Anda di halaman 1dari 7

TEORI PASAR MODAL DAN INVESTASI

“PASAR MODAL INDONESIA”

Dosen: Dr. Gerianta Wirawan Yasa, SE., M.Si

Oleh:

KOMANG TRI UTARIYANI


(1981621005)

PROGRAM STUDI MAGISTER AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS UDAYANA
DENPASAR
2020
PASAR MODAL INDONESIA

1. PENDAHULUAN
Bursa efek (pasar modal) terbesar di Indonesia adalah Bursa Efek Jakarta (BEJ)
dan Bursa Efek Surabaya (BES). Setelah diadakannya RUPSLB (Rapat Umum
Pemegang Saham Luar Biasa) pada 30 Oktober 2007. BEJ dan BES bergabung
menjadi BEI (Bursa Efek Indonesia). BEI memperdagangkan produk investasi seperti
saham, Kontrak Opsi Saham (KOS), Exchange Traded Funds (ETF), Obligasi,
maupun Kontrak Future baik Nikkie-225 Futures atau LQ-45 Futures. Sampai pada
kuartal pertama tahun 2012 jumlah saham yang beredar di BEI mencapai 442 saham
dengan nilai kapitalisasinya sebesar Rp. 3.877 triliun.

2. SEJARAH PASAR MODAL DI INDONESIA


Era pasar modal di Indonesia dibagi menjadi duapuluh satu periode, yakni:
a. Periode Pertama (1912-1942): Periode Jaman Belanda. Pada tanggal 14
Desember 1912, 13 broker di Jakarta mendirikan asosiasi yang diberi nama
“Vereniging voor Effectenhandel” yang merupakan pasar modal pertama di
Indonesia dimana mayoritas saham yang diperdagangkan merupakan saham
perusahaan belanda yang afiliasinya tergabung dalam Dutch East Indies Trading
Agencies.
b. Periode Kedua (1952-1960): Periode Orde Lama. Melalui Keputusan Menteri
Keuangan No.289737/UU tanggal 1 Nopember 1951, BEJ akhirnya dibuka kembali
pada tanggal 3 Juni 1952. Tujuannya untuk menampung obligasi pemerintah yang
sudah dikeluarkan pada tahun sebelumnya dan untuk mencegah saham Belanda
yang dulu diperdagangkan di pasar modal Jakarta lari ke luar negeri. Karena adanya
sengketa antara Pemerintah RI dengan Belanda mengakibatkan pada tahun 1960
sekuritas perusahaan Belanda sudah tidak diperdagangkan di Bursa Efek Jakarta.
c. Periode Ketiga (1977-1988): Periode Orde Baru. Bursa Efek Jakarta diresmikan
kembali pada tanggal 10 Agustus 1977. PT. Semen Cibinong merupakan
perusahaan pertama yang tercatat di BEJ. Periode ini disebut sebagai periode tidur
panjang, karena sampai dengan tahun 1988 hanya sedikit sekali perusahaan yang
tercatat di BEJ, yaitu hanya 24 perusahaan.

1
d. Periode Keempat (1989-Mei 1995): Periode Bangun dari Tidur yang Panjang.
Sejak diaktifkan kembali pada tahun 1977 sampai tahun 1988 BEJ dikatakan dalam
keadaan tidur yang panjang selam 11 tahun. Kemudian pada akhir tahun 1994
jumlah perusahaan yang sudah IPO meningkat menjadi 225 dibandingkan
sebelumnya.
e. Periode Kelima (Mulai Mei 1995): Periode Otomatisasi. Peningkatan kegiatan
transaksi yang melibihi kapasitas manual membuat BEJ memutuskan untuk
mengotomatisasikan kegiatan transaksi dibursa dengan menerapkan Jakarta
Automated Trading System (JATS). Sedangkan untuk mengantisipasi jumlah
anggota bursa dan transaksi yang meningkat BES menerapkan sistem otomatisasi
yang disebut Surabaya Market Information & Automated Remote Trading (S-
MART).
f. Periode Keenam (Mulai 1997-September 1998): Krisis Moneter. Krisis moneter
terjadi pada Agustus 1997 yang menyebabkan tidak banyaknya perusahaan yang
melakukan IPO, hanya 18 perusahaan.
g. Periode Ketujuh (Mulai Juli 2000): Tanpa Warkat. Pada periode ini
perdagangan dengan warkat dianggap tidak efisien, maka dari itu pada bulan Juli
2000, BEJ menerapkan perdagangan tanpa warkat (scripless tradings).
h. Periode Kedelapan (Mulai Oktober 1998-Desember 2002): Penyembuhan.
Pada periode penyembuhan ini ditandai dengan naik turunnya IHSG (Indeks Harga
Saham Gabungan) berkisar 400 poin sampai dengan 700 poin.
i. Periode Kesembilan (Mulai Januari 2003-Januari 2008): Kebangkitan
Kembali. Pada periode ini cukup banyak saham yang dicatatkan di pasar modal
yakni sebanyak 70 saham menawarkan saham perdananya. Tahun 2003 IHSG
mengalami peningkatan. Pada perioda ini pasar modal Indonesia mengalami
kondisi yang baik (bullish) dan menjadi salah satu pasar modal yang paling
berkembang di dunia.
j. Periode Kesepuluh (Mulai Oktober 2007): Bursa Efek Indonesia. Pada periode
ini BEJ dan BES bergabung menjadi BEI (Bursa Efek Indonesia) setelah diadakan
Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa pada 30 Oktober 2007.
k. Periode Kesebelas (Mulai Akhir Januari 2003-Maret 2009): Krisis Global.
Periode ini dimulai pada Januari 2003 dimana pasar modal Indonesia mengalami

2
krisis global akibat pengungkapan kerugian dari beberapa bank dan lembaga
keuangan lainnya. Pengungkapan inilah yang menyebabkan IHSG turun secara
drastis dan mulai naik pada bulan September sampai awal bulan Maret 2009.
l. Periode Keduabelas (April 2009-Agustus 2011): Kejayaan. Periode ini disebut
masa kejayaan karena cukup banyak emiten yang melakukan penawaran. Pada
tanggal 3 April 2009 nilai IHGS menembus titik psikologis. Masa kejayaan ini
berlanjut sampai Agustus 2011.
m. Periode Ketigabelas (Agustus 2011-Juni 2012): Stagnasi. Periode ini ditandai
dengan nilai IHGS yang berfluktuasi cenderung menurun pada 1 Agustus 2011.
n. Periode Keempatbelas (Juni 2012-Mei 2013): Kembali Berjaya. Setelah hampir
satu tahun mengalami stagnasi, pasar modal Indonesia mulai kembali berjaya.
o. Periode Kelimabelas (Juni 2013-Juni 2014): Ketidakpastian Tapering AS.
Setalah IHGS mengalami kejayaan kembali, pada bulan Agustus 2013 IHGS
mengalami penurunan yang disebabkan oleh ketidakjelasan sikap pemerintah AS
terhadap program pengurangan stimulus ekonominya (tapering). Setelah adanya
tapering, IHGS mulai meningkat perlahan pada akhir tahun 2013.
p. Periode Keenambelas (Mulai Juli 2014-April 2015): Reformasi Birokrasi
Pemerintah. Adanya penguatan institusi birokrasi sebagai penyelenggara negara
pada tanggal 10 Juli 2014 menyebabkan nilai IHGS menguat lebih dari 2% dan
pada 7 April 2015, IHGS mencapai nilai tertinggi dalam sejarah.
q. Periode Ketujuhbelas (Mulai April 2015-September 2015): Perlambatan
Ekonomi Dunia. Perlambatan ekonomi dalam negeri menyebabkan buruknya
kinerja emiten pada kuartal I tahun 2015 yang membuat IHSG mencapai titik
terendah sejak awal tahun sampai tanggal 25 September 2015 berada pada posisi
terendah.
r. Periode Kedelapanbelas (Mulai September 2015-Juni 2016): Paket Kebijakan
Ekonomi. Paket kebijakan ekonomi berjilid diterbitkan untuk merespon
perlambatan ekonomi yang terjadi pada September 2015. Hal ini dilakukan untuk
menstabilkan dan menstimulasi kondisi pertumbuhan ekonomi yang melambat.
Dengan adanya paket kebijakan ekonomi berjilid ini membuat pergerakan saham
mengalami tren dan bergerak terus secara positif.

3
s. Periode Kesembilanbelas (Mulai Juni 2016-Juli 2016): Britain Exit (Brexit).
Brexit merupakan upaya Britain Raya untuk keluar dari Uni Eropa. Adanya Brexit
berpengaruh pada arus investasi di Indonesia.
t. Periode Keduapuluh (Mulai Juli 2016-September 2016): Pengampunan Pajak
(Tax Amnesty). Pada awal mulainya amnesti pajak tanggal 1 Juli 2016 membuat
pergerakan IHSG cenderung menguat. Hal ini membuat perusahaan tercatat atau
emiten di BEI mendapat tambahan likuiditas yang dapat memperluas usahanya.
u. Periode Keduapuluh Satu (Mulai 9 Nopember 2016): Pemilihan Presiden
Amerika Serikat ke 45. Pemilihan Presiden AS ke-45 membuat IHSG di Indonesia
mengalami pasang surut. Selain itu juga dengan adanya ketidakpastian kebijakan
ekonomi AS membuat pasar bereaksi negatif.

3. BAPEPAM-LK DAN OTORITAS JASA KEUANGAN (OJK)


Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK)
bertugas untuk mengatur, mengarahkan, mengawasi, dan merumuskan kebijakan di
bidang lembaga keuangan. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dibentuk berdasarkan
Undang-Undang No. 21 Tahun 2011. Visi dari OJK adalah menjadi lembaga pengawas
industri jasa keuangan yang terpercaya, melindungi kepentingan konsumen dan
masyarakat, dan mampu mewujudkan industry jasa keuangan yang berdaya saing
global. Dengan dibentuknya OJK, maka BAPEPAM-LK yang mempunyai tugas
pengaturan dan pengawasan di sektor pasar modal diambil alih oleh OJK dan
BAPEPAM-LK ditiadakan.

4. PROSEDUR PENDAFTARAN SEKURITAS DI BEI


Sebuah perusahaan yang akan going public dapat mengikuti tiga prosedur yaitu
pertama adalah persiapan diri. Kedua adalah memperoleh izin registrasi dari OJK. Dan
ketiga melakukan penawaran perdana ke publik (initial public offering) dan memasuki
pasar sekunder dengan mencatatkan efeknya di bursa efek.

5. SISTEM PERDAGANGAN DI BEI


Transaksi perdagangan di BEI menggunakan order-driven market system yang
berarti bahwa pembeli dan penjual sekuritas yang ingin melakukan transaksi harus

4
melalui broker dan sistem lelang kontinyu (continuous auction system) dimana harga
transaksi ditentukan oleh penawaran dan permintaan dari investor. Umumnya
transaksi yang terjadi di bursa bukan merupakan transaksi tunai (transaksi tunai juga
dilakukan sebagai transaksi non-reguler). Kegiatan perdagangan di BEI diadakan pada
hari yang disebut sebagai exchange days, yaitu hari Senin-Kamis mulai jam 09.30-
12.00 WIB (sesi pagi) dan 13.30-16.00 WIB (sesi sore) dan Jumat jam 09.30-11.30
WIB (sesi pagi) dan 14.00-16.00 WIB (sesi sore).

6. INDEKS PASAR MODAL


BEI mempunyai beberapa indeks yaitu, indeks harga saham gabungan (IHSG),
indeks liquid 45 (ILQ-45), indeks-indeks IDX (Indonesia Stock Exchange) Sektoral,
indeks Jakarta Islamic Index (JII), indeks Papan Utama dan Indeks Papan
Pengembangan, indeks Kompas 100, indeks BISNIS-27, indeks PEFINDO25, indeks
SRI-KEHATI, indeks Saham Syariah Indonesia (Indonesia sharia Stock Index atau
ISSI), dan Indeks IDX30, Infobank 15, SMintra 18, MNC36, Investor 33.

7. PENYELESAIAN TRANSAKSI
PT Kliring Pinjaman Efek Indonesia (KPEI) dalam penyelesaian transaksi antar
anggota bursa menggunakan sistem netting yaitu sistem yang dapat menghitung
penghasilan neto (net) dari dana dan efek terhadap seluruh transaksi yang dilakukan
oleh anggota bursa pada satu hari kerja bursa. Selain itu KPEI juga menerapkan sistem
pemindahbukuan (scripless system) dimana pemindah-tanganan suatu sekuritas tidak
diikuti dengan penerbitan sertifikat secara fisik, tetapi cukup dilakukan
pemindahbukuan posisi kepemilikan secara elektronik.

5
DAFTAR PUSTAKA

Hartono, Jogiyanto. 2019. Teori Portofolio dan Analisis Investasi. Edisi Kesebelas.
Yogyakarta.