Anda di halaman 1dari 84

MAKALAH

KULIAH HUKUM BISNIS DALAM MASA PANDEMI


COVID-19

Diajukan untuk memenuhi Ujian Akhir Semester Matakuliah Hukum Bisnis

Dosen Pengampu:
Roy Fachraby Ginting, SH.,M.Kn

Disusun Oleh :
Silviani Chania (190522029)

PROGRAM STUDI S1 EKSTENSI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2021
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga
saya dapat menyelesaikan tugas makalah yang berjudul “Kuliah Hukum Bisnis Dalam Masa
Pandemi Covid-19” ini tepat pada waktunya.

Adapun tujuan dari penulisan dari makalah ini adalah untuk memenuhi tugas Ujian Akhir
Semester (UAS) pada Mata kuliah Hukum Bisnis.Selain itu, makalah ini juga bertujuan untuk
menambah wawasan tentang  Hukum Bisnisbagi para pembaca dan juga bagi penulis.

Saya mengucapkan terima kasih kepada Bapak Roy Fachraby Ginting,SH,M.Kn, selaku Dosen


Mata kuliah Hukum Bisnis yang telah memberikan tugas ini sehingga dapat menambah
pengetahuan dan wawasan sesuai dengan bidang studi yang saya tekuni.

Saya juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membagi sebagian
pengetahuannya sehingga saya dapat menyelesaikan makalah ini.

Saya menyadari, makalah yang saya tulis ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu,
kritik dan saran yang membangun akan saya nantikan demi kesempurnaan makalah ini.

Medan, 08 Juni 2021

Silviani Chania

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar……………………………………………………………….. i

Daftar Isi………………………………………………………………………. ii

Bab I Pendahuluan…………………………………………………………… 1

A. Latar Belakang………………………………………………………..... 1
B. Rumusan Masalah……………………………………………………… 2
C. Tujuan Pembahasan…………………………………………………….. 3

BAB II Pembahasan........................................................................................... 4

A. Hukum...................................................................................................... 4
1. Pengertian Hukum.............................................................................. 4
2. Sifat Hukum....................................................................................... 5
3. Penggolongan Hukum……………………………………………… 5
4. Tujuan Hukum.................................................................................... 8
B. Perikatan & Perjanjian.............................................................................. 9
1. Pengertian Perikatan……………………………………………….. 9
2. Pengertian Perjanjian.......................................................................... 9
3. Dasar Hukum Perjanjian..................................................................... 10
4. 4 Syarat Perjanjian Yang Wajib Dipenuhi......................................... 10
5. Unsur – Unsur Perjanjian.................................................................... 12
6. Jenis – Jenis Perjanjian....................................................................... 13
7. Asas – Asas Perjanjian....................................................................... 16
8. Berakhir Perjanjian............................................................................. 17
C. Hubungan Bisnis...................................................................................... 18
1. Pengertian Hubungan Bisnis.............................................................. 18
2. Bentuk – Bentuk Hubungan Bisnis.................................................... 18
D. Bentuk – Bentuk Badan Usaha................................................................ 24
1. Pengertian Badan Usaha.................................................................... 24
2. Berdasarkan Kegiatan Usaha............................................................. 24
3. Jenis – Jenis Badan Usaha................................................................. 25
4. Bentuk – Bentuk Badan Usaha.......................................................... 27

ii
E. Perseroan Terbatas (PT)........................................................................... 30
1. Pengertian Perseroan Terbatas (PT).................................................. 30
2. Dasar Hukum Perseroan Terbatas (PT)............................................. 30
3. Ciri – Ciri Perseroan Terbatas (PT)................................................... 31
4. Jenis – Jenis Perseroan Terbatas (PT)................................................ 31
5. Teknik Pendirian Perseroan Terbatas (PT)........................................ 32
F. Asuransi................................................................................................... 39
1. Pengertian Asuransi........................................................................... 39
2. Istilah – Istilah Dalam Asuransi........................................................ 41
3. Jenis – Jenis Perusahaan Asuransi..................................................... 41
4. Asas – Asas Asuransi........................................................................ 41
5. Unsur – Unsur Asuransi.................................................................... 44
G. Surat Berharga......................................................................................... 45
1. Pengertian Surat Berharga................................................................. 45
2. Fungsi Utama Surat Berharga............................................................ 46
3. Unsur – Unsur Surat Berharga........................................................... 46
4. Manfaat Surat Berharga..................................................................... 47
5. Jenis – Jenis Surat Berharga.............................................................. 47
H. Penanaman Modal Dalam Negeri & Penanaman Modal Asing.............. 50
1. Penanaman Modal Dalam Negeri...................................................... 50
2. Penanaman Modal Asing................................................................... 52
I. Joint Venture........................................................................................... 55
1. Pengertian Joint Venture................................................................... 55
2. Jenis dan Industri Joint Ventur.......................................................... 56
3. Undang – Undang Pengaturan Regulasi Joint Venture..................... 56
4. Tujuan dan Manfaat Joint Ventur..................................................... 57
5. Perbedaan Joint Venture Dengan Kemitraan.................................... 58
6. Poin Penting Dalam Pembuatan Perjanjian Joint Venture................ 58
J. Hak – Hak Atas Kekayaan Intelektual.................................................... 59
1. Hak Cipta........................................................................................... 59
A. Pengertian Hak Cipta................................................................... 59
B. Fungsi Hak Cipta......................................................................... 59
C. Pendaftaran Hak Cipta................................................................ 60
D. Pelanggaran Hak Cipta............................................................... 60

iii
E. Perlindungan Hak Cipta............................................................... 60
F. Ciptaan Yang Dilindungi............................................................. 61
2. Merk
A. Pengertian Merk........................................................................... 61
B. Bagian – Bagian Merk................................................................. 61
C. Fungsi dan Manfaat Merek.......................................................... 62
D. Jenis – Jenis Merek...................................................................... 64
E. Tujuan Pemberian Merek............................................................. 65
K. Lembaga Keuangan................................................................................. 66
1. Pengertian Lembaga Keuangan......................................................... 66
2. Manfaat Dari Lembaga Keuangan.................................................... 66
3. Fungsi Dari Lembaga Keuangan....................................................... 67
4. Jenis – Jenis Lembaga Keuangan Yang Ada Di Indonesia............... 69
5. Pengertian Leasing............................................................................. 69
6. Jenis – Jenis Leasing.......................................................................... 70
7. Fungsi Leasing................................................................................... 71
8. Tujuan Leasing................................................................................... 72
9. Kelebihan dan Manfaat Leasing......................................................... 72
10. Pengertian Modl Ventura................................................................... 73
11. Manfaat Modal Ventura..................................................................... 73
12. Jenis Pembiayaan Modal Ventura...................................................... 74

BAB III Kesimpulan Dan Saran...................................................................... 76

1. Kesimpulan.............................................................................................. 76
2. Saran........................................................................................................ 77

Daftar Pustaka................................................................................................... 78

Daftar Riwayat Hidup....................................................................................... 80

iv
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakangan

Perekonomian yang sehat lahir melalui kegiatan bisnis, perdagangan ataupun usaha
yang sehat. Kegiatan ekonomi yang sehat tentu saja mempunyai aturan yang menjamin
terjadinya bisnis, perdagangan ataupun usaha yang sehat. Aturan atau hukum bisnis
diperkukan karena 1) pihak yang terlibat di dalam bisnis membutuhkan sesuatu yang
lebih resmi bukan hanya sekedar janji ataupun itikad baik saja, 2) kebutuhan untuk
menciptakan upaya hukum yang dapat digunakan sebagaimana mestinya apabila salah
satu pihak tidak memenuhi kewajiban atau melanggar perjanjian yang telah disepakati
maka hukum bisnis dapat diperankan sebagaimana mestinya.
Hubungan bisnis tentunya didasarkan pada suatu perjanjian atau kontrak. Perjanjian
atau kontrak merupakan serangkaian kesepakatan yang dibuat oleh para pihak untuk
saling mengikatkan diri. Dalam kehidupan sehari-hari seringkali dipergunakan istilah
perjanjian, meskipun hanya dibuat secara lisan saja tetapi dalam dunia usaha perjanjian
adalah suatu hal yang sangat penting karena menyangkut bidang usaha yang
digeluti.Dalam Kitab Hukum Perdata tidak disebutkan secara sistematis tentang bentuk
kontrak. Namun dari telaahan berbagai ketentuan yang tercantum dalam Kitab Undang-
Undang Hukum Perdata, maka kontrak menurut bentuknya dapat dibagi menjadi dua
macam, yaitu kontrak lisan dan tertulis.
Dalam beroperasi, perusahaan haruslah memiliki badan hukum/ usaha tertentu agar
perusahaan tersebut memiliki legalitas untuk menjalankan kegiatannya. Keberadaan
badan hukum perusahaan akan melindungi perusahaan dari segala tuntutan akibat
aktivitas yang dijalankannya. Karena badan hukum perusahaan memberikan kepastian
berusaha, sehingga kekhawatiran atas pelanggaran hukum akan terhindar, mengingat
badan hukum perusahaan memiliki rambu-rambu yang harus dipatuhi. Dengan memiliki
badan hukum, maka perusahaan akan memenuhi kewajiban dan hak terhadap berbagai
pihak yang berkaitan dengan perusahaan, baik yang ada di dalam maupun di luar
perusahaan.
Badan usaha itu sendiri didefinisikan sebagai kesatuan yuridis dan ekonomi yang
menggunakan faktor produksi untuk menghasilkan barang dan jasa dengan tujuan untuk
mencari laba. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi berdirinya suatu badan usaha

1
antara lain, Krisis ekonomi yang terjadi saat ini, banyaknya pengangguran, tingkat
kesejahteraan masyarakat terhambat, dan krisis kemiskinan. Peranan badan usaha jelas
sangat penting dan berkontribusi terhadap kemakmuran rakyat, dan untuk menyelesaikan
faktor penghambat majunya perekonomian Indonesia.
Berdasarkan Latar Belakangan tersebut maka peneliti bermotivasi untuk menjelaskan
Hukum, Perjanjian, Perikatanan & Perjanjian, Hubungan Bisnis, Bentuk – Bentuk Badan
Usaha, PT (Perseroan Terbatas), Asuransi, Surat Berharga, Penanaman Modal dalam
Negeri dan penanaman modal asing, Joint Venture, Hak – Hak atas Kekayaan Intelektual
dan Lembaga Pembiayaan.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut di atas maka rumusan masalah dalam penulisan ini
adalah sebagai berikut :
1. Apa sajakah yang termasuk ke dalam Hukum?
2. Apasajakah yang termasuk ke dalam Perikatan dan Perjanjian?
3. Apa sajakah yang termasuk ke dalam Hubungan Bisnis?
4. Apa sajakah yang termasuk ke dalam Bentuk – Bentuk Badan Usaha?
5. Apa sajakah yang termasuk ke dalam PT (Perseroan Terbatas)?
6. Apa sajakah yang termasuk ke dalam Asuransi?
7. Apa sajakah yang termasuk ke dalam Surat Berharga?
8. Apa sajakah yang termasuk ke dalam Penanaman Modal dalam Negeri dan
penanaman modal asing?
9. Apa sajakah yang termasuk ke dalam Joint Venture?
10. Apa sajakah yang termasuk ke dalam Hak – Hak atas Kekayaan Intelektual?
11. Apa sajakah yang termasuk ke dalam Lembaga Pembiayaan?

C. Tujuan Pembahasan
Adapun tujuan pembahasan ini adalah sebagai berikut :
1. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Hukum
2. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Perikatan dan Perjanjian
3. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Hubungan Bisnis
4. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Bentuk – Bentuk Badan Usaha
5. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam PT (Perseroan Terbatas)
6. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Asuransi

2
7. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Surat Berharga
8. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Penanaman Modal dalam Negeri dan
penanaman modal asing
9. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Joint Venture
10. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Hak – Hak atas Kekayaan Intelektual
11. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam Lembaga Pembiayaan

3
BAB II
PEMBAHASAN

A. Hukum

1. Pengertian Hukum

Pengertian hukum menurut para ahli, yaitu sebagai berikut:


Aristoteles. Pengertian hukum menurut Aristoteles tidak hanya berarti kumpulan
aturan yang dapat mengikat dan berlaku pada masyarakat saja, tapi juga berlaku
pada hakim itu sendiri. Dengan kata lain hukum tidak diperuntukan dan ditaati oleh
masyarakat saja, tapi juga wajib dipatuhi oleh pejabat negara.
Plato. Pengertian hukum menurut Plato adalah seperangkat peraturan-peraturan
yang tersusun secara baik serta teratur yang sifatnya mengikat hakim dan
masyarakat.
E. M. Meyers. Menurut E. M. Meyers, pengertian hukum adalah aturan-aturan
yang di dalamnya mengandung pertimbangan kesusilaan yang ditujukan kepada
tingkah laku manusia dalam sebuah masyarakat dan menjadi acuan atau pedoman
bagi para penguasa negara dalam melakukan tugasnya.
Immanuel Kant. Pengertian hukum menurut Immanuel Kant adalah keseluruhan
aturan yang dapat menjaga kehendak bebas dari orang lain. Dengan demikian
setiap orang harus menghargai hak dan kebebasan orang lainnya selama hal
tersebut tidak merugikan.
Prof. Dr. Mochtar Kusumaatmadja. Arti hukum merupakan keseluruhan kaidah
dan seluruh asas yang mengatur pergaulan hidup bermasyarakat dan mempunyai
tujuan untuk memelihara ketertiban dan meliputi berbagai lembaga dan proses
untuk dapat mewujudkan berlakunya kaidah sebagai suatu kenyataan dalam
masyarakat.
Soerojo Wignjodiporeo. Definisi hukum menurut Soerojo Wignjodiporeo adalah
peraturan-peraturan hidup yang diciptakan oleh manusia untuk menentukan tingkah
laku manusia.Aturan ini bersifat memaksa dan semua masyarakat dalam suatu
warga negara harus mematuhinya. Jika ada yang melanggar, maka akan diberikan
sangsi berupa hukuman.

4
M.H. Tirtaatmidjaja. Hukum merupakan keseluruhan aturan atau norma yang
harus diikuti dalam berbagai tindakan dan tingkah laku dalam pergaulan hidup.
Bagi yang melanggar hukum akan dikenai sanksi, denda, kurungan, penjara atau
sanksi lainnya.
Utrecht. Definisi hukum adalah himpunan petunjuk hidup (perintah dan larangan)
yang mengatur tata tertib dalam suatu masyarakat yang seharusnya ditaati oleh
anggota masyarakat dan jika dilanggar dapat menimbulkan tindakan dari
pemerintah.
2. Sifat Hukum
Terdapat sifat hukum antara lain:

1) Hukum Bersifat Mengatur


Hukum menjadikan semua peraturan baik peraturan berupa larangan ataupun
perintah yang akan mengatur semua perbuatan manusia dalam kehidupan di
masyarakat supaya tercipta ketertiban dan keamanan.
2) Hukum Bersifat Memaksa
Hukum mempunyai kemampuan dan kewenangan memaksa warga masyarakat
agar patuh terhadap setiap aturan.Nantinya ada sanksi tegas bagi siapa saja yang
melakukan pelanggan hukum.
3) Hukum Bersifat Melindungi
Hukum dibuat agar dapat menjadi pelindung hak setiap orang dan menjaga
keseimbangan antara berbagai kepentingan yang ada dalam kehidupan bangsa
dan negara.
3. Penggolongan Hukum
1) Penggolongan Hukum Berdasarkan Sumber
a) Hukum Undang-Undang atau jenis hukum yang terletak dan tercantum di
dalam peraturan perundang-undangan.
b) Hukum kebiasaan adalah jenis hukum yang berlaku di dalam peraturan-
peraturan atau kebiasaan adat.
c) Hukum traktat atau hukum yang ditetapkan oleh negara-negara melalui
suatu perjanjian antar negara atau traktat.
d) Hukum yurisprudensi muncul karena adanya keputusan hakim, yang
menjadi rujukan hakim selanjutnya dalam memberi putusan dalam
pengadilan.

5
e) Hukum ilmu yang terdapat dalam pandangan para ahli hukum yang
terkenal dan sangat berpengaruh.
2) Penggolongan Hukum Berdasarkan Tempat Berlaku
a) Hukum nasional yang berlaku di dalam wilayah negara tertentu.
b) Hukum internasional adalah jenis hukum yang berguna untuk mengatur
hubungan hukum antar negara di dalam hubungan internasional.
c) Hukum asing berlaku di dalam wilayah negara lain dan tidak berlaku pada
negara yang bersangkutan.
d) Hukum gereja adalah sekumpulan norma yang ditetapkan oleh gereja dan
berlaku untuk para anggotanya.
3) Penggolongan Hukum Berdasarkan Bentuk
a) Hukum tertulis adalah hukum yang telah dicantumkan dalam berbagai
peraturan perundang-undangan secara tertulis.
b) Hukum tidak tertulis adalah hukum yang berlaku serta diyakini oleh
masyarakat dan dipatuhi. Contoh hukum tidak tertulis adalah hukum adat,
hukum agama, dan lain-lain.
4) Penggolongan Hukum Berdasarkan Waktu Berlaku
a) Hukum positif atau yang disebut sebagai ius constitutum adalah jenis
hukum yang berlaku sekarang dan hanya bagi suatu masyarakat tertentu
saja di dalam daerah tertentu.
b) Hukum negatif atau yang disebut sebagai ius constituendum adalah jenis
hukum yang diharapkan dapat berlaku pada waktu yang akan datang.
c) Hukum alam atau yang disebut sebagai ius naturale atau antar waktu
adalah jenis hukum yang berlaku kapan saja dan dimana saja dari dulu
sampai sekarang. Hukum ini berlaku untuk selama-lamanya terhadap
siapapun juga di seluruh tempat.
5) Penggolongan Hukum Berdasarkan Cara Mempertahankan
a) Hukum material adalah jenis hukum yang mengatur hubungan antara
anggota masyarakat yang berlaku secara umum mengenai hal-hal yang
dilarang serta hal-hal yang dibolehkan untuk dilakukan.
b) Hukum formal adalah jenis hukum yang mengatur tentang bagaimana cara
mempertahankan dan melaksanakan hukum material.

6
6) Penggolongan Hukum Berdasarkan Sifat
a) Hukum yang memaksa adalah jenis hukum yang dalam keadaan
bagaimana pun, harus dan mempunyai paksaan yang mutlak.
b) Hukum yang mengatur adalah jenis hukum yang dapat dikesampingkan
saat pihak-pihak yang bersangkutan telah membuat peraturan tersendiri
dalam suatu perjanjian.
7) Penggolongan Hukum Berdasarkan Wujud
a) Hukum objektif adalah hukum yang mengatur tentang hubungan antar dua
orang atau lebih yang berlaku umum.
b) Hukum subjektif yakni hukum yang muncul dari hukum objektif dan
berlaku terhadap seorang atau lebih.
8) Penggolongan Hukum Berdasarkan Isi
Penggolongan hukum berdasarkan isi dibedakan menjadi dua yaitu hukum
publik dan hukum privat.Hukum publik adalah hukum yang mengatur hubungan
antara negara dengan individu atau warga negaranya dan menyangkut
kepentingan publik. Hukum publik dibagi lagi ke dalam beberapa bagian, yakni:

a) Hukum Pidana: Pelanggaran dan kejahatan, serta memuat larangan dan


sanksi.
b) Hukum Tata Negara: Hubungan antara negara dengan bagian -bagiannya.
c) Hukum Tata Usaha Negara (administratif): Tugas dan kewajiban para
pejabat negara.
d) Hukum Internasional: Hubungan antar negara, seperti hukum perjanjian
internasional, hukum perang internasional, dan sejenisnya.
Sedangkan hukum privat (sipil) adalah hukum yang berguna untuk mengatur
hubungan antara individu satu dengan individu lainnya, termasuk negara sebagai
pribadi. Hukum privat terbagi menjadi:
a) Hukum Perdata: Hubungan antar individu secara umum. Contoh hukum
perdata seperti hukum keluarga, hukum perjanjian hukum kekayaan, hukum
waris, , dan hukum perkawinan.
b) Hukum Perniagaan (dagang): Hubungan antar individu di dalam kegiatan
perdagangan. Contoh hukum dagang adalah hukum tentang jual beli, hutang
piutang, hukum untuk mendirikan perusahaan dagang dan sebagainya

7
1. Tujuan Hukum
Tujuan Hukum adalah

1) Memberikan kemakmuran dalam kehidupan pada masyarakat


2) Mengatur pergaulan hidup manusia supaya damai
3) Memberikan petunjuk untuk setiap orang dalam pergaulan masyarakat
4) Memberi jaminan kebahagiaan pada semua orang
5) Sarana untuk mewujudkan keadilan sosial (lahir dan batin)
6) Sarana penggerak pembangunan
7) Sebagai fungsi kritis
Dari beberapa penjelasan diatas, terdapat tujuan hukum menurut para ahli antara
lain:

1) Menurut Aristoteles (Teori Etis), tujuan hukum secara utuh adalah untuk
meraih keadilan. Artinya memberikan kepada setiap orang apa yang sudah
menjadi haknya.
2) Menurut Jeremy Bentham (Teori Utilities), tujuan hukum untuk mencapai
manfaat, yang berarti hukum akan menjamin kebahagiaan untuk sebanyak-
banyak orang.

B. Perikatan & Perjanjian

1. Pengertian Perikatan

Berikut ini beberapa pengertian perikatan yang kutip dari buku Pokok-Pokok Hukum
Perdata Indonesia karangan P.N.H. SImanjuntak  dan buku Hukum Perdata karangan
Komariah :
a) Pitlo
Perikatan adalah suatu hubungan hukum yang bersifat harta kekayaan antara dua
orang atau lebih, atas dasar mana pihak yang satu berhak (kreditur) dan pihak
lain berkewajiban (debitur) atas sesuatu prestasi.
b) Von Savigny
Perikatan hukum adalah hak dari seseorang (kreditur) terhadap seseorang lain
(debitur).

8
c) Yustianus
Suatu perikatan hukum atau obligatio adalah suatu kewajiban dari seseorang
untuk mengadakan prestasi terhadap pihak lain.
d) Prof. Subekti
Perikatan adalah suatu perhubungan hukum antara dua orang atau dua pihak,
berdasarkan mana pihak yang satu berhak menuntut sesuatu hal dari pihak yang
lain, dan pihak yang lain berkewajiban untuk memenuhi tuntutan itu.
e) Abdulkadir Muhammad
Perikatan adalah hubungan hukum yang terjadi antara debitur dan kreditur, yang
terletak dalam bidang harta kekayaan.
Dengan demikian unsur-unsur dari suatu perikatan adalah :
1) Adanya suatu hubungan hukum
2) Di antara dua pihak, yaitu pihak yang memiliki kewajiban (debitur) dan pihak
yang memperoleh hak (kreditur)
3) Berada di bidang hukum harta kekayaan
4) Tujuannya adalah prestasi
2. Pengertian Perjanjian
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, perjanjian adalah “persetujuan tertulis
atau dengan lisan yang dibuat oleh dua pihak atau lebih, masing- masing bersepakat
akan mentaati apa yang tersebut dalam persetujuan itu.”Kamus Hukum menjelaskan
bahwa perjanjian adalah “persetujuan yang dibuat oleh dua pihak atau lebih, tertulis
maupun lisan, masing-masing sepakat untuk mentaati isi persetujuan yang telah
dibuat bersama.” Menurut Pasal 1313 KUH Perdata, “Suatu persetujuan adalah suatu
perbuatan dengan mana satu orang atau lebih mengikatkan dirinya terhadap satu
orang atau lebih”.
Menurut Sudikno, perjanjian merupakan satu hubungan hukum yang
didasarkan atas kata sepakat untuk menimbulkan akibat hukum. Hubungan hukum
tersebut terjadi antara subyek hukum yang satu dengan subyek hukum yang lain,
dimana subyek hukum yang satu berhak atas prestasi dan begitu juga suyek hukum
yang lain berkewajiban untuk melaksanakan prestasinya sesuai dengan yang telah
disepakati.
Pendapat lain dikemukakan oleh Rutten dalam Prof. Purwahid Patrik yang
menyatakan bahwa perjanjian adalah perbuatan yang terjadi sesuai dengan
formalitas-formalitas dari peraturan hukum yang ada tergantung dari persesuaian

9
kehendak dua atau lebih orang-orang yang ditujukan untuk timbulnya akibat hukum
dari kepentingan salah satu pihak atas beban pihak lain atau demi kepentingan
masing-masing pihak secara timbal balik.

3. Dasar Hukum Perjanjian


Dasar hukum di Indonesia telah memuat banyak hal tentang perjanjian,
termasuk syarat sah perjanjian.Pengertian perjanjian itu sendiri telah tercantum
dalam Pasal 1313 KUHPerdata. 
Pasal tersebut menyebut “Suatu perjanjian adalah suatu perbuatan dengan mana satu
orang atau lebih mengikatkan dirinya terhadap satu orang lain atau lebih.”
Sementara untuk syarat sah perjanjian dicantumkan dalam Pasal 1320 KUHPerdata.
Berdasarkan pasal tersebut, kesepakatan harus memenuhi empat syarat agar bisa sah
menjadi perjanjian, di antaranya: 
a) Syarat kesepakatan 
b) Kecakapan
c) Objek
d) Halal 

4. 4 Syarat Sah Perjanjian Yang Wajib Dipenuhi


Dalam praktiknya, perjanjian memiliki sejumlah syarat supaya dianggap sah secara
hukum.Syarat sah perjanjian itu diatur dalam Kitab Undang-undang Hukum Perdata,
khususnya Pasal 1320. Syarat-syarat sah tersebut, antara lain:

1) Kesepakatan mereka yang mengikatkan dirinya


“Kesepakatan mereka yang mengikat dirinya” berarti para pihak yang membuat
perjanjian harus sepakat atau setuju mengenai hal-hal pokok atau materi yang
diperjanjikan.
Kesepakatan itu harus dicapai dengan tanpa ada paksaan, penipuan, atau
kekhilafan.Adanya unsur pengikat inilah yang kemudian menjadi syarat sah
perjanjian. 
Sebagai contoh, sebuah perusahaan ingin menyewa sejumlah kendaraan
bermotor dari perusahaan penyedia kendaraan bermotor. Nah, kedua belah pihak

10
sepakat dalam hal penyewaan kendaraan bermotor dalam kurun waktu satu
tahun untuk keperluan tertentu.
Perjanjian tersebut mengatur terkait harga, cara pembayaran, sanksi,
penyelesaian sengketa, dan sebagainya. Biasanya, di dalam kesepakatan
bersangkutan turut menyatakan bahwa kedua pihak menyepakati tanpa adanya
unsur penipuan, paksaan, atau kekhilafan.

2) Kecakapan untuk membuat suatu perikatan


Pasal 1330 KUHPerdata telah mengatur pihak-pihak mana saja yang boleh atau
dianggap cakap untuk membuat perjanjian. Di samping itu, ada orang yang
dianggap tidak cakap untuk membuat perjanjian, antara lain:
a) Orang yang belum dewasa.
b) Orang yang ditempatkan di bawah kondisi khusus (seperti cacat, gila,
dinyatakan pailit oleh pengadilan, dan sebagainya).

3) Suatu pokok persoalan tertentu


“Suatu pokok persoalan tertentu” berarti apa yang diperjanjikan (objek
perikatannya) harus jelas. Dengan kata lain, jenis barang atau jasa itu harus ada
dan nyata.
Sebagai contoh, perjanjian menyewa rumah toko (ruko) dua lantai dengan luas
bangunan 750 m2 yang terletak di Jalan Kebahagiaan Nomor 69, Jakarta
Pusat.Ruko adalah barang yang jelas dan nyata.

4) Suatu sebab yang tidak terlarang


“Suatu sebab yang tidak terlarang” atau juga sering disebut sebagai suatu sebab
yang halal berarti tidak boleh memperjanjikan sesuatu yang dilarang undang-
undang atau yang bertentangan dengan hukum, nilai-nilai kesopanan, ataupun
ketertiban umum.
Sebagai contoh, pihak terkait melakukan perjanjian jual beli ganja yang mana
barang tersebut dinyatakan terlarang secara hukum di Indonesia.Perjanjian
semacam ini adalah dianggap tidak sah.
5. Unsur – Unsur Perjanjian
Dari berbagai pengertian perjanjian yang telah diuraikan sebelumnya, dapat
disimpulkan bahwa suatu perjanjian terdiri dari beberapa unsur, yaitu:

11
1) Kata sepakat dari dua pihak atau lebih
Dalam hal ini kata sepakat dapat dimaknakan sebagai pernyataan kehendak.
Suatu perjanjian hanya akan terjadi apabila terdapat dua pihak atau lebih yang
saling menyatakan kehendak untuk berbuat sesuatu. Inilah yang menjadi
perbedaan pokok antara perjanjian dengan perbuatan hukum sepihak.Pada
perbuatan hukum sepihak pernyataan kehendak hanya berasal dari satu pihak.
Sehingga perbuatan hukum sepihak, seperti membuat surat wasiat dan mengakui
anak luar kawin tidak termasuk ke dalam perjanjian.

2) Kata sepakat yang tercapai harus bergantung kepada para pihak


Kehendak dari para pihak saja tidak cukup untuk melahirkan suatu
perjanjian.Kehendak tersebut harus dinyatakan.Sehingga setelah para pihak
saling menyatakan kehendaknya dan terdapat kesepakatan di antara para pihak,
terbentuklah suatu perjanjian di antara mereka.

3) Keinginan atau tujuan para pihak untuk timbulnya akibat hukum


Suatu janji atau pernyataan kehendak tidak selamanya menimbulkan akibat
hukum.Terkadang suatu pernyataan kehendak hanya menimbulkan kewajiban
sosial atau kesusilaan.Misalnya janji di antara beberapa orang untuk menonton
bioskop. Apabila salah satu di antara mereka tidak dapat menepati janjinya
untuk hadir di bioskop, maka ia tidak dapat digugat di hadapan pengadilan.

4) Akibat hukum untuk kepentingan pihak yang satu dan atas beban yang
lain atau timbal balik
Akibat hukum yang terjadi adalah untuk kepentingan pihak yang satu dan atas
beban terhadap pihak yang lainnya atau bersifat timbal balik.Yang perlu
diperhatikan adalah akibat hukum dari suatu perjanjian hanya berlaku bagi para
pihak dan tidak boleh merugikan pihak ketiga (Pasal 1340 KUH Perdata). 

5) Dibuat dengan mengindahkan ketentuan perundang-undangan


Pada umumnya para pihak bebas menentukan bentuk perjanjian.Namun dalam
beberapa perjanjian tertentu undang-undang telah menentukan bentuk yang

12
harus dipenuhi.Misalnya untuk pendirian perseroan terbatas harus dibuat dengan
akta notaris.

6. Jenis-jenis Perjanjian 
Menurut Daris (2001), terdapat beberapa jenis perjanjian yaitu sebagai berikut :
1) Perjanjian Timbal Balik
Perjanjian timbal balik adalah perjanjian yang menimbulkan kewajiban pokok
bagi kedua belah pihak.Misalnya perjanjian jual beli.

2) Perjanjian Cuma-cuma
Perjanjian dengan cuma-cuma adalah perjanjian yang memberikan keuntungan
bagi salah satu pihak saja.Misalnya hibah. 
3) Perjanjian Atas Beban
Perjanjian Atas Beban adalah perjanjian dimana prestasi dari pihak yang satu
merupakan kontra prestasi dari pihak lain, dan antara kedua prestasi itu ada
hubungannya menurut hukum. 
4) Perjanjian Bernama (Benoemd)
Perjanjian bernama (khusus) adalah perjanjian yang mempunyai nama sendiri.
Maksudnya perjanjian tersebut diatur dan diberi nama oleh pembentuk undang-
undang berdasarkan tipe yang paling banyak terjadi sehari-hari. Perjanjian ini
diatur dalam Bab V sampai dengan Bab XVIII KUH Perdata. 
5) Perjanjian Tidak Bernama (Onbenoemd Overeenkomst)
Perjanjian Tidak Bernama (Onbenoemd) adalah perjanjian-perjanjian yang tidak
diatur dalam KUH Perdata, tetapi terdapat dalam masyarakat. Perjanjian ini
seperti perjanjian pemasaran, perjanjian kerja sama. Di dalam prakteknya,
perjanjian ini lahir adalah berdasarkan asas kebebasan berkontrak mengadakan
perjanjian. 
6) Perjanjian Obligatoir
Perjanjian obligatoir adalah perjanjian di mana pihak-pihak sepakat
mengikatkan diri untuk melakukan penyerahan suatu benda kepada pihak lain
(perjanjian yang menimbulkan perikatan). 
7) Perjanjian Kebendaan

13
Perjanjian Kebendaan adalah perjanjian dengan mana seseorang menyerahkan
haknya atas sesuatu benda kepada pihak lain, yang membebankan kewajiban
pihak itu untuk menyerahkan benda tersebut kepada pihak lain. 
8) Perjanjian Konsensual
Perjanjian Konsensual adalah perjanjian dimana di antara kedua belah pihak
tercapai persesuaian kehendak untuk mengadakan perikatan.
9) Perjanjian Riil
Di dalam KUH Perdata ada juga perjanjian yang hanya berlaku sesudah terjadi
penyerahan barang.Perjanjian ini dinamakan perjanjian riil.Misalnya perjanjian
penitipan barang, pinjam pakai. 
10) Perjanjian Liberatoir
Perjanjian Liberatoir adalah perjanjian dimana para pihak membebaskan diri
dari kewajiban yang ada.Misalnya perjanjian pembebasan hutang.
11) Perjanjian Pembuktian
Perjanjian Pembuktian adalah perjanjian dimana para pihak menentukan
pembuktian apakah yang berlaku diantara mereka. 
12) Perjanjian Untung-untungan
Perjanjian Untung-untungan adalah perjanjian yang objeknya ditentukan
kemudian.Misalnya perjanjian asuransi.
13) Perjanjian Publik
Perjanjian Publik adalah perjanjian yang sebagian atau seluruhnya dikuasai oleh
hukum publik, karena salah satu pihak yang bertindak adalah Pemerintah dan
pihak lainnya adalah swasta. Misalnya perjanjian ikatan dinas dan pengadaan
barang pemerintahan.
14) Perjanjian Campuran
Perjanjian Campuran adalah perjanjian yang mengandung berbagai unsur
perjanjian.Misalnya pemilik hotel yang menyewakan kamar (sewa menyewa)
tetapi menyajikan pula makanan (jual beli) dan juga memberikan pelayanan.

7. Asas-asas Perjanjian 
Asas-asas hukum yang perlu diperhatikan oleh para pihak dalam pembuatan dan
pelaksanaan perjanjian adalah sebagai berikut (Ariyani, 2013):

14
a) Asas Konsensualisme 
Bahwa perjanjian terbentuk karena adanya perjumpaan kehendak (concensus) dari
pihak-pihak.Perjanjian pada pokoknya dapat dibuat bebas, tidak terikat bentuk
dan tercapai tidak secara formil tetapi cukup melalui konsesus belaka. Pada asas
konsensualisme diatur dalam Pasal 1320 butir (1) KUH Perdata yang berarti
bahwa pada asasnya perjanjian itu timbul atau sudah dianggap lahir sejak detik
tercapainya konsensus atau kesepakatan

b) Asas kebebasan berkontrak 


Asas kebebasan berkontrak adalah perjanjian para pihak menurut kehendak bebas
membuat perjanjian dan setiap orang bebas mengikat diri dengan siapapun yang
ia kehendaki, para pihak juga dapat dengan bebas menentukan cakupan isi serta
persyaratan dari suatu perjanjian dengan ketentuan bahwa perjanjian tersebut
tidak boleh bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang bersifat
memaksa, baik ketertiban umum maupun kesusilaan. Asas kebebasan berkontrak
diatur dalam Pasal 1338 ayat (1): Semua perjanjian yang dibuat secara sah
berlaku sebagai undang-undang bagi mereka yang membuatnya. Suatu perjanjian
tidak dapat ditarik kembali selain dengan kesepakatan kedua belah pihak, atau
karena alasan-alasan yang oleh undang-undang dinyatakan cukup untuk itu.Suatu
perjanjian harus dilaksanakan dengan itikad baik.

c) Asas Personalia 
Pada dasarnya suatu perjanjian yang dibuat oleh seseorang dalam kapasitasnya
sebagai individu, subjek hukum pribadi, hanya akan berlaku dan mengikat untuk
dirinya sendiri. Asas Personalia diatur pada ketentuan Pasal 1131 KUH Perdata,
yang berbunyi: segala kebendaan milik debitur, baik yang bergerak maupun tidak
bergerak, baik yang sudah ada maupun yang baru akan ada di kemudian hari,
menjadi tanggungan untuk segala perikatan seseorang

d) Asas itikad baik 


Asas itikad baik mempunyai dua pengertian yaitu itikad baik subyektif dan
itikad baik obyektif.Asas itikad baik dalam pengertian subjektif dapat diartikan
sebagai sikap kejujuran dan keterbukaan seseorang dalam melakukan suatu
perbuatan hukum. Itikad baik dalam arti objektif berarti bahwa suatu perjanjian
yang dibuat haruslah dilaksanakan dengan mengindahkan norma-norma

15
kepatutan dan kesusilaan atau perjanjian tersebut dilaksanakan dengan apa yang
dirasakan sesuai dalam masyarakat dan keadilan. Mengenai asas itikad baik
dalam perjanjian ditegaskan dalam Pasal 1338 ayat (3) KUH Perdata yang
menyebutkan bahwa perjanjian itu harus dilakukan dengan itikad baik.

e) Asas Pacta Sunt Servanda 


Asas Pacta Sunt Servanda adalah suatu kontrak yang dibuat secara sah oleh para
pihak mengikat para pihak tersebut secara penuh sesuai isi kontrak tersebut,
mengikat secara penuh suatu kontrak yang dibuat para pihak tersebut oleh
hukum kekuatannya sama dengan kekuatan mengikat undang-undang. Pada asas
ini tercantum dalam Pasal 1338 ayat (1) KUH Perdata yang berbunyi semua
perjanjian yang dibuat secara sah berlaku sebagai undang-undang bagi mereka
yang membuatnya.

8. Berakhir Perjanjian
Beberapa alasan yang menyebabkan suatu perjanjian/kontrak tersebut berakhir atau
hapus, yaitu :
1) Jangka waktu berakhirnya perjanjian/kontrak. Artinya, para pihak telah
menentukan dengan tegas terkait jangka waktu berakhirnya perjanjian/kontrak;
2) Jangka waktu berakhirnya perjanjian/kontrak telah ditentukan oleh undang-
undang (Vide: Pasal 1066 ayat (3) KUHPerdata);
3) Salah satu pihak telah meninggal dunia, misalnya dalam perjanjian/kontrak
pemberian kuasa (Vide: Pasal 1813 KUHperdata), perjanjian/kontrak
perburuhan (Vide: Pasal 1603 huruf j KUHPerdata), dan perjanjian/kontrak
perseroan (Vide: Pasal 1646 ayat (4) KUHPerdata);
4) Salah satu atau kedua belah pihak menyatakan menghentikan perjanjian/kontrak,
misalnya dalam kontrak kerja atau kontrak sewa-menyewa;
5) Karena putusan hakim. Artinya, berdasarkan upaya hukum yang dilakukan oleh
salah satu pihak yang dirugikan di pengadilan, akhirnya pengadilan memutuskan
untuk membatalkan suatu perjanjian/kontrak tersebut. Biasanya gugatan yang
diajukan adalah gugatan cidera janji (wanprestasi) atau perbuatan melawan
hukum (PMH);
6) Tujuan kontrak telah tercapai, misalnya kontrak pemborongan.

16
C. Hubungan Bisnis
1. Pengertian Hubungan Bisnis
Hubungan bisnis adalah hubungan antara pelaku bisnis dengan beberapa orang
yang terlibat dalam kegiatan bisnis. Maka setiap orang baik yang baru saja
mendirikan bisnis dan atau melakukan upaya pengembangan bisnis hendaknya
memahami aspek-aspek hubungan bisnis yang mendalam agar mampu
menentukan ke siapa arah awal memulai dan ke siapa arah berkelanjutan
mengingat ada batas-batas yang tertulis dalam kegiatan bisnis.

2. Bentuk – Bentuk Hubungan Bisnis


a) Keagenan
Latar belakang terjadinya hubungan bisnis keagenan ini disebabkan oleh
adanya pihak luar negeri yang tidak diperbolehkan untuk menjual barangnya
secara langsung. Dalam kegiatan bisnis, keagenan biasanya diartikan sebagai
suatu hubungan hukum di mana biasanya seseorang/ pihak agen diberi kuasa
bertindak untuk dan atas nama orang/ pihak prinsipal untuk melaksanakan
transaksi bisnis dengan pihak lain.

Sedangkan, seorang distributor tidak bertindak untuk dan atas nama pihak yang
menunjuknya sebagai distributor (biasanya supplier, atau manufacture). Seorang
distributor bertindak untuk dan atas nama sendiri.

Dalam perjanjian bisnis yang diadakan antara agen/ distributor dengan


prinsipalnya, biasanya dilakukan dengan membuat suatu kontrak tertulis yang
isinya ditentukan oleh para pihak sesuai dengan kepentingan para pihak tersebut,
asal tidak bertentangan dengan hukum dan kesusilaan Bila pihak asing ingin
menunjuk seorang agen/ distributor di Indonesia, maka menurut Surat
Keputusan Menteri Perdagangan Nomor 77/Kp/III/78, tanggal 9 MAret 1978,
ditentukan lamanya perjanjian harus dilakukan untuk jangka waktu 3 tahun.

Dalam perjanjian, para pihak akan merumuskan secara jelas peristiwa apa saja
yang menjadi perselisihan (events of defaults) yang memberikan dasar bagi
masing-masing pihak untuk memutus perjanjian keagenan/ distributor di antara
mereka. Yang dikategorikan sebagai events of defaults antara lain: Apabila agen
distributor lalai melaksanakan kewajibannya, sebagaimana tercantum pada

17
perjanjian keagenan/distributor termasuk kewajiban melakukan pembayaran.
Apabila agen/distributor melaksanakan apa yang sebenarnya tidak boleh
dilakukan.  Apabila para pihak jatuh pailit.Keadaan-keadaan lain yang
menyebabkan para pihak tidak dapat melaksanakan apa yang menjadi
kewajiban-kewajibannya.
b) Franchising  (Hak Monopoli)
Pada awalnya, franchise dipandang bukan sebagai suatu usaha (bisnis),
melainkan sebagai suatu konsep, metode ataupun sistem pemasaran.Franchise
merupakan suatu metode untuk memasarkan produk atau jasa ke
masyarakat.Lebih spesifik lagi, franchising adalah suatu konsep pemasaran.
Sedangkan pakar lain melihat franchise lebih merupakan suatu sistem.
Perusahaan yang memberikan lisensi disebut Franchisor dan penyalurnya
disebut Franchisee. Ada 4 hal yang menonjol dalam franchise, yaitu product,
price, place/distribution, dan promotion.

British Franchise Association (BFA) mendefinisikan franchise adalah


contractual licence yang diberikan oleh suatu pihak (franchisor) kepada pihak
lain (franchisee) yang mengizinkan franchisee untuk menjalankan usaha selama
periode franchise berlangsung, suatu usaha tertentu yang menjadi milik
franchisor.

Franchisor berhak untuk menjalankan kontrol yang berlanjut selama periode


franchise.Mengharuskan franchisor untuk memberikan bantuan pada franchisee
dalam melaksanakan usahanya sesuai dengan subjek franchisenya (berhubungan
dengan pemberian pelatihan, merchandising atau lainnya). Mewajibkan
franchisee untuk secara periodik selama periode franchise berlangsung,
membayar sejumlah uang sebagai pembayaran atas franchise atau produk atau
jasa yang diberikan oleh franchisor kepada franchisee. Bukan merupakan
transaksi antara perusahaan induk (holding company) dengan cabangnya atau
antara cabang dari perusahaan induk yang sama, atau antara individu dengan
perusahaan yang dikontrolnya.

Karakteristik Dasar Franchise


Harus ada suatu perjanjian (kontrak) tertulis, yang mewakili kepentingan yang
seimbang antara franchisor dengan franchise. Franchisor harus memberikan

18
pelatihan dalam segala aspek bisnis yang akan dimasukinya. Franchisee
diperbolehkan (dalam kendali franchisor) beroperasi dengan menggunakan
nama/ merek daganag, format dan atau prosedur, serta segala nama (reputasi)
baik yang dimiliki franchisor.

1) Franchisee harus mengadakan investasi yang berasal dari sumber dananya


sendiri atau dengan dukungan sumber dana lain (misalnya kredit
perbankan).
2) Franchisee berhak secara penuh mengelola bisnisnya sendiri.
3) Franchisee membayar fee dan atau royalty kepada franchisor atas hak yang
didapatnya dan atas bantuan yang terus-menerus diberikan oleh franchisor.
4) Franchisee berhak memperoleh daerah pemasaran tertentu di mana ia adalah
satu-satunya pihak yang berhak memasarkan barang atau jasa yang
dihasilkannya.
5) Transaksi yang terjadi antara franchisor dengan franchisee bukan
merupakan transaksi yang terjadi antara cabang dari perusahaan induk yang
sama, atau antara individu dengan perusahaan yang dikontrolnya.

Keuntungan dari bisnis franchise antara lain :


1) Diberikannya latihan dan pengarahan yang diberikan oleh franchisor.
2) Diberikannnya bantuan finansial dari franchisor.
3) Diberikannya penggunaan nama perdagangan, produk atau merek yang
telah dikenal.

Kerugian dalam bisnis franchise antara lain:

1) Adanya program latihan yang dijanjikan oleh franchisor kadangkala jauh


dari apa yang diinginkan oleh franchisee.
2) Perincian setiap hari tentang penyelenggaraan perusahaan sering diabaikan.
3) Hanya sedikit sekali kebebasan yang diberikan kepada franchisee untuk
menjalankan akal budi mereka sendiri.

19
4) Pada bisnis franchise jarang mempunyai hak untuk menjual perusahaan
kepada pihak ketiga tanpa terlebih dahulu menawarkannya kepada
franchisor dengan harga yang sama.
C) Joint Venture
Menurut pandangan seorang ahli hukum, Joint Venture adalah kerjasama
sementara, yaitu suatu macam Partnership (perserikatan) yang bersifat
sementara. Join Venture adalah kerjasama antara pemilik modal asing dengan
pemilik modal nasional semata-mata berdasarkan suatu perjanjian berkala
(contractueel). Operasional dari Joint Venture adalah

1) mencoba memanfaatkan modal asing yang berasal dari luar negeri.


2) mencoba untuk memanfaatkan teknologi yang berasal dari luar negeri.
3) mencoba untuk memanfaatkan kapasitas manajemen berasal dari luar
negeri.
Joint Venture dapat juga diartikan sebagai usaha patungan antara pihak
domestik dengan pihak asing (luar negeri) dalam rangka kerjasama yang berupa
kontrak yang bersifat internasional dengan masing-masing pihak menundukan
diri pada sistem nasional yang berbeda .Pada kedua belah pihak yang berkontrak
harus berpegang pada azas hukum berkontrak (azas konsensualitas).

d) Bot (Build Operate Transfer (Bangun Guna Serah)

Menurut Keputusan Menteri Keuangan Nomor: 248/KMK.04/1995 tanggal 2


Juni 1995, disebutkan bahwa yang dimaksud dengan bangun serah guna adalah
suatu bentuk perjanjian kerja sama yang dilakukan antara pemegang hak atas
tanah dengan investor, yang menyatakan bahwa pemegang hak atas tanah
memberikan hak kepada investor untuk mendirikan bangunan selama masa
perjanjian bangun guna serah (BOT), dan mengalihkan kepemilikan bangunan
tersebut kepada pemegang hak atas tanah setelah masa bangun guna serah
berakhir. Yang dimaksud dengan Bentuk Pola Bangun Guna Serah (Built,
Operate and Transfer/BOT ) adalah pemanfaatan barang milik/kekayaan
Negara/Daerah yang dilimpahkan pengelolaannya kepada Perum atau
Perusahaan daerah berupa tanah oleh pihak lain, dengan cara pihak lain tersebut
membangun bangunan dan atau sarana lain berikut fasilitasnya di atas tanah
tersebut, serta mendayagunakan dalam jangka waktu 20-30 tahun sesuai diatur

20
didalam Keputusan Menteri Keuangan No. 470/KMK.01/1994 tanggal 20
September 1994, untuk kemudian menyerahkan kembali tanah, bangunan dan
atau sarana lain berikut fasilitasnya tersebut beserta pendayagunaannya kepada
Pemilik atau pihak pertama setelah berakhirnya jangka waktu yang disepakati.

Perjanjian meliputi transaksi pembangunanBangunan diatas Tanah oleh dan


sepenuhnya atas biaya Pihak Kedua sesuai dengan ketentuan-ketentuan dalam
perjanjian, untuk mana Pihak Kedua diberi imbalan dalam bentuk hak
pengoperasian Bangunan Supermarket dan menarik hasil dari pengoperasian
tersebut selama jangka waktu pengoperasian, serta menyerahkan kembali
Bangunan serta hak pengopersiaannya kepada Pihak Pertama setelah jangka
waktu pengoperasian berakhir.

Masing-masing pihak memiliki Kewajiban dan hak diantaranya sebagai berikut

1) Pihak Pertama berkewajiban untuk


a) Menyiapkan dan menyerahkan tanah sebagaimana dalam keadaan
kosong dan bebas dari ikatan hukum dengan pihak lain kepada Pihak
Kedua dengan suatu Berita Acara Penyerahan yang akan dilampirkan
pada dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari perjanjian ini.
b) Membantu kelancaran pengurusan dan penyelesaian Hak Guna
Bangunan (HGB) atas tanah tersebut tercatat atas nama Pihak Kedua,
serta membantu kelancaran pengurusan penyelesaian perizinan-perizinan
dalam rangka pendirian sarana yang diperlukan antara lain, Ijin
Mendirikan Bangunan (IMB), H.O., Surat Ijin Tempat Usaha (SITU),
atas biaya Pihak Kedua.
2) Pihak Kedua berkewajiban untuk
a) Melaksanakan pembangunan sebagaimana dimaksud sampai selesai
b) Hak Guna Bangunan (HGB) atas nama Pihak Kedua di atas tanah
sertifikat Hak Milik atas nama Pihak Pertama, sebagai masa kontruksi.
c) Membayar biaya pengadaan tanah.Menyetorkan bagian keuntungan
setiap tahun kepada Pihak Pertama.
d) Membayar kompensasi atas pemberian Hak Guna Bangunan atas nama
Pihak Kedua diatas Hak Milik atas nama Pihak Pertama.

21
e) Membayar Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) sesuai ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
f) Mengadakan renovasi Bangunan dan sarana penunjangnya sekurang-
kurangnya tiap 5 (lima) than sekali.
g) Mengansuransikan bangunan tersebut pada Perusahaan Asuransi sejak
pembangunan dimulai sampai dengan berakhirnya kerjasama.
h) Menyerahkan kembali Bangunan dan hak pengoperasian kepada Pihak
Pertama setelah berakhirnya jangka waktu pengoperasian dalam keadaan
baik dan dapat berfungsi secara maksimal.
Pihak Kedua berhak menjaminkan Hak Guna Bangunan (HGB) atas
nama Pihak Kedua di atas Hak Milik atas nama Pihak Pertama pada
Bank/Lembaga Keuangan lainnya sesuai ketentuan perundangan yang
berlaku. Resiko finansial yang diakibatkan oleh transaksi antara Pihak
Kedua dengan Bank/Lembaga Keuangan maupun pihak-pihak lain menjadi
beban dan tanggung jawab Pihak Kedua.

3) Pemutusan Perjanjian. Perjanjian dapat diputuskan apabila


a) Kedua belah pihak sepakat untuk mengakhirinya dan dituangkan dalam
persetujuan tertulis.
b) Pihak Kedua tidak dapat menyelesaikan pembangunan Bangunan.

c) Terjadi keadaan memaksa (force majeure) dan perjanjian ini disepakati


untuk diakhiri.
Pemutusan Perjanjian ini dapat terjadi pada masa pembangunan Bangunan
maupun pada masa pengoperasian Bangunan Supermarket

4) Penyerahan Kembali Bangunan dan Hak Pengoperasian


Dalam jangka waktu 6(enam) bulan sebelum Perjanjian berakhir.Kedua
belah pihak harus melakukan penelitian dan evaluasi terhadap asset dan
hutang-piutang yang berhubungan dengan pelaksanaan Perjanjian ini.Dalam
hal pelaksanaan Perjanjian ini berlangsung dengan lancar dan tertib dan
jangka waktu pengoperasian berakhir, maka dalam waktu selambat-
lambatnya 7(tujuh) hari kerja sejak berakhirnya jangka waktu kerjasama,
Pihak Kedua wajib menyerahkan bangunan Supermarket kepada Pihak
Pertama dengan suatu Berita Acara Penyerahan.Berita Acara Penyerahan

22
tersebut harus memuat secara terperinci keadaan tanah dan bangunan pada
saat penyerahan kembali hak pengoperasian dari Pihak Kedua kepada Pihak
Pertama. Resiko finansial yang diakibatkan oleh transaksi antara Pihak
Kedua dengan Bank/Lembaga Keuangan maupun pihak-pihak lain menjadi
beban dan tanggung jawab Pihak Kedua.

D. Bentuk – Bentuk Badan Usaha


1. Pengertian Badan Usaha
Perkumpulan dua orang atau lebih untuk mendirikan suatu perusahaan yang
didalamnya ada sekutu aktif dan pasif yaitu disebut dengan badan usaha. Pengertian
badan usaha adalah suatu kesatuan hukum, teknis, dan ekonomis yang bertujuan
untuk mencari profit atau keuntungan. Bentuk badan usaha seringkali disamakan
dengan perusahaan, walaupun pada kenyataannya berbeda.
Perbedaan utamanya, badan usaha adalah lembaga, sementara perusahaan adalah
tempat di mana badan usaha itu mengelola faktor-faktor produksi.
Menurut KBBI, pengertian badan usaha adalah sekumpulan orang dan modal
yang mempunyai aktivitas yang bergerak di bidang perdagangan atau dunia usaha /
perusahaan sedangkan menurut Undang-Undang Ketentuan Umum Pajak Indonesia,
pengertian badan usaha adalah sekumpulan orang dan atau modal yang merupakan
kesatuan, baik yang melakukan usaha maupun yang tidak melakukan usaha yang
meliputi perseroan terbatas, perseroan komanditer, perseroan lainnya, BUMN atau
BUMD, firma, kongsi, organisasi sosial politik, atau organisasi lainnya, lembaga
badan lainnya termasuk kontrak investasi kolektif dan bentuk badan usaha tetap.

2. Berdasarkan Kegiatan Usaha


Jenis badan usaha menurut kegiatan usahanya adalah
1) Ekstraktif yaitu melakukan jenis kegiatan yang mengambil barang yang
dihasilkan alam secara langsung. Contoh: Pertambangan, Penebangan kayu,
Pembuatan garam.
2) Agraris yaitu melakukan jenis kegiatan yang berhubungan dengan pertanian,
perkebunan, dan peternakan.
3) Industri yaitu jenis kegiatan untuk meningkatkan nilai ekonomi produk dengan
mengubah bentuknya dari bahan mentah menjadi barang setengah jadi maupun
jadi. Contoh: Industri tekstil, industri semen, industri pupuk.

23
4) Perdagangan yaitu jenis kegiatan perdagangan dengan tidak mengubah
bentuknya. Biasanya berupa perusahaan retail yang membeli barang dari
pemasuk untuk dijual kembali ke konsumen. Contoh: Grosir pakaian, toko baju
atau sepatu.
5) Jasa yaitu suatu kegiatan untuk pemenuhan dan penyediaan jasa bagi
masyarakat. Usaha jasa dapat dibagi menjadi dua yaitu jasa finansial (bank,
pegadaian) dan jasa nonfinansial (jasa angkutan umum, jasa dokter, dll).
3. Jenis – Jenis Badan Usaha

1) Berdasarkan Kepemilikan Modal

Untuk menjalankan sebuah kegiatan usaha tentu dibutuhkan modal. Sumber


modal ini bermacam-macam sehingga menciptakan bentuk lembaga yang berbeda
pula, maka dibedakan menjadi:

a) Milik Negara. Modal yang digunakan berasal dari kekayaan negara. Oleh


sebab itu, kekuasaan tertinggi terletak di tangan pemerintah atau negara.
Seluruh aktivitas harus melalui persetujuan pemerintah karena uang yang
dipakai adalah uang negara.
b) Milik Swasta. Kebalikan dari yang di atas, badan ini dibentuk atas
kepemilikan modal pribadi atau instansi swasta. Asalnya boleh dari dalam
negeri ataupun luar negeri, serta tujuannya mencari laba sebanyak-
banyaknya.
c) Milik Daerah. Ini mirip seperti badan yang modalnya dari negara, hanya saja
badan ini menggunakan dana pemerintah daerah. Dengan demikian, meski
kekuasaan tertinggi berada di pemerintahan, namun cukup sebatas
pemerintah daerah saja.
d) Campuran. Modal berasal dari pemerintah dan pihak swasta. Maka dalam
pengambilan keputusannya harus berdasarkan kesepakatan dua pihak
tersebut.

2) Berdasarkan Aktivitas Usaha

Ada banyak jenis aktivitas usaha yang bisa dilakukan untuk mendapatkan
keuntungan. Aktivitas-aktivitas tersebut adalah, sebagai berikut:

24
a) Agraris. Bidang usaha yang dijalani adalah pertanian. Salah satu bentuk
kegiatannya budidaya tumbuh-tumbuhan, hasil pertanian, dan apa pun yang
berhubungan dengan botani.
b) Industri. Ini adalah badan yang paling banyak dan mudah ditemui karena
mereka mengolah bahan mentah menjadi barang yang siap dikonsumsi atau
matang. Ada nilai tambah yang diberikan sehingga masyarakat tertarik untuk
mengkonsumsi sebanyak-banyaknya sehingga memberikan keuntungan.
c) Ekstraktif. Mirip seperti di bidang agraris, hanya saja badan yang bergerak di
bidang ekstraktif mengolah bahan-bahan yang dihasilkan oleh alam, seperti
batu bara, minyak bumi, dan sebagainya.
d) Perdagangan. Kegiatannya adalah jual-beli barang tanpa mengubah bentuk
dan fungsi barang tersebut untuk mendapatkan keuntungan.
e) Jasa. Selain mendapatkan keuntungan, fokus kegiatan usaha ini adalah
kepuasan pelanggan dari pelayanan yang diberikan untuk memenuhi
kebutuhan mereka.

3) Berdasarkan Wilayah Modal

Ada dua jenis bentuk badan ini jika dilihat berdasarkan wilayah modal pertama
kali ditanamkan, yaitu:

a) Dalam Negeri. Modal yang berasal dari dalam negeri, maka badan ini
bergerak di bawah pengawasan pemerintah setempat dan masyarakat. Segala
urusan terkait penanaman modal, pengelolaan, hingga evaluasi produksi,
dilakukan di negara tersebut.
b) Asing. Badan yang seperti ini artinya modal berasal dari negara luar, namun
beroperasi di dalam negeri. Ada banyak badan serupa di Indonesia.
Keberadaannya menjadi pemasukan negara dari pihak asing.
4. Bentuk – Bentuk Badan Usaha

1) Bentuk Usaha Perusahaan Perseorangan


Perusahaan perseorangan adalah bentuk usaha yang paling sederhana, karena
kepemilikannya dimiliki oleh satu orang. Semua orang bebas membuat bisnis
personal tanpa adanya batasan untuk mendirikannya.

25
Biasanya perusahaan perseorangan dibuat oleh seorang pengusaha yang bermodal
kecil dengan sumber daya yang ada, kuantitas produksi yang terbatas, juga
penggunaan alat produksi teknologi sederhana.
Bentuk usaha ini pembentukannya tanpa izin dan tanpa tata cara tertentu, oleh
karena itu bentuk usaha ini jenis yang paling mudah didirikan tapi
pembubarannya juga sangat mudah dilakukan, karena tidak memerlukan
persetujuan pihak lain karena pemiliknya hanya seorang.
Tentu saja bisnis perseorangan memiliki tantangan sendiri. Tapi tantangan
tersebut akan mudah teratasi jika pemilik usaha sudah mempersiapkan semuanya.

2) Bentuk Usaha Persekutuan Firma


Badan usaha yang didirikan oleh dua orang atau lebih dengan menggunakan nama
bersama disebut firma. Dimana jika suatu saat salah satu pendiri dari usaha
tersebut mengundurkan diri, makan badan usaha tersebut secara otomatis akan
bubar.
Persekutuan firma memiliki pengertian yang hampir sama dengan persekutuan
perdata, namun dalam bentuk yang lebih khusus, yaitu bentuk persekutuan yang
didirikan untuk menjalankan perusahaan, antara dua orang atau lebih dengan
memakai nama bersama dan tanggung jawab para pemilik firma yang biasa
disebut sekutu yang bersifat tanggung rentang. Maksud dari tanggung rentang di
sini adalah jika utang yang dibuat oleh salah satu sekutu akan mengikat sekutu
lain dan demikian sebaliknya.
Tanggung jawab dari bentuk persekutuan firma tidak hanya sebatas modal yang
disetorkan ke dalam firma, tapi juga meliputi seluruh harta kekayaan pribadi para
sekutu.
Usaha bersama yang didirikan paling sedikit dua orang dimana setiap anggotanya
punya hak dan tanggung jawab penuh atas usaha yang dijalankan dinamakan
Firma.

3) Bentuk Usaha Persekutan Komanditer (CV)


Pengertian definisi badan usaha yang modalnya milik beberapa orang dan di
dalamnya terdapat dua macam anggota yaitu anggota aktif dan anggota pasif
adalah Persekutan Komanditer (CV).

26
Persekutuan komanditer adalah perkembangan dari persekutuan firma.Jika
persekutuan firma hanya terdiri dari para sekutu yang aktif menjalankan
perusahaan, maka dalam komanditer terdapat sekutu pasif yang hanya
memasukkan modal.
Maksudnya, jika di dalam firma yang tadi disebutkan semua berperan aktif dalam
memasukkan modal dan menjalankan usahanya, tapi di dalam persekutuan
komanditer terdapat sekutu yang hanya memasukkan modalnya tanpa ikut aktif
menjalankan perusahaan.
Jadi di dalam komanditer terdapat dua sekutu, yaitu sekutu aktif dan sekutu
pasif.Untuk pembagian hasil (keuntungan atau kerugian) ditentukan pada saat
perjanjian di awal.
Badan usaha yang didirikan oleh beberapa orang dan mereka bertanggung jawab
penuh terhadap utang-utang badan usaha dengan seluruh harta benda yang milik
mereka disebut persekutuan komanditer CV sekutu aktif.

4) Bentuk Usaha Perseroan Terbatas (PT)


Pengertian definisi badan usaha yang cocok dalam mengelola usaha yang besar di
bidang industri yang kompleks adalah badan usaha bentuk PT atau Perseroan
Terbatas.
Perseroan terbatas (PT) adalah suatu badan hukum  untuk menjalankan usaha
yang memiliki modal yang terdiri dari saham-saham, di mana pemiliknya
memiliki bagian sebanyak saham yang dimilikinya.
Artinya di dalam persekutuan ini, beberapa pendiri dari sebuah PT masing-masing
memasukkan modal berdasarkan perjanjian, dan modal tersebut terbagi ke dalam
bentuk saham yang masing-masing saham mempunyai nilai dan secara
keseluruhan menjadi modal perusahaan.

5) Bentuk Usaha Koperasi

Pengertian Koperasi adalah badan usaha yang didirikan berdasarkan asas


kekeluargaan.Tujuannya agar dapat meningkatkan taraf hidup para anggotanya
dan menjadi gerakan perekonomian masyarakat.

Keanggotaan koperasi bersifat sukarela dan terbuka, dimana pengurusnya dipilih


langsung oleh para anggota dengan tujuan pengelolaan yang demokratis.

27
Modal pembentukan dan pelaksanaan kegiatan koperasi sendiri berasal dari Surat
Modal Koperasi (SMK) dan simpanan pokok para anggota.

Nantinya para anggota akan mendapatkan Sisa Hasil Usaha (SHU) berdasarkan
modal dan balas jasa yang dilakukan.
Berikut adalah jenis koperasi berdasarkan jenis usahanya:
a) Koperasi Simpan Pinjam, yaitu koperasi yang menyediakan layanan
penyimpanan uang dengan imbalan menabung dan peminjaman uang dengan
bunga yang relatif kecil.
b) Koperasi Konsumsi, yaitu koperasi yang menyediakan bahan dan barang
yang menjadi kebutuhan para anggotanya seperti makanan, pakaian, dan lain
sebagainya.
c) Koperasi Produksi, yaitu koperasi dimana para anggotanya membuat dan
memproduksi barang yang kemudian akan dijual agar mendapatkan laba.
d) Koperasi Serba Usaha, yaitu koperasi yang memiliki beberapa atau gabungan
dari jenis-jenis usaha yang ada dan bukan hanya fokus pada satu usaha saja.
E. Perseroan Terbatas (PT)
1. Pengertian Perseroan Terbatas (PT)
Pengertian PT secara umum adalah suatu unit atau badan usaha berbadan hukum yang
mana modalnya terkumpul dari berbagai saham dan setiap pemiliknya memiliki
bagian dari banyaknya lembar saham yang dimiliki oleh masing-masing investor.

Lembar saham yang menjadi modal pembentukan Perseroan Terbatas bisa


diperjualbelikan sehingga akan ada perubahan status kepemilikan perusahaan tanpa
harus membubarkan perusahaan.

Beberapa ahli berpendapat bahwa pengertian PT adalah suatu bentuk  badan usaha
yang melakukan kegiatan perkumpulan modal atau saham dengan kemampuan
mengatur saham yang baik, yang mana para pemilik saham di dalamnya memiliki
tanggung jawab sesuai dengan banyaknya saham yang dimiliki

Biasanya, perusahaan terbatas atau PT ini dibentuk oleh minimal dua orang atau lebih
dengan melalui kesepakatan yang diketahui oleh notaris yang nantinya akan dibuatkan
akta perusahaan. Lalu, akta tersebut harus disahkan oleh Kementerian Hukum dan

28
HAM agar nantinya perusahaan tersebut resmi menjadi suatu badan usaha Perseroan
Terbatas atau PT.

2. Dasar Hukum Perseroan Terbatas (PT)


Dasar hukum Undang-Undang No.40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas adalah
sebagai berikut:
a) Pasal 5 ayat 1 UU 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas
“Perseroan mempunyai nama dan tempat kedudukan dalam wilayah negara
Republik Indonesia yang ditentukan dalam anggaran dasar.”
b) Pasal 20 UU 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas
1. Perubahan anggaran dasar Perseroan yang telah dinyatakan pailit tidak
dapat dilakukan, kecuali dengan persetujuan kurator.
2. Persetujuan kurator sebagaimana di maksud pada ayat (1) dilampirkan
dalam permohonan persetujuan atau pemberitahuan perubahan anggaran
dasar kepada Menteri.
c) Pasal 33 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945
1. Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas
kekeluargaan.
2. Cabang-cabang produksi yang penting bagi Negara dan yang menguasai
hajat hidup orang banyak dikuasai oleh Negara.
3. Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh
Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
4. Perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas demokrasi ekonomi
dengan prinsip kebersamaan, efisiensi berkeadilan, berkelanjutan,
berwawasan lingkungan, kemandirian, serta dengan menjaga keseimbangan
kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional.
5. Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan pasal ini diatur dalam
Undang-Undang.
3. Ciri-Ciri Perseroan Terbatas

Karakteristik yang menempel pada badan usaha bisa dianalisa apakah badan usaha
tersebut tergolong dalam unit badan Perseroan Terbatas atau tidak. Secara umum, ciri-
ciri PT adalah sebagai berikut:

a) PT didirikan untuk mencari keuntungan

29
b) PT mempunyai fungsi komersial dan juga fungsi ekonomi
c) Modal perusahaan PT didapat dari lembar saham yang dijual dan obligasi.
d) Perusahaan PT tidak memperoleh fasilitas apapun dari negara
e) RUPS atau Rapat Umum Pemegang saham akan menentukan kekuasaan tertinggi
perusahaan PT.
f) Setiap pemegang saham memiliki tanggung jawab atas perusahaan sebanyak
modal saham yang ditanamkan.
g) Pemilik saham akan mendapatkan keuntungan saham dalam bentuk dividen
h) Direksi adalah pemimpin utama perusahaan PT
4. Jenis-Jenis Perseroan Terbatas (PT)

Secara garis besar, terdapat enam jenis Perseroan Terbatas atau PT yang mana setiap
jenis perusahaan PT ini memiliki keunikannya sendiri.Berikut ini adalah jenis-jenis
perusahaan PT.

a) Perseroan Terbatas Terbuka

Perseroan Terbatas Terbuka (TBK) atau yang sering disebut dengan PT yang
sudah go-public atau Initial Public Offering (IPO) karena penyetoran modal
didalamnya bersifat terbuka untuk para masyarakat. Jenis PT ini akan menjual
sahamnya ke masyarakat melalui pasar modal.

Beberapa contoh perusahaan PT TBK adalah PT. Bank Bank Central Asia Tbk.,
PT Bank Bank Central Asia Tbk., PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk.,
PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk., dll.

b) PT Tertutup

Berbanding terbalik dengan PT TBK, PT tertutup adalah jenis PT yang tidak


melakukan aktivitas jual-beli sahamnya untuk masyarakat luas.Modal yang
didapat dari jenis PT ini bisa dari kalangan tertentu saja, seperti dari sahabat,
keluarga, kerabat, dll.

Beberapa contoh perusahaan PT tertutup adalah Salim Group, Bakrie Group,


Sinar Mas Group, Lippo Group, dll.

30
c) PT Kosong

PT kosong adalah jenis PT yang telah mengantongi izin usaha dan izin lainnya,
tapi belum memiliki kegiatan yang dilakukan untuk kelangsungan perusahaan.
Beberapa contoh dari perusahaan PT Kosong adalah PT Sarana Rekatama
Dinamika, PT Asian Biscuit, PT Adam Air, PT Semen Kupang, PT Bayur Air,
dll.

d) PT Domestik

PT domestik adalah jenis PT yang sudah berdiri dan menjalankan operasional


perusahaannya di dalam negeri dan harus mengikuti seluruh aturan yang berlaku
di dalam negeri.

e) PT Perseorangan

PT perseorangan adalah jenis PT yang seluruh sahamnya hanya dipegang dan


dimiliki oleh satu orang saja. Orang tersebut juga akan berperan langsung sebagai
direktur perusahaan. Jadi, orang tersebut memiliki kekuasaan tunggal, dimana dia
akan menguasai seluruh wewenang direktur dan RUPS (Rapat Umum Pemegang
Saham)

f) PT Asing

PT asing adalah jenis PT yang telah didirikan di luar negeri atau negara lain
dengan mengikuti dan menjalankan peraturan yang berlaku dalam negara
tersebut.

Tapi, jika ada orang asing yang membangun perusahaan PT di dalam negeri,
maka perusahaan atau para investor di dalamnya harus mengikuti dan
menjalankan perusahaan sesuai dengan undang-undang yang berlaku di dalam
negeri.

5. Teknik Pendirian Perseroan Terbatas (PT)

Prosedur Mendirikan PT :

1) Pengajuan Nama Perseroan Terbatas

31
Pengajuan nama perusahaan ini didaftarkan oleh notaris melalui Sistem
Administrasi Badan Hukum (Sisminbakum) Kemenkumham.
Adapun persyaratan yang dibutuhkan sebagai berikut

a) Melampirkan asli formulir dan pendirian surat kuasa


b) Melampirkan photocopy Kartu Identitas Penduduk (“KTP”) para pendirinya
dan para pengurus perusahaan;
c) Melampirkan photocopy Kartu Keluarga (“KK”) pimpinan/pendiri PT.

Proses ini bertujuan untuk akan melakukan pengecekan nama PT, dimana
pemakaian PT tidak boleh sama atau mirip sekali dengan nama PT yang sudah
ada maka yang perlu siapkan adalah 2 (dua) atau 3 (tiga) pilihan nama PT,
usahakan nama PT mencerminkan kegiatan usaha anda. Disamping itu,
pendaftaran nama PT ini bertujuan untuk mendapatkan persetujuan dari instansi
terkait (Kemenkumham) sesuai dengan UUPT dan Peraturan Pemerintah
Republik Indonesia Nomor 43 Tahun 2011 Tentang Tata Cara Pengajuan dan
Pemakaian Nama Perseroan Terbatas.

Pembuatan Akta Pendirian PT


Pembuatan akta pendirian dilakukan oleh notaris yang berwenang diseluruh
wilayah negara Republik Indonesia untuk selanjutnya mendapatkan pesetujuan
dari Menteri Kemenkumham.
Patut untuk dipahami, terdapat hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan
akta ini, yaitu:
Kedudukan PT, yang mana PT harus berada di wilayah Republik Indonesia
dengan menyebutkan nama Kota dimana PT melakukan kegiatan usaha sebagai
Kantor Pusat :
a) Pendiri PT minimal 2 orang atau lebih
b) Menetapkan jangka waktu berdirinya PT selama 10 tahun, 20 tahun atau
lebih atau bahkan tidak perlu ditentukan lamanya artinya berlaku seumur
hidup
c) Menetapkan Maksud dan Tujuan serta kegiatan usaha PT
d) Akta Notaris yang berbahasa Indonesia
e) Setiap pendiri harus mengambil bagian atas saham, kecuali dalam rangka
peleburan;

32
f) Modal dasar minimal Rp.50.000.000,- (lima puluh juta Rupiah) dan modal
disetor minimal 25% (duapuluh lima perseratus) dari modal dasar
g) Minimal 1 orang Direktur dan 1 orang Komisaris
h) Pemegang saham harus WNI atau Badan Hukum yang didirikan menurut
hukum Indonesia, kecuali PT dengan Modal Asing atau biasa disebut PT
PMA.

Pembuatan SKDP
Permohonan SKDP (Surat Keterangan Domisili Perusahaan) diajukan kepada
kantor kelurahan setempat sesuai dengan alamat kantor PT anda berada, yang
mana sebagai bukti keterangan/keberadaan alamat perusahaan (domisili gedung,
jika di gedung). Persyaratan lain yang dibutuhkan adalah photocopy Pajak Bumi
dan Bangunan (PBB) tahun terakhir, Perjanjian Sewa atau kontrak tempat usaha
bagi yang berdomisili bukan di gedung perkantoran, Kartu Tanda Penduduk
(KTP) Direktur, Izin Mendirikan Bangun (IMB) jika PT tidak berada di gedung
perkantoran.

Pembuatan NPWP
Permohonan pendaftaran NPWP diajukan kepada Kepala Kantor Pelayanan
Pajak sesuai dengan keberadaan domisili PT. Persyaratan lain yang dibutuhkan,
adalah: NPWP pribadi Direktur PT, photocopy KTP Direktur (atau photocopy
Paspor bagi WNA, khusus PT PMA), SKDP, dan akta pendirian PT.

Pembuatan Anggaran Dasar Perseroan


Permohonan ini diajukan kepada Menteri Kemenkumham untuk mendapatkan
pengesahan Anggaran Dasar Perseroan (akta pendirian) sebagai badan hukum
PT sesuai dengan UUPT. Persyaratan yang dibutuhkan antara lain:
a) Bukti setor bank senilai modal disetor dalam akta pendirian
b) Bukti Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebagai pembayaran berita
acara negara
c) Asli akta pendirian

Mengajukan SIUP
SIUP ini berguna agar PT dapat menjalankan kegiatan usahanya. Namun perlu

33
untuk diperhatikan bahwa setiap perusahaan patut membuat SIUP, selama
kegiatan usaha yang dijalankannya termasuk dalam Klasifikasi Baku Lapangan
Usaha Indonesia (KBLUI) sebagaimana Peraturan Kepala Badan Pusat Statistik
Nomor 57 Tahun 2009 Tentang Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia.
Permohonan pendaftaran SIUP diajukan kepada Kepala Suku Dinas
Perindustrian dan Perdagangan dan/atau Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah
dan Perdagangan kota atau kabupaten terkait sesuai dengan domisili PT. Adapun
klasifikasi dari SIUP berdasarkan Peraturan Menteri Perdagangan No.39/M-
DAG/PER/12/2011 Tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Menteri
Perdagangan No.36/M-DAG/PER/9/2007 tentang Penerbitan Surat Izin Usaha
Perdagangan adalah sebagai berikut:

SIUP Kecil, wajib dimiliki oleh perusahaan perdagangan yang kekayaan


bersihnya lebih dari Rp. 50.000.000,- (lima puluh juta rupiah) sampai dengan
paling banyak Rp. 500.000.000,- (lima ratus juta Rupiah) tidak termasuk tanah
dan bangunan tempat usaha;

SIUP Menengah, wajib dimiliki oleh perusahaan perdagangan yang kekayaan


bersihnya lebih dari Rp. 500.000.000,- (lima ratus juta rupiah) sampai dengan
paling banyak Rp. 10.000.000.000,- (sepuluh milyar Rupiah) tidak termasuk
tanah dan bangunan tempat Usaha;

SIUP Besar, wajib dimiliki oleh perusahaan perdagangan yang kekayaan


bersihnya lebih dari Rp. 10.000.000.000,- (sepuluh milyar Rupiah) tidak
termasuk tanah dan bangunan tempat usaha.

Mengajukan Tanda Daftar Perusahaan (TDP)


Permohonan pendaftaran diajukan kepada Kepala Suku Dinas Perindustrian dan
Perdagangan dan/atau Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah dan Perdagangan
kota atau kabupaten terkait sesuai dengan domisili perusahaan. Bagi perusahaan
yang telah terdaftar akan diberikan sertifikat TDP sebagai bukti bahwa
perusahaan/badan usaha telah melakukan wajib daftar perusahaan sesuai dengan
Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia No.37/M-DAG/PER/9/2007
tentang Penyelenggaraan Pendaftaran Perusahaan.

34
Berita Acara Negara Republik Indonesia (BNRI)
Setelah perusahaan melakukan wajib daftar perusahaan dan telah mendapatkan
pengesahan dari Menteri Kemenkumham, maka harus di umumkan dalam BNRI
dari perusahaan yang telah diumumkan dalam BNRI, maka PT telah sempurna
statusnya sebagai badan hukum.

6. Tujuan Perseroan Terbatas (PT)


Tujuan PT (Perseroan Terbatas) dibentuk ialah untuk menjalankan suatu perusahaan
dengan modal tertentu yang terbagi atas saham-saham, yang dimana para pemegang
saham (persero) ikut berpartisipasi mengambil satu saham atau lebih dan melakukan
perbuatan hukum dibuat bersam-sama, dengan tidak bertanggung jawab sendirian
untuk keputusan persero.

7. Berakhirnya Perseroan Terbatas (PT)

Menurut Pasal 142 ayat (1) Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang
Perseroan Terbatas (“UUPT”), berakhirnya perseroan karena:

a) Berdasarkan keputusan Rapat Umum Pemegang Saham (“RUPS”);


b) Karena jangka waktu berdirinya yang ditetapkan dalam anggaran dasar telah
berakhir;
c) Berdasarkan penetapan pengadilan;
d) Dengan dicabutnya kepailitan berdasarkan putusan pengadilan niaga yang telah
mempunyai kekuatan hukum tetap, harta pailit perseroan tidak cukup untuk
membayar biaya kepailitan;
e) Karena harta pailit perseroan yang telah dinyatakan pailit berada dalam keadaan
insolvensi sebagaimana diatur dalam Undang-Undang tentang Kepailitan dan
Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang; atau
f) Karena dicabutnya izin usaha perseroan sehingga mewajibkan Perseroan
melakukan likuidasi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Pembubaran perseroan berdasarkan keputusan RUPS diajukan oleh Direksi, Dewan
Komisaris atau 1 (satu) pemegang saham atau lebih yang mewakili paling sedikit
1/10 (satu persepuluh) bagian dari jumlah seluruh saham dengan hak suara.
Keputusan RUPS tentang pembubaran perseroan adalah sah apabila diambil
berdasarkan musyawarah untuk mufakat dan/atau paling sedikit dihadiri oleh ¾ (tiga

35
perempat) bagian dari jumlah seluruh saham dengan hak suara hadir atau diwakili
dalam RUPS dan disetujui paling sedikit ¾ (tiga perempat) bagian dari jumlah suara
yang dikeluarkan.

Dalam hal pembubaran perseroan terjadi berdasarkan keputusan RUPS, jangka


waktu berdirinya yang ditetapkan dalam anggaran dasar telah berakhir atau dengan
dicabutnya kepailitan berdasarkan keputusan pengadilan niaga dan RUPS tidak
menunjuk likuidator, maka Direksi bertindak selaku likuidator.Pembubaran
perseroan wajib diikuti dengan likuidasi yang dilakukan oleh likuidator atau kurator;
dan perseroan tersebut tidak dapat melakukan perbuatan hukum, kecuali dalam hal
membereskan semua urusan perseroan yang berkaitan dengan.likuidasi.Dan jika
ternyata anggota Direksi, Dewan Komisaris dan Perseroan melanggar hal tersebut,
maka dapat dikenakan tanggung jawab hukum secara tanggung renteng.

Pembubaran perseroan yang terjadi karena pencabutan kepailitan, maka pengadilan


niaga dapat sekaligus memutuskan memberhentikan kurator sesuai dengan ketentuan
dalam Undang-Undang tentang Kepailitan dan Penundaan Kewajiban Pembayaran
Utang.

Pengadilan Negeri dapat membubarkan perseroan dengan alasan:

a) Permohonan kejaksaan berdasarkan alasan perseroan melanggar kepentingan


umum atau Perseroan melakukan perbuatan yang melanggar peraturan
perundang-undangan;
b) Permohonan pihak yang berkepentingan berdasarkan alasan adanya cacat hukum
dalam akta pendirian;
c) Permohonan pemegang saham, Direksi atau Dewan Komisaris berdasarkan alasan
perseroan tidak mungkin untuk dilanjutkan.
Likuidator mempunyai kewajiban untuk memberitahukan kepada semua kreditor
mengenai pembubaran perseroan dengan cara mengumumkan pembubaran perseroan
dalam Surat Kabar dan Berita Negara Republik Indonesia dalam jangka waktu paling
lambat 30 (tiga puluh) hari terhitung sejak tanggal pembubaran perseroan.
Pemberitahuan kepada kreditor tersebut memuat:

a) Mengenai pembubaran perseroan dan dasar hukumnya


b) Nama dan alamat likuidator
c) Tata cara pengajuan tagihan
36
d) Jangka waktu pengajuan tagihan
Selama pemberitahuan pembubaran perseroan tidak dilakukan sesuai dengan Pasal
147 UU PT, maka pembubaran perseroan tidak berlaku bagi pihak ketiga dan
pembubaran perseroan tidak mengakibatkan perseroan kehilangan status badan
hukumnya sampai dengan selesainya likuidasi dan pertanggungjawaban likuidator
diterima oleh RUPS atau pengadilan. Akibat dari pembubaran perseroan, maka
setiap surat keluar perseroan dicantumkan kata “dalam likuidasi” di belakang nama
perseroan tersebut.

F. Asuransi

1. Pengertian Asuransi

Istilah asuransi dari bahasa inggris (Insurance) yaitu pertanggungan. Jadi


asuransi ini merupakan suatu kesepakatan antara dua pihak atau lebih untuk
memberikan jaminan akan suatu hal yang dijanjikan. Secara simpel, asuransi ini dapat
diartikan seperti menyediakan payung sebelum hujan.
Selanjutnya, setelah membaca pengertian asuransi, dua pihak yang kalian baca di atas
yakni pihak penanggung dan pihak tertanggung.Pihak penanggung ialah badan yang
menanggung asuransi dari pihak tertanggung.Sedangkan, pihak tertanggung adalah
pihak yang mengasuransikan dirinya ke pihak penanggung. Kemudian, selama
kesepakatan asurani ini berlangsung, akan ada persyaratan yang disebut “Premi”.
Premi ini adalah suatu biaya yang dikeluarkan oleh pihak tertanggung sebagai
persyaratan kepada badan penanggung.

Ada beberapa 3 jenis asuransi yang dijalankan oleh suatu perusahaan asuransi,


yakni Asuransi Kerugian, Asuransi Jiwa, dan Reasuransi.Asuransi Kerugian adalah
perusahaan yang menanggung kerusakan, kerugian, menurunnya suatu kegunaan dari
suatu hal, tanggung jawab hukum atas dasar rugi kepada pihak ketiga, yang timbul
dari suatu peristiwa yang terjadi.Kemudian, Asuransi Jiwa adalah perusahaan yang
menanggung resiko antara hidup atau matinya suatu jiwa yang diasuransikan.Yang

37
ketiga yakni Reasuransi yakni perusahaan yang memberikan pertanggungan terhadap
suatu perusahaan asuransi lainnya.

2. Istilah - Istilah Dalam Asuransi


Berikut ini istilah yang ada dalam hal asuransi:

a) Polis Asuransi
Polis Asuransi adalah surat perjanjian antara pihak tertanggung dan pihak
penanggung. Kemudian, polis ini mengandung segala hal terkait asuransi yang
disetujui. Kedua belah pihak wajib untuk mengetahui isi dari asuransi ini termasuk
pengertian dasar, peraturan, ketentuan dan lain- lain. Polis asuransi inilah yang
akan menjadi bukti dan alat untuk mengajukan asuransi dari pihak tertanggung.

b) Pemohon (Applicant)
Applicant merupakan pihak yang mengajukan asuransi kepada penanggung.
Melalui ini, pihak tertanggung akan mendapatkan hak Polis seperti yang dijelaskan
di atas.
c) Pemegang Polis (Policy Owner)

Pemegang polis adalah pihak yang memiliki wewenang untuk memegang polis
yang disetujui.
d) Tertanggung (Insured)
Tertanggung inilah yang merupakan subyek yang diasuransikan dalam perjanjian
yang telah disetujui. Contoh tertanggung adalah kaki Cristiano Ronaldo yang telah
diasuransikan keamanannya.
e) Penerima Uang Pertanggungan (Beneficiary)

Selanjutnya Beneficiary yakni orang yang akan mengambil uang dari pihak


asuransi terhadap perjanjian asuransi yang telah disetujui. Kebanyakan, orang yang
dijadikan beneficiary adalah orang terdekat seperti anak, keluarga, atau sahabat
terdekat tertanggung.
f) Uang Pertanggungan

38
Uang Pertanggungan ialah bentuk tanggung jawab dari pihak penanggung atau
“ganti rugi” apabila terjadi sesuatu terhadap hal yang ditanggungkan (pihak
tertanggung)
g) Premi
Premi adalah uang yang harus dibayar selama proses asuransi berlangsung oleh
pihak tertanggung yang telah disetujui kedua belah pihak.
h) Nilai Tunai

Nilai Tunai merupakan sejumlah uang yang harus dikembalikan kepada pihak
tertanggung apabila terjadi peristiwa yang mengakibatkan kontrak berakhir
sebelum waktu yang ditentukan.
i) Insurable Interest
Ini merupakan hubungan antara pihak tertanggung dengan objek yang
diasuransikan.

3. Jenis – Jenis Perusahaan Asuransi


a. Perusahaan asuransi umum
Perusahaan asuransi umum adalah perusahaan yang memberikan jasa
pertanggungan risiko yang memberikan penggantian karena kerugian,
kerusakan, biaya yang timbul.Lalu kehilangan keuntungan, atau tanggung jawab
hukum kepada pihak ketiga yang mungkin diderita tertanggung atau pemegang
polis karena terjadinya suatu peristiwa yang tidak pasti.
b. Perusahaan asuransi jiwa
Perusahaan asuransi jiwa adalah perusahaan yang memberikan jasa dalam
penanggulangan risiko yang memberikan pembayaran kepada pemegang polis,
tertanggung, atau pihak lain yang berhak dalam hal tertanggung meninggal
dunia atau tetap hidup. Atau pembayaran lain kepada pemegang polis,
tertanggung, atau pihak lain yang berhak pada waktu tertentu yang diatur dalam
perjanjian, yang besarnya telah ditetapkan dan/atau didasarkan pada hasil
pengelolaan dana. Baca juga: Bukan BI atau BNI, Ini Bank Pertama yang
Didirikan di Indonesia
c. Perusahaan Reasuransi
Perusahaan reasuransi asuransi adalah perusahaan yang memberikan jasa dalam
pertanggungan ulang terhadap risiko yang dihadapi oleh perusahaan asuransi

39
kerugian, perusahaan asuransi jiwa, perusahaan penjaminan, atau perusahaan
reasuransi lainnya.
4. Asas – Asas Asuransi
a) Asas Konsensual
Dapat disimpulkan dalam Pasal 1320 (1) KUH Perdata yang menyatakan bahwa
syarat sahnya perjanjian, yaitu:
1) Sepakat mereka yang mengikatkan dirinya
2) Kecakapan untuk membuat suatu perikatan
3) Suatu hal tertentu
4) Suatu sebab yang halal
Asas konsensual diambil dari salah satu syarat perjanjian yaitu adanya
kesepakatan kedua belah pihak.Orang tidak dapat dipaksa untuk memberikan
sepakatnya.Sepakat yang diberikan dengan paksa adalah Contradictio interminis.
Adanya paksaan menunjukkan tidak adanya sepakat yang mungkin dilakukan
oleh pihak lain. Kesepakatan memberikan pilihan kepada para pihak, untuk setuju
atau tidak setuju mengikatkan diri pada perjanjian dengan akibat hukumnya.Pasal
1320 ayat (1) menentukan bahwa, perjanjian atau kontrak yang tidak sah jika
dibuat tanpa adanya kesepakatan (consensus) dari para pihak yang
membuatnya.Selain paksaan, cacatnya kesepakatan dapat terjadi karena
kekeliruan, dan kesalahan.
b) Asas kebebasan berkontrak
Dapat disimpulkan dari ketentuan Pasal 1338 ayat (1) KUH Perdata yang
menyatakan bahawa, “semua perjanjian yang dibuat secara sah berlaku sebagai
Undang-undang bagi mereka yang membuatnya.” Dalam hukum perjanjian
Indonesia ruang lingkup asas kebebasan berkontrak meliputi:
1) Kebebasan untuk membuat atau tidak membuat perjanjian
2) Kebebasan untuk memilih pihak dengan siapa ia ingin membuat perjanjian
3)Kebebasan untuk menentukan atau memilih isi (causa) dari perjanjian yang
dibuatnya
4) Kebebasan untuk menentukan objek perjanjian
5) Kebebasan untuk menentukan bentuk suatu perjanjian
6) Kebebasan untuk menerima atau menyimpangi ketentuan Undang-undang yang
bersifat opsional (aanvullend, optional). Sumber dari kebebasan berkontrak
adalah kebebasan individu, sehingga titik tolaknya adalah kepentingan individu

40
pula.Dengan demikian dapat dipahami bahwa, kebebasan individu memberikan
kepadanya kebebasan untuk berkontrak.Berlakunya asas konsesualisme menurut
hukum perjanjian Indonesia memantapkan adanya asas kebebasan
berkontrak.Tanpa sepakat dari salah satu pihak yang membuat perjanjian, maka
perjanjian yang dibuat dapat dibatalkan. Kebebasan berkontrak sebagaimana
diketahui dalam ketentuan Pasal 1338 ayat (1) KUH Perdata, menyatakan bahwa,
“semua kontrak (perjanjian) yang dibuat secara sah ( Pasal 1320 KUH Perdata)
berlaku sebagai Undang-undang bagi mereka yang membuatnya.” Orang tidak
dapat dipaksa untuk memberikan sepakatnya.Sepakat yang diberikan secara paksa
adalah contradiction interminis. Adanya paksaan menunjukkan tidak adanya
sepakat yang mungkin dilakukan oleh pihak lain. Kesepakatan memberikan
pilihan kepada para pihak, untuk setuju atau tidak setuju mengikatkan diri pada
perjanjian dengan akibat hukum.

c) Asas ketentuan mengikat


Asas ketentuan mengikat dari Pasal 1338 (1) KUH Perdata, apabila dihubungkan
dengan perjanjian asuransi berarti bahwa pihak penanggung dan tertanggung atau
pemegang polis terikat untuk melaksanakan ketentuan perjanjian yang telah
disepakatinya. Sebab, perjanjian yang telah dibuat oleh para pihak memiliki
kekuatan mengikat sebagaimana undangundang yang memiliki akibat hukum,
hanya saja berlaku bagi mereka yang membuatnya
d) Asas kepercayaan
Asas kepercayaan mengandung arti bahwa, mereka yang mengadakan perjanjian
melahirkan kepercayaan di antara kedua belah pihak, bahwa satu sama lain akan
memenuhi janjinya untuk melaksanakan prestasi seperti yang dijanjikan.
Ketentuan tersebut berlaku pula bagi perjanjian asuransi, sehingga pemegang
polis dan penagnggung terikat untuk memenuhi perjanjian yang telah dibuatnya.
a. Asas persamaan hukum
Asas persamaan hukum adalah bahwa subjek hukum yang mengadakan
perjanjian mempunyai kedudukan, hak dan kewajiban yang sama dalam
hukum, dan tidak dibedabedakan antara satu sama lain.
b. Asas keseimbangan

41
Asas keseimbangan adalah suatu asas yang menghendaki kedua belah pihak
memenuhi dan melaksanakan perjanjian.Dalam perjanjian asuransi, hak dan
kewajiban tertanggung adalah membayar premi dan menerima pembayaran
ganti kerugian, sedangkan hak dan kewajiban penaggung adalah menerima
premi dan memberikan ganti kerugian atas objek yang
dipertanggungkan.Prinsip keseimbangan mempunyai arti penting apabila
terjadi peristiwa yang menimbulkan kerugian.Kerugian yang harus diganti itu
seimbang dengan risiko yang ditanggung oleh penaggung.10 g. Asas kepastian
hukum Perjanjian sebagai figur hukum harus mengandung kepastian
hukum.Kepastian ini terungkap dari kekuatan mengikatnya perjanjian, yaitu
sebagai Undang-undang bagi mereka yang membuatnya.Selain itu, dalam
Pasal 1338 ayat (2) KUH Perdatayang menyatakan bahwa,
“perjanjianperjanjian itu tidak dapat ditarik kembali selain dengan sepakat
kedua belah pihak atau karena alasan-alasan yang oleh undang-undang
dinyatakan cukup untuk itu.”

e) Asas iktikad baik


Pasal 1338 Ayat (3) yang menyatakan bahwa, “perjanjian-perjanjian harus
dilaksanakan dengan iktikad baik.”Asas iktikad baik ini berlaku untuk semua
perjanjian termasuk perjanjian asuaransi yang diartikan pula secara menyeluruh
bahwa, dalam pelaksanaan perjanjian tersebut para pihak harus mengindahkan
kenalaran dan kepatutan Pasal 1339 KUH Perdata.Iktikad baik yang dikehendaki
undang-undang ialah objektif.
2. Unsur – Unsur Asuransi
a. Insured (Pihak Tertanggung)
Definsi dari unsur yang pertama ini adalah, seseorang atau badan atau organisasi
yang berjanji untuk membayar sejumlah uang (disebut premi) kepada pihak
penanggung. Pembayaran ini bisa dilakukan secara berturut-turut (diangsur) atau
sekaligus tunai. Yang selanjutnya dengan membayar premi ini maka
pihak insured akan mendapatkan hak mendapatkan klaim asuransi. Bersama
dengan hak tersebut melekat juga kewajiban untuk tetap membayar premi sesuai
dengan kesepakatan.
b. Insure (Pihak Penanggung)

42
Sesuai dengan definisinya, maka unsur yang kedua ini adalah badan atau
lembaga, atau organisasi tertentu yang dalam skema perjanjian akan
membayarkan sejumlah uang (bisa disebut sebagai uang santunan atau
penggantian) baik secara berangsur-angsur ataupun secara tunai (sekaligus),
kepada pihak pertama apabila terjadi sesuatu hal yang terjadi sesuai dengan apa
yang diperjanjikan. Hak insure adalah mendapatkan pembayaran premi.
Sedangkan kewajibannya adalah  membayar sejumlah uang sesuai klaim yang ada
dalam skema perjanjian.
c. Objek Asuransi
Unsur yang ketiga ini meliputi antara lain : benda, beserta hak dan atau
kepentingan yang melekat pada benda tersebut, hal yang terkait dengan nyawa,
bagian tubuh (termasuk kesehatan) serta lainnya yang termasuk dalam objek
asuransi sesuai dengan yang dijanjikan pihak insure (uang pensiun, pendapatan
bulanan serta lainnya). Dimana pihak insured membayar uang premi dengan
tujuan bebas dari risiko kerusakan, kehilangan, serta kerugian lainnya.

d. Peristiwa Asuransi
Secara definitif unsur keempat ini bisa dijabarkan sebagai satu peristiwa tidak
pasti (evenement) yang mengancam objek asuransi, dan didalamnya terjadi
persetujuan antara pihak insure dan insured sehingga menjadi satu perbuatan
hukum berupa kesepakatan antara kedua belah pihak.

Keempat unsur ini membentuk satu hal yang disebut sebagai hubungan asuransi,
yang didalamnya didasari atau dasar hubungan sukarela antara kedua belah pihak
untuk saling memenuhi hak dan kewajiban masing-masing.

Untuk lebih memahami proses asuransi secara lengkap, berikut ini ilustrasi yang
bisa dijadikan tambahan pengetahuan bagi nasabah atau masyarakat secara
umum.

G. Surat Berharga

1. Pengertian Surat Berharga


Berikut ini ialah arti surat Berharga menurut para ahli yaitu:

43
a) Menurut Abdulkadir Muhammad
Pengertian surat berharga ialah surat yang oleh penerbitnya sengaja diterbitkan
sebagai pelaksanaan pemenuhan suatu prestasi yang berupa pembayaran sejumlah
uang. Tetapi pembayaran itu tidak dilakukan dengan menggunakan mata uang
tunai, melainkan dengan menggunakan alat bayar lain.
b) Menurut Wirjono Projodikoro
Pengertian surat berharga ialah surat-surat yang bersifat seperti uang tunai, yang
dapat dipakai untuk melakukan pembayaran. Surat-surat itu juga dapat
diperdagangkan agar sewaktu-waktu dapat ditukarkan dengan uang tunai
“negotiable instruments”.
c) Menurut Heru Supraptomo
Pengertian surat berharga ialah surat yang dapat diperdagangkan dan merupakan
alat bukti terhadap hutang yang telah ada.
d) Menurut Wiraatmadja
Pengertian surat berharga ialah surat yang memiliki sifat dan nilai seperti uang
tunai serta dapat dipertukarkan dengan uang tunai.

2. Fungsi Utama Surat Berharga

a) Sebagai alat pembayaran atau alat tukar uang


b) Sebagai alat untuk memindahkan hak tagih yakni dapat diperjualbelikan dengan
mudah.
c) Sebagai surat bukti hak tagih atau surat Legitimasi: adalah surat bukti diri bagi
pemegangnya sebagai orang yang berhak.
3. Unsur-unsur Surat Berharga

a) Surat Bukti Tututan Utang

Surat adalah akta, sedang akta adalah surat yang ditanda tangani, sengaja dibuat
untuk dipergunakan sebagai alat bukti.Jadi akta itu merupakan tanda bukti adanya
perikatan (utang) dari penandatangan.Utang adalah Perikatan yang harus
ditunaikan oleh Penandatangan akta(debitur), dan pemegang akta (kreditur) itu
mempunyai hak menuntut kepada orang yang menandatangani akta itu. Tuntutan
dapat berwujud uang (Cek), berwujud benda (konsemen/ Billof Lading), dan
dapat berwujud tuntutan (Charter party).

44
b) Pembawa Hak

Hak adalah hak untuk menuntut sesuatu kepada debitur Surat Berharga, yang
berarti hak itu melekat pada akta Surat Berharga. Jika akta hilang, maka haknya
pun hilang

c) Mudah dijual belikan

Tujuan penerbitan Surat Berharga ini sebagai pemenuhan prestasi berupa


pembayaran sejumlah uang.

Terdapat dua cara penerbitan surat berharga yaitu:

1) Penerbitan secara langsung kepada investor jangka panjang seperti lembaga


keuangan, Penerbitan langsung ini biasanya dilakukan oleh lembaga keuangan
yang memiliki kebutuhan tetap atas pinjaman dalam jumlah besar yang
memilih melakukan penerbitan langsung yang lebih ekonomis dibandingkan
menggunakan pialang investasi. Di Amerika perusahaan yang melakukan
penerbitan surat berharga komersial secara langsung ini dapat menghemat 3
basis poin ( 1 basis poin = 1/10000%) setahunnya. Diluar Amerika imbalan
jasa pialang investasi ini lebih murah.P
2) Penerbitan secara tidak langsung yaitu dijual kepada pialang, dan pialang
tersebutlah yang memperdagangkannya di pasar uang.
4. Manfaat Surat Berharga

Fungsi dan manfaat yang terkandung di dalam surat berharga bisa dilihat dari dua
sisi yaitu
a) Secara Yuridis
Dilihat dari sisi yuridisnya, surat berharga bermanfaat sebagai alat pembayaran,
alat pemindahan hak tagih karena sudah diperjual belikan, dan juga sebagai surat
legitimasi atau surat bukti tagih yang sah.

b) Secara Fungsinya
Sedangkan jika dilihat berdasarkan fungsinya, maka surat berharga memiliki
fungsi sebagai surat yang memiliki sifat hukum kebendaan, surat tanda
keanggotaan dari suatu persekutuan,  dan juga surat tagihan utang.

45
5. Jenis-Jenis Surat Berharga

1) Jenis Surat Berharga Berharga Berdasarkan KUHD

a) Wesel

Pengertian surat berharga jenis wesel adalah surat berharga yang didalamnya
terdapat kata wesel dan memiliki kandungan perintah untuk melakukan
pembayaran sesuai syarat yang sudah ditetapkan dalam KUHD.

b) Cek

Pengertian surat berharga jenis cek adalah suatu surat yang di dalamnya
terdapat kata cek dan dikeluarkan pada tanggal dan tempat tertentu serta
memiliki perintah tanpa syarat dari pihak nasabah kepada bank untuk
membayar sejumlah uang yang sudah tertulis di dalamnya atau kepada pihak
pembawa cek tersebut.

c) Surat Sanggup atau Promes

Pengertian surat berharga jenis surat sanggup adalah surat kontrak yang
didalamnya terdapat janji yang detail dari suatu pihak atau pembayar guna
membayarkan sejumlah uangnya kepada pihak lain. Kewajiban ini bisa
timbul karena adanya kewajiban pelunasan atas suatu utang.Surat sanggup ini
memiliki jatuh tempo paling lama satu tahun, sehingga dinilai sebagai salah
satu instrumen investasi jangka pendek.

d) Kwitansi dan Promes Atas Tunjuk

Pengertian surat berharga jenis kwitansi dan promes atas tunjuk merupakan
surat yang sudah diberikan tanggal dan juga dikeluarkan oleh sang
penandatangan kepada orang lain untuk membayarkan sejumlah uang yang
sebelumnya sudah ditentukan di dalamnya kepada penunjuk pada waktu yang
sudah tertulis.

46
e) Sifat yang terkandung di dalam promes atas tunjung adalah siapa saja yang
memegang surat tersebut dan setiap saat menunjukannya kepada yang
bertandatangan, maka dia akan mendapatkan hak pembayaran.

2) Jenis Surat Berharga Di Luar KUHD

a) Bilyet Giro

Pengertian surat berharga jenis bilyet giro adalah salah satu jenis surat
perintah nasabah yang sebelumnya sudah diberikan standarisasi bentuk
kepada bank penyimpan dana untuk memindahbukukan sejumlah uang dari
rekening yang bersangkutan ke rekening pihak yang namanya sudah tertulis
di dalam bilyet giro tersebut pada bank yang sama atau bank yang berbeda.

b) Commercial Paper

Pengertian surat berharga jenis commercial paper adalah salah satu instrumen


utang jangka pendek tanpa adanya jaminan yang dikeluarkan oleh suatu
perusahaan bukan bank, lalu diperjualbelikan melalui bank atau suatu
perusahaan efek dengan jangka waktu pendek dan sistem diskonto.

c) Surat Saham

Pengertian surat berharga jenis surat saham adalah surat berharga yang
dijadikan sebagai bukti penyertaan modal dalam suatu perusahaan perseroan
yang dibuktikan dengan surat saham sebagai suatu surat resmi yang di
dalamnya berisi bahwa pemegang saham adalah orang atau badan hukum
yang memiliki hak atas dividen, hak suara, dan hak lainnya.

d) Obligasi

Pengertian surat berharga jenis obligasi adalah jenis sertifikat bukti utang
yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan atau badan pemerintah sebagai pihak
yang nantinya akan berhutang dan berjanji untuk membayarnya dengan
bunga dan pokok utang dalam kurun waktu tertentu kepada pemilik obligasi.

e) Delivery Order

47
Pengertian surat berharga jenis delivery order adalah suatu bentuk dokumen
yang memiliki fungsi sebagai surat pengantar atas suatu barang yang di
dalamnya tercantum dan ditujukan kepada pembeli atau penerima yang sudah
ditentukan oleh pembeli serta dilindungi hukum legalitas yang dibutuhkan di
jalan raya, mulai dari mereka keluar perusahaan hingga tiba di wilayah
pembeli.

f) Surat Utang Negara (SUN)

Pengertian surat berharga jenis jenis Surat Utang Negara adalah salah satu
bentuk surat utang berharga negara yang dikeluarkan oleh pihak pemerintah.
Surat utang negara ini merupakan suatu surat pengakuan utang dalam mata
uang rupiah ataupun dalam valuta asing yang dijamin dengan suatu
pembayaran bunga dan pokoknya oleh pemerintah negara sesuai dengan
masa berlakunya surat tersebut.

H. Penanaman Modal Dalam Negeri  Dan Penanaman Modal Asing

1. Penanaman Modal Dalam Negeri 

A) Pengertian Penanaman Modal Dalam Negeri 

Penanaman Modal Dalam Negeri atau (PMDN) adalah kegiatan menanam modal


untuk melakukan usaha di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)
yang dilakukan oleh penanam modal dalam negeri dengan menggunakan modal
dalam negeri.

Baik perorangan maupun badan usaha bisa menjadi penanam modal dalam negeri
tersebut.Seperti pemerintah, badan usaha negeri, dan perorangan (Warga Negara
Indonesia), yang melakukan penanaman modal di seluruh wilayah Republik
Indonesia.Ketentuan mengenai Penanaman Modal diatur di dalam Undang-
undang No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal.

48
Berdasarkan Pasal 5 ayat (1) UUPM, dijelaskan bahwa PMDN dapat dilakukan
dalam bentuk badan usaha yang berbentuk badan hukum, tidak berbadan hukum,
atau usaha perseorangan, sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Pasal 5 ayat (3) UUPM lebih lanjut menjelaskan, penanam modal dalam negeri
dan asing yang melakukan penanaman modal dalam bentuk PT dilakukan dengan
melakukan hal-hal sebagai berikut:

a) mengambil bagian saham pada saat pendirian perseroan terbatas


b) membeli saham
c) melakukan cara lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
B) Pengesahan dan Perizinan Penanaman Modal Dalam Negeri atau (PMDN) 

Berdasarkan Pasal 25 ayat (4) UUPM, perusahaan penanam modal, termasuk


PMDN, yang akan melakukan kegiatan usaha wajib memperoleh izin sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan dari instansi yang memiliki
kewenangan. Izin sebagaimana disebutkan sebelumnya diperoleh melalui
pelayanan terpadu satu pintu. Pelayananan terpadu satu pintu ini bertujuan untuk
membantu penanam modal dalam memperoleh kemudahan pelayanan, fasilitas
fiskal, dan informasi mengenai penanaman modal, baik penanaman modal dalam
negeri maupun penanaman modal asing sesuai dengan kebutuhan dalam negeri.

C) Fasilitas Khusus untuk Penanaman Modal Dalam Negeri atau (PMDN) 

Perbedaan mendasar pada perusahaan PMDN dan PT biasa yaitu PMDN


mendapatkan fasilitas dari pemerintah Indonesia dalam menjalankan usahanya
dimana fasilitas tersebut tidak didapatkan oleh PT biasa. Berdasarkan Pasal 18
ayat (2) UUPM dijelaskan bahwa fasilitas penanaman modal tersebut dapat
diberikan kepada penanaman modal yang :

a) melakukan perluasan usaha


b) melakukan penanaman modal baru

Lebih lanjut, Pasal 18 ayat (4) UUPM menjelaskan bentuk fasilitas yang
diberikan oleh Pemerintah kepada penanaman modal, termasuk di dalamnya
PMDN, dapat berupa:

49
a) pajak penghasilan melalui pengurangan penghasilan netto sampai tingkat
tertentu terhadap jumlah penanaman modal yang dilakukan dalam waktu
tertentu

b) pembebasan atau keringanan bea masuk atas impor barang modal, mesin, atau
peralatan untuk keperluan produksi yang belum dapat diproduksi di dalam
negeri
c) pembebasan atau keringanan bea masuk bahan baku atau bahan penolong
untuk keperluan produksi untuk jangka waktu tertentu dan persyaratan tertentu
d) pembebasan atau penangguhan Pajak Pertambahan Nilai atas impor barang
modal atau mesin atau peralatn untuk keperluan produksi yang belum dapat
diproduksi di dalam negeri selama jangka waktu tertentu
e) penyusutan atau amortisasi yang dipercepat.
D) Karakteristik Utama Penanaman Modal Dalam Negeri 
1) Berhak menjalankan hingga 3 lini bisnis
2) Modal minimal untuk SIUP diatas Rp 50.000.000
3) Dapat menjadi sponsor KITAS
4) Memiliki minimal 2 pemegang saham (Perseorangan atau Badan hukum)
5) Struktur perusahaan minimal 2 orang (1 Komisioner, dan 1 Direktur)

E) Kelebihan Penanaman Modal Dalam Negeri 


1) Pemegang saham terbatas pada hutang perusahaan
2) Mudah memperoleh tambahan dana atau modal (Dengan pengadaan saham
baru)
3) Keberlangsungan perusahaan lebih aman
4) Efisiensi kepemimpinan (Dalam rapata RUPS)
5) Kejelasan tanggung jawab terhadap pemilik atau pemegang saham
6) Perseroan Terbatas diikat dan dilindungi aktivitas perusahaan
7) Modal perusahaan bervariatif sesuai dengan klasifikasi usaha
8) Dapat memiliki tiga aktivitas bisnis yang saling berkaitan satu sama lain
9) Tidak terdapat penetapan batasan yang ketat
10) Dapat berpartisipasi terhadap tender yang terbuka

50
F) KekuranganPenanaman Modal Dalam Negeri 
1) Dikenakan pajak terpisah, berlaku juga untuk dividen.
2) Rahasia perdagangan perusahaan kurang aman (Karena ada laporan terhadap
pemegang saham)
3) Pendirian memerlukan banyak waktu dan dana (dibandingkan entitas lain)
4) Proses pembubaran, perubahan anggaran dasar, merger, dan keperluan lainya
memerlukan waktu, dana, dan juga persetujuan saat RUPS

2. Penanaman Modal Asing


A) Pengertian Pengertian Penanaman Modal Asing
Penanaman Modal Asing atau yang biasa disebut PMA adalah kegiatan menanam
modal, yang dilakukan oleh penanam modal asing dan bertujuan agar dapat
melakukan usaha di wilayah negara Republik Indonesia.Penanaman modal dapat
menggunakan modal asing seluruhnya atau bergabung dengan modal dalam
negeri. PMA juga merupakan salah satu cara agar para investor luar dapat
berinvestasi dengan cara membangun, membeli total atau mengakuisisi
perusahaan. Semua peraturan mengenai PMA telah diatur dalam Undang Nomor
25 tahun 2007 tentang Penanaman Modal.

B) Kualifikasi Dasar Pendirian PT Penanaman Modal Asing


Terdapat beberapa kualifikasi dasar yang harus dipenuhi oleh semua penanam
modal yang ingin membuat PT PMA di Indonesia yaitu : 
1) Akta Pendirian PT, Surat Keputusan Menteri Hukum dan HAM untuk
pengesahan badan hukum perseroan terbatas, dan NPWP perusahaan.

2) Penanam modal memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp10 miliar (tidak
termasuk tanah dan bangunan tempat usaha)

3) Hasil penjualan tahunan lebih dari Rp50 miliar dengan total nilai investasi
lebih dari Rp10 miliar

4) PMA wajib memiliki Nomor Induk Berusaha (NIB) sesuai dengan sektor
bisnis perusahaan

C) Syarat Pendirian PT Penanaman Modal Asing


Berikut adalah syarat administratif yang perlu dipenuhi untuk dapat membuat
pendirian PT Penanaman Modal Asing di Indonesia

51
1) Anggaran dasar perusahaan

2) Identitas perusahaan 

3) Pengajuan permohonan secara online

4) FC Passport dari pemegang saham

5) Flowchart raw materials


6) Deskripsi kelangsungan bisnis

7) Surat rekomendasi dari instansi terkait

8) Perjanjian kerja sama, bisa berupa MOU, Joint Venture, atau lainnya


9) NPWP/ TDP/ SIUP perusahaan
D) Prosedur Pendirian PT Penanaman Modal Asing
Pendirian PMA terdiri dari beberapa proses yang harus dilewati, yaitu :

a) Memastikan Kelengkapan Dokumen

Memastikan kelengkapan administratif seperti NPWP, akta pendirian PT dan


surat keputusan.

b) Memenuhi Nilai Investasi 

PMA harus memiliki kekayaan bersih lebih dari 10 miliar, selain itu juga harus
memiliki nilai investasi lebih dari 10 miliar rupiah. Semua itu tentunya tidak
termasuk tanah dan bangunan tempat usaha dan laporan keuangan terakhir. 

c) Membuat Nomor Induk Berusaha

Fungsi NIB adalah sebagai TDP, pendaftaran angka pengenal impor, dan juga
sebagai akses kepabeanan. Setiap perusahaan di Indonesia baik PMA maupun
PMDN harus memiliki NIB (Nomor Induk Berusaha). Pembuatannya NIB
dapat dilakukan secara online melalui Online Single Submission atau yang
biasa disebut dengan OSS. Pembuatan NIB juga dapat dilakukan melalui
BKPM namun harus terlebih dahulu memahami bisnis perusahaan yang
didirikan.
d) Menyesuaikan Lokasi Usaha

52
Lokasi Usaha wajib disesuaikan dengan tata ruang wilayah setempat, kecuali
jika lokasi perusahaan terletak didalam KEK (Kawasan Ekonomi Khusus) 
e) Melengkapi Kelengkapan Khusus Lainnya 

Kelengkapan khusus berkaitan oleh permintaan instansi, seperti surat


rekomendasi atau lainya
3. Perbedaan Penanaman Modal Dalam Negeri  Dan Penanaman Modal Asing
Kegiatan PMA dan PMDN dibuat untuk memiliki tujuan yang sama yaitu untuk
memberikan stimulus dan mendukung perekonomian Indonesia, seperti pembukaan
lapangan kerja baru, meningkatkan SDM, dan juga teknologi. Namun bila lebih
diteliti kedua kegiatan ini memiliki beberapa perbedaan, yaitu :

a) Subyek Penanam Modal

Penanam Modal Asing di Indonesia dapat dilakukan berupa investasi langsung


atau menggunakan skema lain, aturan ini terbatas hanya untuk warga negara
asing, badan usaha asing, dan/atau pemerintah asing Sedangkan untuk PMDN,
modal didapat dari WNI, badan usaha Indonesia, dan juga pemerintah Indonesia.
b) Subyek Ketenagakerjaan 

PMA memiliki kewajiban untuk memprioritaskan tenaga kerja lokal sebagai


rekrutanya.Selain itu PMA juga diwajibkan untuk meningkatkan kompetensi para
tenaga kerja lokal.Ini ditujukan agar PMA juga memberikan dampak positif
dalam pembukaan lapangan kerja bagi Indonesia, dan juga peningkatan
SDM.Sedangkan untuk PMDN tidak terdapat peraturan seperti itu.
c) Subyek Bidang Usaha atau Investasi

Pemerintah memang memberikan keleluasaan bagi PMA untuk berinvestasi di


bidang usaha apapun.Namun terdapat penetapan bidang usaha yang tertutup bagi
PMA yaitu bidang usaha yang berkaitan dengan kesehatan, lingkungan, dan juga
pertahan nasional.
d) Subyek Fasilitas Keimigrasian

PMA memiliki tambahan fasilitas dalam hal keimigrasian, aturan izin tinggal ini
diatur dan dibuat oleh Direktorat Jenderal Keimigrasian dan juga Badan
Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).
I. Joint Venture

53
1. Pengertian Joint Venture
Joint Venture atau yang biasa disebut dengan perusahaan patungan adalah
perusahaan yang didirikan oleh dua atau lebih entitas bisnis dengan tujuan untuk
menyatukan sumber daya dan menjalankan bisnis dalam jangka waktu tertentu.
Pihak yang terlibat akan membentuk entitas bisnis baru dan masing masing akan
berkontribusi untuk memaksimalkan rencana bisnis yang dibuat. Namun perjanjian
kerja ini tidak berlaku selamanya, dan tergantung kesepakatan antara semua pihak
yang terlibat. Umumnya perusahaan akan kembali beroperasi dengan normal setelah
jangka waktu yang ditentukan selesai, atau tujuan yang disepakati telah tercapai.
2. Jenis dan Industri Joint Venture
Dalam kontrak, joint venture terbagi menjadi 2 jenis, yaitu
a) Domestik

b) Internasional

Dan bila melihat industri atau bidang bisnis, ada beberapa industri yang pendirianya
wajib menggunakan perjanjian joint venture, yaitu :
a) Pelabuhan

b) Pelayanan

c) Penerbangan

d) Produksi, transmisi

e) Distribusi tenaga listrik

f) Telekomunikasi

g) Pembangkit tenaga atom

h) Mass media atau media masa

i) Air minum

j) Kereta api umum

Sementara untuk industri atau bidang bisnis yang dilarang untuk penanaman adalah
industri yang terkait dengan pertahanan negara, yaitu :
a) Produksi senjata

b) Mesin perang

c) Alat-alat peledakan

54
d) Peralatan perang

3. Undang Undang Pengaturan Regulasi Joint Venture


Regulasi tentang joint venture telah diatur dalam UU, PP, dan SK Menteri. Berikut
adalah rangkuman landasan hukum mengenai joint venture :
a) UU Nomor 1 Tahun 1967 Pasal 23 tentang Penanaman Modal Asing

b) PP Nomor 20 Tahun Pemilikan Saham dalam Perusahaan yang didirikan dalam


rangka penanaman modal asing

c) PP Nomor 7 Tahun 1993 tentang Pemilik Saham perusahaan penanaman Modal


Asing

d) SK Menteri negara Penggerak Dana Investasi/ Ketua Badan Koordinasi


Penanaman Modal Nomor: 15/SK/1994 tentang ketentuan pelaksanaan pemilikan
saham dalam perusahaan yang didirikan dalam rangka penanaman modal asing.

4. Tujuan dan Manfaat Joint Venture 


Dalam pembuatannya, ada beberapa manfaat penting yang melatarbelakangi
dibuatnya perjanjian joint venture, berikut adalah beberapa diantaranya :
a) Penggabungan sumber daya, joint venture memungkinkan entitas bisnis baru yang
telah dibuat agar dapat menjangkau pasar yang lebih luas. Ini  disebabkan karena
perusahaan yang terlibat dapat meraih pasar perusahaan rekan yang lain dengan
sumber daya yang lebih besar. 
b) Penggabungan keahlian, dengan penggabungan keahlian masing-masing entitas
bisnis, maka entitas baru tentunya akan memiliki keunggulan yang lebih baik.
c) Menghemat uang, setelah dua entitas bisnis bergabung maka tiap perusahaan
dapat menghemat pengeluaran masing masing. Ini disebabkan karena biaya yang
harus dikeluarkan tidak dibebankan pada satu perusahaan melainkan kepada
entitas lain yang terlibat. 
d) Alat bertumbuh, pihak terlibat akan melakukan penggabungan ide, keterampilan
dan juga aset yang memungkinkan entitas bisnis baru dapat mencapai
pertumbuhan bisnis yang lebih baik.
e) Inovasi produk dan layanan pihak terlibat akan menawarkan produk baru melalui
inovasi. Agar dapat menjangkau ke pelanggan baru melalui produk baru yang
dibuat.

55
f) Ekspansi pasar asing, saat ini joint venture juga menjadi salah satu metode yang
digunakan untuk memperluas jaringan distribusi produk ke pasar asing yang
menjadi target pasar.
5. Perbedaan Joint Venture Dengan Kemitraan
Walaupun joint venture memiliki banyak kesamaan dengan perjanjian partnership,
tetapi dua perjanjian ini tidaklah sama. Perbedaan yang mencolok terdapat pada
regulasi aturan dan juga entitas bisnis yang dibuat. 
Partnership merupakan entitas bisnis tunggal yang dibentuk oleh dua entitas atau
lebih Sedangkan Joint venture adalah penggabungan entitas (dapat berbeda badan
hukum) menjadi entitas baru. Selain itu regulasi pajak penghasilan dari perjanjian
partnership dibayarkan langsung oleh pemilik secara individual, yang berbanding
terbalik dengan perjanjian joint venture.
6. Poin Penting Dalam Pembuatan Perjanjian Joint Venture
Dalam pembuatan joint venture ada beberapa aspek penting yang harus ada di dalam
perjanjian, berikut adalah rincian nya :
a) Tujuan khusus, setiap pihak terlibat biasanya memiliki tujuan masing masing
telah dan telah ditentukan sebelumnya. Di dalam perjanjian, pihak terlibat akan
menyatakan tujuan ini dengan jelas dalam persetujuan dan perjanjian yang telah
disepakati.
b) Durasi tertentu, Durasi dibuat untuk menentukan kapan perjanjian joint venture
akan berakhir. Umumnya ada 2 cara yang dilakukan pihak terlibat untuk
menentukan durasi, yang pertama ialah setelah tujuan yang dibuat telah tercapai,
atau yang kedua adalah menentukan durasi perjanjian sejak awal. 
c) Pembagian keuntungan, pembagian keuntungan ini dibuat untuk menentukan
rasio tepat untuk pembagian keuntungan dan kerugian. 
d) Kesepakatan, dalam bagian kesepakatan ini biasanya berisi tentang rincian
kewajiban, hak, dan juga regulasi lainya.
e) Struktur usaha, dengan perjanjian joint venture, struktur usaha juga harus
disepakati bersama karena ini akan mempengaruhi semua aspek bisnis dalam
entitas bisnis yang baru.
J. Hak – Hak Atas Kekayaan Intelektual
1. Hak Cipta
A. Pengertian Hak Cipta

56
Hak Cipta merupakan salah satu bagian dari kekayaan intelektual yang memiliki
ruang lingkup objek dilindungi paling luas, karena mencakup ilmu pengetahuan,
seni dan sastra (art and literary) yang di dalamnya mencakup pula program
komputer. Perkembangan ekonomi kreatif yang menjadi salah satu andalan
Indonesia dan berbagai negara dan berkembang pesatnya teknologi informasi dan
komunikasi mengharuskan adanya pembaruan Undang-Undang Hak Cipta,
mengingat Hak Cipta menjadi basis terpenting dari ekonomi kreatif nasional.
Dengan Undang-Undang Hak Cipta yang memenuhi unsur pelindungan dan
pengembangan ekonomi kreatif ini maka diharapkan kontribusi sektor Hak Cipta
dan Hak Terkait bagi perekonomian negara dapat lebih optimal.

B. Fungsi Hak Cipta


1) Hak cipta berfungsi menghargai suatu karya dan mendorong pencipta karya
tersebut untuk menghasilkan karya baru. Tujuan dari pelaksanaan hukum hak
cipta adalah melindungi hak eksklusif, hak moral, dan ekonomi bagi pencipta
karya. Berikut penjelasannya:
2) Hak Eksklusif adalah hak pembuat karya untuk mengontrol mekanisme
kepemilikan juga distribusi dari karyanya.
3) Hak eksklusif berarti siapa pun yang ingin menggunakan, menyalin,
memperbanyak dan menjual suatu karya cipta harus mendapatkan izin
terlebih dahulu dari pembuatnya.
4) Hak moral berarti walaupun karya tersebut telah dibeli, pembeli harus tetap
mencantumkan nama pembuat karya. Hak moral membuat karya akan selalu
lekat dengan siapa pembuatnya. Hak ekonomi berarti pembuat karya berhak
mendapatkan imbalan ekonomi dari pihak-pihak yang menggunakan
karyanya.

C. Pendaftaran Hak Cipta


Pendaftaran hak cipta secara online dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1) Mengakses situs Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual pada alamat e-
hakcipta.dgip.go.id Melakukan registrasi Login menggunakan username yang
didapat setelah registrasi Mengunggah dokumen persyaratan
2) Melakukan pembayaran pendaftaran hak cipta
3) Menunggu pengecekan hak cipta

57
4) Mendapatkan sertifikat hak cipta

D. Pelanggaran Hak Cipta


Pelanggaran hak cipta adalah pelanggaran hak eksklusif dari pencipta seperti
memperbanyak, menjual, dan memamerkan karya tanpa adanya izin dari
pencipta.Dalam Undang-Undang Republik Indonesia no. 28 tahun 2014 juga
diatur jenis-jenis kegiatan yang tidak melanggar hak cipta.  Misalnya penggunaan
dan pengandaan untuk pendidikan, penelitian, penulisan karya ilmiah, laporan,
kritik, tinjauan, ceramah dan pertunjukan selama menyertakan sumber lengkap
dari karya tersebut.Untuk penggunaan yang bersifat mendapatkan keuntungan,
harus didapatkan izin pencipta terlebih dulu.

E. Perlindungan Hak Cipta

Perlindungan terhadap suatu ciptaan timbul secara otomatis sejak ciptaan itu
diwujudkan dalam bentuk nyata.Pendaftaran ciptaan tidak merupakan suatu
kewajiban untuk mendapatkan hak cipta. Namun demikian, pencipta maupun
pemegang hak cipta yang mendaftarkan ciptaannya akan mendapat surat
pendaftaran ciptaan yang dapat dijadikan sebagai alat bukti awal di pengadilan
apabila timbul sengketa di kemudian hari terhada penciptaan tersebut.
Perlindungan hak cipta tidak diberikan kepada ide atau gagasan, karena karya
cipta harus memiliki bentuk yang khas, bersifat pribadi dan menunjukkan keaslian
sebagai ciptaan yang lahir berdasarkan kemampuan, kreatifitas atau keahlian,
sehingga ciptaan itu dapatdilihat, dibaca atau didengar.

F. Ciptaan Yang Dilindungi

1) Buku, program komputer, pamflet, perwajahan (lay out) karya tulis yang
diterbitkan, dan semua hasil karya tulis lain
2) Ceramah, kuliah, pidato, dan ciptaan lain yang sejenis dengan itu
3) Alat peraga yang dibuat untuk kepentingan pendidikan dan ilmu pengetahuan
4) Lagu atau musik dengan atau tanpa teks
5) Drama atau drama musikal, tari, koreografi, pewayangan, dan pantomim;

58
6) Seni rupa dalam segala bentuk seperti seni lukis, gambar, seni ukir, seni
kaligrafi seni pahat, seni patung, kolase, dan seni terapan
7) Arsitektur
8) Peta
9) Seni batik
10) Fotografi
11) Terjemahan, tafsir, saduran, bunga rampai, dan karya lain dari hasil
pengalihwujud
2. Merk
A. Pengertian Merk
Menurut Undang-undang No. 20 Tahun 2016 tentang Merk dan Indikasi
Geografis, menyebutkan bahwa merek adalah tanda yang berupa gambar, nama,
kata, huruf-huruf, angka-angka, susunan warna atau kombinasi dari unsur-unsur
tersebut yang memiliki daya pembeda dan digunakan dalam kegiatan
perdagangan barang atau jasa.

Merek merupakan suatu tanda pengenal dalam kegiatan perdagangan barang atau
jasa yang sejenis dan sekaligus merupakan jaminan mutunya bila dibandingkan
dengan produk barang atau jasa sejenis yang dibuat pihak lain. Merek
mengandung janji perusahaan untuk secara konsisten memberikan ciri, manfaat,
dan jasa tertentu kepada pembeli.
Berikut definisi dan pengertian merek dari beberapa sumber buku:
1) Menurut Kotler dan Armstrong (2008), merek adalah nama, istilah, tanda,
lambang, atau desain atau kombinasi dari semua ini yang memperlihatkan
identitas produk atau jasa dari satu penjual atau sekelompok penjual dan
membedakan produk itu dari produk pesaing. 
2) Menurut Tjiptono (2008), merek adalah logo, instrument legal (hak
kepemilikan), perusahaan, shorthand notation, risk reducer, positioning,
kepribadian, rangkaian nilai, visi, penambah nilai, identitas, citra, relasi dan
evolving entity.
3) Menurut Simamora (2001), merek adalah nama, tanda, simbol, desain atau
kombinasinya yang ditunjukan untuk mengidentifikasi dan mendefenisi
barang atau layanan suatu penjual dari barang dan layanan penjual lain. 

59
4) Menurut Rangkuti (2002), merek adalah nama dan simbol yang bersifat
membedakan (seperti sebuah logo, cap atau kemasan) dengan maksud
mengidentifikasi barang dan jasa dari seorang penjual atau sebuah kelompok
penjual tertentu.
5) Menurut Alma (2007), merek adalah suatu tanda atau simbol yang
memberikan identitas suatu barang atau jasa tertentu yang dapat berupa kata-
kata, gambar atau kombinasi keduanya.
B. Bagian-bagian Merek
1) Nama merek (brand name), adalah sebagian dari merek dan yang diucapkan. 
2) Tanda merek (brand merk), adalah sebagian dari merek yang dapat dikenal,
tetapi tidak dapat diucapkan, seperti lambang, desain, huruf, atau warna
khusus.
3) Tanda merek dagang (trademark), adalah merek atau sebagian dari merek
yang dilindungi hukum karena kemampuannya menghasilkan sesuatu yang
istimewa. 
4) Hak cipta (copyright), adalah hak istimewa yang dilindungi undang-undang
untuk memproduksi, menertibkan, dan menjual karya tulis, karya musik, atau
karya seni.
C. Fungsi dan Manfaat Merek 
Merek berfungsi untuk memberi identitas pada barang atau jasa dan berfungsi
menjamin kualitas suatu barang dan jas bagi konsumen. Merek juga berfungsi
sebagai penbeda dari produk barang atau jas yang dibuat oleh seseorang atau
badan hukum dengan produk barang atau jasa yang dibuat oleh seseorang atau
badan hukum lain.

Menurut Saidin (2004), fungsi merek antara lain adalah sebagai berikut:

1) Fungsi indikator sumber. Merek berfungsi untuk menunjukkan bahwa suatu


produk bersumber secara sah pada suatu unit usaha dan karenanya juga
berfungsi untuk memberikan indikasi bahwa produk itu dibuat secara
profesional. 
2) Fungsi indikator kualitas. Merek berfungsi sebagai jaminan kualitas
khususnya dalam kaitan dengan produk-produk bergengsi. 

60
3) Fungsi sugestif. Merek memberikan kesan akan menjadi kolektor produk
tersebut.
Menurut Tjiptono (2005), manfaat merek adalah sebagai berikut:
1) Sarana identifikasi untuk mempermudah proses penanganan atau pelacakan
produk bagi perusahaan, terutama dalam pengorganisasian sediaan dan
pencatatan akuntansi.
2) Bentuk proteksi hukum terhadap fitur atau aspek produk yang unik. Merek
bisa diproteksi melalui merek dagang terdaftar (registered trade marks),
proses pemanufakturan bisa dilindungi melalui hak paten, dan kemasan bisa
diproteksi melalui hak cipta (copyrights) dan desain. Hak-hak properti
intelektual ini memberikan jaminan bahwa perusahaan dapat berinvestasi
dengan aman dalam merek yang dikembangkannya dalam meraup manfaat
dari riset bernilai tersebut. 
3) Signal tingkat kualitas bagi para pelanggan yang puas, sehingga mereka bisa
dengan mudah memilih dan membelinya lagi di lain waktu. Loyalitas merek
seperti ini menghasilkan predictability dan security permintaan bagi
perusahaan dan menciptakan hambatan masuk yang menyulitkan perusahaan
lain untuk memasuki pasar. 
4) Sarana menciptakan asosiasi dan makna unik yang membedakan produk dari
para pesaing. 
5) Sumber keunggulan kompetitif, terutama melalui perlindungan hukum,
loyalitas pelanggan, dan citra unik untuk yang terbentuk dalam benak
konsumen. 
6) Sumber financial returns, terutama menyangkut pendapatan masa datang.
D. Jenis-jenis Merek 
Menurut Undang-Undang No. 15 Tahun 2001 tentang Merek, secara umum
merek terbagi menjadi tiga jenis, yaitu:

1) Merek Dagang, yaitu merek yang digunakan pada barang yang


diperdagangkan oleh seseorang atau beberapa orang secara bersama-sama
atau badan hukum untuk membedakan dengan barang-barang sejenis
lainnya. 

61
2) Merek Jasa, yaitu merek yang digunakan pada jasa yang diperdagangkan oleh
seseorang atau beberapa orang secara bersama-sama atau badan hukum untuk
membedakan dengan jasa-jasa sejenis lainnya. 
3) Merek Kolektif, yaitu merek yang digunakan pada barang dan atau jasa
dengan karakteristik yang sama yang diperdagangkan oleh beberapa orang
atau badan hukum secara bersama-sama untuk membedakan dengan barang
dan atau jasa sejenis lainnya.
Berdasarkan wujudnya, merek dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu sebagai
berikut:
1) Merek lukisan. Bentuk ini mempunyai daya pembeda dalam wujud lukisan
atau gambar antara barang atau jasa yang satu dengan barang atau jasa yang
lain yang sejenis. Contoh: merek cat Kuda Terbang, yaitu lukisan atau
gambar kuda bersayap yang terbang. 
2) Merek kata. Merek ini mempunyai daya pembeda dalam bunyi kata antara
barang atau jasa yang satu dengan barang atau jasa yang lain yang sejenis.
Contoh: Pepsodent untuk pasta gigi, Ultraflu untuk obat flu, Toyota untuk
mobil.
3) Merek huruf atau angka. Bentuk ini mempunyai daya pembeda dalam wujud
huruf atau angka antara barang atau jasa yang satu dengan barang atau jasa
yang lain yang sejenis. Contoh: ABC untuk kecap dan sirup, 555 untuk buku
tulis.
4) Merek nama. Bentuk ini mempunyai daya pembeda dalam wujud nama
antara barang atau jasa yang satu dengan barang atau jasa yang lain yang
sejenis. Contoh: Louis Vuiton untuk tas, Vinesia untuk dompet. 
5) Merek kombinasi. Bentuk ini mempunyai daya pembeda dalam wujud
lukisan/gambar dan kata antara barang atau jasa yang satu dengan barang
atau jasa yang lain yang sejenis. Contoh: jamu Nyonya Meneer yang
merupakan kombinasi gambar seorang nyonya dan kata-kata nyonya Meneer
E. Tujuan Pemberian Merek
Dikatakan bahwa sebuah brand ataupun merek akan memberikan berbagai janji
yang pastinya hal ini sangat erat kaitannya dengan konsistensi, kepercayaan dan
juga harapan.

62
Sebuah merek juga mempengaruhi pengambilan keputusan untuk membeli
produk, hingga akhirnya memunculkan hubungan loyalitas antara pembeli dan
penjual. Jadi, secara umum, merek memiliki tujuan sebagai berikut:

1) Alat promosi untuk menarik perhatian para konsumen di pasaran


2) Menjadi identitas yang akan bermanfaat pada proses diferensiasi atas sebuah
produk dengan produk lainnya di pasaran sehingga akan memberikan
kemudahan bagi para pembeli untuk mendapatkannya
3) Mempertahankan citra produk dengan memberikan sebuah jaminan kualitas,
keyakinan dan juga prestise tertentu atas sebuah produk
4) Sebagai alat dalam pengendalian sebuah pasar
5) Memperkenalkan sebuah produk baru yang nantinya akan membantu dalam
mendapatkan pelanggan baru ke depannya dengan lebih mudah dari
sebelumnya
6) Memberikan perlindungan hukum atas nilai istimewa yang dimiliki sebuah
produk tertentu
7) Memudahkan para penjual dalam melakukan segmentasi pasar dengan lebih
baik
8) Meningkatkan terciptanya sebuah inovasi produk yang akan mendorong para
konsumen melakukan berbagai keunikan tersendiri demi menghindarkan dari
adanya tindakan peniruan yang dilakukan oleh para pesaing
K. Lembaga Pembiayaan
1. Pengertian Lembaga Keuangan
Lembaga keuangan dapat diartikan sebagai sebuah lembaga atau badan usaha yang
menawarkan jasa dalam bidang keuangan. Di mana lembaga ini nantinya akan
bergerak dengan cara untuk menghimpun dana dari masyarakat. Selain menghimpun
juga akan menyalurkan dana tersebut untuk proyek pembangunan. Sehingga
nantinya bisa mendapatkan sebuah keuntungan yang berupa bunga atau persentase.

Untuk keuntungan yang didapat dalam bentuk bunga atau persentase tersebut berasal
dari banyaknya dana yang telah disalurkan. Memang lembaga yang satu ini
kebanyakan digunakan untuk pemberian biaya investasi dalam pembangunan. Selain
itu, aset yang nantinya akan dikumpulkan dan dihimpun oleh masyarakat berupa
financial asset dan non finansial aset.

63
2. Manfaat Dari Lembaga Keuangan

Berikut ini merupakan manfaat yang didapatkan dari lembaga keuangan :

a. Manfaat Realokasi Pendapatan

Yang pertama adalah akan memberikan manfaat untuk melakukan realokasi


pendapatan. Dengan kata lain bahwa pendapatan yang diterima atau didapatkan
oleh masyarakat bisa menjadikan lembaga ini menyimpannya. Karena pendapatan
tersebut tidak akan diganggu gugat sehingga nantinya bisa digunakan untuk masa
yang akan datang dalam memenuhi berbagai kebutuhan.

b. Manfaat Dari Segi Likuiditas

Manfaat dari lembaga tersebut juga dapat dirasakan dari segi likuiditas.Di mana
masyarakat yang memiliki kebutuhan atau keperluan bisa mendapatkan uang
tunai dengan secara yang mudah.Sehingga nantinya tidak merasa khawatir dalam
memenuhi kebutuhan tersebut.Apalagi jika membutuhkan uang yang mendesak
dan sangat sulit mendapatkan pinjaman.

c. Manfaat Kemudahan Transaksi

Selain manfaat dari segi alokasi pendapatan dan segi likuiditas, bisa juga
mendapat manfaat dalam melakukan transaksi dengan mudah.Seperti yang
dikatakan sebelumnya bahwa biasa ada orang yang membutuhkan uang dengan
mendesak namun memiliki kendala dalam kesulitan transaksi.Akan tetapi dengan
menggunakan lembaga ini bisa menghemat waktu dan tenaga untuk masalah
transaksi.

d. Manfaat Untuk Pengalihan Aset

Pengalihan aset bukan berarti bahwa aset yang telah di tabung tersebut dialihkan
dan tidak digantikan. Akan tetapi pengalihan aset dalam hal ini adalah
meminjamkan dana dari tabungan masyarakat kepada pihak yang lain. Kemudian
pihak yang lain tersebut nantinya akan mengelola pinjaman dari lembaga ini
dalam masa waktu yang telah ditentukan.

3. Fungsi Dari Lembaga Keuangan

64
Fungsi dari lembaga keuangan akan dibahas sebagai berikut :

a. Berfungsi Sebagai Tempat Penyimpanan Kekayaan

Fungsi yang pertama ini adalah menyimpan kekayaan dalam lembaga khusus
keuangan dengan cara menahan nilai aset yang telah dimiliki. Di mana nilai aset
yang dimiliki ini berasal dari pendapatan yang diperoleh dari hasil kerja yang
dilakukan.Namun hanya sebagian pendapatan yang diperoleh saja yang bisa
dijadikan sebagai penyimpanan kekayaan.

b. Sebagai Fungsi Pembayaran

Lembaga khusus keuangan juga memiliki fungsi pembayaran dengan


menyediakan berbagai pilihan mekanisme sesuai dengan kebutuhan.Adapun
mekanisme yang disediakan seperti mekanisme atas transaksi untuk barang dan
jasa.Selain itu, ada juga mekanisme transaksi melalui cek, kartu kredit, giro, dan
juga bilyet. Sehingga nasabah merasa nyaman untuk memutar dana yang dimiliki.

c. Memberikan Sebuah Jaminan

Jaminan yang diberikan tersebut membuat masyarakat atau nasabah merasa aman
dan percaya. Karena jaminan yang dimaksud adalah jaminan dalam bidang
hukum dan moral yang berkaitan dengan keamanan dana masyarakat. Sehingga
dana tersebut bisa tersimpan dengan baik dan bisa diambil kapan pun dana itu
dibutuhkan untuk berbagai keperluan.

d. Memberikan Pengetahuan dan Informasi

Fungsi yang satu ini nantinya akan menjalankan tugasnya sebagai salah satu pihak
yang memiliki keahlian dalam sebuah analisis ekonomi. Selain ekonomi juga bisa
menganalisa kredit yang akan digunakan untuk kepentingan sendiri maupun
nasabah. Bukan hanya itu saja, lembaga ini juga akan menyebarkan sebuah
informasi kegiatan dan keuntungan yang akan didapatkan oleh nasabah.

e. Sebagai Transmutasi Kekayaan

Transmutasi kekayaan dapat diartikan sebagai suatu proses pengalihan yang


bersifat kewajiban oleh lembaga menjadi sebuah aset. Di mana pengalihan
tersebut nantinya memiliki waktu jatuh tempo yang berdasarkan dengan

65
keinginan nasabah.Namun sebelumnya harus ada sebuah kesepakatan dari pihak
penabung dan juga pihak lembaga.

f. Berfungsi Sebagai Pembiayaan

Fungsi pembiayaan atau dapat disebut sebagai kredit ini akan digunakan untuk
membiayai semua kebutuhan konsumsi. Bukan hanya kebutuhan konsumsi saja
namun bisa juga membiayai kebutuhan investasi ekonomi. Maka dari itu, seorang
nasabah akan membutuhkan pembiayaan dalam membeli barang seperti mobil,
motor, rumah, dan lain-lain.

g. Fungsi Likuiditas

Ada juga fungsi dalam memberikan dan menciptakan likuiditas.Di mana fungsi
ini adalah berusaha memberikan kepercayaan atau keyakinan kepada nasabah.
Sehingga nasabah bisa percaya bahwa aset yang telah disimpan tersebut akan
aman. Selain aman juga akan dikembalikan pada saat dibutuhkan nantinya
maupun aset tersebut jatuh tempo.

4. Jenis-Jenis Lembaga Keuangan Yang Ada di Indonesia

Berikut ini merupakan paparan mengenai jenis-jenis dari lembaga khusus keuangan :

a. Lembaga Keuangan Non Bank

Jenis lembaga yang pertama adalah lembaga non bank.Di mana lembaga non
bank ini nantinya bertugas dalam memberikan jasa tentang keuangan. Kemudian
akan menarik dana yang berasal dari masyarakat dengan secara tidak langsung.
Adapun contoh dari lembaga non bank ini adalah perusahaan asuransi, pegadaian,
perusahaan leasing, dan lain sebagainya.

b. Lembaga Keuangan Bank

Jenis yang kedua adalah lembaga bank yang memiliki tujuan sebagai perantara
keuangan untuk menerima dan menghimpun.Dimana menghimpun yang
dimaksud ini adalah menghimpun simpanan uang, menerbitkan bank note, dan
juga untuk simpanan uang.Selain itu, bank ini juga terbagi menjadi bank umum,
bank sentral, dan juga bank perkreditan rakyat.

66
5. Pengertian Leasing

Pengertian leasing secara umum adalah suatu bentuk kegiatan pembiayaan alat atau


barang modal berupa hak opsi atau tanpa hak opsi yang dimanfaatkan untuk nasabah
dalam kurun waktu tertentu, yang mana pembayarannya dilakukan secara dicicil atau
angsuran.
Beberapa ahli berpendapat bahwa pengertian leasing adalah suatu bentuk perjanjian
yang dilakukan oleh para pemilik aktiva atau barang dengan nasabahnya. Dalam hal
ini, pemilik aktiva akan disebut sebagai lessor dan pemilik nasabah akan
disebut lesseee.
Nantinya, pihak lessor akan menyediakan barang atau modal yang dibutuhkan oleh
pihak lesseee untuk operasional produksi. Sebagai imbalannya, maka
pihak lesseee haru melakukan pembayaran kepada lessor dalam secara dicicil
Sedangkan berdasarkan Keputusan Kementerian Keuangan No.
1169/KMK.01/1991,pengertian leasing atau sewa guna usaha adalah suatu aktivitas
pembayaran berbentuk penyediaan barang modal untuk sewa guna usaha, hak opsi
atau hak tanpa opsi yang dimanfaatkan oleh nasabah dalam kurun waktu tertentu
berdasarkan pembayaran yang dilakukan secara angsuran.

6. Jenis-Jenis Leasing

Leasing bisa dibedakan menjadi lima jenis dalam proses penerapannya. Kelima


jenis leasing tersebut adalah sebagai berikut :

a. Capital Lease

Capital lease adalah jenis perusahaan leasing yang berasal dari suatu lembaga


keuangan. Jenis leasing ini pada umumnya bisa melayani pihak nasabah yang
memerlukan kebebasan dalam hal menentukan barang atau modal dengan
spesifikasi tertentu.

Dalam penerapannya, pihak lessor akan memberikan dana untuk membayar


barang yang diperlukan kepada pihak supplier, lantas akan diserahkan pada
pihak lesseee. Nantinya, pihak lessor akan memperoleh imbalan berupa nasabah
dalam bentuk pembayaran secara angsuran dalam periode waktu tertentu sesuai
dengan kesepakatan bersama.

67
b. Operating Lease

Operating lease adalah suatu jenis perusahaan leasing yang mana


pihak lessor akan membeli barang untuk disewakan kepada nasabahnya dalam
kurun waktu tertentu. Untuk hal ini, pihak nasabah hanya perlu membayar biaya
rental barang saja, untuk harga barang dan biaya lainnya nanti akan ditanggung
oleh pihak lessor.

c. Sales Type Lease

Sales Type Lease atau lease penjualan merupakan jenis leasing yang biasanya


dikerjakan oleh perusahaan industri yang melakukan penjualan lease barang dari
hasil produknya. Terdapat dua jenis pendapatan yang dapat diakui, yaitu
pendapatan dari hasil jual barang, dan pendapatan dari bunga pembelanjaan
selama kurun waktu lease.

d. Leverage Lease

Leverage lease merupakan jenis perusahaan leasing yang melibatkan pihak


ketiga. Artinya, pihak lessor tidak membayar objek leasing sebanyak 100 %, tapi
hanya sekitar 20% hingga 40% saja. Sisanya nanti akan ditanggung oleh pihak
ketiga tersebut

e. Cross Border Lease

Cross border lease adalah jenis perusahaan leasing yang dikerjakan antar negara.


Artinya, pihak lessor dan lesseee tidak ada di dalam satu negara yang sama,
namun berada di dua negara yang beda. Biasanya, jenis leasing ini hanya
melakukan leasing pada barang yang memiliki nominal sangat besar, seperti
produk pesawat terbang Airbus atau boeing.

7. Fungsi Leasing
Pada dasarnya, fungsi leasing sebenarnya hampir sama dengan fungsi bank, yaitu
menyediakan pembiayaan produk dengan jangka menengah. Bedanya, bank
konvensional akan memberikan pinjamannya dalam bentuk uang,
sedangkan leasing memberikan pinjaman dalam bentuk barang yang selanjutnya
barang tersebut harus dicicil atau diangsur.

68
Contohnya saja dalam pembelian sepeda motor. Tanpa ada pihak leasing, Anda
harus membeli sepeda motor tersebut secara tunai, dan tentunya memberatkan.
Terlebih lagi jika Anda hanya karyawan pabrik atau kantoran biasa, pasti butuh
bertahun-tahun untuk bisa membelinya.

Untuk itulah leasing hadir, yaitu dengan memberikan kesempatan pada Anda untuk


bisa mempunyai sepeda motor tanpa harus membayar uang tunai 100%.Umumnya,
Anda hanya harus mengeluarkan uang muka untuk kesepakatan awal.Besarnya uang
muka bisa berbeda-beda.Nantinya, sisa kekurangan tersebut bisa Anda angsur atau
cicil selama kurun waktu yang sudah disepakati.

8. Tujuan Leasing

Tujuan leasing umumnya adalah guna memberikan kemudahan untuk masyarakat


dalam memiliki barang modal, walaupun barang tersebut memiliki nilai harga yang
tinggi.

9. Kelebihan dan Manfaat Leasing

Adanya kegiatan pengadaan barang atau modal secara leasing pasti akan


memudahkan pihak perusahaan untuk mendapatkan barang keperluannya. Beberapa
manfaat dan keuntungan yang akan didapat perusahaan karena melakukan
kegiatan leasing adalah sebagai berikut:

a) Fleksibel

Bagan struktur kontrak yang terdapat dalam leasing bisa disesuaikan sesuai


dengan keperluan lessee.Sehingga, jangka waktu lease serta nominal biaya yang
harus dikeluarkan bisa disesuaikan dengan kondisi keuangan yang dimiliki oleh
nasabah.

b) Tidak Perlu Jaminan

69
Hak kepemilikan sah atas aktiva dalam leasing yang di lease dan
pembayaran lease sesuai pendapat oleh aktiva bisa dijadikan jaminan
untuk lease tersebut.

c) Capital Saving

Pihak lembaga biasanya akan memberikan pembiayaan sebanyak 100% untuk


nasabah. Sehingga, lessee bias menggunakan dananya untuk kebutuhan yang
lain demi meningkatkan produktivitas perusahaan.

d) Pelayanan Cepat

Pada umumnya, prosedur pembiayan akan memerlukan waktu yang terbilang


cepat. Dimulai dari sistem pengajuan sampa realisasinya. Dengan adanya
kemudahan ini, maka akan mampu meningkatkan efisiensi waktu untuk kegiatan
perusahaan sehingga bisa lebih produktif lagi.

e) Terhindar dari Inflasi

Dalam kegiatan leasing, para nasabah bisa menghindari kerugian karena inflasi


karena pembayaran akan dilakukan sesuai dengan satuan keuangan sesuai
kesepakatan

f) Dilindungi Hukum

Pihak lessor dan pihak lessee akan memperoleh kepastian hukum karena adanya


peraturan yang tidak bisa dibatalkan walau sedang mengalami kondisi finansial
yang berubah-ubah.

g) Cara Mendapatkan Aktiva

Pihak leasing seringkali dijadikan sebagai satu-satunya pilihan utama saat


perusahaan ingin melakukan modernisasi dalam meningkatkan produktivitas
tapi sulit dalam hal pendanaan.

10. Pengertian Modal Ventura

70
Salah satu bentuk lembaga pembiayaan adalah perusahaan modal ventura.
Perusahaan modal ventura menjalankan kegiatan pembiayaan yang disebut sebagai
usaha modal ventura. Dilansir dari buku Bank dan Lembaga Keuangan Lainnya
(2020) karya Irsyadi Zain dan Rahmat Akbar usaha modal ventura adalah usaha
pembiayaan melalui penyertaan modal atau pembiayaan untuk jangka waktu tertentu
dalam rangka pembangunan usaha pasangan usaha. Sedangkan perusahaan modal
ventura adalah badan usaha yang melalukan usaha pembiayaan atau penyertaan
modal ke dalam suatu perusahaan penerima bantuan untuk jangka waktu tertentu.
Perusahaan yang menerima penyertaan modal disebut sebagai perusahaan pasangan
usaha atau investee company. Sedangkan perusahaan yang melaksanakan penyertaan
modal disebut sebagai perusahaan modal ventura. Prinsip utama pembiayaan dalam
modal ventura adalah penyertaan. Meskipun begitu, tidak berarti bahwa bentuk
pembiayaan dari modal ventura selalu penyertaan.

11. Manfaat Modal Ventura

Dalam buku Bank dan Lembaga Keuangan Lain (2014) karya Totok Budisantoso
dan Nuritomo, dijelaskan manfaat modal ventura, yaitu:

Bagi perusahaan pasangan usaha Manfaat utama yang diperoleh perusahaan


pasangan usaha adalah dapat dijalankannya kegiatan usaha karena kebutuhan dana
untuk modal usaha telah dipenuhi oleh perusahaan modal ventura. Selain itu, ada
beberapa manfaat lainnya, yaitu peningkatan kemungkinan berhasilnya usaha,
peningkatan efisiensi kegiatan usaha, dan peningkatan kemampuan pengembangan
usaha.

Bagi perusahaan modal ventura Ada dua manfaat yang diperoleh perusahaan modal
ventura. Pertama, perusahaan modal ventura memperoleh balas jasa atas pembiayaan
yang telah dilakukan oleh perusahaan pasangan usaha. Kedua, perusahaan modal
ventura membantu meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui pengembangan usaha
terhadap perusahaan yang sedang mengalami kesulitan pembiayaan.

12. Jenis Pembiayaan Modal Ventura

Ada tiga jenis pembiayaan yang biasa dilakukan oleh modal ventura yaitu:

71
a) Penyertaan Dalam Bentuk Saham

Jenis penyertaan ini merupakan jenis pembiayaan saham langsung kepada


perusahaan pasangan usaha yang berbadan hukum (perseroan
terbatas).Penyertaan saham dilakukan untuk jangka waktu tertentu, bisanya paling
lama 10 tahun. Setelah jangka waktu penyertaan selesai, maka perusahaan modal
ventura harus melakukan divestasi terhadap penyertaan tersebut sehingga tidak
menjadi pengendali pada perusahaan pasangan usaha. Divestasi bisa dilakukan
dengan cara penawaran umum melalui pasar modal, menjual kepada investor baru
melalui penawaran terbatas, menjual kembali kepada pasangan usaha, dan lain-
lain.

b) Penyertaan Melalui Pembelian Obligasi Konversi

Perusahaan modal ventura membeli obligasi konversi yang diterbitkan oleh


perusahaan pasangan usaha dengan kesepakatan akan dikonversi atau ditukar
menjadi saham pada waktu yang telah disepakati.

c) Pembiayaan Berdasarkan Prinsip Bagi Hasil

Pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil dilaksanakan dalam bentuk


penyediaan modal kepada perusahaan pasangan usaha dengan jangka waktu
tertentu.

72
BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan, diperoleh hasil yang dapat dijadikan kesimpualn sebagai
berikut :
1. Hukum merupakan keseluruhan aturan atau norma yang harus diikuti dalam berbagai
tindakan dan tingkah laku dalam pergaulan hidup. Bagi yang melanggar hukum akan
dikenai sanksi, denda, kurungan, penjara atau sanksi lainnya.
2. Perikatan adalah suatu perhubungan hukum antara dua orang atau dua pihak,
berdasarkan mana pihak yang satu berhak menuntut sesuatu hal dari pihak yang lain,
dan pihak yang lain berkewajiban untuk memenuhi tuntutan itu sedangkan perjanjian
merupakan satu hubungan hukum yang didasarkan atas kata sepakat untuk

73
menimbulkan akibat hukum. Hubungan hukum tersebut terjadi antara subyek hukum
yang satu dengan subyek hukum yang lain, dimana subyek hukum yang satu berhak
atas prestasi dan begitu juga suyek hukum yang lain berkewajiban untuk
melaksanakan prestasinya sesuai dengan yang telah disepakati.
3. Hubungan bisnis adalah hubungan antara pelaku bisnis dengan beberapa orang yang
terlibat dalam kegiatan bisnis. Maka setiap orang baik yang baru saja mendirikan
bisnis dan atau melakukan upaya pengembangan bisnis hendaknya memahami
aspek-aspek hubungan bisnis yang mendalam agar mampu menentukan ke siapa
arah awal memulai dan ke siapa arah berkelanjutan mengingat ada batas-batas yang
tertulis dalam kegiatan bisnis

4. Bentuk Usaha Perusahaan Perseorangan terdiri dari

a) Perusahaan perseorangan

b) Bentuk Usaha Persekutuan Firma

c) Bentuk Usaha Persekutan Komanditer (CV)

d) Bentuk Usaha Perseroan Terbatas (PT)

5. Perseroan Terbatas (PT) adalah suatu bentuk  badan usaha yang melakukan kegiatan
perkumpulan modal atau saham dengan kemampuan mengatur saham yang baik, yang
mana para pemilik saham di dalamnya memiliki tanggung jawab sesuai dengan
banyaknya saham yang dimiliki
6. Asuransi dari bahasa inggris (Insurance) yaitu pertanggungan. Jadi asuransi ini
merupakan suatu kesepakatan antara dua pihak atau lebih untuk memberikan jaminan
akan suatu hal yang dijanjikan
7. Surat Berharga ialah surat yang oleh penerbitnya sengaja diterbitkan sebagai
pelaksanaan pemenuhan suatu prestasi yang berupa pembayaran sejumlah uang.
Tetapi pembayaran itu tidak dilakukan dengan menggunakan mata uang tunai,
melainkan dengan menggunakan alat bayar lain
8. Joint Venture atau yang biasa disebut dengan perusahaan patungan adalah perusahaan
yang didirikan oleh dua atau lebih entitas bisnis dengan tujuan untuk menyatukan
sumber daya dan menjalankan bisnis dalam jangka waktu tertentu.
9. Hak Cipta merupakan salah satu bagian dari kekayaan intelektual yang memiliki
ruang lingkup objek dilindungi paling luas, karena mencakup ilmu pengetahuan, seni

74
dan sastra (art and literary) yang di dalamnya mencakup pula program computer dan
Merek merupakan suatu tanda pengenal dalam kegiatan perdagangan barang atau jasa
yang sejenis dan sekaligus merupakan jaminan mutunya bila dibandingkan dengan
produk barang atau jasa sejenis yang dibuat pihak lain.
10. Leasing secara umum adalah suatu bentuk kegiatan pembiayaan alat atau barang
modal berupa hak opsi atau tanpa hak opsi yang dimanfaatkan untuk nasabah dalam
kurun waktu tertentu, yang mana pembayarannya dilakukan secara dicicil atau
angsuran dan Modal Ventura adalah usaha pembiayaan melalui penyertaan modal atau
pembiayaan untuk jangka waktu tertentu dalam rangka pembangunan usaha pasangan
usaha

B. Saran
Berdasarkan hasil pembahasan, maka penulis memberikan saran sebagai berikut :
1. Semoga makalah ini bermanfaat bagi pembaca. Besar harapan saya dengan saran ini
dapat menyempurkan makalah ini. Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih

75
DAFTAR PUSTAKA

https://www.jurnalhukum.com/pengertian-perikatan/

Diakses 09 Juni 2021, 15.00 wib

https://lifepal.co.id/media/syarat-sah-perjanjian/

Diakses 09 Juni 2021, 15.12 wib

https://www.jurnalhukum.com/unsur-unsur-perjanjian/

Diakses 09 Juni 2021, 15.26 wib

https://www.kajianpustaka.com/2019/02/pengertian-asas-dan-jenis-perjanjian.html

Diakses 09 Juni 2021, 15.32 wib

https://accurate.id/bisnis-ukm/pengertian-badan-usaha-dan-jenisnya/

Diakses 09 Juni 2021, 23.12 wib

https://accurate.id/bisnis-ukm/pengertian-pt/

Diakses 09 Juni 2021, 23.44 wib

https://ppid.semarangkota.go.id/cara-mendirikan-perseroan-terbatas-pt/

Diakses 10 Juni 2021, 00.06 wib

https://www.hukumperseroanterbatas.com/pembubaran-perseroan/pembubaran-perseroan-
terbatas/

Diakses 10 Juni 2021, 00.20 wib

https://www.pfimegalife.co.id/literasi-keuangan/proteksi/read/pengertian-asuransi-dan-
istilah-istilahnya

Diakses 10 Juni 2021, 15.42 wib

https://www.cermati.com/artikel/unsur-unsur-pada-asuransi-yang-wajib-untuk-diketahui

Diakses 10 Juni 2021, 16.29 wib

https://accurate.id/ekonomi-keuangan/pengertian-surat-berharga/

76
Diakses 10 Juni 2021, 17.07 wib

https://id.wikipedia.org/wiki/Penanaman_Modal_Dalam_Negeri

Diakses 10 Juni 2021, 17.42 wib

https://izin.co.id/indonesia-business-tips/2021/01/20/pma-adalah/

Diakses 10 Juni 2021, 17.55 wib

https://izin.co.id/indonesia-business-tips/2021/03/16/joint-venture-adalah/

Diakses 10 Juni 2021, 18.20 wib

https://penelitian.ugm.ac.id/hak-cipta/

Diakses 10 Juni 2021, 23.34 wib

https://www.kajianpustaka.com/2020/05/merek-brand.html

Diakses 11 Juni 2021, 00.11 wib

https://accurate.id/ekonomi-keuangan/pengertian-lembaga-keuangan/

Diakses 11 Juni 2021, 00.31 wib

https://accurate.id/akuntansi/pengertian-leasing/
Diakses 11 Juni 2021, 00.49 wib
https://www.kompas.com/skola/read/2020/11/22/180106069/modal-ventura-definisi-jenis-
pembiayaan-dan-manfaatnya?page=all
Diakses 11 Juni 2021, 01.07 wib

77
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

DATA PRIBADI
Nama : Silviani Chania
Tempat/Tanggal Lahir : Medan, 13 September 1996
Agama : Islam
Jenis Kelamin : Perempuan
Email : silvianichania13@gmail.com
No. HP : 0813 6058 7278
Alamat : Jl. Bakti Luhur Gg. Mangun No. 115J

78