Anda di halaman 1dari 4

Pemeriksaan IGRA

Penyakit TB pada anak bersifat pausibasilar dan biasanya tanpa gejala klinis sehingga
disebut infeksi laten tuberkulosis (latent tuberculosis infection, LTBI). Sekresi interferon
(IFN)-g terjadi pada fase ini dan menjadi prinsip dasar uji kulit tuberkulin (tuberculin skin
test, TST). Uji kulit tuberkulin tidak spesifik terhadap Mycobacterium tuberculosis karena
merupakan derivat protein M. Bovis yang digunakan sebagai vaksin bacillus Calmette-Guerin
(BCG) serta bila terdapat riwayat pajanan terhadap Mycobacteriumselain M. tuberculosis
sehingga besar kemungkinan terjadi hasil positif palsu. Hal tersebut menjadi dasar perlu
diambil alternatif penegakan diagnosis TB melalui uji yang diharapkan lebih spesifik.
Kompleks antigen early secretory antigenic target (ESAT)-6 dan culture filtrate
protein (CFP)-10 merupakan protein sekretorik yang khas dihasilkan oleh lokus gen region of
difference (RD)-1 M. tuberculosis dan berinteraksi dengan sel T di dalam darah yang akan
menstimulasi sekresi intergeron gamma(IFN-g). Sekresi IFN-g dapat diamati pada
pemeriksaan laboratorium, disebut sebagai pemeriksaan IFN-g release assay (IGRA), dan
merupakan dasar pemeriksaan enzyme-linked immunosorbent spot (ELISPOT) atau
TSPOT.TB dan QuantiFERON®-TB (QTF) sebagai upaya diagnosis LTBI dan TB aktif.

Alternatif yang dapat dilakukan untuk menegakkan diagnosis TB adalah uji terhadap
kadar IFN-g tersebutberdasarkan IFN-g release assays (IGRA) dengan teknik enzyme-linked
immunosorbent assay (ELISA). Teknologi diagnostik yang menggunakan prinsip ini antara
lain enzyme-linked immunosorbent spot(ELISPOT) atau TSPOT.TB dan QuantiFERON®
TB(ESAT)-6 dan culture filtrate protein (CFP)-10 memiliki berat molekul 27 kDa dan
disusun dari dua protein mikobakterial yaitu ESAT-6 (Rv3875 atau EsxA) dengan berat
molekul 6 kDa dan CFP-10 (Rv3874 atau EsxB) dengan berat molekul 10 kDa.
Kuman M. tuberculosis memiliki 22 pasang gen dari 11 lokus genom pada daerah
region of difference (RD)-1 yang mengkode famili antigen ESAT-6/CFP-10.Kompleks ini
tidak terdapat pada M. bovis, M. avium dan 5 mycobacterium selain M. tuberculosis.
Kompleks ini terikat sangat erat membentuk kompleks 1:1 mengadopsi bentuk tersier stabil
yang berarti resisten terhadap denaturasi kimiawi seperti digesti protein dan reaksi asam oleh
fagosom hingga pH ≤4,5.Sekresi kompleks ESAT-6/CFP-10 merupakan proses aktif
menggunakan energi dari adenosin trifosfat (ATP) dengan bantuan kelompok gen seperti
kompleks membran ATPase Rv3870 dan Rv3871 serta protein transmembran Rv3877.4
Bagian fungsional kompleksini secara teoritis pada proses sekresi adalah lenganC
yang akan berikatan dengan kompleks membran CFP-10 ATPase dan akan dibawa melewati
membran sitoplasma oleh protein transmembran sehingga kompleks ESAT-6/CFP-10 akan
disekresikan oleh M.tuberculosis (gambar 2).
Kompleks antigen ESAT-6/CFP-10 berperan dalam imunopatogenesis TB sebagai
komponen sinyal antar sel. Sifat permukaan kompleks ini tidak memungkinkan berperan
dalam lisis sel karena bersifat seragam secara elektrostatik sehingga tidak mungkin
membentuk mikropori pada membran sel. Kompleks ini juga tidak memiliki situs tempat
terjadi aktivasi enzimatik sehingga tidak memiliki interaksi dengan asam nukleat. Ekspresi
kedua protein ini secara signifikan menurun akibat internalisasi oleh makrofag sehingga
diduga target protein dapat ditemukan pada permukaan makrofag.Kadar kompleks antigen
ESAT-6/CFP-10, berdasarkan temuan antibodi tersebut, berubah seiring berjalan penyakit
TB. Penelitian oleh Khan dkk.menggunakan hewan coba kera Macaque menunjukkan pada
tahap awal infeksi, kedua kompleks antibodi tersebut mulai terdeteksi 4 hingga 12 minggu
setelah pajanan. Antibodi ESAT-6 bertahan pada hewan coba tersebut setelah dilakukan
pengamatan 1 tahun pasca inokulasi kuman.Kuman M. tuberculosis yang masuk ke dalam
alveolus dalam bentuk droplet akan ditangkap oleh makrofag alveolus. Kompleks ESAT-
6/CFP-10 secara teoritis akan disekresikan dan dipajankan oleh makrofag melalui toll-like
receptor (TLR)-2 sehinggamerangsang makrofag memproduksi nitratoksida (NO), yang akan
melisiskan kuman M. tuberculosis, dan interleukin (IL)-1â serta IL-12 yang akan merangsang
respons selular sel T CD + tipe 1 (sel T helper 1, Th1) 4 berupa sekresi IFN-g.9-12 Sekresi
IFN-g selanjutnya akan mengaktivasi makrofag lebih lanjut sehingga terjadi serangkaian
reaksi yang memungkinkan terjadi inhibisipertumbuhan serta eliminasi kuman M.
Tuberculosis(gambar 3). Fungsi IFN-g juga berkaitan dengan fungsi mempertahankan infeksi
TB tetap berada dalam tahap LTBI bersama dengan tumor necrosis factor (TNF)-á.12
Kompleks antigen ESAT-6/CFP-10 juga ditemukan terikat pada monosit tetapi belum
diketahui interaksi molekul yang terjadi di sel tersebut.

Profil
Teknologi diagnostik yang dapat digunakan untuk mengamati sekresi kompleks antigen
ESAT-6/CFP-10 adalah enzyme-linked immunosorbent spot(ELISPOT) atau TSPOT.TB dan
QuantiFERON®-TB (QTF). Prinsip ELISPOT atau TSPOT.TB untuk pemeriksaan kompleks
antigen ESAT-6/CFP-10 serupadengan prosedur enzyme-linked immunosorbent
assay(ELISA) yaitu mendeteksi aktivitas enzimatik dengan pemberian label terhadap
antibodi yang telah ditentukan antigennya yang telah difiksasi pada platmikrotiter sehingga
hasil akhir adalah aktivitas antigen ESAT-6/CFP-10 akan terlihat sebagai titik (spot).
Pemeriksaan QTF menggunakan prinsip IFN-g releaseassays (IGRA) yang dikembangkan
dari teknik ELISA
yaitu mendeteksi jumlah IFN-g terhadap antigen spesifik yang dihasilkan dari sel T subjek
yang terpajan kuman M. tuberculosis dalam hal ini kompleks antigen ESAT- 6/CFP-10.14
Penelitian oleh Feng dkk.2, yang menggunakan antibodi monoklonal dan poliklonal dari
hewan coba tikus BALB/c terhadap antigen ESAT-6/CFP-10 yang diinjeksikan dari sampel
supernatan kultur sputum dan cairan efusi pleura, menunjukkan tingkat sensitivitas 95,4%
dan spesifisitas 100% ESAT-6 terhadap M.tuberculosis dan tingkat sensitivitas 81,6% dan
spesifisitas 92,2% CFP-10 terhadap M. tuberculosis. Tingkat deteksi positif ESAT-6 dan
CFP-10 masingmasing 86,8% dan 76,3% dalam mendiagnosis efusi pleura TB pada subjek
dengan hasil kultur sputum M.tuberculosis negatif. Penelitian oleh Chee dkk. Tahun 2007
menunjukkan bahwa ELISPOT dapat memantau perubahan kadar kompleks antigen ESAT-
6/CFP-10 pada penderita LTBI yang diberikan terapi isoniazid selama 6 bulan. Sebanyak
37,6% penderita yang pada awal pengobatan positif menurut ELISPOT mengalami konversi,
sebanyak 48,6% temuan antigen CFP-10 menurun tetapi temuan antigen ESAT-6 tidak
menurun.
Jumlah median sel mononuklear darah tepi (peripheralblood mononuclear cells,
PBMC) yang ditandai spotCFP-10 menurun dari 11 per 2,5 x 105 sel menjadi 4 per 2,5 x 105
sel tetapi PBMC yang ditandai spot ESAT-6 tidak berubah. Ketidakseragaman respons kedua
antigen ini diduga karena respons sel T terhadap ESAT- 6 lebih bertahan karena bersifat
”protektif” terhadap proses infeksi M. tuberculosis sementara CFP-10 lebih akut walaupun
pada penelitian tersebut respons yang timbul tidak menutup kemungkinan juga dipengaruhi
oleh pengobatan LTBI.
Pemeriksaan QTF mutakhir yang sudah diluncurkan di Amerika Serikat pada tahun 2007
adalah QTF gold in tube (QTF-GIT) dengan tingkat sensitivitas sebesar 99,2%.15 Kasambira
dkk.14 menunjukkan dalam penelitiannya bahwa diagnosis TB menggunakan QTFGIT setara
TST dengan PPD (inter-rater agreement81%) walaupun upaya diagnosis pada usia subjek di
bawah 2 tahun akan mengalami kemungkinan hasilyang meragukan (indeterminate) sebesar
5,7 (oddsratio, 95% confidence interval 1,5-22, P = 0,01).
Pemeriksaan dengan QTF-GIT adalah denganmengambil sampel darah yang
dimasukan ke dalam tiga tabung yang berbeda yaitu tabung nihil, tabung antigen TB dalam
hal ini ESAT-6/CFP-10 dan tabungmitogen. Tabung nihil berisi antigen nonspesifik
yangakan menghasilkan IFN-g nonspesifik sementara tabung mitogen merupakan kontrol
positif terhadap antigen yang diperiksa. Ketiga tabung ini masing-masing diinkubasi pada
suhu 37°C selama 16 hingga 24 jam kemudian dilakukan sentrifugasi untuk memisahkan
komponen antibodi dengan plasma dan akhirnya dilakukan pengukuran kadar IFN-g dalam
IU/mL menggunakan metode ELISA. Hasil pemeriksaan dikatakan positif apabila kadar IFN-
g tabung antigen TB lebih tinggi dibandingkan kadar IFN-g tabung nihil. Hasil pemeriksaan
kadar IFN-g tabung mitogen yang rendah (kurang dari 0,5 IU/mL) menunjukkan hasil
indeterminate bila ternyata sampel darah negatif terhadap tabung antigen TB, yang
seringterjadi pada penanganan tidak tepat terhadap sampel atau gangguan sekresi IFN-g dari
darah sampel. Interpretasi pemeriksaan QTF-GIT dirangkum pada tabel: