Anda di halaman 1dari 13

MODUL

BAHASA INDONESIA UNTUK PERGURUAN TINGGI

OLEH

Trisna Megawati, S. Pd., M. Pd.

Universitas Muhammadiyah Pekajangan Pekalongan

Kampus 1 Jl Raya Pekajangan No. 87 Pekalongan, Tlp/Fax (0285) 785783, 7901632, 785179

Kampus II Jl Raya Ambokembang No. 7 Kedungwuni Pekalongan, Tlp. 785939

2020 / 2021
Modul 5
Diksi dan Kosakata Bahasa Indonesia

Kata merupakan suatu unit dalam bahasa yang memiliki stabilitas intern dan
mobilitas posisional, yang berarti ia memiliki komposisi tertentu (entah fonologis
maupun morfologis) dan secara relatif memiliki distribusi yang bebas. Distribusi yang
bebas misalnya dapat dilihat dalam kalimat, “saya memukul anjing itu”, “anjing itu ku
pukul”, “ku pukul anjing itu”.
Dalam kegiatan komunikasi, kata-kata dijalin-satukan dalam suatu konstruksi yang
lebih besar berdasarkan kaidah-kaidah sintaksis yang ada dalam suatu bahasa. Yang
paling penting dari rangkaian kata-kata tadi adalah pengertian yang tersirat di balik kata
yang digunakan itu. Setiap anggota masyarakat yang terlibat dalam kegiatan
komunikasi, selalu berusaha agar orang lain dapat memahaminya dan di samping itu ia
harus bisa memahami orang lain. Dengan cara ini terjalinlah komunikasi dua arah yang
baik dan harmonis.
Pengertian yang tersirat dalam sebuah kata itu mengandung makna bahwa tiap kata
mengungkapkan sebuah gagasan atau sebuah ide. Atau dengan kata lain, kata-kata
adalah alat penyalur gagasan yang akan disampaikan kepada orang lain. Kata-kata
ibarat “pakaian” yang dipakai oleh pikiran kita. Tiap kata memiliki jiwa, setiap anggota
masyarakat harus mengetahui “jiwa” setiap kata, agar ia dapat menggerakkan orang lain
dengan “jiwa” dari kata-kata yang dipergunakannya.
Bila kita menyadari bahwa kata merupakan alat penyalur gagasan maka hal itu
berarti semakin banyak kata yang dikuasi seseorang, semakin banyak pula ide atau
gagasan yang dikuasainya dan yang sanggup diungkapkannya. Mereka yang menguasai
banyak gagasan atau dengan kata lain mereka yang luas kosakatanya dapat dengan
mudah dan lancar mengadakan komunikasi dengan orang lain. Betapa sering kita tidak
dapat memahami orang lain, hanya karna kita tidak cukup memiliki kata atau
gagasannya, atau karena orang yang diajak bicara tidak cukup memiliki gagasan, atau
kosakata, sehingga tidak sanggup mengungkapkan maksudnya secara jelas kepada kita.
1. Pengertian Diksi (Pilihan Kata)
Dalam bahasa Indonesia diksi berasal dari kata dictionary (bahasa Inggris yang kata
dasarnya diction) berarti perihal pemilihan kata. (Keraf, 2010: 22-23), mengemukakan
bahwa istilah pilihan kata atau diksi sebenarnya bukan saja digunakan untuk masyarakat,
kata-kata yang dipakai untuk mengungkapkan suatu ide atau gagasan, tetapi juga
meliputi persoalan fraseologi, gaya bahasa, dan ungkapan. Lanjut Keraf (1996:24)
berpendapat diksi atau pilihan kata merupakan kata yang dipakai untuk menyampaikan
gagasan dengan ungkapan dan situasi yang tepat. Pemilihan kata yang tepat ini menuntut
kemampuan untuk membedakan nuansa makna dari gagasan dan menemukan bentuk
yang tepat berdasarkan kemampuan pendengar atau pembaca. Dengan demikian,
pemilihan kata yang tepat juga sangat bergantung pada penguasaan jumlah kosakata
yang dimilikinya.
Diksi atau pilihan kata adalah kemampuan seseorang membedakan secara tepat
nuansa-nuansa makna sesuai gagasan yang ingin disampaikannya, dan kemampuan
tersebut hendaknya disesuaikan dengan situasi dan nilai rasa yang dimiliki oleh
sekelompok masyarakat, pendengar, dan pembaca (Widya Martaya, 1990: 45).
Pengertian pilihan kata atau diksi jauh lebih suas dari apa yang dipantulkan oleh
jalinan kata-kata itu. Istilah ini bukan saja dipergunakan untuk menyatakan kata-kata
mana yang dipakai untuk mengungkapkan suatu ide atau gagasan, tetapi juga meliputi
persoalan fraseologi, gaya bahasa, dan ungkapan. Fraseologi mencakup persoalan kata-
kata dalam pengelompokan atau susunannya, atau yang menyangkut cara-cara yang
khusus berbentuk ungkapan-ungkapan. Gaya bahasa sebagai bagian dari diksi bertalian
dengan ungkapan-ungkapan yang individual atau karakteristik, atau yang memiliki nilai
artistik yang tinggi.
Adalah suatu kekhilafan yang besar untuk menganggap bahwa persoalan pilihan
kata adalah persoalan yang sederhana, persoalan yang tidak perlu dibicarakan atau
dipelajari karena akan terjadi dengan sendirinya secara wajar pada setiap manusia.
Dalam kehidupan sehari-hari kita berjumpa dengan orang-orang yang sulit sekali
mengungkapkan maksudnya dan sangat miskin variasi bahasanya. Tetapi kita juga
berjumpa dengan orang-orang yang sangat boros dan mewah mengobralkan
perbendaharaan katanya, namun tidak ada isi yang tersirat dibalik kata-kata itu. Untuk
tidak sampai terseret ke dalam kedua ekstrim itu, tiap anggota masyarakat harus
mengetahui bagaimana pentingnya peranan kata dalam komunikasi sehari-hari.
Di pihak lain, semata-mata memperhatikan ketepatan tidak selalu membawa hasil
yang diinginkan. Pilihan kata tidak hanya mempersoalkan ketepatan pemakaian kata,
tetapi juga mempersoalkan apakah kata yang dipilih itu dapat juga diterima atau tidak
merusak suasana yang ada. Sebuah kata yang tepat untuk menyatakan suatu maksud
tertentu, belum tentu dapat diterima oleh para hadirin atau orang yang diajak bicara.
Masyarakat yang diikat oleh berbagai norma, menghendaki pula agar setiap kata yang
dipergunakan harus cocok atau serasi dengan norma-norma masyarakat, harus sesuai
dengan situasi yang dihadapi.

2. Ketepatan dan Kesesuaian Diksi


a. Ketepatan Diksi
Ketepatan penggunaan diksi ini dipengaruhi oleh kemampuan pengguna bahasa
yang terkait dengan kemampuan mengetahui, memahami, menguasai, dan menggunakan
sejumlah kosakata secara aktif yang dapat mengungkapkan gagasan secara tepat
sehingga mampu mengkomunikasikannya secara efektif kepada pembaca atau pendengar
(Eti Setyawati, 2017: 25). Indikator ketepatan diksi ini antara lain : (1)
Mengkomunikasikan gagasan berdasarkan diksi yang tepat dan sesuai kaidah bahasa
Indonesia, (2) Menghasilkan komunikasi yang paling efektif tanpa salah penafsiran atau
salah makna, (3) Menghasilkan respons pembaca atau pendengar sesuai harapan penulis
atau pembicara, dan (4) Menghasilkan target komunikasi yang diharapkan (Widjono,
2007: 98).
Mengingat ketepatan pemilihan kata adalah kemampuan sebuah kata menimbulkan
gagasan yang sama pada imajinasi pembaca atau pendengar sebagaimana yang dirasakan
oleh penulis atau pembicara, setiap penulis atau pembicara harus berusaha secermat
mungkin memilih kata-katanya untuk mencapai maksud tersebut. Keraf (1996:88)
merumuskan sepuluh syarat ketepatan diksi sebagai berikut.
1) Membedakan makna denotasi dan makna konotasi secara tepat.
2) Membedakan kata-kata yang hampir bersinonim secara cermat. Misalnya : adalah,
ialah, merupakan, yaitu.
3) Membedakan kata-kata yang mirip dalam ejaannya, misalnya : kata sarat dan
syarat, sah dan syah, dan lain-lain.
4) Menghindari kata-kata ciptaan sendiri.
5) Menggunakan akhiran asing secara tepat, seperti mengakomodasi, melegalisasi,
mengkoordinasi, dan lain-lain.
6) Menggunakan kata-kata idiomatik berdasarkan pasangan yang benar, seperti :
terdiri atas, sesuai dengan, berharap akan, dan lain-lain.
7) Menggunakan kata umum dan kata khusus secara cermat.
8) Menggunakan kata-kata indra yang menunjukkan persepsi yang khusus. Artinya,
menggunakan istilah istilah yang menyatakan pengalaman-pengalaman yang
diserap oleh panca indra, seperti : penglihatan, pendengaran, peraba, perasa dan
penciuman.
9) Memperhatikan perubahan makna yang terjadi pada kata-kata yang sudah
dikenal.Setiap penutur bahasa harus selalu memperhatikan perubahan makna yang
terjadi. Perubahan makna itu tidak hanya mencakup bidang waktu, tetapi dapat
juga mencakup persoalan tempat. Sebuah kata dengan arti yang mula-mula
terkenal oleh anggota masyarakat bahasa, pada suatu waktu akan bergeser
maknanya pada suatu wilayah tertentu.
10) Memperhatikan kelangsungan diksi. Yang dimaksud dengan kelangsungan
diksi ini adalah teknik memilih kata yang sedemikian rupa, sehingga maksud atau
pikiran seseorang dapat disampaikan secara tepat dan ekonomis. Kelangsungan ini
dapat terganggu apabila seseorang pembicara terlalu banyak menggunakan kata-
kata yang kabur, yang dapat menimbulkan ambiguitas.

Sejumlah syarat di atas menunjukkan bahwa diksi sangat berkaitan erat dengan
makna karena setiap kata mengandung dua aspek yaitu aspek bentuk atau ekspresi dan
aspek isi atau makna. Pembahasan pada wilayah ini sering berfokus pada masalah (a)
makna konotatif dan denotatif, (b) homonim, homofon, homograf, dan polisemi, (c)
hipernim dan hiponim, (d) makna menyempit dan meluas, (e) peyorasi dan ameliorasi,
serta (f) makna umum dan khusus. Meskipun demikian, persoalan sinonim mendapat
perhatian yang cukup besar dari sejumlah pakar penulisan karena sifatnya yang khas.
Wijana (2008:66) menyebutkan bahwa kata-kata yang bersinonim pada dasarnya
memiliki perbedaan. Diantara perbedaan itu disebabkan kata tertentu memiliki :
a) Makna yang lebih umum dibandingkan dengan kata yang lain, misalnya melihat
lebih umum dibandingkan dengan menonton, mengintip, menjenguk, dsb.
b) Makna yang lebih intensif dibandingkan dengan kata yang lain, misalnya menatap
dengan melihat.
c) Makna yang lebih halus dibandingkan yang lain, misalnya santap dengan makan,
wafat dengan meninggal, dsb.
d) Bersifat kedaerahan atau dialektal dibandingkan yang lain, misalnya suami dengan
laki, istri dengan bini, dsb.
e) Lebih bergaya kesastraan dibandingkan yang lain, misalnya matahari dengan
mentari, bulan dengan rembulan, dsb.
f) Lazim digunakan untuk anak-anak, misalnya pipis dengan buang air, pakpung
dengan mandi, dsb.

Untuk mempertajam pemahaman ini dapat diamati perbedaan makna pada kata-kata
berikut ini.
a) Segenap mahasiswa mengikuti pemilwa.
b) Semua keputusan rapat telah direalisasikan.
c) Penduduk di seluruh Indonesia wajib memiliki KTP.
Meskipun bersinonim, kata segenap, semua, dan seluruh di atas belum tentu sesuai
jika dipertukarkan. Kata segenap tepat untuk menunjuk sejumlah manusia dalam sebuah
komunitas, semua menunjuk pada benda maupun masalah, sedangkan seluruh menunjuk
sesuatu yang menyebar.

b. Kesesuaian Diksi
Selain ketepatan diksi, pengguna bahasa harus pula memperhatikan kesesuaian diksi
agar kata-kata yang digunakan tidak akan mengganggu suasana, dan tidak akan
menimbulkan ketegangan antara pembicara dengan pendengar.
(Keraf, 2008:103-104) mengemukakan syarat-syarat kesesuaian diksi tersebut
sebagai berikut:
(1)Hindari sejauh mungkin penggunaan bahasa substandar (bahasa yang tidak baku)
dalam situsi yang formal.
(2)Gunakan kata-kata ilmiah dalam situasi yang khusus saja. Dalam situasi yang
umum hendaknya digunakan kata-kata yang popular.
(3)Hindari penggunaan jargon (suatu bahasa, dialek, atau tutur yang dinggap kurang
sopan atau aneh) dalam tulisan untuk pembaca umum.
(4)Jangan menggunakan kata-kata percakapan dalam penulisan. Kata percakapan
diartikan sebagai kata-kata yang biasa dipakai dalam percakapan atau pergaulan
orang-orang yang terdidik.
(5)Hindari ungkapan-ungkapan usang. Misalnya ungkapan makan tangan, makan
garam, pahit lidah, adat dan pusaka yang tak lekang oleh panas, dan lapuk oleh
hujan.
(6)Jauhkan kata-kata atau bahasa yang artificial (bahasa buatan yang disusun secara
seni)

3. Jenis Kata
Penutur asli bahasa Indonesia dapat dengan mudah membedakan jenis-jenis kata
sehingga ia pun mudah menempatkannya dalam satuan yang lebih besar. Namun, kata-
kata yang merupakan serapan dari bahasa lain sering digunakan secara salah karena
pengguna bahasa itu tidak memahami ciri-ciri setiap jenis kata. Berdasarkan
penggolongan secara struktural, jenis kata dibagi dalam empat bagian besar :
a. Kata Benda, yaitu kata yang menyebut benda maupun yang dibendakan, contoh :
a) Universitas, skripsi, gereja, dan gedung (kata benda konkret)
b) Pengalaman, pelajaran, kemanusiaan, dan perhatian (kata benda abstrak)
Kata ini mudah dikenali dengan menambahkan kata yang diikuti sifat.
Misalnya : Universitas yang terkenal, Pengalaman yang berharga
b. Kata Kerja, bermakna melakukan suatu aktivitas kegiatan, contoh : meneliti,
menganalisis, mempresentasikan, dsb. Kata ini mudah dikenali dengan
menambahkan kata yang diikuti sifat. Misalnya : Ia meneliti dengan tekun.
c. Kata Sifat, merupakan penjelas tentang suatu benda. Contoh : baik, pandai, jelas,
komunikatif, natural, dsb.
Kata ini mudah dicirikan dengan mengubahnya menjadi bentuk reduplikasi atau
didahului oleh kata sangat.
Misalnya : sebaik-baiknya, sepandai-pandainya, sejelas-jelasnya, sangat
komunikatif, sangat natural, dsb.
d. Kata Tugas yang merupakan kata depan dan kata penghubung. Seperti di, ke, dari,
tentang, demi, agar, bagi, kepada, untuk, daripada, walaupun, tetapi, bahkan, dsb.
Selain pembagian besar secara struktural di atas, terdapat pula penggolongan
tradisional. Penggolongan jenis kata secara tradisional membagi jenis kata menjadi kata
benda, kata kerja, kata sifat, kata ganti, kata keterangan, kata bilangan, kata sambung,
kata depan, kata sandang, dan kata seru. Namun, kesalahan umum pada penulisan karya
ilmiah ialah pembedaan antara jenis kata benda dengan kata sifat.

4. Fungsi dan Manfaat Diksi


1) Fungsi Diksi
Fungsi pilihan kata atau diksi adalah untuk memperoleh keindahan guna menambah
daya ekspresivitas. Maka sebuah kata akan lebih jelas, jika pilihan kata tersebut tepat
dan sesuai. Ketepatan pilihan kata bertujuan agar tidak menimbulkan interpretasi yang
berlainan antara penulis atau pembicara dengan pembaca atau pendengar, sedangkan
kesesuaian kata bertujuan agar tidak merusak suasana. Selain itu berfungsi untuk
menghaluskan kata dan kalimat agar terasa lebih indah. Adanya diksi oleh pengarang
berfungsi untuk mendukung jalan cerita agar lebih runtut mendeskripsikan tokoh, lebih
jelas mendeskripsikan latar waktu, latar tempat, dan latar sosial dalam cerita tersebut.
2) Manfaat diksi
a) Dapat membedakan secara cermat kata-kata denotatif dan konotatif dalam
ejaannya.
b) Dapat membedakan kata-kata ciptaan sendiri dan juga kata yang mengutip dari
orang yang terkenal yang belum diterima di masyarakat.

5. Kosakata Bahasa Indonesia


Secara menyolok aktivitas seorang mahasiswa setiap hari sebenarnya berkisar pada
persoalan kosakata. Sepanjang hari ia harus mengikuti perkuliahan atau membuat soal-
soal ujian, menulis karya-karya tulis atau skripsi, pada waktu istirahat ia harus bertukar
pikiran dengan kawan mahasiswanya atau berkonsultasi dengan para dosen. Malam hari
ia harus mempelajari lagi bahan-bahan kuliah, baik dari catatan-catatannya maupun dari
buku-buku yang diwajibkan atau yang dianjurkan. Melalui semua aktivitas itu, kata
beserta gagasannya seolah-olah membanjir masuk setiap saat ke dalam benaknya. Ia
harus membuka hatinya lebar-lebar untuk menerima semuanya itu. Mengabaikan
sebagian kecil saja berarti ia akan ketinggaan dari kawan-kawannya.
Tidak dapat disangkal bahwa penguasaan kosakata adalah bagian yang sangat
penting dalam dunia perguruan tinggi. Prosesnya mungkin lamban dan sukar, tapi toh
orang akan merasa lega dan puas, sebab tdak akan sia-sia semua jerih lelah yang telah
diberikan. Manfaat dari kemampuan yang diperolehnya itu akan lahir dalam bentuk :
penguasaan terhadap pengertian-pengertian yang tepat bukan sekadar mempergunakan
kata yang hebat tanpa isi. Dengan pengertian-pengertian yang tepat itu, kita dapat pula
menyampaikan pikiran kira secara sederhana dan langsung.
Mereka yang luas kosakatanya akan memiliki pula kemampuan yang tinggi untuk
memilih setepat-tepatnya kata mana yang paling harmonis untuk mewakili maksud atau
gagasannya. Secara popular orang akan mengatakan bahwa kata “meneliti” sama artinya
dengan kata “menyelidiki, mengamati, dan menyidik”. Karena itu, kata-kata turunannya
seperti “penelitian, penyelidikan, pengamatan, dan penyidikan” adalah kata yang sama
artinya atau merupan kata yang besinonim. Mereka yang luas kosakatanya menolak
anggapan itu, mereka akan berusaha untuk menetapkan secara cermat kata mana yang
harus dipakai dalam sebuah konteks tertentu. Sebaliknya yang miskin kosakatanya akan
sulit menemukan kata yang tepat, karena ia tidak tahu bahwa ada kata lain yang lebih
tepat, dan ada perbedaan antara kata-kata yang bersinonim itu.

6. Jenis Kosa Kata


Menurut Tarigan (1994), jenis kosa kata dapat dikategorikan sebagai berikut :
a) Kosa Kata Dasar
Kosakata dasar adalah kata-kata yang tidak berubah atau sedikit memungkinannya
dipungut dari bahasa lain.
b) Kosakata Aktif dan Kosakata Pasif
Kosakata aktif adalah kosakat yang sering dipakai dalam berbicara atau menulis,
sedangkan kosakata pasif ialah kosakata yang jarang bahkan tidak pernah dipakai, tetapi
biasanya digunakan dalam istilah puitisasi. Sebagai contoh lihat tabel di bawah ini

Kosakata Aktif Kosakata Pasif


Bunga, kembang Puspa, kusuma
Matahari Surya, mentari
Angin Bayu, puwana
Jiwa Sukma
Hati Kalbu

c) Bentukan Kosakata Baru


Kosakata baru ini muncul disebabkan adanya sumber dalam dan sumber luar
bahasa. Sumber dalam diartikan sebagai kosakata swadaya bahasa indonesia sendiri,
sedangkan sumber luar merupakan sumber yang berasal dari kata-kata bahasa lain.
Kosakata sumber luar ini meliputi pungutan dari bahasa daerah ataupun bahasa asing.
d) Kosakata Umum dan Khusus
Kosakata umum adalah kosakata yang sudah meluas ruang lingkup pemakaiannya
dan dapat menaungi berbagai hal, sedangkan kosakata khusus adalah kata tertentu,
sempit, dan terbatas dalam pemakaiannya.
e) Makna Denotasi dan Konotasi
Makna denotasi (makna sebenarnya), yaitu kata atau sekelompok kata yang
didasarkan pada penunjukan yang lugas. Pada sesuatu di luar bahasa atau yang
didasarkan atas konvensi tertentu, sifatnya objektif. Sedangkan makna konotasi adalah
makna yang timbul dari pendengar atau pembaca dalam menstimul atau meresponnya.

7. Kata Baku dan Tidak Baku


Kata baku dapat dijadikan tolak ukur bagi pemakai bahasa yang benar. Bahasa
Indonesia dapat dikatakan kaya akan kosakata. Kekayaan kosakata diperoleh, antara
lain, dari bahasa-bahasa daerah di Indonesia dan bahasa asing. Akan tetapi tidak semua
kosakata digolongkan ke dalam kosakata yang baku bahasa Indonesia. Kata fulus,
ketimbang, prodeo sudah menjadi kosakata bahasa Indonesia namun tidak tergolong ke
dalam kata baku.
Sebuah kata dapat dikatakan baku apabila kata tersebut digunakan sebagian besar
masyarakat dalam situasi pemakaian bahasa yang bersifat resmi dan menjadi rujukan
norma dalam penggunaannya. Sedangkan sebuah kata dinyatakakan tidak baku apabila
kata itu tidak dapat dikembangkan karena memiliki ciri-ciri yang menyimpang dari
kosakata yang baku. Bandingkan contoh-contoh berikut.
Telor Telur
Sistim Sistem
Kata telor dan sistim dianggap kurang baku karena telor dan sistim tidak memenuhi
kriteria proses pembakuan, antara lain munculnya unsur kedaerahan atau tata cara
penyerapan kata asing yang tidak mengikuti kaidah yang berlaku.

8. Pembentukan Istilah
Dalam pedoman pembentukan istilah yang disahkan oleh Mendikbud RI pada 1988,
disebut bahwa istilah merupakan kata atau gabungan kata yang dengan cermat
mengungkapkan makna konsep, proses, keadaan, atau sifat yang khas dalam bidang
tertentu. Istilah ini terdiri atas istilah khusus dan istilah umum.
Istilah khusus ialah istilah yang pemakaian maupun maknanya terbatas pada bidang
tertentu, misalnya diagnosis dan pidana. Sementara itu, istilah umum ialah istilah yang
menjadi unsur bahasa yang digunakan secara umum, misalnya daya dan penilaian.
Pembentukan istilah ini berasal dari kosakata umum bahasa Indonesia, bahasa
serumpun, dan bahasa asing.
Istilah yang berasal dari kosakata umum bahasa Indonesia, misalnya adalah
tumbuhan pengganggu menjadi gulma, perlindungan (politik) menjadi suaka (politik),
dsb. Istilah tumbuhan pengganggu di atas lebih panjang dan berkonotasi negatif, maka
gulma lebih disarankan. Alasan yang sama juga diberikan pada istilah perlindungan
politik, istilah suaka politik lebih disarankan.
Sementara itu, yang dimaksud dengan bahasa serumpun adalah bahasa-bahasa
daerah yang ada di Indonesia, yaitu bahasa Jawa, Sunda, Betawi, dll. Contoh istilah dari
bahasa serumpun adalah gambut (Banjar) lebih tepat disarankan daripada peat (Ingris)
dan nyeri (Sunda) lebih disarankan daripada pain (Ingris).
Kosakata bahasa asing yang masuk dalam bahasa Indonesia, diantaranya bahasa
Belanda, bahasa Ingris, dan bahasa Arab. Misalnya ‘franko’ menjadi ‘prangko’, ‘system’
menjadi ‘sistem’, dan ‘khabar’ menjadi ‘kabar’. Kosakata dari bahasa asing di atas,
dipakai dengan beberapa syarat, diantaranya (a) berkonotasi baik, (b) lebih singkat
dibandingan dengan terjemahannya, (c) memudahkan pengalihan antarbahasa
(mengingat keperluan masa depan), (d) memudahkan kesepakatan, jika istilah bahasa
Indonesia terlalu banyak sinonimnya. Sebuah istilah baru dapat dibentuk dengan tiga
cara, yaitu penerjemahan, penyerapanm dan penyerapan sekaligus penerjemahan istilah
asing.
Berikut adalah contoh kata-kata yang perlu diperhatikan kebakuan dan
penggunaannya.

No Penulisan Penulisan No Penulisan Penulisan yang


yang salah yang benar yang salah benar
1. Aktifitas Aktivitas 20. Konggres Kongres
2. Analisa Analisis 21. Konsekwen Konsekuen
3. Apotik Apotek 22. Koper Kopor
4. Diskripsi Deskripsi 23. Kwalitas Kualitas
5. Efektifitas Efektivitas 24. Kwitansi Kuitansi
6. Faham Paham 25. Mahluk Makhluk
7. Fikir Pikir 26. Malaekat Malaikat
8. Frekwensi Frekuensi 27. Mandeg Mandek
9. Gladi Geladi 28. Motifasi Motivasi
10. Hakekat Hakikat 29. Nampak Tampak
11. Hirarki Hierarki 30. Nasehat Nasihat
12. Idiologi Ideologi 31. Obyek Objek
13. Isteri Istri 32. Praktek Praktik
14. Jadual Jadwal 33. Prilaku Perilaku
15. Karir Karier 34. Prosen Persen
16. Kendor Kendur 35. Putera Putra
17. Himbau Imbau 36. Sistim Sistem
18. Syah Sah 37. Subyek Subjek
19. Komplek Kompleks 38. Sutera Sutra