Anda di halaman 1dari 6

Rekonstruksi Payudara Segera

Ketersediaan rekonstruksi payudara merupakan topik penting. Beberapa responden


menyatakan bahwa mereka awalnya tidak menyadari bahwa rekonstruksi payudara adalah
suatu kemungkinan. Dalam beberapa kasus, topik tersebut tidak pernah diperkenalkan oleh
ahli bedah onkologi mereka. Bagi mereka yang mengetahui kemungkinan tersebut, mereka
menyatakan rasa terima kasih dan keyakinan bahwa hal ini harus dibahas secara rutin:

”Satu hal yang sangat ingin saya tekankan adalah pentingnya menawarkan rekonstruksi pada wanita
pada saat yang sama dengan operasi mereka yang lain. Sepertinya itu penting bagi saya. Saya benar-
benar berpikir itu harus lebih tersedia. Sangat membantu bagi saya untuk memiliki semuanya
sekaligus. ”

Bagi beberapa wanita, ketersediaan rekonstruksi segera mengurangi kekhawatiran atas rasa
feminitas mereka: “Saya tidak dapat membayangkan hidup tanpa payudara. Itu bagian dari
menjadi seorang wanita, menurutku. " Yang lain berpendapat bahwa, "Saya menyesuaikan
diri secara psikologis jauh lebih baik daripada jika saya harus menunggu tertunda." Bagi yang
lain, kekhawatiran mereka adalah meminimalkan operasi berikutnya: "Saya akhirnya
memutuskan bahwa saya ingin segera melakukan rekonstruksi karena saya tidak ingin
melanjutkan operasi lebih lanjut." Konsultasi bedah plastik sebagai bagian dari perawatan
kanker juga tercatat berdampak pada pilihan pengobatan “[b] karena kami segera dikirim ke
ahli bedah plastik, kami berada di aliran itu. Jadi, Anda memiliki semua opsi di depan Anda
dari awal. ” Menentukan pilihan, meminimalkan jumlah operasi yang dibutuhkan, dan
mempertahankan rasa integritas tubuh adalah prioritas penting.

Mastektomi Hemat Puting


Kesadaran terkini tentang mastektomi hemat puting sebagai bagian dari rekonstruksi
payudara memicu minat dari informan. Sehubungan dengan seorang selebritas yang
mempublikasikan rekonstruksi hemat putingnya sendiri, ini telah membawa perhatian yang
lebih besar pada topik: "Kami tertarik pada tindakan hemat puting karena kami melihat
Angelina Jolie mengalaminya." Para informan ingin mengetahui apakah jenis operasi ini
merupakan pilihan bagi mereka dan kemungkinan konsekuensi onkologis apa yang mungkin
timbul: “Saya bertanya 'apa kemungkinan terkena kanker payudara jika saya menyimpan
putingnya?'” Mengingat bahwa mungkin ada masalah onkologis dengan jenis rekonstruksi ini
dan merupakan prosedur yang lebih baru, peserta menyarankan bahwa mungkin berguna
untuk melakukan konsultasi simultan dengan ahli bedah payudara dan plastik, "dalam satu
ruangan dan mendiskusikan berbagai hal bersama," sehingga pasien dapat mengetahui
pilihannya dan implikasi onkologis. Para informan juga tertarik dengan informasi mengenai
hasil estetika dari jenis prosedur ini dan meminta gambar karena, “Jika saya bisa melihat
puting susu bergerak versus nipple sparing, itu mungkin akan mengubah keputusan saya juga
atau itu hanya akan mendidik saya lebih banyak.”

Keamanan / PemantauanRekonstruksi Mastektomi Profilaksis


Onkologis danKeamanan onkologis dan pemantauan dalam pengaturan rekonstruksi payudara
menjadi perhatian sebagian besar informan dan mereka menginginkan informasi yang akurat
tentang risikonya— “Saya pikir sebagian besar saya khawatir tentang kemampuan untuk
memeriksa kanker setelahnya.” Tercatat bahwa ada informasi yang salah dan perlu dilawan
dengan fakta: “Semua orang berkata 'oh, dengan implan kami tidak dapat memeriksa kanker'
dan bukan itu masalahnya. Mereka masih bisa memeriksa kanker. "

Rekonstruksi bilateral juga menjadi pertimbangan tidak hanya bagi mereka yang memiliki
disposisi genetik untuk kanker payudara tetapi juga bagi mereka yang merasa tidak nyaman
dengan mempertahankanalami
payudarasetelah diagnosis kanker di sisi lain. Kebanyakan wanita adalah orang yang
memperkenalkan topik ini selama konsultasi operasi plastik mereka. Pernyataan konsensus
memandu ahli bedah plastik dalam konseling mereka terhadap wanita yang mencari
mastektomi dan rekonstruksi kontralateral. Untuk beberapa wanita, mastektomi dan
rekonstruksi kontralateral dapat diindikasikan secara klinis, 11-13 (yaitu, wanita dengan
mutasi genetik atau mereka yang diantisipasi untuk mengalami kesulitan mencapai
kesimetrisan setelah mastektomi unilateral) meskipun diskusi tentang peningkatan risiko
operasi pada kedua payudara dan payudara ketidakmampuan untuk menjamin simetri perlu
dilakukan. Meskipun mastektomi kontralateral jarang direkomendasikan untuk wanita dengan
kanker payudara unilateral, penghargaan terhadap otonomi pasien juga harus menjadi faktor
dalam perawatan pasien, sehingga menjadikannya bagian penting dari konsultasi rekonstruksi
payudara.12,13

Dalam mempertimbangkan rekonstruksi profilaksis, informan mencatat bahwa ketersediaan


rekonstruksi payudara berperan dalam kesediaan mereka untuk mengorbankan payudara
alami mereka: “Saya rasa saya tidak akan memiliki keberanian untuk melanjutkan dan
melakukannya secara profilaksis jika saya tidak melakukannya tahu opsi itu ada di sana. "
Situasinya serupa untuk mereka yang menderita kanker di 1 payudara dan sedang
mempertimbangkan pilihan pengobatan mereka: "Keputusan besar bagi saya adalah
menjalani mastektomi ganda." Informasi mengenai ketersediaan rekonstruksi payudara
bilateral dalam menghadapi risiko herediter atau diagnosis penyakit sepihak penting bagi
wanita karena mereka menavigasi tujuan, keinginan, dan rasa diri mereka sendiri.

Prosedur Sekunder
Rekonstruksi payudara dapat melibatkan sejumlah prosedur sekunder yang mungkin tidak
disadari oleh pasien. Pasien penelitian ingin mengetahui lebih banyak tentang prosedur
sekunder, termasuk operasi keseimbangan kontralateral dan rekonstruksi puting. Banyak
yang terkejut mengetahui bahwa layanan yang diasuransikan ini tidak mengharuskan pasien
membayar sendiri dalam sistem perawatan kesehatan Kanada. Berkenaan dengan prosedur
balancing (augmentasi, mastopeksi, dan reduksi), banyak yang melaporkan, “Saya tidak tahu
tentang [prosedur keseimbangan] sampai saya ditawari. Saya tidak tahu. Saya sangat terkejut
”dan“ Saya pikir mereka hanya akan melakukan yang satu ini [sisi mastektomi] dan hanya
itu. ” Namun, mereka sangat menyadari kesulitan yang melekat pada payudara yang tidak
serasi:

Sebelum saya mengangkat payudara yang lain, saya merasa sangat sulit untuk berpakaian. Satu
payudara duduk jauh lebih rendah dari yang lain dan saya harus mengenakan sekitar 3 lapis pakaian
hanya untuk menyembunyikannya. Sangat sulit menemukan bra yang pas juga.
Pilihan untuk mengubah payudara kontralateral menjadi lebih mirip dengan payudara yang
direkonstruksi disambut bahkan jika memang membutuhkan operasi lebih lanjut dan tidak
terkait dengan mitigasi penyakit: "Saya berkata 'oke, itu operasi lain tetapi saya akan
melakukannya.' “

Terkait rekonstruksi puting, wanita menginginkan informasi mulai dari di mana dan
bagaimana melakukan prosedur, hingga realitas hidup dengan puting yang direkonstruksi.
Seorang wanita menyatakan bahwa dia berpikir, "orang harus tahu lebih banyak tentang
rekonstruksi puting dan mengapa atau mengapa tidak melakukannya dan tentang fakta bahwa
itu tidak akan menimbulkan sensasi." Catatan lain dia penasaran tentang, "dari mana mereka
mendapatkan kulit untuk membangun puting baru," dan apakah cangkok kulit diperlukan
untuk prosedur ini. Tidak jarang informan penelitian tidak yakin di mana harus melakukan
rekonstruksi dan tato pada puting: “Saya sudah tahu tentang rekonstruksi puting, jadi saya
mengungkitnya. Saya bertanya di mana saya bisa mendapatkannya. " Beberapa pasien senang
hal ini dilakukan oleh ahli bedah plastik mereka sementara yang lain mencari pilihan lain,
seperti seniman tato berpengalaman, tetapi mereka membutuhkan informasi tentang apa yang
tersedia dan mungkin untuk membuat pilihan yang tepat.

Dampak Kemoterapi dan Radiasi


Pasien tidak yakin bagaimana kemoterapi dan terapi radiasi mempengaruhi pilihan dan hasil
rekonstruksi payudara. Mereka menginginkan lebih banyak informasi tentang bagaimana
terapi ini memengaruhi prosedur apa yang dapat ditawarkan, kapan dapat ditawarkan, dan
bagaimana terapi tersebut dapat memengaruhi hasil rekonstruksi. Radiasi adalah perhatian
terbesar, karena paling langsung mempengaruhi pilihan dan hasil rekonstruksi. Informan
khawatir "tentang apa yang akan terjadi jika radiasi dibutuhkan". Banyak yang senang dengan
informasi yang mereka terima: "Mereka seperti memberi saya pilihan apa saja dan
menjelaskan dengan kerusakan radiasi apa yang dapat saya lakukan." Yang lain “terkejut
karena sudah lama sekali saya tidak terkena radiasi sehingga saya masih dianggap rumit”.

Ketika berkenaan dengan kemoterapi, seperti banyak aspek rekonstruksi payudara lainnya,
sangat dihargai memiliki kesempatan untuk berbicara dengan seseorang yang telah melalui
proses tersebut.

Mungkin orang yang paling berguna bagi saya adalah seorang teman yang pernah menjalani
kemoterapi dan kemudian rekonstruksi. Dia sangat membantu dalam memberi tahu saya apa yang
diharapkan di setiap tahap dan menjawab pertanyaan saya.

Mengelola Hubungan dan Masalah Keintiman


Wanita menginginkan lebih banyak informasi tentang mengelola hubungan pribadi dan intim
yang dekat pasca rekonstruksi. Mereka tidak hanya menginginkan informasi untuk diri
mereka sendiri tetapi juga untuk orang-orang yang dekat dengan mereka, termasuk anak-anak
dan pasangan. Beberapa "berkonsultasi dengan psikolog dalam praktik pribadi tentang cara
terbaik untuk berbicara dengan anak-anak saya tentang hal ini", dan yang lain merenung
bahwa "mungkin akan lebih baik untuk memiliki beberapa informasi tentang emosi yang
mungkin dialami pria dan bagaimana mengatasinya, serta bagaimana untuk mendukung istri
mereka melalui semua ini. "

Ketika sampai pada keintiman, para informan prihatin dengan bagaimana penampilan mereka
yang berubah dapat memengaruhi hubungan ini. Seorang informan dengan ringkas
mengatakan: “Saya ingin terlihat cantik untuk suami saya; itu perhatian saya. Saya ingin
terlihat seksi lagi. " Yang lain khawatir bahwa, “tidak banyak jaringan payudara yang tersisa,
Anda tahu, secara kosmetik. . . Saya memikirkan tentang suami saya yang malang dan betapa
mengerikannya melihat ini. " Informasi tentang menavigasi masalah seputar citra tubuh dan
keintiman akan disambut oleh banyak wanita yang diajak berkonsultasi. Mereka yang
memiliki hubungan mapan menyadari bahwa, beberapa pasangan khawatir mereka akan
melakukan hal yang salah. Mereka bertanya-tanya apakah mereka harus melihat atau tidak;
haruskah mereka menyentuh atau tidak menyentuh. Terkadang emosi muncul yang tidak
mereka duga. Oleh karena itu, para informan mengungkapkan bahwa harus ada informasi
yang ditujukan kepada pasangan intim untuk membantunya menyesuaikan diri dengan
penampilan baru pasangannya serta informasi bagi wanita yang telah menjalani rekonstruksi.
Bagi mereka yang tidak memiliki hubungan intim tetapi terbuka untuk kemungkinan, tubuh
baru mereka dapat membuat mereka sedikit cemas: “Saya seorang ibu tunggal jadi saya tidak
tahu cara kerjanya untuk menjalin hubungan dengan seseorang lagi dan citra tubuh Anda
perubahan dan hal semacam itu. " Panduan informasi, alat pendukung, atau akses ke
lokakarya yang ditujukan untuk menangani masalah semacam itu mungkin menawarkan
saran tentang bagaimana menavigasi topik sensitif tersebut.

Diskusi
Operasi kanker payudara tidak hanya invasif secara fisik tetapi juga dapat juga menjadi
trauma emosional dan menyebabkan peningkatan level penderitaan yang dilaporkan sendiri
selama tahap penyintas kanker pengobatan.14 Rekonstruksi payudara telah terbukti membaik
citra tubuh, kualitas hidup, dan hasil psikososial untuk perempuan.2

Sayangnya, ada kesenjangan antara apa yang ingin diketahui wanita tentang operasi
rekonstruktif payudara dan informasi yang mereka terima. 15 Pasien yang didiagnosis dengan
atau memiliki riwayat keluarga kanker payudara yang kuat memerlukan informasi yang
komprehensif dan relevan sejak dini dan melalui proses perawatan mereka untuk membuat
keputusan yang tepat.16,17

Hasil penelitian ini telah menunjukkan bahwa perempuan memiliki kebutuhan informasi yang
luas dalam hal perencanaan, menjalani, pemulihan, dan hidup dengan rekonstruksi payudara.
Membuat keputusan tentang rekonstruksi payudara bisa sangat melelahkan dan rumit bagi
pasien karena banyaknya pilihan rekonstruksi yang tersedia. Preferensi pasien dan nilai-nilai
pribadi juga bervariasi dan mempengaruhi keputusan.18 Yang mengacaukan tantangan ini adalah
bahwa wanita terkadang perlu membuat pilihan mereka segera pada saat diagnosis kanker
menyibukkan perhatian mereka. Penelitian menunjukkan bahwa kemungkinan seorang
wanita akan mengalami penyesalan keputusan pasca operasi dan depresi meningkat dengan
ketidakpuasannya atas proses transfer informasi.19 Temuan dari studi ini memberikan
kesempatan untuk mengembangkan materi pendidikan yang ditargetkan pada kesenjangan
informasi yang teridentifikasi. Saat prosedur baru dikembangkan, terutama yang
mendapatkan perhatian publik, perhatian khusus harus diarahkan untuk menangani masalah
ini selama proses transfer informasi, karena pasien perlu memahami pilihan dan konsekuensi
dari profesional berpengalaman daripada media.

Profesional kesehatan payudara onkologis tidak selalu menanyakan minat pasien dalam
rekonstruksi payudara atau merujuk mereka untuk konsultasi rekonstruksi, sehingga
kehilangan kesempatan untuk memberikan informasi lebih awal.5,20-26 Pasien sering terkejut
dengan berbagai jenis pilihan rekonstruksi payudara yang tersedia dan mungkin tidak
menyadari kesesuaian mereka untuk rekonstruksi payudara sama sekali. 24 Seperti yang
dilaporkan sebelumnya, 6 hasil sub-skor PAYUDARA menunjukkan bahwa pasien dalam
penelitian ini agak tidak puas dengan jumlah dan kualitas informasi rekonstruksi payudara
yang mereka terima. Temuan ini mencakup semua bentuk rekonstruksi, terlepas dari upaya
intens untuk mendidik pasien dan skor kepuasan yang relatif lebih tinggi untuk kualitas ahli
bedah plastik, tim medis, dan staf kantor.

Konsultasi rekonstruksi payudara rutin dengan kualitas unggul harus menjadi standar jika
wanita ingin mengetahui sepenuhnya dan mengetahui semua pilihan mereka dan rujukan ke
ahli bedah plastik yang memenuhi syarat tidak boleh diserahkan kepada pasien untuk
memulai.4,27 Mengingat bahwa rekonstruksi payudara adalah prosedur elektif yang
memerlukan transfer informasi dalam jumlah yang signifikan dan penelitian telah
menunjukkan bahwa pasien lupa hingga 80% dari informasi yang disampaikan di kantor
dokter,28 penting untuk menawarkan konten yang luas dalam berbagai format. Dalam praktik
ahli bedah yang terlibat dalam penelitian ini, pasien diberikan informasi tertulis dan
elektronik, 2 konsultasi prabedah yang secara rutin berlangsung hampir satu jam masing-
masing dan ditawari panggilan telepon dari relawan sebaya yang telah melalui rekonstruksi.
Ketika dokter menghabiskan waktu dan tenaga untuk menumbuhkan suasana kepercayaan
dan kolaborasi dengan kemauan untuk menggunakan pendekatan multimodal untuk mendidik
pasien secara memadai dan menjawab pertanyaan mereka, kepercayaan pasien yang lebih
besar, dan hasil kepuasan, yang menguntungkan kedua belah pihak.3,29-31

Terlepas dari keragaman perspektif pasien yang diilustrasikan dalam 8 tema menyeluruh dari
penelitian ini, informasi yang memenuhi kebutuhan pasien sangatlah penting. 27 Upaya harus
dilakukan untuk menawarkan informasi yang komprehensif kepada pasien untuk
meningkatkan perawatan pasien.21,22

Batasan
Penelitian ini sebagian besar merupakan penelitian kualitatif yang terbatas pada praktik ahli
bedah tunggal. Dengan demikian, ini tidak mencerminkan semua pilihan rekonstruksi
payudara yang tersedia saat ini. Lebih lanjut, mengingat bahwa praktik ahli bedah terutama
adalah rekonstruksi payudara segera, informan rekonstruksi payudara yang tertunda adalah
minoritas. Meskipun BREAST-Q diberikan kepada semua informan, ukuran sampel yang
kecil tidak memungkinkan untuk hasil yang bermakna secara statistik, terutama jika diurai
berdasarkan pasien atau tipe rekonstruksi. Selain itu, meskipun saturasi tematik tercapai
dalam tanggapan penelitian, tanggapan tidak diuraikan sesuai dengan pasien atau jenis
rekonstruksi karena ukuran sampel terlalu kecil untuk menjadi bermakna. Ini adalah studi
kualitatif yang meneliti praktik bedah kontekstual dan respons pasien terhadap jenis
informasi yang mereka terima dan / atau inginkan terkait rekonstruksi payudara. Temuan ini
mungkin tidak dapat digeneralisasikan tetapi menawarkan wawasan tentang jenis informasi
yang diminati perempuan dan menunjukkan pentingnya transfer informasi yang berkualitas
untuk memastikan pengambilan keputusan bersama yang berkualitas dalam pengaturan
rekonstruksi payudara.

Kesimpulan
Dengan mendengarkan wanita yang baru-baru ini menjalani operasi rekonstruksi payudara,
kami dapat menemukan wawasan penting tentang kebutuhan informasi mereka dan untuk
menentukan area spesifik di mana pasien percaya bahwa informasi saat ini kurang. Untuk
meningkatkan kepuasan pasien, informasi yang komprehensif dapat ditargetkan untuk
meningkatkan kemampuan pasien untuk membuat keputusan sebelum operasi dan untuk
transisi yang lebih nyaman ke periode pasca-intervensi.