Anda di halaman 1dari 55

HALAMAN JUDUL

GENERAL BUSINESS ENVIRONMENT

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR EKSTERNAL YANG


MEMPENGARUHI PERFORMA PT BINA PERTIWI

Dosen Koordinator:
Prof. Dr. Prasetyo Soepono, MBA., M.A.

Disusun oleh:
Reyhan Wiranugraha
19/452786/PEK/25738
Reguler 47

Program Studi Magister Manajemen


FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS GADJAH MADA
JAKARTA
2020

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................................i
KATA PENGANTAR.............................................................................................................ii
ABSTRAK...............................................................................................................................6
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................................7
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................................8
1.1 Latar Belakang Masalah...........................................................................................8
1.2 Rumusan Masalah..................................................................................................10
1.3 Tujuan Masalah......................................................................................................11
1.4 Metode Penelitian...................................................................................................12
1.4.1 Data yang dikumpulkan..................................................................................12
1.4.2 Metode pengumpulan data..............................................................................12
1.4.3 Metode analisis...............................................................................................13
1.5 Manfaat Penelitian...................................................Error! Bookmark not defined.
BAB II SEJARAH PERUSAHAAN......................................................................................14
2.1 Sejarah Perusahaan.................................................................................................14
2.2 Visi dan Misi Perusahaan.......................................................................................16
2.2.1 Visi PT Bina Pertiwi.......................................................................................16
2.2.2 Misi PT Bina Pertiwi......................................................................................16
2.3 Struktur Organisasi.................................................................................................17
2.4 Falsafah Perusahaan...............................................................................................17
2.5 Produk-produk Perusahaan.....................................................................................18
BAB III ANALISIS FAKTOR-FAKTOR LINGKUNGAN EKSTERNAL YANG
MEMPENGARUHI PERFORMA PT. BINA PERTIWI.......................................................23
3.1 Lingkungan Ekonomi.............................................................................................23
3.1.1 Isyu.................................................................................................................24
3.1.2 Peluang...........................................................................................................24
3.1.3 Ancaman.........................................................................................................25
3.1.4 Implikasi Bisnis..............................................................................................25
3.2 Lingkungan Hukum Domestik...............................................................................26
3.2.1 Isyu.................................................................................................................26
3.2.2 Peluang...........................................................................................................27
3.2.3 Ancaman.........................................................................................................27
3.2.4 Implikasi Bisnis..............................................................................................27
3.3 Lingkungan Hukum Internasional..........................................................................28
3.3.1 Isyu.................................................................................................................28
3.3.2 Peluang...........................................................................................................28
3.3.3 Ancaman.........................................................................................................29
3.3.4 Implikasi Bisnis..............................................................................................29
3.4 Lingkungan Demografi..........................................................................................29
3.4.1 Isyu.................................................................................................................30
3.4.2 Peluang...........................................................................................................30
3.4.3 Ancaman.........................................................................................................30
3.4.4 Implikasi Bisnis..............................................................................................30
3.5 Lingkungan Politik.................................................................................................31
3.5.1 Isyu.................................................................................................................31
3.5.2 Peluang...........................................................................................................31
3.5.3 Ancaman.........................................................................................................31
3.5.4 Implikasi Bisnis..............................................................................................32
3.6 Lingkungan Pemerintahan......................................................................................32
3.6.1 Isyu.................................................................................................................33
3.6.2 Peluang...........................................................................................................33
3.6.3 Ancaman.........................................................................................................33
3.6.4 Implikasi Bisnis..............................................................................................34
3.7 Lingkungan Sosial Budaya.....................................................................................34
3.7.1 Isyu.................................................................................................................34
3.7.2 Peluang...........................................................................................................35
3.7.3 Ancaman.........................................................................................................35
3.7.4 Implikasi Bisnis..............................................................................................35
3.8 Lingkungan Teknologi...........................................................................................36
3.8.1 Isyu.................................................................................................................36
3.8.2 Peluang...........................................................................................................37
3.8.3 Ancaman.........................................................................................................37
3.8.4 Implikasi Bisnis..............................................................................................37
3.9 Lingkungan Alam...................................................................................................37
3.9.1 Isyu.................................................................................................................38
3.9.2 Peluang...........................................................................................................38
3.9.3 Ancaman.........................................................................................................39
3.9.4 Implikasi Bisnis..............................................................................................39
BAB IV..................................................................................................................................40
KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................................................40
4.1 Kesimpulan............................................................................................................40
4.2 Saran......................................................................................................................40
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................42
KATA PENGANTAR

Pertama-tama penulis ingin memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, yang
atas berkat dan rahmatNYA sehingga makalah besar dengan judul “Faktor-Faktor
Eksternal yang Mempengaruhi Performa Perusahaan PT Bina Pertiwi” dapat
diselesaikan. Penyusunan laporan ini sebagai salah satu syarat kelulusan mata kuliah
General Business Environment (GBE) pada Program Studi Magister Manajemen
Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Gadjah Mada. Pada kesempatan kali ini,
penulis ingin berterimakasih kepada beberapa pihak yang telah memberikan bantuan-
bantuan yang sangat berharga. Pihak-pihak tersebut diantaranya adalah:
1. Bapak Prof. Prasetyo Soepono, selaku dosen koordinator mata kuliah General
Business Environment yang telah membimbing, mengarahkan dan
memberikan saran-saran serta masukan-masukan yang berharga selama proses
pemberian materi GBE.
2. Bapak dan Ibu Dosen pengajar pada setiap topik-topik mata kuliah General
Business Environment.
3. Serta semua pihak yang telah memberikan dukungan dan motivasi kepada
penulis untuk menyelesaikan penelitian ini.

Penulis menyadari, bahwa makalah ini masih terdapat kekurangan, oleh


karena itu, saran dan kritik yang membangun sangat dibutuhkan. Semoga
makalah yang telah dibuat ini dapat memberikan sumbangsih dalam ilmu
pengetahuan bagi seluruh pihak.

Jakarta, 23 Desember 2020

5
Penulis
ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis dan mendeskripsikan faktor-faktor


eksternal yang mempengaruhi performa PT. Bina Pertiwi yang berada di Industri
perdagangan, khususnya pada sektor pertanian, konstruksi, pertambangan, dan
energi. perkembangan industri perdagangan di Indonesia. Data tersebut meliputi data
primer yang didapatkan dari wawancara narasumber karyawan PT. Bina Pertiwi dan
data sekunder yang telah dipublikasikan oleh BPS, artikel serta lama berita yang
valid. Metode data menggunakan analisis deskriptif. Hasil analisis menunjukkan
bahwa: a) PT. Bina Pertiwi mengalami dampak terhadap faktor-faktor eksternal
seperti pada faktor ekonomi dan juga faktor teknologi; dan b) performa perusahaan
juga dipengaruhi oleh adanya pandemi COVID-19 yang melanda Indonesia. Hal ini
menggambarkan bahwa lingkungan eksternal, dorongan pemerintah bahkan adanya
faktor-faktor lingkungan eksternal lainnya yang dibahas di mata kuliah sebelumnya
seperti PESTEL analysis mendorong perkembangan dan keberlanjutan dari dunia
bisnis perdagangan. Perubahan lingkungan bisnis, khususnya lingkungan eksternal
harus dapat diantisipasi oleh setiap perusahaan untuk menjamin keberlanjutan dari
operasi perusahaan.

Kata kunci: faktor lingkungan eksternal, industri perdagangan, kinerja

6
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Logo PT Bina Pertiwi.................................................................14


Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT Bina Pertiwi...........................................17
Gambar 2.3 Alat penunjang pertanian............................................................18
Gambar 2.4 Alat penunjang pergudangan......................................................19
Gambar 2.5 Generator pembangkit listrik......................................................20
Gambar 2.6 Alat penunjang konstruksi..........................................................21
Gambar 2.7 Sparepart pendukung...................................................................22

7
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Lingkungan bisnis merupakan penjabaran dari faktor-faktor yang

mempengaruhi aktivitas bisnis dalam suatu lingkungan dan sangat berpengaruh

terhadap keberhasilan suatu bisnis. Lembaga organisasi atau perusahaan yang dapat

menimbulkan suatu peluang atau ancaman. Dimana analisa lingkungan bisnis

merupakan suatu proses yang digunakan para analis dan perencana strategi untuk

memantau lingkungan bisnis dalam menentukan peluang atau ancaman. Faktor-faktor

yang disebutkan tersebut dapat dibagi ke dalam dua kategori, yaitu faktor dari dalam

perusahaan (internal) serta faktor di luar perusahaan (eksternal). Perubahan

lingkungan bisnis, khususnya lingkungan eksternal harus dapat diantisipasi oleh

setiap perusahaan untuk menjamin keberlanjutan dari operasi perusahaan. Tuntutan

untuk manajemen yang selalu memberi respon positif dan cepat dalam menanggapi

perubahan akan menjadikan bisnis atau organisasi atau perusahaan mendapatkan

keuntungan berupa profit, pengakuan dan dan bahkan sustainability in operation.

Beberapa faktor lingkungan eksternal yang dikaji adalah faktor lingkungan

ekonomi regional, sosial, teknologi pengolahan, pemerintahan, politik. Beberapa

faktor tersebut dibagi dalam beberapa kategori berdasarkan dampak terhadap

keberhasilan dan keberlanjutan operasi perusahaan, dan dikaji secara mendalam

8
untuk masing-masing faktor. Paper ini juga memberikan rekomendasi langkah-

langkah yang dapat diterapkan manajemen untuk menjamin keberhasilan dan

keberlanjutan operasi perusahaan di masa depan, berdasarkan kajian potensi,

ancaman dan implikasi dari masing-masing faktor lingkungan eksternal yang telah

dikaji.

Dengan kondisi lingkungan bisnis dan tantangan yang ada tersebut, Manajemen

Bina Pertiwi harus mampu menganalisa dan mengantisipasi perubahan lingkungan

eksternal untuk dapat menyusun dan mendesain rencana pengembangan perusahaan.

Industri perdagangan di Indonesia pada saat ini merupakan salah satu sektor yang

cukup terganggu dengan adanya pandemi COVID-19 yang sudah masuk ke

Indonesia. Ditambah juga adanya berbagai tantangan yang datang dari lingkungan

industri dan faktor eksternal lainnya, mendorong perusahaan-perusahaan pada

industri ini untuk bertindak cepat dan tepat dalam menjawab berbagai tantangan

tersebut.

Walaupun berdasarkan artikel dari CNBC Indonesia (Hidayat Setiaji, 2020)

Principal Economist Bernard Aw, menyebut bahwa angka PMI pada bulan Juni

menunjukan bahwa pelemahan sektor Indonesia sudah agak mereda dikarenakan

pelonggaran pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di perpanjang, dan berdampak

pada membaiknya dunia usaha.

Dikutip dari artikel Kompas (Fika N Ulya, 2020), Chief Economist PT. Bank

Mandiri (Persero) Tbk, Andry Asmoro merinci, sektor-sektor bahwa industri

perdagangan termasuk mengalami perlambatan. Perlambatan ini

9
dipengaruhi oleh perusahaan masih memilih menghabiskan stok yang ada. Pada

saat yang sama, stok barang jadi tidak banyak berkurang karena lemahnya

permintaan. Rantai pasok pun masih mengalami gangguan, waktu pengiriman yang

meningkat meski sudah ada pelonggaran PSBB. Hal ini menjadi masalah serius yang

banyak dihadapi oleh perusahaan-perusahaan yang berada di industri perdagangan.

Salah satunya perusahaan yang berada pada industri perdagangan, khususnya alat

penunjang pertanian, alat penunjang konstruksi, alat penunjang pergudangan serta

genset untuk keperluan industri yaitu adalah PT. Bina Pertiwi. Menjadi perusahaan

perdagangan yang berfokus pada alat penunjang yang memiliki performa perusahaan

yang baik.

Namun PT. Bina Pertiwi yang juga berada pada industri perdagangan ikut

merasakan tantangan yang sama dalam menjalankan usahanya. Oleh karena itu untuk

dapat menjawab tantangan dan perubahan yang ada, diharapkan PT Bina Pertiwi

dapat memperhatikan faktor-faktor apa saja yang dapat mempengaruhi aktivitas

bisnisnya. Serta dapat menganalisa terhadap lingkungan bisnisnya sehingga dapat

membantu perusahaan dalam membuat kebijakan strategis perusahaan.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan pembahasan latar belakang, maka yang menjadi rumusan masalah

dalam penelitian ini antara lain:

10
1. Apakah faktor-faktor lingkungan eksternal mempengaruhi kinerja

perusahaan PT Bina Pertiwi?

2. Apakah peluang yang timbul dari setiap faktor lingkungan eksternal

tersebut mempengaruhi kinerja PT Bina Pertiwi?

3. Apakah ancaman yang timbul dari setiap faktor eksternal itu

mempengaruhi kinerja PT Bina Pertiwi?

4. Apakah implikasi dari setiap faktor lingkungan eksternal bagi PT Bina

Pertiwi.

1.3 Tujuan Masalah

Karya tulis ini bertujuan untuk menjawab rumusan masalah yang telah dibuat

sebelumnya yaitu:

1. Untuk menganalisa apakah faktor-faktor eksternal mempengaruhi

perusahaan PT Bina Pertiwi dan mempengaruhi kinerja perusahaan PT

Bina Pertiwi.

2. Untuk membahas apakah peluang yang timbul dari setiap faktor eksternal

tersebut mempengaruhi kinerja PT Bina Pertiwi.

3. Untuk mengkaji apakah ancaman yang timbul dari setiap faktor eksternal

itu mempengaruhi kinerja PT Bina Pertiwi.

4. Untuk menelaah apakah implikasi dari setiap faktor lingkungan eksternal

bagi PT Bina Pertiwi

11
1.4 Metode Penelitian

Metode Penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan

menggunakan metode penelitian deskriptif, yaitu meneliti status dan kondisi dari

suatu objek untuk memberikan deskripsi dan gambaran secara sistematis, faktual

dan akurat berdasarkan fakta-fakta dan fenomena yang ada. Tahapan analisis yang

dilakukan ini dibuat pada sembilan faktor lingkungan eksternal, yaitu:

1. Lingkungan Ekonomi

2. Lingkungan Hukum Domestik

3. Lingkungan Hukum Internasional

4. Lingkungan Demografi

5. Lingkungan Sosial dan Budaya

6. Lingkungan Teknologi

7. Lingkungan Politik

8. Lingkungan Alam

9. Lingkungan Pemerintahanan

1.4.1 Data yang dikumpulkan


Untuk dapat menjawab rumusan masalah diatas, penulis menggunakan

metode penelitian yaitu dengan menganalisis data primer data sekunder.

1.4.2 Metode pengumpulan data


Penulis menggunakan metode pengumpulan data melalui data primer

yang diperoleh dari sesi wawancara dengan narasumber dan data sekunder

yang diperoleh dari berbagai sumber tertulis yang didapat dari website resmi

12
perusahaan, serta data pendukung lainnya, seperti BPS, artikel, buku, jurnal

dan internet.

1.4.3 Metode analisis


Menggunakan analisis deskriptif yang menggambarkan sebab akibat

yang terjadi antara perusahaan dengan lingkungan eksternal.

1.5 Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat kepada berbagai

pihak sebagai berikut:

1. Manfaat bagi penulis

Sebagai media pembelajaran untuk penulis mengenai analisis

faktor-faktor lingkungan eksternal yang berpengaruh terhadap

kegiatan bisnis perusahaan.

2. Manfaat bagi perusahaan

Sebagai salah satu referensi dalam merumuskan strategi dan

pengambilan kebijakan yang tepat dan efektif.

3. Manfaat bagi Akademisi

Sebagai referensi dan sumber data informasi bagi pihak yang

sedang melakukan pencarian informasi terkait dengan faktor-faktor

lingkungan eksternal yang mempengaruhi di industri perdagangan.

13
BAB II

SEJARAH PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Perusahaan

PT Bina Pertiwi didirikan pada 15 November 1976, berfokus pada bidang

pertanian, pengendalian material, energi dan konstruksi. PT Bina Pertiwi

sepenuhnya dimiliki oleh PT United Tractor, Tbk dan PT United Tractor Pandu

Engineering dengan komposisi kepemilikan sebesar 99,9995% dimiliki oleh

United Tractor dan sebesar 0,0005% dimiliki oleh United Tractor Pandu

Engineering. PT Bina Pertiwi memiliki kantor pusat yang berada di Jakarta yang

beralamat Jalan Raya Bekasi, Cakung Barat, Kota Jakarta Timur, Daerah Khusus

Ibukota Jakarta KM 22. Dan memiliki 7 kantor cabang, dan 11 kantor perwakilan

yang tersebar di seluruh Indonesia.

Gambar 2.1 Logo PT Bina Pertiwi

Sebagai perusahaan yang sudah ada selama 44 tahun, PT Bina Pertiwi telah

menerapkan beberapa keputusan terkait pengembangan usaha perusahaan. PT

Bina Pertiwi mendirikan anak perusahaan yaitu PT Bina Pertiwi Energi pada 2

Mei 2018,

14
entitas anak perusahaan ini bergerak dibidang energi seperti membuat

Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro. Dengan menjual PLTMH tersebut ke

PLN, dan selanjutnya untuk pendistribusian listrik diserahkan kepada PLN.

Pada 28 Mei 2018, PT Bina Pertiwi mengakuisisi PT Ithabi Energia yaitu

perusahaan yang sama dengan Bina Pertiwi Energi, yaitu memproduksi PLTMH

dengan komposisi kepemilikan sebesar 80% dimiliki oleh PT Bina Pertiwi dan

20% dimiliki oleh PT Ithabi Energia. Lalu tidak lama pada tanggal 29 Juni 2018,

PT Bina Pertiwi Kembali mengakuisisi perusahaan dengan industri yang sama

yaitu PT Redelong Hydro Energy. Dengan komposisi kepemilikan sebesar 95%

dimiliki oleh PT Bina Pertiwi, dan 5% PT Bina Pertiwi Energi.

Perusahaan telah banyak mendapatkan penghargaan dari badan riset

marketing dan mendapat predikat yang gemilang karena kinerja dan inovasi yang

telah dilakukan oleh PT Bina Pertiwi. Penghargaan tersebut seperti sertifikat Best

Partner - Institut Pertanian Bogor untuk kategori Searching and Serving the Best

pada tahun 2017 karena sejak pada tahun 2012 PT Bina Pertiwi sudah

bekerjasama dengan Universitas IPB untuk mendukung mekanisasi pertanian.

Sertifikat penghargaan Juara Kedua Anugrah Adibrata “National INDI Sales &

Marketing Strategy” pada tahun 2013.

15
2.2 Visi dan Misi Perusahaan

2.2.1 Visi PT Bina Pertiwi

Menjadi perusahaan terdepan dan terpercaya di industrinya

dalam memberikan solusi terintegrasi kepada pelanggan

2.2.2 Misi PT Bina Pertiwi

1. Mengedepankan nilai-nilai kemitraan yang unggul dengan

pelanggan dan pemasok, baik domestic maupun international di

sektor Agriculture, Industrial, Construction, Mining, dan Energy.

2. Memastikan produk dan jasa yang diberikan sesuai dengan

kebutuhan pelanggan serta mendukung sustainability.

3. Memberikan lingkungan yang tepat bagi talent untuk selalu

meningkatkan kapabilitas dan produktivitas.

4. Menciptakan sustainable shareholder value.

5. Menjadi kebanggaan bangsa dan negara.

16
2.3 Struktur Organisasi

Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT Bina Pertiwi

secara garis besar, PT Bina Pertiwi memiliki struktur organisasi yang

dipimpin oleh Presiden Direktur yang dipimpin oleh Bapak Mahmudi, lalu

terdapat komisaris sebagai badan pengawas perusahaan, dan tiga direktur lini.

2.4 Falsafah Perusahaan

PT Bina Pertiwi memiliki Company Core Value yaitu, Trust Us We are

Great. Dimana Great itu sendiri memiliki makna sebagai berikut:

a. Growth : Insan BP adalah insan pembelajar yang pantang menyerah

dan berorientasi pada perkembangan diri dan pekerjaanya untuk menjadi

lebih baik dalam segala hal.

17
b. Respect : Insan BP saling menghargai sesama manusia dan seluruh

pemangku kepentingan dengan bersikap peduli, bersahabat, dan santun.

c. Excellent : Insan BP memiliki standar kualitas yang tinggi, kreatif dan

inovatif dalam menumbuhkembangkan gagasan baru, melakukan tindakan

perbaikan yang berkelanjutan, dan menciptakan lingkungan kondusif

untuk

19
berkreasi sehingga memberikan solusi dan nilai tambah bagi pemangku

kepentingan.

d. Agile : Insan BP menunjukan ketangkasan, kesigapan, kecepatan,

keluwesan, serta daya adaptasi yang tinggi dalam menghadapi setiap

perubahan dan tantangan untuk menuntaskan pekerjaan.

e. Trustworthy: Insan BP adalah insan yang dapat dipercaya, menunjukan

satunya kata dengan perbuatan, serta secara sadar dan penuh tanggung

jawab melaksanakan tugasnya.

2.5 Produk-produk Perusahaan

PT Bina Pertiwi mempunyai empat bidang usaha hingga saat ini, yaitu:

18
1. Alat penunjang pertanian dibagi menjadi tiga produk utama yaitu:

Gambar 2.3 Alat penunjang pertanian

a) Traktor pertanian, dengan merk dagang Kubota. PT Bina Pertiwi

bekerjasama dengan negara asal produk Kubota sejak tahun 1976. Lini

produk tersebut antara lain Kubota L3608, Kubota L3800, Kubota

19
b) L4400, Kubota MX5100, Kubota M9540, Kubota M108S dan Kubota

L5018. Masing masing produk terbagi atas beberapa tipe yang

dibedakan berdasarkan model dan kapasitas daya angkut.

c) Mesin pemanen padi, dengan merek dagang Kubota. Lini produk

tersebut seperti Combine Harvester DC60, Combine Harvester DC70

dan SPW 48C. Masing masing produk terbagi atas beberapa tipe yang

dibedakan berdasarkan model dan kapasitas panen.

2. Mesin Angkut, mesin ini diproduksi sendiri oleh Bina Pertiwi sebagai alat

penunjang pengangkutan bahan produk panen seperti sawit, dengan ban

yang sudah dilengkapi dengan tracker seperti tank yang mampu melewati

permukaan yang tidak rata. Alat penunjang pergudangan yang dibagi

menjadi tiga berdasarkan bahan bakar yang digunakan, yaitu:

Gambar 2.4 Alat penunjang pergudangan

a) Forklift bertenaga baterai atau listrik, dengan merk dagang Komatsu,

Lini produk tersebut antaralain AR50 Series dan AE50 Series. Masing

19
b) masing produk terbagi atas beberapa tipe yang dibedakan berdasarkan

model dan kapasitas daya angkut.

c) Forklift bertenaga bahan bakar diesel, dengan merk dagang Komatsu,

Lini produk tersebut antaralain AX50/BX50, CX50 Series, DX50

Series, EX50 Series, FX20/GX20 Series dan FH Series. Masing

masing produk terbagi atas beberapa type yang dibedakan berdasarkan

model dan kapasitas daya angkut.

3. Forklift berbahan bakar gas, dengan merk dagang Komatsu, Lini produk

tersebut antara lain AX50/BX50 dan CX50 Series. Masing masing produk

terbagi atas beberapa tipe yang dibedakan berdasarkan model dan

kapasitas daya angkut. Generator Listrik bertenaga bahan bakar diesel

dibagi menjadi dua merk dagang, yaitu:

Gambar 2.5 Generator pembangkit listrik

a) Komatsu, dengan lini produk antara lain: Komatsu EGS 65, Komatsu

EGS 120, Komatsu EGS 160, Komatsu EGS 240, Komatsu EGS 300,

Komatsu EGS 380, Komatsu EGS 630, Komatsu EGS 850, Komatsu

20
EGS 1050 dan Komatsu EGS 1200. Masing masing produk terbagi

atas

25
b) beberapa tipe yang dibedakan berdasarkan model dan kapasitas daya

listrik yang dapat dihasilkan.

4. Kirloskar, dengan lini yang dibagi berdasarkan pendingin yang digunakan

yaitu: Dengan pendingin udara dengan model HA dan dengan pendingin

air dengan model R, K, SL dan DV. Alat penunjang konstruksi yang

dibagi menjadi dua, yaitu:

Gambar 2.6 Alat penunjang konstruksi

a) Backhoe Loader, dengan merk dagang MST dengan model M542. Alat

ini merupakan traktor multifungsi yang sudah dilengkapi dengan sekop

di bagian depan dan backhoe dibagian belakang.

b) Telehandler, dengan merk dagang MST dengan model ST 7.40 dengan

bagian depan yang dilengkapi sekop dan model ST 9.40 dengan bagian

depan yang dilengkapi garpu seperti forklift. Masing masing produk

terbagi atas beberapa tipe yang dibedakan berdasarkan model dan

tujuan penggunaannya

21
Selain itu, PT Bina Pertiwi juga menjual sparepart pendukung produk yang

dijual oleh PT Bina Pertiwi sebagai pemenuhan solusi yang dibutuhkan oleh

pelanggan seperti:

Gambar 2.7 Sparepart pendukung

a) Undercarriage

b) Filtration

c) Wear parts

d) FCG & Hydraulic

e) Optional Devices

f) Battery & Electric

g) Grease & Electric

h) Attachment & Fabrication

i) Tires

j) Undercarriages truck

22
BAB III

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR LINGKUNGAN EKSTERNAL YANG


MEMPENGARUHI PERFORMA PT. BINA PERTIWI

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, penelitian ini dibuat

dengan melakukan analisis terhadap Sembilan faktor lingkungan eksternal

pada PT Bina Pertiwi. Analisis yang dilakukan dengan melihat kondisi dari

lingkungan eksternal perusahaan untuk mengetahui peluang dan ancaman

yang muncul dari perkembangan kondisi lingkungan eksternal tersebut.

Kemudian, berdasarkan peluang dan ancaman yang muncul dari tiap

lingkungan eksternal yang dianalisis, dibuat implikasinya terhadap bisnis yang

sedang dihadapi oleh PT. Bina Pertiwi.

3.1 Lingkungan Ekonomi

Lingkungan ekonomi adalah kondisi ekonomi di Negara tempat

organisasi beroperasi. Kondisi ekonomi memiliki dampak yang kuat terhadap

kinerja dari setiap bisnis karena dapat mempengaruhi pendapatan atau beban

dari bisnis tersebut.

Menurut Agus dan Bintoro, Memahami masalah ekonomi makro

penting bagi pelaku bisnis karena masalah tersebut secara langsung juga

berdampak pada ekonomi mikro yang meliputi kegiatan seorang konsumen,

kegiatan suatu perusahaan dan suatu pasar. Dengan memahami seluruh proses

23
sebab akibat pada lingkungan ekonomi akan menambah pengetahuan dan

informasi dalam menyusun kebijakan strategis yang tepat,

25
sehingga perusahaan dapat menggunakan sumberdaya yang dimiliki secara

efektif dan efisien (Agus dan Bintoro, 2018).

3.1.1 Isyu

Perekonomian global dunia masih penuh dengan tantangan pada tahun

2020. Salah satu fenomena yang menyebabkan tantangan ini adalah masih

tingginya persaingan antara perang dagang Amerika dengan Tiongkok.

Ditambah lagi pandemi COVID-19 yang telah merambah ke berbagai negara

termasuk di Indonesia. Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan

mayoritas pelaku usaha yang disurvei menyatakan mengalami penurunan

pendapatan sejak pandemi Covid-19.

Berdasarkan laporan Survei Dampak Covid-19 terhadap Pelaku Usaha

yang dilakukan BPS selama 10-26 Juli 2020, mayoritas pelaku usaha mikro

dan kecil (UMK) dan usaha menengah dan besar (UMB) sama-sama

melaporkan penurunan pendapatan.

Sebaliknya, hanya sekitar 13 persen pada UMK dan 15 persen pada

UMB yang menyatakan pendapatan tetap. Kemudian, hanya 2 persen dari

UMK dan 3 persen dari UMB yang menyatakan adanya kenaikan

pendapatan.

24
3.1.2 Peluang

Peneliti Senior sekaligus Ekonom PT Bursa Efek Indonesia (BEI)

Poltak Hotradero mengatakan pertumbuhan ekonomi di tahun 2021 akan

membaik dibanding 2020, dikarenakan adanya vaksin. Poltak mengatakan

25
optimis pertumbuhan ekonomi di kuartal II dan kuartal III tahun 2021

akan lebih baik dibanding tahun 2020. Ini lantaran diperkirakan

perekonomian di dunia dan di Indonesia akan menggeliat kembali ke arah

yang positif dan melihat proyeksi umum bahwa ada perbaikan pada aktivitas

manusia, orang-orang sudah tahu bagaimana cara menjaga diri dan juga ada

vaksin yang kita lihat saat ini ada 3 vaksin yang sudah lulus uji klinik fase 3,

kedepannya akan lebih banyak lagi vaksin sehingga diperkirakan tahun 2021

keadaan lebih menjadi baik (Kompas, 2020).

3.1.3 Ancaman

Kondisi Indonesia pada kuartal III-20 pertumbuhan PDB minus

mencapai 3.49 persen. Ini berpengaruh kepada menurunnya daya beli

masyarakat, juga mempengaruhi daya beli produk yang dimiliki oleh PT

Bina Pertiwi, seperti alat penunjang pertanian yang menurun.

3.1.4 Implikasi Bisnis

Perusahaan melakukan evaluasi harian untuk dapat segera responsive

terhadap pertumbuhan ekonomi nasional. Perusahaan berfokus pada sektor

industri anak perusahaan untuk menopang profit perusahaan. Dengan

diproyeksikannya pertumbuhan ekonomi yang lebih baik pada tahun

kedepan, perusahaan optimis untuk dapat meningkatkan profit.

25
3.2 Lingkungan Hukum Domestik

Kebijakan di suatu negara ada untuk mengatur segala aktivitas yang

dilakukan agar semua dapat berjalan lancar. Tidak terkecuali segala aktivitas

yang berhubungan dengan bisnis, agar para pelaku bisnis tidak melakukan

pelanggaran sehingga bisnis dapat berjalan secara kondusif. Dalam buku

Hukum bisnis, kegiatan ekonomi yang terjadi di dalam masyarakat pada

hakikatnya merupakan rangkaian berbagai perbuatan hukum yang luar biasa

banyak baik jenis, ragam, kualitas dan variasinya yang dilakukan oleh antar

pribadi, antar negara dan antar kelompok dalam berbagai volume dengan

frekuensi yang tinggi setiap saat di berbagai tempat (Hukum Bisnis, 2018).

3.2.1 Isyu

Hak sebagai konsumen diatur dalam Undang-Undang Perlindungan

Konsumen Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen Republik

Indonesia yang menjadi perhatian pada industri perdagangan agar dapat

kompetitif di industri tersebut.

Hukum konsumen adalah: keseluruhan asas-asas dan kaidah-kaidah

yang mengatur hubungan dan masalah penyediaan masalah penyediaan dan

penggunaan produk barang dan/atau jasa, antara penyedia dan

penggunaanya, dalam kehidupan bermasyarakat. Sedangkan batasan

berikutnya adalah batasan hukum perlindungan konsumen, sebagai bagian

khusus dari hukum konsumen, dan dengan penggambaran masalah yang

26
telah diberikan dimuka, adalah “keseluruhan asas-asas dan kaidah-kaidah

yang mengatur hubungan

30
dan masalah penyediaan masalah penyediaan dan penggunaan produk

barang dan/atau jasa, antara penyedia dan penggunaanya, dalam kehidupan

bermasyarakat” (Mochtar, 1995).

3.2.2 Peluang

Peraturan perlindungan konsumen menjadi perhatian perusahaan, dan

ini dapat meningkatkan nilai perusahaan dengan menerapkan hak-hak yang

dibutuhkan konsumen dalam bisnis yang ditawarkan oleh perusahaan.

3.2.3 Ancaman

Persaingan bisnis di industri perdagangan yang semakin ketat

membuat perusahaan di industri ini bersaing untuk memberikan pelayanan

yang terbaik pada pelanggannya.

3.2.4 Implikasi Bisnis

Perusahaan sangat memperhatikan segala yang dibutuhkan oleh

konsumen termasuk juga memperhatikan hak-hak konsumen, perusahaan

juga memberikan fasilitas dukungan kepada pelanggan yang meliputi masa

sebelum, selama dan setelah pembelian. Selain itu perusahaan juga

memberikan solusi yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan

yang berbeda, yang bertujuan untuk memberikan produktivitas dan hasil

terbaik pada pelanggan.

27
3.3 Lingkungan Hukum Internasional

Hukum internasional memiliki kekuatan dalam mempengaruhi

keputusan yang diambil oleh perusahaan. Hukum bisnis internasional adalah

seperangkat aturan yang mengatur hubungan antara negara dengan negara,

negara dengan individual (perusahaan), ataupun antar individu dengan

individu, yang tunduk pada dua hukum atau lebih yang berbeda, baik yang

bersifat publik dan tertutup, dalam kegiatan bisnis internasional (sumber: PPT

Bpk. Veri Antoni, UGM Yogyakarta). PT Bina Pertiwi merupakan salah satu

perusahaan perdagangan yang juga melakukan perdagangan impor untuk

memenuhi suplai produk yang diperjualkan oleh PT Bina Pertiwi. Maka dari

itu, PT Bina Pertiwi harus memahami faktor lingkungan hukum internasional.

3.3.1 Isyu

Adanya fasilitas AFTA yang didapat karena Indonesia telah

melakukan dan ikut dalam perjanjian perdagangan bebas atau Free Trade

Agreement (FTA) dengan sejumlah negara. Adanya prosedur dan ketentuan

yang semakin sederhana dan mempermudah industri untuk melaksanakan

kegiatan impor produk yang perdagangannya.

3.3.2 Peluang

Fasilitas AFTA memberikan peluang bagi perusahaan untuk

memperluas pangsa pasar. Sejauh ini perusahaan telah bekerja sama

28
dengan beberapa negara produsen alat penunjang pertanian serta konstruksi

yang berasa dari Jepang, India dan Turki.

30
3.3.3 Ancaman

Mempermudah impor barang dan meningkatkan persaingan antar

perusahaan yang berada di industri perdagangan, khususnya alat penunjang

pertanian dan juga konstruksi.

3.3.4 Implikasi Bisnis

Dengan isyu, peluang dan ancaman yang sudah diketahui, Perusahaan

akan mengupayakan kerjasama yang menguntungkan dengan pihak asing.

Dalam hal ini perusahaan pemasok produk yang dibutuhkan PT Bina

Pertiwi. Lalu perusahaan akan menyusun strategi yang diselaraskan dengan

rencana kerja dan anggaran tahunan perusahaan dalam mencapai

pertumbuhan yang lebih baik.

3.4 Lingkungan Demografi

Mengetahui dan memahami faktor lingkungan demografi bagi para

pelaku usaha akan memberikan informasi penting, khususnya informasi

terkait dengan segmentasi pasar yang dituju oleh perusahaan. Bagaimana ciri,

karakteristik, selera dan kebutuhan konsumen akan selalu mengalami

perubahan sesuai dengan perkembangan zaman. Oleh karena itu, perusahaan

harus memahami bagaimana karakteristik lingkungan demografi di tempat

bisnis itu berada.

29
3.4.1 Isyu

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik, Luas panen padi pada

2020 diperkirakan mengalami kenaikan sebanyak 108,93 ribu hektar atau

1,02 persen dibandingkan luas panen tahun 2019 yang sebesar 10,68 juta

hektar.

3.4.2 Peluang

Kenaikan luas panen ini berdampak pada peningkatan kebutuhan akan

alat-alat penunjang pertanian, perusahaan berpeluang dalam ikut serta

membantu para petani pada industri pertanian untuk meningkatkan

produktivitas terbaik mereka.

3.4.3 Ancaman

Meningkatnya persaingan perusahaan-perusahaan pada industri

perdagangan khususnya pada alat penunjang pertanian untuk mendapatkan

pasar pada kesempatan ini.

3.4.4 Implikasi Bisnis

Perusahaan berupaya meningkatkan nilai perusahaan pada produk

dan jasa yang ditawarkan dalam upaya peningkatan angka penjualan

produk. Perusahaan juga mengkaji kebutuhan pasar dengan menganalisis

produk-produk mana saja yang menjadi kebutuhan pasar.

30
3.5 Lingkungan Politik

Bisnis adalah usaha yang sangat tidak pasti, banyak faktor yang akan

mempengaruhi keberlangsungan suatu bisnis. Salah satunya faktor yang

sangat besar dampaknya bagi aktivitas bisnis adalah lingkungan politik.

Kestabilan politik diperlukan dalam suatu negara untuk dapat mencapai

pertumbuhan yang cepat dan terus menerus. Jika tidak ada kestabilan politik

maka terdapat banyak halangan yang dapat menggagalkan rencana investasi

dan pengembangan kegiatan ekonomi.

3.5.1 Isyu

Laporan Indeks Demokrasi Indonesia atau bisa disebut IDI, pada tahun

2019, menunjukan angka 74,92 dengan kategori sedang. Kepala Badan Pusat

Statistik, Suhariyanto mengungkapkan capaian IDI tersebut merupakan

catatan positif mengenai perkembangan demokrasi di Tanah Air.

3.5.2 Peluang

Dari kondisi politik yang mengalami peningkatan dan membaik, serta

Pendidikan merupakan sarana bagi tumbuh dan berkembangnya sikap

demokrasi yang memberikan peluang dengan mengembangkan kemampuan

SDM sebagai aset untuk perkembangan ekonomi dan politik.

3.5.3 Ancaman

Empat dari sebelas variabel mengalami kemunduran, yakni kebebasan

berkumpul dan berserikat, kebebasan berpendapat, pemilu yang bebas dan

31
adil, serta peran partai politik. Selanjutnya dari 28 indikator, masih ada 6

yang

33
berkategori buruk, diantaranya ancaman penggunaan kekerasan oleh

masyarakat yang menghambat kebebasan berpendapat, persentase

perempuan terpilih terhadap DPRD provinsi, dan demonstrasi/mogok yang

bersifat kekerasan.

3.5.4 Implikasi Bisnis

Perusahaan optimis dengan keadaan politik Indonesia saat ini yang

akan membawa iklim bisnis menjadi positif, Masa pandemi ini membuat

pemerintah fokus pada Kesehatan dan perekonomian, sehingga faktor politik

tidak terlalu terasa di Indonesia.

3.6 Lingkungan Pemerintahan

Lingkungan pemerintahan memiliki pengaruh langsung pada kegiatan

bisnis. Setiap tindakan dan kebijakan pemerintah dapat menguntungkan

maupun mengancam kepentingan bisnis. Pemerintahan memiliki kuasa dan

kewenangan berdasarkan peraturan yang ada untuk memutuskan segala

sesuatu untuk kepentingan setiap insan di negara tersebut. Kegiatan bisnis

membutuhkan pemertintah dan pemerintah juga membutuhkan bisnis. Oleh

karena itu, antara kedua pihak harus memiliki hubungan yang positif demi

kepentingan bisnis itu sendiri, masyarakat dan negara. Pelaku bisnis harus

memperhitungkan setiap tindakan dan kebijakan yang mendorong inovasi

32
tumbuh dari usaha dan bisnis dalam negeri, namun dengan tetap

memperhitungkan kepentingan masyarakat maupun bisnis.

33
3.6.1 Isyu

Pemerintah Indonesia, dalam hal ini Kementerian Energi dan Sumber

Daya Mineral (ESDM) menyebut perlu ada sinergi dari pemerintah pusat,

pemerintah daerah, dan pelaku usaha dalam perencanaan ketenagalistrikan

guna menjamin ketersediaan pasokan listrik masyarakat di masa pandemi

COVID-19. Kementerian Pertanian mendorong adanya Moderenisasi pada

sektor pertanian yang didorong dengan adanya pasar bebas MEA

(Masyarakat Ekonomi ASEAN), agar para pertanian Indonesia dapat

bersaing dengan negara-negara ASEAN lainnya.

3.6.2 Peluang

Perusahaan yang berada di industri energi terbarukan berkesempatan

dalam membantu upaya pemerintah dalam penyediaan listrik di Indonesia.

Rencana pemerintah ini membuka peluang yang semakin besar bagi

perusahaan.

3.6.3 Ancaman

Persaingan di industri terbarukan semakin ketat dan kompetitif, dalam

hal ini setiap perusahaan akan bersaing dalam upaya penyediaan sumber

listrik bagi pemerintah, dalam hal ini PLN.

33
3.6.4 Implikasi Bisnis

Dalam upaya membantu pemerintahan dalam penyediaan pasokan

listrik yang terus memadai, perusahaan dapat ikut serta dengan menjual

mesin pembangkit listrik tenaga mikro hidro kepada PLN selaku pemasok

tunggal listrik di Indonesia.

3.7 Lingkungan Sosial Budaya

Faktor lingkungan dan budaya akan mempengaruhi jalannya bisnis.

Aktivitas berada di tengah-tengah masyarakat dan untuk masyarakat, sehingga

terdapat berbagai faktor dari masyarakat yang mempengaruhi bisnis seperti

keluarga, Lembaga Pendidikan dan agama. Dari segi budaya, sistem

pengetahuan yang terdiri atas nilai-nilai yang diyakini, referensi dan perilaku

dari kelompok masyarakat, oleh karena itu bisnis sangat tergantung oleh

faktor sosial dan budaya yang berkembang dimana tempat bisnis tersebut

berjalan.

3.7.1 Isyu

Suatu perusahaan tidak hanya profit saja yang harus diperhatikan oleh pihak

perusahaan. Namun dengan lingkungan sekitarnya di luar organisasi. Salah

satunya adalah melakukan kegiatan CSR yang dapat meningkatkan value

perusahaan. Kegiatan CSR di Indonesia telah diatur dalam Peraturan

34
Pemerintah No 47 Tahun 2012 tentang Tanggung Jawab Sosial. Undang-undang

tersebut menjadi acuan perusahaan untuk melakukan kegiatan CSR. CSR juga

memberikan keuntungan bagi perusahaan sendiri. Dengan adanya CSR

perusahaan akan lebih dekat dengan masyarakat sekitar sekaligus mendapatkan

dukungan operasional.

3.7.2 Peluang

Perusahaan melakukan kegiatan CSR pada bidang keselamatan kerja seperti

menciptakan dan memelihara budaya keselamatan dimulai dari pelajaran

keselamatan, Kesehatan kerja seperti kesehatan karyawan untuk meningkatkan

produktivitas, mengurangi biaya yang berkaitan dengan kesehatan karyawan, dan

membantu karyawan kami mengoptimalkan kesehatan fisik dan mental dan

pelestarian lingkungan.

3.7.3 Ancaman

Adanya program yang dijalankan di luar perusahaan yang sesuai dengan

kebutuhan masyarakat sekitar. Program CSR perusahaan masih berfokus pada

kegiatan rutin setiap bulan.

3.7.4 Implikasi Bisnis

Program CSR yang sudah diimplementasikan Bina Pertiwi didasari kerangka

Empat Pilar yang mencakup peningkatan akses dan kualitas pendidikan,

peningkatan kesehatan masyarakat, perlindungan kelestarian lingkungan dan

peningkatan ekonomi masyarakat.

35
3.8 Lingkungan Teknologi

Teknologi merupakan kunci kelangsungan hidup masa depan dan

pertumbuhan bisnis di pasar domestik serta global yang kian kompetitif.

Teknologi akan membantu perusahaan dalam meningkatkan produktivitas dan

efisiensi biaya. Melalui keputusan investasi yang tepat pada teknologi serta

mengikuti tuntutan konsumen akan produk dengan teknologi mutakhir.

Dengan teknologi yang tepat guna dan mutakhir juga dapat membantu

perusahaan dalam meningkatkan daya saingnya. Perusahaan perlu mendeteksi

masalah dan tantangan yang ada kemudian dengan mengadopsi teknologi

untuk memberikan solusi yang inovatif.

Didalam buku Bisnis, yang disusun oleh Griffin dan Ebert, Teknologi

memiliki berbagai arti, namun seperti diterapkan pada lingkungan bisnis,

teknologi umumnya mencakup semua cara yang digunakan perusahaan untuk

menciptakan nilai bagi konsistuen mereka. Teknologi merupakan mencakup

pengetahuan manusia, metode kerja, peralatan fisik, elektronik dan

telekomunikasi, serta berbagai sistem pengelohan yang digunakan untuk

melaksanakan kegiatan bisnis (Bisnis, 2007).

3.8.1 Isyu

Dunia sudah memasuki Revolusi industri 4.0, dimana semua industri

di seluruh dunia berlomba-lomba untuk lebih unggul, terutama dalam hal

teknologi, Indonesia pun saat ini mulai menggarap konsep Revolusi

36
Industri 4.0 secara serius. Strategi Indonesia salah satunya, melalui

Kementerian

37
Perindustrian mencoba membuat sebuah roadmap bertajuk Making

Indonesia 4.0.

3.8.2 Peluang

Dengan majunya teknologi yang semakin pesat memudahkan setiap

perusahaan untuk meng-implementasikan teknologi kedalam seluk beluk

bisnisnya, dengan begitu perusahaan dapat unggul di industrinya.

3.8.3 Ancaman

Setiap perusahaan saling berlomba-lomba dalam penggunaan

teknologi yang tepat guna dalam bisnisnya serta pengadaan produk

berteknologi tinggi yang dapat memenuhi kebutuhan konsumen, membuat

persaingan pada industri perdagangan semakin ketat. Namun, perusahaan

juga harus memperhatikan.

3.8.4 Implikasi Bisnis

Perusahaan berupaya untuk menggunakan teknologi yang tepat guna,

dan berencana menyingkat proses bisnis dengan penggunaan digitalisasi

pada internal perusahaan. Perusahaan juga berupaya dalam mengikuti

teknologi terkini dengan menyediakan produk-produk berteknologi terkini

yang akan dapat memenuhi kebutuhan konsumen.

37
3.9 Lingkungan Alam

Faktor lingkungan alam menjadi salah satu faktor penting bagi

perusahaan, karena perusahaan merupakan bagian dari alam. Perusahaan tentu

memanfaatkan

37
berbagai macam sumber daya yang berasal dari alam dalam menjalankan

bisnisnya. Perusahaan dapat bertahan lama juga karena didukung oleh

kekayaan yang lingkungan alam berikan. Selama bertahun-tahun, bisnis

dijalankan dengan sedikit perhatian terhadap konsekuensi lingkungan.

Aktivitas bisnis seringkali menyebabkan masalah bagi lingkungan.

Berbagai faktor lingkungan alam dapat sangat mempengaruhi aktivitas

bisnis. Faktor-faktor tersebut yaitu ketersediaan sumber daya alam, cuaca dan

kondisi iklim, aspek lokasi, dan faktor topografi. Oleh karena itu, bisnis

sangat dipengaruhi oleh sifat lingkungan alam dimana bisnis itu berjalan.

3.9.1 Isyu

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat ada 2.127

kejadian bencana alam di Indonesia sejak 1 Januari-22 September 2020.

Tanah longsor dan banjir merupakan bencana yang paling sering terjadi,

masing-masing 800 dan 593 kali.

3.9.2 Peluang

Dengan melihat data bencana alam yang terjadi di Indonesia, masih

terdapat daerah-daerah di Indonesia yang masih memiliki rekam jejak

bencana yang sedikit, hal tersebut bisa menjadi pertimbangan bagi

perusahaan dalam rangka membangun kantor cabang atau cabang

perwakilan.

38
3.9.3 Ancaman

Melihat data bencana alam yang sering terjadi, ini menjadi tantangan

bagi perusahaan dalam memitigasi risiko jika terjadi bencana alam dan

bencana tersebut berdampak pada kelangsungan bisnis perusahaan.

3.9.4 Implikasi Bisnis

Perusahaan berupaya aktif dalam memitigasi risiko bencana alam yang

terjadi dengan mengansurasikan aset-aset yang dimiliki perusahaan,

sehingga dampak kerusakan yang dialami oleh perusahaan akan dapat

terminimalisir. Perusahaan juga berupaya dalam menjaga lingkungan alam

sekitar perusahaan dimana bisnis itu berjalan.

39
BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan

Dari semua faktor-faktor lingkungan eksternal yang telah dianalisis, semuanya

berpengaruh terhadap kinerja perusahaan PT Bina Pertiwi, namun, faktor-faktor

dibawah ini yang sangat berpengaruh terhadap kinerja PT Bina Pertiwi, dan

kesimpulan yang dapat ditarik berdasarkan analisis eksternal yaitu:

1. Faktor-faktor lingkungan eksternal mempengaruhi kinerja perusahaan

PT. Bina Pertiwi. Faktor eksternal yang paling berpengaruh adalah

lingkungan ekonomi dan lingkungan teknologi.

2. Terdapat peluang yang timbul dari setiap faktor-faktor lingkungan

eksternal yang mempengaruhi kinerja perusahaan PT. Bina Pertiwi.

3. Terdapat ancaman yang timbul dari setiap faktor-faktor lingkungan

eksternal yang mempengaruhi kinerja perusahaan PT. Bina Pertiwi.

4. Dapat menentukan implikasi bisnis dari setiap faktor-faktor

lingkungan eksternal pada PT. Bina Pertiwi.

4.2 Saran

Berdasarkan hasil penelitian ini, saran yang dapat diberikan yaitu:

40
1. Berdasarkan kesimpulan pertama, Perusahaan mempertimbangkan

setiap isu lingkungan eksternal dari setiap peluang dan ancaman agar

dapat mengambil keputusan dan mengembangkan strategi yang tepat.

2. Berdasarkan kesimpulan kedua, Perusahaan dapat memanfaatkan

peluang-peluang yang ada seperti dalam transformasi digitalisasi.

3. Berdasarkan kesimpulan ketiga, Perusahaan dapat membuat dan

mengembangkan strategi baru untuk menghadapi ancaman-ancaman

dari faktor eksternal.

4. Dan yang terakhir, diharapkan perusahaan dapat menerapkan implikasi

bisnis dari hasil penelitian ini.

41
DAFTAR PUSTAKA

Badan Pusat Statistik. Luas panen dan produksi padi pada tahun 2020 mengalami
kenaikan dibandingkan tahun 2019 masing-masing sebesar 1,02 dan 1,02
persen. https://www.bps.go.id/pressrelease/2020/10/15/1757/luas-panen-
dan-produksi-padi-pada-tahun-2020-mengalami-kenaikan-dibandingkan
tahun-2019-masing-masing-sebesar-1-02-dan-1-02-persen-.html
(Diakses pada 6 Desember 2020)

Badan Pusat Statistik. 2020. Analisis Hasil Survei Dampak Covid-19 Terhadap
Pelaku Usaha. https://covid-19.bps.go.id/ (Diakses pada 28 Desember 2020)

Bina Nusantara. 2020. Lingkungan Ekonomi. https://bbs.binus.ac.id/ibm/2018/04


/lingkungan-ekonomi/ (Diakses pada 10 Desember 2020)

Bisnis. 2020. Survey Covid-19 tekan semua sektor usaha.


https://ekonomi.bisnis.com/
read/20200915/12/1291857/survei-bps-covid-19-tekan-semua-sektor-usaha
(Diakses pada 28 Desember 2020)

Databoks. 2020. 2.127 Bencana Terjadi di Indonesia Per September 2020.


https://databoks.katadata.co.id/datapublish/2020/09/22/2127-bencana
terjadi-di-indonesia-per-september-2020 (Diakses pada 6 Desember 2020)

Kompas. 2020. Indonesia Resmi Resesi, Ekonomi Kuartal III-2020 Minus 3,49
Persen. http://kmp.im/AGAeDa (Diakses pada 6 Desember 2020)

Liputan 6. 2020. Vaksin Covid 19 bakal jadi penentu pertumbuhan ekonomi 2020.
https://www.liputan6.com/bisnis/read/4433093/vaksin-covid-19-bakal-
jadi-penentu-pertumbuhan-ekonomi-2021 (Diakses pada 28 Desember 2020)

Media Indonesia. 2020. Ini Upaya Pemerintah Jamin Pasokan Listrik di Tengah
Pandemi. https://mediaindonesia.com/ekonomi/344157/ini-upaya
pemerintah-jamin-pasokan-listrik-di-tengah-pandemi
(Diakses pada 5 Desember 2020)

Media Indonesia. 2020. 2019, IDI Capai Angka Tertinggi. https://mediaindonesia


.com/weekend/335102/2019-idi-capai-angka-tertinggi
(Diakses pada 6 Desember 2020)

42
Mochtar Kusumaatmadja, Hukum, Masyarakat, dan Pembinaan Hukum Nasional,
Penerbit Binacipta, Bandung, 1995. (Diakses pada 6 Desember 2020)

Ricky W Griffin., and Ronald J. Ebert. 2007. Bisnis. Penerbit Erlangga, Jakarta.
(Diakses pada 6 Desember 2020)

43