Anda di halaman 1dari 55

RANCANGAN AKTUALISASI NILAI-

NILAI DASAR PNS


PELATIHAN DASAR (LATSAR) CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL
GOLONGAN III ANGKATAN CLXXVI

LEMBAR SAMPUL
PENERAPAN WHO GENERIC ESSENTIAL EMERGENCY
EQUIPMENT LIST DALAM SISTEM CODE BLUE DI IGD
RSUD GRATI KABUPATEN PASURUAN

Disusun Oleh:
dr. Wilesing Gumelar
NIP 19900411 201903 1 001
NDH: 38

BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA


PROVINSI JAWA TIMUR
2020
LEMBAR PERSETUJUAN
RANCANGAN AKTUALISASI

PENERAPAN WHO GENERIC ESSENTIAL EMERGENCY


EQUIPMENT LIST DALAM SISTEM CODE BLUE DI IGD
RSUD GRATI KABUPATEN PASURUAN

Disusun Oleh:
dr. Wilesing Gumelar
NIP 19900411 201903 1 001
NDH: 38

Telah diseminarkan sebagai salah satu persyaratan pelatihan dasar (latsar) calon
pegawai negeri sipil golongan III angkatan CLXXVI di Balai Diklat BKPPD, Jl Dr
Soetomo No. 237 Kecamatan Pandaan, Kabupaten Pasuruan pada Hari Sabtu
tanggal 15 Februari 2020

Menyetujui:

Coach Mentor

Ir. Ismail, MM Mochamad Rianto, S.Farm, Apt


NIP. 19611206 198903 1 005 NIP. 19850702 201001 1 012
Pembina Utama Madya Plt. Kasie Penunjang

BERITA ACARA

Sehubungan dengan penyelenggaraan Diklat Pelatihan Dasar CPNS


Golongan III Angkatan XLIII di Balai Diklat BKPPD, Jl Dr Soetomo No. 237
Kecamatan Pandaan, Kabupaten Pasuruan. Pada tanggal 15 Februari 2020 telah
dilaksanakan Seminar Laporan Aktualisasi
Nama : dr. Wilesing Gumelar
Angkatan/ NDH : CLXXVI / 38
Judul :Penerapan WHO Generic Essential Emergency Equipment List
dalam Sistem Code Blue di IGD RSUD Grati Kabupaten
Pasuruan
Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya dan
ditandatangani oleh:

Pasuruan, 15 Februari 2020


Mentor Peserta

Mochamad Rianto, S.Farm, Apt dr. Wilesing Gumelar


NIP. 19850702 201001 1 012
NIP. 19900411 201903 1 001
Plt. Kasie Penunjang

Coach Penguji

Ir. Ismail, MM
NIP. 19611206 198903 1 005
Widyaiswara

KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa penulis panjatkan kepada Allah SWT karena atas
limpahan rahmat, petunjuk, karunia, dan pertolongan-Nya maka rancangan
aktualisasi ini dapat terselesaikan. Laporan rancangan aktualisasi dengan judul
“PENERAPAN WHO GENERIC ESSENTIAL EMERGENCY EQUIPMENT LIST
DALAM SISTEM CODE BLUE DI IGD RSUD GRATI KABUPATEN PASURUAN”
ini disusun sebagai salah satu persyaratan kelulusan pelatihan dasar (latsar) calon
pegawai negeri sipil golongan III Angkatan CLXXVI dan diharapkan dapat
memberikan kontribusi untuk perbaikan pelayanan publik di lingkungan RSUD Grati
Kabupaten Pasuruan
Laporan aktualisasi ini disusun sebagai bentuk penerapan nilai-nilai dasar
yang telah penulis dapatkan dari pelatihan dasar calon pegawai negeri sipil yang
diwujudkan dalam suatu inovasi nyata untuk perbaikan pelayanan masyarakat.
Adapun pelaksanaannya bertujuan sebagai salah satu langkah dalam rangka
perbaikan yang terus menerus terhadap kualitas ASN dalam fungsinya sebagai
pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, dan perekat kesatuan bangsa.
Penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Kepala
Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Jawa Timur sebagai
penyelenggara, kepada Widyaiswara /Coach yang telah memberikan bimbingan dan
memberikan ilmu yang sangat bermanfaat terkait tentang nilai-nilai dasar ASN dan
khususnya kepada :
1. Ir. Ismail, MM selaku coach yang telah memberikan bimbingan, kritik
dan saran dalam penyusunan laporan ini
2. Mochamad Rianto, S.Farm, Apt, Plt. Kasie Penunjang RSUD Grati
selaku mentor yang telah memberikan bimbingan, kritik dan saran
dalam penyusunan laporan ini
3. Seluruh Panitia Latihan Dasar CPNS Golongan III Angkatan CLXXVI
Tahun 2020
4. Keluarga penulis atas dukungan moral dan doa yang tidak pernah
terputus.
5. Seluruh peserta pelatihan dasar CPNS golongan III Angkatan CLXXVI
atas seluruh kebersamaan dan kekeluargaan dalam melaksanakan
pelatihan dasar.
6. Rekan-rekan kerja di RSUD Grati Kabupaten Pasuruan
7. Semua pihak yang telah membantu terselesaikannya laporan
aktualisasi ini
Penulis menyadari bahwa laporan aktualisasi ini masih jauh dari kata
sempurna, oleh karena itu saran dan kritik yang membangun dari semua pihak
sangat diharapkan demi menyempurnakan laporan ini selanjutnya. Akhir kata, tidak
ada kata-kata selain terima kasih banyak dan semoga Allah SWT membalas
kebaikan semua pihak yang telah membantu. Penulis berharap Laporan Aktualisasi
ini kelak dapat bermanfaat bagi semua pihak serta dapat memberikan sumbangsih
yang dapat membawa perubahan dalam institusi yaitu pada RSUD Grati Kabupaten
Pasuruan.

Pasuruan, 15 Februari 2020


Peserta Pelatihan Dasar CPNS
Golongan III Angkatan XLIII

dr. Wilesing Gumelar


NIP. 19900411 201903 1 001
DAFTAR ISI

LEMBAR SAMPUL........................................................................................i
LEMBAR PERSETUJUAN...........................................................................ii
BERITA ACARA...........................................................................................iii
KATA PENGANTAR....................................................................................iv
DAFTAR ISI.................................................................................................vi
DAFTAR TABEL........................................................................................viii
DAFTAR GAMBAR......................................................................................ix
BAB I............................................................................................................1
PENDAHULUAN..........................................................................................1
1.1 Latar Belakang....................................................................................1
1.2 Tujuan dan Manfaat Aktualisasi..........................................................4
1.2.1 Tujuan...........................................................................................4
1.2.2 Manfaat.........................................................................................5
1.3 Ruang Lingkup Aktualisasi..................................................................5
BAB II...........................................................................................................7
GAMBARAN INSTITUSI..............................................................................7
2.1 Data Umum.........................................................................................7
2.2 Visi dan Misi........................................................................................7
2.3 Nilai Dasar...........................................................................................8
2.4 Tugas dan Fungsi...............................................................................8
2.5 Uraian Tugas Jabatan Peserta.........................................................11
BAB III........................................................................................................12
RANCANGAN AKTUALISASI....................................................................12
3.1 Identifikasi, Penetapan Isu, dan Gagasan Pemecahan Isu..............12
3.1.1 Identifikasi Isu.............................................................................12
3.1.2 Penetapan Isu.............................................................................17
3.1.3 Gagasan Pemecahan Isu...........................................................17
3.2 Diagram Alur Pemecahan Isu...........................................................19
3.3 Rencana Kegiatan.............................................................................20
3.4 Jadwal Rencana Kegiatan...............................................................29
BAB IV........................................................................................................30
HASIL AKTUALISASI.................................................................................30
4.1 Pelaksanaan Aktualisasi...................................................................30
4.1.1 Melakukan konsultasi dengan coach dan Direktur RSUD Grati yang
bertindak sebagai mentor....................................................................30
4.1.2 Menyusun dan membuat rencana mengenai penggunaan kartu Early
Warning System di IGD RSUD Grati...................................................32
4.1.3 Melaksanakan konsultasi dengan Kepala Instalasi Gawat Darurat
mengenai penggunaan kartu Early Warning system di IGD...............33
4.1.4 Pembuatan SPO penggunaan kartu Early Warning System di IGD 35
4.1.5 Uji coba SPO penggunaan kartu Early Warning System di IGD 37
4.1.6 Melaksanakan koordinasi dan sosialisasi mengenai penggunaan kartu
Early Warning System di IGD kepada pegawai di IGD RSUD Grati...38
4.1.7 Melakukan penerapan SPO penggunaan kartu Early Warning System di
IGD RSUD Grati...................................................................................40
4.1.8 Melakukan pembuatan laporan hasil kegiatan penggunaan kartu Early
Warning System di IGD RSUD Grati...................................................41
4.2 Hasil Capaian Pelaksanaan Aktualisasi...........................................43
4.3 Analisis Dampak...............................................................................44
BAB V.........................................................................................................49
PENUTUP..................................................................................................49
5.1 Kesimpulan.......................................................................................49
5.2 Saran.................................................................................................49
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................50

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Seleksi Isu Menggunakan Metode AKPL....................................13


Tabel 2. Seleksi Isu Menggunakan Metode USG......................................15
Tabel 3. Rancangan Aktualisasi Nilai Dasar..............................................20
Tabel 4. Jadwal Aktualisasi Nilai Dasar.....................................................29
Tabel 5. Analisis Dampak..........................................................................45
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Struktur organisasi RSUD Grati................................................10


Gambar 2 Konsultasi dengan mentor........................................................30
Gambar 3 Materi EWS...............................................................................32
Gambar 4 Konsultasi dengan Kepala IGD.................................................34
Gambar 5 Konsultasi dengan pokja terkait................................................35
Gambar 6 Uij coba SPO.............................................................................37
Gambar 7 Koordinasi dan sosialisasi EWS...............................................39
Gambar 8 Melakukan pengisian EWS.......................................................40
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pegawai Negeri Sipil (PNS) merupakan salah satu bagian dari


Aparatur Sipil Negara (ASN) yang memiliki peranan penting dalam
mengelola pemerintahan di Indonesia. PNS adalah pegawai yang telah
memenuhi syarat yang ditentukan, diangkat oleh pejabat yang berwenang
dan diserahi tugas Negara lainnya, dan digaji berdasarkan peraturan
perundang-undangan.
Menurut UU No. 5 Tahun 2014 pasal 10 disebutkan bahwa ASN
memiliki fungsi yaitu sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik
dan sebagai perekat dan pemersatu bangsa. Sedangkan dalam pasal 12
juga disebutkan bahwa ASN berperan sebagai perencana,
pelaksana,pengawas penyelenggaraan tugas pemerintahan dan
pembangunan nasional melalui kebijakan dan pelayanan publik yang
profesional serta bebas dari KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme).
Untuk menjalankan tugas dan fungsinya sebagai ASN diharuskan
untuk memiliki nilai dasar ASN yang terdiri dari akuntabilitas,
nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan anti korupsi (ANEKA),
serta juga diharuskan memahami terkait dengan manajemen ASN dan
Whole of Government. Nilai-nilai dasar tersebut harus dapat
diimplementasikan dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari dengan
harapan agar mampu menunjang pembentukan ASN yang berkarakter.
Berdasarkan undang-undang tersebut, CPNS diwajibkan menjalani
masa percobaan yang dilakukan dengan proses diklat terintegrasi guna
membangun integritas moral, kejujuran, nasionalisme, kebangsaan, dan
tanggung jawab. Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan ini terdapat 2 hal
pembelajaran yang terdiri dari pembelajaran klasikal dan non klasikal.
Adanya pembelajaran tersebut diharapkan agar menghasilkan seorang
ASN yang dapat menginternalisasi dan mengaktualisasikan nilai-nilai
dasar ASN dalam melaksanakan tugas jabatannya.
Dari pelaksanaan pendidikan dan pelatihan dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil (CPNS), dituntut untuk mengemukakan isu atau
permasalahan yang muncul di unit kerja masing-masing yang juga disertai
dengan gagasan pemecahan isu. Dari gagasan tersebut juga akan
diaktualisasikan di unit kerja dengan menerapkan nilai-nilai dasar ASN.
Pelaksanaan Aktualisasi ini juga mendukung sistem pembelajaran
pada Pelatihan Dasar (latsar) Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III
yang juga menuntut setiap peserta pelatihan dasar untuk
mengaktualisasikan nilai-nilai dasar profesi ASN yaitu akuntabilitas,
nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan anti korupsi yang
disingkat menjadi ANEKA. Melalui proses pembelajaran aktualisasi ini,
seluruh atau beberapa nilai dasar dan kedudukan dan peran ASN akan
melandasi pelaksanaan setiap kegiatan peserta latihan dasar, setiap
peserta harus menemukan dan mengungkapkan makna dibalik
penerapan nilai-nilai dasar dan kedudukan dan peran ASN tersebut pada
pelaksanaan setiap kegiatan yang telah dirancang oleh peserta pelatihan
dasar di tempat tugas.
Penulis saat ini bertugas sebagai dokter umum di Instalasi Gawat
Darurat RSUD Grati Kabupaten Pasuruan. Berdasarkan Peraturan Daerah
Kabupaten Pasuruan Nomor 10 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata
Kerja Lembaga Teknis, dan Peraturan Bupati Kabupaten Pasuruan Nomor
46 Tahun 2015 tentang Tugas Pokok dan Fungsi, pasal 2 menyatakan
bahwa Rumah Sakit Umum Daerah Grati mempunyai tugas
melaksanakan pelayanan kesehatan paripurna, pendidikan, dan pelatihan,
penelitian dan pengembangan serta penampisan teknologi bidang
kesehatan.
Rumah Sakit menurut World Health Organisation merupakan
organisasi sosial dan kesehatan yang mempunyai fungsi sebagai
pelayanan, meliputi pelayanan paripurna (komprehensif), penyembuhan
penyakit (kuratif), dan juga sebagai pencegahan penyakit (preventif)
kepada masyarakat.
Didalam rumah sakit terdapat Instalasi Gawat Darurat yang
merupakan pintu utama dalam pelayanan pasien gawat darurat. Instalasi
Gawat darurat sendiri merupakan salah satu unit pelayanan di rumah sakit
yang memberikan pertolongan pertama dan sebagai jalan pertama
masuknya pasien dengan kondisi gawat darurat. Keadaan gawat darurat
adalah suatu keadaan klinis dimana pasien membutuhkan pertolongan
medis yang cepat untuk menyelamatkan nyawa dan kecacatan lebih
lanjut.
Ketepatan waktu dalam pelayanan gawat darurat menjadi perhatian
penting di negara-negara seluruh Dunia. Hasil studi dari beberapa negara
di eropa bahwa pelayanan perawatan mempengaruhi tingkat kepuasan
pasien. Keanekaragaman pasien di IGD yang datang dari berbagai latar
belakang sosio ekonomi, budaya, pendidikan dan pengalaman membuat
persepsi pasien atau masyarakat berbeda-beda tentang pelayanan di
IGD. Tidak sedikit masyarakat berpendapat pelayanan yang cepat,
tanggap, dan optimal akan membuat pasien lebih cepat sembuh dan
keluarga juga akan merasa nyaman.
Berdasarkan WHO tahun 2019, kurangnya akses terhadap
pelayanan emergensi dan pembedahan dasar dan pelayanan anestesi
menyebabkan tingginya angka kecacatan dan kematian pasien. Hal ini
terjadi, umumnya pada pelayanan lini satu (rumah sakit distrik) pada
negara pendapatan rendah dan negara berkembang. Adanya gap yang
signifikan pada infrastruktur, tenaga kesehatan, peralatan dan obat-
obatan. Dengan tujuan untuk meningkatkan pelayanan emergensi dan
pembedahan dasar pada fasilitas rujukan awal, WHO mnetapkan
prosedur klinis pada tahun 2004, dengan tujuan untuk memastikan
keamanan, efikasi, ketentuan dalam prosedural klinis untuk anestesi,
obstetric, orthopaedi, bedah umum (WHO GIEESC, 2019).
WHO Global Initiative for Emergency and Essential Surgical Care
(GIEESC) dirumuskan sejak 2005, untuk mendorong kolaborasi dari
berbagai individu, institusi dan organisasi dari berbagai disiplin ilmu, yang
bertujuan untuk meningkatkan keselamatan, kecepatan penanganan, dan
pelayanan yang berkualitas terutama pada fasilitas rujukan pertama.
Tujuannya adalah untuk meningkatkan sistem pelayanan kesehatan
seecara lokal dan nasional dengan cara integrasi pada pelayanan
emergensi, pembedahan, obsteri dan anestesia untuk meningkatkan
sistem kesehatan. GIEESC melibatkan 2421 anggota dari 114 negara dan
teritori (WHO GIEESC, 2019).
Tindakan yang tanggap dan cepat harus dilakukan oleh semua
petugas kesehatan yang ada di IGD, tidak terkecuali dalam penentuan
triage atau tingkat kegawatan pasien. Pasien dengan ancaman pada
fungsi vital dasar harus masuk dalam perawatan resusitasi. Penanganan
resusitasi yang cepat dan tepat baik dalam persiapan alat resusitasi dan
defibrillasi menentukan angka survival dan neurologis.
Ketika terjadi kejadian gawat darurat diperlukan suatu sistem untuk
mengingatkan petugas kesehatan dalam berbagai situasi darurat di rumah
sakit. Sistem tersebut dibuat sebagai sistem respon cepat untuk resusitasi
dan stabilisasi situasi darurat medis yang terjadi dalam wilayah rumah
sakit. Sistem respon cepat tersebut biasa disebut dengan istilah Code
Blue, Code Blue adalah sistem manajemen darurat yang dibentuk untuk
menangani kasus yang membutuhkan intervensi medis darurat (Sahin,
Ozdinc, Yoldas, Goktay, & Dorak, 2016). Aktivasi kode ini dilakukan oleh
tenaga kesehatan profesional dan ditanggapi langsung oleh personil yang
telah ditunjuk untuk intervensi kasus gawat darurat yang terjadi,
penggunaan kode dimaksudkan untuk menyampaikan informasi penting
secara cepat dengan meminimalkan kesalahpahaman yang terjadi
diantara staf rumah sakit (Eroglu, Onur, Urgan, Denizbasi, & Akoglu,
2014).
WHO Generic Essential Emeergency Equipment List tahun 2012
adalah sistem kebutuhan minimal yang digunakan dalam persiapan
resusitasi untuk berbagai jenis golongan umur dan kondisi gawat darurat.
Kondisi gawat darurat merupakan keadaan yang mengancam nyawa, dan
bila tidak segera ditangani dapat menyebabkan kematian seperti pasien
dengan henti jantung harus segera mendapat pertolongan dengan
diberikan tindakan CPR dan AED (automated external defibrillator).
Penatalaksanaan dan persiapan petugas kesehatan di fasilitas pelayanan
kesehatan primer sampai tersier menjadi sangat penting terutama pada
fase pengenalan cardiac arrest, pemberian RJP dan defibrilasi sampai tim
Emergency Medical Service yang terlatih datang untuk mengambil alih
proses pertolongan.
Aspek fundamental dalam BLS bagi korban meliputi deteksi dini
tanda cardiac arrest dan aktivasi sistem respons gawat darurat,
pelaksanaan CPR, serta pemberian defibrilasi dengan menggunakan AED
sesegera mungkin (Kleinman et al., 2015). Oleh karena itu persiapan
peralatan dalam menejemen code blue sangat penting. Berdasarkan
pemaparan dari masalah diatas, maka penulis merancang kegiatan
aktualisasi yang berjudul “PENERAPAN WHO GENERIC ESSENTIAL
EMERGENCY EQUIPMENT LIST DALAM SISTEM CODE BLUE DI IGD
RSUD GRATI KABUPATEN PASURUAN”. Rancangan kegiatan
aktualisasi tersebut diharapkan dapat menjadi inovasi dalam pelayanan
medis di RSUD Grati Kabupaten Pasuruan.
Kegiatan aktualisasi yang dilaksanakan peserta Latsar diharapkan
dapat menguatkan nilai-nilai ASN dalam menjalankan fungsinya sebagai
pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, serta perekat dan pemersatu
bangsa.

1.2 Tujuan dan Manfaat Aktualisasi

1.2.1 Tujuan
Tujuan dalam perancangan Aktualisasi dan habituasi ini yaitu:
1. Untuk pemantapan dan pendalaman pengetahuan mengenai
persiapan dan menejemen sistem code blue di IGD
2. Untuk meningkatkan respon petugas kesehatan terhadap
menejemen kegawat daruratan pasien di IGD
3. Untuk meningkatkan pelayanan di IGD
4. Untuk penguatan dimensi mutu rumah sakit

1.2.2 Manfaat
Manfaat yang akan diperoleh dalam perancangan Aktualisasi dan
Habituasi ini, yaitu:
1. Manfaat Internal
a. Dapat menunjang profesionalisme kerja bagi pegawai
b. Mendapatkan pemantapan dan pendalaman pengetahuan
mengenai sistem kebutuhan dasar persiapan peralatan
emergensi dalam sistem code blue di IGD
c. Menjadi standar dalam pelayanan gawat darurat terhadap
pasien
2. Manfaat Eksternal
a. Dapat memberikan kepuasan masyarakat, karena respon
petugas terhadap pasien lebih cepat
b. Dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap
Rumah sakit
c. Membantu dalam peningkatan kesehatan warga
Kabupaten Pasuruan

1.3 Ruang Lingkup Aktualisasi

Dalam rangkaian kegiatan aktualisasi yang dijalani, adapun


ruang lingkup atau batasan rancangan kegiatan aktualisasi ini
meliputi :
1. Melakukan konsultasi dengan coach dan Plt. Kasie Penunjang
RSUD Grati yang bertindak sebagai mentor mengenai penggunaan
kartu WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD
RSUD Grati
2. Menyusun dan membuat rencana mengenai penggunaan kartu
WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD
Grati
3. Melaksanakan konsultasi dengan Kepala Instalasi Gawat Darurat
mengenai penggunaan kartu WHO Generic Essential Emergency
Equipment List di IGD
4. Pembuatan SPO penggunaan kartu WHO Generic Essential
Emergency Equipment List di IGD
5. Melaksanakan pretest terhadap tenaga paramedis, farmasi,
mengenai prosedur persiapan alat resusitasi sesuai WHO Generic
Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD Grati
6. Melaksanakan koordinasi dan sosialisasi mengenai penggunaan
kartu WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD
kepada pegawai IGD di RSUD Grati
7. Melaksanakan posttest terhadap tenaga paramedis, farmasi, dan
mengenai prosedur persiapan alat resusitasi sesuai WHO Generic
Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD Grati
8. Uji coba SPO penggunaan kartu WHO Generic Essential
Emergency Equipment List di IGD
9. Melakukan penerapan SPO penggunaan kartu WHO Generic
Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD Grati
10. Melakukan pembuatan laporan hasil kegiatan penggunaan kartu
WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD
Grati
BAB II

GAMBARAN INSTITUSI

2.1 Data Umum

Rumah Sakit Umum Daerah Grati Kabupaten Pasuruan


merupakan Rumah sakit milik Pemerintah Daerah dengan kelas rumah
sakit adalah Rumah Sakit Umum Daerah Kelas D. Alamat rumah sakit
adalah di Jalan Raya Ranu Klindungan No. 199 Kecamatan Grati
Kabupaten Pasuruan Provinsi Jawa Timur.

Rumah Sakit Umum Daerah Grati memiliki 68 TT dengan luas

2 2
tanah + 20.100M dan luas bangunan + 3.890,5 M , berada di ketinggian
+ 6 M di atas permukaan air laut. Jarak tempuh Rumah Sakit Umum
Daerah Grati dari ibukota Provinsi Jawa Timur + 89 KM, dari ibukota
Kabupaten + 20 KM dan dari ibukota Kecamatan + 0,2 KM. Akses jalan
pintu masuk Rumah Sakit dari jalan raya Provinsi + 0,5 KM dan dari jalan
kecamatan + 20 M.

Rumah Sakit Umum Daerah Grati Kabupaten Pasuruan


berkedudukan di Kecamatan Grati yang secara geografis letaknya
berbatasan :
 Sebelah Utara berbatasan dengan persawahan warga
 Sebelah Selatan berbatasan dengan
sungai/tegalan/kebun warga
 Sebelah Timur berbatasan dengan persawahan warga
 Sebelah Barat berbatasan dengan Jalan kecamatan

2.2 Visi dan Misi


Visi RSUD Grati Kabupaten Pasuruan adalah “Terdepan dalam
pelayanan, pendidikan dan penelitian dengan mengutamakan mutu
dan keselamatan pasien”.

Misi dari RSUD Grati Kabupaten Pasuruan adalah:


1. Mewujudkan pengelolaan aset dan keuangan yang efisien, efektif
dan akuntabel;
2. Menjadi rumah sakit pilihan terpercaya dengan pelayanan berfokus
pelanggan;
3. Mewujudkan asuhan pasien terintegrasi sesuai standar dengan
prinsip kendali mutu dan kendali biaya
4. Mewujudkan sumber daya manusia berkualitas melalui standarisasi
kompetensi, pendidikan dan pelatihan.

2.3 Nilai Dasar

“Profesional, beretika dan maslahat”


Maslahat diuraikan menjadi nilai-nilai dasar yang diinternalisasikan
menjadi budaya kerja sebagaimana berikut ini :
“ M A S L A H A T”
M elaksanakan perbaikan mutu berkelanjutan;
A manah menjaga keselamatan pasien;
S iap dan tepat dalam tindakan:
L ayanan prima;
A dil dan tidak memihak;
H ati mulia penuh tanggung jawab;
A man dan nyaman dalam lingkungan yang sehat;
T aat dalam melaksanakan prosedur.

2.4 Tugas dan Fungsi


RSUD Grati mempunyai tugas membantu Bupati dalam
menyelenggarakan pelayanan kesehatan masyarakat dalam rangka
mendukung penyelenggaraan tugas-tugas pemerintahan serta
melaksanakan tugas pembantuan yang diberikan oleh Pemerintah dan
atau Pemerintah Provinsi,
Fungsi dari Rumah Sakit Umum Daerah Grati Kabupaten Pasuruan
antara lain:
1. Perumusan kebijakan teknis di bidang pelayanan kesehatan;
2. Pelaksanaan pelayanan kesehatan secara komprehensif
meliputi peningkatan (promotif), pencegahan (preventif),
pengobatan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitatif);
3. Pelaksanaan penunjang pelayanan kesehatan;
4. Penyelenggaraan pengelolaan keuangan sesuai ketentuan
badan layanan umum daerah;
5. Penyusunan Rencana Strategis Bisnis (RSB) serta Rencana
Bisnis dan Anggaran (RBA);
6. Pengelolaan administrasi umum Rumah Sakit Umum Daerah;
7. Pelaksanaan tugas-tugas lain yang diberikan Bupati.
STRUKTUR ORGANSASI
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH GRATI KABUPATEN PASURUAN

dr. ARMA ROOSALINA, M.Kes.


Direktur

Komite KSM SPI


Komite
Seksi Pelayanan Sub Bagian Sub Bagian
Seksi Pelayanan Sub Bagian Keuangan
Medik dan Umum dan Perencanaan dan
Penunjang
Keperawatan Kepegawaian Pelaporan
Eko Cahyo P
Agus Mulyanto, SE
Mochamad Rianto,S.farm, Penata Muda IIIa
Penata Muda III a
Apt 19860125 200902 1 003
19720611 200701 1
Penata III c
013
19850702 201001 1 012

Instalasi/ Unit KJF


Instalasi/ Unit KJF

Gambar 1 Struktur organisasi RSUD Grati


2.5 Uraian Tugas Jabatan Peserta

Adapun pekerjaan / uraian tugas dan fungsi Dokter Ahli pertama di


RSUD Grati sesuai dengan Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) yang telah
ditentukan adalah:
1. Anamnesa pasien
2. Melakukan pemeriksaan fisik diagnostik
3. Menentukan pemeriksaan penunjang
4. Menegakkan diagnosis dan diferensial diagnosis
5. Menulis resep obat ataupun alat medis
6. Membuat (menerbitkan) surat keterangan dokter
7. Membuat rekam medik dengan jelas dan benar
8. Membuat konsulan yang jelas ke masing-masing konsulen
9. Melakukan tindakan bedah minor
10. Mengirim pasien ke masing-masing departemen
11. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan
tugas dan fungsinya
BAB III

RANCANGAN AKTUALISASI

3.1 Identifikasi, Penetapan Isu, dan Gagasan Pemecahan Isu

Unit Kerja
RSUD Grati , Jalan Raya Ranu Klindungan No. 199 Kecamatan Grati
Kabupaten Pasuruan Provinsi Jawa Timur
Jabatan
Dokter Ahli Pertama
Pekerjaan dan Uraian Tugas
Berdasarkan Sasaran Kerja Pegawai (SKP) yang menjadi
tanggung jawab peserta dalam menjalankan tugas jabatan sebagai
Dokter Ahli Pertama RSUD Grati, yaitu:
- Anamnesa pasien
- Melakukan pemeriksaan fisik diagnostik
- Menentukan pemeriksaan penunjang
- Menegakkan diagnosis dan diferensial diagnosis
- Menulis resep obat ataupun alat medis
- Membuat (menerbitkan) surat keterangan dokter
- Membuat rekam medik dengan jelas dan benar
- Membuat konsulan yang jelas ke masing-masing konsulen
- Melakukan tindakan bedah minor
- Mengirim pasien ke masing-masing departemen
- Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan
tugas dan fungsinya

3.1.1 Identifikasi Isu

Berdasarkan pengalaman kegiatan pelayanan kesehatan


selama empat bulan, terdapat beberapa hal yang perlu ditingkatkan
dalam proses pelayanan medik. Secara umum persoalan tersebut
dapat diidentifikasi sebagai berikut :
1. Belum mampunya tenaga paramedis dalam menyiapkan alat
resusitasi untuk pasien emergensi di IGD RSUD Grati
Kabupaten Pasuruan
2. Belum tersedianya laboratorium darah untuk diagnostik yang
memadai
3. Rendahnya persiapan alat resusitasi sistem code blue IGD
RSUD Grati Kabupaten Pasuruan
4. Sistem pencatatan rekam medis terkait konsulan dan jawaban
konsulan antar bidang spesialisasi
5. Rendahnya kesadaran cuci tangan pada pasien, pengunjung,
karyawan non tenaga medis RSUD Grati Kabupaten Pasuruan
6. Belum tersedianya fasilitas perawatan Intensif dan Bank Darah
di RSUD Grati Kabupaten Pasuruan

Dari beberapa isu diatas, langkah selanjutnya adalah


mempertimbangkan isu mana yang akan menjadi prioritas utama
yang dapat dicari solusi berdasarkan peran dan wewenang jabatan
di instansi. Selanjutnya menganalisis isu tersebut menggunakan
metode A (Aktual), K (Kekhalayakan), P (Problematik), L (Kelayakan)
untuk mengetahui isu mana yang dominan. Nilai AKPL ini didapat
dari hasil diskusi dengan mentor dan coach.

Tabel 1. Seleksi Isu Menggunakan Metode AKPL


No Isu A K P L Total
1 Belum mampunya tenaga 5 3 4 2 14
paramedis dalam menyiapkan alat
resusitasi untuk pasien emergensi
di IGD RSUD Grati Kabupaten
Pasuruan
2 Belum tersedianya laboratorium 2 1 3 4 10
darah untuk diagnostik yang
memadai

3 Sistem pencatatan rekam medis 3 4 5 1 13


terkait konsulan dan jawaban
konsulan antar bidang spesialisasi
5 Rendahnya kesadaran cuci tangan 1 5 2 3 11
pada pasien, pengunjung,
karyawan non tenaga medis RSUD
Grati Kabupaten Pasuruan
6 Belum tersedianya fasilitas 4 2 1 5 12
perawatan Intensif dan Bank
Darah di RSUD Grati Kabupaten
Pasuruan
Adapun kriteria penetapan indikator AKPL, yaitu:
Aktual :
1: Pernah benar-benar terjadi
2: Benar-benar sering terjadi
3: Benar-benar terjadi dan bukan menjadi pembicaraan
4: Benar-benar terjadi terkadang menjadi bahan pembicaran
5: Benar-benar terjadi dan sedang hangat dibicarakan
Kekhalayakan
1: Tidak menyangkut hajat hidup orang banyak
2: Sedikit menyangkut hajat hidup orang banyak
3: Cukup menyangkut hajat hidup orang banyak
4: Menyangkut hajat hidup orang banyak
5: sangat menyangkut hajat hidup orang banyak
Problematik
1: Masalah sederhana
2: Masalah kurang kompleks
3: Masalah cukup kompleks namun tidak perlu segera dicarikan
solusi
4: Masalah kompleks
5: Masalah sangat kompleks sehingga perlu dicarikan segera
solusinya
Kelayakan
1: Masuk akal
2: Realistis
3: Cukup masuk akal dan realistis
4: Masuk akal dan realistis
5: Masuk akal, realistis, dan relevan untuk dimunculkan inisiatif
pemecahan masalahnya
Berdasarkan penetapan isu dengan menggunakan teknik
AKPL, dapat dikerucutkan menjadi empat isu yang kemudian akan
dipertimbangkan kembali untuk dijadikan isu prioritas. Kemudian tiga
isu tersebut kembali diidentifikasi dengan menggunakan teknik U
(Urgency), S (Seriousness), dan G (Growth).

Tabel 2. Seleksi Isu Menggunakan Metode USG


No. Isu U S G Total
1. Belum mampunya tenaga 5 3 4 12
paramedis dalam menyiapkan
alat resusitasi untuk pasien
emergensi di IGD RSUD Grati
Kabupaten Pasuruan
2. Sistem pencatatan rekam medis 2 4 3 10
terkait konsulan dan jawaban
konsulan antar bidang spesialisasi
3. Belum tersedianya fasilitas 3 2 4 9
perawatan Intensif dan Bank
Darah di RSUD Grati Kabupaten
Pasuruan

Adapun kriteria penetapan indikator USG, yaitu:


Urgency :
1 : Tidak penting
2 : Kurang penting
3 : Cukup penting
4. : Penting
5. : Sangat penting
Seriousness :
1 : Akibat yang ditimbulkan tidak serius
2 : Akibat yang ditimbulkan kurang serius
3 : Akibat yang ditimbulkan cukup serius
4. : Akibat yang ditimbulkan serius
5. : Akibat yang ditimbulkan sangat serius
Growth :
1 : Tidak berkembang
2 : Kurang berkembang
3 : Cukup berkembang
4. : Berkembang
5 : Sangat berkembang
Berdasarkan pendekatan analisis teknik AKPL dan USG
tersebut, maka kesimpulan yang diperoleh mengarah pada isu:
“Belum mampunya tenaga paramedis dalam menyiapkan alat
resusitasi untuk pasien emergensi di IGD RSUD Grati Kabupaten
Pasuruan”

3.1.2 Penetapan Isu

Berdasarkan list isu yang diuji dengan menggunakan pendekatan


teknik AKPL dan USG, maka dapat diperoleh isu prioritas yang harus
ditangani terlebih dahulu, yaitu “Belum mampunya tenaga paramedis
dalam menyiapkan alat resusitasi untuk pasien emergensi di IGD RSUD
Grati Kabupaten Pasuruan”. Pemilihan isu tersebut dilakukan dengan
analisis dampak jika hal tersebut tidak ditangani maka akan berdampak
pada hal-hal berikut ini:
1. Lambatnya respon petugas kesehatan dalam menghadapi pasien
kondisi gawat darurat yg ada pada pasien di IGD
2. Meningkatkan risiko perburukan pada pasien di IGD
3. Menurunnya mutu rumah sakit dalam dimensi keselamatan pasien
dan efektivitas
4. Menghalangi terwujudnya Visi RSUD Grati Kabupaten Pasuruan
yaitu “Terdepan dalam pelayanan, pendidikan dan penelitian
dengan mengutamakan mutu dan keselamatan pasien”.

3.1.3 Gagasan Pemecahan Isu

Disadari bahwa core issue ini bersifat complicated atau tidak


bersifat tunggal, maka diusulkan beberapa kegiatan untuk memecahkan
isu tersebut diantaranya adalah:
1. Melakukan konsultasi dengan coach dan Plt. Kasie Penunjang
RSUD Grati yang bertindak sebagai mentor mengenai penggunaan
kartu WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD
RSUD Grati
2. Menyusun dan membuat rencana mengenai penggunaan kartu
WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD
Grati
3. Melaksanakan konsultasi dengan Kepala Instalasi Gawat Darurat
mengenai penggunaan kartu WHO Generic Essential Emergency
Equipment List di IGD
4. Pembuatan SPO penggunaan kartu WHO Generic Essential
Emergency Equipment List di IGD
5. Melaksanakan pretest terhadap tenaga paramedis, farmasi
mengenai prosedur persiapan alat resusitasi sesuai WHO Generic
Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD Grati
6. Melaksanakan koordinasi dan sosialisasi mengenai penggunaan
kartu WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD
kepada pegawai IGD di RSUD Grati
7. Melaksanakan posttest terhadap tenaga paramedis, farmasi
mengenai prosedur persiapan alat resusitasi sesuai WHO Generic
Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD Grati
8. Uji coba SPO penggunaan kartu WHO Generic Essential
Emergency Equipment List di IGD
9. Melakukan penerapan SPO penggunaan kartu WHO Generic
Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD Grati
10. Melakukan pembuatan laporan hasil kegiatan penggunaan kartu
WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD
Grati

3.2 Diagram Alur Pemecahan Isu

Melakukan konsultasi dengan coach dan Plt. Kasie Penunjang RSUD


Grati yang bertindak sebagai mentor mengenai penggunaan kartu
WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD
Grati

Menyusun dan membuat rencana mengenai penggunaan kartu WHO


Melaksanakan posttest terhadap tenaga paramedis, farmasi, dan unit
CSSD mengenai prosedur persiapan alat resusitasi sesuai WHO
Generic Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD Grati

Uji coba SPO penggunaan kartu WHO Generic Essential Emergency


Equipment List di IGD

Melakukan penerapan SPO penggunaan kartu WHO Generic


Essential Emergency Equipment List di IGD RSUD Grati

Melakukan pembuatan laporan hasil kegiatan penggunaan kartu


WHO Generic Essential Emergency Equipment List di IGD di IGD
RSUD Grati
3.3 Rencana Kegiatan

Tabel 3. Rancangan Aktualisasi Nilai Dasar


Kontribusi Penguatan
Nilai-Nilai
No. Kegiatan Tahapan Output/Hasil Terhadap Visi Nilai
Dasar
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Melakukan 1. Menghubungi - Paparan Hasil Akuntabilitas Menunjang Integritas
konsultasi coach dan Plt. diskusi (notulen) (tanggung pelayanan (jujur,
dengan coach Kasie Penunjang jawab) kesehatan amanah)
dan Plt. Kasie RSUD Grati - Foto yang
Penunjang untuk dokumentasi Etika Publik mengutamakan Profesional
RSUD Grati menentukan (hormat, mutu dan (bisa bekerja
kegiatan
yang bertindak waktu dan tempat komunikatif, keselamatan sama dengan
sebagai konsultasi - Rancangan jelas,sopan pasien atasan)
mentor 2. Memaparkan isu santun) Dengan
Aktualisasi yang
mengenai yang akan dilakukannya
disetujui mentor Whole of
penggunaan dibahas untuk kegiatan
kartu WHO kegiatan dan coach Government aktualisasi ini
Generic koordinasi (Koordinasi) diharapkan
Essential 3. Memaparkan mampu
Emergency gagasan/ide Nasionalisme meningkatkan
Equipment List untuk ( Saling kualitas
di IGD RSUD menyelesaikan menghargai) pelayanan
Grati isu dan menjadi
menentukan judul semakin baik
rancangan dan membantu
aktualisasi terlaksananya
4. Meminta saran, visi misi rumah
dan masukan sakit sehingga
5. Meminta dapat
persetujuan dari memberikan
mentor mengenai kepuasan
kegiatan pelayanan
aktualisasi yang kepada
akan masyarakat.
dilaksanakan
2. Menyusun dan 1. Melakukan - Materi Akuntabiltas Menunjang Akuntabel
membuat koordinasi rencana (tanggung pelayanan (Bertanggung
rencana dengan mentor mengenai jawab, kesehatan jawab, kinerja
mengenai dan meminta ijin kejelasan yang tinggi)
penggunaan
penggunaan untuk target) mengutamakan Profesional
kartu WHO melaksanakan kartu WHO mutu dan (kompeten,
Generic kegiatan Generic Komitmen keselamatan integritas)
Essential 2. Menyusun materi Essential Mutu (efektif pasien
Emergency rencana Emergency & efisien) Dengan
Equipment List mengenai Equipment dilakukannya
di IGD RSUD penggunaan List di IGD kegiatan
Grati kartu Early aktualisasi ini
RSUD Grati
Warning System diharapkan
di IGD RSUD mampu
Grati meningkatkan
3. Mencatat hasil kualitas
penyusunan pelayanan
materi menjadi
semakin baik
dan membantu
terlaksananya
visi misi Rumah
sakit sehingga
dapat
memberikan
kepuasan
pelayanan
kepada
masyarakat.
3. Melaksanakan 1. Menghubungi - Notulen hasil Etika Publik Menunjang Integritas
konsultasi Kepala Instalasi diskusi (Sopan pelayanan (jujur)
dengan Kepala Gawat Darurat santun, kesehatan Profesional
Instalasi Gawat RSUD Grati - Foto Komunikatif, yang (bisa bekerja
Darurat untuk dokumentasi kerjasama) mengutamakan sama dengan
mengenai menentukan kegiatan mutu dan pegawai)
penggunaan waktu dan Nasionalisme keselamatan Akuntabilitas
kartu WHO tempat (Saling pasien (tanggung
Generic konsultasi menghormati, Dengan jawab)
Essential 2. Memaparkan musyawarah dilakukannya
Emergency rencana mufakat, kegiatan
Equipment List penggunaan kekeluargaan) aktualisasi ini
di IGD kartu kartu WHO diharapkan
Generic Whole Of mampu
Essential Government meningkatkan
Emergency (Kerja sama) kualitas
Equipment List pelayanan
3. Meminta saran menjadi
dan masukan semakin baik
dan membantu
terlaksananya
visi misi Rumah
sakit sehingga
dapat
memberikan
kepuasan
pelayanan
kepada
masyarakat.
4. Pembuatan 1. Membuat - Notulen hasil Etika Publik Menunjang Integritas
SPO rancangan SPO diskusi (Sopan pelayanan (jujur)
penggunaan santun, kesehatan Profesional
kartu WHO 2. Konsultasi - Lembar Komunikatif, yang (bisa bekerja
Generic dengan Pokja rancangan SPO kerjasama) mengutamakan sama dengan
Essential Terkait (Standar mutu dan pegawai)
Emergency Nasionalisme keselamatan Akuntabilitas
Operasional
Equipment List 3. Konsultasi (Saling pasien (tanggung
di IGD dengan Kepala Prosedur) menghormati, Dengan jawab)
Pelayanan Medis musyawarah dilakukannya
Foto
(Direktur) mufakat, kegiatan
dokumentasi kekeluargaan) aktualisasi ini
4. Meminta saran kegiatan diharapkan
dan masukan Whole Of mampu
Government meningkatkan
(Kerja sama) kualitas
pelayanan
menjadi
semakin baik
dan membantu
terlaksananya
visi misi Rumah
sakit sehingga
dapat
memberikan
kepuasan
pelayanan
kepada
masyarakat.
5. Melaksanakan - Koordinasi - Notulen hasil Akuntabilitas Menunjang Akuntabel
pretest dengan mentor Plt. diskusi (Sopan pelayanan (Bertanggung
terhadap Kasie Penunjang santun, kesehatan jawab, kinerja
tenaga - Soal Pretest komunikatif, yang tinggi)
mengenai soal
paramedis, kerjasama) mengutamakan Profesional
farmasi pretest - Foto mutu dan (kompeten,
mengenai - Menyiapkan Dokumentasi Nasionalisme keselamatan integritas)
prosedur tempat dan acara kegiatan (Tepat waktu) pasien
persiapan alat pretest Etika Publik Dengan
resusitasi - Evaluasi hasil (Jujur, dilakukannya
sesuai WHO pretest Berdaya kegiatan
Generic guna) aktualisasi ini
Essential Komitmen diharapkan
Emergency Mutu mampu
Equipment List (Mutu) meningkatkan
di IGD RSUD kualitas sumber
Grati daya manusia
dalam
meningkatkan
pengetahuan
dan pelayanan
6. Melaksanakan 1. Melakukan - Foto Etika Publik Menunjang Integritas
koordinasi dan koordinasi dokumentasi (Sopan pelayanan (jujur)
sosialisasi dengan mentor kegiatan santun, kesehatan Profesional
mengenai dan meminta ijin Komunikatif, yang (bisa bekerja
penggunaan untuk - Daftar hadir kerjasama) mengutamakan sama dengan
kartu WHO melaksanakan mutu dan pegawai)
Generic kegiatan - Materi Nasionalisme keselamatan Akuntabilitas
Essential koordinasi (Saling pasien (tanggung
Emergency 2. Melaksanakan menghormati, Dengan jawab)
Equipment List koordinasi musyawarah dilakukannya
di IGD RSUD kepada petugas mufakat, kegiatan
Grati kekeluargaan) aktualisasi ini
3. Memaparkan isu diharapkan
dan gagasan/ide Whole Of mampu
kegiatan kepada Government meningkatkan
petugas IGD (Kerja sama) kualitas
pelayanan
4. Mencatat hasil menjadi
diskusi dengan semakin baik
petugas dan dan membantu
terlaksananya
meminta
visi misi Rumah
masukan dan
saran untuk sakit sehingga
keberlangsungan dapat
program memberikan
kepuasan
pelayanan
kepada
masyarakat.
7. Melaksanakan - Koordinasi - Notulen hasil Akuntabilitas Menunjang Akuntabel
posttest dengan mentor Plt. diskusi (Sopan pelayanan (Bertanggung
terhadap Kasie Penunjang santun, kesehatan jawab, kinerja
tenaga - Soal Pretest komunikatif, yang tinggi)
mengenai soal
paramedis, kerjasama) mengutamakan Profesional
farmasi pretest - Foto mutu dan (kompeten,
mengenai - Menyiapkan Dokumentasi Nasionalisme keselamatan integritas)
prosedur tempat dan acara kegiatan (Tepat waktu) pasien
persiapan alat pretest Etika Publik Dengan
resusitasi (Jujur, dilakukannya
sesuai WHO Evaluasi hasil Berdaya kegiatan
Generic pretest guna) aktualisasi ini
Essential Komitmen diharapkan
Emergency Mutu mampu
Equipment List (Mutu) meningkatkan
di IGD RSUD kualitas sumber
Grati daya manusia
dalam
meningkatkan
pengetahuan
dan pelayanan
8 Uji coba SPO - Persiapan - Rancangan Akuntabilitas Menunjang Integritas
penggunaan rancangan SPO (Tanggung pelayanan (jujur)
kartu WHO SPO jawab dalam kesehatan Profesional
Generic - Foto Kegiatan bertugas) yang (bisa bekerja
- Pelaksanaan
Essential mengutamakan sama dengan
Emergency SPO - Lembar Etika Publik mutu dan pegawai)
Equipment List - Perbaikan Evaluasi (Sopan keselamatan Akuntabilitas
di IGD SPO santun, pasien (tanggung
- Pengajuan Komunikatif, Dengan jawab)
SPO ke Kerjasama) dilakukannya
kepala kegiatan
aktualisasi ini
pelayanan
diharapkan
medis mampu
meningkatkan
kualitas
pelayanan
menjadi
semakin baik
dan membantu
terlaksananya
visi misi Rumah
sakit sehingga
dapat
memberikan
kepuasan
pelayanan
kepada
masyarakat.
9 Melakukan 1. Menyusun - Surat edaran Etika Publik Menunjang Integritas
penerapan rancangan urat direktur (Sopan pelayanan (jujur)
SPO edaran direktur santun, kesehatan Profesional
penggunaan mengenai - Evaluasi Komunikatif, yang (bisa bekerja
kartu WHO penerapan kartu pengisian WHO kerjasama) mengutamakan sama dengan
Generic WHO Generic Generic mutu dan pegawai)
Essential Essential keselamatan Akuntabilitas
Essential
Emergency Emergency Whole Of pasien (tanggung
Equipment List Equipment List di Emergency Government Dengan jawab)
di IGD RSUD IGD Equipment List (Kerja sama) dilakukannya
Grati pada tim jaga Akuntabilitas kegiatan
2. Melakukan (Tanggung aktualisasi ini
pengisian kartu - Foto jawab dalam diharapkan
WHO Generic dokumentasi bertugas) mampu
Essential kegiatan meningkatkan
Emergency kualitas
Equipment List pelayanan
yang terdapat menjadi
dalam lembar semakin baik
trolli emergensi dan membantu
IGD dalam terlaksananya
rekam medik visi misi Rumah
sakit sehingga
dapat
memberikan
kepuasan
pelayanan
kepada
masyarakat.
10. Melakukan 1. Membuat laporan - Laporan hasil Etika Publik Menunjang Integritas
pembuatan aktualisasi aktualisasi (Sopan pelayanan (jujur)
laporan hasil santun, kesehatan Profesional
kegiatan Komunikatif, yang (bisa bekerja
penggunaan kerjasama) mengutamakan sama dengan
kartu WHO mutu dan pegawai)
Generic keselamatan Akuntabilitas
Essential Whole Of pasien (tanggung
Emergency Government Dengan jawab)
Equipment List (Kerja sama) dilakukannya
di IGD di IGD kegiatan
RSUD Grati Akuntabilitas aktualisasi ini
(tanggung diharapkan
jawab) mampu
meningkatkan
kualitas
pelayanan
menjadi
semakin baik
dan membantu
terlaksananya
visi misi Rumah
sakit sehingga
dapat
memberikan
kepuasan
pelayanan
kepada
masyarakat.

3.4 Jadwal Rencana Kegiatan


Berikut merupakan jadwal rencana kegiatan aktualisasi yang akan dilaksanakan di IGD RSUD Grati
Tabel 4. Jadwal Aktualisasi Nilai Dasar
Februari-Maret
No Kegiatan
1 2 3 4 5
Melakukan konsultasi dengan coach dan
Plt. Kasie Penunjang RSUD Grati
yang bertindak sebagai mentor
1.
mengenai penggunaan kartu WHO
Generic Essential Emergency
Equipment List di IGD RSUD Grati
Menyusun dan membuat rencana
mengenai penggunaan kartu WHO
2.
Generic Essential Emergency Equipment
List di IGD RSUD Grati
Melaksanakan konsultasi dengan Kepala
Instalasi Gawat Darurat mengenai
3. penggunaan kartu WHO Generic
Essential Emergency Equipment List
di IGD
Pembuatan SPO penggunaan kartu
4. WHO Generic Essential Emergency
Equipment List di IGD
Melaksanakan pretest terhadap tenaga
paramedis, farmasi mengenai prosedur
5. persiapan alat resusitasi sesuai WHO
Generic Essential Emergency Equipment
List di IGD RSUD Grati
Melaksanakan koordinasi dan sosialisasi
mengenai penggunaan kartu WHO
6. Generic Essential Emergency
Equipment List di IGD kepada
pegawai IGD di RSUD Grati

Melaksanakan posttest terhadap tenaga


paramedis, farmasi mengenai
7. prosedur persiapan alat resusitasi
sesuai WHO Generic Essential
Emergency Equipment List di IGD
RSUD Grati
Uji coba SPO penggunaan kartu WHO
8. Generic Essential Emergency
Equipment List di IGD
Melakukan penerapan SPO penggunaan
kartu WHO Generic Essential
9.
Emergency Equipment List di IGD
RSUD Grati
Melakukan pembuatan laporan hasil
kegiatan penggunaan kartu WHO
10.
Generic Essential Emergency
Equipment List di IGD RSUD Grati
DAFTAR PUSTAKA
Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor: 139/KEP/M.PAN/11/2003 tentang Jabatan Fungsional
Dokter dan Angka Kreditnya

Peraturan Daerah Kabupaten Pasuruan Nomor 10 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Teknis

Peraturan Bupati Kabupaten Pasuruan Nomor 46 Tahun 2015 tentang Tugas Pokok dan Fungsi

Undang-undang Nomor 5 tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara

https://www.ncbi.nlm.gov/books/NBK259029/Background

Tim Penulis Komisi Pemberantasan Korupsi .2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Tentang Anti Korupsi.Jakarta :
Lembaga Administrasi Negara

Yuniarsih,Tjutju Dkk .2015. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Tentang Komitmen mutu.Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara

Utomo, W Widodo.Dkk.2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Tentang Aktualisasi.Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara

Kumurotomo, Wahyudi Dkk.2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Tentang Etika Publik.Jakarta : Lembaga
Administrasi Negara
Kusumasari, Bevaola Dkk.2015. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Tentang Akuntabilitas .Jakarta : Lembaga
Administrasi Negara

https://www.rcplondon.ac.uk/projects/outputs/national-early-warning-score-news-2

https://www.westlondon.nhs.uk/wp-content/uploads/2018/12/M15p-National-Early-Warning-Score-NEWS.pdf

LAMPIRAN 1
Materi rencana mengenai penggunaan kartu Penerapan
WHO Generic Essential Emergency Equipment List dalam
Sistem Code Blue di IGD RSUD Grati Kabupaten Pasuruan
Lampiran materi
WHO Generic Essential Emergency Equipment List

This checklist of essential emergency equipment for


resuscitation

This checklist of essential emergency equipment for


resuscitation

at the first referral health facility


(small or rural hospital/ health
centre)

Date
Capital Outlays Quantiity
Checked

Rescucitator bag valve and mask


1.
(adult)

Rescucitator bag valve and mask


2.
(pediatric)
Oxygen source (cyolinder
3.
concentrator)

Mask and Tubings to connect to


4.
oxygen supply

Light source to ensure visibility (Lamp


5.
and Flash light)

6. Sthetoscope

7. Suction pump (manual or electric)

8. Blood Pressure measuring equipment

9. Thermometer

Scalpel #3 handle with #10, 11, 15


10.
blade

11. Scalpel # 4 handle with # 22 blade


12. Scissors straight 12 cm

13. Scissors blunt 14 cm

14. Oropharingeal airway (adult size)

15. Oropharingeal airway (pediatric size)

16. Forcep Kocher no teeth 12-14 cm

17. Forcep, artery

Kidney dish stainless steel appx.


18.
26x14 cm

19. Tourniquet

20. Needle Holder

21. Towel cloth

22. Waste disposal container with plastic


bag

23. Sterilizer

24. Nail brush, scrubbing surgeon’s

25. Vaginal speculum

26. Bucket, plastic

Drum for compresses with lateral


27.
clips

28. Examination table

29. Wash basin

Renewable Items

30. Suction catheter sizes 16 FG


Tongue depressor wooden
31.
disposable

32. Nasogastric tubes 10 to 16G

33. Batteries for flash light (size C)

34. Intravenous fluid infusion set

35. Intravenous cannula # 18,22,24

36. Scalp vein infusion set # 21,25

37. Syringes 2 ml

38. Syringes 10 ml

39. Disposable needles # 25,21,19

40. Sharps disposal container

41. Capped bottle, alcohol based


solutions

42. Sterile gauze dressing

43. Bandages sterile

44. Adhesive Tape

45. Needles, cutting and round bodied

46. Suture synthetic absorbable

47. Splints for arm, leg

Urinary catheter Foleys disposable #


48.
12, 14,18 with bag

49. Absorbent cotton wool

Sheeting, plastic PVC clear 90x180


50.
cm
51. Gloves (sterile) sizes 6 to 8

Gloves (examinatiion) sizes small,


52.
medium, large

53. Face masks

54. Eye Protection

55. Apron, utility plastic reusable

56. Soap

Inventory list of equipment and


57.
supplies

Best practice guidelines for


58.
emergency cases
Supplementary equipment for use
by skilled health proffesionals

1. Laryngoscope handle

Laryngoscope Macintosh blades


2.
(adult)

Laryngoscope Macintosh blades


3.
(pediatric)

4. IV infusor bag

5. Magills Forceps (adult)

6. Magills Forceps (pediatric)

7. Stylet for intubation

Spare bulbs and batteries for


8.
laryngoscope
9. Endotracheal tubes cuffed (35.5 to 9)

Endotracheal tubes uncuffed (# 3.0 to


10.
5.0)

11. Chest tubes insertion equipment

12. Crycothyroidotomy

The List was compiled from the


following WHO resources

WHO manual: Surgical Care at the


District Hospital

WHO Emergency Relief Items,


Compendium of Basic Specifications

WHO Essential Trauma Care


Guidelines

Anda mungkin juga menyukai