Anda di halaman 1dari 3

TUGAS TUTORIAL 1

Nama : Rina Susiani Mata kuliah : TAP


mahasiswa

NIM : 856209916 Kode : IDIK4500


Semester : I BI Pokjar : Kabko Pariaman

Hari/tanggal : Minggu /04 April 2021 Tutor : Megawati, M.Pd

Jawablah pertanyaan berikut dengan baik dan benar!


1. Deskripsikanlah pengertian dan tujuan TAP disertai dengan contoh!
2. Analisislah karakteristik soal TAP dengan satu contoh materi!
3. Sintesislah kerangka berpikir memecahkan kasus!

Selamat Bekerja
Good Luck
1. Tugas Akhir Program (TAP) adalah tugas yang harus dikerjakan mahasiswa program
sarjana (S1) yang sudah memenuhi persyaratan baik administrasi maupun akademik.
TAP merupakan syarat lulus mahasiswa untuk nantinya menjadi seorang pendidik yang
yang dapat berpikir secara komprehensif berdasarkan teori dan praktek. Dalam TAP ini
mahasiswa mengangkat berbagai bentuk permasalahan dan kasus-kasus atau pertanyaan
yang diangkat dari masalah nyata atau real pembelajaran bidang studi atau bidang
pengembangan yang harus dipecahkan oleh guru.
Tujuan TAP sendiri yaitu untuk mengukur penguasaan kompetensi akhir mahasiswa,
melalui ujian yang menuntut mahasiswa mengaplikasikan pengetahuan, sikap, dan
keterampilan yang diperolehnya dari berbagai mata kuliah dalam memecahkan masalah-
masalah pembelajaran secara komprehensif.
Contoh: Mahasiswa yang bernama Rina Susiani sedang melanjutkan kuliah PGSD
lantaran ijazah S1 sebelumnya bidang studi yaitu Geografi. Sedangkan ia mengajar di SD
sebagai guru kelas, dimana guru kelas memegang hampir semua mata pelajaran. Untuk
meningkatkan pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam mengajar anak SD
diperlukannya pembelajaran yang cukup. Dengan begitu akhir kuliah PGSD mahasiswa
diwajibkan membuat TAP untuk melihat pengusaan kompetensi akhir mahasiswa.

2. Karakteristik soal TAP


1. Menuntut kemampuan berpikir tinggi
2. Berbentuk uraian yang dikemas dalam kasus pembelajaran/kegiatan
pengembangan dan dilengkapi dengan serangkaian pertanyaan.
3. memungkinkan mahasiswa menjawab dari sudut pandang yang berbeda
berdasarkan teori, prinsip dan prosedur yang telah dipelajarinya.
Contoh:
Bu Rina mengajar di kelas 1 SDN 29 Sugai Limau. Suatu hari Bu Rina mengajak anak-anak
berbincang-bincang mengenai sayur-sayuran yang banyak dijual di pasar. Anak-anak diminta
menyebutkan sayur yang paling disukainya dan menuliskannya di buku masing-masing.
Anak-anak kelihatan gembira dan berlomba menyebutkan dan menuliskan sayur yang
disukainya. Pada akhir perbincangan Bu Rina meminta seorang anak menuliskan nama sayur
yang sudah disebutkan, sedangkan anak-anak lain mencocokkan pekerjaannya dengan tulisan
di papan. Setelah selesai anak-anak diminta membuat kalimat dengan menggunakan kata-kata
yang ditulis di papan tulis. Bu Rina: "Anak-anak, lihat kata-kata ini. Ini nama sayur-sayuran.
Baca baik-baik, buat kalimat dengan kata-kata itu ya." Anak-ank menjawab serentak: "Ya,
Bu." Kemudian Bu Rina pergi ke mejanya dan memperhatikan apa yang dilakukan anak-
anak. Karena tak seorangpun yang mulai bekerja, Bu Rina kelihatan tidak sabar. "Cepat
bekerja, dan angkat tangan jika sudah punya kalimat." kata Bu Rina dengan suara
keras. Anak-anak kelihatan bingung, namun Bu Rina diam saja dan tetap duduk di kursinya.
Perhatian anakanak menjadi berkurang, bahkan ada yang mulai mengantuk, dan sebagian
mulai bermain-main. Mendengar suara gaduh, Bu Rina dengan keras menyuruh anak-anak
diam dan menunjuk seorang anak untuk membacakan kalimatnya. Anak yang ditunjuk diam
karena tidak punya kalimat yang akan dibacakan. Bu Rina memanggil kembali dengan suara
keras agar semua anak membuat kalimat.
Penyelesaian Kasus:
a. Pada Paragraf 1, tampak Bu Rina dan semua siswa sangat menikmati pembelajaran
yang dilaksanakan. Hal ini terlihat dari bagaimana Bu Rina dengan bagusnya
mengajak siswa-siswa tersebut untuk berbincang-bincang mengenai sayur-sayuran
yang dijual dipasar dan sayuran mana yang paling mereka sukai. Dengan baik sekali
Bu Rina melakukan pembelajaran di bagian awal. Anak-anakpun dengan mudah
mengikutinya dengan senang dan gembira. Berbeda dengan paragraf berikutnya,
ketika Bu Rina mulai meminta anak-anak kelas 1 itu untuk membuat kalimat dari
kata-kata yang telah ditulis mereka di buku catatan masing-masing. Tentu saja
pelajaran berikutnya ini lebih rumit dibanding sesi pertama yang hanya meminta
mereka menuliskan sayuran yang disukai. Lebih-lebih anak-anak tidak diberikan
contoh atau cara bagaimana membuat dan menulis kalimat yang berhubungan dengan
sayur-sayuran tersebut, dan tanpa pembimbingan sama sekali. Anak-anak menjadi
bingung, ribut, dan frustasi.
b. Pendekatan yang sebaiknya digunakan oleh Bu Rina untuk anak-anak kelas 1 ini
adalah pembelajaran terpadu (tematik), karena pemikiran anak-anak kelas 1 masih
bersifat holistik. Selain itu pembelajaran tematik membuat siswa lebih aktif (terlibat
aktif dalam pembelajaran), fleksibel dan sesuai dengan minat dan perkembangan
siswa.
c. Apabila kita mengajarkan pembelajaran tematik di kelas 1 dengan tema sayur-
sayuran, maka tema ini dapat dikembangkan untuk membelajarkan siswa pada
berbagai mata pelajaran yang terkait dengan tema itu, misalnya: untuk mata pelajaran
bahasa, siswa dapat diminta menuliskan jenis-jenis sayuran yang biasa mereka
jumpai di pasar, untuk mata pelajaran IPA siswa dapat diajak untuk mengenal bagian-
bagian tumbuhan yang digunakan sebagai sayuran seperti daun, batang, bunga, buah,
atau umbi. Pada mata pelajaran PKn misalnya, guru dapat mengajarkan perilaku jujur
dalam kegiatan jual beli di pasar, serta untuk pelajaran Penjaskes, bahwa untuk
tumbuh sehat, kita membutuhkan zat-zat bergizi berupa vitamin yang terdapat dalam
sayur-sayuran yang kita konsumsi.

3. Kerangka berpikir memecahkan kasus


a. Membaca dan mempelajari kasus dengan cermat
b. Mengidentifikasi berbagai informasi kunci atau penting yang terjadi di dalam kelas
c. Mengaitkan informasi-informasi tersebut sehingga muncul permasalahan atau
pertanyaan dari kasus tersebut.
d. Menganalisis penyebab masalah dari kasus tersebut
e. Mengembangkan alternative pemecahan masalah
f. Menganalisis kekuatan dan kelemahan setiap alternative
g. Memilih salah satu alternative yang dianggap paling efektif
h. Menyusun dan menuliskan jawaban dari masalah pada kasus tersebut.