Anda di halaman 1dari 6

PRAKTEK SURVEY PERTAMBANGAN DOMINGOS DA SILVA NT/13935 TGL : 26/02/2011

1. JENIS PEKERJAN SURVEY DALAM MINING

Biasanya perusahaan pertambang skala besar, katakanlah mereka punya KP atau luas
daerahnya lebih dari 200 ribu hektar, rata-rata menggunakan data citra satelit untuk
pengolahannya,disini yang digunakan ilmu geomatiknya, ini ada di Adaro & KPC. Disamping
itu kebutuhan akan surveyor yang menguasai basic hidrografi sangatlah penting, untuk mengukur
luas dan kedalaman air pada tambang yang jelas tidak bisa di ukur oleh total stasion. Tentunya
dunia GPS tidak akan pernah terlepas dari surveyor tambang untuk pembuatan titik ikat yang
berjarak jauh.
Rata-rata surveyor yang sudah punya pengalaman di lapangan, biasanya diarahkan untuk
sebagai survey data processing untuk pengolahan selanjutkan ke perhitungan volume,
perhitungan cadangan, desain jalan, dan malah banyak pula yang merangkap ke mine plan, untuk
menghitung kapasitas alat untuk menghitung target bulanan atau ke design tambang untuk
merencanakan bentuk tambang, kemana arah jalan, berapa jumlah bench yang di perlukan, sudut
kemiringan design tambang agar tidak terjadi longsoran, dan menentukan berapa kapasitas tanah
penutup (overburden & interburden).
 Ada pun jenis-jenis pekerjaan lain yang dilakukan oleh surveyor pertambangan adalah :
Juru ukur tambang bertanggung jawab untuk menunjuk atau menentukan arah dan
batas-batas yang akan digali sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.
Juru ukur harus segera melapor kepada petugas yang bertanggung jawab atas pekerjaan
penggalian apabila mendekati (tidak kurang 50meter) dari tempat- tempat yang
mempunyai potensi bahaya seperti kantong-kantong air, gas-gas berbahaya, semburan
batu (rock burst), dan permukaan tanah atau penyangga- penyangga yang dapat
membahayakan penggalian tersebut.
Sedapat mungkin mengambil langkah-langkah untuk membuat ketepatan dari setiap
peta-peta, gambar-gambar atas peta penampang yang belum dibuat olehnya atau yang
dibawah pengawasannya.
Harus melaporkan kepada Kepala Teknik Tambang, apabila ada keragu- raguan akan
ketepatan dari setiap peta, gambar-gambar atau peta penampang dari tambang yang tidak
dapat dibuat oleh atau di bawah pengawas juru ukur tambang, yang mungkin
menimbulkan dampaak terhadap pekerjaan dan kegiatan tambang atau keselamatan
orang-orang ditambang.

1
PRAKTEK SURVEY PERTAMBANGAN DOMINGOS DA SILVA NT/13935 TGL : 26/02/2011

Mengecek kapakah daerah tersebut sudah memiliki peta topografi.


Jika peta dasar (peta topografi) dari daerah eksplorasi sudah tersedia, maka survei
dan pemetaan singkapan (outcrop) atau gejala geologi lainnya sudah dapat dimulai (peta
topografi skala 1 : 50.000 atau 1 : 25.000). Tetapi jika belum ada, maka perlu dilakukan
pemetaan topografi lebih dahulu. Kalau di daerah tersebut sudah ada peta geologi, maka
hal ini sangat menguntungkan, karena survei bisa langsung ditujukan untuk mencari
tanda-tanda endapan yang dicari (singkapan), melengkapi peta geologi dan mengambil
conto dari singkapan-singkapan yang penting.
Selain singkapan-singkapan batuan pembawa bahan galian atau batubara (sasaran
langsung), yang perlu juga diperhatikan adalah perubahan/batas batuan, orientasi lapisan
batuan sedimen (jurus dan kemiringan), orientasi sesar dan tanda-tanda lainnya. Hal-hal
penting tersebut harus diplot pada peta dasar dengan bantuan alat-alat seperti kompas
geologi, inklinometer, altimeter, serta tanda-tanda alami seperti bukit, lembah, belokan
sungai, jalan, kampung, dll. Dengan demikian peta geologi dapat dilengkapi atau dibuat
baru (peta singkapan).
Tanda-tanda yang sudah diplot pada peta tersebut kemudian digabungkan dan dibuat
penampang tegak atau model penyebarannya (model geologi). Dengan model geologi
hepatitik tersebut kemudian dirancang pengambilan conto dengan cara acak, pembuatan
sumur uji (test pit), pembuatan paritan (trenching), dan jika diperlukan dilakukan
pemboran. Lokasi-lokasi tersebut kemudian harus diplot dengan tepat di peta (dengan
bantuan alat ukur, teodolit, BTM, dll.).

Dari kegiatan ini akan dihasilkan model geologi, model penyebaran endapan, gambaran
mengenai cadangan geologi, kadar awal, dll. dipakai untuk menetapkan apakah daerah survei
yang bersangkutan memberikan harapan baik (prospek) atau tidak. Kalau daerah tersebut
mempunyai prospek yang baik maka dapat diteruskan dengan tahap eksplorasi selanjutnya.

 B, Kegiatan survey di tambang tidak juga terlepas dari kesalahan-kesalahan yang


mungkin terjadi, baik kesalahan random-kesalahan sistematis-dan kesalahan human error.
Kesalahan ini bisa saja terjadi saat tahap ekplorasi, pengukuran topografi dan pengukuran
untuk pembuatan model cadangan material, atau pada tahap Eksploitasi -Pemasangan

2
PRAKTEK SURVEY PERTAMBANGAN DOMINGOS DA SILVA NT/13935 TGL : 26/02/2011

design tambang dan pengukuran topografi progress tambang.


Kesalahan dalam kegiatan survey dan pemetaan tidak hanya terjadi pada proses
pengukuran lapangan saja, dapat juga terjadi pada proses prosesing data-penggunaan
system koordinat dan transformasinya, penyajian data dalam bentuk peta. Kesalahan
survey dalam penambangan berarti akan menyajikan data dan gambaran/peta yang salah,
akibat kesalahan ini akan merambat pada kesalahan- kesalahan aplikasi penambangan
yang antara lain:
1. Kesalahan data-data survey dalam kegiatan eksplorasi untuk penentuan titik lokas
pengeboran dan study outcrop akan menyebabkan kesalahan dalam membuat model
cadangan material tambang serat kesalahan dalam menentukan besaran cadangan terkira
dan terukur suatu tambang.
Kesalahan ini akan menyebabkan analisa dalam studi kelayakan tambang, analisa
ekomoni tambang, analisis umur tambang (mine life).
2. Kesalahan dalam pembuatan model cadangan bahan tambang akan mengakibatkan
kesalahan pada kesalahan pembuatan design dan kesalahan pada penentuan metode
penambangan dan penggunaan alat penambangan.
3. kesalahan pada pembuatan model akan mengakibatkan kesalahan dalam perencanaan
tambang (desing tambang) dan produksi penambangan sehingga cadangan/material yang
tidak ikut dimodelkan akan tertinggal atau tidak didapat diambil seluruhnya.
4. Kesalahan dalam pengukuran pemasangan design tambang oleh survey akan
meyebabkan salahnya penggalian yang berdampak pada :
a . Volume galian rencana tidak sama dengan aktual sehingga cost dari penambanga akan
bertambah. (diluar SR atau Cut off yang direncanakan)
b. TERGANGGUNYA Stabilitas/kemantapan lereng karena perubahan geometri lereng
dan terganggunya lapisan batuan yang mendukung kestabilam lereng
c. Pengambilan material tambang yang salah sehingga kualitas material tambang tidak
sesuai dengan perencanaan.
d. Pemasangan design ramp/jalan yang salah akan mengakibatkan munculnya potensi
resiko kecelakaan.
4. Kesalahan dalam melakukan pengukuran topografi original atau topografi progress
tambang akan mengganggu proses penyaliran tambang- drainase tambang- sehingga akan

3
PRAKTEK SURVEY PERTAMBANGAN DOMINGOS DA SILVA NT/13935 TGL : 26/02/2011

menganggu proses produksi dari aspek sequence tambang. terganggunya proses


penyaliran tambang juga akan menganggu kestabilan lereng.
5. Kesalahan kegiatan survey dalam mendukung kegiatan Peledakan- Blasting-
(pengukuran space-boder dan depth) memungkinkan terjadi hasil produktifitas blasting
yang buruk, terjadinya airblast dan undulasi permukaan tambang karena kedalaman
lubang tembak yang tidak rata)
6. Kegiatan survey pada pemasangan Guideline di kegiatan penambangan underground
yang salah, selain mengakibatkan kemungkinan tidak tercapainya target produksi juga
akan menyebabkan kegiatan penambangan mengarah pada area-area yang mungkin
berbahaya- seperti jebakan gas metana dll.

Demikian sekilas aspek-aspek yang mungkin terjadi pada kegiatan penambangan akibat dari
kegiatan survey dan pemetaan yang salah, tulisan ini semoga bisa menyadarkan kita bahwa,
walaupun survey tambang adalah kegiatan survey geodesi rendah dan cukup sederhana, namun
seyogyanya dilakukan dengan kaidah survey dan pemetaan yang benar, terlepas dari asumsi
bahwa kegiatan survey di tambang adalah bersifat Support dan service Tambang survei cabang
ilmu pengetahuan dan teknologi pertambangan. Ini mencakup semua pengukuran, perhitungan
dan pemetaan yang melayani tujuan memastikan dan mendokumentasikan informasi pada semua
tahap dari prospeksi dengan deposito eksploitasi dan mineral KEDUA oleh Memanfaatkan
permukaan dan bekerja di bawah tanah.
1. The Mengikuti Apakah Kegiatan Pokok Tambang survei:
2. Penafsiran geologi deposit mineral dalam kaitannya dengan Pemanfaatan dari padanya
Ekonomi
3. Penyelidikan dan negosiasi hak penambangan mineral
4. Membuat dan merekam, dan Perhitungan saya survei pengukuran
5. Pertambangan Kartografi
6. Investigasi dan prediksi efek tambang bekerja pada permukaan dan strata bawah tanah
7. Perencanaan tambang dalam konteks lingkungan setempat dan Rehabilitasi berikutnya
Kegiatan meliputi:
1. Lokasi, struktur, konfigurasi, dimensi dan Karakteristik deposit mineral dan batuan yang
berdampingan dan strata diatasnya. Penilaian resreves mineral dan eksploitasi ekonomi mereka

4
PRAKTEK SURVEY PERTAMBANGAN DOMINGOS DA SILVA NT/13935 TGL : 26/02/2011

2. The acquisitation, penjualan, penyewaan dan pengelolaan properti mineral


3. Memberikan dasar arah, perencanaan dan pengendalian kerja saya untuk Memastikan,
operasi pertambangan ekonomis dan aman atau
4. Studi tentang batuan dan tanah Pergerakan Akibat Operasi Pertambangan, prediksi mereka,
dan Peringatan dan perlakuan perbaikan kerusakan subsidence
5. Membantu dalam perencanaan dan Rehabilitasi Lahan Terkena Dampak Mineral Operasi
dan bekerja sama dengan Otoritas perencanaan pemerintah daerah.

2. Apa saja peranan ilmu geodesi dalam dunia pertambangan

a. Terbesit di pikiran kita, kenapa harus surveyor tambang, surveyor tambang, dan
surveyor tambang. Ya itulah pekerjaan pertama seorang geodet ketika memasuki
dunia tambang, kenapa ga kerjaan lain aja yang lebih enak, katakanlah survey data
processing atau mine planning. Ketika seorang sarjana masuk ke dunia tambang,
biasanya seorang geodet akan dihadapkan oleh topografi yang setiap hari, bahkan
setiap jam pasti berubah karena adanya progress tambang. Yang jadi pertanyaan
bisakah kita terus menyajikan sebuah peta topografi yang actual setiap jam, hanya
dengan bermodal total stasion dan software pendukung. Akan lebih parah ketika
kita langsung dihadapkan dengan persoalan pembebasan lahan sementara data
perubahan topografi belum selesai disajikan. Memang sebaiknya, seorang geodet
harus rela untuk dipaksa berpanas-panasan selama setahun untuk mengumpulkan
data topografi selama setengah hari, dah tengah harinya data sudah diproses untuk
selanjutnya dilakukan perhitungan sisa cadangan kalo topo yang diambil tersebut
sudah aktif ditambang (pengalaman sendiri ketika di tenggarong).
b. Kebutuhan di dunia tambang akan sarjana geodesi sangatlah besar, ketika suatu
perusahaan besar memerlukan data actual yang teliti dan cepat, maka sarjana teknik
geodesi bener-bener sangat diperlukan, tapi ketika mereka butuh data yang cepat
tanpa memperhatikan ketelitian, cukuplah anak D2 Pertambangan, atau malah cuma
seorang lulusan SMK yang mengerti akan pengukuran. Di tempat aku bekerja
sekarang, surveyornya rata2 hanya lulusan d2 pertambangan, jadi ketika ada
masalah biasanya mereka minta di koreksi, karena selama kuliah, mungkin mereka

5
PRAKTEK SURVEY PERTAMBANGAN DOMINGOS DA SILVA NT/13935 TGL : 26/02/2011

tidak diajarkan tentang kesalahan penutup sudut, koreksi polygon, kesalahan nivo,
atau koreksi BM.
c. Pula, rata-rata surveyor yang sudah punya pengalaman di lapangan, biasanya
diarahkan untuk sebagai survey data processing untuk pengolahan selanjutkan ke
perhitungan volume, perhitungan cadangan, desain jalan, dan malah banyak pula
yang merangkap ke mine plan, untuk menghitung kapasitas alat untuk menghitung
target bulanan atau ke design tambang untuk merencanakan bentuk tambang,
kemana arah jalan, berapa jumlah bench yang di perlukan, sudut kemiringan design
tambang agar tidak terjadi longsoran, berapa kapasitas tanah penutup (overburden
& interburden). Itulah tantangan kita selanjutnya, karena sekarang, katakanlah di
daerah kalsel atau kaltim, banyak pula surveyor tambang atau malah survey data
processing malah bukan lulusan geodesi, tapi lulusan kehutanan.
d. Walaupun survey tambang adalah kegiatan survey geodesi rendah dan cukup
sederhana, namun seyogyanya dilakukan dengan kaidah survey dan pemetaan yang
benar, terlepas dari asumsi bahwa kegiatan survey di tambang adalah bersifat
Support dan service. Karena kesalahan dalam membuat polygon pada tahan
explorasi & ekploitasi, pada saat pemasangan patok di lapangan (stake out), akan
membuat SR (Striping ratio; angka perbandingan produksi batubara & overburden)
akan membengkakâ, Itulah tantangan kita selanjutanya, menyajikan data topografi
yang cepat, lengkap & telitiân.