Anda di halaman 1dari 1

1. OTO Int, menjual komponen-komponen mobil balapan bagi Suzuki.

Akun-akun
dan saldo berikut muncul dalam buku besar OTO Int, pada tanggal 31 Desember,
akhir tahun berjalan :

Saham biasa nilai nominal Rp. 1.000                             Rp. 8.000.000

Agio-saham biasa                                                           Rp. 127.500

Agio-saham preferen                                                      Rp. 375.000

Modal disetor dari penjual saham treasuri-saham biasa Rp. 150.000

Saham preferen Rp. 20, nilai nominal Rp. 1.000              Rp. 5.000.000

Laba ditahan                                                                    Rp. 2.500.000

Saham treasuri-saham biasa                                           Rp. 950.000

Sebanyak 10.000 lembar saham preferen dan 150.000 lembar saham biasa
diotorisasi dan 8.000 lembar diterbitkan. Terdapat 5.000 lembar saham biasa
dipegang sebagai saham treasuri.

Diminta : susunlah ekuitas pemegang saham dalam neraca per 31 Desember,


akhir tahun berjalan.

2. Perusahaan “Merbabu” menggunakan metode jumlah angka tahun untuk


memperhitungkan beban penyusutan aktiva tetapnya. Pada tanggal 1 Januari 2018
perusahaan membeli kendaraan dengan harga perolehan Rp 250.000.000,-
Kendaraan tersebut ditaksir umur ekonomisnya selama 5 tahun dengan nilai sisa Rp
30.000.000,-. Hitung penyusutan selama 5 tahun.dari kendaraan tersebut
dengan membuat tabel penyusutan kendaraan !