemia
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa tingkat pengetahuan calon pengantin dan
ibu hamil tentang dampak anemia sebagian besar dalam kategori kurang yaitu sebanyak 7
responden (63,64%). Hasil tabulasi menunjukkan bahwa sebagian besar calon pengantin dan
ibu hamil menjawab salah pernyataan tentang anemia dapat mengakibatkan keguguran,
gangguan tumbuh janin, menyebabkan bayi lahir prematur, berat badan lahir rendah, dan
mengganggu kecerdasan bayi. Pengetahuan ibu yang kurang tentang dampak anemia dapat
disebabkan oleh faktor kurangnya pengalaman dan infromasi mengenai dampak anemia. Hal

30
ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Lestari (2015) bahwa pengalaman merupakan
sesuatu yang pernah dilakukan dan dialami seseorang sehingga pengalaman akan menambah
pengetahuan seseorang.
5. Gambaran Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Pencegahan dan Tatalaksana Anemia
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa sebagian besar ibu hamil memiliki
pengetahuan yang kurang tentang pencegahan dan tatalaksana anemia yaitu sebanyak 8
responden (72,73%). Kurangnya informasi mengenai pencegahan anemia dapat menjadi
penyebab kurangnya pengetahuan calon pengantin dan ibu hamil tentang pencegahan
anemia.
Faktor yang mungkin mempengaruhi pengetahuan calon pengantin dan ibu hamil
tentang pencegahan anemia juga yaitu faktor usia. Huclok (1998) (dalam Wawan dan Dewi,
2011) mengatakan bahwa semakin cukup umur, tingkat kematangan dan kekuatan seseorang
akan lebih matang dalam berfikir dan bekerja. Kematangan tersebut akan sangat
mempengaruhi terhadap daya tangkap dan pola pikir seseorang sehingga pengetahuan yang
diperoleh semakin baik.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan di atas maka kesimpulan yang
dapat diambil adalah :
1. Tingkat pengetahuan ibu hamil tentang anemia di desa wates sebagian besar
dalam kategori kurang yaitu sebanyak 6 responden (54,55%).

31
2. Tingkat pengetahuan ibu hamil tentang pengertian anemia di desa wates
sebagian besar dalam kategori tidak tahu yaitu sebanyak 8 responden (72,73%).
3. Tingkat pengetahuan ibu hamil tentang penyebab anemia di desa wates
sebagian besar dalam kategori tidak tahu yaitu sebanyak 6 responden (54,55%).
4. Tingkat pengetahuan ibu hamil tentang tanda dan gejala anemia di desa wates
sebagian besar dalam kategori cukup dan kurang yaitu sebanyak 5 responden
cukup (45,45%) dan 5 responden kurang (45,45%).
5. Tingkat pengetahuan ibu hamil tentang dampak anemia di desa wates
sebagian besar dalam kategori kurang yaitu sebanyak 7 responden (63,64%).
6. Tingkat pengetahuan ibu hamil tentang pencegahan anemia di desa wates
sebagian besar dalam kategori kurang yaitu sebanyak 8 responden (72,73%).

B. SARAN
Berdasarkan penelitian yang sudah dilakukan maka peneliti memberikan saran yaitu :
1. Bagi InstitusiPuskesmas Jenangan
Disarankan untuk Institusi Puskesmas Jenanganuntuk mengadakan kegiatan
kelas catin secara rutin untuk para calon pengantin. Bagi bidan ataupun petugas
kesehatan lainnya yang terkait disarankan untukmemberikan penyuluhan kepada
ibu hamil tentang anemia dalamkehamilan agar pengetahuan ibu semakin
meningkat.
2. Bagi Tenaga Kesehatan Bidan Di Puskesmas Jenangan
Berdasarkan hasil penelitian hendaknya tenaga kesehatan di Puskesmas
Jenangan khususnya bidan agar lebih meningkatkanpengetahuan ibu hamil
tentang anemia khususnya tentang klasifikasianemia, karena berdasarkan hasil
penelitian pengetahuan ibu tentangkalsifikasi anemia masih kurang.
3. Bagi Ibu Hamil
Disarankan bagi ibu hamil di Puskesmas Jenangan yang agar lebih
meningkatkan pengetahuan tentang anemia sertamengaplikasikannya ke dalam
kehidupan sehari-hari agar ibu terhindardari anemia.
4. Bagi Peneliti Selanjutnya
Disarankan bagi peneliti selanjutnya agar hasil penelitian dapat digunakan
sebagai bahan referensi dan peneliti selanjutnya dapat menelitilebih lanjut
tentang faktor yang mempengaruhi terjadinya anemia padaibu hamil.
32
DAFTAR PUSTAKA

Prawirohardjo, S. (2009), Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal,
Edisi pertama, Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, Jakarta, Indonesia.

Lestari, T. (2015), Kumpulan Teori Untuk Kajian Pustaka Penelitian Kesehatan, Edisi pertama,
Nuha Medika, Yogyakarta, Indonesia.

Manuaba, Ida Ayu Chandranita, Ida bagus Gde Fajar manuaba, Ida Bagus Gde Manuaba.
(2010), Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan, dan KB Untuk Pendidikan Bidan, Edisi kedua,
Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, Indonesia.

UNICEF., 2013. Improving Child Nutrition. New York.


33
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah. 2012. Profil Kesehatan Jawa Tengah Tahun 2011.
Semarang : Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah.

Khomsan, A., 2002. Pangan dan Gizi untuk Kesehatan. Jakarta : PT RajaGrafindo Persada

Dinas Kesehatan Kabupaten Ponorogo. 2013. Jumlah Ibu hamil dan Kejadian anemia di
Ponorogo. Ponorogo: Dinkes Ponorogo.

Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur. 2010. Profil Kesehatan Provinsi Jawa Timur.
www.dinkes.jatimprov.go.id

Fadlun dan Ahmad F. 2012. Asuhan Kebidanan Patologi. Jakarta: Salemba Medika.

Arikunto, S. (2013), Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik, Edisi pertama, Rineka
Cipta, Jakarta, Indonesia.

Azwar, S. (2014), Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya, Edisi kedua, Pustaka Pelajar,
Yogyakarta, Indonesia.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2015. Profil Kesehatan Indonesia 2015.


http://www.depkes.go.id/resources/download/pusdatin/profil- kesehatan-indonesia/profil-
kesehatan-Indonesia-2015.pdf. Diakses pada tanggal 4 Agustus 2019 Pukul 20.35 WIB.

Irianti, B dkk. (2014), Asuhan Kehamilan Berbasis Bukti, Edisi Pertama, Sagung Seto, Jakarta,
Indonesia.

Kusumawati, Bangun Tri, (2012), „Gambaran Tingkat Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Anemia
Pada Kehamilan Di Desa Gundik Wilayah Kerja Puskesmas Nailan Slahung Ponorogo‟, Karya
Tulis Ilmiah, Program Studi Diploma III Kebidanan, Universitas Muhammadiyah, Ponorogo.

Lestari, T. (2015), Kumpulan Teori Untuk Kajian Pustaka Penelitian Kesehatan, Edisi pertama,
Nuha Medika, Yogyakarta, Indonesia.

Sugiyono. (2016), Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D, Edisi pertama, Alfabeta,
Bandung, Indonesia.

Sulistyowati, Fr. Dina, (2012), „Tingkat pengetahuan ibu hamil tentang anemia di Puskesmas
Gambirsari Surakarta‟, Karya Tulis Ilmiah, Program Studi Diploma III Kebidanan, Stikes
Kusuma Husada, Surakarta.

Wawan, A dan Dewi M. (2011), Teori dan Pengukuran Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku
Manusia, Edisi pertama, Nuha medika, Yogyakarta, Indonesia.

34
LAMPIRAN
Lampiran 1. Absensi Kehadiran Peserta

35
36
37
Lampiran 2. Notulensi Materi Kelas Catin

38
39
Lampiran 3.Kuesioner pengetahuan anemia

FORMULIR INFORMED CONSENT


( KESEDIAAN MENJADI RESPONDEN)

Dengan ini saya :


Nama :
Jenis kelamin :
Umur :
Alamat :
No telp / HP :

Menyatakan bersedia mengikuti kegiatan penelitian yang berjudul :

“Gambaran Pengetahuan Pentingnya Skrining Hemoglobin pada Calon


Pengantin dan Ibu Hamil di Kecamatan Jenangan”

Dengan prosedur penelitian ini mencakup pengisian kuesioner tentang identitas diri,
pengisian kuesioner pengetahuan anemia kehamilan , pengisian formulir praktek
mengenai pencegahan anemia.
Apabila ada hal – hal yang tidak berkenan pada saya, maka saya berhak mengajukan
pengunduran diri dari kegiatan penelitian ini.

Ponorogo, 2019

Peneliti Responden

40
KUESIONER PENELITIAN
(PRE – TEST)

“Gambaran Pengetahuan Pentingnya Skrining Hemoglobin pada Calon


Pengantin dan Ibu Hamil di Kecamatan Jenangan “

Tanggal Penelitian :
Nama Pewawancara :
Identitas Responden

1. No. Responden
..................................................................................
2. Nama
..................................................................................
3. Alamat
..................................................................................
..................................................................................
/ /
4. No.HP
.......... tahun ............. bulan
5. Tanggal lahir
L/P
6. Umur
..................................................................................
7. Jenis kelamin
kg
8. Nama Suami / Istri
cm
9. Berat badan
..............................
10. Tinggi badan
............................ gr/dl
11. % lemak tubuh
............................ cm
12. Kadar Hemoglobin
13. Lingkar Lengan Atas
Berikan tanda untuk pilihan anda

SUMBER INFORMASI
Apakah pernah mendengar tentang anemia kehamilan ?
Ya Tidak
Bila ya, darimana ?

1. Media
a. Televisi e. Leaflet
b. Koran f. Reklame Jalan
c. Internet g. dll, sebutkan ......................
d. Radio
41
e. Poster
2. Suami / istri
3. Orang tua
a. Bapak
b. Ibu
4. Mertua
a. Bapak mertua
b. Ibu mertua
5. Teman
6. Tetangga
7. Saudara
8. Tenaga Kesehatan
a. Bidan
b. Dokter
c. Perawat
d. Lain – lain, sebutkan .............................................

9. Petugas KUA
10. Lain – lain, sebutkan ...............................

PENGETAHUAN Berikan tanda √ untuk pilihan anda


No Pertanyaan Betul Salah Tidak tahu
1. Anemia ibu hamil adalah apabila kadar hemoglobin darah
kurang dari 11 gr/dl
2. Salah satu penyebab anemia adalah kurang gizi pada ibu
hamil
3. Gejala anemia dapat ditunjukkan dengan rasa pusing dan
berkunang - kunang
4. 5 L ( Letih, lemah, lesu, lelah, lunglai) bukan gejala anemia
5. Kelopak mata yang pucat adalah gejala anemia
6. Kuku yang pucat bukan gejala anemia
7. Mual muntah terus menerus pada kehamilan muda adalah
gejala anemia
8. Berdebar – debar bukan gejala anemia
9. Nafas cepat bukan gejala anemia
10. Anemia kehamilan dapat mengakibatkan keguguran
11. Anemia kehamilan dapat mengakibatkan gangguan tumbuh
kembang anak dalam kandungan

42
12. Anemia kehamilan dapat menyebabkan bayi lahir prematur
13. Anemia menyebabkan bayi berat lahir rendah
14. Anemia kehamilan tidak mengganggu kecerdasan bayi
15. Anemia tidak dapat dicegah dengan pemberian tablet besi
pada calon pengantin
16. Anemia dapat dicegah dengan meningkatkan makan
makanan yang mengandung sumber zat besi
17. Anemia dapat dicegah dengan pemeriksaan kadar
Hemoglobin
18. Makanan sumber zat besi lebih banyak pada makanan
hewani daripada nabati
19. Anemia tidak dapat dicegah dengan makan makanan
sumber hewani
20. Anemia bisa dicegah dengan makan makanan mengandung
zat besi yang mudah diserap
21. Anemia dapat dicegah dengan mengurangi makanan yang
menghambat penyerapan zat besi

PRAKTEK Berikan tanda √ untuk pilihan anda


No Pertanyaan Ya Kadang Tidak Pernah
1. Sebelum hamil selalu mengkonsumsi sumber zat besi
dengan teratur (sangobion, zat besi dari bidan atau tenaga
kesehatan lain)
2. Secara rutin memeriksakan kadar Hemoglobin darah minimal
3 bulan sekali
3. Selalu memakan makanan sumber zat besi dari hewani (hati,
daging, telur,ikan, ayam, dan sebagainya) minimal seminggu
tiga kali (boleh salah satu)
4. Secara teratur makan sayur dari sumber zat besi nabati
(tahu, tempe, bayam, kangkung)
5. Secara teratur mengkonsumsi makanan yang mengandung
vitamin C tinggi (buah-buahan) pada saat makan
6. Mengurangi teh dan kopi yang diminum pada saat makan
7. Tidak mengkonsumsi obat / makanan yang mengandung
kalsium selama mengonsumsi tablet besi (Fe)
8. Tidak mengkonsumsi obat / makanan yang mengandung
kalsium bersamaan dengan makan
9. Meningkatkan asupan makan yang mengandung kalori tinggi
yang berasal dari karbohidrat dan lemak untuk
mempersiapkan kehamilan
10. Meningkatkan asupan makan yang mengandung protein
tinggi

Lampiran 4. Pre test dan Post test peserta kelas catin

PRE TEST DAN POST TEST KELAS CATIN

43
Nama :

1. Persiapan pra nikah yang paling tepat yaitu :


a. Persiapan fisik,gizi,status TT,organ reproduksi
b. Persiapan fisik,mental,status imun TT, dan dana
c. Persiapan fisik dan mental
d. Restu orang tua dan dana yang besar
2. Yang tidak termasuk hak reproduksi dan seksual yaitu :
a. Hak mempunyai anak
b. Hak mendapatkan informasi kesehatan reproduksi
c. Hak ber-KB
d. Melakukan hubungan suami istri dengan ancaman
3. Berikut pernyataan yang benar mengenai anemia :
a. Kandungan Sel darah merah  10 g/dl
b. Kandungan Sel darah merah  13 g/dl
c. Kandungan Sel darah merah  15 g/dl
d. Kandungan Sel darah merah  10 g/dl
4. Berikut adalah yang benar mengenai tanda dan gejala anemia, kecuali :
a. Cepat lelah
b. Mudah marah dan baperan
c. Lesu
d. Kulit dan wajah pucat
5. Berikut adalah dampak anemia pada bayi yang dikandung yaitu kecuali :
a. Berat badan lahir besar
b. Bayi mudah mendapat infeksi sampai kematian perinatal
c. Kelahiran dengan anemia
d. Abortus
6. Berapakah usia ideal untuk hamil ?
a. 15-30 Tahun
b. 20-35 Tahun
c. 35 Tahun ke atas
d. Dibawah usia 20 Tahun
7. Manakah yang termasuk Infeksi Menular Seksual ?
a. Ghonorre
b. Keputihan Bening sebelum dan sesudah menstruasi
c. Infeksi Saluran Kencing
d. Gatal-gatal di kemaluan
8. Bagaiman cara penularan HIV,Aids kecuali:
a. Tranfusi Darah
b. Jarum suntik bergantian
c. Penularan dari ibu ke bayi saat hamil dan persalinan
d. Bersentuhan tangan, minum/makan dari tempat yang sama

44
Lampiran 6. Materi Kelas catin

45
46
47
48
49
50
51
52
53
Lampiran 7. Dokumentasi Kegiatan

54
55
56
57