Anda di halaman 1dari 67

Pengaruh Debt To Equity Ratio (DER), Return On Equity (ROE),

Good Corporate Governance dan Inflasi Dalam Memprediksi

Financial Distress Pada Perusahaan BUMN Yang Terdaftar Di

Bursa Efek Indonesia Periode 2016-2018

PROPOSAL SKRIPSI

Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Dari Syarat-Syarat Guna Memperoleh

Gelar Sarjana Ekonomi

Oleh :

ALMALIYANA

RRC1C016011

PROGRAM STUDI AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS JAMBI

JAMBI

2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat,

hidayah, dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Proposal

Penelitian yang berjudul: “PENGARUH DEBT EQUITY RATIO, RETURN

ON EQUITY, GOOD CORPORATE GOVERNANCE DAN, INFLASI

TERHADAP FINANCIAL DISTRESS PADA PERUSAHAAN BUMN YANG

TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2016-2018”

sebagai salah satu syarat guna memperoleh gelar Sarjana Ekonomi.

Proposal penelitian ini telah disusun dengan semaksimal mungkin dan

menggunakan berbagai sumber dalam pembuatannya. Terlepas dari semua itu,

penulis menyadari sepenuhnya bahwa proposal penelitian ini masih jauh dari

kesempurnaan, oleh karena itu dengan tangan terbuka penulis menerima segala

kritik dan saran yang bersifat membangun.

Penulis berharap semoga Proposal Penelitian ini dapat memberikan

manfaat bagi kita semua dan dapat menambah ilmu pengetahuan serta dapat

dijadikan sebagai bahan masukan bagi penelitian-penelitian sejenis dimasa yang

akan datang. Semoga Allah SWT selalu memberikan petunjuk dan bimbingannya.

Jambi, 11 November 2019

Penulis

Almaliyana

ii
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................. 9
1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................. 9
1.4 Manfaat Penelitian .......................................................................... 10
1.4.1 Aspek Teoritis .................................................................... 10
1.4.2 Aspek Praktis ...................................................................... 11
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 12
2.1 Uraian Teori .................................................................................... 12
2.1.1 Laporan Keuangan .............................................................. 12
2.1.2 Analisis Rasio Keuangan .................................................... 13
2.1.3 Good Corporate Governance ............................................. 15
2.1.4 Inflasi .................................................................................. 17
2.1.5 Financial Distress .............................................................. 18
2.2 Penelitian Terdahulu ....................................................................... 21
2.3 Kerangka Pemikiran Teoritis .......................................................... 29
2.4 Hipotesis .......................................................................................... 30
2.4.1 Hubungan antara Debt to Equity Ratio (DER) terhadap
Financial Distress ......................................................................... 30
2.4.2 Hubungan antara Return on Equity (ROE) terhadap
Financial Distress ......................................................................... 31
2.4.3 Hubungan antara Good Corporate Governance (GCG)
terhadap Financial Distress ........................................................... 32
2.4.4 Hubungan antara Inflasi terhadap Financial Distress ........ 34

iii
BAB III METODE PENELITIAN........................................................................ 35
3.1 Objek dan Subjek Penelitian ........................................................... 35
3.1.1 Objek Penelitian ................................................................. 35
3.1.2 Subjek Penelitian ................................................................ 35
3.2 Pendekatan dan Jenis Penelitian...................................................... 35
3.2.1 Pendekatan Penelitian ......................................................... 35
3.2.2 Jenis Penelitian ................................................................... 36
3.3 Jenis dan Sumber Data .................................................................... 36
3.3.1 Jenis Data............................................................................ 36
3.3.2 Sumber Data ....................................................................... 37
3.4 Metode Pengumpulan Data ............................................................. 37
3.5 Populasi dan Sampel ....................................................................... 37
3.5.1 Populasi .............................................................................. 37
3.5.2 Sampel ................................................................................ 38
3.6 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel .............................. 40
3.6.1 Variabel Dependen ............................................................. 40
3.6.2 Variabel Independen ........................................................... 42
3.7 Metode Analisis Data ...................................................................... 47
3.7.1 Statistik Deskriptif .............................................................. 47
3.7.2 Analisis Regresi Linier Berganda ....................................... 47
3.7.3 Pengujian Asumsi Klasik ................................................... 48
3.7.4 Pengujian Hipotesis ............................................................ 51
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 55

iv
DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 1.1 Pergerakan Total Utang BUMN .................................................. 2


Tabel 1.2 Perusahaan Penerima GCG terbaik 2017 ..................................... 5
Tabel 2.2 Penelitian Terdahulu .................................................................. 22
Tabel 3.1 Perusahaan BUMN Terdaftar di BEI Tahun 2016 ..................... 38
Tabel 3.2 Populasi dan Sampel Penelitian ................................................. 39
Tabel 3.3 Sampel Penelitian ...................................................................... 40
Tabel 3.4 Klasifikasi nilai kualitas penerapan GCG BUMN .................... 44
Tabel 3.5 Variabel dan Definisi Operasional ............................................. 45
Tabel 3.6 Autokorelasi ............................................................................... 50

v
DAFTAR GAMBAR
Halaman

Tabel 1.1 Tingkat Inflasi Tahun ke Tahun (2016-2018) .............................. 7


Tabel 2.1 Skema Kerangka Pemikiran Teoritis ......................................... 30

vi
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Indonesia adalah salah satu negara berkembang yang memiliki badan usaha

sendiri yang bergerak di berbagai macam bidang, badan usaha yang berada

langsung dibawah tangan pemerintah disebut dengan Badan Usaha Milik Negara

atau BUMN. BUMN berperan penting dalam penyelenggaraan ekonomi nasional

demi menciptakan kesejahteraan rakyat sebagaimana telah diamanatkan dalam

UUD 1945 Pasal 33 Ayat 3 yang bunyinya “bumi, air, dan kekayaan alam yang

terkandung di dalamnya dikuasai oleh Negara dan dipergunakan sebesar-besarnya

untuk kemakmuran rakyat” (UU RI, 1945). BUMN merupakan penyangga

ekonomi nasional dan penyumbang pendapatan negara selain pajak, maka dari itu

perlu diadakannya peningkatan kinerja BUMN secara terus-menerus agar

terciptanya kepercayaan publik.

Perusahaan BUMN dalam beberapa tahun belakangan ini banyak mengalami

masalah keuangan yang serius, seperti kerugian dan jumlah utang yang

meningkat. Perusahaan BUMN yang mengalami kerugian antara lain adalah PT.

Krakatau Steel Tbk, PT Indofarma (Persero) Tbk, dan PT. Garuda Indonesia Tbk.

Adapun laporan terbaru dari lembaga rating internasional Moody’s (2019)

menyebutkan bahwa utang perusahaan BUMN di Indonesia terbilang

megkhawatirkan dan berdampak pada adanya risiko kontijensi atau

ketidakpastian.

1
2

Berikut ini adalah tabel pergerakan total utang perusahaan BUMN dari tahun

2014 ke tahun 2019.

Tabel 1.1
Pergerakan total utang perusahaan BUMN

Sumber : www.bumn.go.id (2019)

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa dalam enam tahun terakhir tingkat

utang perusahaan BUMN Indonesia melesat dengan total nilai di semester I-2019
3

mencapai Rp 13.984,2 triliun dari sebelumnya RP 9.234,2 triliun di akhir tahun

2014.

Gejala awal terjadinya kebangkrutan ditandai dengan kesulitan keuangan

(financial distress) yang dialami oleh perusahaan. Dinarjito dalam Gunawan dan

Nurfithriyani (2019:60) menyatakan bahwa salah satu masalah keuangan yang

dialami perusahaan adalah tidak terpenuhinya hutang kepada kreditor atau

perusahaan mengalami pailit sehingga tidak dapat membayar kewajiban kreditor.

Indikator lain untuk mendeteksi kesulitan keuangan perusahaan juga dapat dilihat

dari kegagalan perusahaan dalam menjalankan aktivitas perusahaan untuk

menghasilkan laba.

Untuk meminimalisir terjadinya kebangkrutan, perusahaan dapat melakukan

pengawasan terhadap kondisi keuangan dengan melihat laporan keuangan

perusahaan dan menganalisisnya menggunakan teknik-teknik analisis laporan

keuangan. Harahap dalam Marota, dkk (2018:250) menjelaskan bahwa analisis

laporan keuangan berarti mengurangi pos-pos laporan keuangan menjadi unit

informasi yang lebih dan melihat hubungan yang bersifat signifikan atau

mempunyai makna antara satu dengan yang lain baik antara data kualitatif

maupun data non kualitatif dengan tujuan untuk mengetahui kondisi keuangan

lebih dalam yang sangat penting dalam proses menghasilkan keputusan yang

tepat.

Salah satu rasio yang dapat digunakan untuk memprediksi Financial Distress

adalah rasio solvabilitas. Debt to Equity ratio (DER) adalah rasio yang dihitung
4

dengan membagi total utang dengan total ekuitas. DER bisa juga menandakan

risiko kredit perusahan, semakin tinggi nilainya maka semakin besar risiko kredit.

Rasio lain yang juga bisa digunakn untuk memprediksi Financial Distress

adalah rasio profitabilitas. Salah satunya adalah Return on Equity (ROE). ROE

adalah rasio yang menunjukan sejauh mana perusahaan mengelola modal sendiri

secara efektif.

Selain dari segi keuangan, faktor internal lain yang juga dapat digunakan

untuk mengukur Financial Distress adalah manajemen perusahaan. Di dalam

manajemen perusahaan diperlukan tata kelola yang baik (Good Corporate

Governance). Hamdani dalam Helena dan Saifi (2018:144) menyatakan bahwa

salah satu penyebab terjadinya krisis ekonomi di Indonesia disinyalir sebagai

akibat lemahnya Good Corporate Governance dan etika yang melandasinya.

Hadirnya Good Corporate Governance menjadi mutlak diperlukan dalam

pemulihan krisis di Indonesia, karena Good Corporate Governance mensyaratkan

suatu pengelolaan yang baik di dalam sebuah organisasi.

Perusahaan BUMN adalah sasaran utama pemerintah Indonesia untuk dapat

menerapkan prinsip-prinsip tata kelola perusahaan yang baik. Hal tersebut

didukung oleh pendapat Kaihatu dalam Marota dkk (2018:251) yang menyatakan

bahwa BUMN adalah pelaku utama di dalam perekonomian Indonesia. Prinsip

Good Corporate Governance yang terdapat dalam UU No.19 Tahun 2003 tentang

Badan Usaha Milik Negara, Melalui Peraturan Menteri Negara BUMN Nomor :

PER – 01 /MBU/2011 tentang Penerapan Tata Kelola Perusahaan Yang Baik


5

(Good Corporate Governance) pada Badan Usaha Milik Negara, menekankan

kewajiban bagi BUMN untuk menerapkan Good Corporate Governance secara

konsisten dan menjadikan prinsip-prinsip Good Corporate Governance sebagai

landasan operasionalnya, yang pada dasarnya bertujuan untuk meningkatkan

keberhasilan usaha dan akuntabilitas perusahaan guna mewujudkan nilai

pemegang saham dalam jangka panjang dengan tetap memperhatikan kepentingan

stakeholders lainnya, dan berlandaskan pada peraturan perundang-undangan dan

nilai-nilai etika, hal ini menurut Keputusan Badan Usaha Milik Negara (2011).

Berikut adalah perusahaan BUMN go public yang menerima penghargaan

kategori Good Corporate Governance terbaik tahun 2017 yang diadakan oleh

majalah economic review.

Tabel 1.2
Perusahaan penerima penghargaan Indonesia Good Corporate Award
Tahun 2017 Kategori Sektor BUMN Go Public

Peringkat Perusahaan
1 PT. Aneka Tambang (Persero), Tbk
2 PT. Garuda Indonesia (Persero), Tbk
3 PT. Timah (Persero), Tbk
4 PT. Semen Indonesia (Persero), Tbk
5 PT. Adhi Karya (Persero) Tbk
6 PT. Wijaya Karya (Persero), Tbk
7 PT. PGN (Persero), Tbk
8 PT. Kimia Farma (Persero), Tbk
9 PT. Bukit Asam (Persero), Tbk
10 PT. Semen Baturaja (Persero), Tbk
Sumber : Merdeka.com
6

Dari tabel diatas dapat dilihat jika PT. Garuda Indonesia (Persero), Tbk

berada di peringkat dua sebagai BUMN dengan Good Corporate Governance

(GCG) terbaik. Padahal di tahun 2017 Garuda Indonesia adalah perusahaan yang

sedang mengalami kerugian.

Fenomena lain yang berhubungan dengan GCG adalah pengunduran diri

komisaris independen PT. Krakatau Steel Tbk ditengah-tengah masalah kerugian

yang dihadapi oleh perusahaan. OECD dalam Helana dan saifi (2018:144)

menjelaskan bahwa GCG adalah “salah satu elemen kunci dalam pengoptimalan

kinerja, yang mana meliputi serangkaian hubungan antara manajemen perusahaan,

dewan direksi, para pemegang saham, dan stakeholder lainnya”.

Selain masalah Internal perusahaan seperti laporan keuangan dan tata

kelola perusahaan yang baik, masalah eksternal dari sisi makro ekonomi seperti

Inflasi juga dapat digunakan untuk mengukur Financial Distress. Buruknya

kondisi ekonomi di suatu negara kemungkinan akan menyebabkan perusahaan di

negara tersebut mengalami Financial Distress. Liou dan Smith dalam Rohiman

dan Damayanti (2019:187) menyatakan bahwa “Financial Distress juga dapat

disebabkan oleh faktor eksternal perusahaan, yaitu kondisi makro ekonomi.

Faktor tersebut adalah inflasi, suku bunga, melemahnya kurs”.


7

Gambar 1.1
Tingkat Inflasi Tahun ke Tahun 2016-2018 (Persen)

Sumber : www.bps.go.id

Dapat dilihat jika tingkat inflasi di Indonesia setiap tahunnya tidak stabil.

Dampak yang akan ditimbulkan dari inflasi adalah menurunnya nilai suatu mata

uang. Kondisi mata uang yang lemah akan berdampak pada meningkatnya jumlah

utang luar negeri yang harus dilunasi.

Berbagai penelitian telah dilakukan terkait mengenai Financial Distress.

Hasil penelitian yang dilakukan Hendra,dkk (2018) menunjukkan jika variabel

Debt to Equity Ratio (DER) berpengaruh secara positif terhadap Financial

Distress begitupula halnya dengan penelitian yang dilakukan oleh Fahmiwati,dkk

(2017:105) yang mengemukakan pendapat jika Debt to Equity Ratio (DER)

berpengaruh signifikan terhadap Financial Distress. Sedangkan penelitian yang

dilakukan oleh Mas’ud dan Srengga (2012:151) menyatakan jika DER tidak

berpengaruh signifikan terhadap Financial Distress.


8

Perusahaan yang memperoleh laba yang tinggi memungkinkan adanya

dana yang menganggur atau tidak digunakan, apabila hal ini terjadi maka

perusahaan dapat mengalami kepailitan sebelum mengalami kesulitan keuangan,

hal ini bisa dilihat dari persentase rasio Return on Equity (ROE) yang tinggi.

Penelitian yang dilakukan oleh Widati dan Pratama (2015) menyatakan bahwa

ROE berpengaruh positif signifikan terhadap Financial Distress. Lain halnya

dengan penelitian yang dilakukan oleh Nurcahyono dan Sudharma (2014)

menyatakan jika variabel Return on Equity (ROE) tidak berpengaruh terhadap

Financial Distress .

Variabel Good Corporate Governance (GCG) yang digunakan di dalam

penelitian Helana dan Saifi (2018) adalah dewan direksi, dewan komisaris

independen, komite audit dan kepemilikan institusional menyatakan jika dewan

direksi dan kepemilikan institusional berpengaruh signifikan terhadap Financial

Distress, sedangkan dewan komisaris independen dan komite audit berpengaruh

tidak signifikan terhadap Financial Distress. Penelitian yang dilakukan oleh

Marota,dkk (2018) menyatakan jika dewan direksi dan dewan komisaris tidak

berpengaruh terhadap Financial Distress sedangkan komite audit berpengaruh

terhadap Financial Distress. Sedangkan penelitian yang dilakukan oleh Wandari

(2017:9) yang mengukur Good Corporate Governance dengan metode

selfassesment menyatakan jika Good Corporate Governance tidak berpengaruh

terhadap Financial Distress .

Penelitian-penelitian diatas menunjukkan hasil yang belum konsisten, hal

ini membuat peneliti terdorong untuk mengkaji ulang mengenai Pengaruh Debt to
9

Equity Ratio (DER), Return on Equity (ROE), Good Corporate Governance

(GCG) dan Inflasi dalam Memprediksi Financial Distress pada perusahaan

BUMN yang terdaftar di BEI tahun 2016-2018. Penelitian ini juga berbeda

dengan penelitian sebelumnya karena penambahan variabel independen dari sisi

makro ekonomi berupa inflasi.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka rumusan masalah di dalam

penelitian ini adalah sebagai berikut :

1. Apakah Debt to Equity Ratio (DER), Return on Equity (ROE), Good

Corporate Governance (GCG), dan Inflasi berpengaruh secara parsial

terhadap Financial Distress pada perusahaan BUMN yang terdaftar di

Bursa Efek Indonesia ?

2. Apakah Debt to Equity Ratio (DER), Return on Equity (ROE), Good

Corporate Governance (GCG), dan Inflasi berpengaruh secara simultan

terhadap Financial Distress pada perusahaan BUMN yang terdaftar di

Bursa Efek Indonesia ?

1.3 Tujuan Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan dari penelitian ini yaitu

sebagai berikut :

1. Menganalisis pengaruh Debt to Equity Ratio (DER), Return on Equity

(ROE), Good Corporate Governance (GCG), dan Inflasi terhadap


10

Financial Distress pada perusahaan BUMN yang terdaftar di Bursa Efek

Indonesia secara parsial.

2. Menganalisis pengaruh Debt to Equity Ratio (DER), Return on Equity

(ROE), Good Corporate Governance (GCG), dan Inflasi terhadap

Financial Distress pada perusahaan BUMN yang terdaftar di Bursa Efek

Indonesia secara simultan.

1.4 Manfaat Penelitian

Manfaat dari penelitian ini diharapkan dapat diberikan secara langsung

maupun tidak langsung kepada pihak yang berkepentingan, yang mana antara lain

dapat dilihat dari dua aspek sebagai berikut :

1.4.1 Aspek Teoritis

1. Bagi Peneliti Selanjutnya

Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan literatur

dan referensi untuk penelitan yang sejenis di masa yang akan

datang.

2. Bagi Pengguna Ilmu Pengetahuan

Penelitian ini diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan

mengenai pengaruh Debt to Equity Ratio (DER), Return on Equity

(ROE), Good Corporate Governance (GCG), dan Inflasi terhadap

Financial Distress .
11

1.4.2 Aspek Praktis

1. Bagi Manajemen Perusahaan

Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan evaluasi

memprediksi Financial Distress sebagai peringatan dini, untuk

menghindari kebangkrutan. Sehingga apabila perusahaan

mengalami Financial Distress pihak manajemen dapat melakukan

berbagai rencana yang bisa dijadikan strategi peningkatan kualitas

perusahaan di masa yang akan datang.

2. Bagi BUMN

Penelitian ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan informasi dan

evaluasi mengenai Financial Distress dan dapat menerapkan

kebijakan – kebijakan tertentu untuk meminimalisir risikonya.

3. Bagi Kementerian BUMN

Penelitian ini dapat dijadikan informasi dan juga wawasan bagi

Kementerian BUMN dalam menjalankan tugasnya.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Uraian Teori

2.1.1 Laporan Keuangan

Laporan keuangan merupakan hasil akhir dari suatu proses transaksi dan

merupakan salah satu sarana yang digunakan oleh perusahaan untuk

mengkomunikasikan informasi keuangannya pada pihak internal dan eksternal

perusahaan, yang mana informasi tersebut digunakan untuk mengevaluasi masa

lalu dan meramalkan masa depan. Menurut Hanafi dan Halim (2016:49) laporan

keuangan merupakan “salah satu sumber informasi yang penting di samping

informasi industri, perekonomian, pangsa perusahaan, manajemen dan

sebagainya”.

Secara umum ada lima jenis laporan keuangan yang biasa disusun,

menurut Kasmir dalam Putra,dkk (2017) laporan keuangan tersebut antara lain :

1. Balance Sheet (Neraca)

Laporan yang menunjukkan posisi keuangan perusahaan pada tanggal

tertentu. Arti dari posisi keuangan dimaksudkan adalah posisi jumlah

dan jenis aktiva (harta) dan passiva (kewajiban dan ekuitas) suatu

perusahaan.

12
13

2. Income Statement (Laporan Laba Rugi)

Laporan keuangan yang menggambarkan hasil usaha perusahaan

dalam suatu periode tertentu. Dalam laporan laba rugi ini tergambar

jumlah pendapatan dan sumber-sumber pendapatan yang diperoleh.

Kemudian juga tergambar jumlah biaya dan jenis-jenis yang

dikeluarkan selama periode tertentu.

3. Laporan Perubahan Modal

Laporan ini berisi jumlah dan jenis modal yang dimiliki, kemudian

laporan ini juga menjelaskan perubahan modal dan sebab-sebab

terjadinya perubahan modal di perusahaan.

4. Laporan Arus Kas

Laporan yang menunjukkan arus kas masuk dan kas keluar di

perusahaan. Arus kas masuk berupa pendapatan atau pinjaman dari

pihak lain, sedangkan arus kas keluar merupakan biaya-biaya yang

telah dikeluarkan perusahaan.

5. Laporan Catatan Atas Laporan Keuangan

Laporan ini memberikan informasi tentang penjelasan yang dianggap

perlu atas laporan keuangan yang ada sehingga menjadi jelas sebab

penyebabnya.

2.1.2 Analisis Rasio Keuangan

Analisis rasio keuangan adalah kegiatan membandingkan angka-angka

yang ada dalam laporan keuangan dengan cara membagi satu angka dengan angka

lainnya, hal ini seperti yang dijelaskan oleh Kasmir dalam Putra,dkk (2017).
14

Menurut Hanafi dan Halim (2016:74) pada dasarnya analisis rasio keuangan bisa

dikelompokkan ke dalam lima macam kategori yaitu :

1. Rasio Likuiditas

Rasio Likuiditas merupakan rasio yang mengukur kemampuan

likuiditas jangka pendek perusahaan dengan melihat aktiva lancar

perusahaan relatif terhadap utang lancarnya (utang dalam hal ini

merupakan kewajiban perusahaan).

2. Rasio Aktivitas

Rasio Aktivitas adalah rasio yang mengukur sejauh mana efektivitas

penggunaan aset dengan melihat tingkat aktivitas aset.

3. Rasio Leverage

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban

jangka panjangnya.

4. Rasio Profitabilitas

Rasio ini digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan

menghasilkan keuntungan (profitabilitas) pada tingkat penjualan, aset,

dan modal saham yang tertentu.

5. Rasio Pasar

Rasio pasar adalah yang mengukur harga pasar relatif terhadap nilai

buku. Sudut pandang rasio ini lebih banyak berdasar pada sudut

pandang investor atau calon investor.


15

Jenis – jenis rasio keuangan yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

1. Debt to Equity Ratio (DER)

Rasio ini merupakan salah satu rasio leverage, DER merupakan

perbandingan antara total hutang yang dimiliki oleh perusahaan dengan

modal sendiri (ekuitas). Putra, dkk (2017) menyebutkan bahwa rasio

ini digunakan untuk mengetahui jumlah dana yang disediakan

peminjam (kreditor) dengan pemilik perusahaan, dengan kata lain rasio

ini untuk mengetahui setiap rupiah modal sendiri yang dijadikan untuk

jaminan utang.

2. Return on Equity (ROE)

Rasio ini merupakan salah satu rasio profitabilitas, Return on Equity

(ROE) atau sering disebut Rentabilitas Modal Sendiri. Harjito dan

Martono (2012) menjelaskan bahwa rasio ini sering dimaksudkan

untuk mengukur seberapa banyak keuntungan yang menjadi hak

pemilik modal sendiri.

2.1.3 Good Corporate Governance

Good Corporate Governance atau Tata Kelola Perusahaan yang Baik

merupakan hal penting yang harus dimiliki oleh setiap perusahaan. FCGI dalam

Hartantri dan Hatane (2017) mendefinisikan Corporate Governance sebagai

Seperangkat peraturan yang menetapkan hubungan antara pemegang saham,

pengurus, pihak kreditur, pemerintah, karyawan serta para pemegang kepentingan

intern dan ekstern lainnya sehubungan dengan hak-hak kewajiban mereka, atau

dengan kata lain sistem yang mengarahkan dan mengendalikan perusahaan.


16

Peraturan Menteri Negara BUMN Nomor : PER – 01/MBU/2011 (2011,

pasal 1) mendefinisikan Corporate Governance atau Tata Kelola Perusahaan

sebagai “Prinsip-prinsip yang mendasari suatu proses dan mekanisme pengelolaan

perusahaan berlandaskan peraturan perundang-undangan dan etika berusaha.”

Good Corporate Governance muncul karena adanya pemisahan antara

pemilik perusahaan dan pengelola perusahaan yang menimbulkan adanya konflik

agensi. Perbedaan kepentingan antara manajer (pengelola perusahaan) dengan

pemilik perusahaan inilah yang menimbulkan konflik agensi. Hadirnya Good

Corporate Governance diharapkan dapat meminimalkan masalah antara pemilik

perusahaan dengan pengelola perusahaan.

Prinsip-prinsip umum Good Corporate Governance menurut Peraturan

Menteri Negara BUMN Nomor : PER – 01/MBU/2011 (2011, pasal 3) antara lain

adalah :

1. Transparency (keterbukaan informasi)

Keterbukaan, dalam melaksanakan proses pengambilan keputusan dan

keterbukaan dalam mengungkapkan informasi material dan relevan

mengenai perusahaan.

2. Accountability (akuntanbilitas)

Kejelasan fungsi, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban organ

sehingga pengelolaan perusahaan terlaksana secara efektif.

3. Responsibility (pertanggungjawaban)
17

Kesesuaian di dalam pengelolaan perusahaan terhadap peraturan

perundang-undangan dan prinsip-prinsip korporasi yang sehat.

4. Independency (kemandirian)

Keadaan dimana perusahaan dikelola secara profesional tanpa benturan

kepentingan dan pengaruh/tekanan dari pihak manapun yang tidak

sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan prinsip-prinsip

korporasi yang sehat.

5. Fairness (kesetaraan dan kewajaran)

Keadilan dan kesetaraan di dalam memenuhi hak-hak pemangku

kepentingan (stakeholders) yang timbul berdasarkan perjanjian dan

peraturan perundang-undangan.

Good Corporate Governance di dalam penelitian ini diukur dengan

metode self assesment yang dilakukan perusahaan secara mandiri. Penilaian

mandiri berbentuk kuesioner tersebut dinamakan Corporate Governance Self

Assesment Cheklist dan telah dicetak ke dalam bentuk booklet, sehingga dapat

diisi oleh perusahaan secara mandiri. Alat ini dikembangkan oleh FCGI, forum

yang terdiri atas 10 asosiasi bisnis dan profesi terkemuka di Indonesia bekerja

sama dengan Asia Development Bank (ADB) dan Pricewaterhouse Coopers,

Sutedi (2011:74).

2.1.4 Inflasi

Inflasi yaitu suatu kondisi dimana harga barang mengalami kenaikan dan

nilai mata uang mengalami pelemahan, dan jika inflasi ini terjadi secara terus
18

menerus maka akan mengakibatkan buruknya kondisi ekonomi di suatu negara.

Putong dalam Rohiman dan Damayanti (2019:188) menyatakan bahwa kenaikan

harga tersebut terjadi karena tidak singkronnya program sistem pengadaan

komoditi dengan tingkat pendapatan yang diperoleh oleh masyarakat. Fahmi

(2017:186) menyatakan bahwa Inflasi dapat membahayakan perekonomian dan

menimbulkan efek yang luar biasa dimana inflasi mampu menumbangkan

pemerintahan yang berkuasa, contohnya saat terjadi era hiperinflasi di era

pemerintahan Soekarno.

Tingkat inflasi nol persen bukanlah tujuan yang harus dicapai pemerintah,

karena hal itu sulit untuk dicapai. Ekonom dari Chicago University dalam

Rohiman dan Damayanti (2019:189) berpendapat bahwa “inflasi hanya akan

terjadi ketika ada kenaikan jumlah uang beredar”. Inflasi dapat diukur dengan

menggunakan Indeks Harga Konsumen (IHK).

2.1.5 Financial Distress

Financial distress didefinisikan sebagai tahap penurunan kondisi keuangan

sebelum terjadinya kebangkrutan atau likuidasi, hal ini seperti apa yang

didefinisikan oleh Platt and Platt dalam Fahmmiwati,dkk (2017:93). Menurut

Altman dalam Hendra,dkk (2018) Financial Distress adalah suatu konsep luas

yang terdiri dari beberapa situasi dimana suatu perusahaan menghadapi masalah

kesulitan keuangan, Istilah umum untuk menggambarkan situasi tersebut adalah

kegagalan, kepailitan, default, dan kebangkrutan. Jika suatu perusahaan sedang

dalam kondisi keuangan yang lemah dan memperlihatkannya pada para pihak

berkepentingan maka hal ini memungkinkan pihak berkepentingan tersebut akan


19

mundur atau tidak bekerjasama dengan perusahaan lagi karena kehilangan

kepercayaannya.

Financial Distress memiliki beberapa tipe, menurut Fachrudin dalam

Hendra, dkk (2018) definisi Financial distress Menurut tipenya adalah :

1. Economic Failure

Keadaan dimana pendapatan tidak mencukupi untuk menutupi total

biaya, termasuk cost of capital. Namun sepanjang kreditur bersedia

untuk menerima tingkat pengembalian yang dibawah pasar maka bisnis

tersebut masih bisa untuk dilanjutkan.

2. Bussines Failure

Disebut juga kegagalan bisnis yaitu bisnis yang operasinya dihentikan

dengan alasan mengalami kerugian.

3. Technical Insolvency

Suatu perusahaan dapat dikatakan dalam keadaan technical insolvency

apabila tidak dapat memenuhi kewajiban lancarnya ketika telah jatuh

tempo. Ketidakmampuan membayar utang mencerminkan jika

perusahaan sedang mengalami kekurangan likuiditas sementara. Di sisi

lain, apabila technical insolvency tersebut merupakan gejala awal

kegagalan ekonomi, hal ini mungkin bisa menjadi pertanda menuju

bankrupty.

4. Insolvency in Bankrupty

Bisa terjadi di suatu perusahaan apabila nilai buku hutang melebihi

nilai pasar aset saat ini. Jika dibandingkan dengan technical insolvency
20

kondisi ini lebih serius karena merupakan tanda kegagalan ekonomi

bahkan mengarah pada likuidasi bisnis.

5. Legal Bankrupty

Apabila perusahaan mengajukan tuntutan secara resmi maka

perusahaan tersebut dapat dikatakan mengalami kegagalan

kebangkrutan secara hukum.

Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya Financial Distress menurut

Fachruddin dalam Hendra, dkk (2018) dikelompokkan menjadi tiga antara lain :

1. Neoclassical Model

Hal ini terjadi apabila alokasi sumber daya tidak tepat. Kasus

restrukturasi ini terjadi apabila kebangkrutan mempunyai campuran

aset yang salah. Mengestimasikan kesulitan dilakukan dengan

menggunakan data neraca dan laporan laba rugi.

2. Finansial Model

Campuran aset benar namun struktur keuangannya salah dengan

batasan likuiditas. Hal ini artinya meskipun perusahaan dapat bertahan

hidup dalam jangka panjang namun ia harus bangkrut juga dalam

jangka pendek. Pemicu utamanya yaitu hubungan dengan pasar modal

yang tidak sempurna dan struktur modal yang inherited. Dalam kasus

ini tidak dapat ditentukan apakah kebangkrutan baik atau buruk untuk

direstrukturisasi. Model ini mengestimasi kesulitan dengan rasio-rasio

keuangan.

3. Corporate Governance Model


21

Disini kebangkrutan mempunyai campuran aset dan struktur keuangan

yang benar namun dikelola dengan buruk. Model ini mengestimasikan

kesulitan dengan struktur tata kelola perusahaan dan goodwill

perusahaan.

Selain tiga faktor yang telah disebutkan, adapula faktor lain yang juga

dapat menyebabkan Financial Distress yaitu dari sisi makro ekonomi (eksternal).

Informasi mengenai Financial Distress memiliki kegunaan, Luciana dalam

Suprihatin dan Mansur (2016:5) menjelaskan kegunaan informasi Financial

Distress tersebut antara lain adalah sebagai berikut :

1. Mempercepat tindakan manajemen untuk mencegah masalah sebelum

kebangkrutan terjadi.

2. Manajemen dapat mengambil tindakan untuk melakukan merger atau

takeover agar perusahan lebih mampu membayar utang dan mengelola

perusahaannya dengan baik.

3. Memberikan tanda peringatan awal akan adanya kebangkrutan di masa

yang akan datang.

2.2 Penelitian Terdahulu

Penelitian mengenai Financial Distress telah banyak dilakukan

sebelumnya. Untuk itu, demi mendapatkan hasil penelitian yang sesuai dengan

tujuan maka perlu dilihat kembali hasil-hasil penelitian sebelumnya tersebut.

Memperhatikan penelitian-penelitian terdahulu akan membuat penelitian ini lebih

terarah serta dapat dibandingkan sekaligus dijadikan referensi. Penelitian-


22

penelitian terdahulu yang dijadikan bahan referensi dari penelitian ini disajikan

pada tabel 2.1 berikut :

Tabel 2.2
Penelitian Terdahulu

Judul Metode
No Peneliti Variabel Hasil
Penelitian Analisis
* Likuiditas
dan Financial
Variabel
Leverage
Dependen
tidak
yaitu
Analisis Rasio berpengaruh
Financial
Keuangan signifikan
Distess.
Untuk terhadap
Variabel
Memprediksi kondisi
Imam Mas'ud Independen
Kondisi Financial
dan Reva yaitu
Financial Regresi Distress
1 Mayni Likuiditas
Distress Logistik *Profitabilitas
Srengga (CR),
Perusahaan dan arus kas
(2012) Profitabilitas
Manufaktur dari aktivitas
(ROA),
yang Terdaftar operasi
Financial
di Bursa Efek berpengaruh
Leverage
Indonesia signifikan
(DER), dan
terhadap
Arus Kas
kondisi
Operasi
Financial
Distress.
Variabel *ROA dan
Analisis Rasio Dependen RETA adalah
Keuangan yaitu variabel yang
Untuk Financial memiliki
Memprediksi Distress. pengaruh
Kondisi Variabel negatif
Financial Nurcahyono Independen signifikan
Distress dan Ketut yaitu Return Regresi terhadap
2
Perusahaan Sudharma on Assets Logistik kondisi
Manufaktur (2014) (ROA), Financial
yang Terdaftar Return on Distress.
di Bursa Efek Equity *ROE, NIS,
Indonesia (ROE), WCTA dan
Tahun 2009- Working CR tidak
2011 Capital, berpengaruh
Profit Margin terhadap
23

on Sales, kondisi
Retained Financial
Earning to Distress.
Total Assets,
dan Current
Ratio
*CR
berpengaruh
negatif dan
tidak
signifikan
terhadap
Pengaruh Variabel Financial
Current Ratio, Dependen Distress
Debt to Equity Listyorini yaitu *DER
Ratio, dan Wahyu Financial berpengaruh
Return on Widati dan Distress. Regresi positif dan
3
Equity Untuk Bayu Adhi Variabel Logistik signifikan
Memprediksi Pratama Independen terhadap
Kondisi (2015) yaitu CR, Financial
Financial DER, dan Distress
Distress ROE. *ROE
berpengaruh
positif dan
signifikan
terhadap
Financial
Distress.
*Terdapat
pengaruh
negatif tidak
Analisis Rasio signifikan CR,
Variabel
Keuangan DER, ROE
Dependen
Untuk dalam
Yogi Agung yaitu
Memprediksi memprediksi
Permana Financial
Kondisi kondisi
Putra, I G. . Distress.
Financial Regresi Financial
4 Purnamawati, Variabel
Distress Logistik Distress
dan Edy Independen
Perusahaan perusahaan.
Sujana yaitu CR,
Manufaktur *Terdapat
(2017) DAR, DER,
yang Terdaftar pengaruh
NPM, dan
di Bursa Efek positif tidak
ROE
Indonesia signifikan
DAR dalam
memprediksi
Financial
24

distress
perusahaan
*Terdapat
pengaruh
positif
signifikan
NPM dalam
memprediksi
kondisi
Financial
Distress
perusahaan.
Variabel
Dependen
Analisis yaitu
*CG
Pengaruh Financial
berpengaruh
Corporate Distress.
negatif
Governance, Variabel
terhadap
Variabel Independen
Financial
Ekonomi yaitu
Distress.
Makro Corporate
Surya *Inflasi,
Terhadap Governance, Regresi
5 Darmawan Tingkat Suku
Financial Inflasi, Logistik
(2017) Bunga, dan
Distress Tingkat Suku
Nilai Tukar
Dengan Bunga, dan
tidak
Variabel Nilai Tukar.
berpengaruh
Kontrol Ukuran Variabel
terhadap
Perusahaan dan Kontrol yaitu
Financial
Jenis Ukuran
Distress
Kepemilikan Perusahaan,
Jenis
Kepemilikan
Analisis *DER dan
Pengaruh Rasio TATO
Keuangan Variabel berpengaruh
Terhadap Dependen signifikan
Financial Nurul yaitu terhadap
Distress (Studi Fahmiwati, Financial Financial
Kasus pada Luhgiatno, Distress. Regresi Distress
6
Perusahaan dan Variabel Logistik *CR dan SG
Sektor Widaryanti Independen tidak
Perdagangan (2017) yaitu DER, berpengaruh
Eceran di Bursa CR, SG, dan signifikan
Efek Indonesia TATO. terhadap
Periode 2012- Financial
2015) Distress
25

*Board Size
dan Firm Size
memiliki
Variabel
pengaruh
Dependen
signifikan dan
yaitu
negatif
Financial
terhadap
Distress.
Pengaruh Finacial
Variabel
Corporate Distress.
Independen
Governance *Board
yaitu proksi
Terhadap Composition
dari
Financial Debora Ratih dan Board
Corporate
Distress Pada Hartantri dan Regresi Meeting tidak
7 Governance
Perusahaan Elsye Hatane Logistik memiliki
seperti Board
Sektor Barang (2017) pengaruh
Size, Board
Konsumsi dan terhadap
Composition,
Perdagangan Financial
dan Board
yang Terdaftar Distress.
Meeting.
di BEI *Leverage
Variabel
memiliki
Kontrol yaitu
pengaruh
Firm Size
signifikan dan
dan leverage
positif
(DAR)
terhadap
Financial
Distress.
*ROA
Pengaruh
Variabel berpengaruh
Kualitas GCG,
Dependen terhadap
ROA dan
yaitu Financial
Leverage
Financial Distress.
Terhadap Silvi Ayu
Distress. Regresi *GCG dan
8 Financial Wandari
Variabel Logistik Leverage
Distress Pada (2017)
Independen tidak
Perusahaan
yaitu GCG, berpengaruh
yang Terdaftar
ROA, dan terhadap
di BEI Periode
Leverage. Financial
2011-2015
Distress.
Pengaruh Variabel *Jumlah
Corporate Dependen Dewan
Alfiah
Governance, yaitu Komisaris,
Kurniasanti
Rasio Financial Regresi Kepemilikan
9 dan
Keuangan, Distress. Logistik Manajerial,
Musdholifah
Ukuran Variabel Kepemilikan
(2018)
Perusahaan dan Independen Institusional,
Makroekonomi yaitu Ukuran
26

terhadap Corporate Komite Audit,


Financial Governance Komisaris
Distress Studi (Jumlah Independen,
Pada Dewan DER, CR,
Perusahaan Komisaris, Ukuran
Sektor Kepemilikan Perusahaan,
Pertambangan Manajerial, Inflasi, Suku
yang Terdaftar Ukuran Bunga tidak
di BEI Tahun Komite berpengaruh
2012-2016) Audit, terhadap
Komisaris Financial
Independen) Distress.
ROA, DER, *ROA dan
CR, Assets Assets
Turnover, Turnover
Ukuran berpengaruh
Perusahaan, terhadap
Inflasi, Suku Financial
Bunga Distress.
*Rasio
Likuiditas
terhadap
Financial
Distress
adalah positif
tidak
Variabel
Analisis Rasio signifikan.
Dependen
Keuangan *Rasio
yaitu
Untuk Solvabilitas,
Indira Shofia Financial
Memprediksi Rasio
Maulida, Srie Distres.
Financial Partial Pertumbuhan
Hartutie Variabel
Distress Pada Least terhadap
10 Moehaditoyo, Independen
Perusahaan Square Financial
dan Mulyanto yaitu Rasio
Manufaktur (PLS) Distress
Nugroho Likuiditas,
yang Terdaftar adalah positif
(2018) Solvabilitas,
di Bursa Efek signifikan.
Profitabilitas,
Indonesia 2014- *Rasio
Aktivitas dan
2016. Profitabilitas,
Pertumbuhan
Rasio
Aktivitas
terhadap
Financial
Distress
adalah negatif
signifikan.
27

*Terdapat
Pengaruh
yang
Signifikan
dengan arah
hubungan
positif antara
variabel
ukuran Dewan
Direksi
terhadap
Financial
Variabel Distress.
Pengaruh Dependen *Terdapat
Corporate yaitu pengaruh
Governance Financial yang tidak
Terhadap Distress. Signifikan
Financial Variabel antara
Distress (Studi Savera Independen variabel
pada Helena dan yaitu Dewan Regresi Proporsi
11
Perusahaan Muhammad Direksi, Logistik Dewan
Transportasi Saifi (2018) Proporsi Komisaris
yang Terdaftar Komisaris Independen,
di Bursa Efek Independen, jumlah
Indonesia Komite Komite Audit
Periode 2013- Audit, terhadap
2016) Kepemilikan Financial
Institusional. Distress.
*Terdapat
pengaruh
signifikan
dengan arah
hubungan
negatif antara
variabel
Kepemilikan
Institusional
terhadap
Financial
Distress
Faktor-Faktor Variabel *Leverage,
yang Hendra, Dependen profitabilitas,
Regresi
Mempengaruhi Afrizal, dan yaitu dan ukuran
12 Linear
Financial Enggar Diah Financial perusahaan
Berganda
Distress (Studi P.A (2018) Distress. berpengaruh
Empiris Pada Variabel terhadap
28

Perusahaan Independen Financial


Pertambangan yaitu Distress.
yang Terdaftar Leverage *Ukuran
di Bursa Efek (DER), perusahaan,
Indonesia Profitabilitas Leverage
Periode 2014- (ROA), berpengaruh
2016) Ukuran secara positif
Perusahaan. terhadap
Financial
Distress.
*Profitabilitas
berpengaruh
negatif
terhadap
Financial
Distress.
*Ukuran
Perusahaan
berpengaruh
secara negatif
terhadap
Financial
Distress.
*DAR, CR
berpengaruh
signifikan
dalam
memprediksi
Pengaruh DAR,
Financial
CR, dan
Variabel Distress pada
Corporate
Dependen perusahaan
Governance
yaitu BUMN sektor
Dalam Rochman
Financial non-keuangan
Memprediksi Marota, Asep
Distress. Regresi yang terdaftar
Financial Alipudin,
13 Variabel Linear di BEI tahun
Distress Pada Ayursila
Independen Berganda 2013-2017.
Perusahaan Maiyarash
yaitu DAR, *Corporate
BUMN Sektor (2018)
CR, Govenance
Non Keuangan
Corporate tidak memiliki
yang Terdaftar
Governance. pengaruh
di Bursa Efek
yang
Indonesia (BEI)
signifikan
dalam
memprediksi
Financial
Distress pada
29

perusahaan
BUMN sektor
non keuangan
yang terdaftar
di BEI tahun
2013-2017
Pengaruh
Inflasi, Nilai *Inflasi, Nilai
Variabel
Tukar dan Suku Tukar
Dependen
Bunga berpengaruh
yaitu
Terhadap Sabrina signifikan
Financial
Financial Firdausi pada Financial
Distress. Regresi
Distress (Studi Rohiman dan Distress.
14 Variabel Linear
Pada Semua Cacik Rut *Suku Bunga
Independen Berganda
Perusahaan Damayanti tidak
yaitu Inflasi,
yang Terdaftar (2019) berpengaruh
Nilai Tukar
di Bursa Efek signifikan
dan Suku
Indonesia pada Financial
Bunga.
Periode 2013- Distress.
2017)
Sumber : Berbagai jurnal

2.3 Kerangka Pemikiran Teoritis

Penelitian ini bertujuan untuk menentukan pengaruh Debt to Equity Ratio

(DER), Return on Equity (ROE), Good Corporate Governance dan Inflasi Dalam

Memprediksi Financial Distress Pada Perusahaan BUMN yang Terdaftar di Bursa

Efek Indonesia Periode 2016-2018. Hal itu dapat dijelaskan pada skema kerangka

pemikiran teoritis pada gambar 2.1 berikut :


30

Gambar 2.1

Skema Kerangka Pemikiran Teoritis

Debt to Equity Ratio (DER)


(X1)

Return on Equity (ROE)


(X2)
Financial Distress
(Y)
Good Corporate Governance
(GCG)
(X3)

Inflasi
(X4)

Keterangan : Secara Parsial

Secara Simultan

Sumber : Diolah dari berbagai sumber oleh penulis.

2.4 Hipotesis

2.4.1 Hubungan antara Debt to Equity Ratio (DER) terhadap Financial

Distress

Debt to Equity Ratio (DER) adalah rasio yang menggambarkan hubungan

antara utang dan juga modal perusahaan. Hendra, dkk (2018) menjelaskan bahwa

jika perusahaan terlalu banyak mengandalkan dana dari utang maka akan timbul
31

kewajiban yang besar di masa yang akan datang, hal itulah yang akan

menyebabkan perusahaan akan rentang mengalami kesulitan keuangan (Financial

Distress ) apabila tidak sanggup melunasi kewajibannya tersebut. Penggunaan

utang sebenarnya dapat menguntungkan perusahaan apabila tujuan

penggunaannya digunakan untuk pengembangan usaha.

Debt to Equity Ratio (DER) memiliki pengaruh signifikan terhadap

Financial Distress, hal ini seperti yang dinyatakan oleh Fahmawati,dkk

(2017:105) melalui penelitiannya. Begitupula dengan Penelitian yang dilakukan

Maulida,dkk (2018:190) yang juga menyatakan bahwa DER berpengaruh positif

signifikan terhadap Financial Distress, hal ini berarti bahwa DER dapat

memprediksi suatu Financial Distress sebuah perusahaan. Penelitian yang

dilakukan Hendra, dkk (2018:71) juga menyatakan pendapat yang sama,

sedangkan penelitian yang dilakukan Mas’ud dan Srengga (2012:151) menyatakan

jika DER tidak berpengaruh signifikan terhadap Financial Distress .

: Debt to Equity Ratio (DER) berpengaruh signifikan terhadap Financial

Distress.

2.4.2 Hubungan antara Return on Equity (ROE) terhadap Financial

Distress

Return on Equity (ROE) adalah rasio yang mengukur laba bersih sesudah

pajak dengan modal sendiri, perusahaan yang memiliki laba yang besar kecil

kemungkinannya untuk mengalami Financial Distress . Penelitian yang dilakukan

oleh Widati dan Pratama (2015) menyatakan bahwa Return on Equity (ROE)
32

berpengaruh positif signifikan dalam memprediksi Financial Distress, jika

persentase ROE tinggi maka perusahaan dikatakan jauh dari kemungkinan

terjadinya Financial Distress. Berbeda dengan penelitian yang dilakukan oleh

Nurcahyono dan Sudharma (2014) yang menyatakan jika variabel Return on

Equity (ROE) tidak berpengaruh terhadap Financial Distress .

: Return on Equity (ROE) berpengaruh signifikan terhadap Financial Distress.

2.4.3 Hubungan antara Good Corporate Governance (GCG) terhadap

Financial Distress

Good Corporate Governance muncul karena terjadi pemisahan antara

kepemilikan dengan pengendalian perusahaan, atau yang dikenal dengan masalah

keagenan. Good Corporate Governance diperlukan untuk mengurangi masalah

keagenan yang terjadi serta mengurangi asimetri informasi dan Financial Distress

(Marota,dkk, 2018:255). Semakin baik Good Corporate Governance suatu

perusahaan maka kemungkinan terjadinya Financial Distress semakin kecil.

Good Corporate Governance yang diukur dengan variabel dewan direksi

seperti penelitian yang dilakukan oleh Helena dan Saifi (2018:148) menyatakan

bahwa dewan direksi berpengaruh signifikan dengan arah hubungan yang positif

terhadap Financial Distress . Perusahaan yang memiliki ukuran dewan direksi

yang besar maka kemungkinan terjadinya Financial Distress akan semakin besar,

Banyaknya jumlah dewan direksi dapat mempengaruhi kondisi keuangan karena

setiap hasil keputusan yang dijelankan perusahaan berasal dari hasil keputusan

dewan direksi. Lain halnya dengan penelitian yang dilakukan Marota, dkk
33

(2018:262) yang menyatakan jika dewan direksi tidak memiliki pengaruh

signifikan terhadap Financial Distress .

Good Corporate Governance yang diukur dengan variabel dewan

komisaris menurut penelitian Kurniasanti dan Musdholifah (2018:206)

menyatakan bahwa jumlah dewan komisaris tidak berpengaruh terhadap Financial

Distress . Banyaknya jumlah dewan komisaris pada suatu perusahaan tidak akan

berdampak pada Financial Distress perusahaan. Fungsi dari dewan komisaris

adalah sebagai pengawas dalam perusahaan, namun terkadang para dewan

komisaris belum melaksanakan perannya secara maksimal di dalam perusahaan,

hal itulah yang menyebabkan dewan komisaris tidak berpengaruh terhadap

Financial Distress .

Good Corporate Governance yang diukur dengan menggunakan variabel

komisaris independen seperti yang dilakukan Helena dan Saifi (2018:150)

menyatakan bahwa terdapat pengaruh yang tidak signifikan antara variabel

proporsi dewan komisaris independen terhadap Financial Distress . Hal ini berarti

bahwa proporsi dewan komisaris independen dalam suatu perusahaan tidak

mempengaruhi kemungkinan terjadinya Financial Distress di perusahaan

tersebut. Penelitian yang dilakukan oleh Kurniasanti dan Musdholifah (2018:207)

menyatakan jika tidak adanya pengaruh komisaris independen terhadap Financial

Distress, hasil penelitian ini tidak mendukung agency theory yang menyatakan

bahwa komisaris independen merupakan mekanisme Good Corporate

Governance yang dapat mengurangi masalah dalam agency problem.


34

Good Corporate Governance yang diukur dengan variabel jumlah komite

audit menurut penelitian yang dilakukan Helena dan Saifi (2018:151) menyatakan

bahwa terdapat pengaruh yang tidak signifikan antara variabel jumlah komite

audit terhadap Financial Distress, sedangkan penelitian yang dilakukan oleh

Marota, dkk (2018: 262) menyatakan bahwa komite audit memilik pengaruh

signifikan terhadap Financial Distress . Berbeda lagi dengan penelitian yang

dilakukan oleh Kurniasanti dan Musdholifah (2018:207) yang menyatakan bahwa

tidak adanya pengaruh ukuran komite audit terhadap Financial Distress . Hal ini

terjadi karena semakin banyak anggota komite audit maka semakin sulit untuk

mendapatkan kesepakatan keputusan saat melakukan kinerja, namun apabila

komite audit dalam jumlah yang kecil maka akan kekurangan keragaman

keterampilan dan pengetahuan sehingga menjadi tidak efektif.

Good Corporate Governance yang diukur menggunakan metode self

assesment seperti yang dilakukan Wandari (2017:8) menyatakan jika Good

Corporate Governance tidak berpengaruh terhadap Financial Distress.

Terpenuhinya standar minimum terkait tata kelola perusahaan yang baik tidak

menjamin perusahan dapat terhindar dari kondisi kesulitan keuangan.

: Good Corporate Governance berpengaruh signifikan terhadap Financial

Distress.

2.4.4 Hubungan antara Inflasi terhadap Financial Distress

Inflasi terjadi disaat harga barang mengalami kenaikan sedangkan nilai

mata uang mengalami penurunan. Latumaerissa dalam Rohiman dan Damayanti


35

(2019:192) menjelaskan bahwa kenaikan harga barang yang terjadi akan

berdampak pada suatu perusahaan, dimana biaya yang akan dikeluarkan oleh

perusahaan akan meningkat dan menyebabkan perusahaan tersebut mengalami

Financial Distress. Inflasi juga dapat menyebabkan turunnya tingkat ekspor,

meningkatny harga barang yang ditawarkan menyebabkan berkurangnya

permintaan terhadap barang tersebut.

Inflasi yang terjadi dapat membahayakan perekonomian suatu negara.

Rohman dan Damayanti (2019:192) melakukan penelitian mengenai pengaruh

inflasi terhadap Financial Distress, penelitian tersebut menyatakan bahwa inflasi

berpengaruh signifikan terhadap Financial Distress. Penelitian yang dilakukan

Kurniasanti dan Musdholifah (2018:209) memberi pendapat yang berbeda yaitu

inflasi tidak berpengaruh terhadap Finansial Distress.

: Inflasi berpengaruh signifikan terhadap Financial Distress.


BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Objek dan Subjek Penelitian

3.1.1 Objek Penelitian

Objek penelitian merupakan masalah yang diteliti. Objek penelitian adalah

suatu atribut dari orang, obyek, atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu

yang oleh peneliti akan dipelajari dan ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2012).

Objek penelitian ini adalah Debt to Equity Ratio (DER), Return on Equity

(ROE), Good Corporate Governance (GCG) dan Inflasi serta pengaruhnya

terhadap Financial Distress.

3.1.2 Subjek Penelitian

Subjek penelitian merupakan tempat variabel melekat. Subjek penelitian

adalah orang, tempat, atau benda yang diamati dalam rangka pembubutan

sebagai sasaran (Kamus Bahasa Indonesia, 1989:862). Subjek di dalam

penelitian ini adalah Perusahaan BUMN yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia

(BEI).

3.2 Pendekatan dan Jenis Penelitian

3.2.1 Pendekatan Penelitian

Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif, penelitian kuantitatif

merupakan penelitian yang memfokuskan pada penggunaan angka. Menurut

35
36

Sugiyono (2018:15) Penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode

penelitian yang berlandaskan pada filsafat positivisme, digunakan untuk meneliti

pada populasi atau sampel tertentu, teknik pengambilan sampel umumnya

dilakukan secara random, pengumpulan data menggunakan instrumen penelitian,

analisis data bersifat kuantitatif/statistik dengan tujuan untuk menguji hipotesis

yang telah ditetapkan.

3.2.2 Jenis Penelitian

Jenis Penelitian ini adalah penelitian asosiatif, penelitian asosiatif adalah

penelitian yang dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui hubungan antara dua

variabel atau lebih. Pada penelitian ini hasilnya akan diketahui apakah variabel

yang diteliti saling terkait atau tidak. Keterkaitan antara variabel tersebut

signifikan atau tidak juga harus diketahui.

3.3 Jenis dan Sumber Data

3.3.1 Jenis Data

Jenis data di dalam penelitian ini adalah data sekunder, yaitu data yang

diperoleh dalam bentuk yang sudah jadi atau sudah di publikasikan. Data

sekunder yang digunakan didalam penelitian ini yaitu berupa laporan tahunan

perusahaan BUMN yang diperoleh dari instasi terkait yaitu Bursa Efek Indonesia

(BEI) melalui websitenya www.idx.co.id. Laporan tahunan yang digunakan

dalam penelitian ini adalah laporan tahunan untuk periode 2016 sampai dengan

2018.
37

3.3.2 Sumber Data

Sumber data pada penelitian ini adalah data sekunder yang dapat diakses

di website Bursa Efek Indonesia yaitu www.idx.co.id , website BUMN yaitu

www.bumn.go.id ataupun website perusahaan yang bersangkutan, sedangkan

untuk sumber data tingkat inflasi dapat diakses di website Badan Pusat Statistik

www.bps.go.id. Data sekunder adalah data yang diperoleh oleh peneliti dari

sumber yang telah ada atau data yang tidak diperoleh peneliti secara langsung.

3.4 Metode Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data di dalam penelitian ini adalah studi pustaka,

studi pustaka yaitu mengolah data yang diperoleh dan menyesuaikannya dengan

literatur lain yang didapat, seperti buku-buku, jurnal dan lainnya. Di dalam

penelitian ini peneliti mengumpulkan data sekunder dari laporan tahunan yang

telah dipublikasikan di Bursa Efek Indonesia (BEI) dan website perusahaan yang

bersangkutan. Sedangkan untuk data inflasi, peneliti mengumpulkan data berupa

laporan berita resmi statistik yang dapat diakses di website Badan Pusat Statistik

(BPS).

3.5 Populasi dan Sampel

3.5.1 Populasi

Populasi adalah keseluruhan element yang akan dijadikan wilayah

penelitian. Menurut Sugiyono (2018:130) populasi adalah wilayah generalisasi

yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kuantitas dan karakteristik


38

tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik

kesimpulannya.

Populasi di dalam penelitian ini adalah perusahaan BUMN yang terdaftar

di Bursa Efek Indonesia (BEI) dari tahun 2016 sampai dengan 2018. Berikut

daftar BUMN yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun 2016.

Tabel 3.1
Daftar Perusahaan BUMN yang Terdaftar di BEI Tahun 2016

No Nama Perusahaan Bidang Usaha


1 PT Adhi Karya (Persero) Tbk Konstruksi
2 Aneka Tambang Tbk. Pertambangan
3 PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk Perbankan
4 PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Perbankan
5 PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Perbankan
6 PT Bank Mandiri (Persero) Tbk Perbankan
7 Garuda Indonesia (Persero) Tbk Transportasi
8 Indofarma (Persero) Tbk Farmasi
9 Jasa Marga Tbk Pengelola jalan tol
10 Kimia Farma (Persero) Tbk Farmasi
11 Krakatau Steel (Persero) Tbk Produsen baja
12 PT Perusahaan Gas Negara Tbk Energi
13 Bukit Asam Tbk Pertambangan
14 PP (Persero) Tbk Konstruksi
15 PT Semen Baturaja (Persero) Tbk Produsen semen
16 Semen Indonesia (Persero) Tbk Produsen semen
17 PT Timah Tbk Pertambangan
18 PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk Telekomunikasi
19 Wijaya Karya Tbk Konstruksi
20 PT Waskita Karya (Persero) Tbk Konstruksi
Sumber : bumn.go.id dan idx.co.id

3.5.2 Sampel

Sampel yaitu sejumlah anggota yang dipilih dari populasi. Jenis sampling

yang digunakan di dalam penelitian ini adalah nonprobability sampling dengan

menggunakan teknik purposive sampling yang bertujuan untuk mendapatkan


39

sampel-sampel yang representatif sesuai dengan kriteria yang ditentukan. Adapun

kriteria untuk dipilih menjadi sampel adalah sebagai berikut :

1. Perusahaan BUMN yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia

2. Bertahan selama periode penelitian (tahun 2016 sampai dengan 2018).

3. Laporan keuangan tahunan perusahaan yang menjadi sampel memiliki

tahun fiskal yang berakhir pada 31 Desember dan laporan keuangan

telah diaudit sehinga dapat dipercaya.

4. Perusahaan tersebut memiliki laporan keuangan yang dipublikasikan

selama periode penelitian (tahun 2016 sampai dengan 2018).

Berdasarkan kriteria tersebut maka sampel yang terpilih dapat dilihat pada
tabel 3.2 sebagai berikut :

Tabel 3.2
Populasi dan Sampel Penelitian
Jumlah
No Keterangan
Perusahaan
1 Perusahaan BUMN yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia 20
Dikurangi perusahaan BUMN yang tidak bertahan selama
2 (4)
periode penelitian (2016-2018)
Dikurangi Perusahaan yang memiliki laporan keuangan tahunan
3 0
tidak berakhir pada 31 Desember dan belum diaudit
Dikurangi Perusahaan yang tidak mempublikasikan laporan
4 0
keuangan selama periode penelitian
Jumlah 16
Sumber : BEI 2016-2018 yang telah di sampel

Adapun 16 perusahaan BUMN yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia dan

dijadikan sebagai sampel tersebut dapat dilihat pada tabel 3.3 berikut.
40

Tabel 3.3
Sampel Penelitian

No Nama Perusahaan Bidang Usaha


1 PT Adhi Karya (Persero) Tbk Konstruksi
2 PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk Perbankan
3 PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Perbankan
4 PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Perbankan
5 PT Bank Mandiri (Persero) Tbk Perbankan
6 Garuda Indonesia (Persero) Tbk Transportasi
7 Indofarma (Persero) Tbk Farmasi
8 Jasa Marga Tbk Pengelola jalan tol
9 Kimia Farma (Persero) Tbk Farmasi
10 Krakatau Steel (Persero) Tbk Produsen baja
11 PP (Persero) Tbk Konstruksi
12 PT Semen Baturaja (Persero) Tbk Produsen semen
13 Semen Indonesia (Persero) Tbk Produsen semen
14 PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk Telekomunikasi
15 Wijaya Karya Tbk Konstruksi
16 PT Waskita Karya (Persero) Tbk Konstruksi

Sumber : BEI 2016-2018 yang telah di sampel

3.6 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel

3.6.1 Variabel Dependen

Variabel dependen atau variabel terikat merupakan variabel utama yang

dipengaruhi oleh variabel independen dan saling terikat. Variabel dependen di

dalam penelitian ini adalah Financial Distress, dimana di dalam penelitian ini

Financial Distress (Y) dihitung dengan menggunakan rumus Altman Z Score.

Model Z Score dikembangkan oleh Altman pada tahun 1968 dengan

melakukan pengujian terhadap 22 rasio keuangan dari 33 perusahaan

manufaktur. Kemudian Altman melakukan beberapa kali perubahan untuk

menyempurnakan formulanya, yaitu pada tahun 1984 dan 1995. Model Z-Score
41

yang digunakan pada penelitian ini adalah model Altman Z Score Modifikasi

yang dikembangkan tahun 1995. Model ketiga yang dikembangkankan oleh

Altman ini menghilangkan variabel X5 yaitu sales/total assets. Menurut

Ramadhani dan Lukviarman serta Vestari dan Farida dalam Ramadhan dan

Wuryani (2018:6) Model Altman Z Score modifikasi cocok untuk semua

perusahaan, selain itu model ini dapat membedakan antara peusahaan-

perusahaan yang kondisi keuangannya sedang mengalami Financial Distress

dengan yang tidak. Oleh karena itu, adapun bentuk persamaannya adalah sebagai

berikut :

Z = 6,56 X1 + 3,26 X2 + 6,72 X3 + 1,05 X4

Keterangan :

Z = indeks kebangkrutan

X1 = modal kerja neto / total aset

X2 = saldo laba / total aset

X3 = EBIT / total aset

X4 = nilai pasar terhadap ekuitas / nilai buku terhadap total liabilitas.

Untuk titik cut-off model Altman modifikasi, ada beberapa kategori yaitu :

 Bila Z-Score < 1,1

Menjelaskan bahwa suatu perusahaan menghadapi ancaman kebangkrutan

yang serius. Manajemen harus menindaklanjuti untuk memperbaiki kondisi

perusahaan agar tidak terjadi kebangkrutan (distress zone).


42

 Bila 1,1 < (Z-Score) < 2,6

Menjelaskan bahwa suatu perusahaan tersebut dalam keadaan rawan. Pada

kondisi seperti ini, perusahaan seharusnya berhati-hati dalam mengelola aset-

asetnya agar tidak terjadi kebangkrutan (grey zone).

 Bila Z-Score > 2,6

Menjelaskan kondisi keuangan perusahaan yang sehat dan tidak dalam

keadaan masalah keuangan sehingga jauh dari indikasi kebangkrutan (safe

zone).

3.6.2 Variabel Independen

Variabel independen disebut juga variabel stimulus, predictor, antecedent

atau dalam bahasa Indonesia disebut sebagai variabel bebas (Hendra,dkk.,

2018:69). Variabel independen ini adalah variabel yang mempengaruhi variabel

dependen. Adapun variabel independen di dalam penelitian ini adalah sebagai

berikut :

1. Debt to Equity Ratio (DER)

Debt to Equity Ratio adalah salah satu bagian dari Rasio Leverage

yang digunakan untuk mengukur bagian dari setiap rupiah modal

sendiri yang dijadikan jaminan untuk keseluruhan hutang. Debt to

Equity Ratio dirumuskan sebagai berikut (Harjito dan Martono, 2012).

Debt to Equity Ratio =


43

2. Return on Equity (ROE)

Return on Equity adalah salah satu bagian dari Rasio Profitabilitas

yang digunakan untuk mengukur seberapa banyak keuntungan yang

menjadi hak pemilik modal sendiri (Harjito dan Martono, 2012)

Return on Equity =

3. Good Corporate Governance (GCG)

Good Corporate Governance yaitu seperangkat peraturan yang

mengatur hubungan antara manajemen perusahaan, pemegang saham,

pemerintah, pihak kreditur, karyawan, serta para pemegang

kepentingan lainnya, baik dari pihak internal maupun eksternal.

Variabel Good Corporate Governance di dalam penelitian ini

menggunakan metode self assesment yang dilakukan perusahaan

secara mandiri. Sutedi (2011:74) menyebutkan bahwa penilaian

mandiri tersebut dicetak berbentuk booklet kemudian diisi oleh

perusahaan, setelahnya perusahaan dapat memberikan penilaian atas

skor secara objektif terhadap jawabannya.

Good Corporate Governance di dalam penelitian ini diukur dengan

metode Self Assesment yang dilakukan secara mandiri oleh perusahaan.

Klasifikasi kualitas penerapan Good Corporate Governance BUMN

menurut SK-16-S.MBU-2012 tentang Indikator/Parameter Penilaian

dan Evaluasi Atas Penerapan Tata Kelola Perusahaan yang Baik (Good

Corporate Governance) pada Badan Usaha Milik Negara adalah

sebagai berikut :
44

Tabel 3.4
Klasifikasi nilai/skor kualitas penerapan GCG BUMN
dengan metode Self Assesment

NILAI KATEGORI PERINGKAT


Nilai di atas 85 Sangat Baik
75 < Nilai < 85 Baik
60 < Nilai < 75 Cukup Baik
50 < Nilai < 60 Kurang Baik
Nilai < 50 Tidak Baik
Sumber : SK-16 /S.MBU/ 2012

Kategori peringkat tersebut akan diukur dengan diberi skor sebagai

berikut :

1. Kategori peringkat Sangat Baik akan diberi skor 5

2. Kategori peringkat Baik akan diberi skor 4

3. Kategori peringkat Cukup Baik akan diberi skor 3

4. Kategori peringkat Kurang Baik akan diberi skor 2

5. Kategori peringkat Tidak Baik akan diberi skor 1

4. Inflasi

Inflasi adalah kondisi dimana harga barang mengalami kenaikan

dan nilai mata uang mengalami pelemahan. Fahmi (2017:191)

menjelaskan bahwa Inflasi dapat dihitung dengan menggunakan

Indeks Harga Kumulatif (IHK) dengan cara berikut :

Keterangan :

= Laju Inflasi pada tahun t


45

= Indeks Harga Kumulatif tahun t

= Indeks Harga Kumulatif tahun sebelumnya

Ringkasan variabel dan definisi operasional variabel pada penelitian ini

dapat dilihat pada tabel 3.4 berikut ini:

Tabel 3.5
Variabel dan Definisi Operasional

Jenis
Nama Variabel Konsep Variabel Pengukuran
Variabel
Z = 6,56 X1 + 3,26 X2
+ 6,72 X3 + 1,05 X4

Ket :

Tahap terjadi
penurunan kondisi
Variabel keuangan sebelum
Financial Distress
Dependent terjadinya
kebangkrutan
/likuidasi.

(Ramadhan dan
Wuryani, 2018:6).
Rasio yang
digunakan untuk
mengukur bagian ng
Variabel Debt to Equity dari setiap rupiah M n r
Independent Ratio (X1) modal sendiri yang (Harjito dan Martono,
dijadikan jaminan 2012).
untuk keseluruhan
hutang.
46

Rasio yang
digunakan untuk r p j
mengukur seberapa M n r
Return on Equity
banyak keuntungan
(X2)
yang menjadi hak (Harjito dan Martono,
pemilik modal 2012).
sendiri.

Klasifikasi kualitas
penerapan Good
Corporate Governance
BUMN menurut SK-16-
Seperangkat
S.MBU-2012 yang
peraturan yang
diberi skor sebagai
mengatur
berikut :
hubungan antara
*Kategori peringkat
manajemen
Sangat Baik akan diberi
perusahaan,
skor 5
pemegang saham,
Good Corporate *Kategori peringkat
pemerintah, pihak
Governance (X3) Baik akan diberi skor 4
kreditur, karyawan,
*Kategori peringkat
serta para
Cukup Baik akan diberi
pemegang
skor 3
kepentingan
*Kategori peringkat
lainnya, baik dari
Kurang Baik akan
pihak internal
diberi skor 2
maupun eksternal.
* Kategori peringkat
Tidak Baik akan diberi
skor 1
(SK-16 /S.MBU/ 2012)

Ket :
Indeks Harga = Indeks Harga
Inflasi (X4)
Kumulatif Kumulatif tahun ini
= Indeks Harga
Kumulatif tahun
sebelumnya.
(Fahmi, 2017 :191).
Sumber : Gabungan Referensi
47

3.7 Metode Analisis Data

3.7.1 Statistik Deskriptif

Statistik deskriptif digunakan untuk menggambarkan variabel-variabel di dalam

suatu penelitian. Menurut Sugiyono (2018:226) statistik deskriptif adalah

statistik yang digunakan untuk menganalisa data dengan cara mendeskripsikan

atau menggambarkan datayang telah terkumpul sebagaimana adanya tanpa

bermaksud membuat kesimpulan yang berlaku umum atau generalisasi. Hendra,

dkk (2018:69) menyebutkan bahwa analisis statistik deskriptif memberikan

gambaran atau deskriptif suatu data yang dilihat dari minimum, maksimum, rata-

rata (mean), deviasi standar dari masing-masing penelitian. Statistik deskriptif

didalam penelitian ini digunakan untuk memberikan informasi mengenai

variabel-variabel penelitian seperti Debt to Equity Ratio, Return on Equity, Good

Corporate Governance, Inflasi, dan Financial Distress.

3.7.2 Analisis Regresi Linier Berganda

Penelitian ini menggunakan analisis regresi linier berganda (Multiple

Regression Analysis). Hal ini sesuai dengan judul, latar belakang, serta rumusan

masalah yang telah diuraikan. Analisis regresi linier berganda bertujuan untuk

mengetahui apakah ada pengaruh yang signifikan dari variabel independen

terhadap variabel dependen. Adapun model yang digunakan dari regresi linier

berganda adalah sebagai berikut :

Y=
48

Dimana : Y = Financial Distress

= Konstanta

= Koefisien Regresi dari masing-masing variabel (X)

terhadap Financial Distress (Y)

= Debt to Equity Ratio (DER)

= Return on Equity (ROE)

= Good Corporate Governance (GCG)

= Inflasi

e = Error

3.7.3 Pengujian Asumsi Klasik

Agar hasil dari analisis regresi ini bisa menunjukkan hubungan yang valid

maka digunakan uji asumsi klasik. Uji asumsi klasik menyatakan bahwa hasil

estimasi regresi yang dilakukan harus berdistribusi normal dan terbebas dari

gejala heteroskedastisitas, multikolinearitas, dan autokorelasi.

3.7.3.1 Uji Normalitas

Uji Normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model

regresi variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal. Uji

normalitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah Uji Kolmogorov

Smirnov. Kriteria dalam pengambilan keputusannya adalah apabila nilai

signifikansi atau probabilitas >0,05, maka residual memiliki distribusi


49

normal dan apabila signifikansi atau probabilitas <0,05, maka residual

tidak memiliki distribusi normal, Marota,dkk (2018:255).

3.7.3.2 Uji Heteroskedastisitas

Uji Heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam

model regresi terjadi ketidaksamaan varians dari residual suatu

pengamatan ke pengamatan yang lain, model regresi yang baik adalah

tidak terjadi heteroskedastisitas. Uji Heteroskedasitas yang akan dilakukan

di dalam penelitian ini adalah Spearman’s rho. Uji Spearman dilakukan

dengan cara mengkorelasikan nilai absolut residual dengan masing-masing

variabel Independen.

3.7.3.3 Uji Multikolinieritas

Uji Multikolinieritas diperlukan untuk mengetahui ada atau

tidaknya variabel independen yang memiliki kemiripan antar variabel

independen dalam suatu model. Menurut Adisetiawan (2012:674)

Multikolinieritas dapat dideteksi dengan melihat nilai tolerance atau

variance inflation factor (VIF). Sebagai dasar acuannya dapat disimpulkan

1. Jika nilai tolerance > 0,1 dan nilai VIF < 10, maka dapat

disimpulkan bahwa tidak ada multikolinearitas antar variabel

independen dalam model regresi.

2. Jika nilai tolerance < 0,1 dan nilai VIF > 10, maka dapat

disimpulkan bahwa ada multikolinearitas antar variabel

independen dalam model regresi.


50

3.7.3.4 Uji Autokorelasi

Uji autokorelasi bertujuan untuk menguji apakah model regresi

linier ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan

kesalahan pengganggu pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi

korelasi, maka ada masalah autokorelasi. Autokorelasi muncul karena

observasi yang berurutan sepanjang waktu berkaitan satu dengan yang

lain. Masalah ini timbul karena residual (kesalahan pengganggu) tidak

bebas dari satu observasi ke observasi lainnya, biasanya dijumpai pada

data time series. Konsekuensi adanya autokorelasi dalam model regresi

adalah variance sample tidak dapat menggambarkan variance

populasinya, sehingga model regresi yang dihasilkan tidak dapat

digunakan untuk menaksir nilai variabel dependen pada nilai independen

tertentu (Ghozali, 2005, dalam Adisetiawan, 2012:674). Menurut Algifari

dalam Adisetiawan (2012:674) untuk mendeteksi autokorelasi dapat

dilakukan uji statistik melalui uji Durbin-Watson.

Dasar pengambilan keputusan ada atau tidaknya autokorelasi


adalah :

Tabel 3.6
Autokorelasi
<1 Ada autokorelasi
1,1 – 1,54 Tanpa kesimpulan
1,55 – 2,46 Tidak ada autokorelasi
2,46 – 2,9 Tanpa kesimpulan
> 2, 9 Ada autokorelasi
Sumber : Algifari (2000)
51

3.7.4 Pengujian Hipotesis

3.7.4.1 Koefisien Determinasi ( )

Koefisien determinasi ( ) pada intinya mengukur seberapa jauh

kemampuan model dalam menerangkan variabel dependen. Nilai R square

yang kecil berarti kemampuan variabel-variabel independen dalam

menjelaskan variabel dependen. Sebaliknya nilai R square yang mendekati

satu menandakan variabel-variabel independen memberikan hampir semua

informasi yang dibutuhkan oleh variabel dependen, hal ini sesuai pendapat

Ghozali dalam Adisetiawan (2012:675). Nilai yang digunakan adalah

adjusted R square karena variabel independen yang digunakan dalam

penelitian ini lebih dari dua buah.

3.7.4.2 Uji Simultan (Uji F)

Uji F digunakan untuk menguji signifikansi pengaruh Debt to

Equity Ratio (DER), Return on Equity (ROE), Good Corporate

Governance (GCG) dan Inflasi terhadap Financial Ditress perusahaan

BUMN yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun 2016 sampai

dengan 2018 secara simultan.

Formulasi hipotesis :

1) : = = = = 0 Variabel independen (Debt to Equity

Ratio (DER), Return on Equity (ROE), Good Corporate

Governance (GCG) dan Inflasi) secara bersama-sama tidak


52

mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap Financial

Distress (variabel dependen).

2) : = = = 0 Variabel independen (Debt to Equity

Ratio (DER), Return on Equity (ROE), Good Corporate

Governance (GCG) dan Inflasi) secara bersama-sama

mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap Financial

Distress (variabel dependen).

Dasar pengambilan keputusan :

Uji ini dilakukan dengan membandingkan F hitung dengan F tabel

dengan ketentuan sebagai berikut :

1) diterima dan ditolak jika F hitung < F tabel untuk =

0,05

2) ditolak dan diterima jika F hitung > F tabel untuk =

0,05

3.7.4.3 Uji Parsial (Uji t)

Uji t digunakan untuk menguji signifikansi pengaruh Debt to

Equity Ratio (DER), Return on Equity (ROE), Good Corporate

Governance (GCG) dan Inflasi terhadap Financial Ditress perusahaan

BUMN yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun 2016 sampai

dengan 2018 secara individual. Oleh karena itu uji t ini digunakan untuk

menguji hipotesis , , , .
53

Formulasi hipotesis :

1) Variabel Debt to Equity Ratio (DER) mempunyai pengaruh

terhadap pertumbuhan laba.

: = 0 Debt to Equity Ratio (DER) tidak terdapat pengaruh

yang signifikan terhadap Financial Distress.

: 0 Debt to Equity Ratio (DER) terdapat pengaruh

signifikan terhadap Financial Distress.

2) Variabel Return on Equity (ROE) mempunyai pengaruh

terhadap Financial Distress.

: = 0 Return on Equity (ROE) tidak terdapat pengaruh

yang signifikan terhadap Financial Distress.

: 0 Return on Equity (ROE) terdapat pengaruh yang

signifikan terhadap Financial Distress..

3) Variabel Good Corporate Governance (GCG) mempunyai

pengaruh terhadap Financial Distress.

: = 0 Good Corporate Governance (GCG) tidak terdapat

pengaruh yang signifikan terhadap Financial Distress.

: 0 Good Corporate Governance (GCG) pengaruh

yang signifikan terhadap Financial Distress.

4) Variabel Inflasi mempunyai pengaruh terhadap Financial

Distress.

: = 0 Inflasi tidak mempunyai pengaruh yang signifikan

terhadap Financial Distress.


54

: 0 Inflasi terdapat pengaruh yang signifikan terhadap

Financial Distress.

Dasar pengambilan keputusan :

Uji ini dilakukan dengan membandingkan t hitung dengan t tabel

dengan ketentuan sebagai berikut :

diterima dan ditolak jika t hitung < t tabel untuk = 0,05

ditolak dan diterima jika t hitung > t tabel untuk = 0,05


DAFTAR PUSTAKA

Sumber Buku :

Fahmi Irham. 2017. Analisis Kinerja Keuangan. Cetakan Keempat. Bandung:

Penerbit Alfabeta.

Hanafi, Mamduh M dan Abdul Halim. 2016. Analisis Laporan Keuangan. Edisi

Kelima. Yogyakarta: UPP STIM YKPN.

Harjito, D. Agus dan Martono. 2012. Manajemen Keuangan. Edisi Kedua.

Yogyakarta: EKONISIA Kampus Fakultas Ekonomi Universitas Islam

Indonesia.

Sugiyono. 2018. Metode Penelitian Kuantitatiif. Cetakan Kesatu. Bandung:

Penerbit Alfabeta.

Sutedi Adrian. 2011. Good Corporate Governance. Cetakan Pertama. Jakarta:

Sinar Grafika.

Sumber Jurnal :

Adisetiawan. R, 2012. Analisis Pengaruh Kinerja Keuangan dalam Memprediksi

Pertumbuhan Laba. Jurnal Aplikasi Manajemen, 10(3): 669-681.

Darmawan, Surya. 2017. Analisis Pengaruh Corporate Governance, Variabel

Ekonomi Makro Terhadap Financial Distress Dengan Variabel Kontrol

55
56

Ukuran Perusahaan dan Jenis Kepemilikan. Jurnal Bisnis dan Ekonomi,

7(1): 100-121.

Fahmiwati, Nurul, Lughiatno, dan Widaryanti. 2017. Analisis Pengaruh Rasio

Keuangan Terhadap Financial Distress (Studi Kasus pada Perusahaan

Sektor Perdagangan Eceran di Bursa Efek Indonesia Periode 2012-2015).

JAB, 3(01): 88-107.

Gunawan, Barbara, dan Diesy Nurfithriyani. 2019. Prediksi Financial Distress

Pada BUMN Dalam Rangka Menilai Kinerja Pemerintah. Jurnal Aplikasi

Akuntansi, 4(1): 59-76.

Hartantri, Debora Ratih, dan Elsye Hatane. 2017. Pengaruh Corporate Governance

Terhadap Financial Distress Pada Perusahaan Sektor Barang Konsumsi

dan Perdagangan yang Terdaftar di BEI. Business Accounting Review,

5(2): 505-516.

Helena, Savera, dan Muhammad Saifi. 2018. Pengaruh Corporate Governance

Terhadap Financial Distress (Studi pada Perusahaan Transportasi yang

Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Periode 2013-2016). Jurnal

Administrasi Bisnis (JAB), 60(2): 143-152.

Hendra, Afrizal, dan Enggar Diah P.A. 2018. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi

Financial Distress (Studi Empiris Pada Perusahaan Pertambangan yang

Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Periode 2014-2016). Jurnal Akuntansi

& Keuangan Unja, 3(4): 64-74.


57

Kurniasanti, Alfiah, dan Musdholifah. 2018. Pengaruh Corporate Governance,

Rasio Keuangan, Ukuran Perusahaan dan Makroekonomi terhadap

Financial Distress Studi Pada Perusahaan Sektor Pertambangan yang

Terdaftar di BEI Tahun 2012-2016). Jurnal Ilmu Manajemen, 6(3): 197-

212.

Marota, Rochman, Asep Alipudin, dan Ayursila Maiyarash. 2018. Pengaruh Debt

to Assets Ratio (DER), Current Ratio (CR), dan Corporate Governance

Dalam Memprediksi Financial Distress Pada Perusahaan BUMN Sektor

Non Keuangan yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Jurnal

Ilmiah Akuntansi Fakultas Ekonomi, 4(2): 249-266.

Mas’ud, Imam, dan Reva Mayni Srengga. 2012. Analisis Rasio Keuangan Untuk

Memprediksi Kondisi Financial Distress Perusahaan Manufaktur yang

Terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Jurnal Akuntansi Universitas Jember.

139-154.

Maulida, Indira Shofia, Srie Hartutie Moehaditoyo, dan Mulyanto Nugroho. 2018.

Analisis Rasio Keuangan Untuk Memprediksi Financial Distress Pada

Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia 2014-

2016. Jurnal Ilmiah Administrasi Bisnis dan Inovasi, 2(1): 179-193.

Nurcahyono, dan Ketut Sudharna. 2014. Analisis Rasio Keuangan Untuk

Memprediksi Kondisi Financial Distress Perusahaan Manufaktur yang

Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Tahun 2009-2011. Management

Analysis Journal, 1(3).


58

Putra, Yogi Agung Permana, I.G.A. Purnamawati, dan Edy Sujana. 2017. Analisis

Rasio Keuangan Untuk Memprediksi Kondisi Financial Distress

Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia. e-journal

S1 AK Universitas Pendidikan Ganesha, 8(2).

Ramadahan, Ferry Ardiansyah, dan Eni Wuryani. 2018. Pengaruh Prediksi

Kebangkrutan Terhadap Harga Saham Perusahaan. Jurnal Akuntansi

AKUNESA, 7(1): 1-23.

Rohiman, Sabrina Firdausi, dan Cacik Rut Damayanti. 2019. Pengaruh Inflasi,

Nilai Tukar dan Suku Bunga Terhadap Financial Distress (Studi Pada

Semua Perusahaan yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Periode 2013-

2017). Jurnal Administrasi Bisnis (JAB), 72(2): 186-195.

Sulistyani, Tri. 2018. Dampak Nilai Tukar, Status dan Metode RGEC Dalam

Memprediksi Kondisi Financial Distress Perbankan Indonesia. Jurnal

Kreatif: Pemasaran, Sumberdaya Manusia dan Keuangan, 6(2): 18-36.

Suprihatin, Neneng Sri, dan H. Moch. Mansur. 2016. Pengaruh Rasio keuangan dan

Reputasi Underwriter Terhadap Financial Distress Pada Perusahaan

Manufaktur yang Terdaftar di BEI Periode 2005-2008. Jurnal Akuntansi,

3(1): 1-16.

Wandari, Sillvi Ayu. 2017. Pengaruh Kualitas GCG, ROA, dan Leverage Terhadap

Financial Distress Pada Perusahaan yang Terdaftar di BEI Periode 2011-

2015. Journal of Social and Economics Research, 2(1): 1-1.


59

Widati, Listyorini Wahyu, dan Bayu Adhi Pratama. 2017. Pengaruh Current Ratio,

Debt to Equity Ratio, dan Return on Equity Untuk Memprediksi Kondisi

Financial Distress. Prosiding Seminar Nasional Multi Disiplin Ilmu & Call

for Papers Unisbank.


60

Sumber Berita :

Boby. 2019. Selain Krakatau Steel, Ada Perusahaan BUMN yang Juga Catatkan

Kerugian. Moneysmart, 8 Agustus 2019.

Sidik, Syahrizal. 2019. Utang BUMN Jadi Sorotan Moody’s Begini Penjelasan

Direksi. CNBC Indonesia, 17 September 2019.

Sumber Internet :

Bank Indonesia : www.bi.go.id Diakses 20 November 2019.

Kementerian BUMN : www.bumn.go.id Diakses 19 November 2019.

PT Bursa Efek Indonesia: http://www.idx.co.id Diakses 18 November 2019.