Anda di halaman 1dari 203

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER


FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SETIA BUDI
DI
APOTEK BIMA PUTRA
Jl. Pemuda 24 Sukoharjo
01 – 29 FEBRUARI 2016

Disusun Oleh :

1. Arina Zulfah Primananda, S.Farm1520303126


2. Karmila, S.Farm 1520303180
3. Nuria Acis, S.Farm 1520303204
4. Heru Saputro, S.Farm 1520303253

FAKULTAS FARMASI
PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER XXX
UNIVERSITAS SETIA BUDI
SURAKARTA
2016
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


MAHASISWA PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER
FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SETIA BUDI
DI
APOTEK BIMA PUTRA
Jl. Pemuda No.24 Sukoharjo
01 – 29 Februari 2016

Laporan ini disusun untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar


Apoteker
pada program profesi Apoteker fakultas farmasi
Universitas Setia Budi
Surakarta

oleh :
Arina Zulfah Primananda, S.Farm 1520303126
Karmila, S.Farm 1520303180
Nuria Acis, S.Farm 1520303204
Heru Saputro, S.Farm 1520303253

Disetujui Oleh :

Pembimbing PKPA fakultas farmasi Apoteker Pengelola Apotek


Universitas Setia Budi Apotek Bima Putra

Dwi Ningsih M.Farm., Apt. Sri Hartati, S.Farm.,Apt.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


ii
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas segala rahmat dan

karunia-Nya dan shalawat salam kepada Nabi Muhammad SAW, sehingga kami

dapat menyelesaikan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek Bima Putra pada

tanggal 01-29 Februari 2016. Pelaksanaan dan penyusunan laporan Praktek Kerja

Profesi Apoteker ini merupakan salah satu syarat yang harus ditempuh untuk

memperoleh gelar Apoteker di Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi agar

setiap calon Apoteker mendapatkan pengetahuan, kemampuan, pengalaman serta

gambaran yang jelas mengenai apotek yang merupakan salah satu tempat

pengabdian profesi Apoteker.

Penulis menyadari bahwa semua ini tidak akan berhasil tanpa bimbingan

dan dukungan dari berbagai pihak, maka pada kesempatan ini penulis

menyampaikan ucapan terima kasih kepada :

1. Dr. Djoni Tarigan, MBA, selaku Rektor Universitas Setia Budi.

2. Prof. Dr. R.A. Oetari. SU.,MM., M.Sc., Apt, selaku Dekan Fakultas Farmasi

Universitas Setia Budi.

3. Ibu Dewi Ekowati, M.Sc., Apt., selaku Ketua Jurusan Program Profesi

Apoteker Universitas Setia Budi Surakarta.

4. Drs. Agus Budiyono, M.Sc., Apt. selaku Pemilik Sarana Apotek yang telah

memberikan izin kepada kami untuk bisa praktek di Apotek Bima Putra.

5. Sri Hartati, S.Farm, Apt., selaku Pembimbing sekaligus Apoteker pengelola

Apotek Bima Putra yang telah memberikan bimbingan, petunjuk, masukan,

saran serta nasehat selama Praktek Kerja Profesi Apoteker berlangsung.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


iii
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

6. Dwi Ningsih M.Farm., Apt. selaku Pembimbing dari Fakultas Farmasi

Universitas Setia Budi yang telah memberikan nasehat, petunjuk, masukan,

dan saran serta bimbingan selama Praktek Kerja Profesi Apoteker

berlangsung.

7. Segenap Karyawati Apotek Bima Putra atas bimbingan, nasehat, dan

motivasinya.

8. Teman-teman Apoteker angkatan XXX atas segala bantuan dan kerjasamanya

selama menempuh perkuliahan profesi apoteker di USB.

9. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu, yang membantu kami

sehingga dapat menjalankan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini dengan baik.

Demikian penulis memohon maaf kepada semua pihak apabila selama

menyelesaikan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek Bima Putra Sukoharjo,

penulis telah berbuat kesalahan, baik melalui tutur kata maupun tingkah laku.

Besar harapan penulis agar laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker yang telah

diselesaikan memberikan manfaat, informasi, dan wacana baru bagi semua pihak.

Sukoharjo, 29 Februari 2016

Penyusun

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


iv
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL

HALAMAN PENGESAHAN........................................................................ii

KATA PENGANTAR...................................................................................iii

DAFTAR ISI..................................................................................................v

DAFTAR GAMBAR..................................................................................viii

DAFTAR TABEL.........................................................................................ix

DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................x

BAB I PENDAHULUAN..............................................................................1

A. Latar Belakang.........................................................................................1

B. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker..................................................5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................7

A. Apotek.....................................................................................................7

B. Peraturan Perundang – Undangan Perapotekan......................................9

1. Peraturan Perundang-undangan terkait dengan Apotek...................9

2. Tugas Dan Tanggung Jawab Apoteker...........................................10

C. Tugas dan Fungsi Apotek......................................................................11

D. Persyaratan Apotek................................................................................13

1. Perizinan Apotek............................................................................13

2. Prosedur dan Administrasi..............................................................15

E. Pengelolaan Apotek...............................................................................21

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


v
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

1. Kode Etik Pelayanan Kefarmasian.................................................21

2. Struktur Organisasi Apotek............................................................30

3. Aspek Bisnis...................................................................................31

4. Strategi Pengembangan Apotek......................................................36

5. Perpajakan......................................................................................39

6. Kewirausahaan................................................................................49

F. Pengelolaan Sumber Daya.....................................................................50

1. Sumber Daya Manusia (SDM)......................................................50

2. Sarana dan Prasarana.....................................................................52

G. Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehata dan sediaan habis pakai...54

H. Pelayanan Kefarmasian.........................................................................59

I. Pengelolaan dan Penggolongan Obat Wajib Apotek (OWA)...............67

J. Pengelolaan Obat Keras, Narkotika dan Psikotropika..........................70

BAB III TINJAUAN KHUSUS APOTEK BIMA PUTRA.........................90

A. Sejarah Apotek Bima Putra...................................................................90

B. Struktur Organisasi Apotek Bima Putra................................................91

C. Pengelolaan Sedian Farmasi di Apotek Bima Putra................................96

1. Perencanaan Obat...........................................................................96

2. Pengadaan Barang..........................................................................98

3. Penerimaan Barang.......................................................................101

4. Penyimpanan dan Distribusi.........................................................102

5. Menetapkan HJA dan HNA..........................................................103

D. Administrasi Penyimpanan dan Pelaporan..........................................104

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


vi
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

E. Laporan................................................................................................106

F. Pelayanan Kefarmasian.......................................................................107

G. Sarana dan Prasarana...........................................................................109

BAB IV KEGIATAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER.......112

A. Pembekalan kefarmasian.....................................................................112

B. Diskusi.................................................................................................113

C. Praktek Kerja Apotek..........................................................................114

1. Perencanaan..................................................................................114

2. Pengadaan Barang........................................................................115

3. Penyimpanan................................................................................117

4. Distribusi......................................................................................119

5. Pengelolaan Barang Kadaluwarsa................................................119

C. Administrasi...........................................................................................122

D. Sumber Daya Manusia (SDM)..............................................................126

E. Perpajakan..............................................................................................127

F. Pelayanan KIE........................................................................................129

BAB V PEMBAHASAN...........................................................................131

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN...................................................141

A. Kesimpulan..........................................................................................141

B. Saran....................................................................................................142

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................144

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


vii
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Tata cara perizinan apotek.............................................................14

Gambar 2. Skema Memperoleh Sertifikat Kompetensi Profesi, STRA, dan

SIPA bagi Apoteker yang baru lulus pendidikan profesi..............18

Gambar 3. Skema Memperoleh Sertifikat Kompetensi Profesi, STRA, dan

SIPA bagi Apoteker yang Sertifikat Kompetensi..........................19

Gambar 4. Logo Obat Keras.............................................................................69

Gambar 5. Logo Narkotik.................................................................................74

Gambar 6. Logo Obat Bebas............................................................................78

Gambar 7. Logo Obat Bebas Terbatas..............................................................78

Gambar 8. Label Peringatan untuk Obat Bebas Terbatas.................................79

Gambar 9. Logo Jamu.......................................................................................80

Gambar 10. Logo Obat Herbal Terstandar.......................................................81

Gambar 11. Logo Fitofarmaka.........................................................................81

Gambar 12. Struktur Organisasi Apotek Bima Putra.......................................90

Gambar 13. Alur Prosedur penjualan Obat Non Resep Apotek Bima Putra..106

Gambar 14. Alur Prosedur Pembuatan Resep Apotek Bima Putra................108

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


viii
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


ix
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1. Kode Etik Apoteker Indonesia Beserta Implementasi........................21

Tabel 2. Batas Waktu Penyampaian SPT Masa................................................41

Tabel 3. Batas Waktu Penyampaian SPT Tahunan..........................................42

Tabel 4. Batas Waktu Pembayaran atau Penyeteron Pajak..............................43

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


x
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1. Surat Pemesanan Obat..................................................................146

Lampiran 2. Surat Pesanan Narkotik................................................................147

Lampiran 3. Surat Pesanan ETC.......................................................................148

Lampiran 4. Nota Penjualan.............................................................................148

Lampiran 5. Surat pesanan Psikotropika..........................................................149

Lampiran 6. Copy Resep dan Etiket.................................................................150

Lampiran 7. Surat Laporan Tenaga Kerja........................................................151

Lampiran 8. Laporan Tribulan tenaga farmasi Apotek Bima Putra Sukoharjo 152

Lampiran 9. Kwitansi Pembayaran...................................................................153

Lampiran 10. Faktur Pajak Standar..................................................................154

Lampiran 11. Sistem Pelaporan Narkotika dan Psikotropika...........................155

Lampiran 12. Berita acara pemusnahan obat dan resep....................................156

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


xi
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pembangunan kesehatan merupakan salah satu upaya dari pembangunan

nasional yang di selenggarakan di semua bidang kehidupan. Pembangunan

kesehatan diarahkan guna terciptanya keadaan sehat. Dalam pasal 3 Undang-

Undang Nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan dinyatakan bahwa pembangunan

kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan

hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang

optimal. Di dalam mengoptimalisasikan derajat kesehatan masyarakat tersebut,

pembangunan kesehatan diimplementasikan dalam bentuk pelayanan kesehatan,

termasuk didalamnya pelayanan kefarmasian.

Pelayanan kefarmasian berjalan selama seratus tahun dari peran awal

seorang farmasi yaitu sebagai peracik obat sampai pelayanan kefarmasian yang

berorientasi kepada pasien. Definisi dari pelayanan kefarmasian adalah tanggung

jawab seorang farmasis dalam terapi obat kepada pasien dengan tujuan mencapai

luaran (outcome) tertentu yang dapat memperbaiki kualitas hidup pasien.

Penekanan dari pelayanan kefarmasian adalah pelayanan terhadap pasien dalam

semua pekerjaan kefarmasian.

Pelayanan kefarmasian dilakukan selain dalam rangka memenuhi

kebutuhan masyarakat terhadap farmasi dalam rangka pemeliharaan dan

peningktan derajat kesehatan masyarakat, juga untuk melindungi masyarakat dari

bahaya penyalahgunaan farmasi atau penggunaan sediaan farmasi yang tidak tepat

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


1
2
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

dan tidak memenuhi persyaratan mutu, keamanan dan kemanfaatan. Pelayanan

kefarmasian juga ditujukan pada perluasan dan pemerataan pelayanan kesehatan

terkait dengan penggunaan sediaan farmasi sehingga dapat meningkatkan mutu

kehidupan manusia, salah satu sarana pelayanan kefarmasian yaitu apotek.

Peraturan Pemerintah No.51 Tahun 2009 menyebutkan bahwa apotek

adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktek kefarmasian oleh

Apoteker. Fungsi apotek adalah sebagai tempat pengabdian Apoteker yang telah

mengucapkan sumpah jabatan, dan sebagai sarana farmasi untuk melakukan

peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran dan penyerahan obat dan sarana

penyaluran perbekalan farmasi yang harus menyebarkan obat yang diperlukan

masyarakat secara meluas dan merata (Depkes, 2009).

Keberadaan apotek di lingkungan masyarakat ditujukan untuk menjamin

tersedianya sediaan farmasi yang cukup bagi masyarakat. Untuk mencapai tujuan

ini, maka apoteker perlu mengetahui bagaimana cara melakukan pengelolaan

sediaan farmasi yang tepat sehingga sediaan farmasi selalu tersedia di apotek dan

siap disalurkan pada masyarakat yang memerlukan. Pengelolaan sediaan farmasi

oleh apoteker merupakan suatu siklus yang berkesinambungan, dimulai dari tahap

perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, distribusi, pemantauan,

evaluasi dan kembali lagi pada tahap perencanaan. Keterampilan seorang apoteker

dalam mengendalikan siklus pengelolaan sediaan farmasi akan menentukan

keberhasilan suatu apotek dalam menjalankan fungsinya bagi masyarakat

(Depkes RI, 2009).

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


3
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Apotek sebagai fasilitas pelayanan kefarmasian yang sesuai dengan ketentuan

perundang-undangan harus dikelola oleh seorang apoteker yang profesional.

Seorang apoteker tersebut akan melaksanakan tugas dan kewajibannya di apotek

sebagai Apoteker Penanggung Jawab Apotek (APA). Dalam melaksanakan

pelayanan kefarmasian APA dapat dibantu oleh Apoteker Pendamping (APING)

dan atau Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK). Pelayanan kefarmasian yang

dilaksanakan oleh APA di Apotek harus sesuai dengan standar pelayanan

kefarmasian yang tercantum dalam Peraturan Menteri Kesehatan No. 35 tahun

2014 yang meliputi pengkajian Resep, dispensing, Pelayanan Informasi Obat

(PIO), konseling, Pelayanan Kefarmasian di rumah (Home Pharmacy Care),

Pemantauan Terapi Obat (PTO), Monitoring Efek Samping Obat (MESO).

Apoteker Penanggung Jawab Apotek (APA) yang melakukan pekerjaan

kefarmasian dan pelayanan kefarmasian akan mendapatkan penghasilan berupa

upah jasa baik APA yang mendirikan apotek dengan modal sendiri maupun modal

dari pemilik modal perorangan atau perusahaan. Namun dalam hal seorang

apoteker yang mendirikan apotek dengan bekerja sama dengan pemilik modal,

seluruh visi-misi, kebijakan dan pekerjaan farmasi (meliputi pengadaan sediaan

farmasi, produksi sediaan farmasi, distribusi atau penyaluran sediaan farmasi dan

pelayanan sediaan farmasi) harus tetap dilakukan sepenuhnya oleh apoteker

(APA) tersebut.

Dalam menjalankan pekerjaan keprofesiannya seorang apoteker (APA) harus

mampu mengelola apotek dengan manajemen yang baik, dapat mengembangkan

strategi untuk kemajuan apotek, dan profesional. Apoteker harus mampu

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


4
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

menyediakan dan memberikan pelayanan yang baik, mengambil keputusan yang

tepat, menempatkan diri sebagai pimpinan dalam situasi multidisipliner, mampu

mengelola SDM secara efektif, selalu belajar sepanjang karier, membantu

memberi pendidikan dan peluang untuk meningkat pengetahuan, serta mampu

berkomunikasi antar profesi baik dengan staf karyawan apotek, dokter praktek,

perawat/bidan serta masyarakat sebagai konsumen dan pasien.

Berdasarkan hal tersebut diatas, maka tuntutan keprofesian apoteker dan

apotek menjadi salah satu sumber daya kesehatan yang dibutuhkan untuk

penyelenggaraan upaya kesehatan. Upaya kesehatan yang memiliki tujuan untuk

mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat meliputi

pemeliharaan kesehatan, peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit,

penyembuhan penyakit, serta pemulihan kesehatan yang dilaksanakan secara

menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan. Penyelenggaraan upaya kesehatan

yang optimal harus didukung oleh tenaga kesehatan dan sarana kesehatan yang

baik, sehingga diperlukan upaya peningkatan mutu pelayanan kesehatan,

pengadaan obat yang lengkap dan bermutu baik, distribusi obat yang merata

dengan harga yang terjangkau oleh masyarakat luas, serta meningkatkan

kerasionalan dalam penggunaan obat.

Dengan adanya peningkatan upaya kesehatan, tuntutan profesi apoteker yang

profesional, keberadaan apotek sebagai sarana kesehatan, serta pergeseran peran

dan orientasi pelayanan kefarmasian maka dibutuhkan pendidikan yang tidak

hanya baik secara teoritis tetapi juga dalam bentuk praktek kerja. Pentingnya

Pengetahuan dan pengalaman tentang kondisi kerja nyata yang terjadi di apotek

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


5
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

menjadi alasan bagi institusi pendidikan terutama program profesi apoteker

melaksanakan Praktek Kerja Profesi Apoteker bagi calon apoteker sebagai bekal

pendidikan dan pengalaman untuk menciptakan tenaga apoteker yang handan dan

mampu menjalankan kefarmasian yang profesional yang berorientasi kepada

kepentingan masyarakat sebagai konsumen dan pasien yang membutuhkan

informasi obat yang tepat. Sehingga peran profesi apoteker dan tenaga teknis

kefarmasian (sebagai tim farmasi) menjadi penting di masyarakat dan tidak hanya

sekedar menjual obat, namun dapat berperan “Klinis” dengan memberikan asuhan

kefarmasian (pharmaceutical care).

B. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker

1. Mahasiswa mengerti dan memahami ruang lingkup apotek meliputi

perundang-undangan perapotikan dan manajemen apotek

2. Mahasiswa memahami dan mengenal kegiatan pengelolaan sediaan farmasi di

apotek mulai dari perencanaan, pengadaan, penyimpanan, distribusi, dan

evaluasi penggunaan sediaan farmasi

3. Mahasiswa mampu melaksanakan pelayanan resep di apotek meliputi

pelayanan resep masuk, penyiapan dan peracikan obat, penyerahan obat,

berkomunikasi dengan pasien, memberikan informasi obat kepada pasien

serta memberikan konsultasi tentang terapi obat dan penggunaan obat yang

baik dan benar.

4. Mahasiswa mampu memahami pelayanan obat keras, psikotropika, narkotika,

Obat Wajib Apotek (OWA), serta cara pengelolaan obat tersebut.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


6
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

5. Mampu menghasilkan farmasis atau apoteker yang profesional dibidangnya

dan tempat kerja masing-masing, lebih kreatif dan inovatif, berwawasan luas

sesuai dengan kode etik kefarmasian.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Apotek

Apotek merupakan salah satu sarana kesehatan dalam membantu tercapainya

kesehatan yang optimal bagi masyarakat, dan juga sebagai salah satu tempat

pengabdian praktek profei Apoteker dalam melaksanakan praktek kefarmasian

seperti yang disebutkan pada Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1332/

Menkes/ SR/ X/ 2002 tentang Perubahan Peraturan Menteri Kesehatan No. 922/

Menkes/ Per/ X/ 1993 pasal 1 ayat (a) “ Apotek adalah suatu tempat tertentu,

tempat melakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran perbekalan farmasi,

perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat.

Kepmenkes RI No. 1332 tahun 2002 tentang Perubahan atas Permenkes RI

No. 922 tahun 1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek

mengubah beberapa aspek, antara lain terkait pengajuan izin pendirian apotek

yang semula diajukan oleh apoteker kepada Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil)

dengan tembusan kepada Direktur Jendral (Dirjen) POM menjadi diajukan kepada

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota {pasal 7 ayat (1)}. Hal ini didasarkan

pada UU RI No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah pasal 4 ayat (1) yang

menyebutkan bahwa dalam rangka pelaksanaan asas ‘Desentralisasi’ dibentuk dan

disusun Daerah Propinsi, Daerah Kabupaten, dan Daerah Kota yang berwenang

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


7
8
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa

sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat. Ini juga didukung dengan pasal 11 ayat

(1) yang menyebutkan bahwa kewenangan Daerah Kabupaten dan Daerah Kota

mencakup semua kewenangan pemerintahan selain kewenangan yang

dikecualikan dalam pasal 7 dan yang diatur dalam pasal 9, dan juga ayat (2) yang

menyebutkan bahwa pemerintahan yang wajib dilaksanakan oleh Daerah

Kabupaten dan Daerah Kota meliputi pekerjaan umum, kesehatan, pendidikan dan

kebudayaan, pertanian, perhubungan, industri dan perdagangan, penanaman

modal, lingkungan hidup, pertahanan, koperasi, dan tenaga kerja. Karena ada

undang-undang yang mengatur tentang otonomi daerah dan desentralisasi ini,

maka pengajuan izin pendirian apotek yang semula diajukan kepada Kakanwil

menjadi diajukan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.

Perubahan lainnya adalah mengenai keberadaan apoteker pendamping di

mana menurut Permenkes RI No. 922 tahun 1993, Apoteker Pengelola Apotek

(APA) dapat menunjuk seorang apoteker pendamping, sedangkan dalam

Kepmenkes RI No. 1332 tahun 2002 pasal 19 ayat (1) keberadaan seorang

apoteker pendamping di apotek saat APA berhalangan melakukan tugasnya

selama jam buka apotek adalah suatu keharusan.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


9
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

B. Peraturan Perundang – Undangan Perapotekan

1. Peraturan Perundang-undangan terkait dengan Apotek

PP RI No. 51 tahun 2009 pasal 2 ayat 2 menyebutkan bahwa

pekerjaan kefarmasian di Apotek harus dilakukan oleh tenaga kesehatan

yang mempunyai keahlian dan kewenangan untuk itu. Praktek kefarmasian

tersebut juga diatur dalam Undang-Undang Republik Indonesia No. 36

tahun 2009 pasal 108. Tenaga kesehatan yang dimaksud mempunyai

keahlian dan kewenangan dalam melakukan pekerjaan kefarmasian

berdasarkan PP RI No. 51 pasal 33 ayat 1 dan 2 adalah tenaga kefarmasian

yang meliputi Apoteker dan tenaga teknis kefarmasian yang terdiri dari

sarjana farmasi, ahli madya farmasi, analis farmasi dan tenaga menengah

farmasi/asisten Apoteker. Hal ini diperkuat dalam PP RI No. 51 tahun

2009 pasal 51 ayat 1 yang menyatakan, pelayanan kefarmasian di Apotek,

puskesmas, instalasi farmasi rumah sakit hanya dapat dilakukan oleh

Apoteker. Selain itu disebutkan dalam PP RI No. 51 tahun 2009 pasal 21

ayat 2 bahwa, penyerahan dan pelayanan obat berdasarkan resep dokter

dilaksanakan oleh Apoteker. Definisi Apoteker menurut Permenkes RI No.

889 tahun 2011 pasal 1 nomor 3 adalah sarjana farmasi yang telah lulus

sebagai Apoteker dan telah mengucapkan sumpah jabatan Apoteker.

Dalam menjalankan perkerjaan kefarmasian Apoteker dapat dibantu oleh

Apoteker pendamping dan/atau tenaga teknis kefarmasian.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


10
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Berdasarkan UU no 36 tahun 2009 pasal 27 ayat 1 yang berbunyi :

“Tenaga kesehatan berhak mendapatkan imbalan dan perlindungan

hukum dalam melaksanakan tugas sesuai dengan profesinya.” Dan

menurut PP 51 tahun 2009 pasal 4a dan 4c berbunyi : “Tujuan dari

pengaturan pekerjaan kefarmasian adalah untuk memberikan

perlindungan kepada pasien dan masyarakat dalam memperoleh dan/atau

menetapkan sediaan farmasi dan jasa kefarmasian; memberikan kepastian

hukum bagi pasien, masyarakat dan tenaga kefarmasian.” Oleh karena itu

tenaga kefarmasian berhak mendapatkan imbalan jasa dan perlindungan

hukum sesuai dengan pekerjaan kefarmasian yang dilakukan. Akan tetapi

sampai saat ini belum ada peraturan perundang-undangan yang secara

khusus mengatur mengenai imbalan jasa serta perlindungan hukum bagi

tenaga kefarmasian. Sedangkan profesi lain seperti notaris telah memiliki

peraturan perundang-undangan yang terkait imbalan jasa dan perlindungan

hukum yang diatur dalam UU RI No. 30 tahun 2004 tentang Jabatan

Notaris pada pasal 36. Sehingga diharapkan kedepannya tenaga

kefarmasian memiliki suatu peraturan perundang-undangan khusus yang

mengatur mengenai hal ini agar dalam menjalankan pekerjaan kefarmasian

di sarana pelayanan kesehatan tenaga kefarmasian memiliki kepastian

hukum yang jelas dan memperoleh imbalan atas jasa kefarmasian.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


11
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

2. Tugas Dan Tanggung Jawab Apoteker

Tugas dan tanggung jawab Apoteker di atur dalam PP No. 51 tahun

2009 tentang pekerjaan kefarmasian :

a. Pekerjaan Kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu

sediaan Farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi

atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat, atas resep dokter,

pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat dan obat

tradisonal.

b. Pelayanan Kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung

jawab kepada pasien yang berkaitan dengan Sediaan Farmasi dengan maksud

mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien.

C. Tugas dan Fungsi Apotek

Menurut PMK No.35 Tahun 2014 tentang standar pelayanan kefarmasian

di Apotek, dinyatakan ketentuan umum sebagai berikut:

a. Apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktik

kefarmasian oleh Apoteker.

b. Standar Pelayanan Kefarmasian adalah tolak ukur yang dipergunakan

sebagai pedoman bagi tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan

pelayanan kefarmasian.

c. Pelayanan Kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung

jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


12
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan

pasien.

d. Resep adalah permintaan tertulis dari dokter atau dokter gigi, kepada

apoteker, baik dalam bentuk paper maupun electronic untuk menyediakan

dan menyerahkan obat bagi pasien sesuai peraturan yang berlaku.

e. Sediaan Farmasi adalah obat, bahan obat, obat tradisional dan kosmetika.

f. Obat adalah bahan atau paduan bahan, termasuk produk biologi yang

digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau

keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosis, pencegahan,

penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi untuk

manusia.

g. Alat Kesehatan adalah instrumen, aparatus, mesin dan/atau implan yang

tidak mengandung obat yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosis,

menyembuhkan dan meringankan penyakit, merawat orang sakit,

memulihkan kesehatan pada manusia, dan/atau membentuk struktur dan

memperbaiki fungsi tubuh.

h. Bahan Medis Habis Pakai adalah alat kesehatan yang ditujukan untuk

penggunaan sekali pakai (single use) yang daftar produknya diatur dalam

peraturan perundang-undangan.

i. Apoteker adalah sarjana farmasi yang telah lulus sebagai apoteker dan

telah mengucapkan sumpah jabatan apoteker.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


13
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

j. Tenaga Teknis Kefarmasian adalah tenaga yang membantu apoteker dalam

menjalani Pekerjaan Kefarmasian, yang terdiri atas Sarjana Farmasi, Ahli

Madya Farmasi, Analis Farmasi, dan Tenaga Menengah Farmasi/Asisten

Apoteker.

k. Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal pada Kementerian Kesehatan

yang bertanggung jawab di bidang kefarmasian dan alat kesehatan.

D. Persyaratan Apotek

1. Perizinan Apotek

Menurut Kepmenkes No. 1332 tahun 2002, pasal 4 ayat (2) dijelaskan

bahwa Menteri melimpahkan wewenang pemberian izin apotek kepada

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Adapun tata cara pemberian

izin apotek menurut Kepmenkes RI No. 1332 tahun 2002, pasal 7 adalah

sebagai berikut :

a. Permohonan ijin apotek diajukan Apoteker kepada Kepala Dinas Kesehatan

(Dinkes) Kabupaten/Kota setempat,

b. Kepala Dinkes Kabupaten/Kota selambat-lambatnya 6 hari kerja setelah

menerima permohonan dapat meminta bantuan teknis kepada Kepala Balai

POM untuk melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan apotek

untuk melakukan kegiatan,

c. Tim Dinkes Kabupaten/Kota atau Kepala Balai POM selambat-lambatnya 6

hari kerja setelah permintaan bantuan teknis dari Kepala Dinkes

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


14
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Kabupaten/Kota melaporkan hasil pemeriksaan kepada Dinkes Kabupaten/

Kota,

d. Dalam hal pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam nomor 2 dan 3 tidak

dilaksanakan, Apoteker pemohon dapat membuat surat pernyataan siap

melakukan kegiatan kepada Kepala Dinkes Kabupaten/Kota setempat dengan

tembusan kepada Kepala Dinas Propinsi,

e. Dalam jangka waktu 12 hari kerja setelah diterima laporan hasil pemeriksaan

sebagaimana dimaksud nomor 3, atau pernyataan yang dimaksud nomor 4,

Kepala Dinkes Kabupaten/Kota setempat mengeluarkan Surat Izin Apotek,

f. Dalam hal hasil pemeriksaan tim Dinkes Kabupaten/Kota atau Kepala Balai

POM yang dimaksud nomor 3 masih belum memenuhi persyaratan, Kepala

Dinkes Kabupaten/Kota setempat dalam waktu 12 hari kerja mengeluarkan

Surat Penundaan,

g. Terhadap surat penundaan sebagaimana dimaksud nomor 6, Apoteker diberi

kesempatan untuk melengkapi persyaratan yang belum dipenuhi selambat-

lambatnya dalam jangka waktu 1 bulan sejak tanggal penundaan,

h. Dalam hal Apoteker menggunakan modal pihak lain, maka penggunaan

modal dimaksudkan wajib didasarkan atas perjanjian kerjasama antara APA

dan Pemilik Modal Apotek (PMA). PMA harus memenuhi persyaratan tidak

pernah terlibat dalam pelanggaran peraturan perundang-undangan di bidang

obat sebagaimana dinyatakan dalam surat pernyataan yang bersangkutan.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


15
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

i. Terhadap permohonan izin apotek yang ternyata tidak memenuhi persyaratan

APA atau persyaratan apotek atau lokasi apotek yang tidak sesuai dengan

permohonan, maka Kepala Dinkes Kabupaten/Kota dalam jangka waktu

selambat-lambatnya 12 hari kerja wajib mengeluarkan Surat Penolakan

disertai alasan-alasannya. Dibawah ini merupakan gambar 1 tentang cara

perizinan apotek.

Gambar 1. Tata cara perijinan apotek

2. Prosedur dan Administrasi

Kepmenkes RI No. 1332 tahun 2002 tentang Perubahan atas

Permenkes RI No. 922 tahun 1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


16
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Pemberian Izin Apotek mengubah beberapa pasal tertentu, yaitu pasal 1,

3,4, 7, 9, 12, 19, 24, 25, 26, 27, 29, 30, dan 33 ayat (2). Selain pasal-pasal

yang diubah pada Kepmenkes No. 1332 tahun 2002 tersebut maka tatacara

pendirian apotek masih didasarkan pada Permenkes No. 922 tahun 1993.

Berdasarkan Permenkes No. 922 tahun 1993 pasal 2 ayat (1)

disebutkan bahwa sebelum melaksanakan kegiatannya, Apoteker

Pengelola Apotek wajib memiliki Surat Izin Apotek (SIA). Namun setelah

PP No. 51 tahun 2009 keluar, berdasarkan pasal 51 ayat (2) dikatakan

bahwa seorang apoteker yang melakukan pelayanan kefarmasian wajib

memiliki Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA). STRA ini dikeluarkan

oleh menteri dan berlaku selama 5 (lima) tahun. STRA ini dapat

diperpanjang kembali untuk jangka waktu 5 tahun.

Berdasarkan Permenkes RI No. 889 tahun 2011 pasal 7, untuk

memperoleh STRA maka apoteker harus memenuhi persyaratan :

a. Memiliki ijazah apoteker.

b. Memiliki sertifikat kompetensi profesi.

c. Mempunyai surat pernyataan telah mengucapkan sumpah/janji apoteker.

d. Mempunyai surat keterangan sehat fisik dan mental dari dokter yang

memiliki surat izin praktik.

e. Membuat pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan ketentuan etika

profesi.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


17
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Permenkes RI No. 889 tahun 2011 pasal 1 menyebutkan bahwa setiap tenaga

kefarmasian yang akan menjalankan pekerjaan kefarmasian wajib memiliki surat

izin sesuai tempat tenaga kefarmasian bekerja. Pada pasal 2 disebutkan bahwa

surat izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa :

a. SIPA bagi Apoteker penanggung jawab di fasilitas pelayanan kefarmasian,

b. SIPA bagi Apoteker pendamping di fasilitas pelayanan kefarmasian,

c. SIKA bagi Apoteker yang melakukan pekerjaan kefarmasian di fasilitas

produksi atau fasilitas distribusi/penyaluran, atau

d. SIKTTK bagi Tenaga Teknis Kefarmasian yang melakukan pekerjaan

kefarmasian pada fasilitas kefarmasian.

Berdasarkan PP No. 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian

pasal 39 disebutkan bahwa untuk dapat memperoleh Surat Ijin Pengelola

Apotek (SIPA) tersebut :

a. Setiap Tenaga Kefarmasian yang melakukan Pekerjaan Kefarmasian di

Indonesia wajib memiliki surat tanda registrasi.

b. Surat tanda registrasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diperuntukkan

bagi:

a) Apoteker berupa STRA.

b) Tenaga Teknis Kefarmasian sebagai STRTTK.

Berdasarkan Permenkes RI No. 889 tahun 2011 pasal 10 ayat 1, bagi

Apoteker yang baru lulus pendidikan profesi dianggap telah lulus uji

kompetensi dan dapat memperoleh sertifikat kompetensi profesi secara

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


18
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

langsung. Pasal 12 ayat 1, untuk memperoleh STRA, Apoteker

mengajukan permohonan kepada KFN dengan menggunakan contoh

sebagaimana tercantum dalam Formulir 1 terlampir pada Permenkes RI

No. 889 tahun 2011. Pasal 12 ayat 2, bahwa surat permohonan STRA

harus melampirkan :

a. Fotokopi ijazah Apoteker,

b. Fotokopi surat sumpah/janji Apoteker,

c. Fotokopi sertifikat kompetensi profesi yang masih berlaku,

d. Surat keterangan sehat fisik dan mental dari dokter yang memiliki surat izin

praktik,

e. Surat pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan ketentuan etika profesi,

dan

f. Pas foto terbaru berwarna ukuran 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar dan

ukuran 2 x 3 cm sebanyak 2 (dua) lembar.

Bagi Apoteker yang baru lulus pendidikan Apoteker, dapat

memperoleh STRA secara langsung. Permohonan STRA tersebut diajukan

oleh perguruan tinggi secara kolektif setelah memperoleh sertifikat

kompetensi profesi 2 (dua) minggu sebelum pelantikan dan pengucapan

sumpah Apoteker baru dengan menggunakan contoh sebagaimana

tercantum dalam Formulir 3 terlampir pada Permenkes RI No. 889 tahun

2011 pasal 13 ayat 1 dan 2.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


19
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Gambar 2. Skema Memperoleh Sertifikat Kompetensi Profesi, STRA, dan


SIPAbagi Apoteker yang baru lulus pendidikan profesi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


20
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Gambar 3. Skema Memperoleh Sertifikat Kompetensi Profesi, STRA, dan


SIPA bagi Apoteker yang Sertifikat Kompetensi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


21
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

E. Pengelolaan Apotek

1. Kode Etik Pelayanan Kefarmasian

Dalam melaksanakan pelayanan kefarmasian, seorang Apoteker harus

memenuhi ketentuan kode etik. Kode etik adalah panduan sikap dan

perilaku tenaga profesi dalam menjalankan profesinya, sebagai aturan

norma yang menjadi ikatan moral profesi. Kode etik apoteker merupakan

salah satu pedoman untuk membatasi, mengatur, dan sebagai petunjuk

bagi farmasis dalam menjalankan profesinya secara baik dan benar serta

tidak melakukan perbuatan tercela.

Berdasarkan UU RI No. 36 tahun 2009 pasal 24 ayat 2, ketentuan

mengenai kode etik diatur oleh organisasi profesi. Kode etik dibuat oleh

organisasi profesi dan digunakan sebagai pedoman seseorang dalam

menjalankan profesinya, maka segala bentuk pelanggaran kode etik yang

terjadi merupakan tanggung jawab dan peran organisasi profesi dalam

menjatuhkan sanksi-sanksinya, misalnya sampai dengan dikeluarkan dari

organisasi. Jika pada pelanggaran undang-undang pemerintah aktif dalam

menetapkan sanksi hukumnya, maka pada pelanggaran kode etik

pemerintah akan pasif dan hanya turun tangan apabila sudah sangat

diperlukan.

Apoteker memiliki kode etik profesi yang terbaru, yaitu nomor

006/2009 yang disahkan pada tanggal 8 Desember 2009 yang merupakan

hasil keputusan Kongres Nasional XVIII ISFI tahun 2009. Kode etik

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


22
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

apoteker dibagi menjadi tiga bagian yaitu kewajiban apoteker terhadap

masyarakat, rekan sejawat, dan rekan profesi kesehatan yang lain.

Tabel 1. Kode Etik Apoteker Indonesia Beserta Implementasi


KODE ETIK IMPLEMENTASI-JABARAN KODE
ETIK
Mukadimah  Setiap Apoteker dalam melakukan
Bahwasanya seorang Apoteker di pengabdian dan pengamalan ilmunya harus
dalam menjalankan tugas didasari oleh sebuah niat luhur untuk
kewajibannya serta dalam kepentingan makhluk lain sesuai dengan
mengamalkan keahliannya harus tuntunan Tuhan Yang Maha Esa.
senantiasa mengharapkan  Sumpah/janji Apoteker adalah komitmen
bimbingan dan keridhaan Tuhan seorang Apoteker yang harus dijadikan
Yang Maha Esa. landasan moral dalam pengabdian
Apoteker di dalam pengabdiannya profesinya.
serta dalam mengamalkan  Kode etik sebagai kumpulan nilai-nilai
keahliannya selalu berpegang teguh atau prinsip harus diikuti oleh Apoteker
kepada sumpah/janji Apoteker. sebagai pedoman dan petunjuk serta
Menyadari akan hal tersebut standar perilaku dalam bertindak dan
Apoteker di dalam pengabdian mengambil keputusan.
profesinya berpedoman pada satu
ikatan moral yaitu: Kode Etik
Apoteker Indonesia.
BAB I
KEWAJIBAN UMUM
Pasal 1  (Sumpah Apoteker yang diucapkan
Seorang Apoteker harus Apoteker untuk bisa diamalkan
menjunjung tinggi, menghayati dan pengabdiannya, harus dihayati dengan baik
mengamalkan Sumpah / Janji dan dijadikan landasan moral dalam setiap
Apoteker. tindakan dan perilakunya).
 Dalam sumpah Apoteker ada beberapa

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


23
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

poin yang harus diperhatikan, yaitu :


1. Melaksanakan asuhan kefarmasian.
2. Merahasiakan kondisi pasien, resep,
dan patientmedication record (PMR).
3. Melaksanakan praktik profesi sesuai
landasan praktik profesi yaitu ilmu
hukum dan etik.
Pasal 2  Kesungguhan dalam menghayati dan
Seorang Apoteker harus berusaha mengamalkan Kode Etik Apoteker
dengan sungguh-sungguh Indonesia dinilai dari:
menghayati dan mengamalkan a. Ada tidaknya laporan masyarakat.
Kode Etik Apoteker Indonesia. b. Ada tidaknya laporan dari sejawat
Apoteker atau sejawat tenaga kesehatan
lain.
c. Tidak ada laporan dari Dinas
Kesehatan.
 Pengaturan pemberian sanksi ditetapkan
dalam PO (Peraturan Organisasi).
Pasal 3  Setiap Apoteker Indonesia harus mengerti,
Seorang Apoteker harus senantiasa menghayati dan mengamalkan kompetensi
menjalankan profesinya sesuai sesuai dengan Standar Kompetensi
kompetensi Apoteker Indonesia Apoteker Indonesia. Kompetensi yang
serta selalu mengutamakan dan dimaksud adalah ketrampilan dan attitude
berpegang teguh pada prinsip yang berdasarkan pada ilmu, Hukum dan
kemanusiaan dalam melaksanakan Etik.
kewajibannya.  Ukuran kompetensi seorang Apoteker
dinilai lewat uji kompetensi.
 Kepentingan kemanusiaan harus menjadi
pertimbangan utama dalam setiap tindakan
dan keputusan seorang Apoteker

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


24
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Indonesia.
 Bilamana suatu saat seorang Apoteker
dihadapkan kepada konflik tanggung
jawab profesional, maka dari berbagai opsi
yang ada, seorang Apoteker harus memilih
resiko yang paling kecil dan paling tepat
untuk kepentingan pasien serta
masyarakat.
Pasal 4  Seorang Apoteker harus mengembangkan
Seorang Apoteker harus selalu pengetahuan dan ketrampilan
aktif mengikuti perkembangan di profesionalnya secara terus menerus.
bidang kesehatan pada umumnya  Aktivitas seorang Apoteker dalam
dan di bidang farmasi pada mengikuti perkembangan di bidang
khususnya. kesehatan, diukur dari nilai SKP yang
diperoleh dan Hasil Uji Kompetensi.
 Jumlah SKP minimal yang harus diperoleh
Apoteker ditetapkan dalam PO (Peraturan
Organisasi).
Pasal 5  Seorang Apoteker dalam tindakan
Di dalam menjalankan tugasnya profesionalnya harus menghindari diri dari
seorang Apoteker harus perbuatan yang akan merusak seseorang
menjauhkan diri dari usaha ataupun merugikan orang lain.
mencari keuntungan diri semata  Seorang Apoteker dalam menjalankan
yang bertentangan dengan martabat tugasnya dapat memperoleh imbalan dari
dan tradisi luhur jabatan pasien atas jasa yang diberikannya dengan
kefarmasian. tetap memegang teguh kepada prinsip
mendahulukan kepentingan pasien.
 Besarnya jasa pelayanan ditetapkan dalam
PO (Peraturan Organisasi).
Pasal 6  Seorang Apoteker harus menjaga

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


25
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Seorang Apoteker harus berbudi kepercayaan masyarakat atas profesi yang


luhur dan menjadi contoh yang baik disandangnya dengan jujur dan penuh
bagi orang lain. integritas.
 Seorang Apoteker tidak akan
menyalahgunakan kemampuan
profesionalnya kepada orang lain.
 Seorang Apoteker harus menjaga
perilakunya di hadapan publik.

Pasal 7  Seorang Apoteker dalam memberikan


Seorang Apoteker harus menjadi informasi kepada pasien / masyarakat
sumber informasi sesuai dengan harus dengan cara yang mudah dimengerti
profesinya. dan yakin bahwa informasi tersebut sesuai,
relevan dan “up to date”.
 Sebelum memberikan informasi, Apoteker
harus menggali informasi yang dibutuhkan
dari pasien ataupun orang yang datang
menemui Apoteker mengenai pasien serta
penyakitnya.
 Seorang Apoteker harus mampu berbagi
informasi mengenai pelayanan kepada
pasien dengan tenaga profesi kesehatan
yang terlibat.
 Seorang Apoteker harus senantiasa
meningkatkan pemahaman masyarakat
terhadap obat, dalam bentuk penyuluhan,
memberikan informasi secara jelas,
melakukan monitoring penggunaan obat,
dan sebagainya.
 Kegiatan penyuluhan ini mendapat nilai

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


26
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

SKP dari IAI.


Pasal 8  Tidak ada alasan bagi Apoteker untuk
Seorang Apoteker harus aktif tidak tahu perundang-undangan atau
mengikuti perkembangan peraturan peraturan yang terkait dengan kefarmasian.
perundang-undangan di bidang Untuk itu setiap Apoteker harus selalu
kesehatan pada umumnya dan di aktif mengikuti perkembangan peraturan,
bidang farmasi pada khususnya. sehingga setiap Apoteker dapat
menjalankan profesinya dengan tetap
berada dalam koridor UU atau peraturan.
 Apoteker harus membuat protap sebagai
pedoman kerja bagi seluruh personil di
apotek, sesuai dengan kewenangan atas
dasar peraturan perundangan yang ada.
BAB II
KEWAJIBAN APOTEKER TERHADAP PASIEN
Pasal 9  Kepedulian kepada pasien adalah
Seorang Apoteker dalam merupakan hal yang paling utama dari
melakukan praktik kefarmasian seorang Apoteker.
harus mengutamakan kepentingan  Setiap tindakan dan keputusan profesional
masyarakat, menghormati hak dari Apoteker harus berpihak kepada
azasi pasien dan melindungi kepentingan pasien dan masyarakat.
makhluk hidup insani.  Seorang Apoteker harus mampu
mendorong pasien untuk ikut dalam
keputusan pengobatan mereka.
 Seorang Apoteker harus mengambil
langkah-langkah untuk menjaga kesehatan
pasien, khususnya anak-anak serta orang
yang dalam kondisi lemah.
 Seorang Apoteker harus yakin bahwa obat
yang diserahkan pasien adalah obat yang

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


27
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

terjamin kualitas, kuantitas dan efikasinya,


serta cara pakai obat yang tepat.
 Seorang Apoteker harus menjaga
kerahasian data-data pasien (resep dan
PMR dengan baik).
 Seorang Apoteker harus menghormati
keputusan profesi yang telah ditetapkan
oleh dokter dalam bentuk penulisan resep
dan sebagainya.
 Dalam hal seorang Apoteker akan
mengambil kebijakan yang berbeda dengan
permintaan seorang dokter, maka Apoteker
harus melakukan konsultasi/komunikasi
dengan dokter tersebut, kecuali
UU/peraturan membolehkan Apoteker
untuk mengambil keputusan demi
kepentingan pasien.

BAB III
KEWAJIBAN APOTEKER TERHADAP TEMAN SEJAWAT
Pasal 10  Setiap Apoteker harus menghargai teman
Seorang Apoteker harus sejawatnya, termasuk rekan kerjanya.
memperlakukan teman sejawatnya  Bilamana seorang Apoteker dihadapkan
sebagaimana ia sendiri ingin kepada suatu situasi yang problematik,
diperlakukan. baik secara moral atau peraturan
perundang atau undang-undang yang
berlaku, tentang hubungannya dengan
sejawatnya, maka komunikasi antar
sejawat harus dilakukan dengan baik dan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


28
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

santun.
 Apoteker harus berkoordinasi dengan IAI
ataupun Majelis Pertimbangan Etik dalam
menyelesaikan permasalahan dengan
teman sejawat.
Pasal 11  Bilamana seorang Apoteker melihat
Sesama Apoteker harus selalu sejawatnya melanggar Kode Etik, dengan
saling mengingatkan dan saling cara yang santun dia harus melakukan
menasehati untuk mematuhi komunikasi dengan sejawatnya tersebut
ketentuan-ketentuan Kode Etik. untuk mengingatkan kekeliruan tersebut.
 Bilamana ternyata yang bersangkutan sulit
untuk menerima maka dia dapat
menyampaikan kepada IAI atau Majelis
Pertimbangan Etik Apoteker Pusat
(MPEAP) atau MPEAD untuk dilakukan
pembinaan.
Pasal 12  Seorang Apoteker harus menjalin dan
Seorang Apoteker harus memelihara kerjasama dengan sejawat
mempergunakan setiap kesempatan Apoteker lainnya.
untuk meningkatkan kerjasama  Seorang Apoteker harus membantu teman
yang baik sesama Apoteker di sejawatnya dalam menjalankan pengabdian
dalam memelihara keluhuran profesinya.
martabat jabatan kefarmasian, serta  Seorang Apoteker harus saling
mempertebal rasa saling mempercayai teman sejawatnya dalam
mempercayai di dalam menunaikan menjalin, memelihara kerjasama.
tugasnya.
BAB IV
KEWAJIBAN APOTEKER TERHADAP TEMAN SEJAWATPETUGAS
KESEHATAN LAIN
Pasal 13  Apoteker dalam menjalankan profesinya
Seorang Apoteker harus dapat dibantu oleh Asisten Apoteker atau

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


29
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

mempergunakan setiap kesempatan tenaga lainnya yang kompeten. Untuk itu,


untuk membangun dan Apoteker harus menghargai dan
meningkatkan hubungan profesi, memperlakukan teman kerja tersebut
saling mempercayai, menghargai dengan baik.
dan menghormati sejawat petugas  Apoteker harus mampu menjalin hubungan
kesehatan lain. yang harmonis dengan tenaga profesi
kesehatan lainnya secara seimbang dan
bermartabat.
Pasal 14  Bilamana seorang Apoteker menemui hal-
Seorang Apoteker hendaknya hal yang kurang tepat dari pelayanan
menjauhkan diri dari tindakan atau profesi kesehatan lainnya, maka Apoteker
perbuatan yang dapat tersebut harus mampu
mengakibatkan berkurangnya atau mengkomunikasikannya dengan baik
hilangnya kepercayaan masyarakat kepada tenaga profesi tersebut, tanpa yang
kepada sejawat petugas kesehatan bersangkutan merasa dipermalukan.
lain.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


30
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

BAB V
PENUTUP
Pasal 15  Terhadap pelanggaran Kode Etik Apoteker
Seorang Apoteker bersungguh- dapat mengakibatkan sanksi bagi
sungguh menghayati dan Apoteker. Sanksi dapat berupa pembinaan,
mengamalkan Kode Etik Apoteker peringatan, pencabutan keanggotaan
Indonesia dalam menjalankan tugas sementara dan pencabutan keanggotaan
kefarmasiannya sehari-hari. tetap. Kriteria pelanggaran Kode Etik
Jika seorang Apoteker baik dengan diatur dalam PO, dan ditetapkan setelah
sengaja maupun tak sengaja melalui kajian yang mendalam dari
melanggar atau tidak mematuhi MPEAD. Selanjutnya, MPEAD
Kode Etik Apoteker Indonesia, menyampaikan hasil telaahnya kepada IAI
maka dia wajib mengakui dan daerah dan MPEA.
menerima sanksi dari pemerintah,
ikatan / organisasi profesi farmasi
yang menanganinya (IAI) dan
mempertanggungjawabkannya
kepada Tuhan Yang Maha Esa.
(Anonim, 2009).

2. Struktur Organisasi Apotek

Dalam pengelolaan apotek yang baik, organisasi yang merupakan

salah satu faktor yang dapat mendukung keberhasilan suatu apotek. Oleh

karena itu maka dibutuhkan adanya garis wewenang dan tanggung jawab

yang jelas dan saling mengisi, disertai dengan job description (pembagian

tugas) yang jelas pada masing-masing bagian di dalam struktur organisasi

tersebut.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


31
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Struktur organisasi adalah komponen-komponen (unit-unit kerja)

dalam suatu organisasi. Struktur organisasi menunjukkan adanya

pembagian kerja dan menunjukkan bagaimana fungsi-fungsi atau

kegiatan-kegiatan yang berbeda-beda tersebut diintegrasikan (koordinasi).

Selain itu struktur organisasi juga menujukkan spesialisasi-spesialisasi

pekerjaan, saluran perintah, dan penyampaian laporan. Struktur organisasi

harus menggambarkan secara jelas pembagian dan hubungan pekerjaan,

fungsi dan kewajiban, wewenang, tanggung jawab dan hak, sehingga

tujuan apotek dapat tercapai secara efektif dan efisien.

3. Aspek Bisnis

a. Permodalan

Modal adalah dana yang diperlukan baik untuk memulai usaha maupun

untuk menjaga usaha tersebut dapat tetap beroperasi dan bertumbuh (Griffin

& Ebert, 2005).

Menurut Anief (2005), sumber modal dibedakan menjadi 3 yaitu :

1) Sumber intern, adalah dana yang didapat dari pengumpulan hasil operasi

perusahaan (laba).

2) Sumber ekstern, adalah dana yang diperoleh dari pinjaman pihak luar,

misalkan dari bank.

3) Sebagai tambahan investasi, adalah dana yang diperoleh dari pemasukan

modal baru dari pemilik perusahaan.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


32
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Berdasarkan Peraturan Pemerintah RI No. 51 tahun 2009 mengenai Pekerjaan

Kefarmasian pasal 25 ayat (1) yang berbunyi “Apoteker dapat mendirikan apotek

dengan modal sendiri dan/atau modal dari pemilik modal baik perorangan

maupun perusahaan”, dan pada ayat (2) yang berbunyi “Dalam hal apoteker yang

mendirikan apotek bekerjasama dengan pemilik modal maka pekerjaan

kefarmasian harus tetap dilakukan sepenuhnya oleh apoteker yang

bersangkutan”. Peraturan ini akan menentukan bentuk usaha atau apotek menjadi

seperti berikut :

a) Apotek Perorangan

Apotek perorangan merupakan apotek yang modalnya berasal dari

perseorangan. Pemilik modal dapat sekaligus merupakan Apoteker

penanggung jawab atau pemilik modal bukan merupakan apoteker

penanggung jawab.

b) Commanditaire Vennootchap (CV) / Firma / Perseroan Terbatas (PT)

Pada apotek berbentuk CV, firma, atau PT modal berasal dari

beberapa orang, dan laba dibagi sesuai dengan perjanjian yang telah

disepakati. Dalam apotek berbentuk CV, firma, atau PT Apoteker

pengelola apotek dapat juga merupakan pemilik modal.

c) Koperasi.

Koperasi merupakan badan hukum yang modalnya terdiri dari modal

sendiri dan modal pinjaman. Sumber modal sendiri meliputi simpanan

pokok, simpanan wajib, simpanan khusus, dan hibah. Sedangkan modal

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


33
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

pinjaman berasal dari anggota dan calon anggota, koperasi lainnya, bank,

dan sumber lain yang sah. Pembagian Sisa Hasil Usaha (SHU) apotek

dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa usaha masing-

masing anggota (andil anggota tersebut dalam koperasi).

d) Pemerintah.

Kegiatan bisnis yang dikelola oleh pemerintah dimana modal awalnya

berasal dari pemerintah (lembaga, instansi atau BUMN yang ditunjuk oleh

pemerintah).

Pertimbangan dalam memilih sumber dana adalah biaya yang paling

rendah (efisien) dengan masa tenggang pengembalian yang lebih lama

dibandingkan pay back periode proyeknya. Beberapa sumber dana yang

dapat digunakan yaitu : (a) Modal pemilik perusahaan (modal disetor), (b)

Bank (kreditor), (c) Investor, dari hasil penerbitan saham atau obligasi, (d)

Lembaga non-bank atau leasing (dana pensiun). Adapun kegunaan dana

yaitu :

1) Dana untuk kebutuhan membeli aktiva tetap, seperti tanah, bangunan,

peralatan interior (komputer, meja dan rak obat, kursi pasien) dan eksterior

(billboard).

2) Dana untuk kebutuhan modal kerja (untuk aktiva lancar yaitu kas, rekening di

bank, membeli barang dagangan).

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


34
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

b. Perhitungan Break Even Point (BEP), Payback Period (PP), dan Return

on Investment (ROI)

1) Break Even Point (BEP)

Break Even Point (BEP) merupakan suatu titik atau keadaan dimana

perusahaan di dalam operasinya tidak memperoleh keuntungan dan tidak

menderita kerugian (pada keadaan itu keuntungan atau kerugian sama dengan

nol).

Analisis BEP dapat digunakan untuk mengetahui kelangsungan hidup

suatu usaha, sehingga dapat memperkirakan omzet yang harus dicapai agar

kontinuitas usaha dapat dicapai. Menurut Anief (2001), analisis Break Even

Point berfungsi dalam perencanaan laba, sebagai alat pengendalian, alat

pertimbangan dalam menentukan harga jual, dan alat pertimbangan dalam

mengambil keputusan. Rumus umum yang digunakan untuk menentukan titik

impas adalah sebagai berikut :

Biaya Tetap
BEP(Rp)=
Biaya Variabel
1−
Volume Penjualan(Omzet)
Biaya Tetap
BEP(unit )=
Harga penjualan per unit −biaya variabel per unit

Keterangan :

a. Biaya tetap. Biaya yang besarnya tetap dan tidak tergantung dengan

jumlah penjualan tiap periodik, contohnya, gaji pegawai, bunga

pinjaman, dan bangunan.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


35
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

b. Biaya variabel. Biaya yang akan berubah secara proporsional sesuai

perubahan volume penjualan. Contohnya yaitu biaya pembelian barang,

biaya listrik, dan biaya telepon, biaya suplai apotek (misal: etiket, label,

klip plastik, pot dan botol untuk wadah obat).

c. Hasil Penjualan. Nilai penjualan dari barang yang terjual, yakni nilai

pembelian ditambah margin keuntungan.

d. Harga Pokok Penjualan (HPP). Harga pokok atau nilai pembelian dari

barang yang terjual pada kurun waktu tertentu, merupakan hasil

perhitungan harga pokok dari persediaan awal ditambah pembelian

barang pada kurun waktu tertentu dikurang persediaan barang akhir.

e. Volume penjualan (omzet). Nilai penjualan dari barang yang terjual pada

periode tertentu.

2) Payback Period (PP)

Payback Period (Periode pengembalian) menunjukkan berapa lama

(dalam beberapa tahun) suatu investasi akan bisa kembali. Periode

“Payback” menunjukkan perbandingan antara “initial investment” dengan

cash in flow (aliran kas tahunan). Semakin cepat periode pembayaran

kembalinya, maka semakin baik usaha tersebut (Suryana, 2001).

Rumus Payback Period :


Jumlah Investasi
Payback Periode= x 1 tahun
jumlah laba bersih per tahun

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


36
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Apotek layak dilaksanakan jika PP yang diperoleh lebih kecil dari

maksimum penetapan PP. Apotek tidak layak dilaksanakan apabila PP

yang diperoleh lebih besar dari maksimum penetapan PP, apotek tidak

layak dilaksanakan (Suryana, 2001).

3) Return of Investment (ROI)

Return on Investment (ROI) adalah suatu metode untuk mengukur

efektivitas keseluruhan suatu usaha dalam menghasilkan laba dengan

memanfaatkan aktiva ataupun total investasi yang dimiliki oleh usaha

tersebut. Rasio ini akan memberikan indikasi profitabilitas suatu investasi

(Suryana, 2001).

Besarnya ROI dipengaruhi oleh dua faktor (Umar, 2005) :

1) Tingkat perputaran aktiva yang digunakan untuk operasi.

2) Profit Margin, yaitu besarnya keuntungan operasi yang dinyatakan dalam

prosentase dan jumlah penjualan bersih. Profit Margin ini mengukur tingkat

keuntungan yang dapat dicapai oleh perusahaan dihubungkan dengan

penjualannya.

Rumus ROI :
Laba bersih setelah pajak
ROI= x 100 %
Investasi

Apotek layak untuk dilaksanakan apabila nilai ROI yang diperoleh

lebih besar dari bunga pinjaman. Apotek tidak layak dilaksanakan jika

nilai ROI yang diperoleh lebih kecil dari bunga pinjaman (Umar, 2005).

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


37
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

4. Strategi Pengembangan Apotek

Strategi pengembangan apotek adalah suatu strategi yang akan

digunakan untuk mengubah kondisi yang ada saat ini (current condition)

menjadi kondisi di saat yang akan datang (future condition) dalam suatu

periode waktu tertentu. Dalam menjalankan strategi pengembangan

apotek, apotek yang bersangkutan harus memiliki visi, misi, program

kerja, dan standar prosedur operasional yang jelas (Umar, 2005).

Faktor–faktor yang menentukan keberhasilan apotek, yaitu (Hartono,

1987) :

a. Persediaan barang yang lengkap dan dengan kualitas yang baik.

b. Lokasi yang strategis, aman dan nyaman.

c. Pharmaceutical care, misalnya pelayanan yang professional dan ramah,

termasuk konseling mengenai obat.

d. Harga perbekalan farmasi yang dijual bersaing dengan apotek lain atau tidak

terlalu mahal.

e. One stop service dan one stop shopping.

Strategi dalam pengembangan apotek meliputi 2 macam, yaitu (Seto, 2001) :

a. Intensifikasi, yang dapat dilakukan dengan: manajemen pelayanan,

manajemen ruang, manajemen SDM, manajemen administrasi, manajemen

obat, dan manajemen keuangan.

1) Manajemen pelayanan. Berkaitan dengan memperhatikan keinginan

masyarakat, ramah, mau bergaul, penuh pengabdian, obat dapat diantar,

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


38
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

pelayanan cepat, lengkap, tidak menolak resep, penyediaan leaflet-leaflet,

penyediaan medication record, dan pemberian kartu diskon.

2) Manajemen Ruang. Ruangan yang tertata, bersih, rapi, ada ruang

konseling, penataan barang rapi, warna dinding serasi etalase,

pencahayaan cukup.

3) Manajemen SDM. Adanya pembinaan karyawan, penempatan karyawan

sesuai potensi, ketrampilan, dan pengetahuan; Menanamkan sikap disiplin,

jujur, bertanggung jawab, serta senantiasa mengembangkan pengetahuan

dalam menjalankan tugas dengan baik; Memberikan kesempatan

mengikuti pelatihan-pelatihan dan memberi arahan serta informasi terbaru

dalam dunia kefarmasian (updating information and knowledge); Ada job

description dan pembagian jam kerja yang jelas, serta memberikan reward

atau bonus pada karyawan yang berprestasi atau berdedikasi tinggi.

4) Manajemen Administrasi. Pengelolaan administrasi menggunakan sistem

komputer baik untuk administrasi obat, SDM, maupun keuangan.

5) Manajemen Pembelian. Pembelian barang menggunakan skala prioritas

dengan memperhatikan pola penyakit; Pengadaan menggunakan sistem

just in time; Memperhatikan bonus dari PBF; dan memperhatikan tanggal

kadaluwarsa obat.

6) Manajemen Penyimpanan. Menggunakan sistem First in First out;

Memperhatikan kesesuaian tempat penyimpanan dengan sifat fisika kimia

obat.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


39
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

b. Ekstensifikasi, dapat berupa manajemen pemasaran, pembukaan cabang, dan

diferensiasi usaha.

1) Manajemen Pemasaran. Kerjasama dengan dokter, instansi, kantor,

perusahaan yang berada di lokasi setempat yang mengikuti tender

pengadaan obat.

2) Pembukaan Cabang. Pembukaan cabang merupakan upaya untuk

mempermudah masyarakat dalam mengakses apotek dengan adanya

apotek yang berada di beberapa tempat. Pembukaan cabang bisa dalam

satu kota maupun di kota lain. Pembukaan cabang dapat menggunakan

nama yang sama maupun nama yang lain.

3) Diferensiasi Usaha. Diferensiasi usaha merupakan upaya mengembangkan

apotek dengan berusaha menjual barang di luar sediaan farmasi dan alat

kesehatan, seperti makanan dan peralatan bayi, produk kosmetik, dan lain-

lain.

5. Perpajakan

Peraturan perundang-undangan mengenai perpajakan meliputi :

a. Undang-Undang Republik Indonesia No.6 tahun 1993 tentang Ketentuan

Umum dan Tata Cara Perpajakan.

b. Undang-Undang Republik Indonesia No.9 tahun 1994 tentang Perubahan

Atas Undang-Undang No.6 tahun 1993 tentang Ketentuan Umum dan Tata

Cara Perpajakan.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


40
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

c. Undang-Undang Republik Indonesia No.16 tahun 2000 tentang Perubahan

Kedua Atas Undang-Undang No. 6 tahun 1993 tentang Ketentuan Umum dan

Tata Cara Perpajakan.

d. Undang-Undang Republik Indonesia No.28 tahun 2007 tentang Perubahan

Ketiga Atas Undang-Undang No.6 tahun 1993 tentang Ketentuan Umum dan

Tata Cara Perpajakan.

e. Undang-Undang Republik Indonesia No.36 tahun 2008 tentang Perubahan

Keempat atas Undang-Undang No.7 tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan.

f. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.94 tahun 2010 tentang

Perhitungan Penghasilan Kena Pajak dan Pelunasan Pajak Penghasilan dalam

Tahun berjalan.

g. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.46 tahun 2013 tentang Pajak

Penghasilan atas Penghasilan dari Usaha yang diterima atau diperoleh wajib

pajak yang memiliki Peredaran Bruto Tertentu.

h. Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia No.107 tahun 2013 tentang

Tata Cara Penghitungan, Penyetoran dan Pelaporan Pajak Penghasilan Atas

Penghasilan dari Usaha yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak yang

memiliki Peredaran Bruto Tertentu.

Berdasarkan Undang-Undang RI No. 28 tahun 2007 tentang

Perubahan Ketiga atas Undang-Undang No. 6 tahun 1983 tentang

Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan, yang dimaksud dengan :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


41
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

a. Pajak, adalah kontribusi wajib kepada negara yang terhutang oleh orang

pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang-Undang,

dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk

keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

b. Wajib pajak, adalah orang pribadi atau badan, meliputi pembayar pajak,

pemotong pajak, dan pemungut pajak, yang mempunyai hak dan kewajiban

perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan

perpajakan.

c. Pengusaha kena pajak, adalah pengusaha yang melakukan penyerahan Barang

Kena Pajak dan/atau penyerahan Jasa Kena Pajak yang dikenai pajak

berdasarkan Undang-Undang RI tentang Pajak Pertambahan Nilai 1984 dan

perubahannya.

d. Nomor Pokok Wajib Pajak, adalah nomor yang diberikan kepada Wajib Pajak

sebagai sarana dalam administrasi perpajakan yang dipergunakan sebagai

tanda pengenal diri atau identitas Wajib Pajak dalam melaksanakan hak dan

kewajiban perpajakannya. Ketika seorang APA akan mencari NPWP,

sebelumnya harus ada izin tempat usaha (Hinder Ordonantie/HO) terlebih

dahulu. Setelah memperoleh izin tempat usaha, baru memperoleh Surat Izin

Usaha Perdagangan (SIUP) dan NPWP. Setelah mendapatkan keduanya maka

perusahaan (dalam hal ini apotek) wajib membayar pajak dan melapor tiap

bulannya ke kantor pajak.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


42
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

e. Masa pajak, adalah jangka waktu yang menjadi dasar bagi Wajib Pajak untuk

menghitung, menyetor dan melaporkan pajak yang terhutang dalam suatu

jangka waktu tertentu (1 bulan kalender).

f. Tahun pajak, adalah jangka waktu 1 (satu) tahun kalender kecuali bila Wajib

Pajak menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun kalender.

g. Surat pemberitahuan, adalah surat yang oleh Wajib Pajak digunakan untuk

melaporkan penghitungan dan/atau pembayaran pajak, objek pajak dan/atau

bukan objek pajak dan/atau harta dan kewajiban sesuai dengan ketentuan

peraturan perundang-undangan perpajakan. SPT berfungsi sebagai sarana

Wajib Pajak untuk melaporkan dan mempertanggung jawabkan perhitungan

jumlah sebenarnya pajak terhutang.

h. Surat Pemberitahuan Masa, adalah surat pemberitahuan untuk suatu masa

pajak

Tabel 2. Batas Waktu Penyampaian SPT Masa

Jenis Yang menyampaikan SPT Batas waktu penyampaian


pajak Masa SPT
PPh pasal Pemotongan PPh pasal 21 Paling lama 20 (dua puluh)
21 hari setelah akhir Masa Pajak
PPh pasal Pemotongan PPh pasal 23 Paling lama 20 (dua puluh)
23 hari setelah akhir Masa Pajak
PPh pasal Wajib pajak yang mempunyai Paling lama 20 (dua puluh)
25 NPWP hari setelah akhir Masa Pajak

i. Surat Pemberitahuan Tahunan, adalah surat pemberitahuan untuk suatu tahun

pajak atau bagian tahun pajak. Wajib Pajak dapat memperpanjang jangka

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


43
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

waktu penyampaian Surat Pemberitahuan Tahunan PPh untuk paling lama 2

(dua) bulan dengan cara menyampaikan pemberitahuan secara tertulis atau

dengan cara lain kepada Direktur Jenderal Pajak dan harus disertai dengan

penghitungan sementara pajak yang terhutang dalam 1 (satu) tahun pajak dan

SSP sebagai bukti pelunasan kekurangan pembayaran pajak yang terhutang,

yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri

Keuangan.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


44
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Tabel 3. Batas Waktu Penyampaian SPT Tahunan


Batas waktu
Yang menyampaikan
Jenis Pajak penyampaian
SPT Tahunan
SPT Tahunan
SP Tahunan Wajib pajak yang Paling lama 3 bulan
PPh Pribadi mempunyai NPWP setelah akhir tahun pajak
(31 Maret)
SP Tahunan Wajib pajak yang Paling lama 4 bulan
PPh Badan mempunyai NPWP setelah akhir tahun pajak
(31 April)

Apabila SPT Tahunan PPh wajib pajak orang pribadi tidak

disampaikan dalam jangka waktu yang ditetapkan maka dikenakan sanksi

administrasi berupa denda sebesar Rp 100.000,00 (seratus ribu rupiah).

Apabila SPT Tahunan PPh wajib pajak badan tidak disampaikan dalam

jangka waktu yang ditetapkan maka dikenakan sanksi administrasi sebesar

Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah).

Surat Setoran Pajak (SSP) adalah bukti pembayaran atau penyetoran

pajak yang telah dilakukan dengan menggunakan formulir atau telah

dilakukan dengan cara lain ke kas negara melalui tempat pembayaran yang

ditunjuk oleh Menteri Keuangan. Tempat pembayaran yang dimaksud

adalah Bank/Unit Bank dan Kantor Pos dan Giro yang ditunjuk oleh

Menteri Keuangan untuk menerima pembayaran Pajak.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


45
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Tabel 4. Batas Waktu Pembayaran atau Penyeteron Pajak


Jenis Pajak Batas waktu penyampaian atau penyetoran
PPh pasal 21 Tanggal 15 bulan berikutnya setelah masa pajak
berakhir
PPh pasal 23 Tanggal 15 bulan berikutnya setelah masa pajak
berakhir
PPh pasal 25 Tanggal 15 bulan berikutnya setelah masa pajak
berakhir

Perpajakan merupakan salah satu unsur penting dalam pengelolaan

apotesk karena pajak merupakan kewajiban, dimana setiap apotek

diberikan kepercayaan menghitung sendiri (self assessment) pajak yang

menjadi kewajibannya dan membayar pajak yang terhutang tersebut.

Dalam pembayaran pajak berdasarkan system self assesment, wajib pajak

mempunyai beberapa hak dan kewajiban yang perlu dilakukan yaitu

(Hartini dan Sulasmono, 2007) :

i. Mendaftarkan diri sebagai Wajib Pajak ke kantor pelayanan pajak, dimana

wajib pajak berkedudukan atau bertempat tinggal.

ii. Menyetorkan pajak dengan menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP) ke

kantor pos atau bank yang ditunjuk paling lambat tanggal 15 tiap bulannya.

iii. Melaporkan sekalipun nihil dengan menggunakan SPT masa ke kantor

pelayanan pajak atau kantor penyuluhan setempat paling lambat tanggal 20

tiap bulannya.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


46
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Kelompok pajak dibagi menjadi 4, yaitu :

a. Pajak Langsung. Pajak yang harus dipikul sendiri oleh wajib pajak yang

bersangkutan.

b. Pajak Tak langsung. Pajak yang pada akhirnya dilimpahkan pada pihak lain,

misalnya PPN dan materai.

c. Pajak Daerah. Pajak yang wewenang pemungutannya berada pada Pemerintah

daerah baik tingkat provinsi atau kabupaten. Contoh Reklame dan pajak

STNK.

d. Pajak Pusat. Pajak yang dipungut oleh pemerintah pusat pph 21, 23, 25, 28,

29.

Apotek juga mempunyai kewajiban untuk membayar pajak. Pajak

yang dikenakan pada apotek antara lain :

a. Pajak daerah. Berdasarkan UU RI No. 28 tahun 2009 tentang Pajak Daerah

dan Retribusi Daerah, pajak daerah, yang selanjutnya disebut pajak, adalah

kontribusi wajib kepada daerah yang terutang oleh orang pribadi atau badan

yang bersifat memaksa berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak

mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan daerah

bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

Pajak daerah yang dikenakan pada apotek antara lain :

1) Pajak reklame, besarnya pajak tergantung pada jenis papan reklame,

ukuran, jumlah iklan, dan tempat wilayah pemasangan reklame. Bila iklan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


47
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

apotek bersangkutan kurang dari 25% dari reklame pabrik, maka apotek

bersangkutan bebas dari pajak reklame. Pajak ini dibayarkan satu tahun

sekali.

2) Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), merupakan pajak yang besarnya

tergantung pada luas tanah, luas dan jenis bangunan, dan lokasi tempat

usaha. Pajak ini dibayarkan satu tahun sekali.

3) Pajak inventaris adalah pajak yang dibayarkan atas inventaris yang

dimiliki. Contohnya adalah kendaraan bermotor.

b. Pajak Pusat. Merupakan pajak yang dipungut oleh pemerintah pusat. Pajak

Pusat yang dikenakan pada apotek adalah :

1) Pajak tak langsung. Pajak yang pada akhirnya dilimpahkan ke pihak lain,

contohnya Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yaitu pajak yang dibayar dari

10% penjualan dikurangi pajak masukan. Pajak pertambahan nilai paling

lambat disetorkan tanggal 15 bulan berikutnya setelah masa pajak

berakhir.

2) Pajak langsung. Pajak yang harus dipikul sendiri oleh wajib pajak yang

bersangkutan :

a) Pajak Penghasilan (PPh) pasal 21.

PPh 21 mengatur pajak pribadi atau perorangan, besarnya PPh 21

adalah berdasarkan atas penghasilan netto dikurangi penghasilan

Tidak Kena Pajak (PTKP). Yang termasuk PPh 21 adalah penghasilan

berupa gaji, upah, dan honorium.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


48
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Untuk perhitungan Pajak Penghasilan (PPh) pasal 21 besaran

Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) maksimal adalah sebesar

Rp.32.400.000,- dan untuk perhitungan PPh pasal 21 Orang Pribadi

besaran Penghasilan Tidak Kena Pajak maksimal adalah sebesar

Rp.56.700.000,- bagi Wajib Pajak untuk status K/I/3. Untuk tarif

Pajak Penghasilan pasal 21 tetap menggunakan tarif yang berlaku saat

ini sesuai dengan tarif Pasal 17 ayat (1) huruf (a) Undang-undang PPh

yaitu untuk lapisan PhKP (penghasilan kena pajak) sampai dengan

Rp.50.000.000,- adalah tarifnya 5%. Untuk lapisan PhKP diatas

Rp.50.000.000,- sampai dengan Rp.250.000.000,- tarifnya 15%.

Penghasilan kena pajak diatas Rp.250.000.000,- sampai dengan

Rp.500.000.000,- adalah 25% dan pengahasilan kena pajak diatas

Rp.500.000.000,- tarifnya sebesar 30%. Jadi untuk tarif pajak

penghasilan pasal 21 sampai saat ini belum mengalami perubahan.

b) Pajak Penghasilan (PPh) pasal 23

Berdasarkan UU No. 36 tahun 2008 pasal 23, PPh pasal 23

adalah pajak penghasilan yang dipotong atas penghasilan yang

diterima atau diperoleh berdasarkan modal, misal dari deviden, uang

sewa. Besarnya PPh 23 adalah deviden dikenai 15% dari keuntungan

yang dibagikan, sedangkan konsultan hukum, konsultan pajak dan jasa

lainnya dikenai pajak 2% yang telah dipotong pajak penghasilan

sebagaimana dimaksud dalam pasal 21.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


49
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

c) Pajak Penghasilan (PPh) pasal 25

PPh pasal 25 adalah pembayaran pajak yang berupa cicilan tiap

bulan sebesar 1/12 dari pajak keuntungan bersih tahun sebelumnya,

angsuran pajak yang dilakukan oleh wajib pajak sendiri dari pajak

keuntungan bersih tahun sebelumnya (dihitung berdasarkan neraca

rugi-laba sehingga dapat diketahui sisa hasil bisnis/SHU atau

keuntungan).

Menurut Peraturan Menteri Keuangan RI No. 107/PMK.011/2013

tentang Tata Cara Penghitungan, Penyetoran, dan Pelaporan Pajak

Penghasilan atas Penghasilan dari Usaha yang diterima atau diperoleh Wajib

Pajak yang memiliki Peredaraan Bruto tertentu, pada pasal 4 ayat 2 berbunyi

“Dasar pengenaan pajak yang digunakan untuk menghitung Pajak

Penghasilan yang bersifat final adalah jumlah peredaran bruto setiap bulan,

umtuk setiap tempat kegiatan usaha”.

Wajib pajak yang dimaksud dalam PP No. 46 tahun 2013 adalah :

a. Wajib Pajak orang pribadi atau wajib pajak tidak termasuk bentuk usaha

tetap; dan

b. Menerima penghasilan dari usaha, tidak termasuk penghasilan dari jasa

sehubungan dengan pekerjaan bebas, dengan peredaran bruto tidak melebihi

Rp. 4.800.000.000,- dalam 1 tahun pajak.

Apabila wajib pajak yang dimaksud dalam PP No. 46 tahun 2013

melakukan pembukuan, maka dapat dilakukan kompensasi kerugian

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


50
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

dengan penghasilan yang tidak dikenai Pajak Penghasilan yang bersifat

final. Ketentuan kompensasi kerugian berdasarkan PMK No. 107 tahun

2013 pasal 8 ayat 2 adalah :

a. Kompensasi kerugian dilakukan mulai Tahun Pajak berikutnya berturut-turut

sampai dengan 5 tahun pajak.

b. Tahun Pajak dikenakannya Pajak Penghasilan yang bersifat final tetap

diperhitungkan sebagai bagian dari jangka waktu sebagimana yang dimaksud

pada huruf a.

c. Kerugian pada suatu tahun pajak dikenakan pajak penghasilan yang bersifat

final, tidak dapat dikompensasikan pada tahun pajak berikutnya

6. Kewirausahaan

Kewirausahaan merupakan suatu proses penciptaan sesuatu hal yang baru

pada nilai menggunakan waktu dan upaya yang diperlukan, menanggung resiko

keuangan, fisik, dan resiko sosial yang mengiringi, menerima imbalan moneter

yang dihasilkan, serta kepuasan dan kebebasan pribadi (Hisrich, 2008).

Apotek merupakan salah satu bidang usaha yang membutuhkan keahlian

wirausaha dari pemilik sarana apotek (PSA) maupun apotek yang bertanggung

jawab melakukan pelayanan kefarmasian di apotek. Kewirausahaan sangat

diperlukan untuk kemajuan dan perkembangan apotek jika dilihat dari aspek

bisnis.

Apoteker menjadi seorang entrepreneur yang baik apabila memiliki ciri–ciri

sebagai berikut (Suharyadi, dkk., 2007) :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


51
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

a. Percaya diri,

b. Memiliki kreatifitas dan inovasi,

c. Disiplin dan mau berkomitmen tinggi,

d. Mandiri dan realistis,

e. Berani mengambil resiko.

F. Pengelolaan Sumber Daya

Berdasarkan Kepmenkes RI No.35 tahun 2014 tentang Standar

Pelayanan Kefarmasian di Apotek, pengelolaan sumber daya di bagi

menjadi dua bagian bagian besar, yaitu sumber daya manusia, dan sarana

prasarana.

1. Sumber Daya Manusia (SDM)

Pelayanan Kefarmasian di Apotek diselenggarakan oleh Apoteker,

dapat dibantu oleh Apoteker pendamping dan/atau Tenaga Teknis

Kefarmasian yang memiliki Surat Tanda Registrasi, Surat Izin Praktik atau

Surat Izin Kerja.

Dalam melakukan Pelayanan Kefarmasian Apoteker harus memenuhi kriteria:

1. Persyaratan administrasi:

a. Memiliki ijazah dari institusi pendidikan farmasi yang terakreditasi

b. Memiliki Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA)

c. Memiliki sertifikat kompetensi yang masih berlaku

d. Memiliki Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA)

2. Menggunakan atribut praktik antara lain baju praktik, tanda pengenal.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


52
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

3. Wajib mengikuti pendidikan berkelanjutan/Continuing Professional

Development (CPD) dan mampu memberikan pelatihan yang

berkesinambungan.

4. Apoteker harus mampu mengidentifikasi kebutuhan akan pengembangan diri,

baik melalui pelatihan, seminar, workshop, pendidikan berkelanjutan atau

mandiri.

5. Harus memahami dan melaksanakan serta patuh terhadap peraturan

perundang undangan, sumpah Apoteker, standar profesi (standar pendidikan,

standar pelayanan, standar kompetensi dan kode etik) yang berlaku.

Dalam melakukan Pelayanan Kefarmasian seorang apoteker

harus menjalankan peran yaitu:

a. Pemberi layanan

Apoteker sebagai pemberi pelayanan harus berinteraksi dengan pasien.

Apoteker harus mengintegrasikan pelayanannya pada sistem pelayanan

kesehatan secara berkesinambungan.

b. Pengambil keputusan

Apoteker harus mempunyai kemampuan dalam mengambil keputusan

dengan menggunakan seluruh sumber daya yang ada secara efektif dan

efisien.

c. Komunikator

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


53
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Apoteker harus mampu berkomunikasi dengan pasien maupun profesi

kesehatan lainnya sehubungan dengan terapi pasien. Oleh karena itu harus

mempunyai kemampuan berkomunikasi yang baik.

d. Pemimpin

Apoteker diharapkan memiliki kemampuan untuk menjadi pemimpin.

Kepemimpinan yang diharapkan meliputi keberanian mengambil

keputusan yang empati dan efektif, serta kemampuan mengkomunikasikan

dan mengelola hasil keputusan.

e. Pengelola

Apoteker harus mampu mengelola sumber daya manusia, fisik, anggaran

dan informasi secara efektif. Apoteker harus mengikuti kemajuan

teknologi informasi dan bersedia berbagi informasi tentang Obat dan hal-

hal lain yang berhubungan dengan Obat.

f. Pembelajar seumur hidup

Apoteker harus terus meningkatkan pengetahuan, sikap dan keterampilan

profesi melalui pendidikan berkelanjutan (Continuing Professional

Development/CPD)

g. Peneliti

Apoteker harus selalu menerapkan prinsip/kaidah ilmiah dalam

mengumpulkan informasi Sediaan Farmasi dan Pelayanan Kefarmasian

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


54
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

dan memanfaatkannya dalam pengembangan dan pelaksanaan Pelayanan

Kefarmasian.

2. Sarana dan Prasarana

Kepmenkes RI No. 35 tahun 2014 tentang Standar Kefarmasian di

Apotek, menjelaskan tentang sarana dan prasarana di apotek. Apotek

harus mudah diakses oleh masyarakat. Sarana dan prasarana Apotek dapat

menjamin mutu Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis

Pakai serta kelancaran praktik Pelayanan Kefarmasian. Sarana dan

prasarana yang diperlukan untuk menunjang Pelayanan Kefarmasian di

Apotek meliputi sarana yang memiliki fungsi:

1. Ruang penerimaan resep

Ruang penerimaan Resep sekurang-kurangnya terdiri dari tempat penerimaan

Resep, 1 (satu) set meja dan kursi, serta 1 (satu) set komputer. Ruang

penerimaan Resep ditempatkan pada bagian paling depan dan mudah terlihat

oleh pasien.

2. Ruang pelayanan resep dan peracikan (produksi sediaan secara terbatas)

Ruang pelayanan Resep dan peracikan atau produksi sediaan secara terbatas

meliputi rak Obat sesuai kebutuhan dan meja peracikan. Di ruang peracikan

sekurang-kurangnya disediakan peralatan peracikan, timbangan Obat, air

minum (air mineral) untuk pengencer, sendok Obat, bahan pengemas Obat,

lemari pendingin, termometer ruangan, blanko salinan Resep, etiket dan label

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


55
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Obat. Ruang ini diatur agar mendapatkan cahaya dan sirkulasi udara yang

cukup, dapat dilengkapi dengan pendingin ruangan (air conditioner).

3. Ruang penyerahan obat

Ruang penyerahan Obat berupa konter penyerahan Obat yang dapat

digabungkan dengan ruang penerimaan Resep.

4. Ruang konseling

Ruang konseling sekurang-kurangnya memiliki satu set meja dan kursi

konseling, lemari buku, buku-buku referensi, leaflet, poster, alat bantu

konseling, buku catatan konseling dan formulir catatan pengobatan pasien.

5. Ruang penyimpanan sediaan farmasi, alat kesehatan dan Bahan media habis

pakai.

Ruang penyimpanan harus memperhatikan kondisi sanitasi, temperatur,

kelembaban, ventilasi, pemisahan untuk menjamin mutu produk dan keamanan

petugas. Ruang penyimpanan harus dilengkapi dengan rak/lemari Obat, pallet,

pendingin ruangan (AC), lemari pendingin, lemari penyimpanan khusus

narkotika dan psikotropika, lemari penyimpanan Obat khusus, pengukur suhu

dan kartu suhu.

6. Ruang arsip

Ruang arsip dibutuhkan untuk menyimpan dokumen yang berkaitan dengan

pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai

serta Pelayanan Kefarmasian dalam jangka waktu tertentu.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


56
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

G. Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehata dan sediaan habis pakai

Dalam Kepmenkes No.35 tahun 2014 di sebutkan bahwa Pengelolaan

Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan

sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku meliputi

perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pemusnahan,

pengendalian, pencatatan dan pelaporan

A. Perencanaan

Perencanaan merupakan kegiatan dalam pemilihan jenis, jumlah, dan harga

dalam rangka pengadaan dengan tujuan mendapatkan jenis dan jumlah yang

sesuai dengan kebutuhan dan anggaran, serta menghindari kekosongan obat.

Dalam perencanaan pengadaan sediaan farmasi, perlu di lakukan pengumpulan

data obat-obatan yang akan di pesan yang biasanya di tulis dalam buku defecta,

yaitu jika barang habis atau persediaan menipis berdasarkan jumlah barang yang

tersedia pada bulan-bulan sebelumnya (Hartini dan Sulasmono, 2007).

Hal yang harus di pertimbangkan oleh APA di dalam melaksanakan

pemesanan barang, yaitu memilih Pedagang Besar Farmasi (PBF) yang

memberikan keuntungan dari segala segi yaitu :

1) Legalitas distributor;

2) Kelengkapan;

3) Jaminan kualitas produk;

4) Harga yang di tawarkan sesuai;

5) Kecepatan waktu pengiriman (leadtime singkat);

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


57
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

6) Ketepatan waktu pengiriman;

7) Diskon dan bonus yang di berikan sesuai (besar);

8) Jangka waktu kredit yang cukup, serta kemudahan dalam pengembalian

obat-obatan yang hampir kadaluwarsa (ED) (Anief, 2005; Hartini dan

Sulasmono, 2007).

B. Pengadaan

Pengadaan meliputi proses pemesanan, pembelian, dan penerimaan barang,

di lakukan berdasarkan perencanaan sesuai anggaran yang tersedia. Untuk

menjamin kualitas pelayanan kefarmasian maka pengadaan sediaan farmasi

harus di lakukan melalui jalur resmi, seperti pemilihan PBF/distributor yang

resmi.

Pemesanan di apotek di lakukan dengan menggunakan Surat Pemesanan

(SP) yang di tandatangani oleh apoteker yang memiliki SIPA, dapat di lakukan

oleh APA maupun Aping. Aping memiliki kewenangan yang sama dalam

menandatangani SP karena di dalam Kepmenkes RI No.1332 tahun 2002 pasal

19 ayat (1), menyatakan bahwa apabila Apoteker Pengelola Apotek berhalangan

melakukan tugasnya pada jam buka apotek, Apoteker Pengelola Apotek dapat

menunjuk Apoteker Pendamping. Terdapat tiga (3) macam SP di apotek yaitu SP

psikotropika, SP narkotika, SP non-narkotika dan non-psikotropika. Dari ketiga

SP tersebut yang harus ditandatangani oleh APA adalah SP Narkotik dan

Psikotropik.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


58
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Pengadaan yang biasa di lakukan oleh apotek, antara lain :

1) Pengadaan dalam jumlah terbatas.

2) Pengadaan secara berencana

3) Pengadaan secara spekulatif

4) Pengadaan secara intuitif

C. Penyimpanan

Penyimpanan yang baik berfungsi untuk menghindari kerusakan barang

maupun hilangnya barang, memudahkan pengawasan jumlah persediaan (terkait

kadaluwarsa obat), menjaga stabilitas obat, dan untuk memudahkan serta

mempercepat pelayanan karena penyimpanan di lakukan menurut sistem

tertentu.

Berdasarkan Kepmenkes RI No. 35 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan

Kefarmasian di apotek, penyimpanan di lakukan sebagai berikut:

1) Obat/bahan Obat harus disimpan dalam wadah asli dari pabrik. Dalam hal

pengecualian atau darurat dimana isi dipindahkan pada wadah lain, maka

harus dicegah terjadinya kontaminasi dan harus ditulis informasi yang jelas

pada wadah baru. Wadah sekurang-kurangnya memuat nama Obat, nomor

batch dan tanggal kadaluwarsa.

2) Semua Obat/bahan Obat harus disimpan pada kondisi yang sesuai sehingga

terjamin keamanan dan stabilitasnya.

3) Sistem penyimpanan dilakukan dengan memperhatikan bentuk sediaan dan

kelas terapi Obat serta disusun secara alfabetis.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


59
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

4) Pengeluaran Obat memakai sistem FEFO (First Expire First Out) dan FIFO

(First In First Out)

D. Pemusnahan

Obat kadaluwarsa atau rusak harus dimusnahkan sesuai dengan jenis

dan bentuk sediaan. Pemusnahan Obat kadaluwarsa atau rusak yang

mengandung narkotika atau psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan

disaksikan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Pemusnahan Obat

selain narkotika dan psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan disaksikan

oleh tenaga kefarmasian lain yang memiliki surat izin praktik atau surat

izin kerja. Pemusnahan dibuktikan dengan berita acara pemusnahan

menggunakan Formulir 1 sebagaimana terlampir. R

Resep yang telah disimpan melebihi jangka waktu 5 (lima) tahun

dapat dimusnahkan. Pemusnahan Resep dilakukan oleh Apoteker

disaksikan oleh sekurang-kurangnya petugas lain di Apotek dengan cara

dibakar atau cara pemusnahan lain yang dibuktikan dengan Berita Acara

Pemusnahan Resep menggunakan Formulir 2 sebagaimana terlampir dan

selanjutnya dilaporkan kepada dinas kesehatan kabupaten/kota.

E. Pengendalian

Pengendalian dilakukan untuk mempertahankan jenis dan jumlah

persediaan sesuai kebutuhan pelayanan, melalui pengaturan sistem

pesanan atau pengadaan, penyimpanan dan pengeluaran. Hal ini bertujuan

untuk menghindari terjadinya kelebihan, kekurangan, kekosongan,

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


60
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

kerusakan, kadaluwarsa, kehilangan serta pengembalian pesanan.

Pengendalian persediaan dilakukan menggunakan kartu stok baik dengan

cara manual atau elektronik. Kartu stok sekurang-kurangnya memuat

nama Obat, tanggal kadaluwarsa, jumlah pemasukan, jumlah pengeluaran

dan sisa persediaan.

F. Pencatatan dan Pelaporan

Pencatatan dilakukan pada setiap proses pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat

Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai meliputi pengadaan (surat pesanan,

faktur), penyimpanan (kartu stock), penyerahan (nota atau struk penjualan) dan

pencatatan lainnya disesuaikan dengan kebutuhan.

Pelaporan terdiri dari pelaporan internal dan eksternal. Pelaporan

internal merupakan pelaporan yang digunakan untuk kebutuhan

manajemen Apotek, meliputi keuangan, barang dan laporan lainnya.

Pelaporan eksternal merupakan pelaporan yang dibuat untuk

memenuhi kewajiban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-

undangan meliputi pelaporan narkotika (menggunakan Formulir 3

sebagaimana terlampir), psikotropika (menggunakan Formulir 4

sebagaimana terlampir) dan pelaporan lainnya.

H. Pelayanan Kefarmasian

Ketentuan tentang standar pelayanan kefarmasian diatur dengan

Kepmenkes No.35 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di

Apotek. Selain itu untuk memudahkan para apoteker dalam

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


61
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

mengimplementasikan standar pelayanan kefarmasian di apotek, pada

tahun 2006, Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan

Departemen Kesehatan menerbitkan buku ‘Petunjuk Teknis Pelaksanaan

Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek’. Penelitan yang dilakukan

pada tahun 2006 terhadap pelaksanaan Standar Pelayanan Kefarmasian di

Apotek, menunjukkan bahwa hanya ada 3 hal dari 31 butir-butir standar

tersebut yang dilaksanakan oleh semua apotek (109 apoteker) sampel

yakni:

a. Di halaman depan apotek terdapat papan yang bertuliskan kata apotek.

b. Setiap obat yang dibeli selalu dicatat dalam buku penerimaan.

c. Selalu dilakukan pengecekan kesesuaian antara obat dan etiket terhadap

resep sebelum obat diserahkan ke pasien (Hartini, YS, 2007).

1. Pengelolaan Resep

Definisi resep menurut Kepmenkes No.35 tahun 2014 adalah

permintaan tertulis dari dokter atau dokter gigi, kepada apoteker, baik

dalam bentuk paper maupun electronic untuk menyediakan dan

menyerahkan obat bagi pasien sesuai peraturan yang berlaku.

Menurut Kepmenkes RI No.35 tahun 2014, pengelolaan resep terdiri

atas: administrasi, kesesuaian farmasetik dan pertimbangan klinis.

a) Kajian administratif meliputi:

1) Nama pasien, umur, jenis kelamin dan berat badan;

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


62
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

2) Nama dokter, nomor Surat Izin Praktik (SIP), alamat, nomor telepon dan

paraf; dan

3) tanggal penulisan Resep.

b) Kajian kesesuaian farmasetik meliputi:

1) Bentuk dan kekuatan sediaan;

2) Stabilitas

3) Kompatibilitas (ketercampuran Obat).

c) Pertimbangan klinis meliputi:

1) ketepatan indikasi dan dosis Obat

2) Aturan, cara dan lama penggunaan Obat

3) Duplikasi dan/atau polifarmasi;

4) Reaksi obat yang tidak diinginkan (alergi, efek samping Obat, manifestasi

klinis lain)

5) Kontra indikasi; dan

6) Interaksi.

Jika ditemukan adanya ketidaksesuaian dari hasil pengkajian maka

Apoteker harus menghubungi dokter penulis Resep.

2. Dispensing

Dispensing terdiri dari penyiapan, penyerahan dan pemberian

informasi Obat. Setelah melakukan pengkajian Resep dilakukan hal

sebagai berikut:

a) Menyiapkan Obat sesuai dengan permintaan Resep

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


63
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

- menghitung kebutuhan jumlah Obat sesuai dengan Resep;

- mengambil Obat yang dibutuhkan pada rak penyimpanan dengan

memperhatikan nama Obat, tanggal kadaluwarsa dan keadaan fisik Obat.

b) Melakukan peracikan Obat bila diperlukan

c) Memberikan etiket sekurang-kurangnya meliputi: - warna putih untuk Obat

dalam/oral;

- Warna biru untuk Obat luar dan suntik;

- menempelkan label “kocok dahulu” pada sediaan bentuk suspensi atau

emulsi.

d) Memasukkan Obat ke dalam wadah yang tepat dan terpisah untuk Obat yang

berbeda untuk menjaga mutu Obat dan menghindari penggunaan yang salah.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


64
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Setelah penyiapan Obat dilakukan hal sebagai berikut:

1. Sebelum Obat diserahkan kepada pasien harus dilakukan pemeriksaan kembali

mengenai penulisan nama pasien pada etiket, cara penggunaan serta jenis dan

jumlah Obat (kesesuaian antara penulisan etiket dengan Resep);

2. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien;

3. Memeriksa ulang identitas dan alamat pasien;

4. Menyerahkan Obat yang disertai pemberian informasi Obat;

5. Memberikan informasi cara penggunaan Obat dan hal-hal yang terkait dengan

Obat antara lain manfaat Obat, makanan dan minuman yang harus dihindari,

kemungkinan efek samping, cara penyimpanan Obat dan lain-lain;

6. Penyerahan Obat kepada pasien hendaklah dilakukan dengan cara yang baik,

mengingat pasien dalam kondisi tidak sehat mungkin emosinya tidak stabil;

7. Memastikan bahwa yang menerima Obat adalah pasien atau keluarganya;

8. Membuat salinan Resep sesuai dengan Resep asli dan diparaf oleh Apoteker

(apabila diperlukan);

9. Menyimpan Resep pada tempatnya;

10. Apoteker membuat catatan pengobatan pasien dengan menggunakan Formulir

seperti yang terlampir pada PMK No. 35 Tahun 2014 tentang standar

pelayanan kefarmasian.

Apoteker di Apotek juga dapat melayani Obat non Resep atau

pelayanan swamedikasi. Apoteker harus memberikan edukasi kepada

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


65
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

pasien yang memerlukan Obat non Resep untuk penyakit ringan dengan

memilihkan Obat bebas atau bebas terbatas yang sesuai.

3. Pelayanan Informasi Obat (PIO)

Pelayanan Informasi Obat merupakan kegiatan yang dilakukan oleh

Apoteker dalam pemberian informasi mengenai Obat yang tidak memihak,

dievaluasi dengan kritis dan dengan bukti terbaik dalam segala aspek

penggunaan Obat kepada profesi kesehatan lain, pasien atau masyarakat.

Informasi mengenai Obat termasuk Obat Resep, Obat bebas dan herbal.

Informasi meliputi dosis, bentuk sediaan, formulasi khusus, rute dan

metoda pemberian, farmakokinetik, farmakologi, terapeutik dan alternatif,

efikasi, keamanan penggunaan pada ibu hamil dan menyusui, efek

samping, interaksi, stabilitas, ketersediaan, harga, sifat fisika atau kimia

dari Obat dan lain-lain.

Kegiatan Pelayanan Informasi Obat di Apotek meliputi:

4) menjawab pertanyaan baik lisan maupun tulisan;

5) membuat dan menyebarkan buletin/brosur/leaflet,

pemberdayaan masyarakat (penyuluhan);

6) memberikan informasi dan edukasi kepada pasien;

7) memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada

mahasiswa farmasi yang sedang praktik profesi;

8) melakukan penelitian penggunaan Obat;

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


66
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

9) membuat atau menyampaikan makalah dalam forum

ilmiah;

10) melakukan program jaminan mutu.

Pelayanan Informasi Obat harus didokumentasikan untuk membantu

penelusuran kembali dalam waktu yang relatif singkat dengan

menggunakan Formulir yang telah disediakan.

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam dokumentasi pelayanan

Informasi Obat:

1. Topik Pertanyaan;

2. Tanggal dan waktu Pelayanan Informasi Obat diberikan;

3. Metode Pelayanan Informasi Obat (lisan, tertulis, lewat telepon);

4. Data pasien (umur, jenis kelamin, berat badan, informasi lain seperti riwayat

alergi, apakah pasien sedang hamil/menyusui, data laboratorium);

5. Uraian pertanyaan;

6. Jawaban pertanyaan;

7. Referensi;

8. Metode pemberian jawaban (lisan, tertulis, per telepon) dan data Apoteker

yang memberikan Pelayanan Informasi Obat.

4. Konseling

Konseling didalam Pemenkes No.35 Tahun 2014 masuk dalam salah

satu Pealayanan Kefarmasian. Konseling merupakan proses interaktif

antara Apoteker dengan pasien/keluarga untuk meningkatkan pengetahuan,

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


67
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

pemahaman, kesadaran dan kepatuhan sehingga terjadi perubahan perilaku

dalam penggunaan Obat dan menyelesaikan masalah yang dihadapi pasien.

Untuk mengawali konseling, Apoteker menggunakan three prime

questions. Apabila tingkat kepatuhan pasien dinilai rendah, perlu

dilanjutkan dengan metode Health Belief Model. Apoteker harus

melakukan verifikasi bahwa pasien atau keluarga pasien sudah memahami

Obat yang digunakan.

5. Pelayanan Kefarmasian di Rumah (Home Pharmacy Care)

Apoteker sebagai pemberi layanan diharapkan juga dapat melakukan

Pelayanan Kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk

kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya.

Jenis Pelayanan Kefarmasian di rumah yang dapat dilakukan oleh

Apoteker, meliputi:

1. Penilaian/pencarian (assessment) masalah yang berhubungan dengan

pengobatan

2. Identifikasi kepatuhan pasien

3. Pendampingan pengelolaan Obat dan/atau alat kesehatan di rumah, misalnya

cara pemakaian Obat asma, penyimpanan insulin

4. Konsultasi masalah Obat atau kesehatan secara umum

5. Monitoring pelaksanaan, efektifitas dan keamanan penggunaan Obat

berdasarkan catatan pengobatan pasien

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


68
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

6. Dokumentasi pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian di rumah dengan

menggunakan Formulir seperti yang terlampir pada PMK No. 35 Tahun 2014.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


69
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

6. Pemantauan Terapi Obat (PTO)

Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien

mendapatkan terapi Obat yang efektif dan terjangkau dengan

memaksimalkan efikasi dan meminimalkan efek samping.

Kriteria pasien:

a. Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui.

b. Menerima Obat lebih dari 5 (lima) jenis.

c. Adanya multidiagnosis.

d. Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati.

e. Menerima Obat dengan indeks terapi sempit.

f. Menerima Obat yang sering diketahui menyebabkan reaksi Obat yang

merugikan.

7. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)

Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap Obat yang

merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang

digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau

memodifikasi fungsi fisiologis.

I. Pengelolaan dan Penggolongan Obat Wajib Apotek (OWA)

Obat Wajib Apotek (OWA) menurut Kepmenkes RI No. 347 tahun 1990

adalah obat keras yang dapat diserahkan oleh apoteker kepada pasien di apotek

tanpa resep dokter. Apoteker Pengelola Apotek (APA), apoteker pendamping,

atau apoteker pengganti diizinkan menjual obat keras yang dinyatakan sebagai

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


70
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

OWA tanpa resep. Hal ini tercantum dalam Permenkes RI No. 922 tahun 1993

pasal 18 ayat (1).

Apoteker dalam melakukan pelayanan OWA kepada pasien wajib mengikuti

ketentuan yang sesuai dengan Kepmenkes RI No. 347 tahun 1990, yaitu:

a. Memenuhi ketentuan dan batasan tiap jenis obat per pasien yang disebutkan

dalam Obat Wajib Apotek (OWA) yang bersangkutan.

b. Membuat catatan pasien serta obat yang telah diserahkan

c. Memberikan informasi meliputi dosis dan aturan pakainya, kontraindikasi,

efek samping dan lain-lain yang perlu diperhatikan oleh pasien.

Pencatatan pelayanan OWA di apotek dilakukan pada blanko

penjualan OWA yang terdiri atas hari, tanggal, nama dan alamat pasien,

keluhan pasien, nama OWA yang diserahkan, kekuatan obat, bentuk

sediaan, jumlah obat dan harga obat. Kriteria obat yang dapat diserahkan

tanpa resep dokter menurut Permenkes RI No. 919 tahun 1993 adalah

sebagai berikut:

a. Tidak dikontraindikasikan untuk penggunaan pada wanita hamil, anak di

bawah usia 2 tahun, dan orang tua di atas 65 tahun

b. Pengobatan sendiri dengan obat dimaksud tidak memberikan resiko terhadap

kelanjutan penyakit

c. Penggunaanya tidak memerlukan cara dan atau alat khusus yang harus

dilakukan oleh tenaga kesehatan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


71
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

d. Penggunaanya diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di

Indonesia

e. Obat dimaksud memiliki rasio khasiat dan keamanan yang dapat

dipertanggungjawabkan untuk pengobatan sendiri.

Penggolongan Obat Wajib Apotek (OWA) :

a. Obat Wajib Apotek (OWA) No. 1

Diatur dalam Kepmenkes RI No.347 tahun 1990 yang terdiri atas: obat

kontrasepsi, obat saluran cerna, obat mulut dan tenggorokan, obat saluran nafas.

Pada tahun 1993, muncul Permenkes RI No.925 yang berisi tentang perubahan

terhadap daftar OWA No.1 yaitu perubahan obat keras menjadi obat bebas

maupun obat bebas terbatas karena pertimbangan risiko efek samping yang

ringan.

b. Obat Wajib Apotek (OWA) No.2

Penetapan Permenkes RI No. 924 tahun 1993 tentang Daftar Obat Wajib

Apotek No.2 dipandang perlu sebagai penyesuaian adanya perkembangan di

bidang farmasi yang menyangkut khasiat dan keamanan obat. Permenkes ini

dikeluarkan sebagai tambahan lampiran Kepmenkes RI No.347 tahun 1990

tentang Obat Wajib Apotek. Contoh OWA No. 2: Albendazole, Piroxicam,

Bismuth subcitrate, Carbinoxamin, Clindamicin salep, Dexametason salep,

Dexpanthenol, Diclofenac, dan lain-lain.

c. Obat Wajib Apotek (OWA) No. 3

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


72
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Diatur dalam Kepmenkes RI No.1176 tahun 1999. Peraturan ini juga

menjelaskan mengenai obat-obat yang dikeluarkan dari daftar Obat Wajib Apotek.

Kriteria obat yang dikeluarkan dari OWA antara lain adalah obat yang harus

diresepkan oleh dokter sehubungan adanya UU RI No.5 tahun 1997 tentang

Psikotropika dan Permenkes RI No.688 tahun 1997 tentang peredaran

Psikotropika (dengan pertimbangan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi

serta menghindari penyalahgunaan), dan obat yang dikeluarkan dari OWA karena

menjadi obat bebas terbatas (sehubungan dengan pertimbangan resiko efek

samping obat yang ringan). Permenkes RI No.688 tahun 1997 tentang peredaran

Psikotropika pasal 18 ayat (2) menyebutkan bahwa sepanjang mengenai obat yang

mengandung Diazepam dan Klordiazepoksida yang diatur dalam Kepmenkes No.

347 tahun1990 tentang Obat Wajib Apotek, dicabut dan dinyatakan tidak berlaku

lagi.

J. Pengelolaan Obat Keras, Narkotika dan Psikotropika

a. Obat Keras

Menurut UU Obat Keras (ST. No. 419 tanggal 22 Desember 1949) pasal 1,

obat keras adalah obat-obatan yang tidak digunakan untuk keperluan teknik, yang

mempunyai khasiat mengobati, menguatkan, membaguskan, mendesinfeksi dan

lain-lain tubuh manusia, baik dalam bungkusan maupun tidak, yang ditetapkan

oleh Secretaris Van Staat, Hoofd van het Departement van Gesondheid.

Obat keras digolongkan menjadi 2 yaitu :

1) Obat-obatan G

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


73
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Merupakan obat-obat keras yang oleh Sec. V. St. Didaftar pada daftar obat

obatan berbahaya (gevaarlijk: daftar G).

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


74
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

2) Obat-obatan W

Merupakan obat-obat keras yang oleh Sec. V. St. Didaftar pada daftar

peringatan (Warschurwing: daftar W) (ST. No. 419 tahun 1949). Tanda khusus

obat keras daftar G pada kemasan menurut SK Menkes No. 2396/A/SK/VII/86

adalah diberi tanda lingkaran berdiameter minimal 1 cm dengan warna merah dan

garis tepi lingkaran berwarna hitam dengan huruf K berwarna hitam di tengah

lingkaran yang menyentuh tepi lingkaran. Tanda khusus tersebut melengkapi

tanda sesuai dengan Kepmenkes 197/A/SK/77: “HARUS DENGAN RESEP

DOKTER”

Gambar 4. Logo Obat Keras


(Kode No. Reg. DKL dan GKL)

b. Narkotika

Menurut UU No.35 tahun 2009 pasal 1, narkotika adalah zat atau obat yang

berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semi sintetis yang

dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa,

mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri dan dapat menimbulkan

ketergantungan.

1) Penggolongan Narkotika

a) Narkotika golongan I

Narkotika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu

pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta memiliki potensi sangat

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


75
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

tinggi mengakibatkan ketergantungan. Contoh: opium mentah, heroin,

tanaman Papaver somniverum, L., brolamfetamina, etisiklidina, etriptamina,

katinona, lisergida, metkatinona, psilosibina, rolisiklidina, tenamfetamina,

tenosiklidina, amfetamina, deksamfetamina, fenetilina, fenmentrazina,

fensiklidina, levamfetamina, meklokualon, metamfetamina, metakualon,

zipepprol, opium obat, campuran atau sediaan opium dengan bahan lain bukan

narkotika.

b) Narkotika golongan II

Narkotika yang berkhasiat pengobatan digunakan sebagai pilihan terakhir

dan dapat digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan pengembangan ilmu

pengetahuan serta memiliki potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan.

Contoh: morfin, petidin, metadon.

c) Narkotika golongan III

Narkotika yang berkhasiat pengobatan banyak digunakan dalam terapi

dan atau tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta memiliki potensi

ringan mengakibatkan ketergantungan. Contoh: kodein.

2) Pengadaan

Pembelian narkotika dilakukan dengan menggunakan Surat Pesanan (SP)

narkotika kepada PBF yang ditunjuk pemerintah, yaitu Kimia farma. SP

ditandatangani oleh APA, dilengkapi nama jelas, nomor SIA, dan cap apotek,

dibuat rangkap 4 (5 lembar), satu lembar untuk arsip Apotek dan empat lainnya

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


76
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

diberikan pada pihak PBF. Satu lembar SP narkotika hanya diperbolehkan

memesan satu (1) item obat golongan narkotika.

3) Penyimpanan

Penyimpanan obat golongan narkotika menurut Permenkes No.3 Tahun 2015

dapat disimpan di dalam gudang, ruangan atau lemari khusus dan tempat

penyimpanan narkotika dilarang digunakan untuk menyimpan barang selain

narkotika, Lemari khusus yang dimaksud harus memenuhi syarat sebagai berikut:

a. terbuat dari bahan yang kuat;

b. tidak mudah dipindahkan dan mempunyai 2 (dua) buah kunci yang berbeda;

c. harus diletakkan dalam ruang khusus di sudut gudang, untuk Instalasi Farmasi

Pemerintah;

d. diletakkan di tempat yang aman dan tidak terlihat oleh umum, untuk Apotek,

Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Puskesmas, Instalasi Farmasi Klinik, dan

Lembaga Ilmu Pengetahuan ; dan

e. kunci lemari khusus dikuasai oleh Apoteker penanggung jawab/Apoteker yang

ditunjuk dan pegawai lain yang dikuasakan.

4) Pelayanan Resep yang Mengandung Narkotika

Menurut UU No. 35 Tahun 2009, tentang narkotika, pada penjelasan pasal

38 disebutkan bahwa resep dokter atau salinan resep dokter yang dibuat oleh

dokter atau apotek merupakan dokumen yang sah yang tak terpisahkan dari

pelayanan narkotika. Berdasarkan Surat Edaran Dirjen No. 336 tahun 1977,

apotek boleh membuat salinan resep untuk resep narkotika yang baru dilayani

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


77
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

sebagian atau belum dilayani sama sekali, namun salinan resep tersebut hanya

boleh dilayani di apotek yang menyimpan resep aslinya. Selain itu, salinan

resep narkotika dengan tulisan “iter” tidak boleh dilayani sama sekali. Hal ini

dilakukan untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan narkotika. Sesuai

dengan UU No. 36 tahun 2009, tentang kesehatan, pasal 24 ayat (3) bahwa

tenaga kesehatan harus memenuhi ketentuan standar pelayanan. Penyerahan

narkotika diatur dalam Permenkes No.3 Tahun 2015 hanya dapat dilakukan

oleh: Apotek, Puskesmas, IFRS, Instalasi Farmasi Klinik dan dokter.

5) Pemusnahan dan Pelaporan

Dasar pemusnahan obat narkotika diatur dalam Permenkes No.3 tahun

2015, pemusnahan narkotika dilakukan dalam hal :

1. diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku

dan/atau tidak dapat diolah kembali;

2. telah kadaluarsa;

3. tidak memenuhi syarat untuk digunakan pada pelayanan kesehatan

dan/atau untuk pengembangan ilmu pengetahuan, termasuk sisa

penggunaan;

4. dibatalkan izin edarnya; atau

5. berhubungan dengan tindak pidana.

Pemusnahan obat golongan narkotika wajib menghadirkan saksi pejabat

negara serta dibuatkan berita acara. Pemusnahan narkotika disaksikan oleh

petugas Dinas Kesehatan Daerah dan disertai dengan berita acara

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


78
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

pemusnahan paling sedikit rangkap 3. Dalam pelaksanaan pemusnahan

narkotika di apotek harus dibuat berita acara yang kemudian dikirimkan

kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dengan tembusan

Kantor Dinas Kesehatan Propinsi, Kepala Balai POM, dan arsip apotek.

Berita acara memuat:

a) Tanda Nama, jenis, sifat dan jumlah

b) Keterangan tempat, jam, hari, tanggal, bulan dan tahun dilakukan

pemusnahan

c) Tanda tangan dan identitas pelaksana dan pejabat yang menyaksikan

pemusnahan

d) Cara pemusnahan

e) Nama Apoteker Pengelola Apotek

Pelaporan obat golongan narkotika dilakukan setiap bulan sebelum

tanggal 10 kepada Dirjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan. Pelaporan

narkotika dapat dilakukan secara online ke Dirjen Bina Kefarmasian dan

Alat Kesehatan melalui alamat email sipnap.kemkes.go.id

Gambar 5. Logo Narkotika


(Kode No Reg. GNL atau DNL)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


79
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

c. Psikotropika

1) Penggolongan Psikotropika, Permenkes No.9 Tahun 2015 Tentang

Perubahan Penggolongan Psikotropika menambahkan daftar Psikotropika

golongan IV yaitu Zolpidem, Psikotropika dibagi menjadi IV golongan

yaitu:

a) Psikotropika golongan I

Psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu

pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi

amat kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan. Psikotropika ini

hanya dapat disalurkan oleh pabrik obat dan pedagang besar farmasi

kepada lembaga penelitian atau lembaga pendidikan. Contoh: Ekstasi

b) Psikotropika golongan II

Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat digunakan dalam

terapi dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi

kuat mengakibatkan sindrom ketergantungan. Contoh: Amfetamin

c) Psikotropika golongan III

Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat digunakan dalam

terapi dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi

sedang mengakibatkan sindroma ketergantungan, Contoh: Amobarbital

d) Psikotropika golongan IV

Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan sangat luas digunakan

dalam terapi dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


80
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

potensi ringan mengakibatkan sindroma ketergantungan, Contoh:

Alprazolam

UU No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika pasal 153 butir (b)

menyebutkan bahwa: “lampiran mengenai jenis psikotropika golongan I

dan golongan II sebagaimana tercantum dalam lampiran UU No. 5 tahun

1997 tentang Psikotropika yang telah dipindahkan menjadi narkotika

golongan I menurut undang-undang ini, dicabut dan dinyatakan tidak

berlaku lagi.” Terdapat 3 macam psikotropika golongan II yang tidak

tercantum dalam lampiran narkotika golongan I pada UU No. 35 tahun

2009 tentang psikotropika, yaitu Rasemat, Metilfenidat, dan

Sekobarbital. Berdasarkan perubahan yang ada akibat berlakunya UU

No. 35 tahun 2009, maka diperlukan pembaharuan peraturan perundang-

undangan mengenai psikotropika.

2) Pengadaan Psikotropika

Pembelian psikotropika dengan menggunakan SP yang dibuat rangkap

tiga, Satu lembar SP untuk PBF, satu lembar sebagai arsip Apotek, sisanya

digabungkan dengan faktur penjualan dari PBF untuk memudahkan

pemeriksaan.

3) Penyimpanan Psikotropika

Bahwa untuk penyimpanan psikotropika belum ada peraturan khusus.

Yang ada adalah disimpan dalam lemari yang terpisah dari obat lainnya.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


81
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

4) Pelayanan Psikotropika

Penyerahan psikotropika oleh apotek dilaksanakan sesuai dengan UU No.

5 tahun 1997 pasal 14, yaitu hanya dapat dilakukan kepada apotek lainnya,

rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan, dokter, para pengguna atau pasien

berdasarkan resep dokter. Penggunaan psikotropika perlu dilakukan

monitoring dengan mencatat resep-resep yang berisi obat psikotropika dalam

buku register yang berisi nomor, nama sediaan, satuan, persediaan awal,

jumlah pemasukan, jumlah pengeluaran, sisa akhir bulan dan keterangan.

Laporan dibuat dan dilaporkan kepada Dirjen Bina Kefarmasian. Medication

record berisi tanggal pelayanan, nama dokter, tanggal resep, nama obat, dosis

obat, cara pakai, dan keterangan dari apoteker.

5) Pemusnahan dan Pelaporan Psikotropika

Pemusnahan psikotropika diberlakukan sama seperti pemusnahan

narkotika berdasarkan Surat Edaran Dirjen POM No.010/E/SE/81.

Pemusnahan psikotropika dilakukan bila berhubungan dengan tindak pidana,

diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku, dicabut

izin edar, bila sudah kadaluwarsa dan tidak memenuhisyarat untuk digunakan

pada pelayanan kesehatan atau kepentingan ilmu pengetahuan. Pemusnahan

obat golongan narkotika wajib menghadirkan saksi pejabat negara serta

dibuatkan berita acara. Pemusnahan narkotika disaksikan oleh petugas Dinas

Kesehatan Daerah dan disertai dengan berita acara pemusnahan paling sedikit

rangkap 3. Dalam pelaksanaan pemusnahan narkotika di apotek harus dibuat

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


82
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

berita acara yang kemudian dikirimkan kepada Kepala Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota setempat dengan tembusan Kantor Dinas Kesehatan

Propinsi, Kepala Balai POM, dan arsip apotek.

Menurut UU RI No.5 tahun 1997 pasal 33, Apotek wajib membuat

dan menyimpan catatan kegiatan yang berhubungan dengan psikotropika.

Pelaporan obat golongan psikotropika dilakukan setiap bulan sebelum

tanggal 10 kepada Dirjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan. Pelaporan

pskotropika dapat dilakukan secara online ke Dirjen Bina Kefarmasian dan

Alat Kesehatan melalui alamat email www.sipnap.kemkes.go.id

3. Pengelolaan Obat Bebas, Obat Bebas Terbatas, Obat Tradisional,

Kosmetik, Alat Kesehatan dan Perbekalan Kesehatan lainnya

a. Obat bebas

Menurut Kepmenkes RI No.2380 tahun 1983, obat bebas adalah obat

yang dapat diperoleh tanpa resep, yang pada etiket wadah dan bungkus

luar atau kemasan terkecil dicantumkan jelas tanda khusus yang mudah

dikenali. Tanda khusus untuk obat bebas yaitu lingkaran hijau dengan

garis tepi berwarna hitam.

Gambar 6. Logo Obat Bebas


(Kode No. Reg DBL)

b. Obat Bebas Terbatas

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


83
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Menurut Departemen Kesehatan Republik Indonesia, definisi obat

bebas terbatas merupakan jenis obat keras dengan batasan jumlah dan

kadar isi tertentu yang harus mempunyai tanda peringatan (P), namun

dapat dijual bebas atau dibeli bebas tanpa resep dokter. Obat golongan ini

hanya dapat dibeli di Apotek dan toko obat berizin.

Gambar 7. Logo Obat Bebas Terbatas


(Kode No. Reg DTL)

Menurut SK Menteri Kesehatan No. 2380/A/SK/VI/83 tanda khusus

obat bebas terbatas diberi tanda lingkaran berdiameter minimal 1cm

dengan warna biru dan garis tepi lingkaran berwarna hitam disertai dengan

tanda peringatan P1 sampai P6. Tanda peringatan ini berupa:

1) P1 : Awas! Obat keras! Baca aturan pakainya

2) P2 : Awas! Obat keras! Hanya untuk kumur. Jangan ditelan

3) P3 : Awas! Obat keras! Hanya untuk bagian luar badan

4) P4 : Awas! Obat keras! Hanya untuk dibakar

5) P5 : Awas! Obat keras! Tidak ditelan

6) P6 : Awas! Obat keras! Obat wasir, tidak ditelan

Tanda peringatan selalu tercantum pada kemasan obat bebas terbatas,

berupa empat persegi panjang berwarna hitam berukuran panjang 5 (lima)

sentimeter, lebar 2 (dua) sentimeter dan memuat pemberitahuan berwarna

putih sebagai berikut :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


84
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


85
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Gambar 8. Label Peringatan untuk Obat Bebas Terbatas


c. Obat Tradisional

Menurut UU No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan Bab 1 pasal 1, obat

tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan

hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik), atau campuran dari bahan tersebut

yang secara turun temurun telah digunakan untuk pengobatan dan dapat

diterapkan sesuai dengan norma yang berlaku di masyarakat.

Penggolongan Obat Tradisional menurut Keputusan Kepala Badan POM RI

No. HK.00.05.4.2411 tentang Ketentuan Pokok Pengelompokan dan Penandaan

Obat Bahan Alam Indonesia yaitu :

1) Jamu

Jamu adalah warisan budaya bangsa Indonesia sudah digunakan

berabad-abad secara empiris. Adapun contoh dari sediaan jamu yang

beredar dipasaran antara lain: pilkita, laxing, keji beling, curcuma tablet.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


86
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Adapun logo jamu seperti yang ditunjukkan pada gambar 9.

Gambar 9. Logo Jamu


(Kode No. Reg. POM OTR)

2) Obat Herbal Terstandar

Obat herbal terstandar adalah sediaan obat bahan alam yang telah

dibuktikan keamanan dan khasiatnya secara ilmiah dengan uji praklinik

dan bahan bakunya telah distandarisasi. Adapun contoh dari sediaan obat

herbal terstandar yang beredar dipasaran antara lain: lelap, diapet,

antangin. Adapun logo obat herbal terstandar seperti yang ditunjukkan

pada gambar 10.

Gambar 10. Logo Obat Herbal Terstandar


(Kode No Reg. POM OTR)

3) Fitofarmaka

Fitofarmaka adalah sediaan obat bahan alam yang telah dibuktikan

keamanan dan khasiatnya secara ilmiah dengan uji praklinik dan uji

klinik., bahan baku dan produk jadinya telah terstandarisasi. Adapun

contoh dari sediaan fitofarmaka yang beredar dipasaran antara lain:

stimuno, nodiar, X-gra, tensigard dan rheumaneer. Adapun logo

fitofarmaka seperti yang ditunjukkan pada gambar 11.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


87
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


88
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Gambar 11. Logo Fitofarmaka


d. Kosmetik

Menurut Keputusan Kepala BPOM RI No. HK.00.05.4.1745,

kosmetik adalah bahan atau sediaan yang dimaksudkan untuk digunakan

pada bagian luar tubuh manusia (epidermis, rambut, kuku, bibir, dan organ

genital bagian luar) atau gigi dan mukosa mulut terutama untuk

membersihkan, mewangikan, mengubah penampilan dan atau melindungi

atau memelihara tubuh pada kondisi baik.

Berdasarkan Keputusan BPOM RI No. HK.00.05.4.1745 tahun 2003

Bab II, bagian pertama pasal 2 menyebutkan bahwa kosmetik yang

diproduksi atau diedarkan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :

1) Menggunakan bahan yang memenuhi standar dan persyaratan mutu serta

persyaratan lain yang ditetapkan.

2) Diproduksi dengan menggunakan cara pembuatan kosmetik yang baik.

3) Terdaftar dan mendapat ijin edar dari BPOM Kode No Registrasi untuk

kosmetik adalah POM C.

e. Alat Kesehatan dan bahan medis habis pakai

Menurut Permenkes RI No.35 tahun 2014, alat kesehatan adalah

instrumen, aparatus, mesin dan/atau implan yang tidak mengandung obat

yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosis, menyembuhkan dan

meringankan penyakit, merawat orang sakit, memulihkan kesehatan pada

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


89
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

manusia, dan/atau membentuk struktur dan memperbaiki fungsi tubuh,

sedangkan bahan medis habis pakai adalah alat kesehatan yang ditujukan

untuk penggunaan sekali pakai (single use) yang daftar produknya diatur

dalam peraturan perundang-undangan.

4. Pengelolaan Obat Rusak, Kadaluwarsa; Pemusnahan Obat dan Resep

a. Pengelolaan Obat Rusak Dan Kadaluwarsa

Obat dinyatakan rusak apabila telah mengalami perubahan baik secara

fisika maupun kimia yang dapat mengakibatkan perubahan khasiat, mutu,

maupun kemurniannya sehingga tidak memenuhi syarat baku. Obat rusak

dapat terjadi karena proses pengiriman atau penyimpanan. Obat rusak karena

proses pengiriman dapat diganti dengan obat yang masih baik kualitasnya

oleh PBF yang bersangkutan. Obat rusak karena penyimpanan dapat dicegah

dengan memperhatikan sifat fisika dan kimia masing-masing obat selama

penyimpanan (Hartini dan Sulasmono, 2007).

Berdasarkan Kepmenkes RI No. 1332 tahun 2002 sediaan farmasi yang

karena suatu hal tidak bisa digunakan lagi atau dilarang digunakan, harus

dimusnahkan dengan cara dibakar atau ditanam atau dengan cara lain yang

ditetapkan Menteri. Narkotika dan Psikotropika yang sudah kadaluwarsa dan

tidak memenuhi persyaratan dapat dimusnahkan.

Dalam pengadaan obat, biasanya ada kesepakatan antara apotek dengan

PBF mengenai obat rusak dan kadaluwarsa yang dibeli oleh apotek. Untuk

PBF yang memungkinkan pengembalian, obat dapat dikembalikan ke PBF

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


90
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati antara kedua belah pihak,

biasanya bisa ditukar sebelum ED, misalnya satu, dua atau tiga bulan sebelum

ED (Hartini dan Sulasmono, 2007).

b. Pemusnahan Obat dan Resep

Permenkes RI No.35 tahun 2015 menyebutkan bahwa Obat

kadaluwarsa atau rusak harus dimusnahkan sesuai dengan jenis dan bentuk

sediaan. Pemusnahan Obat kadaluwarsa atau rusak yang mengandung

narkotika atau psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan disaksikan oleh

Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Pemusnahan Obat selain narkotika dan

psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan disaksikan oleh tenaga

kefarmasian lain yang memiliki surat izin praktik atau surat izin kerja.

Pemusnahan dibuktikan dengan berita acara pemusnahan menggunakan

Formulir yang telah disediakan.

Resep yang telah disimpan melebihi jangka waktu 5 (lima) tahun

dapat dimusnahkan. Pemusnahan Resep dilakukan oleh Apoteker

disaksikan oleh sekurang-kurangnya petugas lain di Apotek dengan cara

dibakar atau cara pemusnahan lain yang dibuktikan dengan Berita Acara

Pemusnahan Resep menggunakan Formulir yang telah disediakan dan

selanjutnya dilaporkan kepada dinas kesehatan kabupaten/kota.

K. Evaluasi Mutu Pelayanan

Menurut Permenkes RI No. 35 tahun 2014, evaluasi mutu di apotik dilakukan

terhadap mutu manajerial dan mutu pelayanan farmasi klinik:

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


91
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


92
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

1. Mutu Manajerial

A. Metode Evaluasi

 Audit

Audit merupakan usaha untuk menyempurnakan kualitas pelayanan dengan

pengukuran kinerja bagi yang memberikan pelayanan dengan menentukan

kinerja yang berkaitan dengan standar yang dikehendaki. Oleh karena itu,

audit merupakan alat untuk menilai, mengevaluasi, menyempurnakan

Pelayanan Kefarmasian secara sistematis.

Audit dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap

proses dan hasil pengelolaan. Contoh:

• audit Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis

Pakai lainnya (stock opname)

• audit kesesuaian SPO

• audit keuangan (cash flow, neraca, laporan rugi laba)

 Review

Review yaitu tinjauan/kajian terhadap pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian

tanpa dibandingkan dengan standar.

Review dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap

pengelolaan Sediaan Farmasi dan seluruh sumber daya yang digunakan.

Contoh:

• pengkajian terhadap Obat fast/slow moving

• perbandingan harga Obat

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


93
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

 Observasi

Observasi dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap

seluruh proses pengelolaan Sediaan Farmasi.

Contoh :

• observasi terhadap penyimpanan Obat

• proses transaksi dengan distributor

• ketertiban dokumentasi

B. Indikator Evaluasi Mutu

 kesesuaian proses terhadap standar

 efektifitas dan efisiensi

2. Mutu Pelayanan Farmasi Klinik

A. Metode Evaluasi Mutu

 Audit

Audit dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap

proses dan hasil pelayanan farmasi klinik.

Contoh :

• audit penyerahan Obat kepada pasien oleh Apoteker

• audit waktu pelayanan

 Review

Review dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap

pelayanan farmasi klinik dan seluruh sumber daya yang digunakan.

Contoh: review terhadap kejadian medication error

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


94
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

 Survei

Survei yaitu pengumpulan data dengan menggunakan kuesioner. Survei

dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap mutu

pelayanan dengan menggunakan angket/kuesioner atau wawancara

langsung

Contoh: tingkat kepuasan pasien

 Observasi

Observasi yaitu pengamatan langsung aktivitas atau proses dengan

menggunakan cek list atau perekaman. Observasi dilakukan oleh

berdasarkan hasil monitoring terhadap seluruh proses pelayanan farmasi

klinik.

Contoh : observasi pelaksanaan SPO pelayanan

B. Indikator Evaluasi Mutu

Indikator yang digunakan untuk mengevaluasi mutu pelayanan

adalah :

 Pelayanan farmasi klinik diusahakan zero deffect dari medication

error

 Standar Prosedur Operasional (SPO): untuk menjamin mutu

pelayanan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan

 Lama waktu pelayanan Resep antara 15-30 menit

 Keluaran Pelayanan Kefarmasian secara klinik berupa kesembuhan

penyakit pasien, pengurangan atau hilangnya gejala penyakit,

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


95
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

pencegahan terhadap penyakit atau gejala, memperlambat

perkembangan penyakit.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


96
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

BAB III

TINJAUAN KHUSUS APOTEK BIMA PUTRA

A. Sejarah Apotek Bima Putra

Apotek Bima Putra merupakan salah satu apotek swasta yang berdiri

sejak tahun 1996 dengan SIA No. 533/SIA/1996 yang didirikan oleh Drs.

Agus Budiyono, M.Sc., Apt. Apotek Bima Putra terletak di Jl. Pemuda 24

Jetis, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah. Pada Januari tahun 2014 terjadi

pergantian Apoteker Penanggung jawab apotek (APA) dengan SIA No.

107/SIA/33.11/2014 yaitu Sri Hartati, S.farm., Apt. dengan SIPA:

1986129/SIPA_33.11/2014/2219.

Pengelolaan dan kebijaksanaan terhadap semua kegiatan yang

menyangkut apotek adalah tanggung jawab Apoteker Pengelola Apotek

(APA). Modal keseluruhan dari apotek tersebut berasal dari modal sendiri

sebesar Rp. 32.000.000,00 (32 juta Rupiah) dimana modal tersebut telah

mencakup berbagai modal awal pendirian Apotek termasuk kontrak

tempat usaha, perijinan, mebelair, obat, dll. Untuk persediaan obat ± 75 %

modal (25 juta); dimna pembelian yang dilakukan dalam waktu 1-3 bulan

cash, sedangkan pembelian yang lebih dari 3 bulan, pembayaran dilakukan

secara kredit. Sebagian besar obat-obat yang tersedia merupakan obat yang

bersifat fast moving.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


97
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Tujuan didirikannya apotek Bima Putra adalah untuk memberikan

pelayanan kefarmasian yang baik sehingga dapat meningkatkan derajat

kesehatan masyarakat sekaligus menyediakan obat yang bermutu,

memberikan pelayanan obat dengan resep dan tanpa resep kepada

masyarakat, memberikan informasi tentang obat dan pengobatan yang

benar, sebagai tempat penyaluran perbekalan farmasi lainnya dan sebagai

sarana Praktek Kerja Lapangan bagi calon apoteker.

Sarana yang memadai juga perlu untuk menunjang pelaksanaan dan

fungsi apotek. Sarana tersebut meliputi perbekalan farmasi dan bangunan

perlengkapan apotek. Bangunan tersebut terdiri dari ruang tunggu, ruang

penerimaan resep, ruang administrasi, ruang penyimpanan obat (lemari

dan rak obat yang disusun secara alfabetis, lemari khusus narkotik dan

psikotropika, lemari es. Sirup, obat tetes, salep, krim diletakkan di lemari

tersendiri), ruang peracikan, ruang kerja apoteker dan tempat parkir.

B. Struktur Organisasi Apotek Bima Putra

Struktur organisasi Apotek Bima Putra dibuat secara sistematis agar

tiap bagian mempunyai tugas dan tanggung jawab masing-masing yang

jelas sehingga apotek dapat berjalan dengan lancar dan dapat memberikan

pelayanan kesehatan yang optimal.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


98
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

APA APING

ADMIN

TTK

Gambar 12. Struktur Organisasi Apotek Bima Putra

Dari strukutur organisasi diatas menjelaskan bahwa APA sebagai

pemimpin apotek yang bertanggung jawab dalam atas seluruh kegiatan di

apotek yang dibantu oleh Apoteker pendamping, Tenaga Teknis

Kefarmasian (TTK) dan administrasi yang mempunyai tugas dan tanggung

jawab masing-masing sehingga pelayanan kefarmasian dapat berjalan

dengan lancar dan sesuai ketentuan.

Apotek Bima Putra mempunyai beberapa karyawan yang terampil

dan cekatan sehingga kegiatan dapat berjalan dengan baik dan teratur.

Susunan karyawan Apotek Bima Putra sebagai berikut :

Apoteker Pengelola Apotek : 1 orang

Apoteker Pendamping : 1 orang

Tenaga Teknis Kefarmasian : 2 orang

Administrasi : 1 orang

Tugas dan kewajiban masing-masing karyawan di Apotek Bima Putra adalah

sebagai berikut:

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


99
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

1. Apoteker Pengelola Apotek (APA)

Apoteker Pengelola Apotek sebagai pemimpin apotek mempunyai

tugas, tanggung jawab dan wewenang, antara lain :

a. Tugas dan kewajiban :

 Memimpin seluruh kegiatan apotek.

 Mengatur dan mengawasi penyimpanan obat serta kelengkapan obat sesuai

dengan syarat-syarat teknis farmasi terutama di ruang peracikan.

 Mempertimbangkan usul-usul yang di terima dari karyawan untuk

perbaikan dan pengembangan apotek.

 Mengatur dan mengawasi hasil penjualan tunai setiap hari.

 Meningkatkan dan mengembangkan hasil usaha apotek.

 Memberikan informasi obat pada pasien (KIE)

b. Tanggung jawab

 Di bidang inventaris : penggunaan obat yang efisien, pemeliharaan serta

pengamanannya.

 Di bidang umum : kelancaran, penyimpanan, pengamanan yang

berhubungan dengan dokumen.

 Di bidang personalia : ketentraman kerja, efisien dan strategi.

 Di bidang persediaan barang : pengadaan yang sehat, ketertiban

penyimpanan dan pengamanan.

 Di bidang keuangan : penggunaan seefisien mungkin, pengamanan dan

kelancaran keuangan.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


100
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

c. Wewenang

Apoteker mempunyai wewenang untuk memimpin seluruh kegiatan

apoteknya, antara lain : mengadakan kontrak perjanjian jual beli dengan pihak

ketiga, menandatangani cek atau giro.

2. Apoteker Pendamping

 Menggantikan kedudukan Apoteker Pengelola Apotek pada jam-jam

tertentu pada hari buka apotek.

 Mengatur dan mengawasi pelayanan obat dan barang setiap hari.

 Melakukan pelayanan informasi obat baik kepada konsumen, maupun

kepada tenaga kesehatan lainnya.

 Melaksanakan KIE (Komunikasi Informasi dan Edukasi) terjadwal

terutama pada konsumen.

 Bertanggung jawab kepada APA.

3. Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK)

Tugas, tanggung jawab dan wewenang Tenaga Teknis Kefarmasian

antara lain :

a. Tugas dan kewajiban :

 Melakukan pekerjaan sesuai dengan profesinya sebagai TTK.

 Mengerjakan pelayanan resep dan obat bebas.

 Menyusun buku harian untuk setiap resep termasuk resep asli maupun obat

generik yang masuk dalam obat bebas, obat bebas terbatas maupun yang

masuk dalam OWA.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


101
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

 Menyusun resep-resep menurut nomor urut dan tanggal kemudian

dibendel dan disimpan.

 Penyusunan dan pelaporan khusus psikotropik dan narkotik.

 Penyusunan buku faktur, dan obat-obat yang harus diresepkan masing-

masing obatnya pisahkan dari obat lain.

 Mencatat keluar masuk barang, menyusun daftar kebutuhan obat,

mengatur serta mengawasi penyimpanan dan kelengkapan obat.

 Menyusun dan mencatat obat-obat yang mendekati kadaluarsa.

 Memelihara kebersihan ruang peracikan, lemari obat, gudang dan rak obat.

 Dalam hal darurat, dapat menggantikan pekerjaan sebagai kasir,

sebagai penjual obat bebas, sebagai juru resep dan lain-lain.

b. Tanggung Jawab :

Bertanggung jawab kepada apoteker sesuai tugas yang diserahinya,

yaitu bertanggung jawab atas kebenaran segala tugas yang diselesaikannya,

tidak boleh ada kesalahan, kekeliruan, kekurangan, kehilangan dan

kerusakan.

c. Wewenang :

Melaksanakan pelayanan kefarmasian sesuai dengan petunjuk-petunjuk

dari APA semua peraturan perundang-undangan yang berlaku.

4. Administrasi

Tugas, tanggung jawab dan wewenang administrasi, antara lain :

a. Tugas dan kewajiban :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


102
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

 Surat menyurat.

 Membuat laporan harian, pencatatan penjualan kredit, pencatatan

pembelian, pencatatan hasil penjualan, tagihan dan pengeluaran harian.

 Membuat laporan bulanan, merealisasikan data untuk apoteker dan

membuat daftar gaji, upah dan pajak.

 Membuat laporan tahunan tutup buku.

b. Tanggung jawab :

Bertanggung jawab kepada Apoteker Pengelola Apotek (APA).

c. Wewenang

Melaksanakan kegiatan administrasi pembukuan sesuai dengan petunjuk dari

pengelola apotek dan semua peraturan perundang-undangan yang berlaku.

C. Pengelolaan Sedian Farmasi di Apotek Bima Putra

1. Perencanaan Obat
Perencanaan merupakan hal yang utama dilakukan dalam pengelolaan

sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan lainnya di Apotek Bima Putra.

Perencanaan dilakukan dengan pemilihan jenis dan prediksi jumlah

persediaan farmasi dan alat kesehatan. Tujuan dari perencanaan adalah

tercapainya pengendalian persediaan barang, yaitu keseimbangan persediaan

dan permintaan. Dengan demikian, semua permintaan konsumen dapat

dipenuhi dan tidak terjadi kelebihan ataupun kekurangan persediaan. Tujuan

lain dari perencanaan ialah mendapatkan sediaan farmasi yang berkualitas

dalam jumlah dan waktu yang tepat, serta menjaga keseimbangan antara

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


103
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

biaya pengadaan dengan biaya pemakaian rutin, dan untuk mendapatkan

harga yang optimal.

Perencanaan di Apotek Bima Putra didasarkan pada :

1. Laporan di buku defacta mengenai jenis barang yang habis dan atau

yang akan habis.

2. Kombinasi dari metode konsumsi dan buku defacta.

3. Daftar harga serta kenaikan harga dari distributor obat. Dengan

memperhatikan daftar harga dari distributor, APA dapat merencanakan

jumlah pembelian obat dengan pertimbangan potongan harga, bonus,

dengan syarat distributor tersebut resmi yang dapat menyediakan obat

bermutu, tepat waktu, dan murah, jarak PBF ke apotek (bila

memungkinkan harus dekat/satu kota) serta ada/tidaknya peraturan

mengenai retur (pengembalian barang sebelum expire date).

Setelah proses perencanaan dilakukan pengadaan/pembelian barang.

Pengadaan di Apotek Bima Putra dilakukan dengan metode pembelian dalam

jumlah terbatas pada setiap hari dengan menyesuaikan perencanaan dan

anggaran yang tersedia. Metode ini dipilih karena tempat penyimpanan

apotek terbatas dan lokasi PBF partner tidak jauh dari apotek. Pemesanan

barang dilakukan dalam jumlah terbatas untuk menghindari overstock dan

perputaran modal dapat tercapai. Di Apotek Bima Putra pengadaan barang

dilakukan oleh Apoteker atau Tenaga Teknis Kefarmasian.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


104
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

2. Pengadaan Barang

Pengadaan untuk obat slow moving dilakukan dengan cara ‘just in time’

dalam jumlah sedikit untuk menghindari overstock, sedangkan untuk obat

fast moving diadakan dalam jumlah yang cukup banyak agar tidak terjadi

kekosongan stok. Pembelian perbekalan farmasi dilakukan dengan cara kredit

dan tunai. Pembelian secara tunai merupakan ketentuan yang telah ditetapkan

oleh PBF tunggal narkotika yaitu Kimia Farma. Sedangkan pembelian secara

kredit dilakukan untuk sediaan yang lain seperti obat OTC, ethical, dan alkes

termasuk juga sediaan psikotropika. Pembayaran kredit obat (inkaso) di

Apotek Bima Putra dilakukan setiap hari kerja pukul 09.00-12.00 WIB.

Selain pembayaran secara kredit, Apotek Bima Putra juga melakukan

konsinyasi. Konsinyasi adalah penitipan barang oleh distributor di Apotek

untuk dijual dalam jangka waktu tertentu. Apotek akan membayar barang

yang terjual dan akan mendapat komisi sesuai perjanjian kontrak yang telah

disepakati, sedangkan barang-barang yang tidak terjual akan dikembalikan

kepada distributor tersebut.

Proses pengadaan perbekalan farmasi di Apotek Bima Putra adalah

sebagai berikut :

1. Pemeriksaan stok perbekalan farmasi dilakukan setiap hari. Stok

perbekalan farmasi yang habis maupun yang hampir habis dicatat pada

buku defacta.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


105
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

2. Penentuan jumlah dan jenis item yang akan dipesan berdasarkan catatan

pada buku defacta.

3. Pemilihan PBF untuk memesan obat

Kriteria PBF yang dikehendaki oleh Apotek Bima Putra :

 Distributor atau sub distributor yang resmi, memiliki surat izin, dan

berkualitas.

 Pengiriman pesanan tepat waktu,

 Menjamin kepastian ketersediaan barang,

 Memberikan diskon,

 Memberikan kredit dengan jangka waktu panjang,

 Dapat menerima retur barang rusak maupun kadaluwarsa.

 Dilakukan pemesanan kepada PBF melalui telepon atau melalui salesman

PBF yang bersangkutan. Setelah dilakukan pemesanan melalui telepon,

kemudian dibuat Surat Pesanan (SP) yang ditandatangani oleh APA. Surat

Pesanan diserahkan kepada PBF saat barang yang dipesan datang.

Surat Pesanan yang terdapat di Apotek Bima Putra ada 4 macam, yaitu :

 Surat Pesanan umum untuk obat bebas, bebas terbatas, alat kesehatan,

obat keras selain narkotika dan psikotropika. Surat Pesanan ini dibuat

rangkap dua, yaitu lembar yang asli diberikan kepada PBF dan

salinannya disimpan di apotek. SP ini dapat dilihat pada Lampiran 3.

 Surat Pesanan narkotika menggunakan SP model N-9 yang telah

disediakan oleh Kimia Farma. Surat Pesanan ini dibuat rangkap empat.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


106
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lembar asli dan dua lembar salinan diberikan ke PBF Kimia Farma,

sedangkan satu lembar salinan yang lain disimpan sebagai arsip apotek.

Satu SP hanya dapat dipergunakan untuk pesanan satu jenis narkotika.

SP dapat dilihat pada lampiran 2

 Surat Pesanan Psikotropika digunakan hanya untuk pemesanan

psikotropika dan satu SP dapat digunakan untuk pemesanan lebih dari

satu jenis psikotropika. Surat Pesanan ini dibuat rangkap empat yang

sama dengan surat pemesanan narkotika yaitu lembar pertama dan dua

lembar salinan untuk PBF dan lembar lainnya untuk arsip apotek. SP

Psikotropika dapat dilihat di Lampiran 5.

 Surat Pesanan Prekursor digunakan hanya untuk pemesanan bahan obat

yang mengandung prekursor dan satu surat pesanan dapat digunakan

untuk pemesanan satu jenis prekursor. Surat pesanan ini dibuat rangkap

tiga, yaitu dua rangkap untuk PBF dan satu rangkap untuk arsip apotek.

Untuk surat pesanan obat prekursor, ada tahap tersendiri yaitu:

o Asli dan dibuat tindasannya

o Ditandatangani oleh APJ, dilengkapi nama lengkap, SIKA/SIPA dan

stempel sarana

o Mencantumkan nama dan alamat kantor, lokasi sarana, dan lokasi

gudang bila berada di luar sarana, nomor telepon/faksimili, nomor

izin sarana.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


107
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

o Mencantumkan nama Prekursor Farmasi dan/atau Obat Mengandung

Prekursor Farmasi, jumlah, bentuk dan kekuatan sediaan, besar dan

jenis kemasan.

o Diberi nomor urut tercetak dan tanggal dengan penulisan yang jelas

atau cara lain yang dapat tertelusur.

o Dibuat terpisah dari surat pesanan obat lainnya dan jumlah pesanan

ditulis dalam bentuk angka dan huruf.

o Apabila SP tidak dapat digunakan, maka SP yang tidak digunakan

tersebut wajib diarsipkan dengan diberi tanda pembatalan yang jelas

o Barang yang telah dipesan, dikirim oleh petugas dengan membawa

faktur.

Pengadaan barang di apotek dapat dilakukan dengan pesan secara

langsung ke PBF menggunakan Surat Pesanan (SP), telepon ke PBF,

“nempil” ke apotek lain, maupun metode konsinyasi.

3. Penerimaan Barang

Sistem penerimaan barang di Apotek Bima Putra melalui proses barang

telah dipesan, dikirim oleh petugas dengan membawa faktur. Penerimaan

barang harus disertai dengan faktur pembelian. Pada saat penerimaan barang

pesanan, perlu dilakukan pemeriksaan terlebih dahulu untuk memastikan

apakah barang yang dikirim sesuai dengan barang yang dipesan. Pemeriksaan

yang dilakukan meliputi nama dan kekuatan obat, jumlah, harga satuan,

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


108
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

nomor batch, ED serta kondisi fisiknya dengan kesesuaian faktur. Bila semua

persyaratan telah terpenuhi, maka faktur ditandatangani oleh apoteker atau

TTK, diisi nama terang disertai No.SIK TTK atau SIPA, lalu dibubuhi

stempel apotek sebagai bukti penerimaan barang. Faktur asli dan satu salinan

faktur dipegang PBF, sedangkan satu salinan faktur diserahkan ke apotek

sebagai arsip. Barang yang diterima tersebut kemudian diberi harga dan label

(berisi nama PBF dan tanggal obat diterima apotek) serta dilakukan

pencatatan berdasarkan faktur pada buku penerimaan barang.

4. Penyimpanan dan Distribusi

Pada sistem penyimpanan sediaan farmasi dan alkes diatur/ditata

sedemikian rupa dalam almari penyimpanan barang. Penyimpanan barang di

Apotek Bima Putra secara umum digolongkan menjadi tiga yaitu :

a. Obat Bebas, Generik/Paten, Obat non Narkotika dan obat lain yang tidak

memerlukan kondisi penyimpanan tertentu, disusun secara alphabetis,

sistem pengeluaran First In First Out (FIFO), juga dibedakan berdasarkan

bentuk sediaannya.

b. Obat-obat yang memerlukan kondisi penyimpanan pada suhu yang dingin

disimpan dalan almari pendingin, misalnya: suppositoria, injeksi tertentu,

dan beberapa alat kontrasepsi.

c. Narkotika dan Psikotropika, Narkotika disimpan dalam lemari khusus serta

dikunci. Obat-obat psikotropika di Apotek Bima Putra disimpan pada

tempat terpisah dan disusun secara alphabetis.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


109
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

5. Menetapkan HJA dan HNA


Apotek Bima Putra menetapkan harga jual untuk mencegah harga

perbekalan farmasi yang terlalu tinggi, sehingga masih dapat dijangkau oleh

masyarakat dan juga memberikan keuntungan bagi apotek. Penetapan harga

jual di Apotek Bima Putra telah sesuai dengan KepMenKes RI No.

069/MENKES/SK/III/2006 tentang pencantuman Harga Eceran Tertinggi

(HET) pada label obat adalah Harga Netto Apotek (HNA) ditambah PPN

10% ditambah margin apotek.

Perhitungan harga jual di Apotek Bima Putra adalah sebagai berikut:

1. Obat dengan resep dokter

a. Resep Racikan

HJA=HNA x Margin apotek + Toeslag + Embalage

b. Resep Tunggal

HJA=HNA x Margin apotek + Toeslag + Embalage

c. Obat psikotropika dan narkotika

HJA=HNA x Margin apotek + Toeslag + Embalage

2. Obat tanpa resep dokter

a. Obat Wajib Apotek (OWA)

HJA=HNA x Margin apotek

b. Obat HV/OTC (tablet & sirup)

HJA=HNA x Margin apotek

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


110
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

c. Alkes

HJA=HNA x Margin apotek

3. Obat untuk apotek yang memohon nempil

HJA=HNA x margin apotek

Keterangan:

HJA : Harga Jual Apotek

HNA : Harga Netto Apotek

D. Administrasi Penyimpanan dan Pelaporan

Bagian administrasi bertugas membuat pembukuan dan pelaporan. Apotek

dalam memesan, menyimpan dan mendistribusikan barang atau obat memerlukan

administrasi yang baik. Administrasi obat di apotek Bima Putra merupakan

tangggung jawab APA yang dibantu oleh TTK dan Administrasi. Pembukuan

laporan yang dilakukan di apotek Bima Putra antara lain :

a. Pembukuan Defecta

Pembukuan di Apotek Bima Putra dikelola setiap hari secara teratur,

dilakukan oleh administrator. Buku untuk mencatat sediaan farmasi yang

habis dan sebagai pedoman dan perencanaan pemesanan obat.

b. Kartu Stelling

Kartu yang digunakan untuk sediaan narkotika dan psikotropika. Kartu

ini untuk mencatat keluar masuknya obat narkotika dan psikotropika.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


111
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

c. Daftar Nama obat

Berisi catatan nama obat dan harga obat. Penyusunan nama secara

alphabetis dan berdasakan bentuk sediaan dan dipisahkan antara obat generik

dan obat paten.

d. Buku Kas Besar

Buku ini mencatat laporan rekapan penjualan setiap hari di apotek.

e. Buku Kas Kecil

Buku ini mencatat laporan rekapan pengeluaran apotek dengan nominal

kecil seperti pembelian buku, penempilan ke apotek lain, iuran kebersihan,

dan lain-lain.

f. Buku Surat Pesanan

Buku yang berisi lembaran-lembaran surat pesanan yang ditandatangani

oleh apoteker penanggung jawab. SP dibuat rangkap dua. Pemesanan di

lakukan oleh Apoteker/TTK. Pemesanan dengan menyerahkan lembaran

pesenan tercantum nama PBF tertentu dan jumlah barang yang dipesan.

g. Pengelolahan resep
Resep yang telah dilayani akan dipisahkan berdasarkan obat narkotika,

psikotropika, dan obat keras, kemudian dibendel bulanan dengan diurutkan

tanggal pelayanan. Pencatatan resep dilakukan untuk mempermudah dalam

pembuatan laporan penggunaan obat tiap bulannya. Resep narkotika harus

dipisahkan dengan resep lainnya dan setiap pengeluarannya dicatat dalam

buku pencatatan narkotika yang memuat nomor resep, nama obat, jumlah

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


112
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

obat, nama pasien, alamat pasien, serta nama dan alamat dokter penulis resep,

juga tanggal pengeluaran obat. Lama penyimpanan resep yaitu selama 5

tahun. Pemusnahan dilengkapi dengan berita acara, didalam berita acara harus

menyebutkan berapa berat dan berapa lembar resep yang akan dimusnahkan.

Berita acara dibuat sebanyak 4 rangkap dan dikirim ke kepala dinas kesehatan

kabupaten/kota, kepala balai pemeriksaan obat dan makanan, kepala dinas

kesehatan provinsi dan untuk arsip di apotek.

E. Laporan

1. Laporan Catatan Penjualan

Harian Apotek

Laporan ini berisi semua pemasukan dari transaksi penjualan satu hari,

sehingga dapat diketahui hasil penjualan sediaan farmasi setiap harinya.

Hasil penjualan ini dilaporkan setiap hari kepada Pemilik Sarana Apotek.

2. Laporan Obat Narkotika dan Psikotropika

Laporan dibuat tiap bulan. Dalam laporan narkotika dan psikotropika

tiap bulan tercantum produk yang terdiri dari kode, nama obat, satuan, stok

awal, jumlah pemasukan yang terdiri dari PBF dan dari sarana, jumlah

pengeluaran yang terdiri dari untuk resep dan untuk sarana, pemusnahan

yang terdiri dari jumlah, nomor BAP, tanggal BAP dan stok akhir. Untuk

rencana pengadaan periode berikutnya dan laporan dikirim via on-line

dengan metode SIPNAP, melalui website: sipnap.kemkes.go.id.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


113
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

3. Laporan Tenaga Kerja

Pelaporan tenaga kerja kefarmasian Apotek Bima Putra dilakukan

setiap 3 bulan sekali. Laporan dikirim ke Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

Sukoharjo.

F. Pelayanan Kefarmasian

Dalam melakukan kegiatan operasionalnya Apotek Bima Putra

memberikan pelayanan kefarmasian yang meliputi pelayanan resep,

pelayanan obat bebas, pelayanan non resep yang meliputi obat bebas terbatas

dan Obat Wajib Apotek (OWA), memberikan pelayanan non obat seperti alat

kesehatan, kosmetik, makanan dan minuman. Apotek Bima Putra

memberikan pelayanan dengan memperhatikan kepuasan konsumen, yaitu

barang berkualitas baik dengan harga yang terjangkau, fasilitas apotek yang

memadai, kecepatan dan ketepatan dalam mendapatkan pelayanan, serta

ketersediaan obat yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

1) Pelayanan Obat Bebas dan Non Resep


Obat bebas adalah obat-obat yang boleh diberikan kepada pasien

tanpa resep dokter dan ditandai dengan label hijau pada kemasannya. Obat

bebas terbatas adalah obat-obat yang boleh diberikan tanpa resep dokter

dan ditandai dengan label biru serta adanya kotak peringatan atau

perhatian pada kemasannya. Obat Wajib Apotek (OWA) menurut

Permenkes RI No. 347/MenKes/SK/VII/1990 adalah obat keras yang dapat

diberikan dalam jumlah tertentu oleh apoteker kepada pasien tanpa resep

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


114
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

dokter, dengan disertai pemberian konseling, informasi, dan edukasi

terkait obat yang diserahkan.

a. Alur penjualan obat non Resep Apotek Bima Putra:

Pasien

cek harga, langsung stok

Pengambilan obat (melabeli, etiket, dan pengemasan)

Pembayaran

Pengecekan obat

Penyerahan

Gambar 13. Alur Prosedur penjualan Obat


Non Resep Apotek Bima Putra

2) Pelayanan resep

Resep adalah permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi, dokter

hewan kepada apoteker untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi

pasien. Resep yang diterima di Apotek Bima Putra berasal dari dokter

umum, dokter spesialis kebidanan dan kandungan, dokter anak. Resep

yang masuk harus melalui proses screening dan mendapat persetujuan dari

apoteker sebelum resep disiapkan oleh TTK maupun oleh apoteker sendiri.

Kegiatan pelayanan resep harus senantiasa memperhatikan Standard

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


115
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

OperatingProcedure (SOP) pelayanan resep yang ada di apotek untuk

menjamin mutu pelayanan yang diterima pasien. SOP merupakan panduan

petugas dalam melakukan pengambilan obat sesuai permintaan pasien

(lakukan diagnosis sederhana, berikan informasi serta alternatif pilihan

obat jika diminta atau diperlukan dengan pengarahan apoteker).

Administrasi melakukan kalkulasi dan informasi harga obat kepada pasien

masing-masing tahap pekerjaan. SOP bertujuan untuk menjamin

keseragaman langkah kerja tiap-tiap karyawan, meminimalkan kesalahan

dalam pelayanan, serta memudahkan pelacakan apabila terjadi kesalahan.

Penyiapan atau peracikan resep dilakukan setelah pasien membayar

resep. Beberapa hal yang menjadi perhatian ketika melakukan penyiapan

dan peracikan obat, antara lain:

a) Resep yang mengandung lebih dari satu sediaan disiapkan dalam

tempat terpisah untuk masing-masing sediaan.

b) Peralatan untuk meracik obat dalam dibedakan dengan obat luar.

c) Peralatan meracik harus dicuci dan dibersihkan dengan alkohol sebelum

digunakan untuk meracik obat.

G. Sarana dan Prasarana

Apotek Bima Putra mempunyai sarana dan prasana yang lengkap

(sesuai dengan syarat pendirian bangunan apotek). Lingkungan apotek

selalu terjaga kebersihannya serta mempunyai suplai listrik yang konstan,

terutama untuk lemari pendingin, sarana dan prasana lain :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


116
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

1. Ruang tunggu yang disediakan untuk pasien menunggu antrian. Untuk

menambah kenyamanan pasien, di ruang tunggu telah disediakan TV.

Alur meracik obat di Apotek Bima Putra dapat dilihat di bawah ini:

Dokter

Resep

Verifikasi

Masalah

Pemberian harga, stok

Pembayaran

Pengambilan

Dispensing/meracik/meramu obat, melabeli dan etiket

Penyerahan dan KIE ke pasien

Gambar 14. Alur Prosedur Pembuatan Resep Apotek Bima Putra

2. Ruang pelayanan obat, tempat untuk penerimaan resep dan penyerahan

obat yang sekaligus tempat pembayaran/kasir.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


117
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

3. Ruang peracikan obat, tempat untuk meracik obat.

4. Ruang kerja Apoteker

5. Ruang parkir luas untuk kendaraan karyawan maupun pelanggan apotek

dan dokter.

6. Toilet khusus untuk pasien dan karyawan apotek

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

BAB IV

KEGIATAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

DI APOTEK BIMA PUTRA

Apotek Bima Putra merupakan salah satu Apotek yang sudah

menjalin kerja sama dengan pihak Universitas Setia Budi dalam rangka

kegiatan mahasiswa Praktek Kerja. Kegiatan mahasiswa selama Praktek

Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Apotek Bima Putra dibagi menjadi dua

shift yaitu shift pagi dimulai dari jam 06.30-12.00 dan shift malam dimulai

dari jam 16.30-21.00. Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) dimulai

pada tanggal 1 sampai 29 Februari 2016.

Kegiatan yang telah dilakukan selama Praktek Kerja Profesi

Apoteker (PKPA) antara lain: Pembekalan kefarmasian, Diskusi

mingguan, Pelaksanaan kegiatan tersebut meliputi kegiatan pelayanan di

apotek seperti pengelolaan resep, pemesanan alkes dan obat, pemberian

harga pada faktur, penyimpanan obat, pembukuan, pengelolaan obat rusak

dan kadaluarsa, serta kegiatan evaluasi.

A. Pembekalan kefarmasian

Pembekalan tentang kefarmasian merupakan pendahuluan kegiatan

Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA). Pada pembekalan ini, mahasiswa

dijelaskan mengenai gambaran sekilas tentang latar belakang didirikannya

apotek Bima Putra, sejarah apotek serta mekanisme pelaksanaan dan tata

tertib selama PKPA, manajemen apotek meliputi studi kelayakan rencana

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


118
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

pendirian apotek, tata cara perijinan apotek, pengelolaan resep, proses

perencanaan, pengorganisasi,

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


119
120
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

personalia, pengarahan dan pengawasan, fungsi Apoteker dalam pembelian,

pemasaran dan manajemen sumber daya manusia dan KIE (komunikasi, informasi

dan edukasi) serta peraturan perundang-undangan antara lain tentang pengelolaan

Obat Wajib Apotek, obat narkotika dan psikotropika, obat keras, laporan

penggunaan obat, peraturan perpajakan, kewajiban membayar pajak, penyusunan

laporan dan kode etik terhadap profesi kesehatan lain. Aspek bisnis meliputi

permodalan, perhitungan BEP (Break Event Point) dan cara pengembangan

Apotek.

B. Diskusi

Mahasiswa berdiskusi secara langsung dengan Apoteker Pengelola

Apotek dan Apoteker Pendamping yang juga merupakan Pemilik Sarana

Apotek. Kegiatan diskusi dilakukan rutin seminggu sekali dan Materi yang

diberikan dalam Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) meliputi :

1. Aspek administrasi dan perundang-undangan.

a. Aspek legal yang meliputi pendirian apotek

b. Pelayanan di apotek

2. Aspek managerial

a. Administrasi meliputi: Pembukuan, Laporan dan Pengelolaan resep

b. Pengeloaan perbekalan farmasi: Perencanaan dan pengadaan, Cara

pemesanan, Penyimpanan atau pergudangan dan Penjualan

c. Pengelolaan sumber daya manusia

3. Aspek pelayanan farmasi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


121
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

a. Pelayanan atas resep

b. Pelayanan OTR, OWA, obat keras, psikotropika, narkotika dan perbekalan

farmasi lainnya.

c. Pelayanan KIE

d. Monitoring penggunaan obat

4. Aspek bisnis

a. Permodalan

b. Analisis Keuangan

c. Perpajakan

d. Strategi pengembangan

C. Praktek Kerja Apotek

1. Perencanaan
Apotek Bima Putra setiap melakukan perencanaan pembelian obat

selalu mempertimbangkan buku defekta (catatan obat yang tidak terlayani)

dan kondisi keuangan serta berdasarkan kombinasi antara pengeluaran obat

sebelumnya (harian, mingguan atau bulanan), penyakit yang sering terjadi

pada saat itu, pola peresepan oleh dokter, epidemiologi, dan pola konsumsi

masyarakat. Dengan demikian diharapkan agar permintaan dan pembelian

obat dapat terlayani secara merata dan maksimal sehingga pasien akan

mendapatkan outcome berupa kesembuhan dan pelayanan yang memuaskan.

Pengelolaan perbekalan farmasi di Apotek Bima Putra dilakukan sudah

secara tepat untuk mencegah kekosongan persediaan barang. Dasar

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


122
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

pertimbangan yang dilakukan oleh Apotek Bima Putra untuk melakukan

pengadaan adalah berdasarkan pola konsumsi (berdasarkan permintaan atau

kebutuhan pasar). Hal ini dapat diketahui dari banyaknya permintaan Dokter

lewat resep yang ditulis, permintaan masyarakat terhadap obat-obat yang

dijual bebas. Selain itu dapat dilihat juga berdasarkan sifat penjualan barang

tersebut, termasuk barang yang cepat terjual (fast moving) atau lambat terjual

(slow moving). Hal ini dilakukan agar barang tidak banyak menumpuk dan

aliran uang menjadi lancar. Perencanan Pembelian biasanya dilihat dari buku

defecta yang memuat barang apa saja yang habis dan cepat laku. Buku

defecta di apotek Bima Putraada dua yaitu buku defecta obat dan buku

defecta untuk HV.

2. Pengadaan Barang
Pengadaan barang di Apotek Bima Putra dilakukan apabila barang

atau hampir habis atau sudah habis. Barang yang habis akan dipesan pada

hari itu dan biasanya barang akan datang hari itu juga. Pemesanan dilakukan

dengan cepat sehingga pasien akan selalu mendapatkan barang yang dicari.

Hal ini merupakan salah satu metode yang digunakan untuk memuaskan

pasien bahwa barang yang mereka cari ada di Apotek.

Sistem pengadaan di Apotek Bima Putra dilakukan dengan cara

memesan ke PBF dengan surat pesanan atau SP barang yang telah

ditandatangani oleh APA atau APING dan dibuat rangkap 2, satu untuk PBF

dan lainnya untuk arsip apotek. Obat narkotika menggunakan SP khusus

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


123
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

(Opium Bewijs) atau SP khusus narkotika dan obat psikotropika dengan SP

psikotropika masing-masing rangkap 4, yaitu 3 untuk PBF dan 1 untuk arsip

apotek. SP setelah diterima PBF kemudian barang dikirim disertai faktur dari

distributor yang bersangkutan dan SP. Pengadaan barang ini merupakan

tanggung jawab Apoteker.

Pemilihan PBF dalam pembelian barang didasarkan pada adanya surat

ijin PBF (resmi), ketepatan dan kecepatan pengiriman barang, kepastian

mendapatkan barang, diskon atau bonus yang ditawarkan, jangka waktu

pembayaran dan tenggang masa penagihan, kemudahan pemesanan, untuk

obat-obat yang kadaluwarsa dapat dikembalikan/ditukar, serta kelengkapan

penulisan faktur.

Pembelian dilakukan dengan memesan barang ke PBF yang sudah

dipilih dan pembayaran dilakukan pada waktu jatuh tempo sesuai faktur.

Untuk Narkotika dan obat-obat tertentu pembayaran dilakukan saat barang

diterima. Konsinyasi biasanya dilakukan pada produk-produk baru, produk

jamu atau produk lain atau yang belum pernah dijual. Dalam konsinyasi ini

barang adalah titipan PBF sehingga pembayarannya dilakukan setelah barang

laku terjual jika barang tersebut belum habis terjual atau tidak laku maka

barang dikembalikan kepada PBF dan yang sudah laku saja yang dibayar oleh

apotek.

Penerimaan barang datang dilakukan oleh Apoteker maupun Apoteker

Pendamping atau Asisten apoteker yang memiliki Surat Izin Kerja (SIK).

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


124
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Barang yang datang dicek, meliputi jumlah item, jenis, nomor batch dan

waktu kadaluwarsa dan apabila sesuai dengan faktur dan surat pesanan yang

asli lalu ditandatangani dengan nama terang, cap apotek, tanggal penerimaan

pada faktur asli dan faktur copy. Faktur asli diserahkan ke distributor untuk

penagihan dan pembayaran tunai (inkaso), sedang faktur copy untuk apotek.

Petugas memeriksa kembali kesesuaian harga yang telah disepakati dari

barang yang dipesan setelah sesuai dicatat dalam buku pembelian barang dan

buku hutang lalu disimpan.

3. Penyimpanan
Penyimpanan perbekalan farmasi di Apotek Bima Putra dikelompokkan

berdasarkan: bentuk sediaan, obat generik, obat paten, obat bebas, obat bebas

terbatas, dan obat keras. Obat narkotika disimpan dalam lemari khusus

dengan 2 pintu. Obat psikotropika disimpan terpisah dan semuanya disusun

secara alfabetis untuk memudahkan dalam pengambilannya. Beberapa hal

yang harus diperhatikan dalam penyimpanan barang di apotek adalah:

- Bahan yang mudah terbakar sebaiknya disimpan terpisah dengan bahan

lainnya.

- Narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari khusus sesuai

peraturan perundang undangan yang berlaku, yaitu UU Narkotika no 28

tahun 1978 bahwa obat golongan narkotika dan psikotropika disimpan

dalam lemari khusus yang dipisahkan oleh 2 pintu dan tidak mudah

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


125
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

untuk dipindahkan serta kunci masing-masing pintu dipegang oleh

orang yang berbeda.

Penyimpanan obat disesuaikan dengan suhu yaitu :

- Suhu sejuk (8oC-15oC)

- Suhu dingin (2oC-8oC)

- Suhu ruangan (15°C-30°C)

- Sediaan suppositoria dan ovulla disimpan dalam kulkas.

Penyimpanan obat di Bima Putra dilakukan dengan cara:

- Obat dikelompokkan berdasarkan bentuk sediaan (tablet, sirup, tetes

mata, tetes telinga dan obat topikal) dan disusun secara alfabetis dengan

sistem pengeluaran First In First Out (FIFO) dan First Expire First Out

(FEFO).

- Narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari khusus.

- Obat OTC diletakkan di etalase bagian depan dan disusun berdasarkan

bentuk sediaan secara alfabetis

- Alkes, kosmetik dan konsinyasi disimpan di tempat yang berbeda

- Disediakan lemari pendingin untuk obat dengan persyaratan

penyimpanan di bawah suhu ruangan

Penyimpanan barang ini bertujuan supaya barang aman, mudah

diawasi, menjaga stabilitas obat dan menjamin kelancaran pelayanan di

apotek. Tempat penyimpanan harus diperhatikan secara benar dari segi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


126
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

keamanannya, tidak terkena sinar matahari langsung, sejuk, kering, dan

tidak bocor. Kegiatan penyimpanan barang ini dilakukan oleh petugas,

barang dicek keadaan fisiknya, jumlah sesuai dengan kartu stock.

4. Distribusi
Sistem distribusi yang digunakan apotek Bima Putra adalah gabungan

antara First In First Out (FIFO) dengan First Expired First Out (FEFO)

dengan metode ini akan dapat dihindari penumpukan barang yang

kadaluwarsa. Pelayanan/distribusi obat dilakukan jika ada resep (untuk obat

keras, narkotik, dan psikotropik) dan penjualan obat secara langsung pada

masyarakat untuk obat bebas dan OWA. Setiap pengeluaran barang harus

dicatat dalam kartu stock untuk narkotik dan psikotropika. Kartu stock ini

berfungsi untuk mengetahui barang masuk dan keluar, serta sisa akhir item

obat tertentu. Untuk obat bebas dan OWA di tulis pada buku nota pembelian.

Resep narkotika di cacat dalam buku narkotik guna mempermudah

pemantauan penggunaan narkotika.

5. Pengelolaan Barang Kadaluwarsa


Pengelolaan obat kadaluwarsa dilakukan dengan mencatat waktu

kadaluwarsa. Untuk obat dengan waktu kadaluwarsa (ED) yang lebih cepat

disimpan dibagian depan sehingga obat tersebut dapat dijual terlebih dahulu.

Untuk menghindari barang yang kadaluwarsa dilakukan pengontrolan dan

bila obat kurang dari 3 bulan kadaluwarsa biasanya pihak apotek sudah

memberitahukan ke pihak distributor yang sebelumnya telah ada kesepakatan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


127
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

mengenai obat ED. Pihak distributor akan mengganti obat tersebut dengan

barang baru atau sejumlah uang pengganti. Bila obat-obat yang ED-nya

pendek ditargetkan cepat habis terjual sebelum masa ED-nya habis,

sedangkan untuk obat-obat yang telah ED maka obat-obat tersebut harus

dipisahkan dari persediaan obat lainya. Untuk PBF yang bersedia mengambil

kembali barang-barangnya yang sudah ED maka obat-obat yang sudah ED

tersebut dikembalikan kepada PBF sesuai dengan perjanjiannya. Untuk obat-

obat yang telah rusak dan ED tidak dikembalikan ke PBF-nya maka obat-obat

tersebut dimusnahkan dengan cara dibuka kemasannya dahulu kemudian obat

dilarutkan dalam air, baru larutan obat tersebut dibuang dalam saluran

pembuangan air atau WC.

Untuk pemusnahan obat golongan narkotika dan psikotropika selain

disaksikan oleh APA dan salah satu petugas apotek juga harus disaksikan

oleh petugas kesehatan yang ditunjuk. Dalam pelaksanaan pemusnahan

narkotika di apotek harus dibuat berita acara yang memuat :

1) Hari, tanggal, bulan dan tahun pemusnahan,

2) Nama dan No SIPA Apoteker Pengelola Apotek,

3) Nama saksi dari pemerintah dan seorang saksi dari apotek tersebut,

4) Nama dan jumlah narkotika yang dimusnahkan,

5) Tanda tangan penanggungjawab apotek dan saksi-saksi.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


128
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

6. Penjualan

a. Penjualan Obat Dengan Resep

Pelayanan dimulai dari penerimaan resep, memeriksa

kelengkapan resep meliputi : nama, alamat, nomor SIP, dan tanda tangan

atau paraf penulis resep, nama obat, jumlah dan aturan pakai, nama

pasien, umur, alamat pasien, memeriksa ketersediaan obatnya, pemberian

harga dan meminta persetujuan pada pasien, setelah resep dibayar lunas

oleh pasien lalu obat disiapkan ataupun diracik (untuk resep racikan),

diberi etiket, dikontrol oleh Apoteker atau Apoteker Pendamping dan

diserahkan kepada pasien disertai informasi yang diperlukan kepada

pasien. Tujuan menanyakan alamat kepada pasien untuk mempermudah

pencarian jika ada kesalahan dalam pelayanan resep. Lembar resep asli

disimpan dan tanggal pembuatan resep kemudian diikat jadi satu

berdasarkan bulan pelayanan resep.

Rumus pemberian harga obat dengan resep di Apotek Bima Putra

adalah sebagai berikut:

1. Harga resep obat racikan

(HNA + PPN) x Margin x Jumlah obat + Tuslah + Pengemas

2. Harga resep obat non racikan

(HNA + PPN) x Margin x Jumlah obat

3. Harga resep dari obat golongan narkotika dan psikotropika pada

umumnya kalkulasinya adalah

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


129
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

(HNA + PPN) x Margin x Jumlah obat + Tuslah + Pengemas

b. Penjualan Obat Bebas (HV) dan Obat Wajib Apotek (OWA).

Penjualan bebas adalah penjualan yang dilakukan tanpa resep

dokter. Penjualan bebas meliputi penjualan obat bebas, obat bebas

terbatas, kosmetika, alat kesehatan, perlengkapan bayi, susu. Penjualan

obat bebas dan obat wajib apotek disertai dengan informasi yang

diperlukan.

1. Rumus harga penjualan obat bebas adalah sebagai berikut

(HNA + PPN) x Margin x Jumlah obat

2. Rumus harga penjualan obat wajib apotek

(HNA + PPN) x Margin x Jumlah obat

C. Administrasi

Bagian administrasi bertugas membuat pembukuan dan pelaporan.

Apotek dalam memesan, menyimpan dan mendistribusikan barang atau

obat memerlukan administrasi yang baik. Administrasi obat di apotek

Bima Putra merupakan tanggung jawab APA yang dibantu oleh Apoteker

pendamping. Pengelolaan administrasi Apotek Bima Putra meliputi :

1. Buku Barang Habis (Defacta)

Buku ini digunakan untuk mencatat obat-obat yang stoknya mulai

menipis atau habis serta obat baru maupun jumlah yang harus segera

dipesan untuk memenuhi kebutuhan persediaan dan stok di apotek.

Keuntungan adanya defecta adalah untuk mengecek barang dan stok

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


130
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

barang, menghindari adanya duplikasi suatu barang sehingga ketersediaan

barang di apotek dapat dikontrol dan mempercepat proses pemesanan.

2. Blanko Surat Pesanan (SP)

Buku ini berisi lembaran-lembaran surat pesanan yang

ditandatangani oleh apoteker sebagai penanggung jawabnya. Surat

pesanan dibuat rangkap dua dengan perincian lembaran asli diserahkan ke

PBF, tembusannya digunakan sebagai arsip. Dalam surat pemesanan

tercantum tanggal pemesanan, nama PBF yang dituju, nama obat atau

barang, jumlah, keterangan, tanda tangan pemesan dan stempel apotek.

Obat golongan narkotika dipesan dengan menggunakan surat pesanan

tersendiri yang ditujukan ke PBF Kimia Farma dengan menyerahkan

lembar asli dari surat pemesanan. Obat golongan psikotropika

menggunakan surat pesanan tersendiri.

3. Buku Faktur Masuk

Buku ini digunakan untuk mencatat penerimaan barang

berdasarkan faktur dan tanda terima barang. Dalam buku ini tercantum

nama PBF, nama obat/barang, no batch, exp date, jumlah barang, tanggal

faktur, tanggal jatuh tempo, harga satuan, total tagihan dan keterangan.

4. Kartu Stok

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


131
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Kartu stock merupakan kartu yang di dalamnya terdapat tanggal

faktur, no. faktur, nomor batch obat, tanggal kadaluwarsa, asal PBF/sarana

penyalur obat/barang, jumlah, obat masuk, jumlah obat keluar, sisa obat,

harga, potongan dan keterangan yang berfungsi sebagai data manual obat

atau barang. Data pada kartu stok digunakan untuk menyususn laporan,

perencanaan, pengadaan, distribusi dan sebagai pembanding terhadap

keadaan fisik obat dalam tempat penyimpanannya.

5. Kartu Stelling

Fungsi kartu ini hampir sama dengan kartu stock yaitu untuk

mengetahui jumlah barang yang ada di ruang racik, kartu ini diletakkan di

dalam dos obat yang tersedia di ruang racik, dan setiap kali menambah

atau mengurangi jumlah barang harus mencatat tanggal, jumlah masuk,

jumlah keluar, dan sisa stock. Selain itu, dalam kartu stelling juga

tercantum nama dan ukuran obat. Dari kartu stelling dapat dibaca

kecepatan jual barang termasuk fast moving atau slow moving.

6. Buku Penjualan Obat dengan Resep

Buku ini digunakan untuk mencatat tanggal resep, nomor urut

resep, nama pasien, nama dokter, harga, discount, nama obat, dosis obat,

jumlah obat, jumlah tuslah, total harga. Buku ini berfungsi untuk

memudahkan administrasi penanganan resep dan sekaligus menghitung

jumlah pendapatan apotek dari penjualan resep.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


132
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


133
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

7. Buku Penjualan Obat Bebas (HV)

Buku ini digunakan untuk mencatat tanggal, nama obat, jumlah dan

harga penjualan obat bebas serta alat kesehatan, jumlah total penjualan

dicatat setiap hari oleh petugas yang bertanggungjawab terhadap penjualan

obat bebas.

8. Laporan Penggunaan Narkotika dan Psikotropika

Laporan penggunaan narkotika dibuat satu bulan sekali dan

dilaporkan langsung oleh APA, pelaporan yang digunakan sekarang atau

terbaru adalah dengan metode SIPNAP (Sistem Pelaporan Narkotika dan

Psikotropika) secara online, SIPNAP diperiksa langsung oleh kementrian

kesehatan Republik Indonesia, masing-masing Apotek sudah harus wajib

melakukan pelaporan dengan metode SIPNAP dengan melakukan

registrasi terlebih dahulu, jika telah berhasil registrasi. maka setiap apotek

akan mempunyai akses masuk ke SIPNAP dengan nama pengguna dan

password yang rahasia (hanya dimiliki oleh apotek tersebut). Setiap apotek

menurut KepMenkes nomor 3 tahun 2015 wajib untuk melakukan

pelaporan Narkotika dan Psikotropika rutin setiap bulan.

9. Laporan Daftar Tenaga Kerja

Laporan daftar tenaga kerja memuat daftar tenaga kerja di apotek

(Apoteker, TTK, dan tenaga lain). Laporan ini ditandatangani oleh APA,

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


134
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

dibuat setiap tiga bulan sekali, dilengkapi surat pengantar, ditujukan

kepada Kepala Dinas Kesehatan Kota Sukoharjo.

10. Buku Inkaso

Buku inkaso digunakan untuk mencatat faktur yang telah dibayar

pihak apotek kepada PBF. Faktur asli yang disertai faktur pajak setelah

pembayaran faktur dicatat dalam buku kas dengan menuliskan nomor,

tanggal penulisan faktur, tanggal penerimaan barang, nama PBF, nomor

faktur dan jumlah tagihan. Total pengeluaran pembayaran dijumlahkan per

hari.

11. Buku-Buku Penunjang Lainnya

a. Buku kas kecil, buku ini mencantumkan tanggal, nama, keterangan yang

berisi modal, keperluan dapur, bensin, dan lain-lain.

b. Buku pengeluaran kas kecil, buku ini merupakan pelengkap dari buku kas

kecil, sehingga setiap pengeluaran dapat tercatat dengan lebih terperinci.

c. Neraca Laba Rugi, neraca laba rugi berisi penjualan bruto, harga pokok

penjualan, laba bruto serta biaya perhitungan, dilakukan satu kali dalam

setahun untuk mengetahui keuntungan/kerugian apotek.

d. Neraca Akhir Tahun, neraca akhir tahun berisi kas, piutang lancar,

inventaris, hutang barang, hutang modal dan modal akhir untuk mengetahui

keadaan keuangan apotek.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


135
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

D. Sumber Daya Manusia (SDM)

Apotek Bima Putra dikelola oleh seorang Apoteker Pengelola

Apotek, Apoteker pendamping dan bekerja sama dengan 4 orang

karyawan. Dalam pelaksanaan kegiatan di apotek karyawan merupakan

aset usaha yang sangat menentukan keberhasilan usaha. Oleh karena itu

karyawan harus dikelola dengan baik sehingga akan mendukung

kelancaran kegiatan dan pelayanan serta memberikan citra yang baik.

Dalam meningkatkan kualitas SDM karyawan maka karyawan

diberi kesempatan untuk mengikuti latihan-latihan dan juga disediakan

buku panduan untuk dibaca seluruh karyawan sehingga dapat

meningkatkan pengetahuan bagi karyawan, sehingga kerja para karyawan

dapat meningkat untuk kemajuan apotek.

Selama perkembangan apotek, sangat jarang sekali terjadi

pergantian karyawan. Mereka mempunyai loyalitas dan dedikasi yang

tinggi terhadap apotek. Setiap orang mempunyai job description yang jelas

dan tanggung jawab sendiri-sendiri, sehingga semua pekerjaan dapat

diselesaikan dengan baik.

E. Perpajakan

Macam-macam pajak yang harus ditanggung oleh apotek Bima

Putra adalah:

1. Pajak Pertambahan Nilai (PPN)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


136
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

PPN adalah pajak yang harus dibayar apotek pada setiap pembelian obat

dari PBF. Besarnya PPN adalah 10 %. Apotek membayar kepada PBF dan

PBF menyetor ke kantor pajak.

2. Pajak reklame atau iklan (papan nama apotek)

Pajak ini dikenakan terhadap pemasangan papan nama apotek yang

ditarik oleh Dinas Pendapatan Daerah PEMDA setempat. Pajak reklame

disesuaikan berdasarkan besar kecilnya papan nama apotek serta

kedekatannya dengan jalan raya.

3. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Pajak ini dikenakan setiap tahun dan besarnya tergantung pada luas

tanah, bangunan serta lokasi apotek. PBB dibayar oleh pemilik bangunan

apotek.

4. Pajak Penghasilan Bersifat Final

Pengenaan Pajak Penghasilan yang bersifat final menurut PP nomor

46 tahun 2013 ditetapkan berdasarkan pada pertimbangan perlunya

kesederhanaan dalam pemungutan pajak, berkurangnya beban administrasi

baik bagi Wajib Pajak maupun Direktorat Jenderal Pajak, serta

memperhatikan perkembangan ekonomi dan moneter. Tujuan pengaturan ini

adalah untuk memberikan kemudahan kepada Wajib Pajak yang menerima

atau memperoleh penghasilan dari usaha yang memiliki peredaran bruto

tertentu, untuk melakukan penghitungan, penyetoran, dan pelaporan Pajak

Penghasilan yang terutang.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


137
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Wajib pajak yang dikenai Pajak penghasilan yang bersifat final harus

memenuhi kriteria sebagai berikut :

a. Wajib Pajak orang pribadi atau Wajib Pajak badan tidak termasuk bentuk

usaha tetap; dan

b. Menerima penghasilan dari usaha, tidak termasuk penghasilan dari jasa

sehubungan dengan pekerjaan bebas, dengan peredaran bruto tidak

melebihi Rp4.800.000.000,00 (empat miliar delapan ratus juta rupiah)

dalam 1 (satu) Tahun Pajak. Tahun Pajak adalah jangka waktu 1 (satu)

tahun kalender kecuali bila Wajib Pajak menggunakan tahun buku yang

tidak sama dengan tahun kalender.

Besarnya tarif Pajak Penghasilan yang bersifat final adalah 1% (satu

persen) didasarkan pada peredaran bruto dari usaha dalam 1 (satu) tahun dari

Tahun Pajak terakhir sebelum Tahun Pajak yang bersangkutan. Dasar

pengenaan pajak yang digunakan untuk menghitung Pajak Penghasilan yang

bersifat final adalah jumlah peredaran bruto setiap bulan. Kerugian pada suatu

Tahun Pajak dikenakannya Pajak Penghasilan yang bersifat final berdasarkan

Peraturan Pemerintah ini tidak dapat dikompensasikan pada Tahun Pajak

berikutnya.

5. Pajak Listrik, Telepon dan PAM

Pajak ini dikenakan setiap bulannya terhadap penggunaan listrik, telepon

dan air yang besarnya tergantung dari penggunaan di apotik.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


138
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

F. Pelayanan KIE

Sebagai tempat pelayanan kefarmasian Apotek Bima Putra dalam

kegiatannya mengacu kepada Pharmaceutical Care dimana Apoteker

memiliki peran penting dalam pelaksanaannya. Pelayanan kefarmasian di

Apotek Bima Putra meliputi pelayanan resep, pelayanan obat bebas, bebas

terbatas, OWA, swamedikasi dan KIE yang berorientasi pada pasien.

Apotek Bima Putra dalam pelayanannya mengembangkan usaha atau

strategi menjalin kerjasama dengan beberapa dokter umum, dokter

spesialis kandungan, dan klinik kesehatan.

Pelayanan konsultasi obat atau KIE di Apotek Bima Putra

dilakukan, tetapi hanya sebatas dalam memberikan informasi yang

dibutuhkan pasien seperti nama, indikasi, dosis, cara penggunaan, kontra

indikasi, efek samping dan anjuran khusus, cara penyimpanan obat, jangka

waktu pengobatan, aktivitas serta makanan dan minuman yang harus

dihindari selama terapi.

Apotek Bima Putra juga memberikan edukasi dalam pelayanan

swamedikasi atau pengobatan sendiri untuk penyakit ringan dan

memilihkan obat yang sesuai dengan kondisi pasien serta terapi yang tepat

dengan kebutuhan klinisnya. Secara keseluruhan Apotek Bima Putra

mampu melakukan edukasi dengan baik yang mendukung pengobatan

yang rasional sehingga tujuan terapi dari setiap pengobatan dapat dicapai

dan dapat meningkatkan kualitas hidup pasien.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


139
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


140
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

BAB V

PEMBAHASAN

Apotek merupakan sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktek

kefarmasian oleh Apoteker. Apoteker merupakan sarjana farmasi yang telah lulus

sebagai Apoteker dan telah mengucapkan sumpah jabatan Apoteker. Selain itu,

Apotek sebagai sarana kesehatan merupakan tempat dilakukannya pekerjaan

kefarmasian dan penyaluran perbekalan farmasi pada masyarakat dan juga

merupakan salah satu mata rantai dalam pendistribusian obat pada masyarakat.

Apotek sebagai salah satu bentuk sarana pelayanan kesehatan yang

berkewajiban untuk menyediakan dan menyalurkan obat dan perbekalan farmasi

lainnya yang dibutuhkan masyarakat, dimana apotek tidak lagi digunakan sebagai

usaha yang hanya mencari keuntungan dalam aspek bisnis semata tapi juga harus

memperhitungkan kepentingan masyarakat banyak dalam hal aspek sosial.

Apoteker bertanggung jawab pada semua kegiatan yang ada di apotek baik secara

teknis maupun non teknis. Dalam kegiatan tersebut Apoteker dibantu oleh Tenaga

Teknis Kefarmasian dan Non Tenaga Teknis Kefarmasian.

Apoteker tidak hanya memahami pengetahuan tentang terapi pengobatan,

tetapi dibutuhkan juga kreatifitas agar apotek tetap bertahan dalam persaingan.

Dunia usaha perapotekan sangat ketat, mulai dari munculnya apotek-apotek baru,

pembaharuan-pembaharuan apotek lainnya mulai dari penampilan pelayanan,

kelengkapan obat, dan lainnya yang dapat menarik perhatian konsumen.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


141
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Sebuah apotek tidak dapat berdiri tanpa adanya Apoteker Pengelola

Apotek (APA) yang mempunyai tanggung jawab untuk menetapkan

berbagai kebijaksanaan di Apotek terutama dalam peningkatan dan

pengembangan Apotek. APA bertanggung jawab dalam mengawasi

pelayanan resep, memberikan pelayanan informasi obat, menyediakan obat

yang berkualitas dan terjamin keasliannya, terampil melakukan pekerjaan

kefarmasian, serta kegiatan yang berhubungan dengan administrasi dan

keuangan.

Selain tanggung jawab oleh seorang APA, apotek juga tidak bisa

berjalan tanpa adanya tenaga lainnya bertanggung jawab atas tugasnya

masing-masing, seperti seorang aping yang bertugas menggantikan APA

pada jam-jam tertentu pada hari buka apotek yang telah memiliki surat ijin

kerja, seorang TTK yang bertanggung jawab menyelesaikan tugas

pelayanan kefarmasian sesuai dengan batas pekerjaan yang ditugaskan

kepadanya, seorang administrasi yang bertanggung jawab terhadap

pembayaran inkaso, input data faktur ke komputer yang meliputi : faktur

pembelian, konsinyasi, dan faktur pelunasan. Laporan keuangan kemudian

disetorkan kepada PSA.

Selama di Apotek Bima Putra, mahasiswa PKPA mendapat

bimbingan dan arahan tentang sistem perapotekan dari PSA yang juga

merupakan Aping di apotek Bima Putra dan mendapat tugas tertulis yaitu

membuat studi kelayakan apotek baru dengan menyesuaikan dengan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


142
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

peraturan perundang-undangan terbaru, pembuatan berita acara

pemusnahan obat kadaluarsa serta membuat analisis SWOT tentang

Apotek Bima Putra.

Pendirian suatu apotek sebaiknya didahului dengan pembuatan

studi kelayakan (Feasibility Study), yaitu suatu metode penjajagan

terhadap gagasan (ide) suatu proyek, untuk mengetahui layak atau

tidaknya proyek tersebut untuk dijalankan. Studi kelayakan berfungsi

sebagai pedoman atau landasan pelaksanaan pekerjaan, dibuat berdasarkan

data dari berbagai sumber yang dianalisis dari berbagai aspek. Tingkat

keberhasilan studi kelayakan dipengaruhi dua faktor :

1. Kemampuan sumber daya internal : kecakapan manajemen, kualitas

pelayanan, produk yang dijual, kualitas karyawan

2. Lingkungan eksternal yang tidak dapat dipastikan : pertumbuhan pasar,

pesaing, pemasok, perubahan peraturan.

Sebagai unit pelayanan kesehatan dibidang kefarmasian Apotek

Bima Putra memberikan pelayanan sediaan farmasi, alat-alat kesehatan

dan perbekalan diluar farmasi. Pelayanan di bidang obat-obatan meliputi:

pelayanan obat bebas, bebas terbatas, OWA, obat keras, narkotika dan

psikotropika. Pelayanan obat narkotika, psikotropika, berdasarkan

penerimaan resep. Saat penerimaan resep terlebih dahulu dilakukan

skrining resep yang meliputi skrining administrasi, skrining farmasetis,

dan skrining klinis dilanjutkan dengan peracikan oleh Tenaga Teknis

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


143
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Kefarmasian. Sebelum obat diserahkan kepada pasien, dilakukan

pemeriksaan akhir terhadap kesesuaian antara obat dengan resep.

Penyerahan obat disertai dengan pemberian informasi obat. Resep yang

sudah dikerjakan disimpan menurut tanggal penulisan resep, yang

mengandung narkotik dipisahkan dengan resep yang lain dengan

pemberian tanda garis warna merah pada bagian nama obatnya. Resep

yang sudah disimpan selama 5 tahun dapat dimusnahkan dengan cara

dibakar.

Dalam upaya menciptakan derajat kesehatan masyarakat yang

optimal Apotek Bima Putra bekerja sama dengan beberapa dokter yaitu

dokter kandungan dan dokter umum. Hal tersebut merupakan salah satu

strategi pengembangan apotek yang diterapkan dengan tidak mengabaikan

fungsi apotek sebagai saranan pelayanan kesehatan.

Lokasi Apotek Bima Putra cukup strategis yaitu dekat dengan

rumah penduduk, pertokoan warga, klinik kesehatan, praktik dokter, serta

sekolah dengan lokasi yang cukup aman dan nyaman. Akan tetapi,

terdapat beberapa apotek yang berdiri di sekitar Apotek Bima Putra. Hal

ini membuat pengelola apotek harus menggunakan cara untuk menghadapi

persaingan dengan apotek lain, diantaranya dengan memperbaiki

pelayanan terhadap konsumen yaitu karyawan yang positif (responsif, etis,

peduli akan lingkungan dan terpercaya) dan bersifat “Care” terhadap

pasien. Selain itu, apotek Bima Putra sudah dipercaya masyarakat karena

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


144
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

apotek ini sudah berdiri lama sehingga mayarakat sudah tidak asing lagi

dengan apotek Bima Putra..

Apotek Bima Putra buka pada hari Senin sampai dengan Sabtu

dengan metode 2 shift yaitu shift pagi dari jam 06.30-12.00 dan sore

16.30–21.00 WIB. Apotek Bima Putra menyediakan ruang tunggu yang

nyaman, tempat parkir yang luas. Pelayanan resep Apotek Bima Putra

selalu berorientasi pada kepuasan pasien/konsumen dengan

mengutamakan obat yang diperlukan serta pelayanan yang cepat tanpa

mengabaikan ketepatan dan ketelitian pemilihan obat.

Sumber daya manusia yang dapat mempengaruhi pelayanan

kefarmasian di apotek adalah karyawan yang cukup menunjang kegiatan

pelayanan kefarmasian, karyawan yang ramah, responsif, murah senyum,

cepat, tepat, berpakaian rapi, bersih, dapat dipercaya dan mau bekerjasama

serta mudah berkomunikasi dan berinteraksi dengan pasien, karyawan juga

harus memiliki pengetahuan, keterampilan dan pengalaman yang sesuai

dengan pekerjaannya.

Apotek Bima Putra telah melaksanakan tugas dan fungsinya

sebagai tempat pengabdian profesi Apoteker sekaligus sebagai tempat

pelayanan kesehatan yang berorientasi untuk kepentingan masyarakat luas,

keberhasilan itu berkat kerja keras, keahlian, ketrampilan Apoteker

Pengelola Apotek dan didukung kerjasama yang baik dengan seluruh

karyawan yang didasari semangat dan kedisiplinan serta dedikasi yang

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


145
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

tinggi terhadap kerjanya. Praktek Kerja Profesi Apoteker yang dilakukan

di Apotek Bima Putra telah banyak memberikan manfaat dan pengetahuan

tentang pekerjaan kefarmasian di apotek serta memberikan pengetahuan

tentang managemen perapotekan yang nyata. Dimana, mahasiswa praktek

kerja profesi apoteker di apotek Bima Putra diberi tanggung jawab dan

kepercayaan untuk melayani resep baik racikan ataupun non racikan,

pelayanan obat bebas, obat wajib apotek, penerimaan barang serta

pencatatan faktur. Mahasiswa juga diberi pengarahan dan diskusi oleh

karyawan dan Apoteker.

Dari analisis SWOT yang dilakukan terhadap apotek Bima Putra,

dari faktor internalnya yang terdiri dari strength (kekuatan) dan weakness

(kelemahan). Diperoleh data strength (kekuatan) bahwa apotek Bima Putra

telah memiliki perizinan, kewajiban pajak serta retribusi usaha sesuai

dengan ketentuan yang berlaku, sehingga jika ada pemeriksaan dari

petugas maka apotek telah memiliki izin usaha, tempat/ruang tunggu

pasien nyaman karena dilengkapi dengan televisi serta tempat parkir yang

cukup luas, apoteker yang siap memberikan konseling/pelayanan

kefarmasian pada pasien (konsumen), mempunyai karyawan yang ramah

serta memiliki pengetahuan yang umum mengenai obat-obatan, adanya

konsinyasi dengan obat tradisional, madu, parfum, memiliki lokasi yang

mudah dijangkau oleh PBF sehingga jangka waktu pemesananan barang

tidak terlalu lama.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


146
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Untuk data weakness (kelemahan) dari apotek Bima Putra yaitu

harga obat yang lumayan mahal, masih menggunakan metode manual

dalam perhitungan sehingga memungkinkan terjadinya kesalahan dalam

perhitungan membuat kerugian pada apotek, ruang tunggu yang agak

panas apabila pasien menunggu lama di apotek , menggunakan metode

manual dalam peracikan obat membuat pasien menunggu cukup lama,

masih kurangnya persediaan obat-obatan yang dibutuhkan pasien, waktu

tutup apotek terlalu cepat sehingga mempengaruhi penghasilan apotek.

Berdasarkan Faktor eksternal apotek Bima Putra yang terdiri dari

opportunity (peluang) dan threath (ancaman) diperoleh data yaitu untuk

opportunity (peluang) adalah Apotek Bima Putra memiliki lokasi yang

cukup strategis dekat dengan rumah penduduk, sekolah, serta terdapat

beberapa praktek dokter serta klinik, banyaknya pasien yang merupakan

langganan apotek Bima Putra, serta dekat dengan PBF.

Ancaman yang dimiliki Apotek Bima Putra yaitu terdapat apotek

yang jaraknya tidak terlalu jauh dari Apotek Bima Putra yang dilengkapi

dengan praktik dokter serta memiliki obat yang lebih lengkap, persaingan

harga dari Apotek competitor yang kompetitif, perkembangan teknologi

yang menyebabkan banyaknya situs internet apotek online sehingga

promosi yang mudah diakses melihat barang dan harganya.

Dari data tersebut, maka untuk meningkatkan mutu pelayanan yaitu

memperluas jangkauan, bekerja sama dengan dokter baru, memberlakukan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


147
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

sistam reward dan punishment bagi seluruh karyawan, tingkatkan “Care”

kepada pelanggan, melakukan monitoring obat dan evaluasi penggunaan

obat kepada pasien/pelanggan, memperkenalkan produk konsinyasi

kepada pelanggan, memperbanyak stock barang, perpanjang waktu buka

apotek dengan menambah jumlah karyawan yang dapat bekerja pada sore

hari agar apotek tidak tutup pada sore hari, perkuat ketertiban catatan data

manual, melakukan efisiensi biaya kesehatan masyarakat, fasilitas yang

menarik (pada ruang tunggu disediakan majalah kesehatan, koran, dan

tabloid), menyediakan obat murah bagi kalangan menengah kebawah,

menerima pelayanan resep dengan sistem antar jemput (dengan catatan

masih dalam wilayah sekitar apotek), serta menerapkan sistem

“pasien/pelanggan pulang mendapat obat yang diperlukan tanpa copie

resep”.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta


Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Dari kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker Mahasiswa Program Profesi

Apoteker Angkatan XXX Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi di Apotek

Bima Putra dapat disimpulkan sebagai berikut:

 Apotek Bima Putra sebagai sarana pelayanan kesehatan, sudah dapat

mengarahkan dan memberikan contoh kepada mahasiswa terkait dengan dunia

kerja yang sesungguhnya baik dari segi pengelolaan dan pelayanan resep,

administrasi (pembukuan), personalia, pengadaan barang, alur pengelolaan

barang, hingga penyaluran barang ke konsumen.

 Apotek Bima Putra memiliki sistem manejerial yang baik dan berkembang

serta memberikan pelayanan kefarmasian yang profesional bagi pasien

 Apotek Bima Putra dalam pelayanannya, memberikan obat yang bermutu dan

berkualitas baik dengan mengambil obat dari distributor resmi, sehingga obat

dapat dipertanggungjawabkan kualitasnya dengan baik.

 Apotek Bima Putra memberikan obat yang bermutu dan berkualitas baik

dengan memperhatikan kepentingan masyarakat tanpa meninggalkan segi

bisnis dan sosialnya sehingga Apotek tetap berjalan.

 Dalam pelayanan Komunikasi, Informasi dan Edukasi, Apotek Bima Putra

telah memberikan informasi pada pasien meski sebatas penggunaan obat, efek

samping dan dosis.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


141
142
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

 Pengadaan obat-obatan di Apotek Bima Putra dilaksanakan dibawah

pengawasan Apoteker berdasarkan kebutuhan dan persediaan, dan perbekalan

tersebut diperoleh dari PBF yang legal dan dapat dipercaya.

 Selama Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek Bima Putra, Mahasiswa

Profesi Apoteker memperoleh banyak informasi, pengetahuan dan

pengalaman yang sangat bermanfaat, sehingga calon apoteker bisa menjadi

apoteker yang berkualitas serta dapat menjalani profesinya secara profesional.

B. Saran

Selama mahasiswa PKPA tentu ada hal yang perlu ditingkatkan di

Apotek Bima Putra untuk memperbaiki serta meningkatkan kualitas

pelayanan ke pasien yang akan menunjang penyembuhan pasien, maka

dari itu mahasiswa memberikan saran antara lain:

1. Disediakannya kotak saran di ruang tunggu apotek, untuk meningkatkan

pelayanan Apotek Bima Putra dalam pandangan masyarakat

2. Sebaiknya Apotek Bima Putra memiliki ruang konseling yang dapat

menunjang pelayanan.

3. Apotek Bima Putra perlu meningkatkan pengawasan obat kadaluwarsa dan

obat habis agar apotek tidak mengalami kerugian.

4. Perlunya tambahan pelaksanaan pelayanan kefarmasian dan Komunikasi,

Informasi dan Edukasi (KIE) untuk lebih ditingkatkan lagi sehingga dapat

meningkatkan ketepatan dan kerasionalan penggunaan obat kepada pasien

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


143
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

serta mendidik pasien dalam penggunaan obat yang baik dan benar sehingga

outcome dari pasien lebih maksimal didapatkan.

5. Perlu adanya catatan pengobatan pasien (Medication Record) khusus

pembelian OWA yang meliputi nama pasien, alamat.

6. Perlu adanya peningkatan fasilitas dalam memberikan konsultasi dan

informasi obat bagi pasien self medication berupa ruang dan waktu khusus.

7. Perlu adanya peningkatan pelayanan seperti memperluas jaringan, bekerja

sama dengan dokter baru, dan memperpanjang waktu kerja apotek agar

penghasilan/omset apotek lebih maksimal.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

DAFTAR PUSTAKA

Anief, M. 2005. Manajemen Farmasi. Gadjah Mada University Press.


Yogyakarta.
Anonim, 1978. Peraturan Menteri Kesehatan No. 28/Menkes/Per/1978 tentang
Cara Penyimpanan Narkotika. Departemen Kesehatan RI. Jakarta.
Anonim, 1981. Keputusan Menteri Kesehatan No.280/MENKES/SK/V/1981
tentang Ketentuan dan Tata Cara Pengelolaan Apotik. Departemen
Kesehatan RI, Jakarta.
Anonim, 1990. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
No.347/Menkes/SK/VII/1990 Tentang Obat Wajib Apotek. Departeman
Kesehatan RI : Jakarta.

Anonim, 1997, Undang-Undang Republik Indonesia No. 5 Tahun 1997, tentang


Psikotropika, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Anonim, 2009a, Kode Etik Apoteker Indonesia dan Implementasi – Jabaran


Kode Etik. Kongres Nasional Ke XVII Ikatan Sarjana Farmasi
Indonesia. Jakarta.
Anonim, 2009b, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun
2009 Tentang Pekerjaan Kefarmasian. Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2009 Nomor 124. Jakarta.
Anonim, 2009. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009
Tentang Narkotika. Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009
Nomor 143. Jakarta.
Anonim, 2009. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009
Tentang Kesehatan. Departeman Kesehatan Republik Indonesia.
Jakarta.
Anonim, 2013. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 46 Tahun 2013
Tentang Pajak Penghasilan Atas Penghasilan Dari Usaha Yang
Diterima atau Diperoleh Wajib Pajak Yang Memiliki Peredaran Bruto
Tertentu. Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2013 Nomor
106. Jakarta.
Anonim, 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 35
Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Apotek. Berita
Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 1162. Departemen
Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta.
Anonim. 2015a, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 35 Tahun
2015 Tentang Peredaran, Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


144
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Narkotika, Psikotropika, dan Prekusor Farmasi. Departemen


Kesehatan Republik Indonesia : Jakarta.
Anonim. 2015b, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 35
Tentang Perubahan Penggolongan Psikotropika. Departemen
Kesehatan Republik Indonesia : Jakarta.
Ebert, Ronald J & Ricky W. Griffin. 2006. Bisnis “Alih Bahasa Rd.
Soemarnagara. Jakarta: Erlangga.
Hartini, Y.S & Sulasmono. 2007. Apotek: Ulasan Beserta Naskah Peraturan
Perundang-undangan terkait Apotek, Termasuk Naskah & Ulasan
Permenkes tentang Apotek. Universitas Sanata Darma. Yogyakarta.
Hartono, 1987. Manajemen Apotik. Depot Informasi Obat. Jakarta
Hisrich, R.D., et al. 2008. Enterpreneuship 4th Edition. Singapore: McGraw-Elill
Companies. Inc.
Seto S., 2001. Manajemen Apoteker. Airlangga University Press. Surabaya.
Suharyadi. 2007. Statistika untuk Ekonomi dan Keuangan modern ed.2 jilid 1.
Jakarta: Salemba Empat
Suryana. 2001. Kewirausahaan. Jakarta: Salemba Empat
Umar, Husein. 2005. Metode Penelitian Untuk Skripsi Dan Tesis Bisnis
Ed.terbaru. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


145
145
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

L
A
M
P
I
R
A
N

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


146
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 1. Surat Pemesanan Obat Prekursor

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


147
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 2. Surat Pesanan Narkotik

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


148
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 3. Surat Pesanan ETC

Lampiran 4. Nota Penjualan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


149
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 5. Surat pesanan Psikotropika

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


150
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 6. Copy Resep dan Etiket

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


151
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 7. Surat Laporan Tenaga Kerja

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


152
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 8. Laporan Tribulan tenaga farmasi Apotek Bima Putra Sukoharjo

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


153
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 9. Kwitansi Pembayaran

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


154
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 10. Faktur


- Faktur asli

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


155
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

- Faktur Pajak Standar

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


156
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 11. Sistem Pelaporan Narkotika dan Psikotropika

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


157
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Lampiran 12. Berita acara pemusnahan obat dan resep

BERITA ACARA PEMUSNAHAN OBAT KADALUWARSA/RUSAK


Pada hari ini Rabu tanggal 17 bulan Februari tahun 2016 sesuai dengan
Peraturan Menteri Kesehatan RepublikIndonesia Nomor 35 Tahun 2014 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek , kami yang bertanda tangan di bawah
ini :
Nama Apoteker Pengelola Apotek : Arina Zulfah Primananda, S.Farm, Apt
Nomor SIPA : 150/XI/2015
Nama Apotek : Prima Farma
Alamat Apotek : Kedungwinong RT 10/RW 01, Sukolilo, Pati
Dengan disaksikan oleh :
1 Nama : Nuria Acis, S.Farm,.Apt
NIP : 2345/8970/3321/2013
Jabatan : Staff Dinkes
2 Nama : Heru Saputro, S.Farm
NIP : 2567/9870/4321/2011
Jabatan : Staff dinkes

Telah melakukan pemusnahan Obat sebagaimana tercantum dalam daftar


terlampir. Tempat dilakukan pemusnahan : Apotek Prima Farma, Kedungwinong
RT 10/RW 01, Sukolilo, Pati

Demikianlah berita acara ini kami buat sesungguhnya dengan penuh tanggung
jawab.

Berita acara ini dibuat rangkap 4 (empat) dan dikirim kepada :


1.Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten / Kota
2.Kepala Balai Pemeriksaan Obat dan Makanan
3.Kepala Dinas Kesehatan Provinsi
4.Arsip di Apotek

Pati, 17 Febuari 2016


Saksi-saksi yang membuat berita acara
1
………………………………………
( Nuria Acis, S.Farm,.Apt) ( Arina Z. P , S.Farm,.Apt)
NO.SIPA 150/XI/2015
………………………………………
NIP. 2345/8970/3321/2013

2 .........................................................
( Heru Saputro, S.Farm)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


158
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

NIP. 2567/9870/4321/2011
DAFTAR OBAT YANG DIMUSNAHKAN

No. Nama Obat Jumlah Alasan


Pemusnahan
1 Co-Amoksiclav 21 tablet Expired Date
2 KSR 1 Box Expired Date
3 Fitkom 5 Box Obat sudah rusak
4 Ofloxacin 1 Box Expired Date
5 Cendo Xytrol 5 tube Expired Date

Pati, 17 Februari 2016

Saksi- saksi Yang membuat berita


acara

1 ……………………………………… ( Arina Z. P , S.Farm,.Apt)


NO.SIPA 150/XI/2015
( Nuria Acis, S.Farm,.Apt)
NIP. 2345/8970/3321/2013

2
.........................................................

( Heru Saputro, S.Farm)


NIP. 2567/9870/4321/2011

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


159
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

BERITA ACARA PEMUSNAHAN RESEP

ada hari ini Rabu tanggal 17 bulan Februari tahun 2016 sesuai dengan Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor Nomor 35 Tahun 2014 tentang
Standar Pelayanan
Kefarmasian di Apotek , kami yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama Apoteker Pengelola Apotek : Arina Zulfah Primananda, S.Farm, Apt
Nomor SIPA : 150/XI/2015
Nama Apotek : Prima Farma
Alamat Apotek : Kedungwinong RT 10/RW 01, Sukolilo, Pati
Dengan disaksikan oleh :
1 Nama : Nuria Acis, S.Farm,.Apt
NIP : 2345/8970/3321/2013
Jabatan : Apoteker
2 Nama : Heru Saputro, S.Farm
NIP : 2567/9870/4321/2011
Jabatan : Assisten Apoteker

Telah melakukan pemusnahan Resep pada Apotek kami, yang telah melewati
batas waktu penyimpanan selama 5 (lima) tahun, yaitu :

Resep dari tanggal 12 Januari 2010 sampai dengan tanggal 14 Januari 2014
Seberat 10,56 kg. Resep Narkotik 458 lembar
Tempat dilakukan pemusnahan : Apotek Prima Farma, Kedungwinong RT 10/RW
01, Sukolilo, Pati. Demikianlah berita acara ini kami buat sesungguhnya dengan
penuhtanggung jawab.
Berita acara ini dibuat rangkap 4 (empat) dan dikirim kepada :
1.Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten / Kota
2.Kepala Balai Pemeriksaan Obat dan Makanan
3.Kepala Dinas Kesehatan Provinsi
4.Arsip di Apotek
17 Februari 2016

Saksi-saksi Yang membuat berita acara,

1
……………………………………… ( Arina Z.P S.Farm,.Apt)
NO.SIPA 150/XI/2015
( Nuria Acis, S.Farm,.Apt)
NIP. 2345/8970/3321/2013
TUGAS PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER
“STUDI KELAYAKAN PENDIRIAN

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


160
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

APOTEK SASAK KUNING”


Jl. Raya Batujaya KM 15 Telukambulu Batujaya
Karawang

FAKULTAS FARMASI

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER ANGKATAN XXX

UNIVERSITAS SETIA BUDI

SURAKARTA

2016

STUDI KELAYAKAN PENDIRIAN APOTEK

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


161
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

“APOTEK SASAK KUNING”


I. Latar Belakang Pendirian Apotek
Apotek adalah tempat tertentu untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian, penyaluran sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan lainnya
kepada masyarakat. Fungsi apotek adalah sebagai tempat pengabdian
apoteker yang telah mengucapkan sumpah jabatan, dan sebagai sarana
farmasi untuk melakukan peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran dan
penyerahan obat dan sarana penyaluran perbekalan farmasi yang harus
menyebarkan obat yang diperlukan masyarakat secara meluas dan merata.
Berdasarkan keterangan di atas mencerminkan dua sisi keberadaan apoteker
yaitu sebagai mahluk sosial yang harus mempunyai nilai etika dan moral baik
dalam menjalankan tugasnya di apotek demi memenuhi derajat kesehatan
masyarakat yang optimal; juga profesional di bidang pengelolaan bisnis
apotek dengan tujuan memperoleh keuntungan; mengingat investasi pendirian
dan dana operasional yang tidak sedikit.

II. Visi dan Misi


1. Visi
Menjadi Apotek yang modern berbasis Pharmaceutical Care dan menjadi
solusi kesehatan bagi masyarakat.
2. Misi
a. Meningkatkan pelaksanaan Pharmaceutical care secara profesional
dan bekerja berdasarkan keikhlasan hati.
b. Meningkatkan kualitas kesehatan pasien.
c. Menyediakan obat, alat kesehatan serta perbekalan farmasi lainnya
yang lengkap, berkualitas dan terjangkau oleh masyarakat.
d. Meningkatkan fungsi edukasi kesehatan baik kepada pasien melalui
media cetak dan elektronik ataupun pada karyawan.
e. Menciptakan suasana lingkungan apotek yang ramah, indah dan aman.
f. Membuka hubungan baik antara pasien dan apoteker
3. Strategi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


162
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

a. Memastikan pasien mendapatkan terapi obat yang aman, nyaman dan


efektif.
b. Meningkatkan pelayanan informasi obat.
c. Mengevaluasi dan mengontrol peningkatan kualitas hidup pasien.
d. Melayani pasien atau masyarakat yang ingin melakukan pegobatan
mandiri dengan cara swamedikasi.
e. Meningkatkan efisiensi biaya kesehatan kepada pasien dan
masyarakat.
f. Merancang dan menjalani standard operating procedure (SOP)
g. Meningkatkan jaringan komunikasi antara pasien dan apoteker

III. TUJUAN PENDIRIAN APOTIK


Tujuan pendirian apotek antara lain adalah:
1. Tempat pengabdian profesi apoteker setelah pengucapan sumpah
profesi.
2. Meningkatkan kualitas hidup masyarakat setempat khususnya, dan
masyarakat luas pada umumnya
3. Sarana farmasi yang mengubah/menyiapkan, menyediakan dan
menyerahkan obat dan bahan obat yang dibutuhkan oleh masyarakat
4. Sarana penyalur perbekalan farmasi
5. Meningkatkan pemahaman masyrakat tentang penggunaan obat secara
rasional
6. Informasi kesehatan.yang akan meningkatkan pengetahuan
masyarakat tentang kesehatan, obat dan cara pengobatan yang tepat.
7. Memberi kesempatan/peluang kerja bagi masyarakat.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


163
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

IV. ASPEK LOKASI


Nama apotek yang akan didirikan adalah “APOTEK SASAK
KUNING” yang terletak di Jl. Batujaya KM 15, DesaTelukambulu,
Kecamatan Batujaya, Kabupaten Karawang. Luas bangunan apotik sebesar
56 m2. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pendirian apotek :

1. Data-data pendukung :
a. Tingkat sosial dan ekonomi : tingkat pendidikan masyarakat di
sekitar Apotek Sasak Kuningrelatif tinggi. Keadaan ekonomi
masyarakatnya tergolong menengah keatas.
b. Pelayanan kesehatan lain :
1) Klinik Pangestu
2) Puskesmas Batujaya
3) Praktek Dr. Soni
4) Praktek Dr. Hendra
5) Praktek Dr. Kamal
c. Jumlah pesaing : ada 2 apotek yang berada di sekitar Apotek Sasak
Kuning yaitu apotek Elsinta, aptek zaitun.
d. Aman : Apotek Sasak Kuning relatif aman karena lokasi berada
tidak jauh dengan Kantor Polisi.
e. Mudah dijangkau : Apotek Sasak Kuning mudah dijangkau
lokasinya dekat dengan jalan raya dan dilewati oleh angkutan
umum. Tersedia juga area parkir yang cukup luas.

3. Data Survey

Berdasarkan hasil survey yang telah dilakukan terhadap pasar


diperoleh data apotek-apotek calon pesaing beserta dokter praktek yang
ada adalah sebagai berikut :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


164
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

a. Apotek pesaing

No Nama apotek Alamat


1 Apotek Zaitun Jl. Raya Batujaya KM.9
2 Apotek El-shinta Jl Raya Batujaya KM.4

b. Dokter

No Nama Dokter Spesialisas Alamat Jarak dari apotek


i Apotek Sasak
Kuning (m)
1 Soni D Sp. KK Jl. Batujaya KM. 17 2200
2 Hendra Y Gigi Jl. Batujaya KM. 14 1300
3 Kamal S Sp. THT Jl. Batujaya KM. 13 2000

c. Rumah sakit dan Klinik

No Nama Alamat Jarak dari Apotek


Sasak Kuning (m)
1 Klinik Pangestu Jl. Batujaya KM. 18 3000
2 Puskesmas Batujaya Jl. Batujaya KM. 11 4000

V. PELUANG / PROSPEK PEMASARAN


Berdasarkan data‐datay ang diperoleh dari survey pendahuluan
dapat dilihat dari aspek kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman
terhadap apotek baru yang akan didirikan (SWOT ANALISIS).

1. Kekuatan / Strength
Yang menjadi kekuatan kompetitif apotek baru yang akan didirikan
adalah sebagai berikut :

a. Apotek dengan konsep layanan patient oriented


b. Letak/lokasi apotek berada di selah kiri jalan yang merupakan jalan
satu arah, sehingga memudahkan pelanggan untuk berhenti
c. Petugas apotek yang sudah berpengalaman dan memiliki kompetensi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


165
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

yang cukup
d. Apoteker yang selalu siap memberikan layanan PIO dan konseling
seputar obat, ataupun produk herbal yang lainnya.
e. Melakukan swamedikasi
2. Kelemahan / Weakness
a. Merupakan apotek baru, belum dikenal oleh masyarakat, dan belum
mempunyai pelanggan yang setia.
b. Merupakan apotek swasta yang berdiri sendiri
c. Hubungan atau kerja sama dengan apotek sekitar masih kurang,
memungkinkan pasien pulang dengan membawa copy resep. Untuk
menutupi kelemahan tersebut maka:
Namaapotekharusdibuatbesarbegitujugadengantulisanpadapapan
nama tersebut dan neon box, tanda apotik ditepi jalan. Serta untuk
produk kecantikan dan nutrisi yang disajikan dapat dengan
membagikan selebaran-selebaran/ Brosur
3. Peluang / Oppurtunity
Potensi Daerah
a. Perumahan disekitarnya berkembang cukup pesat
Jumlah Penduduk padat, banyak sekolah-sekolah, (sekitar lokasi
apotek), sehingga menjadi sumber pelanggan apotek yang potensial,
b. Ada dokter praktek disekitar apotek, sehingga diharapkan pasien yang
datang ke apotek juga banyak.
c. Penduduk dengan latar belakang sosial yang beragam, sangat
memungkinkan untuk menjadi pelanggan. Dengan konsep sedemikian
rupa sehingga dapat memenuhi keinginan mereka. Konsep elegan tapi
tidak mahal, murah tapi tidak muraha.
d. Mudah dijangkau karena terletak di pinggir jalan
4. Ancaman / Threaths
Ancaman terutama datang dari kompetitor/pesaing, yaitu apotek-
apotek sekitar. Namun diyakini apotek yang akan dibangun memiliki

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


166
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

fasilitas untuk kenyamanan konsumen yang lebih dibandingkan apotek-


apotek yang lainnya, serta ada keunggulan penyediaan produk-produk
kecantikan dari herbal ataupun obat-obat herbal yang lebih lengkap

Berikut diuraikan fasilitas masing‐masingapotek pesaing.

a. Apotek Zaitun
Areal parkir luas lokasi strategis, dekat dengan rumah penduduk,
universitas, dan berbagai sarana pengobatan. Menyediakan praktek
dokter, ruang tunggu nyaman dengan fasilitas brosur dan TV.

b. Apotek Elsinta
Terdapat dokter praktek, menyediakan layanan konseling. Areal
parker luas dan gratis,lokasi strategis, ruang tunggu nyaman.

VI. ASPEK PASAR DAN PEMASARAN

Apotek Sasak Kuningmemiliki lokasi yang strategis dan dekat


dengan pusat pelayanan kesehatan sehingga menjadikan potensi pasar
cukup menjanjikan. Target market yang potensial bagi apotek adalah :
 Penduduk yang berdomisili di sekitar lokasi.
 Pasien dari klinik terdekat.
 Pasien dari sarana kesehatan umum (misal dari dokter yang berpraktek
di sekitar lokasi dan dari puskesmas).
 Masyarakat yang melintasi lokasi apotek.

VII. PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA


Untuk mewujudkan visi dan misi apotek diperlukan suatu
pengelolaan oleh tenaga kerja yang sesuai dibidangnya :
Apoteker pengelola apotek : 1 orang
Apoteker pendamping : 1 orang
Asisten apoteker : 2 orang
Tenaga administrasi : 1 orang
Dasar pertimbangan perekrutan tenaga kerja tersebut adalah :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


167
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

1. Jam kerja : dibagi menjadi 2 shift (pagi 07.00-14.00 dan sore 14.00-
21.00) hari minggu dan hari libur tutup.
2. Sumber daya manusia merupakan asset terbesar dari apotek itu sendiri.
Kerjasama antar tenaga kerja harus dijaga agar tercipta suasana yang
kondusif serta memberikan pelayanan yang memuaskan bagi pasien.
Masing-masing tenaga kerja mempunyai tugas, kewajiban, wewenang
dan tanggung jawab yang dituangkan langsung dalam job description
sesuai dengan peranannya di apotek.
3. Deskripsi kerja
a. Apoteker pengelola apotek
Tugas apoteker pengelola apotek adalah mengelola apotek;
mengelola perbekalan kesehatan dan mengontrol perdesiaan barang;
administrasi keuangan; menerima resep dari pasien dan
memberikannya secara langsung disertai dengan pelayanan
pemberian informasi obat; memberikan pelayanan kefamasian
berupa informasi obat, konsultasi, edukasi dan monitoring
penggunaan obat kepada pasien; serta mengawasi dan mengontrol
kinerja semua karyawan apotek.
b. Apoteker pendamping
Tugas apoteker pendamping adalah menggantikan tugas APA
apabila berhalangan hadir (menerima resep, memberikan obat;
memberikan pelayanan informasi obat, konsultasi, konseling,
edukasi dan monitoring penggunaan obat kepada pasien serta
mengawasi dan mengontrol kinerja semua karyawan apotek).
c. Asisten apoteker
Asisten apoteker bertugas membantu APA dan apoteker pendamping
dalam peracikan resep dan penyediaan obat kepada pasien, serta
bertanggung jawab terhadap terpeliharanya sarana dan prasarana
apotek.
d. Tenaga administrasi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


168
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Tugas tenaga administrasi adalah melaksanakan kegiatan operasional


apotek sehari-hari (kasir dan membantu delivery service kepada
konsumen) serta bertanggung jawab terhadap terpeliharanya sarana
dan prasarana apotek.

VIII. ALAT DAN PERBEKALAN FARMASI YANG DIPERLUKAN


1. Bangunan :
 Memiliki ruang tunggu yang nyaman bagi pasien
 Memiliki tempat mendisplai informasi dan brosur bagi pasien
 Memiliki ruang tertutup untuk konseling
 Memiliki ruang peracikan dan penyerahan obat
 Toilet dan mushola
2. Kelengkapan bangunan apotek :
 Sumber air yang memenuhi persyaratan
 Sumber penerangan
 Ventilasi
 Sanitasi yang baik
 Alat pemadam kebakaran
 Papan nama APA
 Billboard nama apotek

3. Perlengkapan kerja :
a. Alat pengolahan/peracikan : mortir dan stamfer, batang pengaduk,
cawan penguap, corong, gelas ukur, gelas piala, kompor/pemanas,
labu erlenmeyer, penangas air, panci, rak tempat pengering alat,
thermometer, timbangann dan anak timbangan (gram dan mg),
spatel.
b. Wadah : pot/botol berbagai ukuran, kertas perkamen, klip, staples,
kantong plastik, dan etiket (putih dan biru).

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


169
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

c. Tempat penyimpanan : lemari / rak obat, lemari narkotika, lemari


psikotropika, lemari racun dan bahan berbahaya, kulkas.
4. Perlengkapan administrasi
 Blanko surat pesanan
 Blanko salinan resep
 Blanko nota penjualan
 Blanko laporan narkotika dan psikotropika
 Kartu stok obat
 Buku catatan keuangan
 Buku catatan pembelian
 Buku catatan penjualan
 Buku catatan narkotika dan psikotropika
5. Perlengkapan buku pedoman
a. Buku standar wajib : Farmakope Indonesia edisi terbaru, kumpulan
peraturan/UU yang berhubungan dengan apotek
b. Buku penunjang lainnya: MIMS, ISO edisi terbaru, buku
farmakologi, buku farmakoterapi, dll.
6. Perbekalan farmasi
 Obat Keras (Obat dengan resep dan OWA)
 Obat Bebas (OTC) dan bebas terbatas
 Alat kesehatan : master, perban, termometer, sarung tangan,
perban, alkes steril, perbekalan rumah sakit.

IX. Tenaga Kerja

Stuktur Organisasi :
APA

APING AA AA

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi

Administrasi
170
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan sebanyak 5 orang,


APA = 1 orang
Apoteker Pendamping = 1 orang
AA = 2 orang
Administrasi = 1 orang

X. Aspek Modal dan Biaya

1. Modal
Kebutuhan modal terbagi atas modal tetap, modal operasional dan
cadangan modal. Secara terperinci adalah sebagai berikut:

a. Modal tetap
Kontrak bangunan dengan luas 8 x 7 m2 Rp 50.000.000
(5 tahun) .

b. Sarana penunjang 7.000.000,-


Rak kaca etalase (4) Rp. 600.000,-
Lemari narkotik dan psikotopik Rp. 2.000.000,-
Meja kerja (2) Rp. 3.000.000,-
Televisi 21 inch Rp. 1.750.000,-
Telepon Rp. 250.000,-
Kalkulator Rp. 1.000.000,-

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


171
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Kursi ruang tunggu Rp. 500.000,-


Kipas angin Rp. 2.000.000,-
Lemari es Rp. 3.500.000,-
Kursi tunggu panjang (4) Rp. 500.000,-
Kursi (10) Rp. 300.000,-
Mortir Stemper (5) Rp. 850.000,-
Timbangan mg Rp 750.000,-
Timbangan gram Rp. 1.000.000,-
APAR Rp. 500.000,-
Perlengkapan administrasi Rp. 500.000,-
Perlengkapan kepustakaan Rp. 300.000,-
Wadah pengemas dan pembungkus Rp. 1.000.000,-
Papan Nama Apotik Rp. 27.300.000,-
Total Operasional Rp
.
c. Modal operasional 50.000.000,-
d. Biaya perijinan 2.000.000,-
e. Cadangan Modal Rp. 30.000.000,-
Total Modal Rp. 159.300.000,-
Rp.
Rp.
2. Rencana Anggaran dan Pendapatan Tahun I

A. Biaya Rutin Per Bulan Tahun I

a. Tenaga kerja

1). Gaji Apoteker Pengelola Apotek Rp. 2.500.000,-

2). Gaji Apoteker Pendamping (1 orang) Rp. 1.500.000,-

3). Gaji AA (2 orang) @ 800.000 Rp. 1.600.000,-

4). Gaji Administrasi (1 orang) Rp. 500.000,-

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


172
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Total Gaji Rp.6.100.000 ,-

b. Biaya lain-lain

1. Pajak bangunan Rp. 500.000,-

2. Listrik, air, telepon, koran Rp. 350.000,-

3. Biaya lain-lain Rp. 200.000,-

Total Rp. 1.050.000,-

Total keseluruhan Rp. 7.150.000,-

B. Biaya Rutin Tahun I

1. Biaya rutin bulanan x 12

Rp. 7.150.000,00 x 12 Rp. 85.800.000,-

2. THR Rp. 6.100.000,-

Total biaya rutin tahun I Rp. 91.900.000,-

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


173
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

C. Perolehan Omset per Tahun

 Resep
Jumlah resep /hari: 25 lembar

Jumlah resep /bulan: 650 lembar

Jumlah resep /tahun: 7800 lembar

Harga rata-rata resep: Rp. 50.000,-

Jumlah Penjualan /tahun: Rp. 390.000.000,-

 Obat bebas
Harga penjulan /hari: Rp. 200.000,-

Harga penjulan /bulan: Rp. 5.200.000,-

Harga penjulan /tahun: Rp. 62.400.000,-

 OWA
Harga penjulan /hari: Rp. 100.000,-
Harga penjulan /bulan: Rp. 2.600.000,-
Harga penjulan /tahun: Rp. 31.200.000,-

Total penjualan : Rp. 483.600.000,-

Pajak 1% : Rp. 4.836.000,-

Omset : Rp. 478.764.000,-

D. Pengeluaran Rutin Tahun I

1. Pembelian obat resep : Rp. 273.000.000,-


2. Pembelian obat bebas : Rp. 49.920.000,-
3. Pembelian OWA : Rp. 28.080.000,-
4. Biaya rutin tahun pertama : Rp. 91.900.000,-
Total pengeluaran rutin tahun pertama Rp.442.900.000,-

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


174
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

E. Perkiraan Rugi-Laba Tahun I

1. Pemasukan tahun I Rp. 478.764.000,-

2. Pengeluaran tahun I Rp. 442.900.000,-

Laba Rp. 35.864.000,-

F. Perhitungan BEP tahun 1

1. Pay Back Periode

Total investasi Rp.159.300.000,-


Pay Back Periode = =
Laba Rp. 35.864.000.-

= 4,4 tahun

Laba bersih Rp. 35.864.000.-


2. ROI = = x 100 % = 22,51%
Total investasi Rp. 159.300.000,-

3. Break Even Point (BEP)

1
BEP = x Biaya tetap
1 - Biaya variabel / Pendapatan

1
= x Rp. 91.900.000
1 – Rp. 351.000.000 -/Rp. 478.764.000

1
= x Rp. 91.900.000
1 – 0,73

= Rp. 340.370.370,4 / tahun = Rp. 28.364.197,53 / bulan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


175
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Biaya tetap
Persentase BEP = x 100%
Pendapatan - biaya variabel

Rp. 91.900.000
Persentase BEP = x 100%
Rp. 478.764.000 - Rp. 351.000.000

= 71,93%

Kapasitas BEP = persentase BEP x jumlah lembar resep/tahun


= 71,93% x (25 lembar x 26 hari x 12 bulan)
= 5610 resep / tahun
= 467 lembar / bulan

XI. PENUTUP

Dengan dibuatnya proposal ini, maka studi kelayakan rencana pendirian


Apotek Sasak Kuning ini dibuat dan dengan pemaparan yang diuraikan di atas
kiranya dapat disimpulkan bahwa pendirian Apotek Sasak Kuning yang berlokasi
di Jl. Raya Batujaya KM. 15 Telukambulu Batujaya tersebut adalah layak.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


176
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

LAMPIRAN
Layout Apotek Sasak Kuning

Keterangan layout apotek


1. Ruang tunggu 9.lemari penyimpanan resep
2. Ruang apoteker 10.lemari es
3. kasir 11. lemari narkotika dan psikotropika
4. etalase obat 12. wastafel
5.Pelayanan dan penyerahan obat 13. Gudang
6. etalase obat 14. Kamar mandi
7. Ruang peracikan 15. Musola
8. Ruang penyimpanan obat

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


177
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Format Copy Resep Apotek Sasak Kuning

APOTEK SASAK KUNING


Jl. Raya Batujaya KM 15 Telukambulu Batujaya
SIA : 1797/007/003/2014
Apoteker : Heru Saputro, S.Farm, Apt.
SIPA : 12/X/797/XII/2014

COPY RESEP
Nama Dokter :
Tgl. Penulisan :
Tgl. Pembuatan :
Untuk :
Umur :

R/

pcc
Batujaya, …………

Heru Saputro S.Farm, Apt

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


178
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Format Etiket

APOTEK SASAK KUNING


Jl. Raya Batujaya KM 15 Telukambulu Batujaya
Apoteker : Heru Saputro, S.Farm, Apt.
No. Tgl.

Tablet
x sehari Kapsul
Bungkus

Sebelum/sesudah makan

APOTEK SASAK KUNING


Jl. Raya Batujaya KM 15 Telukambulu Batujaya
Apoteker : Heru Saputro, S.Farm, Apt.
No. Tgl.

Teh
x sehari sendok Bubur
makan

Sebelum/sesudah makan

Etiket Obat Luar

APOTEK SASAK KUNING


Jl. Raya Batujaya KM 15 Telukambulu Batujaya
Apoteker : Heru Saputro, S.Farm, Apt.
No. Tgl.

OBAT LUAR

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


179
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Surat Pesanan
APOTEK SASAK KUNING
Jl. Raya Batujaya KM 15 Telukambulu Batujaya
Telp (021) 170079, 085780444973
KARAWANG

SURAT PEMESANAN KEPADA YTH

NO: …………………………...

…………………………...

Batujaya, ……………20…..

Pemesan

( ………………………)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


180
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Surat Pesanan Narkotika

SURAT PESANAN NARKOTIKA


Yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama :………………………………………………………..
Jabatan : ……………………………………………………….
Alamat : ……………………………………………………….

Mengajukan pesanan narkotika kepada:


Nama distributor :……………………………………………..
Alamat : …………………………………………….

Narkotika tersebut akan dipergunakan untuk keperluan apotik.

…………, ……………20…..
Pemesan

( ………………………)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


181
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Surat Pesanan Psikotropik

SURAT PESANAN NARKOTIKA


Yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama :………………………………………………………..
Jabatan : ……………………………………………………….
Alamat : ……………………………………………………….

Mengajukan pesanan kepada:


Nama distributor :……………………………………………..
Alamat : …………………………………………….

Jenis Psikotropika sebagai berikut:

Psikotropika tersebut akan dipergunakan untuk keperluan apotik.


Nama : Apotek Sasak Kuning
Alamat : Jl. Raya Batujaya KM 15 Telukambulu Batujaya

…………, ……………20…..
Penanggung jawab

( ………………………)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


182
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

FORMULIR PELAPORAN PEMAKAIAN NARKOTIKA


APOTEK “SASAK KUNING”
Nama obat Sediaa Jumlah Pemasukan Jumlah Penggunaan Penggunaan
Sisa
n awal Dari pemasukan untuk jumlah

FORMULIR PELAPORAN PEMAKAIAN PSIKOTROPIKA


APOTEK “SASAK KUNING”
Jumlah
Jumla Pemasukan Penggunaan Penggunaan
Nama obat Sediaan pemasuka Sisa
h awal Dari untuk jumlah
n

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


183
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

KARTU STOCK SEDIAAN

Keluar
Tgl Masuk Sisa Paraf
No. R Jumlah

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi


184
Praktek Kerja Profesi Apoteker Angkatan XXX
Apotek Bima Putra Periode Februari 2016

Denah Apotik Sasak Kuning

Desa Telukambulu
U

Desa Batujaya
APOTEK
Klinik MI, MTs, MA SASAK
Puskesmas
Pangestu Mathla’ul KUNING Apotek Apotek
Dr. Hendra Batujaya
Anwar Zaitun elshinta

Jl. Raya Batujaya

Sungai
Sasak kuning
Dr. Sony MTs, MA , Dr. Kamal
SMK Al-Ikhlas

Desa Karyabakti

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi