Anda di halaman 1dari 62

Modul 1: Dasar-Dasar KPBU

KPBU

KATA PENGANTAR

U
ngkapan puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami selaku penyelenggara Pelatihan
Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) dapat menyelesaikan mata
pelatihan ini dengan baik. Modul ini berisi pentingnya seorang Aparatur Sipil Negara memiliki
pemahaman mengenai Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha.
Berbeda dengan Direktorat Jenderal lainnya, peran Ditjen Bina Konstruksi lebih berperan dalam
penyiapan perangkat lunak dalam pembangunan. Dalam memfasilitasi pembangunan
infrastruktur publik dimaksud dilakukan melalui dua hal, pembentukan iklim yang kondusif bagi
investasi, dan penyiapan kapasitas dan kompetensi berbagai komponen dalam industri
konstruksi untuk melaksanakan pembangunan tersebut. Hal tersebut telah kita ketahui semua
bahwa tuntutan publik atas layanan infrastruktur meningkat lebih cepat dibanding kemampuan
pemerintah menyediakan dana, sehingga untuk infrastruktur publik perlu dibiayai melalui
investasi swasta dengan pengaturan yang memadai, dimana motivasi swasta berinvestasi sangat
dipengaruhi oleh iklim berinvestasi yang kondusif baik dukungan keamanan investasi dan
pengembaliannya.
Pembuatan Modul ini adalah salah satu upaya untuk meningkatkan pengetahuan, keahlian,
keterampilan, dan sikap Aparatur Sipil Negara (ASN) di bidang jasa konstruksi, agar memiliki
kompetensi dasar dalam memahami dan mengetahui dasar-dasar KPBU, dengan waktu
pembelajaran sebanyak 3 jam pelajaran.
Kami menyadari bahwa modul ini masih ada kekurangan dan kelemahannya, baik pada isi,
bahasa, maupun penyajiannya. Kami sangat mengharapkan adanya tanggapan berupa kritik dan
saran guna penyempurnaan modul ini. Semoga modul ini bermanfaat khususnya bagi peserta
Pelatihan Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU).

Bandung, Februari 2019


Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan
Sumber Daya Air dan Konstruksi

Ir. Yudha Mediawan, M.Dev.Plg.


NIP. 196610211992031003

i
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

DAFTAR ISI

Kata Pengantar................................................................................................................i
Daftar Isi ......................................................................................................................... ii
Daftar Informasi Visual ..................................................................................................iv
Petunjuk Penggunaan Modul ........................................................................................ v
Pendahuluan ..................................................................................................................vi
A. Latar Belakang ..................................................................................................... vi
B. Deskripsi Singkat ................................................................................................. vii
C. Tujuan Pembelajaran .......................................................................................... vii
D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok .................................................................... vii
Materi Pokok 1 Peraturan Perundangan terkait KPBU ................................................ 1
A. Perkembangan Kebijakan Peraturan KPBU ......................................................... 1
B. Peraturan-peraturan terkait KPBU ........................................................................ 3
C. Latihan ................................................................................................................. 5
D. Rangkuman .......................................................................................................... 5
Materi Pokok 2 Pola Pembiayaan Infrastruktur PUPR ................................................. 6
A. Pola Pembiayaan Pemerintah .............................................................................. 6
B. Pola Pembiayaan BUMN/BUMD.......................................................................... 18
C. Pola Pembiayaan Off Balance Sheet ................................................................... 18
D. Pola Pembiayaan Strategis ................................................................................. 18
E. Pola Pembiayaan KPBU ...................................................................................... 18
F. Latihan ................................................................................................................ 23
G. Rangkuman ......................................................................................................... 23
Materi Pokok 3 Dasar-dasar KPBU .............................................................................. 24
A. Konsepsi KPBU ................................................................................................... 24
B. Definisi KPBU ...................................................................................................... 26
C. Tujuan KPBU....................................................................................................... 27
D. Prinsip Dasar KPBU ............................................................................................ 28
E. Latihan ................................................................................................................ 31
F. Rangkuman ......................................................................................................... 31
Materi Pokok 4 Jenis-jenis Infrastruktur KPBU .......................................................... 32
A. Infrastruktur Sumber Daya Air ............................................................................. 32
B. Infratsruktur Bina Marga ...................................................................................... 37
C. Infrastruktur Cipta Karya ...................................................................................... 41
D. Infrastruktur Perumahan ...................................................................................... 47
E. Latihan ................................................................................................................ 49
F. Rangkuman ......................................................................................................... 49
Penutup ......................................................................................................................... 50
A. Evaluasi Kegiatan Belajar .................................................................................... 50
B. Umpan Balik ........................................................................................................ 51
ii
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

C. Tindak Lanjut ....................................................................................................... 51


D. Kunci Jawaban Soal ............................................................................................ 52
Daftar Pustaka ............................................................................................................... 54
Glosarium ...................................................................................................................... 55

iii
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

DAFTAR INFORMASI VISUAL

Gambar
Gambar 2.1 Struktur APBN berdasarkan I-Account ......................................................... 8
Gambar 2.2 Siklus APBN ................................................................................................. 9
Gambar 2.3 Sinkronisasi Perencanaan dan Penganggaran Pemerintah ......................... 14
Gambar 2.4 Mekanisme Penyusunan APBD ................................................................... 14
Gambar 2.5 Jenis Infrastruktur ........................................................................................ 18
Gambar 3.1 Skenario Tripple Win ................................................................................... 25
Gambar 3.2 Optimalisasi Alokasi Risiko .......................................................................... 29
Gambar 3.3 Pembagian peran pada KPBU..................................................................... 30
Gambar 4.1 Lingkup Pengelolaan Sumber Daya Air ....................................................... 32
Gambar 4.2 Tahapan Pembangunan Bendungan ........................................................... 33
Gambar 4.3 Tahapan Pembangunan Embung ................................................................ 34
Gambar 4.4 Tahapan Pembangunan Jaringan Irigasi oleh Pemerintah .......................... 35
Gambar 4.5 Tahapan Pembangunan Infrastruktur Pengaman Pantai ............................. 26
Gambar 4.6 Klasifikasi Jalan ........................................................................................... 38
Gambar 4.7 Lingkup Kegiatan Pembangunan Jalan dan Jembatan ................................ 38
Gambar 4.8 Alur Pembangunan Jembatan ..................................................................... 39
Gambar 4.9 Tahappan Umum Pengusahaan Jalan Tol................................................... 40
Gambar 4.10 Mekanisme Penyelenggaraan Pengembangan SPAM .............................. 41
Gambar 4.11 Skema SPAM ............................................................................................ 42
Gambar 4.12 Proses Penyelenggaraan Pengelolaan Sampah........................................ 44
Gambar 4.13 Klasifikasi Sistem Pengolahan Air Limbah ................................................. 44
Gambar 4.14 Mekanisme Penyelenggaraan Pengolahan Air Limbah Skala .................... 45
Gambar 4.15 Proses Penyelnggaraan Pengelolaan Drainase......................................... 46
Tabel
Tabel 1.1 Perubahan Peraturan Presiden Pengaturan KPBU .......................................... 1
Tabel 2.1 Siklus Kegiatan APBN ..................................................................................... 10

iv
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

A. Petunjuk Bagi Peserta


Untuk memperoleh hasil belajar secara maksimal, dalam menggunakan modul Dasar-dasar
KPBU, maka langkah-langkah yang perlu dilaksanakan antara lain:
1) Bacalah dan pahami dengan seksama uraian-uraian materi yang ada pada masing-
masing kegiatan belajar. Bila ada materi yang kurang jelas, peserta dapat bertanya pada
instruktur yang mengampu kegiatan belajar.
2) Kerjakan setiap tugas formatif (soal latihan) untuk mengetahui seberapa besar
pemahaman yang telah dimiliki terhadap materi-materi yang dibahas dalam setiap
kegiatan belajar.
3) Untuk kegiatan belajar yang terdiri dari teori dan praktik, perhatikanlah hal-hal berikut ini:
a. Perhatikan petunjuk-petunjuk yang berlaku.
b. Pahami setiap langkah kerja dengan baik.
4) Jika belum menguasai level materi yang diharapkan, ulangi lagi pada kegiatan belajar
sebelumnya atau bertanyalah kepada instruktur atau instruktur yang mengampu kegiatan
pembelajaran yang bersangkutan.

B. Petunjuk Bagi Instruktur


Dalam setiap kegiatan belajar instruktur berperan untuk:
1. Membantu peserta dalam merencanakan proses belajar.
2. Membimbing peserta melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam tahap belajar.
3. Membantu peserta dalam memahami konsep, praktik baru, dan menjawab pertanyaan
peserta mengenai proses belajar peserta.
4. Membantu peserta untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain yang
diperlukan untuk belajar.

PENDAHULUAN v
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

A. Latar Belakang
Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) sebagai unsur utama Sumber Daya Manusia (SDM)
Aparatur Negara mempunyai peranan keberhasilan penyelenggaraan pemerintahan dan
pembangunan sosok CPNS yang mampu memainkan peran tersebut adalah CPNS yang
mempunyai kompetensi yang diindikasikan dari sikap dan perilakunya yang penuh dengan
kesetiaan dan ketaatan kepada Negara, bermoral dan mampu menjadi perekat persatuan dan
kesatuan bangsa.
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat mempunyai tugas dan tanggung
jawab melaksanakan sebagian tugas umum Pemerintahan dan tugas pembangunan dibidang
ke-PUPR-an yang meliputi bidang Sumber Daya Manusia, Sumber Daya Air, Bina Marga,
Cipta Karya, Pengembangan Wilayah, Perumahan Rakyat, Penelitian dan Pengembangan
bidang PUPR dan Bina Konstruksi. Dalam pembangunan infrastruktur bidang PUPR tersebut
telah banyak dibangun berbagai macam sarana prasaran fisik diseluruh wilayah Indonesia
yang tujuan untuk mendukung sektor-sektor pembangunan lainnya agar dapat berkembang,
sehingga perekonomian masyarakat akan meningkat dengan pesat yang pada akhirnya
kesejahteraan rakyat akan segera tercapai. Untuk dapat membentuk sosok Calon Pegawai
Negeri Sipil tersebut di atas, perlu dilaksanakan pembinaan melalui jalur pelatihan yang
mengarah kepada upaya peningkatan:
a. Sikap dan semangat pengabdian yang berorientasi pada kepentingan masyarakat,
bangsa, Negara dan tanah air;
b. Kompetensi teknik, manajerial, dan atau kepemimpinannya;
c. Efisiensi, efektifitas dan kualitas pelaksanaan tugas yang dilakukan dengan semangat
kerjasama dan tanggung jawab sesuai dengan lingkungan kerja organisasinya.
Dalam Peraturan Pemerintah No. 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil,
mengatur juga tentang Pendidikan dan Pelatihan Terintegrasi yang selanjutnya disebut
Pelatihan Prajabatan sesuai pasal 1 ayat 28, dan juga dalam rangka meningkatkan tertib
penyelenggaraan pembangunan guna mewujudkan prasarana dan sarana bidang pekerjaan
umum yang efisien, efektif, dan produktif, dipandang perlu menyempurnakan materi sistem
pengendalian manajemen.
Sesuai dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 603/PRT/M/2005 ditetapkan dengan
maksud agar para penyelenggara proyek/satuan kerja di lingkungan Departemen Pekerjaan
Umum dapat melaksanakan tugasnya secara profesional dengan tidak menyimpang dari
peraturan dan ketentuan yang berlaku, sehingga diperoleh hasil yang tepat mutu, tepat waktu,
tepat biaya, dan tepat manfaat.
Pelatihan ini menguraikan tentang tata cara pelaksanaan Kerjasama Pemerintah dengan
Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur, yang disusun dengan kaidah penulisan dan

vi
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

penyelenggaraan dengan mengacu pada Perpres No 38 Tahun 2015, dan Permen No


21/PRT/M/2018, serta regulasi lainnya yang relevan.

B. Deskripsi Singkat
Mata pelatihan ini membekali peserta dengan pengetahuan mengenai dasar-dasar KPBU
yang disajikan dengan metode ceramah dan tanya jawab.

C. Tujuan Pembelajaran
1. Hasil Belajar
Setelah mengikuti proses pembelajaran dasar-dasar KPBU peserta diharapkan mampu
memahami dasar-dasar KPBU dalam penyediaan infrastruktur di lingkungan kementerian
PUPR.
2. Indikator Hasil Belajar
2.1 Mampu memahami peraturan perundang-undangan terkait KPBU
2.2 Mampu memahami konsep dasar dan pola pembiayaan infrastruktur KPBU
2.3 Mampu memahami dan mengetahui jenis-jenis infrastruktur KPBU di Lingkungan
Kementerian PUPR

D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok


1. Peraturan Perundangan terkait KPBU
2.1 Perkembangan Kebijakan Peraturan KPBU
2.2 Peraturan-peraturan terkait KPBU
2. Dasar-dasar KPBU
2.1 Konsepsi KPBU
2.2 Definisi KPBU
2.3 Tujuan KPBU
2.4 Prinsip Dasar KPBU
2.5 Pola Pembiayaan Infrastruktur KPBU
3. Jenis-jenis Infrastruktur KPBU
3.1 Infrastruktur SDA
3.2 Infratstruktur Bina Marga
3.3 Infrastruktur Cipta Karya
3.4 Infrastruktur Perumahan

vii
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

MATERI POKOK 1
PERATURAN PERUNDANGAN TERKAIT KPBU

Mampu memahami peraturan perundang-undangan terkait KPBU

A. Perkembangan Kebijakan Peraturan KPBU


Sejarah Peraturan Kebijakan untuk mendukung KPBU
1. Sebelum Tahun 1990: Partisipasi Swsta Dalam Penyediaan Infrastruktur
2. Tahun 1990-1997: Lahirnya Perturan KPBU
3. Tahun 1998-2004: Reformasi Regulasi
4. Tahun 2005-2014: Dukungan KPBU
Keterbatasan alokasi sumber dana dalam penyediaan infrastruktur dapat menjadi peluang bagi
badan usaha swasta untuk ikut berpartisipasi didalamnya. Pada periode sebelum tahun 1998
Pemerintah telah berupaya mengundang partisipasi swasta dalam penyediaan infrastruktur.
Bentuk kebijakan pada periode sebelum tahun 1998 adalah dengan diundangkannya peraturan
perundangan yang mendukung, misalnya Keppres 37/1992 tentang Usaha Penyediaan Tenaga
Listrik oleh Swasta

1
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Tabel 1. 1 Perubahan Peraturan Presiden Pengaturan KPBU

Subyek Pemerintah Badan Usaha


Kerjasama 1. Menteri 1. BUMN/BUMD
2. Kepala Lembaga 2. Badan Usaha Asing
3. Kepala Daerah 3. Perseroan Terbatas
4. BUMN/BUMD 4. Koperasi
Obyek Kerjasama Infrastruktur Ekonomi dan Infrastruktur
Sosial
Kontribusi Pemerintah 1. Pembangunan sebagian infrastruktur
2. Dukungan Pemerintah
Pengembalian 3.1. Jaminan Pemerintah
Pembayaran oleh pengguna dalam bentuk
tarif
Investasi
2. Pembayaran ketersediaan layanan
Badan Usaha
(Availability Payment)
3. Bentuk lain sepanjang tidak bertentangan
dengan Perundang-undangan

Tahapan 1. Tahap Perencanaan


2. Tahap Penyiapan
3. Tahap Transaksi

Dasar penyempurnaan KPBU:


1. Pemerintah berupaya untuk mencitakan iklim investasi yang baik.
2. Pemerintah akomodatif terhadap penyempurnaan regulasi berdasarkan masukan
dari berbagai pihak dan hambatan yang terjadi berdasarkan pengalaman
pelaksanaan proyek.
3. Harmonisasi dengan peraturan terkait.
Dasar Penyusunan KPBU:
1. Harmonisasi dengan regulasi terkait
2. Percepatan business process KPBU
3. Perluasan jenis infrastruktur KPBU

2
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

B. Peraturan-Peraturan Terkait KPBU


1. Perpres Nomor 38 Tahun 2015 tentang Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha
Dalam Penyediaan Infrastruktur
2. Permen PPN Nomor 4 Tahun 2015 tentang Petunjuk Pelaksanaan Penjaminan
Infrastruktur dalam Proyek Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha
3. Perka LKPP Nomor 19 Tahun 2015 tentang Tata Cara Pelaksanaan Pengadaan Badan
Usaha Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha Dalam Penyediaan Infrastruktur
4. PMK Nomor 190 Tahun 2015 tentang Pembayaran Ketersediaan Layanan Dalam Rangka
Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha Dalam Penyediaan Infrastruktur
5. PMK No 260 Tahun 2016 tentang Tata Cara Pembayaran Ketersediaan Layanan Pada
Proyek Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha Dalam Rangka Penyediaan
Infrastruktur
6. Peraturan Terkait KPPIP
a. Perpres Nomor 122 Tahun 2016 Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 75
Tahun 2014 Tentang Percepatan Penyediaan Infrastruktur Prioritas;
b. Perpres Nomor 75 Tahun 2014 Percepatan Penyediaan Infrastruktur Prioritas
Kepmenko Nomor 127 Tahun 2015 Tim Pelaksana Komite Percepatan Penyediaan
Infrastruktur Prioritas;
c. Permenko Nomor 12 Tahun 2015 Percepatan Penyiapan Infrastruktur Prioritas.
7. Peraturan LKPP
a. Perka LKPP Nomor 19 Tahun 2015 Tata Cara Pelaksanaan Pengadaan Badan Usaha
Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha Dalam Penyediaan Infrastruktur;
b. Presentasi Sosialisasi Perka LKPP Nomor 19 Tahun 2015 Tata Cara Pelaksanaan
Pengadaan Badan Usaha Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha Dalam
Penyediaan Infrastruktur;
c. Lampiran Perka LKPP Nomor 19 Tahun 2015 Tata Cara Pelaksanaan Pengadaan
Badan Usaha Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha Dalam Penyediaan
Infrastruktur.
8. Peraturan Pengadaan Tanah
a. UU Nomor 2 Tahun 2012 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan Untuk
Kepentingan Umum;
b. PP Nomor 40 Tahun 1996 tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan dan Hak
Pakai Atas Tanah;
c. Perpres Nomor 30 Tahun 2015 tentang Perubahan Ketiga Atas Peraturan Presiden
Nomor 71 Tahun 2012 Tentang Penyelenggaraan Pengadaan Tanah Bagi
Pembangunan Untuk Kepentingan Umum;

3
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

d. Perpres Nomor 71 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Pengadaan Tanah Bagi


Pembangunan Untuk Kepentingan Umum;
e. Kepmenko Nomor 4 Tahun 2016 tentang Tim Kerja Percepatan Pengadaan Tanah
Untuk Infrastruktur Prioritas;
f. Permen ATR Nomor 9 Tahun 1999 tentang Tata Cara Pemberian dan Pembatalan
Hak Atas Tanah Negara dan Hak Pengelolaan;
g. Peraturan Kepala BPN Nomor 5 Tahun 2011 tentang Tata Cara Pendayagunaan
Tanah Negara Bekas Tanah Terlantar.
9. Peraturan Pengusahaan Sumber Daya Air
Peraturan Presiden Nomor 121 Tahun 2015 tentang Pengusahaan Sumber Daya Air
10. Peraturan Penjaminan Infrastruktur
a. Perpres Nomor 78 Tahun 2010 tentang Penjaminan Infrastruktur Dalam Proyek
Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha yang Dilakukan Melalui Badan Usaha
Penjaminan Infrastruktur
b. PMK Nomor 260 Tahun 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan Penjaminan Infrastruktur
Dalam Proyek Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha
11. Peraturan Proyek Strategis Nasional
a. Inpres Nomor 1 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis
Nasional
b. Perpres Nomor 3 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis
Nasional
12. Peraturan Rencana Umum Jalan Nasional
Keputusan Menteri PUPR Nomor 250 Tahun 2015 Perubahan ketiga atas Keputusan
Menteri Pekerjaan Umum Nomor 567 Tahun 2010 Tentang Rencana Umum Jaringan
Jalan Nasional
13. Peraturan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM)
Peraturan Pemerintah Nomor 122 Tahun 2015 tentang Sistem Penyediaan Air Minum
14. Peraturan Berkaitan Dengan Pemanfaatan BMN/BMD:
a. PP Nomor 27 Tahun 2014 Tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah;
b. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 164/PMK. 06/2014.
15. Peraturan Berkaitan Dengan Kerjasama Daerah
a. PP Nomor 50 Tahun 2007 Tentang Tata Cara Kerjasama Daerah
b. Permendagri Nomor 22 Tahun 2009 Tentang Petunjuk Teknis Tata Cara Kerja Sama
Daerah Obyek Kerjasama Seluruh urusan Pemerintahan yang telah menjadi
kewenangan daerah otonom dan dapat berupa penyediaan pelayanan publik. Hasil
Kerjasama uang, surat berharga dan aset, atau nonmaterial berupa keuntungan.
4
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

C. Latihan

Jawablah Pertanyaan dibawah ini dengan baik dan benar!

1. Uraikan Sejarah Peraturan Kebijakan untuk mendukung KPBU di lingkungan


Kementerian PUPR!
2. Jelaskan dasar penyusunan dan penyempurnaan KPBU!

D. Rangkuman

Sejarah Peraturan Kebijakan untuk mendukung KPBU


1. Sebelum Tahun 1990: Partisipasi Swsta Dalam Penyediaan Infrastruktur
2. Tahun 1990-1997: Lahirnya Perturan KPBU
3. Tahun 1998-2004: Reformasi Regulasi
4. Tahun 2005-2014: Dukungan KPBU
Keterbatasan alokasi sumber dana dalam penyediaan infrastruktur dapat menjadi
peluang bagi badan usaha swasta untuk ikut berpartisipasi didalamnya. Pada periode
sebelum tahun 1998 Pemerintah telah berupaya mengundang partisipasi swasta
dalam penyediaan infrastruktur. Bentuk kebijakan pada periode sebelum tahun 1998
adalah dengan diundangkannya peraturan perundangan yang mendukung, misalnya
Keppres 37/1992 tentang Usaha Penyediaan Tenaga Listrik oleh Swasta

Dasar penyempurnaan KPBU:

1. Pemerintah berupaya untuk mencitakan iklim investasi yang baik.


2. Pemerintah akomodatif terhadap penyempurnaan regulasi berdasarkan
masukan dari berbagai pihak dan hambatan yang terjadi berdasarkan
pengalaman pelaksanaan proyek.
3. Harmonisasi dengan peraturan terkait.

Dasar Penyusunan KPBU:

1. Harmonisasi dengan regulasi terkait


2. Percepatan business process KPBU
3. Perluasan jenis infrastruktur KPBU

5
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

MATERI POKOK 2
POLA PEMBIAYAAN INFRASTRUKTUR PUPR

Mampu memahami pola-pola pembiayaan infrastruktur PUPR

A. Pola Pembiayaan Pemerintah


1. Pola Pembiayaan dengan Mekanisme APBN
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) adalah rencana keuangan tahunan
pemerintah yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). APBN merupakan
wujud pengelolaan keuangan Negara sebagai konsekuensi penyelenggaraan
pemerintahan yang menimbulkan hak dan kewajiban Negara yang dapat dinilai dengan
uang. Beberapa pengertian terkait dengan APBN adalah sebagai berikut:
a. Kapasitas Fiskal (Resource Envelope) adalah kemampuan keuangan negara yang
dihimpun dari pendapatan negara untuk mendanai anggaran belanja negara yang
meliputi Belanja K/L dan Belanja Non K/L.
b. Pagu Indikatif adalah ancar-ancar pagu anggaran yang diberikan untuk Belanja K/L
sebagai pedoman dalam menyusun rencana kerja K/L (renja K/L) dan Belanja non-
K/L. Pagu indikatif ini mengindikasikan kebutuhan angka dasar bagi pembiayaan
sasaran kinerja dan kebijakan yang masih berlanjut dan indikasi jumlah tambahan
untuk mendanai inisiatif baru. Pagu Indikatif ditetapkan dengan Surat Bersana (SB)
Menteri Keuangan dan Menteri PPN Kepala Bappenas pada bulan Maret tahun
sebelumnya.
c. Pagu Anggaran adalah batas tertinggi anggaran yang dialokasikan kepada K/L untuk
menyusun Rencana Kerja dan Anggaran K/L(RKA-K/L) dan kepada Bendahara
Umum Negara (BUN) untuk menyusun Rencana Dana Pengeluaran (RDP) BUN.
Pagu Anggaran ditetapkan melalui surat Menteri Keuangan kepada seluruh K/L pada
bulan Juni tahun sebelumnya.
d. Alokasi Anggaran adalah batas tertinggi anggaran pengeluaran yang dialokasikan
kepada K/L dan BUN berdasarkan hasil pembahasan Rancangan APBN yang
dituangkan dalam berita acara hasilkesepakatan Pembahasan Rancangan APBN
antara Pemerintah dan DPR.
e. Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) adalah rancangan
rencana keuangan tahunan pemerintahan negara yang disusun dan disepakati oleh
Pemerintah untuk diajukan ke Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) untuk ditetapkan.
6
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

f. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) adalah rencana keuangan


tahunan pemerintahan negara yang disetujui oleh DPR dan ditetapkan paling lambat
akhir bulan November tahun sebelumnya.
g. Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (RAPBNP) adalah
rancangan perubahan rencana keuangan tahunan pemerintahan negara sebagai
akibat dari perubahan pada: (a) besaran-besaran asumsi dasar ekonomi makro; (b)
pokok-pokok kebijakan fiskal; (c) keadaan yang menyebabkan harus dilakukan
pergeseran anggaran; dan (d) keadaan yang menyebabkan SAL tahun sebelumnya
harus digunakan untuk pembiayaan anggaranyang diajukan ke DPR untuk ditetapkan.
h. APBNP adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara sebagai akibat dari
perubahan pada: (a) besaran-besaran asumsi dasar ekonomi; makro (b) pokok-pokok
kebijakan fiskal; (c) keadaan yang menyebabkan harus dilakukan pergeseran
anggaran; dan (d) keadaan yang menyebabkan SAL tahun sebelumnya harus
digunakan untuk pembiayaan anggaran yang disetujui oleh DPR.
i. Inisiatif Baru adalah usulan tambahan rencana Kinerja selain yang telah dicantumkan
dalam prakiraan maju, yang berupa program, kegiatan, keluaran, dan/atau komponen.
Usulan Inisiatif Baru dapat dilakukan pada tiga kesempatan dalam siklus perencanaan
dan penganggaran, yaitu:
a) Sebelum Pagu Indikatif (pengusulanI) di bulan Januari/Februari;
b) Sebelum Pagu Anggaran (pengusulan II)di bulan Mei/Juni;
c) Sebelum Alokasi Anggaran (pengusulan III) di bulan Agustus/September.
Struktur APBN
Untuk meningkatkan transparansi penyusunan APBN serta sekaligus mempermudah
pelaksanaan pengelolaan APBN oleh Pemerintah, format dan struktur APBN Indonesia
berubah dari T- Account menjadi I-account sejak tahun 2000. Perubahan tersebut untuk
menyesuaikan dengan standar Government Finance Statistics (GFS). Dengan format ini,
Pendapatan disajikan pada urutan teratas yang kemudian dikurangi dengan belanja
negara sehingga dapat diketahui surplus atau defisit. Setelah defisit, disajikan unsur-
unsur Pembiayaan untuk menutup defisit tersebut.
Keuntungan lain dari penyesuaian format ini adalah memudahkan analisis perbandingan
dengan APBN negara-negara lain yang juga menerapkan standar GFS, dan
memudahkan pelaksanaan desentralisasi perimbangan keuangan antara Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Daerah. Format dan struktur I-account APBN secara singkat
disajikan dalam tabel 2.4.

7
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Gambar 2.1 Struktur APBN berdasarkan I-Account


Sumber: Pokok-pokok Siklus APBN di Indonesia, Kemenkeu 2014.
Siklus APBN
Beberapa hal penting yang harus diperhatikan dalam proses penyusunan RAPBN, antara
lain adalah siklus APBN, kondisi ekonomi domestik dan internasional yang tercermin
dalam asumsi dasar ekonomi makro, berbagai kebijakan APBN dan pembangunan,
parameter konsumsi komoditas bersubsidi, kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan
negara, resiko fiskal dan kinerja pelaksanaan APBN dari tahun ke tahun.
Siklus adalah putaran waktu yang berisi rangkaian kegiatan secara berulang dengan tetap
dan teratur. Oleh karena itu, Siklus APBN dapat diartikan sebagai rangkaian kegiatan
yang berawal dari perencanaan dan penganggaran sampai dengan pertanggungjawaban
APBN yang berulang dengan tetap dan teratur setiap tahun anggaran. Penggambaran
siklus APBN dapat dilihat pada Gambar 2.5

8
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Gambar 2.2 Siklus APBN


Sumber: Pokok-pokok Siklus APBN di Indonesia, Kemenkeu 2014.
Berdasarkan Buku Pokok-pokok Siklus APBN di Indonesia yang dikeluarkan oleh Ditjen
Anggaran, Kementerian Keuangan, siklus APBN diawali dengan tahapan kegiatan
perencanaan dan penganggaran APBN. Terkait penyusunan rencana anggaran
(kapasitas fiskal), Pemerintah, BPS, Bank Indonesia mempersiapkan asumsi dasar
ekonomi makro yang akan digunakan sebagai acuan penyusunan kapasitas fiskal oleh
Pemerintah. Selain itu juga disiapkan konsep pokok-pokok kebijakan fiskal dan ekonomi
makro. Dalam tahapan ini, terdapat dua kegiatan penting yaitu: perencanaan kegiatan
(Perencanaan) dan perencanaan anggaran (Penganggaran). Dalam perencanaan, para
pemangku kepentingan terutama Kementerian Negara/Lembaga (K/L) menjalankan
perannya untuk mempersiapkan RKP/RKAKL yang mencerminkan prioritas
pembangunan yang telah ditetapkan oleh Presiden dan mendapat persetujuan DPR.
Setelah melalui pembahasan antara K/L selaku chief of operation officer (COO) dengan
Menteri Keuangan selaku chief financial officer (CFO) dan Menteri Perencanaan,
dihasilkan Rancangan Undang-Undang APBN yang bersama Nota Keuangan kemudian
disampaikan kepada DPR. Setelah dilakukan pembahasan antara Pemerintah dan DPR,
dengan mempertimbangkan masukan DPD, DPR memberikan persetujuan dan
pengesahan sehingga menjadi Undang- undang APBN, di mana tahapan kegiatan ini
disebut penetapan APBN. Pada tahapan selanjutnya, pelaksanaan APBN dilakukan oleh
K/L dan Bendahara Umum Negara dengan mengacu pada Daftar Isian Pelaksanaan
Anggaran (DIPA) sebagai alat pelaksanaan APBN. Bersamaan dengan tahapan
pelaksanaan APBN, K/L dan Bendahara Umum Negara melakukan pelaporan dan
pencatatan sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintah (SAP) sehingga menghasilkan
Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP) yang terdiri atas Laporan Realisasi
Anggaran (LRA), Neraca, Laporan Arus Kas (LAK), dan Catatan Atas Laporan Keuangan
(CALK). Atas LKPP tersebut, Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) melakukan
pemeriksaan, dan LKPP yang telah diaudit oleh BPK tersebut disampaikan oleh Presiden
kepada DPR dalam bentuk rancangan undang-undang pertanggungjawaban
pelaksanaan APBN untuk dibahas dan disetujui.

9
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Adapun penyusunan RAPBN/APBN tahun tertentu, secara garis besar terdiri atas
langkah-langkah: (1) Review Kerangka Penganggaran Jangka Panjang (Long-term
Budget Framework – LTBF), Kerangka Penganggaran Jangka Menengah (Medium- term
Budget Framework – MTBF), dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
(RPJMN), (2) penyusunan konsep arahan Presiden yang kemudian akan menjadi konsep
kebijakan fiskal (APBN), (3) perumusan usulan asumsi dasar ekonomi makro dan
parameter APBN, dan (4) perumusan usulan besaran APBN (defisit, pendapatan, belanja,
dan pembiayaan). Siklus penyusunan APBN pada tahap kegiatan perencanaan dan
penganggaran sampai dengan penetapan APBN di setiap tahun anggaran secara ringkas
diilustrasikan pada Tabel 2.1
Tabel 2.1 Siklus Kegiatan APBN
Tahapan Kegiatan Output Lingkup Pembahasan
Perumusan Identifikasi arahan Presiden Surat Menteri Internal Pemerintah
arahan dalam sidang kabinet Keuangan ke Presiden
Presiden tentang usulan arah
Klasifikasi arahan presiden
kebijakan dan prioritas
menurut tema/bidang
pembangunan nasional
Formulasi konsep usulan
arah kebijakan dan prioritas
pembangunan nasional
Resource Review Kerangka Surat Menteri Internal Pemerintah,
Envelope Penganggaran Jangka Keuangan kepada dengan koordinasi antara
Panjang (Long Term Budget Menteri PPN/Kepala Kementerian Keuangan
Framework - LTBF) dan Bappenas tentang dan
Kerangka Penganggaran resource envelope
BPS, Kementerian ESDM,
Jangka Menengah (Medium pagu belanja K/L
BI dalam penyusunan
Term Budget Framework –
asumsi dasar ekonomi
MTBF)
makro
Konsep Kebijakan
Perumusan konsep awal
fiskal dan makro
kebijakan fiskal dan pokok-
RAPBN
pokok KEM
Perumusan usulan asumsi
dasar ekonomi makro dan Draft Surat Menteri
Parameter APBN Keuangan kepada
Presiden
Perumusan usulan besaran
RAPBN
Perumusan usulan besaran Konsep paparan
resource envelope pagu Menteri Keuangan
belanja negara dalam sidang kabinet

10
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Tahapan Kegiatan Output Lingkup Pembahasan


Penyusunan Penyampaian surat tentang Surat Bersama Menteri Internal Pemerintah
Pagu Indikatif 
kapasitas fiskal untuk Keuangan dan Kepala
pagu indikatif kepada Bappenas tentang
Menteri PPN/Kepala Pagu Indikatif
Bappenas
Penyusunan usulan
rancangan pagu indikatif
Penyusunan Penyiapan bahan Dokumen KEM dan Internal Pemerintah
Kerangka penyusunan KEM dan PPKF Penanggung jawab:
Ekonomi PPKF RAPBN TA yang Kementerian keuangan
Makro (KEM) direncanakan (BKF)
Pokok-pokok Dokumen RKP
Penyiapan dokumen KEM
Kebijakan Paparan Menteri
dan PPKF untuk
Fiskal (PPKF) Keuangan ke DPR Bappenas (Deputi Bidang
disampaikan kepada
(bersamaan Pembiayaan dan
Menteri Keuangan
dengan Pembangunan)
Rencana Kerja Penyusunan RKP (Keppres) Kesepakatan Badan
Pemerintah) Anggaran tentang RKP,
Penyampaian RKP serta
KEM dan PPKF.
KEM dan PPKF kepada
DPR
Pembicaraan BKF, DJA, DJPK, dan
Pendahuluan Bappenas
Penyusunan Penganggaran Dokumen Nota Internal Pemerintah
RAPBN dan Keuangan RAPBN dan
Penyampaian dan
MTBF RUU APBN
pembahasan dalam sidang
Penanggung Jawab:
kabinet (Disampaikan oleh
Kementerian Keuangan
Presiden kepada DPR
(dengan koordinator DJA)
pada tanggal 16
Agustus)
Pembahasan Pembahasan RAPBN Nota Keuangan APBN Pemerintah dan DPR
RAPBN menjadi APBN
UU APBN
RUU APBN menjadi UU
(Ditetapkan akhir Penanggung Jawab: BKF,
APBN
Oktober) DJA dan DJPK

Penganggaran Keputusan Presiden Internal Pemerintah


APBN tentang Rincian
Penanggung Jawab: DJA
Anggaran Belanja
Pemerintah Pusat dan

11
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Tahapan Kegiatan Output Lingkup Pembahasan


Dokumen Pelaksanaan
Anggaran
Pelaksanaan Penanggung jawab:
APBN mulai 1
Masing-masing Kuasa
Januari TA
Pengguna Anggaran
yang
direncanakan

Laporan Penyusunan Laporan Laporan Semester I Pemerintah dan DPR


Semester I dan Prognosis
Semester I dan Prognosis
dan Prognosis Semester II
Semester II
Semester II Penanggung jawab : DJA
Penyampaian Laporan
Semester I dan Prognosis
Semester II kepada DPR
Pembahasan Laporan
Semester I dan Prognosis
Semester II di DPR
Pengesahan Laporan
Semester I dan Prognosis
Semester II
Pembahasan Monitoring dan Evaluasi Nota Keuangan dan Penanggung jawab: DJA
RAPBN-P Asumsi Dasar Ekonomi RUU APBNP dan BKF
menjadi Makro dan Realisasi APBN
APBN-P
Penyusunan exercise dan
UU APBNP
penetapan postur RAPBN-P
Penyampaian Nota
Keuangan dan RAPBN-P ke
DPR
Pembahasan RAPBNP
antara Pemerintah dengan
DPR
Pengesahan RUU APBNP
menjadi UU APBNP
Laporan Penyusunan Laporan UU tentang Pemerintah, BPK dan
Keuangan Keuangan Pemerintah pertanggungjawaban DPR
Pemerintah Pusat pelaksanaan APBN
Pusat

12
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Tahapan Kegiatan Output Lingkup Pembahasan


Penyampaian Laporan dan laporan keuangan Penanggung jawab: DJPB
yang diaudit
Keuangan Pemerintah
Pusat yang diaudit dan RUU
tentang pertanggungjawa
ban pelaksanaan APBN
kepada DPR
Pembahasan Laporan
Keuangan Pemerintah
Pusat di DPR
Pengesahan RUU tentang
pertanggungjawaban
pelaksanaan APBN.
Sumber: Pokok-pokok Siklus APBN di Indonesia, Kemenkeu 2014.
2. Pola Pembiayaan dengan Mekanisme APBD
APBD pada dasarnya memuat rencana keuangan daerah dalam rangka melaksanakan
kewenangan untuk penyelenggaraan pelayanan umum selama satu periode anggaran.
Tahun anggaran APBD meliputi masa satu tahun, mulai dari tanggal 1 Januari sampai
dengan tanggal 31 Desember. Sesuai dengan pendekatan kinerja yang diterapkan
pemerintah saat ini, maka setiap alokasi APBD harus disesuaikan dengan tingkat
pelayanan yang akan dicapai. Sehingga kinerja pemerintah daerah dapat diukur melalui
evaluasi terhadap laporan APBD.
Alur Proses dan Jadwal Penyusunan APBD
Pedoman Penyusunan Anggaran seperti tercantum dalam Permendagri Nomor 26 Tahun
2006 memuat antara lain:
 Pokok-pokok kebijakan yang memuat sinkronisasi kebijakan Pemerintah dengan
Pemerintah daerah.
 Prinsip dan kebijakan penyusunan APBD tahun anggaran bersangkutan.
 Teknis penyusunan APBD.
 Hal-hal khusus lainnya.
Untuk penyusunan rancangan APBD, diperlukan adanya urutan Prioritas dan Plafon
Anggaran Sementara (PPAS). PPAS merupakan program prioritas dan patokan batas
maksimal anggaran yang diberikan kepada SKPD untuk setiap program sebagai acuan
dalam penyusunan RKA-SKPD.

13
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Gambar 2.3 Sinkronisasi Perencanaan dan Penganggaran Pemerintah dan Pemerintah


Daerah

Proses perencanaan dan penyusunan APBD sebagaimana ditunjukkan pada gambar 2.6.,
mengacu pada PP Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, secara
garis besar sebagai berikut:
1) Penyusunan rencana kerja pemerintah daerah.
2) Penyusunan rancangan kebijakan umum anggaran.
3) Penetapan prioritas dan plafon anggaran sementara.
4) Penyusunan rencana kerja dan anggaran SKPD.
5) Penyusunan rancangan perda APBD.
6) Penetapan APBD.

Gambar 2.4 Mekanisme Penyusunan APBD

14
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Penyusunan APBD didasarkan pada perencanaan yang sudah ditetapkan terlebih dahulu,
mengenai program dan kegiatan yang akan dilaksanakan sebagaimana ditunjukkan pada
gambar 2.3. Bila dilihat dari waktunya, perencanaan di tingkat pemerintah daerah dibagi
menjadi tiga kategori yaitu: Rencana Jangka Panjang Daerah (RPJPD) merupakan
perencanaan pemerintah daerah untuk periode 20 tahun; Rencana Jangka Menengah
Daerah. (RPJMD) merupakan perencanaan pemerintah daerah untuk periode 5 tahun;
dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) merupakan perencanaan tahunan
daerah. Sedangkan perencanaan di tingkat SKPD terdiri dari: Rencana Strategi (Renstra)
SKPD merupakan rencana untuk periode 5 tahun.
Yang dilibatkan dalam penyusunan APBD adalah rakyat, eksekutif, dan legislatif. Pada
proses penyusunan APBD rakyat hanya dilibatkan pada tingkat musyawarah
pembangunan kelurahan (Musbangkel) dan unit daerah kerja pembangunan (UDKP) saja.
Pada tingkat rapat koordinasi pembangunan (Rakorbang) dan Pengesahan RAPBD
rakyat sama sekali tidak dilibatkan.
Perubahan APBD merupakan penyesuaian target kinerja dan/atau prakiraan/rencana
keuangan tahunan pemerintahan daerah yang telah ditetapkan sebelumnya untuk
dibahas dan disetujui bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD serta ditetapkan
dengan peraturan daerah.
3. Pola Pembiayaan melalui Mekanisme PHLN
Dalam rangka membiayai dan mendukung kegiatan prioritas untuk mencapai sasaran
pembangunan, Pemerintah dapat mengadakan pinjaman dan/atau menerima hibah baik
yang berasal dari dalam negeri maupun dari luar negeri. Pinjaman dan/atau hibah
dimaksud dapat diterus-pinjamkan kepada Daerah atau BUMN. Pinjaman luar negeri
perlu disesuaikan dengan kemampuan perekonomian nasional, karena dapat
menimbulkan beban Anggaran Pendapatan Belanja Negara/Daerah tahun-tahun
berikutnya yang cukup berat, sehingga diperlukan kecermatan dan kehati-hatian dalam
pengelolaan pinjaman luar negeri.
Prosedur Perencanaan dan Pengadaan PHLN
Dalam rangka perencanaan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri Presiden menetapkan
Rencana Kebutuhan Pinjaman Luar Negeri selama 5 (lima) tahun, berdasarkan usulan
Menteri dan Menteri Perencanaan yang disusun sesuai dengan prioritas bidang
pembangunan berdasarkan RPJMN yang dapat dibiayai dengan pinjaman luar negeri.
Kementerian Negara/Lembaga, mengajukan usulan kegiatan prioritas yang dibiayai
dengan pinjaman dan/atau hibah luar negeri kepada Menteri Perencanaan. Usulan ini
termasuk kegiatan yang pembiayaannya akan diterushibahkan kepada Pemerintah
Daerah atau sebagai penyertaan modal negara kepada BUMN. Adapun Pemerintah
Daerah dan BUMN mengajukan usulan kegiatan investasi untuk mendapatkan penerusan
pinjaman luar negeri dari Pemerintah kepada Menteri Perencanaan. Usulan kegiatan
sekurang- kurangnya dilampiri kerangka acuan kerja; dan dokumen studi kelayakan
kegiatan.

15
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Dengan mempertimbangkan kebutuhan riil pembiayaan luar negeri, kemampuan


membayar kembali, batas maksimum kumulatif pinjaman, dan kemampuan penyerapan
pinjaman, serta resiko pinjaman bersangkutan, Menteri menetapkan alokasi pinjaman
Pemerintah menurut sumber dan persyaratannya. Menteri Keuangan kemudian
mengajukan usulan pinjaman/hibah kepada calon PPLN (Pemberi Pinjaman Luar Negeri)
atau PHLN (Pemberi Hibah Luar Negeri) dengan mengacu pada DRPPHLN (Daftar
Rencana Prioritas Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri) dan alokasi pinjaman
Pemerintah.
4. Pola Pendanaaan melalui Skema SBSN/Syariah
Penerbitan SBSN merupakan alternatif sumber pembiayaan APBN yang efektif dan
efisien, selain itu dapat meningkatkan kemandirian bangsa dalam melaksanakan
pembangunan nasional, karena masyarakat dapat turut langsung berpartisipasi
membiayai Proyek Pemerintah melalui pembelian SBSN.
Proyek yang dapat dibiayai melalui penerbitan SBSN meliputi:
 Proyek yang sebagian atau seluruh pembiayaannya diusulkan untuk dibiayai melalui
penerbitan SBSN, baik Proyek yang akan dilaksanakan maupun yang sedang
dilaksanakan; dan
 Proyek yang telah mendapatkan alokasi dalam APBN yang sumber pembiayaannya
berasal dari rupiah murni, baik Proyek yang akan dilaksanakan maupun yang sedang
dilaksanakan.
Proyek yang dimaksud tentunya harus sesuai dengan prinsip syariah, dimana kriteria
Proyek yang sesuai dengan prinsip syariah ditetapkan oleh Dewan Syariah Nasional
Majelis Ulama Indonesia. Pembiayaan Proyek melalui penerbitan SBSN yang diusulkan
oleh Pemrakarsa Proyek dilakukan dalam rangka:
 Pembangunan infrastruktur;
 Penyediaan pelayanan umum;
 Pemberdayaan industri dalam negeri; dan/atau
 Pembangunan lain sesuai dengan kebijakan strategis pemerintah.
Usulan Proyek yang akan dibiayai melalui penerbitan SBSN disampaikan oleh
Pemrakarsa Proyek kepada Menteri Perencanaan dengan dilampiri persyaratan paling
sedikit meliputi kerangka acuan kerja; dan dokumen studi kelayakan Proyek. Menteri
menyusun rencana batas maksimal penerbitan SBSN untuk pembiayaan Proyek yang
disusun dengan mempertimbangkan:
 Kebutuhan riil pembiayaan;
 Kemampuan membayar kembali;
 Batas maksimal kumulatif utang; dan
 Risiko utang.

16
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Menteri Perencanaan melakukan penilaian kelayakan Proyek dengan


mempertimbangkan:
 Kesiapan, kelayakan, serta kesesuaian Proyek dengan program Rencana
Pembangunan Jangka Menengah;
 Batas maksimum penerbitan SBSN dalam rangka pembiayaan Proyek yang
ditentukan oleh Menteri; dan
 Kesesuaian Proyek dengan prinsip syariah.
Menteri mengalokasikan anggaran Proyek yang akan dibiayai melalui penerbitan SBSN
dalam Rancangan APBN atau Rancangan APBN Perubahan berdasarkan daftar prioritas
Proyek yang disampaikan oleh Menteri Perencanaan.
Dalam pembiayaan investasi dengan metode syariah, sumber pembiayaannya yaitu
berasal dari sindikasi bank berupa penyertaan modal yang diberikan oleh lebih dari satu
bank untuk satu objek pembiayaan tertentu.
Berdasarkan sumber pembiayaan, pembiayaan yang layak diberikan kepada nasabah
adalah pembiayaan syariah dengan akad Musyarakah Mutanaqisah (produk pembiayaan
perbankan syariah berdasarkan prinsip syirkah 'inan, dimana porsi modal salah satu mitra
yaitu Bank berkurang disebabkan oleh pembelian atau pengalihan komersial secara
bertahap kepada Nasabah.
Mekanisme pembiayaan infrastruktur dengan menggunakan pola pembiayaan syariah
adalah sebagai berikut:
 Nasabah (Pemegang Konsesi/ PK) mengajukan pembiayaan kepada Sindikasi Bank
Syariah (SBS) untuk membeli/membangun infrastruktur jalan tol.
 PK dan SBS menandatangani kontrak/akad murabahah wal istishna (pemesanan
pembuatan barang tertentu dengan kriteria dan persyaratan tertentu yang telah
disepakati) dengan cara pembayaran cicilan/angsuran. Barang yang dibuat berupa
infrastruktur jalan tol akan diserahkan oleh SBS kepada PK apabila telah selesai
dibuat.
 SBS memberi kewenangan kepada PK untuk mencari pembuat dan melaksanakan
akad/kontrak untuk pembuatan jalan tol (Perjanjian Wakala). Dalam hal ini pembuat
(Shani) adalah kontraktor. Dengan sistem pembayaran secara cicilan/angsuran
(Installment). Barang diserahkan kontraktor apabila barang telah selesai dibuat dan
pembayaran telah 100%.
 Kontraktor mengajukan permintaan pembayaran dengan melaporkan/menjual progres
pekerjaan bulanan kepada SBS.
 SBS menjual progres pekerjaan bulanan sebagai obyek perjanjian jual beli
(Murabahah) kepada PK dengan syarat dan harga yang telah disepakati.

17
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

 Setelah masa konstruksi, pada masa operasi PK akan menerima pendapatan dari
masa operasional jalan tol untuk membayar angsuran pokok dan margin keuntungan
pembiayaan kepada SBS.
B. Pola Pembiayaan BUMN/BUMD
 Cadangan Kas dan Kas Operasional
 Surat Hutang dan Obligasi Perusahaan
 Pinjaman Langsung BUMN/BUMD
C. Pola Pembiayaan Off Balance Sheet
 Availability Payment (Pemerintah Pusat)
 Availability Payment (Pemerintah Daerah)
D. Pola Pembiayaan Strategis
 Vertikal, Horizontal, Split
 Paket Lintas Sektor
 Lain-lain
E. Pola Pembiayaan KPBU
1. Jenis Infrastruktur Dan Bentuk Kerjasama
Infrastruktur yang dapat dikerjasamakan dalam KPBU adalah infrastruktur ekonomi dan
infrastruktur sosial.

Gambar 2.5 Jenis Infrastruktur


Adapun infrastruktur yang termasuk ke dalam infrastruktur PUPR adalah infrastruktur
jalan, SDA dan irigasi, air minum, sistem pengolahan air limbah terpusat, sistem
18
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

pengolahan air limbah setempat, sistem pengolahan persampahan, dan infrastruktur


perumahan rakyat.
2. Tahap Pelaksanaan Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU)
Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha yang selanjutnya disebut sebagai KPBU adalah
kerjasama antara pemerintah dan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur untuk
kepentingan umum dengan mengacu pada spesifikasi yang telah ditetapkan sebelumnya
oleh Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah/Badan Usaha Milik Negara/Badan Usaha
Milik Daerah, yang sebagian atau seluruhnya menggunakan sumber daya Badan Usaha
dengan memperhatikan pembagian risiko diantara para pihak.
3. Strategi Pembiayaan Infrastruktur
Pembangunan infrastruktur diperlukan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi,
meningkatkan kesejahteraan masyarakat, dan mewujudkan tersedianya pelayanan publik
yang lebih baik. Keterlibatan pihak swasta sebagai inovasi dalam pembangunan
infrastruktur akan menciptakan pelayanan publik yang lebih baik. Terkait hal tersebut,
Pemerintah Indonesia memperkenalkan skema Kerja Sama Pemerintah dengan Badan
Usaha (KPBU) dalam penyediaan infrastruktur untuk memberikan ruang bagi pemerintah
untuk bekerjasama dengan swasta berdasarkan prinsip alokasi risiko yang proporsional.
Implementasi skema ini, diatur dalam Perpres Nomor 38 Tahun 2015. Untuk mendukung
penerapan KPBU di Indonesia, Kementerian Keuangan melakukan inovasi pembiayaan
infrastruktur dengan menyediakan berbagai fasilitas dan dukungan pemerintah, yaitu
fasilitas penyiapan proyek, dukungan kelayakan, dan penjaminan infrastruktur.
Kementerian Keuangan juga memperkenalkan skema pengembalian investasi proyek
KPBU yakni skema Pembayaran Berdasarkan Ketersediaan Layanan atau yang biasa
dikenal dengan Availability Payment atau AP. Beberapa kelebihan skema AP ini antara
lain, tidak adanya risiko permintaan atau demand risk bagi Badan Usaha dan kepastian
pengembalian investasi bagi Badan Usaha. Demi mendukung terlaksananya penerapan
KPBU dan lahirnya proyek-proyek baru yang berfokus kepada layanan publik,
Kementerian Keuangan juga mendirikan Direktorat Pengelolaan Dukungan Pemerintah
dan Pembiayaan Infrastruktur (PDPPI) di bawah naungan Direktorat Jenderal
Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko. Direktorat PDPPI menjalankan peran untuk
mengelola pemberian fasilitas dan dukungan pemerintah, serta memfasilitasi PJPK dalam
menyiapkan dan melakukan transaksi proyek KPBU. Dukungan ini merupakan bentuk
kerja nyata upaya Pemerintah Indonesia untuk mendukung dan memperkuat
pembangunan infrastruktur dengan menjembatani keunggulan pihak swasta dan
pemerintah demi kehidupan masyarakat yang lebih baik.

19
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Sumber : DJPPR kemenkeu


Bagan dibawah ini merupakan struktur sederhana yang menggambarkan para pemangku
kepentingan (stakeholder) utama yang terlibat dalam pelaksanaan skema KPBU, beserta
hubungan antara para pemangku kepentingan

Sumber : DBII

20
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Tahap Perencanaan Proyek KPBU

Tahap Penyiapan Proyek KPBU

21
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Tahap Transaksi Proyek KPBU

Tahap Manajemen Pelaksanaan Proyek KPBU

22
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

4. Penanggungjawab Proyek Kerjasama


Dalam pelaksanaan KPBU, Menteri/Kepala Lembaga/ Kepala Daerah bertindak selaku
Penanggung Jawab Proyek Kerjasama atau PJPK yang dilakukan dengan
memperhatikan peraturan perundang-undangan di bidang sektor. Jika KPBU merupakan
gabungan dari 2 (dua) atau lebih jenis Infrastruktur, Menteri/Kepala Lembaga/Kepala
Daerah yang memiliki kewenangan terhadap sektor infrastruktur yang dikerjasamakan
berdasarkan peraturan perundang-undangan, bertindak bersama-sama sebagai PJPK
dengan menandatangani nota kesepahaman mengenai PJPK. Adapun nota
kesepahaman sebagaimana dimaksud setidaknya memuat:
 Kesepakatan pihak yang menjadi koordinator PJPK;
 Kesepakatan mengenai pembagian tugas dan anggaran dalam rangka penyiapan,
transaksi, dan manajemen KPBU; dan
 Jangka waktu pelaksanaan KPBU.
Badan Usaha Milik Negara dan/atau Badan Usaha Milik Daerah dapat bertindak
sebagai PJPK, sepanjang diatur dalam peraturan perundang-undangan sektor yang
dilaksanakan melalui perjanjian dengan Badan Usaha Pelaksana.
F. Latihan

Jawablah Pertanyaan dibawah ini dengan baik dan benar!

1. Sebutkan pola-pola pembiayaan pemerintah!


2. Jelaskan yang dimaksud siklus APBN!

G. Rangkuman

Pola-pola pembiayaan :
1. Pola Pembiayaan Pemerintah
a. Pola pembiayaan dengan mekanisme APBN
b. Pola pembiayaan dengan mekanisme APBD
c. Pola pembiayaan dengan mekanisme PHLN
d. Pola pembiayaan dengan mekanisme SBSN/Syariah
2. Pola Pembiayaan BUMN/BUMD
3. Pola Pembiayaan Off Balance Sheet
4. Pola Pembiayaan strategis
5. Pola Pembiayaan KPBU

23
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

MATERI POKOK 3
DASAR-DASAR KPBU

Mampu memahami konsep dasar dan pola pembiayaan infrastruktur KPBU

A. Konsepsi KPBU
1. Karakteristik Infrastruktur
a. Cenderung bersifat monopoli alamiah
b. Cenderung bersifat tidak eksklusif
c. In-elastic demand
d. Dibutuhkan investasi yang sangat besar untuk pembangunan dan pemeliharaannya
e. Pengembalian investasi yang lama (longterm investment, short yielding)
f. Biasanya dilihat sebagai kewajiban pemerintah dalam menyediakan atau
membangunnya
g. Penyelenggaraan infrastruktur biasanya dilihat sebagai satu kesatuan, dan kurang
dikembangkan konsep pembagian penyelenggaraan (unbundling)
2. Ruang lingkup Infrastruktur dalam KPBU
Infrastruktur yang dapat bekerja sama berdasarkan Peraturan Presiden adalah
infrastruktur ekonomi dan infrastruktur sosial.
Jenis Infrastruktur ekonomi dan infrastruktur sosial mencakup:
a. Infrastruktur transportasi;
b. Infrastruktur jalan;
c. Infrastruktur sumber daya air dan irigasi;
d. Infrastruktur air minum;
e. Infrastruktur sistem pengelolaan air limbah terpusat;
f. Infrastruktur sistem pengelolaan air limbah setempat;
g. Infrastruktur sistem pengelolaan persampahan;
h. Infrastruktur telekomunikasi dan informatika;

24
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

i. Infrastruktur ketenagalistrikan;
j. Infrastruktur minyak dan gas bumi dan energy terbarukan;
k. Infrastruktur konservasi energi;
l. Infrastruktur fasilitas perkotaan;
m. Infrastruktur fasilitas pendidikan;
n. Infrastruktur fasilitas sarana dan prasarana olahraga, serta kesenian;
o. Infrastruktur kawasan;
p. Infrastruktur pariwisata;
q. Infrastruktur kesehatan;
r. Infrastruktur lembaga pemasyarakatan; dan
s. Infrastruktur perumahan rakyat.
KPBU merupakan Penyediaan Infrastruktur yang merupakan gabungan dari 2 (dua) atau
lebih jenis infrastruktur. Dalam rangka meningkatkan kelayakan KPBU dan/atau
memberikan manfaat yang lebih besar kepada masyarakat, KPBU dapat mengikut
sertakan kegiatan penyediaan sarana komersial.
3. Konsepsi Skenario Tripple Win
Definisi lain KPBU adalah kontrak jangka panjang antara pemerintah dan sektor badan
usaha untuk melaksanakan perencanaan, pembangunan, pembiayaan, dan
pengoperasian infrastruktur publik oleh pihak swasta (Yescombe, 2007). KPBU
memberikan skenario triple win yang mengakomodir pemerintah, konsorsium badan
usaha dan kepentingan publik yang diilustrasikan dalam gambar aebagai berikut

Gambar 3.1 Skenario Tripple Win


Pemerintah : Memiliki aset dan otoritas,Kewajiban Pelayanan Publik
Badan usaha : Memiliki keahlian, dan finansial, Profit oriented
Kontrak : Memiliki output dan spec pelayanan terbaik, alokasi risiko
yang tepat dan keuntungan yang layak

25
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

4. Kesalahpahaman Terhadap KPBU


KPBU bukan pengalihan kewajiban pemerintah dalam penyediaan layanan kepada
masyarakat, tetapi KPBU merupakan pembiayaan untuk merancang, membangun, dan
mengoperasikan proyek-proyek infrastruktur kepada Badan Usaha;
a. Investasi Badan Usaha bukan sumbangan gratis kepada pemerintah dalam
penyediaan pelayanan publik;
b. KPBU bukan merupakan privatisasi barang publik;
c. KPBU bukan merupakan sumber pendapatan pemerintah yang akan membebani
masyarakat dalam pemberian pelayanan umum;
d. KPBU bukan merupakan pinjaman (utang) pemerintah kepada Badan Usaha.
5. KPBU bukan Privatisasi
KPBU bukan berarti privatisasi, pada konsepsi KPBU bahwa pemerintah tetap
mempunyai otoritas dalam pengaturan, pengawasan, dan pengendalian terhadap kualitas
standar pelayanan, misalnya: Standar Kualitas Air Minum; Pengalihan aset akan
dilakukan pada akhir masa konsesi/kontrak, dan dimungkinkan untuk dikerjasamakan
kembali.
Terdapat perbedaan yang signifikan antara KPBU dan privatisasi.
Dalam konsep KPBU, pihak publik dan swasta melakukan kerjasama dalam pembiayaan,
pendapatan, dan tanggung jawab. Sedangkan dalam privatisasi pemerintah melakukan
transfer tugas dan tanggung jawabnya ke sektor swasta, dengan biaya, risiko, dan
pendapatan berada di tangan swasta.

B. Definisi KPBU
1. Definisi KPBU Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 38 Tahun 2015
Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha yang selanjutnya disebut sebagai KPBU adalah
kerjasama antara pemerintah dan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur untuk
kepentingan umum dengan mengacu pada spesifikasi yang telah ditetapkan sebelumnya
oleh Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah/Badan Usaha Milik Negara/Badan Usaha
Milik Daerah, yang sebagian atau seluruhnya menggunakan sumber daya Badan Usaha
dengan memperhatikan pembagian risiko diantara para pihak.
2. Definisi KPBU Berdasarkan Para Ahli
Definisi lain diberikan oleh Yescombe yang menyatakan bahwa KPBU adalah kontrak
jangka panjang antara pemerintah dan badan usaha untuk melaksanakan perencanaan,
pembangunan, pembiayaan, dan pengoperasian infrastruktur publik oleh pihak swasta.
Menurut Alfen, et al.,( 2009) KPBU memiliki 4 karakteristik meliputi:
 Kontrak jangka panjang,

26
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

 Investasi pihak badan usaha dimana siklus hidup proyek merupakan hal yang
penting bagi pihak badan usaha,
 Inovasi dalam penyediaan jasa yang dilakukan pihak badan usaha dan;
 Adanya keuntungan yang didapatkan baik dari pihak badan usaha.

C. Tujuan KPBU
1. Tujuan Skema KPBU Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 38 Tahun 2015
a. Mencukupi kebutuhan pembiayaan secara berkelanjutan dalam Penyediaan
Infrastruktur melalui pengerahan dana swasta;
b. Mewujudkan Penyediaan Infrastruktur yang berkualitas, efektif, efisien, tepat sasaran,
dan tepat waktu;
c. Menciptakan iklim investasi yang mendorong keikutsertaan Badan Usaha dalam
Penyediaan Infrastruktur berdasarkan prinsip usaha secara sehat;
d. Mendorong digunakannya prinsip pengguna membayar pelayanan yang diterima,
atau dalam hal tertentu mempertimbangkan kemampuan membayar pengguna;
dan/atau
e. Memberikan kepastian pengembalian investasi Badan Usaha dalam Penyediaan
Infrastruktur melalui mekanisme pembayaran secara berkala oleh pemerintah kepada
Badan Usaha.
2. Tujuan KPBU Berdasarkan Para Ahli
Skema KPBU bertujuan untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi dalam
pelaksanaannya, meningkatkan kualitas dari produk-produk dan pelayanan publik,
dengan menanggung secara bersama-sama dalam hal modal, risiko, ilmu pengetahuan,
SDM.
Tujuan lain yang hendak dicapai adalah untuk mendapatkan nilai lebih (Value for Money)
dibandingkan dengan pengadaan proyek secara tradisional, mereduksi Life Cycle
Costing, alokasi risiko yang lebih baik, mempercepat pembangunan dan meningkatkan
kualitas layanan (Spiering & Dewulf, 2007)
Keuntungan skema KPBU yang utama adalah efisiensi dalam proses transaksi proyek
yang antara lain ditandai oleh menurunnya biaya konstruksi secara signifikan dan dapat
membatasi potensi cost-overrun yang terjadi. Keuntungan dari kerjasama ini memberi
daya saing kepada investor swasta dalam pemanfaatan efisiensi dan inovasi teknologi
yang lebih baik. (Dikun, 2010)
3. Tujuan Skema KPBU Secara Umum
Dalam mengembangkan program KPBU, pemerintah perlu mendefinisikan faktor
pendorong dan tujuannya untuk program KPBU, sehingga dipahami dengan jelas,
sehingga pasar dapat memberikan respon yang baik.

27
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Terdapat beberapa tujuan yang mendorong KPBU secara global diantaranya :


a. Kebutuhan untuk mengatur pinjaman sektor publik
b. Akselerasi penyediaan layanan infrastruktur
c. Transfer risiko yang pantas kepada pihak Badan Usaha
d. Mendapatkan inovasi dan efisiensi ekonomis

D. Prinsip Dasar KPBU


1. Prinsip-Prinsip KPBU berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 38 Tahun 2015
KPBU dilakukan berdasarkan prinsip:
a. Kemitraan, yakni kerjasama antara pemerintah dengan Badan Usaha dilakukan
berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan dan persyaratan yang
mempertimbangkan kebutuhan kedua belah pihak;
b. Kemanfaatan, yakni Penyediaan Infrastruktur yang dilakukan oleh pemerintah dengan
Badan Usaha untuk memberikan manfaat sosial dan ekonomi bagi masyarakat;
c. Bersaing, yakni pengadaan mitra kerjasama Badan Usaha dilakukan melalui tahapan
pemilihan yang adil, terbuka,dan transparan, serta memperhatikan prinsip persaingan
usaha yang sehat;
d. Efektif, yakni kerja sama Penyediaan Infrastruktur mampu mempercepat
pembangunan sekaligus meningkatkan kualitas pelayanan pengelolaan dan
pemeliharaan infrastruktur; dan
e. Efisien, yakni kerja sama Penyediaan Infrastruktur mencukupi kebutuhan pembiayaan
secara berkelanjutan dalam Penyediaan Infrastruktur melalui dukungan dana swasta.
f. Pengendalian dan pengelolaan risiko, yakni kerja sama Penyediaan Infrastruktur
dilakukan dengan penilaian risiko, pengembangan strategi pengelolaan, dan mitigasi
terhadap risiko.
2. Prinsip Utama KPBU
a. Mengoptimalkan alokasi risiko
b. Mencapai “Value For Money”
c. Mempertahankan atau meningkatkan tingkat layanan
d. Akses pada keahlian, teknologi dan inovasi yang baru atau yang lebih baik
3. Prinsip Mengoptimalkan Alokasi Resiko
a. Perlu adanya tanggung jawab alokasi risiko antara pemerintah dan badan usaha
dengan melakukan dasar negosiasi risiko dan hasil akan tercermin dalam mekanisme
pembayaran; mitigasi risiko melalui garansi risiko yang baik

28
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

b. Untuk mengevaluasi dan mengatur program risiko dengan menyusun strategi


menanggapi risiko
c. Untuk mengkonfirmasi kemampuan proyek menggunakan referensi proyek
d. Untuk mengkonfirmasi VFM dari proyek, menggunakan sektor publik pembanding
Ilustrasi Optimalisasi Alokasi Resiko
Risiko diasumsikan oleh pihak yang lebih baik dalam mengatasi risiko digambarkan
seperti dibawah ini.

Gambar 3.2 Optimalisasi Alokasi Risiko

4. Prinsip Pembagian Peran pada KPBU untuk Pencapaian Value for Money,
Peningkatan Pelayan, Teknologi dan Inovasi
Hasil yang ingin dicapai:
a. Investasi yang layak
b. Tersedia infrastruktur publik yang berkualitas dan efisien
c. Tersedia tingkat layanan yang berkualitas tinggi
d. Desain & operasional yang terpadu
e. Inovasi (up to date)

Peran Pemerintah
a. Visi, Misi, Arah, Tujuan
b. Penetapan Output
c. Kepastian Pengaturan (kerangka hukum, keuangan, tax),

29
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

d. Komitmen & pembagian risiko


e. Komitmen pembayaran
f. Penyediaan tanah (konsesi jangka panjang),
g. Kelayakan proyek (publik & Badan Usaha)

Peran Badan Usaha


a. Pengelola risiko
b. Pendekatan pada pemanfaatan umur Aset
c. Inovasi dan Kreativitas
d. Desain yang optimal dan terpadu
e. Pembiayaan
f. Tambahan pendapatan dengan Optimalisasi pemanfaatan aset
g. Penyedia layanan

Gambar 3.3 Pembagian peran pada KPBU

30
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

E. Latihan

Jawablah Pertanyaan dibawah ini dengan baik dan benar!

1. Jelaskan pengertian KPBU menurut pemahaman anda!


2. Jelaskan Prinsip-Prinsip KPBU berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 38
Tahun 2015!
3. Uraikan pola-pola pembiayaan infrastruktur menurut pemahaman anda!

F. Rangkuman

Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha yang selanjutnya disebut sebagai KPBU
adalah kerjasama antara pemerintah dan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur
untuk kepentingan umum dengan mengacu pada spesifikasi yang telah ditetapkan
sebelumnya oleh Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah/Badan Usaha Milik
Negara/Badan Usaha Milik Daerah, yang sebagian atau seluruhnya menggunakan
sumber daya Badan Usaha dengan memperhatikan pembagian risiko diantara para
pihak.
Prinsip Utama KPBU
a. Mengoptimalkan alokasi risiko
b. Mencapai “Value For Money”
c. Mempertahankan atau meningkatkan tingkat layanan
d. Akses pada keahlian, teknologi dan inovasi yang baru atau yang lebih baik

31
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

MATERI POKOK 4
JENIS-JENIS INFRASTRUKTUR KPBU

Mampu memahami dan mengetahui jenis-jenis infrastruktur KPBU


di Lingkungan Kementerian PUPR

A. Infrastruktur Sumber Daya Air


Pengelolaan sumber daya air terpadu dilaksanakan sesuai dengan Undang-Undang tentang
Sumber Daya Air yang menjelaskan bahwa sumber daya air harus dikelola secara
menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan hidup dengan tujuan mewujudan
kemanfaatan sumber daya air berkelanjutan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat.
Lingkup pengelolaan sumber daya air meliputi upaya perencanaan, pelaksanaan,
pemantauan, dan evaluasi terhadap penyelenggaraan konservasi sumber daya air,
pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian daya rusak air.

Gambar 4.1 Lingkup Pengelolaan Sumber Daya Air


Sumber: UU No.7/2004.
Infrastruktur yang dibangun/ditingkatkan, direhabilitasi, dilindungi/ dikonservasi adalah
sebagai berikut:

32
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

1. Waduk/Bendungan
Waduk/bendungan dibangun dengan maksud untuk menyimpan air yang berlebih pada
saat musim hujan agar dapat dimanfaatkan untuk pemenuhan kebutuhan air dan daya
airpada saat dibutuhkan. Waduk/bendungan juga dibangun dalam rangka mendukung
ketahanan air melalui kegiatan pembangunan dan peningkatan kapasitas tampungan air.
Pengertian bendungan menurut PP Nomor 37/2010 adalah bangunan berupa urukan
tanah, urukan batu, beton, dan/atau pasangan batu yang dibangun selain untuk menahan
dan menampung limbah tambang atau menampung lumpur sehingga terbentuk waduk.
Adapun waduk adalah wadah buatan yang terbentuk sebagai akibat dibangunnya
bendungan. Klasifikasi bendungan dibagi berdasarkan ukuran (bendungan besar dan
kecil), tujuan pembangunan (bendungan serba guna, bendungan fungsi tunggal),
penggunaan (bendungan pembentuk waduk, penangkap/pembelok air, memperlambat
jalannya air), konstruksi (bendungan urugan, bendungan beton, lainnya), ketinggian
(rendah kurang dari 30m, sedang 30-100 m, tinggi lebih dari 100m), dan berdasarkan
jalannya air (bendungan untuk dilewati air dan untuk menahan air). Prosedur
pembangunan dan pengelolaan bendungan dilakukan melalui 4 tahapan utama yang
meliputi:
 Tahapan Persiapan Pembangunan, meliputi pengurusan izin lokasi dan prinsip
 Tahap Perencanaan Pembangunan, meliputi kegiatan studi dan desain, termasuk
studi kelayakan dan studi pengadaan lahan.
 Tahap Konstruksi, yaitu pembangunan fisik bendungan dengan terlebih dahulu
melakukan pembersihan lahan, pemindahan flora dan fauna, serta pemindahan
penduduk.
 Tahap Pengisian Waduk, dengan upaya pemantauan kuantitas air.

Gambar 4.2 Tahapan Pembangunan Bendungan


Sumber: PP No.37/2010, Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian PUPR,
2014
Setelah pembangunan bendungan dilaksanakan, dilanjutkan dengan pemanfaatan
bendungan beserta waduk sesuai dengan tujuan pembangunan. Tahapan selanjutnya

33
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

adalah pengelolaan bendungan yang meliputi operasi dan pemeliharaan, kemungkinan


perubahan atau rehabilitasi bendungan dan diakhiri dengan penghapusan fungsi
bendungan.
2. Embung/Situ
Embung merupakan bangunan konservasi air berbentuk kolam untuk menampung air
hujan dan air limpasan (run off) serta sumber air lainnya untuk mendukung usaha
pertanian, perkebunan, dan peternakan. Embung dapat digunakan untuk menahan
kelebihan air dan menjadi sumber air irigasi pada musim kemarau sehingga berfungsi
untuk menjamin kontinuitas ketersediaan pasokan air sepanjang waktu.

Gambar 4.3 Tahapan Pembangunan Embung


Sumber: Pedoman Teknis Konservasi Air Melalui Pembangunan Embung, 2014, Peluang
Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian PUPR, 2014
Embung umumnya dibangun dengan teknologi sederhana dengan ukuran relatif kecil dan
kedalaman yang dianjurkan tidak lebih dari 3 meter sehingga memudahkan pengambilan
air, pemeliharaan, dan perbaikan.
Proses pembangunan embung meliputi 1) tahap persiapan, 2) perencanaan, dan 3)
pelaksanaan.
Tahap persiapan meliputi kegiatan survey CL (calon lokasi) dan CP (calon pengguna).
Kriteria pemilihan calon lokasi (CL) embung adalah sebagai berikut:
 Daerah pertanian lahan kering/perkebunan/peternakan yang memerlukan pasokan air
dari embung sebagai suplesi air irigasi
 Air tanahnya sangat dalam
 Bukan lahan berpasir
 Terdapat sumber air yang dapat ditampung bauk berupa air hujan, aliran permukaan
dan mata air, parit, sungai kecil.
 Wilayah atas mempunyai daerah tangkapan air atau wilayah yang mempunyai sumber
air (mata air, sungai kecil, dll) untuk dimasukkan ke embung.
Tahap perencanaan terkait dengan penyusunan desain embung yang sederhana agar
dapat dibaca oleh pelaksana (petani/kelompok tani). Tahap pelaksanaan mencakup

34
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

pengadaan bahan dan konstruksi, meliputi penentuan bentuk permukaan embung,


penggalian tanah, pembuatan dinding pinggir embung, pemebuatan saluran masuk (inlet),
dan pembuatan saluran pembuangan (outlet).
3. Bangunan penampung air lainnya seperti danau
4. Jaringan Irigasi
Menurut UU No 7/2004 tentang Sumber Daya Air, yang dimaksud dengan irigasi adalah
usaha penyediaan, pengaturan, dan pembuangan ar untuk menunjang pertanian, yang
jenisnya meliputi irigasi permukaan, irigasi rawa, irigasi air bawah tanah, irigasi pompa
dan irigasi pompa. Adapun yang dimaksud jaringan irigasi adalah kesatuan saluran,
bangunan, dan bangunan pelengkap irigasi.
Kewenangan dan tanggung jawab pengelolaan jaringan irigasi berdasarkan UU SDA
Nomor 7/2004 dibagi 3 yaitu: pengelolaan jaringan irigasi nasional (luasan DI >3000 ha),
pengelolaan irigasi jaringan provinsi (luasan DI 1000-3000 ha), serta pengelolaan jaringan
irigasi kabupaten (luasan DI <1000 ha).
Berdasarkan klasifikasinya, jaringan irigasi dibagi ke dalam 3 kelompok, yaitu jaringan
irigasi teknis (bangunan permanen,saluran irigasi dan pembuang terpisah, semi teknis
(bangunan permanen atau semi permanen, saluran irigasi dan pembuang tidak
sepenuhnya terpisah), dan sederhana (bangunan sederhana, saluran irigasi dan
pembuang menjadi satu).
Adapun berdasarkan cara pengambilan air, sistem irigasi dibagi ke dalam irigasi sistem
gravitasi, irigasi sistem pompa dan irigasi sistem pasang surut. Berdasarkan sumber
airnya, jaringan irigasi dibedakan menjadi irigasi waduk dan nonwaduk.
Berdasarkan Permen PU No.30/PRT/M/2007, pembangunan dan/atau peningkatan
jaringan irigasi dilakukan secara bertahap, yaitu 1) tahap sosialisasi dan konsultasi publik,
2) pengadaan tanah, 3) pelaksanaan konstruksi, serta 4) persiapan dan pelaksanaan
operasi dan pemeliharaan. Adapun definisi pembangunan jaringan irigasi menurut PP
No/20/2006 adalah pembangunan baru pada lahan yang belum ada jaringan irigasi yang
mencakup jaringan irigasi air permukaan dan jaringan irigasi air tanah.
Masyarakat mempunyai kesempatan untuk berperan dalam pembangunan jaringan irigasi
partisipatif berdasarkan izin dari pemerintah. Izin ini meliputi izin prinsip aloksi air, izin
lokasi, serta persetujuan terhadap rencana/desain jaringan irigasi.

Gambar 4.4 Tahapan Pembangunan Jaringan Irigasi oleh Pemerintah


Sumber: Permen PU No.30/PRT/M/2007, Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum,
Kementerian PUPR, 2014

35
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

5. Infrastruktur Pengamanan Pantai


Upaya untuk melindungi dan mengamankan daerah pantai dan muara sungai dari
kerusakan memerlukan upaya pengamanan pantai. Kerusakan daerah pantai antara lain
erosi, abrasi, dan akresi disebabkan oleh gelombang pantai secara alami yang dipicu oleh
kegiatan manusia dan bencana alam. Berdasarkan Permen PU No 09/2010, pengamanan
pantai adalah upaya untuk melindungi dan mengamankan daerah pantai dan muara
sungai dari kerusakan akibat erosi, abrasi, dan akresi. Zona pengamanan pantai adalah
satuan wilayah pengamanan pantai yang dibatasi oleh tanjung dan tanjung, tempat
berlangsungnya proses erosi, abrasi, dan akresi yang terlepas dari pengaruh satuan
wilayah pengamanan pantai lainnya (coastal cell).
Klasifikasi infrastruktur atau bangunan pengamanan pantai terbagi ke dalam beberapa
item, antara lain:
Dinding pantai/revetment, merupakan bangunan yang memisahkan daratan dan perairan
pantai, serta ditempatkan sejajar atau hampir sejajar dengan garis pantai. Fungsinya
melindungi pantai dari erosi dan limpasan gelombang ke darat.
Groin, merupakan bangunan pelindung pantai yang baisanya dibuat tegak lurus garis
pantai. Berfungsi intuk menahan aliran sedimen sepanjang pantai sehingga bisa
mengurangi/menghentikan erosi yang terjadi.
Jetty, merupakan bangunan tegak lurus pantai yang diletakkan pada kedua sisi muara.
Fungsi utama adalah untuk menahan berbeloknya muara sugai dan mengonsentrasikan
aliran pada alur yang telah ditetapkan.
Pemecah gelombang lepas pantai (breakwater), yaitu bangunan yang dibuat sejajar
pantai dan berada pada jarak tertentu dari garis pantai. Fungsinya adalah untuk
melindungi pantai dari serangan gelombang.
Tahapan pembangunan infrastruktur pengaman pantai meliputi 1) perencanaan detail, 2)
pelaksanaan, dan 3) operasi serta pemeliharaan. Perencanaan detail mencakup
inventarisasi, penyusunan rencana detail, perhitungan struktur dan volume. Pelaksanaan
kegiatan meliputi pra persiapan, persiapan pekerjaan, pelaksanaan atau konstruksi serta
penyerahan pekerjaan. Adapun tahap OP meliputi pemantauan, sosialisasi dan
pengoperasian.

Gambar 4.5 Tahapan Pembangunan Infrastruktur Pengaman Pantai

36
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Sumber: Permen PU No.9/2010, Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian


PUPR, 2014
6. Infrastruktur Pengendali Banjir
Pengendalian banjir merupakan salah satu daru upaya pengelolaan banjir terpadu
dengan tujuan utama mengurangi resiko besaran banjir. Adapun pengendalian banjir
melalui pembangunan bangunan pengendali banjir merupakan upaya pengendalian banjir
secara struktural. Upaya pengurangan resiko banjir sesuai dengan PP No.38/2011
tentang Sungai adalah sebagai berikut:
 Peningkatan kapasitas sungai, dilakukan dengan pengerukan sedimen dasar sungai
 Pembuatan tanggul untuk menahan air
 Pembuatan bangunan pelimpah banjir dan atau pompaterutama di lokasi dataran
rendah dengan ketinggian di bawah permukaan laut.
 Pembuatan bendungan
 Perbaikan drainase kota
7. Infrastruktur Pengendali Banjir Lahar Dingin Gunung Berapi
Salah satu upaya untuk mengatasi banjir lahar dingin akibat letusan gunung api adalah
teknologi sabo. Dengan adanya teknologi sabo maka akan mencegah terjadinya bencana
sedimen dan mempertahankan daerah hulu terhadap kerusakan lahan.

B. Infrastruktur Bina Marga


Pembangunan infrastruktur kebinamargaan, termasuk jalan dan jembatan bertujuan untuk
meningkatkan konektivitas dan mobilitas barang dan/atau orang, baik melalui kegiatan
pembangunan baru, peningkatatan kualitas struktur dan kapasitas infrastruktur, serta
rehabilitasi atau pemeliharaan berkala.
1. Jalan
Berdasarkan UU No.38/2004 tentang Jalan, pengertian jalan adalah prasarana
transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan
perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan
tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas
permukaan air, kecuali jalan kereta api, jalan lori, dan jalan kabel. Berdasarkan Permen
PU No.19/PRT/M/2011 tentang persyaratan Teknis Jalan dan Kriteria Perencanaan teknis
Jalan, bangunan pelengkap jalan dapat berupa jalur lalu lintas, bangunan pendukung
kosntruksi jalan, serta fasilitas lalu lintas dan fasilitas pendukung pengguna jalan.
Bangunan pelengkap jalan yang berfungsi sebagai jalur lalu lintas mencakup jembatan,
lintas atas, lintas bawah (underpass), jalan layang (flyover), dan terowongan (tunnel).
Undang-Undang Jalan mengatur tentang pengelompokan/klasifikasi jalan untuk
memberikan kemudahan serta menjamin kepastian pengelolaan dan pelayanan jalan.

37
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Klasifikasi Jalan terbagi ke dalam sistem, fungsi, kelas, dan status kewenangan jalan
(Gambar 4.6).

Gambar 4.6 Klasifikasi Jalan


Sumber: Undang-undang No.38/2004, Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum,
Kementerian PUPR, 2014

Tahapan Pembangunan/Peningkatan/ Pemeliharaan Jalan


Berdasarkan UU No.38/2004, pembangunan jalan meliputi beberapa tahapan, yaitu
pemrograman dan penganggaran, tahap perencanaan teknis tahap pengadaan lahan,
pelaksanaan konstruksi, serta tahap pengoperasian dan pemeliharaan (Gambar 4.7).

Gambar 4.7 Lingkup kegiatan pembangunan jalan dan jembatan


Sumber: Undang-Undang No.38/2004, Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum,
Kementerian PUPR, 2014
Setiap bangunan infrastruktur memiliki masa aktif penggunaan atau umur bangunan.
Selain dilakukan pemeliharaan (rutin, berkala, rehabilitasi) sejalan dengan berjalannya
waktu maka kemampuan jalan semakin berkurang sehingga diperlukan peningkatan jalan

38
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

yang meliputi peningkatan struktur, atau rekonstruksi, peningkatan kapasitas jalan yang
dilakukan untuk jalan yang mengalami overcapacity, rehabilitasi jembatan dan bangunan
pelengkap, serta penggantian jembatan.
2. Infrastruktur Jembatan
Berdasarkan Peraturan Menteri PU No 19/PRT/M/2011 tentang Persyaratan Teknis Jalan
dan Kriteria Perencanaan Teknis jembatan, jembatan adalah bagunan pelengkap jalan
yang memiliki dua fungsi, yaitu sebagai jalur lalu lintas dan sebagai fasilitas pendukung
pengguna jalan. Klasifikasi jembatan dapat dibedakan menurut:
 Struktur (misal jembatan gelagar, jembatan rangka, jembatan gantung, jembatan
pelengkung, jembatan portal, jembatan kabel)
 Kegunaan. Yaitu jembatan jalan raya, jembatan kereta api, jembatan jalan air,
jembatan jalan pipa, jembatan militer, dan jembatan penyebrerangan.
 Material/bahan, meliputi jembatan kayu baja, dan beton
 Letak lantai, mencakup jembatan lantai kendaraan di bawah, jembatan lantai
kendaraan di atas, jembatan lantai kendaraan di tengah,s erta di atas dan bawah
(double deck).
Tahapan Pembangunan Jembatan
Tahapan pembangunan jembatan pada dasarnya serupa dengan pembangunan jalan,
yaitu dimulai dengan 1) pemrograman dan penganggaran, 2) perencanaan teknis, 3)
pengadaan tanah, 4) pelaksanaan konstruksi, serta 5) pengoperasian dan pemeliharaan.

Gambar 4.8 Alur Pembangunan Jembatan


Sumber: Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian PUPR, 2014
Demikian pula dengan lingkup kegiatan pemeliharaan dan peningkatan jembatan pada
dasarnya relatif sama dengan pemeliharaan dan peningkatan jalan. Adapun peningkatan
jembatan dapat berupa pelebaran, perkuatan struktur dan penambahan atau penggantian
elemen jembatan. Penggantian jembatan pada umumnya dilakukan terhadap bangunan
jembatan yang umurnya sudah habis.

39
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

3. Jalan Tol
Berdasarkan Undang-Undang nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan, jalan tol merupakan
jalan umum yang menjadi bagian sistem jaringan jalan dan sebagai jalan nasional yang
kepada penggunanya diwajibkan membayar tarif atau bayaran sejumlah tertentu (pay for
service). dengan demikian, jalan tol bukan termasuk kategori barang publik yang dapat
dimanfaatkan seluas-luasnya oleh pengguna.
Sebagai kompensasi atas manfaat yang diperoleh pengguna, yaitu efisiensi waktu yang
disebabkan oleh pemisahan arus pergerakan dan penggunaan rute alternatif yang lebih
singkat, maka pengguna jalan dibebankan tarif tol.
Pada prinsipnya pembangunan jalan tol merupakan suatu bisnis sehingga harus memnuhi
persyaratan layak secara ekonomi dan finansial. Hal ini dilakukan agar dapat menarik
investor dan lembaga keuangan untuk terlibat dalam pelaksanaannya. Penentuan tarif tol
dihitung berdasarkan 3 komponen, yaitu Besar Keuntungan Biaya Operasi Kendaraan
(BKBOK), kemampuan membayar pengguna jalan tol, dan kelayakan investasi.
Besar tarif maksimal adalah 70% dari BKBOK, yang ditetapkan pada saat penandatangan
perjanjian Pengusahaan Jalan Tol antara Pemerintah dengan Badan Usaha Jalan Tol
(BUJT). Pemberlakuan tarif tol adalah untuk pengembalian investasi dan keuntungan
yang wajar bagi investor, disampig untuk keperluan operasi dan pemeliharaan.
Tahapan Pengusahaan Jalan Tol
Penyelenggaraan jalan tol dilakukan melalui beberapa tahapan, mulai dari 1)
pemrograman, 2) pendanaan, 3) persiapan, 4) perencanaan teknis, 5) pengadaan lahan,
6) pelaksanaan kosntruksi, serta 7) pengoperasian dan pemeliharaan.
Kegiatan pemrograman meliputi perumusan kebijakan rencana jalan tol, rencana umum
jaringan jalan tol, dan rencana ruas jalan tol.
Kegiatan persiapan meliputi prastudi kelayakan finansial, studi kelayakan, dan analisis
mengenai dampak lingkungan. Selanjutnya dilaksanakan pengadaan lahan melalui
pembebasan lahan, tahap konstruksi, dan OP.

Gambar 4.9 Tahapan Umum Pengusahaan Jalan Tol


Sumber: PP No.15/2005, Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian
PUPR, 2014

40
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

C. Infrastruktur Subbidang Cipta Karya


1. Sistem Penyediaan Air Minum
Penyediaan air minum adalah kegiatan menyediakan air minum untuk memenuhi
kebutuhan masyararakat gar mendapatkan kehidupan yang sehat, bersih, dan produktif
(PP Nomor 16/2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum). Adapun
sistem yang dikembangkan (SPAM) merupakan satu kesatuan sistem fisik dan nonfisik
dari prasarana dan sarana air minum.
Dengan adanya SPAM maka akan mewujudkan pengelolaan dan pelayanan air minum
yang berkualitas dengan harga terjangkau, selain juga mencapai kepentingan efisiensi
dan cakupan pelayanan air minum, serta mencapai keseimbangan kepentingan antara
konsumen dengan penyedia jasa pelayanan.
Penyelenggaraan pengembangan SPAM dapat dilakukan oleh BUMN/BUMD, koperasi,
badan usaha swasta dan/atau masyarakat.
Klasifikasi SPAM berdasarkan PP No.16/2005 terbagi ke dalam SPAM Perpipaan dan
SPAM nonperpipaan. SPAM perpipaan meliputi unit air baku, unit produksi, unit distribusi,
unit pelayanan, dan unit pengelolaan. SPAM nonperpipaan meliputi sumur dangkal,
sumur pompa tangan, bak penampungan air hujan, terminal air mobil tangki air, instalasi
air kemasan, dan bangunan perlindungan mata air.

Gambar 4.10 Mekanisme Penyelenggaraan Pengembangan SPAM


Sumber: PP No.16/2005, Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian
PUPR, 2014
Tahapan penyelenggaraan pengembangan SPAM meliputi kegiatan 1) perencanaan
meliputi penyusunan rencana induk, studi kelayakan dan perencanaan teknis sistem air
minum, 2) pelaksanaan konstruksi yang terdiri dari pembangunan konstruksi fisik dan uji
coba, 3) pengelolaan, pemeliharaan, rehabilitasi, dan pemantauan, 4) evaluasi sistem fisik
dan nonfisik penyediaan air minum.

41
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Perencanaan teknis SPAM meliputi unit air baku, unit produksi, unit distribusi, dan unit
pelayanan yang dijabarkan sebagai berikut:
 Unit air baku, terdiri dari bangunan penampungan air, bangunan
pengambilan/penyadapan, alat pengukuran dan peralatan pemantauan, sistem
pemompaan, dan/atau bangunan sarana pembawa serta perlengkapannya.
 Unit produksi merupakan prasarana dan sarana yang dapat digunakan untuk
mengolah air baku menjadi air mnum mellaui proses fisik, kimiawi dan atau biologi.
Terdiri dari bangunan pengolahan dan perlengkapannya, perangkat operasional, alat
pengukuran dan peralatan pemantauan, serta bangunan penampungan air minum.
 Unit distribusi terdiri dari sistem perpompaan, jaringan distribusi, bangunan
penampungan, alat ukur, dan peralatan pemantauan. Pompa distribusi biasanya
menggunakan jenis pompa sentrifugal, Adapun sistem distribusi yang tidak memakai
pompa distribusi, melainkan cara gravitasi, maka air hasil olahan langsung mengalir
melalui pipa transmisi air minum, jaringan distribusi utama/primer, jaringan distribusi
pembawa/sekunder, jaringan distribusi pembagi/tersier, melewati reticulation pipe dan
menuju sambungan rumah.
 Unit pelayanan meliputi kegiatan pelayanan domestik (sambungan rumah, halaman,
hidran umum, dan terminal air) dan nondomestik (industri, restoran, hotel,
perkantoran, rumah sakit, hidran kebakaran).

Gambar 4.11 Skema SPAM


Sumber: Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian PUPR, 2014
2. Sistem Penyehatan Lingkungan Permukiman
Definisi sanitasi menurut UU No.7/2004 adalah mencakup prasarana dan sarana air
limbah (dari aktivitas domestik termasuk memasak, mencuci, mandi dan BAB) dan
persampahan. Secara komprehensif, prasarana dan sarana penyehatan lingkungan
permukiman mencakup: 1) Infrastruktur pengelolaan sampah; 2) Infrastruktur air limbah
domestik; dan 3) Jaringan drainase.
1) Sistem Pengelolaan Sampah
Pengelolaan sampah adalah kegiatan yang sistematis, menyeluruh dan
berkesinambungan yang meliputi pengurangan dan penanganan sampah (UU No.
42
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

18/2008 tentang Pengelolaan Sampah). Dengan adanya pengelolaan sampah akan


meningkatkan kesehatan masyarakat dan kualitas lingkungan serta menjadikan
sampah sebagai sumberdaya. UU No.18/2008 lebih lanjut menjelaskan tentang
penyelenggaraan pengelolaan sampah yang meliputi pengurangan sampah dan
penanganan sampah. Pengurangan sampah terdiri dari pembatsan timbunan
sampah, pendauran ulang sampah, dan pemanfaatan kembali sampah. Adapun yang
termasuk penanganan sampah adalah:
 Pemilahan/pengelompokan jenis/sifat sampah,
 Pengumpulan/penindahan sampah dari sumber sampah ke tempat penampungan
smentara/ terpadu
 Pengangkutan sampah dari sumber dan/atau dari tempat penampungan sampah
sementara menuju tempat pemrosesan akhir
 Pengolahan sampah
 Pemrosesan akhir sampah dalam bentuk pengembalian sampah dan/atau residu
hasil pengolahan sebelumnya ke media lingkungan secara aman.
Dengan demkian, prasarana dan sarana dalam penanganan sampah adalah:
 Pemilahan, contohnya sarana pewadahan individual (bin, wadah) dan pewadahan
komunal (dapat berupa TPS).
 Pengumpulan, contohnya motor sampah, gerobak sampah, sepeda sampah, TPS,
TPS3R.
 Pengangkutan, berupa dump truck, armroll truck, compactor truck, street sweeper
vehicle dan trailer.
 Pengolahan sampah, misalnya keberadaan TPS3R, SPA,TPA, TPST.
 Pemrosesan akhir sampah, berupa TPA (jenis open dumping, control landfill,
sanitary landfill).
 Penyelenggaraan pengelolaan sampah meliputi :
 Perencanaan umum termasuk penyusunan rencana induk, studi kelayakan, dan
perencanaan teknis;
 Penanganan sampah termasuk pemilahan, pengumpulan dan pengangkutan serta
pengolahan sampah;
 Penyediaan fasilitas pengolahan dan pemrosesan akhir sampah meliputi
perencanaan teknis, pelaksanaan pembangunan, serta pengoperasian dan
pemeliharaan; serta
 Rehabilitasi TPA meliputi pemeliharaan rutin dan berkala dan rehabilitasi sebagian
dan keseluruhan.

43
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Gambar 4.12 Proses Penyelenggaran Pengelolaan Sampah


Sumber: Permen PU No.03/PRT/M/2013, Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum,
Kementerian PUPR, 2014
2) Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman
Air limbah adalah air buangan yang berasal dari rumah tangga termasuk tinja manusia
dari lingkungan permukiman (PP No.16/2005 tentang Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum). Untuk mengurangi permasalahan penambahan jumlah air
limbah domestik yang dibuang akibat peningkatan penduduk maka perlu diterapkan
sistem penanganan air limbah terpadu, baik sistem penyaluran maupun
pengolahannya.
Klasifikasi sistem pengolahan air limbah dan penyaluran air limbah pada umumnya
terdiri dari 2 macam yaitu sistem pengolahan on site (setempat) dan sistem
pengolahan off-site (terpusat). Sistem on site digunakan untuk individu dan skala
komunal, sementara off site untuk skala kota.

Gambar 4.13 Klasifikasi Sistem Pengolahan Air Limbah


Sumber: Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian PUPR, 2014

44
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

Tahapan kegiatan perencanaan pengelolaan air limbah skala kawasan didahului


dengan 1) tahap persiapan (penyepakatan nota kesepemahaman, mekanisme
pendanaan), 2) perencanaan teknis meliputi perencanaan sarana dan prasarana air
limbah dan jaringan pipa pada lokasi yang sudah ditetapkan hasil survey, pengukuran
lokasi, dan penyusunan DED, 3) Pelaksanaan konstruksi sarana air limbah,
pemasangan jaringan pipa SR serta sistem jaringan perpipaan air limbah, 4) Operasi
dan pemeliharaan, serah terima, dan monitoring lingkungan.

Gambar 4.14 Mekanisme Penyelenggaraan Pengolahan Air Limbah Skala


kawasan. Sumber: Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian
PUPR, 2014
3) Pengelolaan Jaringan Drainase Perkotaan
Drainase merupakan salah satu aspek penting untuk menangani air permukaan dan
air tanah gar tidak tergenang dan menyebabkan banjir. Adapun definisi drainase
adalah infrastruktur yang secara teknis dapat mengurangi kelebihan air, baik yang
berasal dari air hujan, rembesan, maupun kelebihan air irigasi dari suatu kawasan dan
atau lahan sehingga fungsi kawasan tersebut tidak terganggu.
Dalam skala perkotaan, sistem drainase perkotaan berupa jaringan pembuangan air
yang berfungsi mengendalikan atau mengeringkan kelebihan air permukaan di daerah
permukiman yang berasal dari hujan sehingga tidak menganggu masyarakat dan jika
ditangani dengan tepat dapat memberikan manfaat bagi masyarakat dan lingkungan
alam.
Klasifikasi sistem drainase dapat dibedakan berdasarkan sejarah terbentuknya
(natural drainage/sungai, artificial drainage/gorong-gorong); fungsinya (single
purpose/aluran pembuangan khusus air hujan dan multipurpose); serta letak

45
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

bangunan (surface drainage/mengalirkan limpasan permukaan dan subsurface


drainage/mengalirkan air limpasan permukaan melalui media bawah tanah).
Tahapan pengelolaan jaringan drainase perkotaan meliputi: 1) tahap perencanaan
berupa penyusunan rencana induk, studi kelayakan dan DED; 2) pelaksanaan
konstruksi mulai dari tahap persiapan (preconstruction), pelaksanaan (construction)
dan test commisioning; 3) operasi dan pemeliharaan yang terdiri dari perencanaan,
pelaksanaan dan monitoring serta evaluasi.

Gambar 4.15 Proses Penyelenggaraan Pengelolaan Drainase


Sumber: Peluang Investasi Infrastruktur Pekerjaan Umum, Kementerian PUPR, 2014
Prasarana dan sarana drainase perkotaan terdiri dari:
 Saluran terbuka dan tertutup, biasanya terdapat di sisi jalan yang berfungsi untuk
menampung air hujan/genangan dari jalan raya.
 Bangunan persilangan (gorong-gorong dan siphon drainase), dimana gorong-
gorong meruoakan saluran yang memotong jalan atau media lain. Sementara
siphon adalah bangunan air yang berfungsi untuk mengalirkan air dengan
menggunakan gravitasi yang melewati bagian bawah jalan.
 Bangunan terjun, berfungsi untuk menurunkan kecepatan dari hulu.
 Tanggul, merupakan konstruksi pencegah terjadinya limpasan air dari
sungai/saluran ke wilayah.
 Bangunan penangkap pasir, berfungsi menangkap sedimen, biasanya
direncanakan sebelum inlet masuk ke kolam retensi, sebelum inlet gorong-gorong,
sebelum inlet siphon.

46
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

 Pintu air, berfungsi untuk mengatur debit air yang dapat dipasang di ujung saluran
yang berhubungan dengan badan air.
 Kolam retensi dan kolam tandon, dimana kolam retensi merupakan prasarana
drainase yang berfungsi untuk menampung dan meresapkan air hujan di suatu
wilayah. Kolam tandon berfungsi untuk menampung air hujan agar dapat
digunakan sebagai sumber air baku.
 Stasiun pompa, terdiri dari pompa, rumah pompa, panel operasi, gudang dan
rumah jaga.
 Trash rack, merupakan saringan sampah untuk menhaga kebersihan saluran.
 Sumur dan kolam resapan, yang merupakan sarana penampungan air hujan dan
meresapkannya ke dalam tanah.
Pengelolaan air pada sistem drainase dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu:
 Cara konvensional, yaitu membuang limpasan air hujan secepatnya dengan jalur
sependek-pendeknya dan biasanya dilakukan tanpa mengolah limpasan air.
 Cara ekologis, yaitu 1) bioekologis dengan melestarikan atau menyediakan
daerah hijau sebagai daerah retensi dan peresapan air yang optimal, serta 2)
teknologis-higienis, yaitu arus limpasan air hujan dapat dihambat, diresapkan atau
ditampung dalam kolam retensi sebagai sumber daya imbuhan air tanah dan air
permukaan.

D. Infrastruktur Subbidang Perumahan


Dalam siklus penyelenggaraan perumahan terdapat tahapan-tahapan sebagai berikut:
1. Perencanaan Perumahan
a. Perencanaan Perumahan dimaksudkan untuk:
a) Menciptakan Rumah yang layak huni;
b) Mendukung upaya pemenuhan kebutuhan Rumah oleh masyarakat dan
Pemerintah;
c) Meningkatkan tata bangunan dan lingkungan yang terstruktur.
b. Perencanaan pembangunan Perumahan mencakup:
a) Kebijakan pembangunan dan pengembangan;
b) Rencana kebutuhan penyediaan Rumah;
c) Rencana keterpaduan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum;
d) Program pembangunan dan pemanfaatan.
2. Pembangunan Perumahan
a. Pembangunan Perumahan meliputi :

47
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

a) Pembangunan Rumah dan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum


b) Peningkatan kualitas Perumahan.
b. Pembangunan Perumahan dilaksanakan melalui upaya penataan pola dan
struktur ruang pembangunan Rumah beserta Prasarana, Sarana, dan Utilitas
Umum yang terpadu dengan penataan lingkungan sekitar.
c. Pembangunan Perumahan untuk peningkatan kualitas Perumahan dilaksanakan
melalui upaya penanganan dan pencegahan terhadap Perumahan Kumuh dan
Permukiman Kumuh serta penurunan kualitas lingkungan.
3. Pemanfaatan Perumahan
a. Pemanfaatan Perumahan meliputi :
a) Pemanfaatan Rumah
b) Pemanfaatan Prasarana, dan Sarana Perumahan
c) Pelestarian Rumah, Perumahan, serta Prasarana dan Sarana Perumahan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
b. Penghunian Rumah dapat berupa:
a) Hak milik sesuai dengan ketentuan peraturan perundang - undangan;
b) Cara sewa menyewa;
c) Cara bukan sewa menyewa.
4. Pengendalian Perumahan
a. Pengendalian Perumahan mulai dilakukan pada tahap :
a) Perencanaan
b) Pembangunan
c) Pemanfaatan
b. Pengendalian Perumahan dilaksanakan oleh Pemerintah dan/atau Pemerintah
Daerah dalam bentuk:
a) Perizinan;
b) Penertiban; dan/atau
c) Penataan.

48
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

E. Latihan

Jawablah Pertanyaan dibawah ini dengan baik dan benar!

1. Gambarkan lingkup kegiatan pembangunan jalan dan jembatan!


2. Jelaskan tentang proses penyelenggaran pengelolaan sampah!

F. Rangkuman

Infrastruktur berperan penting dalam pertumbuhan ekonomi suatu negara melalui


penciptaan efektifitas dan efisiensi dari percepatan pembangunan yang yang
dihasilkan. Hal ini ditunjang oleh proses pembangunan infrastruktur yang didukung
oleh pembiayaan yang layak dari mulai tahap perencanaan, proses pembangunan
hingga tahap operasi dan pemeliharaan infrastruktur. Penyediaan infrastruktur
mempunyai karakteristik yang berbeda dengan proyek lain, melingkupi beberapa
sebagai berikut:

1. Capital intensity and longevity


2. Economies of scale and externalities
3. Heterogen, kompleks, dan melibatkan banyak pihak
4. Opaqueness

Pengelolaan sumber daya air terpadu dilaksanakan sesuai dengan Undang-Undang


tentang Sumber Daya Air yang menjelaskan bahwa sumber daya air harus dikelola
secara menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan hidup dengan tujuan
mewujudan kemanfaatan sumber daya air berkelanjutan sebesar-besarnya untuk
kemakmuran rakyat. Lingkup pengelolaan sumber daya air meliputi upaya
perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi terhadap penyelenggaraan
konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, dan pengendalian
daya rusak air.

Pembangunan infrastruktur kebinamargaan, termasuk jalan dan jembatan bertujuan


untuk meningkatkan konektivitas dan mobilitas barang dan/atau orang, baik melalui
kegiatan pembangunan baru, peningkatatan kualitas struktur dan kapasitas
infrastruktur, serta rehabilitasi atau pemeliharaan berkala.

Penyediaan air minum adalah kegiatan menyediakan air minum untuk memenuhi
kebutuhan masyararakat gar mendapatkan kehidupan yang sehat, bersih, dan
produktif (PP Nomor 16/2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum). Adapun sistem yang dikembangkan (SPAM) merupakan satu kesatuan
sistem fisik dan nonfisik dari prasarana dan sarana air minum.

49
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

PENUTUP

A. Evaluasi Kegiatan Belajar

1. Kontrak jangka panjang antara pemerintah dan sektor badan usaha untuk
melaksanakan perencanaan, pembangunan, pembiayaan, dan pengoperasian
infrastruktur publik oleh pihak swasta, adalah…
a. Privatisasi
b. Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha
c. Pola pembiayaan infrastruktur
d. Investasi infrastruktur
2. Berikut termasuk dasar penyusunan KPBU, kecuali …
a. Harmonisasi dengan regulasi terkait
b. Percepatan business process KPBU
c. Perluasan jenis infrastruktur KPBU
d. Pembangunan infrastruktur
3. Kemampuan keuangan negara yang dihimpun dari pendapatan negara untuk
mendanai anggaran belanja negara yang meliputi Belanja K/L dan Belanja Non K/L,
adalah…
a. Kapasitas fiskal
b. Pagu indikatif
c. Pagu anggaran
d. Alokasi anggaran
4. Komponen apakah yang tidak berperan penting dalam penentuan tarif tol?
a. Besar Keuntungan Biaya Operasi Kendaraan (BKBOK)
b. Kemampuan membayar pengguna jalan tol
c. Kelayakan investasi
d. Kondisi badan usaha penyelenggara tol
5. Manakah yang bukan merupakan tahapan umum pembangunan jalan…
a. pemrograman dan penganggaran
b. perencanaan teknis
c. jual beli tanah
d. pelaksanaan konstruksi

50
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

B. Umpan Balik

Cocokan jawaban anda dengan Kunci Jawaban, untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Modul.
Hitunglah jawaban anda yang benar, kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk
mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi pada Modul ini.
Tingkat Jumlah Jawaban yang Benar
penguasaan Jumlah Soal X 100%
=

Untuk latihan soal, setiap soal memiliki bobot nilai yang sama, yaitu 20/soal.
Arti tingkat penguasaan yang Anda capai:
90 – 100 % = Baik Sekali
80 – 89 % = Baik
70 – 79 % = Cukup
< 70 % = Kurang

Bila anda dapat menjawab salah dua dari pertanyaan diatas, Anda dapat meneruskan ke
materi selanjutnya. Tetapi apabila belum bisa menjawab soal diatas, Anda harus
mengulangi materi modul, terutama bagian yang belum anda kuasai.

C. Tindak Lanjut

Tujuan dari Pelatihan KPBU ialah agar para ASN mampu memahami dan menerapkan
substansi dari peraturan perundang-undangan dan kebijakan yang berkaitan dengan pola
KPBU dan mampu memilik model KPBU yang sesuai dengan karakteristik proyek
infrastruktur.
Pentingnya kompetensi ini dimiliki agar para ASN memiliki kualitas dan komitmen yang
tinggi dalam bekerja sesuai dengan bidang dan unit organisasiya. Uraian dari materi
pokok 1 sampai dengan materi pokok 3, baru menjelaskan mengenai Peraturan, Konsep
Dasar, dan Pola Pembiayaan Infrastruktur dalam KPBU.
Masih banyak hal-hal yang tidak disampaikan dalam modul ini, ada pula yang menjadi
mata pelatihan pada program pelatihan jenjang yang lebih tinggi. Oleh karena itu untuk
lebih memahami mengenai Dasar-dasar KPBU, peserta dianjurkan untuk mempelajari,
antara lain:

1. Bahan bacaan yang telah digunakan untuk menulis modul ini, sebagaimana
tersebut dalam daftar pustaka.
2. Modul mata pelajaran lain yang terkait.

51
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

D. Kunci Jawaban

Latihan Materi 1
1. Sejarah Peraturan Kebijakan untuk mendukung KPBU
 Sebelum Tahun 1990: Partisipasi Swsta Dalam Penyediaan Infrastruktur
 Tahun 1990-1997: Lahirnya Perturan KPBU
 Tahun 1998-2004: Reformasi Regulasi
 Tahun 2005-2014: Dukungan KPBU
2. Dasar penyempurnaan KPBU:
 Pemerintah berupaya untuk mencitakan iklim investasi yang baik.
 Pemerintah akomodatif terhadap penyempurnaan regulasi berdasarkan
masukan dari berbagai pihak dan hambatan yang terjadi berdasarkan
pengalaman pelaksanaan proyek.
 Harmonisasi dengan peraturan terkait.
Dasar Penyusunan KPBU:
 Harmonisasi dengan regulasi terkait
 Percepatan business process KPBU
 Perluasan jenis infrastruktur KPBU
Latihan Materi 2
1. Pola Pembiayaan Pemerintah
a. Pola pembiayaan dengan mekanisme APBN
b. Pola pembiayaan dengan mekanisme APBD
c. Pola pembiayaan dengan mekanisme PHLN
d. Pola pembiayaan dengan mekanisme SBSN/Syariah
2. Siklus APBN merupakan sebagai rangkaian kegiatan yang berawal dari
perencanaan dan penganggaran sampai dengan pertanggungjawaban APBN
yang berulang dengan tetap dan teratur setiap tahun anggaran
Latihan Materi 3
1. Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha yang selanjutnya disebut sebagai
KPBU adalah kerjasama antara pemerintah dan Badan Usaha dalam
Penyediaan Infrastruktur untuk kepentingan umum dengan mengacu pada
spesifikasi yang telah ditetapkan sebelumnya oleh Menteri/Kepala
Lembaga/Kepala Daerah/Badan Usaha Milik Negara/Badan Usaha Milik Daerah,
yang sebagian atau seluruhnya menggunakan sumber daya Badan Usaha
dengan memperhatikan pembagian risiko diantara para pihak.
2. Kemitraan, kemanfaatan, bersaing, efektif, efesieun, pengendalian dan
pengelolaan risiko

52
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

3. Pola-pola pembiayaan :
1) Pola Pembiayaan Pemerintah
 Pola pembiayaan dengan mekanisme APBN
 Pola pembiayaan dengan mekanisme APBD
 Pola pembiayaan dengan mekanisme PHLN
 Pola pembiayaan dengan mekanisme SBSN/Syariah
2) Pola Pembiayaan BUMN/BUMD
3) Pola Pembiayaan Off Balance Sheet
4) Pola Pembiayaan strategis
5) Pola Pembiayaan KPBU
Latihan Materi 4
1. Berdasarkan UU No.38/2004, pembangunan jalan meliputi beberapa tahapan, yaitu
pemrograman dan penganggaran, tahap perencanaan teknis tahap pengadaan lahan,
pelaksanaan konstruksi, serta tahap pengoperasian dan pemeliharaan.

2. Penyelenggaraan pengelolaan sampah meliputi :


• Perencanaan umum termasuk penyusunan rencana induk, studi kelayakan, dan
perencanaan teknis;
• Penanganan sampah termasuk pemilahan, pengumpulan dan pengangkutan serta
pengolahan sampah;
• Penyediaan fasilitas pengolahan dan pemrosesan akhir sampah meliputi perencanaan
teknis, pelaksanaan pembangunan, serta pengoperasian dan pemeliharaan; serta
• Rehabilitasi TPA meliputi pemeliharaan rutin dan berkala dan rehabilitasi sebagian dan
keseluruhan.

Evaluasi Kegiatan Belajar

1. B
2. D
3. A
4. D
5. C

53
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

DAFTAR PUSTAKA

Badan Perencanaan Infrastruktur Wilayah (BPIW), Kementerian Pekerjaan Umum dan


Perumahan Rakyat, 2015. Penyusunan Outlook Pembangunan dan Indeks Daya Saing
Infrastruktur, Jakarta.
Ditjen Bina Investasi Infrastruktur, Direktorat Jenderal Bina Konstruksi, Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat, Potensi Infrastruktur Tahun 2017 Bidang PUPR, 2017. Jakarta.
Irianto, G. 2007. Pedoman Teknis Konservasi Air Melalui Pembangunan Embung, Departemen
Pertanian, Jakarta.
Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas, 2015. Laporan Kajian Pra Studi
Kelayakan untuk Penyiapan Dokumen Transaksi Kerjasama Pemerintah Swasta Pelabuhan
Baubau Sulawesi Tenggara, Jakarta.
Peraturan Presiden Nomor 58 Tahun 2017 tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor
3 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional, Jakarta.
Perpres No 38 Tahun 2015 tentang Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam
Penyediaan Infrastruktur
Permen Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Bappenas RI No 4 Tahun 2015 tentang
Tata Cara Pelaksanaan Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan
Infrastruktur
Permen No 21/PRT/M/2018 tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerjasama Pemerintah dengan
Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan
Rakyat
Peraturan Menteri LKPP 29 Tahun 2018 tentang Tata Cara Pengadaan Badan Usaha Pelaksana
Penyediaan Infrastruktur melalui Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha atas Prakarsa
Menteri/ Kepala Lembaga/ Kepala Daerah
Keputusan Menteri PUPR No 691.2/KPTS/M2016 tentang Pembentukan Simpul KPBU di
Kementerian PUPR

54
Modul 1: Dasar-Dasar KPBU
KPBU

GLOSARIUM

BUMN : Badan Usaha Milik Negara


BUMD : Badan Usaha Milik Daerah
RKPD : Rencana Kerja Pemerintah Daerah
Avaibility Payment : Pembayaran Ketersediaan Layanan
Longterm Investment : Pengembalian investasi yang lama
Value For Money : Nilai uang
Resource Envelope : Kapasitas Fiskal

55