Anda di halaman 1dari 12

Nama: Yuslihu ilma hardewi

Nim: 856739149

Kelas: PGSD B

No absen: 20

PDGK4403/PENDIDIKAN ANAK DI SD /4SKS

PROGRAM STUDI S1 PGSD

TUGAS TUTORIAL KE-3

1.Aanalisislah inovasi pendidikan di SD berdasarkan video yang dapat anda unduh di laman tertentu (20)

2.Uraikan manfaat konvensi hak anak (20)

3.Jelaskan hubungan makna hak anak dan pendidikan dengan menggunakan bahan kerangka berpikir!
( 20)

4.Berikan contoh pelanggaran hak anak di SD! (20)

5Apa saja peran guru dalam bimbingan dan konseling di SD!(10)

Buatlah perencanaan bimbingan dan konseling di SD!(10).

PENYELESAIAN:

1. Link video yang saya analisis sebagai berikut:

https://elviannadona.wordpress.com/2012/12/28/video-pembelajaran-quantum-learning-2/

Analisis:

Inovasi berasal dari kata latin, innovation yang berarti pembaruan dan perubahan. Kata kerjanya innovo
yang artinya memperbarui dan mengubah. Inovasi adalah suatu ide, barang, kejadian, metode, yang
dirasakan atau diamati sebagai suatu hal yang baru bagi seseorang atau sekelompok orang
(masyarakat), baik itu berupa hasil invensi atau diskoveri. Inovasi diadakan untuk mencapai tujuan
tertentu atau untuk memecahkan suatu masalah tertentu (Ibrahim, 1988). Invensi adalah suatu
penemuan yang benar-benar baru artinya hasil kreasi manusia yang berupa benda atau hal yang
ditemukan itu benar-benar sebelumnya belum ada, kemudian diadakan dengan hasil kreasi baru.
Sedangkan diskoveri adalah suatu penemuan sesuatu yang sebenarnya benda atau hal yang ditemukan
itu sudah ada, tetapi belum diketahui orang.
Tujuan dari inovasi pendidikan adalah memaksimalkan (efiiensi, efektivitas dan relevannsi) segala
kemampuan dalam bidang pendidikan seperti tenaga, uang, sarana prasarana.inovasi pendidikan
mencakup hal-hal yang berhubungan dengan komponen system pendidikan dalam arti sempit (suatu
lembaga pendidikan) maupun dalam arti luas (sistem pendidikan). Komponen pendidikan atau
komponen system social yang memungkinkan untuk dilakukan suatu inovasi, yaitu : pembinaan
personalia, banyaknya personalia dan wilayah kerja, fasilitas fisik, penggunaan waktu, perumusan
tujuan, peran yang diperlukan, wawasan dan perasaan, bentuk hubungan antar bagian, dan strategi.
Faktor-faktor utama yang perlu diperhatikan dalam inovasi pendidikan adalah guru, siswa, kurikulum,
fasilitas, dan program atau tujuan.Dalam inovasi pendidikan secara umum dapat dibedakan menjadi 5
model inovasi yang baru yaitu :

1.Top Down

2. Pendekatan Kontekstual

3. Desentralisasi dan Demokratisasi dalam Pendidikan

4. Bottom Up

5. Quantum Learning

VIDEO YANG SAYA ANALISIS ADALAH QUANTUM LEARNING

1. Pengertian Quantum Learning

Quantum learning ialah kiat, petunjuk, strategi, dan seluruh proses belajar yang dapat mempertajam
pemahaman dan daya ingat, serta membuat belajar sebagai suatu untuk melakukan eksperimen yang
disebutnya suggestology (suggestopedia). Quantum learning sebagai “interaksi-interaksi yang mengubah
energi menjadi cahaya.” Mereka mengamsalkan kekuatan energi sebagai bagian penting dari tiap
interaksi manusia. Dengan mengutip rumus klasik E = mc2, mereka alihkan ihwal energi itu ke dalam
analogi tubuh manusia yang “secara fisik adalah materi”.Ada beberapa karakteristik quantum learning
yang harus dipahami, agar pembelajaran dapat berjalan dengan benar. Adapun karakteristiknya adalah
sebagai berikut: pertama setiap orang adalah pendidik dan sekaligus peserta didik, sehingga bisa saling
berfungsi sebagai fasilitator, contohnya guru mau menerima masukan dari muridnya dan sering saling
bertukar informasi.kedua Belajar akan sangat efektif jika dilakukan dalam suasana yang menyenangkan,
lingkungan dan suasana yang tidak terlalu formal, penataan tempat duduk, penataan sinar atau cahaya
yang baik sehingga peserta merasa nyaman.ketiga Setiap orang mempunyai gaya belajar, bekerja yang
unik dan berbeda yang merupakan pembawaan alamiah sehingga tidak perlu merubahnya. Dengan
demikian perasaan nyaman dan positif akan terbentuk dalam menerima informasi atau materi yang
diberian fasilitator.keempat Kunci menuju kesuksesan model quantum learning adalah latar belakang
musik klasik atau instrumental yang telah terbukti memberikan pengaruh positif dalam proses
pembelajaran. Musik klasikal dapat meningkatakan kemampuan mengingat, mengurasi sterss,
meredekan ketegangan, meningkatkan energi dan memberikan daya ingat. Quantum learning mencakup
aspek-aspek penting dalam program neurolinguistik (NLP), yaitu suatu penelitian tentang bagaimana
otak mengatur informasi. Program ini meneliti hubungan antara bahasa dan perilaku dan dapat
digunakan untuk menciptakan jalinan pengertian siswa dan guru. Pada kaitan inilah, quantum learning
menggabungkan sugestologi, teknik pemercepatan belajar dan NLP dengan teori, keyakinan, dan
metode tertentu. Quantum learning berdasarkan pada konsep “ bawalah dunia mereka kedunia kita dan
antarkan dunia kita kedunia mereka.” Segala hal yang dilakukan berdasarkan pada prinsip diatas
( Deporter, Bobbi, 2000)

2. Kelebihan dan Kekurangan Quantum Learning

-Kelebihan Quantum Learning

Beberapa kelebihan quantum learning diantaranya adalah:

Pertama, Pembelajaran kuantum membiasakan siswa untuk melatih aktivitas kreatifnya sehingga siswa
dapat menciptakan suatu produk kreatif yang dapat bermanfaat bagi diri dan lingkungannya. Contonya
ketika dikelas guru terbiasa mengajari siswa untuk selalu berfikir kreatif untuk menemukan hal yang
baru.

Kedua, Dalam pembelajaran kuantum, emosi sangat diperlukan untuk menciptakan motivasi belajar
yang tinggi. Motivasi yang tinggi dapat menambah kepercayaan diri siswa, sehingga siswa tidak ragu dan
malu serta mau mengembangkan potensi-potensi yang ada.

Ketiga,Pembelajaran kuantum memusatkan perhatian pada interaksi yang bermutu dan bermakna,
bukan sekedar transaksi makna. Jadi guru bukan hanya menjelaskan tetapi menanamkan dalam diri
siswa.

Keempat,Pembelajaran kuantum sangat menekankan pada pemercepatan pembelajaran dengan taraf


keberhasilan tinggi. Contohnya penggunaan music klasik akan merangsang percepatan daya tangkap
siswa sehingga mudah dalam memahami materi yang diberikan.

Kelima, Pembelajaran kuantum sangat menentukan kealamiahan dan kewajaran proses pembelajaran,
bukan keartifisialan atau keadaan yang dibuat-buat. Contohnya guru memberikan konsep-konsep
dengan contoh yang nyata bukan khayalan.

Keenam, Pembelajaran kuantum memusatkan perhatian pada pembentukan ketrampilan akademis, dan
ketrampilan (dalam) hidup.

Ketujuh, Pembelajaran kuantum menempatkan nilai dan keyakinan sebagai bagian penting proses
pembelajaran. Jadi seorang guru bukan hanya menyampaikan materi tetapi juga menanamkan karakter
yang harus dimiliki siswa.

Kedelapan, Pembelajaran kuantum mengutamakan keberagaman dan kebebasan, bukan keseragaman


dan ketertiban. Jadi siswa diberikan kebebasan untuk menyampaikan pendapat dan melakukan aktifitas
yang diminatinya.

-Kekurangan Quantum Learning


Pertama, Membutuhkan pengalaman yang nyata. Karena kuantum learning menuntut guru untuk kreatif
dan menjadikan kegitan belajar mengajar lebih menyenangkan sehingga diperlukan pengalaman yang
matang untuk dapat menciptakan situasi yang diatas.

Kedua, Waktu yang cukup lama untuk menumbuhkan motivasi dalam belajar. Karena kuantum learning
menggunakan metode pemberian sugesti sehingga dibutuhkan waktu yang lama untuk menumbuhkan
karakter yang diharapkan.

Ketiga, Kesulitan mengidentifikasi ketrampilan siswa. Karena setiap siswa memiliki ketrampilan yang
berbeda-beda sehingga untuk mengidentifikasi ketrampilan setiap siswa memerlukan proses yang tidak
mudah yaitu dengan mengamati perilaku dan minat setiap siswa.

Keempat, Memerlukan dan menuntut keahlian dan ketrampilan guru. Karena kuantum learning
menuntut guru untuk kreatif dan menjadikan kegitan belajar mengajar lebih menyenangkan sehingga
diperlukan keahlian dan ketrampilan guru untuk dapat menciptakan situasi yang diatas.

Kelima, Memerlukan proses perancanaan dan persiapan pembelajaran yang cukup matang dan
terencana dengan cara yang lebih baik. Karena kuantum learning harus bisa menjadikan kegiatan belajar
menyenangkan sehingga persiapan yang matang akan membantu terlaksananya kegiatan pembelajaran
tersebut.

Keenam, Adanya keterbatasan sumber belajar, alat belajar dan menuntut situasi dan kondisi. Karena
dengan keterbatasan sarana prasarana akan menghambat terlaksananya kegiatan tersebut dan hasilnya
kegiatan belajar mengajar akan berjalan kurang efektif.

3. Kesimpulan

Quantum learning adalah suatu model pembelajaran yang menekankan pada pemberian sugesty dan
dituntut mampu menciptakan pembelajaran yang menyenangkan serta efektif.

Quantum learning dapat memungkinkan peserta didik untuk belajar dengan kecepatan yang
mengesankan dengan upaya yang normal dan dibarengi dengan kegembiraan.

Kelebihan dari penggunaan metode quantum learning adalah: Membiasakan siswa untuk melatih
aktivitas kreatifnya sehingga siswa dapat menciptakan suatu produk kreatif yang dapat bermanfaat bagi
diri dan lingkungannya, emosi sangat diperlukan untuk menciptakan motivasi belajar yang tinggi.
Motivasi yang tinggi dapat menambah kepercayaan diri siswa, sehingga siswa tidak ragu dan malu serta
mau mengembangkan potensi-potensi yang terdapat. Kekurangan dari penggunaan metode quatum
learning adalah : penggunaan waktu dalam pembelajaran membutuhkan banyak.

REFERENSI

De Porter, Bobbi. dan M. Hernacki. 1999. Quantum Learning. Bandung: KAIFA.


De Porter, Bobbi., dkk. 2000. Quantum Teaching. Bandung: KAIFA

2. Manfaat konvensi hak anak

Konvensi Hak Anak merupakan wujud nyata atas upaya perlindungan terhadap anak, agar hidup anak
menjadi lebih baik. Sejak Indonesia meratifikasi Konvensi Hak Anak di Tahun 1990 banyak kemajuan
yang telah ditunjukkan oleh pemerintah Indonesia dalam melaksanakan Konvensi Hak Anak. Dalam
menerapkan Konvensi Hak Anak, negara peserta konvensi punya kewajiban untuk melaksanakan
ketentuan dan aturan-aturannya dalam kebijakan, program dan tata laksana pemerintahannya.
Konvensi Hak Anak merupakan sebuah perjanjian yang mengikat, yang artinya ketika disepakati oleh
suatu negara, maka negara tersebut terikat pada janji-janji yang ada di dalamnya dan negara wajib
untuk melaksanakannya. Konvensi Hak Anak merupakan sebuah perjanjian hukum international tentang
hak-hak anak. Konvensi ini secara sederhana dapat dikelompokkan kedalam 3 hal. Pertama, mengatur
tentang pihak yang berkewajiban menanggung tentang hak yaitu negara. Kedua, pihak penerima hak
yaitu anak-anak. Ketiga, memuat tentang bentuk-bentuk hak yang harus dijamin untuk dilindungi,
dipenuhi dan ditingkatkan. Relasi antara pemegang hak dan pemangku kewajiban dapat digambarkan
sebagai berikut:

Relasi antara pemegang hak [anak] dan pemangku kewajiban [negara] menunjukkan negara punya
kewajiban untuk melindungi, memenuhi, menghormati, mempromosikan hak-hak anak. Sedangkan
anak, karena dianggap belum matang secara fisik dan mental maka kewajiban anak dianggap beralih
pada orang dewasa yang menjadi pengasuhnya, baik keluarga maupun pengasuh dalam bentuk lain
seperti adopsi dan lainnya.

Dalam sejarahnya, Konvensi Hak Anak pertama kali digagas oleh Eglante Jebb pada 1923 lewat Deklarasi
Hak Anak yang berisi 10 butir pernyataan hak anak. Lima tahun kemudian deklarasi tersebut diadopsi
oleh Liga Bangsa-Bangsa dan dikenal dengan sebutan Deklarasi Jenewa. Majelis umum PBB kemudian
ikut mengadopsinnya pada 1948. Pada 1979, dibentuk sebuah kelompok kerja untuk membuat rumusan
Konvensi Hak Anak. 10 tahun kemudian, konvensi tersebut diadopsi oleh Majelis Umum PBB dan
akhirnya pada 2 September 1990 Konvensi Hak Anak mulai diberlakukan.

Konvensi Hak Anak berisi 54 pasal. Komite Hak Anak PBB mengelompokkan Konvensi Hak Anak ke dalam
8 klaster, yang berisi Langkah-langkah implementasi umum, definisi anak, prinsip-prinsip umum, hak-hak
sipil dan Kemerdekaan, lingkungan keluarga dan pengasuhan pengganti, kesehatan dan kesejahteraan
dasar, pendidikan, waktu luang dan kegiatan budaya dan langkah-langkah perlindungan khusus.

Pasal-pasal dalam Konvensi Hak Anak berdasarkan klaster dan pasalnya sebagai berikut:

I. Langkah-langkah Implementasi Umumpasal 4 ; 42 dan 44 ayat 6

II. Definisi Anak Pasal 1

III. Prinsip-Prinsip Umum


1. Non diskriminasi Pasal 2

2. Yang terbaik bagi anak Pasal 3

3. Hak Hidup dan Kelangsungan Hidup Pasal 6

4. Penghargaan terhadap Pandangan Anak Pasal 12

IV Hak Sipil dan Kemerdekaan

1. Pencatatan kelahiran pasal 7

2. Hak untuk dilindungi identitas pasal 8

3. Hak atas kebebasan berpendapat Pasal 13

4. Hak atas kebebasan berpikir, berhati nurani dan berkeyakinan Pasal 14

5. Hak atas kebebasan berkumpul secara damai Pasal 15

6. Hak atas privasi Pasal 16

7. Hak atasinformasi yang bermanfaat Pasal 17

8. Hak atas perlindungan dari kekerasan, penyiksaan, perlakuan hukuman tidak manusiawi Pasal
37 (a)

V. Lingkungan Keluarga dan Pengasuhan Alternatif

1. Hak atas bimbingan orang tua Pasal 5

2. Tanggung jawab orang tua Pasal 18 ayat 1 dan 2

3. Hak untuk tidak dipisahkan dari orang tua Pasal 9

4. Penyatuan kembali dengan orang tua Pasal 10

5. Pemindahan ilegal Pasal 11

6. Perlindungan dari kekerasan fisik, mental, seksual, pencideraan dalam asuhan orang tua, wali atau
orang lain yang memelihara anak Pasal 19

7. Anak-anak yang terpisah dari lingkungan keluarga Pasal 20

8. Adopsi Pasal 21
9. peninjauan atas penempatan Pasal 25

10. Pemulihan tanggung jawab orang tua Pasal 27 ayat 4

11. Pemulihan fisik, psikologis dan re-integrasi sosial bagi anak-anak korban kekerasan, eksploitasi,
penyiksaan, hukuman yang kejam Pasal 39

VI. Kesehatan dan Kesejahteraan Dasar

1. Hak hidup dan kelangsungan hidupPasal 6

2. Hak atas pelayanan dan perawatan kesejahteraan dasar Pasal 18 ayat 3

3. Hak anak-anak difable ( anak-anak cacat) Pasal 23

4. Hak atas kesehatan Pasal 24

5. Hak atas jaminan sosial Pasal 26

6. standart kesejahteraan Pasal 27 ayat 1-3

VII. Pendidikan, Waktu Luang dan kegiatan Budaya

1. Hak atas pendidikan pasal 28

2. Tujuan pendidikan Pasal 29

3. Hak atas waktu luang, rekreasi dan kegiatan budaya Pasal 31

VIII Pelindungan Khusus

1. Anak-anak dalam situasi emergency

-Pengungsi Anak pasal 22

-Anak dalam konflik bersenjata Pasal 38

2. Anak dalam situasi berkonflik dengan hukumPasal 37, pasal 40

3. Anak-anak korban kekerasan dan eksploitasi

-anak-anak korban eksploitasi ekonomi Pasal 32


-Anak-anak korban kekerasan dan eksploitasi seksualPasal 37 (b) – (d), pasal 34

-anak-anak korban penyalahgunaan narkotika dan obat-obat terlarangPasal 33

-Anak-anak korban penculikan, penjualan dan perdagangan anak Pasal 35

4. Anak-anak dari suku minoritas, penduduk asli dan terasing Pasal 30

Indonesia sendiri meratifikasi Konvensi Hak Anak (KHA) melalui Keppres No.36 tahun 1990 pada tanggal
25 Agustus 1990. Konsekwensi atas telah diratifikasinya Konvensi Hak Anak tersebut, maka Indonesia
berkewajiban untuk melaksanakan ketentuan-ketentuan yang terkandung dan atau memiliki kewajiban
untuk memenuhi hak-hak anak yang diakui dalam KHA yang secara umum memberikan perlindungan
dan penghargaan terhadap anak, agar anak dapat merasakan seluruh hak-haknya, sehingga terjauh dari
tindakan kekerasan dan pengabaian. Sebagai individu maupun negara, sudah seharusnya setiap orang
menyimak pasal demi pasal rumusan Konvensi Hak Anak yang terdiri dari 3 bagian yang mencakup
kandungan substantif hak anak, mekanisme pelaksanaan dan pemantauan, serta pemberlakuan sebagai
hukum yang mencakup secara internasional. Sehingga setidaknya akan mampu mendapat pemahaman
tentang empat kategori Hak Anak yaitu hak untuk hidup, hak untuk tumbuh kembang, hak memperoleh
perlindungan dan hak untuk berpartisipasi atau dihargai pendapatnya. Kemudian setelahnya adalah
melakukan monitoring situasi dengan mengum[ulkan berbagai bahan atau informasi tentang masalah
seputar anak. Tujuannya adalah untuk mendapatkan informasi seluas-luasnya tentang isu anak. Periksa
ulang kembali segala informasi yang didapatkan untuk memastikan keakuratan informasi tersebut.
Kemudian lakukan analisis situasi untuk memetakan berbagai masalah anak secara periodik. Terkait
dengan hak-hak anak selain mengacu kepada KHA, kita juga dapat menghubungkannya dengan berbagai
instrument yang terkait dengan anak, seperti Konvensi ILO, Deklarasi dan sebagainya yang juga
merupakan perjanjian-perjanjian International. Dengan adanya KHA (dan instrument international
mengenai HAM lainnya) dapat digunakan sebagai acuan yang bisa digunakan untuk melakukan advokasi
bagi perubahan atau mendorong lahirnya peraturan perundangan, kebijakan-kebijakan ataupun
program yang lebih baik bagi anak-anak.

3. hubungan makna hak anak dan pendidikan dengan menggunakan bahan kerangka berpikir

Hak memperoleh pendidikan sebenarnya telah digariskan secara yuridis dalam batang tubuh Undang-
Undang Dasar 1945, Bab XIII, pasal 31 ayat 1 dan 2 : 1) Tiap-tiap warga negara berhak mendapat
pengajaran; 2) Pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pengajaran nasional yang
diatur dengan undang-undang. Demikian juga yang terdapat dalam penjelasan Undang-Undang Republik
Indonesia No.20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, disebutkan, “bahwa sistem pendidikan
nasional harus mampu menjamin pemerataan kesempatan pendidikan, peningkatan mutu, serta
relevansi dan efisiensi manajemen pendidikan untuk menghadapi tantangan sesuai dengan tuntutan
perubahan kehidupan lokal, nasional, dan global sehingga perlu dilakukan pembaharuan pendidikan
secara terencana, terarah, dan berkesinambungan”.
Sebagai bentuk kesungguhan Indonesia dalam memajukan dan melindungi hak dasar anak khususnya
atas pendidikan, Pemerintah Indonesia telah melakukan upaya pemberdayaan baik secara konstitusional
maupun institusional. Hal tersebut sekaligus dimaksudkan untuk lebih meningkatkan citra positif
Indonesia dan memantapkan kepercayaan masyarakat internasioal. Sehubungan dengan pemberdayaan
secara konstitusional, pemerintah Indonesia telah meratifikasi sejumlah instrument internasional Hak
Asasi Manusia antara lain dengan bentuk Undang-undang dan Keputusan Presiden. Adapun
pemberdayaan secara institusional dilakukan dengan pembentukan sejumlah lembaga atau komite yang
berada dalam kewenangan Negara maupun lembaga swadaya masyarakat.

Salah satu bentuk perwujudan dari pemberdayaan secara konstitusional yaitu terbentuknya Undang-
Undang Republik Indonesia No.39 tahun 1999 tentang Hak Azasi Manusia yang mencantumkan hak anak
dalam memperoleh pendidikan yaitu pasal 60 ayat (1) dan (2) yang menyatakan (1) “setiap anak berhak
untuk memperoleh pendidikan dan pengajaran dalam rangka pengembangan pribadinya sesuai dengan
minat, bakat dan tingkat kecerdasannya; Sedangkan ayat (2) menyatakan “setiap anak berhak mencari,
menerima, memberikan informasi sesuai dengan tingkat intelektualitas dan usianya demi
pengembangan dirinya sepanjang sesuai dengna nilai-nilai kesusilaan dan kepatutan; Demikian juga
yang tercantum dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 tahun 2002 tentang perlindungan
anak, pasal 9 ayat (1) yang pernyataanya telah dikemukakan pada pendahuluan. Bentuk lain dari
pemberdayaan secara konstitusional adalah berupaKeputusan Presiden (Kepres ) Republik Indonesia No.
36 tahun 1990 tentang pengesahan konvensi hak-hak anak dan Kepres No. 12 tahun 2001 tentang
komite aksi nasional penghapusan bentuk-bentuk pekerjaan terburuk untuk anak

Sedangkan pemberdayaan secara institusional adalah dengan pembentukan kelembagaan dan komite,
seperti: (1) Komite Nasional Hak Asasi Manusia (KOMNAS HAM) yang dibentuk sesuai dengan Keputusan
Presiden No.50 tahun 1993 yang kemudian dikukuhkan dengan Undang-undang no. 39 tahun 1999; (2).
Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dengan Keputusan Presiden RI no.77 tahun 2003. Lembaga
ini bersifat independen yang dibentuk berdasarkan Undang-undang No. 23 tahun 2002 tentang
perlindungan anak dalam rangka meningkatkan efektifitas penyelenggaraan perlindungan anak. Tugas
utama komisi adalah: (a) melakukan sosialisasi seluruh ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berkaitan dengan perlindungan anak, mengumpulkan data dan informasi, menerima pengaduan
masyarakat, melakukan penelaahan, pemantauan, evaluasi dan pengawasan terhadap penyelenggaraan
perlindungan anak, dan (b) memberikan laporan, saran, masukan,dan pertimbangan kepada presiden
dalam rangka perlindungan anak. Keanggotaan KPAI terdiri dari unsur pemerintah, tokoh agama, tokoh
masyarakat, organisasi sosial, organisasi kemasyarakatan, organisasi profesi, lembaga swadaya
masyarakat, dunia usaha, dan kelompok msyarakat yang peduli terhadap perlindungan anak.
Keanggotaan KPAI diangkat dan diberhetikan oleh Presiden setelah mendapat pertimbangan DPR RI.
Keanggotaan diangkat untuk masa jabatan 3 (tiga) tahun dan dapat diangkat kembali untuk 1 (satu) kali
masa jabatan

Menelusuri hakikat pendidikan bagi anak sebenarnya erat kaitannya dengan pengertian anak sebagai
manusia dan makhluk Allah termasuk tujuan-tujuannya. Anak dilahirkan dalam kondisi yang lemah dan
tidak tahu apapun, kemudian tumbuh dan berkembang menjadi sesosok manusia yang sesungguhnya.
Pertumbuhan dan perkembangan manusia tidak dapat diserahkan begitu saja kepada alam
lingkungannya; ia memerlukan bimbingan dan pengarahan karena terbatas kondisi fisik serta
kemampuan yang dimilikinya. Oleh karena itu, manusia adalah makhluk yang sebenarnya memerlukan
pendidikan. (Sauri , 2006 : 39)

4. contoh pelanggaran hak anak di SD

-Siswa menghina/mengejek, mencemooh siswa lain (bullying)

-Diskriminasi yang dilakukan guru antara anak yg lebih pintar dengan anak yang agak bodoh atau nakal

-Tawuran antar pelajar baik dengan teman teman satu sekolah atau dengan siswa lain sekolah.

-Diskriminasi yang dilakukan guru terhadap anak guru yang lebih disayang

-Berkelahi dengan teman.

-Siswa memalak, mengompas, atau menganiaya temannya

-Adanya tindak kekerasan di sekolah terhadap siswa baik oleh guru, pengelola kelas ataupun teman-
temannya.

5. peran guru dalam bimbingan dan konseling di SD

Guru mempunyai peran yang sangat penting di dalam program bimbingan dan konseling di sekolah,
terlebih di sekolah dasar. Peran guru sekolah dasar dalam bimbingan dan konseling berbeda dengan
peran guru pada jenjang pendidikan atau sekolah lainnya. Peran guru sekolah dasar dalam bimbingan
dan konseling lebih luas dan mendalam dibandingkan dengan peran guru pada jenjang pendidikan atau
sekolah yang lebih tinggi mengingat guru sekolah dasar harus berfungsi sebagai guru kelas

Agar memiliki kesiapan yang baik untuk dapat melanjutkan ke sekolah lanjutan tingkat pertama maka
anak sekolah dasar tidak hanya dibekali kemampuan baca, tulis dan hitung melainkan juga harus
disiapkan untuk memiliki kemampuan intelektual, kemampuan pribadi serta kemampuan sosial yang
baik sesuai dengan tingkat perkembangannya

Peran yang harus dilakukan oleh guru kelas dalam pelaksanaar bimbingan dan konseling di SD meliputi
berikut ini

1. Mengidentifikasi kebutuhan, potensi, minat, bakat dan masalah tiap anak, terutama dalam kegiatan
belajar di kelas.

2. Mengidentifikasi gejala-gejala salah suai anak di sekolah.

3. Memberi kemudahan bagi pertumbuhan dan perkembangan anak di lingkungan sekolah terutama
kegiatan belajar-mengajar
4. Melaksanakan bimbingan kelompok, baik di dalam maupun di luar kelas.

5. Melengkapi rencana-rencana yang telah dirumuskan bersama anak dan guru.

6. Melaksanakan pengajaran sesuai dengan kondisi dan karakteristik kebutuhan anak.

7. Mengumpulkan data dan informasi tentang anak, terutama dalam kegiatan belajamya.

8. Melaksanakan kontak dengan masyarakat, terutama dengan orang tua/wali anak antara lain
mengadakan kunjungan rumah (home visit)

9. Melaksanakan konseling terbatas, mengingat hubungan yang baik dapat terjalin dengan mudah
antara anak dengan guru.

10. Memberikan pelayanan rujukan, yaitu melimpahkan anak tertentu kepada pihak yang lebih
kompeten

Contoh perencanaan bimbingan dan konseling di SD

Anda mungkin juga menyukai