Anda di halaman 1dari 337

2019

SMK/MAK

jilid 1

Aircraft
Electronic
electric
control system

primary &
secondary
distribution environmental
Apu conversion control hvac
electrical power and in-flight
generation entertainment

contactors,
main electrical sspc,
power generation circuit
& starter generator breakers

electric
landing
gear

electric power electronics


de-icing & electrical actuation
system etras, ebma. ebac
avionics
ventilation systems emergency generation
ram air turbine

bidang keahlian Teknologi dan Rekayasa


program keahlian Teknologi Pesawat Udara
Electrical Avionics

Ahmad Fajar Nugroho


Saleh Ibrahim
Didin Arif Aidin
AIRCRAFT
ELECTRONIC

REDAKSIONAL

Pengarah:
Direktur Pembinaan SMK
Kepala Sub Direktorat Kurikulum
Kepala Seksi Penilaian
Kepala Seksi Pembelajaran

Penulis:
Ahmad Fajar Nugroho
Saleh Ibrahim
Didin Arif Aidin

Pengendali Mutu:
Winih Wicaksono

Penyunting:
Rais Setiawan
Erna Fauziah

Editor:
Rositawati, S.Pd

Desain Sampul:
Sonny Rasdianto

Loyout/Editing:
Rifda Ayu Satriana
Intan Sulistyani Widiarti
Indah Mustika Ar Ruum

ELECTRICAL AVIONICS iii


AIRCRAFT
ELECTRONIC

KATA PENGANTAR KATA PENGANTAR

KA TA PENGANTAR

Dalam menyediakan referensi materi pembelajaran bagi guru dan peserta didik
di SMK, Direktorat Pembinaan SMK berupaya menyediakan bahan ajar kejuruan
yang sesuai dengan kebutuhan pembelajaran di SMK pada mata pelajaran C2 dan
CJ dari 142 kompetensi keahlian yang ada pada Perdirjen Dikdasmen
Nomor 06/D.DS/KK/2018 tanggal 7 Juni 2018 tentang Spektrum Keahlian SMK/
MAK dan Struktur Kurikulum 2013 sesuai Perdirjen Dikdasmen Nomor 07/D.
DS/KK/2018 tanggal 7 Juni 2018 ten tang Struktur Kurikulum SMK/MAK.
Bah an ajar yang disusun pad a tahun anggaran 2019 diharapkan
dapat rnenumbuhkan motivasi belajar bagi peserta didik maupun guru kejuruan
di SMK. Karena bahan ajar yang telah disusun ini selain menyajikan materi secara
tertulis, juga dilengkapi dengan beberapa materi yang bersifat interaktifdengan
penggunaan tautan pencarian yang dapat mernperluas pernahaman individu yang
menggunakannya.
Bahan ajar kejuruan yang disusun pada tahun 2019 ini disusun oleh para
guru kejuruan di SMK yang telah berpengalalaman menyelenggarakan proses
pembelajaran sesuai dengan kompetensi keahlian masing-rnasing. Oleh karena itu,
diharapkan dapat menjadi referensi bagi guru yang mengarnpu m a t a pelajaran yang
sama pada program keahlian sejenis di SMK seluruh Indonesia.
Kepada para guru penyusun bahan ajar kejuruan yang telah mendedikasikan
waktu, kompetensi, clan perhatiannya, Direktorat Pembinaan SMK menyampaikan
ucapan terimakasih. Diharapkan karya ini bukan merupakan karya terakhir, namun
seterusnya akan dilanjutkan dengan karya-karya berikutnya, sehingga SMK
rnempunyai guru-guru yang procluktif dan kreatif dalam menyumbangkan
pemikiran, potensi dan kornpetensinya bagi pengembangan pernbelajaran di SMK.

SMK Bisa! SMK Hebat!

iv ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PRAKATA PRAKATA

Buku Aircraft Electronics Jilid 1 untuk kelas XI merupakan salah satu sumber
belajar tentang bagaimana mempersiapkan keterampilan dasar perawatan pesawat
terbang. Keterampilan yang dibahas pada buku ini yaitu perawatan perangkat
elektronika pesawat terbang. Pembahasan tentang fundamental dasar elektronika
dibahas mendalam dan detail sehingga dapat menunjang kognitif dan psikomotor
peserta didik dalam mempelajari perawatan perangkat elektronika pada pesawat
terbang.
Buku teks ini merupakan salah satu upaya agar dapat dimanfaatkan pada kegiatan
belajar mengajar di Sekolah Menengah Kejuruan dengan jurusan Electrical Avionic
sebagai buku pegangan peserta didik. Buku ini dapat digunakan untuk membuka
pikiran, mempelajari dan menambah wawasan tentang perangkat elektronika
pada pesawat terbang. Mulai dari elektronika dasar sampai penerapan komponen
elektronika dapat dipelajari pada sumber belajar ini.
Segala yang dituangkan pada buku ini berpedoman pada kompetensi inti, dan
kompetensi dasar yang terdapat pada kurikulum nasional. Untuk itu, jika terdapat
kekurangan terkait isi, kalimat, maupun media pendukung pada buku ini, mohon
berkenan memberikan saran agar karya berikutnya dapat dibuat lebih baik lagi.

Terima Kasih

Ahmad Fajar Nugroho


Saleh Ibrahim, S.Pd
Didin Arif Aidin

ELECTRICAL AVIONICS v
AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR ISI DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..................................................................................................... iv
PRAKATA................................................................................................................... v
DAFTAR ISI................................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL........................................................................................................ xiv
PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU............................................................................... xv
PETA KONSEP BUKU .............................................................................................. xvii
APERSEPSI............................................................................................................ xviii
BAB I SIMBOL DAN KOMPONEN PASIF ELEKTRONIKA.................................................. 1
A. Komponen Resistor......................................................................................... 3
B. Komponen Induktor......................................................................................12
C. Komponen Kapasitor.....................................................................................16
BAB II RANGKAIAN SERI DAN PARALEL KOMPONEN PASIF.........................................27
A. Hukum Ohm..................................................................................................28
B. Hukum Kirchoff.............................................................................................29
C. Rangkaian Seri, Paralel, serta Gabungan Komponen Resistor dan Indukor....31
D. Rangkaian Seri Kapasitor..............................................................................33
E. Rangkaian Paralel Kapasitor ........................................................................34
BAB III RANGKAIAN SERI DAN PARALEL KOMPONEN PASIF........................................43
A. Komponen Dioda...........................................................................................45
B. Komponen Dioda Zener.................................................................................47
C. Komponen Dioda Varaktor............................................................................49
D. Komponen Transistor ...................................................................................50
E. Komponen Thyristor..................................................................................... 54
F. Komponen Light Emitting Diode (LED)...........................................................58
G. Komponen Optik untuk Photodiode ............................................................. 62
H. Komponen Optik untuk Phototransistor ....................................................... 63
I. Integrated Circuit (IC)....................................................................................65
BAB IV DIODA SEMIKONTRUKTOR............................................................................77
A. Dioda Semikonduktor...................................................................................79
B. Dasar Pembentukan Dioda............................................................................79
C. Sifat Dasar dari Dioda....................................................................................79
D. Harga Batas Dioda.........................................................................................80
E. Karakteristik Dioda.......................................................................................80
F. Penggunaan Dioda Sebagai Penyearah Setengah Gelombang.......................83
G. Penggunaan Dioda sebagai Penyearah Gelombang Penuh............................84
H. Filter Kapasitor.............................................................................................87
I. Pengganda Tegangan....................................................................................89
BAB V TRANSISTOR..................................................................................................97
A. Transistor......................................................................................................99
B. Analisis Kinerja Transistor...........................................................................105
BAB VI RANGKAIAN TERPADU................................................................................122
A. Pengertian, Fabrikasi dan Klasifikasi Rangkaian Terpadu............................124
B. Penerapan Rangkaian Terpadu....................................................................134

vi ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR ISI

PENILAIAN AKHIR SEMESTER GASAL......................................................................141

BAB VII BLOK DIAGRAM DAN SKEMA RANGKAIAN ELEKTRONIKA............................151


A. Blok Diagram...............................................................................................153
B. Skema Rangkaian Elektronika.....................................................................157
BAB VIII PEMBUATAN RANGKAIAN ELEKTRONIKA PADA PAPAN PCB........................168
A. Printed Circuit Board (PCB)..........................................................................170
B. Jenis-Jenis PCB............................................................................................177
C. Skema Rangkaian........................................................................................180
D. Konversi Skema Rangkaian.........................................................................180
E. Skema Rangkaian PCB.................................................................................182
F. Proses Pembuatan.......................................................................................186
BAB X KONTRAKTOR LISTRIK.................................................................................195
A. Pengertian Kontaktor..................................................................................197
B. Jenis-Jenis Saklar Berdasrakan Cara Pengaktifannya..................................197
C. Jenis-Jenis Saklar Berdasarkan Keterhubungan (Circuitry).........................199
D. Kondisi Saklar.............................................................................................202
E. Relay Pengendali Elektromekanis...............................................................205
F. Kontaktor Magnetik.....................................................................................208
G. Pengaman Kontaktor Magnetik..................................................................212
H. Penerapan Kontaktor di Bidang Kelistrikan................................................215
I. Komponen Semikonduktor sebagai Kontaktor...........................................216
BAB X PENERAPAN KONTRAKTOR LISTRIK..............................................................225
A. Sumber Tegangan 1 Phase...........................................................................226
B. Sumber Tegangan 3 Phase...........................................................................227
C. Motor-Motor listrik .....................................................................................229
D. Penerapan Kontaktor Relay.........................................................................233
E. Rangkain Sumbar Daya ...............................................................................238
F. Contoh Penerapan Pengendalian dengan Kontaktor Magnetik....................238
G. Pengendali Kontaktor Elektronik ...............................................................241
H. Contoh Penerapan Pengendalian Elektronik...............................................244
BAB XI PENGUAT OPERASIONAL.............................................................................253
A. Mengenal Penguat Operasional..................................................................254
B. Rangkaian Dasar Penguat Operasional........................................................259
BAB XII ANALISIS RANGKAIAN PENGUAT OPERASIONAL.........................................269
A. Menganalisis Rangkaian Penguat Operasional............................................270
B. Penerapan Penguat Operasional Lanjut.......................................................278

PENILAIAN AKHIR SEMESTER GENAP......................................................................291


DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................300
GLOSARIUM...........................................................................................................313
BIODATA PENULIS..................................................................................................317

ELECTRICAL AVIONICS vii


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR GAMBAR DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Cockpit pesawat udara..........................................................................................2


Gambar 1.2. Komponen Elektronika tipe SMD........................................................................2
Gambar 1.3. Rangkaian Tertutup................................................................................................3
Gambar 1.4. Macam-macam resistor.........................................................................................4
Gambar 1.5. Pemasangan Resistor pada Sumber Tegangan DC dan AC...........................4
Gambar 1.6. Simbol dan Wujud Resistor Tetap......................................................................6
Gambar 1.7. Resistor dengan Kode Angka dan Huruf...........................................................9
Gambar 1.8. Simbol dan Contoh Resistor Variabel................................................................9
Gambar 1.9. Simbol Resistor Variabel................................................................................... 10
Gambar 1.10. Pemasangan Induktor pada Sumber Tegangan DC dan AC..................... 13
Gambar 1.11. Pemasangan Kapasitor Non-Polar pada Sumber Tegangan DC dan AC..................17
Gambar 1.12. Nilai Kapasitor................................................................................................... 20
Gambar 1.13. Kondensator dengan Kode Warna................................................................ 21
Gambar 1.14. Baterai................................................................................................................. 24
Gambar 2.1. Rangkaian listrik.................................................................................................. 28
Gambar 2.2. Gambar Arus Listrik yang Masuk dan Keluar Titik Percabangan.............. 29
Gambar 2.3. Rangkaian Listrik................................................................................................. 30
Gambar 2.4. Rangkaian dengan Satu Loop........................................................................... 30
Gambar 2.5. Resistor Disusun Seri......................................................................................... 31
Gambar 2.6. Induktor disusun Seri......................................................................................... 31
Gambar 2.7. Resistor Disusun Paralel.................................................................................... 32
Gambar 2.8. Induktor Disusun Paralel................................................................................... 32
Gambar 2.9. Resistor Disusun secara Seri dan Paralel....................................................... 33
Gambar 2.10. kapasitor Disusun secara Seri ....................................................................... 34
Gambar 2.11. Kapasitor Disusun secara Paralel.................................................................. 35
Gambar 3.1. Cookpit pesawat udara...................................................................................... 44
Gambar 3.2. Komponen Elektronika tipe SMD..................................................................... 44
Gambar 3.3. Komponen dioda................................................................................................. 45
Gambar 3.4. Susunan dan simbol dioda................................................................................ 46
Gambar 3.5. Prinsip kerja dioda.............................................................................................. 46
Gambar 3.6. Penyearah gelombang penuh.......................................................................... 47
Gambar 3.7. Prinsip penyearah setengah gelombang....................................................... 47
Gambar 3.8. Komponen Dioda Zener..................................................................................... 48
Gambar 3.9. Bentuk dan Simbol Dioda Zener...................................................................... 48
Gambar 3.10. Rangkaian dasar dioda zener......................................................................... 48
Gambar 3.11. Bentuk, simbol dan grafik karakteristik dioda varactor........................... 49
Gambar 3.12. Rangkaian osilator menggunakan dioda varactor.................................... 50
Gambar 3.13. Struktur dasar dan simbol transistor............................................................ 51
Gambar 3.14. Konfigurasi transistor...................................................................................... 51
Gambar 3.15. Penguat common base.................................................................................... 52
Gambar 3.16. Penguat common collector............................................................................ 53
Gambar 3.17. Penguat Common Emitter............................................................................... 53
Gambar 3.18. Jenis-jenis Thyristor......................................................................................... 54

viii ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.19. Struktur dasar dan Simbol DIAC.................................................................... 55


Gambar 3.20. Struktur dasar dan simbol SCR...................................................................... 56
Gambar 3.21. Struktur dasar dan simbol TRIAC................................................................... 57
Gambar 3.22. Rangkaian switching TRIAC............................................................................ 58
Gambar 3.23. Bentuk fisik LED................................................................................................ 59
Gambar 3.24. Bentuk dan Simbol LED................................................................................... 59
Gambar 3.25. Cara Kerja LED................................................................................................... 60
Gambar 3.26. Mengetahui Polaritas LED............................................................................... 60
Gambar 3.27. Bentuk dan Simbol Photodiode.................................................................... 62
Gambar 3.28. Struktur Phototransistor................................................................................. 64
Gambar 3.29. Bentuk dan Simbol Phototransistor............................................................. 64
Gambar 3.30. Susunan dan Konfigurasi Kaki IC 555.......................................................... 66
Gambar 3.31. Rangkaian comparator..................................................................................... 67
Gambar 3.32. Prinsip kerja dari comparator........................................................................ 67
Gambar 3.33. Bentuk dan Simbol IC Op-Amp...................................................................... 70
Gambar 3.34. Konfigurasi Op-Amp (Closed loop and Open Loop)................................. 70
Gambar 4.1. Penyearah gelombang....................................................................................... 78
Gambar 4.2. Simbol Dioda........................................................................................................ 79
Gambar 4.3. Sifat dasar dioda.................................................................................................. 79
Gambar 4.4. datasheet dioda 1N400x series....................................................................... 80
Gambar 4.5. Rangkaian dioda forward bias.......................................................................... 81
Gambar 4.6. Kurva karakteristik dioda forward bias.......................................................... 81
Gambar 4.7. Rangkaian dioda reverse bias........................................................................... 82
Gambar 4.8. Kurva karakteristik dioda reverse bias)....................................................... 82
Gambar 4.9. Karakteristik dioda............................................................................................. 82
Gambar 4.10. Dioda sebagai penyearah gelombang sinus.............................................. 83
Gambar 4.11. Penyearah setengah gelombang................................................................... 83
Gambar 4.12. Penyearah gelombang penuh........................................................................ 85
Gambar 4.13. bentuk gelombang sebelum disearahkan berbeda fasa 180o dan
setelah disearahkan .................................................................................................................. 85
Gambar 4.14. Rangkaian penyearah gelombang penuh 4 Dioda.................................... 86
Gambar 4.15. Bentuk penyearah gelombang penuh dengan empat dioda.................. 87
Gambar 4.16. Filter C pada Penyearah Setengah Gelombang......................................... 88
Gambar 4.17. Filter Pada Penyearah Gelombang Penuh................................................... 89
Gambar 4.18. Pengganda Tegangan....................................................................................... 90
Gambar 4.19. Bentuk gelombang pengganda tegangan.................................................. 90
Gambar 4.20. Electrical System Pesawat Udara.................................................................. 92
Gambar 5.1. Replika transistor pertama................................................................................ 98
Gambar 5.2. Berbagai macam kemasan transistor.............................................................. 99
Gambar 5.3. Struktur tiga lapisan transistor (atas), padanan rangkaian dioda (tengah) dan
simbol (bawah), untuk transistor BJT tipe NPN (kiri) dan PNP (kanan).......................................... 100
Gambar 5.4. Konstruksi transistor bipolar .........................................................................101
Gambar 5.5. struktur dan simbol JFET, (a) kanal P dan (b) kanal N................................102

ELECTRICAL AVIONICS ix
AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR GAMBAR

Gambar 5.6. (a) Struktur MOSFET (b) Simbol MOSFET kanal P (c) Simbol MOSFET
kanal N.........................................................................................................................................103
Gambar 5.7. Struktur, padanan dan simbol transistor NPN.............................................105
Gambar 5.8. Memberi tegangan catu pada tansistor.......................................................106
Gambar 5.9. Jalannya arus pada transistor NPN. Untuk PNP arah arus dan polaritas
baterai adalah kebalikannya..................................................................................................106
Gambar 5.10. Analogi kinerja transistor.............................................................................107
Gambar 5.11. Memberi tegangan catu pada transistor (biasing) :................................108
Gambar 5.12. Grafik IC-VCE dan pembagian daerah kerja transistor..............................108
Gambar 5.13. Transistor sebagai saklar...............................................................................109
Gambar 5.14. Konfigurasi transistor sebagai penguat.....................................................109
Gambar 5.15. Pencatuan tegangan pada JFET...................................................................111
Gambar 5.16. Simbol dan struktur IGBT..............................................................................115
Gambar 5.17. Contoh soal Transistor sebagai saklar.......................................................116
Gambar 5.18. contoh soal no.2..............................................................................................117
Gambar 5.19. Contoh soal 3 ..................................................................................................117
Gambar 6.1. Contoh Integrated Circuit................................................................................123
Gambar 6.2. Tabung elektron dual triode...........................................................................125
Gambar 6.3. IC pertama buatan Jack Kilby, 1958.............................................................125
Gambar 6.4. Chip IC dengan proses planar.........................................................................126
Gambar 6.5. Pembuatan keping (wafer) silikon................................................................127
Gambar 6.6. Satu siklus proses fotolitografi......................................................................128
Gambar 6.7. proses penyinaran pada wafer.......................................................................128
Gambar 6.8. Tahapan proses pembentukan komponen pada untai terpadu :............129
Gambar 6.9. Penampang kemasan rangkaian terpadu....................................................130
Gambar 6.10. proses pengemasan IC..................................................................................131
Gambar 6.11. Rangkaian terpadu hybrid............................................................................132
Gambar 6.12. Aneka kemasan rangkaian terpadu populer.............................................133
Gambar 6.13. Perkembangan pengemasan rangkaian terpadu.....................................134
Gambar 6.14. Prosesor Komputer.........................................................................................137
Gambar 7.1. Simbol Komponen.............................................................................................152
Gambar 7.2. Blok Diagram Sistem Komunikasi Radio......................................................153
Gambar 7.3. Blok diagram......................................................................................................154
Gambar 7.4. Tampilan awal program draw.io.....................................................................154
Gambar 7.5. Tampilan pilihan jenis blok diagram............................................................155
Gambar 7.6. Tampilan lembar kerja draw.io.......................................................................155
Gambar 7.7. Memilih simbol..................................................................................................156
Gambar 7.8. Hasil ketikan pada simbol...............................................................................156
Gambar 7.9. Alir diagram........................................................................................................156
Gambar 7.10. Skema Rangkaian Power Supply Sederhana............................................157
Gambar 7.11. Skema rangkaian elektronika pada salah satu komputer pesawat udara.
158
Gambar 7.12. Tampilan awal Program Aplikasi Eagle......................................................158
Gambar 7.13. Tampilan proyek baru....................................................................................159
Gambar 7.14. Tampilan New Schematic..............................................................................159

x ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR GAMBAR

Gambar 7.15. Tampilan menu Grid.......................................................................................160


Gambar 7.16. Tampilan jendela komponen.......................................................................161
Gambar 7.17. Tampilan icon Net...........................................................................................161
Gambar 7.18. Hasil penyambungan dua resistor..............................................................162
Gambar 7.19. Sistem Fly By Wire..........................................................................................165
Gambar 8.1. Skema jalur PCB dan hasil rangkaiannya.....................................................169
Gambar 8.2. Printed Circuit Board Polos.............................................................................171
Gambar 8.3. Bagian-bagian PCB............................................................................................172
Gambar 8.4. Komponen-komponen listrik elektronika tipe DIP dan SMD..................173
Gambar 8.5. Substrat lapisan standar..................................................................................174
Gambar 8.6. Tembaga..............................................................................................................175
Gambar 8.7. Soldermask.........................................................................................................176
Gambar 8.8. Silkscreen............................................................................................................176
Gambar 8.9. PCB Fenolitik......................................................................................................177
Gambar 8.10. PCB Fiberglass.................................................................................................177
Gambar 8.11. Single-sided PCB.............................................................................................178
Gambar 8.12. Single-sided PCB.............................................................................................179
Gambar 8.13. Matrix Strip Board PCB..................................................................................179
Gambar 8.14. Skema rangkaian catu daya..........................................................................180
Gambar 8.15. Skema rangkaian catu daya yang telah dibuat........................................181
Gambar 8.16. Generate / switch to board Icon..................................................................181
Gambar 8.17. Tampilan mode skema jalur PCB.................................................................182
Gambar 8.18. Memindah komponen pada mode skema jalur PCB...............................183
Gambar 8.19. Route Icon.........................................................................................................183
Gambar 8.20. Pengaturan perintah route...........................................................................183
Gambar 8.21. Hasil pembuatan jalur PCB...........................................................................184
Gambar 8.22. Pemberian garis batas pada jalur PCB.......................................................184
Gambar 8.23. Mencetak jalur PCB........................................................................................185
Gambar 8.24. Pelarut PCB.......................................................................................................188
Gambar 8.25. Mesin Bor PCB.................................................................................................189
Gambar 8.26. microSD.............................................................................................................192
Gambar 8.27. Poster perayaan 10 tahun dikembangkannya microSD.........................192
Gambar 9.1. Kontaktor.............................................................................................................196
Gambar 9.2. Contoh macam saklar di sekitar kita.............................................................197
Gambar 9.3. Slide Switch........................................................................................................197
Gambar 9.4. Toggle Switch.....................................................................................................198
Gambar 9.5. Rotary Switch.....................................................................................................198
Gambar 9.6. Rocker Switch.....................................................................................................198
Gambar 9.7. Knife Switch........................................................................................................199
Gambar 9.8. Push Button........................................................................................................199
Gambar 9.9. Single Pole Single Throw (SPST)....................................................................200
Gambar 9.10. Single Pole Double Throw (SPDT)...............................................................200
Gambar 9.11. Double Pole Double Throw (DPDT).............................................................201
Gambar 9.12. Double Pole Single Throw (DPST)...............................................................202
Gambar 9.13. Normally Open dan Normally Closed........................................................203

ELECTRICAL AVIONICS xi
AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR GAMBAR

Gambar 9.14. Konsep Push to Make dan Push to Break..................................................204


Gambar 9.15. Latch Switch.....................................................................................................204
Gambar 9.16. Non-Latch Switch............................................................................................205
Gambar 9.17. Relay dan strukturnya....................................................................................206
Gambar 9.18. Cara kerja relay................................................................................................207
Gambar 9.19. Berbagai macam komponen relay..............................................................208
Gambar 9.20. Struktur komponen kontaktor magnetik...................................................209
Gambar 9.21. Berbagai macam model kontaktor..............................................................209
Gambar 9.22. Prinsip kerja kontaktor magnetik................................................................211
Gambar 9.23. Konstruksi dalam MCB...................................................................................212
Gambar 9.24. Magnetic Tripping...........................................................................................213
Gambar 9.25. Thermal Tripping.............................................................................................213
Gambar 9.26. Thermal Overload Relay................................................................................214
Gambar 9.27. Prinsip Kerja Thermal Overload Relay.......................................................215
Gambar 9.28. Transistor..........................................................................................................216
Gambar 9.29. Pengembangan dioda Schottky menjadi SCR..........................................217
Gambar 9.30. Konfigurasi Optocoupler...............................................................................218
Gambar 9.31. Solid state relay (SSR)....................................................................................219
Gambar 9.32. Samuel Finley Breese Morse 1840.............................................................222
Gambar 9.33. Relay kontaktor yang digunakan pada mesin telegraf pertama buatan Morse.223
Gambar 10.1. Rangkaian Kontaktor......................................................................................226
Gambar 10.2. Kurva listrik single phase..............................................................................227
Gambar 10.3. Kurva listrik 3 phase......................................................................................227
Gambar 10.4. Generator 3 phase..........................................................................................228
Gambar 10.5. Motor induksi 1 phase...................................................................................230
Gambar 10.6. Motor DC...........................................................................................................232
Gambar 10.7. Prinsip kerja motor DC..................................................................................233
Gambar 10.8. Tombol tekan normally Open (NO) ............................................................236
Gambar 10.9. Tombol tekan normally closed ( NC ) ........................................................237
Gambar 10.10. Push Button tombol ganda........................................................................237
Gambar 10.11. Pengendalian Motor dengan kontaktor sistem DOL............................238
Gambar 10.12. Pengendalian Motor Forward Reverse dengan kontaktor .................239
Gambar 10.13. Pengendalian Motor Star Delta dengan kontaktor ..............................240
Gambar 10.14. Light Depending Resistor (LDR)................................................................241
Gambar 10.15. Thermocouple...............................................................................................242
Gambar 10.16. Macam-macam detector suhu tahanan...................................................243
Gambar 10.17. Thermistror ...................................................................................................243
Gambar 10.18. IC suhu DS18B20 .........................................................................................243
Gambar 10.19. Sensor air dengan relay..............................................................................244
Gambar 10.20. Rangkaian light sensor................................................................................245
Gambar 10.21. Rangkaian dark sensor................................................................................246
Gambar 10.22. Rangkaian pengatur lampu menggunakan sensor suhu.....................247
Gambar 10.23. Otomasi Industri...........................................................................................250
Gambar 11.1. Penguat operasional (Op-Amp) diskrit dari tabung elektron untuk
lingkungan dengan radiasi tinggi.........................................................................................254

xii ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR GAMBAR

Gambar 11.2. Simbol Penguat operasional (a) tanpa terminal catu daya dan (b)
dengan terminal catu daya.....................................................................................................255
Gambar 11.3. spesifikasi penguat operasional.................................................................256
Gambar 11.4. blok diagram penguat operasional............................................................256
Gambar 11.5. contoh skema penguat operasional...........................................................257
Gambar 11.6. Skema penguat operasional dari komponen diskrit...............................258
Gambar 11.7. Op-amp sebagai penanding (comparator)................................................259
Gambar 11.8. Pengikut tegangan/Penguat penyangga dengan op-amp.....................259
Gambar 11.9. Penguat inverting...........................................................................................260
Gambar 11.10. Arus pada penguat inverting.....................................................................260
Gambar 11.11. Penguat non-inverting dan distribusi arusnya......................................261
Gambar 11.12. Contoh soal penguat inverting.................................................................264
Gambar 11.13. contoh soal no.2...........................................................................................265
Gambar 12.1. Non Destructive Test (NDT) komponen pesawat terbang menggunakan
ultrasonic. Penguat operasional digunakan untuk penguat depan dari perangkat uji
yang digunakan.........................................................................................................................270
Gambar 12.2. Rangkaian Penjumlah....................................................................................271
Gambar 12.3. Analisis rangkaian penjumlah......................................................................271
Gambar 12.4. Rangkaian penjumlah dengan 4 masukan................................................272
Gambar 12.5. Rangkaian penjumlah dengan gain............................................................273
Gambar 12.6. Penguat penjumlah penskala (scaling amplifier)....................................274
Gambar 12.7. Rangkaian penguat selisih............................................................................274
Gambar 12.8. Analisis rangkaian penguat selisih.............................................................275
Gambar 12.9. Penguat diferensial sebagai front-end pemrosesan sinyal..................277
Gambar 12.10. Rangkaian penguat instrumenasi.............................................................277
Gambar 12.11. Rangkaian integrator...................................................................................278
Gambar 12.12. Bentuk gelombang masukan dan keluaran integrator........................279
Gambar 12.13. Rangkaian Diferensiator.............................................................................279
Gambar 12.14. Bentuk gelombang masukan dan keluaran diferensiator...................280
Gambar 12.15. Filter aktif orde-2, Tapis lulus bawah (A) dan Tapis lulus atas (B).....281
Gambar 12.16. Tanggapan berbagai filter : LPF (A), HPF (B), BPF (C), dan BRF (D)....281
Gambar 12.17. Contoh soal penguat penjumlah..............................................................285
Gambar 12.18. contoh soal no.2...........................................................................................286
Gambar 12.19. State Variable Filter.....................................................................................287

ELECTRICAL AVIONICS xiii


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR TABEL DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Urutan resistor menurut IEC......................................................................................6


Tabel 1.2. Kode Warna Resistor Empat Gelang Warna..........................................................7
Tabel 1.3. Kode Warna Resistor Lima Gelang Warna.............................................................8
Tabel 1.4. Kode Warna Resistor Enam Gelang Warna............................................................8
Tabel 1.5. Jenis Induktor Berdasarkan Bahan Intinya......................................................... 14
Tabel 1.6. Komponen Listrik yang Menggunakan Induktor sebagai Bagian Utamanya................15
Tabel 1.7. Jenis Kondensator Menurut Polaritasnya.......................................................... 19
Tabel 1.8. Jenis Kondensator Menurut Dielektrikumnya.................................................. 19
Tabel 1.9. Kode Warna Kondensator...................................................................................... 21
Tabel 3.1. Warna-warna LED.................................................................................................... 61
Tabel 3.2. Tegangan maju LED................................................................................................. 61
Tabel 5.1. Kode Transistor Jepang (JIS)................................................................................104
Tabel 5.2. Kode Transistor Eropa (Pro Elektron).................................................................104
Tabel 5.3. Konfigurasi Transistor...........................................................................................110
Tabel 8.1. Lebar Jalur Rangkaian...........................................................................................185
Tabel 8.2. Jarak Jalur................................................................................................................186
Tabel 8.3. Ukuran Mata Bor.....................................................................................................189
Tabel 9.1. Identitas sebuah kontaktor magnetik...............................................................210

xiv ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PETUNJUK
PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU PENGGUNAAN BUKU

Puji Syukur kami panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmatnya
sehingga dapat menyelesaikan buku ini.
Buku ini merupakan buku pelajaran Aircraft Electronic yang diharapkan dapat
menjadi panduan, memperkaya dan meningkatkan penguasaan pengetahuan
dan keterampilan bagi peserta didik. Mengingat pentingnya buku ini, disarankan
memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
1. Bacalah tujuan pembelajaran terlebih dahulu untuk mengetahui apa yang akan
kamu capai dalam bab ini serta lihatlah peta konsep untuk megetahui pemetaan
materi.
2. Bacalah buku ini dengan teliti dan saksama, serta bila ada yang kurang jelas bisa
ditanyakan kepada guru.
3. Lakukan kegiatan literasi pada bagian cakrawala dan jelajah internet untuk
memperluas wawasanmu.
4. Pada bagian akhir bab terdapat tes kompetensi yang dapat kalian gunakan untuk
mengetahui apakah sudah menguasai materi dalam bab ini.
Untuk membantu anda dalam menguasai kemampuan di atas, materi dalam buku
ini dapat kamu cermati tahap demi tahap. Jangan memaksakan diri sebelum benar-
benar menguasai bagian demi bagian dalam modul ini, karena masing-masing
saling berkaitan. Pada akhir bab dilegkapi dengan Penilaian Harian. Jika Anda
belum menguasai 75% dari setiap kegiatan, maka Anda dapat mengulangi untuk
mempelajari materi yang tersedia dalam buku ini. Apabila Anda masih mengalami
kesulitan memahami materi yang ada dalam bab ini, silakan diskusikan dengan teman
atau guru Anda.
Buku ini terdapat bagian-bagian untuk memperkaya dan menguji pengetahuan dan
keterampilanmu. Adapun bagian-bagian tersebut adalah:

ELECTRICAL AVIONICS xv
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PETUNJUK
PENGGUNAAN BUKU

Contoh Soal Digunakan untuk memberikan gamba-


ran soal yang akan ditanyakan dan cara
menyelesaikannya.
Praktikum Lembar acuan yang digunakan untuk
melatih keterampilan peserta didik sesuai
kompetensi keahliannya.
Jelajah Internet Fitur yang dapat digunakan peserta didik
untuk menambah sumber belajar dan wa-
wasan. Menampilkan link sumber belajar.
Cakrawala Berisi tentang wawasan dan pengetahuan
yang berkaitan dengan ilmu yang sedang
dipelajari.
Tugas Mandiri Kegiatan yang bertujan untuk melatih pe-
serta didik dalam memahami suatu materi
dan dikerjakan secara individu.
Rangkuman Berisi ringkasan pokok materi dalam satu
bab.
Penilaian Harian Digunakan untuk mengetahui sejauh mana
kompetensi yang sudah dicapai peserta
didik setelah mempelajari satu bab.
Penilaian Akhir Semester Digunakan untuk mengevaluasi kompe-
tensi peserta didik setelah mempelajari
materi dalam satu semester.
Refleksi Kegiatan yang dapat dilakukan oleh pe-
serta didik maupun guru di akhir kegiatan
pembelajaran guna mengevaluasi kegiatan
belajar mengajar.

xvi ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PETA KONSEP BUKU PETA KONSEP BUKU

BAB 1 BAB 7
SIMBOL DAN BLOK DIAGRAM DAN
KOMPONEN PASIF SKEMA RANGKAIAN
ELEKTRONIKA ELEKTRONIKA

BAB 2 BAB 8
RANGKAIAN SERI PEMBUATAN RANG-
DAN PARALEL SEMESTER I KAIAN ELEKTRONIKA
KOMPONEN PASIF PADA PAPAN PCB

BAB 3
SIMBOL DAN AIRCRAFT BAB 9
KOMPONEN AKTIF ELECTRONICS JILID I KONTRAKTOR
ELEKTRONIKA LISTRIK

BAB 4 BAB 10
DIODA SEMESTER II PENERAPAN
SEMIKONDUKTOR KONTRAKTOR

BAB 11
BAB 5 PENGUAT
TRANSISTOR OPERASIONAL

BAB 12
BAB 6 ANALISIS PENGUAT
RANGKAIAN OPERASIONAL
TERPADU

ELECTRICAL AVIONICS xvii


AIRCRAFT
ELECTRONIC

APERSEPSI APERSEPSI

Teknologi di dunia penerbangan pada zaman sekarang ini semakin maju. Berbagai
macam teknologi untuk memenuhi kebutuhan perjalanan udara lewat pesawat terbang
semakin diperlukan. Hal ini dikarenakan pesawat udara menjadi alat transportasi yang
cukup penting dan tercepat untuk mencapai tujuan sangat jauh. Sehingga, diperlukan
berbagai macam peralatan canggih dengan fitur zero accident agar penerbangan
menjadi aman. Berdasarkan hal ini pula, sebuah pesawat terbang dalam kurun waktu
tertentu dan rutin perlu perawatan terpadu agar kondisi pesawat terbang tetap layak
digunakan.
Berbagai macam teknis perawatan pada pesawat terbang banyak diatur oleh
regulasi-regulasi terkait agar proses yang dilakukan sesuai prosedur. Beberapa
organisasi yang mengatur regulasi dan prosedur teknis dalam merawat pesawat
terbang diantaranya European Avioation Safety Agency (EASA), Federation Aviation
Administration (FAA), International Civil Aviation Organization (ICAO), berperan besar
dan terus mengembangkan peraturan-peraturan di dunia penerbangan agar keamanan
selama perjalanan udara lebih terjaga dan lebih update.
Salah satu bagian penting dalam perawatan pesawat udara yaitu pada bagian
sistem elektronik pesawat udara. Buku ini digunakan sebagai pedoman dalam
perawatan pesawat udara terutama pada bagian elektronika pesawat udara. Pada
modul yang dibuat oleh EASA part 66 tentang Electronic Fundamental, dibahas semua
bagian tentang hal-hal fundamental tentang elektronika pesawat terbang. Modul
tersebut juga sebagai referensi pada buku ini dengan pendekatan yang lebih detail
sehingga dapat digunakan untuk memahami dasar-dasar konsep dari perangkat
elektronika yang terdapat pada pesawat terbang.
Aircraft Electronics merupakan salah satu bagian dari pesawat terbang yang
menjelaskan berbagai macam komponen dan peralatan elektronka yang digunakan
pada pesawat terbang. Perangkat-perangkat yang digunakan tidak jauh berbeda
dengan perangkat elektronika dasar yang sudah umum di sekitar kita. Bagian khusus
tentang konsep dasar elektronika pada pesawat udara yaitu penerapan komponen
listrik dan elektronika, blok diagram maupun skema rangkaian yang disajikan melalui
manual book berdasarkan jenis pesawatnya, penelusuran komponen pesawat udara
yang mengalami kerusakan, dan sebagainya.
Perangkat elektronika yang terdapat pada pesawat udara cukup banyak sesuai
dengan bagian masing-masing. Instrumen penerbangan seperti Airspeed Indicator,
Altimeter, Vertical Speed Indicator, bahkan perangkat navigasi sudah menggunakan
listrik dan bekerja secara elektronik. Oleh karena itu, pelajaran ini cukup penting
untuk menunjang pengetahuan dan keterampilan peserta didik terhadap perangkat
elektronika pesawat terbang sekaligus perkembangan teknologi yang mencakup
sistem elektronik pesawat terbang.

xviii ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
SIMBOL DAN KOMPONEN PASIF ELEKTRONIKA
I
BAB I SIMBOL DAN KOMPONEN PASIF ELEKTRONIKA

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang simbol dan komponen pasif elektronika,


peserta didik dapat mengenal, memahami macam-macam simbol komponen serta
mengidentifikasi komponen resistor, dan kapasitor dengan tepat secara mandiri.

PETA KONSEP

Komponen Elektronika Pasif

Macam-Macam Simbol
Komponen Pasif Komponen

Identifikasi Identifikasi Identifikasi Memahami Memahami


Komponen Komponen Komponen Gambar Simbol
Resistor Indukator Kapasitor Simbol Komponen
Komponen

KATA KUNCI

Komponen pasif – simbol – resistor – Induktor - Kapasitor

ELECTRICAL AVIONICS 1
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Ketika kalian mendengar kata aircraft electronic, apa yang kalian tangkap? Tentu
saja kalian berpikir tentang elektronika pesawat udara. Artinya keseluruhan peralatan
pesawat udara yang menggunakan sistem elektronika. Elektronika adalah ilmu yang
mempelajari tentang alat listrk khususnya arus lemah, yang dijalankan dengan
cara mengendalikan aliran elektron atau partikel bermuatan listrik pada suatu alat.
Beberapa alat tersebut misalnya : pesawat elektronika rumah tangga, semikonduktor,
komputer, bahkan sistem kendali pada pesawat udara. Pada pesawat udara, sistem
elektronik tersebut terletak di bagian cockpit yang terdiri dari intrumen baik analog
dan digital. Selain itu perlengkapan kabin penumpang juga menggunakan prinsip
elektronika.

Gambar 1.1. Cockpit pesawat udara


Sumber : https://pixabay.com/id/photos/kokpit-pesawat-terbang-kontrol-792580/

Pernahkah kalian membongkar atau melihat isi dari intrumen analog maupun
digital pada bagian cookpit ini? Jika pernah, ada apa di dalamnya? Pasti banyak
komponen-komponen elektronika bukan? Peralatan elektronik di bagian cookpit
pesawat tersusun dari berbagai komponen elektronika yang menjadi satu kesatuan
sehingga peralatan elektronik tersebut dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Ketika
kalian membongkar peralatan elektronik kalian akan menemui berbagai komponen
yang ditunjukkan Gambar 1.2.

Gambar 1.2. Komponen Elektronika tipe SMD


Sumber: https://www.mil-1553.com/boards

Nah, pada bab ini kalian akan mengetahui asal usul instrumen pesawat udara yang
menggunakan banyak macam komponen elektronika. Komponen elektronika tersebut
dibedakan menjadi dua macam, yaitu komponen pasif dan komponen aktif. Selain itu
kita juga harus mengetahui cara perhitungan komponen tersebut saat dihubungkan
secara seri, paralel, maupun campuran.

2 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Komponen yang akan dibahas pada materi ini kita batasi pada komponen dengan
dua jenis terminal atau kutub pada masing-masing ujungnya. Komponen pasif
adalah komponen yang tidak dapat menghasilkan energi. Komponen pasif dapat
dibagi menjadi dua jenis, yaitu komponen yang hanya dapat menyimpan energi dan
komponen yang hanya dapat menyerap energi.
Elemen listrik yang hanya dapat menyerap energi disebut resistor atau juga dapat
disebut tahanan maupun hambatan. Simbol yang digunakan yaitu R. Komponen pasif
yang menyimpan energi dapat dibagi lagi menjadi dua jenis, yaitu komponen yang
menyerap energi medan magnet berupa kumparan atau lilitan yang disebut induktor
(L) dan komponen pasif yang menyerap energi berupa medan listrik berupa kapasitor
atau kondensator (C).
Pada suatu peralatan elektronik, komponen pasif tersebut terhubung antara satu
komponen ke komponen lain dalam suatu rangkaian tertutup. Rangkaian tertutup
ini maksudnya adalah kita akan menemukan titik yang sama (titik awal maupun titik
akhir) dalam satu rangkaian tanpa terputus dengan mengabaikan jarak lintasan yang
ditempuh.

Gambar 1.3. Rangkaian Tertutup


Sumber : Galeri Pribadi

Berikut ini dijelaskan mengenai resistor, induktor, kapasitor secara lebih rinci.
A. Komponen Resistor
Resistor atau hambatan merupakan elemen listrik dengan daya hantar listrik
relatif rendah, dan memiliki resistansi tinggi. Akibat dari nilai resistansi yang tinggi,
maka resistor sering digunakan sebagai pembatas arus listrik. Umumnya, bahan
yang digunakan sebagai resistor yaitu arang (karbon) dan nichrom. Kenyataanya,
untuk mengendalikan arus listrik, resistor praktis banyak digunakan. Harga pada
masing-masing resistor sangat beragam. Satuan resistor dapat dinotasikan dalam
Ohm (Ω). Resistor tidak mempunyai elektron bebas pada atomnya. Cukup sulit
elektron bebas untuk bergerak pada resistor. Beban listrik yang hanya memiliki
resistansi murni (R) disebut beban resistif. Contoh beban resistif di antaranya
lampu pijar, solder listrik, dan alat-alat pemanas lainnya.

ELECTRICAL AVIONICS 3
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 1.4. Macam-macam resistor


Sumber: endlessgyaan.org

1. Karakteristik Resistor
Dalam ilmu elektronika, beban resistif dapat diwakili oleh resistor
murni yang memiliki karakteristik sebagai berikut. Pada umumnya, resistor
tidak mempunyai polaritas, sehingga pemasangannya pada sumber tegangan
dapat diboak-balik baik sumber tegangan DC maupun AC.

Gambar 1.5. Pemasangan Resistor pada Sumber Tegangan DC dan AC


Sumber : Galeri Pribadi
Pada Gambar 1.5 berlaku Hukum Ohm, yaitu besarnya arus yang mengalir
(I) adalah tegangan (V) dibagi hambatan (R) dan dapat ditulis dengan rumus
sebagai berikut.

Keterangan :
R : hambatan listrik (ohm)
I : kuat arus listrik (ampere)
V : tegangan / beda potensial listrik (volt)

4 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

2. Konstruksi Resistor
a. Komposisi Karbon
Resistor komposisi karbon terdiri dari unsur resistif berupa tabung
dengan kawat atau tutup logam di kedua ujungnya. Badan resistor
dilindungi cat atau plastik. Resistor komposisi karbon pada masa lampau
mempunyai badan yang tidak diisolasi dan kawat penghubung dililitkan di
bagian hampir ujung unsur resistif lalu disolder. Resistor yang sudah jadi
kemudian dicat dengan kode tertentu sesuai nilai resistansinya.
Unsur bersifat resistif dibuat dari campuran karbon berupa serbuk
dengan bahan isolator, salah satunya yaitu keramik. Lalu, menggunakan
resin untuk merekatkan campuran serbuk karbon dengan bahan isolator.
Nilai resistansi dari resistor tersebut ditentukan berdasarkan perbandingan
serbuk karbon dengan bahan isolator. Resistor dengan komposisi karbon
ini digunakan secara masal pada tahun 1970-an. Akan tetapi sekarang
penggunaan resistor jenis ini tidak begitu populer karena ada jenis resistor
dengan karakteristik yang lebih baik dalam hal toleransi, kemandirian
terhadap tegangan (resistor komposisi karbon akan berubah resistansinya
jika dikenai tegangan lebih), kemandirian terhadap tekanan maupun
regangan. Jika resistor dalam kondisi lembab, panas dari solder akan
mengubah nilai resistansi resistor dan kondisi ini menyebabkan resistor
rusak. Walaupun beberapa kelemahan tersebut, resistor ini cukup andal
dalam jika kondisi tegangan yang diberikan normal dan masih diproduksi
secara masal sampai sekarang meski harga jual resistor tipe ini cenderung
mahal. Besar nilai resistansi maksimal jenis resistor karbon bisa mencapai
22 MΩ.
b. Film Karbon
Film karbon ini diendapkan pada satu lapis substrat bersifat isolator,
potongan secara memilin dibuat agar jalur resistif yang panjang dan sempit
terbentuk. Jika lebar potongan jalur diperlebar menjadi 9 sampai 40 µΩ-
cm, maka nilai resistansi yang terbentuk akan menjadi tinggi. Rating daya
resistor film karbon yaitu antara 1/6 W sampai 5 W pada suhu 70ºC. Nilai
resistansi yang tersedia pada resistor film karbon ini yaitu antara 1 – 10
MΩ. Suhu kerja resistor film karbon yaitu antara -55ºC – 155ºC. Tegangan
kerja resistor jenis ini yaitu 200 – 600 volt.
c. Film Logam
Unsur resistif utama resistor ini yaitu foil logam campuran khusus
dengan tebal hanya sekian mikrometer. Resistor foil yaitu resistor dengan
nilai kestabilan dan presisi terbaik. Salah satu parameter utama yang
mempengaruhi kestabilannya yaitu suhu koefisien resistansi (TCR). TCR
resistor foil sangat rendah yaitu sebesar 0,14 ppm/ºC dengan toleransi +/-
0,005%. Jika diukur dalam jangka panjang yaitu sekitar 25ppm/tahun dan
50ppm/3 tahun. Nilai kestabilan bebannya yaitu 0,03%/2000 jam dengan
EMF kalor sebesar 0,1 µV/ºC. Nilai desah sekitar -42 dB dengan koefisien
tegangan yaitu 0,1 ppm/V. Data lainnya yaitu nilai induktansi sebesar 0,08
µH dan nilai kapasitansi yaitu 0,5 pF.

ELECTRICAL AVIONICS 5
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

3. Macam-macam Resistor
Besaran pada resistor diproduksi dengan nilai dengan urutan disebut E.
Urutan tersebut yaitu E6, E12, dan E24. Untuk urutan E6 yaitu terdapat enam
nilai ditambah kelipatannya. Sedangkan untuk urutan E12 yaitu terdapat dua
belas nilai beserta kelipatannya. Misalnya : di pasaran banyak sekali dijual
resistor dengan tipe urutan E12, sehingga nilai resistansinya antara lain : 1; 1,2;
1,5; 1,8; 2,2; 2,7; 3,3; 3,9; 4,7; 5,6; 6,8; 8,2; lalu 1, 10, 100, 1000, dan lainnya.
Tabel 1.1 Urutan resistor menurut IEC.

Seri Seri Seri Seri Seri Seri Seri Seri Seri


E24 E12 E6 E24 E12 E6 E24 E12 E6
1,0 1,0 1,0 2,2 2,2 2,2 4,7 4,7 4,7
1,1 - - 2,4 - - 5,1 - -
1,2 1,2 - 2,7 2,7 - 5,6 5,6 -
1,3 - - 3,0 - - 6,2 - -
1,5 1,5 1,5 3,3 3,3 3,3 6,8 6,8 6,8
1,6 - - 3,6 - - 7,5 - -
1,8 1,8 - 3,9 3,9 - 8,2 8,2 -
2,0 - - 4,3 - - 9,1 - -

Sumber : Heinnch Huscher, 1993:6

a. Jenis Resistor Berdasarkan Perubahan Nilai Hambatannya Berdasarkan


perubahan nilai hambatannya, resistor dibagi menjadi dua jenis sebagai
berikut.
1) Resistor Tetap (Fixed Resistor)
Resistor tetap yaitu resistor yang memiliki nilai hambatan yang
tetap. Bahan hambatannya terbuat dari karbon, kawat, atau paduan
logam. Bahan hambatan karbon ditempelkan pada pipa keramik
dengan cara diuapkan. Pada kedua ujung pipa (tempat kawat-kawat
penghubung resistor dikaitkan) dipasangi tutup. Nilai hambatan
resistor tergantung dari tebal dan panjangnya lintasan karbon
pada kisar alur yang berbentuk spiral. Nilai resistansi resistor tetap
dinyatakan dengan kode-kode warna atau dengan angka dan huruf.

Gambar 1.6. Simbol dan Wujud Resistor Tetap


Sumber: efxkits.co.uk

6 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

a) Kode Warna Resistor


Untuk menyatakan nilai resistansi dan toleransi resistor tetap
pada kemasannya dibubuhi gelang-gelang warna. Tiap-tiap gelang
warna memilikiharga sesuai dengan warna seperti yang ditentukan
dalam tabel kode warna resistor. Pada resistor tetap ada yang
menggunakan empat gelang warna, lima gelang warna, dan bahkan
enam gelang warna. Adapun arti kode warna yang terdapat pada
resistor dengan jenis empat gelang warna yaitu sebagai berikut.
Gelang 1 menyatakan angka pertama.
Gelang 2 menyatakan angka kedua.
Gelang 3 menyatakan faktor pengali.
Gelang 4 menyatakan toleransi.

Tabel 1.2. Kode Warna Resistor Empat Gelang Warna

Sumber: skemaku.com

Resistor yang mempunyai gelang warna, selain terdapat


empat gelang terdapat juga yang lima gelang warna dan enam
gelang warna.
Arti kode warna resistor dengan jenis lima gelang warna yaitu
sebagai berikut.
Gelang 1 menyatakan angka pertama.
Gelang 2 menyatakan angka kedua.
Gelang 3 menyatakan angka ketiga.
Gelang 4 menyatakan faktor pengali.
Gelang 5 menyatakan toleransi.

ELECTRICAL AVIONICS 7
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Tabel 1.3. Kode Warna Resistor Lima Gelang Warna

Sumber: menghitung.com

Penjelasan lebih lanjut tentang kode warna resistor dengan jenis


enam gelang warna ialah sebagai berikut.
Gelang 1 menyatakan angka pertama.
Gelang 2 menyatakan angka kedua.
Gelang 3 menyatakan angka ketiga.
Gelang 4 menyatakan faktor pengali.
Gelang 5 menyatakan toleransi.
Gelang 6 menyatakan koefisien suhu.

Tabel 1.4. Kode Warna Resistor Enam Gelang Warna

Sumber: divaiz.com

8 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Resistor yang memiliki angka toleransi semakin kecil akan


semakin baik karena nilai sebenarnya adalah nilai yang tertera dan
nilai toleransinya. Misal nilai yang tertera pada resistor = 100 Ω
dan toleransinya 5%, maka nilai yang sebenarnya sebagai berikut.
Nilai resistansi= 100 Ω - (5% x 100 Ω) s/d 100 Ω - (5% x 100 Ω)
= 95 Ω s/d 105 Ω
Sehingga, jika suatu resistor dengan toleransi 5% ketika diukur
rentang nilainya berada pada 95 Ω s.d 105 Ω masih dianggap
normal atau baik.
b) Kode Huruf pada Resistor
Resistor dengan kode berupa angka dan huruf umumnya
berupa resistor dengan lilitan kawat (wire wound resistor). Bahan
hambatannya dikemas atau dibungkusdengan bahan keramik atau
porselen seperti yang terlihat dalam gambar berikut.

Gambar 1.7. Resistor dengan Kode Angka dan Huruf


Sumber: m.inkuiri.com

2) Resistor Variabel
Resistor variabel yaitu resistor yang nilai resistansinya
dapat diubah-ubah. Yang termasuk resistor variabel di antaranya
potensiometer dan trimpot. Potensiometer dan trimpot memiliki tiga
kaki dengan konfigurasi dua kaki untuk bagian ujung dan satu kaki
sebagai pejalan.

Gambar 1.8. Simbol dan Contoh Resistor Variabel


Sumber: niguru.com

ELECTRICAL AVIONICS 9
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar di atas memperlihatkan bentuk fisik potensiometer dan


trimpot yang bahan hambatannya terbuat dari karbon. Dari gambar
tersebut dapat dilihat jika tuaspemutar diputar, nilai resistansi antara
kaki tengah dengan kaki-kaki ujung akan berubah sesuai dengan
gerakan kontak putar. Untuk memutarkan kontak putar pada trimpot
dapat dilakukan dengan menggunakan obeng kecil (obeng trimer).
Resistor variabel disimbolkan seperti Gambar 1.9.

Gambar 1.9. Simbol Resistor Variabel


Sumber: conceptdraw.com

b. Jenis Resistor Berdasarkan Bahan Hambatannya


Berdasarkan bahan hambatannya, resistor terdiri atas beberapa jenis,
antara lain sebagai berikut.
1) Resistor karbon film (Carbon Film Reistsor), adalah resistor dengan
bahan hambatan berasal dari karbon. Nilai resistansinya kisaran 1Ω –
10MΩ dengan toleransi +/- 5 – 20%. Tegangan maksimal resistor ini
mencapai 500 V dengan daya maksimal antara 0,25 – 1 W.
2) Resistor metal oksida (Metal Oxhide Resistor ), adalah resistor dengan
bahan hambatan berupa logam oksida. Nilai resistansi berkisar antara
1Ω – 1MΩ dengan toleransi +/- 5 – 10%. Tegangan kerja maksimal
resistor ini yaitu mencapai 750 V dengan daya maksimal 1 – 6 W.
3) Resistor Metal Film (Metal Film Resistor), merupakan resistor tersusun
dari bahan hambatan berupa logam. Nilai resistansi antara 1Ω – 10MΩ
dengan toleransi +/- 1 – 5%. Tegangan kerja maksimal resistor ini yaitu
300 V dengan daya maksimal 0,5 – 1 W.
4) Resitor 0 Ohm (Zero-Ohmic Resistor), yaitu resistor berbahan hambatan
logam dengan nilai hambatan 0Ω – (10 x 10) Ω. Tegangan kerja
maksimal 300 V dengan arus maksimal yang mengenainya 3 A.
5) Resistor Ohm Rendah (Low-Ohmic Resistor), yaitu resistor berbahan
hambatan logam dengan nilai resistansi 0,1Ω – 2,2Ω. Toleransi resistor

10 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

ini yaitu +/- 5 – 20% dengan tegangan kerja maksimal 300 V. Daya
maksimalnya yaitu sekitar 1 – 2 W.
6) Resistor Ohm Tinggi (High-Ohmic Resistor), yaitu resistor berbahan
hambatan logam dengan nilai resistor 1Ω – 10GΩ dengan toleransi
kisaran +/- 2 – 20%. Tegangan kerja maksimal yaitu 3 kV dengan daya
maksimal antara 1 – 6 W.
7) Resistor Lilitan Kawat (Wire-Wound Resistor), merupakan resistor
berbahan hambatan berupa lilitan kawat dengan nilai resistansi
kisaran antara 1Ω – 56kΩ. Tegangan kerja maksimal mencapai 500 V
dengan daya maksimal antara 1 – 15 W.
8) Resistor Lilitan Kawat Kemasan Keramik (Ceramic Wire-Wound
Resistor), yaitu resistor berbahan lilitan kawat dengan dibungkus
lapisan keramik dari semua sisi. Rentang nilai resistansinya yaitu 0,1Ω
– 56kΩ dengan toleransi +/- 5 – 10%. Tegangan kerja maksimal yaitu 1
kV dengan daya maksimal 5 – 20 W.
9) Resistor Daya dengan Lilitan Kawat (Wire-Wound Power Resistor),
merupakan resistor dengan bahan hambatan berupa lilitan kawat
dan digunakan sebagai resistor daya listrik di industri. Rentang nilai
resistansi yaitu 1Ω – 39kΩ dengan toleransi antara 5 – 10%. Tegangan
kerja maksimal resistor ini yaitu 2 kV dengan daya maksimal sekitar
20 – 100 W.
10) Resistor SMD (Surface Mount Device), merupakan resistor dengan cara
pemasangan direkatkan pada permukaan PCB. Rentang nilai resistansi
sekitar 0Ω – 1MΩ dengan toleransi +/- 1 – 20%. Tegangan kerja
maksimal yaitu 100 V.
11) Resistor SMD Jaringan (Surface Mounte Device Network), adalah resistor
di dalam satu kemasan terdapat banyak resistor. Cara pemasangan
yaitu direkatkan pada permukaan PCB. Rentang nilai resistansi yaitu
0Ω – 1MΩ dengan toleransi +/- 1 – 20%. Tegangan kerja maksimalnya
yaitu 100 V.
12) Resistor jaringan (Netowrk Resistor), adalah resistor yang terdiri dari
banyak resistor di dalamnya. Rentang nilai resistansinya yaitu 0Ω –
1MΩ dengan toleransi +/- 1 – 20%. Tegangan kerja maksimal resistor
ini yaitu 100 V.

c. Resistor Khusus
1) Resistor KSN/NTC dan KSP/PTC
Resistor KSN atau NTC (Negative Temperature Coefficient) adalah
resistor yang nilai hambatannya akan mengecil jika suhunya bertambah
tinggi. Resistor ini sering juga disebut thermistor ataupun thernewid.
Koefisien suhu dari resistor KSNterletak antara -2% dan -5% tiap
derajat Celcius. Resistor KSN pada suhu 25oC memiliki nilai hambatan
50 ohm dan koefisien suhu -5% tiap derajat Celcius akanmempunyai
nilai hambatan 47,5 ohm pada suhu 26oC. Nilai hambatan pada

ELECTRICAL AVIONICS 11
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

suhu 27º C ialah 90% dari 45 ohm dan seterusnya. Selain NTC, juga
dikenal resistor jenis PTC (Positif Temperature Coefficient). Resistor
ini memiliki sifat kebalikan dari NTC. Gambar berikut ini menunjukkan
simbol dan contoh dari resistor PTC dan NTC.
2) LDR (Light Dependent Resistor)
Apabila cahaya dikenakan pada LDR atau resistor peka cahaya,
nilai hambatan pada LDR akan mengecil. Oleh karena itu, LDR dapat
dipakai sebagai sensor cahaya untuk mengendalikan rangkaian yang
bekerja berdasarkan perubahan kekuatan cahaya. Gambar berikut
menunjukkan simbol dan bentuk fisik dari LDR.
3) VDR (Voltage Dependent Resistor)
VDR adalah resistor yang nilai resistansinya tergantung pada
besarnya tegangan yang jika tegangannya naik, nilai resistansinya
akan turun. VDR biasa digunakan pada pesawat televisi.

B. Komponen Induktor
Induktor merupakan elemen pasif pada rangkaian listrik yang dapat
menyerap energi listrik. Bentuk komponen berupa lilitan yang terbuat dari bahan
konduktor seperti tembaga. Bahan ini kemudian dililitkan pada sebuah batang
fero magnetik. Contohnya antara lain : lilitan pada transformator, lilitan pada
motor induksi, lilitan pada motor dinamo listrik, dan peralatan lain yang mirip.
1. Karakteristik Induktor
Induktor umumnya berbentuk torus (melingkar) dan dapat menyimpan
energi pada medan magnet yang ditimbulkan arus listrik mengalir pada torus
tersebut. Kemampuan induktor untuk menyimpan energi magnet ini ditentukan
oleh nilai induktansi (L) dengan satuan pengukuran yaitu Henry (H). Sebuah
induktor berbentuk kawat penghantar yang selanjutnya dibuat menjadi lilitan
agar medan magnet dapat terbentuk karena induksi magnet. Induksi magnet
ini terbentuk berdasarkan hukum Faraday. Komponen ini berguna sebagai
komponen elektronika dasar dalam sebuah rangkaian. Selain itu, arus dan
tegangan yang melewati induktor sering berubah bergantung pada kemampuan
induktor dalam memproses arus bolak balik dari sumber listrik AC.
Induktor ideal memiliki nilai induktansi (L) tetapi nilai resistansi,
kapasitansi, dan daya disipatif yang diserap relatif kecil. Beban listrik dengan
induktansi murni disebut dengan beban induktif. Nyatanya, sebuah induktor
memiliki nilai induktansi dan resistansi. Beberapa contoh beban induktif yaitu
: motor listrik, transformator, speaker, peralatan elektronika rumah tangga yang
menggunakan lilitan kawat, relay, dan lainnya.
Pada frekuensi tertentu, induktor bisa menjadi rangkaian resonansi
karena kapasitas parasit (pengganggu) nya. Selain menyerap daya disipatif
pada resistansi kawat, induktor dengan inti magnet juga dapat menyerap daya
di dalam inti karena efek histeris, kemudian pada arus listrik yang tinggi akan
mengalami nonlinear karena terdapat kejenuhan magnetik.

12 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Contoh beban induktif diatas diwakili oleh induktor yang dianggap


sebagai induktor murni dan nilai resistansinya dianggap nol. Oleh karena itu,
nilai reaktansi induktifnya dapat dirumuskan sebagai berikut.

Keterangan:
XL : reaktansi induktif (ohm)
f : frekuensi (hertz)
L : induktansi pada induktor (henry)
π : 3,14

Fungsi induktor antara lain sebagai pembangkit ggl induksi, pelipat tegangan,
dan pembangkit getaran.
Untuk pemasangan pada sumber tegangan, sama halnya dengan resistor,
induktor pada umumnya tidak memiliki polaritas. Berikut diperlihatkan
pemasangan induktor pada sumber tegangan.

Gambar 1.10. Pemasangan Induktor pada Sumber Tegangan DC dan AC


Sumber : Galeri Pribadi

Nilai resistansi dari induktor yang dipasang pada tegangan searah


ditentukan oleh panjang kawat, luas penampang kawat, dan tahanan jenis
kawat seperti yang telah dibahas sebelumnya tentang tahanan listrik.
2. Konstruksi Induktor
Induktor umumnya memiliki konstruksi berupa lilitan dari bahan
konduktor (tembaga) yang digulung pada inti magnet berupa udara ataupun
bahan feromagnetik. Bahan inti dengan permeabilitas magnet tinggi dari udara
akan meningkatkan medan magnet dan menjaga agar tetap dekat dengan
induktor. Hal ini akan meningkatkan nilai induktansi pada induktor. Induktor
dengan frekuensi rendah dibuat dengan baja yang terlaminasi untuk menekan
arus eddy. Ferit berbahan lunak biasanya digunakan sebagai inti pada induktor
frekuensi tinggi karena ferit tidak menyebabkan rugi daya pada frekuensi
tinggi, misalnya pada inti besi. Hal ini dikarenakan ferit memiliki lengkung
histeris sempit dengan keresistifan tinggi dan dapat mencegah arus eddy.
Induktor dibuat menjadi beberapa bentuk. Sebagian besar, induktor

ELECTRICAL AVIONICS 13
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

dikonstruksi menggunakan gulungan kawat tembaga email di sekitar inti


dengan kaki-kaki kawat keluar sebagai terminal. Beberapa jenis induktor ada
yang menutup penuh gulungan kawat pada material inti yang dinamakan
induktor terselubungi. Beberapa induktor dengan inti yang dapat berubah
letaknya memungkinkan juga dalam perubahan nilai induktansi. Induktor yang
digunakan untuk menahan frekuensi tinggi biasanya dibuat dengan melilitkan
tabung ferit pada kabel transmisi. Induktor dengan ukuran kecil dapat dicetak
langsung pada PCB (papan rangkaian tercetak) dengan membuat jalur tembaga
berbentuk spiral. Beberapa induktro dapat dibentuk juga pada rangkaian
terintegrasi (Integrated Circuit / IC) menggunakan inti planar. Namun, karena
bentuknya yang kecil, nilai induktansinya juga sangat terbatas.

3. Jenis-jenis Induktor
a. Berdasarkan Bahan Intinya
Tabel 1.5. Jenis Induktor Berdasarkan Bahan Intinya

Nama Simbol Bentuk Fisik


Induktor dengan inti
udara (air core)

Induktor dengan Inti


Besi

Induktor dengan inti


ferit

Induktor dengan
perubahan inti

Sumber: http://m-edukasi.kemdikbud.go.id/online/2008/macamind.html

14 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

b. Berdasarkan Frekuensinya
Jenis-jenis induktor berdasarkan frekuensinya sebagai berikut.
1) Frekuensi tinggi : terdapat pada spul antena dan spul osilator.
2) Frekuensi menengah : terdapat pada spul Middle Frequency (MF).
3) Frekuensi rendah : terdapat pada trafo masukan (Input Transformator
/ IT), trafo keluaran (Output Transformator / OT), spul pada speaker,
Power Transformator (step up / step down), motor listrik, spul relay, dan
spul penyaring (filter).
4) Komponen Listrik yang Menggunakan Induktor sebagai Bagian
Utamanya.
Tabel 1.6. Komponen Listrik yang Menggunakan Induktor sebagai Bagian Utamanya

Nama Simbol Bentuk Fisik Kegunaan


Relay Untuk menghubung-
kan/memutuskan
kontak-kontak sakelar
secara elektromagnetik

Transformator Untuk menaikan atau


menurunkan tegangan
listrik

Bel Listrik Untuk mengubah


getaran listrik menjadi
getaran suara

Speaker Untuk mengubah


tegangan listrik menjadi
getaran suara

Motor Listrik Untuk mengubah


tegangan listrik menjadi
gerak putar

Spul Antena Untuk mentransfer


gelobang radio

Sumber: Wardoyo, dkk, 2018

ELECTRICAL AVIONICS 15
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

C. Komponen Kapasitor
Kapasitor merupakan komponen listrik maupun elektronika yang umum
digunakan untuk menyimpan energi listrik. Secara sederhana, kapasitor terdiri
dari dua konduktor dipisahkan oleh penyekat dengan bahan dielektrik (isolator).
Kapasitor juga bisa disebut kondensator. Komponen ini dibuat sedemikian rupa
agar mampu menyimpan muatan listrik pada kurun waktu tertentu.
1. Karakteristik kapasitor
Kapasitor dengan simbol C dinyatakan dalam satuan farad (F). Satu farad
dinyatakan sebagai kondisi pengisian (charge) sebesar 1 Coulomb pada
permukaan kapasitor dengan beda potensial 1 V diantara kedua plat.
Satuan farad sangat besar jika diterapkan dalam satu kapasitor, sehingga
pada umumnya di pasaran, kapasitor dibuat dengan ukuran mikrofarad (µF).
Setiap komponen yang memiliki kapasitansi atau dapat penyimpan elektron
bebas bisa dikategorikan sebagai kondensator atau kapasitor. Kapasitor yang
terhubung seri dengan beban listrik dalam satu rangkaian dapat mengubah
gelombang sinusoida dan membuat gelombang arus mendahului gelombang
tegangan listrik.
Kapasitor salah satunya digunakan untuk meningkatkan torsi motor listrik
satu phase. Selain itu juga dapat meningkatkan efisiensi kerja motor dan
perbaikan faktor daya motor listrik tersebut. Karena sifatnya yang menyimpan
energi listrik, maka kapasitor umum digunakan sebagai cadangan energi saat
rangkaian elektronika putus secara tiba-tiba. Penyebab utamanya yaitu adanya
arus transien pada kapasitor. Pada perangkat radio penerima (radio receiver),
kapasitor dengan komponen elektronika lainnya digunakan sebagai penyaring
frekuensi dan gelombang, lalu juga digunakan pada rangkaian penyearah
arus / tegangan AC ke DC (penghalus riak) sehingga alat elektronik dengan
arus lemah dapat digunakan dengan tegangan AC (bolak-balik) dari PLN tanpa
baterai. Selain itu, kapasitor juga lazim digunakan pada kamera yaitu sebagai
komponen pemberi cahaya singkat (blitz).
Beban listrik yang hanya memiliki kapasitansi murni disebut dengan
beban kapasitif. Komponen listrik maupun elektronika yang dapat difungsikan
sebagai beban kapasitif adalah kapasitor / kondensator.
2. Konstruksi Kondensator
Kapasitor paling sederhana adalah kapasitor yang terbentuk dari dua
plat konduktor. Prinsip dasarnya yaitu sebuah tabung yang dimasukkan dua
plat logam dan dipisahkan oleh isolator. Isolator ini sering menggunakan
zat yang tidak dapat menghantar listrik (dielektrik). Zat ini digunakan untuk
menyekat kedua penghantar dan dapat digunakan untuk membedakan jenis-
jenis kapasitor. Bahan dielektrik yang digunakan pada kapasitor di antaranya :
kertas, mika, cairan plastik, oli, keramik, udara, dan elektrolit.
3. Karakteristik Kondensator
Ada kapasitor polar dan nonpolar, sehingga perhatikan dengan baik ketika
akan melakukan pemasangan kapasitor ke sumber tegangan.

16 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 1.11. Pemasangan Kapasitor Non-Polar pada Sumber Tegangan DC dan AC


Sumber : Galeri Pribadi

a. Kondensator pada Tegangan Searah


Untuk memudahkan pemahaman, kondensator bisa diumpamakan
seperti kolam ikan yang diberi saluran air ke sungai. Jika permukaan air
sungai lebih tinggi daripada permukaan air kolam, aliran air akan terjadi
dari sungai ke kolam (pengisian) sampai permukaan air menjadi sama
tinggi. Jika permukaan air sungai lebih rendah daripada permukaan air
kolam, aliran air akan terjadi dari kolam ke sungai (pengosongan) sampai
permukaan air menjadi sama tinggi.
Jika tegangan listrik (Vs) yang dipasang pada kondensator lebih
tinggi dari tegangan kondensator (Vc), aliran arus listrik akan terjadi dari
sumber tegangan (Vs) ke kondensator (pengisian) sampai tegangan pada
kondensator sama tingginya dengan tegangan sumber (Vc = Us). Jika
sebuah beban (R) dipasang pada kondensator yang sudah bermuatan akan
terjadi aliran arus listrik dari kondensator ke beban (pengosongan) sampai
muatan pada kondensator habis.
Nilai kapasitansi dari sebuah kondensator dapat dirumuskan sebagai
berikut

Keterangan:
C : kapasitansi (Farad)
Q : muatan pada salah satu elektroda (Coulomb)
V : beda potensial antara kedua elektroda (Volt)
μr : permitivitas relatif bahan dielektrik
A : luas penampang pelat (m2)
d : jarak antara kedua pelat (m)
Waktu yang dibutuhkan untuk pengisian atau pengosongan
kondensator dirumuskan sebagai berikut.

ELECTRICAL AVIONICS 17
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Keterangan:
t : konstanta waktu (detik)
R : resistansi dari resistor (ohm)
C : kapasitansi kondensator (farad)
b. Kondensator pada Tegangan Bolak-balik
Apabila sebuah kondensator disambungkan pada sumber tegangan
bolak-balik (AC), proses pengisian dan pengosongan pada kondensator akan
terjadi saling bergantian (bolak-balik) sesuai dengan perubahan polaritas
sumber tegangan. Apabila diantara sumber tegangan bolak-balik dengan
kondensator dipasang lampu, lampu akan menyala. Arus listrik (I) yang
mengalir pada rangkaian tersebut mendahului 90o terhadap tegangannya
(V), seperti grafik sinusoida.
Kondensator memiliki sifat dapat dilewati arus bolak-balik (AC),
tidak dapat dilewati arus searah (DC), dan tidak menyerap daya listrik.
Karakteristik tegangan dan arus dari beban resistif (R), beban induktif (L),
dan beban kapasitif (C) dapat dilihat dalam tabel berikut ini.
4. Tegangan Kerja Kondensator
Tegangan kerja (working voltage) pada kondensator / kapasitor merupakan
tegangan maksimal yang diizinkan bekerja pada sebuah kapasitor dan
dinyatakan dalam satuan volt. Tegangan kerja (AC) untuk kondensator nonpolar:
25V, 50V, 100V, 250V, dan 500V. Tegangan kerja (DC) untuk kondensator polar:
10V, 16V, 25V, 35V, 50V, 100V, dan 250 V.
5. Fungsi Kondensator
Fungsi kondensator di antaranya:
a. penyimpan muatan listrik,
b. penghubung (coupling),
c. penyimpang arus (by pass),
d. penerus arus bolak-balik / Alternating Current (AC),
e. pemblokir arus searah / Direct Current (DC), dan
f. filter (penyaring).
6. Jenis-jenis Kondensator
a. Menurut Polaritasnya

18 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Tabel 1.7. Jenis Kondensator Menurut Polaritasnya

Nama Simbol Bentuk Fisik Kegunaan


Kapasitor Kaki-kaki kapasitor ini
nonpolar tidak memiliki polaritas
sehingga bisa dipasang
secara acak, tidak perlu
mempertimbangkan
polaritasnya. Contoh:
kapasitor keramik, mika,
kertas dan milar
Kapasistor Kaki-kaki kapasitor
polar ini memiliki polaritas,
yaitu positif dan
negatif sehingga
harus sesuai dengan
polaritasnya dan tidak
boleh terbalik. Contoh
: Kapasitor elektrolit
(Elco)
Sumber: http://m-edukasi.kemdikbud.go.id/online/2008/macamkap.html

b. Menurut Dielektrikumnya
Tabel 1.8. Jenis Kondensator Menurut Dielektrikumnya

Nama Simbol Bentuk Fisik Kegunaan


Kapasitor Kapasitor ini dibuat dari
Keramik bahan keramik

Kapasitor Kapasitor ini dibuat


mika/milar/ dari bahan polyester,
poliester milar dan Teflon setebal
0,0064mm

Kapasitor Kapasitor ini dibuat dari


film bahan film (Metalized
film)

Kapasitor Kapasitor ini dibuat dari


kertas bahan kertas setebal
0,02-0,05mm yang
dicelup minyak mineral
untuk memperbesar
kekuatan dan kapasitas
dielektriknya

ELECTRICAL AVIONICS 19
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Nama Simbol Bentuk Fisik Kegunaan


Kapasitor Kapasitor ini dibuat dengan
tantalum ukuran kecil dan dari bahan
tantalum

Kapasitor Kapasitor ini dibuat dari bahan


Elektrolit oksida alumunium setebal
(Elco) 0,0001mm. Elektroda dengan
kutub positif dibuat dari logam
alumunium dan tantalum.
Sedangkan elektroda dengan
kutub negatif terbuat dari
elektrolit
Kapasitor Dielektrikum pada kapasitor
variable ini adalah udara. Kontruksi dari
(Varco) varco terdiri atas pelat-pelat yang
stasioner (stator) dan pelat-pelat
yang dapat digerikan (rotor).
Kapasitor varco dapat diatur
dengan cara memutar sumbu
rotor sehingga terjadi perubahan
luas pelat-pelat rotor dan
stator yang salng berhadapan.
Kegunaannya digunakn untuk
mengatur frekuensi gelombang
radio.
Kapasitor Kapasitor ini mirip dengan varco,
variable dengan cara memutar sumbu
(Trimer) rotor yang terdapat pada badan
komponen

Sumber: http://m-edukasi.kemdikbud.go.id/online/2008/kapasitor.html

7. Nilai Kapasitor.
Nilai kapasitor untuk yang berkapasitas besar, maka dituliskan dengan
lengkap pada badannya.

Gambar 1.12. Nilai Kapasitor


Sumber : Rais Setiawan, Dasar Listrik dan Elektronika X, 2018

20 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

8. Kode Warna pada Kondensator


Jenis kondensator tertentu juga memiliki kode warna sama halnya dengan
resistor, tabel warna kapasitor dijelaskan pada Tabel 1.9.
Tabel 1.9. Kode Warna Kondensator

Sumber: http://m-edukasi.kemdikbud.go.id/online/2008/kapasitor/kodenikap.html

Contoh pembacaan:

Gambar 1.13. Kondensator dengan Kode Warna


Sumber: m-edukasi.kemdikbud.go.id/online/2008/kapasitor/kodenikap.html

Kondensator dengan kode warna: cokelat, hitam, kuning, putih, merah.


Cokelat menyatakan angka ke-1 =1
Hitam menyatakan angka ke-2 =0
Kuning menyatakan pengali = 10 4
Putih menyatakan toleransi = 10 %
Merah menyatakan tegangan kerja = 250 V
Jadi, C = 10 x 10 4, toleransi 10 %, tegangan kerja 250 V
C = 100.000 pF, 10 %, 250 V
C = 100 nF, 10 %, 250 V

ELECTRICAL AVIONICS 21
AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

MEMBACA DAN MENGIDENTIFIKASI KOMPONEN PASIF

A. Waktu Penyelesaian : 90 menit


B. Capaian Unjuk Kerja :
Setelah menyelesaikan praktik peserta mampu:
1. Membaca dan mengidentifikasi nilai resistor, induktor dan kapasitor
berdasarkan kode warna serta tanda lain.
2. Mengenali komposisi bahan resistor, induktor dan kapasitor untuk
keperluan yang berbeda-beda.
C. Indikator Unjuk Kerja :
1. Mampu membaca nilai resistor, induktor dan kapasitor berdasar kode warna
dan kode/tanda
2. Mampu mengenali komposisi bahannya untuk keperluan yang berbeda-
beda
D. Daftar Alat/Mesin dan Bahan :

No Nama Alat dan Bahan Spesifikasi


ALAT
1 Multimeter Analog AVO
2 Multimeter Digital AVO
3 Power supply 0-12VDC
4 Papan percobaan Breadboard
5 Toolset elektronik
BAHAN
1 Resistor Berbagai nilai dan jenis
2 Induktor Berbagai nilai dan jenis
3 Kapasitor Berbagai nilai dan jenis
4 Lembar kerja
E. Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Keselamatan dan kesehatan kerja yang perlu diperhatikan pada praktikum ini
di antaranya :
1. Bertindak berdasarkan sikap kerja yang telah ditentukan di awal, sehingga
data yang diperoleh sesuai harapan. Hindari kesalahan terkait ketidaktelitian
dan tidak taat asas.
2. Ikuti prosedur / petunjuk dalam membaca dan mengidentifikasi komponen
reisistor agar tidak terjadi kesalahan.
F. Standar Kerja
1. Pengerjaan praktikum harus selesai tepat waktu sesuai ketentuan yang

22 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM
telah didetapkan.
2. Toleransi kesalahan maksimal 5% dari seluruh hasil kerja yang dicapai.
Tetapi tidak berlaku pada kesalahan kegiatan bersifat kritis.
G. Instruksi Kerja
Ikuti instruksi kerja sebagai berikut:
1. Siapkan resistor yang akan dibaca dan diidentifikasi.
2. Siapkan tabel pembacaan nilai resistor.
3. Kelompokkan resistor berdasarkan jenisnya.
4. Lakukan pengukuran resistor dengan Ohmmeter.
5. Lakukan pengukuran arus dan tegangan pada nilai -nilai tertentu.
6. Tulis dan masukkan ke dalam tabel hasil dari pembacaan dan identifikasi
yang telah dilakukan
H. Hasil Tabel praktikum dan Kesimpulan

CONTOH SOAL

1. Resistor ini memiliki nilai resistansi sebesar ….

Jawaban :
Gelang 1 menyatakan angka pertama bernilai 1
Gelang 2 menyatakan angka kedua bernilai 5
Gelang 3 menyatakan faktor pengali bernilai 103
Gelang 4 menyatakan toleransi bernilai 5%
Sehingga 15 x 103 = 15000 ohm / 15 KOhm dengan toleransi 5 %
Nilai resistansi = 15000 Ω, toleransi = 5% x 15000 Ω
Maks 15000 + 750 = 15750 Ω
Min 15000 - 450 = 14250 Ω
Sehingga, jika suatu resistor dengan toleransi 5% ketika diukur rentang nilainya
berada pada 14250 Ω s.d 15750 Ω masih dianggap normal atau baik
2. Berapa nilai dari kapasitor ini ?
Jawaban:
Angka pertama bernilai 1
Angka kedua bernilai 0
Angka ketiga menyatakan faktor pengali bernilai 103

Sehingga 10 x 103 = 10.000 p

ELECTRICAL AVIONICS 23
AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

Baterai

Gambar 1.14. Baterai


Sumber: https://kelasrobot.com/mengenal-macam-macam-jenis-baterai/

Baterai listrik merupakan komponen yang terdiri dari minimal dua atau lebih sel
elektrokimia dengan cara mengubah energi kimia yang tersimpan menjadi energi
listrik. Masing-masing sel secara berurutan memiliki dua kutub utama yaitu kutub
positif (katoda) dan kutub negatif (anoda). Kutub positif (+) menunjukkan bahwa
energi potensial lebih tinggi dari kutub negatif (-). Kutub negatif (-) adalah sumber
elektron jika disambung dengan rangkaian listrik dari luar akan mengalir dan
memberikan energi ke peralatan eksternal. Saat kondisi tersebut, elektrolit akan
berpindah sebagai ion di dalamnya, oleh karena itu reaksi kimia dapat terjadi pada
dua kutub baterai tersebut. Perpindahan ion di dalam baterai akan mengalirkan
arus listrik keluar dari baterai dan menghasilkan energi listrik. Walaupun baterai
terdiri dari beberapa sel, tetapi sel tunggal jika bisa mengalirkan arus listrik juga
sudah dapat disebut sebagai baterai.
Baterai primer (sekali pakai) hanya digunakan satu kali. Jika zat kimia di dalam
baterai sudah habis, maka baterai tersebut layak dibuang. Saat dilepas, material
elektrodanya tidak dapat kita balikkan arahnya. Baterai jenis primer (contohnya
baterai alkaline) umum digunakan pada jam dinding, senter, dan peralatan kecil
lainnya. Baterai sekunder (baterai refill) dapat digunakan dan diisi ulang beberapa
kali. Komposisi elektroda dikembangkan sehingga dapat dikembalikan dengan
arus yang berkebalikan. Misalnya pada baterai lithium-polimer (Li-Po), baterai
smartphone, kamera digital, dan sebagainya.
Baterai sendiri terdiri dari berbagai bentuk dan ukuran. Mulai ukuran terkecil
yang digunakan pada jam tangan sampai ukuran besar yang digunakan pada
power bank. Atau bahkan seukuran ruangan (seperti digunakan untuk UPS). Baterai
memiliki energi spesifik (energi / satuan massa) jauh lebih rendah daripada bahan
bakar biasa seperti bensin. Biasanya, hal ini dapat ditutupi dengan efisiensi motor
listrik yang lebih tinggi dibanding motor bakar dalam menghasilkan energi mekanik.
https://id.wikipedia.org/wiki/Baterai

24 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

JELAJAH INTERNET

Ayo manfaatkan smartphone kalian untuk mencari referensi lebih banyak lagi,
berupa materi yang disertai video dan animasi agar lebih mudah dipahami.
Disamping disajikan QR code yang memuat salah satu materi yang telah kita
pelajari, yaitu induktansi. Materi dipaparkan dengan berbagai gambar dan animasi
sehingga akan membantu kalian memahami lebih mudah.
https://physicsranggaagung.wordpress.com/2017/06/26/induktansi

RANGKUMAN

1. Komponen pasif adalah komponen yang tidak dapat menghasilkan energi.


2. Komponen pasif dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu komponen yang
hanya dapat menyerap energi dan komponen yang dapat menyimpan energi.
3. Resistor atau tahanan adalah bahan listrik yang mempunyai daya hantar listrik
rendah atau mempunyai resistansi tinggi.
4. Induktor adalah sebuah kawat penghantar yang dibentuk menjadi kumparan,
lilitan membantu membuat medan magnet yang kuat di dalam kumparan
dikarenakan hukum induksi Faraday.
5. Kapasitor adalah komponen listrik/elektronika yang digunakan untuk
menyimpan muatan listrik, dan secara sederhana terdiri dari dua konduktor
yang dipisahkan oleh bahan penyekat (bahan dielektrik).

ELECTRICAL AVIONICS 25
AIRCRAFT
ELECTRONIC

TUGAS MANDIRI

Pada bab ini kalian sudah mengetahui tentang komponen pasif, yaitu resistor
(R), induktor (L), dan kapasitor (C). Tugas kalian, carilah informasi mengenai
rangkaian R,L,C yang dirangkai dalam satu rangkaian! Gambarlah rangkaian R,L,C
tersebut dan berikan penjelasan dengan baik. Kerjakan pada buku tugas kalian,
kemudian kumpulkan pada guru pengampu.

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!


1. Jelaskan sifat-sifat dari resistor, induktor, dan kapasitor!
2. Tentukan nilai resistor yang memiliki gelang warna bertutur-turut biru, ungu,
merah, orange, dan perak!
3. Jelaskan prinsip kerja dari sebuah LDR (Light Dependent Resistor) ?
4. Jelaskan Perbedaan prinsip kerja dari PTC (Positif Temperature Coefficient)
dan NTC (Negative Temperature Coefficient) ?
5. Diketahui suatu induktor memiliki induktansi 450 mH dan frekuensi 50 Hz.
Tentukan reaktansi induktif induktor tersebut!

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab ini, semestinya kalian sudah memahami tentang


komponen pasif. Dari semua materi di atas, bagian mana saja yang masih sulit
dipahami ? Coba Anda diskusikan kembali dengan guru maupun teman Anda.
Sampaikan juga kelebihan dan kekurangan pada kegiatan pembelajaran kali ini
kepada guru pengampu.

26 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
RANGKAIAN SERI DAN PARALEL KOMPONEN PASIF
II
BAB II RANGKAIAN SERI DAN PARALEL KOMPONEN PASIF

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang rangkaian seri dan paralel, peserta


didik dapat Menghitung tegangan, arus dan resistansi rangkaian seri dan paralel
pada masing-masing komponen pasif dengan tepat secara mandiri.

PETA KONSEP

Komponen Elektronika Pasif

Hukum Ohm dan Kirchoff

Rangkaian Pararel Rangkaian Seri

Resistor Indukator Kapasitor Resistor Induka- Kapasi-


Pararel Pararel Pararel Seri tor Seri tor Seri

KATA KUNCI

Komponen pasif – Hukum Ohm – Hukum Kirchoff – Rangkaian seri dan Paralel

ELECTRICAL AVIONICS 27
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Pada bab sebelumnya kalian sudah mempelajari tentang komponen pasif


resistor, inductor dan kapsitor, namun kalian belum menggunakan komponen
tersebut apabila diberikan satu daya yang berkaitan pemahaman tentang tegangan,
arus, hambatan yang mengalir pada rangkaian komponen pasif tersebut. Nah, pada
bab 2 ini kalian akan belajar menerapkan pengetahuan-pengetahuan dari bab
sebelumnya untuk menyelesaikan suatu permasalahan pada rangkaian listrik. Mulai
dari hukum ohm, hukum kirchoff arus dan tegangan, dan menganalisis rangkaian
listrik arus searah.

Gambar 2.1. Rangkaian listrik


Sumber: https://www.kompasiana.com/mintadi/551b390e8133111e159de4d0/konstruksi-
konsep-rangkaian-listrik-seri-dan-paralel

MATERI PEMBELAJARAN

A. Hukum Ohm
Menurut eksperimen yang dilakukan George Simon Ohm (1787-1854)
didapatkan pernyataan bahwa kuat arus yang mengalir melalui penghantar
sebanding dengan beda potensial atau tegangan suatu penghantar listrik, dengan
perbandingan selalu konstan, disebut sebagai hambatan. Pernyataan tersebut
dikenal sebagai Hukum Ohm. Karakteristik hambatan yang terbuat dari logam
dan memenuhi Hukum Ohm (R=konstan) disebut ohmik atau linier. Pernyataan
Hukum Ohm secara matematika dapat dirumuskan yaitu :


Keterangan:
R : tahanan / hambatan (Ω)
V : tegangan / beda potensial (V)
Dapat dinyatakan bahwa 1 ohm besarnya sama dengan 1 volt per ampere (V/A).

28 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

B. Hukum Kirchoff
Pada sub bab ini, kalian akan mempelajari rangkaian seri, paralel maupun
campuran komponen elektronika. Peralatan listrik di rumah kalian dirangkai
sedemikian rupa sehingga membentuk rangkaian tertutup (close loop) dengan
mendapat suplai sumber tegangan dari PLN. Peralatan listrik tersebut dapat
dirangkai secara seri, paralel, maupun campuran. Nah, bagaimana perilaku
tegangan dan arus pada rangkaian listrik tersebut? Untuk mempelajari hal-hal
tersebut mari kita pelajari hukum Kirchoff lebih lanjut. Terdapat dua hukum
Kirchoff yang akan kita pelajari, yaitu hukum I Kirchoff tentang arus, dan hukum II
Kirchoff tentang tegangan. Supaya mudah dalam mempelajari materi ada batasan
beban listrik yang akan digunakan, yaitu menggunakan resistor sebagai beban
listriknya.
1. Hukum I Kirchoff
Hukum I Kirchoff berbunyi jumlah arus listrik yang masuk pada suatu titik
percabangan sama dengan jumlah arus listrik yang keluar dari titik cabang
tersebut. Hukum ini merupakan pernyataan lain hukum kekekalan muatan
yang intinya adalah jumlah muatan yang mengalir tidak berubah. Hukum I
Kirchoff juga disebut dengan hukum Arus Kirchoff (Kirchoff Current Law/KCL).

Gambar 2.2. Gambar Arus Listrik yang Masuk dan Keluar Titik Percabangan
Sumber: https://teknikelektronika.com/

Sesuai dengan hukum I Kirchoff jumlah arus yang masuk dan keluar akan
sama, karena berlaku:
Dengan demikian, pada Gambar 2.2 berlaku:

2. Hukum II Kirchoff
Hukum II Kirchoff atau juga disebut aturan loop didasarkan pada hukum
kekekalan energi. Energi pada suatu rangkaian tertutup kekal. Hukum II Kirchoff
menyatakan bahwa jumlah aljabar perubahan tegangan yang mengelilingi
rangkaian tertutup (loop) sama dengan 0. Hukum ini sering disebut sebagai
hukum Tegangan Kirchoff (Kirchoff Voltage Law / KVL).

ELECTRICAL AVIONICS 29
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 2.3. Rangkaian Listrik


Sumber: Dudi Indrajit, 2009

Perhatikan Gambar 2.3. Gaya Gerak Listrik (GGL) dari sumber tegangan
menyebabkan arus listrik dapat mengalir di sepanjang loop. Arus listrik di
dalam loop ini mendapat tahanan / hambatan sehingga mengalami penurunan
tegangan. Berdasarkan Gambar 2.3. juga, persamaan hukum II Kirchoff dapat
dirumuskan yaitu :

a. Rangkaian dengan Satu Loop

Gambar 2.4. Rangkaian dengan Satu Loop


Sumber: Dudi Indrajit, 2009

Gambar 2.4. menunjukkan rangkaian sederhana dengan satu loop.


Pada rangkaian ini, arus listrik yang mengalir sama yaitu I. Misalnya, kita
mengambil arah loop searah arah I, yaitu a-b-c-d-a. kemudian, kuat arus I
dapat dihitung dengan hukum II Kirchoff sebagai berikut.

30 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

C. Rangkaian Seri, Paralel, serta Gabungan Komponen Resistor dan Indukor


1. Rangkaian Seri Resistor dan Induktor
Rangkaian listrik dikatakan memiliki sambungan seri apabila hanya
terdapat satu lintasan yang dilewati arus listrik. Pada rangkaian seri, kuat arus
listrik yang melalui setiap komponen sama besar walaupun nilai hambatan
atau lilitan setiap komponen berbeda-beda. Gambar 2.5 menunjukkan tiga
buah resistor dan Gambar 2.6 Menunjukan tiga buah inductor disusun seri.

Gambar 2.5. Resistor Disusun Seri


Sumber : Galeri Pribadi

Gambar 2.6. Induktor disusun Seri


Sumber: Galeri Pribadi

Untuk menghitung hambatan total (Rtot) resistor yang dihubung seri, berlaku:

Rn = untuk n buah resistor

Pada rangkaian seri, nilai tegangan dari setiap resistor bisa berbeda-beda,
karena rangkaian seri berfungsi sebagai pembagi tegangan. Perhatikan
Gambar 2.5. Jika tegangan pada ujung-ujung R1, R2, dan R3 berturut-turut
adalah V1,V2, dan V3, sedangkan tegangan total antara titik a dan b adalah
Vab, maka:

ELECTRICAL AVIONICS 31
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Oleh karena V1=IR1; V2=IR2; V3=IR3, maka:

Sedangkan pada rangkaian induktor, Untuk menghitung induktansi seri (Ls)


induktor yang dihubung seri, berlaku :

2. Rangkaian Paralel Resistor dan Induktor


Rangkaian paralel adalah jika lintasan pada rangkaian lebih dari satu jalur
yang dialiri arus listrik. Tegangan di setiap komponen pada rangkaian paralel
sama besar walaupun nilai hambatan atau induktansinya setiap komponen
berbeda-beda. Gambar 2.7. menunjukkan tiga buah resistor disusun paralel
dan Gambar 2.8. Menunjukan tiga buah induktor disusun paralel.

Gambar 2.7. Resistor Disusun Paralel


Sumber: Galeri Pribadi

Gambar 2.8. Induktor Disusun Paralel


Sumber: Galeri Pribadi

Untuk menghitung hambatan total (Rtot) resistor yang dihubung paralel,


berlaku:

Rn = untuk n buah resistor

Perlu anda ketahui pada hukum Kirchoff 1, pada Gambar 2.7 jika kuat arus
yang mengalir pada R1, R2, R3 adalah I1, I2, dan I3, maka kuat arus yang
masuk ke dalam tiga resistor sama dengan yang keluar. Sehingga kuat arus
antara titik a dan b (I) adalah penjumlahan dari I1, I2, dan I3. Maka dapat
dikatakan bahwa rangkaian paralel adalah pembagi arus.

32 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Oleh karena dan maka :

Sedangkan Untuk menghitung Induktansi Pararel yang dihubung secara


paralel, berlaku

3. Rangkaian Gabungan Resistor


Selain resistor dapat disusun seri dan paralel, resistor juga dapat disusun
secara gabungan, yaitu pada satu rangkaian terdapat resistor yang disusun
secara seri dan paralel. Sehingga untuk menyelesaikan persoalan rangkaian
yang disusun secara gabungan dapat menggunakan kedua rumus yang sudah
dibahas sebelumnya. Gambar 2.9 menunjukkan rangkaian resistor yang
disusun secara gabungan (seri dan paralel).

Gambar 2.9. Resistor Disusun secara Seri dan Paralel


Sumber : Galeri Pribadi

D. Rangkaian Seri Kapasitor


Rangkaian ini terdiri dari dua buah atau lebih kapasitor dengan mode
penyusunan sejajar (sama halnya dengan rangkaian seri biasa). Akan tetapi, cara
mencari nilai kapasitor penggantinya sama dengan mencari nilai hambatan total
pada rangkaian paralel. Rangkaian ini digunakan untuk mencari nilai kapasitas
kapasitor pengganti atau nilai totalnya. Untuk rumus dapat dilihat sebagai
berikut.

Dengan :
Ctotal = Total Nilai Kapasitansi Kapasitor
C1  = Kapasitor ke-1
C2  = Kapasitor ke-2
C3  = Kapasitor ke-3
Cn  = Kapasitor ke-n

ELECTRICAL AVIONICS 33
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 2.10. kapasitor Disusun secara Seri


Sumber: teknikelektronika.com

Contoh kasus dalam menghitung rangkaian kapasitor secara seri


Seorang teknisi ingin membuat Jig Tester dengan nilai kapasitansi kapasitor
paling cocok ialah 500 pF. Namun nilai tersebut tidak ada di pasaran. Sehingga,
teknisi tersebut menggunakan dua buah kapasitor dengan nilai masing-masing
yaitu 1000 pF, lalu dirangkai menjadi rangkaian secara seri agar mendapatkan
nilai kapasitansi sesuai keinginan.

Cara penyelesaian :
Dua buah kapasitor dengan nilai kapasitansi 1000 pF

E. Rangkaian Paralel Kapasitor


Rangkaian kapasitor secara paralel terdiri dari dua atau lebih kapasitor
dengan cara penyusunan berderet, atau disusun sama dengan rangkaian paralel
pada umumnya. Tetapi, cara mencari nilai kapasitansi kapasitor penggantinya
dengan cara sama dengan mencari nilai hambatan pada rangkaian resistor secara
seri. Cara pengerjaan rangkaian ini dapat dilihat pada rumus berikut.

34 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Keterangan :
Ctotal = Total Nilai Kapasitansi Kapasitor
C1  = Kapasitor ke-1
C2  = Kapasitor ke-2
C3  = Kapasitor ke-3
C4  = Kapasitor ke-4
Cn  = Kapasitor ke-n
Berikut ini adalah gambar bentuk Rangkaian Paralel Kapasitor

Gambar 2.11. Kapasitor Disusun secara Paralel


Sumber: teknikelektronika.com

Contoh kasus pengerjaan rangkaian kapasitor secara paralel


Seorang perancang rangkaian elektronika akan membuat peralatan elektronika.
Salah satu komponen yang digunakan yaitu kapasitor. Nilai kapasitor yang
diperlukan sejumlah 2500 pF. Namun, nilai tersebut tidak tersedia di pasar
komponen elektronika, sehingga perancang tersebut menggunakan rangkaian
paralel kapasitor untuk mendapatkan nilai kapasitansi sesuai keinginan.
Cara penyelesaian :
Kombinasi nilai kapasitansi kapasitor yang dibutuhkan :
Kapasitor 1000 pF 1 buah
Kapasitor 1500 pF 1 buah
Ctotal = C1 + C2
Ctotal = 1000pF + 1500pF
Ctotal = 2500pF
Atau
Kapasitor 1000 pF 1 buah
Kapasitor 750 pF 2 buah
Ctotal = C1 + C2 + C3
Ctotal = 1000pF + 750pF + 750pF
Ctotal = 2500pF

ELECTRICAL AVIONICS 35
AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

RANGKAIAN ARUS SEARAH

A. Tujuan
Setelah praktik peserta diklat dapat :
1. Merangkai beban untuk sambungan seri, paralel, seri-paralel (kombinasi)
dengan benar.
2. Mengukur arus dan tegangan listrik DC dengan benar.
3. Membuktikan hubungan tegangan sumber dengan tegangan bagian, arus
total dengan arus cabang dengan tepat.
4. Menggunakan dan membaca skala pada alat ukur dengan benar

B. Alat dan Bahan


No Nama Alat dan Bahan Spesifikasi Jumlah
Peralatan
BU: 0-250 mA 1 buah
1 Miliampere DC
BU: 0-500 mA 1 buah
2 Voltmeter DC BU : 0 – 15 volt 1 buah
Bahan
1 Adaptor 0-12 V/DC 1 buah
R1= 10 Ω, R2= 47 Ω
masing-masing 1
2 Resistor R2= 100 Ω, R3= 150 Ω buah
R4= 1K Ω
3 Bulb (lampu pijar) 6,2 V / 0,5 A 1 buah
4 Switch Tunggal (single) 1 buah
Kabel penghubung
5 (connector cables)
Sesuai kebutuhan

Penghubung
6 (connector)
Sesuai kebutuhan

Papan percobaan
7 (experimental board)
DIN 1 buah

C. Keselamatan Kerja
1. Gunakan peralatan maupun alat ukur sesuai kegunaanya.
2. Letakkan alat ukur pada tempat aman untuk bekerja
3. Saat merangkai rangkaian, pastikan kondisi saklar utama OFF.
4. Pastikan juga bahwa rangkaian yang anda rangkai sudah sesuai sebelum
pengoperasian dilakukan.
5. Jika mengalami kesulitan dalam praktik, bertanyalah pada guru

36 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

D. Circuit Diagram (Gambar Rangkaian)

Pict 1 Pict 2
E. Langkah Kerja
1. Gunakan alat dan bahan sesuai kebutuhan dan cek kelayakan masing-masing
item tersebut.
2. Hitunglah Rt, It, I1, I2, I3, U1,U2 dan U3 jika tegangan sumber Us = 12 Volt
3. Buatlah rangkaian seperti pada gambar di papan percobaan , urutkan dari
gb.1 s.d gb2 untuk beban R
4. Ukur arus dan tegangan sesuai ketentuan pada masing-masing rangkaian dan
cantumkan hasil praktikum Anda pada sebuah tabel kerja.
5. Jika data percobaan yang Anda peroleh meragukan, ulangi percobaannya.
6. Kembalikan peralatan dan bahan praktikum pada tempat yang sesuai.
Usahakan seluruh bagian praktikum rapi dan bersih seperti kondisi semula.

CONTOH SOAL

1. Perhatikan rangkaian dibawah ini :

Jika nilai hambatan R1 = 100 Ω, R2 = 60 Ω, dan R3 =80 Ω, sedangkan tegangan


VS = 12 V, tentukan kuat arus yang mengalir pada rangkaian tersebut!
Penyelesaian
Langkah 1: Menentukan nilai hambatan total. Rangkaian merupakan rangkaian
seri, maka

ELECTRICAL AVIONICS 37
AIRCRAFT
ELECTRONIC

CONTOH SOAL

Langkah 2: Hitung nilai kuat arus menggunakan hukum ohm.

2. Perhatikan rangkaian dibawah ini :

Jika nilai hambatan R1 = 4 Ω, R2 = 6 Ω, dan R3 = 4 Ω, sedangkan tegangan


VS = 24 V, tentukan kuat arus total yang mengalir pada rangkaian tersebut!
Penyelesaian
Langkah 1: Menentukan nilai hambatan total. Rangkaian merupakan rangkaian
paralel, maka

Langkah 2: Hitung nilai kuat arus total menggunakan hukum ohm.

38 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

CONTOH SOAL

3. Perhatikan gambar rangkaian dibawah ini

Jika nilai hambatan R1 = 10 Ω, R2 = 5 Ω, R3 = 2 Ω, dan R4 = 8 Ω, sedangkan


tegangan VS = 24 V, tentukan kuat arus total yang mengalir pada rangkaian
tersebut!
Penyelesaian
Langkah 1: Menentukan hambatan total. Karena merupakan rangkaian
kombinasi, maka resistor yang disusun seri dijumlahkan dengan resistor yang
dihubung seri dan resistor yang dihubungkan paralel dengan paralel. Pada
rangkaian di atas, R1 seri dengan R2 dan R3 paralel dengan R4, maka R3 dan
R4 dapat disederhanakan dahulu kemudian diseri dengan R1 dan R2.

Maka hambatan total

Langkah 2: Hitung nilai kuat arus total menggunakan hukum ohm

ELECTRICAL AVIONICS 39
AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

Georg Simon Ohm lahir pada 16 Maret 1789 dan meninggal pada 6 Juli
1854. Beliau adalah seorang ahli fisika asal Jerman dengan berbagai macam teori
khususnya di bidang kelistrikan (electricity). Karya beliau paling terkenal yaitu teori
tentang hubungan aliran listrik, tegangan dan hambatan konduktor dalam sebuah
rangkaian listrik. Teori ini kita kenal sebagai Hukum Ohm.
Naskah ilmiah beliau yang pertama berisi pemeriksaan penurunan gaya
elektromagnet dihasilkan pada sebuah kawat dengan ukuran diperpanjang. Naskah
ini memeperlihatkan hubungan secara matematika tentang eksperimen yang
dilakukan beliau. Tahun 1826, Ohm mempublikasikan dua naskah ilmiah berupa
gambaran konduksi model rangkaian berdasarkan studi Fourier tentang konduksi
panas. Di dalamnya beliau juga menerangkan tentang kelistrikan galvanik.
Naskah berikutnya yaitu tahun 1827 memuat tentang langkah awal dan teori
komprehensif berperan penting mendukung bukunya tentang hukum Ohm tersebut.
Saat sel elektrokimia baru ditemukan Alessandro Volta, Ohm menggunakannya
untuk eksperimen sampai menghasilkan hukum Ohm. Dengan peralatan buatannya,
Ohm menjelaskan bahwa arus listrik mengalir pada sebuah kawat sebanding dengan
luas penampang, dan berbanding terbalik dengan panjang kawat. Hukum Ohm ini
dituliskan secara lengkap pada buku berjudul Die galvanische Kette, Mathematisch
Bearbeitet yang ditulis pada tahun yang sama.

Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Georg_Ohm

JELAJAH INTERNET

Mari kita manfaatkan kembali smartphone kita untuk mencari ilmu lebih banyak
berupa materi lainnya agar menambah penetahuan secara luas. Di samping
disajikan QR code yang memuat beberapa konsep materi yang sedang kita pelajari,
yaitu teorema rangkaian listrik arus searah.

https://fisikakontekstual.com/materi-rangkaian-arus-searah/

40 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

RANGKUMAN

1. Hukum Ohm berbunyi kuat arus yang mengalir melalui penghantar sebanding
dengan tegangan atau beda potensial suatu penghantar listrik tersebut,
perbandingannya selalu konstan yang disebut sebagai hambatan.
2. Hukum I Kirchoff berbunyi jumlah arus listrik yang masuk pada suatu titik
percabangan sama dengan jumlah arus listrik yang keluar dari titik cabang
tersebut.
3. Hukum II Kirchoff menyatakan jumlah aljabar perubahan tegangan yang
mengelilingi suatu loop (rangkaian tertutup) sama dengan 0.
4. Rangkaian tersebut disebut rangkaian seri jika hanya ada satu lintasan yang
dapat dilewati arus listrik.
5. Rangkaian seri merupakan rangkaian embagi tegangan.
6. Rangkaian tersebut disebut rangkaian paralel jika terdapat lebih dari satu
lintasan yang dapat dilewati arus listrik.
7. Rangkaian paralel merupakan rangkaian pembagi arus.

TUGAS MANDIRI

Pada bab ini, kalian telah mengetahui tentang Rangkaian listrik searah
menggunakan sistem seri dan parallel. Tugas kalian, carilah informasi mengenai
peralatan-peralatan rangkaian yang menggunakan sistem seri dan paralel. Berikan
penjelasan dengan baik. Kerjakan pada buku tugas kalian, kemudian kumpulkan
pada guru pengampu.

PENILAIAN AKHIR BAB

Kejakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!

1. Apa yang dimaksud dengan hukum Ohm?


2. Jelaskan perbedaan hukum I Kirchoff dan hukum II Kirchoff ?
3. Perhatikan gambar berikut :

ELECTRICAL AVIONICS 41
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR BAB

Dari gambar di atas, silakan Anda identifikasi arah arus dalam satu loop tersebut!
4. Diketahui nilai hambatan R1=5 Ω, R2=10 Ω, R3=20 Ω, dan VS=24 V. Tentukan
nilai tegangan pada masing-masing resistor di bawah ini!

5. Diketahui nilai hambatan R1=6 Ω, R2=20 Ω, R3=10 Ω, dan VS=3 V. Tentukan


kuat arus yang mengalir pada masing-masing resistor!

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab ini, kalian harusnya memahami secara detail terkait
rangkaian listrik arus searah. Dari seluruh materi yang telah dijelaskan, bagian
manakah menurut Anda yang masih kesulitan ? Silahkan Anda diskusikan dengan
teman maupun guru pengampu terkait bagian yang masih kesulitan tesebut.

42 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
RANGKAIAN SERI DAN PARALEL KOMPONEN PASIF
III

BAB III RANGKAIAN SERI DAN PARALEL KOMPONEN PASIF

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang simbol dan komponen aktif elektronika,


peserta didik dapat mengenal, memahami macam-macam simbol komponen serta
mengidentifikasi komponen dioda, transistor, Thyristor, optic dan integrated Circuit
(IC) dengan tepat secara mandiri.

PETA KONSEP

Komponen Elektronika Aktif

Macam Komponen Simbol


Aktif Komponen

Menggambar
Identifikasi Identifikasi Identifikasi simbol
Dioda Transistor Thyristor Komponen

KATA KUNCI

Komponen pasif – simbol – Dioda – Transistor – Thyristor – Optik – Integrated Circuit

ELECTRICAL AVIONICS 43
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Berpikir tentang elektronika pesawat udara. Artinya keseluruhan peralatan


pesawat udara yang menggunakan sistem elektronika. Elektronika adalah ilmu yang
mempelajari peralatan listrik arus lemah (DC) dan diatur dengan cara mengendalikan
aliran partikel listrik bermuatan atau elektron pada suatu perangkat. Peralatan tersebut
misalnya : peralatan elektronika rumah tangga, komputer, komponen semikonduktor,
dan lain sebagainya, terutama peralatan elektronika pada pesawat udara. Sedangkan
jika kita fokuskan pada pesawat, maka letak elektronik berada pada bagian cookpit
yang terdiri dari intrumen baik analog dan digital, Selain itu perlengkapan kabin
penumpang juga menggunakan prinsip elektronika.

Gambar 3.1. Cookpit pesawat udara


Sumber : https://guamaviationacademy.com/

Pernahkah kalian membongkar atau melihat isi dari intrumen analog maupun
digital pada bagian cookpit ini? Jika pernah, ada apa di dalamnya? Pasti banyak
komponen-komponen elektronika bukan? Peralatan elektronik di bagian cookpit
pesawat tersusun dari berbagai komponen elektronika yang menjadi satu kesatuan
sehingga peralatan elektronik tersebut dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Ketika
kalian membongkar peralatan elektronik kalian akan menemui berbagai komponen
yang ditunjukkan Gambar 3.2.

Gambar 3.2. Komponen Elektronika tipe SMD


Sumber: https://red-aircraft.com/

44 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Nah, pada bab ini kalian akan mengetahui asal usul instrumen pesawat udara
yang menggunakan bermacam-macam komponen elektronika yang dipecah menjadi
komponen pasif dan komponen aktif, serta perhitungan ketika komponen-komponen
tersebut dihubungkan secara seri, paralel, maupun campuran.

MATERI PEMBELAJARAN

Komponen elektronika merupakan elemen dasar yang berguna membentuk suatu


rangkaian elektronika. Biasanya, komponen elektronika dikemas berbentuk diskrit
disertai dua terminal penghubung atau lebih. Masing-masing komponen elektronika
memiliki fungsi khusus bisa menjadi penguat, menjadi penghantar, penghambat,
penyaring, pengendali, dan lain sebagainya. Komponen tersebut juga memiliki
nilai maupun kode khusus sesuai fungsinya tergantung kebutuhan para perancang
rangkaian elektronika. Sesuai karakteristik umumnya, komponen elektronika dibagi
menjadi dua jenis yaitu komponen pasif dan komponen aktif.
Komponen Elektronika Aktif (Active Electronic Components) merupakan jenis
komponen elektronika yang memerlukan arus dari luar agar bisa beroperasi. Sehingga,
komponen ini hanya dapat difungsikan jika mendapatkan sumber listrik dari luar.
Komponen yang tergolong komponen aktif antara lain : dioda, transistor, dan rangkaian
terintegrasi (Integrated Circuit / IC). Bahan dasar pembuatan komponen aktif pada
elektronika yaitu bahan semikonduktor berupa : silikon, germanium, selenium, dan
metal oksida (metal oxhydes). Penjelasan lebih lanjut mengenai komponen-komponen
aktif elektronika dijelaskan secara rinci di bawah ini.
A. Komponen Dioda
Merupakan komponen aktif berbahan semikonduktor dengan fungsi utama
menghantar arus listrik “satu arah”. Bisa arah maju maupun arah sebaliknya. Oleh
karena itu, dioda sering digunakan sebagai rectifier (penyearah) pada rangkaian
elektronika. Umumunya dioda memiliki dua elektroda (terminal) yaitu kaki anoda
(+) dan katoda (-). Prinsip kerjanya berdasarkan teknologi pertemuan antara
bahan positif (p) dan bahan negatif (n) semikonduktor dan dapat mengalirkan
arus dari sisi positif (anoda) menuju ke sisi negatif (katoda). Bahan positif dapat
kita sebut tipe-p dan bahan negatif disebut tipe-n.

Gambar 3.3. Komponen dioda


Sumber: https://indonesian.alibaba.com/

ELECTRICAL AVIONICS 45
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

1. Fungsi dan jenis-jenis dari dioda.


Beberapa jenis dioda yang dapat kita lihat di pasaran yaitu :
a. Dioda penyearah (dioda biasa maupun dioda bridge), berfungsi
menyearahkan arus listrik Alternating Current (AC) ke arus listrik Direct
Current (DC);
b. Dioda zener, berfungsi sebagai pengaman rangkaian dan penyetabil
tegangan listrik;
c. Light Emitting Diode (LED), berfungsi sebagai penerangan. Bisa berupa
indikator atau sekarang kita kenal dengan lampu LED sebagai penerangan
ruangan biasa;
d. Photodiode (fotodioda), dapat difungsikan untuk menyerap atau mendeteksi
intensitas cahaya di sekitarnya (sebagai sensor);
e. Dioda schottky, berfungsi sebagai kontrol / pengendali pada sebuah
rangkaian.
2. Simbol dioda
Berikut ini ditunjukkan gambar dioda sebagai komponen aktif, terdiri dari dua
bahan utama yaitu bahan tipe-p dan tipe-n.

Gambar 3.4. Susunan dan simbol dioda


Sumber: http://teknikelektronika.com/

3. Prinsip kerja pada dioda


Prinsip kerja dioda untuk menghantar dan menghambat arus listrik dapat di
lihat di Gambar 3.5 tentang cara pemasangan dan penggunaan dioda di dalam
sebuah rangkaian elektronika.

Gambar 3.5. Prinsip kerja dioda


Sumber: dokumen pribadi

46 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

4. Kegunaan dan cara kerja dioda penyearah pada penyearahan tegangan bolak-
balik
a. Pengertian rectifier (penyearah gelombang) dan jenis-jenisnya

Gambar 3.6. Penyearah gelombang penuh


Sumber: http://teknikelektronika.com/

Rectifier atau penyearah gelombang (dalam Bahasa Indonesia)


merupakan bagian utama yang terdapat pada rangkaian power supply (catu
daya) dengan fungsi mengubah sinyal Alternating Current (AC) dari PLN
menjadi sinyal Direct Current (DC) yang dapat digunakan pada perangkat
elektronika apapun. Dioda ini memiliki karakteristik hanya melewatkan
arus listrik ke satu arah dan menghambat arus listrik, dan sebaliknya. Secara
singkat, arus listrik AC yang melewati dioda hanya akan mengeluarkan
setengah gelombang dari arus AC tersebut, setengah gelombang sisanya
akan dihilangkan. Lebih jelas dapat dilihat pada Gambar 3.7.

Gambar 3.7. Prinsip penyearah setengah gelombang


Sumber: http://teknikelektronika.com/

B. Komponen Dioda Zener


Merupakan komponen elektronika berbahan semikonduktor dan salah satu
jenis dioda dengan mode khusus dapat beroperasi pada rangkaian reverse bias
(panjar / bias terbalik), sedangkan saat dipasang pada mode forward bias (panjar
/ bias maju), dioda ini akan berfungsi normal seperti dioda biasa. Metode kerja
dioda zener ditemukan oleh ahli fisika Amerika bernama Clarence Melvin Zener
tahun 1934. Oleh karena itu, nama beliau diabadikan sesuai penemuannya yaitu
dioda zener.

ELECTRICAL AVIONICS 47
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 3.8. Komponen Dioda Zener


Sumber: http://teknikelektronika.com/

1. Simbol dan bentuk dioda zener


Simbol dan bentuk dioda zener dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 3.9. Bentuk dan Simbol Dioda Zener


Sumber: http://teknikelektronika.com/

2. Prinsip kerja dioda zener


Prinsip dasarnya adalah, jika dioda zener dialiri arus listrik, saluran arusnya
akan mengalir ke arah “berlawanan” saat kondisi tegangan melampaui batas
breakdown voltage dioda tersebut. Berbeda dengan dioda biasa yang hanya
mampu menyalurkan arus listrik satu arah saja. Breakdown voltage (tengangan
tembus) ini disebut juga sebagai tegangan zener. Lebih lanjut dapat dilihat
pada rangkaian dasar zener berikut.

Gambar 3.10. Rangkaian dasar dioda zener


Sumber: http://teknikelektronika.com/

48 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Dalam rangkaian di atas, dioda zener dipasang secara reverse bias (panjar
/ bias terbalik). Merupakan cara umum dalam pemasangan dioda zener. Di
rangkaian ini, tegangan masukan (input) sebesar 12 volt namun multimeter
hanya menunjukkan angka 2,8 volt saja. Artinya, tegangan akan turun saat arus
listrik melewati dioda zener yang dipasang reverse bias. Komponen resistor
pada rangkaian ini berfungsi sebagai pembatas arus listrik.

C. Komponen Dioda Varaktor


Dioda varactor (varaktor) memiliki sifat kapasitas sering berubah tergantung
tegangan masukannya. Sesuai sifat inilah dioda varactor disebut juga dioda
kapasitas variabel (varicap diode / Variable Capacitance Diode). Dioda varactor
umumnya difungsikan pada rangkaian dengan frekuensi tertentu seperti :
Voltage Controlled Oscillator (VCO), Variable Frequency Oscillator (VFO), RF Filter
(tapis frekuensi radio), Phase-Locked Loop Oscillator (PLLO), tunner radio, dan
tunner pada televisi. Rangkaian elektronika ini bisa ditemui pada perangkat
eletronika seperti televisi, smartphone, radio penerima, radio pemancar, dan lain
sebagainya.
Dioda varactor dikembangkan pertama kali oleh Pasific Semiconductor, anak
perusahaan Ramo Wooldridge Corporation. Perusahaan ini mendapatkan hak
paten tentang dioda varactor tahun 1961.
1. Prinsip kerja dioda varactor
Umumnya terbuat dari bahan silikon dengan sambungan p-n. Dirancang
khusus bersifat kapasitansi saat dipasang reverse bias (panjar / bias terbalik)
sama dengan dioda zener. Penggunaan dioda varactor yaitu pada terminal
katoda dihubungkan ke tegangan positif (+) dan terminal anoda dihubungkan
ke tegangan negatif (-). Saat beda potensial berubah antara terminal katoda dan
anoda sampai melebihi breakdown, daerah deplesi sambungan semikonduktor
tipe-p maupun tipe-n dioda varactor akan mengalami perubahan lebar. Makin
tinggi tegangan saat dioda dipasang reverse bias maka daerah deplesi akan
semakin lebar, dan nilai kapasitansi akan semakin rendah. Sebaliknya, jika saat
reverse bias tegangan semakin kecil, daerah deplesi akan semakin sempit, dan
nilai kapasitansi akan makin tinggi.
2. Simbol, bentuk, serta grafik karaktersitik pada dioda varactor
Sesuai fungsi dan karakteristiknya, simbol dioda varactor atau varicap
berlambang seperti dioda dengan ujung berupa simbol kapasitor. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 3.11. Bentuk, simbol dan grafik karakteristik dioda varactor


Sumber : http://teknikelektronika.com/

ELECTRICAL AVIONICS 49
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

3. Spesifikasi dioda varactor


Untuk memilih dioda varactor (varicap), spesifikasi yang perlu diperhatikan
yaitu :
a. Breakdown voltage minimal (contoh : 12V, 14V, 25V, 30V)
b. Power dissipation (contoh : 225mW, 300mW, 330mW)
c. Nilai nominal kapasitansi dioda varactor (contoh : 2.8pF, 22pF, 33pF, 47pF,
100pF)
d. Arus puncak maksimal (contoh : 4mA, 300mA, 500mA, 1A)
4. Kegunaan komponen dioda varaktor pada pengubah tegangan menjadi
kapasitansi
Dioda varactor banyak digunakan pada perangkat elektronika, terutama
pada sistem komunikasi dengan frekuensi tinggi seperti televisi dan radio.
Dioda varactor ini digunakan pada rangkaian tunner (rangkaian penguat RF
dan osilator). Berdasarkan penggunaan dioda ini, frekuensi kerja penguat
RF dan osilator dapat dikendalikan melalui tegangan. Sistem semacam ini
disebut Voltage Controlled Oscilator (VCO). Dengan adanya sistem ini, kita
dapat mengubah channel pada televisi dengan tombol (switch) pada kendali
remote (remote control).
Dioda varactor menggunakan sistem PN-junction dengan mode
pemasangan reverse bias (panjar / bias terbalik). Nilai struktur kapasitansi
dioda ini sangat variatif bergantung dari tegangan balik yang muncul.
Kapasitansi yang dikendalikan tegangan berguna pada penerapan tunning
dengan cara elektronik. Kapasitansi dikendalikan dengan metode doping
pada penipisan lapisan. Nilai kapasitansi dioda varactor secara umum berada
pada kisaran orde pF (picofarad).
Contoh rangkaian osilator menggunakan dioda varactor dapat dilihat pada
Gambar 3.12.

Gambar 3.12. Rangkaian osilator menggunakan dioda varactor


Sumber: http://www.nulis-ilmu.com/

D. Komponen Transistor
Merupakan komponen elektronika aktif dan paling sering digunakan pada
rangkaian elektronika apapun. Secara umum, transistor dibuat dengan bahan
semikonduktor yaitu : silikon, germanium, dan galium arsenide. Transistor dapat
dibagi menjadi dua kelompok utama yaitu Transistor Bipolar (Bipolar Junction

50 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Transistor / BJT) dan Field Effect Transistor (FET). Fungsi utama transistor di dalam
sebuah rangkaian elektronika di antaranya sebagai penguat tegangan maupun
daya, penyetabil tegangan, mixer, osilator, dan sebagai saklar.
1. Struktur dasar transistor
Transistor pada dasarnya komponen elektronika dengan tiga terminal
kaki. Tiga terminal tersebut yaitu : emitter (E), base (B), dan collector (C).
Transistor merupakan gabungan dari dua buah dioda. Dari dua buah dioda
tersebut, transistor ini dibagi menjadi dua tipe yaitu transistor tipe NPN
dan transistor tipe PNP. Dua tipe transistor ini juga biasa disebut transistor
bipolar (karena memiliki dua polaritas pembawa arus listrik). NPN merupakan
singkatan dari negatif-positif-negatif dan PNP merupakan singkatan dari
positif-negatif-positif. Gambar dua tipe transistor berdasarkan lapisannya,
dapat dilihat pada Gambar 3.13.

Gambar 3.13. Struktur dasar dan simbol transistor


Sumber: http://teknikelektronika.com/

2. Konfigurasi transistor bipolar


Terdapat tiga jenis konfigurasi transistor bipolar. Tiga jenis konfigurasi
tersebut yaitu common base, common emitter, dan common collector.
Penyebutan “common” di sini menunjukkan bahwa kaki terminal digunakan
bersama sebagai masukan (input) maupun keluaran (output). Setiap konfigurasi
kaki transistor ini mempuyai respon berbeda terhadap sinyal masukan dalam
sebuah rangkaian elektronika. Ketiga konfigurasi tersebut dapat dilihat pada
gambar berikut ini.

Gambar 3.14. Konfigurasi transistor


Sumber: dokumen pribadi

ELECTRICAL AVIONICS 51
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

a. Konfigurasi basis bersama (common base)


Sesuai nama, maksud dari common base yaitu kaki basis digunakan
secara bersamaan dan dihubungkan dengan ground (G). Selain itu kaki base
ini juga digunakan bersama sebagai masukan (input) maupun keluaran
(output). Untuk konfigurasi common base, sinyal masukan dihubungkan
dengan kaki emitter, kemudian sinyal keluarannya dikeluarkan dari kaki
collector, lalu kaki base kita hubungkan dengan ground (G). Oleh karena itu,
common base juga memiliki sebutan lain yaitu grounded base. Konfigurasi
ini menghasilkan penguatan tegangan antara sinyal masukan dan sinyal
keluaran, tetapi tidak menghasilkan penguatan arus.

Gambar 3.15. Penguat common base


Sumber: dokumen pribadi

Karakteristik penguat common base dapat dijelaskan sebagai berikut :


1) Terdapat isolasi tinggi dari keluaran (output) ke masukan (input), hal
ini meminimalkan efek feedback (umpan balik);
2) Impedansi input relatif tinggi, cocok sebagai penguat sinyal kecil
(pre-amplifier);
3) Penguat ini sering digunakan pada penguat frekuensi tinggi jalur
VHF maupun UHF;
4) Penguat ini dapat digunakan sebagai buffer (penyangga).
b. Konfigurasi kolektor bersama (common collector)
Konfigurasi common collector memiliki sifat dan fungsi berlawanan
dengan common base. Jika pada common base menghasilkan penguatan
tegangan tanpa penguatan arus, pada common collector fungsi yang
dihasilkan adalah penguatan arus, tetapi tidak disertai dengan penguatan
tegangan.
Di dalam konfigurasi common collector ini, masukan (input)
dihubungkan ke kaki base, kemudian keluaran (output) didapat dari kaki
emitter, lalu kaki collector kita hubungkan dengan ground (G). Selain itu
kaki collector ini digunakan bersama sebagai input maupun output.
Konfigurasi common collector (kolektor bersama) sering disebut
emitter follower (pengikut emitor). Penyebabnya adalah terdapat tegangan
keluaran (output) pada emitor (emitter) dengan besarnya tegangan hampir
sama dengan tegangan masukan (input) basis (base).

52 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 3.16. Penguat common collector


Sumber: http://penunjangbelajar.blogspot.co.id/2012/07/transistor-
sebagai-penguat-sinyal-kecil.html

Karakteristik yang terdapat pada penguat common collector yaitu :


1) Sinyal output akan satu fase dengan sinyal input. Sehingga, tidak ada
pembalikan fase seperti pada common emitter;
2) Penguatan tegangan = 1;
3) Penguatan arus = hFE transistor;
4) Digunakan sebagai buffer (penyangga) dikarenakan impedansi input
tinggi, sedangkan impedansi output rendah.

c. Konfigurasi emitor bersama (common emitter)


Konfigurasi emitor bersama adalah konfigurasi yang cukup sering
digunakan. Karakteristik konfigurasi ini dapat menghasilkan penguatan
arus dan penguatan tegangan dalam satu waktu antara sinyal input
maupun sinyal output.
Konfigurasi common emitter memiliki konfigurasi sambungan kaki
yaitu kaki emitor transistor dihubungkan dengan ground (G). Kaki emitor
juga digunakan sebagai input maupun output. Pada konfigurasi ini, sinyal
input masuk ke kaki basis (base) dan sinyal keluaran (output) didapatkan
dari kaki collector.

Gambar 3.17. Penguat Common Emitter


Sumber: http://penunjangbelajar.blogspot.co.id/2012/07/transistor-sebagai-penguat-sinyal-kecil.
html

ELECTRICAL AVIONICS 53
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Karakteristik yang dimiliki penguat common emitter diantaranya :


1) Sinyal output berfasa terbalik sejauh 180º terhadap sinyal input;
2) Rawan terjadi osilasi karena feedback (umpan balik) positif. Oleh
karena itu sering dipasang feedback negatif agar osilasi tidak terjadi;
3) Digunakan pada penguat frekuensi rendah, contohnya pada sinyal
audio;
4) Tingkat kestabilan rendah karena bergantung kestabilan suhu dan
bias transistor.

E. Komponen Thyristor
Merupakan komponen elektronika dengan fungsi sebagai saklar (switch)
atau pengendali dengan bahan utama semikonduktor. Thyristor memiliki dua
sampai empat kaki terminal. Thyristor tidak dapat digunakan sebagai penguat
sinyal seperti transistor. Secara istilah, thyristor berasal dari bahasa Yunani
dengan arti utama “pintu”.

Gambar 3.18. Jenis-jenis Thyristor


Sumber: http://teknikelektronika.com/

1. Kegunaan Thyristor
Thyristor terutama digunakan dimana arus dan tegangan tinggi dilibatkan,
dan sering digunakan untuk mengendalikan arus bolak-balik, dimana
perubahan polaritas arus menyebabkan perangkat dimatikan secara otomatis,
disebut operasi “zero cross”. Perangkat dapat dikatakan beroperasi serentak
/ synchronously; Karena begitu, setelah perangkat dipicu, ia melakukan arus
pada fase dengan tegangan yang diterapkan di atas katoda ke persimpangan
anoda tanpa modulasi gerbang lebih lanjut yang diperlukan, yaitu, perangkat
bias sepenuhnya menyala. Ini tidak menjadi bingung dengan operasi asimetris,
karena outputnya searah, hanya mengalir dari katoda ke anoda, dan begitu
juga asimetris.
Thyristor dapat digunakan sebagai elemen kontrol untuk pengendali
sudut fase yang dipicu, yang juga dikenal sebagai pengendali pemicu fase.
Mereka juga dapat ditemukan di power supplies untuk rangkaian digital,
di mana mereka digunakan sebagai semacam “pemutus rangkaian yang
disempurnakan” untuk mencegah kegagalan dalam satu daya dari komponen
yang merusak. Thyristor digunakan bersamaan dengan dioda Zener yang
terpasang di gerbangnya, dan jika tegangan output dari suplai naik di atas
tegangan Zener, thyristor akan melakukan dan menghubungkan arus keluaran

54 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

catu daya ke ground (pada umumnya juga berfungsi seperti sekering).


Rangkaian proteksi semacam ini dikenal sebagai crowbar / linggis, dan
memiliki keunggulan dibandingkan pemutus rangkaian standar atau sekering
karena menciptakan jalur konduktansi tinggi ke ground untuk tegangan
suplai yang rusak dan berpotensi untuk energi tersimpan dalam sistem yang
dinyalakan.
2. Komponen Diac, Triacs, dan SCR
a. DIAC
Diode Alternating Current (DIAC) merupakan komponen elektronika
aktif dengan dua terminal yang dapat menghantar arus listrik dari dua
arah jika tegangan melampaui batas breakover. DIAC merupakan anggota
keluarga thyristor tetapi berbeda dengan thyristor pada umumnya (hanya
dapat menghantar arus listrik pada satu arah saja). DIAC berfungsi
menghantar arus listrik dari dua arah dan karena sifat ini pula DIAC dapat
disebut “Bidirectional Thyristor”.
Kegunaan DIAC pada rangkaian elektronika yaitu sebagai pemicu
TRIAC pada rangkaian AC Switch. Selain itu juga sering digunakan pada
rangkaian lampu dimmer (peredup) maupun rangkaian starter pada lampu
neon (florescent lamps).
1) Simbol dan Struktur Dasar DIAC
Berdasarkan strukturnya, DIAC terdiri dari tiga lapis semikonduktor
mirip dengan transistor PNP. Tetapi perbedaan terletak pada lapisan
bahan N yang dibuat tebal agar elektron sulit menembus DIAC kecuali
diberi tegangan melebihi batas breakover agar dapat menghantar
arus listrik. Dua terminal pada DIAC dinotasikan dengan A1 (Anoda 1)
dan A2 (Anoda 2) atau MT1 (Main Terminal 1) dan MT2 (Main Terminal
2). Gambar struktur dasar maupun simbol dari DIAC dapat dilihat pada
gambar berikut ini.

Gambar 3.19. Struktur dasar dan Simbol DIAC


Sumber: http://teknikelektronika.com/

2) Cara Kerja DIAC


Sesuai karakteristik yang dijelaskan di atas, komponen ini dapat
menghantar arus listrik dari dua arah jika diberikan tegangan melebi-
hi batas breakover. Sesuai gambar pula, DIAC menggunakan dua dioda
yang saling berlawanan arah.
Jika tegangan dengan polaritas positif dialirkan ke DIAC, dioda
pada bagian kiri akan menghantar arus listrik jika besarnya tegangan

ELECTRICAL AVIONICS 55
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

melebihi batas breakover. Jika DIAC diberi tegangan melebihi batas


breakover di arah berlawanan, maka dioda pada bagian kanan akan
menghantar arus listrik.
Setelah DIAC dalam kondisi ON (dialiri tegangan dengan polaritas
+ maupun – sekalipun), arus listrik akan terus mengalir sampai tegan-
gan dikurangi sampai 0 atau penghubung ke sumber listrik diputus.

b. SCR
Silicon Controlled Rectifier (SCR) adalah dioda dengan fungsi sebagai
pengendali. Berbeda dengan dioda biasa yang memiliki dua kaki termi-
nal, SCR memiliki tiga kaki terminal. Kaki ketiga pada SCR dinamakan gate
(gerbang) dengan fungsi sebagai pengendali (control). Dua kaki lainnya
sama dengan dioda biasa yaitu terdiri dari Anoda (+) dan Katoda (-). SCR
merupakan salah satu anggota komponen thyristor.
Silicon Controlled Rectifier (SCR) pertama kali dimunculkan secara
komerisal tahun 1956. Kemampuan SCR yaitu mengendalikan daya tinggi
pada suatu perangkat relatif kecil. Sehingga, SCR atau thyristor ini sering
digunakan sebagai saklar (switch) maupun pengendali pada rangkaian
elektronika dan bekerja pada daya menengah hingga tinggi (Medium
– High Power). Perangkat ini umum digunakan pada rangkaian seperti :
rangkaian logika, rangkaian chopper (pemotong), rangkaian kendali kece-
patan motor listrik, lampu dimmer, rangkaian osilator dan lain sebagainya.
Konsep dasar SCR atau thyristor yaitu terdiri dari empat lapis se-
mikonduktor dengan konfigurasi PNPN (positif-negatif-positif-negatif)
atau disebut juga PNPN Trioda Terminal “Gate” dengan fungsi sebagai
kendali, terletak pada bahan tipe-P berdekatan dengan kaki katoda. Cara
kerja SCR mirip dengan sambungan dua buah transistor biasa.
1) Simbol dan Bentuk SCR
Bentuk fisik secara diagram dan simbol dari SCR (Silicon Controlled
Rectifier) dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 3.20. Struktur dasar dan simbol SCR


Sumber: http://teknikelektronika.com/

2) Prinsip kerja SCR


Prinsip kerja SCR sama dengan dioda biasa, tetapi SCR memerlukan
tegangan positif di kaki gate agar dapat diaktifkan. Tegangan yang
masuk pada kaki gate tersebut berfungsi sebagai trigger (pemicu), lalu
SCR akan menghantar arus listrik dari Anoda (+) ke Katoda (+). Jika
SCR sudah dalam keadaan ON maka akan tetap ON walaupun pemicu

56 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

kita lepas. Agar SCR masuk ke kondisi OFF, arus listrik yang mengalir
pada Anoda ke Katoda perlu diturunkan agar arus berada pada titik
Ih (Holding Current) SCR. Besarnya Ih dapat dilihat pada datasheet
masing-masing spesifikasi SCR di pasaran. Akan tetapi, konsep dasar
dari mematikan SCR atau membuat SCR ke kondisi OFF adalah dengan
membuat arus listrik yang mengalir pada komponen tersebut dibuat
menjadi 0.
c. TRIAC
TRIAC merupakan komponen semikonduktor dengan kaki berjumlah
tiga (tiga terminal) dapat difungsikan sebagai pengendali arus listrik.
TRIAC merupakan singkatan dari TRIode for Alternating Current (Trioda
untuk arus bolak balik). TRIAC merupakan salah satu anggota Thyristor
dengan fungsi sebagai pengendali maupun switching, sama seperti
SCR. Jika SCR hanya dapat dilewati arus listrik satu arah (unidirectional),
berbeda dengan TRIAC yang dapat dilewati arus listrik dari dua arah
(bidirectional) saat dipicu. Terminal gate pada TRIAC memerlukan arus
listrik rendah agar dapat mengendalikan aliran arus listrik AC tinggi dari
dua arah terminal komponen tersebut. TRIAC juga sering disebut sebagai
Bidirectional Triode Thyristor. TRIAC tersusun atas dua buah SCR dan
disambung secara paralel, tetapi berlawanan arah (antiparallel). Terminal
gate (gerbang) kedua SCR tersebut dihubungkan menjadi satu rangkaian.
Berdasarkan struktur pembuatannya, TRIAC tersusun atas empat lapis
semikonduktor dengan tiga terminal. Tiga terminal ini yaitu MT1 (Main
Terminal 1), MT2 (Main Terminal 2), dan Gate (Gerbang).
1) Simbol dan struktur dalam komponen TRIAC
Simbol dan struktur dalam komponen TRIAC dapat dilihat pada
Gambar 3.21 di bawah ini.

Gambar 3.21. Struktur dasar dan simbol TRIAC


Sumber: http://teknikelektronika.com/

2) Penerapan TRIAC
Karena TRIAC cocok digunakan sebagai saklar Alternating
Current (AC Switching), kemampuan ini menjadi kelebihan tersendiri
dibanding dengan SCR. Akan tetapi, TRIAC ini difungsikan pada
rangkaian elektronika dengan kebutuhan daya listrik yang cukup
tinggi. Alasannya yaitu karena karakteristik Switching pada TRIAC
yang nonsimetris dan gangguan elektromagnetik yang muncul dari

ELECTRICAL AVIONICS 57
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

listrik dengan daya tinggi tersebut. Beberapa penerapan TRIAC pada


rangkaian elektronika maupun listrik dapat dijelaskan sebagai berikut:
(a) Kendali pada lampu dimmer;
(b) Kendali kecepatan motor listrik pada kipas angin;
(c) Kendali motor listrik berukuran kecil;
(d) Kendali peralatan rumah tangga dengan arus listrik AC (berasal
dari PLN).
3) Rangkaian Switching TRIAC

Gambar 3.22. Rangkaian switching TRIAC


Sumber: dokumen pribadi

Gambar di atas merupakan rangkaian dasar penerapan TRIAC.


Pada rangkaian ini TRIAC digunakan sebagai saklar (switching). Saat
saklar SW1 terbuka, arus listrik tidak masuk dan tidak mengalir pada
terminal gate TRIAC. Kondisi lampu akan OFF. Saat SW1 tertutup,
rangkaian akan teraliri arus listrik. Arus listrik ini akan masuk ke kaki
gate pada TRIAC sebagai pemicu. Kemudian TRIAC akan masuk ke
kondisi konduktor (pada komponen SCR bagian kanan akan teraliri
arus listrik AC) dan kondisi lampu akan ON.

F. Komponen Light Emitting Diode (LED)


Light Emitting Diode (LED) merupakan komponen elektronika yang dapat
berfungsi memancarkan cahaya monokromatik saat diberikan tegangan forward
bias (panjar / bias maju). LED adalah salah satu keluarga dioda dengan bahan
utama semikonduktor. Warna cahaya yang dipancarkan oleh LED bergantung
jenis bahan semikonduktor yang digunakan. Pada jenis tertentu, sebuah LED
dapat memancarkan sinar inframerah yang tidak dapat dilihat oleh mata manusia,
misalnya pada remote control pada televisi, atau remote control pada perangkat
elektronika lainnya.
Bentuk fisik komponen LED ini mirip seperti bola lampu (bohlam) kecil
dan dapat dipasang dengan mudah ke berbagai prangkat elektronika. Berbeda
dengan lampu pijar, lampu LED tidak memerlukan pembakaran filamen sehingga
tidak menimbulkan panas untuk memunculkan cahaya. Saat ini, LED dengan
ukuran kecil banyak digunakan sebagai penerangan pada televisi tipe LCD

58 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

dengan mengganti lampu tube di dalamnya. Selain itu, jenis LCD super bright
sudah banyak diguakan sebagai lampu penerangan, lampu penerangan luar pada
mobil, dan lain sebagainya.

Gambar 3.23. Bentuk fisik LED


Sumber: http://teknikelektronika.com/

1. Bentuk fisik dan symbol Light Emitting Diode (LED)

Gambar 3.24. Bentuk dan Simbol LED


Sumber: http://teknikelektronika.com/

2. Cara kerja Light Emitting Diode (LED)


Berdasarkan struktur dalamnya, LED merupakan salah satu anggota
keluarga Dioda. LED dibuat dari bahan semikonduktor. Cara kerja komponen
ini hampir mirip dengan dioda biasa. Komponen ini memiliki dua kutub utama
yaitu positif (+) dan negatif (-). LED akan memancarkan cahaya jika diberi
sumber tegangan dengan mode forward bias (panjar / bias maju) dari kaki
anoda ke kaki katoda.
Di dalam LED, terdapat chip semikonduktor dengan proses doping
untuk memunculkan junction P dan N. Proses doping tersebut yaitu untuk
menambahkan impurity (ketidakmurnian) semikonduktor murni agar
memunculkan karakteristik kelistrikan sesuai keinginan. Saat LED dialiri sumber
listrik forward bias, kelebihan elektron pada bahan tipe-n akan berpindah ke
bagian dengan hole (lubang) berlebih atau bisa disebut dengan bahan dengan
karaktersitik tipe-p. Ketika elektron menempati hole tersebut, hole akan
melepaskan photon dan memancarkan cahaya satu warna (monokromatik).

ELECTRICAL AVIONICS 59
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 3.25. Cara Kerja LED


Sumber: dokumen pribadi

Light Emitting Diode (LED) dalam proses kerjanya dalam memancarkan


cahaya saat dialiri sumber listrik dengan mode forward bias tersebut dapat
dikategorikan sebagai transducer yaitu mengubah energi listrik menjadi energi
cahaya.
3. Mengetahui polaritas (kutub) pada Light Emitting Diode (LED)
Jika kita ingin mengetahui kutub-kutub (polarity) dari LED, kita dapat
melihat langsung dari bentuk fisik pada LED tersebut. Berdasarkan gambar di
bawah, ciri-ciri terminal Anoda LED yaitu kaki komponen yang ukurannya lebih
panjang daripada kaki komponen yang satunya. Sedangkan jika kaki komponen
sudah terpotong, atau LED tersebut sudah pascapakai (sudah digunakan pada
rangkaian elektronika tertentu), kita bisa melihat bentuk Lead Frame (atau
bagian dalam kepala LED). Bentuk Lead Frame ini lebih kecil dari pada Lead
Frame yang satunya. Sedangkan ciri-ciri terminal Katoda LED yaitu kebalikan
dari dua karakteristik tersebut. Yaitu pada kaki komponen akan lebih pendek
dari pada kaki yang satunya. Sedangkan pada Lead Frame akan berbentuk lebih
besar dan terdapat kemiringan yang condong ke arah Lead Frame ukuran kecil.

Gambar 3.26. Mengetahui Polaritas LED


Sumber : https://www.baharelectronic.com/2017/12/cara-mengetahui-kutub-positif-dan.html

60 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

4. Warna cahaya pada Light Emitting Diode (LED)


Saat ini, berbagai macam warna banyak dibuat dalam bentuk LED. Warna
dasar seperti merah, hijau, maupun biru (RGB) dikemas dalam kompnen ini.
Selain itu warna-warna lainnya juga dibuat seperti warna kuning, merah,
putih, dan lain sebagainya. Bahkan, terdapat warna infra merah (tidak dapat
terlihat oleh penglihatan biasa) yang digunakan sebagai media pengiriman
sinyal pada remote control. Warna pada LED bergantung pada wavelength
(panjang gelombang) dan senyawa semikonduktor yang digunakan. Tabel
senyawa semikonduktor di bawah ini digunakan untuk menghasilkan variasi
warna-warna yang dikemas di dalam LED.
Tabel 3.1. Warna-warna LED

Bahan Semikonduktor Wavelegth Warna


Gallium Arsenide (GaAs) 850 – 940nm Infra Merah
Gallium Arsenide Phosphide 630 – 660nm Merah
(GaAsP) 605 – 620nm Jingga
Gallium Arsenide Phospide
585 – 595nm Kuning
Nitride (GaAsP:N)
Aluminium Gallium Phospide
550 – 570nm Hijau
(AlGaP)
Silicon Carbide (SiC) 430 – 505nm Biru
Gallium Indium Nitride (GaInN) 450nm Putih
Sumber: http://teknikelektronika.com/

5. Tegangan maju (forward bias) pada Light Emitting Diode (LED)


Warna LED masing-masing membutuhkan tegangan panjar maju (forward
bias) tertentu untuk dapat dinyalakan. Karena tegangan yang dibutuhkan
LED relatif rendah, maka diperlukan resistor untuk membatasi tegangan
maupun arus yang mengalir agar LED tidak rusak. Tegangan maju tersebut
dilambangkan dengan tanda VF.
Tabel 3.2. Tegangan maju LED

Warna Tegangan Maju @ 20Ma


Infra Merah 1,2V
Merah 1,8V
Jingga 2,0V
Kuning 2,2V
Hijau 3,5V
Biru 3,6V
Putih 4,0V
Sumber: http://teknikelektronika.com/

ELECTRICAL AVIONICS 61
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

G. Komponen Optik untuk Photodiode


Photodiode atau Dioda Foto merupakan komponen elektronika dengan
fungsi mengubah intensitas cahaya menjadi arus listrik. Photodiode termasuk
dalam kategori komponen aktif dengan bahan dasar pembuatannya yaitu
semikonduktor. Komponen ini juga masuk dalam salah satu anggota keluarga
dioda. Photodiode memiliki dua kaki terminal berupa Anoda untuk kaki positif
(+) dan Katoda untuk kaki negatif (-). Komponen penyusun khusus yang terdapat
pada photodiode yaitu lensa atau filter optik terpasang di permukaannya sebagai
pendeteksi intensitas cahaya.
Cahaya yang dapat dideteksi photodiode yaitu seperti : cahaya matahari,
cahaya tampak, sinar inframerah, sintar UV (ultraviolet), bahkan sinar X (X-ray).
Photodiode telah diterapkan di berbagai macam rangkaian elektronika skala kecil
maupun skala besar, misalnya : penghitung kendaraan, kamera, alat medis, sensor
cahaya, barcode scanner, peralatan keamanan mall, dan lain sebagainya.
1. Bahan semikonduktor penyusun photodiode
Photodiode menggunakan bahan dasar semikonduktor sebagai unsur utama.
Bahan semikonduktor yang digunakan yaitu silicon (Si), germanium (Ge),
indium gallium arsenide phosphide (InGaAsP), dan indium gallium arsenide
(InGaAs).
a) Silicon (Si), arus gelap rendah, kecepatan tinggi, kepekaan (sensitivity)
cukup baik antara jarak 400 nm – 1000 nm dengan jarak optimal 800
nm – 900 nm.
b) Germanium (Ge), arus gelap lebih tinggi, kecepatan rendah, kepekaan
(sensitivity) cukup baik antara jarak 900 nm – 1600 nm dengan jarak
optimal 1400 nm – 1500 nm.
c) Indium gallium arsenide phosphide (InGaAsP), arus gelap rendah,
kecepatan tinggi, kepekaan (sensitivity) cukup baik antara jarak 1000
nm – 1350 nm dengan jarak optimal 1100 nm – 1300 nm, namun harga
relatif mahal.
d) Indium gallium arsenide (InGaAs), arus gelap rendah, kecepatan tinggi,
kepekaan (sensitivity) cukup baik antara jarak 900 nm – 1700 nm dengan
jarak optimal 1300 nm – 1600 nm.
2. Simbol dan bentuk photodiode

Gambar 3.27. Bentuk dan Simbol Photodiode


Sumber: http://teknikelektronika.com/

62 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

3. Prinsip kerja photodiode


Terdri dari satu lapisan tipis semikonduktor dengan bahan tipe-n ber-
elektron banyak dan satu lapisan tebal semikonduktor dengan bahan tipe-p
ber-hole banyak. Lapisan bahan tipe-n berupa katoda dan lapisan bahan
tipe-p berupa anoda. Jika photodiode dikenai cahaya, photon dengan partikel
terkecil cahaya akan menembus lapisan semikonduktor tipe-n kemudian
diteruskan ke lapisan semikonduktor tipe-p. Photon tersebut akan bertabrakan
dengan elektron-elektron terikat dan membuat elektron tersebut terpisah
dari inti sehingga membentuk hole. Elektron terpisah tadi berada di dekat
junction PN dan akan menyeberangi persimpangan tersebut masuk ke wilayah
semikonduktor berbahan tipe-n. Hasil yang diperoleh adalah elektron akan
bertambah di bagian semikonduktor tipe-n dan bagian semikonduktor tipe-p
terbentuk hole. Pemisahan muatan positif (+) dan negatif (-) ini menyebabkan
adanya beda potensial di junction PN. Saat dihubungkan ke beban maupun
kabel ke katoda dan anoda, elektron akan mengalir lewat beban dan kabel
dari katoda ke anoda atau aliran arus listrik.

H. Komponen Optik untuk Phototransistor


Phototransistor yaitu transistor dengan fungsi dapat mengubah energi
cahaya mejadi listrik dengan fitur penguat (gain) internal. Penguat internal
yang saling terhubung (terintegrasi) ini menjadikan kepekaan (sensitivity)
phototransistor pada cahaya lebih baik daripada pendeteksi cahaya lainnya
(photodiode maupun photoresistor). Cahaya yang diterima phototransistor akan
diubah menjadi arus listrik yang akan mengalir pada kaki base transistor tersebut.
Arus yang dialiri pada kaki base ini akan mengalami penguatan tergantung
intensitas cahaya yang diterima phototransistor tersebut. Phototransistor
termasuk dalam komponen elektronika dengan kemampuan sebagai transducer.
1. Struktur dalam phototransistor
Phototransistor dirancang khusus untuk diterapkan sebagai pendeteksi
cahaya, sehingga memiliki bagian penampang base dan collector lebih besar
dibanding transistor biasa. Bahan dasar phototransistor awalnya terbuat
dari semikonduktor semacam silicon maupun germanium untuk membentuk
struktur homo-junction. Tetapi, seiring perkembangan teknologinya,
phototransistor lebih banyak menggunakan bahan semikonduktor berupa
senyawa gallium-arsenide dengan spesifikasi masuk pada kelompok
semikonduktor III-V dan dapat membentuk struktur hetero-junction. Efisiensi
konversi yang didapatkan dari bahan ini tergolong tinggi. Maksud dari hetero-
junction yaitu struktur dengan menggunakan unsur berbeda di kedua sisi
pada junction PN. Phototransistor umumnya dikemas pada bentuk transparan,
terutama di penampang penerima cahayanya.

ELECTRICAL AVIONICS 63
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 3.28. Struktur Phototransistor


Sumber: dokumen pribadi

3. Simbol dan bentuk phototransistor


Bentuk dan simbol komponen phototransistor dapat dilihat pada
gambar di bawah ini. Karena tugasnya sebagai pendeteksi cahaya dari luar,
maka bagian penerima cahaya biasanya tertutup rapat walaupun dengan
bahan transparan, agar pendeteksian intensitas cahaya lebih optimal dan
teratur.

Gambar 3.29. Bentuk dan Simbol Phototransistor


Sumber: http://teknikelektronika.com/

4. Prinsip kerja phototransistor


Phototransistor memiliki cara kerja hampir mirip dengan transistor
biasa, yaitu Arus basis (base) transistor dikalikan / dikuatkan untuk
memberikan arus di kaki kolektor (collector). Tetapi, untuk phototransistor,
arus base dikendalikan jumlah intensitas cahaya / infra merah yang masuk.
Sehingga, sesuai dengan morfologinya (pada gambar di atas), phototransistor
hanya memiliki dua kaki yaitu kaki kolektor dan emitor (emitter) saja. Kaki
basisnya berbentuk lensa dengan fungsi untuk mendeteksi intensitas cahaya
dari luar komponen tersebut. Prinsipnya ialah, jika kaki basis phototransistor
menerima intensitas cahaya yang besar, maka arus mengalir dari kolektor ke
emitor akan besar juga.
5. Kelebihan komponen photoransistor
Phototransistor memiliki kelebihan di antaranya :
a. Phototransistor menghasilkan arus listrik lebih tinggi dibanding

64 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

photodiode.
b. Phototransistor relatif murah, sederhana, dan berukuran kecil. Mudah
dipasang pada rangkaian elektronika.
c. Phototransistor memiliki respon cepat, mampu menghasilkan output
(keluaran) hampir instan.
d. Phototransistor dapat menghasilkan tegangan dan arus listrik, sedangkan
photoresistor tidak.
6. Kelemahan phototransistor
Phototransistor juga memiliki beberapa kelemahan dalam penggunaanya, di
antaranya :
a. Phototransistor dengan bahan silicon tidak dapat menangani tegangan
lebih dari 1000 V.
b. Phototransistor rentan terhadap lonjakan listrik mendadak (electric
surge).
c. Phototransistor membatasi pergerakan elektron di dalam perangkat
lainnya seperti yang terjadi pada tabung elektron.

I. Integrated Circuit (IC)


Rangkaian terintegrasi atau Integrated Circuit (IC) merupakan komponen
elektronika yang masuk kategori komponen aktif. Terdiri dari gabungan transitor,
resistor, dan komponen lainnya dengan jumlah besar, dihubungkan di satu
rangkaian elektronika secara ringkas dan kemasan relatif kecil. Jika kita lihat
berdasarkan fungsinya, IC dikelompokkan menjadi : IC timer (clock / pewaktu), IC
comparator (sebagai pembanding), IC logic (sebagai gerbang logika), IC switching
(sebagai pengendali atau pensaklaran), dan IC amplifier (sebagai penguat sinyal).
1. IC timer (clock / pewaktu)
Jenis IC ini digunakan pada berbagai macam rangkaian elektronika
dengan fungsi utama sebagai multivibrator atau pewaktu. Beberapa
rangkaian elektronika yang memerlukan IC timer di antaranya : frequency
meter, waveform generator, digital clock (jam digital), counter, dan lain-lain.
IC timer yang sering kita jumpai dan masih dipakai sampai sekarang yaitu IC
555. IC 555 dikembangkan oleh Hans R. Camenzind, bekerja untuk Signetic
Corporation di tahun 70-an (1970). IC timer 555 merupakan IC monolitic clock
(pewaktu monolitik) dan dapat menghasilkan osilasi maupun fitur penundaan
waktu (delay time) dengan tingkat kestabilan serta keakuratan tinggi.
IC timer 555 ini terdiri dari dua jenis yaitu Dual Inline Package (DIP)
dan SMD. Kaki terminal IC ini berjumlah 8. IC ini seiring perkembangannya
memiliki beberapa versi lain di antaranya yaitu : IC 556 (menggabungkan dua
buah IC timer 555 menjadi satu, jumlah kaki 14), IC 558 (menggabungkan
empat buah IC timer 555 menjadi satu dengan jumlah kaki 16), IC 7555, dan
TLC 555 (IC timer 555 dengan daya rendah). Rentang harga IC timer 555 relatif
murah dengan kisaran antara Rp. 2.000,- sampai Rp. 5000,- per buahnya,
tergantung pabrik pembuatan dan tipenya.
Struktur dasar dari IC timer 555 yaitu disusun dari tiga buah resistor
dengan masing-masing nilai hambatannya yaitu 5 kΩ. Susunan konfigurasi IC
timer 555 dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

ELECTRICAL AVIONICS 65
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 3.30. Susunan dan Konfigurasi Kaki IC 555


Sumber: http://teknikelektronika.com/pengertian-mengenal-ic-555-ic-timer-konfigurasi-
kaki-ic555/
Penjelasan detil terkait susunan kaki IC timer 555 jenis DIP dengan jumlah
kaki 8 buah, dapat dilihat di bawah ini.
a. Kaki 1, fungsi sebagai ground (GND), dipasang terminal negatif (-)
tegangan DC.
b. Kaki 2, fungsi sebagai trigger (TRIG) atau pemicu output menjadi HIGH,
kondisi HIGH terjadi jika tegangan yang masuk kaki TRIG ini lebih kecil
dari 1/3 VCC (<1/3VCC atau V sumber).
c. Kaki 3, fungsi sebagai keluaran (OUT), terdapat dua keadaan yaitu HIGH
dan LOW.
d. Kaki 4, fungsi sebagai reset (RESET), jika kaki ini dihubungkan pada
ground, keluaran IC menjadi LOW, perangkat akan OFF. Sehingga, untuk
memastikan IC pada kondisi ON, kaki 4 diberikan sinyal HIGH.
e. Kaki 5, fungsi sebagai control voltage (CONT) atau pengatur tegangan.
Kaki ini memberikan akses pada pembagi tegangan internal. Pada kondisi
default (kondisi awal), tegangan yang ditentukan sejumlah 2/3 VCC.
f. Kaki 6, fungsi sebagai threshold (THRES), digunakan agar output menjadi
LOW. Kondisi ini terjadi jika kaki 6 berubah dari LOW menuju lebih dari
1/3 VCC.
g. Kaki 7, fungsi sebagai discharge (DISCH). Saat output LOW, impedansi
kaki 7 juga LOW. Jika output bernilai HIGH, impedansi kaki 7 juga HIGH.
Biasanya, kaki ini dihubungkan dengan kapasitor dengan fungsi yaitu
penentu rentang (interval) pewaktuan. Kapasitor akan mengisi, lalu
membuang muatan sesuai impedansi kaki 7. Waktu pembuangan muatan
ini yang menjadi dasar penentuan interval pewaktuan IC timer 555.
h. Kaki 8, fungsi sebagai kaki masuk sumber tegangan (VCC). Merupakan
terminal positif (+) IC dengan sumber tegangan DC kisaran antara 4,5 VDC
– 16 VDC.
2. IC Comparator (Pembanding)
Rangkaian pembanding (comparator) adalah salah satu penerapan
fitur pada Op-Amp. Ciri utama rangkaian pembanding (comparator) ini yaitu
tidak ada feedback (umpan balik) dari output (keluaran) ke input (masukan).
Ciri yang lain yaitu adanya Vref (tegangan referensi) pada salah satu input
(masukan) dan ground.

66 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 3.31. Rangkaian comparator


Sumber: http://doktertech.blogspot.co.id/2010/10/pembanding-op-amp-
comparator.html

Berdasarkan gambar di atas, didapatkan sebuah rumus yaitu :

Prinsip kerja pembanding (comparator) ini yaitu salah satunya terdapat pada
IC LM311 dengan membandingkan masukan V­I dengan tegangan Vref. Vref
bisa berupa tegangan positif maupun negatif.
a. Jika Vref berupa tegangan positif, maka jika gelombang input berada pada
daerah 0 sampai –Vref (gelombang input pada siklus negatif), tegangan
keluaran (output) Vo akan maksimal positif. Sedangkan jika gelombang
input berada pada daerah 0 sampai +Vref (gelombang input pada siklus
positif), tegangan keluaran (output) Vo akan maksimal negatif.
b. Jika Vref berupa tegangan negatif, maka jika gelombang input melebihi
batas negatif – Vref, tegangan keluaran Vo akan tinggi sampai batas
maksimal tegangan output positif.
Gambar di bawah ini menunjukkan respon gelombang output terhadap
gelombang input dibandingkan dengan Vref.

Gambar 3.32. Prinsip kerja dari comparator


Sumber: http://doktertech.blogspot.co.id/2010/10/pembanding-op-amp-
comparator.html

ELECTRICAL AVIONICS 67
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Keterangan gambar :
(a) Bentuk gelombang masukan pada pembanding (comparator); (b)
Bentuk gelombang keluaran dengan Vref positif; (c) Bentuk gelombang
keluaran dengan Vref negatif.
3. IC Logic gates (Gerbang Logika)
Gerbang logika (logic gate) merupakan pembentuk dasar sistem
elektronika digital dengan fungsi utama mengubah satu atau beberapa input
(masukan) menjadi sinyal output (keluaran) logis. Gerbang logika beroperasi
berdasarkan sistem bilangan biner (dengan angka 0 dan 1) menggunakan
teori Aljabar Boolean.
Gerbang logika pada dasarnya menggunakan komponen elektroinka
yaitu : IC (Integrated Circuit), transistor, diodA, optik, relay, bahkan elemen
mekanik. Gerbang logika dasar memiliki 7 jenis bergantung fungsi masing-
masing untuk membentuk sistem elektronika digital, di antaranya :
a. Gerbang AND;
b. Gerbang OR;
c. Gerbang NOT;
d. Gerbang NAND;
e. Gerbang NOR;
f. Gerbang X-OR (Exclusive OR);
g. Gerbang X-NOR (Exclusive NOR).
Masing-masing gerbang logika ini memiliki tabel yang berisi kombinasi
variabel input (masukan) dan menghasilkan keluaran logis. Tabel ini sering
disebut dengan “Tabel Kebenaran” (Truth Table). Nilai masukan dan keluaran
gerbang logika hanya memiliki dua tingkatan. Dua tingkatan ini umumnya
dilambangkan sebagai :
a. HIGH (tinggi) dan LOW (rendah);
b. TRUE (benar) dan FALSE (salah);
c. ON (hidup) dan OFF (mati);
d. Angka 1 dan angka 0.
Contoh penerapan IC logic ini yaitu pada rangkaian elektronika menggunakan
Transistor-Transistor Logic (TTL). Tegangan 0V pada rangkaian dimisalkan
sebagai LOW atau 0, sedangkan tegangan 5V akan dimisalkan sebagai HIGH
atau 1.
4. IC Switching (Pengendali)
Dalam materi IC Switching (Pengendali) ini akan difokuskan pada IC switching
voltage regulators. IC switching voltage reglators ini merupakan rangkaian
terintegrasi (IC) yang menyimpan energi dalam kapasitor, induktor, maupun
transformator, kemudian perangkat penyimpanan ini digunakan untuk
memindahkan energi listrik dari input (masukan) ke output (keluaran) berupa
paket descret di atas saklar dengan daya relatif rendah.
a. Tipe Voltage Regulators
Berikut ini ada beberapa tipe IC switching voltage regulators:

68 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

1) Buck or step-down converters mengkonversi tegangan input DC yang


tinggi ke tegangan output DC yang rendah dengan polaritas yang
sama.
2) Boost or step-up converters mengubah tegangan input DC yang
rendah ke tegangan output DC yang tinggi dengan polaritas yang
sama.
3) Buck-boost converters bisa digunakan untuk step-up atau step-
down conversions, dan to reverse atau invert polaritas tegangan.IC
switching voltage regulators adalah lebih efisien daripada IC linear
voltage regulators, namun menghasilkan noise yang lebih banyak.
b. Spesifikasi IC Switching Voltage Regulators
Spesifikasi penting untuk IC switching voltage regulators termasuk
regulated output voltage, input voltage, output current, switching
frequency, efficiency, duty cycle and operating temperature:
1) Tegangan output yang diatur (Volt) dan tegangan masukan (VIN) adalah
jumlah minimum dan maksimal dalam mode kontinyu (DC). Tegangan
output dapat diperbaiki, atau disesuaikan dengan nilai dalam kisaran
yang ditentukan.
2) Arus keluaran (IOUT) diukur dalam kondisi tertentu.
3) Efisiensi, rasio daya keluaran terhadap daya masukan, mengukur
kemampuan IC switching voltage regulators untuk mengubah energy
masukan menjadi energi keluaran. Misalnya, efisiensi 100% berarti
semua energi masukan ditransfer ke output.
4) Duty cycle adalah rasio antara waktu dan waktu output transistor
output.
5) Suhu operasi adalah kisaran penuh yang dibutuhkan.
5. IC Operational Amplifier (Penguat)
Dikenal dengan istilah Op-Amp merupakan salah satu bentuk IC
linear dengan fungsi utama sebagai penguat sinyal listrik. Op-Amp terdiri
dari beberapa transistor, dioda, resistor, dan kapasitor yang terhubung agar
memungkinkan menghasilkan penguatan (gain) tinggi pada rentang frekuensi
luas. Dalam bahasa Indonesia, Op-Amp (Operational Amplifier) disebut
Penguat Operasional.
Umumnya, Op-Amp dikemas di dalam satu IC. Satu IC Op-Amp bisa
terdiri dari 1 (satu) rangkaian Op-Amp atau lebih. Jumlah rangkaian Op-Amp
pada satu rangkaian IC dapat dibedakan menjadi : single Op-Amp, dual Op-
Amp, dan quad Op-Amp. Ada juga jenis IC dengan rangkaian Op-Amp dan
rangkaian utama dikemas menjadi satu.
Sebuah Op-Amp memiliki dua masukan sebagai input inverting dan satu
input non-inverting, serta satu keluaran. Sebuah Op-Amp juga disertai dua
kaki sebagai penghubung catu daya berupa kaki +VCC untuk input catu daya
positif dan –VCC untuk input catu daya negatif. Salah satu contoh IC Op-Amp
yaitu IC741. Simbol Op-Amp berupa segitiga dengan garis input, output, dan
catu daya seperti gambar di bawah ini.
a. Simbol dan bentuk IC Operational Amplifier (Op-Amp)

ELECTRICAL AVIONICS 69
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 3.33. Bentuk dan Simbol IC Op-Amp


Sumber: http://teknikelektronika.com/pengertian-op-amp-operational-amplifier/

Kaki-kaki yang terdapat pada simbol Op-Amp yaitu :


1) Masukan non-inverting (+);
2) Masukan inverting (-);
3) Keluaran (Vout);
4) Catu daya positif (+VCC);
5) Catu daya negatif (-VCC);
b. Karakteristik Operational Amplifier (Op-Amp)
Karakteristik gain (faktor penguat) pada Op-Amp umumnya
ditentukan oleh hambatan / resistor eksternal yang dihubungkan antara
input pembalik (inverting input) dan output. Konfigurasi dengan negative
feedback (umpan balik negatif) biasanya disebut closed-loop configuration
atau konfigurasi lingkar tertutup. Negative feedback ini menyebabkan
penguatan menjadi berkurang dan menghasilkan penguatan dapat diukur
dan dikendalikan.
Tujuan pengurangan gain pada Op-Amp ini untuk menghindari
terjadinya noise berlebih dan menghindari respon yang tidak diinginkan.
Sedangkan pada open-loop configuration atau konfigurasi lingkar
terbuka, besar penguatan tidak terhingga (∞). Hal ini akan menyebabkan
besar tegangan keluaran hampir mendekati VCC.

Gambar 3.34. Konfigurasi Op-Amp (Closed loop and Open Loop)


Sumber: http://teknikelektronika.com/pengertian-op-amp-operational-amplifier/

70 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Umumnya, Operational Amplifier (Op-Amp) ideal memiliki karakteristik


yaitu :
1) Penguatan tegangan open-loop Av = ∞;
2) Tegangan offset (Output Offset Voltage) Voo = 0;
3) Impedansi masukan (Input Impedance) Zin = ∞;
4) Impedansi keluaran (Output Impedance) Zout = 0;
5) Lebar pita (Bandwidth) BW = ∞;
Karakteristik tidak berubah karena suhu. Kondisi Op-Amp ideal hanya
pernyataan secara teoritis dan tidak akan tercapai secara praktis. Tetapi,
produsen Op-Amp berusaha membuat Op-Amp dengan mendekati
kondisi ideal. Sehingga, dapat disimpulkan bahwa sebuah Op-Amp yang
baik yaitu memiliki karakteristik mendekati ideal.

LEMBAR PRAKTIKUM

A. Waktu Penyelesaian : 90 menit


B. Capaian Unjuk Kerja :
Setelah menyelesaikan praktik peserta mampu:
1. Melakukan identifikasi, pemahaman tipe, dan kegunaan dioda
2. Menjelaskan fungsi utama penyearah di rangkaian penyearah tegangan
bolak-balik (AC) dengan melakukan praktik pengukuran sesuai dengan
prosedur
3. Menjelaskan batas rating dan kegunaan dioda zener pada regulator
tegangan searah dengan praktik pengukuran sesuai prosedur
4. Menjelaskan fungsi dioda detector pada pendeteksi sinyal modulasi
dengan praktikum pengukuran sesuai prosedur
5. Menjelaskan fungsi dioda varactor untuk pengubah tegangan menjadi
kapasitansi dengan melakukan praktik pengukuran sesuai prosedur
C. Indikator Unjuk Kerja :
1. Mampu melakukan identifikasi dan memahami tipe dan kegunaan dioda;
2. Mampu menjelaskan kegunaan Dioda penyearah pada penyearahan
tegangan bolak-balik dengan melakukan praktik pengukuran sesuai
dengan prosedur;
3. Mampu menjelaskan batas rating dan kegunaan dioda zener pada
regulator tegangan searah dengan melakukan praktik pengukuran sesuai
dengan prosedur;
4. Mampu menjelaskan fungsi dioda detector dapat di dalam pendeteksi
sinyal modulasi dengan melakukan praktik pengukuran sesuai dengan

ELECTRICAL AVIONICS 71
AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

prosedur;
5. Mampu menjelaskan fungsi dioda varactor untuk pengubah tegangan
menjadi kapasitansi dengan praktikum pengukuran sesuai prosedur.
D. Alat dan Bahan :
No Nama Alat dan Bahan Spesifikasi
ALAT

1 Multimeter Analog AVO


2 Multimeter Digital AVO
3 Power supply CT 0 -12VDC
4 Toolset elektronik
Bahan
1N4001, 1N4002, 1N4007,
1N4148,
1 Dioda Dioda Bridge 1A, Dioda
Bridge 3A,
Dioda Bridge 30A
Trainer
2 Dioda zener rangkaian dioda
zener
Trainer
Dioda detector
3 rangkaian dioda
Dioda Varactor
detector dan varactor
4 Lembar kerja
E. Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Anda perlu melakukan beberapa hal terkait keselamatan kerja saat melakukan
praktikum, diantaranya :
1. Bertindak berdasar sikap kerja sesuai penerapan di lapangan agar hasil yang
diperoleh sesuai harapan. Kesalahan terkait ketelitian dan ketaatan asas
tidak dapat ditoleransi.
2. Penggunaan peralatan dan alat ukur harus mengikuti prosedur sesuai
ketetapan.
F. Standar Kerja
1. Pengerjaan harus diselesaikan tepat waktu dan tidak ada tambahan atau
perpanjangan waktu.
2. Toleransi kesalahan maksimal 5% dari seluruh hasil kerja yang dicapai.
Kesalahan bukan berupa kesalahan kritis selama kegiatan.
G. Instruksi Kerja
Ikuti instruksi kerja sebagai berikut:

72 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

1. Lakukan identifikasi dan pahami tipe dan kegunaan Dioda!


2. Jelaskan kegunaan Dioda penyearah pada penyearahan tegangan bolak-
balik dengan melakukan praktik pengukuran sesuai dengan prosedur!
3. Jelaskan batas rating dan kegunaan dioda zener pada regulator tegangan
searah dengan melakukan praktik pengukuran sesuai dengan prosedur!
4. Jelaskan fungsi dioda detector dapat pada pendeteksi sinyal modulasi
dengan melakukan praktik pengukuran sesuai dengan prosedur!
5. Jelaskan fungsinya dioda varactor untuk pengubah tegangan menjadi
kapasitansi dengan melakukan praktik pengukuran sesuai dengan
prosedur!

H. Hasil Tabel praktikum dan Kesimpulan

CAKRAWALA
Ground Power Unit (GPU)

Ground Power Unit (GPU) merupakan tenaga listrik khusus digunakan saat
pesawat terbang berada di darat. Fungsi utama GPU yaitu sebagai sumber listrik
saat engine pesawat tidak dioperasikan. Dengan adanya GPU, kemungkinan untuk
melakukan tes dan perbaikan tidak mengalami kesulitan. Daya dan tegangan listrik
pada GPU yaitu 115 VAC – 28 VDC, 400 Hz, 3 phase. GPU dihubungkan menggunakan
External Power Receptable (EPR) pada bagian depan nose kanan pesawat terbang.
Selain menggunakan GPU juga menggunakan baterai power supply dengan fungsi
utama sebagai backup tenaga listrik pada kondisi darurat (emergency) seperti
instrument flight, instrument light, dan emergency light.

http://belajarpenerbangan.blogspot.com/2015/02/sistem-kelistrikan-pesawat-
terbang.html

ELECTRICAL AVIONICS 73
AIRCRAFT
ELECTRONIC

JELAJAH INTERNET

Ayo manfaatkan smartphone kalian untuk mencari


referensi lebih banyak lagi, berupa materi yang disertai video
dan animasi agar lebih mudah dipahami. Di samping disajikan
QR code yang memuat salah satu materi yang telah kita pelajari,
yaitu transistor sebagai sakelar. Materi dipaparkan dengan
berbagai gambar dan animasi sehingga akan membantu kalian
memahami lebih mudah.
https://skemaku.com/fungsi-transistor-sebagai-saklar/

RANGKUMAN

1. Dioda merupakan komponen elektronika aktif, terbuat dari bahan semikonduktor,


berfungsi menghantar arus listrik satu arah namun menghambat arus listrik dari
arah sebaliknya
2. Dioda zener (zener diode) merupakan kopmonen elektronika berbahan
semikonduktor. Merupakan jenis dioda dengan fungsi khusus dapat beroperasi
di rangkaian reverse bias (panjar terbalik). Prinsip dasarnya, dioda zener dapat
menyalurkan arus listrik mengalir ke arah berlawanan jika tegangan diberikan
melampaui batas breakdown voltage atau tegangan tembus dioda zenernya
3. Dioda varactor merupakan dioda dengan sifat kapasitas berubah-ubah sesuai
tegangan yang diberikan. Berdasarkan sifat tersebut, dioda varactor juga
disebut dioda kapasitas variabel atau varicap diode (variable capacitance diode)
4. Transistor merupakan komponen elektronika terdiri dari tiga lapis semikonduktor
dengan tiga terminal kaki yaitu emitor (E), basis (B), dan kolektor (C). Struktur
dasarnya yaitu terdiri dari gabungan dua dioda
5. Tipe transistor dibagi menjadi 2 tipe yaitu NPN dan PNP, sehingga transistor ini
disebut juga transistor bipolar (Bipolar Junction Transistor). Dikatakan bipolar
karena terdapat dua polaritas pembawa arus listrik. NPN adalah negatif-positif-
negatif, dan PNP adalah positif-negatif-positif.
6. Thyristor beserta jenis-jenisnya merupakan komponen elektronika dengan
fungsi utama sebagai saklar (switch) dengan bahan dasar semikonduktor
7. Light Emitting Diode (LED) merupakan komponen elektronika dengan fungsi
utama memancarkan cahaya monokromatik saat diberikan tegangan forward
bias (panjar maju). LED adalah salah satu keluarga dioda terbuat dari bahan
utama semikonduktor
8. Rangkaian terintegrasi (Integrated Circuit / IC) merupakan komponen aktif
elektronika, terdiri dari gabungan transistor, resistor, maupun komponen
lainnya dengan jumlah besar (sampai jutaan) digabung dalam satu rangkaian
dengan kemasan kecil. Berdasarkan fungsinya, IC dapat dikelompokkan menjadi
IC timer (pewaktu), IC comparator (pembanding), IC logic gates (gerbang logika),
IC switching (pensaklaran / kendali) dan IC amplifier (penguat).

74 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

TUGAS MANDIRI

Pada bab ini kalian sudah mengetahui tentang komponen aktif, yaitu Dioda,
transistor, thyristor dan IC. Tugas kalian, carilah informasi mengenai penerapan
rangkaian aplikasi yang menggunakan beberapa gabungan komponen aktif. Berikan
penjelasan dengan baik. Kerjakan pada buku tugas kalian, kemudian kumpulkan
pada guru pengampu.

PENILAIAN AKHIR BAB


Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!
1. Jelaskan perbedaan dasar antara komponen aktif dan komponen pasif !
2. Silahkan anda jelaskan prinsip dari forward bias dan reverse bias pada komponen
Dioda!
3. Jelaskan perbedaan yang paling utama antara Transistor Bipolar dengan Field
Effect Transistor (FET) dari aspek pengendaliannya!
4. Jelaskan prinsip kerja dari komponen SCR (Silicon Controller Rectifier)!
5. Perhatikan gambar penguat common transistor berikut :

Silahkan Anda identifikasi jenis dan Jelaskan karakteristik dari rangkaian di atas !

ELECTRICAL AVIONICS 75
AIRCRAFT
ELECTRONIC

REFLEKSI

Setelah Anda mempelajari bab ini, Anda harusnya sudah mulai paham tentang
komponen aktif elektronika. Dari semua materi yang telah dijelaskan, bagian
manakah yang sulit Anda pahami ? Coba Anda diskusikan kembali dengan teman
maupun guru pengampu jika masih kesulitan. Sampaikan juga kekurangan maupun
kelebihan kegiatan pembelajaran pada bab ini kepada guru pengampu

76 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
DIODA SEMIKONTRUKTOR IV
BAB IV DIODA SEMIKONTRUKTOR

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang dioda semikonduktor, peserta didik dapat


melakukan identifikasi komponen dioda semikonduktor dan karakteristik dioda
berdasarkan fungsi yang sesuai dengan tepat secara mandiri.

PETA KONSEP

PEMBENTUKAN DIODA
MENGGAMBAR DENGAN CAD

SIFAT DASAR DIODA

HARGA BATAS DIODA


2D

KARAKTERISTIK DIODA

PENYEARAH SETENGAH
GELOMBANG

DIODA PENYEARAH

PENYEARAH GELOMBANG
PENUH

KATA KUNCI

Semikonduktor – Dioda – Karakteristik Dioda - Rectifier (penyearah)

ELECTRICAL AVIONICS 77
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Peralatan kecil portabel kebanyakan menggunakan baterai sebagai sumber


dayanya, namun sebagian besar peralatan menggunakan sumber daya AC 220 volt
dengan frekuensi 50Hz. Saat ini sebagain besar masyarakat sering menggunakan alat-
alat elektronik yang bertegangan DC kecil, contohnya sebuah charger smartphone
dimana sumber tegangan AC 220 V diubah menjadi DC 5V. Sistem kerja alat tersebut
menggunakan sebuah alat atau komponen berupa komponen aktif dioda. Selain itu,
mungkin Anda sering mendengar istilah adaptor dalam penyalaan alat elektronik. Di
dalam peralatan tersebut terdapat rangkaian yang sering disebut sebagai rectifier
atau penyearah yang mengubah sumber AC menjadi DC. Bagian terpenting dari
adaptor adalah berfungsinya diode sebagai penyearah (rectifier).
Jika pada sistem kelistrikan pesawat, sistem rectifier ini digunakan untuk
mengubah sinyal listrik yang berasal dari generator. Generator engine pesawat
menghasilkan energi listrik dari putaran engine. Listrik yang dibutuhkan sebesar 115
VAC dengan frekuensi 400 Hz. Sumber listrik DC pada pesawat terdiri dari Transformer
Rectifier Unit (TRU) dengan baterai. Bagian dalam TRU terdiri dari dua bagian yaitu
transformator dan penyearah. Fungsi transformer sebagai penurun tegangan dari 115
VAC menjadi 28 VAC, sekaligus nantinya disearahkan dengan penyearah menjadi 28 VDC.
Baterai di pesawat berfungsi menghasilkan energi listrik DC dengan tegangan 28 VDC.
Pada bab ini akan dibahas mengenai bagaimana proses kerja dari sebuah rectifier,
mulai dari tahap perubahan AC menjadi DC pada rectifier yang mendapat suplay arus
AC dari penurun tegangan trafo, dilalui oleh penyearah dioda hingga tahap filter yang
fungsinya untuk mengurangi riple faktor sehingga DC yang dihasilkan mendekati DC
dalam keadaan ideal. Berikut gambar singkat proses penyearah menggunakan dioda
semikonduktor.

Gambar 4.1. Penyearah gelombang


Sumber : https://belajarelektronika.net/penyearah-gelombang-penuh-dan-setengah/

78 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

A. Dioda Semikonduktor
Dioda semikonduktor adalah komponen aktif elektronika dan dirancang
khusus sesuai keperluan pada rangkaian elektronika. Salah satu penerapannya
yaitu sebagai penyearah tegangan bolak balik, penyetabil tegangan, proteksi
tegangan balik induksi, dan lain-lain. Karakteristik dioda semikonduktor dibahas
tuntas pada bagian berikutnya.

B. Dasar Pembentukan Dioda


Dioda dibentuk susunan dua bahan semikonduktor yaitu tipe-P dan tipe-N
dihubungkan menjadi satu membentuk gabungan berupa junction PN.

Anoda Katoda Katoda Anoda

Gambar 4.2. Simbol Dioda


Sumber : Rugianto, 2016
C. Sifat Dasar dari Dioda
Sifat dasar dioda pada tegangan bolak-balik (AC) berdasarkan Gambar 4.2,
dioda akan menghantar arus listrik saat forward (maju) saat Anoda (bahan tipe-P)
diberi tegangan positif, sedangkan Katoda (bahan tipe-N) dihubungkan pada
tegangan negatif.
Gambar 4.2 bagian atas menunjukkan jika tegangan AC kita hubungkan
ke Anoda dan Katoda terhubung ke beban, maka tegangan beban akan seperti
Gambar 4.2 bagian atas (dioda akan menyearahkan simpangan positif). Jika
tegangan AC dihubungkan ke Katoda dan Anoda kita hubungkan ke baban, maka
tegangan beban akan seperti Gambar 4.3 bagian bawah (dioda akan menyearahkan
simpangan negatif).

Gambar 4.3. Sifat dasar dioda


Sumber : Rugianto, 2016

ELECTRICAL AVIONICS 79
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

D. Harga Batas Dioda


Harga batas dioda merupakan batas kemampuan arus dan tegangan maksimal
sebuah dioda. Sedangkan peak inverse voltage merupakan batas tegangan reverse
(breakdown voltage) dioda. Contohnya pada dioda tipe 1 N4001 dengan melihat
datasheet, maka harga batas tegangan dan arus bisa diketahui. Berdasarkan
datasheet tersebut, harga batas arus = 1 Ampere dan harga batas tegangan = 50
Volt.

Contoh penerapannya :
Untuk peralatan elektronika dengan kebutuhan arus di bawah 1 Ampere dan
tegangan kerja di bawah 50 Volt, maka dioda yang dibutuhkan cukup dioda tipe
1N4001.

Gambar 4.4. datasheet dioda 1N400x series


Sumber: http://onsemi.com

E. Karakteristik Dioda
Terdapat dua karakteristik dioda, yaitu panjar maju (forward bias) dapat
dilihat pada Gambar 4.5, dan panjar terbalik (reverse bias) dapat dilihat pada
Gambar 4.7. Umumnya, karakteristik ini digunakan untuk mengetahui hubungan
antara tegangan UAK ditunjukkan dengan hasil pembacaan voltemeter dan arus
dioda ditunjukkan dengan hasil pembacaan amperemeter.

80 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 4.5. Rangkaian dioda forward bias


Sumber : Rugianto, 2016

Arah maju kutub positif baterai dihubungkan ke anoda lewat amperemeter


untuk mengukur arus listrik pada dioda, kemudian katoda dihubungkan ke
hambatan 470Ω ke kutub negatif. Antara kaki katoda dan anoda kita pasang
voltmeter untuk mengukur tegangan dioda.
Langkah pertama yaitu kita naikkan tegangan secara perlahan mulai dari 0V
dan secara bersamaan, kita lihat perubahan arus pada amperemeter. Saat tegangan
naik perlahan, kita dapatkan data pengukuran arus pada dioda. Hubungan antara
tegangan dan arus dapat digambarkan secara grafik seperti contoh pada Gambar
4.6.

Gambar 4.6. Kurva karakteristik dioda forward bias


Sumber: https://learn.sparkfun.com/tutorials/diodes

ELECTRICAL AVIONICS 81
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 4.7. Rangkaian dioda reverse bias


Sumber : Rugianto, 2016

Gambar 4.8. Kurva karakteristik dioda reverse bias)


Sumber : Rugianto, 2016
Jika kurva karakteristik forward bias dengan reverse bias kita gabungkan, maka
gambar kurvanya akan seperti Gambar 4.9 berikut ini.

Gambar 4.9. Karakteristik dioda


Sumber : Rugianto, 2016

82 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
F. Penggunaan Dioda Sebagai Penyearah Setengah Gelombang
Dioda berfungsi mengubah tegangan AC (bolak-balik) menjadi DC (searah).
Tegangan junction pada dioda panjar maju untuk dioda berbahan silikon adalah UJ
dan merupakan tegangan anoda katoda UAK yaitu 0,7 volt. Hambatan dinamis dioda
panjar maju RF bergantung arus mengalir pada diodanya. Saat dioda menghantar,
hambatan dinamis ini nilainya relatif kecil. Hambatan beban RL­­ dipasang sebagai
beban. Tegangan masukan (input) Ui berupa tegangan AC yang nantinya akan
dibuat searah (DC).

Gambar 4.10. Dioda sebagai penyearah gelombang sinus


Sumber : Rugianto, 2016
Saat gelombang sinus bergerak dari 0º sampai 180º, dioda masuk kondisi
ON sehingga arus mengalir dari dioda ke beban RL lalu kembali ke sumber negatif
(-). Saat gelombang sinus bergerak dari 180º sampai 360º atau 0º, dioda OFF, arus
listrik tidak dapat mengalir. Sehingga, beban RL­­ ini hanya dilewati arus setengah
periode saja. Secara visual dapat dilihat pada Gambar 4.10 pada garis berwarna
merah.
Umumnya, jika dioda digunakan sebagai penyearah, kita perlu memasang
transformator untuk menurunkan tegangan dari 220 volt menjadi 12 volt
misalnya. Gambar 4.11 di bawah menunjukkan dioda sebagai penyearah setelah
tegangan diturunkan lewat transformator. Untuk menyearahkan ½ gelombang,
kita cukup menggunakan satu buah dioda saja.

Gambar 4.11. Penyearah setengah gelombang


Sumber : Rugianto, 2016

ELECTRICAL AVIONICS 83
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Peak Inverse Voltage (PIV) = tegangan puncak yang diterima dioda saat
kondisi OFF. Besar PIV = Um.
Arus rata-rata 
π π
1 I
I DC =
2π ∫0 I m Sinϖt.d .ϖt = 2πm [− Cos ϖt ]
0

Im
I DC = [(− Cosπ ) − (− Cos0)] = I m [{− (− 1)} − {(− 1)}]
2π 2π
2 × Im Im
I DC = =
2π π …Persamaan 4.1
Tegangan rata-rata beban  Udc = Idc. RL.
Variasi tegangan output terhadap arus output :
U
m
Im ð
I DC = =
ð rF + R
L
U
m
I DC (rF + R
L )=
π ……………………………….…Persamaan 4.2
U
m
I DC .rF + I DC .R
L = ⇒ U DC = I DC .R
L
π
U
m
U DC = − I DC .rF
π ……….….Persamaan 4.3
Jika nilai hambatan dinamis maju RF pada dioda dianggap sangat kecil RF ≈
0, maka rumus tersebut dapat kita sederhanakan menjadi :

U DC U
m
I DC = =
RL RL .π …………………………………….….Persamaan 4.4
U U
m
I DC = DC =
Sehingga bisa dituliskan pula:
RL RL .π …Persamaan 4.5

G. Penggunaan Dioda sebagai Penyearah Gelombang Penuh


Penyearah gelombang penuh dapat dibentuk dengan dua cara. Cara pertama
yaitu dengan empat buah dioda. Cara kedua cukup menggunakan dua buah dioda.
Jika kita menggunakan dua buah dioda, maka diperlukan transformator dengan
fitur Center Tap (CT). Ciri-ciri transformator berfitur CT yaitu memiliki tegangan
yang sama di samping CT-nya. Misalnya : 24V – 12V – 9V – 6V – CT – 6V – 9V –

84 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

12V – 24V. Tegangan sama tetapi beda phase satu dengan lainnya sebesar 180º.
Secara visual, penjelasan ini dapat dilihat pada Gambar 2.12.
1. Penyearah Gelombang Penuh dengan Dua Buah Dioda
Penyearah gelombang penuh dengan menggunakan dua buah dioda dapat
dilihat pada Gambar 4.12. Dengan keterangan yaitu U1 dan U2 memiliki beda
phase 180º.

……………………………..Persamaan 4.6
Gambar 4.12. Penyearah gelombang penuh
Sumber : Rugianto, 2016

Gambar 4.13. bentuk gelombang sebelum disearahkan berbeda fasa 180o dan setelah disearahkan
Sumber : Rugianto, 2016

ELECTRICAL AVIONICS 85
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
Saat gelombang sinus bergerak dari 0º sampai 180º, dioda D1 dalam kondisi
ON dan dioda D2 OFF. Arus akan mengalir dari D1 ke beban RL. Kemudian,
kembali ke sumber CT. Saat gelombang sinus bergerak dari 180º sampai 360º
atau 0º, dioda D2 akan ON, lalu dioda D1 akan OFF. Arus lalu mengalir dari D2
ke beban RL. Kemudian, kembali ke sumber CT. Dengan demikian, saat beban
dilewati arus dari D1 dan D2, bentuk output beban akan disearahkan secara
penuh. Kondisi inilah yang biasa disebut penyearahan gelombang penuh.
Arus DC penyearah gelombang penuh dapat diukur dengan rumus:
2 ×U
m
I DC .rF + I DC .R
L = ⇒ U DC = I DC .R
L
π
2 ×U
m
U DC = − I DC .rF
π ….……………………………..Persamaan 4.7

2 ×U
m
I DC .rF + I DC .R
L = ⇒ U DC = I DC .R
L
π
2 ×U
m
U DC = − I DC .rF
π ..Persamaan 4.8
Jika hambatan RF dioda dianggap sangat kecil yaitu RF ≈ 0, rumus yang
U DC disederhanakan
digunakan dapat 2.U
m yaitu :
I DC = =
RL RL .π …………………….Persamaan 4.9
U DC 2.U
m
I DC = =
Sehingga bisa dituliskan:
RL RL .π …..Persamaan 4.10

2. Penyearah Gelombang Penuh dengan Jembatan Wheatstone


Saat gelombang sinus bergerak dari 0º sampai 180º, dioda D1 dan D3 akan ON,
sedangkan dioda D2 dan D4 OFF. Arus akan mengalir dari D1 ke beban RL dan
D3 kembali ke sumber tegangan. Saat gelombang sinus bergerak dari 180º
sampai 360º atau 0º lagi, dioda D2 dan D4 akan ON, dioda D1 dan D3 OFF. Arus
akan mengalir dari D2 ke beban RL dan dioda D4 mengalirkan arus kembali
ke sumber tegangan. Sehingga, dapat disimpulkan bahwa arus listrik akan
mengalir ke beban melalui D1 – RL – D3 lalu D2 – RL – D4. Bentuk gelombang
keluaran (output) beban akan berupa penyearahan gelombang penuh.

Gambar 4.14. Rangkaian penyearah gelombang penuh 4 Dioda


Sumber : Rugianto, 2016

86 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 4.15. Bentuk penyearah gelombang penuh dengan empat dioda


Sumber : Rugianto, 2016

Tegangan DC hasil penyearahan dapat dihitung dengan rumus yang sama


dengan penyearahan gelombang penuh dengan komposisi dua buah dioda.

H. Filter Kapasitor
Hasil penyearahan masih belum ideal untuk digunakan sebagai sumber
tegangan DC yang stabil. Hal ini dikarenakan keluaran dari penyearahaan
mengandung kotoran riak (ripple) berupa tegangan AC yang masih terkandung
di dalam tegangan DC. Agar hal ini dapat diatasi, rangkaian penyearah disertai
filter pada output-nya. Jenis filter bisa berbagai macam. Salah satunya
menggunakan kapasitor dengan cara pemasangan paralel terhadap beban RL­­.
Prinsip dasarnya yaitu pengisian dan pengosongan kapasitor. Untuk menentukan
nilai kapasitansinya dihitung dengan pendekatan hitung pengisian maupun
pengosongan pada kapasitor.
1. Filter Kapasitor pada Penyearah Setengah Gelombang
Pemasangan kapasitor setelah bagian penyearah memberikan dampak baik
untuk menaikkan tegangan DC. Selain itu juga dapat membuat tegangan
keluaran penyearah menjadi makin rata. Maka dari itu, pemasangan kapasitor
ini disebut sebagai filter karena dapat meratakan tegangan. Saat tegangan
naik dari 0V, tegangan ini secara bersamaan memberikan supply ke beban
dan sekaligus disimpan ke kapasitor sampai puncak tegangan. Saat tegangan
turun, tegangan puncak tidak langsung turun seperti tegangan aslinya. Bahkan
semakin landai. Makin tinggi nilai kapasitansinya, makin landai turunnya
tegangan. Secara spesifik, Anda dapat memperhatikan Gambar 4.16 di bawah
ini. Hal tersebut disebabkan karena muatan pada kapasitor yang terisi penuh
saat tegangan sampai puncak, berangsur turun karena proses pengosongan
oleh beban RL. Makin besar beban RL makin cepat pula pengosongan
kapasitornya, dan semakin curam juga penurunan tegangannya.

ELECTRICAL AVIONICS 87
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 4.16. Filter C pada Penyearah Setengah Gelombang


Sumber : Rugianto, 2016

Besar nilai kapasitansi C kapasitor didapatkan dari perbandingan antara


muatan kapasitor Q dengan tegangan kapasitor U.
Besarnya kapasitansi C (Fahrat) sebuah kapasitor adalah perbandingan antara
muatan kapasitor Q (coulomb) dan tegangan kapasitor U (Volt).
Q
C=
U [Farad] ...........................................................Persamaan 4.11
Lalu, muatan kapasitor yaitu besar arus I selama waktu tertentu.
Q = I.t [coulomb] ........................................................Persamaan 4.12
Berdasarkan dua persamaan tersebut, maka :
I DC × t
C=
Ur…………………….............................................Persamaan 4.13
Jika diterapkan pada filter, persamaan akan menjadi :
I DC × t
C=
Ur ….………..............................................Persamaan 4.14
IDC merupakan arus searah saat sebelum diberikan filter C dan Ur merupakan
tegangan ripple dalam satuan volt. lalu t adalah periode pengosongan
kapasitor dengan penyearah setengah gelombang dengan besar nilai t = T
sebesar 20 ms. Jika diubah menjadi frekuensi, maka t = 1/f  f = 1/t = 1/20
ms = 50 Hz. Sehingga, persamaannya yaitu :
I DC
U DC = U
m −
2. f .C ...........................................................Persamaan 4.15

88 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
Besar tegangan DC hasil penyearah yaitu UDC = Um – 0,5 Ur. Oleh karena itu,
dapat dituliskan :
I DC
U DC = U
m −
2. f .C ..............................................................Persamaan 4.16

2. Filter Pada Penyearah Gelombang Penuh


Pada penyearah gelombang penuh, pengosongan kapasitor yaitu setengah
periode sinus dengan besarnya t = 0,5 T = 10 ms. Jika diubah ke domain
frekuensi, maka f = 1/10 ms = 100 Hz.

Gambar 4.17. Filter Pada Penyearah Gelombang Penuh


Sumber : Rugianto, 2016
Jika pendekatan waktu pengosongan kapasitor dirumuskan :
T2 T/2 T = 1/f, maka T/2 = 1/(2 x fl)
I DC =
U DC
RL
=
2.U
m
RL .π

 f1 = frekuensi AC input = 100 Hz.


f1 = 2x f
U DC 2.U
m
I DC = =
RL RL .π ................................Persamaan 4.17
U DC 2.U
m
I DC = =
RL RL .π ................................................................Persamaan 4.18
 2R.UmL  I
U DC = U m − 0,5  = U m − DC
 2. f .C  4. f .C
 1  .................................Persamaan 4.19

I. Pengganda Tegangan
Dioda dapat digunakan sebagai pengganda tegangan jika dioperasikan dengan
kapasitor. Input yang diberikan berupa tegangan AC dengan output yaitu tegangan
DC seperti rangkaian flyback penerima televisi, dan lain sebagainya. Pengganda
tegangan ini kita mendapatkan tegangan lebih tinggi beberapa kali dari tegangan
maksimal input AC ( 2 kali, 3 kali, dan seterusnya). Pengganda tegangan memiliki
ELECTRICAL AVIONICS 89
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
fungsi utama menaikkan tegangan, tetapi hanya dapat dimanfaatkan untuk beban
kecil saja.
Prinsip kerja pengganda tegangan yaitu : titik A dan B merupakan sumber
tegangan AC dengan polaritas berganti secara kontinu antara positif dan negatif.
Saat B positif, dioda D1 akan ON, C1 akan terisi sampai U maksimal. Siklus
berikutnya, saat A positif, D2 akan ON, D1 akan OFF, sehingga C2 akan terisi sebesar
tegangan awal sampai maksimal seperti C1 lalu ditambah tegangan maksimal saat
titik A positif. Oleh karena itu, C2 akan mendapatkan tegangan sejumlah 2 x U
maksimal atau UL = 2 x Umax.

A +
C1 D2

Uin D1 C2 UL RL

B
_
Gambar 4.18. Pengganda Tegangan
Sumber : Rugianto, 2016

Gambar 4.19. Bentuk gelombang pengganda tegangan


Sumber : Rugianto, 2016

LEMBAR PRAKTIKUM
PENYEARAH SETENGAH GELOMBANG
A. Waktu Penyelesaian : 90 menit
B. Tujuan Praktikum :
Setelah praktikum berhasil dilaksanakan, peserta didik diharapkan mampu :
1. Melakukan identifikasi dan paham kegunaan dan tipe dioda
2. Menjelaskan fungsi dan kegunaan dioda penyearah setengah gelombang
pada penyearahan tegangan AC dengan melakukan praktik pengukuran sesuai
prosedur
C. Indikator Unjuk Kerja :
1. Mampu melakukan identifikasi dan memahami tipe dan kegunaan dioda;
2. Mampu menjelaskan secara detail kegunaan dioda penyearah setengah
gelombang pada penyearahan tegangan AC berdasarkan praktikum
pengukuran sesuai prosedur;

90 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

D. Daftar Alat/Mesin dan Bahan :


No Nama Alat dan Bahan Spesifikasi
ALAT
1 Multimeter Analog AVO
2 CRO AVO
3 Trafo 1 Amper
4 Breadboard
5 Toolset elektronik
BAHAN
1 Dioda 1N4001
2 Resistor
E. Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Anda perlu memperhatikan beberapa hal berikut saat melakukan praktikum ini,
yaitu :
1. Bertindak sesuai kesepakatan sikap kerja agar memperoleh hasil sesuai
harapan. Kesalahan terkait ketelitian dan asas ketaatan dasar tidak dapat
ditoleransi.
2. Penggunaan alat ukur dan peralatan utama lainnya harus mengikuti prosedur
masing-masing sesuai ketetapan.
F. Standar Kerja
1. Pengerjaan praktikum sesuai waktu yang tersedia. Tidak dianjurkan melebihi
waktu pengerjaan sesuai ketentuan awal.
2. Toleransi kesalahan maksimal 5% dari seluruh hasil praktikum. Tidak termasuk
kesalahan praktikum yang bersifat kritis.
G. Instruksi Kerja
Ikuti instruksi kerja sebagai berikut:
1. Lakukan identifikasi dan pahami tipe dan kegunaan Dioda!
2. Jelaskan kegunaan Dioda penyearah pada penyearahan tegangan bolak-balik
dengan melakukan praktik pengukuran sesuai dengan prosedur!
3. Buatlah rangkaian pada breadboard (papan percobaan) seperti gambar berikut
ini!

4. Ukurlah sesuai prosedur, kemudian catat hasil pengamatan bentuk gelombang


sebelum dan sesudah melewati dioda. Cermati besar simpangan (amplitude),
polaritas, dan frekuensi gelombang yang terbentuk!
5. Baliklah pemasangan dioda tersebut, kemudian ulangi langkah 2 sampai
tuntas!
6. Catat tegangan sekunder trafo dan tegangan pembebanan!
7. Masukkan hasil pengukuran pada tabel atau daftar isian

ELECTRICAL AVIONICS 91
AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

Prinsip Kerja Electrical System pada Pesawat Udara

Gambar 4.20. Electrical System Pesawat Udara


Sumber : http://airframeandpowerplant.blogspot.com/2014/01/prinsip-kerja-electrical-sistem.html

Secara umum, gas turbine pada pesawat mampu memutar turbin dan
menghasilkan dorongan (thrust). Putaran turbin akan menggerakkan generator
yang kemudian menjadi sumber listrik utama pesawat terbang. Pesawat terbang
memiliki generator 3 phase. Generator pada engine (mesin) menghasilkan listrik
dari putaran mesin listrik yang dibutuhkan pesawat dengan jumlah yaitu 115
VAC, frekuensi 400 Hz. Karena RPM engine yang memutar generator tidak selalu
stabil, maka dipasang alat yaitu Constant Speed Drive (CSD). Fungsi alat ini yaitu
mengendalikan putaran generator agar selalu stabil dan putaran pada kondisi
konstan.
Selain memiliki generator pada setiap engine, pesawat udara memiliki
generator cadangan di bagian ekor pesawat saat salah satu atau dua bagian
engine mati, atau masuk pada kondisi engine failure. Alat ini bernama Auxiliary
Power Unit (APU). Selain itu ada juga sumber listrik DC di dalam pesawat berupa
Transformer Rectifier Unit (TRU), juga terdapat baterai. TRU memiliki dua bagian
penting di dalamnya, yaitu transformator dan penyearah. Fungsi keduanya
untuk menurunkan tegangan dari 115 VAC menjadi 28 VAC. Fungsi rectifier untuk
mengubah dari 28 VAC menjadi 28 VDC. Baterai yang digunakan yaitu tipe nickel
cadmium (NiCd) agar dapat diisi ulang atau rechargeable. Ketika baterai tidak
digunakan, baterai akan mengalami proses charge dengan charger baterai yang
terpasang di dalamnya. Saat pemakaian berlangsung, baterai pesawat digunakan
pada beberapa keadaan yaitu sebagai sumber eksitasi starting APU, dan saat
kondisi darurat sebagai sumber utama listrik DC. Untuk distribusi listrik, pesawat
menggunakan sistem bus dengan menghubungkan sumber listrik dengan beban.
1. AC transfer bus (XFR) terdiri dari transfer bus 1 dan transfer bus 2. Pada kondisi

92 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA
normal, transfer bus 1 terhubung dengan generator 1, dan transfer bus 2
terhubung dengan generator 2. Saat kondisi darurat, jika misal generator
1 tidak berfungsi, maka transfer bus 1 akan terhubung dengan APU atau
terhubung dengan generator 2 lewat transfer bus 2.
2. AC main bus, terdiri dari AC main bus 1 dan AC main bus 2.
3. Galley bus, untuk keperluan listrik di galley pesawat. Jumlah bergantung
pada galley yang terpasang di dalam pesawat.
4. 28 VDC battery bus, yaitu bus yang terhubung dengan transformator di kondisi
normal, dengan baterai kondisi alternatif.
5. Standby (STBY) bus, yaitu bus yang akan memiliki sumber listrik dalam
keadaan darurat sekalipun. 115 VAC STBY memperoleh sumber listrik dari
static inverter sedangkan 28 VDC STBY memperoleh sumber listrik dari baterai.
6. Standby (STBY) bus, standby bus adalah bus yang tetap akan mempunyai
sumber listrik dalam keadaan darurat. 115 VAC STBY memperoleh sumber
listrik dari static inverter sedangkan 28 VDC STBY memperoleh listrik
dari baterai. Prectifier untuk mengubah dari 28 VAC menjadi 28 VDC. Baterai
yang digunakan yaitu tipe nickel cadmium (NiCd) agar dapat diisi ulang
atau rechargeable. Ketika baterai tidak digunakan, baterai akan mengalami
proses charge dengan charger baterai yang terpasang di dalamnya. Saat
pemakaian berlangsung, baterai pesawat digunakan pada beberapa keadaan
yaitu sebagai sumber eksitasi starting APU, dan saat kondisi darurat sebagai
sumber utama listrik DC. Untuk distribusi listrik, pesawat menggunakan
sistem bus dengan menghubungkan sumber listrik dengan beban.
1. AC transfer bus (XFR) terdiri dari transfer bus 1 dan transfer bus 2. Pada kondisi
normal, transfer bus 1 terhubung dengan generator 1, dan transfer bus 2
terhubung dengan generator 2. Saat kondisi darurat, jika misal generator
1 tidak berfungsi, maka transfer bus 1 akan terhubung dengan APU atau
terhubung dengan generator 2 lewat transfer bus 2.
2. AC main bus, terdiri dari AC main bus 1 dan AC main bus 2.
3. Galley bus, untuk keperluan listrik di galley pesawat. Jumlah bergantung
pada galley yang terpasang di dalam pesawat.
4. 28 VDC battery bus, yaitu bus yang terhubung dengan transformator di kondisi
normal, dengan baterai kondisi alternatif.
5. Standby (STBY) bus, yaitu bus yang akan memiliki sumber listrik dalam
keadaan darurat sekalipun. 115 VAC STBY memperoleh sumber listrik dari
static inverter sedangkan 28 VDC STBY memperoleh sumber listrik dari baterai.
6. Standby (STBY) bus, standby bus adalah bus yang tetap akan mempunyai
sumber listrik dalam keadaan darurat. 115 VAC STBY memperoleh sumber
listrik dari static inverter sedangkan 28 VDC STBY memperoleh listrik dari
baterai.

ELECTRICAL AVIONICS 93
AIRCRAFT
ELECTRONIC

CONTOH SOAL
1. Besar tegangan hasil penyearahan saat ½ gelombang dan gelombang penuh
jika tegangan dari trafo sebesar 15 V adalah .....
Jawaban :
Tegangan searah Uo pada penyearah setengan gelombang adalah
Uo = Um/π = (1,414 x 15) /3,14 = 6,75 Vdc
2. Bila diketahui sebuah penyearah setengah gelombang tanpa filter, dengan
tegangan efektif dari transformator Ui = 6V, berapa besarnya tegangan hasil
penyearahan?
Jawaban :
Tegangan searah Uo pada penyearah setengan gelombang adalah
Uo = Um/π = (1,414 x 6) /3,14 = 2,7 Vdc
3. Bila soal nomor 2 ditambahkan kapasitor filter sebesar 10mF, berapakah
tegangan DCnya?
Jawaban :
Penambahan kapasitor tanpa adanya beban, atau dengan beban resistor
yang sangat besar akan menyebabkan tegangan output sebesar tegangan
maksimalnya
= 6V/0,707 = 8,48V
4. Gambarkan rangkaian pengganda tegangan sebesar 3X
Jawaban :
1. Gambar rangkaian pengganda tegangan sebesar 3X

JELAJAH INTERNET

Ayo manfaatkan smartphone kalian untuk mencari


referensi lebih banyak lagi, berupa materi yang disertai
video dan animasi agar lebih mudah dipahami. Di samping
disajikan QR code yang memuat salah satu materi yang
telah kita pelajari, yaitu dioda semikonduktor. Materi
dipaparkan dengan berbagai gambar dan animasi
sehingga akan membantu kalian memahami lebih mudah.
http://wongelind01.blogspot.com/2011/12/dioda-
semikonduktor.html

94 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

RANGKUMAN

1. Dioda semikonduktor merupakan komponen aktif elektronika, dirancang


khusus untuk keperluan pada rangkaian elektronika. Beberapa contoh
penerapannya yaitu penearah tegangan AC (bolak-balik), proteksi tegangan
balik beban induktor, penyetabil tegangan (seperti pada dioda zener), dan lain
sebagainya.
2. Dioda dibentuk dari susunan dua buah bahan semikonduktor tipe-P dan tipe-N,
digabung menjadi satu kesatuan membentuk junction PN.
3. Dioda memiliki sifat penghantar (ON) saat material tipe-P berupa Anoda diberi
tegangan positif (+). Dan material tipe-N dihubungkan ke beban diarahkan ke
tegangan negatif. Rangkaian ini dinamakan forward bias atau panjar maju.
4. Dioda memiliki sifat tidak menghantar (OFF) saat material tipe-P diberi
tegangan negatif (-) dan material tipe-N diberi tegangan positif (+). Rangkaian
dengan model ini dinamakan reverse bias atau panjar terbalik.
5. Dioda berfungsi mengubah sinyal AC menjadi DC (searah). Tegangan junction
pada dioda panjar maju (forward bias) dengan bahan dasar silikon yaitu 0,7
volt. Sedangkan, jika berbahan dasar germanium, maka tegangan junction-nya
0,3 volt.
6. Hambatan dinamis dioda panjar maju rF bergantung arus mengalir pada dioda.
Saat dioda menghantar arus listrik, hambatan dinamis dioda sangat kecil.
7. Hambatan beban RL dipasang sebagai beban. Tegangan input Ui merupakan
tegangan AC yang kemudian disearahkan.

TUGAS MANDIRI

Pada bab ini kalian sudah mengetahui tentang dioda semikonduktor, yaitu
berkaitan dengan karakteristik dan penyearah gelombang. Tugas kalian,
carilah informasi mengenai bagian yang terdapat pada sistem pesawat yang
menggunakan sistem rangkaian penyearah. Berikan penjelasan dengan baik.
Kerjakan pada buku tugas kalian, kemudian kumpulkan pada guru pengampu.

ELECTRICAL AVIONICS 95
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR

Kerjakanlah soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar !


1. Jelaskan prinsip kerja dari dioda Bridge (jembatan Wheatsone) pada
rangkaian adaptor atau catudaya!
2. Apa yang dimaksud dengan penyearah setengah gelombang!
3. Jelaskan tujuan pemasangan filter pada penyearah !
4. Jika rangkaian filter ini menggunakan kapasitor, dengan nilai kapasitor diubah
menjadi lebih besar, jelaskan efek yang terjadi pada :
a. Keluaran (output) rata-rata;
b. Arus pada dioda
5. Sebuah rangkaian penyearah gelombang penuh menggunakan filter LC dan
beban RL. Tegangan kerut 12V (rms) dengan frekuensi 100Hz. L = 5H dan
C=100uF.
a. Gambarkan diagram rangkaiannya!
b. Hitunglah !
1) XL
2) Arus yang mengalir
3) Tegangan kerut lewat kapasitor C

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab ini, seharusnya Anda sudah mulai mengetahui dan
memahami tentang dioda semikonduktor. Dari seluruh materi yang telah
dijelaskan pada bab ini, manakah menurut Anda yang sulit dipahami ? Coba Anda
diskusikan kembali dengan teman dan guru pengampu. Selain itu, sampaikan
juga kelebihan maupun kekurangan kegiatan pembelajaran pada bab ini kepada
guru pengampu

96 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
TRANSISTOR V
BAB V TRANSISTOR

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang menguji macam-macam transistor dan


menyajikan hasil pengujiannya, peserta didik dapat menjelaskan pengertian
transistor, mengklasifikasikan jenis-jenisnya dan menganalisis kinerja transistor,
baik transistor hubungan bipolar maupun transistor aruh medan dengan tepat
secara mandiri.

PETA KONSEP

TRANSISTOR

PENGERTIAN, STRUKTUR
ANALISIS KINERJA TRAN-
DAN KLASIFIKASI
SISTOR
TRANSISTOR

Pengertian Struktur Klasifikasi Transistor Transistor


Transistor Transistor Transistor hubungan bipolar Arus Medan

KATA KUNCI

Transistor – transistor hubungan bipolar – transistor aruh medan

ELECTRICAL AVIONICS 97
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Pada bab ini peserta didik diajak untuk mengenal transistor, sejarahnya, klasifikasi
berdasar struktur dan pembuatannya dan kemudian mempelajari kinerja dari dua
jenis transistor yang paling banyak digunakan.
Penemuan transistor pertama oleh tim peneliti dari Bell Telephone Laboratories,
di tahun 1948 memunculkan ketertarikan dalam penelitian penguat benda padat
(solid state ) yang menyebar luas. Dalam waktu relatif singkat, dimulai dari keanehan
di laboratorium, transistor berkembang menjadi perangkat semikonduktor yang
sangat penting. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, transistor membuktikan bahwa
penguatan besaran listrik menggunakan benda padat adalah hal yang mungkin.
Sebelumnya, penguatan hanya dapat dilakukan dengan tabung elektron.

Gambar 5.1. Replika transistor pertama


Sumber : https://br.wikipedia.org/wiki/Transistor#/media/Restr:Replica-of-first-transistor.jpg
Transistor dapat melakukan berbagai tugas elektronik dengan banyaknya
desain transistor yang lebih berkembang yang dilempar ke pasaran. Dalam banyak
hal, transistor lebih disukai daripada tabung elektron yang digantikannya, karena
lebih kecil, lebih kuat, tidak memerlukan daya listrik untuk memanaskan filamen
pemanas, dan beroperasi pada tegangan yang rendah dengan efisiensi yang lebih
tinggi. Pengembangan keluarga transistor memungkinkan miniaturisasi rangkaian
elektronika.

98 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Gambar 5.2. Berbagai macam kemasan transistor


Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Berkas:Transistor-photo.JPG
Transistor telah merasuki hampir semua area sains dan industri elektronika, dari
mobil hingga satelit, bahkan dunia militer dan penerbangan sangat bergantung pada
transistor. Maraknya penggunaan transistor memunculkan keperluan yang penting
untuk informasi yang mendasar tentang kinerja dari transistor tersebut.
Dari sebelumnya mempelajari sambungan dioda P-N, peserta didik sekalian
diharapkan memiliki prinsip dasar kinerja transistor. Dalam bab ini pula kalian akan
makin akrab dengan jenis-jenis transistor, konstruksi atau strukturnya, dan bagaimana
kinerjanya. Kalian juga mempelajari mengapa dan bagaimana transistor menguatkan
besaran listrik arus atau tegangan. Setelah itu, kalian juga mempelajari tentang
pengertian, kemampuan, keterbatasan dan identifikasinya.

MATERI PEMBELAJARAN

A. Transistor
1. Pengertian Transistor
Istilah transistor berasal dari kata TRANSfer dan resISTOR. Istilah ini
diambil karena menjelaskan dengan baik operasi, cara kerja dari transistor.
Transfer (pengalihan) dari arus sinyal masukan dari rangkaian dengan
resistansi rendah ke rangkaian resistansi tinggi. Pada dasarnya, transistor
adalah perangkat zat padat yang menguatkan dengan mengendalikan aliran
pembawa arus melalui material semikonduktornya.
Ada dua macam cara pengendalian, sebagai konsekuensi dari konstruksi
transistor, yang membagi transistor dalam dua golongan besar. Keluarga
transistor hubungan bipolar (Bipolar Junction Transistor, BJT) dengan
konstruksi dasar tiga lapisan bahan P dan N yang terhubung langsung,
mengendalikan besarnya arus yang melewati dengan menggunakan arus.
Keluarga transistor aruh medan (Field Effect Transistor, FET ) mengendalikan
besarnya arus yang mengalir menggunakan pengaruh medan listrik atau
tegangan, pada materialnya.

ELECTRICAL AVIONICS 99
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Sebagaimana dioda, material penyusun transistor juga sama. Bahan


semikonduktor dasar adalah bahan metaloid golongan IVA : Germanium, atau
Silikon, yang diberi ketidakmurnian dengan penambahan (doping) dengan
bahan golongan IIIA : Galium, Indium untuk mendapat tipe P, dan bahan
golongan VA : Arsen, Fosfor untuk mendapatkan bahan tipe N. Untuk transistor
berkecepatan tinggi, campuran bahan-bahan tersebut, misalnya transistor
Ga-As, dengan bahan induk berupa campuran Galium dan Arsen. Riset bidang
nanoteknologi memberi harapan kemungkinan pembuatan transistor dari
bahan carbon nanotube, untuk ukuran transistor lebih kecil dan untuk daya
lebih kecil dan kecepatan tinggi.
Pada mulanya transistor dapat dibuat dalam bentuk diskrit, dengan satu
transistor dikemas sebagai satu komponen tunggal. Transistor juga dapat
dibuat dalam rangkaian terpadu (integrated circuit, IC), dengan dua atau lebih,
jutaan sampai miliaran transistor dicetak, dibuat, dan dirangkai bersama
komponen lain sekaligus dalam satu serpih (chip ) tunggal, dengan kepadatan
berlipat ganda setiap beberapa tahun.

2. Struktur Transistor
Transistor hubungan bipolar, BJT, dapat dianggap sebagai pengembangan
dari dioda, dengan menambah satu lapisan bahan semikonduktor. Dengan
dua macam bahan dan tiga lapisan, didapatkan dua kombinasi susunan : NPN
dan PNP

Gambar 5.3. Struktur tiga lapisan transistor (atas), padanan rangkaian dioda (tengah) dan simbol (bawah), untuk transistor
BJT tipe NPN (kiri) dan PNP (kanan)
Sumber : Galeri Pribadi
Ketiga lapis bahan tersebut masing-masing diberi pin/elektroda
yang dinamai Emitor, Basis dan Kolektor. Meskipun terbuat dari bahan
semikonduktor yang sama, Emitor dan Kolektor diberi perbedaan ukuran

100 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

fisik atau konsentrasi bahan doping untuk mengoptimalkan karakteristik


penguatan atau karakteristik lainnya, sehingga keduanya tidak dipertukarkan.
Padanan rangkaian dioda digambarkan untuk menunjukkan adanya dua
sambungan P-N antara basis emitor dan basis kolektor. Penggambaran ini
memudahkan untuk mengingat konstruksi transistor saat dilakukan pengujian,
dengan menganggap transistor sebagai dua buah dioda yang dihubungkan
berlawanan. Karena Emitor dan Kolektor tidak dipertukarkan, maka pada
simbol transistor, yang tampak serupa dengan konstruksi transistor pertama,
diberi pembeda dengan tanda panah. Arah panah keluar untuk basis positif,
NPN dan arah panah masuk untuk basis negatif, PNP.

Gambar 5.4. Konstruksi transistor bipolar : (a) ditumbuhkan, (b) campuran/alloy, (c) difusi
Sumber : Galeri Pribadi

Ada empat teknik yang dikembangkan untuk membuat dioda, transistor


dan perangkat semikonduktor lain. Konstruksi transistor yang dihasilkan
diklasifikasikan dalam salah satu dari tipe berikut : ditumbuhkan (grown),
campuran (alloy), difusi dan epitaksial.
Tipe ditumbuhkan. Transistor tipe ditumbuhkan (grown), digambarkan
pada gambar 5.4.(a), dibuat dengan menarik kristal tunggal (single crystal) dari
suatu lelehan bahan germanium atau silikon yang kadar ketidakmurniannya
diubah selama penarikan kristal dengan menambahkan atom-atom tipe p atau
n yang diperlukan. Selanjutnya kristal hasil penumbuhan dipotong-potong
dan dikemas menjadi satu komponen transistor tunggal.
Tipe campuran. Teknik yang juga disebut paduan, dilukiskan pada
gambar 5.4.(b), dibuat dengan menyiapkan keping bahan untuk basis, contoh
bahan P, kemudian ditempel dengan setitik bahan lawannya (N) kemudian
dipanaskan, sehingga bahan tambahan meleleh, tetapi tidak dengan bahan
induk, sehingga bagian dimana bahan tambahan melebur ketika mendingin
kembali akan berubah dari bahan aslinya, dari P ke N, dan menjadi emitor dan

ELECTRICAL AVIONICS 101


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
kolektor.
Tipe difusi. Cara difusi digunakan dengan mendifusikan bahan pencampur
dalam bentuk gas pada substrat semikonduktor, sehingga berubah menjadi
bahan P atau N. Cara ini dilakukan berurutan dengan mendifusikan kolektor,
basis dan kemudian emitor sebagai bagian dari rangkaian terpadu.
Tipe epitaksial. Tipe epitaksi dihasilkan dari penumbuhan kristal tunggal
tipis bahan semikonduktor dari bahan alas/substratnya. Tipe epitaksial
dilakukan pada langkah pertama pembuatan, kemudian untuk langkah
berikutnya, dilakukan dengan cara difusi.
Cara-cara modern ini sangatlah berbeda dengan ketika transistor
pertama dibuat. Transistor pertama dibuat dengan menekan keping bahan
semikonduktor dengan kawat wolfram yang tajam. Meskipun ada banyak cara
untuk membuat transistor, hal yang terpenting dalam setiap produksi adalah
kendali mutu. Tanpa kendali mutu yang baik, transistor akan menjadi tidak
dapat diandalkan, karena konstruksi dan proseslah yang menentukan sifat-
sifat termalnya, stabilitasnya dan watak kelistrikannya.
Transistor aruh medan, terdiri atas suatu saluran memanjang, dengan
kedua ujungnya untuk jalan masuk dan keluar, dan sekelilingnya diberi bahan
semikonduktor lawan. Jalan masuk dan keluar dinamai sumber (Source) dan
cerat (Drain), sedangkan bahan yang mengelilinginya dinamakan gerbang
(Gate). Arus yang mengalir dari satu ujung ke ujung lain saluran dipengaruhi
oleh medan listrik yang ditimbulkan oleh tegangan pada gate. Karena bahan P
dan N langsung bersentuhan, maka perangkat ini disebut Junction Field Effect
Transistor, JFET. Dua jenis bahan semikonduktor menghasilkan dua macam
JFET, kanal P dan kanal N, sesuai jenis ketidakmurnian yang diberikan pada
saluran/kanal.

Gambar 5.5. struktur dan simbol JFET, (a) kanal P dan (b) kanal N.
Sumber : Galeri Pribadi

Apabila diinginkan impedansi Gate lebih tinggi, gate dapat dibuat dari
pelat logam, atau konduktor polisilikon, dan diisolasi dari kanal dengan
isolator silikon oksida. Perangkat yang dihasilkan dinamakan Insulated Gate
FET (IGFET) atau Metal Oxyde Semiconductor FET (MOSFET).

102 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 5.6. (a) Struktur MOSFET (b) Simbol MOSFET kanal P (c) Simbol MOSFET kanal N
Sumber : Galeri Pribadi

Gambar 5.6.(a) menunjukkan struktur dari sebuah MOSFET kanal P,


yang dibangun dari substrat N dengan proses epitaksial. Kemudian, dengan
proses difusi, kanal P dibentuk dengan memaparkan sebagian dari substrat
dengan bahan pencampur tipe P. Langkah selanjutnya adalah penumbuhan
lapisan silikon dan kemudian dioksidasi menjadi isolator silikon oksida. Di
ujung-ujung kanal, lubang pada isolator dibuat, kemudian doping lebih berat
dilakukan untuk membuat daerah P+, dan kemudian kontak logam diendapkan
dan diukir secara kimiawi untuk membentuk ketiga terminal S, G, dan D untuk
hubungan ke dunia luar.

3. Klasifikasi Transistor
Pembahasan tentang struktur transistor di bagian sebelumnya secara
tidak langsung menunjukkan klasifikasi transistor berdasar prinsip kerja, yaitu
transistor hubungan bipolar (BJT) dan transistor aruh medan (FET). Berdasar
kombinasi polaritasnya, BJT dibagi menjadi transistor tipe PNP dan NPN,
sedangkan FET dibagi menjadi kanal P dan kanal N. Selanjutnya, berdasar
konstruksi gate-nya, FET juga terbagi menjadi JFET dan MOSFET.
Transistor dapat diklasifikasikan berdasar daya disipasi kolektornya,
berdasar frekuensi kerjanya, dan berdasar penggunaannya.
Transistor yang diproduksi dan didaftarkan di Amerika Serikat
menggunakan kode standar JEDEC (joint electronic device engineering
council) yaitu kode 2Nxxxx, kode 2 menunjukkan transistor, N menunjukkan
semikonduktor normal, dan sampai 4 digit angka di belakangnya menunjukkan
nomor urut registrasinya. Kode transistor Amerika tidak memberikan
keterangan yang lengkap tentang klasifikasinya.
Transistor yang diproduksi dan didaftarkan di Jepang, menggunakan kode
standar industri Jepang, ( Japan Industrial Standard, JIS ) untuk membedakan
jenis dan penggunaanya. Kode transistor Jepang menggunakan kode 2 untuk
transistor, S kode untuk semikonduktor, huruf kedua untuk menunjukkan
tipe dan penggunaan, dan 2, 3 atau 4 digit angka untuk menunjukkan nomor
urut registrasinya. Sebagai contoh misalnya 2SA564, menunjukkan transistor
bipolar tipe PNP untuk frekuensi tinggi. Lebih lengkapnya ditunjukkan pada
tabel 5.1.

ELECTRICAL AVIONICS 103


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Tabel 5.1. Kode Transistor Jepang (JIS)


Kode Arti
2 SA Transistor bipolar PNP frekuensi tinggi
2 SB Transistor bipolar PNP frekuensi rendah
2 SC Transistor bipolar NPN frekuensi tinggi
2 SD Transistor bipolar NPN frekuensi rendah
2 SJ FET/MOSFET kanal P
2 SK FET/MOSFET kanal N
Sumber : Rugianto, 2016

Transistor yang diproduksi dan didaftarkan di Eropa, memiliki set kode


yang lebih kompleks, terdiri dari dua atau tiga huruf diikuti dengan angka.
Kode Semikonduktor Eropa, atau Pro Elektron lebih lengkap ditunjukkan pada
tabel 5.2.
Tabel 5.2. Kode Transistor Eropa (Pro Elektron)
Kode Arti
Huruf pertama
A Bahan dasar Germanium (Ge)
B Bahan dasar Silikon (Si)
C Bahan dasar Galium Arsenide (GaAs)
Huruf Kedua / Ketiga
A Dioda, daya atau sinyal rendah
B Dioda, Varicap/varactor (variable capacitance)
C Transistor, frekuensi audio, daya rendah
D Transistor, frekuensi audio, daya tinggi
E Dioda, Tunnel diode
F Transistor, frekuensi radio, daya rendah
G Transistor, serbaguna
H Dioda, Sensor magnetik
L Transistor, frekuensi tinggi, daya tinggi
N Photocoupler/optocoupler
P Light detector, photodiode, phototransistor
Q LED
R Piranti kemudi dan saklar, daya rendah (Thyristor, Diac, Triac)
S Transistor saklar (switching) daya rendah
T Piranti kemudi dan saklar, daya tinggi (Thyristor, Diac, Triac)
U Transistor saklar (switching) daya tinggi
W Piranti Filter Surface Accoustic Wave
X Dioda pengganda (multiplier diode)
Y Dioda penyearah (rectifier diode)
Z Dioda Zener, voltage reference
Sumber : Rugianto, 2016

104 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
Contoh, misalnya transistor BU2508 adalah transistor silikon switching
daya tinggi, yang digunakan untuk rangkaian horizontal dan pembangkit
tegangan tinggi untuk display tabung gambar CRT. Transistor BD139/BD140
adalah transistor silikon daya tinggi frekuensi audio, biasanya digunakan
pada rangkaian amplifier.

B. Analisis Kinerja Transistor


1. Transistor Hubungan Bipolar (BJT)
Dengan membuat sambungan P-N tiga lapis, didapatkan dua buah
sambungan P-N yang saling bertolak belakang. Struktur transistor bipolar,
disederhanakan menjadi dua buah dioda yang saling bertolak belakang.
Sifat ini digunakan untuk menguji hidup-matinya sebuah transistor. Dengan
kombinasi dua probe multimeter dan tiga elektroda transistor, maka untuk
sebuah transistor normal, dari kombinasi enam pengukuran akan ada dua
pengukuran yang memberikan hasil yang identik dengan pengukuran dioda
arah maju, dengan tegangan jatuh sesuai dengan bahan semikonduktor yang
digunakan.

Gambar 5.7. Struktur, padanan dan simbol transistor NPN


Sumber : Galeri Pribadi

Suatu transistor akan bekerja apabila sambungan P-N Basis Emitor


dicatu arah maju (forward bias) dan sambungan P-N basis-kolektor dicatu
arah mundur (reverse bias). Sambungan yang dicatu arah maju merupakan
rangkaian dengan hambatan rendah, karena mampu melewatkan arus yang
besar. Sebaliknya sambungan yang dicatu dengan arah mundur merupakan
rangkaian dengan hambatan tinggi. Dari persamaan daya Hukum Ohm, P=I2R,
dan mengasumsikan kuat arus yang konstan, daya yang dihasilkan pada
rangkaian dengan hambatan yang tinggi, akan lebih besar dari rangkaian
dengan hambatan rendah. Pada kristal yang berisi dua sambungan PN, sinyal
berdaya rendah dapat dimasukkan pada sambungan dengan catu maju dan
akan menghasilkan sinyal berdaya tinggi pada sambungan bercatu mundur.
Dengan cara inilah suatu penguatan daya dapat didapatkan pada kristal
tersebut.

ELECTRICAL AVIONICS 105


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 5.8. Memberi tegangan catu pada tansistor


Sumber : Galeri Pribadi
Catu maju pada sambungan P-N Basis-Emitor akan mengalirkan arus
basis IB yang mengalir dari positif baterai menuju basis, menyeberangi
sambungan PN basis emitor menuju emitor dan kembali ke kutub begatif
baterai. Syarat mengalirnya arus basis adalah apabila tegangan pada basis-
emitor lebih besar dari tegangan jatuh sambungan P-N basis emitor, yang
besarnya tegangan jatuh ini bergantung pada bahan semikonduktor yang
dipakai. Interaksi pembawa minoritas elektron-hole pada sambungan P-N
basis-emitor menyuplai pembawa minoritas pada sambungan P-N basis-
kolektor yang dicatu mundur, sehingga menurunkan resistansi sambungan
P-N basis-kolektor dan timbullan aliran arus dari kutub positif baterai
kolektor menuju kolektor, menyeberangi sambungan N-P kolektor basis
dan P-N basis emitor menuju emitor dan kembali ke kutub negatif baterai
kolektor, selanjutnya disebut kolektor IC. Arus pada sirkuit kolektor-emitor
akan mengalir apabila ada arus mengalir pada rangkaian basis-emitor. Inilah
prinsip dasar kerja dari transistor.

Gambar 5.9. Jalannya arus pada transistor NPN. Untuk PNP arah arus dan polaritas baterai adalah kebalikannya.
Sumber : Galeri Pribadi

Umumnya, arus yang mengalir pada rangkaian kolektor-emitor akan


lebih besar dari pada arus yang mengalir pada rangkaian basis-emitor.
Perbandingan antara besarnya arus kolektor IC dengan besarnya arus basis IB
dinamakan faktor penguatan arus, dinamakan hFE, atau juga disebut dengan

106 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
.

Analogi dari sebuah transistor adalah sebuah bendungan dengan sebuah


pintu air, dimana aliran air yang mengalir melalui pintu air diatur oleh aliran
air yang mengalir melalui sebuah parit dan mengendalikan bukaan pintu air.
Anggap pintu air berpegas, sehingga pintu air menutup bila tidak ada aliran
kecil di saluran pengendali.

Gambar 5.10. Analogi kinerja transistor


Sumber : EASA integrated training sistem, electronic fundamental module
Untuk lebih memperbaiki efisiensi transistor, maka secara fisik kolektor
dibuat lebih besar daripada basis. Hal ini dibuat untuk meningkatkan
peluang mengumpulkan pembawa arus (elektron dan hole) yang menembus
basis, dan memungkinkan kolektor menangani suhu lebih tinggi, atau daya
lebih besar, tanpa mengalami kerusakan.
Dari kalang aliran arus basis dan kolektor, keduanya mengumpul di
emitor, sehingga arus emitor adalah total arus yang melewati transistor, atau
arus emitor adalah jumlah arus basis dan arus kolektor : IE = IB + IC .
Adalah tidak praktis dalam rangkaian transistor yang sebenarnya untuk
menggunakan dua catu daya yang berbeda: VCC dan VBB untuk memberi
tegangan panjar bagi kolektor dan basis. Sepanjang hal terpenting dengan
memberi aliran arus pada basis untuk memancing arus kolektor yang lebih
besar dipenuhi, ada beberapa cara untuk memberi tegangan panjar/bias
pada transistor, yaitu catu maju (forward bias), catu umpan balik (feedback
bias) dan catu pembagi tegangan (divider bias). Catu maju dilakukan dengan
menghubungkan basis dengan VCC melalui sebuah resistor. Catu umpan balik
dilakukan dengan menempatkan sebuah resistor diantara basis dan kolektor,
sedangkan catu pembagi tegangan dilakukan dengan menghubungkan
sepasang resistor pembagi tegangan ke kaki basis, dengan satu resistor ke
VCC dan resistor lainnya ke VEE atau ground.

ELECTRICAL AVIONICS 107


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 5.11. Memberi tegangan catu pada transistor (biasing) : (a) catu maju (forward bias), (b) catu umpan balik
(feedback bias) dan (c) catu pembagi tegangan (divider bias).
Sumber : Galeri Pribadi
Memberi tegangan (atau arus) panjar pada transistor dilakukan untuk
memastikan transistor bekerja pada daerah kerja yang diperuntukkan
baginya. Transistor memiliki tiga daerah kerja : daerah cut off atau sumbat,
tidak ada arus kolektor yang mengalir. Yaitu bila tegangan basis-emitor
kurang dari tegangan jatuhnya. Daerah aktif, bila arus mengalir pada kolektor
sebanding dengan arus basisnya. Daerah jenuh (saturation) bila arus kolektor
tidak bertambah lagi, meskipun arus basis ditambah. Daerah kerja ini yang
harus diperhatikan bagi perancang apabila ingin memfungsikan transistor,
baik sebagai saklar maupun sebagai penguat.

Gambar 5.12. Grafik IC-VCE dan pembagian daerah kerja transistor


Sumber:https://toshiba.semicon-storage.com/info/docget.jsp?did=20668&prodName=2SC5200

Apabila transistor difungsikan sebagai saklar, maka transistor


dipekerjakan pada daerah jenuh saat ia mengalirkan arus maksimal ke beban,
dan harus menyumbat bila tak ada arus mengalir ke beban. Umumnya, untuk
pemakaian transistor sebagai saklar, masukan arus kendali diumpankan
ke basis, sedangkan beban di letakkan diantara Vcc dan kolektor, dan kaki
emitor dibumikan.

108 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 5.13. Transistor sebagai saklar


Sumber : Galeri Pribadi
Bila transistor difungsikan sebagai penguat, maka titik kerja transistor
diletakkan pada daerah aktif, untuk seluruh atau sebagian siklus gelombang
yang dikuatkan, sesuai dengan kelas penguatnya. Dengan satu kaki untuk
masukan dan satu kaki untuk keluaran, dan satu kaki dipakai bersama atau
dibumikan, ada tiga macam konfigurasi transistor sebagai penguat, yaitu
emitor bersama (common emitter), kolektor bersama (common collector)
dan basis bersama (common base). Konfigurasi transistor sebagai penguat
dinamai sesuai dengan kaki/elektroda yang dibumikan atau dipakai bersama.

Gambar 5.14. Konfigurasi transistor sebagai penguat : (a) emitor bersama, (b) kolektor bersama dan (c) basis bersama.
Sumber : Galeri Pribadi

Konfigurasi emitor bersama (common emitter) tersusun bila masukan


dihubungkan ke basis, keluaran diambil di kolektor dan emitor dibumikan.
Resistor di kolektor (RC) digunakan untuk mengonversi arus emitor menjadi
tegangan keluaran. Sifat dari konfigurasi emitor bersama adalah impedansi
masukan tinggi, impedansi keluaran tinggi, dan bersifat menguatkan
tegangan. Dengan tegangan (dan arus) basis makin besar, maka arus kolektor
juga makin besar, tegangan pada resistor emitor naik, dan tegangan kolektor
emitor turun, tegangan kolektor turun, sehingga fasa keluaran adalah
kebalikan dari masukan, atau bergeser fasa 180o. Konfigurasi CE digunakan
umumnya sebagai penguat tegangan.
Konfigurasi kolektor bersama, disusun dengan masukan diumpankan
ke basis, keluaran diambil dari emitor dan kolektor dibumikan – lewat

ELECTRICAL AVIONICS 109


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
tegangan catu VCC. Resistor di emitor digunakan untuk mengonversi arus
emitor menjadi tegangan keluaran, atau yang lebih umum adalah resistor
emitor langsung digantikan dengan beban. Sifat dari konfigurasi ini adalah
impedansi masukan tinggi, impedansi keluaran rendah. Karena sambungan
P-N basis emitor adalah sambungan impedansi rendah, tegangan emitor
selalu mengikuti tegangan basis, dan tidak ada penguatan tegangan,
sehingga konfigurasi ini juga disebut emitor pengikut (emitter follower).
Penggunaan common collector, atau emiter follower adalah sebagai penguat
arus.
Meskipun jarang digunakan, konfigurasi basis bersama digunakan
bila diinginkan impedansi masukan rendah dengan impedansi keluaran
tinggi. Masukan diumpankan ke emitor dan keluaran diambil dari kolektor,
sedangkan basis dibumikan melalui sebuah kapasitor. Pada konfigurasi ini,
rangkaian bersifat sebagai penguat tegangan.

Tabel 5.3. Konfigurasi Transistor


Impedansi Impedansi
Konfigurasi Input Output Fasa Penggunaan
input output
Emitor Basis Kolektor tinggi tinggi terbalik P e n g u a t
bersama tegangan
Kolektor Basis Emitor tinggi rendah sama Penguat arus
bersama
Basis Emitor Kolektor rendah tinggi terbalik P e n g u b a h
bersama impedansi
Sumber : Rugianto, 2016

2. Transistor Aruh Medan


Transistor aruh medan adalah perangkat semikonduktor yang operasinya
bergantung pada pengendalian arus oleh medan listrik. Ada dua tipe transistor
aruh medan, yaitu transistor arus medan persambungan (junction field effect
transistor, JFET) dan transistor aruh medan gerbang terisolasi (insulated gate
FET , IGFET) atau transistor aruh medan semikonduktor oksida-metal (metal
oxyde semiconductor FET, MOSFET).
FET berbeda dari BJT, transistor bipolar, dalam karakteristik penting
sebagai berikut :
a. Operasi FET bergantung pada aliran pembawa mayoritas (majority carrier)
saja. Karena itu FET disebut juga perangkat kutub tunggal, atau unipolar.
b. Lebih mudah dibuat dan mengambil ruang lebih kecil dalam bentuk
rangkaian terpadu.
c. Memiliki hambatan masukan tinggi, umumnya dalam orde megaohm.
d. Mempunyai derau/noise lebih rendah dibandingkan dengan transistor
bipolar.
e. Tidak memiliki tegangan selisih/offset pada saat arus yang melewati
kanal (arus drain, ID) nol.
f. Besarnya penguatan lebih kecil dibandingkan dengan BJT.
Umumnya, JFET digunakan untuk rangkaian penguat depan dengan

110 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
impedansi tinggi dan desah rendah, misalnya pada rangkaian radio, atau
penguat depan audio, sedangkan MOSFET lebih banyak digunakan sebagai
rangkaian saklar (switching) kecepatan tinggi, atau pada rangkaian digital.

Gambar 5.15. Pencatuan tegangan pada JFET


Sumber : Galeri Pribadi
Gambar 5.15 menunjukkan sebuah JFET kanal P. Kontak ohmik dibuat
pada kedua ujung saluran. Arus mengalir di sepanjang saluran karena catu
tegangan yang dipasang di kedua ujungnya. Arus hanya terdiri atas pembawa
mayoritas, yaitu elektron. Elektroda Sumber (source), adalah tempat elektron
masuk saluran, penguras (drain) adalah tempat elektron keluar perangkat.
Arus yang masuk ke drain, dinamakan arus drain (ID). Tegangan pada drain
dinamai VDD, atau VDS, bila source dibumikan. Gerbang (gate) adalah daerah
dengan ketidakmurnian/doping lawan dari saluran. Untuk kanal P, maka gate
diberi doping N.
Apabila pada gate diberi tegangan terhadap source, VGS, maka akan
timbul medan listrik pada gate yang mempengaruhi luas penampang kanal
yang dapat dilewati oleh elektron. Perubahan tegangan gate mengubah
luas penampang kanal yang dapat dilewati elektron, artinya perubahan
tegangan gate mengubah kuat arus yang melewati kanal atau arus drain. Nilai
perbandingan antara perubahan kuat arus yang mengalir pada kanal dengan
perubahan tegangan gate dinamakan transkonduktansi, gm, dengan gm = ID/
VGS, dengan satuan Ampere per Volt, atau miliampere per volt untuk perangkat
FET berukuran kecil.
Untuk meningkatkan kapasitas arus yang dapat melewati saluran,
menaikkan tegangan kerja dan meningkatkan transkonduktansi, mengurangi
kebocoran gate, maka gate diisolasi dari saluran dengan membuat lapisan
silikon oksida tipis, dalam orde nanometer, diantara gate dan saluran. Tidak
menjadi masalah bahan apa yang menjadi gate, sehingga konduktor logam
atau polisilikon dapat digunakan sebagai gate. Perangkat FET ini dinamakan
insulated gate FET, atau Metal oxyde semikonductor FET, IGFET atau MOSFET.
MOSFET yang dioptimalkan untuk switching, dibuat dengan menurunkan
hambatan kanal saat ON (rDS-ON) menjadi serendah mungkin, sehingga daya
yang terlepas sebagai panas pada kanal dapat diminimalkan. Ukuran MOSFET
dapat dibuat kecil. Ukuran MOSFET pada prosesor mutakhir, seperti intel
core generasi ke-8, berukuran 14 nanometer, sehingga dapat menurunkan
tegangan kerja, meningkatkan kecepatan, menghemat daya dan meningkatkan
kepadatan komponen pada chip.

ELECTRICAL AVIONICS 111


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

Pengujian Transistor Bipolar-1

1. Tujuan
Menguji transistor bipolar.
2. Alat dan Bahan
Transistor NPN dan PNP, baik dan rusak.
Multimeter analog.
Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Siapkan sebuah transistor, catat tipe dan kenali jenisnya!
b. Atur multimeter pada ohmmeter, dan kalibrasikan!
c. Lakukan pengujian transistor dengan ohm meter, catat pada tabel untuk
tiap pengujian!
Tabel pengujian transistor
Tipe : Jenis : PNP/NPN
Probe Probe
Nomor Gerakan jarum
merah hitam
1 basis Kolektor
2 basis Emitor
3 emitor Basis
4 emitor Kolektor
5 kolektor Basis
6 kolektor Emitor
Hasil pengujian : baik/rusak
d. Ulangi pengujian untuk transistor berikutnya, buat tabel baru!
e. Perlihatkan hasil praktik kepada guru pengampu untuk diperiksa!
f. Lakukan revisi jika diminta oleh guru pengampu!
g. Buatlah laporan praktik Anda, dan sampaikan kesimpulan praktik Anda
kepada teman-teman Anda !

Pengujian Transistor Bipolar -2

1. Tujuan
Menguji transistor bipolar.
2. Alat dan Bahan
Transistor NPN dan PNP, baik dan rusak.
Multimeter digital.
Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Siapkan sebuah transistor, catat tipe dan kenali jenisnya!

112 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM
b. Atur multimeter pada hfe meter, masukkan transistor ke penguji hfe!
c. Catat hasil pengukuran pada tabel!
d. Atur multimeter pada penguji dioda/transistor!
e. Lakukan pengujian transistor, catat pada tabel untuk tiap pengujian
Tabel pengujian transistor!
Tipe : Jenis : PNP/NPN hFE=
Probe Probe Nilai
Nomor
merah hitam penunjukan
1 basis Kolektor
2 basis Emitor
3 emitor Basis
4 emitor Kolektor
5 kolektor Basis
6 kolektor Emitor
Hasil pengujian : baik/rusak
f. Ulangi pengujian untuk transistor berikutnya, buat tabel baru!
g. Perlihatkan hasil praktik kepada guru pengampu untuk diperiksa!
h. Lakukan revisi jika diminta oleh guru pengampu!
i. Buatlah laporan praktik Anda, dan sampaikan kesimpulan praktik Anda
kepada teman-teman Anda !

Pengujian Transistor FET/MOSFET

1. Tujuan
Menguji FET/MOSFET.
2. Alat dan Bahan
FET/MOSFET kanal P dan kanal N, baik dan rusak.
Multimeter Digital.
Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Siapkan sebuah transistor, catat tipe dan kenali jenisnya!
b. Atur multimeter pada ohmmeter, dan kalibrasikan!
c. Lakukan pengujian transistor dengan ohm meter, catat pada tabel untuk
tiap pengujian!
Tabel pengujian transistor
Tipe : Jenis : kanal P/kanal N
Probe Probe Nilai
Nomor
merah hitam penunjukan
1 basis Kolektor
2 basis Emitor
3 emitor Basis
4 emitor Kolektor
5 kolektor Basis
6 kolektor Emitor

ELECTRICAL AVIONICS 113


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM
Hasil pengujian : baik/rusak
d. Ulangi pengujian untuk transistor berikutnya, buat tabel baru.
e. Perlihatkan hasil praktik kepada guru pengampu untuk diperiksa!
f. Lakukan revisi jika diminta oleh guru pengampu!
g. Buatlah laporan praktik Anda, dan sampaikan kesimpulan praktik Anda
kepada teman-teman Anda !

Pengujian Rangkaian Transistor

1. Tujuan
Menguji kinerja transistor.
2. Alat dan Bahan
Breadboard
Multimeter
Transistor daya NPN, 2SD313 atau setara, dengan sirip pendingin.
Potensiometer 5 kohm dan resistor 1k Ohm
Lampu pijar 12V/5w (bola lampu sein sepeda motor) beserta fittingnya.
Catu daya 12 V
Kabel/jumper
Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan!
b. Ukur hFE transistor yang digunakan!
c. Susun rangkaian seperti gambar skema berikut :

d. Atur potensiometer pada posisi jam 7 (paling kiri), aktifkan catu daya!
e. Ukur dan catat pada tabel tegangan pada kaki tengah potensiometer, kaki
basis dan kaki kolektor!
Tabel pengujian rangkaian transistor
Transistor : ...... hFE = ......

114 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

Tegangan Arus
Posisi potensiometer Tegangan Tegangan Nyala
kolektor
potensiometer basis kolektor lampu
(hitungan)
(Vpot)
Jam 7
Jam 9
Jam 12
Jam 3
Jam 5

f. Hitunglah besarnya arus kolektor untuk tiap posisi potensiometer. Ic=hFE


x Vpot/RB
g. Perlihatkan hasil praktik kepada guru pengampu untuk diperiksa!
h. Lakukan revisi jika diminta oleh guru pengampu!
i. Buatlah laporan praktik Anda, dan sampaikan kesimpulan praktik Anda
kepada teman-teman Anda !

CAKRAWALA

INSULATED GATE BIPOLAR TRANSISTOR (IGBT)


Transistor bipolar gate terisolasi, Insulated gate bipolar transistor (IGBT),
adalah perangkat semikonduktor daya yang terutama digunakan sebagai saklar
elektronik, yang mengkombinasikan efisiensi tinggi dan pensaklaran yang cepat.
IGBT terdiri atas semikonduktor empat lapis P-N-P-N yang dikendalikan oleh gate
semikonduktor oksida logam (MOS) tanpa aksi regeneratif. Meskipun struktur
IGBT serupa dengan tiristor dengan gate MOS, tetapi kinerjanya adalah kinerja
transistor.
Karena dirancang untuk hidup dan mati dengan cepat, IGBT dapat
menyusun gelombang yang kompleks dengan modulasi lebar pulsa dan tapis
lulus bawah, sehingga juga digunakan untuk amplifier switching untuk sistem
tata suara dan sistem kendali industri. Pada penerapan switching, perangkat
modern memiliki laju perulangan pulsa dalam jangkauan ultrasonik, dengan
frekuensi setidaknya sepuluh kali lipat frekuensi audio tertinggi.

Gambar 5.16. Simbol dan struktur IGBT


Sumber : Galeri Pribadi

ELECTRICAL AVIONICS 115


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

Sel IGBT disusun serupa dengan MOSFET vertikal kanal-N, dengan drain
N+ diganti dengan lapisan kolektor P+, membentuk transistor hubungan bipolar
PNP. Daerah P+ tambahan membuat koneksi berurutan dari BJT PNP dengan
permukaan MOSFET kanal N.
IGBT menggabungkan sifat pengendalian gate yang sederhana dari
MOSFET dengan kuat arus tinggi dan tegangan jenuh yang rendah dari transistor
bipolar. IGBT menggabungkan FET dengan gate terisolasi untuk kendali masukan
dan saklar transistor daya bipolar dalam satu kemasan. IGBT digunakan pada
penerapan daya menengah dan tinggi, seperti catu daya mode switching
(switching mode power supplies, SMPS), kendali transi motor listrik dan pemanasan
induksi. Modul IGBT besar berisi banyak perangkat yang diparalel dan memiliki
kemampunan penanganan arus yang sangat besar dalam orde ratusan ampere
dengan tegangan sebesar 6500 volt. IGBT jenis ini mampu mengatur beban
dalam orde ratusan kilowatt.

CONTOH SOAL

1. Contoh 1

Gambar 5.17. Contoh soal Transistor sebagai saklar

Sebuah transistor silikon dipekerjakan sebagai saklar. Dengan Vcc = 12


Volt, dan beban 60 Ohm, berapa arus basis yang diperlukan bila hFE transistor
adalah 100 ?
Bila RB adalah 1 k Ohm, berapa tegangan Vin yang diperlukan ?
Diketahui :
VCC= 12 Volt , RL = 60 Ohm, hFE=100, RB = 1k Ohm, VBE = 0,6 V
Ditanyakan
IB, Vin
Jawab
Untuk transistor dalam keadaan jenuh, anggap VCE mendekati nol, sehingga
IL = IC = VCC/RL = 12 V /60 Ohm = 200 mA
IB = IC/hFE = 200 mA/100 = 2 mA
Vin = IB .RB + VBE
Vin = 2 mA . 1kOhm + 0,6 V
Vin = 2 V + 0,6 V
Vin = 2,6 Volt

116 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CONTOH SOAL
2. Contoh 2

Gambar 5.18. contoh soal no.2

Dengan VCC sebesar 18 volt dan RC = 1k8 Ohm, RB 680kOhm, dan penguat
bekerja pada kelas A, dengan hFE transistor silikon sebesar 200, tentukan
besarnya IC dan IB.
Diketahui,
VCC=18V, RC = 1.800 Ohm, RB = 680.000, hFE=200
Ditanyakan,
IC, IB
Jawab
Penguat bekerja pada kelas A, yaitu bekerja 360o siklus, apabila VCE separoh
VCC.
Sehingga
VRC = VCE = ½ VCC = ½ . 18 V = 9V
IC = VRC / RC = 9 V /1800 Ohm = 5 mA
IB = IC/hFE = 5mA/200 = 25 uA
Contoh 3

Gambar 5.19. Contoh soal 3


Diketahui rangkaian seperti gambar 5.19. dengan VCC=12, RC = 560 ohm, RE =
39 Ohm, R1 dan R2 masing-masing 33000 dan 3000 Ohm. Dengan hFE = 100,
dan VCE= ½ VCC, tentukan IC dan IB.
Diketahui :
VCC=12, RC = 560 ohm, RE = 39 Ohm, R1 33000 Ohm, R2 3000 Ohm, hFE = 100

ELECTRICAL AVIONICS 117


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CONTOH SOAL
Ditanyakan
IC dan IB
Jawab
Dengan VCE = ½ VCC, maka VRC + VRE = ½ VCC
IC = ½ VCC / (RC+RE)
IC = ½ .12 / (560 + 39)
IC = 6 V / 599 Ohm = 10 mA
IB = IC/hFE
IB = 10mA / 100
IB = 100 uA

JELAJAH INTERNET

Untuk informasi lebih lanjut tentang macam-macam


transistor, Anda dapat mengunjungi salah satu situs yang
membahas tentang transistor, dengan alamat situs di https://
teknikelektronika.com/pengertian-transistor-jenis-jenis-
transistor/ Atau anda juga bisa scan QR kode di samping.
Diharapkan dengan anda akses alamat website tersebut, anda
mendapat gambaran lebih lanjut dalam mengerjakan tugas
tentang rangkaian transistor

RANGKUMAN

1. Istilah transistor berasal dari kata TRANSfer dan resISTOR. Istilah ini diambil
karena menjelaskan operasi dan cara kerja dari transistor.
2. Transistor adalah perangkat zat padat yang menguatkan dengan
mengendalikan aliran pembawa arus melalui material semikonduktornya.
3. Transistor hubungan bipolar, BJT, dapat dianggap sebagai pengembangan
dari dioda, dengan menambah satu lapisan bahan semikonduktor. Dengan
dua macam bahan dan tiga lapisan, didapatkan dua kombinasi susunan : NPN
dan PNP Ketiga lapis bahan tersebut masing-masing diberi pin/elektroda
yang dinamai Emitor, Basis dan Kolektor.
4. Ada empat teknik yang dikembangkan untuk membuat dioda, transistor
dan perangkat semikonduktor lain. Konstruksi transistor yang dihasilkan
diklasifikasikan dalam salah satu dari tipe berikut : ditumbuhkan (grown),
campuran (alloy), difusi dan epitaksial.
5. Transistor aruh medan, terdiri atas suatu saluran memanjang, dengan kedua
ujungnya untuk jalan masuk dan keluar, dan sekelilingnya diberi bahan
semikonduktor lawan. Jalan masuk dan keluar dinamai sumber (Source) dan
cerat (Drain), sedangkan bahan yang mengelilinginya dinamakan gerbang
(Gate).
6. Apabila diinginkan impedansi Gate lebih tinggi, gate dapat dibuat dari pelat
logam, atau konduktor polisilikon, dan diisolasi dari kanal dengan isolator
silikon oksida. Perangkat yang dihasilkan dinamakan Insulated Gate FET

118 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

RANGKUMAN

(IGFET) atau Metal Oxyde Semiconductor FET (MOSFET).


7. Berdasar kombinasi polaritasnya, BJT dibagi menjadi transistor tipe PNP dan
NPN, sedangkan FET dibagi menjadi kanal P dan kanal N. Berdasar konstruksi
gate-nya, FET juga terbagi menjadi JFET dan MOSFET.
8. Ada beberapa cara untuk memberi tegangan panjar/bias pada transistor,
yaitu catu maju (forward bias), catu umpan balik (feedback bias) dan catu
pembagi tegangan (divider bias).
9. Transistor memiliki tiga daerah kerja : daerah cut off atau sumbat, tidak ada
arus kolektor yang mengalir. Yaitu bila tegangan basis-emitor kurang dari
tegangan jatuhnya. Daerah aktif, bila arus mengalir pada kolektor sebanding
dengan arus basisnya. Daerah jenuh (saturation) bila arus kolektor tidak
bertambah lagi, meskipun arus basis ditambah.
10. Ada tiga macam konfigurasi transistor sebagai penguat, yaitu emitor
bersama (common emitter), kolektor bersama (common collector) dan basis
bersama (common base).

TUGAS MANDIRI

Pada bagian ini, Anda diminta untuk membuat penguat transistor sinyal kecil
dengan konfigurasi common emitor dengan forward bias.

Kunci penyelesaian tugas ini adalah, dengan menentukan tegangan catu, arus
kolektor kemudian menentukan besarnya tegangan, kuat arus dan nilai komponen
pada masing-masing bagian secara berurutan, dari Ic, Rc, IB, VB, RB, VE, RE

PENILAIAN AKHIR

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan tepat !


1. Perhatikan gambar berikut ini !

Sebuah transistor silikon dipekerjakan sebagai saklar. Dengan Vcc =


15 Volt, dan beban 100 Ohm, berapa arus basis yang diperlukan bila hFE
transistor adalah 150 ?
Bila RB adalah 2 k Ohm, berapa tegangan Vin yang diperlukan ?
2. Perhatikan gambar berikut ini !

ELECTRICAL AVIONICS 119


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR

Dengan VCC sebesar 20 volt dan RC = 2 k Ohm, RB 390 kOhm, dan


penguat bekerja pada kelas A, dengan hFE transistor silikon sebesar 200,
tentukan besarnya IC dan IB.
3. Perhatikan gambar berikut ini

Diketahui rangkaian seperti gambar. dengan VCC=18, RC = 820 ohm, RE


= 82 Ohm, R1 dan R2 masing-masing 33000 dan 3000 Ohm. Dengan hFE = 100,
dan VCE= ½ VCC, tentukan IC dan IB.

4. Dengan menggunakan multimeter analog, sebuah transistor diuji. Bila probe


merah pada basis dan jarum bergerak ketika probe hitam diletakkan pada
emitor dan kolektor. Jarum tidak bergerak pada kombinasi probe dan kaki
yang lain. tentukan jenis transistor tersebut.

Sebuah transistor diuji dengan multimeter analog. Probe hitam


diletakkan pada kaki kedua, dan jarum bergerak hanya ketika probe merah
diletakkan pada kaki pertama dan ketiga. Tentukan jenis dan urutan kaki
transistor tersebut.

120 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab tentang transistor, semestinya Anda telah memahami


tentang jenis, struktur dan cara kerja transistor, dan dapat menguji transistor
dan menggunakan transistor sebagai penguat maupun sebagai saklar.

Bibliografi

https://teknikelektronika.com/mengenal-kode-kode-transistor-dan-dioda/

ELECTRICAL AVIONICS 121


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
RANGKAIAN TERPADU
VI
BAB VI RANGKAIAN TERPADU

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang proses fabrikasi dan mengklasifikasi jenis-


jenis rangkaian terpadu, peserta didik dapat menjelaskan pengertian rangkaian
terpadu, menjelaskan proses fabrikasinya, mengklasifikasikan jenis-jenisnya dan
menerapkan rangkaian terpadu dalam rangkaian dengan tepat secara mandiri.

PETA KONSEP

Pengertian Rangkaian
RANGKAIAN
Terpadu TERPADU

Fabrikasi Rangkaian Penerapan


Terpadu
Rangkaian Terpadu

Klasifikasi Rangkaian
Terpadu

Rangkaian Rangkaian
Analog Digital

KATA KUNCI

Rangkaian Terpadu – Rangkaian Terpadu Monolitik– Rangkaian Terpadu Hybrid

122 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Gambar 6.1. Contoh Integrated Circuit


Sumber: https://teknorus.com/jenis-prosesor-laptop-terbaik-dan-cara-memilihnya/

Pada bab ini peserta didik diajak untuk mengenal rangkaian terpadu, sejarahnya,
proses fabrikasinya, klasifikasi berdasar struktur dan pembuatannya dan kemudian
mempelajari penerapan rangkaian terpadu dalam rangkaian analog maupun digital.
Rangkaian terpadu, dari kata integrated circuit, IC, atau microchip, adalah seperangkat
rangkaian elektronik pada satu keping kecil material semikonduktor, yang memiliki
minimal satu fungsi dan kemudian dianggap sebagai satu komponen. Pemaduan dari
banyak komponen transistor, resistor dan kapasitor mungil pada satu keping kecil
serpih semikonduktor membuat suatu rangkaian menjadi jauh lebih kecil ukurannya,
lebih cepat kinerjanya dan lebih murah harganya dari rangkaian serupa yang dibangun
dari komponen elektronik lepasan.
Kemampuan produksi massal, kehandalan, dan pendekatan blok pembangun
(building block) pada rancangan elektronika menjadikan penerapan rangkaian
terpadu lebih dipilih daripada rancangan yang menggunakan transistror diskrit.
Rangkaian terpadu telah digunakan pada hampir semua perangkat elektronika dan
telah merevolusi dunia elektronika. Komputer, telefon selular, dan peralatan rumah
tangga digital yang telah menjadi bagian tak terpisahkan dari struktur masyarakat
modern, dimungkinkan keberadaannya karena ukuran kecil dan harga yang murah dari
rangkaian terpadu.
Rangkaian terpadu, IC, menjadi praktis oleh perkembangan terknologi pada
fabrikasi perangkat semikonduktor metal-oksida-silikon. Sejak ditemukan di tahun
1960-an ukuran, kecepatan dan kemampuannya telah berkembang pesat. Satu keping
serpih rangkaian terpadu modern dapat menjejalkan miliaran transistor dalam keping
berukuran se kuku jari.
Dua kelebihan rangkaian terpadu dari rangkaian diskrit adalah biaya dan kinerja.
Harga IC bisa rendah, karena semua komponennya dicetak sebagai satu kesatuan utuh

ELECTRICAL AVIONICS 123


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

dengan proses pengukiran cahaya (photolitography) dibandingkan dengan membangun


transistor satu persatu. Kemudian pengemasan IC menggunakan lebih sedikit material
dibandingkan dengan komponen diskrit. Kinerja menjadi tinggi, karena komponen
dalam IC mensaklar lebih cepat dan memakan lebih sedikit daya karena ukuran kecil
dan kedekatan antarkomponennya. Kekurangan IC adalah biaya yang tinggi untuk
merancangnya dan membutuhkan teknologi tinggi untuk memproduksinya. Biaya
awal tinggi ini mengakibatkan IC hanya praktis bila IC diproduksi dalam jumlah besar.

MATERI PEMBELAJARAN
A. Pengertian, Fabrikasi dan Klasifikasi Rangkaian Terpadu
1. Pengertian dan sejarah rangkaian terpadu
Rangkaian terpadu didefinisikan sebagai “suatu rangkaian dimana semua atau
beberapa penyusun rangkaian terhimpun dan tak terpisahkan dan tersambung
secara elektronis sehingga dianggap sebagai satu komponen yang tak bisa dibagi
dalam konstruksi maupun pemasarannya”. Rangkaian yang memenuhi definisi ini
dapat dibangun dengan berbagai macam teknologi, termasuk lapisan transistor
tipis (thin film transistor), teknologi lapisan tebal, atau rangkaian terpadu
gabungan (hybrid integrated circuit). Dalam pengertian umum, Rangkaian tepadu
adalah rangkaian dalam keping tunggal yang dibuat dengan konstruksi monolitik.
Membuat perangkat elektronika kompleks dan mengemasnya dengan ukuran
kecil berkembang sejak perang dunia kedua. Peluru untuk artileri anti serangan
udara dipasang pemicu ledak berbasis radio, dengan ukuran kecil yang dipasang
di ujungnya. Dengan pemicu ledak pendekatan (proximity fuze) ini, peluru
tak harus menyentuh badan pesawat untuk meledak, cukup ketika pantulan
gelombang radio dari peluru cukup kuat ketika berada di dekat pesawat sasaran.
Untuk itu diperlukan rangkaian elektronik dengan komponen yang diperkecil dan
tahan terhadap sentakan ketika ditembakkan.
Ide untuk menggabungkan beberapa komponen dalam satu kemasan sudah
ada sejak elektronika masih bergantung pada tabung elektron. Sebagai contoh,
12AX7, tabung elektron yang diproduksi sejak 1946 dan sampai hari ini masih
beredar di pasaran, berisi dua buah triode yang dikemas dalam satu tabung.

124 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 6.2. Tabung elektron dual triode


Sumber : www.tubedepot.com

Tahun 1949, seorang insinyur Jerman, Werner Jacobi, merancang rangkaian


yang dapat digunakan untuk alat bantu dengar, tersusun atas tiga tingkat penguat
yang terdiri atas lima transistor dengan substrat bersama. Meskipun paten
diajukan, tetapi tidak dikembangkan lebih lanjut. Beberapa peneliti lain dengan
ide serupa, mencoba dengan beberapa transistor yang berbagi daerah aktif
bersama, tetapi belum diketemukan cara untuk mengisolasi secara elektris satu
transistor dengan yang lain.
Dengan menggunakan substrat keramik, masing-masing berisi satu
komponen miniatur, disatukan dan dikawatkan menjadi rangkaian padat dua
dimensi, rangkaian terpadu pertama yang dapat bekerja diwujudkan. Jack Kilby,
sang penemu, mendeskripsikannya sebagai “Satu badan bahan semikonduktor,
dimana komponen-komponen dari rangkaian elektronik semuanya terintegrasi”.
Rangkaian terpadu buatan Kilby digolongkan sebagai rangkaian terpadu hibrida,
dan bukan monolotik, karena terdiri atas komponen-komponen diskrit miniatur
yang dihubungkan dengan kawat eksternal, dan sulit untuk diproduksi secara
massal.

Gambar 6.3. IC pertama buatan Jack Kilby, 1958.


Sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Integrated_circuit

ELECTRICAL AVIONICS 125


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Kunci dari produksi IC monolitik adalah pemasifan permukaan (surface


passivation), yaitu membuat permukaan bahan semikonduktor tak terpengaruh
oleh lingkungannya, dengan membuat permukaan pelindung luar material
semikonduktor secara kimiawi. Proses pasifasi ini ditemukan oleh Muhammad
Attala, di tahun 1957. Kunci berikutnya adalah proses planar, yaitu memfabrikasi
komponen secara dua dimensi, sehingga keseluruhan komponen dapat dibuat
dengan proses fotografi, ditemukan oleh Jean Hoerni dan isolasi sambungan p-n
(p-n junction isolation), untuk memisahkan setiap transistor dari transistor lain
dengan memanfaatkan catu terbalik sambungan p-n, oleh Kurt Lehovec, masing-
masing di tahun 1958.
Menggunakan ketiga kunci tersebut, Robert Noyce, di tahun 1959
mengembangkan rangkaian terpadu monolitik pertama dengan komponen yang
dibuat secara planar, di-pasifasi, dan terisolasi satu dengan lainnya dalam keping
yang sama, dan ditambahkan lapisan logam di atasnya untuk menghubungkan
komponen satu dengan yang lain.

Gambar 6.4. Chip IC dengan proses planar.


Sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Planar_process#/media/File:74LS244_F_8314_annotated_sm.jpg

Selanjutnya, jumlah transistor atau komponen yang diintegrasikan semakin


besar. Integrasi skala kecil, small scale integration, SSI, dengan puluhan komponen
di awal 1960-an, berkembang menjadi integrasi skala besar, large scale
integration, LSI dengan integrasi ratusan komponen di akhir 1960-an. Penemuan
teknologi MOS, dan MOS komplementer, CMOS, dan penemuan mikroprosesor di
tahun 1970-an menjadikan adanya integrasi skala sangat besar, very large scale
integration, VLSI, dengan jumlah komponen mencapai 10.000 transistor dalam
satu keping tunggal. Robert Moore, menyatakan di tahun-tahun tersebut, bahwa
jumlah komponen yang dijejalkan dalam satu keping berlipat dua setiap tahun.
Suatu kecenderungan atau trend yang dikenal sebagai hukum Moore.
Selain jumlah komponen, ukuran komponen juga makin kecil. Dari ukuran
ratusan mikrometer di 1970-an menciut menjadi 10 nanometer di tahun

126 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
2017. Pada umumnya, dengan menciutnya ukuran, hampir semua aspek
operasi rangkaian terpadu meningkat. Harga per transistor dan konsumsi daya
menurun, sementara kapasitas dan kecepatan meningkat, suatu hubungan yang
dikemukakan oleh Dennard.
Perkembangan dalam teknologi rangkaian terpadu juga memicu
perkembangan dalam hal mikroelektronika bidang lainnya. Perangkat terkopel
muatan (charge coupled devices, CCD) dan sensor cahaya aktif, menggantikan film
dalam kamera, sehingga memungkinkan adanya kamera elektronis, dan kamera
digital. Display elektronis kristal cair, (Liquid crystal display, LCD), dan organic
LED, OLED, makin populer menggantikan tabung sinar katoda, sebagai perangkat
penampil yang lebih sering Anda pandangi. Perangkat elektro mekanis mikro,
(micro electromechanical sistem, MEMS), hadir dalam bentuk proyektor DLP,
printer inkjet, accelerometer dan giroskop MEMS. Perangkat photovoltaic, yang
membangkitkan listrik dari cahaya, dalam bentuk panel surya juga berkembang
sejalan perkembangan teknologi IC.
2. Fabrikasi Rangkaian Terpadu Monolitik
Monolitik, berasal dari kata mono, tunggal dan lithos, batu. Rangkaian
terpadu monolitik dibuat dengan keseluruhan komponen dibuat dari “batu”
serpih silikon yang sama. Silikon diperoleh dari pasir kuarsa, SiO2, yang direduksi
dengan karbon menjadi silikon murni. Kristal silikon murni ditumbuhkan dari
silikon cair dengan cara penumbuhan, dengan menyentuhkan bibit kristal
silikon pada permukaan silikon cair, ditarik sembari diputar, sehingga didapatkan
silinder silikon berdiameter mulai 5 cm, sampai yang terbesar 46 cm/18 inci,
dengan panjang sekitar 2 meter. Silinder silikon ini, boule, dimurnikan dengan
pemanasan induksi yang ditarik memanjang, dipisahkan dari bahan pengotor
yang masih tertinggal, dan mencegah adanya rongga udara di dalamnya. Boule
kemudian dipotong-potong menjadi piringan tipis, wafer, setipis 600 um, dan
dipoles untuk meratakan permukaannya.

Gambar 6.5. Pembuatan keping (wafer) silikon


Sumber : https://semiengineering.com

Langkah berikutnya adalah penumbuhan epitaksial, silikon ditumbuhkan


dengan mendepositkan silikon dari gas silikon tetraklorida dan hidrogen, dengan
ketebalan sekitar 25 mikrometer. Pada lapisan silikon hasil penumbuhan inilah

ELECTRICAL AVIONICS 127


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

proses selanjutnya dilakukan dengan proses fotolitografi.


Proses pengukiran dengan cahaya, fotolitografi, dilakukan pada permukaan
wafer silikon dengan mengoksidasi permukaan wafer, kemudian melapiskan
lapisan kebal cahaya, fotoresis, dan selanjutnya ditembaki dengan sinar yang
dilewatkan pada pola gambar, mask, untuk menentukan daerah mana dari silikon
yang akan dikerjakan. Fotoresis yang terkena cahaya dilarutkan, dan oksida yang
tak tertutup fotoresis dilarukan. kemudian fotoresis dicuci dengan larutan kimia
untuk dihilangkan. Selanjutnya proses penembakan dengan muatan pengotor
(doping) atau difusi dapat dilakukan. Bagian oksida silikon yang terbuka terkena
difusi dari doping, sedangkan yang tertutup oksida tidak. Proses fotolitografi
ini dilakukan berulang-ulang untuk membentuk kanal, drain dan source, atau
untuk membentuk kolektor, basis, dan emitor, atau membentuk polisilikon untuk
penghantar, dengan mendoping ketidakmurnian silikon yang diperlukan.

Gambar 6.6. Satu siklus proses fotolitografi


Sumber : https://iue.tuwien.ac.at

Gambar 6.7. proses penyinaran pada wafer


Sumber : https://eeweb.com

128 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 6.8. Tahapan proses pembentukan komponen pada untai terpadu :


(a) Skema rangkaian, (b) penumbuhan epitaksial, (c) pembentukan pulau isolasi per-komponen,
(d),(e) pembentukan struktur lanjut komponen, (f) metalisasi untuk koneksi antar komponen.
Sumber : Integrated Electronics, McGraw-Hill, 1971

Secara rinci, proses pembentukan komponen pada rangkaian terpadu


monolitik digambarkan pada gambar 6.8. Sebagai contoh adalah sebuah
rangkaian inverter DTL (dioda-transistor logic) yang terdiri atas dua buah dioda,
dan sebuah resistor dan transistor. (gambar 6.8. a).
Setelah penyiapan wafer dengan menumbuhkan lapisan epitaksial tipe-n di
atas substrat tipe p, dan pasifasi dengan membentuk lapisan oksida di atasnya
(gambar 6.8.b), siklus fotolitografi pertama dilakukan untuk membentuk pulau-
pulau isolasi yang mendefinisikan masing-masing komponen. Lapisan epitaksi
n ditembaki dengan doping ketidakmurnian p berlebih, sehingga mengubah

ELECTRICAL AVIONICS 129


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
bahan n epitaksial menjadi bahan p, meninggalkan bagian n yang tertutup oksida
sebagai pulau isolasi. Sambungan p-n yang terbentuk diantara substrat dan pulau
isolasi memberikan impedansi tinggi yang mengisolasi masing-masing calon
komponen. (gambar 6.8.c).
Siklus fotolitografi kedua dilakukan untuk membentuk resistor, anoda dan
basis dengan mengubah daerah n pada pulau isolasi menjadi bahan p. (gambar
6.8.d). Waktu dan dosis doping menentukan kedalaman daerah yang terdifusi
oleh bahan doping, sehingga harus diperhitungkan dengan cermat agar tidak
menembus pulau isolasi yang sudah terbentuk.
Gambar 6.8.e menunjukkan siklus fotolitografi ketiga, dengan mendifusikan
ketidakmurnian n berlebih pada basis dan anoda yang terbentuk pada tahap
sebelumnya. Pada tahap ini, katoda dan emitor dibentuk dengan mengubah
bahan p anoda dan basis menjadi bahan semikonduktor tipe-n.
Siklus fotolitografi keempat digunakan untuk membentuk interkoneksi
antarkomponen dengan penghantar logam. Lubang dibuka pada isolator silikon
dioksida di tempat yang ditentukan untuk kontak dengan bahan semikonduktor.
Logam alumunium, tembaga atau emas diendapkan di atas wafer yang sudah
dilubangi dan kemudian dilapisi dengan fotoresis, ditutup dengan mask berpola
jalur hantaran, disinari, dikembangkan pola fotoresisnya, dan dicelupkan ke
dalam pelarut logam untuk membentuk hantaran antar komponen.
Hasil akhir siklus ditunjukkan gambar 6.8.f, dan ditunjukkan bagian-bagian
sesuai yang direncanakan sebelumnya pada gambar skema. Pasifasi terakhir
dilakukan dengan mendepositkan silikon, dioksidasi menjadi isolator silikon
dioksida dan dilubangi isolasinya pada terminal untuk kontak dengan dunia luar.
Untuk rangkaian yang lebih kompleks dimungkinkan untuk membentuk tingkat
kedua dari jalur hantaran, apabila dengan satu tingkat jalur hantaran tidak
mencukupi.
Selanjutnya setiap rangkaian tunggal (dies) diuji untuk memastikan
rangkaian bekerja, dipotong-potong menjadi kepingan tunggal (chip) untuk
dilakukan pengemasan (packaging). Pada proses ini, dilakukan penyambungan
dengan kawat logam halus antara terminal kontak yang ada pada chip dengan
kaki pada kemasan (pin). Kemasan kemudian ditutup, diberi identitas tipe dan
kode produksinya dan siap untuk dipasarkan.

Gambar 6.9. Penampang kemasan rangkaian terpadu


Sumber : https://maximintegrated.com

130 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 6.10. proses pengemasan IC


Sumber : https://pme.itb.ac.id

Karena ukuran komponen yang dikerjakan sangat kecil, dalam orde nanometer,
maka diperlukan ruangan yang bebas debu, clean room. Karena debu atau rambut
berukuran jauh lebih besar daripada ukuran komponen pada rangkaian terpadu,
maka sebutir debu atau sehelai rambut dapat menutupi beberapa komponen
sekaligus, sehingga chip yang terbentuk menjadi rusak. Otomatisasi dilakukan
untuk hampir semua tahapan proses, dengan menggunakan robot dan mesin
yang terprogram dengan meminimalkan keterlibatan manusia. Karena kebutuhan
ini, biaya awal untuk pengembangan rangkaian terpadu monolitik sangat tinggi,
tetapi karena hasilnya melimpah, biaya per hasil IC yang didapat dapat dibuat
rendah.

3. Klasifikasi Rangkaian Terpadu


Rangkaian terpadu dapat dibagi-bagi jenisnya menurut dasar yang berbeda.
Berdasar teknologi yang digunakan dalam pembuatannya. Rangkaian terpadu
dapat dibagi menjadi rangkaian terpadu monolitik dan hybrid.
Rangkaian terpadu monolitik adalah rangkaian terpadu yang keseluruhan
ELECTRICAL AVIONICS 131
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
komponennya dibuat secara bersama-sama di atas satu keping serpih tunggal.
Rangkaian terpadu hybrid, adalah rangkaian terpadu yang sebagian komponennya
(misalnya resistor) dibuat dan dicetak pada substrat, dan sebagian komponen
lainnya (misalnya semikonduktor), dalam bentuk miniatur, ditempelkan pada
substrat. Substrat dilengkapi jalur hantaran sebagaimana papan rangkaian,
dan diberi pin/kaki, dikemas tertutup, dan dianggap sebagai satu komponen.
Rangkaian terpadu hybrid dibagi berdasarkan proses pembentukan substratnya
menjadi thick film dan thin film, sesuai ketebalan dan banyaknya lapisan substrat.

Gambar 6.11. Rangkaian terpadu hybrid.


Sumber : https://koreahytech.com

Berdasarkan sinyal yang bekerja pada rangkaiannya, rangkaian terpadu


dibagi menjadi IC analog dan IC digital. IC analog atau IC linear bekerja untuk
menangani sinyal-sinyal analog. Termasuk dalam IC analog adalah IC untuk
regulator tegangan baik linier maupun switching, penguat operasional, timer,
IC audio amplifier linier maupun switching, IC untuk frekuensi tinggi/radio, dan
lain-lain.
IC digital menangani sinyal-sinyal digital. Termasuk dalam IC digital adalah
gerbang-gerbang logika (logic gates) dari keluarga diode-transistor logic (DTL),
emitter coupled logic (ECL), transistor-transistor logic (TTL), maupun CMOS,
complementary MOS, flip-flop, counter, multiplexer/demultiplexer, encoder/
decoder, bus controller, memory, sampai mikroprosesor dan mikrokontroler.
Ada jenis IC yang menangani kedua jenis sinyal, yaitu mixed signal IC, misalnya
sakelar bilateral, pengubah analog ke digital, analog to digital converter (ADC)
dan sebaliknya, digital to analog converter (DAC), atau IC yang telah dilengkapi
dengan ADC/DAC.
Berdasarkan jumlah komponen, atau transistor yang dijejalkan dalam satu
kemasan, atau skala integrasinya, rangkaian terpadu dikelompokkan menjadi
SSI, MSI, LSI, VLSI dan ULSI. Small scale integration, SSI, atau integrasi skala kecil
diberikan untuk rangkaian terpadu dengan komponen berjumlah puluhan. Medium

132 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
scale integration, MSI, atau integrasi skala menengah diberikan untuk rangkaian
terpadu dengan komponen berjumlah ratusan. Selanjutnya untuk integrasi skala
besar: Large, Very large dan Ultra large, pada LSI, VLSI dan ULSI, diberikan untuk
integrasi jumlah komponen dalam orde ribuan, ratusan ribu sampai jutaan.
Berdasar aplikasinya, rangkaian terpadu dapat digolongkan sebagai
rangkaian terpadu keperluan umum, general purpose IC, apabila dapat diterapkan
pada banyak rangkaian dengan berbagai variasi. Rangkaian terpadu untuk
penerapan khusus, Application specific IC, ASIC, adalah rangkaian terpadu yang
hanya memiliki satu fungsi khusus dengan penerapan yang tertentu saja.
Berdasarkan bentuk kemasannya, rangkaian terpadu dibagi-bagi menjadi
banyak jenis. Kemasan yang paling lama beredar, adalah jenis dual in line package
(DIL/DIP) berupa kemasan segi empat dengan kaki-kakinya berada pada dua
sisinya. Single in line package, (SIL/SIP) apabila semua kaki-kakinya berada pada
satu sisi saja. Kemasan DIL/SIL mula-mula dibuat dari bahan keramik, kemudian
beralih ke plastik untuk menurunkan harganya. Selain itu IC juga dikemas seperti
transistor dengan badan logam dan kaki berada di bawah, metal can package.
Selanjutnya, dengan semakin banyak jumlah kaki IC, keempat sisi kemasan
berisi kaki: quad flat pack QFP, atau ukuran kemasan diperkecil: small outline IC
(SOIC), small outline package (SOP). Ketebalan kemasan juga dikurangi dengan
versi kemasan tipis, thin small outline package (TSOP). Perkembangan berikutnya,
kaki diletakkan di bawah, pin grid array (PGA), atau kaki di bawah diganti dengan
bola-bola solder, ball grid array (BGA), atau diganti dengan ‘pulau’ kontak logam
di bagian bawah kemasan, land grid array (LGA).

Gambar 6.12. Aneka kemasan rangkaian terpadu populer


Sumber : https://teknikelektronika.com/jenis-jenis-pengelompokan-ic-integrated-circuit/

ELECTRICAL AVIONICS 133


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 6.13. Perkembangan pengemasan rangkaian terpadu


Sumber: https://anysilicon.com

B. Penerapan Rangkaian Terpadu


1. Rangkaian Analog
Rangkaian analog, atau linier, adalah apabila sinyal yang diolah dalam
rangkaian tersebut bervariasi secara kontinyu setiap saat. Rangkaian terpadu yang
digunakan untuk rangkaian analog biasanya menggunakan teknologi transistor
bipolar, karena memiliki penguatan atau gain yang tinggi, dan dapat diatur untuk
memiliki transfer respon yang linier dengan kemampuan arus yang relatif besar.
IC analog biasanya juga memiliki komponen pasif resistor dan kapasitor dalam
jumlah yang hampir sama dengan jumlah transistor.
Penggunaan gabungan dengan transistor MOS, dipasarkan dengan nama
bi-MOS, diperlukan untuk memperbaiki sifat impedansi input yang lebih besar,
atau untuk keperluan output switching yang cepat. IC analog dibangun dari blok
penyusun (building block) berupa penguat diferensial, sumber arus, cermin arus,
referensi tegangan, penguat tegangan dan penguat arus. IC analog diperlukan
pada rangkaian untuk sinyal dengan bandwidth lebar, daya tinggi, atau antarmuka
dengan pengalih daya (transducer).
2. Rangkaian Digital
Rangkaian digital adalah rangkaian dimana sinyal yang diolah di dalamnya
berada pada tingkatan diskrit yang jelas dibedakan. Sinyal digital yang mengolah
data biner hanya mengenal dua kondisi, 0 atau 1, yang direpresentasikan dengan
perbedaan level tegangan. Rangkaian terpadu yang dipekerjakan untuk sinyal
digital biasanya dioptimalkan untuk memiliki kecepatan pensaklaran yang tinggi
dengan disipasi daya yang rendah.
Proses perancangan rangkaian digital sangat berbeda dari rangkaian
analog. Setiap gerbang logika meregenerasi sinyal biner, sehingga perancang
rangkaian digital tidak perlu ambil pusing dengan distorsi, penguatan, tegangan
offset, dan hal-hal lain yang harus dihadapi pada rancangan rangkaian analog.
Konsekuensinya, rangkaian digital yang sangat kompleks sekalipun, dengan
miliaran transistor dalam satu kemasan, dapat difabrikasi dengan harga relatif
rendah. Untai terpadu digital inilah yang menjadi isi dari perangkat elektronik
modern, seperti komputer, smartphone, dan lain-lainnya

134 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

Rangkaian Analog

1. Tujuan
Mengaplikasikan rangkaian terpadu analog dalam rangkaian.
2. Alat dan Bahan
Breadboard
IC LM386
Resistor, kapasitor.
Catu daya
Loudspeaker.
Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Rangkailah rangkaian berikut ini pada breadboard!

b. Hubungkan dengan sumber sinyal dan catu daya dan cobalah!


c. Perlihatkan hasil praktik kepada guru pengampu untuk diperiksa!
d. Buatlah laporan praktik Anda, dan sampaikan kesimpulan praktik Anda
kepada teman-teman Anda !

Rangkaian Digital

1. Tujuan
Mengaplikasikan rangkaian terpadu digital dalam rangkaian.
2. Alat dan Bahan

ELECTRICAL AVIONICS 135


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM
Breadboard
IC NE555, CD 4029, CD4011
Resistor, kapasitor, seven segmen CC, LED.
Kabel jumper
Catu daya
Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Rangkailah rangkaian berikut ini pada breadboard!

b. Cobalah hubungkan dengan catu daya dan aktifkan!


c. Perlihatkan hasil praktik kepada guru pengampu untuk diperiksa!
d. Buatlah laporan praktik Anda, dan sampaikan kesimpulan praktik Anda
kepada teman-teman Anda !

136 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

Prosesor Komputer

Gambar 6.14. Prosesor Komputer


Sumber : https://infokomputer.grid.id/read/12440627/tidak-terdengar-lagi-ke-manakah-prosesor-pc-selain-
intel-dan-amd?page=all
Prosesor merupakan komponen utama pada komputer. Sekarang perkembangan
prosesor cukup masif terutama pada telepon genggam pintar dengan sistem operasi
android. Kerja prosesor sangat menentukan seberapa cepat pekerjaan bisa dilakukan
dan berapa jenis pekerjaan yang dapat dikerjakan dalam waktu yang bersamaan.
Perkembangan prosesor komputer pertama dengan tipe C4004 sampai dengan
teknologi core i9 menempuh proses yang sangat panjang. Hal ini seimbang dengan
perkembangan teknologi yang membutuhkan arus informasi cepat.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan diantaranya yaitu core. Core merupakan
otak prosesor modern tersebut. Semakin banyak inti (core) yang terdapat pada
sebuah prosesor akan mempercepat pekerjaan yang dilakukan dalam satu waktu.
Selain itu, kecepatan prosesor (dalam satuan GHz) juga menentukan kecepatan kerja
dari prosesor tersebut. Lalu ada cache memory yaitu berfungsi seperti RAM yang juga
berfungsi menentukan kecepatan olah data pada komputer. Pada perkembangannya,
prosesor dapat digabung dengan VGA integrated atau dedicated graphic yaitu
penggabungan kartu grafis yang tertanam dalam satu prosesor seperti prosesor AMD.
Sekarang, perkembangan prosesor sudah masuk ke area mobile seperti smartphone
dengan kecepatan kinerja yang tidak kalah saing dengan laptop maupun komputer
(PC).

ELECTRICAL AVIONICS 137


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CONTOH SOAL
1. Jelaskan fungsi pasifasi pada proses fabrikasi IC!
Jawab : Pasifasi atau pemasifan adalah proses pelapisan lapisan paling atas
dari rangkaian terpadu dengan isolator silikon dioksida, yang diperoleh dengan
memanaskan wafer dalam lingkungan oksigen. Pasifasi berfungsi untuk
membuat komponen pada IC terpengaruh dan bereaksi dengan lingkungan,
sehingga mengubah sifatnya.
2. Apa kemudahan yang diberikan oleh proses planar ?
Jawab : Proses planar atau proses datar, adalah membuat seluruh struktur
rangkaian terpadu dalam bidang dua dimensi, sehingga setiap komponen dalam
IC berada pada bidang yang sama. Kemudahan yang diberikan dari proses planar
adalah setiap komponen dalam IC dapat dibuat bersama-sama.
3. Bagaimana cara setiap komponen pada IC terisolasi satu dengan yang lain ?
Jawab : Salah satu tahap dalam pembuatan IC adalah pembentukan pulau-pulau
isolasi, dengan menembaki silikon hasil penumbuhan epitaksi (bahan n) dengan
ketidakmurnian p, sehingga menjadi sama dengan substrat. Prinsip kerja pulau
isolasi ini adalah adanya sambungan p-n yang dicatu mundur (reverse bias)
antara pulau isolasi n dengan substrat p yang memiliki impedansi tinggi

JELAJAH INTERNET

Untuk informasi lebih lanjut tentang rangkaian terpadu, Anda


dapat mengunjungi salah satu situs yang membahas tentang
rangkaian terpadu, dengan alamat situs di https://id.wikipedia.
org/wiki/Sirkuit_terpadu Atau Anda juga bisa scan QR kode di
samping. Diharapkan dengan Anda akses alamat website tersebut,
Anda mendapat gambaran lebih lanjut dalam mengerjakan tugas
tentang rangkaian terpadu.

RANGKUMAN

1. Rangkaian terpadu adalah rangkaian dimana semua atau beberapa


penyusun rangkaian terhimpun dan tak terpisahkan dan tersambung
secara elektronis sehingga dianggap sebagai satu komponen yang tak
bisa dibagi dalam konstruksi maupun pemasarannya.
2. Rangkaian terpadu dapat dibagi menjadi rangkaian terpadu monolitis
dan hybrid.
3. Rangkaian terpadu monolitik dimungkinkan karena adanya pasifasi,
proses planar dan isolasi sambungan P-N.
4. Rangkaian terpadu dibuat dengan cara pengukiran dengan cahaya
(fotolitografi), dalam beberapa tahap.
5. Pengemasan (packaging) rangkaian terpadu berkembang sesuai dengan

138 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

RANGKUMAN
jumlah komponen, kebutuhan jumlah terminal (pin) ke dunia luar, dan
teknologi papan rangkaian yang membutuhkan. Mulai dari metal can, DIL,
SOP, QFP, PGA, BGA dan LGA.
6. Skala integrasi atau jumlah komponen yang terdapat dalam kemasan,
membagi IC menjadi SSI, MSI, LSI, VLSI dan ULSI.

TUGAS MANDIRI
Pada bagian ini, Anda diminta untuk membuktikan tabel kebenaran dari suatu
rangkaian digital kombinatorial berikut, atau yang diberikan oleh guru Anda dengan
menggunakan IC gerbang logika fisik .

Kunci penyelesaian tugas ini adalah, dengan mempelajari lebih dahulu buku lembar
data/data sheet book dari masing-masing gerbang logika, kemudian membangun
rangkaian sesuai dengan petunjuk dari lembar data tersebut. Untuk keluaran dapat
dideteksi dengan menghubungkan sebuah lampu, atau menggunakan logic probe,

ELECTRICAL AVIONICS 139


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan tepat !


1. Sebutkan empat keuntungan dari rangkaian terpadu!
2. Sebutkan tiga teknologi yang menjadi dasar pembuatan rangkaian terpadu
monolitik!
3. Sebutkan tahapan-tahapan yang diperlukan untuk membuat sebuah transistor
pada rangkaian terpadu!
4. Jelaskan bagaimana komponen-komponen di dalam sebuah IC tersebut
dihubungkan!
5. Jelaskan yang dimaksud dengan kapasitansi parasitik dari sebuah IC!
6. Jelaskan yang dimaksud dengan rangkaian terpadu hibrida!
7. Jelaskan mengenai proses difusi!

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab tentang rangkaian terpadu, semestinya Anda telah


memahami tentang definisi, struktur, cara pembuatan/fabrikasi rangkaian terpadu,
dan dapat mengklasifikasi rangkaian terpadu serta dapat menggunakan rangkaian
terpadu dalam rangkaian elektronika analog maupun digital.

Bibliografi

https://learn.sparkfun.com/tutorials/integrated-circuits/all

140 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR SEMESTER GASAL PENILAIAN AKHIR


SEMESTER GASAL

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut sesuai pilihan yang tersedia dengan tepat!


1. Dua kelompok besar komponen elektronika adalah....
a. komponen aktif dan IC
b. komponen IC dan pasif
c. komponen pasif dan aktif
d. komponen resistif dan transistor
e. Komponen resitif, induktif dan capasitif

2. Berikut ini gambar simbol dari Induktor adalah gambar …

a.

b.
c.

d.
e.

-
3. Perhatikan gambar komponen berikut

Apakah nama komponen pasif beikut………..


a. Capasitor Mika
b. Capasitor Mylar
c. Capasitor Tabung
d. Electrolit Capasitor
e. Capasitor Non-polar

4. Perhatikan gelang warna pada resistor berikut

Berapa nilai dari resistor diatas….

ELECTRICAL AVIONICS 141


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

a. 15 ohm
b. 150 ohm
c. 15 Kilo Ohm
d. 51 Ohm
e. 1K5 Ohm

5. Setiap komponen elektronika memiliki fungsinya masing-masing dalam suatu


rangkaian elektronika, adapun salah satu fungsi transistor adalah sebagai ....
a. aktuator
b. penguat
c. sensor
d. detector
e. kompresor

6. Komponen Elektronika Aktif adalah jenis komponen elektronika yang


memerlukan arus eksternal untuk dapat beroperasi. Dengan kata lain,
komponen elektronika aktif hanya dapat berfungsi apabila mendapatkan ....
a. tahanan listrik
b. daya listrik
c. arus listrik
d. muatan listrik
e. lilitan listrik

7. Dioda adalah Komponen Elektronika Aktif yang berfungsi untuk.....


a. menghantarkan arus listrik ke satu arah
b. menghambat arus listrik ke segala arah
c. menghantarkan arus listrik ke dua arah
d. menghambat arus listrik ke dua arah
e. menghambat arus listrik tiga arah

8. Dioda Penyearah (Dioda Biasa atau Dioda Bridge) berfungsi sebagai ....
a. penyearah arus DC ke arus DC
b. penyearah arus DC ke arus AC
c. penyearah arus besar ke arus kecil
d. penyearah arus AC ke arus DC
e. penyearah arus AC ke arus AC

9. Dioda Zener yang berfungsi sebagai....


a. Pengaman tegangan dan pencatu tegangan
b. pengaman rangkaian dan penyearah tegangan
c. penstabil tegangan dan penyearah tegangan
d. penyearah tegangan dan pengaman rangkaian
e. pengaman rangkaian dan penstabil tegangan

142 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

10. Perhatikan gambar prinsip kerja Dioda di bawah ini!

Rangkaian dasar pemasangan dan penggunaan Dioda dalam sebuah rangkaian


Elektronika di atas merupakan konfigurasi ....
a. reverse bias
b. forward bias
c. Reverse and forward bias
d. common anoda
e. common katoda

11. Untuk membentuk Full Wave Rectifier digunakan ....


a. Transformator stepdown biasa dan 2 Dioda sebagai Penyearahnya
b. Transformator stepdown biasa dan 4 Dioda sebagai Penyearahnya
c. Transformator stepdown center-tap dan 4 Dioda sebagai Penyearahnya
d. Transformator stepdown center-tap dan 1 Dioda sebagai Penyearahnya
e. Transformator stepdown center-tap dan tidak menggunakan dioda

12. Dioda Zener (Zener Diode) adalah Komponen Elektronika yang terbuat dari
Semikonduktor dan merupakan jenis Dioda yang dirancang khusus untuk dapat
beroperasi di rangkaian ....
a. penyearah
b. Forward Bias
c. Reverse Bias
d. Penstabil
e. penguat

13. Dioda Zener akan menyalurkan arus listrik yang mengalir ke arah yang
berlawanan jika tegangan yang diberikan melampaui batas ....
a. tegangan kerja
b. tegangan mundur
c. tegangan arah maju
d. tegangan arah balik
e. tegangan tembus

ELECTRICAL AVIONICS 143


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

14. Dioda detector biasa disebut juga dioda poin kontak. Dioda ini umumnya dibuat
dari bahan:
a. Boron
b. silicon
c. selenium
d. germanium
e. tembaga

15. Dioda detector biasa disebut juga dioda poin kontak. Dioda poin kontak (point-
contact diode) biasa digunakan sebagai ....
a. penjebak sinyal-sinyal besar untuk frekwensi audio
b. penjebak sinyal-sinyal kecil untuk frekwensi audio
c. penjebak sinyal-sinyal menengah untuk frekwensi audio
d. penyearah sinyal-sinyal besar untuk frekwensi radio
e. penyearah sinyal-sinyal kecil untuk frekwensi radio

16. Dioda Varactor pada umumnya digunakan pada rangkaian yang berkaitan
dengan Frekuensi seperti pada rangkaian ….
a. PLL Oscilator, Phaseshift oscilator
b. RF Filter, Bandpass Filter
c. VCO, VFO
d. Tuner Televisi, Penguat IF Televisi
e. Counter dan clock

17. Perhatikan gambar konfigurasi transistor berikut ini !

Gambar di atas merupakan konfigurasi transistor ….


a. common emitter
b. common base
c. common collector
d. common source
e. common drain

144 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

18. Konfigurasi Common Collector sering disebut juga dengan....


a. Collector Follower
b. Emitter Follower
c. Line Follower
d. Base Follower
e. Source Follower

19. Salah satu fungsi transistor adalah sebagai saklar yaitu bila berada pada dua
daerah kerjanya yaitu daerah jenuh (saturasi) dan daerah mati (cut-off).....
a. daerah jenuh dan daerah mati
b. daerah jenuh (saturasi) dan daerah aktif
c. daerah sumbatan dan daerah mati
d. daerah sumbatan dan daerah aktif
e. daerah jenuh (saturasi) dan daerah kosong

20. Perbedaan yang paling utama antara Transistor Bipolar (NPN & PNP) dengan
Field Effect Transistor (FET) adalah terletak pada pengendalinya yaitu ….
a. Bipolar menggunakan Tegangan Kolektor sedangkan FET menggunakan
arus Drain
b. Bipolar menggunakan Tegangan sedangkan FET menggunakan Arus
c. Bipolar menggunakan Arus Kolektor sedangkan FET menggunakan
Tegangan Drain
d. Bipolar menggunakan Arus sedangkan FET menggunakan Tegangan
e. Bipolar menggunakan Arus sedangkan FET tidak menggunakan arus

21. Pada rangkaian AC Switch, DIAC biasanya digunakan sebagai pembantu untuk
memicu ….
a. SCR
b. TRIAC
c. Dimmer
d. rangkaian starter untuk lampu neon
e. rangkaian starter untuk motor

22. Silicon Controlled Rectifier atau sering disingkat dengan SCR adalah Dioda yang
memiliki fungsi sebagai pengendali. SCR adalah dioda yang memiliki 3 kaki
Terminal yaitu ….
a. Gate, Anoda, Katoda
b. Gate, Anoda1, Anoda2
c. Gate, Drain, Source
d. Gate, Katoda1, katoda2
e. Gate, anoda, Source

ELECTRICAL AVIONICS 145


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

23. Triode for Alternating Current atau sering disingkat dengan TRIAC adalah
semikonduktor yang memiliki fungsi sebagai pengendali arus listrik yang
memiliki 3 kaki Terminal yaitu ….
a. Gate, Drain, Source
b. Gate, Anoda, Katoda
c. Gate, M1, M2
d. Gate, Katoda1, katoda2
e. Gate, Anoda, Drain

24. TRIAC merupakan komponen yang sangat cocok untuk digunakan sebagai
Switching karena dapat megendalikan aliran arus listrik pada ….
a. satu arah siklus tegangan AC
b. dua arah siklus tegangan AC
c. dua arah siklus tegangan DC
d. satu arah siklus tegangan DC
e. berbagai arah siklus tegangan DC

25. Pada rangkaian paralel berikut, apabila R1= 3Ω, R2=6Ω dan R3 = 4Ω.

Maka nilai Resistasi totalnya adalah…..


a. 1,33 ohm
b. 2,33 ohm
c. 4 ohm
d. 5 ohm
e. 6 ohm

146 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

26. Perhatikan gambar berikut!

Bila diketahui transistor memiliki hFE sebesar 100, berapakah nilai resistor
yang digunakan agar penguat dapat bekerja dalam kelas A dengan arus panjar
kolektor sebesar 6 mA dengan tegangan catu 12 Volt ?
a. RB = 220 kOhm, RC = 1 kOhm
b. RB = 200 kOhm, RC = 2 kOhm
c. RB = 100 kOhm, RC = 2 kOhm
d. RB = 200 kOhm, RC = 1 kOhm
e. RB = 100 kOhm, RC = 1 kOhm

27. Perhatikan gambar berikut!

Apabila kaki R1 terputus dengan basis, berapakah tegangan di kaki kolektor


terhadap ground?
a. mendekati nol
b. mendekati VCC
c. seperempat VCC
d. setengah VCC
e. dua pertiga VCC

ELECTRICAL AVIONICS 147


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

28. Perhatikan gambar berikut!

Apabila kaki R1 terputus dengan basis, berapakah tegangan di kaki kolektor


terhadap ground?
a. mendekati nol
b. seperempat VCC
c. mendekati VCC
d. setengah VCC
e. dua pertiga VCC

29. Perhatikan gambar berikut!

Apabila kaki R2 terputus dengan basis, berapakah tegangan di kaki kolektor


terhadap ground ?
a. setengah VCC
b. seperempat VCC
c. mendekati VCC
d. mendekati nol
e. dua pertiga VCC

148 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

30. Perhatikan gambar berikut!

Apabila kaki R2 terputus dengan ground, berapakah tegangan di kaki kolektor


terhadap ground ?
a. setengah VCC
b. seperempat VCC
c. mendekati VCC
d. dua pertiga VCC
e. mendekati nol

Uraian

1. Diketahui suatu rangkaian kombinasi memiliki nilai tahanan masing-masing


sebagai berikut, R1=1Ω, R2=3Ω, R3=2Ω, R4=6Ω, R5=12Ω, R6=4Ω.

tentukan besarnya nilai tahanan total atau tahanan pengganti pada rangkaian
di atas!

2. Coba Anda perhatikan gambar di bawah ini :

ELECTRICAL AVIONICS 149


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

Hitunglah kuat arus listrik yang mengalir pada hambatan R2 ?

3. Perhatikan gambar berikut!

Bila diketahui transistor memiliki hFE sebesar 200, hitunglah nilai resistor (RB
dan RC) yang digunakan agar penguat dapat bekerja dalam kelas A dengan
arus panjar kolektor sebesar 9 mA dengan tegangan catu 18 Volt.

4. Perhatikan gambar berikut!

Bila diketahui transistor memiliki hFE sebesar 200, hitunglah nilai resistor (RB
dan RC) yang digunakan agar penguat dapat bekerja dalam kelas A dengan
arus panjar kolektor sebesar 5 mA dengan tegangan catu 10 Volt.

5. Perhatikan gambar berikut!

Bila diketahui transistor memiliki hFE sebesar 100, Hitunglah nilai resistor (RB
dan RC) yang digunakan agar penguat dapat bekerja dalam kelas A dengan
arus panjar kolektor sebesar 5 mA dengan tegangan catu 15 Volt.

150 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BLOK DIAGRAM DAN SKEMA BAB


RANGKAIAN ELEKTRONIKA VII

BAB VII BLOK DIAGRAM DAN SKEMA RANGKAIAN ELEKTRONIKA

TUJUAN PEMBELAJARAN

Peserta didik dapat menerapkan blok diagram pada rangkaian elektronika dengan
tepat, peserta didik dapat membuat blok diagram dengan bentuk yang sesuai
standar, peserta didik dapat membuat skema rangkaian elektronika dengan benar,
peserta didik dapat melakukan perbaikan pada rangkaian elektronika berdasarkan
skema rangkaian elektronika yang tersedia dengan tepat.

PETA KONSEP

BLOK DIAGRAM DAN SKEMA RANGKAIAN ELEKTRONIKA

SKEMA RANGKAIAN
BLOK DIAGRAM ELEKTRONIKA

1. KONSEP DASAR BLOK DIAGRAM 1. KONSEP DASAR SKEMA RANGKAIAN


2. KOMPONEN BLOK DIAGRAM 2. PROSES PEMBUATAN SKEMA
3. PROSES PEMBUATAN BLOK RANGKAIAN
DIAGRAM

KATA KUNCI

Wiring Diagram – Skematik – Komponen Aktif – Komponen Pasif – Blok Diagram

ELECTRICAL AVIONICS 151


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Pada kesempatan kali ini, para peserta didik diminta untuk memahami mengenai
apa yang dimaksud dengan blok diagram. Setelah itu, pada kesempatan kali ini Anda
juga diminta untuk memahami skema rangkaian elektronika. Intinya adalah, untuk
memahami rangkaian yang telah dibuat pada pada papan PCB, Anda perlu memahami
skema rangkaian maupun blok diagram agar Anda dapat mengetahui letak komponen
beserta fungsinya. Di dunia penerbangan, skema rangkaian (wiring diagram)
merupakan hal penting karena semua instrumen penerbangan pada zaman modern
menggunakan sistem pengkabelan. Masing-masing sistem kelistrikan pada pesawat
udara tentunya memiliki blok diagram serta skema rangkaian.

Gambar 7.1. Simbol Komponen (Untuk Keperluan Pembuatan Skema Rangkaian Elektronika)
Sumber : https://www.autodesk.com/products/eagle/blog/schematic-basics-part-1/
Berdasarkan Gambar 7.1, kumpulan simbol-simbol tersebut selalu digunakan
dalam pembuatan blok diagram kelistrikan dan skema rangkaian kelistrikan. Anda
sudah mempelajari macam-macam simbol kelistrikan pada bab sebelumnya, sehingga
peserta didik diharapkan tidak kesulitan dalam mencari simbol komponen yang
diperlukan dalam membuat blok diagram dan skema rangkaian elektronika.

152 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

A. Blok Diagram
1. Konsep Dasar Blok Diagram
Secara prinsip, blok diagram merupakan sekumpulan fungsi pada sebuah
sistem. Fungsi-fungsi tersebut dapat kita jelaskan secara singkat pada
masing-masing blok. Blok-blok ini dihubungkan dalam satu sehingga menjadi
satu sistem. Biasanya, blok diagram banyak digunakan di bidang keteknikan,
seperti teknik instalasi tenaga listrik, teknik elektronika, permesinan, desain
software, dan alur proses.
Dalam penerapannya, blok diagram dijadikan acuan untuk memahami
skematik rangkaian kelistrikan maupun elektronika. Sehingga jika kita lihat,
pada satu bagian blok, terdapat rangkaian kompleks yang detil. Contoh yang
akan disajikan pada bab ini yaitu blok diagram sistem komunikasi radio. Sistem
komunikasi radio di dunia penerbangan merupakan komponen penting,
karena segala informasi yang dikirim dan diterima oleh pesawat terbang
selama mengudara adalah lewat sinyal radio.

Gambar 7.2. Blok Diagram Sistem Komunikasi Radio


Sumber : https://slideplayer.info/slide/3058673/
Berdasarkan Gambar 7.2, maka kita dapat mengetahui alur pengiriman
dan penerimaan data pada sistem komunikasi radio. Simbol “m(t)”
menunjukkan sebuah data yang dibawa oleh sinyal pembawa (carrier).
Kemudian dikonversikan menjadi gelombang sinyal radio oleh modulator.
Sinyal kemudian dikuatkan pada bagian RF Power Amp dan dikirim ke RF Power
Amp penerima. Sinyal yang diterima diatur pada bagian Mixer dan dikuatkan
kembali oleh IF Amp. Sinyal yang diterima tadi akhirnya dikonversikan kembali
agar dapat terbaca oleh penerima lewat Demodulator. Dari penjelasan
tersebut, maka, dapat dilihat bahwa sebuah blok diagram sangat membantu
kita dalam menjelaskan cara kerja sebuah sistem, dengan susunan blok yang
masing-masing memiliki fungsi dan kerja tertentu.

2. Komponen Blok Diagram


Blok diagram terdiri dari beberapa kotak yang dihubungkan dengan
anak panah. Dua komponen ini menggambarkan hubungan yang ringkas dari
sebuah sistem yang kompleks.

ELECTRICAL AVIONICS 153


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 7.3. Blok diagram


Sumber : Dokumen Pribadi
Masing-masing kotak pada blok diagram mewakili komponen
dihubungkan menggunakan garis. Terkadang digunakan garis dengan anak
panah jika hubungan antarkotak berupa alur proses. Sedangkan pada blok
diagram kelistrikan, bentuk yang digunakan sederhana, yaitu berupa kotak
dan lingkaran.

3. Proses Pembuatan Blok Diagram


Blok diagram dibuat bergantung pada tujuan pembuatannya. Contohnya
jika kita melihat pada Gambar 7.2, alur transmisi melewati proses-proses,
kemudian terdapat dua segitiga yang menunjukkan simbol antena. Sehingga,
dapat dijelaskan bahwa blok diagram tersebut berfungsi menggambarkan alur
transmisi data mulai dari pengirim sampai penerima.
Pada bagian pembuatan blok diagram ini, kita akan menggunakan program
“draw.io”. Program ini kita akses secara online. Di dalamnya terdapat simbol-
simbol dasar diagram alir (flowchart). Tampilan awal program ini dapat dilihat
pada Gambar 7.4.

Gambar 7.4. Tampilan awal program draw.io


Sumber : https://www.draw.io/
Selanjutnya, kita klik Create New Diagram. Setelah itu tampilan akan terlihat

154 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

seperti Gambar 7.5.

Gambar 7.5. Tampilan pilihan jenis blok diagram


Sumber : https://www.draw.io/

Kemudian, kita ganti nama file pada bagian “Filename”, kita pilih ”Basic” dan
klik “Create”. Dan tampilannya akan menjadi seperti Gambar 7.6.

Gambar 7.6. Tampilan lembar kerja draw.io


Sumber : https://www.draw.io/
Selanjutnya, kita bisa memilih berbagai macam simbol yang berada
pada bagian kiri lembar kerja. Simbol yang digunakan kita sesuaikan dengan
blok diagram apa yang akan kita buat.
Untuk meletakkan simbol, contoh pada bab ini yaitu kita klik “General”
lalu klik “Rectangle”, maka bentuk kotak akan langsung muncul pada lembar
kerja.

ELECTRICAL AVIONICS 155


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 7.7. Memilih simbol


Sumber : https://www.draw.io/
Untuk mengubah besar kecilnya bentuk, kita bisa geser dengan klik salah satu
titik biru pada sisi simbol. Kemudian untuk memasukkan teks pada simbol, kita
klik satu kali pada simbol dan kita ketik.

Gambar 7.8. Hasil ketikan pada simbol


Sumber : https://www.draw.io/
Jika ingin mengubah ukuran dan jenis huruf, kita bisa posisikan kursor
ke sisi kanan lembar kerja pada bagian “Text”. Lalu jika kita ingin membuat
panah, kita bisa klik panah berwarna biru seperti pada Gambar 7.8. Hasilnya
akan muncul seperti Gambar 7.9.

Gambar 7.9. Alir diagram


Sumber : https://www.draw.io/
Selanjutnya, kita tinggal melengkapi blok diagram tersebut dengan simbol-
simbol sesuai kegunaan dan fungsinya. Sebagai awal, Anda bisa mencoba
menggambar kembali blok diagram transmisi data radio seperti pada Gambar
7.2. Selamat mencoba !.

156 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

B. Skema Rangkaian Elektronika


1. Konsep Dasar Skema Rangkaian Elektronika
Kita telah mempelajari jenis komponen listrik dan elektronika pada
bab sebelumnya, yaitu komponen aktif dan komponen pasif. Gabungan
komponen pasif dan aktif ini dijadikan satu rangkaian elektronika. Untuk
memasang susunan komponen ini, diperlukan sebuah skema rangkaian agar
tertata dengan baik. Skema rangkaian elektronika perlu dirancang sebelum
kita membuat rangkaian elektronika secara nyata. Maka dari itu, anda perlu
melakukan proses-proses berikut agar dapat menyusun komponen-komponen
tersebut sesuai dengan rangkaian apa yang akan anda buat. Pada bab ini, anda
diminta untuk membuat skema rangkaian power supply sederhana.

Gambar 7.10. Skema Rangkaian Power Supply Sederhana


Sumber : https://skemaku.com/rangkaian-power-supply-sederhana/
Skema rangkaian (wiring diagram) yang lebih kompleks menunjukkan
jalur kelistrikan dan pengkabelan. Skema rangkaian kelistrikan ini memiliki kode-
kode tertentu tertutama untuk instalasi kelistrikan dan perangkat keras pada
pesawat udara. Jika kita bandingkan dengan blok diagram, bentuk dan simbol
yang digunakan pada skema rangkaian lebih rumit karena merujuk pada simbol
standar listrik dan eletronika.

Untuk rangkaian kelistrikan sederhana saja, gambaran skema rangkaian


bisa lebih rumit. Selain itu, adanya skema rangkaian ini dapat mempermudah
teknisi untuk mengecek bagian manakah yang perlu mendapat perbaikan.

ELECTRICAL AVIONICS 157


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 7.11. Skema rangkaian elektronika pada salah satu komputer pesawat udara
Sumber : FAA, 2009

2. Proses Pembuatan Skema Rangkaian Elektronika


Pada bab ini, Anda akan mencoba membuat skema rangkaian kelistrikan
menggunakan program aplikasi Eagle versi 9.0.1.

Gambar 7.12. Tampilan awal Program Aplikasi Eagle


Sumber : Program Aplikasi Autodesk Eagle 9.0.1

Selanjutnya Anda klik menu File lalu pilh New Project. Setelah itu, Anda ganti
nama proyek yang akan dibuat. Pada bab ini kita mengganti nama dengan

158 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

“Coba 1”.

Gambar 7.13. Tampilan proyek baru


Sumber : Program Aplikasi Autodesk Eagle 9.0.1

Jika tampilan sudah terlihat seperti Gambar 7.13, kita bisa masuk ke menu File
lalu memilih New Schematic untuk membuat skema rangkaian elektronika.
Untuk tampilan dapat dilihat pada Gambar 7.14.

Gambar 7.14. Tampilan New Schematic


Sumber : Program Aplikasi Autodesk Eagle 9.0.1

Untuk mengatur tampilan agar kita mudah untuk meletakkan komponen, kita
klik menu View dan klik Grid. Maka akan muncul jendela pengaturan seperti
berikut ini.

ELECTRICAL AVIONICS 159


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 7.15. Tampilan menu Grid


Sumber : Program Aplikasi Autodesk Eagle 9.0.1

Kita posisikan Display di posisi ON dan Style di posisi Dots, lalu kita klik OK.
Untuk menambah komponen kita klik menu Edit” lalu pilih Add. Maka akan
muncul menu seperti ini.

160 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 7.16. Tampilan jendela komponen


Sumber : Program Aplikasi Autodesk Eagle 9.0.1

Pada menu ini, silahkan Anda tambahkan komponen yang dibutuhkan seperti
resistor, dioda, transformator, dan kapasitor. Selanjutnya, Anda masukkan
komponen tersebut pada lembar kerja. Anda harus menghubungkan masing-
masing komponen ini menggunakan tools Net lalu klik kiri pada ujung kaki-
kaki komponen.

Gambar 7.17. Tampilan icon Net


Sumber : Program Aplikasi Autodesk Eagle 9.0.1

Setelah Anda sambungkan beberapa komponen, tampilan lembar kerja akan


terlihat seperti Gambar 7.18.

ELECTRICAL AVIONICS 161


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 7.18. Hasil penyambungan dua resistor


Sumber : Program Aplikasi Autodesk Eagle 9.0.1
Jika sudah, Anda bisa membuat skema rangkaian kelistrikan seperti Gambar 7.10.
Selamat mencoba!

162 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

Membuat Blok Diagram Kelistrikan


1. Tujuan
Membuat blok diagram
2. Alat dan Bahan
Pensil
Ballpoint
Kertas gambar A4
Penggaris
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Buatlah kepala gambar (stuklist) pada kertas gambar!
b. Ambillah gambar blok diagram yang telah disediakan oleh guru!
c. Gambarlah kembali blok diagram tersebut pada kertas gambar!
d. Sesuaikan skala gambar agar sesuai dengan kertas gambar!
e. Perlihatkan hasil gambar kepada guru pengampu untuk diperiksa!
f. Lakukan revisi jika diminta oleh guru pengampu!
g. Masukkan blok diagram yang telah dibuat pada laporan praktikum dan
sampaikan hasil pembuatan blok diagram kepada teman-teman anda!
Wiring Diagram
1. Tujuan
Membuat diagram kelistrikan
2. Alat dan Bahan
a. Pensil
b. Ballpoint
c. Kertas milimeter blok
d. Penggaris
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Buatlah kepala gambar (stuklist) pada kertas gambar!
b. Ambillah gambar wiring diagram yang telah disediakan oleh guru!
c. Gambarlah kembali wiring diagram tersebut pada kertas gambar!

ELECTRICAL AVIONICS 163


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

d. Sesuaikan skala gambar agar sesuai dengan kertas gambar!


e. Perlihatkan hasil gambar kepada guru pengampu untuk diperiksa!
f. Lakukan revisi jika diminta oleh guru pengampu!
g. Masukkan blok diagram yang telah dibuat pada laporan praktikum dan
sampaikan hasil pembuatan blok diagram kepada teman-teman Anda!

CONTOH SOAL

Pada sebuah pesawat udara, terdapat sistem autopilot. Komponen yang ada
pada sistem autopilot yaitu Direct Gyro Indicator (DGI), Turn-and-bank Indicator
Gyro, Altitude Indicator, dan Attitude Control. Sedangkan pada bagian pengatur
terdapat komputer dan Flight Controler. Sedangkan mekanik yang digerakkan
oleh sistem autopilot ini adalah motor servo pada bagian Aileron, Rudder, dan
Elevator. Gambarkan secara singkat blok diagramnya !
Jawab :

Blok diagram sistem autopilot :

164 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

FLY BY WIRE

Gambar 7.19. Sistem Fly By Wire


Sumber : https://merahputih.com/post/read/fly-by-wire-teknologi-yang-diwariskan-bj-habibie-untuk-dunia-aviasi
Fly By Wire, merupakan teknologi yang diwariskan Bapak B.J. Habibie di dunia
penerbangan. Teknologi ini bahkan masih digunakan sampai saat ini. Fly By Wire
(FBW) mampu meggantikan sistem kendali konvensional pada pengendalian
gerakan sirip pesawat. Untuk cara kerja FBW ini dapat kita cek pada link https://
youtu.be/ZP0R9Cwn0H0. Dibandingkan dengan sistem kendali konvensional,
FBW ini hanya menggunakan komputer yang terhubung dengan kabel-kabel. Oleh
karena itu, konstruksi sistem FBW ini lebih ringkas dari segi tempat dan perawatan.
Selain itu, komponen yang digunakan pada sistem FBW lebih ringan sehingga dapat
menampung barang penumpang lebih banyak.

ELECTRICAL AVIONICS 165


AIRCRAFT
ELECTRONIC

JELAJAH INTERNET

Untuk informasi lebih lanjut terkait skema kelistrikan,


anda dapat mempelajari lewat website secara mandiri.
Link yang perlu anda akses yaitu :
https://www.elektronikadasar.info/2012/08/skema-
rangkaian-elektronika.html. Atau anda juga bisa scan
QR kode di samping. Jika anda ingin mempelajari lebih
lanjut mengenai Power Supply sederhana, Anda dapat
akses link untuk mendapatkan informasi lebih detil.
Diharapkan dengan Anda akses dua alamat website
berikut, Anda mendapat gambaran lebih lanjut dalam
mengerjakan tugas tentang blok diagram dan skema
rangkaian elektronika.

RANGKUMAN

1. Blok diagram merupakan susunan sebuah sistem yang terbagi menjadi


beberapa blok sistem. Masing-masing blok sistem mempunyai fungsi yang
dideskripsikan secara singkat.
2. Blok diagram digunakan terutama dibidang keteknikan. Blok diagram dibuat
dengan tujuan untuk mempermudah mencari bagian-bagian tertentu pada
satu sistem jika terjadi permasalahan.
3. Skema rangkaian elektronika digunakan untuk mengetahui susunan
komponen listrik pasif maupun aktif yang dirangkai menjadi satu.
4. Skema rangkaian elektronika dibuat sesuai dengan standar industri, sebagai
pedoman untuk membuat jalur kelistrikan pada papan PCB.

166 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

TUGAS MANDIRI

Pada bagian ini, Anda diminta untuk membuat skema rangkaian power supply
(catu daya). Skema rangkaian ini nantinya akan Anda gunakan untuk proses cetak
pada papan PCB di pertemuan selanjutnya. Anda pastikan bahwa skema rangkaian
power supply sesuai standar industri dan siap digunakan!

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!


1. Diketahui sebuah pesawat terbang memiliki 6 basic instrumen, sistem pitot
static, kemudian mekanik pesawat berupa aileron, rudder, dan elevator.
Kemudian terdapat control computer yang bertugas untuk mengatur
mekanik pesawat berdasarkan data yang masuk pada instrumen pesawat
terbang. Buatlah blok diagram yang menunjukkan alur kendali pesawat
tersebut!
2. Jelaskan simbol-simbol dasar yang digunakan pada blok diagram beserta
fungsinya!
3. Diketahui sebuah rangkaian kelistrikan berupa catu daya sederhana. Terdiri
dari 4 dioda biasa, 1 kapasitor 2200 uF 25V, LED indikator, dan resistor 330
Ohm. Buatlah skema rangkaiannya!
4. Jelaskan secara singkat konsep dasar pembuatan skema rangkaian
elektronika!
5. Rangkaian elektronika harus diberi simbol VCC dan Ground. Jelaskan
kegunaan simbol VCC dan GND pada rangkaian elektronika!

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab tujuh, Anda seharusnya telah memahami tentang


membuat blok diagram, skema rangkaian elektronika, dan prosedur
pembuatannya. Selanjutnya Anda sudah punya bayangan untuk materi
selanjutnya yaitu membuat jalur rangkaian PCB berdasarkan skematik yang
Anda buat. Dari beberapa materi yang telah dipelajari, coba Anda telusuri
bagian manakah yang masih sulit dipahami. Anda bisa diskusikan dengan teman
maupun guru pengampu. Selain itu, Anda juga bisa menyampaikan kelebihan
maupun kekurangan yang ada pada bab ini kepada guru.

ELECTRICAL AVIONICS 167


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
VIII PEMBUATAN RANGKAIAN ELEKTRONIKA PADA PAPAN PCB

BAB VIII PEMBUATAN RANGKAIAN ELEKTRONIKA PADA PAPAN PCB

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mempelajari materi tentang blok diagram dan skema rangkaian
elektronika, peserta didik mampu mencetak rangkaian elektronika ke dalam
Printed Circuit Board (PCB) sesuai prosedur dengan cermat dan teliti secara
mandiri.

PETA KONSEP

PEMBUATAN RANGKAIAN PADA PAPAN PCB

PCB
(Printed Circuit Board) Skema Rangkaian Proses Pembuatan PCB

Jenis papan PCB Konversi Skema 1. Pemotongan


Rangkaian 2. Pemindahan
3. Pelarutan
4. Pengeboran
Skema Rangkaian
PCB

KATA KUNCI

Skema – Komponen Aktif – Komponen Pasif – PCB

168 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Pada bab 8 ini, kita akan mencetak skema rangkaian yang telah dibuat pada bab
sebelumnya. Perlu diketahui bahwa semua rangkaian elektronik yang kita kenal,
terutama zaman modern dirangkai menjadi satu dalam satu papan tercetak. Semua
komponen listrik dan elektronika tersusun rapi dalam satu papan sesuai dengan skema
rangkaian yang telah dibuat. Sesuai dengan zamannya, sekarang proses pembuatan
apapun dapat dikerjakan melalui komputer. Dengan program aplikasi berbasis
Computer Aided inilah kita dapat membuat berbagai macam peralatan keteknikan
dengan penuh perhitungan dan sangat rapi.
Pada bagian ini juga, kita akan melanjutkan menggunakan program aplikasi Eagle
versi 9.0.1 yang sebelumnya sudah kita gunakan untuk membuat skema rangkaian.
Selanjutnya, akan dijelaskan dengan detil mengenai cara mengonversikan skema
rangkaian yang telah dibuat ke skema rangkaian yang siap dicetak ke papan PCB.
Sebelumnya, kita harus paham terlebih dahulu apa itu PCB.
PCB merupakan kependekan dari Printed Circuit Boards yaitu papan rangkaian
tercetak. Sebuah PCB dapat menghubungkan komponen listrik dan elektronika
menggunakan jalur-jalur dengan bahan konduktor. Komponen listrik dan elektronika
tersebut dapat dipasang pada Pads (bantalan) yang diukir pada papan PCB tersebut.
Skema rangkaian PCB kita pindahkan dengan teknik laminasi. Skema rangkaian PCB
tersebut dicetak pada bahan isolator. Secara umum, komponen listrik dan elektronika
di solder pada PCB. Lebih lanjut, jenis dan macam dari PCB akan dijelaskan pada bab
ini, sekaligus langkah-langkah dalam membuat rangkaian pada PCB.

Gambar 8.1. Skema jalur PCB dan hasil rangkaiannya


Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Papan_sirkuit_cetak

ELECTRICAL AVIONICS 169


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

A. Printed Circuit Board (PCB)


Printed Circuit Board (PCB) merupakan benda berbentuk papan tipis. PCB
secara umum digunakan untuk menyusun rangkaian komponen listrik dan
elektronika. Komponen listrik dan elektronika tersebut saling terhubung lewat
jalur konduktor dengan bahan tembaga. Peralatan elektronika manapun seperti
smartphone, radio, televisi, motor, maupun mobil pasti menggunakan PCB. Dalam
membuat jalur rangkaian kelistrikan pada PCB, kita perlu mempertimbangkan
desain yang efektif sesuai fungsi dan spesifikasi yang diperlukan.
PCB ditemuan pertama kali pada tahun 1936 oleh seorang ilmuwan Austria
yaitu Paul Eisler. Penemuannya digunakan pada rangkaian radio. Pada tahun
1943, Amerika Serikat memanfaatkan teknologi PCB ini pada sistem komunikasi
radio militer. Selanjutnya, tahun 1948, Amerika menggunakan teknologi PCB
untuk produk komersil yang dibuat oleh perusahaan setempat. Pengembangan
PCB modern peratama dimulai pada abad 20, lebih tepatnya tahun 1903, Albert
Hanson seorang penemu asal Jerman menguraikan lembar konduktor datar yang
dicetak atau dilaminasi pada papan dengan bahan isolator dengan beberapa layer
(lapisan). Eksperimen selanjutnya dilakukan oleh Thomas Alfa Edison di tahun
1904 yaitu melapisi konduktor di atas kertas linen secara kimiawi. Dilanjutkan oleh
Arthur Berry di tahun 1913 mematenkan metode ukir (etch) di Inggris. Di Amerika
Serikat, Max Schoop mendapatkan paten pada metode api semprot logam pada
sebuah papan dengan pelapisan masking bermotif. Tahun 1927, Charles Durcase
mendapatkan hak paten pada metode electroplating pola rangkaian. Kemudian,
pada tahun 1943 dan seterusnya barulah digunakan massal di Amerika Serikat.
Seiring pesatnya pengembangan PCB, di tahun 1980, dari segi ukuran dan bentuk,
PCB menjadi makin kecil, ringkas, dan biaya produksi cenderung lebih rendah.
Ketebalan tembaga pada PCB ada beberapa macam, ada yang 35 micrometer
dan ada pula ketebalan 17 micrometer. Bahan lain berupa kertas phenolic atau
pertinax. Bahan tersebut cukup murah dibandingkan dengan bahan fiberglass.
Bahan pertinax cenderung lebih kaku sehingga mudah patah jika kita bengkokkan.
Berbeda dengan bahan fiberglass yang lebih lentur. Oleh karena itu, pemilihan
bahan yang digunakan sangat menentukan, sehingga kita perlu memperhatikan
beberapa aspek yaitu tegangan, arus, dan frekuensi yang kita terapkan pada PCB.

170 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.2. Printed Circuit Board Polos


Sumber : https://www.tokopedia.com/gantungankuncish/papan-pcb-polos-ukuran-20-x-10-cm
Secara umum, sebuah PCB yang telah diproses sampai akhir (pada proses
pengeboran) terdiri dari beberapa komponen sebagai berikut :
Pads : Merupakan sebuah bantalan yang digunakan untuk
meletakkan kaki komponen, sekaligus tempat kita melakukan
soldering komponen.
Tracks : Merupakan jalur tembaga yang menghubungkan semua Pads
menjadi satu.
Vias : Merupakan lubang kecil yang digunakan untuk
menghubungkan lapisan bawah dan atas melalui kabel jumper.
Kabel jumper biasanya berupa kabel kecil yang digunakan
jika kita kehabisan jalur atau lapisan bawah sudah terlampau
penuh.
Silk-screening : Bagian berupa huruf atau angka yang digunakan sebagai kode
tempat peletakan komponen listrik dan elektronika. Dengan
menggunakan silk-screening juga memudahkan kita dalam
mencocokkan antara pad dengan kaki komponen yang kita
gunakan.
Stop-mask : Merupakan pengaman untuk melapisi seluruh bagian dari
PCB, kecuali bagian Pads tempat proses soldering.

ELECTRICAL AVIONICS 171


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.3. Bagian-bagian PCB


Sumber : Simon Monk, 2014

Berdasarkan gambar di atas, terdapat satu bagian lagi yaitu SMD Pads.
Pad ini digunakan untuk meletakkan komponen dengan tipe Surface-mount Device
(SMD). Kita ketahui terdapat dua tipe komponen listrik dan elektronika yaitu Dual in-
line Package (DIP) dan Surface-mount Device (SMD). Jika komponen tipe DIP adalah
komponen yang kakinya kita masukkan ke dalam pad dan di solder pada bagian
Bottom Copper, maka komponen SMD adalah komponen yang bisa kita solder pada
bagian Top Copper sekalipun. Komponen dengan tipe SMD sama dengan tipe DIP,
bedanya adalah ukuran komponen ini lebih kecil dan harganya relatif murah. Cara
soldering komponen ini terbilang lebih kompleks jika kita bandingkan dengan
teknik soldering dengan tipe komponen DIP. Jika kita bandingkan dengan PCB
dengan menggunakan komponen DIP, PCB dengan mayoritas komponen SMD
lebih ringkas dan ukurannya pun lebih kecil. Teknik khusus yang digunakan untuk
soldering komponen tipe SMD dapat kita cari pada laman web dengan kata kunci
Surface-mount Technology (SMT).
Secara singkat, soldering dengan komponen tipe SMD menggunakan
mask atau pelapis yang dapat memposisikan timah solder sesuai pad yang tersedia.
Selanjutnya, komponen tersebut diletakkan pada pad yang telah diberi timah
solder secara teliti. Kemudian, timah-timah tersebut kita panaskan menggunakan
solder uap (blower) agar timah solder tersebut dapat merekatkan komponen SMD
tadi pada pad yang tersedia pada PCB.

172 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.4. Komponen-komponen listrik elektronika tipe DIP dan SMD


Sumber : Simon Monk, 2014

Karena prinsip soldering dengan menggunakan solder biasa dengan


solder uap sama yaitu memanaskan timah untuk memasang komponen, maka
kita juga bisa menggunakan solder biasa untuk menyolder komponen dengan
tipe SMD. Akan tetapi, komponen SMD terlampau kecil sehingga cukup sulit jika
kita menggunakan solder biasa untuk memasang komponen dengan tipe SMD
tersebut. Pad yang digunakan untuk komponen tipe SMD cukup kecil yaitu dengan
jarak masing-masing kaki komponen 0,5 mm. Jika kita memang ingin membuat
rangkaian elektronika dengan kualitas profesional, kita bisa memaksimalkan pada
bagian pembuatan PCB. Dan jika ingin rangkaian PCB kita bisa berfungsi dengan
baik, kita perlu memasuki proses prototyping yaitu membuat rangkaian uji coba
sebelum kita benar-benar ingin memindahkan rangkaian kita ke dalam papan PCB.
Selain itu, bahan dan jenis PCB juga menentukan kualitas dari rangkaian yang kita
buat.
Beberapa hal lain yang perlu diperhatikan dalam pembuatan jalur
kelistrikan pada PCB di antaranya :
1. Aplikasi rangkaian
Yaitu apakah rangkaian tersebut diperuntukkan untuk rangkaian analog
ataupun digital.
2. Tegangan yang digunakan
Tegangan pada PCB yang dibuat diperuntukkan untuk tegangan tinggi ataupun
rendah.
3. Arus yang mengalir
Arus yang digunakan adalah arus kuat atau arus lemah.
4. Frekuensi kerja rangkaian
Rangkaian pada PCB yang bekerja menggunakan frekuensi tinggi atau rendah.
5. Imunitas rangkaian
Rangkaian PCB tersebut rentan gangguan atau tidak.
6. Pengujian Electromagnetic Compatibility (EMC) / Electromagnetic Interference
(EMI)
ELECTRICAL AVIONICS 173
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
Uji rangkaian pada PCB terhadap unsur elektromagnet.
Papan PCB memiliki beberapa lapisan. Walaupun sepintas terlihat tipis
dan hanya terlihat hanya tersusun dari dua bahan yaitu konduktor dan isolator.
Akan tetapi, lapisan penyusun PCB tersebut cukup komplek yaitu tersusun atas:
1. Substrat (Lapisan Standar)

Gambar 8.5. Substrat lapisan standar


Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-komponen-pada-alat-
elektronik/
Merupakan bahan lapisan pertama pada PCB. Terdapat beberapa tipe
pada lapisan ini. Tipe pertama yaitu FR2 (Flame Resistant 2). PCB dengan kategori
FR2 yaitu bahan substratnya berasal dari bonfing resin sintetis. Cara pembuatannya
yaitu dengan memasukkan sehelai kertas yang diserap oleh resin plastik. Bahan
resin plastik yang digunakan yaitu campuran kimia berupa formaldehid fenol.
Tipe kedua yaitu FR4 (Flame Resistant 4). PCB dengan kategori FR4 yaitu
PCB dengan bahan substrat berupa anyaman fiberglass yang dilapisi oleh resin
epoksi. Daya serap air pada PCB dengan kode FR4 lebih rendah dibandingkan
dengan PCB FR2. PCB FR4 memiliki daya isolasi yang baik dan tahan panas sampai
1400ºC. Tidak heran jika PCB FR4 relatif lebih mahal daripada PCB FR2.

2. Tembaga

174 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.6. Tembaga


Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-komponen-pada-alat-
elektronik/
Lapisan ini direkatkan pada substrat. Cara yang digunakan dengan
teknik laminasi pada suhu tertentu. Jumlah lapisan tembaga yang dilaminasi
pada substrat bergantung pada jenis PCB yang digunakan. Jika berupa single-
sided maka hanya satu sisi yang dilapisi oleh tembaga. Jika berupa double-sided
maka dua sisi substrat yang dilapisi oleh tembaga. Berdasarkan perkembangan
teknologinya, terdapat sebuah PCB yang dilapisi sampai 16 lapisan tembaga
karena kebutuhan perancang rangkaian elektronika tersebut.
3. Soldermask
Soldermask merupakan pelapis tembaga yang berfungsi menjaga
lapisan tembaga dan jalur konduktor lainnya tidak mengalami kontak yang
tidak disengaja. Lapisan ini mencegah terjadinya hubung singkat (short circuit)
pada satu rangkaian PCB. Biasanya, lapisan soldermask berwarna hijau atau
biru.

ELECTRICAL AVIONICS 175


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.7. Soldermask


Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-
komponen-pada-alat-elektronik/

4. Silkscreen

Gambar 8.8. Silkscreen


Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-
komponen-pada-alat-elektronik/
Silkscreen memiliki fungsi memberikan indikator atau tanda pada
komponen-komponen elektronika yang disusun pada satu PCB. Lapisan ini
sangat berguna dalam pemasangan komponen agar sesuai dengan tipe dan
urutan kakinya. Lapisan silkscreen biasanya berupa angka, huruf dan simbol
komponen dengan warna lapisan yaitu hitam atau putih.

176 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN
B. Jenis-Jenis PCB
Printed Circuit Board (PCB) memiliki beberapa jenis sesuai kegunaan dan
ketahanannya. Pada dasarnya, bentuk terlihat sama, akan tetapi kenyataannya
terdapat perbedaan dari segi lapisan, bahan, serta peruntukan masing-masing.
Beberapa jenis PCB tersebut antara lain:
1. PCB Berdasarkan Bahan Pembuatan
a. Fenolitik

Gambar 8.9. PCB Fenolitik


Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-
komponen-pada-alat-elektronik/
Jenis PCB ini menggunakan bahan isolator berupa Fenolitik
dengan tingkat ketahanan yang cukup rendah. Karena bahan yang
digunakan tersebut, harganya juga relatif murah. PCB dengan bahan ini
banyak ditemukan di pasaran. Jika ingin membuat prototype rangkaian,
kita bisa menggunakan bahan fenolitik. Selain itu, bagi pemula yang
baru ingin mencoba membuat rangkaian dengan papan PCB, anda bisa
menggunakan bahan fenolitik.
b. Fiberglass

Gambar 8.10. PCB Fiberglass


Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-komponen-pada-alat-
elektronik/

ELECTRICAL AVIONICS 177


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Jenis PCB ini menggunakan bahan isolator berupa fiberglass.


Dari segi kualitas lebih tahan daripada PCB dengan bahan fenolitik. Akan
tetapi, harga relatif lebih mahal. Tembaga pada PCB jenis fiberglass lebih
cepat luntur. Sehingga, lebih cocok digunakan untuk rangkaian listrik dan
elektronika dengan menggunakan arus yang besar. Selain itu, bahan ini
juga tahan terhadap panas yang dihasilkan dari komponen.

2. PCB Berdasarkan Lapisan Penyusun


a. PCB Satu Sisi (Single-sided PCB)

Gambar 8.11. Single-sided PCB


Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-
komponen-pada-alat-elektronik/

Single-sided PCB atau PCB satu sisi hanya memiliki satu sisi yang
dilapisi oleh tembaga. Single-sided PCB juga sering disebut Single-layer
PCB. Digunakan untuk rangkaian elektronika sederhana. Biaya produksi
menggunakan PCB jenis ini tergolong murah. Cocok digunakan pemula
atau biasa digunakan pada praktikum pembuatan rangkaian elektronika
dasar.

b. PCB Dua Sisi (Double-sided PCB)


Double-sided PCB atau biasa disebut Double-layer PCB adalah
PCB dengan dua sisi papan dilapisi tembaga. Terdapat lubang khusus di
masing-masing sisi substrat. Fitur ini digunakan untuk menghubungkan
antara sisi atas dengan sisi bawah. PCB jenis ini digunakan untuk
rangkaian elektronika yang tergolong kompleks, dengan fungsi
yang kompleks juga. Sehingga, dengan adanya PCB dua sisi ini dapat
mengurangi penggunaan kabel sekaligus mengurangi tingkat kerumitan
desain rangkaian. Akan tetapi, kategori PCB dua sisi ini memiliki harga
yang relatif lebih mahal.

178 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.12. Single-sided PCB


Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-komponen-pada-alat-
elektronik/

c. Matrix Strip Board PCB


Matrix Strip Board PCB adalah PCB tipe single-layer dengan
fitur lubang-lubang yang dapat digunakan langsung untuk memasang
komponen listrik dan elektronika. Ukuran lubang-lubang tersebut
berkisar antara 0,8 mm – 1 mm. PCB jenis ini biasa digunakan untuk
membuat prototype atau eksperimen rangkaian sebelum kita buat
pada rangkaian PCB yang lebih paten. PCB ini juga digunakan jika kita
membutuhkan rangkaian elektronika dalam waktu cepat, karena kita
tinggal memasukkan kaki komponen pada lubang-lubang yang tersedia
dan menghubungkan masing-masing komponen sesuai skema rangkaian
kelistrikan sebagai panduan pemasangan jalur atau tanpa panduan sama
sekali jika kita ingat keseluruhan sambungan rangkaian elektronika
tersebut.

Gambar 8.13. Matrix Strip Board PCB


Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-
komponen-pada-alat-elektronik/

ELECTRICAL AVIONICS 179


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

3. PCB Berdasarkan Tingkat Kelenturan (Flexibility)


1. Rigid PCB
PCB tersebut berbahan kaku yang tidak bisa kita bengkokkan atau dilipat.
2. Flex PCB
Substrat terbuat dari bahan plastik sehingga lentur. Dapat diatur
sedemikian rupa. Rangkaian yang kita desain dapat dibengkokkan tanpa
merusak jalur rangkaian itu sendiri.
3. Rigid-Flex PCB
PCB jenis ini biasanya memiliki beberapa bagian yang kaku dan bagian
yang lentur sebagai penghubung antara rigid PCB.

C. Skema Rangkaian
Berdasarkan materi pada Bab 7 tentang blok diagram dan skema rangkaian
elektronika, skema rangkaian yang digunakan untuk dicetak pada PCB perlu kita
rancang secara skematik. Jika tidak, kita tetap bisa langsung membuat skema
rangkaian pada mode pembuatan desain jalur PCB, akan tetapi jika kita rancang
terlebih dahulu pada mode skematik, kita akan lebih mudah untuk membuat desain
jalur PCB karena terdapat garis-garis khusus dengan fungsi sebagai panduan kita
dalam menyambungkan antar komponen. Jika Anda sudah menemukan contoh
skema rangkaian catu daya sederhana pada tugas mandiri, Anda bisa menyalin
skema rangkaian tersebut pada program aplikasi Eagle. Jika belum, Anda bisa
mengambil contoh skema rangkaian pada Gambar 8.14 berikut.

Gambar 8.14. Skema rangkaian catu daya


Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1
D. Konversi Skema Rangkaian
Jika kita sudah membuat skema rangkaian seperti Gambar 8.14 di halaman
sebelumnya, langkah selanjutnya adalah mengubah dari skema rangkaian menjadi
mode pembuatan jalur PCB. Kita dapat membuat jalur PCB jika proses pemindahan
berhasil dilakukan. Penjelasan lebih lanjut dapat diperhatikan sebagai berikut :
Tampilan pada program aplikasi Eagle jika sudah membuat skema rangkaian
seperti gambar di bawah ini.

180 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.15. Skema rangkaian catu daya yang telah dibuat


Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1

Langkah selanjutnya adalah memilih icon Generate / switch to board seperti


Gambar 8.16 berikut.

Gambar 8.16. Generate / switch to board Icon


Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1

Jika terdapat kotak dialog untuk meminta persetujuan untuk membuat skema
jalur PCB maka kita pilih Yes. Lalu, tampilan akan berubah seperti gambar di bawah
ini. Jika sudah melewati langkah ini, maka proses konversi dari mode skematik ke
mode pembuatan jalur PCB selesai.

ELECTRICAL AVIONICS 181


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.17. Tampilan mode skema jalur PCB


Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1

E. Skema Rangkaian PCB


Skema rangkaian PCB adalah skema rangkaian hasil konversi dari rangkaian
yang dibuat pada mode skematik. Pada mode inilah jalur PCB kita buat. Hasil
dari pembuatan jalur pada mode skema rangkaian PCB inilah yang dicetak dan
dilaminasi pada PCB kosong. Beberapa langkah yang dilakukan dapat diikuti
sesuai penjelasan pada bagian ini.
Langkah yang diperlukan setelah kita konversi skematik rangkaian menjadi
mode jalur PCB adalah kita pindahkan masing-masing komponen yang terdapat
di sebelah kanan lembar kerja dengan klik kiri tahan pada komponen sembari kita
geser ke dalam lembar kerja. Jika ingin memutar komponen, kita bisa mengetik
atau klik icon rotate. Tampilan selanjutnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

182 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.18. Memindah komponen pada mode skema jalur PCB


Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1

Langkah selanjutnya adalah menghubungkan jalur PCB pada masing-masing


komponen. Saat menghubungkan jalur, kita dipermudah dengan adanya garis
bantu yang memandu kita pada kaki komponen yang dimaksud sesuai dengan
skema rangkaian yang telah di buat pada mode skematik. Untuk membuat jalur
PCB kita bisa ketik perintah atau klik icon route.

Gambar 8.19. Route Icon


Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1

Kita atur penjaluran pada mode bottom copper. Lalu, kita ubah lebar jalur untuk
jalur POWER dan GROUND menjadi 70, dan jalur biasa 50.

Gambar 8.20. Pengaturan perintah route

Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1


Selanjutnya kita sambung masing-masing komponen sehingga tampilan
akan seperti Gambar 8.21. Bentuk jalur dapat disesuaikan keinginan kita. Perlu
diperhatikan bahwa peletakan komponen tidak bisa saling bersentuhan atau
tumpang tindih. Jika demikian, maka kita akan kesulitan dalam memasang
komponen setelah rangkaian ini dicetak pada PCB. Beberapa komponen ada yang
boleh dilewati jalur seperti resistor dan dioda. Hal ini dikarenakan dua komponen

ELECTRICAL AVIONICS 183


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

ini memiliki jarak antarkaki yang cukup lebar, sehingga pada bagian tengah
komponen dapat kita lewatkan jalur PCB. Makin ringkas jalur PCB yang dibuat
maka makin baik kualitas PCB Anda.

Gambar 8.21. Hasil pembuatan jalur PCB


Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1

Langkah berikutnya adalah membuat garis batas sebelum kita cetak pada kertas
glossy atau kertas photo menggunakan printer laser.

Gambar 8.22. Pemberian garis batas pada jalur PCB


Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1

184 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Lalu kita cetak menggunakan perintah Print atau menggunakan keyboard CTRL+P.
Kita ubah Printer yang akan kita gunakan, harus menggunakan printer laser
karena tinta yang kita gunakan pada kertas glossy adalah tinta serbuk. Lalu kita
ubah lebar kertas menjadi sehemat mungkin, kita menggunakan kertas dengan
ukuran A6. Orientation, alignment, dan area kita tinggalkan pada mode default
jadi tidak perlu kita ubah-ubah. Akan tetapi jika kita ingin menggeser desain yang
akan kita cetak menjadi lebih ke atas, bawah, atau samping, kita bisa mengubah
pada bagian calibrate dan border sehingga lebih tepat sesuai kertas yang kita
gunakan. Selanjutnya kita klik OK.

Gambar 8.23. Mencetak jalur PCB


Sumber : Galeri Pribadi, EAGLE Versi 9.0.1

Walaupun jalur dan pad yang disediakan sudah sesuai standar, kita perlu
memperhatikan jarak jalur dengan besar tegangan kerja rangkaian PCB tersebut.
Data tersebut dapat diperhatikan pada tabel-tabel berikut.
Tabel 8.1. Lebar Jalur Rangkaian
Lebar Jalur Arus
Inci mm (Ampere)
0,0156 0,4 1,0
0,02 0,5 1,5
0,0312 0,8 2,0
0,625 1,6 2,5
0,1 2,5 3,5
0,125 3,2 4,5
1,156 4,0 5,0
0,2 5,0 5,5
0,25 6,4 6,0
Sumber : Setiyowati, 2014

ELECTRICAL AVIONICS 185


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Tabel 8.2. Jarak Jalur


Jarak / Spasi
Tegangan AC / DC (Volt)
Inci Mm
0,015 0,4 0 – 50
0,025 0,6 50 – 150
0,05 1,25 150 – 300
0,01 1,54 300 – 500
0,0002/V 0,005/V > 500V
Sumber : Setiyowati, 2014
F. Proses Pembuatan
Secara umum proses pembuatan rangkaian PCB sampai siap dipasang
komponen adalah mulai dari desain (manual maupun Computer Aided Design),
kemudian pencetakan, laminasi, etching, dan pengeboran. Selain itu, jika diperlukan
kita perlu melapisi PCB buatan kita dengan larutan perak oksida (Ag2­O) agar tidak
mudah korosi pada lapisan tembaga. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam
membuat PCB yaitu :
Lebar jalur rangkaian : Lebar jalur perlu disesuaikan antara power, ground,
maupun line agar papan PCB tidak terlalu panas. Hal
ini diperlukan untuk menanggulangi arus listrik yang
melewati masing-masing jalur kelistrikan.
Jarak jalur : Jarak jalur PCB disesuaikan besar tegangan yang
bekerja pada rangkaian tersebut.
Ukuran mata pad : Pad yang direncanakan memiliki tebal kurang lebih
dua atau tiga kali ukuran mata bor yang kita gunakan.
Misalnya jika ukuran mata bor yang dipakai adalah
1mm, maka ukuran pad yang dibutuhkan antara 2 mm
– 3 mm. Hal ini diperlukan agar lapisan tembaga pada
pad yang kita desain tidak habis termakan oleh proses
pengeboran.
Ukuran mata bor : Mata bor yang diperlukan harus menyesuaikan besar
pad yang kita desain agar tembaga pada pad tidak
habis. Jika pad habis, maka komponen tidak akan bisa
kita solder.
Dimensi komponen : Ukuran komponen dan bentuknya sangat berpengaruh
pada penataan di PCB. Karena masing-masing
komponen memiliki jarak kaki yang berbeda, maka
kita perhatikan pula pad-pad yang kita desain apakah
sesuai dengan ukuran komponen aslinya atau belum.
Bentuk jalur : Walaupun membuat jalur menyesuaikan keinginan
designer nya, akan tetapi kita perlu memperhatikan
efektivitas jalur yang dibuat. Selain itu perlu
diperhatikan juga hal yang diperbolehkan maupun
tidak dalam proses pembuatan jalurnya.

186 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Beberapa langkah yang dilakukan setelah proses desain dan cetak ke


kertas glossy adalah sebagai berikut:
1. Pemotongan
Proses ini adalah penentuan panjang dan lebar PCB yang akan
dipotong. Gunakan alat potong yang baik jika ingin hasilnya maksimal. Kita
bisa menggunakan cutter dan penggaris staniless steel agar hasilnya presisi.
2. Transfer
Langkah ini digunakan untuk memindahkan desain hasil cetakan pada
kertas glossy ke PCB polos yang telah kita potong tadi. Tempelkan desain
pada PCB menggunakan solasi atau cukup kita bungkuskan pada PCB jika
ujung kertas glossy terdapat bagian yang berlebih. Gunakan setrika dengan
suhu maksimal agar semua jalur dapat tercetak pada PCB. Kita usahakan
pada proses ini dilakukan secara rata. Tidak perlu terlalu lama dalam men-
transfer desain rangkaian ke PCB karena akan berdampak lapisan tembaga
akan terangkat dari substrat-nya. Lakukan langkah ini dalam waktu kisaran
5-7 menit. Setelah itu, buka solasi atau bungkus tadi secara perlahan. Jika
masih panas, kita tunggu beberapa saat agar dingin. Kita bisa menggunakan
air jika ingin mempercepat proses pendinginan. Jika semua jalur tidak
mengalami cacat, maka proses transfer dapat dikatakan berhasil. Jika belum,
kita bisa gunakan spidol permanen untuk melengkapi jalur yang kurang.

3. Pelarutan dan Etching


Tahap ini digunakan untuk melarutkan lapisan tembaga yang tidak
diperlukan dalam satu PCB. Bagian yang tidak akan ikut larut yaitu bagian
yang telah kita desain dan kita transfer pada PCB. Jika pembuatan desain
jalur PCB telah dilengkapi mesin CNC, maka proses selanjutnya adalah
etching yaitu mengukir PCB polos sesuai kode tertentu yang telah dibuat
pada proses desain. Pada bab ini, kita akan mencoba menggunakan metode
larutan kimia dalam proses etching. Beberapa bahan kimia yang dapat
digunakan pada proses ini yaitu:
a. Ferri Klorida (FeCl3)
b. Natrium Sulfat (Na2SO4)
c. Asam Nitrat (HNO3)
d. Asam Klorida + Perhiroksida (HCl + H2O2)

ELECTRICAL AVIONICS 187


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.24. Pelarut PCB


Sumber : Setiyowati, 2014

Setelah proses pelarutan atau etching selesai, kita cek seluruh jalur
PCB tersebut apakah terdapat jalur yang putus atau tidak. Kita harus paham
apakah jalur PCB tersebut harus tersambung, atau harus terputus. Kita
bisa mengecek hal ini menggunakan multimeter. Kalibrasikan multimeter
terlebih dahulu. Kemudian, multimeter tersebut kita posisikan pada knob
OHM. Langkah selanjutnya yaitu cek jalur PCB tersebut dengan phrobe hitam
(-) dan merah (+). Jika jalur tersebut tersambung, maka jarum penunjuk pada
multimeter akan memunculkan sinyal seperti kita menyatukan ujung phrobe
merah dengan hitam.
4. Pengeboran
Proses ini dilakukan untuk melubangi pad yang telah didesain agar
dapat diaplikasikan oleh komponen listrik dan elektronika. Tentu saja
alat yang digunakan adalah bor. Terdapat beberapa jenis bor yang cocok
digunakan untuk melubangi pad pada PCB, yaitu bor listrik PCB dan bor
duduk. Selain untuk melubangi pad, proses pengeboran juga dilakukan
untuk memasukkan skrup dan ulir sebagai dudukan rangkaian PCB. Ukuran
mata bor yang kita gunakan untuk melubangi pad PCB harus disesuaikan
dengan komponen listrik dan elektronikanya. Data dapat dilihat pada tabel
di bawah ini.

188 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Tabel 8.3. Ukuran Mata Bor

Komponen Ukuran Mata Bor

No Inci mm

Transistor ukuran kecil, dioda ukuran kecil,


70 0,028 0,7
Integrated Circuit, kapasitor ukuran kecil
Resistor ukuran ¼ watt, kapasitor polar
65 0,035 0,9
ukuran kecil
Reistor ukuran ½ watt – 1 watt, kapasitor
milar besar, kapasitor polar, trimpot, socket 60 0,040 1,1
IC
Trimpot, relay, trimmers 55 0,052 1,3

Sumber : http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-yang-menghubungkan-komponen-
pada-alat-elektronik/


Gambar 8.25. Mesin Bor PCB
Sumber : https://moedah.com/bor-mini-drill-pcb-12v-ekonomis-dc-alat-pembuat-lobang-mata-mesin/; https://
www.tokopedia.com/ricky87/mesin-bor-duduk-tekiro-ryu-13-mm-bench-drill-rbd-13

ELECTRICAL AVIONICS 189


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

Membuat Rangkaian PCB


A. Tujuan
1. Membuat jalur PCB melalui Computer Aidied Design
2. Melakukan teknik etching PCB
3. Melakukan teknik pengeboran PCB
B. Alat dan Bahan
1. Komputer
2. Program Aplikasi Eagle Versi 9.0.1
3. Printer Laser
4. Kertas Glossy
5. Setrika listrik
6. Larutan HCl + H2O2
7. Air secukupnya
8. Papan PCB polos 6 cm x 6 cm
9. Bor PCB
10. Baskom
11. Amplas
C. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Gunakan peralatan sesuai prosedur!
d. Hati-hati dalam bekerja menggunakan tegangan listrik tinggi!
e. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
D. Langkah Kerja
1. Bukalah program aplikasi Eagle!
2. Buatlah skema rangkaian yang telah anda cari di internet atau lewat
guru!
3. Konversikan mode skematik menjadi mode pembuatan jalur PCB!
4. Buatlah jalur PCB sesuai arahan guru!
5. Lakukan pengecekan jalur PCB anda pada Guru sebelum dicetak pada
kertas glossy!
6. Lakukan pencetakan pada kertas glossy sesuai arahan guru!
7. Lakukan proses transfer dengan setrika listrik!
8. Periksakan kepada guru jika proses setrika dirasa cukup!
9. Bukalah hasil pekerjaan Anda, cek apakah seluruh jalur sudah
ditransfer dengan baik. Jika belum, perbaiki proses transfer sesuai
petunjuk guru!
10. Lakukan proses etching menggunakan campuran H2O (air) + H2O2 +
HCl dengan perbandingan 4:2:1. Campurkan larutan tersebut pada
baskom!
11. Masukkan rangkaian PCB yang sudah melalui proses transfer pada
baskom, tunggu beberapa saat sampai lapisan tembaga yang tidak
terpakai hilang. Periksakan pada guru jika proses ini selesai!
12. Cuci bersih dengan air dan amplaslah bagian tembaga yang masih
terdapat bekas transfer rangkaian, kemudian keringkan rangkaian
Anda!

190 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

13. Lakukan penitikan pada pad dengan pelan agar PCB tidak pecah!
14. Agar PCB tidak pecah, berilah bantalan / landasan sebelum proses
pengeboran berlangsung!
15. Lakukan proses pengeboran sesuai dengan mata bor yang tersedia
dengan hati-hati!
16. Posisikan mata bor lurus dengan pad yang telah melalui proses
penitikan!
17. Jika sudah selesai, serahkan pekerjaan Anda kepada guru pengampu
untuk dinilai!

CONTOH SOAL

Urutkan cara cek jalur PCB dengan multimeter berikut ini:


1. Posisikan multiemter dalam posisi OHM
2. Pastikan jalur yang harus tersambung maupun terputus
3. Hubungkan phrobe merah (+) dan phrobe hitam (-) pada jalur PCB
4. Kalibrasikan multimeter
Jawab :
Urutan yang benar dalam mengecek jalur PCB menggunakan multimeter yaitu:
1-4-2-3.
Jelaskan beberapa bahan yang digunakan untuk melarutkan layout PCB!
Jawab :
a. Ferri Klorida (FeCl3)
Berupa bongkahan padat yang kemudian dilarutkan dengan air panas agar
menjadi bahan cair. Barulah siap digunakan untuk melarutkan layout PCB.
b. Air + Asam Klorida + Perhiroksida (H2O + HCl + H2O2)
Berupa zat cair dengan kandungan khusus, kemudian kita campurkan pada
satu tempat dengan perbandingan 4:2:1, kemudian baru kita dapat larutkan
layout PCB yang telah kita desain.

ELECTRICAL AVIONICS 191


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA
MICRO SD

MicroSD yang kita kenal sebagai media penyimpanan data apapun merupakan
salah satu aplikasi rangkaian PCB dengan teknologi canggih. Walaupun wujud microSD
benar-benar berukuran mikro, benda ini dapat menyimpan data dalam jumlah besar.
Berbeda pada zaman dulu saat media penyimpaan masih berupa disket yang hanya
dapat menampung sampai 1,44 MB saja. Kapasitas penyimpanan microSD sudah
mencapai minimal 2GB sampai 200GB. Jika kita tidak berhati-hati dalam menyimpan
benda ini, maka akan rawan hilang.

Gambar 8.26. microSD


Sumber : http://www.dotmana.com/weblog/2015/08/microsd-card-reflow-quick-and-dirty-pcb-with-kicad/
MicroSD merupakan teknologi dengan terobosan besar setelah lahir pada tahun
2004. Dengan perusahaan SanDisk yang mengembangkan pertama kali dengan
ukuran hanya 128MB. Digunakan terutama sebagai media penyimipanan tambahan
pada smartphone, MP3 Player dan kamera digital. Sampai sekarang lebih dari dua juta
microSD tersebar di seluruh dunia yang jika kita setarakan dengan kapasitas sebuah
memori yaitu sekitar 11,1 juta GB.

Gambar 8.27. Poster perayaan 10 tahun dikembangkannya microSD


Sumber : https://www.mymemory.co.uk/blog/wp-content/uploads/2015/07/Celebrating-10-years-of-
MicroSD-663x1024.jpg

192 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

JELAJAH INTERNET

Untuk informasi lebih lanjut terkait skema rangkaian


kelistrikan, anda dapat mempelajari lewat website secara
mandiri. Link yang perlu Anda akses yaitu : https://www.
youtube.com/watch?v=oPVc9ixj0iU. Atau anda juga bisa scan
QR kode di samping. Setelah Anda mengakses alamat web
tersebut, coba Anda jabarkan apa saja informasi penting yang
Anda dapatkan. Selain itu, informasi tambahan apa saja yang
Anda dapatkan untuk menunjang materi tentang pembuatan
rangkaian PCB? Anda bisa deskripsikan atau jabarkan secara
langsung kepada teman Anda atau kepada guru pengampu.

RANGKUMAN

1. Printed Circuit Board (PCB) adalah papan rangkaian tercetak. Digunakan untuk
menyusun komponen listrik dan elektronika secara teratur tanpa kabel.
2. Komponen pembangun PCB yaitu jalur (track), penghubung (via), bantalan (pad).
3. Track digunakan untuk menghubungkan antarkomponen listrik dan elektronika
menggunakan konduktor berbahan tembaga.
4. Via digunakan untuk menghubungkan antara lapisan bawah dan atas PCB
menggunakan kabel penghubung atau menggunakan lapisan tembaga bagian
atas.
5. Pad digunakan untuk memasukkan kaki komponen listrik dan elektronika. Bagian
ini tempat proses soldering berlangsung.
6. PCB terdiri lapisan substrat, tembaga, soldermask, dan silkscreen.
7. Substrat adalah bahan isolator berupa lembaran, digunakan sebagai media rekat
bagi lapisan tembaga.
8. Proses pembuatan jalur pada PCB terdiri dari desain, transfer, etching / pelarutan,
dan pengeboran.
9. Proses desain jalur pada PCB terdapat dua cara yaitu manual atau Computer Aided
Design.
10. Proses etching PCB terdiri dari dua jenis, yaitu secara mekanik menggunakan
mesin CNC dan secara kimiawi menggunakan larutan FeCl atau H2O2 + Hcl + H2O.

ELECTRICAL AVIONICS 193


AIRCRAFT
ELECTRONIC

TUGAS MANDIRI

Pada bagian ini, Anda diminta untuk membuat rangkaian yang lebih kompleks
yaitu sistem dimmer lighting pada pesawat udara. Buatlah dengan menggunakan
proses yang telah dijelaskan pada bab 7 dan 8. Kemudian, Anda perlu mencari
referensi rangkaian di internet. Setelah itu silakan Anda buat pada program aplikasi
Eagle untuk desain rangkaian, dan langkah-langkah pembuatan rangkaian pada PCB
untuk merealisasikan pekerjaan Anda!

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!

1. Jelaskan ukuran mata bor yang dibutuhkan sesuai kaki komponen listrik dan
elektronika yang digunakan!
2. Jelaskan lebar jalur PCB sesuai dengan arus yang lewat pada PCB!
3. Jelaskan peralatan yang diperlukan dalam melarutkan desain PCB sampai
pengeboran lubang pada PCB!
4. Jelaskan secara singkat konsep dasar PCB!
5. Jelaskan bedanya bahan substrat PCB yang menggunakan tipe FR2 dan FR4 !

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab delapan, Anda seharusnya telah memahami tentang


proses pembuatan rangkaian pada PCB. Pada bab 7 dan 8, Anda diminta untuk
mengasah pengetahuan dan keterampilan dalam dasar industri kelistrikan
elektronika modern. Terutama di bidang teknik kelistrikan pesawat udara yang
menggunakan teknologi ini pada perangkat elektronika apapun di dalamnya.
Dari beberapa materi yang telah dipelajari, coba Anda telusuri bagian manakah
yang masih sulit dipahami. Anda bisa diskusikan dengan teman maupun guru
pengampu. Selain itu, Anda juga bisa menyampaikan kelebihan maupun
kekurangan yang ada pada bab ini kepada guru.

194 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
KONTAKTOR LISTRIK IX
BAB X KONTRAKTOR LISTRIK

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang Kontaktor Listrik, peserta didik mampu


mengenali dan menggunakan kontaktor listrik dengan tepat secara mandiri.

PETA KONSEP

KONTRAKTOR LISTRIK

BAGIAN-BAGIAN KOMPONEN
ELEKTRONIK SEBAGAI
SAKLAR DAN RELAY KONTRAKTOR
MEKANIK KONTRAKTOR

KOMPONEN
PENDUKUNG
KONTRAKTOR MEKANIK

KATA KUNCI

Saklar – Relay – Kontaktor listrik – Kontaktor mekanik

ELECTRICAL AVIONICS 195


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Kontaktor listrik adalah alat yang menggunakan komponen magnetik dengan


arus listrik. Kontaktor listrik tersebut menggunakan teori dasar arus listrik yang
mengalir pada tembaga. Arus yang mengalir tersebut nantinya dapat memunculkan
medan magnet. Kontaktor listrik umumnya digunakan pada sistem listrik tiga fasa.
Cara kerja konktaktor listrik secara singkat yaitu mengalihkan rangkaian tenaga listrik
melalui beberapa saklar yang ada di dalamnya.
Bentuk umumnya memang seperti relay dan konsep kerjanya sama, akan
tetapi kontaktor listrik dirancang khusus untuk keperluan industri, penerbangan, dan
sistem khusus untuk terhubung langsung pada perangkat dengan beban arus tinggi,
berbeda dengan relay yang digunakan untuk menangani arus listrik rendah dengan
model penerapan yaitu NO dan NC (Normally Open dan Normally Closed). Kontaktor
sendiri dapat menangani rangkaian listrik dengan beban arus lebih dari 15 Ampere
dengan daya listrik berukuran sampai satuan kilowatt (kW). Konktaktor juga bukan
seperti circuit breaker di rumah-rumah, karena kontaktor tidak berfungsi memutus
arus jika terjadi hubung singkat.
Di dalam pesawat udara, cukup banyak kontaktor listrik yang digunakan.
Seperti pada masing-masing instrumen pesawat, sistem lighting, landing gear,
intercom, dan sebagainya. Kontaktor pada pesawat udara ini juga dapat difungsikan
sebagai pengaman pada masing-masing perangkat listrik dan elektronika pesawat
terbang. Kontaktor ini dipasang setelah bagian pengaman pertama yaitu fuse atau
sekring yang terdapat pada instrumen panel. Utamanya, kontaktor listrik digunakan
pada sistem ignition yaitu sistem yang digunakan untuk menghidupkan mesin
pesawat terbang. Sistem ini berfungsi sama dengan sistem ignition yang terpasang
pada kendaraan ringan seperti sepeda motor maupun mobil.

Gambar 9.1. Kontaktor


Sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Contactor

196 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

A. Pengertian Kontaktor
Pada dasarnya, pengertian secara teknis kontaktor adalah sama dengan saklar,
yaitu memiliki fungsi menghubungkan (connecting) dan memasukkan aliran listrik
dari satu rangkaian ke rangkaian lainnya.

Gambar 9.2. Contoh macam saklar di sekitar kita


Sumber : https://www.nyebarilmu.com/jenis-jenis-saklar
B. Jenis-Jenis Saklar Berdasrakan Cara Pengaktifannya
Pada bagian pertama, berdasarkan cara pengaktifannya, saklar dibagi menjadi
beberapa yaitu : SLIDE, TOGGLE, ROTARY, ROCKER, KINIFE, dan PUSH BUTTON.
1. Jenis Slide Switch

Gambar 9.3. Slide Switch


Sumber : https://www.nyebarilmu.com/jenis-jenis-saklar

ELECTRICAL AVIONICS 197


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

2. Jenis Toggle Switch

Gambar 9.4. Toggle Switch


Sumber : https://www.nyebarilmu.com/jenis-jenis-saklar

3. Jenis Rotary Switch

Gambar 9.5. Rotary Switch


Sumber : https://www.nyebarilmu.com/jenis-jenis-saklar

4. Jenis Rocker Switch

Gambar 9.6. Rocker Switch


Sumber : https://www.nyebarilmu.com/jenis-jenis-saklar

5. Jenis Knife Switch

198 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN


Gambar 9.7. Knife Switch
Sumber : https://www.nyebarilmu.com/jenis-jenis-saklar

6. Jenis Push Button Switch

Gambar 9.8. Push Button


Sumber : https://www.nyebarilmu.com/jenis-jenis-saklar

C. Jenis-Jenis Saklar Berdasarkan Keterhubungan (Circuitry)


Pada bagian ini terdapat dua istilah utama yang perlu kita pahami terlebih
dahulu yaitu tentang POLE dan THROW. POLE memiliki arti yaitu kutub. Secara
teknis POLE kita maknai sebagai INDUK. TWROW memiliki arti lempar. Secara
teknis THROW kita maknai sebagai ANAK. Konsep dasarnya adalah arus mengalir
dari POLE (INDUK) ke THROW (ANAK) dalam satu saklar.
1. Single Pole Single Throw (SPST)
Single Pole Single Throw merupakan saklar sederhana terdiri dari 1 pole dan
1 throw. Saklar SPST memiliki state (keadaan) ON saat kondisi tertutup dan
OFF saat kondisi terbuka.

ELECTRICAL AVIONICS 199


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 9.9. Single Pole Single Throw (SPST)


Sumber : http://iamtechnical.com/single-pole-single-throw-spst-switch

2. Single Pole Double Throw (SPDT)

Gambar 9.10. Single Pole Double Throw (SPDT)


Sumber : https://learn.sparkfun.com/tutorials/switch-basics/all
Single Pole Double Throw merupakan saklar yang terdiri dari satu Pole dan
dua buah Throw. SPDT merupakan pengembangan dari SPST. SPDT memiliki
keadaan dengan dua Throw saling berkebalikan. Jika T1 ON maka T2 OFF, dan

200 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

jika T1 OFF maka T2 ON. Titik tengah (C) pada SPDT disebut COMMON dan
biasanya kita hubungkan dengan catu daya. Salah stau barian SPDT adalah
CENTE-OFF untuk jenis TOGGLE dan ROCKER.
3. Double Pole Double Throw (DPDT)
Double Pole Double Throw merupakan saklar pengembangan dari SPDT.
Saklar tipe DPDT ini memiliki masing-masing dua Pole dan dua Throw. Saklar
ini memiliki sebutan lain yaitu saklar dua-gang. Kondisi saklar DPDT sama
dengan SPDT.

Gambar 9.11. Double Pole Double Throw (DPDT)


Sumber : https://learn.sparkfun.com/tutorials/switch-basics/all

4. Double Pole Single Throw (DPST)


Double Pole Single Throw merupakan saklar yang memiliki dua Pole dan satu
Throw. Masing-masing memiliki sumber daya sehingga kondisi pensaklaran
sama dengan SPST, perbedaan hanya memiliki dua jalur sumber daya.

ELECTRICAL AVIONICS 201


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 9.12. Double Pole Single Throw (DPST)


Sumber : https://www.lelong.com.my/dpst-4-pins-2-position-15a-250vac-toggle-switch-littlecraft-
187639142-2021-01-Sale-P.htm

D. Kondisi Saklar
Pada penerapannya, terdapat beberapa kondisi saklar sesuai posisi switch itu
sendiri. Beberapa kondisi umum yang terdapat pada saklar kontaktor yaitu kondisi
NO (Normally Open) dan NC (Normally Closed). Dua kondisi tersebut dapat kita
fungsikan bergantung rangkaian listrik dan elektronika yang kita buat.
1. Normally Open (NO) dan Normally Closed (NC)
Normally Open merupakan keadaan penghubung saklar pada saat terputus /
terbuka tanpa perlakuan gaya di saklar tersebut. Kemudian, kondisi Normally
Closed adalah keadaan tersambung pada saklar tanpa perlakuan di saklar
tersebut. NO = EC (Energized Closed) dan NC = EO (Energized Open). Istilah
NO dan NC biasanya diterapkan pada relay.

202 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 9.13. Normally Open dan Normally Closed


Sumber : https://learn.sparkfun.com/tutorials/switch-basics/all

2. Push to Make (PTM) dan Push to Break (PTB)


Push to Make dan Push to Break biasanya diterapkan pada jenis saklar
dengan tipe Push Button. PTM memiliki arti tekanan untuk menyambung,
sedangkan PTB adalah tekanan untuk memutus. Gambar berikut adalah
contoh rangkaian listrik dengan menggunakan prinsip PTM dan PTB.

ELECTRICAL AVIONICS 203


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 9.14. Konsep Push to Make dan Push to Break


Sumber : https://inventable.eu
3. Latch dan Non-Latch
Latch dapat kita artikan “Mengancing” sedangkan Non-Latch adalah
“Membuka”. Saklar dengan kondisi Latch adalah saklar dengan tuas
as tombolnya ditekan, tetapi posisi tersebut akan tetap jika gaya yang
diterpakan hilang atau ditiadakan. Sehingga, jika keadaannya latch maka
kondisinya akan tetap latch dan jika kondisinya non-latch maka akan tetap
non-latch. Contoh saklar ini digunakan untuk menghidupkan lampu di
rumah. Selain itu juga digunakan pada tombol lampu kendaraan. Jika saklar
kita tekan sekali, maka posisinya akan tetap bertahan pada kondisi terakhir
walaupun proses penekanan kita hentikan.

Gambar 9.15. Latch Switch


Sumber : https://inventable.eu

Selain itu, tedapat saklar dengan tipe Non-Latch adalah saklar jika proses
penekanan pada saklar kita hentikan, maka tuas akan kembali pada keadaan
semula. Contoh saklar dengan tipe non-latch diantaranya seperti tombol

204 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

pada bel listrik, tombol starter kompouter, tombol pada keyboard komputer,
tombol klakson (horn) kendaraan, dan sebagainya. Saklar non-latch dapat
dimaknai sebagai saklar membalik jika perlakuan yang diberikan kita
hilangkan.

Gambar 9.16. Non-Latch Switch


Sumber : https://inventable.eu
E. Relay Pengendali Elektromekanis
Relay adalah komponen elektronika berbentuk kumpulan saklar atau switch
dengan pengoperasian mengguanakan arus listrik. Terdapat dua unsur utama
yaitu berupa coil (elektromagnetik) dan mekanik berupa kontak saklar. Komponen
ini menggunakan prinsip magnet listrik (elektromagnetik) untuk menggerakkan
saklar agar arus listrik yang memiliki daya kecil (low power) dapat menghantarkan
listrik bertegangan lebih tinggi.

ELECTRICAL AVIONICS 205


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 9.17. Relay dan strukturnya


Sumber : https://www.components.omron.com/relay-basics/basic
Selain itu, kita juga perlu mengetahui prinsip kerja dari relay. Sebuah
relay umumnya memiliki empat bagian penting, yaitu bagian elektromagnet (coil),
switch contact point (saklar), armature, dan spring.
1. Cara Kerja Relay
Kontak point relay terdiri dari dua jenis yaitu :
a. Normally Close (NC) berupa kondisi awal saklar pada relay dengan
posisi selalu tertutup.
b. Normally Open (NO) berupa kondisi awal saklar pada relay dengan
posisi selalu terbuka.

206 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 9.18. Cara kerja relay


Sumber : https://www.components.omron.com/relay-basics/basic

Inti besi (iron core) yang dillitkan pada kumparan coil berfungsi
mengendalikan inti besi tersebut. Ketika kumparan coil diberikan arus listrik,
gaya elektromagnet akan muncul. Sehingga, armature akan berpindah posisi
yang semula NC (Normally Closed / tertutup) menjadi NO (Normally Open /
terbuka). Armature tersebut kemudian berfungsi sebagai saklar yang dapat
menghantar arus listrik pada posisi NO. Kemudian, armature kembali pada
posisi close jika tidak ada arus listrik mengalir. Coil yang digunakan untuk
menarik contact point ke posisi close umumnya hanya membutuhkan arus
listrik relatif kecil.

ELECTRICAL AVIONICS 207


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 9.19. Berbagai macam komponen relay


Sumber : https://www.aqilasalma.com/2019/03/jenis-jenis-relay-yang-digunakan-pada.html

2. Fungsi Relay
Relay pada rangkaian listrik dan elektronika sangat sering digunakan.
Beberapa fungsi relay di antaranya :
a. Mengendalikan rangkaian listrik tegangan tinggi melalui sinyal listrik
tegangan rendah.
b. Menjalankan fungsi logika (logic function).
c. Memberikan fungsi waktu tunda (delay).
d. Melindungi motor maupun komponen listrik dan elektronika dari
hubung singkat, konslet, dan kelebihan tegangan.

F. Kontaktor Magnetik
Kontaktor (Magnetic Contactor) yaitu komponen listrik dengan kerja
menggunakan prinsip induksi elektromagnetik. Kontaktor tersebut memiliki
lilitan yang jika dialiri arus listrik akan timbul medan magnet pada inti besinya.
Inti besi tersebut akan membuat kontak tertarik oleh gaya magnet. Pada kondisi
ini, kontak pada NC akan membuka dan kontak pada NO akan tertutup. Kontak
pada kontkator terdiri dari kotak utama dan konktak bantu. Kontak utama berguna
sebagai rangkaian daya dan kontak bantu berguna sebagai rangkaian kendali
(kontrol).
Dalam kontaktor elektromagnetik, terdapat lilitan utama dengan inti besi di
tengahnya. Kumparan tersebut berfungsi sebagai peredam getaran saat kedua inti
besi saling melekat. Jika kumparan utama dialiri arus listrik, maka akan timbul
medan magnet yang akan menarik inti besi dari kumparan hubung singkat.
Kumparan hubung singkat ini terdiri dari gabungan (couple) antara kontak utama
dan kontak bantu di dalam satu kontaktor. Dengan adanya proses tersebut, kontak
utama dan kontak bantu akan bergerak dari posisi normal dengan kondisi kontak NO
akan tertutup, sedangkan kontak NC akan terbuka. Jika kumparan utama kontaktor

208 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

masih dialiri arus listrik, maka kontak-kontak tersebut masih beroperasi. Jika
kontaktor diberi tegangan terlampau tinggi, maka umur kontaktor tersebut akan
cepat habis atau minimal kumparan kontaktor tersebut akan rusak. Jika tegangan
listrik yang diberikan terlampau rendah, maka tekanan antara kontak-kontak akan
berkurang. Jika tekanan berkurang, maka pada bagian sela-sela tekanan tadi akan
menimbulkan bunga api pada pemukaan dan merusak kontak-kontaknya. Besar
toleransi kumparan kontaktor adalah kisaran 85% - 110% dari tegangan kerja
kontaktor.

Gambar 9.20. Struktur komponen kontaktor magnetik


Sumber : https://abi-blog.com/bagian-kontaktor-dan-penggunaannya/

Gambar 9.21. Berbagai macam model kontaktor


Sumber : https://www.indotecnical.com/2019/03/pengertian-dan-cara-kerja-kontaktor.html

ELECTRICAL AVIONICS 209


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Tabel 9.1. Identitas sebuah kontaktor magnetik


Notasi
Jenis
Kontak Penggunaan
Huruf Angka Kontak
L1 L2 L3 1 3 5 NO Ke jala – jala

Utama R S T

U V W 2 4 6 NO Ke Motor
- 13 14 NO Pengunci
19 20
NO Fungsi Lain
31 32
Dsb

Bantu 21 22

41 42 Pengaman
NC dan Fungsi
dsb Lain

-
Kumparan Magnet a - b
Notasi Huruf
(Coil) A1 - A2

Sumber : https://www.indotecnical.com/2019/03/pengertian-dan-cara-kerja-kontaktor.html
1. Komponen Penting pada Konktaktor Magnet (Magnetic Contactor)
a. Kumparan magnet (coil) bersimbol A1 – A­2 akan bekerja jika dihubungkan
pada sumber tegangan listrik.
b. Kontak utama berupa simbol angka seperti : 1, 2, 3, 4, 5, dan 6.
c. Kontak bantu biasanya berupa simbol angka seperti : 11, 12, 13, 14, atau
angka 21, 22, 23, 24, dan juga angka depan seterusnya, namun angka
pada bagian belakang hanya berupa angka 1 – 4 saja.

2. Bagian-Bagian Konktaktor Magnetik


a. Kontak Utama
Berupa saklar Normally Open (NO) dan selalu diberi penomoran
angka 1-2, 3-4, 5-6. Untuk instalasi kelistrikan industri dengan beban
3 fase seperti motor listrik 3 fase, kontak utama selalu dihubungkan
langsung dengan beban 3 fase dalam bentuk diagram daya dengan kerja
kontak utama dikendalikan oleh operasi utama. Operasi utama tersebut

210 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

dikendalikan oleh coil contactor yang terpasang pada diagram kontrol.


b. Kontak Bantu
Kontak bantu kontaktor bisa terdiri dari kontak normally open (NO)
maupun normally closed (NC). Jumlah kontak bantu dalam satu kontaktor
dapat ditentukan berdasarkan prinsip kerja instalasi yang dirancang.
Biasanya, sebuah kontaktor sudah memiliki kontak bantu bawaan berupa
kontak NO. Jika kita memerlukan kontak bantu tambahan, kita dapat
memasang kontak bantu tambahan khusus yang disediakan pabrikan,
dipasang dengan menempelkan bagian atas kontaktor utama sampai
dikondisikan terhubung secara mekanik dengan tuas bagian tengah
kontaktor utama dan kontak bantu di atasnya. Label yang diberikan jika
kontak bantu NO yaitu 13-14 dan kontak bantu NC yaitu 21-22.
c. Coil Contactor
Merupakan bagian kumparan kontaktor yang memiliki sifat elektro
magnetis, yaitu jika mendapatkan tegangan kerja sesuai spesifikasi, maka
coil contactor ini akan bersifat magnet dan dapat mengubah semua kontak
yang ada pada kontaktor tersebut. Jika semula Normally Closed menjadi
Normally Open dan jika semula Normally Open menjadi Normally Closed.
Label yang diberikan pada coil contactor yaitu A1 – A2. Peran penting coil
contactor yaitu mengendalikan kondisi kontak yang ada pada kontaktor
tersebut.

3. Prinsip Kerja Kontaktor Magnet

Gambar 9.22. Prinsip kerja kontaktor magnetik


Sumber : https://www.lembarinformasi.com/2018/09/perbedaan-kontaktor-dc-dan-kontaktor-ac.html

ELECTRICAL AVIONICS 211


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Jika kumparan mendapatkan tegangan sesuai tegangan kerja spesifikami


kontaktor, maka inti besi diam akan menjadi magnet dengan induksi cukup dan
menarik bagian inti besi menuju sisi yang satunya. Bagian isolator yang terpasang
pada inti besi tadi dapat mengubah kondisi kontak pada kontaktor. Selama kontak
bantu mendapat tegangan maka posisi tersebut akan bertahan sampai tegangan
tidak lagi mengalir pada inti besi yang tertarik tersebut.

G. Pengaman Kontaktor Magnetik


1. Mini Circuit Breaker (MCB)
MCB merupakan singkatan dari Miniature Circuit Breaker, yaitu
alat elektromekanik yang berfungsi melindungi rangkaian listrik dari arus
berlebih. Alat ini biasa digunakan sebagai pengaman rangkaian listrik rumah
tangga jika terdapat permasalahan pada aliran arus listrik yang besar. MCB
berfungsi memutus arus listrik secara otomatis. Hal ini dikarenakan agar
melindungi rangkaian listrik yang terdapat pada bagian setelah MCB. Dalam
kondisi normal, MCB berfungsi sebagai saklar untuk menghubung dan
memutus arus listrik dengan cara manual. Pada dasarnya, MCB memiliki fungsi
sama dengan sikring (fuse). Jika terlewati oleh arus berlebih, maka fuse akan
memutus aliran listrik dengan memutus serabut atau tembaga yang ada di
dalamnya. Akan tetapi, setelah terjadi pemutusan, MCB bisa kita kembalikan
pada keadaan semula, sedangkan fuse tidak.

Gambar 9.23. Konstruksi dalam MCB


Sumber : https://belajarelektronika.net/pengertian-mcb-fungsi-jenis-dan-prinsip-kerjanya/

Berdasarkan klasifikasinya, MCB dapat dibagi menjadi tiga tipe


yaitu, MCB tipe B, C, dan D. Penjelasan detailnya yaitu :
a. MCB tipe B adalah jenis MCB yang akan otomatis memutus arus listrik
jika arus beban lebih besar dari 3 sampai 5 kali arus nominal atau arus
maksimal yang tertera pada MCB. Umumnya MCB ini digunakan untuk
keperluan rumahan dan industri kecil.
b. MCB tipe C adalah jenis MCB yang akan otomatis memutus arus listrik jika
arus beban lebih besar 5 sampai 10 kali lipat dari arus nominal atau arus
maksimal yang tertera pada MCB. Umumnya MCB ini digunakan untuk
212 ELECTRICAL AVIONICS
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

keperluan industri skala menengah, penerangan gedung, dan sebagainya.


c. MCB tipe D yaitu jenis MCB yang akan otomatis memutus arus listrik
apabila arus beban > 10 – 25 kali arus nominal atau arus maksimal yang
tertera pada MCB. Umum digunakan pada tempat maupun situasi dengan
lonjakan arus tinggi di awal seperti : mesin las listrik, mesin sinar X (X-Ray),
bor listrik, dan mesin-mesin berat lainnya.
Perpindahan knob pada MCB dari satu kondisi ke kondisi lainnya
dapat dibagi menjadi dua macam yaitu THERMAL TRIPPING dan MAGNETIC
TRIPPING.

Gambar 9.24. Magnetic Tripping


Sumber : http://anugerahjayabearing.com/pengertian-mcb-miniature-circuit-breaker-dan-prinsip-kerjanya-
sudah-tau.html

Gambar 9.25. Thermal Tripping


Sumber : http://anugerahjayabearing.com/pengertian-mcb-miniature-circuit-breaker-dan-prinsip-kerjanya-
sudah-tau.html
Prinsip kerja magnetic tripping yaitu saat terjadi short circuit atau
arus beban lebih, medan magnet pada selenoid MCB akan menarik latch
(palang), agar dapat memutus kontak MCB. Sedangkan pada thermal tripping,
cara kerjanya seperti setrika listrik biasa. Saat kondisi overload, arus listrik
pada bimetal akan bersuhu tinggi. Kondisi bimetal yang bersuhu tinggi akan
membengkok yang kemudian akan memutus kontak MCB.
2. Thermal Overload Relay (TOR)
Thermal Overload Relay (TOR) adalah alat elektronik yang digunakan
sebagai pengaman arus beban lebih berdasarkan suhu batas relay untuk

ELECTRICAL AVIONICS 213


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

memutus rangkaian kendali motor listrik pada direct online maupun start
delta. Pengoperasian TOR yaitu menggunakan tombol atau push button
dengan fungsi berupa START dan STOP.

Gambar 9.26. Thermal Overload Relay


Sumber : https://www.indiamart.com/proddetail/schneider-thermal-overload-relays-20176829230.html
Thermal Overload Relay (TOR) bekerja saat suhu dalam terpenuhi,
jadi TOR ini terdapat sebuah pengaturan berupa maksimal arus agar trip jika
terpenuhi. Di dalam TOR terdapat elemen bimetal yang menjadi panas saat
arus beban melebihi pengaturan arus pada TOR. Ringkasnya, seperti kabel
yang mampu dilewati arus 5A tetapi dilewati 10A maka kabel tersebut akan
panas.
Thermal Overload Relay (TOR) berfungsi sebagai pengaman beban
lebih pada rangkaian kendali Direct Online maupun Start Delta. Jadi, motor
listrik yang dikendalikan oleh kontaktor relatif lebih aman dari kerusakan
seperti terbakar jika tejadi beban lebih yang disebabkan oleh hubung singkat
atau kegagalan pemasangan kabel (wired) pada jaringannya.

214 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 9.27. Prinsip Kerja Thermal Overload Relay


Sumber : https://www.plcdroid.com/2018/03/pengertian-thermal-overload-relay.html

H. Penerapan Kontaktor di Bidang Kelistrikan


1. Kendali penerangan (lighting), sistem penerangang yang biasa digunakan
pada konser musik, stadion olahraga, industri manufaktur dengan daya lampu
besar memiliki kontaktor kendali yang menghubungkan sumber listrik ke
sistem penerangan yang terdapat pada tempat-tempat tersebut.
2. Kontrol motor listrik, motor listrik pada industri umumnya menggunakan
sistem 3 phase berdaya listrik besar. Kontaktor kendali dipasang antara motor
listrik dengan sumber listrik agar kondisi hidup maupun mati motor listrik
dapat dikendalikan.
3. Transfer switch, merupakan Applicant Tracking Sistem (ATS). ATS memerlukan
kontaktor kendali karena kapasitas daya yang dibutuhkan pada sistem tersebut
besar. Selain itu, sistem tersebut juga membutuhkan transfer daya yang cepat
sehingga memerlukan kontaktor kendali transmisi cepat pula.
4. Kendali sistem Heavy Duty, pada penanganan arus besar atau tegangan tinggi
cukup sulit untuk membangun alat manual yang cocok. Sehingga, dibutuhkan
kontaktor magnetik untuk menangani arus besar dan tegangan tinggi pada
alat berat. Pengoperasian alat berat tersebut dapat dikendalikan melalui
sekelompok kontaktor.
5. Kendali jaringan kompleks, jenis kontaktor ini dapat mengendalikan banyak
jalur. Kontaktor ini dioperasikan oleh satu operator dan di-interlock untuk
mencegah kesalahan pengoperasian.
6. Kontrol repeatibility sistem, merupakan kontaktor dengan fitur dapat
mengulang operasi sesuai pengaturan waktu. Kontaktor ini digunakan jika

ELECTRICAL AVIONICS 215


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

proses kerja sebuah sistem sifatnya berulang. Seorang operator cukup


menekan tombol untuk memulai event (aksi) satu kali dan operasi ini akan
berjalan secara otomatis.
7. Kendali instrumen sistem, kontaktor dapat dikendalikan secara otomatis
dengan alat kendali atau sensor yang sangat peka. Peralatan ini umum
digunakan pada teknologi misalnya sistem transportasi pesawat udara, kapal
laut, dan kereta api.

I. Komponen Semikonduktor sebagai Kontaktor


1. Transistor sebagai Saklar
Transistor seperti dibahas pada bab sebelumnya yaitu komponen dengan
bahan dasar semikonduktor dengan memiliki banyak fungsi penggunaan.
Salah satunya transistor sebagai saklar. Fungsi lainnya juga bisa digunakan
sebagai gain atau penguat. Bias transistor difungsikan sebagai saklar
karena karakteristik yang dikondisikan sebagai saturasi atau cut off. Pin kaki
komponen ini terdiri dari tiga bagian yang disebut BASE-EMITTER-COLLECTOR.
Sedangkan jenis transistor model dasar ada dua yaitu PNP dan NPN.

Gambar 9.28. Transistor


Sumber : https://www.pondoksoal.com/pengertian-fungsi-dan-jenis-jenis-transistor/

2. Silicon Controlled Rectifier (SCR) sebagai Saklar


Silicon Controller Rectifier (SCR) atau thyristor merupakan komponen

216 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

semikonduktor dengan sifat tetap dalam kondisi hidup setelah aktif dan
tetap dalam kondisi mati jika dimatikan. SCR umumnya digunakan pada
saklar elektronik, protektor (pelindung), dan lain-lain. SCR merupakan
pengembangan dari salah satu jenis dioda yaitu dioda schottky, yaitu dioda
empat lapis bahan semikonduktor (PNPN). Penambahan komponen kecil
berupa sambungan kawat dengan nama GATE inilah dioda schottky menjadi
SCR.

Gambar 9.29. Pengembangan dioda Schottky menjadi SCR


Sumber : https://id.electronics-council.com/silicon-controlled-rectifier-88128
3. Optocoupler sebagai Saklar
Optocoupler dikenal sebagai opto-isolator atau photocoupler. Optocoupler
merupakan komponen elektronika yang dapat mengalirkan sinyal listrik
melalui dua bagian yaitu sumber dan penerima dengan media cahaya. Bagian
pengirim atau sumber berupa Light Emitting Diode (LED) dan phototransistor
sebagai bagian penerima. Selain photo-transistor, komponen pada bagian
penerima juga bisa berupa photo-darlington, photo-SCR, dan photo-TRIAC.
Bagian pengirim dan penerima pada optocoupler tidak terhubung secara
langsung (non-wired). Cara kerja optocoupler yaitu dengan mengalirkan arus
besar dari sumber ke beban, dengan mengaktifkan saklar lewat arus listrik
relatif kecil pada bagian pengirim dan penerima di dalam optocoupler. Contoh
kerja dari optocoupler ini yaitu pada saat menyalakan pompa air listrik.
Optocoupler ini bertugas mengalirkan arus listrik berdaya tinggi dari listrik
PLN ke pompa air sambil menunggu sinyal pensaklaran dari mikrokontroler
melalui jalur terpisah dan tidak saling mempengaruhi antara arus listrik ke
ELECTRICAL AVIONICS 217
AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

pompa air dan arus listrik dari mikrokontroler.


Optocoupler yang sering digunakan yaitu seperti Gambar 9.30. Optocoupler
ini berupa gabungan dari LED dengan phototransistor. Sesuai dengan
pengetahuan transistor dasar yaitu arus kolektor akan mengalir ke emiter jika
ada arus basis yang masuk. Faktor utama yang penting dalam mengaktifkan
optocoupler yaitu adanya CTR (Current Transfer Ratio). Current Transfer Ratio
ini serupa dengan hFE pada transistor. hFE transistor umumnya bernilai >=
100, namun untuk CTR bernilai <=1 ditulis dalam persen (%). Misalnya, jika
CTR 50%, dan input arus 10mA, maka keluaran arusnya hanya 5mA. Nilai CTR
bergantung pada : nilai penguatan transistor, tegangan sumber ke transistor,
dan suhu lingkungan.

Gambar 9.30. Konfigurasi Optocoupler


Sumber : https://tutorkeren.com/artikel/tutorial-optocoupler-teori-dan-penerapan.html
Berdasarkan data lapangan, sebuah optocoupler memiliki beberapa seri
seperti Integrated Circuit (IC) tergantung pabrik pembuatannya seperti :
CNY17-X, PC817, PS2501-X, MOCD20XX, MOCD21XX, 4N2X, 4N3X, H11AX,
dan lain-lain.

4. Solid State Relay


Solid State Relay (SSR) merupakan komponen elektronika dengan fungsi
sebagai saklar namun tidak memiliki bagian mekanik yang bergerak di
dalamnya. Beberapa contoh dari SSR yaitu : photo-coupled SSR, transformer-
coupled SSR, hybrid SSR, dan sebagainya. SSR dibentuk dari isolator MOC
untuk memisahkan antara bagian masukan (input) dan bagian saklar (switch).
Komponen ini dapat memungkinkan kita untuk terhindar dari percikan api
seperti relay biasa. Selain itu, komponen ini juga memungkinkan kita untuk
terhindar dari sambungan listrik yang tidak sempurna karena bagian besi
yang keropos seperti relay konvensional.

218 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 9.31. Solid state relay (SSR)


Sumber :https://weeklyspy.com/2019/10/18/global-solid-state-relay-market-industry-analysis-and-
forecast-2019-2026/
Beberapa jenis Solid State Relay dapat kita perhatikan pada penjelasan
berikut ini :
Reed-Relay-Coupled SSR, sinyal kendali diterapkan ke kumparan relay buluh
secara langsung maupun melalui pre-amplifier. Jika buluh sudah tertutup,
rangkaian saklar pemicu thyristor aktif. Jika level isolasi masukan dan keluaran
tercapai, arus listrik akan mengalir dari kaki masukan menuju kaki keluaran.
Transformer-Coupled SSR, sinyal kendali diterapkan ke domain utama pada
trafo berdaya rendah. Penerapan sinyal kendali melalui DC-AC converter jika
masih berupa sinyal DC, atau secara langsung jika sumber sinyal sudah AC.
Sinyal kendali ini dihasilkan dari eksitasi primer digunakan untuk memicu
tingkat isolasi masukan maupun keluaran bergantung desain trafo. Eksitasi
primer tersebut bisa menggunakan penyearah, penguatan bahkan keduanya
atau modifikasi.
Opto-coupler SSR, sinyal kendali diterapkan pada sumber cahaya maupun
inframerah. Cahaya tersebut dapat dihasilkan dari LED maupun komponen
photo-sensitive (photodiode, phototransistor, photothyristor, photoTRIAC, dan
sebagainya). Keluaran dari perangkat sensitif cahaya tersebut digunakan
untuk mengaktifkan gerbang (gate) pada TRIAC atau SCR. Satu-satunya jalur
coupling yang dapat digunakan antara masukan dan keluaran pada komponen
ini yaitu melalui cahaya atau sinar infra merah yang memiliki isolasi listrik
yang baik. Optically-Coupled SSR juga disebut sebagai optikal gabungan atau
foto-terisolasi.

ELECTRICAL AVIONICS 219


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

Pengaturan Kontaktor pada Kontak Terus Menerus


A. Tujuan
1. Memahami cara kerja pengaturan kontaktor
2. Merangkai / memasang pengaturan kontaktor
B. Alat dan Bahan
1. Kontaktor / Relay
2. Tombol push button Normally Closed (NC)
3. Tombol push button Normally Open (NO)
4. Fitting / kap lampu
5. Lampu pijar
6. Papan rangkaian
7. Kotak sambung
8. Kabel penghubung
9. Multimeter
10. Tespen
C. Rangkaian Kerja
+24V

1 8
0V
S2

R1
S1

2 3 4 5 6 7

1 2 3 4 A1 A2
R1

3 4
R1

3 4

2
4

D. Petunjuk Praktik
1. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
2. Gunakan peralatan sesuai prosedur!
3. Hati-hati dalam bekerja menggunakan tegangan listrik tinggi!
4. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
E. Langkah Kerja
1. Siapkan gambar / rangkaian praktikum!
2. Siapkan alat dan bahan!
3. Pastikan sumber tegangan OFF!
4. Pasang kontaktor, Push Button NC, Push Button NO, fitting lampu,
lampu pijar, dan kotak sambung pada papan rangkaian sesuai posisi
pada gambar rangkaian!
5. Rangkai kabel penghubung (netral) dari sumber tegangan ke kotak
sambung, lalu pada terminal B kontaktor dan pada fitting lampu!

220 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

6. Rangkai kabel penghubung (phase) dari sumber tegangan ke kotak


sambung kemudian pasang pada S1 dan S2 secara seri!
7. Rangkai kabel penghubung dari keluaran S2 pada terminal A konkator!
8. Rangkai kabel penghubung phase dari masukan S2 ke NO1-3
kontaktor!
9. Rangkai Kabel penghubung phase dari NO1-4 kontaktor ke keluaran
S2!
10. Rangkai kabel penghubung phase dari kotak sambung ke NO3-3
kontaktor!
11. Rangkai kabel penghubung phase dari NO3-4 kontaktor pada fitting
lampu!
12. Hidupkan sumber tegangan!
13. Operasikan dan analisa kerja rangkaian!
14. Laporkan pada guru pengampu bahwa praktikum berjalan lancar!
15. Lepaskan semua rangkaian dan kembalian alat dan bahan pada
tempat semula!

CONTOH SOAL
Terdapat sebuah alat berat dengan kondisi arus tinggi sekitar 20-30 A dengan
tegangan yaitu 115 VDC. Sistem proteksi yang diperlukan pada sistem tersebut
agar tidak mudah trip dan aman dari beban lebih adalah ....
Jawab :
MCB tipe D dengan sistem proteksi 10-25 kali arus nominal atau arus maksimalnya
agar tidak terjadi beban lebih dan trip.
Gambarkan prinsip kerja kontaktor magnetik!
Jawab :

ELECTRICAL AVIONICS 221


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA
Samuel Morse

Gambar 9.32. Samuel Finley Breese Morse 1840


Sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Samuel_Morse#Relays

Lahir bernama Samual Finley Breese Morse pada 27 April 1791.


Seorang pelukis dan penemu asal Amerika Serikat. Di tengah-tengah masa
hidupnya, beliau merupakan salah satu penemu telegraf satu kabel. Sistem
telegraf ini berdasarkan telegraf asal Eropa. Samuel Morse juga dikenal sebagai
salah satu penemu kode yang sampai sekarang digunakan yaitu kode Morse.
Beliau juga membantu mengembangkan teknologi telegraf dengan jangkauan
yang luas.
Samuel Morse menggunakan relay yang di desain awal oleh Samuel
Thomas von Sömmerring, seorang penemu asal Jerman pada mesin telegraf
yang dibuat. Mesin tersebut dibuat pada tahun 1840 dengan menggunakan
relay paten di dalamnya. Mekanisme kerja yang disebut penguatan digital.
Sinyal dari telegraf tersebut dibuat perulangan dan dipropagasikan sejauh
keinginan. Bukti penggunaan relay pada mesin telegraf tersebut muncul
pada sebuah tulisan dengan pembasan khusus tentang pengoperasian
elektromagnet pada tahun 1860.

222 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

Gambar 9.33. Relay kontaktor yang digunakan pada mesin telegraf pertama buatan Morse
Sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Relay#History

JELAJAH INTERNET

Untuk informasi lebih lanjut terkait kontaktor listrik,


Anda dapat mempelajari lewat website secara mandiri. Link
yang perlu anda akses yaitu : https://www.youtube.com/
watch?v=2yKwoCxXBT8. Atau Anda juga bisa scan QR kode di
samping. Setelah Anda mengakses alamat web tersebut, coba
Anda jabarkan apa saja informasi penting yang anda dapatkan.
Selain itu, informasi tambahan apa saja yang Anda dapatkan
untuk menunjang materi tentang kontaktor listrik? Anda bisa
deskripsikan atau jabarkan secara langsung kepada teman
Anda atau kepada guru pengampu.

RANGKUMAN

1. Kontaktor listrik merupakan komponen listrik yang meggunakan magnet di


dalamnya.
2. Kontaktor listrik dapat bekerja pada tegangan listrik arus rendah untuk
menggerakkan aliran arus listrik tegangan tinggi.
3. Kondisi kontaktor listrik terdiri dari (NO) Normally Open dan (NC) Normally
Closed.
4. Kontaktor listrik terdiri dari kontak utama dan kontak bantu.
5. Kontak utama adalah POLE dan kontak bantu adalah THROW.

ELECTRICAL AVIONICS 223


AIRCRAFT
ELECTRONIC

RANGKUMAN

6. POLE digunakan sebagai kaki sumber listrik.


7. THROW digunakan sebagai penghubung dari sumber listrik.
8. Kerja kontaktor listrik memanfaatkan induksi magnetik lewat inti besi di
dalamnya.
9. Jika kontaktor listrik dalam posisi ON, magnetik kontaktor akan tertarik dan
kondisi relay tersebut terhubung listrik.
10. Jika kontaktor listrik dalam posisi OFF, magnetik kontaktor akan kembali pada
sangkarnya dan kondisi relay terputus dari arus listrik.

TUGAS MANDIRI

Pada bagian ini Anda diminta untuk mencari contoh-contoh kontaktor listrik
dan magnetik di dunia nyata. Jika ukuran kontaktor kecil, Anda bisa bawa ke
sekolah untuk dijadikan bahan diskusi, jika ukuran kontaktor terlampau besar,
Anda cukup memotret gambar kontaktor tersebut, setelah itu Anda susun hasil
diskusi Anda tersebut terkait kontaktor listrik yang Anda temukan pada sebuah
presentasi melalui power point, kemudian Anda presentasikan di depan kelas !

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!


1. Jelaskan konsep dasar tentang saklar!
2. Jelaskan konsep dasar tentang kontaktor magnetik!
3. Jelaskan bagian-bagian yang terdapat pada kontaktor magnetik!
4. Jelaskan perbedaan kontaktor magnetik dengan kontaktor elektronik!
5. Jelaskan ragam kontaktor yang menggunakan komponen semikonduktor!

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab sembilan, Anda seharusnya telah memahami


tentang konsep kontaktor listrik beserta penggunaanya. Lalu, Anda terapkan
pada rangkaian yang khusus menggunakan kontaktor listrik. Di bidang teknik
kelistrikan pesawat udara, kontaktor menjadi komponen penting dalam
perbaikan dan pengamanan sistem kelistrikan yang terdapat di pesawat udara.
Dari beberapa materi yang telah dipelajari, coba Anda telusuri bagian manakah
yang masih sulit dipahami. Anda bisa diskusikan dengan teman maupun guru
pengampu. Selain itu, Anda juga bisa menyampaikan kelebihan maupun
kekurangan yang ada pada bab ini kepada guru.

224 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
PENERAPAN KONTAKTOR LISTRIK
X
BAB X PENERAPAN KONTRAKTOR LISTRIK

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang Kontaktor Listrik, peserta didik mampu


menerapkan kontaktor listrik dalam sebuah sistem rangkaian listrik dan elektronika
dengan tepat secara mandiri. Selain itu, peserta didik dapat merancang pengendalian
motor listrik menggunakan kontaktor magnetik maupun kontaktor elektrik sesuai
prosedur secara mandiri.

PETA KONSEP

Prinsip Tegangan 1 Phase dan 3


Phase

Macam-macam Motor Listrik

PENERAPAN KONTAKTOR
LISTRIK

Pengendalian Motor Listrik den-


gan Kontaktor Magnetik

Pengendalian Motor Listrik den-


gan Kontaktor Elektrik

KATA KUNCI

Saklar – Relay – Kontaktor listrik – Kontaktor magnetik – Motor Listrik

ELECTRICAL AVIONICS 225


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN
Kontaktor listrik adalah alat yang menggunakan komponen magnetik dengan arus
listrik. Kontaktor listrik tersebut menggunakan teori dasar arus listrik mengalir pada
tembaga. Tembaga yang dialiri arus listrik tersebut kemudian akan menghasilkan yang
dinamakan medan magnet. Kontaktor listrik umumnya digunakan pada sistem listr-
ik tiga fasa. Cara kerja konktaktor listrik secara singkat yaitu mengalihkan rangkaian
tenaga listrik melalui beberapa saklar yang ada di dalamnya.
Bentuk umumnya memang seperti relay dan konsep kerjanya sama, akan tetapi
kontaktor listrik dirancang khusus untuk keperluan industri, penerbangan, dan sistem
khusus untuk terhubung langsung pada perangkat dengan beban arus tinggi, berbe-
da dengan relay yang digunakan untuk menangani arus listrik rendah dengan model
penerapan yaitu NO dan NC (Normally Open dan Normally Closed). Konktaktor sendiri
dapat menangani rangkaian listrik dengan beban arus lebih dari 15 Ampere dengan
daya listrik berukuran sampai satuan kilowatt (kW). Konktaktor juga bukan seperti
circuit breaker di rumah-rumah, karena kontaktor tidak berfungsi memutus arus jika
terjadi hubung singkat.
Pada kesempatan kali ini Anda diminta untuk melakukan evaluasi rangkaian kon-
taktor. Rangkaian kontaktor tersebut digunakan pada sumber tegangan 1 phase mau-
pun 3 phase. Sehingga, di bagian ini kita juga akan menelusuri lebih lanjut mengenai
penggunaan kontaktor untuk mengendalikan motor listrik dari sumber listrik 1 phase
maupun 3 phase.

Gambar 10.1. Rangkaian Kontaktor


Sumber : https://www.kelistrikanku.com/2016/08/kontrol-motor-bergan-
tian-otomatis.html

MATERI PEMBELAJARAN

MENGEVALUASI RANGKAIAN KONTAKTOR


A. Sumber Tegangan 1 Phase
Listrik 1 Phase merupakan aliran listrik menggunakan 2 kawat penghantar yai-
tu kawat phase (L) dan kawat netral (N). Umumnya listrik 1 phase memiliki tegangan

226 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

220-240 volt yang didistribusikan pada konsumen masyarakat umum maupun ru-
mah tangga. Walaupun sumber listrik PLN dari tiang listrik berupa sumber 3 phase,
tetapi yang masuk ke rumah kita hanya 1 phase karena kita tidak memerlukan daya
besar yaitu sejumlah 220 – 240 volt.

Gambar 10.2. Kurva listrik single phase


Sumber : https://platinum-computer.com/mengenali-listrik-1-phase-dan-3-
phase/

B. Sumber Tegangan 3 Phase


Listrik 3 Phase adalah jaringan listrik yang menggunakan tiga kawat phase
(R,S,T) dan satu kawat netral (N) atau ground. Umumnya listrik 3 Phase bertegan-
gan 380 volt jika diukur tegangan antar phasenya. Tegangan listrik 3 phase sering
digunakan di industri dengan skala besar. Seperti penjelasan di atas, bahwa mas-
ing-masing line pada sistem listrik 3 phase memiliki tegangan AC dan tegangan
pada masing-masing phase sama. Selain itu, perbedaan sudut kurva masing-masing
phase sejumlah 120 derajat.

Gambar 10.3. Kurva listrik 3 phase


Sumber : https://platinum-computer.com/mengenali-lis-
trik-1-phase-dan-3-phase/

Pada sistem listrik 3 phase ini terdapat dua jenis tegangan listrik, yaitu :
Tegangan antar phase (Vpp : yaitu tegangan phase ke phase (voltage phase to
phase) atau tegangan line ke line (voltage line to line)).
Tegangan phase ke neutral (Vpn : yaitu tegangan phase ke netral (voltage phase to
neutral) atau tegangan line ke netral (voltage line to neutral)).
Dalam menggunakan listrik dengan sistem 3 phase terdapat salah satu keun-

ELECTRICAL AVIONICS 227


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

tungan. Daya listrik yang besar cocok digunakan pada industri skala menengah
maupun atas. Selain itu, hotel juga membutuhkan daya listrik besar agar seluruh
jaringan listrik dapat bekerja dengan baik. Namun, keluaran terakhir tetap meng-
gunakan satu line atau satu phase. Sumber listrik 3 phase pun hanya diperlukan
biasanya untuk menyalakan motor industri dengan daya listrik besar. Akibat dari
menggunakan tegangan tinggi, arus mengalirnya akan lebih rendah walaupun daya
tinggi. Maka kabel yang digunakan bisa lebih kecil walaupun daya listrik besar.
Salah satu manfaat kita mengetahui jenis listrik 1 phase dan 3 phase adalah
ketika kita / perusahaan memutuskan untuk membeli perangkat backup daya atau
biasa disebut UPS (uninterruptible power supply). UPS tersebut tediri dari UPS
yang bisa digunakan pada listrik 1 phase dan 3 phase. Sumber listrik untuk 3 phase
dibangkitkan oleh generator 3 phase.

Gambar 10.4. Generator 3 phase


Sumber : dokumen pribadi

Generator adalah alat yang mengubah energi gerak (mekanik) menjadi menjadi
energi listrik. Generator 3 phase dengan generator 1 phase memiliki komponen
utama yang sama yaitu stator dan rotor. Stator merupakan bagian motor listrik yang
diam dan rotor adalah bagian motor listrik yang bergerak. Lilitan stator memiliki
tiga inti yaitu U, V, dan W. Masing-masing ujung pada inti stator tersebut diberi no-
tasi yaitu U1-U2, V1-V2, dan W1-W2. Rotor sendiri memiliki ujung-ujung dengan
dua kutub berbeda, yaitu kutub utara atau North (N) dan kutub selatan atau South
(S). Arus listrik DC dari motor listrik ini mengalir melalui slip ring dan sikat arang
kemudian menghasilkan flux magnet yang besarnya sesuai pengaturan. Generator
mode 3 phase memiliki dua cara dalam penyusunan rangkaian kelistrikannya un-
tuk pembangkit, pengukuran tegangan, maupun penyaluran daya ke beban yaitu
hubungan bintang atau star (Y) dan segitiga atau delta (Δ).
Listrik 3 phase dari generator memiliki tiga ujung seperti penjelasan sebel-
umnya yaitu U, V, dan W dengan beda phase masing-masing 120 derajat. Phase U
mengalirkan arus listrik ke I1, phase V mengalirkan arus listrik ke I2, dan phase W

228 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

mengalirkan arus listrik ke I3. Dengan notasi jala-jala L1, L2, L3, dan N, tegangan
listrik diukur dengan tiga buah voltmeter. Tegangan L1-L2 terukur V12, tegangan
L2-L3 terukur V23 dan tegangan L1-L3 terukur V13. Aliran ke beban pada generator
3 phase ada dua jenis, yaitu beban bintang (Y) dan beban segitiga (Δ). Beban bin-
tang terdiri dari empat line L1-U, L2-V, L2-W, dan N-N. Lilitan beban mendapat arus
phase, dan juga mendapat tegangan phase-netral. Rumus tegangan phase dapat
dilihat sebagai berikut:

Untuk beban segitiga (Δ), digunakan tiga penghantar jala-jala ke beban den-
gan hubugan L1-U1W2, L2-U2V1, dan L3-V2W1. Setiap lilitan mendapat tegangan
phase V12¬, V23, dan V13, juga demikian dengan arus jala-jala I12, I23, dan I13
dengan rumus :

Perbedaan sumber listrik 1 phase dan 3 phase


1. Perbedaan tegangan antara kabel phase dan kabel netral pada generator AC 1
phase dan generator AC 3 phase yaitu sama-sama memiliki selisih 220 volt. Un-
tuk generator AC 3 phase, tegangan pada kabel netral adalah 0 volt. Tegangan ini
didapatkan dari hubungan bintang (Y) semua phase. Sedangkan pada generator
1 phase, tegangan netral tidak bernilai 0 volt. Nilai tegangan pada kabel netral
akan berubah seiring perubahan nilai tegangan kabel phase, namun selisih tetap
220 volt di antara kedua kabel tersebut. Sehingga, untuk generator AC 1 phase,
kabel phase dan kabel netral sama-sama memiliki tegangan.
2. Pada generator AC 1 phase, nilai cosπ cukup baik yaitu “1”. Besaran daya nyata
generator sama dengan daya aktif yang dapat dikeluarkan. Sedangkan generator
AC 3 phase memiliki cosπ bernilai di bawah “1”. Sehingga terdapat tiga jenis
daya keluaran yaitu :
Daya nyata (kVA)
Daya aktif (kW)
Daya reaktif (kVAR)
Umumnya, nilai cosπ generator 3 phase memiliki nilai 0,8 dengan pernyataan
daya generator yang dapat digunakan hanya 80%.
3. Generator AC 1 phase memiliki satu kabel phase keluaran yang mengakibatkan
daya maksimal yang digunakan sebatas daya maksimal generator tersebut. Se-
dangkan generator 3 phase memiliki 3 phase keluaran dan 1 kabel netral, seh-
ingga daya yang dimiliki generator adalah hampir 3 x daya yang dikeluarkan oleh
generator 1 phase (jika asumsi faktor dayannya mendekati 1) dengan sudut antar
phasenya 120˚

C. Motor-Motor listrik
1. Motor Induksi 1 phase
Motor induksi 1 phase merupakan motor induksi dengan konstruksi terdiri
dari dua komponen utama berupa stator dan rotor. Stator adalah bagian statis

ELECTRICAL AVIONICS 229


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

(tidak bergerak) dari motor, sedangkan rotor adalah bagian dinamis (bergerak)
dari motor listrik. Masing-masing bagian memiliki lilitan dan kumparan dengan
fungsi membangkitkan gaya gerak listrik. Gaya gerak listrik tersebut dihasilkan
dari arus listrik bolak-balik satu phase yang melewati masing-masing kumparan
yang kemudian membentuk induksi medan magnet antara stator dan rotor.

Gambar 10.5. Motor induksi 1 phase


Sumber : https://belajarelektronika.net/pengertian-motor-listr-
ik-3-fasa/

Prinsip kerja motor listrik 1 phase adalah jika kumparan motor dialiri arus
bolak balik 1 phase, maka celah udara akan dibangkitkan medan magnet yang
berputar dengan besaran tertentu. Besar putaran tersebut dapat dilihat pada ru-
mus berikut.
ns = 120 f/P

Ns = kecepatan putar
f = frekuensi sumber listrik
P = kutub motor listrik
Medan magnet berputar memotong lilitan rotor sehingga menginduksikan
tegangan listrik pada kumparan tersebut. Umumnya, lilitan rotor berada pada
mode hubung singkat. Akibatnya, lilitan rotor akan mengalirkan arus listrik ber-
gantung besarnya tegangan induksi dan impedansi rotor. Arus listrik yang men-
galir pada rotor mengakibatkan medan magnet rotor berputar dengan kecepatan
sama dengan kecepatan medan putar stator (ns). Interaksi medan stator dan ro-
tor akan membangkitkan torsi untuk memutar rotor searah medan putar stator.
Interaksi medan stator dan rotor juga menyebabkan terjadi gaya gerak listrik in-
duksi disebabkan adanya medan listrik pada kumparan stator dan rotor.
Di era industri modern, kebutuhan alat produksi tepat guna sangat diper-
lukan mengingat efisiensi waktu dan biaya. Sebagian besar alat industri meng-
gunakan sumber utama listrik, dan di banyak industri juga menggunakan mesin
listrik dengan penggerak utama motor AC 1 phase.
Pada mesin produksi seperti mesin bubut, mesin conveyor, bahkan bor listr-
ik, masih banyak menggunakan motor induksi 1 phase dengan kelebihan yaitu :
harga murah, perawatan mudah, dan konstruksi mesin relatif sederhana. Namun,

230 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

motor induksi juga memiliki kekurangan yaitu : memiliki nilai slip sehingga kece-
patan putar medan stator dan rotor berbeda dan motor induksi memiliki tingkat
kesulitan tinggi dalam pengendalian putaran.
2. Motor induksi 3 phase
Motor induksi 3 phase memiliki komponen yang sama dengan motor induksi
1 phase yaitu rotor dan stator. Namun bedanya yaitu stator pada motor induksi 3
phase memiliki celah udara sempit (air gap) berjarak 0,4 mm sampai 4 mm. Tipe
lilitan rotor juga dibagi menjadi dua macam, yaitu rotor belitan (wound rotor)
berupa motor induksi dengan lilitan rotor sama dengan lilitan stator dan rotor
sangkar tupai (squirrel-cage motor) dengan tipe rotor tersusun dari beberapa
batang logam hubung singkat dengan batang logam lainnya.
Prinsip kerja motor induksi 3 phase yaitu jika sumber tegangan 3 phase di-
pasang pada kumparan stator, akan timbul medan magnet berupa kecepatan pu-
tar dengan rumus :
ns = 120 f/P
Keterangan :
ns = kecepatan putar
f = frekuensi sumber listrik
P = kutub induksi motor
Medan putar stator akan memotong batang konduktor rotor. Sehingga,
batang konduktor rotor akan timbul Gaya Gerak Listrik (GGL) induksi. Karena
batang konduktor merupakan rangkaian tertutup maka GGL akan menghasilkan
arus listrik. Arus pada medan magnet terserbut akan menimbulkan gaya pada
rotor. Jika couple mula dari gaya pada rotor cukup tinggi, maka rotor akan ber-
putar searah putaran medan stator. GGL induksi akan timbul karena perpotongan
batang konduktor pada rotor oleh medan putar stator. Agar GGL induksi timbul,
maka diperlukan perbedaan relatif antara kecepatan medan putar stator (ns)
dengan kecepatan putar rotor (nr). Perbedaan putaran ns dan nr dinyatakan den-
gan rumus :
S= (ns- nr)/ ns
Jika nr = ns, GGL induksi tidak akan timbul dan arus tidak mengalir pada
batang konduktor (rotor). Dengan demikian, tidak ada couple. Berdasarkan cara
kerjanya, motor induksi ini disebut juga sebagai motor tak serempak (asynchro-
nous).
Keuntungan motor induksi 3 phase yaitu : konstruksi kuat dan sederhana
khususnya motor dengan mode rotor sangkar tupai, harga relatif murah dan ke-
andalan tinggi, efisiensi relatif tinggi saat keadaan normal, tidak ada rugi gesek
kecil pada sikat, biaya pemeliharaan cukup rendah karena pemeliharaan motor
tidak diperlukan. Kerugian yang didapatkan dalam penggunaan motor induksi 3
phase ini yaitu : pengendalian kecepatan relatif rumit, faktor daya rendah pada
beban ringan, arus start bisa mencapai 5 – 7 kali arus nominal.
3. Motor DC
Motor listrik DC adalah perangkat listrik dan elektronika dengan prinsip ker-
ja mengubah energi listrik menjadi energi gerak (kinetik). Motor DC juga ser-
ing disebut motor arus searah. Sesuai namanya, motor DC memiliki dua jalur
terminal dan memerlukan tegangan arus searah (DC) untuk menggerakkannya.

ELECTRICAL AVIONICS 231


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Motor listrik DC digunakan umumnya pada perangkat elektronik dan listrik yang
menggunakan sumber listrik DC seperti : kipas angin duduk, bor listrik DC, motor
vibrator ponsel, dan sebagainya. Motor DC ini menghasilkan sejumlah putaran
per menit atau dikenal dengan istilah RPM (Revolutions per Minute). Motor DC
juga dapat diatur putarannya searah jarum jam (Clockwise) maupun berlawanan
arah jarum jam (Counter Clockwise) dengan membolak-balikkan pemasangan
polaritas pada terminal. Motor DC tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran
RPM. Umumnya motor DC memiliki kecepatan rotasi kurang lebih 3000 – 8000
RPM. Tegangan opreasional mulai 1,5 VDC sampai dengan 24 VDC. Jika tegan-
gan yang diberikan ke motor DC lebih rendah dari tegangan operasional, maka
dapat memperlambat rotasi motor DC. Jika tegangan yang diberikan lebih tinggi
dari tegangan operasional motor DC maka akan berputar lebih cepat, akan tetapi
jika terlampau melebihi tegangan operasional (lebih tinggi 30% tegangan ker-
ja maksimal) maka akan membakar lilitan di dalam motor DC tersebut. Kondisi
lainnya, jika tegangan yang diberikan ke motor DC turun lebih dari 50% dari
tegangan operasional, maka motor DC tersebut akan berhenti.
Saat motor DC berputar tanpa beban, arus listrik dan daya yang digunakan
sedikit, tetapi saat beban diberikan, arus dan daya yang digunakan akan mening-
kat sampai 1000% bergantung jumlah bebannya. Sehingga, untuk menyikapi hal
ini, produsen motor DC biasanya mencantumkan Stall Current yaitu arus saat po-
ros motor terhenti karena diberikan beban maksimal.

Gambar 10.6. Motor DC


Sumber : https://teknikelektronika.com/pengertian-mo-
tor-dc-prinsip-kerja-dc-motor/

Bagian utama motor DC terdiri dari stator dan rotor. Sama dengan motor in-
duksi yang telah dijelaskan di atas (motor induksi 1 phase dan motor induksi 3
phase). Stator di motor DC merupakan bagian yang diam sedangkan rotor mer-
upakan bagian bergerak. Bagian rotor terdiri dari kumparan jangkar. Beberapa
komponen penting lainnya yaitu yoke (kerangka magnet), poles (kutub motor),
field winding (kumparan medan magnet), armature winding (kumparan jangkar),
commutator (komutator), dan brushes (sikat). Prinsip dasarnya yaitu menggu-
nakan fenomena elektromagnet untuk bergerak. Saat arus listrik diberikan ke
kumparan, permukaan kumparan bersifat utara (north) akan bergerak mengha-
dap magnet bersifat sealatan (south), dan sebaliknya untuk kumparan bersifat

232 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

selatan akan bergerak mengahdap magnet bersifat utara. Setelah dua sifat berl-
awanan ini saling bertemu, gaya magnet yang terjadi akan saling tarik-menarik.
Selanjutnya, kumparan akan berhenti bergerak dan terfokus pada masing-mas-
ing pasangan kutub magnet yang saling berlawanan tersebut.

Gambar 10.7. Prinsip kerja motor DC


Sumber : https://teknikelektronika.com/pengertian-mo-
tor-dc-prinsip-kerja-dc-motor/

Jika kita menghendaki untuk menggerakkan lagi kumparan-kumparan terse-


but, arah arus kumparan kita balik. Sehingga, kutub utara kumparan akan menjadi
kutub selatan, dan kutub selatan akan menjadi kutub utara. Saat terjadi perubah-
an kutub tersebut, kumparan berkutub selatan akan bergerak lagi menuju kutub
utara magnet, dan kutub utara kumparan akan bergerak menuju kutub selatan
magnet. Jika kumparan dan magnet berkutub sama, sifatnya akan tolak-meno-
lak dan hal ini mempengaruhi pergerakan kumparan untuk menjauhi sifat kutub
yang sejenis berupa gerak putar (radial). Prinsip ini akan dilakukan terus menerus
pada motor DC selama kumparan-kumparan tersebut masih dikenai gaya listrik.

D. Penerapan Kontaktor Relay


1. Pengendalian dan proteksi.
Pada dasarnya pengoperasian motor dibagi menjadi tiga tahap, yaitu:
a. Mulai Jalan (starting).
Untuk motor dengan daya < 4 HP, pengoperasian rotor disambung langsung
(direct online). Sedangkan untuk daya besar, pengasutan menggunakan kend-
ali awal motor (motor starter) dengan tujuan mengurangi arus awal berkisar
5 – 7 kali arus nominal.
b. Berputar (running).
Setelah motor mulai bergerak, arus akan mengalir bertahap dan menurun
pada situasi arus nominal. Kemudian, motor dapat dikendalikan sesuai kebu-
tuhan. Misalnya mengatur kecepatan motor, pembalikan arah putar motor, dan
lain-lain.

ELECTRICAL AVIONICS 233


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

c. Berhenti (stopping).
Tahap akhir pengoperasian motor listrik. Cara yang digunakan yaitu
dengan memutus arus listrik dari sumber listrik. Proses yang dilalui dapat
dikendalikan dengan cara pengereman (break) agar motor listrik berhenti
sesuai kebutuhan.

Selanjutnya, jenis kendali motor dapat dibagi menjadi tiga macam, yaitu :
a. Kendali Manual.
Instalasi listrik tenaga awalnya menggunakan kendali motor listr-
ik konvensional dan dilakukan dengan manual. Untuk menghubung dan
memutus arus listrik menggunakan saklar mekanik manual. Saklar mekanik
manual tersebut salah satunya adalah toggle switch. Saklar tipe ini cukup
sederhana dan digunakan umumnya pada motor listrik dengan daya kecil.
Selain itu, operator pengguna motor listrik ini membutuhkan tenaga otot
yang relatif besar.
b. Kendali Semi Otomatis.
Untuk kendali jenis semi otomatis, operator dapat bekerja lebih ringan
dengan cara menekan tombol tekan start di awal sebelum menggerakkan
motor. Kemudian menekan tombol stop saat ingin mematikan motor. Un-
tuk menghubung dan memutus arus listrik, digunakan konduktor magnet
lengkap dengan relay tipe TOR (Thermal Overload Relay) dengan fungsi
sebagai pengaman jika terjadi arus lebih.
c. Kendali Otomatis.
Kendali otomatis ini sangat mempermudah kerja sang operator. Cukup
dengan mengecek kerja sistem motor dan data lapangan dari indikator me-
sin. Cara ini dapat menghemat energi fisik dari operator. Alur kerja sistem
otomatis ini dibuat dalam satu sistem program berbentuk rangkaian kon-
duktor magnet dan dikendalikan oleh beberapa sensor khusus. Sehingga,
motor listrik dapat bekerja dan berhenti secara otomatis sesuai pengatur-
an program yang telah dibuat.
2. Proteksi.
Sistem proteksi kendali listrik adalah sistem keamanan yang terpasang pada
peralatan kendali listrik terhadap kondisi janggal (abnormal) saat sistem tersebut
beroperasi. Kondisi ini bisa berupa : short circuit (hubung singkat), beban lebih,
frekuensi sistem rendah, tegangan lebih, arus lebih, asinkron, dan sebagainya.
Manfaat sistem keamanan / proteksi yaitu:
a. Menghindari dan mengurangi kerusakan peralatan akibat gangguan kondisi
janggal saat pengoperasian sistem.
b. Mengatasi dan menentukan bagian janggal dari kinerja sistem dengan cepat
c. Mengamankan operator, peralatan, dan lingkungan terhadap bahaya karena
gangguan sistem kelistrikan.

Sistem pengaman ini harus mampu menghentikan gangguan sebelum arus


naik mencapai nilai bahaya. Pengamanan dapat dilakukan dengan memasang
sekring, overload thermal maupun circuit breaker. Pengamanan juga harus bisa

234 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

menghilangkan gangguan tanpa merusak peralatan pengaman itu sendiri. Da-


lam memilih komponen pengamanan, kita perlu menyesuaikan kapasitas arus
hubung singkat (breaking capacity / rapturing capacity). Selain itu, sistem pen-
gamanan yang diperlukan harus memenuhi syarat yaitu :
a. Sekring overload thermal atau circuit breaker harus bisa dilalui arus nominal
secara terus-menerus tanpa panas berlebih (overheating).
b. Overload kecil dalam jangka pendek tidak menyebabkan peralatan dapat
bekerja.
c. Sistem pengamanan harus bekerja walaupun overload kecil dalam jangka wak-
tu tertentu yang menyebabkan overheat di rangkaian penghantar.
d. Sistem pengamanan harus membuka rangkaian sebelum kerusakan akibat arus
gangguan terjadi.
e. Pengamanan harus bisa melakukan proses pemisahan (discriminative) pada
bagian yang terganggu saat rangkaian lainnya tetap beroperasi.
3. Persyaratan Kualitas Sistem Proteksi
Beberapa syarat perlu diperhatikan dalam perencanaan sistem pengamanan
agar efektif, diantaranya :
a. Selektif dan Diskriminasi
Keefektifan sistem pengamanan dapat dilihat dari kemampuan sistem
mengisolasi bagian khusus yang mengalami gangguan saja.
b. Tingkat Kestabilan
Sifat tetap stabil walaupun terdapat gangguan dari luar daerah perlindun-
gan. Terutama gangguan eksternal.
c. Kecepatan Operasi
Sifat ini sangat diperlukan jika arus listrik yang mengganggu terus men-
galir. Jika tidak ditangani secara cepat maka akan merusak peralatan-peralatan
lainnya. Bagian yang terganggu tersebut perlu dibuka sebelum panas lebih
(overheating) terjadi.
d. Keandalan (Reliabilitas)
Penyebab utama outage rangkaian karena sistem pengamanan tidak beker-
ja dengan maksimal (mal operation).
4. Komponen Sistem Pengamanan (Proteksi)
Umumnya, komponen-komponen sistem pengamanan kendali dengan kon-
taktor terdiri atas :
a. Circuit Breaker, CB (Sakelar Pemutus, PMT)
b. Thermal Overload
c. Kabel control
5. Pengendalian motor listrik secara elektromagnetik
Saklar magnet sering dikendalikan dengan kontaktor magnet (relay). Aksi
yang dilakukan yaitu proses menutup dan membuka lempeng logam akibat tari-
kan magnet. Berdasarkan pengertian tersebut, maka saklar magnet atau kontak-
tor adalah sakelar yang bekerja secara eklektromagnetik di dalam pengontrolan
motor listrik, instalasi listrik atau pengontrolan sistem rangkaian listrik/elektron-
ika lainnya.

ELECTRICAL AVIONICS 235


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

6. Spesifikasi Kontaktor Magnetik.


Di dalam pemakaian kontaktor magnetic atau relay megnetik yang harus
diperhatikan adalah spesifikasi ukuran dari kontaktor yang meliputi
a. Kemampuan Daya kontaktor ditulis dalam ukuran PK/HP Penentuan besarnya
PK tergantung dari beban yang dipikulnya.
b. Kemampuan menghantar arus dari kontaknya ditulis pada satuan ampere (A).
Jika kemampuan menghantar arus lebih kecil dari arus mengalir, akibatnya
kontak-kontak pada kontaktor akan mengalami panas.
c. Kemampuan tegangan dari kumparan magnet biasanya berkisar antara 220 –
250 Volt, Begitu juga besar frekuensi harus sesuai dengan frekuensi jala-jala
listriknya. Sedangkan tegangan untuk lilitan kontaktor beban DC antara 6 – 24
Volt DC.
d. Kemampuan perlindungan pada tegangan rendah, misalnya penulisan +/ 20%
dari tegangan kerja. Jika tegangan menurun sampai lebih dari 20% tegangan
kerja, akibat yang terjadi pada magnet yaitu tidak kuat melawan gaya pegas.
Sebaliknya jika tegangan kerja 20% di atas tegangan kerja mengakibatkan lili-
tan Kontaktor menjadi panas dan terbakar.
7. Tombol pengendalian.
Sistem pengendalian motor menggunakan kontaktor magnet memerlukan
tombol khusus dalam pengendalian rangkaian kendalinya. Beberapa tombol
pengendalian tersebut dijelaskan sebagai berikut.
Tombol Tekan Normally Open (NO).
Tombol Normally Open (NO) merupakan tombol dengan keadaan normal
kontak dalam posisi terbuka tanpa ditekan. Jika tombol ini ditekan, maka kontak
akan menutup.

Gambar 10.8. Tombol tekan normally Open (NO)


Sumber : https://akhdanazizan.com/tombol-tekan-push-button/

Jika kita lepas penekanan tombol tersebut, maka kondisi kontak akan seperti
semula yaitu kondisi membuka. Maka dari itu, tombol ini dinamakan Normally
Open.
Tombol Tekan Normally Closed (NC)
Tombol ini bekerja terbalik dari tombol sebelumnya, yaitu Normally Open
(NO). Kondisi normal tombol ini yaitu kontak di dalam tombol sudah dalam kondi-

236 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

si tertutup. Jika kita tekan, maka kontak akan terbuka. Jika kita lepas penekanan
terhadap tombol maka kondisi kontak di dalam tombol akan kembali menutup.

Gambar 10.9. Tombol tekan normally closed ( NC )


Sumber : https://akhdanazizan.com/tombol-tekan-push-button/

Tombol Normally Open ( NO ) dan Normally Closed ( NC ) adalah tombol yang


lazim pada Push Button sebagai tombol pengontrolan kontaktor magnetik, tom-
bol jenis ini digunakan karena dalam pengontrolan menggunakan kontaktor ada
sistem interlock, yaitu dengan membuat sambungan sedemikian rupa pada kon-
taktor akan membuat kontaktor mengunci kondisi sambungannya sendiri atau
sering diistilahkan dengan Self Holding. Pada kondisi ini posisi kontaktor akan
terus menerus ON, sampai ada pemutusan pada aliran arus pada lilitan coil-nya,
umumnya menggunakan kontak Normally Close ( NC ) pada push button (tombol
pengendalinya).
Ada jenis Push button dengan model tombol ganda.

Gambar 10.10. Push Button tombol ganda.


Sumber : https://akhdanazizan.com/tombol-tekan-push-button/

Push Button dengan kontak ganda banyak sekali penggunaanya dalam sistem
pengontrolan listrik antara lain :
a. Pembalikan arah putaran motor
b. Hubungan bintang segitiga pada motor 3 phase
c. Kerja motor secara berurutan
d. Pengereman motor
e. Pengendalian motor 2 kecepatan
f. Dll

ELECTRICAL AVIONICS 237


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

E. Rangkain Sumbar Daya


Rangkain sumber daya yang sederhana terdiri atas Sekring / MCB , Kontaktor
Magnet, Push button serta lampu indikator. Jika diperlukan bisa dipasang kom-
ponen Thermal Overload ( TOR ) sebagai pengaman beban arus lebih.

F. Contoh Penerapan Pengendalian dengan Kontaktor Magnetik


Kendali motor dengan Direct Online (DOL) merupakan kendali motor listrik
dengan karakteristik menonjol pada arus Starting besar (kisaran 4 – 8 kali arus nom-
inal). Arus tinggi ini menyebabkan tegangan menurun drastis saat motor pertama
bergerak. Sedangkan karakteristik torsi berada di kisaran 0,5 – 1,5 kali torsi nominal.
Rangkaian diagram daya dan diagram kontrol dapat dilihat pada Gambar 10.11.

Gambar 10.11. Pengendalian Motor dengan kontaktor sistem DOL


Sumber : http://jagootomasi.com/pengendalian-motor-listrik-dengan-direct-online/

Gambar tersebut menunjukkan bahwa di bagian diagram daya berfungsi men-


yambungkan daya dari sumber tegangan 3 phase secara langsung ke terminal
motor lewat kontaktor K. Kontaktor pada diagram ini berfungsi sebagai saklar
utama untuk menyambungkan daya listrik dari sumber ke motor. Sehingga, hidup
dan mati motor listrik bergantung pada kondisi kontaktor. Selain itu, kinerja kon-
taktor ini diatur oleh rangkaian kendali (kontrol). Starter DOL merupakan peng-
asutan dengan KW kecil (< 2,2 kW) walaupun pada kondisi kenyataan, rangkaian
kendali ini dipasang pada motor induksi 200 kW. Akan tetapi, hal ini tidak dian-
jurkan mengingat arus start motor bisa mencapai 6 kali arus nominal (6 x In). Arus
start berjalan kurang lebih 5 detik setelah pengendalian terjadi.
Penjelasan Kerja :
1. Untuk menjalankan motor, jika PB kondisi start, maka kontaktor (K1) akan dialiri
arus listrik. Saat tombol PB dilepas, rangkaian motor tersebut akan terkunci
dengan kontaktor K1.

238 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

2. Jika tombol PB stop ditekan, maka penguncian pada kontaktor K1 akan terbu-
ka, dan arus ke coil akan terputus, sehingga motor tersebut akan mati.

1. Pengendalian Motor 3 Phase Forward-Reverse


Jika kita mengarah ke bahasa, forward-reverse memiliki arti maju-mundur.
Sesuai makna tersebut, kendali motor ini memberikan fitru dua arah putaran
motor yaitu searah jarum jam (clockwise / CW) dan berlawanan arah jarum
jam (counter clockwise / CCW). Kendali forward-reverse (FR) sering kita jumpai
pada kendali motor dengan kebutuhan berputar dua arah. Salah satu contohn-
ya yaitu sistem conveyor pada industri, atau eskalator di mall atau swalayan
besar. Komponen utama penyusun pada FR tidak jauh berbeda dengan DOL.
Pembedanya hanya pada jumlah kontaktor yang digunakan. Beberapa kom-
ponen yang digunakan pada kendali motor FR ini dapat dilihat sebagai berikut
:
a. Sekring (fuse) 3 buah
b. Main Circuit Breaker (MCB) 1 buah
c. Thermal Overload Relay (TOR) 1 buah minimal 1 aux contact NC
d. Circuit Breaker (CB) 1 buah
e. Kontaktor 2 buah
f. Tombol tekan (Push Button) 2 buah (1 start – 1 stop)

Gambar 10.12. Pengendalian Motor Forward Reverse dengan kontaktor


Sumber : http://jagootomasi.com/pengendalian-motor-listrik-dengan-di-
rect-online/

ELECTRICAL AVIONICS 239


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Prinsip Kerja:
a. Untuk menjalankan motor dengan mode putaran maju (forward), kita tekan
PB FWRD, kontaktor K1 aktif, kontak K1 akan menghubungkan arus sumber
ke motor.
b. Untuk menjalankan motor dengan mode putaran mundur (reverse), kita
tekan PB REV, kontkator K2 aktif (walaupun kontaktor K1 aktif), coil K1 pu-
tus, kontak K2 menghubungkan arus sumber ke motor.
c. Untuk mematikan motor dalam kondisi aktif, kita tekan tombol stop.

2. Pengendalian Motor 3 Phase Star Delta


Cara start paling sering digunakan dalam pengasutan motor listrik 3 phase.
Cara ini dapat mengurangi arus start motor yang semula meningkat antara 5 –
6 x In (arus nominial) dalam kurun waktu 5 detik. Jika tidak menggunakan cara
ini, akan terjadi trip atau drop akibat terjadi beban lebih. Salah satu contoh
nama plat (plate name) pada motor listrik 3 phase yaitu SIEMENS. Misalnya,
diketahui data pada motor listrik SIEMENS ini berdaya 22 kW dengan frekuensi
50 Hz. Tegangan saat mode segitiga (delta) 400 volt dengan arus 40,5 A, dan
saat mode bintang (star) 690 volt dengan arus 24 A. Faktor daya (cosπ) 0,84
dan kecepatan motor 1470 / min.

Gambar 10.13. Pengendalian Motor Star Delta dengan kontaktor


Sumber : http://jagootomasi.com/pengendalian-motor-listrik-dengan-di-
rect-online/

Penjelasan Kerja :
a. Jika PB START ditekan, kontaktor K1 aktif, kontaktor K3 aktif, mode sambung
motor yaitu STAR (Y).
b. Saat PB START ditekan, timer aktif (mode pengaktifan umumnya 5 detik).
Setelah timer T1 mencapai 5 detik, kontaktor K3 mati, kontaktor K2 aktif
sehingga mode sambung motor menjadi DELTA.
c. Saat PB STOP ditekan, maka kondisi motor akan mati dan interlock terputus.

240 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

G. Pengendali Kontaktor Elektronik


1. Sensor
Sensor merupakan komponen yang digunakan untuk mengubah besaran tertentu
menjadi besaran analog agar dapat dibaca oleh rangkaian elektronik. Komponen
ini merupakan komponen utama pada sebuah transduser. Transduser sendiri ada-
lah sistem yang melengkapi sensor agar keluaran dari sensor dapat dibaca oleh
sistem yang bersifat digital. Jenis-jenis sensor di antaranya dapat mengubah
berbagai besaran tertentu (mekanik, magnetik, panas, sinar, kimia, dan lain-lain)
menjadi besaran listrik berupa tegangan maupun arus listrik. Sensor sekarang
umum digunakan pada perangkat salah satunya kontaktor elektromagnetik.
2. Macam-Macam Sensor
a. Sensor Cahaya
Sensor cahaya merupakan komponen elektronika yang dapat mengubah besa-
ran cahaya menjadi arus maupun tegangan listrik. Prinsip kerja sensor ini men-
gubah photon menjadi elektron. Pada kondisi ideal, satu photon dapat diban-
gkitkan menjadi satu elektron. Penggunaan sensor ini sangat luas dan banyak
di temukan di alat elektronik apa saja, misalnya telepon genggam anda. Salah
satu sensor cahaya yang cukup terkenal adalah Light Dependent Resistor
(LDR).

Gambar 10.14. Light Depending Resistor (LDR)


Sumber : http://www.jogjarobotika.com/photodioda-phototransis-
tor-ldr-ir-led/700-sensor-cahaya-ldr-light-dependent-resistor-5mm.html

b. Sensor Suara
Sensor suara merupakan sensor yang dapat mengubah gelombang sinus men-
jadi tegangan maupun arus listrik. Sensor ini bekerja berdasarkan besar-ke-
cil / kuat-lemah gelombang suara yang ditimbulkan oleh membran sensor,
sehingga membran tersebut bergerak. Di bawah membran tersebut, terdapat
kumparan kecil seperti pisau berlubang, bergerak naik-turun, dan memotong
gelombang magnet yang mengalirinya. Salah satu contoh sensor ini yaitu ter-
dapat pada microphone. Umumnya, microphone bekerja berdasarkan getaran
membran gelombang suara dan selanjutnya menghasilkan arus dan tegangan
listrik.

ELECTRICAL AVIONICS 241


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

c. Sensor Suhu
Sensor suhu dapat bekerja mengubah besaran suhu / temperatur menjadi
besaran berupa tegangan maupun arus listrik. Beberapa contoh penggu-
naan sensor ini terdapat pada sistem Air Conditioner (AC) di sebuah ruangan
tertutup, lemari es, sensor kendaraan, dan sebagainya. Beberapa komponen
yang termasuk sensor suhu di antaranya :
1) Negative Temperature Coefficient (NTC)
Merupakan komponen elektronika yang bekerja jika ujung sensor dikenai
panas, maka nilai hambatan (R) akan naik.
2) Positive Temperature Coefficient (PTC)
Merupakan komponen elektronika yang bekerja jika ujung sensor dikenai
panas, maka nilai hambatan (R) akan turun.

Selain itu, terdapat empat jenis utama sensor suhu, yaitu :


1) Thermocouple
Umumnya terdiri dari sepasang penghantar berbeda. Ujung ini disambung
dengan las, dilebur dalam satu sisi membentuk “hot” atau sambungan
pengukuran pada ujung-ujung bebasnya. Dapat difungsikan dengan cara
dihubungkan pada sambungan referensi. Beda suhu antara sambungan
pengukuran dengan sambungan referensi harus muncul agar sensor ini
dapat berfungsi sebagai thermocouple.

Gambar 10.15. Thermocouple


Sumber : indiamart.com

2) Detektor Suhu Tahanan


Konsep dasar dalam pengukuran suhu menggunakan detektor suhu tah-
anan (Resistant Temperature Detector / RTD) yaitu nilai hambatan listrik
yang bervariasi sebanding dengan kenaikan dan penurunan suhu. Per-
bandingan nilai tahanan ini dapat dikatakan presisi dan dapat dilakukan
berulang agar pengukuran suhu konsisten lewat deteksi hambatan. Bahan
utama penyusun RTD adalah platina karena paling linear, stabil dan efek-
tif.

242 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 10.16. Macam-macam detector suhu tahanan.


Sumber : teknikelektronika.com

3) Thermistor
Merupakan resistor dengan nilai kepekaan terhadap panas cukup tinggi.
Memiliki koefisien suhu negatif. Saat suhu meningkat, nilai hambatan akan
menurun, jika suhu menurun, nilai hambatan akan meningkat. Nilai kepe-
kaan thermistor yaitu sekitar 5% per C¬3. Sehingga mampu mendeteksi
perubahan suhu dalam skala relatif kecil.

Gambar 10.17. Thermistror


Sumber : teknikelektronika.com

4) Sensor Suhu Menggunakan Rangkaian Terintegrasi (IC)


Sensor suhu menggunakan rangkaian terintegrasi (IC) ini menggunakan
mikrochip silikon sebagai elemen dasar sensor dengan pengaturan kusus
pada keluaran tegangan dan arus listrik. Walaupun rentang suhunya terba-
tas hanya di bawah 200ºC, hasil keluaran yang diberikan relatif linear.

Gambar 10.18. IC suhu DS18B20


Sumber : teknikelektronika.com

ELECTRICAL AVIONICS 243


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

H. Contoh Penerapan Pengendalian Elektronik


1. Rangkaian Sensor Air dengan Relay
Rangkaian ini memanfaatkan transistor sebagai saklar. Rangkaian sensor air ini
dapat membantu kita untuk mengisi air pada bak mandi secara otomatis, selain
itu juga dapat digunakan untuk mendeteksi banjir pada rentang ketinggian ter-
tentu. Komponen yang diperlukan dapat dilihat sebagai berikut :
a. Supply / baterai 9 volt
b. Relay 5 volt
c. Buzzer / alarm
d. Resistor 1 Kohm
e. Transistor NPN (2N2222A)
f. 2 buah kawat

Gambar 10.19. Sensor air dengan relay


Sumber : http://www.bukaelektro.com/2017/01/rangkaian-sensor-keting-
gian-pompa-air.html

244 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Prinsip kerja rangkaian ini jika bak mandi telah terisi penuh, maka ujung kawat se-
jumlah dua buah tersebut akan terkena air. Sifat air di sini sebagai konduktor un-
tuk menghantar arus listrik. Jika dua ujung konduktor ini terkena air, maka saklar
pada transistor akan aktif. Kemudian saklar tadi akan mengaktifkan relay untuk
mengaktifkan buzzer sebagai kode perhatian (alarm). Alarm tersebut menjadi
tanda bahwa kondisi bak mandi telah terisi penuh dengan air.
2. Pengendali Elektronik dengan Sensor Cahaya
Dalam kehidupan sehari-hari, kita memerlukan listrik. Fungsi listrik salah satun-
ya yaitu sebagai media penerangan. Sensor cahaya sendiri merupakan sensor
yang memanfaatkan cahaya sebagai masukan sensor. Salah satu sensor yang di-
jelaskan pada bagian ini yaitu Light Dependent Sensor (LDR). Keadaan LDR jika
terkena cahaya terang, nilai hambatan akan menurun, jika LDR tidak terkena ca-
haya, maka nilai hambatan akan naik. Salah satu contoh penerapan sensor caha-
ya terdapat pada rangkaian berikut ini.
Sensor Cahaya ( Light Sensor )
Secara singkat, rangkaian ini dapat bekerja jika sensor LDR tidak mendapatkan
cahaya, maka lampu akan menyala. Sebaliknya, jika LDR mendapatkan cahaya
dari luar, maka lampu akan mati.

Gambar 10.20. Rangkaian light sensor


Sumber : dokumen pribadi

Komponen yang dibutuhkan diantaranya :


a. Light Dependent Resistor (LDR) 1 buah
b. Resistor 100k 1 buah
1k 1 buah
c. Baterai 9 volt (kotak) 1 buah
d. Transistor BC 547 2 buah
e. Lampu pijar 1 buah
f. Dioda tipe 1N4002 1 buah

Cara kerja rangkaian :


LDR dan R1 digunakan sebagai pembagi tegangan. Jika LDR tidak mendapatkan

ELECTRICAL AVIONICS 245


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

intensitas cahaya, hambatan LDR akan tinggi (> 100k) dan R1 kecil, maka arus
listrik tidak akan melewati kaki base Transistor Q1 dan Transistor Q2 tidak dapat
mengaktifkan relay RL1 (Normally Open).
Saat LDR mendapatkan intensitas cahaya maka hambatan akan rendah (< 100k),
arus akan melewati kaki base Transistor Q1 dan mengaktifkan Transistpor Q2,
relay RL1 aktif (NO –> NC), dan lampu akan menyala.
Sensor Gelap (Dark Sensor )
Secara singkat prinsip kerja rangkaian ini yaitu akan menyalakan lampu jika LDR
mendapatkan intensitas cahaya.

Gambar 10.21. Rangkaian dark sensor


Sumber : https://syarif-projects.blogspot.com/2017/09/sensor-caha-
ya-dalam-kehidupan-sehari.html

Komponen yang dibutuhkan :


a. Light Dependent Resistor (LDR) 1 buah
b. Resistor 100k 1 buah
1k 1 buah
c. Baterai 9 volt (kotak) 1 buah
d. Transistor BC 547 2 buah
e. Lampu pijar 1 buah
f. Dioda tipe 1N4002 1 buah

Cara kerja rangkaian :


Komponen LDR dan R1 pada rangkaian ini berfungsi sebagai pembagi tegangan.
Jika LDR mendapat intensitas cahaya, nilai hambatan akan kecil (< 10k), R1 lebih
besar sehingga arus yang melewati kaki base transistor Q1 dan Q2 adalah 0.
Relay RL1 (NO) tidak aktif.
Jika LDR tidak mendapatkan intetsitas cahaya, nilai hambatan besar (> 10k) dan
R1 lebih kecil, sehingga arus listrik dapat mengaktifkan kaki base pada transistor
Q1 dan Q2, kemudian relay RL1 akan aktif (NO –> NC), dan lampu akan menyala.
3. Pengendali Elektronik dengan Sensor Suhu
Sensor suhu seperti penjelasan di atas yaitu digunakan untuk mengubah suhu
sekitar menjadi arus maupun tegangan listrik. Pada rangkaian berikut ini, kita

246 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

menggunakan komponen Negative Temperature Coefficient (NTC) sebagai sen-


sor suhu. Secara singkat, NTC dapat bekerja jika suhu sekitar rendah, maka nilai
tahanan NTC akan tinggi dan jika suhu sekitar tinggi, nilai tahanan NTC akan se-
makin rendah. Contoh rangkaian dapat dilihat pada Gambar 10.22.

Gambar 10.22. Rangkaian pengatur lampu menggunakan sensor suhu.


Sumber : https://rangkaianelektronika.info/skema-rangkaian-monitor-
ing-suhu-sederhana/

Komponen-komponen yang dibutuhkan :


a. NTC 47-D 1 buah
b.Resistor 47 1 buah
330 1 buah
c. Potensio 10k 1 buah
d. IC LM358 1 buah
e. Transistor BC547 1 buah
f. Dioda 1N4002 1 buah
g. Relay 5V 1 buah
h. Lampu 1 buah
i. Baterai 9V 1 buah

Cara kerja rangkaian :


NTC berfungsi sebagai sensor suhu dan R1 digunakan sebagai pembagi tegan-
gan. Saat suhu di sekitar NTC dipanaskan, maka nilai hambatan NTC kecil (< 47
Ohm), arus listrik mengalir pada IC LM358, keluaran pin 3 pada IC LM358 dalam
kondisi tinggi (high / logika 1), relay RL1 akan aktif (NC –> NO), dan lampu akan
menyala.

ELECTRICAL AVIONICS 247


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

Penggunaan kontaktor pada sensor cahaya

A. Tujuan
Merangkai rangkaian kontaktor untuk mengendalikan sensor cahaya
B. Alat dan Bahan
1. LDR 1 buah
2. Resistor 100k 1 buah
1k 1 buah
3. Transistor BC547 2 buah
4. Battery 9V 1 buah
5. Dioda 1N4002 1 buah
6. Lampu 1 buah
7. Project board 1 buah
C. Rangkaian Kerja

D. Petunjuk Praktik
1. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
2. Gunakan peralatan sesuai prosedur!
3. Hati-hati dalam bekerja menggunakan tegangan listrik tinggi!
4. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
E. Langkah Kerja
1. Siapkan gambar / rangkaian praktikum!
2. Siapkan alat dan bahan!
3. Rangkailah rangkaian sesuai gambar!
4. Periksakan rangkaian anda kepada guru pengampu!
5. Nyalakan rangkaian dan perhatikan cara kerja rangkaian yang telah dibuat!
6. Buatlah laporan mengenai cara kerja rangkaian yang telah dibuat!
7. Periksakan laporan Anda pada guru pengampu!
8. Jika masih mengalami masalah Anda bisa tanyakan pada guru pengampu!
9. Jika Anda sudah melaksanakan praktikum, kumpulkanlah laporan Anda pada
guru pengampu dan kembalikan peralatan yang Anda buat pada tempat yang
telah disediakan!

248 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CONTOH SOAL

1. Perhatikan gambar berikut!

Jelaskan fungsi LM358, NTC dan potensiometer berdasarkan gambar rangkaian


tersebut!
Jawab :
NTC : Sensor suhu R1
Pembagi tegangan
Potensio 10k : Pengatur tegangan referensi
IC LM358 : Penguat non-inverting

2. Jelaskan cara kerja gambar berikut!

Jawab :
Tombol tekan Normally Closed (NC). Saat kondisi normal, kontak akan tertutup. Jika
gaya tekan diberikan, kondisi kontak akan terbuka (Open). Jika gaya tekan dilepas,
maka kontak akan kembali pada kondisi tertutup (Closed).

ELECTRICAL AVIONICS 249


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

Otomatisasi Terintegrasi di Dunia Industri Modern

Gambar 10.23. Otomasi Industri


Sumber : https://www.dnm.co.id/otomatisasi-terintegrasi/

Teknoogi robotika menjadi bagian penting dari perkembangan industri mod-


ern. Dalam upaya meningkatkan keefektifan dan efisien banyak proses. Ada
beberapa industri yang terus bergerak pada tren otomatisasi dengan banyak
robot mulai dari logam, otomotif, dan industri makanan serta obat-obatan.
Dalam penerapannya, terdapat berbagai macam sekuensial proses yang ter-
jadi dalam satu sistem otomatisasi industri. Dalam perpindahan masing-mas-
ing sekuensial diperlukan kontaktor-kontaktor agar proses otomatisasi dapat
berjalan lancar secara urut.
Aktivitas industri di negara maju banyak mengandalkan perpaduan teknologi
robotika dengan konveyor. Penggunaan robot memiliki banyak manfaat mu-
lai dari pengurangan biaya produksi, risiko tidak teliti, penambahan akapsi-
tas produksi sampai tuntutan regulasi, terutama industri pangan dan obat-
obatan. Seiring perkembagan teknologi baru, berbagai macam sistem otomasi
industri selalu diperbarui. Dari pola penempatan peralatan berat, konstruksi
jalur perakitan, sampai pejaluran kelistrikan yang terbilang kompleks dengan
menggunakan sistem pengamanan mutakhir.
Di Indonesia, perkembangan teknologi otomasi industri diikuti oleh pelaku
industrinya. Seiring datangnya investor-investor baru di bidang manufaktur,
integrasi otomatisasi semakin banyak diterapkan. Solusi konveyor dan pen-
gamanan sistem kelistrikan juga makin berkembang untuk memenuhi kebu-
tuhan pelaku industri. Kelebihan yang didapatkan dalam integrasi otomatisa-
si industri yaitu :
1. Peningkatan faktor presisi
2. Sistem produksi yang optimal dari sudut pandang orientasi dan peman-
faatan ruang

250 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

3. Peningkatan kecepatan produksi


4. Kebutuhan perawatan yang lebih mudah dikelola
5. Aspek keamanan yang makin meningkat
Berdasarkan kelebihan di atas, tidak perlu diragukan lagi jika minat penerapan
otomatisasi industri juga meningkat. Perkembangan desain sistem industri,
kelistrikan industri, desain konveyor, dan robotika yang makin berkembang
juga memberi solusi dalam penerapan pada industri sesuai fungsionalitasn-
ya. Untuk meningkatkan keefektifan dan efisiensi produksi pada industri,
penerapan otomatisasi merupakan langkah cukup tepat.

JELAJAH INTERNET

Untuk informasi lebih lanjut terkait penerapan kontaktor lis-


trik, Anda dapat mempelajari lewat website secara mandiri.
Link yang perlu Anda akses yaitu : https://www.youtube.com/
watch?v=pfXG5vADZR8. Atau Anda juga bisa scan QR kode di
samping. Setelah Anda mengakses alamat web tersebut, coba
Anda jabarkan apa saja informasi penting yang Anda dapatkan.
Selain itu, informasi tambahan apa saja yang Anda dapatkan
untuk menunjang materi tentang penerapan kontaktor listrik?
Anda bisa deskripsikan atau jabarkan secara langsung kepada
teman Anda atau kepada guru pengampu.

RANGKUMAN

1. Sumber listrik 1 phase menggunakan dua line yaitu phase dan ground.
2. Sumber listrik 3 phase menggunakan 4 line yaitu R, S, T, dan Netral.
3. Motor induksi 1 phase memiliki komponen utama yaitu rotor sebagai poros putar
dan stator sebagai bagian statis.
4. Kutub magnet pada stator menginduksi kutub magnet pada rotor sehingga rotor
dapat berputar.

7. ns = 120 f/P Ns = Kecepatan putar


f = Frekuensi sumber
p = Kutub motor
8. Kontaktor dapat difungsikan sebagai sistem proteksi motor listrik
9. Kontaktor pada industri digunakan untuk kendali sekuensial proses pekerjaan
bahan baku industri

ELECTRICAL AVIONICS 251


AIRCRAFT
ELECTRONIC

TUGAS MANDIRI

Pada bagian ini anda diminta untuk mendiskusikan contoh lain penerapan kontak-
tor listrik dan magnetik di dunia nyata. Setelah itu Anda susun hasil diskusi Anda
tersebut terkait penerapan lain kontaktor listrik yang Anda temukan pada sebuah
presentasi melalui power point, kemudian Anda presentasikan di depan kelas !

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan tepat!


1. Jelaskan konsep dasar sumber tegangan 1 phase!
2. Jelaskan konsep dasar sumber tegangan 3 phase!
3. Jelaskan prinsip kerja rangkaian dark sensor!
4. Jelaskan prinsip kerja rangkaian motor star delta menggunakan kontaktor!
5. Jelaskan prinsip kerja motor DC!

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab sembilan, Anda seharusnya telah memahami tentang


penerapan kontaktor listrik. Lalu, Anda terapkan pada rangkaian kompleks den-
gan kontaktor listrik. Di bidang teknik kelistrikan pesawat udara, kontaktor men-
jadi komponen penting dalam perbaikan dan pengamanan sistem kelistrikan yang
terdapat di pesawat udara. Dari beberapa materi yang telah dipelajari, coba Anda
telusuri bagian manakah yang masih sulit dipahami. Anda bisa diskusikan dengan
teman maupun guru pengampu. Selain itu, Anda juga bisa menyampaikan kelebi-
han maupun kekurangan yang ada pada bab ini kepada guru.

252 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
PENGUAT OPERASIONAL
XI
BAB XI PENGUAT OPERASIONAL

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang memahami prinsip dasar penguat operasional,


peserta didik dapat menerapkan penguat operasional dasar dalam rangkaian dengan
tepat secara mandiri.

PETA KONSEP

Pengertian
Op-Amp

Pengenalan Karakteristik
Op-Amp Op-Amp

PENGUAT OPERA- Dasar Kerja Pen-


SIONAL guat Operasional

Penguat Inverting
Rangkaian Dasar
Op-Amp
Penguat
Non-Inverting

KATA KUNCI

Penguat operasional – penguat inverting – penguat non-inverting

ELECTRICAL AVIONICS 253


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Gambar 11.1. Penguat operasional (Op-Amp) diskrit dari tabung


elektron untuk lingkungan dengan radiasi tinggi
Sumber: https://www.marchandelec.com/opt42.jpg

Pada bab ini, peserta didik diminta untuk mengenal dan memahami tentang pen-
guat operasional (operational amplifier), selanjutnya disebut op-amp, beserta karak-
teristik dan dasar kerjanya. Selanjutnya, peserta didik berkesempatan mempelajari
penggunaan penguat operasional pada rangkaian elektronika.
Suatu hal yang menarik dari penguat operasional ini adalah, bahwa op-amp dapat
digunakan untuk melakukan operasi matematika secara elektronis. Dirangkai dengan
layak, sebuah penguat operasional dapat menjumlah, mengurang, mengali atau mem-
bagi, mengintegrasi dan mendeferensiasi. Penguat ini dulunya digunakan sebagai
komputer analog, tetapi sekarang digunakan dalam banyak aplikasi elektronika.

MATERI PEMBELAJARAN

A. Mengenal Penguat Operasional


1. Pengertian Penguat Operasional
Sebuah penguat operasional adalah penguat yang dirancang untuk digu-
nakan bersama komponen yang lain untuk melakukan baik fungsi perhitungan
(penjumlahan, pengurangan) maupun operasi transfer, seperti penapisan (filter-
ing). Penguat operasional adalah penguat dengan perolehan (gain) yang besar
dengan besarnya penguatan ditentukan oleh umpan balik (feedback).
Penguat operasional telah lama dipergunakan. Pada mulanya, op-amp

254 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

dikembangkan untuk komputer analog (bukan digital) dan melakukan fungsi


matematik. Op-amp tidak dipergunakan di banyak perangkat yang lain, karena
tergolong mahal dan lebih kompleks dibangingkan dengan rangkaian yang lain.
Saat ini banyak perangkat menggunakan penguat operasional. Penguat op-
erasional digunakan sebagai penguat DC, penguat AC, penanding (comparator),
osilator, filter dan banyak aplikasi lain. Luasnya penggunaan op-amp disebabkan
op-amp sebagai komponen yang efisien dan mudah digunakan. Di masa ini, pen-
guat operasional tersedia sebagai rangkaian terpadu (IC) yang relatif murah dan
mudah didapat, sebanding dengan transistor yang bagus.
2. Karakteristik Penguat Operasional
Simbol penguat operasional ditunjukkan dalam gambar 11.2. berikut. Pen-
guat operasional kadang digambarkan dengan mencantumkan sepasang terminal
catu daya +Vcc dan –Vee. Untuk menyederhanakan penggambaran diagram ske-
ma, terkadang terminal catu daya tidak digambarkan.

Gambar 11.2. Simbol Penguat operasional (a) tanpa terminal catu daya dan (b)
dengan terminal catu daya

Penguat operasional didesain untuk memiliki sifat mendekati penguat ide-


al, dengan penguatan kalang terbuka yang sangat besar, impedansi input sangat
besar, impedansi input sangat rendah, lebar bidang frekuensi (bandwidth) sangat
lebar. Akan tetapi, keterbatasan sebagai komponen fisik menjadikan sifat-sifat
tersebut berada dalam angka yang dapat terukur. Gambar 11.3. berikut menun-
jukkan spesifikasi dari sebuah penguat operasional standar industri LM-741 dari
Texas Instrumens, atau dahulu : National Semiconductor.

ELECTRICAL AVIONICS 255


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 11.3. spesifikasi penguat operasional


Sumber : Texas Instrumens, http://www.ti.com/lit/ds/symlink/lm741.pdf

3. Dasar Kerja Penguat Operasional


Tidak ada penguat satu tingkat yang memiliki sifat yang cukup untuk dikat-
egorikan sebagai penguat operasional. Penguat operasional disusun atas beber-
apa tingkat penguat yang berbeda yang saling berhubungan. Rangkaian yang
tersusun inilah yang disebut penguat operasional. Pada mulanya, penguat ini
dibuat dari komponen diskrit : tabung elektron, dan kemudian transistor, resis-
tor, dan kapasitor. Perkembangan teknologi semikonduktor menjadikan penguat
operasional dapat dibuat menjadi satu chip rangkaian terpadu, dengan 1, 2, atau
4 penguat menjadi satu kemasan dengan catu daya yang digunakan bersama.
Selanjutnya keseluruhan tingkat penguat dalam penguat operasional dapat di-
anggap sebagai satu komponen tunggal.

Gambar 11.4. blok diagram penguat operasional


Sumber: Texas Instrumens, http://www.ti.com/lit/ds/symlink/lm741.pdf

256 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 11.5. contoh skema penguat operasional


Sumber: Texas Instrumens, http://www.ti.com/lit/ds/symlink/lm741.pdf

Sebagai tingkat masukan adalah penguat penyelisih/diferensial. Penguat je-


nis ini mampu memberikan penguatan diferensial dengan tanggapan frekuen-
si turun hingga DC. Beberapa cara khusus digunakan untuk membuat penguat
depan ini memiliki impedansi masukan setinggi mungkin yang diperlukan un-
tuk mendekati sifat ideal penguat operasional, seperti menggunakan transistor
tipe JFET atau MOSFET, penggunaan rangkaian long tailed pair (LTP), penggunaan
sumber arus konstan dan juga rangkaian cermin arus.
Tingkat kedua dari penguat adalah penguat tegangan ber-gain tinggi, dengan
linieritas yang baik. Beberapa transistor sebagai elemen penguat, rangkaian pas-
angan Darlington, dan rangkaian bootstrap atau penyedia arus tetap digunakan
untuk membuat penguatan tegangan hingga ratusan ribu kali dengan linearitas
yang memadai. Gain dari op-amp ditentukan dari tingkat penguat tegangan ini.
Tingkat terakhir dari penguat operasional adalah penguat keluaran. Biasanya
adalah penguat arus, atau pengikut tegangan, untuk menjamin impedansi kel-
uaran yang cukup rendah, sehingga mampu memberikan keluaran arus sampai
beberapa miliampere ke beban dan masih memiliki ketahanan terhadap hubung
singkat antara keluaran dengan ground atau catu daya.

ELECTRICAL AVIONICS 257


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 11.6. Skema penguat operasional dari komponen diskrit


Sumber : https://sound-au.com/project07.htm

Penguat operasional memerlukan catu daya ganda, catu positif +Vcc dan catu
negatif –Vee, agar dapat memberikan keluaran positif atau negatif dan mampu
beroperasi sebagai penguat DC. Dengan trik tertentu, operasi dengan catu daya
tunggal dapat dilakukan, tetapi hanya dapat digunakan sebagai penguat arus bo-
lak-balik.
Penguat operasional memiliki dua buah terminal masukan bertanda (–) pem-
balik/inverting dan (+) tak pembalik/non inverting. Ada tiga mode kondisi ma-
sukan. Mode pertama, apabila kedua masukan digunakan dan diberi sinyal yang
saling berkebalikan fasa (berbeda fasa 180o), akan memberikan keluaran yang
sefasa dengan sinyal pada terminal non-inverting. Mode kedua apabila terminal
non-inverting dibumikan, sehingga menjadi penguat pembalik fasa. Mode keti-
ga apabila terminal input inverting dibumikan, sehingga keluaran sefasa dengan
masukan.
Penguat operasional dapat dipekerjakan dalam operasi kalang terbuka atau
operasi kalang tertutup. Operasi kalang terbuka apabila tidak ada umpan balik
dari terminal output ke terminal input inverting. Pada operasi kalang terbuka,
op-amp bekerja sebagai penanding/comparator, yang membandingkan tegangan
di kedua terminal input. Op-amp menguatkan selisih kedua input, dan dengan
penguatan yang sangat besar, keluaran bisa dipastikan mendekati tegangan catu
daya, +Vcc atau –Vee sesuai terminal input mana yang bertegangan lebih tinggi.

258 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 11.7. Op-amp sebagai penanding (comparator)


Sumber : EASA, 2010

Agar bisa bekerja sebagai penguat yang dapat diandalkan, maka op-amp di-
operasikan dalam kalang tertutup, biasanya menggunakan komponen resistor
sebagai umpan balik (feedback) degeneratif atau negatif untuk mengendalikan
besarnya gain/penguatan. Adanya umpan balik ini memang mengurangi total
penguatan, tetapi meningkatkan stabilitas rangkaian. Umpan balik didapatkan
dengan memberikan tegangan keluaran ke terminal masukan, biasanya invert-
ing, sehingga sinyal umpan balik selalu melawan pengaruh sinyal masukan aslin-
ya, dan memaksa kedua masukan op-amp berada pada tegangan yang sama.
Kunci untuk memahami kinerja penguat operasional adalah penggunaan si-
fat ideal pada op-amp, yaitu :
1. Tidak ada arus yang masuk ke terminal input op-amp, karena adanya impedan-
si input tak terhingga.
2. Kedua terminal input inverting dan non inverting dipaksa berada pada tegan-
gan yang sama, karena adanya penguatan kalang terbuka yang tak hingga, sifat
ini disebut virtual ground (bumi semu)

Gambar 11.8. Pengikut tegangan/Penguat penyangga dengan op-amp.


Sumber : EASA, 2010

Sebagai contoh, pada penguat penyangga atau pengikut tegangan tidak ada
arus masukan pada terminal input, sehingga penguat tidak membebani sumber
sinyal, sedangkan karena output diumpan balik langsung ke input, maka tegan-
gan output akan sama dengan tegangan input, tetapi mampu memberikan arus
keluaran lebih besar dan mengisolasi sumber sinyal.

B. Rangkaian Dasar Penguat Operasional


1. Penguat Pembalik (inverting)
Gambar 11.9. berikut menunjukkan penguat operasional dalam kalang ter-
tutup dengan konfigurasi inverting. Pada gambar tersebut, terminal input non-
inverting dibumikan, dan sinyal input dimasukkan ke terminal inverting dengan
sebuah resistor (R1). Resistor umpan balik Rf menghubungkan terminal keluaran
dengan terminal masukan inverting.

ELECTRICAL AVIONICS 259


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 11.9. Penguat inverting


Sumber : EASA, 2010

Pada penguat inverting, keluaran berkebalikan fasa dengan masukan. Siny-


al umpan balik, sebagai bagian dari keluaran, memiliki fasa yang berkebalikan
dengan masukan. Ketika masukan menjadi positif, umpan balik menjadi negatif,
sehingga tegangan di terminal input akan menjadi nol, sesuai dengan terminal
input noninverting yang dibumikan. Kenyataan tegangan nol tetapi tidak dibu-
mikan ini, disebut bumi semu.

Gambar 11.10. Arus pada penguat inverting


Sumber : EASA, 2010

Dengan konsep bumi semu ini, dengan tegangan di terminal input op-amp
adalah nol, maka dapat dihitung besarnya arus masukan Iin, yaitu
Iin = Vin / R1
Kemudian karena tidak ada arus yang mengalir ke terminal input inverting
op-amp, maka besarnya arus umpan balik If adalah sama dengan arus masukan
Iin, dengan mengaplikasikan Hukum Ohm, tegangan keluaran Vout dapat di-
hitung :
If = Iin
-Vout = If x Rf
Perbandingan antara tegangan output dengan tegangan input, dengan kuat
arus yang sama :
If = Iin

260 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

-VOut / Rf = VIn / R1
-VOut / VIn = Rf / R1
Atau
VOut / VIn = -(Rf / R1)
Penguatan tegangan AV adalah perbandingan antara tegangan output den-
gan tegangan input, sehingga untuk penguat inverting didapatkan persamaan
penguatan tegangan sbb :
AV = -(Rf / R1)
Pada persamaan tersebut, tanda negatif menunjukkan pembalikan polaritas
atau pergeseran fasa sebesar 180o. Dari persamaan tersebut pula, karakteristik
dari rangkaian penguat operasional diatur hanya oleh sepasang komponen ek-
sternal saja.
2. Penguat tak-membalik (non-inverting)
Gambar 11.11. berikut menunjukkan konfigurasi penguat tak membalik
(non-inverting). Pada gambar tersebut resistor umpan balik Rf menghubung-
kan terminal keluaran dengan terminal masukan inverting, sementara terminal
masukan inverting dibumikan melalui sebuah resistor R1, sehingga pasangan
Rf dan R1 berfungsi sebagai pembagi tegangan untuk tegangan keluaran, dan
menyediakan tegangan umpan balik keluaran. Sinyal masukan dihubungkan ke
terminal masukan non-inverting. Pada konfigurasi noninverting, semua tegan-
gan yang terlibat adalah sefasa, sama-sama positif atau sama-sama negatif.

Gambar 11.11. Penguat non-inverting dan distribusi arusnya


Sumber : EASA, 2010

Sesuai konsep virtual ground, tegangan pada kedua terminal input adalah
sama dan tidak ada arus yang mengalir memasuki terminal input. Pada saat ter-
minal masukan noninverting diberi tegangan Vin, begitu pula di terminal invert-
ing terdapat tegangan yang sama. Arus yang mengalir melaui R1 dapat dihitung
dengan
I1 = Vin / R1
Karena tidak ada arus yang hilang di terminal masukan, maka I1 = If , dan pas-
angan R1 dan Rf sebagai pembagi tegangan, sehingga tegangan di titik keluaran
haruslah sebesar tegangan di titik masukan inverting ditambah dengan hasil kali
arus umpanbalik dengan resistor umpan balik :

ELECTRICAL AVIONICS 261


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Vout = Vin + (Rf x If )


Vout = Vin + (Rf x Vin/R1)
Vout = Vin + Vin (Rf/R1)
Vout = Vin (1 + Rf/R1)
Besarnya gain, yaitu Vout/Vin adalah
Av = Vout/Vin = 1 + Rf/R1
Sesuai persamaan di atas, karakteristik dari rangkaian penguat operasional
juga ditentukan oleh nilai dari sepasang resistor R1 dan Rf, meskipun terdapat
perbedaan rumus antara penguat inverting dengan noninverting.

LEMBAR PRAKTIKUM

Penguat Inverting
1. Tujuan
Membuat dan menguji kinerja penguat inverting
2. Alat dan Bahan
IC op-amp LM 741 atau setara
Tiga buah resistor
Breadboard dan jumper
Catu daya simetris + 15 volt
Voltmeter
Potensiometer
Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Rangkailah penguat inverting sesuai gambar skema berikut pada sebuah bread-
board!

262 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

b. Aktifkan catu daya, aturlah potensiometer untuk mendapatkan tegangan input!


c. Ukurlah tegangan input dan tegangan output!
d. Catat kombinasi nilai R1, Rf, Vin dan Vout pada tabel berikut ini!

Nomor R1 (ohm) Rf (ohm) Vin (V) Vout (V) Gain Vout (V)
(penguku- (kali) (perhitun-
ran) gan)

e. Ubah kombinasi nilai resistor R1 dan Rf dengan mengganti resistor dan lanjut-
kan percobaan!
f. Sempurnakan tabel dengan menghitung besarnya gain dan tegangan output
sesuai teori!
g. Perlihatkan hasil praktik kepada guru pengampu untuk diperiksa!

ELECTRICAL AVIONICS 263


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

h. Lakukan revisi jika diminta oleh guru pengampu!


i. Buatlah laporan praktik Anda, dan sampaikan kesimpulan praktik Anda kepada
teman-teman Anda !

Penguat Non-Inverting
1. Tujuan
Membuat dan menguji penguat non-inverting menggunakan simulator rang-
kaian.
2. Alat dan Bahan
a. Personal computer dengan software simulator elektronik (Electronic work-
bench, SPICE, Proteus, atau sejenisnya).
b. Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Rapikan kembali peralatan praktik setelah selesai!
4. Langkah Kerja
a. Rangkailah rangkaian penguat non-inverting pada perangkat lunak simulator
elektronik, lengkapi dengan sumber sinyal dan alat ukurnya!
b. Perlihatkan hasil rangkaian Anda kepada guru pengampu untuk diperiksa!
c. Lakukan koreksi atau revisi jika diminta oleh guru Anda!
d. Jalankan simulasi, dan catat kombinasi nilai komponen resistor yang digu-
nakan, serta tegangan input dan outputnya!
e. Periksalah hasil simulasi dengan hitungan sesuai nilai komponen dan tegan-
gannya!
f. Perlihatkan hasil praktika Anda kepada guru!
g. Buatlah laporan praktik dan sampaikan kesimpulan praktika Anda kepada
teman-teman anda!

CONTOH SOAL

1. Contoh 1

Gambar 11.12. Contoh soal penguat inverting

264 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CONTOH SOAL

Diketahui sebuah rangkaian penguat inverting dengan nilai komponen seperti


pada gambar 11.12. Berapakah besar gain dan tegangan keluarannya ?
Diketahui :
R1 = 2.000 Ohm
Rf = 20.000 Ohm
Vin = 500 mV
Ditanyakan
1) Gain
2) Vout
Jawab
1) AV = - Rf/R1
= - 20.000 / 2.000
= - 10 kali

2) Vout = Vin. Av
= 500 mV x -10
= 5.000 mV
= 5 Volt
2. Contoh 2

Gambar 11.13. contoh soal no.2

Berapakah besarnya gain dan tegangan keluaran dari gambar rangkaian di atas?
Diketahui
R1 = 3.000 Ohm
Rf = 12.000 Ohm
Vin = 600 mV
Ditanyakan
1) Av
2) Vout
Jawab
Rangkaian pada gambar adalah rangkaian penguat non-inverting, sehingga be-
sarnya penguatan dan tegangan keluarannya adalah
1) Av = 1 + (Rf/R1)
= 1 + (12.000/3.000)
=1+4
= 5 kali
2) Vout = Av x Vin
= 5 x 600 mV
= 3.000 mV
= 3 Volt
ELECTRICAL AVIONICS 265
AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

HIGH SPEED OP-AMP


High speed op-amp, merupakan inovasi teknologi penguat operasional yang
menawarkan kemampuan kecepatan tinggi, dengan bandwidth dalam orde ratusan
MegaHertz sampai beberapa Giga Hertz yang diaplikasikan untuk rangkaian berke-
cepatan tinggi, seperti rangkaian RF, rangkaian akuisisi data, rangkaian front-end
sensor optik, atau pada instrumen ukur kecepatan tinggi.
Kecepatan tinggi didapatkan dengan membuat ukuran komponen dalam chip
menjadi lebih kecil, menggunakan bahan semikonduktor dengan kemampuan lebih
baik dari silikon dan memperkecil kapasitansi parasitik rangkaian.
Kelebihan lain yang ditawarkan dari keluarga high speed op-amp adalah varian
untuk arus keluaran yang lebih besar, noise yang lebih kecil, dan impedansi masu-
kan yang lebih tinggi daripada penguat operasional standar. Tentu saja komponen
superior ini hanya bermanfaat untuk rangkaian-rangkaian yang memang membu-
tuhkan kecepatan tinggi. Untuk rangkaian dengan kecepatan rendah, penggunaan
high speed op-amp merupakan pemborosan, karena kelebihan-kelebihannya tidak
dapat dimanfaatkan secara optimal.

JELAJAH INTERNET

untuk informasi lebih lanjut tentang teknologi penguat opera-


sional, Anda dapat mengunjungi situs pabrik pembuatnya, salah
satunya adalah Texas Instrumens, dengan alamat situs di http://
www.ti.com/amplifier-circuit/op-amps/overview.html. Atau Anda
juga bisa scan QR kode di samping. Jika Anda ingin mempelajari
lebih lanjut mengenai penguat operasional, diharapkan dengan
Anda akses dua alamat website tersebut, Anda mendapat gamba-
ran lebih lanjut dalam mengerjakan tugas tentang rangkaian pen-
guat operasional.

266 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

RANGKUMAN

1. Penguat operasional adalah penguat yang memiliki sifat mendekati penguat ide-
al, yaitu impedansi masukan tinggi, impedansi keluaran rendah dan penguatan
sangat besar, dengan penguatan rangkaian ditentukan oleh komponen luar.
2. Penguat operasional memiliki dua terminal masukan, inverting dan non-inverting
dan satu terminal keluaran.
3. Tanpa umpan balik, dengan penguatan yang besar, penguat operasional digu-
nakan untuk membandingkan tegangan diantara kedua masukannya.
4. Dengan umpan balik negatif/degeneratif, besarnya penguatan rangkaian dapat
dikendalikan dengan menggunakan sepasang resistor sebagai pemberi umpan
balik, dengan konfigurasi inverting dan non-inverting.

TUGAS MANDIRI

Pada bagian ini, Anda diminta untuk membuat skema rangkaian penguat invert-
ing dengan gain variabel. Rangkaian ini biasanya digunakan sebagai penguat de-
pan untuk menyesuaikan level tegangan dari sumber sinyal dengan level tegangan
rangkaian sesudahnya, misalnya pada perangkat audio mixer.
Kunci penyelesaian tugas ini adalah, dengan mengganti resistor feedback den-
gan menggunakan resistor variabel/potensiometer. Besarnya penguatan maksimal
adalah sesuai dengan perbandingan antara nilai maksimal resistor variabel dengan
resistor tetap pasangan pembagi tegangan umpan baliknya.

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan tepat !


1. Diketahui suatu rangkaian penguat inverting, dengan R1 = 10 kOhm dan Rf = 68
kOhm. Apabila tegangan inputnya adalah -750 milivolt, hitunglah berapa besarn-
ya gain dan tegangan outputnya!
2. Sebuah penguat non-inverting digunakan untuk menguatkan sinyal 500 milivolt
menjadi 5,5 volt. Berapa perbandingan antara Rf dengan R1 ?
3. Suatu rangkaian penguat operasional digunakan untuk menguatkan input negatif
200 milivolt menjadi positif 5 volt. Sebutkan konfigurasinya dan perbandingan
nilai Rf dan R1-nya !
4. Diketahui gambar rangkaian seperti di atas. Apabila R1 adalah sebesar 2200 Ohm
dan Rf sebesar 3300 Ohm. Dengan Vin sebesar 2 Volt, hitunglah besarnya Vout.

ELECTRICAL AVIONICS 267


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR BAB

5. Suatu rangkaian penguat operasional inverting menggunakan catu daya + 15


Volt. Dengan R1 sebesar 1 kOhm dan Rf 50 kOhm dan tegangan masukan sebe-
sar 400 mV, ternyata didapatkan tegangan keluaran sebesar -15 Volt. Berapakah
seharusnya tegangan keluarannya dan mengapa tegangan keluaran tak seperti
yang diharapkan ?

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab tentang penguat operasional, semestinya Anda telah


memahami tentang penguat operasional dan karakteristiknya, dasar kerjanya dan
dapat menggunakan penguat operasional sebagai penguat sederhana. Pada bab
selanjutnya Anda akan belajar lebih lanjut tentang rangkaian penguat operasional
yang lebih kompleks beserta analisisnya.

268 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BAB
ANALISIS RANGKAIAN PENGUAT OPERASIONAL
XII
BAB XII ANALISIS RANGKAIAN PENGUAT OPERASIONAL

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang menganalisis dan mengevaluasi kinerja penguat


operasional, peserta didik dapat melakukan perawatan rangkaian penguat operasional
dengan tepat secara mandiri.

PETA KONSEP

Rangkaian Pen-
jumlah (Summer)

Analisis Rang-
kaian Penguat Op- Penguat Selisih
erasional Lanjut (Diferensial)

PENGUAT OPERA- Integrator dan


SIONAL Diferensiator

Penguat Instru-
Penerapan Pen- mentasi
guat Operasional
Lanjut
Filter Aktif

KATA KUNCI
Rangkaian penjumlah – rangkaian penyelisih – penguat instrumenasi – integrator-
diferensiator - filter aktif

ELECTRICAL AVIONICS 269


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENDAHULUAN

Gambar 12.1. Non Destructive Test (NDT) komponen pesawat terbang


menggunakan ultrasonic. Penguat operasional digunakan untuk penguat
depan dari perangkat uji yang digunakan
Sumber: https://i.ytimg.com/vi/h8iKgmIVmg8/maxresdefault.jpg

Pada bab ini peserta didik diajak untuk menganalisis dan mengevaluasi rang-
kaian penguat operasional tingkat lanjut, yaitu rangkaian penjumlah, penyelisih, dan
integrator. Selanjutnya peserta didik diajak untuk mempelajari penerapan lanjut dari
penguat operasional, dua diantaranya adalah penguat instrumenasi dan filter aktif,
dilanjutkan dengan merawat rangkaian penguat operasional.
Setelah sebelumnya peserta didik telah mempelajari penggunaan penguat op-
erasional dengan satu masukan, dan hanya menggunakan komponen resistif, maka
pada bab ini peserta didik diperkenalkan dengan rangkaian penguat operasional yang
mampu menangani beberapa masukan sekaligus, menggunakan bebeapa tipe pen-
guat sekaligus dan juga menggunakan komponen reaktif dalam rangkaian.

MATERI PEMBELAJARAN

A. Menganalisis Rangkaian Penguat Operasional


1. Rangkaian Penjumlah
Rangkaian penjumlah, atau penguat penjumlah (summing amplifier) mer-
upakan suatu rangkaian untuk menjumlahkan dua atau lebih sinyal masukan.
Gambar 12.2. berikut menunjukkan suatu rangkaian penjumlah dengan konfig-
urasi inverting dengan dua masukan, V1 dan V2, yang masing masing dilewatkan
oleh dua resistor yang bernilai sama, R1 dan R2. Bila nilai resistor umpan balik
Rf juga sama dengan nilai kedua resistor masukan, maka tegangan keluaran Vout
merupakan jumlah dari tegangan di kedua masukan V1 dan V2, dengan polaritas
berlawanan.

270 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 12.2. Rangkaian Penjumlah


Sumber : EASA, 2010

Bila dimisalkan ketiga resistor R1, R2 dan Rf masing-masing bernilai 1 kilo


Ohm, tegangan V1 sebesar +3 volt dan V2 sebesar +4 volt, maka tegangan kelu-
aran Vout haruslah sebesar – 7 volt, yang berasal dari jumlah tegangan input (3 +
4 = 7) dan perubahan polaritas, menjadi -7 Volt.

Gambar 12.3. Analisis rangkaian penjumlah


Sumber : EASA, 2010

Jika tegangan sinyal masukan nomor 1 (V1) adalah +3 Volt, dan tegangan
nol volt di terminal input inverting op-amp, maka arus yang melewati R1 adalah
sebesar 3 miliampere.
IR1 = V1 / R1
IR1 = +3 V / 1k Ohm
IR1 = +3 mA
Tanda positif menunjukkan arus mengalir dari kanan ke kiri
Dengan cara yang sama, dengan +4 Volt di V2, dan tegangan 0 V di terminal
masukan op-amp, maka arus yang lewat R2 adalah sebesar 4 mA.
IR2 = V2 / R2
IR2 = +4 V / 1k Ohm
IR2 = +4 mA

ELECTRICAL AVIONICS 271


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Arus yang melewati resistor umpan balik Rf adalah jumlah dari kedua arus
I1 dan I2
IRf = -(I1 + I2)
IRf = -(3 mA + 4 mA)
IRf = - 7 mA
Arus umpan balik IRf akan menjangkitkan tegangan di resistor umpan balik
VRf:
VRf = IRf x Rf
VRf = -7 mA x 1 kOhm
VRf = -7 Volt
Dengan tegangan 7 volt pada Rf dan tegangan 0 volt di titik masukan invert-
ing, maka tegangan di titik keluaran Vout adalah sebesar -7 Volt. Gambar 12.4
menunjukkan arus dan tegangan yang ada.
Sebuah penguat penjumlah tidak hanya dibatasi oleh dua input. Dengan
menambah resistor di titik input, maka berapapun jumlah masukan akan dapat
digunakan. Rangkaian penjumlah ini akan menghasilkan tegangan keluaran ses-
uai jumlah tegangan seluruh masukan, dengan polaritas terbalik.

Gambar 12.4. Rangkaian penjumlah dengan 4 masukan


Sumber : EASA, 2010

272 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Rangkaian penjumlah dapat juga dirancang untuk memiliki gain/pengua-


tan. Penjumlah dengan gain, akan mengalikan hasil penjumlahan dengan gain
rangkaian. Tentu saja, seorang perancang harus memperhitungkan apakah hasil
kali penjumlahan dengan gain masih dapat ditangani oleh nilai batas maksimal
tegangan rangkaian, yaitu besarnya tegangan catu daya, atau lebih tepatnya nilai
tegangan keluaran maksimal yang dapat diberikan oleh penguat operasional,
yang dapat dilihat dari lembaran datanya.

Gambar 12.5. Rangkaian penjumlah dengan gain


Sumber : EASA, 2010

Apabila nilai resistor pada setiap input tidak sama, maka akan didapatkan
penjumlah dengan skala (scaling amplifier). Rangkaian ini mengalikan setiap
masukan dengan suatu konstanta, dan kemudian menjumlahkan semuanya. Kon-
stanta untuk mengalikan setiap masukan ditentukan oleh perbandingan antara
nilai resistor umpan balik dengan resistor setiap masukan.
Misalkan diinginkan suatu rangkaian yang akan menjumlahkan tiga buah
masukan dengan perbandingan, Vout = - (2 V1 + 3 V2 + 4 V3 ) maka diperlukan
rangkaian dengan resistor-resistor input dan feedback mengikuti perbandingan
konstanta tersebut. Untuk mudahnya, gunakan kelipatan persekutuan terkecil
dari konstanta input untuk menentukan nilai resistor feedback. Dengan faktor 2,
3, dan 4 didapatkan KPK sebesar 12, maka gunakan 12 kilo Ohm sebagai resistor
feedback. Dengan nilai Rf tersebut, nilai resistor untuk tiap input dapat ditentu-
kan sebagai berikut :
Input 1 :
Vout/Vin = 2,
Rf/R1 = 2
R1 = Rf/2
R1 = 12 k /2
R1 = 6 k Ohm
Input 2 :
Vout/Vin = 3
Rf/R2 = 3

ELECTRICAL AVIONICS 273


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

R2 = Rf/3
R2 = 12 k / 3
R2 = 4 k Ohm
Input 3 :
Vout/Vin = 4
Rf/R3 = 4
R3 = Rf/4
R3 = 12 k /4
R3 = 3 k Ohm

Gambar 12.6. Penguat penjumlah penskala (scaling amplifier)


Sumber : EASA, 2010

2. Penguat selisih (substractor)


Penguat selisih, atau pengurang, akan menghasilkan suatu keluaran ber-
dasarkan perbedaan tegangan diantara kedua masukannya. Gambar 12.7.
menunjukkan suatu rangkaian penguat selisih, dengan sepasang resistor pem-
bagi tegangan di setiap terminal masukan. Di terminal masukan pembalik, satu
resistor (R1) digunakan untuk menghubungkan sinyal masukan, dan resistor
lainnya (Rf), berfungsi sebagai resistor umpan balik dari terminal keluaran. Di
terminal masukan non-inverting, satu resistor (R2) dihubungkan ke sumber siny-
al kedua (V2) dan resistor lainnya dibumikan.

Gambar 12.7. Rangkaian penguat selisih


Sumber : EASA, 2010

274 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Umumnya, penguat selisih memiliki perbandingan antara resistor feedback


dengan resistor masukan pembalik sama dengan perbandingan antara kedua re-
sistor lainnya. Untuk rangkaian pada gambar 12.7 di atas, R1/Rf= R2/R3, atau
sebaliknya Rf/R1= R3/R2. Kasus khusus dari penguat penyelisih ini adalah bila
keempat resistornya memiliki nilai yang sama, sehingga nilai tegangan keluaran
merupakan pengurangan dari tegangan di terminal masukan non-inverting den-
gan tegangan di terminal masukan inverting, sehingga disebut penguat pengu-
rang (substractor).

Gambar 12.8. Analisis rangkaian penguat selisih


Sumber : EASA, 2010

Misalkan pada rangkaian yang ditunjukkan gambar 12.8. dengan keempat


resistor bernilai 1 kilo Ohm, tegangan V1 sebesar 3 Volt dan V2 sebesar 12 Volt,
maka tegangan keluarannya seharusnya adalah
Vout = V2 – V1
= +12 V – (+3 V)
=+9V
Untuk memeriksanya, pertama-tama jumlahkan nilai R2 dan R3
R2 + R3 = 1k Ohm + 1 k Ohm
= 2k Ohm
Nilai jumlah ini digunakan untuk menghitung arus yang melewati R2
IR2 = V2 /(R2 + R3)
= 12 V / 2 k Ohm
= 6 mA
Selanjutnya hitung tegangan jatuh pada R2 (VR2)
VR2 = R2 x IR2
= 1k Ohm x 6 mA
= 6 Volt
Kemudian hitunglah tegangan pada titik B :
VB = V2 – VR2
= 12 V – 6 V
=6V
Sesuai asas virtual ground/bumi semu, tegangan di titik A sama dengan

ELECTRICAL AVIONICS 275


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

tegangan di titik B, sehingga tegangan di titik A :


VA = VB = 6 V
Kemudian dihitung tegangan yang timbul di R1 dan kuat arus yang
melalui R1 :
VR1 = VA – V1
= 6V – 3 V
=3V
IR1 = VR1 / R1
= 3 V / 1k Ohm
= 3 mA
Karena IRf = IR1, maka
IRf = 3 mA
Tegangan yang timbul pada Rf dapat dihitung
VRf = IRf x Rf
= 3mA x 1kOhm
= 3 Volt
Selanjutnya tegangan ini ditambahkan pada tegangan di titik A untuk meng-
hitung tegangan di titik keluaran :
Vout = VA + VRf
=6V+3V
=9V
Penguat selisih adalah pengurang yang memiliki gain. Hal ini diperoleh bila
nilai Rf berbeda dengan R1, demikian pula R2 berbeda dengan R3, dengan per-
bandingan yang sama. Mode kerja penguat diferensial didapatkan bila tegangan
masukan V1 dan V2 sama besar, tetapi berbeda polaritas, atau pada arus bo-
lak-balik, berselisih fasa 180o.
Penguat diferensial, dan penguat selisih pada umumnya, diharapkan un-
tuk tidak memberikan tegangan keluaran, atau tegangan keluarannya sebesar
0 Volt bila kedua tegangan inputnya sama besar, berapapun nilai tegangannya.
Kemampuan menolak tegangan masukan yang sama besar ini disebut perband-
ingan penolakan mode bersama (common mode rejection ratio, CMRR).
Adanya CMRR ini, bersama dengan jalur transmisi balanced line dimanfaat-
kan untuk membuat penguat depan yang tahan godaan desah/noise gelombang
elektromagnetik dari lingkungan, sehingga sumber sinyal, transduser atau sen-
sor, dapat dipasang pada jarak yang cukup jauh dari penguat, dengan gangguan/
noise yang diminimalkan, karena gangguan desah yang ditimbulkan lingkungan
ditangkap saluran transmisi sama besarnya di kedua penghantar, dan tidak di-
tanggapi oleh penguat diferensial karena dianggap sebagai common mode.

276 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 12.9. Penguat diferensial sebagai front-end pemrosesan sinyal


Sumber : EASA, 2010

3. Penguat Instrumenasi
Meskipun penguat diferensial cukup mampu untuk menangani sinyal dari
kebanyakan sensor, namun ada kalanya diperlukan rangkaian untuk menangani
sensor yang teramat sensitif terhadap pembebanan. Untuk itu dikembangkan
rangkaian penguat instrumenasi yang memberikan impedansi masukan sangat
besar, sehingga tidak membebani sumber sinyal, memberikan penguatan yang
cukup besar dan memberikan penolakan common mode terhadap gangguan/
noise. Rangkaian penguat instrumenasi disusun dari tiga buah penguat opera-
sional, dua buah penguat non-inverting untuk menangani kedua terminal masu-
kan yang keluarannya dihubungkan ke sebuah penguat diferensial.

Gambar 12.10. Rangkaian penguat instrumenasi


Sumber : EASA, 2010

ELECTRICAL AVIONICS 277


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Terdapat tiga pasang resistor yang bernilai sama : R1, R2 dan R3 dan sebuah
resistor pengatur gain yang dapat digantikan sebuah resistor variabel. Pada ting-
kat pertama, besarnya penguatan ditentukan oleh persamaan
A1 = (2 R1 + Rgain)/Rgain
Sedangkan penguatan oleh tingkat kedua, ditentukan oleh A2= R3/R2. Pen-
guatan keseluruhan rangkaian adalah hasil kali penguatan kedua tingkat pen-
guat.

B. Penerapan Penguat Operasional Lanjut


1. Integrator dan diferensiator
Rangkaian penguat operasional yang telah dibahas sebelumnya adalah
rangkaian linear, yang menggunakan komponen resistif untuk rangkaian umpan
balik. Integrator dan diferensiator diperoleh dengan menukar salah satu dari R1
atau Rf dengan komponen reaktif, misalnya kapasitor.
Integrator diperoleh dengan menukar Rf dengan kapasitor. Integrator
mengintegrasikan tegangan masukan terhadap waktu, sehingga hasil integrasi
dari sebuah tegangan input konstan adalah tegangan yang terus naik (atau terus
turun) dengan kemiringan konstan, sesuai konstanta hasil kali R dengan C.

Gambar 12.11. Rangkaian integrator


Sumber : EASA, 2010

Tegangan keluaran rangkaian integrator memenuhi persamaan sebagai


berikut :

Dengan R dan C adalah besarnya nilai resistor dan besarnya kapasitas, Vin
adalah tegangan keluaran, t adalah waktu dan Vmula adalah tegangan saat t = 0

278 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 12.12. Bentuk gelombang masukan dan keluaran integrator


Sumber : EASA, 2010

Untuk masukan gelombang kotak, hasil integrasi dari tegangan yang naik
kemudian konstan adalah berupa lereng tegangan yang terus naik, sampai pada
saat tegangan turun menjadi negatif dan konstan, maka keluaran akan mengikuti
dengan terus turun dengan kemiringan tetap. Dengan input gelombang blok/
kotak simetris, didapatkan keluaran gelombang segitiga. Dengan masukan ge-
lombang sinus, hasil integrasinya, bila perioda gelombang sama dengan kon-
stanta waktu, maka fasa gelombang akan tergeser sebesar 90o tertinggal dari
gelombang input. Rangkaian integrator juga bersifat sebagai tapis lulus bawah
(low pass filter, LPF) orde pertama, dengan perioda dari frekuensi cut-off sebesar
konstanta 6,28 RC.
Apabila posisi kapasitor dan resistor dibalik, maka akan dihasilkan rang-
kaian diferensiator. Hasil yang sama juga diperoleh bila posisi kapasitor pada
integrator digantikan dengan induktor, tetapi hal ini jarang dilakukan, karena in-
duktor bersifat besar dan berat (bulky), dan jauh lebih praktis dengan menukar
posisi kapasitor dan resistor.

Gambar 12.13. Rangkaian Diferensiator


Sumber : EASA, 2010

Diferensiator akan mendiferensialkan tegangan masukan Vin sesuai fungsi


faktu, dan mengalikannya dengan konstanta RC :

ELECTRICAL AVIONICS 279


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Dengan R dan C adalah nilai dari kapasitor dan resistor, dan t adalah waktu.

Gambar 12.14. Bentuk gelombang masukan dan keluaran diferensiator


Sumber : EASA, 2010

Difefensiasi dari gelombang kotak, saat input naik dan kemudian konstan, kel-
uaran menghasilkan keluaran setinggi tegangan input, kemudian kembali ke
titik nol secara eksponensial, dikalikan konstanta RC, dan bila tegangan input
turun dan kemudian konstan, keluaran akan ikut turun, kemudian naik kembali
ke tegangan nol secara eksponensial.
Untuk masukan gelombang sinus, keluaran tetap sinus, tetapi mengalami
pergeseran fasa, sebesar 90o mendahului input (leading). Rangkaian diferensi-
ator juga bersifat sebagai tapis lulus atas (high pass filter, HPF), orde pertama,
dengan frekuensi cut-off berbanding terbalik dengan konstanta waktu.
2. Filter Aktif
Filter merupakan suatu blok penyusun rangkaian elektronika yang digu-
nakan untuk memisahkan sinyal listrik berdasarkan frekuensinya. Tanpa ada fil-
ter, tidak ada teknologi radio dan semua teknologi turunannya : radar, NDB, ADF,
VOR-DME, ILS, GPS, TCAS, ADS-B dan sebagainya, yang dipergunakan di dunia pe-
nerbangan. Untuk frekuensi tinggi dan daya besar, komponen pasif hampir tidak
tergantikan, ukuran besar dan berat tidak menjadi masalah. Lain halnya untuk
frekuensi rendah dan sinyal kecil, resistor dan kapasitor yang berukuran relatif
kecil dapat digunakan untuk menggantikan induktor yang besar dan berat.
Filter aktif adalah filter yang mempergunakan komponen aktif untuk mem-
perbaiki sifat filter dalam hal redaman dan pembebanan. Komponen aktif yang
umum dipergunakan dalam filter aktif adalah penguat operasional. Dalam pem-
bahasan sebelumnya tentang integrator dan diferensiator telah dikemukakan
tentang sifat integrator sebagai tapis pelewat rendah dan diferensiator sebagai
tapis pelewat tinggi. Keduanya merupakan tapis orde pertama, karena hanya
memiliki satu pasangan komponen resistif-reaktif.
Tapis orde pertama memiliki kemiringan lereng sebesar 6 dB/oktaf, atau 20
dB per dekade, artinya untuk frekuensi dua kali lipat frekuensi cut-off untuk LPF
(atau setengahnya untuk HPF) besarnya tanggapan akan berkurang sebanyak 6
dB. Untuk mendapatkan lengkung tanggapan yang lebih terjal, maka orde filter
harus ditingkatkan, dengan menambah jumlah pasangan resistor-kapasitor, atau
meng-kaskade filter secara berurutan, bila diinginkan filter orde 3 atau lebih.

280 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 12.15. Filter aktif orde-2, Tapis lulus bawah (A) dan Tapis lulus atas (B)
Sumber : EASA, 2010

Gambar 12.15 menunjukkan tapis orde-2, dengan dua pasang komponen


resistif-reaktif RC. Rangkaian tersebut merupakan pengembangan dari integra-
tor dan diferensiator, dengan menyisipkan sepasang R-C di terminal input invert-
ing op-amp.
Frekuensi kerja filter didefinisikan sebagai frekuensi dengan tegangan kelu-
aran sebesar 0,707 kali tegangan keluaran normal(tak teredam)-nya, atau dalam
dB dinyatakan sebagai frekuensi dimana sinyal keluaran teredam sebesar 3 dB,
disebut frekuensi cut-off. Untuk filter yang melibatkan resistor dan kapasitor,
berlaku rumus umum :
∫ -3dB = 1/2πRC
Dari kedua jenis filter LPF dan HPF tersebut, dapat dibangun jenis filter lain,
seperti tapis lolos pita, Band Pass Filter (BPF) yang dibuat dengan meng-kaskada
HPF dengan LPF, dengan frekuensi kerja LPF lebih tinggi dari HPF, dan tapis tolak
pita, Band Reject filter (BRF), bila frekuensi kerja LPF lebih rendah dari HPF.

Gambar 12.16. Tanggapan berbagai filter : LPF (A), HPF (B), BPF (C), dan BRF (D).
Sumber : EASA, 2010

ELECTRICAL AVIONICS 281


AIRCRAFT
ELECTRONIC

MATERI PEMBELAJARAN

Pengembangan berikutnya dari filter aktif adalah filter dengan gain yang
dapat diatur, frekuensi kerja yang dapat diubah dan lebar bidang (bandwidth)
yang dapat disetel, yang diaplikasikan dalam perangkat tone control, serta para-
metric equalizer

LEMBAR PRAKTIKUM

Penguat Penjumlah dan Penskala


1. Tujuan
Membuat dan menguji kinerja penguat penjumlah dan penskala.
2. Alat dan Bahan
a. IC op-amp LM 741 atau setara
b. Tiga buah resistor dengan nilai sama dan satu resistor dengan nilai berbeda.
c. Breadboard dan jumper
d. Catu daya simetris + 15 volt
e. Voltmeter
f. Potensiometer
g. Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Kembalikan peralatan lab ke tempat semula!
4. Langkah Kerja
a. Rangkailah penguat inverting sesuai gambar skema berikut pada sebuah
breadboard!

b. Aktifkan catu daya, aturlah kedua potensiometer untuk mendapatkan tegan-


gan input yang diinginkan
c. Ukurlah kedua tegangan input dan tegangan output
d. Catat kombinasi nilai V1, V2 dan Vout pada tabel, beserta nilai komponen yang

282 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

digunakan
Tabel percobaan penguat penjumlah

Nomor V1 V2 Vout (pen- Vout Keterangan


gukuran) (hitungan)

Nilai komponen yang digunakan :

e. Ubah kombinasi nilai V1 dan V2 dengan mengatur potensiometer dan lanjut-


kan percobaan.
f. Sempurnakan tabel dengan menghitung tegangan output sesuai teori
g. Gantilah salah satu resistor input dengan resistor dengan nilai berbeda.
h. Ulangi langkah b, c, d, e, f dan catat pada tabel berikut

ELECTRICAL AVIONICS 283


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

Tabel percobaan penguat penskala

Nomor V1 V2 Vout (pen- Vout Keterangan


gukuran) (hitungan)

Nilai komponen yang digunakan :

i. Perlihatkan hasil praktik kepada guru pengampu untuk diperiksa!


j. Lakukan revisi jika diminta oleh guru pengampu!
k. Buatlah laporan praktik Anda, dan sampaikan kesimpulan praktik Anda kepada
teman-teman Anda !

Penguat diferensial
1. Tujuan
Membuat dan menguji penguat diferensial menggunakan simulator rangkaian.
2. Alat dan Bahan
a. Personal computer dengan software simulator elektronik (Electronic work-
bench, SPICE, Proteus, atau sejenisnya).
b. Alat tulis
3. Petunjuk Praktik
a. Lakukan kegiatan praktik dengan cermat!
b. Jagalah kebersihan lingkungan praktik dan alat praktik!
c. Rapikan kembali peralatan praktik setelah selesai!

284 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

LEMBAR PRAKTIKUM

4. Langkah Kerja
a. Rangkailah rangkaian penguat diferensial pada perangkat lunak simulator
elektronik, lengkapi dengan sumber sinyal dan alat ukurnya!
b. Perlihatkan hasil rangkaian Anda kepada guru pengampu untuk diperiksa!
c. Lakukan koreksi atau revisi jika diminta oleh guru Anda!
d. Jalankan simulasi, dan catat kombinasi nilai komponen resistor yang digu-
nakan, serta tegangan input dan outputnya!
e. Periksalah hasil simulasi dengan hitungan sesuai nilai komponen dan tegan-
gannya!
f. Perlihatkan hasil praktika Anda kepada guru!
g. Buatlah laporan praktik dan sampaikan kesimpulan praktika Anda kepada
teman-teman Anda!

CONTOH SOAL
1. Contoh 1

Gambar 12.17. Contoh soal penguat penjumlah

Diketahui sebuah rangkaian penguat summer dengan nilai komponen seperti pada
gambar 13.x. Berapakah tegangan keluarannya ?
Diketahui :
R1 = R2 = R3 = Rf = 1 kOhm
V1= 250 mV, V2 = -335 mV, V3 = 775 mV
Ditanyakan
Vout
Jawab
Vout = - (V1 (Rf/R1)+ V2(Rf/R2) + V3 (Rf/R3))
Vout = - ( 250 mV (1k/1k) + (-335 mV)(1k/1k) + 775 mV (1k/1k))
Vout = - (250 mV – 335 mV + 775 mV )
ELECTRICAL AVIONICS 285
AIRCRAFT
ELECTRONIC

CONTOH SOAL

Vout = - 690 mV
2. Contoh 2

Gambar 12.18. contoh soal no.2

Apabila diketahui :
R1 = R2 = 3 kOhm, R3 = Rf = 12 k Ohm
V1 = 7,75 mV V2 = -2,25 mV
Berapakah besarnya tegangan keluaran dari gambar rangkaian di atas ?

Jawab
Berdasarkan perbandingan nilai resistor yang digunakan, rangkaian tersebut ada-
lah rangkaian pengurang dengan gain. Besarnya tegangan keluaran untuk kondisi
tersebut adalah
Vout = V2 (R3/R2) – V1 (Rf/R1)
= (-2,25 mV) ( 12k/3k ) – 7,75 mV (12k/3k)
= (-2,25 mV) (4) – 7,75 mV (4)
= (-2,25 mV -7,75 mV) (4)
= -10 mV (4)
= 40 mV

CAKRAWALA

STATE-VARIABLE FILTER

State-variable filter, atau tapis keadaan variabel, merupakan salah satu dari be-
berapa jenis penggunaan penguat operasional untuk filter. Filter ini menggunakan
kalang umpan balik bersarang, dan sepasang integrator untuk menentukan tiga pa-
rameter filter : frekuensi kerja, gain, dan Q atau bandwith. Filter ini memiliki tiga
keluaran sekaligus : LPF, HPF dan BPF, dengan ketiga parameter yang dapat diatur
secara independen.

286 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

CAKRAWALA

Gambar 12.19. State Variable Filter


Sumber : https://sound-au.com/articles/dwopa3.htm#s121

Pada gambar 12.17 di atas, faktor Q ditentukan oleh R1 dan R5, dengan persamaan
Q=1/(3(R1/(R1+R5)))

Frekuensi diatur oleh pasangan R6-C1 dan R7-C2, sedangkan gain ditentukan
oleh perbandingan antara R3-R2 atau R4-R1. Penggunaan umum dari filter ini ada-
lah sebagai parametric equalizer, yang memberikan fleksibilitas parameter dari se-
buah filter. Penggunaan lain, juga dapat digunakan untuk membuat crossover, rang-
kaian pemisah nada yang memisahkan satu sinyal ke dua macam keluaran dengan
respon frekuensi berlawanan.

JELAJAH INTERNET

Untuk informasi lebih lanjut tentang aplikasi penguat operasional,


Anda dapat mengunjungi salah satu situs yang membahas tentang
aplikasi penguat operasional, dengan alamat situs di https://sound-
au.com/articles/dwopa3.htm atau Anda juga bisa scan QR kode di
samping. Diharapkan dengan Anda akses alamat website tersebut,
Anda mendapat gambaran lebih lanjut dalam mengerjakan tugas
tentang rangkaian penguat operasional.

ELECTRICAL AVIONICS 287


AIRCRAFT
ELECTRONIC

RANGKUMAN

1. Penguat penjumlah adalah penguat inverting dengan dua atau lebih masukan.
Tegangan keluaran adalah jumlah dari seluruh tegangan masukan dikalikan gain
dan dibalik polaritasnya.
2. Apabila penguat penjumlah menggunakan resistor dengan nilai sama, tegangan
keluarannya adalah jumlah seluruh tegangan masukan yang dibalik polaritasnya.
3. Apabila resistor masukan dari penguat penjumlah bernilai tidak sama, maka
rangkaian dinamakan penguat penyekala dengan tegangan masukan akan dijum-
lahkan sesuai dengan perbandingan gain masing-masing masukan.
4. Penguat selisih adalah penguat dengan dua masukan, yang masing masing ter-
hubung ke terminal inverting dan non inverting. Tegangan keluaran dari penguat
selisih adalah selisih antara tegangan masukan non inverting dikurangi tegangan
masukan inverting dikalikan dengan gain rangkaian.
5. Penguat diferensial adalah penguat selisih dengan masukan sama besar berla-
wanan fasa/terbalik polaritas, dimanfaatkan untuk mendapatkan penguat depan
yang kebal gangguan desah/noise dari lingkungan.
6. Penguat instrumenasi menggabungkan masukan penguat penyangga dan pen-
guat selisih, untuk mendapatkan performa lebih baik dari penguat diferensial.
7. Integrator dan diferensiator didapatkan apabila salah satu elemen dari rangkaian
umpan balik pada rangkaian penguat operasional digantikan dengan elemen
reaktif, yaitu kapasitor. Integrator mengintegrasi/menjumlahkan tegangan ma-
sukan berdasar waktu, dan diferensiator berlaku sebaliknya, yaitu mendeferen-
sialkan tegangan masukan berdasar waktu.
8. Integrator dan diferensiator merupakan bentuk dasar dari tapis aktif lulus bawah
(LPF) dan lulus atas (HPF).

TUGAS MANDIRI

Pada bagian ini, Anda diminta untuk membuat skema rangkaian filter aktif high-
pass order dua dengan frekuensi yang dapat diatur. Rangkaian ini biasanya digu-
nakan sebagai untuk menghilangkan gangguan derau frekuensi rendah, dengan
titik potong yang dapat diatur.
Kunci penyelesaian tugas ini adalah, dengan mengganti resistor pada rangkaian fil-
ter aktif HPF dengan menggunakan resistor variabel/potensiometer.

288 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan tepat !


1. Perhatikan gambar berikut ini !

Apabila diketahui :
R1 = 2 kOhm, R2 = 3 kOhm, Rf = 18 k Ohm
V1 = -77,5 mV V2 = 22,5 mV,
Tentukan berapa tegangan keluarannya.

2. Perhatikan gambar berikut ini !

Apabila diketahui : R1 = R2 = 18 kOhm, R3 = Rf = 27 k Ohm


V1 = 600 mV V2 = 450 mV,
Tentukan berapa tegangan keluarannya.

3. Perhatikan gambar berikut ini

ELECTRICAL AVIONICS 289


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR BAB

Apabila diketahui : R1 = R2 = 2k2 Ohm, R3 = Rgain = 33 k Ohm


V1 = 6 mV V2 = 4 mV, berapakah tegangan keluarannya
4. Apabila gelombang kotak dilewatkan sebuah integrator, hasilnya adalah gelom-
bang segitiga. Perkirakan bentuk gelombang keluaran sebuah diferensiator yang
diberi input gelombang segitiga, dan berikan penjelasannya.
5. Sebuah tapis lulus atas menggunakan komponen R1 dan C1 masing-masing 10
kOhm dan 82 nF dihubungkan dengan sebuah tapis lulus bawah dengan kom-
ponen R2 dan C2 masing-masing 8k2 Ohm dan 47 nF. Tentukan frekuensi cut-off
masing-masing filter dan tentukan tipe filter gabungan keduanya

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab tentang analisis rangkaian penguat operasional, semes-


tinya Anda telah memahami tentang menganalisis dan mengevaluasi rangkaian
penguat operasional dan penanganannya, dan dapat menggunakan penguat oper-
asional untuk rangkaian yang lebih kompleks.

290 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR SEMESTER GENAP


PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut sesuai pilihan yang tersedia dengan tepat!


1. Secara singkat, blok diagram adalah ....
a. sekumpulan sistem pada sebuah sistem
b. sekumpulan fungsi pada sebuah sistem
c. sekumpulan sistem pada sebuah fungsi
d. sekumpulan diagram pada sebuah blok
e. sekumpulan blok pada sebuah blok

2. Diagram yang menunjukan kendali sistem aliran data adalah …


a. diagram alir dokumen
b. diagram alir program
c. diagram statistika
d. diagram alir data
e. diagram alir sistem

3. Perhatikan gambar simbol berikut

Pada blok diagram, berfungsi sebagai ………..


a. proses
b. pengambilan keputusan
c. penghubung antar diagram dalam satu halaman
d. proses terdefinisi
e. terminal
4. Dalam satu blok diagram tentang sistem instrumen penerbangan, jika salah satu
blok diagram berfungsi meminta nilai masukan berupa sudut terbang yang akan
dituju, maka bentuk / simbol gambar yang sesuai dengan kondisi tersebut yaitu
....
a.

b.

c.

d.

e.

ELECTRICAL AVIONICS 291


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

5. Digunakan sebagai pedoman sebelum membuat rangkaian elektronika secara


nyata merupakan fungsi dari pembuatan ....
a. blok diagram
b. komponen aktif
c. komponen pasif
d. sistem
e. skematik rangkaian

6. Pada pembuatan skema rangkaian elektronika, simbol “VCC” memiliki fungsi


sebagai ....
a. sumber tegangan listrik
b. ground listrik
c. arus listrik
d. muatan listrik
e. lilitan listrik

7. PCB memiliki kepanjangan yaitu ....


a. Printed Coral Board
b. Printing Carbon Board
c. Printed Circuit Bend
d. Printed Circuit Board
e. Printing Circuit Board

8. Bagian PCB yang merupakan sebuah bantalan dengan kegunaan sebagai tempat
meletakkan kaki komponen yaitu .....
a. stop-mask
b. silk-screening
c. vias
d. track
e. pad

9. Sebuah rangkaian elektronika dengan mode SMD memiliki sistem penjaluran


dua layer. Untuk menghubungkan dua layer tersebut kita membutuhkan bagian
ini, yaitu ....
a. pad
b. vias
c. stop-mask
d. trough-hole pad
e. silk-screen

292 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

10. Perhatikan gambar berikut!

Berdasarkan bentuknya, komponen tersebut termasuk kategori ....


a. LED
b. IC
c. PNP
d. DIP
e. SMD

11. Komponen berikut yang tidak termasuk lapisan penyusun PCB yaitu ....
a. etching
b. substrat
c. tembaga
d. soldermask
e. silkscreen

12. Perhatikan proses-proses berikut!


1) Etching
2) Schematic design
3) Transfer
4) Printing
5) Masking
6) Drilling
Urutan yang benar dalam proses pembuatan rangkaian pada PCB yaitu ....
a. 2-5-6-1-4-3
b. 2-4-3-1-5-6
c. 2-4-3-1-6-5
d. 2-3-4-1-6-5
e. 2-3-1-4-6-5

13. Kontaktor listrik memiliki fungsi kerja yang sama dengan komponen listrik dan
elektronika berikut, kecuali ....
a. saklar listrik
b. switching transistor
c. relay
d. potensiometer
e. keyboard controller

ELECTRICAL AVIONICS 293


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

14. Jenis saklar berikut yang memiliki dua inti dan satu jalur keluar yaitu ....
a. SPDT
b. DPDT
c. DPST
d. SPST
e. PTSD

15. Jenis saklar berikut yang termasuk toggle switch yaitu ....

a.

b.

c.

d.

e.
16. Dua buah kamar inap memiliki masing-masing satu lampu. Agar nyala lampu
dapat dikendalikan masing-masing pemilik kamar dan juga dapat dikendalikan
oleh resepsionis, jenis saklar yang diperlukan adalah ....
a. 2 buah saklar SPST dan 1 buah saklar DPST
b. 3 buah saklar SPST
c. 2 buah saklar DPST dan 1 buah saklar SPST
d. 3 buah saklar DPST
e. 2 buah saklar SPST dan 1 buah saklar DPDT

17. Kondisi saklar yang dalam keadaan normal berada pada kondisi terbuka dapat
disebut ....
a. Normally Neutral
b. Normally Open
c. Normally Contact
d. Normally Common
e. Normally Closed

294 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

18. Bagian kontaktor yang dapat berpindah-pindah posisi dan menentukan kondisi
kontaktor ON maupun OFF yaitu ….
a. moving contact
b. coil
c. fixed terminal
d. fixed contact
e. armature

19. Pernyataan berikut yang benar terkait kontak-kontak yang terdapat pada
kontaktor listrik adalah ....
a. kontak bantu NC memiliki label 13-14, 23-24, dan seterusnya
b. kontak bantu NO memiliki label 11-12, 21-22, dan seterusnya
c. coil contaktor tidak memiliki sifat magnetis
d. kontaktor listrik tidak memiliki instalasi khusus pada listrik 3 phase
e. kontak utama kontaktor memiliki label angka 1-2, 3-4, dan seterusnya

20. Salah satu jenis relay yang digunakan dengan prinsip temperatur yaitu ....
a. Magnetic relay
b. SSR
c. TOR
d. Transistor
e. Optocoupler

21. Pernyataan yang benar mengenai gambar berikut ini adalah ....

a. phase utama tidak dapat mengalir ke beban


b. kontaktor dalam kondisi ON
c. kontaktor dalam kondisi OFF
d. sumber tegangan DC tidak mengalir
e. beban listrik bypass

ELECTRICAL AVIONICS 295


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

22. Diketahui sebuah industri penerbangan dengan tipe pekerjaan perbaikan


pesawat penumpang memiliki beberapa alat berat perbaikan dan mesin CNC.
Arus beban yang dibutuhkan terukur sekitar 20A. Maka, model pengaman yang
tepat agar industri penerbangan tersebut dapat bekerja optimal adalah .....
a. MCB tipe A
b. MCB tipe B
c. MCB tipe C
d. MCB tipe D
e. MCB tipe E

23. Gambar berikut merupakan salah satu penerapan induksi magnet yaitu pada ….

a. prinsip kerja motor listrik


b. prinsip kerja kontaktor listrik
c. prinsip kerja kutub magnet
d. prinsip kerja induksi magnet
e. prinsip kerja stator

24. Salah satu penerapan kontaktor magnetik pada motor listrik yaitu ….
a. kendali kemagnetan motor listrik
b. detektor induksi stator
c. detektor panas rotor
d. pemindah induksi medan magnet pada stator
e. pengendalian dan proteksi motor

25. Komponen sistem proteksi berikut dengan kontaktor terdiri dari ….


a. circuit breaker, thermal overload, control cable
b. optocoupler, thermal pasta, push button
c. gate, drain, source
d. stator, rotor, induksi magnet
e. MCB, TOR, NC

296 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

26. Tombol tekan yang digunakan pada industri maupun alat kerja yang berfungsi
sebagai emergency stop yaitu ….
a. Normally Open
b. Normally Closed
c. Neutral Open
d. Neutral Closed
e. Normally Absorb

27. Perhatikan gambar berikut!


+24V

1 8
0V
S2

R1
S1

2 3 4 5 6 7

1 2 3 4 A1 A2
R1

3 4
R1

3 4

2
4
Jika tombol S2 ditekan pada saat
rangkaian aktif, kemudian menekan tombol S1, maka yang terjadi terhadap
rangkaian tersebut adalah ....
a. arus listrik masuk pada relay R1
b. lampu indikator akan tetap menyala
c. lampu indikator mati
d. arus listrik akan mengalir pada relay R1
e. lampu indikator akan selalu berkedip

28. Berikut merupakan fungsi komponen Op-Amp, kecuali ….


a. filtering
b. summer
c. comparator
d. differential
e. feedback

ELECTRICAL AVIONICS 297


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

29. Perhatikan gambar berikut !.

Rangkaian tersebut termasuk


rangkaian Op Amp sebagai ….
a. penguat non-inverting
b. penguat inverting
c. comparator
d. substractor
e. summer

30. Diketahui tegangan masukan (Vin) op-amp yaitu 2B dan tahanan (R1) yaitu 4B.
Maka tegangan keluaran (Vout) jika rangkaian berupa penguat op-amp non-
inverting adalah ....
a. 1/2B Volt
b. 3/2B Volt
c. 5/2B Volt
d. 3B Volt
e. 5B Volt

URAIAN

31. Diketahui sebuah op-amp dengan tegangan masukan (Vout) = 24 VDC, Tahanan
referensi (Rf) = 2Kohm dan Tahanan (R1) = 200 Ohm. Carilah tegangan masukan
(Vin) yang terdapat pada rangkaian op-amp ini !

32. Jelaskan dengan detil fungsi-fungsi kaki pada Op-Amp berikut !

298 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

33. Jelaskan jenis karakteristik filter berdasarkan karakteristik sinyal keluaran Op-
Amp berikut !

34. Jelaskan secara singkat mengenai High Pass Filter !

35. Diketahui Vout masing-masing input yaitu –(2 V1 + 3 V2 + 4 V3) dengan susunan
tahanan seperti gambar berikut !

Carilah nilai R1, R2, dan R3 !

ELECTRICAL AVIONICS 299


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA DAFTAR PUSTAKA

______. (2019). Mini Drill. https://moedah.com/bor-mini-drill-pcb-12v-ekonomis-dc-


alat-pembuat-lobang-mata-mesin/ diakses pada 30 November 2019 pukul 13.00
WIB.
_______. (2010). Integrated Circuit Packaging Era. https://anysilicon.com diakses pada
17 Desember 2019 pukul 14.30 WIB.
_______. (2011). CMOS Complimentary. http://www.circuitstoday.com/cmos-
complimentary-mosfet diakses pada 26 November 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. (2012). Detector Demodulator. http://www.radio-electronics.com/info/rf-
technology-design/am-reception/diode-detector demodulator.php diakses pada
16 November 2019 pukul 15.30 WIB.
_______. (2012). Operational Amplifier Overview. http://www.ti.com/amplifier-circuit/
op-amps/overview.html diakses pada 12 November 2019 pukul 15.00 WIB.
_______. (2013). Integrated Circuit. https://maximintegrated.com diakses pada 16
Desember 2019 pukul 14.30 WIB.
_______. (2014). Pembuatan PCB secara Manual. https://vdocuments.site/bab-iii-
pembuatan-pcb-secara-manual.html diakses pada 2 Desember 2019 pukul 11.30
WIB.
_______. (2015). Macam-Macam Motor AC. https://artikel-teknologi.com/macam-
macam-motor-listrik-ac/ diakses pada 9 November 2019 pukul 10.00 WIB.
_______. (2015). Papan Rangkaian yang Menghubungkan Komponen pada Alat
Elektronik. http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-
yang-menghubungkan-komponen-pada-alat-elektronik/ diakses pada 29
November 2019 pukul 10.00 WIB
_______. (2015). Prinsip Kerja Dioda Varactor. http://www.nulis-ilmu.com/2015/09/
prinsip-kerja-dioda-varactor.html diakses pada 14 November 2019 pukul 15.00
WIB.
_______. (2015). Thermocouple. https://indiamart.com diakses pada 9 November
2019 pukul 23.00 WIB.
_______. (2016). Descret Operational Amplifier. https://sound-au.com/project07.htm
diakses pada 12 November 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. (2016). Descrete Operational Amplifier. https://www.marchandelec.com/
opt42.jpg. Diakses pada 22 Januari 2020 pukul 11.00 WIB.
_______. (2016). Filters. https://sound-au.com/articles/dwopa3.htm diakses pada 13
November 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. (2016). Kontrol Motor Bergantian Otomatis. https://www.kelistrikanku.
com/2016/08/kontrol-motor-bergantian-otomatis.html diakses pada 9 November
2019 pukul 08.00 WIB.
_______. (2017). CMOS Working Principle and Applications. https://www.elprocus.
com/cmos-working-principle-and-applications/ diakses pada 26 November 2019
pukul 17.00 WIB.
_______. (2017). Hybrid Integrated Circuit. https://koreahytech.com diakses pada 17
Desember 2019 pukul 09.30 WIB.
_______. (2017). Photolytography. https://iue.tuwien.ac.at diakses pada 13 Desember

300 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

2019 pukul 15.00 WIB.


_______. (2017). Rangakian Sensor Ketinggian Pompa Air. https://www.bukaelektro.
com/2017/01/rangkaian-sensor-ketinggian-pompa-air.html diakses pada 10
November 2019 pukul 09.00 WIB.
_______. (2017). Saklar. https://www.nyebarilmu.com/jenis-jenis-saklar diakses pada
5 November 2019 pukul 09.00 WIB.
_______. (2017). Sistem Komunikasi Radio Sederhana. https://slideplayer.info.
slide/3058673/ diakses pada 22 Oktober 2019 pukul 19.00 WIB.
_______. (2017). Skema Rangkaian Monitoring Suhu Sederhana. https://
rangkaianelektronika.info/skema-rangkaian-monitoring-suhu-sederhana/
diakses pada 10 November 2019 pukul 10.00 WIB.
_______. (2017). SPST Switch. http://iamtechnical.com/single-pole-single-throw-spst-
switch diakses pada 5 November 2019 pukul 13.00 WIB.
_______. (2017). Switch Types. https://inventable.eu diakses pada 5 November 2019
pukul 14.30 WIB.
_______. (2017). Tabung Elektron www.tubedepot.com diakses pada 11 Desember
2019 pukul 12.30 WIB.
_______. (2017). Thermal Overload Relays. https://www.indiamart.com/proddetail/
schneider-thermal-overload-relays-20176829230.html diakses pada 8 November
2019 pukul 10.00 WIB.
_______. (2017). Wafer Silicon. https://semiengineering.com diakses pada 13
Desember 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. (2017). Why is TRIAC Used in Power Electronics. https://www.quora.com/
Why-is-TRIAC-used-in-power-electronics diakses pada 22 November 2019 pukul
15.00 WIB.
_______. (2018). Proses Pengemasan IC. https://pme.itb.ac.id diakses pada 17 Desmber
2019 pukul 08.00 WIB.
_______. (2019). Celebrating 10 Years of MicroSD. https://www.mymemory.co.uk/blog/
wp-content/uploads/2015/07/Celebrating-10-years-of-MicroSD-663x1024.jpg
diakses pada 30 November 2019 pukul 15.30 WIB.
_______. (2019). DPST. https://www.lelong.com.my/dpst-4-pins-2-position-15a-
250vac-toggle-switch-littlecraft-187639142-2021-01-Sale-P.htm diakses pada 6
November 2019 pukul 10.00 WIB.
_______. (2019). Mesin Bor Duduk. https://www.tokopedia.com/ricky87/mesin-bor-
duduk-tekiro-ryu-13-mm-bench-drill-rbd-13 diakses pada 30 November 2019
pukul 13.30 WIB.
_______. (2019). Papan PCB Polos. https://www.tokopedia.com/gantungankuncish/
papan-pcb-polos-ukuran-20-x-10-cm diakses pada 28 November 2019 pukul
10.00 WIB.
_______. (2019). Pengertian dan Cara Kerja Kontaktor. https://www.indotecnical.
com/2019/03/pengertian-dan-cara-kerja-kontaktor.html diakses pada 7
November 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. Wafer Lighting Process. https://eeweb.com diakses pada 16 Desember 2019

ELECTRICAL AVIONICS 301


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

pukul 12.30 WIB.


_______.(2018). Mengenali Listrik 1 Phase dan 3 Phase https://platinum-computer.
com/mengenali-listrik-1-phase-dan-3-phase/ diakses pada 9 November 2019
pukul 10.00 WIB.
Abi NetWork. (2018). Bagian Kontaktor dan Penggunaannya. https://abi-blog.com/
bagian-kontaktor-dan-penggunaannya/ diakses pada 7 November 14.00 WIB.
Admin. (2016). Pengertian dan Prinsip Kerja MCB. https://belajarelektronika.net/
pengertian-mcb-fungsi-jenis-dan-prinsip-kerjanya/ diakses pada 8 November
2019 pukul 08.00 WIB.
Admin. (2016). Pengertian Motor Listrik 3 Fasa. https://belajarelektronika.net/
pengertian-motor-listrik-3-fasa/ diakses pada 9 Novermber 2019 pukul 12.00
WIB.
Adminpondok. (2019). Pengertian Fungsi dan Jenis-Jenis Transistor. https://www.
pondoksoal.com/pengertian-fungsi-dan-jenis-jenis-transistor/ diakses pada 8
November 2019 pukul 12.00 WIB.
Akhdan Azizan. (2017). Tombol Tekan. https://akhdanazizan.com/tombol-tekan-push-
button/ diakses pada 9 November 2019 pukul 19.00 WIB.
Ananda Dimas Prasetya. (2019). Fly By Wire Teknologi yang Diwariskan BJ Habibie
untuk Dunia Aviasi. https://merahputih.com/post/read/fly-by-wire-teknologi-
yang-diwariskan-bj-habibie-untuk-dunia-aviasi diakses pada 22 Oktober 2019
pukul 22.00 WIB.
Andi Pratama. (2019). Jenis Prosesor Laptop Terbaik dan Cara Memilihnya. https://
teknorus.com/jenis-prosesor-laptop-terbaik-dan-cara-memilihnya/ diakses pada
22 Januari 2020 pukul 10.30 WIB.
Andi. (2005). Tranistors : What is The Difference Between BJT FET and MOSFET. https://
www.westfloridacomponents.com/blog/transistors-what-is-the-difference-
between-bjt-fet-and-mosfet/ diakses pada 16 November 2019 pukul 15.00 WIB.
Andri Jeniawan. (2017). Light Dependent Resistor. http://www.jogjarobotika.com/
photodioda-phototransistor-ldr-ir-led/700-sensor-cahaya-ldr-light-dependent-
resistor-5mm.html diakses pada 9 November 2019 pukul 23.00 WIB.
Anugrah Jaya Bhakti. (2019). Pengertian MCB dan Prinsip Kerjanya. http://
anugerahjayabearing.com/pengertian-mcb-miniature-circuit-breaker-dan-
prinsip-kerjanya-sudah-tau.html diakses pada 8 November 2019 pukul 08.30 WIB.
Arif Juwito. (2018). Perbedaan Kontaktor DC dan Kontaktor AC. https://www.
lembarinformasi.com/2018/09/perbedaan-kontaktor-dc-dan-kontaktor-ac.html
diakses pada 7 November 2019 pukul 15.00 WIB.
Asmuniv. (2016). Guru Pembelajar – Modul Pelatihan Guru Paket Keahlian Teknik
Audio Video Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Profesional Teknik Listrik Malang
: VEDC.
Dayu Akbar. (2018). Tidak Terdengan Lagi Prosesor PC Selain Intel dan AMD. https://
infokomputer.grid.id/read/12440627/tidak-terdengar-lagi-ke-manakah-
prosesor-pc-selain-intel-dan-amd?page=all diakses pada 19 Desember 2019
pukul 11.30 WIB.

302 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

Dickson Kho. (2010). FET Sebagai Penguat Sinyal Lemah. http://elektronika-dasar.


web.id/fet-sebagai-penguat-sinyal-lemah/ diakses pada 15 November 2019
pukul 14.00 WIB.
Dickson Kho. (2010). Mengenal IC 555. http://teknikelektronika.com/pengertian-
mengenal-ic-555-ic-timer-konfigurasi-kaki-ic555/ diakses pada 28 November
2019 pukul 14.00 WIB.
Dickson Kho. (2010). Pengertian Operational Amplifier. http://teknikelektronika.com/
pengertian-op-amp-operational-amplifier/ diakses pada 28 November 2019
pukul 15.00 WIB
Dickson Kho. (2012). Dioda Varactor. http://teknikelektronika.com/prinsip-kerja-
pengertian-dioda-varactor-varicap/ diakses pada 14 November 2019 pukul 15.30
WIB.
Dickson Kho. (2012). Jenis-Jenis Pengelompokan IC (Integrated Circuit). https://
teknikelektronika.com/jenis-jenis-pengelompokan-ic-integrated-circuit/ diakses
pada 17 Desember 2019 pukul 12.30 WIB.
Dickson Kho. (2012). Mengenal Kode-Kode Transistor dan Dioda. https://
teknikelektronika.com/mengenal-kode-kode-transistor-dan-dioda/ diakses pada
5 November 2019 pukul 13.00 WIB.
Dickson Kho. (2012). Pengertian Motor DC dan Prinsip Kerja Motor DC. https://
teknikelektronika.com/pengertian-motor-dc-prinsip-kerja-dc-motor/ diakses
pada 9 November 2019 pukul 17.00 WIB.
Dickson Kho. (2012). Pengertian Transistor dan Jenis-Jenis Transistor. https://
teknikelektronika.com/pengertian-transistor-jenis-jenis-transistor/ diakses pada
4 November 2019 pukul 15.00 WIB.
Dickson Kho. (2012). Prinsip Dasar dan Pengertian Semikonduktor (Semiconductor).
Diakses dari https://teknikelektronika.com/prinsip-dasar-dan-pengertian-
semikonduktor-semiconductor/ diakses pada 18 oktober 2019 pukul 13.00 WIB.
Dickson Kho. (2012). Skema Rangkaian Elektronika. https://www.elektronikadasar.
info/2012/08/skema-rangkaian-elektronika.html diakses pada 22 Oktober 2019
pukul 23.00 WIB.
Dickson Kho. (2015). NTC. teknikelektronika.com diakses pada 9 November 2019
pukul 00.00 WIB.
Dickson Kho. (2015). Pengertian Sensor Suhu dan Jenis-Jenisnya. https://
teknikelektronika.com/pengertian-sensor-suhu-jenis-jenis-sensor-suhu/ diakses
pada 10 November 2019 pukul 08.00 WIB.
Dnm. (2018). Otomasi Terintegrasi. https://www.dnm.co.id/otomatisasi-terintegrasi/
diakses pada 10 November 2019 pukul 13.00 WIB.
Doktertech. (2010). Pembanding Penguat Operasional Komparator. http://doktertech.
blogspot.co.id/2010/10/pembanding-op-amp-comparator.html diakses pada 28
November 2019 pukul 14.30 WIB.
Dudi Indrajit. (2009). Mudah dan Aktif Belajar Fisika untuk Kelas X Sekolah Menengah
Atas/Madrasah Aliyah. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.
Eka Samsul. (2017). Pengendalian Motor Listrik dengan Direct Online. http://

ELECTRICAL AVIONICS 303


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

jagootomasi.com/pengendalian-motor-listrik-dengan-direct-online/ diakses
pada 9 November 2019 pukul 22.00 WIB.
Electronics Council. (2016). Silicon Controlled Rectifier. https://id.electronics-council.
com/silicon-controlled-rectifier-88128 diakses pada 8 November 2019 pukul
12.30 WIB.
Eletcronics Tutorials. (2012). Thyristor Circuit. http://www.electronics-tutorials.ws/
power/thyristor-circuit.html diakses pada 22 November 2019 pukul 16.00 WIB.
Federal Aviation Administration. (2009). Electric and Electronics Fundamental.
Washington DC : FAA.
Herry Sudjendro; Widiharso. (2016). Guru Pembelajar – Modul Pelatihan Guru Paket
Keahlian Teknik Audio Video Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Profesional
Elektronika Dasar. Malang : VEDC.
IEEE Globalspecs. (2010). Switching Voltage Regulators. http://www.globalspec.com/
learnmore/semiconductors/power_management_chips/ic_switching_voltage_
regulators diakses pada 28 November 2019 pukul 16.00 WIB
Integrated Training Sistem. (2010). Module 3 Electrical Fundamental for EASA Part –
66. Germany : EASA.
Integrated Training Sistem. (2010). Module 4 Electronics Fundamental for EASA Part –
66. Germany : EASA.
Istanto Wahyu Jatmiko. (2010). Bahan Ajar Elektronika Daya. Yogyakarta: UNY Press.
JGraph.Ltd. (2005). http://www.draw.io, diakses pada 22 Oktober 2019 pukul 18.00
WIB.
Kusuma Wardhana. (2016). [Tutorial] Optocoupler – Teori dan Penerapan. https://
tutorkeren.com/artikel/tutorial-optocoupler-teori-dan-penerapan.htm diakses
pada 8 November 2019 pukul 13.30 WIB.
Maximizerepeatmarkets. (2019). Global Solid State Relay Market Industry Analysis
and Forecast 2019 – 2026. https://weeklyspy.com/2019/10/18/global-solid-
state-relay-market-industry-analysis-and-forecast-2019-2026/ diakses pada 8
November 2019 pukul 13.30 WIB.
Milman, Jacob; Halkias, Christos C. (1971). Integrated Electronics : Analog and Digital
Circuit and Sistems. Tokyo : McGraw-Hill Kogakusha ltd.
Mohammad Ramdhani. (2008). Rangkaian Listrik. Jakarta : Erlangga
Monk, Simon. (2014). Make Your Own PCBs with EAGLETM from Schematic Designs to
Finished Boards. UK : McGraw Hill Education
Omron. (2019). Relay Basic. https://www.components.omron.com/relay-basics/basic
diakses pada 7 November 2019 pukul 11.00 WIB
Plcdroid. (2018). Pengertian Thermal Overload Relay. https://www.plcdroid.
com/2018/03/pengertian-thermal-overload-relay.html diakses pada 8 November
2019 pukul 10.00 WIB.
Portal Biz Nusantara. (2009). Sekilas Mengenai Prosesor Komputer. https://kliknklik.
com/content/59-sekilas-mengenai-prosesor-komputer diakses pada 19
Desember 2019 pukul 11.30 WIB.
Rais Setiawan. (2018). Dasar Listrik Elektronika Kelas X. Jakarta : DITPSMK.
Rugianto. (2016). Guru Pembelajar – Modul Pelatihan Guru Paket Keahlian Teknik

304 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

Audio Video Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Penerapan Rangkaian Elektronika,


Pengembangan Potensi Peserta Didik. Malang : VEDC.
SangPenggembala. (2019). Jenis-Jenis Relay yang Digunakan pada Rangkaian
Kelistrikan Mobil. https://www.aqilasalma.com/2019/03/jenis-jenis-relay-yang-
digunakan-pada.html diakses pada 7 November 2019 pukul 14.00 WIB.
Sattle, Sam. (2016). Schematic Basics Part 1: Search, Place, Move. https://www.
autodesk.com/products/eagle/blog/schematic-basics-part-1/ diakses pada 22
Oktober pukul 18.00 WIB.
Setiyowati. (2014). Reduksi Tembaga dalam Limbah Cair Proses Etching Printing
Circuit Board (PCB) dengan Proses Elektrokimia. Surabaya.
Sparkfun. (2017). Switch Basic. https://learn.sparkfun.com/tutorials/switch-basics/all
diakses pada 5 November 2019 pukul 13.00 WIB.
Syarif Projects. (2017). Sensor Cahaya dalam Kehidupan Sehari-Hari. https://syarif-
projects.blogspot.com/2017/09/sensor-cahaya-dalam-kehidupan-sehari.html
diakses pada 10 November 2019 pukul 10.00 WIB.
TI.com. (2016). LM741 Datasheet. http://www.ti.com/lit/ds/symlink/lm741.pdf
diakses pada 12 November 2019 pukul 11.00 WIB.
Toshiba Semicon Storage. (2007). 2SC5200 datasheet.https://toshiba.semicon-
storage.com/info/docget.jsp?did=20668&prodName=2SC5200 diakses pada 4
November 2019 pukul 13.00 WIB.
Tweepy. (2015). MicroSD Card Reflow Quick and Dirty PCB with KiCAD. http://www.
dotmana.com/weblog/2015/08/microsd-card-reflow-quick-and-dirty-pcb-with-
kicad/ diakses pada 30 November 2019 pukul 15.00 WIB.
Vetorix Engineering. (2018). Non Destructive Test (NDT). https://i.ytimg.com/vi/
h8iKgmIVmg8/maxresdefault.jpg diakses pada 22 Januari 2020 pukul 13.00 WIB.
Wardoyo, Eko Arianto, Taufiq Afandi. (2018). Mengenal Elektronika Dasar. Klaten: Saka
Mitra Kompetensi.
Wikipedia. (2004). Transistor. https://br.wikipedia.org/wiki/Transistor#/media/
Restr:Replica-of-first-transistor.jpg diakses pada 4 November 2019 pukul 10.00
WIB.
Wikipedia. (2007). Papan Sirkuit Cetak. https://id.wikipedia.org/wiki/Papan_sirkuit_
cetak diakses pada 28 November 2019 pukul 07.30 WIB.
Wikipedia. (2008). Contactor. https://en.wikipedia.org/wiki/Contactor diakses pada 5
November 2019 pukul 08.00 WIB.
Wikipedia. (2008). Integrated Circuit. https://en.wikipedia.org/wiki/Integrated_circuit
diakses pada 11 Desember 2019 pukul 14.00 WIB.
Wikipedia. (2008). Sirkuit Terpadu. https://id.wikipedia.org/wiki/Sirkuit_terpadu
diakses pada 11 Desember 2019 pukul 14.30 WIB.
Wikipedia. (2011). Samuel Morse. https://en.wikipedia.org/wiki/Samuel_
Morse#Relays diakses pada 8 November 2019 pukul 14.00 WIB.
Wikipedia. (2012). Relays. https://en.wikipedia.org/wiki/Relay#History diakses pada
8 November 2019 pukul 14.00 WIB.
Wikipedia. (2015). Planar Process. https://en.wikipedia.org/wiki/Planar_process#/
media/File:74LS244_F_8314_annotated_sm.jpg diakses pada 11 Desember 2019
pukul 14.00 WIB.

ELECTRICAL AVIONICS 305


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA
DAFTAR PUSTAKA GAMBAR

______. (2019). Mini Drill. https://moedah.com/bor-mini-drill-pcb-12v-ekonomis-dc-


alat-pembuat-lobang-mata-mesin/ diakses pada 30 November 2019 pukul 13.00
WIB.
_______. (2010). Integrated Circuit Packaging Era. https://anysilicon.com diakses pada
17 Desember 2019 pukul 14.30 WIB.
_______. (2011). CMOS Complimentary. http://www.circuitstoday.com/cmos-
complimentary-mosfet diakses pada 26 November 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. (2012). Detector Demodulator. http://www.radio-electronics.com/info/rf-
technology-design/am-reception/diode-detector demodulator.php diakses pada
16 November 2019 pukul 15.30 WIB.
_______. (2012). Operational Amplifier Overview. http://www.ti.com/amplifier-circuit/
op-amps/overview.html diakses pada 12 November 2019 pukul 15.00 WIB.
_______. (2013). Integrated Circuit. https://maximintegrated.com diakses pada 16
Desember 2019 pukul 14.30 WIB.
_______. (2014). Pembuatan PCB secara Manual. https://vdocuments.site/bab-iii-
pembuatan-pcb-secara-manual.html diakses pada 2 Desember 2019 pukul 11.30
WIB.
_______. (2015). Macam-Macam Motor AC. https://artikel-teknologi.com/macam-
macam-motor-listrik-ac/ diakses pada 9 November 2019 pukul 10.00 WIB.
_______. (2015). Papan Rangkaian yang Menghubungkan Komponen pada Alat
Elektronik. http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-
yang-menghubungkan-komponen-pada-alat-elektronik/ diakses pada 29
November 2019 pukul 10.00 WIB
_______. (2015). Prinsip Kerja Dioda Varactor. http://www.nulis-ilmu.com/2015/09/
prinsip-kerja-dioda-varactor.html diakses pada 14 November 2019 pukul 15.00
WIB.
_______. (2015). Thermocouple. https://indiamart.com diakses pada 9 November
2019 pukul 23.00 WIB.
_______. (2016). Descret Operational Amplifier. https://sound-au.com/project07.htm
diakses pada 12 November 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. (2016). Descrete Operational Amplifier. https://www.marchandelec.com/
opt42.jpg. Diakses pada 22 Januari 2020 pukul 11.00 WIB.
_______. (2016). Filters. https://sound-au.com/articles/dwopa3.htm diakses pada 13
November 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. (2016). Kontrol Motor Bergantian Otomatis. https://www.kelistrikanku.
com/2016/08/kontrol-motor-bergantian-otomatis.html diakses pada 9 November
2019 pukul 08.00 WIB.
_______. (2017). CMOS Working Principle and Applications. https://www.elprocus.
com/cmos-working-principle-and-applications/ diakses pada 26 November 2019
pukul 17.00 WIB.
_______. (2017). Hybrid Integrated Circuit. https://koreahytech.com diakses pada 17
Desember 2019 pukul 09.30 WIB.
_______. (2017). Photolytography. https://iue.tuwien.ac.at diakses pada 13 Desember

306 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA
2019 pukul 15.00 WIB.
_______. (2017). Rangakian Sensor Ketinggian Pompa Air. https://www.bukaelektro.
com/2017/01/rangkaian-sensor-ketinggian-pompa-air.html diakses pada 10
November 2019 pukul 09.00 WIB.
_______. (2017). Saklar. https://www.nyebarilmu.com/jenis-jenis-saklar diakses pada
5 November 2019 pukul 09.00 WIB.
_______. (2017). Sistem Komunikasi Radio Sederhana. https://slideplayer.info.
slide/3058673/ diakses pada 22 Oktober 2019 pukul 19.00 WIB.
_______. (2017). Skema Rangkaian Monitoring Suhu Sederhana. https://
rangkaianelektronika.info/skema-rangkaian-monitoring-suhu-sederhana/
diakses pada 10 November 2019 pukul 10.00 WIB.
_______. (2017). SPST Switch. http://iamtechnical.com/single-pole-single-throw-spst-
switch diakses pada 5 November 2019 pukul 13.00 WIB.
_______. (2017). Switch Types. https://inventable.eu diakses pada 5 November 2019
pukul 14.30 WIB.
_______. (2017). Tabung Elektron www.tubedepot.com diakses pada 11 Desember
2019 pukul 12.30 WIB.
_______. (2017). Thermal Overload Relays. https://www.indiamart.com/proddetail/
schneider-thermal-overload-relays-20176829230.html diakses pada 8 November
2019 pukul 10.00 WIB.
_______. (2017). Wafer Silicon. https://semiengineering.com diakses pada 13
Desember 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. (2017). Why is TRIAC Used in Power Electronics. https://www.quora.com/
Why-is-TRIAC-used-in-power-electronics diakses pada 22 November 2019 pukul
15.00 WIB.
_______. (2018). Proses Pengemasan IC. https://pme.itb.ac.id diakses pada 17 Desmber
2019 pukul 08.00 WIB.
_______. (2019). Celebrating 10 Years of MicroSD. https://www.mymemory.co.uk/blog/
wp-content/uploads/2015/07/Celebrating-10-years-of-MicroSD-663x1024.jpg
diakses pada 30 November 2019 pukul 15.30 WIB.
_______. (2019). DPST. https://www.lelong.com.my/dpst-4-pins-2-position-15a-
250vac-toggle-switch-littlecraft-187639142-2021-01-Sale-P.htm diakses pada 6
November 2019 pukul 10.00 WIB.
_______. (2019). Mesin Bor Duduk. https://www.tokopedia.com/ricky87/mesin-bor-
duduk-tekiro-ryu-13-mm-bench-drill-rbd-13 diakses pada 30 November 2019
pukul 13.30 WIB.
_______. (2019). Papan PCB Polos. https://www.tokopedia.com/gantungankuncish/
papan-pcb-polos-ukuran-20-x-10-cm diakses pada 28 November 2019 pukul
10.00 WIB.
_______. (2019). Pengertian dan Cara Kerja Kontaktor. https://www.indotecnical.
com/2019/03/pengertian-dan-cara-kerja-kontaktor.html diakses pada 7
November 2019 pukul 14.00 WIB.
_______. Wafer Lighting Process. https://eeweb.com diakses pada 16 Desember 2019
pukul 12.30 WIB.
_______.(2018). Mengenali Listrik 1 Phase dan 3 Phase https://platinum-computer.

ELECTRICAL AVIONICS 307


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

com/mengenali-listrik-1-phase-dan-3-phase/ diakses pada 9 November 2019


pukul 10.00 WIB.
Abi NetWork. (2018). Bagian Kontaktor dan Penggunaannya. https://abi-blog.com/
bagian-kontaktor-dan-penggunaannya/ diakses pada 7 November 14.00 WIB.
Admin. (2016). Pengertian dan Prinsip Kerja MCB. https://belajarelektronika.net/
pengertian-mcb-fungsi-jenis-dan-prinsip-kerjanya/ diakses pada 8 November
2019 pukul 08.00 WIB.
Admin. (2016). Pengertian Motor Listrik 3 Fasa. https://belajarelektronika.net/
pengertian-motor-listrik-3-fasa/ diakses pada 9 Novermber 2019 pukul 12.00
WIB.
Adminpondok. (2019). Pengertian Fungsi dan Jenis-Jenis Transistor. https://www.
pondoksoal.com/pengertian-fungsi-dan-jenis-jenis-transistor/ diakses pada 8
November 2019 pukul 12.00 WIB.
Akhdan Azizan. (2017). Tombol Tekan. https://akhdanazizan.com/tombol-tekan-push-
button/ diakses pada 9 November 2019 pukul 19.00 WIB.
Ananda Dimas Prasetya. (2019). Fly By Wire Teknologi yang Diwariskan BJ Habibie
untuk Dunia Aviasi. https://merahputih.com/post/read/fly-by-wire-teknologi-
yang-diwariskan-bj-habibie-untuk-dunia-aviasi diakses pada 22 Oktober 2019
pukul 22.00 WIB.
Andi Pratama. (2019). Jenis Prosesor Laptop Terbaik dan Cara Memilihnya. https://
teknorus.com/jenis-prosesor-laptop-terbaik-dan-cara-memilihnya/ diakses pada
22 Januari 2020 pukul 10.30 WIB.
Andi. (2005). Tranistors : What is The Difference Between BJT FET and MOSFET. https://
www.westfloridacomponents.com/blog/transistors-what-is-the-difference-
between-bjt-fet-and-mosfet/ diakses pada 16 November 2019 pukul 15.00 WIB.
Andri Jeniawan. (2017). Light Dependent Resistor. http://www.jogjarobotika.com/
photodioda-phototransistor-ldr-ir-led/700-sensor-cahaya-ldr-light-dependent-
resistor-5mm.html diakses pada 9 November 2019 pukul 23.00 WIB.
Anugrah Jaya Bhakti. (2019). Pengertian MCB dan Prinsip Kerjanya. http://
anugerahjayabearing.com/pengertian-mcb-miniature-circuit-breaker-dan-
prinsip-kerjanya-sudah-tau.html diakses pada 8 November 2019 pukul 08.30 WIB.
Arif Juwito. (2018). Perbedaan Kontaktor DC dan Kontaktor AC. https://www.
lembarinformasi.com/2018/09/perbedaan-kontaktor-dc-dan-kontaktor-ac.html
diakses pada 7 November 2019 pukul 15.00 WIB.
Asmuniv. (2016). Guru Pembelajar – Modul Pelatihan Guru Paket Keahlian Teknik
Audio Video Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Profesional Teknik Listrik Malang
: VEDC.
Dayu Akbar. (2018). Tidak Terdengan Lagi Prosesor PC Selain Intel dan AMD. https://
infokomputer.grid.id/read/12440627/tidak-terdengar-lagi-ke-manakah-
prosesor-pc-selain-intel-dan-amd?page=all diakses pada 19 Desember 2019
pukul 11.30 WIB.
Dickson Kho. (2010). FET Sebagai Penguat Sinyal Lemah. http://elektronika-dasar.
web.id/fet-sebagai-penguat-sinyal-lemah/ diakses pada 15 November 2019

308 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

pukul 14.00 WIB.


Dickson Kho. (2010). Mengenal IC 555. http://teknikelektronika.com/pengertian-
mengenal-ic-555-ic-timer-konfigurasi-kaki-ic555/ diakses pada 28 November
2019 pukul 14.00 WIB.
Dickson Kho. (2010). Pengertian Operational Amplifier. http://teknikelektronika.com/
pengertian-op-amp-operational-amplifier/ diakses pada 28 November 2019
pukul 15.00 WIB
Dickson Kho. (2012). Dioda Varactor. http://teknikelektronika.com/prinsip-kerja-
pengertian-dioda-varactor-varicap/ diakses pada 14 November 2019 pukul 15.30
WIB.
Dickson Kho. (2012). Jenis-Jenis Pengelompokan IC (Integrated Circuit). https://
teknikelektronika.com/jenis-jenis-pengelompokan-ic-integrated-circuit/ diakses
pada 17 Desember 2019 pukul 12.30 WIB.
Dickson Kho. (2012). Mengenal Kode-Kode Transistor dan Dioda. https://
teknikelektronika.com/mengenal-kode-kode-transistor-dan-dioda/ diakses pada
5 November 2019 pukul 13.00 WIB.
Dickson Kho. (2012). Pengertian Motor DC dan Prinsip Kerja Motor DC. https://
teknikelektronika.com/pengertian-motor-dc-prinsip-kerja-dc-motor/ diakses
pada 9 November 2019 pukul 17.00 WIB.
Dickson Kho. (2012). Pengertian Transistor dan Jenis-Jenis Transistor. https://
teknikelektronika.com/pengertian-transistor-jenis-jenis-transistor/ diakses pada
4 November 2019 pukul 15.00 WIB.
Dickson Kho. (2012). Prinsip Dasar dan Pengertian Semikonduktor (Semiconductor).
Diakses dari https://teknikelektronika.com/prinsip-dasar-dan-pengertian-
semikonduktor-semiconductor/ diakses pada 18 oktober 2019 pukul 13.00 WIB.
Dickson Kho. (2012). Skema Rangkaian Elektronika. https://www.elektronikadasar.
info/2012/08/skema-rangkaian-elektronika.html diakses pada 22 Oktober 2019
pukul 23.00 WIB.
Dickson Kho. (2015). NTC. teknikelektronika.com diakses pada 9 November 2019
pukul 00.00 WIB.
Dickson Kho. (2015). Pengertian Sensor Suhu dan Jenis-Jenisnya. https://
teknikelektronika.com/pengertian-sensor-suhu-jenis-jenis-sensor-suhu/ diakses
pada 10 November 2019 pukul 08.00 WIB.
Dnm. (2018). Otomasi Terintegrasi. https://www.dnm.co.id/otomatisasi-terintegrasi/
diakses pada 10 November 2019 pukul 13.00 WIB.
Doktertech. (2010). Pembanding Penguat Operasional Komparator. http://doktertech.
blogspot.co.id/2010/10/pembanding-op-amp-comparator.html diakses pada 28
November 2019 pukul 14.30 WIB.
Dudi Indrajit. (2009). Mudah dan Aktif Belajar Fisika untuk Kelas X Sekolah Menengah
Atas/Madrasah Aliyah. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.
Eka Samsul. (2017). Pengendalian Motor Listrik dengan Direct Online. http://
jagootomasi.com/pengendalian-motor-listrik-dengan-direct-online/ diakses
pada 9 November 2019 pukul 22.00 WIB.

ELECTRICAL AVIONICS 309


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

Electronics Council. (2016). Silicon Controlled Rectifier. https://id.electronics-council.


com/silicon-controlled-rectifier-88128 diakses pada 8 November 2019 pukul
12.30 WIB.
Eletcronics Tutorials. (2012). Thyristor Circuit. http://www.electronics-tutorials.ws/
power/thyristor-circuit.html diakses pada 22 November 2019 pukul 16.00 WIB.
Federal Aviation Administration. (2009). Electric and Electronics Fundamental.
Washington DC : FAA.
Herry Sudjendro; Widiharso. (2016). Guru Pembelajar – Modul Pelatihan Guru Paket
Keahlian Teknik Audio Video Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Profesional
Elektronika Dasar. Malang : VEDC.
IEEE Globalspecs. (2010). Switching Voltage Regulators. http://www.globalspec.com/
learnmore/semiconductors/power_management_chips/ic_switching_voltage_
regulators diakses pada 28 November 2019 pukul 16.00 WIB
Integrated Training Sistem. (2010). Module 3 Electrical Fundamental for EASA Part –
66. Germany : EASA.
Integrated Training Sistem. (2010). Module 4 Electronics Fundamental for EASA Part –
66. Germany : EASA.
Istanto Wahyu Jatmiko. (2010). Bahan Ajar Elektronika Daya. Yogyakarta: UNY Press.
JGraph.Ltd. (2005). http://www.draw.io, diakses pada 22 Oktober 2019 pukul 18.00
WIB.
Kusuma Wardhana. (2016). [Tutorial] Optocoupler – Teori dan Penerapan. https://
tutorkeren.com/artikel/tutorial-optocoupler-teori-dan-penerapan.htm diakses
pada 8 November 2019 pukul 13.30 WIB.
Maximizerepeatmarkets. (2019). Global Solid State Relay Market Industry Analysis
and Forecast 2019 – 2026. https://weeklyspy.com/2019/10/18/global-solid-
state-relay-market-industry-analysis-and-forecast-2019-2026/ diakses pada 8
November 2019 pukul 13.30 WIB.
Milman, Jacob; Halkias, Christos C. (1971). Integrated Electronics : Analog and Digital
Circuit and Sistems. Tokyo : McGraw-Hill Kogakusha ltd.
Mohammad Ramdhani. (2008). Rangkaian Listrik. Jakarta : Erlangga
Monk, Simon. (2014). Make Your Own PCBs with EAGLETM from Schematic Designs to
Finished Boards. UK : McGraw Hill Education
Omron. (2019). Relay Basic. https://www.components.omron.com/relay-basics/basic
diakses pada 7 November 2019 pukul 11.00 WIB
Plcdroid. (2018). Pengertian Thermal Overload Relay. https://www.plcdroid.
com/2018/03/pengertian-thermal-overload-relay.html diakses pada 8 November
2019 pukul 10.00 WIB.
Portal Biz Nusantara. (2009). Sekilas Mengenai Prosesor Komputer. https://kliknklik.
com/content/59-sekilas-mengenai-prosesor-komputer diakses pada 19
Desember 2019 pukul 11.30 WIB.
Rais Setiawan. (2018). Dasar Listrik Elektronika Kelas X. Jakarta : DITPSMK.
Rugianto. (2016). Guru Pembelajar – Modul Pelatihan Guru Paket Keahlian Teknik
Audio Video Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Penerapan Rangkaian Elektronika,
Pengembangan Potensi Peserta Didik. Malang : VEDC.

310 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

SangPenggembala. (2019). Jenis-Jenis Relay yang Digunakan pada Rangkaian


Kelistrikan Mobil. https://www.aqilasalma.com/2019/03/jenis-jenis-relay-yang-
digunakan-pada.html diakses pada 7 November 2019 pukul 14.00 WIB.
Sattle, Sam. (2016). Schematic Basics Part 1: Search, Place, Move. https://www.
autodesk.com/products/eagle/blog/schematic-basics-part-1/ diakses pada 22
Oktober pukul 18.00 WIB.
Setiyowati. (2014). Reduksi Tembaga dalam Limbah Cair Proses Etching Printing
Circuit Board (PCB) dengan Proses Elektrokimia. Surabaya.
Sparkfun. (2017). Switch Basic. https://learn.sparkfun.com/tutorials/switch-basics/all
diakses pada 5 November 2019 pukul 13.00 WIB.
Syarif Projects. (2017). Sensor Cahaya dalam Kehidupan Sehari-Hari. https://syarif-
projects.blogspot.com/2017/09/sensor-cahaya-dalam-kehidupan-sehari.html
diakses pada 10 November 2019 pukul 10.00 WIB.
TI.com. (2016). LM741 Datasheet. http://www.ti.com/lit/ds/symlink/lm741.pdf
diakses pada 12 November 2019 pukul 11.00 WIB.
Toshiba Semicon Storage. (2007). 2SC5200 datasheet.https://toshiba.semicon-
storage.com/info/docget.jsp?did=20668&prodName=2SC5200 diakses pada 4
November 2019 pukul 13.00 WIB.
Tweepy. (2015). MicroSD Card Reflow Quick and Dirty PCB with KiCAD. http://www.
dotmana.com/weblog/2015/08/microsd-card-reflow-quick-and-dirty-pcb-with-
kicad/ diakses pada 30 November 2019 pukul 15.00 WIB.
Vetorix Engineering. (2018). Non Destructive Test (NDT). https://i.ytimg.com/vi/
h8iKgmIVmg8/maxresdefault.jpg diakses pada 22 Januari 2020 pukul 13.00 WIB.
Wardoyo, Eko Arianto, Taufiq Afandi. (2018). Mengenal Elektronika Dasar. Klaten: Saka
Mitra Kompetensi.
Wikipedia. (2004). Transistor. https://br.wikipedia.org/wiki/Transistor#/media/
Restr:Replica-of-first-transistor.jpg diakses pada 4 November 2019 pukul 10.00
WIB.
Wikipedia. (2007). Papan Sirkuit Cetak. https://id.wikipedia.org/wiki/Papan_sirkuit_
cetak diakses pada 28 November 2019 pukul 07.30 WIB.
Wikipedia. (2008). Contactor. https://en.wikipedia.org/wiki/Contactor diakses pada 5
November 2019 pukul 08.00 WIB.
Wikipedia. (2008). Integrated Circuit. https://en.wikipedia.org/wiki/Integrated_circuit
diakses pada 11 Desember 2019 pukul 14.00 WIB.
Wikipedia. (2008). Sirkuit Terpadu. https://id.wikipedia.org/wiki/Sirkuit_terpadu
diakses pada 11 Desember 2019 pukul 14.30 WIB.
Wikipedia. (2011). Samuel Morse. https://en.wikipedia.org/wiki/Samuel_
Morse#Relays diakses pada 8 November 2019 pukul 14.00 WIB.
Wikipedia. (2012). Relays. https://en.wikipedia.org/wiki/Relay#History diakses pada
8 November 2019 pukul 14.00 WIB.
Wikipedia. (2015). Planar Process. https://en.wikipedia.org/wiki/Planar_process#/
media/File:74LS244_F_8314_annotated_sm.jpg diakses pada 11 Desember 2019
pukul 14.00 WIB.

ELECTRICAL AVIONICS 311


AIRCRAFT
ELECTRONIC

DAFTAR
PUSTAKA

DAFTAR PUSTAKA TABEL

_______. (2015). Papan Rangkaian yang Menghubungkan Komponen pada Alat


Elektronik. http://www.martinrecords.com/technology/pcb-papan-rangkaian-
yang-menghubungkan-komponen-pada-alat-elektronik/ diakses pada 29
November 2019 pukul 10.00 WIB
Asmuniv. (2016). Guru Pembelajar – Modul Pelatihan Guru Paket Keahlian Teknik
Audio Video Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Profesional Teknik Listrik Malang
: VEDC.
Herry Sudjendro; Widiharso. (2016). Guru Pembelajar – Modul Pelatihan Guru Paket
Keahlian Teknik Audio Video Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Profesional
Elektronika Dasar. Malang : VEDC
Integrated Training Sistem. (2010). Module 3 Electrical Fundamental for EASA Part –
66. Germany : EASA.
Integrated Training Sistem. (2010). Module 4 Electronics Fundamental for EASA Part –
66. Germany : EASA.
Kemdikbud. (2008). Dasar listrik. http://m-edukasi.kemdikbud.go.id/online/2008/ .
Diakses pada 20 November 2019 Pukul 13.00.
Rugianto. (2016). Guru Pembelajar – Modul Pelatihan Guru Paket Keahlian Teknik
Audio Video Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Penerapan Rangkaian Elektronika,
Pengembangan Potensi Peserta Didik. Malang : VEDC.
Setiyowati. (2014). Reduksi Tembaga dalam Limbah Cair Proses Etching Printing
Circuit Board (PCB) dengan Proses Elektrokimia. Surabaya.

312 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

GLOSARIUM
GLOSARIUM

AC Alternating Current / arus bolak-balik


Anoda Nama kaki yang terdapat pada dioda. Kaki tersebut
berhubungan dengan atom positif
Arus listrik Proses perpindahan elektron dari titik positif ke titik negatif
Autopilot Pilot otomatis. Sebuah sistem mekanik, elektrik, dan hidrolik
dengan fungsi dapat memandu sebuah kendaraan tanpa
perlu dikendalikan oleh manusia. Secara umum terdapat pada
pesawat udara
Band pass filter Jenis filter yang meloloskan sinyal pada pita (rentang)
frekuensi tertentu dan menahan sinyal pada frekuensi atas
dan bawahnya
Band stop filter Jenis filter yang menahan sinyal pada pita (rentang) frekuensi
tertentu dan meloloskan sinyal pada frekuensi atas dan
bawahnya
Base Kaki basis. Terdapat pada transistor. Berfungsi mengatur kuat
arus listrik yang masuk kaki Collector
Building block Blok penyusun. Yaitu blok yang tersusun dari satu atau banyak
sistem (berupa komponen pada IC) yang disusun menjadi satu
dan dapat difungsikan dalam satu rangkaian
Collector Kaki kolektor. Terdapat pada transistor. Berfungsi
mengumpulkan elektron sehingga arus listrik dapat masuk ke
fisik transistor
Common base Basis bersama. Cara pemasangan transistor dengan kaki base
berada di titik masukan dan keluaran arus listrik dalam satu
rangkaian
Common collector Kolektor bersama. Cara pemasangan transistor dengan kaki
kolektor berada di titik masukan dan keluaran arus listrik
dalam satu rangkaian
Common emitter Emitor bersama. Cara pemasangan transistor dengan kaki
emitor berada di titik masukan dan keluaran arus listrik dalam
satu rangkaian
Daya aktif Daya yang terpakai untuk melakukan energi yang sebenarnya
Daya listrik Jumlah energi per satuan waktu
DC Direct Current / arus searah
Depletion layer Lapisan deplesi yaitu lapisan yang terjadi antara lapisan P dan
lapisan N. Terdapat elektron bebas dan lubang (hole)
Dioda Komponen aktif elektronika dengan morfologi yaitu terdapat
dua kaki komponen berupa Anoda sebagai kaki positif dan
Katoda sebagai kaki negatif
Emitter Kaki emitor. Tedapat pada transistor. Berfungsi sebagai muara
aliran arus listrik dari kaki Collector
Energi Daya atau tenaga

ELECTRICAL AVIONICS 313


AIRCRAFT
ELECTRONIC

GLOSARIUM

Etching Teknik yang digunakan untuk membentuk kedalaman suatu


benda. Kedalaman yang diberikan berbentuk ukiran.
Farad Satuan kapasitansi pada kondensator / kapasitor
Fidelity Tingkat kesamaan bentuk gelombang keluar terhadap
gelombang masuk
Flight Control Kumpulan komponen-komponen sensor yang berfungsi
menjaga pesawat tetap seimbang dan terkendali
Forward bias Tegangan listrik berupa panjar maju pada dioda sehingga
dapat menghantarkan / mengalirkan arus listrik
Frekuensi Getaran listrik dengan simpangan (amplitudo) dan periode
waktu tetap
Gyro (Gyroscope) Perangkat yang digunakan untuk mengukur dan
mempertahankan orientasi dengan prinsip ketetapan
momentum sudut
Hambatan listrik Bahan yang dapat menahan dan menghambat laju aliran
elektron
Henry Satuan induktor / lilitan
Hertz Satuan frekuensi
High pass filter Jenis filter yang meloloskan sinyal frekuensi tinggi dan
menahan sinyal frekuensi rendah
Hole Lubang yang terdapat pada atom yang identik dengan muatan
listrik positif
IC Integrated Circuit. Rangkaian yang dibuat terpadu dalam satu
keping chip
Impedansi Hambatan / tahanan yang berhubungan dengan sinyal AC
(bolak-balik)
Induktor Komponen listrik atau elektronika dengan fungsi sebagai
beban bersifat induktif
I n v e r t i n g Masukan yang dapat membalikkan phase (pada penguat
amplifier operasional), sehingga phase keluaran akan berlawanan
dengan phase masukan
Kapasitansi Merupakan sifat sebuah bahan jika berhubungan dengan
sumber listrik maka akan mempercepat arus listrik mengalir
pada bahan tersebut dan menggeser tegangan tersebut
terhadap arus yang lewat
Katoda Nama kaki dioda yang berhubungan dengan atom N (negatif)
Komponen aktif Komponen yang dalam bekerjanya membutuhkan tegangan
listrik untuk mengaktifkannya
Kondensator / Komponen listrik / elektronika yang dapat menyimpan muatan
kapasitor listrik
Konduktor Material yang dapat menghantarkan arus listrik dengan mudah
LED Light Emitting Diode : salah satu jenis dioda yang dapat
memancarkan cahaya jika dialiri arus DC arah maju

314 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

GLOSARIUM

Listrik 1 phase Jaringan listrik dengan dua kawat penghantar dengan


komposisi satu kawat berupa line (L) dan kawat yang satunya
berupa neutral (N)
Listrik 3 phase Jaringan listrik dengan empat kawat penghantar dengan
komposisi tiga kawat phase (R, S, T), dan satu kawat neutral (N)
Low pass filter Jenis filter yang meloloskan sinyal frekuensi rendah dan
menahan sinyal frekuensi tinggi
Modulator Rangkaian elektronika dengan fungsi sebagai pelaku proses
modulasi atau proses menempatkan data pada sinyal informasi
agar diteruskan ke penerima melalui sebuah media
Non-inverting Masukan yang tidak membalikkan phase (pada penguat
amplifier operasional) sehingga phase keluaran sama dengan phase
masukan
Ohm Satuan hambatan / tahanan listrik
Oscillation Variasi periodik terhadap waktu dalam sebuah pengukuran
Periode Waktu yang digunakan untuk menempuh satu gelombang
Photon Unsur yang berhubungan dengan cahaya yang dapat
difungsikan menjadi arus listrik
Push Button Saklar tekan yang berfungsi memutus dan menyambung arus
listrik ke beban listrik
Rangkaian linear Suatu rangkaian jika sumber tegangan atau sumber arus
setempat diubah, maka perubahan akan sebanding dengan
tegangan maupun arus sebelum terjadi perubahan
Rangkaian paralel Suatu rangkaian listrik dengan lebih dari satu lintasan aliran
listrik yang dapat dilewatinya
Rangkaian seri Suatu rangkaian listrik dengan satu lintasan yang dilalui arus
listrik
Relay Sebuah perangkat yang bekerja berdasarkan prinsip listrik
magnet (elektromagnetik) untuk menggerakkan sejumlah
kontaktor listrik
Reverse bias Tegangan panjar terbalik yang menyebabkan dioda tidak dapat
menghantarkan / mengalirkan arus listrik
Saklar Perangkat yang digunakan untuk memutus atau
menghubungkan arus listrik
Semikonduktor Sebuah bahan dengan konduktivitas listrik yang ebrada di
antara isolator dan konduktor
Sensor Perangkat yang digunakan untuk mendeteksi perubahan
lingkungan secara fisik maupun kimiawi
Skematik Bentuk konsep desain sebuah sistem. Diwujudkan dalam
bentuk gambar, ditampilkan dengan fungsi masing-masing
dalam bentuk diagram
Tegangan listrik Dua benda dengan muatan listrik yang berbeda sehingga
memunculkan beda potensial tenaga listrik

ELECTRICAL AVIONICS 315


AIRCRAFT
ELECTRONIC

GLOSARIUM

Transduser Perangkat yang dapat mengubah bentuk energi ke bentuk


energi lainnya
Transformator Perangkat listrik dengan fungsi memindah daya listrik dari
lilitan utama (primer) ke lilitan sekunder
TTL Transistor Transistor Logic. Rangkaian logika yang dibuat
dengan transistor-transistor dalam satu keping IC

316 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BIODATA PENULIS BIODATA


PENULIS

Biodata Penulis 1

Nama Lengkap : AHMAD FAJAR NUGROHO


Telepon / HP / WA : 089667338258
E-Mail : af.nugroho86@gmail.com
Alamat Kantor : SMK Muhammadiyah 2 Salam
Jl. Yogyakarta - Magelang KM 20,
Sucen, Salam.
Kompetensi Keahlian : Electrical Avionic

Riwayat Pekerjaan / Profesi (10 Tahun Terakhir)


1. Guru SMK Muhammadiyah 2 Salam (Tahun 2016 – Sekarang)

Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar


1. S1 Pendidikan Teknik Mekatronika – Universitas Negeri Yogyakarta (Lulus
Tahun 2016).
2. PPG Prajabatan Teknik Elektronika – Universitas Negeri Yogyakarta (Lulus
Tahun 2018).

Informasi Lain dari Penulis


Tinggal di RT.02 RW.13 Kanggan Wringinputih Borobudur Kab. Magelang; lahir di Kerinci,
02 Oktober 1993. Sekolah Dasar dilalui di SDN 5 Sungai Penuh dan SDN 3 Ringin Putih.
Kemudian, melanjutkan pendidikan di SMPN 1 Kota Mungkid dan SMAN 1 Salaman.
Tahun 2012 kuliah Program Studi Pendidikan Teknik Mekatronika, Fakultas Teknik
– Universitas Negeri Yogyakarta, lulus tahun 2016. Tahun 2017 melanjutkan Program
Pendidikan Profesi Guru (PPG) Prajabatan Teknik Elektronika, Universitas Negeri
Yogyakarta. Pernah menjadi guru robotika di SMAN 1 Jogonalan Klaten pada bulan Juli
– Desember 2015, dan sejak 2016 sampai sekarang mengajar pada kompetensi Electrical
Avionic di SMK Muhammadiyah 2 Salam.

ELECTRICAL AVIONICS 317


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BIODATA
PENULIS

Biodata Penulis 2
Nama Lengkap : SALEH IBRAHIM,S.Pd
Telepon / HP / WA : 081328628928
E-Mail : massalehibrahim@gmail.com
Alamat Kantor : SMK Muhammadiyah 2 Salam
Jl. Yogyakarta - Magelang KM 20,
Sucen, Salam.
Kompetensi Keahlian : Electrical Avionic

Riwayat Pekerjaan / Profesi (10 Tahun Terakhir)


1. Guru SMK Muhammadiyah 2 Salam (Tahun 2011 – Sekarang)

Riwayat Pendidikan Tinggi dan Tahun Belajar

1. S1 Pendidikan Teknik Elektronika – Universitas Negeri Yogyakarta (Lulus Tahun


2011).
2. PPG Prajabatan Teknik Elektronika – Universitas Negeri Yogyakarta (Lulus
Tahun 2018).

Informasi Lain dari Penulis

Tinggal di RT.01 RW.13 Jurugan, Bangunkerto, Turi, Kab. Sleman, DIY; lahir di Lombok
timur, 27 April 1987. Sekolah Dasar dilalui di SDN II Rawa Roko Bekasi. Sekolah Menengah
Pertama di SMP N 8 Bekasi, dan Sekolah Menengah Atas di SMK Mutiara Baru Bekasi
Jawa Barat. Tahun 2005 kuliah Diploma 3 dengan Program Studi Teknik Elektronika FT
UNY, dan Melanjutkan Strata 1 di Program Studi Pendidikan Teknik Elektronika, Fakultas
Teknik – Universitas Negeri Yogyakarta, lulus tahun 2011. Tahun 2018 Mengikuti Program
Pendidikan Profesi Guru (PPG) Dalam Jabatan Program Studi Teknik Elektronika,
Universitas Negeri Yogyakarta. Selain menjadi guru kompotensi Keahlian Electrical
Avionic, juga Menjadi guru kompetensi Teknik Audio Video di SMK Muhammadiyah 2
Salam.

318 ELECTRICAL AVIONICS


AIRCRAFT
ELECTRONIC

BIODATA
PENULIS

Biodata Penulis 3

Nama Lengkap : DIDIN ARIF AIDIN


Telepon / HP / WA : 08121551312
E-Mail : don.aidin75@gmail.com
Alamat Kantor : SMK Muhammadiyah 2 Salam
Jl. Yogyakarta - Magelang KM 20,
Sucen, Salam.
Kompetensi Keahlian : Electrical Avionic

Riwayat Pekerjaan / Profesi (10 Tahun Terakhir)


1. Guru SMK Muhammadiyah 2 Salam (Tahun 2000 – Sekarang)

Informasi Lain dari Penulis

Tinggal di RT.01 RW.2 Sucen, Salam,Magelang; lahir di Magelang, 11 Oktober 1975.


Pendidika Dasar dilalui di MI Muhammadiyah Sucen, SMP Muhammadiyah Salam
dan Sekolah Menengah Atas di SMA Negeri 1 Sleman. Melanjutkan di Jurusan Teknik
Elektro FT UGM. Menjadi teknisi perbaikan peralatan audio-video, dan mulai mengajar
Teknik Elektronika/Audio video di SMK Muhammadiyah 2 Salam sejak tahun 2000, dan
Electrical Avionic sejak 2013.

ELECTRICAL AVIONICS 319