Anda di halaman 1dari 111

SKRIPSI

HUBUNGAN BEBAN KERJA DENGAN KELELAHAN PADA


PERAWAT DI RUANG RAWAT INAP RUMAH SAKIT ISLAM
SITI AISYAH MADIUN

Oleh :
MOHAMAD NURCAHYO
NIM : 201302113

PROGRAM STUDI S1 ILMU KEPERAWATAN


STIKES BHAKTI HUSADA MULIA MADIUN
2018

i
SKRIPSI

HUBUNGAN BEBAN KERJA DENGAN KELELAHAN PADA


PERAWAT DI RUANG RAWAT INAP RUMAH SAKIT ISLAM
SITI AISYAH MADIUN

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan


Dalam Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan

Oleh :
MOHAMAD NURCAHYO
NIM : 201302113

PROGRAM STUDI S1 ILMU KEPERAWATAN


STIKES BHAKTI HUSADA MULIA MADIUN
2018

ii
LEMBAR PERSETUJUAN

Skripsi Ini telah disetujui oleh pembimbing dan telah dinyatakan layak
mengikuti sidang skripsi

SKRIPSI

BEBAN KERJA DENGAN KELELAHAN PADA PERAWAT DI


RUANG RAWAT INAP

Studi korelasi Beban Kerja dengan Kelelahan pada perawat di ruang rawat
inap

DI RUMAH SAKIT ISLAM SITI AISYAH MADIUN

Menyetujui, Menyetujui,
Pembimbing I Pembimbing II

(Sudaryani Ners.,M.Kep) (Zainal Abidin.SKM.,M.Kes)


NIP. 1970021619920302005 NIS. 20150225

Mengetahui,
Ketua Program Studi S1 Keperawatan

Mega Arianti Putri, S.Kep,.Ns.M.Kep


NIS. 20130092

iii
LEMBAR PENGESAHAN

Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji Tugas Akhir (SKRIPSI) dan

dinyatakan telah memenuhi sebagian syarat untuk memperoleh gelar (S.Kep)

Pada Tanggal :.....................................

Dewan Penguji :

1. Ketua Dewan Penguji


Gaguk Eko Waluyo, S.Kep,.Ns,M.Kes
NIP. 1970120241995031002 : .......................................

2. Penguji 1
Sudaryani Ners.,M.Kep
NIP. 1970021619920302005 : ........................................

3. Penguji 2
Zainal Abidin.SKM.,M.Kes
NIS. 20150225 : ..........................................

Mengesahkan,
Ketua STIKES Bhakti Husada Mulia Madiun

(Zainal Abidin.SKM.,M.Kes)
NIS. 20150225

iv
LEMBAR PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : MOHAMAD NURCAHYO

Nim : 201302113

Dengan ini menyatakan bahwa skripsi ini adalah hasil pekerjaan saya sendiri dan

didalamnya tidak terdapat karya yang pernah diajukan dalam memperoleh gelar

(sarjana) di suatu perguruan tinggi dan lembaga pendidikan lainnya. Pengetahuan

yang diperoleh dari hasil penerbitan baik yang sudah maupun belum/tidak di

publikasikan, sumbernya dijelaskan dalam tulisan dan daftar pustaka.

Madiun,

MOHAMAD NURCAHYO
NIM. 201302113

v
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : MOHAMAD NURCAHYO


Jenis Kelamin : Laki-Laki
Tempat dan Tanggal Lahir : 7 Juni 1992
Agama : Islam
Alamat : Jl. Hercules No J 8 Madiun
No.Hp : 085804048707 / 081233779961
E-mail : moch.nurcahyo_hs@yahoo.co.id
Riwayat Pendidikan :
 1996-2001 : SD Muhammadiyah Ngupasan Yogyakarta
 2002-2005 : SMP Muhammadiyah 3 Yogyakarta
 2006-2009 : SMK Penerbangan Antariksa Madiun
 2013-Sekarang : STIKes Bhakti Husada Mulia Madiun
Riwayat Pekerjaan :
 Industri Kereta Api Madiun (Quality Control Final Testing 2009 - 2013)
 Gojek/Grab (driver)

vi
PERSEMBAHAN

Sujud syukurku ku persembahkan kepadamu ya Rabb, atas takdirMu telah


kau jadikan aku manusia yang senantiasa berfikir, berilmu, beriman dan bersabar
dalam menjalani kehidupan ini. Semoga keberhasilan ini menjadi satu langkah
awal bagiku untuk meraig cita-cita besarku.
Terima kasihku untukmu kupersembahkan sebuah karya kecilku ini untuk
orang tuaku yang tiada hentinya memberiku semangat, doa, dorongan, nasehat,
kasih sayang, serta pengorbanan yang tak tergantikan hingga aku selalu kuat
menjalani setiap rintangan yang ada didepanku. Dalam sholat lima waktuku mulai
fajar terbit hingga terbenam, seraya tanganku menadah “Ya Allah Ya Rahman Ya
Rahim, terimaksihku telah engkau tempatkan aku diantara malaikat yang setiap
waktu ikhlas menjagaku, mendidikku, membimbingku dengan baik. Ya Alloh
berikan lah balasan setimpal surga firdaus untuk beliau berdua dan jauhkanlah
dari panasnya hawa api nerakamu.
Untuk semua dosen STIKES Bhakti Husada Mulia Madiun yang telah
membimbingku semoga Alloh senantiasa membalas kebaikan atas ilmu yang
diajarkan.
Untuk ibu Sudaryani Ners.,M.Kep dan Zainal Abidin.SKM.,M.Kes yang
telah memberikan bimbingan dan saran dalam penyusunan proposal dan skripsi
semoga Allah SWT senantiasa membalas kebaikan atas ilmu yang diajarkan.
Untuk teman teman Keperawatan angkatan 2013 terimaksih telah menjadi
partner sejati, semoga kesuksesan bersama kita. Jaga nama baik almamater kita
dan buat harum STIKES Bhakti Husada Mulia Madiun dan mampu bersaing
dengan tenaga nurse lainnya. Semangat sahabatku.

vii
MOTTO

JUSTICE FOR ALL

viii
DAFTAR ISI

Sampul Depan .................................................................................................... i

Sampul Dalam .................................................................................................... ii

Lembar Persetujuan ............................................................................................ iii

Lembar Pengesahan ........................................................................................... iv

Lembar Pernyatan .............................................................................................. v

Daftar Isi.............................................................................................................. ix

Daftar Tabel ....................................................................................................... xii

Daftar Gambar .................................................................................................... xiii

Daftar Lampiran ................................................................................................. xiv

Daftar Istilah dan Singkatan ............................................................................... xv

Kata Pengantar ................................................................................................... xvi

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah ......................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah .................................................................................. 5

1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................... 5

1.4 Manfaat Penelitian ................................................................................. 6

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Beban Kerja ............................................................................................ 8

2.2 Kelelahan Kerja (burnout) ..................................................................... 20

BAB 3 KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESA PENELITIAN

3.1 Kerangka Konseptual ............................................................................. 36

3.2 Hipotesa Penelitian ................................................................................. 37

ix
BAB 4 METODE PENELITIAN

4.1 Desain Penelitian .................................................................................... 38

4.2 Waktu dan Tempat Penelitian ................................................................ 39

4.3 Populasi, Sampel, Sampling ................................................................... 39

4.4 Kerangka Kerja ...................................................................................... 42

4.5 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ........................................ 43

4.6 Instrumen Penelitian ............................................................................... 45

4.7 Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................................. 48

4.8 Prosedur Pengumpulan Data .................................................................. 48

4.9 Pengolahan Data ..................................................................................... 49

4.10 Teknik Analisa Data ............................................................................ 52

4.11 Etika Penelitian .................................................................................... 56

BAB 5 PEMBAHASAN

5.1 Gambaran Umum ................................................................................... 58

5.2 Karakteristik Responden ........................................................................ 59

5.3 Hasil penelitian ....................................................................................... 61

5.4 Pembahasan ............................................................................................ 62

5.4.1 Beban Kerja .................................................................................. 62

5.4.2 Kelelahan ...................................................................................... 64

5.4.3 Hubungan beban kerja dengan kelelahan ..................................... 65

5.5 Keterbatasan Penelitian .......................................................................... 69

x
BAB 6 PENUTUP

6.1 Kesimpulan ............................................................................................ 70

6.2 Saran ....................................................................................................... 70

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 72

LAMPIRAN ....................................................................................................... 75

xi
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Format Observasi Kegiatan Keperawatan (work samping) ............... 16

Tabel 2.4 Format Observasi Kegiatan Keperawatan (continous sampling) ....... 17

Tabel 4.1 Jumlah Populasi & Total Sampel ....................................................... 41

Tabel 4.2 Definisi Operasional .......................................................................... 44

Tabel 4.3 Intreprestasi Nilai r ............................................................................. 56

Tabel 5.1 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ....................... 59

Tabel 5.2 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia ....................................... 60

Tabel 5.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan ............... 60

Tabel 5.4 Karakteristik Responden Berdasarkan Beban Kerja .......................... 61

Tabel 5.5 Karakteristik Perawat Berdasarkan Kelelahan ................................... 61

Tabel 5.6 Analisis korelasi beban kerja dengan kelelahan ................................ 62

xii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Kerangka Konseptual ..................................................................... 36

Gambar 4.4 Kerangka Kerja .............................................................................. 42

xiii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Surat permohonan responden ......................................................... 75

Lampiran 2 Lembar persetujuan menjadi responden .......................................... 76

Lampiran 3 Kisi - kisi kuesioner ........................................................................ 77

Lampiran 4 Kuesioner beban kerja dan kelelahan ............................................. 79

Lampiran 5 SPSS ............................................................................................... 82

Lampiran 6 Jadwal kegiatan ............................................................................... 88

xiv
DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN

ADV : Ambil darah vena

Burnout : Kelelahan

Continous Sampling : Pengambilan berkelanjutan

MBI : Maslach Burnout Inventory

Job outcome : Hasil kerja

Minimal care : Perawatan minimal

Observer : Pengamat

Partial care : Perawatan parsial

Self reporting : Laporan pribadi

Time and task : frekuensi waktudan tugas

frequency

Total care : Perawatan total

TTV : Tanda - tanda vital

Work sampling : Sampel kerja

xv
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah

melimpahkan rahmat, karunia serta hidayahnya sehingga penulis dapat

menyelesaikan penyusunan skripsi yang berjudul “ Hubungan beban kerja dengan

kelelahan perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun.

Adapun maksud penulisan skripsi ini adalah untuk memenuhi persyaratan

dalam menyelesaikan Pendidikan Sarjana Keperawatan di STIKes Bhakti Husada

Mulia Madiun. Penulis sadar bahwa skripsi ini dapat terselesaikan berkat

dorongan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis dengan

setulus hati mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Zainal Abidin.SKM.,M.Kes Selaku Ketua STIKes Bhakti Husada Mulia

Madiun.

2. Mega Arianti Putri, S.Kep.,Ns., M.Kep selaku Ketua Prodi Sarjana

Keperawatan STIKes Bhakti Husada Mulia Madiun.

3. Sudaryani Ners.,M.Kep selaku pembimbing I dalam penyusunan skripsi ini.

4. Zainal Abidin.SKM.,M.Kes selaku pembimbing II dalam penyusunan skripsi

ini.

5. Keluarga tercinta Yossy Novitasari, S.Kep.,Ns yang selalu memberi semangat

dan dukungan dalam menyusun skripsi ini.

xvi
Penulis menyadari karena keterbatasan pengetahuan dan kemampuan usulan

skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu saran dan kritik yang

membangun dari pembaca sangat kami harapkan untuk kesempurnaan skripsi ini.

Madiun, 10 Juli 2018

Penulis

xvii
ABSTRAK

HUBUNGAN BEBAN KERJA DENGAN KELELAHAN PADA


PERAWAT DI RUANG RAWAT INAP RUMAH SAKIT ISLAM
SITI AISYAH MADIUN

Mohamad Nurcahyo
Beban kerja yang berlebihan menyebabkan kelelahan pada perawat rumah sakit,
dengan memperbaiki beban kerja dapat mengurang kelelahan perawat dan meningkatkan
kinerja rumah sakit. Tujuan penelitian adalah mengidentifikasi beban kerja pada perawat,
mengidentifikasi kelelahan kerja pada perawat, menganalisis hubungan antara beban
kerja dengan kelelahan kerja pada perawat didiruang rawat inap Rumah Sakit Islam
Siti Aisyah Madiun.
Penelitian ini menggunakan desain penelitian korelasi dengan pendekatan
cross sectional. Sampel yang digunakan sebanyak 33 responden di ruang rawat
inap . Pengambilan sampel menggunakan teknik Propotional simple random
sampling. Penelitian ini menggunakan dua instrumen kuesioner, yaitu lembar
observasi beban kerja dan lembar kuesioner kelelahan. Analisis data
menggunakan uji pearson product moment dengan tingkat kesalahan α = 0.05.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa beban kerja didapatkan hasil
dengan nilai rata - rata beban kerja 41 jam/minggu. Kelelahan didapatkan dengan
nilai rata - rata kelelahan 76. Hasil uji statistik dengan ρ value 0,000 dengan nilai
korelasi 0,871 dengan arah yang positif dan keeratan hubungan dari 0.871 yaitu
sangat kuat.
Dari hasil penelitian tersebut di dapatkan adanya hubungan beban kerja
dengan kelelahan perawat di ruang rawat inap. Untuk mengurangi tingkat
kelelahan maka harus dihindari sikap kerja yang bersifat statis dan diupayakan
sikap kerja yang lebih dinamis. Hal ini dapat dilakukan dengan merubah sikap
kerja yang statis menjadi sikap kerja yang lebih bervariasi atau dinamis.

Kata Kunci : Beban Kerja, Kelelahan , Perawat di ruang rawat inap

xviii
ABSTRACT

Workload With Nurse Fatigue


(Correlation studies inpatient room RSI Siti Aisyah Of Madiun)

By:
Mohamad Nurcahyo
Excessive workload causes fatigue in a hospital nurse, to improve
workload can reduce nurse fatigue and improve hospital performance. The
purpose of research is to identify the workload on nurses, identify fatigue in
nurses, analyzed the relationship between workload with job burnout in nurses
inpatient room RSI Siti Aisyah of Madiun.

This study research used correlation design with crostional approach.


Sample were 33 respondents inpatient room. Sampling using Propotional simple
random. This study used a questionnaire, which workload observation and fatique
questionnaire. Data analysis using pearson product moment with error level α =
0,05.

The results of study indicate that the workload in get with an average
value of 41/week, fatigue was obtained with an average value of 76. Statistical
test result with ρ value 0.000 with correlation value 0.871 with the direction of
positive relationship and closeness relationship of 0871 is very strong.

From the result of these studies in getting a working load relationship with
the fatique of nurses in the inpatient room. To reduce the fatigue level should be
avoided working attitude that is static and strived to work attitude more dynamic.
This can be done by charging the static work attitude into a more varied or
dynamic work attitude.

Keywords: workload, fatique, hospitalized nurses

xix
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Sumber daya manusia yang dibutuhkan rumah sakit dalam memberikan

perawatan terhadap pasien antara lain yaitu tenaga perawat. Perawat merupakan

sumber daya manusia yang menempati urutan teratas dari segi jumlah di seluruh

rumah sakit, perawat dituntut memiliki kerja yang tinggi khususnya perawat yang

bertugas di Instalasi Rawat Inap. Hal ini karena di Instalasi Rawat Inap asuhan

keperawatan dilakukan 24 jam dalam 7 hari, sehingga menambah tanggung jawab

perawat untuk melakukan asuhan keperawatan dibandingkan dengan perawat

yang bertugas di instalasi lainnya. Tuntutan kerja yang tinggi tersebut

menyebabkan aktivitas kerja perawat juga meningkat.

Setiap pekerjaan merupakan beban kerja bagi yang bersangkutan. Beban

kerja tersebut dapat berupa beban kerja fisik maupun mental. Beban kerja adalah

beban yang ditanggung tenaga kerja sesuai dengan jenis pekerjaannya, beban

kerja muncul dari interaksi antara tuntutan tugas-tugas, lingkungan tempat kerja,

keterampilan kerja, perilaku dan persepsi dari kerja (Hariyati, 2011). Beban kerja

merupakan sekumpulan atau sejumlah kegiatan yang harus diselesaikan oleh suatu

unit organisasi dalam waktu tertentu. Beban kerja yang terus meningkat harus

didukung oleh keadaan fisik seorang pekerja, dimana umur merupakan salah satu

faktor yang menentukan keadaan fisik pekerja tersebut mendukung. Umur harus

1
2

mendapat perhatian karena akan dapat mempengaruhi kondisi fisik, mental,

kemampuan kerja dan tanggung jawab seseorang (Hasibuan, 2010).

Beban kerja perawat adalah seluruh kegiatan atau aktivitas yang dilakukan

oleh seorang perawat selama bertugas di suatu unit pelayanan keperawatan. Beban

kerja perawat diartikan sebagai jumlah total waktu keperawatan, yaitu pemberian

pelayanan keperawatan yang diperlukan klien dan jumlah perawat yang

diperlukan untuk memberikan pelayanan kepada klien (Kurniadi, 2013).

Faktor-faktor yang mempengaruhi beban kerja antara lain jumlah klien

yang dirawat, kondisi klien, rata-rata hari perawatan klien, tindakan keperawatan,

frekuensi dan rata-rata waktu tindakan keperawatan (Gillies 1994, dalam Kurniadi

2013) menyatakan bahwa ketidakseimbangan jumlah tenaga perawat akan

mempengaruhi motivasi perawat dalam mengerjakan tugas termasuk dalam

melakukan asuhan keperawatan dan pendokumentasian keperawatan. Beban kerja

perawat diartikan sebagai jumlah total waktu keperawatan, yaitu waktu pemberian

pelayanan keperawatan yang diperlukan klien (Gaudine, 2000; Kurniadi, 2013).

Beban kerja perawat juga dipengaruhi oleh 2 faktor yaitu faktor internal dan

eksternal. Faktor internal adalah faktor didalam rumah sakit yang bisa

dikendalikan. Sedangkan faktor eksternal adalah faktor di luar rumah sakit dan

tidak bisa dikendalikan oleh manajemen rumah sakit. Bertambahnya beban kerja

seseorang serta keadaan fisik yang kurang mendukung, perawat akan merasakan

kelelahan saat bekerja. Beban kerja yang berlebihan juga merupakan salah satu

faktor yang menjadi penyebab munculnya kelelahan pada perawat.


3

Burnout (kelelahan) merupakan keadaan individu yang mengalami

kelelahan, depersonalisasi dan menurunnya kinerja akibat keterlibatan diri pada

pekerjaan yang memiliki banyak tuntutan emosional dan terlalu sedikit sumber

kepuasan atau adanya ketidakpuasan (Schaufeli & Greenglass, 2001; Maslach,

Schaufeli, & Leiter, 2001; Moorhead & Griffin, 2013).

Menurut Cameron (1973) dalam Setyawati (2010), bahwa kelelahan kerja

menyangkut penurunan kinerja fisik, adanya perasaan lelah, penurunan motivasi,

dan penurunan produktivitas kerja dan kelelahan kerja tidak dapat didefinisikan

tetapi dapat dirasakan sehingga penentuan kelelahan kerja dapat diketahui secara

subjektif berdasarkan perasaan yang dialami tenaga kerja. Menurut Suma’mur

(2009), bahwa kelelahan merupakan penurunan ketahanan dan daya tubuh untuk

melakukan pekerjaan.

Selama beberapa tahun terakhir, kelelahan dianggap sebagai masalah

manajemen khususnya dalam pengelolaan tenaga kerja dilingkungan organisasi.

Bahkan adanyan perbedaan-perbedaan dari beberapa hasil penelitian dalam

menjelaskan keterkaitan tekanan kerja terhadap hasil kerja (job outcomes)

disebabkan karena adanya pengaruh kelelahan tersebut, sehingga intervensi yang

diberikan dalam mengatasi masalah seringkali tidak tepat sasaran (Gozali, 2006).

Kelelahan kerja tidak hanya dialami oleh tenaga kerja yang bekerja di

bidang industri, namun juga di bidang pelayanan kesehatan, contohnya perawat.

Hal ini dibuktikan dari hasil penelitian Perwitasari (2014), bahwa sebagian besar

perawat di RSUD dr. Mohamad Soewandhie Surabaya mengalami kelelahan

kerja.
4

Apabila kelelahan kerja tidak segera ditangani dan segera beristirahat,

maka akan terjadi akumulasi kelelahan dalam sehari, sehingga dapat berdampak

lebih parah terhadap kesehatan. Dampak dari kelelahan kerja adalah prestasi kerja

menurun, badan terasa tidak enak, semangat kerja menurun, dan menurunkan

produktivitas kerja sehingga akan terpengaruh terhadap mutu pelayanan yang

diberikan oleh perawat di rumah sakit. Menurut Tarwaka (2010), bahwa risiko

dari kelelahan kerja yaitu: motivasi kerja menurun, performansi rendah, kualitas

kerja rendah, banyak terjadi kesalahan, produktivitas kerja rendah, stress akibat

kerja, penyakit akibat kerja, cedera, dan terjadi kecelakaan kerja.

Permenkes Nomor 340/MENKES/PER/III/2010 bahwa rumah sakit tipe B

memiliki perbandingan tenaga keperawatan dan tempat tidur sebesar 1:1. RSI Siti

Aisyah Madiun merupakan rumah sakit tipe B non pendidikan yang menjadi

pilihan masyarakat Kota Madiun dalam mendapatkan pelayanan kesehatan.

Rumah Sakir Islam Siti Aisyah memiliki 7 ruang IRNA (Instalasi Rawat Inap)

dengan jumlah tenaga perawat yaitu 77 orang.

Dari hasil studi dokumentasi di bagian rekam medik Rumah Sakit Islam

Siti Aisyah Madiun didapatkan data jumlah total klien rawat inap terhitung dari

bulan Januari - Maret 2017 sejumlah 2302 klien dengan jumlah rata-rata perbulan

767 klien. Sehingga dapat diketahui rasio perawat dengan klien yaitu 1:10,

keadaan tersebut tentu sangat berpotensi terhadap berat beban kerja perawat.

Apalagi berat beban kerja perawat tidak hanya ditentukan dari jumlah klien tetapi

juga dari kondisi/tingkat ketergantungan klien.


5

Untuk mengurangi tingkat kelelahan maka harus dihindari sikap kerja

yang bersifat statis dan diupayakan sikap kerja yang lebih dinamis. Hal ini dapat

dilakukan dengan merubah sikap kerja yang statis menjadi sikap kerja yang

dinamis, sehingga sirkulasi darah dan oksigen dapat berjalan normal keseluruh

anggota tubuh. Sedangkan untuk menilai tingkat kelelahan seseorang dapat

dilakukan pengukuran kelelahan secara tidak langsung baik secara objektif

maupun subjektif (Tarwaka, 2010).

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian pada latar belakang permasalahan di atas,

permasalahan yang akan dipecahkan dalam penelitian ini yaitu “ Apakah ada

hubungan antara beban kerja dengan kelelahan kerja pada perawat di ruang rawat

inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun?”

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Mengetahui hubungan antara Beban Kerja dengan Kelelahan Kerja pada

perawat diruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Mengidentifikasi beban kerja pada perawat di ruang rawat inap Rumah

Sakit Islam Siti Aisyah Madiun.

2. Mengidentifikasi kelelahan kerja pada perawat di ruang rawat inap

Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun.


6

3. Menganalisis hubungan antara beban kerja dengan kelelahan kerja

pada perawat diruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah

Madiun.

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Teoritis

Sebagai tambahan ilmu tentang ilmu metodologi dan sebagai masukan

bagi profesi dalam mengembangkan perencanaan keperawatan dan juga

dapat meningkatkan pengetahuan tentang cara memberi solusi

meminimalisir kelelahan kerja akibat beban kerja yang terlalu tinggi.

1.4.2 Praktis

1. Bagi Institusi Pendidikan

Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai informasi dan khasanah

wacana kepustakaan, juga dapat digunakan sebagai referensi untuk

penelitian selanjutnya.

2. Bagi rumah sakit

Sebagai acuan rumah sakit untuk mengembangkan dan mengevaluasi

kemampuan beban kerja dengan kelelahan pada perawat.

3. Bagi profesi

Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai standart

dalam penyusun kurikulum pendidikan kesehatan khususnya profesi

keperawatan.
7

4. Bagi tempat penelitian

Dapat digunakan sebagai acuan dalam memberikan penyuluhan

tentang cara mengatasi tingkat kelelahan akibat beban kerja yang

terlalu tinggi pada perawat.


BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Beban Kerja

2.1.1 Pengertian

Beban kerja adalah beban yang ditanggung tenaga kerja sesuai dengan

jenis pekerjaannya, beban kerja muncul dari interaksi antara tuntutan tugas-tugas,

lingkungan tempat kerja, keterampilan kerja, perilaku dan persepsi dari kerja

(Hariyati, 2011). Menurut Moekijat (2007) beban kerja adalah volume dari hasil

kerja atau catatan tentang hasil pekerjaan yang dapat menunjukan volume yang

dihasilkan oleh sejumlah pegawai dalam suatu bagian tertentu. Jumlah pekerjaan

yang harus diselesaikan oleh sekelompok atau seseorang dalam waktu tertentu

atau beban kerja dapat dilihat pada sudut pandang obyektif dan subyektif. Secara

obyektif adalah keseluruhan waktu yang dipakai atau jumlah aktivitas yang

dilakukan. Sedangkan beban kerja secara subyektif adalah ukuran yang dipakai

seseorang terhadap pernyataan tentang perasaan kelebihan beban kerja, ukuran

dari tekanan pekerjaan dan kepuasan kerja.

2.1.2 Beban kerja perawat

Beban kerja perawat adalah seluruh kegiatan atau aktivitas yang dilakukan

oleh seorang perawat selama bertugas di suatu unit pelayanan keperawatan

(Mastini, 2013). Beban kerja perawat diartikan sebagai jumlah total waktu

keperawatan, yaitu pemberian pelayanan keperawatan yang diperlukan klien dan

jumlah perawat yang diperlukan untuk memberikan pelayanan kepada klien

(Kurniadi, 2013). Setiap pekerjaan merupakan beban kerja bagi yang

8
9

bersangkutan, beban kerja tersebut dapat berupa beban kerja fisik maupun mental,

dan beban yang ditanggung oleh tenaga kerja sesuai dengan jenis pekerjaannya.

2.1.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi beban kerja perawat

Beban kerja perawat dipengaruhi oleh 2 faktor yaitu faktor internal dan

eksternal. Faktor internal adalah faktor didalam rumah sakit yang bisa

dikendalikan. Sedangkan faktor eksternal adalah faktor di luar rumah sakit dan

tidak bisa dikendalikan oleh manajemen rumah sakit (Kurniadi, 2013).

1. Faktor internal antara lain:

a. Jumlah klien yang dirawat setiap hari, setiap bulan, dan setiap tahun

Untuk melayani klien dan berapa lama waktu menyelesaikan tugas

dapat diketahui berdasarkan banyaknya jumlah klien dan sebagai

indikator menentukan besarnya beban kerja perawat, beban kerja

tersebut dapat dihitung yaitu waktu kumulatif perhari yang dibutuhkan

perawat untuk sejumlah pelayanan.

b. Kondisi atau tingkat ketergantungan klien

Ketergantungan klien dapat mempemgaruhi beban kerja perawat

pengelompokkan berdasarkan kebutuhan keperawatan klinis dapat di

observasi oleh perawat. Sistem ketergantungan klien ini dikelompokkan

sesuai dengan tingkat ketergantungannya pada perawat atau lama waktu

dan kemampuan yang dibutuhkan dalam memberikan asuhan

keperawatan sesuai kebutuhan klien.


10

c. Rata-rata jumlah hari perawatan setiap klien

Lamanya hari perawatan dan masing-masing tindakan keperawatan

akan mempengaruhi beban kerja perawat, semakin lama klien dirawat

akan semakin banyak tindakan keperawatan yang diperlukan.

d. Frekuensi tindakan keperawatan.

Dalam asuhan keperawatan yang dilakukan perawat, ada banyak

tindakan keperawatan yang dilakukan, masing-masing tindakan

memiliki frekuensi waktu yang berbeda-beda, dengan kondisi klien

yang berbeda dengan tingkat kesadaran klien, kooperatifan klien juga

akan mempengaruhi frekuensi waktu tindakan keperawatan.

2. Faktor-faktor yang eksternal antara lain:

a. Masalah komunitas

Masalah komunitas yaitu keadaan di masyarakat saat ini seperti jumlah

penduduk yang padat, lingkungan yang tidak bersih, gaya hidup yang

tidak sehat. Berbagai macam masalah kesehatan yang dialami

masyarakat dan banyaknya populasi penduduk juga merupakan faktor

yang akan menimbulkan beban kerja pada perawat.

b. Bencana alam

Bencana alam seperti banjir, gunung meletus, gempa bumi, tsunami,

wabah penyakit. Tidak menutup kemungkinan jika terjadi bencana alam

akan banyak korban yang membutuhkan pertolongan cepat, dengan

demikian perawat memiliki tanggung jawab dan resiko yang besar.


11

c. Hukum / undang-undang

Hukum / undang-undang adalah hal yang mempengaruhi kinerja

keperawatan seperti kesehatan, ketenagakerjaan, perlindungan

konsumen, pedoman dalam praktik keperawatan.

d. Politik atau kebijakan pemerintah

Politik atau kebijakan pemerintah merupakan salah satu hal yang

mempengaruhi kinerja keperawatan seperti kecelakaan saat

demonstrasi, kekerasan politik, pandangan partai politik terhadap

profesi keperawatan.

e. Cuaca

Akibat perubahan cuaca dapat mempengaruhi terhadap jenis penyakit

atau penyebab meningkatnya epidemiologi penyakit seperti febris,

ISPA, radang perut, TBC dan lainnya. Sehungga menyebabkan

peningkatan pasien baik rawat inap maupun rawat jalan dan dengan

demikian akan meningkatkan beban kerja pada perawat.

f. Ekonomi

Ekonomi yaitu keadaan ekonomi yang sulit akan berpengaruh terhadap

penurunan pendapatan rumah sakit, sehingga secara langsung akan

menurunkan jumlah tenaga perawat yang dibutuhkan rumah sakit.

g. Pendidikan masyarakat

Pendidikan masyarakat yaitu semakin tingginya tingkat pendidikan

masyarakat menuntut perawat harus profesional dan satu tingkat lebih

tinggi dari pendidikan masyarakat.


12

h. Kemajuan ilmu dan teknologi

Kemajuan ilmu dan teknologi termasuk penguasaan bahasa yang tidak

bisa diikuti oleh perawat akan membuat perawat sulit untuk masuk

dalam bursa tenaga kerja.

2.1.4 Jenis beban kerja

Menurut Caplan & Sadock (2007) dalam Ambarwati (2014), terdapat 2

jenis beban kerja yaitu beban kerja kuantatif dan beban kerja kualitatif.

1. Beban kerja secara kuantitatif yaitu menunjukkan adanya jumlah pekerjaan

besar yang harus dilakukan, individu harus melakukan terlalu banyak hal

dalam pekerjaanya dan dapat memungkinkan menjadi sumber stres

pekerjaan, pekerjaan yang harus dilakukan meliputi:

1) Harus melakukan observasi penderita secara ketat selama jam kerja.

2) Terlalu banyak pekerjaan yang harus dilakukan demi kesehatan dan

keselamatan penderita.

3) Beragam jenis pekerjaan yang dilakukan demi kesehatan dan

keselamatan penderita.

4) Kontak langsung perawat klien secara terus-menerus selama 24 jam.

5) Kurangmya tenaga perawat dibanding jumlah penderita.

2. Beban kerja secara kualitatif yaitu menyangkut kesulitan tugas-tugas yang

dihadapi, akibat tuntutan pekerjaan yang lebih tinggi dari batas kemampuan

kognitif dan teknis pada individu, tugas- tugas tersebut meliputi:

1) Pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki tidak mampu

mengimbangi sulitnya pekerjaan.


13

2) Tuntutan keluarga untuk kesehatan dan keselamatan penderita.

3) Harapan pimpinan rumah sakit terhadap pelayanan yang berkualitas.

4) Setiap saat dihadapkan pada pengambilan keputusan yang tepat.

5) Tanggung jawab yang tinggi dalam melaksanakan asuhan keperawatan

klien di ruangan.

6) Menghadapi pasien yang berkarakteristik tidak berdaya, koma, kondisi

terminal.

7) Setiap saat melaksanakan tugas delegasi dari dokter.

2.1.5 Pendekatan perhitungan beban kerja

Menurut Swanburg (1999); Kurniadi (2013) untuk menghitung beban kerja

perawat dapat menggunakan 4 teknik yaitu:

1. Time and task frequency

Teknik ini bertujuan untuk mengetahui kualitas pekerjaan yang dilakukan

seorang perawat dan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu

tindakan keperawatan. Teknik ini dilakukan dengan mengakumulasikan

seluruh waktu yang dibutuhkan perawat untuk menyelesaikan satu tindakan

dengan baik dan benar kemudian kemudian dicari rata-ratanya. Langkah-

langkah dari teknik ini sebagai berikut:

1) Menentukan jumlah sampel yang akan diamati.

2) Membuat formulir kegiatan yang akan digunakan untuk mengamati

beserta kolom untuk mencatat waktu.

3) Menentukan observer yang dapat mengidentifikasi dari kualitas

pekerjaan yang dilakukan pengamatan.


14

4) Tiap satu observer akan mengamati satu orang perawat selama shift

kerjanya.

2. Work sampling

Teknik ini dilakukan dengan mengamati semua kegiatan yang dilakukan

perawat. Informasi yang didapatkan dari teknik ini adalah waktu dan jenis

kegiatan yang dilakukan perawat dalam waktu interval yang telah

ditentukan. Menurut Kurniadi (2013) membagi tindakan keperawatan

dibagi 2 kategori yaitu :

1) Tindakan keperawatan langsung ; adalah tindakan perawatan yang

diberikan anggota staf keperawatan secara langsung kepada klien dan

tindakan keperawatan ditunjukkan langsung terhadap kebutuhan fisik

dan psikologi klien.

2) Tindakan keperawatan tidak langsung ; adalah tindakan perawatan

yang dilakukan atas nama klien atau tidak langsung mengenai klien.

Tetapi lebih kepada lingkungan klien, kesejahteraan sosial klien.

Tindakan berupa perencanaan keperawatan, menyiapkan peralatan,

diskusi dengan tim kesehatan lain, penulisan dan pembacaan catatan

kesehatan, pelaporan kondisi klien kepada rekan sejawat, menyusun

intervensi perawatan untuk klien.

Pendekatan beban kerja perawat berdasarkan menurut Douglas 1984;

Kurniadi 2013 mengklasifikasikan tingkat ketergantungan klien

berdasarkan waktu perawatan sebagai berikut:


15

a. Perawatan minimal (minimal care): waktu perawatan 1-2

jam/hari. Dimana klien masih mampu melakukan pergerakan

atau berjalan, makan, mandi maupun eliminasi tanpa bantuan,

bantuan hanya dilakukan untuk tindakan khusus.

b. Perawatan sebagian (partial care): waktu perawatan 3-4

jam/hari. Dimana klien masih mempunyai kemampuan untuk

terapi dan melakukan gerakan penuh seperti berjalan, mandi, dan

eleminasi dibantu seorang perawat.

c. Perawatan total (total care): waktu perawatan 5-7 jam/hari.

Dimana klien memerlukan bantuan secara penuh, atau tingkat

ketergantungan klien terhadap perawat sangat tinggi, seperti

klien yang tidak sadar, atau yang sangat lemah dan tidak mampu

melakukan pergerakan, mandi dan eleminasi perlu dibantu dan

pada umunya memerlukan dua perawat.

Dengan teknik work sampling dapat mengetahui aktivitas apa yang

sedang dilakukan personil pada waktu jam kerja, apakah aktivitas

personil berkaitan dengan fungsi dan tugas pada waktu jam kerja,

proporsi waktu jam kerja untuk kegiatan produktif/kegiatan langsung

atau tidak produktif/ kegiatan tidak lansung, pola beban kerja personil

dikaitkan dengan waktu skedul jam kerja. Langkah-langkah dari teknik

ini sebagai berikut:

1) Mempersiapkan peralatan yang dibutuhkan obsever untuk

pengamatan.
16

2) Setiap observer mengamati 5 perawat dalam satu ruangan.

3) Memulai pelaksanaan kegiatan pada pukul 07.00 WIB.

4) Interval waktu pengamatan setiap perawat adalah 5 menit.

5) Bentuk pengamatan:

a) Pada menit pertama observer mengamati kegiatan perawat A.

b) Pada menit kedua observer mengamati kegiatan perawat B.

c) Pada menit ketiga observer mengamati kegiatan perawat C.

d) Pada menit keempat observer mengamati kegiatan perawat D.

e) Pada menit kelima observer mengamati kegiatan perawat E.

f) Pada menit keenam observer mengamati kegiatan perawat A

untuk yang kedua kali dan seterusnya.

Tabel 2.1 Format observasi kegiatan keperawatan (Work Sampling)

Peneliti :

Ruang :

Tanggal :

Dinas : Pagi / Sore / Malam

Jenis Kegiatan Keperawatan


Kode
No Pukul Tidak Non
Responden Langsung
langsung keperawatan

1. 07.00 A

2. 07.05 B

3. 07.10 C

Dst

Sumber : Ilyas Y (2004); Kurniadi (2013)


17

Tabel ini digunakan sebagai pengukuran beban kerja dan untuk

mengetahui penggunaan waktu tenaga keperawatan dalam

melaksanakan aktivitas baik untuk tugas pokok, tugas penunjang,

kepentingan pribadi dan lain-lain.

3. Continous sampling

Teknik ini dilakukan dengan mengamati secara terus-menerus setiap

kegiatan perawat dan dicatat secara terinci serta dihitung lama waktu untuk

melaksanakan kegiatan tersebut. Pengamatan dilakukan kepada satu atau

lebih perawat secara bersamaan mulai perawat datang sampai pulang.

Tabel 2.2 Format observasi kegiatan keperawatan (Continous

Sampling)

Peneliti :

Ruang :

Tanggal :

Dinas : Pagi / Sore / Malam

No Kegiatan perawat Dimulai Diakhiri Jumlah waktu

1. 07.00 A

2. 07.05 B

3. 07.10 C

Dst

Sumber : Swanburg (1999); Kurniadi (2013)

Total jumlah kegiatan = ..................

Total waktu (menit) = ...................


18

4. Self Reporting (Variasi antara time study and task frequency)

Teknik ini dilakukan dengan memeriksa daftar kegiatan yang ditetapkan

oleh peneliti sehingga tinggal mengisi kegiatan yang mana yang telah

dikerjakan. Catatan formulir tugas harian dibuat untuk periode waktu

tertentu yang berisi pekerjaan yang ditugaskan. Hasil formulir tugas ini

yang digunakan sebagai data jenis kegiatan, waktu, dan lamanya tugas

dilaksanakan.

2.1.6 Dampak Beban Kerja Perawat

Pekerjaan adalah kegiatan utama yang perlu dilaksanakan oleh karyawan

sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya. Hal ini menjadi tuntutan kerja (job

demand) yang harus dicapai pekerja untuk tetap produktif. Dengan adanya

tuntutan kerja ini, menjadi sumber stress tersendiri bagi pekerja. Perawat adalah

suatu pekerjaan profesional yang menuntut keahlian dan ketelitian dalam

melaksanakan suatu tindakan, karena kesalahan sedikit dapat memberikan dampak

yang buruk bagi pasien (Schaufeli & Greenglass, 2001). Sehingga tidak jarang

akhir-akhir ini selalu adanya komplain mengenai kualitas pelayanan keperawatan

yang diberikan (Nursalam, 2011). Selain dari jenis pekerjaannya, masalah yang

sering dihadapi perawat juga berkaitan dengan beban kerja yang dirasakan

perawat tidak sesuai dengan kapasitas kerjanya. Banyaknya jumlah pasien,

bervariasinya tindakan keperawatan, tuntutan akan kolaborasi dengan dokter atau

profesi lain, maupun kegiatan administratif lainnya menjadi penambah beban

kerja yang semakin berat dirasakan oleh perawat (kurniadi, 2013); Ilyas, 2011).
19

Salah satu faktor yang mempengaruhi timbulnya kelelahan (burnout)

adalah karakteristik dari pekerjaan itu sendiri yang digambarkan dalam bentuk

beban kerja. Banyaknya jumlah pekerjaan yang dilaksanakan dalam waktu yang

singkat menimbulkan perasaan bagi individu untuk berupaya semaksimal

mungkin untuk mencapai tuntutan pekerjaan tersebut. Kondisi ini, akan

menyebabkan individu tersebut merasakan kelelahan dan jenuh oleh karena

pekerjaannya (Maslach, Schaufeli, & Leiter, 2001).

Hal serupa juga dilaporkan oleh Schaufeli dan Grenglass (2001) yang

memberikan pandangan dari beberapa hasil penelitian yang telah dilakukan dalam

kaitannya dengan burnout. Menurut mereka seorang pekerja yang melakukan

pekerjaan melebihi dari yang seharusnya dikerjakan, menyebabakan individu

tersebut mengalami kelelahan emosional oleh karena tetap berupaya untuk

melaksanakan pekerjaan tersebut. Selain itu, pekerjaan yang melibatkan intraksi

yang tinggi antara perawat dengan pasien memiliki tuntutan emosional yang

tinggi sehingga berdampak pada munculnya kelelahan (burnout).

Beberapa penelitian sebelumnya telah dilakukan untuk melihat hubungan

beban kerja dengan munculnya burnout diantaranya yang dilakukan oleh Bakker,

et al (2006) pada 747 karyawan di Belanda. Dengan melalui analisis structural

equation modeling yang dilakukan ditemukan bahwa beban kerja mempengaruhi

burnout dengan nilai korelasi 0,55. Selanjutnya hasil penelitian Shirom, Nirel, dan

Vinokur (2010) menyimpulkan bahwa beban kerja merupakan prediktor

munculnya kelelahan (burnout) terhadap 890 tenaga dokter spesialis di rumah

sakit Amerika Serikat. Data beban kerja diperoleh secara subjektif yaitu
20

berdasarkan laporan responden mengenai beban kerja yang dirasakan selama

bekerja yang diukur dengan menggunakan kuesioner. Dari uji hipotesis yang

dilakukan ditemukan hubungan yang positif dari kedua variabel tersebut, sehingga

disimpulkan semakin berat beban kerja yang dirasakan seseorang, maka peluang

mengalami burnout juga semakin besar.

Berdasarkan kajian yang telah di kemukakan di atas, maka hipotesis dalam

penelitian ini adalah “Ada hubungan antara beban kerja dengan kelelahan pada

perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun.

2.2 Kelelahan Kerja (burnout)

2.2.1 Pengertian kelelahan (burnout)

Kelelahan (burnout) adalah keadaan lelah atau frustasi yang disebabkan

oleh terhalangnya pencapaian harapan (Freudenberger, 1974 dalam Nursalam,

2013). Pines dan Aronson melihat bahwa kelalahan (burnout) merupakan

kelelahan fisik, emosi dan mental karena berada dalam situasi yang menuntut

emosional yang mengemukakan bahwa kelelahan (burnout) sebagai suatu

perubahan sikap dan perilaku dalam bentuk reaksi menarik diri secara psikologis

dari pekerjaan.

2.2.2 Jenis kelelahan (burnout)

Kelelahan kerja berakibat pada pengurangan kapasitas kerja dan ketahanan

tubuh. Kelelahan kerja dapat dibedakan sebagai berikut, yaitu :

1. Berdasarkan waktu terjadinya

Berdasarkan waktu terjadinya kelelahan (burnout), maka kelelahan

(burnout) dibedakan menjadi 2 yaitu :


21

1) Kelelahan akut

Kelelahan akut adalah kelelahan yang terjadi dengan cepat yang

pada umumya disebabkan oleh kerja suatu organ atau seluruh tubuh

yang berlebihan.

2) Kelelahan kronis

Kelelahan kronis adalah kelelahan yang terjadi bila kelelahan

berlangsung setiap hari dan berkepanjangan. Kelelahan kronis

merupakan kelelahan yang terjadi sepanjang hari dalam jangka

waktu yang lama dan kadang-kadang terjadi sebelum melakukan

pekerjaan, seperi perasaan kebencian yang bersumber dair

terganggunya emosi.

Selain itu timbulnya keluhan psikosomatis seperti meningkatnya

ketidakstabilan jiwa, kelesuan umum, meningkatnya sejumlah penyakit

fisik seperti kepala, perasaan pusing, sulit tidur, masalah pencernaan, detak

jantung yang tidak normal, dan lain-lain (AM Sugeng Budiono, 2013).

Gejala yang nampak jelas akibat kelalahn kronis seperti meningkatnya

emosi dan ras jengkel sehingga orang menjadi kurang toleran atau asosial

terhadap orang lain, munculnya sikap apatis terhadap orang lain, depresi

berat, dan lain-lain.

2. Berdasarkan penyebab terjadinya

Berdasarkan penyebab terjadinya kelelahan, maka kelelahan dibedakan

menjadi 2 yaitu :
22

1) Kelelahan fisiologis

Kelelahan fisiologis adalah kelelahan yang disebabkan oleh faktor

fisik ditempat kerja antara lain oleh suhu dan kebisingan. Dari segi

fisiologis, tubuh manusia dianggap sebagai mesin yang

mengkonsumsi bahan bakar dan member output dipengaruhi oleh

faktor lingkungan fisik, misal : penerangan, kebisingan, panas, dan

suhu.

2) Kelelahan psikologis

Kelelahan psikologis adalah kelelahan yang disebabkan oleh faktor

psikologis. Kelelahan psikologis terjadi oleh adanya pengaruh diluar

diri berupa tingkah laku atau perbuatan alam memenuhi kebutuhan

hidupnya, seperti : suasana kerja, interaksi dengan sesama pekerja

maupun dengan atasan.

3. Berdasarkan proses terjadinya

Berdasarkan proses terjadinya kelelahan, maka kelelahan dibedakan

menjadi 2 yaitu :

1) Kelelahan otot

Kelelahan otot adalah suatu penurunan kapasitas otot dalam bekerja

akibat kontraksi yang berulang. Kontraksi otot yang berlangsung

lama mengakibatkan keadaan yang disebut dengan kelelahan otot.

Otot yang telah menunjukkan kurangnya kekuatan, bertambahnya

waktu kontraksi dan relaksasi, berkurangnya koordinasi serta otot

menjadi bergetar.
23

Menurut Anies (2002) dalam upaya menghadapi kelelahan otot dapat

dilakukan beberapa cara yaitu; seleksi yang baik yaitu dipilih tenaga

kerja yang berkondisi prima, pengaturan jadwal dan istirahat, dan

ruang istirahat dimaksudkan agar tenaga kerja tidak beristirahat

disembarang tempat.

2) Kelelahan umum

Kelelahan umum adalah penurunan kesiagaan dan kelembaban pada

setiap aktivitas. Perasaan adanya kelelahan secara umum dapat

ditandai dengan berbagai kondisi antara lain ; lelah pada organ

penglihatan, mengantuk, stres menyebabkan pikiran tegang, rasa

malas bekerja, menurunnya motivasi kerja yang diakibatkan oleh

kelelahan fisik dan psikis. Menurut A.M Sugeng Budiono (2013).

Jenis kelelahan umum adalah; 1)Kelelahan penglihatan muncul dari

terlalu letihnya mata, 2) Kelelahan seluruh tubuh karena beban fisik

bagi seluruh organ tubuh, 3)Kelelahan mental karena pekerjaan

yang bersifat mental dan intelektual, 4)Kelelahan syaraf karena

terlalu tertekannya sistem psikomotorik, 5)Kelelahan kronis, karena

terjadi kelelahan dalam waktu panjang, 6)Kelelahan siklus hidup,

bagian dari irama hidup siang dan malam.


24

2.2.3 Faktor yang mempengaruhi kelelahan (burnout) perawat

Tekanan kerja yang diperoleh perawat dalam bekerja merupakan penyebab

munculnya kelelahan (burnout) perawat. Faktor yang mempengaruhi kelelahan

perawat menurut Whitebead, Weis, & Tappen (2010):

1. Faktor personal

Beberapa faktor personal yang mempengaruhi kelelahan (burnout)

diantaranya umur, jenis kelamin, jumlah anak, pendidikan maupun

pengalaman. Contohnya seorang perawat single parents yang harus

mencukupi kebutuhan keluarganya, perawat wanita yang telah menikah

sehingga memiliki ,peran ganda antara pekerjaan sebagai perawat dan ibu

rumah tangga. Namun perawat yang lebih tua cenderung dapat memisahkan

berbagai tuntuan pekerjaan rumah tangga.

2. Kondisi kerja

Stres kerja bersumber pada kondisi lingkungan kerja yang tidak menunjang

sehingga menimbulkan respon emosional dan fisik kerja ketika persyaratan

pekerjaan tidak sesuai dengan kemampuan, sumber daya, ataupun kehidupan

pekerja. Lingkungan kerja juga saling berinteraksi dengan faktor individu

yang menyebabkan kelelahan. Faktor lingkungan kerja meliputi kurangnya

hak otonomi yang diberikan, konflik peran, ketidakjelasan peran, kurangnya

dukungan sosial maupun beban kerja yang berlebihan (Caputo 1991 dalam

Lailani 2012). Kondisi kerja pada perawat di rumah sakit meliputi jumlah

pasien, tingkat kondisi atau tingkat ketergantungan pasien, rata-rata waktu

dan frekuensi tindakan keperawatan sesuai dengan kebutuhan pasien.


25

3. Beban kerja

Setiap pekerjaan merupakan beban kerja bagi pelakunya, beban yang

dimaksud fisik, mental atau sosial. Seorang tenaga kerja memiliki

kemampuan tersendiri dalam hubungannya dengan beban kerja. Diantara

mereka ada yang lebih cocok untuk beban fisik, mental ataupun sosial

(Suma`mur, 2009). Banyak dijumpai kasus kelelahan kerja dimana hal itu

adalah sebagai dari pembebanan kerja yang berlebihan, pada perawat

kompleksnya masalah klien akan menyebabkan beban kerja.

4. Pekerjaan sebagai pemberi pelayanan

Beberapa orang yang bekerja sebgai pemberi layanan kepada manusia secara

konsisten melaporkan ketidakpuasannya dalam bekerja dibandingkan dengan

jenis pekerjaan lain yang tidak berhubungan dengan manusia. Contohnya

perawat, sebagian besar sumber stres yang dialaminya dalam pekerjaan

diantaranya hubungan yang secara terus-menerus dengan orang-orang yang

mengalami maslah fisik, mental, emosional, dan sosial yang serius atau

bahkan fatal. Perawat memiliki tanggung jawab memberikan asuhan

keperawatan kepada klien dalam 24 jam dengan kondisi klien yang berbeda-

beda. Terkadang upaya untuk menyelamatkan pasien atau membantu masalah

kesehatannya tidak selalu berhasil. Meskipun upaya perawatan yang terbaik

telah dilakukan, tetapi kondisi pasien menjadi sebaliknya lebih buruk dari

sebelumnya atau bahkan mengalami kematian.


26

5. Konflik kebutuhan

Sebagian besar orang memiliki berbagai konflik dalam memenuhi tanggung

jawab dengan kehidupan rumah tangga. Hal ini menjadi sumber stres

tersendiri baik individu tersebut, terlebih jika mereka tidak memiliki

kemampuan yang cukup untuk mengatasi hal ini.

2.2.4 Dimensi kelelahan (burnout)

Menurut Maslach, Schaufeli, dan Leiter (2001), gejala-gejala kelelahan

(burnout) digambarkan pada 3 dimensi yaitu:

1. Kelelahan

Kelelahan adalah kualitas utama untuk menggambarkan burnout pada

seseorang dan merupakan manifestasi paling jelas dari kompleksnya

sindrom burnout tersebut. Dari kedua dimensi lainnya, kelelahan adalah

yang paling sering digambarkan seseorang yang mengalami burnout,

sehingga dari beberapa peneliti beranggapan bahwa itu perlu untuk

menggunakan dimensi lainnya lagi. Pada umunya seseorang yang

mengalami kelelahan (burnout) akan menggambarkannya sebagai

kelelahan emosional yang dirasakannya. Pada dimensi ini, adanya

keterlibatan emosi yang menyebabkan energi dan sumber-sumber dirinya

terkuras oleh karena suatu pekerjaan. Hal ini dapat ditandai dengan

perasaan lebih berkepanjangan baik secara fisik, mental, dan emosional.

Secara fisik lebih berkaitan dengan respon tubuh terhadap situasi yang

dialami, sedangkan secara mental dapat dirasakan sebagai perasaan tidak


27

bahagia dan tidak dihargai dan secara emosional berupa perasaan bosan,

lelah, dan tertekan.

2. Depersonalisasi

Biasa disebut juga sebagai cynicism, yaitu perkembangan sikap dan

perasaan yang negatif, sinis, dan tidak mempunyai perasaan kepada orang

lain. Sikap sinis dapat ditunjukkan terhadap orang-orang yang berada

dalam lingkup pekerjaan dan menunjukan kecenderungan untuk menarik

diri serta mengurangi keterlibatan diri dalam pekerjaan. Perilaku tersebut

merupakan upaya melindungi diri dari perasaan kecewa, karena orang

yang mengalami depersonalisasi biasanya menganggap bahwa dengan

berperilaku seperti itu mereka akan merasa aman dan terhindar dari

ketidakpastian dalam pekerjaan. Proses ini merupakan penyeimbang antara

tuntutan pekerjaan dengan kemampuan individu.

3. Prestasi diri yang rendah (low personal accomplishment)

Dimensi ini ditandai dengan adanya perasaan belum melakukan hal-hal

yang bermanfaat dalam hidupnya/pekerjaanya, sehingga memicu

timbulnya penilaian rendah terhadap kompetensi diri dan pencapaian

keberhasilan. Individu cenderung merasa pesimis dengan kemampuan

bekerja, sehingga setiap pekerjaan dianggap sebagai beban yang

berlebihan.
28

2.2.5 Model kelelahan kerja (burnout)

Dijelaskan oleh Leiter dan Maslach (2001) yang beranggapan bahwa satu

dimensi disebabkan oleh dimensi lain. Menurut model ini, kelelahan (burnout)

oleh karena tuntutan kerja adalah yang pertama muncul. Individu memiliki

kecenderungan untuk pengembangan ke arah depersonalisasi (sinis) terhadap

pekerjaannya. Pada akhir fase model ini adalah penilaian diri yang negatif

terhadap hasil kerja. Hal ini didasarkan Leiter dan Maslach pada hasil studi yang

dilakukan pada perawat di rumah sakit dengan hasil sebagai berkut:

1. Interaksi dengan stres

Awal dari kelelahan (burnout) perawat disebabkan karena adanya interaksi

perawat dengan sumber stres, salah satu contoh mereka sebutkan adalah

kegagalan interaksi dengan supervisor. Kondisi stres ini menyebabkan

upaya pada perawat untuk menyesuaikan diri yang tidak sesuai dengan

keinginan. Berlangsungnya secara terus-menerus upaya tersebut

menyebabkan perawat merasakan kelelahan baik fisik maupun psikis.

2. Kelelahan yang meningkat

Kelelahan akan terus dirasakan perawat sampai pada batas tertinggi,

sehingga menyebabkan perawat merasa depersonalisasi atau sinis,

khususnya jika perawat tidak mendapatkan dukungan dengan teman kerja.

3. Sinisme yang meningkat

Sikap sinis yang berlanjut akan menimbulkan perasaan perawat tidak lagi

memiliki prestasi kerja yang baik. Namun pada tahap ini dukungan rekan

kerja akan membantu untuk memperlambat untuk sampai pada tahap ini.
29

White, Weiss, & Tappen (2010) memberikan pandangan lain terhadap

penjelasan tahap dari gejala kelelahan (burnout) yang muncul pada

seseorang. Tahap tersebut terdiri atas 4 tingkatan yaitu:

a. Ekspektasi tinggi dan idealisme

Pada awal bekerja, individu akan memiliki antusiasme, dedikasi,

dan komitmen dalam melaksanakan pekerjaan. Dengan anggapan

ini, individu tersebut menggunakan energi yang banyak dalam diri

baik fisik maupun emosional untuk mewujudkan harapannya.

b. Pesimis dan ketidakpuasan kerja

Pada tahap kedua, individu mulai merasa frustasi, kecewa, atau

bosan dengan pekerjaan mereka. Hal ini muncul ketika adanya

ketidaksesuaian antara harapan dengan kondisi kerja yang

sebenarnya. Misalnya perawat selalu dituntut untuk berpenampilan

menarik, bersikap ramah, namun tidak sesuai dengan pemenuhan

mereka.

c. Penarikan dan isolasi

Pada tahap tiga, individu mulai memunculkan sikap marah,

permusuhan, dan sikap negatif lainnya. Stres fisik dan psikologis

semakin memburuk. Pada tahap ini, kelelahan (burnout) dapat

dicegah dengan mulai merubah tujuan hidup untuk lebih

sederhana, disertai sikap dari perilaku yang sesuai.


30

d. Hilangnya minat

Pada tahap ini, gejala stres fisik dan emosional semakin

berkembang, individu mulai menunjukan harga diri rendah, malas

masuk kerja, bersikap sini, dan sikap negatif lainnya. Apabila

individu telah memasuki tahap ini dan tetap pada kondisi tersebut

dalam waktu yang lama maka kelelahan (burnout) tidak dapat

diselesaikan dengan mudah, sehingga perlu waktu tertentu.

Moorhead dan Griffin (2013) memberikan contoh orang yang

mengalami kelelahan (burnout). Pada awalnya orang yang

kelelahan (burnout) memiliki aspirasi tinggi untuk menyelesaikan

pekerjaan, namun organisasi menekan dan membatasi inisiatif

mereka secara konstan menuntut mereka melayani tujuan

organisasi sendiri. Dalam situasi seperti ini individu tersebut

kemungkinan menempatkan diri mereka kedalam banyak

pekerjaan. Dengan kata lain, orang tersebut mungkin berusaha

untuk memenuhi ekspektasi organisasi. Pengaruh yang paling

mungkin terjadi dari situasi ini adalah stres berkepanjangan,

merasa lelah, frustasi, dan ketidakberdayaan dibawah beban

tuntutan yang berlebihan. Orang tersebut secara harfiah kehabisan

aspirasi dan motivasinya, seperti sebuah beban yang membakar

habis dirinya sendir, kehilangan kepercayaan diri dan mulai

penarikan dari dalam aktifitas kerja.


31

2.2.6 Dampak kelelahan (burnout)

Kelelahan kerja dapat mengakibatkan penurunan produktivitas. Jadi

kelelahan kerja dapat berakibat menurunnya perhatian, perlambatan dan hambatan

persepsi, lambat dan sukar berfikir, penurunan kemauan atau dorongan untuk

bekerja, menurunnya efisiensi dan kegiatan-kegiatan fisik dan mental yang pada

akhirnya menyebabkan kecelakaan kerja dan terjadi penurunan produktivitas kerja

(AM. Sugeng Budiono, 2013).

Bukti empiris menunjukkan bahwa kelelahan (burnout) dapat

menimbulkan dampak negatif diberbagai tingkatan termasuk tingkat individu,

organisasi dan pelayanan. Pada tingkat individu,kelelahan (burnout) dapat

mengakibatkan berbagai masalah kesehatan fisik dan mental negatif. Pada tingkat

organisasi dapat menyebabkan penurunan komitmen organisasi dan kepuasan

kerja. Pada perawat dapat terjadi tingginya angka turn over dan ketidakhadiran,

kecenderungan menarik diri dari pasien dan beristirahat panjang termasuk kinerja

secara keseluruhan yang menurun dalam kualitas dan kuantitas kinerja (Nursalam,

2013).

Menurut Maslach, Schaufeli, dan Leiter (2001) ada dua dampak yang

ditimbulkan oleh kelelahan (burnout) yaitu menurunnya kinerja dan gangguan

kesehatan.

1. Kinerja yang menurun

Kelelahan (burnout) menyebabkan rendahnya produktivitas dan efektifitas

kerja dilingkungan kerja. Orang-orang yang mengalami kelelahan

(burnout) akan menunjukan sering absen dari pekerjaan, lalai dalam


32

melaksanakan tugas, keinginan untuk meninggalkan pekerjaan, dan

mencari pekerjaan yang lain. Sehingga hal ini menurunkan kepuasan kerja

dan mengurangi komitmen organisasi untuk mencapai tujuan organisasi.

2. Gangguan kesehatan

Pada seseorang yang mengalami kelelahan (burnout), akan menyebabkan

energi baik fisik dan emosionalnya terkuras habis, sehingga berdampak

pada ketahanan fisik yang menurun. Dengan kondisi ini, mereka akan

mudah terserang penyakit seperti pilek, sakit kepala, insomnia, sakit

pinggang, gangguan kardiovaskuler, dan gangguan pencernaan. Dari

kondisi psikologis, orang yang mengalami kelelahan (burnout) berat dapat

menunjukan perasaan frustasi, perasaan bersalah, bahkan depresi. White,

Weiss, dan Tappen (2010) menjelaskan bahwa tindakan pencegahan

terhadap munculnya kelelahan (burnout) harus dilakukan oleh organisasi

maupun individu itu sendiri. Dari seorang perawat, perlu untuk selalu

beradaptasi dengan berbagai sumber stres yang ada. Kelelahan (burnout)

dapat terjadi pada siapa saja, tidak hanya pada orang-orang dengan sejarah

masalah emosional. Salah satu gagasan yang dikembangkan untuk

mencegah kelelahan (burnout) adalah dengan meningkatkan kesabaran

individu. Konsep kesabaran ini meliputi ; rasa kontrol terhadap diri dari

pada ketidakberdayaan, komitmen untuk bekerja dan melakukan aktifitas

dalam hidup dibandingkan menyendiri, melihat tuntutan hidup dan

perubahan sebagai tantangan bukan sebagai ancaman.


33

2.2.7 Penanggulangan kelelahan (burnout)

Orang yang lelah mengalami, penurunan perhatian, perlambatan dan

hambatan persepsi, lambat dan sukar berfikir, penurunan kemampuan atau

dorongan untuk kerja, kurangnya efisiensi kegiatan – kegiatan fisik dan mental.

Beberapa hal yang patut mendapat perhatian dan diselenggarakan sebaik-

baiknya agar kelelahan dapat dikendalikan menurut Setyawati (2010), antara lain :

1. Lingkungan kerja bebas dari zat berbahaya, penerangan yang memadai

sesuai dengan jenis pekerjaan yang dihadapi, maupun pengaturan udara

ditempat kerja yang adekuat disamping bebas dari kebisingan, getaran,

serta ketidaknyamanan.

2. Waktu kerja diselingi istirahat pendek dan istirahat untuk makan, waktu

kerja yang berjam-jam harus diselingi oleh istirahat yang cukup dan

untuk keperluan khusus lainnya.

3. Kesehatan umum pekerja harus baik dan selalu dimonitor, khususnya

untuk daerah tropis dimana banyak pekerja yang cenderung mengalami

kekurangan gizi dan menderita penyakit serius.

4. Pemberian gizi kerja yang memadai sesuai dengan jenis pekerjaan dan

beban kerja.

5. Disarankan pula agar kegiatan yang menegangkan dan beban kerja

berat tidak berlangsung terlalu lama.

6. Pembinaan mental para pekerja di perusahaan/instansi secara teratur

maupun berkala dan khusus perlu dilaksanakan dalam rangka stabilitas

direncanakan secara baik dan berkesinambungan.


34

7. Perhatian khusus bagi kelompok pekerja tertentu perlu diberikan, yaitu

kepada pekerja lanjut usia, wanita yang hamil, pekerjayang menjalani

shift kerja malam dan pekerja yang baru pindah dari bagian lain.

2.2.9 Mengukur kelelahan (burnout)

MBI (Maslach Burnout Inventory) merupakan instrumen yang terdiri atas

22 item yang digunakan untuk mengukur frekuensi dari tiga aspek kelelahan

(burnout), kelelahan emosional, depersonalisasi dan yang terakhir adalah

penurunan prestasi diri. Kelelahan (burnout) tercermin pada skor yang lebih tinggi

pada kelelahan emosional dan subscale depersonalisasi dan skor rendah pada

prestasi subscale pribadi (Nursalam, 2013).

MBI mulai digunakan dalam mengukur kelelahan sejak tahun 1981 yang

dilakukan oleh Maslach dan Jakson. Seiring dengan pengembangan untuk

digunakan pada orang-orang yang bekerja pada pelayanan sosial dan kesehatan

yang selanjutnya disebut Maslacah Inventory-Human Service Survey (MBI-HSS).

MBI-HSS terdiri atas 22 butir pernyataan dimana tiap butir mengandung lima

pilihan jawaban yaitu 4 (tidak pernah), 3 (kadang-kadang), 2 (sering), dan 1

(selalu) dengan indikator :

1. Kelelahan emosional : ditandai dengan kelelahan dan perasaan bahwa

sumber daya emosional telah habis digunakan.

2. Depersonalisasi : ditandai bahwa intervensi kepada klien yang dirasa

hanya sebagai objek saja, bukan sebagai orang yang harus benar-benar

diperhatikan. Adanya sinisme terhadap rekan kerja, klien, bahkan dengan

organisasi tempat kerja.


35

3. Penurunan prestasi diri : ditandai dengan kecenderungan untuk

mengevaluasi diri sendiri secara negatif. Mencakup pengalaman

penurunan kompetensi kerja dan prestasi dalam pekerjaan atau interaksi

dengan orang lain/kurangnya kemajuan.


BAB 3

KERANGKA KONSEPTUAL DAN HIPOTESIS PENELITIAN

3.1 Kerangka konsep

Faktor yang mempengaruhi beban kerja


perawat:

1. Jumlah klien
2. Kondisi klien
3. Jumlah hari perawatan
4. Tindakan keperawatan
5. Frekuensi tindakan keperawatan
6. Rata-rata waktu tindakan

Faktor yang mempengaruhi kelelahan


perawat

1. Faktor personal
2. Kondisi kerja
3. Pekerjaan sebagai pemberi
pelayanan Kelelahan kerja perawat:
4. Konflik kebutuhan
1. Kelelahan emosional
5. Beban kerja :
2. Depersonalisasi
3. Prestasi diri yang
rendah

Keterangan :

: Variabel yang diteliti

: Variabel yang tidak diteliti

: Berpengaruh

: Berhubungan

Gambar 3.1 Kerangka konseptual hubungan beban kerja dengan kelelahan


pada perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti
Aisyah Madiun.

36
37

3.2 Hipotesa penelitian

Hipotesa adalah jawaban semnetara dari suatu penelitian yang

kebenarannya dibuktikan dalam penelitian setelah melalui pembuktian dari hasil

penelitian maka hipotesis dapat benar atau juga salah, dapat diterima atau ditolak

(Notoadmojo, 2010).

Dari kajian diatas tersebut maka hipotesa dalam penelitian ini dapat

dirumuskan sebagai berikut:

H1 : Ada hubungan beban kerja dengan kelelahan pada perawat di ruang rawat

inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun.


BAB 4

METODE PENELITIAN

Bab 4 akan menguraikan tentang desain penelitian, populasi dan sampel,

kriteria sampel, teknik sampling, kerangka kerja penelitian, variabel penelitian

dan definisi operasional, instrumen penelitian, uji validitas dan rebilitas, lokasi

dan waktu penelitian, prosedur dan pengumpulan data, teknik analisa data,

analisa, etika penelitian.

4.1 Desain penelitian

Desain penelitian adalah cara pelaksanaan dan uraian struktur penelitian

yang digunakan untuk mengidentifikasi permasalahan yang akan diteliti

(Nursalam, 2011). Jenis penelitian ini adalah deskriptif analitik dengan rancangan

korelasional yang mengkaji hubungan antar variabel dengan menggunakan

pendekatan cross sectional. penelitian menjelaskan suatu hubungan,

memperkirakan dan mengkaji berdasarkan teori yang ada. sampel perlu mewakili

seluruh rentang nilai yang ada (Nursalam, 2013). Cross sectional adalah jenis

penelitian yang menekankan waktu / pengukuran observasi data variabel

independen dan dependen hanya satu kali pada suatu saat. Pada jenis ini variabel

independen dan dependen dinilai secara simultan pada suatu saat, jadi tidak ada

tindak lanjut, tidak semua objek penelitian harus diobservasi pada hari atau waktu

yang sama. Akan tetapi baik variabel independen maupun variabel dependen

dinilai hanya satu kali saja (Nursalam, 2013). Penelitian ini mengalisis hubungan

beban kerja dengan kelelahan pada perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit

Islam Siti Aisyah Madiun.

38
39

4.2 Waktu dan tempat penelitian

Penelitian ini dilaksanakan mulai dari perencanaan (penyusunan proposal)

sampai dengan penyusunan laporan akhir yaitu dari bulan April 2017 sampai

dengan bulan Agustus 2017.

4.3 Populasi, Sampel, Sampling

4.3.1 Populasi

Populasi penelitian adalah keseluruhan objek yang menjadi penelitian

(Notoatmodjo, 2010). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh perawat di

ruang rawat inap Rumah Sakit Siti Aisyah Madiun yang terdiri dari 7 ruangan,

dengan seluruh perawat sejumlah 77 perawat.

4.3.2 Sampel

Sampel adalah objek penelitian yang mewakili seluruh populasi

(Notoatmodjo, 2010). Sampel dalam penelitian ini adalah sebagian perawat di

IRNA Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun dengan besar sampel dihitung

menggunakan rumus Slovin; Tarigan (2013):

Keterangan:

n : Jumlah sampel

N : Jumlah populasi

e : Persentase kelonggaran ketelitian/kesalahan pengambilan sampel

yang masih bisa ditolerir dengan ketentuan sebagai berikut:

Nilai e = 0,1 (10%) untuk populasi dalam jumlah besar.

Nilai e = 0,2 (20%) untuk populasi dalam jumlah kecil.


40

Jadi jumlah sampel dalam penelitian ini adalah 30 perawat. Untuk menghindari

penyimpangan sampel ditentukan kriteria inklusi dan eksklusi sebagai berikut :

1. Kriteria inklusi

Adalah kriteria objek populasi yang dapat diambil sebagai sampel

penelitian (Notoatmodjo, 2010). Kriteria inklusi penelitian ini:

a. Perawat bersedia menjadi responden.

b. Perawat yang masuk pada shift pagi, siang dan malam.

2. Kriteria eksklusi

Adalah kriteria objek populasi yang tidak dapat diambil sebagai sampel

penelitian (Notoatmodjo, 2010). Kriteria ekslusi penelitian ini:

Perawat yang pada saat penelitian tidak berada dilahan penelitian.

4.3.3 Sampling

Sampling adalah cara yang dilakukan untuk menyeleksi populasi, sehingga

dapat diperoleh sampel yang mewakili populasi penelitian (Nursalam, 2011). Pada

penelitian ini menggunakan teknik probability sampling yaitu setiap anggota

populasi mempunyai kesempatan untuk dipilih dan terpilih sebagai sampel yang

diambil secara proportionate simple random sampling yaitu pengambilan sampel

dilakukan secara acak dengan proporsi setiap sebagai berikut (Notoatmodjo,

2010):
41

Tabel 4.1 Jumlah Populasi & Total Sampel

No Ruangan Jumlah Populasi Total sampel


1 Ruang Arofah 13 orang

2 Ruang Multazam 11 orang

3 Ruang Mina 11 orang

4 Ruang Marwah 11 orang

5 Ruang Muzdalifah 11 orang

6 Ruang Riyadh 10 orang

7 Ruang Ar-Raudah 10 orang

Total keseluruhan 77 orang orang


42

4.4 Kerangka kerja

Identifikasi masalah

Populasi:
Seluruh perawat di IRNA RS Islam Siti Aisyah Madiun berjumlah 77 orang

Sampel:
Sebagian perawat di IRNA RS Islam Siti Aisyah Madiun

Sampling:
Propotional simple random sampling

Pengumpulan data:
kuesioner

Variabel independent Variabel dependent


Beban kerja Kelelahan perawat

Pengolahan data:
Editing, coding, scoring,
tabulating

Analisa data : unvariate, bivariate (uji korelasi


Pearson Product Moment)

Hasil dan pembahasan

Kesimpulan

Gambar 4.1 Kerangka kerja hubungan beban kerja dengan kelalahan perawat di
ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun
43

4.5 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

4.5.1 Identifikasi variable

Variabel adalah sesuatu yang digunakan sebagai ciri, sifat atau ukuran yang

dimiliki atau didapatkan oleh satuan penelitian tentang suatu konsep pengertian

tertentu (Notoatmojo, 2012). Dalam penelitian ini terdapat 2 variabel yaitu :

1. Variabel Independent (Bebas)

Variabel independent adalah variabel yang nilainya menentukan variabel

lain (Nursalam, 2013). Variabel yang independen pada penelitian ini adalah

beban kerja perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah

Madiun.

2. Variabel dependent (Terikat)

Variabel dependent adalah variabel yang diamati dan di ukur untuk

menentukan ada tidaknya hubungan atau pengaruh dari variabel bebas

(Nursalam, 2013). Variabel dependen pada penelitian ini adalah kelelahan

kerja perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun.

4.5.2 Definisi Operasional Variabel

Definisi operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik variabel

yang diamati dari sesuatu yang di definisikan tersebut, sehingga memungkinkan

peneliti untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat terhadap

suatu objek atau fenomena. Pada definisi operasional dirumuskan untuk

kepentingan akurasi, komunikasi dan replikasi (Nursalam, 2013).


44

Tabel 4.2 Definisi operasional hubungan beban kerja dengan kelelahan kerja perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun.

Variabel Definisi operasional Indikator Instrumen Skala Skor

Variabel Jumlah total waktu 1. Keperawatan Lembar observasi Rasio Kriteria :


independen: yang digunakan langsung Jam / minggu
Beban kerja perawat untuk 2. Keperawatan
perawat melakukan tindakan tidak langsung
keperawatan
langsung dan tidak
langsung

Variabel Persepsi perawat 1. Kelelahan Kuesioner dengan 22 Interval Kriteria :


dependen: terhadap kondisi Emosional item pertanyaan. Nilai minimal 22
Kelelahan kerja emosional diri dari 2. Depersonalisasi Kelelahan Nilai maksimal 88
perawat keterlibatan pada 3. Prestasi diri yang emosional 9 dengan skor :
pekerjaan yang rendah pertanyaan 4 : Selalu
dilakukan selama di Depersonalisasi 3 : Sering
ruangan. 5 pertanyaan 2 : Kadang
Prestasi diri 1 : Tidak pernah
yang rendah 8 kriteria :
pertanyaan Sangat lelah : 67-88
Lelah : 45-66
Tidak lelah : 22-44
4.6 Instrumen Penelitian

Instrumen penelitian adalah alat yang digunakan untuk mengumpulkan

data pada waktu penelitian menggunakan suatu metode (Arikunto, 2010). Dalam

penyusunan instrumen penelitian terdapat uraian dalam pengumpulan data, yaitu

validitas dan reliabilitas. Validitas merupakan pengukuran dan pengamatan yang

berarti prinsip keandalan instrumen dalam pengumpulan data. Instrumen harus

dapat mengukur apa yang seharusnya diukur. Reliabilitas merupakan kesamaan

hasil pengukuran atau pengamatan bila fakta atau kenyataan hidup tadi diukur

atau diamati berkali-kali dalam waktu yang berlainan (Nursalam, 2011).

1. Beban kerja

Variabel untuk beban kerja yang terdiri dari tindakan keperawatan

langsung dan tindakan keperawatan tidak langsung diukur menggunakan

lembar observasi yang dilakukan untuk mengetahui penggunaan waktu

tenaga keperawatan saat melaksanakan aktivitas keperawatan dalam 7

hari (1 minggu).

2. Kelelahan perawat

Variabel untuk kelelahan perawat diukur menggunakan kuesioner.

Kuesioner ini terdiri dari 22 pertanyaan dari 3 komponen yaitu kelelahan

emosional 9 pertanyaan, depersonalisasi 5 pertanyaan dan prestasi diri

yang rendah 8 pertanyaan. dengan pilihan jawaban 4 :“Selalu” Jika

pertanyaan selalu dilakukan (tidak pernah tidak dilakukan), 3: “Sering”

Jika pertanyaan sering dilakukan (jarang tidak dilakukan), 2: Kadang-

kadang”Jika pertanyaan hanya sekali-sekali dilakukan (ada kala

45
46

dilakukan),dan 1: “Tidak Pernah” Jika pertanyaan tidak pernah

dilakukan sama sekali. Dengan nilai minimal : 22, nilai maksimal : 88.

Kriteria kelelahan

4.6.1 Uji Validitas dan Reabilitas

Instrumen penelitian ini adalah alat-alat yang digunakan untuk

mengumpulkan data. penelitian ini dapat berupa kuesioner (daftar pertanyaan),

formulir, observasi, formulir-formulir dengan pencatatan data (Notoadmojo,

2010). Instrumen yang digunakan dalam kelelahan perawat adalah lembar

kuesioner.

Kuesioner peneitian dibuat untuk dikembangkan oleh peneliti, maka

perlu dilakukan uji validitas dan uji reabilitas terhadap instrumen penelitian.

Untuk uji validitas dan uji reabilitas yang digunakan untuk variabel kelelahan

perawat.

1. Validitas

Berdasarkan data yang diperoleh dari hasil kuesioner yang diberikan

kepada responden, kemudian dilakukan pengujian terhadap kuesioner

untuk mengukur tingkat kebaikan kuesioner. Maka dapat dilakukan

analisis validitas dan reabilitas. Validitas merupakan pengukuran dan

pengamatan yang berarti prinsip keandalan instrumental dalam

mengumpulkan data. Instrumen harus dapat mengukur apa yang

seharusnya diukur (Nursalam,2013). Untuk mengukur r atau Koefisiensi

korelasi dan tingkat signifikannya dapat digunakan bantuan program

komputer. Menurut Arikunto (2011) rumus korelasi yang dapat


47

digunakan adalah dikemukakan oleh person, yang dikenal rumus korelasi

product moment person. Didasarkan pada nilai r dimana pertanyaan di

nyatakan valid apabila r hitung > r tabel pada taraf signifikan 5%

sehingga pertanyaan dapat digunakan untuk mengumpulkan data

penelitian.

2. Reabilitas

Reabilitas adalah indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat

pengukur dapat dipercaya atau tidak dapat diandalkan (Suryono, 2010).

Untuk melihat reabilitas dalam pengumpulan data dibidang kedokteran

harus berprinsip dan stabilitas yaitu mempunyai kesamaan bila dilakukan

pengukuran berulang-ulang dalam waktu yang berbeda.

Uji reabilitas menggunakan teknik Alpha Cronbach baliknya. (α) dalam

uji reabilitas r hasil adalah alpha jika r alpha > r tabel pertanyaan tersebut

reliable, begitu juga suatu instrumen dikatakan reliable jika memberikan

nilai Alpha Cronbach > 0,60 (Sujarweni, 2014). Berdasarkan pada uji

coba pada 10 responden perawat di peroleh nilai Alpha Cronbach 0,933

dengan rentang nilai r hitung 0,201-0,863 dengan r tabel 0.444. Dalam

penelitian ini Alpha Cronbach lebih besar r tabel 0,60 berarti instrumen

tersebut dinyatakan reliable dan semua item pertanyaan yang valid dapat

digunakan untuk penelitian.


48

4.7 Lokasi dan Waktu Penelitian

4.7.1 Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Rawat Inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah

Madiun

4.7.2 Waktu Penelitian

Waktu Penelitian dilakukan pada bulan September 2017

4.8 Prosedur Pengumpulan data

4.8.1 Pengumpulan Data

Pengumpulan data merupakan kegiatan penelitian untuk melakukan

pengumpulan data yang akan digunakan untuk penelitian (Notoatmodjo, 2010).

Adapun proses pengumpulan data dilakukan dengan tahapan sebagai berikut :

1. Peneliti mengajukan surat ijin penelitian dari STIKes Bhakti Husada Mulia

Madiun ke Kesbangpol (kepala badan kesatuan bangsa dan politik Kota

Madiun).

2. Setelah mendapatkan rekomendasi atau ijin dari Direktur Rumah Sakit

Islam Siti Aisyah Madiun, peneliti berkoordinasi dengan kepala ruang

untuk pengambilan data.

3. Sebelum melakukan penelitian peneliti menjelaskan mengenai tujuan

penelitian, manfaat penelitian dan penelitian yang dilakukan tidak akan

menimbulkan dampak buruk bagi responden, serta cara pengisian

kuesioner.
49

4. Setelah responden jelas mengenai informasi penelitian dan bersedia untuk

menjadi subjek penelitian responden diminta untuk mengisi informed

consent atau lembar persetujuan.

5. Setelah responden mengisi informed consent responden diminta untuk

mengisi kuesioner.

6. Peneliti mendampingi responden secara langsung sehingga apabila

responden kurang jelas dengan maksud pertanyaan yang ada di dalam

kuesioner, responden dapat langsung bertanya kepada peneliti.

7. Setelah responden selesai mengisi kuesioner peneliti memeriksa kembali

kelengkapan jawaban dari responden. Apabila ada jawaban yang kurang

lengkap peneliti meminta responden untuk melengkapinya kembali.

8. Peneliti mengumpulkan semua kuesioner dari responden untuk diolah dan

dianalisis.

4.9 Pengolahan Data

1. Editing

Editing adalah upaya untuk memeriksa kembali kebenaran data yang

diperoleh atau dikumpulkan (Notoatmodjo, 2010). Editing dilakukan pada

tahap pengumpulan data atau setelah data terkumpul.

2. Coding

Coding merupakan kegiatan pemberian kode numerik (angka) terhadap

data yang terdiri atas beberapa kategori (Notoatmodjo, 2010). Pemberian

kode akan memudahkan pengelolahan dan analisa data melalui computer.

Kode yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:


50

Data demografi

a. Jenis kelamin

Laki-laki : kode 1 Perempuan : kode 2

b. Agama

Islam : kode 1

Kristen : kode 2

Hindu : kode 3

Budha : kode 4

c. Pendidikan

DIII-Akper : kode 1

S1 Keperawatan : kode 2

d. Status perkawinan

Belum menikah : kode 1

Sudah menikah : kode 2

3. Scoring

Yaitu penilaian data dengan memberikan skor pada pertanyaan yang

berkaitan dengan tindakan responden. Hal ini dimaksudkan untuk

memberikan bobot masing-masing jawaban, sehingga mempermudah

perhitungan.

a. Untuk mengukur beban kerja menggunakan lembar observasi

dengan jumlah total waktu yang digunakan perawat untuk

melakukan tindakan keperawatan langsung dan tidak langsung.


51

b. Untuk mengukur kelelahan perawat variabel untuk kelelahan

perawat diukur menggunakan kuesioner. Kuesioner ini terdiri dari

22 pertanyaan dari 3 komponen yaitu kelelahan emosional 9

pertanyaan, depersonalisasi 5 pertanyaan dan prestasi diri yang

rendah 8 pertanyaan, dengan pernyataan positif 4 “Selalu”, jika

pertanyaan selalu dilakukan (tidak pernah tidak dilakukan), 3

“Sering”, jika pertanyaan sering dilakukan (jarang tidak

dilakukan), 2 “Kadang-kadang”, jika pertanyaan hanya sekali-

sekali dilakukan (ada kala dilakukan), dan 1 “Tidak Pernah”, jika

pertanyaan tidak pernah dilakukan sama sekali.

Pernyataan negatif 4 “Tidak Pernah”, jika pertanyaan selalu

dilakukan (tidak pernah tidak dilakukan), 3 “kadang-kadang”, jika

pertanyaan sering dilakukan (jarang tidak dilakukan), 2 “Sering”,

jika pertanyaan hanya sekali-sekali dilakukan (ada kala dilakukan),

dan 1 “Selalu”, jika pertanyaan tidak pernah dilakukan sama sekali.

Nilai kelelahan minimal : 22 dan nilai kelelahan maksimal : 88,

dengan kriteria Sangat lelah : 67-88, Lelah : 45-66, Tidak lelah :

22-44.

4. Tabulating

Tabulating yakni membuat tabel-tabel data, sesuai dengan tujuan

penelitian atau yang diinginkan oleh peneliti (Notoatmodjo, 2012).

f
P x100%
N
52

P : Prosentase

f : Jumlah jawaban yang benar(skor)

N : Jumlah skor total

Sistematika penulisan persentase menurut Arikunto (2010) adalah sebagai

berikut :

1. 100% = Seluruhnya

2. 76-99% = Hampir Seluruhnya

3. 51-75% = Sebagian Besar

4. 50% = Setengahnya

5. 26-49% = Hampir Setengahnya

6. 1-25% = Sebagian Kecil

7. 0% = Tidak Satupun

4.10 Teknik Analisa Data

Data yang terkumpul akan dianalisa secara deskriptif dan analitik. Data

dianalisis secara deskriptif dalam bentuk distribusi frekuensi, tabulasi silang,

kurva dan grafik.

Analisa deskriptif adalah suatu prosedur pengolahan data dengan

menggambarkan dan meringkas data dengan cara ilmiah dalam bentuk tabel atau

grafik (Nursalam, 2013).

4.10.1 Analisa Univariate

Analisa univariat bertujuan untuk menjelaskan atau mendeskripsikan

karakteristik setiap variabel penelitian (Notoatmodjo, 2012). Sifat data secara

umum dibedakan atas dua macam data kategori berupa skala nominal dan ordinal,
53

data numeric berupa skala rasio dan interval. Analisa univariat dalam penelitian

ini berdasarkan macam data yang dimiliki tersebut, dalam penelitian ini dipakai

perhitungan :

1. Distribusi frekuensi

Distribusi frekuensi yang digunakan pada hubungan beban kerja dengan

kelelahan pada perawat diruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah

Madiun adalah : jenis kelamin, pendidikan, status perkawinan dan lama

kerja.

P : Angka persentase

f : Frekuensi dari setiap karakteristik atau variabel yang diteliti

n : Jumlah sampel

Di kategorikan sebagai berikut:

a. Beban Kerja

- Jumlah total waktu tindakan keperawatan langsung dan tidak

langsung yang dilakukan perawat dalam 7 hari (1 minggu).

b. Kelelahan Kerja

- Skor minimal : 22

- Skor maksimal : 88

- Dengan skala :

4 : Selalu 2 : Kadang

3 : Sering 1 : Tidak pernah

2 : Kadang
54

kriteria :

Sangat lelah : 67-88

Lelah : 45-66

Tidak lelah : 22-44

2. Perhitungan tendensi sentral dan estimasi interval

Perhitungan tendensi sentral adalah ukuran pemutusan sebuah distribusi

data. Ukuran atau nilai tunggal yang mewakili keseluruhan data. Jenis

tendensi sentral adalah mean (rata-rata), median, modus. Data tersebut

merupakan numeric yang berskala rasio dan interval.

Estimasi Interval adalah nilai interval dari statistik sampel yang berisi

kemungkinan terjadinya parameter populasi dengan nilai kepercayaan

95%.

4.10.2 Analisa Bivariat

Analisa bivariat dilakukan terhadap dua variabel yang diduga atau

berkorelasi (Notoatmodjo, 2012). Dalam penelitian ini analisis bivariat dilakukan

untuk mengetahui hubungan beban kerja dengan kelelahan kerja pada perawat di

ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun. Pengolahan analisa data

bivariatini dengan menggunakan bantuan komputerisasi. Uji statistik yang

digunakan adalah uji Korelasi Pearson Product Moment dengan α = 0,05. Dasar

digunakannya uji Korelasi Pearson Product Moment, jika data yang akan diolah

mengandung unsur skala interval atau rasio maka dapat dilakukan uji Korelasi

Pearson Product Moment.


55

Perhitungan uji statistik menggunakan perhitungan dengan sistem

komputerisasi SPSS 16.

Rumus yang dapat digunakan adalah sebagai berikut :

Keterangan :

= Koefisien korelasi antara variabel X dan variabel Y

= Jumlah perkalian antara variabel X dan Y

= Jumlah dari kuadrat nilai X

= Jumlah dari kuadrat nilai Y

= Jumlah nilai X kemudian dikuadratkan

= Jumlah nilai Y kemudian dikuadratkan

= Jumlah sampel

Adapun pedoman signifikasi memakai panduan sebagai berikut : bila P

value < α (0,05). Keputusan hasil uji statistik dengan membandingkan nilai p (p-

value) dan nilai α (0,05), ketentuan yang berlaku adalah sebagai berikut :

1. Jika p-value ≤ 0,05 berarti Ho ditolak, artinya ada hubungan beban kerja

dengan kelelahan pada perawat diruang rawat inap Rumah Sakit Islam

Siti Aisyah Madiun.

2. Jika p-value ≥ 0,05 berarti Ho diterima, artinya tidak ada hubungan beban

kerja dengan kelelahan pada perawat diruang rawat inap Rumah Sakit

Islam Siti Aisyah Madiun.


56

Arah hubungan antara dua variabel korelasi pearson product

moment (PPM) dilambangkan (r) dengan ketentuan nilai r tidak boleh

lebih dari harga (-1 ≤ r + 1). Apabila nilai r = - 1 artinya korelasinya

negatif sempurna. r = 0 artinya tidak ada korelasi dan r = 1 berarti

korelasinya sangat kuat. Sedangkan arti harga r akan dikorelasikan

dengan tabel 4.3 intreprestasi nilai r.

No Interval koefisiensi Kategori


1 0,00 – 1,000 Sangat kuat
2 0,06 – 0,799 Kuat
3 0,40 – 0,599 Cukup kuat
4 0,20 – 0,399 Rendah
5 0,00 – 0,199 Sangat rendah
Sumber : Ridwan & Sunarto, 2011

4.11 Etika penelitian

4.11.1 Informed consent (persetujuan)

Infromed consent merupakan bentuk persetujuan antara peneliti dengan

responden penelitian yaitu dilakukan dengan memberikan lembar persetujuan

untuk menjadi responden. Jika responden bersedia, maka mereka harus

menandatangani lembar persetujuan. Jika responden tidak bersedia, maka peneliti

harus menghormati hak pasien (Hidayat, 2008).

4.11.2 Anonimity (tanpa nama)

Memberikan jaminan dalam menggunakan subjek penelitian dengan cara

tidak memberikan atau tidak mencantumkan nama responden pada lembar alat

ukur dan hanya menulis kode pada lembar pengumpulan data atau hasil penelitian

yang akan dilakukan (Hidayat, 2008).


57

4.11.3 Confidentiality (kerahasiaan)

Memberikan jaminan kerahasiaan hasil penelitian, baik informasi maupun

masalah lainnya. Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin

kerahasiaannya oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan dilaporkan

pada hasil riset (Hidayat, 2008).


BAB 5

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini penulis menyajikan hasil dan pembahasan penelitian tentang

hubungan beban kerja dengan kelelahan pada perawat di Rumah Sakit Islam Siti

Aisyah Madiun. Hasil penelitian di uraikan secara deskriptif sesuai dengan tujuan

umum dan khusus pada penelitian. Penelitian ini dilakukan pada bulan januari

2018 dengan responden sebanyak 30 orang. Sedangkan hasil penelitian ini

dikelompokkan menjadi 2 yaitu data umum dan data khusus.

Data umum akan menyajikan mengenai karakteristik responden

berdasarkan jenis kelamin, umur, pendidikan, sedangkan data khususnya

menyajikan hubungan beban kerja dan kelelahan, yang di dapat dari lembar

kuesioner yang diberikan peneliti kepada perawat yang bersedia menjadi

responden. Data ini akan di sajikan dalam bentuk distribusi frekuensi dan

prosentase. Setelah data terkumpul dilakukan tabulasi untuk memudahkan

pembahasan.

5.1 Gambaran Umum

Penelitian ini mengambil tempat di Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun

yang terletak di Jl. Mayjend Sungkono 38-40, Nambangan Lor, Manguharjo, Kota

Madiun, Jawa Timur 63129 , dimana rumah sakit tersebut merupakan rumah sakit

tipe B.

58
59

Penelitian dilakukan IRNA Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun kelas I,

kelas II dan kelas III dengan jumlah keseluruhan perawat sejumlah 77 orang yang

terdiri dari ruang Ar-Raudah dengan 10 perawat, Riyadh dengan 10 perawat,

Marwah dengan 11 perawat, Muzdhalifah dengan 11 perawat, Multazam dengan

11 perawat, Arafah dengan 13 perawat, dan Mina dengan 11 perawat.

Keseluruhan jumlah perawat yang ada ruang rawat inap sejumlah 77 orang dengan

pengambilan sampel 30 responden, ada tiga shift dalam pelaksanaan asuhan

keperawatan yaitu shift pagi 4, shift siang 2 perawat, shift malam 2 perawat.

Setiap ruang terdiri dari ruang kepala ruangan, ruang administrasi, ners station,

dari 30 responden diruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun

seluruhnya beragama Islam.

5.2 Karakteristik Responden

Data ini menyajikan karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin,

usia, pendidikan.

1. Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin

Tabel 5.1 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Di Ruang


Rawat Inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun Pada Bulan
Januari 2018 (n=30).

Jenis kelamin Frekuensi Prosentase (%)


Perempuan 18 60
Laki-laki 12 40
Total 30 100

Tabel 5.1 menunjukkan bahwa perawat berjenis kelamin perempuan 18 orang

(60%), dan perawat berjenis kelamin laki-laki sejumlah 12 orang (40%).


60

2. Karakteristik responden Berdasarkan usia

Tabel 5.2 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia Di Ruang Rawat


Inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun Pada Bulan Januari
2018 (n=30).

Mean Median Modus Min - Max SD CI-95%


Usia
29,14
(Tahun) 30,8 30,00 30 24 - 43 4,51 -
32,52

Tabel 5.2 menunjukkan bahwa rata-rata perawat berusia 31 tahun, usia paling

banyak adalah 30 tahun, usia terendah 24 tahun dan tertinggi 43 tahun.

3. Karakteristik responden berdasarkan tingkat pendidikan

Tabel 5.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan Di


Ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun Pada
Bulan januari 2018 (n=30).

No Tingkat Pendidikan Jumlah (F) Persentase (%)


1 D3 Akper 23 76.7
2 S1 Keperawatan 7 23.3
3 Jumlah 30 100

Tabel 5.3 menunjukkan bahwa perawat berpendidikan D3 keperawatan yaitu

sebanyak 23 orang (76.7%) dan perawat berpendidikan S1 Keperawatan

yaitu 7 orang (23.3%) .


61

5.3 Hasil penelitian

Setelah mengetahui data umum dalam penelitian ini maka hasil penelitian

yang disajikan dalam bentuk tabel diskriptif yang meliputi beban kerja dan

kelelahan perawat.

1. Karakteristik Perawat Berdasarkan Beban Kerja

Tabel 5.4 Karakteristik Responden Berdasarkan Beban Kerja Di Ruang


Rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun Pada Bulan
Januari 2018 (n=30).

Mean Median Modus Min - Max SD CI-95%


Beban 39,39
Kerja -
41 40,30 39,00 33,50 - 46,50 3,95
42,34

Tabel 5.4 menunjukkan bahwa nilai rata – rata beban kerja 41 jam/minggu,

nilai beban kerja paling banyak adalah 39,00 jam/minggu, nilai terendah

beban kerja 33,50 jam/minggu, dan tertinggi 46,50 jam/minggu.

2. Karakteristik Perawat Berdasarkan Kelelahan

Tabel 5.5 Karakteristik Perawat Berdasarkan Kelelahan Di Ruang Rawat


Inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun pada bulan januari
2018 (n=30).

Min -
Mean Median Modus SD CI-95%
Max
71,06
Kelelahan 47,73
-
76 81,25 50,00 - 12,97
80,75
87,50

Tabel 5.5 menunjukkan bahwa nilai rata - rata kelelahan 76 yang artinya

responden masuk dalam kategori kelelahan kerja yang sangat lelah.


62

3. Hubungan Beban Kerja dengan Kelelahan pada Perawat

Tabel 5.6 Analisis korelasi beban kerja dengan kelelahan pada perawat

diruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun pada bulan januari

2018 (n=30).

Min- CI- P-
Mean Median Modus SD Korelasi
Max 95% Value
Beban
33,50 39,39
Kerja
41 40,30 39,00 – 3,95 -
46,50 42,34
0,871** 0,000
47,73 71,06
Kelela 12,9
76 81,25 50,00 - -
han 7
87,50 80,75

Tabel 5.6 menunjukkan bahwa koefisien korelasi yang diperoleh dari

perhitungan yaitu 0,871** yang berarti keeratan kedua variabel mempunyai

hubungan sangat kuat dengan arah hubungan positif yang signifikan ini berarti

semakin tinggi beban kerja maka semakin tinggi nilai kelelahan perawat di ruang

rawat inap.

Hasil uji statistik product moment pearson dengan tingkat kesalahan

0,05 di peroleh nilai p = (0,000) < 0,05 maka H0 di tolak, yang berarti ada

hubungan antara beban kerja dengan kelelahan perawat di ruang rawat inap RSI

Siti Aisyah Madiun.

5.4 Pembahasan

Hasil penelitian terhadap responden perawat yang dilakukan di ruang

rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun pada bulan januari 2018.

Dengan sampel sebanyak 30 orang, yang terdiri dari 18 sampel perempuan dan 12

sampel laki-laki.
63

5.4.1 Beban kerja perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti

Aisyah Madiun

Beban kerja perawat adalah sebagai jumlah total waktu keperawatan, yaitu

pemberian pelayanan keperawatan yang diperlukan klien dan jumlah perawat

yang diperlukan untuk memberikan pelayanan kepada klien.

Berdasarkan hasil penelitian beban kerja pada tabel 5.3.1 beban kerja

perawat ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun rata-rata 41

jam/minggu. Beban kerja diperoleh dari tindakan langsung dan tidak langsung.

Setiap pekerjaan merupakan beban kerja bagi yang bersangkutan, beban kerja

tersebut dapat berupa beban kerja fisik maupun mental, dan beban yang

ditanggung oleh tenaga kerja sesuai dengan jenis pekerjaannya. Faktor yang

mempengaruhi beban kerja perawat yaitu jumlah pasien, kondisi pasien/tingkat

ketergantungan pasien, jumlah hari perawatan, tindakan keperawatan dan

frekuensi tindakan keperawatan.

Dalam pembagian shift kerja di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti

Aisyah Madiun terdiri dari shift pagi 4 orang perawat, shift siang 2 orang perawat,

shift malam 2 orang perawat. Frekuensi tindakan pada ruang rawat inap yang

paling banyak pada shift pagi dari tindakan keperawatan langsung maupun

tindakan keperawatan tidak langsung seperti melakukan tindakan TTV, injeksi,

rawat luka, persiapan pasien operasi, ADV, mengantar foto radiologi/USG,

pendokumentasian catatan medik, dan lain - lain.

Menurut Kurniadi (2013) membagi tindakan keperawatan dibagi 2

kategori yaitu tindakan keperawatan langsung dan tindakan tidak langsung.


64

Pengertian tindakan langsung adalah tindakan perawatan yang diberikan anggota

staf keperawatan secara langsung kepada klien dan tindakan keperawatan

ditunjukkan langsung terhadap kebutuhan fisik dan psikologi klien, dan tindakan

keperawatan tidak langsung : adalah tindakan perawatan yang dilakukan atas

nama klien atau tidak langsung mengenai klien. Tetapi lebih kepada lingkungan

klien, kesejahteraan sosial klien. Tindakan berupa perencanaan keperawatan,

menyiapkan peralatan, diskusi dengan tim kesehatan lain, penulisan dan

pembacaan catatan kesehatan, pelaporan kondisi klien kepada rekan sejawat,

menyusun intervensi perawatan untuk klien.

Peranan seorang perawat saat melayani pasien rawat inap sangatlah

berpengaruh terhadap kesembuhan pasien tersebut, sehingga dapat dikatakan

bahwa perawat merupakan ujung tombak pelayanan rumah sakit karena selalu

berinteraksi secara langsung dengan pasien, keluarga pasien, dokter dan tenaga

kerja medis lainnya. Perawat mempunyai tanggung jawab yang cukup besar dan

dituntut bekerja secara profesional dalam memberikan pelayanan terhadap pasien

(Mayasari, 2013).

5.4.2 Kelelahan perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti

Aisyah Madiun

Tabel 5.5 di atas menunjukkan bahwa kelelahan perawat ruang rawat inap

Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun masuk dalam kategori kelelahan kerja

yang sangat lelah, responden kategori sangat lelah dengan nilai 76, responden

kategori lelah dengan nilai 47,73. Dari hasil analisa diatas dikategorikan dalam
65

kriteria sangat lelah, lelah, tidak lelah, dikatakan sangat lelah jika nilai kelelahan

67-88, lelah 45-66, dan tidak lelah 22-44.

Sebagian besar perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah

Madiun adalah perempuan. Seorang wanita punya keterbatasan fisik dibandingkan

laki-laki. Laki-laki lebih kuat dibandingkan perempuan. Dengan pola kerja yang

sama, wanita cenderung lebih sering mengeluh dibandingkan pria. Pola kerja yang

menyita banyak waktu dan tenaga, banyak klien yang mengeluh dan minta

dilayani menjadikan pekerjaan semakin berat. Dengan beban kerja yang berat bisa

mengakibatkan kelelahan. Dengan kelelahan bisa menimbulkan berbagai masalah

yang seharusnya bisa dihindarkan, karena keteledoran perawat. Hal ini harus

diperbaiki pola kerja yang dilakukan sehingga tidak bisa berakibat fatal.

Kelelahan kerja yang tidak dapat diatasi akan menimbulkan berbagai

permasalahan kerja yang fatal dan mengakibatkan kecelakaan kerja sehingga

rumah sakit wajib mengetahui tingkat kinerja dan hal yang dapat menimbulkan

permasalahan dalam bekerja, salah satunya kelelahan kerjapada perawat (Dian &

Solikhah, 2012).

5.4.3 Hubungan beban kerja dengan kelelahan perawat di ruang rawat

inap Rumah sakit Islam Siti Aisyah Madiun

Dari hasil uji statistik didapatkan nilai P = 0,000 < α = 0,05 sehingga cara

statistik H0 ditolak berarti ada hubungan beban kerja dengan kelelahan perawat

diruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun dengan nilai

koefisiensi korelasi sebesar 0,871 yang berarti di interpretasikan bahwa kekuatan

antar variabel pada tingkat sangat kuat dengan arah hubungan positif. Hasil
66

analisis data yang didapatkan nilai rata - rata beban kerja 41 jam/minggu dan

masuk dalam kategori sangat lelah dengan nilai rata - rata 76.

Beban kerja di sebabkan oleh bebarapa faktor yang mengakibatkan beban

kerja tinggi yaitu jumlah total waktu per minggu yang melebihi total waktu

maksimal, frekuensi tindakan keperawatan, tingkat ketergantungan/jumlah pasien,

terbatasnya perawat tidak sebanding dengan jumlah pasien, serta dimensi

kelelahan (emosional, depersonaliasasi, penurunan prestasi diri) yang sangat

mempengaruhi beban kerja dengan kelelahan perawat di ruang rawat inap.

Beban kerja merupakan faktor penyebab timbulnya kelelahan perawat di

ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun, faktor psikologis juga

memainkan peranan besar dalam menimbulkan kelelahan. Seringkali pekerja tidak

mengejakan apapun juga, tetapi tenaga kerja merasa lelah (Suma’mur, 1996:210).

Sebabnya adalah adanya tanggung jawab, kecemasan dan konflik. Seorang

tenaga kerja memiliki kemampuan tersendiri dalam hubungan dengan beban kerja.

Mungkin di antara tenaga kerja lebih cocok untuk beban fisik, atau mental atau

sosial. Namun sebagai persamaan yang umum, tenaga kerja hanya mampu

memikul beban pada suatu berat tertentu.

Kelelahan (burnout) merupakan keadaan lelah atau frustasi yang

disebabkan oleh terhalangnya pencapaian harapan yang di sebabkan oleh berbagai

faktor salah satunya adalah tingginya beban kerja. Penelitian ini membuktikan

bahwa ada hubungan beban kerja dengan kelelahan perawat di ruang rawat inap.

Salah satu faktor yang mempengaruhi beban kerja perawat di ruang rawat inap
67

Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun yaitu pada frekuensi tindakan

keperawatan,

Salah satu yang mempengaruhi kelelahan kerja adalah sebagai respon

terhadap stres emosional kronis yang terdiri tiga komponen, yaitu kelelahan

emosional dan fisik, menurunnya produktifitas kerja, dan depersonalisasi.

Menurut pendapat peneliti hasil tersebut disebabkan karena terdapat pernyataan

perawat yang menyatakan jumlah perawat masih sebanding jumlah klien dan juga

menyatakan bahwa pengetahuan dan ketrampilan yang dimiliki responden masih

mampu mengimbangi berat pekerjaan perawat. Pengetahuan dan ketrampilan dari

responden yang dimaksud adalah segala sesuatu yang dipahami dan dimiliki oleh

responden tentang asuhan keperawatan. Sehingga dengan kemampuan dan

ketrampilan yang dimiliki oleh perawat masih mampu untuk mengimbangi beban

kerja yang diterima dan menerapkan kelelahan kerja.

Hasil analisis hubungan antara beban kerja dengan kelelahan kerja perawat

menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang bermakna antara beban kerja dengan

kelelahan kerja perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Siti Asiyah Madiun.

Hasil tersebut sejalan dengan penelitian dilakukan oleh Ini sependapat dengan

hasil penelitian yang di dilakukan oleh hasil penelitian Zulfika (2016) bahwa

seluruhnya perawat di IRNA RSUD kota Madiun mengalami beban kerja yang

tinggi sebanyak 40 orang ( 90,9%), dan diketahui hampir sebagian besar dalam

kategori sangat lelah sebanyak 33 orang (75,0%) . Berdasarkan analisa hasil uji

statistik melalui uji ” Spearmen Rho” didapatkan hasil nilai p=0,007< (0,05).
68

Beban kerja yang dirasakan perawat ini merupakan respon subjektif

terhadap akumulasi dari penggunaan waktu perawat selama bertugas dalam

memberikan asuhan keperawatan sesuai dengan kebutuhan klien (Gaudine, dalam

Kurniadi 2013). Sehingga beban kerja perawat dapat dilihat dari banyaknya

kegiatan yang dilakukan perawat terkait perawatan langsung maupun tidak

langsung kepada klien, yang mana kegiatan ini akan menjadi beban kerja yang

dirasakan perawat sesuai atau tidak dengan kemampuan dirinya (Marquis &

Huston, 2000).

Menurut pendapat peneliti hal yang menyebabkan masih ada beberapa

kelelahan kerja perawat yang belum sepenuhnya diterapkan oleh perawat di ruang

rawat inap Rumah Sakit Siti Aisyah Madiun adalah karena kelelahan kerja akan

menurunkan kinerja dan menambah tingkat kesalahan kerja. Meningkatnya

kesalahan kerja akan memberikan peluang terjadinya kecelakaan kerja dalam

industry (Nurmianto, 2003). Secara fisiologis tubuh manusia dapat diumpamakan

sebagai suatu mesin yang dalam menjalankan pekerjaanya membutuhkan bahan

bakar sebagai sumber energi. Dalam melangsungkan tugas fisik tubuh dipengaruhi

oleh beberapa sistem pernafasan. Kelelahan dapat sebagai akibat akumulasi asam

laktat di otot - otot di samping zat ini juga berada dalam aliran darah. Akumulasi

asam laktat dapat menyebabkan penurunan kerja otot - otot dan kemungkinan

faktor saraf tepi dan sentral berpengaruh terhadap proses terjadinya kelelahan.

Pada saat otot berkontraksi, glikogen diubah menjadi asam laktat dan asan ini

merupakan produk yang dapat menghambat kontinuitas kerja otot sehingga terjadi

kelelahan (Maurits, 2010).


69

Tarwaka, 2010 menyatakan kelelahan kerja untuk mengurangi tingkat

kelelahan maka harus dihindari sikap kerja yang bersifat statis dan diupayakan

sikap kerja yang lebih dinamis. Hal ini dapat dilakukan dengan merubah sikap

kerja yang statis menjadi sikap kerja yang lebih bervariasi atau dinamis, sehingga

sirkulasi darah dan oksigen dapat berjalan normal ke seluruh anggota tubuh.

Sedangkan untuk menilai tingkat kelelahan seseorang dapat dilakukan pengukuran

kelelahan secara tidak langsung baik secara objektif maupun subjektif.

5.5 Keterbatasan Penelitian

Dalam melaksanakan penelitian ini, peneliti mengakui adanya banyak

kelemahan dan kekurangan sehingga memungkinkan hasil yang ada belum

optimal atau bisa dikatakan belum sempurna, banyak sekali kekurangan –

kekurangan tersebut antara lain :

1. Adanya observer di lapangan yang memberikan pengaruh pada kinerja

tindakan keperawatan.

2. Sampel yang diambil tidak di pilih secara lebih kompleks tidak ada

pembagian klasifikasi terhadap usia responden.


BAB 6

PENUTUP

6.1 Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan pada bab 2 sebelumnya dapat disimpulkan

sebagai berikut :

1. Beban kerja perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Madiun rata -

rata 41 jam/minggu.

2. Kelelahan perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Madiun nilai

rata - rata 76 yang artinya masuk dalam kategori sangat lelah.

3. Terdapat hubungan yang signifikan dan sangat kuat antara beban kerja

dengan kelelahan di ruang rawat inap dengan ρ value (0,000) < α (0,05)

dan koefisien korelasi 0,871.

6.2 Saran

1. Bagi rumah sakit

Perlunya dilakukan analisis kebutuhan tenaga kerja perawat di ruangan

yang disesuaikan dengan tingkat ketergantungan klien, sehingga beban

kerja yang dilaksanakan perawat sesuai dengan kondisi sebenarnya.

Perlunya penambahan tenaga keperawatan dan non keperawatan di ruang

rawat inap dalam mengelola tugas-tugas keperawatan dan mengelola

adminitrasi terkait keperluan klien dan tenaga evakuator untuk membantu

mobilisasi klien antara ruangan

70
71

2. Bagi Perawat

Untuk mengurangi tingkat kelelahan maka harus dihindari sikap kerja

yang bersifat statis dan diupayakan sikap kerja yang lebih dinamis. Hal ini

dapat dilakukan dengan merubah sikap kerja yang statis menjadi sikap

kerja yang lebih bervariasi atau dinamis. Waktu kerja yang berjam - jam

harus diselingi oleh istirahat yang cukup.

3. Bagi institusi pendidikan

Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai evidence based terutama bagi

dosen manajemen keperawatan dalam mengajarkan ilmu keperawatan

kepada mahasiswa tentang beban kerja dan kelelahan kerja perawat.

4. Bagi peneliti selanjutnya

Hasil penelitian ini dapat dijadikan dasar bagi peneliti untuk melakukan

penelitian selanjutnya yang berkaitan dengan faktor-faktor yang

mempengaruhi beban kerja atau kelelahan kerja perawat.


72

DAFTAR PUSTAKA

Achli, A. (2015). Skripsi. Hubungan Beban Kerja Dengan Perilaku Caring


Perawat di IRNA RSUD Kabupaten Jombang.

Andarika, R. (2004). Burnout pada perawat putri RS. St. Elizabet Semarang
ditinjau dari dukungan sosial. Jurnal Psyce.

Arikunto, Suharsimi. 2010. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik.


Jakarta: Rineka Cipta.

Batuah, Nurnaningsi. 2012. Hubungan Beban Kerja Perawat terhadap Kinerja


Perawat Pelaksana dalam Pemberian Pelayanan Kesehatan Di Ruang
Rawat Inap Rumah Sakit Islam Faisal Makassar. Makassar: STIKES Nani
Makassar

Bimo, 2008. Konsep Keperawatan. http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1. Diakses


02/04/2014

Brummelhuis,L., Hoeven,C., Bakker,A.B, & Peper,B. (2011). Breaking trhough


the loss cycle of burnout; The role of motivation. Journal of
Occupational and Organizational Psychology.

Gunarsa, S. (2004). Bunga rampai psikologi perkembangan. BPK Gunung mulia


; [BPK Gunung Mulia]. Retrieved 22 March 2014 from
http://books.google.co.id

Hidayat, A. Alimul Aziz. 2008. Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik


Analisis Data. Jakarta: Salemba Medika.

Institute for quality and efficiency in health care (2013). What is burnout
syndrome?. diakses pada tanggal 22 Maret 2014 dari website
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmedhealth/P

Iqra, S. (2014). Skripsi. Hubungan Beban Kerja Dan Motivasi Kerja Dengan
Burnout Pada Perawat Pelaksana di ruang Rawat INAP RSU. Bahteramas
Provinsi Sulawesi.

Kurniadi, Anwar. 2013. Manajemen Keperawatan Dan Prospektifnya. Jakarta:


Fakultas Kedokteran Universitas.

Kusnanto. 2008. Pengertian perawat. http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1.


Diakses 02/04/2014

Lailani, F. (2012). Burnout pada perawat ditinjau dari efikasi diri dan dukungan
sosial. Jurnal talenta psikologi.
73

Laschinger,H.K.S., Wong,C.A., Cummings,G.G., & Grau,A.L. (2014). Resonant


leadership and workplace empowerment : the value of positive
organizational cultures in reducing workplace incivility. Nursing
economics.

Martini. 2007. Hubungan Karakteristik Perawat, Sikap, Beban Kerja,


Ketersediaan Fasilitas dengan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan di
Rawat Inap BPRSUD Kota Salatiga. Tesis. Semarang: Universitas
Diponegoro.

Marquis,B.L., & Huston,C.J. (2000). Leadership roles and management


function in nursing. 3rd Ed. Philadelphia: Lippincott Company

Mastini, I GST A Putri. 2013. Hubungan Pengetahuan, Sikap, dan Beban Kerja
dengan Kelengkapan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan IRNA Di
Rumah Sakit Umum Pusat Sanglah Denpasar. Tesis. Denpasar:
Universitas Udayana.

Maslach,C., Schaufeli,W.B., & Leiter,M.P. (2001). Job burnout. Ann.


Rev.Psychol.

Maurits, 2010. Selintas Tentang Kelelahan Kerja. Jogjakarta: Amara Book

Mayasari, D. (2007). Burnout pada perawat ICU ditinjau dari persepsi terhadap
lingkungan kerja (Skripsi, Universitas Katolik Soegijapranata, Semarang,
Indonesia). diakses pada tanggal 15 Maret 2014 dari website
http://eprints.unika.ac.id/

Moorhead,G., & Griffin,W.R. (2013). Manajemen sumber daya manusia dan


organisasi. (Diana Anggelika, Trans.). Jakarta: Salemba Empat.

Notoatmodjo, Soekidjo. 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka


Cipta.

Nurmianto, 2003. Ergonomi Konsep Dasar dan Aplikasinya. Surabaya: Guna


Widya.

Nursalam, 2008. Konsep Keperawatan. http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1.


Diakses 02/04/2014

Nursalam. 2011. Konsep danPenerapan Metodologi Penelitian Ilmu


Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.

Parmin. 2009. Hubungan pelaksanaan fungsi managemen kepala ruangan


terhadap motivasi perawat pelaksana. e. journal keperawatan.
http://digilib.unimus.ac.id. Diakses 18/03/2014.
74

Patrick, K. (2006). Burnout in nursing. Australian Journal of Advanced Nursing.

Poghosyan,L., Aiken,L.H., & Sloane D.M. (2009). Factor structure of the


maslach burnout inventory : An analysis of data from large scale cross-
sectional surveys of nurse from eight countries. Int J Nurs study, 46, 894-
902. doi:10.1016/j.ijnustu.2009.03.004.

Praptianingsih, S. (2006). Kedudukan hukum perawat dalam upaya pelayanan


kesehatan di rumah sakit. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

Schaufeli,W.B., & Greenglass,E.R. (2001). Introduction to special issue on


burnout and health. Psychology and health.

Suwignyo, 2007. Pengertian perawat. http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1.


Diakses 02/04/2014

Tarwaka, 2010. Ergonomi Industri Dasar-dasar Pengetahuan Ergonomi Dan


Aplikasi di Tempat Kerja. Surakarta: HARAPAN PRESS.

Whitebead,D.K.,Weiss,S.A., & Tappen,R.M (2010). Essentials of nursing


leadership and management. Fifth edition.. philadelphia: F.A Davis
Company.
75

Lampiran 1

SURAT PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN

Kepada

Yth. Calon Responden

Di Tempat

Dengan Hormat,

Saya yang bertanda tangan dibawah ini adalah mahasiswa STIKes Bhakti

Husada Mulia Madiun.

Nama : Mohamad Nurcahyo

NIM : 201302113

Akan mengadakan penelitian dengan judul “Hubungan beban kerja dengan

kelelahan pada perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah

Madiun”.

Sehubungan dengan hal diatas, data yang diperoleh dari penelitian akan

sangat bermanfaat bagi tenaga kesehatan, institusi STIKes Bhakti Husada Mulia

Madiun, dan pengembangan ilmu pengetahuan. Untuk kepentingan ini saya

mohon saudara untuk memberikan jawaban dengan sejujur-jujurnya. Semua data

yang dikumpulkan akan dirahasiakan.

Atas perhatian, dan kerjasama dan kesediannya dalam berpartisipasi

sebagai responden dalam penelitian ini, saya menyampaikan terima kasih dan

berharap informasi anda akan berguna, khususnya dalam penelitian ini.

Hormat saya

(Mohamad Nurcahyo)
76

Lampiran 2

LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

(Inform Consent)

Yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama : …………………………………………….

Alamat : …………………………………………….

Setelah mendapatkan secukupnya serta mengetahui tentang manfaat resiko

penelitian ini yang berjudul “Hubungan beban kerja dengan kelelahan pada

perawat di ruang rawat inap Rumah Sakit Islam Siti Aisyah Madiun”. Maka

dengan ini saya menyatakan bersedia berpartisipasi menjadi responden, dengan

catatan apabila sewwaktu-waktu saya merasa dirugikan dalam bentuk apapun,

saya berhak membetalkan persetujuan ini.

Madiun, Januari 2018

Responden

( )
77

Lampiran 3

KISI – KISI KUESIONER

HUBUNGAN BEBAN KERJA DENGAN KELELAHAN DI RUANG


RAWAT INAP DI RUMAH SAKIT ISLAM SITI AISYAH MADIUN

Kisi – kisi kuesioner beban kerja dan kelelahan


1. Beban kerja dengan Lembar Observasi
2. Kelelahan
No Indikator Jumlah No. Pertanyaan
1 Emosional 9 1-9
2 Depersonalisasi 5 10-14
3 Penurunan Prestasi Diri 8 15-22
78

Lampiran 4

Lembar Kuesioner Beban Kerja Perawat di Ruang Rawat Inap Rumah Sakit

Islam Siti Aisyah Madiun

Nama Perawat (inisial) :


Ruangan :
Tanggal :
Tuliskan tindakan keperawatan yang dilakukan pada hari ini

A. Tindakan Produktif

1. Tindakan Langsung
No Tindakan Keperawatan Langsung Frekuensi Analisis
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

11.

12.

13.
79

14.

15.

16.

17.

18.

19.

20.

21.

2. Tindakan Tidak Langsung


No Tindakan Keperawatan Tidak Langsung Frekuensi Analisis
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
80

Lembar Kuesioner Kelelahan Perawat di Ruang Rawat Inap Rumah Sakit

Islam Siti Aisyah Madiun

Beri tanda (√) pada jawaban yang Saudara/Saudari kehendaki

1 = tidak pernah (jika pertanyaan tidak 3 = sering (jika pertanyaan sering


pernah dilakukan sama sekali) dilakukan/jarang tidak dilakukan)
2 = kadang (jika pertanyaan hanya 4 = selalu (jika pertanyaan selalu
sekali-sekali dilakukan/ada kala dilakukan/tidak pernah tidak
dilakukan) dilakukan)

A. Kelelahan Emosional

1 2 3 4
No Pernyataan

1. Saya merasakan emosi saya terkuras karena pekerjaan

2. Saya merasa sangat lelah di akhir jam kerja (dinas)


Saya merasa lelah saat bangun pagi karena membayangkan
3. beratnya menjalani pekerjaan (banyaknya kompetensi serta tugas
yang harus dikerjakan
Saya merasa lesu ketika bangun pagi karena harus menjalani
4.
pekerjaan menghadapi klien
5. Saya merasa frustasi dengan pekerjaan saya

6. Saya merasa terlalu bekerja keras dalam pekerjaan saya


Menghadapi dan bekerja secara langsung dengan pasien
7.
menyebabkan semakin stress
8. Saya merasa pekerjaan menjadi perawat membuat sering tertekan
Saya merasa sudah di ujung tanduk saat tugas yang saya rasakan
9.
sudah sangat berat
81

B. Depersonalisasi

No Pernyataan 1 2 3 4

Saya merasa saya memperlakukan pasien sebagai objek yang tidak


1. perlu dipahami secara personal (yang penting saya bisa
mendapatkan kompetensi)
Sejak saya melaksanakan praktik profesi, saya tidak banyak
2.
melibatkan perasaan
Saya khawatir jika tugas saya saat praktik profesi membuat
3.
emosional saya tidak peka (tidak mudah dikontrol)
Saya tidak peduli dengan apa yang dialami pasien dan hanya
4.
menjalankan tugas saya seperlunya saja
Saya merasa pasien berbohong mengenai apa yang mereka
5.
keluhkan (pasien suka cari perhatian)

C. Pencapaian Prestasi Diri


No Pernyataan 1 2 3 4

1. Saya bisa dengan mudah memahami perasaan pasien


2. Saya bisa menyelesaikan masalah pasien secara efektif
Saya merasa bahwa saya bisa memberikan pengaruh positif pada
3.
kehidupan orang lain melalui pekerjaan saya
Saya merasa saya sangat energik saat melaksanakan praktik
4.
profesi
Saya bisa dengan mudah menciptakan suasana nyaman dengan
5.
pasien
Saya merasa senang menjalankan praktik profesi dan bisa dekat
6.
dengan pasien
Saya merasa tujuan saya sudah tercapai dan saya sudah
7.
mendapatkan banyak hal saat praktik profesi
Dalam melaksanakan tugas saya bisa menyelesaikan masalah
8.
emosional dengan tenang
82

Lampiran 5

One-Sample Statistics

N Mean Std. Deviation Std. Error Mean

Usia 30 30,8333 4,51880 ,82502

One-Sample Test
Test Value = 0
95% Confidence Interval of the
Mean
t df Sig. (2-tailed) Difference
Difference
Lower Upper

Usia 37,373 29 ,000 30,83333 29,1460 32,5207

Descriptives
Statistic Std. Error
Beban Mean 40,8700 ,72247
95% Confidence Interval for Lower Bound 39,3924
Mean Upper Bound 42,3476
5% Trimmed Mean 40,9574
Median 40,3000
Variance 15,659
Std. Deviation 3,95711
Minimum 33,50
Maximum 46,50
Range 13,00
Interquartile Range 5,63
Skewness -,333 ,427
Kurtosis -1,010 ,833
83

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Beban 30 100,0% 0 ,0% 30 100,0%

Statistics
Beban Kelelahan
N Valid 30 30
Missing 0 0
Mean 40,8700 75,9091
Median 40,3000 81,2500
Mode 39,00 50,00a
Std. Deviation 3,95711 12,97508
Skewness -,333 -1,406
Std. Error of Skewness ,427 ,427
Kurtosis -1,010 ,618
Std. Error of Kurtosis ,833 ,833
Minimum 33,50 47,73
Maximum 46,50 87,50
Sum 1226,10 2277,27
a. Multiple modes exist. The smallest value is shown

Case Processing Summary


Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Kelelahan 30 100,0% 0 ,0% 30 100,0%

Descriptives
Statistic Std. Error
Kelelahan Mean 75,9091 2,36892
95% Confidence Interval Lower Bound 71,0641
for Mean Upper Bound 80,7541
84

5% Trimmed Mean 76,8098


Median 81,2500
Variance 168,353
Std. Deviation 12,97508
Minimum 47,73
Maximum 87,50
Range 39,77
Interquartile Range 10,51
Skewness -1,406 ,427
Kurtosis ,618 ,833

Kelelahan

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid Sangat Lelah 76-100% 24 80,0 80,0 80,0

Lelah 56-75% 1 3,3 3,3 83,3

Tidak Lelah <56% 5 16,7 16,7 100,0

Total 30 100,0 100,0

Correlations
Beban Kelelahan
Beban Pearson Correlation 1 ,871**
Sig. (2-tailed) ,000
N 30 30
**
Kelelahan Pearson Correlation ,871 1
Sig. (2-tailed) ,000
N 30 30
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).
85

Case Processing Summary


Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Emosi 30 100,0% 0 ,0% 30 100,0%

Descriptives
Statistic Std. Error
Emosi Mean 27,1000 ,83232
95% Confidence Interval for Lower Bound 25,3977
Mean Upper Bound 28,8023
5% Trimmed Mean 27,3333
Median 28,0000
Variance 20,783
Std. Deviation 4,55881
Minimum 17,00
Maximum 33,00
Range 16,00
Interquartile Range 4,25
Skewness -1,209 ,427
Kurtosis ,450 ,833

Case Processing Summary


Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Depersonalisasi 30 100,0% 0 ,0% 30 100,0%
86

Descriptives
Statistic Std. Error
Depersonalisasi Mean 15,6000 ,52215
95% Confidence Lower
14,5321
Interval for Mean Bound
Upper
16,6679
Bound
5% Trimmed Mean 15,7778
Median 16,0000
Variance 8,179
Std. Deviation 2,85995
Minimum 8,00
Maximum 20,00
Range 12,00
Interquartile Range 4,00
Skewness -1,045 ,427
Kurtosis ,550 ,833

Case Processing Summary


Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Prestasi 30 100,0% 0 ,0% 30 100,0%

Descriptives
Statistic Std. Error
Prestasi Mean 24,1000 ,84466
95% Confidence Interval for Lower Bound 22,3725
Mean Upper Bound 25,8275
5% Trimmed Mean 24,3889
Median 25,5000
Variance 21,403
Std. Deviation 4,62639
87

Minimum 14,00
Maximum 29,00
Range 15,00
Interquartile Range 4,25
Skewness -1,221 ,427
Kurtosis ,308 ,833
JADWAL KEGIATAN

No Kegiatan Bulan (2017) Bulan (2018)


Apr Mei Jun Jul Agst Sept Okt Nov Des Jan Feb Mrt Juni Juli
1 Pembuatan dan konsul
judul

2 Penyusunan proposal

3 Bimbingan proposal

4 Ujian proposal

5 Revisi proposal

6 Pengambilan data

7 Penyusunan dan konsul


skripsi

8 Ujian skripsi
BEBAN KERJA PERAWAT
Hari
No Responden Jumlah
1 2 3 4 5 6
1 S 6 6 5,5 6 6 5,5 35
2 AG 7 6 6 6 7 7 39
3 ST 8 7 8 6 7,5 6 42,5
4 B 7 7 6,5 7 7 7 41,5
5 H 6 6,5 5,5 6 6 6 36
6 T 8 7 7,5 7,5 8 8 46
7 K 8 7 6,5 7 8 8 44,5
8 BL 6,5 6,5 7 7 6 6 39
9 Ny. U 6,5 6,5 6,5 7 6 6 38,5
10 W 7 6,5 6,5 6,5 6,5 6 39
11 R 8 8 7,5 8 6 7 44,5
12 M 6 6 6 6 5 5 34
13 D 8 7,5 7 7,5 7 7 44
14 B 8 8 7 7 7 7 44
15 Tn. K 6,5 6 6 5 5 5 33,5
16 L 7,5 7,5 7,5 7 7 7 43,5
17 M 6 8 8 6,5 7,5 8 44
18 AB 8 8 7 7,5 8 8 46,5
19 I 7,5 7,5 7,5 8 8 8 46,5
20 L 7,5 7 6 6 6 6 38,5
21 Tn. F 7,5 7 7 6 6 5,5 39
22 Ny. R 6,5 6,5 7 7 6 6 39
23 T 6 7 6,5 7 6 6 38,5
24 K 8 8 7,5 5 8 7,5 44
25 E 7,5 7,5 7 7 7,5 7 43,5
26 N 6,5 6 6 5,5 5 5 34
27 Ny. P 9 8 7,5 7 7 6,5 45
28 SL 8 8 7 8 8 6 45
29 Ny. KF 7 7 7,5 6 6 5,5 39
30 Ny. M 6,6 6,5 7 6 6 7 39,1
Rata - rata 1226,1
KELELAHAN
No Jenis Kelamin Umur Emosional Depersonalisasi Pencapaian Prestasi Diri JUMLAH TOTAL Nilai kelelahan
Jumlah Jumlah Jumlah
1 2 3 4 5 6 7 8 9 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 7 8
1 P 25 2 2 2 3 2 2 2 2 2 19 2 2 2 3 2 11 3 2 2 2 1 1 2 1 14 44 50
2 P 28 2 2 4 3 3 3 2 3 4 26 3 4 3 4 4 18 3 2 3 2 4 2 3 4 23 67 76,14
3 P 35 4 3 4 3 2 3 4 3 4 30 3 4 3 4 4 18 3 4 3 4 4 4 3 4 29 77 87,5
4 P 37 4 3 4 4 2 3 4 3 4 31 3 4 3 4 2 16 3 4 1 4 4 4 3 4 27 74 84,09
5 L 40 2 2 2 2 1 2 2 2 2 17 3 2 2 2 2 11 2 2 2 1 2 1 3 2 15 43 48,86
6 L 38 2 3 3 2 2 4 2 4 3 25 4 4 3 4 3 18 3 4 4 4 3 4 3 4 29 72 81,82
7 P 28 4 3 4 2 4 2 4 4 3 30 4 4 2 4 3 17 3 4 2 4 4 4 4 2 27 74 84,09
8 P 27 3 3 3 2 2 4 4 2 3 26 3 2 2 3 3 13 4 4 2 3 2 1 3 1 20 59 67,05
9 P 25 3 3 2 4 3 2 3 4 4 28 4 4 2 3 3 16 4 4 2 3 3 3 3 3 25 69 78,41
10 L 23 3 3 2 3 3 4 3 3 4 28 4 4 2 4 3 17 4 3 2 3 3 3 3 3 24 69 78,41
11 L 39 3 3 3 2 2 4 3 3 4 27 4 3 4 4 3 18 4 3 3 4 3 3 3 4 27 72 81,82
12 P 41 2 1 3 2 2 1 2 2 3 18 1 3 4 1 1 10 2 3 3 1 2 1 3 1 16 44 50
13 P 43 3 3 4 3 3 3 4 2 3 28 4 3 4 3 4 18 3 3 3 4 4 4 3 3 27 73 82,95
14 P 36 3 4 4 4 4 3 2 3 3 30 4 4 4 4 4 20 3 4 4 2 3 4 4 3 27 77 87,5
15 L 36 1 1 1 1 2 3 2 3 4 18 3 2 3 2 2 12 3 2 2 2 1 1 1 2 14 44 50
16 L 28 4 4 4 3 4 4 4 3 2 32 3 4 3 4 4 18 4 4 4 2 4 1 4 3 26 76 86,36
17 P 42 3 4 3 3 1 4 4 3 2 27 4 4 3 3 4 18 4 3 4 4 3 3 4 3 28 73 82,95
18 P 37 3 4 3 3 4 2 4 4 4 31 4 3 3 3 3 16 4 3 3 4 4 2 4 4 28 75 85,23
19 P 45 2 4 3 4 4 4 4 4 4 33 3 3 3 4 3 16 4 3 3 4 4 2 4 3 27 76 86,36
20 L 26 2 3 2 4 3 4 4 4 3 29 3 3 3 3 3 15 4 2 3 4 3 2 3 3 24 68 77,27
21 L 26 2 3 2 3 3 4 3 4 3 27 2 3 3 3 3 14 3 2 4 4 4 3 3 2 25 66 75
22 L 37 3 3 2 3 4 3 3 4 3 28 2 3 4 2 3 14 3 2 4 4 4 3 3 2 25 67 76,14
23 L 35 3 4 2 3 4 3 3 3 4 29 3 2 4 3 3 15 3 3 4 3 4 3 2 2 24 68 77,27
24 L 24 4 4 3 2 4 3 4 3 4 31 4 2 3 4 3 16 3 3 4 3 4 4 2 2 25 72 81,82
25 L 35 2 4 4 2 4 4 4 3 4 31 4 2 3 4 4 17 3 3 4 3 4 4 3 3 27 75 85,23
26 P 38 2 2 1 3 2 2 2 2 2 18 1 1 1 2 3 8 2 3 2 2 3 1 1 2 16 42 47,73
27 P 41 2 3 4 3 3 4 3 4 4 30 4 4 3 4 3 18 4 4 3 3 3 4 4 4 29 77 87,5
28 P 40 2 3 4 4 3 4 4 4 3 31 3 4 4 4 3 18 4 1 4 3 3 4 4 3 26 75 85,23
29 P 26 3 3 4 3 2 2 3 4 4 28 3 2 3 4 3 15 4 3 3 2 3 2 2 3 22 65 73,86
30 P 36 3 3 3 3 2 4 3 3 3 27 4 3 4 3 3 17 4 3 3 3 3 4 4 3 27 71 80,68
DOKUMENTASI

i
ii