Anda di halaman 1dari 4

Nama : Ni Kadek Susanti

NIM : 041842296
Prodi : Manajemen

DISKUSI 5

RISET OPERASI

Bagaimana mengatasi permasalahan dalam metode transportasi bila antara kapasitas dan
permintaan/kebutuhan tidak sama? Apakah dapat diselesaikan? Metode transportasi apa yg
digunakan untuk memecahkan masalah seperti ini

Jawab.
Apabila kapasitas tidak sama dengan kebutuhan barang, itu harus diusahakan agar sama, lalu
selesaikan dengan metode-metode yang ada. Berikut adalah kemungkinan-kemungkinan yang
bisa terjadi.

Jumlah Kapasitas Melebihi Kebutuhan


Kalau jumlah kapasitas melebihi kebutuhan, itu berarti jumlah dari kolom paling kanan
melebihi jumlah baris paling bawah. Untuk menyamakan jumlah itu, harus ditambah satu
kolom boneka (dummy column) yang artinya ada kebutuhan pada kolom dummy sebesar
kelebihan kapasitas itu. Akibatnya, jumlah kapasitas seolah-olah sama dengan jumlah
kebutuhan. Misalnya, kapasitas pada Tabel berikut melebihi kebutuhannya. Maka, dibuat satu
kolom boneka dengan kebutuhan sebesar kelebihan itu, biaya alokasi tiap unit pada kolom
dummy sebesar 0.
Setelah jumlah kolom sama dengan jumlah baris, alokasi bisa dilakukan dengan
menggunakan salah satu dari metode-metode di atas. Kalau kita cari, ternyata hasil alokasi
yang optimal terlihat pada Tabel berikut.

Pada tabel optimal di atas, ternyata alokasi barang sebagai berikut.


Dari A ke Y = 50 ton.
Dari B ke X = 40 ton.
Dari C ke W = 30 ton.

Biaya alokasi yan optimal dalam masalah ini minimum = 50(2) + 40(11) + 30(8) = 1280.
Andaikata satuan biaya pengangkutan dalam ribuan Rp, biayanya Rp1.280.000.

Semua kebutuhan di X, Y, dan W telah terpenuhi. Arti isian segi empat pada kolom dummy
menunjukkan kelebihan kapasitas tiap-tiap daerah asal. Misalnya, isi segi empat AD sebesar
10 ton. Itu berarti kapasitas di sumber A yang telah terpakai sebanyak 10 ton. Demikian pula
isian segi empat BD dan CD menunjukkan barang di sumber B dan C yang tidak terpakai.

Jumlah Kebutuhan Melebihi Kapasitas


Kalau jumlah kebutuhan melebihi kapasitas, perlu ditambahkan baris dummy agar seolah-
olah kapasitas sama dengan kebutuhan. Cara menghitungnya sama dengan alokasi apabila
kapasitas melebihi kebutuhan. Kalau pada tabel optimal ada isian pada segi empat di baris
dummy, artinya ada sebagian kebutuhan pada kolom itu yang tidak terpenuhi. Contohnya,
alokasi barang seperti dalam tabel berikut.

Kita tambahkan baris dummy sehingga dapat dicari alokasi optimal dengan metode modi.
Setelah dicari dengan metode MODI, hasil pemecahan optimalnya sebagai berikut.
Alokasi dari A ke W = 15.
Alokasi dari A ke Y = 45.
Alokasi dari B ke X = 40.
Alokasi dari B ke Y = 10.
Alokasi dari C ke W = 40.

Biaya alokasi = 15(10) + 45(12) + 40(11) + 10(17) + 40(8) = 1.620. Andaikata satuan
biayanya dalam ribuan rupiah, biaya alokasinya Rp1.620.000.

Referensi:
BMP EKMA 4413 Modul 6 Halaman 6.26-6.29

Anda mungkin juga menyukai