Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN INDIVIDU PEMICU 2 BLOK 10

Gigi
“Anakku Lucu tapi Giginya Banyak yang Hitam”

Disusun Oleh:
Aza Behira Damaiyanti Sibuea
190600090
Kelompok 9

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2020
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kesehatan gigi dan mulut merupakan hal yang penting dalam kehidupan setiap individu
termasuk pada anak,karena gigi dan gusi yang rusak dan tidak dirawat akan menyebabkan rasa
sakit,gangguan pengunyahan dan dapat mengganggu kesehatan tubuh lainnya. Anak merupakan
kelompok umur yang rentan terhadap penyakit. Anak yang memiliki masalah kesehatan gigi dan
mulut dapat terganggu kualitas hidupnya. Masa kanak-kanak usia 6-12 tahun merupakan masa-
masa yang rentan terhadap masalah kesehatan gigi,karena merupakan usia transisi atau
pergantian gigi desidui dengan gigi permanen (usia 6-8 tahun).

Adanya variasi gigi susu dan gigi permanen bersama-sama didalam mulut,menandai gigi
campuran pada anak. Gigi yang baru tumbuh tersebut belum sempurna sehingga rentan terhadap
kerusakan (Darwita, 2011). Gigi yang pertama kali tumbuh dinamakan gigi susu. Banyak
diantara para ibu yang tidak menganggap perlu untuk merawat gigi susu anaknya yang berlubang
karena nanti akan tergantikan oleh gigi tetapnya (Suryani, Putu, N. 2010:11). Gigi susu sangat
mudah sekali kotor karena sisa makanan yang tidak dibersihkan setelah makan yang akan
menimbulkan plak pada gigi dan akan mengakibatkan penyakit gigi seperti karies gigi.
Mengingat penyebab utama timbulnya karies gigi adalah plak,maka upaya yang dapat dilakukan
adalah dengan membersihkan plak dari permukaan gigi anak.

Upaya tersebut dapat berupa menyikat gigi, kumur-kumur, dan pembersihan gigi dengan
kapas basah pada balita. Kebersihan gigi dan mulut hanya dapat dicapai dengan menyikat gigi
secara rutin dan teratur setiap hari terutama menjelang tidur agar permukaan gigi terbebas dari
plak selama waktu tidur. Perawatan gigi pada balita ternyata cukup menentukan kebersihan gigi
mereka pada tingkatan usia selanjutnya. Karena banyak terjadi kasus kerusakan gigi pada masa
kanak-kanak dikarenakan sikap anak dalam perawatan gigi yang kurang. Beberapa penyakit gigi
biasa dialami jika perawatan tidak dilakukan dengan baik, diantaranya karies (lubang pada
permukaan gigi), gingivitis (radang gusi) sariawan, dan kandidiasis oral (Machfoendz,Ircham,
dkk. 2005 : 88).
B. Deskripsi Topik
Nama Pemicu: Anakku lucu tapi giginya banyak yang hitam.....

Nara Sumber : Ami Angela Harahap, drg.,Sp.KGA, M.Sc.; Dr. Essie Octiara, drg., Sp.KGA.;
Minasari, drg., MM

Skenario

Seorang anak laki-laki berusia 4,5 tahun dibawa ibu dan ayahnya ke RSGM FKG USU,
datang dengan keluhan gigi anaknya banyak yang berlubang hitam dan tinggal akar gigi. Hasil
anamnesis, ibu memberikan ASI (air susu ibu) dengan frekuensi kapan saja anak mau, dari lahir
sampai anak berusia 2 tahun. Setelah anak lepas dari ASI, anak mengonsumsi susu botol lebih
dari 5x sehari dan anak harus minum susu pada waktu tidur malam sampai bangun di pagi hari
sampai sekarang. Selain pemberian susu dalam botol, anak juga sekarang minum teh dalam
kemasan botol. Anak hanya mau menyikat giginya sendiri. Hasil pemeriksaan intraoral
menunjukkan: Kebersihan mulut anak buruk. Terdapat oedem dan kemerahan pada gingiva gigi
belakang. Lidah anak terdapat gambaran berwarna keputihan di dorsal lidah, dan dapat mudah
dibersihkan. Hubungan oklusi gigi anak distal step. Gigi 54, 52, 51, 61, 62 dan 64 radiks. Gigi
55, 65, dan 74 karies dentin di hampir keseluruhan permukaan. Terdapat satu gigi anterior bawah
dengan mahkota gigi yang besar dan jumlah gigi bawah hanya 9 buah. Menurut orangtua anak
belum pernah dicabut giginya atau pernah lepas giginya akibat trauma gigi dan anak tidak pernah
merasakan sakit pada seluruh giginya. Hasil rontgen foto gigi 72 terdapat mahkotanya dua dan
akarnya juga dua. Gigi 73 tidak terlihat.

Pertanyaan

1. Tuliskan nomenklatur gigi-gigi yang ada pada anak ini dengan cara Zsigmondy, FDI
(International Dental Federation) dan Palmer. (BO)
2. Jelaskan perbedaan morfologi gigi desidui dan gigi permanen. (BO)
3. Jelaskan patofisiologi gingiva anak terlihat oedem dan kemerahan. Jelaskan perbedaan
morfologi gingiva anak dan gingiva pada orang dewasa (IKGA dan BO)
4. Jelaskan yang terjadi pada lidah anak, etiologi dan cara penanggulangannya (IKGA)
5. Jelaskan jenis karies yang diderita anak ini (IKGA)
6. Jelaskan etiologi terjadinya karies pada anak ini dan bagaimana dental edukasi yang
dapat diberikan pada orangtua agar karies gigi anak tidak berlanjut. (IKGA)
7. Jelaskan proses terjadinya karies menurut kurva Stephen. (BO)
8. Jelaskan kemungkinan kelainan apa saja yang terjadi pada gigi 72. Berdasarkan
gambaran radiografi maka apakah kelainan yang diderita anak. Pada tahap odontogenesis
apa kelainan ini terjadi dan jelaskan etiologinya. (BO)
9. Jelskan hubungan molar desidui pada anak ini, dan bagaimana prediksi hubungan molar
pada periode gigi permanen. (IKGA)

BAB II

PEMBAHASAN
1. Tuliskan nomenklatur gigi-gigi yang ada pada anak ini dengan cara Zsigmondy,FDI
(International Dental Federation) dan Palmer! (BO)

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI),nomenklatur merupakan


penamaan yang dipakai dalam bidang tertentu atau ilmu tertentu atas dasar kesepakatan
internasional). Cara pemberian nama itu melibatkan asas-asas yang diatur oleh peraturan-
peraturan yang dibuat dan disepakati bersama. Nomenklatur biasa dipakai dalam bidang
tertentu contohnya :Kode Internasional Tatanama Tumbuhan (International Code of
Botanical Nomenclature),nomenklatur diagnosa kebidanan,bahkan nomenklatur gigi.
Nomenklatur gigi ada berbagai cara yaitu : Cara Zsigmondy,Cara Palmer”s,Cara
Amerika,Cara Applegate,Cara Haderup,Sistem Scandinavian,Cara G.B,Denton System 2
angka dari International Dental Federation,Cara Utrecht/Belanda.
Sesuai dengan kasus diatas,pasien tersebut merupakan anak laki-laki berusia 4,5
tahun. Oleh karena itu penomoran nomenklatur gigi juga harus disesuaikan dengan cara
penomoran gigi desidui. Terdapat beragam cara yang digunakan dalam menulis notasi
gigi-geligi. Berikut beberapa cara yang pernah digunakan sebagai nomenklatur pada gigi
manusia:

1. Cara Zsigmondy
Penulisan dengan cara Zsigmondy ini menggunakan penomoran yang dimulai dari
gigi insisivus sentral pada masing-masing kuadran. Untuk menyatakan gigi
tertentu,ditulis dengan angka sesuai urutan kemudian diberi garis batas pada
nomor sesuai dengan kuadran gigi tersebut.

Gigi Susu/Desidui: Penulisan pada gigi susu menggunakan angka romawi,adapun


urutan penomoran gigi susu adalah sebagai berikut:

V IV III II I I II III IV V
V IV III II I I II III IV V
Contoh:
M1 atas kiri  | IV
I2 atas kanan  II |

2. Cara Palmer’s
Penulisan dengan cara Palmer’s hampir sama dengan penulisan dengan cara
Zsigmondy,hanya berbeda pada penulisan gigi susu. Cara ini dianggap cara yang
paling mudah dan universal untuk dental record.

Gigi Susu: Penulisan pada gigi susu menggunakan alfabet secara kapital. Adapun
urutan penomoran gigi susu adalah sebagai berikut:

EDCBA ABCDE
EDCBA ABCDE
Contoh:
M1 atas kiri  |D
I2 atas kanan  B |

3. Sistem Dua Angka International Dental Federation


Sistem ini menggunakan dua digit untuk setiap gigi permanen dan sulung. Digit
pertama menunjukkan kuadran,lengkung (atas atau bawah) dan geligi – geligi
(permanen atau sulung). Seperti berikut:

Gigi Susu :

55 54 53 52 51 61 62 63 64 65
85 84 83 82 81 71 72 73 74 75
Contoh:
51 desidui insisivus sentralis kanan
74 desidui molar bawah kiri

Sumber:

1. PSPDG-UNUD Follow. Taxonomi dan Nomenklatur Gigi [Internet]. SlideShare. 2014


[cited 2020Oct12]. Available from: https://www.slideshare.net/PSPDG-
UNUD/taxonomi-dan-nomenklatur-gigi
2. NASUTION, Minasari Imran. Morfologi Gigi Desidui dan Gigi Permanen. Medan: USU,
2008
3. KUSUMADEWI, SARI; BALI, DENPASAR. TAKSONOMI DAN NOMENKLATUR
GIGI.

2. Jelaskan perbedaan morfologi gigi desidui dan gigi permanen. (BO)

Gigi desidui dikenal juga sebagai gigi primer,gigi bayi,gigi susu, ataupun
temporary teeth. Selanjutnya,gigi ini akan digantikan oleh gigi permanen atau biasa
disebut dengan istilah gigi sekunder. Secara umum tentunya terdapat perbedaan antara
gigi desidui dengan gigi permanen. Dilihat dari ukurannya, gigi susu tentu berbeda
dengan gigi permanen. Biasanya gigi permanen berbentuk lebih besar dibandingkan
dengan gigi bayi ini. Selain itu,gigi permanen depan yang baru tumbuh biasanya juga
memiliki mamelon,yaitu tonjolan kecil pada gigi yang akhirnya dapat hilang sendiri.
Akar dalam gigi juga berbeda. Gigi susu memiliki akar yang lebih pendek dan
lebih tipis dibandingkan dengan gigi permanen. Hal ini membuat gigi pada bayi lebih
mudah tanggal dibandingkan dengan gigi permanen pada dewasa. Selain itu,akar yang
pendek juga bertujuan untuk memberikan lebih banyak ruang bagi gigi permanen untuk
berkembang sebelum waktunya muncul. Akar pendek ini juga bisa hilang saat gigi
tanggal dan digantikan dengan gigi permanen. Enamel dan dentin gigi susu lebih tipis.
Karena enamel gigi susu lebih tipis daripada gigi permanen,maka tidak heran gigi bayi
memiliki warna yang lebih putih dibandingkan gigi permanen pada umumnya.

Lebih jelasnya, berikut uraian mengenai morfologi gigi desidui dan gigi permanen :

o Gigi Desidui
Gigi desidui berjumlah 20 (10 pada maxilla dan 10 pada mandibulla)
Formula gigi desidui :
2 1 2
I C M =10 ; Ket : I = Incisivus; C = Caninus; dan M = Molar
2 1 2

- Incisivus Sentralis Maxilla


Labial permukaannya lebih halus,incisal edge (tepi insisal)nya agak lurus atau
hampir lurus dan membuat siku-siku pada tepi mesio-insisal
Palatal Crown gigi memiliki suatu tonjolan yang dikenal sebagai cingulum.
Cingulum dan marginal ridge perkembangannya baik dan radiksnya menyempit ke
arah palatal
Mesial dan Distal Permukaan mesial dan distal terlihat sama. Lengkung garis
servikal maxilla semento enamel melengkung ke arah incisal ridge
Incisal memperlihatkan perbandingan ukuran mesiodistal dengan ukuran
labiopalatalnya. Incisal edge di bagian paling maksila crown relative lurus.

- Incisivus Lateralis Maxilla


Bentuknya lebih kecil dibandingkan incisivus lateral karena crownnya lebih kecil dan
sudut disto-insisalnya lebih bulat dibandingkan incisivus sentralis maxilla.
Radiks/akar pada incisivus lateral lebih panjang daripada proporsi crownnya.
Labial, Palatal, Mesial dan Distal, serta Incisal hampir serupa dengan incisivus
sentralis

- Kaninus Maxilla
Labial Incisal edge panjang dan memiliki tonjolan yang tajam bial dibandingkan
dengan gigi kaninus maxilla permanen. Kontak area gigi kaninus desidui seperti
membagi dua gigi dari serikal ke puncak cusp.
Palatal aspek palatal enamel ridge tergabung dengan lainnya membentuk cingulum
mesial marginal ridge, distal marginal ridge incisal cusp ridge, dan tubercle pada
titik puncaknya. Radiksnya runcing ke arah palatal.
Mesial Bentuk dasar mesial serupa dengan incisivus sentralis dan lateral. Bentuk
crown kelihatan jauh lebih besar sesuai dengan lebar dan panjang serta tebal
radiksnya
Distal tidak ada perbedaan yang nyata kecuali lengkung garis servikal ke arah cusp
ridge lebih kecil daripada lengkung garis servikal pada permukaan mesial
Incisal aspek incisal crown dasarnya seperti diamond-shaped

- Molar Satu Maxilla


Tonjolan cusp jelas pada sisi mesial permukaan bukal : tubercle molar zuckerkandl;
Bentuk crown trapezium dengan permukaan oklusal sempit yang sealur dengan
mesiodistal; permukaan palatal lebih pendek mesiodistal daripada permukaan bukal;
cusp mesio palatal terbesar dan paling runcing; ukuran crown labiopalatal terlebar ada
ujung mesial; dan memiliki tiga radis yang sangat diergen.
- Molar Dua Maxilla
Tonjolan cusp mesiopalatal lebih menonjol dari cusp lainnya; permukaan bukal pada
bagian servikal sangat menonjol; radiks mesial lebih panjang dari radiks distal; cusp
mesiopalatal terbesar; dan memiliki tiga radiks yang sangat divergen dan lebar

- Incisivus Sentralis Mandibulla


Labial memiliki suatu permukaan yang datar tanpa developmental groove. Panjang
radiks bisa mencapai dua kali panjang crownnya.
Lingual memperlihatkan marginal ridge aspek inisisal, mesial, distal, dan cingulum.
Mesial menunjukkan garis luar (outline) yang sama dengan semua gigi insisivus
tetapi ukurannya lebih kecil. Permukaan mesial radiks gigi agak datar dan meruncing,
sehingga aspeknya terlihat lebih tumpul dibandingkan bila dilihat dari aspek labial
maupun lingual.
Distal kebalikan aspek mesial. Perbedaannya hany pada garis servikal crown yang
kurang melengkung ke arah incisal ridge apabila dibandingkan dengan permukaan
mesial
Insisal incisal ridge lurus dan membelah crown menjadi bagian labial dan palatal.
Terlihat bentuk yang meruncing ke arah cingulum pada sebelah palatal.

- Incisivus Lateralis Mandibulla


Mirip dengan gigi incisivus sentralis. Fungsinya saling melengkapi satu sama lain,
ukurannya lebih kecil.

- Kaninus Mandibulla
Labial Crown gigi ini sekitar 0,5 mm lebih pendek, radiksnya sekitar 2 mm lebih
pendek mesiodistal batang radiksnya lebih besar dibandingkan Kaninus maksila
desidui arah servikal lebih tebal. Perbedaan yang jelas antara kedua gigi Kaninus
desidui, maksila dan mandibula, adalah ukuran labiolingualnya.
Mesial aspek mesial Kaninus mandibula sedikit berbeda dari Kaninus maksila, crown
lebih memanjang dari incisoservikal. Crownnya kurang menonjol ke arah labial.
Distal crown gigi berbentuk seperti baji (wedge-shaped), radiks ramping dan
berbentuk kerucut. Servikal line hampir lurus.
Insisal ukuran mesiodistal kaninus mandibular lebih kecil daripada ukuran
labiolingualnya.
Lingual Aspek lingual enamel ridge tergabung dengan yang lainnya membentuk
cingulum, mesial marginal ridge, distal marginal ridge, incisal cusp ridge, dan
tubercle pada titik puncaknya. Lingual ridge membagi permukaan lingual yaitu
mesiolingual fossa dan distolingual Jossa. Radiks gigi runcing ke arah lingual,
inklinasi ke arah distal pada sepertiga tengah ke mandibula.

- Molar Satu Maxilla


Molar tubercle zuckerkandI merupakan tonjolan scrvikal berlcbihan pada permukaan
crown bukal di atas radiks mesial dengan penyempitan dacrah servikal.; Empat cusp,
dua cusp bukal dan dua cusp lingual, cusp lingual jelas terlihat dan
kasar berbentuk kerucut.; Cusp mesiobuccal adalah cusp terbesar; Gigi aspek
mesiodistal lcbih panjang daripada aspck labiolingual.; Marginal ridge mesial lebih
menonjol daripada distal.; Memiliki dua radiks, mesio distal gepeng, mesial lebih
panjang serta permukaan mesial tanpa empat perscgi panjang dan sealur
- Molar Satu Mandibulla
Cusp dan radiks mempunyai susunan yang sama seperti gigi Molar satu permanen
mandibula bawah hanya ukurannya lebih kecil.; Gigi ini lebih kecil, lebih putih
daripada gigi Molar satu permanen mandibula tetapi lebih besar daripada gigi Molar
satu desidui mandibula.; Tonjolan servikal jclas pada permukaan bukal crown,
permukaan bukal berinklinasi ke lingual.; Aspek oklusal berbentuk empat persegi
panjang.; Memiliki cusp bukal yang berukuran sama.; dan Memiliki dua radiks sangat
divergen, radiks mesial lebih panjang dan lcbih gepeng daripada mesiodistal.

o Gigi Permanen
Gigi permanen berjumlah 32 (16 pada maxilla dan 16 pada mandibulla)
Formula gigi permanen :
2 1 2 3
I C P M = 16 ; I = Incisivus; C = caninus, P = premolar; M = Molar
2 1 2 3

- Incisivus Sentralis Maxilla


Panjangnya sama atau lebih besar dari pada gigi depan lainnya. Akarnya satu, besar,
dan apex bulat.
- Incisivus Lateralis Maxilla
Berbentuk seperti paku runcing bulat. Akarnya satu, penampang akarnya hampir
bundar, tetapi lebih langsing daripada incisivus sentralis

- Kaninus Maxilla
Mempunyai satu cusp, mempunyai corona terpanjang di dalam mulut, dan
mempunyai satu akar yang panjang.

- Premolar Satu Maxilla


Mempunyai 2 cusp (bukal dan palatinal), 2 akar (bukal dan palatinal), dan 2 saluran
akar (bukal dan palatinal). Kadang-kadang bisa terlihat satu akar tapi sebenarnya dua
saluran.
- Premolar Dua Maxilla

Mempunyai 2 cusp (bukal dan palatinal) dan mempunyai satu akar dan saluran akar.
Bentuknya mirip dengan premolar satu maxilla.
- Molar Satu Maxilla
Mempunyai 5 cusp (mesio bukal, disto bukal, disto palatinal, mesio palatinal, dan
tubercullum carabelli) dan mempunyai 3 akar yang menyebar (palatinal, mesio bukal,

dan disto bukal)


- Molar Dua Maxilla
Mempunyai 4 cusp (mesio palatinal, mesio bukal, disto palatinal, dan disto bukal) dan
mempunyai 3 akar yang tidak terlalu menyebar (palatinal, mesio bukal, dan disto
palatinal)
- Molar Tiga Maxilla
Mempunyai banyak variasi ukuran, bentuk, dan letak. Mempunyai 3 akar.
Mempunyai 3 cusp (cusp disto palatinal sering tidak ada).

- Incisivus Sentralis Mandibulla


Merupakan gigi terkecil. Memiliki sebuah akar dan berbentuk gepeng.

- Incisivus Lateralis Mandibulla


Mempunyai satu akar. Ukurannya lebih besar daripada incisivus sentralis mandibulla.
- Caninus Mandibulla
Lebih ramping daripada caninus maxillary, punya satu akar, dan akarnuya runcing
- Premolar Satu Mandibulla
Memiliki satu akar dan 2 cusp (bukal dan lingual)
- Premolar Dua Mandibulla
Cuspnya ada dua atau tiga dan memiliki satu akar.
- Molar Satu Mandibulla

Memiliki 5 cusp (mesio bukal, disto bukal, distal, disto lingual, dan mesio lingual),
memiliki 2 akar (mesio dan distal), serta memiliki 3 orifice (mesio bukal pada akar
mesial, mesio lingual pada akar mesial, dan distal pada akar distal)

- Molar Dua Mandibulla


Mempunyai 4 cusp (mesio bukal, mesio lingual, disto bukal, dan disto lingual),
mempunyai 2 akar (mesial dan distal), serta memiliki 3 orifice (mesio bukal pada akar
mesial, mesio lingual pada akar mesial, dan distal pada akar distal)

- Molar Tiga Mandibulla


Cuspnya bisa ada 4, 5, atau lebih. Akarnya berimpit, pendek, dan membelah ke distal
serta kadang-kadang memiliki akar seperti M1 mandibulla

Sumber:

1. Veratamala A. 3 Perbedaan Utama Antara Gigi Susu dan Gigi Permanen • Hello Sehat
[Internet]. Hello Sehat. 2019 [cited 2020Oct12]. Available from:
https://hellosehat.com/hidup-sehat/gigi-mulut/perbedaan-gigi-susu-dan-gigi-permanen/

2. Nasution M. Peran Gigi Geligi pada Rongga Mulut. Medan, Indonesia: USU Press; 2018.

3. Hasanuddin H. 9 Morfologi Gigi Permanent Rahang Atas [Internet]. SlideShare. 2016


[cited 2020Oct12]. Available from: https://www.slideshare.net/HasrilTeknikgigi/9-
morfologi-gigi-permanent-rahang-atas

4. Hasanuddin H. 10 Morfologi Gigi Permanent Rahang Bawah [Internet]. SlideShare. 2016


[cited 2020Oct12]. Available from: https://www.slideshare.net/HasrilTeknikgigi/10-
morfologi-gigi-permanent-rahang-bawah
3. Jelaskan patofisiologi gingiva anak terlihat oedem dan kemerahan. Jelaskan
perbedaan morfologi gingiva anak dan gingiva pada orang dewasa (IKGA dan BO)

Pembesaran gingiva adalah suatu peradangan pada gingiva yang disebabkan oleh
banyak faktor baik faktor lokal maupun sistemik yang paling utama adalah faktor lokal
yaitu plak bakteri. Tanda klinis yang muncul yaitu gingiva membesar,halus,mengkilat,
konsistensi lunak,warna merah dan pinggirannya tampak membulat. Gambaran klinis
inflamasi kronis pembesaran gingiva adalah pada tahap awal merupakan tonjolan sekitar
gigi pada papila dan marginal gingival. Tonjolan tersebut dapat bertambah ukurannya
sampai menutup mahkota. Bisa secara lokal ataupun general dan progresnya lambat dan
tidak sakit, kecuali pada infeksi akut atau trauma . Penyebabnya plak gigi yang terekspos
dalam jangka lama.
Gingiva merupakan bagian dari mukosa yang memiliki hubungan erat dengan
elemen-elemen gigi, ruang interdental, dan tulang alveolar. Secara topografi,gingiva
dibagi dalam tiga kategori klasik yaitu gingiva bebas,gingiva cekat dan gingiva
interdental. Gingiva yang sehat berwarna merah muda, tepinya seperti pisau,menutupi
susunan gigi geligi dengan mengikuti konturnya (Maruanaya,2015). Gingiva adalah
jaringan lunak yang menutupi gigi. Gingiva yang sehat berwarna merah muda dengan
tepi yang tajam menyerupai krah baju,konsistensi kenyal dengan adanya stipling.
Pertambahan ukuran gingiva adalah hal yang umum pada penyakit gingiva. Terminologi
kondisi tersebut adalah: gingival enlargement. Gambaran klinisnya disebut hipertropi
gingivitis atau hiperplasi gingiva dengan warna merah, konsistensi lunak, tepi tumpul dan
tidak adanya stipling atau halus (Ika Andriani, 2009).
Gambaran klinis gingiva sebagai dasar untuk mengetahui perubahan patologis
yang terjadi pada gingiva yang terjangkit suatu penyakit. Menurut (Herijulianti, 2009)
gambaran klinis gingiva normal terdiri dari:
1) Warna Gingiva
Warna gingiva normal umumnya berwarna merah jambu (coral pink) yang
diakibatkan oleh adanya suplai darah dan derajat lapisan keratin epitelium serta
sel-sel pigmen. Warna ini bervariasi pada setiap orang dan erat hubungannya
dengan pigmentasi kutaneous. Pigmentasi pada gingiva biasanya terjadi pada
individu yang memiliki warna kulit gelap. Pigmentasi pada attached gingiva
mulai dari coklat sampai hitam. Warna pada alveolar mukosa lebih merah
disebabkan oleh mukosa alveolar tidak mempunyai lapisan keratin dan epitelnya
tipis.
2) Ukuran Gingiva
Ukuran gingiva ditentukan oleh jumlah elemen seluler, interseluler dan suplai
darah. Perubahan ukuran gingiva merupakan gambaran yang paling sering
dijumpai pada penyakit periodontal.
3) Kontur Gingiva
Kontur dan ukuran gingiva sangat bervariasi. Keadaan ini dipengaruhi oleh
bentuk dan susunan gigi geligi pada lengkungnya, lokalisasi dan luas area kontak
proksimal dan dimensi embrasure gingiva oral maupun vestibular. Interdental
papil menutupi bagian interdental gingiva sehingga tampak lancip.
4) Konsistensi Gingiva
Gingiva melekat erat ke struktur dibawahnya dan tidak mempunyai lapisan
submukosa sehingga gingiva tidak dapat digerakkan dan kenyal.
5) Tekstur Gingiva
Permukaan attached gingiva berbintik-bintik seperti kulit jeruk. Bintik- bintik ini
biasanya disebut stippling. Stippling akan terlihat jelas apabila permukaan gingiva
dikeringka

Sumber:

1. Andriani I. Perawatan Pembesaran Gingiva dengan Gingivektomi. Mutiara Medika:


Jurnal Kedokteran dan Kesehatan. 2016 May 29;9(1):69-73.
2. Esfahanizadeh N, Motalebi S, Daneshparvar N, Akhoundi N, Bonakdar S. Morphology,
proliferation, and gene expression of gingival fibroblasts on Laser-Lok, titanium, and
zirconia surfaces [Internet]. Lasers in medical science. U.S. National Library of
Medicine; 2016 [cited 2020Oct14]. Available from:
https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/27025859

4. Jelaskan yang terjadi pada lidah anak, etiologi dan cara penanggulangannya
(IKGA)

Menurut penjelasan pada skenario diatas dan disesuaikan dengan ciri-ciri yang dialami
anak tersebut,menurut saya anak tersebut mengalami kandidiasis oral. Kandidiasis oral
merupakan infeksi oportunistik pada rongga mulut yang disebabkan oleh pertumbuhan
berlebihan dari jamur Candida terutama Candida albicans. Candida merupakan organisme
komensal normal yang banyak ditemukan dalam rongga mulut dan membran mukosa vagina.
Dalam rongga mulut, Candida albicans dapat melekat pada mukosa labial, mukosa bukal,
dorsum lidah, dan daerah palatum. Kandidiasis oral adalah salah satu infeksi fungal yang
mengenai mukosa oral. Lesi ini disebabkan oleh jamur Candida albicans. Candida albicans
adalah salah satu komponen dari mikroflora oral dan sekitar 30-50% orang sebagai karier
organisme ini. Candida albicans adalah yang paling sering terdapat pada kavitas oral. Candida
albicans merupakan fungi yang menyebabkan infeksi opurtunistik pada manusia.
Adapun faktor resiko yang mempengaruhi dari infeksi dari kandidiasis oral yaitu:

1. Faktor Patogen

Jamur kandida mampu melakukan metabolisme glukosa dalam kondisi aerobik maupun
anaerobik. Selain itu jamur kandida mempunyai faktor-faktor yang mempengaruhi adhesi
terhadap dinding sel epitel seperti mannose, reseptor C3d, mannoprotein dan Saccharin.
Sifat hidrofobik dari jamur dan juga kemampuan adhesi dengan fibronektin host juga
berperan penting terhadap inisial dari infeksi ini.

2. Faktor Host

a. Faktor Lokal

Fungsi kelenjar saliva yang terganggu dapat menjadi predisposisi dari kandidiasis oral.
Sekresi saliva menyebabkan lemahnya dalam membersihkan berbagai organisme dari
mukosa. Pada saliva terdapat berbagai protein-protein antimikrobial seperti laktoferin,
sialoperoksidase, lisosim, dan antibodi antikandida yang spesifik. Penggunaan obat-
obatan seperti obat inhalasi steroid menunjukan peningkatan resiko dari infeksi
kandidiasis oral. Hal ini disebabkan tersupresinya imunitas selular dan fagositosis.
Penggunaan gigi palsu merupakan faktor predisposisi infeksi kandidiasis oral.
Penggunaan ini menyebabkan terbentuknya lingkungan mikro yang memudahkan
berkembangnya jamur kandida dalam keadaan PH rendah, oksigen rendah, dan
lingkungan anaerobik. Penggunaan ini pula meningkatkan kemampuan adhesi dari jamur
ini.

b. Faktor Sistemik

Penggunaan obat-obatan seperti antibiotik spektrum luas dapat mempengaruhi flora lokal
oral sehingga menciptakan lingkungan yang sesuai untuk jamur kandida berproliferasi.
Penghentian obat-obatan ini akan mengurangi dari infeksi jamur kandida. Obat-obatan
lain seperti agen antineoplastik yang bersifat imunosupresi juga mempengaruhi dari
perkembangan jamur kandida. Beberapa faktor lain yang menjadi predisposisi dari infeki
kandidiasis oral adalah merokok, diabetes, sindrom Cushing’s serta infeksi HIV.

Penanganan Kandidiasis Oral

 Perawatan kandidiasis oral dapat dilakukan dengan cara menjaga kebersihan rongga
mulut,pemberian obat-obatan antifungal, dan sebisa mungkin menghilangkan faktor
predisposisi penyebab kandidiasis oral. Kebersihan rongga mulut dapat dijaga dengan
membersihkan daerah mukosa bukal,menyikat gigi,lidah, dan membersihkan gigi tiruan
bagi yang memakainya. Pada kasus diatas penyebab kandidiasis oral karena kebersihan
mulut yang kurang sehingga menimbulkan pertumbuhan jamur Candida albicans
ditambah lagi anak tersebut cukup banyak mengkonsumsi produk mengandung sukrosa
tanpa adanya keseimbangan dalam menjaga kebersihan mulut. Apabila kandidiasis oral
sudah terjadi,dokter gigi dapat memberikan obat untuk mencegah terjadinya komplikasi.

Sumber:

1. Limbhore MV, Ramanojam S, Rathi P, Sane V, Mevawala A. Oral Candidiasis: An


Overview And Case Report. Era's Journal of Medical Research. 2019;6(2):160–6.
2. HAKIM, Luqmanul; RAMADHIAN, M. Ricky. Kandidiasis oral. Jurnal Majority, 2015,
4.9: 53-57.
3. SUYOSO, Sunarso. Kandidiasis mukosa. Fakultas Kedokteran Universitas AirlanggA
[Internet], 2013.

5. Jelaskan jenis karies yang diderita anak ini (IKGA)

Jenis karies yang diderita anak pada skenario tersebut adalah rampan karies.
Rampan karies adalah karies yang terjadi dengan sangat cepat, mengenai beberapa gigi
serta sering menimbulkan rasa sakit sehingga anak menjadi rewel. Rampan karies
mempunyai ciri-ciri yang khas seperti: terjadi secara cepat dibandingkan dengan karies
biasa, penyebarannya mengenai beberapa gigi sekaligus bahkan pada gigi yang biasanya
tahan terhadap karies gigi, kavitas karies berwarna putih sampai kekuningan, jaringan
karies lunak, serta menimbulkan rasa sakit atau bahkan dapat langsung terjadi
pembengkakan.
Tanda-tanda yang sering dijumpai pada anak yang terkena karies rampan yaitu
adanya kesulitan makan karena bila mengunyah terasa nyeri,sering mengemut
makanannya untuk menghindari terjadinya nyeri bila mengunyah, dan sering menangis
karena adanya rasa nyeri yang mengenai seluruh gigi.

Terjadinya karies rampan dapat disebabkan oleh beberapa faktor antaranya:

 Kebersihan gigi dan mulut yang kurang, karena anak sukar untuk
menyikat gigi geliginya sendiri atau menyikat gigi dengan tidak benar.
 Kebiasaan mengisap susu botol,terutama menjelang tidur malam.
 Sering mengkonsumsi makanan manis
 Kebiasaan mengemut makanan
 Tingginya aktifitas bakteri karies terutama bakteri Streptococcus
cmutans
 Struktur gigi yang kurang baik
Sumber:
1. Sutadi H. Penanggulangan Karies Rampan serta keluhannya pada anak. Journal of
Dentistry Indonesia. 2002;9(1):5-8.
2. Mariati NW. Pencegahan dan perawatan karies rampan. JURNAL BIOMEDIK: JBM.
2015;7(1).

6. Jelaskan etiologi terjadinya karies pada anak ini dan bagaimana dental edukasi
yang dapat diberikan pada orangtua agar karies gigi anak tidak berlanjut. (IKGA)

Bila ditelaah, kasus pada skenario menampilkan masalah karies rampan. Karies
rampan merupakan masalah yang sering ditemukan pada anak usia balita. Ciri-ciri khas
karies rampan yaitu terjadinya sangat cepat bila dibandingkan karies gigi umumnya,
penyebarannya mengenai beberapa gigi sekaligus pada gigi yang biasanya tahan terhadap
karies, kavitas karies berwarna putih sampai kekuningan, jaringan karies lunak, serta
sering menimbulkan rasa nyeri atau dapat terjadi pembengkakan. Karies rampan
merupakan penyakit multifactorial. faktor utama ialah sering mengonsumsi makanan dan
minuman kariogenik dengan kandungan sukrosa sangat tinggi. Sukrosa dapat diragikan
oleh bakteri tertentu dan membentuk asam sehingga pH plak akan menurun sampai di
bawah 5 dalam tempo 1-3 menit.
Penurunan pH yang berulang-ulang dalam waktu tertentu akan mengakibatkan
demineralisasi permukaan gigi yang rentan dan proses karies rampan dimulai. Beberapa
faktor penunjang karies rampan, yaitu: kebersihan mulut, faktor psikologis, faktor
sistemik, dan faktor herediter. Peranan orang tua sangat memberi dampak dalam
pencegahan dan tindakan agar keadaan karies rampan ini tidak terus berlanjut. Perlu
diperhatikan penanggulangan tingkah laku anak yang memang memerlukan keahlian
tersendiri. Pada prinsipnya penanggulangan tingkah laku dapat dilakukan dengan
melakukan pendekatan yang bersahabat sehingga tidak terkesan bahwa dokter gigi itu
akan menyakiti dan orang tua juga sangat dianjurkan untuk diberi edukasi agar tidak
menghadirkan kesan bahwa dokter gigi itu menyeramkan.

Edukasi dental bersifat preventif lainnya yang dapat diberikan pada orang tua adalah :
1. Setelah diberi makan, bersihkan gusi anak dengan kain atau lap bersih. Bersihkan atau
sikat gigi anak jika giginya sudah erupsi. Bersihkan dan pijat gusi pada area yang
ompong dan mulai flossing semua gigi anak yang telah erupsi, biasanya pada usia 2-2,5
tahun.
2. Jangan membiarkan anak tertidur sambil minum melalui botol yang berisi susu formula
atau jus buah atau larutan yang manis.
3. Jika anak membutuhkan dot untuk pemberian makan yang regular pada malam hari atau
hingga tertidur,berilah anak dot bersih yang direkomendasikan oleh dokter gigi atau
dokter anak. Jangan pernah memasukkan dot dengan minuman yang manis.
4. Jika air yang diberikan kepada anak tidak mengandung fluoride, tanyakan dokter gigi apa
yang sebaiknya diberikan pada anak.
5. Mulai berkunjung ke dokter gigi sejak tahun pertama kelahiran secara teratur. Jika anak
mempunyai masalah dengan giginya,segera periksakan ke dokter gigi.

Sumber:

1. Mariati NW. Pencegahan dan perawatan karies rampan. JURNAL BIOMEDIK: JBM.
2015;7(1).

7. Jelaskan proses terjadinya karies menurut kurva Stephen. (BO)

Karies gigi adalah kerusakan gigi yang progresif akibat karbohidrat melekat pada
permukaan gigi dan menyebabkan aktifnya metabolisme bakteri kariogenik di dalam plak. Asam
organik yang terbentuk dari fermentasi karbohidrat oleh bakteri tersebut akan menyebabkan
hilangnya mineral gigi sehingga menyebabkan demineralisasi,kavitasi, dan hancurnya jaringan
keras gigi. Karies gigi tidak akan berkembang jika tidak terdapat karbohidrat yang dapat
difermentasi pada makanan yang dikonsumsi. Karbohidrat yang dapat difermentasikan seperti
sukrosa berperan penting dalam mendukung aktivitas plak sehingga menyebabkan turunnya Ph
dan merusak email.

Dari percobaan yang dilakukan oleh Stephan,terungkap bahwa frekuensi konsumsi gula
sangat bermakna dalam meningkatkan keaktifan karies gigi. Frekuensi konsumsi karbohidrat
dianggap lebih berpengaruh dalam menimbulkan karies gigi dibandingkan dengan konsentrasi
dan jumlah. Pada pH fisiologis,saliva dan plak bersupersaturasi dengan baik pada hidroksiapatit
email. Namun,setelah mengkonsumsi makanan mengandung karbohidrat yang dapat
difermentasi,asam akan terbentuk dalam plak sehingga menyebabkan penurunan pH yang
digambarkan dalam kurva Stephan. Ketika pH mengalami penurunan,konsentrasi ion yang
dibutuhkan untuk saturasi meningkat, dan dalam rentang pH sekitar 5,6 jaringan akan mulai larut
untuk menjaga saturasi ini
Sumber:

1. Sundoro EH. PENDEKATAN PREVENTIF DALAM MENANGGULANGI KARIES


[Internet]. Journal of Dentistry Indonesia. [cited 2020Oct12]. Available from:
http://www.jdentistry.ui.ac.id/index.php/JDI/article/view/561
2. Bowen WH. The Stephan Curve revisited. Odontology. 2012;101(1):2–8.

8. Jelaskan kemungkinan kelainan apa saja yang terjadi pada gigi 72. Berdasarkan
gambaran radiografi maka apakah kelainan yang diderita anak. Pada tahap
odontogenesis apa kelainan ini terjadi dan jelaskan etiologinya. (BO)

Berdasarkan taksonomi DNA nomenklatur oleh FDI World Dental Federation,


gigi 72 adalah gigi insisivius (seri) lateral bawah (terdapat pada mandibular) dan gigi 73
adalah gigi caninus (taring) bawah. Umumnya gigi seri (insisivus, baik gig 72) maupun
gigi taring (caninus, baik gigi 73) memiliki 1 akar dan 1 mahkota gigi saja. Namun, pada
kasus gigi 72 memiliki 2 mahkota dan 2 akar. Hal ini kemungkinan besar bisa terjadi
akibat keadaan gigi 73 yang impaksi.Impaksi gigi caninus merupakan jenis impaksi
kedua terbanyak yang ditemui dalam masalah klinis kedokteran gigi setelah impaksi gigi
molar ketiga.
Gigi impaksi adalah gigi yang tidak dapat, atau tidak akan erupsi ke posisi
fungsional normalnya. Insidensi terjadinya impaksi pada gigi permanen telah banyak
dipelajari melalui berbagai penelitian. Penyebab terjadinya impaksi gigi yaitu
berhubungan dengan faktor sistemik dan lokal. Kondisi sistemik, biasanya melibatkan
beberapa gigi. Penyebab tersering terjadinya impaksi gigi yaitu karena faktor lokal,
seperti persistensi gigi sulung, malposisi benih gigi, defisiensi lengkung rahang, gigi
supernumerari, tumor odontogenik, arah erupsi abnormal, serta celah bibir dan langit-
langit. Gigi yang seharusnya tumbuh secara vertikal ke atas, dapat mengalami impaksi
horizontal.
Impaksi horizontal ini dapat menyebabkan sakit (apabila mendorong gigi di
sebelahnya) ataupun tidak (apabila hanya sekedar lengket ke gigi di sebelahnya).Impaksi
gigi 73 pada kasus ini menyebabkan gigi 73 menempel ke gigi 72 yang tepat berada di
sebelahnya. Hal ini kemungkinan besar menyebabkan terlihatnya dua akar dan dua
mahkota pada dua gigi menempel yang terlihat seperti satu gigi saat dilakukannya foto
rontgen. Hal ini sesuai dengan salah satu teori besar yang sering digunakan dalam menilai
impaksi kaninus, yakni Guidance Theory. Pada Guidance Theory, gigi insisivus lateral
dianggap sebagai guide dari gigi kaninus yang mengalami impaksi.
Pada odontogenesis, kondisi ini kemungkinan besar terjadi pada tahap
pembentukan benih gigi. Benih gigi bisa jadi tanggal prematur atau sudah terjadi
malposisi benih gigi terlebih dahulu. Tahap pembenihan gigi ini umumnya terjadi pada
minggu ke 7 hingga ke 10 perkembangan embrionik.

Sumber:

1. Tammama T. Impaksi horisontal gigi molar kedua maksila bilateral simptomatis yang
menyebabkan nyeri kepala rekuren. J Ked Gi Unpad. Desember 2018; 30(3): 158-161.
2. Root Canal Treatment: How It Is Performed 2019. https://www.nhs.uk/conditions/root-
canal-treatment/what-happens/ (accessed October 14, 2020).
3. Manne R, Gandikota C, Juvvadi SR, Rama HR, Anche S. Impacted canines: Etiology,
diagnosis, and orthodontic management. J Pharm Bioallied Sci. 2012;4(Suppl 2):S234-
S238. doi:10.4103/0975-7406.100216
4. Wijaya SB, Utomo RB. Penatalaksanaan impaksi caninus permanen rahang atas dengan
surgical exposure. Dent J. September 2014: 47(3);158-163

9. Jelaskan hubungan molar desidui pada anak ini, dan bagaimana prediksi hubungan
molar pada periode gigi permanen. (IKGA)

Ekspresi penampilan wajah anak didukung oleh posisi gigi,keadaan jaringan


lumak, dan jaringan keras dentofasial. Oleh karena itu oklusi gigi-geligi tanpa atau
dengan disertai malformsi dentoskeletal akan mempengaruhi estetika penampilan wajah
dan tumbuh kembang psikososial anak.
Gigi molar bawah sulung di sebelah mesial gigi molar atas yang menjadi lawannya (step
distal). Pada keadaan ini hubungan kontak gigi molar tetap dapat menjadi Maloklusi
Angle Kelas 2, atau hubungan tonjol dengan tonjol (satu garis lurus)

Apabila keadaan gigi molar sulung tidak normal, efek perubahan yang timbul di
gigi tersebut akan menjadi factor penyebab untuk terjadinya maloklusi. Bahkan bila
dibiarkan keadaan ini dapat berlanjut menjadi maloklusi skeletal yang nantinya akan
dapat mengurangi penampilan wajah.

Sumber :

1. Muljono G. Molar Dua Sulung Sebagai Salah Satu Pencetus Maloklusi Ditinjau Secara
Radiografis (Laporan Kasus). Journal of Dentistry Indonesia. 1995;2(1):9-17.

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Kesehatan gigi dan mulut merupakan hal yang penting dalam kehidupan setiap individu
termasuk pada anak karena gigi dan gusi yang rusak dan tidak dirawat akan menyebabkan rasa
sakit,gangguan pengunyahan dan dapat mengganggu kesehatan tubuh lainnya. Berdasarkan
skenario diatas dan jawaban yang telah didapat,anak pada skenario masih berusia 4,5 tahun
dimana anak tersebut masih berada pada tahap pertumbuhan gigi desidui menjadi gigi permanen.
Anak pada usia tersebut sangat rentan dalam penyakit gigi dan mulut karena masih dalam tahap
pertumbuhan,biasanya masalah gigi tersebut menyangkut karies (lubang pada permukaan gigi),
gingivitis (radang gusi) sariawan, dan kandidiasis oral.

Gigi desidui dan gigi permanen tentu memiliki perbedaan yang signifikan. Perbedaan ini
bisa dilihat dari bentuk,ukuran,warna,jumlah dan aspek lainnya. Gigi desidui atau yang
umumnya dikenal sebagai gigi susu akan erupsi secara lengkap saat anak berusia kurang lebih
2,5 tahun. Gigi desidui berkembang mulai dari usia 6 bulan sampai dengan 6 tahun. Gigi tetap
atau gigi permanen adalah gigi yang tumbuh menggantikan gigi susu apabila tanggal tidak akan
diganti oleh gigi lainnya. Penomoran pada gigi desidui dan gigi permanen (nomenklatur) untuk
mempermudah dalam penanganan juga berbeda-beda.Ada Cara Zsigmondy,Cara Palmer”s,Cara
Amerika,Cara Applegate,Cara Haderup,Sistem Scandinavian,Cara G.B,Denton System 2 angka
dari International Dental Federation,Cara Utrecht/Belanda.

Dalam masa pergantian gigi desidui ke gigi permanen,banyak sekali permasalahan yang
dapat terjadi karena kurangnya tingkat kepedulian orang tua dalam menjaga kesehatan gigi dan
mulut anak. Hal ini juga dapat diperparah dengan gaya hidup anak,seperti mengkonsumsi
makanan manis (susu) yang dapat meningkatkan pH pada mulut yang dapat memperbesar
kemungkinan terbentuknya penyakit karies dan kandidiasis oral. Selain itu terjadinya impaksi
pada gigi sehingga mengakibatkan tidak tumbuhnya gigi secara normal seperti adanya gigi yang
memiliki dua akar dan dua mahkota yang saling menempel (gigi 72 dan 73 yang tidak terbentuk
secara sempurna). Apabila penyakit gigi dan mulut tadi diakumulasikan dapat mengurangi
penampilan pada wajah.

DAFTAR PUSTAKA

1. PSPDG-UNUD Follow. Taxonomi dan Nomenklatur Gigi [Internet]. SlideShare. 2014


[cited 2020Oct12]. Available from: https://www.slideshare.net/PSPDG-
UNUD/taxonomi-dan-nomenklatur-gigi
2. NASUTION, Minasari Imran. Morfologi Gigi Desidui dan Gigi Permanen. Medan: USU,
2008
3. KUSUMADEWI, SARI; BALI, DENPASAR. TAKSONOMI DAN NOMENKLATUR
GIGI
4. Nasution M. Peran Gigi Geligi pada Rongga Mulut. Medan, Indonesia: USU Press; 2018.

5. Hasanuddin H. 9 Morfologi Gigi Permanent Rahang Atas [Internet]. SlideShare. 2016


[cited 2020Oct12]. Available from: https://www.slideshare.net/HasrilTeknikgigi/9-
morfologi-gigi-permanent-rahang-atas

6. Hasanuddin H. 10 Morfologi Gigi Permanent Rahang Bawah [Internet]. SlideShare. 2016


[cited 2020Oct12]. Available from: https://www.slideshare.net/HasrilTeknikgigi/10-
morfologi-gigi-permanent-rahang-bawah
7. Andriani I. Perawatan Pembesaran Gingiva dengan Gingivektomi. Mutiara Medika:
Jurnal Kedokteran dan Kesehatan. 2016 May 29;9(1):69-73.
8. Esfahanizadeh N, Motalebi S, Daneshparvar N, Akhoundi N, Bonakdar S. Morphology,
proliferation, and gene expression of gingival fibroblasts on Laser-Lok, titanium, and
zirconia surfaces [Internet]. Lasers in medical science. U.S. National Library of
Medicine; 2016 [cited 2020Oct14]. Available from:
https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/27025859
9. Limbhore MV, Ramanojam S, Rathi P, Sane V, Mevawala A. Oral Candidiasis: An
Overview And Case Report. Era's Journal of Medical Research. 2019;6(2):160–6.
10. HAKIM, Luqmanul; RAMADHIAN, M. Ricky. Kandidiasis oral. Jurnal Majority, 2015,
4.9: 53-57.
11. SUYOSO, Sunarso. Kandidiasis mukosa. Fakultas Kedokteran Universitas AirlanggA
[Internet], 2013.
12. Sutadi H. Penanggulangan Karies Rampan serta keluhannya pada anak. Journal of
Dentistry Indonesia. 2002;9(1):5-8.
13. Mariati NW. Pencegahan dan perawatan karies rampan. JURNAL BIOMEDIK: JBM.
2015;7(1).
14. Sundoro EH. PENDEKATAN PREVENTIF DALAM MENANGGULANGI KARIES
[Internet]. Journal of Dentistry Indonesia. [cited 2020Oct12]. Available from:
http://www.jdentistry.ui.ac.id/index.php/JDI/article/view/561
15. Bowen WH. The Stephan Curve revisited. Odontology. 2012;101(1):2–8.

16. Tammama T. Impaksi horisontal gigi molar kedua maksila bilateral simptomatis yang
menyebabkan nyeri kepala rekuren. J Ked Gi Unpad. Desember 2018; 30(3): 158-161.
17. Root Canal Treatment: How It Is Performed 2019. https://www.nhs.uk/conditions/root-
canal-treatment/what-happens/ (accessed October 14, 2020).
18. Manne R, Gandikota C, Juvvadi SR, Rama HR, Anche S. Impacted canines: Etiology,
diagnosis, and orthodontic management. J Pharm Bioallied Sci. 2012;4(Suppl 2):S234-
S238. doi:10.4103/0975-7406.100216
19. Wijaya SB, Utomo RB. Penatalaksanaan impaksi caninus permanen rahang atas dengan
surgical exposure. Dent J. September 2014: 47(3);158-163
20. Muljono G. Molar Dua Sulung Sebagai Salah Satu Pencetus Maloklusi Ditinjau Secara
Radiografis (Laporan Kasus). Journal of Dentistry Indonesia. 1995;2(1):9-17.