Anda di halaman 1dari 369

i

SERI KAJIAN SASTRA KLASIK

SULUK RESIDRIYA

BAMBANG KHUSEN AL MARIE


ii
iii

SERI KAJIAN SASTRA KLASIK

SULUK RESIDRIYA

NAMA PENGARANG TIDAK DIKETAHUI


DITERBITKAN OLEH PENERBIT SOEMODIDJAJA MAHADEWA DALAM HURUF JAWA

YOGYAKARTA 1957

TERJEMAH DAN KAJIAN DALAM BAHASA INDONESIA OLEH:

BAMBANG KHUSEN AL MARIE

2018
iv

KATA PENGANTAR

Nama buku ini adalah Residriya. Kata Residriya terdiri dari dua kata,
yakni Resi dan Driya. Kata Resi artinya orang yang tekun dalam
peribadatan kepada Tuhan, menjauhkan diri dari keduniawian. Meski
bersinonim dengan pandhita, wiku atau brahmana, tetapi kata resi sering
disematkan kepada seorang pertapa yang sudah senior. Kalau dalam dunia
pewayangan kita kenal nama-nama; Resi Drona, Resi Bhisma, Resi
Wisrawa, dll. Mereka dikenal sebagai pendeta yang sudah sepuh dan
berilmu. Untuk menyebut derajat yang lebih tinggi dari mereka dalam tapa
dan ilmu dipakai kata Maha Resi, atau disingkat Maharsi. Beberapa nama
menyandang gelar itu, seperti; Maharsi Wasistha, seorang Resi yang
sangat dihormati bahkan oleh para dewa sekalipun. Juga ada nama
Maharsi Agastya, Maharsi Wyasa, dll. Sedangkan kata driya artinya
adalah pusat dari kesadaran, atau disebut juga hati nurani. Jadi makna yang
terkandung dalam judul buku ini adalah secara tekstual adalah pusat
kesadaran atau hati nurani seorang resi.
Adapun kalau dilihat dari kandungan buku ini, kata Residriya
dimaksudkan sebagai tuntunan hidup bagi orang yang ingin mencapai
jalan kebenaran dengan melakukan hal-hal yang utama di dalam
kehidupan sesuai syariat agama dan adat pergaulan dalam masyarakat.
Diharapkan dengan menjalani apa yang diajarkan dalam buku ini
seseorang memiliki kualitas hati seorang resi, yakni ikhlas beramal dan
beribadah tanpa dikotori dengan pamrih terhadap duniawi. Oleh karena itu
pula buku ini dinamakan suluk, yakni petunjuk bagi para salik, orang yang
berjalan menuju Tuhan dengan amal atau laku.
Walau demikian, buku ini tidak mengandung ajaran untuk menjadi pertapa
seperti seorang pertapa yang menyepi dalam gua-gua, karena suluk adalah
buku yang diperuntukkan bagi seorang muslim. Bertapanya seorang
muslim adalah menjalani kehidupan normal seperti orang kebanyakan,
tetapi berdasar tuntunan syariat dengan memilih cara-cara yang utama.
v

Nama pengarang dari buku suluk ini sudah tak diketahui, sumber yang
dipakai sebagai bahan kajian ini berasal dari buku Suluk Residriya terbitan
Soemadidjaya Mahadewa, Yogyakarta. Buku asli berbahasa Jawa dan
berhuruf Jawa. Telah dialihaksara oleh Yayasan Sastra Lestari dan
dipublikasi di situs; www.sastra.org. Yayasan Sastra Lestari telah
mempersilakan kepada siapapun untuk memakai sebagai bahan kajian
ilmiah. Dan kajian ini adalah tindak lanjut dari langkah tersebut. Dalam
kajian ini buku yang telah dialihaksara tersebut diterjemahkan dan disertai
komentar (syarah) agar pembaca lebih mudah dalam memahami.
Sekian dari pengkaji, selamat menikmati...
vi

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR iv
DAFTAR ISI vi
TRANSLITERASI ARAB-LATIN x
TRANSLITERASI JAWA-LATIN xi

KAJIAN SERAT SASANA SUNU 1


PUPUH PERTAMA : DHANDHANG GULA 2
Kajian (1:1) : Wewaler Kina-Kina 3
Kajian (1:2) : Utamane Ngecani Manah 6
Kajian (1:3) : Wangsite Tatakrama 9
Kajian (1:4) : Asiha Sama-Sama 12
Kajian (5) : Aja Nggunggung Laku 15
Kajian (6) : Durung Tekeng Kasidan 18
Kajian (1:7) : Laku Kang Sayekti 21
Kajian (1:8) : Rahayua Dunya-kerat 23
Kajian (1:9) : Kadya Wreksa Candhana 26
Kajian (1:10) : Wruha Sakeh Rasa 29
Kajian (1:11) : Tampa Sakeh Wicara 32
Kajian (1:12) : Cecara Ciniren Kaesthi 35
Kajian (1:13) : Nistha Kalalelana 37
Kajian (1:14) : Nuhanana Ing Ujar Becik 39
Kajian (1:15) : Kengis Esthining Wardaya 41
Kajian (1:16) : Aja Kungkulan Budi 44
Kajian (1:17) : Wadon Wadining Lanang 47
Kajian (1:18) : Lanang Muruk Rabi 49
Kajian (1:19) : Aja Sira Kainan 52
Kajian (1:20) : Ala Becik Wis Pinasthi 54
Kajian (1:21) : Wadon Wedi Kanisthan 57
Kajian (1:22) : Nuhoni Sabdaning Laki 59
Kajian (1:23) : Priya Panutan Sayekti 62
Kajian (1:24) : Iku Maksih Bebengesan 64
Kajian (1:25) : Memuruk Ngelmu Rasa Sejati 66
vii

Kajian (1:26-27) : Durga, Kulina lan Wisa 68


Kajian (1:28-29) : Tegese Kulina Lan Wisa 72
Kajian (1:30-31) : Sewu Ala Dosa idjinah 75
Kajian (1:32) : Prihen Tetep Kang Iman 79
Kajian (1:33) : Cukupana Sandang lawan Pangan 81
Kajian (1:34) : Wruha Kukum Agama 83
Kajian (1:35) : Larangan Wong Alaki-Rabi 85
Kajian (1:36) : Simpena Ing Wadi 88
Kajian (1:37) : Aja Sembrana Gumluweh 90
Kajian (1:38) : Suda Drajat Adoh Begja 92
Kajian (1:39) : Ingkang Selir Pasrahena 94
Kajian (1:40) : Darma Nyawang Wae 97
Kajian (1:41) : Aywa Prentah Mring Selir 99
Kajian (1:42) : Aja Sepi Ing Tangan 101
Kajian (1:43) : Watak Ala Bakal Nurun 103
Kajian (1:44-45) : Amung Manut Kersaning Kakung 105
Kajian (1:46-47) : Patrap Marang Selir 108
Kajian (1:48) : Wong Becik Manggih Arja 112
Kajian (1:49) : Pamengkune Dhahar Lan Papan 114
Kajian (1:50) : Trapna Jaga Ing Kakung 116
Kajian (1:51-52) : Dipun Sabar Ing Dukane 118
Kajian (1:53) : Kinasih saking Rilanta 121
Kajian (1:54) : Matuta Lakuning Margi 124
Kajian (1:55) : Aja Tingal Priya Liyan 126
Kajian (1:56) : Amituhu Tan Mengeng 128
Kajian (1:57-58) : Aja Purikan 130
Kajian (1:59) : Ingkang Gumati Aywa Meneng 133
Kajian (1:60-61) : Den Waspada Dimen Lulus 135
Kajian (1:62-63) : Wulang Kagem Selir 138
Kajian (1:64) : Simpen Busana Lan Karya Dhahar 141
Kajian (1:65) : Sumungkem Sumadya 143
Kajian (1:66) : Ywa Nampa Peparing Kakung 145
Kajian (1:67) : Lamun Selir Darbe Karsa 147
Kajian (1:68) : Wani Kalah Datan Animbangi 149
Kajian (1:69) : Lakonana Pituduh Sadarum 151

PUPUH KEDUA: POCUNG 155


Kajian (2:1-3) : Lamun Arsa Duwe Garwa Agung 156
Kajian (2:4-6) : Pranataning Gilir 159
Kajian (2:7-8) : Aja Kongsi Kethuk Cupar 162
viii

Kajian (2:9-11) : Ngandika Bener Ywa Sembrana 164


Kajian (2:12-14) : Den Reripu Kanthi Manis 167
Kajian (2:15-16) : Dinukan Kanthi Samun 169
Kajian (2:17-18) : Rong Prakara Pinilih 171
Kajian (2:19-21) : Pakolih Ing Ngelmu 173
Kajian (2:22-23) : Aja Kongsi Duraka 175
Kajian (2:24-27) : Aja Laku Dursila 177
Kajian (2:28-29) : Pakolih Ing Wibawa 180
Kajian (2:30-32) : Yen Kari Ing Maru 182
Kajian (2:33-34) : Saumpami Genthong Beras 184
Kajian (2:34-37) : Patrap Marang Kuwalon 186
Kajian (2:38-39) : Aja Kongsi Rebutan Warisan 188
Kajian (2:40-42) : Yen Datan Bisa Aywa Nglakoni 190

PUPUH KETIGA: DHANDHANG GULA 193


Kajian (3:1) : Gegulanga Ilmu Sejati 194
Kajian (3:2) : Tegese Nendra 197
Kajian (3:3) : Ngajab Swarga Ngawur Kewala 199
Kajian (3:4) : Wateke Santri Gundhul 202
Kajian (3:5) : Katon Mukhlis Adol Donga 205
Kajian (3:6) : Santri Jlamprah Api-Api Satriya 207
Kajian (3:7) : Pantese Santri Tirua Ngulama 210
Kajian (3:8) : Ala Siningkir, Becik Cinakup 212
Kajian (3:9) : Pinardi Ngelmu Kang Nyata 214
Kajian (3:10) : Roroning Atunggil 216
Kajian (3:11) : Wali-Wali Cinipta 218
Kajian (3:12) : Gumandhul Gandhul Gendholi 220
Kajian (3:13) : Yen Ngerti Pasthi Ginuron 222
Kajian (3:14) : Sangkanana Tawekal 225
Kajian (3:15-18) : Maknane Wektu Lelima 227
Kajian (3:19-21) : Sangkaning Wektu Lelima 233
Kajian (3:22-24) : Wus Pasthi Umat Padha Dosa 238
Kajian (3:25) : Pindha Wreksa Candhana 244
Kajian (3:26) : Patemon Kawula-Gusti 246
Kajian (3:27) : Lir Wateke Suwasa 248
Kajian (3:28) : Angsal Wenang Gusti 250
Kajian (3:29) : Binesut Kanthi Mesu Raga 252
Kajian (3:30) : Binesut Mrih Luluh 255
Kajian (3:31) : Wruha Ing Sasmita 257
ix

PUPUH KEEMPAT: MIJIL 259


Kajian (4:1-2) : Ywa Kaya Kewan Kang Angewani 260
Kajian (4:3-4) : Beda Lawan Wong Lantip 263
Kajian (4:5-6) : Lir Sinumpel Iblis 266
Kajian (4:7-9) : Amung Mbukti Kewala 268
Kajian (4:10-11) : Raga Punika Reragi 271
Kajian (4:12-15) : Tigang Prekawis Gampil Mesu Raga 273
Kajian (4:16-18) : Manggone Napsu Kang Papat 278
Kajian (4:20-25) : Kekarepan Napsu Sawiji-Wiji 282
Kajian (4:26-29) : Dununge Napsu Sawiji-Wiji 288
Kajian (4:30-32) : Dedalane Napsu Sawiji-Wiji 293
Kajian (4:33-34) : Goleka Guru Linuhung 296
Kajian (4:35-36) : Aywa Pegat Amesu Dhiri 298
Kajian (4:37-38) : Amrih Tyas Sumrowong 301
Kajian (4:39-40) : Gluga Sinusur Sari 303
Kajian (4:41-43) : Hidayat Kang Sayekti 305
Kajian (4:44-45) : Aja Ngepak Wignya Sasami 308
Kajian (4:46-47) : Aywa Ngewani Sasama 311
Kajian (4:48-50) : Wruh Sangkan Paran 314

PUPUH KELIMA: DHANDHANG GULA 317


Kajian (5:1) : Tan Atilar Kukum, Netepi Yudanegara 318
Kajian (5:2) : Pepancene Wus Pinasthi 320
Kajian (5:3) : Ambeke Kang Pasthi Wignya 323
Kajian (5:4) : Ambeke Kang Pasthi Balilu 325
Kajian (5:5) : Katuwan Nyusu Biyung 327
Kajian (5:6) : Mulih Mring Dhasare 329
Kajian (5:7-8) : Wateke Dhasare Ala 331
Kajian (5:9-10) : Wateke Dhasar Abecik 334
Kajian (5:11) : Elinga Wekasing Pati 338
Kajian (5:12) : Nganggoa Duga Prayoga 340
Kajian (5:13) : Yen Tinitah Sugih 342
Kajian (5:14) : Yen Akeha Milalati 344
Kajian (5:15) : Den Wutah Ing Bukti 346
Kajian (5:16-17) : Wateke Jaksa Kang Amradata 348
Kajian (5:18) : Jaksa Kang Tan Arsa Reruba 352
Kajian (5:19) : Aja Ngalap Darbeking Lyan 354
Kajian (5:20) : Panutup 356
x

Transliterasi Arab ke Latin

Untuk kata-kata Arab yang ditulis dalam huruf latin dan diindonesiakan,
tulisan ini memakai Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia
Disempurnakan. Untuk kata-kata yang belum diindonesiakan bila ditulis
dalam huruf latin mempergunakan transliterasi sebagai berikut:

‫ = ا‬a, i, u ‫=ر‬r ‫ = غ‬gh


‫=ب‬b ‫=ز‬z ‫=ف‬f
‫=ت‬t ‫= س‬s ‫=ق‬q
‫ = ث‬ts ‫ = ش‬sy ‫=ك‬k
‫=ج‬j ‫ = ص‬sh ‫=ل‬l
‫=ح‬h ‫ = ض‬dl ‫=م‬m
‫ = خ‬kh ‫ = ط‬th ‫=ن‬n
‫=د‬d ‫ = ظ‬dh ‫=ؤ‬w
‫ = ذ‬dz ‫‘=ع‬ ‫=ه‬h
‫=ي‬y
xi

Transliterasi Jawa ke Latin

Transliterasi kata-kata Jawa yang ditulis dalam hurf latin adalah sebagai
berikut.
= Ha = Da = Pa = Ma
= Na = Ta = Dha = Ga
= Ca = Sa = Ja = Ba
= Ra = Wa = Ya = Tha
= Ka = La = Nya = Nga
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 1

SERAT

SULUK RESIDRIYA
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 2

PUPUH PERTAMA

DHANDHANGGULA
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 3

Kajian Residriya (1:1): Wewaler Kina-Kina


Pupuh 1, Bait 1, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Rêsidriya artati kinawi,
wêwalêre kang wus kina-kina.
Tinelada ing jaman kèh,
akèh kang maca ngrungu.
Tuwa anom jalu lan èstri,
padha angèstokêna,
pitutur kang luhung.
Kaluhuraning agêsang,
sangkanane sabar tawêkal nastiti,
nelada kang utama.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Suluk Residriya dalam tembang Dhandhang Gula,


memuat aturan yang sudah sejak dahulu kala.
Teladanilah di zaman ramai ini,
banyak yang membaca dan mendengar.
Tua muda laki-laki dan perempuan,
semua mematuhilah,
ajaran yang mulia ini.
Kemuliaan dalam hidup,
diawali dari sabar, tawakal dan teliti.
Teladanilah yang utama.

Kajian per kata:

Rêsidriya (nama kitab ini) artati (manis, dhandhang gula) kinawi


(tembang, kakawin), wêwalêre (larangan, aturan) kang (yang) wus (sudah)
kina-kina (dulu kala). Suluk Residriya dalam tembang Dhandhang Gula,
memuat aturan yang sudah sejak dahulu kala.
Suluk Residriya ini digubah dalam bentuk tembang Dhandhang Gula.
Sebenarnya dalam pupuh selanjutnya tidak hanya berbentuk tembang
Dhandhang Gula, namun kata artati yang artinya manis merupakan isyarat
bahwa kita masuk pada pupuh Dhandhang Gula dari kitab ini. Dalam kitab
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 4

ini termuat aturan, larangan, anjuran atau tatacara yang sudah berlaku
sejak zaman dahulu kala.
Tinelada (teladanilah) ing (di) jaman (zaman) kèh (ramai), akèh (banyak)
kang (yang) maca (membaca) ngrungu (mendengar). Teladanilah di
zaman ramai ini, banyak yang membaca dan mendengar.
Teladanilah bagi orang di zaman yang telah ramai ini. Frasa akeh kang
maca menandakan bahwa pengarang kitab ini bermaksud agar apa yang
disampaikan dapat dibaca oleh orang-orang dikemudian hari agar dapat
diteladani. Teladan adalah contoh yang bersesuaian dengan keadaan orang
yang akan mencontoh. Dengan demikian meneladani berbeda dengan
meniru, karena bentuknya mungkin bisa berbeda dengan contohnya.
misalnya, jika dalam buku disebut tentang perilaku seorang raja yang
harus adil, maka jika diterapkan di zaman sekarang adalah pemimpin yang
adil, bisa presiden, gubernur atau bupati. Keadilan di zaman dahulu
mungkin bisa berbeda bentuknya dengan zaman sekarang, tetapi prinsip
keadilan yakni tidak berat sebelah mutlak harus dilaksanakan. Demikian
pula dalam hal-hal yang lain.
Tuwa (tua) anom (muda) jalu (laki-laki) lan (dan) èstri (perempuan),
padha (semua) angèstokêna (mematuhilah), pitutur (ajaran) kang (yang)
luhung (luhur, mulia). Tua muda laki-laki dan perempuan, semua
mematuhilah, ajaran yang mulia ini.
Kandungan buku ini adalah ditujukan untuk umum, baik tua-muda, laki-
laki-perempuan, dan semua anggota masyarakat yang membutuhkan
ajaran yang luhur. Bagi yang tidak butuh ya tentu saja nasihat apapun
dalam buku ini tidak ditujukan untuk mereka. Sekarang marilah kita mulai
belajar dari buku ini. Semoga dibukakan hati kita untuk menerima
petunjuk dan dimudahkan memahami kebenaran.
Kaluhuraning (kemuliaan) agêsang (dalam hidup), sangkanane (diawali)
sabar (sabar) tawêkal (tawakal) nastiti (teliti). Kemuliaan dalam hidup,
diawali dari sabar, tawakal dan teliti.
Nastiti artinya sangat teliti, sangat memperhatikan detail dari segala
sesuatu, berhati-hati agar tidak salah. Sikap nastiti ini adalah awal dari
kemuliaan dalam kehidupan. Jika kita mampu bersikap nastiti sejak awal,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 5

maka sangat kecil kemungkinan kita akan terjerumus dalam kehinaan di


dunia ini.
Nelada (teladanilah) kang (yang) utama (utama). Teladanilah yang
utama.
Yang kedua, setelah kita bersikap nastiti, itu belum cukup. Kita
memerlukan petunjuk yang praktis dalam kehidupan ini, yakni teladan
yang baik. Jika kita mempunyai teladan yang baik, maka hidup kita lebih
mudah dijalani. Kita tidak mesti merumuskan semua langkah karena sudah
ada preseden atau contoh kejadiannya. Ini berarti jika kita melihat
keteladanan yang baik, nasihat atau rumusan kebaikan yang telah
ditinggalkan oleh orang terdahulu, jangan menyia-nyiakan. Ambillah yang
sesuai dengan keadaan kita, dan pakailah. Membaca buku ini adalah salah
satu upaya untuk itu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 6

Kajian Residriya (1:2): Utamane Ngecani Manah


Pupuh 1, Bait 2, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Utamane wong urip puniki,
nora kaya wong ngecani manah.
Nora nglarani ragane,
rahayu kang tumuwuh.
Muwuhana panggawe bêcik,
rêricikaning basa.
Basukining têmbung,
bungah ingkang amiyarsa.
Rasakêna ujar ala ujar bêcik,
ciptanên ing wardaya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Utamanya bagi orang dalam hidup ini,


tidak seperti (dapat) menyenangkan hati.
Tidak menyakiti dirinya,
keselamatan dalam kehidupan.
Tambahkanlah perbuatan baik,
menyusun dengan baik perkataan.
Kebaikan dalam perkataan,
membuat senang yang mendengarkan.
Rasakanlah perkataan buruk dan perkataan baik,
tanamkan dalam hati.

Kajian per kata:

Utamane (utamanya) wong (bagi orang) urip (hidup) puniki (ini), nora
(tidak) kaya (seperti) wong (orang) ngecani (menyenangkan,
mengenakkan) manah (hati). Utamanya bagi orang dalam hidup ini, tidak
seperti (dapat) menyenangkan hati.
Suatu keutamaan dalam hidup apabila kita dapat membuat hati orang lain
merasa nyaman. Jika kita punya tetangga dan tetangga kita merasa nyaman
dengan keberadaan kita, itulah keutamaan seorang tetangga. Jika kita
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 7

punya teman dan teman kita merasa nyaman dengan keberandaan kita,
itulah keutamaan.
Menyenangkan atau membuat nyaman orang lain tidak sama dengan
menuruti keinginan orang lain, tetapi lebih merupakan sebuah kemampuan
membawa diri. Pandai menempatkan diri dan memahami karakter orang
lain. Mau sedikit mengalah dan mampu menyampaikan pendapat, maksud
dan keinginan.
Orang yang menyenangkan orang lain belum tentu orang yang setiap hari
memberi kita uang, mentraktir atau memberi tiket gratis, tetapi lebih
merupakan sikap dan karakter yang membuat nyaman. Dalam serat
wedatama digambarkan seorang tokoh, yakni Panembahan Senapati yang
selalu bisa karyenak tyasing sasama, membuat enak hati sesama manusia.
Nora (tidak) nglarani (menyakiti) ragane (badannya), rahayu
(keselamatan) kang (yang) tumuwuh (kehidupan). Tidak menyakiti
dirinya, keselamatan dalam kehidupan.
Jika kita bisa melakukan yang demikian itu, keuntungannya akan kita petik
sendiri kelak. Orang itu tidak membuat sakit atau sulit dirinya sendiri, dan
selalu dalam keselamatan. Filosofi inilah yang telah dipegang orang-orang
Jawa sejak zaman dahulu sehingga orang Jawa selalu menekankan
keharmonisan dalam bergaul. Mencari keselarasan, kesesuaian dan
keharmonisan dalam masyarakat.
Muwuhana (tambahkanlah) panggawe (perbuatan) bêcik (baik),
rêricikaning (menyusun, merinci dengan baik) basa (perkataan).
Tambahkanlah perbuatan baik, menyusun dengan baik perkataan.
Sesudah kita mengerti bahwa keutamaan seseorang adalah membuat
senang hati orang lain, maka langkah selanjutnya adalah menambah
kebaikan diri dengan perbuatan baik. Dengan cara menyusun secara rinci
perkataan. Itulah sebabnya dalam bahasa Jawa dikenal adanya unggah-
ungguh. Fungsi unggah-ungguh ini adalah untuk menempatkan diri dalam
pergaulan, menegaskan penghormatan kepada orang lain dan memperhalus
sikap dan perilaku.
Misalnya begini, apabila seseorang sedang marah dengan tetangga maka
bisa saja keluar perkataan yang kasar dan keji, tetapi apabila terbiasa
memakai unggah-ungguh kata-kata yang kasar tadi takkan keluar karena
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 8

kata-kata dalam bahasa halus sangat terbatas dan tidak mencakup kosa
kata keji tersebut. Jadi batal deh memaki-makinya!
Basukining (ketentraman, kebaikan) têmbung (kata, perkataan), bungah
(senang, gembira) ingkang (yang) amiyarsa (mendengarkan). Kebaikan
dalam perkataan, membuat senang yang mendengarkan.
Selain itu apabila kita terbiasa berbicara dengan perkataan yang baik, yang
mendengar pun akan merasa gembira. Oleh karena itu pula orang Jawa
dalam menyampaikan suatu maksud sering digubah dengan tembang,
seperti halnya nasihat dalam suluk Residriya ini.
Rasakêna (rasakan) ujar (perkataa) ala (buruk) ujar (perkataan) bêcik
(baik), ciptanên (angankan, tanamkan) ing (dalam) wardaya (hati).
Rasakanlah perkataan buruk dan perkataan baik, tanamkan dalam hati.
Maka rasakan perkataan yang buruk dan perkataan yang baik, lalu
bandingkan antara keduanya mana yang lebih kita sukai. Mungkin 99
persen orang akan menyukai perkataan baik, sedangkan 1 persen mungkin
menyukai yang sebaliknya. Mengapa ada yang satu persen ini? Tentu saja
setiap kemungkinan pasti bisa terjadi. Kita abaikan saja yang satu persen
ini, sesudah kita tahu bahwa perkataan baik lebih disenangi, maka
tanamkan dalam hati dan upayakan untuk diri sendiri.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 9

Kajian Residriya (1:3): Wangsite Tatakrama


Pupuh 1, Bait 3, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Daya-daya wardaya kalingling,
angelingna sira wong kang lêpat.
Malah dadia trimane,
panrimane kang luput.
Dènnya amrih wau nastiti,
tindak-tanduk dèn andhap.
Patrapaning têmbung,
têtêmbunge ing abasa.
Basane kang sampun uninga ing wangsit,
wangsite tatakrama.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Bersegera memperhatikan hati,


ingatkanlah engkau terhadap orang yang salah.
Malah menjadikan menerimanya,
penerimaan yang berbuat salah.
Dalam melakukan agar teliti tadi,
tingkah polah harap merendah.
Penerapan perkataan,
kata-katanya dalam berbahasa.
Bahasanya orang yang sudah mengetahui isyarat,
isyaratnya tatakrama.

Kajian per kata:

Daya-daya (bersegera) wardaya (hati) kalingling (diperhatikan),


angelingna (ingatkanlah) sira (engkau) wong (orang) kang (yang) lêpat
(salah). Bersegera memperhatikan hati, ingatkanlah engkau terhadap
orang yang salah.
Bait ini merupakan kelanjutan dari bait yang lalu. Setelah yang baik dan
yang buruk diperhatikan serta dipilah-pilah, kemudian diambil yang baik,
sebagai amalan sehari hati berlanjut pada tahapan selanjutnya, adalah
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 10

memperhatikan sesama. Ingatkanlah jika ada orang yang melakukan


kesalahan. Ini adalah bagian dari tugas kita sebagai warga masyarakat.
Namun harus diingat, bahwa cara kita dalam mengingatkan orang lain
harus berpatokan pada prinsip yang telah kita pelajari pada bait yang lalu,
pertama dengan cara yang baik, yakni cara yang membuat nyaman orang
lain, atau ngecani manah. Kedua dengan perkataan atau bahasa yang baik,
atau disebut basukining tembung, yakni perkataan yang penuh
keselamatan. Dengan dua hal tersebut Insya Allah orang yang kita
peringatkan tidak akan marah atau tersinggung.
Malah (malah) dadia (menjadikan) trimane (menerimanya), panrimane
(penerimaan) kang (yang) luput (berbuat salah). Malah menjadikan
menerimanya, penerimaan yang berbuat salah.
Malah orang tersebut akan berterima kasih kepada kita karena sudah
diingatkan. Lain halnya kalau kita mengingatkannya dengan sikap dan
perkataan yang kurang baik, kurang mengenakkan hati, bisa-bisa orang
yang kita ingatkan malah tersinggung dan balik menantang atau
menyimpan dendam. Jadi jelas di sini bahwa sikap dan perkataan sangat
menentukan dalam mengajak orang kepada kebaikan.
Dènnya (dalam melakukan) amrih (agar) wau (tadi) nastiti (teliti), tindak-
tanduk (tingkah polah, perilaku) dèn (harap) andhap (merendah). Dalam
melakukan tadi agar teliti, tingkah polah harap merendah.
Oleh karena itu sekali lagi perlu diingatkan, agar dalam mengingatkan
seseorang hendaknya dilakukan dengan sikap merendah (andhap). Dengan
demikian orang yang kita ingatkan tidak merasa digurui atau dicela,
namun justru menyadari kesalahannya. Ini adalah seni dalam
berkomunikasi dengan sesama, dan hanya dikuasai oleh mereka yang ahli
sastra. Makanya orang itu perlu melatih kemampuan berbahasa yang baik,
dengan membaca karya sastra, novel atau puisi, atau yang lainnya. Itulah
gunanya.
Patrapaning (penerapan) têmbung (perkataan), têtêmbunge (kata-
katanya) ing (dalam) abasa (berbahasa). Penerapan perkataan, kata-
katanya dalam berbahasa.
Agar dapat menerapkan perkataan, merangkai kata dalam kalimat yang
baik, kalimat yang menggugah, kalimat yang menginspirasi, kalimat yang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 11

membangkitkan kesadaran orang. Atau dengan kata lain dapat


menggunakan bahasa dengan baik. Bagaimanakah bahasa yang baik itu?
Basane (bahasanya) kang (yang) sampun (sudah) uninga (mengetahui)
ing (mengenai) wangsit (isyarat), wangsite (yakni isyaranya) tatakrama
(tatakrama). Bahasanya orang yang sudah mengetahui isyarat, isyaratnya
tatakrama.
Yakni, bahasanya orang yang telah mengetahui isyarat-isyarat, pasemon
atau raut muka, gesture atau bahasa tubuh, sasmita atau kode-kode dalam
pergaulan. Semua itu diperlajari dalam apa yang oleh orang-orang
terdahulu dinamakan tatakrama.

Apa yang telah diuraikan di atas dapat menjadi simpulan penting yang
harus selalu diperhatikan dalam kehidupan bermasyarakat. Ada dua hal
yang harus selalu diupayakan agar menjadi watak sehari-hari, yakni;
pertama sikap yang baik dan kedua adalah bahasa yang baik. Dua hal itu
dalam serat Panitisastra disebut silakrama, yakni sikap yang baik, dan
basakrama, yakni bahasa yang baik. Dua hal itu disebut tatakrama atau
juga disebut subasita.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 12

Kajian Residriya (1:4): Asiha Sama-Sama


Pupuh 1, Bait 4, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Kramanana wong kang ati sungil,
ngil-ungilên atine kang arja.
Raharjaa sawurine,
wêwurinên sadarum.
Arumira carêm-carêm sih,
asiha sama-sama,
sasama tumuwuh.
Malah wuwuh dadi lampah,
anglampahi sira ati ingkang yêkti.
Iku bekaning raga.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Lawanlah orang yang berhati angker,


perhatikan dengan teliti hatinya (orang) yang ramah.
Selamatlah sampai akhir,
lestarikan semuanya.
Wanginya bercampur-campur kasih,
saling berkasihlah,
dengan sesama kehidupan.
Malah bertambah menjadi amalan,
dalam engkau menjalani hati yang sejati.
Itulah kesulitan bagi diri.

Kajian per kata:

Kramanana (lawanlah, perangilah) wong (orang) kang (yang) ati (berhati)


sungil (angker), ngil-ungilên (perhatikan dengan teliti) atine (hatinya)
kang (yang) arja (ramah, selamat). Lawanlah orang yang berhati angker,
perhatikan dengan teliti hatinya (orang) yang ramah.
Kraman artinya melawan, lawanlah orang yang hatinya angker. Serat
suluk Residriya ini kaya akan permainan kata yang runtut. Pada bait yang
lalu ada kata tatakrama, kemudian disambung dengan kata kraman. Pada
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 13

bait-bait selanjutnya akan banyak dijumpai gaya penulisan seperti ini,


seperti kata sungil kemudian diikuti ungil-ungil, dst.
Ungil-ungil artinya ditelisik, diteliti dengan membolak-balik. Jadi di sini
ada dua sikap berbeda yang perlu diambil berkaitan dengan watak
seseorang. Kepada orang yang berwatak angker, perlu bagi kita untuk
melawannya. Melawan disini adalah mengingatkan dengan tetap
berpedoman pada asas karyenak tyasing sasama, mengingatkan dengan
cara yang membuat hati nyaman, seperti telah diuraikan pada bait yang
lalu. Sedangkan terhadap orang dengan watak selamat, maka kita harus
memperhatikan dengan teliti, untuk kita teladani.
Raharjaa (selamatlah) sawurine (sampai akhir), wêwurinên (lestarikan)
sadarum (semuanya). Selamatlah sampai akhir, lestarikan semuanya.
Agar kebaikannya dapat kita contoh sehingga selamatlah hidup kita
sampai akhir. Lestarikan semua kebaikan itu dengan mencontohnya dan
mengajarkannya kembali kepada generasi yang akan datang. Dengan
demikian berlakulah sunatullah, kebaikan akan abadi dan lestari antar
generasi, sementara keburukan akan hilang laksana buih.
Arumira (wanginya) carêm-carêm (bercampur-campur) sih (kasih), asiha
(berkasihlah) sama-sama (saling, sama-sama), sasama (sesama) tumuwuh
(kehidupan). Wanginya bercampur-campur kasih, saling berkasihlah,
dengan sesama kehidupan.
Kebaikannya tadi laksana harum bunga, semerbaik mewangi bercampur
kasih. Berkasihlah sama-sama, sesama kehidupan. Saling mengasihi dan
membantu tidak akan membuat rugi hidup ini.
Malah (malah) wuwuh (bertambah) dadi (menjadi) lampah (laku,
amalan), anglampahi (dalam menjalani) sira (engkau) ati (hati) ingkang
(yang) yêkti (sejati). Malah bertambah menjadi amalan, dalam engkau
menjalani hati yang sejati.
Malah akan semakin menambah kebaikan dan amalan. Menjadi laku bagi
mereka yang menjalani kehidupan, menuju hati yang sejati. Ini adalah
perjalanan atau suluk, yang mesti ditempuh oleh sang salik.
Iku (itu) bekaning (halangan, kesulitan) raga (badan, diri). Itulah
kesulitan bagi diri.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 14

Namun hendaknya selalu diingat, bahwa itu semua tidak mudah. Apa yang
telah diuraikan dalam tiga bait pertama ini merupakan kesulitan bagi diri
(bekaning raga). Perlu tekad yang kuat dan amalan yang disiplin, perlu
pembelajaran dan latihan, perlu ilmu yang amaliah. Maka dengarkan
nasihat dalam bait-bait selanjutnya agar perjalanan (suluk) ini lebih terasa
ringan dalam pikiran, walau penerapannya tentu sangat bergantung pada
kesungguhan tekad masing-masing.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 15

Kajian Residriya (5): Aja Nggunggung Laku


Pupuh 1, Bait 5, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Sira iku padha sun tuturi,
tuwa anom padha rungokêna.
Laku ingkang abot dhewe,
aja ta gunggung laku.
Durung mêsthi yèn sira bêcik,
sanadyan bêtah nglapa,
bêtah mêlèk dalu,
bisa sabar bisa trima.
Nadyan silih bisa gawe ngamal kaki,
marang pêkir kasihan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Engkau semua kunasihati,


tua muda semua dengarkanlah.
Perjalanan yang paling berat,
janganlah menyombongkan diri.
Belum pasti engkau baik,
walaupun betap menahan lapar,
betah bangun malam,
bisa sabar bisa menerima.
Walaupun bisa berbuat amal baik, anakku,
kepada fakir yang perlu dikasihi.

Kajian per kata:

Sira (engkau) iku (itu) padha (semua) sun (aku) tuturi (nasihati), tuwa
(tua) anom (muda) padha (semua) rungokêna (dengarkanlah). Engkau
semua kunasihati, tua muda semua dengarkanlah.
Dengarkanlah bagi semua, yang tua, yang muda, bagi yang telah
berketetapan hati untuk menempuh perjalanan (laku).
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 16

Laku (amalan) ingkang (yang) abot (berat) dhewe (sendiri), aja (jangan)
ta (lah) gunggung (menyombongkan) laku (perilaku). Amalan yang
paling berat, janganlah menyombongkan diri.
Bahwa laku atau amalan yang paling berat adalah; jangan
menyombongkan diri. Disebut berat karena umumnya menjangkiti para
pejalan awal, menginveksi para pemula dan sering terjadi pada orang yang
belum sempurna amal perbuatannya.
Perasaan sudah paling baik, sudah paling benar, sudah paling pintar sering
muncul justru di awal langkah, bukan di tengah dan bukan di akhir. Sering
muncul di awal bersama semangat yang masih membara. Inilah sebabnya
watak ini adalah halangan terberat bagi seorang pejalan (salik).
Durung (belum) mêsthi (pasti) yèn (kalau) sira (engkau) bêcik (baik),
sanadyan (walaupun) bêtah (betah) nglapa (menahan lapar), bêtah (betah)
mêlèk (bangun) dalu (malam), bisa (bisa) sabar (sabar) bisa (bisa) trima
(menerima). Belum pasti engkau baik, walaupun betap menahan lapar,
betah bangun malam, bisa sabar bisa menerima.
Padahal belum pasti juga kalau kita ini sudah baik. Walaupun sudah betah
menahan lapar, betah bangun malam, berhati sabar dan nerimo, tetapi
belum tentu kita ini sudah baik dibanding orang lain. Jangan sampai
tertipu bahwa orang yang kelihatannya amalannya sedikit itu pasti lebih
buruk dari kita. Boleh jadi dia mempunyai amalan lain yang tidak kita
ketahui, atau bisa saja dia sengaja menyembunyikan amal baiknya.
Oleh karena keutamaan dalam hidup itu antara satu orang dengan orang
lain sangat berbeda. Hal ini karena keadaan yang mereka hadapi juga
berbeda-beda. Apa yang utama atau apa yang hina, juga berbeda pada
setiap keadaan. Kita tidak bisa menilai orang lain dengan ukuran kita
sendiri. Sering kita berandai-andai tentang keadaan orang lain, misalnya
alangkah baiknya jika si fulan melakukan hal ini, atau melakukan hal itu.
Kita lupa bahwa kita tidak tahu persis keadaan yang dia hadapi, sehingga
langkah terbaik yang mesti dia ambil itu apa. Kita hanya bisa menilai
seseorang secara subyektif saja, dan ini sangat bias ego.
Nadyan silih (walaupub) bisa (bisa) gawe (membuat) ngamal (amal baik)
kaki (anakku), marang (kepada) pêkir (fakir) kasihan (perlu dikasihi).
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 17

Walaupun bisa berbuat amal baik, anakku, kepada fakir yang perlu
dikasihi.
Dalam hal amal-amal yang sudah nyata pun, seperti bersedekah kepada
fakir miskin, atau bentuk-bentuk amal lainnya juga jangan lantas membuat
kita merasa lebih baik dari orang lain yang kita lihat kurang amalnya.
Sangat mungkin dan sering terjadi seseorang melakukan sedekah dengan
sembunyi-sembunyi agar tidak diketahui orang lain.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 18

Kajian Residriya (6): Durung Tekeng Kasidan


Pupuh 1, Bait 6, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Iku masih rêrêmpèn ta kaki,
durung aran laku kang utama.
Misih laku jubriyane,
ya durung sampe iku,
basa ala kalawan bêcik.
Bêcik kalawan ala,
iku mapan durung,
masih laku bêbengesan.
Artinipun ing lair tan trus ing batin,
durung têkèng kasidan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Itu masih pernik-pernik anakku,


belum disebut perilaku yang utama.
Masih perilaku ujub riya’,
juga belum sampai itu,
dikatakan buruk dan baik.
Baik dan buruk,
itu memang belum,
masih perilaku pencitraan.
Artinya bahwa dari lahir tidak tembus ke batin,
belum sampai pada keabadian.

Kajian per kata:

Iku (itu) masih (masih) rêrêmpèn (rerempon, bumbu-bumbu, pernik-


pernik) ta kaki (anakku), durung (belum) aran (disebut) laku (perilaku)
kang (yang) utama (utama). Itu masih pernik-pernik anakku, belum
disebut perilaku yang utama.
Segala amalan yang telah disebut pada bait lalu, betah menahan lapar,
sering bangun malam dan rajin sedekah pada fakir miskin, semua itu
hanyalah pernik-pernik, belum sampai pada amalan yang utama. Ibaratnya
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 19

semua itu adalah bumbu-bumbu (rerempon) dari sebuah masakan yang bau
sedapnya tercium sangat menggoda namun rasanya belum tentu nikmat.
Misih (masih) laku (perilaku) jubriyane (ujub riya, pamer), ya (iya)
durung (belum) sampe (dumugi, sampai) iku (itu), basa (disebut,
dikatakan) ala (buruk) kalawan (dan) bêcik (baik). Masih perilaku ujub
riya’, juga belum sampai itu, dikatakan buruk dan baik.
Kalau misalnya dalam melakukan semua amal itu terselip ujub dan riya,
maka gugurlah segala buah dari amalan tersebut, dan hanya menuai
kehampaan. Seumpama kita sedang berjalan-jalan lalu mencium aroma
bumbu sate yang sedap tiada tara, pikiran kita pasti langsung
membayangkan lezatnya daging panggang tusuk itu. Namun kita bisa
kecele manakala masuk ke warungnya ternyata yang dijual adalah sate
kere. Aromanya memang sama karena bumbunya sama, tetapi lezatnya
pasti beda jauh karena sate kere hanya tempe gembus yang dibakar dengan
bumbu sate.
Perumpamaan ini bisa diterapkan untuk segala amal baik yang kita
lakukan. Bila di hati kita tidak ada keikhlasan dan melakukan amal hanya
untuk pamer, kita seperti sedang makan sate kere tadi.
Bêcik (baik) kalawan (dan) ala (buruk), iku (itu) mapan (memang)
durung (belum), masih (masih) laku (perilaku) bêbengesan (lipstik,
pencitraan). Baik dan buruk, itu memang belum, masih perilaku
pencitraan.
Oleh karena itu kebaikan atau keburukan kalau hanya dilihat dari luar
hanyalah seperti gincu. Merah merona namun pulasan, palsu belaka. Kita
tak dapat menilai orang itu baik atau buruk berdasar perbuatan luarnya
saja. sebuah perbuatan lahiriah mempunyai konsekuensi hukum yang
nyata. Seorang pencuri pasti akan dihukum, seorang pembunuh pasti
diadili sesuai hukum yang berlaku. Walau demikian mencap dia sebagai
orang buruk tetaplah tindakan yang tidak tepat. Sebaliknya jika kita
melihat seorang yang kelihatan sholeh kemudian kita berpikir bahwa dia
betul-betul orang baik, juga tidaklah tepat.
Artinipun (artinya) ing (di, dari) lair (lahir) tan (tidak) trus (tembus) ing
(di) batin (batin), durung (belum) têkèng (sampai di) kasidan (ketulusan,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 20

kelestarian, keabadian). Artinya bahwa dari lahir tidak tembus ke batin,


belum sampai pada keabadian.
Artinya bahwa sebuah perbuatan lahir apabila tidak tembus sampai ke
batin maka takkan sampai pada keabadian. Seorang yang bersedekah
hanya untuk menarik perhatian orang banyak takkan mendapat buah
(pahala) dari perbuatannya. Dengan kata lain perbuatan lahir yang tidak
tumus (tembus) ke dalam batin tidak akan langgeng sampai ke alam
keabadian (kasidan), yakni akhirat kelak.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 21

Kajian Residriya (1:7): Laku Kang Sayekti


Pupuh 1, Bait 7, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Dene kaki laku kang sayêkti,
bêtah nglapa sabar lan narima,
kinancingan tawêkale,
iku laku amupus.
Pamupusan wong olah jati,
tindak-tanduk dèn atrap,
têtêp jroning kalbu.
Karane wêkas manira,
karantêne sira dèn nêdya nastiti,
tawêkal dèn gêgulang.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Adapun anakku, perilaku yang sejati itu,


betah menahan lapar, sabar dan menerima,
lalu diikat dengan tawakal,
itulah perilaku pasrah.
Kepasrahan orang yang melatih diri sejati,
tingkah polah diterapkan,
tetap di dalam hati.
Oleh karena pesanku,
karenanya engkau hendaknya teliti,
dalam hal tawakal selalu dilatih.

Kajian per kata:

Dene (adapun) kaki (anakku) laku (perilaku) kang (yang) sayêkti (sejati,
sebenarnya), bêtah (betah) nglapa (lapar) sabar (sabar) lan (dan) narima
(menerima), kinancingan (diikat, dikunci) tawêkale (tawakal), iku (itulah)
laku (perilaku) amupus (pasrah). Adapun anakku, perilaku yang sejati itu,
betah menahan lapar, sabar dan menerima, lalu diikat dengan tawakal,
itulah perilaku pasrah.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 22

Tawakal adalah sikap berserah diri kepada Allah atas tercapainya sebuah
usaha. Tawakal dilakukan sebelum sebuah usaha menampakkan hasil. Jika
sikap berserah diri dilakukan pasca hasilnya tampak disebut mupus.
Mupus adalah sikap pasrah disertai perasaan merasa cukup dan menerima
ketentuan Ilahi. Sikap mupus juga mengandung rasa syukur atas
tercapainya usaha yang hasilnya tidak sesuai keinginannya, karena
menyadari bahwa apa yang diberikan Tuhan itulah yang terbaik. Dalam
sikap mupus juga terkandung keridhaan terhadap apapun ketentuan Tuhan
pada diri kita.
Dalam bait ini disebutkan bahwa yang membuat segala amal lahiriah kita
berharga, sebagaimana disebut dalam bait yang lalu, adalah sikap batin
kita, yakni tawakal dan mupus.
Betah lapar itu bagus, bangun malam itu bagus dan bersedekah itu bagus,
tetapi bisa saja semua itu hanya menjadi amalan kosong. Apabila semua
itu diikat dengan sikap tawakal dan mupus baru akan menjadi kebaikan.
Pamupusan (kepasrahan) wong (orang) olah (melatih diri) jati (sejati),
tindak-tanduk (tingkah laku) dèn (di) atrap (terapkan), têtêp (tetap)
jroning (dalam) kalbu (hati). Kepasrahan orang yang melatih diri sejati,
tingkah polah diterapkan, tetap di dalam hati.
Sikap mupus atau pasrah atas ketentuan Allah yang berlaku pada kita,
dalam tindak-tanduk, perilaku dan amalan sehari-hari, diterapkan ke dalam
hati. Agar semua amalan kita berbuah manis di alam keabadian, agar
pahalanya nyata, bukan hanya duga-duga kita saja. Itu semua hendaknya
diperhatikan, agar kita tidak termasuk golongan orang-orang yang kecele
di akhirat. Merasa telah melakukan banyak amal ternyata kopong alias
tidak ada isi. Kopong adalah buah yang tidak ada isinya.
Karane (oleh karena) wêkas (pesan) manira (aku), karantêne (karenanya)
sira (engkau) dèn nêdya (hendaknya) nastiti (teliti), tawêkal (tawakal) dèn
(di) gêgulang (latih, pelajari). Oleh karena pesanku, karenanya engkau
hendaknya teliti, dalam hal tawakal selalu dilatih.
Karena itu pesanku, engkau hendaknya selalu membiasakan sikap nastiti,
dan melatih sikap tawakal ini. Jika sudah terbiasa akan menjadi dasar dari
amalan sehari-hari, sehingga amalan-amalan kita berbuah nyata.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 23

Kajian Residriya (1:8): Rahayua Dunya-kerat


Pupuh 1, Bait 8, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Basa tawêkal têtêping ati,
datan etang lamun dèn bêbeka.
Kang kaetang wêkasane,
kawêkasaning laku,
lawan ing Hyang Kang Maha Suci.
Suci-sucining raga,
raga amrih ayu,
rahayua dunya-kerat.
Karakêta maring tingal kang sêjati
jati-jatining tunggal.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang disebut tawakal adalah tetapnya hati,


tidak merasa kalau dirintangi.
Yang dihitung hanya akhirnya,
akhir dalam perjalanan,
dengan Tuhan Yang Maha Suci.
Suci dalam sucinya diri,
diri mengharap keselamatan,
selamatlah dunia-akhirat.
Dekatlah dengan yang terlihat sejati,
sejati-sejatinya dalam kesatuan.

Kajian per kata:

Basa (bahasa, yang disebut) tawêkal (tawakal) têtêping (tetap dalam) ati
(hati), datan (tidak) etang (menghitung, merasa) lamun (kalau) dèn (di)
bêbeka (rintangi, dikutuk). Yang disebut tawakal adalah tetapnya hati,
tidak merasa kalau dirintangi.
Maksud kata basa adalah, yang dibahasakan sebagai tawakal. Untuk
mudahnya, kata basa kita artikan sebagai yang disebut. Memang beginilah
suatu terjemahan, tidak dapat menyalin makna yang halus, hanya
memindahkan maksud tanpa berhasil memindahkan makna. Belum lagi
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 24

keindahan bahasa yang runtut dan penuh rima-rima dalam kalimat aslinya.
Namun karena ini adalah upaya minimal untuk memahami peninggalan
leluhur, maka tak apalah. Bagi yang ingin memahami dengan baik, silakan
mempelajari sendiri bahasa Jawa yang dipakai dalam serat ini.
Yang disebut tawakal adalah tetapnya hati kepada yang Maha Kuasa.
Tidak menyimpan perasaan kalau dihalangi kehendaknya atau dikutuk
atau dihukum manakala mendapati usahanya tidak tercapai. Sering kali
seseorang mengutuk diri dengan mengatakan kalau dirinya sedang
dihukum Tuhan sehingga setiap usahanya gagal. Yang demikian itu tanda
seseorang tidak mempunyai sikap tawakal. Karena Tuhan tidak akan
menghukum setiap usaha dengan kegagalan, bahkan Dia sealalu memberi
hambanya apa yang terbaik.
Kita bisa mengmbil perumpamaan dari anak kecil yang meminta es krim
pada ibunya. Ketika sang ibu tahu bahwa si anak bisa terkena pilek akibat
es krim, maka dia mengganti es krim dengan susu. Memang susu bukan
minuman yang diinginkan si anak, tetapi juga tak kalah enak dengan es
krim dan lebih baik bagi si anak tersebut. Apakah dengan demikian sang
ibu disebut sedang menghukum? Tentu tidak kan?
Tawakal adalah mempercayai bahwa dari setiap usaha apapun, Tuhan
lebih berhak untuk menentukan hasilnya. Jika tak ada hasil yang tampak
itu bukan karena usaha kita gagal, boleh jadi kita sedang diberikan sesuatu
hal lain yang lebih baik sebagai ganti. Namun kita sering tidak melihat hal
itu karena terlalu fokus pada apa yang kita minta.
Oleh karena itu sikap terbaik bagi seorang hamba adalah berusaha sebaik-
baiknya. Adapun soal hasil jangan sekali-kali mendikte, karena Dia lebih
tahu apa yang terbaik buat kita.
Kang (yang) kaetang (dihitung) wêkasane (akhirnya), kawêkasaning
(akhir dalam) laku (perjalanan), lawan (dan) ing (dalam) Hyang (Tuhan)
Kang (Yang) Maha (Maha) Suci (Suci). Yang dihitung hanya akhirnya,
akhir dalam perjalanan, dengan Tuhan Yang Maha Suci.
Orang yang tawakal lebih mementingkan hubungannya dengan Tuhan
daripada sekedar terkabulnya permintaan. Hasil akhir yang ingin dicapai
adalah keridhaan Tuhan hadir dalam dirinya. Dan itu mesti didahului
dengan keridhaannya atas segala ketetapan Tuhan. Di sini harus
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 25

ditegaskan bahwa Tuhan selalu meridhai setiap usaha baik yang kita
lakukan, namun kadang keridhaan itu tak hadir dalam diri kita karena kita
menghalanginya. Dengan cara apa kita menghalangi? Dengan cara kufur
nikmat! Hindarilah hal ini!
Jika kita sudah membersihkan hati dari sikap ingkar akan nikmat tadi, hati
kita menjadi suci hingga keridhaan Tuhan dapat muncul. Muncul di sini
artinya terlihat, karena sebelumnya sudah ada, hanya kita abaikan akibat
kita tertutup nafsu. Maka persoalan besarnya adalah: kita ridha tidak
dengan segala ketetapan Tuhan pada diri kita? Jika kita telah ridha maka
hati kita telah bersih, suci dari segala kotoran duniawi, di saat itulah ridha
Tuhan terlihat.
Suci-sucining (suci dalam sucinya) raga (badan, diri), raga (diri) amrih
(mengharap) ayu (keselamatan), rahayua (selamatlah) dunya (dunia)
kerat (akhirat). Suci dalam sucinya diri, diri mengharap keselamatan,
selamatlah dunia-akhirat.
Sesuci-sucinya dalam diri, diri selalu mengharap, mengupayakan
keselamatan, yakni selamatnya kehidupan dunia dan akhirat.
Karakêta (dekatlah, dari kata raket=dekat) maring (dengan) tingal (yang
terlihat) kang (yang) sêjati (sejati), jati (sejati)-jatining (sejati dalam)
tunggal (kesatuan). Dekatlah dengan yang terlihat sejati, sejati-sejatinya
dalam kesatuan.
Maka dekatlah dengan yang terlihat sejati, sejati-jati dalam kesatuan.
Kalimat ini mengarah kepada doktrin kesatuan wujud. Banyak orang
memahami kesatuan wujud sebagai manunggaling kawula-Gusti, hal ini
tidak benar. Karena dari sisi Tuhan sebagai Pencipta, Dia kekal tidak
mengalami perubahan, karena itu kata manunggal tak bisa disifatkan
padanya. Kesatuan wujud semestinya dipahami sebagai lenyapnya
kedirian manusia, melebur dalam wujud Allah yang Satu. Ini berarti
hilangnya keakuan dalam diri manusia. Orang yang telah berhasil
menghilangkan keakuan dalam dirinya, serta merta sifatnya hilang
berganti seperti sifat-sifat yang padaNya orang itu melebur. Untuk lebih
jelasnya kita lihat perumpamaan dalam kayu cendana. Kita akan
memperdalam kajian soal ini pada bait yang akan datang.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 26

Kajian Residriya (1:9): Kadya Wreksa Candhana


Pupuh 1, Bait 9, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Yèn wis tunggal dènnya maksih kalih,
kêkalihe Gusti lan kawula.
Lair kalawan batine,
iku upaminipun,
yèn wus têpung lair lan batin,
iku wrêksa candhana,
kaki aranipun.
Wangi jaba tyasnya ngambar,
ngambar-ambar wignya babar ujar bêcik,
rêricikaning raga.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau sudah menjadi satu keduanya tetap dua,


keduanya adalah Tuhan dan hamba.
Lahir dan batinnya,
itu perumpamaannya,
kalau sudah mengenal lahir dan batin,
itu pohon cendana,
namanya, anakku.
Aroma luar semerbak dari hatinya,
menyebar pengetahuan melahirkan perkataan baik,
sebagai perincian diri.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) wis (sudah) tunggal (menjadi satu) dènnya (keduanya tetap)
maksih (masih) kalih (dua), kêkalihe (keduanya) Gusti (Tuhan) lan (dan)
kawula (hamba). Kalau sudah menjadi satu keduanya tetap dua, keduanya
adalah Tuhan dan hamba.
Kalau sudah menjadi satu keduanya tetap dua. Keduanya adalah Tuhan
dan hamba. Jadi kesatuan tidak lantas membuatnya keduanya kemudian
berganti wujud menjadi wujud yang baru. Bahkan dari sisi Tuhan,
wujudnya kekal tidak mengalami perubahan. Sedangkan perubahan itu ada
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 27

pada diri manusia, yakni perubahan dalam sifat-sifat menjadi seperti sifat-
sifat Tuhan. Tuhan adalah Maha Rahman, maka manusia yang telah
mengalami perubahan tersebut akan mempunyai sifat rahman. Tuhan
adalah Maha Suci, maka manusia yang telah mengalami perubahan
tersebut akan selalu menjaga kesucian dirinya. Tuhan adalah Maha Kasih,
maka manusia yang telah mengalami perubahan tersebut akan mempunyai
sifat kasih pula, demikian seterusnya sampai kemiripan itu mencakup
semua sifat Tuhan yang kalau di dalam theologi Islam ada 99 nama.
Inilah makna kesatuan wujud yang paling masuk akal, sementara klaim
sebagaian orang yang memaknai manunggaling kawula-Gusti sebagai
pertukaran wujud sehingga wujud Tuhan ada dalam diri manusia atau
tajjali, adalah mustahil. Tajjali mesti dimaknai sebagai tajjali dalam sifat-
sifat, bukan dalam wujud. Bahasan mengenai wujud itu sendiri menarik
untuk dikaji lebih lanjut, bisa kita perdalam jika ada bait yang relevan
nanti.
Lair (lahir) kalawan (dan) batine (batinnya), iku (itu) upaminipun
(perumpamaannya), yèn (kalau) wus (sudah) têpung (mengenal) lair
(lahir) lan (dan) batin (batin), iku (itu) wrêksa (pohon) candhana
(cendana), kaki (anakku) aranipun (namanya). Lahir dan batinnya, itu
perumpamaannya, kalau sudah mengenal lahir dan batin, itu pohon
cendana, namanya, anakku.
Manusia adalah makhluk dengan dua dimensi. Di dalam diri manusia ada
satu organ yang membuat adanya kesatuan wujud dengan Tuhan menjadi
mungkin, yakni hati. Hati adalah tempat atau lokus dimana sifat-sifat
Tuhan bertajjali dalam diri manusia. Orang yang telah mengalami atau
lebih tepatnya menyadari kesatuan wujud akan berubah dalam sifat-
sifatnya seperti halnya kayu cendana.
Kayu cendana adalah kayu yang berbau wangi, mulai kulit, akar barang
sampai daunnya berbau wangi dan wanginya awet bahkan sampai ketika
kayu tersebut telah mati. Setiap bagian kayu cendana mengeluarkan bau
wangi, baik yang di dalam atau di luar batangnya. Wangi kayu cendana
semerbak membuat harum seluruh ruangan sekitarnya, inilah
perumpamaan seseorang yang telah mencapai tahap kesatuan dengan
Tuhan, sifat-sifat Tuhan turut pula menyebar melalui dirinya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 28

Wangi (wangi, aroma) jaba (luar) tyasnya (hatinya) ngambar (semerbak),


ngambar-ambar (menyebar) wignya (pengetahuan) babar (melahirkan)
ujar (perkataan) bêcik (baik), rêricikaning (perincian) raga (diri). Aroma
luar semerbak dari hatinya, menyebar pengetahuan melahirkan perkataan
baik, sebagai perincian diri.
Yang dimaksud adalah seseorang yang telah menyatu dengan Tuhan akan
melahirkan perbuatan baik. Sebagaimana wangi pohon cendana akan
keluar semerbak menyebar kemana-mana. Orang yang telah menjalani
penyatuan dengan Tuhan pasti wataknya seperti pohon cendana tadi,
melahirkan kebaikan-kebaikan ke sekitarnya, segala rincian perbuatannya
adalah perbuatan baik. Rericikkaning raga artinya pernik-pernik atau hal-
hal detail dari orang itu dalam perbuatan sehari-hari, kesemuanya baik.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 29

Kajian Residriya (1:10): Wruha Sakeh Rasa


Pupuh 1, Bait 10, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Yèn wis sira wignya angrêricik,
sakèh ujar bêcik lawan ala,
kari pamupuse bae.
Wiyose wignya muwus,
sakathahe ujar kang bêcik.
Pasthi sih-sinisihan,
lantip jroning kalbu,
samubarang dèn gulanga.
Rêricikan sira gulanga kariyin,
dadya wruh sakèh rasa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau sudah menguasai secara rinci,


sembarang perkataan baik dan buruk,
tinggal tumbuhnya saja.
Keluar pemahaman dalam berkata,
sebanyak-banyak perkataan baik.
Pasti akan kasih-mengasihi,
tanggap di dalam hari,
semuanya pelajarilah.
Yang rinci-rinci engka pelajari dahulu,
akan menjadi mengetahui semua rasa.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) wis (sudah) sira (engkau) wignya (pintar, menguasai)


angrêricik (secara rinci), sakèh (sembarang) ujar (perkataan) bêcik (baik)
lawan (dan) ala (buruk), kari (tinggal) pamupuse (tumbuhnya) bae (saja).
Kalau engkau sudah menguasai secara rinci, sembarang perkataan baik
dan buruk, tinggal tumbuhnya saja.
Di sini kata pamupuse dipakai dalam arti yang berbeda, yakni dari kata
pupus yang artinya bersemi. Makna bait ini adalah, jika engkau sudah
menguasai secara rinci semua perkataan baik dan buruk, maka tinggal
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 30

tumbuhnya atau berseminya saja di dalam perbuatan sehari-hari. Setelah


seseorang bersatu dengan Tuhan dan sifat-sifatnya menjadi mirip dengan
sifat Tuhan lalu bagaimana dia akan tumbuh sebagai sebuah kebaikan di
dalam lingkungannya. Para Nabi setelah mengalami bersatu dengan Tuhan
kemudian tampil sebagai pendakwah yang mengajak kepada kebaikan.
Dalam contoh yang sederhana, para penyair setelah mengalami bersatu
dengan Tuhan akan mampu melahirkan syair-syair indah yang
menginspirasi banyak orang. Seorang pelukis yang mengalami bersatu
dengan Tuhan akan mampu menuangkan pengalaman spiritualnya dalam
coretan di kanvas. Seorang ilmuwan yng mengalami bersatu dengan Tuhan
akan sanggup mengungkap hukum-hukum alam. Seperti itulah kira-kira.
Wiyose (keluarnya) wignya (kepandaian) muwus (berkata), sakathahe
(sebanyak-banyak) ujar (perkataan) kang (yang) bêcik (baik). Keluar
kepandaian dalam berkata, sebanyak-banyak perkataan baik.
Maka diharapkan seorang yang telah mengalami bersatu dengan Tuhan
diharapkan juga akan mengeluarkan kepandaian dalam berkat, dengan
sebanyak-banyak perkataan baik.
Pasthi (pasti) sih (kasih) sinisihan (mengasihi), lantip (tanggap, pintar)
jroning (di dalam) kalbu (hati), Pasti akan kasih-mengasihi, tanggap di
dalam hati,
Orang itu juga pasti hatinya penuh kasih, saling mengasihi sesama
manusia, tanggap dalam hati. Sih sinisihan adalah saling mengasihi sesama
manusia, karena orang yang telah bersatu dengan Tuhan kemudian
mengambil pula sifat Tuhan Yang Pengasih, dia menjadi agen dari Kasih
Tuhan di dunia ini. Lantip adalah sebutan untuk orang yang tanggap akan
isyarat-isyarat atau tanda-tanda atau ayat-ayat Tuhan.
Samubarang (semuanya) dèn (di) gulanga (pelajari), rêricikan (yang
rinci-rinci) sira (engkau) gulanga (pelajari) kariyin (dahulu), dadya (akan
menjadi) wruh (mengetahui) sakèh (semua) rasa (rasa). Semuanya itu
pelajarilah, yang rinci-rinci engkau pelajari dahulu, akan menjadi
mengetahui semua rasa.
Semua itu, yang telah disebutkan tadi, pelajarilah. Mulai dari yang rinci-
rinci dahulu, yang kecil-kecil, yang ada di sekitar kita dalam kehidupan
sehari-hari. Kelak semakin lama, hijab antara diri kita dengan Tuhan
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 31

semakin terbuka, dan menjadi mudahlah jalan untuk bersatu. Jangan


berharap hanya dengan kontemplasi saja keadaan bersatu bisa terwujud,
namun harus melalui laku dalam kehidupan sehari-hari. Dengan banyak
melakukan kebaikan, kita akan wruh sakeh rasa, mengetahui semua rasa.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 32

Kajian Residriya (1:11): Tampa Sakeh Wicara


Pupuh 1, Bait 11, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Rasa-rasa rêrasan puniki,
wite agal wêkasane lêmbat,
wit lêmbat agal wêkase.
Sakèh ewuh puniku,
nora kaya wong nyrapat angin,
angon larasing basa.
Pilih wong kang wêruh,
kajaba janma utama,
tama têmên tumrap tumon anampani,
tampa sakèh wicara.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Rasa-rasa dalam perasaan ini,


mulai dari yang besar sampai akhirnya lembut,
mulai yang lembut sampai yang besar.
Segala repot itu,
tidak seperti orang mengamati angin,
mengolah selarasnya bahasa.
Orang yang sudah mengetahui,
selain manusia utama,
juga sungguh meresapi dalam melihat dan menerima,
menerima segala pembicaraan.

Kajian per kata:

Rasa-rasa (rasa-rasa) rêrasan (perasaan) puniki (ini), wite (mulai) agal


(besar) wêkasane (akhirnya) lêmbat (lembut), wit (mulai) lêmbat (lembut)
agal (besar) wêkase (akhirnya). Rasa-rasa dalam perasaan ini, mulai dari
yang besar sampai akhirnya lembut, mulai yang lembut sampai yang
besar.
Jika sudah mengetahui semua rasa, akan mengalami, mulai dari yang besar
sampai yang lembut, atau mulai dari yang lembut sampai yang besar.
Orang yang telah mengetahui semua rasa itu tidak akan kagetan lagi, tidak
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 33

akan gumunan, juga tidak akan mabuk atau takjub jia melihat segala
sesuatu. Sudah sangat paham dia, akan berbagai rasa dari yang lembut
sampai kasar.
Sakèh (segala) ewuh (repot) puniku (itu), nora (tidak) kaya (seperti)
wong (orang) nyrapat (mengamati) angin (angin), angon (mengasuh,
mengolah) larasing (selarasnya) basa (bahasa). Segala repotitu, tidak
seperti orang mengamati angin, mengolah selarasnya bahasa.
Tetapi sesungguhnya, tidak ada kerepotan atau kesulitan yang dialami
seseorang melebihi sulitnya mengamati angin dan mengolah selarasnya
bahasa. Nyrapat angin adalah kiasan dari melihat sesuatu yang sangat
lembut, karena angin tidak dapat dilihat hanya dapat dirasakan.
Sedangkan menyelaraskan bahasa juga mengandung kesulitan yang sangat
karena bahasa adalah alat komunikasi dengan orang lain. Jika kita ingin
berhasil dalam berbahasa maka harus pula tanggap dalam mengamati
lawan bicara kita, ini pun juga sulit karena harus mengamati kepribadian
orang, yang notabene tak dapat dilihat secara kasat mata.
Pilih (pilih, terpilih) wong (orang) kang (yang) wêruh (mengetahui),
kajaba (selain) janma (manusia) utama (utama), tama (meresap, kena)
têmên (sungguh) tumrap (terhadap) tumon (melihat) anampani
(menerima), tampa (menerima) sakèh (segala) wicara (permbicaraan).
Orang yang sudah mengetahui, selain manusia utama, juga sungguh
meresapi dalam melihat dan menerima, menerima segala pembicaraan.
Hanya orang pilihan yang mampu melakukan itu. Selain manusia yang
utama, juga harus benar-benar meresapi (tama, tumama, taman) dalam
melihat (tumon) serta dalam menerima (anampani), yakni menerima
(tampa) segala pembicaraan orang lain.
Sampai pada bait ini kita melihat penyusunan kata-kata yang indah dan
puitis dari Suluk Residriya ini. Sayang sekali nama pengarang suluk ini
tidak diketahui sehingga agak sulit untuk menafsirkan maksud dari kata-
katanya. Dalam membaca karya-karya lama penting diketahui kapan
pembuatan dan siapa pengarangnya, hal itu untuk mencari arti dari setiap
kata yang digunakan secara pas. Karena bahasa selalu berkembang
sehingga setiap zaman sebuah kata akan bermakna beda. Jika kita dapat
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 34

mengetahui kapan ditulisnya karya ini, akan lebih mudah dan lebih tepat
kita dalam memahami kalimat-kalimat didalamnya.
Walau demikian kita tidak perlu putus asa, sekiranya hanya sedikit dari
bagian suluk ini yang kita pahami, itu sudah bagus daripada tidak paham
sama sekali. Tetap semangat ya bro, ngaji budaya bangsa dengan tetap
berpedoman pada paradigma kita: melestarikan yang sudah baik, dan
mengambil yang lebih baik.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 35

Kajian Residriya (1:12): Cecara Ciniren Kaesthi


Pupuh 1, Bait 12, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Cara-cara cinirèn kaèsthi,
kang kaèsthi sumuking wardaya,
dadya kawuwus pasthine.
Pasthi yèn basa rambu,
rêrambane kinarya sangkrip,
amrih guguring nala,
lêlawananipun.
Sawênèh ana sujanma,
wiwit alus wêkasane anyukêri,
pilih ingkang wikana.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Cara-cara itu ciri-cirinya diangankan,


yang terlihat nyata dari gerahnya hati,
menjadi terucap pastinya.
Pasti kalau bahasa isyarat,
mencari daun dipakai penutup,
agar gugur dalam hati,
sebagai penyangga.
Seseorang manusia ada,
yang mulai halus sampai akhirnya menyulitkan,
memilih tidak tahu.

Kajian per kata:

Cara-cara (cara-cara) cinirèn (ciri-cirinya) kaèsthi (diangankan), kang


(yang) kaèsthi (yaktos, terlihat nyata) sumuking (gerahnya) wardaya
(hati), dadya (menjadi) kawuwus (terucap) pasthine (pastinya, dengan
pasti). Cara-cara itu ciri-cirinya dikehendaki, yang terlihat nyata dari
gerahnya hati, menjadi terucap pastinya.
Cara-cara penyampaian dari seseorang dalan menyampaikan maksud
adalah khas. Maka ciri-cirinya kelihatan jelas sehingga bisa diangankan,
bisa terlihat dengan melihat tanda-tandanya. Karena apa yang ada di dalam
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 36

hati pasti akan keluar (kawuwus) dalam bentuk ucapan. Bagi mereka yang
telah mengetahui isyarat yang besar maupun yang halus dapat
membedakannya dengan mudah. Apakah seseorang itu dalam hatinya
mengandung kebaikan atau menyembunyikan kebusukan dapat dilihat dari
ciri-ciri orang itu ketika menyampaikan perkataan.
Pasthi (pasti) yèn (kalau) basa (bahasa) rambu (isyarat), rêrambane
(mencari daun) kinarya (dipakai) sangkrip (penutup), amrih (agar)
guguring (gugur dalam) nala (hati), lêlawananipun (lawanan,
pembimbing). Pasti kalau bahasa isyarat, mencari daun dipakai penutup,
agar gugur dalam hati, sebagai penyangga.
Pasti kalau memyampaikan bahasa isyarat akan ditutupi dengan perkataan
juga, sebagaimana seseorang yang mencari daun sebagai penutup. Agar
supaya yang disampaikan dapat diterima dengan baik bagi yang menerima,
dapat sampai ke hati dengan bimbingan isyarat tadi.
Sawênèh (seseorang, sesuatu) ana (ada) sujanma (manusia), wiwit (mulai)
alus (halus) wêkasane (sampai akhirnya) anyukêri (menyulitkan), pilih
(memilih) ingkang (yang) wikana (tidak tahu). Seseorang manusia ada,
yang mulai halus sampai akhirnya menyulitkan, memilih tidak tahu.
Walau demikian, seseorang ada yang mulai yang halus sampai akhirnya
menyulitkan, memilih tidak tahu. Memilih tidak peduli dengan semua
isyarat itu. Orang seperti itu akan rugi sendiri karena betapa banyak hal-
hal baik disampaikan dengan isyarat, atau tanda-tanda.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 37

Kajian Residriya (1:13): Nistha Kalalelana


Pupuh 1, Bait 13, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Iya iku basa gama kaki,
gama alus iku maknanira,
kang alus dadi lêmbute.
Lêmbut iku kang baku,
marang pikirira kang yêkti.
Tiwar puwara tiwas.
andika tumanduk,
duk sira kangelan basa.
Kang rêrasan inguwor lawan mêmanis,
nistha kalalènana.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yaitu bahasa agama, anakku,


agama halus itu maknanya,
yang halus menjadi lembut.
Lembut itu yang pokok,
pada pikiranmu yang sejati.
Jika terabaikan akhirnya sia-sia,
engkau menerapkan,
ketika engkau kesulitan berbahasa.
Yang bergunjing bercampur dengan kata-kata manis,
yang hina dilupakan.

Kajian per kata:

Iya (ya) iku (itu) basa (bahasa) gama (agama) kaki (anakku), gama
(agama) alus (halus) iku (itu) maknanira (maknanya), kang (yang) alus
(halus) dadi (menjadi) lêmbute (lembut). Yaitu bahasa agama, anakku,
agama halus itu maknanya, yang halus menjadi lembut.
Itulah bahasa agama, anakku. Bahasa agama itu halus maknanya, yang
halus kemudian menjadi lembut. Inilah inti dari pengamalan agama yang
sebenarnya, yakni dalam hati.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 38

Lêmbut (lembut) iku (itu) kang (yang) baku (pokok), marang (pada)
pikirira (pikiranmu) kang (yang) yêkti (sejati). Lembut itu yang pokok,
pada pikiranmu yang sejati.
Yang lembut inilah yang pokok, maka kepada pikiranmu yang sejati itulah
agama ditujukan. Agama mengingatkan hati agar tunduk, menyeru pikiran
agar faham, yang terakhir mendisiplinkan tubuh agar teratur. Proses ini
bisa dibalik dari yang terakhir menuju ke awal, contohnya pada kasus
seorang anak yang belajar agama. Yang mula-mula diajarkan adalah
bagian luar yang keras, berupa disiplin diri dalam menjalankan syariat,
mulau rukun islam dan rukun iman. Setelah beranjak dewasa baru
dikenalkan dengan ilmunya, sampai ketika dewasa mampu memahami
hakikat agama.
Tiwar (terabaikan) puwara (akhirnya) tiwas (sia-sia), andika (engkau)
tumanduk (menerapkan), duk (ketika) sira (engkau) kangelan (kesulitan)
basa (berbahasa). Jika terabaikan akhirnya sia-sia, engkau menerapkan,
ketika engkau kesulitan berbahasa.
Bisa terjadi, apa yang kita lakukan akan sia-sia, jika dalam menerapkan
ajaran agama itu kita kesulitan dalam berbahasa. Jika kita kesulitan dalam
menerima pesan-pesan dan isyarat-isyatat di dalamnya.
Kang (yang) rêrasan (bergunjing) inguwor (berecampur) lawan (dengan)
mêmanis (kata-kata manis), nistha (hina) kalalènana (dilupakan). Yang
bergunjing bercampur dengan kata-kata manis, yang hina dilupakan.
Karena pada dasarnya manusia menyukai perkataan manis, ketika
disampaikan padanya hal-hal yang menyenangkan, terbuailah dia,
segeralah dia lupa, melupakan yang hina-hina.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 39

Kajian Residriya (1:14): Nuhanana Ing Ujar Becik


Pupuh 1, Bait 14, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Karanipun wêwalêr ngong iki,
mring kang maca tuwin kang miyarsa,
lanang wadon apadene,
dipun sami mituhu.
Nuhonana ing ujar bêcik,
yêktènana wardaya,
lamun ingsun luput,
mulane akèh kakênan.
Kèhing janma iya saking ujar manis,
ngênês-ênês wardaya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Karenanya laranganku ini,


kepada yang membaca serta yang mendengar,
laki-laki demikian juga perempuan,
diharap semua mematuhi.
Patuhilah dalam perkataan baik,
pastikan hati,
kalau aku salah,
makanya banyak terkena (nasihat).
Kebanyakan manusia juga dari perkataan manis,
menderita kesusahan dalam hati.

Kajian per kata:

Karanipun (karenanya) wêwalêr (larangan) ngong (aku) iki (ini), mring


(kepada) kang (yang) maca (membaca) tuwin (serta) kang (yang) miyarsa
(mendengar), lanang (laki-laki) wadon (perempuan) apadene (demikian
juga), dipun (diharap) sami (semua) mituhu (mematuhi). Karenanya
laranganku ini, kepada yang membaca serta yang mendengar, laki-laki
demikian juga perempuan, diharap semua mematuhi.
Karenanya larangan ini, ditujukan untuk yang membaca, semuanya,, yang
laki-laki atau perempuan. Sangat diharapkan agar mereka mematuhi
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 40

larangan atau aturan yang disampaikan dalam kitab ini, agar mereka
selamat dalam perjalanan.
Nuhonana (patuhilah) ing (dalam) ujar (perkataan) bêcik (baik),
yêktènana (pastikan) wardaya (hati), lamun (kalau) ingsun (aku) luput
(salah), mulane (makanya) akèh (banyak) kakênan (terkena). Patuhilah
dalam perkataan baik, pastikan hati, kalau aku salah, makanya banyak
terkena (nasihat).
Patuhilah semua perkataan yang baik, yakinkan pada diri sendiri; kalau
aku sering terkena nasihat, berarti masih banyak salahku. Jangan malah
bersikap mengingkari atau malah menentang. Yang lebih baik bagi orang
yang bersalah adalah menyadari kesalahannya, bukan malah mencari
pembenaran atas kesalahan itu. Meski kadang nasihat itu menyinggung
atau menyakiti seolah anak panah yang menembus, mak jleb! Tapi jika
diikuti akan berbuah kebaikan.
Kèhing (kebanyakan) janma (manusia) iya (iya) saking (dari) ujar
(perkataan) manis (manis), ngênês-ênês (kesusahan) wardaya (dalam
hati). Kebanyakan manusia juga dari perkataan manis, menderita
kesusahan dalam hati.
Jangan memilih-milih perkataan yang baik saja yang didengar. Ingatlah
kebanyakan manusia dari sebab lebih suka mendengarkan perkataan
manis, malah akhirnya menderita kesusahan dalam hati.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 41

Kajian Residriya (1:15): Kengis Esthining Wardaya


Pupuh 1, Bait 15, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira ujarira bêcik,
dadya kengis èsthining wardaya.
Dadya prayitna ujare,
lamun asêdhêp alus,
iya iku ingkang ngêlosi,
kalosan dadya kirang,
kirang wêkasipun.
Dene rêringkêsanira,
lamun bisa nastapa tawêkal titi,
kalis sakèhing basa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau perkataanmu baik,


menjadi tersingkap kehendak dalam hati.
Jadilah berhati-hati dalam perkataannya,
kalau enak halus,
yaitu yang memanjakan.
Kehilangan menjadi kurang,
kurang pada akhirnya.
Adapun secara ringkasnya,
kalau bisa bersusah tawakal dan teliti,
terhindar semua (tipu) bahasa.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) ujarira (perkataamu) bêcik (baik), dadya


(menjadi) kengis (tersingkap) èsthining (kehendak dalam) wardaya (hati).
Kalau engkau perkataanmu baik, menjadi tersingkap kehendak dalam
hati.
Jikalau perkataanmu baik, akan tersingkap apa yang menjadi kehendak
hatimu. Ini sesuai dengan filosofi kayu cendana pada bait awal, orang baik
itu akan mengeluarkan sifat baik juga, baik dalam perbuatan maupun
dalam perkataan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 42

Dadya (jadilah) prayitna (berhati-hati) ujare (perkataannya), lamun


(kalau) asêdhêp (enak) alus (halus), iya iku (yaitu) ingkang (yang)
ngêlosi (nguja, memanjakan). Jadilah berhati-hati dalam perkataannya,
kalau enak halus, yaitu yang memanjakan.
Walau demikian menjadi berhati-hatilah dalam hal yang berkaitan dengan
perkataan, baik ketika berkata atau mendengarkan. Perkataan yang enak
didengar dan halus tutur bahasanya, itu dapat memanjakan pendengarnya.
Seumpama orang yang bisa berkata seperti itu hendak menipu kita pasti
terpedaya.
Kalosan (kehilangan) dadya (menjadi) kirang (kurang), kirang (kurang)
wêkasipun (akhirnya). Kehilangan menjadi kurang, kurang pada
akhirnya.
Sehingga kita kurang, kurang pada akhirnya. Kurang disini bisa berarti
kurang kewaspadaan oleh tipu daya bahasa yang enak dan halus tadi.
Dene (adapun) rêringkêsanira (secara ringkasnya), lamun (kalau) bisa
(bisa) nastapa (sedhih, susah) tawêkal (tawakal) titi (teliti), kalis
(terhindar) sakèhing (semua) basa (bahasa). Adapun secara ringkasnya,
kalau bisa bersusah tawakal dan teliti, terhindar semua (tipu) bahasa.
Ringkasnya, kalau bisa menjalani hidup susah, tawakal dan teliti, kita akan
terhindar dari tipudaya bahasa. Sekali lagi di sini diingatkan agar tawakal
dan titi. Sikap yang pada bait-bait awal dikatakan akan membuat hidup
kita bernilai.
Sampai pada bait ke-15 ini, selesai sudah pendahuluan suluk Residriya ini.
Apa yang telah disampaikan adalah kerangka berpikir atau wawasan
sebelum kita menapak dalam perjalanan menuju Tuhan. Dalam bait-bait
selanjutnya akan diuraikan bagaimana bersikap yang utama sebagai
manusia, sesuai perang dalam kehipan masing-masing. Yang menjadi
suami, bagaimana menjadi suami yang baik, yang menjadi istri bagaimana
menjadi istri yang baik, dll.
Perjalanan menuju Tuhan bukanlah peerjalanan di ruang hampa, tetapi
adalah perjalan di jalan yang kita lalui setiap hari. Caranya bukan dengan
menyepi di gua-gua secara terus menerus sampai mendapat wangsit,
namun dilakukan sambil berkehidupan normal. Ada pepatah yang
mengatakan, perjalanan seribu langkah selalu diawali dengan langkah
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 43

pertama, dan langkah pertama itu adalah dimulai dari tanah tempat kita
berpijak sekarang ini.
Marilah kita menuju Tuhan dalam sebuah perjalanan panjang, yang
jalannya adalah jalan kita dan awalnya adalah sekarang, dan dimulai dari
sini.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 44

Kajian Residriya (1:16): Aja Kungkulan Budi


Pupuh 1, Bait 16, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Anadene walêr ingsun malih,
mring kang maca tuwin kang miyarsa,
ingkang sikêp rayat kabèh.
sira jumênêng kakung,
aja sira kungkulan budi,
iya mring rabinira,
poma dèn akukuh.
Pan wus kocap ing saloka,
basa èstri lakine ingkang ngèstrèni,
sapolahtingkahira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Ada juga laranganku lagi,


kepada yang membaca serta mendengar,
yang sudah berkeluarga semua.
Engkau bertindak sebagai suami,
jangan sampai engkau kalah dalam akal budi,
dari istrimu,
harap dipegang teguh.
Sudah dikatakan dalam peribahasa,
disebut istri karena suaminya yang menyaksikan,
segala tindak-tanduknya.

Kajian per kata:

Dalam bait lalu kita telah sampai pada kesimpulan bahwa jalan menuju
Tuhan adalah jalan kita sehari-hari, dan waktunya memulai adalah
sekarang, startnya dari tempat kita berpijak. Maka pada bait ini kita diajak
untuk memulai dari posisi kita sebagai seorang suami, istri, orang tua atau
murid. Inilah jalan itu!
Anadene (ada juga) walêr (larangan) ingsun (aku) malih (lagi), mring
(kepada) kang (yang) maca (membaca) tuwin (serta) kang (yang) miyarsa
(mendengar), ingkang (yang) sikêp (memegang) rayat (keluarga, istri)
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 45

kabèh (semua). Ada juga laranganku lagi, kepada yang membaca serta
mendengar, yang sudah berkeluarga semua.
Ada juga laranganku lagi, kepada yang membaca dan mendengar, yang
telah mempunyai keluarga, menyelenggarakan rumah tangga. Sikep rayat
artinya memegang keluarga, berumah tangga. Istilah lain yang sering
dipakai adalah mengku balewisma, menyelenggarakan rumah tangga.
Dengan demikian larangan ini ditujukan kepada kaum lelaki, sesuai
dengan tugas yang diemban dalam kehidupan, yakni menyelenggarakan
rumah tangga.
Sira (engkau) jumênêng (bertindah sebagai) kakung (laki-laki), aja
(jangan) sira (engkau) kungkulan (kalah) budi (akal budi), iya (ya) mring
(terhadap) rabinira (istrimu), poma (harap) dèn (di) akukuh (pegang
teguh). Engkau bertindak sebagai suami, jangan sampai engkau kalah
dalam akal budi dari istrimu, harap dipegang teguh.
Dalam engkau bertindak sebagai suami jangan sampai kalah dalam budi,
oleh istrimu. Kungkulan budi maksudnya kalah dalam pertimbangan, eguh
pratikel atau strategi, pemikiran dan pengambilan keputusan. Jika suami
kalah dalam hal-hal tersebut maka rumah tangga itu akan dikuasai oleh si
istri, padahal tanggung jawab dalam rumah tangga berada di tangan suami.
Suamilah yang akan dimintai pertanggungjawaban kelak tentang rumah
tangganya, sedang pada istri tidak. Jika suami tidak cakap dalam mengurus
rumah tangga sehingga diambil alih istrinya, jelas suami masuk dalam
golongan orang yang abai. Maka seorang lelaki harus selalu belajar jangan
sampai kalah pintar dengan istrinya, belajar dapat mengambil keputusan,
karena itu adalah tugasnya. Jangan sedikit-sedikit bertanya kepada istri,
“Piye Mak?, Piye Buk?” Sebentar tak tanya istri dulu!” Suami cap apa
yang begitu itu.
Buat para suami pegang teguhlah prinsip ini, agar keluargau selamat.
Mengapa demikian? Kareana kita tahu para wanita itu sanggat moody dan
baperan. Lha wong masak sayur bening aja kalau hati sedang galau bisa
keasinan. Apalagi kalau disuruh mengurus hal-hal besar. Bagaimana nanti
hasilnya?
Pan (memang) wus (sudah) kocap (dikatakan) ing (dalam) saloka
(peribahasa), basa (disebut) èstri (wanita) lakine (suaminya) ingkang
(yang) ngèstrèni (menyaksikan), sapolahtingkahira (semua tindak-
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 46

tanduknya). Sudah dikatakan dalam peribahasa, disebut istri karena


suaminya yang menyaksikan, segala tindak-tanduknya.
Itupun sudah dikatakan dalam peribahasa, kata estri (wanita, istri) itu
artinya suaminya yang ngestreni artinya menyaksikan, menunggui atau
mengawasi. Mengawasi dalam hal apa? Dalam hal apa saja berkaitan
dengan urusan rumah tangga.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 47

Kajian Residriya (1:17): Wadon Wadining Lanang


Pupuh 1, Bait 17, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Mila sira aran wadon nini,
basa wadon wadining wong lanang.
Amêngkua lêlingsême,
kalingsêmaning kakung.
Iku jinêm sajroning ati,
tingkah solah dèn andhap,
dèn têrus ing kalbu.
Aja dumèh sira andhap,
lairira tan têrus sajroning ati,
wêkasan dadi cêla.

Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Makanya engkau disebut wanita anakku,


dikatakan wanita karena menjadi rahasianya suami.
Jagalah aib malunya,
apa yang membuat malu suami.
Itu disimpan dalam hati,
tingkah laku harap merendah,
diresapkan dalam hati.
Jangan karena engkau rendah,
lahirnya tidak meresap ke dalam hati,
akhirnya menjadi celaan.

Kajian per kata:

Mila (makanya) sira (engkau) aran (disebut) wadon (wanita) nini


(anakku), basa (dikatakan) wadon (wanita) wadining (rahasianya) wong
(orang) lanang (lelaki, suami). Makanya engkau disebut wanita anakku,
dikatakan wanita karena menjadi rahasianya suami.
Sekarang nasihat ini ditujukan kepada kaum wanita. Engkau disebut
wanita (wadon), anakku, karena wanita adalah rahasianya (wadining)
suami. Di sini kata wadon disandingkan dengan wadining, untuk
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 48

menunjukkan kesesuaian makna dari wanita (wadon) dan rahasia (wadi).


Wanita adalah rahasia bagi suaminya, bisa ditafsirkan bahwa lelaki
berkewajiban menjaga wanita sebagaimana dia menjaga rahasia.
Amêngkua (jagalah, peliharalah) lêlingsême (aib malunya),
kalingsêmaning (yang membuat malu) kakung (suami). Jagalah aib
malunya, apa yang membuat malu suami.
Oleh karena wanita adalah rahasia bagi seorang suami, dia harus ditutup
rapat, atau dia juga harus menutup rapat segala aib yang ada dalam
keluarga itu. Wanita harus menjaga rapat-rapat segala sesuatu yang
membuat suami malu.
Iku (itu) jinêm (disimpan) sajroning (dalam) ati (hati), tingkah (tingkah)
solah (laku) dèn (harap) andhap (merendah), dèn (di) têrus (terus,
tembus, meresap) ing (dalam) kalbu (hati). Itu disimpan dalam hati,
tingkah laku harap merendah, diresapkan dalam hati.
Maka itu berarti di dalam tingkah laku pun seorang wanita harus menjaga
diri agar tidak membuat malu bagi keluarganya, terlebih bagi suaminya.
Perilaku yang sesuai bagi wanita sebagai elemen dalam rumah tangga
adalah merendah. Juga yang lebih penting dalam bersikap merendah itu
harus meresap di dalam hati. Seorang wanita yang bertingkah laku baik
dalam menjaga kehormatan keluarga tetapi dalam hatinya nggrundel juga
tidak baik. Lebih baik kalau apa yang sudah dilakukan itu diendapkan
(jinem) di dalam hati, sebagai sebuah kesadaran.
Aja (jangan) dumèh (karena) sira (engkau) andhap (rendah), lairira
(lahirnya) tan (tidak) têrus (tembus) sajroning (ke dalam) ati (hati),
wêkasan (akhirnya) dadi (menjadi) cêla (celaan). Jangan karena engkau
rendah, lahirnya tidak meresap ke dalam hati, akhirnya menjadi celaan.
Jangan sampai, bagi seorang wanita, ketika bersikap merendah dalam
perilaku lahiriah tetapi tidak sampai meresap dalam hati, sehingga yang
didapat bukan keutamaan melainkan cela. Mengapa bisa demikian? Kita
lanjutkan dalam kajian berikutnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 49

Kajian Residriya (1:18): Lanang Muruk Rabi


Pupuh 1, Bait 18, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Basa cêla iku anyêlaki,
sira bakal binerat ing priya,
dene sira wus kacirèn,
polahira kang dudu.
Karantêne èstri alaki,
padha anglakonana,
sawuruking kakung.
Mulane ana wong lanang,
basa lanang suprihe amrih abêcik,
amuruk rabinira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

(Jika) yang disebut cela itu menyangkal,


engkau akan dibuang oleh lelaki,
karena engkau sudah cacat,
oleh perilakumu yang tidak baik.
Karenanya seorang wanita yang bersuami,
harap semua lakukanlah,
apa yang diajarkan oleh suaminya.
Makanya ada seorang lelaki,
disebut lelaki tujuannya diharap yang baik,
mengajarkan pada istrinya.

Kajian per kata:

Basa (disebut) cêla (cela) iku (itu) anyêlaki (menyangkal), sira (engkau)
bakal (akan) binerat (dibuang) ing (oleh) priya (lelaki), dene (karena) sira
(engkau) wus (sudah) kacirèn (cacat), polahira (oleh perilakumu) kang
(yang) dudu (tidak baik). (Jika) yang disebut cela itu menyangkal, engkau
akan dibuang oleh lelaki, karena engkau sudah cacat, oleh perilakumu
yang tidak baik.
Bagi wanita ketahuilah, yang disebut cela itu karena nyelaki
(menyangkal), yakni menyangkal kehendak suami. Jika bersikap demikian
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 50

engkau akan dibuang atau diabaikan oleh lelaki, karena engkau sudah
cacat, perilakumu tidak baik.
Salah satu arti ciri adalah cacat, arti kaciren adalah ditandai sebagai cacat
atau rusak. Dalam hal barang misalnya jika ada suatu produk terlihat retak
atau gores, maka disebut bahwa barang itu telah ciri, maka menjadi
kaciren (ditandai sebagai cacat). Dalam hal manusia, kaciren berhubungan
dengan kekurangan yang salah satunya akibat perilaku yang tidak baik.
Karantêne (karenanya) èstri (seorang wanita) alaki (yang bersuami),
padha (harap semua) anglakonana (lakukanlah), sawuruking (apa yang
diajarkan) kakung (suami). Karenanya seorang istri yang bersuami, harap
semua lakukanlah, apa yang diajarkan oleh suaminya.
Oleh karena itu, bagi seorang wanita yang bersuami, lakukanlah semua
yang diajarkan oleh suami dalam kaitannya dengan kehidupan berumah
tangga. Dalam budaya Jawa suami juga disebut guru laki, artinya orang
yang berhak dan satu-satunya yang mengajarkan dan memberi petunjuk
kepada istri dalam mengelola rumah tangga.
Dengan demikian wajib bagi istri untuk menuruti suami sepanjang tidak
bertentangan dengan aturan yang lebih tinggi, yakni aturan syariat atau
aturan tatanegara yang sifatnya mengikat. Kalau seorang suami menyuruh
istrinya untuk tidak shalat, maka itu tidak perlu dipatuhi karena melanggar
aturan yang lebih tinggi dari lembaga pernikahan. Juga kalau seorang
suami melarang istrinya membuat ktp, maka itu juga tidak perlu dipatuhi
karena melanggar aturan negara yang lebih tinggi. Yang boleh dilakukan
suami adalah menyuruh atau melarang istri berkaitan dengan urusan rumah
tangga.
Mulane (makanya) ana (ada) wong (orang) lanang (lelaki), basa (disebut)
lanang (lelaki) suprihe (tujuannya) amrih (diharap) abêcik (yang baik),
amuruk (mengajarkan) rabinira (istrinya). Makanya ada seorang lelaki,
disebut lelaki tujuannya diharap yang baik, mengajarkan pada istrinya.
Oleh karena begitu besar tugas yang dipikul seorang lelaki, yakni
mengurus rumah tangga beserta seluruh anggotanya, maka sebaiknya
seorang lelaki menyesuaikan diri dengan tugas itu. Perbaiki diri dengan
menambah pengetahuan, kecakapan dan karakter yang baik. Karena
adanya lelaki karena diharap bisa membuat kebaikan untuk keluarga,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 51

yakni mengajarkan segala sesuatu yang berkaitan dengan kehidupan


berumah tangga kepada istrinya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 52

Kajian Residriya (1:19): Aja Sira Kainan


Pupuh 1, Bait 19, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Gênti-gênti goningsun muruki,
sira kaki jumênêng wong lanang.
Muruk dèn akèh suprihe,
lamun sira mêmuruk,
marang garwanira ta kaki,
apa têtêkonira,
ingkang nora sarju,
iku sira walêrana.
Sadurunge wêruh walêrira kaki,
sira aja kainan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Berganti-ganti aku mengajarkan,


(sekarang) engkau anakku yang berperan sebagai suami.
Ajarkan yang banyak (pada istrimu) agar,
kalau engkau mengajarkan,
kepada istrimu wahai anakku,
apa saja wataknya,
yang engkau tak setujui,
itu engkau larang.
Sebelum (istrimu) mengetahui laranganmu, anakku,
engkau jangan kurang dalam kehati-hatian.

Kajian per kata:

Gênti-gênti (berganti-ganti) goningsun (dalam aku) muruki


(mengajarkan), sira (engkau) kaki (anakku) jumênêng (yang berperan)
wong (sebagai) lanang (lelaki, suami). Berganti-ganti aku mengajarkan,
(sekarang) engkau anakku yang berperan sebagai suami.
Berganti-ganti aku mengajarkan, kini giliran bagimu anakku, sebagai
seorang lelaki, yang berperan menjadi suami. Seorang suami adalah guru
laki, artinya orang yang berwenang mengajarkan kepada istri tentang
kehidupan rumah tangga.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 53

Muruk (ajarkan) dèn akèh (yang banyak) suprihe (agar), lamun (kalau)
sira (engkau) mêmuruk (mengajarkan), marang (kepada) garwanira
(istrimu) ta kaki (anakku), apa (apa) têtêkonira (wataknya), ingkang
(yang) nora (tidak) sarju (engkau setujui), iku (itu) sira (engkau)
walêrana (larang). Ajarkan yang banyak (pada istrimu) agar, kalau
engkau mengajarkan, kepada istrimu wahai anakku, apa saja wataknya,
yang engkau tak setujui, itu engkau larang.
Ajarkanlah kepada istrimu sebanyak-banyak yang engkau ketahui. Namun
kalau engkau mengajarkan kepada istrimu lihatlah dan sesuaikan dengan
wataknya. Apa yang engkau tidak sukai, tidak engkau setujui itu, berilah
larangan.
Dalam bait ini dikatakan seorang suami boleh melihat watak dan
mengubah watak seorang istri. Boleh emberi larangan terhadap apa saja
watak istrinya yang tidak disukainya. Ini menandakan peran seorang suami
pada saat itu sangat besar.
Sadurunge (sebelum) wêruh (mengetahui) walêrira (laranganmu) kaki
(anakku), sira (engkau) aja (jangan) kainan (kurang hati-hati). Sebelum
(istrimu) mengetahui laranganmu, anakku, engkau jangan kurang dalam
kehati-hatian.
Walau berkuasa dalam rumah tangga, seorang suami tidak boleh sesuka
hati dalam menjalankan tugasnya. Bersikaplah ngemong kepada istrinya,
pengajarannya hendaklah lebih bersifat membimbing daripada
memerintah. Apabila istri belum memahami apa yang diajarkan suami
hendaklah suami tidak kurang dalam kehati-hatian. Jangan kemudian
memaksakan kehendak, harus begini atau begitu. Apalagi terhadap wanita,
yang dalam riwayat Nabi pernah mengatakan bahwa sifat wanita seperti
tulang rusuk yang bengkok. Kalau diluruskan terlalu keras bisa patah atau
putung. Kita pun sering melihat wanita apabila dicela kemudian ngambeg
atau mutung, patah hatinya. Itulah mengapa kita harus memperlakukan
wanita dengan lemah lembut (manuhara) halus dan hati-hati, jangan
sampai kurang dalam kehati-hatian ini, aja kainan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 54

Kajian Residriya (1:20): Ala Becik Wis Pinasthi


Pupuh 1, Bait 20, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Mangka kaki sira wus muruki,
marang garwanira dadi ala,
iku kaki wus pasthine.
Ala bêcik puniku,
apan iya uwis pinasthi,
de Hyang Kang Maha Mulya,
lokhil makhfulipun.
Datan kêna ngowahana,
mung wênange kawula puniku kaki,
ikhtiyar lawan tobat.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Padahal anakku, engkau sudah mengajar,


kepada istrimu tapi menjadi buruk,
itu anakku, sudah menjadi ketetapannya.
Buruk baik itu,
memang sudah ditetapkan,
oleh Tuhan Yang Maha Mulia,
di Lauhil Mahfudh.
Tidak bisa mengubahnya,
hanya bisanya seorang hamba itu anakku,
memilih dan bertobat.

Kajian per kata:

Mangka (padahal) kaki (anakku) sira (engkau) wus (sudah) muruki


(mengajar), marang (kepada) garwanira (istrimu) dadi (menjadi) ala
(buruk), iku (itu) kaki (anakku) wus (sudah) pasthine (ketetapannya,
takdirnya). Padahal anakku, engkau sudah mengajar, kepada istrimu tapi
menjadi buruk, itu anakku, sudah menjadi ketetapannya.
Apabila seorang suami sudah mengajarkan kepada istrinya, untuk
menghilangkan sifat-sifat yang tidak baik yang ada padanya, tetapi si istri
tersebut tetap buruk perilakunya, maka yang demikian itu sudah menjai
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 55

takdirnya. Yang sudah ditetapkan baginya akan sulit diubah dan


mengubahnya mungkin bukan lagi solusi yang tepat.
Apabila hal seperti di atas terjadi, hal yang terbaik bagi seorang suami
adalah menjaga agar sifat buruk itu tidak muncul. Ini bisa dilakukan
dengan menjauhkan si istri dari pemicu sikap buruknya itu. Misalnya kalau
seorang istri sangat boros, dalam berbelanja tidak terkontrol, ya jangan
diberi duit yang banyak. Kalau seorang istri suka ngrumpi yang tidak jelas,
ya jangan diberi kesempatan untuk kumpul-kumpul. Dan seterusnya,
suamilah yang lebih tahu. Di sini suami harus memainkan peran hamengku
artinya membingkai. Kalau dalam budaya Jawa lelaki yang menikah itu
disebut juga mengku wanita, arti tekstualnya membingkai wanita.
Maknanya adalah menjaga agar seorang wanita tidak rusak atau terperosok
dalam bahaya, seumpama dengan kertas lukisan yang kalau tidak diberi
bingkai akan cepat lusuh dan sobek. Demikianlah perumpamaannya.
Ala (buruk) bêcik (baik) puniku (itu), apan (memang) iya uwis (sudah)
pinasthi (ditetapkan), de (dening, oleh) Hyang (Tuhan) Kang (Yang)
Maha (Maha) Mulya (Mulia), lokhil (lauhil) makhfulipun (mahfudh-nya).
Buruk baik itu, memang sudah ditetapkan, oleh Tuhan Yang Maha Mulia,
di Lauhil Mahfudh.
Karena sesungguhnya buruk dan baik itu memang sudah ditetapkan oleh
Tuhan Yang Maha Mulia. Buruk disini bukan dalam kategori moral, tetapi
dalam kategori sifat, yakni sifat wanita bila dibandingkan dengan lelaki.
Semua kelemahan wanita tadi adalah sudah ketetapan dari Tuhan. Justru
dengan demikian maka wanita menjadi butuh seorang lelaki agar
kehidupannya sempurna. Ini bukan berarti wanita menjadi makhluk yang
subordinat, karena lelaki pun juga sebenarnya mempunyai kelemahan
juga. Yang karena itu pula lelaki menjadi butuh seorang wanita dalam
hidupnya. Dadi sakjane padha butuhe!
Datan (tidak) kêna (bisa) ngowahana (mengubahnya), mung (hanya)
wênange (bisanya) kawula (hamba) puniku (itu) kaki (anakku), ikhtiyar
(memilih) lawan (dan) tobat (bertobat). Tidak bisa mengubahnya, hanya
bisanya seoran hamba itu anakku, memilih dan bertobat.
Terhadap kelemahan wanita tadi, yang sudah sangat sulit untuk diubah, itu
merupakan isyarat kalau kita sebenarnya tidak berwenang untuk
merubahnya. Yang bisa kita lakukan adalah memilih jalan yang lebih baik
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 56

agar sifat-sifat buruk tadi tidak muncul. Selain itu kita juga harus banyak-
banyak bertaubat, membaca istighfar untuk segala kekurangan tadi.
Ikhtiyar dan taubat adalah dua obat mujarab untuk menyembuhkan
kekecawaan akibat kelemahan pada istri-istri kita, bukan malah mengganti
istri kita dengan yang lebih putih. Wong lenang cap apa kuwi??

.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 57

Kajian Residriya (1:21): Wadon Wedi Kanisthan


Pupuh 1, Bait 21, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Karantêne wong wadon dèn wêdi,
basa wêdi wêdi ing kanisthan.
Amrih luhura èstrine,
yèn wong wadon marucul,
iku wadon ngadon-adoni.
Angadu-adu basa,
basa kang tan patut.
Karane wêkas manira,
ing wong wadon padha sira dèn nastiti,
tingkah ingkang utama.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Karenanya seorang wanita harap takutlah,


yang disebut takut adalah takut pada kehinaan.
Agar mulia derajat seorang istri,
kalau seorang wanita terlepas,
itu wanita yang mengadu-adu.
Mengadu-adu dengan bahasa,
perkataan yang tidak patut.
Karena itu pesanku,
pada para wanita semua harap engkau teliti,
dalam perilaku yang utama.

Kajian per kata:

Karantêne (karenanya) wong (orang) wadon (wanita) dèn wêdi (harap


takutlah), basa (yang disebut) wêdi (takut) wêdi (takut) ing (pada)
kanisthan (kehinaan). Karenanya seorang wanita harap takutlah, yang
disebut takut adalah takut pada kehinaan.
Karenanya pula seorang wadon (wanita) harap bersikap wedi (takut). Di
sini ditunjukkan kedekatan arti wadon dan wedi, untuk menunjukkan
kesesuaian arti dari dua kata itu. Yang dimaksud wedi adalah takut dengan
kenistaan atau kehinaan. Nistha adalah perbuatan yang tidak patut
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 58

dikerjakan. Sedangkan pekerjaan yang biasa atau umum dilakukan orang


disebut madya. Pekerjaan yang sangat bagus apabila dilakukan disebut
perkerjaan utama. Setiap orang, juga termasuk wanita, hendaklah
menghindari perbuatan nistha ini. Takut adalah langkah awal dari
menghindar, maka wong wadon wedia kanisthan.
Amrih (agar) luhura (mulia) èstrine (istrinya), yèn (kalau) wong (orang)
wadon (wanita) marucul (terlepas), iku (itu) wadon (wanita) ngadon-
adoni (mengadu-adu). Agar mulia derajat seorang istri, kalau seorang
wanita terlepas, itu wanita yang mengadu-adu.
Yang demikian itu dilakukan agar seorang istri mempunyai derajat yang
mulia, luhur. Karena kalau seorang wanita terlepas (marucul) dari
petunjuk, ingkar, maka dia adalah wanita yang suka mengadu-adu.
Angadon-adoni artinya berlomba atau bersaing dengan suami.
Angadu-adu (mengadu-adu) basa (dengan bahasa), basa (perkataan) kang
(yang) tan (tak) patut (patut). Mengadu-adu dengan bahasa, perkataan
yang tidak patut.
Bersaing atau berlomba di dalam perkataan, mengadu-adu dengan bahasa.
Itu adalah perkataan yang tidak patut (nistha). Dalam sebuah rumah tangga
jika seorang istri suka membantah petunjuk suami, dan malah bersaing
dengannya maka dipastikan ketenteraman akan menjauh dari keluarga itu.
Karane (karena itu) wêkas (pesan) manira (saya), ing (pada) wong
(orang) wadon (wanita) padha (semua) sira (engkau) dèn (harap) nastiti
(teliti), tingkah (perilaku) ingkang (yang) utama (utama). Karena itu
pesanku, pada para wanita semua harap engkau teliti, dalam perilaku
yang utama.
Karena itu pesanku kepada semua wanita, engkau semua hendaklah teliti
dalam perilaku. Jauhilah perilaku yang nistha tadi, yakni yang suka
mengadu-adu atau berlomba-lomba dengan suami. Sebagai gantinya
lakukanlah perilaku yang utama. Perilaku yang utama adalah perilaku
yang sangat dianjurkan untuk dikerjakan, perilaku yang akan sangat baik
apabila dikerjakan. Untuk lebih jelasnya silakan dipelajari dalam kajian
berikutnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 59

Kajian Residriya (1:22): Nuhoni Sabdaning Laki


Pupuh 1, Bait 22, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Utamane luwih saking bêcik.
Bêcikira wus mêdhar wicara,
cara-carêm ing batine.
Lathinira satuhu,
anuhoni sabdaning laki.
Kinarya garwa tuwa,
wawrat ing pakewuh.
Pakewuhe sikêp rayat,
kadang garwa garwa anom dèn ayomi,
manut ujaring priya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang utama itu lebih dari baik.


Kebaikanmu kalau sudah berbicara,
dengan cara bercampur di dalam batinnya.
Lisanmu benar-benar,
mematuhi perkataan suami,
sebagai istri tua,
sarat dengan rasa sungkan.
Sungkannya dalam bersikap terhadap keluarga,
saudara istri-istri muda dilindungi,
sesuai perkataan suami.

Kajian per kata:

Utamane (utamanya, yang utama) luwih (lebih) saking (dari) bêcik (baik).
Yang utama itu lebih dari baik.
Yang disebut perilaku utama itu adalah perilaku yang lebih dari baik.
Dalam budaya Jawa sikap baik masih digolongkan sebagai perilaku yang
madya, umum atau lazim. Karena memang umumnya orang itu harus
bersikap baik. Nah, yang lebih baik lagi daripada yang baik adalah sikap
yang utama.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 60

Untuk lebih jelasnya kita akan mengambil contoh yang praktis dalam
kehidupan sehari-hari. Kalau kita kebetulan menjadi seorang karyawan
dari suatu perusahaan, dan perusahaan kita adalah suatu usaha yang
mencari keuntungan maka posisi kita bisa dinilai dari sikap kita terhadap
pekerjaan itu.
Kalau misalnya kita bergaji sejumlah tertentu, katakan 1 juta per bulan dan
perusahaan kita menargetkan keuntungan sebesar 20 persen per bulan,
maka jika kita bekerja dengan produktivitas 1,2 juta per bulan sesuai
target, kita disebut sebagai karyawan yang baik. Walau demikian perilaku
atau etos kerja kita tadi masih digolongkan sebagai perilaku madya.
Jika kita tak peduli dengan target angka-angka itu dan giat bekerja
sehingga produktivitas kita jauh melampaui, misalnya menjadi 2 juta per
bulan, maka kita disebut karyawan utama. Sebaliknya bila kita bekerja
ogah-ogahan dan hanya numpang hidup sehingga keberadaan kita hanya
pelengkap saja, bekerja pun kurang jauh dari target 1,2 per bulan, maka
kita adalah karyawan nistha.
Bêcikira (kebaikanmu) wus (sudah) mêdhar wicara (berbicara), cara
(dengan cara) carêm (bercampur) ing (di dalam) batine (batinnya).
Kebaikanmu kalau sudah berbicara, dengan cara bercampur di dalam
batinnya.
Sekarang kita beralih pada sikap utama dalam rumah tangga. Bagi seorang
istri yang utama it adalah ketika berbicara, keluar dalam perkataan,
perkataannya sesuai dengan isi batinnya. Kata carem di sini bermakna apa
yang dikatakan dengan lisan sudah bercampur dengan isi batinnya,
maksudnya tidak ada perbedaan lagi antara perkataan dan isi hatinya.
Lathinira (lisanmu) satuhu (benar-benar), anuhoni (mematuhi)
sabdaning (perkataan) laki (suami), kinarya (sebagai) garwa (istri) tuwa
(tua, pertama), wawrat (sarat) ing (dengan) pakewuh (sungkan). Lisanmu
benar-benar, mematuhi perkataan suami, sebagai istri tua, sarat dengan
rasa sungkan.
Lisanmu benar-benar mematuhi dengan mengucapkan, mematuhi
perkataan suami, sebagai istri tua, yang perkataan itu sarat dengan rasa
sungkan (pakewuh). Rasa sungkan di sini bukan berarti enggan, tetapi
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 61

tidak sampai hati, tidak tega kalau tidak mematuhi, disebabkan karena
kasihnya kepada suami telah tertanam dalam hati.
Pakewuhe (sungkannya) sikêp (bersikap) rayat (keluarga), kadang
(saudara) garwa (istri) garwa (istri) anom (muda) dèn (di) ayomi
(lindungi), manut (sesuai) ujaring (perkataan) priya (suami). Sungkannya
dalam bersikap terhadap keluarga, saudara istri-istri muda dilindungi,
sesuai perkataan suami.
Sungkan itu karena mengambil bersikap terhadap keluarga, memenuhi
tanggung jawab kepada anggota keluarga yang lain yang berada dalam
lindungannya, sesuai amanat yang dibebankan kepada suaminya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 62

Kajian Residriya (1:23): Priya Panutan Sayekti


Pupuh 1, Bait 23, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Priya iku panutan sayêkti,
yêktènana saujaring sastra.
Dadya trus lair-batine,
batinira satuhu,
dunya-kherat sira cinangking,
marang ing rabinira.
Poma dèn mituhu,
nadyan sira anèng donya,
lakinira kang ngomahi kang ngayani,
anyukupi mring sira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Suami itu panutan sebenarnya,


yakinilah apa yang dikatakan dalam susastra.
Jadilah terus lahir batinnya,
(jika) batinmu benar,
dunia akhiratmu akan terbawa,
oleh suamimu.
Harap ingatlah, patuhilah,
walau engkau di dunia,
suamimu yang memberi rumah yang memberi nafkah,
mencukupi kebutuhanmu.

Kajian per kata:

Priya (suami) iku (itu) panutan (panutan) sayêkti (sebenarnya), yêktènana


(yakinilah) saujaring (apa yang katakan) sastra (dalam susastra). Suami
itu panutan sebenarnya, yakinilah apa yang dikatakan dalam susastra.
Suami itu adalah panutan sebenarnya, yakinilah apa yang dikatakan dalam
susastra. Susastra di sini adalah kitab-kitab karangan para ulama dan para
ahli (sujana) pada masa itu. Mengenai peran, kewajiban dan relasi antara
suami istri sudah banyak ditulis di dalam karya sastra masa lalu. Dari
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 63

serat-serat yang kita kaji di situs ini pun banyak menjelaskan bahwa suami
adalah panutan bagi istri yang harus dipatuhi.
Dadya (jadilah) trus (terus) lair (lahir) batine (batinnya), batinira
(batinmu) satuhu (benar-benar), dunya (dunia) kherat (akhirat) sira
(engkau) cinangking (terbawa), marang ing (oleh) rabinira (suamimu).
Jadilah terus lahir batinnya, (jika) batinmu benar, dunia akhiratmu akan
terbawa, oleh suamimu.
Bagi wanita, jadilah terus lahir dan batinnya. Kata terus di sini berarti dari
lahir tembus ke batin, lahir terusing batin, tidak ada selisih atau perbedaan
antara yang dikatakan dan diyakini. Batinnya benar-benar patuh
sebagaimana ucapan lisannya. Jika wanita berlaku demikian, maka dunia
akhirat akan terbawa oleh kebaikan suami.

Poma (Harap ingatlah) dèn mituhu (patuhilah), nadyan (walau) sira


(engkau) anèng (di) donya (dunia), lakinira (suamimu) kang (yang)
ngomahi (memberi rumah) kang (yang) ngayani (memberi nafkah),
anyukupi (mencukupi) mring sira (kebutuhanmu). Harap ingatlah,
patuhilah, walau engkau di dunia, suamimu yang memberi rumah yang
memberi nafkah, mencukupi kebutuhanmu.
Ingatlah, patuhilah suamimu, engkau hidup di dunia suamimu yang
memberi rumah, melindungi, memberi nafkah, memberi pengayoman,
memberi bimbingan, memberi rasa aman dan mencukupi kebutuhanmu.
Tugas suami ini adalah fitrah dalam kehidupan. Seorang suami mungkin
saja kalah kaya, kalah pintar, kalah shalih dari istri, tetapi peran tersebut
tidak tergantikan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 64

Kajian Residriya (1:24): Iku Maksih Bebengesan


Pupuh 1, Bait 24, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Nadyan silih wong lanang puniki,
paripêksa lumaku kèdhêpa,
ujare marang rabine,
punapa walêsipun.
Sira iki dipun ladèni,
marang ing rabinira,
saupaminipun.
Dumèh angomahi sira,
awèh kaya iku pan durung sayêkti,
pan maksih bêbengesan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Walaupun seorang lelaki,


memaksa berjalan dihurmati,
perkataannya kepada istrinya,
apakah balasannya?
Engkau ini dilayani,
oleh istrimu,
seumpamanya.
Hanya karena engkau telah memberi rumah,
memberi nafkah itu sungguh belum sebenarnya,
sungguh masih pencitraan belaka.

Kajian per kata:

Nadyan silih (walaupun) wong (orang) lanang (lelaki) puniki (ini),


paripêksa (memaksa) lumaku (berjalan) kèdhêpa (dihurmati), ujare
(perkataannya) marang (kepaeda) rabine (istrinya), punapa (apakah)
walêsipun (balasannya). Walaupun seorang lelaki, memaksa berjalan
dihurmati, perkataannya kepada istrinya, apakah balasannya?
Seorang lelaki itu seolah seperti memaksa untuk dihormati oleh istrinya,
segala perintahnya harus dituruti, segala kehendaknya harus disediakan,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 65

segala keinginannya tak boleh ditentang. Untuk semua ketundukan istrinya


itu, sikap mengalahnya dan patuhnya pada suami, apa balasannya?
Sira (engkau) iki (ini) dipun (di) ladèni (layani), marang ing (oleh)
rabinira (istrimu), saupaminipun (seumpamanya). Engkau ini dilayani,
oleh istrimu, seumpamanya.
Engkau wahai suami, telah dilayani oleh istrimu dengan sepenuh hati,
dengan sikap patuh lahir tembus ke batin. Apakah semua itu pantas
bagimu, wahai para lelaki? Dan apa kompensasi yang akan engkau
berikan?
Dumèh (hanya karena) angomahi (memberi rumah) sira (engkau), awèh
(memberi) kaya (nafkah, harta) iku (itu) pan (sungguh) durung (belum)
sayêkti (sebenarnya), pan (sungguh) maksih (masih) bêbengesan
(pencitraan, lips service). Hanya karena engkau telah memberi rumah,
memberi nafkah itu sungguh belum sebenarnya, sungguh masih pencitraan
belaka.
Hanya karena engkau memberi rumah, memberi nafkah, memberi
perlindungan, dan lain-lain yang telah disebutkan di muka, apakah itu
cukup? Ketahuilah wahai para suami, itu semua tak cukup! Itu semua
hanya pencitraan, ibarat kebaikanmu pada istri hanyalah gincu pemanis
muka.
Benges adalah gincu atau lipstik, yang dipakai untuk membuat merah bibir
para wanita. Wanita yang memakai lipstik akan tampak memerah
mukanya, tanda-tanda dari gairah yang menyala. Namun itu hanya
kamuflase saja. Demikian juga segala pemberian suami kepada istri yang
berupa materi. Itu takkan bernilai apa-apa.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 66

Kajian Residriya (1:25): Memuruk Ngelmu Rasa Sejati


Pupuh 1, Bait 25, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Dene kaki pamalêse yêkti,
marang rabi sira mêmuruka,
ngèlmu rasa sajatine.
Wêkasaning tumuwuh,
sayêktine tumêkèng lalis,
iku sira tuduhna.
Marga kang rahayu,
nadyan wong èstri ta sira,
aja tungkul sira jêjaluka ngèlmi,
marang ing lakinira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Adapun anakku, balasan yang pantas,


kepada istrimu ajarkanlah,
ilmu rasa sejati.
Sampai akhir kehidupan,
sebenarnya sampai mati,
itu engkau tunjukkan,
jalan yang selamat.
Walau seorang istri engkau,
jangan lalai mintalah ilmu,
kepada suamimu.

Kajian per kata:

Dene (adapun) kaki (anakku) pamalêse (balasan) yêkti (yang sebenarnya,


yang pantas), marang (kepada) rabi (istri) sira (engkau) mêmuruka
(ajarkanlah), ngèlmu (ilmu) rasa (rasa) sajatine (sejati). Adapun anakku,
balasan yang pantas, kepada istrimu ajarkanlah, ilmu rasa sejati.
Adapun pembalasan yang pantas bagi seluruh ketundukan dan kepatuhan
istrimu, engkau ajarkanlah kepadanya ilmu rasa sejati. Ilmu rasa adalah
ilmu yang mengolah atau melatih organ rasa di dalam hati sehingga
mampu menangkat isyarat-isyarat (sasmita). Bisa isyarat yang datang dari
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 67

sesama manusia, atau bagi mereka yang sudah lanjut dalam belajar adalah
mampu menangkap isyarat dari Tuhan, atau disebut juga dengan tanda-
tanda (ayat-ayat).
Wêkasaning (sampai akhir) tumuwuh (kehidupan), sayêktine
(sebenarnya) tumêkèng (sampai) lalis (mati, akhir hidup), iku (itu) sira
(engkau) tuduhna (tunjukkan), marga (jalan) kang (yang) rahayu
(selamat). Sampai akhir kehidupan, sebenarnya sampai mati, itu engkau
tunjukkan, jalan yang selamat.
Itulah ilmu yang akan membuat seseorang selamat. Maka sampai akhir
kehidupan, sebenarnya sampai seseorang menemui kematian, engkau para
suami selalu ajarkanlah ilmu rasa ini kepada para istrimu. Tunjukkan jalan
padanya kepada keselamatan (rahayu).
Nadyan (walau) wong (orang) èstri (istri) ta sira (engku), aja (jangan)
tungkul (silip, lalai) sira (engkau) jêjaluka (mintalah) ngèlmi (ilmu),
marang ing (kepada) lakinira (suamimu). Walau seorang istri engkau,
jangan lalai mintalah ilmu, kepada suamimu.
Demikian juga bagi seorang istri, jangan lalai dengan urusan duniawimu,
engkau selalu mintalah ilmu kepada suamimu. Percayalah padanya bahwa
ia yang akan menuntunmu kepada jalan keselamatan, jangan malah
percaya kepada opini publik, berita hoax atau sharingan group WA.
Haduh, pusing!!
Mengapa percaya kepada suami itu perlu? Karena tidak semua jalan
kehidupan itu sama, sehingga cara melangkahpun juga berbeda. Engkau
takkan bisa berlari seperti tetanggamu karena jalanmu bukan jalan aspal
seperti yang dia lalui. Mungkin jalanmu jalan berlumpur sehingga engkau
harus hati-hati agar tidak kepleset. Dan semua itu hanya suamimu yang
tahu, bukan suami tetanggamu, atau tukang ceramah di medsos. Paham
nggih, jeng!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 68

Kajian Residriya (1:26-27): Durga, Kulina lan Wisa


Pupuh 1, Bait 26-27, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lan malihe sira sun tuturi,
salokane wong ngabdi mring priya,
tigang prakara kathahe.
Durga kulina iku,
kaping tiga wisa puniki,
kadipundi lirira?
Sun tuturi iku,
têgêse durga pan buta,
kaya buta yèn lagi nêpsu puniki,
tan kêna sinuwawa.

Yèn tinrajang yêkti bilaèni,


iku nini ing upamanira.
Sira ya mangkono manèh,
yèn kakungira bêndu,
aja sira wani nimbangi,
wêkasan kajêmpalan,
sira têmahipun.
Yèn kongsi sira pinala,
pasthi nistha iku jênêngira èstri,
dadi wong budi kewan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Dan lagi engkau kunasihati,


perumpamaan orang mengabdi kepada suami,
ada tiga jumlahnya.
Durga, kulina itulah,
yang ketiga wisa ini,
bagaimana penjelasannya?
Kukatakan soal itu,
artinya durga adalah raksasa,
seperti raksasa yang sedang marah inilah,
tak boleh dihalangi.

Kalau diterjang pasti mencelakakan,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 69

itulah anakku perumpamaannya.


Engkau juga demikian lagi,
kalau suamimu sedang marah,
jangan berani mengimbangi,
akhirnya dipukulnya,
engkau akan terkena.
Kalau sampai engkau dihajar,
pasti hina itu nama baikmu sebagai istri,
jangan sebagai orang berwatak layaknya hewan.

Kajian per kata:

Lan (dan) malihe (lagi) sira (engkau) sun (aku) tuturi (nasihati), salokane
(perumpamannya) wong (orang) ngabdi (mengabdi) mring (kepada) priya
(suami), tigang (tiga) prakara (perkara) kathahe (jumlahnya). Dan lagi
engkau kunasihati, perumpamaan orang mengabdi kepada suami, ada tiga
jumlahnya.
Dan lagi engkau para wanita, aku nasihati. Perumpamaannya orang
mengabdi kepada suami sebagai istri itu ada tiga perkara. Saloka adalah
perumpamaan, atau perbandingan. Aga tiga perbandingan bagi seorang
istri yang menjalani kehidupan rumah tangga bersama suami.
Durga (durga) kulina (kulina) iku (itulah), kaping tiga (yang ketiga) wisa
(wisa) puniki (ini), kadipundi (bagaimana) lirira (penjelasannya). Durga,
kulina itulah, yang ketiga wisa ini, bagaimana penjelasannya?
Yang pertama durga, yang kedua kulina, yang ketiga wisa. Bagaimana
pengertian dari tiga perkara tersebut?
Sun (aku) tuturi (katakan) iku (itu), têgêse (artinya) durga (durga) pan
(adalah, sungguh) buta (raksasa), kaya (seperti) buta (raksasa) yèn (kalau)
lagi (sedang) nêpsu (marah) puniki (inilah), tan (tak) kêna (boleh)
sinuwawa (dihalangi). Kukatakan soal itu, artinya durga adalah raksasa,
seperti raksasa yang sedang marah inilah, tak boleh dihalangi.
Aku katakan tentang tiga perkara itu. Durga adalah raksasa, artinya
seorang suami kalau sedang marah itu seperti raksasa. Kehendaknya tak
bisa dihalangi, kemarahannya tidak bisa diredakan dengan kata-kata,
argumen atau pemaparan ilmiah, justru kalau diberi peringatan akan
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 70

bertambah kemarahannya. Watak raksasa adalah nekad dan tak mempan


nasihat.
Yèn (jika) tinrajang (dihadapi, diterjang) yêkti (pasti) bilaèni
(mencelakakan), iku (itulah) nini (anakku) ing (dalam) upamanira
(perumpamaannya). Kalau diterjang pasti mencelakakan, itulah anakku
perumpamaannya.
Kalau seorang suami marah kok diterjang, dilawan pasti akan
mencelakakan. Melawan bisa secara fisik atau verbal. Kalau seorang
suami marah istri mencoba menghentikan dengan memukulnya, pasti
takkan mempan. Kalau mencoba menghentikan dengan teriakan, lah malah
tambah-tambah marahnya. Wis pokoke mirip raksasa lah!
Sira (engkau) ya (iya, juga) mangkono (demikian) manèh (lagi), yèn
(kalau) kakungira (suamimu) bêndu (marah), aja (jangan) sira (engkau)
wani (berani) nimbangi (mengimbangi), wêkasan (akhirnya) kajêmpalan
(akan kena pukulan, terpelanting), sira (engkau) têmahipun (akan
terkena). Engkau juga demikian lagi, kalau suamimu sedang marah,
jangan berani mengimbangi, akhirnya dipukulnya, engkau akan terkena.
Engkau sebagai istri jika mendapati suami sedang dalam keadaan
demikian itu, sedang marah besar seperti itu, jangan sekali-kali berani
mengimbanginya. Baik mengimbangi dengan fisik, atau dengan omelan
nyerocos atau apapun itu. Akhirnya engkau hanya akan dipukulnya sampai
terpelanting, masih mending kalau hanya luka, banyak istri tewas karena
melawan suami yang marah. Itu adalah fakta yang sudah banyak kita
dengar.
Maka jika mendapati suamimu seperti itu, lebih baik diam dengan tenang,
dan kalau bisa tidak usah sambil nangis di pojok, tapi bersikaplah tenang.
Sebagai sitri harus bisa memberi keteduhan bagi raksasa garang itu,
sampai dia luluh dan menyadari kekhilafannya.
Yèn (kalau) kongsi (sampai) sira (engkau) pinala (dihajar), pasthi (pasti)
nistha (hina) iku (itu) jênêngira (nama baikmu) èstri (istri), dadi (jangan)
wong (orang) budi (berlaku) kewan (hewan). Kalau sampai engkau
dihajar, pasti hina itu nama baikmu sebagai istri, jangan sebagai orang
berwatak layaknya hewan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 71

Kalau sampai engkau salah dalam bersikap, misalnya malah ngomel-


ngomel tidak karuan, sehingga engkau dipukul, akan berakibat tidak baik
bagimu. Sangat nistha apabil seorang istri sampai dipukul suami, apapun
alasannya. Karena yang biasa terjadi suami sampai memukul istri karena
istrinya justru ngomel-ngomel ketika suaminya marah. Jangan sampai itu
terjadi. Mengomel ketika suami marah itu bukan watak istri yang baik.
Kalau dalam serat suluk residriya ini hal itu dikutuk keras, diserupakan
dengan watak hewan. Sekali lagi jangan sampai terjadi.
Lebih baik kalau suami marah si istri membuat kopi saja, ajak minum kopi
dulu, belai dengan lembut dengan kata-kata mesra, pasti hati suami akan
lilih, leleh, luluh. Itu pasti. Oleh karena itu bagi seorang istri perlu untuk
mempunyai keahlian membujuk, merayu atau menggoda. Gunanya ya
untuk mengatasi situasi darurat perang seperti ini.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 72

Kajian Residriya (1:28-29): Tegese Kulina Lan Wisa


Pupuh 1, Bait 28-29, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Basa kulina klangênan iki,
apa barang rêmênaning priya.
Sira saosana kabèh,
sabobotira iku,
nadyan kakung rêmêna sêlir,
iku sira dèn rila,
dèn têrus ing kalbu.
Dene têgêse kang wisa,
ingkang purun angumpêt kayaning laki,
samubarang prakara.

Manggung nyolong mring kayaning laki,


dipun aku kayane priyangga.
Wèwèh sakarêpe dhewe,
iku wong nora urus,
nora olèh bêrkate laki,
iku ta singgahana.
Sakèhing pamurung,
akèhing wong laki wigar,
sabên-sabên yèn laki dipun têngêri.
Yèn solahira durta.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang disebut kulina ini adalah kesenangan,


yakni sembarang kesenangan suami.
Engkau berikanlah semua,
semampumu itu,
walau suami sukanya punya selir,
itu engkau relakan,
dengan terus ke dalam hati.
Adapun artinya wisa,
yang mau menyembunyikan kekayaan suami,
dalam semua perkara.

Selalu mencuri kekayaan suami,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 73

diaku sebagai kekayaan sendiri.


Memberi sekehendak sendiri,
itu orang tidak urus,
tidak akan mendapat berkahnya suami,
itu singkirilah.
Semua yang membatalkan,
suami banyak gembira,
sekali-sekali ditandai.
Kalau perilakumu buruk.

Kajian per kata:

Basa (yang disebut) kulina (kulina) klangênan (kesenangan) iki (ini), apa
(apa) barang (sembarang) rêmênaning (kesenangan) priya (suami). Yang
disebut kulina ini adalah kesenangan, yakni sembarang kesenangan
suami.
Sekarang kita masuk ke perkara kedua, yakni kulina. Yang disebut kulina
adalah kesenangan, yakni apa saja yang membuat suami senang.
Sira (engkau) saosana (berikanlah) kabèh (semua), sabobotira
(semampumu) iku (itu), nadyan (walau) kakung (suami) rêmêna
(sukanya) sêlir (punya selir), iku (itu) sira (engkau) dèn rila (harus rela),
dèn (dengan) têrus (terus) ing (dalam) kalbu (hati). Engkau berikanlah
semua, semampumu itu, walau suami sukanya punya selir, itu engkau
relakan, dengan terus ke dalam hati.
Engkau berikan semua, kepada suamimu, sesuai kemampuanmu apapun
yang menjadi kesenangannya. Kalau misalnya suamimu suka mempunyai
selir, maka harus engkau relakan. Ikhlaskam lahir sampai ke batin.
Selir adalah madu, tetapi dalam budaya Jawa tempo dulu kedudukan madu
yang berderajat selir adalah lebih rendah daripada istri. Pada zaman
sebelum Islam masuk jumlah selir bisa banyak sampai tidak terhitung
terutama bagi para raja-raja. Sejak agama Islam menjadi masuk, bagi
pemeluknya jumlah selir dan istri dibatasi hanya empat saja. Mengenai
selir ini akan dibahas pada bait-bait berikutnya secara rinci. Sementara kita
masuk kepada perkara yang ketiga, wisa.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 74

Dene (adapun) têgêse (artinya) kang (yang) wisa (wisa), ingkang (yang)
purun (mau) angumpêt (menyembunyikan) kayaning (kekayaan) laki
(suami), samubarang (dalam semua) prakara (perkara). Adapun artinya
wisa, yang mau menyembunyikan kekayaan suami, dalam semua perkara.
Adapun wisa artinya wanita yang mau menyembunyikan kekayaan suami,
dalam semua perkara dia selalu bersikap pamrih terhadap harta suami.
Wisa sendiri artinya adalah racun, disebut wisa karena wanita seperti itu
ibarat racun dalam rumah tangga.
Manggung (selalu) nyolong (mencuri) mring (pada) kayaning (kekayaan)
laki (suami), dipun (di) aku (aku, klaim) kayane (kekayaan) priyangga
(sendiri). Sellu mencuri kekayaan suami, diaku sebagai kekayaan sendiri.
Dalam setiap kesempatan selalu mencuri harta kekayaan suami, diklaim
sebagai miliknya sendiri, dikuasai dan digunakan untuk kepentingannya
sendiri.
Wèwèh (memberi) sakarêpe (sekehendak) dhewe (sendiri), iku (itu) wong
(orang) nora (tidak) urus (urus), nora (tidak) olèh (mendapat) bêrkate
(berkahnya) laki (suami), iku (itu) ta singgahana (singkirilah). Memberi
sekehendak sendiri, itu orang tidak urus, tidak akan mendapat berkahnya
suami, itu singkirilah.
Diberikan kepada siapapun sekehendaknya, tidak peduli pertimbangan
keluarga besarnya. Tidak mengingat maslahat dalam menggunakan harta
yang telah dikuasainya itu. Wanita seperti itu tidak mendapat berkah dari
suami. Watak yang demikian itu singkirilah, hindarilah jangan sampai
menjangkitimu, anakku.
Sakèhing (semua) pamurung (yang membatalkan), akèhing (banyaknya)
wong (orang) laki (suami) wigar (gembira), sabên-sabên (sekali-kali) yèn
(kalu) laki (suami) dipun têngêri (diperhatikan, ditandai), yèn (kalau)
solahira (perilakumu) durta (buruk). Semua yang membatalkan, suami
banyak gembira, sekali-sekali ditandai, kalau perilakumu buruk.
Semua hal yang membatalkan kegembiraan suami adalah wisa, dan suatu
ketika pasti sekali-kali suami akan menandai, akan menciri perempuan
yang berperilaku buruk itu. Suatu saat suamimu pasti akan mengetahui
kelakuanmu itu dan engkau akan ditandai (kaciren).
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 75

Kajian Residriya (1:30-31): Sewu Ala Dosa idjinah


Pupuh 1, Bait 30-31, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Luwih gêdhe durtane wong èstri,
ingkang cidra rêsmi lanang liyan,
ingkang idjinah têgêse.
Iku wus mêtu tuhu,
ing namane èstri utami,
tan kêna ingapura.
Sèwu alanipun,
pasthi binuwang ing priya.
Singgahana aja kongsi anyêdhaki,
yèn polahira durta.

Basa durta iku angluwihi,


saking ala sasamining kênya,
iku abangêt durtane.
Karane wêkas ingsun,
mring wong èstri anom alaki,
padha sira èstokna,
tutur kang linuhung.
Yèn sira nora ngèstokna,
masa sira tulusa dipun kasihi,
marang ing lakinira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Lebih besar keburukannya bagi seorang istri,


yang berlaku serong dengan lelaki lain,
artinya yang berzina.
Itu sungguh sudah keluar,
dari yang namanya istri utama,
tak boleh dimaafkan.
Seribu keburukannya,
pasti dibuwang oleh suaminya.
Singkirilah jangan sampai mendekati (perbuatan itu).
kalau perilakumu buruk.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 76

Yang disebut buruk itu melebihi,


dari keburukan sesama gadis,
itu sanga-sangat buruknya.
Karena pesanku,
kepada seorang istri muda yang bersuami,
semua harap mematuhi,
perkataan yang mulia ini.
Kalau engkau tidak mematuhi,
mustahil engkau lestari dikasihi,
oleh suamimu.

Kajian per kata:

Luwih (lebih) gêdhe (besar) durtane (keburukannya) wong (orang) èstri


(istri), ingkang (yang) cidra rêsmi (berlaku serong) lanang (lelaki) liyan
(lain), ingkang (yang) idjinah (berzina) têgêse (artinya). Lebih besar
keburukannya bagi seorang istri, yang berlaku serong dengan lelaki lain,
artinya yang berzina.
Sangat besar keburukan seorang istri yang berlaku serong dengan lelaki
lain. Cidra resmi adalah perilaku berhubungan seks dengan lelaki yang
bukan suaminya, atau disebut ijinah (zina). Itu termasuk dalam dosa besar
bagi agama atau kepercayaan manapun sejak zaman nenek moyang.
Iku (itu) wus (sudah) mêtu (keluar) tuhu (sungguh), ing (dari) namane
(namanya) èstri (istri) utami (utama), tan (tak) kêna (boleh) ingapura
(dimaafkan). Itu sungguh sudah keluar, dari yang namanya istri utama,
tak boleh dimaafkan.
Seorang istri yang melakukan itu, sudah pasti keluar dari sebutan istri
utama, dan tak dapat dimaafkan. Takkan ada seorang lelaki waras yang
menerima istrinya berzina dengan lelaki lain. Lelaki yang perwira pasti
takkan mau menerima keadaan itu.
Sèwu (seribu) alanipun (keburukannya), pasthi (pasti) binuwang
(dibuwang) ing (oleh) priya (suami). Seribu keburukannya, pasti
dibuwang oleh suaminya.
Seribu keburukannya, sudah pasti akan dibuwang oleh suaminya,
dibuwang artinya diceraikan. Namun yang sering terjadi perceraian yang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 77

terjadi akibat salah satu melakukan zinah akan sangat menyakitkan


pasangannya. Membuat trauma dan menimbulkan kebencian yang sangat,
dendam kesumat tak berkesudahan. Maka dalam gatra ini kata yang
dipakai bukan dicerai tetapi dibuwang.
Singgahana (singkirilah) aja (jangan) kongsi (sampai) anyêdhaki
(mendekati). Singkirilah jangan sampai mendekati (perbuatan itu).
Singkirilah yang demikian itu, jangan sampai mendekati perbuatan zina
tersebut. Menyingkiri artinya menyingkir dari peluang-peluang untuk
terjadinya perbuatan itu. Jangan dibuka jalan untuk ke sana. Lebih baik
berhati-hati jangan sampai terjerumus. Oleh karena banyak perbuatan
serong dilakukan tanpa rencana, tetapi bisa terjadi karena godaan nafsu.
Yèn (kalau ) polahira (perilakumu) durta (buruk), basa (yang disebut)
durta (durta) iku (itu) angluwihi (melebihi), saking (dari) ala (keburukan)
sasamining (dari sesama) kênya (gadis), iku (itu) abangêt (sangat-sangat)
durtane (buruknya). Kalau perilakumu buruk, yang disebut buruk itu
melebihi, dari keburukan sesama gadis, itu sanga-sangat buruknya.
Perilakumu yang sangat buruk itu, disebut sangat buruk karena melebihi
keburukan daripada kalau dilakukan seorang gadis. Zina itu sangat buruk
karena dilakukan oleh seorang yang telah mempunyai pasangan resmi,
yang telah dikukuhkan oleh hukum negara, disahkan oleh agama dan
dipersaksikan kepada masyarakat.
Karane (karena) wêkas (pesan) ingsun (aku), mring (kepada) wong
(orang) èstri (istri) anom (muda) alaki (yang bersuami), padha (semua
harap) sira (engkau) èstokna (mematuhi), tutur (perkataan) kang (yang)
linuhung (mulia ini). Karena pesanku, kepada seorang istri muda yang
bersuami, semua harap mematuhi, perkataan yang mulia ini.
Oleh karena itu pesanku kepada para istri muda yang bersuami, semua
harap mematuhi, perkataan yang mulia ini. Istri muda di sini berarti
seorang isri yang masih muda, yang baru saja menjalani kehidupan rumah
tangga.
Yèn (kalau) sira (engkau) nora (tidak) ngèstokna (mematuhi), masa
(mustahil) sira (engkau) tulusa (lestari) dipun (di) kasihi (kasihi), marang
ing (oleh) lakinira (suamimu). Kalau engkau tidak mematuhi, mustahil
engkau lestari dikasihi, oleh suamimu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 78

Kalau engkau tidak mematuhi segala nasihat yang telah disampaikan di


atas, mustahil engkau akan lestari dikasihi oleh suamimu. Maka
perhatikanlah nasihat ini.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 79

Kajian Residriya (1:32): Prihen Tetep Kang Iman


Pupuh 1, Bait 32, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Gênti malih gon ingsun muruki,
marang sira jumênêng wong lanang.
Dipun mantêp ing asihe,
marang garwanirèku.
Dipun manis pangucapnèki,
tuwin sih lulutira,
siyang dalunipun.
Rumasaa yèn katêmpah,
anèng dunya tanapi tumêkèng pati,
prihên têtêp kang iman.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Berganti aku mengajari,


kepada engkau yang bertindak sebagai seorang suami,
dimantapkan dalam sifat kasih,
kepada istrimu.
Dimaniskan dalam perkataan,
serta kasih mesramu,
siang dan malamnya.
Sadarlah bahwa memikul tanggung jawab,
di dunia dan juga sampai mati,
upayakan tetap dalam keadaan iman.

Kajian per kata:

Gênti (berganti) malih (lagi) gon ingsun (aku) muruki (mengajari),


marang (kepada) sira (engkau) jumênêng (yang bertindak sebagai) wong
(orang) lanang (suami), dipun (di) mantêp (mantapkan) ing (dalam) asihe
(sifat kasih), marang (kepada) garwanirèku (istrimu). Berganti aku
mengajari, kepada engkau yang bertindak sebagai seorang suami,
dimantapkan dalam sifat kasih, kepada istrimu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 80

Berganti lagi aku memberi pengajaran, sekarang kepadamu yang bertindak


sebagai suami. Mantapkanlah dalam kasih sayang kepada istrimu. Kasih
suami adalah balasan yang pantas bagi kepatuhan seorang istri.
Dipun (di) manis (maniskan) pangucapnèki (perkataanmu), tuwin (serta)
sih (kasih) lulutira (mesramu), siyang (siang) dalunipun (malamnya).
Dimaniskan dalam perkataan, serta kasih mesramu, siang dan malamnya.
Dimaniskan dalam perkataan, tutur kata yang lembut dan halus, jangan
kasar membentak-bentak, bisa takut istrimu. Serta dalam sikap, hendaklah
mesra di siang dan malamnya. Arti lulut adalah kasih mesra, berkasih-
kasihan antara pria wanita. Yang demikian itu tidak mengapa malah sangat
bagus, asalkan tahu tempat atau empan papan. Jangan mesra-mesraan di
jalanan atau di tempat umum. Carilah waktu dan tempat yang privat.
Rumasaa (sadarlah) yèn (bahwa) katêmpah (memikul tanggung jawab),
anèng (di) dunya (duni) tanapi (dan juga) tumêkèng (sampai) pati (mati),
prihên (upayakan) têtêp (tetap) kang (yang) iman (iman). Sadarlah
bahwa memikul tanggung jawab, di dunia dan juga sampai mati,
upayakan tetap dalam keadaan iman.
Sadarlah atau merasalah kalau engkau para suami, memikul tanggung
jawab dalam rumah tangga. Baik di dunia ini sampai akhirat nanti, seorang
suami adalah penjaga dari istri-istrinya. Upayakan agar dalam keadaan
apapun keluargamu tetap dalam keadaan beriman.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 81

Kajian Residriya (1:33): Cukupana Sandang lawan


Pangan
Pupuh 1, Bait 33, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Ing cukupe nèng dunya puniki,
aja kurang sandhang lawan pangan.
Ywa kongsi susah atine,
prêdinên jroning kalbu,
olèhira ngupaya bukti.
Laire lakonana,
batine puniku,
nênuwuna mring Hyang Suksma,
supayane tinêkanan sêdyanèki,
cukupe garwanira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Dalam kecukupannya kehidupan dunia,


jangan kurang sandang dan pangan.
Jangan sampai susah hati karenanya,
latihlah dalam hati,
dalam engkau mencari pangan.
Secara lahir menjalani,
batinnya itu,
berdoa kepada Yang Maha Suci,
agar terkabul kehendakmu,
cukupnya kebutuhan istrimu.

Kajian per kata:

Ing (dalam) cukupe (cukupnya) nèng (di) dunya (dunia) puniki (ini), aja
(jangan) kurang (kurang) sandhang (sandang) lawan (dan) pangan
(pangan). Dalam kecukupannya kehidupan dunia, jangan kurang sandang
dan pangan.
Dalam kecukupannya di dunia ini, jangan sampai istrimu kekurangan
sandang pangan. Sandang dan pangan adalah istilah untuk kebutuhan
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 82

rumah tangga dan kebutuhan pribadi lainnya, tidak hanya soal makan dan
pakaian saja, tetapi juga kebutuhan lain yang diperlukan oleh orang hidup.
Ywa (jangan) kongsi (sampai) susah (susah) atine (hatinya), prêdinên
(latihlah) jroning (dalam) kalbu (hati), olèhira (dalam engkau) ngupaya
(mencari) bukti (pangan). Jangan sampai susah hati karenanya, latihlah
dalam hati, dalam engkau mencari pangan.
Jangan sampai susah hatinya akibat kekurangan dalam kebutuhn hidup.
Latihlah dalam hati, dalam menjalani kehidupan ini, dalam mencari
penghidupan, makan, pakaian dan kebutuhan lainnya itu.
Laire (secara lahir) lakonana (menjalani), batine (batinnya) puniku (itu),
nênuwuna (berdoalah) mring (kepada) Hyang (Yang) Suksma (Maha
Suci), supayane (agar) tinêkanan (terkabul) sêdyanèki (kehendakmu),
cukupe (cukupnya) garwanira (istrimu). Secara lahir menjalani, batinnya
itu, berdoa kepada Yang Maha Suci, agar terkabul kehendakmu, cukupnya
kebutuhan istrimu.
Secara lahir jalanilah upaya mencari nafkah, kecukupannya untuk
memenuhi kebutuhan istrimu dengan cara bekerja apa saja yang halal.
Secara batin jangan lupa untuk selalu berdoa, memohon kepada Allah
Yang Maha Suci, agar semua kebutuhanmu dicukupi, agar semua
kehendakmu dikabulkan.
Kedua upaya lahir dan batin tersebut harus diperkuat, harus diamalkan
dalam kehidupan sehari-hari. Upaya lahir adalah wujud dari sebuah tekad,
upaya batin adalah pengingat. Keduanya mesti selalu dipegang teguh.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 83

Kajian Residriya (1:34): Wruha Kukum Agama


Pupuh 1, Bait 34, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Olèhira rumêksa ing rabi,
kang supaya têtêpa kang iman,
sampurnakna ing batine,
wêruha kharam makruh.
Ing margane ngupaya bukti,
wurukên ngèlmu tekad,
sumungkêm Hyang Agung.
Wurukên lêpihanira,
ing patrape Dèwi Patimah kang siwi,
yèku Nabi Mokhamad.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Dalam engkau menjaga keluarga,


supaya tetap dalam keadaan beriman,
sempurnakan dalam hatinya
ketahuilah haram dan makruh.
Dalam caranya mencari pangan,
ajarkan ilmu tekad,
mengabdi kepada Tuhan Yang Maha Besar.
Ajarkan teladanmu,
dari perilaku Siti Fatimah yang anak perempuan,
dari Nabi Muhammad.

Kajian per kata:

Olèhira (dalam engkau) rumêksa (menjaga) ing rabi (keluarga), kang


(yang) supaya (supaya) têtêpa (tetap dalam) kang (keadaan) iman
(beriman), sampurnakna (sempurnakan) ing (dalam) batine (hatinya),
wêruha (ketahuilah) kharam (haram) makruh (makruh). Dalam engkau
menjaga keluarga, supaya tetap dalam keadaan beriman, sempurnakan
dalam hatinya, ketahuilah haram dan makruh.
Dalam engkau menjaga istrimu agar supaya tetap dalam keadaan iman,
sempunakan dalam hatinya pengetahuan tentang agama. Berilah
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 84

pengertian agar mengetahui tentang yang haram dan yang makruh, dan
tentu saja yang halal dan yang sunnah. Semua itu dipakaipedoman dalam
menentukan sikap ketika mencari penghasilan.
Ing (dalam) margane (jalannya, caranya) ngupaya (mencari) bukti
(pangan), wurukên (ajarkan) ngèlmu (ilmu) tekad (tekad), sumungkêm
(mengabdi) Hyang (Yang) Agung (Maha Besar). Dalam caranya mencari
pangan, ajarkan ilmu tekad, mengabdi kepada Tuhan Yang Maha Besar.
Dalam cara mencari makan, ajarkan ilmu tekad, yakni keteguhan hati
untuk tetap mengabdi kepada Allah, TuhanYang Maha Besar. Menjauhi
segala laranganNya, dan mematuhi segala perintahNya.
Wurukên (ajarkan) lêpihanira (palupi, teladan), ing (dalam) patrape
(perilakunya) Dèwi Patimah (Siti Fatimah) kang (yang) siwi (anak
perempuan), yèku (yaitu) Nabi (Nabi) Mokhamad (Muhammad). Ajarkan
teladanmu, dari perilaku Siti Fatimah yang anak perempuan, dari Nabi
Muhammad.
Ajarkan, berilah pengertian dengan mengambil teladan dari perilakunya
Siti Fatimah, putri Kanjeng Nabi Muhammad. Beliau pun mengajarkan
bagaimana menjalani kehidupan rumah tangga ketika putrinya tersebut
menikah dengan Ali bin Abi Thalib. Dalam suasana rumah tangga yang
bersahaja dan terbatas, mereka berdua tetap menjaga ketakwaan kepada
Allah. Ajarkan tentang riwayat mereka itu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 85

Kajian Residriya (1:35): Larangan Wong Alaki-Rabi


Pupuh 1, Bait 35, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Larangane wong alaki-rabi,
upamane yèn lagi brawala,
pari padu upamane,
èstri kalawan kakung,
aja wani ngèmbèt-èmbèti,
ngucap-ucap wong tuwa,
ingkang gawe dudu.
Tuwin angucap pêgatan,
rong prakara iku kaki dipun eling,
poma ta singgahana.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Larangan orang yang berumah tangga,


seandainya kalau sedang selisih,
saling berengkar umpamanya,
istri dan suami,
jangan berani membawa-bawa serta,
mengata-katai orang tua,
dalam perbuatan tidak baik.
Serta mengucapkan talak,
dua perkara itu anakku, diingat selalu,
harap dihindari.

Kajian per kata:

Larangane (larangan) wong (orang) alaki-rabi (berumah tangga),


upamane (seandainya) yèn (kalau) lagi (sedang) brawala (selisih), pari
(saling) padu (bertengkar) upamane (umpamanya), èstri (istri) kalawan
(dan) kakung (suami), aja (jangan) wani (berani) ngèmbèt (membawa)
èmbèti (bawa), ngucap-ucap (mengata-katai) wong (orang) tuwa (tua),
ingkang (yang) gawe (perbuatan) dudu (tidak baik). Larangan orang yang
berumah tangga, seandainya kalau sedang selisih, saling berengkar
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 86

umpamanya, istri dan suami, jangan berani membawa-bawa serta,


mengata-katai orang tua, dalam perbuatan tidak baik.
Sekarang kita beralih dalam hal larangan orang berumah tangga. Masalah
ini sedeharana namun seringkali terjadi. Kalau pasangn suami-istri sedang
bertengkar dan tidak ada yang mengalah, lalu keduanya menjadi marah
besar umpamanya, jangan sampai mengucapkan dua hal ini. Pertama
jangan sampai keluar ucapan yang membawa-bawa orang tua masing-
masing. Mengungkit keburukan orang tua demi mengolok pasangan, atau
mengungkit sifat buruk mereka ketika merasa tersudu, atau memaparkan
perilaku buruk orang tua demi menyadarkan pasangan, atau apapun alasan
lain, itu jangan dilakukan.
Setiap orang pasti punya kelemahan, kekurangn dan keburukan. Kalau
dicari-cari atau bahasa Jawanya dipetani pasti ketemu. Namun jika
mencari-cari kekurangan orang tua pasangan itu sangat tidak elok.
Perbuatan itu ibarat mengolok orang tua sendiri, karena kalau pasanganmu
tidak terima juga akan mencari-cari kekurangan orang tuamu juga.
Akibatnya keduanya saling mencela orang tua pasangan masing-masing.
Pokok perkara akan berganti dan masalah baru akan timbul. Maka ucapan-
ucapan yang menyudutkan orang tua pasangan harus dihindari. Sebaiknya
kalau sudah berumah tangga, mandirilah dalam segala urusan pribadi
rumah tanggamu. Kalau ada masalah selesaikan secara mandiri, tanpa
membawa-bawa rumah tangga lain, termasuk rumah tangga orang tua
yang seharusnya sudah dipisahkan urusannya.
Tuwin (serta) angucap (mengucapkan) pêgatan (talak, cerai), rong (dua)
prakara (perkara) iku (itu) kaki (anakku) dipun (di) eling (ingat), poma
(harap) ta singgahana (dihindari). Serta mengucapkan talak, dua perkara
itu anakku, diingat selalu, harap dihindari.
Yang kedua, ketika bertengkar jangan sampai gampang mengucap kata
cerai. Hindari seorang suami berkata-kata, “Aku ceraikan kamu kalau
ngeyel!”, “Pulang saja sana kerumah orang tuamu!”, “Aku sudah tak tahan
lagi hidup denganmu, kita pisah saja!” Sebaliknya seorang istri juga
jangan gampang berucap, “Aku minta cerai!”, “Pulangkan aku!” dan
sejenis ucapan seperti itu dalam keadaan marah ketika bertingkar. Orang
marah itu otaknya dangkal, nalarnya cupet dan pandangannya rabun. Tidak
elok memutuskan hal penting ketika marah. Justru kalau mau cerai
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 87

beneran bicarakan dengan cara yang baik-baik. Karena bisa saja ketika
marah ingin cerai, tapi ketika sudah reda malah ingin kelon. Ah, basi!!!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 88

Kajian Residriya (1:36): Simpena Ing Wadi


Pupuh 1, Bait 36, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira tan duwèni janji,
angatokkên wadi karsanira,
wêwatêkaning karone.
Estri kêlawan kakung,
supayane simpêna kalih,
kalingsêmaning garwa,
wirangira iku.
Lair rasa kêlaira,
anèng tilam arsa sacumbana kalih,
kono sira ngucapa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau tak mempunyai kesepakatan,


memperlihatkan rahasia sekehendakmu,
itulah watak dari keduanya.
Istri dan suami,
agar keduanya menyimpan,
aib rahasia dari pasangannya,
yang akan membuat malu.
Secara lahir perasaan diungkapkan,
di tempat tidur ketika keduanya akan memadu kasih,
di situlah engkau berkatalah.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) tan (tak) duwèni (mempunyai) janji


(kesepakatan), angatokkên (memperlihatkan) wadi (rahasia) karsanira
(sekehendakmu), wêwatêkaning (watak dari) karone (keduanya). Kalau
engkau tak mempunyai kesepakatan, memperlihatkan rahasia
sekehendakmu, itulah watak dari keduanya.
Jika engkau tidak mempunyai kesepakatan, atau janji-janji, akan
memperlihatkan rahasia dari watak keduanya, maka sebaiknya saling
mengerti dan memahami watak dari masing-masing pasangan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 89

Èstri (istri) kêlawan (dan) kakung (suami), supayane (agar) simpêna


(menyimpan) kalih (keduanya), kalingsêmaning (rahasia aib) garwa
(pasangannya), wirangira (yang membuat malu) iku (itu). Istri dan suami,
agar keduanya menyimpan, aib rahasia dari pasangannya, yang akan
membuat malu.
Istri dan suami, sebaiknya sudah sama-sama paham, agar keduanya
menyimpan apa-apa yang membuat pasangannya malu. Mungkin berupa
aib yang rahasia, sampai hal-hal kecil yang kalau diketahui orang lain
membuat pasangan malu. Yang seperti ini harus ditutup rapat-rapat, jangan
sampai dibicarakan didepan orang lain atau dengan orang lain.
Dalam pembicaraan terbuka jangan sampai terlahir hal-hal yang bisa
membuat pasangan malu, walau mungkin maksudnya baik, seperti untuk
mengingatkan atau memberi nasihat.
Lair (secara lahir) rasa (perasaan) kêlaira (diungkapkan), anèng (di)
tilam (tempat tidur) arsa (ketika akan ) sacumbana (memadu kasih) kalih
(keduanya), kono (di situ) sira (engkau) ngucapa (berkatalah). Secara
lahir perasaan diungkapkan, di tempat tidur ketika keduanya akan
memadu kasih, di situlah engkau berkatalah.
Kalau hendak mengungkapkan hal-hal seperti itu, pilihlah waktu ketika
akan memadu kasih di tempat tidur, disitulah engkau boleh
mengatakannya. Arti sacumbana adalah berhubungan seksual. Jadi boleh
saja sebelum melakukan itu sambil berbisik-bisik suami-istri
membicarakan hal-hal yang tabu. Toh pada saat seperti itu mereka berdua
sudah tidak punya malu lagi kepada pasangan masing-masing. Itulah saat
yang tepat.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 90

Kajian Residriya (1:37): Aja Sembrana Gumluweh


Pupuh 1, Bait 37, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira kaki dèn tuturi,
ing wirange marang garwanira,
aja sêmbrana gumluwèh.
Simpênên dèn akukup,
tuwin garwanira ta kaki,
lamun sira wus warta,
wirangira iku,
simpênên jroning wardaya.
Lanang wadon aja sêmbrana wong kalih,
pasthi yèn ora tukar.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau padamu anakku, dikatakan,


dalam hal yang membuat malu oleh istrimu,
jangan gegabah semaunya.
Simpanlah dengan rapat,
serta untuk istrimu anakku,
kalau engkau sudah mengetahui,
aibmu itu,
simpanlah dalam hati.
Suami istri jangan gegabah keduanya,
pasti takkan bertengkar.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) kaki (anakku) dèn (di) tuturi (katakan), ing
(dalam hal) wirange (yang membuat malu) marang (pada) garwanira
(istrimu), aja (jangan) sêmbrana (gegabah) gumluwèh (semaunya). Kalau
padamu anakku, dikatakan, dalam hal yang membuat malu oleh istrimu,
jangan gegabah semaunya.
Kalau engkau diberi tahu tentang rahasia istrimu, janganlah gegabah,
sembrono atau memperolok. Dengarkan dengan seksama dan simpanlah
dalam hati.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 91

Simpênên (simpanlah) dèn akukup (dengan rapat), tuwin (serta)


garwanira (istrimu) ta kaki (anakku), lamun (kalau) sira (engkau) wus
(sudah) warta (mengetahui), wirangira (aibmu) iku (itu), simpênên
(simpanlah) jroning (dalam) wardaya (hati). Simpanlah dengan rapat,
serta untuk istrimu anakku, kalau engkau sudah mengetahui, aibmu itu,
simpanlah dalam hati.
Kukup adalah mengambil dengan tuntas tanpa ada yang tersisa. Contoh
kata kukup adalah; kukupen uwuh iki, aja nganti kecer, ambilah sampah
ini, jangan sampai tercecer.
Maksud bait ini, bila engkau diberitahu oleh istrimu tentang rahasia yang
membuatnya malu, simpanlah rahasia itu dengan rapat, jangan sampai
tercecer atau bocor. Kalau engkau sudah mengetahui, harus disimpan
dalam hati, jangan sampai terungkap.
Lanang (lelaki, suami) wadon (perempuan, istri) aja (jangan) sêmbrana
(sembrono, gegabah) wong (orang) kalih (dua), pasthi (pasti) yèn ora
(takkan) tukar (bertengkar). Suami istri jangan gegabah keduanya, pasti
takkan bertengkar.
Kalau laki-laki (suami) dan perempuan (istri) keduanya tidak sembrono
dalam menjaga rahasia pasti akan aman-aman saja, jauh dari pertengkaran.
Menjaga rahasia pasangan adalah satu satu cara menjaga keharmonisan
rumah tangga. Jauhi kebiasaan curhat pada orang luar tentang rumah-
tanggamu. Itu kurang baik dan menjadi pintu dari bocornya rahasia.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 92

Kajian Residriya (1:38): Suda Drajat Adoh Begja


Pupuh 1, Bait 38, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Watêke wong tukar marang rabi,
pasthi suda ing darajatira,
adoh bêgja daulate,
patang puluh dinèku.
Ngupayaa sandhang lan bukti,
angèl barang sinêdya,
marga susah kalbu.
Karane wêkas manira,
singkirana sira tukar lawan rabi,
iku kayêktènana.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Watak dari orang bertengkar dengan istri,


pasti turun derajatnya,
jauh dari berkah keberuntungan,
empat puluh hari lamanya.
Mencari sandang dan pangan pun,
sulit sembarang yang dikehendaki,
karena susah hatinya.
Karena itu pesanku,
hindarilah engkau bertengkar dengan istri,
hal itu yakinilah.

Kajian per kata:

Watêke (wataknya) wong (orang) tukar (bertengkar) marang (kepada)


rabi (istri), pasthi (pasti) suda (turun) ing (dalam) darajatira (derajatnya),
adoh (jauh) bêgja (keberuntungan) daulate (berkah), patang puluh (empat
puluh) dinèku (hari). Watak dari orang bertengkar dengan istri, pasti
turun derajatnya, jauh dari berkah keberuntungan, empat puluh hari
lamanya.
Watak dari orang yang bertengkar dengan istri, pasti turun derajatnya.
Kalau sampai ada suami-istri bertengkar, pasti salah satu atau keduanya
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 93

tidak mematuhi nasihat yang telah disampaikan sejauh ini. Pasti salah
satunya telah menyimpang dari jalan keutamaan. Keluarga yang salah satu
atau kedua anggota keluarganya telah berperilaku buruk akan durun
derajatnya. Akan jauh dari keberuntungan selama empat puluh hari.
Mengenai angka empat puluh hari ini kami belum mendapat sumber
rujukan yang terpercaya, tetapi pesan yang disampaikan dapat kita ambil
sebagai pelajaran, bahwa pasangan suami-istri yang berengkar akan jauh
dari keberuntungan.
Ngupayaa (mencari) sandhang (sandang) lan (dan) bukti (pangan), angèl
(sulit) barang (sembarang) sinêdya (kehendak), marga (karena) susah
(susah) kalbu (hatinya). Mencari sandang dan pangan pun, sulit
sembarang yang dikehendaki, karena susah hatinya.
Mencari sandang dan pangan pun sulit, semua yang dikehendaki gagal
terwujud. Semua itu karena rasa susah yang ada dalam hati, sehingga
orang menjadi tidak jernih dalam berpikir. Rasa was-was selalu
menghantui, ras nyaman hilang berganti rasa jengkel, hati tenang berganti
hati yang panas, serba ingin marah. Dalam keadaan demikian bagaimana
rezeki mau datang?
Karane (karena itu) wêkas (pesan) manira (aku), singkirana (hindarilah)
sira (engkau) tukar (bertengkar) lawan (dengan) rabi (istri), iku (hal itu)
kayêktènana (yakinilah). Karena itu pesanku, hindarilah engkau
bertengkar dengan istri, hal itu yakinilah.
Karena itu pesanku, hindarilah engkau berengkar dengan pasangan. Hal ini
yakinilah dengan sebenarnya. Jangan sampai engkau lalai sehingga
terjerumus dalam pengtengkaran. Tidak baik pada akhirnya. Apalagi
suami atau istri adalah orang yang memegang rahasiamu. Bisa tersebar
kemana-mana jikalau engkau marah, ini bisa mengakibatkan nama baik
cemar. Dan ujungnya penghidupanmu sulit.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 94

Kajian Residriya (1:39): Ingkang Selir Pasrahena


Pupuh 1, Bait 39, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira kaki wus nyukupi,
busanane sapantêsing garwa,
sarta doh tukar padune,
utamane wong kakung,
aduwea sêlir kêkalih.
Nanging ta patrapira,
sira dadi kakung,
garwa sêlir pasrahêna,
marang garwanira kaki ingkang padmi,
dipun tega pitaya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engku anakku, sudah mencukupi,


pakaian yang sepantasnya untuk istri,
serta jauh dari saling bertengkar,
yang utama bagi seorang suami,
punyalah selir dua.
Tetapi penerapannya,
engkau sebagai suami,
istri selir pasrahkanlah,
kepada istrimu anakku, istri yang utama,
yang tega kaupercayakan (padanya).

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) kaki (anakku) wus (sudah) nyukupi


(mencukupi), busanane (pakaian) sapantêsing (yang sepantasnya untuk)
garwa (istri), sarta (serta) doh (jauh) tukar (saling) padune (bertengkar),
utamane (yang utama) wong (orang) kakung (suami), aduwea (punyalah)
sêlir (selir) kêkalih (dua). Kalau engku anakku, sudah mencukupi, pakaian
yang sepantasnya untuk istri, serta jauh dari saling bertengkar, yang
utama bagi seorang suami, punyalah selir dua.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 95

Kalau engkau anakku, sudah berhasil mencukupi kebutuhan istrimu, dalam


hal pakaian dengan pantas dan jauh dari saling bertengkar, maka yang
utama bagi orang yang berumah tangga adalah engkau punyalah selir dua.
Selir adalah istri yang kedudukannya lebih rendah dari istri yang pertama
tadi. Mempunyai istri selir ini berbeda dengan bermadu. Istri selir
kedudukannya hampir mirip dengan pembantu rumah tangga, seperti yang
akan kita lihat dalam uraian pada bait selanjutnya.
Praktik perseliran ini memang aneh dan unik, tidak ditemukan dalam
budaya selain di Jawa. Kalau dalam peradaban lain memang ditemukan
juga praktik semacam ini, yakni praktik pegundikan atau istri simpanan
(yang seperti ini di Jawa pun juga ada). Namun biasanya seorang lelaki
menjauhkan gundik dari istri utamanya. Selir juga berbeda dengan budak.
Walau seorang budak wanita juga digauli oleh majikannya dan kadang
mempunyai anak dari majikan. Namun dalam perseliran tidak ditemukan
praktik menjual selir, seperti praktik menjual budak.
Seorang selir dengan demikian tidak mempunyai kedudukan yang setara
dengan istri utama, ini dapat kita lihat pada uraian pada bait selanjutnya.
Seorang anak yang lahir dari istri selir juga tidak mempunyai kedudukan
yang sama dengan anak yang lahir dari istri utama atau disebut sebagai
garwa padmi.
Uraian mengenai selir ini patut menjadi kajian tersendiri. Kelak apabila
kami mempunyai cukup waktu insya Allah akan kami khususkan kajian
tentang selir ini, dengan tetap berdasar tema kajian kita yakni mengambil
dari literatur klasik sebagai bahan utama kajian. Sekarang kita cukupkan
dahulu penjelasan tentang selir, kita fokus pada adat dan cara dalam
memperlakukan istri selir. Untuk diketahui praktik perseliran ini sudah
punah di negeri kita, jadi apa yang kita kaji cukuplah menjadi pengetahuan
saja, jangan malah ditiru!
Kita lanjutkan kajian kita kembali.
Nanging (tetapi) ta patrapira (penerapannya), sira (engkau) dadi
(sebagai) kakung (suami), garwa (istri) sêlir (selir) pasrahêna
(pasrahkanlah), marang (kepada) garwanira (istrimu) kaki (anakku),
ingkang (yang) padmi (utama), dipun (di) tega (tegakan) pitaya
(kepercayaan). Tetapi penerapannya, engkau sebagai suami, istri selir
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 96

pasrahkanlah, kepada istrimu anakku, istri yang utama, yang tega


kaupercayakan (padanya).
Tetapi penerapan dalam engkau memiliki selir, istri selirmu pasrahkanlah
kepada istri utama. engkau percayakan untuk mengurus mereka kepada
istri utamamu. Engkau harus tega memberikan mereka dengan penuh
kepercayaan kepada istrimu.

Jadi di sini dikatakan, walau engkau mempunyai selir, percayakan urusan


selir ini kepada istrimu yang utama. anjuran ini jelas mensyaratkan ketika
seseorang mengambil istri selir maka istri utama harus setuju lebih dahulu.
Hal ini sudah dijelaskan ketika menjelaskan sifat tiga perkara dalam rumah
tangga, yakni kulina, yang sudah kita kaji dalam bait yang lalu. Silakan
membuka kembali bait terkait untuk mengingat kembali.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 97

Kajian Residriya (1:40): Darma Nyawang Wae


Pupuh 1, Bait 40, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lire tega sandhang lawan bukti,
cukup kurang pracaya ing garwa,
sira darma nyawang bae,
pantês lan oranipun.
Lamun kirang datan mantêsi,
sira duwea prentah,
ing garwanirèku.
Kalane sira parentah,
ingkang samun aja pirsa liyan janmi,
lan sira pêparinga.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Arti dari tega adalah sandang dan pangan,


cukup dan kurangnya percayakan kepada istri (utama),
adapun engkau sekadar melihat saja,
pantas dan tidaknya.
Kalau kurang, tidak sepantasnya,
engkau keluarkan perintah,
pada istrimu.
Di kala engkau memerintah,
yang samar jangan sampai diketahui orang lain,
dan engkan memberilah (kecukupannya).

Kajian per kata:

Lire (arti) tega (tega) sandhang (sandang) lawan (dan) bukti (pangan),
cukup (sukup) kurang (kurang) pracaya (percayakan) ing (pada) garwa
(istri), sira (engkau) darma (sekadar) nyawang (melihat) bae (saja),
pantês (pantas) lan (dan) oranipun (tidaknya). Arti dari tega adalah
sandang dan pangan, cukup dan kurangnya percayakan kepada istri
(utama), adapun engkau sekadar melihat saja, pantas dan tidaknya.
Artinya tega di sini adalah, dalam memberi sandang dan pangan kepada
istri selir cukuplah engkau percayakan kepada istri utama. sedangkan
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 98

engkau cukup mengawasi saja, diperhatikan apakah istri utama cukup adil
dan pantas dalam memberi mereka pakaian dan makanan, dan tentu saja
juga keperluan lain yang berkaitan dengan urusan orang hidup.
Lamun (kalau) kirang (kurang) datan (tidak) mantêsi (sepantasnya), sira
(engkau) duwea (punyalah, keluarkan) prentah (perintah), ing (pada)
garwanirèku (istrimu). Kalau kurang, tidak sepantasnya, engkau
keluarkan perintah, pada istrimu.
Kalau engkau merasa istri utama belum memberi secara pantas engkau
harus menegur pada istri utamamu. Menanyakan kepadanya dengan cara
yang baik, mengapa istri selirmu belum mendapat perhatian yang cukup.
Kemudian perintahkan kepada istrimu sesuai kehendakmu.
Kalane (di kala) sira (engkau) parentah (memerintah), ingkang (yang)
samun (samar) aja (jangan) pirsa (diketahui) liyan (lain) janmi (orang),
lan (dan) sira (engkau) pêparinga (memberilah). Di kala engkau
memerintah, yang samar jangan sampai diketahui orang lain, dan engkan
memberilah (kecukupannya).
Dalam engkau memberi perintah, lakukan dengan cara yang samar agar
tidak diketahui orang luar yang tidak berkepentingan. Dan engkau juga
jangan hanya memberi perintah, tetapi berikan juga alat dan sarananya.
Barangkali istrimu kurang perhatian akibat cupetnya pendanaan, maka
seyogyianya anggaran belanja juga ditambah. Memang harus lebih royal
kalau ingin punya selir, jangan kikir. Karena memang mempunyai selir itu
sendiri merupakan gaya hidup mewah yang hanya mampu dilakukan orang
yang kaya harta.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 99

Kajian Residriya (1:41): Aywa Prentah Mring Selir


Pupuh 1, Bait 41, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira mêmundhuta kaki,
aja prentah marang sêlirira,
prentaha mring garwa bae.
Nuli garwanta nuduh,
marang sêlir ingkang nglakoni,
mundhut skarasanira.
Yèn wus prapta iku,
sêlir ngaturna ing garwa,
garwanira kang ngaturakên sirèki,
inggiling garwanira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau sengkau meminta sesuatu,


jangan perintah kepada selir,
perintahlah kepada istrimu saja.
Lalu istrimu menunjuk,
kepada selir yang akan melakukan,
permintaan sesuai kehendakmu.
Kalau sudah selesai itu,
selir menghaturkan pada istri,
istrimu yang menghaturkan padamu,
itu untuk menghormati istrimu.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) mêmundhuta (meminta sesuatu) kaki


(anakku), aja (jangan) prentah (perintah) marang (kepada) sêlirira
(selirmu), prentaha (perintahlah) mring (kepada) garwa (istri) bae (saja).
Kalau sengkau meminta sesuatu, jangan perintah kepada selir,
perintahlah kepada istrimu.
Kalau engkau meminta sesuatu kepada istri, maka jangan meminta kepada
selirmu. Namun perintahlah kepada istrimu saja. Jadi meminta langsung
kepada selir itu tidak dianjurkan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 100

Nuli (lalu) garwanta (istrimu) nuduh (menunjuk), marang (kepada) sêlir


(selir) ingkang (yang) nglakoni (melakukan), mundhut (permintaan)
sakarsanira (sesuai kehendakmu). Lalu istrimu menunjuk, kepada selir
yang akan melakukan, permintaan sesuai kehendakmu.
Lalu istri yang engkau perintah tadi baru menunjuk kepada selir yang akan
melakukan perintahmu, sesuai apa yang menjadi kehendakmu. Cara ini
menempatkan istri selir di bawah kuasa istri utama. Selain dalam
pembagian kebutuhan mereka tunduk dan di bawah kuasa istri utama,
dalam hal berkomunikasi dengan suami pun mereka juga tunduk pada istri
utama.
Yèn (kalau) wus (sudah) prapta (selesai) iku (itu), sêlir (selir) ngaturna
(menghaturkan) ing (pada) garwa (istri), garwanira (istrimu) kang (yang)
ngaturakên (menghaturkan) sirèki (padamu), inggiling (meninggikan,
menghormati) garwanira (istrimu). Kalau sudah selesai itu, selir
menghaturkan pada istri, istrimu yang menghaturkan padamu, itu untuk
menghormati istrimu.
Kalau urusan yang memerlukan selir tadi sudah selesai dikerjakan selir
kemudian lapor kepada istri yang menyuruh tadi. Kemudian istri baru
melaporkan kepada suami. Cara ini ditempuh untuk memuliakan derajat
istri utama, agar mereka walau dimadu dengan selir mereka tidak terlalu
kecewa, toh dia masih menempati posisi yang mulia di dalam keluarga.
Semua selir tunduk dan suami masih mempercayainya untuk mengelola
rumah tangga.
Kalau dipikir-pikir, mengapa seorang istri rela dimadu dengan para selir
dan mengurusi mereka semua? Dan mengapa pula seorang gadis mau
dijadikan istri selir? Tentu ada sebab dan alasan praktik ini berkembang
pada zaman dahulu. Sebaiknya kita terus mengkaji kitab ini sampai tuntas
agar memahami betul tentang perseliran ini. Selain itu juga mencari
referensi lain sebagai pembanding. Kelak kita akan tahu mengapa hal ini
bisa terjadi. Kita akan lanjut pada bait berikutnya, dan bahasan tentang
selir ini masih panjang.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 101

Kajian Residriya (1:42): Aja Sepi Ing Tangan


Pupuh 1, Bait 42, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Dene paran angrahabi rabi,
sira dadi wong lanang punika,
aja sêpi ing tangane.
Simpênên dhuwit iku,
sabobote awakirèki,
manawa ana karsa,
angganjar garwamu.
Apa kang nora prayoga,
sapantêse maringi garwanirèki,
sira yèn kawajiban.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Adapun agar dapat menikmati kehidupan berumah tangga,


engkau sebagai suami itu,
jangan kosong tanganmu.
Simpanlah uang itu,
semampu dirimu,
kalau ada keinginan,
memberi hadiah kepada istrimu.
Apa yang tidak baik,
kalau engkau memberi pada istrimu,
kalau engkau berkewajian.

Kajian per kata:

Dene (adapun) paran (tujuan) angrahabi (menikmati) rabi (berumah


tangga), sira (engkau) dadi (menjadi) wong (orang) lanang (suami)
punika (itu), aja (jangan) sêpi (sepi) ing (di) tangane (tangannya).
Adapun agar dapat menikmati kehidupan berumah tangga, engkau
sebagai suami itu, jangan kosong tanganmu.
Adapun kalau engkau kehendaki untuk menikmati kehidupan rumah
tangga, engkau sebagai lelaki (suami) jangan sepi dalam tanganmu.
Maksudnya tanganmu jangan sampai kosong dari sesuatu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 102

Simpênên (simpanlah) dhuwit (uang) iku (itu), sabobote (semampu)


awakirèki (dirimu), manawa (kalau) ana (ada) karsa (keinginan),
angganjar (memberi hadiah) garwamu (istrimu). Simpanlah uang itu,
sekuat dirimu, kalau ada keinginan, memberi hadiah kepada istrimu.
Sesuatu yang dimaksud adalah uang. Jadi simpanlah uang itu semampu
engkau memilikinya untuk dirimu sendiri. Jika ada keinginan untuk
memberi hadiah kepada istri di luar uang belanja engkau dapat
memberikannya.
Apa (apa) kang (yang) nora (tidak) prayoga (baik), sapantêse
(sepantasnya) maringi (memberi) garwanirèki (pada istrimu), sira
(engkau) yèn (kalau) kawajiban (berkewajiban). Apa yang tidak baik,
kalau engkau memberi pada istrimu, kalau engkau berkewajian.
Apa yang tidak baik kalau engkau memberi kepada istrimu? Bukankah
mereka masih dalam tanggung jawabmu? Tentu saja boleh-boleh saja
memberi kepada istri melebihi uang belanja. Kalau misalnya suami
menyukai pelayanan istri dan dia mempunyai simpanan uang tadi, maka
dia bisa memberi hadiah sebagai bonus. Bentuknya bisa apa saja, entah
sebuah cincin permata, kalung mutiara, atau HP android. Eh, zaman itu
belum ada dhing...
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 103

Kajian Residriya (1:43): Watak Ala Bakal Nurun


Pupuh 1, Bait 43, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Dipun èngêt maring putra siwi,
lêpihane kakung siya-siya,
iya marang ing rabine,
anake lanang besuk,
pan siniya marang ing rabi.
Yèn èstri siya-siya,
marang kakungipun,
anake èstri ing benjang,
iya uga siniya-siya ing laki,
prayoga padha-padha.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Diingat kepada anak-anak,


teladan suami yang menyia-nyiakan,
kepada istrinya,
anak lelakinya kelak,
akan disia-siakan juga oleh istrinya.
Kalau seorang istri menyia-nyiakan,
kepada suami,
anak perempuannya di waktu besok,
juga disia-siakan oleh suami,
lebih baik sama-sama (mengasihi).

Kajian per kata:

Dipun (di) èngêt (ingat) maring (kepada) putra (anak) siwi (anak),
lêpihane (teladan) kakung (suami) siya-siya (menyia-nyiakan), iya (ya)
marang (kepada) ing rabine (istrinya), anake (anaknya) lanang (laki-laki)
besuk (kelak), pan (akan) siniya (disia-siakan) marang (oleh) ing rabi
(istrinya). Diingat kepada anak-anak, teladan suami yang menyia-nyiakan,
kepada istrinya, anak lelakinya kelak, akan disia-siakan oleh istrinya.
Harap diingatg-ingat kepada anak-anak yang belum menikah. Kalau
seorang suami bersikap sia-sia kepada istrinya maka kelak kalau
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 104

mempunyai anak laki-laki juga akan disia-siakan oleh istrinya. Inilah


hukum sebab akibat di dunia ini. Sebagian orang menyebut ini sebagai
hukum karma, atau karmaphala. Namun hal itu berkaitan dengan
kepercayaan dalam agama lain yang kami tidak mempunyai otoritas untuk
membahas di sini. Bagi orang Jawa ada sebutan yang lepih populer, yakni
ngundhuh wohing pakarti, artinya menuai buah dari perbuatan yang
dilakukan.
Yèn (kalau) èstri (istri) siya-siya (menyia-nyiakan), marang (kepada)
kakungipun (suami), anake (anak) èstri (perempuan) ing (di waktu)
benjang (besok), iya uga (juga) siniya-siya (disia-siakan) ing (oleh) laki
(suami), prayoga (lebih baik) padha-padha (sama-sama). Kalau seorang
istri menyia-nyiakan, kepada suami, anak perempuannya di waktu besok,
juga disia-siakan oleh suami, lebih baik sama-sama (mengasihi).
Demikian juga bagi seorang istri yang menyia-nyiakan suami, kalau kelak
mempunyai anak perempuan juga akan disia-siakan oleh suaminya.
Falsafah Jawa ngundhuh wohing pakarti adalah kearifan lokal dalam
merangkum sunatullah. Yakni hukum rangkaian sebab dan akibat. Sebagai
contoh kalau seseorang melakukan kejahatan pada diri sendiri, misalnya
gemar minum arak, maka tubuhnya akan rapuh dan organnya rusak. Itu
bukan pembalasan dari Tuhan dalam bentuk hukuman, karena
hukumannya akan diterima dalam bentuk lain. Itu hanyalah akibat dari
perbuatan yang ditanamnya, dia hanya sedang ngundhuh wohing pakarti.
Orang Jawa percaya bahwa jika seseorang menanam perbuatan jahat
kepada orang lain dia akan menuai perbuatan jahat juga. Yang menuai bisa
diri sendiri kelak, atau bisa saja keturunannya. Bisa jadi dia menuai balas
dendam dari orang yang dijahati dahulu, dan bisa juga orang yang balas
dendam itu melampiaskan kepada anak cucunya. Atau bisa juga dia
mendapat perlakuan jahat karena memang orang jahat selalu berteman
dengan orang jahat lainnya, yang sewaktu-waktu bisa memakan teman
sendiri. Atau bisa juga karena sebab lain. Yang jelas falsafah ngundhuh
wohing pakarti ini cukup dipercaya oleh orang Jawa dan menjadi salah
satu pegangan dalam kehidupan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 105

Kajian Residriya (1:44-45): Amung Manut Kersaning


Kakung
Pupuh 1, Bait 44-45, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Gênti malih gon ingsun muruki,
sira jumênêng èstri utama,
ngawula kakung têgêse,
tigang prakara iku,
idhêp mantêp sumungkêm nini.
Têgêse idhêp ika,
sira masthi manut,
sabarang karêmanira,
arsa nyêlir têtiga tuwin kêkalih,
sira dèn lêga ing tyas.

Lire lêga pan asih ing batin.


Marang sêlir aja kêkurangan,
mungguh sandhang lan pangane.
Dèn alus sira muwus,
ingkang manis andudut ati,
kang supaya lalia,
asih marang kakung,
abot asih marang sira.
Sabab iku dadi saliramu nini,
kinasihan ing sira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Bergantian aku mengajari,


engkau yang berdiri sebagai istri utama,
mengabdi pada suami,
ada tiga perkara yaitu,
idep, mantep dan sumungkem, anakku.
Artinya idep yaitu,
engkau harus menurut,
sembarang kegemarannya,
jika ingin punya selir tiga atau dua,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 106

harap engkau rela dalam hati.

Artinya rela akan timbul belas kasih dalam batinnya.


Kepada selir jangan kekurangan,
dalam sandang dan pangan.
Dilembutkan engkau dalam berkata,
yang manis menarik hati,
yang supaya melupakan,
kasih pada suami,
lebih berat kasihnya padamu.
Sebab itulah yang menjadi dirimu,
anakku, dikasihi olehnya.

Kajian per kata:

Gênti (bergantian) malih (lagi) gon (dalam) ingsun (aku) muruki


(mengajari), sira (engkau) jumênêng (yang berdiri sebagai) èstri (istri)
utama (utama), ngawula (mengabdi) kakung (suami) têgêse (artinya),
tigang (tiga) prakara (perkara) iku (itu), idhêp (idhep) mantêp (mantep)
sumungkêm (sumungkem) nini (anakku). Bergantian aku mengajari,
engkau yang berdiri sebagai istri utama, mengabdi pada suami, ada tiga
perkara yaitu, idep, mantep dan sumungkem, anakku.
Berganti lagi aku menasihati, sekarang giliranmu yang menjadi istri utama.
Mengabdilah kepada suami dengan berpedoman tiga perkara, yakni idhep,
mantep dan sumungkem.
Têgêse (artinya) idhêp (idep) ika (itu), sira (engkau) masthi (harus) manut
(menurut), sabarang (sembarang) karêmanira (kegemarannya), arsa
(ingin) nyêlir (punya selir) têtiga (tiga) tuwin (atau) kêkalih (dua), sira
(engkau) dèn (harap) lêga (rela) ing (dalam) tyas (hati). Artinya idep yaitu,
engkau harus menurut, sembarang kegemarannya, jika ingin punya selir
tiga atau dua, harap engkau rela dalam hati.
Arti dari idhep adalah engkau mesti menurut kepada sembarang
kegemaran suami. Kalau suami ingin mempunyai selir dua atau tiga
engkau harus merelakan.
Lire (artinya) lêga (rela) pan (akan) asih (belas kasih) ing (dalam) batin
(batin). Artinya rela akan timbul belas kasih dalam batinnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 107

Artinya rela adalah engkau juga harus mengasihi selirmu itu, sampai
dalam batinmu. Jangan menyimpan rasa cemburu atau kecewa.
Marang (kepada) sêlir (selir) aja (aja) kêkurangan (kekurangan),
mungguh (dalam) sandhang (sandang) lan (dan) pangane (pangan).
Kepada selir jangan kekurangan, dalam sandang dan pangan.
Kepada selir jangan sampai kurang dalam merengkuh. Penuhilah
kebutuhannya, dalam hal sandang dan pangan serta kebutuhan lainnya.
Sebagai sitri utama jangan merasa berat dalam melakukan itu semua, itu
sudah menjadi tugas istri utam sebagai kepala rumah tangga.
Dèn (di) alus (halus, lembut) sira (engkau) muwus (berkata), ingkang
(yang) manis (manis) andudut (menarik) ati (hati), kang (yang) supaya
(supaya) lalia (melupakan), asih (kasih) marang (pada) kakung (suami),
abot (lebih berat) asih (kasihnya) marang (pada) sira (engkau).
Dilembutkan engkau dalam berkata, yang manis menarik hati, yang
supaya melupakan, kasih pada suami, lebih berat kasihnya padamu.
Harap berkata dengan manis kepada selir, yang menarik hati, agar dia
melupkan kasihnya pada suami dan lebih berat kasihnya padamu. Jadi istri
utama harus bisa berbaik-baik dalam sikap dan perkataan kepada selir,
agar selir lebih mengasihi kepada istri utama daripada kepada suami.
Sabab (sebab iku (itulah) dadi (akan menjadi) saliramu (dirimu) nini
(anakku), kinasihan (kasihnya) ing sira (padamu). Sebab itulah yang
menjadi dirimu, anakku, dikasihi olehnya.
Bagaimana sikap dan perkataanmu itu, akan menjadi sebab dari engkau
dikasihi oleh para selir-selir itu. Maka bersikaplan dan berkata yang baik
dan manis.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 108

Kajian Residriya (1:46-47): Patrap Marang Selir


Pupuh 1, Bait 46-47, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Patrapira mêngku marang sêlir,
lamun sira bayara kang arta,
kinarya tuku sandhange,
iku pan ora cukup.
Karanira kaki nyukupi,
watêke kang rupa wang,
kathah purugipun.
Kinarya jajan pan kêna,
iya iku nikmat rasaning kang lathi,
nanging sandhange rusak.

Prayogane pintanên kang sabin,


kathah kêdhik anèng kiranira,
nuwuna idin kakunge,
manut nugrahanipun.
Karanipun maringi sabin,
yèn mêdal pantunira,
winadea gupuh.
Payune kathah kang arta,
upamane karya tuku mas rêtna di,
tuwin sandhang kang endah.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Perlakuanmu merengkuh kepada selir,


kalau engkau bayar dengan uang,
untuk membeli pakaiannya,
itu tak akan cukup.
Sebabnya anakku, mencukupi,
wataknya yang berupa uang,
banyak lari kemana-mana.
Dipakai jajan juga bisa,
itu juga nikmat rasanya di lidah,
tetapi pakaiannya tak terurus.

Lebih baik mintakan sawah,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 109

banyak sedikit ada diperkiraanmu,


mintalah ijin suami,
menurut pemberiannya.
Karena kalau memberi sawah,
kalau keluar hasil panennya,
jualah segera.
Hasil jualnya banyak berupa uang,
umpamanya dapat dipakai membeli emas perhiasan bagus,
serta pakaian yang indah.

Kajian per kata:

Patrapira (perlakuanmu) mêngku (merengkuh) marang (kepada) sêlir


(selir), lamun (kalau) sira (engkau) bayara (bayar) kang (dengan) arta
(uang), kinarya (untuk) tuku (membeli) sandhange (pakaiannya), iku (itu)
pan (akan) ora (tidak) cukup (cukup). Perlakuanmu merengkuh kepada
selir, kalau engkau bayar dengan uang, untuk membeli pakaiannya, itu tak
akan cukup.
Perelakuanmu dalam merengkuh selir, untuk mencukupi kebutuhannya,
kalau engkau berikan dalam bentuk uang untuk mereka belanjakan sendiri,
itu tidak akan cukup. Di sini dikatakan bahwa uang belanja untuk selir pun
diberikan oleh istri utama.
Karanira (karenanya, sebabnya) kaki (anakku) nyukupi (mencukupi),
watêke (wataknya) kang (yang) rupa (berupa) wang (uang), kathah
(banyak) purugipun (lari kemana-mana). Sebabnya anakku, mencukupi,
wataknya yang berupa uang, banyak lari kemana-mana.
Karena, kalau seseorang telah memegang uang munculah kemudian aneka
kebutuhan yang sebelumnya tak terpikirkan, akhirnya uangnya pun tak
mencukupi. Dibelanjakan untuk tujuan sesaat, sehingga malah lari
kemana-mana.
Kinarya (dipakai) jajan (jajan) pan (juga) kêna (bisa), iya iku (yaitu)
nikmat (nikmat) rasaning (rasanya) kang (yang) lathi (mulut), nanging
(tetapi) sandhange (pakaiannya) rusak (rusak, tak terurus). Dipakai jajan
juga bisa, itu juga nikmat rasanya di lidah, tetapi pakaiannya tak terurus.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 110

Kalau diberikan dalam bentuk uang malah bisa dipakai untuk jajan,
mengejar rasa nikmat di lidah. Kalau orang Jawa menyebutnya keplek ilat,
memanjakan lidah, sehingga uangnya tidak banyak bermanfaat karena
hanya dipakai untuk foya-foya.
Prayogane (lebih baik) pintanên (mintalah) kang (yang) sabin (sawah),
kathah (banyak) kêdhik (sedikit) anèng (ada di) kiranira (perkiraanmu),
nuwuna (mintalah) idin (ijin) kakunge (suaminya), manut (menurut)
nugrahanipun (pemberiannya). Lebih baik mintakan sawah, banyak
sedikit ada diperkiraanmu, mintalah ijin suaminya, menurut
pemberiannya.
Lebih baik mintalah dalam ujud sawah, banyak atau sedikit disesuaikan
dengan perkiraanmu, kemudian mintalah perkenan suami agar
diwujudkan, sesuai dengan kemampuannya.
Kalau orang zaman dahulu kekayaannya hanyalah berupa tanah garapan,
maka yang demikian itu bisa diterapkan, yakni meminta satu bagian
sebagai jatah belanja untuk masing-masing istri.
Karanipun (karena) maringi (memberi) sabin (sawah), yèn (kalau) mêdal
(keluar) pantunira (hasil panennya), winadea (jualah) gupuh (segera).
Karena kalau memberi sawah, kalau keluar hasil panennya, jualah
segera.
Karena kalau suami memberi dalam bentuk sawah, kalau keluar hasilnya
dapat dijual segera. Hasilnya lebih banyak karena jatah itu menjadi milik
sendiri. Juga dapat dikelola sendiri untuk memenuhi kebutuhan.
Payune (hasil jualnya) kathah (banyak) kang (yang) arta (uang),
upamane (umpamanya) karya (dipakai) tuku (membeli) mas (emas) rêtna
(perhiasan) di (bagus), tuwin (sert) sandhang (pakaian) kang (yang)
endah (indah). Hasil jualnya banyak berupa uang, umpamanya dapat
dipakai membeli emas perhiasan bagus, serta pakaian yang indah.
Hasil penjualan yang banyak berupa uang pembayaran panen, dapat
dimanfaatkan dengan leluasa, dibelikan emas dan perhiasan sebagai
investasi atau dibelikan pakaian yang bagus dan indah.
Perhiasan dan pakaian bagi orang zaman dahulu merupakan barang yang
sangat bernilai. Pada zaman itu belum marak industri tekstil sehingga
harga pakaian sangat mahal karena ditenun manual. Karena itu banyak
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 111

orang yang pakaiannya mini, alias tidak menutup tubuh secara sempurna.
Lelaki di pedesaan bahkan hanya memakai bawahan saja dalam kehidupan
sehari-hari. Sedangkan yang kaya dapat membeli pakaian lengkap. Mereka
pun memakainya dengan sangat hati-hati agar awet dan bisa diwariskan
kepad anak cucu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 112

Kajian Residriya (1:48): Wong Becik Manggih Arja


Pupuh 1, Bait 48, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Yèn kongsia sêlirira sami,
panganggone sandhang sarwa endah,
kang misuwur ing liyane,
pasthi sira satuhu.
Luwih wignya among ing abdi,
pasthi karya lêpiyan,
mring kadang sadulur.
Watêke ingkang manungsa,
lamun bêcik kabare ingkang amasthi,
wong bêcik manggih arja.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau sampai selirmu,


memakainya pakaian serba indah,
yang mendapat kesan baik pada orang lain,
pasti engkaulah sebenarnya.
Lebih cakap dalam mengurus pembantu,
pasti menjadi teladan,
kepada sanak saudara.
Wataknya manusia,
kalau baik kesannya yang pasti,
orang baik menemui keselamatan.

Kajian per kata:

Bait ini masih melanjutkan nasihat kepada istri utama dalam


memperlakukan para istri-istri selir dari suaminya.
Yèn (kalau) kongsia (sampai) sêlirira (selirmu) sami (semua),
panganggone (memakainya) sandhang (pakaian) sarwa (serba) endah
(indah), kang (yang) misuwur (terkenal, mendapat kesan baik) ing (pada)
liyane (orang lain), pasthi (pasti) sira (engkau) satuhu (sebenarnya).
Kalau sampai selirmu, memakainya pakaian serba indah, yang mendapat
kesan baik pada orang lain, pasti engkaulah sebenarnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 113

Kalau sampai selirmu semua, memakai pakaian yang serba indah, yang
akan mendapat nama, yang akan terkenal, dan mendapat kesan baik,
adalah engkau sendiri. Sebagai istri utama engkau akan dipuji sebagai istri
yang mampu ngemong kepada para selir. Itu bukan pekerjaan yang mudah
bagi seorang wanita, tetapi engkau dapat melakukannya.
Luwih (lebih) wignya (cakap) among (mengurus) ing abdi (pembantu),
pasthi (pasti) karya (menjadi) lêpiyan (teladan), mring (kepada) kadang
(sanak) sadulur (saudara). Lebih cakap dalam mengurus pembantu, pasti
menjadi teladan, kepada sanak saudara.
Akan dikenal sebagai istri yang cakap mengurus pembantu dan anggota
keluarga lain. Pasti engkau akan menjadi teladan bagi sanak saudara.
Keluargamu akan menjadi model dan ditiru oleh keluarga lain.
Watêke (wataknya) ingkang (yang) manungsa (manusia), lamun (kalau)
bêcik (baik) kabare (beritanya, kesannya) ingkang (yang) amasthi (pasti),
wong (orang) bêcik (baik) manggih (menemui) arja (keselamatan,
kebahagiaan). Wataknya manusia, kalau baik kesannya yang pasti, orang
baik menemui keselamatan.
Watak dari manusia, apabila baik kesannya pasti akan menemui
keselamatan. Orang yang dikenal baik oleh orang lain akan mendatangkan
keselamatan bagi dirinya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 114

Kajian Residriya (1:49): Pamengkune Dhahar Lan Papan


Pupuh 1, Bait 43, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Ing pangane sêlirira nini,
paringana ing lorodanira,
mêntas sira dhahar dhewe,
aja lorodan kakung.
Lan pisahên lan para nyai,
tuwin gènira nendra,
aja kongsi kumpul.
Manggena satunggal-tunggal,
sêlirira pisaha lan para cèthi,
iku larangan priya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Dalam hal makanan selirmu, anakku,


berikan dari sisa hidangan makanmu,
yang baru engkau makan sendiri,
jangan sisa hidangan suami.
Dan pisahkan dari para pembantu,
serta dalam hal tidur,
jangan sampai berkumpul.
Tempatnya satu-satu,
selirmu pisahkan dari para pembantu,
itu laranan dari lelaki.

Kajian per kata:

Ing (dalam hal) pangane (makanan) sêlirira (selirmu) nini (anakku),


paringana (berikan) ing (dari) lorodanira (sisa hidangan makanmu),
mêntas (yang baru) sira (engkau) dhahar (makan) dhewe (sendiri), aja
(jangan) lorodan (sisa jatah) kakung (suami). Dalam hal makanan
selirmu, anakku, berikan dari sisa hidangan makanmu, yang baru engkau
makan sendiri, jangan sisa hidangan suami.
Masih melanjutkan nasihat kepada istri utama. Dalam hal makanan
selirmu, anakku, berikan dari sisa hidangan makananmu, yang baru saja
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 115

engkau makan sendiri, jangan diberikan sisa dari suamimu. Lorodan


adalah sisa makanan yang tidak habis. Dalam hal ini berikan untuk selir
dari lorodanmu sendiri.
Lan (dan) pisahên (pisahkan) lan (dari) para (para) nyai (pembantu),
tuwin (serta) gènira (dalam hal) nendra (tidur), aja (jangan) kongsi
(sampai) kumpul (berkumpul). Dan pisahkan dari para pembantu, serta
dalam hal tidur, jangan sampai berkumpul.
Dan pisahkan selir-selir itu dari para, serta para nyai, emban dan pembantu
lain ketika tidur. Jangan sampai mereka tidur berkumpul dengan para
pembantu. Selir bukanlah pembantu tetapi juga seorang istri, jangan
disamakan dengan mereka.
Manggena (tempatnya) satunggal-tunggal (satu-satu), sêlirira (selirmu)
pisaha (pisahkan) lan (dengan) para (para) cèthi (pembantu), iku (itu)
larangan (larangan) priya (dari lelaki). Tempatnya satu-satu, selirmu
pisahkan dari para pembantu, itu laranan dari lelaki.
Berikan tempat atau kamar sendiri-sendiri, satu-satu, terpisah dari para
pembantu. Adalah larangan dari para lelaki kalau sampai mencampur
tempat tidur mereka.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 116

Kajian Residriya (1:50): Trapna Jaga Ing Kakung


Pupuh 1, Bait 50, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Kang supaya sukaa ing galih,
lan utama sira dadi garwa.
Mungguh sêlirira kabèh,
trapna jaga ing kakung,
gilirêna maju sawiji,
sarta busananira,
ing sapantêsipun.
Dene lawase ajaga,
apan aja luwih sadina sawêngi,
kang loro jaga sira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Agar supaya senanglah di hati,


dan lebih utama engkau menjadi istri.
Terhadap selirmu semua,
terapkan jaga pada suami,
gilirkan maju satu-satu,
serta pakaiannya,
yang sepantasnya.
Adapun lamanya berjaga,
jangan lebih sehari semalam,
yang dua menjaga engkau.

Kajian per kata:

Kang (yang) supaya (supaya) sukaa (senanglah) ing (di) galih (hati), lan
(dan) utama (lebih utama) sira (engkau) dadi (menjadi) garwa (istri),
mungguh (terhadap) sêlirira (selirmu) kabèh (semua), trapna (terapkan)
jaga (jaga) ing (pada) kakung (suami). Agar supaya senanglah di hati,
dan lebih utama engkau menjadi istri, terhadap selirmu semua, terapkan
jaga pada suami.
Berjaga terhadap suami di sini maksudnya adalah menemani suami atau
bermalam bersama suami. Dalam hal orang bermadu aturan seperti ini
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 117

sudah pasti ada, tetapi terhadap istri selir sering kali diabaikan. Maka jika
engkau ingin menjadi istri utama yang baik, terapkan juga giliran
bermalam dengan suami kepada para selir.
Gilirêna (gilirkan) maju (maju) sawiji (satu-satu), sarta (serta)
busananira (pakaiannya), ing (pada) sapantêsipun (sepantasnya).
Gilirkan maju satu-satu, serta pakaiannya, yang sepantasnya.
Gilirkan satu-satu diantara mereka, serta bekalilah dengan pakaian yang
pantas. Agar para selir tersebut bisa berhias mematut diri, agar suami
timbul kasih sayangnya. Sebagai istri utama yang menjadi manajer para
selir jangan merasa owel (tidak ikhlas) terhadap giliran bermalam ini.
Yang ikhlas dalam hatimu. Yang sabar, ya nduk!
Dene (adapun) lawase (lamanya) ajaga (berjaga), apan aja (jangan) luwih
(lebih) sadina (sehari) sawêngi (semalam), kang (yang) loro (dua) jaga
(menjaga) sira (engkau). Adapun lamanya berjaga, jangan lebih sehari
semalam, yang dua menjaga engkau.
Adapun lama berjaga jangan lebih dari sehari semalam. Sedangkan dua
selir lagi bersamamu, menjagamu. Biar rukun lah antara istri. Baik yang
selir maupun yang utama.
Praktik perseliran memang kadang tidak masuk akal bagi sebagian orang.
Mana mungkin satu istri mengurusi istri yang lain, termasuk mengatur
dalam urusan tidur bersama suami. Namun hal ini mungkin saja terjadi.
Bahkan di masa kini pun ketika praktik perseliran sudah bisa dikatakan
punah semangat kebersamaan antar istri ini masih sering kita dengar.
Ada seorang tokoh yang beristri empat. Salah satu istri itu (tentu saja yang
pertama) bertindak sebagai pengurus bagi istri-istri yang lain. Bahkan
sejak mulai ada keinginan poligami sang istri langsung inisiatif
mencarikan istri kedua, ketiga dan keempat. Mereka pun hidup rukun di
bawah koordinasi istri pertama. Jadi apa yang diceritakan dalam suluk ini
bukan hal yang mustahil.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 118

Kajian Residriya (1:51-52): Dipun Sabar Ing Dukane


Pupuh 1, Bait 51-52, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sêlir iku andarbèni,
kaluputan ajaga ing sira,
dipun sabar ing dukane,
kadya duka ing sunu.
Pamrihira asih lan ajrih,
dukanira pamulang,
ingkang amrih ayu.
Nuli sira pêpoyana,
marang kakung ingkang satya ing panggalih.
Yèn sêlirira durta,

aja sira age andukani,


lah matura marang kakungira,
ing mêngko apa karsane.
Sira garwa katêmpuh,
amriksani ala lan bêcik,
patrape sêlirira,
poma dèn mituhu.
Lan malih wêkas manira,
dipun ngadil wani ngalah ingkang yêkti,
patrape sacumbana.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau selir itu mempunyai,


kaluputan berjaga padamu,
disabarkan dalam memarahinya,
seperti ketika marah pada anak.
Agar mereka kasih dan takut,
kemarahanmu sebagai pembelajaran,
yang bertujuan baik.
Segera engkau melaporkan,
kepada suami yang setia di hati,
kalau selirmu berbuat buruk.

jangan engkau segera memarahi,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 119

tapi laporkan kepada suamimu,


nantinya apa keputusannya.
Engkau sebagai istri bertanggung jawab,
memeriksa buruk dan baik,
kelakuan selirmu.
Ingatlah, harap patuh!
Dan lagi pesanku,
adilah dan berani mengalah yang sebenarnya,
dalam penerapan giliran bersenggama.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sêlir (selir) iku (itu) andarbèni (mempunyai), kaluputan


(kesalahan) ajaga (berjaga) ing (pada) sira (engkau), dipun (di) sabar
(sabarkan) ing (dalam) dukane (memarahinya), kadya (seperti) duka
(marah) ing (pada) sunu (anak). Kalau selir itu mempunyai, kaluputan
berjaga padamu, disabarkan dalam memarahinya, seperti ketika marah
pada anak.
Kalau salah satu selir itu mempunyai kesalahan ketika menjagamu, atau
mempunyai kesalahan padamu, sabarkan dalam memarahinya. Tegurlah
seperti menegur kepada anak sendiri, bersikaplah ngemong padanya.
Pamrihira (agar mereka) asih (kasih) lan (dan) ajrih (takut), dukanira
(kemarahanmu) pamulang (sebagai pengajaran), ingkang (yang) amrih
(bertujuan) ayu (baik). Agar mereka kasih dan takut, kemarahanmu
sebagai pembelajaran, yang bertujuan baik.
Agar mereka menjadi kasih dan takut, bukan malah menjadi benci dan
dendam. Jadikan kemarahanmu sebagai pelajaran baginya, yang
bertujugan baik. Sehingga mereka mengerti bahwa engkau tidak sedang
menumpahkan kemarahan, melainkan sedang membimbing.
Nuli (segera) sira (engkau) pêpoyana (berkata, memberitahu), marang
(marang) kakung (suami) ingkang (yang) satya (setia) ing (di) panggalih
(hati). Segera engkau melaporkan, kepada suami yang setia di hati. kalau
selirmu berbuat buruk.
Jika sudah engkau marahi maka laporkan kepada suamimu dengan setia di
hati, kalau selirmu berbuat hal yang buruk. Melaporkan dengan setia
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 120

maksudnya dengan sungguh-sungguh dalam rangka membimbing, bukan


untuk mencelakakan selir. Mungkin saja suami nanti akan memberi
tambahan nasihat atau hukuman apa, dia sudah mengetahui duduk
persoalan yang sebenarnya.
Yèn (kalau) sêlirira (selirmu) durta (berbuat buruk), aja (jangan) sira
(engkau) age (segera) andukani (memarahi), lah matura (laporkan)
marang (kepada) kakungira (suamimu), ing mêngko (nanti) apa (apa)
karsane (keputusannya). Kalau selirmu berbuat buruk, jangan engkau
segera memarahi, tapi laporkan kepada suamimu, nantinya apa
keputusannya.
Berbeda dengan ketika berbuat salah, ketika selir berbuat buruk (durta)
jangan segera memarahi. Durta adalah perbuatan yang tidak pantas, yang
merupakan kesalahannya besar. Jika selir berbuat seperti itu laporkan
kepada suamimu. Supaya dia yang mengambil keputusan. Tugas istri
utama hanyalah memberi informasi yang lengkap agar suami dapat
mengmbil keputusan dengan adil.
Sira (engkau) garwa (istri) katêmpuh (bertanggung jawab), amriksani
(memeriksa) ala (buruk) lan (dan) bêcik (baik), patrape (kelakuan) sêlirira
(selirmu). Poma (ingatlah) dèn mituhu (harap patuh). Engkau sebagai istri
bertanggung jawab, memeriksa buruk dan baik, kelakuan selirmu.
Ingatlah, harap patuh!
Engkau sebagai istri (utama) bertanggung jawab untuk memeriksa segala
hal dalam rumah tangga, termasuk perilaku para selir. Buruk dan baiknya
kelakuan para selir itu hendaknya engkau ketahui. Patuhilah sebatas tugas
ini saja, sedangkan tentang memberi hukuman adalah wewenang suami.
Ingatlah itu.
Lan (dan) malih (lagi) wêkas (pesan) manira (aku), dipun ngadil (adilah)
wani (berani) ngalah (mengalah) ingkang (yang) yêkti (sebenarnya),
patrape (dalam penerapan) sacumbana (bersenggama). Dan lagi pesanku,
adilah dan berani mengalah yang sebenarnya, dalam penerapan giliran
bersenggama.
Kemudian pesanku lagi, bersikap adilah, berani mengalah dengan
sebenarnya, walau ini mungkin sulit bagimu yakni dalam hal giliran
bersenggama.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 121

Kajian Residriya (1:53): Kinasih saking Rilanta


Pupuh 1, Bait 53, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Dipun rila lair lawan batin ,
lakinira arsa nyarènana,
marang sêlirira kabèh.
Aja rumasa kalbu,
lamun sira kari kang asih.
Yèn kakungira suka,
iya karsanipun.
Mêsthi asih marang sira,
ing margane sira kinasihan nini,
awit saking rilanta.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Direlakan lahir dan batin,


suaminya hendak meniduri,
pada selirnya semuanya.
Jangan merasa kecewa,
kalau engkau tertinggal dalam berkasih mesra.
Kalau suamimu senang,
ya biar sekehendaknya.
Pasti sayang kepadamu,
itu adalah jalan engkau dikasihi, anakku,
karean dari kerelaanmu.

Kajian per kata:

Dipun rila (direlakan) lair (lahir) lawan (dan) batin (batin), lakinira
(suamimu) arsa (hendak) nyarènana (meniduri), marang (pada) sêlirira
(selirnya) kabèh (semuanya). Direlakan lahir dan batin, suaminya hendak
meniduri, pada selirnya semuanya.
Dalam bait yang lalu telah disinggung agar istri utama bersikap mengalah
dan adil dalam urusan bersenggama dengan suami. Meski sudah dijatah
giliran bermalam seperti yang diuraikan dalam bait yang lalu, apabila
suami menghendaki lain, sebaiknya relakan saja.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 122

Relakan lahir dan batin kalau suamimu hendak meniduri para selir itu
semuanya. Memang ada ketentuan agama bahwa suami harus adil kepada
para istri, tetapi dalam perseliran itu sendiri sudah terkandung
ketimpangan gender sejak awal. Bagaimana tidak, wong adanya selir itu
saja sudah melanggar prinsip keadilan yang disyaratkan bagi pelaku
poligami. Itulah sejarah masa lalu, yang sering tidak ideal tetapi berlaku
dengan aman selama berabad-abad.
Maka di sini seorang istri diharuskan untuk bersikap legawa bila suami
menghendaki demikian. Adakakalanya memang, dan lebih sering terjadi,
selir itu lebih cantik dan menarik sehingga suami lebih tertarik padanya.
Yah, mau bagaimana lagi kalau begitu. Soal hati memang tidak bisa
dipaksa. Yang sabar ya ndhuk!
Aja (jangan) rumasa (merasa) kalbu (kecewa), lamun (kalau) sira
(engkau) kari (tertinggal) kang (yang) asih (kasih). Jangan merasa
kecewa, kalau engkau tertinggal dalam berkasih mesra.
Jangan merasa kecewa dalam hati, kalau engkau tertinggal dalam berkasih
dengan suami. Jangan bersedih jika suamimu lebih terkintil-kintil dengan
selirnya. Wis bene wae lah!
Yèn (kalau) kakungira (suamimu) suka (senang), iya (iya) karsanipun
(biar sekehendaknya). Kalau suamimu senang, ya biar sekehendaknya.
Kalau suamimu senang melakukan itu, ya sudah biar sekehendaknya saja.
Jarne wae nganti bosen dewe!
Sedikit informasi. Satu hal yang perlu diketahui, seorang selir walau
secantik bidadari biasanya lemah dari sisi pengetahuan dan keturunan.
Biasanya mereka diambil dari kalangan rakyat jelata yang kebetulan cantik
rupawan. Bahkan dalam beberapa kasus seorang selir adalah juga seorang
pembantu atau pengasuh dari istri utama ketika masih gadis. Sehingga dari
segi derajat mereka jauh dibanding istri utama yang kebanyakan dari
kalangan priyayi. Praktik selir pada dasarnya adalah praktik hedonisme
yang dibingkai dalam bentuk perkawinan. Oleh karena itu banyak suami
yang kemudian bosan kepada selirnya. Kadang mereka kemudian
diberikan kepada orang lain, biasanya kepada bawahannya. Selir yang
diberikan tadi disebut triman.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 123

Lain lagi dengan istri utama yang biasanya dari kalangan yang sederajat
dengan suami. Mereka akan tetap dipakai asalkan bisa bersikap mulia
seperti diajarkan dalam kitab ini. Jarang istri utama dicerai karena umunya
istri utama muncul dari perkawinan politik, dalam arti bukan perkawinan
yang didasari cinta tetapi semata-mata atas dasar kepentingan. Karena itu
mungkin saja istri utama juga tidak cantik, bukan pula istri idaman suami.
Walau demikian tetap dipertahankan karena kedudukan politik tadi.
Sedangkan untuk memenuhi imajinasinya tentang istri idaman, ya dicari
pada selir tadi. Bubrah to?
Kita lanjutkan kajian kita.
Mêsthi (pasti) asih (sayang) marang (kepada) sira (kamu), ing (itu
adalah) margane (jalan) sira (engkau) kinasihan (dikasihi) nini (anakku),
awit (karena) saking (dari) rilanta (kerelaanmu). Pasti sayang kepadamu,
itu adalah jalan engkau dikasihi, anakku, karean dari kerelaanmu.
Kalau engkau sudah merelakan semua itu, pasti suamimu akan sayang
kepadamu. Itulah jalan agar engkau dikasihi suami sebagai istri utama,
ialah karena sebab kerelaanmu. Bagi seorang istri utama yang terpenting
adalah posisinya terjaga dan aman. Itu sudah cukup.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 124

Kajian Residriya (1:54): Matuta Lakuning Margi


Pupuh 1, Bait 54, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira arsa lungan nini,
sêlirira age anganggea,
saboboting panganggone,
ngampil gantènirèku.
Kang sawiji paidon bêcik,
siji saptanganira,
têlu aja kantun,
gawanên saparanira.
Kang utama matuta lakuning margi,
aywa pinatut priya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau hendak bepergian, anakku,


selirmu segera memakai,
sepatutnya pakaiannya,
bisa meminjam baju gantimu.
Yang satu tempat meludah yang masih baik,
satu sapu tanganmu,
yang ketiga jangan sampai tertinggal,
bawalah kemanapun kau pergi.
Yang utama bisalah mematut diri di sepanjang perjalanan,
jangan sampai diarahkan suami.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) arsa (hendak) lungan (bepergian) nini


(anakku), sêlirira (selirmu) age (segera) anganggea (memakai),
saboboting (sepatutnya) panganggone (pakaiannya), ngampil
(meminjam) gantènirèku (baju gantimu). Kalau engkau hendak
bepergian, anakku, selirmu segera memakai, sepatutnya pakaiannya, bisa
meminjam baju gantimu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 125

Kalau engkau hendak bepergian anakku, selirmu segeralah memakai


pakaian yang pantas, bila perlu meminjam baju gantimu, yang diambilkan
dari koleksimu. Agar penampilannya tidak membuatmu malu.
Kang (yang) sawiji (satu) paidon (tempat meludah) bêcik (yang baik), siji
(satu) saptanganira (sapu tanganmu), têlu (ketiga) aja (jangan) kantun
(tertinggal), gawanên (bawalah) saparanira (kemanapun kau pergi). Yang
satu tempat meludah yang masih baik, satu sapu tanganmu, yang ketiga
jangan sampai tertinggal, bawalah kemanapun kau pergi.
Yang pertama, tempat meludah yang masih bagus, dan satu lagi,
saputanganmu, ketiga bawalah keduanya kemanapun engkau pergi. Paidon
adalah tempat meludah, biasanya berbentuk bokor kuningan. Paidon ini
diperlukan kalau sedang nginang, yakni mengunyah daun sirih yang
merupakan gaya hidup zaman dahulu. Orang yang tidak nginang bisa
dikeluarkan dari golongan sosialita tempo dulu. Nginang ini berlaku untuk
laki-laki dan perempuan, karena itu paidon sangat penting, agar tidak
meludah sembarangan. Yang kedua saputangan, benda ini pun diperlukan
dalam rangka nginang. Keduanya harap dibawa kemanapun pergi.
Kang (yang) utama (utama) matuta (mematut diri) lakuning margi (di
sepanjang perjalanan), aywa (jangan) pinatut (sampai diarahkan) priya
(suami). Yang utama bisalah mematut diri di sepanjang perjalanan,
jangan sampai diarahkan suami.
Yang utama selama perjalanan hendaknya seorang istri mematut diri, juga
mengarahkan selir yang diajak. Jangan sampai engkau diarahkan oleh
suami. Jadi harus sempurna dalam menyiapkan perjalanan sehingga tidak
perlu diarahkan lagi. Berat memang tugas istri utama, ya?
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 126

Kajian Residriya (1:55): Aja Tingal Priya Liyan


Pupuh 1, Bait 55, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Apan mantêp iku sun tuturi,
aja duwe tingal priya liyan,
iku duraka dadine.
Tuwin nacada kakung,
ing solahe muna lan muni.
Sira wus prajanjian,
wirangira iku,
wus kasimpên kakungira,
yèn kongsia mêdalakên ingkang isin,
dadi wong murang sarak.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Agar mantap aku nasihati,


jangan mempunyai pandangan lelaki lain,
itu durhaka jadinya.
Serta mencacat suami,
dalam perilaku dan cara berbicara.
Engkau sudah melakukan perjanjian,
rasa malumu itu,
sudah disimpan suamimu,
kalau sampai mengeluarkan yang membuat malu,
menjadi orang melanggar syariat.

Kajian per kata:


Apan (agar) mantêp (mantap) iku (itu) sun (aku) tuturi (nasihati), aja
(jangan) duwe (mempunyai) tingal (pandangan) priya (lelaki) liyan (lain),
iku (itu) duraka (durhaka) dadine (jadinya). Agar mantap aku nasihati,
jangan mempunyai pandangan lelaki lain, itu durhaka jadinya.
Agar mantap hatimu aku nasihati, jangan sampai engkau mempunyai
pandangan kepada lelaki lain. Jangan sampai engkau mempunyai idola
lelaki lain, lelaki terbaik adalah suamimu. Apalagi sampai mempunyai
lelaki idaman lain, durhaka itu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 127

Tuwin (serta) nacada (mencacat) kakung (suami), ing (dalam) solahe


(perlaku) muna lan muni (dan cara berbicara). Serta mencacat suami,
dalam perilaku dan cara berbicara.
Serta jangan mencacat suami, mencela, mengungkit kekurangannya, dalam
perilaku dan berbicara. Di sini perlu dibedakan kekurangan dan kesalahan.
Kalau kesalahan itu wajib dibenarkan, diluruskan, tetapi kalau kekurangan
itu tidak mungkin diperbaiki. Kalau misalnya misalnya suamimu seorang
yang bicara saru, jorok, maka wajib bagimu mengingatkan, ini disebut
memperbaiki kekurangan. Sedang kalau suamimu seorang yang cadel
sehingga bicaranya tak jelas, maka tidak bisa lagi diperbaiki, itulah yang
disebut kekurangan. Yang terakhir ini jangan diungkit-ungkit. Demikian
pula terhadap kekurangan lain yang mungkin sifatnya bukan fisik.
Terhadap kedua hal itu, kekurangan dan kesalahan, tidak boleh diungkap
kepada orang banyak, karena akan membuat malu suami.
Sira (engkau) wus (sudah) prajanjian (melakukan perjanjian), wirangira
(rasa malumu) iku (itu), wus (sudah) kasimpên (disimpan) kakungira
(suamimu), yèn (kalau) kongsia (sampai) mêdalakên (mengeluarkan)
ingkang (yang) isin (membuat malu), dadi (menjadi) wong (orang)
murang (melanggar) sarak (syariat). Engkau sudah melakukan perjanjian,
rasa malumu itu, sudah disimpan suamimu, kalau sampai mengeluarkan
yang membuat malu, menjadi orang melanggar syariat.
Engkau sudah melakukan perjanjian, kalau rasa malumu harus disimpan.
Apa yang membuat engkau malu juga membuat malu suamimu, dan itu
harus ditutup rapat sebagai rahasia pribadi. Jangan sampai engkau
mengeluarkannya sehingga membuat suami malu. Kalau engkau lakukan,
engkau melanggar syariat karena agama juga melarang mengungkap aib
sendiri. Rahasiamu yang sudah ditutup Allah, tak boleh engkau
ungkapkan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 128

Kajian Residriya (1:56): Amituhu Tan Mengeng


Pupuh 1, Bait 56, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Dene sungkêm sira sun tuturi,
apa barang wulange wong lanang,
ing donya têkèng patine,
sira dèn amituhu.
Aja mèngèng siyang lan ratri,
aja uwas ta sira,
yèn winuruk kakung,
masthi yèn sira katrima,
anuhoni saking wurukirèng laki,
lah mara pitakona.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Adapun pernghormatanmu aku nasihati,


apapun sembarang ajaran seorang suami,
di dunia sampai akhir hidupnya,
engkau harap mematuhi,
jangan mengelak siang dan malam.
Jangan khawatir engkau,
kalau diajar suami,
pasti kalau engkau diterima,
mematuhi dari ajaran suami,
maka harap bertanyalah.

Kajian per kata:

Dene (Haraplah) sungkêm (hormat) sira (kamu) sun (aku) tuturi


(nasihati), apa (apapun) barang (sembarang) wulange (ajaran) wong
(seorang) lanang (suami), ing (di) donya (dunia) têkèng (sampai di)
patine (akhir hidupnya), sira (engkau) dèn amituhu (harap mematuhi),
aja (jangan) mèngèng (mengelak) siyang (siang) lan (dan) ratri (malam).
Hormatantlah aku nasihati, apapun sembarang ajaran seorang suami, di
dunia sampai akhir hidupnya, engkau harap mematuhi, jangan mengelak
siang dan malam.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 129

Dene dari den+e, artinya perintah untuk melakukan, dalam hal ini adalah
sungkem (menghormat). Jadi artinya adalah; hormatilah, aku hendak
memberi nasihat. Sembarang ajaran seorang suami, di dunia sampai akhir
hidupnya, engkau harap mematuhi, jangan mengelak siang dan malam.
Aja (jangan) uwas ta (khawatir) sira (engkau), yèn (kalau) winuruk
(diajar) kakung (suami), masthi (pasti) yèn (kalau) sira (engkau) katrima
(diterima), anuhoni (mematuhi) saking (dari) wurukirèng (ajaran) laki
(suami), lah mara (harap) pitakona (bertanyalah). Jangan khawatir
engkau, kalau diajar suami, pasti kalau engkau diterima, mematuhi dari
ajaran suami, maka harap bertanyalah.
Jangan khawatir engkau, kalau diajar oleh suami, pasti engkau akan
diterima (katrima). Katrima artinya perilakunya membuat berkenan sang
suami, sehingga suami merasa lega (legawa).
Dalam mematuhi segala ajaran suami, engkau bertanyalah bila belum
mengerti.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 130

Kajian Residriya (1:57-58): Aja Purikan


Pupuh 1, Bait 57-58, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lan malihe wêkas ingsun nini,
lamun sira anuju brawala,
rêbut karêp gèsèh-gèsèh,
aja purikan iku,
aywa ngalih sing dalêmnèki.
Sajroning dalêmira,
sira kang amêngku,
lan sira ingkang kagungan,
pasarean pasthi sira kang darbèni,
ywa ngalih pasarean.

Lamun sira brawala apurik,


tinggal wisma ngalih pasarean,
durung karuan pisahe.
Yèn kakungira lumuh,
ing burine sira wus eling,
sira arsa muliha,
wirangira agung.
Andulu sami manungsa,
dadi sira tan jumênêng nama èstri,
manut budining setan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Dan lagi pesanku, anakku,


kalau engkau sedang sangat marah,
berebut kehendak berselisih,
jangan purik itu,
jangan beralih dari rumahmu.
Yang di dalam rumahmu,
engkau yang menguasai,
dan engkau yang mempunyai,
kamar tidur pasti engkau yang mempunyai,
jangan engkau pindah tempat tidurnya.

Kalau engkau marah terus purik,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 131

meninggalkan rumah pindah tempat tidur,


belum pasti pisahnya.
Kalau suamimu tidak mau,
di belakang hari engkau sudah sadar,
engkau hendak pulang,
amat besar rasa malumu.
Melihat sesama manusia (padamu),
menjadikan engkau tak berdiri sebagai seorang istri,
menurut perilaku syetan.

Kajian per kata:

Lan (dan) malihe (lagi) wêkas (pesan) ingsun (aku) nini (anakku), lamun
(kalau) sira (engkau) anuju (sedang) brawala (sangat marah), rêbut
(berebut) karêp (kehendak) gèsèh-gèsèh (berselisih), aja (jangan) purikan
(purik) iku (itu), aywa (jangan) ngalih (beralih) sing (dari) dalêmnèki
(rumahmu). Dan lagi pesanku, anakku, kalau engkau sedang sangat
marah, berebut kehendak berselisih, jangan purik itu, jangan beralih dari
rumahmu.
Dan lagi pesanku padamu anak perempuanku, kalau engkau sedang sangat
marah, berebut kehendak, berselisih dengan suami, jangan sampai engkau
purik dan beralih tempat dari rumahmu.
Purik adalah perilaku minggat dari rumah karena marah atau ngambek.
Bisa juga pindah tidur ke kamar tamu, misalnya. Yang demikian itu jangan
sampai dilakukan.
Sajroning (yang didalam) dalêmira (rumahmu), sira (engkau) kang
(yang) amêngku (menguasai), lan (dan) sira (engkau) ingkang (yang)
kagungan (mempunyai), pasarean (kamar tidur) pasthi (pasti) sira
(engkau) kang (yang) darbèni (mempunyai), ywa (jangan) ngalih (pindah)
pasarean (tempat tidurnya). Yang di dalam rumahmu, engkau yang
menguasai, dan engkau yang mempunyai, kamar tidur pasti engkau yang
mempunyai, jangan engkau pindah tempat tidurnya.
Karena seluruh rumahmu engkaulah yang menguasai, dan engkau yang
memiliki. Kamar tidur pun engkau yang memiliki. Karena itu jangan
sampai engkau pindah tidur hanya untuk menghindari suami.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 132

Lamun (kalau) sira (engkau) brawala (marah) apurik (terus purik),


tinggal (meninggalkan) wisma (rumah) ngalih (pindah) pasarean (tempat
tidur), durung (belum) karuan (pasti) pisahe (pisahnya). Kalau engkau
marah terus purik, meninggalkan rumah pindah tempat tidur, belum pasti
pisahnya.
Kalau engkau marah kemudian purik, meninggalkan rumah pindah tempat
tidur, belum tentu kalian pisah (cerai). Memang kalau sedang marah rasa-
rasanya seperti ingin bercerai saja. Sudah muak, tidak ingin menyentuh
lagi. Tapi meski begitu belum tentu kalau akhirnya bercerai.
Yèn (kalau) kakungira (suamimu) lumuh (tidak mau), ing (di) burine
(belakang hari) sira (engkau) wus (sudah) eling (sadar), sira (engkau) arsa
(hendak) muliha (pulang), wirangira (rasa malumu) agung (besar). Kalau
suamimu tidak mau, di belakang hari engkau sudah sadar, engkau hendak
pulang, amat besar rasa malumu.
Kalau seandainya suamimu tidak mau menjemput, di belakang hari setelah
engkau sadar dan lilih amarahmu dan engkau kemudian hendak pulang,
sangat malu engkau rasakan. Masak iya sudah pergi dengan membawa
koper dan perhiasan sekotak penuh, eh kok tiba-tiba pulang.
Andulu (melihat) sami (sesama) manungsa (manusia), dadi (menjadi) sira
(engkau) tan (tak) jumênêng (berdiri) nama (sebagai seorang) èstri (istri),
manut (menurut) budining (perilaku) setan (syetan). Melihat sesama
manusia (padamu), menjadikan engkau tak berdiri sebagai seorang istri,
menurut perilaku syetan.
Melihat sesama manusia padamu, menjadi engkau tak terlihat sebagai
seorang istri yang baik. Seperti seorang wanita yang menuruti perilaku
syetan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 133

Kajian Residriya (1:59): Ingkang Gumati Aywa Meneng


Pupuh 1, Bait 59, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Aja suda gumati mring laki,
apa barang karêmaning priya,
dhahar tuwin ing liyane.
Aywa mênêng dinangu,
marang priya kang amrih runtik,
lamun sira mênênga,
abdinira kuwur.
Dumadi sira duraka,
karya susah marang sasamining janmi,
pindho durakèng priya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Jangan berkurang perhatian kepada suami,


dalam apapun sembarang kegemaran suami,
dalam hal makanan serta dalam hal lain.
Jangan diamketika dipanggil,
oleh priya dengan maksud agar jengkel,
kalau engkau diam,
para pembantumu bingung.
Engkau menjadi durhaka,
membuat sudah kepada sesama manusia,
yang kedua durhaka pada suami.

Kajian per kata:

Aja (jangan) suda (berkurang) gumati (perhatian) mring (kepada) laki


(suami), apa (apapun) barang (sembarang) karêmaning (kegemaran)
priya (suami), dhahar (makanan) tuwin (serta) ing (dalam) liyane (hal
lain). Jangan berkurang perhatian kepada suami, dalam apapun
sembarang kegemaran suami, dalam hal makanan serta dalam hal lain.
Jangan berkurang perhatian kepada suami, apapun sembarang kegemaran
suami. Perhatikan apa saja yang disukai suami berikanlah sebagai
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 134

ungkapan perhatianmu. Suami sukanya makanan apa, buatkanlah


untuknya. Suami suka minum teh panas, buatkanlah sebelum dia meminta.
Aywa (jangan) mênêng (diam) dinangu (dipanggil), marang (oleh) priya
(suami) kang (yang) amrih (maksud) runtik (jengkel), lamun (kalau) sira
(engkau) mênênga (diam), abdinira (pembantumu) kuwur (bingung).
Jangan diamketika dipanggil, oleh priya dengan maksud agar jengkel,
kalau engkau diam, para pembantumu bingung.
Jangan diam kalau dipanggil oleh suami. Jangan karena engkau sedang
tidak suka kemudian sengaja diam ketika suami memanggil, untuk
membalas agar suami merasa jengkel. Kalau engkau berbuat seperti itu
orang-orang dekatmu akan repot. Anak-anakmu, pembantumu, menjadi
bingung.
Dumadi sira (engkau menjadi) duraka (durhaka), karya (membuat) susah
(susah) marang (kepada) sasamining (sesama) janmi (manusia), pindho
(yang kedua) durakèng (durhaka pada) priya (suami). Engkau menjadi
durhaka, membuat sudah kepada sesama manusia, yang kedua durhaka
pada suami.
Sikapmu itu adalah sebuah sikap durhaka, membuat susah sesama
manusia, penghuni rumahmu. Yang kedua engkau juga durhaka kepada
suamimu, karena tak menyahut panggilannya. Dosamu rangkap-rangkap.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 135

Kajian Residriya (1:60-61): Den Waspada Dimen Lulus


Pupuh 1, Bait 60-61, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Karanipun akèh bae nini,
garwa padmi andhap darajadnya,
nora lulus ing luhure.
Panastèn manahipun,
tan rumasa yèn dadi inggil,
kongsi mring turunira,
anake apêngung,
bodho asor dadi kompra,
iya iku labête ibu kang juti,
manèhe tan raharja.

Pakolèhe wadon wêdi laki,


ingkang têrus ing lair batinnya,
anyumuki ing putrane.
Dènnya dadi priyantun,
kapindhone wêdi Hyang Widhi,
putus ngèlmu agama.
Nyamadi ramèbu,
guna wignya panggraitan,
bèr budi apan waskitha ing Hyang Widhi,
punjul sasaminira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Karena banyak saja, anakku,


istri utama rendah derajatnya,
tidak lestari dalam kemuliaan.
Gampang panas hatinya,
tak merasa kalau menempati derajat yang tinggi.
Sampai kepada anak turunnya,
anaknya tolol,
bodoh rendah menjadi hina,
yaitu karena ibunya yang jahat,
dan lagi tidak selamat.

Yang didapat wanita yang takut suami,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 136

yang menerus lahir dan batinnya,


mempengaruhi pada anak-anaknya.
Dalam dia menjadi seorang priyayi,
kedua kalinya dalam takut kepada Tuhan Maha Benar,
sempurna dalam ilmu agama.
Membuat kebaikan bagi ayah-ibu,
pintar mengetahui tanggap isyarat,
berbudi dan juga tajam pandangan pada Tuhan Maha Benar,
terpilih dari sesamanya.

Kajian per kata:

Karanipun (karena) akèh (banyak) bae (saja) nini (anakku), garwa (istri)
padmi (utama) andhap (rendah) darajadnya (derajatnya), nora (tidak)
lulus (lestari) ing (dalam) luhure (kemuliaan). Karena banyak saja,
anakku, istri utama rendah derajatnya, tidak lestari dalam kemuliaan.
Karena banyak saja, anak perempuanku, seorang istri utama rendah
derajatnya. Tidak lestari dalam kemuliaan, oleh sebab karena perilaku
yang tidak utama.
Panastèn (gampang panas) manahipun (hatinya), tan (tak) rumasa
(merasa) yèn (kalau) dadi (menempati) inggil (tempat yang tinggi).
Gampang panas hatinya, tak merasa kalau menempati derajat yang tinggi.
Gampang panas hatinya, tidak merasa kalau menempati derajat yang
tinggi. Seorang istri utama mempunyai kedudukan yang mulia diantara
para istri selir. Jangan sampai derajatmu rendah karena engkau merasa
cemburu atau iri kepada lainnya, atau karena engkau tidak patuh dan
hormat kepada suami.
Kongsi (sampai) mring (kepada) turunira (anak turunmua), anake
(anaknya) apêngung (tolol), bodho (bodoh) asor (rendah) dadi (menjadi)
kompra (hina), iya iku (yaitu) labête (karena) ibu (ibunya) kang (yang)
juti (jahat), manèhe (dan lagi) tan (tidak) raharja (selamat). Sampai
kepada anak turunmu, anaknya tolol bodoh rendah menjadi hina, yaitu
karena ibunya yang jahat, dan lagi tidak selamat.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 137

Kalau engkau berwatak demikian, sampai kepada anak turunmu, anaknya


akan bodoh, rendah dan hina. Semua itu karena ibunya yang berwatak
jahat. Sikap demikian tak membuatmu sejahtera.
Pakolèhe (yang didapat) wadon (wanita) wêdi (takut) laki (suami),
ingkang (yang) têrus (menerus, meresap) ing (dalam) lair (lahir) batinnya
(batinnya), anyumuki (numusi, mempengaruhi) ing (pada) putrane (anak-
anaknya). Yang didapat wanita yang takut suami, yang menerus lahir dan
batinnya, mempengaruhi pada anak-anaknya.
Yang diperolah seorang wanita yang takut suami, dengan takut yang
meresap lahir dan batin, adalah mempengaruhi kepada kebaikan putra-
putranya.
Dènnya (dalam dia) dadi (menjadi) priyantun (seorang priyayi),
kapindhone (kedua kalinya) wêdi (takut) Hyang (Tuhan) Widhi (Maha
Benar), putus (sempurna) ngèlmu (ilmu) agama (agama). Dalam dia
menjadi seorang priyayi, kedua kalinya dalam takut kepada Tuhan Maha
Benar, sempurna dalam ilmu agama.
Dalam anak-anaknya berusaha menjadi seorang priyayi. Maksudnya, kalau
seorang ibu takut dan patuh kepada suami dengan tulus lahir sampai batin,
maka kelak anak-anaknya akan mudah dalam mencapai cita-citanya,
menjadi seorang priyayi.
Yang kedua, akan memberi kemudahan kepada anak-anak dalam
mengabdi kepada Tuhan, menjadi orang yang takut kepada Tuhan Yang
Maha Benar. Serta dalam belajar ilmu-ilmu agama.
Nyamadi (membuat kebaikan) ramèbu (ayah-ibu), guna (pintar) wignya
(mengetahui) panggraitan (tanggap isyarat), bèr budi (berbudi) apan (dan
juga) waskitha (tajam pandangan) ing (pada) Hyang (Tuhan) Widhi
(Maha Benar), punjul (terpilih) sasaminira (dari sesamanya). Membuat
kebaikan bagi ayah-ibu, pintar mengetahui tanggap isyarat, berbudi dan
juga tajam pandangan pada Tuhan Maha Benar, terpilih dari sesamanya.
Serta ketika anak-anak itu hendak berbuat kebaikan kepada ayah-ibunya,
mudah dalam mengetahui dan tanggap terhadap isyarat, berbudi dan tajam
pandangan kepada Tuhan Yang Maha Benar. Menjadi manusia terpilih
dari sesamanya. Itulah akibat yang numusi kepada anak-anak ketika
ibunya berbuat baik dengan menjalankan perilaku sebagai istri utama.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 138

Kajian Residriya (1:62-63): Wulang Kagem Selir


Pupuh 1, Bait 62-63, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Gênti malih gon ingsun mulangi,
marang kênya kang amrih utama,
kang kinarya slir lungguhe.
Basa sêlir puniku,
pan dadia sêlira padmi,
têgêse angawula,
abdi kang pinunjul.
Sinêlira ing sihira,
datan sami kalawan kang para nyai,
iku sira ngrêtia.

Sabab sira kinasihan padmi,


marga saka adhêp sungkêmira,
marang padmi pamalêse.
Têgêse adhêp iku,
nora duwe tingal kêkalih.
Ing asih lulutira,
lali sihing kakung,
sira pan ora ngawula,
marang priya karane sira dèn sihi,
awit aturing garwa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Berganti lagi dalam aku mengajarkan,


kepada gadis yang supaya berbuat utama,
yang sebagai selir kedudukannya.
Yang disebut selir itu,
sungguh jadilah tubuh dari istri utama,
artinya mengabdilah,
sebagai abdi yang terpilih.
Terpilih dalam kasihnya,
tidak sama dengan para pembantu,
itu engkau mengertilah.

Sebab engkau dikasihi istri utama,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 139

karena dari terlihat penghormatanmu,


kepada istri utama itulah balasannya.
Artinya terlihat itu,
tidak mempunyai pandangan kedua.
Dalam kasih mesramu,
lupa kasih dari suami,
engkau tidak mengabdi,
kepada suami karena engkau dikasihi,
karena perkataan dari istri utama.

Kajian per kata:

Bait ini dan beberapa bait berikutnya mengajarkan perilaku yang utama
kepada para istri selir.
Gênti (berganti) malih (lagi) gon ingsun (dalam aku) mulangi
(mengjarkan), marang (kepada) kênya (gadis) kang (yang) amrih
(supaya) utama (utama), kang (yang) kinarya (sebagai) slir (selir)
lungguhe (kedudukannya). Berganti lagi dalam aku mengajarkan, kepada
gadis yang supaya berbuat utama, yang sebagai selir kedudukannya.
Beganti aku mengajarkan, kepada engkau gadis yang utama, yang
menempati kedudukan sebagai selir. Setelah pesan-pesan yang panjang
kepada istri utama, sekarang aku berpesan kepadamu yang menjadi istri
selir.
Basa (yang disebut) sêlir (selir) puniku (itu), pan (sungguh) dadia
(jadilah) sêlira (diri, tubuh) padmi (istri utama), têgêse (artinya) angawula
(mengabdilah), abdi (abdi) kang (yang) pinujul (terpilih). Yang disebut
selir itu, sungguh jadilah tubuh dari istri utama, artinya mengabdilah,
sebagai abdi yang terpilih.
Disebut selir karena, selir itu menjadi tubuh dari istri utama. artinya
mengabdilah engkau sebagai abdi yang terpilih. Menjadi seolah
penggantinya, dalam kesehariannya.
Sinêlira (terpilih) ing (dalam) sihira (kasihnya), datan (tidak) sami (sama)
kalawan (dengan) kang (yang) para (para) nyai (nyai), iku (itu) sira
(engkau) ngrêtia (mengertilah). Terpilih dalam kasihnya, tidak sama
dengan para pembantu, itu engkau mengertilah.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 140

Terpilihmu dalam kasihnya, tidak sama dengan kasihnya kepada para


pembantu. Sikap kasih yang ditunjukkan tuan istri utama kepadamu,
tidaklah sama dengan rasa sukanya kepada para pembantu. Yang demikian
itu hendaknya engkau mengerti.
Sabab (sebab) sira (engkau) kinasihan (dikasihi) padmi (istri utama),
marga (karena) saka (dari) adhêp (katingal, terlihat) sungkêmira
(penghormatanmu), marang (kepada) padmi (istri utama) pamalêse (itulah
balasannya). Sebab engkau dikasihi istri utama, karena dari terlihat
penghormatanmu, kepada istri utama itulah balasannya.
Sebab engkau dikasihi oleh istri utama adalah karena engkau terlihat
penghormatanmu kepadanya. Itulah balasannya, engkau dikasihi, tidak
dianggap sebagai saingan. Engkau satu pihak dengan istri utama, tidak
bersaing dengannya, engkau adalah seolah pembantu baginya,
melayaninya sesuai kehendaknya.
Têgêse (artinya) adhêp (terlihat) iku (itu), nora (tidak) duwe (mempunyai)
tingal (pandangan) kêkalih (kedua). Artinya terlihat itu, tidak mempunyai
pandangan kedua.
Artinya terlihat adalah, engkau tidak mempunyai pandangan kedua, yakni
hanya terlihat mengabdi kepada istri utama. Bahkan pelayananmu terhadap
suami pun dalam bingkai pengabdianmu kepada istri utama.
Ing (dalam) asih (kasih) lulutira (mesramu), lali (lupa) sihing (kasih dari)
kakung (suami), sira (engkau) pan ora (tidak) ngawula (mengabdi),
marang (kepada) priya (suami) karane (karena) sira (engkau) dèn sihi
(dikasihi), awit (karena) aturing (perkataan) garwa (istri utama). Dalam
kasih mesramu, lupa kasih dari suami, engkau tidak mengabdi, kepada
suami karena engkau dikasihi, karena perkataan dari istri utama.
Dalam kasih mesramu dengan suami, itu juga dalam rangka pengabdianmu
kepada istri utama. Sikap ini selayaknya engkau pilih karena kasih suami
kepadamu pun juga karena perkataan dari istri utama. Kalau engkau tidak
bersikap yang baik kepada istri utama, tidak akan baik pula sikap suami
kepadamu. Engkau akan dianggap sebagai selir yang lancang.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 141

Kajian Residriya (1:64): Simpen Busana Lan Karya Dhahar


Pupuh 1, Bait 64, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Pasthi sira pinracayèng padmi,
asimpêna busananing priya,
tuwin karyanên dhahare.
Dipun nastiti kalbu,
sira simpên busana adi,
busananing gustinya,
èstri lawan kakung.
Tuwin sira karya dhahar,
ingkang suci arahên nikmatirèki,
gustinira adhahar.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Pasti engkau dipercaya istri utama,


jika menyimpan pakaian suami,
serta siapkanlah makanannya.
Harap berhati-hati dalam hati,
engkau menyimpan pakaian indah,
pakaian dari tuanmu,
perempuan dan laki-laki.
Serta engkau menyiapkan makanan,
yang bersih perkirakan nikmatnya sendiri,
ketika tuanmu makan.

Kajian per kata:

Pasthi (pasti) sira (engkau) pinracayèng (dipercaya) padmi (istri utama),


asimpêna (menyimpan) busananing (pakaian) priya (suami), tuwin (serta)
karyanên (siapkanlah) dhahare (makanannya). Pasti engkau dipercaya
istri utama, jika menyimpan pakaian suami, serta siapkanlah makanannya.
Jika engkau mampu bersikap demikian, seperti yang telah diuraikan dalam
bait yang lalu, engkau pasti dipercaya oleh istri utama. dipercaya untuk
menyimpan dan menyiapkan pakaian, dipercaya untuk menyiapkan
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 142

hidangan makanan. Artinya sebagian urusan rumah tangga akan


diserahkan kepadamu.
Dipun (harap) nastiti (berhati-hati) kalbu (dalam hati), sira (engkau)
simpên (menyimpan) busana (pakaian) adi (indah), busananing (pakaian
dari) gustinya (tuanmu), èstri (perempuan) lawan (dan) kakung (laki-
laki). Harap berhati-hati dalam hati, engkau menyimpan pakaian indah,
pakaian dari tuanmu, perempuan dan laki-laki.
Jika sudah demikian, harap engkau berhati-hati, engkau simpan pakaian
indah-indah, yang mahal-mahal, milik tuan dan nyonya, lelaki dan
perempuan. Rawatlah yang baik-baik agar mereka senang dengan
pekerjaanmu.
Pakaian bagi orang zaman dahulu adalah aset yang mahal dan penting.
Juga merupakan pendukung penampilan bagi seorang bangsawan atau
pemuka masyarakat. Sampai zaman itu ada peribahasa ajining raga ana
ing busana, maksudnya jika engkau pantas dalam berpakaian engkau akan
dihargai orang.
Tuwin (serta) sira (engkau) karya (menyiapkan) dhahar (makanan),
ingkang (yang) suci (suci, bersih, baik) arahên (perkirakan) nikmatirèki
(nikmatnya sendiri), gustinira (ketika tuanmu) adhahar (makan). Serta
engkau menyiapkan makanan, yang bersih perkirakan nikmatnya sendiri,
ketika tuanmu makan.
Serta ketika engkau menyiapkan hidangan makanan, lakukan dengan hati-
hati. Sajikan dengan cara yang bersih, suci, halal, dan perkirakan
nikmatnya sendiri sesuai selera mereka berdua, ketika tuan dan nyonyamu
hendak makan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 143

Kajian Residriya (1:65): Sumungkem Sumadya


Pupuh 1, Bait 65, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Basa artine sumungkêm nini,
ing sanggone pinarak gustinya,
sira adhêpana bae.
Aywa ngadhêp ing kakung,
lamun nora dipun prentahi.
Yèn gustinira tindak,
aja nêdya kantun,
dhèrèka saparanira.
Angampila gantène paidon nini,
saptangan lan cênela.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Menurut bahasa arti sumungkem, anakku,


pada sembarang tempat duduk tuanmu,
engkau hadapi saja.
Jangan menghadap suami,
kalau tidak diperintah.
Kalau tuanmu pergi,
jangan hendak tertinggal,
ikutlah kemanapun perginya.
Bawalah gantinya tempat meludah, anakku,
sapu tangan dan sandal.

Kajian per kata:

Basa (bahasa) artine (artinya) sumungkêm (sumungkem) nini (anakku),


ing (dalam) sanggone (sebarang tempat) pinarak (duduk) gustinya
(tuanmu), sira (engkau) adhêpana (hadapi) bae (saja). Menurut bahasa
arti sumungkem, anakku, pada sembarang tempat duduk tuanmu, engkau
hadapi saja.
Menurut bahasa artinya sumungkem anakku, pada sembarang tempat,
ketika nyonyamu duduk engkau hadapi. Maksudnya, engkau bersiaplah di
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 144

hadapannya untuk menunggu perintah darinya. Engkau selalu dalam


keadaan siap sedia untuk dipanggil sewaktu-waktu.
Aywa (jangan) ngadhêp (menghadap) ing (pada) kakung (suami), lamun
(kalau) nora (tidak) dipun (di) prentahi (perintah). Jangan menghadap
suami, kalau tidak diperintah.
Jika mereka berdua hadir bersamaan, engkau jangan menghadap di
hadapan suami, tetapi menghadap kepada istri utama, kecuali apabila
memang diperintah untuk itu. Dalam mendekat kepada suami pun harus
atas perkenan istri utama.
Yèn (kalau) gustinira (nyonyamu) tindak (pergi), aja (jangan) nêdya
(hendak) kantun (tertinggal), dhèrèka (ikutilah) saparanira (kemana pun
perginya). Kalau nyonyamu pergi, jangan hendak tertinggal, ikutlah
kemanapun perginya.
Kalau nyonyamu pergi jangan tertinggal, ikutlah kemanapun dia pergi.
Kecuali setelah mendapat ijin atau perintah darinya untuk tinggal.
Angampila (bawakan) gantène (gantinya) paidon (tempat meludah) nini
(anakku), saptangan (saputangan) lan (dan) cênela (sandal). Bawakan
gantinya tempat meludah, anakku, sapu tangan dan sandal.
Ketika engkau menyertainya pergi, bawakan untuk nyonyamu paidon,
saputangan dan sandal miliknya. Itulah piranti yang tidak boleh tertinggal
bagi sosialita zaman old.
Sampai pada bait ini kita menjadi bertanya-tanya, sebenarnya selir itu istri
atau pembantu sih? Kita teruskan saja kajian kita agar mendapatkan
pengetahuan yang jelas dan menyeluruh.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 145

Kajian Residriya (1:66): Ywa Nampa Peparing Kakung


Pupuh 1, Bait 66, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Upamane sira dèn paringi,
marang kakung aninggal ing garwa,
ywa sira nampani age.
Iku coba satuhu,
nora kêna kakung binatin.
Yèn sira nampanana,
masthi manggih bêndu,
saking gustinira garwa,
age sira matura ing gusti èstri,
masthi yèn kinasihan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Umpama engkau diberi sesuatu,


oleh suami tanpa sepengetahuan istri utama,
jangan segera menerima.
Itu cobaan sebenarnya,
tidak boleh seorang suami dibatin.
Kalau engkau menerima,
pasti mendapat marah,
dari tuanmu istri utama,
segera engkau laporkan pada tuan perempuanmu,
pasti kalau dikasihi.

Kajian per kata:

Upamane (umpama) sira (engkau) dèn (di) paringi (beri sesuatu), marang
(oleh) kakung (suami) aninggal (tanpa sepengetahuan) ing (pada) garwa
(istri utama), ywa (jangan) sira (engkau) nampani (menerima) age
(segera). Umpama engkau diberi sesuatu, oleh suami tanpa sepengetahuan
istri utama, jangan segera menerima.
Kalau engkau diberi sesuatu oleh suami dengan meninggalkan istri utama,
jangan segera diterima. Semua yang berhubungan dengan suami harus
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 146

diketahui oleh istri utama, dan usahakan istri utama berkenan atau
mengijinkan.
Iku (itu) coba (cobaan) satuhu (yang sebenarnya), nora (tidak) kêna
(boleh) kakung (suami) binatin (dibatin). Itu cobaan sebenarnya, tidak
boleh seorang suami dibatin.
Karena itu adalah cobaan yang sebenarnya, termasuk dalam godaan yang
seringkali dialami oleh para selir. Kadang suami lebih sayang pada selir
karena selir memang seringkali penampilannya lebih mempesona.
Sehingga suami selalu memanjakannya. Si selir pun kadang tergoda untuk
merampas kedudukan istri utama. Inilah cobaan bagi seorang selir. Sekali-
kali, anakku, jangan melakukan itu kalau engkau hendak menjadi selir
yang berperilaku utama.
Yèn (kalau) sira (engkau) nampanana (menerima), masthi (pasti)
manggih (mendapat) bêndu (marah), saking (dari) gustinira (tuanmu)
garwa (istri utama), age (segera) sira (engkau) matura (laporkan) ing
(pada) gusti (tuan) èstri (perempuan), masthi (pasti) yèn (kalau) kinasihan
(dikasihi). Kalau engkau menerima, pasti mendapat marah, dari tuanmu
istri utama, segera engkau laporkan pada tuan perempuanmu, pasti kalau
dikasihi.
Karena kalau engkau nekad menerima, engkau pasti akan kena marah oleh
istri utama. akan dituduh merebut perhatian suami, akan dituduh hendak
menyaingi. Kalau seandaninya suamimu hendak memberimu sesuatu,
laporkan dahulu kepada nyonya besar. Kalau dia mengijinkan, barulah
engkau terima. Dengan perilaku yang demikian itu engkau pasti dikasihi
keduanya, suami mengasihi, nyonya besarmu pun demikian. Aman wis
pokoke!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 147

Kajian Residriya (1:67): Lamun Selir Darbe Karsa


Pupuh 1, Bait 67, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira darbe karsa nini,
aturêna barang karsanira.
Ing sêlir iku anggone,
sira duwea atur,
panuwun mring gustinirèstri.
Mapan yèn ora angsal,
dènira umatur,
mêngko kang matur ing priya,
garwa padmi nênuwunkên sira nini.
Iku laku utama.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau mempunyai keinginan, anakku,


mintalah semua keinginanmu.
Kalau sebagai istri selir caranya,
engkau bicaralah ,
meminta kepada tuan putrimu.
Sungguh tidak boleh,
kalau engkau meminta sendiri,
nanti yang meminta pada suami,
istri utama yang memintakan untukmu, anakku.
Itulah perilaku utama.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) darbe (mempunyai) karsa (keinginan) nini


(anakku), aturêna (mintalah) barang (semua) karsanira (keinginanmu).
Kalau engkau mempunyai keinginan, anakku, mintalah semua
keinginanmu.
Kalau engkau mempunyai keinginan, anakku, mintalah semua
keinginanmu itu kepada nyonyamu. Apapun yang ingin engkau lakukan
atau ingin kau miliki, beritahukan padanya dengan cara yang baik.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 148

Ing (pada) sêlir (selir) iku (itu) anggone (caranya), sira (engkau) duwea
atur (bicaralah), panuwun (meminta) mring (kepada) gustinirèstri (tuan
putrimu). Kalau sebagai istri selir caranya, engkau bicaralah , meminta
kepada tuan putrimu.
Sebagai istri selir engkau bicaralah dengan meminta, membujuk atau
merayu istri utama agar keinginanmu terkabul. Pastikan caramu meminta
dengan cara yang disukainya, yang dalam hal ini engkau harus mengetahui
apa yang membuat nyonyamu luluh hatinya. Engkau harus bisa
meyakinkan nyonyamu dulu, sehingga dia menyetujui apa yang engkau
minta.
Mapan (sungguh) yèn (bahwa ) ora (tidak) angsal (boleh), dènira (kalau
engkau) umatur (yang minta), mêngko (nanti) kang (yang) matur (minta)
ing (pada) priya (suami), garwa (istri) padmi (utama) nênuwunkên
(memintakan) sira (engkau) nini (anakku). Sungguh tidak boleh, kalau
engkau meminta sendiri, nanti yang meminta pada suami, istri utama yang
memintakan untukmu, anakku.
Tidak boleh kalau keinginanmu itu disampaikan langsung kepada suami.
Biarkan istri utama yang menyampaikannya. Kalau engkau dikasihi oleh
istri utama, pasti dia yang akan membujuk suamimu agar permintaanmu
dikabulkan.
Iku (itulah) laku (perilaku) utama (utama). Itulah perilaku utama.
Itulah perilaku utama, yang seharusnya dipatuhi oleh para selir semua.
Agar rumah tangga besarmu itu tenteram dan sakinah. Harmonis di antara
anggota-anggotanya, jauh dari intrik dan persaingan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 149

Kajian Residriya (1:68): Wani Kalah Datan Animbangi


Pupuh 1, Bait 68, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Ana uga lêpihane nini,
prayogane slir èstri mring priya,
dadya luhur darajate.
Sugih mas tur priyantun,
kongsi kêna dipun ngèngèri,
sabab sing tamanira.
Slir jrih sungkêmipun,
miturut ing gusti garwa.
Wani kalah datan nêdya animbangi,
marang gustine garwa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Ada juga pelajarannya, anakku,


sikap baik istri selir kepada suami,
menjadi tinggi derajatnya.
Kaya akan emas dan terhormat,
sampai bisa diikuti sebagai pelindung,
sebab karena dari sukanya padamu.
selir takut dan menghormat,
menurut pada tuan istri utama.
Berani kalah tidak bermaksud menandingi,
kepada tuan istri utama.

Kajian per kata:

Ana (ada) uga (juga) lêpihane (pelajarannya) nini (anakku), prayogane


(baik) slir (selir) èstri (istri) mring (kepada) priya (suami), dadya
(menjadi) luhur (tinggi) darajate (derajatnya). Ada juga pelajarannya,
anakku, sikap baik istri selir kepada suami, menjadi tinggi derajatnya.
Ada juga pelajaran yang bisa diambil hikmahnya. Dari sikap baik istri selir
kepada suami seperti yang telah diuraikan pada bait yang lalu. Suami
menjadi luhur derajatnya, karena dinilai bisa mengatur rumah tangganya
dengan baik.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 150

Sugih (kaya) mas (emas) tur (dan lagi) priyantun (terhormat), kongsi
(sampai) kêna (bisa) dipun (di) ngèngèri (ikuti sebagai pelindung), sabab
(karena) sing (dari) tamanira (sukanya padamu). Kaya akan emas dan
terhormat, sampai bisa diikuti sebagai pelindung, sebab karena dari
sukanya padamu.
Semakin menambah kewibawaan suami. Sudah kaya emas, harta benda
dan terhormat, dan juga dapat diikuti sebagai pelindung bagimu. Semua itu
karena rasa sukanya padamu karena perilakumu yang utama.
Slir (selir) jrih (takut) sungkêmipun (dan penghormatannya), miturut
(menurut) ing (pada) gusti (tuan) garwa (istri utama). Selir takut dan
menghormat, menurut pada tuan istri utama.
Juga karena suamimu mempunyai selir yang takut dan hormat kepada istri
utama, menurut segala perintah sang nyonya besar. Itu semua semakin
menambah nama baik bagi keluarga besarmu. Karena bagaimanapun
engkau adalah bagian dari keluarga itu, walau kedudukanmu hanyalah istri
selir.
Wani (berani) kalah (kalah) datan (tidak) nêdya (bermaksud) animbangi
(menandingi), marang (kepada) gustine (nyonya) garwa (istri utama).
Berani kalah tidak bermaksud menandingi, kepada tuan istri utama.
Engkau juga akan termasyhur, harum namamu, karena sebagai istri selir
tidak mempunyai ambisi untuk menandingi nyonya, sang istri utama.
Keluarga akan semakin mendapat nama baik, dan imbasnya juga
kepadamu beserta seluruh anak-anak keturunanmu nanti.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 151

Kajian Residriya (1:69): Lakonana Pituduh Sadarum


Pupuh 1, Bait 69, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Sakathahe wulang ingsun iki,
mring wong priya arsa mêngku garwa,
marang ing garwa padmine,
marang sêlir têtêlu.
Kang sun suwun marang Hyang Widhi,
pindho jêng nabi duta,
utusan Hyang Agung,
muga sira lakonana,
bokmanawa dadi utamaning urip,
mundhi uncung wong tuwa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Semua ajaranku ini,


kepada orang yang hendak menikahi istri,
kepada istri utamanya,
dan kepada selirnya yang tiga.
Yang aku pinta kepada Tuhan Maha Benar,
yang kedua Kanjeng Nabi Rasul,
utusan Tuhan Yang Agung,
semoga engkau lakukanlah,
barangkali menjadi keutamaan hidup,
menyenangkan orang tua.

Kajian per kata:

Sakathahe (sebanyaknya, semua) wulang (ajaran) ingsun (aku) iki (ini),


mring (kepada) wong (orang) priya (lelaki) arsa (yang hendak) mêngku
(mempunyai) garwa (istri), marang ing (kepada) garwa (istri) padmine
(utamanya), marang (kepada) sêlir (selir) têtêlu (yang tiga). Semua
ajaranku ini, kepada orang yang hendak menikahi istri, kepada istri
utamanya, dan kepada selirnya yang tiga.
Semua, sebanyak yang telah aku ajarkan ini, kepada lelaki yang hendak
mempunyai istri, kepada istri utama dan kepada istri selir yang tiga, semua
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 152

telah kuajarkan. Masing-masing peran telah kutunjukkan tuntunan untuk


menjalani dengan keutamaan. Bagi lelaki telah kutunjukkan cara menjadi
suami utama, bagi istri utama (garwa padmi) juga telah kutunjukkan cara
menjadi seorang istri utama yang perilakunya utama. Juga kepada istri
selir telah kutunjukkan cara menjadi istri selir yang utama.
Kang (yang) sun (aku) suwun (pinta) marang (kepada) Hyang (Tuhan)
Widhi
(Maha Benar), pindho (yang kedua) jêng (Kanjeng) nabi (Nabi) duta
(Rasul, utusan), utusan (utusan) Hyang (Tuhan) Agung (Yang Agung),
muga (semoga) sira (engkau) lakonana (lakukanlah), bokmanawa
(barangkali) dadi (menjadi) utamaning (keutamaan) urip (hidup), mundhi
(membopong) uncung (uncung) wong (orang) tuwa (tua). Yang aku pinta
kepada Tuhan Maha Benar, yang kedua Kanjeng Nabi Rasul, utusan
Tuhan Yang Agung, semoga engkau lakukanlah, barangkali menjadi
keutamaan hidup, menyenangkan orang tua.
Yang aku minta kepada Tuhan Yang Maha Benar, serta kuminta syafaat
kepada Kanjeng Nabi Muhammd sang rasul, semoga engkau dapat
melakukan itu semua. Barangkali dengan cara itu engkau menjadi orang
yang menjalani keutamaan dalam hidup, dapat menyenangkan orang tua.
Uncung adalah adalah anak merak, mundhi uncung wangsalan artinya
merak wong tuwa, menyenangkan orang tua.
Kita cukupkan sekian kajian Pupuh Dhandang Gula ini. Telah
disampaikan panjang lebar tentang perkawinan dengan istri selir. Semoga
menjadi pengetahuan bagi kita semua. Di zaman ini praktik istri selir ini
sudah hampir punah. Sekarang tidak ada lagi seorang pun yang mau
menjadi istri selir dengan sengaja. Kalau zaman dahulu memang banyak
gadis yang dengan sukarela mau menjadi selir. Hal itu karena keadaan di
waktu itu memang berbeda dengan sekarang.
Sebagai penutup uraian tentang istri selir ini, ijinkan kami menganalisa
mengapa praktik perseliran dapat tumbuh dengan mapan di zaman itu
selama berabad-abad. Pada zaman dahulu masih sulit bagi seseorang untuk
melakukan mobilitas sosial. Anak seorang petani di desa yang bercita-cita
menjadi seorang bupati misalnya, itu mustahil dalam sistem yang mapan.
Mengapa demikian, karena zaman dahulu belum ada sekolah.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 153

Seorang anak petani yang ingin menjadi pejabat harus dititipkan kepada
pejabat desa (bekel) untuk mengabdi (suwita) agar memperoleh
kemampuan dasar admistrasi seherhana. Ketika ikut bekel itulah dia diajar
sambil bekerja, dilatih untuk mengerjakan tugas-tugas yang diemban ki
Bekel. Kalau nanti cakap bisa diangkap sebagai abdi Ki Bekel.
Untuk naik ke jabatan yang lebih tinggi akan sulit karena tergantung pada
promosi yang dia dapatkan. Agar bisa naik pangkat dia harus juga suwita
kepada pejabat yang lebih tinggi. Masalahnya siapa yang akan
merekomendasikan, dan juga usianya sudah terlalu tua. Paling banter kalau
nasibnya mujur dia akan diambil menantu oleh Ki Bekel dan kelak
menggantikan kedudukan sebagai bekel.
Setelah menjadi bekel dia kenal dengan pejabat di atasnya, misalnya
demang. Dia kemudian menitipkan anaknya kepada ki Demang untuk
suwita dan prosesnya hampir sama dengan ayahnya dulu. Kalau nasibnya
baik kemudian bisa menjadi abdi di kademangan, atau bisa menjadi
demang. Kelak anaknya diikutkan suwita ke pejabat di atasnya, dan
seterusnya sampai capek deh. Maka bagi seorang petani yang bercita-cita
agar anaknya menjadi pejabat setingkat menteri, diperlukan beberapa
generasi untuk sampai pada kedudukan itu. Itupun kalau tidak diterjang
peristiwa besar, seperti peperangan yang acapkali terjadi.
Lain halnya kalau bagi seorang gadis desa yang cantik yang disukai oleh
bangsawan yang kebetulan lewat. Kalau si bangsawan tadi menyukainya
dia bisa diperistri sebagai selir. Kalau itu terjadi maka jalang lempang nan
mulus terpampang didepannya. Anak-anaknya nanti akan menjadi anak
pejabat yang sudah otomatis akan mendapatkan jatah kekuasaan. Jalan
untuk naik ke atas lebih mudah, tidak harus melalui tangga berjenjang
antar generasi.
Maka tak aneh kalau posisi istri selir adalah dambaan setiap orang tua
yang mempunyai anak gadis. Seorang demang yang mempunyai anak
cantik, bisa langsung naik prestisenya kalau anaknya menjadi selir raja.
Anaknya akan langsung bergelar Raden Ayu, cucunya akan bergelar
Pangeran, suatu gelar yang prestisius. Dia pun akan menjadi terhormat
kedudukannya.
Maka apa yang sudah terjadi dalam sejarah cukuplah sebagai pengetahuan
saja. Lagi pula zaman sekarang sistem yang demikian sudah tidak berlaku.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 154

Dengan adanya sistem pendidikan yang terbuka untuk semua orang, anak
petani pun kalau pintar dan tekun akan mampu meraih jenjang pendidikan
tertinggi. Kalau ingin menjadi pejabat negara setingkat menteri juga bukan
hal yang sulit. Tinggal mendaftar kalau ada lowongan pekerjaan sebagai
abdi negara. Kelak kalau prestasinya menonjol pasti akan mendapatkan
promosi. Jabatan setingkat menteri dapat diraih sebagai puncak karirnya,
bahkan jabatan yang lebih tinggi pun mungkin dicapai. Zaman dahulu itu
tidak mungkin, karena sistemnya berbeda.
Sekian komentar kami, semoga bermanfaat. Uraian tentan selir sudah kami
cukupkan sampai di sini. Selanjutnya dalam bab-bab berikutnya kita akan
mempelajari tatacara perkawinan poligami yang lain. Yakni antara
keempat istri mempunyai kedudukan yang sama. Tidak ada istri selir
dalam sistem itu. Kita akan lihat apa perbedaannya. Nantikan kajian bait
berikutnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 155

PUPUH KEDUA

POCUNG
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 156

Kajian Residriya (2:1-3): Lamun Arsa Duwe Garwa Agung


Pupuh 2, Bait 1-3, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Lamun kakung arsa duwe garwa agung,
anane mung papat.
Kang supaya sampenèki,
ing patrape wong lanang dipun prayitna.

Prayitnèku amêngku garwanirèku,


karya omah lima,
ingkang gêdhe sami-sami,
pan kinarya ngomahi marang ing garwa.

Nipkahipun padhanên ing pêparingmu,


lan sira bagia,
para liman aja lali,
ing busana sira ingkang pêparinga.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau seorang suami ingin mempunyai banyak istri,


adanya hanya empat.
Yang supaya sampainya (keinginan itu),
dalam penerapannya seorang lelaki harus waspada.

Buatlah rumah lima,


yang besarnya sama,
untuk ditempati oleh para istri.
Waspadanya dalam memperlakukan istri-istrimu.

Nafkahnya samakan dalam engkau memberi,


dan engkau bagilah,
seperlima jangan lupa,
dalam pakaian memberilah.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) kakung (suami) arsa (ingin) duwe (mempunyai) garwa


(istri) agung (banyak), anane (adanya) mung (hanya) papat (empat).
Kalau seorang suami ingin mempunyai banyak istri, adanya hanya empat.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 157

Kalau suami ingin mempuyai istri banyak, adanya jatah hanya untuk
empat orang. Itu sesuai dengan aturan dalam agama Islam yang membatasi
istri hanya maksimal empat saja. Dalam uraian tentang selir dikatakan,
kalau suami mempunyai istri utama jumlah selir maksimal tiga, jadi total
istrinya empat. Kalau suami ingin agar semua istri kedudukannya sebagai
istri utama, maka jumlahnya mereka juga hanya empat. Untuk pilihan
terakhir ini tidak boleh lagi mempunyai selir. Apakah ada perbedaan
antara empat istri utama dan dengan formasi campuran istri utama dan
selir? Jelas berbeda karena asas keadilan harus ditegakkan di sini. Dan
marilah kita lihat bagaimana sebuah keadilan begitu sulitnya ditegakkan
dalam persoalan poligami ini.
Kang (yang) supaya (supaya) sampenèki (sampainya hal itu), ing (dalam)
patrape (perilaku, penerapannya) wong (seorang) lanang (lelaki) dipun
(harus) prayitna (waspada). Yang supaya sampainya (keinginan itu),
dalam penerapannya seorang lelaki harus waspada.
Yang supaya sampainya keinginanmu itu, dalam perilaku seorang suami
harus waspada. Tidak boleh gegabah, harus dipikir matang-matang.
Prayitnèku (waspada itu) amêngku (dalam merengkuh, memperlakukan)
garwanirèku (istrimu). Wasapadanya dalam memperlakukan istri-istrimu.
Waspada dalam memperlakukan, merengkuh mereka dalam satu keluarga,
terhadap para istri-istri itu. Berbeda dengan istri selir yang diharuskan
bersikap subordinat terhadap istri utama, dalam formasi istri setara ini
persoalannya jauh lebih rumit. Karena masing-masing istri harus
diperlakukan setara juga.
Karya (buatlah) omah (rumah) lima (lima), ingkang (yang) gêdhe
(besarnya) sami-sami (sama-sama), pan kinarya (untuk) ngomahi
(ditempati) marang ing (oleh) garwa (istri-itri). Buatlah rumah lima, yang
besarnya sama, untuk ditempati oleh para istri.
Yang pertama, engkau buatlah lima rumah. Masing-masing rumah itu
untuk ditempati oleh masing-masing istrimu. Rumah ini harus setara
karena prinsip keadilan berlaku di sini. Tidak akan ada istri yang
mengalah, kalaupun ada dan mau menerima rumah yang tidak sama,
itupun tidak boleh karena engkau melanggar prinsip keadilan dalam
poligami.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 158

Nipkahipun (nafkahnya) padhanên (samakan) ing (dalam) pêparingmu


(engkau memberi), lan (dan) sira (engkau) bagia (bagilah), para liman
(seperlima) aja (jangan) lali (lupa), ing (dalam) busana (pakaian) sira
(engkau) ingkang (yang) pêparinga (memberilah). Nafkahnya samakan
dalam engkau memberi, dan engkau bagilah, seperlima jangan lupa,
dalam pakaian memberilah.
Demikian juga dalam hal nafkah, samakan antara mereka ketika memberi.
Engkau bagilah pendapatanmu menjadi lima. Empat bagian untuk para
istri-istrimu, yang satu bagian untuk kau simpan sendiri untuk berjaga-jaga
jika engkau mempunyai keperluan mendadak. Dalam hal pakaian juga
demikian, berikan masing-masing untuk mereka. Bila perlu agar tidak
saling cemburu berilah seragam.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 159

Kajian Residriya (2:4-6): Pranataning Gilir


Pupuh 2, Bait 4-6, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Pranatamu gilir marang garwa iku,
pasthi garwanira,
kang manjing omah sawiji,
omah ingkang sira goni kang prayoga.

Ing dhaharmu ingkang angaturi iku,


garwa ingkang mêntas,
mijil saking wisma gilir,
garwa gilir andhèrèk mangan kewala.

Abdinipun pinasthi ing kathahipun,


pambêktaning garwa,
ingkang mêntas manjing gilir,
ing cukupe dhahar sira parentaha.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Peraturanmu dalam giliran kepada istri itu,


pasti istrimu,
yang masuk ke rumah satunya,
rumah yang engkau tempati itu yang lebih baik.

Dalam hal makananmu yang menyiapkan,


istri yang baru saja,
keluar dari rumah gilir,
sedangkan istri yang sedang gilir cukup ikut makan saja.

Pelayannya pastikan dalam jumlahnya,


sesuai yang dibawa istri,
yang baru saja masuk giliran,
dalam kecukupan makanan engkau perintahlah.

Kajian per kata:

Pranatamu (peraturanmu) gilir (dalam giliran) marang (kepada) garwa


(istri) iku (itu), pasthi (pasti) garwanira (istrimu), kang (yang) manjing
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 160

(masuk) omah (ke rumah) sawiji (satunya), omah (rumah) ingkang (yang)
sira (engkau) goni (tempati) kang (yang) prayoga (lebih baik).
Peraturanmu dalam giliran kepada istri itu, pasti istrimu, yang masuk ke
rumah satunya, rumah yang engkau tempati itu yang lebih baik.
Peraturanmu dalam hal giliran kepada para istri itu sudah pasti, tidak bisa
sekehendak suami tanpa dirundingkan dahulu dengan para istri. Yang
mendapat giliran akan masuk ke dalam rumah yang engkau tempati, itulah
yang lebih baik.
Ing (dalam hal) dhaharmu (makananmu) ingkang (yang) angaturi
(menyiapkan) iku (itu), garwa (istri) ingkang (yang) mêntas (baru saja),
mijil (keluar) saking (dari) wisma (rumah) gilir (gilir), garwa (itsri) gilir
(gilir) andhèrèk (ikut) mangan (makan) kewala (saja). Dalam hal
makananmu yang menyiapkan, istri yang baru saja, keluar dari rumah
gilir, sedangkan istri yang sedang gilir cukup ikut makan saja.
Dalam hal kebutuhan makan untukmu, yang menyiapkan adalah istri yang
baru saja keluar dari wisma gilir. Istri yang mendapat giliran bermalam
cukup ikut makan saja. Cara seperti ini membuat istri yang mendapat
giliran akan leluasan bersama suami, tidak direpotkan dengan urusan
masak atau menyiapkan perabotan dan segalanya.
Abdinipun (pelayannya) pinasthi (pastikan) ing (dalam) kathahipun
(jumlahnya), pambêktaning (sesuai yang dibawa) garwa (istri), ingkang
(yang) mêntas (baru saja) manjing (masuk) gilir (giliran), ing (dalam)
cukupe (kecukupan) dhahar (makanan) sira (engkau) parentaha
(perintahlah). Pelayannya pastikan dalam jumlahnya, sesuai yang dibawa
istri, yang baru saja masuk giliran, dalam kecukupan makanan engkau
perintahlah.
Adapun pelayannya, istri gilir membawa sendiri sesuai kebutuhannya.
Dalam hal kecukupan makanan engkau berilah perintah kepada istri yang
bertugas memasak untuk memperkirakan. Juga dalam hal jenis dan menu
makanan, hendaknya istri yang bertugas menyesuaikan.
Aturan gilir seperti ini agak unik dengan yang sering dipraktekkan dengan
zaman Nabi dahulu. Ketika itu istri Nabi mendapat rumah sendiri-sendiri
dan Nabi akan mendatangi mereka sesuai malam giliran masing-masing.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 161

Dalam aturan yang baru kita bahas ini jsutru isri yang mendatangi tempat
suami.
Kita tidak akan membahas atau membandingkan, atau mencari mana yang
lebih utama, karena aturan bisa diseuaikan dengan kebutuhan dan keadaan
masing-masing keluarga. Yang kita lakukan di sini hanya mengkaji secara
gramatikal, agar isi dari serat suluk ini lebih mudah dipahami bagi yang
kurang paham bahasa Jawa.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 162

Kajian Residriya (2:7-8): Aja Kongsi Kethuk Cupar


Pupuh 2, Bait 7-8, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Cukupipun murwatên ing balanjamu,
ywa sira kacacad.
Cacade wong kakung iki,
yèn kongsia dèn arani kêthuk cupar.

Cupar iku ngawruhi kirange langkung ,


ambalanja garwa.
Dene kêthuk têgêsnèki,
tharuthukan tan sêmbada pêparingnya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kecukupannya perkirakan sesuai belanjamu,


jangan sampai engkau dicela.
Celanya seorang lelaki itu,
kalau sampai disebut ketuk cupar.

Cupar artinya mengetahui sangat kurang,


dalam memberi belanja istri,
adapun ketuk artinya,
mengais-kais tak mencukupi pemberiannya.

Kajian per kata:

Cukupipun (kecukupanya) murwatên (perkirakan) ing (dari) balanjamu


(belanjamu), ywa (jangan) sira (engkau) kacacad (sampai dicela).
Kecukupannya perkirakan sesuai belanjamu, jangan sampai engkau
dicela.
Kecukupannya dalam belanja perkirakan dari jatah belanjamu, yang sudah
dibagi untuk masing-masing seperlima dari pendapatanmu, sebagaimana
telah diuraikan pada bait awal pupuh ini. Jangan sampai belanjamu tidak
mencukupi kebutuhanmu. Engkau akan dicela karenanya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 163

Cacade (celanya) wong (seorang) kakung (lelaki) iki (itu), yèn (kalau)
kongsia (sampai) dèn (di) arani (sebut) kêthuk (ketuk) cupar (cupar).
Celanya seorang lelaki itu, kalau sampai disebut kethuk cupar.
Celanya seorang suami itu, kalau sampai disebut kethuk cupar, artinya
berwatak tidak mempercayai istri dalam urusan uang belanja. Lelaki
berwatak kethuk cupar, biasanya memberi uang belanj yang sedikit karena
takut diselewengkan istri untuk keperluan lain. Sebagai lelaki jangan
bersikap demikian. Biarlah istri belajar mengatur uang belanjanya sendiri.
Yang lebih baik adalah yang sudah dijelaskan di muka, yakni masing-
masing diberi seperlima bagian.
Cupar (cupar) iku (itu) ngawruhi (mengetrahui) kirange (kurangnya)
langkung (sangat), ambalanja (dalam memberi belanja) garwa (istri),
dene (adapun) kêthuk (ketuk) têgêsnèki (artinya), tharuthukan (mengais-
kais) tan (tak) sêmbada (mencukupi) pêparingnya (pemberiannya). Cupar
artinya mengetahui sangat kurang, dalam memberi belanja istri, adapun
ketuk artinya mengais-kais tak mencukupi pemberiannya.
Cupar artinya mengetahui sangat kurangnya dalam membelanja istri,
adapun kethuk artinya thruthukan atau mengais-kais. Tak cukup apa yang
diberikan sehingga istrinya menunjang-nunjang ke kiri kanan mencari
pinjaman. Giliran mengembalikan menunjang-nunjang lagi, begitu
seterusnya.
Bagi seorang yang berumah tangga kadang-kadang mengalami kekurangan
harta itu biasa, namun bagi keluarga yang poligami hal itu sangat
memalukan. Membuat lelaki pelakunya sangat hina. Masak mau poligami
kok modal pas-pasan. Ora ilok!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 164

Kajian Residriya (2:9-11): Ngandika Bener Ywa Sembrana


Pupuh 2, Bait 9-11, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Pambêkipun wong wayuh dèn kadi ratu,
aja darbe trêsna,
mring garwa kang tan kaèksi.
Yèn lungguhan aja tabêri sandhingan.

malihipun arikala sira muwus,


ywa sira sêmbrana,
gumuyu dèn sambi angling.
Angèmpêra pambêkane sri narendra.

Ratu iku yèn ngandika tan gumuyu


sêtya tuhwèng nala
sêtya bênêr tuhu êning
tan ngandika yèn tan bênêr ciptanira
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Wataknya seorang yang bermadu miriplah dengan watak raja,


jangan mempunyai cinta,
kepada istri yang tidak terlihat.
Kalau duduk-duduk jangan sering bersanding,

apalagi ketika engkau berbicara,


jangan engkau sembrono,
tertawa sambil berbicara.
Menirulah wataknya sang raja.

Raja itu kalau berbicara tidak sambil tertawa,


setia sungguh-sungguh dalam hati,
setia pada kebenaran sungguh tenang,
tak berbicara kalau tidak benar pikirannya.

Kajian per kata:

Pambêkipun (wataknya) wong (seorang) wayuh (bermadu) dèn kadi


(miriplah) ratu (seorang raja), aja (jangan) darbe (mempunyai) trêsna
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 165

(cinta), mring (kepada) garwa (istri) kang (yang) tan (tidak) kaèksi
(terlihat). Wataknya seorang yang bermadu miriplah dengan watak raja,
jangan mempunyai cinta, kepada istri yang tidak terlihat.
Watak orang yang bermadu itu, tirulah watak seorang raja. Yakni jangan
mempunyai rasa cinta kepada istri yang tidak terlihat. Fokuskan dalam
melayani istri yang ada didepanmu, yang sedang mendapat jatah giliran.
Jangan memikirkan si dia yang walau paling engkau sayangi, tapi
jadwalnya belum sampai.
Yèn (kalau) lungguhan (duduk-duduk) aja (jangan) tabêri (sering)
sandhingan (bersanding), malihipun (apalagi) arikala (ketika) sira
(engkau) muwus (berbicara), ywa (jangan) sira (engkau) sêmbrana
(sembrono), gumuyu (tertawa) dèn sambi (sambil) angling (berbicara).
Kalau duduk-duduk jangan sering bersanding, apalagi ketika engkau
berbicara, jangan engkau sembrono, tertawa sambil bicara.
Kalau sedang duduk-duduk di luar rumah jangan sampai duduk
bersanding. Siapa tahu madumu lewat dan cemburu. Dan juga ketika
berbicara jangan sembrono, misalnya bicara sambil tertawa-tawa.
Bicaralah yang tenang dan bijaksana, selayaknya para raja yang berbudi
bawa leksana, perilakunya anggung menarik hati
Angèmpêra (menirulah) pambêkane (wataknya) sri (sang) narendra
(raja). Menirulah wataknya sang raja.
Menirulah, miriplah, contohlah, pada watak seorang raja. Raja itu
berwatak tenang, bicara halus, makan perlahan dan sedikit, tidur tidak
ngorok, bangun tidak molor kesiangan. Kalau tidak seperti itu ya tidak
patut mempunyai istri empat. Enak aja!
Ratu (raja) iku (itu) yèn (kalau) ngandika (berbicara) tan (tidak) gumuyu
(tertawa), sêtya (setia) tuhwèng (sungguh-sungguh dalam) nala (hati),
sêtya (setia) bênêr (kebenaran) tuhu (sungguh) êning (tenang), tan (tan)
ngandika (berbicara) yèn (kalau) tan (tidak) bênêr (benar) ciptanira
(pikirannya). Raja itu kalau berbicara tidak sambil tertawa, setia
sungguh-sungguh dalam hati, setia pada kebenaran sungguh tenang, tak
berbicara kalau tidak benar pikirannya.
Raja kalau berbicara tidak sambil tertawa. Setia dan sungguh-sungguh
dalam hari, artinya apa yang diucapkan akan diwujudkan, tidak ditunda-
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 166

tunda atau dibatalkan. Kalau berjanji menepati. Apa yang dikatakan selalu
benar, tidak bohong. Kalau sekiranya yang akan dikatakan dianggap tidak
benar, lebih baik tidak dikatakan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 167

Kajian Residriya (2:12-14): Den Reripu Kanthi Manis


Pupuh 2, Bait 12-14, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Yèn panuju garwanira lagi rêngu,
ywa nimbangi sira,
enggal ripunên ing ati,
dipun manis yèn sira arsa angucap.

ngrêripu apa ingkang dadi rêngu,


yèn saka ing sira,
tan nêtêpi saking jangji,
dèn agêdhe pangêlusmu marang garwa.

Dene lamun rêngune saking marumu,


ywa ngrojongi sira,
nacad garwa ingkang sisip,
sira bae anjaluka pangapura.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau satu ketika istrimu sedang marah,


jangan engkau mengimbangi,
segera hiburlah hatinya,
dimaniskan kalau engkau akan berucap.

Membujuk apa yang menjadi sebab marah,


kalau darimu,
karena tak menepati janji,
berbesarlah dalam merayu kepada istrimu.

Adapun kalau marahnya dari madumu,


engkau jangan mendukungnya,
dengan mencela madu yang berbuat salah,
engkau saja yang meminta maaf.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) panuju (satu ketika) garwanira (istrimu) lagi (sedang) rêngu
(marah), ywa (jangan) nimbangi (mengimbangi) sira (engkau), enggal
(segera) ripunên (hiburlah, bujuklah) ing ati (hatinya), dipun (di) manis
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 168

(maniskan) yèn (kalau) sira (engkau) arsa (akan) angucap (berucap).


Kalau satu ketika istrimu sedang marah, jangan engkau mengimbangi,
segera hiburlah hatinya, dimaniskan kalau engkau akan berucap.
Kalau stu ketika istrimu sedang marah, jangan engkau mengimbangi
marah juga. Segera hiburlah, rayulah dan bujuklah hatinya. Pakailah kata-
kata yang manis dalam berucap. Oleh karena itu sebagai lelaki biasakan
untuk membaca karya sastra, agar mahir menyusun kata-kata yang indah
untuk meluluhkan hati istri. Kalau baca karya sastra saja tidak mau malah
baca pasal-pasal peperangan, akan kasar budimu, congkak sikapmu.
Wanita gak suka itu!
Angrêripu (membujuk) apa (apa) ingkang (yang) dadi (menjadi) rêngu
(marah), yèn (kalau) saka ing (dari) sira (kamu), tan (tak) nêtêpi
(menepati) saking (dari) jangji (janji), dèn agêdhe (berbesarlah)
pangêlusmu (dalam merayu) marang (kepada) garwa (istri). Membujuk
apa yang menjadi sebab marah, kalau darimu, karena tak menepati janji,
berbesarlah dalam merayu kepada istrimu.
Membujuk dengan menanyakan apa yang menjadi penyebab
kemarahannya. Kalau marahnya dari engkau, misalnya engkau mengajak
ke pantai tapi engkau tunda-tunda, atau engkau janji membelikan hape tapi
engkau lagi bokek, berbesar hatilah dengan meminta maaf. Yang lembut
mengelus-elus terhadap istrimu dengan kata-kata manis.
Dene (adapun) lamun (kalau) rêngune (marahnya) saking (dari) marumu
(madumu), ywa (jangan) ngrojongi (mendukung) sira (engkau), nacad
(mencela) garwa (istri) ingkang (yang) sisip (salah), sira (engkau) bae
(saja) anjaluka (minta) pangapura (maaf). Adapun kalau marahnya dari
madumu, engkau jangan mendukungnya, dengan mencela madu yang
berbuat salah, engkau saja yang meminta maaf.
Adapun kalau sebab kemarahannya karena dari madumu, jangan engkau
mendukungnya dengan mencela madumu yang salah. Itu kurang baik,
apalagi yang dicela tidak ada di situ untuk mengklarifikasi atau membela
diri. Sebagai lelaki engkau lebih baik meminta maaf, untuk kesalahan
madumu itu. Memang lelaki yang poligami harus berbesar hati dan mampu
memuat segala kekurangan istri. Ingat lho, engkau setara dengan empat
wanita, semestinya engkau pun berjiwa besar. Jangan nyremimih
nylekunthis,...wah saru!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 169

Kajian Residriya (2:15-16): Dinukan Kanthi Samun


Pupuh 2, Bait 15-16, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Garwa luput dukanana ingkang samun,
sira adukaa,
anèng tilam nuju guling,
sêpining wong aja na ingkang uninga.

Yèn panuju katêkan dutaning ratu,


garwanira papat,
kabèh karya dhahar sami,
pan kinarya ngurmati utusan nata.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Istri yang salah marahilah dengan samar,


engkau marahlah,
di tempat tidur ketika bercengkerama,
sepi dari orang lain jangan sampai ada yang mengetahui.

Kalau sedang kedatangan utusan dari raja,


semua istrimu yang empat,
semua menyajikan makanan,
untuk menghormati utusan raja.

Kajian per kata:

Garwa (istri) luput (salah) dukanana (marahilah) ingkang (dengan)


samun (samar), sira (engkau) adukaa (marahlah), anèng (di dalam) tilam
(tempat tidur) nuju (ketika) guling (bercengkerama), sêpining (sepi dari)
wong (orang lain) aja (jangan) na (ada) ingkang (yang) uninga
(mengetahui). Istri yang salah marahilah dengan samar, engkau marahlah
di tempat tidur ketika bercengkerama, sepi dari orang lain jangan sampai
ada yang mengetahui.
Kalau istri bersalah marahilah dengan samar. Engkau marahlah ketika
berada di tempat tidur ketika sedang bercengkerama berdua, sepi dari
gangguan orang lain. Jangan sampai engkau marah sampai terdengar orang
lain. Kalau perlu marahnya sambil bisik-bisik saja, ya!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 170

Sebenarnya tidak ada lah suami marah kepada istri. Adalah tugas suami
untuk menegur istrinya kalau memang ada perilakunya yang kurang pas.
Ingatlah pelajaran di awal suluk ini, lelaki adalah guru laki, berwenang
untuk menasihati dan menegur istri, tentu saja dengan cara yang baik.
Yèn (kalau) panuju (sedang) katêkan (kedatangan) dutaning (utusan dari)
ratu (raja), garwanira (semua istrimu) papat (empat), kabèh (semua)
karya (membuat) dhahar (makanan) sami (bersama), pan (akan) kinarya
(untuk, sebagai) ngurmati (menghormati) utusan (utusan) nata (raja).
Kalau sedang kedatangan utusan dari raja, semua istrimu yang empat,
semua menyajikan makanan, untuk menghormati utusan raja.
Kalau ada tamu yang datang, seperti utusan raja yang memberi perintah,
maka empat istrimu semuanya, suruhlah menyiapkan hidangan dan turut
menyambut. Hal itu untuk menghormati kepada tamu yang datang. Juga
terhadap tamu-tamu terhormat lain yang berkunjung, hendaknya keempat
istrimu menyambutnya juga. Hal itu untuk menampakkan kerukunan
antara mereka.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 171

Kajian Residriya (2:17-18): Rong Prakara Pinilih


Pupuh 2, Bait 17-18, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Malih wangsul goningsun arsa pitutur,
mring èstri utama,
ingkang among maru sami,
papat pisan datan ingsun karya beda.

Estri lamun akrama iku diwayuh,


pasthi amiliha,
kakung rong prakara olih,
ingkang ngèlmu kalawan ingkang wibawa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Sekali lagi kembali aku ingin menasihati,


kepada istri utama,
yang ngemong madu semua,
empat sekalian tidak aku bedakan.

Seorang istri kalau menikah itu mau dimadu,


pasti memilih,
suami untuk mendapatkan dua perkara,
yang berilmu dan yang berwibawa.

Kajian per kata:

Malih (sekali lagi) wangsul (kembali) goningsun (aku) arsa (ingin)


pitutur (menasihati), mring (kepada) èstri (istri) utama (utama), ingkang
(yang) among (ngemong) maru (madu) sami (semua), papat (empat)
pisan (sekalian) datan (tidak) ingsun (aku) karya beda (bedakan). Sekali
lagi kembali aku ingin menasihati, kepada istri utama, yang ngemong
madu semua, empat sekalian tidak aku bedakan.
Sekali lagi kembali aku ingin menasihati kepada istri utama, yang
mempunyai madu semua, empat sekalian tidak kubedakan.
Berhubung keempat istri ini adalah istri utama semua, maka nasihatku
untuk kalian semua. Tak ada kecuali. Karena pada prinsipnya istri utama
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 172

walau bermadu kedudukannya sama, tidak ada istilah istri pertama, kedua
dan seterusnya. Bisa saja istilah itu untuk menyebut urutan menikahnya,
namun jelas bukan untuk menyebut skala prioritas apalagi perbedaan
derajat.
Èstri (istri) lamun (kalau) akrama (menikah) iku (itu) diwayuh (dimadu),
pasthi (pasti) amiliha (memilih), kakung (suami) rong (dua) prakara
(perkara) olih (yang didapat), ingkang (yang) ngèlmu (berilmu) kalawan
(dan) ingkang (yang) wibawa (berwibawa). Seorang istri kalau menikah
itu mau dimadu, pasti memilih, suami untuk mendapatkan dua perkara,
yang berilmu dan yang berwibawa.
Seorang istri kalau menikah itu, kalau mau dimadu pasti karena
menginginkan dua perkara ini. Yang pertama adalah untuk mendapatkan
ilmu, yang kedua untuk mendapatkan kewibawaan. Karena dua hal itu
adalah kelebihan dari lelaki yang mungkin tidak banyak ada pada lelaki
umumnya.
Sudah pasti lelaki yang mampu bermadu adalah lelaki pilihan. Dan
perempuan yang mau dimadu pasti menginginkan lebih dari sekadar
mendapat suami yang baik. Karena permaduan pasti mengurangi
kenikmatan berumah tangga, kalau sampai seorang wanita mau dimadu
pasti karena menginginkan satu dari dua perkara itu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 173

Kajian Residriya (2:19-21): Pakolih Ing Ngelmu


Pupuh 2, Bait 19-21, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Yèn winêngku ing laki êbèr kang ngèlmu,
sira aniyata,
manjing gêguru ing laki,
lan dèn putus sampurnane ngèlmunira.

aja ngetung wirangira dunya iku,


kurang sandhang pangan,
mung ngèlmu kang sira anggit,
kang supaya apila wulanging priya.

Panganggomu dèn sabar trima ing kalbu,


sira pan wus dadya,
manjing sabat guru laki,
ajirihira manjinga ing atinira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau dinikahi oleh lelaki yang banyak ilmunya,


engkau berniatlah,
masuk berguru pada suami,
dan aagar tuntas sempurnanya ilmumu.

Jangan menghitung rasa malumu di dunia ini,


kurang sandang dan pangan.
Hanya ilmu yang engkau angankan,
supaya memilih pengajaran dari suami.

Dalam pakaianmu harap sabar menerima dalam hati,


engkau kan sudah menjadi,
masuk dalam sebagai sahabat suami,
takutmu masukkan dalam hatimu.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) winêngku (dinikahi) ing (oleh) laki (lelaki) êbèr (banyak)
kang (yang) ngèlmu (ilmu), sira (engkau) aniyata (berniatlah), manjing
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 174

(masuk) gêguru (berguru) ing (pada) laki (suami), lan (dan) dèn putus
(tuntas) sampurnane (sempurnanya) ngèlmunira (ilmumu). Kalau
dinikahi oleh lelaki yang banyak ilmunya, engkau berniatlah, masuk
berguru pada suami, dan aagar tuntas sempurnanya ilmumu.
Kalau engkau dinikahi oleh lelaki yang banyak ilmu, engkau niatkanlah
untuk berguru kepadanya. Agar sempurna ilmumu. Dengan siang malam
berguru engkau akan cepat menguasai ilmu yang diajarkan itu.
Aja (jangan) ngetung (menghitung) wirangira (rasa malumu) dunya iku
(di dunia ini), kurang (kurang) sandhang (sandang) pangan (pangan).
Jangan menghitung rasa malumu di dunia ini, kurang sandang dan
pangan.
Jangan berhitung tentang sandang, pangan dan kebutuhan dunia yang lain.
Tahanlah rasa malu karena kurang dalam kedua hal itu.
Mung (hanya) ngèlmu (ilmu) kang (yang) sira (engkau) anggit
(berangan), kang (yang) supaya (supaya) apila (memilih) wulanging
(pengajaran) priya (suami). Hanya ilmu yang engkau angankan, supaya
memilih pengajaran dari suami.
Hanya ilmu yang engkau angankan, yang supaya engkau memilih
pengajaran dari suami. Agar engkau menguasai ilmunya.
Panganggomu (pakaianmu) dèn (harap) sabar (sabar) trima (menerima)
ing (dalam) kalbu (hati), sira (engkau) pan (kan) wus (sudah) dadya
(menjadi), manjing (masuk) sabat (sahabat) guru laki (suami), ajirihira
(takutmu) manjinga (masuklah) ing (dalam) atinira (hatimu). Dalam
pakaianmu harap sabar menerima dalam hati, engkau kan sudah menjadi,
masuk dalam sebagai sahabat suami, takutmu masukkan dalam hatimu.
Dalam pakaianmu harap sabar menerima dalam hati. Engkau kan sudah
menjadi sahabat dari suamimu. Takutmu masukkan dalam hatimu.
Maksud dari bait ini secara keseluruhan, kalau engkau berniat menikah
dengan suami yang ahli ilmu kuatkan mentalmu untuk hanya memusatkan
pikiran pada ilmu yang akan kau dapatkan. Jangan hirau dengan
kurangnya makan yang aka kauderita serta kurangnya pakaianmu. Yang
sabar dalam kedua hal itu karena tujuan hidupmu adalah ilmu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 175

Kajian Residriya (2:22-23): Aja Kongsi Duraka


Pupuh 2, Bait 22-23, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Rèh sirèku ngawula marang ing kakung,
aja kongsi sira,
duraka marang ing laki.
Anjaluka pangadilan ingkang têrang,

ngadilipun guna-kaya saking guru,


tuwin ing giliran.
Rêmbugên ing maru sami,
padha ana wong lima sapalungguhan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Dalam hal engkau itu mengabdi kepada suami,


jangan sampai engkau,
durhaka kepada suami.
Mintalah keadilan yang jelas,

adilnya dalam nafkah dari suami,


serta dalam hal giliran.
Bicarakan dengan madu semua,
sama-sama ada lima orang itu duduk bersama.

Kajian per kata:

Rèh (dalam hal) sirèku (engkau itu) ngawula (mengabdi) marang


(kepada) ing kakung (suami), aja (jangan) kongsi (sampai) sira (engkau),
duraka (durhaka) marang (kepada) ing laki (suami). Dalam hal engkau
itu mengabdi kepada suami, jangan sampai engkau, durhaka kepada
suami.
Dalam hal engkau mengabdi kepada suami, jangan sampai engkau durhaka
kepada suami. Durhaka atau duraka adalah membangkang perintah atau
menghianati. Apapun kalau sudah ditetapkan oleh suami seharusnya
dilakukan. Oleh karena itu untuk menghindari itu, sebelum sesuatu
diputuskan lebih baik diperjelas, dirundingkan agar tidak menimbulkan
kekecewaan yang berujung pengabaian.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 176

Anjaluka (mintalah) pangadilan (keadilan) ingkang (yang) têrang (jelas),


ngadilipun (dilnya) guna-kaya (nafkah) saking (dari) guru (suami), tuwin
(serta) ing (dalam) giliran (giliran). Mintalah keadilan yang jelas, adilnya
dalam nafkah dari suami, serta dalam hal giliran.
Misalnya, dalam hal keadilan antara istri dan dalam pemberian nafkah-
belanja serta dalam giliran bermalam. Meski topik ini membahas tentang
poligami dimana istri menginginkan ilmu dari suami, bukan berarti suami
miskin tapi berilmu boleh poligami. Dari sisi kepantasan dalam hal
ekonomi keluarga tetap harus diperhatikan. Kalau sekiranya ada lelaki
pintar, banyak ilmu tapi miskin harta, ya jangan poligami.
Oleh karenanya kepantasan dalam kemampuan ekonomi suami tetap harus
menjadi syarat yang utama. Namun dalam hal ini hendaknya istri sadar
bahwa itu bukan tujuan utama mereka menikahi sang suami. Nah dalam
hal ini, untuk berbagai keperluan rumah tangga tentu diperlukan
pembagian anggaran untuk masing-masing istri. Hal seperti itu bicarakan
bersama-sama.
Rêmbugên (bicarakan) ing (dengan) maru (madu) sami (semua), padha
(sama) ana (ada) wong (orang) lima (lima) sapalungguhan (duduk
bersama). Bicarakan dengan madu semua, sama-sama ada lima orang itu
duduk bersama.
Dalam hal-hal tersebut, dan juga untuk hal penting lainnya, bicarakan
dengan para madu semua dan suami. Lima orang duduk bersama untuk
mencapai kesepakatan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 177

Kajian Residriya (2:24-27): Aja Laku Dursila


Pupuh 2, Bait 24-27, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Yèn sirèku wus tampa jangjining kakung,
dèn eling ta sira,
lan sira duwea jangji,
kakungira aja laku kang dursila.

Paminipun angganjar garwa tan na wruh,


marga gêng sih priya,
pan iku kurang prayogi,
kakungira prayoga dèn elingêna.

Yèn tampèku sira duraka ing maru,


gurunira salah,
pasthi datan tulus asih,
suda jangji pasthi adilira kirang.

Gilir iku aja kurang limang dalu,


yèn kongsi luwiha,
tan mantêsi lulutnèki,
lawas luwas anggêntèni kangênira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau sudah menerima janji dari suami,


ingatlah engkau,
dan engkau punyalah janji,
suamimu jangan berbuat yang selintutan.

Contohnya memberi hadiah salah seorang istri tanpa ada yang tahu,
karena besarnya rasa sayang suami.
Sungguh itu kurang baik,
suamimu lebih baik ingatkanlah.

Kalau engkau menerima itu engkau durhaka pada madu,


suamimu juga salah,
pasti takkan lestari kasihnya,
berkurang janji pasti keadilanny kurang.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 178

Giliran jangan kurang lima malam,


kalau sampai lebih,
tak menambah kasih mesramu,
terlalu lama luntur rasa kangenmu.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) sirèku (engkau itu) wus (sudah) tampa (menerima) jangjining
(janji dari) kakung (suami), dèn eling (ingatlah) ta sira (engkau), lan
(dan) sira (engkau) duwea (punyalah) jangji (janji), kakungira (suamimu)
aja (jangan) laku (berbuat) kang (yang) dursila (selintutan). Kalau engkau
sudah menerima janji dari suami, ingatlah engkau, dan engkau punyalah
janji, suamimu jangan berbuat yang selintutan.
Kalau segala sesuatu sudah dirundingkan berlima, dan sudah disepakati,
maka itulah yang dipegang. Ingatlah dengan kesepakatan itu dan engkau
anggap itu sebagai perjanjian. Suamimu jangan sampai selintutan, atau
berbuat di luar apa yang telah disepakati tadi, yakni dalam soal jatah
belanja dan giliran.
Paminipun (contohnya) angganjar (memberi hadiah) garwa (istri) tan
(tak) na (ada) wruh (yang tahu), marga (karena) gêng (besarnya) sih
(kasih) priya (suami). Contohnya memberi hadiah salah seorang istri
tanpa ada yang tahu, karena besarnya rasa sayang suami.
Contohnya, kalau suaminya ingin memberi hadiah salah satu istri ketika
tidak ada yang tahu, karena besarnya kasih suami kepada salah satu
istrinya. Yang demikian ini berarti melanggar kesepakatan yang sudah ada,
dan melanggar prinsip keadilan.
Pan (sungguh) iku (itu) kurang (kurang) prayogi (baik), kakungira
(suamimu) prayoga (lebih baik) dèn elingêna (ingatkanlah). Sungguh itu
kurang baik, suamimu lebih baik ingatkanlah.
Sungguh itu perbuatan yang kurang baik. Suamimu lebih baik diingatkan
agar tidak melakukan hal itu. Dalam hal perasaan memang tidak bisa
dihindari kalau salah satu istri mungkin lebih dicintai oleh suamimu.
Namun hal itu tidak boleh kalau kemudian membuat suami
mengistimewakan salah satu istri. Bisa saja salah satu istri paling membuat
suami terkintil-kintil, tetapi sikap kepada mereka semua tetap harus sama.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 179

Yèn (kalau) tampèku (menerima itu) sira (engkau) duraka (durhaka) ing
(pada) maru (madu), gurunira (suamimu) salah (salah), pasthi (pasti)
datan (tidak) tulus (lestari) asih (kasih), suda (berkurang) jangji (janji)
pasthi (pasti) adilira (keadilannya) kirang (kurang). Kalau engkau
menerima itu engkau durhaka pada madu, suamimu juga salah, pasti
takkan lestari kasihnya, berkurang janji pasti keadilanny kurang.
Engkau jua sebagai istri kalau suamimu hendak memberimu dengan cara
seperti itu, jangan sampai engkau terima. Itu namanya durhaka kepada
para madu lainnya. Suamimu juga salah karena melanggar janjinya. Jika
demikian pasti takkan lestari dalam kasihnya kepada keluarga semua,
karena kecenderungan hatinya telah membuatnya tidak adil.
Gilir (giliran) iku (itu) aja (jangan) kurang (kurang) limang (lima) dalu
(malam), yèn (kalau) kongsi (sampai) luwiha (lebih), tan (tidak) mantêsi
(menambah, memantaskan) lulutnèki (kasih mesramu), lawas (lama)
luwas (luntur) anggêntèni (menggantikan) kangênira (rasa kangenmu).
Gilirang jangan kurang lima malam, kalau sampai lebih, tak menambah
kasih mesramu, terlalu lama luntur rasa kangenmu.
Dalam giliran, jangan sampai kurang dari lima hari. Jadi sebaiknya
masing-masing istri dapat satu hari saja secara bergiliran, yang berarti
dalam empat hari sekali engkau mendapat satu malam. Itulah yang terbaik.
Kalau terlalu lama engkau pasti kanggen dalam menunggu, dan bisa
mengurangi kemesraan dalam bercinta. Bosan menunggu bisa-bisa malah
rasa kangennya hilang. Wah cilaka kalau begitu!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 180

Kajian Residriya (2:28-29): Pakolih Ing Wibawa


Pupuh 2, Bait 28-29, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
De kalamun akrama lawan wong agung,
ingkang awibawa,
sugih mas kalawan picis,
rumasaa sira angrêksa kewala.

Lakintèku kang nguwati panggotamu,


bayar manganira,
anggarap sawah myang têgil,
bayar mangan kang mêsthi saka ing sira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Adapun kalau menikah dengan orang besar,


yang berwibawa,
kaya emas dan uang emas,
merasalah engkau hanya menjaga saja.

Suamimu yang memperkokoh penghidupanmu,


membayar makananmu,
menggarap sawah dan tegal,
membayar makanan yang pasti darimu.

Kajian per kata:

De (adapun) kalamun (kalau) akrama (menikah) lawan (dengan) wong


(orang) agung (besar), ingkang (yang) awibawa (berwibawa), sugih
(kaya) mas (emas) kalawan (dan) picis (uang emas), rumasaa (merasalah)
sira (engkau) angrêksa (hanya menjaga) kewala (saja). Adapun kalau
menikah dengan orang besar, yang berwibawa, kaya emas dan uang
emas, merasalah engkau hanya menjaga saja.
Adapun kalau menikah dengan orang besar, yang berwibawa dengan
kekayaan yang besar. Kaya harta emas dan uang emas, maka merasalah
bahwa engkau hanyalah seorang penjaga. Merasalah bahwa engkau hanya
seorang perawat harta suamimu. Oleh karenanya engkau harus turut serta
membiakkan harta itu dengan ikut bekerja, mengelola sawah ladang.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 181

Lakintèku (suamimu) kang (yang) nguwati (memperkokoh) panggotamu


(penghidupanmu), bayar (membayar) manganira (makananmu),
anggarap (menggarap) sawah (sawah) myang (dan) têgil (tegal), bayar
(membayar) mangan (makanan) kang (yang) mêsthi (pasti) saka (dari)
ing (pada) sira (kamu). Suamimu yang memperkokoh penghidupanmu,
membayar makananmu, menggarap sawah dan tegal, membayar makanan
yang pasti darimu.
Suamimu yang memperkokoh penghidupanmu, membayar makananmu,
dengan menggarap sawah dan tegalan. Membayar makan dan kebutuhan
lain selayaknya orang berumah tangga, bagi engkau dan istri-istri lainnya.
Maka bantuanmu dalam mengelola kekayaannya sangat diperlukan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 182

Kajian Residriya (2:30-32): Yen Kari Ing Maru


Pupuh 2, Bait 30-32, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Yèn sirèku kariya marang marumu,
anggung nisthanira,
upama sira sêsiwi,
apa ingkang sira paringake putra.

Yèn anamtu saking paringaning kakung,


pan masa galiha,
amung sampenira ugi,
kang pinikir wong lanang aja na tukar.

Yèn sirèku kariya marang marumu,


lèhira upaya,
rijêki kang anèng pêthi,
pasthi cacad kalawan ing kakungira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau tertinggal dari madumu,


selalu hina dirimu,
andai engkau berputra,
apa yang engkau berikan pada anakmu.

Kalau memastikan dari pemberian suami,


mustahil akan dipikirkan,
hanya sampainya padamu juga,
yang dipikir seorang lelaki hanya jangan ada pertengkaran.

Kalau engkau tertinggal dari madumu,


dalam engkau berupaya mencari,
rezeki yang ada di dalam kotak,
pasti cela dalam pandangan suamimu.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) sirèku (engkau itu) kariya (tertinggal) marang (dari) marumu
(madumu), anggung (selalu) nisthanira (hina dirimu), upama (andai) sira
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 183

(engkau) sêsiwi (berputra), apa (apa) ingkang (yang) sira (engkau)


paringake (berikan) putra (anak). Kalau engkau tertinggal dari madumu,
selalu hina dirimu, andai engkau berputra, apa yang engkau berikan pada
anakmu.
Kalau engkau tertinggal dari madumu akan selalu nista dirimuu. Anda
engkau mempunyai anak apa yang akan engkau berikan kepada anakmu
kalau engkau tidak ikut mengelola kekayaan suami?
Yèn (kalau) anamtu (memastikan) saking (dari) paringaning (pemberian)
kakung (suami), pan masa (mustahil) galiha (dipikirkan), amung (hanya)
sampenira (sampainya padamu) ugi (juga), kang (yang) pinikir (dipikir)
wong (seorang) lanang (lelaki) aja (jangan) na (ada) tukar
(pertengkaran). Kalau memastikan dari pemberian suami, mustahil akan
dipikirkan, hanya sampainya padamu juga, yangdipikir seorang lelaki
hanya jangan ada pertengkaran.
Kalah hanya memastikan pemberian suami, mustahil suami akan sampai
memikirkan. Hanya sampainya padamu saja, sedang persoalan anak-
anakmu harus engkau pikirkan sendiri. engkau perjuangkan nasibnya
dengan cara ikut mengelola harta suamimu. Anak-anakmu harus engkau
arahkan sendiri, karena suamimu pun sibuk mengurus harta dan anak-anak
yang lain. Paling-paling suamimu mikirnya hanya sampai ada
pertengkaran kelak antara istri dan anak-anaknya.
Yèn (kalau) sirèku (engkau itu) kariya (tertinggal) marang (dari) marumu
(madumu), lèhira (dalam engkau) upaya (berupaya), rijêki (rezeki) kang
(yang) anèng (ada di) pêthi (kotak), pasthi (pasti) cacad (cela) kalawan
(dengan) ing (oleh) kakungira (suamimu). Kalau engkau tertinggal dari
madumu, dalam engkau berupaya mencari, rezeki yang ada di dalam
kotak, pasti cela dalam pandangan suamimu.
Kalau engkau tertinggal dalam kontribusi mengelola harta suami dari para
madumu, dalam engkau berupaya menambah rezeki di dalam kotak
penyimpanan, pasti engkau akan cela dalam pandangan suamimu. Akan
dianggap sebagai istri yang kurang giat bekerja. Begitulah memang resiko
menikah dengan orang kaya, sehari-hari pasti banyak pekerjaannya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 184

Kajian Residriya (2:33-34): Saumpami Genthong Beras


Pupuh 2, Bait 33-34, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Ujaripun kakungira kang satuhu,
jatine wanodya,
gênthong wadhah bras upami,
yèn borosa pawèstri datanpa guna.

Paminipun bumbung wadhah isi banyu,


yèn ora nganggoa,
êros buntêt kang sasisih,
isènana banyu sumur pasthi ilang.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Perkataan suamimu yang sebenarnya,


sejatinya wanita itu,
gentong wadah beras umpamanya,
kalau boros ia tanpa guna.

Seumpama bambu wadah berisi air,


kalau tidak memakai,
ruas penutup yang satu sisi,
diisi air sumur pun pasti akan hilang.

Kajian per kata:

Ujaripun (perkataan) kakungira (suamimu) kang (yang) satuhu


(sebenarnya), jatine (Sejatinya) wanodya (wanita itu), gênthong (gentong)
wadhah (wadah) bras (beras) upami (umpamanya), yèn (kalau) borosa
(boros ia) pawèstri (perempuan) datanpa (tanpa) guna (guna). Perkataan
suamimu yang sebenarnya, sejatinya wanita itu, gentong wadah beras
umpamanya, kalau boros ia tanpa guna.
Inilah perumpamaan seorang istri yang sering diungkap oleh pria. Seorang
pria tak suka mempunyai istri yang seumpama genthong beras yang
berlubang (pothol) di dasarnya. Diisi berapapun dengan beras pasti akan
segera hilang. Kalau seorang istri boros dalam membelanjakan harta,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 185

diberi berapa saja kurang, seperti gentong beras pothol tadi, maka sungguh
tiada guna.
Paminipun (seumpama) bumbung (bambu) wadhah (wadah) isi (berisi)
banyu (air), yèn (kalau) ora (tidak) nganggoa (memakai), êros (ruas)
buntêt (penutup) kang (yang) sasisih (satu sisi), isènana (diisi pun) banyu
(air) sumur (sumur) pasthi (pasti) ilang (hilang). Seumpama bambu
wadah berisi air, kalau tidak memakai, ruas penutup yang satu sisi, diisi
air sumur pun pasti akan hilang.
Seumpama potongan bambu wadah air, kalau tidak memakai ruas di kedua
sisinya tidak akan tertutup dan dapat dipakai sebagai wadah. Walau diisi
dengan air berapapun pasti akan hilang. Itulah perumpamaan seorang istri
yang boros.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 186

Kajian Residriya (2:34-37): Patrap Marang Kuwalon


Pupuh 2, Bait 35-37, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Yèn sirèku wanodya manggihi sunu,
gawane kakungnya,
kuwalon araning siwi,
ing patrape ingsun pitutur ing sira.

Sihirèku ing lair têrus ing kalbu,


ywa beda nakira,
mungguh sandhang lawan bukti,
kang supaya kakungira pracayaa.

De asihmu kalangkung marang kang sunu,


yèn sira paringa,
marang kuwalon kang siwi,
anyuwuna pêrmisi ing kakungira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau wanita yang menemui anak,


yang dibawa suaminya,
disebut anak kuwalon,
dalam perlakukan aku nasihati padamu.

Kasih sayangmu dalam lahir menerus ke hati,


jangan berbeda dengan anakmu,
dalam hal pakaian dan makanan,
supaya suamimu percaya.

Adapun kasihmu sangat-sangat kepada anak,


kalau engkau memberi,
kepada anak kuwalon,
mintalah ijin dari suamimu.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) sirèku (engkau itu) wanodya (wanita) manggihi (menemui)


sunu (anak), gawane (yang dibawa) kakungnya (suaminya), kuwalon
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 187

(kuwalon) araning (sebutan) siwi (anak), ing (dalam) patrape (perlakuan)


ingsun (aku) pitutur (nasihati) ing (pada) sira (kamu). Kalau engkau
wanita yang menemui anak, yang dibawa suaminya, disebut anak
kuwalon, dalam perlakukan aku nasihati padamu.
Kalau engkau menemui anak yang dibawa suamimu, dari istri-istri yang
lain, namanya anak kuwalon (anak tiri). Perlakuan kepadanya, aku nasihati
padamu.
Sihirèku (kasih sayangmu) ing (dalam) lair (lahir) têrus (menerus) ing
(ke) kalbu (hati), ywa (jangan) beda (berbeda) nakira (anakmu),
mungguh (dalam hal) sandhang (pakaian) lawan (dan) bukti (makanan),
kang (yang) supaya (supaya) kakungira (suamimu) pracayaa (percaya).
Kasih sayangmu dalam lahir menerus ke hati, jangan berbeda dengan
anakmu, dalam hal pakaian dan makanan, supaya suamimu percaya.
Kasih sayangmu kepada anak itu hendaknya tulus lahir sampai batin.
Jangan membedakan dengan anakmu sendiri, dalam hal pakaian dan
makanan. Yang demikian itu agar suamimu percaya kepadamu, bahwa itu
adalah sama juga dengan anakmu sendiri.
De (adapun) asihmu (kasihmu) kalangkung (sangat-sangat) marang
(kepada) kang (yang) sunu (anak), yèn (kalau) sira (engkau) paringa
(memberi), marang (kepada) kuwalon (kuwalon) kang (yang) siwi (anak),
anyuwuna (mintalah) pêrmisi (ijin) ing (pada) kakungira (suamimu).
Adapun kasihmu sangat-sangat kepada anak, kalau engkau memberi,
kepada anak kuwalon, mintalah ijin dari suamimu.
Adapun bagaimana kasih sayangmu kepada anak itu, kalau engkau
memberi sesuatu pada anak kuwalon tadi, engkau tetap harus minta ijin
kepada suami. Hal itu karena memberi anak kuwalon yang kau temui
adalah termasuk perlakuan khusus karena tidak semua anak kuwalon
engkau temui. Yang tidak kautemui pasti tidak akan kauberi sesuatu kan?
Sehingga apapun yang kauberikan padanya adalah termasuk perlakuan
khusus yang harus minta ijin terlebih dahulu. Lain halnya kalau engkau
kumpulkan anak-anak kuwalon dan anakmu sendiri, lalu masing-masing
engkau bagi uang satu milyard, itu tidak mengapa karena engkau bersikap
adil. Demikianlah agar engkau mengerti.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 188

Kajian Residriya (2:38-39): Aja Kongsi Rebutan Warisan


Pupuh 2, Bait 38-39, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Lan dèn wêruh santana lawan kang biyung,
supaya ing wuntat,
yèn ana apês sawiji,
iku mêsthi wong gêsang wêkasan pêjah.

Estri jalu pan sami gadhangan lampus,


wus tininggal pêjah,
kabèh anakira iki,
aja kongsi padha rêbutan warisan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Dan harap mengetahui kerabat dan ibunya,


supaya di belakang,
kalau ada satu yang tidak diharapkan,
itu pasti karena orang hidup akhirnya mati.

Perempuan dan laki-laki sama-sama bakal mati,


kalau sudah ditinggal mati,
semua anakmu ini,
jangan sampai semua berebut harta peninggalan.

Kajian per kata:

Lan (dan) dèn (harap) wêruh (mengetahui) santana (kerabat) lawan (dan)
kang (yang) biyung (ibu), supaya (supaya) ing (di) wuntat (belakang),
yèn (kalau) ana (ada) apês (celaka, tak diharapkan) sawiji (satu), iku (itu)
mêsthi (pasti) wong (orang) gêsang (hidup) wêkasan (akhirnya) pêjah
(mati). Dan harap mengetahui kerabat dan ibunya, supaya di belakang,
kalau ada satu yang tidak diharapkan, itu pasti karena orang hidup
akhirnya mati.
Dan harap engkau mengetahui kerabat dan ibunya, supaya dibelakang
nanti kalau ada yang tak diharapkan sesuatu pun, engkau sudah tahu.
Karena setiap orang pasti akan mati.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 189

Bait ini berkaitan dengan anak kuwalon tadi. Terhadapnya engkau harus
tahu, siapa ibunya jika ibunya telah bercerai dari suamimu, siapa lagi
saudaranya juga sebaiknya engkau ketahui. Hal ini untuk berjaga-jaga jika
kelak suamimu sudah tidak ada, karena semua orang juga akan mati pada
akhirnya, engkau telah mengetahui siapa saja anak suamimu. Ya memang
repot kalau punya suami kaya tuh, kadang dimana-mana dia punya anak
yang engkau tidak tahu. Namun upayakan agar engkau mengenal mereka
semua.
Èstri (perempuan) jalu (laki-laki) pan sami (sama-sama) gadhangan
(bakal) lampus (mati), wus (sudah) tininggal (ditingal) pêjah (mati),
kabèh (semua) anakira (anakmu) iki (ini), aja (jangan) kongsi (sampai)
padha (semua) rêbutan (berebut) warisan (peninggalan). Perempuan dan
laki-laki sama-sama bakal mati, kalau sudah ditinggal mati, semua
anakmu ini, jangan sampai semua berebut harta peninggalan.
Hal itu untuk menjaga agar kelak apabila ayah-ibunya sudah tidak ada
mereka tidak bertengkar berebut harta peninggalan. Kalau sudah diketahui
jumlah dan tempat tinggalnya, maka bisa dipanggil untuk diajak
musyawarah. Karena bagaimanapun semuanya masih satu garis keturunan,
sama-sama anak suamimu. Hak-hak mereka sebagai anak jangan sampai
diabaikan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 190

Kajian Residriya (2:40-42): Yen Datan Bisa Aywa


Nglakoni
Pupuh 2, Bait 40-42, Pucung (metrum: 12u,6a,8i,12a), Suluk Residriya.
Wêkas ingsun mring wong lanang padha wayuh,
lan èstri utama,
ingkang among maru sami,
jalu èstri yogya padha nglakonana.

Yèn sirèku tan nglakoni wulang insun,


luhung aja krama,
arsa papat garwanèki,
nora wurung bakal sira kawirangan.

Lan sirèku wus anjarag kinawayuh,


yèn ora kaduga,
luhung aja anglakoni,
nora wurung kudhangdhangan wirangira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Pesanku kepada para lelaki yang bermadu,


dan istri utama,
yang ngemong madu semua,
baik lelaki perempuan semua lakukanlah.

Kalau engkau itu tak melakukan nasihatku,


baik jangan menikah,
hendak mempunyai enpat istri,
tak urung engkau bakal menanggung malu.

Dan engkau (wanita) yang sudah sengaja dimadu,


kalau tidak merasa mampu,
lebih baik jangan melakukan,
tak urung bertumpuk derita dan rasa malumu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 191

Kajian per kata:

Wêkas (pesan) ingsun (aku) mring (kepada) wong (orang) lanang (lelaki)
padha (yang) wayuh (bermadu), lan (dan) èstri (istri) utama (utama),
ingkang (yang) among (ngemong) maru (madu) sami (semua), jalu
(lelaki) èstri (perempuan) yogya (baik) padha (semua) nglakonana
(lakukanlah). Pesanku kepada para lelaki yang bermadu, dan istri utama,
yang ngemong madu semua, baik lelaki perempuan semua lakukanlah.
Itulah pesan-pesanku kepada para lelaki yang bermadu dan para istri
utama, yang mempunyai madu. Engkau para lelaki dn perempuan
sebaiknya semua melakukan nasihatku tadi. Yang sudah kurincikan
dengan panjang lebar, agar engkau mengerti.
Yèn (kalau) sirèku (engkau itu) tan (tak) nglakoni (melakukan) wulang
(nasihat) insun (aku), luhung (baik) aja (jangan) krama (menikah), arsa
(hendak) papat (empat) garwanèki (istrimu), nora (tak) wurung (urung)
bakal (akan) sira (engkau) kawirangan (menanggung malu). Kalau
engkau itu tak melakukan nasihatku, baik jangan menikah, hendak
mempunyai enpat istri, tak urung engkau bakal menanggung malu.
Kalau engkau tidak melakukan nasihatku, lebih baik jangan menikah
poligami dan mempunyai madu. Tak urung engkau akan menanggung
malu. Mempunyai madu itu bagi laki-laki amatlah repotnya, dan juga berat
dari sisi ekonomi, dan juga sulit dari sisi perasaan. Semua itu memerlukan
kepatuhan pada aturan yang berlaku dan etika kepantasan yang ada dalam
masyarakat. Jika itu berat bagimu, janganlah dilakukan.
Lan (dan) sirèku (engkau) wus (sudah) anjarag (sengaja) kinawayuh
(dimadu), yèn (kalau) ora (tidak) kaduga (merasa mampu), luhung (lebih
baik) aja (jangan) anglakoni (melakukan), nora (tak) wurung (urung)
kudhangdhangan (bertumpuk derita) wirangira (dan rasa malumu). Dan
engkau (wanita) yang sudah sengaja dimadu, kalau tidak merasa mampu,
lebih baik jangan melakukan, tak urung bertumpuk derita dan rasa
malumu.
Dan engkau para perempuan yang sudah dengan sengaja mau dimadu,
kalau tidak merasa mampu lebih baik diurungkan saja. Jangan dilakukan
mumpung belum terlanjur. Kalau tak mempersiapkan diri dengan baik,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 192

secara mental dan spiritual engkau hanya akan menumpuk rasa malu dan
derita.
Demikian anak-anakku, lelaki dan perempuan, telah selesai nasihatku bagi
kalian yang akan melakukan pernikahan poligami. Semoga apa yang telah
disampaikan tadi dapat menjadi peengetahuan dan pertimbangan dalam
melangkah. Jangan menikah poligami hanya karena ikut trend saja, atau
dengan alasan melakukan sunnah nabi. Orang menikah itu tujuan
utamanya adalah untuk membuat diri lebih baik, lebih berkualitas dan
lebih mengenal Tuhan. Tanpa sifat itu semua, sebuah pernikahan
nonsense...
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 193

PUPUH KETIGA

DHANDHANGGULA
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 194

Kajian Residriya (3:1): Gegulanga Ilmu Sejati


Pupuh 3, Bait 1, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Wus kapungkur wulang laki-rabi,
nuturakên pratingkah ngagêsang,
mring wong anom-anom kabèh.
Basa wong anom iku,
anganama polah kang bêcik.
Widigda kawidikdan,
jaya-wijayantuk,
yèn wus ngaji kadigdayan.
gêgulanga sira ngèlmu kang sajati,
kang anèng jroning nala.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Sudah selesai ajaran berumah-tangga,


menuturkan perilaku dalam kehidupan,
kepada orang muda-muda semua.
Yang disebut orang muda itu,
menganyamlah perilaku yang baik.
Pintar dalam pengetahuan,
menang dan mendapat kemenangan.
Kalau sudah memperdalam kesaktian,
pelajarilah engkau ilmu yang sejati,
yang ada di dalam hati.

Kajian per kata:

Wus (sudah) kapungkur (selesai) wulang (ajaran) laki-rabi (berumah


tangga), nuturakên (menuturkan) pratingkah (perilaku) ngagêsang
(dalam kehidupan), mring (kepada) wong (orang) anom-anom (muda-
muda) kabèh (semua). Sudah selesai ajaran berumah-tangga, menuturkan
perilaku dalam kehidupan, kepada orang muda-muda semua.
Sudah selesai ajaran tentang hidup berumah tangga, yang menuturkan
perilaku dalam kehdupan. Ada banyak pilihan hidup dan berbagai bentuk
relasi dalam hubungan antara pria-wanita, semua telah diuraikan, pilihlah
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 195

yang sesuai dengan kondisi dan kemampuan masing-masing. Semua itu


disampaikan agar kaum muda mengerti sebelum memasuki kehidupan
rumah tangga, dengan demikian mereka dapat mempersiapkan diri.
Dalam suluk Residriya ini kehidupan rumah tangga telah diuraikan secara
detail, tetapi itu bukanlah buku pedoman yang harus dijiplak
pelaksanaannya. Semua diserahkan kepada keputusan masing-masing
orang yang menjalaninya, karena tidak setiap orang berwatak sama dan
mengalami keadaan yang sama pula. Namun setidaknya kita telah
mengerti garis besar dari kehidupan berumah tangga. Panduan seperti ini
perlu ada karena anak muda masih belum berpengalaman dalam hidup.
Basa (yang disebut) wong (orang) anom (muda) iku (itu), anganama
(menganyamlah, memintallah) polah (perilaku) kang (yang) bêcik (baik).
Yang disebut orang muda itu, menganyamlah perilaku yang baik.
Orang muda disebut anom, maka hendaklah mereka anganam
(menganyam), yakni menganyam perbuatan baik. Seperti selembar kain
yang dianyam kuat, hidup pun begitu, tersusun dari benang-benang
kebaikan yang banyak jumlahnya. Sepanjang hidup kita sejak kecil, muda,
hingga dewasa kita seperti sedang mengumpulkan benang-benang
kebaikan untuk menganyan kain kehidupan. Jika kain kehidupan itu
selesai, kelak ketika kita tua akan membusanai kehidupan kita sehingga
hidup kita kelihatan pantas dan terlindungi dari kejahatan.
Namun apabila sejak muda kita rajin menenun kejahatan, kelak kain
kehidupan takkan selesai karena kejahatan sejatinya tidak mempunyai
wujud hakiki. Ketika tua busana kehidupan kita compang-camping oleh
tenunan yang tidak selesai tadi. Hidup dalam kehinaan dan kesengsaraan.
Itulah perumpamaannya.
Widigda (pintar) kawidikdan (kepintaran, pengetahuan), jaya (menang)
wijayantuk (mendapat kemenangan). Pintar dalam pengetahuan, menang
dan mendapat kemenangan.
Oleh karena itu sebagai orang muda harus widigda, pintar dan senantiasa
mencari kawidikdan atau pengetahuan. Selalu berusaha menang (jaya),
bukan dalam arti mengalahkan tetapi mendapatkan yang dicari,
mendapatkan yang diinginkan (wijayantuk).
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 196

Yèn (kalau) wus (sudah) ngaji (memperdalam) kadigdayan (kesaktian),


gêgulanga (pelajarilah) sira (engkau) ngèlmu (ilmu) kang (yang) sajati
(sejati), kang (yang) anèng (ada di) jroning (dalam) nala (hati). Kalau
sudah memperdalam kesaktian, pelajarilah engkau ilmu yang sejati, yang
ada di dalam hati.
Ngaji artinya pemuliaan diri, yakni usaha untuk membuat diri lebih mulia,
atau meningkatkan kualitas diri. Itu bisa ditempuh dengan beberapa cara,
belajar ilmu pengetahuan, belajar ilmu kanuragan, belajar ketrampilan, dan
sebagainya. Namun semua itu hanyalah kulit luar dalam kehidupan, jangan
sampai hanya berhenti di situ. Setelah proses ngaji dijalankan maka harus
berlanjut kepada proses berikutnya, yakni mempelajari ilmu sejati. Ilmu
sejati letaknya ada di dalam hati, dicapai dengan cara melatih diri dan
melakukan laku, maka disebut juga ilmu yang kelakone kanthi laku, ilmu
yang dicapai dengan perjalanan (suluk). Jika ngaji menjadikan seseorang
lebih mulia, ilmu sejati menjadikan orang lebih mengenal Tuhan.
Outputnya adalah pribadi yang sempurna, atau insan kamil.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 197

Kajian Residriya (3:2): Tegese Nendra


Pupuh 3, Bait 2, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Raga iku tuladha sayêkti,
yêktènana nèng sajroning nendra.
Pan ora pisah sipate,
sipatira puniku,
ing liyane ngarani guling.
Tur ta sajroning nendra,
datan ngrasa turu,
puniku basa turutan,
iya iku têturunane wong mati,
mati sajroning gêsang.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Raga itu teladan yang nyata,


yakinkanlah (yang terjadi) di dalam tidur.
Sungguh tidak berbeda sifatnya,
sifatmu itu,
dalam hal lainnya disebut tidur.
Bahkan di dalam tidur,
tidak merasa tidur,
itu disebut berurutan,
yaitu turunan orang mati,
mati di dalam hidup.

Kajian per kata:

Raga (raga, badan) iku (itu) tuladha (teladan) sayêkti (nyata, sebenarnya),
yêktènana (yakinkanlah) nèng (di) sajroning (dalam) nendra (tidur).
Raga itu teladan yang nyata, yakinkanlah (yang terjadi) di dalam tidur.
Bagi yang ingin belajar tentang ilmu sejati, mulailah dari yang sederhana.
Lihatlah perumpamaan dari tubuh kita sendiri. Raga atau tubuh adalah
teladan yang nyata, yang langsung dapat kita pelajari. Dalam hal ini kita
akan merenungkan apa yang terjadi ketika tubuh kita tidur.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 198

Pan (memang, sungguh) ora (tidak) pisah (berpisah, berbeda) sipate


(sifatnya), sipatira (sifatmu) puniku (itu), ing (dalam) liyane (lainnya)
ngarani (disebut) guling (tidur). Sungguh tidak berbeda sifatnya, sifatmu
itu, dalam hal lainnya disebut tidur.
Disini ada sedikit perbedaan antara nendra dan guling, keduanya berarti
tidur tetapi sedikit berbeda artinya. Nendra itu tidur berkepanjangan,
tidurnya orang yang malas. Kalau guling artinya tidur yang melenakan,
tidur yang nikmat, artinya Anda tahu sendiri. Di antara kata-kata yang
artinya tidur, kata turu sebenarnya yang lebih mengandung makna. Seperti
kita lihat dibawah ini.
Tur ta (dan lagi) sajroning (di dalam) nendra (tidur), datan (tidak)
ngrasa (merasa) turu (tidur), puniku (itu) basa (disebut) turutan
(berurutan), iya iku (yaitu) têturunane (turunan) wong (orang) mati
(mati), mati (mati) sajroning (didalam) gêsang (hidup). Bahkan di dalam
tidur, tidak merasa tidur, itu disebut berurutan, yaitu turunan orang mati,
mati di dalam hidup.
Dan lagi dalam tidur (nendra) tidak merasa tidur (turu). Apa maknanya
ini? Turu berarti turutan atau sebagai urutan dari mati. Orang sering
menyebut mati sebagai tidur panjang karena orang tidur itu keadaannya
seperti orang mati. Oleh karena tidur (turu) juga disebut turunan atau
tiruan (imitasi) dari mati. Dalam tidur kesadaran kita hilang sepenuhnya,
walau secara fisik kita masih hidup dengan ditandai adanya aktivitas
bernapas, tetapi diri kita seolah hilang lenyap. Dimana kita ketika tidur?
Sampai saat ini tidak ada yang bisa menjelaskan secara memuaskan
perihal hilangnya kesadaran tersebut.
Fenomena tidur ini setidaknya menggambarkan bahwa dalam diri kita pun
ada wilayah yang tidak sepenuhnya kita kuasai. Dan celakanya bagian itu
sangat penting dan hampir merupakan keseluruhan dari keberadaan kita,
yakni kesadaran. Maka sesungguhnya kita dalam fase tertentu dalam hidup
kita yang panjang itu kita seringkali mengalami mati. Tanpa kita sadari
kita akrab dengan yang disebut kematian tersebut, yakni ketika kita tidak
merasakan adanya diri kita sendiri. Ini adalah titik awal dari kesadaran
baru yang disebut mati sajroning urip. Apakah itu? Kita akan membahas
hal ini pada saatnya nanti.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 199

Kajian Residriya (3:3): Ngajab Swarga Ngawur Kewala


Pupuh 3, Bait 3, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Iya iku asma kang sêjati,
karantêne padha dèn èstokna,
iku basa sabênêre.
Mila satêngahipun,
para santri padha angaji,
angajap-ajap swarga,
swarga kang nèng luhur,
angawur-awur kewala.
Ing wêkasan amangeran makdum sarpin,
sabab tan wruh ing nyata.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yaitu nama yang sejati,


karenanya harap dipatuhi,
itulah perkataan yang sebenarnya.
Karena itu sebagian,
dari para santri sangat menghargai,
dan berharap-harap surga,
surga yang ditempat tinggi,
hanya mengawur saja.
Pada akhirnya hanya mengikuti Makdum Sarpin,
karena tak melihat yang sebenarnya.

Kajian per kata:

Iya iku (yaitu) asma (nama) kang (yang) sêjati (sejati), karantêne
(karenanya) padha (harap) dèn èstokna (dipatuhi), iku (itulah) basa
(perkataan) sabênêre (yang sebenarnya). Yaitu nama yang sejati,
karenanya harap dipatuhi, itulah perkataan yang sebenarnya.
Itulah nama yang sejati, dinamakan turu karena memang turu-nan mati.
Antara nama dan sifat tidak ada bedanya. Dinamai demikian karena
sifatnya demikian, harap semua dipatuhi karena itulah perkataan yang
sebenarnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 200

Mila (karena itu) satêngahipun (setengah dari, sebagian), para (para)


santri (pelajar, santri) padha (semua) angaji (dari kata aji, memuliakan,
menghargai dengan sangat), angajap (mengharap) ajap (harap) swarga
(surga), swarga (surga) kang (yang) nèng (di tempat) luhur (tinggi),
angawur (mengawur) awur (awur) kewala (saja). Karena itu sebagian
dari para santri sangat menghargai, dan berharap-harap surga, surga
yang ditempat tinggi, hanya mengawur saja.
Karena itu setengah dari santri, atau siapapun yang ngaji sangat-sangat
mengharap surga., yang letaknya di tempat yang tinggi. Namaun dalam
melakukannya hanya ngawur saja. Ngawur artinya tidak punya pedoman
yang jelas, kalau diulang menjadi ngawur-awur, artinya menghambur-
hamburkan. Ini berarti orang yang ngawur sebenarnya hanya
menghambur-hamburkan upaya, atau dengan kata lain melakukan hal yang
mubadzir. Hasilnya tentu saja juga hanya awur-awuran, awut-awutan,
alias berantakan.
Ing (pada) wêkasan (akhirnya) amangeran (hanya mengikuti) makdum
(Makdum) sarpin (Sarpin), sabab (karena) tan (tak) wruh (melihat) ing
nyata (yang sebenarnya). Pada akhirnya hanya mengikuti Makdum
Sarpin, karena tak melihat yang sebenarnya.
Pada akhirnya, karena hanya ngawur tadi, malah mengikuti Makdum
Sarpin. Makdum sarpin sekarang (saat ini) dikenal sebagai salah satu teori
dalam ilmu kejawen yang sudah dimasukkan ke dalamnya unsur ajaran
agama Islam. Kami belum menemukan riwayat tentang sosok Makdum
Sarpin ini, apakah itu nama orang atau hanya nama ajaran seperti yang kita
kenal sekarang. Namun yang jelas teori ilmu Makdum Sarpin dalam serat
suluk Residriya ini dianggap sesat, maksudnya mungkin baik tetapi secara
teori salah. Pernyataan; sabab tan wruh ing nyata, menegaskan hal itu.
Untuk saat ini kami belum bisa menguraikan tentang teori ilmu Makdum
Sarpin ini, selain kami belum mendapatkan referensi yang terpercaya
(shahih), hal itu juga di luar lingkup kajian kita ini. Untuk saat ini kita
cukupkan informasi ini, bahwa diantara orang-orang yang belajar agama
atau yang disebut santri, ada beberapa yang melakukan penyimpangan
dalam mereka belajar. Salah satunya kemudian malah mengikuti ajaran
Makdum Sarpin di atas. Dalam bait-bait berikutnya diuraikan tentang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 201

penyimpangan lain dari mereka itu, yakni yang disebut santri gundul dan
santri jlamprah.
Nantikan kajian berikutnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 202

Kajian Residriya (3:4): Wateke Santri Gundhul


Pupuh 3, Bait 4, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Nadyan silih akèha kang santri,
nora kêna kaki sira morna.
Ana bodho myang pintêre.
Yèn mungguh santri gundhul,
liring gundhul iku gundhili,
kang ala-ala ika.
Iku kang sun tutur,
tan wruh sêjatining sastra.
Kang kaèsthi amung pakolèhe ngêmis,
saking dahat damanya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Walau ada banyak santri,


tidak boleh anakku, engkau samakan.
Ada yang bodoh dan yang pandai.
Kalau bagi santri gundul,
arti gundul adalah tanpa kemampuan,
adanya yang buruk-buruk itulah.
Itulah yang kukatakan,
tak mengetahu isi sebenarnya dari kitab.
Yang diangan-angan hanya pendapatan dari pemberian orang,
karena sangat bodohnya.

Kajian per kata:

Nadyan silih (walau) akèha (banyak) kang (yang) santri (santri), nora
(tidak) kêna (boleh) kaki (anakku) sira (engkau) morna (campur,
samakan), ana (ada) bodho (yang bodoh) myang (dan) pintêre (pandai).
Walau ada banyak santri, tidak boleh anakku, engkau samakan. Ada yang
bodoh dan yang pandai.
Walau ada banyak orang belajar agam (santri), tidak boleh mereka
disamakan. Ada yang bodoh ada yang pintar. Ini adalah gejala umum bagi
pelajar. Ada yang mudah menerima pelajaran ada yang sulit. Ada yang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 203

serius belajar ada yang hanya main-main. Zaman sekarang juga begitu
kelakuan para murid.
Yèn (kalau) mungguh (bagi) santri (santri) gundhul (gundul), liring (arti
dari) gundhul (gundul) iku (itu) gundhili (telanjang, tanpa kemampuan),
kang (yang) ala-ala (buruk-buruk) ika (itulah). Kalau bagi santri gundul,
arti gundul adalah tanpa kemampuan, adanya yang buruk-buruk itulah.
Bagi seorang santri gundul, arti gundul adalah gundhili (telanjang).
Maksudnya adalah lugu, blakasuta, tidak mengerti apa-apa. Yang bisa
dikerjakan hanya yang buruk-buruk itulah, karena belum mengerti
ilmunya.
Iku (itulah) kang (yang) sun (aku) tutur (katakan), tan (tak) wruh
(mengetahui) sêjatining (isi sebenarnya) sastra (susastra, kitab). Itulah
yang kukatakan, tak mengetahu isi sebenarnya dari kitab.
Itulah yang kukatakan, mereka tak mengerti isi sebenarnya dari kitab.
Mereka bertindak hanya keinginan mereka sendiri saja, tanpa pedoman
yang jelas.
Kang (yang) kaèsthi (diangan-angan) amung (hanya) pakolèhe
(pendapatan) ngêmis ( pemberian orang), saking (karena) dahat (sangat)
damanya (bodohnya). Yang diangan-angan hanya pendapatan dari
pemberian orang, karena sangat bodohnya.
Yang mereka angankan hanya pendapatan dari pemberian orang. Karena
mereka sangat bodohnya. Mereka mengira karena menjadi santri sangat
dihormati orang banyak kemudian bisa berbuat sesuka hati demi
mendapatkan pemberian.
Mengenai kata santri ini jangan dikelirulan dengan pengertiannya pada
saat ini. Pada zaman ditulis serat ini kata santri berarti orang yang belajar
agama, entah itu di pesantren atau belajar kepada para penghulu. Baru
belakangan kemudian ada pesantren yang artinya tempat berkumpul para
santri, atau disebut juga pondok karena mereka juga tinggal di situ.
Pada zaman dahulu penyebaran ilmu agama masih sangat sedikit dan guru-
guru atau kyai juga masih sedikit. Banyak dari para santri itu yang
kemudian tidak selesai dalam belajar tetapi sudah mulai mengajarkan
ilmunya ketika mereka kembali pulang. Ini kemudian membuat beberapa
santri itu mengajarkan ilmu yang salah. Dalam serat Wedatama disebut-
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 204

sebut tentang santri Dul yang sudah ngetop walau belajar agamanya belum
tuntas dan kemudian menimbulkan kehebohan karena ajarannya aneh-
aneh. Sangat mungkin santri seperti inilah yang dimaksud santri gundul
dalam serat suluk ini. Kita akan mencari kejelasan dalam bait-bait
berikutnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 205

Kajian Residriya (3:5): Katon Mukhlis Adol Donga


Pupuh 3, Bait 5, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Pangrasane wong brêsih ing wèni,
pan katona muklis ing wardaya,
tur nora jujur tekade.
Rambut dawa cinukur,
pan kinarya pikating asil,
antuka anênêdha.
Dènnya saba dhusun,
lir priyayi panggrabagan.
Anisthakna lamun panèn ani-ani,
yèn bakda adol donga.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Anggapannya orang bersih pada rambutnya,


sungguh terlihat tulus dalam hati,
walau tidak jujur tekadnya.
Rambut panjang dicukur,
akan dipakai pemikat hasil,
memperoleh makanan.
Dalam dia melawat ke desa-desa,
seperti priayi ikut grebeg.
Menghinakan (diri) kalau panen memangkas padi,
setelah menjual doa.

Kajian per kata:

Pangrasane (anggapannya) wong (orang) brêsih (bersih) ing (pada) wèni


(rambut), pan (mapan, memang, sungguh) katona (terlihat) muklis (tulus,
ikhlas) ing (dalam) wardaya (hati), tur (senajan, walau) nora (tidak) jujur
(jujur) tekade (tekadnya). Anggapannya orang bersih pada rambutnya,
sungguh terlihat tulus dalam hati, walau tidak jujur tekadnya.
Anggapannya kalau bersih tiada rambutnya (gundul), akan terlihat sebagai
orang yang ikhlas. Padahal mereka tidak jujur dalam hatinya. Mereka
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 206

gundul demi meraih simpati orang, agar orang mau memberi mereka
sesuatu.
Rambut (rambut) dawa (panjang) cinukur (dicukur), pan (akan) kinarya
(dipakai) pikating (pemikat) asil (hasil), antuka (memperoleh) anênêdha
(makanan). Rambut panjang dicukur, akan dipakai pemikat hasil,
memperoleh makanan.
Mereka mencukur rambut panjang demi memikat hasil, demi agar orang
runtuh belas kasihnya karena mengira mereka orang yang tulus. Setelah itu
mereka akan diberi makan kenyang.
Dènnya (dalam dia) saba (melawat) dhusun (ke desa), lir (seperti) priyayi
(priyayi) panggrabagan (ikut grebeg). Dalam dia melawat ke desa-desa,
seperti priayi ikut grebeg.
Mereka turun ke desa-desa seperti seorang priyayi menghadiri grebeg.
Kalau acara grebeg itu memang diperuntukkan bagi mereka yang ingin
berebut makanan, mereka bisa saling sikut, saling desak untuk mendapat
yang diinginkan. Namun kalau para santri ini pergi ke desa-desa dengan
niat seperti itu, sungguh kurang pantas.
Anisthakna (menghinakan) lamun (kalau) panèn (panen) ani-ani
(memangkas padi), yèn (kalau) bakda (setelah) adol (menjual) donga
(doa). Menghinakan (diri) kalau panen memangkas padi, setelah menjual
doa.
Menghinakan diri kalau mereka kemudian turut serta memangkas padi
bersama-sama setelah menjual doa. Ani-ani adalah memangkas padi pada
waktu panen. Biasanya di desa kegiatan itu dilakukan secara gotong-
royong bersama tetangga.
Yang kadang suka menjengkelkan, banyak orang ikut ani-ani bukan untuk
tujuan membantu, tetapi niatnya mencari bawon atau upah yang berupa
hasil panen, yang dibagi pada saat itu juga. Orang-orang itu karena niatnya
hanya untuk mencari upah dengan cara yang kurang pantas, sengaja datang
menjelang acara ani-ani selesai. Sehingga hasil kerja mereka sangat tak
layak ditukar dengan upah yang mereka terima. Orang-orang ini disebut
ngasag, artinya nekat merangsek ikut panen walau tanpa ijin dan datang
terlambat. Nah, santri gundul tadi diibaratkan dengan orang ngasag ini.
Setelah berdoa sedikit saja, mereka kemudian ikut makan sepuasnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 207

Kajian Residriya (3:6): Santri Jlamprah Api-Api Satriya


Pupuh 3, Bait 6, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Kang satêngah santri jlamprah kaki,
larah-larah apindha satriya,
ngandêlake maonahe,
kabèh janma nalungsung.
Ting talungsung padha angabdi,
dinalih yèn kusuma,
mila kèh kang rawuh,
tur ta wuwuh mundhak beya.
Ambayani têmahane dèn bronjongi,
sinelong wêkasira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang setengah lagi santri gondrong, anakku,


mencari-cari berlagak ksatria,
mengandalkan maunahnya,
semua orang tunduk.
Saling menundukkan diri semua mengikuti,
dikira kalau keturunan bangsawan,
maka banyak yang datang,
dan bertambah-tambah biayanya.
Karena membahayakan sehingga diringkus,
dibuang ke Ceylon pada akhirnya.

Kajian per kata:

Kang (yang) satêngah (setengah, sebagian) santri (santri) jlamprah


(gondrong) kaki (anakku), larah-larah (mencari-cari) apindha (berlagak)
satriya (ksatria), ngandêlake (mengandalkan) maonahe (maunahnya),
kabèh (semua) janma (orang) nalungsung (tunduk). Yang setengah satri
gondrong anakku, mencari-cari berlagak ksatria, mengandalkan
maunahnya, semua orang tunduk.
Dalam bait yang lalu telah diuraikan watak dan perilaku santri gundul
yang perilakunya mirip-mirip pertapa, mencari-cari makan dengan
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 208

menjual doa. Dalam bait ini diuraikan sifat buruk yang lain dari orang
yang belajar agama, yakni wataknya santri gondrong.
Santri gondrong ini berlagak seperti ksatria, mengandalkan kesaktiannya
(maonah), sehingga membuat orang menjadi tunduk. Kata maonah berasal
dari kata Arab ma’unah yang artinya pertolongan Allah kepada seseorang
sehingga orang tersebut mampu melakukan hal-hal yang diluar
kemampuannya. Jika seseorang yang mendapat pertolongan tersebut
seorang hamba yang bertakwa maka disebut karomah. Yang membedakan
antara keduanya, ma’unah tidak dapat diminta, karena yang dikarunia
adalah orang biasa, sedangkan karomah dapat diminta dengan izin Allah,
karena yang meminta adalah hambanya yang bertakwa.
Namun kata ma’unah ini dalam bahasa Jawa menjadi maonah dan artinya
sedikit rancu dengan karomah, menjadi kesaktian yang dimiliki seorang
yang menjalankan agama.
Ting (saling) talungsung (menundukkan diri) padha (semua) angabdi
(mengikuti), dinalih (dikira) yèn (kalau) kusuma (bangsawan), mila
(maka) kèh (banyak) kang (yang) rawuh (datang), tur (dan) ta wuwuh
(bertambah) mundhak (tambah) beya (biayanya). Saling menundukkan
diri semua mengikuti, dikira kalau keturunan bangsawan, maka banyak
yang datang, dan bertambah-tambah biayanya.
Orang-orang kemudian menjadi tunduk pada santri gondrong yang punya
maonah tadi. Mereka mengira santri gondrong adalah golongan ksatria
yang mempunyai kesaktian sehingga mereka berduyun-duyun datang
mendukung. Kemudian mereka memberi sang santri biaya, atau uang,
maka kayalah si santri dengan cara itu. Belum lagi kalau terendus media,
wah bisa-bisa terkenal sang santri tadi, digaet stasiun TV atau masuk
Youtube, pundi-pundinya makin menumpuk.
Ambayani (membahayakan) têmahane (sehingga) dèn bronjongi
(diringkus), sinelong (dibuang ke Selong, Ceylon) wêkasira (pada
akhirnya). Karena membahayakan sehingga diringkus, dibuang ke Ceylon
pada akhirnya.
Ini membahayakan dan membuat resah banyak orang. Dahulu sudah ada
yang mengalami seperti itu dan akhirnya mereka, yang mengaku-aku sakti
tadi dibuang ke Sri Lanka atau Ceylon (Selong).
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 209

Kalau melihat akhir bait ini, sepertinya suluk Residriya ini ditulis setelah
peristiwa Pakepung di kraton Surakarta pada tahun 1790. Pada waktu itu
sejumlah santri memang mengaku-aku sakti dan pemberani, sehingga
mereka dipercaya banyak orang. Bahkan raja Surakarta PB IV pun
mengangkat mereka menjadi punggawa kraton, salah satunya ada yang
berpangkat tumenggung. Namun akhirnya para santri yang berjumlah lima
orang tersebut diserahkan kepada Belanda, setelah kraton Surakarta
dikepung oleh tiga pasukan gabungan; VOC, pasukan Yogyakarta dan
pasukan Mangkunegaran. Cerita lengkap tentang hal ini banyak disebut
dalam beberapa naskah kuno, seperti Babad Mangkubumi, Babad
Pakepung, Serat Wicara Keras, dan yang agak belakangan tapi lebih rinci
adalah Tus Pajang.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 210

Kajian Residriya (3:7): Pantese Santri Tirua Ngulama


Pupuh 3, Bait 7, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Ana mênèh santri jlamprah, kaki,
nora kaprah dhugal dadi begal,
katêragal sapolahe.
Ana kang olah dhadhu,
kêplèk kècèk kêrtu madati,
iku kang nyirnakêna,
ing kasantrènipun.
Karane wêkas manira,
atirua sira ing tingkah kang yogi,
yèku wong kang ngulama.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Ada lagi santri gondrong, anakku,


(tingkahnya) tidak lazim nakal menjadi begal,
menyimpang perilakunya.
Ada yang gemari main dadu,
main kartu, othok, cekiremi dan madat,
itu yang menghilangkan,
predikat santrinya.
Karena itu pesanku,
menirulah engkau pada tingkah yang baik,
yaitu pada seorang ulama.

Kajian per kata:

Ana (ada) mênèh (lagi) santri (santri) jlamprah (gondrong) kaki


(anakku), nora (tidak) kaprah (lazim) dhugal (nakal) dadi (menjadi)
begal (begal), katêragal (sasar, menyimpang) sapolahe (perilakunya). Ada
lagi santri gondrong, anakku, (tingkahnya) tidak lazim nakal menjadi
begal, menyimpang perilakunya.
Ada lagi santri gondrong yang tidak lazim, nakal, kurang ajar, sesat
perilakunya. Nora kaprah artinya tidak bersikap sebagaimana lazimnya
santri, ndugal adalah ugal-ugalan tidak tahu aturan. Mbegal artinya berani
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 211

memalak orang, kateragal adalah perbuatannya menyimpang. Semua


watak tersebut jelas bukan watak santri, itu watak seorang bandit.
Ana (ada) kang (yang) olah (gemar main) dhadhu (dadu, judi), kêplèk
(main kartu) kècèk (othok) kêrtu (ceki) madati (madat), iku (itu) kang
(yang) nyirnakêna (menghilangkan), ing (dalam) kasantrènipun
(kesantriannya, predikat santrinya). Ada yang gemari main dadu, main
kartu, othok, cekiremi dan madat, itu yang menghilangkan, predikat
santrinya.
Ada yang gemar main dadu atau berjudi, keplek atau main kartu, kecek
atau main othok, kertu main kartu ceki, madat atau menghisap ganja. Pada
saat serat suluk ini ditulis 200an tahun lalu di Jawa sedang marak
perdagangan candu yang dipopulerkan oleh Belanda. Jadi soal madat
dengan candu ini juga dahulu sangat populer.
Semua watak di atas, jelas menghilangkan predikat santrinya. Sudah tak
layak lagi disebut santri , murid yang berperilaku demikian. Membuat
malu kaum agamawan saja, menurunkan martabat santri lainnya, mungkin
dikiranya santri itu orang seperti kebanyakan saja, kalau begitu apa
gunanya belajar ilmu agama jika tidak membuat seseorang menjadi baik.
Janganlah melakukan itu semua kalau memang sungguh-sungguh ingin
mempelajari ilmu agama.
Karane (karena itu) wêkas (pesan) manira (aku), atirua (menirulah) sira
(engkau) ing (pada) tingkah (perilaku) kang (yang) yogi (baik), yèku
(yaitu) wong (orang) kang (yang) ngulama (ulama). Karena itu pesanku,
menirulah engkau pada tingkah yang baik, yaitu pada seorang ulama.
Oleh karena itu pesanku, kalau memang hendak belajar ilmu agama,
engkau menirulah perilaku yang baik. Yaitu perilakunya para ulama, orang
yang alim dalam ilmu agama. Siapakah ulama itu? Nantikan dalam kajian
berikutnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 212

Kajian Residriya (3:8): Ala Siningkir, Becik Cinakup


Pupuh 3, Bait 8, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Basa ngulama iku ngalami,
angalami ujar bêcik ala,
kang ala siningkirake,
ingkang bêcik cinakup.
Amrih cukup têpunging ngèlmi,
ngèlmu kang adu rasa.
Rêrasan kang antuk,
antuka donya-akherat.
Nyamadana nalar trus yudanagari,
rinêksa ing Hyang Suksma.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Disebut ulama itu karena mengetahui,


dan mengalami perkataan baik dan buruk,
yang buruk disingkirkan,
yang baik dirawat.
Agar cukup menyempurnakan ilmu,
ilmu yang melengkapi rasa.
Percakapan yang bermanfaat,
mendapatkan dunia-akhirat.
Perhatikanlah nalar teruskan dalam tatakrama,
agar dijaga oleh Tuhan Yang Maha Suci.

Kajian per kata:

Basa (disebut) ngulama (ulama) iku (itu) ngalami (mengetahui),


angalami (mengalami) ujar (perkataan) bêcik (baik) ala (buruk), kang
(yang) ala (buruk) siningkirake (disingkirkan), ingkang (yang) bêcik
(baik) cinakup (dirawat). Disebut ulama itu karena mengetahui, dan
mengalami perkataan baik dan buruk, yang buruk disingkirkan, yang baik
dirawat.
Yang disebut ‘ulama itu artinya mengetahui, ‘alam artinya mengetahui,
namun juga bisa berarti me-ngalami, menjalani sendiri. Apa yang diketahu
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 213

dan dialami adalah perkataan baik dan buruk, mendengar, merasakan dan
terkena (menjadi obyek) dari perkataan-perkataan itu. Jika demikian
pengalamannya tentu sudah mendalam, sehingga bisa menyaring
perkataan-perkataan itu. Perkataan yang baik kemudian dirawat, yang
buruk disingkirkan.
Amrih (agar) cukup (cukup) têpunging (lengkapnya, kesempurnaan)
ngèlmi (ilmu), ngèlmu (ilmu) kang (yang) adu (melemgkapi) rasa (rasa).
Agar cukup menyempurnakan ilmu, ilmu yang melengkapi rasa.
Agar cukup untuk menyempurnakan ilmu, yaitu ilmu yang melengkapi
rasa. Kata adu disini bermakna pelengkap, seperti pada kata adu wedang,
yang artinya pelengkap minuman, yakni makanan ringan. Sedangkan rasa
adalah organ halus yang ada pada diri manusia yang letaknya di hati. ilmu
rasa adalah ilmu tentang sesuatu yang halus, yang membuat manusia
sanggup menangkap isyarat (sasmita). Bahasan mengenai hal ini sudah
kita kaji pada kajian serat Wedatama.
Rêrasan (percakapan) kang (yang) antuk (bermanfaat), antuka
(mendapatkan) donya (dunia) akherat (akhirat). Percakapan yang
bermanfaat, mendapatkan dunia-akhirat.
Sedangkan rerasan adalah percakapan antara dua orang yang memakai
rasa tadi, isinya percakapan tentang sesuatu yang rahasia. Rerasan yang
bermanfaat adalah percakapan tentang dunia akhirat, tentang kehidupan.
Seorang ulama kalau melakukan rerasan seharusnya yang dibicarakan
adalah sesuatu yang bermanfaat untuk dunia dan akhirat.
Nyamadana (memperhatikan, mengamati) nalar (nalar) trus (terus)
yudanagari (aturan negara), rinêksa (dijaga) ing (oleh) Hyang (Tuhan)
Suksma (Yang Maha Suci). Perhatikanlah nalar, teruskan dalam aturan
negara, agar dijaga oleh Tuhan Yang Maha Suci.
Selanjutnya, seorang ulama seharusnya juga selalu memperhatikan nalar
dan hukum-hukum negara. Agar hukum-hukum yang berlaku senantiasa
dijaga, diridhai oleh Tuhan Yang Maha Suci.
Itulah beberapa ciri ulama yang patut menjadi panutan para santri. Ikutilah
ulama yang demikian ini wataknya, karena itulah ulama sejati.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 214

Kajian Residriya (3:9): Pinardi Ngelmu Kang Nyata


Pupuh 3, Bait 9, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Kang pinasthi sasmita kang wadi,
kang pinardi mung ngèlmu kang nyata,
dèn nyatakkên kayêktène.
Dèn yêktèni satuhu,
tuhu kêmbar lan rasa jati.
Jati-jatining ora,
saking ananipun,
Pangeran asipat ora,
ing orane wit saking ngapura niti.
Pan maknane nakirah
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang sudah pasti isyarat yang rahasia,


yang dipelajari hanya ilmu yang nyata,
dibuktikan kebenarannya.
Diyakini kebenaran yang sebenarnya,
sungguh sama serupa dengan rasa sejati.
Benar benarnya tidak,
dari adanya,
Tuhan bersifat tidak,
dalam tidaknya sejak dari memaafkan aturan.
Memang maknanya tak tentu.

Kajian per kata:

Kang (yang) pinasthi (sudah pasti) sasmita (isyarat) kang (yang) wadi
(rahasia), kang (yang) pinardi (dipelajari) mung (hanya) ngèlmu (ilmu)
kang (yang) nyata (nyata), dèn (di) nyatakkên (buktikan) kayêktène
(kebenarannya). Yang sudah pasti isyarat yang rahasia, yang dipelajari
hanya ilmu yang nyata, dibuktikan kebenarannya.
Yang sudah pasti mengetahui isyarat yang rahasia. Inilah ciri ulama yang
lain, mengetahui hal-hal yang halus atau isyarat-isyarat atau tanda-tanda.
Yang dipelajari hanya ilmu yang nyata, bukan ilmu duga-duga, atau ilmu
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 215

yang tidak berdasar, baik naqliyah dengan dasar dalil Qur’an dan Hadits,
maupun aqliyah dengan dasar metodologi ilmiah. Ilmu-ilmu itu diuji agar
diperoleh keyakinan, bukan hanya meraba-raba kebenarannya, melainkan
melihat dengan ilmul yaqin, ainul yaqin dan haqqul yaqin.
Ulama yang sudah menguasai ilmu tidak akan sembarang dalam
perkataan, selalu dipikirkan masak-masak sebelum mengeluarkan
pernyataan, tidak clometan atau asal bicara (asbun, asal berbunyi).
Dèn (di) yêktèni (yakini kebenaran) satuhu (yang sebenarnya), tuhu
(sungguh) kêmbar (sama serupa) lan (dengan) rasa (rasa) jati (sejati,
sebenarnya). Diyakini kebenaran yang sebenarnya, sungguh sama serupa
dengan rasa sejati.
Jika sudah mencapai keyakinan yang sempurna, haqqul yaqin, maka akan
jelaslah, terang benderang bahwa ilmu dan rasa adalah kebenaran kembar.
Dari segi ilmu kehadiran Tuhan tampak, dari segi hati kehadiran Tuhan
dirasakan. Oleh karena itu seorang ulama biasanya tawadhu’ karena
pakewuh atau sungkan dengan Tuhan kalau sampai bersikap sombong.
Juga tidak jumawa, sumantana atau berwatak seperti pembesar, karena dia
yakin yang besar hanya Tuhan.
Jati-jatining (benar-sebenarnya) ora (tidak), saking (dari) ananipun
(adanya), Pangeran (Tuhan) asipat (bersifat) ora (tidak), ing (dalam)
orane (tidaknya) wit (sejak) saking (dari) ngapura (memaafkan) niti
(aturan), pan (memang) maknane (maknanya) nakirah (tak tentu).Benar
benarnya tidak, dari adanya, Tuhan bersifat tidak, dalam tidaknya sejak
dari memaafkan aturan. memang maknanya tak tentu
Mereka para ulama itu, mengetahui bahwa Tuhan yang sebenarnya tidalah
dapat ditentukan keberadaannya. Tuhan tetap tersembunyi dari
makhlukNya. Dzat Allah tidak dapat diketahui sebagai Allah dalam
dirinya sendiri. Dia hanya dapat diketahui dalam relasiNya dengan
makhluk.
.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 216

Kajian Residriya (3:10): Roroning Atunggil


Pupuh 3, Bait 10, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Napi nakirah lan napi jinis,
iya iku jinising Pangeran.
Kang napi tansah isbate,
dalil lawan madêlul.
Pan kinarya upama iki,
Gusti lawan kawula,
sarat lawan masrut,
lir dhalang kalawan wayang.
Upamane kang muji lan kang pinuji,
iku sira dèn pana.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Tak ada tak tentu tak ada jenis,


yaitu jenisnya Tuhan.
Yang tidak ada selalu perumpamaannya,
dalil dan yang ditunjukkan (oleh dadil itu).
Sungguh sebagai perumpamaan ini,
Tuan dan hamba,
syarat dan masyrut,
seperti dalang dan wayang.
Seumpama yang memuji dan yang dipuji,
itu engkau harap pahami.

Kajian per kata:

Napi (tak ada) nakirah (tak tentu) lan (dan) napi (tak ada) jinis (jenis), iya
iku (yaitu) jinising (jenisnya) Pangeran (Tuhan). Tak ada tak tentu tak
ada jenis, yaitu jenisnya Tuhan.
Tidak ada ketentuan, tidak ada jenisnya. Tuhan jauh dari segala kriteria
dan ketentuan apapun. Dia adalah maha Perkasa, tidak tunduk pada aturan
apapun. Dia terbebas dari ukuran, tempat, kewajiban, dan batasan apapun
lainnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 217

Kang (yang) napi (tak ada) tansah (selalu) isbate (perumpamaannya),


dalil (dalil) lawan (dan) madêlul (yang ditunjukkan oleh dalil). Yang tidak
ada selalu perumpamaannya, dalil dan yang ditunjukkan (oleh dalil itu).
Maka tak ada baginya perumpamaannya. Dalil atau yang ditunjukkna oleh
dalil. Tuhan sebagai Dirinya adalah sesuatu yang tidak diketahui, baik
dengan dalil apapun. Dia tersembunyi dalam DzatNya sendiri.
Pan (sungguh) kinarya (sebagai) upama (perumpamaan) iki (ini), Gusti
(Gusti) lawan (dan) kawula (hamba), sarat (sarat) lawan (dan) masrut (
yang disyarati), lir (seperti) dhalang (dalang) kalawan (dan) wayang
(wayang). Sungguh sebagai perumpamaan ini, Tuan dan hamba, syarat
dan masyrut, seperti dalang dan wayang.
Kalau sungguh akan dibuat perumpamaan, hanya dapat dilakukan terhadap
relasinya dengan hamba. Relasinya seperti syarat dan yang disyarati.
Seperti dalang dan wayang.
Upamane (seumpama) kang (yang) muji (memuji) lan (dan) kang (yang)
pinuji (dipuji), iku (itu) sira (engkau) dèn (harap) pana (pahami).
Seumpama yang memuji dan yang dipuji, itu engkau harap pahami.
Seumpama orang memuji dan yang dipuji. Hanya dalam relasinya dengan
makhluk itulah Tuhan dapat diketahui.Tuhan pun memperkenalkan nama-
namaNya agar dikenali makhluknya. Dan Dia sungguh bermurah hati
dengan membagi namanya menjadi 99 nama. Agar para hambanya lebih
mudah mengenalinya. Perumpamaannya Tuhan berada di tempat tinggi
yang tak tergapai oleh makhlukNya. Maka Dia membuat 99 anak tangga
agar para hambaNya tidak kesulitan menuju kepadaNya. Demikianlah, hal
seperti ini hendaknya engkau ketahui dengan pengetahuan yang benar
(pana).
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 218

Kajian Residriya (3:11): Wali-Wali Cinipta


Pupuh 3, Bait 11, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Basa pana pan punika sidik,
sidik bênêr bênêring panunggal,
kang tunggal pinisahake.
Yèn wis wignya puniku,
bisa ana lan ora iki,
basa iki lan ika,
iki ika iku.
Yèn sira kaki wis wignya,
ujar iku pasthi martabatan wali,
wali-wali cinipta.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang disebut paham adalah tahu yang benar,


benar benarnya kesatuan,
yang Satu dipisahkan.
Kalau sudah memahami hal itu,
bisa ada dan tidak ini,
disebut ini dan itu,
ini, yang itu, itu.
Kalau engkau anakku sudah paham,
perkataa itu pasti berderajat wali,
berkali-kali diangankan.

Kajian per kata:

Basa (yang disebut) pana (sangat paham) pan punika (adalah) sidik
(benar), sidik (benar) bênêr (benar) bênêring (benarnya) panunggal
(kesatuan), kang (yang) tunggal (satu) pinisahake (dipisahkan). Yang
disebut paham adalah tahu yang benar, benar benarnya kesatuan, yang
Satu dipisahkan.
Yang disebut sangat paham adalah benar, benar-benar tahu benarnya
kesatuan, yang Satu dipisahkan. Antara Tuhan dan makhluknya,
sebagaimana telah diuraikan dalam bait yang lalu. Yang demikian telah
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 219

benar-benar dimengerti dengan sangat paham (pana). Pana adalah


mengetahui dengan pengetahuan yang sempurna, tanpa ada keragu-raguan
lagi. Kata pana bersinonim dengan paham, namun tidak sama persis, pana
adalah sangat paham.
Yèn (kalau) wis (sudah) wignya (memahami) puniku (hal itu), bisa (bisa)
ana (ada) lan (dan) ora (tidak) iki (ini), basa (bahasa) iki (ini) lan (dan)
ika (itu), iki (ini) ika (yang itu) iku (itu). Kalau sudah memahami hal itu,
bisa ada dan tidak ini, disebut ini dan itu, ini, yang itu, itu.
Kalau sudah memahami hal itu, bisa ada dan tidak ada, bisa dikatakan ini
dan itu, ini yang itu dan itu. Semua telah dipahami wujudnya masing-
masing, sehingga takkan tertukar atau keliru. Tidak akan silau dengan
masing-masing wujud, karena telah mengetahui dengan benar-benar
bedanya.
Yèn (kalau) sira (engkau) kaki (anakku) wis (sudah) wignya (paham), ujar
(perkataan) iku (itu) pasthi (pasti) martabatan (berderajat) wali (wali),
wali-wali (berkali-kali) cinipta (diangankan). Kalau engkau anakku sudah
paham, perkataa itu pasti berderajat wali, berkali-kali diangankan.
Kalau engkau sudah paham itu semua, itu pasti sudah berderajat
pengetahuan para wali, yang berkali-kali diangankan. Maksudnya selalu
dalam angan-angan, dan takkan lupa.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 220

Kajian Residriya (3:12): Gumandhul Gandhul Gendholi


Pupuh 3, Bait 12, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Wali-wali gon ingsun marahi,
lamun sira dadi santri jlamprah,
dèn nêdya kaprah wong akèh.
Yèn dadi santri gundhul,
dèn gumandhul gandhul gendholi,
gendholi ujar nyata.
Nyata tan kaliru,
angruruh rasaning surat,
jroning surat kêrêtan kang bangsa pasthi,
kang pasthi kita nuta.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Berkali-kali aku mengajari,


kalau engkau menjadi santri gondrong,
hendaknya berlaku lazim bagi orang banyak.
Kalau menjadi santri gundul,
bergantung-gantunglah pada gantungan,
gantungan perkataan yang nyata.
Nyata tak keliru,
mengheningkan rasa dalam surat Al Quran,
di dalam surat ada simpulan sebangsa kepastian,
yang pasti kita ikuti.

Kajian per kata:

Wali-wali (berkali-kali) gon (dalamn) ingsun (aku) marahi (mengajari),


lamun (kalau) sira (engkau) dadi (menjadi) santri (santri) jlamprah
(gondrong), dèn nêdya (hendaknya) kaprah (lazim) wong (orang) akèh
(banyak). Berkali-kali aku mengajari, kalau engkau menjadi santri
gondrong, hendaknya berlaku lazim bagi orang banyak.
Berkali-kalai aku mengajari, kalau engkau menjadi santri gondrong,
hendaknya engkau berbuat yang lazim, yang umum dalam pergaulan,
jangan berlaku aneh-aneh. Bersikaplah yang wajar sebagai santri saja,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 221

yang tidak menimbulkan prasangka dari orang banyak. Tidak perlu


meniru-niru para ksatria atau pendekar yang dikagumi banyak orang.
Santri itu tugas utamanya adalah belajar ilmu agama, selayaknya tekun
meniru para ulama.
Yèn (kalau) dadi (menjadi) santri (santri) gundhul (gundul), dèn
gumandhul (bergantung) gandhul (gantunglah) gendholi (pada
gantungan), gendholi (gantungan) ujar (perkataan) nyata (yang nyata).
Kalau menjadi santri gundul, bergantung-gantunglah pada gantungan,
gantungan perkataan yang nyata.
Kalau menjadi santri gundul bergantunglah pada gantungan yang benar,
yakni bergantung pada perkataan yang nyata, perkataan yang sudah pasti
kebenarannya. Jangan hanya berkata ngawur hanya demi mendapat jatah
makanan, berpura-pura pandai berdoa agar mendapat berkat, paling keras
bersuara agar mendapat jatah kenduri. Belajarlah dahulu kalau belum
menguasai ilmunya, ilmu dari perkataan yang nyata.
Nyata (nyata) tan (tak) kaliru (keliru), angruruh (mengheningkan)
rasaning (rasa dalam) surat (surat Al Quran), jroning (dalam) surat
(surat) kêrêtan (simpulan) kang (yang) bangsa (sebangsa, semacam)
pasthi (kepastian), kang (yang) pasthi (pasti) kita (kita) nuta (ikuti).
Nyata tak keliru, mengheningkan rasa dalam surat Al Quran, di dalam
surat ada simpulan sebangsa kepastian, yang pasti kita ikuti.
Peerkataan yang nyata adalah perkataan yang tidak keliru. Pelajarilah
dengan mengheningkan rasa dalam surat-surat Al Qur’an. Dalam surat
terdapat simpulan tentang kepastian ajaran yang benar. Yang pasti-pasti
itulah yang kita turut, kita pelajari sampai mencapai pengetahuan yang
sempurna atau pana.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 222

Kajian Residriya (3:13): Yen Ngerti Pasthi Ginuron


Pupuh 3, Bait 13, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Yèn wisira ngêrti bangsa pasthi,
pasthi sira ginuron ing kathah.
Kathah kêthuh dadi brêsèh,
barêsih dadi arum,
rum rumawar sarkaranya di.
Adine kang sarengat,
mupangati tuhu,
tuhu yèn niyakaningrat.
Nabi rasul panutane wong sabumi,
Ngarab Mêkah Madinah.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau sesudah engkau mengerti semacam yang pasti,


pasti menjadi tempat berguru orang banyak.
Banyak kotoran menjadi bersih,
bersih menjadi harum,
harum memawar bunganya indah.
Keindahan syari’at,
bermanfaat sungguh,
sungguh kalau bagi penuntun orang sejagad.
Yakni Nabi Rasul panutan orang di bumi,
Arab Makkah dan Madinah.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) wisira (sesudah engkau) ngêrti (mengerti) bangsa (semacam)


pasthi (pasti), pasthi (pasti) sira (engkau) ginuron (digurui) ing (oleh)
kathah (orang banyak). Kalau sesudah engkau mengerti semacam yang
pasti, pasti menjadi tempat berguru orang banyak.
Kalau engkau sudah mengetahui yang pasti, artinya ilmu agama yang
engkau pelajari telah sempurna, engkau pasti akan menjadi tempat berguru
orang banyak. Jadi, yang sabar dalam belajar, jangan tergesa-gesa untuk
memamerkan ilmu yang baru sedikit, pamer bisa berdoa ini dan itu, yang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 223

ujungnya hanya mencari berkat saja. Lebih baik belajarlah dahulu sampai
sangat paham (pana), kelak pun orang akan mencarimu kalau engkau
punya ilmu yang bermanfaat.
Kathah (banyak) kêthuh (kotoran) dadi (menjadi) brêsèh (bersih), barêsih
(bersih) dadi (menjadi) arum (harum), rum (harum) rumawar (memawar)
sarkaranya (bunganya) di (adi, indah). Banyak kotoran menjadi bersih,
bersih menjadi harum, harum memawar bunganya indah.
Kalau sudah mengusai ilmu dan menjadi tuntunan bagi banyak orang, akan
banyak kotoran yang menjadi bersih. Kotoran kebodohan, kotoran
sesatnya akidah dan kotoran dalam pengamalan yang salah, dapat engkau
benahi dan luruskan. Perbuatanmu yang berdasar ilmu ini adalah
perbuatan yang bermanfaat, laksana bunga harum memawar semerbak dan
indah bunganya, harum dan enak dipandang. Perumpamaan bunga mawar
ini, adalah perbuatan seseorang yang sudah memahami ilmu agama.
Perbuatannya bermanfaat, mencerahkan sesama dan sikapnya membuat
enak orang lain, karyenak tyasing sasama.
Adine (keindahan) kang (yang) sarengat (syari’at), mupangati
(bermanfaat) tuhu (sungguh), tuhu (sungguh) yèn (kalau) niyakaningrat
(penuntun orang sejagad). Keindahan syari’at, bermanfaat sungguh,
sungguh kalau bagi penuntun orang sejagad.
Jika sudah demikian, keindahan syariat agama akan terpancar, sungguh
bermanfaat dan membuat pelakunya mulia, seperti yang telah dilakukan
oleh sang penuntuj orang sejagad, yakni para nabi-nabi.
Nabi (Nabi) rasul (Rasul) panutane (panutannya) wong (orang) sabumi
(sedunia), Ngarab (Arab) Mêkah (Mekah) Madinah (Madinah). Yakni
Nabi Rasul panutan orang di bumi, Arab Makkah dan Madinah.
Yakni Nabi panutan orang sedunia, di tanah Arab, Mekkah dan Madinah,
Kanjeng Nabi Muhammad, SAW. Jikalau dilihat apa yang dilakukan oleh
Nabi adalah laksana bunga harum. Perbuatan nabi adalah perbuatan yang
membuat enak hati orang yang didekatnya, orang yang bergaul dengan
nabi pasti akan merasa nyaman, karena akhlak nabi adalah akhlak yang
mulia.
Memang ada juga yang tidak senang dengan Nabi bahkan sampai
memerangi, tetapi ketidaksenangnya itu bukan karena akhlak nabi
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 224

melainkan karena kepentingannya terganggu, mereka adalah para


pembesar Qurais, seperti Abu Jahal dan Abu Lahab. Sepanjang berkaitan
dengan akhlak Nabi mereka selalu mempercayai karena akhlak Nabi
memang agung.
Menjadi seorang muslim yang menjalankan syariat hendaklah meneladani
Nabi dalam akhlaknya. Kalau ada orang mengaku menjalani syariat
dengan kaffah, sepenuh hati, tetapi hanya menghasilkan pribadi yang
menjengkelkan bahkan di mata sesama orang Islam, patut diduga dia salah
dalam mengamalkan agamanya. Seorang muslim mungkin saja punya
musuh, tetapi pasti musuhnya itu respek dengan akhlaknya. Sedangkan
seorang muslin yang teman atau tetangganya saja jengkel pastilah dia
hanya orang bodoh yang mengaku muslim. Hendaklah hal ini
diperhatikan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 225

Kajian Residriya (3:14): Sangkanana Tawekal


Pupuh 3, Bait 14, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Tanah Ngarab kang dèn irib-irib,
kang dèn irib mring wong tanah Jawa,
amurih jawaban kabèh.
Kabèh kang samya makmum,
kamakmumam sarengat nabi.
Iya jêng nabi duta,
dutane Hyang Agung.
Kaluhurane ngagêsang,
sangkanana tawêkal agama suci,
suci-sucining raga.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Tanah Arab yang ditiru-tiru,


yang ditiru oleh orang tanah Jawa,
mencari jawaban semua.
Semua yang mengikuti,
mendapat berkah syari’at Nabi.
Ialah Nabi utusan,
utusan dari Tuhan Yang Maha Agung.
Kemuliaan dalam kehidupan,
mulailah dari tawakal dalam agama suci,
suci dalam sucinya badan.

Kajian per kata:

Tanah (tanah) Ngarab (Arab) kang (yang) dèn (di) irib-irib (tiru-tiru),
kang (yang) dèn (di) irib (tiru) mring (oleh) wong (orang) tanah (tanah)
Jawa (Jawa), amurih (mencari) jawaban (jawaban) kabèh (semua). Tanah
Arab yang ditiru-tiru, yang ditiru oleh orang tanah Jawa, mencari
jawaban semua.
Oleh karena pencapaian yang luar biasa dari Kanjeng Nabi Muhammad
selama hidupnya, agama Islam menjadi tersebar ke seluruh dunia. Tanah
arab menjadi terkenal ke penjuru jagad, semua orang berusaha meniru-niru
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 226

yang telah Kanjeng Nabi lakukan. Mereka mencari jawaban untuk semua
perspalan hidup mereka, agar menjadi manusia yang baik, yang utama dan
yang mulia.
Kabèh (semua) kang (yang) samya makmum (bermakmum, mengikuti),
kamakmumam (mendapat berkah) sarengat (syar’at) nabi (Nabi). Semua
yang mengikuti, mendapat berkah syari’at Nabi.
Semua yang mengikuti (makmum) akhlak Kanjeng Nabi melalui agama
yang beliau bawa, mendapatkan berkah (kamakmuman) dari syariat Nabi.
Manjadi orang-orang baik mereka semua, orang yang berakhlak mulia,
sesuai dengan pengamalan masing-masing.
Iya (ya) jêng (Kanjeng) nabi (Nabi) duta (utusan), dutane (utusan dari)
Hyang (Tuhan) Agung (Yang Maha Agung). Ialah Nabi utusan, utusan
dari Tuhan Yang Maha Agung.
Semua itu adalah berkah dari Kanjeng Nabi, utusan dari Allah, Tuhan
Yang Maha Agung, yang menghendaki semua manusia di dunia selamat
sampai akhirat.
Kaluhurane (kemuliaan) ngagêsang (dalam kehidupan), sangkanana
(mulailah) tawêkal (berserah diri) agama (agama) suci (suci), suci-
sucining (suci sucinya) raga (badan). Kemuliaan dalam kehidupan,
mulailah dari tawakal dalam agama suci, suci dalam sucinya badan.
Kalau engkau hendak mencapai kemuliaan dalam kehidupan seperti yang
telah dituntunkan oleh Kanjeng Nabi, mulailah dari berserah diri dalam
agama suci. Awalilah dengan suci dalam badan. Bagaimanakah itu?
Nantikan dalam kajian berikutnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 227

Kajian Residriya (3:15-18): Maknane Wektu Lelima


Pupuh 3, Bait 15-18, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Sucinira ing raga puniki,
dèn uninga wilanganing raga,
kang manjing limang wêktune.
Wêktu luhur puniku,
rêkangate kawan prêkawis,
iya alis maripat-
ira kalihipun,
dene kang darbèni ika,
Nabi Brahim malaekate Jabrail,
sakabate Bubakar.

Waktu ngasar ya kawan prakawis,


osikipun ing grana lan karna,
Jêng Nabi Yunus kang darbe,
dene malekatipun,
iya Malaekat Mikail,
tuwin Bagendha Ngumar,
sakabatirèku.
Dene waktu magrib ika,
apan tigang rakangat kathahe singgih,
cangkêm lan pupu karwa.

Nabi Ngisa iku kang darbèni,


Malaekat Ngijrail punika,
Bagendha Li sakabate.
Waktu ngisa puniku,
rakangate kawan prakawis,
iku osiking asta,
kêkalih lan suku,
kang darbèni Nabi Musa.
Malaekat Ngisrail ingkang darbèni,
sabat Bagendha Ngusman.

Waktu subuh rêkangate kalih,


ing osiking badan lawan nyawa.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 228

Jêng Nabi Adam kang darbe,


sakabatipun Arun.
Marmanipun puniku kaki,
ana waktu lêlima,
duk ing purwanipun,
kalane jêng nabi duta,
ingandikan dhumatêng Hyang Maha Suci,
minggah marang ing swarga.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Sucinya dalam raga itu,


mengetahui bilangan badan,
yang masuk lima waktunya.
Waktu dhuhur itu,
rakaatnya empat perkara,
yaitu alis mata-
mu kedua-duanya,
adapun yang mempunyai Nabi Ibrahim,
malaikatnya Jibril,
shahabatnya Abu Bakar.

Waktu Ashar juga empat perkara,


menggerakkan hidung dan telingga,
Kanjeng Nabi Yunus yang mempunyai.
Adapun malaikatnya,
yaitu malaikat Mikail,
serta Baginda Umar,
sahabatnya itu.
Adapun waktu maghrib itu,
tiga rakaat banyaknya yaitu,
mulut dan paha dua.

Nabi Isa itu yang mempunyai.


Malaikatnya Izrail itulah,
Baginda Ali shahabatnya.
Waktu Isya’ itu,
rakaatnya empat perkara,
itu menggerakkan tangan,
kedua-duanya dan kaki,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 229

yang mempunyai Nabi Musa.


Malaikat Ngisrail yang mempunyai,
shahabatnya Baginda Usman.

Waktu subuh rakaatnya dua,


menggerakkan badan dan nyawa.
Kanjeng Nabi Adam yang mempunyai,
shahabatnya Harun.
Oleh karena itu anakku,
ada waktu yang lima,
ketika di permulaannya,
ketika Kanjeng Nabi sang utusan,
bercakap-cakap dengan Tuhan Yang Maha Suci,
naik ke surga.

Kajian per kata:

Sucinira (sucinya) ing (dalam) raga (raga) puniki (itu), dèn uninga
(mengetahui) wilanganing (bilangannya) raga (badan), kang (yang)
manjing (masuk) limang (lima) wêktune (waktunya). Sucinya dalam raga
itu, mengetahui bilangan badan, yang masuk lima waktunya.
Sucinya badan itu jka engkau mengetahui bilangan anggota badan yang
lima. Yakni, bilangan badan yang dimaksudkan dibersihkan dengan ibadah
shalat lima waktu. Itu semua ketahuilah, anggota badan yang mana saja
yang hendak dibersihkan dengan shalat lima waktu tersebut.
Wektu (waktu) luhur (dzuhur) puniku (itu), rêkangate (rakaatnya) kawan
(empat) prêkawis (perkara), iya (yaitu) alis (alis) maripat-ira (matamu)
kalihipun (dua-duanya), dene (adapun) kang (yang) darbèni (mempunyai)
ika (yang itu), Nabi (Nabi) Brahim (Ibrahim) malaekate (malaikatnya)
Jabrail (Jibril), sakabate (shahabatnya) Bubakar (Abu Bakar). Waktu
dhuhur itu, rakaatnya empat perkara, yaitu alis mata-mu kedua-duanya,
adapun yang mempunyai Nabi Ibrahim, malaikatnya Jibril, shahabatnya
Abu Bakar.
Waktu dhuhur, shalatnya empat jumlah rakaatnya, yang dibersihkan mata
kedua-duanya. Adapun yang mempunyai waktu itu adalah Nabi Ibrahim,
maka renungkanlah kisah Nabi Ibrahim. Malaikatnya malaikat Jibril,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 230

ketahuilah juga siapa dia dan apa tugasnya, yakni malaikat pilihan yang
menjadi penyampai wahyu kepada Nabi Muhammad. Shahabatnya adalah
Abu Bakar, maka teladanilah akhlaknya, dan pengorbanannya untuk
mendukung Nabi.
Sehingga dalam shalat Dhuhur engkau tidak hanya shalat sebagai
pemenuhan kewajiban belaka. Namun ada pelajaran yang didapatkan, ada
peningkatan, ada penghayatan. Jika setiap shalat keempat hal itu
direnungkan dan diresapkan dalam hati, Insya Allah shalat kita akan
menjadi sangat bermakna.
Waktu (waktu) ngasar (Ashar) ya (juga) kawan (empat) prakawis
(perkara), osikipun (menggerakkan) ing grana (hidung) lan (dan) karna
(telinga), Jêng (Kanjeng) Nabi (Nabi) Yunus (Yunus) kang (yang) darbe
(mempunyai), dene (adapun) malekatipun (malaikatnya), iya (yaitu)
Malaekat (malaikat) Mikail (Mikail), tuwin (serta) Bagendha (Baginda)
Ngumar (Umar), sakabatirèku (sahabatnya itu). Waktu Ashar juga empat
perkara, menggerakkan hidung dan telingga, Kanjeng Nabi Yunus yang
mempunyai, Adapun malaikatnya, yaitu malaikat Mikail, serta Baginda
Umar, sahabatnya itu.
Waktu asar, shalatnya terdiri dari empat rakaat, menggerakkan hidung dan
telinga. Maknanya agar hidung dan telinga dipakai untuk memcium dan
mendengar yang baik-baik. Kanjeng Nabi Yunus sahabatnya,
renungkanlah kisahnya yang penuh derita dan penolakan, bahkan sampai
dibuang ke lautan. Adapun malaikatnya adalah malaikat Mikail, yang
tugasnya membagi rizki kepada manusia. Baginda Umar sahabatnya,
renungkan keteladanannya dalam berjuang membela agama, beliau tak
kenal takut kepada orang musyrik.
Dene (adapun) waktu (waktu) magrib (mangrib) ika (itu), apan tigang
(tiga) rakangat (rakaat) kathahe (banyaknya) singgih (yaitu), cangkêm
(mulut) lan (dan) pupu (paha) karwa (dua). Nabi (Nabi) Ngisa (Isa) iku
(itu) kang (yang) darbèni (mempunyai). Malaekat (malaikat) Ngijrail
(Izrail) punika (itulah), Bagendha (Baginda) Li (Ali) sakabate
(shahabatnya). Adapun waktu maghrib itu, tiga rakaat banyaknya yaitu,
mulut dan paha dua. Nabi Isa itu yang mempunyai. Malaikatnya Izrail
itulah, Baginda Ali shahabatnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 231

Adapun waktu magrib, shalatnya tiga rakaat. Mulut dan paha anggota
badannya, maka pakailah kedua anggota badan untuk berbuat baik, mulut
untuk bicara yang baik, kaki untuk melangkah ke tempat yang baik. Nabi
Isa yang mempunyai, teladanilah kisahnya yang penuh rintangan dalam
mengajarkan kebenaran. Malaikatnya adalah Izrail, sang pencabut nyawa.
Shahabatnya adalah Baginda Ali, pemuda pemberani yang sangat dalam
ilmunya.
Waktu (waktu) ngisa (Isya’) puniku (itu), rakangate (raka’atnya) kawan
(empat) prakawis (perkara), iku (tu) osiking (menggerakkan) asta
(tangan), kêkalih (dua-duanya) lan (dan) suku (kaki), kang (yang)
darbèni (mempunyai) Nabi (Nabi) Musa (Musa). Malaekat (malaikat)
Ngisrail (Israfil) ingkang (yang) darbèni (mempunyai), sabat (shahabat)
Bagendha (Baginda) Ngusman (Usman). Waktu Isya’ itu, rakaatnya
empat perkara, itu menggerakkan tangan, kedua-duanya dan kaki, yang
mempunyai Nabi Musa. Malaikat Ngisrail yang mempunyai, shahabatnya
Baginda Usman.
Waktu Isya, shalatnya empat rakaat. Maknanya menggerakkan tangan dan
kaki, maka pergunakan tangan dan kaki untuk melakukan kebaikan. Yang
mempunyai adalah Nabi Musa, seorang nabi yang mempunyai kisah hidup
mengagumkan, teladanilah keteguhannya. Malaikatnya adalah Israfil, sang
peniup terompet di hari kiamat. Shahabatnya adalah Baginda Usman,
seorang dermawan yang tulus beramal.
Waktu (waktu) subuh (subuh) rêkangate (raka’atnya) kalih (dua), ing
osiking (menggerakkan) badan (badan) lawan (dan) nyawa (nyawa). Jêng
(Kanjeng) Nabi (Nabi) Adam (Adam) kang (yang) darbe (punya),
sakabatipun (shahabatnya) Arun (Harun). Waktu subuh rakaatnya dua,
menggerakkan badan dan nyawa. Kanjeng Nabi Adam yang mempunyai,
shahabatnya Harun.
Waktu Subuh, shalatnya dua rakaat. Menggerakkan badan dan nyawa,
maka saat subuh sangat baik untuk merenung apakah hidupmu sudah
dipakai untuk kebaikan. Nabi Adam yang mempunyai, renungkan kisah
cikal-bakal manusia di bumi ini, bagaimana dia menjalani pertobatan
kepada Allah agar dapat kembali ke surga. Shahabatnya adalah Harun,
meski seorang nabi, Harun adalah shahabat bagi Musa, yang menjelaskan
pesan Musa dengan lisannya yang fasih.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 232

Marmanipun (oleh karena) puniku (itu) kaki (anakku), ana (ada) waktu
(waktu) lêlima (yang lima), duk (ketika) ing (di) purwanipun
(permulaannya), kalane (ketika) jêng (Kanjeng) nabi (Nabi) duta (utusan),
ingandikan (bercakap-cakap) dhumatêng (kepada) Hyang (Tuhan) Maha
(Maha) Suci (Suci), minggah (naik) marang ing (ke) swarga (surga).
Oleh karena itu anakku, ada waktu yang lima, ketika di permulaannya,
ketika Kanjeng Nabi sang utusan, bercakap-cakap dengan Tuhan Yang
Maha Suci, naik ke surga.
Asal muasal adanya shalat yang lima adalah bermula ketika Nabi
bercakap-cakap dengan Tuhan Yang Maha Suci, ketika naik ke surga pada
peristiwa Isra’ Mi’raj. Di sana Nabi mengalami banyak pengalaman yang
berharga yang dapat kita renungkan sebagai bahan pelajaran dalam hidup
kita.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 233

Kajian Residriya (3:19-21): Sangkaning Wektu Lelima


Pupuh 3, Bait 19-21, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Sapraptane binagya Hyang Widhi,
jarwanira sabdane Pangeran.
Sira bagea nèng kene,
Mukhamad satêkamu,
saking dunya marang ing swargi.
Apa lèh-olèhira,
kaki marang Ingsun.
Jêng nabi duta turira,
attakhiyattul illahi Maha Suci,
punika tur kawula.

Winangsulan sabdane Hyang Widhi,


ya Mukhamad salamu aleka.
Jêng nabi gupuh sujude,
ping lima dènnya sujud.
Jabarail anulya angling,
mring kangjêng nabi duta,
Tuwan nabi rasul,
wus pinasthi ing Pangeran,
umat tuwan limang waktu anglakoni.
Wau kalane tuwan,

duk binagya ing Hyang Maha Sukci,


gupuh tuwan asujud ping gangsal.
Punika tuwan mulane,
benjing umat sadarum,
dumugine ing dina akhir,
sami anêtêpana,
salat gangsal wêktu.
Nulya nabi sinuguhan,
dhêdhaharan sawarnine ing swarga di,
Jabarail gya ngatag.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Setelah datang disambut oleh Tuhan,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 234

arti sabda Tuhan kurang lebihnya.


Selamat bagimu di sini,
Muhammad atas kedatanganmu,
dari dunia menuju surga,
apa oleh-oleh darimu,
hambaku, kepadaku?
Kanjeng Nabi utusan mengatakan,
segala penghormatan untuk Allah Yang Maha Suci,
inilah persembahan hamba.

Dijawab sabda Tuhan,


ya Muhammad keselamatan untukmu.
Kanjeng Nabi bersegera sujud,
lima kali beliau bersujud.
Jibril kemudian berkata,
kepada Kanjeng Nabi sang utusan.
Tuan Nabi Rasul,
sudah menjadi kehendak Tuhan,
umat Tuan lima kali menjalani (sujud).
Tadi waktu Tuan,

ketika disambut oleh Tuhan Yang Maha Suci,


bersegera Tuan bersujud lima kali.
Itulah Tuan awal mulanya,
kelak ummat semua,
sampai di hari akhir,
semua menjalankan,
shalat lima waktu.
Segera Nabi dihidangkan,
makanan beraneka macam di surga,
Jibril segera mempersilakan.

Kajian per kata:

Sapraptane (setelah datang) binagya (disambut) Hyang Widhi (Tuhan),


jarwanira (arti) sabdane (sabdanya) Pangeran (Tuhan). Setelah datang
disambut oleh Tuhan, arti sabda Tuhan kurang lebihnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 235

Setelah Nabi sampai dihadapan Tuhan Nabi disambut oleh Tuhan sendiri
dan mereka kemudian bercakap-cakap dengan perkataan kurang lebih
seperti berikut ini.
Sira (engkau) bagea (selamat) nèng (di) kene (sini), Mukhamad
(Muhammad) satêkamu (kedatanganmu), saking (dari) dunya (dunia)
marang (menuju) ing (di) swargi (surga), apa (apa) lèh-olèhira (oleh-
oleh), kaki (anakku) marang (kepada) Ingsun (aku). Selamat bagimu di
sini, Muhammad atas kedatanganmu, dari dunia menuju surga, apa oleh-
oleh darimu, hambaku, kepadaku?
Tuhan menyambut dengan ucapan salam, selamat atas kedatanganmu di
sini Muhammad sang Nabi. Apakah yang engkau bawa dari dunia ke surga
ya Muhammad? Tentu yang dimaksud sebagai bawaan Nabi adalah apa
yang ada di dalam dada Nabi, bukan oleh-oleh yang berupa materi.
Jêng (Kanjeng) nabi (Nabi) duta (utusan) turira (mengatakan),
attakhiyattul illahi (segala pernghormatan untuk Allah) Maha (Yang
Maha) Suci (Suci), punika (inilah) tur (persembahan) kawula (hamba).
Kanjeng Nabi utusan mengatakan, segala penghormatan untuk Allah Yang
Maha Suci, inilah persembahan hamba.
Nabi mengatakan, segala penghormatan untuk Allah Yang Maha Suci,
inilah persembahan hamba. Persembahan Nabi adalah kalimat thoyyibah
yang sangat dalam maknanya, dan itu cukup.
Winangsulan (dijawab) sabdane (sabda) Hyang Widhi (Tuhan), ya (ya)
Mukhamad (Muhammad) salamu (keselamatan) aleka (untukmu).
Dijawab sabda Tuhan, ya Muhammad keselamatan untukmu.
Dijawab oleh Tuhan, ya Muhammad keselamatan untukmu, beserta
rahmatKu dan barakahKu. Nabi sangat bahagia mendengarnya.
Jêng (Kanjeng) nabi (Nabi) gupuh (bersegera) sujude (sujud), ping lima
(lima kali) dènnya (dia) sujud (bersujud). Kanjeng Nabi bersegera sujud,
lima kali beliau bersujud.
Nabi sangat bersyukur diterima di hadapan Allah. Karena sangat suka
Nabi bersujud lima kali. Sujud yang sampai lima kali ini karena Nabi
merasa bahwa sujud sekali tidak cukup sebagai ungkapan syukur kepada
Allah atas segala karunia yang beliau terima.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 236

Jabarail (Jibril) anulya (kemudian) angling (berkata), mring (kepada)


kangjêng (Kanjeng) nabi (Nabi) duta (utusan), tuwan (tuan) nabi (Nabi)
rasul (rasul), wus (sudah) pinasthi (menjadi kehendak) ing Pangeran
(Tuhan), umat (umat) tuwan (tuan) limang waktu (lima waktu) anglakoni
(menjalani). Jibril kemudian berkata, kepada Kanjeng Nabi sang utusan,
Tuan Nabi Rasul, sudah menjadi kehendak Tuhan, umat Tuan lima kali
menjalani (sujud).
Jibril memberitahu Nabi bahwa kelak umat Nabi Muhammad akan
menjalani shalat lima kali sehari. Ini sudah menjadi kehendak Allah.
Wau (tadi) kalane (di waktu) tuwan (tuan), duk (ketika) binagya
(disambut) ing (oleh) Hyang (Tuhan) Maha (Yang Maha) Sukci (suci),
gupuh (bersegera) tuwan (tuan) asujud (bersujud) ping gangsal (lima
kali). Tadi waktu Tuan, ketika disambut oleh Tuhan Yang Maha Suci,
bersegera Tuan bersujud lima kali.
Hal ini sesuai dengan jumlah sujud yang dilakukan Nabi ketika
menghadap Allah. Oleh karena hal ini pun sudah sepantasnya dilakukan.
Nabi telah memberi contoh bagaimana bersyukur dengan melakukan sujud
lima kali. Maka kita umat Muhammad pun melakukan hal yang sama. Hal
ini pun pantas kita lakukan karena kita umat Muhammad juga telah
mendapat anugrah yang sangat besar. Nabi kita mendapat kesempatan
untuk menghadap langsung kepada Allah ketika mi’raj ke langit. Risalah
Nabi yang berupa agama Islam adalah risalah yang sempurna dan diridhai
Allah sebagai petunjuk bagi seluruh manusia. Tentu saja sudah
sepantasnya bagi kita jika melakukan sujud lima kali sehari.
Punika (itulah) tuwan (tuan) mulane (mulanya), benjing (kelak) umat
(umat) sadarum (semua), dumugine (sampai) ing (di) dina (hari) akhir
(akhir), sami (semua) anêtêpana (menjalankan), salat (shalat) gangsal
wêktu (lima waktu). Itulah Tuan awal mulanya, kelak ummat semua,
sampai di hari akhir, semua menjalankan, shalat lima waktu.
Itulah sebabnya Allah menetapkan shalat lima kali sebagai ungkapan
penghambaan kepada Allah. Cara itulah yang dilakukan Nabi dan telah
diridhai menjadi cara beribadah bagi pengikut Muhammad.
Nulya (segera) nabi (nabi) sinuguhan (dihidangkan), dhêdhaharan
(makanan) sawarnine (beraneka) ing (di) swarga (surga) di (indah),
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 237

Jabarail (Jibril) gya (segera) ngatag (menyuruh). Segera Nabi


dihidangkan, makanan beraneka macam di surga, Jibril segera
mempersilakan.
Setelah itu Nabi dijamu oleh Allah dengan jamuan surga yang beraneka
macam. Segala hidangan nan lezat dan indah dihidangkan sebagai
penyambutan bagi Nabi sebagai pasihan, yakni tanda kasih dari Allah
SWT.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 238

Kajian Residriya (3:22-24): Wus Pasthi Umat Padha Dosa


Pupuh 3, Bait 22-24, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Nêdha tuwan dhahara tumuli,
pasihane Gusti Maha Mulya,
jêng nabi adhahar age.
Sawusnya dhahar tuwuk,
Jabarail angatag malih,
nêdha tuwan têlasna,
sêgahe Hyang Agung.
Kangjêng rasul angandika,
sampun tuwuk kisanak gèn kula bukti.
Jabarail gya mojar,

wus pinasthi umat tuwan benjing,


mung saduman ingkang manjing swarga,
de kang kalih pandumane,
manjing naraka besuk.
Wau tuwan kalane bukti,
amung têlas saduman,
iku purwanipun.
Jêng nabi gêpah angucap,
pundi sanak kula têlasne ing riki,
Jabarail anulak,

botên kenging yèn awola-wali.


wau tuwan inggih kula atag,
jare wus tuwuk saure.
Nabi asru gêgêtun,
ngêmu waspa muwun ing galih,
sarwi amênggèh-mênggah,
tobat ing Hyang Agung.
Duk kalanira samana,
waktu ngisa ngandikan marang ing swargi,
subuh prapta ing wisma.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Meminta Tuan makan segera,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 239

tanda kasih dari Tuhan Yang Maha Mulia,


Kanjeng Nabi kemudian makan segera.
Setelah kenyang,
Jibril menyuruh lagi,
meminta Tuan menghabiskan,
suguhan Tuhan Maha Agung.
Kanjeng Rasul berkata,
sudah kenyang saudara dalam saya makan.
Jibril segera berkata,

sudah menjadi kepastian umat Tuan kelak,


hanya sebagian yang masuk surga,
adapun yang dua bagiannya,
masuk neraka kelak.
Tadi tua ketika makan,
hanya habis satu bagian,
itulah asal mulanya.
Nabi segera berkata,
mana saudara saya habiskan di sini,
Jibril menolak,

tidak boleh diulang-ulang.


Tadi Tuan juga saya suruh,
katanya sudah kenyang jawabnya.
Nabi sangat menyesal,
mata berkaca-kaca menangis dalam hati,
serta terengah-engah,
bertaubat memohon ampun kepada Tuhan Yang Maha Besar.
Waktu ketika itu,
waktu Isya bercakap-cakap di surga,
waktu subuh sudah sampai di rumah.

Kajian per kata:

Sebelumnya kami tegaskan dahulu bahwa orang Jawa kalau menceritakan


sesuatu selalu dengan perlambang-perlambang, atau isyarat-isyarat yang
mempunyai maksud tersembunyi. Demikian pula cerita tentang Nabi
ketika sedang isra’ mi’raj ini. Karena kami tidak menemukan riwayat
seperti yang tertulis dalam kitab ini di dalam kitab-kitab hadits baku, ada
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 240

kemungkinan cerita ini rekaan belaka. Walau demikian tetaplah patut


direnungkan maksud cerita ini, yakni agar orang yang membaca mengerti
bagaimana Nabi berusaha agar ummatnya semuanya selamat, tetapi hal itu
diluar kuasa seorang Nabi karena tugas Nabi hanya menyampaikan. Akan
banyak ummat Nabi yang akhirnya tidak selamat, disebabkan
kesalahannya sendiri. Walau sebenarnya Nabi sangat ingin agar mereka
semua selamat. Bacalah dengan bijak cerita ini.
Nêdha (meminta) tuwan (Tuan) dhahara (makan) tumuli (segera),
pasihane (tanda kasih) Gusti (tuhan) Maha (Maha) Mulya (Mulia), jêng
(Kanjeng) nabi (Nabi) adhahar (makan) age (segera). Meminta Tuan
makan segera, tanda kasih dari Tuhan Yang Maha Mulia, Kanjeng Nabi
kemudian makan segera.
Jibril meminta Kanjeng Nabi untuk makan jamuan tanda kasih dari Tuhan
Yang Maha Mulia. Kanjeng Nabi segera makan hidangan itu.
Sawusnya (setelah) dhahar (makan) tuwuk (kenyang), Jabarail (Jibril)
angatag (menyuruh) malih (lagi), nêdha (meminta) tuwan (tuan) têlasna
(menghabiskan), sêgahe (suguhan) Hyang (Tuhan) Agung (Maha Agung).
Setelah kenyang, Jibril menyuruh lagi, meminta Tuan menghabiskan,
suguhan Tuhan Maha Agung.
Setelah makan kenyang Nabi berhenti makan. Jibril mengulang meminta
Nabi untuk makan lagi, menyarankan agar makanan itu dihabiskan. Agar
hidangan dari Tuhan Yang Maha Agung itu dimakan semua.
Kangjêng (Kanjeng) rasul (Rasul) angandika (berkata), sampun (sudah)
tuwuk (kenyang) kisanak (saudara) gèn kula (dalam saya) bukti (makan).
Kanjeng Rasul berkata, sudah kenyang saudara dalam saya makan.
Kanjeng Nabi berkata kepada Jibril, kalau sudah kenyang, sudah tidak
sanggup lagi menghabiskan makanan itu. Nabi mengakhiri makan dan
akhirnya hidangan itu tidak habis. Masih menyisakan dua pertiga dari
keseluruhan, karena memang makanan yang dihidangkan sangat banyak.
Jabarail (Jibril) gya (segera) mojar (berkata), wus (sudah) pinasthi
(menjadi kepastian) umat (umat) tuwan (tuan) benjing (kelak), mung
(hanya) saduman (sebagian) ingkang (yang) manjing (masuk) swarga
(surga), de (adapun) kang (yang) kalih (dua) pandumane (baiannya),
manjing (masuk) naraka (neraka) besuk (kelak). Jibril segera berkata,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 241

sudah menjadi kepastian umat Tuan kelak, hanya sebagian yang masuk
surga, adapun yang dua bagiannya, masuk neraka kelak.
Jibril segera berkata, bahwa sudah menjadi kepastian kalau ummat Nabi
kelak tidak bisa masuk surga semuanya. Hanya sepertiga yang akan masuk
surga, sedangkan yang dua pertiga akan masuk neraka. Hal ini
dilambangkan dengan hidangan yang oleh Nabi tidak habis dimakan.
Wau (tadi) tuwan (tuan) kalane (ketika) bukti (makan), amung (hanya)
têlas (habis) saduman (satu bagian), iku (itulah) purwanipun (asal-
mulanya). Tadi tua ketika makan, hanya habis satu bagian, itulah asal
mulanya.
Jibril berkata, tadi Tuan ketika makan hanya habis satu bagian, itulah asal
mulanya.
Jêng (Kanjeng) nabi (Nabi) gêpah (segera) angucap (berkata), pundi
(mana) sanak (saudara) kula (saya) têlasne (habiskan) ing (di) riki (sini),
Jabarail (Jibril) anulak (menolak), botên (tidak) kenging (boleh) yèn
(kalau) awola-wali (diulang-ulang). Kanjeng Nabi segera berkata, mana
saudara saya habiskan di sini, Jibril menolak, tidak boleh diulang-ulang.
Nabi merasa sedih mendengar perkataan Jibril itu, dan bermaksud kembali
makan untuk menghabiskan sisa makanan. Mana saudara saya habiskan
makanannya. Jibril menolak dengan mengatakan bahwa hal itu tidak boleh
diulang-ulang.
Wau (tadi) tuwan (tuan) inggih (juga) kula (saya) atag (suruh), jare
(katanya) wus (sudah) tuwuk (kenyang) saure (jawabnya. Tadi Tuan juga
saya suruh, katanya sudah kenyang jawabnya.
Jibril berkata, tadi Tuan sudah saya suruh menghabiskan tetapi tidak
sanggup karena sudah kenyang. Bahkan kalau boleh diulangpun juga
takkan sanggup.
Nabi (Nabi) asru (sangat) gêgêtun (menyesal), ngêmu waspa (mata
berkaca-kaca) muwun (menangis) ing (dalam) galih (hati), sarwi (serta)
amênggèh-mênggah (terengah-engah), tobat (bertaubat) ing (pada)
Hyang (Tuhan) Agung (Maha Agung). Nabi sangat menyesal, mata
berkaca-kaca menangis dalam hati, serta terengah-engah, bertaubat
memohon ampun kepada Tuhan Yang Maha Besar.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 242

Nabi sangat menyesal karena tak sanggup menghabiskan makanan itu,


mata beliau berkaca-kaca karena sedih yang sangat mengingat umatnya.
Dengan napas terengah-engah meminta ampunan Tuhan karena tak
sanggup menyelamatkan semua ummatnya.
Memang Nabi Muhammad adalah nabi yang penuh kasih kepada
ummatnya. Beliau sangat sabar dan hatinya mampu memuat (kamot)
ketika mendapati umatnya belum mau menerima petunjuk. Bahkan ketika
ummat sudah sangat keterlaluan dan Jibril hendak menghukum mereka
dengan bencana, Nabi melarang. Dia memilih cara lain agar ummat dapat
disadarkan. Berkah dari welas asihnya itu seluruh Arab berhasil menerima
Islam hanya dalam waktu 23 tahun saja. Hanya orang luar biasa yang
mampu melakukan itu.
Oleh karena itu berita bahwa sebagian besar ummatnya akan masuk neraka
membuatnya sedih. Kalau masih bisa diulang dia ingin makan semua
hidangan, walau sudah sangat kenyang. Akan beliau paksakan agar bisa
dimakan semua. Namun sesungguhnya beliau tidak akan sanggup karena
itu sudah bukan wewenang beliau. Tugas beliau hanyalah utusan yang
menyampaikan kabar gembira dan memberi peringatan. Kalau saja beliau
mampu tentu orang-orang terdekatnya akan beliau selamatkan, seperti
sang paman Abu Lahab yang ketika Nabi lahir dia ini sangat senang sekali.
Namun Nabi pun tak sanggup menyelamatkan sang paman, bahkan dia
dipastikan akan masuk neraka yang apinya menyala-nyala.
Duk (waktu) kalanira (ketika) samana (itu), waktu (di waktu) ngisa
(Isya’) ngandikan (bercakap-cakap) marang ing (di) swargi (surga),
subuh (waktu subuh) prapta (sampai) ing (di) wisma (rumah). Waktu
ketika itu, waktu Isya bercakap-cakap di surga, waktu subuh sudah sampai
di rumah.
Waktu itu sehabis shalat Isya’ mereka bercakap-cakap di surga, ketika
subuh Nabi sudah sampai kembali di rumah. Itulah peristiwa Isra’ Mi’raj,
ketika Nabi Naik ke surga yang terjadi hanya semalam.

Dari cerita ini dapat disimpulkan bahwa Nabi sangat ingin agar semua
umatnya selamat. Namun dalam kenyataan itu di luar wewenang Nabi
sebagai rasul. Membuka hati seseorang agar mau beriman adalah kuasa
Allah semata-mata. Kenyataan ini dilambangkan dengan ketidak
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 243

sanggupan Nabi menghabiskan hidangan yang disediakan oleh Allah.


Bukan berarti karena Nabi tak habis ketika makan lalu umatnya sebagian
besar tidak selamat. Apa yang dialami oleh Nabi hanyalah isyarat bahwa
walau Nabi sudah berusaha sekuat tenaga menyeru umatnya, sebagian
masih takkan selamat karena tak mau mengikuti seruan itu. Oleh karena
itu kisah ini hendaknya dijadikan pelajaran bahwa kita mesti bersungguh-
sungguh dalam mengikuti ajaran Nabi, jangan sampai lalai. Karena
ternyata ada juga yang tidak selamat. Semoga itu bukan kita!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 244

Kajian Residriya (3:25): Pindha Wreksa Candhana


Pupuh 3, Bait 25, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Iya iku riwayating tulis,
apan têrus lan panjinging raga,
sarta lan wêwilangane.
Lan malih wêkas ingsun,
pamuwusan ing wong abêkti,
ing takbiratul-ikhram,
gurokna satuhu.
Lire tabiraktul-ikhram,
lamun sira wus ngawruhi ujar iki,
pindha wrêksa candhana.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yaitulah riwayat yang tertulis,


teruskan dengan merasuk dalam raga,
serta dengan bilangannya.
Dan lagi pesanku,
pengucapan pada orang sembahyang,
pada takbiratulihram,
ketahuilah dengan jelas.
Arti takbiratul ihram,
kalau engkau sudah mengetahui perkataan ini,
seperti pohon cendana.

Kajian per kata:

Iya iku (yaitu) riwayating (riwayat yang) tulis (tertulis), apan têrus
(teruskan) lan (dengan) panjinging (marasuk dalam) raga (raga), sarta
(serta) lan (dengan) wêwilangane (bilangannya). Yaitulah riwayat yang
tertulis, teruskan dengan merasuk dalam raga, serta dengan bilangannya.
Itulah riwayat yang tertulis, teruskan dengan merasuk dalam raga dengan
bilangan shalat lima itu. Setelah badan melakukan gerakanan shalat,
menyembah Tuhan dengan tubuh, maka teruskan penyembahan itu ke
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 245

dalam hati. rengungkan makna shalat sesuai dengan apa yang telah
diuraikan dalam bait yang lalu.
Lan (dan) malih (lagi) wêkas (pesan) ingsun (aku), pamuwusan
(pengucapan) ing (pada) wong (orang) abêkti (sembahyang), ing (pada)
takbiratul-ikhram (takbiratul ihram), gurokna (ketahuilah dengan jelas)
satuhu (sebenarnya). Dan lagi pesanku, pengucapan pada orang
sembahyang, pada takbiratulihram, ketahuilah dengan jelas.
Pamuwusan ing wong abekti artinya perkataan yang dibaca ketika
sembahyang, yakni do’a-do’a. Hendaknya apa yang diucapkan itu
dipahami, dimengerti artinya dan diresapkan ke dalam hati, kemudian
diucapkan dengan sungguh-sungguh, seolah sedang dihadapan Tuhan
secara langsung. Dan harus diingat Tuhan hadir dalam setiap shalat kita,
meski sering kita abaikan.
Lire (arti) tabiraktul-ikhram (takbiratul ihram), lamun (kalau) sira
(engkau) wus (sudah) ngawruhi (mengetahui) ujar (perkataan) iki (ini),
pindha (seperti) wrêksa (pohon) candhana (cendana). Arti takbiratul
ihram, kalau engkau sudah mengetahui perkataan ini, seperti pohon
cendana.
Kalau engkau sudah mengerti arti dari takbiratul ikram, dan semua bacaan
dalam shalat yang lain, engkau akan seperti pohon cendhana. Yakni pohon
yang mengeluarkan bau harum dalam segala bagian pohonnya. Itulah
perumpamaan orang yang telah dapat mengamalkan ibadah shalat dengan
benar.
Mengenai perumpamaan pohon cendhana ini telah dibahas dalam bait-bait
awal kajian suluk Residriya ini. Sekedar mengingatkan kembali bahwa
perumpamaan pohon cendana ini adalah untuk menggambarkan perilaku
orang yang melakukan shalat. Pohon cendana adalah pohon yang
mengeluarkan bau harum, menyenangkan orang-orang di sekitarnya.
Demikian pula orang yang shalat pasti akan berperilaku yang
menyenangkan orang-orang sekitar, tetangga saudara dan handai taulan.
Shalat adalah ibarat bertemu dengan Tuhan, maka kembalinya bawalah
oleh-oleh yang baik.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 246

Kajian Residriya (3:26): Patemon Kawula-Gusti


Pupuh 3, Bait 26, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Iya iku patêmon sayêkti,
kang anêmbah iya kang sinêmbah,
wus tan ana sulayane.
Ing paningal wus jumbuh,
datan ana nama kêkalih,
masa si mangkonoa,
aja na kaliru.
Kawula maksih kawula,
ingkang Gusti iya maksih nama Gusti,
mulane gurokêna.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yaitu pertemuan yang sebenarnya,


yang menyembah juga yang disembah,
sudah tak ada selisihnya.
Dalam penglihatan sudah sesuai,
tidak ada nama keduanya,
mustahil demikian,
jangan ada kekeliruan.
Hamba masih hamba,
yang Tuhan juga masih Tuhan,
maka ketahuilah.

Kajian per kata:

Iya iku (yaitu) patêmon (pertemuan) sayêkti (yang senarnya), kang (yang)
anêmbah (menyembah) iya (juga) kang (yang) sinêmbah (disembah), wus
(sudah) tan (tak) ana (ada) sulayane (selisihnya). Yaitu pertemuan yang
sebenarnya, yang menyembah juga yang disembah, sudah tak ada
selisihnya.
Shalat itu adalah pertemuan yang sebenarnya, antara yang menyembah dan
disembah. Di dunia ini saja kalau ada dua orang yang sering bertemu bisa
dipastikan keduanya adalah orang dekat. Dan orang dekat pastilah serupa
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 247

dalam watak atau sifat, atau paling tidak mereka saling bersetuju antara
satu dengan yang lain. Jika manusia shalat lima kali sehari pasti dia juga
dekat dengan Tuhan, seharusnya pula ada kesamaan sifat antara manusia
tersebut dengan Tuhan yang selalu ditemuinya itu. Jika dia bertemu Yang
Maha Pengasih, mustahil kalau setelah pertemuan itu tak ada jejak-jejak
sifat kasih padanya. Jika dia bertemu Al Ghafur, mustahil sifat pemaaf
tidak membekas padanya. Jika dia bertemu Al Ghaniyun mustahil sifat
dermawan tak berbekas dalam dirinya.
Sedangkan di dunia ini jika engkau bertamu dengan pemilik kebun
mangga yang kaya, meski satu dua butir pasti dikasih sebagai buah tangan.
Orang yang mengaku shalat bertemu dengan Tuhan tetapi tidak membawa
buah tangan dalam bentuk akhlak mulia, patut dicurigai jika dia tak
bertemu Tuhan, bisa jadi dia kesasar tidak menyembah Tuhan tapi malah
mengabdi kepada brekasakan.
Ing (dalam) paningal (penglihatan) wus (sudah) jumbuh (sesuai), datan
(tidak) ana (ada) nama (nama) kêkalih (keduanya), masa si (mustahil)
mangkonoa (demikian), aja (jangan) na (ada) kaliru (salah). Dalam
penglihatan sudah sesuai, tidak ada nama keduanya, mustahil demikian,
jangan ada kekeliruan.
Dalam penglihatan keduanya mestinya sudah sesuai dalam sifat-sifatnya,
tidak ada perbedaan antara keduanya dalam sifat. Perbedaannya hanya
yang satu adalah Mutlak dan satunya adalah relatif. Perbedaannya adalah
dalam wujudiyahnya, Yang Satu Ada karena Dirinya Sendiri, satunya ada
karena diadakan. Hal ini jangan sampai keliru dalam memahami.
Kawula (hamba) maksih (masih) kawula (hamba), ingkang (yang) Gusti
(Tuhan) iya (juga) maksih (masih) nama (disebut) Gusti (Tuhan), mulane
(maka) gurokêna (ketahuilah). Hamba masih hamba, yang Tuhan juga
masih Tuhan, maka ketahuilah.
Maknanya yang disebut hamba tetaplah hamba dan yang disebut Tuhan
tetaplah Tuhan. Keduanya tidak bertukar wujud. Ini harap diketahui
dengan sangat paham.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 248

Kajian Residriya (3:27): Lir Wateke Suwasa


Pupuh 3, Bait 27, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Sira iku padha sun tuturi,
lamun sira arsa anggêgulang,
ngèlmu têkan sajatine,
sira awasna iku,
ing têmbaga kalawan rukmi.
Yèn sira aranana,
têmbaga puniku,
apan kaworan kancana,
kang utama rinacut dènnya ngarani,
ingaranan suwasa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Engkau semua aku nasihati,


kalau engkau hendak memperlajari,
ilmu sampai sejatinya,
engkau perhatikan itu,
pada tembaga dan emas.
Kalau engkau menyebut,
tembaga itu,
jika bercampur emas,
yang (bahan) utama dilepas dalam sebutannya,
dan disebut suwasa.

Kajian per kata:

Sira (engkau) iku (itu) padha (semua) sun (aku) tuturi (nasihati), lamun
(kalau) sira (engkau) arsa (hendak) anggêgulang (mempelajari), ngèlmu
(ilmu) têkan (sampai) sajatine (sejatinya), sira (engkau) awasna
(perhatikan) iku (itu), ing (pada) têmbaga (tembaga) kalawan (dan) rukmi
(emas). Engkau semua aku nasihati, kalau engkau hendak memperlajari,
ilmu sampai sejatinya, engkau perhatikan itu, pada tembaga dan emas.
Engkau semua kunasihati, kalau engkau berniat sungguh-sungguh
memperlajari ilmu sejati tentang hubungan antara kawula-Gusti ini. Ada
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 249

perumpamaan lain yang menjelaskan hubungan antara keduanya.


Perhatikan pada peristiwa bercampurnya emas pada pembuatan perhiasan
tembaga yang diberi campuran emas.
Yèn (kalau) sira (engkau) aranana (menyebut), têmbaga (tembaga)
puniku (itu), apan (jika) kaworan (bercampur) kancana (emas), kang
(yang) utama (utama) rinacut (dilepas) dènnya (dalam) ngarani
(sebutannya), ingaranan (disebut) suwasa (suwasa). Kalau engkau
menyebut, tembaga itu, jika bercampur emas, yang (bahan) utama dilepas
dalam sebutannya, dan disebut suwasa.
Tembaga yang telah dicampuri emas akan terlepas sfat-sifat tembaganya,
terpengaruh oleh sifat-sifat emasnya. Dalam sinar dan kerlapnya akan
mirip dengan emas. Dalam keawetan kilaunya akan mirip dengan emas.
Sifatnya berubah dari tembaga yang mudah kusam menjadi suatu logam
lain yang berkilau sempurna. Warnanya memang tidak bisa menyerupai
emas, tetapi sangat mirip dalam sifat dan bentuknya. Logam baru ini
disebut suwasa.

Perumpamaan bercampurnya emas dan tembaga ini juga disebutkan dalam


serat Wulang Reh. Bahkan di sana disebutkan lebih detail. Ada yang
dinamakan suwasa bubul atau suwasa yang berkualitas rendah. Hal ini
karena dalam menyiapkan bahan tembaga yang dipakai tidak dibersihkan
secara sempurna sehingga mengandung prusi, yakni kotorang logam.
Akibatnya kilaunya tidak sempurna. Untuk menghasilkan suwasa yang
berkualitas baik tembaga harus dibersihkan dahulu dari kerak dan noda,
sehingga suwasa yang dihasilkan berkualitas tinggi hampir menyerupai
emas. Inilah yang disebut suwasa mulya.
Perumpamaan itu untuk mengambarkan pertemuan manusia dengan
Tuhan. Jika manusia kurang sempurna dalam membersihkan diri dari hawa
dan nafsu, maka setelah bertemu dengan Tuhan pun hanya akan
menghasilkan manusia yang yang suram, tidak bersinar, artinya tidak
menyebarkan kebaikan kepada sesama.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 250

Kajian Residriya (3:28): Angsal Wenang Gusti


Pupuh 3, Bait 28, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Basa suwasa linaras malih,
kuwasane kawula punika,
kang angsal wênang Gustine.
Sasêdyanira tutug,
nadyan silih kang para nabi,
apan têpane ana.
Gusti kangjêng rasul,
duk kala kasêsêr yuda,
nulya mêsu ing tingal ingkang sajati,
pra malaekat prapta.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang disebut suwasa disesuaikan lagi,


kekuasaan hamba itu,
yang diperoleh atas wewenang Tuhannya.
Sekehendaknya sampai,
walaupun pada para Nabi,
penerapannya ada.
Gusti Kanjeng Rasul,
waktu ketika terdesak dalam perang,
segera memohon dengan penglihatan yang sejati,
para malaikat datang.

Kajian per kata:

Basa (yang disebut) suwasa (suwasa) linaras (disesuaikan) malih (lagi),


kuwasane (kekuasaan) kawula (hamba) punika (itu), kang (yang) angsal
(diperolah) wênang (wewenang) Gustine (Tuhannya). Yang disebut
suwasa disesuaikan lagi, kekuasaan hamba itu, yang diperoleh atas
wewenang Tuhannya.
Yang disebut suwasa adalah sesuainya dengan kuwasa dari hamba yang
memperolah wewenang dari Tuhan. Artinya orang yang telah bertemu
dengan Tuhan memperoleh kekuasaan sebagai anugrah dari Tuhan,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 251

dogolongkan sebagai hamba-hambanya yang dekat (auliya). Dalam segala


urusan Tuhanlah sebagai penolongnya. Kita mengenalnya sebagai
waliyullah, wali Allah. Arti wali adalah penolong atau teman dekat, jadi
bagi orang-orang itu teman dekatnya hanyalah Allah.
Sasêdyanira (sekehendaknya) tutug (sampai), nadyan silih (walaupun)
kang para (para) nabi (Nabi), apan (juga) têpane (penerapannya) ana
(ada). Sekehendaknya sampai, walaupun pada para Nabi, penerapannya
ada.
Jika sudah demikian maka sekehendaknya akan sampai, urusannya
dimudahkan. Tinggal meminta kepada Allah saja apa yang menjadi
kebutuhannya. Para Nabi pun juga melakukan hal-hal itu dan ada contoh
penerapannya.
Gusti (Gusti) kangjêng (Kanjeng) rasul (Rasul), duk (waktu) kala (ketika)
kasêsêr (terdesak) yuda (perang), nulya (segera) mêsu (memohon) ing
(dalam) tingal (penglihatan) ingkang (yang) sajati (sejati), pra (para)
malaekat (malaikat) prapta (datang). Gusti Kanjeng Rasul, waktu ketika
terdesak dalam perang, segera memohon dengan penglihatan yang sejati,
para malaikat datang.
Contohnya ketika Kanjeng Nabi Rasul ketika terdesak dalam perang,
kemudian memohon dengan penglihatan yang sejati, maka datanglah para
malaikat untuk membantu.
Yang dimaksud dalam bait ini adalah ketika menghadapi perang Badar
Rasulullah bersama kaum muslimin menghadap musuh yang sangat besar
dari kaum musyrikin dengan perimbangan kekuatan yang tidak seimbang.
Kaum muslin sangat sedikit jumlahnya dan mustahil bisa menang.
Rasulullah kemudian mengajak kaum muslimin berdoa kepada Allah
untuk mohon pertolongan. Karena pengharapannya besar maka mereka
berdoa dengan sungguh-sungguh. Akhirnya Allah menurunkan
pertolongan kepada mereka.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 252

Kajian Residriya (3:29): Binesut Kanthi Mesu Raga


Pupuh 3, Bait 29, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Apan samya arupa prajurit,
nunggang jaran sarwi sikêp pêdhang,
mungsuh sirna larut kabèh.
Duk aprang nèng gunung Kud,
kangjêng nabi supe ing Gusti,
kasoran ngungsi guwa,
kagutuk ing watu.
Iku padha rasakêna,
yèn têmbaga binêsut supaya rêsik,
yèn janma mêsu raga.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Dan semua berupa prajurit,


menaiki kuda dengan menyandang pedang,
musuh hancur dibabat semua.
Waktu berperang di gunung Uhud,
Kanjeng Nabi lupa pada Tuhan,
kalah perang mengusngsi di gua,
terlempar oleh batu.
Itu semua rasakanlah,
kalau tembaga dibesut agar bersih,
kalau manusia dengan melatih raga.

Kajian per kata:

Apan (dan) samya (semua) arupa (berupa) prajurit (prajurit), nunggang


(menaiki) jaran (kuda) sarwi (dengan) sikêp (menyandang) pêdhang
(pedang), mungsuh (musuh) sirna (hancur) larut (dibabat) kabèh
(semua). Dan semua berupa prajurit, menaiki kuda dengan menyandang
pedang, musuh hancur dibabat semua.
Pertolongan Allah yang datang pada perang Badr berupa malaikat yang
datang menyerupai prajurit. Mereka menunggang kuda dan menyandang
senjata pedang. Musuh hancur dibabat semua.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 253

Duk (ketika) aprang (berperang) nèng (di) gunung (gunung) Kud (Uhud),
kangjêng (Kanjeng) nabi (Nabi) supe (lupa) ing (pada) Gusti (Tuhan),
kasoran (kalah perang) ngungsi (mengungsi) guwa (di gua), kagutuk
(terlempar) ing (oleh) watu (batu). Waktu berperang di gunung Uhud,
Kanjeng Nabi lupa pada Tuhan, kalah perang mengusngsi di gua,
terlempar oleh batu.
Di sini disebutkan bahwa waktu perang Uhud Nabi lupa pada Tuhan. Hal
ini perlu diluruskan. Bahwa dalam perang Uhud itu kaum muslimin
merasa percaya diri karena telah menang waktu perang Badr. Mereka
yakin akan menang lagi karena pertolongan Allah sehingga mereka
berkurang kehati-hatiannya. Salah satu divisi pasukan yakni pasukan
pemanah bahkan bertindak tidak disiplin dengan tidak patuh pada pesan
Nabi. Pasukan pemanah yang ditempatkan di atas bukit diminta Nabi
untuk tetap berada di tempat sampai akhir perang. Namun ketika kaum
muslim hampir menang mereka tak kuasa menahan godaan untuk ikut
mengamankan harta rampasan. Mereka kemudian lupa dengan pesan Nabi
dan turun ke arena perang karena mengira musuh sudah kalah. Mereka
tidak tahu kalau ada pasukan musuh yang menunggu mereka lengah, dan
ketika para pemanah turun pasukan berkuda datang menerjang. Akbatnya
pasukan muslim kocar-kacir. Nabi pun sampai terlempar batu pada wajah
beliau.
Jadi yang lalai pada perang Uhud bukan Nabi tetapi pasukan muslim yang
tidak disiplim mematuhi pesan nabi. Ditambah dengan sikap yang terlalu
percaya diri membuat mereka berkurang kehati-hatian, serta keinginan
untuk mengamankan rampasan perang. Pada waktu perang Uhud itulah
kaum muslim menderita kekalahan. Salah satu pahlawan muslim gugur
dalam perang itu, yakni Hamzah bin Abdul Muththalib.
Demikian kami luruskan pernyataan tersebut.
Iku (itu) padha (semua) rasakêna (rasakanlah), yèn (kalau) têmbaga
(tembaga) binêsut (dibesut) supaya (agar) rêsik (bersih), yèn (kalau)
janma (manusia) mêsu (melatih) raga (badan). Itu semua rasakanlah,
kalau tembaga dibesut agar bersih, kalau manusia dengan melatih raga.
Kita kembali kepada soal campuran antara tembaga dan emas. Perhatikan,
rasakan dalam hati, kalau tembaga dibesut agar menghasilkan suwasa yang
bersih berkilau maka dalam hal manusia dibesutnya dengan melatih badan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 254

Mesu raga adalah latihan karakter dan menguatkan jiwa dengan cara
melatih badan agar kuat menahan godaan hawa dan nafsu. Cara yang
umum dilakukan orang Jawa zaman dahulu adalah mengurangi makan dan
tidur. Siang mengurangi makan, malam mengurangi tidur.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 255

Kajian Residriya (3:30): Binesut Mrih Luluh


Pupuh 3, Bait 30, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Mila têmbaga binêsut kaki,
pamrihipun aja kongsi nimbrah,
dadya ilang rêrêgêde.
Yèn wis ilang puniku,
kang têmbaga lumêbèng kowi,
winor lawan kêncana,
sarta gêni murub.
Yèn wus luluh kalihira,
upamane pamore kawula-Gusti,
iku dèn rasakêna.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Makanya tembaga dibesut, anakku,


maksudnya jangan sampat korosi,
sehingga hilng kotorannya.
Kalau sudah hilang itu,
tembaganya masuk bejana,
bercampur dengan emas,
serta api menyala.
Kalau sudah leleh keduanya,
umpamanya bercampurnya hamba-Tuhan,
itu rasakanlah.

Kajian per kata:

Mila (makanya) têmbaga (tembaga) binêsut (dibesut) kaki (anakku),


pamrihipun (maksudnya) aja (jangan) kongsi (sampai) nimbrah (korosi),
dadya (sehingga) ilang (hilang) rêrêgêde (kotorannya). Makanya tembaga
dibesut, anakku, maksudnya jangan sampat korosi, sehingga hilng
kotorannya.
Maksudnya dibesut agar jangan sampai korosi. Kerak-kerak dibersihkan
dahulu dengan cara dibesut, yakni digosok sampai halus sehingga kerak
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 256

dan korosinya hilang. Setelah bahan tembaga bersih, siap untuk


dipersiapkan sebagai bahan pembuat suwasa yang baik.
Yèn (kalau) wis (sudah) ilang (hilang) puniku (itu), kang (yang) têmbaga
(tembaga) lumêbèng (masuk dalam) kowi (bejana), winor (bercampur)
lawan (dan) kêncana (emas), sarta (serta) gêni (api) murub (menyala).
Kalau sudah hilang itu, tembaganya masuk bejana, bercampur dengan
emas, serta api menyala.
Setelah siap lalu dimasukkan ke dalam kowi, yakni bejana tempat
melelehkan logam yang akan dicampur. Dalam kowi itu dicampur dengan
emas, di atas tungku dengan nyala api yang panas.
Yèn (kalau) wus (sudah) luluh (luluh) kalihira (keduanya), upamane
(umpamanya) pamore (bercampurnya) kawula(hamba)-Gusti (Tuhan), iku
(itu) dèn rasakêna (rasakanlah). Kalau sudah leleh keduanya, umpamanya
bercampurnya hamba-Tuhan, itu rasakanlah.
Kalau sudah luluh keduanya, itulah perumpamaannya dari bersatunya
hamba dan Tuhan. Yang demikian itu rasakanlah.
Pelajaran pada bait ini adalah, sebelum seseorang manusia menghadap
Tuhan dalam peribadatan, maka hendaklah membersihkan diri
sebelumnya. Agar hasil pertemuan dengan Tuhan itu menghasilkan
sesuatu pencerahan jiwa yang sempurna, sebagaimana sempurnanya
suwasa. Jika dalam pertemuan dengan Tuhan hati masih menyimpan
nafsu, ibarat kerak-kerak pada tembaga tadi, maka pribadi yang dihasilkan
dari pertemuan itu juga kurang sempurna. Pertemuan dengan Tuhan yang
dimaksud dalam bait ini adalah sebagaimana telah disebutkan di awal
pembahasan, yakni shalat yang lima waktu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 257

Kajian Residriya (3:31): Wruha Ing Sasmita


Pupuh 3, Bait 31, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Yèn tan wruha sasmita puniki,
angur sira aja mangan sêga,
anyêngguta sukêt bae.
Dadi wong kacèk buntut,
lawan kewan sira puniki,
lamun nora nyandhaka,
sasmita wus mungup.
Ingkang maca kang miyarsa,
yèn tan wruha sasmita sampun umingip,
sasat wijiling kewan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau tak mengetahui isyarat ini,


lebih baik engkau jangan makan nasi,
makanlah rumput saja.
Menjadi orang selisih ekor,
dengan hewan engkau ini,
kalau tidak menjangkau,
isyarat yang sudah tampak.
Yang membaca dan yang mendengar,
kalau tak mengetahui isyarat yang sudah jelas,
layaknya terlahir sebagai hewan.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) tan (tak) wruha (mengetahui) sasmita (isyarat) puniki (ini),
angur (lebih baik) sira (engkau) aja (jangan) mangan (makan) sêga
(nasi), anyêngguta (makan) sukêt (rumput) bae (saja). Kalau tak
mengetahui isyarat ini, lebih baik engkau jangan makan nasi, makanlah
rumput saja.
Itulah tadi perumpamaan hubungan antara manusia dan Tuhan, antara
kawula dan Gusti. Harap engkau ketahui isyarat ini, kalau tidak dapat
mengetahui lebih baik berhenti makan nasi saja, makan saja rerumputan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 258

Kalau isyarat yang sudah jelas ini tidak dipahami apakah masih layak
mengaku sebagai manusia?
Dadi (menjadi) wong (orang) kacèk (selisih) buntut (ekor), lawan
(dengan) kewan (hewan) sira (engkau) puniki (ini), lamun (kalau) nora
(tidak) nyandhaka (menjangkau), sasmita (isyarat) wus (sudah) mungup
(tampak). Menjadi orang selisih ekor, dengan hewan engkau ini, kalau
tidak menjangkau, isyarat yang sudah tampak.
Menjadi orang jangan hanya selisih ekor dengan hewan, engkau manusia
tidak punya ekor, sedangkan hewan mempunyai ekor. Apakah hanya itu
saja perbedaannya? Berpikirlah dan merenung dengan akal sehat, pahami
tanda-tanda dalam penciptaan. Tanda-tanda itu jelas bagi yang
menggunakan akalnya. Ketok mlaha, cetha wela-wela. Tampak jelas,
sejelas-jelasnya.
Ingkang (yang) maca (membaca) kang (yang) miyarsa (mendengar), yèn
(kalau) tan (tak) wruha (mengetahui) sasmita (isyarat) sampun (yang
sudah) umingip (tampak jelas), sasat (layaknya) wijiling (terlahir sebagai)
kewan (hewan). Yang membaca dan yang mendengar, kalau tak
mengetahui isyarat yang sudah jelas, layaknya terlahir sebagai hewan.
Yang membaca serat ini dan juga yang mendengarnya, kalau tidak
mengetahui juga isyarat yang sudah jelas tadi, layaknya terlahir sebagai
hewan saja. Tak berakal dan berpikir. Hendaklah ingat, bahwa manusia
pun hewan juga, yang membuat unik adalah mereka berakal. Para filosof
dahulu mendefinisikan manusia sebagai binatang yang berakal, al insanu
kayawanu natiiq. Dengan itu pula kita dibedakan dari hewan. Kata hewan
itu sendiri berasal dari kata arab kayawan, diserap dalam bahasa Jawa
menjadi kewan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 259

PUPUH KEEMPAT

M I J I L
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 260

Kajian Residriya (4:1-2): Ywa Kaya Kewan Kang


Angewani
Pupuh 4, Bait 1-2, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Basa ati kewan angewani,
angewani adoh.
Basa adoh iku bing kanane,
bing kanane wong kang ambêg babi.
Yèn wus kaya babi,
angombea uyuh.

Yèn wus ngombe uyuh pasthi nyungir,


irunge anyanthom,
yèn wus nyanthom karasa pêsinge.
Yèn angrungu wirayating tulis,
pasthi lamun kalis,
yèn wong kacèk buntut.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Disebut hati hewan artinya menyampingkan,


menyamping jauh.
Yang disebut jauh itu disananya,
yang disana itu orang yang berwatak babi.
Kalau sudah seperti babi,
minumlah air kencing,

kalau sudah minum kencing pasti nyengir,


hidungnya menyanthom,
kalau sudah menyanthom terasa bau pesingnya.
Kalau mendengar riwayat yang tertulis,
pasti kalau terhindar,
kalau orang selisih ekor.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 261

Kajian per kata:

Basa (disebut) ati (hati) kewan (hewan) angewani (menyampingkan),


angewani (menyamping) adoh (jauh). Disebut hati hewan artinya
menyampingkan, menyamping jauh.
Angewani dari kata kiwa (kiri), meng-kiri-kan, atau menganggap tidak
penting. Terjemahan yang mendekati adalah menyampingkan, artinya
menyamping jauh dari sifat manusiawi. Karena walau fungsi fa’al tubuh
manusia dan hewan hampir serupa namun antara keduanya terdapat
perbedaan yang besar.
Basa (disebut) adoh (jauh) iku (itu) bing (yang) kanane (disananya), bing
(yang) kanane (disana) wong (orang) kang (yang) ambêg (berwatak) babi
(babi). Yang disebut jauh itu disananya, yang disana itu orang yang
berwatak babi.
Yang disebut jauh pada frasa menyamping jauh tadi, adalah di sananya.
Kata kana artinya sana, menunjuk pada tempat yang jauh. Frasa ing
kanane dalam budaya Jawa sering dipakai untuk menyebut alam akhirat,
karena akhirat itu jauh dari kehidupan dunia. Di sana, tempat yang jauh
itu, mereka yang ngewani tadi akan berwatak seperti babi. Maksudnya
benar-benar akan berwatak seperti hewan karena di sini pun mereka
berwatak demikian pula, yakni tidak menggunakan akal.
Yèn (kalau) wus (sudah) kaya (seperti) babi (babi), angombea (minumlah)
uyuh (air kencing). Kalau sudah seperti babi, minumlah air kencing.
Kalau sudah seperti babi kemudian minum air kencing. Babi adalah
binatang yang rakus dan suka sekali makan. Kalau makanannya habis dia
akan makan apa saja termasuk kotorannya sendiri, minum apa saja
termasuk air kencingnya sendiri.
Yèn (kalau) wus (sudah) ngombe (minum) uyuh (kencing) pasthi (pasti)
nyungir (nyengir), irunge (hidungnya) anyanthom (nyanthom), yèn
(kalau) wus (sudah) nyanthom (nyanthom) karasa (terasa bau) pêsinge
(pesingnya). Kalau sudah minum kencing pasti nyengir, hidungnya
menyanthom, kalau sudah menyanthom terasa bau pesingnya.
Kalau sudah minum air kencing pasti nyengir, karena menahan baunya.
Hidungnya nyantom, membesar dengan maksud mengurangi baunya,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 262

tetapi tetap saja terasa pesingnya. Babi pun merasa kalau air kencingnya
tak layak diminum, namun karena sifat rakusnya itu hidungnya pun
sengaja ditipunya dengan nyengir-nyengir dan nyantom-nyantom agar
baunya hilang. Itulah watak babi yang rakus.
Yèn (kalau) angrungu (mendengar) wirayating (riwayat yang) tulis
(tertulis), pasthi (pasti) lamun (kalau) kalis (terhindar), yèn (kalau) wong
(orang) kacèk (selisih) buntut (ekor). Kalau mendengar riwayat yang
tertulis, pasti terhindar, (dari) orang selisih ekor.
Apa yang sudah dijelaskan di atas, dan berbagai riwayat tertulis lainnya,
perhatikan dan pelajarilah dengan sungguh-sungguh. Niscaya engkau akan
terhindar dari sifat-sifat orang yang yang kacek buntut (selisih ekor) tadi.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 263

Kajian Residriya (4:3-4): Beda Lawan Wong Lantip


Pupuh 4, Bait 3-4, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Kacèk buntut wong iku kang pasthi,
buntut jroning batos.
Beda lawan wong lantip atine,
basa lantip iku ngintip-intip,
ngrungu ujar bêcik,
rinicik rinacut.

Yèn wus ngracut sakathahe angling,


kalingling ing batos,
sakèh basa linaras pupute.
Beda lawan wong kang ambêg babi,
ngrungu ujar bêcik,
bêbêg jroning kalbu.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Selisih ekor orang itu yang pasti,


kepanjangan dalam batin.
Berbeda dengan orang yang cerdas hatinya,
disebut cerdas itu mengawas-awasi,
mendengar perkataan baik,
dirinci dan diringkas.

Kalau sudah diringkas semua perkataan,


dilihat seksama dalam hati,
semua perkataan diselaraskan akhirnya.
Berbeda dengan orang yang berwatak babi,
mendengar perkataan baik,
terbendung dalam hatinya.

Kajian per kata:

Kacèk (selisih) buntut (ekor) wong (orang) iku (itu) kang (yang) pasthi
(pasti), buntut (ekor) jroning (dalam) batos (batin). Selisih ekor orang itu
yang pasti, kepanjangan dalam batin.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 264

Selisih buntut orang itu, yang pasti, kepanjangan dalam batin. Orang yang
berperilaku seperti hewan dalam batinnya tidak ditemukan apapun.
Dirinya adalah diri jasmaninya belaka, selain itu nilai spiritualnya tidak
ada. maka kalau mati pun di akhirat (ing kanane) dia serupa hewan saja.
Beda (berbeda) lawan (dengan) wong (orang) lantip (cerdas) atine
(hatinya), basa (disebut) lantip (cerdas) iku (itu) ngintip-intip (mengawas-
awasi), ngrungu (mendengar) ujar (perkataan) bêcik (baik), rinicik
(dirinci) rinacut (dan diringkas). Berbeda dengan orang yang cerdas
hatinya, disebut cerdas itu mengawas-awasi, mendengar perkataan baik,
dirinci dan diringkas.
Berbeda dengan orang yang sudah cerdas dalam hatinya. Arti lantip adalah
cerdas dan tanggap dalam melihat segala sesuatu. Kata lantip sering diikuti
dengan kata grahtra, lantip panggrahitane, artinya cerdas dalam
menangkap isyarat atau tanda-tanda.
Bagi orang yang lantip hatinya selalu mengawas-awasi, mendengar
perkataan baik dan merinci, artinya meneliti secara detail. Setelah itu
diringkas sebagai pengertian dan disimpan dalam ingatan.
Yèn (kalau) wus (sudah) ngracut (diringkas) sakathahe (semua) angling
(perkataan), kalingling (dilihat seksama) ing (dalam) batos (hati), sakèh
(semua) basa (perkataan) linaras (diselaraskan) pupute (akhirnya). Kalau
sudah diringkas semua perkataan, dilihat seksama dalam hati, semua
perkataan diselaraskan akhirnya.
Kalau sudah diringkas dan diingat, semua perkataan tadi, dilihat secara
seksama dalam hati, kemudia diselaraskan dengan akhir kejadiannya.
Jadilah ilmu yang bermanfaat. Sebagian dari ilmu adalah menyelaraskan
antara tanda-tanda (fenomena) dengan rahasia di balik tanda-tanda
(noumena), jika seseorang dapat melakukan itu maka dia disebut lantip,
cerdas, cendekia.
Beda (berbeda) lawan (dengan) wong (orang) kang (yang) ambêg
(berwatak) babi (babi), ngrungu (mendengar) ujar (perkataan) bêcik
(baik), bêbêg (terbendung) jroning (dalam) kalbu (hatinya). Berbeda
dengan orang yang berwatak babi, mendengar perkataan baik,
terbendung dalam hatinya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 265

Sikap tersebut sangat berbeda dengan sikap orang berwatak babi. Ketika
mendengar suatu perkataan baik tidak masuk ke dalam hati, hanya
terbendung di telinga, mampet tidak tembus melewati telingannya.
Kata bebeg artinya mampet, terbendung, tidak mengalir. Jika itu berupa
perkataan berarti mampetnya di otak, seolah informasi yang disampaikan
melalui perkataan baik tersebut hanya berhenti di telinga. Sama saja bagi
mereka mendengar perkataan atau tidak mendengar, mereka seolah tuli.
Mereka juga disebut dalam Al Quran mirip binatang ternak, bahkan lebih
sesat lagi.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 266

Kajian Residriya (4:5-6): Lir Sinumpel Iblis


Pupuh 4, Bait 5-6, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Kalbunira sinumpêl ing iblis,
wêkasane bolos,
mila bolos angleles atine,
nelad basa basukining urip.
Mundhak wuwuh arip,
mata kudu turu.

Yèn aturu jaludru sawêngi,


sawêngi angorok,
Yèn anglilir tan ana sêbute,
amung kêcap-kêcap angêcumil,
pantês mangan krikil,
wong mangkono iku.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Hatimu ditutup iblis,


akhirnya membolos,
sebab bolos karena melepas hatinya,
dari meneladani segala keselamatan hidup.
Bertambah-tambah mengantuk,
mata ingin segera tidur.

Kalau tidur semalamam,


semalam mengorok.
Kalau terbangun tak ada ucapan dzikir,
hanya berkecap-kecap berceloteh,
pantasnya makan kerikil,
orang seperti itu.

Kajian per kata:

Kalbunira (hatimu) sinumpêl (ditutup) ing (oleh) iblis (iblis), wêkasane


(akhirnya) bolos ( membolos), mila (maka) bolos (bolos) angleles
(melepas) atine (hatinya), nelad (meneladani) basa (segala, semacam)
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 267

basukining (keselamatan) urip (hidup). Hatimu ditutup iblis, akhirnya


membolos, sebab bolos karena melepas hatinya, dari meneladani segala
keselamatan hidup.
Bait ini membicarakan orang yang berwatak babi, sebagaimana disinggung
dalam bait yang lalu. Mereka itu ibarat hatinya disumpal oleh iblis, mendi
tertutup hatinya, sehingga pendengarannya dan juga penglihatannya
tertutup. Tidak mampu menangkap tanda-tanda (sasmita) yang terang
sekalipun karena matanya memang tertutup. Mereka seumpama orang
bolos dari pelajaran tentang kehidupan, padahal belajar kehidupan itu
berlaku seumur hidup. Jadi mereka itu orang yang membolos abadi.
Arti bolos dalam Bausastra Poewadarminto adalah lunga dhedhemitan
saka ing pasamuwan, pergi diam-diam dari perjamuan. Ini berarti orang
yang bolos dari belajar tentang kehidupan adalah laksana orang yang bolos
dari perjamuan Tuhan. Lha terus kepiye nek ngono kuwi?
Mundhak (bertambah) wuwuh (tambah) arip (mengantuk), mata (mata)
kudu (ingin segera) turu (tidur). Bertambah-tambah mengantuk, mata
ingin segera tidur.
Jika demikian itu semakin bertambah mengantuk dia. Kalau dalam
perjamuan saja bolos lalu hal apa lagi yang mampu menariik
perhatiannya? Kesukaannya mungkin hanya tidur saja sepanjang waktu.
Yèn (kalau) aturu (tidur) jaludru (melantur) sawêngi (semalam), sawêngi
(semalam) angorok (mengorok). Kalau tidur semalamam, semalam
mengorok.
Kalau tidur melantur semalaman, tidak ada bangun-bangunnya sedikitpun.
Itupun tidurnya sambil mengorok.
Yèn (kalau) anglilir (terbangun) tan (tak) ana (ada) sêbute (ucapan
dzikir), amung (hanya) kêcap-kêcap (berkecap-kecap) angêcumil
(berceloteh), pantês (pantasnya) mangan (makan) krikil (kerikil), wong
(orang) mangkono (seperti) iku (itu). Kalau terbangun tak ada ucapan
dzikir, hanya berkecap-kecap berceloteh, pantasnya makan kerikil, orang
seperti itu.
Kalaupun terbangung tidak ada ucapan zikir dari mulutnya, hanya
berkecap-kecap berceloteh mirip orang kelaparan. Orang seperti itu
pantasnya makan kerikil saja.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 268

Kajian Residriya (4:7-9): Amung Mbukti Kewala


Pupuh 4, Bait 7-9, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Nora nêdya eling jroning ati,
gulang karahayon,
kang kaetung mung pêpanganane.
Wus kapungkur ingkang basa bêcik,
amung kang karicik,
kalikiking wadhuk.

Sabên esuk sêga wadhang ênting,


yèn bêdhug dharodhog,
dharêdhêgan kudu mangan bae.
Sêndhak ngasar nêsêr bukti malih,
yèn mahrib sêsangkrib,
sêga têlung tuwung.

Sore turu têngah wêngi tangi,


angungkabi tenong,
bêdhug têlu anglulu tangine.
Bangun enjing yèn sêga wus ênting,
apan nuli eling,
intip yun kinêruk.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Tidak ingin ingat dalam hati,


mempelajari kebaikan,
yang dihitung hanya tentang makanannya.
Sudah terlewat yang semacam kebaikan,
hanya yang dirinci,
bunyi keroncong perutnya saja.

Setiap pagi nasi basi habis,


kalau tengah hari gemetar,
tubuh bergetar ingin makan saja.
Setiap Ashr memutar ingin makan lagi,
kalau magrib melahap,
nasi tiga bakul.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 269

Sore tidur tengah malam bangun,


membuka tenong,
pukul tiga keterusan bangunnya.
Menjelang pagi nasi sudah habis,
segera ingat masih ada,
intip segera pula dikerok.

Kajian per kata:

Nora(tidak) nêdya (ingin) eling (ingat) jroning (dalam) ati (hati), gulang
(mempelajari) karahayon (kebaikan), kang (yang) kaetung (dihitung)
mung (hanya) pêpanganane (tentang makanannya). Tidak ingin ingat
dalam hati, mempelajari kebaikan, yang dihitung hanya tentang
makanannya.
Tidak ingin menginat dalam hatinya untuk memperlajari kebaikan. Yang
dihitung hanya bagaimana caranya mendapat makanan. Selalu berpikiran
untuk mencari penghidupan duniawi saja.
Wus (sudah) kapungkur (terlewat) ingkang (yang) basa (semua,
semacam) bêcik (baik), amung (hanya) kang (yang) karicik (dirinci),
kalikiking (bunyi keroncong) wadhuk (perut). Sudah terlewat yang
semacam kebaikan, hanya yang dirinci, bunyi keroncong perutnya saja.
Sudah terlewat semua hal-hal baik dalam hidupnya. Karena tak butuh jika
ada kesempatan berbuat baik pun dilewati. Yang terdengar di telinga
hanya bunyi kelikik dari perutnya. Kelikik adalah bunyi yang muncul
ketika seseorang waktunya makan. Kalau ada yang menganggap bunyi itu
karena lapar, itu kurang tepat karena orang puasa itupun perutnya tidak
berbunyi seperti itu. Bunyi itu adalah tanda bagi tubuh untuk meminta
makan karena sudah terbiasa makan pada jam-jam itu.
Sabên (setiap) esuk (pagi) sêga (nasi) wadhang (basi) ênting (habis), yèn
(kalau) bêdhug (tengah hari) dharodhog (gemetar), dharêdhêgan (tubuh
bergetar) kudu (ingin) mangan (makan) bae (saja). Setiap pagi nasi basi
habis, kalau tengah hari gemetar, tubuh bergetar ingin makan saja.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 270

Setiap pagi makan nasi basi sampai habis. Di siang hari waktu dhuhur
sudah gemetaran tubuhnya, harus diisi itu perut agar kembali tegak berdiri
tubuhnya.
Pêndhak (setiap) ngasar (Ashar) nêsêr (memutar ingin) bukti (makan)
malih (lagi), yèn (kalau) mahrib (magrib) sêsangkrib (melahap), sêga
(nasi) têlung (tiga) tuwung (bakul). Setiap Ashr memutar ingin makan
lagi, kalau magrib melahap, nasi tiga bakul.
Menjelang waktu Ashar selalu memutar mencari makan, sampai magrib
sudah tiga bakul nasi tandas, ludes masuk perut yang seperti karung.
Sore (sore) turu (tidur) têngah (tengah) wêngi (malam) tangi (bangun),
angungkabi (membuka) tenong (tenong), bêdhug (pukul) têlu (tiga)
anglulu (keterusan) tangine (bangun). Sore tidur tengah malam bangun,
membuka tenong, pukul tiga keterusan bangunnya.
Kalau malam tidur di tengah malam bangun, yang dikerjakan adalah
membuka tenong (wadah nasi terbuat dari bambu yang dianyam bundar).
Sampai pukul tiga keterusan tidurnya karena perut penuh makanan.
Tidurnya melantur terlambat bangun.
Bangun (menjelang) enjing (pagi) yèn (kalau) sêga (nasi) wus (sudah)
ênting (habis), apan nuli (segera) eling (ingat), intip (intip) yun (segera)
kinêruk (dikerok). Menjelang pagi nasi sudah habis, segera ingat masih
ada, intip segera pula dikerok.
Bangun pagi ingin makan lagi, tapi nasi sudah habis. Ingat masih ada intip
(kerak nasi yang tertinggal) di kendil, lalu dikerok. Dari pagi sampai pagi
lagi yang dikerjakan hanya makan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 271

Kajian Residriya (4:10-11): Raga Punika Reragi


Pupuh 4, Bait 10-11, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Beda lawan wong kang nêdya bêcik,
kalirik ing batos.
Ngatos-atos yèn wong urip kiye,
wêkasane tumêka ing pati,
mila ngati-ati,
atine pinêsu.

Kang pinêsu wêkasaning ragi,


rêragining batos,
yèn wong iku akèh rêragine,
datan kewran mapan pikir mintir,
lumintir sumilir,
silire lumintu.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Berbeda dengan orang yang berkehendak baik,


dilirik dalam hati,
Berhati-hati kalau orang hidup ini,
akhirnya sampai pada kematian,
sehingga berhati-hati,
hatinya dilatih.

Yang dilatih akhir dari tubuh,


intisari dari batin,
kalau orang banyak bumbunya,
takkan kesulitan karena pikiran yang lancar.
berganti semilir,
kesejukannya langgeng.

Kajian per kata:

Beda (beda) lawan (dengan) wong (orang) kang (yang) nêdya


(berkehendak) bêcik (baik), kalirik (dilirik) ing (dalam) batos (hati),
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 272

ngatos-atos (berhati-hati). Berbeda dengan orang yang berkehendak baik,


dilirik dalam hati, berhati-hati.
Berbeda dengan orang yang berkehendak baik. Apapun selalu dilihat
memakai hati, dengan berhat-hati. Apapun yang dilihat selalu direnungkan
dalam akal budinya. Tidak serta merta terpengaruh oleh apapun yang
terjadi, tidak kagetan atau gumunan, gampang kaget dan gampang
terpesona.
Yèn (kalau) wong (orang) urip (hidup) kiye (ini), wêkasane (akhirnya)
tumêka (sampai) ing (pada) pati (kematian), mila (sehingga) ngati-ati
(berhati-hati), atine (hatinya) pinêsu (dilatih). Kalau orang hidup ini,
akhirnya sampai pada kematian, sehingga berhati-hati, hatinya dilatih.
Kalau hidup ini pasti mati maka sebaiknya berhati-hati. Hatinya dilatih
agar jiwanya kuat. Kuat dalam menahan hawa dan nafsu, juga kuat
menahan hasrat egoisme, keinginan untuk menjadi yang paling hebat
dalam masyarakat.
Kang (yang) pinêsu (dilatih) wêkasaning (akhir dari) ragi (tubuh),
rêragining (intisari, bumbu) batos (batin), yèn (kalau) wong (orang) iku
(itu) akèh (banyak) rêragine (bumbunya), datan (takkan) kewran
(kesulitan) mapan (karena) pikir (pikiran) mintir (yang lancar). Yang
dilatih akhir dari tubuh, intisari dari batin, kalau orang banyak
bumbunya, takkan kesulitan karena pikiran yang lancar.
Yang dilatih adalah akhir dari tubuh, yakni intisari dari batin, pengalaman
hidup, kearifan yang terkumpul dalam kesadaran. Itu boleh juga disebut
bumbu dari kehidupan, maka orang yang sudah berpengalaman sering
disebut sebagai orang yang sudah kenyang makan asam-garam, bumbu
kehidupan. Kalau orang banyak bumbunya tidak akan kesulitan dalam
berpikir. Pikirannya lancar (mintir).
Lumintir (berganti) sumilir (semilir), silire (kesejukannya) lumintu
(lestari, langgeng). berganti semilir, kesejukannya langgeng.
Kalau pikirannya lancar (mintir), suasana batin akan berganti (lumintir)
menjadi kesejukan (silir). Dan kesejukannya lestari terus-menerus secara
bersinambungan (lumintu). Inilah permainan kata-kata yang apik sekaligus
bermakna.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 273

Kajian Residriya (4:12-15): Tigang Prekawis Gampil Mesu


Raga
Pupuh 4, Bait 12-15, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Kêrantêne wêkas ingsun iki,
jênênge wong anom,
ingkang purun atilar ing rame,
angarêpakên sira ngasêpi.
Ing tigang prakawis,
nyawa dèn kawêngku,

wijil tapa lan rêmbêsing ngèlmi,


nyawa dèn kalakon,
kaping tiga trahing danawarèh.
Wijil tapa wong nglarani ragi,
rêmbês madu kaki,
turbukaning ngèlmu.

Wong kang antuk surasaning ngèlmi,


sêmune katonton.
Têka beda sapolah tingkahe,
ana wêdine maring Hyang Widhi,
sêmune anglungit,
anyêngkêr pamuwus.

Têgês madu trahing danawarih,


iya ora pêdhot,
panêmbahe marang ing adhêpe,
saosike kabèh dadi puji.
Iya iku kaki,
tarbukaning ngèlmu.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Karenanya pesanku ini,


namanya orang muda,
yang mau meninggalkan keramaian,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 274

mengutamakan pada kesepian.


Dalam tiga perkara,
kehidupan dikuasai,

keturunan orang bertapa dan keturunan orang berilmu,


kehidupan dilakukan,
yang ketiga keturunan orang suka berderma.
Keturunan bertapa adalah orang yang menyiksa badan.
Keturunan madu, anakku,
terbuka dalam ilmu,

orang yang mendapat kenikmatan dalam ilmu,


raut mukanya terlihat.
Akan berbeda dalam polah tingkahnya,
ada rasa takutnya kepada Tuhan Yang Maha Benar,
raut mukanya melembut,
menahan ucapan.

Arti dari madu keturunan orang suka dermam,


yaitu tidak putus,
pengabdiannya kepada yang dihadapi,
setiap gerak semua menjadi doa.
Itulah anakku,
terbuka dalam ilmu.

Kajian per kata:

Kêrantêne (karenanya) wêkas (pesan) ingsun (aku) iki (ini), jênênge


(namanya) wong (orang) anom (muda), ingkang (yang) purun (mau)
atilar (meninggalkan) ing (pada) rame (keramaian), angarêpakên
(mengharapkan, mengutamakan) sira (engkau) ngasêpi (kesepian).
Karenanya pesanku ini, namanya orang muda, yang mau meninggalkan
keramaian, dan mengutamakan pada kesepian.
Karenanya, inilah pesanku kepada orang muda yang akan melatih diri,
mesu raga, meninggalkan kehidupan dunia yang ramai, untuk menyendiri
dalam sepi dengan tujuan muhasabah.
Ing (dalam) tigang (tiga) prakawis (perkara), nyawa (nyawa, kehidupan)
dèn (harap) kawêngku (dikuasai), wijil (keturunan) tapa (bertapa) lan
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 275

(dan) rêmbêsing (keturunan orang) ngèlmi (ilmu), nyawa (kehidupan) dèn


kalakon (dilakukan), kaping (yang) tiga (tiga) trahing (keturunan)
danawarèh (orang suka derma). Dalam tiga perkara, kehidupan dikuasai,
keturunan orang bertapa dan keturunan orang berilmu, kehidupan
dilakukan, yang ketiga keturunan orang suka berderma.
Ada tiga perkara yang perlu diketahui, bahwa yang sanggup melakukan
hal itu dengan mudah adalahk keturunan orang bertapa, keturunan orang
berilmu dan keturunan orang yan suka berderma. Mengapa kalau
keturunan tiga macam itu lebih mudah melatih diri? Karena berkenaan
dengan kebiasaan yang sudah menjadi tradisi pada masing-masing
keluarga. Berikut ini contoh yang sederhana.
Keluarga yang gemar olahraga akan menurunkan kegemaran kepada anak-
anaknya. Dimulai dari diajak joging di pagi hari, kemudian diajak
menemani ayahnya ke lapangan untuk melakukan olehraga kesukaannya.
Kalau sepak bola ya main sepakbola. Si anak diberi jersey lucu sehingga
merasa nyaman dengan pakaian itu. Lambat laun si anak ikut menendang
bola sebagai mainan. Lama kelamaan karean sering melihat menjadi
timbul minatnya.
Lain lagi dengan orang tua yang suka ilmu. Pasti di rumahnya banyak
buku. Kalau memberikan mainan anak pasti ada buku-bukunya. Mulai dari
buku bergambar yang menarik perhatian, lalu menjadi buku bacaan. Si
anak pun juga terbiasa melihat buku yang dipegang bapaknya, bahkan
sering direbut sebagai mainan. Lama-lama si anak tertarik untuk membaca
dan akhinya kecanduan ilmu pengetahuan.
Inilah sebuah kebiasaan diturunkan dari generasi ke generasi. Dalam hal
melatih diri dengan latihan menahan lapar dan tidur atau mesu raga tadi
ketiga kebiasaan orang tua yang disebut tadi, bertapa, cinta ilmu dan
gemar berderma sangat dekat dengan watak dari kebiasaan mesu raga
maka menjadi lebih mudah bagi mereka melakukannya.
Wijil (keturunan) tapa (bertapa) wong (orang) nglarani (menyiksa) ragi
(badan). Keturunan bertapa adalah orang yang menyiksa badan.
Yang dimaksud menyiksa badan adalah menyiksa nafsu badaniah.
Kecenderungan hawa nafsu yang muncul dari badan ditekan sampai
tingkat yang minimal. Nafsu makan misalnya, tidak diumbar tetapi
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 276

didisiplinkan dengan amalam puasa. Nafsu untuk tidur dicegah dengan


bangun malam untuk muhasabah. Nafsu seks ditekan dengan tidak
diumbar sembarangan, cukup dengan pasangan yang sah, dan tak usah
banyak-banyak istrinya agar tidak disibukkan dalam melayani mereka.
Semua usaha menyiksa badan tersebut disebut bertapa, bentuknya bisa
bermacam-macam dan tidak harus dalam bentuk pergi ke gua untuk duduk
bersemadi selama berbulan-bulan. Dapat juga dilakukan dalam kehidupan
normal, di sela-sela kesibukan sehari-hari. Kalau melihat sifat dari latihan
mesu raga tadi yang erat kaitannya dengan menahan nafsu, jelas bahwa
keturunan seorang bertapa akan mudah dalam menjalani itu semua.
Rêmbês (keturunan) madu (madu) kaki (anakku), tarbukaning (terbuka
dalam) ngèlmu (ilmu), wong (orang) kang (yang) antuk (mendapat)
surasaning (kenikmatan dalam ) ngèlmi (ilmu), sêmune (raut mukanya)
katonton (terlihat). Keturunan madu, anakku, terbuka dalam ilmu, orang
yang mendapat kenikmatan dalam ilmu, raut mukanya terlihat.
Surasa dalam bahasa kawi artinya nikmat. Orang yang terbiasa belajar
akan menikmati pengetahuannya. Kecintaannya kepada ilmu boleh jadi
bisa mengalahkan nafsunya. Oleh karena itu seorang yang berilmu juga
lebih mudah menjalani latihan mesu raga tadi, karena mesu raga ujung
akhirnya juga mendapat ilmu, yakni ilmu sejati. Orang yang cinta ilmu
akan terlihat dari sinar wajahnya, pasti ruruh jatimika ririh,
berpembawaan tenang, berwibawa dan halus tingkah lakunya.
Lha kalau ngakunya berilmu tetapi gemar memaki, meledek dan
mengolok? Hehehe...mungkin dia lelah!
Têka (akan) beda (berbeda) sapolah (polah) tingkahe (tingkahnya), ana
(ada) wêdine (rasa takutnya) maring (kepada) Hyang (Tuhan) Widhi
(Yang Maha Benar), sêmune (raut mukanya) anglungit (melembut),
anyêngkêr (menahan) pamuwus (ucapan). Akan berbeda dalam polah
tingkahnya, ada rasa takutnya kepada Tuhan Yang Maha Benar, raut
mukanya melembut, menahan ucapan.
Tingkah orang berilmu akan berbeda dengan orang bodoh. Ada rasa
takutnya kepada Tuhan, karena Tuhan adalah Yang Maha Benar, yang
ilmuNya sempurna. Maka orang berilmu pasti sangat hormat dan takut
kepada Tuhan. Di manapun raut mukanya akan melembuat karena sadar
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 277

betapa kecilnya dia dibanding kekuasaan Tuhan, sikapnya dalam berkata


pun tidak meledak-ledak, lebih berkesan menahan ucapan, artinya tidak
buru-buru dalam berkata.
Têgês (arti) madu (madu) trahing (keturunan) danawarih (suka derma),
iya (iya) ora (tidak) pêdhot (putus), panêmbahe (pengabdian) marang
(kepada) ing adhêpe (yang dihadapi), saosike (setiap gerak) kabèh
(semua) dadi (menjadi) puji (doa). Arti dari madu keturunan orang suka
dermam, yaitu tidak putus, pengabdiannya kepada yang dihadapi, setiap
gerak semua menjadi doa.
Yang terakhir berhubungan dengan keturunan orang yan suka berderma.
Ini pun juga akan mudah melakukan mesu raga, karena orang yang suka
berderma sudah pasti mampu mengalahkan ego untuk memiliki. Jika tidak
bagaimana mungkin dia berbagi dengan sesama, pasti lebih suka baginya
kalau mencaplok sendiri apa yang dimilikinya. Namun orang yang suka
berderma jauh dari sikap itu karena dirinya sudah menjadi tangan Tuhan
untuk membagi karunia. Baginya berbagi adalah pengabdian kepada
Tuhan. Orang yang sudah terbiasa mengalahkan ego akan mudah
menjalani mesu raga, karena inti dari melatih diri tadi adalah mengalahkan
hawa nafsu. Jadi sudah pas sekali dua hal itu.
Iya iku (yaitulah) kaki (anakku), tarbukaning (terbuka dalam) ngèlmu
(ilmu). Itulah anakku, terbuka dalam ilmu.
Itulah tiga perkara yang bagi orang yang melakukannya akan dimudahkan
dalam mencapai terbukanya ilmu. Ingat-ingatlah, anakku!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 278

Kajian Residriya (4:16-18): Manggone Napsu Kang Papat


Pupuh 4, Bait 16-18, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.

Bangêt-bangêt gon ingsun malêri,


mring kang sami maos,
apa sira wus wêruha kabèh.
Uwong anom-anom kang miyarsi,
sinaua wasis,
sêsêmon kang lêmbut.

Liring lêmbut ngrêbut basa wadi,


wêwadining batos.
Saisine raga iku kabèh,
apan kabèh sami dèn kawruhi,
nadyan jroning osik.
Sawise katêmu,

nuli napsu kang patang prakawis,


winawas waspaos,
astanane napsu dhewe-dhewe.
Aluamah amarah puniki,
lan supiyah malih,
mutmainahipun,

tuhu iku rewangira kaki,


benjing têkèng maot.
Kang sêtêngah wong iku kawruhe,
ingkang tigang prakara siningkir,
maksih basa lair,
durung wruh ing urus.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Sangat-sangat aku melarang (membatasi),


kepada yang sedang membaca,
apakah engkau sudah mengetahui semua ini.
Orang muda-muda yang mendengar,
belajarlah agar pintar,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 279

dalam isyarat yang lembut.

Artinya lembut meraih bahasa yang rahasia,


rahasia dalam batin.
Seisinya tubuh itu semua,
semua diketahui,
walau dalam keinginan batin.
Setelah ketemu,

segera nafsu yang empat perkaram,


dilihat dengan waspada,
tempatnya nafsu sendiri-sendiri.
Nafsu aluamah, nafsu amarah itulah,
dan nafsu sufiyah dan lagi,
nafsu mutmainah,

sungguh itu semua pembantumu, anakku,


kelak sampai pada ajal.
Setengah manusia itu pengetahuannya,
yang tiga perkara dihihindari,
yang demikian itu masih sebatas pengetahuan lahir,
belum mengetahui yang sebenarnya.

Kajian per kata:

Bangêt-bangêt (sangat-sangat) gon ingsun (aku) malêri (melarang,


membatasi), mring (kepada) kang (yang) sami (sedang) maos (membaca),
apa (apakah) sira (engkau) wus (sudah) wêruha (mengetahui) kabèh
(semua). Sangat-sangat aku melarang (membatasi), kepada yang sedang
membaca, apakah engkau sudah mengetahui semua ini.
Sangat-sangat aku melarang kepada semua yang sedang membaca kitab
ini, apakah engkau semua sudah mengetahui semua larangan-larangan
yang sudah dijelaskan? Yang sudah diuraikan panjang lebar sejak bait-bait
awal dahulu?
Uwong (orang) anom-anom (muda-muda) kang (yang) miyarsi
(mendengar), sinaua (belajarlah) wasis (pintar), sêsêmon (isyarat) kang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 280

(yang) lêmbut (lembut). Orang muda-muda yang mendengar, belajarlah


agar pintar, dalam isyarat yang lembut.
Orang-orang muda yang mendengar (dan membaca) kitab ini, kalian
semua belajarlah hingga pintar tetang isyarat yang lembut. Sesemon adalah
isyarat yang terlihat dari raut muka. Bagi yang otaknya tumpul isyarat raut
muka ini tidak tampak sama sekali, tetapi bagi yang sudah pintar (wasis)
isyarat yang halus pun akan tertangkap. Nah belajarlah agar kalian lantip
dalam grahita, sehingga tidak kerepotan dalam kehidupan.
Liring (artinya) lêmbut (lembut) ngrêbut (meraih) basa (bahasa) wadi
(rahasia), wêwadining (rahasia dalam) batos (batin). Artinya lembut
meraih bahasa yang rahasia, rahasia dalam batin.
Artinya sesemon lembut adalah meraih bahasa rahasia, yakni rahasia
dalam hati. Bahasanya bukan verbal tetapi melalui roman muka dan
bahasa tubuh. Bagi orang Jawa ini penting agar selalu dapat menjaga
keutamaan dalam perilaku. Misalnya seseorang sedang melakukan sesuatu
hal, seseorang yang pintar dapat segera mengerti perasaan orang lain
terhadap apa yang dia lakukan hanya dengan melihat raut wajahnya.
Apakah mereka menyukai atau menolak. Karena kalau ditanya orang
takkan mau berterus terang kalau tidak suka, tetapi dari raut muka mereka
bisa ditebak isi hatinya. Kemampuan seperti ini perlu dipelajari agar
seseorang selalu tanggap terhadap lingkungan sekitar.
Saisine (seisinya) raga (tubuh) iku (itu) kabèh (semua), apan kabèh
(semua) sami dèn kawruhi (diketahui), nadyan (walau) jroning (dalam)
osik (keinginan batin). Seisinya tubuh itu semua, semua diketahui, walau
dalam keinginan batin.
Osik atau osiking batin adalah keinginan lembut yang terbersit dalam hati.
Bagi orang yang sudah mumpuni bukan hanya perubahan raut muka yang
tampak jelas, bahkan perubahan dalam keinginan yang baru terbersit
dalam hati pun tampak.
Sawise (setelah) katêmu (ketemu), nuli (segera) napsu (nafsu) kang
(yang) patang (empat) prakawis (perkara), winawas (dilihat) waspaos
(waspada), astanane (tempatnya) napsu (nafsu) dhewe-dhewe (sendiri-
sendiri). Setelah ketemu, segera nafsu yang empat perkaram, dilihat
dengan waspada, tempatnya nafsu sendiri-sendiri.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 281

Kalau sudah tercapai dalam menguasai sesemon tadi, maka segera pelajari
dengan seksama tentang watak dari empat napsu manusia. Lihatlah dengan
seksama, jenis-jenisnya, watak-wataknya dan tempatnya dalam diri
manusia.
Aluamah (nafsu aluamah) amarah (nafsu amarah) puniki (itulah), lan
(dan) supiyah (nafsu sufiyah) malih (dan lagi), mutmainahipun (nafsu
mutmainah), tuhu (sungguh) iku (itu) rewangira (pembantumu) kaki
(anakku), benjing (kelak) têkèng (sampai pada) maot (ajal). Nafsu
aluamah, nafsu amarah itulah, dan nafsu sufiyah dan lagi, nafsu
mutmainah, sungguh itu semua pembantumu, anakku, kelak sampai pada
ajal.
Empat nafsu dalam diri manusia adalah aluamah, amarah dan sufiyah,
serta mutmainah. Semua nafsu itu adalah pembantu bagi manusia dalam
menjalani kehidupan sampai ajal menjemput. Yang namanya pembantu itu
harus diarahkan dan dimanajeri, agar hasil kerjanya maksimal sesuai
harapan kita. Sangat tidak lazim kalau pembantu justru dipatuhi apa
sekehendaknya. Yang benar, semua nafsu itu harus menuruti semua
keinginan kita.
Kang (yang) sêtêngah (setengah) wong (orang) iku (itu) kawruhe
(pengetahuannya), ingkang (yang) tigang (tiga) prakara (perkara)
siningkir (dihindari), maksih (masih) basa (bahasa, semacam, sebatas
pengetahuan) lair (lahir), durung (belum) wruh (mengetahui) ing (dalam)
urus (benar). Setengah manusia itu pengetahuannya, yang tiga perkara
dihihindari, yang demikian itu masih sebatas pengetahuan lahir, belum
mengetahui yang sebenarnya.
Sebagian orang menganggap bahwa godaan nafsu sangat kuat sehingga tak
kuasa untuk menghindar. Hal yang dilakukannya kemudian adalah dengan
cara menyingkir dari nafsu itu. Cara ini justru merugikan diri sendiri.
Ibaratnya diberi pembantu kok malah disia-siakan. Jika begitu kita justru
kesulitan dalam menjalani kehidupan. Orang yang berpendapat demikian
masih belum mengetahui perkara yang benar. Bagaimanakah yang benar,
sikap kita terhadap nafsu itu? Nantikan dalam kajian berikutnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 282

Kajian Residriya (4:20-25): Kekarepan Napsu Sawiji-Wiji


Pupuh 4, Bait 20-25, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Beda lawan wong kang wêruh wisik,
wisik kang sayêktos,
yêkti iki pradandanan gêdhe.
Atakona wong kang ahlul arif,
pasthi nora sisip,
sapambatangipun.

Nadyan sira kaki masih urip,


datan kêna adoh,
aja cacak besuk akerate.
Mêngko bae kawruhana kaki,
napsu siji-siji,
kêkarêpanipun.

Nora beda lan karêping janmi,


siji-sijining wong,
sun tuturi sira ngibarate,
pambêkane napsu siji-siji.
Lir ratu lan patih,
jaksa lan pangulu.

Ratu iku tan arsa bênêri,


yèn ana pêpadon,
pan wis ana iku wêwakile.
Parentahe ginadhuhkên patih,
pra tuwin kang adil,
ki jaksa kang gadhuh.

Mungguh kukuming ratu puniki,


pangulu kang gadhoh,
sêsukêre praja sinrahake.
Yèn wus rujuk wong tigang prakawis,
ratu kang ngidini,
arja nagrinipun.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 283

Yèn sulaya wong tigang prakawis,


nagarane rusoh,
lamun ora panggaha ratune.
Saya bangêt rusaking nagari,
yèn ratu ngêkahi,
sulayane rujuk.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Berbeda dengan orang yang mengetahui bisikan,


itu isyarat yang sejati,
sesungguhnya ini adalah perbaikan yang besar.
Bertanyalah kepada orang yang ahli ma’rifat,
pasti tidak meleset,
segala tebakannya.

Walau engkau anakku, masih hidup,


tidak boleh jauh,
jangan mencoba-coba tentang akhirat kelak.
Nanti saja ketahuilah anakku,
nafsu satu per satu,
semua tabiatnya.

Tidak berbeda dengan kehendak manusia,


satu per satu orang,
aku beritahu engkau ibaratnya,
watak dari nafsu satu per satu.
Seperti raja dan patih,
jaksa dan penghulu.

Raja itu tak mau mengadili,


kalau ada perselisihan,
karena sudah ada itu wakilnya.
Semua perintah dilaksanakan patih,
serta yang mengadili,
jaksa yang melaksanakan.

Dalam hal penentuan hukum raja itu,


penghulu yang melaksanakan,
segala kesulitan pemerintahan diserahkan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 284

Kalau sudah sepakat orang dalam tiga perkara itu,


raja yang mengijinkan,
sejahteralah negaranya.

Kalau berselisih orang dalam tiga perkara itu,


negaranya rusuh.
kalau tidak kukuh rajanya
Semakin parah rusak dalam negara,
kalau raja mengukuhi,
selisihnya kesepakatan.

Kajian per kata:

Beda (berbeda) lawan (dengan) wong (orang) kang (yang) wêruh


(mengetahui) wisik (bisikan), wisik (itu isyarat) kang (yang) sayêktos
(sejati), yêkti (sesungguhnya) iki (ini) pradandanan (perbaikan) gêdhe
(yang besar). Berbeda dengan orang yang mengetahui bisikan, itu isyarat
yang sejati, sesungguhnya ini adalah perbaikan yang besar.
Berbeda dengan orang yang sudah mengetahui bisikan, yaitu isyarat yang
sejati, yang lebih terang dan jelas bagi yang mengetahui. Wisik adalah
bisikan gaib yang diterima oleh seorang hamba yang sedang
berkomtemplasi. Bentuknya bisa kecenderungan hati yang sangat kuat,
seolah mendengar bisikan. Oleh karenanya dinamakan wisik. Wisik ini
adalah pengetahuan yang setingkat di bawah wahyu kenabian. Dan karena
tidak ada lagi wahyu tidak lai turun maka yang turun hanya wisik ini.
Wisik ini lebih halus dari isyarat namun terlihat lebih jelas bagi yang
mampu menerimanya. Padanan dalam bahasa Arab adalah ilham.
Mereka yang telah mendapat wisik adalah mereka yang mendapat anugrah
yang besar. Banyak lompatan pengetahuan dalam sejarah manusia timbul
karena adanya wisik ini. Banyak penemuan dalam peradaban manusia
bangkit karena wisik ini, itu semisal ilham yang diterima Thomas Alva
Edison, seorang anak bodoh di sekolah yang menghasilkan banyak
penemuan dalam hidupnya. Semacan ilham yang diterima Issac Newton,
sehingga menemukan hukum gravitasi. Dan lain sebagainya. Jika diterima
oleh ahli arif, maka menghasilkan pencerahan yang luar biasa, seperti yang
diterima oleh para wali di tanah Jawa, atau yang disebut Wali Sanga.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 285

Atakona (bertanyalah) wong (orang) kang (yang) ahlul (ahli) arif (arif,
ma’rifat), pasthi (pasti) nora (tidak) sisip (meleset), sapambatangipun
(segala tebakannya). Bertanyalah kepada orang yang ahli ma’rifat, pasti
tidak meleset, segala tebakannya.
Bertanyalah kepada ahli ma’rifat, pasti jawabannya tidak akan meleset,
segala tebakannya tepat. Itu karena mereka telah mengetahui apa yang ada
di balik tanda-tanda, disebabkan karena kepintaran mereka dalam
menerima isyarat yang paling halus, yakni wisik tadi.
Nadyan (walau) sira (engkau) kaki (anakku) masih (masih) urip (hidup),
datan (tidak) kêna (boleh) adoh (jauh), aja (jangan) cacak (mencoba-
coba) besuk (kelak) akerate (diakhiratnya). Walau engkau anakku, masih
hidup, tidak boleh jauh, jangan mencoba-coba tentang akhirat kelak.
Walau engkau masih hidup di dunia ini, tidak boleh bagimu bersikap
cacak atau mencoba-coba. Kita sering mendengar kalimat kalah cacak
menang cacak, yang artinya mencoba-coba suatu hal, siapa tahu berhasil
walau sebenarnya tidak ada keyakinan pada hal itu. Dalam urusan akhirat
jangan pernah melakukan itu, karena kalau gagal tidak pernah bisa diulang
lagi. Hidup ini hanya sekali, carilah ilmu yang sungguh-sungguh agar
mencapai keyakinan, dan itulah yang dipegang sebagai sandaran hidup.
Mêngko (nanti) bae (saja) kawruhana (ketahuilah) kaki (anakku), napsu
(nafsu) siji-siji (satu per satu), kêkarêpanipun (semua tabiatnya). Nanti
saja ketahuilah anakku, nafsu satu per satu, semua tabiatnya.
Oleh karena itu sebaiknya nanti kau ketahui, anakku, tentang nafsu yang
empat itu, satu persatu mengenai semua tabiatnya. Jika sudah mengetahui
akan mudah bagimu untuk memanfaatkannya, mengarahkan kepada tujuan
yang benar sesuai kehendak kita. Kalau tidak mengetahi tabiat dari nafsu-
nafsu itu, akan berbahaya bagi kehidupan kita. Bisa-bisa justru kita
diperbudak.
Nora (tidak) beda (berbeda) lan (dengan) karêping (kehendak) janmi
(manusia), siji-sijining (satu per satu) wong (orang), sun (aku) tuturi
(beritahu) sira (engkau) ngibarate (ibaratnya), pambêkane (wataknya)
napsu (nafsu) siji-siji (satu-satu). Tidak berbeda dengan kehendak
manusia, satu per satu orang, aku beritahu engkau ibaratnya, watak dari
nafsu satu per satu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 286

Nafsu-nafsu itu adalah piranti bagi hidup manusia, mereka mempunyai


tabiat yang berlainan. Tak ubahnya manusia yang mempunyai watak
masing-masing. Maka kututurkan padamu, anakku, masing-masing tabiat
nafsu itu.
Lir (seperti) ratu (raja) lan (dan) patih (patih), jaksa (jaksa) lan (dan)
pangulu (penghulu). Seperti raja dan patih, jaksa dan penghulu.
Keempat nafsu itu seumpama raja, patih, jaksa dan penghulu. Ketahuilah
dahulu bagaimana pemegang kekuasaan ini bekerja dan saling bersinergi,
sebagai ibarat untuk memahami bekerjanya nafsu dalam diri manusia.
Ratu (raja) iku (itu) tan (tak) arsa (mau) bênêri (mengadili), yèn (kalau)
ana (ada) pêpadon (perselisihan), pan (karena) wis (sudah) ana (ada) iku
(itu) wêwakile (wakilnya). Raja itu tak mau mengadili, kalau ada
perselisihan, karena sudah ada itu wakilnya.
Raja itu tidak akan mengadili kalau ada perselisihan, karena sudah ada
wakilnya, yakni aparat yang bertugas untuk melaksanakan pengadilan bagi
yang berselisih.
Parentahe (semua perintah) ginadhuhkên (didelegasikan, dilaksanakan)
patih (patih), pra tuwin (serta) kang (yang) adil (mengadili), ki jaksa
(jaksa) kang (yang) gadhuh (melaksanakan). Semua perintah
dilaksanakan patih, serta yang mengadili, jaksa yang melaksanakan.
Semua perintah raja sudah didelegasikan kepada patih, serta yang
mengadili adalah jaksa yang melaksanakan. Arti gadhuh adalah dialihkan
wewenang atau kepemilikannya. Seorang pemilik sapi yang
menggadhuhkan sapinya kepada petani tak berhak lagi ikut campur dalam
urusan makanan si sapi tersebut. Hal itu terserah kepada petani yang
memeliharanya. Hal demikian juga terjadi dalam pemerintahan. Seorang
raja tak berhak ikut campur dalam urusan pengadilan, karena wewenang
sudah diberikan kepada jaksa.
Mungguh (dalam hal) kukuming (hukum, aturan) ratu (raja) puniki (itu),
pangulu (penghulu) kang (yang) gadhoh (melaksanakan), sêsukêre
(segala kesulitan) praja (pemerintahan) sinrahake (diserahkan). Dalam
hal penentuan hukum raja itu, penghulu yang melaksanakan, segala
kesulitan pemerintahan diserahkan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 287

Demikian pula mengenai masalah hukum, itu sudah wewenang penghulu


sebagai pelaksana. Semua urusan musykil dalam bidang hukum sudah
diserahkan padanya.
Yèn (kalau) wus (sudah) rujuk (sepakat) wong (orang) tigang (tiga)
prakawis (perkara), ratu (raja) kang (yang) ngidini (mengijinkan), arja
(sejahtera) nagrinipun (negaranya). Kalau sudah sepakat orang dalam
tiga perkara itu, raja yang mengijinkan, sejahteralah negaranya.
Kalau tiga orang ini sudah sepakat dalam wewenang masing-masing, raja
tinggal memberi ijin, akan sejahtera negaranya. Di sini raja pun
wewenangnya sebatas menetapkan apa yang sudah diputuskan oleh tiga
orang bawahannya tadi. Kalau ikut serta dalam memutuskan maka itu
namanya intervensi, dan itu tidak boleh, tugas raja hanya mengawasi.
Namun seandainya ada keputusan yang salah atau si pejabat tidak becus
dalam bekerja raja bisa mengganti pejabat itu.
Yèn (kalau) sulaya (berselisih) wong (orang) tigang (tiga) prakawis
(perkara), nagarane (negaranya) rusoh (rusuh), lamun (kalau) ora (tidak)
panggaha (kukuh) ratune (rajanya). alau berselisih orang dalam tiga
perkara itu, negaranya rusuh, kalau tidak kukuh rajanya.
Kalau tiga orang bawahan raja ini berselisih, maka negaranya akan rusuh.
Keputusan yang diambil oleh masing-masing pejabat ngawur, maka raja
harus ekstra keras mengawasi, bila perlu menggantinya. Rajalah yang
harus menyelesaikan kemelut itu, oleh karenanya seorang raja harus cakap
dalam mengatur kerja mereka.
Saya (semakin) bangêt (parah) rusaking (rusak dalam) nagari (negara),
yèn (kalau) ratu (raja) ngêkahi (mengukuhi), sulayane (selisihnya) rujuk
(kesepakatan). Semakin parah rusak dalam negara, kalau raja mengukuhi,
selisihnya kesepakatan.
Kalau raja tidak bisa mengatur ketiga pejabat tadi, dan kukuh dalam
pendapatnya sendiri dengan mengabaikan mereka, maka rusaklah
negaranya. Pejabatnya saling berselisih dan rajanya pun tak peduli.
Kehancurannya tinggal menunggu waktu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 288

Kajian Residriya (4:26-29): Dununge Napsu Sawiji-Wiji


Pupuh 4, Bait 26-29, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Nora beda wong angrêksa jisim,
yèn ati tan kukoh,
pasthi rusak wong iku awake.
Yèn tan krêksa kang tigang prakawis,
yèn bisa ngayomi,
saking kèhing ayu.

Mutmainah astanane ngati,


karane ponang wong,
yèn kagingsir wong iku atine,
tan sulaya bilaine prapti.
Sabab basa ati,
utusan Hyang Agung.

Anèng ati mujarat sayêkti,


kang parêk Hyang Manon.
Dene napsu supiyah dununge,
anèng ati puat kang sayêkti,
amarah puniki,
ana ing pêpusuh.

Dene napsu luamah puniki,


wadhuk dènnya manggon.
Yèn gothanga salah siji bae,
masa ana jênêng insan kamil,
yèn tan jangkêp kaki,
ina aranipun.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Tidak berbeda dengan menjaga tubuh,


kalau hati tidak kukuh,
pasti rusak orang itu tubuhnya.
Kalau tak dijaga yang tiga perkara,
kalau bisa mengayomi,
dari semua keindahan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 289

Nafsu mutmainah tempatnya di hati,


karena seorang manusia,
kalau berubah orang itu hatinya,
tak meleset kalau celakanya datang.
Sebab yang disebut hati,
adalah utusan Tuhan Yang Maha Agung.

Di dalam hati tak berwujud yang sebenarnya,


yang dekat dengan Tuhan Yang Maha Melihat.
Adapun nafsu sufiyah letaknya,
ada di hati fuad yang sebenarnya,
amarah itu,
ada di paru-paru (dada).

Adapun nafsu luwamah itu,


perut tempatnya.
Kalau hilang salah satunya saja,
mustahil ada sebutan manusia sempurna,
kalau tak lengkap anakku,
hina disebutnya.

Kajian per kata:

Nora (tidak) beda (beda) wong (orang) angrêksa (menjaga) jisim (raga,
tubuh, jasad), yèn (kalau) ati (hati) tan (tidak) kukoh (kukuh), pasthi
(pasti) rusak (rusak) wong (orang) iku (itu) awake (badannya). Tidak
berbeda dengan menjaga tubuh, kalau hati tidak kukuh, pasti rusak orang
itu tubuhnya.
Apa yang terjadi pada sistem pemerintahan tadi tak ubahnya dengan
menjaga tubuh. Kalau hati tidak kukuh pasti rusak tubuh orang itu. Hati
adalah laksana raja dalam sebuah negara.
Yèn (kalau) tan (tak) krêksa (dijaga) kang (yang) tigang (tiga) prakawis
(perkara), yèn (kalau) bisa (bisa) ngayomi (melindungi), saking (dari)
kèhing (semua) ayu (kebagusan, keindahan). Kalau tak dijaga yang tiga
perkara, kalau bisa mengayomi, semua keindahan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 290

Akan rusak kalau tak dijaga yang tiga perkara lainnya. Sebaliknya kalau
terjaga akan bisa melindungi, semua keindahan yang ada pada tubuh.
Mutmainah (nafsu mutmainah) astanane (tempatnya) ngati (di hati),
karane (karena) ponang (seorang) wong (manusia), yèn (kalau) kagingsir
(berubah) wong (orang) iku (itu) atine (hatinya), tan (tak) sulaya (meleset,
berselisih) bilaine (kalau celakanya) prapti (datang). Nafsu mutmainah
tempatnya di hati, karena seorang manusia, kalau berubah orang itu
hatinya, tak meleset kalau celakanya datang.
Nafsu mutmainah tempatnya ada di dalam hati, karenanya seorang
manusia kalau berubah hatinya, tak meleset kalau disebut celakanya akan
datang.
Sabab (sebab) basa (yang disebut) ati (hati), utusan (utusan) Hyang
(Tuhan) Agung (Maha Agung). Sebab yang disebut hati, adalah utusan
Tuhan Yang Maha Agung.
Sebab hati adalah utusan Tuhan Yang Maha Agung, yang ditempatkan
dalam diri manusia. Hati ini disebut juga hati nurani, hati yang bercahaya.
Anèng (di dalam) ati (hati) mujarat (tak berwujud) sayêkti (sebenarnya),
kang (yang) parêk (dekat) Hyang (Tuhan) Manon (Maha Melihat). Di
dalam hati tak berwujud yang sebenarnya, yang dekat dengan Tuhan Yang
Maha Melihat.
Ada di dalam hati yang tidak berwujud fisik itulah, sarana untuk mendekat
kepada Tuhan Yang Maha Melihat.
Dene (adapun) napsu (nafsu) supiyah (sufiyah) dununge (letaknya),
anèng (ada di) ati (hati) puat (fuad) kang (yang) sayêkti (sebenarnya),
amarah (amarah) puniki (itu), ana (ada) ing (di) pêpusuh (paru-paru).
Adapun nafsu sufiyah letaknya, ada di hati fuad yang sebenarnya, amarah
itu, ada di paru-paru (dada).
Adapun nafsu supiyah tempatnya ada di dalam hati fuad, yakni akal budi.
Fuad adalah istilah dalam bahasa Arab yang kalau dalam bahasa Jawa
disebut budi. Budi ini tugasnya mengamati, memikirkan, mengatur
perilaku manusia.
Nafsu amarah letaknya di dalam paru-paru atau dada. Nafsu amarah dari
istilah Arab amarah bil su’, artinya nafsu yang menyuruh berbuat
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 291

kerusakan. Orang yang dikuasai nafsu amarah cenderung ingin mengamuk


dan merusak.
Dene (adapun) napsu (nafsu) luamah (luwamah) puniki (itu), wadhuk
(perut) dènnya manggon (tempatnya). Adapun nafsu luwamah itu, perut
tempatnya.
Adapun nafsu luwamah tempatnya ada di dalam perut ke bawah. Nafsu
luwamah atau aluwamah berasal dari kata Arab binafsilawamah, artinya
nafsu yang menyesali diri. Disebut demikian karena nafsu luwamah ini
selalu hadir manakala manusia berbuat yang bertentangan dengan hati
nurani atau nafsu mutmainah.
Dalam budaya Jawa nafsu luwamah atau aluwamah ini dipakai untuk
menyebut nafsu yang tidak pernah puas. Kalau seseorang ingin makan
saja, setelah makan masih ingin makan lagi dan lagi, disebut sedang
dikuasai nafsu luwamah. Dari segi bahasa memang tidak tepat, tetapi
karena sudah menjadi istilah bahasa Jawa artinya memang seperti itu.
Agaknya istilah aluwamah yang dimaksud dalam kitab ini adalah seperti
pengertian yang terakhir, hal ini karena disebut letaknya ada di perut.
Kita perlu mengutip pendapat seorang filosof muslin Ibnu Sina, sebagai
tambahan wawasan dan pengertian. Menurut Ibnu Sina, nafsu manusia
dibagi menjadi tiga bagian, yakni:
Nafsu amarah, wataknya menjauh dari rasa sakit letaknya di dada. Apabila
manusia kurang dalam nafsu ini disebut pengecut, apabila berlebihan
disebut sembrono, kondisi ideal atau yang pas adalah berani.
Nafsu syahwat, wataknya mencari kenikmatan, letaknya di perut kebawah.
Apabila manusia kekurangan dalam nafsu ini disebut loyo, apabila
berlebihan disebut serakah. Kondisi idealnya adalah menjaga diri atau
iffah (suci).
Nafsu pengetahuan, wataknya mencari pengetahuan, letaknya ada di
kepala. Apabila manusia kurang dalam nafsu ini disebut jumud, apabila
berlebih disebut licik. Kondisi idealnya disebut cerdas.
Menurut Ibnu Sina, orang yang mampu mengatur ketiga perkata di atas
agar berada dalam kondisi idealnya dan dapat menyelaraskan ketiganya
disebut bijaksana. Sekian kutipan dari teori nafsu Ibnu Sina, istilah yang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 292

dipakai telah kami terjemahkan ke dalam bahasa Indonedia agar kita tidak
perlu masuk dalam pembahasan yang rumit.
Dilihat dari skema pembagian menurut Ibnu Sina di atas, nafsu aluwamah
berimpit dengan nafsu syahwat, karena letaknya di perut dan sifatnya bisa
menjurus kepada tidak ada puasnya atau serakah.
Yèn (kalau) gothanga (hilang) salah siji (salah satu) bae (saja), masa
(mustahil) ana (ana) jênêng (nama) insan kamil (manusia sempurna), yèn
(kalau) tan (tak) jangkêp (lengkap) kaki (anakku), ina (hina) aranipun
(disebutnya). Kalau hilang salah satunya saja, mustahil ada sebutan
manusia sempurna, kalau tak lengkap anakku, hina disebutnya.
Itulah kelengkapan manusia dengan empat nafsu yang ada padanya. Kalau
salah satu saja hilang mustahil seorang manusia dapat menjadi sempurna
atau menjadi insan kamil. Kalau tak lengkap keempatnya maka hina
sebutannya atau digolongkan sebagai cacat moral.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 293

Kajian Residriya (4:30-32): Dedalane Napsu Sawiji-Wiji


Pupuh 4, Bait 30-32, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Lamun durung padhang sira kaki,
sun pajar sayêktos.
Aluamah cangkêm dêdalane,
napsu amarah dalane kuping,
supiyah kang margi,
pan mripat puniku.

Mutmainah ing grana kang margi,


yêktèkna ing batos.
Iya iku kaki lêlurunge,
yèn kawula seba maring Gusti,
pikirên pribadi,
tan susah sun wuruk.

Pan wis sêdhêng gon sun anglèjêmi,


mring kang sami maos.
Rêricike sun tuturi kabèh,
pangracute pikirên pribadi,
yèn sira tan uning,
yakti tyas dhêdhêngkul.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau belum jelas bagimu, anakku,


aku terangkan yang sebenarnya.
Nafsu aluwamah mulut jalannya,
nafsu amarah jalan masuknya telinga,
nafsu sufiyah yang menjadi jalan,
adalah mata.

Nafsu mutmainah pada hidung yang menjadi jalan,


yakinkan dalam hati.
Yaitu anakku jalan-jalannya,
kalau hamba menghadap kepaa Tuhan,
pikirkan sendiri,
tak usah aku ajarkan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 294

Kan sudah cukup aku memberi isyarat,


kepada yang sedang membaca semua.
Rinciannya aku katakan semua,
kupasannya pikirkan sendiri,
kalau engkau tak juga tahu,
sungguh hatinya di dengkul.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) durung (belum) padhang (terang, jelas) sira (engkau) kaki
(anakku), sun (aku) pajar (terangkan) sayêktos (sebenarnya). Kalau belum
jelas bagimu, anakku, aku terangkan yang sebenarnya.
Kalau belum jelas bagimu anakku, aku terangkan lagi yang sebenarnya
tentang watak keempat nafsu tersebut.
Aluamah (nafsu aluwamah) cangkêm (mulut) dêdalane (jalannya), napsu
(nafsu) amarah (amarah) dalane (jalan masuknya) kuping (telinga),
supiyah (nafsu sufiyah) kang (yang) margi (menjadi jalan), pan (adalah)
mripat (mata) puniku (itu). Nafsu aluwamah mulut jalannya, nafsu
amarah jalan masuknya telinga, nafsu sufiyah yang menjadi jalan, adalah
mata.
Nafsu aluwamah mulut jalan masuknya, nafsu amarah jalan masuknya
telinga, nafsu sufiyah yang menjadi jalan adalah mata.
Mutmainah (nafsu mutmainah) ing (di) grana (hidung) kang (yang)
margi (jalan), yêktèkna (yakinkan) ing (dalam) batos (batin, hati). Nafsu
mutmainah pada hidung yang menjadi jalan, yakinkan dalam hati.
Nafsu mutmainah ada di hidung jalannya, yakinkan itu di dalam hati.
Iya iku (yaitu) kaki (anakku) lêlurunge (jalan-jalannya), yèn (kalau)
kawula (hamba) seba (menghadap) maring (kepada) Gusti (Tuhan),
pikirên (pikirkan) pribadi (sendiri), tan (tak) susah (usah) sun (aku)
wuruk (ajarkan). Yaitu anakku jalan-jalannya, kalau hamba menghadap
kepaa Tuhan, pikirkan sendiri, tak usah aku ajarkan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 295

Itulah anakku jalan-jalan bagi masuknya nafsu. Seumpama hamba yang


menghadap Tuhan, itulah jalannya. Semua itu pikirkan sendiri, tidak usah
aku ajarkan.
Pan (kan) wis (sudah) sêdhêng (cukup) gon sun (pada aku) anglèjêmi
(memberi isyarat), mring (kepada) kang (yang) sami (sedang) maos
(membaca). Kan sudah cukup aku memberi isyarat, kepada yang sedang
membaca semua.
Kan sudah cukup aku memberi isyarat kepada semua yang membaca kitab
ini. Mengenai letak dan jalan masuk sudah kukatakan kepadamu.
Rêricike (rinciannya) sun (aku) tuturi (katakan) kabèh (semua),
pangracute (kupasannya) pikirên (pikirkan) pribadi (sendiri), yèn (kalau)
sira (engkau) tan (tak) uning (tahu), yakti (sungguh) tyas (hatinya)
dhêdhêngkul (di lutut). Rinciannya aku katakan semua, kupasannya
pikirkan sendiri, kalau engkau tak juga tahu, sungguh hatinya di dengkul.
Semua rinciannya sudah kukatakan, kupasannya pikirkan sendiri. Kalau
engkau tak mengerti juga, sungguh hatinya ada di dengkul (lutut).
Kalimat ini sangat sarkastik, maksudnya engkau sungguh bodoh kalau
masih juga belum paham.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 296

Kajian Residriya (4:33-34): Goleka Guru Linuhung


Pupuh 4, Bait 33-34, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Nanging ana kaolipun malih,
lamun wong mêmaos,
yêkti pilih kang padhang atine,
lamun ora lan warah sayêkti.
Yèn wus olèh wisik,
sabarang karungu.

Yêkti bisa wong iku ngrampidi,


ing tyas wus waspaos.
Mung kariya rêrampene bae,
karantêne wulang ingsun kaki,
golèka sayêkti,
guru kang linuhung.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Namun ada perkataan lagi,


kalau orang membaca,
sungguh pilih-pilih yang terbuka hatinya,
kalau tidak dengan pengajaran yang sebenarnya.
Kalau sudah mendapat bisikan,
sembarang yang di dengar,

sungguh bisa orang itu menuntaskan,


dalam hati sudah waspada.
Hanya tertinggal kerepotannya saja,
karenanya ajaranku anakku,
carilah sungguh-sungguh,
guru yang mumpuni.

Kajian per kata:

Nanging (namun) ana (ada) kaolipun (perkataan) malih (lagi), lamun


(kalau) wong (orang) mêmaos (membaca), yêkti (sungguh) pilih (terpilih,
kalau) kang (yang) padhang (terbuka) atine (hatinya), lamun (kalau) ora
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 297

(tidak) lan (dengan) warah (pengajaran) sayêkti (yang sebenarnya).


Namun ada perkataan lagi, kalau orang membaca, sungguh pilih-pilih
yang terbuka hatinya, kalau tidak dengan pengajaran yang sebenarnya.
Namun ada perkataan lagi, kalau orang hanya membaca, sungguh pilih-
pilih yang akan paham. Ada yang terbuka hatinya dan menjadi paham,
tetapi kalau tidak sungguh tak akan mendapat pengajaran.
Yèn (kalau) wus (sudah) olèh (mendapat) wisik (bisikan), sabarang
(semua) karungu (yang didengar), yêkti (sungguh) bisa (bisa) wong
(orang) iku (itu) ngrampidi (menuntaskan), ing (dalam) tyas (hati) wus
(sudah) waspaos (waspada). Kalau sudah mendapat bisikan, sembarang
yang di dengar, sungguh bisa orang itu menuntaskan, dalam hati sudah
waspada.
Kalau bagi yang sudah mendapat bisikan (wisik) akan menjadi terang
semua yang didengar. Sungguh orang yang demikian akan menuntaskan
segala pengetahuan, dan hatinya juga penuh kewaspadaan.
Mung (hanya) kariya (tertinggal) rêrampene (kerepotannya) bae (saja),
karantêne (karenanya) wulang (ajaran) ingsun (aku) kaki (anakku),
golèka (carilah) sayêkti (sungguh-sungguh), guru (guru) kang (yang)
linuhung (mumpuni). Hanya tertinggal kerepotannya saja, karenanya
ajaranku anakku, carilah sungguh-sungguh, guru yang mumpuni.
Yang tertinggal hanyalah kerepotannya saja, yakni bagi yang tidak bisa
memahami itu semua hanya dengan membaca. Karenanya ajaranku
kepadamu anakku, carilah guru yang mumpuni, yang menguasai ilmu yang
benar, yang akan menunjukkan kebenaran padamu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 298

Kajian Residriya (4:35-36): Aywa Pegat Amesu Dhiri


Pupuh 4, Bait 35, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Guru iku amung awèh uwit,
undhaking pêpadon,
sira dhewe ingkang ngundhakake.
Pêcahing basa gampang lan rêmpit,
ya sira pribadi,
panglarasanipun.

Pira bêtahe wong luru ngèlmi,


tan pêgat têtakon,
pasthi kaku atine gurune.
Yèn tan bisa nglarasa pribadi,
karantêne kaki,
ywa pêgat amêsu.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Guru itu hanya memberi pohon,


bertambahnya keserasian,
engkau sendiri yang menambahkan.
Keluarnya bahasa gampang dan sulit,
juga engkau sendiri,
yang menyelaraskan.

Seberapa tahan orang dalam mencari ilmu,


tak putus bertanya-tanya,
pasti tak berkenan hati gurunya.
Kalau tak bisa menyelaraskan sendiri,
karenanya anakku,
jangan putus melatih diri.

Kajian per kata:

Guru (guru) iku (itu) amung (hanya) awèh (memberi) uwit (benih, dari
kata wit atau awit), undhaking (bertambahnya) pêpadon (padu,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 299

keserasian), sira (engkau) dhewe (sendiri) ingkang (yang) ngundhakake


(menambah). Guru itu hanya memberi pohon, bertambahnya keserasian,
engkau sendiri yang menambahkan.
Walau engkau berguru, ingatlah bahwa guru juga hanya memberi benih
seumpamanya. Bertambahnya keserasian engkau sendiri yang
menambahnya. Uwit disini bermakna awit, yakni benih atau cikal bakal
dari pohon. Ibarat pohon tadi, yang membesarkan, memupuk, memangkas
agar tampak indah dan rindang adalah kita sendiri.
Pêcahing (keluarnya) basa (bahasa) gampang (gampang) lan (dan) rêmpit
(sulit), ya (juga) sira (engkau) pribadi (sendiri), panglarasanipun (yang
menyelaraskan). Keluarnya bahasa gampang dan sulit, juga engkau
sendiri, yang menyelaraskan.
Keluarnya pengertian yang gampang dan sulit, kita sendiri yang
menyelaraskan. Sehingga kita mesti menambah wawasan dengan banyak
belajar sendiri dan rajin mengamati segala sesuatu.
Pira (seberapa) bêtahe (tahan) wong (orang) luru (mencari) ngèlmi
(ilmu), tan (tak) pêgat (putus) têtakon (bertanya-tanya), pasthi (pasti)
kaku (tak berkenan) atine (hati) gurune (gurunya). Seberapa tahan orang
dalam mencari ilmu, tak putus bertanya-tanya, pasti tak berkenan hati
gurunya.
Seberapa tahan seseorang mencari ilmu, tak putus-putus dalam bertanya-
tanya kepada guru, pasti gurunya akan tidak berkenan jika muridnya
terlalu banyak bertanya. Murid yang banyak bertanya tanda murid yang
bodoh, murid yang tak pernah bertanya tanda murid yang tak sungguh-
sungguh. Yang baik adalah yang tengah-tengah, tak harus banyak bertanya
karena bisa dipikir sendiri, sedangkan kalau memang sudah mentok baru
bertanya kepada guru. Tidak elok bertanya dalam hal-hal yang mudah
yang seharusnya bisa dipikirkan sendiri.
Yèn (kalau) tan (tak) bisa (bisa) nglarasa (menyelaraskan) pribadi
(sendiri), karantêne (karenanya) kaki (anakku), ywa (jangan) pêgat
(putus) amêsu (melatih). Kalau tak bisa menyelaraskan sendiri, karenanya
anakku, jangan putus melatih diri.
Kalau bisa seorang murid mampu menyelaraskan pelajaran sendiri,
mematut dan menambah sesuai minatnya. Tugas guru hanya membimbing
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 300

murid dalam mencari ilmu. Maka jangan sampai putus dari berlatih,
melatih diri sendiri.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 301

Kajian Residriya (4:37-38): Amrih Tyas Sumrowong


Pupuh 4, Bait 37-38, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Mêsu ati lawan mêlèk bêngi,
amrih tyas sumrowong,
yèn wus padhang wong iku atine,
samubarang ingkang dèn tingali,
kacathêt ing galih.
Sakathahing wuwus,

ngracut basa lan têpunging ngèlmi,


sanitya kinaot.
Sakèh basa linaras pupuse,
basa napi iku dèn maknani,
rinujuk lan ngèlmi,
panjing surupipun.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Melatih hati dengan bangun malam,


agar hati terbuka,
kalau sudah terang orang itu hatinya,
semua hal yang dilihat,
dicatat dalam hati.
Dalam semua ucapan,

mengupas perkataan dan sempurna dalam pengetahuan,


selalu lebih.
Semua kata dilihat seksama sampai akhirnya,
kata itu juga dicari maknanya,
disesuaikan dengan pengetahuan,
agar masuk penjelasannya.

Kajian per kata:

Mêsu (melatih) ati (hati) lawan (dengan) mêlèk (bangun) bêngi (malam),
amrih (agar) tyas (hati) sumrowong (terbuka), yèn (kalau) wus (sudah)
padhang (terang) wong (orang) iku (itu) atine (hatinya), samubarang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 302

(semua hal) ingkang (yang) dèn tingali (dilihat), kacathêt (dicatat) ing
(dalam) galih (hati). Melatih hati dengan bangun malam, agar hati
terbuka, kalau sudah terang orang itu hatinya, semua hal yang dilihat,
dicatat dalam hati.
Melatih hati dengan bangun malam, agar hati sumrowong (terbuka) dan
mendapat cahaya. Sumrowong adalah sebutan untuk tirai yang tidak
menutup rapat, masih menyisakan cahaya masuk, sehingga isi di dalamnya
tampak. Pakaian yang sumrowong adalah pakaian yang tembus pandang,
tidak menutup tubuh dengan sempurna. Hati yang sumrowong adalah hati
yang yang dapat melihat sesuatu di luar, tidak tertutup sama sekali. Ada
celah-celah untuk melihat dunia luar.
Kalau hati dapat melihat dunia luar, dapat mencerap pengertian-pengertian
yang dilihat oleh mata, dan dicatat sebagai pengetahuan dalam hati.
Sakathahing (dalam semua) wuwus (ucapan), ngracut (mengupas) basa
(perkataan) lan (dan) têpunging (sempurna dalam) ngèlmi (pengetahuan),
sanitya (selalu) kinaot (lebih). Dalam semua ucapan, mengupas perkataan
dan sempurna dalam pengetahuan, selalu lebih.
Dalam semua ucapan, dapat mengupas perkataan dan sempurnanya
pengetahuan. Selalu mendapat lebih dari yang terlihat oleh mata, karena
hati juga mencerap apa-apa yang tidak dicerap oleh pancaindra.
Sakèh (semua) basa (kata) linaras (dilihat seksama) pupuse (akhirnya),
basa (kata) napi (juga) iku (itu) dèn maknani (dicari maknanya), rinujuk
(disesuaikan) lan (dengan) ngèlmi (pengetahuan), panjing (agar masuk)
surupipun (penjelasannya). Semua kata dilihat seksama sampai akhirnya,
kata itu jugadicari maknanya, disesuaikan dengan pengetahuan, agar
masuk penjelasannya.
Semua kata dilihat seksama sampai akhir kejadiannya. Juga dicari
maknanya, disesuaikan dengan ilmu pengetahuan agar masuk
penjelasannya. Artinya apapun yang dilihat dapat disesuaikan dengan
pengetahuan dan dicari penjelasan ilmiahnya. Ilmiah di sini bisa berarti
ilmu lahir dan juga ilmu batin, karena hati ikut terlibat dalam penglihatan
tersebut.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 303

Kajian Residriya (4:39-40): Gluga Sinusur Sari


Pupuh 4, Bait 39-40, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Yèn wus wignya mêthik basa Kawi,
wignyanira wuwoh,
iku nuli samantakna age,
marang gurunira kang sayêkti,
yêkti dèn isèni,
sira marang guru.

Sarta lawan idining sudarmi,


iya lanang wadon,
kadi gluga sinusur sarine,
sudarma sih guru angidini,
iya iku kaki,
hidayat satuhu.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau sudah pintar mengutip bahasa Kawi,


kepintaranmu bertambah,
cepat cocokan segera,
kepada gurumu yang sejati,
pasti diberi pengarahan,
engkau oleh guru.

Serta dengan ijin orang tua,


laki-laki juga perempuan,
seperti pepatah gluga sinusur sari,
orang tua mengasihi guru mengijinkan,
itulah anakku,
hidayah yang sebenarnya.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) wus (sudah) wignya (pintar) mêthik (mengutip) basa (bahasa)
Kawi (Kawi), wignyanira (kepintaranmu) wuwoh (bertambah), iku (itu)
nuli (cepat) samantakna (cocokkan, sesuaikan) age (segera), marang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 304

(kepada) gurunira (gurumu) kang (yang) sayêkti (sejati), yêkti (pasti) dèn
isèni (diberi pengarahan), sira (engkau) marang (oleh) guru (guru). Kalau
sudah pintar mengutip bahasa Kawi, kepintaranmu bertambah, cepat
cocokan segera, kepada gurumu yang sejati, pasti diberi pengarahan,
engkauoleh guru.
Kalau sudah mengutip bahasa Kawi kepintaranmu bertambah. Bahasa
Kawi adalah bahasa lama yang sering dipakai untuk menulis kitab-kitab
pengetahuan. Oleh karena itu kitab lama sering disebut kakawin karena
ditulis dalam bahasa Kawi. Bahasa Kawi menjadi bahasa elit yang hanya
dikuasai orang pintar. Oleh karena itu para sarjana zaman dahulu juga
sering disebut parameng kawi, dari kata parama ing kawi artinya mahir
dalam bahasa Kawi atau mahir dalam ilmu pengetahuan. Situs kita ini juga
dinamakan parameng kawi. Kalau ini sih hanya cita-cita dari pembuatnya,
karena pengasuh situs ini masih bodoh dalam pengetahuan yang dimaksud.
Kita lanjutkan kajian kita. Kalau sudah mampu mengutip bahasa Kawi,
segera cocokkan kepada gurumu. Pasti engkau akan diberi pengarahan
olehnya. Jika engkau sudah mampu mengutip bahasa Kawi pasti gurumu
akan senang.
Sarta (serta) lawan (dengan) idining (ijin) sudarmi (orang tua), iya (juga)
lanang (laki-laki) wadon (perempuan), kadi gluga sinusur sarine
(pepatah: artinya hal yang sudah baik ditambah dengan kebaikan),
sudarma (orang tua) sih (kasih) guru (guru) angidini (mengijinkan), iya
iku (itulah) kaki (anakku), hidayat (hidayah) satuhu (sebenarnya). Serta
dengan ijin orang tua, laki-laki juga perempuan, seperti pepatah gluga
sinusur sari, orang tua mengasihi guru mengijinkan, itulah anakku,
hidayah yang sebenarnya.
Serta utamanya untuk orang yang belajar selain perkenan guru juga yang
tak kalah penting adalah izin dari orang tua. Baik orang tua laki-laki dan
perempuan, ayah dan ibu. Jika sudah mendapat perkenan keduanya, ibarat
pepatah seperti gluga sinusur sari. Sebuah peribahasa Jawa atau disebut
paribasan, yang artinya hal yang sudah baik ditambah lagi dengan
kebaikan. Baik karena dikasihi oleh guru dan dijinkan oleh orang tua.
Itulah yang disebut hidayah yang sebenarnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 305

Kajian Residriya (4:41-43): Hidayat Kang Sayekti


Pupuh 4, Bait 41-43, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Basa hidayat tuduhing Widhi,
kang katampèn mring wong.
Sakèh basa cinathêtan kabèh,
yèn kacathêt rêricik dèn anggit,
gêrêgêt ginigit,
tan wus jroning kalbu.

Iya iku hidayat sayêkti,


yêkti yèn rinojong,
mring Hyang Suksma apa sakarêpe.
Umanuta nabi wali mukmin,
wignya nganggit ngèlmi,
tan ana kang muruk.

Iya saking karsane pribadi,


nganggit sakèh primbon,
sarta nganggit kitab suluk kabèh,
iku saking bawaning wong brangti,
wong subrangtèng Widhi,
widigdèng jro kalbu.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang disebut hidayah adalah petunjuk Yang Maha Benar,


yang diterima oleh manusia.
Sebanyak pengetahuan tercatat semua,
kalau dicatat rinci di angan-angan,
rasa-rasa dirasakan,
sudah masuk dalam hati.

Itulah hidayah yang sebenarnya,


sungguh kalau diridhoi,
oleh Tuhan Maha Suci apa sekehendaknya.
Patuhiah nabi,
wali dan orang mukmin,
pintar memahami ilmu,
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 306

tak ada yang mengajari.

Juga dari kehendak pribadi,


menggubah banyak primbon,
serta menggubah kitab suluk semua.
itu dari pembawaan orang yang terkesima,
orang yang terpesona oleh Yang Maha Suci,
sentausa dalam hati.

Kajian per kata:

Basa (yang disebut) hidayat (hidayah) tuduhing (petunjuk) Widhi (Yang


Maha Benar), kang (yang) katampèn (diterima) mring (oleh) wong
(orang, manusia). Yang disebut hidayah adalah petunjuk Yang Maha
Benar, yang diterima oleh manusia.
Yang disebut hidayah adalah petunjuk Tuhan Yang Maha Benar, yang
diterima oleh manusia. hidayah hanya diberikan kepada orang yang
mencarinya, atau orang yang mempersiapkan diri menerima petunjuk.
Maka kalau ada orang yang berdebat kemudian tidak mencapai titik temu
lantas mengatakan, “semoga engkau mendapat hidayah!” itu adalah
ungkapan sarkasme, bahasa Jawane ngece!
Sakèh (semua) basa (bahasa, pengetahuan) cinathêtan (tercatat) kabèh
(semua), yèn (kalau) kacathêt (dicatat) rêricik (rinci) dèn (di) anggit
(angan-angan), gêrêgêt (rasa-rasa) ginigit (dirasakan), tan wus (sudah)
jroning (masuk dalam) kalbu (hati). Sebanyak pengetahuan tercatat
semua, kalau dicatat rinci di angan-angan, rasa-rasa dirasakan, sudah
masuk dalam hati.
Bagi yang mendapat hidayah, semua pengetahuan tercatat dalam hati,
dengan catatan yang rinci dan diangan-angankan, dirasa-rasakan dalam
hati, sudah masuk semua pengetahuan itu di dalam hati.
Iya iku (itulah) hidayat (hidayah) sayêkti (yang sebenarnya), yêkti
(sungguh) yèn (kalau) rinojong (didukung, disetujui, diridhoi), mring
(oleh) Hyang (Tuhan) Suksma (Maha Suci) apa (apa) sakarêpe
(sekehendaknya). Itulah hidayah yang sebenarnya, sungguh kalau
diridhoi, oleh Tuhan Maha Suci apa sekehendaknya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 307

Itulah hidayah sebenarnya, sungguh diridhoi oleh Tuhan Yang Maha Suci,
apa yang menjadi kehendaknya. Diridhoi sekehendaknya bukan berarti
boleh berkehendak apa saja, tetapi orang yang sudah mendapat hidayah
pasti kehendaknya pun selaras dengan petunjuk Tuhan Yang Maha Suci.
Umanuta ( patuhilah) nabi (Nabi) wali (Wali) mukmin (orang mukmin),
wignya (pintar) nganggit (memahami) ngèlmi (ilmu), tan (tak) ana (ada)
kang (yang) muruk (mengajari). Patuhiah nabi, wali dan orang mukmin,
pintar memahami ilmu, tak ada yang mengajari.
Yakni kehendak yang patuh kepada para nabi, para wali dan orang-orang
mukmin. Mereka semua pintar dalam memahami pengetahuan tanpa ada
yang mengajari, disebabkan hati mereka seolah bersinar walau tak
disentuh cahaya.
Iya (juga) saking (dari) karsane (kehendak) pribadi (pribadi), nganggit
(menggubah) sakèh (banyak) primbon (primbon), sarta (serta) nganggit
(menggubah) kitab (kitab) suluk (suluk) kabèh (semua). Juga dari
kehendak pribadi, menggubah banyak primbon, serta menggubah kitab
suluk semua.
Juga dari kehendak sendiri, mereka kaum mukmin mengarang primbon
dan menggubah kitab suluk. Sebagai petunjuk kepada generasi yang akan
datang. Primbon adalah kitab rangkuman pengetahuan pada masa itu.
Sedangkan kitab suluk merupakan kitab petunjuk atau pegangan bagi
mereka yang ingin berjalan di jalan syariat. Karena syariat adalah jalan
menuju jalan besar yang lurus, Shiratal Mustaqiim.
Iku (itu) saking (dari) bawaning (pembawaan) wong (orang) brangti
(terkesima), wong (orang) subrangtèng (terpesona oleh) Widhi (Yang
Maha Suci), widigdèng (pintar, sentausa) jro (dalam) kalbu (hati). itu dari
pembawaan orang yang terkesima, orang yang terpesona oleh Yang Maha
Suci, sentausa dalam hati.
Itulah pembawaan orang yang tekesima, orang yang terpesona dengan
Yang Maha Suci, pintar sentausa dalam hati. Hidupnya mampu menerangi
orang lain, memberi cahaya terang bagi mereka yang dalam kegelapan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 308

Kajian Residriya (4:44-45): Aja Ngepak Wignya Sasami


Pupuh 4, Bait 44-45, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Yèn wus wikan sasmita kang lungit,
tan kêna alamong,
uworana sabisa-bisane.
Aja ngêpak wignyane sasami,
nanging dèn upèksi,
tunaning pamuwus.

Aja kêtara sêmune ngèksi,


guyu sênêt adoh.
Yèn kawawas têmahan mangsane,
kucêm ing tyas apan ta sirèki.
Dadya têmah cêngil,
elik wêkasipun.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau sudah mengetahui isyarat yang lembut,


tak boleh meracau,
membaurlah sebisa-bisanya.
Jangan meremehkan kepadaian sesama,
tetapi dilihat,
kesalahan dalam bicrara.

Jangan terlihat raut muka kelihatan,


jauh dari tertawa menyakiti.
Kalau terlihat hingga waktunya,
suram dalam hanti nanti engkau ini.
Sehingga menjadi tampak jahil,
buruk pada akhirnya.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) wus (sudah) wikan (mengetahui) sasmita (isyarat) kang


(yang) lungit (lembut), tan (tak) kêna (boleh) alamong (meracau),
uworana (membaurlah) sabisa-bisane (sebisa-bisanya). Kalau sudah
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 309

mengetahui isyarat yang lembut, tak boleh meracau, membaurlah sebisa-


bisanya.
Kalau sudah mengetahui isyarat yang lembut, tidak boleh ngomong
sembarangan, meracau sendiri. Namun tetaplah membaur dan bergaul
dengan manusia lainnya dengan cara yang lazim. Jangan pamer ilmu
kepada yang tidak tahu, itu bukan gaya orang pintar.
Aja (jangan) ngêpak (meremehkan) wignyane (kepandaian) sasami
(sesama), nanging (tetapi) dèn (di) upèksi (dilihat), tunaning (kesalahan
dalam) pamuwus (bicara). Jangan meremehkan kepadaian sesama, tetapi
dilihat, kesalahan dalam bicrara.
Jangan meremehkan kepandaian sesama manusia, tetapi lihatlah kalau-
kalau ada kesalahan mereka dalam perkataan yang berkaitan dengan ilmu.
Melihat di sini bukan untuk mencari-car kesalahan dan kemudian
mengoloknya. Tapi dengan melihat kita menjadi mengenali keadaan dan
mengambil langkah selanjutnya. Bisa dengan mengajaknya berdiskusi
tanpa harus menggurui.
Aja (jangan) kêtara (terlihat) sêmune (raut muka) ngèksi (kelihatan), guyu
(tertawa) sênêt (menyakiti) adoh (jauh). Jangan terlihat raut muka
kelihatan, jauh dari tertawa menyakiti.
Dalam melihat pun juga harus berhati-hati, jangan sampai raut muka kita
kelihatan meremehkan. Jauh dari sikap menertawakan, samarkan dengan
sikap yang wajar.
Yèn (kalau) kawawas (terlihat) têmahan (sehingga) mangsane
(waktunya), kucêm (suram) ing (dalam) tyas (hati) apan ta (akan, nanti)
sirèki (engkau ini). Kalau terlihat hingga waktunya, suram dalam hanti
nanti engkau ini.
Karena kalau terlihat kesan meremehkan tadi, pada waktunya nanti justru
menjadi pertanda bahwa hatimu suram. Sebagai orang yang sudah pintar
sikap itu menandakan bahwa engkau ilmuwan busuk. Kaena ilmumu
hanya dipakai meledek, bukan untuk menerangi sesama.
Dadya (menjadi) têmah (sehingga) cêngil (jail), elik (buruk) wêkasipun
(pada akhirnya). Sehingga menjadi tampak jahil, buruk pada akhirnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 310

Pada akhirnya engkau hanya menjadi orang jahil, sangat buruk pada
akhirnya. Ilmu yang engkau kuasai menjadi tidak berguna, hanya untuk
debat dan mengolok-olok.
Itulah sikap seorang yang pintar jika berhadapan dengan orang bodoh,
ngemong dan menyelaraskan. Yang bisa membuat percakapan menjadi
enak dan hangat. Agar transfer ilmu bisa berjalan dengan lancar. Adapun
perilaku orang pintar jika berhadapan dengan orang pintar yang lain akan
berbeda lagi dalam sikap dan perkataan, seperti akan kita kaji dalam bait
berikutnya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 311

Kajian Residriya (4:46-47): Aywa Ngewani Sasama


Pupuh 4, Bait 46-47, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Yèn sira nèng ngarsa sarjana di,
dèn bisa rumojong,
sira wruha sakarsa-karsane.
Wignya nulis aja dadi carik,
sira bisa maling,
aja saba dalu.

Wiku rêsi amicara ngèlmi,


ywa sulayèng takon.
Wor ing dhalang ywa muni santrine,
saciptane tutên ywa ngewani.
Dadya sira iki,
tan kontap jro kalbu.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau berada di depan sarjana pintar,


yang bisa bersikap mendukung,
engkau ketahui apa sekehendaknya.
Pintar menulis kalau tidak menjadi juru tulis,
bisa menjadi pencuri,
jangan keluyuran malam.

Seorang zahid atau pendeta berbicara tentang ilmu,


jangan bertanya menyelisihi.
Berbaur dengan dalang,
jangan mengucap santrinya,
semua angannya ikutilah jangan menyimpang.
Jadilah engkau ini,
tak merasa pintar dalam hati.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) sira (engkau) nèng (ada di) ngarsa (depan) sarjana (sarjana)
di (adi, pintar), dèn (yang) bisa (bisa) rumojong (bersikap mendukung),
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 312

sira (engkau) wruha (ketahui) sakarsa-karsane (apa sekehendaknya).


Kalau engkau berada di depan sarjana pintar, yang bisa bersikap
mendukung, engkau ketahui apa sekehendaknya.
Kalau engkau di depan sarjana, orang yang berpengetahuan, yang pintar
dalam ilmu, yang bisa bersikap mendukung. Engkau ketahui apa yang
menjadi kehendaknya dan setujuilah apapun yang baik darinya. Jangan
ditentang karena takkan membuahkan apapun selain pertengkaran. Syukur
kalau bisa bertukar pengetahuan dengannya, karena ilmu setiap orang itu
berbeda-beda. Itu akan lebih baik.
Wignya (pintar) nulis (menulis) aja (jangan, kalau tidak) dadi (jadi) carik
(juru tulis), sira (engkau) bisa (bisa) maling (mencuri), aja (jangan) saba
(keluyuran) dalu (malam). Pintar menulis kalau tidak menjadi juru tulis,
bisa menjadi pencuri, jangan keluyuran malam.
Kalau ada orang pandai dukunglah, kalau tidak malah bisa salah jalan dan
membahayakan. Orang pintar menulis kalau tidak menjadi juru tulis bisa-
bisa malah menjadi pencuri. Jangan dibiasakan keluyuran malam, ajaklah
bercakap yang berhubungan dengan pengetahuan.
Wiku (zahid) rêsi (pendeta) amicara (berbicara) ngèlmi (tentang ilmu),
ywa (jangan) sulayèng (menyelisihi) takon (bertanya). Seorang zahid atau
pendeta berbicara tentang ilmu, jangan bertanya menyelisihi.
Kalau bertemu resi dan pertapa atau seorang zahid, bicarakan tentang
ilmu. Jangan menyelisihinya, kalau perlu ambil pengetahuannya yang
banyak itu dengan banyak bertanya sesuai keahliannya.
Wor (berbaur) ing (dengan) dhalang (dalang) ywa (jangan) muni
(mengucap) santrine (santrinya), saciptane (semua angannya) tutên
(ikutilah) ywa (jangan) ngewani (menyimpang). Berbaur dengan dalang,
jangan mengucapkan tentang santrinya, semua angannya ikutilah jangan
menyimpang.
Ketika bersama dalang jangan berbicara tentang kesantrianmu, tapi
bicarakan sesuai keahlian sang dalang, yakni dalam budaya dan ilmu
kehidupan, tentang tembang dan musik tradisional. Apa yang menjadi
keahlian sang dalang jangan berbicara yang menyimpang darinya. Semua
itu agar pengertianmu bertambah, menjauhkan dari perselisihan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 313

Dadya (jadilah) sira (engkau) iki (ini), tan (tidak) kontap (terkenal, tuntas,
pintar) jro (dalam) kalbu (hati). Jadilah engkau ini, tak merasa pintar
dalam hati.
Jadilah engkau, ketika bersama siapa saja, tidak merasa pintar dalam
hatimu. Inilah sikap yang perlu dilakukan jika bersama orang cerdik-
pandai. Ambil ilmunya agar ilmumu bertambah. Jauhi perselisihan, jauhi
sikap pamer ilmu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 314

Kajian Residriya (4:48-50): Wruh Sangkan Paran


Pupuh 4, Bait 48-50, Mijil (metrum: 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.), Suluk
Residriya.
Kayaparan rèhira dumadi,
amung amangkono,
datan liyan ing sangkanparane.
Ing durgama gyan duga mangèsthi,
sumukirèng ati,
iku dalanipun.

Dudu karsane dhewe kang tampi,


lan sihe Hyang Manon.
Ing tumuwuh mapan darma bae,
suka duka lara lawan pati,
wus pinasthi-pasthi,
takdire Hyang Agung.

Lawan sira ywa kawongan kucing,


ywa mèmpêr sagawon,
aja sira lir liman ambêge.
Aja kadi lutung wanarèki,
ywa mèmpêr trênggiling,
lan si mamrih madu.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Bagaimana engkau dalam hidup,


hanya demikian,
tak lain bergantung asal dan tujuan.
Pada hal yang buruk tempat yang selalu diangankan,
terdorong dalam hati,
itu jalannya.

Bukan kehendak sendiri yang menerima,


dengan kasih Tuhan Maha Melihat.
Dalam kehidupan memang hanya sekadarnya saja,
suka duka sakit dan mati,
sudah dipastikan,
ketetapannya oleh Tuhan Maha Agung.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 315

Dan engkau jangan berwatak seperti kucing,


jangan seperti anjing,
jangan engkau seperti gajah wataknya.
Jangan seperti lutung kera engkau,
jangan mirip trenggiling,
dan si pencari madu.

Kajian per kata:

Kayaparan (kadiparan, bagaimana) rèhira (engkau dalam) dumadi


(hidup), amung (hanya) amangkono (demikian), datan (tak) liyan (lain)
ing (pada) sangkanparane (asal dan tujuan). Bagaimana engkau dalam
hidup, hanya demikian, tak lain bergantung asal dan tujuan.
Bagaimana engkau akan hidup di dunia ini, hanya demikian adanya, yakni
tak lain hanyalah mengenal asal dan tujuan. Mengenal asal dari mana
engkau diciptakan, sekarang sedang apa dan besok setelah kehidupan ini
akan menuju kemana. Pengertian ini di dalam ilmu orang Jawa disebut
ilmu sangkan paraning dumadi, asal dan tujuan kehidupan.
Ing (pada) durgama (buruk) gyan (tempat) duga (duga) mangèsthi
(mengangankan), sumukirèng (mendorong dalam) ati (hari), iku (itu)
dalanipun (jalannya). Pada hal yang buruk tempat yang selalu
diangankan, terdorong dalam hati, itu jalannya.
Dalam keburukan tempatnya duga-duga yang diangankan, terdorong
dalam hati, itulah jalannya.
Dudu (bukan) karsane (kehendak) dhewe (sendiri) kang (yang) tampi
(menerima), lan (dengan) sihe (kasih) Hyang (Yang) Manon (Maha
Melihat). Bukan kehendak sendiri yang menerima dengan kasih Tuhan
Maha Melihat.
Bukan kehendak sendiri yang menerima, semua dengan kasih Yang Maha
Melihat.
Ing (dalam) tumuwuh (kehidupan) mapan (memang) darma (sekedarnya)
bae (saja), suka (suka) duka (duka) lara (sakit) lawan (dan) pati (mati),
wus (sudah) pinasthi-pasthi (dipastikan), takdire (ketetapannya) Hyang
(Tuhan) Agung (Maha Agung). Dalam kehidupan memang hanya
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 316

sekadarnya saja, suka duka sakit dan mati, sudah dipastikan,


ketetapannya oleh Tuhan Maha Agung.
Dalam kehidupan manusia memang hanya sekedarnya saja, tinggal
menjalani, suka-duka, sakit dan mati, semua sudah dipastikan
ketetapannya oleh Tuhan Yang Maha Besar. Oleh karena orang Jawa
sering berkata, saderma nglakoni, sekedar menjalani. Sekedarnya di sini
bukan berarti sekehendaknya, namun mengikuti jalan yang sudah ada.
Jalan itu sudah ditetapkan juga dan disebut syariat. Kalau tidak mengikuti
jalan yang sudah ada itu, namanya menyimpang. Pasti akan tersesat
nantinya.
Lawan (dan) sira (engkau) ywa (jangan) kawongan (berwatak,
mempunyai sifat) kucing (kucing), ywa (jangan) mèmpêr (seperti)
sagawon (anjing), aja (jangan) sira (engkau) lir (seperti) liman (gajah)
ambêge (wataknya). Dan engkau jangan berwatak seperti kucing, jangan
seperti anjing, jangan engkau seperti gajah wataknya.
Jangan engkau mempunyai watak seperti kucing, jangan seperti anjing,
jangan engkau seperti gajah. Kucing wataknya mengintip-intip mencari
kelengahan orang, berpura-pura baik tapi mencuri bandeng. Anjing
wataknya kalau sudah mendapatkan sesuatu memuja-muja, kalau tidak
dikasih mengonggong. Gajah berwatak tidak peduli, mentang-mentang
besar menerjang apa saja.
Aja (jangan) kadi (seperti) lutung (lutung) wanarèki (kera engkau), ywa
(jangan) mèmpêr (mirip) trênggiling (trenggiling), lan (dan) si (si)
mamrih (pencari) madu (madu). Jangan seperti lutung kera engkau,
jangan mirip trenggiling, dan si pencari madu.
Jangan berwatak seperti lutung dan kera, jangan mirip trenggiling dan si
pencari madu. Silakan dicari keburukannya sendiri dari binatang-binatang
itu. Pendek kata jangan berwatak seperti hewan. Engkau adalah manusia!
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 317

PUPUH KELIMA

DHANDHANGGULA
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 318

Kajian Residriya (5:1): Tan Atilar Kukum, Netepi


Yudanegara
Pupuh 5, Bait 1, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Bêcik tuture Sèh Tekowardi,
sabarange pan maksih satêngah,
sumendhe ingkang agawe.
Nora kêparèng ngayun,
tan atilar dugi prayogi.
Sabarang bêbênêran,
tan atilar kukum,
nêtêpi yudanêgara.
Tutur ingsun sadaya kang muni tulis,
samya dèn kawruhana.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Baik apa yang dikatakan Syaikh Tekowardi,


semuanya memang masih setengah,
bersandar yang menciptakan.
Tidak diijinkan ke depan,
tak meninggalkan pertimbangan dan kebaikan.
Semua yang benar,
tak mengabaikan hukum,
mematuhi tatakrama.
Perkataanku semua yang tertulis,
semua ketahuilah.

Kajian per kata:

Bêcik (baik) tuture (perkataan) Sèh (Syaikh) Tekowardi (Tekowardi),


sabarange (semuanya) pan (memang) maksih (masih) satêngah
(setengah), sumendhe (bersandar) ingkang (yang) agawe (menciptakan).
Baik apa yang dikatakan Syaikh Tekowardi, semuanya memang masih
setengah, bersandar yang menciptakan.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 319

Baik apa yang dikatakan oleh Syeikh Tekowardi, semua memang masih
setengah, bersandar kepada Yang Menciptakan. Syeikh Tekowardi adalah
tokoh dalam serat Suluk Tekowardi, yang isinya menguraikan masalah
kepercayaan agama.
Nora (tidak) kêparèng (diijinkan) ngayun (ke depan), tan (tak) atilar
(meninggalkan) dugi (pertimbangan) prayogi (dan kebaikan). Tidak
diijinkan ke depan, tak meninggalkan pertimbangan dan kebaikan.
Tidak diijinkan ke depan, dan meninggalkan pertimbangan dan kebaikan.
Mengenai arti duga dan prayoga ini silakan melihat kembalu kajian serat
Wulang Reh yang juga ada di situs paramenkawi.com imi.
Sabarang (sembarang, semua) bêbênêran (yang benar), tan (tak) atilar
(mengabaikan) kukum (hukum), nêtêpi (mematuhi) yudanêgara
(tatakrama, aturan negara). Semua yang benar, tak mengabaikan hukum,
mematuhi aturan negara.
Semua yang benar, pasti tak mengabaikan hukum dan mematuhi aturan
negara. Benar harus dilihat menurut ukuran-ukuran agama, adat setempat
dan hukum negara. Kalau agama tidak melarang tetapi adat setempat dan
hukum negara melarang itu maka jangan dilakukan. Kalau agama tidak
mewajibkan tetapi negara mewajibkan juga harus dilakukan. Tidak ada
pertentangan di sini, hanya saja semua harus dilihat, agar tidak melanggar
salah satunya.
Tutur (perkataan) ingsun (aku) sadaya (semua) kang (yang) muni tulis
(tertulis), samya (semua) dèn (harap) kawruhana (ketahuilah).
Perkataanku semua yang tertulis, semua ketahuilah.
Perkataanku ini semua yang tertulis dalam kitab suluk ini, semua harap
mengetahui. Perhatikan dan patuhilah sesuai kemampuanmu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 320

Kajian Residriya (5:2): Pepancene Wus Pinasthi


Pupuh 5, Bait 2, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Wus lumrahe wong urip puniki,
kudu luwih lan sasama-sama,
nanging ana pêpancène,
pinasthi mring Hyang Agung.
Ingkang dadi gêdhe lan cilik,
kang sugih lan musakat,
mapan takdiripun.
Kang wignya kalawan ora,
nadyan silih gêgulanga kongsi bukti,
yèn dhasar bodho bubrah.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Sudah lazim orang hidup ini,


ingin lebih dari sesama-sama (manusia),
tetapi ada ketetapan,
yang sudah pasti dari Tuhan Yang Maha Besar.
Yang menjadi besar dan kecil,
yang kaya dan menderita,
memang sudah takdirnya.
Yang pintar dan tidak,
walaupun belajarpun sampai kenyang,
kalau dasarnya bodoh (tetap) rusak.

Kajian per kata:

Wus (sudah) lumrahe (lazim) wong (orang) urip (hidup) puniki (ini),
kudu (harus) luwih (lebih) lan (dari) sasama-sama (sesama-sama),
nanging (tetapi) ana (ada) pêpancène (ketetapan), pinasthi (yang sudah
pasti) mring (dari) Hyang (Tuhan) Agung (Yang Maha Besar). Sudah
lazim orang hidup ini, ingin lebih dari sesama-sama (manusia), tetapi ada
ketetapan, yang sudah pasti dari Tuhan Yang Maha Besar.
Sudah lazim kalau bagi orang yang hidup di dunia ini, selalu mengejar
kelebihan dari sesama manusia. Wajar kalau seseorang ingin lebih pintar
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 321

dari teman sekolahnya. Wajar kalau seseorang ingin lebih kaya dari
tetangganya. Wajar pula kalau seseorang ingin berkuasa melebihi manusia
lain. Namun sudah ada ketetapan yang pasti dari Tuhan Yang Maha
Agung.
Ingkang (yang) dadi (menjadi) gêdhe (besar) lan (dan) cilik (kecil), kang
(yang) sugih (kaya) lan (dan) musakat (menderita), mapan (memang)
takdiripun (takdirnya). Yang menjadi besar dan kecil, yang kaya dan
menderita, memang sudah takdirnya.
Yang menjadi besar, menjadi kecil, yang kaya dan yang menderita,
memang sudah sesuai takdirnya. Apakah dengan demikian tidak ada
artinya seseorang yang berusaha merubah nasib, jika semua telah
ditentukan? Tentu saja ada nilainya, namun akan sulit jika kita tidak
ditakdirkan untuk itu. Lebih baik kita mencari takdir kita sendiri, agar
yang kita lakukan mudah. Jangan terpaku dalam satu hal sehingga
mengabaikan hal lain. Kalau hanya melihat satu hal kita bisa kecewa dan
menganggap Tuhan tidak adil.
Misalnya begini. Ada seorang yang ditakdirkan kaya raya. Sembarang
pekerjaan yang dia lakukan selalu mudah mendatangkan harta. Sebaliknya
ada yang ditakdirkan sulit mencari harta, setiap usaha dia selalu gagal dan
bangkrut. Dari sini kita bisa su’udzon kalau Tuhan tidak adil. Namun
marilah kita lihat hal yang lain. Ternyata si kaya tadi selain ditakdirkan
kaya dia juga ditakdirkan bodoh. Setiap pelajaran tidak pernah singgah di
kepala, langsung keluar dari telinga kanan lewat telinga kiri. Sebaliknya si
miskin yang selalu gagal tadi ternyata dia pintar sekali. Maka takdirnya si
bodoh tadi menjadi sudagar, sedangkan si pintar tadi menjadi dosen.
Begitulah kira-kira kehidupan ini.
Apa yang kami sampaikan ini sekedar contoh bahwa dengan adanya takdir
ini bukan berati Tuhan dholi kepada seseorang, tetapi pada setiap orang
telah Dia persiapkan kelebihan dan masing-masing. Sekarang kajian kita
lanjutkan tentan perumpamaan orang yang ditakdirkan bodoh dan orang
yang ditakdirkan pintar.
Kang (yang) wignya (pintr) kalawan (dan) ora (tidak), nadyan silih
(walaupun) gêgulanga (belajarpun) kongsi (sampai) bukti (kenyang), yèn
(kalau) dhasar (dasarnya) bodho (bodoh) bubrah (tetap rusak). Yang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 322

pintar dan tidak, walaupun belajarpun sampai kenyang, kalau dasarnya


bodoh (tetap) rusak.
Oleh karena itu pula orang pintar dan orang bodoh itu berbeda dalam
mengecap pelajaran. Orang bodoh walau belajar sampai mblenger, karena
dasarnya bodoh ya tetap rusak.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 323

Kajian Residriya (5:3): Ambeke Kang Pasthi Wignya


Pupuh 5, Bait 3, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Basa bubrah wêkasane mati,
pae lawan kang pasthine wignya,
pintêre non tinon bae,
nanging tan tinggal wuruk.
Singa pintêr nuli dèn ungsi,
tan etung basa wirang,
dènnya pêksa luhung.
Nadyan dipun gêguyua,
ing sinau marang sujanma linuwih,
miwah kang budi tama.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang disebut rusak akhirnya mati,


berlawanan yang takdirnya pintar,
walau pintarnya terlihat biasa saja,
tapi tak meninggalkan pelajaran.
Siapa yang pintar lalu digurui,
tak menghitung yang namanya malu,
dalam memaksa diri mencapai kemuliaan.
Walau ditertawakan,
dalam belajar kepada orang pintar yang punya kelebihan,
serta yang berbudi utama.

Kajian per kata:

Basa (yang disebut) bubrah (rusak) wêkasane (akhirnya) mati (mati), pae
lawan (beda dengan) kang (yang) pasthine (takdirnya) wignya (pintar),
pintêre (pintarnya) non tinon (terlihat tak terlihat) bae (saja), nanging
(tapi) tan (tak) tinggal (meninggalkan) wuruk (pelajaran). Yang disebut
rusak akhirnya mati, beda dengan yang takdirnya pintar, walau pintarnya
terlihat biasa saja, tapi tak meninggalkan pelajaran.
Yang disebut bubrah dalam bait yang lalu akhirnya mati, artinya berhenti
dalam belajarnya. Inilah takdir si bodoh tadi. Berbeda dengan yang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 324

takdirnya pintar, walau kelihatan basa saja tetapi tidak meninggalkan


pelajaran. Tekun dan semangat dalam belajar, berlatih dan berguru.
Singa (siapa yang) pintêr (pintar) nuli (lalu) dèn (di) ungsi (dicari,
digurui), tan (tak) etung (menghitung) basa (namanya) wirang (malu),
dènnya (dalam) pêksa (memaksa diri mencapai) luhung (kemuliaan).
Siapa yang pintar lalu digurui, tak menghitung yang namanya malu,
dalam memaksa diri mencapai kemuliaan.
Setiap mengetahui ada orang pintar segera dicari untuk ditimba ilmunya.
Tak berhitung rasa malu dalam memaksa diri mencapai kemuliaan. Demi
pelajatan rela menanggung malu mencari guru, sekali ditolak datang lagi
memohon, ditolak lagi besoknya datang lagi sambil membawa ingkung
ayam bakar agar hati calon guru luluh. Seperti itulah perumpamaannya.
Nadyan (walau) dipun (di) gêguyua (tertawakan), ing (dalam) sinau
(belajar) marang (kepada) sujanma (orang pintar) linuwih (yang punya
kelebihan), miwah (serta) kang (yang) budi (berbudi) tama (utama).
Walau ditertawakan, dalam belajar kepada orang pintar yang punya
kelebihan, serta yang berbudi utama.
Walau ditertawakan dalam mencari ilmu dia tidak peduli. Meski syaratnya
berat pasti dipenuhi. Meski pelajarannya berat tidak peduli. Dalam belajar
kepada orang pintar yang mempunyai kelebihan dan yang berbudi utama.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 325

Kajian Residriya (5:4): Ambeke Kang Pasthi Balilu


Pupuh 5, Bait 4, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Besuk pintêr dèn anggo pribadi,
angluwihi lan sasama-sama,
dadi sujana arane.
Ingkang pasthi balilu,
yèn winulang ciptane isin,
ginuyu ing akathah,
dènnya tuna luput.
Bodhone sangsaya dadra,
pangrasane awake pintêr pribadi,
tan arsa dening warah.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Besok kalau pintar dipakai sendiri,


melebihi sesama manusia,
menjadi sujana sebutannya.
Yang takdirnya bodoh,
kalau diajar pikirnya malu,
ditertawakan oleh orang banyak,
ketika dia kurang atau salah.
Kebodohannya menjadi bertambah-tambah,
anggapannya dirinya pintar sendiri,
tak menghendaki bimbingan.

Kajian per kata:

Besuk (besok) pintêr (pintar) dèn (di) anggo (pakai) pribadi (sendiri),
angluwihi (melebihi) lan (dari) sasama-sama (sesama manusia), dadi
(menjadi) sujana (sujana) arane (sebutannya). Besok kalau pintar dipakai
sendiri, melebihi sesama manusia, menjadi sujana sebutannya.
Orang yang ditakdirkan pandai akan berpikir, toh kalau pintar juga besok
yang memakai dirinya sendiri. Kelak melebihi sesama dalam ilmu dan
disebut sujana, yakni orang yang mempunyai keahlian.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 326

Ingkang (yang) pasthi (takdirnya) balilu (bodoh), yèn (kalau) winulang


(diajar) ciptane (mikirnya) isin (malu), ginuyu (ditertawakan) ing (oleh)
akathah (orang banyak), dènnya (ketika) tuna (kurang) luput (salah).
Yang takdirnya bodoh, kalau diajar pikirnya malu, ditertawakan oleh
orang banyak, ketika dia kurang atau salah.
Orang yang takdirnya bodoh kalau diajar mikirnya hanya malu kalau
salah. Tidak mau dia ditertawakan orang banyak ketika menjawab salah.
Dia tak mau berpikir kalau orang belajar harus melalui banyak kesalahan
untuk menjadi pintar.
Bodhone (kebodohannya) sangsaya (bertambah) dadra (tambah),
pangrasane (anggapannya) awake (dirinya) pintêr (pintar) pribadi
(sendiri), tan (tak) arsa (menghendaki) dening (oleh) warah (bimbingan).
Kebodohannya menjadi bertambah-tambah, anggapannya dirinya pintar
sendiri, tak menghendaki bimbingan.
Sehingga kebodohannya semakin menjadi-jadi. Orang yang merasa malu
kalau diajar justru tidak akan mendapat tambahan ilmu. Orang yang selalu
ingin tampil pintar justru hilang kesempatan berguru karena orang menjadi
segan untuk berbagi ilmu. Akibatnya dia menjadi semakin bodoh. Dia
mengira kalau ilmu hanya sejengkal. Ketika dia telah mengenggam yang
sejengkal itu dia sudah merasa pintar, tak lagi menghendaki bimbingan.
Dia tak mengerti kalau ilmu itu sedalam lautan, yang luasnya sekeliling
dunia.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 327

Kajian Residriya (5:5): Katuwan Nyusu Biyung


Pupuh 5, Bait 5, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Iya iku dadine kang janmi,
duk alite dèn ugung ing yayah,
katuwan nyusu biyunge,
anak dadi balilu.
Bocah iku drêma nglakoni,
balilu lan musakat,
saking bapa biyung.
Pae lawan wong atuwa,
marang anak tan arsa katuwan sapih,
malah kapara kurang.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Seperti itulah jadinya manusia,


yang ketika masa kecilnya dimanjakan oleh ayah,
terlalu tua (masih) menyusu ibunya.
Anak menjadi bodoh,
karena anak itu hanya sekadar menjalani,
bodoh dan menderita,
dari ayah ibunya.
Beda dengan orang tua,
yang terhadap anak tak mau terlambat menyapih,
malah lebih baik kurang.

Kajian per kata:

Iya iku (Yaitu) dadine (jadinya) kang (yang) janmi (manusia), duk
(ketika) alite (masa kecilnya) dèn (di) ugung (manja) ing (oleh) yayah
(ayah), katuwan (terlalu tua) nyusu (menyusu) biyunge (ibunya). Seperti
itulah jadinya manusia, yang ketika masa kecilnya dimanjakan oleh ayah,
terlalu tua (masih) menyusu ibunya.
Bait ini masih melanjutkan gambaran tentang orang bodoh yang dalam
bait yang lalu tidak tekun dan malu dalam belajar. Akibatnya dia menjadi
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 328

seperti katak dalam tempurung, ilmu sedikit, tinggal dalam dunia sempit
dan merasa pintar.
Orang bisa seperti itu karena ketika kecil selalu dimanjakan orang tuanya.
Terlalu tua dia menyusu ibunya, terlambat disapih sehingga terbiasa
menempel ibunya.
Anak (anak) dadi (jadi) balilu (bodoh), bocah (anak) iku (itu) drêma
(sekadar) nglakoni (menjalani), balilu (bodoh) lan (dan) musakat
(menderita), saking (dari) bapa (ayah) biyung (ibu). Anak menjadi bodoh,
karena anak itu hanya sekadar menjalani, bodoh dan menderita, dari ayah
ibunya.
Anak menjadi bodoh pada masa mudanya. Karena anak itu hanya sekedar
menurut pendidikan yang diterapkan oleh orang tuanya. Kelak akan bodoh
atau menderita, juga karena akibat salah pendidikan ketika diasuh oleh
orang tua.
Pae lawan (beda dengan) wong (orang) atuwa (tua), marang (terhadap)
anak (anak) tan (tak) arsa (mau) katuwan (terlalu tua, terlambat) sapih
(menyapih), malah (malah) kapara (cenderung) kurang (kurang). Beda
dengan orang tua, yang terhadap anak tak mau terlambat menyapih,
malah cenderung kurang.
Berbeda dengan orang tua yang memperlakukan anak dengan cara yang
benar. Tidak terlambat menyapih, bahkan kalau perlu dikurangi waktunya.
Si anak menjadi terbiasa tidak bergantung pada orang tuanya. Sejak kecil
sudah latihan mandiri, kelak saat besar bisa usaha sendiri.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 329

Kajian Residriya (5:6): Mulih Mring Dhasare


Pupuh 5, Bait 6, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a), Suluk
Residriya.
Watêkane yèn micara uwis,
mapan lêpas pasanging graita.
Wêweka winêngku kabèh,
budi ala lan ayu,
wus wantune atimbang dhiri.
Marma kang paribasa,
yèn wus dhasaripun,
yèn ala masa bêcika,
ingkang bêcik dèn kon ala nora kêni,
mulih-mulih mring dhasar.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Perwatakannya kalau berbicara sudah,


sunggguh siap bersedia untuk mengerti.
Kewaspadaan dikuasai semua,
budi buruk dan baik,
sudah wataknya menimbang diri.
Maka ada peribahasa,
kalau sudah dasarnya,
kalau buruk mustahil menjadi baik,
yang baik disuruh menjadi buruk tidak bisa,
selalu kembali kepada dasarnya.

Kajian per kata:

Watêkane (perwatakannya) yèn (kalau) micara (berbicara) uwis (sudah),


mapan (sungguh) lêpas (siap) pasanging graita (bersedia untuk mengerti).
Perwatakannya kalau berbicara sudah, sunggguh siap bersedia untuk
mengerti.
Bait ini masih melanjutkan tentang anak yang diberi pengasuhan yang
tepat oleh orang tuanya. Karena sudah dibiasakan mandiri, wataknya akan
jauh berbeda dengan orang yang bodoh tadi. Wataknya kalau bicara selalu
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 330

siap sedia untuk mengerti. Bersiap untuk mendengar dan memahami


dalam percakapan.
Wêweka (kewaspadaan) winêngku (dikuasai) kabèh (semua), budi (budi)
ala (buruk) lan (dan) ayu (baik), wus (sudah) wantune (wataknya)
atimbang (menimbang) dhiri (diri). Kewaspadaan dikuasai semua, budi
buruk dan baik, sudah wataknya menimbang diri.
Kewaspadaan dikuasai semua, budi yang buruk dan baik sudah dipelajari,
selalu menimbang diri dalam setiap kesempatan. Menimbang diri artinya
mampu mengukur, mampu menempatkan diri dalam pergaulan. Kalau
bersama orang tua selalu menghormati, kalau bersama anak muda selalu
membimbing, bersama orang lemah mengayomi, bersama orang kuat
selalu menjaga diri, bersama orang baik mendukungm, bersama orang
jahat waspada, dll.
Marma (maka) kang (yang) paribasa (peribahasa), yèn (kalau) wus
(sudah) dhasaripun (dasarnya), yèn (kalau) ala (buruk) masa (mustahil)
bêcika (menjadi baik), ingkang (yang) bêcik (baik) dèn (di) kon (suruh)
ala (menjadi buruk) nora (tidak) kêni (bisa), mulih-mulih (selalu
kembali) mring (kepada) dhasar (dasarnya). Maka ada peribahasa, kalau
sudah dasarnya, kalau buruk mustahil menjadi baik, yang baik disuruh
menjadi buruk tidak bisa, selalu kembali kepada dasarnya.
Maka ada peribahasa kalau sudah watak dasarnya buruk maka mustahil
menjadi baik. Kalau orang baik disuruh menjadi buruk pun tak dapat.
Semua kembali kepada watak dasarnya.
Apa yang diuraikan dalam bait ini sebenarnya berbicara tentang karakter.
Orang yang berkarakter pintar akan selalu mencari ilmu, orang yang
berkarakter bodoh sangat anti hal-hal yang baru. Dan karakter ini adalah
hasil dari pendidikan sejak kecil oleh kedua orang tuanya.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 331

Kajian Residriya (5:7-8): Wateke Dhasare Ala


Pupuh 5, Bait 7-8, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Yèn wong ala samubarang kardi,
datan arsa malêlêng kewala,
jêr atine lumuh kabèh.
Yêkti enak wong nganggur,
awak abot tan bêtah ngêlih,
nêdya turu kewala,
talapukan suthup,
yèn mangan tan arsa kurang.
Barang katon dèn mangsa tan idhêp isin,
amrih dubure amba.

Basa dèn ajak salah ing budi,


sukanipun kaya wong kondangan.
Ujar tan mêtu kringête,
watêkipun alêngus,
sumantana lawan kumaki.
Dèn ajak têtukaran,
iku sukanipun,
tan kadi janma utama,
datan arsa ing wirang rêmên tabêri,
sinau barang karya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau orang buruk dalam sembarang pekerjaan,


tidak berkehendak, melotot saja,
dan juga hatinya malas dalam semaua hal.
Sungguh enak orang menganggur,
tubuh terasa berat tidak tahan lapar.
Hendak tidur saja,
kelopak mata sayu,
kalau makan tak mau kurang.
Sembarang yang terlihat dimakan tak tahu malu,
agar duburnya lebar.

Ketika diajak dalam budi yang salah,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 332

senangnya seperti orang kondangan.


Asal tak keluar keringatnya,
wataknya gampang marah,
sok bangsawan dan congkak.
Diajak bertengkar,
itu kesukaannya,
tak seperti manusia utama,
tidak mau menderita malu suka rajin,
belajar sembarang pekerjaan.

Kajian per kata:

Yèn (kalau) wong (orang) ala (buruk) samubarang (sembarang) kardi


(pekerjaan), datan (tidak) arsa (berkehendak) malêlêng (melotot) kewala
(saja), jêr (dan juga) atine (hatinya) lumuh (malas, tak mau) kabèh
(semua). Kalau orang buruk dalam sembarang pekerjaan, tidak
berkehendak, melotot saja, dan juga hatinya malas dalam semaua hal.
Kalau orang berwatak buruk dalam semua pekerjaan tidak ada kehendak,
tidak ada keinginan untuk ikut serta membantu, hanya melotot saja. Kalau
ada pekerjaan di depan mata dia menghindar, kalau ada orang butuh
pertolongan dia merasa ogah. Karena dalam hatinya hanya ada rasa malas.
Yêkti (sungguh) enak (enak) wong (orang) nganggur (menganggur), awak
(tubuh) abot (terasa berat) tan (tidak) bêtah (tahan) ngêlih (lapar).
Sungguh enak orang menganggur, tubuh terasa berat tidak tahan lapar.
Sungguh enak orang menganggur, tubuh merasa berat dan tidak tahan
lapar. Kalau ada pekerjaan yang memakai tenanga sedikit saja rasanya
berat akan memulai. Tubuh selalu terasa lemas.
Nêdya (hendak) turu (tidur) kewala (saja), talapukan (kelopak mata)
suthup (menyempit, sayu), yèn (kalau) mangan (makan) tan (tak) arsa
(mau) kurang (kurang). Hendak tidur saja, kelopak mata sayu, kalau
makan tak mau kurang.
Maunya hendak tidur saja, kelopak mata menyempit, tetapi kalau makan
tak mau kurang. Tidurpun terasa capek sehingga makan juga rakus.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 333

Barang (sembarang) katon (terlihat) dèn (di) mangsa (makan) tan (tak)
idhêp (tahu) isin (malu), amrih (agar) dubure (duburnya) amba (lebar).
Sembarang yang terlihat dimakan tak tahu malu, agar duburnya lebar.
Semua yang terlihat hendak dimakan, tak tahu malu, yang dikerjar hanya
agar duburnya lebar. Ini ungkapan yang sangat sarkastis kepada orang
malas, dan memang begitulah adanya.
Basa (ketika) dèn (di) ajak (ajak) salah (dalam salah) ing budi (budi),
sukanipun (senangnya) kaya (seperti) wong (orang) kondangan
(kondangan). Ketika diajak dalam budi yang salah, senangnya seperti
orang kondangan.
Namun ketika diajak dalam perbuatan salah senangnya seperti diajak
kondangan, segera berangkat dengan semangat. Kondangan atau kenduren
adalah acara berbagi makanan di rumah orang yang punya hajat atau
sedang bersyukur, seperti sehabis kelahiran anak, sehabis selesai
menikahkan anak, dll.
Ujar (asal) tan (tak) mêtu (keluar) kringête (keringatnya), watêkipun
(wataknya) alêngus (gampang marah), sumantana (sok bangsawan)
lawan (dan) kumaki (congkak). Asal tak keluar keringatnya, wataknya
gampang marah, sok bangsawan dan congkak.
Asal tak keluar keringat, dia semangat, apalagi dalam acara makan-makan.
Wataknya gampang marah, ini ciri kas orang pemalas. Bersikap sok
bangsawan dan congkak. Sumantana adalah sikap seolah-olah dia seorang
saudara (santana) raja, congkak dan minta penghormatan dari orang lain.
Dèn (di) ajak (ajak) têtukaran (bertengkar), iku (itu) sukanipun
(kesukaannya), tan (tak) kadi (seperti) janma (manusia) utama (utama),
datan (tidak) arsa (mau) ing (pada) wirang (malu) rêmên (suka) tabêri
(rajin), sinau (belajar) barang (sembarang) karya (pekerjaan). Diajak
bertengkar, itu kesukaannya, tak seperti manusia utama, tidak mau
menderita malu suka rajin, belajar sembarang pekerjaan.
Kalau diajak bertengkar, itulah kesukaannya. Tak seperti manusia utama
yang tak mau menderita malu dan rajin belajar sembarang pekerjaan. Dia
hanya ngalor-ngidul, klonthang-klantung, kalau dinasihati mengajak
bertengkar. Orang seperti ini sering disebut Panji Klanthung.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 334

Kajian Residriya (5:9-10): Wateke Dhasar Abecik


Pupuh 5, Bait 9-10, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Datan pêgat dènnya asêsirih,
barang pinangan niyat atapa.
Lawan ana pakolèhe,
yêkti lamun ngalumpuk.
Yèn mêlèka kalawan bukti,
mapan satugêl dina,
ya pamalêsipun,
kaluwihane Hyang Suksma.
Pan sadina anulya winalês malih,
apan sadasa dina.

Ing kamurahanira Hyang Widhi,


sing sapa cêgah turu lan mangan,
pan lêlima pinanggihe.
Sinung tingal kang lêmbut,
kang sinêdya agêlis prapti,
kalis sakèhing beka,
upama wong iku,
yèn nora nglakoni wirya,
anak putu ing têmbe iku nêmahi,
tan kurang sandhang pangan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Tidak putus dalam laku prihatin,


sembarang yang dimakan dengan niat bertapa.
Dan ada hasilnya,
sungguh kalau berkumpul.
Kalau bangun dan makan,
yang setengah hari,
juga dibalasnya,
kelebihannya oleh Tuhan Yang Maha Suci.
Sungguh sehari segera dibalas lagi,
dengan yang sepuluh hari.

Dalam kemurahan Tuhan Yang Maha Benar,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 335

siapa yang mencegah tidur dan makan,


sungguh lima hal yang didapat.
Mempunyai pandangan yang lembut,
yang dikehendaki cepat datang,
terhindar dari semua kesulitan,
andai orang itu,
tak mengalami keluhuran,
anak cucu di kemudian itu yang mendapatkan,
tak kurang sandang pangan.

Kajian per kata:

Datan (tidak) pêgat (putus) dènnya (dalam) asêsirih (prihatin), barang


(sembarang) pinangan (dimakan) niyat (dengan niat) atapa (bertapa).
Tidak putus dalam laku prihatin, sembarang yang dimakan dengan niat
bertapa.
Tidak putus dalam laku prihatin, sembarang yang dimakan diniyatkan
sebagai bertapa. Artinya walau makan pun hanya secukupnya, dan
merupakan bagian dari laku prihatin tersebut. Makan sekedar untuk
bertahan hidup, bukan makan untuk dinikmati. Apalagi makan sebagai
kegemaran.
Lawan (dan) ana (ada) pakolèhe (hasilnya), yêkti (sungguh) lamun
(kalau) ngalumpuk (berkumpul). Dan ada hasilnya, sungguh kalau
berkumpul.
Dan ada hasilnya dari laku prihatin tersebut, bila terkumpul sebagai
amalan rutin yang dikerjakan terus menerus. Ada buah dari amalan
prihatin tersebut dalam diri pelakunya kelak.
Yèn (kalau) mêlèka (bangun) kalawan (dan) bukti (makan), mapan (yang)
satugêl (setengah) dina (hari), ya (juga) pamalêsipun (dibalasnya),
kaluwihane (kelebihannya) Hyang (Tuhan) Suksma (Maha Suci). Kalau
bangun dan makan, yang setengah hari, juga dibalasnya, kelebihannya
oleh Tuhan Yang Maha Suci.
Kalau bangun dan makan, hanya setengah hari, juga akan dibalas oleh
Tuhan Yang Maha Suci, dengan pahala yang lebih besar. Di sini
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 336

disebutkan amalan-amalan itu akan dibalas oleh yang Maha Suci, artiya
amalan itu berpahala.
Pan (sungguh) sadina (satu hari) anulya (segera) winalês (dibalas) malih
(lagi), apan (yang) sadasa (sepuluh) dina (hari). Sungguh sehari segera
dibalas lagi, dengan yang sepuluh hari.
Kalau melakukannya sehari penuh juga segera dibalas dengan sepuluh
hari. Itulah keadaan orang yang melakukan laku prihatin. Balasannya
sesuai dengan beratnya amalan yang dikerjakan. Kalau melakukan
setengah hari pun juga dibalas, melakukan sehari penuh juga dibalas.
Tidak akan sia-sia menjalani laku prihatin tersebut.
Ing (dalam) kamurahanira (kemurahan) Hyang (Tuhan) Widhi (Maha
Benar), sing sapa (siapa yang) cêgah (mencegah) turu (tidur) lan (dan)
mangan (makan), pan (sungguh) lêlima (lima hal) pinanggihe (yang
didapat). Dalam kemurahan Tuhan Yang Maha Benar, siapa yang
mencegah tidur dan makan, sungguh lima hal yang didapat.
Dalam kemurahan Tuhan Yang Maha Benar, siapa yang mencegah tidur
dan makan sungguh akan mendapat lima hal dalam hidupnya. Selain
pahala pelaku hidup prihatin juga akan mendapat akibat dari perbuatannya
tersebut yang sifatnya bukan pahala, melainkan rangkaian hukum sebab
akibat.
Sinung (mempunyai) tingal (pandangan) kang (yang) lêmbut (lembut),
kang (yang) sinêdya (dikehendaki) agêlis (cepat) prapti (datang), kalis
(terhindar) sakèhing (semua) beka (kesulitan), upama (andai) wong
(orang) iku (itu), yèn (kalau) nora (tidak) nglakoni (mengalami) wirya
(keluhuran), anak (anak) putu (cucu) ing (di) têmbe (kemudian) iku (itu)
nêmahi (yang mendapat), tan (tak) kurang (kurang) sandhang (sandang)
pangan (pangan). Mempunyai pandangan yang lembut, yang dikehendaki
cepat datang, terhindar dari semua kesulitan, andai orang itu, tak
mengalami keluhuran, anak cucu di kemudian itu yang mendapatkan, tak
kurang sandang pangan.
Yakni, pertama mempunyai pandangan yang lembut, artinya sanggup
melihat yang orang lain tak bisa melihat. Kedua, yang dikehendaki cepat
tercapai. Ketiga, terhindar dari semua kesulitan. Keempat, andai orang itu
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 337

tidak mengalami keluhuran dalam hidupnya, kelak anak cucu yang akan
mendapatkan. Kelima, tidak akan kurang dalam sandang dan pangan.
Kelima hal itu adalah akibat dari dijalaninya hidup prihatin.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 338

Kajian Residriya (5:11): Elinga Wekasing Pati


Pupuh 5, Bait 11, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Ingkang guna asarana sêkti,
samya wiwit tabêri ing kina,
dadya luhur darajate.
Dene yèn sampun punjul,
kapintêran ing wong sasami,
tumitah anèng dunya,
kabèh wêkas ingsun,
aja katungkul ing nala.
Barang karya elinga wêkasing pati,
pratingkahing agêsang.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Yang pintar dengan sarana kesaktian,


semua rajin (dipelajari) sejak zaman dahulu,
sehingga tinggi derajatnya.
Adapun kalau sudah lebih,
kepandaian dari sesama ,
makhluk di dunia,
semua pesanku,
jangan terlena dalam hati.
Sembarang pekerjaan ingatlah akhirnya akan mati,
itulah sifat dari kehidupan.

Kajian per kata:

Ingkang (yang) guna (pintar) asarana (dengan sarana) sêkti (sakti),


samya (semua) wiwit (mulai) tabêri (rajin) ing (pada) kina (zaman
dahulu), dadya (sehingga) luhur (tinggi) darajate (derajatnya). Yang
pintar sarana kesaktian, semua mulai rajin (dipelajari) di zaman dahulu,
sehingga tinggi derajatnya.
Yang pintar dengan sarana kesaktian, sudah rajin dipelajati sejak zaman
dahulu. Setiap zaman ada tuntutan untuk menjadi manusia yang terpilih,
yang punya kelebihan dari sesama. Kalau di zaman dahulu ketika orang
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 339

masih suka berperang dengan sesama manusia, memperlajari kesaktian


adalah tuntutan agar mendapat predikat manusia pilihan.
Dene (adapun) yèn (kalau) sampun (sudah) punjul (lebih), kapintêran
(kepandaian) ing (pada) wong (orang) sasami (sesama), tumitah
(makhluk) anèng (di) dunya (dunia), kabèh (semua) wêkas (pesan)
ingsun (aku), aja (jangan) katungkul (terlena) ing (dalam) nala (hati).
Adapun kalau sudah lebih, kepandaian dari sesama , makhluk di dunia,
semua pesanku, jangan terlena dalam hati.
Namun bagi yang sudah lebih, dalam kepandanian daripada sesama
makhluk di dunia, semuanya, pesanku; jangan sampai terlena di dalam
hati. jangan terbuai oleh kebesaran diri, kemasyhuran dan nama besar.
Menjadi lebih baik dari orang lain itu boleh saja dan malah dianjurkan,
tetapi jangan sampai terlena dan hanya mengejar hal itu saja.
Barang (sembarang) karya (pekerjaan) elinga (ingatlah) wêkasing
(akhirnya) pati (mati), pratingkahing (sifat dari) agêsang (kehidupan.
Sembarang pekerjaan ingatlah akhirnya akan mati, itulah sifat dari
kehidupan.
Dalam semua pekerjaan selalu ingatlah bahwa manusia pada akhirnya
akan mati. Itulah sifat dari kehidupan. Maka pikirkan juga hal itu. Beri
juga perhatian tentang akhir kehidupan, tentang kemana kita akan pergi
sesudah kehidupan di dunia ini.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 340

Kajian Residriya (5:12): Nganggoa Duga Prayoga


Pupuh 5, Bait 12, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Aja lèrwèh sira maksih miskin,
pangot lading kari anèng jaba,
dipun angeman ilange,
tan ana tunggalipun.
Nora ana ginarap wuri,
barang kang sira pangan,
sawatawisipun.
Nganggoa duga prayoga,
sakadare pan sira tinitah miskin,
aja sadaya-daya.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Jangan lupa engkau (ketika) masih miskin,


pangot dan pisau tertinggal di luar,
disayangkan hilangnya,
tak ada ganti lainnya.
Tidak ada yang dikerjakan di belakang,
sembarang yang engkau makan,
sekadarnya saja.
Pakailah perhitungan dan pertimbangan yang baik,
sekadarnya karena engkau tercipta miskin,
jangan bersusah hati.

Kajian per kata:

Aja (jangan) lèrwèh (lupa) sira (engkau) maksih (masih) miskin (miskin),
pangot (pangot) lading (pisau) kari (tertinggal) anèng (di) jaba (luar),
dipun (di) angeman (sayangkan) ilange (hilangnya), tan (tak) ana (ada)
tunggalipun (ganti lainnya). Jangan lupa engkau (ketika) masih miskin,
pangot dan pisau tertinggal di luar, disayangkan hilangnya, tak ada ganti
lainnya.
Jangan lupa engkau, ketika masih miskin. Pangot dan pisau tertinggal di
luar saja disayangkan hilangnya. Disesali siang dan malam, karena tak ada
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 341

gantinya. Pangot adalah pisau tebal yang bentuknya pendek dan


melengkung. Tebal dan kuat, biasa dipakai mencungkil kelapa dari
batoknya.
Nora (tidak) ana (ada) ginarap (dikerjakan) wuri (dibelakang), barang
(sembarang) kang (yang) sira (engkau) pangan (makan), sawatawisipun
(sekadarnya). Tidak ada yang dikerjakan di belakang, sembarang yang
engkau makan, sekadarnya saja.
Bagi orang miskin dapurnya akan sepi, karena tak ada yang dikerjakan.
Mau menanak nasi, lha wong tidak ada berasnya. Pengin ngemil camilan,
kaleng rotinya kosong. Pagi-pagi lapar, tunggu rezeki datang dulu. Karena
itu kalau makan yang sekadarnya saja. Pakai tempe oke, pakai telur
dibelah empat juga boleh. Sesuaikan dengan kemampuan.
Nganggoa (pakailah) duga (perhitungan) prayoga (pertimbangan yang
baik), sakadare (sekadarnya) pan (karena) sira (engkau) tinitah (tercipta)
miskin (miskin), aja (jangan) sadaya-daya (bersusah hati). Pakailah
perhitungan dan pertimbangan yang baik, sekadarnya karena engkau
tercipta miskin, jangan bersusah hati.
Pakailah perhitungan dan pertimbangan yang baik. Sekuat apa dalam
melakukan sesuatu, ya itulah yang dikerjakan. Yang lain bisa
menyumbang uang kepada tetangga, kalau tak punya ya menyumbang
tenaga. Yang lain memakai baju beraneka warna dengan hiasan kancing
baju emas, di sini cukup pakai sarung. Yang lain pakai baju panjang, di
sini cukup pakai kaos potong lengan. Yang lain pakai sepatu, di sini cukup
sandal japit. Semua itu tidak mengganggu orang lain kan? Tidak
merepotkan orang lain kan? Jadi jangan bersusasah hati. lakukan sebisanya
apa. Yang penting dalam kemiskinan engkau tidak menjadi peminta-minta.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 342

Kajian Residriya (5:13): Yen Tinitah Sugih


Pupuh 5, Bait 13, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira tinitah asugih,
dèn wêruha kasugihanira,
dèn kalal sarta jakate,
sêdyanên dadi sangu,
angulati ngèlmu sajati.
Sidhêkah aja pêgat,
dana dèn lumintu.
Asung sandhang wong kawudan,
asung pangan sakathahing pêkir miskin,
sakèh janma kasihan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau terlahir sebagai orang kaya,


lihatlah kekayaanmu,
yang halal serta zakatnya,
niatkan menjadi bekal,
mencari ilmu sejati.
Sedekah jangan putus,
pemberian yang ajeg.
Memberi pakaian orang telanjang,
memberi makan sebanyak-banyak fakir miskin,
semua manusia dikasihi.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) tinitah (terlahir) asugih (sebagai orang


kaya), dèn wêruha (lihatlah) kasugihanira (kekayaanmu), dèn kalal (yang
halal) sarta (serta) jakate (zakatnya), sêdyanên (niatkan) dadi (menjadi)
sangu (bekal), angulati (mencari) ngèlmu (ilmu) sajati (sejati). Kalau
engkau terlahir sebagai orang kaya, lihatlah kekayaanmu, yang halal
serta zakatnya, niatkan menjadi bekal, mencari ilmu sejati.
Kalau engkau terlahir sebagai orang kaya, atau sedang diberi harta yang
banyak, lihatlah kekayaanmu. Yang halal mencarinya dan keluarkan
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 343

zakatnya. Niatkan mencari harta sebagai bekal untuk kehidupan yang akan
datang, sambil mencari ilmu sejati. Dan biasanya orang kaya justru tidak
melulu mencari harta dalam hidupnya. Kaya adalah anugrah, tak bisa
dicari dengan sengaja. Karenanya kekayaan hanya titipan, sampaikan
kepada yang berhak.
Sidhêkah (sedekah) aja (jangan) pêgat (putus), dana (pemberian) dèn
lumintu (yang langgeng, lestari, terus-menerus, ajeg). Sedekah jangan
putus, pemberian yang ajeg.
Sedekah jangan sampai terputus, pemberian kepada yang butuh senantiasa
lestari, langgeng terus menerus. Jangan sedekah sifatnya sporadis tiap
Jumat, atau tiap tanggal muda, atau tiap bulan puasa, atau tiap lima
tahunan kalau lagi nyalon pilkada.
Asung (memberi) sandhang (pakaian) wong (orang) kawudan (telanjang),
asung (memberi) pangan (makan) sakathahing (sebanyak-banyak) pêkir
(fakir) miskin (miskin), sakèh (semua) janma (manusia) kasihan
(dikasihi). Memberi pakaian orang telanjang, memberi makan sebanyak-
banyak fakir miskin, semua manusia dikasihi.
Memberi pakaian kepada kaum telanjang, memberi makan sebanyak-
banyaknya fakir miskin, semua makhluk dikasihi. Itulah manfaat kekayaan
bagi manusia, kekayaan itu untuk dibagi lagi, wong dihabiskan sendiri
juga tak habis. Disimpan juga malah tak berguna. Lebih baik dibagi
kepada sesama.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 344

Kajian Residriya (5:14): Yen Akeha Milalati


Pupuh 5, Bait 14, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Bandhanana wong kang sêtya miskin,
kang utama mapan sawatara,
apan rumêksa dadine,
marang raganirèku.
Aja pêgat angolah puji,
tulusira wibawa.
Ing pitutur ingsun,
apuluh sira kumêda,
marang dunya yèn akèha milalati,
bandha anggawa nyawa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Berilah harta kepada orang yang selalu miskin,


yang utama tempat tinggal secukupnya,
akan menjaga jadinya,
kepada dirimu.
Jangan putus melakukan doa,
lestarikan kewibawaan.
Dalam nasihatku,
walaupun engkau mengharap,
kepada harta dunia kalau banyak bisa membuat celaka,
harta benda bisa membawa nyawa.

Kajian per kata:

Bandhanana (berilah harta) wong (orang) kang (yang) sêtya (setia, selalu)
miskin (miskin), kang (yang) utama (utama) mapan (tinggal) sawatara
(secukupnya), apan (akan) rumêksa (menjaga) dadine (jadinya), marang
(kepada) raganirèku (dirimu). Berilah harta kepada orang yang selalu
miskin, yang utama tempat tinggal secukupnya, akan menjaga jadinya,
kepada dirimu.
Berilah harta kepada yang selalu miskin, yang utama tempat tinggal
secukupnya. Semua itu akan menjaga kepada dirimu nanti. Maksudnya
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 345

bukan orang miskin yang diberi itu yang akan menjaga, melainkan harta
yang engkau berikan itulah yang akan menjagamu kelak.
Aja (jangan) pêgat (putus) angolah (melakukan) puji (doa), tulusira
(lestarikan) wibawa (kewibawaan). Jangan putus melakukan doa,
lestarikan kewibawaan.
Jangan putus melakukan doa, lestarikan kewibawaan. Kewibawaan
seseorang hanya akan langgeng jika dia selalu menjaga hubungan yang
dekat dengan Tuhan. Berdoa adalah salah cara yang terbaik.
Ing (dalam) pitutur (nasihat) ingsun (aku), apuluh (sanadyan, walau) sira
(engkau) kumêda (mengharap), marang (kepada) dunya (keduniaan, harta
dunia) yèn (kalau) akèha (banyak) milalati (bisa membuat celaka),
bandha (harta) anggawa (membawa) nyawa (nyawa). Dalam nasihatku,
walaupun engkau mengharap, kepada harta dunia kalau banyak bisa
membuat celaka, harta benda bisa membawa nyawa.
Dalam nasihatku, walaupun engkau mengharap kepada dunia, jangan
sampai terlalu banyak kau ambil sendiri. Harta itu kalau terlalu banyak
bisa membuat celaka. Harta membawa nyawa.
Ambilah secukupnya dari hartamu untuk dirimu sendiri, selebihnya
pakailah untuk hal-hal yang berguna bagi banyak orang. Harta yang
disimpan akan membuatmu repot karena harus dijaga, selain itu juga tidak
berguna. Harta yang banyak membuat pikirang orang tidak tenang, selalu
khawatir kalau dicuri orang, khawatir kalau berkurang. Hati menjadi
diperbudak oleh harta. Akibatnya hidup menjadi tidak barokah, di
akhiratpun tak selamat. Itulah yang dimaksud harta membawa nyawa.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 346

Kajian Residriya (5:15): Den Wutah Ing Bukti


Pupuh 5, Bait 15, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira tinitah priyayi,
aja dhêmên sira saba desa,
camah suda darajate.
Balik kang dèn amêngku,
mring wong cilik dèn wutah bukti.
Prihên trêsna ambapa,
pangucap dèn alus.
Sakathahe kancanira,
pan ciptanên kadangira tunggil bibi,
awèh raharjanira.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau terlahir sebagai priyayi,


jangan suka engkau keluyuran ke desa,
remeh mengurangi derajatnya.
Sebaliknya harap merengkuh,
kepada orang kecil suka memberi makanan.
Upayakan mencintai mereka seperti orang tua,
dalam perkataan yang halus.
Semua teman-temanmu,
anggaplah saudaramu satu ibu,
memberi keselamatanmu.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) tinitah (terlahir) priyayi (priyayi), aja


(jangan) dhêmên (suka) sira (engkau) saba (pergi bermain) desa (desa),
camah (remeh) suda (kurang) darajate (derajatnya). Kalau engkau
terlahir sebagai priyayi, jangan suka engkau keluyuran ke desa, remeh
mengurangi derajatnya.
Kalau engkau terlahir sebagai priyayi, jangan suka keluyuran ke desa-desa.
Kata saba artinya keluyuran mencari makan, seperti pada kalimat, pitik
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 347

saba neng kebon. Yang demikian itu jangan dilakukan karena akan
membuatmu tampak remeh, berkurang derajatnya.
Balik (sebaliknya) kang dèn (harap) amêngku (merengkuh), mring
(kepada) wong (orang) cilik (kecil) dèn wutah (suka memberi) bukti
(makanan). Sebaliknya harap merengkuh, kepada orang kecil suka
memberi makanan.
Sebaliknya kepada orang desa justru harus merengkuh, merangkul dan
memberi. Kepada orang kecil (wong cilik) sukalah memberi makan. Kalau
priyayi bertemu orang desa walau hanya sepuluh ribu atau dua puluh ribu,
selipkan ke kantong bajunya untuk jajan. Kata wutah di sini dipakai untuk
menunjukkan bahwa yang kau berikan itu adalah hanya sisa dari yang kau
pakai. Jadi engkau sendiri pasti sudah kecukupan, maka jangan merasa
sayang untuk memberi.
Prihên (upayakan) trêsna (mencintai) ambapa (seperti orang tua),
pangucap (perkataan) dèn (yang) alus (halus). Upayakan mencintai
mereka seperti orang tua, dalam perkataan yang halus.
Upayakan agar perlakuanmu kepada mereka layaknya seorang tua yang
mencintai anak-anaknya. Orang desa itu sudah sukarela memberi
penghormatan padamu, rela menjadi gedibalmu untuk mengolah sawahmu.
Rela membungkuk-bungkuk ketika engkau datang. Selayaknya engkau
membalas kepada mereka dengan perlakuan yang sepadan.
Dalam bicara kepada mereka bicaralah dengan perkataan yang halus,
seorang priyayi itu berbudi, maka jangan bersikap dengan sikap yang
kurang tatakrama.
Sakathahe (semua) kancanira (teman-temanmu), pan ciptanên
(anggaplah) kadangira (saudaramu) tunggil (satu) bibi (ibu), awèh
(memberi) raharjanira (keselamatanmu). Semua teman-temanmu,
anggaplah saudaramu satu ibu, memberi keselamatanmu.
Semua teman-temanmu anggaplah mereka itu saudara kandungmu. Yang
lebih tua hormatilah, yang lebih muda kasihilah. Yang kekurangan
penuhilah, yang kelebihan hargailah. Itulah sikap seorang priyayi yang
mendatangkan keselamtan bagimu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 348

Kajian Residriya (5:16-17): Wateke Jaksa Kang Amradata


Pupuh 5, Bait 16-17, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Lamun sira tinitaha kaki,
pan kinarya jaksa amradata,
dèn kadya traju èsthane.
Tajême timbangipun,
pêpakême aja gumingsir.
Aja melik ing dunya,
yèn tan bênêr iku,
lan aja keguh ing srama.
Wong kang padu lir ulam anèng jro warih,
kalêbu ing bêbara.

Entasêna saka ing piranti,


pincatana girahên lan toya,
kumbahên sabarêsihe.
Ratêngana lan tutur,
ragènana lawan pisaid,
panggangên lan pariksa,
godhogên lan urub,
urubing nirna kumala.
Ina jaksa jêjênêng paliwarèki,
yèn ora mangkonoa.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau engkau ditakdirkan, anakku,


sebagai hakim yang mengadili,
harap seperti timbangan perumpamaannya.
Tajam pertimbangannya,
pedomannya jangan beralih-alih.
Jangan bernafsu memiliki dunia,
kalau tak benar hal itu,
dan jangan goyah oleh suap.
Orang yang bertengkar (di pengadilan) seperti ikan di dalam air,
masuk ke dalam bubu.

Entaskan dari dalam alatnya,


Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 349

bersihkan siramlah dengan air,


cucilah sampai bersih.
Olahlah dengan perkataan,
bumbuilah dengan kesaksian,
dipanggan dengan pemeriksaan,
dimasak dengan nyala,
nyala dalam kilau permata.
Hina jaksa punggawa dan pembawa berita,
kalau tidak demikian itu.

Kajian per kata:

Lamun (kalau) sira (engkau) tinitaha (ditakdirkan) kaki (anakku), pan


kinarya (sebagai) jaksa (jaksa) amradata (yang mengadili), dèn (harap)
kadya (seperti) traju (timbangan) èsthane (perumpamannya). Kalau
engkau ditakdirkan, anakku, sebagai hakim yang mengadili, harap seperti
timbangan perumpamaannya.
Jaksa di zaman dahulu tugasnya juga mengadili. Sistem yang berlaku pada
zaman itu tidak mengenal pemisahan eksekutif dan yudikatif sehingga baik
fungsi hakim dan jaksa menyatu dalam satu lembaga yang disebut sebagai
jaksa. Kalau Anda pernah melihat film Hakim Bao, kira-kira seperti itulah
sistem kerjanya pengadilan zaman itu. Dalam film itu lembaga yang
dipimpin Hakim Bao bertindak sebagai penuntut dan juga sebagai pemutus
perkara, juga seringkali harus mencari bukti-bukti kejahatan di lapangan.
Praktis dalam pengadilan hanya ada jaksa dan pembela.
Kalau engkau bertindak sebagai jaksa yang mengadili, harap bertindak
seumpama timbangan. Tidak berat sebelah. Ini pun sejalan dengan simbol
keadilan yang biasa disimbolkan dengan timbangan emas, artinya sangat
teliti dan tidak memihak kepada salah satu yang berperkara.
Tajême (tajam, tepat, akurat) timbangipun (pertimbangannya), pêpakême
(pedomannya) aja (jangan) gumingsir (beralih-alih). Tajam
pertimbangannya, pedomannya jangan beralih-alih.
Tajam dalam menerapkan pedoman, pertimbangannya akurat, aturan yang
dipakai sebagai tolok ukur keadilan tidak berubah-ubah sehingga kepastian
hukum terjamin. Jangan memutus satu kasus memakai pasal ini, kemudian
kasus serupa di lain waktu memakai pasal itu.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 350

Aja (jangan) melik (ingin memiliki) ing (dalam) dunya (dunia), yèn
(kalau) tan (tak) bênêr (benar) iku (itu), lan (dan) aja (jangan) keguh
(goyah) ing (oleh) srama (suap). Jangan bernafsu memiliki dunia, kalau
tak benar hal itu, dan jangan goyah oleh suap.
Jangan memiliki ambisi terhadap harta dunia. Kalau tak benar jangan
dibenarkan. Jangan karena goyah oleh suap keputusanmu menjadi lain dari
keyakinanmu.
Wong (orang) kang (yang) padu (bertengkar) lir (seperti) ulam (ikan)
anèng (ada di) jro (dalam) warih (air), kalêbu (masuk) ing (dalam)
bêbara (wuwu, bubu). Orang yang bertengkar (di pengadilan) seperti ikan
di dalam air, masuk ke dalam bubu.
Orang yang berperkara di pengadilan ibarat ikan yang berenang di dalam
air dan masuk perangkap. Pengadilan bukan lembaga yang disukai oleh
banyak orang, kalau bisa dihindari agar jangan masuk ke tempat itu.
Êntasêna (entaskan) saka (dari) ing (dalam) piranti (alat), pincatana
(bersihkan) girahên (siramlah) lan (dengan) toya (air), kumbahên
(cucilah) sabarêsihe (sampai bersih). Entaskan dari dalam alatnya,
bersihkan siramlah dengan air, cucilah sampai bersih.
Kalau sudah terlanjur masuk entaskan dari perangkap itu sebisamu.
Bersihkan dengan menyiram air, cucilah sampai bersih.
Ratêngana (olahlah) lan (dengan) tutur (perkataan), ragènana
(bumbuilah) lawan (dengan) pisaid (kesaksian), panggangên
(dipanggang) lan (dengan) pariksa (pemeriksaan), godhogên (masaklah)
lan (dengan) urub (nyala), urubing (nyala dalam) nirna kumala
(permata). Olahlah dengan perkataan, bumbuilah dengan kesaksian,
dipanggang dengan pemeriksaan, dimasak dengan nyala, nyala dalam
kilau permata.
Olahlah dengan perkataan, bumbuilah dengan kesaksian, pangganglah
dengan pemeriksaan, masaklah dengan nyala, nyala kilau permata.
Kalimat di atas adalah perumpamaan seorang jaksa dalam memperlakukan
orang yang berpekara. Orang yang berpekara itu adalah orang yang
terperangkap. Maka sebisanya lepaskan dari perangkap itu. Cucilah
sampai bersih dengan nasihat. Kalau masih mungkin biarlah mereka
berdamai saja antara kedua pihak. Jangan malah dipalak.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 351

Kalaupun perdamaian tidak terwujud, maka proseslah dengan hukum yang


berlaku secara cermat. Galilah kesaksian dan bukti-bukti. Adakan
pemeriksaan kepada masing-masing pihak. Kemudian proseslah
pengadilan dengan seadil-adilnya, sehingga menghasilkan keputusan yang
mulia, laksana permata yang berkilau.
Ina (hina) jaksa (jaksa) jêjênêng (punggawa) paliwarèki (pembawa
berita), yèn (kalau) ora (tidak) mangkonoa (demikian). Hina jaksa
punggawa dan pembawa berita, kalau tidak demikian itu.
Hina seorang jaksa dan jejeneng serta paliwara yang tidak bersikap
demikian. Jaksa, jejeneng dan paliwara adalah nama-nama aparatur
pengadilan pada masa itu. Jaksa tugasnya mengadili, jejeneng adalah
aparat keamanan pembantu jaksa dan paliwara adalah petugas pembawa
berita.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 352

Kajian Residriya (5:18): Jaksa Kang Tan Arsa Reruba


Pupuh 5, Bait 18, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Jaksa jêjênêng paliwarèki,
rumasaa yèn sinilih sabda,
ênênging ratu adile.
Jaksa lir gêni murub,
amadhangi ing wong sanagri,
surêm ingkang nagara,
yèn tan bênêr iku.
Yèn tan keguh ing sêmara,
utamane kalamun kang jaksa êning,
tan arsa ing rêruba.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Jaksa, jejeneng dan paliwara,


merasalah kalau mewakili perkataan,
adanya keadilan raja.
Jaksa seperti api yang menyala,
menerangi kepada orang senegara,
redup negaranya,
kalau tak adil jaksanya.
Kalau tak goyah oleh perasaan kasih,
lebih utamanya lagi jaksa yang tenang,
tak mau pada sogokan.

Kajian per kata:

Jaksa (jaksa) jêjênêng (jejeneng) paliwarèki (paliwara), rumasaa


(merasalah) yèn (kalau) sinilih (mewakili) sabda (perkataan), ênênging
(adanya) ratu (raja) adile (adilnya). Jaksa, jejeneng dan paliwara,
merasalah kalau mewakili perkataan, adanya keadilan raja.
Jaksa, jejeneng dan paliwara, merasalah sebagai perwakilan dari keadilan
raja. Raja yang adil adalah raja yang mampu menyelenggarakan peradilan,
yang unsur utamanya ketiga aparatur tadi. Merasalah bahwa kalian adalah
salah satu pilar negara.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 353

Jaksa (jaksa) lir (seperti) gêni (api) murub (menyala), amadhangi


(menerangi) ing (pada) wong (orang) sanagri (senegara), surêm (redup)
ingkang (yang) nagara (negara), yèn (kalau) tan (tak) bênêr (lurus, adil)
iku (itu). Jaksa seperti api yang menyala, menerangi kepada orang
senegara, redup negaranya, kalau tak adil jaksanya.
Jaksa seperti api yang menyala. Keadilannya menerangi orang satu negara.
Suram suatu negara yang peradilannya tidak lurus. Aparatur peradilan
yang korup dan menyeleweng dari kebenaran membuat kepastian hukum
tidak ada. Membuat negara tersebut tidak dihargai negara lain.
Yèn (kalau) tan (tak) keguh (goyah) ing (oleh) sêmara (kasih, kesukaan),
utamane (utamanya) kalamun (kalau) kang (yang) jaksa (jaksa) êning
(tenang), tan (tak) arsa (mau) ing (pada) rêruba (sogokan). Kalau tak
goyah oleh perasaan kasih, lebih utamanya lagi jaksa yang tenang, tak
mau pada sogokan.
Jaksa yang baik adalah yang tidak goyah oleh perasaan kasih, jika salah
satu yang berperkara adalah orang dekat yang dikenal, atau mungkin
saudara. Lebih utama kalau jaksa yang bersikap tenang, tak mau menerima
sogokan. Itulah jaksa yang adil.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 354

Kajian Residriya (5:19): Aja Ngalap Darbeking Lyan


Pupuh 5, Bait 19, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Jaksa iku lamun amiranti,
angrakita karananing janma.
Anyênyungah kang tan sarèh,
elingan tan gumunggung,
sapa sira kang kaya mami.
Upamane singidan,
anèng pang kang luhur,
buktine godhong salêmbar,
suprandene cêcukulan dèn rasani,
angalap darbèking lyan.
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Jaksa itu kalau menyiapkan pengadilan,


gelarlah karena manusia.
Bersikap sombong tak sabar,
selalu ingat tidak menonjolkan diri,
seiapa engkau yang (bisa) seperti saya.
Umpama bersembunyi,
ada di cabang yang tinggi,
makannya daun satu lembar,
walau demikian segala yang tumbuh di gunjing,
hendak merampas milik orang lain.

Kajian per kata:

Jaksa (jaksa) iku (itu) lamun (kalau) amiranti (menyiapkan pengadilan),


angrakita (gelarlah, rakitlah) karananing (karena) janma (manusia).
Jaksa itu kalau menyiapkan pengadilan, gelarlah karena manusia.
Kalau hendak menyaipkan pengadilan, gelarlah karena manusia. bahwa
seseorang membutuhkan keadilan yang harus dipenuhi agar keseimbangan
dalam masyarakat terjaga. Agar perikehidupan tidak timpang, tidak berat
sebelah, sehingga kehidupan berjalan lurus. Jangan mengadakan
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 355

pengadilan karena dorongan kepentingan pribadi seseorang, termasuk


kepentingan si pengadil.
Anyênyungah (bersikap sombong) kang (yang) tan (tak) sarèh (sabar),
elingan (selalu ingat) tan (tidak) gumunggung (menonjolkan diri), sapa
(siapa) sira (engkau) kang (yang) kaya (seperti) mami (saya). Bersikap
sombong tak sabar, selalu ingat tidak menonjolkan diri, seiapa engkau
yang (bisa) seperti saya.
Bersikap sombong dan tak sabaran juga tidak baik bagi aparatur
pengadilan. Apalagi congkak, menonjolkan diri atau mentang-mentang
berkuasa. Bersikap umuk, mengagungkan diri, siapakah engkau yang bisa
seperti saya? Sikap jaksa seperti itu tidak patut.
Upamane (umpamanya) singidan (bersembunyi), anèng (ada di) pang
(cabang) kang (yang) luhur (tinggi), buktine (makannya) godhong (daun)
salêmbar (satu lembar), suprandene (walau demikian) cêcukulan (segala
yang tumbuh) dèn (di) rasani (ginjing), angalap (hendak merampas)
darbèking (milik) lyan (orang lain). Umpama bersembunyi, ada di cabang
yang tinggi, makannya daun satu lembar, walau demikian segala yang
tumbuh di gunjing, hendak merampas milik orang lain.
Seumpama berseumbunyi, berada di cabang yang tinggi, makannya hanya
butuh daun selembar. Walau demikian semua yang tumbuh di bumi
digunjing, hendak dirampas. Mengarah milik orang lain.
Kalimat ini adalah kiasan, seumpama makhluk yang bertempat tinggal di
tempat yang tinggi, misalnya burung yang membuat sarang di cabang. Dia
hanya butuh makan dari dedaunan di sekitarnya, walau demikian kok
semua rerumputan pun dilihat, hendak dirampas untuk dirinya. Ini adalah
watak seorang pejabat tinggi yang serakah.
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 356

Kajian Residriya (5:20): Panutup


Pupuh 5, Bait 20, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Suluk Residriya.
Kèh bawane wong angalap asil,
panyarikan alingan karopak,
pucuking pangot rêmite.
Srati alingan angkus,
ki kêmasan alingan api,
sungging anidra warna.
kaki tuwaburu,
pan iku pakaryanira.
upayanên wêwêlah kalayan jaring
ngrakit wijiling tindha
Terjemahan dalam Bahasa Indonesia:

Banyak orang perilakunya hendak merampas hasil,


juru tulis berkedok untaian lontar,
ujung pangot sangat halus.
Pawang gajah berkedok pengait,
tukang emas bersembunyi di balik api,
pelukis mengakali warna.
Pemburu burung,
karena memang pekerjaannya.
Carilah bilah dan jaring,
merakit keluarnya tenda.

Kajian per kata:

Kèh (banyak) bawane (perilakunya) wong (orang) angalap (merampas)


asil (hasil), panyarikan (juru tulis) alingan (berkedok) karopak (untaian
lontar), pucuking (ujung dari) pangot (pangot) rêmite (sangat halus).
Banyak orang perilakunya hendak merampas hasil, juru tulis berkedok
untaian lontar, ujung pangot sangat halus.
Banyak orang berperilaku halus ketika akan merampas, seorang juru tulis
berkedok untaian lontar (ron tal), mengait dengan ujung pangot yang
tajam. Pangot adalah pisau tebal dan kuat, ujungnya menlengkung
Kajian Sastra Klasik Suluk Residriya, 357

sehingga dapat mengait, bisa dipakai mencungkil buah kelapa dari


batoknya. Bahwa pekerjaan yang halus seperti juru tulis pun kalau hendak
merampas, tidak akan kurang jalan. Dengan bersembunyi di balik
profesinya (alingan karopak), sambil mengaitkan pangot pada korbannya.
Srati (pawang gajah) alingan (berkedok) angkus (pengait), ki kêmasan
(tukang emas) alingan (bersembunyi di balik) api (api), sungging
(pelukis) anidra (mengakali) warna (warna), (pekerjaannya), Pawang
gajah berkedok pengait, tukang emas bersembunyi di balik api, pelukis
mengakali warn.
Seorang pawang gajah berkedok pengait, menggrethel korban. Seorang
tukang emas bersembunyi di balik api. Tukang lukis pun mengakali
campuran warna. Seorang pemburu burung pun demikian, karena memang
pekerjaannya. Semua profesi dapat dipakai mencuri apabila pelakunya
berkehendak melakukannya.
Kaki (kaki) tuwaburu (pemburu burung), pan (memang) iku (itu)
pakaryanira upayanên (carilah) wêwêlah (bilah) kalayan (dan) jaring
(jaring), ngrakit (merakit) wijiling (keluarnya, wujudnya) tindha (tarub,
tenda). Pemburu burung, karena memang pekerjaannya, carilah bilah dan
jaring, merakit keluarnya tenda.
Pemburu burung pun demikian, karena memang itulah pekerjaannya.
Mencari bilah dan jaring, untuk merakit perangkap bagi burung yang
terbang.

Selesai sudah kajian Serat Suluk Residriya. Menerjemahkan serat suluk ini
sangat sulit. Kami merasa apa yang kami lakukan belumlah sempurna.
Ada beberapa bagian yang kami sadar masih perlu dikaji ulang agar
mendapatkan hasil yang akurat. Semoga kami bekesempatan belajar lagi
untuk menambah pengetahuan. Ada banyak kekurangan dalam kajian ini.
Sudilah kiranya para pembaca memberi umpan balik untuk perbaikan ke
depan. Akhirul kalam, kami berharap upaya tak seberapa ini memberi
manfaat kepada yang membutuhkan. Salam!

Mireng, 24 Juli 2018.

Bambang Khusen Al Marie.