Anda di halaman 1dari 16

TUGAS INDIVIDU

Ditulis Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pemeriksaan Fisik Ibu Dan Bayi

Dosen Pengampu

WIWI SARTIKA, SST., M.Kes

Disusun Oleh

Novi Elvina Sari

Angkatan I

PROGRAM STUDI SI KEBIDANAN

FAKULTAS FARMASI DAN ILMU KESEHATAN

UNIVERSITAS ABDURRAB

2020

KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan kami kemudahan sehingga kami
dapat menyelesaikan makalah ini dengan tepat waktu.Tanpa pertolongan-Nya tentunya kami
tidak akan sanggup untuk menyelesaikan makalah ini dengan baik.Shalawat serta salam semoga
terlimpah curahkan kepada baginda tercinta kita yaitu Nabi Muhammad SAW yang kita nanti-
nantikan syafa’atnya di akhirat nanti.

Kami mengucapkan syukur kepada Allah SWT atas limpahan nikmat sehat-Nya,baik itu
berupa sehat fisik maupun akal pikiran,sehingga penulis mampu untuk menyelesaikan
pembuatan makalah sebagai tugas dari mata kuliah Pemeriksaan Fisik Ibu dan Bayi

Kami tentu menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kata kesempurnaan dan masih
banyak terdapat kesalahan serta kekurangan di dalamnya.Untuk itu, kami mengharapkan kritik
serta saran dari pembaca untuk makalah ini, supaya makalah ini nantinya dapat menjadi makalah
yang lebih baik lagi. Demikian,dan apabila terdapat banyak kesalahan pada makalah ini kami
mohon maaf yang sebesar-besarnya.

Kami juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak khususnya kepada dosen
pembimbing Keterampilan Dasar Kebidanan kami Sellia Juwita, SST., M.Kes yang telah
membimbing kami dalam menulis makalah ini.

Demikian,semoga makalah ini dapat bermanfaat.Terima kasih.

Pekanbaru,27 Desember 2020

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...............................................................................................
DAFTAR ISI..............................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................
1.1.........................................................................................................................Latar
Belakang.........................................................................................................
1.2.........................................................................................................................Rumusan
Masalah..........................................................................................................
1.3.........................................................................................................................Tujuan
Penulisan........................................................................................................
BAB II PEMBAHASAN...........................................................................................
2.1.........................................................................................................................Fetal
monitoring equipment....................................................................................
2.1.1 pengertian Fetal monitoring equipment................................................
2.1.2 cara kerja Fetal monitoring equipment.................................................
2.1.3 kekurangan Fetal monitoring equipment..............................................
2.1.4 kelebihan Fetal monitoring equipment..................................................
2.2.........................................................................................................................Basic birth
equipment.......................................................................................................
2.1.1 Pengentian Basic birth equipment.........................................................
2.1.2 Cara Kerja Basic birth equipment.........................................................
2.1.3 Kekurangan Basic birth equipment.......................................................
2.1.4 Kelebihan Basic birth equipment..........................................................
2.3.........................................................................................................................Extra
emergency equipment....................................................................................
2.1.1 Pengertian Extra emergency equipment................................................
2.1.2 Cara Kerja Extra emergency equipment...............................................
2.1.3 Kekurangan Extra emergency equipment.............................................
2.1.4 Kelebihan Extra emergency equipment................................................
2.4.........................................................................................................................Extra baby
management equipment.................................................................................
2.4.1 Pengertian Extra baby management equipment....................................
2.4.2 Cara Kerja Extra baby management equipment....................................
2.4.3 Kekurangan Extra baby management equipment..................................
2.4.4 Kelebihan Extra baby management equipment.....................................
BAB III PENUTUP....................................................................................................
3.1.........................................................................................................................Kesimpulan
........................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................
BAB I
PENDAHULUAN
1.1...............................................................................................................................Latar
Belakang
Fetal Monitor merupakan alat pemeriksaan kesehatan yang menggunakan gelombang suara
berfrekuensi tinggi (ultrasonografi), untuk memperkirakan kondisi aliran darah melalui
pembuluh darah. Proses Fetal monitoring biasanya diawali dengan mengoleskan gel pada
permukaan kulit bagian tubuh yang akan dipindai. Selanjutnya, perangkat genggam yang
disebut transduser, akan diletakkan di atas permukaan kulit untuk memulai pemindaian.
Perangkat ini kemudian akan mengirimkan gelombang suara yang kemudian akan diperkuat
melalui mikrofon. Gelombang suara akan memantul pada benda padat, termasuk sel darah.
Sehingga pergerakan sel darah akan terpantau ketika nada pantulan gelombang suara
berubah, yang dikenal sebagai efek Doppler.
1.2...............................................................................................................................Rumusan
Masalah
1. Pengentian Basic birth equipment ?
2. Cara Kerja Basic birth equipment ?
3. Kekurangan Basic birth equipment ?
4. Kelebihan Basic birth equipment ?
5. Pengentian Basic birth equipment ?
6. Cara Kerja Basic birth equipment ?
7. Kekurangan Basic birth equipment ?
8. Kelebihan Basic birth equipment ?
9. Pengertian Extra emergency equipment ?
10. Kekurangan Extra emergency equipment ?
11. Kelebihan Extra emergency equipment ?
12. Pengertian Extra emergency equipment ?
13. Cara Kerja Extra emergency equipment ?
14. Kekurangan Extra emergency equipment ?
15. Kelebihan Extra emergency equipment ?
1.3...............................................................................................................................Tujuan
Penulisan
1. Untuk Mengetahui Pengentian Basic birth equipment
2. Untuk Mengetahui Cara Kerja Basic birth equipment
3. Untuk Mengetahui Kekurangan Basic birth equipment
4. Untuk Mengetahui Kelebihan Basic birth equipment
5. Untuk Mengetahui Pengentian Basic birth equipment
6. Untuk Mengetahui Cara Kerja Basic birth equipment
7. Untuk Mengetahui Kekurangan Basic birth equipment
8. Untuk Mengetahui Kelebihan Basic birth equipment
9. Untuk Mengetahui Pengertian Extra emergency equipment
10. Untuk Mengetahui Kekurangan Extra emergency equipment
11. Untuk Mengetahui Kelebihan Extra emergency equipment
12. Untuk Mengetahui Pengertian Extra emergency equipment
13. Untuk Mengetahui Cara Kerja Extra emergency equipment
14. Untuk Mengetahui Kekurangan Extra emergency equipment
15. Untuk Mengetahui Kelebihan Extra emergency equipment
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Fetal monitoring equipment
2.1.1 pengertian Fetal monitoring equipment
Pemantauan janin elektronik (EFM) adalah praktik yang umum digunakan pada
unit persalinan dan persalinan (L&D) dan merupakan fokus dari paket yang dapat
disesuaikan ini dalam AHRQ Safety Program for Perinatal Care.

Fetal monitor adalah alat yang digunakan untuk memonitoring keadaan janin
dalam kandungan dengan mencatat setiap perubahan denyut jantung janin

2.1.2 cara kerja Fetal monitoring equipment


Cara menggunakan Fetal Monitor JPD-300P
Fetal Monitor merupakan alat pemeriksaan kesehatan yang menggunakan
gelombang suara berfrekuensi tinggi (ultrasonografi), untuk memperkirakan kondisi
aliran darah melalui pembuluh darah. Proses Fetal monitoring biasanya diawali
dengan mengoleskan gel pada permukaan kulit bagian tubuh yang akan dipindai.
Selanjutnya, perangkat genggam yang disebut transduser, akan diletakkan di atas
permukaan kulit untuk memulai pemindaian. Perangkat ini kemudian akan
mengirimkan gelombang suara yang kemudian akan diperkuat melalui mikrofon.
Gelombang suara akan memantul pada benda padat, termasuk sel darah. Sehingga
pergerakan sel darah akan terpantau ketika nada pantulan gelombang suara berubah,
yang dikenal sebagai efek Doppler. Melalui gelombang suara inilah dokter dapat
menilai aliran darah yang normal atau sebaliknya.
2.1.3 kekurangan Fetal monitoring equipment
kekurangannya alat ini memiliki intensitas yang lebih rendah, menurut Ori Nevo,
dokter kandungan yang berspesialisasi dalam perawatan kehamilan berisiko tinggi
di Pusat Ilmu Kesehatan Sunnybrook. Fetal doppler juga tidak menghasilkan
gambar, tetapi mengambil suara detak jantung bayi.
2.1.4 kelebihan Fetal monitoring equipment
Perkembangan teknologi memang memberikan Banyak kemudahan dan
Keefektifan tersendiri bagi manusia modern untuk beraktivitas. Fetal Monitor JPD
– 300P ini merupakan inovasi yang memudahkan untuk dokter, perawat maupun
sang ibu yang sedang mengandung untuk memahami keadaan janin yang masih di
dalam kandungan. Fetal monitor ini dapat mendiagnosa dan mengecek masalah
yang terjadi pada janin.

Pada produk Fetal Monitor JPD – 300P memilliki layar berwarna yang berukuran
12,1″ inch dengan resolusi 800X600 yang dapat dilipat hingga 90° dapat
memudahkan memudahkan Sang dokter untuk membaca hasil EFM yang berupa
strip berisi detail mengenai denyut jantung dan indicator lainnya. Produk Fetal
Monitor JPD-300P ini dapat secara manual dan otomatis merekam gerakan janin
dan akan mencetak data hasil Pengecekan secara otomatis. Setelah membaca hasil
dari Fetal Monitor ini maka dokter akan melakukan penanganan sesuai dengan
keadaan sang janin.
2.2 Basic birth equipment
2.2.1 Pengentian Basic birth equipment
Peralatan yang diperlukan dalam tindakan asuhan persalinan normal secara
keseluruhan terbagi untuk peralatan untuk persalinan dan peralatan untuk resusitasi
bayi. Secara umum diperlukan sebuah ruang khusus untuk bersalin yang memiliki
tirai pembatas antara pasien dan meja bersalin yang dapat membantu pasien dalam
posisi setengah duduk dan litotomi. Alat yang perlu disiapkan selama persalinan
normal adalah:
1) -sarung tangan yang terdiri dari sarung tangan bersih, sarung tangan steril,
dan sarung tangan panjang steril untuk manual plasenta
2) -apron panjang dan sepatu boot
3) -kateter urin
4) -spuit, intravenous catheter, benang jahit
5) cairan antiseptik (iodophors atau chlorhexidine)
6) -partus set, terdiri dari klem arteri, gunting, gunting episiotomi, gunting tali
pusat, klem tali pusat, spekulum, forsep
7) -kain bersih untuk bayi
8) -sanitary pads
obat-obatan seperti oxytocin, ergometrin, misoprostol, magnesium sulfat, tetrasiklin
1% salep mata, cairan normal salin lengkap dengan infus set. Pada kala I, kontraksi
uterus akan dirasakan semakin sering dan kuat sehingga ibu hamil dapat dibiarkan
di tempat tidur dengan posisi sesuai keinginan ibu agar merasa nyaman. Namun,
dapat disarankan agar ibu berbaring miring ke kiri bila punggung janin ada di
sebelah kiri. Setelah pembukaan lengkap dan memasuki kala II, ibu sebaiknya
berada di meja bersalin agar dapat diposisikan setengah duduk dan litotomi. Posisi
ini dipertahankan hingga janin dan plasenta dilahirkan. Memasuki kala IV, ibu
dapat berbaring kembali atau duduk untuk memulai inisiasi menyusu dini (IMD)
2.2.2 Cara Kerja Basic birth equipment
Kala I dimulai dengan kontraksi uterus dan dilatasi serviks, terbagi menjadi dua
fase yaitu fase laten dan fase aktif. Fase laten adalah pembukaan serviks 1–3 cm
dan berlangsung sekitar 8 jam, sedangkan fase aktif adalah pembukaan serviks 4–10
cm berlangsung sekitar 6 jam. Pemeriksaan yang perlu dilakukan pada kala I
adalah:
1) Pemeriksaan tanda vital ibu, yaitu tekanan darah setiap 4 jam serta
pemeriksaan kecepatan nadi dan suhu setiap 1 jam
2) Pemeriksaan kontraksi uterus setiap 30 menit
3) Pemeriksaan denyut jantung janin setiap 1 jam, pemeriksaan denyut jantung
bayi yang dipengaruhi kontraksi uterus dapat dilakukan dengan prosedur
cardiotocography (CTG)
4) Pemeriksaan dalam dilakukan setiap 4 jam untuk menilai dilatasi serviks,
penurunan kepala janin, dan warna cairan amnion[1-3,11]
5) Terdapat beberapa tindakan yang dilakukan pada kala I tetapi kurang
memberikan manfaat, sehingga tidak dilakukan secara rutin, yaitu
pemasangan kateter urin dan prosedur enema. Ibu dilarang mengejan
sebelum kala I selesai, karena dapat menyebabkan kelelahan dan ruptur
serviks.
Prosedur Kala II
Kala II merupakan fase dari dilatasi serviks lengkap 10 cm hingga bayi
lahir. Pada kala ini pasien dapat mulai mengejan sesuai instruksi penolong
persalinan, yaitu mengejan bersamaan dengan kontraksi uterus. Proses fase ini
normalnya berlangsung maksimal 2 jam pada primipara, dan maksimal 1 jam
pada multipara. Tindakan persalinan normal pada kala II adalah:

1) Persiapan melahirkan kepala bayi


2) Jaga perineum dengan cara menekannya menggunakan satu tangan yang
dilapisi dengan kain kering dan bersih
3) Jaga kepala bayi dengan tangan sebelahnya agar keluar dalam posisi
defleksi, bila perlu dilakukan episiotomi
4) Periksa apakah ada lilitan tali pusat pada leher, jika terdapat lilitan maka
dicoba untuk melepaskannya melalui kepala janin, jika lilitan terlalu ketat
maka klem dan potong tali pusat
5) Persiapan melahirkan bahu bayi setelah kepala bayi keluar dan terjadi
putaran paksi luar
6) Posisikan kedua tangan biparietal atau di sisi kanan dan kiri kepala bayi
7) Gerakkan kepala secara perlahan ke arah bawah hingga bahu anterior
tampak pada arkus pubis
8) Gerakkan kepala ke arah atas untuk melahirkan bahu posterior
9) Pindahkan tangan kanan ke arah perineum untuk menyanggah bayi
bagian kepala, lengan, dan siku sebelah posterior, sedangkan tangan kiri
memegang lengan dan siku sebelah anterior
10) Pindahkan tangan kiri menelusuri punggung dan bokong, dan kedua
tungkai kaki saat dilahirkan
11) Saat proses melahirkan kala II ini, dilarang mendorong abdomen ibu
karena dapat menyebabkan komplikasi ruptur uteri.
Prosedur Kala III
Kala III adalah setelah bayi lahir hingga plasenta keluar. Asuhan persalinan yang
dilakukan adalah:
Periksa adakah bayi ke-2
Suntikkan oksitosin intramuskular pada lateral paha ibu, atau intravena bila
sudah terpasang infus
Pasang klem tali pusat 3 cm dari umbilikus bayi, lalu tali pusat ditekan dan
didorong ke arah distal atau ke sisi plasenta, dan pasang klem tali pusat ke-2
sekitar 2 cm dari klem pertama
1) Gunting tali pusat di antara kedua klem, hati-hati dengan perut bayi
2) Lalu bayi diberikan kepada petugas kesehatan lain yang merawat
bayi, atau bayi segera diletakkan di dada ibu untuk inisiasi menyusu
dini (IMD)
3) Lakukan peregangan tali pusat saat uterus berkontraksi untuk
mengeluarkan plasenta
Cara peregangan tali pusat adalah satu tangan membawa klem ke arah
bawah, sedangkan tangan lainnya memegang uterus sambil didorong ke arah
dorso kranial Jika tali pusat bertambah panjang maka pindahkan klem hingga
jarak 5-10 cm dari vulva ibu, lakukan peregangan tali pusat berulang dengan
perlahan hingga plasenta lahir spontan Jika dalam 30 menit plasenta tidak
lahir spontan, atau terjadi retensio plasenta, maka lakukan manual plasenta
Saat proses melahirkan plasenta, dilarang menarik tali pusat terlalu keras
karena dapat menyebabkan plasenta keluar tidak utuh. Plasenta yang keluar
harus diperiksa apakah keluar utuh. Jaringan plasenta yang tertinggal di
dalam uterus dapat menyebabkan komplikasi di masa nifas seperti infeksi
postpartum atau perdarahan pervaginam
Prosedur Kala IV
Kala IV adalah fase setelah plasenta lahir hingga 2 jam postpartum. Pada kala
ini dilakukan penilaian perdarahan pervaginam, bila ditemukan robekan jalan
lahir maka perlu dilakukan hecting. Setelah itu, tenaga medis harus menilai
tanda-tanda vital ibu, memastikan kontraksi uterus baik, dan memastikan tidak
terjadi perdarahan postpartum. Selain itu, ibu sebaiknya dimotivasi untuk
melakukan IMD dalam waktu minimal 1 jam setelah melahirkan. Setelah
proses IMD selesai atau 1 jam setelah lahir, bayi akan diberikan suntikan
vitamin K intramuskular di anterolateral paha kiri, dan 1 jam setelahnya
diberikan imunisasi hepatitis B pada anterolateral paha kanan. Memandikan
bayi selama 24 jam pertama sebaiknya dihindari untuk mencegah hipotermia
2.2.3 Kekurangan Basic birth equipment
kekurangannya adalah jika basic birth equipment yang tidak lengkap dan tidak
mampu membantu persalinan seperti vakum, jika bayi tidak mampu di keluar
dengan sendirinya maka harus di vakum, sedangan vakum itu tidak di miliki oleh
bidan maka akan terjadi hal-hal yang tidak di ingin kan, kemudian kekurangan dari
basic birth ini adalah alat yang tidak steril atau tidak di jaga keseterilannya.
2.2.4 Kelebihan Basic birth equipment
Kelebihan Basic birth equipment adalah jika semua lengkap dan steril maka dapat
menolong persalinan dengan baik dan aman.
2.3 Extra emergency equipment
2.3.1 Pengertian Extra emergency equipment
Extra emergency equipment atau peralatan darurat ekstra adalah jenis alat-alat yang
perlu dipersiapkan untuk digunakan dalam membantu proses persalinan.
2.3.2 Cara Kerja Extra emergency equipment
1. Sarung tangan bedah
Sarung tangan bedah steril ekstral panjagn adalah sarung tangan yang digunakan
oleh tenagan medis agar terhindar dari droplet pasien. Sarung tangan bedah
memiliki ukurang yang lebih tepat dengan persisi dan kepekaan yang lebih baik
serta dibuat dengan standar yang lebih tinggi.
Sarung tangan bedah ekstra panjang ini berfungsi untuk membantu pengangkatan
plasenta secara manual.
2. Gunting episiotomy
Gunting Episiotomy merupakan instrument operasi yang berfungsi untuk
menggunting bagian perineum Ibu melahirkan kaku pada saat menolong persalinan.
Perineum adalah daerah antara kedua belah paha yang dibatasi oleh vulva dan anus.
Tujuan Episiotomy adalah melebarkan jalan lahir, dokter atau bidan akan
memberikan anastesi local untuk mengurangi rasa sakit, namun dalam kondisi
tertentu episiotomy dilakukan tanpa anastesi
Panjang Gunting Episiotomy kurang lebih 14 cm dan berbahan stainless stell.
Bentuk Gunting Episiotomy melengkung keatas sekitar 45 derajat sesuai dengan
anatomi perineum pada wanita dan kedua bilahnya tajam.
2.3.3 Kekurangan Extra emergency equipment
-Edukasi persalinan
Edukasi persalinan, seperti kelahiran di Amerika Serikat, sekarang di dominasi
dengan persalinan di rumah sakit daripada di rumah. Perubahan ini dapat
menjadikan pelatih edukasi persalinan dipekerjakan oleh rumah sakit yang dapat
menimbulkan perbedaan kepentingan dan perbedaan etis. Walau kode etik untuk
pelatih edukasi persalinan untuk mempromosikan persalinan secara normal, tidak
sedikit ibu hamil yang diminta untuk mengikuti tindakan dan kebijakan yang
diberikan oleh rumah sakit, termasuk penggunaan EFM, di dalam waktu pelatihan
edukasi persalinan
-Malpraktik
Malpraktik pada saat proses melahirkan menjadikan salah satu faktor ibu hamil
mempertanyakan dan ragu atas penggunaan EFM ini. Malpraktik ini biasanya
terjadi karena perawat atau dokter yang bersangkutan memberikan keputusan yang
tidak sesuai atau salah setelah membaca hasil strip EFM.
2.3.4 Kelebihan Extra emergency equipment
Kelebihan penggunaan EFM ini memiliki manfaat seperti diagnosa dan
mengecekan masalah yang terjadi pada janin. Sang dokter dapat membaca hasil
EFM yang berupa strip berisi detail mengenai denyut jantung dan indikator lainnya.
Setelah membaca hasil EFM ini maka dokter akan melakukan penanganan sesuai
dengan keadaan sang janin.
2.4 Extra baby management equipment
2.4.1 Pengertian Extra baby management equipment
Extra baby management equipment adalah semua perlengkapan bayi yang di
butuhkan saat si bayi sudah masuk ke alam baru yaitu dunia.
2.4.2 Cara Kerja Extra baby management equipment
yang pertama adalah handuk bayi, handuk adalah selembar kain yang sangat
berfungsi sebagai pengelap atau pengering kata ini berasal dari bahasa belanda yaitu
handdoek. Yang kedua adalah baju tangan panjang dan celana panjang bayi yang
akan digunakan setelah lahir nanti. Ini sangat penting bagi bayi, jadi per siapkanlah
hal ini sebelum kelahiran. berikutnya adalah planel atau sejenis kain lebar dan akan
digunakan bayi agar tidak kedinginan sebelum bayi itu disatukan dengan ibunya
setelah dilahirkan. Sarung tangan juga sangatlah membantu bayi agar jari jari si
mungil ter lindung dari benda benda tajam seperti tersangkut benang saat
digendong, bahkan melindungi wajahnya dari cakar tangannya sendiri yang masih
ke sana-kemari. untuk pemilihan celana bayi yang imut-imut celananya jangan
terlalu kencang karena bisa menimbulkan iritasi kulit bahkan pinggangnya luka
tercekik. popok adalah hal yang paling penting. perlengkapan bayi yang sangat
penting dan dominan, sebaiknya seorang ibu memakaikan anaknya popok yang
dapat di cuci. namun aman bagi si kecil. perhatikan juga kebebasan untuk gerak si
kecil, jangan sampai popok yang pengap dan desain ribet dapat mengganggu si
kecil dalam beraktifitas. Perhitungkan untuk mempersiapkan Jaket bayi juga karena
sangat berguna pada cuaca yang dingin seorang bayi akan membutuhkan sekali
sebuah jaket. untuk melindungi suhu tubuhnya agar tetap hangat. Perlengkapan
kecil namun penting lainya adalah minyak telon untuk menjaga anak dari cuaca
dingin karena bayi sangatlah rentan dengan kondisi tubuhnya dan akan menjaga
agar tubuh anak tetap hangat, cotton buds sebagai alat pembersih kuping. akan
tetapi harus di ingat, bunda harus memakai cotton buds yang di gunakan bayi
karena sangat lah berbeda dengan cotton untuk dewasa.Cotton untuk anak
umumnya lebih kecil dan lebih halus. Penting untuk di perhatikan para Bunda,
pertumbuhan anak sangatlah cepat, tidak terkecuali dengan pertumbuhan pada kuku
bayi, Rambut dan lain sebagainya. maka kita akan membutuhkan gunting kuku
untuk bayi atau ukuran yang mini, pemotongan kuku agar tetap pendek sangat
penting bagi bayi, apabila kuku panjang sangat rentan ketika bayi bergerak dan
menghindari luka karena kuku yang panjang dan runcing,selain itu kasa steril
sangat dibutuhkan untuk membersihkan bayi jika kotor ringan. karena kasihan
kalau bayi harus mondar-mandir dibersihkan ke kamar mandi.
2.4.3 Kekurangan Extra baby management equipment
Kekurangan yang biasa terjadi iyalah di karenakan oleh factor ekonomi seperti
kurangnya factor ekonomi dapat membuat peralatan bayi menjadi tidak lengkap.
2.4.4 Kelebihan Extra baby management equipment
Kelibahannya dapat membuat bayi lebih nyaman, karena dapat tercukupi semua
kebutuhannya.
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Peralatan yang diperlukan dalam tindakan asuhan persalinan normal
secara keseluruhan terbagi untuk peralatan untuk persalinan dan peralatan
untuk resusitasi bayi. Secara umum diperlukan sebuah ruang khusus untuk
bersalin yang memiliki tirai pembatas antara pasien dan meja bersalin yang
dapat membantu pasien dalam posisi setengah duduk dan litotomi
DAFTAR PUSTAKA

1. ABADI, A. (2008) Kardiotokografi janin dan velosimetri doppler dalam ilmu


kebidanan, Jakarta, PT Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.221-34 ALFIREVIC, Z.,
DEVANE, D. & GYTE, G. M. (2006)
2. Continuous cardiotocography (CTG) as a form of electronic fetal monitoring (EFM)
for fetal assessment during labour. Cochrane Database of Systematic Reviews, (3).
3. ANONYM (2008) Pelatihan asuhan persalinan normal bahan tambahan inisiasi
menyusu dini dalam Buku panduan peserta JNPK-R, Jakarta
4. CUNNINGHAM, F., LEVENO, K. & BLOOM, S. (2005a) Fetal growth and development,
New York, Mc Graw Hill Medical Publishing Division