Anda di halaman 1dari 6

RINGKASAN MATERI KULIAH

Topic: Kelompok 3: Komang Tri Utariyani, 1981621005


ASSES AND RELATIONSHIPS, AND ETHICS IN Ni Nyoman Kosi Syanuri, 1981621011
RESEARCH

Introduction
 Mengidentifikasi peserta penelitian bisnis bergantung pada topik, pendekatan penelitian, pertanyaan
penelitian, dan konteks studi.
 Etika penelitian mencakup cara-cara penelitian dilakukan dan dilaporkan.
 Secara umum standar, kode etik, prinsip normatif, dan regulasi dibutuhkan agar prinsip dan pedoman
etika dikenal dan diterima sebagai kode etik dalam komunitas riset.

Mind Map [Peta Konsep]

Apa praktik ilmiah yang


baik dan bagaimana cara
mempertahankannya?
Ases Hubungan
dan Etika Dalam
Penelitian
Membuat Hubungan Peneliti-
Perjanjian Partisipan
Penelitian Sponsorship dan
Etika Penelitian

Mengidentifikasi
Peserta Penelitian Mengakses Dimensi
Organisasi dan Etika Dalam
Individu Penelitian Bisnis Hubungan
Peneliti-
Partisipan

Mengidentifikasi Peserta Penelitian


 Sebagian besar proyek penelitian bisnis kualitatif mengidentifikasi organisasi, kelompok, dan individu yang
dapat berparisipasi dalam studi sebagai sumber informasi.
 Dalam studi kualitatif, aksesibilitas dan kesesuaian peserta penelitian untuk penelitian yang sedang
ditangani merupakan masalah yang lebih penting.
 Alternatif yang sering digunakan untuk mengidentifikasi peserta penelitian dalam studi kualitatif adalah
dengan menggunakan teknik pengambilan sampel bola salju, rantai, atau jaringan.

Mengakses Organisasi
 Masalah akses organisasi menjadi sangat penting dalam studi bisnis kualitatif karena memiliki kualitas
akses yang langsung berpengaruh pada hasil penelitian.
 Dapat dipahami bahwa organisasi tidak ingin berpartisipasi jika proyek penelitian tidak menguntungkan
bagi organisasi tersebut.
 Dalam mendekati organisasi, peneliti perlu lebih berhati-hati dalam memperkenalkan proyek penelitian
dengan benar dan pada orang yang tepat.

Mengakses Individu
 Partisipasi individu dalam penelitian selalu bersifat sukarela dan perlu dinegosiasikan secara terpisah, baik
oleh peneliti maupun organisasi.

Page | 1
 Peserta individu dari studi peneliti memiliki hak untuk menerima informasi yang memadai tentang apa yang
diperlukan partisipasi mereka dalam praktik.

Membuat Perjanjian Penelitian


 Perjanjian tertulis sering dimulai dengan ringkasan tujuan proyek dan mencakup detail jenis informasi yang
ingin diperoleh peneliti dan apakah peserta ditawari sesuatu sebagai imbalan atas partisipasi mereka.

Hubungan Peneliti-Partisipan
 Dalam penelitian bisnis kualitatif partisipan penelitian dapat terlibat secara intensif dalam proses penelitian
dengan banyak cara.
 Salah satu yang menyebabkan berkurangnya jarak antara peneliti dan partisipan dalam penelitian kualitatif
yaitu penelitian kualitatif seringkali bertujuan untuk memasukkan perspektif dan suara partisipan dalam
proses penelitian, yang menuntut peningkatan keakraban dan pemahaman antara peneliti dan partisipan.
 Sebagai orang dalam, peneliti dapat memiliki akses yang lebih mudah ke organisasi dan individu serta
kesempatan yang lebih baik untuk mengembangkan hubungan dekat dengan para peserta.
 Sebagai orang luar dapat memberi peneliti kesempatan yang lebih baik untuk semakin analitis dan kritis,
terhadap organisasi dan orang-orangnya, serta terhadap masalah dan situasi yang sedang periksa.
 Menjadi sangat dekat dengan topik penelitian, atau dengan orang-orang yang terlibat dalam penelitian,
merupakan pilihan yang bermanfaat dalam penelitian bisnis, tetapi juga dapat menjadi pilihan yang
menantang bagi peneliti pemula.
 Dalam penelitian kualitatif, dimungkinkan juga untuk bertindak sebagai kolaborator dengan peserta,
bahkan memungkinkan mereka untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan tentang penelitian.
 Salah satu alasan pentingnya refleksivitas adalah bahwa setiap peran memerlukan hubungan kekuatan
yang berbeda antara peneliti dan peserta dan ini memengaruhi studi Anda dan hasilnya dalam satu atau
lain cara.

Pentingnya Etika Dalam Penelitian Bisnis


 Etika penelitian mencakup cara-cara penelitian dilakukan dan dilaporkan.
 Secara umum standar, kode etik, prinsip normatif, dan regulasi dibutuhkan agar prinsip dan pedoman etika
dikenal dan diterima sebagai kode etik dalam komunitas riset.
 Etika penelitian dalam penelitian bisnis kualitatif seringkali hanya terkait dengan proses pengumpulan data
etnografi dan proses wawancara dalam etnografi atau studi kasus, tidak untuk bagian lain dari proses dan
prosedur penelitian, seperti pengaturan umum penelitian atau fitur lain.

Dimensi Hubungan Peneliti-Partisipan


 Etika penelitian menyangkut keseluruhan proses penelitian, mulai dari hubungan antara peneliti dengan
objek penelitian sampai pada penulisan dan penerbitan laporan.

Sponsorship dan Etika Penelitian


 Dalam penelitian, konsep yang digunakan adalah sponsorship, yang harus dibuat eksplisit secara publik
dalam penelitian.
 Sponsorship, dalam praktiknya, biasanya terkait dengan proyek penelitian di mana sponsor membayar
atau mendukung penelitian tertentu secara finansial dan juga memberikan akses ke perusahaan (tempat,
material dan orang) dan sebagai tanggapan mengharapkan beberapa bentuk laporan tertulis atau
presentasi dari proyek penelitian.

Apa Praktik Ilmiah yang Baik dan Bagaimana Cara Mempertahankannya?


 Pedoman tertulis untuk praktek ilmiah yang baik mencakup mencakup pedoman tentang cara menarik
garis antara berbagai cara bekerja melalui praktik penelitian dan cara menangani kemungkinan masalah.
 Banyak universitas telah menetapkan kerangka kerja tata kelola penelitian yang menetapkan dan
mendefinisikan prinsip-prinsip luas dari praktik penelitian yang baik dan memastikan penelitian dilakukan
Page | 2
dengan standar ilmiah dan etika yang tinggi dengan tujuan agar standar dan prosedur praktis menyatukan
undang-undang dan pedoman yang ada bagi peneliti dan pihak lain dalam penelitian.
 Aspek sukarela sangat penting dalam situasi dimana konteks permintaan untuk berpartisipasi dibuat dapat
membuat peserta merasa tidak dapat menarik diri dari studi.
 Aspek sukarela ini sangat penting dalam situasi di mana konteks di mana permintaan untuk berpartisipasi
dibuat dapat membuat peserta merasa tidak dapat menarik diri dari studi.
 Aspek integritas profesional sangat penting ketika melakukan penelitian dan juga belajar menjadi anggota
komunitas riset dimana penelitian harus terbuka dalam arti bahwa, setelah peneliti menerbitkan penelitian,
informasi tentang proyek penelitiancharus menjadi bagian dari pengetahuan umum dan latar belakang
komunitas ilmiah.
 Plagiarisme jarang dianggap sebagai kejahatan dalam istilah hukum dalam komunitas riset, tetapi di
sebagian besar negara hal itu diatur melalui undang-undang hak cipta, dan dalam pengertian ini juga dapat
dianggap sebagai kejahatan.

Page | 3
RINGKASAN MATERI KULIAH

Topic: Kelompok 3: Komang Tri Utariyani, 1981621005


QUALITATIVE RESEARCH MATERIALS Ni Nyoman Kosi Syanuri, 1981621011

Introduction
 Setiap metode pengumpulan data membutuhkan beberapa pengetahuan dan keterampilan khusus yang
dapat dipelajari dengan belajar, bereksperimen, berlatih, dan dengan merefleksikan tujuan dan praktik
dalam mengumpulkan data untuk studi penelitian.

Mind Map [Peta Konsep]

Bahan Penelitian Melakukan


Kualitatif observasi Data tekstual

Data Penelitian Materi visual


Kualitatif Wawancara
kualitatif

Data Penelitian Kualitatif


 Sebagian besar peneliti bisnis mengumpulkan data empiris untuk proyek penelitian mereka dan
menggunakan berbagai jenis metode pengumpulan data untuk tujuan penelitian ini.
 Data empiris yang dikumpulkan oleh peneliti sendiri disebut data primer, seorang peneliti bisnis dapat
mengumpulkan data empiris untuk proyek penelitian mereka dengan cara wawancara dan observasi serta
dengan meminta peserta untuk menulis, menggambar, atau mempresentasikan beberapa cara lain.
 Dalam penelitian kualitatif, data ini juga disebut “bahan yang muncul secara alami”.

Wawancara Kualitatif
 Wawancara kualitatif yang digunakan dalam penelitian akademis merupakan sarana penelitian dengan
tujuann untuk menghasilkan bahan empiris untuk penelitian yang bersangkutan.
 Pewawancara kualitatif yang baik harus mempersiapkan setidaknya beberapa pertanyaan terlebih dahulu,
dan kemudian menganalisis dan melaporkan hasil dengan cara tertentu. Pewawancara juga memfokuskan
wawancara pada isu-isu tertentu yang terkait dengan topik dan pertanyaan dari studi penelitian.
 Silverman (2001 86-98) memberikan tipologi studi wawancara yang disebut positivis, emosionalis dan
konstruksionis yang berfokus pada berbagai jenis pertanyaan penelitian yang membutuhkan berbagai jenis
pertanyaan wawancara.
 Alasan umum penggunaan wawancara dalam penelitian bisnis adalah karena wawancara merupakan cara
yang efisien dan praktis untuk mengumpulkan informasi yang tidak dapat ditemukan di formulir yang
diterbitkan.
 Wawancara terstruktur dan standar bisa menjadi pilihan yang baik jika peneliti harus mengandalkan
pewawancara sukarela atau tidak berpengalaman, atau jika peneliti memiliki waktu dan uang yang terbatas
untuk penelitian.
Page | 4
 Keuntungan dari wawancara tidak terstruktur, informal, terbuka, atau naratif adalah wawancara yang
sangat individual, kontekstual, dan relevan dengan partisipan bukan hanya peneliti.
 Ada beberapa cara merekam wawancara catatan yang ditulis di tempat, catatan yang ditulis setelahnya,
dan merekam wawancara dengan tape recorder.
 Wawancara kualitatif selalu dipengaruhi atau diprovokasi oleh peneliti dan oleh karena itu memberikan
pembicaraan yang “naturalistik”. Saat menggunakan catatan naturalistik alih-alih wawancara, peserta tidak
diharuskan untuk menawarkan penjelasan konseptual abstrak dari pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan
dengan isu-isu seperti praktik kerja, proses manajemen, diskusi konsumsi, atau aspek lain dari isu-isu
terkait bisnis.

Melakukan Observasi
 Teknik observasi dapat menjadi bagian dari pendekatan penelitian kualitatif maupun kuantitatif.
 Pengamatan partisipan adalah salah satu cara yang paling menuntut untuk mengumpulkan bahan empiris
dan banyak digunakan dalam penelitian etnografi dimana biasanya membutuhkan beberapa minggu,
bulan, atau tahun kerja intensif karena peneliti perlu diterima sebagai bagian dari budaya untuk
memastikan bahwa pengamatan adalah fenomena alam.
 Keuntungan berbeda dari melakukan observasi adalah bahwa observasi merekam tindakan saat itu terjadi,
yang berbeda dengan orang yang mendeskripsikan setelah itu apa yang mereka katakan atau lakukan,
atau apa yang mereka yakini akan mereka lakukan atau katakan di masa depan (seperti yang dilakukan
orang dalam wawancara).
 Keterbatasn observasi yaitu tidak memberikan wawasan tentang apa yang dipikirkan seseorang tentang
tindakan atau apa yang mungkin memotivasi tindakan tersebut dimana informasi hanya bisa diperoleh
dengan bertanya kepada orang-orang.

Data Tekstual
 Materi tekstual yang digunakan untuk tujuan penelitian mencakup teks yang dikumpulkan untuk proyek
penelitian (misalnya wawancara yang ditranskripsikan, cerita dalam bentuk tertulis) dan teks yang sudah
ada sebelum proyek penelitian (misalnya laporan tahunan, teks media).
 Jenis teks pertama disebut data primer dan jenis teks kedua sering disebut sebagai data sekunder dimana
selain data primer, data sekunder sering kali memberikan peluang bagus untuk penelitian bisnis kualitatif.
 Konsep data tekstual mengacu pada semua materi empiris yang ada dalam bentuk tekstual, baik yang
dihasilkan melalui tulisan maupun transkripsi.
 Kegunaan dan relevansi data tekstual dalam penelitian bisnis kualitatif secara tradisional didasarkan pada
gagasan transparansi yang artinya teks dianggap mewakili secara langsung apa yang dipelajari.
 Cara lain untuk memahami teks disediakan oleh poststrukturalisme, di mana semua tindakan manusia
diperlakukan sebagai teks.
 Analisis leksual lebih mementingkan isi teks, dan bahkan frekuensi dalam teks (misalnya jumlah kata dan
ekspresi), analisis percakapan, naratif dan lebih mementingkan bentuk, struktur dan makna teks.

Materi Visual
 Dalam penelitian, materi visual mengacu pada data yang ada di beberapa selain bentuk tulisan atau lisan
tradisional yang meliputi gambar, www-gambar, gambar dan lukisan tersedia dalam buku, iklan, CD-ROM,
bentuk digital, baik dua atau tiga dimensi dan yang lainnya.
 Materi visual dapat digunakan dalam dua cara utama dalam proyek penelitian kualitatif yaitu dapat
digunakan sebagai data empiris, yang berarti bahwa mereka dianalisis dengan cara yang sama seperti
wawancara, dokumen, dan data kualitatif lainnya dan materi visual dapat digunakan untuk menganalisis
makna budaya visual dalam masyarakat kita.
 Dalam penelitian bisnis, kajian tentang citra visual paling sering dikaitkan dengan kajian budaya,
penggunaan artefak sebagai alat perantara dalam organisasi, hingga semiotika dan estetika, tetapi juga
pada penelitian kritis.

Page | 5
 Mirip dengan teks, data visual biasanya diperlakukan dan dianalisis sebagai representasi langsung dari
realitas, sehingga data visual dianggap sebagai materi testimoni, benar dan objektif.
 Secara historis, materi visual telah memberikan banyak informasi visual untuk mendukung gagasan realis
etnografi tradisional.
 Cara baru menggunakan materi visual juga muncul dalam penelitian bisnis: rekaman video menyediakan
interaksi dalam pengaturan sehari-hari dalam organisasi, dan memberikan akses ke detail pembicaraan,
diskusi, dan gerakan tubuh yang lebih detail, dibandingkan dengan perangkat seperti catatan penelitian
tertulis atau rekaman wawancara.

Page | 6