IDENTIFIKASI PERUBAHAN TUTUPAN LAHAN PULAU

PANGGANG, PULAU PRAMUKA, DAN PULAU KARYA
ANTARA TAHUN 2004 DAN TAHUN 2008


TUGAS AKHIR
Karya tulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana




Oleh
Prashenda Eko Wibowo
151 05 020









PROGRAM STUDI TEKNIK GEODESI DAN GEOMATIKA
FAKULTAS ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2010


LEMBAR PENGESAHAN
Tugas Akhir Sarjana

IDENTIFIKASI PERUBAHAN TUTUPAN LAHAN PULAU PANGGANG,
PULAU PRAMUKA DAN PULAU KARYA ANTARA TAHUN 2004 DAN
TAHUN 2008
Adalah benar dibuat saya sendiri dan belum pernah dibuat dan diserahkan
sebelumnya baik sebagian ataupun seluruhnya, baik oleh saya maupun orang lain,
baik di ITB maupun institusi pendidikan lainnya.
Bandung, Juni 2010
Penulis

Prashenda Eko Wibowo
NIM. 15105020

Bandung, Juni 2010
Pembimbing

Pembimbing I, Pembimbing II,




Dr. rer. nat. Poerbandono Dr. Agung Budi Harto
NIP. 19700125 199702 1 001 NIP. 19670822 199303 1 003

Disahkan oleh:

Ketua Program Studi Teknik Geodesi dan Geomatika
Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian
Institut Teknologi Bandung




Dr. Eka Djunarsjah
NIP. 19670727 199403 1 006
i

UCAPAN TERIMA KASIH

Penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada Dr. rer. nat Poerbandono selaku
pembimbing I dan Dr. Agung Budi Harto selaku pembimbing II dalam pengerjaan
tugas akhir ini. Penulis berterima kasih atas bimbingan, didikan, dukungan, dan
motivasi kepada penulis dalam menyelesaikan tugas akhir ini. Penulis berterima
kasih kepada Dr. Noorsalam R. Nganro dan Ir. Ahmad Riqqi, MT selaku dosen
penguji dalam evaluasi tugas akhir ini. Penulis berterima kasih atas saran dan
masukan kepada penulis dalam pembuatan tugas akhir ini. Penulis berterima kasih
kepada teman-teman CRS dan Lab. Hidrografi atas bantuan dan dukungannya
selama pengerjaan tugas akhir ini. Penulis juga berterima kasih kepada Dr. Eka
Djunarsjah selaku Ketua Prodi Teknik Geodesi dan Geomatika.
Terakhir, penulis ingin mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada papa,
mama, Shera dan Gita. Terima kasih atas bantuan moril, materil, dan kasih sayang
yang diberikan kepada penulis. Semoga Allah senantiasa menyayangi mereka dan
menjadikan kami keluarga yang sakinah. Amin.

Bandung, Juni 2010

Prashenda Eko Wibowo





ii

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh informasi perubahan tutupan lahan dan
hubungannya dengan tekanan demografi. Daerah studi penelitian ini terletak di
Pulau Panggang, Pulau Pramuka, dan Pulau Karya, Kepulauan Seribu. Penelitian
menggunakan metode aplikasi penginderaan jauh dan metode analisis regresi
linier. Perubahan tutupan lahan teridentifikasi berdasarkan interpretasi manual
citra penginderaan jauh, yaitu citra IKONOS tahun 2008 dan foto udara tahun
2004, yang selanjutnya akan dimodelkan menggunakan regresi linier dengan data
demografi jumlah penduduk. Hasil penelitian ini berupa peta tutupan lahan tahun
2004 dan tahun 2008 skala 1:3936 dengan ketelitian planimetrik sebesar 1,18 m
dan ketelitian klasifikasi dari hasil validasi dengan data inspeksi lapangan sebesar
90,6 %. Rata-rata perubahan luas tutupan lahan untuk bangunan didapatkan
mengalami penambahan luas sebesar 1716 m², untuk vegetasi didapatkan
mengalami penambahan luas sebesar 3317 m², dan untuk lahan kosong didapatkan
mengalami penurunan luas sebesar 2436 m². Ketelitian perubahan luas tutupan
lahan didapatkan berkisar antara 203 m² sampai 1064 m². Hasil pemodelan data
luas tutupan lahan bangunan dengan waktu didapatkan fungsi luas bangunan
terhadap waktu B= 1.287W – 2.480.400, dengan B= luas bangunan dan W=
waktu. Hasil pemodelan data luas tutupan lahan bangunan dengan data demografi
jumlah penduduk didapatkan fungsi luas bangunan terhadap jumlah penduduk B=
35,02J – 55.060, dengan B= luas bangunan dan J= jumlah penduduk. Dari
perbandingan antara dua model tersebut dapat diambil hipotesa bahwa tekanan
demografi akibat pertambahan jumlah penduduk akan mempengaruhi perubahan
tutupan lahan, yaitu bertambahnya luas tutupan lahan bangunan.

Kata kunci: perubahan tutupan lahan, tekanan demografi


iii

ABSTRACT

The purpose of this study are to get information about the changes of land cover
and its relationship with demographic pressure. The study domain are situated at
Panggang Island, Pramuka Island, and Karya Island in Seribu Island. This study
are using remote sensing application and linier regression analysis method.
Changes of land cover are detected according to manual interpretation of remote
sensing imagery, comprises of IKONOS image from 2008 and aerial photo from
2004 which would then be modeled using linear regression with demographic
data population. The result of this study are land cover map year 2004 and 2008
scale 1:3936 with planimetric accuracy 1.18 m and classification accuracy from
ground truth validation 90,6 %. Rate of changes of land cover for buildings area
increase 1716 m², for vegetation area increase 3317 m², and for bare land
decrease 2436 m² are found. The accuration of land cover changes from 203 m² to
1064 m² is found. The modeling area of buildings and time resulting a linier
function B= f(W)= 1.287W – 2.480.400, where B= area of buildings and W=
time. The modeling area of buildings and demographic data population resulting
a linier function B= f(J)= 35,02J – 55.060, where B= area of buildings and J=
the number of population. From the comparison of both linier model, we can
make a hypothesis that demographic pressure from population growth affecting
land cover changes, which is the increase the area of land cover buildings.

Keyword: land cover changes, demographic pressure




iv

DAFTAR ISI

Hal
UCAPAN TERIMA KASIH ................................................................................. i
ABSTRAK .......................................................................................................... ii
ABSTRACT .........................................................................................................iii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ............................................................................................ viii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ x
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang....................................................................................... 1
1.2 Pernyataan Masalah ............................................................................... 2
1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................... 3
1.4 Ruang Lingkup Kajian ........................................................................... 3
1.5 Ringkasan Metodologi ........................................................................... 3
1.6 Sistematika Pembahasan ........................................................................ 5
BAB II BAHAN DAN METODE ........................................................................ 6
2.1 Status Penelitian .................................................................................... 6
2.2 Daerah Penelitian ................................................................................... 6
2.3 Data Citra IKONOS dan Foto Udara ...................................................... 7
2.4 Pengolahan Citra.................................................................................... 8
2.4.1 Pemotongan Citra (Cropping Image) .............................................. 8
2.4.2 Koreksi Geometrik ......................................................................... 8
2.4.3 Penajaman Citra (Image Enhancement)......................................... 12
2.5 Identifikasi dan Klasifikasi Tutupan Lahan .......................................... 13
2.6 Ketelitian Planimetrik Peta Tutupan Lahan .......................................... 14
2.6.1 Standar Deviasi ............................................................................. 15
2.6.2 Root Mean Square error (RMSe) .................................................. 17
2.6.3 Skala Peta Tutupan Lahan ............................................................. 19
v

2.6.4 Ketelitian Peta Tutupan Lahan ...................................................... 21
2.6.4.1 Ketelitian objek titik .................................................................. 21
2.6.4.2 Ketelitian objek luasan (area) .................................................... 21
2.7 Data Inspeksi Lapangan (Ground Truth) .............................................. 21
2.8 Ketelitian Klasifikasi Peta Tutupan Lahan ........................................... 22
2.9 Data Demografi Kepulauan Seribu ....................................................... 23
2.9.1 Data Kependudukan...................................................................... 23
2.9.2 Data Tingkat Pendidikan ............................................................... 25
2.9.3 Data Mata Pencaharian ................................................................. 27
2.10 Pemodelan Linier dan Regresi Linier .................................................. 29
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 34
3.1 Peta Tutupan Lahan dan Peta Perubahan Tutupan Lahan...................... 34
3.2 Luas Tutupan Lahan ............................................................................ 49
3.3 Ketelitian Luas Tutupan Lahan ............................................................ 52
3.4 Hipotesa Tekanan Demografi Terhadap Perubahan Tutupan Lahan ...... 54
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 60
4.1 Kesimpulan.......................................................................................... 60
4.2 Saran ................................................................................................... 60
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 61











vi

DAFTAR GAMBAR

Hal
Gambar 1.1 Metodologi Penelitian ....................................................................... 4
Gambar 2.1 Kelurahan Pulau Panggang, Kabupaten Kepulauan Seribu ................ 6
Gambar 2.2 Citra IKONOS tahun 2008 daerah penelitian .................................... 7
Gambar 2.3 Foto udara tahun 2004 daerah penelitian ........................................... 7
Gambar 2.4 Sebaran titik-titik GCP (warna merah) dan ICP (warna biru)
Pulau Pramuka ..................................................................................................... 9
Gambar 2.5 Sebaran titik-titik GCP (warna merah) dan ICP (warna biru)
Pulau Karya ......................................................................................................... 9
Gambar 2.6 Sebaran titik-titik GCP (warna merah) dan ICP (warna biru)
Pulau Panggang ................................................................................................. 10
Gambar 2.7 Ilustrasi proses resampling dengan metode nearest neighbour
(Jensen, 1986) .................................................................................................... 12
Gambar 2.8 Kurva lengkungan normal Gauss ................................................... 14
Gambar 2.9 Grafik nilai RMSe terhadap bilangan skala peta .............................. 20
Gambar 2.10 Grafik jumlah dan kepadatan penduduk di Kelurahan Pulau
Panggang, Kab. Kepulauan Seribu ..................................................................... 24
Gambar 2.11 Grafik persentase penduduk menurut kelompok umur dan
jenis kelamin di Kabupaten Kepulauan Seribu tahun 2008 ................................. 25
Gambar 2.12 Grafik persentase penduduk usia 15 Tahun ke atas menurut
jenis pendidikan tertinggi yang ditamatkan di Kabupaten Administrasi
Kepulauan Seribu............................................................................................... 26
Gambar 2.13 Grafik persentase penduduk usia 10 tahun ke atas menurut
jenis pendidikan tertinggi yang ditamatkan di Kabupaten Administrasi
Kepulauan Seribu............................................................................................... 27
Gambar 2.14 Grafik jumlah penduduk di Kelurahan Pulau Panggang
menurut mata pencaharian di Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu .......... 28
Gambar 2.15 Grafik distribusi persentase penduduk berumur 15 tahun ke
atas yang bekerja selama seminggu yang lalu menurut lapangan pekerjaan ........ 29
Gambar 3.1 Peta tutupan lahan Pulau Karya Tahun 2004 ................................... 35
Gambar 3.2 Peta tutupan lahan Pulau Karya Tahun 2008 ................................... 35
vii

Gambar 3.3 Peta tutupan lahan Pulau Panggang Tahun 2004 ............................. 36
Gambar 3.4 Peta tutupan lahan Pulau Panggang Tahun 2008 ............................. 37
Gambar 3.5 Peta tutupan lahan Pulau Pramuka Tahun 2004 ............................... 38
Gambar 3.6 Peta tutupan lahan Pulau Pramuka Tahun 2008 ............................... 39
Gambar 3.7 Peta perubahan tutupan lahan bangunan antara tahun 2004
dan tahun 2008 Pulau Karya .............................................................................. 40
Gambar 3.8 Peta perubahan tutupan lahan bangunan antara tahun 2004
dan tahun 2008 Pulau Panggang ......................................................................... 41
Gambar 3.9 Peta perubahan tutupan lahan bangunan antara tahun 2004
dan tahun 2008 Pulau Pramuka .......................................................................... 42
Gambar 3.10 Peta perubahan tutupan lahan vegetasi antara tahun 2004 dan
tahun 2008 Pulau Karya ..................................................................................... 43
Gambar 3.11 Peta perubahan tutupan lahan vegetasi antara tahun 2004 dan
tahun 2008 Pulau Panggang ............................................................................... 44
Gambar 3.12 Peta perubahan tutupan lahan vegetasi antara tahun 2004 dan
tahun 2008 Pulau Pramuka ................................................................................. 45
Gambar 3.13 Peta perubahan tutupan lahan kosong antara tahun 2004 dan
tahun 2008 Pulau Karya ..................................................................................... 46
Gambar 3.14 Peta perubahan tutupan lahan kosong antara tahun 2004 dan
tahun 2008 Pulau Panggang ............................................................................... 47
Gambar 3.15 Peta perubahan tutupan lahan kosong antara tahun 2004 dan
tahun 2008 Pulau Pramuka ................................................................................. 48
Gambar 3.16 Grafik variabel luas bangunan terhadap waktu .............................. 55
Gambar 3.17 Grafik variabel jumlah penduduk terhadap waktu ......................... 56
Gambar 3.18 Grafik variabel luas bangunan terhadap jumlah penduduk ............. 57







viii

DAFTAR TABEL

Hal
Tabel 2.1 Spesifikasi resolusi citra IKONOS dan foto udara................................ 7
Tabel 2.2 Sistem klasifikasi tutupan lahan USGS 1972 tingkat 1
(Anderson et al., 1972) ..................................................................................... 13
Tabel 2.3 Toleransi pengukuran berdasarkan taraf tingkat kepercayaan
(Yitnosumarto, 1990) ........................................................................................ 14
Tabel 2.4 Hitungan nilai standar deviasi GCP Pulau Pramuka ........................... 15
Tabel 2.5 Hitungan nilai standar deviasi GCP Pulau Panggang ......................... 16
Tabel 2.6 Hitungan nilai standar deviasi GCP Pulau Karya ............................... 16
Tabel 2.7 Hitungan nilai RMSe ICP Pulau Pramuka.......................................... 18
Tabel 2.8 Hitungan nilai RMSe ICP Pulau Panggang ........................................ 18
Tabel 2.9 Hitungan nilai RMSe ICP Pulau Karya .............................................. 18
Tabel 2.10 Nilai RMSe untuk standar ketelitian planimetrik peta
berdasarkan standar kartografi NMAs National Mapping Agency (USGS,
1999) ................................................................................................................ 19
Tabel 2.11 Matriks konfusi antara hasil klasifikasi dengan referensi.................. 22
Tabel 2.12 Hasil perhitungan ketelitian klasifikasi ............................................ 23
Tabel 2.13 Jumlah dan kepadatan penduduk di Kelurahan Pulau
Panggang, Kab. Kepulauan Seribu (BPS Kepulauan Seribu, 2005, 2006,
2007, 2008, 2009) ............................................................................................. 23
Tabael 2.14 Persentase distribusi penduduk menurut kelompok umur dan
jenis kelamin di Kepulauan Seribu tahun 2008 (BPS Kepulauan Seribu,
2009) ................................................................................................................ 24
Tabel 2.15 Persentase penduduk usia 15 Tahun ke atas menurut jenis
pendidikan tertinggi yang ditamatkan di Kabupaten Administrasi
Kepulauan Seribu (dimodifikasi dari BPS Kepulauan Seribu, 2007) .................. 25
Tabel 2.16 Persentase penduduk usia 10 Tahun ke atas menurut jenis
pendidikan tertinggi yang ditamatkan di Kabupaten Administrasi
Kepulauan Seribu (dimodifikasi dari BPS Kepulauan Seribu, 2009) .................. 27
Tabel 2.17 Jumlah penduduk di Kelurahan Pulau Panggang menurut mata
pencaharian di Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu (dimodifikasi
dari BPS Kepulauan Seribu, 2005) .................................................................... 28
ix

Tabel 2.18 Distribusi persentase penduduk berumur 15 tahun ke atas yang
bekerja selama seminggu yang lalu menurut lapangan pekerjaan utama
(BPS Kepulauan Seribu, 2009) .......................................................................... 29
Tabel 2.19 Daftar pulau-pulau di Kelurahan Pulau Panggang dan
peruntukannya (Laporan daerah Kelurahan Pulau Panggang, 2009) .................. 32
Tabel 3.1 Luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di Pulau Karya .......... 50
Tabel 3.2 Luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di Pulau
Panggang .......................................................................................................... 50
Tabel 3.3 Luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di Pulau
Pramuka............................................................................................................ 50
Tabel 3.4 Perubahan luas tutupan lahan antara tahun 2004 dan tahun 2008
di Pulau Karya .................................................................................................. 51
Tabel 3.5 Perubahan luas tutupan lahan antara tahun 2004 dan tahun 2008
di Pulau Panggang ............................................................................................ 51
Tabel 3.6 Perubahan luas tutupan lahan antara tahun 2004 dan tahun 2008
di Pulau Pramuka .............................................................................................. 51
Tabel 3.7 Tabulasi silang tutupan lahan tahun 2004 dan tutupan lahan
tahun 2008 di Pulau Karya ................................................................................ 52
Tabel 3.8 Tabulasi silang tutupan lahan tahun 2004 dan tutupan lahan
tahun 2008 di Pulau Panggang .......................................................................... 52
Tabel 3.9 Tabulasi silang tutupan lahan tahun 2004 dan tutupan lahan
tahun 2008 di Pulau Pramuka ............................................................................ 52
Tabel 3.10 Ketelitian luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di
Pulau Karya ...................................................................................................... 53
Tabel 3.11 Ketelitian luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di
Pulau Panggang ................................................................................................ 53
Tabel 3.12 Ketelitian luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di
Pulau Pramuka .................................................................................................. 53
Tabel 3.13 Nilai variabel waktu dan variabel luas bangunan.............................. 54
Tabel 3.14 Nilai variabel waktu dan variabel jumlah penduduk ......................... 56
Tabel 3.15 Nilai variabel luas bangunan dan jumlah penduduk ......................... 57
Tabel 3.16 Luas prediksi tutupan lahan bangunan ............................................. 58


x

DAFTAR LAMPIRAN

Hal
LAMPIRAN 1. Peta Ground Truth Pulau Karya ................................................ 63
LAMPIRAN 2. Formulir Ground Truth Pulau Karya ......................................... 65
LAMPIRAN 3. Peta Ground Truth Pulau Panggang .......................................... 68
LAMPIRAN 4. Formulir Ground Truth Pulau Panggang ................................... 70
LAMPIRAN 5. Peta Ground Truth Pulau Pramuka ............................................ 73
LAMPIRAN 6. Formulir Ground Truth Pulau Pramuka ..................................... 75

1

BAB I
PENDAHULUAN

Kepulauan Seribu ialah sebuah gugusan pulau pulau terumbu karang yang
terbentuk dan dibentuk oleh biota koral dan biota asosiasinya dengan bantuan
proses dinamika alam. Kepulauan Seribu memiliki 110 pulau tetapi hanya 11 di
antaranya yang dihuni penduduk, sedangkan pulau-pulau lainnya digunakan untuk
rekreasi, cagar alam, cagar budaya dan peruntukan lainnya (Noor, 2003). Luas
wilayah yang terbatas sementara pertumbuhan penduduk terus terjadi
mengakibatkan permasalahan kependudukan. Meningkatnya kebutuhan akan
sumber daya lahan untuk menunjang pembangunan telah meningkatkan tekanan
terhadap penggunaan sumber daya lahan di Kepulauan Seribu.

1.1 Latar Belakang
Tutupan lahan merupakan sesuatu yang bersifat dinamis. Perubahan tutupan lahan
baik yang terjadi oleh faktor manusia maupun yang disebabkan faktor alam,
merupakan penyebab dari dinamika tutupan lahan. Bentuk dari dinamika tutupan
lahan yang paling sering terjadi adalah penggunaan lahan yang belum
terpakai/lahan kosong, dan juga perubahan fungsi lahan dari fungsi yang satu
menjadi fungsi lainnya.
Di wilayah Kabupaten Kepulauan Seribu, bertambahnya jumlah penduduk
menyebabkan bertambahnya penggunaan lahan sebagai bangunan untuk
pemukiman atau perekonomian, sehingga mengurangi penggunaan lahan untuk
vegetasi. Desakan permintaan akan lahan kosong karena meningkatnya jumlah
penduduk juga mengakibatkan adanya kegiatan reklamasi pulau, yang
mengakibatkan permasalahan lingkungan yang berujung ke permasalahan sosial
ekonomi masyarakat. Melihat akibat yang ditimbulkan dari perkembangan
wilayah yang tidak terkendali, maka perencanaan pembangunan wilayah, dalam
hal ini penggunaan tanah, menjadi sesuatu yang sangat penting. Untuk mengatasi
2

masalah tersebut, maka harus disusun suatu perencanaan tutupan lahan yang
efisien, berkeadilan, dan berkelanjutan guna mencegah dampak negatif dari
kegiatan pembangunan yang dilakukan. Dalam merencanakan tutupan lahan,
pemerintah dapat mempertimbangkan beberapa faktor, salah satunya adalah
dengan memperhatikan perubahan lahan pada seluruh wilayah perencanaan.
Merencanakan pembangunan suatu wilayah dapat didefinisikan sebagai
perumusan kebijakan untuk menentukan apa yang harus dikembangkan,
bagaimana, kapan, beserta berapa besar pengembangannya (Warpani, 1980). Oleh
karena itu, diperlukan data-data penunjang antara lain peta tutupan lahan. Peta
tutupan lahan adalah peta yang memberikan informasi mengenai objek-objek yang
tampak di permukaan bumi (Campbel, 1987). Ketepatan informasi tutupan lahan
akan memberikan kemudahan dalam melakukan analisa perencanaan dan
pengembangan suatu wilayah.
Pada penelitian tugas akhir ini, penulis akan melihat perubahan tutupan lahan
Pulau Panggang, Pulau Pramuka dan Pulau Karya. Pembuatan peta tutupan lahan
memanfaatkan teknologi penginderaan jauh yang mana dalam prosesnya
menggunakan perangkat lunak pengolah citra.

1.2 Pernyataan Masalah
Permasalahan dalam penelitian ini adalah:
1. Seberapa luas perubahan tutupan lahan yang terjadi.
2. Seberapa teliti pengidentifikasian perubahan tutupan lahan. Dalam
penelitian kali ini difokuskan pada 3 jenis tutupan lahan, yaitu: tutupan
lahan vegetasi, tutupan lahan bangunan, dan tutupan lahan tak
terbangun/lahan kosong.
3. Seberapa teliti peta perubahan tutupan lahan yang dihasilkan dari citra
penginderaan jauh dan foto udara hasil rektifikasi.
4. Hubungan antara tekanan demografi terhadap perubahan luas tutupan
lahan.

3

1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk memperoleh informasi mengenai perubahan
tutupan lahan, ketelitian dari hasil informasi mengenai perubahan tutupan lahan,
serta menarik hipotesa hubungan antara tekanan demografi terhadap perubahan
tutupan lahan.
1.4 Ruang Lingkup Kajian
Ruang lingkup pekerjaan yang dilakukan pada tugas akhir ini, yaitu:
1. Wilayah penelitian terdiri dari Pulau Pramuka, Pulau Panggang, dan Pulau
Karya.
2. Jenis tutupan lahan yang akan diidentifikasi ialah tutupan lahan vegetasi,
tutupan lahan bangunan, dan tutupan lahan tak terbangun/lahan kosong.
3. Data yang digunakan ialah data citra satelit IKONOS tahun 2008 dengan
resolusi 1 m, data foto udara tahun 2004 dengan resolusi 0,2 m, data
inspeksi lapangan, serta data demografi wilayah penelitian tahun 2004
sampai dengan tahun 2008.
1.5 Ringkasan Metodologi
Metodologi penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah:
1. Studi literatur.
2. Pengolahan data.
3. Analisis hasil pengolahan data.
4. Penarikan kesimpulan beserta saran-saran untuk penelitian lebih lanjut.
Secara umum metode pengolahan data citra sampai diperoleh hasil dan
kesimpulan ditunjukkan pada Gambar 1.1.





4


Data
Citra
IKONOS
tahun 2008
Foto udara
tahun 2004
Data lapangan
(ground truth)
Koreksi
geometrik
Digitasi citra Digitasi Citra
Peta tutupan
lahan tahun
2008
Peta tutupan
lahan tahun
2004
Validasi
Analisis ketelitian planimetrik
Pertampalan
Pemilihan skala optimum
Perhitungan ketelitian
planimetrik peta tutupan
lahan
Perhitungan ketelitian
klasifikasi peta tutupan
lahan
Peta
perubahan
tutupan lahan
Data
demografi
Hipotesa tekanan demografi terhadap
perubahan tutupan lahan
Kesimpulan


Gambar 1.1 Metodologi Penelitian


5

1.6 Sistematika Pembahasan
Laporan penelitian terstruktur menjadi bab per bab, masing-masing diuraikan
sebagai berikut:
Bab 1 Pendahuluan
Bab ini akan menjelaskan latar belakang, pernyataan masalah, tujuan penelitian,
ruang lingkup kajian, ringkasan metodologi dan sistematika penulisan.
Bab 2 Bahan dan Metode
Bab ini akan menguraikan tentang bahan data penelitian, serta tentang tahapan-
tahapan penelitian hingga diperoleh informasi perubahan tutupan lahan.
Bab 3 Hasil dan Analisa
Dalam bab ini akan dijelaskan hasil dari penelitian ini, serta analisa terhadap hasil
dari penelitian ini.
Bab 4 Kesimpulan dan Saran
Bab ini akan berisi kesimpulan dan saran dari keseluruhan pelaksanaan penelitian
ini.










6

BAB II
BAHAN DAN METODE

2.1 Status Penelitian
Sejauh yang penulis tahu, belum ada penelitian pengidentifikasian perubahan
tutupan lahan menggunakan metode interpretasi citra penginderaan jauh pada
wilayah Kepulauan Seribu. Pada tugas akhir ini penulis mengaplikasikan metode
tersebut pada daerah penelitian Kepulauan Seribu, yaitu Pulau Pramuka, Pulau
Panggang dan Pulau Karya.

2.2 Daerah Penelitian
Daerah studi penelitian ini adalah Pulau Pramuka, Pulau Panggang, dan Pulau
Karya, terletak di Kelurahan Pulau Panggang, Kabupaten Kepulauan Seribu
(Gambar 2.1).










Gambar 2.1 Kelurahan Pulau Panggang, Kabupaten Kepulauan Seribu


7

2.3 Data Citra IKONOS dan Foto Udara
Data utama yang dipakai pada penelitian ini adalah data citra IKONOS dan foto
udara. Data ini meliputi daerah survei Pulau Pramuka, Pulau Panggang, Pulau
Karya dan daerah di sekitarnya. Data ini didapatkan dari KK Sains dan Rekayasa
Hidrografi ITB. Citra IKONOS diambil pada bulan Juli tahun 2008 dan foto udara
diambil pada tahun 2004.
Citra IKONOS (Gambar 2.2) dan foto udara (Gambar 2.3) pada penelitian ini
mempunyai spesifikasi resolusi seperti pada Tabel 2.1.





Gambar 2.2 Citra IKONOS tahun 2008 daerah penelitian






Gambar 2.3 Foto udara tahun 2004 daerah penelitian

Tabel 2.1 Spesifikasi resolusi citra IKONOS dan foto udara
Data Resolusi (m)
Citra IKONOS 1 1
Foto udara 0.2 0.2

8

2.4 Pengolahan Citra
Prosedur pengolahan citra pada penelitian ini meliputi 3 kegiatan yaitu
pemotongan citra, koreksi geometrik dan penajaman kontras citra (image
enhancement).
2.4.1 Pemotongan Citra (Cropping Image)
Pemotongan citra ialah pengambilan area tertentu yang akan kita amati (area of
interest) dalam citra, yang bertujuan untuk mempermudah penganalisaan citra dan
memperkecil ukuran penyimpanan citra. Pada penelitian ini citra IKONOS dan
foto udara dipotong-potong per pulau, yaitu untuk Pulau Pramuka, Pulau
Panggang, dan Pulau Karya.
2.4.2 Koreksi Geometrik
Koreksi geometrik merupakan koreksi posisi citra akibat kesalahan geometrik.
Kesalahan geometrik ialah kesalahan yang disebabkan oleh konfigurasi sensor,
perubahan ketinggian, posisi, dan kecepatan wahana. Ada 2 macam langkah yang
dilakukan di dalam koreksi geometrik, yaitu:
- Registrasi citra, yaitu proses mendaftarkan/menempatkan titik-titik pada
peta, yaitu:
1. Titik kontrol tanah (Ground Control Point (GCP)), yaitu titik-titik
referensi peta atau titik-titik sekutu yang sudah diketahui
koordinatnya di bumi terhadap citra yang belum terkoreksi
geometrik. Pada penelitian ini titik-titik GCP foto udara tahun 2004
ditentukan dan didapatkan dari Citra IKONOS tahun 2008 yang
sudah terkoreksi geometrik dan terreferensi dengan datum WGS 84
dan sistem koordinat proyeksi UTM bagian selatan zona 48.
Penempatan titik-titik GCP diusahakan terdistribusi merata pada area
yang tercakup dalam citra dengan tujuan agar tiap area terkoreksi
geometrik sama baik.
2. Titik cek bebas (Independent Check Point (ICP)), yaitu titik-titik
yang sudah teridentifikasi pada citra dan peta referensi (dalam
9

penelitian ini citra IKONOS) tetapi berlainan posisi dengan titik-titik
kontrol tanah (Wikantika, 2006). Titik cek bebas bertujuan untuk
menguji keakuratan titik kontrol tanah (GCP) dan ketelitian citra
hasil koreksi geometrik. Penempatan titik-titik ICP diusahakan
terdistribusi merata dan tidak keluar dari cakupan titik-titik GCP.
Lokasi persebaran GCP dan ICP pada Pulau Pramuka, Pulau Karya,
dan Pulau Panggang dapat dilihat pada Gambar 2.4, Gambar 2.5, dan
Gambar 2.6.










Gambar 2.4 Sebaran titik-titik GCP (warna merah) dan ICP (warna biru) Pulau
Pramuka







Gambar 2.5 Sebaran titik-titik GCP (warna merah) dan ICP (warna biru) Pulau
Karya

10










Gambar 2.6 Sebaran titik-titik GCP (warna merah) dan ICP (warna biru) Pulau
Panggang

- Rektifikasi, yaitu proses koreksi/perbaikan geometrik citra yang belum
terkoreksi yang sudah memiliki titik titik referensi (GCP). Pada
Penelitian ini rektifikasi dilakukan dengan metode image to image
rectification, yaitu merektifikasikan foto udara tahun 2004 ke citra
IKONOS tahun 2008 menggunakan model transformasi polinomial linier
derajat 1, dengan Persamaan 2.1 (Soedomo dan Sudarman, 2004).

(2.1)
dengan:

= parameter transformasi
X, Y = koordinat proyeksi/peta
x, y = koordinat citra/piksel
Bila dinyatakan dalam bentuk matriks, dapat dijabarkan dengan
Persamaan 2.2.
(2.2)
dengan:
11

x
a
y
a
0 0 1 0
0 0 x
a
y
a
0 1
x
b
y
b
0 0 1 0
0 0 x
b
y
b
0 1
: : : :
: : : :

;

a
b
c
d
C
1
C
2

;

X
a
Y
a
X
b
Y
b
:
:

2n 6 1 6 2n 1
Untuk mendapatkan parameter transformasi, dapat digunakan
perhitungan dengan Persamaan 2.3.

-

(2.3)
Selanjutnya koordinat proyeksi/peta dapat dihitung berdasarkan
persamaan 2.2.
Ketelitian hasil rektifikasi dilihat oleh nilai standar deviasi titik titik GCP
dan nilai root mean square error (RMSe) titik titik ICP.
- Resampling, yaitu proses pengisian intensitas grid citra hasil
transformasi (output) berdasarkan intensitas grid citra sebelum
transformasi (input) untuk mencari nilai kecerahan (brightness
Value/BV) pada citra hasil transformasi (output). Metode resampling
yang digunakan pada penelitian ini adalah metode tetangga terdekat
(nearest neighbour). Prinsip metode ini ialah nilai intensitas piksel pada
citra output ditentukan berdasarkan nilai intensitas pixel terdekat pada
citra input. Gambar 2.5 di bawah merupakan ilustrasi dari proses
resampling.


12

y
Y
x
X
Citra output hasil rektifikasi
1 2 3 5 4 6
1
2
3
4
5
6
(a) (b)
Citra input
15
6
9
18
4
2
1
1
2
3
4
5
6
7
2.4
3
2.7
y'
x'

Gambar 2.7 Ilustrasi proses resampling dengan metode nearest neighbour (Jensen,
1986)

2.4.3 Penajaman Citra (Image Enhancement)
Penajaman kontras citra (image enhancement) adalah teknik peningkatan kontras
warna dan cahaya dari suatu citra sehingga memudahkan untuk interpetasi dan
analisis citra. Operasi penajaman citra pada penelitian ini dilakukan dengan teknik
peregangan kontras (contrast stretching), yaitu proses perentangan jangkauan nilai
digital (DN) citra ke jangkauan yang lebih luas. Adapun algoritma operasi
penajaman citra ini bisa dilihat pada Persamaan 2.4 (Lillesand dan Kiefer, 1994).
DN
'
÷
DN-MIN
MAX-MIN
×255 (2.4)
dengan:
DN' = nilai digital piksel pada citra output
DN = nilai digital original/nilai citra pada citra input.
MIN = nilai minimal pada citra input, untuk diberi nilai 0 pada citra output
MAX = nilai maksimal pada citra input, untuk diberi nilai 255 pada citra output

13

2.5 Identifikasi dan Klasifikasi Tutupan Lahan
Tutupan lahan adalah vegetasi dan konstruksi artifisial yang menutup permukaan
lahan. Tutupan lahan berkaitan dengan jenis kenampakan di permukaan bumi,
seperti bangunan, danau, dan vegetasi (Lillesand dan Kiefer, 1994). Didalam
pengklasifikasiannya, penutup lahan dilakukan beberapa prosedur langkah yaitu:
- Interpretasi citra tutupan lahan dengan kunci interpretasi citra, yaitu
karakteristik ukuran, bentuk, pola tekstur, asosiasi, dan karakteristik
spasial. Kunci interpretasi penutup lahan didasarkan pada pengenalan
unsur dasar pantulan objek (tanah, air, vegetasi).
- Memilih dan menetapkan sistem klasifikasi tutupan lahan yang
digunakan. Dalam penelitian ini dipilih sistem klasifikasi tutupan lahan
USGS 1972 tingkat 1 (Tabel 2.2), dan difokuskan hanya kepada tiga
objek tutupan lahan saja, yaitu: tutupan lahan vegetasi, tutupan lahan
bangunan, dan tutupan lahan belum terbangun (lahan kosong).
- Klasifikasi dilakukan dengan metode delineasi pada layar monitor atau
biasa disebut digitasi on-screen, sesuai kunci interpretasi dan sistem
klasifikasi. Hasil dari klasifikasi ini berupa peta tutupan lahan.

Tabel 2.2 Sistem klasifikasi tutupan lahan USGS 1972 tingkat 1 (Anderson et al.,
1972)
No. Tutupan Lahan
1 Kota dan daerah bangunan
2 Lahan pertanian
3 Peternakan
4 Lahan vegetasi/tumbuhan
5 Air
6 Lahan Basah
7 Lahan Kosong
8 Tundra
9 Salju/es abadi

14

2.6 Ketelitian Planimetrik Peta Tutupan Lahan
Ketelitian peta adalah ketepatan, kerincian dan kelengkapan data dan atau
informasi georeferensi dan tematik (Peraturan Pemerintah No. 10/2000). Tingkat
ketelitian suatu peta berkaitan dengan kesanggupan skala peta dalam menyatakan
ketelitian, sehingga hal ini akan berkaitan dengan luas dan kerapatan detail yang
disajikan. Ketelitian pengukuran pada dasarnya akan berkaitan dengan toleransi
pengukuran berdasarkan pembagian selang kepercayaan lengkungan normal
Gauss (Tabel 2.3) yang dapat digambarkan dalam seperti pada Gambar 2.8.





Gambar 2.8 Kurva lengkungan normal Gauss

Tabel 2.3 Toleransi pengukuran berdasarkan taraf tingkat kepercayaan
(Yitnosumarto, 1990)
Toleransi Pengukuran Tingkat kepercayaan
   68,3%
  2 95,4%
  3 99,7%

Pada penelitian ini digunakan toleransi pengukuran (3) dengan tingkat
kepercayaan 99,7%. Artinya jika pengukuran dilapangan dilakukan sebanyak 100
kali, maka 99 pengukuran hasilnya akan memenuhi atau masuk toleransi ketelitian
(3), yaitu 0,3 mm.

-3  + +2 +3 - -2
f(x)
15

2.6.1 Standar Deviasi
Standar deviasi merupakan konsep akurasi yang menunjukan tingkat ketelitian
suatu data. Standar deviasi mengindikasikan kepresisian pengeplotan titik-titik
GCP pada citra. Rumus yang digunakan untuk menentukan standar deviasi adalah
(Yitnosumarto, 1990):

-

-
(2.5)

-

-
(2.6)

(2.7)
dengan:
= koordinat citra hasil koreksi geometrik

= koordinat titik kontrol tanah pada bidang referensi
= jumlah pengamatan
= jumlah parameter

= standar deviasi komponen X

= standar deviasi komponen Y

= standar deviasi resultan
Besar nilai standar deviasi proses rektifikasi pada penelitian ini dapat dilihat pada
Tabel 2.4 , Tabel 2.5, dan Tabel 2.6.
Tabel 2.4 Hitungan nilai standar deviasi GCP Pulau Pramuka
Nama
Titik
Koordinat GCP
Foto Udara
Koordinat GCP
Citra IKONOS
Besar
Kesalahan
X'(m) Y'(m) X(m) Y(m) ∆X(m) ∆Y(m)
G0001 678530,54 9364691,09 678529,28 9364691,99 1,26 -0,90
G0002 678593,35 9364800,09 678594,68 9364799,99 -1,33 0,10
16

Tabel 2.4 Hitungan nilai standar deviasi GCP Pulau Pramuka (lanjutan)
Nama
Titik
Koordinat GCP
Foto Udara
Koordinat GCP
Citra IKONOS
Besar
Kesalahan
X'(m) Y'(m) X(m) Y(m) ∆X(m) ∆Y(m)
G0003 678819,37 9364631,87 678817,43 9364632,29 1,94 -0,42
G0004 678906,62 9364825,78 678907,53 9364823,09 v-0,91 2,69
G0005 678645,66 9364293,90 678646,88 9364294,49 -1,22 -0,59
G0006 678549,18 9364304,31 678548,93 9364302,19 0,25 2,12

Nilai standar deviasi komponen X

= ± 1,78 m
Nilai standar deviasi komponen Y

= ± 1,88 m
Standar deviasi resultan

= ± 2,58 m

Tabel 2.5 Hitungan nilai standar deviasi GCP Pulau Panggang
Nama
Titik
Koordinat GCP
Foto Udara
Koordinat GCP
Citra IKONOS
Besar
Kesalahan
X'(m) Y'(m) X(m) Y(m) ∆X(m) ∆Y(m)
G0001 677088,35 9365344,37 677087,94 9365344,70 0,41 -0,33
G0002 677319,80 9365560,83 677318,69 9365562,16 1,11 -1,33
G0003 677440,86 9365337,11 677442,43 9365334,74 -1,57 2,38
G0004 677560,33 9365151,48 677559,52 9365152,72 0,81 -1,24
G0005 677339,98 9365481,54 677340,43 9365481,24 -0,45 0,30
G0006 676998,56 9365454,16 676998,87 9365453,94 -0,31 0,22

Nilai standar deviasi komponen X

= ± 1,27 m
Nilai standar deviasi komponen Y

= ± 1,75 m
Standar deviasi resultan

= ± 2,16 m

Tabel 2.6 Hitungan nilai standar deviasi GCP Pulau Karya
Nama
Titik
Koordinat GCP
Foto Udara
Koordinat GCP
Citra IKONOS
Besar
Kesalahan
X' (m) Y' (m) X (m) Y (m) ∆X (m) ∆Y (m)
G0001 677342,08 9365903,40 677343,02 9365904,43 -0,94 -1,03
G0002 677351,53 9365766,54 677351,77 9365765,43 -0,24 1,11
17

Tabel 2.6 Hitungan nilai standar deviasi GCP Pulau Karya (lanjutan)
Nama
Titik
Koordinat GCP
Foto Udara
Koordinat GCP
Citra IKONOS
Besar
Kesalahan
X' (m) Y' (m) X (m) Y (m) ∆X (m) ∆Y (m)
G0003 677488,30 9365750,88 677488,46 9365751,31 -0,16 -0,42
G0004 677297,58 9365718,73 677297,39 9365719,31 0,19 -0,57
G0005 677371,05 9365883,22 677369,89 9365882,31 1,16 0,92

Nilai standar deviasi komponen X

= ± 1,08 m
Nilai standar deviasi komponen Y

= ± 1,34 m
Standar deviasi resultan

= ± 1,72 m
2.6.2 Root Mean Square error (RMSe)
Root Mean Square error (RMSe) merupakan parameter yang digunakan untuk
mengevaluasi nilai dari pengamatan terhadap nilai sebenarnya atau nilai yang
dianggap benar. RMSe dihitung setelah rektifikasi selesai dilakukan, yaitu dengan
menguji beberapa titik ICP (independent check point) di dalam citra hasil koreksi
geometrik. Secara umum persamaan untuk menghitung besarnya RMSe dihitung
berdasarkan Persamaan 2.8 (Yitnosumarto, 1990). Besar nilai RMSe ICP proses
rektifikasi pada penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 2.7, Tabel 2.8, dan Tabel
2.9.
RMSe =

-

-

(2.8)
dengan:
= koordinat citra hasil koreksi geometrik

= koordinat citra yang dianggap benar
= jumlah pengamatan



18

Tabel 2.7 Hitungan nilai RMSe ICP Pulau Pramuka
Nama
Titik
Koordinat GCP Foto
Udara
Koordinat GCP Citra
IKONOS Kesalahan
X'(m) Y'(m) X(m) Y(m) resultan(m)
ICP0001 678615,53 9364847,33 678615,83 9364847,89 0,402
ICP0002 678676,08 9364512,06 678675,73 9364512,09 0,124
ICP0003 678700,16 9364757,70 678700,93 9364755,89 3,871
ICP0004 678811,25 9364691,94 678811,43 9364690,39 2,438
ICP0005 678656,31 9364710,75 678655,53 9364708,89 4,073
ICP0006 678611,93 9364360,14 678613,13 9364360,49 1,559

RMSe = 1,44 m

Tabel 2.8 Hitungan nilai RMSe ICP Pulau Panggang
Nama
Titik
Koordinat GCP Foto
Udara
Koordinat GCP Citra
IKONOS Kesalahan
X'(m) Y'(m) X(m) Y(m) resultan(m)
ICP0001 677187,65 9365462,15 677188,01 9365462,88 0,663
ICP0002 676999,02 9365362,35 676997,85 9365363,20 2,101
ICP0003 677361,16 9365542,73 677359,85 9365543,20 1,945
ICP0004 677430,74 9365280,22 677430,75 9365280,80 0,340
ICP0005 677372,41 9365424,53 677371,85 9365425,30 0,913
ICP0006 677116,23 9365529,35 677117,65 9365529,00 2,131

RMSe = 1,16 m

Tabel 2.9 Hitungan nilai RMSe ICP Pulau Karya
Nama
Titik
Koordinat GCP Foto
Udara
Koordinat GCP Citra
IKONOS Kesalahan
X'(m) Y'(m) X(m) Y(m) resultan(m)
ICP0001 677291,32 9365909,26 677292,77 9365909,06 2,142
ICP0002 677282,79 9365710,07 677281,64 9365711,24 2,687
ICP0003 677371,99 9365773,48 677372,52 9365772,68 0,920
ICP0004 677345,50 9365885,31 677345,52 9365883,56 3,080
ICP0005 677464,94 9365742,41 677464,52 9365743,06 0,593

RMSe = 1,37 m


19

2.6.3 Skala Peta Tutupan Lahan
Skala peta adalah perbandingan antara suatu jarak di atas peta dengan jarak yang
sama di atas permukaan bumi. Skala peta menyatakan tingkat ketelitian dari peta.
Untuk tingkat kepercayaan 99,7% (  3), skala peta dapat dihitung ditentukan
menggunakan Persamaan 2.9.
Skala peta =
ketelitian
0.3 mm
(2.9)
Peta tutupan lahan tahun 2008 dihasilkan dari digitasi citra IKONOS terrektifikasi
yang mempunyai ketelitian ± 1 m, sehingga berdasarkan Persamaan 2.9 untuk
tingkat kepercayaan 99,7% (  3) skala optimum yang bisa dicapai peta tutupan
lahan tahun 2008 adalah 1:3334.
Peta tutupan lahan tahun 2004 dihasilkan dari digitasi foto udara yang mengalami
proses rektifikasi terhadap citra IKONOS. Oleh karena itu, besar skala ditentukan
oleh kualitas rektifikasi yang ditunjukkan oleh nilai RMSe (Tabel 2.10).
Tabel 2.10 Nilai RMSe untuk standar ketelitian planimetrik peta berdasarkan
standar kartografi NMAs National Mapping Agency (USGS, 1999)
Skala Peta RMSe (m)
1:100000 23,3
1:50000 11,65
1:25000 5,82
1:20000 4,66
1:10000 3,96
1:5000 1,98
1:2000 0,79
1:1000 0,4

Dari Tabel 2.6, Tabel 2.7 dan Tabel 2.8, bisa kita lihat nilai RMSe pada penelitian
ini adalah 1,1 meter, 1,3 meter dan nilai tertinggi 1,44 m, yaitu untuk Pulau
Pramuka. Selanjutnya untuk mengetahui skala optimum yang dapat dicapai foto
20

udara hasil rektifikasi berdasarkan data nilai RMSe, dilakukan proses interpolasi
menurut grafik pada Gambar 2.9.


Gambar 2.9 Grafik nilai RMSe terhadap bilangan skala peta

Berdasarkan Gambar 2.6, persamaan garis lurus yang melalui 2 titik (x
1
,y
1
) dan
(x
2
,y
2
) dapat dituliskan sebagai Persamaan 2.10.

-

-

-

-

(2.10)
Sehingga diperoleh persamaan dari interpolasi linier seperti pada Persamaan 2.11.
÷

-

-

×-

¹

(2.11)

Berdasarkan hasil interpolasi, maka skala optimum yang dapat dicapai oleh foto
udara hasil rektifikasi yaitu 1:3936. Dari hasil perhitungan skala kedua peta
tutupan lahan hasil penelitian ini, terdapat perbedaan antara skala optimum peta
tutupan lahan tahun 2008 dengan skala optimum peta tutupan lahan 2004, yaitu
1:3334 dan 1:3936. Karena kita akan membandingkan kedua peta tersebut, maka
skala yang diambil untuk adalah skala yang lebih besar, yaitu 1:3936.
0
0.5
1
1.5
2
2.5
3
3.5
4
4.5
2000 5000 10000
n
i
l
a
i

R
M
S
e
skala peta
Series1
21

2.6.4 Ketelitian Peta Tutupan Lahan
2.6.4.1 Ketelitian objek titik
Pada skala 1:3936 dan tingkat kepercayaan 99,7% (3) , maka tingkat ketelitian
objek titik menurut Persamaan 2.9 adalah ± 1,18 m, yang berarti satu titik di peta
tutupan lahan hasil penelitian ini bisa bergeser letaknya ± 1,18 m di lapangan.
2.6.4.2 Ketelitian objek luasan (area)
Ketelitian objek luasan (area) mengalami perambatan kesalahan dari ketelitian
objek titik. Oleh karena itu perlu dilakukan perhitungan perambatan kesalahan
untuk menghitung ketelitian objek luasan (area). Fungsi luasan (area) dapat
dituliskankan menurut Persamaan 2.12.

-

(2.12)

Variansi fungsi garis dihitung dengan dalil perambatan kesalahan, berdasarkan
Persamaan 2.13 dan Persamaan 2.14 (Kahar, 2002).

Jika

(2.13)

Maka

(2.14)

Dalam bentuk matriks dapat ditulis sebagai Persamaan 2.15.


uu
= J
uv

uv
J
t
uv
(2.15)

dengan :
J
uv =


uv =
diag
o
2
X
i
o
2
X
i¹1
. o
2
X
n
o
2
Y
i
o
2
Y
i¹1
. o
2
Y
n

2.7 Data Inspeksi Lapangan (Ground Truth)
Data lapangan ini dibuat pada bulan April tahun 2010 dan dimaksudkan sebagai
validasi dari interpretasi dan klasifikasi manual citra. Data dan tabel terlampir.
22

2.8 Ketelitian Klasifikasi Peta Tutupan Lahan
Ketelitian klasifikasi adalah ketepatan dan keakuratan peta dalam pendeteksian
dan pengidentifikasian suatu objek. Perhitungan ketelitian klasifikasi peta tutupan
lahan dilakukan dengan menghitung nilai kappa dari matriks konfusi dengan
menggunakan data inspeksi lapangan (ground truth) sebagai referensi validasi.
Nilai kappa adalah tingkat ketelitian dari suatu klasifikasi. Model matematika
untuk menghitung nilai kappa (K) (Jensen, 1986) dapat dilihat pada Persamaan
2.16.
K=

-

-

(2.16)
dengan:
N = jumlah data pengamatan

= total jumlah kolom ke ii

= total jumlah perkalian jumlah baris dengan jumlah kolom

Adapun perancangan matriks konfusi adalah dengan cara membuat tabulasi silang
(crosstab) antara data hasil interpretasi (data peta tutupan lahan) dengan data
sebenarnya (data inspeksi lapangan (ground truth)). Desain matriks konfusi dan
hasil dari perhitungan ketelitian klasifikasi pada penelitian ini dapat dilihat pada
Tabel 2.11 dan Tabel 2.12.
Tabel 2.11 Matriks konfusi antara hasil klasifikasi dengan referensi


Ground Truth
Jumlah

Tutupan
Lahan Bangunan Vegetasi
Lahan
Kosong
P
e
t
a

T
u
t
u
p
a
n

L
a
h
a
n

Bangunan 40 3 0 43
Vegetasi 0 10 0 10
Lahan Kosong 0 0 10 10
Jumlah 40 13 10 63

23


Tabel 2.12 Hasil perhitungan ketelitian klasifikasi
Metode
Klasifikasi
N

K
Dijitasi manual 63 60 1950 90,6 %

Berdasarkan Tabel 2.11, kita dapat melihat bahwa ketelitian klasifikasi pada peta
tutupan lahan hasil penelitian ini sebesar 90,6%. Hal ini berarti apabila kita
mengamati 100 objek di peta, maka 90 di antaranya sama seperti objek yang ada
di lapangan. Ketelitian ini bisa diperbaiki dengan melakukan editing pada objek-
objek pada peta yang tidak sesuai di lapangan berdasarkan data inspeksi lapangan
(ground truth).
2.9 Data Demografi Kepulauan Seribu
2.9.1 Data Kependudukan
Wilayah penelitian ini, yaitu pulau Pramuka, pulau Panggang, dan pulau Karya,
termasuk ke dalam Kelurahan Pulau Panggang. Berdasarkan data dan grafik dan
kepadatan penduduk di Kelurahan Pulau Panggang, jumlah kepadatan penduduk
terus meningkat dari rentang waktu 2004 hingga 2008. Keadaan demografi
kependudukan dapat dilihat pada Tabel 2.13 dan Gambar 2.10.

Tabel 2.13 Jumlah dan kepadatan penduduk di Kelurahan Pulau Panggang, Kab.
Kepulauan Seribu (BPS Kepulauan Seribu, 2005, 2006, 2007, 2008, 2009)
Tahun Luas (km²)
Penduduk Kepadatan
Penduduk Laki-laki Perempuan Jumlah
2004 0,621 2.246 2.147 4.393 7.074,07
2005 0,621 2.281 2.190 4.471 7.199,68
2006 0,621 2.291 2.199 4.490 7.230,27
2007 0,621 2.299 2.241 4.540 7.310,79
2008 0,621 2.299 2.241 4.540 7.310,79

24


Gambar 2.10 Grafik jumlah dan kepadatan penduduk di Kelurahan Pulau
Panggang, Kab. Kepulauan Seribu

Selanjutnya data dan grafik mengenai persentase distribusi penduduk menurut
kelompok umur dan jenis kelamin dapat dilihat pada Tabel 2.14 dan Gambar 2.11.

Tabael 2.14 Persentase distribusi penduduk menurut kelompok umur dan jenis
kelamin di Kepulauan Seribu tahun 2008 (BPS Kepulauan Seribu, 2009)

Kelompok
Umur
Jumlah
Laki-laki Perempuan
0-4 6,9 10,23
5-9 11,59 9,27
10-14 11,71 11,71
15-19 12,33 9,96
20-24 8,98 8,44
25-29 8,11 7,87
30-34 5,1 7,39
35-39 8,4 8,6
40-44 5,46 7,48
45-49 7,54 5,61
50-54 4,79 4,32
55-59 3,55 3,09
60-64 2,41 1,28
65+ 3,13 4,75
Jumlah 100 100

0
1,000
2,000
3,000
4,000
5,000
6,000
7,000
8,000
2004 2005 2006 2007 2008
Laki-laki
Perempuan
Jumlah
Kepadatan penduduk
25



















Gambar 2.11 Grafik persentase penduduk menurut kelompok umur dan jenis
kelamin di Kabupaten Kepulauan Seribu tahun 2008

Gambar 2.11 menunjukkan bahwa tingginya pertumbuhan penduduk yang
ditandai dengan komposisi penduduk lebih banyak pada usia muda/usia produktif.

2.9.2 Data Tingkat Pendidikan
Tingkat pendidikan masyarakat Kepulauan Seribu masih tergolong sangat rendah.
Hal ini dapat terlihat dari mayoritas persentase penduduk usia 15 tahun ke atas
pada selang waktu tahun 2005 dan tahun 2006 yang merupakan tamatan SD/MI
dan SLTP. Selanjutnya data dan grafik dapat dilihat pada Tabel 2.15 dan Gambar
2.12.
Tabel 2.15 Persentase penduduk usia 15 Tahun ke atas menurut jenis pendidikan
tertinggi yang ditamatkan di Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu
(dimodifikasi dari BPS Kepulauan Seribu, 2007)
Status Pendidikan
Tahun
2005 2006
Tidak/belum punya ijasah 9.39 4.87
Pendidikan dasar (SD/MI) 39.41 28.69
Pendidikan menengah (SLTP/MTs) 36.64 42.52
26

Tabel 2.15 lanjutan
Status Pendidikan
Tahun
2005 2006
Pendidikan atas (SMU/SMK) 13.46 18.27
Diploma I/II/III 0.91 5.66
Sarjana (S1/S2/S3) 0.18 0

Gambar 2.12 Grafik persentase penduduk usia 15 Tahun ke atas menurut jenis
pendidikan tertinggi yang ditamatkan di Kabupaten Administrasi Kepulauan
Seribu

Keadaan tersebut tidak banyak berubah untuk selang waktu selanjutnya, yaitu
pada selang waktu tahun 2007 dan tahun 2008. Mayoritas tingkat pendidikan
penduduk Kepulauan Seribu tetap didominasi oleh lulusan SD/MI. Data dapat
dilihat pada Tabel 2.16 dan Gambar 2.13.



0
5
10
15
20
25
30
35
40
45
2005 2006
Tidak/belum punya ijasah
Pendidikan dasar (SD/MI)
Pendidikan menengah
(SLTP/MTs)
Pendidikan atas
(SMU/SMK)
Diploma I/II/III
Sarjana (S1/S2/S3)
27

Tabel 2.16 Persentase penduduk usia 10 Tahun ke atas menurut jenis pendidikan
tertinggi yang ditamatkan di Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu
(dimodifikasi dari BPS Kepulauan Seribu, 2009)
Status Pendidikan
Tahun
2007 2008
Tidak/belum punya ijasah 25.02 27.5
Pendidikan dasar (SD/MI) 36.78 33.52
Pendidikan menengah (SLTP/MTs) 19.15 17.79
Pendidikan atas (SMU/SMK) 15.54 16.61
Diploma I/II/III 1.33 1.45
Sarjana (S1/S2/S3) 2.18 3.13


Gambar 2.13 Grafik persentase penduduk usia 10 tahun ke atas menurut jenis
pendidikan tertinggi yang ditamatkan di Kabupaten Administrasi Kepulauan
Seribu

2.9.3 Data Mata Pencaharian
Mata pencaharian yang ada di Kabupaten Kepulauan Seribu meliputi beberapa
bidang pekerjaan. Data mengenai mata pencaharian penduduk di Kepulauan
Seribu dapat dilihat pada Tabel 2.17 dan Gambar 2.14.

0
5
10
15
20
25
30
35
40
2007 2008
Tidak/belum punya ijasah
Pendidikan dasar (SD/MI)
Pendidikan menengah
(SLTP/MTs)
Pendidikan atas
(SMU/SMK)
Diploma I/II/III
Sarjana (S1/S2/S3)
28

Tabel 2.17 Jumlah penduduk di Kelurahan Pulau Panggang menurut mata
pencaharian di Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu (dimodifikasi dari BPS
Kepulauan Seribu, 2005)
Mata Pencaharian
Tahun
2003-2004
Petai rumput laut 1240
Swasta 1149
Nelayan 1730
lain lain (Pedagang, buruh, PNS, dll) 372


Gambar 2.14 Grafik jumlah penduduk di Kelurahan Pulau Panggang menurut
mata pencaharian di Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu

Berdasarkan Tabel 2.13 dan Gambar 2.14, bisa dilihat bahwa mayoritas mata
pencaharian penduduk Kepulauan Seribu adalah nelayan. Hal ini berhubungan
dengan tingkat pendidikan masyarakat setempat yang memang masih tergolong
sangat rendah Sektor mata pencaharian terbesar kedua ialah pariwisata, karena
menurut visi dan misi Kabupaten Kepulauan Seribu, memang arahan
pengembangan Kabupaten Kepulauan Seribu adalah peningkatan kegiatan
pariwisata. Hal ini bisa dilihat pada pembagian pekerjaan menurut lapangan usaha
0
200
400
600
800
1000
1200
1400
1600
1800
2000
2003-2004
Petai rumput laut
Swasta
Nelayan
lain lain (Pedagang, buruh,
PNS, dll)
29

yang mayoritas bekerja di lapangan usaha seperti pada Tabel 2.18 dan Gambar
2.15.
Tabel 2.18 Distribusi persentase penduduk berumur 15 tahun ke atas yang bekerja
selama seminggu yang lalu menurut lapangan pekerjaan utama (BPS Kepulauan
Seribu, 2009)
No. Lapangan Usaha
Tahun
2007 2008
1 Pertanian, kehutanan, perburuan, dan perikanan 45.07 10.06
2 Industri Pengolahan 3.13 32.9
3 Perdagangan besar, eceran, rumah makan, dan hotel 21.54 21.6
4 Jasa kemasyarakatan 20.27 20.11
5 Lainnya 9.97 7.32
Jumlah 100 100


Gambar 2.15 Grafik distribusi persentase penduduk berumur 15 tahun ke atas
yang bekerja selama seminggu yang lalu menurut lapangan pekerjaan

2.10 Pemodelan Linier dan Regresi Linier
Pemodelan linier dan regresi linier dilakukan untuk melihat hubungan antara
tekanan demografi dengan perubahan tutupan lahan.
Adapun persamaan untuk memodelkan linier dua data adalah (Yulia, 2003):
0
5
10
15
20
25
30
35
40
45
50
2007 2008
Pertanian, kehutanan,
perburuan, dan
perikanan
Industri pengolahan
Perdagangan besar,
eceran, rumah makan,
dan hotel
Jasa kemasyarakatan
Lainnya
30

(2.17)
dengan:
Y = variabel tak bebas
X = variable bebas
b = slope/kemiringan, dihitung berdasarkan Persamaan 2.18.
b =

-

-

(2.18)
a = intercept/titik potong, dihitung berdasarkan Persamaan 2.17.
Selanjutnya persamaan untuk memodelkan regresi linier dari sebaran data adalah
(Yulia, 2003):
(2.19)
dengan:
Y = variabel tak bebas
X = variable bebas
b = slope/kemiringan, dihitung berdasarkan Persamaan 2.20.
b =

-

-

(2.20)
a = intercept/titik potong, dihitung berdasarkan Persamaan 2.21
a =

- b

(2.21)
e = kesalahan/galat
Didalam pemodelan regresi linier, dilakukan juga proses perhitungan nilai
koefisien korelasi. Nilai koefisien korelasi (r) adalah nilai yang menyatakan
31

tingkat keeratan hubungan antar dua variabel (X dan Y) yang akan dimodelkan
secara regresi. Koefisien korelasi dihitung menurut Persamaan 2.22 (Walpole,
1982).
r =

(2.22)
Nilai r berkisar antara (-1) sampai dengan (+1) dengan penilaian:
- Jika nilai r mendekati (-1) atau r mendekati (+1) maka X dan Y
mempunyai korelasi linier yang tinggi.
- Jika nilai r= -1 atau r= +1 maka X dan Y mempunyai korelasi linier
sempurna.
- Jika nilai r= 0 maka X dan Y tidak mempunyai korelasi linier.
Untuk melihat hubungan antara tekanan demografi dan luas tutupan lahan
dilakukan pemodelan untuk data demografi dan data luas tutupan lahan. Data
demografi yang akan dimodelkan pada penelitian ini adalah data jumlah penduduk
dari BPS Kepulauan Seribu dan data luas tutupan lahan yang akan dimodelkan
pada penelitian ini adalah data luas bangunan dari peta tutupan lahan hasil
penelitian ini.
Data luas bangunan yang akan dimodelkan pada penelitian ini adalah data total
luas tutupan lahan bangunan Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka.
Data luas bangunan akan dimodelkan dengan data waktu menggunakan model
linier (Persamaan 2.17) untuk mendapatkan persamaan garis linier yang
memodelkan luas bangunan terhadap waktu. Data jumlah penduduk yang akan
dimodelkan pada penelitian ini adalah data total jumlah penduduk pada kelurahan
Pulau Panggang. Data jumlah penduduk sebagai variabel terikat akan dimodelkan
dengan data waktu sebagai variabel bebas menggunakan metode regresi linier
untuk mendapatkan persamaan garis linier yang memodelkan jumlah penduduk
terhadap waktu (Persamaan 2.19)
32

Setelah data luas bangunan dan jumlah penduduk dimodelkan masing-masing
terhadap waktu, maka selanjutnya akan dimodelkan kedua data tersebut dalam
satu model untuk melihat hubungan di antara keduanya menggunakan model
linier (persamaan 2.18). Dalam pemodelan luas tutupan lahan terhadap jumlah
penduduk, terjadi perbedaan cakupan wilayah pada kedua data tersebut. Data
jumlah penduduk adalah data total jumlah penduduk pada kelurahan Pulau
Panggang yang terdiri dari 13 Pulau (Tabel 2.19). Sedangkan data luas bangunan
adalah data total luas tutupan lahan bangunan yang hanya pada 3 pulau saja, yaitu
Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka.
Tabel 2.19 Daftar pulau-pulau di Kelurahan Pulau Panggang dan peruntukannya
(Laporan daerah Kelurahan Pulau Panggang, 2009)
No. Nama Pulau Peruntukan
1 Air Phu (Penyempurna hijau umum)
2 Karang Bongkok Phu (Penyempurna hijau umum)
3 Pandan Phu (Penyempurna hijau umum)
4 Gosong Congkak Phu (Penyempurna hijau umum)
5 Karya Phb (Penyempurna hijau bangunan)
6 Opak Kecil Phu (Penyempurna hijau umum)
7 Panggang Pemukiman
8 Peniki Mercusuar
9 Pramuka Pemukiman
10 Sekati Phu (Penyempurna hijau umum)
11 Semak Daun Phu (Penyempurna hijau umum)
12 Kotok Besar Pariwisata
13 Kotok Kecil Phu (Penyempurna hijau umum)

Berdasarkan Tabel 3.15, dapat diketahui peruntukan tiap-tiap pulau Pada
Kelurahan Pulau Panggang. Sebagian besar pulau-pulau di Kelurahan Pulau
Panggang diperuntukkan sebagai Phu (penyempurna hijau umum). Phu ialah areal
yang ditumbuhi oleh tanam-tanaman berupa hutan atau perkebunan binaan, yang
berfungsi sebagai cagar alam atau penghijauan untuk perlindungan ekosistem
setempat dan di dalamnya tidak diperkenankan mendirikan bangunan kecuali
untuk sarana perlindungan lingkungan tersebut secara terbatas, sedangkan Phb
33

(penyempurna hijau bangunan) adalah areal yang pada dasarnya ditumbuhi oleh
tanam-tanaman berupa hutan atau perkebunan binaan sebagai sarana perlindungan
lingkungan, namun di dalamnya diperkenankan mendirikan bangunan dengan
koefisien dasar bangunan yang rendah untuk penggunaan bersifat spesifik, antara
lain: perambuan lalu lintas laut/udara, penelitian cagar alam, penelitian kelautan,
wisma kepresidenan, pos keamanan laut (KAMLA), wisma pusat latihan TNI-AL,
perikanan darat dan fasilitas pendukung penambangan (Perda DKI Jakarta No.11,
1992). Oleh karena itu, dapat diambil asumsi bahwa data luas bangunan sudah
merepresentasikan data luas bangunan Kelurahan Pulau Panggang. Hal ini
disebabkan oleh sebagian besar pulau di Kelurahan Pulau Panggang tidak atau
hanya mempunyai luas bangunan yang sedikit dan hanya Pulau Karya, Pulau
Panggang, dan Pulau Pramuka yang mempunyai luas bangunan yang signifikan.
Selanjutnya dilakukan perhitungan prediksi luas bangunan yang didapatkan dari
pemodelan luas bangunan terhadap waktu (tanpa melihat faktor pertambahan
jumlah penduduk) dengan nilai prediksi luas bangunan yang didapatkan dari
pemodelan luas bangunan terhadap jumlah penduduk (melihat faktor pertambahan
penduduk) untuk melihat pengaruh dari faktor pertambahan penduduk.










34

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Peta Tutupan Lahan dan Peta Perubahan Tutupan Lahan
Hasil dari penelitian ini adalah peta tutupan lahan tahun 2004, peta tutupan lahan
tahun 2008, dan peta perubahan tutupan lahan. Adapun pembahasan mengenai
proses pembuatan peta tutupan lahan hasil penelitian ini adalah:
- Hasil proses rektifikasi image to image pada penelitian ini tidak bagus,
karena nilai RMSe yang didapatkan melebihi ukuran 1 piksel. Hal ini
disebabkan oleh penempatan titik-titik GCP yang kurang akurat dan
distorsi geometrik, distorsi lensa dan relief displacement yang masih
dikandung oleh foto udara tahun 2004.
- Klasifikasi pada pembuatan peta ini adalah klasifikasi manual, yaitu
deliniasi pada layar monitor (on-screen digitation). Oleh karena itu,
ketelitian klasifikasi tergantung sangat ditentukan oleh kemampuan
interpretasi dan ketelitian interpreter. Semakin mahir seorang interpreter
maka hasil dijitasi akan semakin baik. Ketelitian dalam proses dijitasi
sangatlah penting, karena apabila dijitasi dilakukan tidak tepat, maka data
luas yang diperoleh juga tidak baik, sehingga berpengaruh pada hasil
selanjutnya, yaitu perhitungan luas tutupan lahan. Pada penelitian ini
dihasilkan ketelitian klasifikasi sebesar 90,6%.
- Survey lapangan yang dilakukan untuk pembuatan data inspeksi lapangan
sangatlah membantu penulis dalam identifikasi dan validasi interpretasi
manual objek-objek di dalam citra. Apabila ada objek yang tidak sesuai di
lapangan, maka dapat segera dilakukan proses editing pada peta.
Peta tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 Pulau Karya dapat dilihat pada
Gambar 3.1 dan Gambar 3.2. Peta tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 Pulau
Pramuka dapat dilihat pada Gambar 3.3 dan Gambar 3.4. Peta tutupan lahan tahun
35

2004 dan tahun 2008 Pulau Panggang dapat dilihat pada Gambar 3.5 dan Gambar
3.6.










Gambar 3.1 Peta tutupan lahan Pulau Karya Tahun 2004










Gambar 3.2 Peta tutupan lahan Pulau Karya Tahun 2008

36















Gambar 3.3 Peta tutupan lahan Pulau Panggang Tahun 2004









37
















Gambar 3.4 Peta tutupan lahan Pulau Panggang Tahun 2008









38




















Gambar 3.5 Peta tutupan lahan Pulau Pramuka Tahun 2004




39




















Gambar 3.6 Peta tutupan lahan Pulau Pramuka Tahun 2008

Peta perubahan tutupan lahan antara tahun 2004 dan 2008 tutupan lahan bangunan
pada Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka pada dapat dilihat pada
Gambar 3.7, Gambar 3.8, dan Gambar 3.9.

40











Gambar 3.7 Peta perubahan tutupan lahan bangunan antara tahun 2004 dan tahun
2008 Pulau Karya













41















Gambar 3.8 Peta perubahan tutupan lahan bangunan antara tahun 2004 dan tahun
2008 Pulau Panggang









42



















Gambar 3.9 Peta perubahan tutupan lahan bangunan antara tahun 2004 dan tahun
2008 Pulau Pramuka

Dari Gambar 3.7, Gambar 3.8, dan Gambar 3.9, kita dapat melihat bahwa antara
tahun 2004 dan tahun 2008 Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka
mengalami pertambahan kepadatan bangunan. Hal ini dapat dilihat oleh adanya
penambahan bangunan yang terlihat pada tiap-tiap pulau, dengan penambahan
43

paling banyak pada Pulau Panggang disusul Pulau Pramuka dan Pulau Karya.
Pengurangan bangunan terlihat hanya pada Pulau Pramuka.
Perubahan tutupan lahan menjadi bangunan berakibat buruk bagi kestabilan pulau.
Penutupan lahan dengan lapisan kedap air oleh bangunan akan mencegah air dari
presipitasi untuk terserap ke dalam tanah, yang akan menurunkan tingkat
kestabilan tanah dan meningkatkan kerapuhan akan bahaya erosi (Poerbandono et
al., 2009). Pertambahan jumlah bangunan dibuktikan oleh data inspeksi lapangan
yang menunjukkan adanya banyak bangunan baru di Pulau Karya, Pulau
Panggang dan Pulau Pramuka.
Peta perubahan tutupan lahan antara tahun 2004 dan 2008 tutupan lahan vegetasi
pada Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka pada dapat dilihat pada
Gambar 3.10, Gambar 3.11, dan Gambar 3.12.










Gambar 3.10 Peta perubahan tutupan lahan vegetasi antara tahun 2004 dan tahun
2008 Pulau Karya


44















Gambar 3.11 Peta perubahan tutupan lahan vegetasi antara tahun 2004 dan tahun
2008 Pulau Panggang









45



















Gambar 3.12 Peta perubahan tutupan lahan vegetasi antara tahun 2004 dan tahun
2008 Pulau Pramuka

Dari Gambar 3.10, Gambar 3.11, dan Gambar 3.12, kita dapat melihat bahwa
antara tahun 2004 dan tahun 2008 Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau
Pramuka mengalami penambahan dan pengurangan vegetasi. Penurunan vegetasi
terlihat paling banyak pada Pulau Pramuka. Kuantitas vegetasi terlihat paling
banyak pada Pulau Karya dan paling sedikit pada Pulau Panggang.
46

Penurunan vegetasi berakibat buruk bagi kualitas air tanah. Hal ini diperburuk
mengingat di Kepulauan Seribu tidak terdapat sumber air permukaan seperti
sungai, danau, mata air, dll. Oleh karena itu kondisi air tanah di wilayah
Kepulauan Seribu sangat tergantung dengan kepadatan vegetasinya, karena
vegetasi akan mempertahankan kemantapan kapasitas tanah dalam menyerap air
dan menurunkan kecepatan dan volume air larian permukaan (surface runoff).
Vegetasi juga berfungsi sebagai pencegah erosi dengan melindungi permukaan
tanah dari tumbukan air hujan. Melalui sistem perakarannya, vegetasi akan
menahan partikel-partikel tanah pada tempatnya.
Peta perubahan tutupan lahan antara tahun 2004 dan 2008 tutupan lahan kosong
pada Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka pada dapat dilihat pada
Gambar 3.13, Gambar 3.14, dan Gambar 3.15.









Gambar 3.13 Peta perubahan tutupan lahan kosong antara tahun 2004 dan tahun
2008 Pulau Karya






47















Gambar 3.14 Peta perubahan tutupan lahan kosong antara tahun 2004 dan tahun
2008 Pulau Panggang








48



















Gambar 3.15 Peta perubahan tutupan lahan kosong antara tahun 2004 dan tahun
2008 Pulau Pramuka

Dari Gambar 3.13, Gambar 3.14, dan Gambar 3.15 kita dapat melihat bahwa
antara tahun 2004 dan tahun 2008 Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau
Pramuka mengalami penambahan dan pengurangan lahan kosong. Pengurangan
lahan kosong terlihat pada ketiga pulau wilayah penelitian, walaupun pada Pulau
49

Panggang terjadi banyak penambahan lahan kosong dengan praktek reklamasi
pantai. Bertambahnya tutupan lahan bangunan mengakibatkan menurunnya
tutupan lahan kosong. Meningkatnya kebutuhan akan lahan kosong
mengakibatkan banyaknya praktek reklamasi pantai, yang berdampak buruk bagi
kestabilan ekosistem pantai (Suryadewi et al., 1998). Praktek reklamasi pantai
pada Kepulauan Seribu juga dipercaya dilakukan dari penambangan terumbu
karang yang sudah mati di wilayah sekitar secara ilegal, yang akan menyebabkan
kehancuran dari ekosistem terumbu karang itu sendiri dan juga menghalangi
pertumbuhan terumbu karang (Poerbandono et al., 2009).
3.2 Luas Tutupan Lahan
Luas tutupan lahan dihitung dari koordinat titik-titik vertek pembentuk poligon
tutupan lahan pada peta tutupan lahan berdasarkan persamaan 2.12. Adapun
pembahasan mengenai hasil luas tutupan lahan hasil penelitian ini adalah:
- Tutupan lahan bangunan mengalami penambahan luas pada setiap wilayah
penelitian (Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka), dengan
persentase kenaikan tertinggi pada Pulau Karya, yaitu 23,7%. Hal ini
menunjukkan bahwa pada setiap wilayah penelitian terjadi pertambahan
kepadatan bangunan.
- Tutupan lahan vegetasi mengalami pertambahan luas pada Pulau Karya
dan Pulau Pramuka serta pengurangan luas pada Pulau Panggang.
Pertambahan vegetasi paling besar terjadi pada Pulau Karya, yaitu sebesar
26,5% dan pengurangan vegetasi paling besar terjadi pada Pulau
Panggang, yaitu sebesar 4,7%.
- Tutupan lahan kosong mengalami pengurangan luas pada Pulau Karya dan
Pulau Pramuka serta penambahan luas pada Pulau Panggang. Pengurangan
vegetasi paling besar terjadi pada Pulau Karya, yaitu sebesar 37,8% dan
penambahan lahan kosong paling besar terjadi pada Pulau Panggang, yaitu
sebesar 9,5%.
50

Selanjutnya luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 untuk Pulau Karya,
Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka dapat dilihat pada Tabel 3.1, Tabel 3.2,
dan Tabel 3.3.
Tabel 3.1 Luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di Pulau Karya
Tutupan lahan
Luas (m²)
Selisih Persentase
2004 2008
Bangunan 4.239 5.245 1.006 23,7
Vegetasi 36.929 46.704 9.775 26,5
Lahan kosong 28.506 17.725 -10.781 -37,8

Tabel 3.2 Luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di Pulau Panggang
Tutupan lahan
Luas (m²)
Selisih Persentase
2004 2008
Bangunan 48.910 51.868 2.958 6,0
Vegetasi 10.943 10.453 -490 -4,7
Lahan kosong 50.472 55.797 5.325 9,5

Tabel 3.3 Luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di Pulau Pramuka
Tutupan lahan
Luas (m²)
Selisih Persentase
2004 2008
Bangunan 45.638 46.822 1.184 2,6
Vegetasi 81.772 82.440 668 0,8
Lahan kosong 84.383 82.531 -1.852 -2,2

Dari Tabel 3.1, Tabel 3.2, dan Tabel 3.3, diketahui bahwa terjadi perubahan luas
tutupan lahan bangunan, vegetasi, dan lahan kosong antara tahun 2004 dan tahun
2008. Besar perubahan luas tutupan lahan bangunan, vegetasi, dan lahan kosong
antara tahun 2004 dan tahun 2008 untuk Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau
Pramuka dapat dilihat pada Tabel 3.4, Tabel 3.5 dan Tabel 3.6.

51

Tabel 3.4 Perubahan luas tutupan lahan antara tahun 2004 dan tahun 2008 di
Pulau Karya
Tutupan lahan
Luas (m²)
Hilang Tetap Baru
Bangunan 0 4.239 1.006
Vegetasi 5.798 31.131 15.573
Lahan kosong 15.780 12.726 4.999

Tabel 3.5 Perubahan luas tutupan lahan antara tahun 2004 dan tahun 2008 di
Pulau Panggang
Tutupan lahan
Luas (m²)
Hilang Tetap Baru
Bangunan 0 48.910 2.958
Vegetasi 3.951 6.992 3.461
Lahan kosong 5.388 45.084 10.713

Tabel 3.6 Perubahan luas tutupan lahan antara tahun 2004 dan tahun 2008 di
Pulau Pramuka
Tutupan lahan
Luas (m²)
Hilang Tetap Baru
Bangunan 1.071 44.567 2.255
Vegetasi 21.262 60.510 21.930
Lahan kosong 22.738 61.645 20.886

Selanjutnya untuk mengetahui distribusi perubahan luas tutupan lahan dilakukan
perhitungan tabulasi silang (crosstab) antara tutupan lahan yang hilang di tahun
2004 dengan tutupan lahan di tahun 2008. Hasil tabulasi silang tutupan lahan pada
Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka dapat dilihat pada Tabel 3.7,
Tabel 3.8, dan Tabel 3.9.

52

Tabel 3.7 Tabulasi silang tutupan lahan tahun 2004 dan tutupan lahan tahun 2008
di Pulau Karya
Luas (m²)
Bangunan
2008
Vegetasi
2008
Lahan kosong
2008
Bangunan 2004 4.239 0 0
Vegetasi 2004 799 31.131 4.999
Lahan kosong 2004 208 15.573 12.726

Tabel 3.8 Tabulasi silang tutupan lahan tahun 2004 dan tutupan lahan tahun 2008
di Pulau Panggang
Luas (m²)
Bangunan
2008
Vegetasi
2008
Lahan kosong
2008
Bangunan 2004 48.910 0 0
Vegetasi 2004 54 6.992 3.897
Lahan kosong 2004 1.911 3.461 45.084

Tabel 3.9 Tabulasi silang tutupan lahan tahun 2004 dan tutupan lahan tahun 2008
di Pulau Pramuka
Luas (m²)
Bangunan
2008
Vegetasi
2008
Lahan kosong
2008
Bangunan 2004 44.567 754 317
Vegetasi 2004 693 60.510 20.569
Lahan kosong 2004 1.562 21.176 61.645

Berdasarkan hasil tabulasi silang (Tabel 3.7, Tabel 3.8, dan Tabel 3.9) diketahui
bahwa konversi terbesar dalah konversi lahan kosong menjadi vegetasi pada Pulau
Pramuka dan pada Pulau Karya. Konversi lahan kosong menjadi bangunan terjadi
pada tiap-tiap pulau, dengan nilai terbesar pada Pulau Pramuka. Tutupan lahan
bangunan hanya terkonversi pada Pulau Pramuka.
3.3 Ketelitian Luas Tutupan Lahan
Ketelitian luas tutupan lahan pada penelitian ini berada pada tingkat kepercayaan
99,7%. Ketelitian luas tutupan lahan dihitung melalui perambatan kesalahan dari
53

ketelitian titik-titik penyusun poligon tutupan lahan pada peta tutupan lahan
berdasarkan persamaan 2.15. Ketelitian luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun
2008 pada Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka dapat dilihat pada
Tabel 3.10, Tabel 3.11, dan Tabel 3.12.
Tabel 3.10 Ketelitian luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di Pulau
Karya
Tutupan
lahan
Luas (m²)
Selisih
Ketelitian
selisih 2004 Ketelitian 2008 Ketelitian
Bangunan 4.239 150 5.245 161 1.006 220,05
Vegetasi 36.929 304 46.704 309 9.775 433,47
Lahan kosong 28.506 404 17.725 411 -10.781 576,33

Tabel 3.11 Ketelitian luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di Pulau
Panggang
Tutupan lahan
Luas (m²)
Selisih
Ketelitian
selisih 2004 Ketelitian 2008 Ketelitian
Bangunan 48.910 498 51.868 488 2.958 697,24
Vegetasi 10.943 159 10.453 127 -490 203,49
Lahan kosong 50.472 727 55.797 722 5.325 1024,79

Tabel 3.12 Ketelitian luas tutupan lahan tahun 2004 dan tahun 2008 di Pulau
Pramuka
Tutupan lahan
Luas (m²)
Selisih
Ketelitian
selisih 2004 Ketelitian 2008 Ketelitian
Bangunan 45.638 497 46.822 503 1.184 707,12
Vegetasi 81.772 443 82.440 511 668 676,29
Lahan kosong 84.383 729 82.531 776 -1.852 1064,25

Adapun pembahasan mengenai ketelitian luas tutupan lahan hasil penelitian ini
adalah:
54

- Ketelitian suatu objek luasan/area ditentukan oleh ketelitian dan
banyaknya titik-titik penyusun area tersebut. Banyak titik ditentukan dari
bentuk geometri area tersebut. Semakin besar ketelitian dan semakin rumit
bentuk geometri area yang berarti semakin banyaknya jumlah titik-titik
penyusun area, maka ketelitian area tersebut akan semakin besar.
- Ketelitian selisih bernilai besar. Hal ini disebabkan karena ketelitian
selisih mengalami perambatan kesalahan dari ketelitian luas tutupan lahan
tahun 2004 dan ketelitian luas tutupan lahan tahun 2008.
- Terdapat nilai ketelitian selisih yang melebihi nilai selisih. Untuk kasus ini
kita tidak dapat mengambil kesimpulan apakah tutupan lahan tersebut
mengalami penambahan atau pengurangan luas.
3.4 Hipotesa Tekanan Demografi Terhadap Perubahan Tutupan Lahan
Untuk melihat hubungan antara tekanan demografi dan luas tutupan lahan
dilakukan pemodelan untuk data demografi dan data luas tutupan lahan. Data
demografi yang akan dimodelkan pada penelitian ini adalah data jumlah penduduk
dari BPS Kepulauan Seribu dan data luas tutupan lahan yang akan dimodelkan
pada penelitian ini adalah data luas bangunan dari peta tutupan lahan hasil
penelitian ini.
Data luas bangunan yang akan dimodelkan pada penelitian ini adalah data total
luas tutupan lahan bangunan Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka.
Data luas bangunan akan dimodelkan dengan data waktu menggunakan model
linier untuk mendapatkan persamaan garis linier yang memodelkan luas bangunan
terhadap waktu. Nilai variabel luas bangunan dan waktu dapat dilihat pada Tabel
3.13 dan grafik persamaan garis linier luas bangunan terhadap waktu dapat dilihat
pada Gambar 3.7.
Tabel 3.13 Nilai variabel waktu dan variabel luas bangunan
Variabel Nilai Variabel
B = Luas bangunan 98.787 103.935
W = Waktu 2004 2008
55


Gambar 3.16 Grafik variabel luas bangunan terhadap waktu

Dari hasil pemodelan luas bangunan terhadap waktu, didapatkan persamaan linier
seperti pada Persamaan 3.1.
B = 1.287W – 2.480.400 (3.1)
dengan:
B = luas bangunan
W = waktu
Data jumlah penduduk yang akan dimodelkan pada penelitian ini adalah data total
jumlah penduduk pada kelurahan Pulau Panggang. Data jumlah penduduk sebagai
variabel terikat akan dimodelkan dengan data waktu sebagai variabel bebas
menggunakan metode regresi linier untuk mendapatkan persamaan garis linier
yang memodelkan jumlah penduduk terhadap waktu. Dalam hal ini jumlah
penduduk diasumsikan naik linier. Asumsi ini didasarkan atas beberapa hal, di
antaranya:
- Bertambahnya jumlah bangunan dari tahun 2004 sampai 2008. Jika
bangunan bertambah diasumsikan jumlah penduduk juga bertambah yang
diakibatkan kebutuhan akan lahan tempat tinggal (housing demand).
98,000
99,000
100,000
101,000
102,000
103,000
104,000
105,000
2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009
l
u
a
s

b
a
n
g
u
n
a
n
(
m
²
)
waktu (tahun)
56

- Bertambahnya jumlah penduduk dari tahun 2004 sampai 2007 menurut
data BPS. Walaupun pada tahun 2007 ke 2008 jumlah penduduk tercatat
tidak mengalami penambahan kuantitas, tetapi dari data komposisi
penduduk terlihat bahwa komposisi terbanyak ditempati oleh penduduk
dengan usia muda. Hal ini mengindikasikan bahwa pertumbuhan
penduduk akan terus terjadi.
- Berdasarkan data BPS, diketahui bahwa tingkat pendidikan masyarakat
setempat yang masih rendah. Hal ini diindikasikan oleh mata pencaharian
mereka yang mayoritas sebagai nelayan. Oleh karena itu dapat
diasumsikan bahwa tidak terjadi banyak perpindahan penduduk,
dikarenakan mayoritas mata pencaharian mereka yang sebagai nelayan.
Nilai variabel jumlah penduduk dan waktu dapat dilihat pada Tabel 3.14 dan
grafik persamaan garis linier luas bangunan terhadap waktu dapat dilihat pada
Gambar 3.8.
Tabel 3.14 Nilai variabel waktu dan variabel jumlah penduduk
Variabel Nilai Variabel
J = Jumlah penduduk 4.393 4.471 4.490 4.540 4.540
W = Waktu 2004 2005 2006 2007 2008


Gambar 3.17 Grafik variabel jumlah penduduk terhadap waktu
4300
4350
4400
4450
4500
4550
4600
2004 2005 2006 2007 2008
j
u
m
l
a
h

p
e
n
d
u
d
u
k

(
j
i
w
a
)
waktu (tahun)
57

Dari hasil pemodelan regresi linier jumlah penduduk terhadap waktu didapatkan
persamaan linier seperti pada Persamaan 3.2 dengan nilai koefisien korelasi (r)
sebesar 0,94.
J = 36,3W – 68.331 (3.2)
dengan:
J = jumlah penduduk
W = waktu
Data luas bangunan akan dimodelkan dengan data jumlah penduduk
menggunakan model linier untuk mendapatkan persamaan garis linier yang
memodelkan luas bangunan terhadap jumlah penduduk. Nilai variabel luas
bangunan dan jumlah penduduk serta grafik persamaan garis linier luas bangunan
terhadap jumlah penduduk dapat dilihat pada Tabel 3.15 dan Gambar 3.18.
Tabel 3.15 Nilai variabel luas bangunan dan jumlah penduduk
Variabel
Tahun
2004 2008
J = Jumlah penduduk 4.393 4.540
B = Luas bangunan 98.787 103.935


Gambar 3.18 Grafik variabel luas bangunan terhadap jumlah penduduk
96000
97000
98000
99000
100000
101000
102000
103000
104000
105000
4393 4540
l
u
a
s

b
a
n
g
u
n
a
n

(
m
²
)
jumlah penduduk (jiwa)
58

Dari hasil pemodelan luas bangunan terhadap jumlah penduduk, didapatkan
persamaan linier seperti pada Persamaan 3.3.
B = 35,02J – 55.060 (3.3)
dengan:
J = jumlah penduduk
B = luas bangunan
Setelah data luas bangunan dan jumlah penduduk termodelkan masing-masing
oleh waktu (Persamaan 3.1 dan Persamaan 3.2) dan termodelkan keduanya dalam
satu model (Persamaan 3.3), selanjutnya akan dihitung prediksi luas bangunan di
masa depan. Hasil perhitungan menurut persamaan garis luas bangunan terhadap
waktu (Persamaan 3.1) didapat luas bangunan 106.509 m² pada tahun 2010 dan
109.083 m² pada tahun 2012. Hasil perhitungan menurut persamaan garis luas
bangunan terhadap jumlah penduduk (Persamaan 3.3), dengan nilai jumlah
penduduk yang dicari melalui Persamaan 3.2 didapat luas bangunan 107.156,6 m²
pada tahun 2010 dan 109.700 m² pada tahun 2012. Untuk lebih jelasnya, hasil
perhitungan luas prediksi tutupan lahan melalui model dapat dilihat pada Tabel
3.16.
Tabel 3.16 Luas prediksi tutupan lahan bangunan
Tahun
Jenis Pemodelan
Luas Bangunan
terhadap Waktu
Luas Bangunan
terhadap Jumlah Penduduk
2010 106.509 m² 107.156,6 m²
2012 109.083 m² 109.700 m²

Berdasarkan Tabel 3.16 diatas, diketahui bahwa prediksi luas bangunan yang
didapatkan dari pemodelan luas bangunan terhadap waktu (tanpa melihat faktor
pertambahan jumlah penduduk) memiliki nilai yang lebih kecil dibandingkan
dengan nilai prediksi luas bangunan yang didapatkan dari pemodelan luas
bangunan terhadap jumlah penduduk (mempertimbangkan faktor pertambahan
59

jumlah penduduk). Hal ini menunjukkan bahwa pertambahan jumlah penduduk
berpengaruh sebagai faktor pendorong dalam pertambahan luas bangunan. Oleh
karena itu, dapat kita simpulkan suatu hipotesa bahwa tekanan demografi akibat
pertambahan jumlah penduduk akan mempengaruhi perubahan tutupan lahan,
yaitu bertambahnya luas tutupan lahan bangunan.
Selanjutnya apabila kita lihat Tabel 3.17, luas bangunan dalam kurun waktu 4
tahun mengalami pertambahan luas sebesar 5.765 m² dari total luas bangunan
pada tahun 2008 berdasarkan Tabel 3.4, Tabel 3.5, dan Tabel 3.6 sebesar 103.935
m² menjadi 109.700 m². Maka apabila kita asumsikan pertambahan bangunan
dalam setiap kurun waktu 4 tahun naik linier sebesar 5.765 m² dan melihat
ketersediaan lahan kosong baru untuk ketiga wilayah penelitian (Pulau Karya,
Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka) berdasarkan Tabel 3.4, Tabel 3.5, dan Tabel
3.6 sebesar 36.598 m², disadari bahwa dalam kurun waktu 25-26 tahun lahan
kosong baru pada tahun 2008 sudah tidak dapat lagi menampung pertambahan
bangunan yang diprediksikan akan terjadi. Hal ini disadari sangatlah berbahaya,
karena dampak yang mungkin terjadi adalah:
- Terpakainya tutupan lahan vegetasi, yang berarti semakin habisnya
vegetasi di Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka.
- Terpakainya tutupan lahan tetap, yang berarti semakin padatnya Pulau
Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka.
- Meningkatnya praktek reklamasi, yang berarti meningkatnya bahaya bagi
ekosistem terumbu karang.
Mengingat bahaya akan dampak yang ditimbulkan dari meningkatnya bangunan
di Pulau Karya, Pulau Panggang, dan Pulau Pramuka, hendaknya dibuat suatu
peraturan dan kebijakan-kebijakan yang mengatur tentang penggunaan lahan dan
pengendalian pertambahan penduduk, karena pertambahan penduduk akan
berperan sebagai faktor pendorong dalam meningkatnya luas bangunan.

60

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan
Aplikasi penginderaan jauh menggunakan citra IKONOS dan foto udara dapat
digunakan untuk membuat peta tutupan lahan skala 1:3936 dengan ketelitian
planimetrik ± 1,18 m. Identifikasi dan klasifikasi manual dalam pembuatan peta
ini sudah cukup baik, dengan dengan nilai tingkat ketelitian klasifikasi sebesar
90,6%. Berdasarkan peta tutupan lahan yang dihasilkan pada penelitian ini
diketahui bahwa telah terjadi perubahan tutupan lahan pada Pulau Karya, Pulau
Panggang, dan Pulau Pramuka antara tahun 2004 dan tahun 2008. Perubahan
tutupan lahan yang paling besar di ketiga pulau tersebut adalah perubahan tutupan
vegetasi dan lahan kosong menjadi tutupan lahan bangunan. Pada penelitian ini
juga dapat diambil hipotesa bahwa tekanan demografi akibat pertambahan jumlah
penduduk berpengaruh kepada perubahan luas tutupan lahan, yaitu bertambah
luasnya tutupan lahan bangunan.
4.2 Saran
Penulis sebagai penyusun penelitian ini menyarankan agar dalam melakukan
pemodelan luas bangunan dan jumlah penduduk terlebih dahulu dilakukan
klasifikasi bangunan antara bangunan pemukiman dan bangunan non-pemukiman
dengan menggunakan data inspeksi lapangan (ground truth). Penulis juga
menyarankan agar diadakan penelitian serupa pada masa depan, yang
dimaksudkan untuk menguji hasil prediksi pada penelitian ini.




61

DAFTAR PUSTAKA

Anderson, J. R., 1972. A Land Use and Land Cover Classification System for Use
with Remote Sensor Data. Geological Survey Professional Paper 1964. US
Government Printing Office. Washington D.C.
Biro Pusat Statistik, 2006. Kepulauan Seribu Dalam Angka 2006. BPS Kabupaten
Administrasi Kepulauan Seribu. Jakarta.
Biro Pusat Statistik, 2007. Kepulauan Seribu Dalam Angka 2007. BPS Kabupaten
Administrasi Kepulauan Seribu. Jakarta.
Biro Pusat Statistik, 2008. Kepulauan Seribu Dalam Angka 2008. BPS Kabupaten
Administrasi Kepulauan Seribu. Jakarta.
Biro Pusat Statistik, 2009. Kepulauan Seribu Dalam Angka 2009. BPS Kabupaten
Administrasi Kepulauan Seribu. Jakarta.
Biro Pusat Statistik., 2008. Pendapatan Regional Kepulauan Seribu 2004-2008.
BPS Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu. Jakarta.
Campbell, J. B., 1987. Introduction to Remote Sensing. Virginia Polytechnic
Institute. The Guilford Press, New York, United States of America.
Herman, Y., 2005. Kajian Ketelitian Planimetrik Citra Satelit Quickbird Dalam
Memproduksi Peta Garis Skala Besar. Skripsi. Program Studi Teknik Geodesi dan
Geomatika. Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian. Institut Teknologi Bandung.
Kahar, J.,2004. Teknik Kuadrat Terkecil. Penerbit ITB. Bandung
Lillesand, T. M., Ralph, W., Kiefer., 1994. Remote Sensing and Image
Interpretation. New York: John Willey & Sons. New York.
Minar, F. C., 2004. Kajian Terhadap Ketelitian Planimetrik Citra Satelit IKONOS
(Studi Kasus: Lembang, Kab. Bandung). Skripsi. Program Studi Teknik Geodesi
dan Geomatika. Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian. Institut Teknologi
Bandung.
62

Noor, A., 2003. Keadaan Umum Kepulauan Seribu Dalam Analisis Kebijakan
Pengembangan Marikultur di Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu Provinsi
DKI Jakarta. Studi Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Lautan Program
Pascasarjana IPB. Bogor.
Purwadhi, S. H., 2008. Pengantar Interpretasi Citra Penginderaan Jauh. Lembaga
Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN). Jakarta.
Poerbandono, R., Prijatna, K., Lumingkewas, Y. R. A., Nurmaulina, S.L., 2009.
Potential risks of erosion and inundation due to sea level rise and recent adaption
measures in Seribu islands, Java Sea, Indonesia. Artikel. Kelompok Keilmuan
Hidrografi, Program Studi Teknik Geodesi ITB. Bandung.
Soedomo A., Sudarman, 2004. Sistem Transformasi Koordinat. Penerbit ITB.
Bandung.
Suryadewi, M., Edward, Setiadi, A., 1998. Masalah Reklamasi Teluk Jakarta
Ditinjau dari Aspek Psikologi Lingkungan. Artikel. Program Studi Lingkungan-
Program Pascasarana dan Program Studi Biologi-Program Pascasarjana
Universitas Indonesia. Jakarta.
Yitnosumarto, S., 1990. Dasar-Dasar Statistika. CV. Rajawali. Jakarta.
Yulia, S., Tirta., Ratih, T., 2003. Kajian Teori Regresi Parametrik Normal dan
Regresi Non Parametrik. Artikel. Jurusan Matematika FMIPA Universitas Jember.
USGS, 2003. United States National Map Accuracy Standards.
http://www.wc3.org/TR/1999/REC-html401-19991224/loose.dtd
Walpole, R. E., 1982. Introduction to Statistics. Penerbit PT Gramedia. Jakarta
Warpani, S., 1980. Analisis Kota dan Daerah. Penerbit ITB. Bandung.




63

LAMPIRAN 1. Peta Ground Truth Pulau Karya
























64

























65

LAMPIRAN 2. Formulir Ground Truth Pulau Karya

No.
No.
Grid
Kode Nama Objek Koordinat Foto
1 E4 K1 Kantor (677431,49 ; 9365747.24) m

Suku Dinas


2 E4 K2 Kantor Seksi (677359.89 ; 9365885.25) m




3 F5 KP Kantor Polisi (677439.8 ; 9365831.29) m




4 G5 WB Wisma Bahari (677489.61 ; 9365840.63) m




5 D6 KK Kantor (677281.03 ; 9365776.3) m

KODIM/KORAMIL


6 D6 AL Pos TNI AL (677261.48 ; 9365760.23) m




7 D6 TP Kantor TPU (677247.06 ; 9365758.1) m




8 C6 SP Kantor (677231.82 ; 9365748.41) m

SATPOL PP





66

9 C6 PK Pos Pemadam (677248.44 ; 9365734.55) m

Kebakaran


10 D5 G Gudang (677284.46 ; 9365814.89) m




11 E6 RD Rumah Dinas (677367.57 ; 9365769.18) m




12 F5 P Pos Jaga (677427.13 ; 9365809.35) m




13 G5 KN Kantin (677479.76 ; 9365853.68) m




14 E5 LB Lapangan Bola (677357.5 ; 9365831.35) m




15 D4 V1 Vegetasi Hilang (677301.78 ; 9365912.45) m




16 E4 V2 Vegetasi Hilang (677342.25 ; 9365903.62) m









67

No.
No.
Grid
Kode Nama Objek Koordinat Foto
17 E5 V3 Vegetasi Hilang (677329.39 ; 9365862.11) m




18 E6 V4 Vegetasi Baru (677326.3 ; 9365779.84) m




19 C6 V5 Vegetasi (677220.68 ; 9365765.5) m


















68

LAMPIRAN 3. Peta Ground Truth Pulau Panggang
























69

























70

LAMPIRAN 4. Formulir Ground Truth Pulau Panggang

No.
No.
Grid
Kode Nama Objek Koordinat Foto
1 D4 P Pos Polisi (677219.19 ; 9365551.46) m



2 D4 S
Sekretariat
RW
(677274.68 ; 9365549.3) m




3 E4 M Masjid (677294.42 ; 9365521.51) m



4 E4 Ma Madrasah (677319.14 ; 9365547.97) m



5 F7 SD SDN 03 (677452.09 ; 9365325.04) m



6 G8 Mu Mushola (677477.67 ; 9365219.97) m



7 F6 KL kantor Lurah (677379.57 ; 9365418.59) m



8 B6 B1
Bangunan
Baru
(677081.06 ; 9365409.39) m






71

No.
No.
Grid
Kode Nama Objek Koordinat Foto
9 B6 BB1
Bangunan
baru
(677069.51 ; 9365367.1) m




10 D6 BB2
Bangunan
Baru
(677285.6 ; 9365359.07) m






11 B6 BB3
Bangunan
baru
(677110.06 ; 9365399.62) m




12 H8 BB4
Bangunan
Baru
(677577.79 ; 9365242.67) m




13 G6 BB5
Bangunan
Baru
(677480.31 ; 9365380.11) m




14 B6 BB6
Bangunan
Baru
(677103.8 ; 9365356.23) m




15 D4 BT Lapangan (677240.86 ; 9365552.51) m

Bulutangkis


16 C4 TB
Taman
Bermain (677179.78 ; 9365547.92) m






72

No.
No.
Grid
Kode Nama Objek Koordinat Foto
17 A5 L Lapangan (677027.65 ; 9365502.47) m







18 G8 V1 Vegetasi hilang (677516.2 ; 9365193.31) m







19 H9 V2
Vegetasi
Hilang (677554.66 ; 9365118.6) m







20 H8 R1
Area
Reklamasi (677541.63 ; 9365211.74) m







21 F7 R2
Area
Reklamasi (677379.36 ; 9365275.9) m







22 B6 R3
Area
Reklamasi (677045.2 ; 9365418.04) m















73

LAMPIRAN 5. Peta Ground Truth Pulau Pramuka
























74

























75

LAMPIRAN 6. Formulir Ground Truth Pulau Pramuka

No.
No.
Grid
Kode Nama Objek Koordinat Foto
1 D3 VD Villa delima (678520.22 ; 9364931.21) m



2 E2 SDK Suku Dinas (678774.69 ; 9364900.05) m

Kelautan


3 D4 RS Rumah Sakit (678679.65 ; 9364735.43) m




4 D5 TK TPA/TK ISLAM (678655.28 ; 9364710.52) m




5 D5 MS Masjid (678641.48 ; 9364680.17) m




6 C5 DA Dept. Agama (678612.24 ; 9364629.96) m




7 D7 BP Kantor Bupati (678636.47 ; 9364526.31) m




8 E7 SMP SMP 133 (678729.55 ; 9364445.63) m







76

No.
No.
Grid
Kode Nama Objek Koordinat Foto
9 D8 SD SD 02 (678711.9 ; 9364415.36) m




10 D7 API Asrama Putri (678661.04 ; 9364509.1) m




11 F5 APA Asrama Putra (678811.52 ; 9364703.3) m




12 F5 DH Departemen (678860.5 ; 9364704.58) m

Perhutanan


13 F6 PP Penangkaran (678843.54 ; 9364620.94) m

Penyu


14 G4 G Generator (678898.58 ; 9364721.58) m




15 E7 INN Penginapan (678784.73 ; 9364515.47) m




16 F5 W Wisma Tamu (678850.49 ; 9364651.89) m








77

No.
No.
Grid
Kode Nama Objek Koordinat Foto
17 E3 LK1 Lahan Kosong (678756.55 ; 9364817.67) m




18 F4 LB Lapangan Bola (678866.51 ; 9364778.57) m




19 C6 T Taman (678604.03 ; 9364561.31) m




20 E7 V1
Vegetasi
Hilang (678789.11 ; 9364486.41) m




21 G2 V2
Vegetasi
Hilang (678939.3 ; 9364893.27) m




22 B9 V3 Vegetasi Baru (678532.19 ; 9364314) m




23 B9 LK2 Lahan Kosong (678541.24 ; 9364348.11) m




24 B9 RB Rumah Baru (678510.79 ; 9364323.59) m




Sign up to vote on this title
UsefulNot useful