Anda di halaman 1dari 42

COVER

Laporan Kinerja Triwulan III Tahun 2020 BPBAP Ujung Batee

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya serta
dukungan kerjasama dari semua pihak terkait di lingkup Balai Perikanan Budidaya Air
Payau (BPBAP) Ujung Batee, sehingga penyusunan Laporan Kinerja (LKj) BPBAP Ujung
Batee TriwulanI III Tahun 2020 ini dapat terlaksana dengan baik.

LKj ini disusun dalam rangka memenuhi Peraturan Presiden Nomor 29 Tahun 2014
tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP), yang merupakan wujud
pertanggungjawaban atas pelaksanaan tugas sesuai visi, misi yang dibebankan kepada
BPBAP Ujung Batee dalam kurun waktu sampai dengan Triwulan III Tahun 2020. Selain itu,
laporan ini disusun sebagai sarana pengendalian dan penilaian kinerja dalam rangka
mewujudkan penyelenggaran pemerintah yang baik dan bersih (good governance and
clean government), serta sebagai umpan balik dalam perencanaan dan pelaksanaan
kegiatan ke depan.

Semoga laporan ini dapat menjadi tolak ukur peningkatan kinerja bagi BPBAP Ujung Batee
dan menjadi motivasi untuk meningkatkan pembangunan perikanan budidaya yang
berkelanjutan di masa mendatang.

Aceh Besar, Oktober 2020

Kepala

M. Tahang, S.St.Pi

i
Laporan Kinerja Triwulan III Tahun 2020 BPBAP Ujung Batee

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR....................................................................................................................i
DAFTAR ISI...............................................................................................................................ii
DAFTAR TABEL........................................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR...................................................................................................................vi
IKHTISAR EKSEKUTIF..............................................................................................................vii
BAB I. PENDAHULUAN............................................................................................................1
1.1. Latar Belakang..........................................................................................................1
1.2. Maksud dan Tujuan..................................................................................................1
1.3. Tugas dan Fungsi......................................................................................................2
1.4. Sumber Daya Manusia.............................................................................................3
1.5. Potensi dan Permasalahan Pembangunan Perikanan Budidaya.............................5
1.6. Sistematika Penyajian Laporan Kinerja....................................................................6
BAB 2. PERENCANAAN DAN PENETAPAN KINERJA.................................................................8
2.1. Rencana Strategis Tahun 2020-2024........................................................................8
2.2. Penetapan Kinerja Tahun 2020..............................................................................10
2.3. Pengukuran Capaian Kinerja Tahun 2020.............................................................13
BAB 3. AKUNTABILITAS KINERJA...........................................................................................15
3.1. Capaian Kinerja Organisasi.....................................................................................15
3.2. ANALISIS CAPAIAN KINERJA...................................................................................16
1. SS-1: Ekonomi sektor perikanan budidaya meningkat lingkup BPBAP Ujung Batee
16
2. SS-2: Pengelolaan kawasan perikanan budidaya yang berkelanjutan..................18
3. SS-3: Peningkatan produksi perikanan budidaya lingkup BPBAP Ujung Batee......19
4. SS-4: Terselenggaranya pengawasan sumber daya perikanan budidaya air payau
wilayah kerja BPBAP Ujung Batee yang secara profesional dan partisipatif.................23

ii
Laporan Kinerja Triwulan III Tahun 2020 BPBAP Ujung Batee

5. SS-5: Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee yang
efektif, efisien, dan berorientasi layanan prima............................................................25
3.3. Kinerja Anggaran....................................................................................................31
BAB 4. PENUTUP..................................................................................................................32

iii
Laporan Kinerja Triwulan III Tahun 2020 BPBAP Ujung Batee

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Sumberdaya Manusia Status PNS Berdasarkan Jabatan..........................................3


Tabel 2. Capaian Indikator Kinerja BPBAP Ujung Batee Triwulan III Tahun 2020...............15
Tabel 3. Nilai PNBP Dari Perikanan Budidaya......................................................................17
Tabel 4. Rincian PNBP..........................................................................................................17
Tabel 5. Jumlah percontohan pengelolaan kluster kawasan perikanan budidaya
berkelanjutan........................................................................................................................18
Tabel 6. Jumlah Tenaga Teknis Binaan.................................................................................19
Tabel 7. Jumlah produksi induk unggul di BPBAP Ujung Batee...........................................19
Tabel 8. Jumlah paket teknologi hasil perekayasaan...........................................................20
Tabel 9. Jumlah benih ikan bantuan ke masyarakat............................................................21
Tabel 10. Jumlah percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di masyarakat. . .22
Tabel 11. Jumlah produksi pakan mandiri untuk bantuan dan operasional budidaya........23
Tabel 12. Produksi dan distribusi pakan mandiri.................................................................23
Tabel 13. Jumlah layanan sampel yang diuji dalam rangka pelayanan laboratorium
kesehatan ikan dan lingkungan yang sesuai standar............................................................24
Tabel 14. Monitoring kawasan dan kesehatan budidaya ikan............................................24
Tabel 15. Indeks profesionalitas ASN lingkup BPBAP Ujung Batee.....................................26
Tabel 16. Persentase unit kerja yang menerapkan sistem manajemen pengetahuan yang
terstandar..............................................................................................................................27
Tabel 17. Nilai rekon pengelolaan kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee..............................27
Tabel 18. Persentase pemenuhan rekomendasi hasil pengawasan lingkup BPBAP Ujung
Batee.....................................................................................................................................28
Tabel 19. Persentase penyelesaian LHP BPK atas BPBAP Ujung Batee...............................29
Tabel 20. Nilai Kinerja Anggaran lingkup BPBAP Ujung Batee.............................................30
Tabel 21. Nilai kinerja pelaksanaan anggaran BPBAP Ujung Batee.....................................30
Tabel 22. Pagu dan Realisasi Anggaran Triwulan III Tahun 2020 dan 2019.........................31

iv
Laporan Kinerja Triwulan III Tahun 2020 BPBAP Ujung Batee

v
Laporan Kinerja Triwulan III Tahun 2020 BPBAP Ujung Batee

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi BPBAP Ujung Batee..............................................................3


Gambar 2. Pegawai BPBAP Ujung Batee berdasarkan jabatan.............................................4
Gambar 3. Pegawai BPBAP Ujung Batee berdasarkan tingkat pendidikan...........................5
Gambar 4. Potensi Perikanan Budidaya.................................................................................5
Gambar 5. Perjanjian Kinerja BPBAP Ujung Batee Tahun 2020...........................................11
Gambar 6. Perjanjian Kinerja BPBAP Ujung Batee Tahun 2020 (indikator).........................12
Gambar 7. Schreenshoot NPSS Kinerjaku BPBAP Ujung Batee Triwulan III Tahun 2020.....14

vi
Laporan Kinerja Triwulan III Tahun 2020 BPBAP Ujung Batee

IKHTISAR EKSEKUTIF

Laporan Kinerja BPBAP Ujung Batee Triwulan III Tahun 2020 merupakan pelaksanaan dari
Peraturan Presiden Nomor 29 Tahun 2014 tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah. BPBAP Ujung Batee telah menetapkan peta strategis Tahun 2020 dengan 5
Sasaran Strategis (SS) dan 17 indikator kinerja. Pada Triwulan III Tahun 2020, capaian Nilai
Pencapaian Sasaran Strategis (NPSS) BPBAP Ujung Batee sesuai “kinerjaku” adalah sebesar
97,07. Dari 17 indikator kinerja yang telah ditetapkan, terdapat 5 telah mencapai target
yaitu:

1. Jumlah produksi induk unggul tercapai sebesar 162,89 %


2. Jumlah benih ikan bantuan ke masyarakat tercapai sebesar 189,19 %.
3. Jumlah layanan sampel yang diuji dalam rangka pelayanan laboratorium kesehatan
ikan dan lingkungan yang sesuai standar tercapai sebesar 134,89 %.
4. Persentase unit kerja yang menerapkan sistem manajemen pengetahuan yang
terstandar tercapai sebesar 125 %.
5. Persentase pemenuhan rekomendasi hasil pengawasan lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
tercapai sebesar 222,20 %

Kemudian indikator kinerja belum dapat tidak mencapai target yang telah ditentukan
sebanyak 5 indikator kinerja yaitu:

1. Nilai PNBP dari perikanan budidaya hanya tercapai sebesar 74,48 %.


2. Jumlah tenaga teknis binaan hanya tercapai sebesar 46,15 %.
3. Jumlah produksi pakan mandiri untuk bantuan dan operasional budidaya hanya
tercapai sebesar 65,50 %.
4. Monitoring kawasan dan kesehatan budidaya ikan hanya tercapai sebesar 53,33 %.
5. Nilai Indikator Kinerja Pelaksanaan Anggaran BPBAP Ujung Batee hanya tercapai
sebesar 94,83 %.

Sementara itu indikator kinerja belum ada capaian karena tidak ada target di Triwulan III
2020 yaitu:

1. Jumlah percontohan pengelolaan kluster kawasan perikanan budidaya berkelanjutan


2. Jumlah paket teknologi hasil perekayasaan
3. Jumlah percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di masyarakat
4. Indeks profesionalisme ASN lingkup BPBAP Ujung Batee
5. Nilai rekon pengelolaan kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee
6. Persentase penyelesaian LHP BPK atas BPBAP Ujung Batee

vii
Laporan Kinerja Triwulan III Tahun 2020 BPBAP Ujung Batee

7. Nilai Kinerja Anggaran lingkup BPBAP Ujung Batee


Peningkatan kinerja terhadap pencapaian terhadap beberapa indikator kinerja yang masih
di bawah target yang ditetapkan perlu senantiasa dilakukan melalui kerja keras pada
beberapa kegiatan pendukung indikator kinerja dimaksud serta melakukan
penyempurnaan terhadap kebijakan yang ada untuk lebih mengoptimalkan pencapaian
sasaran strategis. Dengan demikian, diharapkan di masa yang akan datang dapat terjadi
peningkatan capaian kinerja yang lebih optimal melalui kegiatan-kegiatan pendukung
yang dilakukan secara efektif dan efisien.

viii
BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) IV Tahun 2020 – 2024, telah
mengamanatkan untuk terus melakukan pembangunan perikanan budidaya secara
berkelanjutan, karena diyakini dengan potensi dan kekuatan yang ada, perikanan budidaya
mampu memberi kontribusi pada 9 agenda pembangunan nasional pemerintah
(NAWACITA), diantaranya mewujudkan kemandirian ekonomi (termasuk pembudidaya
ikan), serta memperkuat ketahanan dan kedaulatan pangan melalui peningkatan produksi
budidaya yang memiliki daya saing. Penjabaran pelaksanaan pembangunan perikanan
budidaya, lebih lanjut dituangkan dalam buku Rencana Strategi (RENSTRA) Perikanan
Budidaya 2020 - 2024.

Dengan ditetapkannya arah kebijakan dan strategi pembangunan perikanan budidaya,


maka sasaran strategis pembangunan perikanan budidaya berdasarkan tujuan yang akan
dicapai telah dijabarkan dalam 4 (empat) perspektif dengan masing-masing indikator
kinerja seperti yang tercantum pada Rencana Strategis (Renstra) dan Perjanjian Kinerja
untuk mengatasi tantangan global dan permasalahan yang menuntut perubahan
paradigma dan desain percepatan pembangunan perikanan budidaya.

Berdasarkan Instruksi Presiden (INPRES) No. 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas Kinerja
Instansi Pemerintah, Perpres Nomor 29 Tahun 2014 tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja
Instansi Pemerintah (SAKIP), dan Permen PAN dan RB RI No. 53 Tahun 2014 tentang
Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja, Pelaporan Kinerja dan Tata Cara Reviu Atas Laporan
Kinerja Instansi Pemerintah, menyatakan bahwa setiap kementerian berkewajiban
menyusun Laporan Kinerja (LKj) sebagai bentuk pertanggungjawaban pelaksanaan
program dan kegiatan pembangunan yang dilaksanakan berdasarkan Renstra maupun
Rencana Kerja Tahunan (RKT) yang dibuat sebelumnya. LKj juga merupakan sarana untuk
menilai dan mengevaluasi pencapaian kinerja berdasarkan indikator sasaran yang telah
ditetapkan sebelumnya sehingga prinsip pemerintahan yang bersih dan bertanggung
jawab (good governance) dapat diwujudkan.

1.2. Maksud dan Tujuan


Laporan Kinerja (LKj) Triwulan III Tahun 2020 ini merupakan salah satu bentuk media
informasi atas pelaksanaan program/kegiatan dan pengelolaan anggaran Balai Budidaya
Perikanan Air Payau Ujung Batee (BPBAP) Ujung Batee. Adapun tujuan penyusunan LKj
adalah untuk menilai dan mengevaluasi pencapaian kinerja dan sasaran BPBAP Ujung
Batee Tahun 2020. Berdasarkan hasil evaluasi yang dilakukan kemudian dirumuskan suatu

BAB 4. PENUTUP 1
kesimpulan yang dapat menjadi salah satu bahan masukan dan referensi dalam
menetapkan kebijakan pembangunan perikanan budidaya kedepan.

1.3. Tugas dan Fungsi


Berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 6/PERMEN-KP/2014
tentang Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Perikanan Budidaya Air Tawar,
Perikanan Budidaya Air Payau, dan Perikanan Budidaya Laut, disebutkan bahwa tugas Balai
Budidaya Perikanan Air Payau (salah satunya BPBAP Ujung Batee) adalah “melaksanakan
uji terap teknik dan kerja sama, produksi, pengujian laboratorium kesehatan ikan
dan lingkungan, serta bimbingan teknis perikanan budidaya air payau”. Untuk
melaksanakan tugas pokok tersebut, BPBAP Ujung Batee mempunyai fungsi sebagai
berikut:

1. Penyusunan rencana kegiatan teknis dan anggaran, pemantauan dan evaluasi


serta laporan;
2. Pelaksanaan uji terap teknik perikanan budidaya air payau;
3. Pelaksanaan penyiapan bahan standardisasi perikanan budidaya air payau;
4. Pelaksanaan sertifikasi sistem perikanan budidaya air payau;
5. Pelaksanaan kerja sama teknis perikanan budidaya air payau;
6. Pengelolaan dan pelayanan sistem informasi, dan publikasi perikanan budidaya
air payau;
7. Pelaksanaan layanan pengujian laboratorium persyaratan kelayakan teknis
perikanan budidaya air payau;
8. Pelaksanaan pengujian kesehatan ikan dan lingkungan budidaya air payau;
9. Pelaksanaan produksi induk unggul, benih bermutu, dan sarana produksi
perikanan budidaya air payau;
10. Pelaksanaan bimbingan teknis perikanan budidaya air payau; dan
11. Pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga.

Susunan organisasi Balai Perikanan Budidaya Air Payau terdiri atas: a) Seksi Uji Terap
Teknik dan Kerja Sama; b) Seksi Pengujian dan Dukungan Teknis; c) Subbagian Tata Usaha;
dan d) Kelompok Jabatan Fungsional.

Seksi Uji Terap Teknik dan Kerja Sama mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan
pelaksanaan uji terap teknik, standardisasi, sertifikasi, kerja sama teknis, pengelolaan dan
pelayanan sistem informasi, serta publikasi perikanan budidaya air payau.

Seksi Pengujian dan Dukungan Teknis mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan
pelaksanaan layanan pengujian laboratorium persyaratan kelayakan teknis, kesehatan ikan
dan lingkungan, produksi induk unggul, benih bermutu, dan sarana produksi, serta
bimbingan teknis perikanan budidaya air payau.

BAB 4. PENUTUP 2
Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan perencanaan,
pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi pelaporan keuangan, kegiatan teknis, anggaran,
pengelolaan kepegawaian, tata laksana, barang milik negara, rumah tangga, dan
ketatausahaan.

Kepala
Balai Perikanan Budidaya Air Payau Ujung Batee

Sub Bagian
Tata Usaha

Seksi Uji Terap Teknik dan Kerjasama Seksi Pengujian dan Dukungan Teknis

Kelompok Jabatan Fungsional


(Perekayasa, Teknisi Litkayasa, Pengawas Perikanan, Pengendali Hama dan Penyakit Ikan)

Gambar 1. Struktur Organisasi BPBAP Ujung Batee

1.4. Sumber Daya Manusia


Total keseluruhan pegawai BPBAP Ujung Batee sebanyak 79 orang, dengan rincian status
PNS sebanyak 49 orang dan non PNS sebanyak 30 orang. Pegawai yang berstatus PNS
didominasi oleh fungsional tertentu (perekayasa, pengawas perikanan, pengendali hama
dan penyakit ikan, dan teknisi litkayasa) sebanyak 26 orang, sementara fungsional umum
(pelaksana administrasi dan pelaksana teknis) hanya sebanyak 20 orang, dan pejabat
struktural 3 orang (Kepala Seksi Uji Terap Teknik dan Kerjasama dijabat oleh Pelaksana
Tugas/PLT).

Tabel 1. Sumberdaya Manusia Status PNS Berdasarkan Jabatan


Jumlah
No Jabatan Nama/Jenjang Jabatan Keterangan
(orang)
1 Struktural 1 Kepala Balai 1
  2 Kepala Seksi Uji Terap Teknik dan Kerjasama - PLT
3 Kepala Seksi Pengujian dan Dukungan Teknis 1
4 Kepala Sub Bagian Tata Usaha 1
2 Fungsional 1 Perekayasa Muda 6
  2 Perakayasa Pertama 2
3 Pengawas Perikanan Muda 6

BAB 4. PENUTUP 3
Jumlah
No Jabatan Nama/Jenjang Jabatan Keterangan
(orang)
4 Pengawas Perikanan Pertama 1
5 Pengawas Perikanan Pelaksana Lanjutan 2
6 PHPI Muda 2
7 PHPI Pertama 1
8 PHPI Pelaksana Lanjutan 1
9 Teknisi Litkayasa Pelaksana Lanjutan 2
10 Teknisi Litkayasa Pelaksana 3
3 Pelaksana 1 Teknisi Listrik dan Jaringan 1
2 Teknisi Mesin 1
3 Teknisi Instalasi Budidaya 8
4 Pengelola Laboratorium 1
5 Pengadministrasi Persuratan 1
6 Analis Tata Usaha 1
7 Pengadministrasi Keuangan 4
8 Pengelola Barang Milik Negara 2
Jumlah 49

Pemangku Jabatan

Struktural
6%

Pelaksana
41%

Fungsional
53%

Gambar 2. Pegawai BPBAP Ujung Batee berdasarkan jabatan

Apabila dilihat menurut tingkat pendidikan, komposisi sumber daya manusia BPBAP Ujung
Batee adalah sebagai berikut: (i) S2 sejumlah 10 orang (20%); (ii) S1/D4 sejumlah 24 orang
(49%); (iii) D3 sejumlah 3 orang (6%); dan (iv) SLTA sejumlah 12 orang (25%).

BAB 4. PENUTUP 4
Pendidikan
S2 SLTA
20% 24%

D3
6%

D4/S1
49%

SLTA D3 D4/S1 S2

Gambar 3. Pegawai BPBAP Ujung Batee berdasarkan tingkat pendidikan

1.5. Potensi dan Permasalahan Pembangunan Perikanan


Budidaya
Potensi lahan perikanan budidaya secara nasional diperkirakan sebesar 17,92 juta ha yang
terdiri potensi budidaya air tawar 2,83 juta ha, budidaya air payau 2,96 juta ha dan
budidaya laut 12,12 juta ha (sumber: Review Masterplan Perikanan Budidaya Tahun 2014).

Gambar 4. Potensi Perikanan Budidaya

Pemanfaatannya hingga saat ini masing-masing baru 11,32 persen untuk budidaya air
tawar, 22,74 persen pada budidaya air payau dan 2,28 persen untuk budidaya laut. Tingkat
pemanfaatan ini masih rendah terutama untuk budidaya laut sehingga diperlukan upaya
pemanfaatan agar produksi perikanan budidaya dapat terus ditingkatkan. Peningkatan

BAB 4. PENUTUP 5
produksi perikanan budidaya harus disertai dengan peningkatan serapan pasar baik ekspor
maupun konsumsi dalam negeri.

Permasalahan yang dihadapi dalam perikanan budidaya secara umum dapat dikategorikan
menjadi 2 (dua) yaitu permasalahan internal dan eksternal.

a. Permasalahan internal yang dihadapi meliputi : (i) terbatasnya ketersediaan benih dan
induk yang bermutu dan berkualitas (ii) harga pakan masih dikontrol oleh pasar karena
ketersediaan pakan yang berkualitas dan bermutu dengan harga terjangkau masih
terbatas, (iii) potensi bahan baku pakan lokal untuk pembuatan pakan ikan di
masyarakat (kelompok GERPARI) belum optimal dimanfaatakan sehingga masih
bergantung pada impor; (iv) keterbatasan pengetahuan SDM pelaku usaha perikanan
budiadya, (v) keterbatasan akses permodalan untuk usaha perikanan budidaya; (vi)
manajemen pengelolaan lingkungan dan penyakit ikan yang belum optimal;(vi)
implementasi cara berbudidaya ikan yang baik (pembesaran, pembenihan dan
pembuatan pakan mandiri) belum optimal diimplementasikan oleh pelaku usaha
perikanan budidaya; dan (vii) kondisi infrastruktur yang belum optimal mendukung
pengembangan usaha perikanan budidaya secara efisien.
b. Permasalahan eksternal yang dihadapi dalam pengembangan perikanan budidaya
meliputi: (i) tidak adanya kepastian ruang untuk usaha perikanan budidaya, (ii) adanya
asimetrik regulasi dan perizinan inter dan intra sektoral yang menghambat
pengembangan usaha perikanan budidaya, (iii) adanya perubahan iklim dan penurunan
kualitas lingkungan, dan (iv) belum adanya harmonisasi kebijakan, program dan
anggaran antara pusat dan daerah serta inter dan intra sektoral.

1.6. Sistematika Penyajian Laporan Kinerja


Berdasarkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi
nomor 53 Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja, Pelaporan Kinerja, dan
Tata Cara Reviu atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah, LKj BPBAP Ujung Batee Triwulan
III Tahun 2020 disusun dengan sistematika sebagai berikut:

1. Ikhtisar Eksekutif, bagian ini menyajikan gambaran menyeluruh secara ringkas


tentang capaian kinerja BPBAP Ujung Batee selama kurun waktu Januari 2020 sampai
dengan Juni 2020.
2. Bab I Pendahuluan, pada bab ini disajikan hal-hal umum tentang BPBAP Ujung Batee
serta uraian singkat tentang tugas pokok dan fungsi BPBAP Ujung Batee, termasuk
latar belakang, maksud dan tujuan penulisan LKj.
3. Bab II Perencanaan dan Penetapan Kinerja, pada bab ini disajikan rencana strategis,
gambaran singkat mengenai sasaran dan kebijakan dan program BPBAP Ujung Batee
pada Tahun 2020 – 2024, rencana kerja dan anggaran Tahun 2020, penetapan kinerja
BPBAP Ujung Batee serta pengukuran/pengelolaan kinerja BPBAP Ujung Batee.
4. Bab III Akuntabilitas Kinerja dan Keuangan, pada bab ini disajikan prestasi indikator
kinerja BPBAP Ujung Batee serta evaluasi dan analisis kinerja Tahun 2020. Dalam bab

BAB 4. PENUTUP 6
ini juga disampaikan akuntabilitas keuangan yang mencakup alokasi dan realisasi
anggaran termasuk pula penjelasan tentang kinerja anggaran.
5. Bab IV Penutup, pada bab ini disajikan tinjauan secara umum tentang keberhasilan,
kegagalan serta permasalahan dan kendala utama. Dalam bab ini juga disampaikan
saran pemecahan masalah yang akan dilaksanakan pada tahun berikutnya berupa
perbaikan perencanaan, kebijakan, dan perbaikan pelaksanaan program/kegiatan.

BAB 4. PENUTUP 7
BAB 2. PERENCANAAN DAN PENETAPAN KINERJA

2.1. Rencana Strategis Tahun 2020-2024


Merujuk pada visi besar Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) yaitu “Terwujudnya
Masyarakat Kelautan dan Perikanan yang Sejahtera dan Sumber Daya Kelautan dan
Perikanan yang Berkelanjutan” untuk mewujudkan “Indonesia Maju yang Berdaulat,
Mandiri, dan Berkepribadian, berlandaskan Gotong Royong”. Visi Direktorat Jenderal
Perikanan Budidaya 2020-2024 sejalan dengan Visi Presiden dan Wakil Presiden serta visi
KKP yaitu “Terwujudnya masyarakat perikanan budidaya yang sejahtera dan sumber daya
perikanan budidaya yang berkelanjutan” untuk mewujudkan “Indonesia maju yang
berdaulat, mandiri, dan berkepribadian, berlandaskan gotong royong.

KKP menjalankan 4 (empat) dari 9 (sembilan) Misi Presiden, yaitu:

1. Misi ke-1: Peningkatan kualitas manusia Indonesia melalui peningkatan daya saing
SDM dan pengembangan inovasi dan riset kelautan dan perikanan;
2. Misi ke-2: Struktur ekonomi yang produktif, mandiri, dan berdaya saing melalui
peningkatan kontribusi ekonomi sektor kelautan dan perikanan terhadap
perekonomian nasional;
3. Misi ke-4: Mencapai lingkungan hidup yang berkelanjutan melalui peningkatan
kelestarian sumber daya kelautan dan perikanan; dan
4. Misi ke-8: Pengelolaan pemerintahan yang bersih, efektif, dan terpercaya melalui
peningkatan tata kelola pemerintahan di KKP.

Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya menjalankan Misi ke-2, yaitu “Struktur ekonomi
yang produktif, mandiri, dan berdaya saing melalui peningkatan kontribusi ekonomi sub-
sektor perikanan budidaya terhadap perekonomian sektor perikanan nasional”. Misi utama
DJPB di atas didukung dengan Misi ke-8, yaitu pengelolaan pemerintahan yang bersih,
efektif, dan terpercaya melalui peningkatan tata kelola pemerintahan yang baik yang
dilakukan oleh seluruh unit kerja DJPB di pusat dan daerah.

Sedangkan tujuan pembangunan perikanan budidaya adalah:

1. Peningkatan kontribusi ekonomi sub-sektor perikanan budidaya terhadap


perekonomian sektor perikanan nasional:
a. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat perikanan budidaya;
b. Mengoptimalkan pengelolaan kawasan perikanan budidaya secara berkelanjutan;
dan
2. Meningkatkan produksi perikanan budidaya secara berkelanjutan.

Sesuai dengan visi, misi, dan tujuan yang telah disebutkan di atas, BPBAP Ujung Batee
menetapkan tujuan pokok dalam kegiatannya yaitu:

BAB 4. PENUTUP 8
1. Melaksanakan uji terap teknik perikanan budidaya air payau;
2. Melaksanakan penyiapan bahan standardisasi perikanan budidaya air payau;
3. Melaksanakan sertifikasi sistem perikanan budidaya air payau;
4. Melaksanakan kerja sama teknis perikanan budidaya air payau;
5. Mengelola pelayanan sistem informasi, dan publikasi perikanan budidaya air payau;
6. Melaksanakan layanan pengujian laboratorium persyaratan kelayakan teknis perikanan
budidaya air payau;
7. Melaksanakan pengujian kesehatan ikan dan lingkungan budidaya air payau;
8. Melaksanakan produksi induk unggul, benih bermutu, dan sarana produksi perikanan
budidaya air payau;
9. Melaksanakan bimbingan teknis perikanan budidaya air payau.

Untuk melakukan pengukuran atas pencapaian tujuan yang ditetapkan maka harus
ditetapkan pula sasaran strategis yang menjadi indikator keberhasilan ataupun kegagalan
suatu kegiatan dalam mencapai tujuan tersebut. Sasaran peningkatan produktivitas dan
daya saing berbasis pengetahuan disusun berdasarkan identifikasi potensi dan
permasalahan yang berkembang. BPBAP Ujung Batee telah menetapkan Sasaran Strategis
dalam kurun waktu 5 tahun yang tertuang dalam dokumen Rencana Strategi BPBAP Ujung
Batee 2020 - 2024.

Sasaran strategis berdasarkan tujuan yang akan dicapai dijabarkan dalam masing-masing
indikator kinerja sebagai berikut:

1. Ekonomi sektor perikanan budidaya meningkat lingkup BPBAP Ujung Batee.


Diukur dengan indikator kinerja sebagai berikut:
1) Nilai PNBP dari perikanan budidaya (Rp)
2. Pengelolaan kawasan perikanan budidaya yang berkelanjutan. Diukur dengan
indikator kinerja sebagai berikut:
2) Jumlah percontohan pengelolaan kluster kawasan perikanan budidaya
berkelanjutan (kawasan)
3. Peningkatan produksi perikanan budidaya lingkup BPBAP Ujung Batee. Diukur
dengan indikator kinerja sebagai berikut:
3) Jumlah tenaga teknis binaan (orang)
4) Jumlah produksi induk unggul (ekor)
5) Jumlah paket teknologi hasil perekayasaan (paket)
6) Jumlah benih ikan bantuan ke masyarakat (ekor)
7) Jumlah percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di masyarakat
(paket)
8) Jumlah produksi pakan mandiri untuk bantuan dan operasional budidaya (kg)
4. Terselenggaranya pengawasan sumber daya perikanan budidaya air payau
wilayah kerja BPBAP Ujung Batee yang secara profesional dan partisipatif.
Diukur dengan indikator kinerja sebagai berikut:

BAB 4. PENUTUP 9
9) Jumlah layanan sampel yang diuji dalam rangka pelayanan laboratorium
kesehatan ikan dan lingkungan yang sesuai standar (sampel)
10) Monitoring kawasan dan kesehatan budidaya ikan (kab/kota)
5. Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee yang efektif,
efisien, dan berorientasi layanan prima. Diukur dengan indikator kinerja:
11) Indeks profesionalisme ASN lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
12) Persentase unit kerja yang menerapkan sistem manajemen pengetahuan yang
terstandar (%)
13) Nilai rekon pengelolaan kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
14) Prosentase jumlah rekomandasi hasil pengawasan yang dimanfaatkan untuk
perbaikan kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
15) Persentase penyelesaian LHP BPK atas BPBAP Ujung Batee (%)
16) Nilai Kinerja Anggaran lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
17) Nilai Indikator Kinerja Pelaksanaan Anggaran BPBAP Ujung Batee (%)

2.2. Penetapan Kinerja Tahun 2020


Perjanjian Kinerja pada dasarnya adalah pernyataan komitmen yang merepresentasikan
tekad dan janji untuk mencapai kinerja yang jelas dan terukur dalam rentang waktu satu
tahun tertentu, dengan mempertimbangkan sumber daya yang dikelola. Tujuan khusus
perjanjian kinerja adalah untuk: (1) Meningkatkan akuntabilitas, transparansi, dan kinerja
aparatur sebagai wujud nyata komitmen antara penerima amanah dengan pemberi
amanah; (2) Sebagai dasar penilaian keberhasilan/kegagalanpencapaian tujuan dan
sasaran organisasi; (3) Menciptakan tolak ukur kinerja sebagai dasar evaluasi kinerja.

Penetapan Kinerja BPBAP Ujung Batee tahun 2020 dilakukan revisi pada Juli 2020 karena
adanya perubahan kegiatan penganggaran. Secara rinci penetapan kinerja revisi Tahun
2020 sebagai berikut:

BAB 4. PENUTUP 10
Gambar 5. Perjanjian Kinerja BPBAP Ujung Batee Tahun 2020

BAB 4. PENUTUP 11
BAB 4. PENUTUP 12
Gambar 6. Perjanjian Kinerja BPBAP Ujung Batee Tahun 2020 (indikator)

2.3. Pengukuran Capaian Kinerja Tahun 2020


Pengukuran capaian kinerja BPBAP Ujung Batee menggunakan pengelolaan kinerja
berbasis Balanced Scorecard (BSC). Pengukuran kinerja berbasis Balanced Scorecard
dilakukan dengan cara penghitungan capaian terhadap target dengan menggunakan
polarisasi Maximize, Minimize, dan Stabilize. 1) Maximize, IKU yang diukur dengan
menggunakan polarisasi maximize yaitu IKU yang mempunyai kriteria pencapaian semakin
tinggi (dari nilai 100%) semakin baik; 2) Minimize, IKU yang diukur dengan menggunakan
polarisasi minimize yaitu IKU yang diukur dengan menggunakan polarisasi minimize yaitu
IKU yang mempunyai kriteria pencapaian semakin rendah (dari nilai 100%) semakin baik;
dan 3) Stabilize, IKU yang diukur dengan menggunakan polarisasi stabilize yaitu IKU yang
semakin stabil (tidak naik dan tidak turun) pencapaian dari target maka kinerja semakin
baik. Pengukuran capaian Indikator Kinerja ditetapkan berdasarkan ketentuan sebagai
berikut:

1. Pengukuran kinerja dilakukan secara periodik (triwulanan/semesteran/tahunan);


2. Pengukuran kinerja dilakukan dari bawah ke atas;
3. Pencapaian kinerja atasan merupakan akumulasi pencapaian kinerja bawahannya;
4. Data yang dimasukkan sebagai pencapaian kinerja merupakan data yang telah
diverifikasi oleh Tim Pengelola Kinerja lingkup BPBAP Ujung Bate) sebagai data
mutakhir yang diambil dari sumber data yang tepat; dan juga diukur melalui aplikasi
http://kinerjaku.kkp.go.id;
5. Status capaian Indikator Kinerja Utama (IKU) yang ada dalam aplikasi
http://kinerjaku.kkp.go.id ditunjukkan dengan warna : (i) merah (untuk indikator yang
di bawah batas toleransi); (ii) kuning (untuk indikator dalam batas toleransi); dan (iii)
hijau (untuk indikator yang telah/melebihi target).

Pengukuran tingkat capaian IKU dilakukan dengan berpedoman pada formula


penghitungan yang telah ditetapkan dalam informasi indikator kinerja atau manual IKU.
Selanjutnya nilai capaian tersebut dihitung dengan membandingkan antara realisasi
capaian dengan target yang telah ditetapkan. Pengukuran capaian kinerja dilakukan secara
berkala melalui penyusunan laporan kinerja triwulanan yang didukung dengan
impelementasi aplikasi BSC ”Kinerjaku” yang merupakan Sistem Aplikasi Pengukuran
Kinerja berbasis informasi teknologi.

BAB 4. PENUTUP 13
Gambar 7. Schreenshoot NPSS Kinerjaku BPBAP Ujung Batee Triwulan III Tahun 2020

Berdasarkan hasil pengukuran kinerja pada aplikasi http://kinerjaku.kkp.go.id, terlihat


bahwa Nilai Pencapaian Sasaran Strategis (NPSS) BPBAP Ujung Batee sebesar 97,07 %, dan
ada beberapa Sasaran Strategis yang berwarna merah. Hal ini disebabkan beberapa data
capaian IKU tersebut masih terlalu rendah.

BAB 4. PENUTUP 14
BAB 3. AKUNTABILITAS KINERJA

3.1. Capaian Kinerja Organisasi

Kegiatan pembangunan perikanan budidaya pada Tahun 2020 sebagaimana Perjanjian


Kinerja (PK) Kepala BPBAP Ujung Batee menitikberatkan pada 5 Sasaran Strategis dengan
17 indikator kinerja untuk menunjang pencapaian visi dan misi Ditjen Perikanan Budidaya
dan hasil pengukuran kinerja inilah yang dilaporkan dalam Laporan Kinerja (LKj).

Berdasarkan sistem pelaporan pada aplikasi “kinerjaku.kkp.go.id” diperoleh Nilai


Pencapaian Sasaran Strategis (NPSS) sebesar 97,07 %. Adapun rekapitulasi capaian kinerja
BPBAP Ujung Batee pada Triwulan III Tahun 2020 seperti pada tabel berikut.

Tabel 2. Capaian Indikator Kinerja BPBAP Ujung Batee Triwulan III Tahun 2020
Realisasi Realisasi
Target
Target s.d Realisasi Terhadap Terhadap
No Indikator Kinerja Tahun
Tw III s.d Tw III Target s/d Target
2020
Tw III (%) 2020 (%)
1 Nilai PNBP dari perikanan budidaya 1.034.278 620.566 462.198 74,48 44,69
(Rp 000)
2 Jumlah percontohan pengelolaan 1 0
kluster kawasan perikanan
budidaya berkelanjutan (kawasan)
3 Jumlah tenaga teknis binaan 250 163 75 46,15 30,00
(orang)
4 Jumlah produksi induk unggul 49.400 34.580 56.328 162,89 114,02
(ekor)
5 Jumlah paket teknologi hasil 1 0
perekayasaan (paket)
6 Jumlah benih ikan bantuan ke 7.110.000 4.977.000 7.922.950 159,19 111,43
masyarakat (ekor)
7 Jumlah percontohan produksi dan 7 0
usaha perikanan budidaya di
masyarakat (paket)
8 Jumlah produksi pakan mandiri 100.000 60.000 39.300 65,50 39,30
untuk bantuan dan operasional
budidaya (kg)
9 Jumlah layanan sampel yang diuji 3.350 2.513 3.389 134,89 101,16
dalam rangka pelayanan
laboratorium kesehatan ikan dan
lingkungan (sampel)
10 Jumlah monitoring kawasan dan 5 4 2 53,33 40,00
kesehatan budidaya ikan (kab/kota)
11 Indeks profesionalisme ASN 72 0 -
lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
12 Persentase unit kerja yang 82 80 100,00 125,00 121,95
menerapkan sistem manajemen
pengetahuan yang terstandar (%)
13 Nilai rekon pengelolaan kinerja 85 0
lingkup BPBAP Ujung Batee (%)

BAB 4. PENUTUP 15
Realisasi Realisasi
Target
Target s.d Realisasi Terhadap Terhadap
No Indikator Kinerja Tahun
Tw III s.d Tw III Target s/d Target
2020
Tw III (%) 2020 (%)
14 Persentase pemenuhan 60 45 100 222,22 166,67
rekomendasi hasil pengawasan
lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
15 Persentase penyelesaian LHP BPK 100 0
atas BPBAP Ujung Batee (%)
16 Nilai Kinerja Anggaran lingkup 85 0
BPBAP Ujung Batee (%)
17 Nilai Indikator Kinerja Pelaksanaan 88 87 82,50 94,83 93,75
Anggaran BPBAP Ujung Batee (%)

Capaian target indikator kinerja pada Triwulan III Tahun 2020 ada beberapa yang tidak
tercapai, yaitu:

1. Nilai PNBP dari perikanan budidaya hanya tercapai 74,48 % dari target triwulan III.
2. Jumlah tenaga teknis binaan hanya tercapai 46,15 % dari target triwulan III.
3. Jumlah produksi pakan mandiri untuk bantuan dan operasional budidaya hanya
tercapai 65,5 % dari target triwulan III.
4. Jumlah monitoring kawasan dan kesehatan budidaya ikan hanya tercapai 53,33 % dari
target triwulan III.
5. Nilai Indikator Kinerja Pelaksanaan Anggaran BPBAP Ujung Batee hanya tercapai 94,83
% dari target triwulan III.

Sementara capaian target indikator kinerja pada Triwulan III Tahun 2020 yang mencapai
dan melebihi target sebanyak 5 indikator dan sebanyak 7 indikator kinerja tidak ada
capaian karena tidak ada target di Triwulan III dan akan dihitung pada di akhir tahun.
Secara umum indikator kinerja BPBAP Ujung Batee telah tercapai, karena hanya 5 dari 17
indikator yang tidak tercapai. Begitu pun pada capaian secara keseluruhan terlihat capaian
target mencapai 97,07 % (dapat dilihat pada nilai NPSS).

3.2. ANALISIS CAPAIAN KINERJA

Analisis capaian kinerja dilakukan pada setiap pernyataan kinerja Sasaran Strategis dan –
indikator kinerja untuk setiap Perspektif sebagai berikut:

1. SS-1: Ekonomi sektor perikanan budidaya meningkat lingkup BPBAP


Ujung Batee
IK-1: Nilai PNBP Dari Perikanan Budidaya
Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) adalah seluruh penerimaan pemerintah pusat
yang tidak berasal dari penerimaan perpajakan. Dasar hukum pemungutan PNBP pada
BPBAP Ujung yaitu Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1997 tentang
pedoman umum PNBP dan Peraturan Pemerintah (PP) no 75 Tahun 2015 tentang tarif atas

BAB 4. PENUTUP 16
jenis penerimaan negara bukan pajak yang berlaku pada Kementerian Kelautan dan
Perikanan. Sumber PNBP BPBAP Ujung Batee berasal dari:

1) Pemanfaatan sumberdaya alam (SDA) yaitu PNBP yang berasal dari pungutan
perikanan. Pungutan perikanan adalah pungutan negara atas hak pengusahaan
dan/atau pemanfaatan sumberdaya ikan yang harus dibayar kepada pemerintah oleh
perusahaan perikanan Indonesia yang melakukan usaha perikanan atau oleh
perusahaan perikansan asing yang melakukan usaha budidaya Perikanan.

2) PNBP Non SDA yaitu PNBP yang berasal dari penjualan hasil usaha budidaya dan
imbalan jasa UPT lingkup Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. PNBP ini terdiri dari:
(i) Penjualan hasil Perikanan Budidaya; (ii) Imbal Jasa Teknologi; (iii) Jasa Desiminasi; (iv)
Jasa Penggunaan Laboratorium; (v) Jasa Penggunaan fasilitas; (vi) Jasa Fasilitas Lainnya;
dan (vii) Jasa Kerjasama dengan Pihak Ketiga.

Tabel 3. Nilai PNBP Dari Perikanan Budidaya


Nama SS: Terwujudnya Pengelolaan Perikanan Budidaya Air Payau Di Wilayah Kerja BPBAP Ujung Batee Yang
Mandiri Dan Berkelanjutan
Nama Indikator: Nilai PNBP Dari Perikanan Budidaya (Rp 000)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
93.085 94.777 101,82 127.398 73 1.034.278 9,16

Target nilai PNBP Triwulan III Tahun 2020 adalah sebesar Rp 93.085.000 dengan realisasi
mencapai Rp 94.777.000 atau 101,82 % dari target Triwulan III dan 9.16% dari target Tahun
2020. Nilai PNBP Triwulan III Tahun 2020 telah melampaui target yang telah ditetapkan,
walaupun nilainya lebih rendah dari capaian pada Triwulan III Tahun 2019. Rincian PNBP
dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 4. Rincian PNBP


Akun Jenis Penerimaan Jumlah (Rp)
425913 Penerimaan Kembali Belanja Modal Tahun Anggaran Yang Lalu 22,492,786
425289 Pendapatan Pengujian, Sertifikasi, Kalibrasi, dan Standardisasi Lainnya 9,750,000
425131 Pendapatan Sewa Tanah, Gedung, dan Bangunan 2,081,363
425112 Pendapatan Penjualan Hasil Pertanian, Perkebunan, Peternakan dan 39,080,000
Budidaya
425811 Pendapatan Denda Penyelesaian Pekerjaan Pemerintah 10,582,265
425151 Pendapatan Penggunaan Sarana dan Prasarana sesuai dengan Tusi 1,050,000
425911 Penerimaan Kembali Belanja Pegawai Tahun Anggaran Yang Lalu 9,740,141
Total penerimaan 94,776,555

PNBP terbesar bersumber dari penjualan hasil perikanan (Rp 39 juta). Kemudian bersumber
dari Penerimaan Kembali Belanja Modal TA 2019 yang diakibatkan oleh denda kepada
pelaksana pekerjaan. Rencana tindak lanjut periode berikutnya yaitu meningkatkan
penerimaan PNBP yang bersumber dari penjualan hasil perikanan dan pengujian sampel.
Kemudian Evaluasi progres kegiatan produksi pembudidayaan untuk meningkatkan
penerimaan PNBP.

BAB 4. PENUTUP 17
2. SS-2: Pengelolaan kawasan perikanan budidaya yang berkelanjutan
IK-2: Jumlah percontohan pengelolaan kluster kawasan perikanan budidaya
berkelanjutan
Indikator kinerja utama (IKU) berupa percontohan pengelolaan kluster kawasan perikanan
budidaya berkelanjutan lingkup merupakan indikator baru yang disebabkan adanya
Penambahan Anggaran sesuai Surat Direktur Jenderal Perikanan Budidaya Nomor
3809/DJPB/IV/2020 tanggal 21 April 2020 perihal: Penyesuaian Pagu Alokasi Satker Tahun
2020. DIPA Revisi telah disahkan oleh DJA tanggal 29 April 2020 dan menyebabkan adanya
perubahan Perjanjian Kinerja pada Triwulan 3 tahun 2020.

Percontohan pengelolaan kluster kawasan perikanan budidaya berkelanjutan di


masyarakat yang dilakukan diperuntukan bagi komoditas udang dan capaian perhitungan
IKU bersifat tahunan.

Tabel 5. Jumlah percontohan pengelolaan kluster kawasan perikanan budidaya


berkelanjutan
Nama SS: Pengelolaan kawasan perikanan budidaya yang berkelanjutan
Nama Indikator: Jumlah percontohan pengelolaan kluster kawasan perikanan budidaya berkelanjutan (kawasan)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
- - - - - 1 -

Kegiatan pengelolaan percontohan klaster kawasan perikanan budidaya merupakan IKU


tambahan yang diturunkan pada awal bulan Juni 2020. Kegiatan klaster udang yang
berlokasi di Desa Matang Rayeuk, Kecamatan Peudawa Peuntung, Kabupaten Aceh Timur,
Provinsi Aceh. Percontohan kluster kawasan dimulai tahun 2020 dengan pembangunan
dan rehabilitasi kawasan budidaya berupakan sarana dan prasarana. Hingga September
2020 kluster kawasan budidaya belum selesai, masih dalam proses pembangunan dan
rehabilitasi. Pengelolaan percontohan kluster kawasan budidaya ini tahap selanjutnya akan
dilakukan pendampingan dengan penempatan tenaga teknis di lokasi dan secara periodik
dilakukan monitoring dan evaluasi.

Kendala dalam pencapaian IKU ini adalah singkatnya pelaksanaan kegiatan hanya sekitar 6
bulan, dan banyak bagian-bagian kegiatan yang harus dilaksanakan mulai dari
pembangunan kolam-kolam yang dimulai dari awal. Sehingga pengelolaan percontohan
kluster budidaya hanya sampai penebaran benih belum sampai pada panen hasil budidaya.
Menanggapi kendala ini BPBAP Ujung Batee akan melakukan koordinasi dengan berbagai
pihak. Dalam pelaksanaan pembangunan fisik sebagian besar dilakukan dengan swakelola
dengan memanfaatkan alat berat yang dimiliki.

BAB 4. PENUTUP 18
3. SS-3: Peningkatan produksi perikanan budidaya lingkup BPBAP Ujung
Batee
IK-3: Jumlah Tenaga Teknis Binaan
Persaingan global yang terjadi saat ini, didasari oleh tingginya kompetensi Sumber Daya
Manusia (SDM). menghadapi hal tersebut, dibutuhkan SDM bidang perikanan yang
memenuhi standar mutu dan berkualitas. Perlu adanya standar kompetensi terhadap SDM
untuk dapat mendukung keberhasilan usaha produksi perikanan sehingga dapat menjamin
kualitas, kuantitas dan kontinuitas produksi. BPBAP Ujung Batee sebagai salah satu institusi
pemerintah di bidang perikanan budidaya berperan dalam membina tenaga teknis
khususnya budidaya air payau. BPBAP Ujung Batee berupaya ikut memberikan sumbangsih
dalam bentuk pelayanan magang, Praktek Kerja Lapang dan kegiatan Penelitian yang
berasal dari seluruh Indonesia.

Tabel 6. Jumlah Tenaga Teknis Binaan


Nama SS: Peningkatan produksi perikanan budidaya lingkup BPBAP Ujung Batee
Nama Indikator: Jumlah tenaga teknis binaan (orang)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
63 75 46,15 - - 250 30

Pada Triwulan III Tahun 2020, BPBAP Ujung Batee telah melakukan pembinaan terhadap 75
orang tenaga teknis. Capaian tersebut telah melampaui target yang telah ditetapkan untuk
Triwulan III Tahun 2020 yaitu 75 orang. Pada TW III Tahun 2019 IKU ini tidak mempunyai
target sehingga tidak dapat dilakukan perbandingan. Tenaga teknis yang dibina adalah
siswa yang melakukan praktek dan mahasiswa yang melakukan penelitian di BPBAP Ujung
Batee. Kendala yang terjadi dalam pelaksanaan IKU ini adalah adanya wabah Covid-19
yang menyebabkan terhentinya kegiatan praktek dan penelitian di lingkup BPBAP Ujung
Batee. Langkah yang diambil oleh BPBAP Ujung Batee untuk mengatasi kendala dalam
pelaksanaan IKU ini adalah menggunakan media online sebagai instrumen pembinaan.

IK-4: Jumlah Produksi Induk Unggul


Produksi induk unggul di BPBAP Ujung Batee bertujuan untuk menyediakan induk bagi
unit perbenihan pada masyarakat stakeholder perikanan budidaya. Tersedianya induk
unggul akan mendukung peningkatan produksi benih yang merupakan komponen utama
kegiatan pengembangan kualitas dan kuantitas produksi perikanan budidaya.

Tabel 7. Jumlah produksi induk unggul di BPBAP Ujung Batee


Nama SS: Peningkatan produksi perikanan budidaya lingkup BPBAP Ujung Batee
Nama Indikator: Jumlah produksi induk unggul di BPBAP Ujung Batee (ekor)
Tw III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi Tw Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd Tw III 2019 (%) Target Tahunan (%)
- - - - - 49.400 -

BAB 4. PENUTUP 19
Induk unggul yang diproduksi di BPBAP Ujung Batee berupa ikan kakap putih, bandeng,
kobia, mujair hibrid dan udang windu. Pada Triwulan III Tahun 2020 BPBAP Ujung Batee
jumlah benih yang akan dijadikan produksi induk unggul sebanyak 1.350 ekor yang terdiri
dari Kakap putih 168 ekor, Kobia 700 ekor, dan Mujair Hibrid 482 ekor dari target 4.940
ekor. Pada TW III Tahun 2019 IKU ini tidak mempunyai target sehingga tidak dapat
dilakukan perbandingan. Hal yang menjadi kendala pada pencapaian IKU ini pada Triwulan
III adalah kurangnya sarana bak pemeliharaan calon induk yang menyebabkan tidak
maksimalnya hasil produksi calon induk di BPBAP Ujung Batee. Menanggapi kendala ini
BPBAP Ujung Batee akan melakukan evaluasi kegiatan pemeliharaan calon induk untuk
melakukan percepatan proses produksi menggunakan sarana dan prasarana yang tersedia,
serta melakukan perencanaan untuk menambah sarana bak pemeliharaan yang diharapkan
akan meningkatkan produksi calon induk sehingga dapat mencapai target yang telah
ditetapkan.

IK-5: Jumlah paket teknologi hasil perekayasaan


BPBAP Ujung Batee merupakan salah satu UPT Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya
yang memiliki salah satu tugas pokok dan fungsi pengembangan teknlogi terapan bidang
perikanan budidaya melalui kegiatan kerekayasaan. Dengan adanya kegiatan
kerekayasaan, BPBAP Ujung Batee diharapkan dapat menghasilkan paket teknologi yang
akan mampu mendukung kegiatan peningkatan produksi hasil perikanan khususnya
perikanan budidaya. Capaian Jumlah hasil perekayasaan teknologi terapan bidang
Budidaya Air Payau di BPBAP Ujung Batee akan dihitung pada akhir tahun.

Tabel 8. Jumlah paket teknologi hasil perekayasaan


Nama SS: Peningkatan produksi perikanan budidaya lingkup BPBAP Ujung Batee
Nama Indikator: Jumlah paket teknologi hasil perekayasaan (paket)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
- - - - - 1 -

Jumlah paket teknologi hasil perekayasaan pada Triwulan III Tahun 2020 belum
mempunyai capaian dikarenakan tidak ada target pada Triwulan III dan pada TW III Tahun
2019 IKU ini juga tidak mempunyai target sehingga tidak dapat dilakukan perbandingan.
Perekayasaan yang sudah dimulai hanya WBS2 yaitu Pembesaran Ikan Kakap Putih dalam
IPRS. Sedangkan WBS1 (Kultur Massal Mikroalga dengan Tabung Transparan Akrilik) dan
WBS3 (Pembesaran Udang Vannamei dengan Teknologi Bioflok) masih pada tahap
persiapan. BPBAP Ujung Batee akan mematangkan proses persiapan yang diperlukan agar
kegiatan perekayasaan WBS1 dan WBS3 dapat segera dimulai.

BAB 4. PENUTUP 20
IK-6: Jumlah benih ikan bantuan ke masyarakat
Guna pencapaian target kebutuhan bahan baku industri pengolahan dari sektor hulu
terutama dari komoditas budidaya unggulan, maka sub sektor perbenihan memegang
peranan sangat penting untuk menyediakan benih bermutu yang pada akhirnya akan
meningkatkan produksi, efisiensi dan efektivitas kegiatan budidaya.

Tabel 9. Jumlah benih ikan bantuan ke masyarakat


Nama SS: Peningkatan produksi perikanan budidaya lingkup BPBAP Ujung Batee
Nama Indikator: Jumlah benih ikan bantuan ke masyarakat (ekor)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
4.977.000 7.922.950 159,19 11.674.895 67,86 7.110.000 111,43

Jumlah benih ikan bantuan ke masyarakat pada Triwulan III Tahun 2020 ditargetkan
sebanyak 4.977.000 ekor dan realisasi sebanyak 7.922.950 ekor. Capaian realisasi sebesar
159,19 % jauh melampui target yang ditetapkan bahkan juga sudah melampui target
tahunan. Tetapi jika dibandingkan dengan realisasi Triwulan III tahun 2019 masih dibawah
yaitu hanya tercapai 67,86 %.

Hambatan yang terjadi pada pelaksanaan indikator ini adalah serangan virus VNN pada
benih ikan kakap putih serta pada kualitas telur bandeng yang kurang baik sehingga
menyebabkan produksi benih belum maksimal. Langkah yang akan ditempuh untuk
mencapai target IKU ini adalah meningkatkan kualitas pakan yang diberikan serta
peningkatan biosecurity untuk menekan serangan penyakit sehingga produksi benih bisa
maksimal.

IK-7: Jumlah percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di


masyarakat
Percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di masyarakat merupakan bantuan
sarana prasarana dan percontohan produksi budidaya ikan sistem bioflok. Indikator ini
merupakan indikator baru muncul pada April 2020, berdasarkan Surat Direktur Jenderal
Perikanan Budidaya Nomor 3809/DJPB/IV/2020 tanggal 21 April 2020 perihal: Penyesuaian
Pagu Alokasi Satker Tahun 2020. DIPA Revisi telah disahkan oleh DJA tanggal 29 April 2020
dan menyebabkan adanya perubahan Perjanjian Kinerja pada Triwulan 3 tahun 2020.
Percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di masyarakat berupa bantuan
sarana prasarana produksi budidaya ikan sistem bioflok diperuntukan bagi komoditas ikan
Lele dan capaian perhitungan IKU bersifat tahunan.

BAB 4. PENUTUP 21
Tabel 10. Jumlah percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di masyarakat
Nama SS: Peningkatan produksi perikanan budidaya lingkup BPBAP Ujung Batee
Nama Indikator: Jumlah percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di masyarakat (paket)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
- - - - - 7 -

Kegiatan pengelolaan percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di masyarakat


merupakan indikator kinerja tambahan yang diturunkan pada awal bulan Juni 2020.
Kegiatan percontohan produksi perikanan budidaya dengan sistem bioflok ini, rencananya
akan dilakukan pada 7 kelompok pembudidaya yaitu:

1. Kelompok Gurami Jaya Yayasan Darul Ulum, Muara Dua, Lhokseumawe, Aceh.
2. Yayasan Nurul Islam, Kutamakmur, Aceh Utara, Aceh.
3. Kelompok Mandiri Usaha, Lapang, Aceh Utara, Aceh.
4. Yayasan Pendidikan Uswatun Hasanah, Samudera, Aceh Utara, Aceh.
5. Kelompok Mandiri Usaha, Jambo Aye, Aceh Utara, Aceh.
6. Kelompok Tiara Jaya, Birem Bayeun, Aceh Timur, Aceh.
7. SMK Multi Karya, Sitirejo II, Medan, Sumatera Utara.

Percontohan produksi dan usaha perikanan budidaya di masyarakat dimulai tahun 2020
dengan pengadaan sarana prasarana produksi budidaya perikanan dengan sistem bioflok.
Hingga September 2020 pengadaan sarana prasarana tersebut belum selesai

Kendala dalam pencapaian indikator ini adalah singkatnya pelaksanaan kegiatan hanya
sekitar 6 bulan, dan banyak bagian-bagian kegiatan yang harus dilaksanakan mulai dari
nol. Sehingga pengelolaan percontohan hanya sampai penebaran benih belum sampai
pada panen hasil budidaya. Menanggapi kendala ini BPBAP Ujung Batee akan melakukan
koordinasi dengan berbagai pihak.

IK-8: Jumlah produksi pakan mandiri untuk bantuan dan operasional


budidaya
Efektivitas adalah suatu kriteria yang digunakan untuk menilai hasil atau akibat dari
implementasi suatu kebijakan publik berdasarkan indikator-indikator yang ditetapkan
dalam dokumen kebijakan tersebut. Indeks efektivitas kebijakan pemerintah adalah suatu
ukuran untuk menilai sejauh mana kebijakan yang diterbitkan oleh KKP dapat diterima
oleh stakeholders bidang perikanan budidaya, mampu menyelesaikan masalah yang
dihadapi, dan memberikan dampak positif terhadap kinerja perikanan budidaya sesuai
dengan tujuan pembuatan kebijakan tersebut. Terkait dengan bidang perikanan budidaya,
kebijakan yang ditetapkan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan meliputi bidang pakan
dan obat ikan, perbenihan, produksi dan usaha budidaya dan kawasan kesehatan ikan dan
lingkungan budidaya.

Produksi pakan mandiri BPBAP Ujung Batee bertujuan untuk menyediakan pakan buatan
untuk bantuan ke masyarakat pembudidaya dan untuk operasional budidaya di BPBAP

BAB 4. PENUTUP 22
Ujung Batee. Pakan buatan yang dihasilkan adalah pakan terapung untuk ikan air payau
dan pakan tenggelam untuk ikan air payau.

Tabel 11. Jumlah produksi pakan mandiri untuk bantuan dan operasional budidaya
Nama SS: Peningkatan produksi perikanan budidaya lingkup BPBAP Ujung Batee
Nama Indikator: Jumlah produksi pakan mandiri untuk bantuan dan operasional budidaya (Kg)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
60.000 39.300 65,50 36.060 108,99 100.000 39,30

Jumlah produksi pakan mandiri Triwulan III Tahun 2020 hanya sebanyak 39,3 ton atau
tercapai 65,5 % dari target 60 ton, dan hanya tercapai 39,3 % dari target tahunan. Produksi
pakan mandiri pada Triwulan III Tahun 2020 mengalami peningkatan dibanding Tahun
2019 yang hanya 36,06 ton. Rendahnya capaian target Triwulan III Tahun 2020 terjadi
karena adanya kenaikan harga bahan baku pakan sehingga mempengaruhi volume
produksi. Selain itu adanya kendala terbatasnya penyedia bahan baku sesuai kualitas yang
diharapkan sehingga ketersediaan bahan baku tidak tepat waktu.

Tabel 12. Produksi dan distribusi pakan mandiri


Produksi Distribusi bantuan Sisa stok
Sisa Pakan 2019 22.680
Januari - 17.000 5.680
Februari - - 5.680
Maret - 5.000 680
April 2.000 - 2.680
Mei 3.000 500 5.180
Juni 1.960 7.000 140
Juli 4.480 - 4.620
Agustus 20.500 25.000 120
September 7.360 7.080 400
Jumlah 39.300 61.580

Walaupun target produksi Triwulan III Tahun 2020 belum tercapai tetapi distribusi bantuan
pakan mandiri lumayan tinggi hingga mencapai 61,58 ton dan hanya menyisakan 400 kg
untuk operasional budidaya.

4. SS-4: Terselenggaranya pengawasan sumber daya perikanan budidaya air


payau wilayah kerja BPBAP Ujung Batee yang secara profesional dan
partisipatif
IK-9: Jumlah layanan sampel yang diuji dalam rangka pelayanan laboratorium
kesehatan ikan dan lingkungan

Sasaran strategis yang ke empat dari BPBAP Ujung Batee ini merupakan wujud kepedulian
balai terhadap pembudidaya ikan wilayah kerja dalam menjaga dan memelihara
lingkungan budidaya ikan. Dalam sasaran ini BPBAP Ujung Batee telah menyediakan
pelayanan dan fasilitas dalam bentuk laboratorium penguji. Dalam mengelola

BAB 4. PENUTUP 23
laboratorium, analis melakukan uji sampel penyakit, parameter air dan analisa proksimat.
Dalam indikator kinerja jumlah pelayanan pengujian sampel produk perikanan budidaya,
BPBAP Ujung Batee Triwulan III Tahun 2020 telah menetapkan target analisa sampel
sebanyak 1.920 sampel uji, dan capaian sampai dengan Triwulan III Tahun 2020 sebagai
berikut.

Tabel 13. Jumlah layanan sampel yang diuji dalam rangka pelayanan laboratorium
kesehatan ikan dan lingkungan yang sesuai standar
Nama SS: Terselenggaranya pengawasan sumber daya perikanan budidaya iar payau wilayah kerja BPBAP Ujung
Batee yang secara profesional dan partisipatif
Nama Indikator: Jumlah layanan sampel yang diuji dalam rangka pelayanan laboratorium kesehatan ikan dan
lingkungan (sampel)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
2.513 3.389 134,89 7.385 45,89 3.350 101,16

Triwulan III Tahun 2020 jumlah pelayanan pengujian sampel telah tercapai sebanyak 3.389
sampel atau tercapai 134,89 % dari target Triwulan III Tahun 2020. Sampel internal dan
sampel kualitas air masih mendominasi capaian sampel uji. Meskipun realisasi pada TW III
telah mencapai target yang telah ditetapkan, realisasi pada TW III Tahun 2020 jauh lebih
rendah bila dibandingkan dengan realisasi TW III Tahun 2019. Kendala pencapaian IKU ini
yaitu mewabahnya pandemi Covid-19 yang menyebabkan jumlah sampel eksternal dari
stakeholder terkait menurun drastis. Menyikapi hal ini BPBAP Ujung Batee akan
meningkatkan sosialisasi dan publikasi jasa pengujian sampel pada stakeholder terkait
sebagai upaya untuk meningkatkan kembali jumlah sampel eksternal.

IK-10: Monitoring kawasan dan kesehatan budidaya ikan


Penyakit ikan merupakan kendala penting dan umum dialami dalam proses budidaya.
Semakin luas dan semakin intensif usaha budidaya ikan, maka akan semakin meningkat
pula intensitas serangan penyakit. Berdasarkan hal tersebut maka diperlukan adanya
monitoring dalam sektor kelautan dan perikanan. Monitoring Kawasan dan Kesehatan
budidaya ikan merupakan Sebagian tugas dari BPBAP Ujung Batee, kegiatan monitoring ini
bertujuan tuntuk mengetahui kondisi keragaan kualitas lingkungan perairan dan juga
distribusi penyebaran penyakit khususnya di wilayah kerja BPBAP Ujung Batee

Tabel 14. Monitoring kawasan dan kesehatan budidaya ikan


Nama SS: Terselenggaranya pengawasan sumber daya perikanan budidaya iar payau wilayah kerja BPBAP Ujung
Batee yang secara profesional dan partisipatif
Nama Indikator: Monitoring kawasan dan kesehatan budidaya ikan (kab/kota)
Tw III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi Tw Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd Tw III 2019 (%) Target Tahunan (%)
4 2 50 - - 5 40

Monitoring kawasan dan kesehatan budidaya ikan mempunyai target pada TW III sebanyak
4 kab/kota dan realisasi hanya 2 kab/kota atau tercapai hanya 50 % dari target. Jika
dibandingkan target tahunan hanya tercapai 40 % dari target. Indikator kinerja ini belum

BAB 4. PENUTUP 24
ada pada tahun 2019 sehingga tidak dapat dilakukan perbandingan Progress IKU ini baru
pada tahap rencana identifikasi lokasi. Pencapaian IKU ini terkendala pada kunjungan ke
lapangan untuk memonitoring Kawasan dan Kesehatan akibat dampak dari pandemi
Covid-19. Rekomendasi atas pelaksanaan IKU ini mengidentifikasi kawasan pembudidaya
yang bebas dari wabah Covid-19 dan melakukan kunjungan pada kawasan tersebut.
Rencana aksi pada periode pengukuran selanjutnya adalah melakukan monitoring
Kawasan budidaya setelah wabah Covid-19 mereda.

5. SS-5: Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee


yang efektif, efisien, dan berorientasi layanan prima
IK-11: Indeks profesionalitas ASN lingkup BPBAP Ujung Batee
Indikator kinerja IKU ini adalah adalah suatu instrument yang digunakan untuk mengukur
secara kuantitatif tingkat profesionalitas ASN yang hasilnya digunakan untuk penilaian dan
evaluasi guna pengembangan profesionalitas profesi ASN. Indeks profesionalitas ASN
diukur menggunakan standar profesionalitas ASN. Sesuai dengan Peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 38 Tahun 2019 tentang
Pengukuran Indeks Profesionalitas Aparatur Sipil Negara, dan Peraturan Badan
Kepegawaian No. 8 Tahun 2020 tentang Pedoman Tata Cara Dan Pelaksanaan Pengukuran
Indeks Profesionalitas Aparatur Sipil Negara, Standar professional ASN terdiri dari empat
dimensi, yaitu: 1) Kualifikasi, merupakan dimensi yang menggambarkan tingkat atau
jenjang Pendidikan; 2) Kompetensi, merupakan dimensi yang menggambarkan
kemampuan; 3) Kinerja, merupakan dimensi yang menggambarkan pencapaian sasaran
kerja pegawai; dan Disiplin, merupakan dimensi yang menggambarkan kesanggupan untuk
mentaati kewajiban dan menghindari larangan.

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melakukan upaya dalam hal pencapaian Indeks
Profesionalitas dengan cara memberikan kesepatan ASN untuk meningkatkan
kompetensinya sesuai dengan kebutuhan organisasi melalui: tugas belajar, izin belajar,
Diklat, seminar/workshop/magang, dan sejenisnya. Selain itu didukung pula dengan
capaikan kinerja individu melalui penilaian prestasi kerja PNS dan pembinaan terhadap
setiap PNS agar menjalankan tugasnya sesuai dengan kode etik.

SDM yang berintegritas dan berkompetensi tinggi adalah SDM yang memiliki sikap
(attitude) dan kapasitas (skill) yang memadai dalam meningkatkan kinerja organisasi.
Untuk mencapai hal tersebut, diperlukan SDM yang memiliki komitmen yang tercermin
pada integritasnya. Pengangkatan seorang pegawai di dalam jabatan diharapkan sesuai
dengan kompetensinya sehingga prinsip the right man and the right place dapat
terpenuhi. Hal ini dapat dicapai apabila pengangkatan dalam jabatan struktural
berpedoman pada Standar Kompetensi Manajerial (SKM), dimana SKM menggambarkan
jenis dan level kompetensi yang diperlukan bagi suatu jabatan, sehingga pelaksanaan
tugas suatu jabatan dapat dilaksanakan dengan baik. Sementara itu nilai kompetensi dan

BAB 4. PENUTUP 25
integritas merupakan angka yang menunjukkan agregasi dari nilai kompetensi
(membandingkan kompetensi hasil rekomendasi penilaian kompetensi/assessment dari
asesor dengan jenis standar kompetensi yang dipersyaratkan sesuai Peraturan Menteri
Kelautan dan Perikanan Nomor 3A/KEPMEN-SJ/2014), persentase capaian output SKP,
persentase tingkat kehadiran dan kepatuhan terhadap penyampaian LHKPN/LHKASN.

Tabel 15. Indeks profesionalitas ASN lingkup BPBAP Ujung Batee


Nama SS: Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee yang efektif, efisien, dan berorientasi
layanan prima
Nama Indikator: Indeks profesionalitas ASN lingkup BPBAP Ujung Batee
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
- - - - - 72 -

Indeks profesionalitas ASN lingkup BPBAP Ujung Batee merupakan target tahunan
sehingga pada Triwulan III belum dihitung realisasinya. Begitu juga pada Triwulan III Tahun
2019 belum ada data capaian karena indikator ini dihitung pada tahun. Berdasarkan
monitoring pembentuk indeks profesionalisme ASN yaitu komponen kompetensi bahwa
perencanaan peningkatan kompetensi seperti diklat, seminar, dan workshop yang
rencananya digelar tahun 2020 dibatalkan akibat pandemic Covide-19. Melihat kondisi
seperti ini ada kekhawatiran akan berpengaruh pada indeks profesionalisme ASN. Maka
rencana aksi untuk kendala tersebut diambil kebijakan dan menginstruksikan kepada
pegawai untuk mengikuti diklat, seminar, maupun workshop secara daring.

IK-12: Persentase unit kerja yang menerapkan system manajemen


pengetahuan yang terstandar
Indikator kinerja pada sasaran strategis ini adalah persentase unit kerja yang menerapkan
sistem manajemen pengetahuan yang terstandar. Sistem Manajemen Pengetahuan adalah
suatu rangkaian yang memanfaatkan teknologi informasi yang digunakan oleh instansi
pemerintah ataupun swasta untuk mengidentifikasi, menciptakan, menjelaskan, dan
mendistribusikan pengetahuan untuk digunakan kembali, diketahui dan dipelajari.
Penghitungan persentase unit kerja yang menerapkan sistem manajemen pengetahuan
yang standar, diperoleh dari persentase unit kerja level 1 dan 2 yang tergabung dan
mendistribusikan informasinya dalam sistem informasi manajemen pengetahuan terpilih
dibandingkan dengan seluruh unit kerja di KKP.

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melakukan upaya dalam hal pengelolaan SDM
dan teknologi informasi untuk mendukung pencapaian IKU dimaksud yaitu dengan
menggunakan aplikasi Manajemen Pengetahuan, dengan tujuan setiap user (pegawai)
memiliki akses untuk mendistribusikan dan menerima informasi, sehingga diharapkan
setiap individu di lingkup KKP memiliki pemahaman yang sama atas informasi yang
dibagikan. Pengukuran dilaksanakan melalui penghitungan jumlah Unit Kerja lingkup KKP

BAB 4. PENUTUP 26
yang telah mengintegrasikan user manajemen pengetahuan dalam penggunaan aplikasi
berbagi informasi dan data.

Tabel 16. Persentase unit kerja yang menerapkan sistem manajemen pengetahuan yang
terstandar
Nama SS: Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee yang efektif, efisien, dan berorientasi
layanan prima
Nama Indikator: Persentase unit kerja yang menerapkan sistem manajemen pengetahuan yang terstandar (%)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
80 100 125 87,94 113,71 82 121,95

Capaian IKU ini pada Triwulan III tahun 2020 adalah sebesar 125 % dari target Triwulan III
sebesar 80. Realisasi sudah melebihi target, bahkan sudah mencapai target tahun 2020.
Bila dibandingkan dengan TW III Tahun 2019, Realisasi TW III Tahun 2020 mengalami
peningkatan yang cukup signifikan. Kendala yang terjadi dalam pelaksanaan IKU ini adalah
dokumentasi pencapaian kegiatan melalui aplikasi Bitrix dan media sosial. Rekomendasi
atas kegiatan ini adalah melakukan peningkatan keaktifan dalam menggunakan aplikasi
Bitrix dan media sosial untuk menginformasikan kegiatan-kegiatan prioritas KKP. Rencana
aksi yang akan dilakukan pada periode pengukuran selanjutnya adalah mengintensifkan
keaktifan dalam menggunakan aplikasi Bitrix serta media sosial untuk menginformasikan
kegiatan-kegiatan prioritas KKP.

IK-13: Nilai rekon pengelolaan kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee


Sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah (SAKIP) merupakan penerapan manajemen
kinerja pada sektor publik yang sejalan dan konsisten dengan penerapan reformasi
birokrasi, yang berorientasi padapencapaian outcomes dan upaya untuk mendapatkan
hasil yang lebih baik. Usaha-usaha penguatan akuntabilitas kinerja dan sekaligus
peningkatannya, dilakukan antara lain melalui Evaluasi Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah (AKIP). Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (AKIP) adalah perwujudan
kewajiban suatu instansi pemerintah untuk mempertanggungjawabkan keberhasilan dan
kegagalan pelaksanaan misi organisasi dalam mencapai sasaran dan tujuan yang telah
ditetapkan melalui sistem pertanggungjawaban secara periodik.

Nilai rekon kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee merupakan penilaian kinerja dengan
mempertimbangkan tiga aspek, antara lain: Kepatuhan (Bobot 30%), Kesesuaian (30%),
Ketercapaian (40%). Adapun selain pemenuhan dokumen SAKIP juga dilakukan sinkronisasi
data antara Aplikasi Kinerjaku, Perjanjian Kinerja, Rincian Target IKU, Manual IKU, Rencana
Aksi, Lembar Capaian Kinerja.

Tabel 17. Nilai rekon pengelolaan kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee
Nama SS: Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee yang efektif, efisien, dan berorientasi
layanan prima
Nama Indikator: Nilai rekon pengelolaan kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Target 2020 Realisasi Terhadap

BAB 4. PENUTUP 27
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
- - - - - 85 -

Nilai rekon pengelolaan kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee merupakan indikator kinerja
tambahan yang diturunkan pada awal bulan Juni 2020. Indikator kinerja ini merupakan
target tahunan sehingga sampai dengan September 2020 belum ada penilaian
pengelolaan kinerja lingkup BPBAP Ujung Batee. Indikator kinerja ini belum ada pada
tahun 2019 sehingga tidak dapat dilakukan perbandingan.

IK-14: Persentase pemenuhan rekomendasi hasil pengawasan lingkup BPBAP


Ujung Batee
Persentase pemenuhan rekomandasi hasil pengawasan lingkup BPBAP Ujung Batee
merupakan indikator baru yang ditetapkan pada Triwulan 3 tahun 2020. Jumlah
rekomendasi hasil pengawasan Inspektorat Jenderal kepada Direktorat Jenderal Perikanan
Budidaya berdasarkan LHP (terbatas pada LHP Audit, Reviu dan Evaluasi baik bentuk surat
maupun bab) yang terbit pada Tahun 2019 yang telah ditindaklanjuti (berstatus proses
dan/atau tuntas) oleh BPBAP Takalar yang menjadi objek pengawasan. Capaian indikator
dihitung berdasarkan hasil dokumen tindak lanjut yang telah tuntas diselesaikan dan telah
dimanfaatkan untuk perbaikan kinerja dibandingkan dengan jumlah temuan hasil
pengawasan yang dilakukan dalam satuan persen (%).

Tabel 18. Persentase pemenuhan rekomendasi hasil pengawasan lingkup BPBAP Ujung
Batee
Nama SS: Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee yang efektif, efisien, dan berorientasi
layanan prima
Nama Indikator: Persentase pemenuhan rekomendasi hasil pengawasan lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
45 45 100 - - 60 75

Persentase pemenuhan rekomendasi hasil pengawasan Triwulan III Tahun 2020 tercapai
100 % dari target sebesar 85 %. Hal ini terjadi karena semua rekomendasi yang
kelengkapan dokumennya sudah dipenuhi. Indikator kinerja ini belum ada pada tahun
2019 sehingga tidak dapat dilakukan perbandingan. Kendala pencapaian indikator ini
ketidaktepatan waktu dalam memenuhi rekomendasi berupa dokumen yang harus
dilengkapi. Rencana aksi untuk peningkatan pemenuhan rekomendasi hasil pengawasan
yaitu (i) segera mungkin melakukan pemenuhan rekomendasi dengan melengkapi
dokumennya; dan (ii) meningkatkan relevansi dan kesesuaian antara angka-angka capaian
dengan dokumen data dukungnya. Pada periode pengukuran selanjutnya adalah
meningkatkan sistem pengawasan internal dan tetap mengacu pada aturan ketentuan
yang berlaku agar hasil maksimal.

BAB 4. PENUTUP 28
IK-15: Persentase penyelesaian LHP BPK atas BPBAP Ujung Batee
Persentase penyelesaian LHP BPK atas BPBAP Ujung Batee merupakan persentase
penyelesaian tindak lanjut dari Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Badan Pemeriksa
Keuangan (BPK) atas BPBAP Ujung Batee sebagai pernyataan profesional pemeriksa
mengenai kewajaran informasi keuangan yang dilaporkan dalam laporan keuangan yang
telah ditindaklanjuti/diselesaikan oleh BPBAP Ujung Batee. Kewajaran informasi keuangan
yang dilaporkan didasarkan pada empat kriteria yakni kesesuaian dengan standar
akuntansi pemerintahan, kecukupan pengungkapan (adequate disclosure), kepatuhan
terhadap peraturan perundang-undangan, dan efektivitas sistem pengendalian intern.
Persentase penyelesaian LHP BPK atas BPBAP Ujung Batee merupakan indikator baru yang
ditetapkan pada Triwulan 3 tahun 2020. Capaian indikator dihitung berdasarkan hasil
dokumen tindak lanjut yang telah tuntas diselesaikan dan telah dimanfaatkan untuk
perbaikan kinerja dibandingkan dengan jumlah temuan hasil pengawasan yang dilakukan.

Tabel 19. Persentase penyelesaian LHP BPK atas BPBAP Ujung Batee
Nama SS: Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee yang efektif, efisien, dan berorientasi
layanan prima
Nama Indikator: Persentase penyelesaian LHP BPK atas BPBAP Ujung Batee (%)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
- - - - - 85 -

Persentase penyelesaian LHP BPK atas BPBAP Ujung Batee merupakan target tahunan
sehingga sampai dengan September 2020 belum dihitung data capaian persentase
penyelesaian LHP BPK. Indikator kinerja ini belum ada pada tahun 2019 sehingga tidak
dapat dilakukan perbandingan.

IK-16: Nilai Kinerja Anggaran lingkup BPBAP Ujung Batee


Nilai kinerja anggaran merupakan alat yang digunakan untuk mengetahui kinerja suatu
program. Pengukuran dan evaluasi kinerja yang selanjutnya disebut evaluasi kinerja adalah
proses untuk menghasilkan informasi capaian kinerja yang telah ditetapkan dalam
dokumen RKA-KL. Salah satu dasar hukum yang digunakan adalah 214/PMK.02/2017
tentang Pengukuran dan Evaluasi Kinerja Anggaran atas Pelaksanaan Rencana Kerja dan
Anggaran Kementerian/Lembaga. Nilai kinerja anggaran merupakan indikator baru yang
ditetapkan pada Triwulan 3 tahun 2020. Nilai kinerja anggaran lingkup BPBAP Ujung Batee
diperoleh dari aplikasi SMART (Sistem Monitoring dan Evaluasi Kinerja Terpadu) e-monev
anggaran Kementerian Keuangan RI. Hasil pengukuran aspek impelentasi terdiri dari
variabel: Penyerapan Anggaran, Konsistensi atas RPD (awal), Konsistensi atas RPD (akhir),
Capaian Keluaran, dan Efisiensi.

BAB 4. PENUTUP 29
Tabel 20. Nilai Kinerja Anggaran lingkup BPBAP Ujung Batee
Nama SS: Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee yang efektif, efisien, dan berorientasi
layanan prima
Nama Indikator: Nilai Kinerja Anggaran lingkup BPBAP Ujung Batee (%)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
- - - - - 85 -

Nilai kinerja anggaran BPBAP Ujung Batee merupakan target tahunan sehingga sampai
dengan September 2020 belum dihitung data capaiannya. Indikator kinerja ini belum ada
pada tahun 2019 sehingga tidak dapat dilakukan perbandingan.

IK-17: Nilai indikator kinerja pelaksanaan anggaran BPBAP Ujung Batee


Kinerja adalah prestasi kerja berupa keluaran dari suatu kegiatan atau hasil dari suatu
program dengan kuantitas dan kualitas terukur. Guna mengetahui kinerja suatu program
maka perlu dilakukan pengukuran. Pengukuran dan evaluasi kinerja yang selanjutnya
disebut evaluasi kinerja adalah proses untuk menghasilkan informasi capaian kinerja yang
telah ditetapkan dalam dokumen RKA-KL. Salah satu dasar hukum yang digunakan adalah
PMK 249 Tahun 2011 tentang Pengukuran dan Evaluasi Kinerja atas Pelaksanaan RKA-K/L.
Orientasinya tidak lagi hanya berfokus kepada besarnya penyerapan anggaran tetapi juga
pencapaian output anggaran melalui: (1) Kelancaran pelaksanaan anggaran
(pembayaran/realisasi anggaran, penyampaian data kontrak, penyelesaian tagihan, SPM
yang akurat, dan kebijakan dispensasi SPM); (2) Mendukung manajemen kas (pengelolaan
UP/TUP, revisi DIPA, renkas/RPD, deviasi halaman III DIPA, retur SP2D); dan (3)
Meningkatkan kualitas laporan keuangan (LKKL/LKPP), penyampaian LPJ Bendahara dan
penyelesaian pagu minus belanja.

Tabel 21. Nilai kinerja pelaksanaan anggaran BPBAP Ujung Batee


Nama SS: Terwujudnya tata kelola pemerintah lingkup BPBAP Ujung Batee yang efektif, efisien, dan berorientasi
layanan prima
Nama Indikator: Nilai indikator kinerja pelaksanaan anggaran BPBAP Ujung Batee (%)
TW III 2020 Realisasi III Perbandingan Realisasi TW Realisasi Terhadap
Target 2020
Target Realisasi Capaian % 2019 III 2020 thd TW III 2019 (%) Target Tahunan (%)
87 82,50 94,83 88,77 92,94 88 93,75

Nilai indikator kinerja pelaksanaan anggaran BPBAP Ujung Batee terealisasi sebesar 82,5 %
atau tercapai 94,83 % dari target, dan tercapai 93,75 % dari target tahunan. Realisasi
indikator ini mengalami penurunan jika dibandingkan dengan realisasi pada Trriwulan III
Tahun 2019. Kendala yang terjadi dalam pencapaian indikator ini ada pada realisasi
anggaran yang belum maksimal dikarenakan adanya beberapa paket pengadaan yang
belum terlaksana. Rekomendasi atas kendala yang terjadi pada IKU ini adalah melakukan
percepatan pada proses tender pengadaan barang/jasa yang belum terlaksana. Rencana

BAB 4. PENUTUP 30
aksi yang akan dilakukan pada triwulan selanjutnya adalah melaksanakan kontrak dan
melakukan monitoring dan evaluasi pelaksaan kontrak barang/jasa.

3.3. Kinerja Anggaran

Alokasi anggaran APBN 2020 pada BPBAP Ujung Batee awalnya hanya sebesar Rp
29.705.957.000, kemudian berdasarkan Surat Direktur Jenderal Perikanan Budidaya Nomor
3809/DJPB/IV/2020 tanggal 21 April 2020 perihal: Penyesuaian Pagu Alokasi Satker Tahun
2020. DIPA Revisi telah disahkan oleh DJA tanggal 29 April 2020 dan menyebabkan adanya
penambahan pagu anggaran sehingga menjadi Rp 30,950,669,000. Pagu anggaran tahun
2020 mengalami peningkatan dibanding Tahun anggaran 2019 yang hanya sebesar Rp
24.458.296.000. Berdasarkan data dari Online Monitoring Sistem Perbendaharan dan
Anggaran Negara (OM-SPAN) sampai dengan Triwulan III Tahun 2020 realisasi anggaran
BPBAP Ujung Batee dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 22. Pagu dan Realisasi Anggaran Triwulan III Tahun 2020 dan 2019
2020 2019
Total
Kegiatan Total Pagu Realisasi Triwulan Realisasi Triwulan
% Pagu (Rp %
(Rp juta) III (Rp juta) III (Rp juta)
juta)
Pengelolaan Perbenihan Ikan 8.605 1.854 21,55 11.014 3.668 33,30
Pengelolaan Kawasan dan 8.675 1.033 11,91 409 260 63,57
Kesehatan Ikan
Pengelolaan Produksi dan 1.400 10 0,75
Usaha Pembudidayaan Ikan
Dukungan Manajemen dan 11.678 7.290 64,31 11.004 7.998 72,68
Pelaksanaan Tugas Teknis
Lainnya DJPB
Pengelolaan Pakan dan Obat 934 537 57,51 1.028 426 41,44
Ikan
Total 30.950 10.726 34,66 23.458 12.354 52,67

Realisasi anggaran Triwulan III Tahun 2020 tercapai sebesar Rp 10,72 milyar (34,66 %) dari
total pagu sebesar Rp 30,95 milyar. Realisasi masih terlihat rendah mengingat tahun
anggaran sudah berjalan 3 bulan tetapi anggaran terealisasi hanya 34,66 %. Hal ini terjadi
karena ada beberapa pekerjaan konstruksi maupun pengadaan barang yang belum
dilakukan tender dan pelaksanaan kontrak hanya sebagian kecil yang sudah selesai
sehingga pembayarannya belum dapat direalisasikan. Berdasarkan estimasi sekitar bulan
November semua pekerjaan konstruksi dan pengadaan barang akan selesai dikerjakan,
sehingga pada periode tersebut akan terlihat lonjakan realisasi anggaran.

BPBAP Ujung Batee di sisa tahun anggaran akan terus berupaya senantiasa konsisten
dalam penggunaan dan pengajuan pembayaran sesuai rencana anggaran yang telah
ditetapkan. Selain itu akan lebih optimal memonitoring dan mengevaluasi progress
pekerjaan di lapangan sehingga keterlambatan penyelesaian pekerjaan tidak terjadi.

BAB 4. PENUTUP 31
BAB 4. PENUTUP

Balai Perikanan Budidaya Air Payau Ujung Batee merupakan salah satu unit pelaksana
teknis lingkup Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya pada Kementerian Kelautan dan
Perikanan yang memiliki tugas dan fungsi untuk melaksanakan uji terap teknik dan kerja
sama, produksi, pengujian laboratorium kesehatan ikan dan lingkungan, serta bimbingan
teknis perikanan budidaya air payau.

Laporan Kinerja (LKj) BPBAP Ujung Batee Triwulan III Tahun 2020 menyajikan capaian
indikator kinerja selama Januari s.d September 2020. Terhadap capaian tersebut dilakukan
analisis dan evaluasi serta pembandingan terhadap capaian indikator kinerja tahun
sebelumnya pada Triwulan III sebagai bahan analisis dan evaluasi lebih lanjut untuk menilai
keberhasilan.

Berdasarkan target triwulanan pada rencana aksi BPBAP Ujung Batee Tahun 2020, dari total
17 indikator kinerja pendukung sasaran strategis, sebanyak 5 indikator kinerja telah
memenuhi target yang telah ditetapkan pada Triwulan III, dan terdapat 5 indikator kinerja
yang belum tercapai, serta sejumlah 7 indikator kinerja tidak ada capaiannya karena tidak
ditarget pada Triwulan III 2020.

Kendala yang dihadapi dalam pencapaian kinerja BPBAP Ujung Batee Tahun 2020 ini
antara lain adanya pelaksanaan pengadaan barang/jasa belum terlaksana masih dalam
proses konsultasi karena adanya perubakan peraturan perundang-undangan terkait
pengadaan barang/jasa.

Dalam rangka peningkatan kinerja BPBAP Ujung Batee, informasi capaian dan
permasalahan yang dituangkan dalam Laporan Kinerja akan menjadi bahan perbaikan di
triwulan berikutnya. Untuk itu, rencana aksi yang akan dilakukan antara lain adalah:

1. Memperkuat koordinasi dengan instansi pusat maupun instansi lain, khususnya pada
pelaksanaan kegiatan yang akan berpengaruh pada capaian indikator kinerja;
2. Monitoring dan evaluasi pada setiap minggu pertama bulan berjalan (Januari –
Desember 2020; Setiap Triwulan Tahun 2020; Setiap Semester Tahun 2020; Akhir Tahun
2020);
3. Rapat Pengendalian rutin.

BAB 4. PENUTUP 32
BAB 4. PENUTUP 33