Anda di halaman 1dari 5

Nama : Berliana Nurul Cahyani

NIM : 04020180465

Kela : C18

Petunjuk Soal: Kerjakan 7 (Tujuh ) Soal diantara 10 Soal Yang Tersedia.

1. Eksistensi Lembaga Pembiayaan relatif masih baru jika dibandingkan dengan


lembaga keuangan konvensional seperti Bank, sehingga kondisi tersebut
menyebabkan masyarakat masih ada yang belum memahami arti penting
lembaga pembiayaan.

Pertanyaan:

a. Kapan Lembaga pembiayaan mulai muncul dan dikenal oleh masyarakat.

Jawab : Lembaga pembiayaan dikenal dimasyarakat dimulai pada zaman


Soeharto. Dengan dikeluarkannya 2 paket deregulasi yakni pada tanggal 27
Oktober 1998 dan 20 Desember 1998.

b. Bagaimanakah latar belakang munculnya lembaga pembiayaan di Indonesia.

Jawab : Latar belakang munculnya lembaga pembiaayn adalah agar


memudahkan masyarakat dalam mengakses dana terutama untuk masyarakat
menengah kebawah.

2. Lembaga pembiayaan merupakan bagian dari lembaga keuangan, Akan tetapi


dalam berbagai hal keduanya mempunyai perbedaan.

Pertanyaan:

a. Jelaskan minimal 2 (dua) perbedaan antara Lembaga pembiayaan dan


Lembaga Keuangan.

Jawab : Perbedaan Lembaga Pembiayaan dan Lembaga Keuangan

1. Lembaga Pembiayaan

a) Dalam pelaksanaan kegiatannya tidak memungut dana dari masyarakat.


b) Menyediakan dana atau barang modal.
c) Kadang kala tidak memerlukan jaminan

2. Lembaga Keuangan

a) Dana bersumber dari masyarakat


b) Hanya menyediakan modal finansial
c) Selalu disertai jaminan
b. Jelaskan bagaimana pula kedudukan Lembaga Pembiayaan Dalam
Lembaga Keuangan.

3. a. Sebutkan bidang usaha Lembaga Pembiayaan setelah berlakunya Perppres


No. 9 Tahun 2009 Tentang Lembaga Pembiayaan.

Jawab : Bidang Usaha Lembaga Pembiayaan

a) Leasing (Sewa Guna Usaha)


b) Factoring (Anjak Piutang)
c) Pembiayaan Konsumen
d) Credit Card

b. Sebutkan 2 (dua) bentuk hukum perusahaan pembiayaan beserta dasar


hukumnya masing- masing.

4. a. Sebutkan kriteria leasing sehingga nampak perbedaannya dengan sewa


menyewa padaumumnya.

Jawab : Leasing menjadi suatu kegiatan bisnis, maka lessornya haruslah berbentuk
perusahaan pembiayaan, sedangkan lessor pada sewa menyewa tidak ada pembatasan
khusus, dan Jangka waktu dalam leasing adalah terbatas, sementara jangka waktu
pada sewa menyewa bisa terbatas dan bisa tidak terbatas.

b. Sebutkan dan jelaskan secara singkat 2 (dua) klasifikasi leasing.

Jawab : Klasifikasi Leasing

1. Finace Leasing
Memiliki karakteristik yakni :
a) Barang modal bisa dalam bentuk barang bergerak ataupun
tidak bergerak, tetapi harus merupakan barang yang
diguakan dalam kegiatan produksi.
b) Memiliki hak opsi
c) Dibayar secara berkala
2. Operating Leasing
a) Biasanya dilakukan oleh pabrik atau leveransir
b) Barang modal pada umumnya berupa barang bekas
c) Harga sewa barang relatih kecil

5. a. Jelaskan pengertian Factoring (Anjak Piutang).

Jawab : Anjak Piutang adalah badan usaha yang melakukan usaha


pembiayaan dalam bentuk pemelian dan/atau pengalihan serta pengurusan
piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan transaksi perdagangan
baik dalam maupun luar negeri.

b. Uraikan secara singkat unsur-unsur Factoring (Anjak Piutang).


Jawab : Unsur-Unsur Factoring (Anjak Piutang).

a) Subjek Anjak Piutang : Terdiri atas perusahaan anjak


piutang, konsumen/nasabah, dan supplier/klien.
b) Objek Anjak Piutang : Piutang jangka pendek milik klien
c) Peristiwa Anjak Piutang : Kontrak pengalihan piutang jangka
pendek adalah pihak klien dengan perusahaan anjak piutang.
d) Hubungan Anjak Piutang : Hubungan antara hak dan
kewajiban antara klien dan perusahaan anjak piutang
e) Jangka Waktu Anjak Piutang : 30 – 90 hari

6. Objek Factoring adalah piutang atau tagihan klien yang dialihkan atau dijual
kepada perusahaan Factoring, akan tetapi tidak semua piutang atau tagihan
dapat dialihkan atau dijual.

Pertanyaan:

a. Jelaskan piutang yang bagaimanakah yang dapat dialihkan atau dijual


kepada perusahaan Fatoring

b. Jelaskan secara singkat proses pengalihan piutang dalam transaksi anjak


piutang sehingga pengalihannya mempunyai akibat hukum yang sah.

7. a Jelaskan persamaan dan perbedaan antara pembiayaan konsume(consumer


finance) dan kredit konsumen (consumer credit)

Jawab : Persamaan dan perbedaan antara pembiayaan konsume(consumer


finance) dan kredit konsumen (consumer credit)

a) Persamaan
1. Pembiayaan konsumen dan Kredit Konsumen sama - sama
melakukan kegiatan pembiayaan bagi badan usaha lainnya.
2. Sama – sama merupakan lembaga pembiayaan yang melakukan
kegiatan pembiayaan dalam bentuk penyediaan dana atau
barang modal.
3. Sama – sama terdapat perjanjian dan ketentuan – ketentuan
yang disepakati oleh para pelaku transaksi.
4. Sama – sama menampung dan menyalurkan aspirasi serta minat
masyarakat yang berperan aktif dalam pembangunan. Aspirasi
ini terwujud karena adanya.
b) Perbedaan
1. Objek dari pembiayaan konsumen adalah barang – barang bergerak
kebutuhan dari konsumen yang akan dipakai untuk keperluan
hidup, sedangkan Kredit konsuemen Objek dari kredit konsumen
adalah barang dan jasa yang dikehendaki oleh pemegang kartu
kredit dan sekiranya dibutuhkan olehnya.
2. Pada pembiayaan konsumen tidak disertai hak opsi sedangkan pada
kredit konsumen tidak terdapat hak opsi.

b. Kemukakan alasan mengapa pembiayaan konsumen mempunyai arti yang


sangat penting bagi masyarakat, khususnya para konsumen menengah
kebawa.

Jawab : Alasan utama mengapa pembiayaan konsumen mempunyai arti penting


bagi konsumen adalah kesempatan untuk membeli atau memiliki barang meskipun
dana yang tersedia saat ini belum cukup untuk menutup seluruh harga barang atau
jasa.

8. a.Sebutkan pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi pembiayaan konsumen.

Jawab : Dalam praktek pembiayaan konsumen, terdapat tiga pihak yang terlibat yaitu

1. Pihak lembaga pembiayaan (Penyedia dana atau Kreditur).


2. Pihak konsumen.
3. Pihak supplier.

b.Jelaskan secara singkat hubungan hukum antara pihak-pihak dalam


pembiayaan konsumen.

Jawab : 1. Hubungan Pihak Kreditur dengan Konsumen. 

Hubungan antara pihak kreditur dengan konsumen adalah hubungan


kontraktual, dalam hal ini kontrak pembiayaan konsumen. Di mana pihak
pemberi dana sebagai kreditur, sedangkan pihak penerima dana (konsumen)
sebagai pihak debitur. Kewajiban kreditur adalah menyediakan dan
memberikan sejumlah uang kepada debitur untuk pembelian sesuatu barang
konsumsi, sedangkan kewajiban debitur (konsumen) adalah membayar
kembali jumlah uang tersebut secara angsuran kepada kreditur.
Jadi hubungan kontraktual antara pihak penyedia dana (kreditur) dengan
pihak konsumen (debitur) adalah sejenis perjanjian kredit.

2. Hubungan Pihak Konsumen dengan Supplier. 


Hubungan antara pihak konsumen dengan pihak supplier adalah hubungan
jual beli. Dalam hal ini terjadi jual beli bersyarat, di mana pihak supplier
selaku penjual menjual barang kepada pihak konsumen selaku pembeli,
dengan syarat bahwa harga akan dibayar oleh pihak ketiga yaitu pihak
pemberi dana. 

3. Hubungan Lembaga Pembiayaan/Penyedia Dana dengan Supplier.


Antara lembaga pembiayaan/penyedia dana dengan pihak supplier tidak
mempunyai suatu hubungan hukum yang khusus, kecuali pihak lembaga
pembiayaan/penyedia dana hanya merupakan pihak ketiga yang
disyaratkan, yaitu disyaratkan untuk menyediakan dana untuk digunakan
dalam perjanjian jual beli antara pihak supplier dengan pihak konsumen.

9. a. Sebutkan 2 (dua) jenis perjanjian yang timbul dalam pembiayaan kartu


kredit.

b. Sebutkan 3 (tiga) pihak yang terlibat dalam perjanjian penggunaan kartu


kredit beserta peranannya masing-masing.

10. Sebutkan klasifikasi kartu Kredit berdasarkan fungsinya.

Jawab : klasifikasi kartu Kredit berdasarkan fungsinya

1. Credit Card
2. Charge Card
3. Debit Card
4. Cash Card
5. Check Guarante Card

Anda mungkin juga menyukai