Anda di halaman 1dari 14

RANGKUMAN

PERKEMBANGAN PESERTA DIDIK


MKDK 4002
Nama : Asti Nurul Saeful
Nim : 857101958

MODUL I
PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN ANAK

KB 1: Hakikat Pertumbuhan dan Perkembangan

A. Pengertian Pertumbuhan
Adalah perubahan yang terjadi pada setiap manusia terutama berkaitan dengan fisiknya.
Vasta (1992) mengemukakan bahwa panjang bayu menjadi hampir dua kali pada usia 4
tahun.
B. Pengertian Perkembangan
Santrok dan Yussen (1992), perkembangan adalah pola gerakan atau perubahan yang
dimulai pada saat terjadi pembuahan dan berlangsung terus selama siklus kehidupan.
Isu-isu yang ditelaah tentang perkembangan; Nature dan nurture, yang
mempertanyakan tentang penyebab atau sumber terjadinya perubahan dalam perkembangan
itu dibawa sejak lahir atau karena pengaruh lingkungan. Continuity dan disontinuity, isu yang
mempertanyakan apakah pola perkembangan itu menetap? Apakah karakteristik terdahulu
dapat memperkirakan karakteristik berikutnya. Normative dan idiographic, yang
mempertanyakan dan membicarakan bahwa perkembangan itu didasari oleh proses internal
biologis yang terjadi secara umum dan bahwa perkembangan berlangsung dari suati langkah
ke langkah berikutnya (normatif) atau berpusat pada seorang individu anak yang berbeda dari
anak lainnya (Vasta, 1992).
C. Proses Perkembangan
Beberapa hal yang mendasari proses pertumbuhan dan perkembangan peserta didik :
1. Masa perkembangan yang cepat
2. Pengaruh yang lama
Bahwa peristiwa-peristiwa dan pengalaman-pengalaman pada tahun-tahun awal
memberikan pengaruh yang lama dan kuat terhadap perkembangan individu pada masa-
masa berikutnya.
3. Proses yang kompleks
4. Nilai yang diterapkan
5. Masalah yang menarik
Kecerdasan dan temperamen merupakan aspek-aspek yang paling banyak ditelaah yang
dalam perkembangannya dipengaruhi oleh faktor keturunan (genetik)
1. Kecerdasan
Arthur Jensen (1969), kecerdasan itu diwariskan (diturunkan). Menurut Jensen
pengaruh keturunan terhadap kecerdasan sebesar 80%.
2. Temperamen
Adalah gaya perilaku karakteristik individu dalam merespon. Tipe dasar temperamen
(Thomas & Chess, 1991)
a. Anak yang mudah umumnya mempunyai suasana hati yang positif dan dapat dengan
cepat membentuk kebiasaan yang teratur.
b. Anak yang sulit cenderung untuk beraksi secara negatif serta sering menangis dan
lambat menerima pengalaman baru.
c. Anak yang lambat untuk dibangkitkan mempunyai tingkat kegiatan yang rendah,
kadang negatif, dan penyesuaian diri yang rendah dengan lingkungan atau
pengalaman baru.
D. Fase-fase Perkembangan
Dalam perkembangan terdapat pertumbuhan. Pola gerakan itu kompleks karena
merupakan hasil (produk) dari beberapa proses, yaitu proses biologis (perubahan fisik
individu), proses kognitif (perubahan yang terjadi pada individu mengenai pemikiran,
kecerdasan dan bahasa), proses sosial (perubahan yang terjadi dalam hubungan individu
dengan orang lain, perubahan dalam emosi dan perubahan dalam kepribadian).
Untuk memudahkan pemahaman tentang perkembangan maka dilakukan pembagian
berdasarkan waktu-waktu yang dilalui manusia dengan sebutan fase. Santrok dan Yussen
membaginya atas lima fase:
1. Fase pranatal (saat dalam kandungan)
2. Fase bayi, fase yang berlangsung sejak lahir sampai 18 atau 24 bln
3. Fase kanak-kanak awal, fase yang berlangsung sejak akhir masa bayi sampai 5 atau 6
tahun, kadang disebut masa pra sekolah.
4. Fase kanak-kanak tengah dan akhir, fase sejak kira-kira umur 6 sampai 11 tahun, sama
dengan masa usia sekolah dasar.
5. Fase remaja, transisi dari masa kanak-kanak ke masa dewasa awal, yang dimulai kira-
kira umur 10 sampai 12 tahun dan berakhir kira-kira umur 18 sampai 22 thn.
Erikson melahirkan teori perkembangan afektif yang terdiri dari tahap:
1. Trust vs Mistrust/kepercayaan dasar (0;0-1;0)
Bayi yang kebutuhannya terpenuhi waktu ia bangun, keresahannya segera terhapus,
selalu dibuai dan diperlakukan sebaik-baiknya, diajak main dan bicara, akan tumbuh
perasaannya bahwa dunia ini tempat yang aman.
2. Autonomy vs Shame and Doubt/Otonomi (1;0-3;0)
Dimensi autonomy ini timbulnya karena adanya kemampuan motoris dan mental anak.
Pada masa ini anak bukan hanya berjalan, tetapi juga memanjat, menutup-membuka,
menjatuhkan, menarik dan mendorong, memegang dan melepaskan.
3. Initiatives vs Guilt/Inisiatif (3;0-5;0)
Anak sudah menguasai badan dan geraknya. Ia dapat mengendarai sepeda roda tiga,
dapat lari, memukul atau memotong.
4. Industry vs Inferiority/Produktivitas (6;0-11;0)
Anak mulai berpikir deduktif, bermain dan belajar menurut peraturan yang ada.
Dimensi psikososial yang muncul pada masa ini adalah sense of industry sense of
inferiority.
5. Identity vs Role Confusion/Identitas (12;0-18;0)
Anak sudah menuju kematangan fisik dan mental. Ia mempunyai perasaan-perasaan
dan keinginan-keinginan baru sebagai akibat perubahan tubuhnya.
6. Intimacy vs Isolation (19;0-25;0)
Kemampuan untuk berbagi rasa dan memperhatikan orang lain.
7. Generavity vs Self Absorption/Generasi Berikut (25;0-45;0)
Berarti bahwa orang mulai memikirkan tentang orang lain di luar keluarganya sendiri,
memikirkan generasi yang akan datang serta hakikat masyarakat dan dunia tempat
generasi itu hidup.
8. Integrity vs Despair/Integritas (45;0…)
Usaha-usaha yang pokok pada individu sudah mendekati kelengkapan, dan merupakan
masa-masa untuk menikmati pergaulan dengan cucu-cucu.
Piaget mengemukakan proses perkembangan anak sampai mampu berpikir seperti
orang dewasa melalui tahap perkembangan:
1. Tahap sensori motor (0;0-2;0)
Kegiatan intelektual pada tahap ini hampir seluruhnya mencakup gejala yang diterima
secara langsung melalui indra.
2. Tahap praoperasional (2;0-7;0)
Pada tahap ini perkembangan sangat pesat. Lambang-lambang bahasa yang
dipergunakan untuk menunjukkan benda-benda nyata bertambah dengan pesatnya.
3. Tahap operasional konkret (7;0-11;0)
Kemampuan berpikir logis muncul pada tahap ini. Mereka dapat berpikir secara
sistematis untuk mencapai pemecahan masalah.
4. Tahap operasional formal (11;-15;0)
Tahap ini ditandai dengan pola berpikir orang dewasa. Mereka dapat mengaplikasikan
cara berpikir terhadap permasalahan dari semua kategori, baik yang abstrak maupun
konkret.
Tugas perkembangan menurut Robert J. Harvighust adalah sebagian tugas yang muncul
pada suatu periode tertentu dalam kehidupan individu, yang merupakan keberhasilan yang
dapat memberikan kebahagiaan serta memberi jalan bagi tugas-tugas berikutnya. Tugas
perkembangan pada masa kanak-kanak:
1. belajar berjalan
2. belajar makan makanan padat
3. belajar mengendalikan gerakan badan
4. mempelajari peran yang sesuai dengan jenis kelaminnya
5. memperoleh stabilitas fisiologis
6. membentuk konsep-konsep sederhana tentang kenyataan sosial dan fisik
7. belajar menghubungkan diri secara emosional dengan orang tua, kakak, dan orang lain
8. belajar membedakan yang benar dan salah
Tugas perkembangan masa anak:
1. mempelajari keterampilan fisik yang diperlukan untuk permainan tertentu
2. membentuk sikap tertentu terhadap diri sendiri sebagai organisasi sedang tumbuh
3. belajar bergaul secara rukun dengan teman sebaya
4. mempelajari peranan yang sesuai dengan jenis kelamin
5. membina keterampilan dasar dalam membaca, menulis dan berhitung
6. mengembangkan konsep-konsep yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari
7. membentuk kata hati, moralitas dan nilai-nilai
8. memperoleh kebebasan diri
9. mengembangkan sikap-sikap terhadap kelompok dan lembaga social
Tugas perkembangan masa remaja :
1. memperoleh hubungan-hubungan baru dan lebih matang dengan yang sebaya dari
kedua jenis kelamin
2. memperoleh peranan sosial dengan jenis kelamin individu
3. menerima fisik diri dan menggunakan badan secaa efektif
4. memperoleh kebebasan diri melepaskan ketergantungan diri dari orangtua
5. melakukan pemilihan dan persiapan untuk jabatan
6. memperoleh kebebasan ekonomi
7. persiapan perkawinan dan kehidupan berkeluarga
Tugas perkembangan masa dewasa awal :
1. memamilih pasangan hidup
2. belajar hidup dengan suami atau istri
3. memulai kehidupan berkeluarga
4. membimbing dan merawat anak
5. mengolah rumah tangga
6. memulai suatu jabatan
Tugas perkembangan masa setengah baya:
1. memperoleh tanggung jawab sosial dan warga Negara
2. membangun dan mempertahankan standar ekonomi
3. membantu anak remaja untuk menjadi orang dewasa
4. membina kegiatan pengisi waktu senggang orang dewasa
5. membina hubungan dengan pasangan hidup sebagai pribadi
Tugas perkembangan orang tua:
1. menyesuaikan diri dengan menurunnya kesehatan dan kekuatan fisik
2. menyesuaikan diri terhadap masa pensiun dan menurunnya pendapatan
3. menyesuaikan diri terhadap meninggalnya suami/istri
4. menjalin hubungan dengan perkumpulan manusia usia lanjut
5. memenuhi kewajiban sosial dan sebagai warga Negara
6. membangun kehidupan fisik yang memuaskan
KB 2 : Hukum-hukum Perkembangan

A. Hukum Perkembangan
Carol Gestwicki (1995) mengemukakan prinsip dasar perkembangan
1. Hukum konvergensi
Perkembangan merupakan hasil interaksi faktor-faktor biologis (kematangan) dan
faktor-faktor lingkungan (belajar)
2. Hukum tempo perkembangan
Perkembangan pada suatu tahap merupakan landasan bagi perkembangan berikutnya.
3. Hukum masa peka
Dalam perkembangan terdapat waktu-waktu yang optimal.
4. Hukum rekapitulasi
Stanley Hall mengemukakan bahwa perilaku dan perkembangan anak merupakan
rekapitulasi dari evolusi spesies (manusia).
5. Perkembangan maju berkelanjutan merupakan kesatuan yang salaing berhubungan
6. Setiap individu berkembang sesuai dengan waktunya masing-masing
7. Dalam perkembangan terdapat urutan yang dapat diramalkan
Proses pertumbuhan menghasilkan sepuluh prinsip dasar pertumbuhan (Hukum
rekapitulasi (Sutterly dan Donnely):
1. Pertumbuhan adalah kompleks dan semua aspek-aspeknya berhubungan sangat erat
2. Pertumbuhan mencakup hal-hal kuantitatif dan kualitatif
3. Pertumbuhan adalah proses yang berkesinambungan dan terjadi secara teratur
4. Pada pertumbuhan dan perkembangan terdapat keteraturan arah
Perkembangan lain terjadi pada simetri kiri dan kanan yang disebut perkembangan
bilateral. Tanner (1965) menyatakan bahwa manusia terdapat asimetri dalam simetri,
secara eksternal bagian kiri (badan) manusia hampir menjadi cerminan bagian kanan;
bagaimanapun secara internal organ-organ tubuh adalah asimetri.
5. Tempo pertumbuhan tidak sama
6. Aspek-aspek yang berada dari pertumbuhan berkembang pada waktu dan kecepatan
yang berbeda
7. Kecepatan dan pola pertumbuhan dapat dimodifikasi oleh faktor-faktor intrinsik dan
ekstrinsik
8. Pada pertumbuhan dan perkembangan terdapat masa-masa kritis
9. Pada suatu organisme ada kecenderungan untuk mencapai potensi perkembangan yang
optimal
10. Setiap individu tumbuh dengan caranya sendiri yang unik

KB 3 : Pengaruh Berbagai Faktor dalam Perkembangan Manusia

A. Teori Kematangan
Menurut Gesell keterampilan berjalan, berbicara dan belajar membaca terjadi sebagai akibat
perkembangan biologis anak. Kesiapan biologis merupakan faktor dominan dalam
memampukan anak untuk belajar.
B.     Teori Perkembangan Kognitif/Konstruktivisme
1.      Jean Piaget
Hasil kajian Piaget tentang kognisi menunjukkan bahwa anak-anak mempunyai tahap
pemahaman yang berbeda pada usia yang berbeda pula. Teori perkembangan kognitif
menunjukkan bahwa interaksi anak dengan lingkungan dan pengorganisasian kognitif dari
pengalaman menghasilkan kecerdasan.
2.      Lev V. Gotsky
Dia meyakini baha anak-anak membentuk, membangun atau mengkonstruk pengetahuan.
Menurutnya, interaksi sosial memegang peran penting dalam belajar
3.       Teori behaviorisme
Menurut para ahli behaviorisme baru, faktor kritis dalam pertumbuhan dan perkembangan
adalah lingkungan dan kesempatan untuk belajar. Menurutnya, jika lingkungan ditata untuk
memfasilitasi ketercapaian perilaku yang dikehendaki maka akan dipengaruhi untuk
mencapai perilaku yang seharusnya.
4.      Teori belajar sosial
Seperti Albert Bandura, menyatakan bahwa banyak perilaku yang tidak dipelajari melalui
pembentukan tetapi berkembang melalui reaksi dan interpretasi individu terhadap situasi.
MODUL 2
KARAKTERISTIK DAN KEBUTUHAN PESERTA DIDIK USIA SEKOLAH DASAR

KB 1 : Pertumbuhan Fisik atau Jasmani serta Perkembangan Intelektual dan


Emosional

A. Pertumbuhan Jasmani Selama Pertengahan Masa Kanak-kanak


1. Tingkat pertumbuhan
2. Nutrisi dan pertumbuhan
3. Kesehatan dan kebugaran anak
B. Beberapa Aspek Kesehatan dan Kebugaran Masa Kanak-kanak
1. Obesity
Anak yang diadopsi ternyata mempunyai korelasi positif dengan orang tua aslinya,
namun tidak ada korelasi sama sekali dengan orang tua yang mengadopsinya (A.J.
Stunkard, Foch & Hrubec, 1986)
2. Kondisi medis pada masa kanak-kanak
3. Penglihatan
4. Kesehatan gigi
5. Kebugaran anak
C. Perkembangan Intelektual dan Emosional
1. Perkembangan intelektual
a. Perkembangan kognitif: tahap operasi konkret Piaget
Kadang-kadang anak usia antara 5-7 tahun memasuki tahap operasi konkret, yaitu
pada waktu anak dapat berpikir secara logis mengenai segala sesuatu.
b. Berpikir operasional
Menurut Piaget pada tahap ketiga, anak-anak mampu berpikir operasional: mereka
dapat mempergunakan berbagai simbol, melakukan berbagai bentuk operasional,
yaitu kemampuan aktivitas mental sebagai kebalikan dari aktivitas jasmani yang
merupakan dasar untuk mulai berpikir dalam aktivitasnya.
c. Konservasi
Adalah salah satu kemampuan yang penting yang dapat mengembangkan berbagai
operasi pada tahap kongkret. Atau kemampuan untuk mengenal atau mengetahui
bahwa dua bilangan yang sama akan tetap sama dalam substansi berat atau volume
selama tidak ditambah atau dikurangi.
2. Perkembangan emosional

KB 2 : Perkembangan Bahasa, Sosial, Moral, dan Sikap

A. Perkembangan Bahasa
Perkembangan bahasa terbagi atas dua periode besar, periode linguistik (0-1 tahun) dan
linguistik (1-5 tahun). Mulai periode linguistik inilah anak mengucapkan kata-kata yang
pertama. Periode linguistik terbagi dalam tiga fase besar:
1. Fase satu kata atau holofrase
Anak mempergunakan satu kata untuk menyatakan pikiran yang kompleks.
Misal kata duduk, bagi anak dapat berarti mau duduk, kursi tempat duduk dll
2. Fase lebih dari satu kata
Muncul pada anak berusia sekitar 18 bulan. Anak sudah dapat membuat kalimat
sederhana yang terdiri dari dua kata
3. Fase ketiga adalah fase diferensiasi
Keterampilan anak dalam berbicara mulai lancar dan berkembang pesat. Dalam
berbicara anak bukan saja menambah kosakatanya yang mengagumkan akan tetapi
anak mulai mampu mengucapkan kata demi kata sesuai dengan jenisnya.
Jenis-jenis bahasa :
1. Bahasa tubuh
2. Bicara
Bagi anak, bicara tidak sekedar merupakan prestasi akan tetapi juga berfungsi untuk
mencapai tujuanya, misalnya:
1. sebagai pemuas kebutuhan dan keinginan
2. sebagai alat untuk menarik perhatian orang lain
3. sebagai alat untuk membina hubungan social
4. sebagai alat untuk mengevaluasi diri sendiri
5. untuk dapat mempengaruhi pikiran dan perasaan oranglain
6. untuk mempengaruhi perilaku orang lain
Potensi anak berbicara didukung oleh beberapa hal:
1. kematangan alat berbicara
2. kesiapan berbicara
3. adanya model yang baik untuk dicontoh
4. kesempatan berlatih
5. motivasi untuk belajar dan berlatih
6. bimbingan
B. Perkembangan Sosial, Moral, dan Sikap
1. Perkembangan sosial
Ganjaran atau hukuman yang diberikan orang tua terhadap anaknya dapat diuraikan
sebagai berikut:
a. Ganjaran
Fungsi hadiah:
1) memiliki nilai pendidikan
2) memberikan motivasi kepada anak
3) memperkuat perilaku
b. Hukuman
Fungsi hukuman
1) Fungsi resktriktif
Dengan diberikannya suatu hukuman kepada anak, ini berarti bahwa pengulangan
perilaku yang tidak diharapkan dalam masyarakat tidak akan terjadi lagi.
2) Hukuman sebagai fungsi pendidikan
3) Hukuman sebagai penguat motivasi
Syarat-syarat hukuman
1) sebaiknya hukuman segera diberikan kepada anak yang membuat kesalahan dan
patut mendapat hukuman
2) diberikannya secara konsisten
3) hukuman yang diberikan harus bersifat konstruktif
4) hukuman yang diberikan bersifat impersonal
5) dalam memberikan hukuman harus disertai alasan
2. Perkembangan moral dan sikap
Proses pembentukan perilaku moral dan sikap anak:
a. Imitasi (imitation)
Pada umumnya anak mulai mengadakan imitasi sejak usia 3 tahun
b. Internalisasi
Adalah suatu proses yang merasuk pada diri seseorang (anak) karena pengaruh
sosial yang paling mendalam dan paling langgeng dalam kehidupan orang tersebut.
c. Introvert dan Ekstrovert
Introvert adalah kecenderungan seseorang untuk menarik diri dari lingkungan
sosialnya, minat, sikap. Ekstrovert adalah kecenderungan seseorang untuk
mengarahkan perhatian keluar dirinya, sehingga segala minat, sikap dan keputusan
yang diambil lebih banyak ditentukan oleh orang lain
d. Kemandirian
e. Ketergantungan
f. Bakat (aptitude)
Faktor utama yang dapat mempengarui tampilnya bakat anak:
1. faktor motivasi, berkaitan dengan daya juang anak untuk mencapai suatu sasaran
tertentu.
2. faktor nilai atau value, berkaitan dengan bagaimana seseorang memberi arti terhadap
hasil pekerjaan yang sesuai dengan bakatnya
3. konsep diri
anak yang memiliki konsep diri yang positif selalu berusaha berinteraksi secara timbal-
balik dengan sukses yang merupakan aktualisasi bakatnya.

KB 3 : Perbedaan Individu Anak Usia Sekolah Dasar

A. Perbedaan Pada Perkembangan Fisik


Perkembangan motorik pada anak laki-laki dan perempuan usia SD
Usia Perilaku yang terpilih
1 Dalam gerakan anak perempuan lebih superior dan teliti, sedangkan pada
anak laki-laki lebih superior dalam kekuatan, dan beberapa tindakannya
kurang kompleks.
2 Keseimbangan dengan berdiri satu kaki tanpa memperhatikan
kemungkinannya. Anak-anak dapat berjalan melangkah lebar dengan
seimbang
3 Memiliki kekuatan menggenggam secara ajeg dengan tekanan 6 kg
4 Anak perempuan dapat melompat setinggi  21 cm, sedangkan anak lelaki
dapat sampai 10 inci
5 Anak laki-laki dapat melompat setinggi 150 cm, sedangkan anak perempuan
melompat setinggi 135 cm

B. Perbedaan Pada Perkembangan Moral


1. Piaget dan tahapan moral
a. Tahap pertama, hambatan moralitas juga disebut (heteronomous morality),
bercirikan kekakuan, penyesuaian yang sederhana.
b. Tahap kedua, moralitas kerja sama juga disebut (autonomous morality), bercirikan
moral yang fleksibel (kenyal).
Dua tahap perkembangan moral menurut Piaget
Aspek Moralitas Hambatan Moralitas Kerja sama Moralitas
Pandangan Seorang anak memandang Anak-anak dapat
suatu tindakan baik atau menggantikan orang lain.
buruk dan berpendapat Mereka tidak absolut dalam
bahwa tiap orang penyesuaian, tetapi
melihatnya dengan cara melihatnya dari beberapa
yang sama sudut pandang
Kesungguhan Anak menyesuaikan Beberapa tindakan
tindakan dengan penuh penyesuaian anak
tanggung jawab, bukan berdasarkan kesungguhan
karena ada motif di bukan karena konsekuensi
belakangnya
Peraturan Anak-anak tunduk pada Anak-anak mengenal bahwa
peraturan sebab sakral dan peraturan dibuat oleh
tidak dapat diubah manusia dan dapat diubah
oleh manusia
Hukuman Anak sangat takut pada Anak lebih bersifat lunak
hukuman terhadap hukuman yang
dikompensasikan dengan
pengorbanan dan
pertolongan

2. Koherlberg dan alasan moral


Koherlberg melukiskan tiga tingkatan alasan moral:
Tingkat 1,             
Pra-conventional morality (anak usia 4-10 tahun) anak masih dibawah pengawasan orang tua
dan lain-lain, tunduk pada peraturan untuk mendapatkan hadiah atau menghindari hukuman.
Tingkat 2,    
Conventional morality (anak usia 10-13 tahun) anak telah menginternalisasikan figur
kekuasaan standar. Mereka patuh terhadap peraturan untuk menyenangkan orang lain.
Tingkat 3,  
Post-conventional morality (anak usia 13 tahun atau lebih) moralitas sepenuhnya internal.
Dewasa ini orang-orang telah mengenal beberapa konflik standar moral dan memilih di
antara standar tersebut.
C. Perbedaan Kemampuan
Tahap-tahap persahabatan
Tahapan Usia Karakteristik
0.     Persahabatan 3-7 Anak-anak bersifat egosentris, mereka berpikir hanya
sementara mengenai sesuatu yang mereka inginkan dari hubungan
1.         Bantuan 4-9 Anak-anak membatasi teman sebagai seseorang yang
satu arah mau mengerjakan sesuatu sebagaimana dilakukan
temannya
2.         Dua cara, 6-12 Persahabatan melibatkan masalah menerima dan
bekerja sama memberi namun masih ada unsur membedakan
kepentingan diri daripada kepentingan orang lain
3.         Keintiman 9-15 Anak-anak memandang persahabatan seperti sesuatu
yang berlangsung lama, sistematik
4.        Kebebasan 12-dst Anak-anak saling menghargai kebutuhan temannya
secara otomatis untuk keduanya saling bergantung atau memiliki
otonomi

KB 4 : Jenis-jenis Kebutuhan Anak Usia Sekolah Dasar

A. Jasmaniah
Berkaitan dengan kebutuhan pemeliharaan dan pertahanan diri, anak usia SD memasuki
tahapan perkembangan moral dan sosial yang memperhatikan pemuasan keinginan dan
kebutuhannya sendiri tanpa mempertimbangkan kebutuhan orang lain. Hurlock (1978)
mengemukakan bahwa disiplin berguna bagi anak untuk:
1. Memberikan rasa aman kepada anak, dengan memberitahukan kepada mereka secara
tegas apa yang boleh dilakukan dan tidak dilakukan.
2. Berusaha belajar bersikap sesuai dengan cara yang akan mendatangkan pujian yang
ditafsirkan sebagai tanda penerimaan dirinya.
3. Mendorong anak mencapai apa yang diharapkan dari dirinya, jika disiplin tersebut
sesuai dengan perkembangan dirinya.
4. Membantu anak mengembangkan hati nuraninya, dan mengasah intuisi dalam dirinya.
B. Kasih Sayang
C. Memiliki
Pada masa usia di kelas-kelas rendah di SD, anak-anak sudah mulai meninggalkan
dirinya sebagai pusat perhatian. Anak-anak ini akan cenderung mengikuti aturan dari
kelompok bermainnya/setia, dan juga menggantungkan dirinya kepada kelompok tersebut.
D. Aktualisasi Diri
Anak usia kelas tinggi di SD mulai ingin merealisasikan potensi-potensi yang
dimilikinya sehingga anak berusaha memenuhi kebutuhan tersebut dengan sikap persaingan,
atau berusaha mewujudkan keinginannya yang biasanya terdengar sangat tinggi dan muluk
seperti ingin jadi juara tinju, pembalap dan sebagainya.
De Cecco dan Grawford (1974) mengajukan 4 peranan guru memberikan dan
meningkatkan motivasi siswa:
1. Membangkitkan semangat siswa
2. Memberikan harapan yang realistis
3. Memberikan insentif
4. Memberi pengarahan