Anda di halaman 1dari 79

KEEFEKTIFAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF

TIPE STAD PADA PEMBELAJARAN MATEMATIKA


POKOK BAHASAN SEGIEMPAT SISWA KELAS VII SEMESTER 2
SMP NEGERI 1 SLAWI TAHUN PELAJARAN 2006/2007

SKRIPSI

Diajukan dalam Rangka Penyelesaian Studi Strata 1


untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Oleh
Nama : Hesti Setianingsih
NIM : 4101403501
Program Studi : Pendidikan Matematika
Jurusan : Matematika

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2007

iii
PENGESAHAN

SKRIPSI

Keefektifan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD pada Pembelajaran


Matematika Pokok Bahasan Segiempat Siswa Kelas VII Semester 2
SMP Negeri 1 Slawi Tahun Pelajaran 2006/2007

Skripsi ini telah dipertahankan dalam Sidang Panitia Ujian Skripsi


Jurusan Matematika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengatahuan Alam
Universitas Negeri Semarang
Hari : Selasa
Tanggal : 28 Agustus 2007

Panitia Ujian

Ketua Sekretaris

Drs, Kasmadi Imam S., M.S Drs. Supriyono, M. Si


NIP.130781011 NIP. 130815345

Pembimbing Utama Ketua Penguji

Dra. Kristina Wijayanti, M.S Drs. M. Chotim, M.S


NIP. 131568307 NIP. 130781008

Pembimbing Pendamping Anggota Penguji

Dra. Rahayu B.V., M.Si Dra. Kristina Wijayanti, M.S


NIP. 131789827 NIP. 131568307

Anggota Penguji

Dra. Rahayu B.V., M.Si


NIP. 131789827

iv
PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa isi skripsi ini tidak terdapat karya

yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan

Tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya tidak terdapat karya atau pendapat yang

pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis dirujuk

dalam skripsi ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Semarang, Agustus 2007

Hesti Setianingsih

v
MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO

™ Dengan ilmu hidup menjadi lebih mudah, dengan seni hidup menjadi lebih indah, dan

dengan agama hidup menjadi lebih bermakna (Prof. H. A. Mukti Ali).

™ Manisnya keberhasilan akan menghapus pahitnya kesabaran, nikmatnya kemenangan

melenyapkan letihnya perjuangan, menuntaskan pekerjaan dengan baik akan

melenyapkan lelahnya jerih payah (Dr. Aidh bin Abdullah Al Qarni).

PERSEMBAHAN

Karya ini kupersembahkan kepada:

1. Bapak dan Ibu tercinta atas kasih sayang, bimbingan

dan doa yang telah diberikan

2. Kakak-kakakku yang selalu memotivasi dan

mendukungku.

3. Keponakanku Yusi, Anggit dan Wildan tersayang.

4. The Big Family of Pioneers yang telah berbagi

denganku dalam suka dan duka.

5. Sahabat-sahabatku dan teman-teman Pendidikan

Matematika '03.

vi
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat dan

karunia-Nya, serta kemudahan dan kelapangan, sehingga penulis dapat

menyelesaikan skripsi dengan judul "KEEFEKTIFAN MODEL

PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA PEMBELAJARAN

MATEMATIKA POKOK BAHASAN SEGIEMPAT SISWA KELAS VII

SEMESTER 2 SMP NEGERI 1 SLAWI TAHUN PELAJARAN 2006/2007".

Penulis sampaikan rasa terima kasih kepada:

1. Prof. Dr. H. Sudijono Sastroatmodjo, M.Si Rektor Universitas Negeri

Semarang.

2. Drs. Kasmadi Imam S., M.S Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu

Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang.

3. Drs. Supriyono, M.Si Ketua Jurusan Matematika Fakultas Matematika dan

Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang.

4. Dra. Kristina Wijayanti, M.S Dosen pembimbing utama yang telah

memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis selama penyusunan

skripsi.

5. Dra. Rahayu B.V., M.S Dosen pembimbing pendamping yang telah

memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis selama penyusunan

skripsi.

6. Suratno, S.Pd Kepala SMP Negeri 1 Slawi yang telah memberikan ijin

penelitian.

vii
7. Hamad, S.Pd Guru matematika kelas VII SMP Negeri 1 Slawi yang telah

membantu terlaksananya penelitian ini.

8. Siswa Kelas VII SMP Negeri 1 Slawi atas patisipasi dan kerjasamanya dalam

penelitian ini.

9. Bapak dan Ibu guru SMP Negeri 1 Slawi atas segala bantuan yang telah

diberikan.

10. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini masih jauh dari

sempurna dan masih banyak kekurangan karena keterbatasan waktu, biaya, tenaga

dan kemampuan penulis. Semoga skripsi ini dapat berguna dan bermanfaat bagi

pembaca. Amin.

Semarang, Agustus 2007

Penulis

viii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i

ABSTRAK ....................................................................................................... ii

HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................... iv

HALAMAN PERNYATAAN ........................................................................ v

MOTTO DAN PERSEMBAHAN .................................................................. vi

KATA PENGANTAR ..................................................................................... vii

DAFTAR ISI.................................................................................................... ix

DAFTAR TABEL ........................................................................................... xii

DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... xiii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah.............................................................. 1

B. Permasalahaan ............................................................................ 3

C. Tujuan Penelitian ....................................................................... 4

D. Manfaat Penelitian ..................................................................... 4

E. Penegasan Istilah ........................................................................ 5

F. Sistematika Penulisan Skripsi .................................................... 6

BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

A. Landasan Teori ........................................................................... 8

1. Belajar dan Pembelajaran ..................................................... 8

2. Teori Belajar ........................................................................ 9

3. Matematika Sekolah ............................................................. 14

ix
4. Hasil Belajar ......................................................................... 15

5. Penilaian Hasil Belajar ......................................................... 16

6. Metode Ekspositori .............................................................. 18

7. Cooperative Learning ........................................................... 19

8. STAD ................................................................................... 25

9. Media Pembelajaran ............................................................. 29

10. Alat Peraga Pembelajaran Matematika ................................ 30

11. Segiempat ............................................................................. 31

B. Kerangka Berpikir ...................................................................... 33

C. Hipotesis ..................................................................................... 34

BAB III METODE PENELITIAN

A. Populasi dan Sampel .................................................................. 35

B. Variabel Penelitian ..................................................................... 36

C. Teknik Pengumpulan Data ......................................................... 36

D. Prosedur Pengumpulan Data ...................................................... 37

E. Analisis Instrumen ..................................................................... 38

F. Metode Analisis Data ................................................................. 46

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian .......................................................................... 52

B. Pembahasan ................................................................................ 55

BAB V PENUTUP

A. Simpulan .................................................................................... 59

B. Saran ........................................................................................... 59

x
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 60

LAMPIRAN-LAMPIRAN

xi
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Langkah-Langkah Pembelajaran Kooperatif ................................. 21

Tabel 1.2 Tabel Persiapan Anava ................................................................... 48

Tabel 1.3 Uji Normalitas Ditinjau dari Tiap Aspek ....................................... 52

Tabel 1.4 Uji Kesamaan Dua Varians ............................................................ 53

Tabel 1.5 Uji Perbedaan Dua Rata-Rata ........................................................ 53

Tabel 1.6 Rata-Rata Hasil Belajar Siswa ....................................................... 54

xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Daftar Nama Siswa Kelas Kontrol ........................................... 61

Lampiran 2 Daftar Nama Siswa Kelas Eksperimen ..................................... 62

Lampiran 3 Daftar Nama Siswa Kelas Ujicoba ........................................... 63

Lampiran 4 Daftar Nama Kelompok Pada Kelas Eksperimen ..................... 64

Lampiran 5 Rencana Pembelajaran ............................................................. 65

Lampiran 6 LKS ........................................................................................... 83

Lampiran 7 Kuis ........................................................................................... 106

Lampiran 8 Kisi-Kisi Soal Ujicoba .............................................................. 112

Lampiran 9 Soal Ujicoba ............................................................................. 116

Lampiran 10 Kunci Jawaban Soal Ujicoba .................................................... 119

Lampiran 11 Nilai Kelas Ujicoba .................................................................. 125

Lampiran 12 Hasil Analisis Ujicoba Soal Objektif ........................................ 126

Lampiran 13 Hasil Analisis Ujicoba Soal Uraian .......................................... 128

Lampiran 14 Perhitungan Validitas ............................................................... 130

Lampiran 15 Perhitungan Reliabilitas ............................................................ 133

Lampiran 16 Perhitungan Taraf Kesukaran .................................................. 135

Lampiran 17 Perhitungan Daya Pembeda ...................................................... 137

Lampiran 18 Kisi-Kisi Soal Penelitian .......................................................... 139

Lampiran 19 Soal Instrumen Penelitian ......................................................... 143

Lampiran 20 Kunci Jawaban Instrumen Penelitian ....................................... 146

Lampiran 21 Data Nilai Matematika Semester 1 ........................................... 152

xiii
Lampiran 22 Uji Normalitas Data Awal ........................................................ 156

Lampiran 23 Uji Homogenitas........................................................................ 157

Lampiran 24 Analisis Varians......................................................................... 158

Lampiran 25 Nilai Matematika Pokok Bahasan Segiempat Kelas Kontrol ... 161

Lampiran 26 Nilai Matematika Pokok Bahasan Segiempat Kelas

Eksperimen ................................................................................ 152

Lampiran 27 Uji Normalitas Data Akhir Kelas Eksperimen dan

Kelas Kontrol ............................................................................ 163

Lampiran 28 Uji Kesamaan Dua Varians Data Akhir ................................... 166

Lampiran 29 Uji Perbedaan Dua Rata-Rata Data Akhir ................................ 169

Lampiran 30 Lembar Observasi Model Pembelajaran Kooperatif ................. 172

Lampiran 31 Lembar Observasi Aktivitas Siswa .......................................... 176

Lampiran 32 Rekapitulasi Hasil Ujicoba ....................................................... 180

Lampiran 33 Tabel Chi Kuadrat .................................................................... 181

Lampiran 34 Daftar Kritik r Product Moment ................................................ 182

Lampiran 35 Daftar Kritik Uji T .................................................................... 183

Lampiran 36 Daftar Kritik Z ........................................................................... 185

Lampiran 37 Daftar Kritik Uji F ..................................................................... 186

xiv
ABSTRAK

Hesti Setianingsih. 2007. Keefektifan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD


pada Pembelajaran Matematika Pokok Bahasan Segiempat Siswa Kelas VII
Semester 2 SMP Negeri 1 Slawi Tahun Pelajaran 2006/2007. Jurusan
Matematika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas
Negeri Semarang.

Pembelajaran matematika di sekolah merupakan hal yang penting untuk


meningkatkan kecerdasan siswa. Siswa di SMP Negeri 1 Slawi tergolong siswa
yang pandai dan cepat dalam menerima pelajaran. Meskipun demikian dipandang
perlu adanya peningkatan aktivitas, pola berpikir kritis, dan kreatif serta hasil
belajar matematika. STAD merupakan salah satu tipe cooperative learning.
Permasalahan dalam penelitian ini adalah apakah pembelajaran matematika
dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD lebih efektif
daripada pembelajaran matematika dengan metode ekspositori pokok bahasan
segiempat kelas VII semester 2 SMP Negeri 1 Slawi tahun pelajaran 2006/2007.
Tujuan penelitian ini untuk mengetahui apakah pembelajaran matematika dengan
menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD lebih efektif daripada
pembelajaran matematika dengan metode ekspositori pokok bahasan segiempat
kelas VII semester 2 SMP Negeri 1 Slawi tahun pelajaran 2006/2007.
Populasi dari penelitian ini adalah kelas VII A, VII B, VII C, dan VII D
SMP Negeri 1 Slawi tahun pelajaran 2006/2007. Dengan teknik random sampling
terpilih 2 kelas sebagai sampel yaitu kelas VII C sebagai kelas eksperimen yang
dikenai model pembelajaran kooperatif tipe STAD dan kelas VII D sebagai kelas
kontrol yang dikenai metode ekspositori. Pada akhir pembelajaran kedua kelas
sampel diberi tes dengan menggunakan instrumen yang sama yang telah diuji
validitas, reliabilitas, taraf kesukaran dan daya pembeda. Pengumpulan data
dilakukan dengan metode tes dan metode observasi. Metode tes dilakukan untuk
memperoleh data nilai akhir setelah diberi perlakuan pada kelompok eksperimen
dan kelompok kontrol, data dianalisis dengan uji normalitas, uji kesamaan dua
varians, dan uji hipotesis menggunakan uji t.
Berdasarkan hasil perhitungan dengan menggunakan uji t satu pihak
diperoleh thitung = 2,64 untuk nilai pemahaman konsep, thitung = 4,07 untuk nilai
penalaran dan komunikasi, thitung = 1,912 untuk nilai pemecahan masalah dan dari
tabel diperoleh ttabel = 1,66, dengan α = 5% dan dk = 40+40-2 =78. Untuk tiap-
tiap aspek, jelas thitung > ttabel maka Ho ditolak artinya rata-rata hasil belajar siswa
yang diajar dengan menggunakan model pembelajaran STAD lebih baik
dibandingkan hasil belajar siswa yang diajar dengan menggunakan metode
ekspositori pada pokok bahasan segiempat siswa kelas VII SMP Negeri 1 Slawi.
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, pelaksanaan model
pembelajaran kooperatif tipe STAD oleh guru pada pembelajaran I sampai dengan
III masing-masing 70,83%, 79,17%, dan 85,42%. Sedangkan aktivitas siswa pada
pembelajaran I sampai dengan III masing-masing 60%, 75%, dan 87,5%.

ii
Simpulan yang diambil adalah pembelajaran matematika dengan menggunakan
model pembelajaran kooperatif tipe STAD lebih efektif daripada pembelajaran
matematika dengan menggunakan metode ekspositori pokok bahasan segiempat
kelas VII semester 2 SMP Negeri 1 Slawi tahun pelajaran 2006/2007.
Berdasarkan hasil penelitian ini maka disarankan hendaknya guru
menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD untuk meningkatkan
hasil belajar matematika siswa pokok bahasan segiempat.

Kata kunci: Pembelajaran Kooperatif, STAD, Pembelajaran Matematika.

iii
1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Matematika merupakan salah satu mata pelajaran yang terdapat dalam

kurikulum sekolah. Menurut Dreeben (Hamzah, 2001:7) matematika diajarkan

di sekolah dalam rangka memenuhi kebutuhan jangka panjang (long-term

functional needs) bagi siswa dan masyarakat. Sedangkan menurut Sujono

(Hamzah, 2001:8) matematika perlu diajarkan di sekolah karena matematika

menyiapkan siswa menjadi pemikir dan penemu, matematika menyiapkan

siswa menjadi warga negara yang hemat, cermat dan efisien dan matematika

membantu siswa mengembangkan karakternya. Pendapat yang lain adalah

pendapat Stanic (Hamzah, 2001:8) menegaskan bahwa tujuan pembelajaran

matematika di sekolah adalah untuk meningkatkan kemampuan berfikir siswa,

peningkatan sifat kreativitas dan kritis. Berdasar beberapa pendapat di atas

dapat dikatakan bahwa pembelajaran matematika di sekolah merupakan hal

yang penting untuk meningkatkan kecerdasan siswa.

Pada hakekatnya belajar merupakan salah satu bentuk kegiatan

individu dalam usahanya untuk memenuhi kebutuhan. Tujuan dari setiap

belajar mengajar adalah untuk memperoleh hasil yang optimal. Kegiatan ini

akan tercapai jika siswa sebagai subyek terlibat secara aktif baik fisik maupun

emosinya dalam proses belajar mengajar.


2

Dalam pembelajaran aktif siswa dipandang sebagai subyek bukan

obyek dan belajar lebih dipentingkan daripada mengajar. Disamping itu siswa

ikut berpartisipasi ikut mencoba dan melakukan sendiri yang sedang

dipelajari. Sedangkan dalam pembelajaran yang mengacu pada pembelajaran

aktif, fungsi guru adalah menciptakan suatu kondisi belajar yang

memungkinkan siswa berkembang secara optimal.

SMP Negeri 1 Slawi merupakan sekolah favorit dan sekolah standar

nasional di Kabupaten Tegal. SMP Negeri 1 Slawi terletak di Jln. Moh. Yamin

Kecamatan Slawi, Kabupaten Tegal. Siswa-siswa di sekolah ini tergolong

siswa yang pandai dan cepat dalam menerima suatu materi pelajaran.

Meskipun demikian dipandang perlu adanya peningkatan aktivitas, pola

berfikir kritis, dan kreatif serta hasil belajar matematika khususnya pokok

bahasan segiempat.

Salah satu metode pembelajaran yang biasa diterapkan guru dalam

kelas adalah metode ekspositori. Meskipun guru tidak terus menerus bicara,

namun proses ini menekankan penyampaian tekstual serta kurang

mengembangkan motivasi dan kemampuan belajar matematika. Pembelajaran

matematika dengan metode ekspositori cenderung meminimalkan keterlibatan

siswa sehingga guru nampak lebih aktif. Kebiasaan bersikap pasif dalam

pembelajaran dapat mengakibatkan sebagian besar siswa takut dan malu

bertanya pada guru mengenai materi yang kurang dipahami. Suasana belajar di

kelas menjadi sangat monoton dan kurang menarik.


3

Cooperative learning mencakup suatu kelompok kecil siswa yang

bekerja sebagai sebuah tim untuk menyelesaikan sebuah masalah,

menyelesaikan suatu tugas, atau untuk mengerjakan sesuatu untuk mencapai

tujuan bersama lainnya. Salah satu cooperative learning adalah STAD.

Menurut Suherman dkk (2003:260) inti dari STAD adalah guru

menyampaikan suatu materi, kemudian para siswa bergabung dalam

kelompoknya yang terdiri atas empat atau lima orang untuk menyelesaikan

soal-soal yang diberikan oleh guru. Setelah selesai mereka menyerahkan

pekerjaannya secara tunggal untuk setiap kelompok kepada guru. Berdasar

uraian di atas peneliti mengambil judul “KEEFEKTIFAN MODEL

PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA

PEMBELAJARAN MATEMATIKA POKOK BAHASAN SEGIEMPAT

SISWA KELAS VII SEMESTER 2 SMP NEGERI 1 SLAWI TAHUN

PELAJARAN 2006/2007”.

B. Permasalahan

Permasalahan dalam penelitian ini adalah apakah pembelajaran

matematika dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD

lebih efektif dari pada pembelajaran matematika dengan metode ekspositori

pokok bahasan segiempat kelas VII semester 2 SMP Negeri 1 Slawi tahun

ajaran 2006/2007?
4

C. Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah

pembelajaran matematika dengan menggunakan model pembelajaran

kooperatif tipe STAD lebih efektif dari pada pembelajaran matematika

dengan metode ekspositori pokok bahasan segiempat kelas VII semester 2

SMP Negeri 1 Slawi tahun ajaran 2006/2007.

D. Manfaat Penelitian

1. Bagi Peneliti

Menambah wawasan, pengetahuan dan keterampilan peneliti khususnya

yang terkait dengan penelitian yang menggunakan model pembelajaran

kooperatif tipe STAD.

2. Bagi Guru

Penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan referensi atau masukkan

tentang model pembelajaran yang efektif untuk meningkatkan hasil belajar

siswa.

3. Bagi Siswa

Dapat menumbuhkan semangat kerjasama antar siswa, meningkatkan

motivasi dan daya tarik siswa terhadap matematika.


5

E. Penegasan Istilah

Untuk menghindari adanya penafsiran yang berbeda serta mewujudkan

persatuan pandangan dan pengertian yang berkaitan dengan judul dari skripsi

yang peneliti ajukan, maka perlu ditegaskan beberapa istilah sebagai berikut.

1. Keefektifan

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1997) keefektifan berasal

dari kata efektif yang berarti ada pengaruh atau efeknya. Keefektifan yang

dimaksud dalam penelitian ini adalah keberhasilan tentang suatu usaha

atau tindakan yaitu keberhasilan penerapan model pembelajaran kooperatif

tipe STAD dalam proses pembelajaran matematika siswa kelas VII

semester 2 pada pokok bahasan segiempat di SMP Negeri 1 Slawi tahun

pelajaran 2006/2007. Dikatakan efektif jika hasil belajar siswa yang

pembelajarannya menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD

lebih baik dibandingkan dengan pembelajaran yang menggunakan metode

ekspositori.

2. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD

Student Teams Achievement Divisions (STAD) merupakan salah

satu tipe model pembelajaran kooperatif yang menempatkan siswa dalam

tim yang beranggotakan 4 orang yang merupakan campuran menurut

tingkat prestasi, jenis kelamin dan suku. Guru menyajikan pelajaran,

kemudian siswa bekerja di dalam tim untuk memastikan bahwa seluruh

anggota tim telah menguasai pelajaran tersebut. Tim yang mendapat skor
6

tertinggi mendapat penghargaan. Kemudian seluruh siswa dikenai kuis

tentang materi tersebut.

3. Pembelajaran Matematika

Pembelajaran matematika yang dimaksud dalam penelitian ini

adalah kegiatan belajar mengajar matematika di sekolah menengah

pertama.

4. Segiempat

Segiempat adalah suatu bangun geometri bidang yang terdiri atas

empat titik, dengan ketentuan bahwa setiap tiga titiknya tidak merupakan

garis lurus, dan empat garis yang menghubungkan keempat titik itu dalam

urutan yang berkesinambungan.(Kerami dan Sitanggang, 2002: 214).

Segiempat dalam penelitian ini mencakup jajargenjang, belah ketupat dan

layang-layang.

F. Sistematika Penulisan Skripsi

Secara garis besar sistematika skripsi ini terbagi menjadi 3 bagian,

yaitu: bagian awal, bagian isi dan bagian akhir yang masing-masing diuraikan

sebagai berikut.

1. Bagian Awal Skripsi

Berisi judul, abstrak, lembar pengesahan, motto dan persembahan, kata

pengantar, daftar isi, daftar tabel, dan daftar lampiran.


7

2. Bagian Isi Skripsi

BAB I Pendahuluan

Berisi latar belakang masalah, permasalahan, tujuan

penelitian, manfaat penelitian, penegasan istilah dan

sistematika penulisan skripsi.

BAB II Landasan Teori dan Hipotesis

Berisi teori-teori yang mendukung dalam penelitian,

kerangka berpikir dan rumusan hipotesisnya.

BAB III Metode Penelitian

Berisi tentang populasi, sampel penelitian, variabel

penelitian, metode pengumpulan data, prosedur

pengumpulan data, instrumen penelitian dan metode

analisis data.

BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan

Berisi hasil penelitian dan pembahasannya.

BAB V Penutup

Berisi simpulan dan saran

3. Bagian Akhir

Berisi daftar pustaka dan lampiran-lampiran.


8

BAB II

LANDASAN TEORI

A. Landasan Teori

1. Belajar dan Pembelajaran

Belajar merupakan proses penting bagi perubahan perilaku

manusia dari segala sesuatu yang diperkirakan dan dikerjakan. Belajar

memegang peranan penting di dalam perkembangan, kebiasaan, sikap,

keyakinan, tujuan, kepribadian, dan bahkan persepsi manusia. Oleh karena

itu dengan menguasai prinsip-prinsip dasar tentang belajar, seseorang

mampu memahami bahwa aktivitas belajar itu memegang peranan penting

dalam proses psikologis.

Gagne dan Berliner (dalam Anni, 2005:2) menyatakan bahwa

“belajar merupakan proses dimana suatu organisme mengubah perilakunya

karena hasil dari pengalaman”. Morgan (dalam Anni, 2005:2) menyatakan

bahwa “belajar merupakan perubahan relatif permanen yang terjadi karena

hasil dari praktek atau pengalaman”. Slavin (dalam Anni, 2005:2)

menyatakan bahwa “belajar merupakan perubahan individu yang

disebabkan oleh pengalaman”.

Berdasarkan pendapat-pendapat mengenai batasan-batasan

pengertian belajar maka dapat disimpulkan bahwa belajar pada dasarnya

pengalaman yang sama dan berulang-ulang dalam situasi tertentu serta

berkaitan dengan perubahan tingkah laku. Perubahan tingkah laku tersebut


9

meliputi perubahan keterampilan, kebiasaan, sikap, pengetahuan dan

pemahaman. Sedang yang dimaksud pengalaman adalah proses belajar

tidak lain adalah interaksi antara individu dengan lingkungannya.

Pembelajaran adalah upaya menciptakan iklim dan pelayanan

terhadap kemampuan, potensi, minat, bakat dan kebutuhan siswa yang

beragam agar terjadi interaksi optimal antara guru dengan siswa serta

antara siswa dengan siswa.(Suyitno, 2004:2)

2. Teori Belajar

a. Aliran Psikologi Tingkah Laku

1) Teori Thorndike

Edward L. Thorndike (dalam Suherman, 2003:28)

mengemukakan beberapa hukum belajar yang dikenal dengan

sebutan Law of effect. Menurut hukum ini belajar akan lebih

berhasil bila respon siswa terhadap suatu stimulus segera diikuti

dengan rasa senang atau kepuasan.

Teori belajar stimulus-respon yang dikemukakan oleh

Thorndike ini disebut juga koneksionisme. Teori ini menyatakan

bahwa pada hakikatnya belajar merupakan proses pembentukan

hubungan antara stimulus dan respon.

2) Teori Skinner

Burhus Frederig Skinner (dalam Suherman, 2003:31)

menyatakan bahwa ganjaran atau penguatan mempunyai peranan

yang amat penting dalam proses belajar.


10

Dalam teorinya Skinner menyatakan bahwa penguatan

terdiri atas penguatan positif dan penguatan negatif. Penguatan

dapat dianggap sebagai stimulus positif, jika penguatan tersebut

seiring dengan meningkatnya perilaku anak dalam melakukan

pengulangan perilakunya itu.

3) Teori Ausubel

Teori ini dikenal dengan belajar bermaknanya dan

pentingnya pengulangan sebelum belajar dimulai. Untuk

membedakan antara belajar menemukan dengan belajar menerima,

pada belajar menerima siswa hanya menerima, tetapi pada belajar

menemukan konsep ditemukan sendiri oleh siswa.

4) Teori Gagne

Menurut Gagne (dalam Suherman, 2003:33) belajar

matematika ada 2 objek yang dapat diperoleh siswa, yaitu objek

langsung dan objek tak langsung. Objek tak langsung antara lain

kemampuan menyelidiki dan memecahkan masalah, belajar

mandiri, bersikap positif terhadap matematika dan tahu bagaimana

semestinya belajar. Sedangkan objek langsung berupa fakta,

keterampilan konsep dan aturan.

Berdasarkan pendapat-pendapat mengenai teori-teori

belajar maka dapat disimpulkan bahwa belajar mengacu pada

perubahan perilaku yang terjadi sebagai akibat dari interaksi antara

individu dengan lingkungannya.


11

b. Aliran Psikologi Kognitif

1) Teori Piaget

Jean Piaget (dalam Suherman, 2003:36)menyebutkan

bahwa struktur kognitif sebagai skemata (Schemas) yaitu

kumpulan dari skema-skema. Seorang individu dapat mengikat,

memahami dan memberikan respon terhadap stimulus disebabkan

karena bekerjanya skemata ini. Skemata ini berkembang secara

kronologi, sebagai hasil interaksi antara individu dengan

lingkungannya.

Piaget (dalam Suherman, 2003:37)mengemukakan tentang

perkembangan kognitif yang dialami oleh individu secara lebih

rinci, dari mulai bayi hingga dewasa. Perkembangan kognitif

individu dipengaruhi oleh lingkungan dan transmisi sosialnya.

Jadi, karena efektivitas hubungan antar setiap individu dengan

lingkungan dan kehidupan sosialnya berbeda satu sama lain maka

tahap perkembangan kognitif yang dicapai oleh setiap individu

juga berbeda pula.

2) Teori Bruner

Jerome Bruner (dalam Suherman, 2003:43) menyatakan

bahwa belajar matematika akan lebih berhasil jika proses

pengajaran diarahkan kepada konsep-konsep dan struktur-struktur

yang terbuat dalam pokok bahasan yang diajarkan, disamping

hubungan yang terkait antar konsep-konsep dan struktur-struktur.


12

Bruner (dalam Suherman, 2003:43) mengungkapkan bahwa

dalam proses belajar anak sebaiknya diberi kesempatan untuk

memanipulasi benda-benda melalui alat peraga yang ditelitinya.

3) Teori Gestalt

Tokoh aliran ini adalah John Dewey. John Dewey (dalam

Suherman, 2003:47) mengemukakan bahwa pelaksanaan kegiatan

belajar mengajar yang diselenggarakan oleh guru harus

memperhatikan hal-hal berikut.

a) Penyajian konsep harus lebih mengutamakan pengertian.

b) Pelaksanaan kegiatan belajar mengajar harus memperhatikan

kesiapan intelektual siswa.

c) Mengatur suasana kelas agar siswa siap belajar.

4) Teorema Van Hiele

Dalam pengajaran geometri terdapat teori belajar yang

dikemukakan oleh Van Hiele yang menguraikan tahap-tahap

perkembangan mental anak dalam geometri. Menurut Van Hiele

(dalam Suherman, 2003:51), tiga unsur utama dalam pengajaran

geometri yaitu waktu, materi pengajaran dan metode pengajaran

yang diterapkan. Jika ditata secara terpadu akan dapat

meningkatkan kemampuan berfikir anak kepada tingkatan berfikir

yang lebih tinggi.

Van Hiele (dalam Suherman, 2003:51) menyatakan

bahwa terdapat 5 tahap belajar anak dalam geometri yaitu:


13

a) Tahap pengenalan (Visualisasi)

Dalam tahap ini anak mulai belajar suatu bentuk

geometri secara keseluruhan namun belum mampu mengetahui

adanya sifat-sifat dari bentuk geometri yang dilihatnya.

b) Tahap Analisis

Pada tahap ini anak sudah mulai mengenal sifat-sifat yang

dimiliki benda geometri yang diamatinya dan anak belum

mampu mengetahui hubungan yang terkait antara suatu benda

geometri dengan benda geometri lainnya.

c) Tahap Pengurutan (Deduksi informal)

Pada tahap ini anak sudah mulai mampu melaksanakan

penarikan kesimpulan, yang kita kenal berpikir deduktif dan

sudah mulai mampu mengurutkan.

d) Tahap Deduksi

Dalam tahap ini anak sudah mampu menarik

kesimpulan secara deduktif, yakni penarikan kesimpulan dari

hal-hal yang bersifat umum menuju hal-hal yang bersifat

khusus.

e) Tahap Akurasi

Dalam tahap ini anak sudah mulai menyadari betapa

pentingnya ketepatan dari prinsip-prinsip dasar yang melandasi

suatu pembuktian. Tahap akurasi merupakan tahap berpikir

yang tinggi, rumit dan kompleks.


14

3. Matematika Sekolah

Matematika sekolah adalah matematika yang diajarkan di sekolah,

yaitu matematika yang diajarkan di pendidikan dasar (SD dan SLTP) dan

pendidikan menengah (SLTA dan SMK) (Suherman, 2003: 55).

Matematika sekolah terdiri atas bagian-bagian matematika yang dipilih

guna menumbuhkembangkan kemampuan-kemampuan dan membentuk

pribadi serta berpandu pada perkembangan IPTEK.

Dalam Garis-Garis Besar Program Pengajaran (GBPP) matematika

disebutkan tujuan umum diberikannya matematika adalah:

a. Mempersiapkan siswa agar sanggup menghadapi perubahan keadaan di

dalam kehidupan dan dunia yang selalu berkembang melalui latihan,

bertindak atas dasar pemikiran secara logis, rasional, kritis, cermat,

jujur, efektif dan efisien.

b. Mempersiapkan siswa agar dapat menggunakan matematika dan pola

pikir matematika dalam kehidupan sehari-hari dan dalam mempelajari

berbagai ilmu pengetahuan.

Sedangkan tujuan khusus pembelajaran matematika di Sekolah

Lanjut Pertama adalah:

a. Memiliki kemampuan yang dapat dialihgunakan melalui kegiatan

matematika.

b. Memiliki pengetahuan matematika sebagai bekal untuk melanjutkan ke

pendidikan menengah.
15

c. Mempunyai keterampilan matematika sebagai peningkatan dan

perluasan dari matematika sekolah dasar yang dapat digunakan dalam

kehidupan sehari-hari.

d. Mempunyai pandangan yang cukup luas dan memiliki sikap logis,

kritis dan cermat, kreatif, dan displin serta menghargai kegunaan

matematika.

Bila dicermati terlihat bahwa tujuan yang dikemukakan di atas

memuat nilai-nilai tertentu yang dapat mengarahkan klasifikasi atau

penggolongan tujuan pendidikan matematika menjadi (1) tujuan bersifat

formal, lebih menekankan kepada penataan penalaran dan membentuk

kepribadian siswa, (2) tujuan bersifat material, lebih menekankan

kemampuan menerapkan matematika dan keterampilan matematika.

4. Hasil Belajar

Menurut Anni (2005:4) hasil belajar merupakan perubahan

perilaku yang diperoleh pembelajar setelah mengalami aktivitas belajar.

Perolehan aspek-aspek perubahan tersebut tergantung pada apa yang

dipelajari oleh pembelajar. Apabila pembelajar mempelajari pengetahuan

tentang konsep, maka perubahan perilaku yang diperoleh adalah berupa

penguasaan. Hasil belajar ini sangat dibutuhkan sebagai petunjuk untuk

mengetahui sejauh mana keberhasilan siswa dalam kegiatan belajar yang

sudah dilaksanakan. Hasil belajar dapat diketahui melalui evaluasi untuk

mengukur dan menilai apakah siswa sudah menguasai ilmu yang dipelajari

sesuai tujuan yang telah ditetapkan.


16

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi hasil belajar (Anni,

2005:11) yaitu sebagai berikut.

a. Faktor Internal

Faktor internal mencakup kondisi fisik seperti kesehatan organ tubuh,

kondisi psikis seperti kemampuan intelektual, emosional dan kondisi

sosial seperti kemampuan bersosialisasi dengan lingkungan.

Kesempurnaan dan kualitas kondisi internal yang dimiliki siswa akan

berpengaruh terhadap kesiapan, proses dan hasil belajar.

b. Faktor Eksternal

Faktor eksternal antara lain kesulitan materi yang dipelajari, tempat

belajar, iklim, suasana lingkungan dan budaya belajar masyarakat.

Faktor eksternal ini juga akan mempengaruhi kesiapan, proses dan

hasil belajar.

5. Penilaian Hasil Belajar

Penilaian hasil belajar matematika harus dilakukan untuk

mengukur perkembangan hasil belajar siswa berupa pencapaian kecakapan

atau kemahiran matematika yang meliputi pemahaman konsep, prosedur,

penalaran dan komunikasi, pemecahan masalah den menghargai kegunaan

matematika. Hasil belajar siswa selanjutnya dilaporkan kepada orang tua

dalam bentuk rapor yang memuat 3 aspek yaitu:

a. Pemahaman konsep merupakan kompetensi yang ditunjukkan siswa

dalam memahami konsep dan dalam melakukan prosedur (algoritma)


17

secara luwes, akurat, efisien dan tepat. Indikator yang menunjukkan

pemahaman konsep adalah:

1) Menyatakan ulang sebuah konsep.

2) Mengklasifikasi objek-objek menurut sifat-sifat tertentu (sesuai

konsepnya).

3) Memberi contoh dan non-contoh dari konsep.

4) Menyajikan konsep dalam berbagai bentuk representasi matematis.

5) Mengembangkan syarat perlu atau syarat cukup suatu konsep.

6) Menggunakan, memanfaatkan dan memilih prosedur atau operasi

tertentu.

7) Mengaplikasikan konsep atau algoritma pemecahan masalah.

b. Penalaran dan komunikasi merupakan kompetensi yang ditunjukkan

siswa dalam melakukan penalaran dan mengkomunikasikan gagasan

matematika. Indikator yang menunjukkan penalaran dan komunikasi

adalah:

1) Menyajikan pernyataan matematika secara lisan, tertulis, gambar

atau diagram.

2) Mengajukan dugaan.

3) Melakukan manipulasi matematika.

4) Menarik kesimpulan, menyusun bukti, memberikan alasan atau

bukti terhadap kebenaran solusi.

5) Menarik kesimpulan dari pernyataan.

6) Memeriksa kesahihan suatu argumen.


18

7) Menemukan pola atau sifat dari gejala matematis untuk membuat

generalisasi.

c. Pemecahan masalah merupakan kompetensi strategik yang ditunjukkan

siswa dalam memahami, memilih pendekatan dan strategi pemecahan,

dan menyelesaikan model untuk menyelesaikan masalah. Indikator

yang menunjukkan penalaran dan komunikasi adalah:

1) Menunjukkan pemahaman masalah.

2) Mengorganisasi data dan memilih informasi yang relevan dalam

pemecahan masalah.

3) Menyajikan masalah secara matematik dalam berbagai bentuk.

4) Memilih pendekatan dan metode pemecahan masalah secara tepat.

5) Mengembangkan strategi pemecahan masalah.

6) Membuat dan menafsirkan model matematika dari suatu masalah.

7) Menyelesaikan masalah yang tidak rutin.

(Astuti, 2006:1)

6. Metode Ekspositori

Metode Ekspositori adalah cara penyampaian pelajaran dari

seorang guru kepada siswa di dalam kelas dengan cara berbicara di awal

pelajaran, menerangkan materi dan contoh soal disertai tanya jawab.

(Suyitno, 2004:2)

Dalam kegiatan belajar mengajar dengan metode ekspositori,

kegiatan belajar mengajar masih terpusat pada guru sebagai pemberi

informasi. Guru berbicara pada awal pelajaran, menerangkan materi dan


19

contoh soal. Siswa tidak hanya mendengar dan membuat catatan tetapi

juga membuat soal latihan dan bertanya kalau tidak mengerti guru dapat

memeriksa pekerjaan siswa secara individual, menjelaskan lagi kepada

siswa secara individual atau klasikal.

Kelebihan metode ekspositori adalah:

a. Dapat menampung kelas besar.

b. Bahan pelajaran diberikan secara urut oleh guru.

c. Guru dapat menentukan hal-hal yang dianggap penting.

d. Guru dapat memberikan penjelasan-penjelasan secara individual

maupun klasikal.

Kekurangan dari metode ekspositori adalah:

a. Pada metode ini tidak menekankan penonjolan aktivitas fisik seperti

aktivitas mental siswa.

b. Kegiatan terpusat pada guru sebagai pemberi informasi (bahan

pelajaran).

c. Pengetahuan yang didapat dengan metode ekspositori cepat hilang.

d. Kepadatan konsep dan aturan-aturan yang diberikan dapat berakibat

siswa tidak menguasai bahan pelajaran yang diberikan.

(Suharyono dalam Purwati, 2006:24)

7. Cooperative Learning

Cooperative learning mencakup suatu kelompok kecil siswa yang

bekerja sebagai sebuah tim untuk menyelesaikan sebuah masalah,

menyelesakan suatu tugas, atau untuk mengerjakan sesuatu untuk


20

mencapai tujuan bersama lainnya. Bukanlah cooperative learning jika

siswa duduk bersama dalam kelompok-kelompok kecil dan

mempersilahkan salah seorang diantaranya untuk menyelesaikan pekerjaan

seluruh kelompok. Menurut Suherman dkk (2003:260) cooperative

learning menekankan pada kehadiran teman sebaya yang berinteraksi antar

sesamanya sebagai sebuah tim dalam menyelesaikan atau membahas suatu

masalah atau tugas.

Menurut Suherman dkk (2003:260) ada beberapa hal yang perlu

dipenuhi dalam cooperative learning agar lebih menjamin para siswa

bekerja secara kooperatif, hal tersebut meliputi: pertama para siswa yang

tergabung dalam suatu kelompok harus merasa bahwa mereka adalah

bagian dari sebuah tim dan mempunyai tujuan bersama yang harus dicapai.

Kedua para siswa yang tergabung dalam sebuah kelompok harus

menyadari bahwa masalah yang mereka hadapi adalah masalah kelompok

dan bahwa berhasil atau tidaknya kelompok itu akan menjadi tanggung

jawab bersama oleh seluruh anggota kelompok itu. Ketiga untuk mencapai

hasil yang maksimum, para siswa yang tergabung dalam kelompok itu

harus berbicara satu sama lain dalam mendiskusikan masalah yang

dihadapinya.

Ciri-ciri pembelajaran kooperatif

a. Siswa bekerja dalam kelompok secara kooperatif untuk menuntaskan

materi belajarnya.
21

b. Kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan tinggi,

sedang, dan rendah.

c. Bilamana mungkin, anggota kelompok berasal dari ras, budaya, suku,

jenis kelmin berbeda-beda.

d. Penghargaan lebih berorientasi kelompok ketimbang individu.

Tujuan pembelajaran kooperatif

a. Hasil belajar akademik

Pembelajaran kooperatif bertujuan untuk meningkatkan kinerja siswa

dalam tugas-tugas akademik. Banyak ahli berpendapat bahwa model

ini unggul dalam membantu siswa memahami konsep yang sulit.

b. Penerimaan terhadap perbedaan individu

Efek penting yang kedua adalah penerimaan yang luas terhadap orang

yang berbeda menurut ras, budaya, kelas sosial, kemampuan dan

ketidakmampuan.

c. Pengembangan keterampilan sosial

Model pembelajaran kooperatif bertujuan mengajarkan kepada siswa

keterampilan bekerjasama dan kolaborasi.

Tabel 1.1 Langkah-langkah pembelajaran kooperatif

Fase Tingkah laku guru


Fase 1 Guru menyampaikan semua tujuan
Menyampaikan tujuan dan pelajaran yang ingin dicapai pada
memotivasi siswa pelajaran tersebut dan memotivasi
siswa belajar.
Fase 2 Guru menyajikan informasi kepada
Menyajikan informasi siswa dengan jalan demonstrasi atau
lewat bahan bacaan.
Fase 3 Guru menjelaskan kepada siswa
Mengorganisasikan siswa ke bagaimana caranya membentuk
22

dalam kelompok kelompok belajar dan membantu


kelompok agar melakukan transisi
secara efisien.
Fase 4 Guru membimbing kelompok-
Membimbing kelompok kelompok belajar pada saat mereka
bekerja dan belajar mengerjakan tugas mereka.
Fase 5 Guru mengevaluasi hasil belajar
Evaluasi tentang materi yang telah dipelajari atau
masing-masing kelompok
mempresentasikan hasil belajarnya.
Fase 6 Guru mencari cara-cara untuk
Memberikan penghargaan menghargai baik upaya maupun hasil
belajar individu maupun kelompok.

Landasan teori dan empirik

a. John Dewey, Herbert Thelan, dan Kelas Demokraasi.

Dewey dan Thelan memandang tingkah laku kooperatif sebagai

dasar demokrasi, dan sekolah sebagai laboratorium untuk

mengembangkan tingkah laku demokrasi. Sedangkan untuk mencapai

tujuan pendidikan menurut Dewey dan Thelan adalah dengan

menstrukturkan kelas dan aktivitas belajar siswa sedemikian rupa

sehingga memodelkan hasil yang diinginkan.

b. Gordon Allport dan Relasi antar Kelompok.

Menurut Gordon Allport kontak langsung antar etnik yang terjadi

di bawah kondisi status yang setara dibutuhkan untuk mengurangi

kecurigaan ras dan etnis. Tiga kondisi dasar yang dirumuskan oleh

Gordon Allport untuk mencegah terjadinya kecurigaan antar ras dan

etnis, yaitu:

1) Kontak langsung antar etnik


23

2) Sama-sama berperan serta di dalam kondisi status yang sama

antara anggota dari berbagai kelompok dalam suatu seting tertentu.

3) Dimana seting itu secara resmi mendapat persetujuan kerjasama

antar-etnis

c. Belajar Berdasarkan Pengalaman.

Johnson dan Johnson memerikan pembelajaran berdasarkan

pengalaman sebagai berikut. Belajar berdasarkan pengalaman

didasarkan pada tiga asumsi: bahwa anda akan belajar paling baik jika

anda secara pribadi terlibat dalam pengalaman belajar itu, bahwa

pengetahuan harus ditemukan oleh anda sendiri apabila pengatahuan

itu hendak anda jadikan pengetahuan yang bermakna atau membuat

suatu perbedaan dalam tingkah laku anda, dan bahwa komitmen

terhadap belajar paling tinggi apabila anda bebas menetapkan tujuan

pembelajaran anda sendiri dan secara aktif mempelajari tujuan itu

dalam suatu kerangka tertentu.

d. Pengaruh Pembelajaran Kooperatif terhadap Kemampuan Akademik

Satu aspek penting pembelajaran kooperatif ialah bahwa di

samping pembelajaran kooperatif membantu mengembangkan tingkah

laku kooperatif dan hubungan yang lebih baik di antara siswa,

pembelajaran kooperatif secara bersamaan membantu siswa dalam

pembelajaran akademis mereka. Dalam penelitian Slavin, hasil-hasil

penelitian menunjukkan teknik-teknik pembelajaran kooperatif lebih


24

unggul dalam meningkatkan hasil belajar dibandingkan dengan

pengalaman-pengalaman belajar individual atau kompetitif.

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa dalam "setting" kelas

kooperatif, siswa lebih banyak belajar dari teman ke teman yang lain di

antara sesama siswa dari pada belajar dari guru. Hasil lain penelitian

juga menunjukkan bahwa pembelajaran kooperatif memiliki dampak

yang amat positif untuk siswa yang rendah hasil belajarnya.

Manfaat pembelajaran kooperatif bagi siswa dengan hasil belajar

yang rendah, antara lain (Ibrahim dkk, 2000:18) seperti berikut ini.

1) Meningkatkan pencurahan waktu pada tugas.

2) Rasa harga diri menjadi lebih tinggi.

3) Memperbaiki sikap terhadap IPA dan sekolah.

4) Memperbaiki kehadiran.

5) Angka putus sekolah menjadi rendah.

6) Penerimaan terhadap perbedaan individu menjadi lebih besar.

7) Perilaku menggangu menjadi lebih kecil.

8) Konflik antar pribadi berkurang.

9) Sikap apatis berkurang.

10) Pemahaman yang lebih mendalam.

11) Motivasi lebih besar.

12) Hasil belajar lebih tinggi.

13) Retensi lebih lama.

14) Meningkatkan kebaikan budi, kepekaan dan toleransi.


25

8. STAD

STAD dikembangkan oleh Robert Slavin dan teman-temannya di

Universitas John Hopkin, dan merupakan pendekatan pembelajaran

kooperatif yang paling sederhana. Guru yang menggunakan STAD, juga

mengacu kepada belajar kelompok siswa, menyajikan informasi akademik

baru kepada siswa setiap minggu menggunakan presentasi verbal atau

teks. Guru membagi siswa menjadi kelompok-kelompok kecil yang terdiri

dari 4-5 orang dan terdiri laki-laki dan perempuan yang berasal dari

berbagai suku, memiliki kemampuan tinggi, sedang, rendah. Komponen

STAD menurut Slavin (1995:71) adalah sebagai berikut:

a. Presentasi kelas

Presentasi kelas dalam STAD berbeda dari cara pengajaran yang

biasa. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil diskusi

kelompok mereka. Siswa harus betul-betul memperhatikan presentasi

ini karena dalam presentasi terdapat materi yang dapat membantu

untuk mengerjakan kuis yang diadakan setelah pembelajaran.

b. Belajar dalam tim

Siswa dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap kelompok

terdiri dari 4-5 orang dimana mereka mengerjakan tugas yang

diberikan. Jika ada kesulitan siswa yang merasa mampu membantu

siswa yang kesulitan.

c. Tes individu

Setelah pembelajaran selesai ada tes individu (kuis).


26

d. Skor pengembangan individu

Skor yang didapatkan dari hasil tes selanjutnya dicatat oleh

guru untuk dibandingkan dengan hasil prestasi sebelumnya. Skor tim

diperoleh dengan menambahkan skor peningkatan semua anggota

dalam 1 tim. Nilai rata-rata diperoleh dengan membagi jumlah skor

penambahan dibagi jumlah anggota tim.

e. Penghargaan tim

Penghargaan didasarkan nilai rata-rata tim dimana dapat

memotivasi mereka.

Kelebihan dalam penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe STAD

sebagai berikut:

a. Mengembangkan serta menggunakan keterampilan berpikir kritis dan

kerjasama kelompok.

b. Menyuburkan hubungan antar pribadi yang positif diantara siswa yang

berasal dari ras yang berbeda.

c. Menerapkan bimbingan oleh teman.

d. Menciptakan lingkungan yang menghargai nilai-nilai ilmiah.

Kelemahan dalam penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe STAD

adalah sebagai berikut:

a. Sejumlah siswa mungkin bingung karena belum terbiasa dengan

perlakuan seperti ini.


27

b. Guru pada permulaan akan membuat kesalahan-kesalahan dalam

pengelolaan kelas. Akan tetapi usaha sungguh-sungguh yang terus

menerus akan dapat terampil menerapkan model ini.

Media dalam Pembelajaran

Media adalah suatu saluran untuk komunikasi. Diturunkan dari

bahasa Latin yang berarti “antara”. Istilah ini merujuk kepada sesuatu yang

membawa informasi dari pengirim informasi ke penerima informasi.

Beberapa media yang dikenal dalam pembelajaran (Suherman,

2003: 238), antara lain:

a. Media non projected seperti: fotografi, diagram, sajian (display) dan

model-model.

b. Media projected seperti: slide, filmstrip, transparansi, komputer

proyektor

c. Media dengar seperti kaset dan compact disk

d. Media gerak seperti video dan film

e. Komputer, multimedia

f. Media yang digunakan untuk belajar jarak jauh seperti televisi dan

radio serta internet.

Namun pada dasarnya media terkelompokkan ke dalam 2 bagian

yaitu media sebagai pembawa informasi (ilmu pengetahuan), dan media

yang sekaligus merupakan alat untuk menanamkan konsep seperti alat-alat

peraga matematika.
28

Alat Peraga Pembelajaran Matematika

Pada dasarnya anak belajar melalui benda/objek kongkrit. Untuk

memahami konsep abstrak anak memerlukan banda-benda kongkrit (riil)

sebagai perantara atau visualisasinya. Selanjutnya konsep abstrak yang

baru dipahami siswa itu akan mengendap, melekat dan tahan lama bila

siswa belajar melalui perbuatan dan dapat dimengerti siswa, bukan hanya

melalui mengingat fakta-fakta. Karena itulah, dalam pembelajaran

matematika kita sering menggunakan alat peraga. Dengan menggunakan

alat peraga maka:

a. Proses belajar mengajar termotivasi. Baik siswa maupun guru, dan

terutama siswa minatnya akan timbul. Siswa akan senang, terangsang,

tertarik dan karena itu akan bersikap positif terhadap pengajaran

matematika.

b. Konsep abstrak matematika tersajikan dalam bentuk kongkrit dan

karena itu lebih dapat dipahami dan dimengerti, dan dapat ditanamkan

tingkat-tingkat yang lebih rendah

c. Hubungan antar konsep abstrak matematika dengan benda-benda alam

sekitar akan lebih dapat dipahami.

d. Konsep-konsep abstrak yang tersajikan dalam bentuk kongkrit yaitu

dalam bentuk model matematika yang dapat dipahami sebagai objek

penelitian maupun sebagai alat untuk meneliti ide-ide baru dan relasi

baru menjadi bertambah banyak.


29

Segiempat

Segiempat adalah suatu bangun geometri bidang yang terdiri atas

empat titik, dengan ketentuan bahwa setiap tiga titiknya tidak merupakan

garis lurus, dan empat garis yang menghubungkan keempat titik itu dalam

urutan yang berkesinambungan.(Kerami dan Sitanggang, 2002: 214).

a. Jajargenjang

Jajargenjang adalah segiempat dengan setiap pasang sisi yang

berhadapan sejajar dan sama panjang.

Sifat-sifat jajargenjang

1) Pada setiap jajargenjang, sisi yang berhadapan adalah sama

panjang dan sejajar.

2) Pada setiap jajargenjang, sudut-sudut yang berhadapan adalah

sama besar.

3) Pada setiap jajargenjang, jumlah dua sudut yang berdekatan adalah

180°.

4) Diagonal-diagonal suatu jajargenjang saling membagi dua sama

panjang.

Luas Jajargenjang

Untuk jajargenjang dengan alas = a, tinggi = t, dan luas = L, berlaku

L=axt
30

b. Belah Ketupat

Belah ketupat adalah segiempat dengan sisi yang berhadapan

sejajar, keempat sisinya sama panjang, dan kedua diagonalnya saling

tegak lurus dan berpotongan di tengah-tengah.

Sifat-sifat Belah ketupat

1) Semua sisi belah ketupat sama panjang

2) Diagonal-diagonal setiap belah ketupat merupakan sumbu simetri

3) Pada setiap belah ketupat, sudut-sudut yang berhadapan sama besar

dan dibagi sama besar oleh diagonal-diagonalnya.

4) Pada setiap belah ketupat kedua diagonalnya saling membagi dua

sama panjang dan berpotongan tegak lurus.

Luas Belah ketupat

1
Luas belah ketupat = x diagonal x diagonal lainnya
2

c. Layang-layang

Layang-layang adalah segiempat dengan dua pasang sisi yang

berdekatan sama panjang dan mempunyai sepasang sudut berhadapan

sama besar.

Sifat-sifat layang-layang

1) Pada setiap layang-layang dua pasang sisi yang berdekatan sama

panjang.

2) Pada setiap layang-layang, sepasang sudut yang berhadapan sama

besar.
31

3) Pada setiap layang-layang, salah satu diagonalnya merupakan

sumbu simetri.

Luas Belah ketupat

1
Luas belah ketupat = x diagonal x diagonal lainnya
2

B. Kerangka Berpikir

Model pembelajaran kooperatif memberi kesempatan kepada siswa

bekerja dalam kelompok-kelompok kecil untuk menyelesaikan atau

memecahkan suatu masalah secara bersama. Selain itu pembelajaran

kooperatif dapat membantu siswa meningkatkan sikap positif siswa dalam

matematika. Para siswa secara individu membangun kepercayaan diri terhadap

kemampuannya untuk menyelesaikan masalah-masalah matematika, sehingga

akan mengurangi dan menghilangkan rasa cemas terhadap matematika yang

dialami banyak siswa.

Pembelajaran kooperatif tipe STAD memberi kesempatan kepada

siswa berpartisipasi lebih aktif dalam pembelajaran dan sering

mengekspresikan ide, siswa memiliki kesempatan lebih banyak dalam


32
33
34

memanfaatkan pengetahuan dan keterampilan matematika secara

komprehensif dalam kelompoknya.

Ketika siswa melakukan kegiatan matematika untuk memecahkan

permasalahan yang diberikan pada kelompoknya, dengan sendirinya akan

mendorong potensi mereka untuk melakukan kegiatan matematika pada

tingkat berpikir yang lebih tinggi sehingga pada akhirnya membentuk

intelegensi matematika siswa. Dengan terbentuknya intelegensi matematika

siswa akan berpengaruh pada pencapain hasil belajar siswa yang meningkat.

C. Hipotesis

Hipotesis dalam penelitian ini adalah rata-rata hasil belajar siswa pada

pokok bahasan segiempat dengan menggunakan model pembelajaran

kooperatif tipe STAD lebih baik dari rata-rata hasil belajar siswa dengan

metode ekspositori dan rata-rata hasil belajarnya lebih dari atau sama dengan

65.
35
36
37
35

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Populasi dan Sampel

1. Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas VII semester 2

SMP Negeri 1 Slawi tahun pelajaran 2006/2007 yaitu.

Kelas VII A : 40 siswa

Kelas VII B : 40 siswa

Kelas VII C : 40 siswa

Kelas VII D : 40 siswa

Pembelajaran matematika untuk seluruh siswa kelas VII SMP

Negeri 1 Slawi menggunakan kurikulum yang sama yaitu kurikulum 2006,

siswa mendapatkan materi yang sama, siswa diajar oleh guru yang sama,

dan tidak terdapat kelas unggulan sehingga seluruh kelas mempunyai

kedudukan yang sama. Dari hasil analisis nilai matematika semester 1

kelas VII A, VII B, VII C, dan VII D SMP Negeri 1 Slawi tahun pelajaran

2006/2007 menunjukkan keadaan populasi yang homogen. Artinya data

berdistribusi normal (hasil selengkapnya dapat dilihat pada lampiran 22)

dan memiliki varians yang sama (hasil selengkapnya dapat dilihat pada

lampiran 23).
36

2. Sampel

Populasi dalam penelitian ini bersifat homogen sehingga

pengambilan sampel dilakukan dengan teknik random sampling. Dalam

random sampling diambil 2 kelas yaitu 1 kelas sebagai kelas kontrol yang

akan dikenai pembelajaran dengan metode ekspositori dan 1 kelas sebagai

kelas eksperimen yang akan dikenai model pembelajaran kooperatif tipe

STAD. Adapun yang terpilih menjadi sampel adalah kelas VII C dan VII

D. Kelas VII C sebagai kelas eksperimen dan kelas VII D sebagai kelas

kontrol.

B. Variebel Penelitian

Variabel dalam penelitian ini adalah hasil belajar siswa pokok bahasan

segiempat kelas VII semester 2 SMP Negeri 1 Slawi tahun pelajaran

2006/2007.

C. Teknik Pengumpulan Data

1. Metode tes

Metode ini digunakan untuk memperoleh data hasil belajar siswa kelas VII

semester 2 SMP Negeri 1 Slawi pokok bahasan segiempat.

2. Metode observasi

Metode ini digunakan untuk mengetahui aktivitas siswa dan guru.


37

D. Prosedur Pengumpulan Data

1. Mengambil data nilai semester 1 kelas VII SMP Negeri 1 Slawi.

2. Berdasarkan data 1 ditentukan sample penelitian yaitu kelas eksperimen

dan kelas kontrol dengan menggunakan teknik random sampling kemudian

menentukan kelas ujicoba di luar sampel penelitian.

3. Menganalisis data nilai awal pada populasi penelitian untuk uji

homogenitas dan normalitas.

4. Menyusun kisi-kisi tes.

5. Menyusun instrumen tes ujicoba berdasarkan kisi-kisi yang ada.

6. Mengujicobakan instrumen tes ujicoba pada kelas ujicoba. Instrumen tes

ujicoba tersebut akan digunakan sebagai tes hasil belajar pada kelas

eksperimen dan kelas kontrol.

7. Menganalisis data hasil ujicoba instrumen tes untuk mengetahui taraf

kesukaran, daya pembeda, validitas dan reliabilitas tes.

8. Menentukan soal-soal yang memenuhi syarat dari hasil 7.

9. Menyampaikan langkah-langkah pembelajaran kooperatif tipe STAD

kepada guru kelas eksperimen dan kelas kontrol.

10. Melaksanakan pembelajaran kooperatif tipe STAD pada kelas eksperimen.

11. Melaksanakan pembelajaran dengan metode ekspositori pada kelas

kontrol.

12. Melaksanakan tes hasil belajar pada kelas eksperimen dan kelas kontrol.

13. Menganalisis hasil penelitian.

14. Menyusun hasil penelitian.


38

E. Analisis Instrumen

Instrumen penelitian harus memenuhi syarat sebagai instrumen yang

baik, sehingga sebelum instrumen penelitian digunakan untuk mengambil data

hasil belajar pada kelas sampel, maka instrumen penelitian tersebut harus

diujicobakan terlebih dahulu pada kelas di luar kelas sampel dan masih

merupakan bagian dari populasi. Pengujian instrumen dilakukan untuk

mengetahui validitas, reliabilitas, daya beda dan taraf kesukaran dari

instrumen tersebut.

Untuk bentuk soal uraian digunakan rumus berikut.

1. Validitas

Untuk menghitung validitas digunakan rumus korelasi product

moment sebagai berikut.

N ∑ XY − (∑ X )(∑ Y )
rXY =
{N ∑ X 2 − (∑ X ) 2 }{N ∑ Y 2 − (∑ Y ) 2 }

(Arikunto, 2002:72)

Keterangan:

rXY : koefisien korelasi

N : banyaknya subjek

X : skor butir soal yang dicari validitasnya

Y : skor total

XY : perkalian antara skor butir soal dengan skor total

Jika rXY > rtabel dan α = 5% maka alat ukur dikatakan valid.
39

Bila perhitungan validitas soal dengan menggunakan korelasi

product moment dengan N = 40 dan taraf signifikansi 5% diperoleh hasil

sebagai berikut, dari ketujuh soal uraian yang diujicobakan terdiri dari 4

soal penalaran dan komunikasi dan 3 soal pemecahan masalah semuanya

valid.

2. Reliabilitas

Reliabilitas adalah ketetapan suatu tes apabila diteskan kepada

subjek yang sama. Suatu tes dikatakan reliabel jika ia dapat memberikan

hasil yang tetap apabila diteskan berkali-kali, atau dengan kata lain tes

dikatakan reliabel jika hasil tes tersebut menunjukkan ketetapan. Adapun

rumus yang digunakan untuk mencari reliabilitas soal tes bentuk uraian

adalah rumus Alpha, yaitu:

⎛ n ⎞⎛⎜ ∑ σ i ⎞
2

r11 = ⎜ ⎟ 1− ⎟
⎝ n − 1 ⎠⎜⎝ σt2 ⎟

( Arikunto, 2002:109)

Keterangan:

r11 : reliabilitas yang dicari

∑σ
2
1 : jumlah varians skor tiap-tiap item

σ 12 : varians total

n : banyaknya butir soal

⎛∑X
2

∑ X − ⎜⎜ N
2 ⎟

Rumus varians item soal, yaitu σ i
2
= ⎝ ⎠
N
40

∑X
2
(∑ X ) 2

Rumus varians total, yaitu σ t


2
= −
t t

N N

Pada soal uraian yang telah diujicobakan didapat r11 = 0,611,

sedangkan rtabel = 0,312 dengan taraf signifikansi 5%. Ini berarti

r11 > rtabel , artinya instrumen reliabel.

3. Taraf Kesukaran

Untuk menginterpolasikan nilai taraf kesukaran bentuk soal uraian

digunakan tolak ukur sabagai berikut.

a. Jika jumlah testi gagal ≤ 27%, soal termasuk kriteria mudah.

b. Jika jumlah testi gagal 28% - 72%, soal termasuk kriteria sedang.

c. Jika jumlah testi gagal ≥ 72%, soal termasuk kriteria sukar.

Adapun rumus yang digunakan untuk mencari taraf kesukaran soal tes

bentuk uraian yaitu:

N gagal
TK = x100%
N

(Arifin, 1991:135)

Keterangan:

TK : taraf kesukaran

Ngagal : jumlah testi yang gagal

N : jumlah total testi

Dari perhitungan taraf kesukaran diperoleh hasil sebagai berikut, dari

7 soal yang diujicobakan diperoleh 2 soal dengan kriteria sukar dan 5 soal

dengan kriteria sedang. Untuk soal penalaran dan komunikasi soal nomor
41

2, 4 termasuk soal dengan kriteria sukar sedangkan soal nomor 1, 3

termasuk kriteria sedang. Untuk soal pemecahan masalah soal nomor 1, 2,

3 termasuk soal dengan kriteria sedang.

4. Daya Pembeda

Untuk menghitung daya pembeda soal uraian dapat digunakan

rumus:

t=
(MH − ML )
∑X 1
2
+ ∑ X2
2

n1 (n1 − 1)

(Arifin, 1991:141)

Keterangan:

MH : rata-rata kelompok atas

ML : rata-rata kelompok bawah

∑X
2
1 : jumlah kuadrat deviasi individual dari kelompok atas

∑X
2
2 : jumlah kuadrat deviasi individual dari kelompok bawah

n1 : jumlah peserta kelompok atas atau bawah (27% x N)

Hasil perhitungan dibandingkan dengan t tabel dengan dk =

(n1 − 1) + (n2 − 1) dengan α = 5%. Jika t hitung > t tabel maka daya beda soal

tersebut signifikan. Dari 7 soal uraian yang diujicobakan, semuanya

mempunyai daya beda yang signifikan.


42

Untuk bentuk soal pilihan ganda digunakan rumus berikut.

1. Validitas

Rumus yang digunakan untuk mencari validitas soal pilihan ganda

adalah

M p − Mt p
γ pbi =
St q

(Arikunto, 2002:79)

Keterangan:

γ pbi : koefisien korelasi biserial

Mp : rata-rata skor dari subjek yang menjawab benar bagi item yang

dicari validitasnya.

Mt : rata-rata skor total

St : standar deviasi dari skor total

p : proporsi siswa yang menjawab benar

q : proporsi siswa yang menjawab salah

Perhitungan validitas soal pilihan ganda dengan menggunakan rumus

γ pbi dengan N = 40 dan taraf signifikansi 5% diperoleh hasil sebagai

berikut, dari kesepuluh soal yang diujicobakan semuanya valid.


43

2. Reliabilitas

Adapun rumus yang digunakan untuk mencari reliabilitas soal tes

pilihan ganda adalah rumus KR-20

⎛ n ⎞⎛⎜ S − ∑ pq ⎞⎟
2

r11 = ⎜ ⎟ ⎟
⎝ n − 1 ⎠⎜⎝ S2 ⎠

(Arikunto, 2002:100)

Keterangan:

r11 : reliabilitas instrumen

p : proporsi subjek yang menjawab item dengan benar

q : proporsi subjek yang menjawab item salah

S2 : Varians total

∑ pq : jumlah hasil perkalian antara p dan q

n : banyaknya butir soal uji coba

Jika r11 > rtabel dengan taraf signifikansi 5% maka instrumen tersebut

reliabel.

Pada soal pilihan ganda yang sudah diujicobakan didapat r11 =

0,5969, sedangkan rtabel = 0,312 dengan taraf signifikansi 5%. Ini berarti

r11 > rtabel , artinya instrumen reliabel.


44

3. Taraf Kesukaran

Adapun rumus yang digunakan untuk mencari taraf kesukaran soal

tes bentuk pilihan ganda yaitu:

B
P=
JS

(Arikunto, 2002:208-210)

Keterangan:

P : Indeks Kesukaran

B : banyaknya siswa yang menjawab soal dengan benar

JS : jumlah seluruh peserta tes

Kriteria taraf kesukaran

0,00 < P ≤ 0.30 sukar

0,30 < P ≤ 0,70 sedang

0,70 < P ≤ 1,00 mudah

Dari hasil perhitungan diperoleh 6 butir soal termasuk kriteria mudah

yaitu nomor 1, 2, 3, 5, 6, 7, 3 butir soal termasuk kriteria sedang yaitu

nomor 4, 9, 10 dan 1 butir soal termasuk kriteria sukar yaitu nomor 8.

4. Daya Beda

Untuk menghitung daya pembeda soal pilihan ganda dapat

digunakan rumus:

B A BB
D= − = PA − PB
JA JB

(Arikunto, 2002:213-214)
45

Keterangan:

D : Daya pembeda

J A : banyaknya peserta kelompok atas

J B : banyaknya peserta kelompok bawah

BA : banyaknya peserta kelompok atas yang menjawab dengan benar

BB : banyaknya peserta kelompok bawah yang menjawab soal itu

dengan benar.

PA : proporsi peserta kelompok atas yang menjawab benar

PB : proporsi peserta kelompok bawah yang menjawab benar

Klasifikasi daya beda

D : 0,00 sampai 0,20 jelek (poor)

D : 0,20 sampai 0,40 cukup (satisfactory)

D : 0,40 sampai 0,70 baik (good)

D : 0,70 sampai 1,00 baik sekali (excellent)

D : negatif, semuanya tidak baik, jadi semua butir soal yang mempunyai

nilai D negatif sebaiknya di buang saja.

Dari hasil perhitungan diperoleh 6 butir soal berkriteria cukup yaitu

nomor 1, 3, 5, 7, 8, dan 10, 4 soal berkriteria baik yaitu nomor 2, 4, 6 dan 9.

Dari hasil analisis tersebut terlihat bahwa 17 item soal yang

diujicobakan layak untuk dipakai yaitu dengan kriteria valid dan mempunyai

daya pembeda yang tidak jelek sehingga soal tersebut dapat digunakan.
46

F. Metode Analisis Data

1. Analisis Data Awal

a. Uji Normalitas

Uji normalitas digunakan untuk mengetahui apakah populasi

yang digunakan dalam penelitian berdistribusi normal atau tidak.

Hipotesis yang akan diujikan adalah:

Ho : Data berdistribusi normal

Ha : Data tidak berdistribusi normal

Analisis yang digunakan untuk menguji hipotesis di atas adalah Chi-

kuadrat, dengan rumus:

χ2 = ∑
(Oi − Ei )2 (Sudjana, 2002:273)
Ei

Keterangan:

χ2 : nilai χ2 hasil perhitungan

Oi : nilai-nilai yang tampak pada hasil penelitian

Ei : nilai-nilai yang diharapkan

Jika χ2hitung < χ2tabel dengan dk = k-3 dan α = 5% maka data yang

diperoleh berdistribusi normal.

Dari hasil perhitungan pada lampiran 22 diperoleh χ2hitung =9,959

sedangkan dengan taraf signifikansi 5% dan dk = 5 dari tabel diperoleh

nilai χ2tabel = 11,1. Jelas χ2hitung < χ2tabel sehingga populasi berdistribusi

normal.
47

b. Uji Homogenitas Varians Populasi

Sebelum dilakukan penelitian populasi harus dalam keadaan

homogen agar dalam pengambilan sampel dapat dilakukan teknik

random sampling. Penelitian sampel boleh dilaksanakan apabila

keadaan subyek di dalam populasi benar-benar homogen. Untuk

mengetahui homogenitas populasi yang berdistribusi normal dilakukan

uji Bartlett yaitu dengan menggunakan statistik Chi-Kuadrat dengan

rumus:

χ2 = (ln 10) (B-∑(ni-1)log si2)

∑ (n − 1)s
2
2
dengan B = (log s ) ∑(ni-1) dan s 2
=
i i

∑ (n − 1)
i

keterangan:

s2 : varians gabungan dari semua sampel

ni : banyaknya siswa pada kelas I

B : harga satuan Bartlett

Suatu populasi dikatakan homogen jika χ2hitung < χ2tabel (Sudjana,

2002:263).

Dari hasil perhitungan pada lampiran 23 diperoleh χ2hitung = 6,882

sedangkan dengan taraf signifikansi 5% dan dk = 3 dari tabel diperoleh

nilai χ2tabel = 7,81. Jelas χ2hitung < χ2tabel sehingga populasi homogen.

c. Uji Kesamaan Rata-Rata Populasi

Uji kesamaan rata-rata populasi menggunakan analisis varians

digunakan untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan rata-rata kondisi

awal populasi.
48

Hipotesis yang akan diuji adalah:

Ho : μ1 = μ2 = μ3 = μ4

Ha : paling sedikit satu tanda sama dengan tidak berlaku

Untuk pengujian hipotesis tersebut digunakan uji F dengan

bantuan tabel analisis varians seperti berikut.

Tabel 1.2 Tabel Persiapan Anava

Sumber Variasi dk JK KT Fhitung

Rata-rata 1 Ry Ry : 1

Antar Kelompok k-1 Ay A = Ay : (k-i) A


F=
D
Dalam Kelompok ∑(ni-1) Dy D = Dy : (∑(ni-1))

Total ∑ni ∑x2

Keterangan:

(∑ x ) 2

Ry = Jumlah kuadrat rata-rata =


n

(∑ x ) I
2

Ay = Jumlah kuadrat antar kelompok = - Ry


nI

JKtot = Jumlah kuadrat total = ∑Xi2

Dy = Jumlah kuadrat dalam kelompok = Jktot – Ry – Ay

Hasil uji F dikonsultasikan dengan Ftabel, apabila Fhitung < Ftabel

dengan dk1 = (k-1) berbanding dk2 = ∑(ni-1) maka dapat disimpulkan

bahwa Ho diterima yang berarti populasi mempunyai kondisi awal

yang relatif sama.


49

Dari hasil perhitungan pada lampiran 24 diperoleh Fhitung = 0,014

sedangkan dengan taraf signifikansi 5% dan dk1 = 3 dan dk2 = 155 dari

tabel diperoleh nilai Ftabel = 2,663. Jelas Fhitung < Ftabel berarti terdapat

kesamaan rata-rata dalam populasi.

2. Analisis Data Akhir

a. Uji Normalitas

Hipotesis yang akan diujikan adalah:

Ho : Data berdistribusi normal

Ha : Data tidak berdistribusi normal

Analisis yang digunakan untuk menguji hipotesis di atas adalah Chi-

kuadrat, dengan rumus:

χ2 = ∑
(Oi − Ei )2 (Sudjana, 2002:273)
Ei

Keterangan:

χ2 : nilai χ2 hasil perhitungan

Oi : nilai-nilai yang tampak pada hasil penelitian

Ei : nilai-nilai yang diharapkan

Jika χ2hitung < χ2tabel dengan dk = k-3 dan α = 5% maka data yang

diperoleh berdistribusi normal.

b. Uji Kesamaan Dua Varians

Hipotesis yang akan diuji adalah:

Ho :σ1 = σ 2
2 2

H a :σ1 ≠ σ 2
2 2
50

Keterangan:

σ12 : Varians nilai hasil belajar kelas yang menggunakan model

pembelajaran kooperatif tipe STAD.

σ22 : Varians nilai hasil belajar kelas yang menggunakan metode

ekspositori.

rumus yang digunakan:

Varians terbesar
F=
Varians terkecil

(Sudjana, 2002:250)

Kriteria pengujian adalah tolak Ho jika Fh ≥ F1


α ( v1, v2 )
2

c. Pengujian Hipotesis

Hipotesis yang akan diujikan adalah:

Ho : μ1 ≤ μ2

Ha : μ1 > μ2

Analisis yang digunakan untuk menguji hipotesis adalah statistik t

dengan uji pihak kanan, dengan rumus:

1). Jika σ1 = σ2, rumus yang digunakan:

x1 − x2 2
(n − 1) s1 + (n2 − 1) s2
2
t= dengan s 2 = 1
1 1 n1 + n2 − 2
s +
n1 n2

ttabel = t [1 − α , (n1 + n2 − 2)]

(Sudjana, 2002:243).
51

Keterangan:

x1 : rata-rata nilai data akhir kelas eksperimen

x2 : rata-rata nilai data akhir kelas kontrol

s : simpangan baku total

s1 : simpangan baku kelas eksperimen

s2 : simpangan baku kelas kontrol

n1 : banyaknya anggota kelas eksperimen

n2 : banyaknya anggota kelas kontrol

2). Jika σ1 ≠ σ2, rumus yang digunakan

x1 − x 2
t=
2 2
s1 s
+ 2
n1 n2

w1t1 + w2 t 2
t tabel = , dengan t1 = t[1-α,(n-1)], t2 = t[1-α,(n-1)],
w1 + w2

2 2
s1 s
w1 = dan w2 = 2 (Sudjana, 2002:243).
n1 n2

Keterangan:

x1 : rata-rata nilai data akhir kelas eksperimen

x2 : rata-rata nilai data akhir kelas kontrol

s1 : simpangan baku kelas eksperimen

s2 : simpangan baku kelas kontrol

n1 : banyaknya anggota kelas eksperimen

n2 : banyaknya anggota kelas kontrol

Kriteria pengujian adalah tolak H0 jika thitung ≥ ttabel.


52
52

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

1. Uji Normalitas Data Akhir Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol

Uji normalitas data akhir kelas eksperimen dan kelas kontrol

dilakukan pada nilai pemahaman konsep, penalaran dan komunikasi, serta

pemecahan masalah. Berikut hasil perhitungan uji normalitas data akhir

kelas eksperimen dan kelas kontrol.

Tabel 1.3 Uji Normalitas Ditinjau Dari Tiap Aspek

Aspek penilaian
Pemahaman konsep Penalaran dan Pemecahan
Komunikasi Masalah
χ 2 hitung 2,535 5,050 3,463
n 7 6 6
dk = n-3 4 3 3
χ 2 tabel 9,49 9,49 7,81

Untuk tiap-tiap aspek, jelas χ 2 hitung < χ 2 tabel sehingga dapat disimpulkan

bahwa data akhir tiap-tiap aspek pada kelas eksperimen dan kelas kontrol

berdistribusi normal. Perhitungan selengkapnya dapat dilihat pada

lampiran 27.

2. Uji Kesamaan Dua Varians

Uji kesamaan dua varians dilakukan pada ketiga aspek penilaian

yang meliputi pemahaman konsep, penalaran dan komunikasi, serta

pemecahan masalah antara kelas eksperimen dan kelas kontrol. Berikut

hasil perhitungan uji kesamaan dua varians.


53

Tabel 1.4 Uji Kesamaan Dua Varians

Aspek penilaian
Pemahaman Penalaran dan Pemecahan
konsep Komunikasi Masalah
s 2 (kelas eksperimen) 187,4359 303,1250 338,1125
s 2 (kelas kontrol) 158,3974 163,2051 186,0684
F 1,18 1,86 1,82

dengan taraf signifikansi 5%, dk pembilang = 39 dan dk penyebut = 39

dari tabel diperoleh nilai Ftabel = 1,89. Untuk tiap-tiap aspek, jelas Fhitung <

Ftabel maka Ho diterima sehingga dapat disimpulkan bahwa kedua

kelompok mempunyai varians yang tidak berbeda secara signifikan.

Perhitungan selengkapnya dapat dilihat pada lampiran 28.

3. Uji Perbedaan Dua Rata-Rata

Uji perbedaan dua rata-rata dilakukan pada nilai pemahaman konsep,

penalaran dan komunikasi, serta pemecahan masalah antara kelas

eksperimen dan kelas kontrol.. Berikut hasil perhitungan uji perbedaan dua

rata-rata

Tabel 1.5 Uji Perbedaan Dua Rata-Rata

Aspek penilaian
Pemahaman Penalaran dan Pemecahan
konsep Komunikasi Masalah
thitung 2,64 4,07 1,91

dengan taraf signifikansi 5%, dk = 40+40-2 = 78 dari tabel diperoleh nilai

ttabel = 1,66. Untuk tiap-tiap aspek, jelas thitung > ttabel maka Ho ditolak

artinya rata-rata hasil belajar siswa yang diajar dengan menggunakan

model pembelajaran STAD lebih baik dibandingkan hasil belajar siswa

yang diajar dengan menggunakan metode ekspositori pada pokok bahasan


54

segiempat siswa kelas VII SMP Negeri 1 Slawi. Perhitungan selengkapnya

dapat dilihat pada lampiran 29.

4. Rata-Rata Hasil Belajar Siswa

Rata-rata hasil belajar siswa pada aspek pemahaman konsep,

penalaran dan komunikasi, serta pemecahan masalah untuk kelas

eksperiman dan kelas kontrol adalah sebagai berikut.

Tabel 1.6 Rata-Rata Hasil Belajar Siswa

Rata-rata hasil belajar Aspek penilaian


Pemahaman Penalaran dan Pemecahan
konsep Komunikasi Masalah
kelas eksperimen 83,50 66,88 76,42
kelas kontrol 75,75 53,00 69,50

Pada kelas eksperimen, jelas rata-rata hasil belajar untuk tiap aspek

lebih dari atau sama dengan 65. Sedangkan pada kelas kontrol, rata-rata

hasil belajar untuk aspek pemahaman konsep dan pemecahan masalah

lebih dari atau sama denga 65, akan tetapi untuk aspek penalaran dan

komunikasi kurang dari 65.

5. Hasil Observasi Aktivitas Siswa

Berdasarkan hasil observasi aktivitas siswa pada kelas eksperimen

selama penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD diperoleh

data sebagai berikut: pada pembelajaran I persentase aktivitas siswa

sebesar 60%. Aktivitas siswa pada pembelajaran I masih rendah dan

banyaknya waktu yang terbuang akibat kegaduhan yang ditimbulkan

ketika siswa bergabung dengan kelompokya. Persentase aktivitas siswa


55

pada pembelajaran II 75%, mengalami peningkatan sebesar 15%. Hal ini

dapat dilihat dari aktivitas bertanya siswa baik kepada siswa lain dalam

kelompoknya maupun kepada guru, aktivitas menjelaskan, bekerja sama

maupun diskusi. Pada pembelajaran III aktivitas siswa sebesar 87,5%,

meningkat sebesar 12,5% dari pembelajaran sebelumnya. Untuk hasil

selengkapnya dapat dilihat pada lampiran 31.

6. Hasil Observasi Pengelolaan Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD

Berdasarkan hasil observasi pengelolaan pembelajaran kooperatif

tipe STAD oleh guru diperoleh data sebagai berikut: pada pembelajaran I

persentase kemampuan guru dalam mengelola pembelajaran 70,83%, pada

pembelajaran II sebesar 79,17%, meningkat sebesar 8,43%. Sedangkan

pada pembelajaran III persentase kemampuan guru dalam mengelola

pembelajaran adalah 85,42%. Untuk hasil selengkapnya dapat dilihat pada

lampiran 30.

B. Pembahasan

Berdasar hasil analisis nilai matematika semester I siswa kelas VII SMP

Negeri 1 Slawi tahun pelajaran 2006/2007 menunjukkan keadaan sampel yang

homogen. Artinya data berdistribusi normal dan memiliki varians yang tidak

berbeda secara signifikan. Ini menunjukkan bahwa sebelum diberi perlakuan

kedua kelompok mempunyai kemampuan awal yang sama sehingga kelompok

eksperimen dapat diberi perlakuan yaitu dengan pembelajaran yang

menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dan kelas kontrol


56

menggunakan metode ekspositori. Setelah diberi perlakuan pada kelas

eksperimen dan kelas kontrol diberikan tes akhir. Dalam pembelajaran ini

waktu yang digunakan adalah 3 kali pertemuan (6 jam pelajaran). Setelah

perlakuan diberikan kepada kelas eksperimen dan kelas kontrol didapatkan

rata-rata hasil belajar matematika kelas ekperimen untuk tiap-tiap aspek lebih

baik dibandingkan dengan rata-rata hasil belajar matematika kelas kontrol.

Pada awal penelitian siswa yang menjadi sampel pada kelas eksperimen

merasa kebingungan dan merasa mendapat beban dengan adanya suatu metode

yang tidak biasa mereka dapatkan, namun dengan bimbingan guru, siswa

mulai dapat memahami dan dapat menyesuaikan diri dengan metode ini. Pada

saat pengelompokkan terkadang terjadi kegaduhan yang menyita waktu

pembelajaran. Bersama dengan teman sekelompoknya siswa menyelesaikan

tugas dan mengerjakan LKS. Dengan adanya kebebasan yang lebih untuk

beraktivitas, proses pembelajaran terkadang mengalami gangguan dengan

adanya siswa yang saling mengganggu antar kelompok dan timbulnya

ketidakcocokan antar anggota dalam satu kelompok, akan tetapi hal ini dapat

dikendalikan oleh guru.

STAD didesain untuk memotivasi siswa supaya memberi semangat dan

tolong menolong untuk mengembangkan keterampilan yang diajarkan guru.

Hasil belajar kelas eksperimen yang menggunakan model pembelajaran

STAD pada pokok bahasan segiempat lebih baik karena siswa lebih mudah

menentukan dan memahami konsep-konsep yang sulit dengan mendiskusikan

bersama temannya. Melalui diskusi akan terjalin komunikasi dan terjadi


57

interaksi dengan siswa lain dengan saling berbagi ide serta memberi

kesempatan pada siswa untuk mengungkapkan pendapatnya. Dengan belajar

secara berkelompok siswa yang lebih pandai dapat memberikan bantuan

kepada siswa yang kurang pandai. Ini dapat menumbuhkan motivasi belajar

bagi siswa yang akan berdampak positif pada hasil belajar mereka.

Penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dalam

pembelajaran dapat meningkatkan hasil belajar siswa karena dengan

menerapkan metode baru siswa tidak merasa jenuh sehingga termotivasi dan

terlibat secara aktif dalam pembelajaran. Dalam pelaksanaan pembelajaran

dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe STAD siswa yang

aktif hanya siswa tertentu saja dan belum menyeluruh sehingga kesan

pembelajaran searah masih terlihat. Selain itu dalam pembelajaran kooperatif

tipe STAD siswa yang berkemampuan rendah masih merasa rendah diri.

Pada kelompok kontrol yang pembelajarannya menggunakan metode

ekspositori peranan lebih aktif dimainkan oleh guru yang lebih banyak

memainkan aktivitas dibandingkan dengan siswa. Keaktifan siswa dalam

proses pembelajaran berkurang karena metode ini merupakan kegiatan

mengajar yang terpusat pada guru. Guru aktif memberikan penjelasan

terperinci tentang materi, mengelola dan mempersiapkan bahan ajar,

kemudian menyampaikan kepada siswa. Sebaliknya siswa berperan pasif

tanpa banyak melakukan kegiatan. Seringkali siswa yang pandai merasa

dirinya mampu untuk menyelesaikan tugas sendiri, siswa yang kurang pandai

hanya menyalin pekerjaan siswa yang lebih pandai serta adanya rasa takut
58

untuk mengeluarkan pendapat. Hal ini membuat guru kesulitan untuk

mengetahui siswa mana yang kurang mampu menyerap materi pelajaran yang

diberikan.

Berdasar hasil observasi mengenai kemampuan guru dalam mengelola

pembelajaran pada kelas eksperimen menunjukkan adanya peningkatan

persentase dari pembelajaran I sampai dengan pembelajaran III. Pada

pembelajaran I dan II dari perhitungan persentase menunjukkan pembelajaran

sudah baik, sedangkan pada pembelajaran III persentase menunjukkan bahwa

pembelajaran menjadi sangat baik. Selain kemampuan guru, aktivitas siswa

dalam pembelajaran pun meningkat. Hal ini terlihat dari peningkatan

persentase aktivitas siswa dari pembelajaran I sampai III. Pada pembelajaran I

menunjukkan aktivitas siswa cukup, pembelajaran II menunjukkan aktivitas

siswa baik, sedang pembelajaran III menunjukkan aktivitas siswa menjadi

sangat baik.

Dari hasil penelitian dapat diketahui bahwa hasil belajar siswa kelas

eksperimen lebih baik dari kelas kontrol. Hal ini didukung oleh aktivitas siswa

dan kemampuan guru yang semakin meningkat pada setiap pembelajaran.

Secara umum adanya perbedaan hasil belajar antara kelas eksperimen dan

kelas kontrol dimungkinkan karena dalam model pembelajaran kooperatif tipe

STAD dikembangkan keterampilan siswa dalam bekerja sama,

berkomunikasi, dan menerima orang lain untuk menyelesaikan tugas secara

bersama sehingga memotivasi siswa untuk belajar dan akhirnya berpengaruh

terhadap hasil belajar.


BAB V

PENUTUP

A. Simpulan

Berdasar hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpulkan bahwa

pembelajaran matematika dengan menggunakan model pembelajaran

kooperatif tipe STAD lebih efektif daripada pembelajaran matematika dengan

menggunakan metode ekspositori pokok bahasan segiempat kelas VII

semester 2 SMP Negeri 1 Slawi tahun pelajaran 2006/2007.

B. Saran

1. Hendaknya guru menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD

untuk meningkatkan hasil belajar matematika siswa pokok bahasan

segiempat.

2. Hendaknya penerapan pembelajaran kooperatif secara bertahap karena

model pembelajaran kooperatif tipe STAD merupakan suatu model yang

baru di SMP Negeri 1 Slawi.

3. Hendaknya guru membuat perencanaan yang matang dalam memilih

materi dan mengalokasikan waktu dalam melaksanakan pembelajaran

kooperatif tipe STAD sehingga materi lebih mudah diterima siswa dan

waktu yang terbuang dapat diminimalkan.

59
DAFTAR PUSTAKA

Anni, Catharina Tri. 2005. Psikologi Belajar. Semarang: UPT MKK Universitas
Negeri Semarang.

Arifin, Zainal. 1991. Evaluasi Instruksional Prinsip-Teknik-Prosedur. Bandung:


PT. Remaja Rosdakarya.

Arikunto, Suharsimi. 2002. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan (Edisi Revisi).


Yogyakarta: Bumi Aksara.

Astuti, Griya. 2006. Model Penilaian Kelas, (Online),


(http://www.puskur.net/inc/mdl/081 Model Penil SD.pdf, diakses 3 Maret
2007).

Ibrahim, Muslimin. 2000. Pembelajaran Kooperatif. Surabaya: University Press.

Hamzah. 2001. Pembelajaran Matematika Menurut Teori Pembelajaran


Konstruktivisme, (online), ( WWW.DEPDIKNAS.GO.ID, diakses 11
Januari 2007)

Kerami dan Sitanggang. 2002. Kamus Matematika. Jakarta: Balai Pustaka.

Lestari, Dewi Ayu. 2006. Keefektifan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe TAI
(Team Assisted Individualisation) terhadap Pemahaman Konsep pada
Pokok Bahasan Trigonometri pada Siswa Kelas X Semester II SMU
Negeri 14 Semarang Tahun Pelajaran 2005/2006. Skripsi tidak
diterbitkan. Semarang: Jurusan Matematika FMIPA UNNES.

Lukman, Ali. 1997. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

Slavin, Robert E. 1995. Cooperative Learning Theory, Research, and Practice.


USA: The Jhons Hopkins University.

Sudjana. 2002. Metoda Statistika. Bandung: Tarsito.

Suherman, Erman. 2003. Strategi Pembelajaran Kontemporer. Bandung:


Universitas Pendidikan Indonesia

Sukino dan Wilson Simangunsong. 2004. Matematika untuk SMP Kelas VII.
Jakarta: Erlangga.

Suyitno, Amin. 2004. Dasar-dasar dan Proses Pembelajaran Matematika I.


Semarang: Jurusan Matematika FMIPA UNNES.

Syamsul Junaidi dan Eko Siswono. 2006. Matematika SMP untuk Kelas VII.
Surabaya: Gelora Aksara Pratama.

60
61