Anda di halaman 1dari 35

TUGAS RESUME

PEMERIKSAAN FISIK SENSORI PERSEPSI

Oleh :
Anggy Dyayu Nur Wardhini
1120020106

FASILITATOR :
Imamatul Faizah.,S.Kep.,Ns.,M.Tr.Kep

PROGRAM STUDI PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN DAN KEBIDANAN
UNIVERSITAS NAHDLATUL ULAMA SURABAYA
2021
PEMERIKSAAN FISIK SENSORI PERSEPSI

A. Pemeriksaan Fisik pada Mata


Kelengkapan dan keluasan pengkajian mata bergantung pada informasi yang
diperlukan. Secara umum tujuan pengkajian mata adalah mengetahui bentuk dan fungsi
mata. Sebelum melakukan pengkajian, perawat harus meyakinkan tentang tersedianya
sumber penerangan/ lampu yang baik dan ruang gelap untuk tujuan tertentu. Pasien harus
diberi tahu sebelumnya sehingga ia dapat bekerjasama. Untuk mempermudah pengkajian,
perawat dapat berdiri atau duduk dihadapan pasien. Dalam setiap pengkajian, selalu
bandingkan antara mata kanan dengan mata kiri dan selalu ingat bahwa normalnya mata
berbentuk bulat/sferik. Dalam pengkajian mata, inspeksi merupakan teknik yang paling
penting yang dilakukan sebelum palpasi.
Peralatan yang perlu dipersiapkan bergantung pada tujuan pengkajian yang
dilakukan. Secara umum dapat dipersiapkan oftalmoskop dan penutup mata.

Gambar Anatomi Mata


Pemeriksaan fisik pada mata meliputi :
1. Inspeksi
a. Struktur mata interna dan eksterna
Pemeriksaan struktur mata eksternal dan internal mata meliputi:
1) Kelopak mata
Pemeriksaan kelopak mata terhadap kemungkinan kelemahan, infeksi,
tumor, edema, atau kelainan. Minta pasien membuka dan menutup matanya.
Gerakan harus lancer dan simetris. Periksa kelopak mata terhadap adanya
xantelasma (plak kekuningan ). Meskipun tidak spesifik untuk
hiperkolesterolemia, plak kekuningan ini biasanya berhubungan dengan
kelainan lipid. Perhatikan distribusi dari bulu mata. Bila mata terbuka,
biasanya kelopak mata atas hanya menutupi tepian atas iris. Bila mata
ditutup, kelopak-kelopak mata seharusnya saling menutup sempurna, jarak
antara kelopak mata ata dan bawah disebut fisura palpebra.
2) Konjungtiva
Konjungtiva hendaknya diamati terhadap adanya tanda radang (yaitu
melebarnya pembuluh darah), pigmentasi tidak biasa, nodi, pembengkakan
atau pendarahan. Kedua konjungtiva harus diperiksa. Konjungtiva tarsal
dapat dilihat dengan membalikkan kelopak mata. Minta pasien tetap
membuka matanya dan melihat ke bawah. Anda menahan sejumlah buku
mata dari kelopak mata atas. Kelopak mata ituditarik lepas dari bola mata
dan ujung sebuah tangkai aplikator ditekan pada tepian atas lempeng tarsal.
Lempeng tarsal kemudian dengan cepat meebalikkan tangkai aplikator,
menggunakannya sebagai titik tumpu. Ibu jari sekarang dapat digunapakn
untuk memegang kelopak mata yang dibalik, tangkai aplikator dapat
diangkat. Setelah inspeksi konjungtiva tarsalis, mintalah pasien untuk
melihat ke atas untuk mengembalikan kelopak mata ke posisi normal.
Konjungtiva normal seharusnya berwarna merah muda. Perhatikan
jumlah pembuluh darah. Normalnya hanya terlihat sedikit pembuluh darah.
Mintalah pasien untuk melihat ke atas, dan tariklah kelopak mata bawah ke
bawah. Bandingkan vaskularisasinya.
3) Sklera
Inspeksi sclera bertujuan untuk melihat adanya nodul, hyperemia, dan
perubahan warna. Sclera normal seharusnya berwarna putih. Pada individu
berkulit galap, sclera mungkin berwarna sedikit agak seperti lumpur.
4) Kornea
Kornea harus jernih dan tanpa keruhan atau kabut. Cincin keputihan
pada perimeter kornea mungkin adalah arkus senilis. Pada pasien yang
berusia di atas 40 tahun, penemuan ini biasanya merupakan fenomena
penuaan yang normal. Apabila ditemukan pada pasien di bawah usia 40
tahun, mungkin menderita hiperkolesterolemia. Cincin kuning-kehijauan
yang abnormal dekat limbus, kebanyakan ditemukan si superior dan inferior,
adalah cincin Kayser-Fliescher. Cincin ini sangat spesifik dan merupakan
tanda yang sangat sensitoif dari penyakit Wilson, yang merupakan
degenerasi hepatolentikular akibat kelainan yang diturunkan dari
metabolisme tembaga. Cincin Kayser- Fleischer disebabkan oleh
penimbunan tembaga pada kornea.
5) Pupil
Kedua pupil ukurannya harus sama (isokor), dan bereaksi terhadap
cahaya dan akomodasi. Pada sekitar 5% individu normal, ukuran pupil tidak
sama (anisokoria).anisokoria mungkin merupakan indikasi dari penyakit
neurulogik. Pembesaran pupil atau midriasis, berhubungan dengan obat-
obatan simpatomimetik, glaucoma, atau obat tetes mata yag menyebabkan
dilatasi. Konstriksi pupil, atau miosis, terlihat dengan obat-obatan
parasimpatomimetik, peradangan iris, dan terapi obat untuk glaucoma.
Banyak pengobatan yang dpat menyebabkan anisokoria. Oleh karena itu
sangat penting untuk memastikan apakah pasien menggunakan tetes mata
atau dalam pengobatan.
Abnormalitas pupil seringkali merupakan tanda dari peyakit neurologic.
Kondisi yang dikenal sebagai Pupil Miotonik Adie adalah dilatasi pupil 3-6
mm, yang hanya sedikit berkontraksi terhadap cahaya dan akomodasi. Pupil
ini sering berhubungan dengan berkurang sampai tidakadnya reflex tendo
pada ekstremitas. Lebih sering terjadi pada waita usia 25-45 tahun, dan
penyebabnya tidak diketahui. Pupil Argyll Robertson adalah pupil yang
mengecil 1-2 mm, yang bereaksi terhadap akomodasi, tetapi tidak bereaksi
terhadap cahaya. Tampaknya berhubungan dengan neurisifilis. Sindrom
Horner adalah paralisis simpatik dari mata yang disebabkan oleh pemutusan
pada rantai simpatik servikal.
6) Iris
Iris diperiksa untuk warnanya, apakah ada nodul, dan vaskularitas.
Normalnya, pembuluh darah iris tidak dapat terlihat dengan mata telanjang.
7) Kamera oculi anterior
Dengan memberikan sinar secara oblik menembus mata, perkiraan kasar
kedalaman kamera okuli anterior dapat dibuat. Jika terlihat bayangan
berbentuk bulan sabit pada bagian iris yang jauh, kamera okuli anterior
mungkin dangkal. Pendangkalan kamera okuli anterior mungkin akibat
penyempitan ruangan antara iris dan kornea. Adanya kamar yang dangkal
membawa seseorang pada kondisi yang disebut Glaukoma sudut tertutup.
Istilah glaucoma merujuk pada kompleks gejala yang terjadi dalam tingkat
penyakit yang berbeda. Penemuan klinis pada semua jenis glaucoma adalah
peningkatan tekanan intraocular. Tekanan ini dapat diukur dengan tonometer
Schiotz.
8) Aparatus lakrimal
Pada umumnya, hanya sedikit yang dapat terlihat pada apparatus
lakrimalis, kecuali pungtum. Jika ada epifora, mungkin ada obstruksi aliran
keluar melalui pungtum. Jika terdapat kelembaban yang berlebihan,
periksalah apakah ada sumbatan duktus nasolakrimalis dengan menekan
sakus lakrimalis secara lembut, berlawanan dengan cincin orbita interna. Jika
ada sumbatan, dapat dikeluarkan materi-materi melalui pungtum (H.Swartz,
1995:101-103).
Cara inspeksi mata
1) Amati bola mata terhadap adanya protrusi, gerakan mata, lapang pandang, dan
visus.
2) Amati kelopak mata, perhatikan bentuk dan setiap kelainan dengan cara
sebagai berikut :
a) Anjurkan pasien melihat ke depan.
b) Bandingkan mata kanan dan kiri.
c) Anjurkan pasien menutup kedua mata.
d) Amati bentuk dan keadaan kulit pada kelopak mata, serta pada bagian
piggir kelopak mata, catat setiap ada kelainan, mis: kemerahan.
e) Amati pertumbuhan rambut pada kelopak mata terkait dengan ada
tidaknya bulu mata, sertaamati posisi bulu mata.
f) Perhatikan keluasan mata dalam membuka dan catat ila ada dropping
kelopak mata atas atau sewaktu mata membuka (ptosis).
3) Amati konjungtiva dan sclera dengan cara sebagai berikut :
a) Anjurkan pasien untuk melihat lurus ke depan.
b) Amati konjungtiva untuk mengetahui ada atau tidaknya kemerahan,
keadaan vaskularisasi, serta lokasinya.
c) Tarik kelopak mata bagian bawah ke bawah dengan menggunakan ibu jari.
d) Amati keadaan konjungtiva dan kantong konjungtiva bagian bawah, catat
bila didapatkan infeksi atau pus atau bila warnanya tidak normal, misalnya
anemic.
e) Bila diperlukan, amati konjungtiva bagian atas, yaitu dengan cara
membuka atau membalik kelopak mata atas dengan prawat berdiri di
belakang pasien.
f) Amati warna sclera saat memeriksa konjungtiva yang paa keadaan
tertentu warnanya dapat menjadi ikterik.
4) Amati warna iris serta ukuran dan bentuk pupil. Kemudian lanjutkan dengan
mengevaluasi reaksi pupil terhadap cahaya. Normalnya bentuk pupil adalah
sama besar (isokor). Pupil yang mengecil disebut pinpoint, sedangkan pupil
yang melebar atau dilatasi isebut midriasis.
(Priharjo,Robert, 2006:52-53)
Cara inspeksi gerakan mata
1) Anjurkan pasien untuk melihat lurus ke depan
2) Amati apakah kedua mata tetap diam atau bergerak secara spontan
(nistagmus) yaitu gerakan ritmis bola mata, mula – mula lambat bergerak ke
satu arah, kemudian dengan cepat kembali ke posisi semula.
3) Bila ditemukan adanya nistagmus, amati bentuk, frekuensi (cepat atau
lambat), amplitudo (luas/sempit), dan durasinya (hari/minggu).
4) Amati apakah kedua mata memandang lurus ke depan atau salah satu
mengalami deviasi.
5) Luruskan jari telunjuk Anda dan dekatkan dengan jarak sekitar 15 – 30 cm.
6) Beri tahu pasien utnuk mengikuti gerakan jari Anda dan pertahankan posisi
kepala pasien. Gerakkan jari Anda ke delapan arah untuk mengetahui fungsi
6 otot mata (Priharjo,Robert, 2006:53-55).

Gambar Inspeksi gerakan mata

b. Tajam penglihatan (visus)


Tajam penglihatan diungkapkan dalam suatu rasio, seperti 20/20. Angka
pertama adalah jarak baca pasien terhadap peraga. Angka kedua adalah jarak
terbacanya peraga oleh mata normal. Istilah OD (Oculus Dexter) berarti mata
kanan: OS (Oculus Sinister) berarti mata kiri. OU (Oculi Unitas) berarti kedua
mata.
1) Memakai Kartu Snellen Standar
Jika tersedia kartu Snellen standar, pasien harus berdiri sejauh 6 meter
dari kartu tersebut. Jika pasien memakai kaca mata, biarkan dipakai terus
selama pemeriksaan. Pasien diminta untuk menutum mata dengan telapak
tangan dan membaca baris terkecil yang mungkin. Jika yang dapat terbaca
ialah baris 6/60, maka visus mata pasien adalah 6/60. Ini berarti bahwa pada
jarak 6 meter pasien dpat membaca apa yag dapat dibaca orang normal pada
jarak 60 meter. Jika pada jarak 6 m pasie tidak dapatmembaca baris 6/60,
maka ia didekatkan pada kartu sampai baris itu terbaca. Jika pasien baru
dapat membaca pada jarak 1 m, maka tajam penglihatan pasien adalah 1/60.
Gambar Kartu Snellen untuk pemeriksaan visus.

2) Memakai Kartu Tajam Penglihatan Saku


Jika kartu Snellen standar tidak tersedia, maka kartu tajam penglihatan
ukuran saku dapat dipakai. Kartu ini dilihat pada jarak 35 cm. pasien diminta
membaca baris terkecil yang masih dapat dibaca. Jika kedua jenis kartu ini
tidak tersedia, maka dapat dipakai materi cetak apa saja. Pemeriksa harus
ingat bahwa kebanyakan pasien berusia di atas 40 tahun memerlukan kaca
baca. Meskipun pemeriksa tidak dapat memastikan tajam penglihatan, ia
pasti dapat menetapkan apakah pasien masih dapat melihat. Dalam hal ini
pasien diminta untuk menutup satu mata dan membaca baris terkecil yang
terbaca pada halaman cetak tertentu.
3) Menilai Pasien dengan Penglihatan Buruk
Pasien dengan penglihatan buruk sekali dan tidak dapat membaca salah
satu baris cetak, harus diuji dengan kemampuan membaca jari-jari tangan.
Pengukuran tajam penglihatan ini dilakukan dengan menunjukkan jari-jari
tangan di depan mata pasien, sedangkan salah satu mata ditutup. Pasien
ditanyakan jumlah jari yang terlihat. Jika pasien tetap belum dapat melihat,
maka penting untuk dinilai apakah memang masih ada persepsi terhadap
cahaya. Hal ini dilakukan dengan menutup satu mata dan menyoroti mata
yang terbuka dengan cahaya. Pemeriksa menanyakan apakah pasien dapat
melihat lampu menyala atau dimatikan. NLP (No Light Perception) adalah
istilah yang dipakai apabila seseorang tidak dapat menangkap cahaya.
4) Memeriksa Pasien yang Tidak Dapat Membaca
Bagi mereka yang tidak dapat membaca, seperti anak kecil atau buta
huruf, pemakaian huruf “E” dalam macam-macam ukuran dan arah akan
sangat bermanfaat. Pemeriksa meminta pasien menunjukkan arah huruf itu :
ke atas, ke bawah, ke kanan, ke kiri (H.Swartz, 1995:96-97).

Gambar Kartu Snellen


Visus 1/300 : Pada jarak 1 m mata masih dapat melihat grakan tangan
pemeriksa yang pada mata normal masih dapat dilihat dari
jarak 300 m.
Visus 1/∞ : Mata hanya dapat membedakan gelap dan terang.
Visus 0 : Mata tidak dapat membedakan gelap dan terang
(Priharjo,Robert, 2006:55).
c. Lapang pandang
Uji lapang pandang berguna untuk menetapakan ada tau tidaknya lesi pada
jalur penglihatan. Terdapat banyak teknik dalam melakukan pemeriksaan lapang
pandang. Salah satunya adalah uji lapang pandang konfrontasi. Pada teknik ini
pemeriksa membandingkan penglihatan perifernya dengan penglihatan perifer
pasien.
1) Menilai Lapang Pandang dengan Uji Konfrontasi
Pemeriksa brdiri atau duduk1 m di depan dan setinggi tatap mata pasien.
Pasien diminta menutup mata kanannya sedangkan pemeriksa menutup mata
kirinya, masing-masing melihat hidung yang dihadapinya. Pemeriksa
menjulurkan satu atau dua jari pada masing-masing tangan secara serentak
dan menanyakan pasien berapa jari tangan yang dilihatnya. Tangan
digerakkan dari kuadran atas ke kuadran bawah dan pemeriksaan diulang
kembali. Pemeriksaan diulang dengan mata sebelah. Jari-jari harus terlihat
oleh pasien dan pemeriksa secara bersamaan. Agar lebih menguntungkan si
pasien dan pemeriksa, tangan diangkat sedikit lebih dekat pada pemeriksa.
Hal ini member pasien lapangan pandangan yang lebih luas. Jika pemeriksa
dapat melihat jari-jari itu, maka pasien pasti juga melihatnya, kecuali ada
gangguan pengliatan berupa kurang luasnya lapangan pandangan. Karena
lesi sepanjang jalur visual berkembang secara berangsur maka pasien
mungkin tidak sadar adanya perubahan lapangan pandangan sampai
penyakitnya telah lanjut. Lapangan .konfrontasi yang dilakukan oleh ahli
penyakit dalam, mungkin merupakan bukti objektif pertama bahwa si pasien
mempunyai lesi yang mengenai jalur pengliatan. Daerah tampa pengliatan
disebut skotoma. Pengliatan sentral normal meluas lebih kurang 30 ke segala
arah pada fiksasi sentral. Bintik buta (blind spot) adalah skotoma fisiologik
yang terletak lebih kurang 15-20 temporal terhadap fiksasi sentral, yang
sesuai dengan papilla nervus optikus. Tidak terdapat unsure sensorik seperti
sel batang dan kerucut pada papilla nervis optisi
2) Kelainan Lapang Pandang
Terdapat skotoma patologik yang dapat ditentukan pada uji lapangan.
Skotoma dapat berasal dari penyakit mata primer seperti glaucoma, atau dari
lesi dalam susunan saraf pusat seperti tumor. Hilangnya pengliatan total pada
satu mata di sebut mata buta, akibat penyakit mata, lesi pada nervus
optikusnya, atau akibat lesi dari konteks oksipital yang terkait. Hemianopsia
merujuk pada tiadanya pengliatan pada setengah lapangan. Kerusakan
lapangan yang bilateral ada kedua lapangan temporal disebut hemianopsia
itemporal. Terjadi akibat lesi pada nervus optikus setinggi kiasma optikum.
Tumor hipofisis adalah penyebab umum .
Hemianopsia homonim terjadi akibat kerusakan pada traktus optikus,
radiasi optic, atau korteks oksipital. Istilah “hormonim” menunjukkan
hilangnya pengliatan padsa lapangan sama. Seorang pasien dengan
hermianopsia homonym kiri tidak dapatmelihat belahan kiri lapangan dapa
kedua mata. Keadaan ini terjadi oleh kerusakan pada traktus optikus kanan.
Hermianopsia hormonom adalah bentuk hilangnya lapangan pandangan yang
paling sering pada pasien dengan “stoke”.
Kuadrananopsia adalah hilangnya pengliatan pada satu kuadran.
Seorang pasien dengan kuadrantanopsia homonym atas kiri mempunyai
kerusakan pada radiasi optic bawah kanan atau daerah oksipital bawah kanan.
Pasien dengan penglihatan terowongan memiliki pandangan lapangan yang
menetap pada semua jarak suatu fenomen fisiologik yang tidak muginkn.
Kelainan lapang padangan jenis in adalah khas pada histeri
3) Pemeriksaan Nistagmus Optokinetik
Kadang-kadang seorang pasien dengan masalah psikiatrik merasa
dirinya buta. Suatu cara uji yang ampuh untuk meniadakan kemungkinan ini
ialah nistagmus optokinetik (OKN). Nistagmus optokinetik adalah gerakan
mata yang cepat dank e kiri dan kanan yang terjadi bila mata berusaha
berfiksasi pada sasaran yang bergerak. Adanya nistagmus optokinetik
menunjukkan utuhnya jalur optic fsiologik dari retina ke korteks oksipital.
Nistagmus optokinetik dapat ditimbulkan ke mata pasien dengan meminta
pasien berfiksasi pada angka-angka pita pengukur yang anda tarik dengan
cepat. Karena nistagmus optokinetik bersifat involunte, suatu respon positif
merupakan bukti bagus bahwa pasien pura-pura buta (H.Swartz, 1995:97-
99).
Cara inspeksi lapang pandang
1) Berdiri di depan pasien.
2) Kaji kedua mata secara terpisah yaitu dengan cara menutup mata yang tidak
diperiksa.
3) Beri tahu pasien untuk melihat lurus ke depan dan memfokuskan pada satu
titik pandang, misalnya hidung anda.
4) Gerakkan jari Anda pada suatu garis vertikal / dari samping dekatan ke mata
pasien secara perlahan – lahan.
5) Anjurkan pasien untuk memberi tahu sewaktu mulai melihat jari anda.
6) Kaji mata sebelahnya (Priharjo,Robert, 2006:54).

Gambar Inspeksi lapang pandang

d. Gerakan mata
Gerak mata dipengaruhi oleh kontraksi dan relaksasi otot-otot ekstraokular.
Hal ini berakibat bergeraknya mata ke atas atau ke bawah, atau dari sisi ke sisi
dan juga konvergensi.
1) Pemeriksaan Kesesuaian Mata
Kesesuaian mata dengan mudah diketahui dengan mengevaluasi lokasi
cahaya yang dipantulkan oleh kornea. Lampu senter diarahkan tepat dari
depan pasien. Jika pasien memandang lurus jauh ke depan, pantulan cahaya
akan tampak tepat di pusat masing-masing kornea. Jika cahaya jatuh pada
pusat satu kornea dan menyimpang dari pusat pada kornea lain, maka
terdapat mata berdeviasi. Keadaan mata yang berdeviasi atau mata juling,
disebut strabismus, atau tropia. Strabismus adalah ketidakseimbangan mata
sehingga objek yang diamati tidak diproyeksikan secara bersamaan pada
fovea masing-masing mata. Esotropia adalah deviasi mata kearah nasal,
eksotropia adalah deviasi mata kearah temporal, heterotropia adalah deviasi
mata ke atas. Tropia alternans adalah istilah yang dipakai untuk memeriksa
keadaan dimana masing-masing mata berdeviasi.
2) Melakukan Uji Tutup
Uji tutup berguna untuk menetapkan apakah mata lurus (normal) atau
ada mata berdeviasi. Pasien diminta untuk melihat pada sasaran jauh. Satu
matanya ditutup dengan karton 7,5 x 12,5 cm. pemeriksa harus mengqamati
mata yang tidak tertutupi. Jika mata yang tidak ditutupi itu bergerak sewaktu
berfiksasi pada titik dikejauhan itu, maka mata itu tidak lurus sebelum mata
sebelahnya ditutupi. Jika mata itu tidak bergerak, maka ia lurus. Uji ini
kemudiandilanjutkan dengan mata sebelahnya.
3) Menilai Posisi Utama Pandangan Mata
Penyebab penting timbulnya mata berdeviasi adalah otot ekstraokular
yang paresis (lemah), atau paralisis. Paralisiss otot-otot ini ditentikan dengan
memeriksa enam posisi utama pandangan mata. Pegang dagu pasien dengan
tangan kanan dan memintanya mengikuti tangan kiri anda sewaktu menulis
huruf “H” besar di udara. Jari telunjuk kiri anda diletakkan lebih kurang 25
cm di depan hidung pasien. Dari garis tengah, gerakkan jari itu 30 cm ke
kanan pasien dan berhenti, kemudian 20 cm ke atas dan berhenti, ke bawah
sejauh 40 cm dan berhenti, dan kemudian secara perlahan kembali ke
garistengan. Lintasi garis tengah dan ulangi gerakan serupa pada sisi yang
sebelah. Inilah keenam posisi utama pandangan mata. Anda perhatikan
gerakan kedua mata, yang harus mengikuti jari itu secara mulus. Perlu pula
diperhatikan gerakan paralel kedua mata ke segala arah.
Kadang-kadang bila menatap kesisi ekstrim, mata akan bergerak ritmik
yang disebut nistagmus titik akhir. Terjadi gerak cepat ke arah tatapan, yang
diikuti gerak baling yang lambat. Uji ini membedakan nistagmus titik akhir
dari nistagmus patologik, yang menghasilkan gerakan cepat selalu kea rah
yang sama, tidak tergantung arah pandangan. Bayangan yang jatuh pada
retina akan diinterpretasikan oleh otak dengan cara fusi, diplopia atau
supresi. Pada anak-anak, strabismus menghasilkan diplopia yang berakibat
kekacauan, kemudian supresi dari bayangan dan akhirnya ambliopia.
Ambliopia adalah hilangnya tajam penglihatan, sekunder terhadap supresi.
Ambliopia masih reversible sampai retina telah berkembang sempurna, pada
usia lebih dari 7 tahun. Ambliopia adalah fenomena yang hanya timbul pada
anak-anak. Seorang dewasa yang mendapat strabismus sekunder terhadap
apapun penyebabnya tidak dapat mensupresi bayangan mata yang berdeviasi
dan akan berakibat diplopia.
4) Menilai Refleks Cahaya Pupil
Pemeriksa meminta pasien melihat jauh, sementara ia menyinari mata
pasien dengan baerkas cahaya terang. Sumber cahaya harus dating dari sisi,
memanfaatkan hidung sebagai penghalang mata mengenai mata sebelah.
Pemriksa harus mengamati respon pupil langsung dan konsensual. Pemeriksa
kemudian melakukan uji pada mata yang sebelah. Uji cahaya berayun
merupakan modifikasi untuk menguji reflex cahaya pupil. Tes ini berfungsi
untuk mengungkapkan perbedaan dalam respon terhadap stimulus aferen di
antara mata. Dalam tes ini pasien berfiksasi pada sasaran jauh sementara
pemeriksa dengan cepat mengayun lampu dari satu mata ke matalain,
mengamati adanya konstriksi dari pupil. Dalam keadaan tertentu terjadi
dilatasi parodoksikal dari pupil yang terkena cahaya. Keadaan ini dikenal
sebagai pupil Marcus Gunn, berhubungan dengan kerusakan cabang aferen
pada mata yang disinari. Contoh paling ekstrim mata dengan fenomena
Marcus Gunn adalah mata buta. Bila berkas cahaya jatuh pada mata buta,
tidak terjadi respon langsung maupun respon konsensual. Bila bahaya
dipindahkan pada mata lain yang normal, akan terjadi respon langsung
maupun konsensual karena jalur aferen maupun eferen adalah normal. Bila
cahaya kembali diarahkan pada mata yang buta, tidak ada impulsyang
diterima retina (aferen) dan pupil matabuta tidak akan berkonstriksi, ia akan
berdilatasi. Terdapat berbagai derajat kerusakan pupil Marcus Gunn,
bergantung pada keterlibatan nervus opticus.
5) Menilai Refleks Dekat
Reflex dekat diuji dengan meminta pasien berturut-turut melihat sasaran
jauh kemudian sasaran yang diletakkan kurang lebih 12,5 cm dari hidung.
Bila memandangi sasara dekat, mata akan berkonvergensi dan pupil akan
mengecil (H.Swartz, 1995:99-101).
e. Pengenalan Warna
Pemeriksaan menggunakan kartu tes ishihara/ benang wol berwarna. Pasien
membaca angka berwarna dalam kartu ishihara. Atau mengambil benang wol
sesuai perintah. Interpretasi dari pemeriksaan pengenalan warna adalah normal
dan buta warna.
Cara pemeriksaan buta warna :
Pemeriksaan ini dilakukan dengan menggunakan Ishihara Color
Test merupakan test untuk mendeteksi defisiensi warna. Buku ini diciptakan oleh,
Dr. Shinobu Ishihara, professor dari Universitas Tokyo, dan telah dipublikasikan
sejak 1917 hingga kini menjadi alat test buta warna yang berlaku secara
internasional.
Test ini terdiri dari gambar yang membentuk angka, disebut dengan gambar
isihara. Setiap gambar tersusun secara acak yang memuat lingkaran dari
kumpulan titik yang membentuk angka dan ukuran tertentu. Dalam setiap pola
titik yang membentuk angka akan dengan mudah ditebak bila klien tiidak
mengidap buta warna dan akan sulit dibedakan bila seseorang tersebut mengalami
buta warna terutama untuk defisiensi warna merah dan hijau. Tes secara
keseluruhan terdiri atas 38 gambar, namun kita akan segera menyadari seseorang
dengan buta warna hanya dengamemperlihatkan beberapa gambar saja. Pada
pengetesan pertama, 24 gambar akan memberi diagnosis yang lebih tepat
mengenai derajat cacat buta warna.
Syarat Pelaksanaan :
1) Pemeriksa tidak mengalami buta warna.
2) pasien yang hendak diperiksa.
3) Pencahayaan yang cukup (hal ini karena sel batang lebih sensitive terhadap
cahaya juka dibandingkan dengan sel kerucut sehingga warna tidak dapat
dibedakan dengan baik pada keadaan gelap).
4) Alat test berupa bukku ishihara.
Kelainan yang paling sering mucul adalah cacat warna merah dan hijau
namun terkadang cacat biru dan kuning juga kerap terjadi.

Interprestasi 12 Interprestasi 2

Interprestasi 5
Gambar Cuplikan gambar pada buku ishihara

2. Palpasi
Palpasi pada mata dikerjakan dengan tujuan untuk mengetahui tekanan bola
mata dan mengetahui adanya nyeri tekan. Untuk mengukur tekanan bola mata secara
lebih teliti diperlukan alat Tonometri yang memerlukan keahlian khusus.
Cara palpasi untuk mengetahui tekanan bola mata
a. Beri tahu pasien untuk duduk.
b. Anjurkan pasien untuk memejamkan mata.
c. Lakukan palpasi pada kedua bola mata. Bila tekanan bola mata meninggi, mata
terasa keras (Priharjo,Robert, 2006:56).
3. Pengkajian Tingkat Mahir (Pengkajian Funduskopi)
Pengkajian mata tingkat mahir (funduskopi) dilakukan paling akhir. Pengkajian
ini dikerjakan untuk mengetahui susunan retina dengan menggunakan alat
oftalmoskop. Untuk dapat melakukan hal ini, diperlukan pengetahuan anatomi dan
fisiologi mata yang memadai serta keterampilan khusus dalam menggunakan alat
oftalmoskop (Priharjo,Robert, 2006:56).
Oftalmoskop adalah alat dengan sistem cermin optik untuk melihat anatomi
interna dari mata. Ada dua cakram pada oftalmoskop : satu untuk mengatur lubang
cahaya (dan filter), dan satu lagi untuk merubah lensa untuk mengoreksi kesalahan
refraktif baik dari pemeriksa maupun pasien.
Lubang-lubang dan filter-filter yang paling penting adalah lubang kecil, lubang
besar, dan filter bebas-merah. Lubang kecil adalah untuk pupil yang tidak berdilatasi,
lubang besar untuk pupil yang berdilatasi, dan filter bebas merah menyingkirkan sinar
merah dan dirancang untuk melihat pembuluh darah serta perdarahan.

Gambar Oftalmoskop
Cara kerja pengkajian funduskopi
a. Atur posisi pasien duduk di kursi.
b. Beri tahu pasien tentang tindakan yang dikerjakan.
c. Teteskan 1-2 tetes obat yang dapat melebarkan pupil dalam jangka pendek,
misalnya tropikamid (bila tidak ada kontraindikasi)
d. Atur cahaya ruangan agak redup.
e. Duduk di kursi di hadapan pasien.
f. Beri tahu pasien untuk melihat secara tetap pada titik tertentu dan anjurkan untuk
tetap mempertahankan sudut pandangnya tanpa berkedip.
g. Bila pasien atau pemeriksa memakai kacamata hendaknya dilepas dulu.
h. Pegang oftalmoskop, atau lensa pada angka nol, nylakan dan arahkan pada pupil
mata pada jarak sekitar 30 cm sampai pemeriksa menemukan red reflex yang
merupakan pancaran dari cahaya retina. Bila letak oftalmoskop tidak tepat, red
reflex tidak akan muncul. Red reflex juga tidak muncul pada berbagai gangguan
misalnya katarak
i. Bila red reflex sudah ditemukan, dekatkan oftalmoskop secara perlahan ke mata
pasien. Bila pasien myopia, atur control kea rah negative (merah). Bila pasien
hiperopia atur control kea rah positif (hitam).
j. Amati fundus secara sistematis yang diawali dengan mengamati pembuluh darah
besar. Catat bila ditemukan kelainan. Lanjutkan pengamatan dengan
membandingkan ukuran arteri dan vena 4:5. Kemudian amati warna macula yang
normalnya tampak lebih terang daripada retina. Berikutnya amati warna, batas,
dan pigmentasi diskus optikus. Normalnya diskus optikus berbentuk melingkar
berwarna merah muda agak kuning, batasan terang dan tetap dengan jumlah
pigmen yang bervariasi. Lalu amati warna retina, kemungkinan ada darah, dan
setiap ada kelainan.
k. Bandingkan mata kanan dan kiri.
l. Catat hasil pengkajian dengan jelas.
m. Setelah pengkajian selesai, teteskan pilokarpin 2% untuk menetralisasi dilatasi
pada mata yang diamati (pada pasien yang ditetesi tropikamid).
n. Tunggu/pastikan pasien dapat melihat seperti semula (Priharjo,Robert, 2006:57).
B. Pemeriksaan Fisik pada Telinga
Getaran suara ditangkap oleh telinga yang dialirkan ke telinga dan mengenai
memberan timpani, sehingga memberan timpani bergetar. Getaran ini diteruskan ke
tulang-tulang pendengaran yang berhubungan satu sama lain. Selanjutnya stapes
menggerakkan perilimfe dalam skala vestibui kemudian getaran diteruskan melalui
Rissener yang mendorong endolimfe dan memberan basal ke arah bawah, perilimfe dalam
skala timpani akan bergerak sehingga tingkap bundar (foramen rotundum) terdorong
kearah luar.
Rangsangan fisik tadi diubah oleh adanya perbedaan ion kalium dan ion Na menjadi
aliran listrik yang diteruskan ke cabang N.VIII yang kemudian neneruskan ransangan ke
pusat sensori pendengaran di otak melalui saraf pusat yang ada di lobus temporalis
(Koesora,2009).
Gambar Anatomi Telinga
Adapun pemeriksaan yang dilakukan untuk mengetahui kelainan pada telinga/fungsi
pada telinga yaitu terdiri dari 4 tes:
1. Tes Bisik
Cara pemeriksaan pendengaran dengan bisikan
a. Atur posisi pasien berdiri membelakangi Anda pada jarak sekitar 4,5-6 meter.
b. Anjurkan pasien untuk menutup salah satu telinga yang tidak diperiksa.
c. Bisikkan suatu bilangan (misalnya., tujuh enam).
d. Beri tahu pasien untuk mengulangi bilangan yang didengar.
e. Periksa telinga sebelahnya dengan cara yang sama.
f. Bandingkan kemampuan mendengar pada telingan kanan dan kiri pasien.

Gambar Pemeriksaan pendengaran dengan bisikan


Pemeriksaan pendengaran dengan bisikan dapat juga dikerjakan dengan
menggunakan arloji.
Cara pemeriksaan pendengaran dengan menggunakan arloji
a. Pegang sebuah arloji disamping telinga pasien
b. Minta pasien menyatakan apakah mendengar detak arloji.
c. Pindah posisi arloji perlahan-lahan menjauhi telinga dan minta pasien
menyatakan bila tidak dapat mendengar lagi detak arloji tersebut. Normalnya
detak arloji masih dapat didengar sampai jarak sekitar 30 cm dari telinga.
d. Bandingkan telinga kanan dan kiri.
2. Tes Bisik Modifikasi
Tes bisik modifikasi merupakan hasil perubahan tertentu dari tes bisik. Tes bisik
modifikasi digunakan sebagai skrining pendengaran dari kelompok orang
berpendengaran normal dengan kelompok orang berpendengaran abnormal dari
sejumlah besar populasi. Misalnya tes kesehatan pada penerimaan CPNS.
Cara melakukan tes bisik modifikasi, yaitu :
a. Lakukan dalam ruangan kedap suara.
b. Bisikkan 10 kata dengan intensitas suara lebih kecil dari tes bisik konvensional
karena jaraknya juga lebih dekat dari jarak pada tes bisik konvensional.
c. Perlebar jarak dengan penderita yaitu dengan menolehkan kepala kita atau
pemeriksa berada di belakang penderita sambil melakukan masking (menutup
telinga penderita yang tidak diperiksa dengan menekan tragus penderita ke arah
meatus akustikus eksternus).
d. Pendengaran penderita normal bilamana penderita masih bisa mendengar 80%
dari semua kata yang kita bisikkan.
3. Tes Garputala

Gambar Garputala
Tes garputala yaitu tes fungsi pendengaran dengan menggunakan garputala. Tes
garputala ini terdiri dari tes:
a. Tes Rinne
Tujuan melakukan tes Rinne adalah untuk membandingkan antara hantaran
tulang dengan hantaran udara pada satu telinga pasien.
Ada 2 macam tes rinne, yaitu :
1) Garputala 512 Hz dibunyikan secara lunak lalu menempatkan tangkainya
tegak lurus pada planum mastoid pasien (belakang meatus akustikus
eksternus). Setelah pasien tidak mendengar bunyinya, segera garputala
dipindahkan ke depan meatus akustikus eksternus pasien. Tes Rinne positif
jika pasien masih dapat mendengarnya. Sebaliknya tes rinne negatif jika
pasien tidak dapat mendengarnya
2) Garputala 512 Hz di bunyikan secara lunak lalu menempatkan tangkainya
secara tegak lurus pada planum mastoid pasien. Segera pindahkan garputala
didepan meatus akustikus eksternus. Kita menanyakan kepada pasien apakah
bunyi garputala didepan meatus akustikus eksternus lebih keras dari pada
dibelakang meatus skustikus eksternus (planum mastoid). Tes rinne positif
jika pasien mendengar didepan maetus akustikus eksternus lebih keras.
Sebaliknya tes rinne negatif jika pasien mendengar didepan meatus akustikus
eksternus lebih lemah atau lebih keras dibelakang.
Ada 3 interpretasi dari hasil tes rinne :
a. Normal : tes rinne positif
b. Tuli konduksi: tes rine negatif (getaran dapat didengar melalui tulang lebih
lama)
c. Tuli persepsi, terdapat 3 kemungkinan :
1) Bila pada posisi II penderita masih mendengar bunyi getaran garpu tala.
2) Jika posisi II penderita ragu-ragu mendengar atau tidak (tes rinne: +/-)
3) Pseudo negatif: terjadi pada penderita telinga kanan tuli persepsi pada
posisi I yang mendengar justru telinga kiri yang normal sehingga mula-
mula timbul.
Kesalahan pemeriksaan pada tes rinne dapat terjadi baik berasal dari
pemeriksa maupun pasien. Kesalah dari pemeriksa misalnya meletakkan
garputala tidak tegak lurus, tangkai garputala mengenai rambut pasien dan kaki
garputala mengenai aurikulum pasien. Juga bisa karena jaringan lemak planum
mastoid pasien tebal.
Kesalahan dari pasien misalnya pasien lambat memberikan isyarat bahwa
ia sudah tidak mendengar bunyi garputala saat kita menempatkan garputala di
planum mastoid pasien. Akibatnya getaran kedua kaki garputala sudah berhenti
saat kita memindahkan garputala kedepan meatus akustukus eksternus
(Koesora,2009).

Gambar Tes Rinne

b. Tes Weber
Tujuan melakukan tes weber adalah untuk membandingkan hantaran tulang
antara kedua telinga pasien. Getaran melalui tulang akan dialirkan ke segala arah
oleh tengkorak, sehingga akan terdengar diseluruh bagian kepala.
Cara melakukan tes weber yaitu membunyikan garputala 512 Hz lalu
tangkainya di letakkan tegak lurus pada garis horizontal. Menurut pasien, telinga
mana yang mendengar atau mendengar lebih keras. Jika telinga pasien mendengar
atau mendengar lebih keras 1 telinga maka terjadi lateralisasi ke sisi telinga
tersebut. Jika kedua pasien sama-sama tidak mendengar atau sam-sama
mendengaar maka berarti tidak ada lateralisasi.
Pada keadaan patologis pada MAE atau cavum timpani misal otitis media
purulenta pada telinga kanan serta adanya cairan atau pus di dalam cavum
timpani, bila ada bunyi segala getaran akan didengarkan di sebelah kanan.
Interpretasi:
1) Bila pendengar mendengar lebih keras pada sisi di sebelah kanan disebut
lateralisai ke kanan, disebut normal bila antara sisi kanan dan kiri sama
kerasnya.
2) Pada lateralisai ke kanan terdapat kemungkinannya:
a) Tuli konduksi sebelah kanan, missal adanya ototis media disebelah
kanan.
b) Tuli konduksi pada kedua telinga, tetapi gangguannya pada telinga
kanan lebih hebat.
c) Tuli persepsi sebelah kiri sebab hantaran ke sebelah kiri terganggu,
maka di dengar sebelah kanan.
d) Tuli persepsi pada kedua telinga, tetapi sebelah kiri lebih hebat dari pada
sebelah kanan.
e) Tuli persepsi telinga dan tuli konduksi sebelah kanan jarang terdapat
(Koesora,2009).

Gambar Tes Weber


c. Tes Swabach
Tujuan melakukuan tes ini adalah membandingkan daya transport melalui
tulang mastoid antara pemeriksa (normal) dengan probandus.
Dasar pemeriksaan :
Gelombang-gelombang dalam endolymphe dapat ditimbulkan oleh: getaran
yang datang melalui udara dan getaran yang datang melalui tengkorak, khususnya
osteo temporale
Cara Kerja :
Penguji meletakkan pangkal garputala yang sudah digetarkan pada puncak kepala
probandus. Probandus akan mendengar suara garputala itu makin lama makin
melemah dan akhirnya tidak mendengar suara garputala lagi. Pada saat tidak
mendengar suara garputala, maka penguji akan segera memindahkan garputala
itu, ke puncak kepala orang yang diketahui normal ketajaman pendengarannya
(pembanding). Bagi pembanding dua kemungkinan dapat terjadi: akan
mendengar suara, atau tidak mendengar suara (Koesora,2009).
4. Tes Audiometri
Audiometri berasal dari kata audir dan metrios yang berarti mendengar dan
mengukur (uji pendengaran). Audiometri tidak saja dipergunakan untuk mengukur
ketajaman pendengaran, tetapi juga dapat dipergunakan untuk menentukan lokalisasi
kerusakan anatomis yang menimbulkan gangguan pendengaran.
Audiometri adalah sebuah alat yang digunakan untuk mengetahui level
pendengaran seseorang. Dengan bantuan sebuah alat yang disebut dengan audiometri,
maka derajat ketajaman pendengaran seseorang dapat dinilai. Tes audiometri
diperlukan bagi seseorang yang merasa memiliki gangguan pendengaran atau
seseorang yag akan bekerja pada suatu bidang yang memerlukan ketajaman
pendengaran
Pemeriksaan audiometri memerlukan audiometri ruang kedap suara, audiologis
dan pasien yang kooperatif.
Pemeriksaan standar yang dilakukan adalah :
a. Audiometri nada murni
Suatu sisitem uji pendengaran dengan menggunakan alat listrik yang dapat
menghasilkan bunyi nada-nada murni dari berbagai frekuensi yaitu antara 250-
500, 1000-2000, 4000-8000 dan dapat diatur intensitasnya dalam satuan (dB).
Bunyi yang dihasilkan disalurkan melalui telepon kepala dan vibrator tulang
ketelinga orang yang diperiksa pendengarannya. Masing-masing untuk mengukur
ketajaman pendengaran melalui hantaran udara dan hantaran tulang pada tingkat
intensitas nilai ambang, sehingga akan didapatkan kurva hantaran tulang dan
hantaran udara. Dengan membaca audiogram kita dapat mengetahui jenis dan
derajat kurang pendengaran seseorang. Gambaran audiogram rata-rata sejumlah
orang yang berpendengaran normal dan berusia sekitar 20-29 tahun merupakan
nilai ambang baku pendengaran untuk nada muri.
Telinga manusia normal mampu mendengar suara dengan kisaran frekwuensi
20-20.000 Hz. Frekwensi dari 500-2000 Hz yang paling penting untuk memahami
percakapan sehari-hari.
Tabel berikut memperlihatkan klasifikasi kehilangan pendengaran
Kehilangan Klasifikasi
dalam Desibel
0-15 Pendengaran normal
>15-25 Kehilangan pendengaran kecil
>25-40 Kehilangan pendengaran ringan
>40-55 Kehilangan pendengaran sedang
>55-70 Kehilangan pendenngaran sedang sampai berat
>70-90 Kehilangan pendengaran berat
>90 Kehilangan pendengaran berat sekali
Pemeriksaan ini menghasilkan grafik nilai ambang pendengaran pasien
pada stimulus nada murni. Nilai ambang diukur dengan frekuensi yang berbeda-
beda. Secara kasar bahwa pendengaran yang normal grafik berada diatas.
Grafiknya terdiri dari skala decibel, suara dipresentasikan dengan aerphon (air
kondution) dan skala skull vibrator (bone conduction). Bila terjadi air bone gap
maka mengindikasikan adanya CHL. Turunnya nilai ambang pendengaran oleh
bone conduction menggambarkan SNHL.
b. Audiometri tutur
Audiometri tutur adalah system uji pendengaran yang menggunakan kata-
kata terpilih yang telah dibakukan, dituturkan melalui suatu alat yang telah
dikaliberasi, untuk mrngukur beberapa aspek kemampuan pendengaran. Prinsip
audiometri tutur hampir sama dengan audiometri nada murni, hanya pada tes ini
alat uji pendengarannya menggunakan daftar kata terpilih yang dituturkan pada
penderita. Kata-kata tersebut dapat dituturkan langsung oleh pemeriksa melalui
mikropon yang dihubungkan dengan audiometri tutur, kemudian disalurkan
melalui telepon kepala ke telinga yang diperiksa pendengarannya, atau kata-kata
rekam lebih dahulu pada piringan hitam atau pita rekaman, kemudian baru diputar
kembali dan disalurkan melalui audiometer tutur. Penderita diminta untuk
menirukan dengan jelas setiap kata yang didengar, dan apabila kata-kata yang
didengar makin tidak jelas karena intensitasnya makin dilemahkan, pendengar
diminta untuk menebaknya. Pemeriksa mencatata presentase kata-kata yang
ditirukan dengan benar dari tiap denah pada tiap intensitas. Hasil ini dapat
digambarkan pada suatu diagram yang absisnya adalah intensitas suara kata-kata
yang didengar, sedangkan ordinatnya adalah presentasi kata-kata yanag
diturunkan dengan benar.
Dari audiogram tutur dapat diketahui dua dimensi kemampuan pendengaran
yaitu :
1) Kemampuan pendengaran dalam menangkap 50% dari sejumlah kata-kata
yang dituturkan pada suatu intensitas minimal dengan benar, yang lazimnya
disebut persepsi tutur atau NPT, dan dinyatakan dengan satuan de-sibel (dB).
2) Kemampuan maksimal pendengaran untuk mendiskriminasikan setiap satuan
bunyi (fonem) dalam kata-kata yang dituturkan yang dinyatakan dengan nilai
diskriminasi tutur atau NDT. Satuan pengukuran NDT itu adalah persentasi
maksimal kata-kata yang ditirukan dengan benar, sedangkan intensitas suara
dapat berapa saja. Dengan demikian, berbeda dengan audiometri nada murni
pada audiometri tutur intensitas pengukuran pendengaran tidak saja pada
tingkat nilai ambang (NPT), tetapi juga jauh diatasnya.
Kriteria orang tuli pada tes ini adalah:
a. Ringan masih bisa mendengar pada intensitas 20-40 dB
b. Sedang masih bisa mendengar pada intensitas 40-60 dB
c. Berat sudah tidak dapat mendengar pada intensitas 60-80 dB
d. Berat sekali tidak dapat mendengar pada intensitas >80 dB
Tujuan tes audiometric adalah
a. Mediagnostik penyakit telinga
b. Mengukur kemampuan pendengaran dalam menagkap percakapan sehari-hari,
atau dengan kata lain validitas sosial pendengaran : untuk tugas dan pekerjaan,
apakah butuh alat pembantu mendengar atau pendidikan khusus, ganti rugi
(misalnya dalam bidang kedokteran kehakiman dan asuransi).
c. Skrining anak balita dan SD
d. Memonitor untuk pekerja-pekerja ditempat bising (Koesora,2009).

Gambar Tes Audiometri


C. Pemeriksaan Fisik pada Kulit
Kulit merupakan system tubuh yang paling besar. Pada dasarnya kulit terdiri dari
tiga bagian, yaitu bagian luar (epidermis), bagian tengah (dermis), dan bagian dalam
(lapisan lemak subkutan) yang juga disebut hypodermis. Secara umum, kulit berfungsi
untuk melindungi jaringan di bawahnya, sebagai persepsi sensori, pengatur suhu tubuh dan
tekanan darah, sintesis vitamin, serta sebagai tempat pengeluaran/sekresi keringat.
(Priharjo,Robert,2006).

Gambar Anatomi Kulit


1. Inspeksi dan Palpasi
Agar data yang diperoleh dalam pengkajian benar-benar tepat, pengkajian harus
dilakukan dengan pencahayaan yang memadai. Kulit harus dikaji secara menyeluruh
dan tidak terbatas pada lokasi abnormal saja. Dalam pelaksanaannya, kulit dapat
dikaji bersama-sama sewaktu mengkaji bagian tubuh yang lain. Perawat sering kali
dapat mendeteksi adanya gangguan kulit karena adanya kesempatan untuk
mengadakan kontak dengan pasien. Pengkajian kulit juga dapat dilakukan sewaktu
perawat membantu pasien dalam memenuhi kebutuhan kebersihan diri. Bagi pasien
yang harus tirah baring atau yang menglami gangguan mobilitas, perawat secara
teratur juga harus mengkaji kondisi kulit untuk mengamati adanya tanda-tanda luka
tekan/dekubitus. (Priharjo,Robert,2006).
Tampilan umum kulit dikaji dengan mengamati warna, suhu, kelembaban,
kekeringan tekstur kulit (kasar atau halus), lesi, vaskularisasi, mobilitas dan kondisi
rambut serta kuku. Turgor kulit, edema yang mungkin terjadi dan elastisitas kulit
harus dinilai dengan palpasi.
Warna kulit bervariasi antara orang yang satu dengan lainnya, berkisar dari
warna gading hingga coklat gelap. Kulit bagian tubuh yang terbuka, khususnya
dikawasan yang beriklim panas dan banyak cahaya matahari, cenderung lebih
berpigmen dari pada bagian tubuh lainnya. Efek vasodilatasi yang ditimbulkan oleh
demam, sengatan matahari dan inflamasi akan menimbulkan bercak merah muda atau
kemerahan pada kulit. Pucat merupakan keadaan tidak adanya atau berkurangnya
tonus serta vaskularitas kulit yang normal dan paling jelas terlihat pada konjungtiva.
Warna kebiruan pada sianosis menunjukkan hipoksia seluler dan mudah terlihat pada
ekstremitas , dasar kuku, bibir serta membrane mukosa. Ikterus , yaitu kulit yang
menguning, berhubungan langsung dengan kenaikan kadar bilirubin serum dan
acapkali terlihat pada sclera serta membrane mukosa.
Selanjutnya yang di inspeksi pada kulit adalah Hygiene kulit, penilaian atas
kebersihan yang merupakan petunjuk umum atas kesehatan seseorang. Dan kelainan-
kelainan yang bisa nampak pada inspeksi. Pada palpasi, pertama-tama dirasakan
kehangatan kulit, (dingin-hangat-demam), kemudian kelembabannya, pasien
dehidrasi terasa kering dan pasien hipertyroidisme berkeringat terlalu banyak. Texture
kulit dirasakan halus, lunak, lentur, pada kulit normal. Turgor dinilai pada kulit perut
dengan cubitan ringan. Bila lambat kembali ke keadaan semula, menunjukkan turgor
turun pada pasien dehidrasi. Krepitasi teraba ada gelembung-gelembung udara
dibawah kulit akibat fraktura tulang-tulang iga atau trauma leher yang menusuk kulit
sehingga udara paru-paru bisa berada dibawah kulit dada. Edema adalah
terkumpulnya cairan tubuh dijaringan tubuh lebih daripada jumlah semestinya. Misal,
Pitting edema, bila menjadi cekung setelah penekanan pada tempat-tempat pretibial,
saklrum, jari-jari, kelopak mata. Dan untuk non pitting edema tidak menjadi cekung
setelah penekanan, pada mixedema (hipotyroid). (Brunner & Suddarth,2001).

Gambar Pemeriksaan Palpasi


2. Pemeriksaan Sensitibilitas
Pemeriksaan fisik pada kulit juga bisa dilakukan dengan pemeriksaan
sensitibilitas, pemeriksaan sensibilitas ini merupakan pemeriksaan yang tidak mudah.
Kita bergantung kepada perasaan penderita, jadi bersifat subjektif. Selain itu, reaksi
seseorang terhadap rangsangan dapat berbeda-beda, malah pada satu orangpun reaksi
tersebut dapat berbeda, tergantung pada keadaannya, apakah ia sedang lelah, atau
pikirannya terpusat pada hal yang lain.
Agar didapat hasil pemeriksaan yang baik perlu diperhatikan hal berikut: selama
pemeriksaan diupayakan agar pasien berada dalam keadaan tenang dan perhatiannya
dapat dipusatkan pada pemeriksaan.
Pemeriksaan:
Sebelum kita melakukan pemeriksaan kita tanyakan dulu apakah ada keluha
mengenai sensabilitas. Bila ada suruh ia menunjukkan lokasinya. Dari bentuk daerah
yang terganggu dapat diduga apakah ganggguan bersifat sentral, perifer, atau
berbentuk dermatom. Dermatom merupakan daerah kulit yang disarafi oleh akar
posterior dan ganglionnya. Pada pasien histeri daerah yang terganggu tidak sesuai
dengan pola anatomic, umumnya batas gangguan amat tegas, serinng berbentuk kaus
dan melibatkan seluruh jenis sensibilitas.
Perlu ditanyakan jenis gangguan, intensitasnya, apakah hanya timbul pada
waktu-waktu tertentu, misalnya nyeri kalau dingin; dan juga factor-faktor yang dapat
mencetuskan kelainan ini. Waktu melakukan pemeriksaan perhatikan daerah-daerah
kulit yang kurang merasa, sama sekali tidak merasa atau daerah yang bertambah
perasaannya. Bertambahnya perasaan dapat disebabkan oleh iritasi pada reseptor atau
serabut saraf atau karena fenomena pelepasan (release). Kata disestesia digunakan
untuk menyatakan adanya perasaan yang berlainan dari rangsangan yang diberikan,
misalnya bila pasien diraba ia merasa seolah-olah dibakar atau semutan. Kata
parestesia merupakan perasaan abnormal yang timbul spontan, biasanya ini berbentuk
rasa-dingin, panas, semutan, ditusuk-tusuk, rasa-berat, rasa ditekan atau rasa gatal.
Pada pemeriksaan sensabilitas eksteroseptif, perlu diperiksa rasa raba, rasa
nyeri, dan rasa suhu.
a. Rasa raba : sebagai perangsang dapat digunakan sepotong kapas, kertas atau kain
dan ujungnya diusahakan sekecil mungkin. Hindarkan adanya tekanan atau
pembangkitan rasa nyeri. Periksa seluruh tubuh dan bandingkan bagian-bagian
yang simetris. Thigmentesia berarti rasa raba halus. Bila rasa raba hilang disebut
thigmanesthrsia.
b. Rasa nyeri : dapat dibagi menjadi:
1) rasa-nyeri-tusuk (rasa nyeri cepat): rasa nyeri yang mempunyai sifat yang
tajam, seperti bila tertusuk jarum.
2) rasa-nyeri-tumpul (rasa nyeri lamban): rasa nyeri yang timbul bila testis
dipijat.
Reseptor rasa-nyeri tidak mempunyai bentuk tertentu dan terdiri dari serabut-
serabut saraf yang tidak berselubung, ia terdapat pada epidermis kulit dan pada
selaput lender. Pada beberapa tempat jumlah serabut-serabut ini berdekatan
misalnya pada lidah, bibir, kemaluan dan ujung jari.
Dalam praktek sehari-hari pemeriksaan dilakukan dengan menggunakan jarum
atau peniti. Tusukan hendaknya cukup keras sehingga betul-betul dirasakan rasa-
nyeri dan bukan rasa-disemtuh atau rasa-raba. Kita periksa seluruh tubuh, dan
bagian-bagian yang simetris dibandingkan. Bila bagian yang simetris
dibandingkan, tusukan harus sama kuat.
c. Rasa suhu : ada dua macam rasa-suhu, yaitu rasa panas dan rasa dingin.
Rangsangan rasa-suhu yang berlebihan akan mengakibatkan rasa nyeri. Rasa
suhu diperiksa dengan menggunakan tabung reaksi yang diisi dengan air es untuk
rasa dingin, dan untuk rasa panas dengan air panas. Untuk memeriksa rasa dingin
dapat digunakan air yang bersuhu sekitar 10-200C dan untuk panasyang bersuhu
40-500C.
Pada pemeriksaan rasa-suhu diperiksa seluruh tubuh dan dibandingkan bagian-
bagian yang simetris. Bagian yang simetris ini harus diusahakan agar berada
dalam kondisi yang sama.
Bila kita memeriksa sensibilitas pada pasien yang gelisah atau yang agak
menurun kesadarannya, maka pemeriksaan rasa-tusuk masih dapat dilakukan, sedang
yang lainnya (rasa raba dan rasa suhu) perlu ditangguhkan. Pada anak, pemeriksaan
ini biasanya dilakukan dan kita nilai dari reaksi atau tangisan si anak (bayi).
(Lumbantobing,2008).
D. Pemeriksaan Fisik pada Hidung
Hidung dikaji dengan tujuan untuk mengetahui keadaan bentuk dan fungsi hidung.
Pengkajian hidung dimulai dari bagian luar , bagian dalam, kemudian sinus-sinus. Pasien
dipersiapkan dalam posisi duduk bila memungkinkan. Peralatan yang dipersiapkan antara
lain otoskop, speculum hidung, cermin kecil, dan sumber penerangan/ lampu.
Gambar Anatomi Hidung
1. Inspeksi dan Palpasi
Cara inspeksi dan palpasi hidung bagian luar serta palpasi sinus-sinus :
a. Duduk menghadap pasien.
b. Atur penerangan dan amati hidung bagian luar dari sisi depan, samping, dan sisi
atas. Perhatikan bentuk atau tulang hidung dari ketiga sisi ini.
c. Amati warna dan pembengkakan pada kulit hidung.
d. Amati kesimetrisan lubang hidung.
e. Lanjutkan dengan melakukan palpasi hidung luar dan catat bila ditemukan
ketidaknormalan kulit atau tulang hidung.
f. Kaji mobilitas septum nasi.
g. Palpasi sinus maksilaris , frontalis, dan etmoidalis. Perhatikan adanya nyeri tekan.
Untuk dapat melakukan inspeksi hidung bagian dalam, ada beberapa peralatan
yang diperlukan antara lain otoskop, speculum hidung, cermin kecil dan lampu. Tidak
disarankan bagi peserta didik keperawatan untuk melakukan praktik ini kecuali di
bawah pengawasan instruktur yang berpengalaman.
Cara inspeksi hidung bagian dalam :
a. Duduk menghadap pasien
b. Pasang lampu kepala.
c. Atur lampu sehingga tepat menerangi lubang hidung.
d. Elevasikan ujung hidung pasien dengan cara menekan hidung secara lembut
dengan ibu jari anda, kemudian amati bagian anterior lubang hidung.
e. Amati posisi septum nasi dan kemungkinan adanya perfusi.
f. Amati bagian konka nasalis inferior.
g. Pasang ujung speculum hidung pada lubang hidung sehingga rongga hidung dapat
diamati.
h. Untuk memudahkan pengamatan pada dasar hidung, atur posisi kepala sedikit
menengadah.
i. Dorong kepala menengadah sehingga bagian atas rongga hidung mudah diamati.
j. Amati bentuk dan posisi septum, kartilago, dan dinding-dinding rongga hidung
serta selaput lendir pada rongga hidung (warna , sekresi, dan bengkak).
k. Bila sudah selesai, lepas speculum secara perlahan-lahan.
Pengkajian hidung bagian dalam yang dilakukan di bawah bimbingan instruktur
ahli, dapat pula menggunakan otoskop. Dianjurkan menggunakan otoskop yang
dilengkapi dengan speculum hidung dan kaca pembesar. Pengkajian kepatenan jalan
napas dilakukan terutama bila dicurigai adanya sumbatan atau deformitas pada rongga
hidung bagian bawah.
Cara pengkajian kepatenan jalan napas :
a. Duduk di hadapan pasien
b. Gunakan satu tangan untuk menutup satu lubang hidung pasien, minta pasien
menghembuskan udara dari lubang hidung yang tidak ditutup dan rasakan
hembusan udara tersebut. Normalnya udara dapat dihembuskan dengan mudah
dan dapat dirasakan dengan jelas.
c. Kaji lubang hidung sebelahnya.
Kepatenan jalan napas juga dapat dikaji dengan menggunakan sebuah cermin
yang diletakkan di bawah hidung, pasien dianjurkan untuk menghembuskan udara
dengan mulut tertutup, kemudian kondensasi udara pada cermin diamati. Normalnya
sisi kanan dan kiri seimbang.
E. Pemeriksaan Fisik pada Lidah
Lidah adalah bagian dan tubuh yang terletak di rongga mulut. Lidah ini terdiri atas
otot tetapi tidak ada tulang di dalamnya. Dia mampu bergerak sendiri, tidak seperti lengan
atau tungkai yang ada tulangnya. Lidah merupakan salah satu dan panca indera. Berfungsi
sebagai alat untuk mengecap, dan juga untuk berbicara. Menurut Ayurveda, lidah ini erat
sekali kaitannya dengan organ tubuh bagian dalam. Oleh karena organ bagian dalam sulit
dilihat dan diperiksa dan luar, maka dengan memeriksa lidah ataü jihva dapat juga
membantu menegakkan diagnosis yang tepat. Hal ini dimungkinkan karena energi vital
berada serta bergerak pula di seluruh bagian lidah. Gerakan prima ini sesuai dengan
keadaan organ di bagian dalam tubuh. Perubahan warna, penebalan atau penipisan bagian
tertentu dan lidah menunjukkan adanya kelainan atau gangguan pada organ tertentu dalam
tubuh. Jika dilihat dan segi bentuk, maka ujung lidah merupakan cerminan keadaan di
tubuh bagian atas. Bagian tengah dan pangkal lidah sebagai refleksitubuh bagian yang
lebih di bawahnya. Oleh sebab itu, perubahan yang terjadi pada ujung lidah pada umumnya
menunjukkan adanya gangguan pada organ tubuh bagian atas, terutama di daerah dada.
Makin ke belakang, pada pangkal lidah menandakan adanya gangguan pada organ.

Gambar Anatomi Lidah

1. Warna Lidah
Warna lidah yang normal adalah merah muda,namun sering kali warna lidah
seseorang tidah merah muda,warna patologis yang sering diobsevasi adalah pucat,
merah, merah tua, merah keunguan, dan biru.
a. Pucat jika warna lidah pucat, itu menunjukkan adanya sirkulasi atau produksi
darah yang tidak baik. Karena terkait dengan sirkulasi udara, kemungkinan terjadi
masalah dengan hati, pasalnya salah satu fungsi hati adalah sebagai filter darah.
b. Kekuningan jika warna lidah anda kekuningan, berarti ada infeksi bekteri, baik
dari dalam tubuh maupun luar tubuh, jika warna kekuningan menuju kehijauan
berarti infeksi bakterinya semakin parah.
c. Merah jika lidah anda berwarna merah, itu menandakan adanya panas dalam, jika
warna merah hanya ada pada ujung lidah, itu menandakan adanya panas pada
jantung. Jika warna merah hanya ada pada sisi lidah, baik sisi kanan maupun kiri,
itu menunjukkan adanya panas dalam hati atau kandung empedu. Jika warna
merahnya lebih tua maka penyakitnya sudah parah.
d. Ungu jika warna lidah anda ungu, itu menunjukkan adanya statis darah atau darah
tidak lancer, warna ungu disini ada 2 yaitu merah ungu dan biru ungu. Merah
ungu adalah kelanjutan lidah merah dan berati adanya panas dan statis darah. Biru
ungu adalah kelanjutan lidah pucat, berati adanya dingin dan statis darah pada
penderita.
e. Biru jika lidah berwarna biru, berati terjadi keadaan yang sama dengan jika lidah
berwarna biru keunguan, yakni adanya dingin dan statis darah namun kondisinya
lebih parah.
2. Bentuk Lidah
Bentuk lidah memberi indikasi keadaan darah dalam tubuh bentuk lidah yang
ideal adalah yang sesuai dengan bentuk rahang,artinya berada dalam lengkung rahang
yang sempurna,dan memiliki bentuk yang tidak terlalu tebal namun juga tidak terlalu
tipis idealnya sekitar 1 cm. Dibawah ini beberapa bentuk lidah yang tidak normal:
a. Tipis : Jika lidah berbentuk tipis, apalagi disertai warna pucat, itu menunjukkan
adanya defiensi (kekurangan) darah. Hal itu berhubungan dengan hati, semakin
tipis bentuk lidah, berarti semakin menahun penyakit yang diderita.
b. Tebal : Jika bentuk lidah tebal, itu menunjukkan sirkulasi dalam tubuh tidak
normal, sirkulasi ini meliputi, sirkulasi air, nutrisi dan darah. Jadi, jika ketika
lidah berbentuk tebal, kemungkinan ada masalah pada ginjal, limpa dan hati.
c. Kaku : Jika lidah kaku, itu menunjukkan adanya angin dalam tubuh. Karena
bagian dalam tubuh kemasukan angin, maka itu menyebabkan lidah menjdi kaku.
d. Panjang : Jika lidah panjang, berarti ada kecenderungan panas dalam tubuh,
terutama didalam jantung, sebaliknya jika lidah berbentuk pendek dan disertai
warna pucat itu menandakan adanya dingin dalam tubuh.
e. Retak : Jika retak-retak transversal menunjukkan defiensi lambung, bila retak-
retak terdapat pada sisi lidah didekat pertengahan, berarti adanya defiensi
menahun pada limpa. Retak memanjang pada garius tengah yang mendekati
ujung lidah, berati adanya gangguan pada jantung.
3. Pemeriksaan pada Lidah :
a. Inspeksi Lidah
Pemeriksaan fisik lidah didahului dengan pemeriksaan mukosa.
1) Periksa mukosa apakah ada massa?
2) Apakah lidahnya lembab?
3) Apakah ada lesi berbentuk massa pada sisi atau permukaan bawah lidah?
Minta pada pasien untuk mengangkat lidahnya ke atap mulut sehingga
permukaan bawah lidah mudah diperiksa. Pada orang-orang yang lebih tua, vena-
vena besar pada aspek ventral lidah dapat menjadi berkelok-kelok. Varikosis ini
tidak pernah berdarah dan tidak mempunyai arti klinis.
Periksa pada lidah pasien apakah ada Candidiasis. Candidiasis yang dikenal
pula sebabagi moniliasis atau thrush, adalah suatu infeksi jamur oportunistik yang
lazim berkaitan dengan pemakaian antibiotik berspektrum luas. Infeksi sering
menyerang rongga mulut, saluran cerna, perineum atau vagina. Lesinya terlihat
sebagai membran putih yang melekat secara longgar, dan dibawahnya terdapat
mukosa yang merah menyala. Candidiasis oral tidak lazim ditemukan pada rang
yang sehat yang tidak mendapat terapi antibiotik. Adanya candidiasis pada orang
seperti itu mungkin merupakan manifestasi dini AIDS. Candidiasis merupakan
infeksi oral yang paling sering ditemukan pada pasien AIDS.
Selain memeriksa lidah pasien apakah ada candidiasis, periksa juga apakah
pada lidah pasien terdapat leukoplakia. Leukoplakia bentuk baru yang disebut
leukoplakia berambut oral kelihatannya berkaitan dengan perkembangan AIDS
selanjutnya. Lesi putih yang menonjol ini kelihatannya berombak-ombak atau
“berambut” dan ukurannya berkisar mulai dari beberapa milimeter sampai 2-3
cm. Penyakit ini paling sering ditemukan pada tepi lateral lidah tetapi dapat
dijumpai pula pada mukosa pipi.
b. Pemeriksaan Saraf Kranialis XII
Minta pada pasien untuk menjulurkan lidahnya. Apakah lidah tersebut
berdeviasi ke satu sisi? Kelumpuhan nervus hipoglosus atau saraf kranialis kedua
belas membuat otot-otot lidah pada sisi yang terkena tidak dapat berkontraksi
dengan normal. Oleh karena itu, sisi kontralateral “mendorong” lidah ke sisi lesi.
c. Palpasi Lidah
Setelah melakukan inspeksi lidah dengan cermat, pemeriksaan dilanjutkan
dengan palpasi yang seksama.
1) Palpapsi lidah dilakukan dengan meminta pasien untuk menjulurkan
lidahnya ke dalam sepotong kasa.
2) Lidah itu kemudian dipegang oleh tangan kiri pemeriksa ketika sisi-sisi lidah
diinspeksi dan dipalpasi dengan tangan kanan.
Dua pertiga anterior dan tepi lateral lidah dapat diperiksa tanpa
menimbulkan refleks muntah. Sangat penting untuk mempalpasi tepi lateral lidah,
karena lebih dari 85% dari semua kanker lidah timbul didaerah ini.
Semua lesi putih harus dipalpasi. Apakah ada tanda-tanda indurasi
(pengerasan)? Indurasi atau ulserasi sangat mengarah kepada karsinoma. Setelah
palpasi lidah, lidah tersebut dikeluarkan dari kasa dan kasanya dibuang.
Sewaktu mempalpasi mulut pasien, pemeriksa harus memegang pipi pasien,
merupakan tindakan pencegahan kalau-kalau pasien berusaha berbicara atau
menggigit jari pemeriksa.
d. Palpasi Dasar Mulut
Dasar mulut harus diperiksa denga palpasi bimanual. Ini dilakukan dengan
meletakkan satu jari di bawah lidah dan jari lain di bawah dagu untuk memeriksa
adanya penebalan atau massa.
4. Kelainan pada Lidah
Kelainan yang terjadi pada lidah manusia adalah sebagai berikut. Diantaranya adalah:
5) Glositis, atau peradangan lidah. Bisa akut ataupun kronis. Dengan gejala
berupa adanya ulkus dan lender yang menutupi lidah. Peradangan ini biasa
timbul pada pasien yang mengalami gangguan pencernaan ataupun infeksi
pada gigi. Lidah lembek dan pucat, dengan bekas – bekas gigitan pada
pinggirnya. Biasanya, glositis kronis menghilang, apabila kesehatan badan
membaik dan memelihara higien mulut yang baik.
6) Lekoplakia, ditandai oleh adanya bercak–bercak putih yang tebal pada permukaan
lidah (juga pada selaput lender pipi dan gusi). Hal ini biasanya terlihat pada
perokok.
5. Cara Memelihara Lidah
Cara memelihara agar lidah tetap berfungsi adalah sebagai berikut:
a. Jangan dibiasakan makan dan minim yang masih panas, karena akan berpengaruh
pada lidah.
b. Menggosok gigi secara teratur untuk mengatasi terjadinya infeksi pada gigi.
c. Kurangi merokok bagi perokok berat agar tidak terjadi bercak – bercak putih pada
lidah.