Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN HASIL PRAKTIKUM

SISTEM DIGITAL

Nama : Naufal Nahendra Shafy

NIM : 2032503065

Kelas :C

Modul : III (PENJUMLAHAN BINER)

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS PALANGKA RAYA

2020
BAB I
TUJUAN DAN LANDASAN TEORI

I.1. TUJUAN
1. Dapat memahami cara kerja rangkaian half adder dan full adder.
2. Dapat menggunakan rangkaian full adder untuk operasi perhitungan jumlah,
kurang, kali, bagi.

I.2. LANDASAN TEORI


Penjumlah atau Adder adalah komponen elektronika digital yang dipakai
untuk menjumlahkan dua buah angka dalam sistem bilangan biner. Dalam
komputer dan mikroprosesor, Adder biasanya berada di bagian ALU
(Arithmetic Logic Unit). Sistem bilangan yang dipakai dalam proses
penjumlahan, selain bilangan biner, juga 2's complement untuk bilangan
negatif, bilangan BCD (binary-coded decimal), dan excess-3. Jika sistem
bilangan yang dipakai adalah 2's complement, maka proses operasi
penjumlahan dan operasi pengurangan akan sangat mudah dilakukan
RANGKAIAN ADDER
Pengertian Rangkaian Adder
rangkaian adder atau penjumlah adalah rangkaian dari sekumpulan gerbang
logika yang disusun sedemikian rupa sehingga bisa menyelesaikan operasi
penjumlahan dalam bentuk biner
Jadi fungsi dari rangkaian adder adalah untuk melakukan operasi penjumlahan
dalam bentuk biner
Jenis-jenis rangkaian adder atau penjumlah
Rangkaian adder terdiri dari beberapa macam diantaranya adalah
• Rangkaian Half Adder
• Rangkaian Full Adder
Kebalikan dari rangkaian adder adalah rangkaian subtractor
Rangkaian Half Adder
Rangkaian Half Adder adalah rangkaian Adder yang paling simpel Rangkaian
Half Adder dapat dibuat dengan menggunakan sebuah Gerbang And dan
Sebuah Gerbang Xor
Sebelum membahas tentang Half Adder lebih lanjut perhatikan operasi
penjumlahan bilangan biner berikut
0+0=0
0+1=1
1+0=1
1 + 1 = 0 sisa 1

Rangkaian Adder disusun sedemikian rupa sehingga dapat melakukan operasi


penjumlahan seperti diatas
Berikut rangkaian Half Adder

Gambar 1.1 Rangkaian Half Adder

Pin A berfungsi untuk masukkan Input pertama


Pin B berfungsi untuk masukkan Input kedua
Pin S berfungsi untuk menampilkan output penjumlahan A + B
Pin C berfungsi untuk output Carry yaitu sisa penjumlahan

Kekurangan dari Half Adder adalah tidak dapat meneruskan nilai carry ke
rangkaian selanjutnya serta tidak dapat menerima nilai carry dari rangkaian
sebelumnya
Oleh karena itulah dinamakan Half adder
Untuk mengatasi kekurangan pada Half adder maka dibuatlah rangkaian Full adder

Rangkaian Full Adder


Rangkaian Full adder adalah rangkaian Adder yang dapat menerima nilai carry in
dari rangkaian sebelumnya dan meneruskan nilai carry out ke rangkaian selanjutnya
Rangkaian Full Adder dapat dibuat dengan menggabung 2 buah Half adder
Perhatikan gambar berikut
Gambar 1.2 Rangkaian Full Adder

Simbol full Adder

Gambar 1.3 Simbol Full Adder

Rangkaian diatas membentuk sebuah rangkaian full Adder atau rangkaian


penjumlahan 1 bit.
Untuk membuat rangkaian Adder yang bisa menjumlahkan beberapa bit maka kita
perlu merangkaikan beberapa full Adder menjadi satu sehingga membentuk paralel
adder.
BAB II
PEMBAHASAN

2.1.Half adder

Gambar 2.1 Rangkaian Half Adder

Keterangan :
1. Apabila masukan A=0 dan masukan B=0 maka keluaran X adalah 0 dan
keluaran Y adalah 0
2. Apabila masukan A=0 dan masukan B=1 maka keluaran X adalah1 dan
keluaran Y nya adalah 0
3. Apabila masukan A=1 dan masukan B=0 maka keluaran X adalah1 dan
keluaran Y adalah 0
4. Apabila masukkan A=1 dan masukan B=1 maka keluaran X adalah 0 dan
keluaran Y adalah 0
Pada rangkaian Half Adder pada gambar diatas inputan A dan B
memberikan sinyal inputan kepada ke dua gerbang logika AND dan XOR.
Sinyal output akan tinggi (1) pada LED output x jika salah satu sinyal inputan
A dan B tinggi (1). Dan output akan tinggi (1) pada LED output y jika kedua
sinyal inputan A dan B tinggi (1). Kemudian diuji pada tabel kebenaran, maka
hasil yang keluar adalah benar atau sama pada tabel kebenaran.

Tabel kebenaran 2.1 Rangkaian Half Adder

Masukkan Keluaran

A B X Y

0 0 0 0

0 1 1 0

1 0 1 0

1 1 0 0
Gambar 2.3. Rangkaian Full Adder

Keterangan:
1. apabila masukan A=0, masukan B=0 dan C in=0 maka keluaran X adalah 1
dan keluaran Y adalah 0
2. apabila masukan A=0, masukan B=0 dan C in=1 maka keluaran X adalah 1
dan keluaran Y adalah 0
3. apabila masukan A=0, masukan B=1 dan C in=0 maka keluaran X adalah 0
dan keluaran Y adalah 0
4. apabila masukan A=0, masukan B=1 dan C in=1 maka keluaran X adalah 0
dan keluaran Y adalah 1
5. apabila masukan A=1, masukan B=0 dan C in= 0 maka keluaran X adalah
1 dan keluaran Y adalah 0
6. apabila masukan A=1, masukan B=0 dan C in=1 maka keluaran X adalah 0
dan keluaran Y adalah 1
7. apabila masukan A=1, masukan B=1 dan C in=0 maka keluaran X adalah 0
dan keluaran Y adalah 1
8. apabila masukan A=1, masukan B=1 dan C in= 1 maka keluaran X adalah
1 dan keluaran Y adalah 1
Pada LED output C_out akan memberikan sinyal 0 (rendah) jika ada dua
inputan yang memberikan sinyal masukan 0 (rendah) dan akan memberikan
sinyal output 1 (tinggi) jika dua atau tiga inputan 1 (tinggi). Sedangkan LED
output S akan memberikan sinyal 1 (tinggi) jika jumlah inputan yang
memberikan sinyal masukan 1 (tinggi) ada 1 inputan atau tiga inputan.
Kemudian diuji pada tabel kebenaran, maka hasil yang keluar adalah benar
atau sama pada tabel kebenaran.

Tabel kebenaran 2.2. Ragkaian Full Adder.


Masukan Keluaran
A B C in X Y
0 0 0 1 0
0 0 1 1 0
0 1 0 0 0
0 1 1 0 1
1 0 0 1 0
1 0 1 0 1
1 1 0 0 1
1 1 1 1 1
Penjumlahan Biner 4-Bit

Gambar 2.5. Rangkaian Penjumlahan Biner 4-bit.

Gambar 2.6 Rangkaian Penjumlahan Biner 4-bit


menggunakan aplikasi EWB.
1. Apabila Masukan A1=1 maka pada keluaran yang bernilai 1 adalah keluaran
dari S1
2. Apabila Masukan B1=1 maka pada keluaran yang bernilai 1 adalah keluaran
S1
3. Apabila Masukan A2=1 dan B2=1 maka pada keluaran yang bernilai 1
adalah S3
4. Apabila Masukan A3=1 dan B3=1 maka pada keluaran yang bernilai 1
adalah S4
5. Apabila Masukan A4=1 dan B4=1 maka pada keluaran yang bernilai 1
adalah C4
6. Apabila Masukan C0=1 dan A1=1 maka pada keluaran yang bernilai 1
adalah S2
7. Apabila Masukan C0=1 dan B1=1 maka pada keluaran yang bernilai 1
adalah S2
8. Apabila Masukan C0=1 dan A2=1 dan B2=1 maka pada keluaran yang
bernilai 1 adalah S3 dan S1
9. Apabila Masukan C0=1 dan A3=1 dan B3=1 maka pada keluaran yang
bernilai 1 adalah S4 dan S1
10. Apabila Masukan C0=1 dan A4=1 dan B4=1 maka pada keluaran yang
bernilai 1 adalah C4 dan S1
11. Apabila Masukan A4=1 dan A3=1 dan A2=1 dan A1=1 dan B1=1 maka
pada keluaran yang bernilai 1 adalah C4
12. Apabila Masukan A4=1 dan A3=1 dan A2=1 dan A1=1 dan B1=1 maka
pada keluaran yang bernilai 1 adalah C4 dan S1
13. Apabila Masukan A4=1 dan A3=1 dan B3=1 dan B2=1 dan B1 maka pada
keluaran yang bernilai 1 adalah C4, S2, dan S1
14. Apabila Masukan A4=1 dan B4=1 dan B3=1 maka pada keluaran yang
bernilai 1 adalah C4, S3, dan S2
Kemudian Diuji dengan tabel kebenaran, maka hasil nya benar.Pada
rangkaian diatas C4 akan bernilai 1 jika inputan A4 bernilai 1, S4 akan bernilai
1 jika inputan A3 dan B3 bernilai 1, S3 akan bernilai 1 jika A2 dan B2 bernilai
1, S2 akan bernilai 1 jika ada 2 inputan yang 1, dan S1 akan bernilai 1 jika ada
inputan yang ganjil 1 seperti 1 inputan 1, 3 inputan 1, dan 5 inputan 1.

Tabel kebenaran 2.3. Rangkaian Penjumlahan 4-Bit


Masukan Keluaran
C0 A4 A3 A2 A1 B4 B3 B2 B1 C4 S4 S3 S2 S1
0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1
0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1
0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0
0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0
0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0
1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 1 0
1 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0
1 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 1
1 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 1
1 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1
0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 0 0 0
1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 0 0 1
0 1 1 0 0 0 1 1 1 1 0 0 1 1
0 1 0 0 0 1 1 0 0 1 0 1 0 0
BAB IV
KESIMPULAN

Full Adder dapat digunakan untuk menjumlahkan bilangan-bilangan biner yang


lebih dari 1bit. Penjumlahan bilangan-bilangan biner sama halnya dengan
penjumlahan bilangan decimal dimana hasil penjumlahan tersebut terbagi menjadi
2bagian, yaitu SUMMARY (SUM) dan CARRY, apabila hasil penjumlahan pada
suatu tingkat atau kolom melebihi nilai maksimumnya maka output CARRY akan
berada pada keadaan logika 1.

BAB V
DAFTAR PUSTAKA

Dosen Teknik Informatika. 2020 . Modul Praktikum Sistem Digital


Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknik Universitas Palangka Raya
Narantaka Aris Tantra. 2010.Laporan Praktikum Penjumlah Biner Half Adder &
Full Adder
Web:https://www.scribd.com/doc/40720218/Laporan-Praktikum-Half-
Fulladder(Diakses pada 11 Nov 2020 Pukul 19:50 WIB).
LAMPIRAN

Gambar 6.1 Rangkaian Penjumlahan Biner 4-bit menggunakan aplikasi


EWB.