Anda di halaman 1dari 7

BUSINESS ETHICS

Zuni Barokah, M.Comm., Ph.D

CASE 4 :
VW Emission Scandal

Disusun oleh:
Kelompok 3

Amal Fitria Iriansah 464989


Donny Wahyu Niagara 465025
Nabilla Sekarsari 465092

MAGISTER MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2021
Summary Case :

Pada bulan September, Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) menemukan bahwa


banyak mobil VW yang dijual di Amerika memiliki perangkat pengurang emisi atau software di
mesin dieselnya dapat mendeteksi saat akan diuji, sehingga dengan adanya software ini dapat
mengubah kinerjanya sesuai batas emisi yang diperbolehkan. Dengan penemuan ini, sejak saat
itu raksasa mobil Jerman dituduh dan akhirnya mengakui kecurangan tes emisi di AS ini.

Sebenarnya VW berkeinginan untuk menjual mobil diesel di AS, didukung oleh


kampanye pemasaran besar-besaran dengan slogan mobil beremisi rendah. Temuan EPA hanya
mencakup 482.000 mobil di AS saja, termasuk merk Audi A3 yang diproduksi VW, dan model
VW Jetta, Beetle, Golf, dan Passat. VW mengakui total ada sekitar 11 juta mobil di seluruh
dunia, termasuk 8 juta di Eropa yang juga dipasang software ini. VW juga dituduh oleh EPA
memodifikasi softwarenya pada mesin diesel 3 liter yang dipasang pada beberapa model Porsche
dan Audi, serta VW. VW membantah klaim tersebut, yang dianggap bisa mempengaruhi ±
10.000 kendaraan.

Pada bulan November, VW menyampaikan menemukan penyimpangan dalam tes untuk


mengukur tingkat emisi karbondioksida yang dapat mempengaruhi sekitar 800.000 mobil di
Eropa, termasuk kendaraan berbahan bakar bensin juga. Namun, di bulan Desember dikatakan
bahwa setelah penyelidikan, ternyata hanya mempengaruhi ± 36.000 mobil yang diproduksi
setiap tahun.

EPA menyampaikan mesin di mobil diesel produksi VW memiliki software komputer


yang dapat mengelabui skenario pengujian yang akan diujikan terkait kecepatan, pengoperasian
mesin, tekanan udara dan posisi roda kemudi. Cara kerja software ini beroperasi saat pengujian
menggunakan alat stasioner di laboratorium pengujian, software ini mengubah status kendaraan
menjadi mode keselamatan di mana mesin bekerja di bawah daya dan kinerja normal. Tapi
setelah selesai uji coba, software ini akan mati sendiri. Hasil yang diperoleh dari uji coba
tersebut, mesin diesel ini mengeluarkan polutan nitrogen oksida hingga 40 kali lipat dari yang
diizinkan di AS.

VW sendiri mengakui kondisi ini dan jajaran direksinya (VW America Country Head
Michael Horn, CEO Martin Winterkorn) menyampaikan penyesalan dan permohonan maaf
kepada para pelanggannya dan publik, serta akan berusaha untuk mendapatkan lagi kepercayaan
pelanggan. Manajemen VW juga telah melakukan penyelidikan internal, serta melakukan
penarikan kembali jutaan mobil di seluruh dunia. Untuk case ini VW telah menganggarkan € 6,7
miliar (£ 4,8 miliar). Akibatnya perusahaan menderita kerugian di kuartal pertama untuk pertama
kalinya dalam 15 tahun terakhir sebesar € 2,5 miliar pada akhir Oktober. Ditambah lagi EPA
berencana untuk mendenda VW hingga $37.500 untuk setiap kendaraan yang melanggar standar,
sehingga denda maksimum bisa sekitar $18 miliar.
Case yang mulai terjadi di AS menyebar ke banyak negara yang ingin melakukan
penyelidikan antara lain Inggris, Italia, Perancis, Korea Selatan, Kanada dan Jerman. Para
politisi, regulator, dan kelompok peduli lingkungan juga ikut validasi pengujian emisi VW. VW
akan menarik sejumlah 8,5 juta mobil di Eropa, termasuk 2,4 juta di Jerman dan 1,2 juta di
Inggris, dan 500.000 di AS sebagai akibat dari skandal emisi. Tidak heran saham VW turun
sekitar 33 % sejak skandal ini terbongkar. VW melakukan investigasi untuk mencari tahu siapa
saja di manajemen yang menyetujui pemasangan perangkat curang ini ke mesinnya, sehingga
banyak staf yang diberhentikan.

Pada tahun 2014, regulator di AS menyuarakan keprihatinan tentang kasus emisi VW,
namun perusahaan menolak hal ini sebagai kelalaian di tingkat manajemen dan lebih sebagai
kesalahan teknis semata tanpa diketahui oleh eksekutif. Dengan case ini menyebabkan produsen
mobil lain juga ikut dicurigai melakukan kecurangan yang sama. Ford, BMW dan
Renault-Nissan mengatakan mereka tidak melakukan kecurangan sudah mematuhi hukum.
Menurut aktivis lingkungan aturan emisi telah lama dilanggar, laporan mereka menunjukkan
bahwa hampir 90% (jutaan) kendaraan diesel tidak memenuhi batas emisi saat dikendarai di
jalan raya. Standar emisi yang berbeda di berbagai benua atau Negara menyebabkan kesulitan
untuk membuat standarisasi yang sama.

Dengan adanya kasus ini, menjadi pukulan telak bagi produsen mobil diesel. Padahal
dalam jangka waktu yang lama produsen mobil telah menghabiskan banyak uang untuk produksi
kendaraan diesel. Pada dasarnya penjualan mobil diesel sudah melambat, sehingga skandal VW
ini makin memperburuk permintaan mobil bermesin diesel. Di AS, pasar mobil diesel saat ini
mewakili sekitar 1% dari semua penjualan mobil baru dan ini tidak mungkin meningkat dalam
jangka pendek hingga menengah.

Sumber : https://www.bbc.com/news/business-34324772

1. Uraikan mengenai dilema etika pada kasus tersebut, or is this just a business like usual?
Jika terdapat dilema etika, pada level apakah dilema etika tersebut terjadi?

Dalam kasus ini terdapat pelanggaran prinsip Etika Bisnis yang dilakukan oleh VW
adalah prinsip etika Kejujuran dimana VW tidak memberikan peringatan kepada
konsumennya mengenai kandungan yang ada pada produk mereka yang dinilai sangat
berbahaya untuk kesehatan dan perusahaan juga tidak memberi tahu kepada pelanggan
dan instansi terkait dan terkesan dibiarkan.

Dari penjelasan terkait kasus skandal emisi VW ini ada beberapa dilema etika pada yang
dapat diangkat sebagai berikut :

- Dilema pada level individu terjadi pada level direksi dari VW Group dimana
Country Head (Michael Horn) dan CEO yang lama (Martin Winterkorn) wajib
ikut bertanggung jawab terkait skandal ini, karena seluruh kebijakan perusahaan
yang signifikan sewajarnya diketahui juga di level direksi.

- Dilema pada level korporasi terjadi pada VW Group, karena tidak hanya jajaran
direksinya saja yang seharusnya ikut bertanggung jawab, di level middle
management juga tentunya mengetahui hal ini, karena mereka yang melakukan
eksekusi secara teknis di lapangan. Hal ini terlihat dari pernyataan perusahaan
bahwa kesalahan berada di level eksekutif yang membawahi berbagai divisi.

- Tentunya praktik curang terkait emisi ini bisa berdampak menjadi dilema sistemik
apabila brand lain melakukan hal yang sama. Mungkin saja standar dari regulator
yang terlalu tinggi. Dimana pabrikan lain juga terbukti melakukan hal yang sama.
Kedepannya seluruh stakeholder terkait baik itu pemerintah, lembaga standarisasi,
ahli lingkungan hidup dan pabrikan kendaraan duduk bersama untuk membahas
langkah yang efektif dan baik bagi lingkungan dan juga industri.

Dapat disimpulkan bahwa apa yang dilakukan VW Group bukanlah praktik bisnis biasa,
tetapi sudah merupakan pelanggaran etika dan hukum. Hal ini sesuai dengan temuan dari
EPA bahwa banyak mobil VW yang dijual di Amerika memiliki perangkat pengurang
emisi atau software di mesin dieselnya dapat mendeteksi saat akan diuji, sehingga dengan
adanya software ini dapat mengubah kinerjanya sesuai batas emisi yang diperbolehkan.
Ini membuktikan adanya pelanggaran terhadap aturan batasan emisi gas buang yang
diperbolehkan untuk kendaraan diesel.

2. Siapakah stakeholders yang terdampak pada kasus tersebut? Siapakah yang menang dan
siapakah yang kalah dalam kasus tersebut?

Internal:

● Volkswagen, yang dinyatakan bersalah dan setuju membayar 61 triliun rupiah.

● Para pemegang saham dan investor VW di seluruh dunia dan berdampak pada
anjloknya harga saham di semua bursa saham terkemuka. Saham VW turun
sekitar 33 % sejak skandal ini terbongkar.

● James Robert Liang, Insinyur VW beserta tim yang merancang dan


mengimplementasikan software curang tersebut. James Liang dipenjara 40 bulan
dan denda 2,8 miliar rupiah.

● CEO group VW Herbert Diess, Ketua pengawas dewan direksi VW Dieter


Poetsch, dan mantan CEO Winterkorn didakwa manipulasi pasar.

● Oliver Schmidt, mantan emissions compliance manager VW di US yang mengaku


bersalah atas perannya dalam menutupi kasus kecurangan standar emisi.
Eksternal:

● Produsen komponen Bosch, yang menyuplai komponen pada perangkat lunak


setuju membayar 4,6 triliun rupiah.

● CEO Audi Rupert Stadler, ditahan di Jerman atas tuduhan penipuan dan
percobaan menyembunyikan bukti.

● Audi, setuju membayar 12,3 triliun rupiah.

● Porsche, setuju membayar 8,2 triliun rupiah.

● Giovanni Pamio, mantan Manajer Audi yang berperan membantu perusahaan VW


dalam melakukan kecurangan standar emisi.

Pada kasus ini pihak yang menang adalah Badan Perlindungan Lingkungan (EPA)
yang berhasil membuktikan bahwa banyak mobil VW yang dijual di Amerika memiliki
perangkat pengurang emisi atau software di mesin dieselnya dapat mendeteksi saat akan
diuji, sehingga dengan adanya software ini dapat mengubah kinerjanya sesuai batas emisi
yang diperbolehkan. Kemudian, pada kasus ini pihak yang kalah adalah VW dan partner
yang dinyatakan bersalah dan setuju membayar sejumlah denda yang ditetapkan Badan
Perlindungan Lingkungan (EPA).

3. Diskusikanlah kasus tersebut dengan menggunakan sudut pandang prinsip etika berikut
ini: (a) utilitarian, (b) right, (c) justice, dan (d) caring.

- Utilitarian

Semua pandangan yang menyatakan bahwa tindakan dan kebijakan perlu


dievaluasi berdasarkan keuntungan dan biaya yang dibebankan pada masyarakat.
Prinsip utilitarian menganggap sebuah tindakan baik jika memberikan manfaat
bagi masyarakat.

Pada bisnis yang berkaitan dengan lingkungan, tidak mudah untuk menghitung
cost-benefit dari sebuah tindakan yang dilakukan oleh perusahaan. Pasalnya,
perhitungan nyawa manusia atau tingkat pencemaran lingkungan cukup abstrak
untuk dibuat perhitungan. Namun, menurut kami, penghitungan cost-benefit kasus
VW bisa dihitung dari biaya yang harus ditanggung oleh perusahaan.

Dalam praktiknya, VW tidak memperhitungan social cost dari pengadaan


software. Akibatnya, harga jual produk menjadi lebih rendah jika dibandingkan
dengan external cost yang harus ditanggung yaitu dampak emisi pada lingkungan.
Selain itu, VW juga harus menanggung biaya penarikan dan perbaikan unit yang
mengakibatkan turunnya profit secara signifikan.
Meskipun dari pihak top management maupun engineer mengaku bahwa
penggunaan software adalah ketidaksengajaan dan kesalahan teknis, tapi kelalain
ini melanggar prinsip utilitas karena banyaknya biaya yang harus ditanggung.

- Right

Setiap orang dalam tindakan dan kelakuannya memiliki hak dasar yang harus
dihormati. Namun tindakan ataupun tingkah laku tersebut harus dihindari apabila
diperkirakan akan menyebabkan terjadi benturan dengan hak orang lain.

Apa yang dilakukan VW melanggar prinsip etika rights karena konsumen dan
stakeholders tidak mengetahui manfaat dan risiko dari penggunaan software.
Konsumen juga harus menanggung social cost yang dari emisi yang ditimbulkan.

VW telah melakukan pelanggaran etika rights karena stakeholders memiliki hak


untuk mendapatkan informasi terkait produk. Pihak internal VW yang terseret
kasus ini dilanggar haknya karena mereka hanya menjalankan tugas dan tidak
mengetahui tujuan utama pembuatan software yaitu untuk memanipulasi data
emisi. Padahal, seharusnya engineer maupun jajaran management mengetahui
dengan detail informasi produk karena hal ini akan menentukan pengambilan
keputusan. Selain itu, tindakan VW juga melanggar hak konsumen yang
seharusnya memiliki informasi yang benar terkait produk yang dibeli. Konsumen
membeli produk VW karena dianggap telah memenuhi standar EPA dan tidak
akan menimbulkan pencemaran lingkungan. Kasus yang telah berjalan 10 tahun
ini tentu memberikan dampak signifikan terhadap kesehatan karena lingkungan
yang sudah tercemar. Tentunya hal ini berdampak buruk bagi kualitas udara yang
telah tercemar. Sehingga generasi penerus tidak memperoleh rights untuk
mendapat kualitas udara bersih, namun menghadapi lingkungan udara yang
tercemar.

- Justice

Para pembuat keputusan mempunyai kedudukan yang sama, dan bertindak adil
dalam memberikan pelayanan kepada pelanggan, baik secara perseorangan
ataupun secara kelompok.

Sebuah tindakan dikatakan environmental injustice jika external cost harus


ditanggung oleh pihak yang tidak merasakan manfaat dari aktivitas tersebut. Pada
kasus ini, lingkungan menjadi bagian yang paling dirugikan karena tindakan VW
tidak mempertimbangkan dampak negatif terhadap lingkungan. VW mengaku ada
sekitar 11 juta mobil di seluruh dunia, termasuk 8 juta di Eropa yang dipasang
software ini. Artinya, selama 10 tahun penggunaan, emisi yang ditimbulkan oleh
VW jauh lebih banyak dari yang dilaporkan.
- Caring

Etika kepedulian bermakna, kita harus peduli pada orang lain yang bergantung
pada kita, karena setiap orang seharusnya memiliki hubungan yang saling peduli
satu sama lain, hubungan ini sangat berharga dan harus dijaga. VW telah
melakukan praktek yang menganggap alam sebagai objek yang harus didominasi,
dikendalikan, dan dimanipulasi dengan menambahkan perangkat pengurang emisi
atau software di mesin dieselnya. Generasi penerus akan menghadapi lingkungan
udara yang tercemar karena adanya kasus skandal emisi.