Anda di halaman 1dari 123

PERENCANAAN RUMAH TINGGAL SWADAYA PATEMON

Jl.Patemon - Semarang

Disusun sebagai Syarat Ujian Tahap Akhir Program Diploma III Teknik Sipil
Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

Disusun oleh :
1. Ferry Kiswanto NIM: 5150304008
2. Eko Maryanto NIM: 5150304017

Program Studi : D3 Teknik Sipil


Jurusan Teknik Sipil

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2007

i
LEMBAR PENGESAHAN

Proyek Tugas Akhir dengan Judul Perencanaan Proyek Rumah Tinggal

Swadaya Patemon ini telah disetujui dan disahkan pada :

Hari :

Tanggal :

Pembimbing, Penguji,

K. Satrijo Utomo, S.T., M.T.


NIP. 132238497 NIP.

Ketua Jurusan, Ketua Program Studi,

Drs. Lashari, M.T. Drs. Tugino, M.T.


NIP. 131471402 NIP. 131763887

Mengetahui:
Dekan Fakultas Teknik

Prof. Dr. Soesanto


NIP. 130875753

ii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO:
1. Hari ini harus lebih baik dari hari lalu dan hari esok harus lebih baik dari
hari ini.
2. Pergunakan waktumu dengan sebaik-baiknya karena merupakan bekal
untuk menuju kesuksesan.
3. Hidup ini hanyalah Mistis ( Suryawan Adi.W)

PERSEMBAHAN:
Kupersembahkan tugas akhir ini pada :
1. Ayah dan ibu tercinta yang terus mendukung dalam
penyelesain proyek akhir ini.
2. Bapak Karuniadi Satrijo Utomo, ST,.M.T yang telah
mengarahkan serta membimbing sampai selesainya
proyek akhir ini.
3. Teman-teman Teknik Sipil ‘04 yang terus memberikan
semangat dalam menyelesaikan proyek akhir ini.
4. Mbak Yayuk yang menyediakan semua kebutuhanku
selama kuliah.
5. Terima kasih kepada Hari, Bingar, yang telah banyak
membantu dan juga teman-teman kost Genk Hijau
yang terus memberikan semangat dalam menyelesaikan
proyek akhir ini.

iii
KATA PENGANTAR

Penyusunan Proyek Akhir ini dimaksudkan untuk memenuhi persyaratan

menyelesaikan pendidikan jenjang Diploma III Teknik Sipil Program Studi

Diploma III Jurusan Teknik Sipil Universitas Negeri Semarang.

Selama proses penyusunan ini, penulis menyadari banyak sekali hambatan

yang dihadapi, akan tetapi berkat bantuan dan bimbingan dari semua pihak yang

berkompeten, akhirnya Proyek Akhir ini dapat diselesaikan dengan baik. Oleh

karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1. Bapak Prof. Dr. Soesanto sebagai Dekan Fakultas Teknik Universitas

Negeri Semarang;

2. Bapak Drs. Lashari, M.T. sebagai Ketua Jurusan Teknik Sipil Fakultas

Teknik Universitas Negeri Semarang;

3. Bapak Drs. Tugino, M.T sebagai Ketua Program Studi Diploma III

Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang;

4. Bapak Karuniadi Satrijo Utomo, S.T., M.T, selaku pembimbing selama

penyusunan Proyek Akhir ini;

5. Bapak dan ibu yang telah memberikan dorongan serta bimbingan

sehingga laporan Proyek Akhir ini dapat diselesaikan; dan

6. Rekan – rekan yang turut membantu dalam penyelesaian laporan ini.

iv
Penyusun menyadari bahwa laporan Proyek Akhir ini masih jauh dari

kesempurnaan dan banyak kekurangannya. Hal ini disebabkan pengetahuan dan

pengalaman kami yang belum mencukupi serta terbatasnya waktu penyusunan,

sehingga tidak semua hal dapat penyusun laporkan dengan baik. Oleh kerena itu,

kritik dan saran kearah perbaikan laporan Proyek Akhir ini akan kami

pertimbangkan Semoga laporan Proyek Akhir ini dapat bermanfaat bagi semua

pihak.

Semarang, Juli 2007

Penyusun

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................................. i


LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................... ii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN ............................................................................. iii
KATA PENGANTAR ............................................................................................... iv
DAFTAR ISI .............................................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. ix
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Nama Proyek............................................................................................... 1
1.2 Latar Belakang ............................................................................................ 1
1.3 Lokasi Proyek ............................................................................................. 2
1.4 Maksud dan Tujuan Proyek ........................................................................ 2
1.5 Manfaat Penyusunan ................................................................................... 3
1.6 Ruang Lingkup Penyusunan ....................................................................... 3
1.7 Sistematika Penulisan ................................................................................. 3

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN


2.1 Kriteria Perencanaan ................................................................................... 5
2.2 Prosedur Perencanaan ................................................................................. 6
2.2.1 Pengumpulan data ........................................................................... 8
2.2.2 Perhitungan struktur ......................................................................... 9
2.2.3 Penggambaran rencana dan detail ................................................... 9
2.2.4 Perhitungan harga satuan pekerjaan ................................................ 9
2.2.5 Rekapitulasi RAB ........................................................................... 9
2.2.6 Penyusunan Kurva S ....................................................................... 10
2.2.7 Penyusunan RKS ............................................................................. 10
2.2.8 Simpulan dan Saran ........................................................................ 10
2.3 Data Perencanaan ....................................................................................... 10

vi
BAB III PERHITUNGAN STRUKTUR
3.1 Perencanaan Stuktur Atap ........................................................................... 14
3.1.1 Data Teknis ..................................................................................... 14
3.1.2 Perencanaan Gording ...................................................................... 14
3.1.3 Perhitungan Pembebanan Atap ....................................................... 19
3.2 Perhitungan Struktur Plat ............................................................................ 20
3.2.1 Perencanaan Plat Lantai .................................................................. 21
3.2.2 Penulangan Plat Lantai .................................................................... 23
3.3 Perencanaan Tangga ................................................................................... 29
3.3.1 Data Teknis Tangga ........................................................................ 30
3.3.2 Pembebanan dan Penulangan Tangga ............................................ 31
3.3.3 Pembebanan dan Penulangan Bordes .............................................. 39
3.4 Perhitungan Struktur Akibat Gaya Gempa ................................................. 47
3.4.1 Berat Bangunan Total (Wt) ............................................................. 47
3.4.2 Waktu Getar Bangunan (T) ............................................................. 50
3.4.3 Gaya Geser Horisontal Total Akibat Gempa .................................. 50
3.4.4 Distribusi Gaya Geser Horisontal Total Akibat Gempa ................ 50
3.5 Perencanaan Balok ...................................................................................... 52
3.5.1 Balok Sloof ...................................................................................... 52
3.5.2 Balok Lantai ................................................................................... 54
3.5.3 Balok Lantai .................................................................................. 57
3.6 Perencanaan Kolom ................................................................................... 60
3.6.1 Penulangan Kolom Lantai .............................................................. 60
3.6.2 Penulangan Kolom Lantai .............................................................. 63
3.6.3 Penulangan Kolom Lantai .............................................................. 66
3.7 Perhitungan Pondasi .................................................................................... 70
3.7.1 Analisis Daya Dukung .................................................................... 70
3.7.2 Perhitungan Pondasi ........................................................................ 71

vii
BAB IV RENCANA ANGGARAN BIAYA
4.1 Perhitungan Volume Pekerjaan ................................................................... 75
4.2 Rencana Anggaran Biaya ............................................................................ 83
4.3 Justifikasi Rencana Anggaran Biaya .......................................................... 85
4.4 Kurva S ...................................................................................................... 86
BAB V RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT
5.1 Pekerjaan Struktur ...................................................................................... 87
5.2 Pekerjaan Arsitektur .................................................................................. 100
5.3 Penutup ...................................................................................................... 111
BAB VI PENUTUP
6.1 Simpulan ....................................................................................................... 112
6.2 Saran .............................................................................................................. 112
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Dimensi Balok

Tabel 2. Dimensi Kolom

Tabel 3. Distribusi Gaya Geser Total Akibat Gempa

ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta situasi Proyek RTS Patemon

Gambar 2. Konsep dan Prosedur Perencanaan

Gambar 3. Skema Tangga Type K

Gambar 4. Denah Tangga

Gambar 5. Potongan Tangga

x
DAFTAR PUSTAKA

Apriyatno, Henry. 2003. Materi Kuliah Strukur Beton. Jurusan Teknik Sipil FT

UNNES Semarang.

DPU. 1961. Pedoman Perencanaan Kayu Indonesia 1961. Bandung: Yayasan

Normalisasi Indonesia.

DPU. 1987. Pedoman Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Rumah Dan

Gedung. Jakarta: Yayasan Badan Penerbit PU.

DPU. 1991. SK SNI T-15-1991-03 “Tata Cara Perhitungan Struktur Beton Untuk

Bangunan Gedung”. Bandung: Yayasan LPMB.

DPU. 1989. Pedoman Beton. Bandung: Yayasan Penerbit PU.

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Nama Proyek


Nama proyek dalam Proyek Akhir ini adalah Perencanaan Proyek Rumah
Tinggal Swadaya [Kasus: Proyek Rumah Tinggal Swadaya Struktur Beton Bertulang
3 ( Tiga) Lantai di Jl. Patemon Gunungpati Semarang]. Namun, untuk memudahkan
penyebutannya, nama proyek tersebut disederhanakan dengan sebutan Proyek
Rumah Tinggal Swadaya Patemon ( Proyek RTS Patemon ).

1.2 Latar belakang Proyek


Di Indonesia, hingga kini belum tercukupnya kebutuhan akan rumah tinggal
merupakan fenomena permasalahan yang belum terpecahkan. Peningkatan jumlah
penduduk di Indonesia tidak diimbangi dengan peningkatan penyediaan rumah yang
memadai, ditandai dengan prosentase kredit perumahan terhadap Product Domestic
Bruto (PDP) berkisar 1,4 % pada tahun 2002, sedangkan di Malaysia mencapai 27,7
% dan Amerika Serikat 45,3 % . Adanya fakta terbaru menunjukan bahwa sekitar 85
% rumah yang ada di Indonesia dibangun oleh masyarakat secara mandiri
(swadaya), tanpa bantuan pengembang, Perumnas, ataupun koperasi, mencakup
golongan ekonomi lemah sampai dengan menengah ke atas (KSNPP,2002).
Semuanya itu diperlukan penyediaan tenaga pelaksana dan perencana rumah tinggal
swadaya untuk mengatasi permasalahan tersebut.
Kompetensi Diploma III sebagai calon pelaksana dan pendukung perencana di
bidang bangunan perlu dicapai melalui berbagai kegiatan untuk peningkatan
penguasaan IPTEKS dan wawasan di bidang bangunan. Penyusunan Proyek Akhir
ini merupakan satu di antara berbagai upaya yang dapat ditempuh untuk mencapai
tujuan tersebut.

1
2

1.3 Lokasi Proyek


Proyek Pembangunan Rumah Tinggal Swadaya ini, Proyek RTS Patemon, berlokasi
di Jl. Patemon, Kota Semarang, Jawa Tengah. Lokasi tersebut divisualisasikan pada
Gambar 1 berikut;

MUSHOLA
TANAH REBAN

TANAH REBAN

TANAH REBAN

Luas siap bangun =


375 m2

Gambar 1. Peta Situasi Proyek RTS Patemon

1.4 Maksud dan Tujuan


Penyusunan Proyek Akhir ini dimaksudkan untuk menerapkan materi
perkuliahan yang telah diperoleh dibangku kuliah secara utuh dalam bentuk
perencanaan suatu bangunan gedung bertingkat banyak.
Sedangkan tujuan Proyek Akhir ini adalah merencanakan rumah tinggal swadaya 3
lantai dengan konstruksi beton bertulang, termasuk RAB dan RKSnya.
3

1.5 Manfaat Penyusunan


Melalui perencanaan suatu bangunan bertingkat ini, penyusun diharapkan akan
mendapat tambahan ilmu dan wawasan dalam perencanaan suatu struktur yang
cukup kompleks, khususnya rumah tinggal bertingkat dengan struktur beton
bertulang. Hasil Proyek Akhir ini diharapkan dapat direalisasikan, mengingat
rencana bangunan dalam laporan Proyek Akhir ini belum direalisasikan. Sementara
itu, Proyek Akhir terdahulu di Program Studi Diploma III Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang dilakukan pada proyek yang telah
direalisasikan.

1.6 Ruang Lingkup Penyusunan


Dalam penyusunan Proyek Akhir ini, lingkup kajian dalam perencanaan
mencakup berbagai aspek perencanaan Proyek RTS Patemon dari sudut pandang
ilmu teknik sipil, meliputi penyusunan :
1. perhitungan dan penggambaran
a. rencana atap,
b. rencana plat lantai,
c. rencana tangga,
d. rencana balok,
e. rencana kolom,
f. rencana pondasi,
2. rencana anggaran biaya ( RAB),
3. rencana kerja dan syarat - syarat (RKS).

1.7 Sistematika Penyusunan


Laporan Proyek Akhir ini disusun dalam 6 (enam) bab dengan sistematika penulisan
sebagai berikut :
BAB I : PENDAHULUAN
Berisi nama, latar belakang, dan lokasi proyek; di samping maksud,
dan tujuan, manfaat; ruang lingkup, metodologi, dan sistematika
penyusunan Proyek Akhir.
4

BAB II : METODOLOGI PERENCANAAN


Berisi uraian kriteria perencanaan, prosedur perencanaan, dan data
perhitungan dalam perencanaan.
BAB III : PERHITUNGAN STRUKTUR
Berisi perhitungan pembebanan, perhitungan struktur atap, plat,
tangga, balok, kolom, dan pondasi.
BAB IV : RENCANA ANGGARAN BIAYA ( RAB )
Berisi perhitungan volume pekerjaan, rencana anggaran biaya,
rekapitulasi rencana anggaran biaya, dan rencana jadual pelaksanaan
BAB V : RENCANA KERJA DAN SYARAT – SYARAT ( RKS )
Berisi tentang rencana kerja dan syarat–syarat (RKS), terdiri dari
syarat umum, syarat administrasi, dan syarat teknis.
BAB VI : PENUTUP
Berisi simpulan dan saran
Daftar pustaka
Lampiran
BAB II
METODOLOGI PERENCANAAN

2.1 Kriteria / Ketentuan Perencanaan


Konsep proyek RTS patemon direncanakan dengan memperhatikan 6 kriteria-kriteria
perencanaan suatu bangunan rumah tinggal, agar aman dan nyaman di tempati sesuai
yang diharapkan. Enam kriteria perencanaan tersebut adalah :
1. teknis
Dalam setiap pembangunan gedung, harus dipenuhi persyaratan teknis
bahwa bangunan yang didirikan harus kuat untuk menerima beban yang
dipikulnya, baik beban sendiri gedung maupun beban yang berasal dari luar
seperti beban hidup, beban angin dan beban gempa. Bila persyaratan teknis
tersebut tidak diperhitungkan maka akan membahayakan orang yang berada di
dalam bangunan dan juga bisa merusak bangunan itu sendiri. Jadi dalam
perencanaan harus berpedoman pada peraturan- peraturan yang berlaku dan harus
memenuhi persyaratan teknis yang ada.
2. ekonomis
Dalam setiap pembangunan, persyaratan ekonomis juga harus
diperhitungkan agar tidak ada aktivitas-aktivitas yang mengakibatkan
membengkaknya biaya pembangunan. Selain dicapai dengan pendimensian
elemen struktural dan non struktural yang efektif dan efesien persyaratan
ekonomis ini bisa dicapai dengan adanya penyusunan time schedule, pemilihan
bahan-bahan bangunan dan pengaturan serta pengerahan tenaga kerja profesional
yang tepat. Dengan pengaturan biaya dan waktu pekerjaan secara tepat diharapkan
bisa menghasilkan bangunan yang berkualitas tanpa menimbulkan pemborosan.
3. fungsional
Hal ini berkaitan dengan penggunaan ruang, yang biasanya akan
mempengaruhi penggunaan bentang elemen struktur yang digunakan.

5
6

4. estetika
Agar bangunan terkesan menarik dan indah maka bangunan harus direncanakan
dengan memperhatikan kaidah-kaidah estetika. Namun persyaratan estetika ini
harus dikoordinasikan dengan persyaratan teknis yang ada untuk menghasilkan
bangunan yang kuat, indah dan menarik.
5. lingkungan
Setiap proses pembangunan harus memperhatikan aspek lingkungan
karena hal ini sangat berpengaruh dalam kelancaran dan kelangsungan bangunan
baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Persyaratan aspek lingkungan
ini, dilakukan dengan mengadakan analisis terhadap dampak lingkungan di
sekitar bangunan tersebut berdiri. Diharapkan dengan terpenuhinya aspek
lingkungan ini dapat ditekan seminimal mungkin dampak negatif dan kerugian
bagi lingkungan dengan berdirinya Rumah Tinggal Swadaya ini.
6. ketersediaan bahan di pasaran
Untuk memudahkan dalam mendapatkan bahan-bahan yang dibutuhkan
maka harus diperhatikan pula aspek ketersediaan bahan di pasaran. Dengan kata
lain, sedapat mungkin bahan-bahan yang direncanakan akan dipakai dalam
proyek tersebut ada dan lazim di pasaran sehingga mudah didapat dengan biaya
hemat.
7. ketentuan standar
Perencanaan juga didasarkan pada standar perhitungan yang berlaku di
Indonesia antara lain:
1. Pedoman Beton 1989,
2. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung, SK SNI
T-15-1991-03,
3. Pedoman Perencanaan Pembebanan untuk Gedung 1983,
4. Pedoman Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Rumah dan Gedung 1987.
2.2 Prosedur perencanaan
Metode perencanaan dalam Proyek Akhir ini meliputi perhitungan,
penggambaran, penyusunan, dan penarikan simpulan beserta saran. Tahap-tahap
prosedur perencanaan Proyek RTS Patemon divisualisasikan pada Gambar 2.
7

Perencanaan
Konsep
Proyek RTS Patemon

Maksud dan Tujuan

Pengumpulan Data

Perancangan
Analisis Struktur

Penggambaran Rencana dan Detail

Perhitungan Harga Satuan Harga Satuan Pekerjaan


Standar Kota Semarang

Rekapitulasi RAB

Penyusunan Kurva S

Tidak

Data cukup ?

Ya

Penyusunan RKS

Simpulan dan Saran

Gambar 2. Konsep dan Prosedur Perencanaan


8

Tahapan penyusunan konsep dan maksud serta tujuan pembangunan Proyek


RTS Patemon disusun dalam bagian perencanaan arsitektur. Dalam konteks tersebut
telah dihasilkan gambar-gambar kerja meliputi gambar situasi, denah, perspektif,
potongan melintang maupun membujur. Sedangkan tahapan dalam Proyek Akhir ini
secara rincian adalah sebagai berikut.
2.2.1 Pengumpulan data
Data yang akan digunakan sebagai bahan perhitungan dalam penyusunan
Proyek Akhir ini terdiri dari :
1. Data Primer
Data Primer adalah data utama dalam penyusunan Proyek Akhir, yang
didapat melalui wawancara, dokumen foto, pengamatan langsung dan
pengukuran di lapangan. Data primer dimaksud terdiri dari :
a. Lokasi proyek : Jl. Patemon – Semarang, Jawa Tengah.
b. Topografi : Tanah datar dan rata
c. Elevasi bangunan :
1) Dasar fondasi : - 2, 10 m
2) Lantai 1 : + 0,00 m
3) Lantai 2 : + 3, 80 m
4) Lantai 3 : + 7, 20 m
5) Puncak atap : + 11,60 m
2. Data Sekunder
Data sekunder merupakan data pendukung dalam penyusunan Proyek
Akhir ini. Data tersebut diperoleh melalui dokumentasi pustaka dari
perpustakaan dan penelitian terdahulu, meliputi :
a. Literatur penunjang.
Beberapa literatur yang diperlukan dalam perencanaan bangunan.
b. Hasil – hasil perencanaan arsitektur
1) Gambar denah bangunan;
2) Gambar potongan memanjang dan melintang;
3) Gambar rencana pintu dan jendela, beserta gambar detail terkait;
4) Gambar rencana atap, beserta gambar detail terkait.
9

Adapun metode pengumpulan data yang dilakukan adalah :


a. Observasi
Observasi dilakukan untuk mengumpulkan data primer melalui peninjauan
dan pengamatan langsung di lapangan.
b. Wawancara
Wawancara yaitu metode pengumpulan data dengan cara melakukan tanya
jawab kepada responden dan narasumber.
c. Dokumentasi
Dokumentasi yaitu metode pengumpulan data dengan cara mengumpulkan
data bergambar dari buku panduan manual dan mendokumentasikan hal–
hal penting di lapangan dalam bentuk foto.
d. Studi pustaka
Studi pustaka dilakukan untuk pengumpulan landasan teori dan data
sekunder dengan mengambil dari beberapa literatur maupun standar yang
relevan dalam perencanaan bangunan. Pengumpulan dilakukan melalui
perpustakaan institusi dan instansi – instansi pemerintah terkait.
2.2.2 Analisis struktur
Analisis struktur dilandaskan pada teori dalam program SAP versi 7.42,
antara lain perhitungan gaya aksial, reaksi peletakan, gaya geser dan momen.
Untuk mendimensi elemen struktur kolom, balok, plat, dan pondasi dihitung
secara manual.
2.2.3 Penggambaran rencana dan detil.
Gambar rencana yang di gambar yaitu denah bangunan, potongan memanjang
dan melintang, rencana pintu dan jendela, beserta gambar detail terkait.
2.2.4 Perhitungan harga satuan pekerjaan
Harga satuan pekerjaan diacu dari harga satuan pekerjaan bahan dan upah
yang dikeluarkan oleh Balai Pengujian dan Informasi Konstruksi Provinsi
Jawa Tengah.
2.2.5 Rekapitulasi RAB
Rekapitulasi RAB dilakukan terhadap hasil-hasil perhitungan volume pekerjaan
dan anggaran biaya.
10

2.2.6 Penyusuna Kurva S


Dari kurva S dapat diketahui prosentase bobot pekerjaan yang harus dicapai
pada waktu tertentu.
2.2.7 Penyusunan RKS
Membahas tentang syarat – syarat teknis saja.
2.2.8 Simpulan dan Saran
Simpulan dan saran ditarik dari hasil perhitungan dan kajian untuk disampaikan
sebagai hasil perencanaan dan rekomendasi kepada pihak-pihak yang
berkepentingan.

2.3 Data Perencanaan


Dalam perhitungan perencanaan bangunan ini digunakan standar yang berlaku
di Indonesia, antara lain:
1. Perhitungan plat lantai
Perencanaan plat didasarkan pada peraturan SK SNI T-15-1991-03 dan
Pedoman Beton 1989. Untuk merencanakan plat beton bertulang yang perlu
dipertimbangkan tidak hanya pembebanan namun juga ukuran dan syarat–
syarat tumpuan.
Pada proyek pembangunan Rumah Tinggal Swadaya ini tebal plat lantai
adalah 12 cm.
2. Perhitungan Balok
Perencanaan balok didasarkan pada persyaratan SK SNI T-15-1991-03
yaitu:
a. Syarat - syarat tumpuan yang dipertimbangkan adalah:
1) Tumpuan jepit penuh
2) Tumpuan jepit sebagian
b. Ukuran balok
Dalam pra desain, tinggi balok menurut SK SNI T-15-1991-03
merupakan fungsi dari bentang dan mutu baja yang dipergunakan.
11

Adapun balok dan sloof yang digunakan pada proyek pembangunan


Rumah Tinggal Swadaya ini adalah sebagai berikut :

Tabel 1. Dimensi balok


No Balok Dimensi balok (cm)
1 Balok type B1 20x25
2 Balok type B2 15x25
3 Balok type B3 15x20

3. Perencanaan Kolom
Menurut SK SNI T-15-1991-03 untuk merencanakan kolom yang diberi
beban lentur dan beban aksial ditetapkan koefisien reduksi bahan (φ) =
0,65. Pada proyek pembangunan Rumah Tinggal Swadaya ini, kolom yang
digunakan berukuran :

Tabel 2. Dimensi kolom


No Kolom Dimensi kolom (cm)

1 Kolom type K1 15x15


2 Kolom type K2 20x20
3 Kolom type K3 25x25

4. Perhitungan Pondasi
Pondasi yang dipergunakan pada konstruksi ini adalah pondasi telapak atau
footplat.
12

Di samping itu, dalam perhitungan mekanika perlu diperhatikan pula


asumsi atau batasan :
1. Plat dianggap sebagai shell dan semua beban yang ada pada plat dianggap
sebagai beban merata.
2. Balok hanya menumpu beban dinding yang ada di atasnya dan beban
hidup balok dianggap nol, karena beban hidup tersebut telah ditumpu oleh
plat terlebih dahulu.
Sebelum perhitungan mekanika, dilakukan terlebih dahulu harus
dihitung beban-beban yang bekerja pada eleman struktur, antara lain:
1. Beban Gempa Statik
Beban gempa yang hanya memperhitungkan beban dari gedung itu
sendiri.
2. Beban Gempa Dinamik
Beban gempa yang memperhitungkan beban yang ada di sekitar gedung.
3. Beban Mati
Beban mati adalah beban dari elemen struktur beserta beban lain yang ada
di atasnya.
4. Beban Hidup
Beban hidup adalah beban yang dapat bergerak atau berpindah dalam
suatu gedung. Diambil dari Pedoman Perencanaan Pembebanan untuk
Rumah dan Gedung (PPIUG) 1987 untuk bangunan gedung.

Pembebanan rencana diperhitungkan sesuai dengan fungsi ruangan yang


direncanakan pada gambar rencana. Besarnya muatan–muatan untuk perhitungan
beban rencana adalah sebagai berikut :
1. Massa jenis beton bertulang (ρ) : 2400 kg/m 3
2. Berat plafon dan penggantung (gpf) : 18 kg/m 2
3. Tembok batu bata (1/2) batu : 250 kg/m 2
2
4. Beban hidup untuk tangga : 300 kg/m
5. Beban hidup untuk gedung fasilitas umum : 250 kg/m 2
13

6. Adukan dari semen, per cm tebal : 21 kg/m2


7. Penutup lantai, per cm tebal : 24 kg/m2
8. tebal plat di asumsi (d) : 12 cm
9. dimensi balok dan kolom diasumsi sebagaimana dimuat dalam table 1 dan
table 2.
10. koefesien reduksi bahan untuk perhitungan kuat lentur dan gaya aksial (Ф) =
0,65
11. harga satuan pekerjaan di acu pada Harga Satuan Pekerjaan Standar Kota
Semarang.

Kombinasi beban gempa diperhitungkan untuk zone 4 yang berlaku.


Kombinasi pembebanan digunakan dengan beberapa alternatif, yaitu:

1. Comb 1 = 1,2 DL + 1,6 LL


2. Comb 2 = 1,05 (DL + Ф LL + Q)
Dengan :
Combo (comb) : beban total untuk menahan beban yang telah dikalikan
dengan faktor beban atau momen dan gaya dalam yang
berhubungan dengannya.
DL (dead load) : beban mati atau momen dan gaya dalam yang
berhubungan dengan beban mati.
LL (live load) : beban hidup atau momen dan gaya dalam yang
berhubungan dengan beban hidup.
Q (quake) : beban gempa atau momen dan gaya-gaya yang
berhubungan dengan beban gempa.
BAB III

PERHITUNGAN STRUKTUR

3.1. Perhitungan Struktur Atap


3.1.1 Data teknis
ƒ Bentang kuda- kuda (L) : 6m
ƒ Kemiringan atap ( α ) : 35°
ƒ Penutup atap : asbes (11kg/m²)
ƒ Jenis kayu : Bengkirai
ƒ Kelas kuat kayu : Kelas kuat II
ƒ Tegangan lentur kayu ( σlt ) : 125 kg/cm²
ƒ Koefisien angin pegunungan : 25 kg/m²

3.1.2 Perencanaan Gording

a. Pembebanan gording
Berat penutup atap asbes = 11 kg/m2
Jarak gording (Jgd) = 0,91 m
Jarak kuda-kuda ( Jk) = 3,00 m
Berat gording ditaksir = 3,05 kg/m
Beban gording+ atap asbes = 11+3 = 14 kg/m2
qu = 14 . 0,91 = 12,74 kg/m
qx = qu . cos α
= 12,74 . cos 35°
= 10,43 kg/m
qy = qu . sin α
= 12,74. sin 35°
= 7,30 kg/m

14
15

b. Momen yang terjadi akibat berat sendiri gording dan asbes


Mx1 = 1/8 . qx. cos α . (Jk)2

= 1/8 . 10,43 . cos 35º . (3,00)2

= 11,73 kgm

My1 = 1/8 . qy . sin α . (Jk)2

= 1/8 . 7,30 . sin 35º . (3,00)2

= 8,21 kgm
c. Karena Berat Pekerja

Beban Pekerja (P) = 100 kg = 1 kN

Px = 100 . cos 35°

= 100 . cos 35°

= 81,9 kg

Py = 100 . sin 35°

= 100 .sin 35°

= 61,42 kg

Mx2 = 1/4 . P . cos α . Jk

= 1/4 . 100 . cos 35º . 3

= 61,42 kg m

My2 = 1/4 . P . sin α . Jk

= 1/4 . 100 . sin 35º . 3

= 43,02 kg m
16

d. Karena Beban Angin


Koefisien angin pegunungan (w) = 0,25 kN/m2
Angin Tekan = (0,02 . α) – 0,4
= (0,02 . 35) – 0,4
= 0,3 kN/m
W tekan = angin tekan . w . Ju
= 0,3 . 0,25. 0,91
= 0,0683 kN/m
Momen yang timbul akibat beban angin
Mx = 1/8 . Wx . (Jgd)2
= 1/8 . 68,3. (0,91)2
= 7,68 kg.m
Kombinasi pembebanan

B. Mati B. Hidup B. Angin Kombinai Beban


(1) (2) (3) (1) + (2) (1) + (3)
Mx 11,73 61,42 7,68 73,15 19,41
My 8,21 43,02 - 51,23 -

Di ambil Mx = 73,15 kgm = 7315 kgcm


My = 51,23 kgm = 5123 kgcm

e. Dimensi gording
⎛2 ⎞
Dimensi gording dimisalkan b = ⎜ h ⎟
⎝3 ⎠
Wx = 1/6 . b . h2
⎛2 ⎞
= 1/6 . ⎜ h ⎟ . h2
⎝3 ⎠
1 3
= h cm3
9
Wy = 1/6 . h . b2
17

2
⎛2 ⎞
= 1/6 . h . ⎜ h ⎟
⎝3 ⎠
2 3
= h cm3
27
Mx My
σ ltr/R = +
Wx Wy
7315 5123
125 = + ←
(1/ 9)h (2 / 27 )h3
3

15345 138321
125 = +
h3 h3
125. h3 = 153756
h3 = 1230,048
h = 3
1230,04
h = 10,71 cm
diambil h = 10,71 cm = 12 cm
Untuk h = 12 cm, maka:
2
b = h
3
2
b = . 12 cm
3
b = 7,14 cm = 8 cm
Jadi dipakai gording dengan dimensi 8 / 12 cm
f. Kontrol Lendutan
1
f ijin = .L
200
1
= .3
200
= 1,5 cm
1
Ix = . b . (h)3
12
1
= . 8. (12)3 = 1152 cm4
12
18

5 qx.Jg 4 1 px..Jg 3
fx = . + .
384 E.Ix 48 E.Ix
5 0,104.(91) 4 1 81,9.(91)3
= . + .
384 107.1152 48 107.1152
= 0,01196 cm
1
Iy = . h . (b)3
12
1
= . 12 . (8)3
12
= 512 cm4
5 qy..Jg 4 1 py..Jg 3
fy = . + .
384 E.Ix 48 E.Ix
5 0,073.(91) 4 1 57,36.(91)3
= . + .
384 107.512 48 107.512
= 0,0178 cm

f max = ( fx) 2 + ( fy ) 2

= (0,0119) 2 + (0,0178) 2
= 0,021 cm ≤ 1,5 cm OK!

g. Kontrol Tegangan
1.Berat gording = 0,08. 0,12. 3 00 : 2,88
2.Berat asbes = 0,91. 11 : 10,01
q = 12,89 kg/m
qx = qu . cos α
= 12,89 . cos 35°
= 10,55 kg/m
qy = qu . sin α
= 12,89. sin 35°
= 7,39 kg/m
19

akibat beban mati


Mx3 = 1/8 . qx. (l )2

= 1/8 . 10,55. (3,00)2

= 11,86 kgm

My3 = 1/8 . qy . sin α . (l )2

= 1/8 . 7,39. (3,00)2

= 8,31 kgm

Kobinasi Pembebanan mati dan hidup

Mx mak = 11,86 + 61,42 = 73,28 kg/m = 7328 kg/cm

My mak =8,31 + 43,02 = 51,33 kg/m = 5133 kg/cm

Mx My
σytb = +
1 / 6bh 1 / 6hb 2
2

7328 5133
= +
1 / 6.8.12 1 / 6.12.82
2

= 78,268 kg/cm
= 78,26 kg/cm2 ≤ 125 kg/cm2 ( = σltr) OK!
Jadi, gording dengan dimensi 8/12 cm aman dipakai.

3.1.3 Perhitungan pembebanan atap


a. Beban Mati
ƒ Berat penutup atap (asbes) = gasbes . Jk . Jgd.1
= 11 . 3,00 . 0,91. 1
= 30,03 kg
ƒ Berat sendiri gording = 0,08. 0,12. 400. 3,00
= 11,52 kg
ƒ Berat sendiri plafond = gp . Jk . Jp
20

= 18 . 3,00 . 1
= 54 kg
Beban hidup = 100 kg
Σ P = 195,55 kg
Berat Branching 10 %. = 19,555 kg
Ptot = 215,105 kg
Beban Titik buhul (P) = 215,105 kN
diambil = 215 kN
Beban tepi buhul ½ P = 107,5 kN

b. Beban Angin (bangunan di pegunungan, P = 25 kg dan α = 350)


ƒ Koefisien angin tekan = (0,02 . α) – 0,4
= (0,02 . 35) – 0,4
= 0,3
ƒ Koefisien angin hisap = - 0,4
ƒ Beban angin tekan (Wt) = 0,3 . 25 . 3,00 . 0,91
= 20,47 kg
diambil = 21 kg
ƒ Angin pada tumpuan (1/2 Wt) = 10,5 kg
ƒ Beban angin hisap (Wh) = - 0,4 . 25 . 3,00 . 0,91
= - 27,3 kg
diambil = 28 kg
Beban Angin pada tumpuan (1/2Wh) = 14 kg

3.2 Perhitungan Struktur Plat


Data teknis :
ƒ Mutu beton (fc) = 25 MPa
ƒ Mutu baja (fy) = 400 MPa
ƒ Beban lantai (qLL) = 2,5 kN/m2
ƒ Beban tangga (qt) = 3 kN/m2
21

ƒ Selimut beton (p) = 20 mm = 0,02 m


ƒ Berat satuan spesi/ adukan = 0,21 kN/m2
ƒ Berat keramik = 0,24 kN/m2
ƒ Berat satuan eternit asbes = 0,11 kN/m2
ƒ Berat satuan penggantung = 0,07 kN/m2
ƒ Berat satuan beton bertulang = 24 kN/m3
- Lx1 : panjang plat efektif arah x
- Ly1 : panjang plat efektif arah y
- Mlx : momen lapangan arah x
- Mtx : momen tumpuan arah x
- Mly : momen lapangan arah y
- Mty : momen tumpuan arah y

3.2.1 Perencanaan Plat Lantai


Panjang plat arah x (Ly) = 3 m
Panjang plat arah y (Lx) = 3 m
Dimensi balok di asumsi 20/25
Ly1 = 3000 – 200 – 200
= 2600 mm
Lx1 = 3000 – 200 – 200
= 2600 mm
1
.200.250 3
α = 12 3m
1
.2600.200 3
12
= 0,15
3m
perbandingan antara Ly dan Lx (β)
Ly
β =
Lx
3000
=
3000
= 1
22

⎛ fy ⎞
⎜ 0,8 + ⎟.Ly
⎝ 1500 ⎠
h maks=
⎧ ⎛ 1 ⎞⎫
36 + 5.β .⎨α − 0,12⎜⎜1 + ⎟⎟⎬
⎩ ⎝ β ⎠⎭

⎛ 400 ⎞
⎜ 0,8 + ⎟.2600
⎝ 1500 ⎠
=
⎧ ⎛ 1 ⎞⎫
36 + 5.1⎨0,15 − 0,12⎜1 + ⎟⎬
⎩ ⎝ 1 ⎠⎭
2773,33
=
36,45
= 76,08 mm, atau
⎛ fy ⎞
⎜ 0,8 + ⎟.Ly
⎝ 1500 ⎠
h min =
36 + 9.β

⎛ 400 ⎞
⎜ 0,8 + ⎟.2600
⎝ 1500 ⎠
=
36 + 9.1
2773,33
=
45
= 61,63 mm
Di ambil tebal plat =12 cm
Pembebanan
• Beban Mati (qDL)
- Berat sendiri plat = 24 . 0,12 = 2,88 kN/m2
- Berat spesi = 0,42 kN/m2
- Berat keramik = 0,24 kN/m2
- Berat plafond + penggantung = 0,18 kN/m2
q DL = 3,72 kN/m2
• Beban Hidup (q LL) = 2,5 kN/m2
• Beban Berfaktor (qu)
qu = 1,2 . q DL + 1,6 . q LL
= 1,2 . 3,72 + 1,6 .2,5 = 8,46 kN/m2
23

Momen Rancangan
Berdasarkan karakteristik plat di atas dan menggunakan teknik
interpolasi, dari tabel A – 14 dalam buku Dasar – dasar Perencanaan
Beton Bertulang, Kusuma, G.( 1991), diperoleh faktor pengali
momen sebagai berikut :
Cx+ = 25 Cx- = 51
Cy+ = 25 Cy- = 51
Mlx = Cx . 0,001 . qu . Lx2
+

= 25 . 0,001 . 8,46 . (3)2


= 1,904 kNm
Mly = Cy+ . 0,001 . qu . Lx2
= 25. 0,001 . 8,46.(3)2
= 1,904kNm
Mtx = Cx- . 0,001 . qu . Lx2
= -51. 0,001 . 8,46 .(3)2
= -3,88 kNm
Mty = Cy- . 0,001 . qu . Lx2
= -51 . 0,001 . 8,46. (3)2
= -3,88 kNm
3.2.2 Penulangan plat lantai
- P (selimut beton) = 20 mm
- Asumsi tul. Utama
ƒ Arah x , Dx = 8 mm
ƒ Arah y, Dy = 8 mm
- Tinggi Efektif
ƒ Arah x, dx = h – p – Dx/2
= 120 – 20 – 8/2
= 96 mm
ƒ Arah y, dy = h – p – Dy – Dy/2
= 120 – 20 – 8 – 8/2 = 88 mm
24

Dy
h dy dx
Dx

Menghitung penulangan plat lantai tribun


Digunakan lebar per meter panjang (b) = 1m = 1000 mm

• Tulangan Tumpuan Arah X


Mtx = 3,884 kNm
Mtx
Koefisien ketahanan (k) =
θ ..b.dx
3,88.106
=
0,8.1000.(96)
2

= 0,52 MPa
Dari tabel A-28 ( Struktur Beton Bertulang hal 491) ditentukan
untuk nilai k = 0,52 MPa, maka diambil ρ perlu = 0,0035
Dari tabel A- 6 ( Struktur Beton Bertulang hal 460) ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa, maka di dapat :
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
Maka, nilai ρmin = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035< ρ mak = 0,0203
Chek luas penampang tulangan
Diasumsi digunakan tulangan berdiameter 8 mm (D8)
1
Luas tulangan ( Δ Ø8) = . π . d2
4
1
= . 3,14. 82
4
= 50,24 mm2
Untuk luas tampang (As Ix) = ρperlu . b . dx
= 0,0035 . 1000 . 96
= 336 mm2
25

Aslx
Jumlah tulangan (n) =
ΔΦ10
336
=
50,24
= 6,68
diambil = 7 batang
1000
Spasi antar tulangan =
n −1
1000
=
7 −1
= 166,67 mm
diambil = 150 mm
Jadi dipakai Ø8-150
As = Δ Ø8 . n
= 50,24. 7
= 351,68 mm2 > 336 mm2 (Ok!)

• Tulangan Lapangan Arah X


Mlx = 1,904 kNm
Mlx
Koefisien ketahanan (K) =
θ .b.dx
1,904.10 6
=
0,8.1000.(96)
2

= 0,25 MPa
Dari tabel A-28 ( Struktur Beton Bertulang hal 491) ditentukan
untuk nilai k= 0,25 MPa, maka diambil ρ perlu = 0,0035
Dari tabel A- 6 ( Struktur Beton Bertulang hal 460) ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa, maka di dapat :
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203

Maka, nilai ρmin = 0,0035 ≤ρ perlu = 0,035 < ρ mak = 0,0203


26

Chek luas penampang tulangan


1
Dengan Δ Ø8 = . π . d2
4
1
= . 3,14. 82
4
= 50,24 mm2
As lx = ρperlu . b . dx
= 0,0035 . 1000 . 96
= 336 mm2
Aslx
Jumlah tulangan (n) =
ΔΦ8
336
=
50,24
= 7 batang
1000
Spasi antar tulangan =
n −1
1000
=
7 −1
= 166,67 mm dipakai 150 mm
Jadi dipakai Ø8-150
As = Δ Ø8. n
= 50,24. 7
= 351,68 mm2 > 336 mm2 (Ok!)

• Tulangan Tumpuan arah Y


Mty = 3,88 kNm
Mty
Koefisien ketahanan (k) =
θ ..b.dy
3,88.10 6
=
0,8.1000.(88)
2

= 0,67 Mpa
27

Dari tabel A-28 ( Struktur Beton Bertulang hal 491) ditentukan


untuk nilai k = 0,67 MPa, maka diambil ρ perlu = 0,0035
Dari tabel A- 6 ( Struktur Beton Bertulang hal 460) ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa, maka di dapat :
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
Maka, nilai ρmin = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035 < ρ mak = 0,0203
Chek luas penampang tulangan
1
Dengan Δ Ø8 = . π . d2
4
1
= . 3,14. 82
4
= 50,24 mm2
As ty = ρperlu . b . dy
= 0,0035 . 1000 . 88
= 308 mm2
Asty
Jumlah tulangan (n) =
ΔΦ8
308
=
50,24
= 6,73 dipakai 7 batang
1000
spasi =
n −1
1000
=
7 −1
= 166,67 mm dipakai 150 mm
Jadi dipakai Ø8-150
As = Δ Ø8. n
= 50,24. 7
= 351,68 mm2 > 308 mm2 (Ok!)
• Tulangan Lapangan arah Y
Mly = 1,904 kNm
28

Mly
Koefisien ketahanan (k) =
θ ..b.dy
1,904.10 6
=
0,8.1000.(88)
2

= 0,307 Mpa
Dari tabel A-28 ( Struktur Beton Bertulang hal 491) ditentukan
untuk nilai K = 0,307 maka diambil ρ perlu = 0,0035
Dari tabel A- 6 ( Struktur Beton Bertulang hal 460) ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400MPa,maka di dapat
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
Maka, nilai ρmin = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035 < ρ mak = 0,0203
Chek luas penampang tulangan
1
Dengan Δ Ø8 = . π . d2
4
1
= . 3,14. 82
4
= 50,24 mm2

As ly = ρperlu . b . dy
= 0,0035 . 1000 . 88
= 308 mm2
Asly
Jumlah tulangan (n) =
ΔΦ8
308
=
50,24
= 6,73 dipakai 7 batang
1000
Tebal spasi =
n −1
1000
=
7 −1
= 166,67 mm dipakai 150 mm
29

Jadi dipakai Ø8-150


As = Δ Ø8. n
= 50,24. 7
= 351,68 mm2 > 308 mm2 (Ok! )

3.3 Perencanaan Tangga

Bentuk tangga yang dipakai adalah tangga dengan tipe K dengan bordes yang
terletak tepat di tengah-tengahnya. Sketsa tangga tersebut sebagai berikut:

175 cm

175 cm

125 cm 100 cm

Gambar 3. Skema Tangga Type K

100 cm

100 cm

125 cm 100 cm

Gambar 4. Denah Tangga


30

3.3.1 Data teknis tangga

- Mutu beton (fc) = 25 MPa


- Mutu baja (fy) = 400 MPa
- Selisih/ elevasi lantai (Tl) = 350 cm
- Tinggi pijakan (o, optrede) = 17,5 cm
- Lebar pijakan (a, antrede) = 22 cm
Tl
- Jumlah anak tangga =
optrede
350
=
18
= 20 buah
- Lebar bordes = 100 cm
17,5
- Kemiringan tangga ( α ) = arc. tg
22
= 38,5 0
- Tebal selimut beton (p) = 2 cm
Direncanakan - Tebal keramik maks (hk) = 1 cm
- Tebal spesi (hs) = 2 cm

Berdasarkan Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung 1983 (PPIUG


‘83) diperoleh:
- Berat sendiri beton = 2400 kg/m3 = 24 kN/m3
- Berat sendiri keramik = 0,24 kN/m3
- Berat sendiri spesi = 0,21 kN/m3
- Beban hidup untuk tangga = 3 kN/m2
31

3.3.2 Pembebanan dan penulangan tangga

Panjang tangga sisi miring (L)

b = 175 cm

a = 125 cm

Gambar 5. Potongan Tangga

L = a2 + b2

= (125) 2 + (175) 2
= 215,05 cm = 2,15 m
Tebal plat min menurut SKSNI T-15-1991-03
1 fy
hmin = . L (0,4 + )
27 700
1 400
= . 215,05 (0,4 + )
27 700
= 7,73 cm dipakai 10 cm
o
hmaks = hmin + ( ) cosα
t
18
= 10 cm + ( ) cos 38,5 0
9
= 11,56 cm dipakai 12 cm
Dipakai tebal plat tangga (ht) 120 mm
Dengan demikian dari hasil hitungan dalam gambar 5 dan gambar 6 didapat :
Lx = 1250 mm Ly = 1750
32

a. Pembebanan Tangga
a. Beban mati (q DL)
- Berat sendiri plat = ht . berat sendiri beton
= 0,12 m . 24 kN/m3 = 2,88 kN/m2
- Berat spesi (2 cm) = hs . berat sendiri spesi
= 0,02 m . 0,21 kN/m3 = 0,0042 kN/m2
- Berat keramik (1cm) = hk . berat sendiri keramik
= 0,01 m . 0,24 kN/m3 = 0,0024 kN/m2
q DL = 2,886 kN/m2
b. Beban hidup (q LL)
Beban hidup untuk tangga (q LL) = 3 kN/m2
c. Beban berfaktor (qu)
qu = 1,2 . q DL + 1,6 . q LL
= 1,2 . 2,886 kN/m2 + 1,6 . 3 kN/m2
= 8,264 kN/m2
b. Penulangan Plat Tangga
Asumsi tulangan utama
- Arah x, Dx = 8 mm
- Arah y, Dy = 8 mm
Tinggi efektif
- Arah x, dx = ht – p – Dx/2
8
= 100 – 20 –
2
= 76 mm
- Arah y, dy = ht – p – Dx – Dy/2
8
= 100 – 20 – 8 –
2
= 68 mm
Panjang plat arah x (Lx) = 1250 mm
Panjang plat arah y (Ly) = 1750 mm
33

perbandingan antara Ly dan Lx (β)


Ly
β =
Lx
1750
=
1250
= 1,4
Berdasarkan karakteristik plat di atas dan menggunakan teknik
interpolasi dari tabel A-14 dalam buku ‘Dasar-dasar Perencanaan Beton
Bertulang’ Gideon Kusuma G (1991), didapat faktor pengali momen:
Cx+ = + 42 Cx- = - 72
Cy+ = + 18 Cy- = - 55
Momen Rancangan
Mlx = + Cx+ . 0,001 . qu . Lx2
= + 42 . 0,001 . 8,264 . (1,75)2
= + 1,062957 kNm
= + 1062957 Nmm
Mly = + Cy+ . 0,001 . qu . Lx2
= + 18 . 0,001 . 8,264 .(1,75)2
= + 0,455332 kNm
= + 455332 Nmm
Mtx = - Cx- . 0,001 . qu . Lx2
= - 72 . 0,001 . 8,264 . (1,75)2
= - 1,821330 kNm
= - 1821330 Nmm
Mty = - Cy- . 0,001 . qu . Lx2
= - 55 . 0,001 . 8,264 . (1,75)2
= - 1,391293 kNm
= - 1391293 Nmm
Penulangan Tumpuan Arah X
Dengan lebar b = 1m = 1000 mm
dx = 76 mm
34

Mtx = 1821330 Nmm


Mtx
Koefisien ketahanan (k) =
θ .b.dx 2
1821330
=
0,8.1000.(96)
2

= 0,247 MPa
dari tabel A- 6 dalam buku ’ Struktur Beton Bertulang hal 460’
ditentukan untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa diperoleh:
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
dari tabel A-28 dalam buku ‘Struktur Beton Bertulang hal 491 nilai K =
0,247 maka diambil ρ perlu = 0,0035
Maka nilai ρ min = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035 < ρ mak = 0,0203(ok!
As tx = ρperlu . b . dx
= 0,0035 . 1000 . 76
= 266 mm2
1
ΔØ 8 = . π . D2
4
1
= . 3,14 . (8)2
4
= 50,24 mm2
Astx
Jumlah tulangan (n) =
ΔΦ8
266
=
50,24
= 5,34 dipakai 6 batang
1000
Spasi (s) =
n −1
1000
=
6 −1
= 200 mm dipakai 200 mm
Jadi dipakai Ø8 – 200
35

Cek luas penampang tulangan (As)


As = ΔØ8 . n
= 50,24 mm2 . 6
= 301,44 mm2
jadi As > Astx = 301,44 mm2 > 266 mm2 (ok!)

Penulangan Lapangan Arah X


Dengan lebar b = 1m = 1000 mm
dx = 76 mm
Mlx = 1062957 Nmm
Mlx
Koefisien ketahanan (k) =
θ .b.dx 2
1062957
=
0,8.1000.(76)
2

= 0,2300 MPa
dari tabel A- 6 dalam buku ’ Struktur Beton Bertulang hal 460’ ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa diperoleh:
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
dari tabel A - 28 dalam buku ‘Struktur Beton Bertulang hal 491 nilai
k = 0,2300 , maka diambil ρ perlu = 0,0035
Maka nilai ρ min = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035 < ρ mak = 0,0203 (ok!)
As lx = ρperlu . b . dx
= 0,0035 . 1000 . 76
= 266 mm2
1
ΔØ8 = . π . D2
4
1
= . 3,14 . (8)2
4
= 50,24 mm2
36

Aslx
Jumlah tul. (n) =
ΔΦ8
266
=
50,24
= 5,34 dipakai 6 batang
1000
Spasi (s) =
n −1
1000
=
6 −1
= 200 mm dipakai 200 mm
Jadi dipakai Ø8 – 200

Chek luas penampang tulangan (As)


As = ΔØ8 . n
= 50,24 mm2 . 6
= 301,44 mm2
jadi As > Aslx = 565 mm2 > 545 mm2 (ok!)

Penulangan Tumpuan Arah Y


Dengan lebar b = 1m = 1000 mm
dy = 68 mm
Mty = 1391293 Nmm
Mty
Koefisien ketahanan (k) =
θ .b.dy 2
1391293
=
0,8.1000.(68)
2

= 0,376 MPa
dari tabel A- 6 dalam buku ’ Struktur Beton Bertulang hal 460’ ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa diperoleh:
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
37

dari tabel A-28 dalam buku ‘Struktur Beton Bertulang hal 491 nilai
k = 0,376 , maka diambil ρ perlu = 0,0035
Maka nilai ρ min = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035 < ρ mak = 0,0203 (ok!)
As ty = ρperlu . b . dy
= 0,0035 . 1000 . 68
= 238 mm2
1
ΔØ8 = . π . D2
4
1
= . 3,14 . (8)2
4
= 50,24 mm2
Asty
Jumlah tul. (n) =
ΔΦ8
238
=
50,24
= 4,73 dipakai 5 batang
1000
Spasi (s) =
n −1
1000
=
5 −1
= 250 mm dipakai 200 mm
Jadi dipakai Ø8 – 200
Chek luas penampang tulangan (As)
As = ΔØ8 . n
= 50.24 . 5
= 251,2 mm2
jadi As > Asty
= 251,2 mm2 > 238 mm2 (ok!)
Penulangan Lapangan Arah Y
Dengan lebar b = 1m = 1000 mm
Dy = 68 mm
Mly = 455332 Nmm
38

Mly
Koefisien ketahanan (k) =
θ .b.dy 2
455332
=
0,8.1000.(68)
2

= 0,123 MPa
dari tabel A- 6 dalam buku ’ Struktur Beton Bertulang hal 460’ ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa diperoleh:
ρmin= 0,0035
ρmaks = 0,0203
dari tabel A-28 dalam buku ‘Struktur Beton Bertulang hal491’ nilai
k = 0,123 , maka diambil ρ perlu = 0,0035
Maka nilai ρ min = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035 < ρ mak = 0,0203 (ok!)
As ly = ρperlu . b . dy
= 0,0035 . 1000 . 68
= 238 mm2
1
ΔØ8 = . π . D2
4
1
= . 3,14 . (8)2
4
= 50,24 mm2
Asly
Jumlah tul. (n) =
ΔΦ8
238
=
50,24
= 4,73 dipakai 5 batang
1000
Spasi (s) =
n −1
1000
=
5 −1
= 250 mm dipakai 200 mm
Jadi dipakai Ø8 – 200
39

Chek luas penampang tulangan (As)


As = ΔØ8 . n
= 50,24 . 5
= 251,2 mm2
jadi As > Asly = 251,2 mm2 > 238 mm2 (ok!)

3.3.3 Pembebanan dan penulangan bordes


panjang plat arah x (Lx) = 200 cm
panjang plat arah y (Ly) = 100 cm
Lx1 = 2000 – 300 mm
= 1700 mm
Ly1 = 1000 – 300 mm
= 700 mm
Lx
β =
Ly
1700
=
700
= 2,4
⎛ fy ⎞
⎜ 0,8 + ⎟.Lx
h min = ⎝ 1500 ⎠
36 + 9.β

⎛ 400 ⎞
⎜ 0,8 + ⎟.1700
⎝ 1500 ⎠
=
36 + 9.2,4
= 31,48 mm
⎛ fy ⎞
⎜ 0,8 + ⎟.Lx
⎝ 1500 ⎠
h maks =
36
⎛ 400 ⎞
⎜ 0,8 + ⎟.1700
⎝ 1500 ⎠
=
36
= 50,37 mm
40

Digunakan persyaratan h min plat 2 arah harus > 120 mm, menurut
perhitungan diatas, maka dipakai tebal plat (hb) 120 mm
a. Pembebanan bordes
Tebal plat bordes (hb) = 120 mm
1) Beban mati pada bordes (qDL)
- Berat sendiri plat = ht . berat sendiri beton
= 0,12 m . 24 kN/m3 = 2,88 kN/m2
- Berat spesi (2 cm) = hs . berat sendiri spesi
= 0,02 m . 0,21 kN/m3 = 0,0042 kN/m2
- Berat keramik (1cm) = hk . berat sendiri keramik
= 0,01 m . 0,24 kN/m3 = 0,0024 kN/m2
qDL = 2,89 kN/m2
2) Beban hidup (qLL)
qLL = 3 kN/m2
3) Beban berfaktor (qu)
qu = 1,2. qDL + 1,6. qLL
= 1,2. 2,89 kN/m2 + 1,6. 3kN/m2
= 8,263 kN/m
b. Penulangan Bordes
Asumsi tulangan utama
- Arah x, Dx = 8 mm
- Arah y, Dy = 8 mm
Tinggi efektif
Dx
- Arah x, dx = hb – p –
2
8
= 120 – 20 –
2
= 96 mm
Dy
- Arah y, dy = hb – p – Dx –
2
8
= 120 – 20 – 8 – = 88 mm
2
41

Berdasarkan karakteristik plat diatas dan menggunakan teknik interpolasi


dari tabel A-14 dalam buku ‘Dasar-dasar Perencanaan Beton Bertulang’
Gideon Kusuma G .(1991), didapat faktor pengali momen:
Cx+ = + 61,2 Cx- = - 82,8
Cy+ = + 14,8 Cy- = - 54,6
Momen rancangan
Mlx = + Cx+ . 0,001 . qu . Lx2
= + 61,2 . 0,001 . 8,263 . (1,700)2
= + 1,4614 kNm
= + 1461400 Nmm
Mly = + Cy+ . 0,001 . qu . Lx2
= + 14,8 . 0,001 . 8,263 .(1,700)2
= + 0,353 kNm
= + 353400 Nmm
Mtx = - Cx- . 0,001 . qu . Lx2
= - 82,8 . 0,001 . 8,263 . (1,700)2
= - 1,977 kNm
= - 1977200Nmm
Mty = - Cy- . 0,001 . qu . Lx2
= - 54,6 . 0,001 . 8,263 . (1,700)2
= - 1,303 kNm
= - 1303800 Nmm
Penulangan Tumpuan Arah X
Dengan lebar b = 1m = 1000mm
Mtx = 1977200 Nmm
dx = 96 mm
Mtx
k =
θ .b.dx 2
1977200
=
0,8.1000.(96)
2

= 0,268 MPa
42

dari tabel A- 6 dalam buku ’ Struktur Beton Bertulang hal 460’ ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa diperoleh:
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
dari tabel A-28 dalam buku ‘Struktur Beton Bertulang hal 491 nilai
k = 0,268 , maka diambil ρ perlu = 0,0035
Maka nilai ρ min = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0 ,0035 < ρ mak = 0,0203 (ok!)
As tx = ρperlu . b . dx
= 0,0035 . 1000 . 96
= 336 mm2
1
ΔØ8 = . π . D2
4
1
= . 3,14 . (8)2
4
= 50,24 mm2
Astx
Jumlah tul. (n) =
ΔΦ8
336
=
50,24
= 6,68 dipakai 7 batang
1000
Spasi (s) =
n −1
1000
=
7 −1
= 166,6 mm dipakai 150 mm
Jadi dipakai Ø8 – 150

Chek luas penampang tulangan


As = ΔØ8 . n
= 50,24 mm2 . 7
= 351,68 mm2
Jadi As > Astx = 351,68 mm2 > 336 mm2 (ok!)
43

Penulangan Lapangan Arah X


Dengan lebar b = 1m = 1000 mm
Mlx = 1461400 Nmm
dx = 96 mm
Mlx
k =
θ .b.dx 2
1461400
=
0,8.1000.(96)
2

= 0,198 MPa
dari tabel A- 6 dalam buku ’ Struktur Beton Bertulang hal 460’ ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa diperoleh:
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
dari tabel A-28 dalam buku ‘Struktur Beton Bertulang hal 491 nilai
k = 0,198 , maka diambil ρ perlu = 0,0035
Maka nilai ρ min = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035 < ρ mak = 0,0203 (ok!)

As lx = ρperlu . b . dx
= 0,0035 . 1000 . 96
= 336 mm2
1
ΔØ8 = . π . D2
4
1
= . 3,14 . (8)2
4
= 50,24 mm2
Aslx
Jumlah tul. (n) =
ΔΦ8
336
=
50,24
= 6,68 dipakai 7 batang
1000
Spasi (s) =
n −1
44

1000
=
7 −1
= 166,6mm dipakai 150 mm
Jadi dipakai Ø8 – 150

Chek luas penampang tulangan


As = ΔØ8 . n
= 50,24 mm2 . 7
= 351,68 mm2
jadi As > Aslx = 351,68 mm2 > 336 mm2 (ok!)

Penulangan Lapangan Arah Y


Dengan lebar b = 1m = 1000 mm
Mly = 353400 Nmm
dy = 88 mm
Mly
k =
θ .b.dy 2
353400
=
0,8.1000.(88)
2

= 0,570 Mpa
dari tabel A- 6 dalam buku ’ Struktur Beton Bertulang hal 460’ ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa diperoleh:
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
dari tabel A-28 dalam buku ‘Struktur Beton Bertulang hal 491 nilai
k = 0,507 , maka diambil ρ perlu = 0,0035
Maka nilai ρ min = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035 < ρ mak = 0,0203 (ok!)

As ly = ρperlu . b . dy
= 0,0035 . 1000 . 88
= 308 mm2
45

1
ΔØ8 = . π . D2
4
1
= . 3,14 . (8)2
4
= 50,24 mm2
Asly
Jumlah tul. (n) =
ΔD8
308
=
50,24
= 6,13 dipakai 7 batang
1000
Spasi (s) =
n −1
1000
=
7 −1
= 166,67 mm dipakai 150 mm
Jadi dipakai Ø8 – 150
Chek luas penampang tulangan
As = ΔØ8 .7
= 50,24 . 7
= 351,68 mm2
jadi As > Asly = 351,68 mm2 > 308 mm2 (ok!)

Penulangan Tumpuan Arah Y


Dengan lebar b = 1m = 1000 mm
Mty = 1303800 Nmm
dy = 88 mm
Mty
k =
θ .b.dy 2
1303800
=
0,8.1000.(88)
2

= 0,210 MPa
46

dari tabel A- 6 dalam buku ’ Struktur Beton Bertulang hal 460’ ditentukan
untuk fc = 25 MPa dan fy = 400 MPa diperoleh:
ρmin = 0,0035
ρmaks = 0,0203
dari tabel A-28 dalam buku ‘Struktur Beton Bertulang hal 491 nilai
k = 0,507 , maka diambil ρ perlu = 0,0035
Maka nilai ρ min = 0,0035 ≤ ρ perlu = 0,0035 < ρ mak = 0,0203 (ok!)
As ly = ρperlu . b . dy
= 0,0035 . 1000 . 88
= 308 mm2
1
ΔØ8 = . π . D2
4
1
= . 3,14 . (8)2
4
= 50,24 mm2
Asly
Jumlah tul. (n) =
ΔΦ8
308
=
50,24
= 6,13 dipakai 7 batang
1000
Spasi (s) =
n −1
1000
=
7 −1
= 166,67 mm dipakai 150 mm
Jadi dipakai D8 – 150
Chek luas penampang tulangan
As = ΔØ8 .7
= 50,24 . 7
= 351,68 mm2
jadi As > Asly = 351,68 mm2 > 308 mm2 (ok!)
47

3.4 Perhitungan struktur akibat gaya gempa


Data teknis
ƒ Beban lantai rumah (qLL) = 250 kg/m2
ƒ Koefisien reduksi untuk wilayah 4 dan
kondisi tanah keras = 0,3 (untuk beban hidup)
ƒ Berat satuan spesi/ adukan (s) = 21 kg/m2
ƒ Berat keramik (gk) = 24 kg/m2
ƒ Berat satuan eternit dan penggantung (ge) = 18 kg/m2
ƒ Berat satuan beton bertulang (gb) = 2400 kg/m3
ƒ Tebal plat (hl) = 0,12 m
ƒ Berat sendiri asbes = 11 kg/m2
ƒ Koefisien Gempa Dasar
Menurut pembagian gempa Indonesia, di jawa tengah masuk dalam wilayah
4. Untuk Tx = Ty =0,57 detik dan jenis tanah keras diperoleh C = 0,03
ƒ Faktor keamanan I dan factor jenis struktur K
Dari buku tata cara perencanaan pembebanan untuk rumah dan gedung
diperoleh I=1,5 dan K=1,0 untuk bangunan yang menggunakan struktur
rangka beton bertulang dan daktilitas penuh.
Perhitungan struktur akibat gaya gempa menggunakan Pedoman Perencanaan
Ketahanan Gempa untuk Rumah dan Gedung.

3.4.1 Berat Bangunan Total (Wt)


a. Beban Lantai 3
1. Beban Mati
Berat plat = 258 . 0,12 . 2400 = 74304 kg
Berat balok (20x25)
= 0,2 . 0,25 . 225. 2400 = 27000 kg
Berat balok (15x25)
= 0,15 . 0,25 . 42. 2400 = 3750 kg
Kolom (20x20)
= 87 . 0,2 . 0,2 . 2400 = 8352 kg
48

Dinding =147 . 200 = 29400 kg


Plafond = 238 . (11+7) = 4284 kg
Spasi = 258 . 21. 3 = 16254 kg
Keramik = 258 . 24. 2 = 12384 kg
WDL = 175728 kg
2. Beban Hidup
qL lantai = 250 kg/m2
Koefisien reduksi = 0,3
WLL = 0,3 . 258 . 200
= 15480 kg
W3 = WDLL + WLL
= 175728 kg + 15480 kg
= 191208 kg

b. Beban Lantai 2
1. Beban Mati
Berat plat = 258 . 0,12 . 2400 = 74304 kg
Berat balok (20x25)
= 0,2 . 0,25 . 226,2 . 2400 = 27144 kg
Kolom (20x20)
= 126 . 0,2 . 0,2 . 2400 = 12096 kg
Kolom (15x15)
= 24 . 0,15 . 0,15 . 2400 = 1296 kg
Dinding = 482 . 200 = 96400 kg
Plafond = 238 . (11+7) = 4284 kg
Spasi = 258. 21. 3 = 16254 kg
Keramik = 258 . 24. 2 = 12384 kg
WDL = 244162 kg
2.Beban Hidup
qL lantai = 250 kg/m2
Koefisien reduksi = 0,3
49

WLL = 0,3 . 258 . 200


= 15480 kg
W2 = WDL + WLL
= 244162 kg + 15480 kg
= 259642 kg

c. Beban Lantai 1
1. Beban Mati
Berat sloof (20x25)
= 0,2 . 0,25 . 226,2 . 2400 = 27144 kg
Kolom (20x20)
= 126 . 0,2 . 0,2 . 2400 = 12096 kg
Kolom (15x15)
= 31 . 0,15 . 0,15 . 2400 = 1674 kg
Dinding = 488 . 200 = 97600 kg
Spasi = 258. 21. 3 = 16254 kg
Keramik = 258 . 24. 2 = 12384 kg
WDL = 167152 kg
2.Beban Hidup
qL lantai = 250 kg/m2
Koefisien reduksi = 0,3
WLL = 0,3 . 258 . 200
= 15480 kg
W1 = WDL + WLL
= 167152 kg + 15480 kg
= 182632 kg

Beban total (Wt)


Wt = W3 + W2 + W1
= 191208 + 259642 + 182632
= 633482 kg
50

3.4.2 Waktu Getar Bangunan (T)


Rumus empiris untuk portal beton
Tx = Ty = 0,06 H 3/4
H = Ketinggian sampai puncak dari bangunan utama struktur gedung diukur
dari tingkat penjepitan lateral (dalam satuan meter)
H = 12,8 m
Tx = Ty = 0,06 (12,8)3/4
= 0,57 detik
3.4.3 Gaya geser horisontal total akibat gempa ke sepanjang tinggi gedung
Vx = Vy = C . I .K .Wt
= 0,03 . 1,5 . 1,0 . 633,48 ton
= 28,5 ton
3.4.4 Distribusi gaya geser horisontal total akibat gempa kesepanjang tinggi
gedung
a. Arah x (lihat tabel)
H 12,8
= = 0,91 < 3
A 14
wi.hi
Fix = Vx
∑ wi.hi
b. Arah y
H 12,8
= = 0,75 < 3
A 17
wi.hi
Fiy= Vy
∑ wi.hi
Keterangan :
Fi = Gaya geser horisontal akibat gempa lantai ke-i
hi = Tinggi lantai ke-I terhadap lantai dasar
Vx, y = Gaya geser horisontal total akibat gempa untuk arah x atau arah y
A = Panjang sisi bangunan dalam arah x dan y
51

Tabel 3. Distribusi Gaya Geser Total Akibat Gempa

Hi Wi Wi . hi Fix,y Untuk tiap portal


Tingkat
(m) (ton) (ton/m) (ton)
1/5 Fi,x 1/3 Fi,y
3 10,6 191,2 2026,72 12,58 2,51 4,19
2 7,2 259,64 1869,40 11,6 2,32 3,86
1 3,8 182,63 693,99 4,30 0,86 1,43
Σ 4590,11
52

3.5 Perencanaan Balok


3.5.1 Balok sloof 200/250 (frame 131)
Data-data balok
Tinggi balok (h) : 250 mm
Lebar balok (b) : 200 mm
Selimut beton (p) : 20 mm
Diameter tul. utama : 10 mm
Diameter tul. sengkang : 6 mm
Mutu tulangan (fy) : 400 MPa
Mutu beton (fc) : 25 MPa

Gaya rencana dipakai adalah gaya maksimum pada batang 131 (frame131)
P = 884 N
Vu = 47841 N
Tu = 318890 Nmm
Mu = 19201400 Nmm

Penulangan longitudinal
d = 250 – 20 -6 -10/2
= 219 mm
Penulangan pada momen
Mu
k=
d 2 .b.θ
19201400
=
0,8.200.2192
= 2,5022 MPa
ρ min = 0,0035
ρ perlu = 0,0067
ρ maks = 0,0203
ρ min < ρ perlu < ρ maks
0,0035 < 0,0067 < 0,0203
53

As = ρ . b. d
= 0,0067 . 200 . 219
= 293,46 mm2
Akibat gaya tekan aksial
P
A=
θ . fy
884
=
0,65.400
= 3, 4 mm2
Ast = As + A
= 293,46 + 1,86
= 296,86 mm2
Dipakai 8 Ø 10

200 − 40 − (3.10)
kontrol spasi =
2
= 65 mm
Penulangan geser
Tu = 318890 Nmm
Vu = 47841 N
Σx2y = (200-40)2 . (250-40)
= 5376000 mm2
Φ .1/24 . fc .Σx2y = 0,6 . 1/24 . 25 . 5376000
= 672000Nmm
Tu ≤ Φ .1/24 . fc . Σx2y

318890 Nmm ≤ 672000 Nmm

Vc = 1/6 . fc . b . d

= 1/6 . 25 . 200 . 219


= 36500 N
Perlu tulangan geser
54

Vu
Vs = − Vc
θ
47841
= − 36500
0,6
= 43235 N
2/3 . b . d . fc = 2/3 . 200 . 219 . 25

= 146000N
Vs ≤ 2/3 . b . d . fc

43235 N ≤ 149000 N
Dimensi sudah memenuhi syarat
Smaks = d/2
= 219 / 2
= 109,5 mm , dipakai 150 mm

Penulangan geser
Vs.S
Av =
fy.d
43235.150
=
400.219
= 74, 03 mm2
Jadi dipakai Ø6 –150

3.5.2 Balok lantai 2 200/300 (frame 845)


Data-data balok
Tinggi balok (h) : 300 mm
Lebar balok (b) : 200 mm
Selimut beton (p) : 40 mm
Diameter tul. utama : 10 mm
Diameter tul. sengkang : 6 mm
Mutu tulangan (fy) : 400 MPa
Mutu beton (fc) : 25 MPa
55

Gaya rencana yang dipakai adalah gaya maksimum pada batang 845 (frame 845)
P = 486 N
Vu = 84196 N
Tu = 2158600 Nmm
Mu = 15141200 Nmm

Penulangan longitudinal
d = 300– 40 -6 -10/2
= 249 mm
Penulangan pada momen
Mu
k=
d 2 .b.θ
15141200
=
0,8.200.2492
= 1,526 MPa
ρ min = 0,0035
ρ perlu = 0,0040
ρ maks = 0,0203
ρ min < ρ perlu <ρ maks
0,0035 < 0,0040 < 0,0203
As = ρ . b . d
= 0,0040 . 200 . 249
= 199,2 mm2
Akibat gaya tekan aksial
P
A=
θ . fy
486
= = 1,86 mm2
0,65.400
Ast = As + A
= 199,2 + 1,86
= 201,06 mm2
56

200 − 40 − (3.10)
kontrol spasi =
2
= 65 mm
Dipakai 8 Ø 10

Penulangan geser
Tu = 2158600 Nmm
Vu = 84196 N
Σx2y = (200-80)2 . (300-80)
= 3168000 mm2
Φ .1/24 . fc . Σx2y = 0,6 . 1/24 . 25 . 3168000

= 3960000 Nmm
Tu ≤ Φ . 1/24 . fc . Σx2y

2158600Nmm ≤ 3960000 Nmm

Vc = 1/6 . fc . b . d

= 1/6 . 25 . 200 . 249


= 41500 N

Perlu tulangan geser


Vu
Vs = − Vc
θ
84196
= − 41500
0,6
= 98826,667N
2/3 . b . d . fc = 2/3 . 200.249 . 25
= 166000 N
Vs ≤ 2/3 . b . d . fc

98826,66 N ≤ 166000 N
Dimensi sudah memenuhi syarat
57

Smaks = d/2
= 249 / 2
= 124,5 mm , dipakai 150 mm
Penulangan geser
Vs.S
Av =
fy.d
98826,66.150
=
400.249
= 148,83 mm2
Jadi dipakai Ø 6 –150

3.5.3 Balok Lantai 3 200/250 (frame 1572)


Data-data balok
Tinggi balok (h) : 250 mm
Lebar balok (b) : 200 mm
Selimut beton (p) : 40 mm
Diameter tul. utama : 10 mm
Diameter tul. sengkang : 6 mm
Mutu baja (fy) : 400 MPa
Mutu beton (fc) : 25 Mpa

Gaya rencana dipakai adalah gaya maksimum pada batang 1572 (frame1572)
P = 4316 N
Vu = 70500 N
Tu = 286740 Nmm
Mu = 2818700 Nmm

Penulangan longitudinal
d = 250 – 40 -6 -10/2
= 199 mm
58

Penulangan pada momen


Mu
k=
d 2 .b.θ
2818700
=
0,8.200.1992
= 0,44 MPa
ρ min = 0,0035
ρ perlu = 0,0035
ρ maks = 0,0203
ρ min < ρ perlu < ρ maks
0,0035 < 0,0035 < 0,0203
As = ρ . b. d
= 0,0035 . 200 . 199
= 139,3 mm2
Akibat gaya tekan aksial
P
A=
θ . fy
4316
=
0,65.400
= 16,6 mm2
Ast = As + A
= 139,3 + 16,6
= 155,9 mm2

Dipakai 8 Ø 10
200 − 80 − (3.10)
kontrol spasi =
2
= 45 mm
Penulangan geser
Tu = 286740 Nmm
Vu = 70500 N
59

Σx2y = (200-80)2 . (250-80)


= 2448000 mm2
Φ .1/24 . fc .Σx2y = 0,6 . 1/24 . 25 . 2448000

= 306000 Nmm
Tu ≤ Φ .1/24 . fc . Σx2y

286740 Nmm ≤ 306000 Nmm

Vc = 1/6 . fc . b . d

= 1/6 . 25 . 200 . 199


= 33166,667 N
Perlu tulangan geser

Vu
Vs = − Vc
θ
70500
= − 33166,66
0,6
= 84333,34 N
2/3 . b . d . fc = 2/3 . 200 . 199 . 25

= 132666,66N
Vs ≤ 2/3 . b . d . fc

84333,34 N ≤ 132666,66 N
Dimensi sudah memenuhi syarat
Smaks = d/2
= 199 / 2
= 99,5 mm , dipakai 150 mm

Penulangan geser
Vs.S
Av =
fy.d
60

84333,34.150
=
400.199
= 158,91 mm2
Jadi dipakai Ø6 –150

3.6 Perencanaan Kolom


3.6.3 Kolom lantai 1
Data kolom :
Ukuran kolom = (200 x 200 ) mm
Diameter tulangan pokok = 10 mm
Selimut beton (p) = 40 mm
• Diameter sengkang = 6 mm
• fy = 400 MPa

Gaya rencana dipakai adalah gaya maksimum pada batang 221 (frame 221 )
P = 227379 N
Vu = 17599 N
Tu = 145300 Nmm
Mu = 12703600 Nmm

Lebar efektif ( d) = 200-40-6-10/2


= 149 mm
600
Cb = .d
600 + fy
600
= 149
600 + 400
= 89,4 mm
ab = β . Cb
= 0,85 . 89,4
= 75,99 mm
61

Dengan mengabaikan displacement concrete


Ccb = ab . b . 0,85 . fc
= 75,99 . 200 . 0,85. 25
= 322957,5 N
Tsb = Csb
Karena kolom simetri
Pnb = Ccb + Csb – Tsb
= 322957,5 N
Prb = 0,65 . Pnb
= 0,65 . 322957,5
= 239922,37 N
P ≤ Prb
227379 N ≤ 239922,37 N
kontrol keluluhan baja
εy = 0,0020
cb − d '
εs = 0,003
d
89,4 − 40
= 0,003
40
= 0,0370 ≥ vy = 0,0020
h ab h h
Mnb = Ccb ( - ) + Tsb ( - d ) + Csb ( - d )
2 2 2 2
200 75,99 200
= 322957,5 ( − ) + 2 Tsb ( − 40)
2 2 2
= 1270770,210 + 120 Tsb
12703600 = 1270770,210 + 120 Tsb
Tsb = 95273,58 N
Tsb
As’ =
fy
12703600
=
400
= 31759 mm2
62

As = 2 As’
= 2 . 31759
= 63518 mm2
Dipakai tulangan 8 Ø10
200 − 80 − (3.10)
Spasi =
3
= 30 mm
Penulangan geser
Tu = 145300 Nmm
Vu = 17599 Nmm
Σx2y = (200-80)2 . (200-80)
= 1728000 mm2
Φ . 1/24 . fc . Σx2y

= 0,6 . 1/24 . 25 . 1728000


= 216000 Nmm
Tu ≤ Φ . 1/24 . fc . Σx2y

145300 Nmm ≤ 216000 Nmm

Vc = 1/6 .b . d . fc

= 1/6 . 200 . 149 . 25


= 24833,333 N
Perlu tulangan geser

Vu
Vs = − Vc
θ
17599
= − 24833,33
0,6
= 4498,33 N
2/3 . b . d . fc = 2/3 . 200 . 149 . 25
= 99333,33 N
63

Vs ≤ 2/3 . b . d . fc

4498,33 N ≤ 99333,33 N
Dimensi memenuhi syarat
Smaks = d/2
= 149 /2
= 74,5 mm , dipakai 150 mm
Penulangan geser
Vs.s
Av =
fy.d
4498,33.150
=
400.149
= 11,32 mm2
Dipakai Ø 6-150

3.6.3 Kolom lantai 2


Data kolom :
Ukuran kolom = (200 x 200 ) mm
Diameter tulangan pokok = 10 mm
Selimut beton (p) = 40 mm
Diameter sengkang = 6 mm
fy = 400 MPa

Gaya rencana di pakai adalah gaya maksimum pada batang 918 (frame 918 )
P = 176224 N
Vu = 16717 N
Tu = 884300 Nmm
Mu = 16082300 Nmm
• d = 200-40-6-10/2
= 149 mm
64

600
Cb = .d
600 + fy
600
= 149
600 + 400
= 89,4 mm
ab = β . Cb
= 0,85 . 89,4
= 75,99 mm
Dengan mengabaikan displacement concrete
Ccb = ab . b . 0,85 . fc
= 75,99 . 200 . 0,85. 25
= 322957,5 N
Tsb = Csb
Karena kolom simetri
Pnb = Ccb + Csb – Tsb
= 322957,5 N
Prb = 0,65 . Pnb
= 0,65 . 322957,5
= 239922,37 N
P ≤ Prb
176244 N ≤ 239922,37 N
kontrol keluluhan baja
εy = 0,0020
cb − d '
εs = 0,003
d
89,4 − 40
= 0,003
40
= 0,0370 ≥ vy = 0,0020
h ab h h
Mnb = Ccb ( - ) + Tsb ( - d ) + Csb ( - d )
2 2 2 2
65

200 75,99 200


= 322957,5 ( − ) + 2 Tsb ( − 40)
2 2 2
= 1270770,210 + 120 Tsb
16082300 = 1270770,210 + 120 Tsb
Tsb = 123429,41 N
Tsb
As’ =
fy
123429,41
=
400
= 308,5 mm2
As = 2 As’
= 2 . 308,57
= 617,14m2
Dipakai tulangan 8 Ø10
200 − 80 − (3.10)
Spasi =
3
= 30 mm
Penulangan geser
Tu = 884300 Nmm
Vu = 16717 Nmm
Σx2y = (200-80)2 . (200-80)
= 1728000 mm2
Φ . 1/24 . fc . Σx2y

= 0,6 . 1/24 . 25 . 1728000


= 216000 Nmm
Tu ≤ Φ . 1/24 . fc . Σx2y

884300 Nmm ≤ 216000 Nmm

Vc = 1/6 .b . d . fc

= 1/6 . 200 . 149 . 25


= 24833,333 N
66

Perlu tulangan geser


Vu
Vs = − Vc
θ
16717
= − 24833,33
0,6
= 3028,33 N
2/3 . b . d . fc = 2/3 . 200 . 149 . 25
= 99333,33 N
Vs ≤ 2/3 . b . d . fc

3028,33 N ≤ 99333,33 N
Dimensi memenuhi syarat
Smaks = d/2
= 149 /2
= 74,5 mm , dipakai 150 mm
Penulangan geser
Vs.s
Av =
fy.d
3028,33.150
=
400.149
= 7,621 mm2
Dipakai Ø 6-150

3.6.3 Kolom lantai 3

Data kolom :
Ukuran kolom = (150 x 150 ) mm
Diameter tulangan pokok = 10 mm
Selimut beton (p) = 40 mm
Diameter sengkang = 6 mm
fy = 400 MPa
67

Gaya rencana di pakai gaya maksimum pada batang 1753 (frame 1753 )
P = 4008 N
Vu = 3718 N
Tu = 186900 Nmm
Mu = 2117700 Nmm

• d = 150-40-6-10/2
= 99 mm
600
Cb = .d
600 + fy
600
= 99
600 + 400
= 59,4 mm
ab = β . Cb
= 0,85 . 59,4
= 50,49 mm
Dengan mengabaikan displacement concrete
Ccb = ab . b . 0,85 . fc
= 50,49 . 150 . 0,85. 25
= 160936,87 N
Tsb = Csb
Karena kolom simetri
Pnb = Ccb + Csb – Tsb
= 160936,87 N
Prb = 0,65 . Pnb
= 0,65 . 160936,87
= 104608,96 N
P ≤ Prb
4008 N ≤ 104608,96 N
kontrol keluluhan baja
εy = 0,0020
68

cb − d '
εs = 0,003
d
59,4 − 40
= 0,003
40
= 0,0045 ≥ vy = 0,0020
h ab h h
Mnb = Ccb ( - ) + Tsb ( - d ) + Csb ( - d )
2 2 2 2
150 50,49 150
= 160986,37 ( − ) + 2 Tsb ( − 40)
2 2 2
= 800987,68 + 70 Tsb
2117700 = 800987,68 + 70 Tsb
Tsb = 18810,17 N

Tsb
As’ =
fy
18810,17
=
400
= 47,025 mm2
As = 2 As’
= 2 . 47,02
= 94, 05 mm2
Dipakai tulangan 4 Ø10

150 − 80 − (2.10)
Spasi =
3
= 16,67 mm
Penulangan geser
Tu = 18690 Nmm
Vu = 3718 Nmm
ΣX2y = (150-80)2 . (150-80)
= 343000 mm2
69

Φ . 1/24 . fc . Σx2y

= 0,6 . 1/24 . 25 . 343000


= 42875 Nmm
Tu ≤ Φ . 1/24 . fc . Σx2y

18690 Nmm ≤ 42875 Nmm

Vc = 1/6 .b . d . fc

= 1/6 . 150 . 99 . 25
= 1237 N
Perlu tulangan geser
Vu
Vs = − Vc
θ
3718
= − 1237
0,6
= 4959,66 N
2/3 . b . d . fc = 2/3 . 150 . 99 . 25
= 49500 N
Vs ≤ 2/3 . b . d . fc

4959,66 N ≤ 49500 N
Dimensi memenuhi syarat
Smaks = d/2
= 99 /2
= 49,5 mm , dipakai 150 mm
Penulangan geser
Vs.s
Av =
fy.d
4959,66.150
=
400.99
= 18,78 mm2
Dipakai Ø 6- 150
70

3.7 Perhitungan Pondasi

3.7.2 Analisa Daya Dukung Tanah


Data-data tanah sebagai berikut :
• Df (kedalaman) = 1.30 m
• Sf (Safety Factor/Angka Keamanan) = 3.00
• C (Kohesi) = 0.18 kg/cm2 = 0.18 kN/m2
• Bγ (Berat Tanah) = 18 kN/m3
• φ (Sudut geser) = 24

Dari tabel nilai-nilai faktor daya dukung terzaghi :
• Nc (Faktor Daya Dukung) = 2.51
• Nq (Faktor Daya Dukung) = 12.7
• Nγ (Faktor Daya Dukung) = 9.7
Tebal plat pondasi = 0.3 m
q = Df x Bγ
= 1.30m x 18 kN/m3
= 23,4 kN/m2

Dari rumus terzaghi didapat :


Q ultimit = 1/3.c. Nc + Df . Bγ . Nq + 0,4 . Bγ . Nγ
= 1/3.c . Nc + Df . Bγ . Nq + 0,4. Bγ .Nγ
= 1/3.0.18. 2,51 + 1.18.12,7 + 0,5.18.9,7
= 794.435 kN/m2

Kapasitas daya dukung tanah


Q netto = Q ultimit / Sf
= 794.435 kN/m2 / 3
= 264.8116 kN/m2
71

3.7.2 Perencanaan Pondasi


Pondasi foot plat ini menggunakan mutu beton (fc) = 25 Mpa dan mutu baja
(fy) = 400 Mpa.
Dari analisa dengan program SAP 2000 diperoleh :
Pu = 464670 N = 464,670 kN
Mx = 4695900 Nmm = 4,695 kNm
My = 13762400 Nmm = 13,762kNm
a. Pembebanan
• Beban tanah timbunan = 0,9 m x 18 kN/m3 = 22,5 kN/m2
• Beban telapak = 0.3 x 24 kN/m2 = 7,2 kN/m2 +
=29,7 kN/m2
b. Perhitungan tegangan ijin netto akibat beban yang bekerja
• Tegangan ijin tanah = 264.8116 kN/m2
• Berat Pondasi = 29,7 kN/m2 +
σ netto = 294,51 kN/m2

c. Perhitungan dimensi bidang datar pondasi


Pu
A perlu =
σ .netto
464,670
=
294,51
= 1,37 m
0.3 m
L = 1,37 = 1.17 m m
Lebar pondasi diambil (B) = 100 m 1m
Panjang pondasi (L) = 100 m
My
Eksentrisitas (e) =
Pu
54.3208
=
1010.67
= 0.0537 m
72

d. Perhitungan akibat tegangan netto akibat beban berfaktor


Pu = 464670 N = 464,670 kN
Mx = 4695900 Nmm = 4,695 kNm
My = 13762400 Nmm = 13,762kNm

Tegangan netto berfaktor


Pu Mx My
Q netto= ± ±
A Wx Wy
464,670 4,695 13,76
= ± 2 ± 2
1 1 1
Q maks = 485,125 kN/m2
Q min = 446,21 kN/m2
Qmaks + Q min
Q netto =
2
485,12 + 446,21
=
2
= 465,66 kN/m2
e. Kontrol kekuatan geser
Tinggi efektif
o Tebal pondasi = 300 mm
o Penutup beton = 20 mm
o Diameter tulangan = 10 mm
a = h – p – D – ½.D
= 300 – 20 – 10 - 5
= 265 mm
x =h–p–½D
= 300 – 20 - 5
= 275 mm
Perhitungan akibat tegangan netto berfaktor
ƒ Gaya geser berfaktor
Vu = Q netto maks x luas beban geser
73

= 485,12 kN/m2 x {(B.L) – (a1 + d) . (a2 + d)}


= 465,66 x {(1.1) – (0.2 + 0,265). (0.2 + 0,265)}
= 364,97 kN
ƒ Gaya geser nominal
φ Vc = φ . bo . d . f 'c

bo = 2 . (a1 + d) + 2 . (a2 + d)
= 2 . (200 + 265) + 2. (200 + 265)
= 1860 mm
φ Vc = 0.6 x 1860 x 0.265 x 25
= 1478,7 kN
Vu = 364,97 kN < φ Vc = 1478,7 kN
Tebal plat mencukupi untuk memikul gaya geser tanpa memerlukan
tulangan geser.
f. Perhitungan momen lentur
2
⎛L−a⎞
Mu = ½ . Q netto maks . ⎜ ⎟ .B
⎝ 2 ⎠
2
⎛ 2 − 0.2 ⎞
2
= ½ x 485,12 kN/m x ⎜ ⎟ x2
⎝ 2 ⎠
= 392,94 kNm

g. Perhitungan tulangan lentur


Wu min = Q2 = 446,21 kN/m2
2
⎛ L − a1 ⎞
Mu = ½ . Wu. ⎜ ⎟ .B
⎝ 2 ⎠
2
⎛ 2 − 0,2 ⎞
= ½ . 446,21 . ⎜ ⎟ .2
⎝ 2 ⎠
= 361,4301 kNm
= 361430,1 kNmm
74

Mu
Momen nominal (Mn) =
φ
361430,1
= = 451787,62 kNmm
0.8
Perhitungan luas tulangan lentur
Mu 361,43.106
k perlu = = = 6,433
φ .b.d 2 0,8.1000.2652
Di dapat ρ = 0,0198
As perlu = ρ . b .d
= 0,0198 . 1000 . 265
= 5247 mm2
Asperlu 5247
n = = = 66,84
Atul 78,5
Dipakai tulangan D10- 120 mm
76

BAB IV

RENCANA ANGGARAN BIAYA

4. 1 PERHITUNGAN VOLUME PEKERJAAN


A. Pekerjaan Persiapan
1. Pembersihan Lahan
Volume = 336 m3
2. Pemasangan Baowplank
Volume = 72 m3
B. Pekerjaan Tanah
1. Galian Tanah Struktur Pondasi
Volume = 308,48 m3
2. Urugan Kembali
Volume = 216,59 m3

C. Pekerjaan Pondasi
1. Pasangan pondasi
¾ Pasangan pondasi footplat
Volume : {(0,2 . 0,2. 0,95) + (1. 0,3 .1)}x 44
Volume : 14,87 m3
¾ Pasangan pondasi batu kali per m3
Diketahui : tinggi pondasi : 0,9 m
Lebar atas pondasi : 0,25 m
Lebar bawah pondasi : 0,80 m
Panjang pondasi : 157,2 m

Volume pekerjaan :
(0,25m + 0,80m ) x0,9 m x 157,2 m
2
: 74,27 m3
77

¾ Pasangan pondasi batu kali bagian luar


Diketahui : tinggi pondasi : 0,9 m
Lebar atas pondasi : 0,25 m
Lebar bawah pondasi : 0,80 m
Panjang pondasi : 69 m

Volume pekerjaan :
(0,25m + 0,80m ) x0,9 m x 69 m
2
: 32, 6 m3
Vtot = 106, 87 m3

2. Urugan pasir bawah pondasi


Luas keseluruhan = 157,2 m2
Ketebalan = 0,10 m
Volume = 0,10 m . 157,2 m2
= 15,72 m2

D. Pekerjaan Beton
1. Pekerjaan Stuktur Lantai 1
a. Lantai kerja 1:3:5
Luas keseluruhan = 258 m2
Ketebalan = 0,08 m
Volume = 0,08 m . 258 m
= 20,64 m3
b. Beton sloof
Panjang = 226,2 m
Ukuran = 0,20 . 0,25
Volume = 226,2 m . 0,20 m . 0,25 m
= 11,31 m3
c. Beton kolom
78

Type 20x20
Panjang kolom = 3,5 m
Ukuran kolom = 0,2 m x 0,2 m
Jumlah = 126 buah
Volume = 3,5 m . 126 buah . 0,2 m . 0 ,2 m
= 17,64 m3
= 37,04 m3
Type 15x15
Panjang kolom = 3,5 m
Ukuran kolom = 0,15 m x 0,15 m
Jumlah = 31 buah
Volume = 3,5 m . 31 buah . 0,15 m . 0 ,15 m
= 2,44 m3
Vtot = 20,08 m3

d. Tangga beton
Volume = 1,98 m3
2. Pekerjaan Beton Bertulang Lantai 2
a. Beton kolom
Type 20x20
Panjang = 3,2 m
Ukuran = 0,2 x 0,2
Jumlah = 126 buah
Volume = 3,2 m . 0,2 m . 0,2 m . 126 buah
= 16,2 m3
Type 15x15
Ukuran = 0,15 x 0,15
Panjang = 3,2 m
Jumlah = 24 buah
Volume = 0,15 m . 0,15 m . 3,2 m . 24 buah
= 1,72 m3
79

Volume total = 16,2 m3 +1,72 m3


= 17,92 m3
b. Beton balok
Panjang = 226,2 m
Ukuran = 0,20 x 0,25
Volume = 226,2 m . 0,20 m . 0,20 m
= 11,31 m3
c. Beton plat
Luas = 258 m2
Ketebalan = 0,12 m
Volume = 258 m2 . 0,12 m
= 30,92 m3
d. Tangga beton
Volume = 2,13 m3

3. Pekerjaan Beton Bertulang Lantai 3


1. Beton kolom
Panjang = 3,00 m
Ukuran = 0,15 x 0,15
Jumlah = 87 buah
Volume = 3.00 m . 0,15 m . 0,157 m . 87 buah
= 5,87 m3
2. Beton balok
Type 15x25
Panjang = 41,86 m
Ukuran = 0,15 x 0,25
Volume = 41,86 m . 0,15 m . 0,25 m
= 1,57 m3
Type 20x25
Panjang = 225 m
Ukuran = 0,2 x 0,25
80

Volume = 225 m . 0,2 m . 0,25 m


= 11,25 m3
Volume total = 1,57 m3 +11,25 m3
= 14,78 m3
3. Beton plat
Luas = 258 m2
Ketabalan = 0,12 m
Volume = 258 m2 . 0,12 m
= 30,92 m3
E. Pekerjaan Pasangan, Plesteran dan Lantai
1. Pasangan bata 1:3
Volume = 21,96 m3
2. Pasangan bata 1:5
Volume = 580,84m3
3. Plesteran 1:3
Volume = 43,92 m2
4. Plesteran 1:5
Volume = 1161,68 m2
6. Lantai kerja bawah lantai keramik
Ketebalan = 3 cm
Luas = 903 m2
Volume = 0,03 m . 903 m2
= 27,09 m3
7. Lantai keramik 30/30
Ukuran = 30 x 30 cm
Luas = 874,4 m2
Volume = 874,4 m2
8. Lantai keramik 20/20
Ukuran = 20 x 20 cm
Luas = 28,6 m2
Volume = 28,6 m2
81

F. Pekerjaan Plafond Dan Atap


1. Gording kayu 8x12
Panjang = 195,6 m
Volume = 195,6 m . 0,08.0,12
= 1,87 m
2. Atap Asbes
Volume = 149 m2
3. Plafond Asbes
Jenis = asbes
Luas = 596 m2
Volume = 596 m2
4. Rangka Kayu
Volume = 596 m2
G. Pekerjaan Kosen, Kunci dan Kaca
1. Kosen Kayu
Volume = 2,72m3
2. Pintu alumunium
Volume = 15,4 m2
3. Kaca bening
Ketebalan = 3 mm
Luas = 36,08 m2
Volume = 36,08 m2
4. Kunci
Jumlah = 40 buah
Volume = 40 buah
5. Engsel pintu
Jumlah = 80 buah
Volume = 80 buah
6. Grandel
Jumlah = 12 buah
82

Volume = 12 buah
7. Daun Pintu
Volume = 66,32 m2

H. Pekerjaan Plumbing dan Sanitasi


1. Saluran Air Bersih
• Pipa galvanis ¾”
Panjang = 54,3 m
Volume = 54,3 m
• Pipa galvanis ½”
Panjang = 20,5 m
Volume = 20,5 m
2. Saluran Air Kotor
• Pipa PVC 3”
Panjang = 26,5 m
Volume = 26,5 m
3. Closet jongkok
Jumlah = 6 buah
Volume = 6 buah
4. Kran air
Jumlah = 10 buah
Volume = 10 buah
5. Wastafel
Jumlah = 1 buah
Volume = 1 buah
I. Pekerjaan Instalasi
1. Lampu TL
Jumlah = 38 buah
Volume = 38 buah
2. Lampu pijar
Jumlah = 17 buah
83

Volume = 17 buah

3. Stop kontak
Jumlah = 5 buah
Volume = 5 buah
4. Saklar tunggal
Jumlah = 39 buah
Volume = 39 buah
5. Saklar ganda
Jumlah = 11buah
Volume = 11 buah
6. Instalasi titik lampu dan stop kontak
Jumlah = 60 titik
Volume = 60 titik
J. Pekerjaan Pengecatan
1. Cat tembok
Luas = 1205,6 m2
Volume = 1205,6 m2
2. Plitur
Luas = 132,63 m2
Volume = 132,63 m2
3. Cat plafond
Luas = 596 m2
Volume = 596 m2
4,2 Rencana Anggaran Biaya

NO Uraian Pekerjaan Volume Sat Harga Satuan Jumlah Harga


(Rp) (Rp)
I PEK. PERSIAPAN
2
a Pebersihan lapangan 336 m 4000 1344000
b Pemasangan baowplank 72 m 36580,6 2633803,2
3977803,2
II PEK. TANAH
a Galian tanah 308,48 m3 10400 3208192
b Urugan tanah kembali 216,59 m3 4985 1079701,15
4287893,15
III PEK. PONDASI
3
a Pondasi footplat 14,87 m 1582500 23531775
3
b Pondasi batu belah 106,87 m 316035 33774660,45
c Urugan pasir bawah pondasi 15,72 m3 79100 1243452
58549887,45
IV PEK. BETON
a Pekerjaan Beton Bertulang lt 1
1 Lantai kerja 1:3:5 20,64 m3 42015 867189,6
3
2 Beton sloof 11,31 m 1554740 17584109,4
3
3 Beton kolom 20,08 m 2808475 56394178
4 Beton tangga 1,98 m3 1843895 3650912,1
78496389,1

b Pekerjaan Beton Bertulang lt 2


3
1 Beton kolom struktur 17,92 m 2808475 50327872
3
2 Beton balok 11,31 m 1554740 17584109,4
3
3 Beton tangga 2,13 m 1843895 3927496,35
4 Beton plat 30,96 m3 1806045 55915153,2
127754631

c Pekerjaan Beton Bertulang lt 3


3
1 Beton kolom srtuktur 5,87 m 2808475 16485748,25
3
2 Beton balok 14,78 m 1554740 22979057,2
3 Beton plat 30,92 m3 1806045 55842911,4
95307716,85

V PEK. PASANGAN, PLESTERAN


DAN LANTAI
a Pasangan batu bata 1:2 21,96 m2 41836,25 918724,05
2
b Pasangan batu bata 1:4 580,84 m 34887,5 20264055,5
2
c Plesteran 1:2 43,92 m 16784 737153,28
2
d Plesteran 1:4 1161,68 m 16784 19497637,12
e Lantai kerja bwh lantai keramik 27,09 m3 12282,25 332726,1525
2
f Lantai Keramik 30 x 30 874,4 m 77278,17 67572031,85
g Lantai Keramik 20 x 20 28,6 m2 81611,5 2334088,9
111656416,9

SUB TOTAL 480030737,6


4,3 Justifikasi Rencana Anggaran Biaya

RENCANA ANGGARAN BIAYA


PROYEK RUMAH TINGGAL SWADAYA PATEMON

I PEK. PERSIAPAN Rp 3977803,2


II PEK.TANAH Rp 4287893,15
II PEK. PONDASI Rp 58549887,45
IV PEK. BETON
1 LANTAI 1 Rp 78496389,1
2 LANTAI 2 Rp 127754631
3 LANTAI 3 Rp 95307716,85
V PEK. PASANGAN, PLESTERAN
DAN LANTAI Rp 111656416,9
VI PEK. PLAFOND DAN ATAP Rp 57081336,5
VII PEK. KUNCI DAN KACA Rp 57021889,1
VIII PEK. SANITASI Rp 3984645,69
IX PEK. INSTALASI LISTRIK Rp 7715700
X PEK. PENGECATAN Rp 32070232,07

JUMLAH Rp 637904541
PPN 10% Rp 63790454,1
JUMLAH TOTAL Rp 701694995,1
DIBULATKAN Rp 701695000

Terbilang :(Tujuh ratus satu juta enam ratus sembilan puluh lima ribu rupiah)
4,4 KURVA S
PROYEK RUMAH TINGGAL SWADAYA PATEMON
Jl. Patemon, Semarang

MINGGU DALAM BULAN


NO URAIAN PEKERJAAN HARGA BOBOT BULAN1 BULAN 2 BULAN 3 BULAN 4 BULAN 5
% 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

I PEK. PERSIAPAN 3977803,2 0,62 0,31 0,31


II PEK.TANAH 4287893,15 0,67 0,34 0,34
II PEK. PONDASI 58549887,5 9,18 3,06 3,06 3,06
IV PEK. BETON LANTAI 1 78496389,1 12,31 4,10 4,10 4,10
V PEK. BETON LANTAI 2 127754631 20,03 6,68 6,68 6,68
VI PEK. BETON LANTAI 3 95307716,9 14,94 4,98 4,98 4,98
VII PEK. PASANGAN, PLESTERAN 111656417 17,50 2,50 2,50 2,50 2,50 2,50 2,50 2,50
VIII PEK. PLAFOND DAN ATAP 57081336,5 8,95 4,47 4,47
IX PEK. KOSEN,KUNCI,KACA 57021889,1 8,94 4,47 4,47
X PEK. SANITASI 3984645,69 0,62 0,31 0,31
XI PEK. INSTALASI LISTRIK 7715700 1,21 0,60 0,60
XII PEK. PENGECATAN 32070232,1 5,03 1,68 1,68 1,68

Total 637904541 100,0

BOBOT PER MINGGU 0,65 0,65 3,06 3,06 3,06 6,91 6,91 6,60 9,18 9,18 9,18 7,48 4,98 4,98 4,47 4,47 6,75 6,75 1,68
BOBOT KOMULATIF 0,55 1,30 4,36 7,42 10,48 17,39 24,30 30,90 40,08 49,26 58,44 65,92 70,90 75,88 80,36 84,83 91,58 98,33 100,0
BAB V

RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT

5.1 Pekerjaan Struktur

PASAL 1 : PENJELASAN UMUM


1. Rencana kerja dan syarat-syarat pekerjaan struktur (Spesifikasi Struktur)
ini, dibuat dengan maksud agar konstruksi struktur yang akan dikerjakan
memenuhi kualitas/Persyaratan-persyaratan yang tertuang dalam gambar.
2. Pemborong berkewajiban untuk melaksanakan pekerjaan-pekerjaan
struktur sesuai dengan spesifikasi struktur ini dan gambar-gambar
struktur.

PASAL 2 : PEKERJAAN PENDAHULUAN


1. Pekerjaan Stripping
Seluruh Tapak Bangunan ditambah 3 m dari sisi-sisi Tapak Bangunan harus
dibersihkan dari humus dan Lumpur dengan cara stripping.
a. Stripping/Penebasan/Pembabatan tersebut harus dilakukan terhadap
semua sampah-sampah, puing-puing, semak-semak belukar dan
tanaman-tanaman kecuali apabila ada beberapa tanaman yang
dipertahankan sesuai gambar.
b. Semua sisa tanaman seperti akar-akar harus dihilangkan sampai
kedalaman minimum 20 cm di bawah permukaan tanah
2. Pengukuran Tapak Kembali
a. Pemborong diwajibkan mengadakan pengukuran dan penggambaran
kembali lokasi pembangunan dengan dilengkapi keterangan-keterangan
mengenai peil ketinggian tanah, letak pohon, letak batas-batas tanah
dengan alat-alat yang sudah ditera kebenarannya.

87
88

b. Penentuan titik ketinggian dan sudut-sudut hanya boleh dilakukan


dengan alat-alat waterpass/theodolit yang ketepatannya dapat
dipertanggung jawabkan.
3. Papan Dasar Pelaksanaan (Bouwplank)
a. Papan dasar pelaksanaan dipasang pada patokan kayu semutu Meranti
Merah dengan ukuran kaso (5/7 cm),yang tertancap dalam tanah
sehingga tidak bisa digerak-gerakkan atau dirubah-rubah, berjarak
maksimum 1,5 meter satu sama lain.
b. Papan dasar pelaksanaan/Bouwplank dibuat dengan kayu meranti,
dengan ukuran tebal 3 cm, lebar 20 cm, lurus dan diserut rata pada sisi
sebelah atasnya (waterpas).
c. Papan dasar pelaksanaan dipasang sejauh 100 cm dari sisi luar galian
tanah pondasi atau sejauh jarak tertentu sehingga tidak terganggu oleh
pekerjaan-pekerjaan yang akan dilakukan.
d. Pada papan dasar pelaksanaan harus dibuat tanda-tanda yang
menyatakan semua asas bangunan dan peil ±0.00 atau peil reference
lainnya dengan cat berwarna jelas dan tidak boleh hilang apabila
terkena air/air hujan. Peil ±0.00 adalah peil lantai dasar bangunan.

PASAL 3 : PEKERJAAN GALIAN PONDASI


1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan/peralatan-
peralatan dan alat-alat bantu yang diperlukan untuk terlaksananya
pekerjaan ini dengan baik.
b. Pekerjaan ini meliputi seluruh pekerjaan galian pondasi untuk pekerjaan
sub struktur, seperti yang disebutkan/ditunjukkan dalam gambar.
2. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Galian tanah untuk saluran air, pondasi dan galian-galian lainnya harus
sesuai dengan peil-peil yang tercantum dalam gambar.
b. Apabila penggalian melebihi kedalaman yang telah ditentukan, maka
pemborong harus mengisi/mengurug kembali daerah tersebut dengan
bahan pondasi yang sama untuk daerah yang bersangkutan.
89

c. Pengurugan/pengisian kembali bekas galian harus dilakukan selapis demi


selapis, dan di tumbuk sampai padat sesuai dengan yang disyaratkan pada
pasal 4 mengenai “Pekerjaan Urugan dan Pemadatan”.
d. Dasar dari semua galian harus waterpas, bilamana pada dasar setiap galian
masih terdapat akar-akar tanaman atau bagian-bagian gembur, maka harus
digali keluar sedang lubang-lubang diisi kembali dengan pasir, disiram dan
dipadatkan sehingga mendapatkan kembali dasar yang waterpas.
Pemadatan dilakukan secara berlapis-lapis dengan tebal setiap lapisan 15
cm lepas, dengan cara pemadatan dan pengujian sesuai dengan spesifikasi
struktur pada pasal 4.
e. Pemborong harus memperhatikan pengamanan terhadap dinding tepi galian
agar tidak longsor dengan memberikan suatu dinding penahan atau
penunjang sementara atau lereng yang kuat, agar tidak membahayakan
bangunan lain dan pekerja.
f. Semua tanah kelebihan yang berasal dari pekerjaan galian, setelah
mencapai jumlah tertentu harus segera disingkirkan dari halaman
pekerjaan.
g. Jika terdapat kedalaman yang berbeda dari galian yang berdekatan, maka
galian harus dilakukan terlebih dahulu pada bagian yang lebih dalam dan
seterusnya.

PASAL 4 : PEKERJAAN URUGAN DAN PEMADATAN


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan
alat-alat bantu lainnya yang diperlukan untuk terlaksananya pekerjaan ini
dengan baik.
2. Persyaratan Bahan
Bahan untuk urugan tersebut menggunakan material bekas galian atau dengan
mendatangkan dari lokasi lain dan harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut:
a. Jenis tanah adalah sand clay atau pasir urug.
90

b. Tanah harus tidak mengandung akar, kotoran seperti puing bekas


bongkaran, bekas dinding bata, beton dan bahan organis lainnya.
c. Tidak mengandung batuan yang lebih besar dari 10 cm.

3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Pelaksanaan pengurugan harus dilakukan lapis demi lapis dengan tebal
maksimal tiap-tiap lapisan 20 cm tanah lepas dan dipadatkan.
b. Pada lokasi yang diurug harus diberi patok-patok, ketinggian sesuai
dengan ketinggian rencana. Untuk daerah-daerah dengan ketinggian
tertentu, dibuat patok dengan warna tertentu pula.
c. Pada daerah yang basah/ada genangan air, Pemborong harus membuat
saluran-saluran sementara untuk mengeringkan lokasi-lokasi tersebut
misalnya dengan bantuan pompa air.
d. Lokasi yang akan diurug harus bebas dari lumpur atau kotoran, sampah
dan sebagainya.
e. Penggalian yang melebihi batas yang ditentukan, harus diurug kembali
sehingga mencapai kerataan yang ditetapkan dengan bahan urugan yang
dipadatkan, kecuali untuk daerah galian pondasi harus mengikuti pasal 3
mengenai “Pekerjaan Galian Pondasi”.
f. Bagian permukaan yang dinyatakan padat harus dipertahankan, dijaga dan
dilindungi agar jangan sampai rusak akibat pengaruh luar misalnya basah
oleh air hujan, panas matahari dan sebagainya.
g. Gumpalan-gumpalan tanah harus digemburkan dan bahan tersebut harus
dicampur dengan cara menggaruk atau cara sejenisnya sehingga diperoleh
lapisan yang kepadatannya sama.
h. Setiap lapisan harus dikerjakan sesuai dengan kapadatan yang dibutuhkan
dan diperiksa melalui pengujian lapangan yang memadai, sebelum
dimulai dengan lapisan berikutnya.
91

PASAL 5 : PEKERJAAN URUGAN PASIR URUG / SIRTU PADAT


1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan
alat-alat bantu yang dibutuhkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini untuk
memperoleh hasil pekerjaan yang baik.
b. Pekerjaan urugan pasir urug/sirtu dilakukan di atas dasar galian tanah, di
bawah lapisan lantai kerja dan digunakan untuk semua struktur beton yang
berhubungan dengan tanah seperti pondasi.
2. Persyaratan Bahan
a. Sirtu kelas A yang digunakan harus terdiri dari butir-butir yang bersih, tajam,
dan keras, bebas dari lupur, tanah lempung, dan lain sebagainya.
b. Untuk air siraman digunakan air tawar yang bersih dan tidak mengandung
minyak, asam alkali dan bahan-bahan organik lainnya.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Lapisan sirtu padat dilakukan lapis demi lapis maksimum tiap lapis 5 cm,
hingga mencapai tebal padat yang diisyaratkan dalam gambar.
b. Tebal lapisan sirtu minimum 15 cm padat atau sesuai yang ditujukan dalam
gambar. Ukuran tebal yang dicantumkan dalam gambar adalah ukuran
tebal padat.

PASAL 6 :PEKERJAAN URUGAN KEMBALI BEKAS GALIAN PONDASI


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan, dan
alat-alat bantu lainnya yang diperlukan untuk terlaksananya pekerjaan ini
dengan baik.
2. Persyaratan Bahan
Persyaratan bahan harus sesuai dengan yang diuraikan dalam pasal 4 butir 2

PASAL 7 : PEKERJAAN ACUAN/BEKISTING


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan, peralatan, pengangkutan
dan pelaksanaan untuk menyelesaikan semua pekerjaan beton sesuai dengan
92

gambar-gambar konstruksi, dengan memperhatikan ketentuan tambahan dari


arsitek dalam uraian dan syarat-syarat pelaksanaannya.
2. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Semua ukuran-ukuran penampang Struktur Beton yang tercantum dalam
gambar stuktur adalah ukuran bersih penampang beton, tidak termasuk
plesteran/finishing.
b. Acuan yang direncanakan sedemikian rupa sehingga tidak ada perubahan
bentuk dan cukup kuat menampung beban-beban sementara maupun tetap
sesuai dengan jalannya pengecoran beton.
c. Cetakan beton harus dibersihkan dari segala kotoran-kotoran yang melekat
seperti potongan-potongan kawat, paku, tahi gergaji, tanah dan sebagainya.
d. Acuan harus dapat menghasilkan bagian konstruksi yang ukuran,
kerataan/kelurusan, elevasi dan posisinya sesuai dengan gambar-gambar
konstruksi.
e. Kayu acuan harus bersih dan dibasahi terlebih dulu sebelum
pengecoran.Harus diadakan tindakan untuk menghindari terkumpulnya air
pembasahan tersebut pasa sisi bawah.
f. Cetakan beton harus dipasang sedemikian rupa sehingga tidak akan terjadi
kebocoran atau hilangnya air semen selama pengecoran, tetap lurus (tidak
berubah bentuk) dan tidak bergoyang.
g. Pada bagian terendah (dari setiap phase pengecoran) dari bekisting kolom
atau dinding harus ada bagian yang mudah dibuka untuk inspeksi dan
pembersihan.
4. Pembongkaran
a. Pembongkaran dilakukan sesuai yang dimana bagian konstruksi yang
dibongkar cetakannya harus dapat memikul berat sendiri dan beban-beban
pelaksanaannya.
b. Cetakan-cetakan bagian konstruksi dibawah ini boleh dilepas dalam waktu
sebagai berikut :
- Sisi-sisi balok dan kolom yang tidak terbebani 7 hari.
- Sisi-sisi balok dan kolom yang terbebani 21 hari.
93

c. Permukaan beton harus terlihat baik pada saat acuan dibuka, tidak
bergelombang, berlubang, atau retak-retak dan tidak menunjukkan gejala
keropos/tidak sempurna.
d. Acuan harus dibongkar secara cermat dan hati-hati, tidak dengan cara yang
dapat menimbulkan kerusakan pada beton dan material-material lain
disekitarnya, dan pemindahan acuan harus dilakukan sedemikian rupa
sehingga tidak menimbulkan kerusakan akibat benturan pada saat
pemindahan.
e. Seluruh bahan-bahan bekas acuan yang tidak terpakai harus dibersihkan dari
lokasi proyek dan dibuang pada tempat-tempat yang ditentukan.

PASAL 8 : PEKERJAAN LANTAI KERJA


1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan
alat-alat bantu lainnya yang dibutuhkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini
sehingga diperoleh hasil pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
b. Pekerjaan sub lantai ini dilakukan dibawah lapisan finishing/struktur pada
seluruh detail yang disebutkan/ditunjukkan dalam detail gambar.
2. Persyaratan Bahan
a. Semen Portland harus memenuhi Pedoman beton 1989.

b. Pasir Beton yang digunakan harus memenuhi PB 1989.


c. Krikil/split harus memenuhi PB 1989.
d. Air kerja harus memenuhi persyaratan yang memenuhi PB 1989.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Material lain yang tidak ditentukan dalam persyaratan di atas, tetapi
dibutuhkan untuk menyelesaikan penggantian dalam pekerjaan ini, harus
baru, kualitas terbaik dari jenisnya
b. Untuk lantai kerja yang langsung diatas tanah, maka lapisan batu pecah
dibawahnya harus sudah dikerjakan dengan sempurna (telah dipadatkan
sesuai persyaratan), rata permukaannya dan telah mempunyai daya dukung
maksimal.
94

c. Pekerjaan lantai kerja merupakan campuran antara PC, pasir beton dan krikil
atau split dengan perbandingan 1:2:3.
d. Permukaan lapisan lantai kerja harus dibuat rata/waterpass. Kecuali pada
lantai ruangan-ruangan yang diisyaratkan pada kemiringan tertentu, supaya
diperhatikan mengenai kemiringan sesuai yang ditunjukkan dalam gambar

PASAL 9 : PEKERJAAN BETON BERTULANG


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan
alat-alat bantu lainnya serta pengangkutan yang dibutuhkan untuk
menyelesaikan semua pekerjaan beton berikut pembersihannya sesuai yang
tercantum dalam gambar, baik untuk pekerjaan Struktur Bawah/Pondasi
maupun Struktur Atas.
2. Peraturan-peraturan
Kecuali ditentukan lain dalam persyaratan selanjutnya, maka sebagai dasar
pelaksanaan digunakan peraturan sebagai berikut:
• Tata cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung (SK SNI T-
15-1991-03).
• Pedoman Beton 1989.
• Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia(PUBI-1982)
3. Keahlian dan Pertukangan
Pemborong harus bertanggung jawab terhadap seluruh pekerjaan beton sesuai
dengan ketentuan-ketentuan yang disyaratkan, termasuk ketentuan, tolerensi dan
penyelesaian.
4. Persyaratan Bahan
a. Semen
Semua semen yang digunakan adalah semen portland local yang memenuhi
syarat-syarat dari :
- Peraturan-peraturan relevan yang tercantum pada pasal ini butir 2.
- Menpunyai sertifikat uji (test sertificate)
b. Agregat (Aggregates).
95

Semua pemakaian batu pecah (agregat kasar) dan pasir beton, harus memenuhi
syarat-syarat :
- Peraturan-peraturan relevan yang tercantum pada pasal ini butir 2.
- Bebas dari tanah/tanah liat (tidak bercampur dengan tanah/tanah liat atau
kotoran-kotoran lainnya).
c. Air
Air yang digunakan untuk semua pekerjaan-pekerjaan dilapangan adalah air
bersih, tidak berwarna, tidak mengandung bahan-bahan kimia (asam alkali),
tulangan, minyak atau lemak dan memenuhi syarat-syarat Peraturan Beton
Indonesia. Air yang mengandung garam (air laut) sama sekali tidak
diperkenankan untuk dipakai.
d. Besi Beton (Steel Bar)
Semua basi beton yang digunakan harus memenuhi syarat-syarat:
- Peraturan-peraturan relevan yang tercantum pada pasal ini butir 2.
- Baru, bebas dari kotoran-kotoran, lapisan minyak/karat dan tidak cacat (retak-
retak, mengelupas, luka dan sebagainya).
- Dari jenis baja dengan mutu sesuai yang tercantum dalam gambar dan bahan
tersebut dalam segala hal harus memenuhi ketentuan-ketentuan Peraturan
Beton Indonesia.
- Mempunyai penampang yang sama rata.
e. Kualitas Beton
a. Kecuali bila ditentukan lain dalam gambar, kualitas beton adalah beton
Ready Mix fc’ 25 MPa (tegangan tekan hancur karakteristik untuk
silinder beton ukuran diameter 15 cm dan tinggi 30 cm pada usia 28 hari).

b. Setiap akan diadakan pengecoran atau setiap 5 m3, harus dilakukan


pengujian slump (slump test), dengan syarat minimum 8 cm dan
maksimum 12 cm.

5. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Pada dasarnya pelaksanaan Pekerjaan Beton Bertulang harus dilakukan
dengan peraturan-peraturan yang disebutkan pada butir 2 pasal 9.
96

b. Syarat Khusus untuk Beton Ready Mix :


1. Disyaratkan agar pemesanan beton ready mix dilakukan pada Supplier
beton ready mix yang sudah terkenal mengenai stabilitas mutunya,
kontinuitas penyediaannya dan mempunyai/mengambil material-
material dari tempat tertentu ynag tetap dan bermutu baik.
2. Pemborong harus meminta jaminan tertulis kepada supplier Beton
Ready Mix jaminan tentang mutu beton, stabilitas mutu dan kontinuitas
pengadaan dan jumlah/volume beton yang digunakan.
3. Beton Ready Mix yang tidak memenuhi mutu yang diisyaratkan,
walaupun disupply oleh Perusahaan Beton Ready Mix, tetap merupakan
tanggung jawab sepenuhnya dari Pemborong.
4. Beton Ready Mix yang sudah melebihi waktu 3 (tiga) jam, yaitu
terhitung sejak dituangkannya air kecampuran beton kedalam truk
ready mix di plant/pabrik sampai selesainya beton ready mix tersebut
dituangkan dicor, tidak dapat digunakan atau dengan perkataan lain
akan ditolak.
c. Adukan Beton yang dibuat di tempat
Adukan beton harus memenuhi syarat-syarat :
- Semen diukur menurut berat.
- Agregat diukur menurut berat.
- Pasir diukur menurut berat.
- Adukan beton dibuat dengan menggunakan alat pengaduk mesin
- Jumlah adukan beton tidak boleh melebihi kapasitas mesin pengaduk.
- Mesin pengaduk yang tidak dipakai lebih dari 30 menit harus
dibersihkan lebih dulu, sebelum adukan beton yang baru dimulai.
d. Pengecoran Beton
1. Sebelum melaksanakan pekerjaan pengecoran beton pada bagian-
bagian struktural dari pekerjaan beton yang akan dicor harus
memenuhi syarat lagi misalnya tulangan, pembersihan bekisting atau
hal-hal lain yang tidak sesuai gambar-gambar dan spesifikasi.
97

2. Adukan beton harus cepat dibawa ketempat pengecoran dengan


menggunakan cara (metode) yang sepraktis mungkin, sehingga tidak
memungkinkan adanya pengendapan agregat dan tercampurnya
kotoran-kotoran atau bahan lain dari luar.
3. Pengecoran beton tidak dibenarkan untuk dimulai sebelum
pemasangan besi beton selesai diperiksa
4. Sebelum pengecoran dimulai, maka tempat-tempat yang akan dicor
terlebih dahulu dibersihkan dari segala kotoran-kotoran (potongan
kayu, batu, tanah dan lain-lain) dan dibasahi dengan air semen.
5. Pengecoran dilakukan selapis demi selapis dan tidak dibenarkan
menuangkan adukan dengan menjatuhkan dari satu ketinggian lebih
dari 1,5 m yang akan menyebabkan pengendapan/pemisahan agregat.
6. Pengecoran harus dilakukan secara terus menerus (continue/tanpa
berhenti), adukan yang tidak dicor (ditinggalkan) dalam waktu lebih
dari 15 menit selam pengangkutan, tidak diperkenankan untuk dipakai
lagi.
e. Pemadatan Beton
1. Beton yang dipadatkan dengan menggunakan vibrator dengan ukuran
ynag sesuai selama pengecoran berlangsung dan dilakukan
sedemikian serupa sehingga tidak merusak acuan maupun
posisi/rangkaian tulangan.
2. Pekerjaan beton yang telah selesai harus bebas kropos yaitu
memperlihatkan permukaan yang halus bila cetakan dibuka.
f. Curing dan Perlindungan atas Beton
1. Beton harus dilindungi sejauh mungkin terhadap matahari selama
berlangsungnya proses pengerasan, pengeringan oleh angin, hujan
atau aliran air dan perusakan secara mekanis atau pengeringan
sebelum waktunya.
2. Semua permukaan beton harus dijaga tetap basah terus menerus
selama 14 hari. Khusus untuk kolom, maka curing beton dapat
dilakukan dengan cara menutupi dengan karung basah sedangkan
98

untuk lantai selama 7 hari pertama dengan cara menutupi dengan


karung basah, menyemprotkan air atau menggenangi dengan iar pada
permukaan beton tersebut.
3. Terutama pada pengecoran beton pada waktu cuaca panas, curing dan
perlindungan atas beton harus lebih diperhatikan. Pemborong
bertanggung jawab atas retaknya beton karena susut akibat kelalaian
ini.
4. Konstruksi beton secara natural harus diusahakan sekedap mungkin.
Beton yang keropos/bocor harus diperbaiki.
g. Pembengkokan dan Penyetelan Besi Beton
1. Pembengkokan besi harus dilakukan dengan hati-hati dan teliti/tepat
pada posisi pembengkokan sesuai gambar dan tidak menyimpang dari
Peraturan Beton Indonesia.
3. Pemasangan dan penyetelan berdasarkan peil-peil, sesuai dengan
gambar dan harus sudah diperhitungkan mengenai toleransi
penurunannya.
4. Pemasangan selimut beton (beton deking) harus sesuai dengan
gambar detail standard penulangan.
5. Sebelum besi beton dipasang, besi beton harus bebas dari kulit besi
karat, lemak, kotoran serta bahan-bahan lain ynag dapat mengurangi
daya lekat.
6. Pemasangan rangkaian tulangan yaitu kait-kait, panjang
penjangkaran, overlap, letak sambungan dan lain-lain harus sesuai
dengan gambar standar penulangan.
7. Penyetelan besi beton harus dilakukan dengan teliti, terpasang pada
kedudukan yang teguh untuk menghindari pemindahan tempat,
dengan menggunakan kawat yang berukuran tidak kurang dari 16
guage atau klip.
8. Ikatan dari kawat harus dimasukkan dalam pemanpang beton,
sehingga tidak menonjol kepermukaan beton.
99

9. Sengkang-sengkang harus diikat pada tulangan utama dan jaraknya


harus sesuai dengan gambar.
10. Sebelum pengecoran semua penulangan harus betul-betul bersih dari
semua kotoran-kotoran.
11. Penggantian Besi
(a). Pemborong harus mengusahakan supaya besi yang dipasang
adalah sesuai dengan apa yang tertera pada gambar.
(b). Dalam hal ini di mana berdasarkan pengalaman Pemborong atau
pendapatnya terdapat kekeliruan atau kekurangan atau perlu
penyempurnaan pembesian yang ada maka :

• Pemborong dapat menambah ekstra besi dengan tidak


mengurangi pembesian yang tertara dalam gambar.
• Jika hal tersebut di atas akan dimintakan oleh Pemborong
sebagai pekerjaan lebih, maka penambahan tersebut hanya dapat
dilakukan setelah ada persetujuan tertulis dari
(c). Kolom Praktis dan Ring Balok untuk Dinding
1. Setiap dinding yang bertemu dengan kolom harus diberikan
penjangkaran dengan jarak antara 60 cm, panjang jangkar
minimum 60 cm di bagian di mana bagian yang tertanam
dalam bata dan kolom masing-masing 30 cm dan berdiameter
10 mm.
2. Tiap pertemuan dinding, dinding dengan luas yang lebih
besar dari 9 m² dan dinding dengan tinggi lebih besar atau
sama dengan 3 m harus diberi kolom praktis dan ring balok
dengan ukuran minimal 15 cmx 15 cm.
3. Untuk lisplank bata dan dinding-dinding lainnya yang
tingginya >3 m harus diberi kolom praktis setiap jarak 3 m
dan bagian atasnya diberikan ring balok.
100

5.2 Pekerjaan Arsitektur


PASAL 1 : PEKERJAAN UBIN KERAMIK
1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan yang dimaksud meliputi pemasangan ubin keramik/ceramik tile untuk
pekerjaan finishing lantai, dinding dan/atau seperti tercantum dalam Gambar Kerja.
2. Persyaratan Pelaksanaan
Adukan yang dipakai 1 PC : 4 Pasir, tebal 2 cm diberi campuran additive calbond.
Pasir yang dipakai mempunyai gradasi 2 mm, harus dicuci dan disaring. Tidak
dibenarkan menyiram air semen ke permukaannya. Toleransi kecekungan adalah
2,5 mm untuk setiap 2 m 2
Garis-garis tepi Ubin Keramik yang terbentuk maupun siar-siar harus lurus. Lebar
siar harus sama yaitu maximum 3 mm dengan kedalaman 2 mm. Persyaratan
pelaksanaan aduk & pengisi aduk perekat harus sesuai dengan spesifikasi pabrik
agar didapatkan hasil yang baik. Selama 3 x 24 jam setelah pemasangan. ubin
keramik harus dihindarkan dari injakan atau pemberian beban.

PASAL 2 : PEKERJAAN DINDING BATU BATA


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan pasangan batu bata ini meliputi pekerjaan dinding bangunan dan seluruh
detail yang disebutkan/ditunjukkan dalam gambar.
Syarat.-syarat Pelaksanaan
a. Seluruh dinding dari pasangan batu bata dengan aduk campuran 1 PC : 3 Pasir :
10 kapur, kecuali pasangan batu bata semen trasram.
b. Untuk dinding trasram/rapat air dengan aduk campuran 1 PC : 4 pasir pasang,
yakni pada dinding dari atas permukaan sloof/balok/pondasi sampai minimum
200 cm di atas permukaan lantai setempat untuk sekeliling dinding ruang-ruang
basah (toilet, kamar mandi, WC) serta pasangan batu bata di bawah permukaan
tanah.
c. Sebelum digunakan batu bata harus direndam air dalam atau drum hingga
jernih.
101

d. Setelah batang terpasang dengan aduk, naad/siar-siar harus dikeruk sedalam 1


cm dan dibersihkan dengan sapu lidi dan setelah kering permukaan pasangan
disiram air.
e. Dinding batu bata sebelum diplester harus dibasahi dengan air terlebih dahulu
dan siar-siar dibersihkan.
f. Pemasangan dinding batu bata dilakukan bertahap, setiap tahap maximum 24
lapis per harinya, serta diikuti dengan cor kolom praktis. Bidang dinding batu
bata tebal 1/2 batu yang luasnya maksimal 9" harus ditambahkan kolom dan
balok penguat praktis dengan kolom ukuran 15 x 15 cm dengan tulangan pokok
4 diameter minimal 10 mm beugel diameter : 6 mm jarak 10 cm, sedangkan
jarak antar kolom satu dengan yang lain dibuat maksimal 3 (tiga) meter.
g. Pelubangan akibat pemasangan perancah pada pasangan batu bata sama sekali
tidak diperkenankan.
h. Bagian pasangan bata yang berhubungan dengan setiap bagian pekerjaan beton
harus diberi penguat stek-stek besi beton diameter 10 mm jarak 75 cm, yang
terlebih dahulu ditanam dengan baik pada bagian pekerjaan beton dan bagian yang
tertanam dalam pasangan bata sekurang-kurangnya 30 cm.
i. Tidak diperkenankan memasang batu bata yang patah lebih dari dua.
j. Pasangan dinding batu bata tebal 1/2 batu harus menghasilkan dinding finish
setebal 15 cm setelah diplester (lengkap acian) pada kedua belah sisinya.
k. Pasangan batu bata trasram bawah permukaan tanah/lantai harus diisi dengan
adukan 1PC : 4 pasir.

PASAL 3 : PEKERJAAN PLESTERAN DINDING


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan yang dimaksud meliputi :
• Plesteran
• Plesteran kedap air
• Plesteran halus/aci halus
• Dan/atau seperti ketentuan dalam Gambar Kerja.
102

Pekerjaan plesteran ini, untuk semua permukaan pasangan batu bata baru serta
permukaan beton yang terlihat dinyatakan tampak ataupun yang diperlukan untuk
difinish.
2. Persyaratan Bahan
a. Campuran plesteran yang dimaksud adalah yang cara pembuatannya
menggunakan mixer selama 3 menit.
b. Berapen adalah plesteran kasar dengan campuran aduk kedap air yaitu 1 Pc : 4
Psr dipakai untuk menutup permukaan dinding pasangan batu bata yang
tertanam dalam tanah hingga ke permukaan tanah dan/atau lantai.
c. Plesteran adalah campuran 1 Pc: 3 Pasir : 10 Kapur.
d. Aduk plesteran ini untuk menutup semua permukaan dinding pasangan batu
bata bagian dalam bangunan terkecuali yang dinyatakan kedap air.
e. Plesteran kedap air adalah campuran 1 Pc : 4 Pasir.
f. Aduk plesteran ini untuk menutup semua permukaan dinding pasangan batu
bata bagian luar/tepi luar bangunan, semua bagian dan keseluruhan permukaan
dinding pasangan batu bata seperti tercantum dalam Gambar Kerja.
g. Plesteran halus/aci halus adalah campuran PC dengan air yang dibuat sedemikian
rupa sehingga mendapat campuran yang homogen.
Plesteran ini adalah pekerjaan finishing yang dilaksanakan setelah aduk
plesteran sebagai lapisan dasar beruinur 7 hari (sudah kering benar)
h. Semua jenis aduk plesteran di atas harus disiapkan sedemikian rupa sehingga
selalu segar, belum mengering pada waktu pelaksanaan pemasangan.
i. Permukaan semua aduk plesteran harus diratakan. Permukaann plesteran
tersebut khususnya plesteran halus harus rata, tidak bergelombang, penuh dan
padat, tidak berongga serta berlubang, tidak mengandung kerikil ataupun
benda-benda lain yang membuat cacat.
j. Sebelum pelaksanaan pekerjaan plesteran pada permukaan pasangan batu
bata dan beton, permukaan beton harus dibersilikan dari sisa-sisa bekisting
kemudian di ketrek/scratched.
k. Pekerjaan plesteran halus adalah semua permukaan pasangan batu bata dan
beton yang akan difinish dengan cat.
103

l. Semua permukaan yang akan menerima bahan finishing, misalnya ubin


keramik dan lainnya, maka permukaan plesteran harus diberi alur-alur garis
horisontal untuk memberi ikatan yang lebih baik terhadap bahan/material
finishing tersebut. Pekerjaan ini tidak berlaku apabila bahan finishing tersebut
cacat.
m. Ketebalan plesteran harus mencapai ketebalan permukaan
dinding/kolom/lantai .
n. Tebal plesteran minimal 1 cm, maksimal 2,5 cm. Jika ketebalan melebihi 3 cm,
maka diharuskan menggunakan kawat ayam yang diikatkan ke permukaan
pasangan batu bata atau beton yang bersangkutan untuk memperkuat daya lekat
plesteran.
o. Untuk permukaan yang datar, batas toleransi perlengkungan atau
pencembungan bidang tidak boleh melebihi 5 mm , untuk setiap jarak 2 M.
Sponengan harus rapi dan lurus.
p. Kelembaban plesteran harus dijaga sehingga pengeringan berlangsung
dengan wajar, tidak secara tiba-tiba. Hal ini dilaksanakan dengan membasahi
permukaan plesteran setiap kali terlihat kering dan melindungi dari terik
matahari langsung dengan bahan penutup yang dapat mencegah penguapan
air secara cepat.
q. Pembasahan tersebut adalah selama 7 hari setelah pengacian selesai,
Kontraktor harus selalu mcnyiram dengan air sekurang-kurangnya dua kali
sehari sampai jenuh.
r. Tidak dibenarkan pekerjaan finishing permukaan plesteran dilakukan
sebelum plesteran beruinur lebih dari 2 minggu.
s. Untuk perbaikan bekas bobokan instalasi ME sebelum diplester kembali
harus menggunakan kawat ayam yang dikaitkan ke permukaan pasangan
bata/beton.

PASAL 4 : PEKERJAAN DINDING KERAMIK


1. Lingkup Pekerjaan
a. Jenis : Ceramic tile
104

b. Pengendalian seluruh pekerjaan ini hams sesuai dengan peraturan -peraturan


ASTM, Peraturan keramik Indonesia (Nl-19) dan dari distributor Laticrete
harus memberikan supervisi dan garansi pemasangan selama 5 tahun
c. Material lain yang tidak terdapat pada daftar di atas tetapi dibutuhkan untuk
penyelesaian/penggantian pekejaan dalam bagian ini harus baru, kualitas
terbaik
2. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Pada permukaan dinding beton/bata merah yang ada, keramik dapat langsung
diletakkan, dengan menggunakan perekatan seperti contoh di atas, sehingga
mendapatkan ketebalan dinding seperti tertera pada gambar.
b. Siar-siar keramik diisi dengan am atau yang setara, yang warnanya akan
ditentukan kemudian.
c. Pemotongan keramik harus menggunakan alat potong khusus untuk itu , sesuai
petunjuk pabrik.
d. Pemasangan harus diiakukan oleh seorang ahli yang berpengalaman dalam
pemasangan keramik.
e. Keramik yang sudah terpasang, harus dibersihkan dari segala macam noda-
noda yang melekat.
f. Sebelum keramik dipasang, keramik terlebih dahulu harus direndam air sampai
jernih.
g. Diperhatikan adanya pola tali air yang dijumpai pada permukaan pasangan atau
hal-hal lain seperti yang ditunjukkan dalam gambar.

PASAL 5 :PEKERJAAN DAUN PINTU KAYU


1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan
alat-alat bantu lainnya untuk pelaksanaan pekerjaan sehingga dapat tercapai
hasil pekerjaan yang baik dan sempurna.
b. Pekerjaan pembuatan daun pintu kayu dipasang pada seluruh detail sesuai yang
dinyatakan/ditunjukkan dalam gambar.
105

2. Persyaratan Bahan
a. Bahan rangka dari kayu Jati yang telah dikeringkan dengan oven, dianti rayap,
mutu A, kelas kuat I-II dan kelas awet I.
b. Mutu dan kualitas kayu dipakai sesuai persyaratan dalam NI-5 (PKKI tahun
1961)
c. Kayu yang dipakai harus cukup tua, lurus, kering dengan permukaan rata, bebas
dari cacat seperti retak-retak, mata kayu dan cacat lainnya.
d. Setiap sambungan rangka daun pintu dan penempelan /pelekatan lembaran panil
dan rangka, apabila diperlukan digunakan lem kayu produk dalam negeri yang
bermutu baik.
e. Bahan finishing daun pintu : - cat kayu melamic.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Sebelum pelaksanaan dimulai, penimbunan bahan-bahan pintu di tempat
pekerjaan harus ditempatkan pada ruang/tempat dengan sirkulasi udara yang
baik, tidak terkena cuaca langsung dan terlindung dari kerusakan dan
kelembaban.
b. Harus diperhatikan semua sambungan siku untuk rangka kayu dan penguat
lain, agar tetap terjamin kekuatannya dengan memperhatikan/menjaga
kerapihan, tidak boleh ada lubang-lubang atau cacat bekas penyetelan.
c. Semua permukaan kayu harus diserut halus, rata. lurus dan siku sisi-sisinya
satu sama lain.
d. Daun pintu setelah dipasang halus rata, tidak bergelombang, tidak melintir dan
semua peralatan dapat berfungsi dengan baik dan sempurna.

PASAL 6 : PEKERJAAN KOSEN KAYU


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan pembuatan kosen kayu meliputi seluruh detail yang
dinyatakan/ditunjukkan dalam gambar.
2. Persyaratan Bahan
a. Bahan kosen dari kayu Jati yang telah dikeringkan/oven, mutu kelas A, kelas
kuat I-II dan kelas awet 1.
106

b. Bahan kayu yang dipakai harus memenuhi syarat dan peraturan kayu
bangunan untuk perumahan dan gedung yang ditentukan dalam PKKI.
c. Ukuran finish kosen sesuai detail gambar. .
d. Kayu yang dipakai harus cukup tua, lurus, kering dengan permukaan rata,
bebas dari cacat seperti retak-retak, mata kayu dan cacat lainnya.
e. Accessories.
- Angker, sekrup, plat dan baut harus dari bahan yang digalvanis.
- Untuk angker dipakai besi baja beton diameter 10 mm, untuk plat baja
dipakai ketebalan 2 mm.
Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Sebelum pemasangan, penimbunan kayu di tempat pekerjaan harus
ditempatkan pada ruang/tempat dengan sirkulasi udara yang baik, tidak terkena
cuaca langsung dari kerusakan dan kelembaban.
b. Harus diperhatikan semua sambungan dalam pemasangan klos-klos, baut,
angker-angker dan penguat lain yang diperlukan hingga terjamin kekuatannya
dengan memperhatikan/menjaga kerapihan terutama untuk bidang-bidang
tampak tidak boleh ada lubang-lubang atau cacat bekas penyetelan.
c. Semua kayu tampak harus diserut halus, rata, lurus dan siku-siku satu sama
lain sisi-sisinya dan di Iapangan sudah dalam keadaan siap untuk
penyetelan/pemasangan.
d. Semua ukuran harus sesuai gambar dan merupakan ukuran jadi.
e. Kosen yang terpasang harus sesuai petunjuk gambar dan diperhatikan ukuran,
bentuk profil, type kosen dan arah pembukaan pintu/jendela
f. Detail kosen dan sanibungan dengan material lain harus disesuaikan dengan
type pintu/jendela yang akan terpasang.
g. Pembuatan dan penyetelan/pemasangan kosen-kosen harus lurus dan siku,
sehingga mekanisme pembuatan pintu/jendela bekerja dengan sempurna.
h. Semua kosen yang melekat pada dinding beton/bata diberi penguat angker
diameter minimum 10 mm. Pada setiap sisi kosen pintu yang tegak dipasang 3
angker dan untuk sisi kosen jendela 2 angker.
107

i. Setelah terpasang perlu diberi pelindung terhadap benturan dan pengotoran dari
akibat pelaksanaan pekerjaan lain.

PASAL 7 : PEKERJAAN PINTU DAN JENDELA DAUN KACA


1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat-
alat bantu lainnya untuk pelaksanaan pekerjaan sehingga dapat tercapai hasil
pekerjaan yang baik dan sempurna
b. Pekerjaan dan pembuatan pintu jendela kaca dipasang diseluruh detail yang
dinyatakan/ditunjukkan dalam gambar.
2. Persyaratan Bahan
a. Semua kaca harus bebas dari noda dan cacat, bebas sulfida maupun bercak-
bercak, tidak bergelombang dan harus mcmenuhi standar bahan yang berlaku di
Indonesia.
b. Rangka mutu dan persyaratan bahannya sama bahan yang digunakan untuk kosen.
Ukuran rangka pintu jendela sesuai yang ditunjukkan dalam detail gambar.
3. Syarat-syarat Pelaksnaan
a. Semua pekerjaan dilaksanakan dengan mengikuti petunjuk gambar kerja,
persyaratan-persyaratan atau sesuai petunjuk direksi. Pekerjaan ini harus
dilaksanakan dengan keahlian dan ketelitian.
b. Syarat dan Mutu
- Dimensi.
- Toleransi ketebalan kaca lembaran tidak boleh melebihi dari 0.3 mm
Toleransi lebar dan panjang tidak boleh melebihi 2 mm.
- Kesikuan.
c. Kaca lembaran yang berbentuk segi empat harus mempunyai sudut siku serta tepi
potongan yang rata dan lurus. Toleransi kesikuan maksimum yang diperkenankan
adalah 1.5 mm/in, kecuali disyaratkan lain oleh direksi.
108

d. Pemotongan harus rapi dan lurus, menggunakan alat pemotong kaea khusus,
sesuai standar pabrik. Sisi-sisi kaca yang tampak maupun tidak akibat pemotongan
harus digurinda dan dihaluskan sampai berbentuk tembereng.
e. Pekerjaan Pemasangan Kaca.
Sebelum pemasangan kaca, semua rangka pemegang sudah terpasang sesuai
dengan gambar kerja dan persyaratan pekerjaan untuk bahan rangka pemegang
tersebut. Tepi kaca pada sambungan atau antara kaca dengan rangka pemegang
harus diberi sealant atau dempul khusus untuk menutupi celah dengan
rangka seperti yang disyaratkan dalam gambar kerja.
f. Kualitas Pekerjaan
• Tidak boleh terjadi retak tepi pada semua kaca akibat pemasangan list
maupun skrup.
• Kaca harus telah terkunci dengan baik, sempurna dan tidak bergeser dari
rangka pemegang dan list yang ada.
• Semua kaca pada saat terpasang tidak boleh bergelombang, retak dan tergores.

PASAL 8 : PEKERJAAN ALAT PENGGANTUNG DAN PENGUNCI


1. Lingkup Pekerjaan
a. Yang termasuk dalam pekerjaan ini meliputi pengadaan tenaga kerja, bahan-bahan,
perlengkapan dan alat-alat bantu lainnya yang diperlukan dalam pelaksanaan
pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
b. Meliputi pengadaan, pemasangan, pengamanan dan perawatan dari seluruh alat-alat
yang dipasang pada daun pintu dan pada daun jendela serta seluruh detail yang
disebutkan/ditentukan dalam gambar.
2. Lingkup Pekerjaan
a. Mekanisme kerja dari semua peralatan harus sesuai dengan ketentuan gambar.
b. Semua anak kunci harus dilengkapi dengan tanda pengenal terbuat dari pelat
aluminium yang tertera nomor pengenalnya. Pelat ini dihubungkan dengan anak
kunci dengan cincin nikel.
c. Kunci tanam, harus terpasang kuat pada rangka daun pintu
109

d. Setelah kunci terpasang, noda-noda bekas cat atau bahan finish lainnya yang
menempel pada kunci harus dibersihkan dan dihilangkan sama sekali.
e. Untuk seluruh pintu yang dapat membentur dinding bila dibuka, diberi door stop,
dipasang dengan baik pada lantai dengan menggunakan sekrup.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Engsel atas dipasang tidak lebih dari 28 cm (as) dari sisi atas p permukaan
lantai ke atas. Engsel tengah di pasang di tengah-tengah antara kedua
engsel tersebut.
b. Untuk pintu toilet, jarak tersebut diambil dari sisi atas dan sisi bawah dan
pintu semua.
c. Penarik pintu (handle) dipasang 100 cm (as) dari permukaan lantai
setempat.
d. Engsel sebaiknya terbuat dari bahan yang tahan karat dan cukup kuat,
misalnya Stainlees steel.

PASAL 9 : PEKERJAAN PLAFOND


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan yang dimaksud meliputi pekerjaan pemasangan plafond asbes
seperti yang yang ditunjukkan dalam gambar kerja
2. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Pada pekerjaan plafond perlu diperhatikan adanya pekerjaan lain yang
dalam pelaksanaannya sangat berkaitan erat.
b. Sebelum dilaksanakan pemasangan plafond, pekerjaan lain yang terletak di
atas plafond harus sudah terpasang dengan sempurna, antara lain : elektrikal,
AC, sound system, tire alarm/fire detector, sprinkler dan perlengkapan
instalasi lain yang diperlukan.
c. Apabila pekerjaan tersebut diatas tidak tercantum dalam Gambar Rencana
Plafond, maka harus diteliti terlebih dahulu pada gambar instalasi yang lain.
110

d. Rangka penggantung plafond harus sesuai dengan pola Gambar Kerja dan
wajib diperhatikan terhadap peil rencana.

PASAL 10 : PEKERJAAN CAT EMULSI


1. Lingkup Pekerjaan
Pengecatan dinding dilakukan pada bagian luar dan dalam serta pada seluruh
detail yang disebutkan/ditunjukkan dalam gambar
2. Syarat-syarat Bahan
a. Semua bahan cat yang digunakan adalah: cat produk Mowilex atau setara
Cat dinding luar/exterior.
b. Pengendalian seluruh pekerjaan ini, harus memenuhi ketentuan-ketentuan
dari pabrik yang bersangkutan .
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Semua bidang pengecatan harus betul-betul rata, tidak terdapat cacat (retak,
lubang dan pecah-pecah).
b. Pengecatan tidak dapat dilakukan selama masih adanya perbaikan pekerjaan
pada bidang pengecatan.
c. Bidang pengecatan harus bebas dari debu, lemak, minyak dan kotoran-kotoran
lain yang dapat merusak atau mengurangi mutu pengecatan.
d. Seluruh bidang pengecatan diplamur dahulu sebelum dilapis dengan cat dasar,
bahan plamur dari produk yang sama dengan cat yang digunakan.
e. Contoh bahan yang digunakan harus lengkap dengan label pabrik pembuatnya.
f. Hasil pengerjaan harus baik, warna dan pola textur merata, tidak terdapat
noda-noda pada permukaan pengecatan. Harus dihindarkan terjadinya
kerusakan akibat dari pekerjaan-pekerjaan lain.

PASAL 11 : PEKERJAAN PENGECATAN KAYU


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan pengecatan ini dilakukan meliputi pengecatan permukaan kayu yang
nampak serta pada seluruh detail yang disebut/ditunjukkan.
111

2. Persyaratan Bahan
a. Bahan dari kualitas utama, tahan terhadap udara dan garam.
b. Bahan didatangkan langsung dari pabrik. Harus masih tersegel baik dalam
kemasannya dan tidak cacat.
c. 3. Syarat-syarat Pelaksanaan
ƒ Semua bidang pengecatan harus betul-betul rata, tidak terdapat cacat (retak,
lubang dan pecah-pecah).
ƒ Bidang permukaan pengecatan harus dibuat rata dan halus dengan bahan
amplas besi dan setelah memenuhi persyaratannya barulah siap untuk dimulai
pekerjaan pengecatan .
ƒ Pengecatan tidak dapat dilakukan selama masih adanya perbaikan pekerjaan
pada bidang pengecatan.
ƒ Bidang pengecatan harus bebas dari debu, lemak, minyak dan kotoran-kotoran
lain yang dapat merusak atau mengurangi mutu pengecatan serta dalam
keadaan kering.
ƒ Hasil akhir finishing melamic harus rata, permukaannya halus dan intensitas
warna untuk setiap bagian interior, furniture harus sama (disesuaikan colour
scheme material).

5.3 Penutup

1. Jika ada perbedaan antara gambar dan RKS, gambar petunjuk dan gambar detail
maka segera dilaporkan untuk diputuskan dengan tetap mengindahkan
kepentingan bangunan itu sendiri.

2. Apabila ada hal yang tidak tercamtum dalam gambar maupun RKS tetapi itu
mutlak dibutuhkan, maka hal tersebut harus dikerjakan/dilaksanakan.
BAB VI

PENUTUP

Dalam penyusunan Proyek Akhir Perencanaan Rumah Tinggal Swadaya


ini banyak sekali dijumpai kendala. Hal tersebut karena keterbatasan pengetahuan
dan pengalaman penulis dalam hal perencanaan dan pelaksanaan suatu proyek.
Meskipun demikian, penulis mencoba mengatasi dengan teori yang telah diterima
di bangku kuliah dan berbagai literatur tentang pelaksanaan suatu proyek. Dari
Proyek Akhir yang kami buat dapat di ambil simpulan sebagai berikut :

6.1 Simpulan
1. Untuk pembebanan struktur, perhitungannya menggunakan
perhitungan manual dan dengan panduan buku-buku struktur bangunan
gedung.
2. Untuk mengecek struktur yang sudah diberi pembebanan dengan
menggunakan program SAP 2000.
3. Untuk struktur atap menggunakan asbes.
4. Untuk struktur bawah menggunakan pondasi foot plat .
5. Untuk plat lantai dan tangga menggunakan tebal plat 0,12 m.

6.2 Saran
1. Pelaksanaan projek harus disesuaikan dengan rencana kerja dan syarat –
syarat yang telah ditentukan agar dapat menghasilkan stuktur bangunan
yang sesuai dengan yang diharapkan maupun persyaratan.
2. Pelaksanaan pembangunan proyek diusahakan cepat dan tepat dalam
segala pelaksanaanya sesuai dengan time schedule yang telah dibuat
dengan tetap memperhatikan mutu dan kualitas bangunan.

112
113

3. Untuk memperlancar kegiatan proyek agar selesai tepat pada waktunya


diperlukan kerjasama yang baik antara pihak – pihak yang terkait dalam
pembangunan proyek tersebut.
4. Dalam pelaksanaan pembangunan proyek harus dilakukan pengawasan
sebaik mungkin untuk menghindari kesalahan yang dapat berakibat fatal,
baik pada keamanan saat pelaksanaan maupun tingkat kenyamanan
selama bangunan yang telah berdiri digunakan.