Anda di halaman 1dari 373

SERAT WICARA KERAS

i
ii
SERI KAJIAN SASTRA KLASIK

SERAT WICARA KERAS


KARYA

R. NGABEI YASADIPURA II

BAMBANG KHUSEN AL MARIE

iii
iv
KATA PENGANTAR

Serat Wicara Keras gubahan Raden Ngabehi Yasadipura II dari Surakarta


merupakan karya sastra yang unik dan tidak lazim untuk ukuran zaman
ketika serat ini ditulis. Yang umum suatu karya klasik akan memuat puja-
puji untuk keluarga kerajaan, namun serat ini penuh dengan kritik yang
cukup keras. Meski pada beberapa bagian karya ini tidak secara jelas
mengkritik raja yang berkuasa saat itu, yakni Pakubuwana IV namun dari
ungkapan halus atau samar yang dipakai tetaplah tidak lazim untuk ukuran
zaman itu.
Sebaliknya beberapa pernyataan sangat keras ditujukan kepada sejumlah
orang yang berkuasa dari negeri sebelah, yakni kraton Yogyakarta. Hal itu
karena Yasadipura merupakan abdi dalem dari kraton Surakarta yang
sudah beda negara, jadi beliau berani mengkritik secara terbuka. Namun
demikian tampaknya Yasadipura II cukup obyektif karena beberapa tokoh
kraton Yogyakarta mendapat penilaian positif.
Karena beberapa bagian dari serat ini memuat kritik yang sangat keras
ataupun pujian terhadap beberapa tokoh, kami perlu menambahkan
beberapa komentar yang berkaitan dengan merujuk beberapa sumber
sejarah. Maka kami melakukan tinjauan silang beberapa buku-buku
sejarah yang terkait, baik dari serat-serat babad atau studi-studi modern.
Dengan harapan agar kita dapat mengetahui latar belakang penilaian
penggubah serat ini tentang tokoh-tokoh tersebut.
Perlu kami tegaskan bahwa pengkaji tidak dalam posisi mendukung atau
menentang pernyataan dalam serat ini. Apa yang dilakukan pengkaji
hanyalah memperjelas maksud gramatikal dari serat ini saja. Beberapa
komentar tambahan hanya untuk memberi gambaran kepada pembaca
tentang latar sejarah tokoh-tokoh yang disebut dalam serat ini. Walau
mungkin serat ini merupakan pandangan pribadi sang penggubah yang
mungkin saja bias, kami menganggap perlu untuk mengkaji sebagai salah
satu sumber sejarah yang dituturkan langsung oleh saksi hidup di masa
lalu. Selamat membaca!

v
vi
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR V
DAFTAR ISI vi
Transliterasi Arab-Latin xi
Transliterasi Jawa-Latin xii

PUPUH KESATU: SINOM 1


Kajian Wicara Keras (1): Wong Sabar Ngunjara Setan 2
Kajian Wicara Keras (2): Nalare Pating Saluwir 5
Kajian Wicara Keras (3): Kinarya Kalipah 8
Kajian Wicara Keras (4): Pepacanganing Bilai 10
Kajian Wicara Keras (5): Kekembanging Awirya 13
Kajian Wicara Keras (6): Aja Dumeh Awirya1 5
Kajian Wicara Keras (7): Nora Ngeman Leluhur 18
Kajian Wicara Keras (8): Tuwa Bebakal, Anom Nglakoni 21
Kajian Wicara Keras (9): Mikir Mring Wekasan 23
Kajian Wicara Keras (10): Mangkruk-Mangkruk Nemu Kamukten 25
Kajian Wicara Keras (11): Mikira Tulus Arjaning Nagari 27
Kajian Wicara Keras (12): Akeh Kang Padha Kasilip 29
Kajian Wicara Keras (13;14): Lamis Ora Dhamis 31
Kajian Wicara Keras (15): Akeh Kang Mung Ngaku-Aku 35
Kajian Wicara Keras (17): Ngaku Prawira Kaya Sultan Mangkubumi 39
Kajian Wicara Keras (18): Ambek Nglelanangi Jagad 41
Kajian Wicara Keras (19): Elinga Pecating Nyawa Lan Jisim 43
Kajian Wicara Keras (20): Gedhening Duraka 45
Kajian Wicara Keras (21): Melang-Melang Kurang Rencang 48
Kajian Wicara Keras (22): Wiradigda Ngowahi Adat 50
Kajian Wicara Keras (23): Nursaleh Lan Bahman 53
Kajian Wicara Keras (24;25): Wiradigda Kakehan Jangka 55
Kajian Wicara Keras (26): Ambalilu Wong Ngantuk 59

vii
PUPUH KEDUA: DHANDHANG GULA 61
Kajian Wicara Keras (27): Ilang Cinucuk Dhandhang 62
Kajian Wicara Keras (28): Tan Ana Kang Ngungkuli 65
Kajian Wicara Keras (29): Amung Ngelmu Karang 67
Kajian Wicara Keras (30): Durung Bisa Mithes Wohing Ranti 70
Kajian Wicara Keras (31): Pethanthangan Kaya Nekem Jagad 72
Kajian Wicara Keras (32): Ambeke Rangga Madiun 74
Kajian Wicara Keras (33): Polahe Rangga Madiun 77
Kajian Wicara Keras (34): Sepantasnya Seperti Surapati 80
Kajian Wicara Keras (35): Wateke Rahwana 83
Kajian Wicara Keras (36): Mung Bobot Andhekep Cindhil 86
Kajian Wicara Keras (37): Sami amilu Isin 88
Kajian Wicara Keras (38): Ana Utamane Sathithik 90
Kajian Wicara Keras (39): Boya Sembada 92
Kajian Wicara Keras (40): Pancadan Utama Utawa Bilai 95
Kajian Wicara Keras (41): Pancadan Luput 97
Kajian Wicara Keras (42): Wong Karem Pawestri Lan Donya 99
Kajian Wicara Keras (43): Pancadan Kamulyan 101
Kajian Wicara Keras (44): Buwang Nistha Madya Utama 103
Kajian Wicara Keras (45): Aja Sepi Nalar Kang Becik 106
Kajian Wicara Keras (46): Aja Wigih-Wigih 109
Kajian Wicara Keras (47;48): Caritane Perang Bharata Yuda 111
Kajian Wicara Keras (49): Tuladhan Ingkang Utami 116
Kajian Wicara Keras (50): Kaya Kasurupan Belis 118
Kajian Wicara Keras (51): Lali Dedalane 120
Kajian Wicara Keras (52): Aja Awowor Sambu 122
Kajian Wicara Keras (53): Kang Jinem Yen Alinggih 124

PUPUH KETIGA: GAMBUH 126


Kajian Wicara Keras (54;55): Datan Kalonglon Ing Adil 127
Kajian Wicara Keras (56;57): Kether Pating Baliyur 131
Kajian Wicara Keras (58;59): Kurang Patitis Selak Kasusu 133
Kajian Wicara Keras (60;61): Wekasan Nora Ngukup 135
Kajian Wicara Keras (62;63): Destun Temen Kudu Salang Surup 137
Kajian Wicara Keras (64;65): Sirna Bineskup Mungsuh 140
Kajian Wicara Keras (66;67): Kasusu Kudu Lengus 142
Kajian Wicara Keras (68;69): Budi Santosa Datan Rerenggi 144
Kajian Wicara Keras (70;71): Putus Ambobot Laku 148
Kajian Wicara Keras (72;73): Akale Mung Ngicuk-icuk 150
Kajian Wicara Keras (74;75): Pantese Dadi Inthuk 152
viii
Kajian Wicara Keras (76;78): Lir Gubar Beri Tinaboh 155

PUPUH KEEMPAT: KINANTI 157


Kajian Wicara Keras (79;83): Tanpa Jejer Tur Jejerih 158
Kajian Wicara Keras (84;85): Akale Wong Belasar 164
Kajian Wicara Keras (86;87): Cariwis Njaluk Picis 167
Kajian Wicara Keras (88-90): Gunane Apus-Apus 169
Kajian Wicara Keras (91-93): Nandur Utang Ngundhuh Bilai 172
Kajian Wicara Keras (94;95): Tekabur Nora Becik 175
Kajian Wicara Keras (96;97): Nadyan Wali Ora Nggegampang 178
Kajian Wicara Keras (98;99): Nglakonana Parentah Nabi 180
Kajian Wicara Keras (100;101): Nirua Tuladhan Becik 182

PUPUH KELIMA: MEGATRUH 184


Kajian Wicara Keras (102;103): Aja Ngowahi Sarak 185
Kajian Wicara Keras (104;105): Durung Pecus Kaselak Besus 188
Kajian Wicara Keras (106;107): Yekti Maksih Kuncup 190
Kajian Wicara Keras (108;109): Rahayu Budi Aja Takabur 192
Kajian Wicara Keras (110;111): Aja Salah Wengweng 194
Kajian Wicara Keras (112;113): Aja Panasten Mring Kanca 196
Kajian Wicara Keras (114;115): Aja Kasusu Gumendhung 198
Kajian Wicara Keras (116;118): Isin Mring Hyang Agung 200
Kajian Wicara Keras (119-121): Isin Mring Wong 203
Kajian Wicara Keras (122;123): Pratikele Maring Laki 206
Kajian Wicara Keras (124;125): Aja Miyak Wadine Kakung 208
Kajian Wicara Keras (126;127): Wateke Wadon Satuhu 210
Kajian Wicara Keras (128;130): Taberi Nata Sinom 212

PUPUH KEENAM: SINOM 215


Kajian Wicara Keras (131): Aja Taberi Sonja 216
Kajian Wicara Keras (132): Aywa Maido Sireki 218
Kajian Wicara Keras (133): Nulada Patih Suwanda 220
Kajian Wicara Keras (135;136): Patih Kang Sekti lan Setya 223
Kajian Wicara Keras (137;138): Tan Gingsir Mapag Mungsuh 226
Kajian Wicara Keras (139;140): Siyaga Mapag Yuda 229
Kajian Wicara Keras (141;142): Jrih Mring Danawaji 232
Kajian Wicara Keras (143;144): Giris Lumayu Sar-Saran 235
Kajian Wicara Keras (145;146): Isin Mlayu Ing Prang 238
Kajian Wicara Keras (147;149): Kudu Sugih Wirang Kendel Perang 241
Kajian Wicara Keras (150;151): Aja Kaya Ratu Kompra 245
ix
Kajian Wicara Keras (152-154): Nistha, Madya Lan Utama 248
Kajian Wicara Keras (155;156): Tan Patut Dadi Narpati 252
Kajian Wicara Keras (157;158): Tapa-Tapaning Prawira 255
Kajian Wicara Keras (159;160): Utamaning Ajurit 258

PUPUH KETUJUH: PANGKUR 261


Kajian Wicara Keras (161;162): Aywa Mungkuring Utama 262
Kajian Wicara Keras (163;164): Krodha Sang Prabu Yaksa 265
Kajian Wicara Keras (165;166): Patih Suwanda Dibyanung 268
Kajian Wicara Keras (167-170): Patih Suwanda Gugur 271
Kajian Wicara Keras (171-173): Pepatih Pinunjul Angel Tiniru 275
Kajian Wicara Keras (174-176): Patih Sindurja Surakarta 280
Kajian Wicara Keras (177-178): Lumuh Wirang Milalu Lampus 284
Kajian Wicara Keras (179;180): Patih Pringgalaya Surakarta 287
Kajian Wicara Keras (181-182): Milih Lampus Timbang Nistha 290

PUPUH KEDELAPAN: DHANDHANG GULA II 293


Kajian Wicara Keras (183-184): Jangrana Lan Cakraningrat 294
Kajian Wicara Keras (185-187): Mung Kaya Bocah Kuncung 298
Kajian Wicara Keras (188-189): Sedaya Nulyambek Pejah 303
Kajian Wicara Keras (190-194): Kang Samya Ambek Ing Prawira 307
Kajian Wicara Keras (195;196): Puspanegara 314
Kajian Wicara Keras (197-201): Mangun Oneng 317
Kajian Wicara Keras (202;203): Arung Binang 324
Kajian Wicara Keras (204): Kudanawarsa 328
Kajian Wicara Keras (205-208): Aja Jail, Kang Rahayu Prasaja 330
Kajian Wicara Keras (209;210): Aja Cacak Manungseki 336
Kajian Wicara Keras (211;212): Iku Panggawe Becik 339
Kajian Wicara Keras (213;214): Kanjeng Sultan Agung 342
Kajian Wicara Keras (215-218): Apese Kaya Mangkunegara 346
Kajian Wicara Keras (219-221): Raden Mangku Kusuma 352
Kajian Wicara Keras (222-224): Titi 356

x
Transliterasi Arab ke Latin

Untuk kata-kata Arab yang ditulis dalam huruf latin dan diindonesiakan,
tulisan ini memakai Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia
Disempurnakan. Untuk kata-kata yang belum diindonesiakan bila ditulis
dalam huruf latin mempergunakan transliterasi sebagai berikut:

‫ = ا‬a, i, u ‫=ر‬r ‫ = غ‬gh


‫=ب‬b ‫=ز‬z ‫=ف‬f
‫=ت‬t ‫= س‬s ‫=ق‬q
‫ = ث‬ts ‫ = ش‬sy ‫=ك‬k
‫=ج‬j ‫ = ص‬sh ‫=ل‬l
‫=ح‬h ‫ = ض‬dl ‫=م‬m
‫ = خ‬kh ‫ = ط‬th ‫=ن‬n
‫=د‬d ‫ = ظ‬dh ‫=ؤ‬w
‫ = ذ‬dz ‫‘=ع‬ ‫=ه‬h
‫=ي‬y

xi
Transliterasi Jawa ke Latin

Transliterasi kata-kata Jawa yang ditulis dalam hurf latin adalah sebagai
berikut.
= Ha = Da = Pa = Ma
= Na = Ta = Dha = Ga
= Ca = Sa = Ja = Ba
= Ra = Wa = Ya = Tha
= Ka = La = Nya = Nga

xii
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 1

PUPUH KESATU

SINOM
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 2

Kajian Wicara Keras (1): Wong Sabar Ngunjara Setan


Bait ke-1, Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II
Watêke wicara kêras,
sumuking pangucap wêngis,
iku nangèkakên napas,
setane nuli kêkinthil.
Yèn ujar ririh manis,
nora tangi napasipun,
ayêm sarta santosa,
setane lumayu ngênthir.
Pan wus kocap wong sabar ngunjara setan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Wataknya bicara keras,
gerahnya perkataan kejam,
itu membangkitkan tarikan napas,
syetannya kemudian membuntuti.
Kalau ucapan pelan dan menyenangkan,
tidak bangkit tarikan napasnya,
tenang serta kuat,
syetannya lari terbirit-birit.
Memang sudah sering dibicarakan kalau orang sabar
memenjarakan syetan.

Kajian per kata:


Watêke (wataknya) wicara (bicara) kêras (keras, bicara dengan intonasi
tinggi), sumuking (gerahnya) pangucap (perkataan) wêngis (bengis,
kejam), iku (itu) nangèkakên (membangkitkan) napas (tarikan napas),
setane (setannya) nuli (kemudian) kêkinthil (membuntuti). Wataknya
bicara keras, gerahnya perkataan kejam, itu membangkitkan tarikan
napas, syetannya kemudian membuntuti.
Yang dimaksud wicara keras di sini adalah bicara dengan suara keras dan
nada suara tinggi. Umumnya ini dilakukan oleh orang yang marah atau
tidak puas atau dalam hatinya ada ganjalan yang tak kuasa ia lontarkan ke
luar, sehingga dadanya terasa penuh sesak. Yang terasa di dalam dada
adalah gerah, panas, seperti keadaan tubuh waktu mendung, inginnya
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 3

keluar rumah mencari udara segar. Seperti itulah keadaan orang yang
berbicara keras. Karena perasaannya sudah sumuk (gerah) butuh
pelampiasan, maka yang keluar kemudian tutur kata yang tidak elok.
Juga seolah sempit sekali rongga dadanya, terlihat dari setiap tarikan napas
tak berhasil menyokong kebutuhan oksigen dalam tubuh. Akibatnya
tarikan napasnya menjadi tersengal-sengal, terburu-buru seperti orang
yang baru saja bekerja berat. Inilah yang dimaksud bangkit napasnya. Jika
sudah demikian suplai oksigen ke seluruh tubuh pun terganggu, termasuk
suplai oksigen ke otak. Akibatnya orang yang mengalami hal ini menjadi
kurang pertimbangan nalar, sehingga sering terjerumus dalam keputusan
yang salah. Inilah yang dimaksud syetannya kemudian membuntuti.
Apa yang diuraikan di atas adalah hukum-hukum fisik semata, sedangkan
dari sisi spiritual bicara keras sebagaiman disebut di atas adalah tanda
lemahnya akal, kurangnya ilmu dan tidak stabilnya kepribadian. Ketiga
keadaan itu sudah menjadi tanda bahwa orang itu akan menjadi sasaran
empuk dari godaan syetan. Syetan pun selalu membuntutinya untuk
menelikungnya pada saat yang tepat.
Yèn (kalau) ujar (ucapan) ririh (pelan) manis (manis, menyenangkan),
nora (tidak) tangi (bangkit) napasipun (napasnya), ayêm (tenang) sarta
(serta) santosa (kuat), setane (setannya) lumayu (lari) ngênthir (terbirit-
birit). Kalau ucapan pelan dan menyenangkan, tidak bangkit tarikan
napasnya, tenang serta kuat, syetannya lari terbirit-birit.
Akan jauh berbeda dengan ucapan yang pelan dan menyenangkan. Tidak
akan bangkit tarikan napasnya hingga membuatnya dapat bernapas dengan
teratur. Aliran darahnya stabil, karena jantungnya tidak berdebar-debar.
Suplai oksigen ke seluruh tubuhnya pun tekontrol, tidak berat sebelah.
Tubuhnya tenang dan kuat, pikirannya terang, hatinya selalu waspada dan
ingat. Jelas terhadap orang seperti ini syetan akan lari menjauh tanpa
menoleh lagi.
Kata ririh berarti pelan, dalam arti tidak keras suaranya dan tidak buru-
buru intonasinya, rendah nada suaranya, tidak melengking atau serak
karena pita suaranya overloud.
Pan (memang) wus (sudah) kocap (dibicarakan) wong (orang) sabar
(sabar) ngunjara (memenjarakan) setan (syetan). Memang sudah sering
dibicarakan kalau orang sabar memenjarakan syetan.
Sudah sering dibicarakan dan menjadi pengetahuan umum, kalau orang
yang sabar ibarat memenjarakan syetan. Berhadapan dengan orang sabar
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 4

senjata syetan mandul. Orang sabar tak mudah dikompori, dikipasi


kemarahannya, lha wong marah saja tidak pernah. mau menyesatkan juga
percuma karena otak orang sabar selalu dapat dipakai berpikir, jauh dari
kata khilaf. Mau mempengaruhi agar terpancing emosinya, bangkit gairah
dalam hatinya sehingga lupa pertimbangan, itu pun sulit karena orang
sabar juga takkan tergesa-gesa dalam menunaikan hajat. Jadi akal budi
selalu dipakai dalam keadaan apapun.
Berhadapan dengan orang seperti ini syetan memilih pensiun, atau lari
ngacir sejauh-jauhnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 5

Kajian Wicara Keras (2): Nalare Pating Saluwir


Bait ke-2, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Budi kang nora santosa,
iku panuntuning eblis.
Dèn omahakên paragak,
pangrasane sawarga di.
Wong kênèng ing jêjail,
kurang mantêp marang ngèlmu,
dhinadhung brakasakan .
Nalare pating saluwir,
nora eling lamun titahing Pangeran.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Hati yang tidak kuat,
akan menjadi penuntun iblis.
Di beri rumah seperti paragak,
perasaannya seperti berada di surga indah.
Orang yang tertimpa kebodohan,
kurang mantap dalam ilmu,
dibelit makhluk halus.
Polapikirnya tercerai-berai,
tidak ingat kalau tercipta sebagai makhluk Tuhan.

Kajian per kata:


Budi (hati) kang (yang) nora (tidak) santosa (sentosa, kuat), iku (itu)
panuntuning (menjadi penuntun) eblis (iblis). Hati yang tidak kuat, akan
menjadi penuntun iblis.
Kata budi mempunyai banyak makna tergantung pada konteks kalimat.
Dalam bahasa Indonesua tidak ada kata yang pas sebagai sinonim kata ini.
Yang mendekati artinya adalah kata Arab fuad, atau kata intelect dalam
bahasa Inggris.
Seperti yang sudah dinyatakan dalam bait pertama, syetan akan
membuntuti orang yang sempit dadanya, tanda dikuasai sifat amarah. Itu
hanya terjadi pada orang yang tidak sentosa hatinya. Hatinya rapuh
sehingga mudah putus asa, mudah dikuasai nafsu amarah atau pun nafsu
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 6

luwamah. Mudah disetir oleh hasrat dan keinginan. Hati yang demikian
seolah menjadi mercu suar, pemandu bagi iblis untuk masuk ke dalam diri
seseorang.
Dèn (di) omahakên (beri rumah) paragak (seorang paragak), pangrasane
(perasaannya) sawarga (surga) di (indah, dari kata adi). Di beri rumah
seperti paragak, perasaannya seperti berada di surga indah.
Paragak, pejabat kecil yang berkedudukan di desa, tingkatannya lebih
rendah dari bekel. Den omahaken maksudnya diperlakukan selayaknya
paragak, yakni pegawi kerajaan di tingkat desa yang tugasnya
mendamaikan orang yang berselisih. Gatra ini kiasan bagi orang yang
dibujuk iblis, dengan sedikit tipudaya iblis orang merasa sudah seperti
hidup di surga. Kalau kita melihat di kehidupan sehari-hari sering orang
jahat tampak bangga dengan kejahatannya. Bisa membeli ini itu dari hasil
korupsi saja sudah pamer ke sana ke mari. Orang seperti itu ibarat diberi
rumah gubuk tapi menganggapnya sebagai istana. Demikianlah maksud
perumpamaan di gatra ini.
Wong (orang) kênèng (tertimpa) ing jêjail (kebodohan), kurang (kurang)
mantêp (mantap) marang (kepada) ngèlmu (ilmu), dhinadhung
(dibelit,dijerat pakai tali besar) brakasakan (makhluk halus). Orang yang
tertimpa kebodohan, kurang mantap dalam ilmu, dibelit makhluk halus.
Demikianlah orang yang tertimpa kebodohan, tak dapat membedakan yang
sejati dan yang semu, maya dan atma. Semu itu akibat ilmu yang tidak
mantap, jalan pikirannya pun menjadi tidak jelas. Orang seperti ini
gampang dijerat oleh rayuan klenik dan gampang lari kepada dunia
lelembut (brakasakan). Biasanya suka merdhukun, bertanya ke
paranormal, menggantungkan diri pada upaya syetan gentayangan yang
tidak jelas itu.
Nalare (polapikirnya) pating saluwir (tercerai-berai), nora (tidak) eling
(ingat) lamun (klau) titahing (tercipta sebagai makhluk) Pangeran
(Tuhan). Polapikirnya tercerai-berai, tidak ingat kalau tercipta sebagai
makhluk Tuhan.
Namanya juga orang bodoh, pola pikirnya tercerai-berai, tidak punya
pandangan dunia yang utuh dan menyeluruh (komprehensif). Mereka lupa
kalau diciptakan sebagai mahkluk yang mulia oleh Tuhan Sang Pencipta,
pelindung segala ciptaannya. Makna kata pangeran adalah pelindung.
Selain dipakai untuk menyebut pejabat kerajaan kata Pangeran juga
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 7

dipakai menyebut Tuhan, karena Dialah Pelindung Sejati seluruh ummat


manusia.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 8

Kajian Wicara Keras (3): Kinarya Kalipah


Bait ke-3, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Saksat kinarya kalipah,
têgêse apan gêgênti,
têka kurang panggraita.
Parandene kudu bêcik,
apa margane bêcik.
Sok buwang sarak tur lêngus,
masa silih antuka.
Malah jiniwiring cicir,
pangrasane dudu gêtih lawan kama.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Seperti diangkat sebagai khalifah,
artinya sebagai pengganti,
jangan kurang tanggap dalam berpikir.
Walau demikian harus baik,
apapun jalan menuju kebaikan.
Jika malah meninggalkan syariat bahkan gampang tersinggung,
mustahil mendapatkan (hasil),
malah akan berserakan berceceran (upayanya).
Perasaannya seperti bukan darah dan air mani.

Kajian per kata:


Saksat (seperti) kinarya (dibuat, diangkat) kalipah (sebagai khalifah),
têgêse (artinya) apan (sebagai) gêgênti (pengganti), têka (jangan malah)
kurang (kurang) panggraita (tanggap dalam berpikir, sadar). Seperti
diangkat sebagai khalifah, artinya sebagai pengganti, jangan kurang
tanggap dalam berpikir.
Pada bait sebelumnya disinggung tentang orang yang lupa akan kodratnya
sebagai makhluk Tuhan. Bahkan manusia lebih dari sekedar makhluk
pengisi bumi, namun seperti seolah khalifah Allah, yakni penggantiNya di
dunia ini. Oleh karena itu jangan kurang tanggap dalam pikiran akan tugas
dan kewajibannya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 9

Parandene (walau demikian) kudu (harus) bêcik (baik), apa (apa)


margane (jalan menuju) bêcik (kebaikan). Walau demikian harus baik,
apapun jalan menuju kebaikan.
Walau demikian menjadi manusia harus baik, dan mencari jalan menuju
kebaikan. Tugasnya sebagai pengganti Allah tak lantas membuatnya
berposisi lebih tinggi secara otomatis dibanding makhluk lain. Ketingginan
kedudukannya di mata Allah barulah secara potensi, dan ini perlu
diaktualisasi melalu perbuatan baik. Jika posisi itu sudah aktual manusia
layak atas klaim keunggulan dibanding makhluk lain, jika tidak dia bisa
terjerumus dalam derajat yang lebih rendah daripada hewan ternak.
Sok (kadang, malah) buwang (meninggalkan) sarak (syariat) tur (bahkan)
lêngus (gampang tersinggung), masa-silih (mustahil) antuka
(mendapatkan), malah (malah) jiniwiring (berserakan, berceceran, seperti
dijewer) cicir (tercecer). Jika malah meninggalkan syariat bahkan
gampang tersinggung, mustahil mendapatkan (hasil), malah akan
berserakan berceceran (upayanya).
Oleh karena itu jangan malah meninggalkan syariat dan bersifat lengus.
Syariat adalah piranti (prabot) yang diberikan Allah agar hidup kita lebih
mudah di dunia ini. Lengus adalah sifat gampang tersinggung dan
kemudian ngambek. Biasanya menjangkiti anak-anak atau orang berumur
yang gagal dewasa.
Pangrasane (perasaannya) dudu (bukan) gêtih (darah) lawan (dan) kama
(mani). Perasaannya seperti bukan darah dan air mani.
Sikap yang ditunjukkan dalam gatra sebelumnya adalah sikap makhluk
yang sombong, yakni menolak petunjuk dan ingkar terhadap isyarat.
Orang seperti itu anggapannya sudah hebat dengan apa-apa yang
dipunyainya, lupa bahwa mereka dahulunya hanyalah segumpal darah dan
setetes air mani.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 10

Kajian Wicara Keras (4): Pepacanganing Bilai


Bait ke-4, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Wus kocap ing dalêm kitab,
pêpacanganing bilai,
wong kurang sabar darana.
Ewan panastèning ati.
Lyan jinising utami,
dadi bangsaning truwèlu.
Andadra ngômbra-ômbra,
lali lamun ana pati.
Utamane yèn wong bêcik nglakonana.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Sudah dibicarakan (tertulis) di dalam kitab Suci,
pasangan dari bencana,
orang yang kurang sabar dan sareh.
Bersikap tidak suka pada orang lain, gampang panas hati.
Lain dari keutamaan,
menjadi golongannya kelinci.
Menjadi-jadi beranak pinak,
lupa kalau ada kematian.
Yang utama kalau orang baik lakukanlah.

Kajian per kata:


Wus (sudah) kocap (dibicarakan) ing (di) dalêm (dalam) kitab (kitab
Suci), pêpacanganing (jodoh, pasangan) bilai (bencana, celaka), wong
(orang) kurang (kurang) sabar (sabar) darana (sareh). Sudah dibicarakan
(tertulis) di dalam kitab Suci, pasangan dari bencana, orang yang kurang
sabar dan sareh.
Di sini kata sabar dan darana, mempunyai arti yang mirip yakni sabar
atau sareh, berbuat dengan perhitungan denga meninggalkan sikap tergesa-
gesa. Dua kata berarti sama yang disandingkan memberi maksud
penegasan.
Mengenai apa yang tertulis dalam kitab kiranya cukup kita nukilkan satu
ayat berikut:
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 11

ً‫َﻤﻞ َﺻ ِﺎﳊﺎ‬
َ‫ﻟﱢﻤﻦ ََآﻣﻦَ وِﻋ‬
ْ َ ‫اﻟﻠﱠﻪ ٌَْﺧﻴـﺮ‬
ِ ‫اﻟﱠﺬَﻳﻦ أُوﺗُﻮا اﻟْﻌِ َﻠْﻢَْوﻳـﻠَ ْﻜُﻢ ﺛـََﻮ ُاب‬
ِ ‫ﻗَﺎل‬
َ َ ‫و‬
‫ون‬
َ ‫ﱠﺎﺑِﺮ‬
ُ ‫إِﻻ اﻟﺼ‬
‫ﱠﺎﻫﺎ ﱠ‬
َ ‫َ َوﻻ ﻳـ ُ ﻠَﻘ‬
Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu: "Kecelakaan yang
besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang
beriman dan beramal saleh, dan tidak diperoleh pahala itu kecuali oleh
orang-orang yang sabar" (Al Qhashash:80)
Ayat di atas menjelaskan bahwa pahala Allah hanya diperuntukkan bagi
orang yang beriman dan beramal shaleh, dan takkan diperoleh pahala itu
kecuali yang sabar. Ini mengandung pengertian bahwa yang tidak sabar
takkan memperoleh apa-apa selain celaka. Seolah perilaku kurang sabar
adalah pasangan dari celaka, dan sebaliknya perbuatan baik adalah
pasangan dari selamat.
Ewan (bersikap tidak suka) panastèning (gampang panas, gampang
terbakar) ati (hati). Bersikap tidak suka pada orang lain, gampang panas
hati.
Ewa adalah sikap menujukkan rasa ketidaksukaan kita kepada orang lain
tanpa alasan yang masuk akal. Tidak disebut ewa kalau kita menunjukkan
rasa tidak suka pada perbuatan buruk orang lain. Sedangkan panasten
adalah sikap dengki, panas hatinya kalau melihat orang lain mendapat
kesenangan.
Lyan (tak lain) jinising (dari jenis) utami (keutamaan), dadi (menjadi)
bangsaning (golongannya) truwèlu (kelinci). Lain dari keutamaan,
menjadi golongannya kelinci.
Yang dimaksud seperti kelinci di sini adalah watak buruk itu berkembang
seperti kelinci. Tidak seperti keutamaan yang harus selalu dijaga dan
diupayakan setiap saat agar menjadi watak yang menyatu dengan jiwa,
atau menjadi akhlak sehari-hari, watak buruk akan cepat berkembang
seperti populasi kelinci.
andadra (menjadi-jadi) ngômbra-ômbra (kemana-mana, beranak pinak),
lali (lupa) lamun (kalau) ana (ada) pati (kematian). Menjadi-jadi beranak
pinak, lupa kalau ada kematian.
Cepat sekali berkembang (andadra) dan beranak pinak (ngambra-ambra),
karena manusia sejak lahir memang lebih dekat dengan watak buruk,
kebodohan, kurang pengalaman, kurang dewasa, dsb. Jika seseorang tidak
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 12

tekun belajar dan melatih diri niscaya akan lebih mudah terjerumus ke
dalam perbuatan buruk.
Utamane (yang utama) yèn (kalau) wong (orang) bêcik (baik) nglakonana
(lakukanlah). Yang utama kalau orang baik lakukanlah.
Yang utama kalau orang menghendaki kebaikan bagi dirinya, maka
lakukanlah langkah-langkah yang sesuai dengan kehendaknya itu. Gatra
ini bersambung ke bait berikutnya, yang menguraikan tentang hal apa saja
yang seharusnya dilakukan oleh orang yang menghendaki kebaikan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 13

Kajian Wicara Keras (5): Kekembanging Awirya


Bait ke-5, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Sabarang panggawe arja,
sumingkir panggawe nisthip.
Anyêgah tingkah kang salah,
nora ewan nora jail.
Saengga wiji sawi,
sayêktine enggal thukul ,
kakêmbanging awirya ,
dudu kêmbanging bilai.
Dèn waspada wong urip aja sêmbrana.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Semua perbuatan baik,
menyingkir dari perbuatan hina.
Mencegah perbuatan yang salah,
membenci orang dan menganggu orang lain.
Sehingga biji kewibawaan,
sejatinya segera tumbuh,
berbuah perbuatan keluhuran,
tidak berbuah bencana.
Harap waspada orang hidup jangan gegabah.

Kajian per kata:


Sabarang (semua) panggawe (perbuatan) arja (baik), sumingkir
(menyingkir) panggawe (perbuatan) nisthip (nista, hina). Semua
perbuatan baik, menyingkir dari perbuatan hina.
Menyambung akhir bait yang lalu, bahwa seseorang lebih utama jika
melakukan semua perbuatan baik dan menyingkir dari perbuatan hina. Ini
adalah amalan yang berkaitan dengan diri sendiri, yang wajib dilakukan
dalam kehidupan sehari-hari.
Anyêgah (mencegah) tingkah (perbuatan) kang (yang) salah (salah), nora
(tidak) ewan (membenci orang) nora (tidak) jail (usil). Mencegah
perbuatan yang salah, membenci orang dan menganggu orang lain.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 14

Dalam kaitan dengan orang lain kita harus mencegah perbuatan yang
salah, juga tidak bersikap ewa, tidak jail kepada orang lain. Ewa adalah
sikap menujukkan rasa ketidaksukaan kita kepada orang lain tanpa alasan
yang masuk akal. Tidak disebut ewa kalau kita menunjukkan rasa tidak
suka pada perbuatan buruk orang lain. Jail adalah suka menganggu orang
lain tanpa alasan yang jelas. Biasanya sifat jail ini satu paket dengan
sombong, sering disebut jail methakil, menganggu karena arogansi.
Saengga (sehingga) wiji (biji) sawi (kewibawaan), sayêktine (sejatinya)
enggal (segera) thukul (tumbuh), kakêmbanging (berbuah) awirya
(keluhuran), dudu (bukan) kêmbanging (berbuah) bilai (bencana).
Sehingga biji kewibawaan, sejatinya segera tumbuh, berbuah perbuatan
keluhuran, tidak berbuah bencana.
Jika kita melakukan hal-hal tersebut, maka biji kewibawaan akan segera
tumbuh. Dan akan berbuah keluhuran, bukan berbuah bencana. Memang
sudah menjadi hukum alam bahwa seseorang yang berbuat baik akan luhur
derajatnya dan yang berbuat buruk akan terpuruk pada akhirnya. Kita
hanya menuai dari apa yang kita tanam atau ngundhuh wohing pakarti.
Atau sesuai uraian bait sebelumnya perbuatan baik adalah pasangan dari
keluhuran dan perbuatan buruk adalah pasangan dari bencana.
Dèn (harap) waspada (waspada) wong (orang) urip (hidup) aja (jangan)
sêmbrana (sembrono, gegabah). Harap waspada orang hidup jangan
gegabah.
Sembrana artinya gegabah, berbuat tanpa perhitungan, meremehkan
segala sesuatu, menganggap gampang. Dalam psikologi Ibnu sina,
sembrana adalah kutub pinggir dari sikap berani, kutub pinggir lainnya
adalah penakut. Keduanya tidak baik, yang baik adalah di tengah-tengah:
berani dengan penuh perhitungan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 15

Kajian Wicara Keras (6): Aja Dumeh Awirya


Bait ke-6, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Aywa dumèh wong awirya,
anak putune wong mukti.
Sanadyan mêngku nagara,
aywa sumakeyan êdir.
Tan nganggo dugi-dugi,
sapa sira sapa ingsun.
Puniku bêbakalan ,
atêtombok kaki nini.
Kang wus bêcik panggonane mèlu nyambat.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Jangan karena orang luhur,
anak cucunya orang yang berkecukupan.
Walaupun menguasai negara,
jangan mengunggulkan diri dan sombong.
Tak memakai duga-duga,
siapa engkau siapa saya.
Itu tanda-tanda akan,
menderita kerugian bagi kakek nenek.
Yang sudah biasa menjadi tempatnya ikut diminta tolong.

Kajian per kata:


Aywa (jangan) dumèh (karena) wong (orang) awirya (luhur), anak (anak)
putune (cucunya) wong (orang) mukti (berkecukupan). Jangan karena
orang luhur, anak cucunya orang yang berkecukupan.
Jangan mentang-mentang orang berderajat luhur, anak cucu orang
berkecukupan. Memang dalam pergaulan orang-orang yang berderajat
tinggi akan dihormati dan disegani, tetapi yang demikian itu jangan sampai
dibawa-bawa dalam kehidupan sehari-hari. Bersikaplah yang biasa saja,
jangan menonjolkan diri sebagai keturunan orang terpandang. Justru
seharusnya nama besar mereka menjadi motivasi untuk berbuat lebih baik
dari orang kebanyakan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 16

Sanadyan (walaupun) mêngku (menguasai) nagara (negara), aywa


(jangan) sumakeyan (mengunggulkan) êdir (sombong). Walaupun
menguasai negara, jangan mengunggulkan diri dan sombong.
Walau para leluhur kita menguasai negara, jangan kemudian kita
mengunggulkan diri dan bersikap sombong. Karena dalam pergaulan karya
kita sendiri yang akan dinilai, amalan kita sendiri yang akan berbuah, dan
perbuatan kita sendiri yang akan mendatangkan hasil.
Tan (tak) nganggo (memakai) dugi-dugi (duga-duga, kira-kira), sapa
(siapa) sira (engkau) sapa (siapa) ingsun (aku). Tak memakai duga-duga,
siapa engkau siapa saya.
Apalagi kalau kemudian perasaan lebih baik hebat dari sesama itu
diwujudkan dalam sikap, tindak tanduk dan perbuatan. Kemudian
melahirkan perbuatan tanpa duga-duga, yakni tanpa memperdulikan akibat
perbuatan kita kepada orang lain. Juga membuat seseorang bersikap sapa
sira sapa ingsun, siapa engkau siapa saya, dalam pergaulan sehari-hari.
Maksudnya dalam bergaul kemudian memilih-milih teman bergaul yang
sepadan dengan derajatnya saja. Dua sikap itu tak patut, tak elok dipakai.
Puniku (itu) bêbakalan (tanda-tanda akan), atêtombok (thekor, menderita
kerugian) kaki (kakek) nini (nenek). Itu tanda-tanda akan, menderita
kerugian bagi kakek nenek.
Itu menjadi tanda-tanda bahwa leluhurmu akan tombok, thekor. Mereka
kakek-nenek yang akan menanggung akibat buruk dari perbuatanmu itu.
Atetombok artinya akan menanggung kerugian, menanggung biaya yang
seharusnya tidak ada dalam perhitungan semula. Dalam konteks ini
maksudnya, bahwa akibat buruk dari perbuatan anak cucu kakek-
neneknya, moyangnya, yang akan menganggung akibatnya. Ini bukan
masalah tombok harta, tetapi masalah nama baik yang telah mereka
sandang, bisa hilang kalau anak cucu mereka berbuat tak pantas.
Kang (yang) wus (sudah) bêcik (baik) panggonane (tempatnya) mèlu
(ikut) nyambat (minta tolong). Yang sudah biasa menjadi tempatnya ikut
diminta tolong.
Yang bagi mereka sudah terbiasa menjadi tempat untuk diminta tolong,
jika kamu kesulitan. Karena engkau selalu mengandalkan mereka dalam
kesombonganmu. Demikian pula mereka akan menanggung akibat dari
perbuatan burukmu itu. Apa yang sudah mereka rintis dalam kehidupan
mereka agar anak-cucu menikmati kebahagian ternyata tidak terwujud,
bahkan sekarang nama baik mereka tercemar oleh ulah anak cucu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 17

Prof. Dr. Sri Suhandjati Sukri dalam Ijtihad Progresif Yasadipura II


berpendapat bahwa bait ini adalah kritik yang ditujukan kepada
Pakubuwana IV karena ulahnya sehingga sampai terjadi peristiwa
Pakepung. Pada waktu itu raja dengan berani namun kurang pertimbangan
bermaksud mengambil kembali tanah Yogyakarta yang sudah diserahkan
kepada Sultan Hamengku Buwana I dalam perjanjian Giyanti.
Pakubuwana IV juga dikenal sebagai raja yang berani menentang VOC
sehingga hal ini menimbulkan kekawatiran mereka. VOC kemudian
memobilisasi pasukan dan mengajak serta kraton Yogyakarta dan Pura
Mangkunegaran untuk mengepung kraton Surakarta.
Pada akhirnya setelah mendengar beberapa masukan dari petinggi istana
Surakarta raja Pakubuwana IV menyerah dan menyepakati beberapa hal.
Diantaranya menyerahkan lima penasihat raja yang dituding sebagai biang
kerok dari kebijakan raja yang sering terlihat terlalu berani itu. Pada waktu
itu raja baru berumur 22 tahun, jadi wajar kalau darah muda masih
menggelegak, keberaniannya sedang puncak-puncaknya. Dalam bait-bait
yang belakangan nanti kita akan menemui lagi bahasan peristiwa ini secara
lebih lengkap.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 18

Kajian Wicara Keras (7): Nora Ngeman Leluhur


Bait ke-7, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Sanadyan ora wania,
ngarêpan garundêl buri.
Iku wong watak niaya,
nora ngeman kaki nini.
Wong tuwa kang wus mati,
katut tinunjang pêpisuh.
Mêmule pêndhak Ruwah,
ilang bae tanpa kardi .
Nak putune ting balengkrah nora kaprah.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Walaupun tidak berani,
di depan (tapi) menggerutu di belakang.
Itulah watak orang yang menyia-nyiakan,
tidak sayang pada kakek-nenek,
orang tua yang sudah meninggal,
ikut tertimpa makian.
(Walau) menghormati setiap Ruwah,
hilang saja tanpa guna pekerjaanya.
Anak cucunya berantakan tidak karuan.

Kajian per kata:


Sanadyan (walaupun) ora (tidak) wania (berani), ngarêpan (di depan)
garundêl (menggerutu) buri (dibelakang). Walaupun tidak berani, di
depan (tapi) menggerutu di belakang.
Di depan tidak berani mengatakan apapun, tapi di belakang menggerutu.
Watak seperti ini adalah watak seorang pengecut, yang sayangnya amat
sering kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari. Di rapat atau pertemuan
sering orang berteriak, “Setuju!”, namun setelah keluar mereka
menggerundel, mencela keputusan yang diambil.
Iku (itu) wong (orang) watak (berwatak) niaya (menyia-nyiakan), nora
(tidak) ngeman (sayang) kaki (kakek) nini (nenek), wong (orang) tuwa
(tua) kang (yang) wus (sudah) mati (meninggal), katut (ikut) tinunjang
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 19

(tertimpa) pêpisuh (makian). Itulah watak orang yang menyia-nyiakan,


tidak sayang pada kakek-nenek, orang tua yang sudah meninggal, ikut
tertimpa makian.
Yang demikian itu watak orang yang menyia-nyiakan para leluhur, kakek-
nenek dan orang-orang yang sudah meninggal. Tidak tahukah bahwa
setiap perbuatan buruk kita akan mencoreng nama baik para leluhur itu.
Mereka yang telah meninggal bisa mendapat cacian oleh karena perbuatan
kita yang buruk. Jika sayang dan berbakti, maka selayaknya kita juga
ngleluri, melestarikan kebaikan para leluhur kita yang sudah meninggal.
Inilah yang disebut falsafah mikul dhuwur.
Sebaliknya jika ada perbuatan leluhur kita yang kurang baik kita
menutupnya atau menebusnya dengan melakukan perbuatan baik. Lama
kelamaan nama leluhur kita akan harum kembali dan kehormatannya
pulih, itulah yang disebut mendhem jero.
Mêmule (menghormati) pêndhak (setiap) Ruwah (Ruwah), ilang (hilang)
bae (saja) tanpa (tanpa) kardi (pekerjaan, karya). (Walau) menghormati
setiap Ruwah, hilang saja tanpa guna pekerjaanya.
Yang dimaksud memule setiap Ruwah adalah ziarah kubur massal yang
dilakukan secara bersamaan. Ini adalah tradisi yang umum dilakukan oleh
orang-orang Jawa. Tradisi ini disebut nyadran, dari kata shadrun yang
artinya dada (hati) maknanya adalah dengan ziarah hati kita menjadi ingat
mati. Selain itu ziarah juga dimaksudkan agar kita mengingat pengabdian
orang yang sudah meninggal, jasa apa yang telah mereka haturkan untuk
kehidupan, teladan apa yang telah mereka contohkan untuk anak cucu.
Pada waktu dulu ketika tradisi ini masih berjalan, para orang-orang yang
berziarah akan saling bertemu di pemakaman. Sesama keturunan menjadi
saling sapa, yang tadinya tidak kenal menjadi saling mengenal. Jikalau
masih ada yang tua-tua dan mengerti sejarah hidup leluhur yang diziarahi
itu, dia akan sedikit bercerita tentang kebaikan leluhur itu. Tradisi ini
sebenarnya banyak manfaatnya, sayang sekarang sudah semakin jarang
yang melakukan, dengan alasan bahwa itu perbuatan bid’ah.
Kembali ke kajian kita, walau setiap Ruwah menghormati leluhur dalam
tradisi nyadran ini, namun jika sehari-harinya berbuat buruk hilanglah
tanpa guna penghormatannya itu. Sia-sialah apa yang dilakukannya.
Nak (anak) putune (cucunya) ting balengkrah (berantakan) nora (tidak)
kaprah (karuan). Anak cucunya berantakan tidak karuan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 20

Karena anak-cucu yang tingkah polahnya berantakan tidak karuan berarti


tidak menghormati para orang tua yang sudah meninggal. Jadi berapa kali
pun dia ziarah itu tak ada manfaatnya sama sekali. Hal ini sejalan dengan
falsafah nyadran, yakni mengingat kebaikan leluhur dan mengingat mati.
Dua-duanya tidak kena.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 21

Kajian Wicara Keras (8): Wong Tuwa Bebakal, Wong


Anom Nglakoni
Bait ke-8, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Wong tuwa wajib bêbakal,
wong anom darma nglakoni.
Yèn wong tuwane tan lumrah,
turune yêkti nêmahi.
Iba ta Kangjêng Nabi,
Mukamad ingkang rinasul,
tur wus nayakaningrat,
tan kêna sawiji-wiji,
parandene ngetung nistha lan utama.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Orang tua wajib merintis jalan,
orang muda sekedar menjalani.
Kalau orang tuanya berbuat tidak lumrah,
keturunannya benar-benar akan menuai akibat.
Sedangkan Kanjeng Nabi,
Muhammad yang menjadi Rasul,
dan bahkan sudah manusia pilihan,
tak terkena satu pun (dosa),
meski demikian masih memperhitungkan perbuatan nista dan
perbuatan utama.

Kajian per kata:


Wong (orang) tuwa (tua) wajib (wajib) bêbakal (merintis), wong (orang)
anom (muda) darma (wajib) nglakoni (menjalani). Orang tua wajib
merintis jalan, orang muda sekedar wajib menjalani.
Sudah pada tempatnya kalau orang tua merintis jalan bagi anak
keturunannya. Dan menjadi kewajiban bagi anak cucunya untuk menjalani
apa yang sudah dirintis oleh orang tuanya itu. Apabila ini dapat dijalankan
maka akan tercapai kemasyhuran atau keberhasilan kelak. Karena boleh
jadi usaha yang besar takkan rampung dalam satu generasi. Mendirikan
kerajaan misalnya, juga takkan rampung dalam satu generasi, kalau anak
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 22

cucu tidak melanjutkan rintisan upaya para orang tua mereka, niscaya
kerajaan yang ditinggalkan akan hancur.
Yèn (kalau) wong (orang) tuwane (tuanya) tan (tidak) lumrah (lumrah),
turune (keturunannya) yêkti (benar-benar) nêmahi (menuai akibat). Kalau
orang tuanya berbuat tidak lumrah, keturunannya benar-benar akan
menuai akibat.
Oleh karena itu kalau si orang tua tidak lumrah, melakukan hal buruk,
tidak memperdalam laku tirakat dan prihatin, maka kelak anak cucu juga
akan menuai akibat buruk. Bagi orang tua wajib untuk mempertahankan
upaya yang sungguh-sungguh sampai akhir hayat, agar anak cucu dapat
meneladani dan melanjutkan kesungguhannya itu. Jangan sampai justru
terjebak pada perilaku buruk dan tindak nista.
Iba ta (sedangkan) Kangjêng (Kanjeng) Nabi (Nabi), Mukamad
(Muhammad) ingkang (yang) rinasul (menjadi Rasul), tur (dan bahkan)
wus (sudah) nayakaningrat (manusia pilihan), tan (tak) kêna (terkena)
sawiji-wiji (satu pun dosa), parandene (meski demikian) ngetung
(memperhitungkan) nistha (perbuatan nista) lan (dan) utama (perbuatan
utama). Sedangkan Kanjeng Nabi, Muhammad yang menjadi Rasul, dan
bahkan sudah manusia pilihan, tak terkena satu pun (dosa), meski
demikian masih memperhitungkan perbuatan nista dan perbuatan utama.
Sedangkan Kanjeng Nabi Muhammad yang telah diangkat menjadi Rasul
dan dibebaskan dari dosa pun masih menimbang keutamaan dalam
perbuatan beliau sehari-hari. Beliau masih shalat malam dengan lebih rajin
dari kita semua. Beliau masih banyak-banyak beristighfar, lebih banyak
dari yang kita lakukan. Beliau masih puasa selayaknya hamba yang lain,
padahal derajat beliau teramat tinggi. Semua itu beliau lakukan agar kelak
para anak keturunannya dan ummatnya dapat meneladani sikap dan
perilaku beliau yang mulia.
Namun bagi orang kebanyakan yang bukan nabi, cukuplah apabila
meniatkan diri untuk berbuat baik demi pendidikan anak-anak
keturunannya, karena mereka adalah amanah yang diberikan Tuhan.
Syukur-syukur kalau dapat membuat karya besar yang menginspirasi
banyak orang, itu lebih baik lagi.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 23

Kajian Wicara Keras (9): Mikir Mring Wekasan


Bait ke-9, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Sabab mikir ing wêkasan,
kaya ta ing tanah Jawi.
Duk Ki Agêng ing Sêsela,
asabar tur tèki-tèki,
Bondhankajawan nênggih,
ingkang miwiti mangunkung.
Kongsi prapta ing Pajang,
Kyagêng Manahan angabdi,
Sultan Pajang olih ganjaran Mataram.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Karena memikirkan pada yang terakhir,
yang seperti itu juga ada di tanah Jawa.
Ketika Ki Ageng Sela
bersabar dan bertirakat,
Bondhan Kajawan itulah,
yang memulai bersusah payah.
Sampai mencapai Pajang,
Ki Ageng Pemanahan mengabdi,
pada Sultan Pajang dan mendapat hadiah tanah Mataram.

Kajian per kata:


Sabab (karena) mikir (memikirkan) ing (pada) wêkasan (yang terakhir),
kaya (seperti) ta ing (di) tanah (tanah) Jawi (Jawa). Karena memikirkan
pada yang terakhir, yang seperti itu juga ada di tanah Jawa.
Dalam bait yang lalu telah dikatakan bagaiman Nabi Muhammad SAW
walau telah bebas dari dosa masih memikirkan untuk berbuat keutamaan.
Hal itu karena beliau hendak memberi contoh kepada ummatnya dan juga
anak keturunan beliau, agar mereka senantiasa tidak kurang dalam teladan
baik. Hal seperti yang beliau lakukan juga ada contohnya di tanah Jawa
ini, salah satunya adalah keluarga Ki Ageng Sela.
Duk (ketika) Ki Agêng (Ki Ageng) ing (di) Sêsela (Sela), asabar (berlaku
sabar) tur (dan) tèki-tèki (bertirakat), Bondhankajawan (Bondhan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 24

Kejawan) nênggih (itulah), ingkang (yang) miwiti (memulai)


mangunkung (bersusah payah). Ketika Ki Ageng Sela bersabar dan
bertirakat, Bondhan Kajawan itulah, yang memulai bersusah payah.
Ketika Ki Ageng di Sela selalu sabar dan gemar bertirakat, itu karena
rintisan Raden Bondhan Kajawan yang telah memulai bersusah payah
terlebih dahulu. Karena orang besar itu mempunyai cita-cita ingin
menguasai tanah Jawa, maka dia melakukan laku prihatin dan tapa brata.
Dia sadar bahwa upayanya tidak mudah dan perlu beberapa generasi, maka
dia beri contoh teladan kepada anak-anaknya agar kelak mereka bisa
meneruskan upayanya itu. Ki Ageng Sela adalah anak Ki Ageng Getas
Pandhawa dan cucu dari Bondhan Kajawan. Jadi apa yang dilakukan Ki
Ageng Sela dalam laku prihatin adalah meneruskan apa yang sudah
dirintis oleh Bondhan Kajawan.
Kongsi (sampai) prapta (mencapai) ing Pajang (Pajang), Kyagêng (Ki
Ageng) Manahan (Pemanahab) angabdi (mengabdi), Sultan (Sultan)
Pajang (Pajang) olih (mendapat) ganjaran (hadiah) Mataram (tanah
Mataram). Sampai mencapai Pajang, Ki Ageng Pemanahan mengabdi,
pada Sultan Pajang dan mendapat hadiah tanah Mataram.
Sampai ketika anak-anak keturunan mereka mencapai kerajaan Pajang, Ki
Ageng Pemanahan yang merupakan cucu Ki Ageng Sela masih
meneruskan laku prihatin tersebut ketika mengabdi kepada Sultan Pajang.
Upayanya sudah mulai terlihat membuahkan hasil ketika beliau
mendapatkan hadiah tanah Mataram. Ini adalah upaya yang panjang tak
kenal lelah sampai 5 generasi. Keluarga itu sangat istiqomah dalam
menggapai cita-cita. Itu semua karena leluhur mereka dapat memberi
contoh yang baik kepada anak cucunya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 25

Kajian Wicara Keras (10): Mangkruk-Mangkruk Nemu


Kamukten
Bait ke-10, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Ngabèi Saloring Pasar,
saparene angêmohi,
nora nganggo lara lapa.
Sadaya samya amukti,
tan milu mati ragi,
mangkruk-mangkruk nêmu gêthuk.
Kyai Gêng ing Sêsela,
pêpaline aprayogi,
dèn aggoa nora sasar ambêlasar.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Raden Ngabehi Loring Pasar,
sampai kini tak mau,
kalau tak memakai bersakit dan lapar.
Sekarang semua sama-sama berkecukupan,
tak ikut mati raga,
duduk-duduk santai mendapat kenyamanan.
Kyai Ageng di Sela,
larangannya lebih baik,
dipakai agar tidak sesat tidak bertemu jalan.

Kajian per kata:


Ngabèi (R. Ngabei) Saloring (Loring) Pasar (Pasar), saparene (sampai
kini) angêmohi (tidak mau), nora (tidak) nganggo (memakai) lara
(bersakit) lapa (dan lapar). Raden Ngabehi Loring Pasar, sampai kini tak
mau, kalau tak memakai bersakit dan lapar.
Melanjutkan uraian bait sebelumnya tentang keluarga Bondhan Kajawan
yang telah melakukan upaya lintas generasi dalam menggapai cita-cita.
Setelah Ki Ageng Pemanahan yang juga gemar tirakat, maka anak beliau
Ngabei Loring Pasar atau Sutawijaya juga melakukan hal yang sama.
Sampai masa beliau, yakni generasi ke-6 dari Bondhan Kajawan, beliau
tidak mau mencapai kejayaan tanpa melalui laku tirakat, bersakit-sakit dan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 26

lapar. Maka ketika beliau telah mencapai cita-cita itu, yakni ketika
menjadi raja Mataram, langkah beliau tidak surut. Beliau masih gemar
bahkan lebih giat lagi dalam laku prihatin. Semua itu beliau lakukan agar
anak-cucu tidak kehilangan teladan, contoh baik bagi mereka dalam
memerintah negara yang telah para leluhur wariskan.
Sadaya (semua) samya (sama-sama) amukti (berkecukupan), tan (tak)
milu (ikut) mati (mati) ragi (raga), mangkruk-mangkruk (duduk-duduk
santai) nêmu (mendapat) gêthuk (sejenis makanan, kiasan untuk
kenyamanan). Sekarang semua sama-sama berkecukupan, tak ikut mati
raga, duduk-duduk santai mendapat kenyamanan.
Sekarang semua anak keturunannya sudah berkecukupan dan mempunyai
kewibawaan, mukti wibawa. Sayang mereka tak lagi ikut laku prihatin.
Mati raga di sini berarti mengekang hawa nafsu mengurangi makan tidur.
Itu semua tidak dilakukan oleh anak-keturunan Ngabehi Loring Pasar di
masa kini. Mereka malah bersikap santai mentang-mentang sudah
berkuasa. Seolah-olah mereka duduk saja mendapatkan kenyamanan,
rejeki nomplok.
Kyai Gêng (Kyai Ageng) ing (di) Sêsela (Sela), pêpaline (larangannya)
aprayogi (lebih baik), dèn (di) anggoa (pakai) nora (tidak) sasar (sesat)
ambêlasar (tidak bertemu jalan). Kyai Ageng di Sela, larangannya lebih
baik, dipakai agar tidak sesat tidak bertemu jalan.
Padahal jika mereka menuruti larangan atau teladan Ki Ageng Sela agar
selalu bertirakat dan tidak menurutkan nafsu itu lebih baik bagi mereka.
Jika mereka mau memakai teladan yang telah Ki Ageng Sela contohkan,
hidup mereka takkan tersesat dan menyimpang jalan. Tidak ada buruknya
jika melakukan semua yang Ki Ageng Sela contohkan itu.
.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 27

Kajian Wicara Keras (11): Mikira Tulus Arjaning Nagari


Bait ke-11, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Malah mulya ing dêlahan,
pinuji dadia gusti.
Asih ing para ngulama,
wêlas marang pêkir miskin,
awèta dèn aubi.
Tumusa dadia Paku-
buwana ing rat Jawa.
Aywa mikir tèki-tèki,
amikira tulus arjaning nagara.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Justru mulia di akhirat,
dipuji sebagai raja.
Penuh kasih pada para ulama,
belas kasih kepada fakir miskin,
lestari dalam mengayomi.
Tercapai menjadi pusat-
dunia di jagad Jawa.
Jangan berpikir bertirakat (saja),
pikirkan kesejahteraan negara.

Kajian per kata:


Malah (justru) mulya (mulia) ing (di) dêlahan (akhirat), pinuji (dipuji)
dadia (menjadi) gusti (raja). Justru mulia di akhirat, dipuji sebagai raja.
Pada bait sebelumnya disinggung tentang pesan Ki Ageng Sela, bahwa
lebih baik itu dipakai. Tidak ada keburukan dalam menuruti apa yang Ki
Ageng contohkan, justru akan menemui kemuliaan di akhirat nanti. Di
dunia pun akan dipuji sebagai raja yang baik.
Asih (penuh kasih) ing (pada) para (para) ngulama (ulama), wêlas (belas
kasih) marang (kepada) pêkir (fakir) miskin (miskin), awèta (awet,
lestari) dèn aubi (mengayomi). Penuh kasih pada para ulama, belas kasih
kepada fakir miskin, lestari dalam mengayomi.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 28

Raja yang penuh kasih kepada ulama, dan berbelas kasih kepada fakir
miskin. Ini membuat semua orang suka dan hormat. Mereka berharap agar
sang raja lestari dalam memerintah dan mengayomi mereka. Tidak sia-sia
apa yang telah para leluhur rintis melalui upaya mereka yang tak kenal
lelah. Harapan-harapan mereka akan menjadi nyata.
Tumusa (tercapai) dadia (menjadi) Paku-buwana (Pakubuwana, pusat
dunia) ing (di) rat (jagad) Jawa (Jawa). Tercapai menjadi pusat dunia di
jagad Jawa.
Tumus artinya yang diharapkan tercapai. Dalam bait ini kata tumus
ditujukan pada gelar Pakubuwana yang artinya pusat dunia, tempat para
rakyat menggantungkan diri dan mencari perlindungan. Jika para raja-raja
yang bergelar Pakubuwana mau melestarikan perilaku yang telah dirintis
oleh Bondhan Kajawan, dan tetap dipegang teguh Ki Ageng Sela sampai
Ki Ageng Pemanahan dan Ngabei Loring Pasar tadi, maka gelar
pakubuwana akan benar-benar tumus, terwujud nyata, bukan sekedar gelar
yang dipakai gagah-gagahan saja.
Aywa (jangan) mikir (berpikir) tèki-tèki (bertirakat), amikira (pikirkan)
tulus (langgeng) arjaning (kesejateraan) nagara (negara). Jangan berpikir
bertirakat (saja), pikirkan kesejahteraan negara.
Ini bukan soal bertirakat, namun juga tentang kelangsungan negara. Jangan
berpikir tentang tirakat sebagai tirakat saja, namun berpikirlah agar negara
ini langgeng dalam kesejahteraan. Apabila para raja tetap gemar tirakat
dan laku prihatin, maka negara akan lestari dalam kemakmuran. Hal itu
karena raja yang gemar tirakat akan selalu fokus pada kesejahteraan
rakyat, dan juga dalam tirakat doa mereka untuk rakyat makbul, Insya
Allah diijabah. Berdeda kalau raja bertingkah hedonis, niscaya kehancuran
kerajaan hanya menunggu waktu saja.
Bait ini mengandung kritikan yang tajam kepada raja dan para punggawa
istana. Sebuah keberanian intelektual yang patut diacungi jempol. Kita
masih akan menikmati seperti ini dalam bait-bait berikutnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 29

Kajian Wicara Keras (12): Akeh Kang Padha Kasilip


Bait ke-12, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mokal datan anggraita,
nanging kèh padha kasilip.
Ngaku têdhak Brawijaya,
ratune wong Majapait,
pagene nora sakti,
têka sêpi mring rahayu.
Mung gunane ta padha,
kasukan lali ing dhiri,
nora nganggo duga-duga lan watara.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Mustahil tidak menyadari,
namun banyak yang terlena.
Mengaku sebagai keturunan Brawijaya,
rajanya orang Majapahit,
kenapa tidak sakti,
malah sepi dari kebaikan.
Kepintarannya hanya,
bersuka-suka sampai lupa diri,
tidak memakau duga-duga dan perkiraan.

Kajian per kata:


Mokal (mustahil) datan (tidak) anggraita (berangan, memikirkan,
menyadari), nanging (namun) kèh (banyak) padha (yang pada) kasilip
(terlena). Mustahil tidak menyadari, namun banyak yang terlena.
Mustahil jika para punggawa negeri dan juga raja tidak mempunyai
pikiran yang demikian, yakni yang sudah diuraikan dalam bait
sebelumnya. Namun banyak yang terlena dalam dalam bujuk rayu nafsu
duniawi.
Sekedar informasi bahwa serat ini ditulis setelah Surakarta mengalami
zaman penurunan kewibawaan akibat perang suksesi yang berlarut-larut.
Wibawa kerajaan Surakarta berada di titik nadir akibat ulah pewarisnya
yang telah melenceng dari garis kebijakan para pendiri negri. Juga perilaku
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 30

mereka yang jauh meninggalkan keutamaan yang telah dirintis para


leluhur mereka. Gatra berikut menyoroti masalah ini dengan tajam.
Ngaku (mengaku) têdhak (keturunan) Brawijaya (Brawajiya), ratune
(rajanya) wong (orang) Majapait (Majapahit), pagene (kenapa) nora
(tidak) sakti (sakti), têka (malah) sêpi (sepi) mring (daripada) rahayu
(kebaikan). Mengaku sebagai keturunan Brawijaya, rajanya orang
Majapahit, kenapa tidak sakti, malah sepi dari kebaikan.
Mengaku-aku sebagai keturunan Brawijaya, raja Majapahit, mengapa tidak
sakti dan malah sepi dari kebaikan. Sebagai keturunan raja besar
seharusnya keluar kesaktiannya untuk mengatasi masalah yang timbul.
Sebagai keturunan raja yang sudah legendaris menguasai nusantara
mestinya hidupnya penuh dengan kebaikan. Tapi kenapa semua itu tidak
ditemukan.
Gatra ini merupakan tamparan keras tanpa tedheng aling-aling terhadap
raja Surakarta dan para pembesar istana. Jelas yang dimaksud sebagai
keturunan raja Brawijaya adalah raja sendiri beserta pejabat istana karena
merekalah yang selama beberapa generasi sejak Mataram berdiri telah
memegang kuasa.
Mung (hanya) gunane (kepintarannya) ta padha (semua), kasukan
(bersuka-suka) lali (lupa) ing dhiri (diri), nora (tidak) nganggo
(memakai) duga-duga (duga-duga) lan (dan) watara (perkiraan).
Kepintarannya hanya, bersuka-suka sampai lupa diri, tidak memakau
duga-duga dan perkiraan.

Tidak keluar kesaktiannya, tidak keluar kebaikannya tapi yang keluar


hanya kepintaran dalam bersuka-suka. Itu saja yang dilakukan sampai lupa
diri. Dalam berbuat gegabah, tidak memakai duga-duga, kira-kira, dan
tidak memakai pertimbangan. Apakah yang demikian itu pantas
dilakukan? Apakah pengakuan sebagai anak keturunan Brawijaya itu
pantas diucapkan?

Janganlah demikian itu! Kalau sudah mengaku hendaklah konsekuen.


Antara pengakuan dan kenyataan jangan sampai tidak ketemu. Jika tidak
nanti dikira hanya menipu, bersandiwara, lamis, mengada-ada.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 31

Kajian Wicara Keras (13;14): Lamis Ora Dhamis


Bait ke-13;14, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Yèn ngaku anak pandhita,
sayêkti bêtah sêsirih.
Yèn ora karêm ing lapa,
iku lamis nora dhamis.
Yèn kurang bêtah ngêlih,
sayêkti wong ngaku-aku.
Lamun anak pujôngga,
tan wêruh ing êpa siji,
ngaku anak sujana nalare liwar.

Ngaku anaking ulama,


têka nora bisa ngaji.
Yèn ngaku anaking Cina,
pagene tan kulit kuning.
Ngaku anaking santri,
nora bisa maca Kulhu.
Yèn ngaku anak raja,
pasthi nalare patitis.
Yèn anaking kaum pasthi bisa donga.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Kalau mengaku anak pandita,
pasti betah prihatin.
Kalau tidak gemar dalam puasa,
itu hanya pura-pura tapi tidak cocok.
Kalau kurang tahan lapar,
pasti hanya orang mengaku-aku.
Kalau (mengaku) anak pujangga,
tak mengetahui satu huruf pun,
mengaku anak orang pintar nalarnya melenceng.

Mengaku anak ulama,


kok tidak bisa baca Al Qur’an.
Kalau mengaku anak Cina,
kenapa tak berkulit kuning.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 32

Mengaku anak santri,


tidak bisa membaca surat Ikhlas.
Kalau mengaku anak raja,
pasti pikirannya tepat.
Kalau mengaku anak Kaum pasti bisa berdoa.

Kajian per kata:


Yèn (kalau) ngaku (mengaku) anak (anak) pandhita (pendeta), sayêkti
(pasti) bêtah (betah) sêsirih (prihatin). Kalau mengaku anak pendeta, pasti
betah prihatin.
Kalau mengaku hendaklah sesuai antara pengakuan dan kenyataan. Kalau
mengaku anak pendeta pasti betah laku prihatin. Itu pengakuan yang
konsekuen. Ada hubungan sebab akibat dalam pengakuan itu. Ada bukti
nyata dari klaim yang disampaikan.
Yèn (kalau) ora (tidak) karêm (gemar) ing (dalam) lapa (lapar, puasa), iku
(itu) lamis (pura-pura) nora (tidak) dhamis (cocok). Kalau tidak gemar
dalam puasa, itu hanya pura-pura tapi tidak cocok.
Kalau mengaku anak pendeta tapi tidak gemar menahan lapar, tidak kuat
berpuasa itu hanya pura-pura saja. Pengakuan yang tidak sepantasnya
diucapkan.
Lamis artinya pura-pura, lain di mulut lain di hati. Dhamis artinya cocok,
pantas. Kata ini sering dipakai untuk menggambarkan sambungan antara
dua benda yang pas, tidak selip. Dalam hal ini kata dhamis dipakai untuk
menyebut cocoknya pengakuan dan kenyataan.
Yèn (kalau) kurang (kurang) bêtah (betah) ngêlih (menahan lapar),
sayêkti (pasti) wong (orang) ngaku-aku (mengaku-aku). Kalau kurang
tahan lapar, pasti hanya orang mengaku-aku.
Kalau mengaku anak pendeta tapi tidak betah menahan lapar, itu pasti
hanya orang yang mengaku-aku saja. Artinya sebenarnya dia bukan anak
pendeta, dia berbohong, dia menipu.
Lamun (kalau) anak (anak) pujôngga (pujangga), tan (tak) wêruh
(mengetahui) ing êpa(huruf, sejenis hurf) siji (satu), ngaku (mengaku)
anak (anak) sujana (orang pintar) nalare (pikirannya) liwar (melenceng,
sesat). Kalau (mengaku) anak pujangga, tak mengetahui satu hurufpun,
mengaku anak orang pintar pikirannya melenceng.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 33

Demikia juga bagi orang yang mengaku anak pujangga, tapi tak
mengetahui satu hurup pun. Itu juga menipu. Mengaku anak orang pintar
tapi kok pikirannya melenceng. Itu juga penipu!
Ngaku (mengaku) anaking (anak) ulama (ulama), têka (kok) nora (tidak)
bisa (bisa) ngaji (baca Qur’an). Mengaku anak ulama, kok tidak bisa baca
Al Qur’an.
Juga bagi yang mengaku anak ulama, kok tidak bisa membaca Al Qur’an.
Pastilah dia penipu!
Yèn (kalau) ngaku (mengaku) anaking (anak) Cina (Cina), pagene
(kenapa) tan (tak) kulit (kulit) kuning (kuning). Kalau mengaku anak
Cina, kenapa tak berkulit kuning.
Juga bagi yang mengaku anak keturunan Cina, kok tidak berkulit kuning
seperti umumnya orang Cina. Pastilah dia penipu!
Ngaku (mengaku) anaking (anak) santri (santri), nora (tidak) bisa (bisa)
maca (membaca) Kulhu (surat Ikhlas). Mengaku anak santri, tidak bisa
membaca surat Ikhlas.
Juga bagi yang mengaku anak santri, kok tidak bisa membaca surat Al
Ikhlas yang hanya merupakan surat pendek. Pastilah dia penipu!
Kulhu adalah Qul huwa Allahu Ahad, ayat pertama surat Al Ikhlas. Oleh
karena itu di Jawa surat Al Ikhlas juga disebut Kulhu. Penulisan dengan
huruf “K” tidak berarti meremehkan (jadi jangan baper!). Hal itu karena
dalam huruf Jawa tidak ada konsonan “Q”, adanya “K”.
Yèn (kalau) ngaku (mengaku) anak (anak) raja (raja), pasthi (pasti)
nalare (pikirannya) patitis (tepat). Kalau mengaku anak raja, pasti
pikirannya tepat.
Jika mengaku anak raja, pastilah pikirannya tepat. Kebijakan yang diambil
pas, tidak melenceng dari dasar kemaslahatan ummat.
Yèn (kalau) anaking (anak) kaum (kaum) pasthi (pasti) bisa (bisa) donga
(berdoa). Kalau mengaku anak Kaum pasti bisa berdoa.
Kalau mengkau anak kaum pastilah bisa berdoa. Demikianlah seharusnya,
antara pengakuan dan kenyataan ada kesesuaian, cocok, dhamis seperti
yang dijelaskan di atas.
Kaum adalah pejabat yang bertugas mengurus jenazah orang yang
meninggal. Menangani jenazah sejak meninggal, memandikan,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 34

mengkafani, menyelenggarakan upacara pemakaman sesuai adat yang


berlaku setempat, sampai memimpin acara doa bersama. Di desa-desa
jabatan kaum ini bersifat non formal dan tanpa gaji resmi. Pendapatan
kaum biasanya dari uang saku yang diberikan sekadarnya sesuai
kemampuan keluarga si mayit. Itu pun juga tidak banyak jumlahnya. Dan
umumnya kaum ini hanya pekerjaan sambilan, artinya dia masih punya
pekerjaan lain sebagai sumber rezeki.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 35

Kajian Wicara Keras (15): Akeh Kang Mung Ngaku-Aku


Bait ke-15, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Lamun ora mangkonoa,
sayêkti liniron bêlis.
Duk ibune pulang laras,
lawan bapakane nguni,
setan kang amomori.
Yèn ora iku blêkuthur,
mulane karêm sasar,
bêlasar arda mênthalit.
Sêsetanan anjaili padha bôngsa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Jika tidak demikian,
pasti ditukar dengan iblis.
Ketika ibunya berhubungan intim,
dengan bapaknya dahulu,
syetan yang menyertai.
Kalau tidak itu pasti hantu lainnya,
makanya gemar menyimpang,
sesat keinginannya ruwet.
Kesetanan suka mengganggu sesama manusia.

Kajian per kata:


Lamun (jika) ora (tidak) mangkonoa (demikian), sayêkti (pasti) liniron
(ditukar) bêlis (iblis). Jika tidak demikian, pasti ditukar dengan iblis.
Jika ternyata benar bahwa mereka memang anak-anak dari bapak yang
mereka klaim itu, maksudnya yang mengaku anak raja ternyata memang
anak raja dan sebagainya, maka pasti ada yang tidak beres. Pasti mereka
telah ditukar oleh iblis, itulah salah satu kemungkinannya.
Duk (ketika) ibune (ibunya) pulang laras (berhubungan intim), lawan
(dengan) bapakane (bapaknya) nguni (dahulu), setan (syetan) kang
(yang) amomori (menyertai). Ketika ibunya berhubungan intim, dengan
bapaknya dahulu, syetan yang menyertai.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 36

Ketika ibunya sedang berhubungan intim dengan bapaknya , syetan


menyertai mereka sehingga yang menurun watak dari syetan itulah. Kalau
tidak demikian mengapa mereka bisa tak serupa dengan bapak-bapak
mereka?
Yèn (kalau) ora (tidak) iku (itu) blêkuthur (lelembut, hantu), mulane
(makanya) karêm (gemar) sasar (menyimpang), bêlasar (sesat) arda
(keinginannya) mênthalit (ruwet, saling kait). Kalau tidak itu pasti hantu
lainnya, makanya gemar menyimpang, sesat keinginannya ruwet.
Atau bisa juga sebangsa lelembut jail, makanya sifar mereka sangat
menyimpang dari sifat-sifat jalur nasab mereka. Gemar bertindak sesat
tanpa peduli dengan marwah keluarga yang harus dijaga, tanpa peduli
dengan ajaran leluhur yang harus dipatuhi, juga tidak peduli dengan apa
yang telah dirintis oleh orang-orang tua di keluarga mereka dahulu.
Sikapnya serba sasar dan keinginannya ruwet, ingin ini itu yang tidak jelas
arahnya.
Sêsetanan (kesetanan) anjaili (suka mengganggu) padha (sesama) bôngsa
(jenis, manusia). Kesetanan suka mengganggu sesama manusia.
Ini seperti watak syetan yang suka menjaili sesama bangsa manusia. Tak
salah kan kalau ada yang menganggap mereka kecampuran darah iblis?

Komentar tambahan dari pengkaji:


Bait ini berisi kritik yang sangat keras, terkesan sarkastik. Kami agak ragu
kalau karya ini bisa terbit pada saat selesai ditulisnya. Mungkin baru
tahun-tahun belakangan atau setelah yang menulis meninggal dunia baru
karya serupa ini bisa terbit. Bagi abdi dalem kraton, apa yang ditulis ini
sudah melampaui batas toleransi penguasa saat itu, ketika aturan yang
berlaku bagi para abdi dalem hanyalah patuh dan tunduk pada raja.
Terbitnya karya ini menyisakan tanda tanya besar. Kita akan menelisik
soal ini sambil terus memperlajari bait demi bait, sampai semuanya terang
benderang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 37

Kajian Wicara Keras (16): Datan Nganggo Ukara


Bait ke-16, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mung karême dèn gunggunga,
dèn alêma lamun sigit.
Talèdhèk ajimprak-jimprak,
panganggêpe widadari.
Yèn kasaliring thithik,
padha bôngsa nuli padu.
Datan nganggo ukara,
sêsumbar acêrik-cêrik.
Yèn wêdia wirang masa mangkonoa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Hanya kegemarannya dipuja-puja,
dipuji kalau rupawan.
Tanduknya berjingkrak-jingkrak,
anggapannya bidadari.
Kalau tersinggung sedikit,
sesama bangsa lalu bertengkar.
Tidak memakai perkataan (baik),
menantang dengan berteriak-teriak.
Kalau takut malu masa akan berbuat seperti itu.

Kajian per kata:


Mung (hanya) karême (kegemarannya) dèn gunggunga (dipuja-puja), dèn
alêma (dipuji) lamun (kalau) sigit (rupawan). Hanya kegemarannya
dipuja-puja, dipuji kalau rupawan.
Pada bait-bait yang lalu telah disorot tentang bagaiman orang-orang yang
mengaku-aku sebagai keturunan orang-orang hebat ternyata tidak cocok
dalam laku dan sikapnya. Bahkan sikapnya sangat buruk, lebih buruk dari
orang kebanyakan. Bait ini menguraikan keburukan itu.
Mereka sangat gemar sekali jika dipuja-puja, dipuji cantik, menawan,
agung, hebat, sakti, penuh wibawa. Merek mabuk gelar dengan sebutan-
sebutan kegungan, gila hormat sehingga menghapus sikap tawadlu,
menghilangkan tepa slira.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 38

Talèdhèk (tanduknya) ajimprak-jimprak (berjingkrak-jingkrak),


panganggêpe (anggapannya) widadari (bidadari). Tanduknya berjingkrak-
jingkrak, anggapannya bidadari.
Tindak-tanduknya berjingkrak-jingkarak, mempertunjukkan kecantikan,
keanggunan, keagungan, seolah semu kebesaran yang mereka
pertontonkan itu pantas mereka sandang.
Yèn (kalau) kasaliring (tersinggung) thithik (sedikit), padha (sesama)
bôngsa (bangsa) nuli (lalu) padu (bertengkar). Kalau tersinggung sedikit,
sesama bangsa lalu bertengkar.
Namun jika tersenggol sedikit saja, mengenai diri mereka dalam hal apa
yang mereka tidak suka segera saja mengajak bertengkar. Tidak ada lagi
tenggang rasa dan berwatak angker, enggan memaklumi kelemahan orang
lain, apalagi kok memaafkan. Oh, tak akan!
Datan (tidak) nganggo (memakai) ukara (perkataan), sêsumbar
(menantang) acêrik-cêrik (berteriak-teriak). Tidak memakai perkataan
(baik), menantang dengan berteriak-teriak.
Bertengkar pun dengan meninggalkan perkataan baik, menantang sambil
berteriak-teriak. Tidak menjaga martabat diri sendiri, yang diungkapkan
hanya kanepson atau nafsu amarah di dalam dada.
Yèn (kalau) wêdia (takut) wirang (malu) masa (masa) mangkonoa (akan
seperti itu). Kalau takut malu masa akan berbuat seperti itu.
Orang seperti itu jelas tidak takut malu. Apa yang tersisa jika orang sudah
tidak takut malu, sedangkan malu itu sebagian dari iman. Banyak orang
mencegah agar tidak terjerumus pada perbuatan buruk bukan karena takut
dengan ancaman atau hukuman, namun hanya karena malu untuk
melakukan itu semua. Merasa bahwa harkat dirinya tak pantas untuk
melakukan suatu keburukan, maka akan malu kalau sampai
melakukannya. Yang demikian ini sifat-sifat yang baik. Pada diri orang
yang demikian terdapat kontrol diri yang paripurna. Jika seseorang sudah
kehilangan “sense” ini, meluncurlah dia ke jurang kenistaan. Na’udzu
billahi min dzaalik!
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 39

Kajian Wicara Keras (17): Ngaku Prawira Kaya Sultan


Mangkubumi
Bait ke-17, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mung wanine padha bangsa,
dèn rewangi takêr pati.
Jamak wong ngaku prawira,
kaya Sultan Mangkubumi,
nyata lamun undhagi.
Aawêweka gothak-gathuk,
micara tan sikara,
pasaja nalare mintir.
Lamun aprang padha Jawa datan arsa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Hanya berani dengan sesama bangsa,
sampai tega saling bunuh
Lazimnya orang yang mengaku berani,
itu seperti Sultan Mangkubumi,
nyata kalau seorang arsitek.
Berkreasi dengan mencoba-coba,
berbicara tak menyakiti,
bersikap apa adanya pikirannya mengalir.
kalau berperang dengan sesama Jawa tidak mau.

Kajian per kata:


Mung (hanya) wanine (beraninya) padha (sama) bangsa (bangsa), dèn
rewangi (sampai tega) takêr pati (saling bunuh). Hanya berani dengan
sesama bangsa, sampai tega saling bunuh.
Pada akhir bait sebelumnya disinggung tentang orang yang bersikap buruk
dan tidak takut malu. Orang yang berwatak demikian biasanya adalah
seorang pengecut. Orang seperti itu beraninya dengan bangsanya sendiri.
Kalau berperang dengan sesama bangsa sampai tega saling bunuh. Namun
kalau dengan bangsa penjajah yang kelihatan senjatanya lebih lengkap dan
punya senapan, lari terbirit-birit.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 40

Jamak (lazim) wong (orang) ngaku (mengaku) prawira (berani, sakti),


kaya (seperti) Sultan (Sultan) Mangkubumi (Mangkubumi), nyata (nyata)
lamun (kalau) undhagi (seorang arsitek). Lazimnya orang yang mengaku
berani, itu seperti Sultan Mangkubumi, nyata kalau seorang arsitek.
Omong kosong itu semua! Lazimnya orang yang mengaku berani itu
seperti Sultan Mangkubumi. Sudah terbukti bahwa beliau seorang arsitek
yang mumpuni. Kata undagi berarti tukang kayu, namun jangan
dikelirukan dengan tukang kayu zaman sekarang yang membuat meja
kursi, yang dibuat adalah rumah karena rumah zaman dahulu semua
berbahan kayu.
Salah satu karya Sultan Mangkubumi adalah kraton Surakarta, beliaulah
perancangnya ketika masih menjadi Pangeran Mangkubumi di Surakarta.
Karya lainnya adalah kraton Yogyakarta ketika sudah mendapat bagian
dalam palihan negari. Konsep tata kota yang sangat apik dari kraton Jogja
yang mengandung filosofi tinggi adalah karya Sultan Mangkubumi. Beliau
memang undagi jempolan.
Awêweka (berkreasi) gothak-gathuk (mencoba-coba), micara (berbicara)
tan (tak) sikara (menyakiti), pasaja (sikapnya apa adanya) nalare
(pikirannya) mintir (mengalir). Berkreasi dengan mencoba-coba,
berbicara tak menyakiti, bersikap apa adanya pikirannya mengalir.
Beliau selalu berkreasi (aweweka) dengan mencoba-coba. Gothak-gathuk
berarti mencoba-coba apakah sudah cocok atau belum, melakukan
eksperimen. Selain secara intelektual mumpuni Sultan Mangkubumi juga
seorang yang berakhlak mulia. Jika berbicara tidak menyakiti orang lain,
bersikap apa adanya dan pikirannya mengalir, tidak stagnan apalagi
jumud.
Lamun (jika) aprang (berperang) padha (sesama) Jawa (orang Jawa)
datan (tidak) arsa (mau). Kalau berperang dengan sesama Jawa tidak
mau.

Dan ada satu lagi yang mengukuhkan keperwiraan Sultan Mangkubumi,


yakni tidak mau berperang dengan sesama orang Jawa.Walau di mata raja
Surakarta beliau memberontak namun yang diperangi bukan sang raja,
melainkan Belanda. Beliau ingin yang berkuasa dan berdaulat di Tanah
Jawa adalah bangsa sendiri, bukan Belanda yang bersembunyi di balik
kuasa orang Jawa.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 41

Kajian Wicara Keras (18): Ambek Nglelanangi Jagad


Bait ke-18, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Samêngko datan sêmbada,
mung cariwis angêcuwis.
Yèn ana alis lancapan,
atine angithi-ithi.
Ambêke nglêlanangi,
muncu-muncu kaya wudun.
Kabèh rat jagad Jawa,
anèng sêlaning dariji.
Mung tumèmpèl anèng ing lambe kewala.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Orang sekarang tidak berkemampuan,
hanya banyak bicara berkata-kata.
Kalau ada alis yang lancap,
hatinya mengawas-awasi.
Wataknya berlagak jantan,
hampir meletus seperti bisul.
Semua antero jagad Jawa,
berada di sela-sela jarinya.
Hanya menempel di bibir saja.

Kajian per kata:


Samêngko (sekarang) datan (tidak) sêmbada (berkemampuan), mung
(hanya) cariwis (banyak bicara) angêcuwis (berkata-kata). Orang
sekarang tidak berkemampuan, hanya banyak bicara berkata-kata.
Berbeda dengan Sultan Mangkubumi yang sungguh-sungguh sembada,
artinya sebutannya dengan kenyataannya sesuai, orang sekarang hanya
banyak bicara berkata-kata. Tidak ada bukti nyatanya alias tidak sembada.
Yèn (kalau) ana (ada) alis (alis) lancapan (lancap), atine (hatinya)
angithi-ithi (mengawasi, memata-matai). Kalau ada alis yang lancap,
hatinya mengawas-awasi.
Alis lancap disini adalah kiasan dari wanita cantik. Penyebutan ini kadang
dipakai dalam gaya tutur bahasa Jawa, misalnya kalimat ini: angger weruh
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 42

bathuk klimis, lali anak bojo, kalau melihat yang dahinya mengkilat, lupa
kepada anak-istri. Bathuk klimis disini adalah wanita cantik yang dahinya
mengkilat.
Pada gatra di atas artinya: kalau melihat wanita yang alisnya lancap yakni
yang runcing seperti bulan tanggal pertama (nanggal sepisan), hatinya
selalu mengawas-awasi, mencari cara melakukan pendekatan.
Ambêke (wataknya) nglêlanangi (berlagak jantan), muncu-muncu
(hampir pecah) kaya (seperti) wudun (bisul). Wataknya berlagak jantan,
hampir meletus seperti bisul.
Maka dia kemudian mendekati si alis lancap dengan berlagak jantan,
kayak lelaki di dunia ini hanya dirinya saja. Kata-katanya berbusa-busa,
sangking umuknya mulutnya monyong seperti bisul yang hampir pecah.
Kabèh (semua) rat (seantero) jagad (jagad) Jawa (Jawa), anèng (berada)
sêlaning (sela-sela) dariji (jari-jari), Semua antero jagad Jawa, berada di
sela-sela jarinya.
Seantero jagad Jawa seolah berada di sela-sela jarinya. Ini kiasan bahwa
kata-katanya terbang ke awan seolah-olah dirinya penguasa tanah Jawa.
Mung (hanya) tumèmpèl (menempel) anèng (ada) ing (di) lambe (bibir)
kewala (saja). Hanya menempel di bibir saja.
Ah, sayangnya itu semua hanya kata-kata yang menempel di bibir saja.
Amat jauh dari kenyataan yang sebenarnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 43

Kajian Wicara Keras (19): Elinga Pecating Nyawa Lan Jisim


Bait ke-19, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Lamun kawulane ana,
sisip nuli dipun incih.
Yèn marentah padha Jawa,
kaya têbusan wong bali.
Yèn uga dèn waoni,
nuli malêthês mèt umur.
Samya kèh datan ngeman,
pêcating nyawa lan jisim.
Pangrasane nora kêna ing duraka.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Kalau rakyatnya ada,
kesalahan segera diancam.
Kalau memerintah sesama orang Jawa,
seperti pada tawanan orang Bali.
Kalau dicela,
kemudian menindas mengambil umur.
Semua banyak yang menyayangkan,
(kelak ketika) pisahnya nyawa dan badan.
Anggapannya tidak terkena keburukan.

Kajian per kata:


Lamun (kalau) kawulane (rakyatnya) ana (ada), sisip (kesalahan) nuli
(segera) dipun (di) incih (ancam). Kalau rakyatnya ada, kesalahan segera
diancam.
Kalau ada rakyatnya yang melakukan kesalahan segera diancam. Kata
incih ini mengandung arti diancam untuk dimiliki hartanya. Hal ini terjadi
karena pada masa hidup penggubah serat ini, negara Surakarta sedang
sangat kacau. Terjadi banyak peperangan yang disebut perang suksesi
Jawa III. Antara Pakubuwana II dan III melawan Pangeran Mangkubumi
dan Mas Said. Antara ketiganya sering terjadi intrik sehingga mereka tidak
selalu satu kubu dan tidak selalu berhadapan. Oleh karena itu terjadi
potensi saling jegal antar para petinggi kerajaan. Siapa yang kedapatan
melakukan blunder politik, bersiaplah akan kehilangan seluruh miliknya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 44

Yèn (kalau) marentah (memerintah) padha (sesama) Jawa (orang Jawa),


kaya (seperti) têbusan (tawanan) wong (orang) Bali (Bali). Kalau
memerintah sesama orang Jawa, seperti pada tawanan orang Bali.
Gatra ini melanjutkan apa yang sudah disinggung pada bait yang lalu
ketika membahas Sultan Mangkubumi. Banyak orang menjadi pengecut
ketika melawan Belanda, namun sangat keras ketika berhadapan dengan
bangsa sendiri. Termasuk yang disinggung pada gatra ini, kalau
memerintah sesama orang Jawa selayaknya memperlakukan tawanan
perang dari Bali.
Yèn (kalau) uga (juga) dèn (di) waoni (cela, keritik), nuli (kemudian)
malêthês (menindas) mèt (mengambil) umur (umur). Kalau dicela,
kemudian menindas mengambil umur.
Kalau dicela atau dikritik kebijakannya itu kemudian menindas sepanjang
umur. Semua harus diam padahal yang berada di depan seringkali tidak
mampu bertindak tepat.
Samya (semua) kèh (banyak) datan (tidak) ngeman (sayang),
pêcating(pisahnya) nyawa (nyawa) lan (dan) jisim (badan). Semua banyak
yang menyayangkan, (kelak ketika) pisahnya nyawa dan badan.
Semua banyak yang menyayangkan tindakannya itu, seperti tidak ingat
bahwa kelak nyawa akan berpisah dengan badan, kelak semuanya akan
dipertanggungjwabkan.
Pangrasane (anggapanya) nora (tidak) kêna (terkena) ing duraka
(keburukan). Anggapannya tidak terkena keburukan.
Perasaannya dirinya tidak akan terkena keburukan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 45

Kajian Wicara Keras (20): Gedhening Duraka


Bait ke-20, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Gêdhe-gêdhening duraka
wong sok agêgampang pati.
Gêdhe-gêdhening ganjaran,
wong mati kinarya urip.
Ngapura ing wong sisip,
tur sabar sarta rahayu.
Nanging ta pangkat-pangkat
yèn wus katrap kudu nuli
pinanjingna ing kisas aywa was-uwas.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Sebesar-besar keburukan,
orang yang menganggap remeh membunuh.
Sebesar-besarnya pahala,
adalah orang yang mati dibuat hidup.
Memberi maaf kepada orang bersalah,
dan juga sabar serta bersikap baik.
Namun harus dipilah-pilah,
kalau sudah ditetapkan hukuman harus segera,
dimasukkan dalam kisas jangan ragu-ragu.

Kajian per kata:


Gêdhe-gêdhening (sebesar-besarnya) duraka (keburukan), wong (orang)
sok (kadang) agêgampang (menganggap remeh) pati (kematian,
membunuh). Sebesar-besar keburukan, orang yang menganggap remeh
membunuh.
Sebesar-besarnya keburukan atau dosa adalah menganggap remeh nyawa
orang lain. Membunuh adalah dosa besar, melambangkan sifat keji dan
bengis. Membunuh satu manusia tanpa alasan ibarat membunuh seluruh
manusia. Tampaknya gatra ini terinspirasi dari ayat al Al Quran berikut.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 46

‫ﱠﺎس‬
َ ‫َﺘَﻞ اﻟﻨ‬
َ ‫ض ﻓَ َﻜﺄﱠَﳕَﺎ ﻗـ‬
ِ ‫ْﺲ أَْو َﻓَﺴٍﺎد ِﰲ ا ْﻷَر‬
ٍ ‫ﺑِﻐَﲑِ ﻧـَﻔ‬
ْ ً‫َﺘَﻞ ﻧـَﻔْﺴﺎ‬
َ ‫َ ﻣﻦ ﻗـ‬
ً‫ﱠﺎس َﲨِ ﻴﻌﺎ‬
َ ‫َﲨِ ﻴﻌﺎًََوْﻣﻦ أَْﺣﻴ َ َﺎﻫﺎ ﻓَ َﻜﺄﱠَﳕَﺎ أَْﺣﻴ َ ﺎ اﻟﻨ‬
Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang
itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan
di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia
seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang
manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan
manusia semuanya. ِ(Al Maidah:32)
Gêdhe-gêdhening (sebesar-besarnya) ganjaran (pahala), wong (orang)
mati (mati) kinarya (dibuat) urip (hidup). Sebesar-besarnya pahala,
adalah orang yang mati dibuat hidup.
Sebaliknya juga demikian, sebesar-besar pahala kebaikan adalah
menyelamatkan nyawa seseorang. Dalam versi lain gatra ini berbunyi:
dosa pati den uripi, artinya tidak menghukum mati orang yang telah
berdosa membunuh orang lain.
Ngapura (memberi maaf) ing (pada) wong (orang) sisip (bersalah), tur
(dan juga) sabar (sabar) sarta (serta) rahayu (bersikap baik). Memberi
maaf kepada orang bersalah, dan juga sabar serta bersikap baik.
Yang lebih baik adalah memaafkan orang yang berbuat salah, memberi
ampun yang berbuat dosa, dan sabar serta bersikap baik. Hal itu apabila
kesalahan orang itu menyangkit diri kita sendiri, namun apabila dalam
posisi sebagai penegak hukum yang baik adalah menegakkan keadilan.
Nanging ta (tetapi) pangkat-pangkat (dipilah-pilah), yèn (kalau) wus
(sudah) katrap (ditetapkan hukuman) kudu (harus) nuli (segera),
pinanjingna (dimasukkan) ing (di) kisas (pengadilan pidana) aywa
(jangan) was-uwas (ragu-ragu). Namun harus dipilah-pilah, kalau sudah
ditetapkan hukuman harus segera, dimasukkan dalam kisas, jangan ragu-
ragu.
Kisas yang dimaksud adalah pengadilan pidana. Kata kisas berasal dari
kata Arab qishash, istilah dalam fikih jinayat untuk menyebut hukuman
sepadan, nyawa balas nyawa. Istilah ini kemudian dipakai untuk menyebut
peradilan agama di zaman itu. Pengadilan lain yang menangani perdata
dan perkawinan disebut surambi, karena mengambil tempat di serambi
(surambi) masjid Agung kraton.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 47

Walau memaafkan lebih baik, tetapi apabila sudah ditetapkan bersalah


harus segera dimasukkan di pengadilan pidana untuk dihukum sesuai
ketentuan hukum yang berlaku.
Bait ini berisi penekanan untuk bersikap adil, walau raja adalah hakim
tertinggi dalam sistem peradilan kerajaan namun apabila mendapati
seseorang yang telah ditetapkan bersalah berdasarkan peraturan yang
berlaku mengampuni bukanlah kebijakan yang tepat. Harus juga
dipertimbangkan rasa keadilan dari pihak korban. Maka yang terbaik
adalah dimasukkan dalam pengadilan pidana untuk dihukum. Yang
demikian itu jangan ragu-ragu karena itulah yang tepat.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 48

Kajian Wicara Keras (21): Melang-Melang Kurang Rencang


Bait ke-21, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mêlang-mêlang kurang rêncang,
kêna binedhung ing bêlis.
Lamun amêngku bicara,
kari angêmut dariji.
Yèn duwe pikir silip,
mung kadêrêng kudu bêrung.
Nora angon ukara ,
iku wong datanpa kardi,
pantêse mung klênthung-klênthung banda asta.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Was-was kurang pembantu,
terkena godaan iblis.
Kalau bermaksud bicara,
tinggal mengulum jari.
Kalau mempunyai pikiran curang,
hanya cenderung harus berontak.
Tidak menjaga perkataan,
itu orang tanpa pekerjaan,
pantasnya hanya mondar-mandir sambil mengikat tangan.

Kajian per kata:


Mêlang-mêlang (was-was) kurang (kurang) rêncang (pembantu), kêna
(kena) binedhung (digoda) ing bêlis (iblis). Was-was kurang pembantu,
terkena godaan iblis.
Was-was akibat kurang pembantu, orang yang akan mendukung
kekuasaannya. Semua meninggalkan karena dirinya kini telah terbujuk
oleh rayuan iblis, sehingga tanpa sadar telah menempuh jalan yang tidak
semestinya.
Lamun (kalau) amêngku (bermaksud) bicara (bicara), kari (tinggal)
angêmut (mengulum) dariji (jari). Kalau bermaksud bicara, tinggal
mengulum jari.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 49

Kalau hendak berbicara hanya dapat mengulum jari. Tidak ada teman yang
bisa diajak bicara untuk mencurahkan isi hati.
Yèn (kalau) duwe (mempunyai) pikir (pikiran) silip (sesat, curang), mung
(hanya) kadêrêng (cenderung) kudu (harus) bêrung (nekad, berontak,
melawan). Kalau mempunyai pikiran curang, hanya cenderung harus
berontak.
Kalau mempunyai pikiran sesat, curang, hanya cenderung untuk berontak.
Tidak peduli dengan keadaan diri dan akibat dari perbuatannya nanti.
Nora (tidak) angon (menjaga) ukara (perkataan), iku (itu) wong (orang)
datanpa (tanpa) kardi (pekerjaan), pantêse (pantasnya) mung (hanya)
klênthung-klênthung (mondar-mandir) banda asta (mengikat tangan).
Tidak menjaga perkataan, itu orang tanpa pekerjaan, pantasnya hanya
mondar-mandir sambil mengikat tangan.
Tidak bisa lagi menjaga perkataan, tidak ada yang dapat dikerjakan lagi.
Pantasnya hanya mondar-mandir sambil mengait tangang di belakang,
seperti seorang juragan saja layaknya.
Banda asta adalah gesture mengkaitkan tangan di punggung. Biasanya
dilakukan oleh orang yang santai, sambil jalan pelan-pelan layaknya orang
ningrat saja.
Bait ini jelas ditujukan untuk mengkritik seseorang, namun siapa orangnya
masih belum jelas benar karena tidak disebut secara ekspilisit.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 50

Kajian Wicara Keras (22): Wiradigda Ngowahi Adat


Bait ke-22, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Kaya alam wiradigda,
lali kalamun wong cilik.
Kudu angowahi adat,
ambubrah janji wus dadi.
Amêmpêng kudu jurit,
sêsumbare bisa mabur.
Saguh lamun malumpat,
bêngawane wong Sêmanggi.
Kabèh obat ing loji pan dadya toya.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Seperti yang dilakukan Wiradigda,
lupa kalamun wong cilik.
Berambisi merubah kebiasaan,
merusak janji yang sudah ditetapkan
Berhasrat keras untuk perang,
mengaku bisa terbang.
Sanggup kalau melompati,
bengawan orang Semanggi.
Semua obat di gedung Belanda, akan menjadi tawar.

Kajian per kata:


Kaya (seperti) alam (dialami, dilakukan) wiradigda (wiradigda), lali
(lupa) kalamun (kalau) wong (orang) cilik (biasa, jelata). Seperti yang
dilakukan Wiradigda, lupa kalamun wong cilik.
Wiradigda adalah salah seorang dari lima orang penasihat raja
Pakubuwana IV yang berasal dari kalangan ahli agama. Mereka itu
diangkat sebagai penasihat tanpa melalui jenjang kepangkatan yang biasa,
yakni mulai dari suwita, magang, kemudian diwisuda sebagai abdi dalem.
Mereka tidak melalui jenjang itu dan langsung diangkat sebagai guru
dalem. Pangkat aneh yang tak biasa. Seharusnya jika memakai aturan baku
dia belum mencapai pangkat priyayi, karena untuk mencapai itu
diperlukan waktu yang lama. Jadi sebenarnya dia itu masih wong cilik,
tapi dia melupakan itu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 51

Kudu (berambisi, dari kata kumudu, tergesa-gesa) angowahi (merubah)


adat (kebiasaan), ambubrah (merusak) janji (janji) wus (sudah) dadi
(ditetapkan). Berambisi merubah kebiasaan, merusak janji yang sudah
ditetapkan.
Dia berambisi merubah kebiasaan pengangkatan punggawa negara,
merusak tatanan yang sudah ditetapkan, membuat berantakan sistem
kepangkatan di kraton. Karena bagi yang patuh dan setia akan diganjar
kenaikan pangkat, namun karena ambisi si Wiradigda ini dan
kepandaiannya dalam membujuk raja, bubarlah segala aturan itu.
Gatra ambubrah janji wus dadi yang dimaksud adalah Wiradigda dan
kawan-kawan selalu membujuk raja untuk membatalkan perjanjian Giyanti
tentang palihan nagari, agar Surakarta kembali menguasai tanah Jawa
seluruhnya. Untuk itu Wiradigda menyatakan berani berperang dan
membesarkan hati raja agar tidak takut.
Amêmpêng (berusaha keras) kudu (berhasrat) jurit (perang), sêsumbare
(mengaku) bisa (bisa) mabur (terbang). Berhasrat keras untuk perang,
mengaku bisa terbang.
Dia juga sangat berhasrat untuk berperang dengan selalu mempengaruhi
raja agar tidak tunduk kepada VOC namun caranya gegabah dan tidak
memakai perhitungan. Asal berani saja. Hasrat berperangnya itu
ditunjukkan dengan mengaku-aku sakti, katanya bisa terbang segala.
Saguh (sanggup) lamun (kalau) malumpat (melompat), bêngawane
(bengawan, sungai besar) wong (orang) Sêmanggi (semanggi). Sanggup
kalau melompati, bengawan orang Semanggi.
Katanya sanggup untuk melompati bengawannya orang Semanggi, yang
dimaksud adalah Sungai Bengawan Solo. Semanggi adalah wilayah bagian
timur yang sekarang menjadi kelurahan paling pinggir dari kota Solo
sekarang, termasuk dalam kecamatan Pasar Kliwon, tepat berada di
pinggir Bengawan Solo.
Kabèh (semua) obat (obat) ing (di) loji (loji, gedung Belanda) pan (akan)
dadya (menjadi) toya (air, tawar). Semua obat di gedung Belanda, akan
menjadi tawar.
Wiradigda juga mengaku dapat menawarkan semua obat di gedung
Belanda. Inilah klaim kesaktiannya yang kemudian membuat dia dipercaya
oleh raja Pakubuwana IV. Sejalan dengan itu Pakubuwana IV sendiri
merupakan raja yang sangat anti Belanda, jadi ketika bertemu dengan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 52

Wiradigda dan kawan-kawan sangatlah klop, seperti kata pepatah jawa,


kaya tumbu oleh tutup, seperti bakul dan tutupnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 53

Kajian Wicara Keras (23): Nursaleh Lan Bahman


Bait ke-23, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Lawan ujaring wong kathah,
kabèh pra muridirèki,
Nursalèh kalawan Bahman.
Sayektine jaman iki,
aja na guru mami,
nagara iki wus ancur.
Kalamun dèn anggêpa,
ature marang sang aji,
mung dinumuk bubrah ngloji ing Sêmarang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Juga perkataan orang banyak,
semua para murid-muridnya,
yakni Nur Shaleh dan Bahman.
Sebenarnya zaman sekarang ini,
kalau tidak ada guruku,
negara ini sudah hancur.
Kalau diterima,
sarannya kepada sang raja,
hanya disentuh saja hancurlah gedong Belanda di Semarang.

Kajian per kata:


Lawan (dan) ujaring (perkataan) wong (orang) kathah (banyak), kabèh
(semua) pra (para) muridirèki (murid-muridnya), Nursalèh (Nursaleh)
kalawan (dan) Bahman (Bahman). Juga perkataan orang banyak, semua
para murid-muridnya, yakni Nur Shaleh dan Bahman.
Dan juga perkataan orang banyak, semuanya murid-murid Nursaleh dan
Bahman. Dua orang ini juga merupakan penasihat raja dari kalangan santri
yang disebut segagai guru dalem, selain nama yang telah disebut di bait
yang lalu, Wiradigda. Nama lain sebagaimana dicatat Ricklefs dalam
Yogyakarta di bawah Sultan Mangkubumi 1749-1792, adalah
Kandhuruwan dan Panengah. Mereka dan golongannya banyak membuat
kasak-kusuk yang isinya menyatakan kalau guru-guru mereka itu sakti.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 54

Menurut serat Tus Pajang, guru dalem semula jumlahnya ada tiga,
Wiradigda, Nur Saleh dan Bahman, tetapi kemudian mereka mempunyai
murid empat orang: Kandhuruwan dan Panengah, serta Tumenggung
Sujanapura dan Tumenggung Wirarejo. Tujuh orang inilah yang kemudian
membuat kasak-kusuk di keraton Surakarta.
Setelah peristiwa Pakepung, dari tujuh orang penasehat raja tersebut lima
orang diserahkan kepada Kumpeni, yakni: Wiradigda, Kandhuruwan,
Panengah, Bahman dan Nur Saleh. Mereka kemudian dibuang ke Sri
Lanka.
Sayektine (sebenarnya) jaman (jaman) iki (ini), aja na (jangan ada,
maksudnya: kalau tidak ada) guru (guru) mami (aku), nagara (negara) iki
(ini) wus (sudah) ancur (hancur). Sebenarnya zaman sekarang ini, kalau
tidak ada guruku, negara ini sudah hancur.
Sebenarnya di zaman ini, kalau tidak ada guru kami, negara ini sudah
hancur. Inilah perkataan mereka. Mereka mengira guru-guru itu hebat
sehingga menjadi penopang keutuhan negara. Bicara mereka sudah seperti
paling mampu saja.
Kalamun (kalau) dèn (di) anggêpa (dihargai, diterima), ature (katanya)
marang (kepada) sang (sang) aji (raja), mung (hanya) dinumuk
(disentuh) bubrah (rusak, hancur) ngloji (gedung) ing (di) Sêmarang
(Semarang). Kalau diterima, sarannya kepada sang raja, hanya disenggol
saja hancurlah gedong Belanda di Semarang.
Kalau saja sang raja berkenan menerima saran mereka, mereka akan
bertindak. Hanya dengan disentuh saja sudah hancur gedong Belanda di
Semarang. Loji Semaran adalah markas Belanda di Semarang. Pernyataan
ini menunjukkan kalau mereka merasa sangguh menghancurkan Belanda
dengan mudah. Tentu ini hanya klaim sepihak.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 55

Kajian Wicara Keras (24;25): Wiradigda Kakehan Jangka


Bait ke-24;25, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Kêndhuruan Wiradigda,
awisma anèng nagari,
yèn ora dadi wadana,
pasthi dalajading bumi.
Yèn karsane sang aji,
karone dadi tumênggung,
ing Bantên Balambangan,
ngumpul mring Surakartèki.
Nadyan Bali Sumbawa Bugis Makasar,

pasthi tundhuk marang Sala,


padha asok bulu-bêkti,
nora lawan pinukul prang.
Miwah ing Batawi miris,
marang Surakartèki ,
jendrale gawa pisungsung .
Lamun padha banggoa,
masa ngobahêna têki.
Gêntholikêm kang bêdhah ngloji Sêmarang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Kandhuruwan dan Wiradigda,
bertempat-tinggal di kota,
kalau tidak menjadi wedana,
pasti hanya orang rendah di bumi.
Kalau kehendak sang Raja,
keduanya menjadi Tumenggung,
di Banten dan Blambangan,
berkumpul di Surakarta ini.
Walau Bali, Sumbawa, Bugis, Makasar,

pasti tunduk pada Surakarta,


semua memberi pajak bumi,
tidak dengan ditaklukkan perang.
Serta Batavia pasti takut,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 56

kepada Surakarta ini,


Gubernur Jendralnya membawa hadiah.
Kalau semua tidak mau tunduk,
mustahil menggerakkan sampai ke sini.
Penjahat mlarat yang menaklukkan gedong Semarang.

Kajian per kata:


Kêndhuruan (Kandhuruan) Wiradigda (wiradigda), awisma (tinggal)
anèng (di) nagari (kota), yèn (kalau) ora (tidak) dadi (menjadi) wadana
(wedana), pasthi (pasti) dalajading (rendah) bumi (bumi). Kandhuruwan
dan Wiradigda, bertempat-tinggal di kota, kalau tidak menjadi wedana,
pasti hanya orang rendah di bumi.
Kandhuruwan dan Wiradigda sebagaimana disebutkan pada bait
sebelumnya adalah bukan dari kalangan priyayi yang meniti jenjang karir
secara bertahap. Kalau saja mereka tidak diangkat sebagai wedana mereka
mungkin hanyalah orang rendahan di bumi, maksudnya orang yang tidak
mempunyai kekuasaan apa-apa.
Yèn (kalau) karsane (kehendak) sang (sang) aji (raja), karone (keduanya)
dadi (menjadi) tumênggung (tumenggung), ing (di) Bantên (Banten)
Balambangan (blambangan), ngumpul (berkumpul) mring (di)
Surakartèki (surakarta ini). Kalau kehendak sang Raja, keduanya menjadi
Tumenggung, di Banten dan Blambangan, berkumpul di Surakarta ini.
Kalau kehendak Raja keduanya akan dijadikan tumenggung di Banten dan
Blambangan. Dua wilayah itu jelas bukan wilayah Surakarta, maka itu
baru rencana saja. Mungkin maksudnya kelak apabila dua wilayah itu telah
takluk, karena rencananya bukan itu saja yang ditaklukkan namun juga
wilayah-wilayah lain.
Nadyan (walau) Bali (Bali) Sumbawa sumbawa) Bugis (bugis) Makasar
(Makasar), pasthi (pasti) tundhuk (tunduk) marang (pada) Sala
(Surakarta), padha (semua) asok (memberi) bulu-bêkti (pajak bumi), nora
(tidak) lawan (dengan) pinukul (ditaklukkan) prang (perang). Walau Bali,
Sumbawa, Bugis, Makasar, pasti tunduk pada Surakarta, semua memberi
pajak bumi, tidak dengan ditaklukkan perang.
Bulu bekti adalah sebagian dari hasil pertanian yang diserahkan kepada
atasan sebagai pajak. Besarnya tergantung kepapa hasil yang didapatkan.
Umumnya semakin besar hasilnya akan dianggap semakin berhasil. Bulu
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 57

bekti ini diserahkan secara berjenjang, petani penggarap tanah akan


menyerahkan sebagian hasil panen kepada Bekel setempat, Bekel
menyerahkan kepada atasannya yakni Demang, dan seterusnya ke atas
sampai kepada raja. Tentu saja sesudah dipotong untuk keperluan
penguasa setempat. Dengan cara inilah kerajaan Mataram memenuhi
sebagian besar kebutuhan finansialnya.
Bulu bekti ini menjadi indikasi kepatuhan atau ketundukkan kepada raja.
Penguasa daerah yang hendak memberontak biasanya selalu memulai
dengan tidak mau menyerahkan bulu bekti. Yang bersangkutan juga
kemudian tidak mau menghadap sesuai waktu yang ditetapkan. Kepadanya
kemudian akan dilayangkan surat pemanggilan. Dan apabila tidak hadir
lagi akan dipukul dengan peperangan.
Namun dalam bait ini disebutkan bahwa Bali, Sumbawa, Bugis dan
Makasar yang letaknya sangat jauh dan bukan merupakan wilayah
Surakarta akan tunduk dan memberi bulu bekti kepada Surakarta.
Tampaknya ini impian yang berlebihan. Namun para guru dalem yang
dipercaya sakti memang meniup optimisme sampai ke tingkat utopis.
Miwah (serta) ing (di) Batawi (Batavia) miris (takut), marang (kepada)
Surakartèki (Surakarta ini), jendrale (Gubernur Jenderalnya) gawa
(membawa) pisungsung (hadiah). Serta Batavia pasti takut, kepada
Surakarta ini, Gubernur Jendralnya membawa hadiah.
Batavia juga takut, bahkan Gubernur Jendralnya datang membawa hadiah.
Jadi bukan saja kawasan seberang lautan yang akan tunduk, bahkan
Batavia pun akan hormat dengan membawa hadiah.
Ini mimpi yang sudah bener-benar keterlaluan. Mengigau! Meracau!
Lamun (kalau) padha (semua) banggoa (berontak, tidak mau tunduk),
masa (mosok, mustahil) ngobahêna (menggerakkan) têki (datang, sampai
ke sini). Kalau semua tidak mau tunduk, mustahil menggerakkan sampai
ke sini.
Wilayah yang disebut tadi dan juga Batavia mustahil tunduk pada kraton
Surakarta yang saat itu adalah negara lemah dan kecil. Tapi karena
dikompori oleh para guru dalem sepertinya memang timbul optimisme
yang luar biasa. Sampai-sampai dikatakan wilayah luar Jawa dan Batavia
akan tunduk. Kalau saja wilayah yang disebut itu tak mau tunduk maka
mustahil menggerakkan mereka ke sini.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 58

Gêntholikêm ( penjahat tanpa busana, penjahat kere) kang (yang) bêdhah


(menaklukkan) ngloji (gedung) Sêmarang (Semarang). Penjahat mlarat
yang akan menaklukkan gedong Semarang.
Gentolikem artinya penjahat tanpa busana, maksudnya penjahat yang
mlarat. Yang mengaku sakti tadi hanyalah penjahat mlarat. Takkan
sanggup berbuat seperti yang dikatakannya, yakni hendak menaklukkan
Loji (gedung) Semarang. Loji semarang yang dimaksud adalah markas
VOC Wilayah Pantai Timur. Di sana berkedudukan seorang Letnan
Gubernur yang pada masa itu dijabat oleh Jan Greeve.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 59

Kajian Wicara Keras (26): Ambalilu Wong Ngantuk


Bait ke-26, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Dene wong kang ahli jangka,
ngarani radèn misani,
iku Radèn Wiradigda.
Anggêpe wus nora gimir,
mulane dèn pêpêtri.
Ambalilu wong angantuk,
balithuk ing nagara.
Agawe wutahing gêtih,
wêkasane ting calulu nora pakra.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Adapun orang yang ahli ramal,
menyebut kalau raden Misani,
itu adalah Raden Wiradigda.
Anggapannya sudah tidak terbujuk,
makanya dirawat.
Menjerumuskan orang yang mengantuk,
menipu pada negara.
Membuat tumpahnya darah,
akhirnya menanggung malu tidak pantas.

Kajian per kata:


Dene (adapun) wong (orang) kang (yang) ahli (ahli) jangka (ramal),
ngarani (menyebut) radèn (raden) misani (misani), iku (itu) Radèn
(Raden) Wiradigda (Wiradigda). Adapun orang yang ahli ramal,
menyebut kalau raden Misani, itu adalah Raden Wiradigda.
Dalam bait ini agak sulit kami menafsirkan kalimat pada gatra kedua,
ngarani raden Misani. Apa maksud dari kalimat tersebut. Dalam versi lain
yang anonim disebut raden Miswani, itu jelas nama orang. Namun dalam
dua versi yakni versi Radyapustaka dan versi Sastrawiguna, disebut
sebagai misani. Arti misani sendiri adalah meracuni. Ini tampak lebih
mendekati maksud pengarang karena Wiradigda memang dituduh
meracuni raja dengan ide-ide Islamisasi yang dinilai tidak realistis,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 60

cenderung muluk-muluk dan bombastis seperti yang telah diungkapkan


dalam bait-bait yang lalu.
Anggêpe (anggapannya) wus (sudah) nora (tidak) gimir (terbujuk),
mulane (makanya) dèn (di) pêpêtri (dirawat, dihargai). Anggapannya
sudah tidak terbujuk, makanya dirawat.
Ketika hal itu, yakni ide-ide mereka dilaporlan kepada raja ternyata raja
bersikukuh bahwa Wiradigda dan kawan-kawan tidaklah seperti itu, oleh
karena itu mereka tetap dirawat sebagai punggawa negara dan diberi
kedudukan penting. Anggapan raja mereka tidak akan terbujuk atau
terpengaruh dengan ide-ide konyol itu., padahal jelas-jelas mereka
sumbernya.
Ambalilu (menjerumuskan) wong (orang) angantuk (mengantuk),
balithuk (menipu) ing (pada) nagara (negara). Menjerumuskan orang
yang mengantuk, menipu pada negara.
Tampaknya gatra ini ditujukan pada raja, sebagai raja muda yang belum
berpengalaman dan silau oleh ide-ide kebesaran Surakarta yang tampak
tak masuk akal seperti telah disebut pada bait-bait yang lalu raja dikiaskan
sebagai orang yang mengantuk. Padahal menjerumuskan raja sama dengan
menipu seluruh negara.
Agawe (membuat) wutahing (tumpahnya) gêtih (darah), wêkasane
(akhirnya) ting calulu (menanggung malu) nora (tidak) pakra (pantas).
Membuat tumpahnya darah, akhirnya menanggung malu tidak pantas.
Akibat perbuatannya hampir saja menimbulkan perang besar. Bisa-bisa
tumpah seluruh darah orang satu negara. Ini jelas merujuk ke peristiwa
Pakepung (1790) yang hampir saja membuat sebuah perang besar pecah.
Menurut Ricklefs dalam Yogyakarta di bawah Sultan Mangkubumi, kalau
saja VOC tidak khawatir kas mereka akan bobol dan sedang miskin, bisa
saja perang itu pecah. Namun VOC punya pertimbangan lain sehingga
tetap menjaga agar Pakubuwana IV tetap bertahta dan hanya disuruh
meminta ampun. Hal itu karena Surakarta telah memberi keuntungan besar
berupa konpensasi wilayah kekuasaan yang luas bagi VOC ketika
memfasilitasi perjanjian Giyanti. Jika pecah perang baru dan
keseimbangan geopolitik berubah, bisa-bisa VOC kehilangan pundi-pundi
kekayaan yang baru saja bisa dipanen.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 61

PUPUH KEDUA

DHANDHANG GULA
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 62

Kajian Wicara Keras (27): Ilang Cinucuk Dhandhang


Bait ke-27, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Ilang cinucuk ing dhandhang putih,
sigra ginawa muluk ngambara,
wong lima iku rewange.
Pikire ting salinthut,
kudu nyathut Sultan Giyanti.
Urung kongsi tumêka,
sêlak amrakungkung.
Sinuhuning Kabanaran,
wus têtela lamun lêlananging bumi,
ing mêngko durung ana.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Hilang dipatok gagak putih,
segera dibawa terbang mengembara,
lima orang itu pembantunya.
Pikirannya saling umpet,
bersegera mencatut Sultan Giyanti.
Belum sampai datang,
keburu terbungkuk-bungkuk.
Sinuhun di Kabanaran
sudah terbukti kalau ksatria di bumi,
yang di masa sekarang belum ada (bandingannya).

Kajian per kata:


Ilang (hilang) cinucuk (dipatok) ing (oleh) dhandhang (gagak) putih
(putih), sigra (segera) ginawa (dibawa) muluk (terbang) ngambara
(mengembara), wong (orang) lima (lima) iku (itu) rewange
(pembantunya). Hilang dipatok gagak putih, segera dibawa terbang
mengembara, lima orang itu pembantunya.
Dhandhang putih di sini tampaknya adalah kiasan untuk orang bule, yang
dalam hal ini VOC. Setelah peristiwa Pakepung usai dan raja Pakubuwana
menyerah atas pengepungan itu, beliau kemudian menyerahkan kelima
guru dalem itu kepada VOC. Inilah yang dimaksud sebagai cinucuk ing
dhandhang putih.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 63

Mereka kemudian dibuang ke Srilangka, inilah yang dimaksud bahwa


pembantu raja yang lima orang dibawa terbang mengembara. Raja sendiri
kemudian disuruh minta ampun kepada VOC, kalau tidak mau jelas akan
diturunkan dari tahta. Situasi politik kembali normal seperti sediakala.
Inilah ketegangan terakhir yang terjadi di tanah Mataram sampai nanti
pecah perang Jawa yang dipimpin Pangeran Dipanegara.
Pikire (pikirannya) ting (serba) salinthut (ngumpet), kudu (dari kata
kumudu, bersegera) nyathut (mencatut) Sultan (Sultan) Giyanti (Giyanti).
Pikirannya saling umpet, bersegera mencatut Sultan Giyanti.
Mereka, lima orang itu tingkahnya saling terselubung. Salinthut artinya
main umpet, menyembunyikan perilaku agar tidak ketahuan orang.
Mencatut nama Sultan Giyanti (Sultan Mangkubumi raja Yogyakarta).
Sangat mungkin ini berkaitan dengan rencana perang terhadap Yogyakarta
yang santer berhembus.
Urung (belum) kongsi (sampai) tumêka (datang), sêlak (keburu)
amrakungkung (terbungkuk). Belum sampai datang, keburu terbungkuk-
bungkuk.
Yang dimaksud adalah belum sempat Sultan datang untuk berperang
mereka yang kemarin mengaku sakti dan sanggup mengalahkan siapa saja
itu keburu terbungkuk-bungkuk diringkus VOC.
Sinuhuning (Sinuhun) Kabanaran (Kabanaran), wus (sudah) têtela
(terbukti) lamun (kalau) lêlananging (satria di) bumi (bumi), ing (di)
mêngko (masa sekarang) durung (belum) ana (ada). Sinuhun di
Kabanaran sudah terbukti kalau ksatria di bumi, yang di masa sekarang
belum ada (bandingannya).
Sinuhun di Kabanaran adalah Pangeran Mangkubumi atau Sultan
Hamengkubuwana I yang bertahta di Yogyakarta setelah peristiwa palihan
nagari 1755. Kabanaran adalah tempat yang dipakai ketika Pangeran
Mangkubumi mengangkat dirinya sebagai raja Pakubuwana III, sebelum
terjadinya perjanjian Giyanti. Pada waktu itu kemudian ada Pakubuwana
III kembar. Satunya lagi adalah anak Pakubuwana II yang juga diangkat
sebagai raja Surakarta dengan gelar yang sama.
Pada akhir bait ini ada pujian untuk Sultan Mangkubumi sebagai
lelananging jagad, artinya ksatria yang mumpuni dalam strategi. Di dunia
pewayangan yang sering disebut sebagai lelananging jagad adalah Arjuna,
karena dia tidak pernah merasa takut di medan perang. Pujian kepada
Sultan Mangkubumi ini tampaknya merujuk pada keberanian sultan ketika
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 64

berperang melawan Belanda yang selalu bersikap ksatria, tidak takut serta
berani beradu muka, tidak malah slinthutan seperti kelima orang guru
dalem tadi.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 65

Kajian Wicara Keras (28): Tan Ana Kang Ngungkuli


Bait ke-28, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mung ing kuna akèh kang ngungkuli,
yèn samêngko masa ta anaa.
Prandene kudu mathènthèng,
wani tinandhing saguh.
Mulane ta ana bupati,
aran Sujanapura,
tumênggung ngalindur,
karêpe amadhanana.
Duk timure iya Sultan Mangkubumi
aran Dèn Mas Sujana.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Hanya di zaman kuna banyak yang melebihi,
kala sekarang mustahil adanya.
Walau demikian harus bekerja keras,
berani diadu kesanggupan.
Maka ada bupati,
bernama Sujanapura,
seorang tumenggung yang mengigau,
maunya menyamai.
Ketika muda juga Sultan Mangkubumi,
bernama Raden Mas Sujana.

Kajian per kata:


Mung (hanya) ing (di) kuna (zaman kuna) akèh (banyak) kang (yang)
ngungkuli (melebihi), yèn (kalau) samêngko (sekarang) masa ta
(mustahil, tidak) anaa (ada). Hanya di zaman kuna banyak yang melebihi,
kala sekarang mustahil adanya.
Di zaman dahulu banyak ksatria besar yang melebihi Sultan Kabanaran
tadi. Leluhur Mataram banyak yang menjadi teladan agung bagi generasi
selanjutnya, Panembahan Senapati, Sultan Agung, dll. Tetapi di zaman
sekarang mustahil adanya orang yang sekaliber Sultan Yogya itu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 66

Prandene (walau demikian) kudu (harus) mathènthèng (kerja keras),


wani (berani) tinandhing (diadu) saguh (kesanggupan). Walau demikian
harus bekerja keras, berani diadu kesanggupan.
Walau demikian, Sultan Kabanaran itu juga harus bekerja keras, berani
diadu kesanggupan., tidak penakut atau pengecut. Ini terbukti dari riwayat
beliau sejak zaman menaklukkan Pangeran Sambernyawa di Sukowati,
sampai peristiwa perang berkepanjangan hingga sampai pada perjanjian
palihan nagari.
Mulane ta (makanya) ana (ada) bupati (bupati), aran (bernama)
Sujanapura (Sujanapura), tumênggung (seorang tumenggung) ngalindur
(mengigau), karêpe (maksudnya) amadhanana (menyamai). Maka ada
bupati, bernama Sujanapura, seorang tumenggung yang mengigau,
maunya menyamai.
Ada seorang bupati yang berlagak ingin menyamai Sultan Kabanaran.
Namanya Tumenggung Sujanapura. Orang inilah yang menghasut agar
Mas Said memisahkan diri dari Pangeran Mangkubumi (Sultan
Kabanaran). Sabdacarakatama dalam Sejarah Keraton Yogyakarta (2009)
menulis, Tumenggung Sujanapura mengatakan kepada Mas Said bahwa
cinta kasih Pangeran Mangkubumi kepadanya hanyalah setengah hati,
dalam hatinya sebenarnya benci setengah mati. Kelak tidak tertutup
kemungkinan Mas Said hanya dijadikan umpan saja. Sujanapura ini adalah
antek VOC yang dipakai untuk melemahkan perjuangan koalisi
Mangkubumi-Sambernyawa.
Duk (ketika) timure (muda) iya (iya) Sultan Mangkubumi (Sultan
Mangkubumi), aran (namanya) Dèn Mas Sujana (Raden Mas Sujana).
Ketika muda juga Sultan Mangkubumi, bernama Raden Mas Sujana.
Jadi Sujanapura ini hanya bisa meniru-niru namanya saja. Dahulu waktu
muda memang Sultan Mangkubumi bernama Raden Mas Sujana. Tetapi
tentang watak dan keberanian jelas jauh berbeda. Di satu pihak Sultan
Mangkubumi adalah raja besar yang pemberani, sedangkan Sujanapura
adalah seorang penghasut dan pengecut, antek VOC yang memecah belah
bangsa sendiri.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 67

Kajian Wicara Keras (29): Amung Ngelmu Karang


Bait ke-29, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Ting baliyur dhikire wong ngutil,
iya têka dèn anggêp nagara,
lagya kabul istijrate.
Ngèlmu karang kinêlun,
dudu ngèlmu ingkang sajati.
Tur ta masa mèmpêra,
ki agêng rumuhun,
Ngabdul Mukiyi ing Karang.
Mmung nalare anasak pating bêsasik,
rusak angajak-ajak.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Serba mengantuk dzikirnya seperti orang mencuri,
kok iya sampai dianggap oleh negara,
sedang dikabulkan istidrajnya.
mengarang yang ditekuni,
bukan ilmu yang sejati.
Memang mustahil bisa mirip dengan,
orang besar dari zaman dulu,
yakni Abdul Muhyi di Karang.
Hanya pikirannya menabrak-nabrak saling berantakan,
(dirinya) rusak (masih) mengajak-ajak.

Kajian per kata:


Ting baliyur (seperti orang ngantuk) dhikire (zikirnya) wong (orang)
ngutil (mencuri), iya (kok iya) têka (sampai) dèn anggêp (dianggap)
nagara (negara), lagya (sedang) kabul (dikabulkan) istijrate (istidrajnya).
Serba mengantuk dzikirnya seperti orang mencuri, kok iya sampai
dianggap oleh negara, sedang dikabulkan istidrajnya.
Sujanapura ini orang tidak jelas pikirannya. Kalau dzikir seperti orang
mengantuk, layaknya pencuri. Tapi kok iya dihormati oleh negara.
Memang dia sedang mengalami istidraj, yakni selalu banyak kebaikan
meski berbuat jahat. Kelak pasti hukumannya akan menumpuk.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 68

Istidraj adalah orang yang melakukan keburukan tetapi terkesan enak


kehidupannya, selalu mudah dalam mencai dunia. Dalam bahasa Jawa
istidraj ini disebut diuja, segala kemauannya dituruti Tuhan agar kelak
hukumannya maksimal. Mengapa demikian? Karena orang seperti itu
memang sudah tidak mempan oleh nasihat dan peringatan.
Ngèlmu (ngelmu) karang (mengarang) kinêlun (yang ditekuni), dudu
(bukan) ngèlmu (ilmu) ingkang (yang) sajati (sejati). Ilmu mengarang
yang ditekuni, bukan ilmu yang sejati.
Ilmu karang adalah ilmu mengira-ira, tidak berdasar landasan ilmiah yang
jelas. Juga bukan karena mendapat pengajaran dari seorang guru, tetapi
hanya menuruti pendapat sendiri saja. Ini sejatinya bukan ilmu, tetapi
kebodohan yang dituruti.
tur ta (memang) masa (mosok, mustahil) mèmpêra (mirip), ki agêng (Ki
Ageng, orang besar) rumuhun (zaman dulu), Ngabdul Mukiyi (Abdul
Muhyi) ing (di) Karang (Karang). Memang mustahil bisa mirip dengan,
orang besar dari zaman dulu, yakni Abdul Muhyi di Karang.
Yang dimaksud adalah Syaikh Abdul Muhyi (1640-1715) di Karang,
Pamijahan, Tasikmalaya. Seorang guru tarekat (mursyid) Syattariyah dan
juga penganut doktrin martabat tujuh yang waktu itu digemari kalangan
kraton Surakarta. Ranggawarsita dalam Wirid Hidayat Jati menjelaskan
panjang lebar tentang doktrin martabat tujuh ini, bukti bahwa doktrin ini
cukup populer di kalangan kraton. PB IV juga sedikit menyinggung
doktrin ini dalam Wulangreh.
Perihal pengetahuan Yasadipura tentang tokoh ini bukanlah hal yang aneh
karen beliau pernah berkelana di wilayah barat pulau Jawa sewaktu
mengumpulkan bahan untuk menyusun Serat Centhini. Namun Syaikh
Abdul Muchyi sendiri memang cukup dikenal di Surakarta dan
Yogyakarta, Peter Carey dalam Takdir: Riwayat Pangeran Diponegoro
menyebut bahwa istri Sultan Mangkubumi Kanjeng Ratu Ageng
mempunyai pertalian kekerabatan dengan sang mursyid melalui empat
silsilah ulama.
Mung (hanya) nalare (nalarnya) anasak (menabrak) pating bêsasik
(saling berantakan), rusak (rusak) angajak-ajak (mengajak-ajak). Hanya
pikirannya menabrak-nabrak saling berantakan, (dirinya) rusak (masih)
mengajak-ajak.
Karena hanya mengarang saja tidak ada pedoman yang jelas maka
pikirannya menabrak kemana-mana. Namanya juga hanya mengira-ira
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 69

kadang tepat kadang tidak. Kalau tepat segera diklaim sebagai ilmu, kalau
tidak tepat itu adalah kehendak Ilahi. Ngawur to?
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 70

Kajian Wicara Keras (30): Durung Bisa Mithes Wohing


Ranti
Bait ke-30, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Saengga wong ngaku trah prajurit,
nora karêm marang lara lapa.
Mung karêm kudu mathèngkrèng,
gumunggung tur kumlungkung.
Durung bisa mithês woh ranti,
polahe salengkrangan .
Kaya wong wus komuk,
ambêdhah bata têlulas,
Singa wonge kapêthuk dèn panthêlêngi,
pamrihe sumingkira.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Sehingga orang mengaku prajurit,
tidak gemar pada derita dan lapar.
Hanya gemar duduk-duduk,
besar kepala dan menyombongkan diri.
Belum bisa melakukan sesuatu yang mudah,
tingkahnya tidak sopan.
Seperti orang yang sudah kondang,
mematahkan batubata tiga belas.
Barangsiapa yang bertemu dipelototi,
maksudnya agar menyingkir.

Kajian per kata:


Saengga (sehingga) wong (orang) ngaku (mengaku) trah (keturunan)
prajurit (prajurit), nora (tidak) karêm (gemar) marang (pada) lara (derita)
lapa (lapar). Sehingga orang mengaku prajurit, tidak gemar pada derita
dan lapar.
Bait ini masih membicarakan Sujanapura dengan ilmu ngawurnya tadi.
Ternyata perilakunya juga ngawur. Mengaku sebagai keturunan prajurit
tetapi tidak gemar menderita dan lapar. Yang dimaksud adalah tidak gemar
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 71

berlatih dan bertapa, sebagaimana layaknya seorang ksatria, perwira di


zaman itu.
Mung (hanya) karêm (gemar) kudu (harus) mathèngkrèng (duduk-
duduk), gumunggung (besar kepala) tur kumlungkung (
menyombongkan diri). Hanya gemar duduk-duduk, besar kepala dan
menyombongkan diri.
Kegemarannya hanya duduk-duduk tak sopan (mathengkreng), besar
kepala menyombongkan diri. Mentang-mentang sudah menjadi pejabat
lalu lupa dengan melatih diri, agar selalu dekat dengan Tuhan sebagaimana
layaknya seorang perwira waktu itu.
Durung (belum) bisa (bisa) mithês (memijit) woh (buah) ranti (tomat
kecil), polahe (tingkahnya) salengkrangan (tidak sopan). Belum bisa
melakukan sesuatu yang mudah, tingkahnya tidak sopan.
Ini adalah kiasan dalam bahasa Jawa yang melakukan sesuatu yang sangat
mudah. Buah ranti adalah buah yang sangat lunak dan untuk memijitnya
(memecahnya) tidaklah sulit. Maka terjemahan gatra ini yang tepat: belum
bisa melakukan sesuatu yang mudah, tingkahnya tidak sopan.
Slengkrang artinya duduk dengan kaki naik ke kursi, pertanda sikap
sombong dan tak punya sopan santun.
Kaya (seperti) wong (orang) wus (sudah) komuk (kondang, terkenal),
ambêdhah (mematahkan) bata (batubata) têlulas (tiga belas biji). Seperti
orang yang sudah kondang, mematahkan batubata tiga belas.
Lagaknya juga seperti orang yang sakti, perwira yang kuat dalam ilmu
kanuragan. Seperti orang yang sudah bisa mematahkan batubata tiga belas
biji saja. Batubata sering dipakai latihan dalam olah kanuragan (sekarang
namanya beladiri). Semakin banyak jumlah tumpukan yang berhasil
dipatahkan semakin kuat ilmu kanuragannya.
Singa (barang siapa, dari kata sing dan a) wonge (orang yang) kapêthuk
(bertemu) dèn panthêlêngi (dipelototi), pamrihe (maksudnya) sumingkira
(agar menyingkir). Barangsiapa yang bertemu dipelototi, maksudnya agar
menyingkir.
Kalau di jalan melotot ke sana kemari, memelototi siapa saja yang lewat
agar menyingkir. Mau menang sendiri di jalan seolah-olah jalan ini milik
neneknya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 72

Kajian Wicara Keras (31): Pethanthangan Kaya Nekem


Jagad
Bait ke-31, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mêmêdèni anggung briga-brigi,
pêthanthangan têngahing kalangan.
Sarta ngêploki talèdhèk,
dudu têngahing pupuh.
Pangrasane kaya wong uwis,
anêkêm jagad Jawa.
Lir Rôngga Madiun,
ngaku tètèsing prawira.
Pan kaputu dening Rôngga Sokawati,
iku prajurit nyata.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Menakut-nakuti dengan selalu mondar-mandir,
petentang-petenteng di tengah arena.
Serta menyoraki tledhek,
bukan pada tengah tembang.
Perasaanya seperti orang yang sudah,
menggenggam jagad Jawa.
Seperti Rangga Madiun,
mengaku sebagai keturunan prajurit.
Memang dia masih cucu dari Rangga Sukowati,
itu benar prajurit.

Kajian per kata:


Mêmêdèni (menakuti-takuti) anggung (selalu) briga-brigi (mondar-
mandir), pêthanthangan (petentang-petenteng) têngahing (di tengah)
kalangan (arena). Menakut-nakuti dengan selalu mondar-mandir,
petentang-petenteng di tengah arena.
Sikapnya congkah dari gestur tubuhnya yang mengungkap kesombongan
hatinya. Congkak adalah sikap meremehkan orang lain. Petentang-
petenteng adalah sikap sok jago, kayak dia yang paling sakti ajah!
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 73

Sarta (serta) ngêploki (bertepuk) talèdhèk (tledhek), dudu (bukan)


têngahing (di tengah) pupuh (tembang). Serta menyoraki tledhek, bukan
pada tengah tembang.
Yang dimaksud ngeploki adalah bertepuk tangan waktu pertunjukan
tledhek, biasanya sambil bersorak-sorai. Tledhek adalah pertunjukan
hiburan keliling yang dilakukan oleh penari dan srombongan penabuh
gamelan sederhana. Alat musiknya pun tidak selengkap gamelan untuk
karawitan. Biasanya juga ada penyanyi tradisional atau sindhen. Kadang-
kadang para lelaki bertepuk tangan sesuai irama tembang, namun
Sujanapura ini sering tidak kompak. Mungkin memang sengaja begitu
untuk mencari perhatian sang tledhek. Sudah bukan rahasia kalau banyak
tledhek suka main mata dengan penonton laki-laki. Seperti penyanyi
zaman sekarang juga begitu kan?
Pangrasane (perasaannya) kaya (seperti) wong (orang) uwis (sudah),
anêkêm (menggenggam) jagad (jagad) Jawa (Jawa). Perasaanya seperti
orang yang sudah, menggenggam jagad Jawa.
Kalau sudah begitu lupa segalanya Sujanapura ini. Sudah seperti pangeran
atau raja tanah Jawa saja. Inilah watak atau tekon ora idhep ora urus.
Memalukan!
Lir (seperti) Rangga (Rangga) Madiun (Madiun), ngaku (mengaku)
tètèsing (keturunan) prawira (prajurit). Seperti Rangga Madiun, mengaku
sebagai keturunan prajurit.
Apa yang dilakukan Sujanapura ini mirip kelakuan Rangga Madiun,
yangselalu mengaku-aku sebagai keturunan prajurit, orang perwira
berderajat tinggi.
Pan (memang) kaputu (masih cucu) dening (oleh) Rangga (Rangga)
Sokawati (Sokawati), iku (itu) prajurit (prajurit) nyata (benar). Memang
dia masih cucu dari Rangga Sukowati, itu benar prajurit.
Rangga Madiun ini masih cucu dari Rangga Sukowati, yang adalah
prajurit yang sebenarnya. Rangga Sukowati adalah panglima perang Sultan
Mangkubumi yang namanya Rangga Wirasentika. Penyebutan Sukowati
karena basis perlawanan Sultan Mangkubumi yang mula-mula adalah di
Sukowati dan disanalah peran Rangga Wirosentika ini menonjol.
Lalu siapakah Rangga Madiun ini dan mengapa Sujanapura yang
berkelakuan buruk disebut mirip dengannya? Dalam bait-bait yang akan
datang diterangkan panjang lebar kelakuan Rangga Madiun ini.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 74

Kajian Wicara Keras (32): Ambeke Rangga Madiun


Bait ke-32, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Pan kamantu dene ing sang aji,
mulane yaiku datan kaprah.
Sawênang-wênang ambêke,
lali dadining uyuh .
Lamun padha badan jasmani,
batin masa bedaa.
Bok aja adigung,
ngandêlkên trahing prawira.
Wong wis utang masa wurunga tinagih,
mundhak ginuyu bocah.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Memang diambil menantu oleh sang raja,
makanya dia itu tidak umum (sikapnya).
Sewenang-wenang wataknya,
lupa asal keturunannya.
Kalau sama bentuk tubuh jasmaninya,
batinnya mustahil berbeda.
Janganlah menyombongkan kebesaran,
mengandalkan keturunan prang pemberani.
Orang berhutang mustahil tidak ditagih,
nanti malah ditertawakan anak kecil.

Kajian per kata:


Pan (memang) kamantu (diambil menantu) dene ing (oleh) sang (sang)
aji (raja), mulane (makanya) yaiku (dia itu) datan (tidak) kaprah (umum
sikapnya). Memang diambil menantu oleh sang raja, makanya dia itu
tidak umum (sikapnya).
Bait ini merupakan sambungan bait lalu yang membahas Rangga Madiun.
Bila dalam bait ini disebut sebagai menantu raja yang cocok dengan
gambaran ini adalah Rangga Prawiradirja III. Dia adalah menantu Sultan
Hamengkubuwana II dan juga merupakan Bupati Wedana (Koordinator
bupati) Mancanegara Timur. Dalam bait ini Rangga Madiun disebut
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 75

sebagai tidak kaprah, artinya tidak lazim, tidak seperti umumnya pembesar
lainnya.
Sawênang-wênang (sewenang-wenang) ambêke (wataknya), lali (lupa)
dadining (asal) uyuh (keturunannya). Lamun (kalaupun) padha (sama)
badan (tubuh) jasmani (jasmani), batin (batin) masa (mustahil) bedaa
(beda). Sewenang-wenang wataknya, lupa asal keturunannya. Kalau sama
bentuk tubuh jasmaninya, batinnya mustahil berbeda.
Uyuh sinonim dengan turas, biasa dipakai menyebut keturunan. Gatra ini
menegaskan kesamaan antara Rangga Madiun dengan leluhurnya dalam
watak dan perilaku. Karena seketurunan sangat mustahil kalau mereka
berbeda. Walau sebenarnya hal ini tidak pasti, tetapi kalimat ini dipilih
oleh sang penggubah serat ini sekedar untuk menegaskan kesamaannya
dengan leluhurnya yang juga mempunyai kelemahan. Kami belum
menemukan dari catatan sejarah perbuatan apakah dari leluhurnya yang
dimaksud.
Bok aja (janganlah) adigung (menyombongkan kebesaran), ngandêlkên
(mengandalkan) trahing (keturunan) prawira (orang pemberani).
Janganlah menyombongkan kebesaran, mengandalkan keturunan prang
pemberani.
Jangan membanggakan kebesaran diri, mengandalkan sebagai keturunan
orang pemberani. Adigung adalah watak menyombongkan kebesaran diri.
Sering dipakai dalam rangkaian kalimat adigang, adigung, adiguna. Arti
dari ketiganya sudah kami bahas dalam kajian serat Wulangreh. Silakan
merujuk pos terkait.
Wong (orang) wis (sudah) utang (hutang) masa (mustahil) wurunga
(gagal, tidak jadi) tinagih (ditagih), mundhak (malah nanti) ginuyu
(ditertawakan) bocah (anak kecil). Orang berhutang mustahil tidak
ditagih, nanti malah ditertawakan anak kecil.
Yang dimaksud hutang kemungkinan adalah kesalahan dari leluhurnya
yang seharusnya ia perbaiki, agar nama baik leluhurnya pulih. Karena
bagaimanapun tetap akan diingat orang. Jika dia berbuat kebaikan maka
akan impaslah kesalahan leluhurnya dengan jasa-jasanya kini. Namun
yang dilakukan Rangga Madiun tidak seperti itu, dia justru mengulang
kesalahan leluhurnya itu.
Apa yang sebenarnya dilakukan oleh Rangga Madiun sehingga dalam serat
ini mendapat penilaian buruk. Dan apa pula pendapat lain sehubungan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 76

dengan tokoh ini. Marilah kita lanjutkan kajian ini dalam bait-bait yang
akan datang. Jangan sampai ketinggalan!
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 77

Kajian Wicara Keras (33): Polahe Rangga Madiun


Bait ke-33, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Duk lolose saking ing nagari,
ngontragakên ing nagara liyan.
Pating bathithit polahe,
linurugan lor kidul,
pangrasane ambêbayani.
Dene trahing prawira,
lan dadya têtunggul,
bupati môncanagara,
wêkasane têka angisin-isini.
Ngucêmakên nagara.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Ketika dia lolos keluar dari dalam negara (Yogyakarta),
dan mengemparkan negara lain.
Serba tertekan gerakannya,
diserang dari utara dan selatan,
perasaannya sudah membahayakan bagi dirinya.
Walau keturunan orang luhur,
dan menjadi pemimpin,
bupati mancanegara,
akhirnya malah memalukan.
Membuat cemar negara.

Kajian per kata:


Duk (ketika) lolose (keluar) saking (dari) ing (dalam) nagari (negara),
ngontragakên (menggetarkan, menggemparkan) ing (di) nagara (negara)
liyan (lain). Ketika dia lolos keluar dari dalam negara (Yogyakarta), dan
mengemparkan negara lain.
Peristiwa tentang pelarian raden Rangga ini diceritakan dalam Babad
Mangkubumi. Raden Rangga dituduh bersalah melindungi kepala
perampok dari Ponorogo. Dia kemudian disuruh menghadap gubernur
Jenderal di Buitenzorg (Bogor) untuk minta pengampunan. Namun dia
justru melarikan diri dan pulang ke Madiun. Di sana dia mengangkat diri
menjadi raja bergelar Kanjeng Susuhunan Prabu Ing Ngalaga ingkeng
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 78

angrenggani kraton pinarjurit ing Maospati ingkeng angumbara


amangun jurit (Peter Carey, Takdir Riwayat Pangeran Diponegoro).
Pating (serba) bathithit (tertekan) polahe (gerakannya), linurugan
(diserang) lor (utara) kidul (selatan), pangrasane (anggapannya)
ambêbayani (membahayakan). Serba tertekan gerakannya, diserang dari
utara dan selatan, perasaannya sudah membahayakan bagi dirinya.
Tiga negara kemudian menyerangnya. Sultan Yogyakarta
Hamengkubuwana II sudah mengumumkan kalau dia adalah buronan dan
tidak ada sangkut pautnya dengan kraton lagi. Gerakan Rangga Madiun
sudah terjepit, diserang dari utara dan selatan. Keadaannya dalam bahaya
besar. Pemerintah Belanda yang waktu itu sudah dipegang oleh Hindia-
Belanda memimpin penyerangan dengan pasukan gabungan dari
Mangkunegaran, Surakarta dan Yogyakarta. Walau pasukan yang terakhir
ini melakukan dengan setengah hati karena Rangga merupakan menantu
Sultan Yogya. Dan ada rumor bahwa sebenarnya Rangga memberontak
hanya agar Yogyakarta tidak dikaitkan dengan perilaku buruk Rangga
selama ini.
Dene (walau) trahing (keturunan) prawira (orang luhur, pemberani), lan
(dan) dadya (menjadi) têtunggul (pemimpin), bupati (bupati)
môncanagara (mancanegara, pemimpin bupati), wêkasane (akhirnya) têka
(malah) angisin-isini (memalukan). Ngucêmakên (membuat cemar)
nagara (negara). Walau keturunan orang luhur, dan menjadi pemimpin,
bupati mancanegara, akhirnya malah memalukan. Membuat cemar
negara.
Sepak terjang Rangga Madiun ini yang tidak mengakui kesalahan dan
justru memberontak benar-benar tidak pantas. Seharusnya dia sebagai
pemimpin para bupati mancanegara timur memberi contoh yang baik.
Namun justru yang dilakukannya sangat memalukan, sangat mencemarkan
nama negara. Rangga ini kemudian menakuti-nakuti dan menyerang para
bupati bawahannya yang tidak mau bergabung. Yang sudah diserang dan
ditaklukkan adalah Jipang Panolan, bekas kabupaten Arya Penangsang
tempo dulu.
Menurut Babad Mangkubumi apa yang dilakukan Rangga sampai nekad
ini karena terdorong oleh rasa frustasinya yang sangat. Hal itu disebabkan
karena perseteruannya dengan elit kraton Yogyakarta yang lain yakni Patih
Danureja II yang juga merupakan menantu Sultan HB II. Rangga selalu
difitnah dan dicari-cari kesalahannya hingga merasa, maju kena mundur
kena. Akibatnya dia nekad.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 79

Tentu saja untuk menilai kasus ini secara obyektif perlu dilakukan analisa
dari berbagai sumber yang ada. Jelas bahwa hal itu diluar bahasan kita kali
ini, namun ada baiknya tentang Rangga Madiun ini kami mengutip
beberapa hal yang dicatat oleh Peter Carey dalam Takdir Riwayat
Pangeran Diponegoro. Di situ Carey mencatat bahwa sepak terjang
Rangga Madiun justru mendapat apresiasi dari banyak kalangan di Yogya,
salah satunya adalah Pangeran Diponegara. Tokoh yang kelak
mengobarkan Perang Jawa ini begitu kagum dengan langkah-langkah
Rangga Madiun yang memilih untuk membangkang daripada
menyerahkan diri ke Bogor untuk menerima hukuman.
Satu informasi lagi yang sangat bernilai positif, Pangeran Diponegara
kemudian menikah dengan anak Rangga Madiun ini. Sementara seorang
anak lelakinya yang waktu bapaknya tewas masih bocah, Sentot
Prawiradirja kelak menjadi panglima tertinggi (Ali Basah) dalam perang
Jawa di bawah komando Pangeran Dipanegara.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 80

Kajian Wicara Keras (34): Sepantasnya Seperti Surapati


Bait ke-34, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Pêpantêse kaya ta ing nguni,
Surapatya Rajèng Pasuruhan,
Rôngga iku nora tèlèr.
Mung lamun ana bathuk,
kang kalimis alise lincip,
dhèwèke apêparab,
Janaka Madiun.
Sudu Janaka Ngamarta,
prantandhane tan bisa mibêr wiyati,
lan ora bisa ngilang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Sepantasnya dia seperti di waktu dahulu,
Surapati raja di di Pasuruan,
namun Rangga Madiun itu tidak kuat.
Hanya kalau melihat ada dahi,
yang mengkilat dan alis runcing,
dia mengaku sebagai,
Janaka dari Madiun.
Bukan Janaka dari Amarta,
tandaya dia tak bisa terbang di langit,
dan tidak bisa menghilang.

Kajian per kata:


Pêpantêse (sepantasnya) kaya ta (seperti) ing (di waktu) nguni (dahulu),
Surapatya (Surapati) Rajèng (raja di) Pasuruhan (Pasuruan), Rôngga
(Rangga Madiun) iku (itu) nora (tidak) tèlèr (kuat). Sepantasnya dia
seperti di waktu dahulu, Surapati raja di di Pasuruan, namun Rangga
Madiun itu tidak kuat.
Surapatya yang dimaksud adalah Untung Surapati, bupati Pasuruan.
Semula dia seorang keturunan Bali yang menjadi budak VOC di Batavia
dan dikenal dengan nama Untung. Karena suatu kesalahan, yakni menjalin
cinta dengan anak majikannya, dia dipenjara. Dia kemudian melarikan diri
dengan sesama napi untuk membentuk pasukan pengganggu Belanda.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 81

Ketika posisinya semakin kuat dia memperoleh posisi tawar yang tinggi
terhadap VOC.
Tahun 1683 Sultan Ageng Tirtayasa menyerah kepada VOC, namun
putranya yang bernama Purbaya melarikan diri ke gunung Gede. Dia
bersedia menyerah kalau dijemput perwira VOC dari kalangan pribumi.
VOC kemudia merekrut Untung untuk melakukan itu. Ketika pangeran
Purbaya diperlakukan kasar oleh VOC Untung tidak terima dan balik
menyerang pasukan VOC. Untung kemudian menjadi buron. Pangeran
Purbaya tetap menyerah, namun istrinya, Gusik Kusuma, yang berasal dari
kraton Kartasura meminta diantar pulang. Untung kemudian
mengantarkannya.
Ketika sampai di Cirebon Untung berkelahi dengan anak angkat Sultan
Cirebon yang bernama Surapati. Setelah diselidiki ternyata Surapatilah
yang bersalah, dia kemudian dihukum mati. Nama Surapati kemudian
diserahkan kepada Untung, jadilah namanya seperti yang kita kenal sangat
melegenda, Untung Surapati.
Sesampai di Kartasura untung diterima dengan baik oleh ayah putri yang
diantarkannya itu, beliau adalah Patih Nerangkusuma yang sangat anti
Belanda. Oleh karenanya Untung kemudian dinikahkan dengan Gusik
kusuma.
Di lain pihak Belanda sangat geram dengan sepak terjang Untung. Seorang
perwira senior, Kapten Tack, dikirim dari Batavia untuk menangkap
Untung. Raja Kartasura saat itu, Amangkurat II, telah dipengaruhi oleh
Patih Nerangkusuma untuk membantu Untung. Karena Raja sudah terikat
perjanjian dengan Belanda dia hanya pura-pura membantu Belanda, tetapi
sebenarnya mendukung Untung. Sebuah pasukan kraton dikirim untuk
berpura-pura menangkap Untung. Yang terjadi kemudian Untung dengan
leluasa berhasil menghancurkan pasukan Kapten Tack dan membunuhnya.
Tampaknya dia sengaja dibiarkan lolos dari Kartasura sehingga tidak
dikejar. Dia kemudian dibiarkan lari ke Jawa Timur dan menguasai
Pasuruan. Hubungannya dengan Kartasura tetap terjalin secara diam-diam.
Dalam bait ini perbandingan dengan Untung Surapati diambil karena
kedudukan antara Rangga Madiun dan Untung Surapati sama. Keduanya
sama-sama bupati mancanegara yang menguasai beberapa bupati
bawahan. Namun ternyata Rangga Madiun tak perkasa seperti Untung
Surapati. Rangga Madiun ternyata teler, loyo seperti orang mabuk. Karena
perlawanan Rangga Madiun ternyata dapat ditumpas hanya dalam satu
bulan saja. Tanggal 21 Nopember 1810 dia diketahui memberontak,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 82

tanggal 17 Desember 1810 dia sudah terbunuh oleh pasukan gabungan


Hindia Belanda.
Mung (hanya) lamun (kalau) ana (ada) bathuk (dahi), kang (yang)
kalimis (mengkilat) alise (alisnya) lincip (runcing), dhèwèke (dia)
apêparab (mengaku sebagai), Janaka (Janaka) Madiun (dari Madiun).
Hanya kalau melihat ada dahi, yang mengkilat dan alis runcing, dia
mengaku sebagai Janaka dari Madiun.
Bathuk klimis adalah kiasan untuk wanita cantik. Rangga Madiun ini kalau
melihat wanita cantik polahnya belingsatan tidak karuan, mengaku-aku
sebagai Janaka dari Madiun. Janaka adalah pandawa ketiga yang dikenal
sangat tampan dan beristri banyak.
Dudu (bukan) Janaka (Janaka) Ngamarta (Amarta), prantandhane
(tandanya) tan (tak) bisa (bisa) mibêr (terbang) wiyati (di langit), lan
(dan) ora (tidak) bisa (bisa) ngilang (menghilang). Bukan Janaka dari
Amarta, tandaya dia tak bisa terbang di langit, dan tidak bisa menghilang.
Yang dimaksud adalah dia sebenarnya hanya mengaku-aku seperti Janaka
dari Amarta yang legendaris itu. Buktinya dia tidak bisa terbang dan
menghilang. Pengakuannya hanya sekedar untuk meluluhkan wanita yang
diincarnya saja.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 83

Kajian Wicara Keras (35): Wateke Rahwana


Bait ke-35, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mati siya-siya badanèki,
datan kadya Sang Prabu Rahwana.
Mati tumpês lan balane,
nadyan budine nguthuh,
marang bala anggêpe bêcik.
Jêmbarakên jajahan,
mangkono wong punjul,
patine pati utama.
Angurêpi wuwus kang uwus kawijil,
ambelani nagara.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Mati sia-sia dirinya,
tidak seperti Sang Prabu Rahwana.
Mati habis bersama pasukannya,
walau wataknya tak tahu malu,
kepada pasukan sikapnya baik.
Memperluas jajahan,
begitulah orang yang pilihan,
matinya mati yang utama.
Dia gugur membela perkataan yang sudah terucap,
membela negaranya.

Kajian per kata:


Mati (mati) siya-siya (sia-sia) badanèki (dirinya), datan (tidak) kadya
(seperti) Sang Prabu Rahwana (Sang Prabu Rahwana, raja Alengka
Diraja). Mati sia-sia dirinya, tidak seperti Sang Prabu Rahwana.
Akhirnya Rangga Madiun ini mati sia-sia secara mengenaskan, tidak
seperti Prabu Rahwana dari negeri Alengka dalam dunia pewayangan itu.
Mati (mati) tumpês (habis) lan (dan) balane (pasukannya), nadyan
(walau) budine (wataknya) nguthuh (tak tahu malu), marang (kepada)
bala (pasukan) anggêpe (sikapnya) bêcik (baik). Mati habis bersama
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 84

pasukannya, walau wataknya tak tahu malu, kepada pasukan sikapnya


baik.
Yakni mati habis bersama pasukannya. Walau Raja Rahwana berwatak tak
tahu malu dengan menculik Dewi Sinta namun kepada pasukan dia
bersikap baik. Dia dicintai oleh pasukannya dan dibela sampai mati.
Jêmbarakên (memperluas) jajahan (jajahan), mangkono (begitulah)
wong (orang) punjul (lebih, pilihan), patine (matinya) pati (mati) utama
(utama). Memperluas jajahan, begitulah orang yang pilihan, matinya
mati yang utama.
Raja Rahwana adalah raja yang cinta tanah air dan bangsa sendiri. selama
hidup selalu mengupayakan kebesaran dan kemakmuran bagi negeri
Alengka. Dia sebenarnya sangat dicintai oleh rakyatnya. Negeri Alengka
adalah negeri besar yang subur makmur. Dia juga seorang ksatria yang
berbudi luhur. Ini terbukti walau Dewi Sinta bertahun-tahun dalam
kekuasaannya, tak pernah sekali pun dia menyentuhnya. Namun dia selalu
berharap akan cinta dari wanita itu. Dia tidak butuh Sinta sebagai tubuh
yang bisa saja dia kuasai dengan paksa. Yang dia butuhkan adalah hati
Sinta yang luluh pada cintanya. Cie.cie..sok romantis Rahwana ini!
Selain dari sikapnya yang tak tahu malu tadi, yakni merebut istri orang
Rahwana adalah seorang yang mulia. Kalau tidak mana mungkin Resi
Subali, raja kera sakti itu mau mengambilnya sebagai murid dan
memberinya aji Pancasona yang membuatnya tak tersentuh kematian.
Maka ketika dia harus gugur oleh panah Rama, dia pun menjalaninya
dengan gagah berani dan semua pasukannya ikut berbela mati.
Angurêpi (membela) wuwus (perkataan) kang (yang) uwus (sudah)
kawijil (terucap), ambelani (membela) nagara (negara). Dia gugur
membela perkataan yang sudah terucap, membela negaranya.
Apa yang dilakukan Rahwana demi memenuhi perkataan yang pernah dia
ucapkan untuk membela negaranya. Dia penuhi janji setia itu dengan
membela negara sampai titik darah penghabisan
Catatan dari pengkaji:
Kalau dilihat penggambaran watak raja Rahwana dalam bait ini seperti
agak berbaur dengan watak dari adik Rahwana yakni Kumbakarna. Ada
beberapa catatan yang perlu dicermati.
Pertama, bahwa dia memperluas tanah jajahan demi kepentingan negara
adalah betul. Salah satu korbannya adalah Prabu Harjuna Sasrabahu dari
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 85

Maespati. Namun menurut cerita peperangan dengan Maespati juga


disebabkan karena Rahwana ingin memiliki istri Prabu Harjuna Sasrabahu.
Ini jelas bermula dari ambisi pribadi Rahwana sendiri, bukan untuk
kepentingan negara. Walau akhirnya Rahwana kalah dari Prabu Harjuna
Sasrabahu namun jelas bahwa motif menyerang Maespati bukan didasari
keinginan mulia.
Kedua, Rahwana bersikap baik dan cinta kepada pasukan itu benar,
Alengka merupakan kerajaan besar dan kuat, ditakuti negara sekitar.
Namun mengapa dia memilih opsi berperang ketika ada kesempatan
memperbaiki kesempatan dengan menyerahkan Sinta kepada Rama.
Rahwana sebelum perang sudah tidak mempan oleh nasihat sehingga salah
satu adiknya yakni Gunawan Wibisana menyeberang ke pihak Rama. Jelas
hatinya sudah tertutup oleh kepentingan diri mempertahankan Sinta.
Ketiga, dia mengirim satu persatu anak buahnya ke medan perang hanya
untuk mati, namun dia tidak jera. Anaknya, Indrajit pun dikirim ke medan
perang hingga menemui ajal. Bapak macam apa itu? Dia juga
membangunkan adiknya yang sedang tidur panjang, Kumbakarna, agar
maju ke medan perang dengan harapan dapat memenangkan peperangan,
namun akhirnya gugur juga. Padahal Kumbakarna sebenarnya tidak
bersetuju dengan segala langkah-langkah kakaknya itu. Kok tega?
Dari gambaran di atas jelas bahwa Rahwana bukan orang yang baik,
kecuali dalam satu hal: dia tidak memperkosa Sinta. Yang layak
diapresiasi adalah Kumbakarna yang memang maju ke medan perang
untuk menepati kesetiaan kepada negara. Ada banyak syair digubah untuk
memuji keteguhan hati Kumbakarna dalam membela negara ini,
diantaranya Serat Tripama karya Mangkunegara IV. Semoga kelak kita
juga bisa mengkaji serat ini.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 86

Kajian Wicara Keras (36): Mung Bobot Andhekep Cindhil


Bait ke-36, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Nora kaya Rôngga tanpa kanthi,
ing patine mung siji balaka,
karo kalawan badane.
Bature padha mawut,
datan arsa bela ing Gusti,
ujêr sok ting balengkrah,
ing paturonipun.
Mulane nora piraa,
ing bobote kaya wong andêkêp cindhil,
mundhak ngrowani ajang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Tidak seperti rangga Madiun yang tanpa teman,
ketika matinya hanya satu belaka,
berdua dengan dirinya.
Pembantunya semua bubar,
tak ingin membela majikannya,
tempat serba berantakan,
di tempat tidurnya.
Makanya tidak seberapa,
bobotnya seperti orang memeluk anak tikus,
agar tidak memenuhi piring.

Kajian per kata:


Nora (tidak) kaya (seperti) Rangga (Rangga Madiun) tanpa (tanpa)
kanthi (teman), ing (ketika) patine (matinya) mung (hanya) siji (satu)
balaka (belaka), karo (berdua) kalawan (dengan) badane (dirinya). Tidak
seperti rangga Madiun yang tanpa teman, ketika matinya hanya satu
belaka, berdua dengan dirinya.
Ketika mati tidak ada balatentara yang membela, ikut mati bersamanya.
Kematiannya sungguh mengenaskan. Dalam babad Mangkubumi sedikit
disinggung bahwa mayat Rangga ini digantung beserta peti matinya agar
ditonton orang-orang. Mengenai satu orang yang disebut ikut mati
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 87

dengannya adalah wakil Rangga, Mas Tumenggung Sumanagara yang


jenazahnya juga digantung bersama dengan jenazah Rangga.
Bature (pembantunya) padha (semua) mawut (bubar), datan (tak) arsa
(ingin) bela (membela) ing Gusti (majikannya), ujêr (tempatnya) sok ting
(serba, saling) balengkrah (berantakan), ing (di) paturonipun (tempat
tidurnya). Pembantunya semua bubar, tak ingin membela majikannya,
tempat serba berantakan, di tempat tidurnya.
Dalam versi anonim gatra ini berbunyi ing kasuranipun. Ada bias makna
antara kasuranipun yang kemudian disalin menjadi paturonipun, padahal
yang dimaksud kasuranipun yang berarti keberaniannya. Juga ujer
(tempat) dalam versi anonim berbunyi ujar (perkataan)
Kita pakai yang versi anonim karena lebih masuk akal, jadi makna gatra
ini menjadi: pembantunya bubar semua, tak ingin membela majikannya,
perkataannya serba berantakan, dalam keberaniannya, (makanya tidak
seberapa). Kata dalam kurung adalah lanjutan gatra berikutnya.
Mulane (makanya) nora (tidak) piraa (seberapa), ing (dalam) bobote
(bobotnya, kemampuannya) kaya (seperti) wong (orang) andêkêp
(memeluk) cindhil (anak tikus), mundhak (agar tidak) ngrowani
(memenuhi, membuat sesak) ajang (piring makan). Makanya tidak
seberapa, bobotnya seperti orang memeluk anak tikus, agar tidak
memenuhi piring.
Maka, ternyata keberaniannya tidak seberapa. Hanya bobot seperti orang
memeluk anak tikus karena takut memenuhi piringnya. Maksudnya agar
anak tikus itu tidak menyantap makanan di piringnya. Demikianlah
perumpamaan apa yang dilakukan oleh Rangga Madiun ini. Tidak
sebanding dengan gembar-gembor yang terdengar selama ini.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 88

Kajian Wicara Keras (37): Sami amilu Isin


Bait ke-37, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Padha kêmba kang samya nglurugi,
dene datan ana kara-kara.
Amarani wong angame,
jêbule tanpa kusur,
kabèh sami amilu isin,
cidra ujaring kuna.
Loke wus jumêglug,
praptèng wetan Balambangan,
lamun Rôngga bisa mutêr Gunung Mrapi,
prajurit tanah Jawa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Semua yang menyerang menjadi jemu,
ternyata tidak ada apa-apanya.
Mendatangi orang yang banyak bicara,
ternyata tak punya pikiran,
semua sama-sama ikut malu,
mengingkari perkataan orang dahulu.
Kondangnya sudah nyaring,
sampai timur Blambangan,
kalau Rangga Madiun bisa memutar Gunung Merapi,
prajurit tanah Jawa.

Kajian per kata:


Padha (semua menjadi) kêmba (jemu) kang (yang) samya (semua)
nglurugi (menyerang), dene (ternyata) datan (tidak) ana (ada) kara-kara
(sinarnya, jejaknya). Semua yang menyerang menjadi jemu, ternyata tidak
ada apa-apanya.
Kara-kara artinya sinar atau pertanda dari sesuatu. Itu ternyata tidak ada.
sehingga yang menyerang ke Madiun menjadi jemu. Kok cuma begini
ternyata. Kok tidak ada apa-apanya. Sudah disiapkan pasukan besar dari
tiga kerajaan ditambah tentara Belanda kok musuhnya tak ada. Menjadi
bosanlah mereka.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 89

Marani (mendatangi) wong (orang) angame (banyak bicara), jêbule


(ternyata) tanpa (tanpa) kusur (pikiran), kabèh (semua) sami (sama-sama)
amilu (ikut) isin (malu), cidra (ingkar) jaring (perkataan) kuna (orang
dulu). Mendatangi orang yang banyak bicara, ternyata tak punya pikiran,
semua sama-sama ikut malu, mengingkari perkataan orang dahulu.
Sudah mendatangi orang yang banyak bicara, ternyata tanpa pikiran. Tak
cocok antara yang dikatakan dengan kenyataannya. Kalau dalam bahasa
Jawa ini namanya kacelik. Semua sama-sama merasa malu, karena merasa
telah ingkar dengan perkataan orang kuna. Masa sih menyerang orang
begini lemah sampai mengerahkan balatentara sampai tiga kerajaan.
Loke (kondangnya, katanya) wus (sudah) jumêglug (nyaring), praptèng
(sampai) wetan (timur) Balambangan (Blambangan), lamun (kalau)
Rangga (Rangga Madiun) bisa (bisa) mutêr (memutar) Gunung Mrapi
(Gunung Merapi), prajurit (prajurit) tanah (tanah) Jawa (Jawa).
Kondangnya sudah nyaring, sampai timur Blambangan, kalau Rangga
Madiun bisa memutar Gunung Merapi, prajurit tanah Jawa.
Blambangan adalah wilayah pling timur, sebelah timurnya adalah laut.
Jadi nama besar Rangga yang digembar-gemborkan itu sudah menjangkau
seantero tanah Jawa.
Karena tertipu oleh nama besarnya. Kondang sudah sampai timur
Blambangan kalau Rangga ini bisa memutar Gunung Merapi, seorang
yang gagah perkasa, prajuritnya Tanah Jawa. Tak tahunya, mak
plekenthuuurrr!
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 90

Kajian Wicara Keras (38): Ana Utamane Sathithik


Bait ke-38, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Wusanane padha lan kamrêki,
patining Rôngga nêmahi nistha.
Nanging ana utamane,
sathithik dene lampus,
angantêpi ujar kang uwis,
kawuwus anèng lesan.
Lumuh tinalikung,
angingkruki Wiradigda,
nora wirang iya marang bumi langit,
wong wus sipat punggawa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Akhirnya semuanya berpisah-pisah,
matinya Rangga Madiun menemui kehinaan.
Tetapi ada keutamaannya,
sedikit bahwa dia mati,
memegangi perkataa yang sudah,
terucap di bibir.
Tidak mau dijerat,
meringkuk seperti Wiradigda,
yang tidak malu pada langit dan bumi,
sudah sifat seorang punggawa itu.

Kajian per kata:


Wusanane (akhirnya) padha (semuanya) lan kamrêki (berpisah-pisah),
patining (matinya) Rôngga (Rangga Madiun) nêmahi (menemui) nistha
(kehinaan). Akhirnya semuanya berpisah-pisah, matinya Rangga Madiun
menemui kehinaan.
Akhirnya semua pasukan itu saling berpisah. Pemberontakan Rangga
Madiun usai sudah. Dia telah mati dalam kehinaan. Tak ada acara bela pati
dari para prajuritnya dan bupati-bupati yang berada di bawah kendaliya.
Anak buahnya bubar semua. Karena mereka sebenarnya muak dengan
kelakuan Rangga yang sewenang-wenang itu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 91

Nanging (tetapi) ana (ada) utamane (keutamaannya), sathithik (sedikit)


dene (bahwa) lampus (dia mati), angantêpi (memegang) ujar (perkataan)
kang (yang) uwis (sudah), kawuwus (terucap) anèng (di) lesan (bibir,
lidah). Tetapi ada keutamaannya, sedikit bahwa dia mati, memegangi
perkataa yang sudah, terucap di bibir.
Tapi walau demikian buruk keadaan Rangga Madiun itu dan mati
mengenaskan, apa yang dilakukannya masih mengandung keutamaan
walau sedikit saja. Kehinaannya adalah karena dia mengklaim lebih dari
kemampuannya. Termasuk dalam hal klaim bahwa apa yang dilakukannya
sudah menjadi keinginan rakyat bawahannya untuk mengangkat dirinya
sebagai raja, tetapi ternyata tidak. Terbukti mereka tak melakukan
pembelaan apapun dan tidak berdiri di belakang Rangga ketika Madiun
diserang.
Sedangkan keutamaannya, walau sedikit, adalah bahwa dia memegang
perkataan yang sudah diucapkannya. Apa yang sudah terucap di bibir dia
pegang dengan taruhan nyawanya sendiri. Ini sedikit sikap ksatriaan yang
patut dihargai. Terbukti bahwa dia masih ada sisa keberanian. Bersikap
seperti ini tidak mudah lho, bagi sebagian orang lebih mudah menjadi
pengecut dengan menyerah atau berbalik arah.
Lumuh (tidak mau) tinalikung (dijerat), angingkruki (meringkuk)
Wiradigda (seperti Wiradigda), nora (tidak) wirang (malu) iya (juga)
marang (pada) bumi (bumi) langit (langit), wong (orang) wus (sudah)
sipat (difat) punggawa (punggawa). Tidak mau dijerat, meringkuk seperti
Wiradigda, yang tidak malu pada langit dan bumi, sudah sifat seorang
punggawa itu.

Dengan tetap melawan walau dengan sedikit anak buah, itu bukti kalau dia
ksatria. Tidak mau dia seperti Wiradigda yang dijerat Belanda dan
meringkuk dalam tawanan. Tidak ada malunya pada langit dan bumi,
tempat hidupnya selama ini. Rangga Madiun tidak seperti itu, dan itulah
sifat yang seharusnya dimiliki seorang punggawa negara. Untuk sikapnya
yang konsekuen ini, Rangga layak mendapat acungan jempol.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 92

Kajian Wicara Keras (39): Boya Sembada


Bait ke-39, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Têka nora amila urmati,
jamak-jamak nguntala ambêkan,
dadi wus cuthêl rasane,
ilang caturanipun.
Miwah Sultan Ngayogya nguni,
balela karsanira,
kalimput ing lulut.
Sok ngaku trahing prawira,
ingsun iki anak Sultan Mangkubumi,
nanging boya sêmbada.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Mengapa tidak segera mati,
sekadar menarik naps saja,
jadi sudah buntu rasanya,
hilang perkataannya.
Serta Sultan Yogyakarta dahulu,
membangkang kehendaknya,
tertutup oleh cinta.
Sering mengaku keturunan pemberani,
aku ini anak sultan Mangkubumi,
tapi tidak kapabel.

Kajian per kata:


Têka (mengapa) nora (tidak) amila (segera) urmati (mati), jamak-jamak
(sekadarnya) nguntala (menarik) ambêkan (napas), dadi (jadi) wus
(sudah) cuthêl (buntu) rasane (rasanya), ilang (hilang) caturanipun
(perkataannya). Mengapa tidak segera mati, sekadar menarik naps saja,
jadi sudah buntu rasanya, hilang perktaannya.
Awal bait ini masih menggambarkan tentang Rangga Madiun yang
sakaratul maut. Sulit matinya walau ajal menjelang. Napasnya masih ada
meski tinggal sekedarnya. Digambarkan sebagai nguntal ambegan, suatu
keadaan menarik napas dengan susah payah. Sudah hilang semua kata, tak
mampu lagi berkata-kata karena sudah sangat parah keadaannya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 93

Apakah Rangga Madiun disiksa sebelum dibunuh? Kami belum


menemukan catatan tentang itu, namun menurut Babad Mangkubumi dia
digantung di dekat kraton Yogya beserta peti matinya agar terlihat orang
banyak. Dan itu atas perintah Sultan HB II sendiri.
Miwah (serta) Sultan Ngayogya (Sultan Yogyakarta) nguni (dulu), balela
(membangkang) karsanira (kehendaknya), kalimput (tertutup) ing (oleh)
lulut (cinta). Serta Sultan Yogyakarta dahulu, membangkang
kehendaknya, tertutup oleh cinta.
Sekarang kita beralih ke mertua Rangga Madiun yakni Sultan Yogya
Hamengkubuwana II. Menurut Babad Mangkubumi memang ada
perseteruan antar menantu Sultan yakni Rangga Madiun dan Patih
Danureja II. Babad tersebut memberi alasan tentang mengapa Rangga
Madiun kemudian nekad memberontak. Juga diceritakan tentang
ditemukannya surat dari Rangga Madiun yang mengatakan bahwa dia
melakukan pemberontakan semata-mata demi agar Sultan Yogya tidak
dikaitkan dengan perbuatannya selama ini. Dengan membangkang
terhadap perintah Sultan Yogya yang menyuruhnya ke Bogor untuk minta
pengampunan Rangga Madiun bermaksud membersihkan Sultan dari
kesalahan. Dalam babad itu pula dikatakan bahwa Sultan sangat sedih
dengan ulah Rangga Madiun ini, mengingat dia sangat sayang dengan
putrinya, istri dari Rangga Madiun.
Maka posisi Sultan Yogya dahulu sangat dilematis, di satu pihak harus
menyatakan Rangga Madiun sebagai buron negara, di lain pihak dia sangat
sayang dengan anak istri Rangga Madiun. Inilah yang dalam bait ini
dikatakan bahwa Sultan kalimput ing lulut. Sehingga dia tidak bisa
mengambil keputusan secara cepat. Hal ini jauh berbeda dengan Sultan
Mangkubumi, sang ayah, yang dikenal tegas.
Sok ngaku (sering mengaku) trahing (keturunan) prawira (pemberani),
ingsun (aku) iki (ini) anak (anak) Sultan Mangkubumi (Sultan
Mangkubumi), nanging (tetapi) boya (tidak) sêmbada (sembada, kapabel).
Sering mengaku keturunan pemberani, aku ini anak sultan Mangkubumi,
tapi tidak kapabel.
Maka Ki Yasadipura mengkritik sikap Sultan Yogya ini sebagai tidak
sembada. Sering mengaku-aku sebagai anak Sultan Mangkubumi tetapi
apa yang dikatakannya tidak sesuai dengan kenyataan. Tidak pantas kalau
mengaku sebagai anak Mangkubumi kalau memutuskan perkara Rangga
Madiun saja ragu-ragu dan masih bias kepentingan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 94

Mengenai perbandingannya dengan Sultan Mangkubumi ini patut kiranya


dicermati catatan Peter Carey (Takdir Riwayat Pangeran Diponegoro,
2014) tentang kepergian Ratu Ageng, istri dari Sultan Mangkubumi yang
tak lain adalah ibunda Sultan HB II. Disebutkan bahwa Ratu Ageng keluar
dari istana dan membuka tanah pertanian di Tegalrejo dan hidup sebagai
orang biasa dikarenanakan tidak suka dengan gaya hidup Sultan HB II
yang dinilai abai terhadap pengamalan agama. Dari sini jelas bahwa
perilaku Sultan HB II sangat bertolak belakang dengan Sultan
Mangkubumi yang sangat terhormat itu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 95

Kajian Wicara Keras (40): Pancadan Utama Utawa Bilai


Bait ke-40, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mung karsane dhewe dèn ubungi,
ngômbra-ômbra nora sawêtara.
Karêm donya tanpa gawe,
atumpuk ngundhung-undhung,
tan karuwan makêthi-kêthi.
Mokal durung mirênga,
lamun donya iku,
siji pancadan utama,
saprakara malih pancadan bilai,
pratikêl kang wisesa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Hanya kehendak sendiri yang dituruti,
menjalar kemana-mana tidak terkira.
Gemar kekayaan tanpa guna,
bertumpuk bergunduk-gunduk,
tak karuan beratus-ratus ribu.
Mustahil kalau belum mendengar,
kalau harta benda itu,
satu tangga meuju keutamaan,
satu prekara lagi tangga menuju celaka,
akal pikiran yang mengarahkannya.

Kajian per kata:


Mung (hanya) karsane (kehendak) dhewe (sendiri) dèn (di) ubungi
(dituruti, didekati), ngômbra-ômbra (menjalar kemana-mana) nora (tidak)
sawêtara (terkira). Hanya kehendak sendiri yang dituruti, menjalar
kemana-mana tidak terkira.
Bait ini masih berkaitan dengan bait yang lalu tentang watak Sultan HB II
yang tak seperti watak ayahnya. Walau dikenal sangat membenci Belanda
watak HB II memang tidak luwes dalam diplomasi. Hanya kehendaknya
sendiri yang dituruti, sehingga menjalar kemana-mana, membesar tidak
karuan dan sulit dikendalikan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 96

Karêm (gemar) donya (harta, kekayaan, dunia) tanpa (tanpa) gawe (guna),
atumpuk (bertumpuk) ngundhung-undhung (bergunduk-gunduk), tan
(tak) karuwan (karuan) makêthi-kêthi (beratus-ratus ribu). Gemar
kekayaan tanpa guna, bertumpuk bergunduk-gunduk, tak karuan beratus-
ratus ribu.
Kegemarannya akan harta benda yang tidak ada gunanya. Maksudnya
hartanya tidak digunakan untuk apapun, hanya ditumpuk bergunduk-
gunduk. Tidak tertata rapi walau jumlahnya beratus-ratus ribu.
Mokal (mustahil) durung (belum) mirênga (mendengar), lamun (kalau)
donya (dunia, harta benda) iku (itu), siji (satu) pancadan (tangga) utama
(utama), saprakara (satu prekara) malih (lagi) pancadan (tangga) bilai
(celaka), pratikêl (akal pikiran) kang (yang) wisesa (mengarahkannya).
Mustahil kalau belum mendengar, kalau harta benda itu, satu tangga
meuju keutamaan, satu prekara lagi tangga menuju celaka, akal pikiran
yang mengarahkannya.
Mustahil kalau belum mendengar kalau harta benda itu adalah anak tangga
menuju keutamaan, namun di lain sisi juga merupakan anak tangga
menuju celaka. Hanya akal pikirang yang akan mengarahkannya, kemana
harta akan membawanya. Seharusnyalah harta benda dibelanjakan di jalan
yang benar. Kalau hanya ditumpuk tidak akan memberi manfaat kepada
pemiliknya. Malah salah-salah bisa mendatangkan dosa.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 97

Kajian Wicara Keras (41): Pancadan Luput


Bait ke-41, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Lamun donya datan mijil-mijil,
mlêbu bae têgêse tan ganjar,
mring wadya kang olèh gawe.
Iku pancadan luput,
kurang asih marang ing dasih.
Ujare nora susah,
sun ganjar wong iku,
ujêr wis amangan sawah.
Iku donya mundhak angurub-urubi,
anggawa karusakan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Kalau harta tidak keluar-keluar,
masuk saja artiya tak memberi,
kepada bawahan yang berhasil dalam pekerjaan.
Itulah tangga yang salah,
kurang belas kasih kepada rakyat.
Katanya tidak usah,
kuberi hadiah orang itu,
karena sudah makan dari hasil sawah.
Itu harta benda yang menambah,
membawa kerusakan.

Kajian per kata:


Lamun (kalau) donya (harta) datan (tidak) mijil-mijil (keluar-keluar),
mlêbu (masuk) bae (saja) têgêse (artinya) tan (tak) ganjar (memberi),
mring (kepada) wadya (bawahan) kang (yang) olèh (berhasil) gawe
(dalam pekerjaan). Kalau harta tidak keluar-keluar, masuk saja artiya tak
memberi, kepada bawahan yang berhasil dalam pekerjaan.
Kalau harta itu hanya masuk saja ke gudang penyimpanan, dan tidak
pernah keluar-keluar, artinya hartanya hanya ditumpuk saja. Tidak pernah
dibelanjakan untuk memberi hadiah pada bawahannya yang berhasil
melakukan tugas.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 98

Iku (itu) pancadan (tangga) luput (yang salah), kurang (kurang) asih
(belas kasih) marang (kepada) ing (di) dasih (abdi, rakyat). Itulah tangga
yang salah, kurang belas kasih kepada rakyat.
Jika demikian itu cara mengelola harta, maka harta itu menjadi pijakan
yang salah. Harta itu menjadi anak tangga yang menuju ke tempat
datangnya celaka (bilai) seperti yang telah disinggung dalam bait
sebelumnya. Penguasa yang demikian itu menunjukkan kurangnya belas
kasihnya kepada kawula atau rakyat. Hanya gemar memupuk kebesaran
dirinya sendiri.
Ujare (katanya) nora (tidak) susah (usah), sun (aku) ganjar (beri hadiah)
wong (orang) iku (itu), ujêr (karena, awit) wis (sudah) amangan (makan
dari) sawah (sawah). Katanya tidak usah, kuberi hadiah orang itu, karena
sudah makan dari hasil sawah.
Terlebih apabila dia mengatakan, sudah cukup diberi hadiah rakyatku
dengan sawah yang dikerjakannya, sudah cukup untuk makan dan
kebutuhannya sehari-hari. Padahal di gudang harta menumpuk kekayaan
yang juga berasal dari rakyatnya.
Iku (itu) donya (harta benda) mundhak (menambah) angurub-urubi
(membangkitkan, menyalakan), anggawa (membawa) karusakan
(kerusakan). Itu harta benda yang menambah, membawa kerusakan.
Harta yang dikelola sperti itu hanya akan menambah-nambah kerusakan
kelak. Karena watak penguasa yang seperti itu pertanda bahwa dia tidak
amanah. Seharusnya harta itu dibelanjakan dengan baik, dan disimpan
scukupnya saja sebagai cadangan untuk berjaga-jaga. Menyimpan
melebihi kepantasan termasuk dalam golongan menimbun harta benda,
suatu hal yang dilarang menurut ajaran agama.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 99

Kajian Wicara Keras (42): Wong Karem Pawestri Lan


Donya
Bait ke-42, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Lan wong bangêt karêm ing pawèstri,
wus têtela awit Nabi Adam,
saprene ala dadine.
Gêmpal nugrahanipun,
nora pantês nora prak ati.
Wong karêm marang arta,
cahyane asêbut.
Nanging iya wênang uga,
lamun arta kinarya ambusanani,
nagara lawan bala.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Dan orang sangat gemar pada perempuan,
sudah terbukti sejak Nabi Adam,
sampai sekarang buruk akhirnya.
Berkurang anugrahnya,
tidak pantas dan tidak menyenangkan hati.
Orang yang gemar pada harta,
Sinarnya suran kucel.
Tapi iya bisa juga,
kalau harta dipakai meningkatkan,
negara dan bala pasukan.

Kajian per kata:


Lan (dan) wong (orang) bangêt (sangat) karêm (gemar) ing (pada)
pawèstri (perempuan), wus (sudah) têtela (terbukti) awit (sejak) Nabi
Adam (Nabi Adam), saprene (sampai sekarang) ala (buruk) dadine
(akhirnya). Dan orang sangat gemar pada perempuan, sudah terbukti
sejak Nabi Adam, sampai sekarang buruk akhirnya.
Sudah sejak zaman Nabi Adam lelaki memang gemar kepada wanita. Ini
kadang menimbulkan persoalan. Ingatlah ketika Qabil berseteru dan
kemudian membunuh saudaranya sesama putra Adam, Habil. Ada yang
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 100

mengatakan kalau pangkal persoalan mereka karena berebut seorang


wanita. Sampai sekarang kegemaran akan wanita terbukti tidak baik pada
akhirnya.
Gêmpal (berkurang, tidak utuh karena cuil) nugrahanipun (anugrahnya),
nora (tidak) pantês (pantas) nora (tidak) prak ati (menyenangkan hati).
Berkurang anugrahnya, tidak pantas dan tidak menyenangkan hati.
Yang demikian itu mengurangi anugrah yang diberikan Allah, serta tidak
pantas dan tidak menyenangkan hati.
Wong (orang) karêm (gemar) marang (pada) arta (harta), cahyane
(sinarnya) jalebut (suram, kucel). Orang yang gemar pada harta,
bersinarlah sinarnya suram kucel.
Orang yang gemar akan harta air mukanya suram, kelihatan kucel.
Mungkin karena pengaruh hati yang selalu merasa kurang. Selalu gelap
pandangan karena silau oleh gebyarnya dunia.
Nanging (tapi) iya (iya) wênang (bisa) uga (juga), lamun (kalau) arta
(harta) kinarya (dipakai) ambusanani (memperindah), nagara (negara)
lawan (dan) bala (pasukan). Tapi iya bisa juga, kalau harta dipakai
meningkatkan, negara dan bala pasukan.
Namun bisa juga harta dipakai untuk melakukan kebaikan. Seperti yang
telah disinggung dalam bait lalu bahwa harta adalah laksana anak tangga
yang bisa mengantar kepada keutamaan atau kecelakaan. Akan sangat baik
bila dipakai untuk memberi pakaian para bawahan, memperbagus hidup
mereka atau untuk membangun negara berkiprah dalam kegiatan sosial
kemasyarakatan. Ini baru cara membelanjakan harta yang baik.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 101

Kajian Wicara Keras (43): Pancadan Kamulyan


Bait ke-43, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Miwah kinarya wèwèh wong miskin,
iku dadi pancadan kamulyan.
Nora siya ing badane,
watêking donya iku.
Lan wong wadon pinêtri-pêtri,
ngimêl marang kianat,
nêkakakên mungsuh.
Bisa agawe rêkasa,
dhêdhêmêne lumuh suka kudu olih,
iku wong karêm donya.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Serta dipakai untuk memberi orang miskin,
itu menjadi tangga yang menuju kemuliaan.
Tidak sia-sia pada dirinya,
watak mengelola harta seperti itu.
Dan wanita-wanita yang dirawat-rawat,
gemar pada berkianat,
mendatangkan musuh.
Bisa membuat susah,
yang disukai tak mau memberi harus mendapatkan,
itu watak orang yang gemar harta.

Kajian per kata:


Miwah (serta) kinarya (dipakai) wèwèh (memberi) wong (orang) miskin
(miskin), iku (itu) dadi (menjadi) pancadan (tangga) kamulyan
(kemuliaan), nora (tidak) siya (sia) ing (di) badane (badannya), watêking
(wataknya) donya (harta) iku (itu). Serta dipakai untuk memberi orang
miskin, itu menjadi tangga yang menuju kemuliaan. Tidak sia-sia pada
dirinya, watak mengelola harta seperti itu.
Akan lebih baik kalau harta itu diberikan kepada yang membutuhkan,
yakni kaum fakir-miskin yang lemah. Mereka yang sudah tidak mampu
mencari harta sendiri. Tidak akan sia-sia jika melakukan itu, tidak ada
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 102

ruginya bagi diri sendiri apabila seseorang berwatak demikian dalam


mengelola harta benda.
Lan (dan) wong (orang) wadon (wanita) pinêtri-pêtri (dirawat-rawat),
ngimêl (gemar) marang (pada) kianat (berkianat), nêkakakên
(mendatangkan) mungsuh (musuh). Dan wanita-wanita yang dirawat-
rawat, gemar pada berkianat, mendatangkan musuh.
Dan wanita-wanita yang dirawat-rawat dengan harta benda dan perhatian
lebih itu, gemar pada berkianat, mendatangkan musuh. Memang kebiasaan
memelihara wanita lebih banyak mendatangkan mudharat bagi seorang
laki-laki. Mereka rawan berkianat dan bisa menjadi titik lemah dari
seseorang. Betapa banyak raja-raja yang akhirnya tumbang karena wanita
peliharaan ini.
Bisa (bisa) agawe (membuat) rêkasa (susah), dhêdhêmêne (yang disukai)
lumuh (tak mau) suka (memberi) kudu (harus) olih (mendapatkan), iku
(itu) wong (orang) karêm (gemar) donya (harta). Bisa membuat susah,
yang disukai tak mau memberi harus mendapatkan, itu watak orang yang
gemar harta.

Bisa membuat susah nantinya. Mereka tak mau memberi dan hanya suka
menerima. Yang seperti itu watak orang yang gemar harta. Dalam
kalangan orang Jawa ini disebut nafsu aluwamah, yakni rasa tidak pernah
puas akan sesuatu, merasa diri selalu kurang saja. Waktu punya satu
merasa kurang dan ingin punya dua, waktu punya dua merasa kurang dan
ingin punyai tiga, waktu punya tiga merasa kurang dan ingin punya empat.
Dan itu takkan berhenti sampai pecat (lepas) nyawa dari tubuhnya.

Harta dan wanita memang perusak nomor satu bagi seorang pemimpin.
Jika mabuk pada keduanya niscaya akan hancurlah dia. Makanya dalam
budaya Jawa dikenal segitiga: harta, tahta dan wanita. Ketiganya menjerat
dan saling berkaitan. Jika punya satu darinya pasti terdorong punya dua
lainnya. Ketiganya adalah penghancur nomor wahid dari hidup seseorang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 103

Kajian Wicara Keras (44): Buwang Nistha Madya Utama


Bait ke-44, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Yèn amêndêm tan angetung bêcik,
buwang nistha madya lan utama,
mung etung-etung undhake.
Doyan kibir takabur,
yèn bênêre ngayogya dhingin,
masa nulia bêdhah.
Awrat sangganipun,
sugih bôndha sugih putra,
myang santana saksat Prabu Kurupati,
Ngastina gêgêmpuran.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Jika mabuk tak memperhitungkan kebaikan,
membuang hina, sikap tengah dan utama,
hanya menghitung-hitung tambahan saja.
Gemar kibir dan takabur,
kalau sebenarnya Yogya dahulu,
mustahil segera takluk.
Berat bebannya,
kaya harta kaya anak,
dan kerabat seperti Prabu Kurupati,
Astina dihancurkan.

Kajian per kata:


Yèn (kalau) amêndêm (mabuk) tan (tak) angetung (menghitung) bêcik
(baik), buwang (membuang) nistha (hina) madya (yang tengah) lan (dan)
utama (utama), mung (hanya) etung-etung (menghitung-hitung) undhake
(tambahnya). Jika mabuk tak memperhitungkan kebaikan, membuang
hina, sikap tengah dan utama, hanya menghitung-hitung tambahan saja.
Kalau sudah mabuk tak menghitung kebaikan lagi. Membuang
pertimbangan adab dan etika. Meninggalkan pertimbangan hina, madya
dan utama. Mengabaikan unggah-ungguh atau tatakrama dan kepatutan
dalam bergaul dengan orang lain. Yang dihitung-hitung hanya
bertambahnya harta saja.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 104

Nistha, madya dan utama adalah batasan moral dari seseorang dalam
mengerjakan suatu perbuatan. Nistha adalah mengerjakan suatu perbuata
dengan cara tidak terpuji. Madya adalah mengerjakan perbuatan dengan
cara yang biasa dilakukan oleh orang kebanyakan, cara-cara yang pada
umumnya dilakukan. Utama adalah melakukan pekerjaan dengan cara
yang biasa dilakukan oleh orang-orang besar. Dalam setiap perbuatan
hendaknya dipertimbangkan cara-cara melakukannya. Karena hal itu
mencerminkan jiwa kita, kepribadian kita.
Contoh penerapan dari batasan moral tersebut dapat dilihat dalam praktik
mencari harta. Jika seseorang mencari harta dengan cara menghalangi
peluang seseorang demi keuntungan diri sendiri seperti halnya para
makelar dan tengkulak, maka itu adalah cara yang nistha. Jika seseorang
mencari keuntungan dengan berdagang itulah cara yang madya. Jika
seseorang mencari keuntungan dengan memproduksi sendiri seperti para
perajin dan petani, maka itulah cara yang utama.
Doyan (suka, gemar) kibir (kibir) takabur (dan takabur), yèn (kalau)
bênêre (sebenarnya) ngayogya (Yogya) dhingin (dahulu), masa
(mustahil) nulia (segera) bêdhah (takluk). Gemar kibir dan takabur, kalau
sebenarnya Yogya dahulu, mustahil segera takluk.
Gemar berwatak kibir, takabur menyombongkan diri, bahwa sebenarnya
Yogya dahulu, mustahil segera takluk pada Belanda. Tampaknya ini
berkaitan dengan hegemoni VOC atau pemerintah Hindia-Belanda yang
lebih mendominasi di Surakarta. Sementara Yogya memang relatif lebih
independen pada awalnya, pada zaman Sultan HB I. Namun ketika sampai
pada pemerintahan HB II, raja penerus ini sering bersikap keras terhadap
Belanda sehingga Belanda memukul balik. Maka tak heran kalau dalam
serat ini disebut sebagai takabur, hal itu karena sikap raja memang keras
dan pongah. Insinden dengan Letnan Gubernur Raffles soal kursi
singgasana menjadi bukti hal itu.
Awrat (berat) sangganipun (bebannya), sugih (kaya) bôndha (harta)
sugih (kaya) putra (anak),myang (dan) santana (kerabat) saksat (seperti)
Prabu Kurupati (Prabu Kurupati), Ngastina (Astina) gêgêmpuran (di
hancurkan). Berat bebannya, kaya harta kaya anak, dan kerabat seperti
Prabu Kurupati, Astina dihancurkan.
Berat bebannya, walau kaya harta, kaya anak dan sanak kerabat, tetapi
wataknya seperti raja Astina Kurupati, yang pada masanya Astina
dihancurkan. Kurupati adalah Duryudana, anak sulung dari Prabu
Drestarastra. Dia dikenal sebagai raja muda (prabu anom) tamak yang
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 105

enggan menyerahkan negara Astina kepada yang berhak, yakni Pandawa.


Hal itulah yang kemudian memicu terjadi perang besar Baratayuda di
padang Kurusetra. Dalam perang ini Duryudana bersaudara tumpas habis
tak bersisa.
Bait ini dan bait-bait sebelumnya, masih membicarakan tentang Sultan
Yogya HB II yang dalam serat ini diberi penilaian negatif. Hal ini tidak
terlepas dari konflik yang terjadi antara dua kerajaan pecahan Mataram,
Yogyakarta dan Surakarta. Pada saat penulis serat ini hidup memang ada
beberapa momen yang membuat hubungan kedua kerajaan retak. Peristiwa
Pakepung, peristiwa berontaknya Rangga Madiun, peristiwa
pembangkangan Sultan II terhadap Daendles yang berujung pelengseran,
dll. Tentu saja hal-hal tersebut mempengaruhi pandangan subyektif
penggubah serat Wicara Keras ini. Walau begitu tidak serta merta bahwa
penilaian dalam serat ini mengandung muatan politik, contohnya Sultan
HB I mendapat banyak penilaian positif, sementara raja Surakarta sendiri
PB IV meski tak disebut namanya secara langsung dalam serat ini dinilai
secara negatif.
Kami (pengkaji) tidak dalam posisi setuju atau menolak, yang kami
lakukan adalah memberi komentar agar arti dan maksud serat ini lebih
mudah dipahami. Atas penilaian terhadap tokoh-tokoh yang disebut dalam
serat ini, kami mencoba untuk mencari sumber lain bila ada, sebagai
pembanding dan pelengkap.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 106

Kajian Wicara Keras (45): Aja Sepi Nalar Kang Becik


Bait ke-45, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Nadyan kalih nora minggrang-minggring,
babar pisan utawa mênênga,
anggondhol jêjarahane.
Nanging wênang puniku,
aja sêpi nalar kang bêcik,
ywa buwang kaprayitnan.
Tibaning sor unggul,
dèn waspada ing lêlewa.
Ana bênêr wêkasane dadi sisip,
iku wong kurang yitna.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Walau dengan tidak ragu-ragu,
sama sekali atau diamlah,
menggondol rampasannya.
Tetapi memang bisa seperti itu,
(asal) jangan sunyi dari nalar yang baik,
dan jangan membuang kewaspadaan.
Jatuhnya di bawah dan di atas,
harap diwaspadai dalam kepura-puraan.
Ada kebenaran yang akhirnya menjadi salah,
itu karena kurang waspada.

Kajian per kata:


Nadyan (walau) kalih (dengan) nora (tidak) minggrang-minggring (ragu-
ragu), babar pisan (sama sekali) utawa (atau) mênênga (diam),
anggondhol (menggondol) jêjarahane (rampasannya). Walau dengan
tidak ragu-ragu, sama sekali atau diamlah, menggondol rampasannya.
Walau dengan tidak ragu-ragu sama sekali atau diam-diam, mereka
menggondol jarahannya. Nora minggrang-minggring artinya dalam
melakukan perbuatan itu (menjarah) mereka tidak ragu-ragu. Tampak
seperti dilakukan dengan kepala dingin, sangat tenang. Dan juga dilakukan
dengan diam-diam. Orang yang menjarah itu pasti sudah sangat terbiasa
melakukan itu, atau perbuatan itu sudah direncanakan dengan matang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 107

Gatra awal ini jelas menyindir kelakuan penguasa yang kurang pantas.
Hanya ingin mengeruk keuntungan untuk dirinya sendiri, yang dilakukan
dengan kepala dingin dan diam-diam. Kata yang tepat untuk menyebut
perilaku ini adalah culas.
Nanging (tetapi) wênang (kuasa, kekuasaan) puniku (itu), aja (jangan)
sêpi (sunyi) nalar (nalar) kang (yang) bêcik (baik), ywa (jangan) buwang
(membuang) kaprayitnan (kewaspadaan). Tetapi kekuasaan itu, jangan
sunyi dari nalar yang baik dan membuang kewaspadaan.
Tetapi kekuasaan itu, jangan sunyi dari nalar yang baik dan jangan
membuang kewaspadaan. Dalam menjalankan kekuasaan jangan
meninggalkan pertimbangan akal sehat, kepantasan dan kebaikan. Pilihlah
perbuatan yang lebih baik (prayoga), syukur bisa melakukan yang lebih
baik lagi (utama), jauhkah diri dari perbuatan hina (nistha).
Gatra ini mencela perbuatan yang disebutkan dalam gatra awal. Tidak
seyogyanya itu dilakukan oleh penguasa yang seharusnya
menyejahterakan raknyat, bukan malah menjarah harta mereka demi untuk
kejayaan diri semata.
Tibaning (jatuhnya) sor (kalah, dari kasor) unggul (menang), dèn (harap)
waspada (waspada) ing (dalam) lêlewa (pura-pura, dibuat-buat). Jatuhnya
di bawah dan di atas, harap diwaspadai dalam kepura-puraan.
Jatuhnya kalah dan menang, harap diwaspadai dari orang yang berpura-
pura. Orang yang berkuasa pasti akan banyak diincar kelemahannya.
Segala cara akan dipakai untuk menjatuhkannya, maka perlu waspada
terhadap orang yang berpura-pura baik namun menyimpan niat untuk
merongrong dan menjatuhkan. Kata lelewa biasa dipakai untuk menyebut
sikap seorang gadis yang jinak-jinak merpati, tampak seperti mau namun
ternyata banyak tuntutan, akhirnya hanya mau mloroti saja. Sikap-sikap
seperti ini dari orang-orang disekitar harus diwaspadai. Telah banyak
contoh dalam sejarah seorang penguasa hancur hidupnya oleh tipudaya
orang dekatnya.
Ana (ada) bênêr (benar) wêkasane (akhirnya) dadi (menjadi) sisip
(salah), iku (itu) wong (orang) kurang (kurang) yitna (waspada). Ada
kebenaran yang akhirnya menjadi salah, itu karena kurang waspada.

Gatra akhir ini mengingatkan akibat dari orang yang kurang waspada tadi.
Banyak orang yang tadinya lurus jalan hidupnya, namun menjadi salah
karena kurang waspada. Memperturutkan bisikan orang sekitar yang
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 108

sejatinya perongrong, menuruti kehendak orang-orang yang dikasihi yang


sejatinya menyimpan niat menelikung. Akibat semua itu kemudian sang
penguasa mengambil kebijakan yang salah.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 109

Kajian Wicara Keras (46): Aja Wigih-Wigih


Bait ke-46, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Lamun uwas-uwas nêniwasi,
cincing têlês margigih tan gagah.
Wigih-wigih pindho gawe,
tan urus pan kadurus.
Sampun watak angapirani,
yèn wania têmênan,
aja mundar-mundur,
aywa cidra ing ubaya.
Lah mênênga lamun niyat nora wani,
aja kakehan engga.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Kalau was-was akan mencelakakan,
niat hemat malah boros bersegera tadi tak mampu.
Ragu-ragu malah akan mengulang pekerjaan,
tak urus akan terlojok.
Jangan bersikap menelantarkan,
kalau berani yang sungguh-sungguh,
jangan mundur-mundur,
jangan kemudian ingkar janji.
Diam sajalah kalau niat tidak berani,
jangan kebanyakan setuju.

Kajian per kata:


Lamun (kalau) uwas-uwas (was-was) nêniwasi (mencelakakan), cincing
têlês (peribahasa artinya bermaksud hemat tapi malah boros) margigih
(bersegera bertindak) tan (tak) gagah (mampu, kapabel). Kalau was-was
akan mencelakakan, niat hemat malah boros bersegera tadi tak mampu.
Jangan was-was dalam semua pekerjaan. Kalau dalam hati ada rasa was-
was tersebut bisa mencelakakan. Menjadi serba tanggung dalam berbuat,
seperti peribahasa cincing-cincing teles, maunya berhemat tapi karena
tidak mantap dalam perencanaan akhirnya malah tombok. Atau juga
seperti peribahasa margigih dan gagah, maunya bersegera dalam
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 110

menyelesaikan pekerjaan tapi karena tidak terencana justru tidak selesai


dengan baik.
Wigih-wigih (ragu-ragu) pindho (mengulang) gawe (pekerjaan), tan (tak)
urus (urus) pan (akan) kadurus (terlojok). Ragu-ragu malah akan
mengulang pekerjaan, tak urus akan terlojok.
Ini juga perlu diperhatikan, kalau mengerjakan sesuatu dengan cara yang
ogah-ogahan, wigih-wigih, maka hanya akan mengulang pekerjaan. Kalau
mengerjakan sesuatu tak diurus dengan baik akan terlojok, biayannya
menjadi besar (kelojok) karena tak ada rencana matang.
Sampun (jangan) watak (bersikap) angapirani (menelantarkan), yèn
(kalau) wania (berani) têmênan (yang sungguh-sungguh), aja (jangan)
mundar-mundur (mundur-mundur), aywa (jangan) cidra (ingkar) ing
ubaya (janji). Jangan bersikap menelantarkan, kalau berani yang
sungguh-sungguh, jangan mundur-mundur, jangan kemudian ingkar janji.
Juga jangan bersikap menelantarkan kesanggupan. Kalau memang berani
lakukan dengan sungguh-sungguh, jangan mundur-mundur. Jangan
kemudian ingkar janji ketika diharapkan.
Lah mênênga (diam sajalah) lamun (kalau) niyat (niat) nora (tidak) wani
(berani), aja (jangan) kakehan (kebanyakan) engga (setuju). Diam sajalah
kalau niat tidak berani, jangan kebanyakan setuju.
Tetapi jika memang tidak berani lebih baik diam sajalah, jangan
mengiyakan setiap ajakan. Jangan memberi kesan sanggup atau
mendukung. Kata engga dari mangga, yang artinya setuju atau
mendukung atau turut serta. Apabila tidak sanggup diam lebih baik
daripada terkesan mendukung namun sebenarnya tidak berani.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 111

Kajian Wicara Keras (47;48): Caritane Perang Bharata


Yuda
Bait ke-47;48, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Caritane ing jaman kariyin,
Bratayuda Pandhawa Kurawa.
Apêrang padha banyune,
dene karoban mungsuh,
wong Pandhawa wadyane kêdhik.
Dene bala Kurawa,
gumulung kadyalun,
banjir bandhang ing lautan.
Ladhu wukir jitus Kurawa ngêrobi,
misih gung ing Ngastina.

Parandene Kurawa katitih,


iya saking nalare katimpah,
bandha-bandhu karatone.
Donyane tanpa petung,
wong Pandhawa miskin tur langip.
Balane mung sapala,
parandene unggul.
Saking kumandêling dewa,
wong narima asabar tur nora jail,
sartane bêtah tapa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Ceritanya di zaman dahulu,
perang besar antara Pandawa dan Kurawa.
Berperang sesama saudara,
Dalam keadaan dibanjiri musuh,
orang Pandawa pasukannya sedikit.
Sementara tentara Kurawa,
bergelombang seperti ombak,
membanjiri dengan deras lautan.
Seperti lahar gunung satu banding seratus membanjiri,
masih banyak lagi yang di Astina.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 112

Walau demikian Kurawa kalah,


yaitu karena pikirannya tertutup,
harta benda kerajaannya.
Harta bendanya tak dapat dihitung,
orang Pandawa miskin dan lemah.
Bala tentaranya hanya sekedarnya,
walau demikian bisa menang.
Sebab dari mengandalkan Tuhan,
orang menerima disertai sabar dan tidak usil,
sera betap bertapa.

Kajian per kata:


Caritane (ceritanya) ing (di) jaman (zaman) kariyin (dahulu), Bratayuda
(perang besar) Pandhawa (Pandawa) Kurawa (Kurawa). Ceritanya di
zaman dahulu, perang besar antara Pandawa dan Kurawa.
Ini bukan terjadi di zaman dahulu tapi dunia pewayangan yang sumber
ceritanya dari wiracerita di India, yakni perang besar antara Pandawa dan
Kurawa. Pandawa adalah anak-anak Prabu Pandudewanata, sedangkan
Kurawa adalah anak Prabu Drestarastra. Nama Kurawa sendiri diambil
dari leluhur mereka yakni Prabu Kuru. Jadi sebenarnya Pandawa juga
termasuk keluarga Kuru. Nama Kurawa kemudian diambil oleh anak-anak
Drestarastra karena klaim mereka terhadap kerajaan. Kurawa tertua yakni
Duryudana juga disebut Kurupati, artinya rajanya bangsa Kuru.
Perang besar itu disebut sebagai Bharata Yuda, artinya perangnya keluarga
Bharata. Raja Bharata adalah adik dari Prabu Rama dalam cerita
Ramayana. Raja Bharata adalah pendiri wangsa Bharata dan merupakan
leluhur dari Prabu Kuru.
Apêrang (berperang) padha (sesama) banyune (saudara), dene (dalam
keadaan) karoban (dibanjiri) mungsuh (musuh), wong (orang) Pandhawa
(Pandawa) wadyane (pasukannya) kêdhik (sedikit). Berperang sesama
saudara, walau dibanjiri musuh, orang Pandawa pasukannya sedikit.
Jadi mereka berperang dengan saudara sendiri. Pandawa baru saja keluar
dari hukuman sembunyi selama 13 tahun, jadi tidak banyak pihak yang
bergabung dengan Pandawa karena relatif dianggap kecil peluangnya
untuk menang. Mereka hanya didukung keluarga besar Prabu Matswapati
yang merupakan saudara dari nenek mereka Durgandini. Serta didukung
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 113

Raja Pancala yang merupakan keluarga Drupadi. Serta didukung Kresna


sebagai perorangan, sementara pasukan Kresna menjadi bagian dari
pasukan Kurawa karena begitu perjanjiannya sebelum perang meletus.
Dene(sementara) bala (tentara) Kurawa (Kurawa), gumulung
(bergelombang) kadyalun (seperti ombak), banjir (membanjiri) bandhang
(dengan deras) ing lautan (di lautan). Sementara tentara Kurawa,
bergelombang seperti ombak, membanjiri dengan deras lautan.
Sementara pihak Kurawa yang menempati Astina adalah kerajaan besar
yang sudah mendapat dukungan dari negara tetangga. Ada kerajaan Madra
dengan Raja Salya, Ngawangga dengan ksatria Karna, Gandara, dll. Di
pihak Kurawa juga bercokol para ksatria besar yang legendaris seperti
Mahatma Bhisma yang tak bisa mati, Dang Hyang Krepa yang juga tak
bisa mati, Dang Hyang Drona yang sakti, mereka semua panglima perang
yang tak ada lawan sepadan dengan mereka.
Ladhu (seperti lahar) wukir (gunung) jitus (satu banding seratus) Kurawa
(Kurawa) ngêrobi (membanjiri), misih (masih) gung (banyak) ing
Ngastina (yang di Astina). Seperti lahar gunung satu banding seratus
membanjiri, masih banyak lagi yang di Astina.
Banyaknya pasukan Kurawa seolah lahar yang turun gunung,
menggelegak, dahsyat membanjiri tegal Kuruksetra, tempat perang itu
dilangsungkan. Itu pun di negeri Astina masih banyak sisa pasukan yang
belum meluncur.
Parandene (walau demikian) Kurawa (Kurawa) katitih (kalah), iya (iya)
saking (karena) nalare (pikirannya) katimpah (tertimpa, tertutup),
bôndha-bandhu (harta benda) karatone (kerajaannya). Walau demikian
Kurawa kalah, yaitu karena pikirannya tertutup, harta benda kerajaannya.
Walau demikian Kurawa kalah. Satu persatu panglima perangnya gugur.
Hal itu karena pikirannya tertimpa, tertutup oleh harta benda di
kerajaannya. Mental mereka kelas tempe sehingga tidak gigih dalam
berjuang.
Donyane (hartanya) tanpa (tak dapat) petung (dihitung), wong (orang)
Pandhawa (Pandawa) miskin (miskin) tur (dan) langip (lemah, dari kata
laip). Harta bendanya tak dapat dihitung, orang Pandawa miskin dan
lemah.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 114

Padahal harta benda mereka sudah banyak dan tak dapat dihitung,
sedangkan orang Pandawa miskin dan lemah. Kata langip berasal dari kata
Arab dho’if yang artinya lemah.
Balane (balatentaranya) mung (hanya) sapala (sekedarnya), parandene
(walau demikian) unggul (menang). Bala tentaranya hanya sekedarnya,
walau demikian bisa menang.
Sudah miskin dan pasukannya sedikit pula, maka Pandawa kelihatan tak
punya peluang karena kelemahannya itu.
Dari wiracarita Mahabarata diperolah data pasukan masing-masing pihak,
yakni: pihak Pandawa mempunyai pasokan 7 akshohini, sedangkan pihak
Kurawa mempunyai 11 akshohini. Ditambah dengan ksatria besar seperti
Maharesi Bhisma dan Dang Hyang Drona di pihak Kurawa maka dapat
diramalkan kalau peperangan ini akan berakhir cepat dengan kekalahan
bagi Pandawa. Tetapi yang terjadi adalah Pandawa menang!
Saking (karena) kumandêling (mengandalkan) dewa (Tuhan), wong
(orang) narima (menerima) asabar (disertai sabar) tur (dan) nora (tidak)
jail (usil), sartane (serta) bêtah (betah) tapa (bertapa). Sebab dari
mengandalkan Tuhan, orang menerima disertai sabar dan tidak usil, sera
betap bertapa.
Semua itu karena mereka mengandalkan Tuhan, orang yang menerim dan
sabar dan tidak usil serta betah bertapa pasti kan menang. Itulah anak-anak
Pandu.
Dalam wiracerita Mahabarata dikisahkan kalau anak-anak Pandu ini sejak
kecil sudah terlunta-lunta. Itu pula yang membuatnya hidup prihatin dan
gemar bertapa. Karena cita-cita mereka tinggi dan disiapkan kelak akan
memangku jabatan raja Astina maka mereka pun dididik sesuai dengan
perannya nanti. Tetapi anak-anak pejabat Raja Drestarastra ternyata juga
mempunyai pamrih sebagai raja. Mereka kemudian berusaha
menyingkirkan Pandawa. Dari situlah munculnya bibit perseteruan antara
kedua pihak.
Tentang pejabat raja Drestarastra, sebenarnya dia adalah kakak Prabu
Pandu yang lebih berhak menjadi raja, namun karena dia mempunyai cacat
yakni kedua matanya buta tahta beralih ke adiknya, Prabu Pandu. Sayang
Pandu keburu meninggal pada usia muda. Untuk sementara tahta diampu
oleh pejabat raja Drestarastra sampai para Pandawa dewasa dan mampu
memegang tampuk kekuasaan Astinapura.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 115

Ibarat mengulum manisnya gula, enggan untuk mengeluarkannya,


Drestarastra pun ingin agar anaknya juga mengenyam kemuliaan seperti
dirinya. Maka jadilah konspirasi tingkat tinggi untuk melenyapkan
Pandawa. Inilah yang menyebabkan bibit-bibit permusuhan keduanya, tak
lain hanyalah kekuasaan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 116

Kajian Wicara Keras (49): Tuladhan Ingkang Utami


Bait ke-49, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mung jinaluk ing Hyang Maha Luwih,
lawas-lawas nuli katarima,
Kurawa gêgêmpurane.
Mangkono wong linuhung,
têtuladhan ingkang utami.
Dèn anggêpa lir jimat,
tuntungna ing jantung.
Sanadyan iku wong Buda,
nora nistha iya kaya wong saiki,
kranjingan jêjalanat.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Hanya meminta pada Yang Maha Lebih,
lama-lama lalu dikabulkan.
Demikian itu orang pilihan,
teladan yang utama.
Harap dianggap selayaknya jimat,
tanamkan di dalam jantung.
Walau mereka itu beragama Budha,
tidak hina seperti orang sekarang,
kesurupan azazil laknat.

Kajian per kata:


Mung (hanya) jinaluk (meminta) ing (pada) Hyang (Yang) Maha (Maha)
Luwih (Lebih), lawas-lawas (lama-lama) nuli (lalu) katarima
(dikabulkan), Kurawa (Kurawa) gêgêmpurane (dihancurkan). Hanya
meminta pada Yang Maha Tinggi, lama-lama lalu dikabulkan.
Hanya meminta kepada Yang Maha Lebih dengan jalan bertapa dan hidup
sederhana, mengurangi hawa nafsu duniawi, ringan tangan rajin menolong
sesama. Itulah modal para Pandawa dalam memenangkan perang. Lama-
lama permohonannya dikabulkan Tuhan, diberi sarana dan bantuan dalam
perang, dimudahkan dalam merekrut balatentara, sampai akhirnya Kurawa
dihancurkan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 117

Mangkono (demikian itu) wong (orang) linuhung (pilihan), têtuladan


(teladan) ingkang (yang) utami (utama). Demikian itu orang pilihan,
teladan yang utama.
Demikianlah watak orang-orang pilihan, teladhan yang utama bagi
kehidupan. Ceritera tentang Pandawa dan Kurawa ini hendaklah dijadikan
pelajaran moral tentang perjuangan mencapai cita-cita. Tidak kenal lelah
berusaha dan senantiasa memohon pertolongan Tuhan.
Dèn (harap) anggêpa (dianggap) lir (selayaknya) jimat (jimat), tuntungna
(tanamkan, patrikan) ing (dalam) jantung (jantung). Harap dianggap
selayaknya jimat, tanamkan di dalam jantung.
Anggaplah pesan moral itu laksana jimat, tanamkan dalam jantung. Jimat
adalah benda yang dipercaya akan mendatangkan keberuntungan. Biasa
diberikan oleh dukun. Jika jimat itu berupa benda maka haram hukumnya
dan merupakan perbuatan sirik. Jika jimat itu berupa keyakinan atau
nasihat yang selalu diingat maka itu tidak mengapa. Misalnya seseorang
diberi pesan oleh gurunya: hendaklah engkau selalu menolong kepada
sesama di manapun engkau berada, itu akan membuat hidupmu jauh dari
kesulitan. Pesan ini kemudian diingat-ingat dan diamalkan setiap waktu
dan tempat, dia ringan tangan membantu sesama bila ada yang
membutuhkan. Dia menganggap nasihat itu sebagai jimat, yang demikiran
ini boleh-boleh saja. Namun jika pesan itu mengandung kemunkaran,
maka juga tidak boleh dilakukan.
Sanadyan (walau) iku (mereka itu) wong (orang) Buda (agama Budha),
nora (tidak) nistha (hina) iya kaya (seperti) wong (orang) saiki
(sekarang), kranjingan (kesurupan) jêjalanat (azazil laknat). Walau
mereka itu beragama Budha, tidak hina seperti orang sekarang,
kesurupan azazil laknat.
Walau Pandawa tadi orang beragama Budha, tidak mengapa kita
mengambil pelajaran darinya. Tentu ini tidak sama dengan menyerupai
suatu kaum, karena berbeda dalam tatacara meminta kepada Tuhan, namun
yang kita ambil adalah pelajaran moralnya saja. Bagaimanapun mereka
adalah teladan yang menyampaikan pesan universal yang bisa ditiru siapa
saja. Mereka tidak berbuat nista seperti orang zaman sekarang yang seolah
kesurupan jejalanat. Jejalanat ejaan Jawa dari kata ‘azazil laknat. Azaazil
(‫ )ﻋﺰازل‬adalah nama asli iblis.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 118

Kajian Wicara Keras (50): Kaya Kasurupan Belis


Bait ke-50, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Kathah ingkang kasurupan bêlis,
langar bae ujare wong salat.
Iku nora na gawene,
wong maca Kuran iku,
mamah klaras upamanèki.
Anêmbah ing brahala,
kang mangkono iku.
Yèn dhèwèke maksih lumrah,
doyan sêga miwah ngising mêtu tai,
wong pantês pinênthungan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Banyak yang kesurupan iblis,
tajam mulutnya walau sudah melakukan shalat.
Seperti itu tidak ada gunanya,
orang membaca Quran,
hanya seumpama makan daun kering.
Menyembah berhala,
yang demikian itu.
Kalau dia masih manusia biasa,
doyan nasi serta berak tinja,
orang itu pantas dipukuli.

Kajian per kata:


Kathah (banyak) ingkang (yang) kasurupan (kesurupan) bêlis (iblis),
langar (tajam mulut) bae (saja) ujare (perkataan) wong (orang) salat
(shalat). Banyak yang kesurupan iblis, tajam mulutnya walau sudah
melakukan shalat.
Banyak orang yang kesurupan iblis walau tampilannya religius. Berjubah
kesalehan namun kusut hatinya. Mulutnya tajam walau dia mengerjakan
shalat. Langar di sini berarti suka menyakiti hati orang lain, ataupun suka
menfitnah, atau memperolok keburukan orang lain. Yang seperti ini jelas
bukan watak dari orang yang melaksanakan agama. Walau dia kelihatan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 119

sangat tekun beribadah tetapi jika kelakuannya demikian maka dia telah
mendustakan agamanya.
Iku (itu) nora (tidak) na (ada) gawene (gunanya), wong (orang) maca
(membaca) Kuran (Quran) iku (itu), mamah (mengunyah) klaras (daun
kering, sampah) upamanèki (umpamanya). Seperti tidak ada gunanya,
orang membaca Quran hanya seumpama makan daun kering.
Perilaku yang demikian itu tak ada gunanya, takkan mendapatkan apa-apa.
Dia senantiasa membaca Al Quran, namun bacaannya tak melampaui
batang lehernya, tidak tembus ke dalam akhlak dan tidak muncul dalam
perbuatan sehari-hari. Walau rajin membaca Al Qur’an jika berkelakuan
demikian tak ubahnya hanya mengunyah daun kering saja.
Anêmbah (menyembah) ing (kepada) brahala (berhala), kang (yang)
mangkono (demikian) iku (itu). Menyembah berhala, yang demikian itu.
Watak seperti itu tak ubahnya watak penyembah berhala, sama sekali
bukan watak orang yang menyembah Tuhan Yang Maha Kuasa.
Yèn (kalau) dhèwèke (dia) maksih (masih) lumrah (manusia biasa), doyan
(doyan) sêga (nasi) miwah (serta) ngising (berak) mêtu (keluar) tai (tinja),
wong (orang itu) pantês (pantas) pinênthungan (dipukuli). Kalau dia
masih manusia biasa, doyan nasi serta berak tinja, orang itu pantas
dipukuli.
Jika masih manusia biasa, masih doyan makan nasi, masih berak keluar
tinja, orang seperti itu patutnya ditabok ramai-ramai.
Bait ini mengungkapkan kegeraman yang luarbiasa dari Kyai Yasadipura
terhadap praktik-praktik keagamaan yang hanya bersifat formalitas saja.
Sangat rajin dalam amalan-amalan lahiriah tapi akhlaknya bejat, tidak
mencerminkan seorang pengikut Muhammad yang berakhlak agung.
Ternyata mengamalkan agama secara demikian di zaman dahulu juga
sudah ada di tanah Jawa ini.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 120

Kajian Wicara Keras (51): Lali Dedalane


Bait ke-51, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Nora eling yèn mêtu sing pêrji,
dêdalan sukêr luwih tan pakra.
Kaya malekat ujare,
wong kumprung kadalurung.
Ngaku dhukun kalêngki-lêngki,
supaya ginuronan.
Pamrihe wong iku,
mung têlêsing gondhangira,
kalimising lambe wêtênge malênthi.
Wong kompra ngayawara.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Tidak ingat kalau keluar dari farji,
jalan sukar yang tak pantas.
Seperti malaikat saja perkataannya,
inilah orang bodoh yang menjadi-jadi.
Mengaku sebagai dhukun dengan berlebihan,
supata dianggap guru.
Pamrihnya orang itu,
hanya basahnya tenggorokannya,
mengkilatnya bibir dan bucitnya perut.
Seperti orang urakan yang membual-bual.

Kajian per kata:


Nora (tidak) eling (ingat) yèn (kalau) mêtu (keluar) sing (dari) pêrji
(farji), dêdalan (jalan) sukêr (sukar) luwih (lebih) tan (tak) pakra
(berujud, pantas). Tidak ingat kalau keluar dari farji, jalan sukar yang tak
pantas.
Yang dimaksud dengan tan pakra adalah manusia keluar dari farji
(kemaluan wanita, maaf), sebuah jalan yang juga menjadi jalan keluar dari
pembuangan kotoran manusia (air kencing, maaf). Jalan ini dalam
kesehariannya juga selalu ditutup rapat karena tak pantas dilihat orang.
Jadi tidak selayaknya manusia sombong karena keluarnya dari tempat
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 121

yang juga merupakan tempat keluarnya kotoran. Kata “kotor” hendaklah


tidak dipahami secara negatif karena setiap organ vital bagi manusia, tetapi
hendaklah dipahami sebagai kepantasan untuk dilihat.
Kaya (seperti) malekat (malaikat) ujare (perkataannya), wong (orang)
kumprung (bodoh) kadalurung (menjadi-jadi). Seperti malaikat saja
perkataannya, inilah orang bodoh yang menjadi-jadi.
Jika masih seperti manusia hendaklah berbicara sebagai manusia yang
masih mungkin dihinggapi kelemahan dan kesalahan. Maka bicaralah
dengan rendah hati, dengan adab dan tata krama yang baik. Jangan sok
suci seperti malaikat. Jika demikian justru itulah sifat orang-orang bodoh.
Ngaku (mengaku) dhukun (dukun) kalêngki-lêngki (berlebih-lebih),
supaya (supaya) ginuronan (dianggap guru). Mengaku sebagai dhukun
dengan berlebihan, supata dianggap guru.
Mengaku-aku dukun dengan berlebih-lebihan, maksudnya dengan
memamerkan kepandaiannya agar mendapat banyak pengikut atau murid.
Seperti yang telah kami bahas dalam Kajian Wedharaga bahwa profesi
dukun pernah mengalami masa kejayaan pada waktu yang lampau.
Menjadi tempat rujukan bagi orang bertanya dan berobat. Profesi ini
menjadi profesi yang favorit dan tentu saja mendatangkan banyak
keuntungan.
Pamrihe (pamrihnya) wong (orang) iku (itu), mung (hanya) têlêsing
(basahnya) gondhangira (tenggorokannya), kalimising (mengkilatnya)
lambe (bibir) wêtênge (perut) malênthi (buncit). Pamrihnya orang itu,
hanya basahnya tenggorokannya, mengkilatnya bibir dan bucitnya perut.
Karena itu patut diduga orang-orang tersebut memang hanya mencari
keuntungan untuk dirinya semata. Asal bisa membasahi tenggorokan,
membuat mengkilat bibir dan buncit perut. Tiga tanda itu kiasan bagi
orang yang berkecukupan makan, maksudnya mereka hanya mencari
keuntungan materi semata.
Wong (orang) kompra (urakan) ngayawara (membual-bual). Seperti
orang urakan yang membual-bual.
Menilik dari cara mereka dan apa yang mereka klaim sepertinya mereka
tak lebih orang urakan yang membual. Mencari perhatian dengan adu
keras dalam bicara, adu aktif sehingga terkesan mereka pintar.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 122

Kajian Wicara Keras (52): Aja Awowor Sambu


Bait ke-52, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Eling-eling wong olah nagari,
aja watak ewan jêjailan,
kabèh pinriha bêcike.
Sampun awowor sambu,
ing wêweka dipun patitis.
Lan aja gagêmbyakan,
sumbar sêngung-sêngung.
Yèn karêm kèrêming suka,
sapantêse aja lali ing wêwadi,
lan aja bêkakrakan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Ingat-ingatlah orang mengolah negara,
jangan berwatak mudah iri dan suka usil,
semua diupayakan supaya baik.
Jangan sampai menyembuyikan niat jahat,
dalam kehati-hatian agar tepat.
Dan jangn bergerombol suka-suka,
menantang dengan besar mulut.
Kalau gemar tenggelam bersuka-suka,
sepantasnya jangan lupa menjaga rahasia,
dan jangan bertingkah buruk.

Kajian per kata:


Eling-eling (ingat-ingatlah) wong (orang) olah (mengolah) nagari
(negara), aja (jangan) watak (berwatak) ewan (mudah iri) jêjailan (dan
suka usil), kabèh (semua) pinriha (diupayakan supaya) bêcike (baik).
Ingat-ingatlah orang mengolah negara, jangan berwatak mudah iri dan
suka usil, semua diupayakan supaya baik.
Bagi para punggawa, pejabat, aparatur negara, ingat-ingatlah semua ini:
jangan berwatak mudah iri dan suka usil. Semuanya upayakanlah agar
menjadi baik. Itu tugas seorang pemimpin dan pejabat yang mendapat
amanat untuk mengemban kekuasaan. Lebih-lebih jika memakai konsep
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 123

pejabat sebagai wakil Tuhan, Kalipah Allah di bumi, pertanggung-


jawabannya akan lebih besar lagi.
Sampun (jangan) awowor sambu (menyembunyikan niat jahat), ing
(dalam) wêweka (kehati-hatian) dipun patitis (agar tepat). Jangan sampai
menyembuyikan niat jahat, dalam kehati-hatian agar tepat.
Jangan menyembunyikan niat jahat dalam setiap kebijakan yang diambil,
terlebih yang mengatasnamakan negara. Penuhilah setiap langkah yang
diambil dengan sikap hati-hati dan waspada.
Lan (dan) aja (jangan) gagêmbyakan (bergerombol suka-suka), sumbar
(menantang) sêngung-sêngung (besar mulut, umuk). Dan jangn
bergerombol suka-suka, menantang dengan besar mulut.
Jangan pula bertingkah yang tidak pantas, bergerombol bersuka-suka,
banyak bicara menantang sana-sini. Seperti sikap orang mabuk arak saja.
Yèn (kalau) karêm (gemar) kèrêming (tenggelam) suka (bersuka-suka),
sapantêse (sepantesnya) aja (jangan) lali (lupa) ing (dalam) wêwadi
(rahasia), lan (dan) aja (jangan) bêkakrakan (bertingkah buruk). Kalau
gemar tenggelam bersuka-suka, sepantasnya jangan lupa menjaga
rahasia, dan jangan bertingkah buruk.
Kalaupun harus ikut arus dengan bersuka-suka, maka sepantasnyalah saja.
Jangan melantur-lantur sehingga mabuk berat sampai-sampai keluarlah
segala rahasia pribadi ataupun rahasia negara yang sepatutnya dijaga
dengan baik.
Sejak dahulu fenomena dugem memang sudah merebak di kalangan
pejabat. Setelah berbagai acara resmi kenegaraan biasanya berlanjut
dengan acara bersuka-suka dengan menanggap tayub semalam suntuk. Di
sinilah kadang para pejabat kehilangan kontrol diri dan mabuk berat.
Hilanglah segala sopan santun orang Jawa, berganti dengan tingkah polah
tak pantas penjelmaan iblis.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 124

Kajian Wicara Keras (53): Kang Jinem Yen Alinggih


Bait ke-53, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Ingkang rada jinêm yèn alinggih,
aywa byung-êbyungan lir sakarat,
iku tan bêcik watêke.
Suka duka datan wun,
wong mangkono iku pan dadi,
tongtonan ing akathah.
Tur pangrasanipun,
nang wèk gus wèk cik wèk thir wak.
Kang mangkono kaya budine wong baring,
tan eling subasita.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Yang agak kalem kalau duduk,
jangan bergerombol seperti orang sekarat,
itu tak baik wataknya.
Suka sedih tidak salah,
orang demikian itu akan menjadi,
tontonan bagi orang banyak.
Dan perasaannya,
menang sendiri, tampan sendiri, baik sendiri, gila sendiri.
Yang demikian itu seperti orang edan,
tak ingat sopan santun.

Kajian per kata:


Ingkang (yang) rada (agak) jinêm (kalem) yèn (kalau) alinggih (duduk),
aywa (jangan) byung-êbyungan (bergerombol tak karuan) lir (seperti)
sakarat (orang sekarat), iku (itu) tan (tak) bêcik (baik) watêke (wataknya).
Yang agak kalem kalau duduk, jangan bergerombol seperti orang sekarat,
itu tak baik wataknya.
Pesan ini ditujukan bagi orang yang mengolah negara, maksudnya adalah
para pejabat dan punggawa, seperti yang disebut pada bait sebelumnya.
Jika berada dalam perjamuan hendaknya agak kalem dalam sikap dan
tanduknya. Jangan bergerombol seperti orang sekarat, itu watak yang tidak
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 125

baik. Para pejabat dan punggawa seharusnya lebih baik dalam bersikap
dan menerapkan subasita yang tinggi, sesuai harkat dan martabat yang
mereka sandang, bukan malah memberi contoh yang tidak baik.
Suka (suka) duka (sedih) datan (tidak) wun (salah), wong (orang)
mangkono (demikian) iku (itu) pan (akan) dadi (menjadi), tongtonan
(tontonan) ing (bagi) akathah (orang banyak). Suka sedih tidak salah,
orang demikian itu akan menjadi, tontonan bagi orang banyak.
Entah dalam keadaan sedih atau senang jangan sampai salah bersikap,
segala perilaku yang demikian itu tak urung menjadi tontonan orang
banyak. Disorot oleh rakyat kecil dan orang kebanyakan. Frasa dadi
tongtonan menunjukkan bahwa sesuatu itu tidak pantas dilakukan
sehingga membuat orang banyak menjadi ingin tahu.
Tur (dan) pangrasanipun (perasaannya), nang (menang) wèk (dhewek,
sendiri) gus (bagus, tampan) wèk (sendiri) cik (becik, baik) wèk (sendiri)
thir (kenthir, gila) wak (awak, sendiri). Dan perasaannya, menang sendiri,
tampan sendiri, baik sendiri, gila sendiri.
Terlebih lagi apabila sudah tidak peduli dengan pendapat orang lain, itu
lebih buruk lagi dan tak pantas dilakukan. Prinsip wek-wekku dhewek
janganlah dipakai. Sikap ini menonjolkan keakuan dan mengabaikan orang
lain. Maunya menang sendiri, nang wek. Merasa paling tampan sendiri,
gus wek. Merasa paling baik sendiri, cik wek. Akhirnya gila sendiri, thir
wak, karena sikapnya sudah kehilangan rasa ewuh-pakewuh, tidak malu
kalau dilihat orang banyak.
Kang (yang) mangkono (demikian) kaya (seperti) budine (perilaku,
kelakuan) wong (orang) baring (edan), tan (tak) eling (ingat) subasita
(sopan santun). Yang demikian itu seperti orang edan, tak ingat sopan
santun.
Kelakuan seperti itu adalah kelakuan orang gila, kenthir. Karena sudah
terputus orientasi sosialnya. Hanya memikirkan diri sendiri saja, tanpa
peduli dengan orang lain. Dengan menciptakan dunia kayalan sendiri dia
sudah menyerupai orang gila. Tak aneh kalau orang seperti itu tidak
mempunyai subasita, tak ingat lagi sopan santun dan tata krama.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 126

PUPUH KETIGA

GAMBUH
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 127

Kajian Wicara Keras (54;55): Datan Kalonglon Ing Adil


Bait ke-54;55, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Nadyan ta wus anggambuh,
ing wêweka masa ta kaliru.
Pangrasane kaya Sinuhun ing Giri,
ngrangkêpa karaton sèwu,
nora tumpangso adhompo.

Ngèlmune maksih mancur,


tur ta datan suda srengatipun,
mokal lamun kalonglongana ing adil.
Yèn misih kaya si Kathung,
sayêkti durung makethor.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Kalau sudah memahami,
dalam kewaspadaan mustahil akan keliru.
Perasaannya seperti Sinuhun di Giri,
merangkap kerajaan seribu pun,
tidak tertumpuk-rangkap.

Ilmunya masih memancar,


dan tidak berkurang syari’atnya.
Mustahil kalau berkurang juga dalam keadilan.
Kalau masih seperti Si Kurang,
benar-benar belum mampu.

Kajian per kata:


Nadyan (kalau) ta wus (sudah) anggambuh (memahami, mengenali, ahli),
ing (dalam) wêweka (kewaspadaan) masa ta (mustahil) kaliru (keliru).
Kalau sudah memahami, dalam kewaspadaan mustahil akan keliru.
Kalau sudah memahami kewaspadaan, kehati-hatian dalam bersikap
sebagai pejabat atau punggawa negara mustahil akan melakukan
kekeliruan. Di sini kata weweka (kewaspadaan) dipakai sebagai tolok ukur
atas keberhasilan bersikap baik. Hal ini karena dalam hidup ini seringkali
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 128

kesalahan tidak terjadi akibat kurangnya pengetahuan, namun akibat


kurangnya kehati-hatian.
Pangrasane (perasaannya) kaya (seperti) Sinuhun (Sinuhun) ing (di) Giri
(Giri), ngrangkêpa (merangkap) karaton (kerajaan) sèwu (seribu), nora
(tidak) tumpangso tertumpuk) adhompo (rangkap). Perasaannya seperti
Sinuhun di Giri, merangkap kerajaan seribu pun, tidak tertumpuk-
rangkap.
Seperti Sinuhun di Giri, walau beliau merangkap memerintah seribu
kerajaan takkan tertumpuk atau keliru urusannya. Tumpang suh artinya
saling tertimpa satu urusan dengan urusan yang lain sehingga
membingungkan. Dhompo artinya sesuatu dikerjakan berulang atau malah
belum dikerjakan akibat banyaknya urusan yang ditangani. Orang yang
sudah paham seperti Sunan giri tidak akan melakukan itu.
Siapakah Sunan Giri ini sehingga dianggap mumpuni dalam mengelola
negara? Sunan Giri atau Raden Paku adalah tokoh sezaman dengan Sunan
Bonang yang sama-sama murid Sunan Ampel. Beliau adalah penganjur
agama Islam yang termasuk dalam salah satu walisanga yang masyhur itu.
Sunan Giri kemudian bertempat di Giri dan membentuk pesantren. Lambat
laun pesantren Giri mencapai kemajuan dengan banyaknya orang yang
berguru ke sana. Ketika kerajaan Demak surut dan beralih ke Pajang
banyak daerah yang kemudian melepaskan diri. Menurut De Graaf pada
Kerajaan Islam di Jawa, wilayah Giri kemudian membentuk pemerintahan
sendiri pada masa Sunan Giri Prapen. Wilayahnya mencakup Gresik dan
sekitarnya dan disebut Giri Kedaton. Giri memang tidak aktif meluaskan
wilayah, tampaknya pemerintahan yang dibentuk juga hanya sebagai
pengisi kekosongan saja, mengingat Demak sudah tidak sekuat dahulu dan
sering dilanda konflik.
Karena capaian spiritual tokoh-tokoh penguasa Giri, banyak kerajaan yang
segan dan hormat. Penerus Sunan Giri bahkan menjadi penasihat spiritual
bagi kerajaan-kerajaan Islam di Jawa. Misalnya Sultan Hadiwijaya yang
melantik adalah Sunan Giri Prapen atau Sunan Giri IV.
Pada masa Sultan Agung berkuasa di Mataram Giri Kedaton diperintah
oleh Sunan Kawis Guwa. Mataram menghendaki Giri tunduk di bawah
pemerintahan Mataram, namun Sunan Kawis Guwa menolak. Akhirnya
Giri diserang dan takluk. Tentu saja menaklukkan Giri bukan perkara sulit.
Mataram sudah menjadi kerajaan besar dan Giri hanyalah pesantren yang
walau merdeka namun tidak mempersiapkan diri dengan angkatan perang
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 129

yang kuat. Sunan Kawis Guwa tetap diperkenankan memimpin Giri


sebagai wilayah bawahan Mataram.
Giri Kedaton benar-benar berakhir ketika zaman Sunan Amangkurat II.
Ketika terjadi pemberontakan Trunajaya yang berhasil menguasai pusat
pemerintahan Mataram yang waktu itu dipegang Amangkurat I, Giri
Kedaton mendukung pemberontakan itu. Hal itu karena dipicu kekejaman
Amangkurat I yang banyak membunuh ulama. Menurut Ricklefs dalam
Sejarah Indonesia Modern 1200-2004, tidak kurang 5000 sampai 6000
keluarga pemuka agama dibantai di halaman istana.
Amangkurat I berhasil dilengserkan dan meninggal dalam pelarian.
Namun penggantinya, Amangkurat II dengan bantuan VOC berhasil
memukul balik Trunajaya, menangkapnya dan membunuhnya. Setelah itu
pendukung Trunajaya dihabisi satu persatu termasuk Giri. Penguasa
terakhir Giri bahkan konon juga dibunuh.
Ngèlmune (ilmunya) maksih (masih) mancur (keluar, memancar), tur ta
(dan) datan (tidak) suda (berkurang) srengatipun (syari’atnya). Ilmunya
masih memancar, dan tidak berkurang syari’atnya.
Walau memegang kekuasaan negara ilmu Sunan Giri ini masih memancar,
bahkan tidak berkurang pengamalan syariatnya. Kekuasaan tidak lantas
membuatnya mabuk dunia, namun peran beliau sebagai penganjur agama
masih menonjol.
Mokal (mustahil) lamun (kalau) kalonglongana (berkurang juga) ing
(dalam) adil (keadilan). Mustahil kalau berkurang juga dalam keadilan.
Mustahil orang seperti itu akan berkurang dalam sifat adil. Beliau
memerintah dengan rasa pengabdian kepada Allah, menerapkan hukum-
hukumnya sebagai wakil Tuhan (khalifah) yang sebenarnya. Model
pemerintahan seperti inilah yang kemudian ditiru oleh dinasti Mataram.
Maka mereka menyebut raja-raja mereka dengan sebutan Susuhunan atau
Sunan.
Yèn (kalau) misih (masih) kaya (seperti) si (si) Kathung (kurang, cupet),
sayêkti (benar-benar) durung (belum) makethor ( mampu, kapabel).
Kalau masih seperti Si Kurang, benar-benar belum mampu.
Beda jauh dengan si Kathung, yang sebenarnya dalam memerintah tidak
kapabel alis tidak becus. Si Kathung dalam gatra ini adalah seorang
penguasa di masa itu. Kita tidak perlu menyebut ulang siapa dia. Dalam
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 130

bait-bait yang lalu sampai pada bait ini kita masih membicarakan orang
yang sama.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 131

Kajian Wicara Keras (56;57): Kether Pating Baliyur


Bait ke-56;57, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Kèthèr pating baliyur,
mung lambene bae anggadêbus.
Dèn takoni wijange sawiji-wiji,
sumaure iku êmbuh,
dudu anggêp kang sayêktos.

Kathokan bae tèngsun,


iku dudu ngèlmu kang satuhu.
Ngèlmuningsun gumathok padha pêrmati.
Kari-kari salang surup,
wêkasane amaleyot.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Tak tercakup saling sempoyongan,
hanya bibirnya saja bicara membual.
Ditanyai rinciannya satu-satu,
jawabnya tidak tahu,
bukan sikap yang sungguh-sungguh.

Ketetapan saja kataku,


itu bukan ilmu yang sebenarnya.
Ilmu saya sudah pasti semua cermat,
tiba-tiba salah terima,
akhirnya hampir roboh.

Kajian per kata:


Kèthèr (tak tercakup) pating (saling) baliyur (sempoyongan), mung
(hanya) lambene (bibirnya) bae (saja) anggadêbus (bicara membual). Tak
tercakup saling sempoyongan, hanya bibirnya saja bicara membual.
Kether artinya tidak selesai semua, tidak tercakup seluruhnya. Baliyur
artinya sempoyongan, tidak berdiri tegak. Dua kata itu menggambarkan
posisi yang goyah dan hampir roboh, keadaannya kritis. Walau begitu
masih saja dia banyak cakap, omong besar atau nggadebus.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 132

Dèn (di) takoni (tanyai) wijange (rinciannya) sawiji-wiji (satu-satu),


sumaure (jawabnya) iku (itu) êmbuh (tak peduli), dudu (bukan) anggêp
(sikap) kang (yang) sayêktos (sungguh-sungguh). Ditanyai rinciannya
satu-satu, jawabnya tidak tahu, bukan sikap yang sungguh-sungguh.
Walau banyak omong namun kalau ditanya secara rinci tidak dapat
menjawab satu persatu dengan benar. Hanya menjawab, “Embuh!” Kata
embuh menyiratkan ketidakpedulian, acuh tak acuh, apatis. Pertanda
bahwa yang mengatakan itu tidak menguasai masalah yang dihadapinya.
Kathokan (ketetapan, athok) bae (saja) tèngsun (kataku), iku (itu) dudu
(bukan) ngèlmu (ilmu) kang (yang) satuhu (sebenarnya). Ketetapan saja
kataku, itu bukan ilmu yang sebenarnya.
Hanya mendasarkan diri pada ketetapannya sendiri. Kathokan dari kata
athok artinya pathokan atau pedoman. Kathokan bae tengasun maksudnya
pathokannya hanya “kataku saja”, bukan berdasar dalil yang mantap
argumennya dan jelas sumbernya. Yang demikian itu tak bisa disebut
ngelmu sejati (ilmu yang sejati).
Ngèlmuningsun (ilmu saya) gumathok (sudah pasti) padha (sama)
pêrmati (cermat), kari-kari (tiba-tiba) salang surup (salah terima),
wêkasane (akhirnya) amaleyot (hampir roboh). Ilmu saya sudah pasti
semua cermat, tiba-tiba salah terima, akhirnya hampir roboh.
“Ilmu saya sudah pasti dan cermat”, itu katanya. Namun tiba-tiba salah
terima, tidak bisa diterapkan karena sebenarnya memang dasar ilmunya
tidak ada. Akhirnya keyakinannya maleyot, hampir roboh seperti gubuk di
tengah sawah yang diterjang angin.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 133

Kajian Wicara Keras (58;59): Kurang Patitis Selak Kasusu


Bait ke-58;59, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Ngèlmune durung gathuk,
kurang patitis sêlak kasusu.
têkabure aronggah gumêndhung êdir.
Tatakrama durung pêcus,
pangrasane wus kagolong.

Sarak binuwang sêbrung,


batal karam dèn sahakên iku.
Mung awake dhewe jênêng maha sukci,
nanging pikire baludhus,
iku wong pantês tinabok.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Ilmunya belum nyambung,
kurang tepat keburu tergesa-gesa.
Takabur, pongah, sombong, congkak,
tatakrama belum menguasai
tetapi merasa sebagai orang terpilih.

Syariat dibuang jauh-jauh,


batil haram di pisahkan.
Hanya dirinya sendiri dinamai yang maha suci,
tetapi pikirannya telanjang,
itu oranga yang pantas dipukul.

Kajian per kata:


Ngèlmune (ilmunya) durung (belum) gathuk (nyambung), kurang
(kurang) patitis (tepat) sêlak (keburu) kasusu (tergesa-gesa). Ilmunya
belum nyambung, kurang tepat keburu tergesa-gesa.
Ilmunya belum nyambung, belum membentuk satu pandangan yang solid
dan kokoh. Belum sempurna benar sehingga belum dapat membuat solusi
yang tepat, namun terburu-buru unjuk gigi mempertontonkan kepada
orang banyak.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 134

Têkabure (takabur) aronggah (gumedhe, pongah), gumêndhung


(sombong) êdir (congkak), tatakrama (tatakrama, adab etika) durung
(belum) pêcus (bisa, menguasai), pangrasane (perasaannya) wus (sudah)
kagolong (terpilih). Takabur, pongah, sombong, congkak, tatakrama
belum menguasai tetapi merasa sebagai orang terpilih.
Takabur adalah merasa diri lebih besar dari orang lain. Ronggah artinya
gumedhe, bersikap seolah paling besar. Gumendhung artinya umuk,
membual tentang dirinya. Dir artinya memamerkan kemampuan, over
acting. Keempat istilah ini artinya hampir sama, berkaitan dengan diri
yang sudah merasa besar, paling baik, paling shalih, paling pintar. Padahal
dalam tatakrama belum becus, belum paham secara sempurna tapi
anggapanya sudah seperti manusia pilihan.

Sarak (syari’at) binuwang (dibuang) sêbrung (jauh-jauh), batal (batil)


karam (haram) dèn (di) sahakên (dipisahkan) iku (itu). Syariat dibuang
jauh-jauh, batil haram di pisahkan.
Syari’at dibuwang jauh-jauh, batal dan haram yang merupakan larangan
syariat dipisahkan dari kehidupan. Lalu apa yang dipakai sebagai pedoman
hidup? Hanya kehendaknya sendiri saja yang dipakai.
Mung (hanya) awake (diri) dhewe (sendiri) jênêng (dinamai) maha
(masa) sukci (suci), nanging (tetapi) pikire (pikirannya) baludhus
(telanjang, maksudnya tak pakai ilmu), iku (itu) wong (orang) pantês
(pantas) tinabok (dipukul). Hanya dirinya sendiri dinamai yang maha
suci, tetapi pikirannya telanjang, itu orang yang pantas dipukul.
Sesudah membuang semua yang berasal dari luar, dan kemudian memakai
aturannya sendiri, sekehendaknya. Tak puas sampai di situ, dia merasa
dirinya sendiri yang paling bersih. Apa yang diklaim tidak sesuai dengan
kenyataan dirinya yang mbaludhus, telanjang dari kebenaran. Orang
seperti itu patutnya dipukul.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 135

Kajian Wicara Keras (60;61): Wekasan Nora Ngukup


Bait ke-60;61, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Tan etung kudu bêrung,
maksih dahwèn irèn tanpa kusur.
Lamun ana mèlik maksih kuwal-kuwil,
wêkasane nora ngukup,
ginèndèng marang jurang jro.

Kalimput ing piangkuh,


kaya Kangjêng Sultan kendhang iku,
yèn ajaa kuwal-kuwil amêdèni.
Gajêg sida dadi guru,
kaya sinorog ing kanthong.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Tak perhitungan cenderung nekad,
masih dengki, iri tanpa nalar.
Kalau ada pamrih masih colak-colek,
akhirnya tidak tercakup,
ditarik pada jurang yang dalam.

Diliputi oleh sikap angkuh,


seperti Kanjeng Sultan yang terbuang itu.
Kalau saja tidak colak-colek menakutkan,
tampaknya akan jadi guru,
seperti diberi karung.

Kajian per kata:


Tan (tak) etung (perhitungan) kudu (harus, cenderung) bêrung (nekad),
maksih (masih) dahwèn (dengki) irèn (iri) tanpa (tanpa) kusur (pikiran,
nalar). Tak perhitungan cenderung nekad, masih dengki, iri tanpa nalar.
Tidak mempunyai perhitungan, cenderung nekad dalam bertindak.
Ditambah lagi masih suka dengki dan iri tanpa memakai nalar.
Lamun (kalau) ana (ada) mèlik (pamrih) maksih (masih) kuwal-kuwil
(colak-colek), wêkasane (akhirnya) nora (tidak) ngukup (tercakup),
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 136

ginèndèng (ditarik) marang (pada) jurang (jurang) jro (dalam). Kalau


ada pamrih masih colak-colek, akhirnya tidak tercakup, ditarik pada
jurang yang dalam.
Kalau ada pamrih masih suka colak-colek, akhirnya justru tidak mendapat
apa-apa. Malah ditarik masuk ke dalam jurang dalam.
Kalimput (diliputi) ing (oleh) piangkuh (sikap angkuh), kaya (seperti)
Kangjêng (Kanjeng) Sultan (Sultan) kendhang (terbuang) iku (itu).
Diliputi oleh sikap angkuh, seperti Kanjeng Sultan yang terbuang itu.
Diliputi oleh sikap angkuh, seperti Kanjeng Sultan Kendang itu. Sultan
Kendang yang dimaksud adalah HB II dan memang bait-bait kembali
membicarakan tentang Sultan putra pendiri Yogya itu. Disebut Sultan
Kendang karena pada masa pemerintahannya dilengserkan oleh Belanda
dan dibuang ke Penang. Dia bahkan dilengserkan sampai dua kali, yang
terakhir kemudian dibuang ke Ambon.
Yèn (kalau) ajaa (saja tidak) kuwal-kuwil (colak-colek) amêdèni
(menakutkan), gajêg (tampaknya) sida dadi (akan jadi) guru (guru), kaya
(seperti) sinorog (diberi) ing kanthong (kantong, karung kecil). Kalau
saja tidak colak-colek menakutkan, tampaknya akan jadi guru, seperti
diberi karung.
Kalau seandainya tidak bersikap colak-colek, tampaknya akan menjadi
guru. Jika demikian akan diberi kantong. Ini kiasan andai betul menjadi
guru malah banyak orang akan datang memberi harta benda.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 137

Kajian Wicara Keras (62;63): Destun Temen Kudu Salang


Surup
Bait ke-62;63, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Wurunge aprang pupuh,
dêstun têmên kudu salang surup.
Eman lamun pinaringna marang abdi.
Dèn wèwèhakên ing mungsuh,
mungsuhe kudu bêrakot.

Prandene maksih kuwur,


kukuh marang donyane gumandhul.
Wong kang karêm donya mangkono tan bêcik.
Kaya wong pinuju bingung,
têka pijêr dhêlog-dhêlog.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Batalnya peperangan,
kok malah harus salah terima.
Sayang kalau diberikan kepada bawahan,
malah diberikan kepada musuh,
musuhnya tak sabar untuk mencaplok.

Walau demikian masih kabur pikirannya,


merengkuh kepada hartanya tergantung.
Orang yang gemar kepada dunia seperti itu tidak baik
Seperti orang yang sedang bingung,
maka sering duduk tepekur.

Kajian per kata:


Wurunge (batalnya) aprang pupuh (peperangan), dêstun têmên (kok
malah) kudu (harus) salang surup (salah terima). Batalnya peperangan,
kok malah harus salah terima.
Pupuh artinya perang, jadi perang pupuh artinya peperangan. Salang
surup atau salah kedaden, adalah keadaan yang tidak diluar rencana,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 138

bertolak belakang dari harapan semula. Batalnya peperangan seharusnya


meningkatkan kesejahteraan, namun yang terjadi malah sebaliknya.
Eman (sayang) lamun (kalau) pinaringna (diberikan) marang (kepada)
abdi (bawahan), dèn (di) wèwèhakên (berikan) ing (pada) mungsuh
(musuh), mungsuhe (musuhnya) kudu (tak sabar) bêrakot (mencaplok).
Sayang kalau diberikan kepada bawahan, malah diberikan kepada musuh,
musuhnya tak sabar untuk mencaplok.
Tadinya harta kekayaan kerajaan yang banyak itu sayang kalau diberikan
kepada bawahan sebagai hadiah atas pengabdian mereka. Harta itu
dikukuhi agar tidak berkurang, walaupun jatuhnya kepada para
balatentaranya sendiri. Tetapi yang terjadi harta yang dipegang erat-erat
itu malah jatuh kepada musuh, dan musuhnya sangat rakus, tak sabar
untuk mencaplok.
Bait ini tampaknya merupakan sindiran kepada kebijakan Sultan HB II
yang kikir terhadap para punggawanya dan menumpuk harta kekayaan
negara. Namun ketika perang dengan Beland gagal justru harta itu dijarah
Belanda di zaman Daendels dengan berbagai cara. Misalnya dengan dalih
sebagai ganti dari biaya perang waktu menaklukkan Rangga Madiun, yang
sebenarnya kekuatannya tak seberapa dan pasukannya tidak solid. Peter
Carey dalam Takdir Riwayat Pangeran diponegaoro menyebut harta
kraton Yogya yang diangkut pada masa Daendels (1808-1812) tak kurang
dari satu juta dollar Spanyol di masa itu (setara dengan 300 juta dollar AS
sekarang).
Prandene (walau demikian) maksih (masih) kuwur (kabur), kukuh
(merengkuh) marang (kepada) donyane (hartanya) gumandhul
(tergantung). Walau demikian masih kabur pikirannya, merengkuh kepada
hartanya tergantung.
Walau sudah habis dijarah hartanya tetapi pikirannya masih kabur, masih
kuat merengkuh pada harta dunianya itu. Hatinya masih bergantung
kepada harta yang sudah hilang itu. Angan-angannya masih terbayang
kepada harta dunianya yang sudah lenyap dicaplok musuhnya itu.
Wong (orang) kang (yang) karêm (gemar) donya (dunia) mangkono
(seperti itu) tan (tidak) bêcik (baik). Orang yang gemar kepada dunia
seperti itu tidak baik.
Semestinya harta dipakai untuk mengongkosi hidup, beramal selayaknya
dan mencukupi kebutuhan duniawi dan ukhrawinya. Semata-mata harta
jelas tidak mendatangkan manfaat jika tidak dibelanjakan di jalan yang
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 139

benar. Sikap terlalu mencintai harta tidak dibenarkan karena harta


hanyalah alat atau penyokong kehidupan dunia.
Kaya (seperti) wong (orang) pinuju (sedang) bingung (bingung), têka
(maka) pijêr (sering) dhêlog-dhêlog (duduk tepekur). Seperti orang yang
sedang bingung, maka sering duduk tepekur.
Saking cintanya kepada harta sampai-sampai ketika hilang harta itu dia
menjadi seperti orang bingung. Seringkali terlihat duduk-duduk tepekur
melamun mengangankan hartanya yang hilang itu.
Dhelog-dhelog adalah sikap duduk dengan melamun, memikirkan sesuatu
yang tak berguna, seringkali dilakukan dengan pandangan mata kosong
seperti orang linglung.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 140

Kajian Wicara Keras (64;65): Sirna Bineskup Mungsuh


Bait ke-64;65, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Lawan gone kalumpuk,
pirang windu kongsi ngundhung-undhung.
Sauwise dadi siji kang duwèni,
wêkasan kadadyanipun,
binêskup marang ing mungsoh.

Mung kari lêngak-lênguk,


nora bisa mikir ting palinguk.
Mung gunane padha entar mêmaoni.
Anglakoni boya injuh,
tinanggorêna tan jegos.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Dan dia mengumpulkannya,
berapa windu sampai menumpuk-numpuk.
Setelah terkumpul menjadi satu apa yang dipunyai,
akhirnya kejadiannya,
malah disita oleh musuh.

Hanya tinggal duduk termenung,


tidak bisa berpikir saling toleh.
Hanya pintarnya semua berkesah saling mencela.
Melakukan sendiri tidak bisa,
kepentok masalah tak becus.

Kajian per kata:


Lawan (dan) gone (dia) kalumpuk (mengumpulkan), pirang (berapa)
windu (windu) kongsi (sampai) ngundhung-undhung (menumpuk-
numpuk). Dan dia mengumpulkannya, berapa windu sampai menumpuk-
numpuk.
Windu adalah hitungan siklus wakti delapan tahunan. Harta itu
dikumpulkan selama dua windu pemerintahan Sultan HB II (1792-1808),
sampai terkumpul sesuai catatan Carey pada bait sebelumnya 300 juta
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 141

dollar AS (nilai sekarang). Jika dirupiahkan dengan asumsi kurs 1 dollar


AS sama dengan Rp. 10.000, sudah mencapai 3 Trilyun rupiah. Suatu nilai
tunai yang fantastis untuk negeri sekecil Yogyakarta.
Sauwise (setelah) dadi (menjadi) siji (satu) kang (yang) duwèni
(dipunyai), wêkasan (akhirnya) kadadyanipun (kejadiannya), binêskup
(disita) marang ing (oleh) mungsoh (musuh). Setelah terkumpul menjadi
satu apa yang dipunyai, akhirnya kejadiannya, malah disita oleh musuh.
Dan setelah harta sebanyak itu terkumpul menjadi satu harus disita oleh
musuh dengan cara yang menyakitkan. Dengan tekanan militer dan
memanfaatkan situasi kekacauan Daendel memulai penjarahan atas
keraton Yogyakarta dengan mengangkut harta yang disebutkan di atas
ditambah simpanan emas permata yang jumlahnya banyak sekali.
Mung (hanya) kari (tinggal) lêngak-lênguk (termenung), nora (tidak) bisa
(bisa) mikir (berpikir) ting palinguk (saling toleh). Hanya tinggal duduk
termenung, tidak bisa berpikir saling toleh.
Setelah harta habis dijarah yang tertinggal hanya wajah-wajah lesu tak
bergairah. Setiap waktu hanya duduk-duduk termenung karena kurang
semangat hidup. Pikiran sudah tidak jalan lagi karena masih merasa syok
atas apa yang terjadi. Bisanya hanya menolah kanan-kiri (ting palinguk)
tanpa tahu harus berbuat apa.
Mung (hanya) gunane (pintarnya) padha (semua) entar (berkesah)
mêmaoni (mencela). Hanya pintarnya semua berkesah saling mencela.
Hanya pintar berkeluh-kesah dan mencela, saling menyalahkan dan
menuntut. Engkaulah biang semua ini, kira-kira begitulah.
Anglakoni (melakukan sendiri) boya (tidak) injuh (bisa), tinanggorêna
(kepentok) tan (tak) jegos (becus). Melakukan sendiri tidak bisa, kepentok
masalah tak becus.
Padahal sesungguhnya diri merekalah yang seharusnya memikul
tanggung-jawab atas apa yang terjadi. Tapi memang mereka hanya pandai
mencela, sedangkan kalau diserahi amanat tak mampu bertindak. Ketika
kepentok masalah tak becus mengatasi.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 142

Kajian Wicara Keras (66;67): Kasusu Kudu Lengus


Bait ke-66;67, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Kasusu kudu lêngus,
saking dene agêndhung gumagus.
Sultan Kendhang yèn tirua Mangkubumi,
nênggih kang rama rumuhun,
pilih tandhing pasthi abot.

Sêsanggane prang pupuh,


duk alame swarga kang wus kasub.
Lamun aprang lawan budinira wêning,
kalêthêke mung wong têlu,
kang dadya kondhang palugon.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Tergesa-gesa untuk segera marah,
oleh karena sikap sombong dan sok bagus.
Sultan Kendang kalau meniru Sultan Mangkubumi,
yakni ayahnya dahulu,
yang merupakan orang pilihan pasti berat.

Apa yang dipikul dalam peperangan,


ketika zamannya almarhum yang sudan termasyhur.
Kalau berperang dengan akal budi yang bening,
pengotornya hanya tiga orang,
yang menjadi terkenal di medan laga.

Kajian per kata:


Kasusu (tergesa-gesa) kudu (untuk segera) lêngus (marah, tersinggung),
saking dene (oleh karena) agêndhung (bersikap sombong) gumagus (sok
bagus). Tergesa-gesa untuk segera marah, oleh karena sikap sombong dan
sok bagus.
Kesusu kudu lengus, maksudnya hatinya cenderung marah, tidak sabaran,
panas hatinya sehingga mudah terbakar. Lengus menurut arti zaman
sekarang adalah sikap gampang tersinggung. Hal-hal kecil yang bagi orang
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 143

lain dianggap wajar baginya dianggap masalah. Semua itu karena


menganggap dirinya besar, jadi sikapnya sok hebat dan angkuh.
Sultan Kendhang (Sultan Kendang) yèn (kalau) tirua (meniru)
Mangkubumi (Sultan Mangkubumi), nênggih (yakni) kang rama
(ayahnya) rumuhun (dahulu), pilih tandhing (orang pilihan) pasthi (pasti)
abot (berat). Sultan Kendang kalau meniru Sultan Mangkubumi, yakni
ayahnya dahulu, yang merupakan orang pilihan pasti berat.
Sultan Kendang kalau hendak meniru ayahnya, Sultan Mangkubumi jelas
berat. Antara keduanya jauh berbeda dalam karakter. Sultan Mangkubumi
adalah ahli strategi ulung, sedangkan Sultan Kendang lebih dikenal
sebagai seorang yang tinggi hati dan minim dalam kemampuan diplomasi.
Sêsanggane (apa yang dipikul) prang pupuh (dalam peperangan), duk
(ketika) alame (zamannya) swarga (almarhum) kang (yang) wus (sudah)
kasub (termasyhur). Apa yang dipikul dalam peperangan, ketika
zamannya almarhum yang sudah termasyhur.
Beban yang dipikul Sultan Mangkubumi dalam peperangan, ketika sedang
berjuang untuk mendirikan kerajaan yang bebas dari campur tangan VOC
sudah termasyhur di kalangan banyak orang.
Lamun (kalau) aprang (berperang) lawan (dengan) budinira (budinya)
wêning (bening), kalêthêke (pengotornya) mung (hanya) wong têlu (tiga
orang), kang (yang) dadya (menjadi) kondhang (terkenal) palugon (di
medan laga). Kalau berperang dengan akal budi yang bening,
pengotornya hanya tiga orang, yang menjadi terkenal di medan laga.
Kalau berperang tetap memakai pertimbangan akal budi yang jernih. Yang
membuat kotor perjuangannya hanya tiga orang, mereka menjadi terkenal
di medang perang. Siapakah tiga orang itu?
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 144

Kajian Wicara Keras (68;69): Budi Santosa Datan Rerenggi


Bait ke-68;69, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Prandene amalangkruk,
sabab pikire sampun gumathuk .
Bêbudène santosa datan rêrênggi,
wêruh wêkasaning dudu,
miwah dadining kang ewoh.

Patitis yèn tumanduk ,


botên kadadak yèn duwe usul.
Geyongane mêtu saking dalil kadis,
tabêri alênguk-lênguk,
ngiling-ilingi parimbon.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Walau demikian bersikap berani,
karena pikirannya sudah mantap.
Kepribadiannya kuat dan tidak mengidap was-was,
mengetahui akhir dari perbuatan buruk,
serta kejadiannya bila ragu-ragu.

Tepat kalau menerapkan,


tidak mendadak kalau mempunyai usul.
Kecenderungan hatinya keluar dari dalil Quran Hadits,
rajin duduk-duduk sendirian,
mencermati primbon.

Kajian per kata:


Prandene (walau demikian) amalangkruk (malangkrik, bersikap berani,
berkacak pinggang), sabab (karena) pikire (pikirannya) sampun (sudah)
gumathuk (gumathok, mantap). Walau demikian bersikap berani, karena
pikirannya sudah mantap.
Malangkrik adalah sikap tubuh berdiri tegak dengan tangan berada di
pinggang. Gestur tubuhnya menunjukkan kesiapan menghadapi musuh.
Dalam keadaan normal sikap tubuh seperti ini melambangkan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 145

kesombongan, namun dalam konflik menunjukkan sikap keberanian, tanda


tidak gentar menghadapi musuh.
Bait ini menguraikan tentang sikap Sultan Mangkubumi yang berani
mengambil sikap malangkrik terhadap VOC. Beliau tidak menunjukkan
sikap menurut sebagaimana raja-raja sebelumnya. Sikap berani itu tidak
diambil sembarangan, namun dengan perhitungan yang mantap.
Bêbudène (kerpibadiannya) santosa (kuat) datan (tidak) rêrênggi (was-
was, ragu-ragu), wêruh (mengetahui) wêkasaning (akhir dari) dudu (yang
bukan), miwah (serta) dadining (kejadiannya) kang (yang) ewoh (repot).
Kepribadiannya kuat dan tidak mengidap was-was, mengetahui akhir dari
perbuatan buruk, serta kejadiannya bila ragu-ragu.
Kepribadian beliau kuat dan tidak mengidap sifat ragu-ragu atau was-was.
Beliau tahu persis akhir dari perbuatan buruk, karena itu selalu
menghindarinya. Juga beliau mengetahui akhir dari kejadian dari sikap
ragu-ragu.
Ewoh atau ewuh adalah keadaan repot yang sifatnya dilematis, begini
salah begitu salah. Orang yang kuat pribadinya takkan pernah mengalami
keadaan ewoh ini, karena begitu ada keadaan yang dilematis langsung
memilih salah satunya dengan mantap, tidak berlarut-larut dalam
keraguan.
Patitis (tepat) yèn (kalau) tumanduk (menerapkan), botên (tidak)
kadadak (mendadak, tiba-tiba) yèn (kalau) duwe (punya) usul (usul).
Tepat kalau menerapkan, tidak mendadak kalau mempunyai usul.
Tepat apabila menerapkan strategi, tidak mendadak kalau usul sehingga
tidak membuat bingung para punggawanya. Beliau selalu berdiskusi
sehingga usulan-usulan beliau dapat dipahami sebelumnya.
Geyongane (kecenderungan hati) mêtu (keluar) saking (dari) dalil (dalil
Quran) kadis (Hadits), tabêri (rajin) alênguk-lênguk (duduk-duduk
sendirian), ngiling-ilingi (melihat dengan cermat) parimbon (primbon).
Kecenderungan hatinya keluar dari dalil Quran Hadits, rajin duduk-duduk
sendirian, mencermati primbon.
Gatra terakhir ini menguraikan tentang kebiasaan Sultan Mangkubumi
yang setiap berkehendak, kehendaknya selalu memakai landasan Qur’an
Hadits sebagai pedoman. Beliau adalah seorang yang senantiasa belajar,
menghabiskan waktu dengan duduk-duduk sendirian sambil mencermati
primbon. Artinya beliau adalah seorang pembelajar yang tekun.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 146

Dalil adalah sebutan untuk dalil naqli, yakni al Quran dan kadis adalah
sebutan orang Jawa untuk Hadits Nabi. Parimbon atau primbon adalah
buku yang berisi informasi tentang kehidupan. Dalam primbon ada
bermacam-macam ilmu pengetahuan tentang kehidupan yang dicatat oleh
para leluhur. Ada yang berisi almanak, pengobatan tradisional,
perhitungan hari baik, perhitungan memulai pekerjaan penting,
perhitungan hari-hari buruk, berbagai doa-doa, rajah, hizib, azimat, dll.
Sebagian isi primbon adalah ilmiah dan cocok dengan pengetahuan
modern, sebagian lagi hanya kesimpulan temporal yang tidak bisa
digeneralisir untuk semua kasus dan sebagiannya berupa astrologi. Di
zaman dahulu ketika ilmu pengetahuan belum berkembang kitab-kitab
primbon menjadi rujukan utama bagi kalangan masyarakat bawah yang
ingin mengadakan sesuatu atau punya hajat, juga bagi mereka yang
memerlukan pengobatan. Jadi kitab primbon ini semacam ringkasan
petunjuk atau vademecum atau manual kehidupan.
Beberapa contoh kitab primbon antara lain: Betaljemur Adammakna,
Atassadhur Adammakna, Mujarrabat Akbar, Ajimantrawara, Ajisaka, dll.
Kita mensikapi kitab-kitab primbon secara positif saja, yakni kumpulan
pengetahuan yang dicatat dalam buku oleh para ahli di zaman itu. Bahwa
beberapa atau banyak informasi dalam kitab itu belum teruji kebenarannya
itu wajar saja. Bahkan buku-buku ilmiah yang ada sekarang pun mungkin
juga tampak aneh atau kuno pada seratus tahun ke depan. Sebagai warisan
budaya primbon harus disikapi secara kritis sebagaimana kitab-kitab yang
lain, ditolak hal-hal yang sudah pasti kebatilannya, disaring bagian-bagian
yang mengandung kebenaran dan dilestarikan hal-hal yang baik.
Ada yang berpendapat bahwa kitab-kitab semacam itu sebaiknya dibuang
saja karena bercampur dengan tahayul dan bid’ah. Anggapan seperti itu
juga tidak dapat dibenarkan. Kita tahu bahwa kitab apapun sepanjang
dibuat manusia pasti ada salah dan benarnya. Tugas kita sebagai
pembacalah yang harus kritis dalam mengoreksi, bukan sekedar menelan
mentah-mentah segala kitab yang kita baca atau sekedar membebek saja.
Bagaimanapun dalam kitab-kitab lama ada kearifan yang terpendam dan
masih relevan dengan zaman kini, itulah yang harus kita temukan. Selain
itu kitab lama juga merupakan dokumen sejarah pemikiran yang
selayaknya kita kaji agar memperoleh pengetahuan tentang jati diri kita
sebagai bangsa.
Catatan tambahan, primbon berbeda dengan pawukon atau perhitungan
nasib yang berdasar astrologi. Dalam pawukon ada beberapa formula dan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 147

angka yang ditentukan oleh tanggal lahir dan formasi perbintangan. Kalau
yang ini jelas haram. Dalan Serat Sasana Sunu Kyai Yasadipura II
melarang para anak cucunya mempercayai pawukon, dan
menggolongkannya sebagai kepercayaan yang merusak akidah. Jadi jelas
bahwa kitab primbon yang dimaksud dalam bait ini, tidak memuat konten
pawukon.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 148

Kajian Wicara Keras (70;71): Putus Ambobot Laku


Bait ke-70;71, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Putus ambobot laku,
bakal nistha utama sor unggul,
sadurunge wus kawruhan sadayèki.
Kêkandhangan angêndhukur,
ing mêngko oyot angrondhon,

bênêre iku punjul,


apêse datan bêdhah nêm taun.
Duk kang rama mêtune saking nagari,
kongsi pirang-pirang taun,
tur bature wong barondhol.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Sudah paripurna dalam menimbang-nimbang langkah,
akan hina utama kalah atau unggul,
sebelumnya sudah diketahui semuanya.
Berkandang-kandang, bertumpuk-tumpuk,
nantinya berakar lebat,

benarnya itu lebih,


paling tidak tak takluk dalam enam tahun.
Sewaktu zaman ayahnya keluarnya dari negara,
sampai bertahun-tahun,
dan pembantunya orang gundul.

Kajian per kata:


Putus (paripurna, sangat paham) ambobot (menimbang-nimbang) laku
(langkah), bakal (akan) nistha (hina) utama (utama) sor (kalah) unggul
(unggul), sadurunge (sebelumnya) wus (sudah) kawruhan (diketahui)
sadayèki (semuanya). Sudah paripurna dalam menimbang-nimbang
langkah, akan hina utama kalah atau unggul, sebelumnya sudah diketahui
semuanya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 149

Sudah sempurna dalam menimbang-nimbang langkah. Apakah suatu


perbuatan akan menjadi nista, utama, kalah atau unggul, semua itu
sebelumnya sudah bisa diketahui. Karena sudah mempertimbangkan
berbagai sebab dan faktor yang berpengaruh dalam setiap langkah-langkah
yang diambil, maka hasil akhirnya bisa diramalkan.
Kêkandhangan (berkandang-kandang) angêndhukur (bertumpuk-
tumpuk), ing mêngko (nantinya) oyot (berakar) angrondhon (lebat),
bênêre (benarnya) iku (itu) punjul (lebih), apêse (paling tidak) datan (tak)
bêdhah (takluk) nêm (enam) taun (tahun). Berkandang-kandang,
bertumpuk-tumpuk, nantinya berakar lebat, benarnya itu lebih, paling
tidak tak takluk dalam enam tahun.
Kalau sampai berkandang-kandang, bertumpuk-tumpuk, nantinya akan
berurat berakar lebat, sebenarnya itu seharusnya lebih dari enam tahun
tidak takluk.
Duk (sewaktu) kang rama (ayahnya) mêtune (keluarnya, hasilnya) saking
(dari) nagari (negara), kongsi (sampai) pirang-pirang taun (bertahun-
tahun), tur (dan) bature (pembantunya) wong (orang) barondhol (brondol,
tampa rambut). Sewaktu zaman ayahnya keluarnya dari negara, sampai
bertahun-tahun, dan pembantunya orang gundul.
Sewaktu ayahnya dahulu hasil kekayaan dari negara, sampai bertahun-
tahun. Maksudnya, negaranya sangat produktif dan makmur. Dan
pembantunya hanya orang gundul. Siapakah yang dimaksud orang gundul
di sini, kami belum menemukan sumber rujukan tentang itu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 150

Kajian Wicara Keras (72;73): Akale Mung Ngicuk-icuk


Bait ke-72;73, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Puniki pantêsipun
masa nuli kalih anêm windu.
Nadyan mêtu sayêkti gendhong nagari,
bisa dhungkar Gunung Lawu,
sabandhoyote wus ngradon.

Kumpêni pasthi bingung,


nuli ngetung rugi untungipun.
Yèn nekata budine pating kulithih,
akale mung ngicuk-icuk,
bêbusuk kang duwe tabon.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Seperti itu pantasnya,
cukup untuk waktu dua sampai enam windu.
Walau hasil sebenarnya menopang negara,
bisa membongkar gunung Lawu,
seakar-akarnya sudah menjalar.

Kumpeni pasti bingung,


menghitung rugi-untungnya.
Kalau nekad pun akal-budinya maju-mundur,
pikirannya hanya membujuk-bujuk,
membodohi yang punyak kedudukan.

Kajian per kata:


Puniki (seperti itu) pantêsipun (pantasnya), masa (masa) nuli (lalu) kalih
(dua) anêm (enam) windu (windu, delapan tahun). Seperti itu pantasnya,
cukup untuk waktu dua sampai enam windu.
Yang dimaksud kalau hasil kekayaan (pametu) negara seperti itu
seharusnya bisa bertahan sampai dua atau enam windu. Satuan windu
adalah delapan tahun, jadi bisa bertahan 16 sampai 48 tahun.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 151

Nadyan (walau) mêtu (keluar, hasil) sayêkti (sebenarnya) gendhong


(menopang) nagari (negara), bisa (bisa) dhungkar (membongkar)
Gunung Lawu (gunung Lawu), sabandhoyote (akar-akarnya) wus (sudah)
ngradon (menjalar). Walau hasil sebenarnya menopang negara, bisa
membongkar gunung Lawu, seakar-akarnya sudah menjalar.
Walau hasil kekayaan negara sebenarnya mencukup untuk menopang
negara, ibarat bisa membongkar gunung Lawu. Ini kiasan hasil kekayaan
bumi yang begitu banyak. Dan sudah menjalar akar-akarnya, kiasan
sebagai pondasi ekonomi yang sudah mantap.
Kumpêni (Kumpeni, VOC) pasthi (pasti) bingung (bingung), nuli (lalu)
ngetung (menghitung) rugi (rudi) untungipun (dan untungnya). Kumpeni
pasti bingung, menghitung rugi-untungnya.
Kumpeni pasti menghitung untung-ruginya kalau menghadapi kekuatan
yang demikian ini. Kalau menyerang bisa rugi dua kali, sebagaimana yang
sudah pernah terjadi sebelum perjanjian Giyanti. Maka kumpeni perlu
memikirkan cara untuk mengakali bagaimana mengeruk harta kekayaan
negara itu.
Yèn (kalau) nekata (nekad pun) budine (akal budinya) pating kulithih
(mondar-mandir), akale (pikirannya) mung (hanya) ngicuk-icuk
(membujuk-bujuk), bêbusuk (membodohi) kang (yang) duwe (punya)
tabon (lungguh, kedudukan). Kalau nekad pun akal-budinya maju-
mundur, pikirannya hanya membujuk-bujuk, membodohi yang punyak
kedudukan.
Kalau nekadpun, menyerang negara itu hanya akan maju-mundur, malah
tidak mendapat apa-apa. Akhirnya mereka hanya menempuh cara licik
dengan membujuk-bujuk, membodohi yang memangku kekuasaan,
menipu sang empunya kedudukan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 152

Kajian Wicara Keras (74;75): Pantese Dadi Inthuk


Bait ke-74;75, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Wong Jawa kurang guyub,
nalare anggung pating panjêlut.
Ting kathikluk ting kathuwil ting pathithit.
Yèn dèn gunggung muncu-muncu,
kaya wudun mèh mêcothot.

Datan idhêp dèn bujuk,


nuli bingung tan wruh ing lor kidul,
lali bôngsa padha Islam gêlêm jurit.
Dene wong kang mangkonèku,
pantêse mung gawa bathok.

nèng pinggiring lêlurung,


mulane ya sêluman-sêlumun.
Kang mangkono apa pantês dadi gusti?
Mung pantêse dadi inthuk,
nèng dalanggung sarwi singsot.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Orang Jawa kurang guyub,
pikirannya saling berpuntir-puntir.
Terbungkuk-bungkuk saling usil saling berisik.
Kalau dipuji mucu-mucu,
seperti bisul hampir pecah.

Tak tahu malu di bujuk-bujuk,


lalu bingung tak tahu arah utara-selatan,
lupa dengan bangsa sendiri sesama muslim mau berperang.
Adapun orang seperti itu,
pantasnya hanya membawa tempurung,

adi di pinggir gang,


makanya juga keluar-masuk tanpa permisi.
Yang seperti itu apa pantes menjadi raja?
Pantasnya hanya menjadi tukang kebun,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 153

di pinggir jalan besar sambil bersiul.

Kajian per kata:


Wong (orang) Jawa (Jawa) kurang (kurang) guyub (rukun), nalare
(pikirannya) anggung (selalu) pating (saling) panjêlut (berpuntir-puntir).
Orang Jawa kurang guyub, pikirannya saling berpuntir-puntir.
Guyub adalah sifat rukun dan saling bantu, tolong menolong. Contoh
aplikasi sifat guyub ini adalah ketika bergotong-royong. Warga tampak
saling bekerjsama mengerjakan satu pekerjaan tanpa memandang status
dan derajat sosial. Dalam hal ini penggubah serat ini menilai pada
masanya orang Jawa kurang dalam sifat guyub ini.
Ting kathikluk (terbungkuk-bungkuk) ting kathuwil (saling usil) ting
pathithit (saling berisik). Terbungkuk-bungkuk saling usil saling berisik.
Bukan saling menolong malah saling membungkuk-bungkuk, maksudnya
saling mengintip kelemahan teman. Saling usil dan tidak suka kalau
temannya lebih baik, tidak ikut senang malah berisik menggunjing sana-
sini.
Yèn (kalau) dèn (di) gunggung (puji) muncu-muncu (mucu-mucu), kaya
(seperti) wudun (bisul) mèh (hampir) mêcothot (pecah). Kalau dipuji
mucu-mucu, seperti bisul hampir pecah.
Muncu-muncu atau mucu-mucu adalah gambaran sesuatu (biasanya
mulut) yang di dalamnya penuh isinya sehingga seolah hampir tumpah.
Udun adalah bisul bernanah yang kalau matang siap-siap pecah kelihatan
menggembung seperti penuh isinya. Kalimat ini menggambarkan orang
yang tak berbudi yang hanya haus pujian, sekalinya dipuji keadaannya
mirip bisul yang hampir pecah, mucu-mucu.
Datan idhêp (tak tahu malu) dèn (di) bujuk (bujuk), nuli (lalu) bingung
(bingung) tan (tak) wruh (tahu) ing (arah) lor (utara) kidul (selatan), lali
(lupa) bangsa (bangsa) padha (sesama) Islam (islam, muslim) gêlêm
(mau) jurit (berperang). Tak tahu malu di bujuk-bujuk, lalu bingung tak
tahu arah utara-selatan, lupa dengan bangsa sendiri sesama muslim mau
berperang.
Tidak tahu malu, dia sebenarnya hanya dibujuk-bujuk, kemudian bingung
sampai tak tahu arah selatan-utara, tak tahu harus bersikap apa. Hanya
karena dipuji-puji kemudian lupa diri, lupa pada teman sebangsa, malah
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 154

bersikap pro orang asing. Karena sudah kena bujuk hingga lupa itu
kemudian tega berperang dengan bangsa sendiri, bahkan kepada sesama
muslin pun mau juga memerangi.
Dene (adapun) wong (orang) kang (yang) mangkonèku (seperti
itu),pantêse (pantasnya) mung (hanya) gawa (membawa) bathok
(tempurung), nèng (ada di) pinggiring (pinggir) lêlurung (gang), mulane
(makanya) ya (iya) sêluman-sêlumun (keluar masuk tanpa permisi).
Adapun orang seperti itu, pantasnya hanya membawa tempurung, adi di
pinggir gang, makanya juga keluar-masuk tanpa permisi.
Orang seperti itu sepantasnya membawa bathok saja. Bathok adalah
tempurung kelapa yang dibentuk seperti cawan, biasa dipakau pengemis
untuk menampung receh dari belas kasihan orang yang lewat. Bait ini
menyindir orang yang disebut sebelumnya hanya pantas jadi pengemis,
membawa bathok di pinggir jalanan. Walau keluar masuk tanpa permisi, si
pengemis itu tak ada yang mempedulikan tatakramanya. Apa mau seperti
itu saja, jika sudah merasa berat memakai akal budi yang baik?
Kang (yang) mangkono (seperti itu) apa (apa) pantês (pantas) dadi
(menjadi) gusti (raja), mung (hanya) pantêse (pantasnya) dadi (menjadi)
inthuk (tukang kuda, tukang kebun), nèng (di) dalanggung (jalan besar)
sarwi (sembil) singsot (bersiul). Yang seperti itu apa pantes menjadi raja?
Pantasnya hanya menjadi tukang kebun, di pinggir jalan besar sambil
bersiul.
Yang seperti itu apa pantas menjadi pembesar atau raja? Pantasnya hanya
menjadi tukang kebun saja, bisa bebas sesuka hati di jalanan sambil bersiul
pun tak ada yang peduli. Semestinya ingat-ingatlah selalu bahwa
kedudukan tinggi selalu membawa tanggung jawab besar dan juga
menuntut kemampuan yang sepadan. Jika enggan memperbaiki diri dan
lebih menuruti rasa suka di hati tanpa pertimbangan matang, sebaiknya
memang menjadi tukang kuda saja.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 155

Kajian Wicara Keras (76;78): Lir Gubar Beri Tinaboh


Bait ke-76;78, Pupuh Gambuh (metrum: 7u,10u,12i,8u,8o), Serat Wicara
Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Tan wruh yèn kênèng apus,
pangrasane ngathingkrang wus luhur,
suwe-suwe dèn thèthèli wus balindhis.
Entèk kanthonge ngalunthung,
kabèh kurang kang binadhog.

Mung pijêr mingak-minguk.


nora mikir wong pating salênggruk,
pikir amung amupus kaya Pak Cêplis.
Parandene sok kumruwuk,
lir gubar bèri tinaboh.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Tak tahu kalau terkena tipu,
anggapan duduk metingkrang sudah berderajat tinggi,
lama-lama dilucuti sampai polos.
Habis semua isi sakunya terlipat,
semua serba kurang yang dimakan.

Hanya sering-sering mengintip-intip,


tidak memikirkan orang banyak menangis,
pikirannya hanya pasrah seperti Pak Ceplis.
Walau demikian sering bersuara ribut,
seperti gubar beri ditabuh.

Kajian per kata:


Tan (tak) wruh (tahu) yèn (kalau) kênèng (terkena) apus (tipu),
pangrasane (anggapannya) ngathingkrang (duduk methingkrang) wus
(sudah) luhur (merupakan derajat tinggi), suwe-suwe (lama-lama) dèn (di)
thèthèli (lucuti) wus (sudah, sampai) balindhis (polos). Tak tahu kalau
terkena tipu, anggapan duduk metingkrang sudah berderajat tinggi, lama-
lama dilucuti sampai polos.
Tidak sadar kalau kena tipu. Anggapannya kalau disembah-sembah,
dipuja-puji di turuti sekehendak hati, itu sudah berderajat luhur. Padahal
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 156

sebenarnya sedikit demi sedikit dipreteli satu persatu miliknya hingga


habis dan mblundus atau mbalindhis, seperti orang telanjang saja.
Entèk (habis) kanthonge (saku, tempat uang) ngalunthung (terlipat),
kabèh (semua) kurang (serba kurang) kang (yang) binadhog (dimakan).
Habis semua isi sakunya terlipat, semua serba kurang yang dimakan.
Ketika sadar apa yang terjadi kemudian mencari-cari apa yang tersisa. Dan
sudah habis semua miliknya, sakunya sudah kempes dan terlipat, tanda
sudah tak ada sisa di dalamnya. Semua serba kekurangan sekarang,
termasuk apa-apa yang bisa dimakan. Binadhog dari kata badhog artinya
makan, namun dalam konotasi yang sangat kasar.
Mung (hanya) pijêr (sering-sering) mingak-minguk (mengintip-intip),
nora (tidak) mikir (memikirkan) wong (orang) pating (banyak)
salênggruk (menangis), pikir (pikirannya) amung (hanya) amupus
(pasrah) kaya (seperti) Pak Cêplis. Hanya sering-sering mengintip-intip,
tidak memikirkan orang banyak menangis, pikirannya hanya pasrah
seperti Pak Ceplis.
Hanya sering-sering mengintip, tapi tak peduli, tak memikirkan kalau
banyak orang menangis akibat keputusannya. Anggapannya dia pasrah
pada kehendak Tuhan seperti Pak Ceplis (orang kecil). Padahal seharusnya
dia bertanggung jawab mengatasi masalah dan meringankan penderitaan
orang.
Parandene (walau demikian) sok (sering) kumruwuk (bersuara ribut), lir
(seperti) gubar bèri (alat musik seperti bende tanpa muncu) tinaboh
(ditabuh). Walau demikian sering bersuara ribut, seperti gubar beri
ditabuh.
Sudah begitu kok ya masih berisik seolah-olah dirinya hebat, umuk pamer
ke semua orang, mencari pengagum di mana-mana. Orang itu seperti
gubar beri yang dipukul keras-keras. Gubar dan beri adalah alat musik
pukul pada zaman dahulu, bentuknya seperti bende tapi tanpa pencu.
Bentuknya sederhana dan suaranya keras, bising tak enak didengar.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 157

PUPUH KEEMPAT

KINANTI
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 158

Kajian Wicara Keras (79;83): Tanpa Jejer Tur Jejerih


Bait ke-79;83, Pupuh Kinanthi (metrum: 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Tan kinanthi purwanipun
kentar labêtane sêbit,
nir wikara purantara.
Malala lir hèr kasilir,
jinujur nora makanjar,
tanpa jêjêr tur jêjêrih.

Kongas rarasing rum-arum,


kawingkis gandanya kèngis.
Kawêntar rêrasan wêdhar,
ting salindhit nora rêmpit.
Kawilêting ulat panas,
gugup lamun ora dadi.

Gêtêr kuwatir mêgatruh,


tan ruruh ngaruh-aruhi.
Saput sunaring prabawa,
kurang pasrah lawan takdir.
Kongas maduning puspita,
manjêrnih anggung ngrêrintih.

Kasandhung ingkang angundhung,


binujung bajangan banjing.
Sasmita kurang santika,
pandhitane wus kabêlik ,
kacêlik ajulalatan,
tinula-tula katali.

Binandhung dumèh sok gêndhung,


minantêre angawaki.
Jinarah atis sadaya,
binakta marang nagari,
wus kalikung cinalakang,
amêrkungkung nora sêpi.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 159

Tidak digandeng awalnya,


hanyut karena koyak,
tanpa kuasa dalam keraton.
Segala penyakit seperti air tertiup angin,
dibujurkan tidak berdiri,
tanpa sandaran ketakutan.

Semerbak pesonanya yang sangat indah,


terbuka sedikit baunya tercium.
Terkenal karena pembicaraan yang terbuka,
saling berkait tidak urut.
Terjerat raut wajah penuh kemarahan,
gugup kalau tidak kesampaian.

Bergetar hati khawatir terputus nyawa,


tak sabar menyapa.
Tertutup sinarnya kewibawaan,
kurang pasrah kepada takdir.
Terpapar madunya bunga,
memusat selalu merintih.

Tersandung yang menumpuk,


dikejar bayangan hari esok.
Isyarat kurang cakap,
pendetanya sudah terbuka kedoknya,
terkecoh terbelalak,
terjerat disia-siakan.

Dirangkap mentang-mentang hebat,


memusat melaksanakan sendiri.
Dijarah dingin semua,
dibawa kepada negara,
sudah ditikung telikung,
membungkuk tidak sepi.

Kajian per kata:


Bait ini tampaknya merupakan pendahuluan dari apa yang akan
disampaikan oleh sang penggubah. Kalau dilihat sekilas kata-katanya
penuh narasi, seolah sedang menggambarkan keadaan yang umum, mirip
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 160

panyandra dalam pedalangan. Berbeda dengan bait-bait lain, beberapa bait


ke depan tidak menyebut satu nama dari apa yang digambarkan dalam
narasi ini. Kami kesulitan mengungkap makna bait-bait ini.
Tan (tidak) kinanthi (digandeng) purwanipun (awalnya), kentar (hanyut)
labêtane (karena) sêbit (koyak), nir (tanpa) wikara (kuasa) purantara
(keraton). Tidak digandeng awalnya, hanyut karena koyak, tanpa kuasa
dalam keraton.
Gatra ini menggambarkan seseorang yang diabaikan dalam keraton, masih
berada di dalam kraton tetapi sudah tidak dianggap lagi, kekuasaannya
seolah hanya simbol belaka. Siapakah dia?
Malala (segala penyakit) lir (seperti) hèr (air) kasilir (tertiup angin),
jinujur (dibujur) nora (tidak) makanjar (berdiri), tanpa (tanpa) jêjêr
(sandaran) tur (dan) jêjêrih (ketakutan). Segala penyakit seperti air
tertiup angin, dibujurkan tidak berdiri, tanpa sandaran ketakutan.
Segala penyakit seperti tertiup angin, hilang lenyap. Dibujurkan, tidak
berdiri, tanpa sandaran, berada dalam ketakutan. Kalimat ini kiasan bagi
sirnanya masalah, sesudah masalahnya sirna, kedapatan yang tadi punya
masalah sudah kehilangan daya atau kuasa sehingga terbujur tidak berdiri,
tanpa sandaran berada dalam ketakutan.
Kongas (semerbak, terpapar) rarasing (pesona, keindahan) rum-arum
(sangat indah), kawingkis (terbuka sedikit) gandanya (baunya) kèngis
(tercium). Semerbak pesonanya yang sangat indah, terbuka sedikit baunya
tercium.
Kongas adalah ungkapan untuk bau yang tiba-tiba menyebar, akibat dari
terbuka sedikit atau tersingkap. Dari tersingkapnya itu terlihatlah
keindahannya, semebak tercium baunya. Jelas di sini bahwa yang
tersingkap adalah sesuatu yang ingin diketahui orang banyak, juga jelas
bukan bunga walau digambarkan sebagai semerbak. Kami menduga yang
tersingkap adalah sebuah rahasia, yakni sesuatu yang ingin diketahui
banyak orang.
Kawêntar (terkenal) rêrasan (karena pembicaraan) wêdhar (yang
terbuka), ting (saling) salindhit (berkait) nora (tidak) rêmpit (urut).
Terkenal karena pembicaraan yang terbuka, saling berkait tidak urut.
Terkenal karena pembicaraan yang terbuka, membuat heboh sehingga
menjadi perhatian. Beritanya pun saling berkait, tidak urut dan tentu saja
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 161

tidak jelas. Karena sumbernya banyak dan sudah menjadi desas-desus,


sudah bercampur hoax, maka sebenarnya tak bisa diandalkan.
Kawilêting (terjerat) ulat (raut wajah) panas (penuh kemarahan), gugup
(gugup) lamun (kalau) ora (tidak) dadi (kesampaian). Terjerat raut wajah
penuh kemarahan, gugup kalau tidak kesampaian.
Keadaan sudah demikian chaos karena berita yang tersebar itu,
menimbulkan kepanikan. Yang berkepentingan menjadi gugup karena
khawatir maksudnya tidak kesampaian.
Gêtêr (bergetar hati) kuwatir (khawatir) mêgatruh (putus nyawa), tan
(tak) ruruh (sareh, sabar) ngaruh-aruhi (menyapa). Bergetar hati
khawatir terputus nyawa, tak sabar menyapa.
Bergetar hati karena khawatir terputus kehidupannya, tak sabar menyapa.
Gatra ini menggambarkan keadaan orang yang putus asa karena
kekuatannya akan dihabisi. Dia begitu takut sehingga menyapa, artinya
terpaksa menuruti pihak yang menekan tadi.
Saput (tertutup) sunaring (sinarnya) prabawa (kewibawaan), kurang
(kurang) pasrah (pasrah) lawan (kepada) takdir (takdir). Tertutup
sinarnya kewibawaan, kurang pasrah kepada takdir.
Tersaput sinarnya kewibawaan, kurang pasrah kepada takdir. Kalimat ini
ungkapan dari sirnanya kewibawaan dari orang yang kita sebut-sebut
dalam bait sebelumnya. Karena sudah putus asa dan terpaksa menuruti,
maka hilanglah kewibawaannya.
Kongas (terpapar) maduning (madunya) puspita (bunga), manjêrnih
(memusat) anggung (selalu) ngrêrintih (merintih). Terpapar madunya
bunga, memusat selalu merintih.
Kongas artinya bau yang menyebar tadi mengenainya, sehingga selalu
merintih, meratapi nasib. Semua ini akibat dia menyimpan rahasia yang
ternyata tersingkap.
Kasandhung (tersandung) ingkang (yang) angundhung (yang
menumpuk, tumpukan), binujung (dikejar) bajangan (bayangan) banjing
(besok). Tersandung yang menumpuk, dikejar bayangan hari esok.
Kini dia harus menerima kesulitan yang menumpuk-numpuk, dan selalu
dikejar teka-teki akan nasibnya esok. Apakah dia akan selamat atau
terpaksa menemui derita.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 162

Sasmita (isyarat) kurang (kurang) santika (cakap, kuat), pandhitane


(pendetanya) wus (sudah) kabêlik (terbuka kedok) kacêlik (terkecoh)
ajulalatan (terbelalak), tinula-tula (disia-siakan) katali (terjerat). Isyarat
kurang cakap, pendetanya sudah terbuka kedoknya terkecoh terbelalak,
terjerat disia-siakan.
Semua itu karena kurang cakap dalam melihat isyarat dari Tuhan, salah
mengambil pelajaran dari sang guru, sedangkan sang guru sudah
terbongkar kedoknya, terkecoh dia, terbelalak oleh kenyataan. Sekarang
dia harus menanggung semua resiko yang menjerat kemudian.
Binandhung (dirangkap) dumèh (mentang) sok gêndhung (sok hebat),
minantêre (memusat) angawaki (melaksanakan sendiri). Dirangkap
mentang-mentang hebat, memusat melaksanakan sendiri.
Karena semua hendak dilakukan sendiri, merasa sok hebat sehingga
merasa sanggup melakukan itu semua. Tak ingat lagi jika sebenarnya
dirinya kerdil tak berdaya.
Jinarah (dijarah) atis (dingin) sadaya (semua), binakta (dibawa) marang
(kepada) nagari (negara), wus (sudah) kalikung (ditikung) cinalakang
(diborgol), amêrkungkung (membungkuk) nora (tidak) sêpi (sepi).
Dijarah dingin semua, dibawa kepada negara, sudah ditikung diborgol,
membungkuk tidak sepi.
Sekarang semua sudah dijarah, dibawa oleh negara, sudah ditelikung
diborgol, meringkuk, membungkuk tanpa daya. Sepi dari apa yang
menjadi sesumbarnya sebelum peristiwa ini.

Catatan:
Kami agak sulit menduga-duga arti dari lima bait awal pupuh Kinanthi ini.
Namun dari narasi yang dibangun dalam lima bait ini, kami patut menduga
bahwa ini berkaitan dengan peristiwa Pakepung. Dalam peristiwa itu raja
Pakubuwana IV memang berada di ujung tanduk. Kekuasaannya sempat
dikhawatirkan akan dilengserkan oleh Kumpeni. Terlebih dua negara lain
juga menentangnya. Sebenarnya nasibnya bisa selamat karena dia dipakai
untuk memecah belah kerajaan Mataram oleh Kumpeni. Dengan tetap
memelihara kekuasaannya, Kumpeni bermaksud melanggengkan
ketegangan di Mataram, tetapi tetap menjaga keseimbangan sehingga
perang tidak pecah. Dengan demikian Kumpeni leluasa mengeruk
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 163

keuntungan yang hampir dipanen, setelah sebelumnya mereka selalu gagal


karena terlibat perang suksesi.
Tentu dugaan kami belum tentu benar, tetapi beberapa kata kunci dalam
bait-bait di atas mengindikasikan kaitan dengan peristiwa Pakepung. Kata-
kata panditane wus kabelik, sangat mungkin berkaitan dengan terbukanya
kedok Wiradigda cs yang ternyata tidak cakap tapi banyak omong. Juga
kata-kata kalikung cinalakang dan merkungkung, sangat mungkin
berkaitan dengan keadaan Wiradigda pasca diserahkan kepada Kumpeni.
Wallahu a’lam.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 164

Kajian Wicara Keras (84;85): Akale Wong Belasar


Bait ke-84;85, Pupuh Kinanthi (metrum: 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Iku Murma ing Kamundhung,
ngandêlakên duwe aji,
pôncasona Dasamuka,
wuruke Prabu Subali.
Ujêr sok ngarani Allah,
gandhul-gandhul anèng masjid.

Geyong-geyong kaya bumbung,


ing karêpe nora sisip,
akale wong ambêlasar.
Nadyan para nabi wali,
misih kikip misih samar,
tur batine wus ngêngkoki.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Itu Ki Murma di Kamundung,
mengandalkan mempunyai kesaktian,
aji Pancasona Dasamuka,
yang diajarkan Prabu Subali.
Karena itu kadang menyebut Allah,
bergantungan di masjid.

Bergoyang-goyang seperti potongan bambu,


dalam maksudnya tidak keliru,
itu pikiran orang sesat.
Walau para Nabi dan Wali,
masih tuntas menjalani masih ragu,
dan dalam batinnya sudah mengakui.

Kajian per kata:


Dari catatan Peter Carey, Takdir Riwayat Pangeran Diponegoro, Ki
Murma Wijaya (1757-1824) adalah seorang kyai, guru spiritual yang kaya
dan terpandang. Dia menjadi guru agama di kedua keraton, Surakarta dan
Yogyakarta. Kyai Murma kelahiran desa Mojo, kemudian pindah ke
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 165

Kepundung (Kamundhung, dekat Delanggu). Kyai Murma ini terindikasi


menjadi perantara hubungan dua kerajaan sehingga pada tahun 1816
ditangkap Belanda dan diasingkan ke Ambon. Tahun 1824 dia
dipulangkan ke Semarang dan meninggal di sana.
Kyai Murma mendapat simpati yang besar dan menjadi salah satu
inspirator dari gerakan Diponegoro di kemudian hari. Namun dalam serat
Wicara Keras ini, mendapat penilaian yang negatif. Kita akan mencari
sumber lain kelak, agar informasi yang kita dapat tidak berat sebelah. Kita
akan mengkaji isi serat Wicara Keras ini yang berkaitan dengan Ki
Murma, sebagai upaya awal mengumpulkan informasi tersebut.

Iku (itu) Murma (Ki Murma, nama orang) ing (di, dari) Kamundhung
(Kamundhung, nama daerah), ngandêlakên (mengandalkan) duwe
(mempunyai) aji (kesaktian), pôncasona (Pancasona) Dasamuka
(Dasamuka, Rahwana), wuruke (yang diajarkan) Prabu Subali (Raja
Subali), Itulah Ki Murma di Kamundung, mengandalkan mempunyai
kesaktian, aji Pancasona Dasamuka, yang diajarkan Prabu Subali.
Itu ki Murma dari Kamundhung, mengandalkan Aji Pancasona dari
Dasamuka, yang diajarkan Prabu Subali. Aji Pancasona adalah ajian yang
dimiliki Prabu Dasamuka dalam cerita pewayangan. Aji tersebut diajarkan
oleh Prabu Subali, raja kera kakak dari Sugriwa. Jelas bahwa dalam bait
ini Aji tersebut tidak ada kecuali dalam pewayangan. Lalu mengapa
dikatakan aji tersebut dimiliki oleh Ki Murma?
Dalam masyarakat Jawa batas antara mitologi dan dunia nyata kadang
kabur atau sengaja dikaburkan. Misalnya, lima kilometer dari tempat saya
tinggal ada sebuah desa yang bernama Ngawangga. Konon desa tersebut
adalah bekas dari kerajaan kecil yang dahulu pernah dipimpin oleh Adipati
Karna Basusena, seorang tokoh dalam dunia wayang. Di pegunungan
dieng ada kawah yang namanya Candradimuka, sebuah kawah di
kahyangan. Di Kulon Progo ada pegunungan yang dinamakan Suralaya,
tempat tinggal para dewa. Di Gunung Kidul ada sebuah batu besar di
pinggir jalan berbentuk bulat yang dinamakan plintheng Semar.
Semua itu mengesankan seolah tokoh atau peristiwa dalam pewayangan
pernah terjadi dan nyata dalam kehidupan, maka tak aneh kalau ajian
Pancasona dipercaya juga benar-benar ada. Mengapa dikatakan Ki Murma
mempunyai ajian itu? Mungkin saja itu merupakan klaim Ki Murma
sendiri, atau mungkin hanya sindiran Ki Yasadipura padanya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 166

Ujêr (karena itu) sok (kadang) ngarani (menyebut) Allah (Allah),


gandhul-gandhul (bergantungan) anèng (ada di) masjid (masjid). Karena
itu kadang menyebut Allah, bergantungan di masjid.
Ki Murma ini sering menyebut Allah bergantungan di masjid.
Kepercayaan Ki Murma ini dianggap aneh oleh Ki Yasadipura dan sangat
tidak lazim di zaman itu.
Geyong-geyong (bergoyang-goyang) kaya (seperti) bumbung (potongan
bambu), ing (dalam) karêpe (maksudnya) nora (tidak) sisip (keliru), akale
(pikirannya) wong (orang) ambêlasar (sesat). Bergoyang-goyang seperti
potongan bambu, dalam maksudnya tidak keliru, itu pikiran orang sesat.
Bergantungan seperti potongan bambu. Di sebutkan di sini bahwa, ing
karepe nora sisip, maksudnya tidak salah. Namun cara penyampaian
seperti itu tidak lazim karena Allah tidak bertempat di manapun. Pikiran
seperti itu adalah sesat, menurut Ki Yasadipura yang menulis serat ini.
Nadyan (walau) para (para) nabi (Nabi) wali (Wali), misih (masih) kikip
(tertutup) misih (masih) samar (tidak dijelaskan), tur (sedangkan) batine
(dalam batinnya) wus (sudah) ngêngkoki (mengakui). Walau para Nabi
dan Wali, masih tertutup, masih tidak dijelaskan, sedangkan dalam
batinnya sudah mengakui.
Walau para nabi dan para wali, masih tertutup dalam menjalani syariat
agama, masih samar dalam mengungkap rahasia, tidak dijelaskan secara
telanjang, tetapi memakai isyarat. Walau dalam batinnya sudah mengakui
tentang rahasia Allah, namun ketika berbicara kepada orang banyak tidak
boleh membuka rahasia itu secara sembarangan. Hal itu karena ilmu setiap
orang tidak sama. Dikhawatirkan yang ilmunya belum sampai justru
kebingungan dalam memahami sehingga malah keliru dalam memahami.
Tidak boleh seseorang memastikan keberadaannya, oleh karena itu sering
disebutkan bahwa Allah ada dimana-mana. Memang benar bahwa
sebenarnya Allah tak mungkin bertempat di manapun di dunia ini, dalam
pengetian secara fisik sebagaimana dimaksud oleh Ki Murma di atas.
Pengungkapan keberadaan Allah seolah Allah bertempat pada benda-
benda seperti yang diajarkan Ki Murma mungkin bertujuan baik supaya
orang rajin ke masjid. Namun cara seperti itu bisa menimbulkan kesesatan
bagi orang banyak.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 167

Kajian Wicara Keras (86;87): Cariwis Njaluk Picis


Bait ke-86;87, Pupuh Kinanthi (metrum: 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Masa tirua sirèku
Ki Murma kang kaya wêri,
omahe saijab-ijab.
Lali kalamun wong cilik,
arêp ngingêrakên jagad,
tanah Jawa dèn dhèwèki.

Aja na kang milu-milu,


ingsun tênunge Kumpêni,
kurang sathithik lir alam,
panêngah Wiradigdèki.
Wêkasane anglêmpara,
mung cariwis jaluk picis.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Mustahil meniru engkau ini,
Ki Murma yang seperti kotoran,
rumahnya menakjubkan.
Lupa kalau orang kecil,
akan membelokkan dunia,
tanah Jawa dimiliki sendiri.

Jangan ada yang mengikuti,


aku tenung Kumpeni,
kurang sedikit sudah seperti,
Panengah dan Wiradigda.
Akhirnya pergi tak jelas,
hanya cerewet minta uang emas.

Kajian per kata:


Masa (mustahil) tirua (bisa meniru) sirèku(engkau ini), Ki Murma (Ki
Murma) kang (yang) kaya (seperti) wêri (kotor, musuh), omahe
(rumahnya) saijab-ijab (menakjubkan). Mustahil meniru engkau ini, Ki
Murma yang seperti kotoran, rumahnya menakjubkan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 168

Mustahil meniru engkau ini, Ki Murma yang seperti kotoran. Rumahnya


menakjubkan. Mungkin yang dimaksud, mustahil meniru Ki Murma yang
piawai memanfaatkan keadaan sehingga kaya raya, rumahnya
menakjubkan, karena bagusnya.
Lali (lupa) kalamun (kalau) wong (orang) cilik (kecil), arêp (akan)
ngingêrakên (membelokkan) jagad (dunia), tanah (tanah) Jawa (Jawa)
dèn (di) dhèwèki (miliki sendiri). Lupa kalau orang kecil, akan
membelokkan dunia, tanah Jawa dimiliki sendiri.
Dia (Murma) lupa kalau hanya seorang wong cilik, akan membelokkan
jagad, tanah Jawa akan dimiliki sendiri. gatra ini menyebut ulah Ki Murma
yang memamerkan kesaktian, seolah dia sanggup melakukan hal yang
besar. Hmm,...kita kok seperti pernah mengalami hal seperti ini
sebelumnya.
Aja (jangan) na (ada) kang (yang) milu-milu (mengikuti), ingsun (aku)
tênunge (santet) Kumpêni (Kumpeni, VOC), kurang (kurang) sathithik
(sedikit) lir (seperti) alam (zaman), panêngah (Panengah) Wiradigdèki
(Wiradigda itu). Jangan ada yang mengikuti, aku tenung Kumpeni, kurang
sedikit sudah seperti Panengah dan Wiradigda.
Jangan ada yang ikut-ikut, biar kutenung Kumpeni. Nah ini dia! Lagi-lagi
ada orang umuk dengan kesaktiannya, dan itu berasal dari kalangan
agama. Dahulu pernah terjadi pada zaman Panengah Wiradigda. Kok
sekarang berulang! Perilaku ki Murma hampir seperti itu.
Wêkasane (akhirnya) anglêmpara (pergi tak jelas), mung (hanya) cariwis
(cerewet) jaluk (minta) picis (uang emas). Akhirnya pergi tak jelas, hanya
cerewet minta uang emas.
Ki Murma ditangkap dan diasingkan tahun 1816, pada waktu itu Ki
Yasadipura II masih hidup karena dia meninggal tahun 1844 M. Sangat
mungkin yang dimaksud pergi tak jelas tersebut adalah karena diasingkan.
Sedangkan tentang cerewet minta picis, belum kami temukan catatan
tentang itu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 169

Kajian Wicara Keras (88-90): Gunane Apus-Apus


Bait ke-88;89, Pupuh Kinanthi (metrum: 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Amathènthèng rada gêmblung,
gunane ngapus-apusi,
ngêmplang sakèhing dagangan.
Wong ngêndi-êndi kèh prapti,
adol sabarang tinumbas,
dhuwite dèn sêmayani.

Besuk yèn ingsun lumêbu,


mung kurang sapuluh ari,
bolih utang dhari sultan.
Kangjêng ratu kang maringi,
sanadyan mentaka pira,
sarèbu lêksa ya bolih.

Ngong bayarakên sirèku,


wus ngandêl pra samya mulih,
dêdagangane tinilar.
Dadya wong ngurug-urugi,
amuwuhi ing jarahan,
bôngsa bali ting calili.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Mengotot rada-rada gila,
kepandaiannya menipu,
mengemplang semua dagangan.
Orang dari mana-mana banyak yang datang,
menjual apapun dibeli,
tapi bayarnya ditangguhkan.

Besok kalau aku sudah masuk,


hanya kurang sepuluh hari,
boleh hutang dari Sultan.
Kanjeng ratu yang akan memberi,
walau minta berapapun,
seribu laksa ya boleh.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 170

Aku bayarkan padamu.


(Mereka) percaya dan semua pulang,
barang dagangan ditinggal.
Jadilah orang menimbuh-nimbun,
menambah jarahannya,
ketika kembali mereka semua gigit jari.

Kajian per kata:


Amathènthèng (ngotot) rada (agak) gêmblung (gila), gunane
(kepandaiannya) ngapus-apusi (menipu-nipu), ngêmplang (ngemplang,
tak mau bayar) sakèhing (semua) dagangan (dagangan). Mengotot rada-
rada gila, kepandaiannya menipu, mengemplang semua dagangan.
Ki Murma ini punya pendirian yang keras (methentheng), kepandaiannya
menipu-nipu. Dia sering mengemplang semua dagangan dari para sudagar.
Wong (orang) ngêndi-êndi (dari mana-mana) kèh (banyak) prapti
(datang), adol (menjual) sabarang (sembarang, apapun) tinumbas (dibeli),
dhuwite (bayarnya) dèn (di) sêmayani (tangguhkan). Orang dari mana-
mana banyak yang datang, menjual apapun dibeli, tapi bayarnya
ditangguhkan.
Orang banyak datang ke dua kerajaan, Surakarta dan Yogyakarta. Menurut
Peter Carey, Kepundhung masuk ke wilayah Yogyakarta, walau lebih
dekat ke Solo. Namun Ki Murma, masih menurut Carey, sangat akrab
dengan pihak kedua kraton itu. Tampaknya pergaulannya cukup luas.
Menilik bahwa dia kaya, sangat mungkin dia juga berdagang selain
sebagai tokoh agama. Dan kebiasaan buruknya adalah memanfaatkan
kedekatan dengan kraton untuk mengakali pedagang. Kalau dia ingin
dagangan dari para pedagang itu, sering kali mengambil lebih dahulu dan
pembayarannya ditangguhkan.
Besuk (besok) yèn (kalau) ingsun (aku) lumêbu (masuk), mung (hanya)
kurang (kurang) sapuluh (sepuluh) ari (hari), bolih (boleh) utang
(hutang) dhari (dari) sultan (Sultan). Besok kalau aku sudah masuk, hanya
kurang sepuluh hari, boleh hutang dari Sultan.
“Besok kalau aku sudah masuk kerja, hanya kurang sepuluh hari lagi.
Boleh hutang dari Sultan!” Begitulah Ki Murma membujuk para pedagang
agar boleh ngutang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 171

Kangjêng (kanjeng) ratu (ratu) kang (yang) maringi (memberi),


sanadyan (walau) mentaka (minta) pira (berapapun), sarèbu lêksa (seribu
laksa) ya (ya) bolih (boleh). Ngong (aku) bayarakên (bayarkan) sirèku
(padamu). Kanjeng ratu yang akan memberi, walau minta berapapun,
seribu laksa, ya boleh. Aku bayarkan padamu.
“Kanjeng ratu yang akan memberi, walau minta berapapun ya boleh.
Seribu laksa, ya boleh. Aku bayarkan nanti padamu!” Tentu saja para
pedagang percaya, karena sudah mencatut nama raja, siapa sih yang tak
yakin?
Laksa adalah satuan bilangan yang artinya 10.000. yang dimaksud tentu
uang. Jadi sarebu laksa artinya seribu 10.000, sama dengan 10.000.000.
Wah banyak banget kalau untuk ukuran satuan uang zaman itu. Dari sini
tampak tanda-tanda kalau Ki Murma ngibul.
Wus (sudah) ngandêl (percaya) pra (mereka) samya (semua) mulih
(pulang), dêdagangane (barang daganganya) tinilar (ditinggal). (Mereka)
percaya dan semua pulang, barang dagangan ditinggal.
Namun orang-orang semua percaya, mereka pulang dan meninggalkan
dagangannya. Tak menyangka kalau Ki Murma akan menipu, karena dia
kan kepercayaan raja, dan juga tokoh agama. Paduan profesi yang sangat
mustajab kalau dipakai untuk berdagang.
Dadya (jadi) wong (orang) ngurug-urugi (menimbun-nimbun), amuwuhi
(menambah) ing (pada) jarahan (jarahan), bôngsa (ketika) bali (kembali)
ting calili (gigit jari). Jadilah orang menimbuh-nimbun, menambah
jarahannya, ketika kembali mereka semua gigit jari.
Jadilah mereka, para pedagang itu, semakin menumpuk-numpuk hasil Ki
Murma. Semakin menanbah pundi-pundi jarahan Ki Murma. Mereka tak
tahu ketika kembali pada waktu yang dijanjikan mereka akan gigit jari.
Kata ting calili menunjukkan keadaan orang yang tertipu mentah-mentah
dan tidak bisa berbuat apa-apa, sangat malu karena konyol, kok bisa
ketipu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 172

Kajian Wicara Keras (91-93): Nandur Utang Ngundhuh


Bilai
Bait ke-90-93, Pupuh Kinanthi (metrum: 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Endi-êndi mau-mau,
kapriye akale iki,
apa munggah ing bicara,
iya marang ing nagari,
sinêrêg utang-piutang?
Ana siji kang nyauri.

Ingsun ora milu-milu,


wus tarima bae mami,
lamun agawe prakara,
aku wêdi yèn bilai,
manawa katut Ki Murma.
Diya-diniya pra sami.

Ah mênênga sira cubluk,


jêr dhuwitmu mung sathithik,
daganganingsun iki ta,
akèh tur duwèk Kumpêni.
Kang duwe sayêkti gusar,
paran ta polah ngong iki.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Kemana, kemana, yang tadi, yang tadi,
bagaimana iki akalnya,
apa pantas bicara,
kepada negara (raja),
mengejar hutang-piutang?
Ada satu yang menjawab,

“Aku tidak ikut-ikutan lho,


sudah pasrah saja aku,
kalau membuat perkara,
aku takut kalau celaka,
kalau terseret perbuatan Ki Murma.”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 173

Saling bertengkarlah mereka,

“Ah, diamlah kau bodoh!


Karena uangmu hanya sedikit,
daganganku ini loh,
banyak dan lagipula milik Kumpeni.
Yang punya benar-benar gusar,
bagaimana aku akan bertindak sekarang?”

Kajian per kata:


Êndi-êndi (mana, mana) mau-mau (yang tadi, yang tadi), kapriye
(bagaimana) akale (akalnya) iki (ini), apa (apa) munggah (pantas) ing
(dalam) bicara (bicara), iya (iya) marang (kepada) ing (di) nagari
(negara), sinêrêg (mengejar) utang-piutang (utang-piutang?). Kemana,
kemana, yang tadi, yang tadi, bagaimana iki akalnya, apa pantas bicara,
kepada negara (raja), mengejar hutang-piutang?
Orang-orang saling bertanya-tanya tentang Ki Murma, “Mana? Mana?
Yang tadi? Yang Tadi? Bagaimana orang ini akalnya? Apa pantas kita
menagih ke kraton saja, kepada sng raja. Apa pantas dia dikejar-kejar soal
hutang? Jangan-jangan kita dipersalahkan.”
Ana (ada) siji (satu) kang (yang) nyauri (menjawab), ingsun (aku) ora
(tidak) milu-milu (ikut-ikutan), wus (sudah) tarima (pasrah) bae (aja)
mami (akau), lamun (kalau) agawe (membuat) prakara (perkara), aku
(aku) wêdi (takut) yèn (kalau) bilai (celaka), manawa (kalau) katut
(terseret) Ki Murma (Ki Murma). Ada satu yang menjawab, “aku tidak
ikut-ikutan lho, sudah pasrah saja aku, kalau membuat perkara, aku takut
kalau celaka, kala terseret perbuatan Ki Murma.”
Ada yang menjawab, “Aku tak ikut-ikutan. Sudah pasrah saja aku. Kalau
membuat perkar dengan menagih ke istana, aku takut. Nanti kalau celaka
bagaimana? Kuwalat dengan raja atau ikut terseret oleh Ki Murma.”
Diya-diniya (saling bertengkar) pra sami (semuanya), ah mênênga (ah,
diamlah) sira (engkau) cubluk (bodoh), jêr (karena) dhuwitmu (uangmu)
mung (hanya) sathithik (sedikit), daganganingsun (dagangan saya) iki
(ini) ta (toh), akèh (banyak) tur (dan lagi) duwèk (milik) Kumpêni
(Kumpeni), kang (yang) duwe (punya) sayêkti (benar-benar) gusar
(gusar), paran ta (bagaimanakah) polah (tindakan) ngong (aku) iki
(sekarang). Saling bertengkarlah mereka, “Ah, diamlah kau bodoh!
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 174

Karena uangmu hanya sedikit, daganganku ini loh, banyak dan lagipula
milik Kumpeni. Yang punya benar-benar gusar, bagaimana aku akan
bertindak sekarang?”
Mereka kemudian saling bertengkar, seseorang menimpali, “Ah diamlah
kau bodoh! Karena uangmu yang dikemplang hanya sedikit engkau rela
diam. Lha, saya ini banyak dagangan, dan daganganku banyak yang milik
Kumpeni!” Yang punya modal sudah benar-benar gusar tak tahu harus
berbuat apa, sementara si pedagangnya pun bingung akan bertindak
bagaimana.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 175

Kajian Wicara Keras (94;95): Tekabur Nora Becik


Bait ke-94;95, Pupuh Kinanthi (metrum: 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Iku kang ahli têkabur,
labête nora bêciki,
bilaine kang gêgawa,
sanak tangga kanan kering.
Lali titahing Hyang Suksma,
badane maksih jasmani.

Jêr dudu rokani iku,


sok ngumbar hawa lan kibir,
anggêgampang midak sanak.
Dadi wong lancang mucicil,
tur masa iku miriba,
kang wêwolu para wali.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Itulah orang yang ahli takabur,
sangat tidak baik,
celakanya yang ikut membawa,
sanak tetangga kanan-kiri.
Lupa sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Suci,
badannya masih jasmani.

Nyata bukan rohani itu,


sering mengumbar hawa nafsu dan takabur,
meremehkan membawa-bawa saudara.
Dan menjadi orang lancang menjengkelkan,
dan lagi mustahil itu kalau mirip,
para wali yang delapan itu.

Kajian per kata:


Iku (itulah) kang (yang) ahli (ahli) têkabur (takabur), labête (sangat) nora
(tidak) bêciki (baik), bilaine (celakanya) kang (yang) gêgawa (ikut
membawa), sanak (sanak) tangga (tetangga) kanan (kanan) kering (kiri).
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 176

Itulah orang yang ahli takabur, sangat tidak baik, celakanya yang ikut
membawa, sanak tetangga kanan-kiri.
Itulah watak ahli takabur, sangat-sangat tidak baik. Mendekatkan celaka,
tidak saja pada diri sendiri, tetapi juga pada orang-orang di sekitarnya.
Sanak saudara dan tetangga di kanan kiri ikut kena getahnya.
Lali (lupa) titahing (makhluk) Hyang (Tuhan) Suksma (Yang Maha
Suci), badane (badannya) maksih (masih) jasmani (jasmani). Lupa
sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Suci, badannya masih jasmani.
Orang itu lupa bahwa dia adalah makhluk Tuhan Yang Maha Suci, yang
hidup di dunia materi yang terbatas ini. Dikenai hukum sebagaimana
hukum alam materi yang bisa rusak dan terbatas kemampuannya. Angan-
angan memang bisa panjang tak terbatas, dari situlah kita masuk dan
mengenal ke alam keabadian, tetapi sifat jasadi yang fana masih melekat
selama hidup di dunia. Ingatlah itu.
Jêr (Nyata) dudu (bukan) rokani (rohani) iku (itu), sok (sering) ngumbar
(mengumbar) hawa (hawa nafsu) lan (dan) kibir (takabur),
anggêgampang (meremehkan) midak (membawa-bawa) sanak (saudara).
Nyata bukan rohani itu, sering mengumbar hawa nafsu dan takabur,
meremehkan membawa-bawa saudara.
Sebab memang bukan rohani semata tubuh kita itu. Walau sehebat apapun,
setinggi apapun, sesuci apapun, keterbatasan masih melekat pada kita.
Oleh karena itu jangan suka mengumbar hawa nafsu, tubuh kita toh takkan
mampu melayani. Jangan takabur karena kita lemah selemah sesama
manusia lain. Jangan meremehkan sesama manusia toh kita serupa. Jangan
membawa-bawa sanak saudara ketika berbuat umuk dan menipu,
merepotkan saja seperti Ki Murma di atas.
Dadi (menjadi) wong (orang) lancang (lancang) mucicil (menjengkelkan),
tur (dan lagi) masa (mustahil) iku (itu) miriba (kalau mirip), kang (yang)
wêwolu (delapan) para (para) wali (wali itu). Dan menjadi orang lancang
menjengkelkan, dan lagi mustahil itu kalau mirip, para wali yang delapan
itu.
Menjadi orang yang lancang dan menjengkelkan dan lagi mustahil mirip
dengan langkah para wali yang delapan itu. Jauh lah!
Di sini ada kata-kata wali kang wewolu, wali yang delapan, apa
maksudnya? Yang dimaksud adalah dewan wali yang merupakan
penasehat bagi kerajaan di zaman Demak sampai pajang. Menurut serat
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 177

Wirid Hidayat Jati karya Ranggawarsita, jumlahnya memang delapan dan


selalu berganti, walau kita mengenalnya sebagai wali sanga. Kami
kutipkan serat Wirid Hidayat Jati, sebagai berikut:
“Ingkang rumiyin, saangkatan kala jaman awalipun nagari Demak, para
wali ingkang karsa mejang amung 8 iji:
1. Kangjeng Susuhunan ing Giri Kadhaton, wewejanganipun wisiking
adining Dat.
2. Kangjeng susuhunan ing Tandes, wewejanganipun wedharan
wahananing Dat.
3. Kanjeng Susuhunan ing Majagung, wewejanganipun anggelar
kahananing Dat.
4. Kanjeng Susuhunan ing Benang, wewejanganipun pambukaning tata
malige ing dalem betal Makmur.
5. Kanjeng Susuhunan ing Wuryapada, wewejanganipun pambukaning
tata malige ing dalem Betal Muharram.
6. Kanjeng Susuhunan ing Kalinyamat, wewejanganipun panenep
santosaning iman (pambukaning tata malige ing dalem Betal
Muqadas).
7. Kanjeng Susuhunan ing Gunung Jati, wewejanganipun
pambukaning tata malige ing dalem Betal Muharram (panetep
santosaning iman).
8. Kanjeng Susuhunan ing Kalijenar, wewejanganipun sasahidan.”
Itulah yang disebut wali kang wewolu, meski kita sering juga menyebut
dengan istilah wali sanga (yang sering kita artikan wali sembilan). Dalam
perkembangan wali wewolu tadi mengalami pergantian personil sehingga
formasinya berubah sampai formasi ketiga, namun jumlahnya tetap 8.
Beberapa nama yang masuk kemudian adalah Susuhunan Darajat,
Susuhunan Kalijaga, Susuhunan Tembayat, Susuhunan Padusan,
Susuhunan Kudus dan Susuhunan Geseng. Demikian kutipan dari serat
Wirid Hidayat Jati, Ranggawarsita.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 178

Kajian Wicara Keras (96;97): Nadyan Wali Ora


Nggegampang
Bait ke-96;97, Pupuh Kinanthi (metrum: 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Nadyan para wali wolu,
maksih samar luwih kikip,
durung gêlêm anggêgampang,
mungguh sarengatirèki.
Sarak puniku dêdalan,
nugraha wahyu sajati,

yèn tinggala pan kabêntus,


tan wurung ambilaèni,
Kasurang-surang sinarang,
karana nora prak ati,
bubrah alam buwang kôntha,
mrana-mranaa kacêlik.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Walau para wali yang delapan itu,
masih samar dan lebih tertutup,
belum mau menggampangkan,
dalam hal syariat ini.
Syariat itu adalah jalan,
anugrah wahyu sejati,

kalau ditinggalkan akan terbentur,


tak urung mencelakakan.
Menderita berkepanjangan,
karena tidak menarik hati,
merusak alam membuat tumbak,
kemanapun kecele.

Kajian per kata:


Nadyan (walau) para (para) wali (wali) wolu (delapan), maksih (masih)
samar (samar) luwih (lebih) kikip (tertutup, tidak terus terang), durung
(belum) gêlêm (mau) anggêgampang (mengampangkan), mungguh
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 179

(dalam hal) sarengatirèki (syariat ini). Walau para wali yang delapan itu,
masih samar dan lebih tertutup, belum mau menggampangkan, dalam hal
syariat ini.
Walau para wali yang delapan, masih samar dan lebih tertutup, belum mau
mengampangkan ajaran-ajaran syariat. Mereka tekun mengajarkan kepada
masyarakat secara bertahap sehingga ilmunya semakin mantap dan siap
menerima rahasia yang lebih besar dalam hal ilmu Ilahiyah. Tidak asal
mengajarkan secara vulgar kepada khalayak, sebagaimana Ki Murma tadi,
dengan penjelasan yang sangat antropomorfis lagi.
Sarak (syariat) puniku (itu) dêdalan (adalah jalan), nugraha (anugrah)
wahyu (wahyu) sajati (sejati), yèn (kalau) tinggala (ditinggalkan) pan
(akan) kabêntus (terbentur), tan (tak) wurung (urung) ambilaèni
(mencelakakan). Syariat itu adalah jalan, anugrah wahyu sejati, kalau
ditinggalkan akan terbentur, tak urung mencelakakan.
Syariat itu adalah jalan bagi manusia untuk menjalani laku. Dalam syariat
dengan demikian ada jalan dan ada tatacara menjalani. Ada doktrin dan
ada metode. Disebut jalan karena dia menunjukkan tujuan akhir yang
bermuara kebahagiaan, disebut laku karena menyediakan tatacara untuk
menjalani jalan itu.
Syariat adalah anugrah (wahyu), dalam arti: adalah pemberian Allah
kepada manusia agar manusia lebih mudah dalam menjalani kehidupan.
Siapapun yang meninggalkannya akan terbentur-bentur karena kehilangan
pedoman hidup, akan menabrak sana menabrak sini karena kehilangan
rambu-rambu, akan sesat karena mengabaikan petunjuk. Tak urung akan
celaka karena sampai pada tempat yang salah di akhir jalan.
Kasurang-surang (menderita berkepanjangan) sinarang (disingkiri),
karana (karena) nora (tidak) prak (menarik) ati (hati), bubrah (merusak)
alam (alam) buwang (membuang) kôntha (tumbak), mrana-mranaa
(kemanapun) kacêlik (kecele, terkecoh). Menderita berkepanjangan,
karena tidak menarik hati, merusak alam membuat tumbak, kemanapun
kecele.
Akan menderita berkepanjangan, disingkiri karena tidak menarik hati,
merusak alam dan membuang sikap permusuhan (buwang tumbak).
Kemana-mana terkecoh karena tanpa petunjuk hidupnya tak pernah
menemui yang dicari, serba kecele.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 180

Kajian Wicara Keras (98;99): Nglakonana Parentah Nabi


Bait ke-98;99, Pupuh Kinanthi (metrum: 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Nanging wong kang wus linuhung,
parlu takabur lan kibir,
ênjak-ênjak midak sarak.
Yèku anggêp kang prêmati,
nora watak sasênggrangan,
ilaine dèn antêpi.

Tan was-uwas anggèpipun,


nanging wong jaman saiki,
arang tur masa mèmpêra.
Angur ta angati-ati,
anglakonana parentah,
ing nabi kang wus sinêlir.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Namun orang yang sudah mengerti,
soal fardlu, takabur dan kibir,
menapak di jalan syariat.
Yaitu sikap yang disimpan rapi,
tidak berwatak menggertak,
hubungan kepada Ilahi di mantapkan.

Tidak was-was wataknya,


tetapi orang zaman sekarang,
jarang lagi pula mustahil bersikap sepatutnya.
Lebih baik berhati-hati,
menjalankan perintah,
dari Nabi yang terpilih.

Kajian per kata:


Nanging (tapi, namun) wong (orang) kang (yang) wus (sudah) linuhung
(alim, mengerti), parlu (fardu, wajib) takabur (takabur) lan (dan) kibir
(kibir), ênjak-ênjak (menapak) midak (menginjak) sarak (syariat).
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 181

Namun orang yang sudah mengerti, soal fardlu, takabur dan kibir,
menapak di jalan syariat.
Namun bagi orang yang sudah mengerti, yang sudah alim, yang paham
dengan sempurna tentang fardhu, takabur dan kibir, juga pengertian-
pengertian lain, akan sangat nyaman dalam menjalani, menapak di jalan
syariat. Mereka tidak perlu motivasi tambahan seperti surga, atau suatu
ketakutan akan neraka, mereka mantap di jalan itu karena tahu bahwa jalan
itulah yang termudah, terpendek, terbaik dan menjamin mereka sampai.
Yèku (yaitu) anggêp (sikap) kang (yang) prêmati (disimpan rapi), nora
(tidak) watak (berwatak) sasênggrangan (menggertak), ilaine (ilahi) dèn
(di) antêpi (mantapkan). Yaitu sikap yang disimpan rapi, tidak berwatak
menggertak, hubungan kepada Ilahi di mantapkan.
Namun demikian mereka tidak terkaget-kaget, takjub sehingga berteriak
keras-keras. Mereka sadar bahwa manusia tidak akan mengenali jalan itu
tanpa ilmu, oleh karena itu mereka mengajarkan dengan sabar dan
perlahan. Tidak menggertak dan memaksa manusia lain masuk ke jalan itu
dengan berteriak-teriak. Mereka mengajak manusia lain menemukannya
dengan pengajaran yang bertahap. Cara ini memerlukan kesabaran yang
sangat ekstra, oleh karena itu mereka selalu memantapkan hubungan
dengan Ilahi, jika tidak mereka pun tak kuat, karena cara itu berat.
Tan (tidak) was-uwas (was-was) anggèpipun (wataknya), nanging
(tetapi) wong (orang) jaman (xaman) saiki (sekarang), arang (jarang) tur
(lagi pula) masa (mustahil) mèmpêra (sepatutnya, sepantasnya). Tidak
was-was wataknya, tetapi orang zaman sekarang, jarang lagi pula
mustahil bersikap sepatutnya.
Mereka berada dalam keyakinan yang kokoh dan tak mudah goyah oleh
bantahan atau pengabaian manusia lain. Namun di zaman sekarang orang
seperti ini jarang dan mustahil melakukan yang sepantasnya seperti itu.
Angur (lebih baik, mending) ta angati-ati (berhati-hati), anglakonana
(menjalankan) parentah (perintah), ing (dari) nabi (Nabi) kang (yang)
wus (sudah) sinêlir (terpilih). Lebih baik berhati-hati, menjalankan
perintah, dari Nabi yang terpilih.
Karena itu, lebih baik berhati-hati dalam menjalankan perintah syariat.
Yang paling aman dalam kehidupan adalah mengikuti Nabi, manusia
terpilih yang diutus untuk mengajak kita kepada jalan kebenaran. Beliau
membimbing kita menemukan jalur kita masing-masing menuju Shirath Al
Mustaqiim.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 182

Kajian Wicara Keras (100;101): Nirua Tuladhan Becik


Bait ke-100;101, Pupuh Kinanthi (metrum: 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Paribasan kuntul biru,
nirua tuladhan bêcik,
aja pijêr langak-langak.
Mênèk kasandhung karikil,
gudhe pandhak datan ana,
apa-apa yèn ing batin.

Singa ingkang munggèng ranu,


mung ambêke bêbayani.
Nora kêna lêlewaa,
kudu awas ing pangèksi.
Aywa kurang panarima,
yèn mêgatruh aja lali.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Seperti pribahasa, kuntul biru,
menirulah teladan baik,
jangan sering bersikap congkak.
Memanjat tersandung kerikil,
buah kara kuntet tak ada,
apa-apanya kalau di batin.

Singa di dalam air (buaya),


hanya wataknya membahayakan.
Tidak boleh banyak tingkah,
harus awas dalam melihat,
jangan kurang dalam rasa menerima,
kalau menjelang ajal jangan lupa.

Kajian per kata:


Paribasan (seperti peribahasa) kuntul biru (kuntul biru), nirua
(menirulah) tuladhan (teladan) bêcik (baik), aja (jangan) pijêr (sering)
langak-langak (bersikap congkak, jumawa). Seperti pribahasa, kuntul
biru, menirulah teladan baik, jangan sering bersikap congkak.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 183

Kuntul biru adalah wangsalan, diambil kata biru menjadi meniru.


Maksudnya adalah menirulah teladan baik. Jangan bersikap congkak atau
jumawa. Sebagai sesama pejalan kita juga sama sesatnya sebelum kita
benar-benar sampai tujuan. Kita hanya merasa sudah berada di jalan yang
benar, dan itu berdasar pengetahuan kita saja. Namun kenyataan yang
sebenarnya kita juga tidak tahu, maka jangan bersikap congkak.
Mênèk (memanjat) kasandhung (tersandung) karikil (kerikil), gudhe
(buah kara) pandhak (kuntet) datan (tak) ana (ada), apa-apa (apa-apa)
yèn (kalau) ing (di) batin (batin). Memanjat tersandung kerikil, buah kara
kuntet tak ada, apa-apanya kalau di batin.
Ini adalah peribahasa, artinya mohon maaf kami belum tahu. Jadi kami
belum bisa menjelaskan secara rinci.
Singa (singa) ingkang (yang) munggèng (ada di) ranu (air), mung
(hanya) ambêke (wataknya) bêbayani (membahayakan). Singa di dalam
air (buaya), hanya wataknya membahayakan.
Ini adalah wangsalan, singa munggeng ranu (singa dalam air) adalah
buaya, bahasa jawa: baya, diambil kata baya, menjadi mbebayani.
Maksudnya, sikap congkak tadi, yang telah diuraikan dengan mengambil
contoh Ki Murma, adalah sikap yang membahayakan diri sendiri.
Nora (tidak) kêna (boleh) lêlewaa (banyak tingkah), kudu (harus) awas
(awas) ing (dalam) pangèksi (melihat), aywa (jangan) kurang (kurang)
panarima (menerima), yèn (kalau) mêgatruh (memutus nyawa) aja
(jangan) lali (lupa). Tidak boleh banyak tingkah, harus awas dalam
melihat, jangan kurang dalam rasa menerima, kalau menjelang ajal
jangan lupa.
Tidak boleh seseorang banyak tingkah, seharusnya justru awas dalam
melihat. Jangan kurang dalam rasa menerima (nrima) kepada Tuhan.
Kelak kalau mati (megat ruh) jangan lupa apa-apa yang telah kita amalkan
selama ini.
Kata megat ruh yang artinya mencapai ajal, sekaligus memjadi pertanda
akan masuk ke pupuh megatruh pada bait berikutnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 184

PUPUH KELIMA

MEGATRUH
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 185

Kajian Wicara Keras (102;103): Aja Ngowahi Sarak


Bait ke-102;103, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Nadyan silih bênêra ing èlmunipun,
yèn sarake dèn owahi,
wong pantês dinulang watu,
sapuluh sabithi-bithi,
iku setan arêraton.

Tur masaa tiru Tuwan Sayit Odrus,


wong kandêl antêpirèki,
ngèlmune têrang wus putus.
Kèh-kèhe manungsa iki,
mung bêbingkrakan kemawon.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Walaupun benar dalam ilmunya,
tetapi kalau syariatnya diubah,
orang itu pantas disuapi batu,
sepuluh sekepal-kepal,
itu setan bergerombol.

Dan lagi mustahil seperti tuan Sayyid Odrus,


orang yang tebal keyakinannya,
ilmunya jelas sudah sempurna.
Kebanyakan manusia ini,
hanya umur pamer saja.

Kajian per kata:


Nadyan silih (walaupun) bênêra (benar) ing (dalam) èlmunipun
(ilmunya), yèn (kalau) sarake (syariatnya) dèn (di) owahi (ubah), wong
(orang itu) pantês (pantas) dinulang (disuapi) watu (batu), sapuluh
(sepuluh) sabithi-bithi (sekepal-kepal), iku (itu) setan (setan) arêraton
(bergerombol). Walaupun benar dalam ilmunya, tetapi kalau syariatnya
diubah, orang itu pantas disuapi batu, sepuluh sekepal-kepal, itu setan
bergerombol.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 186

Walaupun benar sesuai ilmunya, kalau syariatnya sampai diubah orang itu
pantas disuapi batu. Pernyataan keras ini disampaikan kepada mereka yang
mengaku-aku ahli dan kemudian dengan seenaknya mengubah syariat.
Walau dengan dalih ilmu pengetahuan yang benar pun hal itu tidak boleh.
Namun sebenarnya jika memang yang disampaikan oleh ilmu tersebut
benar maka takkan mungkin bertentangan dengan syariat, karena syariat
memang tidak berkaitan dengan ilmu pengetahuan. Agama bukan kitab
ilmu, melainkan berisi tuntunan moral agar manusia berjalan di jalan yang
benar.
Setiap masa penerapan agama dapat disesuaikan dengan perkembangan
zaman. Jika zaman Nabi beliau bepergian naik onta, maka kini kita
bepergian naik mobil, itu tidak bertentangan. Agama tidak mengurusi
perkara-perkara dunia. Tidak ada pertentangan antara agama dan ilmu,
sehingga keperluan mengubah syariat pun tidak ada. Yang mungkin ada
adalah mengubah ketentuan muamalah, yakni perkara-perkara yang
berkaitan dengan cara orang hidup dan bergaul dalam masyarakat,
bernegara, berniaga, dll. Mengenai hal ini agama tidak mengatur secara
detail, namun hanya memberi rambu-rambu moral.
Dengan demikian apabila seseorang mengubah syariat atas dasar ilmu
dunia, maka orang tersebut sepantasnya disuapi batu, sekepalan tangan
pula, sepuluh jumlahnya. Itu pantas dilakukan karena dia sebenarnya
adalah setan yang bergerombol mencari pengikut.
Tur (dan lagi) masaa (mustahil) tiru (seperti) Tuwan (Tuan) Sayit
(Sayyid) Odrus (Odrus), wong (orang yang) kandêl (tebal) antêpirèki
(keyakinannya), ngèlmune (ilmunya) têrang (jelas) wus (sudah) putus
(mahir, sempurna). Dan lagi mustahil seperti tuan Sayyid Odrus, orang
yang tebal keyakinannya, ilmunya jelas sudah sempurna.
Lain lagi jika yang dimaksud adalah ilmu-ilmu spiritual, maka ilmu-ilmu
tersebut juga tidak boleh mengubah syariat. Karena syariat adalah wadah
dari semua amalan spiritual. Semua amalan spiritual apapun, yang
dilakukan sendirian atau berkelompok, tidak boleh bertentangan dengan
syariat.
Lagi pula siapa sih Ki Murma ini, sampai harus membuat teori yang aneh-
aneh. Derajat ilmunya mustahil menyamai Tuan Sayyid Odrus, orang yang
sudah tebal keyakinannya. Ilmunya sudah sempurna.
Sayid Odrus menurut serat Bayanullah adalah seorang ahli tarekat yang
dikenal mempunyai karomah tinggi, tinggal di Kampung Krukut, Betawi.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 187

Namun, Sayyid Odrus pun tidak mengubah syariat, apalah lagi si Murma
ini.
Kèh-kèhe (kebanyakan) manungsa (manusia) iki (ini), mung (hanya)
bêbingkrakan (umuk pamer) kemawon (saja). Kebanyakan manusia ini,
hanya umuk pamer saja.
Memang kebanyakan manusia sekarang ini hanya umuk dan pamer saja.
Mengetahui sedikit kemudian kencang berteriak, seolah dia paling
mumpuni dengan mengabaikan yang lain.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 188

Kajian Wicara Keras (104;105): Durung Pecus Kaselak


Besus
Bait ke-104;105, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Durung pêcus ngèlmune kasêlak lêngus
saingga wong arêp dadi
priyayi ngawulèng ratu
durung bisa ika-iki
durung tau srawungan wong.

Arêp dadi priyayi ngawulèng ratu


durung bisa barang kardi
sabarang karya durung wruh
lah kapriye ta yèn dadi
durung potang durung bobot.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Belum becus dalam ilmunya tergesa menjadi pemarah,
seumpama orang yang akan menjadi,
priayi mengabdi pada raja,
belum bisa itu-ini,
belum pernah bergaul dengan orang.

Akan menjadi priayi mengabdi raja,


belum bisa sembarang pekerjaan,
semua pekerjaan belum mengerti.
Lah bagaimana kalau menjadi priayi,
belum berjasa juga belum mampu.

Kajian per kata:


Durung (belum) pêcus (becus) ngèlmune (ngelmunya) kasêlak (tergesa)
lêngus (pemarah), saingga (seumpama) wong (orang) arêp (akan) dadi
(menjadi), priyayi (priayi) ngawulèng (mengabdi) ratu (raja), durung
(belum) bisa (bisa) ika-iki (itu-ini), durung (belum) tau (pernah)
srawungan (bergaul) wong (dengan orang). Belum becus dalam ilmunya
tergesa menjadi pemarah, seumpama orang yang akan menjadi, priayi
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 189

mengabdi pada raja, belum bisa itu-ini, belum pernah bergaul dengan
orang.
Belum becus dalam ilmu sudah tergesa menjadi pemarah, serba gampang
tersinggung kalau ilmu orang lain tidak cocok, dianggap salah atau sesat,
disuruh tobat atau didoakan mendapat hidayah. Orang seperti itu tidak
mengerti luasnya kuasa Tuhan dan besarnya anugrahnya.
Orang itu, seumpama orang yang baru mengabdi kepada raja. Belum lagi
bisa melakukan ini itu, belum juga pandai bergaul dengan sesama abdi
lain, belum menguasai unggah-ungguh, tatakrama, belum layak atau lulus
sebagai priayi.
Arêp (akan) dadi (menjadi) priyayi (priayi) ngawulèng (mengabdi) ratu
(raja), durung (belum) bisa (bisa) barang (sembarang) kardi (pekerjaan),
sabarang (semua) karya (pekerjaan) durung (belum) wruh (mengetahui).
Akan menjadi priayi mengabdi raja, belum bisa sembarang pekerjaan,
semua pekerjaan belum mengerti.
Akan menjadi priayi sungguh banyak yang harus dikuasai, berjenjang dan
tidak langsung naik jabatannya, harus melalui serangkaian tugas untuk
menguji kecakapan dan membuktikan kesetiaan. Harus menguasai
berbagai pengetahuan tatanegara dan reh kaprajan atau ilmu
pemerintahan. Bila perlu melakukan jasa yang besar kepada negara, agar
kesetiaannya teruji dan dipercaya oleh raja.
Lah (lah) kapriye ta (bgaimanakah) yèn (kalau) dadi (menjadi priayi),
durung (belum) potang (berjasa) durung (belum) bobot (mampu). Lah
bagaimana kalau menjadi priayi, belum berjasa juga belum mampu.
Namun jika belum cakap dalam sembarang pekerjaan sudah berlagak,
bagaimana kelak akan menjadi priayi. Sikap yang nggege mangsa itu akan
digeguyu bocah, ditertawakan anak kecil.
Inilah perumpamaannya orang yang mengabdi kepada Tuhan, harus tekun
dan tawajuh hatinya, konsisten sepanjang waktu dan senantiasa berlatih
untuk meningkatkan ilmunya. Kalau ilmunya belum sempurna sudah
berlagak juga akan ditertawakan anak kecil.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 190

Kajian Wicara Keras (106;107): Yekti Maksih Kuncup


Bait ke-106;107, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Durung abot sêsanggane ing prang pupuh,
durung potang ing nagari,
durung nglêgakakên kalbu,
kalbune sri narapati,
anggung wahyune ginêpok.

Nadyan olih sayêktine maksih kuncup,


enak ingkang matêng uwit,
upamane durèn kakum,
sanadyan ambune wangi ,
raose adhêm kemawon.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Belum berat bebannya dalam perang sebenarnya,
belum pernah berjasa pada negara,
belum pernah melegakan hati,
hatinya sri raja,
selalu anugerahnya yang disenggol.

Walau mendapatkan sebenarnya masih kuncup,


enak yang matang pohon,
seumpama durian direndam,
walaupun baunya wangi,
rasanya hambar belaka.

Kajian per kata:


Durung (belum) abot (berat) sêsanggane (bebannya) ing (dalam) prang
(perang) pupuh (sungguhan), durung (belum) potang (berjasa) ing (pada)
nagari (negara), durung (belum) nglêgakakên (melegakan) kalbu (hati),
kalbune (hatinya) sri (sri) narapati (raja), anggung (selalu) wahyune
(anugrahnya) ginêpok (disenggol). Belum berat bebannya dalam perang
sebenarnya, belum pernah berjasa pada negara, belum pernah melegakan
hati, hatinya sri raja, selalu anugerahnya yang disenggol.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 191

Bait ini masih melanjutkan bait sebelumnya, tentang orang yang nggege
mangsa, tak sabar menjalani proses. Yang dipakai contoh adalah perilaku
seorang magang yang ingin segera menjadi priayi, padahal belum juga
menunjukkan bakti kepada raja. Hal yang demikian juga berlaku untuk
berbagai pekerjaan lain, termasuk dalam pengabdian kepada Tuhan.
Takkan bisa langsung naik ke derajat tinggi. Semua itu ada tahapan-
tahapan yang harus dilalui.
Akan lucu dan janggal bagi orang yang mengabdi raja, tetapi belum
melakukan tugas berat di dalam peperangan, belum berjasa kepada negara,
belum membuat lega hati sang raja, tetapi yang selalu dikejar hanya
anugrahnya saja. Kelihatan kalau seseorang itu amat egois, hanya
mementingkan dirinya sendiri.
Nadyan (walau) olih (mendapatkan) sayêktine (sebenarnya) maksih
(masih) kuncup (kuncup), enak (enak) ingkang (yang) matêng (matang)
uwit (pohon), upamane (seumpama) durèn (duren) kakum (direndam),
sanadyan (walaupun) ambune (baunya) wangi (wangi), raose (rasanya)
adhêm (hambar) kemawon (belaka). Walau mendapatkan sebenarnya
masih kuncup, enak yang matang pohon, seumpama durian direndam,
walaupun baunya wangi, rasanya hambar belaka.
Orang seperti itu jikapun berhasil mendapat apa yang dikejarnya sejatinya
masih kuncup. Seumpama menanam durian, sejatinya dia sedang
mengunduh durian yang belum matang. Dia terkecoh oleh bau durian yang
harum dan mengira itulah nikmat sejatinya. Padahal durian yang belum
matang walau direndam dan keluar bau wanginya, kalaupun digigit
hambar rasanya.
Sedangkan perumpamaan orang yang sabar dalam menjalani proses adalah
laksana orang yang mau menunggu sampai durian tua dan masak di pohon.
Hasilnya, akan mendapat buah durian yang baunya harus, jika digigit mak
nyusss, rasanya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 192

Kajian Wicara Keras (108;109): Rahayu Budi Aja Takabur


Bait ke-108;109, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Upama kang runtuh pribadi puniku,
pinêsu marang Hyang Widhi,
panrima busananipun,
mantêp tumêmên ing Gusti,
wahyu ngêmbulan bêntoyong.

Kang rahayu budine aja têkabur,


aja dumèh yèn dèn sihi,
aja dumèh yèn dèn ugung,
aja dumèh dèn wêdèni,
aja dumèh yèn dèn rojong.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Umpama yang runtuh sendiri itu,


dilakukan sungguh-sungguh kepada Tuhan Yang Maha Benar,
berbaju rasa menerima,
mantap sungguh-sungguh kepada Tuhan,
niscaya wahyu akan seperti rembukan condong.

Yang baik budinya jangan takabur,


jangan mentang-mentang kalau dikasihi,
jangan mentang-mentang kalau dimanja,
jangan mentang-mentang ditakuti,
jangan mentang-mentang kalau didukung.

Kajian per kata


Upama (umpama) kang (yang) runtuh (runtuh) pribadi (sendiri) puniku
(itu), pinêsu (dilakukan sungguh-sungguh) marang (kepada) Hyang
(Tuhan) Widhi (Yang Maha Benar), panrima (dalam rasa menerima)
busananipun (baju, pakaiannya), mantêp (mantap) tumêmên
(bersungguh-sungguh) ing (kepada) Gusti (Tuhan), wahyu (anugrah)
ngêmbulan (seperti rembulan) bêntoyong (condong). Umpama yang
runtuh sendiri itu, dilakukan sungguh-sungguh kepada Tuhan Yang Maha
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 193

Benar, berbaju rasa menerima, mantap sungguh-sungguh kepada Tuhan,


niscaya wahyu akan seperti rembulan condong.
Sekarang kita lanjutkan kepada pokok bahasan kita. Setelah kita mengerti
betapa ruginya orang yang tidak sabar, tergesa untuk memetik hasil,
mereka hanya mendapatkan kenikmatan semu belaka. Jika diterapkan pada
pengabdian kepada Allah, Tuhan Yang Maha Benar, dan seumpama durian
yang masak di pohon tadi adalah buah dari ibadah yang dilatih terus
menerus (pinesu) kepada Allah, bagaimana hasilnya? Tentu sangat luar
biasa nikmat.
Hal ini berbeda dengan orang yang tidak sabar dalam beribadah, dan
tergesa untuk mendapat hasil. Yang didapat juga hanya kenikmatan semu,
yakni kelihatan hebat dan dipuji oleh manusia. Adapun tentang nikmat
sejatinya, dia tidak mendapatkan, karena masih jauh.
Oleh karena itu biasakan beribadah dan mengabdi kepada Tuhan dengan
keikhlasan dan rasa menerima (pasrah), kelak jika tiba saatnya kita
berhasil anugrahnya (wahyu) akan turun sendiri, condong seperti rembulan
yang seolah turun ke bumi.
Kang (yang) rahayu (baik) budine (budinya) aja (jangan) têkabur
(takabur), aja (jangan) dumèh (mentang-mentang) yèn (kalau) dèn sihi
(dikasihi), aja (jangan) dumèh (mentang-mentang) yèn (kalau) dèn ugung
(dimanja), aja (jangan) dumèh (mentang-mentang) dèn wêdèni (ditakuti),
aja (jangan) dumèh (mentang-mentang) yèn (kalau) dèn rojong
(didukung). Yang baik budinya jangan takabur, jangan mentang-mentang
kalau dikasihi, jangan mentang-mentang kalau dimanja, jangan mentang-
mentang ditakuti, jangan mentang-mentang kalau didukung.

Yang baik (rahayu) dalam menjalani hidup. Jangan takabur, karena boleh
jadi orang lain juga punya kelebihan yang tidak kita lihat. Jangan
mentang-mentang kalau diasihi, boleh jadi itu hanya perasaanmu saja.
Jangan mentang-mentang kalau dimanja, boleh jadi Dia juga membantu
orang lain dan tidak kita ketahui. Jangan mentang-mentang ditakuti orang
lain, belum tentu mereka takut, mungkin hanya ogah bertengkar. Jangan
mentang-mentang kalau didukung, mungkin mereka hanya pura-pura.
Segala yang didunia ini tidak pasti, maka jangan dipastikan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 194

Kajian Wicara Keras (110;111): Aja Salah Wengweng


Bait ke-110;111, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Aja salah wèngwèng wong ngawulèng ratu.
Kang bisa nyinpên wêwadi,
mulata karsaning ratu,
kang tabêri wira-wiri,
aseba marang sang katong.

Kang waspada ing lêlewa ywa katungkul,


aja dahwèn lawan jail,
aja irèn lawan lêngus ,
marang kancanira ngabdi,
dimène sakarêping wong.

terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Jangan sampai tidak bersungguh-sungguh dalam mengabdi pada
raja.
Yang bisa menyimpan rahasia,
tanggaplah kehendak raja,
yang rajin mondar-mandir,
menghadap kepada sang raja.

Yang waspada dalam bertingkah jangan terlena,


jangan suka mencela dan usil,
jangan suka iri dan mudah marah,
kepada temanmu mengabdi,
biarkan sakehendak orang.

Kajian per kata


Aja (jangan) salah wèngwèng (penyenyengan, tidak bersungguh-
wungguh) wong (orang) ngawulèng (mengabdi) ratu (raja). Jangan
sampai tidak bersungguh-sungguh dalam mengabdi pada raja.
Jangan salah bersikap dalam mengabdi kepada raja. Salah wengweng
adalah gambaran dari sikap tidak serius, sekehendak hatinya sendiri,
bahasa gaul zaman dahulu disebut penyenyengan. Bekerja sambil main-
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 195

main, membuat jengkel rekan dan atasan. Jika sedang mengabdi, yang
demikian tidak elok dilakukan.
Kang (yang) bisa (bisa) nyinpên (menyimpan) wêwadi (rahasia), mulata
(tanggaplah) karsaning (kehendak) ratu (raja), kang (yang) tabêri (rajin)
wira-wiri (mondar-mandir), aseba (menghadap) marang (kepada) sang
(sang) katong (raja). Yang bisa menyimnpan rahasia, tanggaplah
kehendak raja, yang rajin mondar-mandir, menghadap kepada sang raja.
Juga pintar-pintarlah menjaga rahasia raja, tanggaplah pada kehendaknya,
selalu dilihat sekiranya raja membutuhkan sesuatu. Yang rajin mondar-
mandir hadir menghadap raja, agar sewaktu-waktu dibutuhkan telah siap
disuruh melakukan sembarang pekerjaan. Rajin menghadap di sini untuk
meminta perintah, bukan untuk meminta hadiah (ngincih ganjaran).
Kang (yang) waspada (waspada) ing (dalam) lêlewa (bertingkah) ywa
(jangan) katungkul (terlena), aja (jangan) dahwèn (nyinyir, suka mencela)
lawan (dan) jail (usil), aja (jangan) irèn (suka iri) lawan (dan) lêngus
(mudah marah), marang (kepada) kancanira (temanmu) ngabdi
(mengabdi), dimène (biarkan) sakarêping (sekehendak) wong (orang).
Yang waspada dalam bertingkah jangan terlena, jangan suka mencela dan
usil, jangan suka iri dan mudah marah, kepada temanmu mengabdi,
biarkan sakehendak orang.
Selain itu jagalah selalu sikap dan perilaku. Jauhkan dari sikap lelewa,
lebay atau dibuat-buat untuk mengesankan orang lain. Apa adanya lebih
baik. Juga jangan nyinyir dan mencela, usil dan mengganggu orang lain.
Jangan gampang marah kepada teman mengabdi, toh sesama abdi akan
saling membantu kelak jika sudah lulus mengabdi. Jika ada orang lain
yang kita tidak suka karena berkelakuan buruk, gak usah baper.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 196

Kajian Wicara Keras (112;113): Aja Panasten Mring Kanca


Bait ke-112;113, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Elingêna yèn kêna aja katungkul,
yèn polahe nora bêcik,
lamun tan kêna iya wus,
ana awake pribadi,
têka ênêngna kemawon.

aja panastenan ing kancanirèku


karêpe sawiji-wiji
jêr datan kêna kinêlun
aja watak mêmaoni
aja ngêgungkên piangkoh

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Ingatkan kalau bisa jangan terlena,
kalau kelakuannya tidak baik,
kalau tak bisa iya sudah,
pada dirinya sendiri,
sudah diamkan saja.

Jangan gampang panas hati pada temanmu,


keinginan orang sendiri-sendiri,
kalau memang tak bisa diarahkan,
jangan berwatak mencela,
jangan membesarkan sikap angkuh.

Kajian per kata:


Elingêna (ingatkan) yèn (kalau) kêna (bisa) aja (jangan) katungkul
(terlena), yèn (kalau) polahe (kelakuannya) nora (tidak) bêcik (baik).
Ingatkan kalau bisa jangan terlena, kalau kelakuannya tidak baik.
Bait ini melanjutkan bait yang lalu, apabila ada teman kita sesama
mengabdi mempunyai kelakuan yang tidak baik dan kita tidak suka, maka
tidak perlu dimasukkan ke dalam hati. Tidak usah baper. Tapi lebih baik
ingatkan kalau bisa, bahwa perbuatannya tidak baik, jangan terlena dengan
sikapnya itu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 197

Lamun (kalau) tan (tak) kêna (bisa) iya (ya) wus (sudah), ana (ada)
awake (dirinya) pribadi (sendiri), têka (sudah) ênêngna (diamkan)
kemawon (saja). Kalau tak bisa iya sudah, pada dirinya sendiri, sudah
diamkan saja.
Kalau sudah diingatkan tetapi tidak berubah, ya sudah, berarti orang itu
memang tidak bisa dinasihati. Sudah diamkan saja. Resiko ada pada
dirinya sendiri, kita tidak perlu ikut campur lagi.
Aja (jangan) panastenan (panas hati, gampang marah) ing (pada)
kancanirèku (temanmu), karêpe (keinginannya) sawiji-wiji (sendiri-
sendiri), jêr (memang) datan (tak) kêna (bisa) kinêlun (dikuasai,
diarahkan), aja (jangan) watak (berwatak) mêmaoni (mencela), aja
(jangan) ngêgungkên (membesarkan) piangkoh (sikap angkuh). Jangan
gampang panas hati pada temanmu, keinginan orang sendiri-sendiri,
kalau memang tak bisa diarahkan, jangan berwatak mencela, jangan
membesarkan sikap angkuh.

Jangan panas hati dan gampang marah pada temanmu itu. Semua orang
mempunyai keinginan masing-masing. Jika memang tak bisa diarahkan,
jangan kita kemudian mencelanya. Jangan pernah merasa lebih hebat,
bahkan dari orang yang kelihatannya buruk sekalipun.

Tugas kita jika bertemu dengan orang berkelakuan buruk adalah


menasihati, jika dia menganggu orang lain kita wajib menghalanginya.
Namun kita ada kewajiban bagi kita untuk mencela atau membenci, karena
boleh jadi dia sebenarnya lebih baik dari kita. Mungkin saja dia
mempunyai amal yang tersembunyi yang menutup keburukannya kelak,
siapa yang tahu. Maka jangan membesarkan sikap angkuh dengan mencela
orang lain.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 198

Kajian Wicara Keras (114;115): Aja Kasusu Gumendhung


Bait ke-114;115, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Sabarang rèh aja kasusu gumêndhung,
aja kewat lamun angling,
angur ngakua balilu.
Iku kang luwih utami,
dèn miturut ing sapakon.

Lamun durung karuan aja sok umuk,


bêcik mênênga kariyin.
Aywa sok angumbar sanggup,
manawa nora sayêkti ,
aja watak anggêdobrol.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Segala hal jangan tergesa menyombongkan diri,


jangan congkak kalau bicara,
lebih baik mengakulah bodoh.
Itu yang lebih utama,
harap menurut dalam setiap perintah.

Kalau belum pasti jangan banyak bicara,


baik kalau diam saja dahulu.
Jangan sering menggumbar kesanggupan,
kalau tidak terbukti,
jangan berwatak banyak omong.

Kajian per kata:


Sabarang (segala) rèh (hal) aja (jangan) kasusu (tergesa) gumêndhung
(menyombongkan diri), aja (jangan) kewat (congkak) lamun (kalau)
angling (bicara), angur (lebih baik) ngakua (mengakulah) balilu
(bodoh). Segala hal jangan tergesa menyombongkan diri, jangan congkak
kalau bicara, lebih baik mengakulah bodoh.
Dalam segala hal jangan tergesa untuk menyombongkan diri, dan jangan
pernah. Jangan congkak kalau bicara, lebih baik mengaku bodoh. Sikap
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 199

sombong tidak menyenangkan orang lain, sikap merasa bodoh lebih


menarik hati dan lebih berhasil dalam pergaulan.
Iku (itu) kang (yang) luwih (lebih) utami (utama), dèn (harap) miturut
(menurut) ing (dalam) sapakon (setiap perintah). Itu yang lebih utama,
harap menurut dalam setiap perintah.
Itulah yan lebih utama, harap menurut dalam setiap perintah ketika sedang
mengabdi. Jangan membantah kepada atasan, sedangkan berbantah-
bantahan kepada sesama teman pun tidak baik, apalagi kepada atasan.
Lamun (kalau) durung (belum) karuan (pasti) aja (jangan) sok umuk
(banyak bicara), bêcik (baik) mênênga (diam saja) kariyin (dahulu). Kalau
belum pasti jangan banyak bicara, baik kalau diam saja dahulu.
Jika belum pasti janganlah sok umuk banyak bicara, bisa melakukan ini itu
yang belum tentu juga berhasil. Segala ucapan kita akan dicatat orang
dalam ingatan mereka. Dan apapun itu akan tetap diingat walau kita
sendiri sudah lupa. Lebih baik diam sajalah dahulu sebelum terbukti benar.
Aywa (jangan) sok (sering) angumbar (mengumbar) sanggup
(kesanggupan), manawa (kalau) nora (tidak) sayêkti (terbukti), aja
(jangan) watak (berwatak) anggêdobrol (banyak omong). Jangan sering
menggumbar kesanggupan, kalau tidak terbukti, jangan berwatak banyak
omong.
Jangan sering mengumbar kesanggupan, jika tidak terbukti nanti, engkau
akan digolongkan berwatak anggedobrol, dobos, nggedebus, atau predikat
nyelekit lain yang berhubungan dengan sikap umuk atau omong besar.
Berhati-hatilah kalau bicara, lebih baik menahan diri.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 200

Kajian Wicara Keras (116;118): Isin Mring Hyang Agung


Bait ke-116;118, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Aja sumantana lan aja baluwus,
dèn isinan bêtah ngêlih.
Nanging ta ing siku-siku,
pan inggih kalih prakawis,
dhingin isinan padha wong,

kapindhone wirang marang ing Hyang Agung.


Têgêse sawiji-wiji,
kang wirang marang Hyang Agung,
sabarang panggawe silip,
aywa ngambah dèn waspaos.

Kaya ta wong melik kagunganing ratu,


dandanan miwah pawèstri,
iku kumprung tanpa kusur,
lali binedhung ing bêlis.
Ddene isinan padha wong.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Jangan berlagak sok dan jangan tak tahu malu.
Harap punya rasa gampang malu, betah menahan lapar,
tetapi dalam sikap yang harus dihindari,
yaitu ada dua perkara.
Yaitu dua perkara, pertama malu kepada sesama manusia,

yang kedua malu kepada Tuhan Yang Maha Agung.


Artinya satu persatu,
malu kepada Yang Maha Agung,
sembarang perbuatan salah,
jangan sampai merambah harap waspada.

Seperti orang yang mengincar milik raja,


pakaian serta perempuan,
itu bodoh tanpa nalar,
lupa kalau dipermaikan iblis.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 201

Adapun rasa malu pada sesama manusia.

Kajian per kata:


Aja (jangan) sumantana (berlagak sok) lan (dan) aja (jangan) baluwus
(kabur, kumal). Jangan berlagak sok dan jangan tak tahu malu.
Sumantana didefinisikan sebagai pratingkah laku linggih nora ambobot
kalungguhane (Javaansch Nederduitsch Woordenboek, Gericke en
Roorda, 1847), artinya bertingkah dan berperilaku tidak sesuai dengan
bobot kedudukannya, sok kuasa layaknya saudara raja. Sedangkan kata
mbaluwus atau mbluwus secara fisik artinya kumal, atau tak
memperhatikan penampilan. Jika berkaitan dengan sikap batin berarti
orang yang tak tahu malu ketika melakukan perbuatan tak patut (nistha).
Dèn (harap) isinan (rasa gampang malu) bêtah (betah) ngêlih (lapar),
nanging (tetapi) ta ing (dalam) siku-siku (sikap yang harus dihindari),
pan inggih (yaitu) kalih (dua) prakawis (perkara). Harap punya rasa
gampang malu, betah menahan lapar, tetapi dalam sikap yang harus
dihindari, yaitu ada dua perkara.
Harap mempunyai sikap gampang malu (isinan) dan betah menahan lapar.
Isinan itu sikap yang baik karena menjaga seseorang dari sikap berlebihan,
mendekatkan pada sikap utama. Karena itu kalau punya anak yang
pemalu, jangan minder, itu aset di masa tua. Kalau engkau mengerti. Yang
selanjutnya ingatlah dalam perkara yang harus dihindari (siku-siku), ada
dua perkara. Apa sajakah itu?
Dhingin (yang pertama) isinan (malu) padha (sesama) wong (orang),
kapindhone (keduanya) wirang (malu) marang (kepada) ing Hyang
(Tuhan) Agung (Yang Maha Agung). Yaitu dua perkara, pertama malu
kepada sesama manusia, yang kedua malu kepada Tuhan Yang Maha
Agung.
Yang pertama, sikap malu kepada sesama manusia. Yang kedua sikap
malu kepada Tuhan Yang Maha Agung. Adapun artinya satu per satu dari
kedua perkara tersebut adalah sebagai berikut ini.
Têgêse (artinya) sawiji-wiji (satu per satu), kang (yang) wirang (malu)
marang (kepada) Hyang (Tuhan) Agung (Maha Agung), sabarang
(sembarang) panggawe (pekerjaan) silip (salah), aywa (jangan) ngambah
(merambah) dèn (harap) waspaos (waspada). Artinya satu persatu, malu
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 202

kepada Yang Maha Agung, sembarang perbuatan salah, jangan sampai


merambah harap waspada.
Artinya satu per satu adalah, malu kepada Tuhan Yang Maha Agung.
Sikap ini menjauhkan kita dari sembarang pekerjaan salah, membuat kita
menghindar dari perbuatan buruk, membuat kita menjauh dari perbuatan
cela.
Kaya ta (seperti) wong (orang) melik (mengincar) kagunganing (milik)
ratu (raja), dandanan (pakaian) miwah (serta) pawèstri (perempuan), iku
(itu) kumprung (bodoh) tanpa (tanpa) kusur (nalar), lali (lupa)
binedhung (dipermainkan) ing (oleh) bêlis (iblis). Seperti orang yang
mengincar milik raja, pakaian serta perempuan, itu bodoh tanpa nalar,
lupa kalau dipermaikan iblis.
Seperti orang yang mengincar milik raja, entah pakaian indah atau
perempuan, itu adalah perbuatan bodoh tanpa nalar, dia lupa kalau
dipermainkan iblis. Bagi orang yang punya malu kepada Tuhan, takkan
sampai hatinya melakukan hal ini. Karena Tuhan Maha Melihat setiap
perbuatan buruk.
Dene (adapun) isinan (rasa malu) padha (sesama) wong (manusia).
Adapun rasa malu pada sesama manusia.
Selanjutnya, malu kepada manusia. Malu kepada manusia mungkin tidak
menghapus semua keburukan, karena orang bisa berbuat jahat ketika tidak
ada yang melihat, tetapi setidaknya sudah sangat mengurangi potensi
kejahatan. Oleh karena itu malu kepada manusia juga suatu sikap yang
berguna. Contohnya akan kita lihat pada bait berikutnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 203

Kajian Wicara Keras (119-121): Isin Mring Wong


Bait ke-119-121, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Aja ambaluwus tabêri jêjaluk,
yèn tan olih garundêli.
Yèku manungsa tan patut,
lali titahing Hyang Widhi,
durung wêruh ing wêwaton.

Yèn dèn utus mring sang ulun durung pêcus,


patrape sawiji-wiji,
parandene sok kumênthus.
Ganjarane kang dèn incih,
tan anganggo alon-alon.

Yèn dinukan aywa sok nganggo marêngut,


garundêlan anèng wuri.
Tan wruh yèn dhèwèke luput,
polahe kurang prak ati.
Wontên malih winiraos.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Jangan tak tahu malu rajin meminta-minta,
kalau tak mendapat menggerutu.
Itulah manusia tak patut,
lupa kalau makhluk dari Tuhan Maha Benar,
belum mengetahui pada pedoman.

Kalau disuruh oleh sang raja belum becus,


penerapannya satu-satu,
walau demikian sangat sombong.
Hanya hadiah yang dikejar,
tak memakai perlahan-lahan.

Kalau dimarahi jangan sering bermuka cemberut,


menggerutu di belakang.
Tak menyadari kalau sia salah,
perilakunya kurang menarik hati.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 204

Ada lagi yang diceritakan.

Kajian per kata:


Aja (jangan) ambaluwus (kumal, tak tahu malu) tabêri (rajin) jêjaluk
(meminta-minta), yèn (kalau) tan (tak) olih (mendapat) garundêli
(menggerutu). Jangan tak tahu malu rajin meminta-minta, kalau tak
mendapat menggerutu.
Jangan berbuat seperti orang tak tahu malu, yakni orang yang rajin
meminta-minta, tetapi kalau tidak mendapatkan yang diminta kemudian
menggerutu. Sikap ini tak patut karena sebagai orang yang meminta, dia
tidak boleh menentukan kesediaan yang diminta. Diberi ya berterima
kasih, kalau tidak diberi itu bukan salah orang yang diminta.
Yèku (itulah) manungsa (manusia) tan (tak) patut (patut), lali (lupa)
titahing (makhluk dari) Hyang (Tuhan) Widhi (Maha Benar), durung
(belum) wêruh (mengetahui) ing (pada) wêwaton (pedoman). Itulah
manusia tak patut, lupa kalau makhluk dari Tuhan Maha Benar, belum
mengetahui pada pedoman.

Jika demikian itu, maka itulah manusia yang tak patut. Lupa kalau
makhluk dari tuhan yang Maha Benar. Tanda dia belum mengetahui
pedoman hidup.

Yèn (kalau) dèn (di) utus (suruh) mring (oleh) sang ulun (sang raja)
durung (belum) pêcus (becus), patrape (penerapannya) sawiji-wiji (satu-
satu), parandene (walau demikian) sok kumênthus (sombong). Kalau
disuruh oleh sang raja belum becus, penerapannya satu-satu, walau
demikian sangat sombong.
Kalau dia disuruh oleh sang raja belum becus, belum mampu melakukan
pekerjaan dengan lancar. Penerapannya satu-satu, masih bingung
melaksanakan tahap berikutnya. Walau demikian sangat sombong
sikapnya, seolah sudah lulus menjadi pejabat.
Ganjarane (hanya hadiah) kang (yang) dèn (di) incih (kejar), tan (tak)
anganggo (memakai) alon-alon (perlahan-lahan). Hanya hadiah yang
dikejar, tak memakai perlahan-lahan.
Hanya hadiah yang dikejar, tidak memakai perlahan-lahan, inginnya
langsung berhasil, sukses dalam sekejap saja.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 205

Yèn (kalau) dinukan (dimarahi) aywa (jangan) sok (sering) nganggo


(bermuka) marêngut (cemberut), garundêlan (menggerutu) anèng (di)
wuri (belakang). Kalau dimarahi jangan sering bermuka cemberut,
menggerutu di belakang.
Walau dalam bertugas masih belum beres, pekerjaan belum sempurna,
tetapi kalau dimarahi lalu cemberut bermuka masam, menggerutu di
belakang.
Tan (tak) wruh (menyadari) yèn (kalau) dhèwèke (dia) luput (salah),
polahe (perilakunya) kurang (kurang) prak (menarik) ati (hati). Wontên
(ada) malih (lagi) winiraos (yang diceritakan). Tak menyadari kalau sia
salah, perilakunya kurang menarik hati. Ada lagi yang diceritakan.
Tidak menyadari kalau dirinya salah, perilakunya kurang menarik hati,
tidak mengesankan. Selain itu ada lagi yang diceritakan, tentang sikap atau
perilaku wanita terhadap suami. Nantikan dalam kajian bait berikutnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 206

Kajian Wicara Keras (122;123): Pratikele Maring Laki


Bait ke-122;123, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Pratikêle wanita marang ing kakung,
kang luhur miwah utami,
kang ala miwah kang luput,
anggêpe sawiji-wiji,
kang bêcik ingkang linakon.

Aywa nganggo sabarang panggawe luput,


dèn wêdi bêkti ing laki.
Aywa dhoso ambêsêngut,
nora amrakakên ati,
mung cumadhanga ing pakon.

Terjemanahan dalam bahasa Indonesia:


Perilaku wanita kepada suami,
yang luhur serta utama,
yang buruk serta salah,
sikapnya satu per satu,
yang baik yang dilakukan.

Jangan memakai sembarang perbuatan salah,


takut dan baktilah pada suami.
Jangan kasar cemberut,
tidak menyenangkan hati,
hanya bersiaga menunggu perintah.

Kajian per kata:


Pratikêle (pemikiran, perilaku) wanita (wanita) marang (kepada) ing
kakung (suami), kang (yang) luhur (luhur) miwah (serta) utami (utama),
kang (yang) ala (buruk) miwah (Serta) kang (yang) luput (salah), anggêpe
(sikapnya) sawiji-wiji (satu per satu), kang (yang) bêcik (baik) ingkang
(yang) linakon (dilakukan). Perilaku wanita kepada suami, yang luhur
serta utama, yang buruk serta salah, sikapnya satu per satu, yang baik
yang dilakukan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 207

Sikap atau perilaku seorang istri kepada suami bermacam-macam, ada


yang luhur serta utama, ada yang buruk serta salah. Kenalilah satu per
satu, pilihlah yang baik diantara keduanya. Yang baik yang dilakukan.
Aywa (jangan) nganggo (memakai) sabarang (sembarang) panggawe
(perbuatan) luput (salah), dèn wêdi (takulah) bêkti (berbakti) ing (pada)
laki (suami). Jangan memakai sembarang perbuatan salah, takut dan
baktilah pada suami.
Jangan memakai sembarang perbuatan yang salah, takutlah kepada suami
dan berbaktilah padanya. Agar dapat melakukan itu semua, perlulah
kiranya untuk mengetahui apa saja perbuatan yang salah itu. Berikut ini
beberapa di antaranya.
Aywa (jangan) dhoso (kasar) ambêsêngut (cemberut), nora (tidak)
amrakakên (menyenangkan) ati (hati), mung (hanya) cumadhanga
(bersiaga) ing (dalam) pakon (perintah). Jangan kasar cemberut, tidak
menyenangkan hati, hanya bersiaga menunggu perintah.
Jangan kasar dalam bicara (dhoso), bermuka masam (mbesengut), tidak
menyenangkan hati (prak ati). Prak ati adalah perilaku seorang istri yang
membuat suami terpikat hatinya, seolah sedang mengulang kembali
kepada masa-masa sebelum menikah. Terhadap suami selalu bersiaplah
untuk menerima perintah.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 208

Kajian Wicara Keras (124;125): Aja Miyak Wadine Kakung


Bait ke-124;125, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Aywa miyak ing wêwadine wong kakung,
aywa nikêlakên alis,
puniku pan druhakagung.
Mungguh Hyang Kang Maha Luwih,
lair batine maleyot.

Tan awênang wong wadon iku gêguru,


mring liyane lakinèki.
Lan aywa tabêri padu,
druhaka marang Hyang Widhi,
lair batine wus condhong.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jangan menyingkap rahasianya seorang suami,


jangan menggandakan alis,
itu merupakan durhaka besar.
Bagi Tuhan Yang Maha Tinggi,
lahir batinnya hampir rubuh.

Tak boleh seorang istri itu mengambil guru,


kepada selain suaminya.
Dan jangan sering padu,
durhaka kepada Tuhan Yang Maha Benar,
lahir batinnya sudah cenderung.

Kajian per kata:


Aywa (jangan) miyak (menyingkap) ing (pada) wêwadine (rahasianya)
wong (seorang) kakung(suami), aywa (jangan) nikêlakên (menarik) alis
(alis), puniku (itu) pan (merupakan) druhakagung (durhaka besar).
Jangan menyingkap rahasianya seorang suami, jangan menggandakan
alis, itu merupakan durhaka besar.
Jangan menyingkap rahasi suami kepada orang lain, membocorkannya
sehingga suami malu. Dan jangan menarik alis (njengkerut, tanda raut
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 209

muka tak suka) apabila berhadapan dengan suami. Dua hal itu perbuatan
durhaka besar.
Nikelaken alis adalah mimik wajah njengkerut, yakni menari alis sehingga
kedua alis menyatu, tepung alis. Gesture ini biasa dilakukan bila tak suka,
agak marah atau membantah. Sikap ini jangan dilakukan oleh seorang istri.
Mungguh (bagi) Hyang (Tuhan) Kang (Yang) Maha (Maha) Luwih
(Tinggi), lair (lahir) batine (batinya) maleyot (hampir rubuh). Bagi Tuhan
Yang Maha Tinggi, lahir batinnya hampir rubuh.
Bagi Tuhan Yang Maha Tinggi, sikap tersebut tidak layak dikerjakan.
Seorang istri seharusnya mau bersikap manis kepada suami. Bukan
bermuka masam. Itu tanda lemahnya pikir, batinnya meleyot, akan roboh.
Tan (tak) awênang (boleh) wong (seorang) wadon (istri) iku (itu) gêguru
(mengambil guru), mring (kepada) liyane (selain) lakinèki (suaminya).
Tak boleh seorang istri itu mengambil guru, kepada selain suaminya.
Juga tidak boleh bagi seorang istri untuk berguru kepada lelaki selain
suaminya, kecuali dengn ijin khusus dan telah diketahui suami. Hal itu
untuk menghindarkan diri dari fitnah. Berguru dalam bait ini artinya
sebagaimana kebiasaan di masa itu, ketika murid dan guru menjadi sangat
akrab. Dikhawatirkan akan terjadi fitnah antara keduanya.
Lan (dan) aywa (jangan) tabêri (sering) padu (bertengkar), druhaka
(durhaka) marang (kepada) Hyang (Tuhan) Widhi (Yang Maha Benar),
lair (lahir) batine (batinnya) wus (sudah) condhong (cenderung). Dan
jangan sering bertengkar, durhaka kepada Tuhan Yang Maha Benar, lahir
batinnya sudah cenderung.
Dan juga jangan sering bertengkar, itu merupakan sikap durhaka kepada
Tuhan. Seharusnya menjadi suami-istri sudah ada kecocokan antara
keduanya. Batin sudah saling condong dan menyesuaikan diri dengan
pribadi masing-masing.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 210

Kajian Wicara Keras (126;127): Wateke Wadon Satuhu


Bait ke-126;127, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Yèn dèn anggo puniku wadon satuhu,
dèn sihi marang Hyang Widhi,
tuwin sanak tangganipun,
wêlase prapta ing batin.
Nadyan kakine tuwajoh,

wêlas marang rabine têrusing kalbu,


tan nganggo sinônggarunggi.
Yèn wong tumêmên ing kalbu,
nugraha sayêkti prapti,
nuli wahyune mancongol.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau dipakai sikap itu sungguh,


dikasihi oleh Tuhan Yang Maha Benar,
serta sanak tetangganya,
belas kasihnya datang dalam hati.
Walau suaminya pun mantap dalam hati,

belas kasih kepada istrinya sampai ke dalam hati,


tak memakai keragu-raguan.
Kalau seseorang bersungguh-sungguh dalam hati,
anugrah pasti datang,
segera wahyunya muncul.

Kajian per kata:


Yèn (kalau) dèn anggo (di pakai) puniku (itu) wadon (istri) satuhu
(sungguh), dèn sihi (dikasihi) marang (kepada) Hyang (Tuhan) Widhi
(Maha Benar), tuwin (serta) sanak (sanak) tangganipun (tetangganya),
wêlase (belas kasihnya) prapta (datang) ing batin (dalam hati). Kalau
dipakai sikap itu sungguh, dikasihi oleh Tuhan Yang Maha Benar, serta
sanak tetangganya, belas kasihnya datang dalam hati.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 211

Kalau dipakai sikap di atas, niscaya dikasihi Tuhan Yang Maha Benar.
Serta sanak tetangganya belas kasih timbul dalam hati mereka. Sanak
tetangga senang hati karena dekat dengan wanita yang mampu menjaga
diri. Akan beda rasa di hati kalau bertetangga dengan wanita nakal
umpamanya, membuat hati tak tenang, kalau ada apa-apa bisa terkena
imbasnya.
Nadyan (walau) lakine (suaminya) tuwajoh (mantap hati), wêlas (belas
kasih) marang (kepada) rabine (istrinya) têrusing (sampai ke) kalbu
(dalam hati), tan (tak) nganggo (memakai) sinônggarunggi (keragu-
raguan). Walau suaminya pun mantap dalam hati, belas kasih kepada
istrinya sampai ke dalam hati, tak memakai keragu-raguan.
Walau suaminya pun juga akan bertambah kasihnya kepada istri, merasuk
ke dalam hati, tak lagi menyimpan keragu-raguan. Kalau dirumah sang
suami merasa tenteram, kalau pergi merasa tenang karena percaya sang
istri bisa menjaga diri.
Yèn (kalau) wong (seseorang) tumêmên (bersungguh-sungguh) ing kalbu
(dalam hati), nugraha (anugrah) sayêkti (pasti) prapti (datang), nuli
(segera) wahyune (wahyunya) mancongol (muncul). Kalau seseorang
bersungguh-sungguh dalam hati, anugrah pasti datang, segera wahyunya
muncul.
Kalau seseorang bersungguh-sungguh dalam hati, anugrah pasti datang,
itulah hukum yang beerlaku di dunia ini. Takkan ada usaha yang sia-sia.
Mungkin datangnya saja yang tidak sesuai dengan keinginan kita, tetapi
pasti sesuai dengan kebutuhan kita. Ketika tiba saatnya, anugrah akan
muncul tiba-tiba. Sementara yang bisa kita lakukan, menunggu sambil
terus berbuat baik.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 212

Kajian Wicara Keras (128;130): Taberi Nata Sinom


Bait ke-128;130, Pupuh Megatruh (metrum: 12u, 8i, 8u, 8i, 8o), Serat
Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Aja nganggo guna pawèstri puniku,
sarat jimat donga nênggih,
mundhak ngêkèhakên luput.
Pan dosa ing awal akir,
dèn awe marang gandarwo.

Mung sarate jimate dongane iku,


kang mantêp wêdi ing laki.
Sabarang karêping kakung,
aywa dadak mêmalangi,
barang pakone linakon.

Cumadhonga ing karsa aywa sok lêngus,


iku luwih tan prayogi.
Utawa wong wadon iku,
rêrêsika sabên wêngi,
dèn tabêri nata sinom.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jangan memakai guna-guna perempuan itu,


syarat jimat doa pengasihan itulah,
tambah memperbanyak kesalahan.
Sungguh dosa di awal dan akhir,
diajak kepada makhluk halus.

Hanya syarat jimat dan doanya itu,


yang mantap takut pada suami.
Semua kehendak suami,
jangan malah menghalangi,
semua perintah dilakukan.

Bersiaplah menerima perintah dalam kehendak jangan gampang


marah,
itu lebih tidak baik.
Atau, seorang istri itu,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 213

bebersih dirilah setiap malam,


yang rajin merapikan rambut (berhias).

Kajian per kata:


Aja (jangan) nganggo (memakai) guna (guna-guna) pawèstri (perempuan)
puniku (itu), sarat (syarat) jimat (jimat) donga (doa pengasihan) nênggih
(itulah), mundhak (tambah, berakibat) ngêkèhakên (memperbanyak)
luput (kesalahan). Jangan memakai guna-guna perempuan itu, syarat
jimat doa pengasihan itulah, tambah memperbanyak kesalahan.
Jangan memakai guna-guna, syarat atau doa-doa, bagi seorang wanita
yang berumah tangga. Guna-guna biasa dipakai untuk melunakkan hati
suami sehingga timbul kasih sayang kepadanya. Syarat biasa berupa benda
yang harus dibayarkan kepada dukun sebagai mahar agar permintaannya
dikabulkan. Jimat adalah benda yang dipakai dan diharap tuahnya, dengan
tujuan tertentu, dalam rumah tangga misalnya agar suami menurut
kehendak istri. Sedangkan doa-doa berupa amalan doa yang harus dibaca,
dengan tujuan serupa yang telah disebut tadi. Dalam berumah tangga hal-
hal yang demikian tidak perlu dilakukan. Itu hanya akan memperbanyak
kesalahan, bisa-bisa terjerumus dalam tindak sirk dan durhaka.
Pan (mapan, sungguh) dosa (dosa) ing (di) awal (awal) akir (akhir), dèn
awe (diajak) marang (kepada) gandarwo (gandarwa, makhluk halus).
Sungguh dosa di awal dan akhir, diajak kepada makhluk halus.
Semua itu juga merupakan dosa kepada Tuhan, karena telah
menyalahgunakan amalan untuk tujuan yang tidak baik. Selain itu juga
rawan terjerumus kepada tindak musrik dalam hal jimat dan syarat serta
guna-guna. Orang yang melakukan itu sangat potensiak untuk diajak
makhluk halus bernaung dalam dunia lelembut.
Gandarwo adalah makhluk halus berupa mirip manusia yang besar.
Posturnya setengah raksasa, tenaganya kuat dan menakutkan. Sering
disebut genderuwo atau buto ijo. Orang yang memakai jimat dan
sejenisnya telah bersaudara dengan para gandarwo ini. Ih, ngeri!
Mung (hanya) sarate (syarat) jimate (jimat) dongane (doanya) iku (itu),
kang (yang) mantêp (mantap) wêdi (takut) ing (pada) laki (suami). Hanya
syarat jimat dan doanya itu, yang mantap takut pada suami.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 214

Bagi seorang wanita, syarat, jimat dan doanya hanya satu, mantap dalam
takut dan bakti kepada suami. Jika seorang istri takut dan bakti maka
pastilah disayang suaminya.
Sabarang (semua) karêping (kehendak) kakung (suami), aywa (jangan)
dadak (malah) mêmalangi (menghalangi), barang (semua) pakone
(perintah) linakon (dilakukan). Semua kehendak suami, jangan malah
menghalangi, semua perintah dilakukan.
Sembarang kehendak suami jangan malah menghalangi, sembarang
perintahnya dilakukan. Niscaya rasa sayang dihatinya akan timbul. Kalau
istri sering membantah, meledek atau menghina, tentu dalam hati suami
yang ada hanya rasa jengkel saja.
Cumadhonga (bersiap menerima perintah) ing (dalam) karsa (kehendak)
aywa (jangan) sok lêngus (gampang marah), iku (itu) luwih (lebih) tan
(tidak) prayogi (baik). Bersiaplah menerima perintah dalam kehendak
jangan gampang marah, itu lebih tidak baik.
Selalu bersiaplah menerima perintah dalam kehendak suami, jangan
sering-sering gampang marah, itu lebih tidak baik lagi. Marah dan
ngambek membuat suami hilang rasa sayangnya. Kandani kok!
Utawa (atau) wong (seorang) wadon (istri) iku (itu), rêrêsika (bebersih
dirilah) sabên (Setiap) wêngi (malam), dèn (yang) tabêri (rajin) nata
(merapikan) sinom (rambut). Atau, seorang istri itu, bebersih dirilah
setiap malam, yang rajin merapikan rambut (berhias).

Dan lagi, sangat baik apabila seorang istri membersihkan diri setiap
malam. Mandi yang bersih dan memakai wewangian. Yang rajin
berdandan dengan menata sinom, yakni rambut di kening yang berantakan
agar dirapikan. Maksudnya, berdandanlah yang cantik sehingga suami
terpikat. Pasti suami akan selalu sayang. Frasa taberi nata sinom
merupakan pertanda akan masuk Pupuh Sinom pada bait berikutnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 215

PUPUH KEENAM

SINOM
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 216

Kajian Wicara Keras (131): Aja Taberi Sonja


Bait ke-131, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Aywa sok tabêri sonja,
marang ing tangganirèki.
Yèn wus busana mênênga,
anèng wismanta pribadi,
kunêng datan winarni.
Wangsul malih kang winuwus,
anggêpe wong ngawula,
anênggih marang sang aji,
dèn waspada wawasên karsaning nata.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jangan suka bertandang,


kepada tetanggamu.
Kalau sudah berpakaian rapi diamlah,
di rumahmu sendiri,
berdiam tidak bercerita.
Kembali lagi pada pokok pembicaraan,
watak orang mengabdi,
yaitu kepada sang raja,
harap waspada dalam melihat kehendak raja.

Kajian per kata:


Aywa (jangan) sok (sering) tabêri (telaten) sonja (bertandang), marang
(pada) ing (di) tangganirèki (tetanggamu). Jangan suka bertandang,
kepada tetanggamu.
Jangan sering bertandang, kepada tetanggamu. Bertandang yang dimaksud
di sini adalah berkumpul di rumah tetangga sampai berjam-jam dengan
tidak ada keperluan yang jelas. Orang desa zaman dahulu banyak yang
melakukan ini untuk mengusir kesepian. Mereka bisa menamakan itu
dengan istilah nangga (nonggo, ind). Kebiasaan nangga ini juga tidak baik
dilakukan. Banyak pekerjaan rumah tangga yang masih harus dibereskan
sehingga kebanyakan bertandang akan membuat pekerjaan terbengkelai.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 217

Yèn (kalau) wus (sudah) busana (berpakaian rapi) mênênga (diamlah),


anèng (di) wismanta (rumahmu) pribadi (sendiri), kunêng (berdiam)
datan (tidak) winarni (bercerita). Kalau sudah berpakaian rapi diamlah,
di rumahmu sendiri, berdiam tidak bercerita.
Kalau sudah berpakaian rapi, sehabis membereskan pekerjaan dan mandi,
lebih baik berada di rumah, berdiam diri tanpa banyak bercerita. Kalau
melakukan gossip nanti khawatirnya akan membicarakan hal-hal yang
tidak penting, atau kalau bahan bicara sudah habis lalu bergunjing, atau
nggrenengi orang lain. Lebih-lebih lagi yang seperti ini sangat tidak baik.
Sampai pada gatra ini berakhir sudah nasihat untuk para wanita yang
berumah tangga. Telah kita ketahui hal-hal apa saja yang seyognyanya
dihindari agar rumah tangga selalu harmonis, tenteram dan bahagia.
Wangsul (kembali) malih (lagi) kang (yang, pada) winuwus
(pembicaraan), anggêpe (anggapan, watak) wong (orang) ngawula
(mengabdi), anênggih (yaitu) marang (pada) sang (sang) aji (raja), dèn
(harap) waspada (waspada) wawasên (dalam melihat) karsaning
(kehendak) nata (raja). Kembali lagi pada pokok pembicaraan, watak
orang mengabdi, yaitu kepada sang raja, harap waspada dalam melihat
kehendak raja.
Sekarang kita akan kembali ke bahasan sebelum ini, yakni tentang watak
orang yang mengabdi kepada raja. Bagi orang yang mengabdi kepada raja
harap waspada dalam mengenali dan tanggap terhadap kehendak sang raja.
Agar dalam melayani raja sempurna, maka perlu diketahui watak dan
kebiasaan sang raja sehari-hari. Selain itu perlu kitanya untuk mengambil
teladan dari perilaku orang-orang terdahulu dalam mengabdi kepada raja.
Bait-bait berikut akan menguraikan teladan-teladan yang dapat diambil
pelajaran darinya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 218

Kajian Wicara Keras (132): Aywa Maido Sireki


Bait ke-132, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Têtuladan kang prayoga,
anggonên aja na lali,
tuwajuhêna wardaya.
Aywa maido sirèki,
durakagêng pinanggih,
kasiku marang Hyang Luhur.
Ngèlmune condhongêna,
ing lair kalawan batin,
lamun wangkal badhigal kurang prayoga.

terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Semua teladan baik,
pakailah jangan ada yang dilupakan.
Mantapkanlah dalam hati,
jangan menyangkal engkau ini,
durhaka yang akan ditemui,
dihukum oleh Tuhan Yang Maha Tinggi.
Ilmunya condongkanlah,
dalam lahir dan batin,
kalau tak menurut ugal-ugalam kurang pantas.

Kajian per kata:


Têtuladan (teladan) kang (yang) prayoga (baik), anggonên (pakailah) aja
(jangan) na (ana, ada) lali (dilupakan). Semua teladan baik, pakailah
jangan ada yang dilupakan.
Dari teladan-teladan yang baik ini, pakailah jangan dilupakan. Kita
beruntung dapat mendapat teladan dari orang-orang dahulu sehingga tak
terlalu sulit dalam bersikap dan berperilaku.
Tuwajuhêna (mantapkanlah) wardaya (dalam hati), aywa (jangan) maido
(menyangkal) sirèki (engkau ini), durakagêng (durhaka) pinanggih (yang
ditemui), kasiku (dihukum) marang (oleh) Hyang (Tuhan) Luhur (Yang
Maha Tinggi). Mantapkanlah dalam hati, jangan menyangkal engkau ini,
durhaka yang akan ditemui, dihukum oleh Tuhan Yang Maha Tinggi.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 219

Mantapkan dalam hati, jangan ragu atau menyangkal engkau ini. Itu tindak
durhaka yang kan mendapat hukuman Tuhan.
Ngèlmune (ilmunya) condhongêna (condongkanlah), ing (dalam) lair
(lahir) kalawan (dan) batin (batin), lamun (kalau) wangkal (tak menurut)
badhigal (ugal-ugalan) kurang (kurang) prayoga (pantas). Ilmunya
condongkanlah, dalam lahir dan batin, kalau tak menurut ugal-ugalan
kurang pantas.

Ilmunya condongkanlah, sesuaikanlah, dalam lahir dan batin. Batinnya


mantap, lahirnya cakap. Kalau bersikap tak menurut atau ugal-ugalam itu
tidak pantas.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 220

Kajian Wicara Keras (133): Nulada Patih Suwanda


Bait ke-133, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Dhèmês sêmune tan ana,
kabèh kang ningali sêngit.
Caritèku têtuladan,
ing ala kalawan bêcik.
Puniku dèn patitis,
aywa dhompo salang surup.
Yèn anggêping pêpatya,
tirunên patihirèki,
Maèspati Sri Arjuna Sasrabuja.

Rêkyana Patih Suwônda,


angrèhkên para narpati,
budine luwih santosa,
putus wêweka undhagi.
Sarèh tur langkung sêkti,
momot amêngku wadyagung.
Kabèh kinari ing tyas,
tan rêngat nora gumingsir,
tinêmpuhna ing mungsuh samyambêk pêjah.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Yang cocok tampaknya tak ada,
semua yang melihat jadi benci.
Ceritaku ini teladan-teladan,
dalam keburukan dan kebaikan.
Itu harus tepat,
jangan menumpuk atau terlewatkan.
Kalau dalam watak kematian,
tirulah Patih,
Maespati Sri Harjuna Sasrabahu.

Rekyana Patih Suwanda,


mengerahkan para raja,
dalam budi lebih kuat unggul,
mahir dalam rekayasa teknik.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 221

Sabar dan lagi sangat sakti,


memuat dan merengkuh segenap balatentara.
Semua tertinggal dalam hati,
tak retak tidak bergeser,
diterjang oleh musuh semua memenuhi kematian.

Kajian per kata:


Dhèmês (sesuai, cocok) sêmune (tampaknya) tan (tak) ana (ada), kabèh
(semua) kang (yang) ningali (melihat) sêngit (benci). Yang cocok
tampaknya tak ada, semua yang melihat jadi benci.
Yang cocok sepertinya tak ada, semua yang melihat membenci. Itulah
watak kurang baik, tidak membuat orang tertarik hatinya, menjauhkan
simpati dan penghormatan. Gatra awal ini merupakan lanjutan dari bait
sebelumnya, yang menguraikan tentang konsekuensi dari perbuatan baik
dan buruk dalam mengabdi kepada raja. Sekarang kita lanjutkan dengan
cerita-cerita yang dapat kita petik teladan darinya. Harap bersabar karena
ceritanya sangat panjang.
Caritèku (ceritaku) têtuladan (teladan-teladan), ing (dalam) ala
(keburukan) kalawan (dan) bêcik (kebaikan). Ceritaku ini teladan-teladan,
dalam keburukan dan kebaikan.
Ceritaku ini tentang teladan-teladan, dalam keburukan dan kebaikan.
Semua diceritakan dari keduanya agar kalian mengerti yang baik dan yang
buruk.
Puniku (itu) dèn (harus) patitis (tepat), aywa (jangan) dhompo
(menumpuk) salang surup (atau kelewatan). Itu harus tepat, jangan
menumpuk atau terlewatkan.
Perhatikan baik-baik, yang tepat dalam mengenalinya, jangan bertumpuk
atau terlewat. Sesungguhnya antara kebaikan dan keburukan dapat
dibedakan asalkan kita teliti dan cermat (patitis).
Yèn (dalam) anggêping (wataknya) pêpatya (kematian), tirunên (tirulah)
patihirèki (Patih dari), Maèspati (Maespati) Sri Arjuna Sasrabuja (Sri
Aarjuna Sasrabahu). Kalau dalam watak kematian, tirulah Patih, Maespati
Sri Harjuna Sasrabahu.
Kalau dalam watak menyambut kematian, tirulah Patih dari Maespati,
patihnya Sri Aarjuna Sasrabahu. Maespati dan Arjuna Sasrabahu adalah
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 222

tokoh dalam dunia pewayangan, yang sezaman dengan Dasamuka dari


Alengka. Lebih awal beberapa puluh tahun dari zaman Sri Rama.
Rêkyana (Rekyana) Patih (Patih) Suwônda (Suwanda), angrèhkên
(mengerahkan) para (para) narpati (raja), budine (dalam budi) luwih
(lebih) santosa (kuat unggul), putus (mahir) wêweka (dalam rekayasa)
undhagi (teknik). Rekyana Patih Suwanda, mengerahkan para raja,
dalam budi lebih kuat unggul, mahir dalam rekayasa teknik.
Namanya Rakyana Patih Suwanda, dia sanggup mengerahkan para raja
bawahan. Dalam budi lebih kuat unggul, mahir dalam rekayasa teknik.
Undhagi adalah kepintaran dalam hal ilmu pengetahuan praktis, dalam hal
ini tentu yang dimaksud adalah kepandaian dalam olah senjata dan tata
gelar keprajuritan.
Kata undhagi sering dipakai untuk menyebut tukang kayu, karena ahl
dalam rekayasa teknik perkayuan. Secara umum maknanya adalah ahli
rekayasa apa saja.
Sarèh (sabar) tur (dan lagi) langkung (sangat) sêkti (sakti), momot
(memuat) amêngku (merengkuh) wadyagung (segenap balatentara). Sabar
dan lagi sangat sakti, memuat dan merengkuh segenap balatentara.
Sabar dan sangat sakti, mampu menampung, memuat dan merengkuh
segenap balatentara. Menampung keluh kesah, memuat sikap pemaat atas
kelemahan bawahan dan merengkuh anak buah dalam satu semangat
perang. Inilah ciri-ciri senapati pilihan.
Kabèh (semua) kinari (tertinggal) ing (dalam) tyas (hati), tan (tak) rêngat
(retak) nora (tidak) gumingsir (bergeser), tinêmpuhna (diterjang) ing
(oleh) mungsuh (musuh) samyambêk (semua menemui) pêjah (kematian).
Semua tertinggal dalam hati, tak retak tidak bergeser, diterjang oleh
musuh semua memenuhi kematian.
Semua tertinggal dalam hati, tidak ada yang dikesampingkan atau
diabaikan. Sehingga tak ada bala yang berjarak, retak kerukunan antara
sesama, tidak bergeser dari niat semula karena sikap Patih Suwanda yang
mampu menyatukan mereka. Bersatu diterjang musuh dan menemui ajal,
mereka tidak takut. Berikut ini kisahnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 223

Kajian Wicara Keras (135;136): Patih Kang Sekti lan Setya


Bait ke-135;136, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Pan undha-usuk kewala,
kadibyanirèng prajurit,
lawan Sang Arjunasasra.
Milane sangêt dèn sihi,
anggung kinarya wakil,
yèn siniwèng ing wadyagung,
miwah ing warnanira,
sarupa kalawan Gusti.
Tuwin kaladuk prang lan Prabu Rahwana,

angadoni jayèng yuda,


narpatine lagya guling,
munggèng sawangan samodra,
sarta ingkang para rabi.
Sawadyanira kêrig,
Suwônda têtunggulipun,
nulya na mungsuh prapta,
nênggih prabuning rasêksi,
angadhaton nagari gêng ing Ngalêngka.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Memang tak beda jauh saja,
kemampuan dalam hal keprajuritan,
dengan Sang Arjuna Sasrabahu.
Makan sangat dikasihi,
selalu dipakai sebagai wakil,
kalau hadir memimpin balatentara,
serta dalam penampilannya,
mirip dengan Sang Raja.
Dan waktu ketika perang dengan Prabu Rahwana,

mencoba menang dalam perang,


rajanya sedang tidur,
ada di muara samudra,
dengan para istri.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 224

Semua balatentara berangkat,


Suwanda pemimpinnya,
segera ada musuh yang datang,
yakni raja para raksasa,
yang bertahta di negara besar Alengka.

Kajian per kata:


Pan (mapan, memang) undha-usuk (tak jauh beda) kewala (saja),
kadibyanirèng (kemampuan dalam hal) prajurit (keprajuritan), lawan
(dengan) Sang (sang) Arjunasasra (Arjuna Sasrabahu). Memang tak beda
jauh saja, kemampuan dalam hal keprajuritan, dengan Sang Arjuna
Sasrabahu.
Memang tak beda jauh, dalam hal kemampuan dan kecakapan, juga dalam
penampilan antara Patih Suwanda dengan sang Prabu Arjuna Sasrabahu.
Keduanya sama usianya, sama tampan, sama cakap dan sama terampil
mempergunakan senjata. Prabu Arjuna Sasrabahu benar-benar mendapat
tandem yang sepadan dalam memimpin Maespati. Tak aneh kalau
Maespati menjadi imperium besar di bawah komando sepasang ksatria ini.
Milane (makanya) sangêt (sangat) dèn (di) sihi (kasihi), anggung (selalu)
kinarya (dipakai) wakil (wakil), yèn (kalau) siniwèng (hadir) ing (pada)
wadyagung (balatentara), miwah (serta) ing (dalam) warnanira
(penampilan), sarupa (mirip) kalawan (dengan) Gusti (sang Raja). Makan
sangat dikasihi, selalu dipakai sebagai wakil, kalau hadir memimpin
balatentara, serta dalam penampilannya, mirip dengan Sang Raja.
Itulah sebabnya Suwanda sangat dikasihi oleh sang raja, selalu diserahi
tugas sebagai wakil sang prabu dalam memimpin pasukan. Bagi prajurit
semua itu tak masalah karena Patih Suwanda pun piawai memimpin
pasukan, tak beda dengan sang prabu sendiri. Memang keduanya sangat
mirip dan sukar dibedakan.
Tuwin (dan) kaladuk (waktu ketika) prang (perang) lan (dengan) Prabu
(Prabu) Rahwana (Rahwana), angadoni (mencoba, berusaha) jayèng
(menang dalam) yuda (perang), narpatine (rajanya) lagya (sedang) guling
(tidur), munggèng (ada di) sawangan (muara) samodra (lautan), sarta
(dengan) ingkang (yang) para (para) rabi (istri). Dan waktu ketika perang
dengan Prabu Rahwana, mencoba menang dalam perang, rajanya sedang
tidur, ada di muara samudra, dengan para istri.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 225

Dan ketika terjadi perang dengan Prabu Rahwana, Patih Suwanda


berusaha menang dalam perang. Sang raja sedang tidur di muara samudra
dengan para istri-istrinya. Peristiwa ini terjadi ketika Raja Rahwana
menyerang Maespati. Saat itu Prabu Arjuna Sasrabahu sedang
menyenangkan istrinya Dewi Citrawati dan para selir di muara sungai.
Praju Arjuna Sasrabahu tidur dengan tiwikrama membendung sungai
sehingga membentuk telaga raksasa. Pada saat itulah Rahwana datang
menyerang.
Sawadyanira (semua balatentara) kêrig (berangkat), Suwônda (Suwanda)
têtunggulipun (pemimpinnya), nulya (segera) na (ana, ada) mungsuh
(musuh) prapta (datang), nênggih (yakni) prabuning (rajanya) rasêksi
(raksasa), angadhaton (yang bertahta) nagari (di negara) gêng (besar) ing
(di) Ngalêngka (Alengka). Semua balatentara berangkat, Suwanda
pemimpinnya, segera ada musuh yang datang, yakni raja para raksasa,
yang bertahta di negara besar Alengka.
Semua balatentara berangkat, dengan Suwanda sebagai pemimpinnya.
Segera setelah itu datanglah rajanya raksasa yang bertahta di negara besar
Alengka. Alengka adalah negara di tengah laut yang sekarang dikenal
sebagai Sri Lanka.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 226

Kajian Wicara Keras (137;138): Tan Gingsir Mapag


Mungsuh
Bait ke-137;138, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Sang Aprabu Dasamuka,
tuhu punjul ing sabumi,
saêrat wus anèng asta.
Kêkês kang para narpati,
nadyan jawatèng langit,
Endrane wus tinalikung.
Sira Patih Suwônda,
parandene tan gumingsir,
mapagakên ing ripu kang lagya prapta.

Pinêthukkên nèng dêdalan,


pamrihe rêkyana patih,
têbiha lan Gustinira,
aywa angêgèt-êgèti,
dènira lagya guling,
kalangên nèng narmadagung,
bêbungah para garwa.
Lan kabèh sawadyanèki,
aywa kongsi rêkasa muwuhi karya.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Sang Prabu Dasamuka,
sungguh menonjol di seluruh bumi,
sejagad sudah ada dalam genggaman.
Ciut hati para raja taklukan,
karena walau dewata di langit,
Bathara Indra sudah pernah diringkus.
Dia Patih Suwanda,
walau demikian tak bergeser,
menyambut musuh yang baru datang.

Dicegat di jalan,
maksud Rakyana Patih,
agar jauh dari rajanya,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 227

jangan sampai mengagetkan,


dia yang sedang tidur,
dan berenang di sungai besar,
menyenangkan para istrinya.
Dan semua balatentara ini,
jangan sampai menderita menambah pekerjaan.

Kajian per kata:


Sang (sang) Aprabu (Prabu) Dasamuka (Dasamuka), tuhu (sungguh)
punjul (menonjol) ing (di) sabumi (seluruh bumi), saêrat (sejagat) wus
(sudah) anèng (ada di) asta (tangan). Sang Prabu Dasamuka, sungguh
menonjol di seluruh bumi, sejagad sudah ada dalam genggaman.
Sang Prabu Dasamuka adalah raja yang menonjol di muka bumi. Hampir
seluruh jagad sudah digenggam tangan. Raja raksasa ini terkenal akan
kesaktiannya, hasil dari bertapa yang sangat keras. Para dewata pun segan
berhadapan dengannya.
Kêkês (ciut hati) kang para (para) narpati (raja), nadyan (walau)
jawatèng (dewata) langit (di langit), endrane (Indra) wus (sudah)
tinalikung (pernah diringkus). Ciut hati para raja taklukan, karena walau
dewata di langit, Bathara Indra sudah pernah diringkus.
Kini raja sakti itu menyerang Maespati, para raja bawahan Maespati sudah
ciut hati ketika melihatnya. Bagaimana tidak? Sedangkan para dewa di
langit pun pernah dikalahkan, Bathara Endra pun sudah pernah
diringkusnya.
Sira (dia) Patih (Patih) Suwônda (suwanda), parandene (walau demikian)
tan (tak) gumingsir (bergeser), mapagakên (menyambut) ing (dalam) ripu
(musuh) kang (yang) lagya (baru) prapta (datang). Dia Patih Suwanda,
walau demikian tak bergeser, menyambut musuh yang baru datang.
Patih Suwanda, walau demikian tak bergeser. Dia tetap menyambut musuh
yang baru datang dengan gagah berani. Tak ada rasa takut di hati senapati
besar itu.
Pinêthukkên (dicegat, ditemui) nèng (di) dêdalan (jalan), pamrihe
(maksud dari) rêkyana Rakyana) patih (Patih), têbiha (agar jauh) lan
(dengan) Gustinira (rajanya), aywa (jangan) angêgèt-êgèti (mengagetkan),
dènira (dia) lagya (yang sedang) guling (tidur), kalangên (yang sedang
berenang) nèng (di) narmadagung (sungai besar), bêbungah
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 228

(menyenangkan) para (para) garwa (istri). Dicegat di jalan, maksud


Rakyana Patih, agar jauh dari rajanya, jangan sampai mengagetkan, dia
yang sedang tidur, dan berenang di sungai besar, menyenangkan para
istrinya.
Dia sengaja mencegat musuh di jalan, jauh dari kota raja dan tempat Raja
Mespati sedang bercengkerama dengan para istrinya. Dengan begitu
peperangan yang terjadi tidak akan menganggu yang sedang bersenang-
senang mandi di telaga buatan itu. Dengan menjauhkan musuh sang raja
dan permaisuri dan para selir tidak kaget dan terganggu acaranya.
Lan (dan) kabèh (semua) sawadyanèki (balatentara ini), aywa (jangan)
kongsi (sampai) rêkasa (menderita) muwuhi (menambah) karya
(pekerjaan). Dan semua balatentara ini, jangan sampai menderita
menambah pekerjaan.
Dan semua balatentara ini jangan sampai menambah pekerjaan sang raja
nanti. Musuh harus dihabisi sebelum sang raja selesai dengan acaranya.
Begitulah tekad Patih Suwanda.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 229

Kajian Wicara Keras (139;140): Siyaga Mapag Yuda


Bait ke-137;138, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Mangkana Patih Suwônda,
wus budhal sawadyanèki.
Kang tinuduh rumêksaa,
mring gustinira sang aji,
sagung pra raja siwi,
lawan ratu pinisêpuh,
kathahe winatara,
kinarya sêsulihnèki,
salungane Rêkyana Patih Suwônda.

anyêkêla parentahan.
Lan atmajaning paraji,
kang dadi sêsulihira,
bapa kang umagut jurit,
manawa anêmahi,
kapupu jroning prang pupuh.
Puniku ambanjura,
gumantya amadêg aji,
parentahe risang Apatih Suwônda.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Demikianlah Patih Suwanda,
sudah berangkat bersama balatentaranya.
Yang ditunjuk menjaga,
kepada sang raja,
semua para anak raja,
dan raja yang sudah lanjut usia,
jumlahnya terbatas,
sebagai pengganti,
selama kepergian Rakyana Patih Suwanda,

memeganglah pemerintahan.
Dan para anak raja,
yang menjadi pengganti,
ayahnya yang berperang,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 230

jikalau mereka menemui,


tewas dalam perang besar itu.
Agar mereka selanjutnya segera,
menggantikan sebagai raja,
itulah perintah sang Patih Suwanda.

Kajian per kata:


Mangkana (demikianlah) Patih (Patih) Suwônda (Suwanda), wus (sudah)
budhal (berangkat) sawadyanèki (bersama balatentaranya). Demikianlah
Patih Suwanda, sudah berangkat bersama balatentaranya.
Demikianlah Patih Suwanda, sudah berangkat bersama balatentaranya.
Menghadang musuh yang akan masuk ke Maespati.
Kang (yang) tinuduh (ditunjuk) rumêksaa (menjaga), mring (kepada)
gustinira sang aji (sang raja), sagung (semua) pra (para) raja siwi (anak
raja), lawan (dan) ratu (raja) pinisêpuh (yang sudah lanjut usia), kathahe
(jumlahnya) winatara (terbatas), kinarya (sebagai) sêsulihnèki
(pengganti), salungane (selama kepergian) Rêkyana Patih Suwônda
(Rakyana Patih Suwanda), anyêkêla (memeganglah) parentahan
(pemerintahan). Yang ditunjuk menjaga, kepada sang raja, semua para
anak raja, dan raja yang sudah lanjut usia, jumlahnya terbatas, sebagai
pengganti, selama kepergian Rakyana Patih Suwanda, memeganglah
pemerintahan.
Yang dirunjuk untuk menjaga kepada sang raja yang sedang
bercengkerama di sungai adalah segenap para anak raja, dan beberapa raja
yang sudah lanjut usia. Jumlah mereka terbatas karena seluruh pasukan
dikerahkan untuk menghadang musuh yang kuat. Yang ditinggal hanyalah
secukupnya agar roda pemerintahan tidak berhenti. Sepeninggal Patih
Suwanda mereka semua bertugas sebagai pengganti untuk mengatur
jalannya kehidupan bernegara yang tidak boleh kosong barang sebentar
pun.
Lan (dan) atmajaning (para anak) paraji (para raja), kang (yang) dadi
(menjadi) sêsulihira (pengganti), bapa (ayahnya) kang (yang) umagut
jurit (berperang), manawa (jikalau) anêmahi (menemui), kapupu (tewas)
jroning (dalam) prang (perang) pupuh (besar). Dan para anak raja, yang
menjadi pengganti, ayahnya yang berperang, jikalau mereka menemui,
tewas dalam perang besar itu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 231

Dan para anak-anak raja bawahan, yang mewakili kedudukan ayahnya


yang sedang berperang, harap bersiap siaga jikalau ayah mereka nanti
gugur di medan laga.
Puniku (mereka itu) ambanjura (selanjutnya segera), gumantya
(menggantikan) amadêg aji (sebagai raja), parentahe (itulah perintah)
risang (sang) Apatih (Patih) Suwônda (Suwanda). Agar mereka
selanjutnya segera, menggantikan sebagai raja, itulah perintah sang Patih
Suwanda.
Mereka para anak raja tersebut, segera bertugas menggantikan ayah
mereka masing-masing yang gugur di medan laga. Agar kekuasaan di
negara bawahan tidak kosong. Demikian perintah sang Patih Suwanda.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 232

Kajian Wicara Keras (141;142): Jrih Mring Danawaji


Bait ke-141;142, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Ya ta enggale winarna,
wus campuh dènira jurit,
arame long-alinongan.
Patih Suwônda ngawaki.
Prabu Dasaswa prapti,
jujug madyaning prang pupuh,
wruh lamun wadyanira,
samya katitih ing jurit,
pangamuke Sang Adipati Suwônda.

Bangun malih dènira prang,


sarawuhe Danawaji,
nuli ngawaki ngayuda.
Krodha tumpêsing wadyèki,
duka yayah sinipi,
angganira kadya gunung.
Kabèh datan tumama,
gêgaman madyapadèki,
kêkês mulat sagunging para narendra.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Ceritanya mereka segera saja,
sudah berlaga dalam perang,
sangat ramai saling mengalahkan,
Patih Suwanda yang memimpin sendiri.
Prabu Dasamuka segera datang,
menuju tengah peperangan besar itu,
melihat kalau tentaranya,
terdesak dalam pertempuran,
oleh amukan sang Adipati Suwanda.

Bangkit lagi semangatnya berperang,


setelah datang sang Raja Raksasa,
segera memimpin sendiri dalam perang.
Bangkit kesaktiannya menumpas para balatentara,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 233

dengan kemarahan yang sangat besar,


badannya sebesar gunung.
Semua tidak mempan,
segala senjata di dunia ini,
ciut hati melihatnya semua para raja bawahan.

Kajian per kata:


Ya ta (ialah mereka) enggale (segera) winarna (ceritanya), wus (sudah)
campuh (berlaga) dènira (dalam) jurit (perang), arame (sangat ramai)
long-alinongan (saling mengalahkan), Patih Suwônda (Patih Suwanda)
ngawaki (memimpin sendiri). Ceritanya mereka segera saja, sudah
berlaga dalam perang, sangat ramai saling mengalahkan, Patih Suwanda
yang memimpin sendiri.
Ceritanya mereka segera, sudah saling berhadapan di medan perang.
Sangat ramai peperangan itu, saling mengalahkan. Patih Suwanda
memimpin perang itu sendiri, sebagai senapati agung. Dia terjun sendiri ke
tengah peperangan.
Prabu (Prabu) Dasaswa (Dasamuka segera) prapti (datang), jujug
(menuju) madyaning (ditengah) prang (perang) pupuh (besar), wruh
(meliht) lamun (kalau) wadyanira (tentaranya), samya (semua) katitih
(terdesak) ing (dalam) jurit (pertempuran), pangamuke (oleh amukan)
Sang (sang) Adipati (Adipati) Suwônda (Suwanda). Prabu Dasamuka
segera datang, menuju tengah peperangan besar itu, melihat kalau
tentaranya, terdesak dalam pertempuran, oleh amukan sang Adipati
Suwanda.
Prabu Dasamuka segera datang, menuju ke tengah medan perang ketika
melihat pasukannya tedesak oleh Patih Suwanda yang mengamuk
membabat semua musuh. Sang Patih memang sakti dan pemberani,
sehingga pasukan Alengka kocar-kacir.
Bangun (bangkit) malih (lagi) dènira (semangatnya) prang (berperang),
sarawuhe (setelah datang) Danawaji (sang Raja Raksasa), nuli (segera)
ngawaki (mempimpin sendiri) ngayuda (dalam perang). Bangkit lagi
semangatnya berperang, setelah datang sang Raja Raksasa, segera
memimpin sendiri dalam perang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 234

Seketika moral pasukan Alengka bangkit oleh kedatangan sang Raja


Raksasa yang segera maju sendiri ke tangah perang. mereka kembali
menerjang pasukan Maespati yang sedang di atas angin.
Krodha (bangkit kesaktiannya) tumpêsing (menumpas) wadyèki (para
balatentara), duka (marah) yayah sinipi (dengan sangat), angganira
(badannya) kadya (seperti) gunung (gunung). Bangkit kesaktiannya
menumpas para balatentara, dengan kemarahan yang sangat besar,
badannya sebesar gunung.
Bangkit kembali kesaktian para raksasa setelah sang Raja menyertai
mereka. Dasamuka sangat marah kepada Suwanda. Dengan badan sebesar
gunung Dasamuka menerjang.
Kabèh (semua) datan (tidak) tumama (mempan), gêgaman (senjata)
madyapadèki (di dunia ini), kêkês (ciut hati) mulat (melihatnya)
sagunging (semua) para (para) narendra (raja bawahan). Semua tidak
mempan, segala senjata di dunia ini, ciut hati melihatnya semua para raja
bawahan.
Semua senjata di muka bumi ini tidak mempan kepada raja raksasa itu. Dia
mengamuk mengobrak-abrik pasukn Maespati. Ciut hati yang melihatnya,
bahkan para raja bawahan Maespati pun takut.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 235

Kajian Wicara Keras (143;144): Giris Lumayu Sar-Saran


Bait ke-143;144, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Giris lumayu sar-saran,
prajurit ing Maèspati.
Amung sang mantri wasesa,
punggawa pangirit baris,
malang ratanya gumrit.
Suwônda têtunggulipun,
lir kuwung mawangkawa,
silaking maya nawêngi,
kadya lintang katrangan surya tumeja.

Ginêgêt-gêgêt kang waja,


kumêdut padoning lathi,
gênjot sananing rata bra.
Kumukus suryanirandik,
mawi ngawinga wêngis,
ing pranaja latu-latu,.
Kadya sètu bêdhah grah,
mung kari lajêrirèki,
pramukanya punggawagung Maèspatya.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Takut berlarian tunggang-langgang,
prajurit di Maespati.
Hanya menyisakan sang patih,
punggawa pemimpin barisan,
malang melintang keretanya berderit.
Suwanda pemimpin para prajurit,
seperti cahaya pelangi,
terang sinarnya meliputi,
seperti bintang diterangi matahari bersinar.

Gemeretak giginya,
bergetar kedua bibirnya,
segera dihela dari tempat keretanya tamak memercik sinarnya.
Berasap memerah mukanya,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 236

memerah karena marahnya,


di dalam dada laksana menyala-nyala.
Seperti waduk yang bedah menganga,
hanya dia sendiri yang masih berdiri,
pemukanya punggawa agung Maespati.

Kajian per kata:


Giris (takut) lumayu (berlari) sar-saran (tunggang-langgang), prajurit
(para prajurit) ing (di) Maèspati (Maespati). Takut berlarian tunggang-
langgang, prajurit di Maespati.
Takut dan berlarian para raja bawahan, diikuti para prajurit dari Maespati.
Mereka takut melihat Raja Dasamuka yang mengamuk menumpas
pasukan Maespati bersama tentara raksasa yang kembali bangkit.
Amung (hanya sang (sang) mantri wasesa (patih), punggawa
(punggawa) pangirit (pemimpin) baris (barisan), malang (melintang)
ratanya (keretanya) gumrit (berderit). Hanya menyisakan sang patih,
punggawa pemimpin barisan, malang melintang keretanya berderit.
Hanya menyisakan sang Patih, punggawa pemimpin barisan. Melintang
kereta sang Patih berderit, menghadang pasukan Maespati yang lari.
Suwônda (Suwanda) têtunggulipun (sebagai pemimpin), lir (seperti)
kuwung (cahaya) mawangkawa (pelangi), silaking (terang) maya (sinar)
nawêngi (meliputi), kadya (seperti) lintang (bintang) katrangan
(diterangi) surya (matahari) tumeja (bersinar). Suwanda pemimpin para
prajurit, seperti cahaya pelangi, terang sinarnya meliputi, seperti bintang
diterangi matahari bersinar.
Suwanda sebagai pemimpin pasukan, keberaniannya seperti cahaya
pelanggi, sinarnya meliputi angkasa, seperti bintang diterangi matahari,
bersinar terang di tengah-tengah pasukan yang takut dan lari. Suwanda
adalah bintang pertempuran hari itu.
Ginêgêt-gêgêt (gemeretak) kang waja (giginya), kumêdut (bergetar)
padoning (kedua) lathi (bibirnya), gênjot (menghela) sananing (tempat)
rata (kereta) bra (bersinar). Gemeretak giginya, bergetar kedua bibirnya,
segera dihela dari tempat keretanya tampak memercik sinarnya.
Digeget-geget giginya, gemeretak suaranya, bergetar kedua bibir, karena
saking marahnya melihat pasukan Maespati berlarian kocar-kacir. Segera
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 237

dihela keretanya menghalau pasukan Maespati, berdenting roda menapak


bebatuan, terpercik sinarnya beradu dengan jalanan.
Kumukus (berasap) suryanirandik (memerah mukanya), mawi ngawinga
(memerah muka) wêngis (karena marahnya), ing (dalam) pranaja (dada)
latu-latu (menyala-nyala). Berasap memerah mukanya, memerah karena
marahnya, di dalam dada laksana menyala-nyala.
Wajah Sang Patih tampak mengeluarkan asap karena panas oleh rasa
marah. Memerah mukanya oleh darah yang mengalir, dalam dadanya
seolah penuh api menyala-nyala. Kemarahan yang begitu besar melihat
para pengecut lari dari medan perang.
Kadya (seperti) sètu (waduk) bêdhah (bedah) grah (menganga), mung
(hanya) kari (dia sendiri) lajêrirèki (yang masih berdiri), pramukanya
(pemukanya) punggawagung (punggawa agung) Maèspatya (Maespati).
Seperti waduk yang bedah menganga, hanya dia sendiri yang masih
berdiri, pemukanya punggawa agung Maespati.
Seperti situ yang bedah tanggulnya, brak! Amarah Patih Suwanda tak
tertahankan lagi. Hanya dia sendiri yang masih berdiri menatap musuh.
Sang punggawa agung Maespati, Senapati Rakyana Patih Suwanda.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 238

Kajian Wicara Keras (145;146): Isin Mlayu Ing Prang


Bait ke-145;147, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Sigra akarya pustaka,
tan adangu nulya dadi,
kinanthilakên sanjata.
Sadaya kang para aji,
tinibanan jêmparing,
para nata kang lumayu,
miris mulat Rahwana.
Samya katututan dening,
pustakane Sang Adipati Suwônda.

Binuka sinukmèng driya,


hèh sagung para narpati,
kang padha lumayu ing prang,
têka nora idhêp isin,
giris mungsuhe sakti.
Lali yèn tinitah ratu,
tan wruh ing wêwatêsan,
mungguh ta ing pati urip,
pan gumantung anèng Hyang Suksma Kawêkas.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Segera membuat surat,
tak lama segera jadi,
lalu diselipkan dalam senjata.
Semua para raja,
dibidik dengan anak panah,
para raja yang berlari,
ngeri melihat Rahwana.
Semua terkejar oleh,
surat sang Adipati Suwanda.

Dibuka isi hatinya,


wahai segenap para raja,
yang sedang lari dalam perang,
mengapa tidak punya malu,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 239

ngeri melihat musuhnya sakti.


Apakah lupa kalau terlahir sebagai raja,
tak mengetahui dalam batas-batas,
seseungguhnya mati dan hidup,
hanya bergantung pada Bathara Guru.

Kajian per kata:


Sigra (segera) akarya (membuat) pustaka (surat), tan (tak) adangu (lama)
nulya (segera) dadi (jadi), kinanthilakên (diselipkan) sanjata (dalam
senjata). Segera membuat surat, tak lama segera jadi, lalu diselipkan
dalam senjata.
Segera membuat surat sang Patih, tidak lama segera selesai. Surat
diselipkan pada ujung panah dan dilepaskan mengejar para raja yang lari.
Sadaya (semua) kang (yang) para (para) aji (raja), tinibanan (dibidik)
jêmparing (anak panah), para (para) nata (raja) kang (yang) lumayu
(berlari), miris (ngeri) mulat (melihat) Rahwana (Rahwana). Semua para
raja, dibidik dengan anak panah, para raja yang berlari, ngeri melihat
Rahwana.
Semua yang lari dibidik senjata panah yang telah diselipi surat. Para raja
bawahan yang takut kepada Raja Rahwana tadi, satu per satu tertimpa
anak panah Patih Suwanda.
Samya (semua) katututan (terkejar) dening (oleh), pustakane (surat)
Sang (sang) Adipati (Adipati) Suwônda (Suwanda). Semua terkejar oleh,
surat sang Adipati Suwanda.
Semua terkejar oleh anak panah yang telah diselipi surat tersebut. Mereka
kaget dan berhenti untuk membacanya.
Binuka (dibuka) sinukmèng (isi dalam) driya (hatinya), hèh (wahai)
sagung (segenap) para (para) narpati (raja), kang (yang) padha (sedang)
lumayu (lari) ing (dalam) prang (perang), têka (mengapa) nora (tidak)
idhêp (punya ) isin (malu), giris (ngeri) mungsuhe (musuhnya) sakti
(sakti). Dibuka isi hatinya, wahai segenap para raja, yang sedang lari
dalam perang, mengapa tidak punya malu, ngeri melihat musuhnya sakti.
Dibuka isi dalam hatinya, dibangkitkan keberaniannya oleh isi surat sang
Patih, “Wahai para raja yang lari dari medan perang. Mengapa tidak punya
malu. Takut melihat musuh yang sakti!”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 240

Lali (lupa) yèn (kalau) tinitah (terlahir) ratu (sebagai raja), tan (tak) wruh
(mengetahui) ing (dalam) wêwatêsan (batas-batas), mungguh ta
(seseungguhnya) ing (dalam) pati (mati) urip (hidup), pan (hanya)
gumantung (bergantung) anèng (pada) Hyang Suksma Kawêkas
(Bathara Guru, raja dewa). Apakah lupa kalau terlahir sebagai raja, tak
mengetahui dalam batas-batas, seseungguhnya mati dan hidup, hanya
bergantung pada Bathara Guru.
“Apakah kalian lupa, kalau kalian terlahir sebagai raja. Apakah kalian
tidak mengetahui batas-batas perbuatan nista dan utama. Apakah kalian
tidak meyakini bahwa mati dan hidup kalian hanya bergantung pada
Hyang Suksma Kawekas?”
Hyang Suksma Kawekas adalah nama lain dari Bathara Guru, raja dewata
yang mengatur hidup manusia dalam ceritera pewayangan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 241

Kajian Wicara Keras (147;149): Kudu Sugih Wirang Kendel


Perang
Bait ke-148;149, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Dewa-dewa Suralaya,
sayêkti padha ngurmati,
yèn wong mati ing pêprangan,
luwih malih yèn narpati.
Mulane dèn mangêrti,
sagung ingkang para ratu,
kinacekan sêsama,
sama-samaning dumadi,
pan kinarya luhur ingkang para raja.

Pagene padha ngucira,


lumayu madyaning jurit,
giris mungsuh Dasamuka,
dumèh ratuning rasêksi.
Tan jujur mung jêjêrih,
pangrasane mungsuh iku,
jawata kang wisesa,
mulane samya anggêndring,
lali kabèh lamun tinitah narendra.

Lan mungsuhe dudu dewa,


dudu Sang Hyang Udipati,
mungsuh buta brakasakan,
kawuse kapati-pati.
Angèl wong dadya aji,
angur dadia pêpikul,
agampang linakonan,
lamun tinitah narpati,
sayêktine sugih wirang kêndêl pêrang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Para dewa di Kahyangan,
sungguh sangat menghormati,
kalau seseorang mati dalam peperangan,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 242

lebih lagi kalau seorang raja.


Makanya harap mengerti,
segenap yang menjadi raja,
telah dilebihkan dari sesama,
sama sesamanya manusia,
sungguh telah ditinggikan derajatnya para raja itu.

Mengapa semua ngacir,


lari di tengah perang,
hanya karena ngeri melawan Dasamuka,
hanya karena dia rajanya raksasa.
Tak jujur hanya ketakutan,
anggapannya musuhnya itu,
dewa yang berkuasa,
makanya semua lari ngacir,
lupa semua kalau terlahir sebagai raja.

Musuhnya bukan dewa,


bukan Bathara Guru,
musuhnya hanya raksasa sebangsa hantu,
kok kapoknya sangat-sangat.
Sulit seorang yang menjadi raja,
mendingan menjadi tukang pikul,
gampang dijalani,
kalau ditakdirkan menjadi raja,
seharusnya kaya rasa malu, berani berperang.

Kajian per kata:


Dewa-dewa (para dewa) Suralaya (di Kahyangan), sayêkti (sungguh)
padha (semua) ngurmati (menghormati), yèn (kalau) wong (seorang) mati
(mati) ing (dalam) pêprangan (peperangan), luwih (lebih) malih (lagi)
yèn (kalau) narpati (seorang raja). Para dewa di Kahyangan, sungguh
sangat menghormati, kalau seseorang mati dalam peperangan, lebih lagi
kalau seorang raja.
“Sedangkan dewa-dewa di kahyangan sangat menghormati seorang yang
mati dalam peperangan. Lebih-lebih kalau yang mati seorang raja. Namun
mengapa kalian takut mati?”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 243

Mulane (makanya) dèn (harap) mangêrti (mengerti), sagung (segenap)


ingkang (yang menjadi) para (para) ratu (raja), kinacekan (dilebihkan)
sêsama (sesama), sama-samaning (sama-sesamanya) dumadi (manusia),
pan (akan) kinarya (dibuat) luhur (tinggi) ingkang (yang) para (para)
raja (raja). Makanya harap mengerti, segenap yang menjadi raja, telah
dilebihkan dari sesama, sama sesamanya manusia, sungguh telah
ditinggikan derajatnya para raja itu.
“Makanya harap mengerti, wahai segenap para raja! Menjadi raja itu sudah
dilebihkan dari sesamanya, dari sesama manusia lain. Sudah dibuat
berderajat tinggi melebihi yang lain. Sudah diberi wewenang yang luas
untuk memimpin negara, mengatur rakyat, mengatasnamakan mereka,
memerintah mereka sesuai kehendakmu. Sudah diberi banyak fasilitas,
kemudian dan kekayaan. Tapi mengapa bersikap pengecut, lari dari medan
perang?”
Pagene (mengapa) padha (semua) ngucira (lari, ngacir), lumayu (lari)
madyaning (di tengah) jurit (perang), giris (hanya karena ngeri)
mungsuh (melawan) Dasamuka (Dasamuka), dumèh (hanya) ratuning
(rajanya) rasêksi (raksasa). Mengapa semua ngacir, lari di tengah perang,
hanya karena ngeri melawan Dasamuka, hanya karena dia rajanya
raksasa.
“Mengapa semua ngacir, lari dari tengah peperangan? Hanya karena takut
melawan raksasa yang sakti dan besar? Musuhmu hanyalah raja raksasa,
bukan siapa-siapa yang patut engkau takuti!”
Tan (tak) jujur (jujur) mung (hanya) jêjêrih (ketakutan), pangrasane
(anggapannya) mungsuh (musuhnya) iku (itu), jawata (dewa) kang (yang)
wisesa (berkuasa), mulane (makanya) samya (semua) anggêndring (lari
ngacir), lali (lupa) kabèh (semua) lamun (kalau) tinitah (terlahir)
narendra (sebagi raja). Tak jujur hanya ketakutan, anggapannya
musuhnya itu, dewa yang berkuasa, makanya semua lari ngacir, lupa
semua kalau terlahir sebagai raja.
“Kalian tidak jujur, hanya mengikuti rasa takut. Apakah engkau mengira
musuhmu dewata di langit yang menguasai kehidupanmu? Sehingga
kalian semua ngacir? Lupa kalau perbuatan itu tak pantas bagi seorang
yang terlahir sebagai raja?”
Lan (dan) mungsuhe (musuhnya) dudu (bukan) dewa (dewa), dudu
(bukan) Sang Hyang Udipati (Bathara Guru), mungsuh (musuhnya) buta
(raksasa) brakasakan (sebangsa hantu), kawuse (kapoknya) kapati-pati
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 244

(sangat-sangat). Musuhnya bukan dewa, bukang Bathara Guru, musuhnya


hanya raksasa sebangsa hantu, kok kapoknya sangat-sangat.
“Ingatlah, musuhmu bukan dewata, bukan Bathara Guru, bukan raja dewa-
dewa. Musuhmu hanyalah raja raksasa, makhluk sebangsa hantu yang
sangat tidak layak engkau takut padanya. Lalu mengapa engkau sangat-
sangat kapok?”
Angèl (sulit) wong (seseorang) dadya (menjadi) aji (raja), angur
(mendingan) dadia (jadilah) pêpikul (tukang pikul), agampang (gampang)
linakonan (dijalani), lamun (kalau) tinitah (ditakdirkan) narpati (menjadi
raja), sayêktine (seharusnya) sugih (kaya) wirang (rasa malu) kêndêl
(berani) pêrang (berperang). Sulit seorang yang menjadi raja, mendingan
menjadi tukang pikul, gampang dijalani, kalau ditakdirkan menjadi raja,
seharusnya kaya rasa malu, berani berperang.
“Memang sulit menjadi raja, tidak gampang, dan perlu keberanian yang
lebih. Lebih enak menjadi tukang pikul di pasar, lebih gampang dijalani,
tinggal berangkat pagi pulang petang, badan capek bawa uang, malam
tinggal tidur nyenyak. Kalau terlahir sebagai raja, harus kaya rasa malu
dan berani berperang. Lebih baik mati daripada malu. Kalian seroang raja,
atau tukang pikul?”
Masih banyak nasihat Patih Suwanda untuk para pengecut yang lari.
Dalam bait berikutnya kita akan melanjutkan melihat lagi apa yang
dikatakan Parih Suwanda untuk membangkitkan semangat tempur
pasukannya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 245

Kajian Wicara Keras (150;151): Aja Kaya Ratu Kompra


Bait ke-150;151, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Pan ratunira sang nata,
wong agung ing Maèspati,
pamêngkune marang bala,
kabèh kinulit dinaging.
Nora sinônggarunggi,
dèn êmong sakayunipun,
datan sinungan rêngat.
Apa wêwalêsirèki,
lamun ora gêtih kalawan antaka.

Yèn ta nora mangkonoa,


eman-eman kang nagari,
dèn adêgi ratu kompra,
budine kurang pêrmati.
Apa ratuning kucing,
yèn kapêngkok ambaludhus?
Yèn ratu têmênanan,
pagenea wêdi jurit,
yèn wis timbang nalare ingkang prayoga.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Sungguh rajamu sang raja,
orang besar di Maespati,
dalam merengkuh kepada bawahan,
semua diperlakukan seperti kulit daging sendiri.
Tidak diragukan,
sangat ngemong semua kehendak bawahan,
tidak mempunyai jarak.
Apa balasanmu,
kalau bukan dengan darah dan nyawa.

Kalau tidak demikian,


sangat sayang negaramu,
dikuasai raja pengecut,
yang pekertinya kurang patut.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 246

Apakah (kalian) rajanya kucing,


kalau kepentok bahaya malah meloloskan diri?
Kalau memang raja sungguhan,
mengapa takut perang?
Kalau memang sudah memakai pertimbangan pikiran yang baik.

Kajian per kata:


Pan (sungguh) ratunira (rajamu) sang (sang) nata (raja), wong (orang)
agung (besar) ing (di) Maèspati (Maespati), pamêngkune
(merengkuhnya) marang (kepada) bala (kawan, bawahan), kabèh (semua)
kinulit dinaging (seperti kulit daging, penuh persaudaraan). Sungguh
rajamu sang raja, orang besar di Maespati, dalam merengkuh kepada
bawahan, semua diperlakukan seperti kulit daging sendiri.
“Sungguh rajamu, sang Raja besar di Maespati, merengkuhnya kepada
bawahan semua diperlakukan seperti kulit daging sendiri. Semua dianggap
saudara, bukan sebagai raja taklukan. Kalian dianggap keluarga bukan raja
jajahan!”
Nora (tidak) sinônggarunggi (diragukan), dèn êmong (sangat ngemong)
sakayunipun (semua kehendaknya), datan (tidak) sinungan (mempunyai)
rêngat (jarak). Tidak diragukan, sangat ngemong semua kehendak
bawahan, tidak mempunyai jarak.
“Tidak pernah diragukan, beliau sangat ngemong semua kehendak kalian,
tidak pernah mempunyai jarak dengan kalian. Kalian tidak dipaksa, kalian
tidak ditekan, kalian adalah bagian dari kerajaan besar Maespati!”
Apa (apa) wêwalêsirèki (balasanmu), lamun (kalau) ora (bukan) gêtih
(darah) kalawan (dan) antaka (nyawa). Apa balasanmu, kalau bukan
dengan darah dan nyawa.
“Sekarang apa balasan kalian atas semua itu? Kalian sudah mendapat
perlindungan dalam kebesaran Maespati. Apa yang akan kalian berikan?
Kalau bukan dengan darah dan nyawa kalian!”
Yèn ta (kalau) nora (tidak) mangkonoa (demikian), eman-eman (sangat
sayang) kang nagari (negaramu), dèn (di) adêgi (kuasai) ratu (raja)
kompra (pengecut, urakan), budine (pekertinya) kurang (kurang) pêrmati
(patut, sesuai, sempurna). Kalau tidak demikian, sangat sayang negaramu,
dikuasai raja pengecut, yang pekertinya kurang patut.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 247

“Jika tidak demikian, amat disayangkan negara kalian masing-masing,


dipimpin dan dikuasai oleh raja pengecut, yang budinya tidak patut
semacam kalian!”
Apa (apakah) ratuning (rajanya) kucing (kucing), yèn (kalau) kapêngkok
(kepentok bahaya) ambaludhus (meloloskan diri)? Apakah (kalian)
rajanya kucing, kalau kepentok bahaya malah meloloskan diri.
“Apakah kalian semua rajanya kucing? Yang kalau kepentok bahaya lari,
meloloskan diri mencari keselamatan sendiri-sendiri?”
Yèn (kalau) ratu (raja) têmênanan (sungguhan), pagenea (mengapa) wêdi
(takut) jurit (perang), yèn (kalau) wis (sudah) timbang (pertimbangan)
nalare (pikiran) ingkang (yang) prayoga (baik). Kalau memang raja
sungguhan, mengapa takut perang? Kalau memang sudah memakai
pertimbangan pikiran yang baik.
“Kalau kalian benar-benar raja sungguhan, rajanya manusia yang
mempunyai budi luhur dan sikap perwira, mengapa kalian takut perang?
Apakah kalian tidak punya akal untuk menimbang-nimbang mana yang
buruk dan mana yang baik? Mana yang nista dan mana yang utama?”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 248

Kajian Wicara Keras (152-154): Nistha, Madya Lan Utama


Bait ke-152-154, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Nistha madya lan utama,
sang prabu ing Maèspati,
ambuwang nistha lan madya,
mung utama dèn ênggoni.
Sirèku pra narpati,
buwang madya kudu-kudu,
angarêpakên nistha,
tangèh praptaning utami,
dadya rong prakara iku dosanira.

Dhingin dosa ing narendra,


tan anut parikramèki,
padha tinggal ing wêwatak,
iya mring ratunirèki.
Tangèh padha sirèki,
rumêksaa risang ulun,
rumêksa badanira,
pribadi pating bêlasik,
nora wurung jroning pati nêmu papa.

Kapindhone dosanira,
mring Sang Hyang Prawatapati,
de padha tinitah raja,
têka lumayu ing jurit.
Prandene kudu bêcik,
ngilangkên kramaning ratu,
tuhu datanpa sastra,
patine amor mêmêdi,
lah ta apa pinilih kang para raja.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Nista, madya dan utama,
sang Prabu di Maespati,
membuang nista dan madya,
hanya utama yang dipakai.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 249

Engkau itu para raja,


membuang sikap madya sudah seharusnya,
mengharapkan nista,
itu mustahil datang pada yang utama,
menjadi dua perkara kesalahanmu.

Yang pertama dosa kepada raja,


karena tak menuruti tatakrama,
semua meninggalkan watak,
yang seharusnya kepada raja.
Mustahil bagi engkau semua,
menjaga sang raja,
juga menjaga dirimu sendiri,
pribadimu berantakan,
tak urung ketika mati menemui derita.

Yang kedua dosa,


kepada Sang Bathara Guru,
karena kalian semua dilahirkan sebagai raja,
mengapa malah lari dari perang.
Walau demikian seharusnya berbuat baik,
menghilangkan tatakrma raja,
sungguh tanpa pengetahuan,
kalau mati berbaur dengan hantu,
lah mengapa terpilih sebagai raja.

Kajian per kata:


Nistha (hina, nista) madya (madya) lan (dan) utama (utama), sang (sang)
prabu (Prabu) ing (di) Maèspati (Maespati), ambuwang (membuang)
nistha (nista) lan (dan) madya (madya), mung (hanya) utama (utama) dèn
(di) ênggoni (pakai). Nista, madya dan utama, sang Prabu di Maespati,
membuang nista dan madya, hanya utama yang dipakai.
“Ada watak nista, madya dan utama. Sang Prabu Maespati selalu
membuang watak madya dan nista, hanya utama yang dipakai. Beliau
selalu melakukan sesuatu dengan memilih cara yang paling baik!”
Sirèku (engkau itu) pra (para) narpati (raja), buwang (membuang) madya
(sikap madya) kudu-kudu (seharusnya), angarêpakên (mengharapkan)
nistha (nista), tangèh (mustahil) praptaning (datang pada) utami (yang
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 250

utama), dadya (menjadi) rong (dua) prakara (perkara) iku (itu) dosanira
(kesalahanmu). Engkau itu para raja, membuang sikap madya sudah
seharusnya, mengharapkan nista, itu mustahil datang pada yang utama,
menjadi dua perkara kesalahanmu.
“Sedangkan engkau para raja, seharusnya membuang sikap madya, itu
sikap bagi orang-orang biasa. Bagi seorang raja, semua harus dilakukan
dengan keutamaan. Jika engkau masih memelihara sikap nista, seperti lari
dari perang ini, mustahil keutamaan akan datang. Engkau dengan demikian
telah melakukan dua dosa atau kesalahan!”
Dhingin (pertama) dosa (dosa, salah) ing (pada) narendra (raja), tan (tak)
anut (menurut) parikramèki (tatakramanya), padha (semua) tinggal
(meninggalkan) ing (pada) wêwatak (watak), iya (iya) mring (pada)
ratunirèki (rajamu). Yang pertama dosa kepada raja, karena tak menuruti
tatakrama, semua meninggalkan watak, yang seharusnya kepada raja.
“Dosa yang pertama kepada raja. Karena tak menurut tatakrama sebagai
seorang raja yang memimpin rakyat dan balatentara. Bagaimana mungkin
engkau meninggalkan tugas dan kewajiban dalam perang dengan tanpa
peduli dengan balatentara yang masih bertempur? Apakah itu watak yang
pantas bagi seorang raja? Terlebih lagi engkau sedang memberla raja
besarmu, sang Prabu Arjuna Sasra!”
Tangèh (mustahil) padha (semua) sirèki (engkau ini), rumêksaa
(menjaga) risang (sang) ulun (aku), rumêksa (menjaga) badanira
(dirimu), pribadi (pribadi) pating bêlasik (berantakan), nora (tidak)
wurung (urung) jroning (ketika) pati (mati) nêmu (menemui) papa
(derita). Mustahil bagi engkau semua, menjaga sang raja, juga menjaga
dirimu sendiri, pribadimu berantakan, tak urung ketika mati menemui
derita.
“Mustahi bagimu dapat menjaga sang raja, sedangkan menjaga dirimu
sendiri saja tingkahmu berantakan! Tak urung kalau mati engkau semua
menemui derita, penyesalan berkepanjangan di alam langgeng.”
Kapindhone (kedua kalinya) dosanira (dosamu), mring (kepada) Sang
(Sang) Hyang Prawatapati (Bathara Guru), de (karena) padha (semua)
tinitah (dilahirkan) raja (sebagai raja), têka (mengapa malah) lumayu
(lari) ing (dari) jurit (perang). Yang kedua dosa kepada Sang Bathara
Guru, karena kalian semua dilahirkan sebagai raja, mengapa malah lari
dari perang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 251

“Yang kedua engkau berdosa kepada para dewa, kepada Sang Hyang
Guru, karena semua terlahir sebagai raja, tetapi mengapa malah bertingkah
pengecut, lari dari medan perang!”
Prandene (walau demikian) kudu (seharusnya) bêcik (berbuat baik),
ngilangkên (menghilangkan) kramaning (pemberontak, musuh) ratu
(raja), tuhu (sunggu) datanpa (tanpa) sastra (pengetahuan), patine (kalau
mati) amor (berbaur) mêmêdi (hantu), lah ta (nah mengapa) apa pinilih
(terpilih) kang (yang) para (para) raja (raja). Walau demikian seharusnya
berbuat baik, menghilangkan tatakrma raja, sungguh tanpa pengetahuan,
kalau mati berbaur dengan hantu, lah mengapa terpilih sebagai raja.
“Walau terlahir sebagai raja, mengapa bertingkah demikian? Seharusnya
berbuat baik dengan menghilangkan musuh negara. Sungguh engkau
semua tanpa pengetahuan. Kelak kalau mati pasti dikumpulkan bersama
hantu. Lah mengapa orang seperti kalian bisa terpilih menjadi raja?”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 252

Kajian Wicara Keras (155;156): Tan Patut Dadi Narpati


Bait ke-155;156, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Sang Prabu Arjunasasra
mung sabar kalawan asih
sagung wadya tantranira
rinêksa ing lair batin.
Iki ta lagi-lagi,
sapisan katêkan mungsuh,
mangkono toging karya,
tan patut dadya narpati,
angawula Prabu Arjunawijaya.

Ratu sugih paramarta,


anggung angenaki kapti.
Angur padha ngawulaa,
marang ratuning rasêksi,
tan angèl dèn lakoni.
Iya aja tanggung-tanggung,
gampang laku dursila,
jamak-jamaking narpati,
amiliha budi rahayu utama.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Sang Prabu Arjuna Sasrabahu,
hanya bersikap sabar dan belas kasih,
pada segenap bala tentaranya,
sangat menjaga lahir dan batin.
Sekarang ini baru-baru saja,
satu kali kedatangan musuh,
seperti itu tekadnya dalam bertindak.
Tak patut menjadi raja,
yang mengabdi kepada Prabu Arjuna Wijaya,

raja kaya dan berbudi,


selalu menyenangkan hati.
Lebih baik semua ikutlah,
pada rajanya raksasa,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 253

tak sulit dijalani.


Iya jangan tanggung-tanggung,
mudah melakukan kejahatan.
Tapi menurut kelaziman seorang raja,
pilihlah pekerti yang selamat dan utama.

Kajian per kata:


Sang Prabu Arjunasasra (Sang Prabu Arjuna Sasrabahu), mung (hanya)
sabar (sabar) kalawan (dan) asih (belas kasih), sagung (segenap) wadya
(bala) tantranira (tentaranya), rinêksa (sangat menjaga) ing (di) lair
(lahir) batin (batin). Sang Prabu Arjuna Sasrabahu, hanya bersikap sabar
dan belas kasih, pada segenap bala tentaranya, sangat menjaga lahir dan
batin.
“Sang Prabu Arjuna Sasra, hanya sabar dan belas kasih kepada segenap
bawahan dan balatentara. Selalu menjaga mereka lahir dan batin, selalu
ingat dan memikirkan para rakyat dan punggawa!”
Iki ta (kali ini, sekarang) lagi-lagi (baru-baru saja), sapisan (satu kali)
katêkan (kedatangan) mungsuh (musuh), mangkono (seperti itu) toging
(tekad) karya (dalam bertindak). Sekarang ini baru-baru saja, satu kali
kedatangan musuh, seperti itu tekadnya dalam bertindak.
“Lha baru kali ini, baru saja kedarang musuh. Baru sekali saja! Sudah
seperti itu tekad kalian dalam membela negara! Apakah itu suatu
pembalasan yang pantas?”
Tan (tak) patut (patut) dadya (menjadi) narpati (raja), angawula (yang
mengabdi) Prabu Arjunawijaya (Prabu Arjuna Wijaya), ratu (Raja) sugih
(kaya) paramarta (dan berbudi), anggung (selalu) angenaki
(menyenangkan) kapti (hati). Tak patut menjadi raja, yang mengabdi
kepada Prabu Arjuna Wijaya, raja kaya dan berbudi, selalu
menyenangkan hati.
“Tak patut kalian menjadi raja bawahan Maespati, tak patut kalian
mengabdi kepada Prabu Arjuna Wijaya, raja yang kaya dan berbudi, yang
selalu menyenangkan hati. Sedangkan kalian, baru sekali berkesempatan
unjuk balas atas kasih yang kalian terima, lha kok malah menyangkal
kewajiban!”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 254

Angur (lebih baik) padha (semua) ngawulaa (ikutlah), marang (pada)


ratuning (rajanya) rasêksi (raksasa), tan (tak) angèl (sulit) dèn (di) lakoni
(jalani). Lebih baik semua ikutlah, pada rajanya raksasa, tak sulit dijalani.
“Lebih baik kalian mengikuti saja pada rajanya raksasa itu. Itu tak sulit
bagi kalian menjalani! Tidak harus bersikap ksatria dengan bertaruh
nyawa, cukup berbuat onar di mana-mana!”
Iya (ya) aja (janganlah) tanggung-tanggung (tanggung-tanggung),
gampang (mudah) laku (melakukan) dursila (kejahatan), jamak-jamaking
(tapi menurut lumrah, lazimnya) narpati (seorang raja), amiliha (pilihlan)
budi (pekerti) rahayu (yang selamat) utama (utama). Iya jangan
tanggung-tanggung, mudh melakukan kejahatan. Tapi menurut kelaziman
seorang raja, pilihlah pekerti yang selamat dan utama.
“Jangan tanggung-tanggung kalau mau demikian! Gampang bagi kalian
kalau mau melakukan perbuatan jahat, takkan ada yang mencela! Tetapi
sebagai seorang raja, pilihlah budi yang selamat, berlakulah yang utama.
Itulah yang menjadi kelumrahan bagi seorang raja. Itu baru lumrah, belum
lagi mencapai tahap utama!”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 255

Kajian Wicara Keras (157;158): Tapa-Tapaning Prawira


Bait ke-157;158, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Pan tapa sirahing tapa,
tarlèn samadyaning jurit.
Tapa-tapaning prawira,
kasor tapaning pra rêksi,
tapa ing Gunung Wêsi.
Tapaking warastrèng pupuh,
sinêmbah nèng payudan,
aywa kasêlan rêrênggi,
panggihêna nêdyayu agamanira.

Pagut ngasmara dilaga,


ciptanên mangsah sêmadi,
mapan satêngahing aprang,
wêwadhah dupanirèki,
panduking warastradi.
Tangguhên urubing kukus
myang ratus-ratus gônda
gong panêngraning ajurit
pan anggêpên iku gêntha kêlèngira.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Sungguh bertapa yang utama dari semua tapa,
tak lain adalah di tengah peperangan.
Dalam bertapa tapanya seorang perwira,
kalah tapanya para resi,
di Gunung Besi.
Jejak dari anak panah dalam perang,
dihormati dalam medan laga,
jangan diselingi keragu-raguan,
carilah niat baik dalam agamamu.

Bertarung dalam perang di medan laga,


angankan sedang semedi,
di dalam tengah-tengah perang,
wadah dupamu,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 256

adalah melesatnya anak panah.


Perkirakan menyalanya asap,
sebagai harum ratus cendana,
bende aba-aba berperang,
anggaplah sebagai lonceng semadimu.

Kajian per kata:


Pan (sungguh) tapa (bertapa) sirahing (kepala, yang utama) tapa (tapa),
tarlèn (tak lain) samadyaning (dalam tengah) jurit (perang). Sungguh
bertapa yang utama dari semua tapa, tak lain adalah di tengah
peperangan.
“Sungguh, bertapa yang utama dari semua bertapa adalah di tengah-tengah
perang. Semua orang hidup mempunyai darma, dan darma seorang prajurit
adalah semulia-mulianya darma!”
Tapa-tapaning (dalam bertapa tapanya) prawira (seorang perwira), kasor
(kalah) tapaning (tapanya) pra (para) rêksi (Resi), tapa (yang bertapa) ing
(di) Gunung (Gunung) Wêsi (besi). Dalam bertapa tapanya seorang
perwira, kalah tapanya para resi, di Gunung Besi.
“Dalam bertapanya seorang prajurit di medan perang, kalah bertapanya
seorang resi yang bertapa di Gunung Besi.”
Tapaking (jejak dari) warastrèng (anak panah) pupuh (dalam perang),
sinêmbah (dihormati) nèng (dalam) payudan (medan laga), aywa (jangan)
kasêlan (diselingi) rêrênggi (keragu-raguan), panggihêna (carilah)
nêdyayu (niat baik) agamanira (dalam agamamu). Jejak dari anak panah
dalam perang, dihormati dalam medan laga, jangan diselingi keragu-
raguan, carilah niat baik dalam agamamu.
“Jejak dari anak panah di tengah perang, dihormati dalam medan laga. Apa
yang kalian lakukan di medan perang adalah hal mulia. Jangan diselingi
dengan keragu-raguan. Carilah niat baik dalam agamamu. Carilah motivasi
dalam kitab suci. Niscaya kau temukan alasan bagimu untuk tetap tinggal
di medan laga!”
Pagut (bertarung) ngasmara (dalam perang) dilaga (di medan laga),
ciptanên (angankan) mangsah sêmadi (sedang samadi), mapan (di dalam)
satêngahing (tengah-tengah) aprang (perang), wêwadhah (wadah)
dupanirèki (dupamu), panduking (melesatnya) warastradi (anak
panahmu). Bertarung dalam perang di medan lagi, angankan sedang
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 257

semedi, di dalam tengah-tengah perang, wadah dupamu, adalah


melesatnya anak panah.
“Dalam bertarung dalam perang di medan laga, angankan sedang
bersamadi di tengah perang. Wadah dupanya adalah melesatnya anak
panah yang mengenai musuh!”
Samadi adalah kegiatan merenung, atau muhasabah. Dalam samadi yang
utama adalah membersihkan hati dari segala kekotoran dan sifat buruk.
Dalam bersamadi diperlukan bau wangi yang berasal dari asap dupa yang
dibakar dalam wadah dupa.
Tangguhên (perkiraan) urubing (menyalanya) kukus (asap), myang (dan)
ratus-ratus (batang cendana) gônda (bau harum), gong (bende)
panêngraning (aba-aba, peluit tanda) ajurit (perang), pan anggêpên
(anggaplah) iku (itu) gêntha (lonceng) kêlèngira (lonceng semadimu).
Perkirakan menyalanya asap, sebagai harum ratus cendana, bende aba-
aba berperang, anggaplah sebagai lonceng semadimu.
“Anggaplah menyalanya asap dalam perang adalah asap dupa. Dan apapun
yang terbakar adalah ratus cendana. Gong aba-aba perang adalah lonceng
samadi! Engkau sedang bersamadi, bukan perang! bagaimana engkau
hendak lari dari kusyu’nya pengabdian ini!”
Ratus adalah batang dupa, kelengan adalah lonceng kecil alat semadi,
umumnya dipakai para biksu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 258

Kajian Wicara Keras (159;160): Utamaning Ajurit


Bait ke-159;160, Pupuh Sinom (metrum: 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Amujaa jayèng yuda,


mungsuh rêruwêding jurit,
momot sakèhing bêbeka.
Ngrêncana sajroning pati,
yèn uga wus kalingling,
lêstari nora kaliru.
Yêkti nêmu kamulyan,
yèn tan pralaya ing jurit,
malah-malah sayagung ganjaranira.

Ganjarane wong ngayuda,


pan akèh amêmatèni,
anumpês ing satru salah,
kadya sasôngka upami,
lan Bathara Suryèki,
tan kalingan dening mêndhung,
luhur panggènanira.
Yèku utamaning jurit,
yèn têkaning pati mulih ing kamuksan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Fokuslah untuk menang perang,
melawan rintangan dalam perang,
yang memuat semua kesulitan.
Rencanakan dalam menghadapi kematian,
kalau juga sudah terlihat jelas,
selamat takkan keliru.
Sungguh menemui kemuliaan,
kalau tidak gugur dalam perang,
malah akan semakin bertambah pahalanya.

Pahalanya orang berperang,


yang banyak membunuhi,
dan menumpas musuh yang salah,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 259

seperti rembulan umpamanya,


dan matahari,
yang tak tertutup mendung,
tinggi derajatnya.
Itulah keutamaan dala perang,
kalaupun sampai menemui ajal kembali ke surga.

Kajian per kata:


Amujaa (berkonsentarasi, fokuslah) jayèng (menang) yuda (dalam
perang), mungsuh (melawan) rêruwêding (rintangan, halangan) jurit
(perang), momot (memuat) sakèhing (semua) bêbeka (kesulitan).
Fokuslah untuk menang perang, melawan rintangan dalam perang, yang
memuat semua kesulitan.
“Berkonsentrasilah untuk menang dalam perang, melawan semua
rintangan dalam perang, yang memuat semua kesulitan. Dalam perang ada
resiko menemui kematian dan juga ada potensi menang!”
Ngrêncana (rencanakan) sajroning (dalam) pati (kematian), yèn (kalau)
uga (juga) wus (sudah) kalingling (terlihat jelas), lêstari (selamat) nora
(takkan) kaliru (keliru). Rencanakan dalam menghadapi kematian, kalau
juga sudah terlihat jelas, selamat takkan keliru.
“Persiapkan bagaimana engkau akan menemui kematian, kalau sudah jelas
semua, niscaya selamat, takkan keliru. Mantapkan hatimu untuk
menyongsongnya.”
Yêkti (sungguh) nêmu (menemui) kamulyan (kemuliaan), yèn (kalau) tan
(tidak) pralaya (gugur) ing (dalam) jurit (perang), malah-malah (malah)
sayagung (makin bertambah) ganjaranira (pahalanya). Sungguh menemui
kemuliaan, kalau tidak gugur dalam perang, malah akan semakin
bertambah pahalanya.
“sungguh akan menemui kemuliaan jika engkau benar-benar gugur dalam
perang. namun jika tak gugur dalam perang malah akan semakin banyak
pahalanya.”
Pahala atau phala adalah buah dari perbuatan, yang berbuat nista akan
berbuah hinaan, yang berebuat ksatria akan berbuah keluhuran. Yang telah
berperang dengan dengan gagah tanpa rasa takut, jika gugur akan berbuah
kemuliaan, jika menang akan berbuah keagungan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 260

Ganjarane (pahalanya) wong (orang) ngayuda (berperang), pan (yang)


akèh (banyak) amêmatèni (membunuhi), anumpês (menumpas) ing satru
(musuh) salah (yang salah), kadya (seperti) sasôngka (rembulan) upami
(umpamanya), lan (dan) Bathara Suryèki (Bathara Surya, Dewa
Matahari), tan (tak) kalingan (tertutup) dening (oleh) mêndhung
(mendung), luhur (tinggi) panggènanira (derajatnya). Pahalanya orang
berperang, yang banyak membunuhi, dan menumpas musuh yang salah,
seperti rembulan umpamanya, dan matahari, yang tak tertutup mendung,
tinggi derajatnya.
“Pahalanya orang berperang yang banyak membunuh, menumpas musuh
yang angkara, adalah laksana rembulan umpamanya, atau seperti matahari
yang tidak tertutup mendung. Tinggi letaknya, terang sinarnya, menerangi
segenap alam!”
Yèku (itulah) utamaning (keutamaan) jurit (dalam perang), yèn (kalau)
têkaning (sampai) pati (pada ajal) mulih (kembali) ing (ke) kamuksan
(surga). Itulah keutamaan dala perang, kalaupun sampai menemui ajal
kembali ke surga.
“Kalaupun engkau tak menang dan gugur, engkau akan mati dengan cara
yang mulia dan kembali ke surga. Itulah keutamaan dalam perang. Baik
menang atau kalah, engkau akan mulia. Lalu mengapa engkau lari?”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 261

PUPUH KETUJUH

PANGKUR
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 262

Kajian Wicara Keras (161;162): Aywa Mungkuring Utama


Bait ke-161;162, Pupuh Pangkur (metrum: 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i,),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Aywa mungkur ing utama,


sagung ingkang tinitah pra narpati.
Wus mangkana para ratu,
myarsa pituturira,
risang Adipati Suwônda linuhung,
kalangkung prayoganira.
Anggarjita kang paraji,

rinasa-rasa ing driya,


tuhu datan nalimpang tur patitis.
Sigra gumulung kadyalun,
prapta ing ngarsanira,
Kyana Patih Suwônda sawadyanipun,
miwah mantri myang punggawa,
wangsul anusul ing gusti.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Janganlah membelakangi keutamaan,


segenap yang terlahir para raja.
Sudah demikian para raja,
mendengar nasihatnya,
sang Adipati Suwanda yang luhur,
sungguh sangat baik dilakukan
Bangkit semangat dalam hati para raja,

dirasakan dalam hati,


sungguh tidak menyimpang dan juga tepat.
Segera bergulung menyerang laksana ombak,
sampai di depan,
Rakyana Patih Suwanda beserta balatentara,
serta menteri dan punggawa,
kembali menyusul pada rajanya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 263

Kajian per kata:


Aywa (jangan) mungkur (membelakangi) ing utama (keutamaan), sagung
(segenap) ingkang (yang) tinitah (terlahir) pra (para) narpati (raja).
Janganlah membelakangi keutamaan, segenap yang terlahir para raja.
“Jangan pernah membelakangi keutamaan, wahai segenap yang terlahir
sebagai raja. Jalan hidup mulia bukanlah pilihan bagimu, tetapi
keniscayaan, karen engkau telah terlahir sebagai raja. Tepatilah takdirmu
itu!”
Wus (sudah) mangkana (demikian) para (para) ratu (raja), myarsa
(mendengar) pituturira (nasihatnya), risang (sang) Adipati (Adipati)
Suwônda (Suwanda) linuhung (yang luhur), kalangkung (sungguh
sangat) prayoganira (baik dilakukan). Sudah demikian para raja,
mendengar nasihatnya, sang Adipati Suwanda yang luhur, sungguh sangat
baik dilakukan.
Sudah mendengar para raja akan nasihat Patih Suwanda yang luhur, yang
disampaikan lewat surat di anak panah. Sungguh sangat baik jika
dilakukan. Sungguh menggugah hati mereka.
Anggarjita (bangkit semangat) kang (yang) paraji (para raja), rinasa-rasa
(dirasakan) ing (dalam) driya (hati), tuhu (sungguh) datan (tidak)
nalimpang (menyimpang) tur (dan juga) patitis (tepat). Bangkit semangat
dalam hati para raja, dirasakan dalam hati, sungguh tidak menyimpang
dan juga tepat.
Garjita artinya senang dalam hati, bangkit semangatnya. Setelah dirasakan
nasihat Patih Suwanda itu, maka bangkit kembali semangat mereka untuk
berperang. Mereka sadar apa yang dikatakan Patih Suwanda tidak ada
yang menyimpang dari keutamaan, malah sangat tepat kata-katanya. Mak
jleb banget...
Sigra (segera) gumulung (bergulung menyerang) kadyalun (laksana
ombak), prapta (sampai) ing (di) ngarsanira (depannya), Kyana
(Rakyana) Patih (Patih Suwanda) Suwônda sawadyanipun (beserta bala
tentaranya), miwah (serta) mantri (menteri) myang (dan) punggawa
(punggawa), wangsul (kembali) anusul (menyusul) ing (pada) gusti
(rajanya). Segera bergulung menyerang laksana ombak, sampai di depan,
Rakyana Patih Suwanda beserta balatentara, serta menteri dan
punggawa, kembali menyusul pada rajanya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 264

Segera para raja itu kembali ke medan perang secara serempak bersama
para balatentaranya yang ikut lari. Bersama-sama mereka menerjang
bergulung laksana ombak. Dalam sekejab mereka telah sampai di hadapan
Patih Suwanda beserta para menteri, punggawa dan para balatentara.
Mereka menyusul sang panglima Adipati Suwanda, kembali menerjang
musuh. Perang dimulai kembali dengan dahsyat!
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 265

Kajian Wicara Keras (163;164): Krodha Sang Prabu Yaksa


Bait ke-163;164, Pupuh Pangkur (metrum: 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i,),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Samya tan etung pralaya,


ambêk pati nora tolih ing dhiri,
wus kathah kang samya lampus.
Sagunging para raja,
têtumpêsan samantri punggawanipun.
Anênggih Sang Senapatya,
Suwônda ngawaki jurit.

Sinrêping limpung myang kunta,


sira Patih Suwônda datan gingsir,
muntap tiwikramanipun,
mêkar bahunya dhomas,
yaksa Prabu Angganira Mahamèru.
Samya angrênggêp gêgaman
astanira kadya luwing.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Semua tak menghitung kematian,


tak takut mati, tidak melihat pada diri sendiri,
sudah banyak yang sama-sama gugur.
Segenap para raja,
habis-habisan bertempur dengan menteri dan punggawanya.
Alkisah Sang Senapati,
Suwanda maju sendiri berperang,

diredam dwisula dan tombak,


Patih Suwanda tidak bergeser.
Bangkit menjelma menjadi raksasa,
mekar bahunya delapan ratus,
seperti raja raksasa badanya sebesar gunung Semeru.
Semua memegang senjata,
tangan-tangannya seperti luwing.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 266

Kajian per kata:


Samya (semua) tan (tak) etung (menghitung) pralaya (kematian), ambêk
pati (tak takut mati) nora (tidak) tolih (melihat) ing (pada) dhiri (diri),
wus (sudah) kathah (banyak) kang (yang) samya (sama-sama) lampus
(gugur). Semua tak menghitung kematian, tak takut mati tidak melihat
pada diri sendiri, sudah banyak yang sama-sama gugur.
Semua tak memperhitungkan kemarian, tidak takut akan mati lagi, tidak
melihat pada diri sendiri, hanya berperang untuk negeri. Sudah banyak
yang gugur dalam peperangan itu.
Sagunging (segenap) para (para) raja (raja), têtumpêsan (habis-habisan)
samantri (dengan menteri) punggawanipun (punggawanya). Segenap
para raja, habis-habisan dengan menteri dan punggawanya.
Segenap para raja menteri dan punggawa, bertempur habis-habisan.
Karena lawan yang tangguh mereka menumpahkan segala daya upaya,
seolah itulah perang terakhirnya. Mereka menyongsong kematian dengan
gagah berani.
Anênggih (alkisah) Sang (Sang) Senapatya (senapati), Suwônda
(Suwanda) ngawaki (maju sendiri) jurit (berperang), sinrêping (diredam)
limpung (dwisula) myang (dan) kunta (tombak pendek), sira (dia) Patih
(Patih) Suwônda (Suwanda) datan (tidak) gingsir (minggir, geser).
Alkisah Sang Senapati, Suwanda maju sendiri berperang, diredam dwisula
dan tombak, Patih Suwanda tidak bergeser.
Alkisah sang Senapati Suwanda yang maju di medan perang diredam
limpung dan kunta, tetapi Patih Suwanda tidak bergeser. Dengan gagah
berani dia menghadang musuh.
Muntap (bangkit) tiwikramanipun (menjelma meraksasa), mêkar (mekar)
bahunya (bahunya) dhomas (delapan ratus), yaksa (raksasa) Prabu (raja)
Angganira (badannya) Mahamèru (seperti Mahameru). Bangkit menjelma
menjadi raksasa, mekar bahunya delapan ratus, seperti raja raksasa
badanya sebesar gunung Semeru.
Bangkit tiwikramanya, menjelma menjadi raksasa sebesar gunung, muncul
bahunya delapan ratus. Wujudnya menakutkan membuat ngeri yang
melihat.
Tiwikrama adalah ajian yang membuat pemiliknya dapat berubah bentuk
menjadi raksasa yang menakutkan. Para ksatria agung biasanya
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 267

mempunyai ajian tiwikrama ini, seperti; Prabu Arjuna Sasrabahu, Patih


Suwanda sendiri, Ramawijaya dan Prabu Krisna.
Samya (semua) angrênggêp (memegang) gêgaman (senjata), astanira
(tangan-tangannya) kadya (seperti) luwing (luwing). Semua memegang
senjata, tangan-tangannya seperti luwing.
Dengan delapan ratus bahu dan tangan, masing-masing tangan memegang
senjata, tampak Patih Suwanda seperti lipan raksasa. Menakutkan!
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 268

Kajian Wicara Keras (165;166): Patih Suwanda Dibyanung


Bait ke-165;166, Pupuh Pangkur (metrum: 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i,),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Suwônda malang ratanya,


kaprabawan dening pratôngga pati,
lir wulan katrangan mêndhung,
gumêbyar ponang rata.
Kyana Patih Suwônda tuhu binagus,
noragung luhur sêmbada,
malah paragung dêdêling.

Tan kengguh rinoban lawan,


mungsuhira lir Kala badhog bumi,
nguntal jagade ginilut.
Parandene tan kewran,
sira Patih Suwônda tuhu dibyanung,
amênthang Cakra Baskara,
lumêpas sigra ngênèni.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Suwanda melintang keretanya,
terkena wibawa oleh sinar matahari,
seperti bulan tersinari mendung,
gemerlap keretanya.
Rakyana Patih Suwanda sungguh rupawan,
besar tinggi gagah,
malah lebih besar berotot.

Tak gentar digasak lawan,


musuhnya seolah raksasa pemakan bumi,
mencaplok jagad menyerang ganas.
Walau demikian tak kewalahan,
Patih Suwanda sungguh perkasa,
menyiapkan senjata Cakra Baskara,
melesat segera mengenai sasaran.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 269

Kajian per kata:


Suwônda (Suwanda) malang (melintang) ratanya (keretanya),
kaprabawan (terkena wibawa) dening (oleh) pratôngga pati (sinar
matahari), lir (seperti) wulan (bulan) katrangan (tersinar) mêndhung
(awan), gumêbyar (gemerlap) ponang rata (keretanya). Suwanda
melintang keretanya, terkena wibawa oleh sinar matahari, seperti bulan
tersinari mendung, gemerlap keretanya.
Parih Suwanda melintang keretanya di tengah-tengah medan laga, terkena
wibawa sinar matahari, tampak seperti bulan tertutup mendung, gemerlap
keretanya. Bulan yang tertutup mendung menimbulkan kesan cahaya
temaram sehingga tampak gemerlap. Namun ini terjadi di siang hari,
sehingga tampak jelas kesan gemerlapnya.
Kyana (Rakyana) Patih (Patih) Suwônda (Suwanda) tuhu (sungguh)
binagus (rupawan), noragung ( besar) luhur (tinggi) sêmbada (gagah),
malah (malah) paragung (kepara agung, lebih besar) dêdêling (berotot).
Rakyana Patih Suwanda sungguh rupawan besar tinggi gagah, malah
lebih besar berotot.
Rakyana Patih Suwanda tampak gagah di atas kereta, seorang ksatria yang
tegap perkasa tidak besar tidak kecil tapi tampak berwibawa, tampak
tubuhnya kekar berotot. Betul-betul ksatria yang pemberani, kharismatik
dan simpatik.
Tan (tak) kengguh (gentar) rinoban (digasak) lawan (lawan),
mungsuhira (musuhnya) lir (seolah) Kala (raksasa) badhog (pemakan)
bumi (bumi), nguntal (mencaplok) jagade (jagad) ginilut (menyerang
ganas). Tak gentar digasak lawan, musuhnya seolah raksasa pemakan
bumi, mencaplok jagad menyerang ganas.
Patih Suwanda menghadapi musuh dengan tenang, tidak bergeser, tetap
bergeming menghadapi lawan. Sedikitpun tak tampak takut walau digasak
dengan ganas oleh musuhnya yang rakus, seolah-olah hendak mencaplok
jagad, yang menyerang dengan ganas.
Parandene (walau demikian) tan (tak) kewran (kewalahan), sira (dia)
Patih (Patih) Suwônda (Suwanda) tuhu (sungguh) dibyanung (perkasa),
amênthang (menyiapkan) Cakra Baskara (Cakra Baskara), lumêpas
(melesat) sigra (segera) ngênèni (mengenai). Walau demikian tak
kewalahan, Patih Suwanda sungguh perkasa, menyiapkan senjata Cakra
Baskara, melesat segera mengenai sasaran.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 270

Walau demikian Patih Suwanda tidak kewalahan, bahkan mampu


menghadapi lawan yang ganas Prabu Dasamuka dari Alengka.
Pertempuran berlangsung amat sengit. Keduanya sama-sama sakti dan
punya reputasi. Rahwana adalah penakluk Indra dan Suwanda adalah
penakluk 1000 raja. Kesaktiannya hanya kalah oleh Prabu Arjuna
Sasrabahu sendiri. Untuk mengakiri pertempuran yang berlarut Patih
suwanda segera menyiapkan senjata Cakra Baskara, segera melesat bagai
kilat dan tepat mengenai lawan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 271

Kajian Wicara Keras (167-170): Patih Suwanda Gugur


Bait ke-167-170, Pupuh Pangkur (metrum: 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i,),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Kasor prabawa Rahwana,


tibèng siti gumuling angêmasi,
urip malih dadi wungu,
nanging pi-api pêjah.
Kyana Patih Suwônda pangrasanipun,
Sang Aprabu Dasamuka,
tinarka banjur ngêmasi.

Têdhak saking ratanira


arsa nigas ing jôngga sang dityaji
kyana patih gya ginêlut
rinangkul winalakang
kaot agung luhur Sang Rahwana Prabu
kontit Suwônda wus kêna
tinigas murdanya mati.

dening curiga priyôngga.


Gêmbung pisah mêsat mustakanèki,
sirah gêmbunge angamuk,
mêmati mring punggawa.
Sru puyêngan paprangan kalangkung kuwur,
dèn amuk kunarpanira,
Suwônda risang apatih.

Têtêp prajurit utama,


yêkti tuhu datan ana kadyèki,
ing tri bawana wus kasub,
masa silih miriba.
Pan puniku tuladan pêpatih punjul,
angèl lamun tinirua,
pêpatih ing Maèspati.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalah dalam kesaktian Rahwana,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 272

jatuh ke tanah berguling menemui ajal,


hidup lagi dan bangun,
tapi pura-pura mati.
Rakyana Patih Suwanda perasaannya,
Sang Prabu Dasamuka,
dikira langsung tewas.

Turun dari keretanya,


hendak memancung leher sang raja raksasa.
Rakyana Patih segera digulat,
dirangkul dari belakang,
selisih besar dan tinggi sang Rahwana Prabu.
Kalah besar Suwanda kena,
ditebas kepalanya, gugur.

oleh kerisnya sendiri.


Badan terpisah melesat kepalanya,
kepala dan badannya masih mengamuk,
membunuh para punggawa musuh.
Seru berkecamuk peperangan sangat membingungkan,
diamuk oleh jasadnya,
Sang Patih Suwanda.

Tetap prajurit utama,


benar-benar sungguh tidak ada yang seperti ini,
di tiga alam sudah terkenal,
mustahil ada yang mirip dengannya.
Memang itulah teladan patih terpuji,
sulit kalau hendak ditiru,
Patih di Maespati ini.

Kajian per kata


Kasor (kalah) prabawa (kesaktian) Rahwana (Rahwana), tibèng (jatuh ke)
siti (tanah) gumuling (terguling) angêmasi (menemui ajal), urip (hidup)
malih (lagi) dadi (jadi) wungu (bangun), nanging (tetapi) pi-api (pura-
pura) pêjah (mati). Kalah dalam kesaktian Rahwana, jatuh ke tanah
berguling menemui ajal, hidup lagi dan bangun, tapi pura-pura mati.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 273

Kalah sakti sang Rahwana, Patih Suwanda berhasil menancapkan senjata


Cakra Bhaskara ke tubuh segunung Rahwana. Seketika sang raja raksasa
itu jatuh ke tanah, berguling menemui ajal. Namun karena memiliki ajian
Pancasona segera hidup kembali. Tampaknya Rahwana ngeri kalau harus
melawan Suwanda lagi. Dia memilih cara pengecut dengan pura-pura
mati.
Kyana (Rakyana) Patih (Patih) Suwônda (Suwanda) pangrasanipun
(perasaannya), Sang (Sang) Aprabu (Prabu) Dasamuka (Dasamuka),
tinarka (dikira) banjur (langsung) ngêmasi (tewas). Rakyana Patih
Suwanda perasaannya, Sang Prabu Dasamuka, dikira langsung tewas.
Rakyana Patih Suwanda perasaannya sudah menang. Dikiranya sang Prabu
Dasamuka langsung menemui ajal untuk selamanya.
Têdhak (turun) saking (dari) ratanira (keretanya), arsa (hendak) nigas
(memancung) ing jôngga (leher) sang (sang) dityaji (raja raksasa). Turun
dari keretanya, hendak memancung leher sang raja raksasa.
Turun dari kereta bermaksud hendak memancung leher lawan untuk
menuntaskan kemenangan. Dia tak mengira bahwa musuhnya masih
hidup. Hilang kehati-hatiannya, abai akan datangnya musibah yang
mengintip.
Kyana (Rakyana) patih (Patih) gya (segera) ginêlut (digulat), rinangkul
(dirangkul) winalakang (dari belakang), kaot (selisih) agung (besar)
luhur (tinggi) Sang (sang) Rahwana (Rahwana) Prabu (Prabu). Rakyana
Patih segera digulat, dirangkul dari belakang, selisih besar dan tinggi
sang Rahwana Prabu.
Rakyana Patih segera digulat Dasamuka yang langsung bangun. Dirangkul
dari belakang. Karena selisih tubuhnya jauh, Rakyana Patih tak sempat
melawan. Tertangkap sudah di tangan Raja Rahwana.
Kontit (kalah besar) Suwônda (Suwanda) wus (sudah) kêna (kena),
tinigas (titebas) murdanya (kepalanya) mati (gugur), dening (oleh) curiga
(kerisnya) priyôngga (sendiri). Kalah besar Suwanda kena, ditebas
kepalanya, gugur, oleh kerisnya sendiri.
Tak bisa bergerak Patih Suwanda diringkus lawan. Dengan tragis
kepalanya ditebas dengan kerisnya sendiri. Patih pemberani itu tewas.
Gêmbung (badan) pisah (terpisah) mêsat (melesat) mustakanèki
(kepalanya), sirah (kepala) gêmbunge (dan badannya) angamuk (masih
mengamuk), mêmati (membunuh) mring (pada para) punggawa
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 274

(punggawa). Badan terpisah melesat kepalanya, kepala dan badannya


masih mengamuk, membunuh para punggawa musuh.
Badan dan kepalanya terpisah. Namun walau raganya tak utuh sebelum
kehidupan meninggalkan tubuhnya, dia masih melakukan perlawanan.
Tubuhnya mengamuk ke sana kemari tanpa kepala, dan kepala
menggelinding ke sana kemari tanpa tubuh. Kedua potong tubuh Patih
Suwanda melakukan perlawanan terakhir, mengamuk tidak karuan.
Sru (seru) puyêngan (berkecamuk) paprangan (peperangan) kalangkung
(sangat) kuwur (membingungkan), dèn amuk (diamuk) kunarpanira
(jasadnya), Suwônda (Suwanda) risang (sang) apatih (Patih). Seru
berkecamuk peperangan sangat membingungkan, diamuk oleh jasadnya,
Sang Patih Suwanda.
Seru seram berkecamuk dalam medan perang oleh amukan jasad Patih
Suwanda. Kocar-kacir pasukan musuh oleh amuk terakhir sang pahlawan.
Suwanda melakukan perlawanan terakhir sampai tak berujud. Benar-benar
sebuah dedikasi yang tiada tara dari seorang ksatria besar Patih Suwanda.
Têtêp (tetap) prajurit (prajurit) utama (utama), yêkti (benar-benar) tuhu
(sungguh) datan (tidak) ana (ada) kadyèki (yang seperti ini), ing (di) tri
(tiga) bawana (alam) wus (sudah) kasub (terkenal), masa (mustahil) silih
(ada yang) miriba (mirip dengannya). Tetap prajurit utama, benar-benar
sungguh tidak ada yang seperti ini, di tiga alam sudah terkenal, mustahil
ada yang mirip dengannya.
Tetaplah seorang prajurit utama, sang senapati Adipati Suwanda. Benar-
benar tak ada yang seperti itu di tiga alam, baik alam manusia, alam
kedewataan dan alam gandarwo. Tidak ada prajurit agung yang melakukan
perlawanan seperti Patih Suwanda.
Pan (memang) puniku (itulah) tuladan (teladan) pêpatih (Patih) punjul
(terpuji, terlebih), angèl (sulit) lamun (kalau) tinirua (ditiru), pêpatih
(Patih) ing (di) Maèspati (Maespati). Memang itulah teladan patih terpuji,
sulit kalau hendak ditiru, Patih di Maespati ini.
Itulah teladan terpuji dari Patih Maespati. Semua prajurit akan sulit meniru
apa yang telah dilakukan sang Patih. Keteladanannya akan abadi tak
tergantikan sampai beribu tahun ke depan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 275

Kajian Wicara Keras (171-173): Pepatih Pinunjul Angel


Tiniru
Bait ke-171-173, Pupuh Pangkur (metrum: 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i,),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Nanging ta padha ngèmpêra,


pratikêle Suwônda Maèspati,
sukur yèn bisa atiru,
ngêplêki babar pisan.
Iya iku utama patih linuhung,
mungguh ta ing tanah Jawa,
lir pêpatih Ngayogyèki.

Danurêja kang kapisan,


pan wus kêna sinêbut patih luwih,
madya kèh utamanipun,
tan arêp ngambah nistha.
Yèn micara patitis pan ora gangsul,
sabar tur lila ing donya,
momot mêngku mring wadya lit.

Sadaya tan sinung rêngat,


ing wêweka putus samun undhagi,
ganthêng kakêncênganipun.
Pantês yèn wus prayoga,
nora mikut ing wuwus sanadyan lampus,
wani bicara lan jendral,
lamun bênêr tan gumingsir.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Tapi semua menirulah,
perilaku Suwanda Maespati,
syukur kalau bisa meniru,
persis sama sekali.
Itulah teladan utama patih yang luhur,
bagi yang di tanah Jawa,
seperti patih di Yogya ini.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 276

Danureja yang pertama,


sungguh sudah bisa disebut patih pilihan,
berbuat madya lebih banyak utamanya,
tak mau menyentuh yang nista.
Kalau bicara tepat tidak selip,
sabar lagipula rela dalam hal dunia,
menampung merengkuh pada bawahan rendah.

Semua tak mempunyai jarak,


dalam kehati-hatian pintar menyamarkan merekayasa,
teguh pendapatnya.
Pantas kalau sudah baik,
tidak meringkus dalam perkataan walau mati,
berani berbicara dengan jenderal,
kalau benar tidak bergeser.

Kajian per kata:


Sekedar catatan:
Mulai bait ini sampai bagian akhir serat Wicara Keras, terdapat kemiripan
dengan bagian awal Serat Ondhe Patih. Namun siapa pengarang serat
Ondhe Patih sampai sekarang belum diketahui. Menilik adanya kemiripan
yang sangat, boleh jadi serat Ondhe Patih mengutip serat Wicara Keras ini,
atau sebaliknya atau pengarang kedua serat itu sama. Kami tak ingin
masuk ke dalam spekulasi ini karena di luar bidang kajian kita. Perlu kami
tegaskan kembali bahwa kajian kita tidak mencakup bidang filologi. Kami
hanya sebatas menjelaskan makna serat-serat kuno agar mudah dipahami
oleh generasi muda.
***
Nanging (tapi) ta padha (semua) ngèmpêra (menirulah), pratikêle
(perilaku) Suwônda (Suwanda) Maèspati (Maespati), sukur (syukur) yèn
(kalau) bisa (bisa) atiru (meniru), ngêplêki (persis) babar pisan (sama
sekali). Tapi semua menirulah, perilaku Suwanda Maespati, syukur kalau
bisa meniru, persis sama sekali.
Walau mustahil, semua harap menirulah perilaku Patih Suwanda itu.
Syukur kalau bisa sama persis, kalaupun tak bisa sebanyak apapun yang
bisa ditiru, tirulah darinya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 277

Iya iku (yaitu) utama (utama) patih (patih) linuhung (yang luhur),
mungguh (bagi) ta ing (yang di) tanah (tanah) Jawa (Jawa), lir (seperti)
pêpatih (pepatih) Ngayogyèki (Ngayogya ini). Itulah teladan utama patih
yang luhur, bagi yang di tanah Jawa, seperti patih di Yogya ini.
Itulah yang utama dari teladan para leluhur. Bagi orang Jawa zaman
sekarang kalau bisa meneladani seperti apa yang dilakukan Patih dari
Yogyakarta berikut ini. Siapakah Patih dari Yogyakarta yang dimaksud?
Danurêja (Danureja) kang (yang) kapisan (pertama), pan (sungguh) wus
(sudah) kêna (bisa) sinêbut (disebut) patih (patih) luwih (pilihan), madya
(madya) kèh (lebih banyak) utamanipun (utamanya), tan (tak) arêp (mau)
ngambah (menyentuh) nistha (nista). Danureja yang pertama, sungguh
sudah bisa disebut patih pilihan, berbuat madya lebih banyak utamanya,
tak mau menyentuh yang nista.
Danureja yang pertama (Danureja I) adalah seorang yang sudah bisa
disebut patih pilihan. Selalu memilih sikap madya dan banyak sikapnya
yang utama. Dia tak sudi menyentuh perbuatan nista.
Yèn (kalau) micara (bicara) patitis (tepat) pan (dan) ora (tidak) gangsul
(selip), sabar (sabar) tur (lagipula) lila (rela) ing (dalam hal) donya
(dunia), momot (memuat, menampung) mêngku (merengkuh) mring
(pada) wadya (bawahan) lit (rendah). Kalau bicara tepat tidak selip, sabar
lagipula rela dalam hal dunia, menampung merengkuh pada bawahan
rendah.
Kalau bicara tepat, tidak meleset dan tidak selip. Sabar dan lagi pula rela
dalam hal dunia. Mampu menampung dan merengkuh bawahan rendah.
Tidak berwatak congkak dan sok kuasa, namun selalu cermat dan hati-hati.
Sadaya (semua) tan (tak) sinung (mempunyai) rêngat (jarak), ing (dalam)
wêweka (kehati-hatian) putus (pintar) samun (menyamarkan) undhagi
(keahlian, rekayasa), ganthêng (teguh) kakêncênganipun (pendapatnya).
Semua tak mempunyai jarak, dalam kehati-hatian pintar menyamarkan
merekayasa, teguh pendapatnya.
Kepada semua tak mempunyai jarak, atau perasaan tidak suka. dalam
kehati-hatian sangat piawai menyamarkan kepandaian. Teguh pendirian,
pendapatnya selalu argumentatif berdasar alasan kuat, tidak berdasar
sentimen belaka.
Pantês (pantas) yèn (kalau) wus (sudah) prayoga (baik), nora (tidak)
mikut (meringkus) ing (dalam) wuwus (perkataan) sanadyan (walau)
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 278

lampus (mati), wani (berani) bicara (berbicara) lan (dengan) jendral


(jenderal), lamun (kalau) bênêr (benar) tan (tidak) gumingsir (bergeser).
Pantas kalau sudah baik, tidak meringkus dalam perkataan walau mati,
berani berbicara dengan jenderal, kalau benar tidak bergeser.
Pantas kalau sudah disebut baik, tidak meringkus dalam perkataan walau
terpojok. Berani bicara dengan Gubernur Jenderal, artinya tidak hanya
menurut saja. Kalau pendapatnya benar tidak akan bergeser.
Danureja I adalah patih pertama dalam kerajaan baru hasil dari palihan
nagari, Kasultanan Yogakarta Adiningrat. Nama ini hendaknya tidak
dikelirukan dengan nama yang sama, Patih Danureja (sebelumnya
bernama Patih Cakrajaya) yang menjabat di Surakarta pada masa akhir
pemerintahan Raja Amangkurat Jawi sampai masa awal pemerintahan
Pakubuwana II, yang kemudian dibuang ke Afrika Selatan. Patih Danureja
I sebelumnya menjabat sebagai bupati Banyumas dengan nama Raden
Tumenggung Yudanegara III. Beliau adalah kakak ipar dari patih Sultan
Mangkubumi sebelum palihan negari, yakni Pangeran Natakusuma. Beliau
juga menikahi salah satu saudara Sultan, jadi juga merupakan ipar Sultan
HB I. Beliau adalah putra bupati Banyumas Yudanegara II, nama kecilnya
adalah Raden Bagus Konting Mertawijaya. Konon kedekatan dengan
Pangeran Mangkubumi terbina sejak muda, ketika beliau mengabdi di
keraton Surakarta.
Yang menarik Banyumas sendiri adalah wilayah yang masuk ke dalam
kekuasaan Surakarta. Dan putra sang Patih kemudian diangkat menjadi
bupati Banyumas denga gelar Tumenggung Yudanegara IV. Jadi bapak
dan anak kemudian berbeda kerajaan. Memang dalam palihan negari
wilayah tidak dibagi dalam garis lurus, melainkan dibagi rata. Contohnya
Madiun yang berada di wilayah timur justru masuk ke dalam wilayah
Yogyakarta. Demikian pula pejabat-pejabatnya, arsitek dan pusaka-pusaka
kraton dibagi rata antara dua pecahan kerajaan tersebut. Semula
Tumenggung Yudanegara III enggan menerima jabatan patih tersebut.
Ketakutan akan intrik politik dan keengganan melepas wilayah kekuasaan
tampaknya menjadi alasannya. Bagaimanapun menjadi patih jelas akan
menjauhkannya dari pengikut setianya di Banyumas yang notabene berada
di wilayah negara lain. Namun atas bujukan istrinya dan desakan
Mangkubumi akhirnyaYudanegara menerima jabatan itu.
Dalam serat Wicara Keras ini Patih Danureja I mendapat penilaian positif,
bahkan dianggap mirip dengan Patih Suwanda dari Maespati. Dalam
Babad Mangkubumi Patih Danureja disebut sebagai patih yang ambeg
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 279

mulyaharja, berbudi mulia dan luhur. MC Ricklefs mencatat dalam


Yogyakarta di bawah Sultan Mangkubumi 1749-1792, bahwa Danureja I
merupakan patih tercakap dalam sejarah Mataram. Agaknya kesimpulan
Ricklefs sejalan dengan fakta sejarah yang tercatat dalam dua naskah lama
tersebut.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 280

Kajian Wicara Keras (174-176): Patih Sindurja Surakarta


Bait ke-174-176, Pupuh Pangkur (metrum: 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i,),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Lah tirua Danurêja,


yèn ing tanah Jawi kawilang bêcik,
wus kêna ingaran punjul,
Dipati Danurêja.
Yèn ing Surakarta kang rada linuhung,
nênggih Dipati Sindurja,
madya ingkang dèn karêmi.

Sumingkir marang ing nistha,


si utama mamrih dèn karakêti,
kalangkung prakaranipun.
Bicara lan Walônda,
saking dènnya diya-diniya ing rêmbug,
wusananing kang bicaram
rinucat bawatirèki.

Sanadyan praptèng pralaya,


lamun maksih ngiringkên bawatnèki,
tan saru tur malah patut.
Ugêr uwis kinarya,
punggawagung patih mêmatah wadyagung,
yèn kongsi nêmua nistha,
ambêsêmakên nagari.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Lah, tirulah Danureja,
kalau di tanah Jawa terbilang baik,
sudah boleh disebut lebih,
Adipati Danureja.
Kalau di Surakarta yang agak luhur,
yakni Adipati Sindurja,
perbuatan madya yang digemari.

Menyingkir dari perbuatan nista,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 281

yang utama agar mendekat,


lebih-lebih dalam perkaranya.
Berbicara dengan Belanda,
dari mereka bertengkar dalam perundingan,
akhirnya yang berbicara,
dicopot kekuasaannya.

Walau menemui ajal,


kalau masih mengesampingkan kekuasaannya,
tidak saru lagipula malah patut.
Asal sudah selesai dipakai,
sebagai punggawa agung patih yang memeintah balatentara besar,
kalau sampai menemui nista,
mempermalukan negara.

Kajian per kata:


Lah (Lah) tirua (menirulah) Danurêja (Danureja), yèn (kalau) ing (di)
tanah (tanah) Jawi (Jawa) kawilang (terbilang) bêcik (baik), wus (sudah)
kêna (boleh) ingaran (disebut) punjul (lebih), Dipati (Adipati) Danurêja
(Danureja). Lah, tirulah Danureja, kalau di tanah Jawa terbilang baik,
sudah boleh disebut lebih, Adipati Danureja.
Nah, kalau bisa tirulah Patih Danureja, yang kalau di tanah Jawa terbilang
patih yang baik, sudah bisa disebut patih pilihan. Itulah Adipati Danureja
I.
Dalam beberapa bait yang lalu dan juga dalam bait ini patih sering disebut
dengan gelar Adipati. Mengapa patih bergelar Adipati? Memang gelar
patih ini sederajat dengan putra mahkota yang juga bergelar Adipati. Paku
Alam dan Mangkunegara juga bergelar Adipati. Gelar Adipati setingkat di
bawah raja, artinya diantara keduanya tidak ada gelar lagi, merupakan
jabatan tertinggi setelah raja.
Yèn (kalau) ing (di) Surakarta (Sukarata) kang (yang) rada (agak)
linuhung (luhur), nênggih (yakni) Dipati (Adipati) Sindurja (Sindureja),
madya (perbuatan madya) ingkang (yang) dèn karêmi (digemari). Kalau
di Surakarta yang agak luhur, yakni Adipati Sindurja, perbuatan madya
yang digemari.
Kalau untuk wilayah Surakarta, yang agak luhur pekertinya adalah Adipati
Sindureja, yakni patih lebet Kraton Surakarta. Dia selalu melakukan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 282

perbuatan madya, itulah yang digemari. Dalam bait ini Sindurja disebut
agak linuhung, artinya masih kalah dengan Adipati Danureja I yang
disebut di awal. Keterangan ini semakin menguatkan kesan tersebut.
Sumingkir (menyingkir) marang (dari) ing nistha (perbuatan nista), si
(yang) utama (utama) mamrih (diharap agar) dèn karakêti (didekati),
kalangkung (lebih-lebih) prakaranipun (dalam perkaranya). Menyingkir
dari perbuatan nista, yang utama agar mendekat, lebih-lebih dalam
perkaranya.
Selalu menyingkir dari perbuatan nista, yang utama diharap agar didekati,
lebih-lebih dalam perkaranya. Disini jelas bahwa sang Patih lebih banyak
melakukan perbuatan madya, walau beliau juga sangat menghindari
perbuatan nista, tampaknya poin perbuatan utamanya masih kurang
banyak. Baru sebatas mendekati yang utama.
Bicara (berbicara) lan (dengan) Walônda (Belanda), saking (dari) dènnya
diya-diniya (mereka bertengkar) ing rêmbug (dalam perundingan),
wusananing (akhirnya) kang (yang) bicara (berbicara), rinucat (dicopot)
bawatirèki (kekuasaannya). Berbicara dengan Belanda, dari mereka
bertengkar dalam perundingan, akhirnya yang berbicara, dicopot
kekuasaannya.
Sang Patih juga berani berbicara dengan Belanda. Oleh karena mereka
bertengkar dalam perundingan akhirnya yang berani bicara tadi dicopot
dari jabatannya dan dipreteli kekuasaannya.
Sanadyan (walau) praptèng (menemui) pralaya (ajal), lamun (kalau)
maksih (masih) ngiringkên (mengirikan, mengesampingkan) bawatnèki
(kekuasaannya), tan (tak) saru (saru) tur (lagi pula) malah (malah) patut
(patut). Walau menemui ajal, kalau masih mengesampingkan
kekuasaannya, tidak saru lagipula malah patut.
Walau sampai menemui ajalnya, sang Patih kukuh dalam pendiriannya.
Beliau mengesampingkan kekuasaan daripada harus tunduk, beliau kukuh
dalam prinsip tanpa peduli keselamatan dirinya sendiri. Kematian seperti
itu (minum racun) tidak aib, justru patut.
Ugêr (asal) uwis (sudah) kinarya (dipakai), punggawagung (punggawa
agung) patih ( patih) mêmatah (memerintah) wadyagung (balatentara
besar), yèn (kalau) kongsi (sampai) nêmua (mendapat) nistha (nista),
ambêsêmakên (mempermalukan) nagari (negara). Asal sudah selesai
dipakai, sebagai punggawa agung patih yang memeintah balatentara
besar, kalau sampai menemui nista, mempermalukan negara.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 283

Usahanya untuk menjaga kewibawaan sebagai punggawa patut diharga.


Jabatan beliau yang tinggi dan mampu mengerahkan pasukan telah ditebus
dengan sikap yang patut, kalau saja sampai terjerumus dalam perilaku
nista tentu sangat memalukan negara.
Patih Sindurja adalah pepatih dalem kiwa atau patih lebet kerajaan
Surakarta yang masih menjabat pada masa Sunan Pakubuwana II. Sebelum
menjabat nama beliau adalah Tumenggung Tirtawiguna. Dilantik
bersamaan dengan Patih Pringgalaya pada tahun 1743 atas usul dan
pertimbangan Gubernur Jenderal Baron van Imhoff.
Peran patih Sindureja ini tampak sebelum terjadi pemisahan Pangeran
Mangkubumi dari kraton Surakarta. Waktu itu Patih Sindureja dan Patih
Pringgalaya terlibat dalam negosiasi harga sewa tanah pesisir yang atas
usul kedua patih, kraton Surakarta hanya mendapat kompensasi yang
sangat tidak berharga. Dalam Babad Giyanti dicatat bahwa Patih Sindureja
mengusulkan agar sewa tanah pesisir dihargai dua puluh ribu (real
Spanyol) saja. Sedangkan Patih Pringgalaya mengusulkan empat puluh
ribu (real Spanyol). Adapun Pangeran Mangkubumi meminta seratus ribu
(real Spanyol). Yang kemudian diajukan Raja Pakubuwana II adalah
usulan dari Patih Sindureja tersebut. Hal ini membuat Mangkubumi
kecewa. Dia beranggapan Sunan terlalu lemah terhadap VOC dan kedua
patih itu terlalu berpihak pada VOC.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 284

Kajian Wicara Keras (177-178): Lumuh Wirang Milalu


Lampus
Bait ke-177-178, Pupuh Pangkur (metrum: 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i,),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Pan wus adat kuna-kuna,


yèn punggawa kasêlut ing prakawis,
samya amilalu lampus,
wirang yèn cinêngkalak.
Kaya iku Wiradigda lan Kêndhuru,
bêtah saèn doyan wirang,
gawe saranging nagari.

Duk alame Wiradigda,


kongsi prapta saprene amênangi,
lamun bupati angringkruk.
Lir inthuk cinêngkalak,
lagya Wiradigda Kêndhuruan iku,
tan pantês yèn tinirua,
nênulada kang utami.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Memang sudah kebiasaan sejak zaman kuno,


kalau punggawa terkena perkara,
kemudian membunuh diri,
malau kalau diborgol.
Tapi seperti Wiradigda dan Kandhuruan,
betah sungkan doyan malu,
membuat repot negara.

Ketika yang dialami Wiradigda,


sampai datang hari ini baru mengalami,
kalau bupati meringkuk (seperti itu).
Seperti pencuri diborgol,
baru Wiradigda Kandhuruan itu,
tak pantas kalau ditiru,
teladanilah yang utama.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 285

Kajian per kata:


Pan (memang) wus (sudah) adat (kebiasaan) kuna-kuna (zaman kuna),
yèn (kalau) punggawa (punggawa) kasêlut (terkena) ing (dalam) prakawis
(perkara), samya (kemudian) amilalu lampus (membunuh diri), wirang
(malu) yèn (kalau) cinêngkalak (diborgol). Memang sudah kebiasaan
sejak zaman kuno, kalau punggawa terkena perkara, kemudian membunuh
diri, malu kalau diborgol.
Cinengkalak artinya diikat tangannya dibelakang, diborgol di belakang.
Seperti umumnya kalau menangkap penjahat agar tidak mudah melarikan
diri, tangan diborgol di belakang. Kalaupun bisa lari akan sulit lari dengan
tangan diborgol di belakang, sehingga mudah untuk ditangkap kembali.
Jika suatu kejahatan atau kesalahan menimpa seorang pejabat atau pemuka
masyarakat, maka sebagian besar dari mereka takkan kuat menahan malu
jika diborgol seperti itu. Mereka umumnya lebih suka mati daripada
ditangkap dan diborgol. Oleh karena itu banyak yang kemudian
melakukan perlawanan sampai titik darah penghabisan. Andai orang
tersebut tidak bisa melawan lagi karena sudah terdesak, maka mereka lebih
memilih bunuh diri.
Kaya (tapi seperti) iku (itu) Wiradigda (Wiradigda) lan (dan) Kêndhuru
(Kandhuruan), bêtah (betah) saèn (sungkan) doyan (doyan) wirang
(malu), gawe (membuat) saranging (repot, susah) nagari (negara). Tapi
seperti Wiradigda dan Kandhuruan, betah sungkan doyan malu, membuat
repot negara.
Tetapi hal itu tidak dilakukan oleh Wiradigda dan kawan-kawan. Mereka
lebih suka diperlakukan sebagai tawanan dan dipermalukan daripada
melakukan perlawanan terakhir. Padahal sebelum ditangkap mereka sering
sesumbar kalau sakti dan pemberani. Ternyata mereka betah sungkan
doyan malu, artinya lebih memilih malu daripada mati. Orang-orang
seperti itu menjadi kerepotan bagi negara, menjadi beban saja.
Duk (ketika) alame (yang dialami) Wiradigda (Wiradigda), kongsi
(sampai) prapta (datang) saprene (sampai kini) amênangi (mengalami),
lamun (kalau) bupati (bupati) angringkruk (meringkuk). Ketika yang
dialami Wiradigda, sampai datang hari ini baru mengalami, kalau bupati
meringkuk (seperti itu).
Apa yang dialami oleh Wiradigda itu, dan juga oleh kawan-kawan
sealirannya, sampai hari ini pun hanya mereka yang mengalami, yakni ada
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 286

seorang bupati yang meringkuk seperti itu. Perlu diketahui Wiradigda


sudah diangkat sebagai bupati dan diberi gelar Tumenggung Wiradigda.
Lir (seperti) inthuk (pencuri, tuyul, gamel, orang hina) cinêngkalak
(diborgol), lagya (baru) Wiradigda (Wiradigda) Kêndhuruan (Kanduruan)
iku (itu), tan (tak) pantês (pantas) yèn (kalau) tinirua (ditiru), nênulada
(teladanilah) kang (yang) utami (utama). Seperti pencuri diborgol, baru
Wiradigda Kandhuruan itu, tak pantas kalau ditiru, teladanilah yang
utama.

Tak malu, seperti pencuri yang diborgol. Baru Wiradigda dan


Kandhuruwan serta kawan-kawannya yang mengalami. Yang seperti itu
tidak pantas untuk ditiru, kalau meniru tirulah yang utama saja.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 287

Kajian Wicara Keras (179;180): Patih Pringgalaya


Surakarta
Bait ke-179;180, Pupuh Pangkur (metrum: 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i,),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Adipati Pringgalaya,
nadyana sak pikire ambêkiwit,
yèn nistha bangêt milaur,
mati nguntal warangan.
Duk pêparon nagara agawe kuwur,
gawe posinging kapala,
Kumpêni kalangkung sêdhih.

Miwah Sultan Kabanaran,


lamun isih ipe Pringgalayèki.
Amêmatah anak prabu,
iya masa sidaa,
pêparonan nagara ingsun pilaur,
omah saluhuring jaran,
lalu saba ing wanadri.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Adipati Pringgalaya,
walaupun pikirannya curang,
kalaupun nista masih sangat mending,
mati menelan racun.
Ketika pembagian negara membuat bingung,
membuat pusing kepala,
Kumpeni sangat sedih.

Dengan Sultan Kabanaran,


masih saudara ipar Pringgalaya ini.
Menyuruh raja,
iya mustahil terjadi,
pembagian negara aku mending,
berumah di atas kuda,
dan mengembara di hutan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 288

Kajian per kata:


Adipati Pringgalaya (adipati Pringgalaya), nadyana (walaupun) sak
pikire (pikirannya) ambêkiwit (curang), yèn (kalau) nistha (nista) bangêt
(sangat) milaur (mending), mati (mati) nguntal (menelan) warangan
(racun). Adipati Pringgalaya, walaupun pikirannya curang, kalaupun
nista masih sangat mending, mati menelan racun.
Patih Pringgalaya adalah patih jawi kerajaan Surakarta pada zaman raja
Pakubuwana II. Dia amat pro Belanda hingga menghasut agar tanah
Pangeran Mangkubumi di Sukowati seluas 3000 cacah dikurangi oleh
Gubernur Jenderal Baron van Imhoff.
Walau begitu, di sini dikatakan matinya Pringgalaya masih mending,
karena bunuh diri menelan racun. Ini masih lebih baik daripada menyerah
dan meringkuk seperti Wiradigda.
Duk (ketika) pêparon (pembagian) nagara (negara) agawe (membuat)
kuwur (bingung), gawe (membuat) posinging (pusing) kapala (kepala),
Kumpêni (Kumpeni) kalangkung (sangat) sêdhih (susah). Ketika
pembagian negara membuat bingung, membuat pusing kepala, Kumpeni
sangat sedih.
Patih Pringgalaya ini memang sudah lama berseteru dengan Pangeran
Mangkubumi. Sejak peristiwa Pangeran Mangkubumi menang sayembara
dan mendapat hadiah tanah Sukowati, Pringgalaya tidak setuju. Tanah itu
merupakan hadiah bagi Pangeran Mangkubumi saat menumpas sisa-sisa
pemberontakan China yang bersekutu dengan Adipati Martapura. Tanah
seluas 3000 cacah itu dianggap terlalu besar oleh Pringgalaya. Dia juga
turut menggolkan perjanjian sewa tanah pesisir utara yang sangat
menguntungkan Belanda. Perseteruan antara Pringgalaya dan
Mangkubumi ditambah sikap raja yang lembek terhadap VOC dalam
perkara sewa-menyewa tanah pesisir, membuat Pangeran Mangkumi
kemudian mengadakan perlawanan. Tentu saja perinstiwa
memberontaknya Pangeran Mangkubumi ini membuat Kumpeni sedih,
pusing kepalanya pembesar kongsi dagang besutan Belanda itu.
Miwah (dengan) Sultan (Sultan) Kabanaran (Kabanaran), lamun (kalau)
isih (masih) ipe (ipar) Pringgalayèki (Pringgalaya ini). Dengan Sultan
Kabanaran, masih saudara ipar Pringgalaya ini.
Dengan Sultan Kabanaran masih saudara ipar Patih Pringgalaya ini. Kakak
Sultan Kabanaran, Raden Ayu Sukiyah, adalah istri dari Patih Pringgalaya.
Jadi dengan Sunan PB II pun juga merupakan saudara ipar, dan dengan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 289

Sunan PB III merupakan paman. Maka di dalam serat ini Pringgalaya


memanggil PB II dengan sebutan anak Prabu.
Amêmatah (menyuruh) anak prabu (raja), iya (iya) masa (mustahil) sidaa
(terjadi), pêparonan (pembagian) nagara (negara) ingsun (aku) pilaur
(mending), omah (berumah) saluhuring (di atas) jaran (kuda), lalu saba
(bermain) ing (di) wanadri (hutan). Menyuruh raja, iya mustahil terjadi,
pembagian negara aku mending, berumah di atas kuda, dan mengembara
di hutan.
Pringgalaya menyuruh “anak Prabu” yakni Sunan PB III agar palihan
negari tidak terjadi, malah dia mengeluarkan sumpah apabila pembagian
negara itu terjadi lebih baik dia berumah di atas kuda, maksudnya naik
kuda, dan mengembara ke hutan. Entah apa yang membuat hati
Pringgalaya ini begitu benci dengan Pangeran Mangkubumi, yang tak lain
adik iparnya sendiri.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 290

Kajian Wicara Keras (181-182): Milih Lampus Timbang


Nistha
Bait ke-181;182, Pupuh Pangkur (metrum: 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i,),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.

Ya ta Radèn Pringgalaya,
mirêng warta lamun dèn sêsêngiri,
mring Kumpêni lan puniku,
Sinuhun Kabanaran ,
nulya eling ciptane ingkang linuhung.
Lamun titahing Hyang Suksma,
besuk mati mêngko mati,

andadak pikir dadakan.


Wus pralaya Pringgalaya Dipati,
yèku budi kang linuhung.
Têgas nora was-uwas,
eling lamun dadya pêpatihing ratu,
lamun kongsia sru nistha,
ilang manising nagari.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Ketika Raden Pringgalaya,


mendengar berita kalau dibenci,
oleh Kumpeni dan itu,
Sinuhun di Kabanaran,
segera ingat pemikirannya yang luhur.
Kalau makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Suci,
besok mati nanti juga mati,

mendadak cupet nalar.


Sudah tewas Adipati Pringgalaya,
itulah budi yang luhur.
Tegas tidak ragu-ragu,
ingat kalau menjadi patih dari raja,
kalau sampai berbuat sangat nista,
hilang keharuman nama negara.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 291

Kajian per kata:


Ya ta (ialah, ketika) Radèn Pringgalaya (Raden Pringgalaya), mirêng
(mendengar) warta (berita) lamun (kalau) dèn (di) sêsêngiri (benci),
mring (oleh) Kumpêni (Kumpeni) lan (dan) puniku (itu), Sinuhun
(Sinuhun) Kabanaran (di Kabanaran), nulya (segera) eling (ingat) ciptane
(pemikirannya) ingkang (yang) linuhung (luhur). Ketika Raden
Pringgalaya, mendengar berita kalau dibenci, oleh Kumpeni dan itu,
Sinuhun di Kabanaran), segera ingat pemikirannya yang luhur.
Ketika Raden Pringgalaya mendengar kalau dibenci oleh Kumpeni dan
Sinuhun Kabanaran, pikirannya yang cerdas segera ingat, segera sadar
bahwa posisinya tidak akan aman. Kalau Sinuhun Kabanaran
membencinya itu bisa dimaklumi karena sejak lama dia menentang
saudara iparnya itu. Namun kalau Kumpeni yang selalu dia bela juga
membenci, habislah ia. Tapi mengapa Kumpeni bisa membenci?
Sebenarnya lebih karena ulah Pringgalaya lah keadaan menjadi kacau.
Sikapnya yang membuat Mangkubumi memberontak sudah sangat
memusingkan Kumpeni, yang sebenarnya tak ingin perang karena enggan
mengeluarkan biaya lagi.
Menurut Babad Giyanti, tindakan bunuh diri Pringgalaya dipicu oleh
perseteruan antara dirinya dan Patih Danureja I perihal pembagian wilayah
pasca palihan nagari. Ketika itu ada wilayah yang oleh Pringgalaya tidak
ingin dibagi yakni beberapa daerah yang oleh Pringgalaya diklaim sebagai
daerah kebun Raja, semacam tempat pesiar. Namun Danureja berpendapat
bahwa walau daerah itu kebun Raja tetapi merupakan peninggalan Raja
Amangkurat, sehingga tetap harus dibagi. Raja Surakarta pun sudah
sepakat dengan hal itu.
Dalam perundingan yang dihadiri Sultan Kabanaran dan Gubernur Pantai
Timur Hindia Belanda Nicholas Hartingh, Pringgalaya tetap bersikukuh
dengan berbagai dalih. Akhirnya Nicholas Hartingh menjadi marah kepada
Pringgalaya karena ulahnya yang mempersulit perundingan. Hartingh
menganggap bahwa Pringgalaya berkianat kepada Raja demi
keuntungannya sendiri.
Lamun (kalau) titahing (makhluk ciptaan) Hyang (Tuhan) Suksma (Yang
Maha Suci), besuk (besok) mati (mati) mêngko (nanti) mati (juga mati),
andadak (mendadak) pikir dadakan (tiba-tiba cupet nalar). Kalau makhluk
ciptaan Tuhan Yang Maha Suci, besok mati nanti juga mati, mendadak
cupet nalar.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 292

Karena Kumpeni sudah memberi penilaian buruk, Pringgalaya tahu


kariranya akan habis. Pringalaya segera sadar kalau manusia pasti akan
mati, entah sekarang entah besok. Kalau karirnya habis dan dicopot,
apalagi kalau sampai diasingkan, dia akan mati dalam keadaan yang
mengenaskan. Jadi mengapa tidak mati sekarang saja? Mendadak pikiran
cupet itu hinggap dalam benak Pringgalaya.
Wus (sudah) pralaya (tewas) Pringgalaya (Pringgalaya) Dipati (adipati),
yèku (itu) budi (budi) kang (yang) linuhung (luhur). Sudah tewas Adipati
Pringgalaya, itulah budi yang luhur.
Akhirnya jalan itulah yang dipilih. Dia tewas minum racun. Itu lebih baik,
masih lebih utama daripada kalau diringkus Kumpeni, seperti yang pernah
dialami Wiradigda dan kawan-kawan.
Têgas (tegas) nora (tidak) was-uwas (ragu-ragu), eling (ingat) lamun
(kalau) dadya (menjadi) pêpatihing (patih) ratu (raja), lamun (kalau)
kongsia (sampai) sru (sangat) nistha (nista), ilang (hilang) manising
(harum nama) nagari (negara). Tegas tidak ragu-ragu, ingat kalau
menjadi patih dari raja, kalau sampai berbuat sangat nista, hilang
keharuman nama negara.

Tindakannya walau tak bisa dikatakan terpuji tetapi merupakan sebuah


ketegasan, tidak ragu-ragu, ingat kedudukannya sebagai patih yang
merupakan orang besar di kerajaan. Matinya harus mati perwira, jangan
sampai mati di tangan musuh. Kalau sampai mati dalam kehinaan,
meringkuk seperti pesakitan, akan sangat memalukan negara. Hilang nama
harum negerinya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 293

PUPUH KEDELAPAN

DHANDHANG GULA II
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 294

Kajian Wicara Keras (183-184): Jangrana Lan


Cakraningrat
Bait ke-183-184, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Iku ondhe-ondhening pêpatih,
dene ta mungguh para punggawa,
ingkang bêcik caritane,
ing nguni pan wus luhung,
Surabaya Ki Adipati,
Jangrana lawan Cakra-
ningrat Madurèku.
Yèku tirunên prayoga,
ngawulane miwah kêndêling ajurit,
wêweka tur santosa.

Bisa ngadêgakên narapati,


duk lolose Pangran Kapugêran,
wong roro iku kondhange,
putus ambobot laku.
Yèn wus êning tan minggrang-minggring,
kadya alam pêpetar.
Tumênggung Sidayu,
Jayaningrat Pakalongan,
pan kabesan nênggih marang Adipati,
Radèn Natakusuma.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Itulah contoh teladan para patih,


adapun bagi para punggawa,
yang baik kisahnya,
ketika dahulu memang sudah terpuji,
di Surabaya Ki Adipati,
Jangrana dan Cakra-
ningrat di Madura itu.
Yaitu lebih baik tirulah,
dalam mengabdi serta keberanian berperang,
waspada dan lagi sentausa.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 295

Bisa menobatkan raja,


ketika lolosnya Pangeran dari Kapugeran,
dua orang itu tekenal,
pintar menimbang strategi.
Kalau sudah berpikir jernih takkan ragu-ragu melangkah,
walau seperti dibrondong meriam.
Tumenggung Sedayu,
Jayaningrat Pekalongan,
diambil besan oleh Adipati,
Raden Natakusuma.

Kajian per kata:


Iku (itulah) ondhe-ondhening (contoh teladan) pêpatih (para patih), dene
ta (adapun) mungguh (bagi) para (para) punggawa (punggawa), ingkang
(yang) bêcik (baik) caritane (kisahnya), ing (ketika) nguni (dahulu) pan
(memang) wus (sudah) luhung (terpuji), Surabaya (di Surabaya) Ki
Adipati (Ki Adipati), Jangrana (Jangrana) lawan (dan) Cakra-ningrat
(Cakra-ningrat) Madurèku (di Madura itu). Itulah contoh teladan para
patih, adapun bagi para punggawa, yang baik kisahnya, ketika dahulu
memang sudah terpuji, di Surabaya Ki Adipati, Jangrana dan Cakra-
ningrat di Madura itu.
Itulah contoh teladan dari para patih dari berbagai negara. Ada yang sangat
terpuji seperti Patih Suwanda. Ada yang mirip dengan itu, yakni Patih
Adipati Danureja I. Ada pula yang paspasan namun masih banyak yang
bisa dicontoh seperti Adipati Sindureja. Dan ada pula yang walau kurang
baik tapi bisalah dicontoh sedikit saja seperti Adipati Pringgalaya.
Adapun dari kalangan punggawa di bawah patih, yang kisah hidupnya baik
dan layak dicontoh adalah bupati Surabaya Jangrana dan bupati Madura
Cakraningrat. Kedua bupati dari bang wetan itu sudah membuktikan
baktinya pada negara. Kita simak secara ringkas riwayat keduanya.
Jangrana adalah Bupati Surabaya. Nama aslinya sebelum menjadi bupati
adalah Anggawangsa. Pada waktu pemberontakan Trunajaya, bersama
kakaknya Anggajaya dia memihak Amangkurat II dan berhasil memukul
pasukan pemberontak di sekitar Surabaya. Anggawangsa kemudian
diangkat menjadi bupati Surabaya dengan gelar Tumenggung Jangrana I.
Sedangkan Anggajaya diangkat sebagai bupati di Pasuruan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 296

Ketika Amangkurat II wafat dan diganti oleh Amangkurat III, di Surakarta


terjadi perang perebutan kekuasaan. Yang dikenal dengan Prang Suksesi
Jawa I. Adik Amangkurat II, Pangeran Puger, dengan bantuan VOC naik
tahta sebagai raja tandingan dengar gelar Pakubuwana I. Dia berhasil
mengusir Amangkurat III dari keraton. Amangkurat III kemudian lari ke
Pasuruan yang kala itu dikuasai Untung Surapati. Jangrana I memihak
kepada Pakubuwana I.
Cakraningrat adalah bupati Madura. Seperti halnya Jangrana di Surabaya
di Madura juga ada beberapa nama Cakraningrat. Dilihat dari peristiwa
yang dirujuk serat ini, bisa dipastikan kalau yang dimaksud adalah
Cakraningrat II. Dia adalah mertua dari Jangrana I, dan sama-sama
memihak kepada Pakubuwana I ketika terjadi perang Suksesi Jawa I.
Yèku (yaitu) tirunên (tirulah) prayoga (lebih baik), ngawulane (dalam
mengabdi) miwah (serta) kêndêling (keberanian) ajurit (berperang),
wêweka (waspada) tur (dan lagi) santosa (sentausa). Yaitu lebih baik
tirulah, dalam mengabdi serta keberanian berperang, waspada dan lagi
sentausa.
Kedua orang tersebut Jangrana dan Cakraningrat adalah teladan yang baik
untuk ditiru. Mereka sungguh mengabdi dan berani dalam peperangan.
Berwatak waspada dan sentausa, ahli strategi yang ulung.
Bisa (bisa) ngadêgakên (menobatkan) narapati (raja), duk (ketika) lolose
(lolosnya) Pangran (Pangeran) Kapugêran (Puger, dari Kapugeran), wong
roro (dua orang) iku (itu) kondhange (terkenal), putus (pintar) ambobot
(menimbang) laku (strategi, cara). Bisa menobatkan raja, ketika lolosnya
Pangeran dari Kapugeran, dua orang itu tekenal, pintar menimbang
strategi.
Ketika menobatkan raja, yakni ketika Pangeran Puger lolos ke Semarang,
kedua orang itu mendukung Pangeran Puger sehingga dapat naik tahta
sebagai Pakubuwana I. Keduanya terkenal ahli dalam menimbang strategi
perang.
Yèn (kalau) wus (sudah) êning (berpikir jernih) tan (tak) minggrang-
minggring (ragu-ragu melangkah), kadya (seperti) alam (ketika) pêpetar
(dibrondong meriam). Kalau sudah berpikir jernih takkan ragu-ragu
melangkah, walau seperti dibrondong meriam.
Kalau sudah memikirkan sesuatu dengan jernih takkan ragu-ragu lagi,
walau diberondong meriam sekalipun. Memang kedua orang tersebut
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 297

berwatak ksatria dan pantang menyerah. Tidak takut kehilangan nyawa


kalau sudah mengambil keputusan.
Tumênggung Sidayu (Tumenggung Sidayu), Jayaningrat (Jayaningrat)
Pakalongan (Pekalongan), pan kabesan (diambil besan) nênggih (yaitu)
marang (oleh) Adipati (adipati), Radèn Natakusuma (Raden
Natakusuma). Tumenggung Sedayu, Jayaningrat Pekalongan, diambil
besan oleh Adipati, Raden Natakusuma.
Tumenggung Sidayu Jayaningrat dari pekalongan, diambil besan oleh
Adipati Raden Natakusuma. Dia ini adalah satu punggawa lagi yang patut
dijadikan contoh. Jayaningrat yang dimaksud adalah Tumenggung
Jayaningrat II yang menjadi besan dari Patih Adipati Natakusuma.
Menantu Jayaningrat ini yakni Sumadiningrat kemudian menggantikan
kedudukannya dan bergelar Jayaningrat III atau dikenal dengan nama
Raden Supama. Dalam bait selanjutnya akan dibahas cukup panjang
tentang Raden Supama ini. Jayaningrat II adalah seorang keturunan
Tionghoa.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 298

Kajian Wicara Keras (185-187): Mung Kaya Bocah Kuncung


Bait ke-185-187, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Yèn gugua katêlu bupati,
masa sidaa pêrang Pacina,
tan ambubrah nagarane.
Mung mikir ala nganggur,
kang dèn anggo marang nagari.
Wong wus têka kapenak,
kudu-kudu kuwur.
Jumrunuh Tirtawiguna,
nyênyetani wêwadul marang sang aji,
akarya bumi rêngka.

Padha dene karyane sang aji,


têka nora binobot tinimbang,
nora mantêp wêwatêke,
mung kaya bocah kuncung.
Binabedhung marang ing abdi,
têka nurut kewala,
mangalor mangidul,
datan nganggo sinaringan.
Sabarang mèl abdine dèn anggêp sami,
wêkasane barusah.

Nganggo tombok pêpatihirèki,


kentar saking ing nagara Jawa,
nagara tulus bubrahe.
Lajêng darus kaduwung,
katawêngan dening Kumpêni,
kalantur ing pratingkah,
dhompo salah surup,
kalunta kadawan-dawan.
Yèn aja na têtumbal ingkang pêrmati,
Susunan Kabanaran.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 299

Kalau andai menurut ketiga bupati,


mustahil terjadilah perang Pecina,
tak menjadi rusak negaranya.
Hanya berpikir tanpa guna,
yang dipakai oleh negara.
Orang sudah enak-enak,
harus menjadi bingung.
Selalu meminta Tirtawiguna,
mengadu-adu menghasut kepada sang raja,
membuat negara terpecah.

Sama-sama bekerja untuk sang raja,


mengapa tidak dihargai setimbang,
tidak mantap wataknya,
hanya seperti anak kecil.
Dibingungkan oleh pembantunya,
kok menurut saja,
ke utara ke selatan,
tidak memakai disaring (kata-katanya).
Semua laporan pembantunya dianggap sama,
akhirnya geger.

Memakai tumbal patihnya itu,


terbuang dari negara Jawa,
negara langgeng rusaknya.
Lalu terus menyesal,
terpedaya oleh Kumpeni,
melantur dalam perilaku,
tertimpa salah paham,
menderita berkepanjangan.
Kalau ada yang dipakai tumbal,
yang sebenarnya,
itulah Sunan Kabanaran.

Kajian per kata:


Yèn (kalau) gugua (andai menurut) katêlu (ketiga) bupati (bupati), masa
(mustahil) sidaa (terjadilah) pêrang (perang) Pacina (Pecina), tan (tak)
ambubrah (menjadi rusak) nagarane (negaranya). Kalau andai menurut
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 300

ketiga bupati, mustahil terjadilah perang Pecina, tak menjadi rusak


negaranya.
Andai saja menuruti ketiga bupati itu, mustahil terjadi perang Jawa, takkan
menjadi rusak negaranya. Ketiga bupati yang dimaksud telah disebutkan
dalam bait sebelumnya, yakni Jangrana, Cakraninrat dan Jayaningrat. Di
sini timbul pertanyaan, siapa yang seharusnya menurut saran ketiga bupati
tersebut?
Mung (hanya) mikir (berpikir) ala nganggur (tanpa guna), kang (yang)
dèn (di) anggo (pakai) marang (oleh) nagari (negara). Hanya berpikir
tanpa guna, yang dipakai oleh negara.
Hanya cara berpikir tanpa guna yang dipakai oleh negara. Secara tersirat
gatra ini menyebut negara sebagai yang seharusnya menuruti saran ketiga
bupati itu. Tetapi yang terjadi negara malah menuruti perkataan yang tanpa
guna. Meski tidak secara jelas gatra ini jelas menyindir penguasa (raja)
pada waktu itu, yakni Pakubuwana II.
Wong (orang) wus (suka) têka kapenak (enak-enak), kudu-kudu (harus)
kuwur (menjadi bingung). Orang sudah enak-enak, harus menjadi
bingung.
Akibat perang Pecina negara yang sudah enak-enak, tiba-tiba menjadi
kebingungan. Negara rusak porak porana, rajanya harus melarikan diri
sampai Ponorogo, dan upaya untuk mengembalikan kekuasaan
memerlukan pengorbanan yang sangat besar.
Jumrunuh (selalu minta) Tirtawiguna (Tirtawiguna), nyênyetani
(mengadu-adu) wêwadul (menghasut) marang (kepada) sang aji (sang
raja), akarya (membuat) bumi (tanah, negara) rêngka (terpecah). Selalu
meminta Tirtawiguna, mengadu-adu menghasut kepada sang raja,
membuat negara terpecah.
Semua ini akibat ulah Tirtawiguna, seorang bupati dalam kepercayaan
raja. Tirtawiguna ini yang selalu mengadu-adu, menghasut kepada sang
raja. Raja seharusnya bisa mengambil keputusan yang benar berdasar
pertimbangan yang rasional seperti yang disarankan oleh ketiga bupati
yang ahli dalam strategi perang di atas. Tetapi karena pengaruh
Tirtawiguna raja menjadi salah arah, negara menjadi terpecah. Tirtawiguna
ini juga seorang penulis yang cukup banyak karyanya, dan dikenal dengan
nama Carik Bajra.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 301

Padha dene (sama-sama) karyane (bekerja untuk) sang aji (sang raja),
têka (mengapa) nora (tidak) binobot (dihargai) tinimbang (setimbang),
nora (tidak) mantêp (mantap) wêwatêke (wataknya), mung (hanya) kaya
(seperti) bocah (anak) kuncung (masih kuncung, masih kecil). Sama-sama
bekerja untuk sang raja, mengapa tidak dihargai setimbang, tidak mantap
wataknya, hanya seperti anak kecil.
Sama-sama bekerja untuk sang raja tetapi mengapa tidak dihargai
setimbang. Yang satu dipercaya perkataannya, yang lain diabaikan.
Padahal yang lain nyata-nyata telah kelihatan pengabdiannya, sedangkan
yang satunya hanya pandai menghasut. Wataknya tidak mantap, hanya
seperti watak anak kecil (bocah kuncung).
Binabedhung (dibingungkan, direpotkan) marang (oleh) ing abdi
(pembantunya), têka (kok) nurut (menurut) kewala (saja), mangalor (ke
utara) mangidul (ke selatan), datan (tidak) nganggo (memakai)
sinaringan (disaring). Dibingungkan oleh pembantunya, kok menurut
saja, ke utara ke selatan, tidak memakai disaring (kata-katanya).
Dibingungkan oleh pembantunya, kok hanya menurut saja. Disarankan ke
utara, kok iya ke utara. Disarankan ke selatan, kok iya ke selatan. Semua
saran tidak disaring sebelum dilaksanakan.
Sabarang (semua) mèl (laporan) abdine (pembantunya) dèn anggêp
(dianggap) sami (sama), wêkasane (akhirnya) barusah (geger). Semua
laporan pembantunya dianggap sama, akhirnya geger.
Semua laporan dianggap sama, tidak disaring benar tidaknya, masuk akal
atau mustahil. Semua ditelan mentah-mentah, akhirnya terjadi geger.
Nganggo (memakai) tombok (tumbal) pêpatihirèki (patihnya itu), kentar
(terbuang) saking (dari) ing (pada) nagara (negara) Jawa (Jawa), nagara
(negara) tulus (langgeng) bubrahe (rusaknya). Memakai tumbal patihnya
itu, terbuang dari negara Jawa, negara langgeng rusaknya.
Semua kebijakan yang diambil menjadi tidak jelas patokannya. Itulah yang
kemudian minta korban seorang patih, diasingkan dari Jawa. Negara
langgeng dalam kerusakan.
Menurut Babad Panambangan perihal pembuangan Patih Danureja karena
ada persoalan berikut. Adipati Jayaningrat dari Pekalongan mempunyai
saudara laki-laki yang mengabdi di keraton Kartasura. Saudaranya tersebut
dimintakan jabatan dengan perantaraan Tumenggung Tirtawiguna. Raja
menyetujui usulan Tirtawiguna dan mengangkat saudara Jayaningrat
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 302

menjadi Tumenggung bernama Suradiningrat. Pengangkatan tersebut


tanpa melalui prosedur yang berlaku yakni seharusnya berkonsultasi
dengan Patih Danureja. Akibatnya Patih Danureja marah karena merasa
dilangkahi. Dia kemudian memerintahkan untuk mencopot kembali
pangkat Tumenggung Suradiningrat. Raja yang mengetahui tindakan
Danureja menjadi marah dan mengirim surat kepada Kumpeni agar
Danureja diasingkan karena Raja sudah tidak membutuhkannya lagi.
Akhirnya Danureja ditangkap Kumpeni ketika mengurus administrasi
tahunan di Semarang. Danureja kemudian diasingkan ke Tanjung Harapan.
Lajêng (lalu) darus (terus) kaduwung (menyesal), katawêngan (tertutup,
terpedaya) dening (oleh) Kumpêni (Kumpeni), kalantur (melantur) ing
(dalam) pratingkah (perilaku), dhompo (tertimpa) salah surup (salah
paham), kalunta (menderita) kadawan-dawan (berkepanjangan). Lalu
terus menyesal, terpedaya oleh Kumpeni, melantur dalam perilaku,
tertimpa salah paham, menderita berkepanjangan.
Akhirnya (Raja) kemudian menyesal, terpedaya oleh Kumpeni. Dianggap
Kumpeni adalah penolongnya, padahal Kumpeni hanya mau mengeruk
keuntungan dari tanah Jawa. Setelah semua hancur dan tidak menyisakan
barang sedikitpun baru sadar dengan kelakuan Kumpeni. Namun semua
sudah terjadi dan sudah terlanjur masuk jauh dalam perangkap aneka
perjanjian. Semua salah paham ini membuat negara berada dalam
penderitaan berkepanjangan.
Yèn (kalau) aja na (tak ada) têtumbal (tumbal) ingkang (yang) pêrmati
(sebenarnya), Susunan (sunan) Kabanaran (Kabanaran). Kalau ada yang
dipakai tumbal, yang sebenarnya, itulah Sunan Kabanaran.
Kalau ada yang dijadikan tumbal dari semua ini, sebenarnya dia adalah
Sunan Kabanaran. Dia telah mengabdi kepada raja sejak muda dan
menjadi tangan kanan. Disuruh perang pun tidak mengelak, tetapi dia
malah terusir dari istana.
Sunan Kabanaran telah mendampingi Raja sejak muda dengan menjadi
Pangeran Mangkubumi. Kemampuannya dalam mengatur negara dan
pasukan tidak diragukan lagi. Dia juga seorang arsitek yang mendesain
bangunan keraton, juga seorang administratur yang melayani raja, juga
seorang penglima perang yang cakap. Walau demikian dia dipermalukan
oleh Pringgalaya, sehingga akhirnya beliau memutuskan keluar dari istana
dan mengadakan perlawanan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 303

Kajian Wicara Keras (188-189): Sedaya Nulyambek Pejah


Bait ke-188-189, Dhandhang Gula ( 10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Dene katri punggawa anênggih,
ingkang samya ngaturi prakara,
luwih bêcik ing dadine.
Dene gêmpal puniku,
datan kongsi pating saluwir.
Rêmbuge tan dhinahar,
mring pêpatihipun ,
sadaya nulyambêk pêjah,
nguntal upas sadaya prasamya mati,
tan kongsi milu aprang.

Yèku ambêking bupati nguni,


padha kandêl-kumandêl ing Suksma,
lumrah tan etung patine.
Arang ingkang baluwus,
bêtah wirang tan idhêp isin,
akèh sugih wêwirang.
Yèn sipat tumênggung,
tuladên iku prayoga,
nora ngucêmakên marang ing nagari,
malih ingkang winarna.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Karena punggawa ketiga inilah,


yang menyarankan dalam perkara,
yang lebih baik pada akhirnya.
Adapun kerusakan negara,
tak sampai membuat saling tercerai-berai.
Perkataannya tak diterima,
oleh para patihnya,
semua akhirnya menemui kematian,
minum racun semua mereka matinya,
tak sampai ikut berperang.

Itulah wataknya bupati zaman dahulu,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 304

semua tebal kepercayaannya kepada Tuhan,


lazimnya tak berhitung kematiannya.
Jarang yang pengecut,
betah menanggung malu tak punya malu,
banyak mempunyai aib.
Kalau watak tumenggung,
contohlah yang baik,
tidak mempermalukan terhadap negara,
ada juga contohnya.

Kajian per kata:


Dene (karena itu) katri (ketiga) punggawa (punggawa) anênggih (itulah),
ingkang (yang) samya (sama-sama) ngaturi (menyarankan) prakara
(dalam perkara), luwih (lebih) bêcik (baik) ing (pada) dadine (jadinya,
akhirnya). Karena punggawa ketiga inilah, yang menyarankan dalam
perkara, yang lebih baik pada akhirnya.
Katri punggawa, punggawa ketiga yang dimaksud adalah Sultan
Kabanaran, sesuai dengan yang dimaksud pada bait sebelumnya. Perihal
sarannya yang dimaksud adalah agar Raja meminta uang bagi hasil yang
pantas atas penguasaan pantai utara oleh Kumpeni. Karena penghasilan
dari tanah di sepanjang pesisir sangat besar, termasuk bandar-bandar yang
dipakai lalu lintas dagangnya.
Dene (adapun) gêmpal (kerusakan negara) puniku (itu), datan (tidak)
kongsi (sampai) pating (saling) saluwir (tercerai-berai). Adapun
kerusakan negara tak sampai membuat saling tercerai-berai.
Jika saran tersebut dipakai maka kerusakan negara tidak akan sampai
membuat negara tercerai berai dalam peperangan yang panjang, yang
akhirnya negara harus terpecah menjadi beberapa bagian.
Rêmbuge (perkataannya) tan (tak) dhinahar (diterima), mring (oleh)
pêpatihipun (patihnya), sadaya (semua) nulyambêk (akhirnya menemui)
pêjah (kematian), nguntal (minum) upas (racun) sadaya (semua)
prasamya (mereka sama-sama) mati (mati), tan (tak) kongsi (sampai)
milu (ikut) aprang (berperang). Perkataannya tak diterima, oleh para
patihnya, semua akhirnya menemui kematian, minum racun semua mereka
matinya, tak sampai ikut berperang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 305

Namun saran Pangeran Mangkubumi tidak dipakai oleh kedua patih dan
sang Raja, bahkan terkesan bersembunyi-sembunyi mereka tetap
mengajukan harga sewa yang rendah. Akibatnya negara rugi besar dan
sang pangeran Mangkubumi merasa sangat kecewa. Pada akhirnya kedua
patih pun mengalami nasib yang nahas, keduanya mati karena minum
racun.
Kalau yang dimaksud semua mati karena minum racun maka sangat
mungkin yang dimaksud adalah Patih Pringgalaya dan Sidureja, keduanya
mati dalam keadaan terpojok oleh Kumpeni. Kalimat tan kongsi milu
prang, mungkin maksudnya matinya tidak saat berperang.
Yèku (itulah) ambêking (wataknya) bupati (bupati) nguni (dahulu), padha
(semua) kandêl-kumandêl (tebal kepercayaannya) ing (kepada) Suksma
(Tuhan), lumrah (lazimnya) tan (tak) etung (berhitung) patine
(kematiannya). Itulah wataknya bupati zaman dahulu, semua tebal
kepercayaannya kepada Tuhan, lazimnya tak berhitung kematiannya.
Watak para pemegang kekuasaan zaman dahulu, para raja, adipati, bupati
dan para punggawa, sangat tebal keyakinannya kepada Tuhan Yang Maha
Suci, tidak pengecut dan kianat. Jauh dari sikap mementingkan diri sendiri,
bersikap ksatria dan tidak takut mati. Yang dipegang adalah
mendahulukan keutamaan, jauh dari pertimbangan untung rugi. Bahkan
andai harus kehilangan nyawa sekalipun.
Arang (jarang) ingkang (yang) baluwus (mbluwus, pengecut), bêtah
(betah) wirang (menanggung malu) tan (tak) idhêp (punya) isin (malu),
akèh (banyak) sugih (mempunyai) wêwirang (aib). Jarang yang pengecut,
betah menanggung malu tak punya malu, banyak mempunyai aib.
Akeh sugih wewirang artinya hal-hal kurang baik sekecil apapun sudah
membuatnya malu sehingga tidak dilakukan. Maka sangat jarang yang
bersikap mbaluwus tak tahu malu, menerobos aturan moral, bersekongkol
dalam kejahatan.
Yèn (kalau) sipat (watak) tumênggung (tumenggung), tuladên (contohlah)
iku (itu) prayoga (baik), nora (tidak) ngucêmakên (mempermalukan)
marang ing (terhadap) nagari (negara), malih (ada lagi) ingkang winarna
(yang patut diceritakan). Kalau watak tumenggung, contohlah yang baik,
tidak mempermalukan terhadap negara, ada juga contohnya.
Kalau dari kalangan punggawa yang berpangkat Tumenggung, contohlah
yang baik, yang tidak membuat malu negara. Ada banyak contoh-contoh
pejabat yang dapat dijadilan teladan, meski tidak berkedudukan tinggi.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 306

Mereka juga memegang teguh sikap ksatria dan selalu berlaku utama.
Nantikan pada bait berikutnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 307

Kajian Wicara Keras (190-194): Kang Samya Ambek Ing


Prawira
Bait ke-190-194, Dhandhang Gula ( 10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Punggawa kang wus kawilang bêcik,
Rôngga Wirasêtika ing Jipang,
wong Sukawati wijile,
iku budine punjul.
Kadya Suradiningrat nênggih,
lawan Suryanagara,
Suwandi puniku,
samya ambêk ing prawira.
Miwah Radèn Supama prajurit luwih,
ladak tan êncak-êncak.

Lamun aprang tan kaesi-èsi,


sabukane cathok sap sapisan,
rasukan pranakan bae.
Yèn tinêmpuh ing mungsuh,
dèn rowangi sarwi malangkrik,
apanggah nora kedah.
Tur sinambi udut,
apuse nèng asta kiwa,
ingkang têngên anyêpêng rokokirèki,
arang nyandhak gêgaman.

Mungsuhira amung dèn tudingi,


rêrokoke sarwi mèsêm ngucap,
sirèku nêmpuh marene,
payo mungsuh lan ingsun.
Dharakalan mungsuhe giris,
mudhun jog sing turangga,
srah bongkokanipun.
Nadyan mungsuhe kathaha,
mung pinapag kapitu kalawan abdi,
datan wurung kabandhang.

Iya Sang Aprabu Parikêsit,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 308

iku Radèn Supamajaningrat,


Pakalongan nagarane,
praptèng sabrang wus kasub.
Lamun Rajèng Malawapati,
prawira ing ngayuda,
prajurit dibyanung,
wantêr asugih prabawa,
pan sêmbada cucute kapati-pati,
sêmbrana tur wiraga.

Yèn tinangkil ing wadyanirèki,


pira-pira datan kaliwatan,
jinabut ginarap kabèh.
Akèh samya kapoyuh,
yèn wong mêngi kumat kang mêngi,
kongsi dadi bayangan.
Wite mung gumuyu,
nora na bisa mingkêma,
wus têtela Pangran Natakusumèki,
wong ladak kuwarisan.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Punggawa yang sudah terbilang baik,


Rangga Wirasentika di Jipang,
orang Sukawati asalnya,
itu orang budinya terpuji.
Seperti Suradiningrat itu juga,
dan Suryanagara Suwandi itu,
semua berwatak perwira.
Serta Raden Supama prajurit pilihan,
suka meledek tak mencla-mencle.

Kalau berperang tak diremehkan,


berikat pinggang cathok satu lapis,
pakaian peranakan saja.
Kalau diterjang musuh,
dihadapi dengan berkacak pinggang,
tidak tampak ragu-ragu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 309

Dan lagi sambil merokok,


tali di tangan kiri,
yang kanan memegang rokoknya,
jarang menyentuh senjata.

Musuhnya hanya ditunjuk-tunjuk,


dengan rokoknya dengan tersenyum berucap,
engkau itu menerjang ke sini,
ayo bertarung denganku!
Gemetaran musuhnya takut,
turun dari kuda,
menyerah kalah.
Walau musuhnya banyakpun,
hanya disambut bertujuh dengan pengawalnya,
tak urung tersingkir.

Juga yang disebut Prabu Parikesit,


itu Raden Supamajaningrat,
Pekalongan negaranya,
sampai seberang laut sudah terkenal.
Kalau raja di Malawapati,
perwira di dalam perang,
prajurit kuat tangguh,
bersemangat kaya wibawa,
dan juga kuat serta sangat-sangat lucu,
suka bercanda tapi pantas.

Kalau tampil dihadapan balatentara,


berapapun tidak terlewat,
dicabut digarap semua.
Banyak yang sampai terkencing-kencing,
kalau orang punya asma kambuh asmanya,
sampai menjadi kehebohan.
Awalnya hanya tertawa,
tidak ada yang bisa menutup mulut,
sudah terbukti Pangeran Natakusuma,
adalah orang yang ladak kuwarisan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 310

Kajian per kata:


Punggawa (punggawa) kang (yang) wus (sudah) kawilang (terbilang)
bêcik (baik), Rôngga Wirasêtika (Rangga Wirasetika) ing (di) Jipang
(Jipang), wong (orang) Sukawati (Sukawati) wijile (asalnya), iku (itu)
budine (budinya) punjul (terpuji). Punggawa yang sudah terbilang baik,
Rangga Wirasentika di Jipang, orang Sukawati asalnya, itu orang budinya
terpuji.
Rangga Wirasetika adalah kakek dari Rangga Prawiradirja III dari Madiun
yang di awal-awal serat ini dikupas secara panjang lebar. Berasal dari
Sukowati atau Sragen, dia adalah salah satu pilar dari kekuatan Sultan
Kabanaran ketika melakukan perlawanan. Pada waktu pembagian negara
dia menjadi Bupati Panumping dengan nama Tumenggung Rangga
Prawiradirja. Rangga Wirasetika ini adalah punggawa yang setia kepada
Pangeran Mangkubumi sejak sang Pangeran masih di Sukawati. Nama
kecilnya adalah Gatha.
Kadya (seperti) Suradiningrat (suradiningrat) nênggih (itu juga), lawan
(dan) Suryanagara (suryanagara) Suwandi (Suwandi) puniku (itu), samya
(semua) ambêk (berwatak) ing prawira (perwira). Seperti Suradiningrat
itu juga, dan Suryanagara Suwandi itu, semua berwatak perwira.
Adipati Suradiningrat adalah bupati Ponorogo pada masa perang Suksesi
Jawa III, meninggal karena jatuh dari kuda. Suradiningrat ini adalah
seorang Adipati yang mempunyai pasukan sangat besar. Ikut terlibat
dalam memerangi Pangeran Mangkunagara dan Sultan Dhandhun
Martengsari. Tumenggung Suryanegara Suwandi adalah menantu
keponakan Tumenggung Martapura. Ayah Suwandi adalah Raden
Anggakusuma di Buminatan. Suwandi juga bernama Jayapuspita.
Sebelumnya sudah mengabdi di Surakarta kemudian bergabung dengan
Pangeran Mangkubumi atas ajakan Tumenggung Martapura, dan diangkat
menjadi Tumenggung Suryanegara. Merupakan senapati perang andalan
Mangkubumi di daerah Kedu.
Miwah (serta) Radèn Supama (Raden Supama) prajurit (prajurit) luwih
(pilihan), ladak ( suka meledek) tan (tidak) êncak-êncak (mencla-mencle).
Serta Raden Supama prajurit pilihan, suka meledek tak mencla-mencle.
Ada lagi prajurit yang pemberani, Raden Supama. Seorang yang suka
meledek dan tidak mencla-mencle. Hatinya mantap dalam peperangan.
Tidak gentar oleh lawan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 311

Lamun (kalau) aprang (berperang) tan (tak) kaèni-èni (kaesi-esi,


diremehkan), sabukane (berikat pinggang) cathok (cathok, pending) sap
sapisan (satu lapis), rasukan (pakaian) pranakan (peranakan) bae (saja).
Kalau berperang tak diremehkan, berikat pinggang cathok satu lapis,
pakaian peranakan saja.
Peranakan adalah pakaian khas abdi dalem, bukan pakaian prajurit,
berbentuk baju lengan panjang. Kancing baju terhenti di ulu hati sehingga
cara memakainya seperti memakai kaos, dimasukkan dari atas. Raden
Supama ini pembawaannya sangat santai walau dalam perang, pakaiannya
pakaian keseharian saja, tidak membawa tameng atau baju besi.
Yèn (kalau) tinêmpuh (diterjang) ing (oleh) mungsuh (musuh), dèn
rowangi (ditemani, maksudnya; dihadapi) sarwi (dengan) malangkrik
(berkacak pinggang), apanggah (kukuh) nora (tidak) kedah (ragu). Kalau
diterjang musuh, dihadapi dengan berkacak pinggang, tidak tampak ragu-
ragu.
Kata kedah mungkin yang dimaksud kedah-kedih, ragu-ragu atau takut-
takut. Kalau ada musuh menerjang tetap dihadapi dengan santai, sambil
berkacak pinggang, tidak ada tanda-tanda ketakutan dalam sikapnya.
Tur (dan lagi) sinambi (sambil) udut (merokok), apuse (talinya) nèng (di)
asta (tangan) kiwa (kiri), ingkang (yang) têngên (kanan) anyêpêng
(memegang) rokokirèki (rokoknya), arang (jarang) nyandhak
(menyentuh) gêgaman (senjata). Dan lagi sambil merokok, tali di tangan
kiri, yang kanan memegang rokoknya, jarang menyentuh senjata.
Dan lagi dia berperang sambil merokok. Tali kekang kuda di tangan kiri,
tangan kanan memegang rokok. Jarang dia menyentuh senjata.
Mungsuhira (musuhya) amung (hanya) dèn (di) tudingi (tunjuk-tunjuk),
rêrokoke (dengan rokoknya) sarwi (dengan) mèsêm (tersenyum) ngucap
(berucap), sirèku (engkau itu) nêmpuh (menerjang) marene (ke sini),
payo (ayo) mungsuh (bertarung) lan (dengan) ingsun (aku). Musuhnya
hanya ditunjuk-tunjuk dengan rokoknya dengan tersenyum berucap,
engkau itu menerjang ke sini, ayo bertarung denganku!
Musuhnya hanya ditunjuk-tunjuk. Dengan masih menghisap rokok tangan
kanan memberi isyarat musuh untuk mendekat, “Ayo engkau menerjang
ke sini, bertarung denganku!”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 312

Dharakalan (gemetar) mungsuhe (musuhnya) giris (takut), mudhun


(turun) jog sing (dari) turangga (kuda), srah bongkokanipun (menyerah
kalah). Gemetaran mushnya takut, turun dari kuda, menyerah kalah.
Walu hanya begitu musuh sudah gemetaran. Segera turun mereka dari
kuda untuk menyerah tanpa sarat. Pasrah bongkokan artinya menyerah
tanpa melawan, bersedia diikat. Umumnya musuh yang pasrah bongkokan
adalah yang sudah kehilangan harapan untuk menang, namun juga takut
mati.
Nadyan (walau) mungsuhe (musuhnya) kathaha (banyakpun), mung
(hanya) pinapag (disambut) kapitu (bertujuh) kalawan (dengan) abdi
(pengawalnya), datan wurung (tak urung) kabandhang (tersingkir).
Walau musuhnya banyakpun, hanya disambut bertujuh dengan
pengawalnya, tak urung tersingkir.
Raden Supama ini sungguh berani. Walau musuh banyakpun cukup
dihadapi bersama pengawalnya yang jumlahnya tujuh orang. Mereka
semua tersingkir.
Iya (juga) Sang (sang) Aprabu Parikêsit (Prabu Parikesit), iku (itu) Radèn
(Raden) Supamajaningrat (Supamajaningrat), Pakalongan (Pekalongan)
nagarane (negaranya), praptèng (sampai) sabrang (seberang laut) wus
(sudah) kasub (terkenal). Juga yang disebut Prabu Parikesit, itu Raden
Supamajaningrat, Pekalongan negaranya, sampai seberang laut sudah
terkenal.
Juga dia sering disebut sebagai Prabu Parikesit, adalah Raden Supama.
Semula dia adalah mantri anom di Kartasura denan nama Sumadiwirya.
Kemudian setelah diangkat bupati Pekalongan bernama Jayaningrat. Dia
sudah terkenal sampai ke negeri seberang.
Lamun (kalau) Rajèng (raja di) Malawapati (Malawapati), prawira
(perwira) ing (dalam) ngayuda (perang), prajurit (prajurit) dibyanung
(kuat tangguh), wantêr (bersemangat) asugih (kaya) prabawa
(kewibawaan), pan (dan jug) sêmbada (kuat) cucute (lucu) kapati-pati
(sangat-sangat), sêmbrana (suka bercanda) tur (dan lagi) wiraga (pantas).
Kalau raja di Malawapati, perwira di dalam perang, prajurit kuat
tangguh, bersemangat kaya wibawa, dan juga kuat serta sangat-sangat
lucu, suka bercanda tapi pantas.
Sikapnya juga seperti Raja Malawapati, Angling Darma. Dibyanung
artinya kuat dan dapat diandalkan sebagai pembesar pasukan. Tekadnya
wanter, bersemangat, tidak kendor oleh tekanan lawan. Penuh
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 313

kewibawaan, membuat lawan segan. Kuat pribadinya, dan jenaka. Suka


bercanda namun pantas.
Yèn (kalau) tinangkil (tampil) ing (di) wadyanirèki (bala tentara), pira-
pira (berapapun) datan (tidak) kaliwatan (terlewat), jinabut (dicabut)
ginarap (digarap) kabèh (semua). Kalau tampil dihadapan balatentara,
berapapun tidak terlewat, dicabut digarap semua.
Kalau menghadapi pasukan lawan dalam peperangan di depan para
tentara, berapapun tidak akan terlewat. Semua digarap sampai tuntas.
Sama sekali tidak mindho gaweni, atau mengulang pekerjaan. Sekali
melakukan langsung beres.
Akèh (banyak) samya (yang sampai) kapoyuh (terkencing-kencing), yèn
(kalau) wong (orang) mêngi (punya asma) kumat (kambuh) kang mêngi
(asmanya), kongsi (sampai) dadi (menjadi) bayangan (kehebohan).
Banyak yang sampai terkencing-kencing, kalau orang punya asma kambuh
asmanya, sampai menjadi kehebohan.
Dadi bayangan artinya menjadi kehebohan karena penderitaannya.
Misalnya, pada orang desa di zaman dahulu kalau menderita sakit keras
kemudian jatuh pingsan. Maka orang-orang menjadi heboh, mencari upaya
untuk menolongnya. Demikian itu keadaan musuh-musuh Raden Supama
Jayaningrat. Banyak yang sampai terkencing-kecing kalau diterjangnya.
Yang sakit asma langsung kambuh di tempat. Sampai jatuh pingsan
menimbulkan kehebohan.
Wite (awalnya) mung (hanya) gumuyu (tertawa), nora (tidak) na (ada)
bisa (bisa) mingkêma (menutup), wus (sudah) têtela (terang, terbukti)
Pangran (Pangeran) Natakusumèki (Natakusuma), wong (orang) ladak
(ladak) kuwarisan (kuwarisan). Awalnya hanya tertawa, tidak ada yang
bisa menutup mulut, sudah terbukti Pangeran Natakusuma, adalah orang
yang ladak kuwarisan.
Ladak kuwarisan adalah peribahasa untuk orang yang kurang ajar namun
apa yang dilakukannya seolah selalu beruntung, tepat dan mudah. Raden
Supama Jayaningrat itu pun demikian. Walau perilakunya terkesan
sembrono dia selalu beruntung. Raden Supama ini adalah anak dari
Adipati Natakusuma. Setelah bergabung dengan Sultan Kabanaran
kemudian diangkat menjadi patih dalam, dan diberi gelar Pangeran Arya
Natakusuma. Nama yang dipakai nunggak semi atau sama dengan nama
ayahnya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 314

Kajian Wicara Keras (195;196): Puspanegara


Bait ke-195;196, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Dene punggawa Surakartèki,
ingkang wus prawira ing ngayuda,
tur datan nistha budine,
nênggih Kyai Tumênggung,
Puspanagara ika ing nguni.
Puniku wijilira,
mula-mulanipun,
wor sudagaran kewala,
ing Garêsik namane Juragan Bali,
alame Japuspita.

Lolos saking ing Kartasurèki,


Juragan Bali katut mèlu prang.
Jayapuspita akale,
lami-lami angrungu ,
Ki Juragan Bali ambalik,
milu wong Kartasura.
Yudanira ampuh,
katur marang sri narendra,
lamun wontên sudagar kêndêl ing jurit,
purun mêngsah karaman.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Adapun punggawa Surakarta,


yang sudah perwira dalam perang,
dan lagi tidak nista budinya,
yakni Kyai Tumenggung,
Puspanegara itu dahulu.
Adalah asalnya,
awal mulanya,
berkumpul dengan para pedagang saja,
di Gresik dan dikenal dengan nama Juragan Bali,
di masa Jayapuspita.

Ketika lolos dari Surakarta,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 315

Juragan bali terseret ikut perang.


Jayapuspita pikirannya,
lama-lama mendengar,
Ki Juragan Bali berbalik,
ikut orang Kartasura.
Cara berperangnya hebat,
kemudian dilaporkan kepada Raja,
kalau ada pedagang yang berani dalam perang,
mau melawan pemberontak.

Kajian per kata:


Dene (adapun) punggawa (punggawa) Surakartèki (Surakarta ini),
ingkang (yang) wus (sudah) prawira (perwira) ing (di) ngayuda (medan
perang), tur (dan lagi) datan (tidak) nistha (nista) budine (budinya),
nênggih (yakni) Kyai Tumênggung (Kyai Tumenggung), Puspanagara
(Puspanegara) ika (itu) ing nguni (dahulu). Adapun punggawa Surakarta,
yang sudah perwira dalam perang, dan lagi tidak nista budinya, yakni
Kyai Tumenggung Puspanegara itu dahulu.
Ada seorang punggawa dari Surakarta yang pemberani dalam perang dan
tidak nista wataknya, namanya Kyai Tumenggung Puspanagara. Dia juga
dikenal dengan nama Panji Tohjaya. Semula dia adalah Ngabei di
Lamongan, kemudian diangkat sebagai bupati gedong kanan dan
kemudian diangkat sebagai wadana lebet.
Puniku (itu) wijilira (asalnya), mula-mulanipun (awal mulanya), wor
(brkumpul) sudagaran (dengan para pedagang) kewala (saja), ing (di)
Garêsik (Gresik) namane (namanya) Juragan Bali (Juragan Bali), alame
(di masa) Japuspita (Jayapuspita). Adalah asalnya, awal mulanya,
berkumpul dengan para pedagang saja, di Gresik dan dikenal dengan
nama Juragan Bali, di masa Jayapuspita.
Asal-usulnya mula-mula seorang pedagang di Gresik yang sering
berhubungan dengan Jayapuspita. Dia dahulu dikenal dengan nama
Juragan Bali dan sering melakukan perdagangan dengan para pejabat
keraton. Jadi dia tidak ada keturunan pejabat dan asing dari kehidupan
bangsawan.
Lolos (lolos) saking (dari) ing (pada) Kartasurèki (Kartosura), Juragan
Bali (Juragan Bali) katut (terseret) mèlu (ikut) prang (perang). Ketika
lolos dari Surakarta, Juragan bali terseret ikut perang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 316

Ketika lolos dari Kartasura pada waktu perang Pacina, Juragan Bali
terseret ikut berperang di pihak Kartasura.
Jayapuspita (Jayapuspita) akale (akalnya, pikirannya), lami-lami (lama-
lama) angrungu (mendengar), Ki (Ki) Juragan Bali (Juragan Bali)
ambalik (berbalik), milu (iku) wong (orang) Kartasura (Kartasura).
Jayapuspita pikirannya, lama-lama mendengar, Ki Juragan Bali berbalik,
ikut orang Kartasura.
Jayapuspita pikirannya lama-lama mengetahui kalau Ki Juragan Bali
berbalik membela Surakarta.
Yudanira (cara berperangnya) ampuh (hebat), katur (dilaporkan) marang
(kepada) sri narendra (Sang Raja), lamun (kalau) wontên (ada) sudagar
(pedagang) kêndêl (yang berani) ing (dalam) jurit (perang), purun (mau)
mêngsah (melawan) karaman (pemberontak). Cara berperangnya hebat,
kemudian dilaporkan kepada Raja, kalau ada pedagang yang berani
dalam perang, mau melawan pemberontak.

Kemudian dilaporkan kepada Raja bahwa ada seorang sudagar yang sangat
pemberani dalam perang. mau melawan para pemberontak. Inilah awal
mula Panji Tohjaya meniti karir sebagai bangsawan. Kelak anak
keturunannya melanjutkan karirnya sebagai pejabat kerajaan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 317

Kajian Wicara Keras (197-201): Mangun Oneng


Bait ke-197-201, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Aja kaya Mangunonêng Pathi,
datan eling yèn wijiling kômpra,
nganggo sakarêpe dhewe,
ambawur tanpa kusur.
Lêlabêtan sinêbit-sêbit,
anggung rèh ngayawara,
lali ing lor kidul,
kapupu kawênang-wênang.
Puspita bra kongas prabawa winarni
ngentar ukarèng praja.

Nênggih Kangjêng Sultan Mangkubumi,


kala baris anèng Kabanaran,
duk Mangunonêng praptane,
Dêlèr ingkang angutus
ngicuk-icuk Sultan Giyanti.
Tan arsa manggihana,
sultan maring iku,
Mangunonêng ing Santênan.
Andikane iya Sultan Mangkubumi
hèh kakang Martapura,

wasiyate kakang mas suwargi,


ingkang sirnane anèng Lawiyan,
duk mingsih panjênêngane,
dhawuhe marang ingsun.
Hèh adhimas Amangkubumi,
muga ta kalakona,
ing saciptaningsun,
Mangunonêng si dubilah,
arêp wruha atine ingsun jêjuwing
wong nora kira-kira.

Anggêpe lir Malekat Ngijrail,


kaya dudu turuning wong Jawa.
Iku kakang andikane,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 318

sinuhun marang ingsun,


Panêmbahan Pugêr miyarsi,
alon ing aturira,
sumôngga pukulun,
lêrês ingkang pangandika,
raka dalêm jêng sultan ngandika malih,
wakane Martapura,

ingsun ingkang nutugakên iki,


ing karsane kakang prabu swarga,
dalune sigra pinatèn,
pinundhut atinipun.
Mangunonêng sampun ngêmasi
yèku wong tanpa kira,
polahe brêgundung,
aywa tiru kang mangkana,
atirua Bupati Surakartèki,
Tumênggung Arungbinang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jangan seperti Mangun Oneng dari Pati,


tidak sadar kalau terlahir sebagai orang hina,
memakai kehendak sendiri,
ngawur tanpa kira-kira.
Jasa-jasanya dicabik-cabik,
selalu bicara hal omong-kosong,
lupa pada utara selatan,
dikalahkan dan dikuasai.
Bunga merah terlihat bewibawa warnanya,
merampok aturan negara.

Alkisah Kanjeng Sultan Mangkubumi,


ketika berbaris di Kabanaran,
ketika Mangun Oneng Datang,
Tuan Deler yang mengutus,
untuk membujuk-bujuk Sultan Giyanti.
Tak mau menemui,
Sultan kepada orang itu,
Mangung Oneng di Santenan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 319

Berkata Sultan Mangkubumi,


hai Kakang Martapura,

pesan Kakak almarhum,


yang meninggal di Laweyan,
ketika masih hidup beliau,
memberi perintah kepadaku.
Hai Adik Mangkubumi,
semoga tercapai,
apa yang kuinginkan,
Mangun Oneng si naudzubillah,
akan melihat hatinya aku cabik-cabik,
orang tidak punya kira-kira.

Anggapannya seperti malaikat Izrail,


seperti bukan keturunan orang Jawa.
Itu Kakang perkataan,
sang Raja kepadaku,
Panembahan Puger mendengar,
pelan dia dalam berkata,
terserah Tuan,
benar yang dikatakan,
kakak paduka Kanjeng Sultan berkata lagi,
uwak Martapura,

aku yang melanjutkan ini,


dari kehendak Kakak Prabu almarhum.
Malamnya segera dibunuh,
diambil hatinya,
Mangun Oneng sudah tewas.
Itulah orang yang tanpa kira-kira,
perilakunya keras kepala,
jangan meniru yang demikian,
tirulah Bupati Surakarta,
Tumenggung Arung Binang.

Kajian per kata:


Aja (jangan) kaya (seperti) Mangunonêng (Mangun Oneng) Pathi (dari
Pati), datan (tidak) eling (sadar) yèn (kalau) wijiling (terlahir) kômpra
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 320

(hina), nganggo (memakai) sakarêpe (kehendak) dhewe (sendiri),


ambawur (ngawur) tanpa (tanpa) kusur (kira-kira). Jangan seperti
Mangun Oneng dari Pati, tidak sadar kalau terlahir sebagai orang hina,
memakai kehendak sendiri, ngawur tanpa kira-kira.
Mangun Oneng adalah seorang Tumenggung asal Pathi yang ikut dalam
pemberontakan Pacina. Dia kemudian menjadi patih dari Sunan Kuning.
Setelah pemberontakan Pecina reda dia ditangkap dan diasingkan ke
Betawi. Mangung Oneng ini seringkali bertindak nista, tidak tahu malu,
ngawur tanpa aturan. Suka berbuat sekehendak sendiri, tanpa perhitungan.
Lêlabêtan (jasa-jasanya) sinêbit-sêbit (dicabik-cabik), anggung (selalu)
rèh (bicara hal) ngayawara (omong kosong), lali (lupa) ing (pada) lor
(utara) kidul (selatan), kapupu (kalah) kawênang-wênang (dikuasai).
Jasa-jasanya dicabik-cabik, selalu bicara hal omong-kosong, lupa pada
utara selatan, dikalahkan dan dikuasai.
Segala jasa-jasanya seolah dicabik-cabiknya sendiri karena ulahnya yang
ngawur itu. Suka bicara omong kosong, tak jelas mana selatan dan utara.
Tipikal orang yang kalah dan dikuasai oleh Kumpeni, sehingga yang
disuarakan adalah kepentingan dari tuannya. Termasuk ketika mendatangi
Sultan Kabanaran, seperti dikisahkan dalam bait berikut ini.
Puspita (bunga) bra (merah) kongas (terlihat) prabawa (wibawa) winarni
(warnanya), ngentar (merampok) ukarèng praja (aturan negara). Bunga
merah terlihat bewibawa warnanya, merampok aturan negara.
Perbuatannya ibarat bunga merah yang terlihat berwarna menarik, tapi
melanggar aturan negara. Kalimat ini adalah peribahasa yang kami belum
menemukan maknanya secara jelas dalam literatur klasik.
Nênggih (Alkisah) Kangjêng (Kanjeng) Sultan (Sultan) Mangkubumi
(Mangkubumi), kala (ketika) baris (baris) anèng (di) Kabanaran
(Kabanaran), duk (ketika) Mangunonêng (Mangun Oneng) praptane
(datang), Dêlèr (Tuan Deler) ingkang (yang) angutus (menyuruh),
ngicuk-icuk (membujuk-mbujuk) Sultan (sultan) Giyanti (Giyanti).
Alkisah Kanjeng Sultan Mangkubumi, ketika berbaris di Kabanaran,
ketika Mangun Oneng Datang, Tuan Deler yang mengutus, untuk
membujuk-bujuk Sultan Giyanti.
Alkisah Tumenggung Mangun Oneng yang sudah dibuang ke Betawi
disuruh oleh Tuan Deler Kumpeni untuk membujuk-bujuk Sultan Giyanti.
Dia sama sekali tidak melihat rekam jejaknya di masa lalu yang pernah
memberontak kepada Raja. Sedangkan hubungan Raja dan Pangeran
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 321

Mangkubumi waktu itu cukup erat. Namun sangat mungkin dia melakukan
itu dengan imbalan kebebasannya. Daripada meringkuk di benteng
Kumpeni di Betawi lebih baik dia menerima tugas itu. Siapa tahu dia
berhasil dan mendapat ampunan, dan kembali menjadi pejabat kerajaan.
Deler yang dimaksud di sini adalah Letnan Gubernur yang berkedudukan
di Semarang. Pada saat itu yang menjabat Deler Semarang adalah Baron
von Hohendorf.
Tan (tak) arsa (mau) manggihana (menemui), sultan (sultan) maring
(kepada) iku (itu), Mangunonêng (Mangun Oneng) ing (di) Santênan
(Santenan). Tak mau menemui, Sultan kepada orang itu, Mangung Oneng
di Santenan.
Namun Sultan Giyanti tak mau menemui Mangung Oneng yang sudah
menunggu di Santenan. Sultan hanya menyampaikan pesan kepada
Martapura atau Adipati Puger.
Andikane (berkata) iya (juga) Sultan (Sultan) Mangkubumi
(Mangkubumi), hèh (hai) kakang (Kakang) Martapura (Martapura),
wasiyate (pesan) kakang mas (Kakak) suwargi (almarhum), ingkang
(yang) sirnane (meninggal) anèng (di) Lawiyan (Laweyan), duk (ketika)
mingsih (masih hidup) panjênêngane (beliau), dhawuhe (perintahnya)
marang (kepada) ingsun (aku). Berkata Sultan Mangkubumi, hai Kakang
Martapura, pesan Kakak almarhum, yang meninggal di Laweyan, ketika
masih hidup beliau, memberi perintah kepadaku.
Berkata Sultan Mangkubumi, “Hai Kakang Martapura. Pesan dari kakakku
Raja Pakubuwana II yang dikuburkan di Laweyan, ketika masih hidup
beliau memberi perintah kepadaku tentang Mangun Oneng ini.”
Hèh (hai) adhimas (Adik) Amangkubumi (Mangkubumi), muga ta
(semoga) kalakona (tercapai), ing (pada) saciptaningsun (yang
kuinginkan), Mangunonêng (Mangun Oneng) si (si) dubilah
(naudzubillah), arêp (akan) wruha (melihat) atine (hatinya) ingsun (aku)
jêjuwing (cabik-cabik), wong (orang) nora (tidak) kira-kira (kira-kira).
Hai Adik Mangkubumi, semoga tercapai, apa yang kuinginkan, Mangun
Oneng si naudzubillah, akan melihat hatinya aku cabik-cabik, orang tidak
punya kira-kira.
Perintahnya adalah, “Hai Adik Mangkubumi, semoga tercapai apa yang
kuangankan. Mangung Oneng yang kurang ajar ini, aku ingin melihat
hatinya dicabik-cabik. Orang ini sudah berbuat tanpa kira-kira!”
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 322

Pesan dari mendiang Raja Pakubuwana II ini menyiratkan kebencian yang


sangat kepada Mangung Oneng. Sampai dia mau mencabik-cabik hatinya.
Ini serupa kisah Hindun istri Abu Sufyan yang begitu benci kepada
Hamzah paman Nabi sampai dia ingin memakan jantungnya kelak kalau
Hamzah berhasil dibunuh. Dan itu diujudkannya. Namun, Raja
Pakubuwana II telah meninggal sebelum berhasil mencabik-cabik hati
Mangun Oneng.
Anggêpe (anggapannya) lir (seperti) Malekat (Malaikat) Ngijrail (Izrail),
kaya (seperti) dudu (bukan) turuning (keturunan) wong (orang) Jawa
(Jawa). Anggapannya seperti malaikat Izrail, seperti bukan keturunan
orang Jawa.
Masih kata Raja Pakubuwana II, “Mangung Oneng ini berbuat seperti
Malaikat Izrail, seakan punya hak untuk mencabut nyawa orang. seperti
bukan keturunan orang Jawa.”
Iku (itu) kakang (Kakang) andikane (perkataan), sinuhun (sang Raja)
marang (kepada) ingsun (aku), Panêmbahan (Panembahan) Pugêr
(Puger) miyarsi (mendengar), alon (pelan) ing (dalam) aturira (berkata),
sumôngga (terserah) pukulun (tuan), lêrês (benar) ingkang (yang)
pangandika (dikatakan), raka (kakak) dalêm (paduka) jêng (Kanjeng)
sultan (sultan) ngandika (berkata) malih (lagi), wakane (uwak)
Martapura (Martapura), ingsun (aku) ingkang (yang) nutugakên
(melanjutkan) iki (ini), ing (pada) karsane (kehendak) kakang (Kakak)
prabu (Raja) swarga (almarhum). Itu Kakang perkataan, sang Raja
kepadaku, Panembahan Puger mendengar, pelan dia dalam berkata,
terserah Tuan, benar yang dikatakan, kakak paduka Kanjeng Sultan
berkata lagi, uwak Martapura, aku yang melanjutkan ini, dari kehendak
Kakak Prabu almarhum.
Sulatan Mangkubumi berkata, “Itulah wak Martapura, perkataan dari sang
Raja kepadaku dahulu.” Adipati Puger, nama lain dari Tumenggung
Martapura berserah sepenuhnya kepada keputusan Pangeran Mangkubumi,
“Benar paduka perkataan dari kakak paduka Raja Pakubuwana II.” Sultan
berkata lagi, “Wak Martapura, karena kakak sudah tiada, aku yang akan
melanjutkan keinginannya itu. Akan kulaksanakan apa yang menjadi
kehendak kakak Raja almarhum.”
Dalune (malamnya) sigra (segera) pinatèn (dibunuh), pinundhut
(diambil) atinipun (hatinya), Mangunonêng (Mangun Oneng) sampun
(sudah) ngêmasi (tewas). Malamnya segera dibunuh,diambil hatinya,
Mangun Oneng sudah tewas.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 323

Malamnya segera dibunuh si Mangun Oneng. Diambil hatinya dan


dicabik-cabik. Mangun Oneng sudah tewas dengan cara seperti yang Raja
Pakubuwana II inginkan. Konon senjata yang dipakai untuk membunuh
Mangun Oneng adalah sebuah pedang, dan pedang itu dilestarikan sebagai
pusaka kraton Yogya dengan nama Kanjeng Kiai Mangun Oneng.
Yèku (itulah) wong (orang) tanpa (tanpa) kira (kira-kira), polahe
(perilakunya) brêgundung (keras kepala), aywa (jangan) tiru (meniru)
kang (yang) mangkana (demikian), atirua (tirulah) Bupati (bupati)
Surakartèki (dari Surakarta), Tumênggung (tumenggung) Arungbinang
(Arung Binang). Itulah orang yang tanpa kira-kira, perilakunya keras
kepala, jangan meniru yang demikian, tirulah Bupati Surakarta,
Tumenggung Arung Binang.

Itulah ganjaran bagi orang yang keras kepala, yang perilakunya tanpa kira-
kira. Janganlah meniru perilaku yang demikian. Tirulah perilaku bupati
dari Surakarta, Tumenggung Arung Binang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 324

Kajian Wicara Keras (202;203): Arung Binang


Bait ke-202;203, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Arungbinang kang arabi pêri,
iya sang dyah ing Bulukasapta,
kêndêl prang entar budine,
wêwekane wus putus,
apandhekar luwih undhagi.
Yèn prang milu Walônda,
Walandane nurut,
apa sarèhe Rungbinang,
pan kalakon tan nganggo sinônggarunggi,
Rungbinang luwih akal.

Lêpas manawa pasang piranti,


wêgig lamun pasang kamandaka,
tan kawêdhar lêlèjême,
wani balilu ratu,
tan awigih nyidrani janji.
Yèn masang kêkirihan,
lir kaji nêm likur,
yèn amasang ujar gawat,
wus prasasat Malaekat Jabarail.
Arang kadya Rungbinang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Arung Binang yang menikahi seorang peri,


yakni dewi dari Bulupitu,
berani perang bangkit akalnya,
dalam waspada sudah ahli,
berwatak pendekar lebih mumpuni.
Kalau berperang ikut Belanda,
Belanda yang menurut,
apapun saran Arung Binang,
memang tercapai tanpa ragu-ragu,
Arung Binang lebih cerdas.

Sempurna kalau pasang jebakan,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 325

pintar kalau memakai tipudaya,


tak terbaca maksudnya,
berani membingungkan raja,
tak sungkan mengingkari janji.
Kalau melakukan peringatan,
seperti haji dua puluh enam,
kalau mengeluarkan perkataan marah,
seperti malaikat Jibril.
Jarang ada orang seperti Arung Binang.

Kajian per kata:


Arungbinang (Arung Binang) kang (yang) arabi (menikahi) pêri (peri),
iya (yaitu) sang (sang) dyah (dewi) ing (dari) Bulukasapta (Bulupitu),
kêndêl (berani) prang (perang) entar (bangkit) budine (akalnya),
wêwekane (rekayasa) wus (sudah) putus (ahli), apandhekar (berwatak
pendekar) luwih (lebih) undhagi (mumpuni). Arung Binang yang
menikahi seorang peri, yakni dewi dari Bulupitu, berani perang bangkit
akalnya, dalam waspada sudah ahli, berwatak pendekar lebih mumpuni.
Arung Binang atau nama kecilnya Jaka Sangkrib adalah seorang prajurit
dari Surakarta yang menikah dengan peri dari Bulupitu, Dewi Nawang
Wulan. Konon Arung Binang adalah keturunan Kyai Bumidirja, Kebumen.
Kyai Bumidirja sendiri adalah adik dari Sultan Agung yang semula
bernama Pangeran Bumidirja. Beliau memilih keluar dari istana karena
berselisih dengan Amangkurat I yang dikenal kejam. Beliau kemudian
menjagi penganjur agama dan pergi ke barat. Konon asal-usul nama
Kebumen adalah dari nama Pangeran Bumi, yakni Kabumen, yang artinya
tempat tinggal Pangeran Bumi.
Sejak kecil Arung Binang ikut pamannya Demang Kutawinangun, setelah
dewasa mengabdi ke Kartasura dan diberi pangkat bupati dengan nama
Tumenggung Anggawangsa. Di masa perang suksei Jawa III Arung
Binang menjadi senapati perang Surakarta melawan Pangeran
Mangkubumi di daerah Pagelen. Namun menurut beberapa sumber
menyebut perang antara Mangkubumi dan Arung Binang adalah perang
pura-pura. Dalam perang itu Tumenggung Arung Binang membawa
sebuah kendang yang berisi perhiasan. Kendang itu kemudian dilemparkan
ke pasukan Mangkubumi. Inilah yang kemudian dikenal denan nama
Perang Kendang. Tujuannya agar Mangkubumi dapat meneruskan
perjuangan melawan VOC. Karena sebenarnya Pakubuwana II pun juga
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 326

tidak suka dengan VOC, hanya saja dia tidak kuasa melawan karena sudah
terikat perjanjian. Arung Binanglah yang menjadi penghubung rahasia
antara Mangkubumi dan Sunan Pakubuwana II.
Yèn (kalau) prang (perang) milu (ikut) Walônda (Belanda), Walandane
(Belanda) nurut (menurut), apa (apapun) sarèhe (saran) Rungbinang
(Arung Binang), pan (memang) kalakon (tercapai) tan (tak) nganggo
(memakai) sinônggarunggi (ragu-ragu), Rungbinang (Arung Binang)
luwih (lebih) akal (cerdas). Kalau berperang ikut Belanda, Belanda yang
menurut, apapun saran Arung Binang, memang tercapai tanpa ragu-ragu,
Arung Binang lebih cerdas.
Kalau berperang satu kubu dengan Belanda, malah Belandanya yang
menurut padanya. Dia tidak sekedar menjadi anak buah yang hanya manut
kepada Belanda, tapi ikut mengatur strategi perang. Dan strateginya
memang sering mencapai sasaran. Tidak ada keragu-raguan lagi pada gelar
pasukan yang dirancang Arung Binang. Sudah terbukti kalau Arung
Binang lebih cerdas.
Lêpas (sempurna) manawa (kalau) pasang (pasang) piranti (jebakan),
wêgig (pintar) lamun (kalau) pasang (memakai) kamandaka (tipudaya),
tan (tak) kawêdhar (terbaca) lêlèjême (maksudnya), wani (berani) balilu
(membingungkan) ratu (raja), tan (tak) awigih (sungkan) nyidrani
(mengingkari) janji (janji). Sempurna kalau pasang jebakan, pintar kalau
memakai tipudaya, tak terbaca maksudnya, berani membingungkan raja,
tak sungkan mengingkari janji.
Kalau memasang jebakan, pasti mengenai musuh. Kalau merencanakan
tipudaya pasti berhasil. Gerak-geriknya tak terbaca, strateginya tak
dikenali musuh. Dia berani merekayasa kejadian sehingga mengarahkan
raja untuk mempercayai perkataannya. Tak sungkan sedikit ingkar janji
untuk mencapai tujuannya.
Yèn (kalau) masang (memasang) kêkirihan (peringatan), lir (seperti) kaji
(haji) nêm likur (dua puluh enam), yèn (kalau) amasang (memasang) ujar
(perkataan) gawat (amarah), wus (sudah) prasasat (seperti) Malaekat
(Malaikat) Jabarail (Jibril). Kalau melakukan peringatan, seperti haji dua
puluh enam, kalau mengeluarkan perkataan marah, seperti malaikat
Jibril.
Kalau memasang peringatan, artinya sedang menasihati orang, gayanya
seperti sudah naik haji dua puluh enam kali. Maksudnya sangat fasih dan
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 327

pintar bicaranya. Namun kalau sedang mengeluarkan perkataan amarah,


layaknya malaikat Jibril. Mantap dan berwibawa.
Arang (jarang) kadya (seperti) Rungbinang (Arung Binang). Jarang ada
orang seperti Arung Binang.
Amat jarang ada orang yang mempunyai kemampuan seperti Tumenggung
Arung Binang.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 328

Kajian Wicara Keras (204): Kudanawarsa


Bait ke-204, Pupuh Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Kaya ta Kudanawarsa nênggih,
bupati ing Kamangkunagaran,
iku pantês dadi tôndhe,
mantêp têmên prang pupuh,
tur rahayu budinirèki,
tuhu lamun prawira.
Kudanawarsèku,
Pangeran Mangkunagara,
kondhangnya mung Kudanawarsa sawiji,
kang milu lara lapa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Seperti Kudanawarsa itulah,


bupati di Mangkunagaran,
itu pantas menjadi teladan,
mantap hati bersungguh-sungguh dalam perang hebat,
dan juga baik budinya.
sungguh nyata kalau seorang perwira.
Kudanawarsa itulah,
bagi Pangeran Mangkunagara,
hanya Kudanawarsa seorang,
yang ikut menderita dan lapar.

Kajian per kata:


Kaya ta (seperti) Kudanawarsa (Kudanawarsa) nênggih (itulah), bupati
(bupati) ing (di) Kamangkunagaran (Mangkungaran), iku (itu) pantês
(pantas) dadi (menjadi) tôndhe (teladan), mantêp (mantap) têmên
(sungguh-sungguh) prang (perang) pupuh (hebat), tur (dan) rahayu (baik)
budinirèki (budinya), tuhu (sungguh nyata) lamun (kalau) prawira
(perwira). Seperti Kudanawarsa itulah, bupati di Mangkunagaran, itu
pantas menjadi teladan, mantap hati bersungguh-sungguh dalam perang
hebat, dan juga baik budinya, sungguh nyata kalau seorang perwira.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 329

Kudanawarsa adalah patih dari Pangeran Mangkunagara I. Nama kecilnya


adalah Bandhek, putra dari Namengjaya, seorang pembantu di
Kapurbayan. Kemudian dia tinggal di Nglaroh dan menjadi pemuka di
sana dengan nama Kiai Wiradiwangsa. Ketika awal melakukan
perlawanan Mangkunagara mendapat dukungan penuh dari Kiai
Wiradiwangsa dan penduduk desa Nglaroh. Setelah cukup kuat dan
menyatakan perlawanan secara terbuka Kiai Wiradiwangsa diangkat
sebagai patih dengan nama Kyai Ngabei Kudanawarsa. Dan selanjutnya
ketika pasukan mereka semakin besar berganti nama Tumenggung
Kudanawarsa. Dia tetap teguh dan mantap menemani perjuangan Pangeran
Mangkunagara selama bertahun-tahun ke depan.
Wataknya setia dan selalu siap sedia menempuh bahaya. Menurut Babad
Giyanti Tumenggung Kudanawarsa ini pula yang menemani Pangeran
Mangkunagara berjalan kaki ketika pasukan mereka dikalahkan Kumpeni
di Papringan. Ketika itu pasukan Mangkunagara bubar tidak karuan.
Kudanawarsa menemani Pangeran Mangkunagara berjalan kaki meminta
pertolongan kepada Sultan Dhandhun Martengsari di Sembuyan, tetapi
tidak mendapat hasil. Mereka kemudian melanjutkan perjalanan darat
menuju markas Pangeran Mangkubumi di Sukowati untuk bergabung.
Tidak terhitung besarnya marabahaya yang mereka tempuh. Tetapi hati
Kudanawarsa tetap mantap mengabdi kepada Pangeran Mangkunagara.
Kudanawarsèku (Kudanawarsa itulah), Pangeran (Pangeran)
Mangkunagara (Mangkunagara), kondhangnya (yang terkenal) mung
(hanya) Kudanawarsa (Kudanawarsa) sawiji (seorang), kang (yang) milu
(ikut) lara (menderita) lapa (lapar). Kudanawarsa itulah, bagi Pangeran
Mangkunagara, hanya Kudanawarsa seorang, yang ikut menderita dan
lapar.
Patih Kudanawarsa inilah yang selalu menemani ketika Pangeran
Mangkunagara menderita dan dalam keadaan lemah. Dia tidak berkianat
dan tetap berada di sampingnya untuk membela. Diantara para pengikut
Mangkunagara hanya Kudanawarsa inilah yang paling setia dan bersedia
ikut menderita.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 330

Kajian Wicara Keras (205-208): Aja Jail, Kang Rahayu


Kaduk Prasaja
Bait ke-205-208, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Yèn tinitah santana sang aji,
kudu karêp anganggo utama,
têbiha marang nisthane,
puniku luwih bagus.
Sampun êdir nir dirèng dhiri,
gêgawa ing nagara,
mundhak angrêriwut.
Nênulada kang utama,
kang abêtah ing lapa lawan sêsirih,
ywa kurang panarima.

Kang anaa aja sok ajail,


kang rahayu kang kaduk pasaja,
wong asor luhur wêkase.
Yèn nganggo kang puniku,
yêkti datan kêna ing drêngki,
malah nêmu kamulyan.
Lawas-lawas jêbul,
lamun ora uwas-uwas,
apan Allah asipat Rahman lan Rakim,
yèn têmên tinêmênan.

Dhasar tapa tur trah danawarih,


yêkti adoh panggawe pitênah.
Nadyan ana upamine,
tan kongsi praptèng ngriku,
ingkang ngarah pasthi kabalik.
Yèn ora mati edan,
sida mati bingung,
yèku arane kuwalat.
Pan santana beda kalawan wong cilik,
kacèk sugih prabawa.

Yèn wong cilik tapaa sawarsi,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 331

durung pati anduwèni walat,


misih kurang prabawane.
Yèn santana puniku,
manthêng amung tapa sêsasi,
lamun tinandhing padha,
sawulan sataun.
Yêkti gung prabawanira,
jêr santana turasing andanawarih,
wijiling mara tapa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Kalau terlahir sebagai kerabat Raja,


harus berkehendak memakai sikap utama,
jauhilah kepada yang nista,
itu lebih bagus.
Jangan sampai sombong tanpa keberanian diri,
membawa-bawa pada negara,
nanti akan membuat bencana.
Contohlah yang utama,
yang kuat dalam erita dan mengurangi makan,
jangan kurang dalam bersyukur.

Yang ada jangan pernah jahil,


yang selamat yang lebih bersahaja,
orang mengalah mulia pada akhirnya.
Kalau memakai watak demikian,
sungguh tidak akan terkena oleh dengki,
malah mendapat kemuliaan.
Lama ternyata,
kalau tidak was-was,
terhadap Allah yang bersifat Rahman dan Rahim,
kalau sungguh-sungguh akan terkabul.

Dengan dasar bertapa dan keturunan perwira,


sungguh jauh dari perbuatan fitnah.
Walau ada umpamanya,
tak sampai di situ,
yang melakukan pasti terkena balik.
Kalau tidak mati gila,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 332

terjadi mati bingung,


itu disebut kualat.
Memang kerabat raja beda dengan orang kecil,
selisih dalam hal kewibawaan.

Kalau orang kecil bertapa setahun,


belum begitu punya tuah,
masih kurang wibawanya.
Kalau kerabat raja,
fokus hanya bertapa sebulan,
kalau dibanding sama,
sebulan dengan setahun.
Sungguh besar wibawanya,
karena kerabat raja keturunan orang perwira,
lahir dari ahli bertapa.

Kajian per kata:


Yèn (kalau) tinitah (terlahir) santana (kerabat) sang (sang) aji (Raja),
kudu (harus) karêp (berkehendak) anganggo (memakai) utama (utama),
têbiha (jauhilah) marang (kepada) nisthane (yang nista), puniku (itu)
luwih (lebih) bagus (bagus). Kalau terlahir sebagai kerabat Raja, harus
berkehendak memakai sikap utama, jauhilah kepada yang nista, itu lebih
bagus.
Kalau terlahir sebagai kerabat raja, harus berkehendak memakai perilaku
yang utama. Menjauhi segala perbuatan nista. Itulah yang lebih bagus.
Kedudukan yang terhormat dan segala fasilitas dan kemudahan yang
diterima para kerabat hendaknya membuahkan hasil berupa keutamaan
hidup.
Sampun (jangan sanpai) êdir (sombong) nir (tanpa) dirèng (keberanian)
dhiri (diri), gêgawa (membawa-bawa) ing (pada) nagara (negara),
mundhak (nanti akan) angrêriwut (membuat bencana). Jangan sampai
sombong tanpa keberanian diri, membawa-bawa pada negara, nanti akan
membuat bencana.
Jangan sampai malah bersikap mentang-mentang, mumpung, sok
berkuasa. Karena hal itu akan membawa-bawa keselamatan negara.
Perbuatan kerabat raja yang semena-mena akan membuahkan bencana
pada negara.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 333

Nênulada (contohlah) kang (yang) utama (utama), kang (yang) abêtah


(kuat) ing (dalam) lapa (lapar, derita) lawan (dan) sêsirih (mengurangi
makan), ywa (jangan) kurang (kurang) panarima (bersyukur). Contohlah
yang utama, yang kuat dalam erita dan mengurangi makan, jangan
kurang dalam bersyukur.
Contohlah para pendahulu yang telah berhasil memakai watak utama
dalam kehidupan mereka. Yakni yang kuat menahan lapar dan mengurangi
makan. Juga jangan kurang dalam rasa bersyukur kepada Tuhan.
Kang (yang) anaa (ada) aja (jangan) sok (pernah) ajail (jahil), kang
(yang) rahayu (selamat) kang (yang) kaduk (lebih) pasaja (bersahaja),
wong (orang) asor (mengalah) luhur (mulia) wêkase (pada akhirnya).
Yang ada jangan pernah jahil, yang selamat yang lebih bersahaja, orang
mengalah mulia pada akhirnya.
Yang ada, jangan sampai bersikap jahil. Bersikaplah semalamat. Lebih
baik kalau bersikap apa adanya. Berani mengalah agar mulia pada
akhirnya, atau dalam peribahasa Jawa disebut wani ngalah luhur
wekasane.
Yèn (kalau) nganggo (memakai) kang (yang) puniku (demikian), yêkti
(sungguh) datan (tidak akan) kêna (terkena) ing (oleh) drêngki (dengki),
malah (malah) nêmu (mendapat) kamulyan (kebahagiaan). Kalau
memakai watak demikian, sungguh tidak akan terkena oleh dengki, malah
mendapat kemuliaan.
Kalau mau memakai watak seperti ini, sungguh tidak akan terjangkit
watak dengki. Yang ada malah akan mendapat kemuliaan dalam hidup.
Jauh dari intrik, jauh dari jail, jauh dari gunjing dan gossip. Hidup
tenteram dan nyaman hatinya.
Lawas-lawas (lama-lama) jêbul (ternyata), lamun (kalau) ora (tidak)
uwas-uwas (was-was, ragu-ragu), apan (terhadap) Allah (Allah) asipat
(yang bersifat) Rahman (Rahman) lan (dan) Rakim (Rahim), yèn (kalau)
têmên (sungguh-sungguh) tinêmênan (akan terkabul). Lama ternyata,
kalau tidak was-was, terhadap Allah yang bersifat Rahman dan Rahim,
kalau sungguh-sungguh akan terkabul.
Lama-lama akan terbukti kalau tidak ada rasa was-was dalam hati tentang
keadaan hari esok, bahwa ternyata Allah bersifat Rahman dan Rahim.
Selalu memberi dan mengasihi makhluknya. Yang sungguh-sungguh
berupaya mencapai kemuliaan pasti akan ditunjukkan cara untuk
mencapainya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 334

Dhasar (didasari) tapa (bertapa) tur (dan juga) trah (keturunan)


danawarih (perwira, prajurit), yêkti (sungguh) adoh (jauh) panggawe
(perbuatan) pitênah (fitnah). Dengan dasar bertapa dan keturunan
perwira, sungguh jauh dari perbuatan fitnah.
Apalagi akalau didasari dengan gemar bertapa. Bagi keturunan perwira
sungguh hal ini lebih mudah dan lebih sedikit resiko yang akan menimpa.
Lebih jauh dari perbuatan usil dan fitnah dari orang lain.
Wadyan (walau) ana (ada) upamine (perumpamaan), tan (tak) kongsi
(sampai) praptèng (datang) ngriku (di situ), ingkang (yang) ngarah
(melakukan) pasthi (pasti) kabalik (terkena balik). Walau ada
umpamanya, tak sampai di situ, yang melakukan pasti terkena balik.
Walau seandainya ada fitnah dan percobaan yang hendak mencelakai
lainnya, takkan sampai terkena, bahkan bisa berbalik arah kepada yang
berbuat.
Yèn (kalau) ora (tidak) mati (mati) edan (gila), sida (terjadi) mati (mati)
bingung (bingung), yèku (itu) arane (disebut) kuwalat (kualat). Kalau
tidak mati gila, terjadi mati bingung, itu disebut kualat.
Kalau tidak mati gila pasti akan mati kebingungan. Inilah yang disebut
kualat, yakni menyerang orang yang punya kelebihan spiritual kemudian
serangannya berbalik kepada dirinya. Yang dimaksud serangan ini tidak
selalu berupa tindak spiritual seperti tenung dan santet. Bahkan dalam
perbuatan fisik sehari-hari pun kalau seseorang menyerang orang yang
berderajat tinggi serangan itu akan berbalik kepada si penyerang.
Pan (memang) santana (kerabat raja) beda (beda) kalawan (dengan)
wong (orang) cilik (kecil), kacèk (selisih) sugih (dalam mempunyai)
prabawa (wibawa). Memang kerjabat raja beda dengan orang kecil,
selisih dalam hal kewibawaan.
Karena kerabat raja memang berbeda dengan orang kebanyakan. Mereka
telah terlatih untuk mengekang hawa nafsu menjadi ritual mencegah
makan dan minum sehingga mempunyai karomah yang lebih dari orang
kecil. Dalam hal kewibawaan mereka berada jauh di atas.
Yèn (kalau) wong (orang) cilik (kecil) tapaa (bertapa) sawarsi (setahun),
durung (belum) pati (begitu) anduwèni (punya) walat (tuah), misih
(masih) kurang (kurang) prabawane (wibawanya). Kalau orang kecil
bertapa setahun, belum begitu punya tuah, masih kurang wibawanya.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 335

Itulah sebabnya orang kecil harus bersusah payah dengan upaya yang
berlipat kalau ingin menyamai para kerabat raja. Itu saja belum
mempunyai tuah yang kuat, masih kalah wibawa dengan para kerabat raja.
Jika mereka bertapa selama setahun misalnya, hasilnya belum seberapa
kuat.
Yèn (kalau) santana (kerabat) puniku (itu), manthêng (fokus) amung
(hanya) tapa (bertapa) sêsasi (sebulan), lamun (kalau) tinandhing
(dibanding) padha (sama), sawulan (sebulan) sataun (dengan setahun).
Kalau kerabat raja, fokus hanya bertapa sebulan, kalau dibanding sama,
sebulan dengan setahun.
Sedangkan kalau kerabat raja, hanya fokus bertapa selama sebulan
hasilnya sudah sama dengan orang kecil yang bertapa selama setahun tadi.
Dalam hal derajat spiritual yang mereka raih.
Yêkti (sungguh) gung (besar) prabawanira (wibawanya), jêr (karena)
santana (kerabat) turasing (keturunan) andanawarih (orang perwira),
wijiling (lahir dari) maratapa (ahli bertapa). Sungguh besar wibawanya,
karena kerabat raja keturunan orang perwira, lahir dari ahli bertapa.

Hal itu karena mereka mendapat berkah dari nenek moyang mereka yang
sudah terbiasa bertapa selama beberapa generasi. Anak cucu mereka
menikmati berkah itu sehingga mudah dalam mencapai derajat spiritual.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 336

Kajian Wicara Keras (209;210): Aja Cacak Manungseki


Bait ke-209;210, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Aja cacak janma manungsèki,
lamun mantêp pamusthining driya,
yèn ora tinurut dene,
mring Hyang Kang Murbèng Tuwuh.
Nadyan luwing kalawan cacing,
miwah kang sato wana,
sabarang kang makluk,
kabèh kang duwe ambêkan,
sayêktine nêmbadani ing Hyang Widhi,
yèn sarta lawan tapa.

Tapa iku pan luhur pribadi,


mungguh lakune ing alam donya,
tan ana undhe-undhene.
Têgêse tapa iku,
barang karêp cinêgah sami,
puniku dèn waspada.
Aywa salang surup,
dumèh sok lamun cêgaha,
yèn karêpe marang panggawe kang bêcik,
utama linantura.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Jangan coba-coba sebagai makhluk manusia itu,


kalau mantap kehendak dalam hati,
tidaklah kalau sampai tidak dikabulkan,
oleh Tuhan yang Menguasai Kehidupan.
Walau lipan dan cacing,
serta satwa hutan,
semua yang berupa makhluk,
semua yang bernapas,
sesungguhnya dicukupi oleh Tuhan Yang Maha Benar,
kalau disertai dengan bertapa.

Bertapa itu memang paling mulia,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 337

bagi amalan di dunia,


tak ada bandingannya.
Arti dari bertapa itu,
semua kehendak dicegah semua,
itu yang waspada,
jangan salah pengertian,
sembarangan kalau mencegah,
kalau kehendaknya pada perbuaan baik,
utama diterusakan.

Kajian per kata:


Aja (jangan) cacak (coba-coba) janma manungsèki (makhluk manusia
itu), lamun (kalau) mantêp (mantap) pamusthining (kehendak dalam)
driya (hati), yèn (kalau) ora (tidak) tinurut (dikabulkan) dene (karena),
mring (oleh) Hyang (Tuhan) Kang (yang) Murbèng (Menguasai) Tuwuh
(kehidupan). Jangan coba-coba sebagai makhluk manusia itu, kalau
mantap kehendak dalam hati, tidaklah kalau sampai tidak dikabulkan,
oleh Tuhan yang Menguasai Kehidupan.
Menjadi manusia jangan sampai coba-coba dalam keyakinan dan
perbuatan. Kalau mantap keyakinan hati dan dilaksanakan sesuai
keyakinan itu, tidaklah kalau sampai tak dikabulkan oleh Tuhan Yang
Menguasai Kehidupan. Yang dimaksud di sini adalah keyakinan bahwa
bertapa merupakan cara yang baik untuk memohon sesuatu kepada Tuhan.
Hal ini sesuai dengan apa yang telah dicontohkan oleh para leluhur yang
ingin meraih kemuliaan dalam hidup. Mereka melakukan usaha disertai
dengan bertapa, yakni mencegah makan dan tidur.
Nadyan (walau) luwing (lipan) kalawan (dan) cacing (cacing), miwah
(serta) kang (yang) sato (satwa) wana (hutan), sabarang (semua) kang
(yang) makluk (makhluk), kabèh (semua) kang (yang) duwe (punya)
ambêkan (napas), sayêktine (sesungguhnya) nêmbadani (dicukupi) ing
(oleh) Hyang (Tuhan) Widhi (Maha Benar), yèn (kalau) sarta (disertai)
lawan (dengan) tapa (bertapa). Walau lipan dan cacing, serta satwa
hutan, semua yang berupa makhluk, semua yang bernapas, sesungguhnya
dicukupi oleh Tuhan Yang Maha Benar, kalau disertai dengan bertapa.
Jangankan bagi manusia, sedangkan makhluk lain yang lemah sebangsa
lipan dan cacing, dan semua makhluk lain yang masih bernapas semuanya
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 338

akan dicukupi oleh Tuhan Yang Maha Benar. Asalkan semua permohonan
itu disertai dengan bertapa.
Tapa (bertapa) iku (itu) pan (memang) luhur (mulia) pribadi (sendiri),
mungguh (bagi) lakune (amalan) ing (di) alam (alam) donya (dunia), tan
(tak) ana (ada) undhe-undhene (bandingannya). Bertapa itu memang
paling mulia, bagi amalan di dunia, tak ada bandingannya.
Karena bertapa itu adalah cara yang paling mulia bagi amalan-amalan di
dunia ini. Tidak ada perbandingannya daripada amalan-amalan lain. Inti
dari bertapa dalah mencegah hawa nafsu, dan itu diawali dengan
mencegah nafsu makan dan tidur. Dalam Islam juga ada amalan bertapa
ini, yakni puasa. Para leluhur yang menjalani tarekat kemudian
mengembangkan amalan berpuasa ini sesuai keadaan dan kekuatan mereka
masing-masing. Dan lahirlah beberapa amalan. Ada yang berupa
menyendiri di gua dengan meditasi dan mencegah makan. Ada yang
berpantang dengan sedikit makan dan hanya dengan seteguk air.
Têgêse (artinya) tapa (bertapa) iku (itu), barang (semua) karêp
(kehendak) cinêgah (dicegah) sami (semua), puniku (itu) dèn (yang)
waspada (waspada), aywa (jangan) salang surup (salah pengertian),
dumèh sok (sembarangan) lamun (kalau) cêgaha (mencegah), yèn (kalau)
karêpe (kehendaknya) marang (pada) panggawe (perbuatan) kang (yang)
bêcik (baik), utama (lebih utama) linantura (diteruskan). Arti dari bertapa
itu, semua kehendak dicegah semua, itu yang waspada, jangan salah
pengertian, sembarangan kalau mencegah, kalau kehendaknya pada
perbuaan baik, utama diterusakan.
Makna dari puasa itu adalah semua kehendak dicegah, dalam hal ini yang
dicegah adalah kehendak berbuat buruk. Hendaknya waspada jangan
sampai salah pengertian, kemudian mencegah semua kehendak. Kalau
kehendaknya pada perbuatan baik maka yang lebih utama adalah
diteruskan kehendak itu.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 339

Kajian Wicara Keras (211;212): Iku Panggawe Becik


Bait ke-211;212, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Êndi têgêse panggawe bêcik,
kaya ta karêp ngibadah salat,
maca Kuran sadayane,
ngèlingi sastra ayu,
myang parimbon utawa malih,
carita kuna-kuna,
kang pantês tiniru.
Puniku luwih prayoga,
dèn amantêp sarta narima tabêri,
uwas-uwas sirnakna.

Nadyan ulêr kang sipat wawêri,


parandene tapa mung sawulan,
bangêt pinêsu ciptane,
kapengin bisa mabur,
iya nuli tinurut dening,
mring Hyang Kang Murbèng Alam.
Ulêr dadi ênthung,
tan lawas nuli mawa lar,
dadi kupu bisa ngambah ing wiyati,
iku labêting tapa.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Yang mana arti dari perbuatan baik,


seperti contohnya kehendak ibadah shalat,
membaca Qur’an semuanya,
mengingat karya tulis yang baik,
dan primbon atau ada lagi,
cerita-cerita zaman kuna,
yang pantas ditiru,
demikian itu lebih baik.
Yang mantap serta menerima dan rajin,
keragu-raguan hilangkanlah.

Walau ulat yang bersifat menjijikkan,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 340

walau demikian bertapa hanya sebulan,


karena sangat memaksa anggannya,
ingin bisa terbang,
juga dikabulkan oleh,
Tuhan Yang Menguasai Alam.
Ulat menjadi kepompong,
tak lama segera diberi sayap,
menjadi kupu-kupu bisa merambah angkasa,
itu semua karena bertapa.

Kajian per kata:


Êndi (yang mana) têgêse (artinya) panggawe (perbuatan) bêcik (baik),
kaya ta (seperti contohnya) karêp (kehendak) ngibadah (ibadah) salat
(shalat), maca (membaca) Kuran (Qur’an) sadayane (semuanya), ngèlingi
(mengingat) sastra (karya tulis) ayu (baik), myang (dan) parimbon
(primbon) utawa (atau) malih (ada lagi), carita (cerita) kuna-kuna
(zaman kuna), kang (yang) pantês (pantas) tiniru (ditiru), puniku
(demikian itu) luwih (lebih) prayoga (baik), Yang mana arti dari
perbuatan baik, seperti contohnya kehendak ibadah shalat, membaca
Qur’an semuanya, mengingat karya tulis yang baik, dan primbon atau ada
lagi, cerita-cerita zaman kuna, yang pantas ditiru, demikian itu lebih baik
Dalam bait yang lalu disebutkan bahwa kehendak untuk berbuat baik
tidak perlu dicegah, malah utama jika dilanjutkan. Kehendak yang baik
yang seperti apakah yang sebaiknya diteruskan itu? Yakni kehendak dalam
berbuat baik seperti kehendak untuk ibadah shalat, membaca Al Qur’an,
mengingat karya-karya tulis lama yang baik, dan mempelajari primbon
atau kitab pengetahuan zaman kuno. Juga membaca cerita-cerita kuno
yang pantas untuk dijadikan teladan. Yang demikian itu adalah perbuatan
baik yang tidak perlu dicegah.
Dèn amantêp (yang mantap) sarta (serta) narima (menerima) tabêri
(rajin), uwas-uwas (keragu-raguan, kekhawatiran) sirnakna
(hilangkanlah). Yang mantap serta menerima dan rajin, keragu-raguan
hilangkanlah.
Yang mantap dan yakin dalam melakukan itu semua, yakni bertapa dan
mencegah kehendak buruk. Keragu-raguan dalam melakukan itu,
hilangkanlah. Agar engkau tambah yakin perhatikan ibarat berikut ini.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 341

Nadyan (walau) ulêr (ulat) kang (yang) sipat (bersifat) wawêri


(menjijikkan), parandene (walau demikian) tapa (bertapa) mung (hanya)
sawulan (sebulan), bangêt (sangat) pinêsu (dipaksakan) ciptane
(anggannya), kapengin (ingin) bisa (bisa) mabur (terbang), iya (juga) nuli
(sgera) tinurut (dituruti) dening (oleh), mring (pada) Hyang (Tuhan)
Kang (Yang) Murbèng (Menguasai) Alam (Alam). Walau ulat yang
bersifat menjijikkan, walau demikian bertapa hanya sebulan, karena
sangat memaksa anggannya, ingin bisa terbang, juga dikabulkan oleh,
Tuhan Yang Menguasai Alam.
Lihatkah siklus kehidupan ulat. Ulat itu binatang yang menjijikkan dan
sangat dihindari manusia. Sifatnya juga tidak baik, rakus memakan segala.
Apa saja dimakan tidak peduli dedaunan yang dimakan sampai meranggas
dan membuat tanamannya mati. Walau demikian dia menyimpang
keinginan mulia untuk bisa terbang menjadi makhluk yang indah. Dia mau
menjalani bertapa, mencegah makan dan minum. Dalam sebulah penuh
binatang yang sangat rakus ini tidak makan sama sekali. Semua itu
dilakukan karena sangat inginnya dia berubah. Apa yang menjadi
kehendaknya kemudian dikabulkan oleh Tuhan Yang Menguasai Alam.
Ulêr (ulat) dadi (menjadi) ênthung (kepompong), tan (tak) lawas (lama)
nuli (segera) mawa (diberi) lar (sayap), dadi (menjadi) kupu (kupu-kupu)
bisa (bisa) ngambah (merambah) ing (pada) wiyati (angkasa), iku (itu
semua) labêting (karena) tapa (bertapa). Ulat menjadi kepompong, tak
lama segera diberi sayap, menjadi kupu-kupu bisa merambah angkasa, itu
semua karena bertapa.
Ulat bertapa selama sebulan dan menjadi kepompong. Tak lama segera
diberi sayap dan bisa merambah angkasa. Itu semua karena si ulat mau
bertapa. Bayangkan jika si ulat tidak mau bertapa dengan menjadi
kepompong, maka dia tetap mati sebagai ulat. Itulah ibarat yang dapat
diambil pelajaran bagi manusia. Jika kita mau bertapa keinginan kita lebih
mudah dikabulkan Tuhan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 342

Kajian Wicara Keras (213;214): Kanjeng Sultan Agung


Bait ke-213;214, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Jroning tapa uga dèn kalingling,
ing bêbeka rêncana ilangna,
rêrêgêt buwangên kabèh,
sumêngah lan têkabur,
aja sumakèyan sirèki.
Lamun bêtaha tapa,
lan aja gumunggung,
mundhak tapanira batal,
tiwas salit gondhang ing wêtêng ngalêmpir,
eman yèn mangkonoa.

Kaya Kangjêng Sultan Agung nguni,


tan kêna dèn idak kang layangan,
kang ngidak nulya nglêgèyèh.
Iku tapane gêntur,
lamun salat Jumungah nênggih,
dhatêng ing Kabatolah,
sakêdapan rawuh.
Abot tirua mangkana,
ingkang rada ènthèng lakune sathithik,
Sinuhun Kapugêran.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Dalam bertapa melihat-lihatlah,


dalam kerepotan godaan hilangkanlah,
yang kotor buanglah semua,
sum’ah dan takabur,
jangan berlagak hebat engkau.
Kalau kuat bertapa,
jangan kemudian merasa besar,
akibatnya bertapamu gagal,
sudah dibela sampai kering tenggorok perut lengket,
sayang kalau sampai demikian.

Seperti Kanjeng Sultan Agung dahulu,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 343

tak bisa diinjak bayangannya,


yang menginjak akan segera terkapar.
Itulah yang kuat bertapanya,
kalau shalat Jum’at itulah,
pergi ke Baitullah,
sekejab sudah datang.
Berat meniru yang demikian,
yang agak ringan sedikit amalannya,
Sinuhun di Kapugeran.

Kajian per kata:


Jroning (dalam) tapa (bertapa) uga (juga) dèn kalingling (melihat-
lihatlah), ing (dalam) bêbeka (kerepotan) rêncana (godaan) ilangna
(hilangkanlah), rêrêgêt (yang kotor) buwangên (buanglah) kabèh (semua),
sumêngah (sum’ah) lan (dan) têkabur (takabur), aja (jangan) sumakèyan
(berlagak hebat) sirèki (engkau). Dalam bertapa melihat-lihatlah, dalam
kerepotan godaan hilangkanlah, yang kotor buanglah semua, sum’ah dan
takabur, jangan berlagak hebat engkau.
Dalam bertapa juga lihat-lihatlah terhadap segala kerepotan dan godaan.
Semua itu hilangkanlah agar bertapamu berhasil. Segala watak buruk yang
mengotori hati dihindari. Watak sum’ah dan takabur hilangkanlah. Juga
watak sumakeyan atau semangkeyan yakni watak berlagak hebat karena
sudah mampu bertapa. Semua itu hilangkanlah.
Lamun (kalau) bêtaha (kuat) tapa (bertapa), lan (dan) aja (jangan)
gumunggung (merasa besar), mundhak (akibatnya) tapanira (bertapamu)
batal (gagal), tiwas (sudah dibela-bela) salit (kering) gondhang
(tenggorokan) ing (pada) wêtêng (perut) ngalêmpir (lengket, melorot),
eman (sayang) yèn (kalau) mangkonoa (demikian). Kalau kuat bertapa,
jangan kemudian merasa besar, akibatnya bertapamu gagal, sudah dibela
sampai kering tenggorok perut lengket, sayang kalau sampai demikian.
Kalau sudah kuat bertapa janganlah lalu merasa hebat. Jangan
menganggap diri sudah besar. Itu bisa menjadi sebab gagalnya bertapamu.
Sangat rugi kalau sudah bersusah payah menahan lapar dan haus tetapi
tidak ada hasilnya sama sekali. Sayan sekali jika sampai demikian.
Kaya (seperti) Kangjêng (Kanjeng) Sultan (Sultan) Agung (Agung) nguni
(dahulu), tan (tak) kêna (bisa) dèn idak (diinjak) kang layangan
(bayangannya), kang (yang) ngidak (menginjak) nulya (segera) nglêgèyèh
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 344

(terkapar). Seperti Kanjeng Sultan Agung dahulu, tak bisa diinjak


bayangannya, yang menginjak akan segera terkapar.
Seperti apa yang telah dicapai oleh Sultan Agung di zaman dahulu. Dia
berhasil menjadi seorang yang sakti mandraguna. Tidak ada yang bisa
menginjak walau bayangannya sekalipun. Kalau sampai ada yang bisa
menginjak akan segera terkapar.
Sultan Agung atau dikenal dengan nama kecil Raden Mas Rangsang
adalah raja terbesar dari dinasti Mataram. Pada masa pemerintahannya
Mataram berada di puncak kejayaan. Sultan agung adalah raja besar yang
mempunyai pasukan kuat. Terutama angkatan laut yang dikomandani
Tumenggung Bahureksa dari Kendal. Pada masanya beliau dua kali
menyerang markas VOC di Batavia. Serangan itu tidak berhasil mengusir
VOC dari Nusantara walau berhasil menewaskan Gubernur Jenderal JP
Coen.
Iku (itulah) tapane (bertapanya) gêntur (kuat), lamun (kalau) salat
(shalat) Jumungah (Jum’at) nênggih (itulah), dhatêng (ke) ing (pada)
Kabatolah (Baitullah), sakêdapan (sekejab) rawuh (sudah datang). Itulah
yang kuat bertapanya, kalau shalat Jum’at itulah, pergi ke Baitullah,
sekejab sudah datang.
Itu semua karena sangat kuatnya beliau dalam bertapa. Bahkan kalau
shalat Jum’at beliau shalat di Baitullah. Sekejab mata sudah sampai
kembali.
Ada banyak cerita-cerita seperti ini, bahwa banyak para wali kalau shalat
Jum’at berada di Makkah. Namun sesungguhnya cerita seperti ini tidak
masuk akal. Shalat Jum’at di Makkah baru berlangsung bersamaan dengan
pukul 4 sore waktu di negara kita. Namun kita tidak akan membahas ini.
Fokus kita pada kajian sastra saja. Wallahu a’lam!
Abot (berat) tirua (meniru) mangkana (yang demikian), ingkang (yang)
rada (agak) ènthèng (ringan) lakune (amalannya) sathithik (sedikit),
Sinuhun (sinuhun) Kapugêran (di Kapugeran). Berat meniru yang
demikian, yang agak ringan sedikit amalannya, Sinuhun di Kapugeran.

Berat meniru perbuatan para pertapa di zaman dahulu, seperti halnya yang
dilakukan oleh Sultan Agung. Kalau yang agak ringan adalah yang
dilakukan oleh Sinuhun Kapugeran, yakni Pangeran Puger atau Sinuhun
Pakubuwana I.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 345

Sinuhun Paku Buwana I, sebelumnya bernama Pangeran Puger, adalah


putra dari Raja Amangkurat I, atau merupakan cucu dari Sultan Agung.
Semula dia tunduk pada kekuasaan Raja Amangkurat II yang merupakan
kakaknya. Namun ketika Amangkurat II mangkat dan digantikan oleh
Amangkurat III yang juga keponakannya, terjadilah konflik. Amangkurat
III merasa Pangeran Puger bisa merongrong kekuasaannya sehingga dia
berniat menyingkirkan pamannya itu. Namun Pangeran Puger berhasil
lolos dan meminta bantuan VOC di Semarang. VOC bersedia membantu
dengan berbagai kompensasi. Akhirnya Pangeran Puger dinobatkan
sebagai Raja Kartasura di Semarang dengan gelar Paku Buwana I.
Kemudian bersama Kumpeni dia menyerang Kartasura dan berhasil
mengusir Amangkurat III. Sejak zaman Paku Buwana I inilah kuku-kuku
VOC mencengkeram semakin dalam di Tanah Jawa.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 346

Kajian Wicara Keras (215-218): Apese Kaya Mangkunegara


Bait ke-215-218, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Lawan malih Sultan Mangkubumi,
pês-apêse kayata Pangeran,
Mangkunagara tapane.
Nadyan kaworan cucut,
tur mathakil rada bêkiwit,
nanging datan nyênyambat,
ing bêbudènipun,
wani katêmpuh prakara.
Aja kaya Rahadèn Wiratmêjèki,
ethok-ethok ngaraman.

Nnora wani pandhuk lawan kucing,


dharakalan lumayu anginthar,
pangrasane mungsuh gêdhe,
mundhak gawe pakewuh.
Wong desa kèh padha prihatin,
tan pijêr asêsawah,
anggung kinèn suguh,
suguh ngalor suguh ngetan,
pan wong desa cahyane padha jênggigis,
bêsêm kabotan karya.

Ingkang bodho nekat ngadhang margi,


sami enggal matèni dêdalan,
tan ngetung rusak burine,
byung-ubyung tawon kambu,
pamrihe mung luput ing kardi,
lawan luputing sêgah.
Iku Dèn Mas Guntur,
inggih Radèn Wiratmêja,
ing sedane bature ingkang matèni,
dene nora kuwalat.

Jêr wong sisip tan angetung bêcik,


dosa marang ing wong tuwanira,
kapindho mara tuwane,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 347

ping têlu marang ratu,


kaping pate dosèng nagari,
ping lima mring wong desa,
alas gunung-gunung.
Endi margane bêcika,
yèn ajaa santanane sri bupati,
tan wurung dèn pêpongkrang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Dan lagi seperti Sultan Mangkubumi,


setidak-tidaknya seperti Pangeran,
Mangkunagara bertapanya.
Walau bercampur jenaka,
dan juga sedikit nakal agak usil,
tapi tidak suka mengeluh,
dalam wataknya,
berani menempuh perkara.
Jangan seperti Raden Wiratmaja itu,
berpura-pura memberontak.

Tak berani bertemu dengan kucing,


tergesa-gesa lari ketakutan,
anggapannya musuhnya besar,
nanti membuat kerepotan.
Orang desa banyak yang menderita,
sering tak ke sawah,
selalu disuruh menjamu,
menjamu ke utara menjamu ke timur,
sungguh orang desa raut mukanya semua kusut,
terbebani banyak pekerjaan.

Yang bodoh nekad menghadang di jalan,


mereka segera membunuh di jalanan,
tak berhitung kerusakan yang ditimbulkan nantinya,
bergerombol ikut arus,
maksudnya hanya agar lepas dari pekerjaan,
dan lepas dari tugas menjamu.
Itulah Raden Mas Guntur,
alias Raden Wiratmaja,
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 348

saat kematiannya pembantunya yang membunuh,


dan ternyata tidak kualat.

Karena orang salah tak menghitung kebaikan,


berdosa kepada orang tuanya,
kedua mertuanya,
ketiga kepada raja,
keempat dosa kepadan negara,
kelima kepada orang desa,
hutang dan gunung-gunung.
Manakah jalannya menuju kebaikan,
kalau bukan kerabat sang Raja,
tak urung disingkirkan.

Kajian per kata:


Lawan (dan) malih (lagi) Sultan (sultan) Mangkubumi (Mangkubumi),
pês-apêse (setidak-tidaknya) kayata (seperti) Pangeran (Pangeran),
Mangkunagara (Mangkunagara) tapane (bertapanya). Dan lagi seperti
Sultan Mangkubumi, setidak-tidaknya seperti Pangeran, Mangkunagara
bertapanya.
Dan ada lagi yang lebih ringan untuk ditiru daripada Sultan Agung, yakni
Sultan Mangkubumi. Kisahnya yang penuh keteladanan sudah kita kaji
dalam kajian Babad Giyanti. Atau setidaknya, tirulah Pangeran
Mangkunagara dalam hal bertapanya. Para bangsawan keturunan raja
sudah terlatih dalam bertapa dan menjadi kebiasaan mereka sehari-hari.
Demikian juga dengan Pangeran Mangkunagara.
Nadyan (walau) kaworan (bercampur) cucut (humoris, jenaka, lucu), tur
(dan juga) mathakil (sedikit nakal) rada (agak) bêkiwit (usil), nanging
(tapi) datan (tidak) nyênyambat (suka mengeluh), ing (dalam)
bêbudènipun (wataknya), wani (berani) katêmpuh (menempuh) prakara
(perkara). Walau bercampur jenaka, dan juga sedikit nakal agak usil, tapi
tidak suka mengeluh, dalam wataknya, berani menempuh perkara.
Walau bercampur jenaka dan sedikit nakal serta agak usil tapi beliau tidak
suka mengeluh. Semua kesulitan diatasi sendiri tanpa banyak keluh kesah.
Karena dia sejak kecil sudah biasa menderita karena telah ditinggalkan
oleh orang tuanya yang dibuang ke tanah Kap. Sejak kecil sudah biasa
mengatasi persoalannya sendiri, jauh dari sikap manja dan bergantung
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 349

kepada orang lain. Pangeran Mangkunagara adalah salah satu orang yang
layak diteladani.
Aja (jangan) kaya (seperti) Rahadèn (Raden) Wiratmêjèki (Wiratmeja
itu), ethok-ethok (berpura-pura) ngaraman (memberontak). Jangan
seperti Raden Wiratmeja itu, berpura-pura memberontak.
Dan, jangan berperilaku seperti Raden Wiratmeja yang berpura-pura
memberontak. Dia bernama kecil Raden Mas Guntur, putra dari Raden
Wiratmeja, putra dari Pangeran Tepasana. Jadi Guntur ini merupakan cucu
Pangeran Tepasana, atau juga cicit dari Amangkurat III. Kelak Raden Mas
Guntur bernama sama dengan ayahnya, yakni Raden Wiratmeja. Dia juga
merupakan menantu dari Pangeran Mangkunagara, menikah dengan putri
sulungnya, Raden Ajeng Sombro. Raden Wiratmeja ini berpura-pura
memberontak.
Nora (tak) wani (berani) pandhuk (bertemu) lawan (dengan) kucing
(kucing), dharakalan (tergesa-gesa) lumayu (lari) anginthar (lari
ketakutan), pangrasane (anggapannya) mungsuh (musuhnya) gêdhe
(besar), mundhak (nanti) gawe (membuat) pakewuh (kerepotan). Tak
berani bertemu dengan kucing, tergesa-gesa lari ketakutan, anggapannya
musuhnya besar, nanti membuat kerepotan.
Walau memberontak, tetapi tidak berani bertemu dengan kucing. Kalau
ada musuh gemetaran segera lari ketakutan. Anggapannya musuhnya hebat
sehingga bisa mencelakakan dirinya.
Wong (orang) desa (desa) kèh (banyak) padha (semua) prihatin
(menderita), tan (tak) pijêr (sering) asêsawah (ke sawah), anggung
(selalu) kinèn (disuruh) suguh (menjamu), suguh (menjamu) ngalor (ke
utara) suguh (menjamu) ngetan (ke timur), pan (sungguh) wong (orang)
desa (desa) cahyane (raut mukanya) padha (semua) jênggigis (kusut),
bêsêm (layu) kabotan (terbebani) karya (pekerjaan). Orang desa banyak
yang menderita, sering tak ke sawah, selalu disuruh menjamu, menjamu ke
utara menjamu ke timur, sungguh orang desa raut mukanya semua kusut,
terbebani banyak pekerjaan.
Orang desa banyak yang menderita karena ulah Raden Wiratmeja ini.
Tidak bisa pergi ke sawah karena selalu disuruh menjamu pasukan.
Menjamu ke sana ke mari, utara selatan. Sungguh orang desa menjadi
pucat dan kusut karena kelebihan pekerjaan. Jenggigis atau jengginggis
adalah roman kumal, kusam dan amburadul, seperti orang tak terawat.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 350

Ingkang (yang) bodho (bodoh) nekat (nekad) ngadhang (menghadang)


margi (di jalan), sami (mereka) enggal (segera) matèni (membunuh)
dêdalan (di jalanan), tan (tak) ngetung (menghitung) rusak (rusak) burine
(nantinya), byung-ubyung (bergerombol) tawon kambu (ikut arus, ikut
apa yang sedang trend), pamrihe (maksudnya) mung (hanya) luput (lepas)
ing (dari) kardi (pekerjaan), lawan (dan) luputing (lepas dari) sêgah
(tugas menjamu). Yang bodoh nekad menghadang di jalan, mereka segera
membunuh di jalanan, tak berhitung kerusakan yang ditimbulkan
nantinya, bergerombol ikut arus, maksudnya hanya agar lepas dari
pekerjaan, dan lepas dari tugas menjamu.
Orang-orang yang bodoh nekad menghadang di jalan dan membunuh demi
bertahan hidup. Tak berhitung nasibnya nanti belakangan. Mereka
bergerombol ikut-ikutan, hanya agar terbebas dari kewajiban menjamu
pasukan.
Iku (itulah) Dèn (Raden) Mas (Mas) Guntur (Guntur), inggih (alias)
Radèn (Raden) Wiratmêja (Wiratmaja), ing (saat) sedane (kematiannya)
bature (pembantunya) ingkang (yang) matèni (membunuh), dene (dan
ternyata) nora (tidak) kuwalat (kualat). Itulah Raden Mas Guntur, alias
Raden Wiratmaja, saat kematiannya pembantunya yang membunuh, dan
ternyata tidak kualat.
Itulah yang telah diperbuat Raden Mas Guntur alias Raden Wiratmeja.
Kelak matinya dibunuh oleh pembantunya sendiri. Dan yang membunuh
tidak kualat.
Jêr (karena) wong (orang) sisip (salah) tan (tak) angetung (menghitung)
bêcik (kebaikan), dosa (berdosa) marang (kepada) ing (pada) wong
(orang) tuwanira (tuamu), kapindho (kedua) mara tuwane (mertuanya),
ping têlu (ketiga) marang (kepada) ratu (raja), kaping pate (keempat)
dosèng (dosa pada) nagari (negara), ping lima (kelima) mring (kepada)
wong (orang) desa (desa), alas (hutan) gunung-gunung (gunung-gunung).
Karena orang salah tak menghitung kebaikan, berdosa kepada orang
tuanya, kedua mertuanya, ketiga kepada raja, keempat dosa kepadan
negara, kelima kepada orang desa, hutang dan gunung-gunung.
Karena orang yang salah itu tidak punya tuah, tak ada hitungan
kebaikannya. Yang ada daftar kesalahannya. Pertama dosa kepada orang
tuanya, kedua kepada mertuanya, ketiga kepada raja, keempat kepada
negara, kelima kepada orang desa dan hutan serta gunung-gunung. Dalam
bekerja sebagai pejabat dia telah mengabaikan itu semua.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 351

Endi (manakah) margane (jalannya) bêcika (menuju kebaikan), yèn


(kalau) ajaa (bukan) santanane (kerabat) sri bupati (sang Raja), tan (tak)
wurung (urung) dèn pêpongkrang (disingkirkan). Manakah jalannya
menuju kebaikan, kalau bukan kerabat sang Raja, tak urung disingkirkan.

Manakah jalan menuju kebaikan yang dilakukannya? Kalau saja dia bukan
kerabat raja sudah lama dia disingkirkan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 352

Kajian Wicara Keras (219-221): Raden Mangku Kusuma


Bait ke-219;221, Dhandhang Gula (10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Pindho Radèn Mangkukusumèki,
sok andhugal budine tan kaprah,
anèh kalawan wong akèh,
tur wêwangune patut.
Parandene nuli bilai,
mêtu saking nagara,
anêmahi lampus.
Kang numbak nora kuwalat,
malah luhur mathengkrong dadi bupati,
Tumênggung Wiraguna.

Ya puniku wuruk kang sajati,


susah nganggo winuruk wong tuwa,
wus akathah tuladane,
puniku wuruking Hu.
Têgêsing Hu Hyang Maha Luwih,
paningal lawan karna,
panuksmaning iku,
pangucap kalawan lesan.
Inggih kalbu mukminin baetolahi,
sayêkti tan prabeda.

Iya amung laire puniki,


saksat kudu winuruk wong tuwa,
aywa kurang sarengate,
dosagêng nora wurung.
Mulane wong kang sinung urip,
anèng ing alam donya,
nênirua iku,
tingkah solah kang prayoga,
rumasaa yèn badan maksih jasmani,
dudu sipat malekat.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Yang kedua Raden Mangkusuma itu,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 353

sering ugal-ugalan wataknya tak lazim,


sikapnya aneh dengan orang banyak,
dan juga penampilannya patut.
Walau demikian segera menemui celaka,
keluar dari negara,
menemui ajal.
Yang menombak tidak kualat,
malah luhur duduk nyaman jadi bupati,
Tumenggung Wiraguna.

Ya itulah ajaran yang sejati,


sulit memakai ajaran orang tua,
sudah banyak contohnya.
Itu ajaran dari Dia,
arti dari Hu adalah Tuhan Maha Tinggi,
mata dan telinga,
adalah pengejawantahan dari itu,
perkataan dan lisan.
Sungguh hati seorang mukmin adalah Baitullah,
sungguh tak berbeda.

Juga hanya lahirnya ini,


hampir harus diajarkan orang tua,
jangan kurang dalam amal syariatnya,
tak urung dosa besar.
Makanya orang yang diberi hidup,
ada di dalam dunia,
menirulah itu,
tingkah laku yang baik,
merasalah kalau badan masih jasmani,
bukan sifat malaikat.

Kajian per kata:


Pindho (yang kedua) Radèn (Raden) Mangkukusumèki (Mangkukusuma
itu), sok (sering) andhugal (ugal-ugalan) budine (wataknya) tan (tak)
kaprah (lazim), anèh (sikapnya aneh) kalawan (dengan) wong (orang)
akèh (banyak), tur (dan juga) wêwangune (penampilannya) patut (patut).
Yang kedua Raden Mangkusuma itu, sering ugal-ugalan wataknya tak
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 354

lazim, sikapnya aneh dengan orang banyak, dan juga penampilannya


patut.
Yang kedua jangan seperti Raden Mangku Kusuma. Orang yan ugal-
ugalan wataknya tak lazim. Sikapnya aneh kepada orang banyak walau
penampilannya patut.
Parandene (walau demikian) nuli (segera) bilai (menemui celaka), mêtu
(keluar) saking (dari) nagara (negara), anêmahi (menemui) lampus (ajal).
Walau demikian segera menemui celaka, keluar dari negara, menemui
ajal.
Walau demikian segera menemui celaka ketika mencoba keluar dari
negara atau memberontak. Sehingga akhirnya menemui ajal.
Kang (yang) numbak (menombak) nora (tidak) kuwalat (kualat), malah
(malah) luhur (mulia) mathengkrong (duduk nyaman) dadi (jadi) bupati
(bupati), Tumênggung (Tumenggung) Wiraguna (Wiraguna). Yang
menombak tidak kualat, malah luhur duduk nyaman jadi bupati,
Tumenggung Wiraguna.
Yang membunuh dengan tombak juga tidak kualat, malah semakin tinggi
kedudukannya. Sekarang enak-enak duduk sebagai bupati, yakni
Tumenggung Wiraguna.
Ya (ya) puniku (itulah) wuruk (ajaran) kang (yang) sajati (sejati), susah
(sulit) nganggo (memakai) winuruk (ajaran) wong (orang) tuwa (tua),
wus (sudah) akathah (banyak) tuladane (contohnya). Ya itulah ajaran
yang sejati, sulit memakai ajaran orang tua, sudah banyak contohnya.
Itulah ajaran yang sejati dari orang-orang tua. Kalau sulit menerapkan
ajaran dari para orang tua tersebut sudah ada banyak contoh-contohnya,
seperti yang telah disampaikan sejak awal serat ini.
Puniku (itu) wuruking (ajaran dari) Hu (Dia), têgêsing (arti dari) Hu
(Dia) Hyang (Tuhan) Maha (Maha) Luwih (Tinggi), paningal (mata)
lawan (dan) karna (telinga), panuksmaning (penjelmaan,
pengejawantahan) iku (itu), pangucap (perkataan) kalawan (dan) lesan
(lisan). Itu ajaran dari Dia, arti dari Hu adalah Tuhan Maha Tinggi, mata
dan telinga, adalah pengejawantahan dari itu, perkataan dan lisan.
Sesungguhnya itu adalah ajaran dari Hu (Dia). Arti Hu adalah Tuhan Yang
Maha Tinggi. Apa yang diajarkan dan dicontohkan para leluhur tadi adalah
pengejawantahan dari ajaran yang bersumber dari Hu. Dalam hal
perkataan, ucapan dan lisan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 355

Inggih (sungguh) kalbu (hati) mukminin (seorang mukmin) baetolahi


(Baitullah), sayêkti (sungguh) tan (tak) prabeda (berbeda). Sungguh hati
seorang mukmin adalah Baitullah, sungguh tak berbeda.
Bahwa sesungguhnya hati seorang mukmin adalah baitullah. Jika
seseorang mengosongkan hatinya untuk Allah semata, Allah akan
berkenan hadir dalam hati. Namun jika dalam hati masih menempatkan
sesuatu yang lain maka Allah tak berkenan hadir. Karena seorang raja
takkan berbagi kota. Dan Allah adalah Raja dari segala Raja.
Iya (juga) amung (hanya) laire (lahirnya) puniki (ini), saksat (hampir)
kudu (harus) winuruk (diajarkan) wong (orang) tuwa (tua), aywa (jangan)
kurang (kurang) sarengate (syariatnya), dosagêng (dosa besar) nora (tak)
wurung (urung). Juga hanya lahirnya ini, hampir harus diajarkan orang
tua, jangan kurang dalam amal syariatnya, tak urung dosa besar.
Hanya saja cara ini secara lahir harus diajarkan oleh orang tua. Jangan
kurang dalam amalan syari’atnya, tak urung dosa besar kalau syari’atnya
ditinggalkan. Berbagai cara bertapa tadi memang harus diajarkan oleh
orang tua, harus diberikan contoh oleh mereka yang telah mampu. Dengan
tetap dibingkai dalam syari’at, artinya segala amalan bertapa tadi tidak
boleh melanggar larangan syari’at.
Mulane (makanya) wong (orang) kang (yang) sinung (diberi) urip
(hidup), anèng (ada) ing (di) alam (alam) donya (dunia), nênirua (tirulah)
iku (itu), tingkah (tingkah) solah (laku) kang (yang) prayoga (baik),
rumasaa (merasalah) yèn (kalau) badan (badan) maksih (masih) jasmani
(jasmani), dudu (bukan) sipat (sifat) malekat (malaikat). Makanya orang
yang diberi hidup, ada di dalam dunia, menirulah itu, tingkah laku yang
baik, merasalah kalau badan masih jasmani, bukan sifat malaikat.

Oleh karena itu menjadi orang yang hidup di dunia tirulah contoh-contoh
yang baik. Perilaku mulia dan utama yang telah dilakukan oleh orang-
orang dahulu. Merekalah yang merintis jalan kebaikan untuk kita teruskan.
Merasalah bahwa badan masih berupa jasmani dan tidak bersifat malaikat.
Selalu ada peluang terjadi kesalahan dan ketidaksempurnaan diri kita.
Maka yang lebih utama adalah mencontoh teladan baik.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 356

Kajian Wicara Keras (222-224): Titi


Bait ke-222;224, Dhandhang Gula ( 10i,10a,8e,7u,9i,7a,6u,8a,12i,7a),
Serat Wicara Keras karya R. Ngabehi Yasadipura II.
Malêm Jumungah purnanirèki,
ping nêmbêlas ing Jumadilawal,
sapuluh môngsa taun Be,
ing sèwu pitung atus,
kawan dasa lan pitung siki.
Saking rèh ngayawara,
budi kang kalantur,
kadalurung tan wêweka,
wêkasane anacat sagung dumadi,
tan wun druhakèng Suksma.

Pandoning tyas punggung tanpa uwit,


la-êlaning solah tan ukara,
manawung sastra datan rèh,
mêhêng sruning mangathung,
mugyantuka sihirèng Widhi.
Pan risang dutotama,
nuringrat dibyanung,
myang catur kanang sakabat,
wirotama para ripu rèh kawuri,
tan nata piswaring rat.

Kang sudyapti mangaksi ring pingging,


saking datan tumiru Sang Usman,
tur luwih mudha batine,
tan wèsthirèng tumuwuh.
Anglangkara mawêgig-wêgig,
tan wun ngèsêman kathah,
saking kumacèlu,
tur cêla-cêlaning ana.
Mung aksama ywa matah ing ari ratri,
ing rèh sampun kawangwang.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia:

Malam Jum’at selesainya,


Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 357

hari keenambelas pada bulan Jumadil Awal,


mongso kesepuluh tahun Be,
pada tahun seribu tujuh ratus,
empat puluh tujuh sekarang.
Dari segala omong kosong ini,
budi yang melantur,
terlanjur tak waspada,
sehingga mencela segenap makhluk,
tak urung durhaka kepada Tuhan.

Akhir dari hati yang bodoh tanpa awal,


terdorong perilaku tak terkatakan,
merangkai karya sastra tidak menguasai,
hanya keras mengharap,
semoga mendapat kasih Tuhan.
Juga sang utusan utama,
cahaya dunia yang kuat perkasa,
dan empat sang shahabat,
perwira utama para musuh semua di zaman dahulu,
tak bersuara pada dunia.

Yang berkenan hendak melihat pada si bodoh,


karena tidak meniru Sang Usman,
dan juga lebih bodoh batinnya,
tak membahayakan kehidupan.
Berkata yang mustahil bergaya sok pintar,
tak urung ditertawakan orang banyak,
karena ingin segera,
dan juga ada cela-celanya.
Hanya ampunan jangan terputus di siang malam,
dalam segala hal sudah terlihat.

Kajian per kata:


Malêm (malam) Jumungah (Jum’at) purnanirèki (selesainya), ping
nêmbêlas (hari keenambelas) ing (pada) Jumadilawal (Jumadil Awal),
sapuluh (kesepuluh) môngsa (mongso) taun (tahun) Be (Be), ing (pada
tahun) sèwu (seribu) pitung atus (tujuh ratus), kawan dasa (empat puluh)
lan (dan) pitung (tujuh) siki (ini). Malam Jum’at selesainya, hari
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 358

keenambelas pada bulan Jumadil Awal, mongso kesepuluh tahun Be, pada
tahun 1747 sekarang.
Malam Jum’at selesai ditulisnya serat ini. Pada hari ke-16 bulan Jumadil
Awwal, pranata mangsa ke-10, tahun Be, berangka tahun 1747 AJ. dalam
bulan Masehi bertepatan dengan 2 Maret 1820. Pada masa raja yang
berkuasa di Surakarta adalah Paku Buwana IV. Di saat yang bersamaan
Kasultanan Yogyakarta diperintah oleh Sultan Hamengku Buwana IV.
Kyai Yasadipura II sendiri pada waktu menulis serat ini berusia 64 tahun
(lahir 1756M).
Saking (dari) rèh (segala) ngayawara (omong kosong ini), budi (budi)
kang (yang) kalantur (melantur), kadalurung (terlanjur) tan (tak) wêweka
(waspada), wêkasane (sehingga) anacat (mencela) sagung (segenap)
dumadi (makhluk), tan (tak) wun (urung) druhakèng (durhaka kepada)
Suksma (Tuhan). Dari segala omong kosong ini, budi yang melantur,
terlanjur tak waspada, sehingga mencela segenap makhluk, tak urung
durhaka kepada Tuhan.
Dari segala omong kosong yang tertulis dalam serat ini, disebabkan akal
budi yang melantur, terlanjur tak waspada, kurang kehati-hatian.
Akibatnya yang timbul hanya mencela segenap makhluk. Tak urung
perbuatan ini merupakan kedurhakaan kepada Tuhan.
Pandoning (akhir dari) tyas (hati) punggung (bodoh) tanpa (tanpa) uwit
(awal), la-êlaning (terdorong oleh) solah (perilaku) tan (tak) ukara
(terkatakan), manawung (merangkai) sastra (karya sastra) datan (tidak)
rèh (menguasai), mêhêng (hanya) sruning (keras) mangathung
(mengharap), mugyantuka (semoga mendapat) sihirèng (kasih) Widhi
(Tuhan). Akhir dari hati yang bodoh tanpa awal, terdorong perilaku tak
terkatakan, merangkai karya sastra tidak menguasai, hanya keras
mengharap, semoga mendapat kasih Tuhan.
Inilah akhir dari hati yang bodoh yang tanpa awal, telah terpesona perilaku
yang tak terkatakan. Ingin merangkai sastra tak menguasai, hanya
berusaha keras mengharap semoga mendapat kasih dari Tuhan.
Di sini Kyai Yasadipura menyadari bahwa apa yang ditulisnya mungkin
berlebihan karena mencela banyak orang. Namun semua itu karena
keinginan hati yang tak terkatakan. Ingin merangkai kata yang baik
sungguh tak mampu. Oleh karena terdorong oleh perilaku dari orang-orang
yang dikritiknya dalam serat ini. Kini yang diharapkannya hanya semoga
mendapat limpahan kasih dari Tuhan.
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 359

Pan (Juga) risang (sang) dutotama (utusan utama), nuringrat (cahaya


dunia) dibyanung (yang kuat perkasa), myang (dan) catur (empat)
kanang (sang) sakabat (shahabat), wirotama (perwira utama) para (para)
ripu (musuh) rèh (semua) kawuri (dahulu), tan (tak) nata (menata)
piswaring (suara pada) rat (dunia). Juga sang utusan utama, cahaya dunia
yang kuat perkasa, dan empat sang shahabat, perwira utama para musuh
semua di zaman dahulu, tak bersuara pada dunia.
Dan juga mendapat berkah dan syafaat dari sang utusan utama, yakni Nabi
Muhammad SAW. Juga mendapat berkah dari para sahabat yang empat,
yang telah menjadi perwira utama sehingga musuh-musuh semua tak ada
yang bersuara kepada dunia. Karena perjuangan para shahabat itulah para
musuh agama Allah tak berkutik dan tak dapat menyuarakan kisahnya.
Kang (yang) sudyapti (berkenan hendak) mangaksi (melihat) ring (pada)
pingging (si bodoh), saking (karena) datan (tidak) tumiru (meniru) Sang
Usman (Sang Usman), tur (dan juga) luwih (lebih) mudha (bodoh) batine
(batinnya), tan (tak) wèsthirèng (membahayakan) tumuwuh (kehidupan).
Yang berkenan hendak melihat pada si bodoh, karena tidak meniru Sang
Usman, dan juga lebih bodoh batinnya, tak membahayakan kehidupan.
Semoga Nabi dan para shahabat berkenan hendak melihat pada si bodoh
ini, yang tak dapat meniru Sang Usman. Sang Usman adalah tokoh dalam
cerita menak. Yang dimaksud adalah semoga apa yang ditulis si bodoh ini
berkenan di hati Nabi dan para shahabat kelak di akhirat. Karena yang
menulis ini lebih bodoh, diharapkan tidaklah sampai membahayakan
kehidupan.
Anglangkara (berkata yang mustahil) mawêgig-wêgig (bergaya sok
pintar), tan (tak) wun (urung) ngèsêman (ditertawakan) kathah (orang
banyak), saking (karena) kumacèlu (ingin bersegera), tur (dan juga) cêla-
cêlaning (cela-celannya) ana (ada). Berkata yang mustahil bergaya sok
pintar, tak urung ditertawakan orang banyak, karena ingin segera, dan
juga ada cela-celanya.
Yang bisa dikatakan hanyalah hal-hal yang mustahil namun dengan gaya
sok pintar. Tak urung ditertawakan oleh orang banyak. Karena sangat
berhasrat untuk tampil, dan juga masih banyak cela. Kumacelu artinya
belum cukup pengetahuan tetapi sudah sangat ingin tampil.
Mung (hanya) aksama (ampunan) ywa (jangan) matah (terputus) ing (di)
ari (siang) ratri (malam), ing (dalam) rèh (segala hal) sampun (sudah)
Seri Kajian Sastra Klasik Serat Wicara Keras 360

kawangwang (terlihat). Hanya ampunan jangan terputus di siang malam,


dalam segala hal sudah terlihat.
Hanya ampunan Tuhan jangan sampai terputus di siang malam. Dalam
segala hal sudah terlihat.

TAMMAT

***********

Sekian terjemahan dan komentar atas Serat Wicara Keras karya Raden
Ngabei Yasadipura II. Masih ada banyak kekurangan dalam terjemahan
ini. Juga masih banyak arti yang ditafsirkan kurang akurat. Kelak jika
masih ada kesempatan kami akan memperbaiki agar lebih sempurna lagi.

Mireng, 15 Oktober 2018


Bambang Khusen Al Marie