Anda di halaman 1dari 6

5

1|
PERIBAHASA DALAM BUKU TEKS BAHASA MELAYU
TINGKATAN LIMA KSSM

Tema 1 - Anda Bersih, Anda Sihat

• Belukar sudah menjadi rimba. (hal. 9)


Maksud: Kesalahan yang tidak dapat diperbaiki lagi.

Tema 2 - Sukan dan Rekreasi

• Malang tak berbau. (hal. 17)


Maksud: kecelakaan yang tidak dapat diketahui
sebelumnya.

Tema 3 - Kerjaya Meniti Jaya

• Duit tepi. (hal. 32)– bp bahasa percakapan


Maksud: Pendapatan sampingan atau wang tambahan

Tema 4 - Bersatu Kita Teguh

• Duduk sama rendah berdiri sama tinggi. (hal. 46)


Maksud: orang yang sama darjat.

Tema 5 - Pendidikan untuk Semua

• Masa itu umpama emas / masa itu emas. (hal. 61)


Maksud: Masa itu sangat berharga.

• Sudah terhantuk baru tengadah. (hal. 68)


Maksud: Sesudah mendapat kesusahan baru hendak
beringat-ingat. Contoh Soalan (halaman 68)

Baca petikan di bawah dengan teliti.


• Ingat sebelum kena jimat sebelum habis. Nyatakan dua peribahasa yang
Maksud: Selalu berhati-hati supaya tidak tertipu atau menggambarkan situasi yang
terdapat dalam petikan. Kemudian
kehabisan harta. bina satu ayat daripada setiap
peribahasa tersebut untuk
• Nasi sudah menjadi bubur. menunjukkan bahawa anda faham
akan maksud dan penggunaannya.
Maksud: Sudah terlanjur, tidak dapat diubah lagi.
Pak Uda:
Lebih baik kamu kurangkan makanan
• Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna. yang bergula dan berlemak, Azlan.
Maksud: Sebelum mengerjakan atau melakukan sesuatu
hendaklah difikir habis-habis. / Fikir masak-masak sebelum Azlan:
Baik, Pak Uda. Saya akan menjaga
berbuat sesuatu supaya jangan menyesal. pemakanan saya.

Disusun oleh Cikgu Ahmad Azan Ab Latif KV Wakaf Tembesu

2|
PERIBAHASA DALAM BUKU TEKS BAHASA MELAYU
TINGKATAN LIMA KSSM

Tema 6 – Sains, Teknologi dan Inovasi

Tema 7 – Pertanian, Penternakan dan Perikanan

Tema 8 – Melancong Mencari Makna

• Sediakan payung sebelum hujan. (hal. 106)


Maksud: Berwaspada sebelum ditimpa kesusahan.

• Gading mana yang tidak retak / tak ada gading


yang tak retak.
Maksud: Tidak ada sesuatu yang betul-betul
sempurna.

• Bumi mana yang tidak ditimpa hujan. (hal. 107)


Maksud: Setiap orang pasti pernah melakukan kesilapan.

Tema 9 – Ekonomi, Keusahawanan dan Pengurusan Kewangan

• Gulung tikar. (hal. 120)


Maksud: Muflis

Tema 10 – Alam Sekitar dan Teknologi Hijau

Tema 11 – Dunia Selamat Milik Kita

• Anak buah. (hal.144)


Maksud: Pekerja di bawah jagaan kita. Pak Uda:
Kalau sudah terkena penyakit
• Bersekutu Bertambah Mutu. (hal. 144) seperti diabetes, darah tinggi, dan
serangan jantung macam Pak Uda,
Maksud: Bekerjasama antara satu sama lain akan waktu itu kenalah makan ubat
menghasilkan kecemerlangan. sahaja. Jadi, lebih baik kamu
beringat-ingat dari sekarang agar
tidak menyesal pada kemudian hari.
• Sakit sama mengaduh, luka sama menyiuk.
Azlan:
Maksud: Sama-sama bertanggungjawab. Baik, Pak Uda. Saya akan beringat-
ingat mulai sekarang. Pak Uda pun
• Ibarat telur sesangkak, pecah sebiji, pecah semua. begitu juga, kalau pergi ke mana-
mana, jangan lupa bawa ubat. Pak
Maksud: Kesilapan yang dilakukan oleh seseorang Uda perlu bersedia. Bukan senang
menyebabkan orang lain menerima akibatnya. hendak mencari ubat di tempat
orang.

Disusun oleh Cikgu Ahmad Azan Ab Latif KV Wakaf Tembesu

3|
PERIBAHASA DALAM BUKU TEKS BAHASA MELAYU
TINGKATAN LIMA KSSM

• Umpama sirih, menjalar dulu kemudian melilit, barulah


memanjat puncak junjung.
Maksud: Tiap-tiap pekerjaan hendaklah dikerjakan
mengikut aturannya.

• Bertakuk ditebang, yang bergaris dipahat.


Maksud: Mengikut peraturan (adat, resam) yang lazim

Tema 12 – Kebudayaan, Kesenian dan Estetika

• Air tangan. (hal. 157)


Maksud: Masakan seseorang

• Adat dikelek, hukum dijunjung. (hal.160)


Maksud: Adat dikuatkuasakan dan undang-undang ditegakkan.

• Tak lapuk dihujan, tak lekang dipanas.


Maksud: Adat yang tidak berubah, sesuatu yang sudah utuh.

• Dicabut layu, diubah mati.


Maksud; Tidak dapat diubah lagi (keputusan)

• Disuruh pergi, dipanggil datang.


Maksud: Perihal seseorang yang patuh menurut perintah.

• Adat sepanjang jalan, cupak sepanjang betung. (hal. 161)


Maksud: Tiap-tiap perbuatan ada peraturannya, tiap-tiap negeri mempunyai
kebiasaannya.

• Langkah bendul.
Maksud: Adik berkahwin lebih dahulu dari kakaknya. Contoh Soalan (halaman 221)

Petikan di bawah mengandungi


beberapa peribahasa. Senaraikan
Tema 13 – Jati Diri, Warganegara Patriotik dua peribahasa, kemudian berikan
maksud peribahasa tersebut.

• Jong pecah yu yang kenyang. (hal. 173) Bukit sama didaki, lurah sama
dituruni. Itulah yang menjadi
Maksud: Jika ada kerusuhan tentu ada orang yang pegangan kami dalam ekspedisi ini.
mendapat keuntungan daripada kerusuhan itu; Apakan daya, malang tidak berbau.
Ketua kumpulan yang terpaksa
kerugian bagi seseorang, keuntungan bagi orang yang menghentikan pendakian telah
lain. menyebabkan kami seperti anak
ayam kehilangan ibu.

Disusun oleh Cikgu Ahmad Azan Ab Latif KV Wakaf Tembesu

4|
PERIBAHASA DALAM BUKU TEKS BAHASA MELAYU
TINGKATAN LIMA KSSM

Tema 14 – Citra Bahasa dan Sastera Kita

• Bahasa ibunda. (hal. 182)


Maksud: Bahasa yang dituturkan oleh sesuatu kaum.

• Celik huruf. (hal. 185)


Maksud: Orang yang tahu membaca dan menulis.

• Membaca membuka minda. (hal. 186)


Maksud: Dengan membaca memudahkan kita
berfikir.

• Ikut resmi padi, makin berisi makin tunduk. (hal. 188)


Maksud: Makin banyak ilmu atau makin tinggi pangkat makin merendah diri.

• Jangan ikut resmi ayam, bertelur sebiji riuh sekampung, ikutlah resmi penyu, telur
beribu tak siapa tahu. / Penyu bertelur beratus-ratus senyap, ayam bertelur sebiji
riuh sekampung.
Maksud: Orang yang berusaha dalam senyap beroleh banyak hasil berbanding
yang sedikit diperoleh tetapi diheboh-hebohkan.

• Melentur buluh biarlah daripada rebungnya. (hal. 189)


Maksud: Mendidik anak-anak biarlah ketika anak itu masih kecil.

• Nama pena. (hal. 190)


Maksud: Nama yang digunakan oleh penulis pada karyanya.

• Bahasa Menunjukkan Bangsa. (hal. 191)


Maksud: Bahasa ialah ciri pengenalan atau identiti Contoh Soalan ( Drp. Buku Format
Baharu SPM Mulai 2021)
bangsa.
Dialog di bawah mengandungi
beberapa peribahasa. Senaraikan
Tema 15 – Industri Cemerlang, Negara Gemilang dua peribahasa sahaja, kemudian
berikan peribahasa lain yang sama
maksud atau hampir sama maksud
• Bak cendawan tumbuh selepas hujan. (hal. 198) dengan peribahasa tersebut.
Maksud: Terlalu banyak pada sesuatu masa. Datuk Ismail: Kamal, kawasan
perumahan kita akan mengadakan
• Daripada segenggam, jadi segantang. (hal. 205) gotong-royong pada hari Sabtu ini.
Maksud: Bernasib baik. Kamu datang, ya. Ajak anak-anak
sama.
Kamal: Maaflah Datuk. Saya ada hal
• Di mana air bertakung, di situ ikan berkampung. lain.
Maksud: Di mana-mana tempat berpeluang mencari Datuk Ismail: Sebagai penduduk,
kita mesti saling bekerjasama untuk
rezeki orang akan bertumpu. menjaga kawasan perumahan kita
kerana berat sama dipikul, ringan
• Senduk besar tak mengenyang. sama dijinjing. Barulah tugas yang
dilakukan itu dapat diselesaikan
Maksud: Janji sahaja yang banyak dibuat tetapi tidak dengan cepat dan berkesan.
ditepati.

Disusun oleh Cikgu Ahmad Azan Ab Latif KV Wakaf Tembesu

5|
PERIBAHASA DALAM BUKU TEKS BAHASA MELAYU
TINGKATAN LIMA KSSM

• Duduk sama rendah, berdiri sama tinggi.


Maksud: Orang yang sama sedarjat.

Tema 16 – Integriti

• Hutang budi / berhutang budi. (hal. 208)


Maksud: Kebaikan yang diperoleh dan wajar dibalas.

• Membalas budi.
Maksud: Balas jasa dan berterima kasih

• Kurang ajar. (hal. 209)


Maksud: Tidak bersopan, kurang adab, kurang beradab

• Orang tua.
Maksud: Ibu bapa

• Buah tangan. (hal. 210)


Maksud: 1. Barang yang dibawa dari perjalanan. 2. Hasil pekerjaan.

• Darah daging. (hal. 212)


Maksud: Anak dan saudara-mara dari keturunan sendiri.

• Ketam mengajar anaknya berjalan betul.


Maksud: Orang yang hanya tahu memberi nasihat
tetapi dia sendiri tidak melakukan sedemikian. Kamal: Betul, Datuk. Saya setuju
bahawa kita saling memerlukan
seperti aur dengan tebing dalam
• Baik hati. (hal. 217) hidup bermasyarakat. Tapi kami
Maksud: Bersikap baik dan penyayang (suka menolong) sekeluarga akan pergi menziarahi
kakak saya yang sakit di hospital
pada hari Sabtu ini. Suaminya pun
• Bukit sama didaki, lurah sama dituruni. (hal. 221) baru sahaja meninggal dunia.
Maksud: Sepakat (seia sekata) Datuk Ismail: Oh, saya bersimpati
atas penderitaan yang ditanggung
oleh kakak awak, sudah jatuh ditimpa
• Malang tidak berbau. tangga. [4 markah]
Maksud: Kecelakaan yang tidak dapat diketahui
sebelumnya.
Catatan:
Oleh sebab saya hanya mengenal
• Anak ayam kehilangan ibu. pasti peribahasa melalui bacaan
secara luncuran, mungkin ada
Maksud: Kesusahan yang dialami oleh seseorang peribahasa lain yang tertinggal.
apabila dirinya kehilangan tempat bergantung.
Wakaf Ilmu. Semoga Bermanfaat.

Disusun oleh Cikgu Ahmad Azan Ab Latif KV Wakaf Tembesu

6|