Anda di halaman 1dari 5

ALJABAR VEKTOR

1. DEFINISI VEKTOR DAN OPERASINYA


a. Definisi :
1) Vektor adalah besaran yang mempunyai besar dan arah.
Contoh : kecepatan, percepatan, gaya, dll.
2) Skalar adalah besaran yang hanya mempunyai besar saja.
Contoh : panjang, luas, isi, suhu, waktu, dll.
b. Notasi :
Penulisan vektor digunakan huruf-huruf kecil abjad latin yang
bergaris atasnya a , b , c , dsb. atau i , j , k untuk vektor basis
koordinat Cartesius dari R3. Sedangkan skalar ditulis dengan
huruf-huruf kecil abjad latin, misal a, b, c, dsb.
c. Gambar Vektor.
Secara geometri sebuah vektor diwakili oleh sebuah anak
panah atau segmen ruas garis berarah dimana panjang segmen
(anak panah menunjukkan besar vektor, sedangkan kepala
anak panah menunjukkan arah vektor a sedangkan panjang
vektor dinyatakan dengan a . Kemudian vektor dapat
dinyatakan dengan menggunakan huruf dua titik terminal,
dimulai dari titik awal (pangkal) ke titik ujung panah
(terminus).
terminus B(x2,y2) B D
a a Vektor CD
titik pangkal A(x1,y1) A C
Dari pernyataan di atas, bahwa vektor AB ≠ BA, kedua
vektor tersebut sama besarnya tetapi arahnya berlawanan.
Besar vektor a ditulis a  (x  x )  ( y  y )
2 1
2
2 1
2

d. Operasi Dasar Dua Vektor.


1) Dua vektor a dan b sama jika dan hanya jika besar dan
arah kedua vektor tersebut sama.
a
=b
a a= b
b Arah a sama dengan arah b

2
2) Vektor yang berlawanan arah dengan a dan besarnya sama
dinyatakan sebagai - a .
a

-a

3) Jumlah dua vektor yang sama arah adalah vektor yang


arahnya sama dengan jumlah besar kedua vektor tadi.
b

a b

a a +b
|a +b| = |a | + |b|

4) Jumlah dua vektor yang berlainan arah adalah diagonal


jajaran genjang yang dibentuk oleh kedua vektor tadi
sebagai sisinya dan titik asal diagonal itu berimpit dengan
titik asal kedua vektor pembentukan jajaran genjang.
Atau cara segitiga:
b a +b a +b b

φ
a a

| a + b |2 = | a |2 + | b |2 + 2| a | | b | cos φ

5) Selisih dua vektor yang berlainan arah adalah segmen yang


menghubungkan ujung (kepala) kedua vektor tadi dengan
arah dari pengurang ke yang dikurangi.
a
b a –b a –b
-b

6) Perkalian skalar dengan vektor adalah vektor dengan arah


sama dan besarnya skalar kali besar vektor semula.

a a 2a

3
7) Sebagai perluasan dalam penjumlahan beberapa vektor
dengan cara sebagai berikut :
Contoh :
a +b+c = (a +b) +c c
a +b+c

c
b a +b
b
a a

8) Jika e merupakan vektor satuan dari vektor a = (a1,


a2,a3) :
a
e
a dengan | a | = a  a  a 1
2
2
2
3
2

&) Vektor satuan pada sumbu koordinat :


- Vektor satuan pada sumbu x ditulis dengan i .
- Vektor satuan pada sumbu y ditulis dengan j .
- Vektor satuan pada sumbu z ditulis dengan k .
z

k P(x,y,z)
j y
i

x
| i | = 1, | j | = 1 dan | k | = 1
Jika titik P koordinatnya (x, y, z) maka vektor posisi OP
dapat ditulis dalam bentuk komponen :
x
   
OP   y  atau kombinasi linier : O P  x i  yj  zk
z
 

Contoh :
Hitungan vektor satuan dari vektor a = (3, 4, 0), adalah :
Besar vektor a = | a | = 3  4  0  25  5
2 2 2

(3,4,0)  3 4 
e   , ,0 
5 5 5 

2. PERKALIAN SEKALAR DENGAN VEKTOR


a. Jika diketahui vektor a = (a1, a2, a3) dan vektor b = (b1, b2, b3)
dan sudut antara vektor a dan vektor b sama dcngan α, maka
perkalian sekalar antara vektor a dan vektor b adalah :
1) . = | a | | b | cos α
a b

2) Jika sudut α tidak diketahui maka perkalian skalar


dihitung dengan rumus :
a . b = a1b1 + a2b2 + a3b3
3) Dari rumus perkalian skalar di atas, maka besar
sudut α dihitung dengan rumus :
a1b1  a 2 b 2  a 3b3
cos 
a b

Latihan soal :
a) Hitunglah perkalian skalar vektor a. b jika diketahui
.
a  3 , b  4 dan  (sudut a dan b )  60 0

b) Hitunglah besar sudut antara vektor a  i  2j  2k dan


b  2 i  3j - 6k .

c) Hitunglah perkalian skalar antara vektor a  2i  3j  5k


dan b  3i  4 j  k dan cari sudut yg dibentuk kedua
vektor tersebut.
1  2
   
a   3 b  1
 5 6
d) Jika   dan   , hitunglah a.b dan sudut
yg dibentuk dua vektor tsb.
.
b. Hasil Kali Vektor dari Dua Vektor (Cross Product) :
1) a x b = | a | . | b | sin α (kedua vector saling tegak
lurus).
2) a x b = - (b x a )
i j k
3) ax b  a 1
b1
a2
b2
a3
b3
Untuk sudut α tidak diketahui.

c. Sifat-sifat Perkalian skalar.


Untuk setiap vektor a , b dan c serta bilangan skalar k,
berlaku sifat sebagai berikut :
1) Perkalian antara dua buah a . b merupakan sebuah skalar.
2) a . b = b . a merupakan sifat komutatif.
3) a .( b + c ) = ( a . b ) + ( a . c ) merupakan skalar.
4) (k . a ). b = k ( a . b ) merupakan skalar.
5) a ≥ 0, dimana a . a = 0 hanya jika a = 0.
6) a .( b x c ) merupakan skalar.
7) ( a x b ) . c merupakan skalar.
8) ( a x b ) x c merupakan vektor.
9) a x ( b x c ) merupakan vektor.
10) k a x b = k ( a x b ) merupakan vektor.
Latihan soal :
1. Hitunglah perkalian vektor ax b jika diketahui
a  3 , b  4 dan  (sudut a dan b )  90 .
0

2. Hitunglah perkalian vektor antara vektor a  2i  4 j  3k dan


b  i  5 j - 2k

3. Diketahui vektor a  i  2 j  3k , b  2i  3 j  2k dan c  3i  2 j - 4k .


Hitunglah perkalian vektor:
a. a x b c. ( a x b ) x c e. a .( b x c )
b. b x a d. a x ( b x c ) f. ( a x b ) . c

Anda mungkin juga menyukai