Anda di halaman 1dari 21

Manajemen Mutu Pendidikan Dalam Langkah Menghadapi Tantangan Global

Anita Winandari (S812102001); Dini Wahyu Mulyasari (S812102002)


Master Program of Educational Technology Department, Faculty of Teacher Training and
Education, Universitas Sebelas Maret, Surakarta, Jl. Ir. Sutami, 36 A, Surakarta, Indonesia

ABSTRAK

Pendidikan merupakan aspek penting negara dalam menyiapkan sumber daya manusia yang
unggul dan dapat beradaptasi dengan dunia global. Dengan demikian kemajuan pendidikan suatu
negara dianggap sangat berpengaruh terhadap kemajuan negara tersebut, hal ini yang menjadi
pemicu suatu negara selalu berusaha meningkatkan kualitas pendidikan mereka, teknologi pada
bidang pendidikan yang selalu berkembang merupakan upaya negara dalam memberikan
pendidikan terbaik bagi warga negaranya, salah satu cara dalam teknologi pendidikan yang
dikembangkan ialah dengan memperhatikan mutu pendidikan. Negara memandang bahwa
dengan memperhatikan mutu pendidikan akan berdampak pada kualitas pendidikan yang selalu
bergerak ke arah yang lebih baik, dikarenakan mutu memperhatikan setiap detail proses dalam
pendidikan, baik dari aspek eksternal maupun internal dalam seluruh tahapan proses pendidikan
dari perencanaan, pelaksanaan dan hasil ketercapaian pendidikan.

Kata Kunci : Mutu pendidikan, Perencanaan Mutu Pendidikan.

1. Pendahuluan
Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk terbanyak ke empat didunia
yang dapat menjadikan potensi besar dalam melahirkan sumber daya manusia (SDM)
peluang ini harus dimanfaatkan sebaik-baiknya pemerintah dalam upaya menyiapkan
generasi SDM yang unggul dan mampu bersaing didunia global yang bergerak sangat pesat.
Akan tetapi fakta dilapangan menunjukkan SDM yang dimiliki Indonesia berdasarkan
laporan yang dikeluarkan oleh “the Human Capital Index” pada tahun 2020 skor SDM
Indonesia yaitu 0,54 yang jauh tertinggal dari negara-negara Asia Tenggara jika
dibandingkan dengan Singapura dengan skor 0,88, Vietnam 0,69, Malaysia 0,61, Brunei
Darussalam 0,63, Thailand 0,61 dan posisi negara Indonesia hanya berada sedikit diatas
Filipina, Kamboja, Myanmar, Timor Leste dan Laos. Bahkan dalam laporan yang keluarkan
oleh Human Developmen Index (HDI) 2020 peringkat Indonesia berada di posisi ke 111 dari
189 negara.
Salah satu faktor rendahnya kualitas SDM Indonesia disebabkan karena rendahnya
mutu pendidikan indonesia, hal ini yang menyebabkan output dari pendidikan indonesia
kalah bersaing dari negara-negara lain, seperti yang dilaporkan oleh UNESCO tahun 2016
pada Global Education Monitoring yang menyebutkan mutu pendidikan indonesia berada di
peringkat 10 dari 14 negara yang berkembang. Dengan demikian perbaikan mutu pendidikan
di Indonesia menjadi sangat penting, agar dapat mengejar ketertinggalan mutu pendidikan
dan menyiapkan generasi dengan kualitas SDM yang unggul dan dapat bersaing di dunia
global. Dari paparan di atas penulis ingin memaparkan konsep pengendalian dan penjaminan
mutu pendidikan dalam konsep Salisbury dalam bukunya yang berjudul “Five technologies
for educational change”.
2. Konsep “Quality Science” dalam pandangan Salisbury
1) Quality science is the application of system thingking to managment and to the problem
of producing a product or service that satisfues the customer’s need each time, every time
(Salisbury 1996, Chapter 6 Page 93).
2) To understand quality science, one must first understand that organization work as
system, their parts are interdependent and synergistic (Salisbury 1996, Chapter 6 Page
93).
3) Quality science has been remarkably succesful in other setting where it has been
seriously put to use, and it can be just as successful in education (Salisbury 1996, Chapter
6 Page 94).
4) The basic idea behind quality science is that quality control can be designed into very
procedure, every action, every steep of every process that occurs in a organization
(Salisbury 1996, Chapter 6 Page 94).
5) If a system is not producing the result we prefer, it is because the processes we are using
aren’t working well or we have chosen the wrong processes (Salisbury 1996, Chapter 6
Page 94).
6) The quality science approach asserts that work is not haphazard, it can be studied,
analyzed, and scientifically dissected (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 95).
7) Quality science is also the key to controlling costs (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 95).
8) Variation refers to the fact that there are and will always be differencess among things. In
education, there is variation among school, textboox equipment and physical facilities,
etc... (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 96).
9) Some variation exist simply because things differ naturally. Student learn at different
rates, levels of motivation,, intellegence, backgrounds, and phyysical abilities. This is
calles random variation (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 96).
10) It is the orther type of variation that is so important. This type of variation is called
special cause variation. Variation that exist because the system causes it to exist
(Salisbury 1996, Chapter 6 Page 96).
11) Distingushing betwen random bariation and special cause variation is critical for the
manager because appropriate action is quite different for each case (Salisbury 1996,
Chapter 6 Page 97).
12) Unfortunately, many educators and education leaders regard any idea or concept coming
out of the industrical /bussines sector as foreign (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 99).
13) Quality saving : reducing the cost of poor quality (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 100).
14) Benchamrking : in the bussines world, benchmarking is an effective and well used
strategy for quality improvment (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 103).
15) School could well adopt the benchmarking technique as a key element of their quality
improvment efforts (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 103).
16) Steps to benchmarking: benchmarking focuses on a spesific area that we wish to study to
determinate how well we are doing and what level perfromance is really possible
(Salisbury 1996, Chapter 6 Page 103).
17) Learning means that the person can access exacly the information, help, or resources
needed quickly and easily possible (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 110).
18) One of the principal challenges in applying wuality science to education is that of
measuring customer satisfaction (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 113).
19) The effort to measure customer satisfaction must be part of total quality system that sets
customer-driven priorities for improvment and positions the school or districts to move
from fire fighting into a preventive mode of service (Salisbury 1996, Chapter 6 Page
116).
20) The state in which customer need, wants and expectation throughout the service’s life
exceeded, resulting in repeat services and loyalty and positive word (Salisbury 1996,
Chapter 6 Page 118).
21) Customer driven quality means that we take extreme care to understand the need, wants,
and expectations of our customers (Salisbury 1996, Chapter 6 Page 119).
22)
3. Metode Pengambilan Data
Metode yang digunakan dalam penulisan makalah ini adalah metode studi literatur, data
serta tulisan yang dimuat dalam artikel ini merupakan hasil litersi dari buku, jurnal dan karya
publikasi ilmiah.
4. Hasil Studi Literatur
1) Konsep dasar manajemen mutu
Manajemen mutu merupakan salah satu hasil dan implementasi dari sistem
berpikir yang memiliki tujuan untuk mengatur seluruh permasalahan dalam proses
produksi atau pemberian layanan kepada konsumen sehingga memberikan rasa suka serta
kenyamanan sehingga berkaitan dengan kepuasan konsumen. Sehingga manajemen mutu
merupakan teknologi untuk memantau seluruh proses pada sebuah sistem dalam
organisasi untuk meyakinkan bahwa proses yang dilaksanakan dapat menciptakan dan
mencapai tujuan yang telah dirancang. Manajemen mutu seringkali digunakan dalam
istilah bisnis, akan tetapi pada faktanya manajemen mutu juga sangat penting diterapkan
dalam dunia pendidikan, tujuannya ialah untuk mengamati setiap proses dalam
pendidikan dimulai dari hal-hal terkecil hingga hal-hal yang lebih kompleks dalam
pendidikan.
Mutu dalam pendidikan dapat diartikan sebagai konsep yang bersifat dinamis dan
multi dimensi dengan makna tidak hanya berfokus pada model pendidikan akan tetapi
juga bagaimana visi-misi kelembagaan, standar spesifik yang dijalankan oleh sistem
pendidikan, fasilitas serta program-program yang dirancang demi keterlaksaan suatu
pendidikan (Hadi, 2018), hal ini menunjukkan bahwa mutu merupakan suatu yang
kompleks dan menyeluruh sehingga seluruh aspek yang ada harus diperhatikan dengan
sangat baik, agar seluruh komponen sistem berjalan dengan baik dan tujuan dari sebuah
sistem tersebut tercapai. Hal ini sesuai dengan pendapat salisbury tentang mutu “The
basic idea behind quality science is that quality control can be designed into very
procedure, every action, every steep of every process that occurs in a organization”
(Salisbury,1996).
Manjemen mutu berusaha mengevaluasi setiap proses bahkan saat proses tersebut
berlangsung, hal ini dilakukan untuk meningkatkan kualitas tindakan dan langkah-
langkah menjadi lebih baik daripada hanya dilakukan evaluasi diakhir sehingga pada
akhir proses nantinya akan dihasilakan sesuatu yang lebih baik, dalam manajemen mutu
setiap individu dituntut untuk selalu berimprovisasi dan mengembangkan skill dari
masalah-masalah yang dihadapi selama proses berlangsung. Jika manajemen mutu dapat
diterapkan dalam sistem pendidikan dengan baik, maka masalah-masalah dalam
pendidikan dapat teratasi dengan lebih efektif dan efisien serta kualitas pendidikan akan
selalu meningkat.
Mutu dalam konsepsi salisbury mengatakan bahwa jika suatu sistem yang telah
dirancang dan dibuat tidak berjalan dengan lancar sehingga tidak menghasilkan dan
mencapai tujuan yang diinginkan, hal ini disebabkan oleh dua faktor yakni: manusia atau
pelaku sistem tidak menjalankan sistem dengan tepat atau pelaku sistem memilih proses
yang salah, tujuan lain dari manajemen mutu ialah menuntut pelaku atau organisasi
memilih dan mengoreksi setiap langkah dan proses dalam hal ini pendidikan,
mengidentifikasi proses yang tidak berjalan dengan lancar dan mencari solusi dari
permasalahan tersebut, selain itu dalam bukunya salibury juga menegaskan bahwa setiap
pekerjaan bukan sesuatu yang sepele, setiap masalah dan langkah dalam suatu pekerjaan
dapat dianalisa, dan dipelajari secara ilmiah.
2) Variabel penting dalam manajemen mutu
a. Variasi atau keberagaman
Keberagaam dalam suatu organisasi atau sistem merupakan hal yang tidak
dapat dihindari karena keberagaman akan selalu ada dalam setiap unsur di
lingkuangan masyarakat, untuk memahami manajemen mutu suatu organisasi atau
seseorang harus memahami keberagaman anggota dalam ogranisasinya. Dalam dunia
pendidikan keberagaman yang dimaksud ialah sistem sekolah, peralatan sekolah,
fasilitas sarana dan prasarana sekolah, iklim suatu sekolah, karakteristik peserta didik,
karakteristik pendidik dan faktor-faktor lainya.
Menurut salisbury dalam dunia pendidikan keberagaman dibedakan menjadi
dua jenis, diantaranya:
a) Random Variation
Keberagaman yang terjadi bersifat alamiah, bahwa dalam setiap
diri peserta didik memiliki karakteristik, motivasi, cara belajar, minat dan
bakat dalam diri, cara untuk memahami sebuah konsep, dan cara memilih
sesuatu. Dalam setiap diri pendidik juga memiliki konsep cara hidup yang
berbeda, seperti cara mengajar, motivasi dalam melakukan pekerjaan,
kebiasaan dalam bekerja serta latarbelakang sosial ekonomi dan
pendidikan yang berbeda.
Dalam pendidikan tujuan mengetahui karakteristik perbedaan yang
terjadi dalam dunia pendidikan khusunya sekolah adalah untuk
mengetahui penyebab perbedaan tersebut sehingga dapat dipilih solusi
yang tepat dalam meningkatkan kualitas pelayanan di sekolah.
b) Special Cause Variaton
Keberagaman atau penyimpangan yang terjadi dikarenakan akibat
dari sistem serta langkah-langkah yang digunakan. Sehingga seorang guru
atau kepala sekolah harus memastikan bahwa keberagaman yang terjadi
bukan berasal dari sesuau yang alami akan tetapi dari sistem yang
berjalan.

b. Tantangan dalam penerapan manajemen mutu


Dalam penerapan manajemen mutu banyak guru atau pendidik yang menganggap
bahwa manajemen mutu dan pengendalian mutu hanya dapat dilaksanakan didunia
bisnis dikarenakan para perusahaan menghasilakan suatu produk. Para pendidik
berpikir bahwa bidang kajian yang digarap berbeda antara suatu perusahaan yang
menghasilkan produk dengan sistem pendidikan atau sistem disekolah yang
berhubungan dengan manusia. Banyak pendidik mengatakan bahwa sekolah tidak
menghasilkan suatu produk. Akan tetapi jika hal ini dikaji lebih dalam, tujuan dari
sebuah perusahaan yang menghasilkan barang atau jasa dengan pendidikan atau
sekolah ialah sama-sama membantu individu dalam mencapai tujuan hidup.
Selain itu, perusahan dan pendidikan juga sama-sama menghasilkan produk, jika
pendidikan produk yang dihasilkan berupa pelayanan terbaik dalam proses
pendidikan dan pembelajaran, dalam pendidikan juga memiliki anggaran yang sangat
besar seperti pada perusahaan, terdapat kantor pusat, tujuan-tujuan yang akan dicapai
sehingga sekolah juga dapat diartikan gerai retail yang sangat lengkap.
c. Manajemen keuangan
Dalam dunia pendidikan hal penting lainya yang harus diperhatikan ialah
manajemen keuangan, sekolah dan lembaga pendidikan harus menyadari bahwa
pengaturan keuangan menjadi hal yang sangat penting. Manajemen keuangan yang
buruk akan berdampak buruk bagi para pendidik dan peserta didik, dalam setiap
proses pembelajaran yang selalu melibatkan biaya haruslah berjalan maksimal.
Sehingga dalam pemilihan seluruh program pendidikan, organisasi harus benar-benar
memilih proses yang akan dilaksanakan dengan target yang jelas.
d. Bencmarking
Salah satu usaha dalam peningkatan mutu ialah dengan melakukan
benchmarking, dalam dunia bisnis benchmarkingadalah salah satu strategi untuk
meningkatkan performa serta kualitas produk dengan cara membandingkan produk
tersbut dengan produk yang lain. Dalam dunia pendidikan teknik benchmarkingdapat
diartikan dengan membandingkan kualitas pendidikan satu dengan lainya, hal ini juga
dapat dilaksanakan di tingkat sekolah maupun organisasi pendidikan.
Benchmarkingdalam dunia pendidikan dapat dilakukan antar sekolah ataupun dengan
organisasi lain yang bergerak dibidang yang sama, proses benchmarkingakan lebih
baik jika organisasi yang bersangkutan memilih organisasi pembanding yang
memiliki mutu kinerja lebih baik atau lebih tinggi.
Tahapan benchmarkingdalam konsepi salisbury memiliki 9 langkah,
diantarnya:
a) Mengidentifikasi hal-hal yang ingin dikembangkan.
b) Memilih rekan atau organisasi pembanding.
c) Membentuk suatu tim yang akan bekerja.
d) Membaca dan mengkaji berbagai sumber tentang teknik-teknik
benchmarkingyang akan dilakukan.
e) Membagi tugas dalam tim.
f) Membuat daftar pertanyaan-pertanyaan kepada organisasi pembanding
tentang program yang akan dikembangkan.
g) Mengirim daftar-daftar pertanyaan yang telah dirumuskan oleh tim kepada
organisasi pembanding.
h) Melakukan tanya jawab bersama oranisasi pembanding dan menyiapkan
rencana tentang tindakan dan langkah-langkah yang akan dilaksanakan
sebagai proses pengembangan.
e. Peran baru pelanggan
Pembelajaran tepat waktu dapat diartikan bahwa seseorang dapat mengakses
dengan tepat informasi, bantuan, atau sumber daya yang dibutuhkan, dengan cepat
dan mudah. Hal ini jelas mengubah gaya belajar zaman dulu dengan gaya belajar di
era serba komputer ini. Karena sumber belajar otomatis ini terus meningkat dengan
pesat, pembelajaran tidak lagi terbatas, sumber belajar dan pembelajaran akan
menjangkau siswa di luar sekolah, implikasi terpenting dari perubahan ini adalah
bahwa perubahan tersebut merupakan pergeseran fundamental dari kekuasaan
lembaga pendidikan kepada siswa dan orangtua sebagai konsumen. Dengan
tersedianya sumber belajar yang tak terbatas mereka jelas akan memiliki lebih banyak
kesempatan untuk memilih dan memilih produk dan layanan pendidikan yang
menanggapi langsung tuntutan pribadi mereka.perubahan peran konsumen yang telah
membuat kualitas menjadi masalah jaminan bagi bisnis Amerika, itu akan menjadi
sama pentingnya dalam dunia pendidikan.
f. Sekolah vitual
Melihat dari gaya belajar yang berbeda maka para pengamat dan perancang
pendidikan memandang bahwa untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang
meningkat dan bervariasi, sekolah mungkin memang harus menjadi sekolah virtual
yang lebih fungsional dan bertujuan, akan tetapi dengan sedikit penekanan pada
bangunan atau lokasi tertentu. Konsep sekolah virtual menyerupai sekolah dalam
fungsi dan tujuannya, tetapi jauh lebih serbaguna karena dapat diakses kapan saja
atau di mana saja. Sekolah virtual dapat menjadi sumber informasi, pengetahuan,
sumber belajar, dan metodologi, serta dalam menyampaikan informasi kepada peserta
didik di berbagai lokasi pada waktu yang berbeda sepanjang hari dan tahun di rumah,
pusat pembelajaran, tempat kerja, pusat perawatan, dll.
Fungsi sekolah virtual adalah untuk memberikan siswa apa yang mereka
butuhkan dalam bentuk yang paling efektif untuk mereka pelajari dan gunakan.
sekolah dengan bangunan akan terus ada dan melayani penitipan anak yang berguna
dan fungsi sosial, tetapi layanan pendidikan dapat diberikan melalui kombinasi cara
lain
g. Virtual produk
Menindaklajuti tangan dengan ide sekolah virtual muncul gagasan tentang ide
produk virtual. Produk atau layanan virtual adalah produk atau layanan yang
diproduksi secara instan dan disesuaikan dalam menanggapi permintaan pelanggan
produk atau layanan yang dibuat pada saat dibutuhkan dan dibuat secara unik untuk
kebutuhan pelanggan individu tertentu. Karena ketersediaan komputer sehingga
memudahkan pelanggan mengumpulkan dan menganalisis informasi dan
menyajikannya pada saat dibutuhkan, pelanggan dan guru yang berhubungan
langsung dengan siswa dapat membuat keputusan dan menerapkan keputusan itu
dengan segera. bahkan siswa yang kurang termotivasi dapat dihidupkan dengan
pengajaran berkualitas tinggi yang dirancang untuk kebutuhan pembelajaran khusus
mereka, memberikan peluang untuk berhasil di bidang-bidang di mana mereka gagal
di masa lalu. dengan kata lain, sistem dapat responsif terhadap kebutuhan individu
pelanggan.
h. Memastikan kepuasan pelanggan
Salah satu tantangan penerapan manajemen mutu dalam dunia pendidikan
adalah memastikan kenyamanan konsumen, konsumen dalam dunia pendidikan
diantaranya ialah, guru, peserta didik, dan orang tua. Sekolah harus memastikan
pelayanan kepada guru, peserta didik, orang tua dan staff yang bekerja di instansi
pendidikan memenuhi seluruh kebutuhan dalam pembelajaran. Selain itu lembaga
pendidikan harus memastikan bahwa setiap masukan dari seluruh konsumen
pendidikan sampai kepada objek yang dituju, sehingga nantinya keluhan dan
masukan tersebut mendapatkan solusi yang tepat.
a) Pentingnya kepuasan pelanggan
Kepuasaan pelanggan akan berdampak pada beberapa aspek, jika
dalam dunia pendidikan lebih tepatnya sekolah, kepuasan dari orang tua
terhadap pelayanan pendidikan kepada peserta didik akan berdampak kepada
kepercayaan kepada sekolah, serta memberikan kesan baik kepada orang tua
lain. Kepuasan pelanggan dari guru dan staff sekolah berupa fasilitas sekolah
serta kenyamanan dalam melaksanakan pembelajaran akan berdampak pada
kinerja yang meningkat dari guru dan staff sekolah dan kepuasan peserta didik
dalam menerima pelayanan pendidikan akan menjadikan dampak terbesar
bagi sekolah yakni meningkatnya prestasi, motivasi serta kualitas keluaran
yang baik dari sekolah tersebut.
Dengan demikian kepuasan dari berbagai aspek yang terlibat dalam
pendidikan menjadi sangat penting karena akan berdampak pada prestasi dan
kesuksesan sekolah, sehingga usaha dalam menyediakan layanan pendidikan
yang baik harus menjadi salah prioritas dari pelayan pendidikan.
b) Pelanggan mendorong kualitas pelayanan
Dalam pelayanan pendidikan kesalahan dan kekurangan dalam
pelayanan yang menyebabkan individu yang terlibat dalam pendidikan tidak
puas, dalam kasus yang seperti ini tindakan yang harus diambil oleh pelayan
pendidikan adalah memastikan dan mengidentifikasi kegagalan dari pelayanan
pendidikan yang diberikan, sehingga dapat segara mengambil tindakan solusi
dari pelanggan tersebut. Dalam hal ini pelayan pendidikan tidak harus
menonjol diseluruh aspek pelayanan, akan tetapi harus menemukan solusi
positif dan kunci dari permasalahan.
c) Rencana dalam melaksanakan perbaikan
Penyedia layanan pendidikan harus segera mengambil tindakan
perbaikan yang positif dalam rangka merespon keluhan yang diberikan oleh
pelanggan, selain itu penyedia layanan juga segera mengevaluasi sistem
pelayanannya dalam usaha memperbaiki bila ada sistem pelayanan yang salah,
sehingga memberikan kesan yang baik kepada para pelanggan dan
menumbuhkan rasa loyalitas dari pelanggan kepada penyedia layanan.
i. Mempertahankan kualitas pelayanan
Dalam menyediakan dan membentuk pelayanan yang bermutu, penyedia
pelayanan harus melakukan beberpa hal diantarnya menyiapkan sistem program
pelayanan, benchmarkingdan memastikan kepuasan konsumennya, dalam
melakukannya tentu penyedia layanan harus memiliki skill dan keahlian yang sangat
baik. Penyedia jasa layanan harus selalu mengembangkan kualitas layanan dengan
cara meminta bantuan dari para ahli penyedia mutu dan kualitas pelayanan. Berikut
ini beberapa langkah-langkah dalam usaha memperhatankan kualitas layanan:
a) Medelegasikan anggota penjaminan mutu di setiap tingkatan pelayanan
untuk mempertahankan kualitas, seperti sekolah dan lembaga berjenjang
di atas sekolah.
b) Membuat visi misi dan program yang diterima secara universal dan ditulis
oleh komite pendidikan sehingga mewakili seluruh kepentingan dibidang
pendidikan
c) Komite penjaminan mutu harus memberikan tugas-tugas yang spesifik
kepada delegator yang ditugaskan untuk memantau dan mengidentifikasi
masalah yang terjadi serta usulan solusi yang diberikan.
5. Kesimpulan
Manajemen kualitas memungkinkan kita untuk memenuhi kebutuhan mereka yang kita
layani. Pendidikan memiliki banyak pelanggan: pelajar, orang tua, pemberi kerja, institusi
pendidikan tinggi, pembayar pajak, dll. Dengan menerapkan ilmu yang berkualitas, kita
dapat mengidentifikasi siapa pelanggan tersebut dan apa yang mereka inginkan serta
harapkan dari apa yang kita lakukan sehari-hari di pendidikan, dan kemudian
menyediakannya dengan cara yang berkualitas setiap saat. Memanfaatkan pengetahuan
tentang manajeman mutu dalam pendidikan mutlak penting bertujuan untuk reformasi
pendidikan yang efektif.
6. Referensi
1. Pendahuluan

Ilmu yang berkualitas menyediakan seperangkat metode yang andal dan terbukti untuk
mencapai keunggulan dalam organisasi. oleh karena itu, ini merupakan bagian penting, vital
sebelumnya dalam setiap peningkatan usaha pendidikan. Bab sebelumnya menyajikan beberapa
konsep dasar yang terlibat dalam ide-ide kunci sains berkualitas yang merupakan bagian dari
teknologi ketiga.Saya menjelaskan bagaimana pekerjaan terdiri dari proses, bagaimana ilmu
kualitas membantu kita mengendalikan biaya, bagaimana kita dapat menggunakan data dan
informasi tentang proses untuk memperbaikinya.Bagaimana membuat sekolah virtual dan produk
virtual, bagaimana mengukur dan meningkatkan kepuasan pelanggan, dan bagaimana
merencanakan tindakan korektif. Ide dan tindakan ini telah sangat berhasil dalam meningkatkan
bisnis, manufaktur, dan usaha lain dan bisa juga berhasil di sekolah. Chepter ini menyajikan
informasi yang akan membantu Anda menerapkan ide dan pendekatan sains yang berkualitas
dalam organisasi pendidikan.

2. Proses peningkatan kualitas pendidikan

Kemajuan Qulaity (publikasi yang paling banyak dibaca di antara orang-orang yang
bertanggung jawab atas upaya peningkatan kualitas di organisasi mereka) baru-baru ini
menerbitkan serangkaian artikel tentang apa yang biasa disebut "tujuh alat kualitas". Ketujuh alat
ini adalah dasar untuk sains berkualitas. Dengan menggunakan ketujuh alat dasar ini, orang dapat
berhasil membangun proses peningkatan kualitas dalam sistem pendidikan.

 sebelum Anda mencoba memecahkan masalah, tentukan dulu


 sebelum Anda mencoba untuk mengontrol suatu proses, pahami itu.
 sebelum mencoba mengontrol semuanya, cari tahu apa yang penting.
 mulailah dengan membayangkan prosesnya.

Kebanyakan buku tentang kualitas berisi satu atau dua bab tentang alat-alat ini.
Bagaimanapun, sangat sedikit yang menawarkan contoh dari pendidikan. Padahal banyak proses
dan aktivitas yang terlibat dalam menjalankan sistem sekolah seperti tugas administrasi dan
fungsi manajemen sangat mirip dengan yang terjadi di organisasi besar mana pun, akan sangat
membantu untuk melihat contoh yang secara khusus terkait dengan perusahaan pendidikan,
dalam bab ini, semua contoh adalah darwn dari pendidikan, dan bahasa yang menjelaskan
aplikasi alat ini disesuaikan dengan pendidik.

3. Tujuh alat kualitas dalam peningkatan pendidikan

Dalam bab ini, saya tidak memberikan diskusi panjang lebar tentang statistik yang
menyertai alat tersebut. Saya hanya menjelaskan jenis data yang dikumpulkan untuk masing-
masing dan bagaimana menggunakan data tersebut untuk membuat perbaikan sistem yang
efektif. Padahal benar bahwa ilmu yang berkualitas membutuhkan penggunaan data dan
pengetahuan statistik tingkat lanjut secara ekstensif. Setiap orang dengan pengetahuan dasar
matematika dan kemampuan membaca grafik dan grafik dapat menggunakan alat yang
dijelaskan di sini, pada dasarnya, alat dasar ini hanyalah cara untuk mengatur dan menampilkan
data secara visual. Dalam banyak kasus, staf, guru, atau siswa dapat mengumpulkan data sendiri,
dan mereka dengan senang hati melakukannya karena hal itu memberi mereka lebih banyak
tanggung jawab dan kendali atas pekerjaan mereka. Dengan menggunakan alat ini, administrator,
guru, dan siswa memahami proses yang mereka gunakan dalam pekerjaan mereka sehingga
mereka dapat mengontrol proses dan meningkatkannya. Tanpa alat untuk membantu
mendefinisikan masalah, kami akan selamanya “memadamkan api” daripada memperbaiki
sistem.

a. Alat pertama penyebab dan diagram pengaruh

Ingat kembali bab sebelumnya bahwa salah satu langkah penting dalam peningkatan
kualitas adalah mengidentifikasi sumber variasi dalam proses sistem, sehingga kita dapat
membedakan antara variasi penyebab acak dan khusus dalam proses tersebut. Salah satu cara
termudah untuk menentukan sumber variasi adalah diagram sebab dan akibat. Diagram sebab
dan akibat (juga dikenal sebagai diagram tulang ikan karena menyerupai kerangka ikan)
GAMAR 129

sering digunakan untuk memeriksa faktor-faktor yang mungkin menyebabkan variasi.


Pernyataan masalah muncul di kepala ikan. Tulang mewakili penyebab utama yang bisa
menjelaskan mengapa masalah itu ada. (ada 3 grafik yang berbeda ditampilkan di sini).
Biasanya, diagram ini dibuat dalam sesi curah pendapat kelompok. Setiap penyebab
terdaftar pada salah satu “tulang” kerangka dan lebih banyak penyebab ditambahkan saat
anggota kelompok mengidentifikasinya. Akhirnya, anggota kelompok sampai pada titik di mana
mereka telah mengidentifikasi semua penyebab utama yang berkontribusi pada masalah tersebut.
Setelah semua penyebab yang memengaruhi situasi atau masalah diidentifikasi pada diagram,
akan menjadi cukup mudah bagi kelompok untuk mengidentifikasi penyebab-penyebab yang
dapat mereka kendalikan - penyebab khusus. Ini dapat disorot dengan huruf tebal pada diagram .
"Tulang" utama pada diagram tulang ikan dapat dikelompokkan ke dalam kategori
utama seperti mahasiswa, pengajar / staf, kurikulum, dan pengaruh luar. Ini membuatnya lebih
mudah untuk melihat area utama yang menyebabkan variasi. Faktor-faktor yang dikelompokkan
di bawah kurikulum dan fakultas / staf kemungkinan besar akan menjadi sumber variasi
"penyebab khusus". Inilah yang bisa kita hilangkan dan selesaikan.
Diagram sebab dan akibat sangat berharga untuk menganalisis hampir semua masalah
atau masalah yang membutuhkan perhatian, dan dapat dengan mudah dipelajari oleh orang-orang
di semua tingkat organisasi (termasuk siswa) dan segera diterapkan
………………..gbr 130-131

Diagram sebab dan akibat sangat berharga untuk menganalisis hampir semua masalah
atau masalah yang memerlukan perhatian, dan dapat dengan mudah dipelajari oleh orang-orang
di semua tingkat organisasi (termasuk siswa) dan segera diterapkan. Meskipun diagram sebab
dan akibat dapat dikembangkan oleh individu, paling baik digunakan oleh tim. Salah satu atribut
paling berharga dari alat ini adalah menyediakan sarana yang sangat baik untuk memfasilitasi
sesi curah pendapat. Ini memfokuskan peserta pada masalah yang sedang dihadapi dan
memungkinkan mereka untuk memvisualisasikan berbagai aspek masalah. Sekali lagi, kami
tertarik untuk mengidentifikasi aspek-aspek masalah yang dapat kami kendalikan, penyebab
khusus. Kami kemudian dapat mulai mengerjakan faktor-faktor ini, sehingga meningkatkan
proses dan mengurangi jumlah variasi penggunaan khusus.
b. Bagan pengendalian alat kedua

Manajer pendidikan sering kali mendasarkan keputusan mereka pada data yang
disediakan setiap hari, mingguan, atau bulanan. Data ini biasanya ditampilkan dalam laporan
dengan baris, dan kolom angka. Masalah dengan jenis laporan ini adalah bahwa mereka tidak
membedakan antara variasi penyebab acak dan khusus. Untuk menemukan variasi penyebab
khusus, manajer pendidikan harus melihat data dengan cara yang berbeda. Menggunakan
diagram kendali adalah salah satu cara yang memudahkan untuk membedakan variasi acak dari
variasi penyebab khusus.
Bagan kendali di bawah ini menunjukkan data ketidakhadiran harian selama 18
minggu. Bagan serupa dapat digunakan untuk menunjukkan frekuensi rujukan disiplin, interupsi
kelas, skor pada tes kelas atau tes standar, atau jenis informasi lain yang dapat dilacak dan diplot
dari waktu ke waktu. Bagan di halaman berikutnya, misalnya, menunjukkan jumlah waktu yang
dihabiskan untuk kegiatan belajar.
Presentasi ini berbeda dari presentasi numerik biasa yang hanya mencantumkan angka
pada selembar kertas. Bagan kendali memiliki dua keunggulan penting. Pertama, angka-angka
tersebut diplot untuk menunjukkan pola akurensi dari waktu ke waktu. Keuntungan kedua
berkaitan dengan garis putus-putus di sepanjang bagian atas dan bawah grafik. Garis-garis ini
menunjukkan "batas" atas dan bawah dari data. Pekerja berkualitas menyebut batas atas batas
kendali atas (UCL) dan batas bawah batas kendali (LCL). Batasan ini dibangun menurut rumus
statistik dari data yang dikumpulkan selama proses.
Bagaimana tampilan seperti itu membantu manajer? adalah menunjukkan kepada
mereka variasi penyebab khusus. Titik yang berada di luar batas kendali atau yang termasuk
dalam pola tertentu adalah sinyal variasi sebab khusus. Dalam grafik absensi, ada dua poin di
luar batas kendali; hari kehadiran yang sangat rendah

GAMBAR 132

terjadi pada tanggal 9 dan lagi di minggu ke-15. Dengan demikian, manajer dapat menyelidiki
apa yang unik tentang kejadian khusus ini, dan kemungkinan akan mengidentifikasi masalah
yang dapat diperbaiki secara produktif. Selain dua contoh ini, variasi ketidakhadiran
kemungkinan besar disebabkan oleh penyebab acak yang muncul dari faktor yang selalu ada dan
tidak dapat dikendalikan (penyakit, alasan pribadi atau keluarga). Dalam kasus grafik ini, untuk
menanyakan mengapa ketidakhadiran lebih tinggi atau lebih rendah pada hari-hari lain
merupakan strategi "hasil rendah", yang berarti bahwa manajer tidak akan mendapatkan banyak
pengembalian untuk waktu dan sumber daya yang dikeluarkan untuk mencoba menjawab
pertanyaan tersebut. Lebih buruk lagi, menginvestasikan waktu untuk mengejar penyebab acak
mengurangi tugas lain yang lebih produktif. Mengejar penyebab acak disebut "gangguan".
Merusak mencoba untuk melawan penyebab acak. Tidak ada gunanya karena penyebab acak
tidak dapat dikendalikan).
Manajer hanya dapat membuat keputusan yang tepat jika mereka memahami variasi
penyebab acak dan khusus dan tahu bagaimana membedakannya. Jika tidak, mereka cenderung
menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk marah. Perbaikan nyata tidak dapat dilakukan
sampai gangguan berhenti. Bagan kendali seperti di bawah ini yang menunjukkan data kegiatan
belajar menyediakan cara tercepat dan terpasti untuk menentukan reaksi yang tepat terhadap
variasi. Meskipun tidak ada poin yang ditunjukkan di sini di bawah LCL, jelas ada perbedaan
besar dalam jumlah waktu per hari yang dihabiskan untuk kegiatan pembelajaran, dan
peninjauan lebih lanjut mungkin diperlukan. Meskipun tidak ada poin yang ditampilkan di
bawah LCL, jelas ada perbedaan besar dalam jumlah waktu per hari yang dihabiskan untuk
kegiatan pembelajaran, dan peninjauan lebih lanjut mungkin diperlukan).

Diagram kendali menunjukkan kepada kita apa yang mampu dilakukan oleh suatu
sistem. Mereka tidak memberi tahu kami apakah hasilnya "cukup baik". Tingkat kehadiran,
GAMBAR 133

tingkat kelulusan, atau hasil yang tidak dapat dicapai mungkin tidak seperti yang kami harapkan.
Bagan kendali hanya menunjukkan apa yang mampu dilakukan oleh sistem. Satu-satunya cara
untuk meningkatkan sistem yang hanya memiliki variasi acak adalah mengubahnya secara
mendasar dengan menerapkan prosedur, bahan, metode, atau peralatan yang sama sekali baru.

c. Histogram alat ke tiga


Sebuah gambar dapat bernilai ribuan angka, terutama jika gambar tersebut adalah
histogram (terkadang disebut bagan frekuensi), histogram hanyalah bagan tipe batang yang
merangkum sekumpulan data. (lihat halaman selanjutnya).
Saat kami menggunakan histogram, kami mengukur beberapa aspek dari proses kami,
kemudian kami dapat membuat keputusan manajemen berdasarkan fakta, bukan opini.
Histogram sering kali membuka mata, terkadang memulai informasi dalam format yang lebih
mudah dijelaskan kepada rekan kerja dan manajer.
Sekali lagi, yang kita cari dengan menggunakan histogram adalah variasi, terutama
variasi penyebab khusus. Menampilkan data dalam format histogram membuat pola variasi yang
ada dalam proses, kita lebih cenderung mengambil tindakan yang akan menghasilkan perbaikan
yang positif dan bertahan lama. Kami juga tahu apa yang harus kami selidiki lebih lanjut, jika
kami merasa perlu, kami dapat merencanakan pengamatan langsung terhadap proses tersebut dan
mengumpulkan data tambahan sebelum kami mulai menerapkan perbaikan.

d. Lembar periksa alat ke empat

Peningkatan kualitas adalah kegiatan yang bersifat insentif informasi. Informasi


membantu kami menjawab pertanyaan. Sebagian besar organisasi, termasuk sekolah, memiliki
banyak sekali data dan fakta tentang operasi mereka. Namun, data dan fakta ini mungkin tidak
dalam bentuk yang memberikan informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan. Dalam
banyak contoh, tidak adanya informasi yang jelas dan relevan yang memungkinkan masalah
terus berlanjut tanpa terpecahkan untuk waktu yang lama.
Lembar cek adalah rekaman data sederhana yang telah dirancang khusus untuk
memungkinkan pengguna dengan mudah menginterpretasikan hasil dari formulir itu sendiri.
Alih-alih hanya , dalam kolom, lembar periksa memungkinkan pengamat untuk melihat apa yang
terjadi dalam proses saat mereka mengamatinya. Perhatikan contoh di sini dari lembar periksa
sederhana untuk mencatat jumlah siswa yang menggunakan salah satu lab komputer di sekolah.
Perhatikan bahwa formulir dirancang untuk memungkinkan pengamat memasukkan jumlah
siswa dengan menggunakan komputer pada papan. Saat data dimasukkan, pengamat akan mulai
melihat bentuk pola. Karena itu, sheet memberikan lebih dari sekadar catatan data-ini
memungkinkan analisis tren secara simultan dalam data.

PENJADWALAN PENETAPAN PANDUAN HISTOGRAM


Histogram ini menunjukkan data yang dikumpulkan oleh staf konseling di sekolah menengah
Springfield di Springfield, Pennsylvania, siswa senior mengeluh karena menunggu lama untuk
menemui konselor bimbingan. Mengikuti pendekatan ilmu kualitas untuk proses manajemen,
konselor pembimbing, mengumpulkan data dan membuat histogram untuk menunjukkan jumlah
hari rata-rata yang dibutuhkan siswa untuk membuat janji dengan konselor.)
GAMBAR
Data mengungkapkan bahwa siswa harus menunggu sekitar 8 hari untuk menemui
pembimbing kecuali jika sifat pengangkatannya mendesak, dalam hal ini masih memakan waktu
4 hingga 5 hari. Staf konseling mengembangkan proses baru untuk menjadwalkan janji temu.
Data yang dikumpulkan pada tahun berikutnya mengungkapkan bahwa proses baru tersebut
hanya mengubah sedikit situasi. Janji temu mendesak sekarang sedang dijadwalkan dalam 3-4
hari tetapi yang lain membutuhkan waktu lebih lama.
Dari tempat roger, Tracy Kosman dan Katherine Vitale, "TQM: Kolase komunitas dan
kemitraan distrik sekolah", kualitas masuk ke realitas sekolah tentang manajemen mutu dalam
pendidikan (Ar-lington, VA American Association of school administrator, 1994). P. 198
Dicetak ulang dengan izin.

LEMBAR PERIKSA
PENGGUNAAN LAB KOMPUTER
1. Catat jumlah siswa yang menggunakan komputer dan plot nomor tersebut pada kisi waktu
2. Penghitungan harus dilakukan setiap 30 menit selama setengah jam
3. Gunakan bagian "catatan" untuk merekam sesuatu yang tidak biasa.
Tanggal pengamatan: 6-7-90, 6-8-90,6-9-90
Lab komputer #: 2
Perekam: Ginny grove
Gambar 136
e. Bagan pareto alat ke lima

Dinamai setelah pergantian abad ekonom vilredo pareto, prinsip Pareto menyatakan bahwa 80%
masalah berasal dari 20% kemungkinan penyebab. Artinya di sebagian besar Organisasi adalah
bahwa kami dapat memperoleh peningkatan paling banyak dengan memfokuskan upaya kami
pada beberapa sumber masalah. Sebuah organisasi dapat mengidentifikasi 50 atau 100 masalah,
tetapi kebanyakan dari mereka, menurut prinsip pareto, dapat dikaitkan dengan beberapa sumber.
Jika kita dapat mengidentifikasi beberapa sumber penting ini, kita dapat menyelesaikan sebagian
besar masalah kita. Tugas seorang manajer yang efektif adalah memusatkan upaya perbaikan
pada penyebab penting dan tidak terganggu oleh banyak hal yang sepele.

GAMBAR 137

Bagan pareto adalah cara mengkategorikan dan memprioritaskan masalah. Data dapat
dikumpulkan tentang ketidakhadiran siswa, penggunaan waktu staf, waktu siswa bertugas,
vandalisme gedung sekolah, jumlah tugas yang harus diulang, pertanyaan atau keluhan orang
tua, jumlah kesalahan atau masalah lain yang terkait dengan pembelajaran atau sekolah. Data
harus diatur seperti yang ditunjukkan dalam contoh diagram pareto ini. Penyebab yang paling
sering ditempatkan di sebelah kiri, dan penyebab lainnya ditambahkan dalam urutan kejadian
yang menurun. Skala di sisi kanan grafik menunjukkan persentase dari total masalah yang
disebabkan oleh masing-masing penyebab.
Bagan pareto pertama yang diberikan di sini menunjukkan data aktual yang
dikumpulkan oleh administrator di sekolah tempat denver di Wilmington, ohio tentang sumber
kasus pengungkapan di sekolah itu. Datanya mungkin serupa di sekolah lain. Bagan pareto
membuatnya cukup jelas sumber masalah mana yang perlu dikurangi atau dihilangkan untuk
memiliki dampak nyata pada masalah tersebut. Dalam diagram pareto berikut menunjukkan data
yang dikumpulkan oleh tim administrator di springfield, Pennsylvania tentang penangguhan di
luar sekolah. Claima sedang dibuat bahwa kebijakan penangguhan sekolah mereka saat ini tidak
efektif. Tim tertarik dengan jumlah penangguhan yang berulang, yaitu berapa kali seorang siswa
ditangguhkan.

GAMBAR 138

Bagan pareto mengungkapkan bahwa 50% dari penangguhan hanya terjadi satu kali,
dengan 18% lainnya terjadi dua kali dalam setahun. Dengan demikian, data tersebut tidak
mendukung klaim penangguhan berulang: pada kenyataannya, hal itu menunjukkan
penangguhan sekolah menjadi alat disipliner yang sangat efektif untuk distrik tersebut.
140…..bukan gbr
Dalam hal ini, sumber utama masalah kedisiplinan ada pada bus sekolah, hal ini kemudian
menjadi fokus dari administrasi Denver Place ketika mereka berusaha untuk mengatasi masalah
kedisiplinan. Mereka memutuskan untuk melembagakan program disiplin teman yang disebut
fussbusters di bus dan di area lain di sekolah. Hasilnya, mereka mampu mengurangi jumlah
kasus kedisiplinan hingga 69% secara keseluruhan dan 73% di bus sekolah.

Organisasi yang berfokus pada kualitas dan efisiensi tidak boleh mengizinkan siapa pun
untuk mulai mengerjakan masalah sampai dia mengembangkan bagan pareto. Grafik harus
menunjukkan bahwa masalah yang sedang dikerjakan adalah yang paling penting pada saat itu.
Alternatifnya adalah memungkinkan orang menghabiskan waktu dan energi yang berharga untuk
memecahkan masalah yang sepele.

f. Diagram scatter alat ke enam

Terkadang dua penyebab bertindak bersama untuk menciptakan masalah. Misalnya,


jumlah siswa yang putus sekolah mungkin terkait dengan waktu dalam setahun. Merencanakan
jumlah siswa yang putus sekolah selama beberapa bulan mungkin merupakan waktu paling kritis
untuk mengambil tindakan.

GAMBAR 139

g. Alat ke tujuh : flowchart

Enam alat yang dibahas sejauh ini membantu kami mengidentifikasi sumber variasi
penyebab khusus dalam sistem kami. Ini adalah area yang dapat kami pengaruhi dan kendalikan
secara langsung untuk meningkatkan proses kami. Setelah kami mengidentifikasi mayornya

GAMBAR 140 -141


Sumber variasi penyebab khusus, langkah selanjutnya adalah memutuskan apa yang harus
dilakukan. Langkah pertama dalam mencoba memperbaiki suatu proses adalah membuat
diagram alir yang menunjukkan langkah-langkah utama dari proses tersebut. Ini biasanya
melibatkan orang-orang yang menggunakan proses bersama-sama dan menyetujui langkah-
langkah yang terlibat. Biasanya, dalam diskusi yang berhasil, perselisihan muncul di antara
anggota tim tentang apa proses sebenarnya dan bagaimana sebenarnya bekerja. Menyelesaikan
ketidaksepakatan ini berharga di dalam dan dari dirinya sendiri, dan mencapai kesepakatan
tentang proses apa yang memungkinkan kita untuk meningkatkan proses itu.
Sisipan di halaman 140 ini menunjukkan diagram alur proses yang dibuat oleh satu
distrik sekolah. Bagan tersebut menggambarkan bagian dari proses pelaporan nilai di distrik
tersebut yang memutuskan untuk membuat beberapa perubahan dalam pricess tersebut. Dalam
kasus distrik tertentu, perubahan ini menghasilkan penghematan jam pegawai sebesar $ 2.600 per
tahun dan penghematan persediaan komputer dan waktu komputer sebesar $ 532 per tahun.
Pembuatan diagram alir proses penting dalam organisasi merupakan langkah penting
untuk peningkatan kualitas. Orang-orang yang bekerja dalam proses tersebut akan memahami
dengan lebih baik. Mereka bisa mulai mengendalikannya alih-alih menjadi korbannya. Setelah
proses dapat dilihat secara objektif di diagram alur, perbaikan dapat diidentifikasi. Orang-orang
menyadari bagaimana mereka menyesuaikan diri dengan proses tersebut, dan mereka dapat
memvisualisasikan "pemasok" dan "pelanggan" mereka sebagai bagian dari keseluruhan proses
tersebut. Hal ini secara langsung mengarah pada peningkatan komunikasi antar departemen, tim,
dan area kerja. Orang-orang yang berpartisipasi dalam sesi kerja diagram alur menjadi
pendukung antusias upaya kualitas entie. Mereka akan terus memberikan saran untuk melakukan
perbaikan lebih lanjut. Juga, diagram alur menjadi alat yang berharga untuk melatih staf atau
karyawan baru.
4. Kesimpulan

Tujuh alat kualitas telah diilustrasikan dalam bab ini menggunakan contoh dari diagram
sebab dan akibat pendidikan dan diagram alir. Ketujuh alat ini adalah dasar untuk membangun
proses sains yang berkualitas dalam pendidikan. Pengumpulan informasi relevan yang digunakan
oleh alat menghasilkan minat, mengundang analisis, dan menyoroti peluang untuk perbaikan.
Ketika manajer dan orang lain dalam organisasi secara sistematis, menggunakan alat ini untuk
menentukan proses, menentukan penyebab masalah dan memantau peningkatan, kesadaran
meningkat secara eksponensial, dan metode serta proses dapat ditingkatkan ke titik di mana
mereka secara konsisten memberikan hasil yang baik.

5. Referenci