Anda di halaman 1dari 34

KATA PENGANTAR

Pertama-tama kami panjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, atas
rahmat dan karunia-Nya sehingga dokumen Standar Pelayanan Minimal (SPM)
UPTD Puskesmas.................. Tahun 2016-2021 dapat disusun.

Sasaran dari suatu kegiatan hanya dapat dicapai dengan efektif dan efisien bila
dapat dirumuskan dengan mempertimbangkan dinamika lingkungan. Perubahan
Kedua Rencana Strategis (RENSTRA) disusun dengan mempertimbangkan adanya
perubahan indikator kegiatan dalam rangka efektifitas sumber daya.

Dengan disusunnya Perubahan Kedua RENSTRA Dinas Kesehatan Kota Depok


tahun 2016 - 2021 ini, maka Dinas Kesehatan mempunyai acuan umum tentang
arah pembangunan ke depan yang akan disinergikan dan menjadi bagian dari
Perubahan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2016-2021.

Perubahan Kedua RENSTRA yang telah disusun ini tak banyak artinya tanpa
ditindaklanjuti dengan pelaksanaan yang tuntas. Komitmen dan motivasi bisa timbul
dari keberhasilan mengaktualisasikan diri dalam setiap kegiatan. Harapan kami,
Perubahan Kedua RENSTRA ini dapat dijadikan gambaran pembangunan jangka
menengah dan sekaligus sebagai acuan rencana kerja tahunan bagi kita semua.
Depok, Maret 2019
Kepala Dinas Kesehatan Kota Depok

drg. Novarita
NIP. 196211191989022002

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i


DAFTAR ISI.............................................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................................1
1.1. LATAR BELAKANG .................................................................................................1
1.2. MAKSUD & TUJUAN ...............................................................................................2
1.3 DASAR HUKUM .......................................................................................................3
1.4 SISTEMATIKA PENULISAN .......................................................................................8
BAB II STANDAR PELAYANAN MINIMAL ........................................................................9
2.1. JENIS PELAYANAN....................................................................................................9
2.2. PROSEDUR PELAYANAN ..................................................................................... 10
2.3. STANDAR PELAYANAN MINIMAL PUSKESMAS ............................................. 11
BAB III RENCANA PENCAPAIAN SPM ........................................................................... 27
3.1. RENCANA PENCAPAIAN SPM.......................................................................... 27
3.2. STRATEGI PENCAPAIAN SPM ............................................................................ 28
3.3 RENCANA ANGGARAN BIAYA ......................................................................... 28
BAB IV PENUTUP ............................................................................................................... 30

ii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Nomor SOP Pelayanan 12 Indikator SPM .............................................. 10


Tabel 2.2 Indikator Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan UPTD
Puskesmas.... ...................................................................................................................... 11

iii
DAFTAR GAMBAR

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG


Kesehatan merupakan kebutuhan dasar setiap manusia dan merupakan
modal setiap warga negara dan setiap bangsa dalam mencapai tujuannya dan
mencapai kemakmuran. Seseorang tidak bisa memenuhi seluruh kebutuhan
hidupnya jika dia berada dalam kondisi tidak sehat. Sehingga kesehatan
merupakan modal setiap individu untuk meneruskan kehidupannya secara
layak. Pemerintah mempunyai tanggung jawab untuk menjamin setiap warga
Negara untuk memperoleh pelayanan kesehatan yang berkualitas sesuai
dengan kebutuhan. Sebagai suatu kebutuhan dasar, setiap individu
bertanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan hidup dirinya dan orang-orang
yang menjadi tanggung jawabnya, sehingga pada dasarnya pemenuhan
kebutuhan masyarakat terhadap kesehatan adalah tanggung jawab setiap
warganegara.
Mengingat kebutuhan warga negara terhadap barang/jasa kesehatan
sangat vital dan dengan karakteristik barang/jasa kesehatan yang unik dan
kompleks, maka peranan pemerintah di bidang kesehatan harus distandarisasi
agar warga negara dapat memenuhi kebutuhannya di bidang kesehatan. Dalam
penyelenggaraan pelayanan yang menyangkut masyarakat umum, pemberi
pelayanan publik selalu dihadapkan dengan norma, aturan, standar, dan
ukuran yang harus dipenuhi agar dalam menjalankan pelayanan dapat
diberikan secara akuntabel, bisa dipertanggung jawabkan dan berkinerja tinggi.
Upaya untuk meningkatkan kepuasan bahkan kesetiaan pelanggan dan
menjamin keamanan pasien dapat dilakukan dengan standardisasi pelayanan.
Bagaimana penerapan standar pelayanan tersebut apakah telah dapat
menjamin kepuasan pelanggan dan keamanan pasien harus dapat ditunjukkan
dengan fakta, oleh karena itu pengukuran (indikator) dan target pencapaian
untuk tiap indikator perlu disusun, disepakati, dan ditetapkan sebagai acuan.
Dengan terbitnya Peraturan Wali Kota Depok Nomor 53 Tahun 2019
tentang Pembentukan, Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Dinas
Pusat Kesehatan Masyarakat Pada Dinas Kesehatan Kota Depok, disebutkan

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 1


pada pasal 2 seluruh Puskesmas menjadi UPTD dan memiliki tugas
melaksanakan kegiatan teknis operasional dan/atau kegiatan teknis penunjang
serta urusan pemerintahan bidang kesehatan yang bersifat pelaksanaan dari
dinas, serta fungsi melaksanakan kebijakan kesehatan untuk mencapai tujuan
pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya dalam rangka terwujudnya
kecamatan sehat dan untuk menjamin terlaksananya pelayanan kesehatan
yang bermutu dapat menjamin kepuasan pelanggan dan keamanan pasien,
maka UPTD Puskesmas perlu mengembangkan Standar Pelayanan Minimal
yang merupakan salah satu syarat administrasi Puskesmas BLUD dengan
mengacu terutama pada Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 2
tahun 2018 tentang Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan Permenkes No 4
Tahun 2019 tentang Standar Teknis Pemenuhan Mutu Pelayanan Dasar pada
Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan
Sehingga Dalam rangka menyelenggarakan tugas fungsi UPTD
Puskesmas…….... diperlukan penyusunan dokumen SPM serta merupakan
rujukan bagi UPTD Puskesmas….. dalam menyusun rencana kerja tahunan.
Diharapkan dokumen SPM UPTD Puskesmas…….... ini dapat mendukung
arah kebijakan pembangunan kesehatan jangka panjang Kota Depok sampai
dengan tahun 2025 yaitu meningkatkan sarana prasarana, kualitas dan akses
masyarakat terhadap pelayanan kesehatan dengan sasaran pokok
meningkatnya derajat kesehatan sehingga mendukung terwujudnya
produktivitas dan kemampuan daya saing di masyarakat.

1.2. MAKSUD & TUJUAN


1. Sebagai pedoman bagi puskesmas dalam penyelenggaraan layanan
kepada masyarakat.
2. Terjaminnya hak masyarakat dalam menerima suatu layanan.
3. Dapat digunakan sebagai alat untuk menentukan alokasi anggaran
yang dibutuhkan.
4. Alat Akuntanbilitas Puskesmas dalam penyelenggaraan layanannya
5. Mendorong terwujudnya checks and balance.

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 2


6. Terciptanya transparasi dan partisipasi masyarakat dalam
penyelenggaraan puskesmas.

1.3 DASAR HUKUM


Penyusunan dokumen standar pelayan minimal UPTD
Puskesmas……... pada Dinas Kesehatan Kota Depok tahun 2020-2021
dilakukan berlandaskan kepada beberapa ketentuan hukum, perundang-
undangan, dan peraturan pendukung lainnya sebagai berikut:
1. Undang-undang Nomor 15 Tahun 1999 tentang Pembentukan
Kotamadya Daerah Tingkat II Depok dan Kotamadya Daerah Tingkat II
Cilegon (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 49, Tambahan
Lembaran Negara Nomor 3828);
2. Undang-undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan
Negara Yang Bebas dan Bersih dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme
(Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 75, Tambahan Lembaran
Negara Nomor 3851);
3. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286);
4. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4421);
5. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438);
6. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi
Publik (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 61,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4846);
7. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 144, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5063);

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 3


8. Undang-undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan
Peraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2011 Nomor 82);
9. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587)
sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-
Undang Nomor 9 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua atas Undang-
Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 58,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5679);
10. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 298);
11. Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan
Pemerintah dan Kewenangan Provinsi Sebagai Daerah Otonom
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 54,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3952);
12. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman
Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan dan Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593);
13. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara
Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 96,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4663);
14. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara
Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 97, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4664);
15. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah
Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 4


Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4737);
16. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi
Penyelanggaraan Pemerintah Daerah(Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2008 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4815);
17. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 tentang Perangkat
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2016 Nomor 114,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5887);
18. Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2017 tentang Pembinaan dan
Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2017 Nomor 73);
19. Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2018 tentang Standar
Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2018
Nomor 2)
20. Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2019 tentang Pengelolaan
Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2019
Nomor 42);
21. Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2019 tentang Laporan dan
Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2019 Nomor 52);
22. Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan
Reformasi Birokrasi RI Nomor 29 Tahun 2010 tentang Pedoman
penyusunan Penetapan Kinerja dan Pelaporan Akuntabilitas Kinerja
Instansi Pemerintah;
23. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 Pusat Kesehatan
Masyarakat (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 75);
24. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 39 Tahun 2016 tentang Pedoman
Penyelenggaraan Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan
Keluarga (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2016 Nomor 1223);
25. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 42 Tahun 2016 tentang
Perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 5


Nomor 46 Tahun 2015 tentang Akreditasi Puskesmas, Klinik Pratama,
Tempat Praktek Mandiri Dokter dan Tempat Praktek Mandiri Dokter
Gigi (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2016 Nomor 1422);
26. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 44 Tahun 2016 tentang Pedoman
Manajemen Puskesmas (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2016
Nomor 1423);
27. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 86 tahun 2017 tentang Tata
Cara Perencanaan, Pengendalian Dan Evaluasi
Pembangunan Daerah, Tata Cara Evaluasi Rancangan Peraturan
Daerah Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Dan
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah, Serta Tata Cara
Perubahan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah, Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah, Dan Rencana Kerja
Pemerintah Daerah;
28. Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 79 Tahun
2018 tentang Badan Layanan Umum Daerah (Berita Negara Republik
Indonesia Tahun 2018 Nomor 1213);
29. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 4 Tahun 2019 tentang Pedoman
Standar Teknis Pemenuhan Mutu Pelayanan Dasar pada Standar
Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan (Berita Negara Republik
Indonesia Tahun 2019 Nomor 68);
30. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 9 Tahun 2008 tentang
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Provinsi
Jawa Barat Tahun 2005-2025;
31. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 25 Tahun 2010 tentang
Perubahan Atas Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 2 Tahun
2009 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM)
Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2008-2013;
32. Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 7 Tahun 2008 tentang Urusan
Pemerintahan Wajib dan Pilihan yang Menjadi Kewenangan
Pemerintah Kota Depok (Lembaran Daerah Kota Depok Tahun 2008
Nomor 07);

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 6


33. Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 1 Tahun 2015 tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah Kota Depok 2012-2032;
34. Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 5 Tahun 2018 tentang
Perubahan Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 1 Tahun 2008
tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD)
Kota DepokTahun 2006-2025 (Lembaran Daerah Kota Depok Tahun
2016 nomor 5);
35. Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 10 Tahun 2016 tentang
Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kota Depok;
36. Peraturan Daerah Kota Depok No. 21 Tahun 2017 tentang Perubahan
atas Peraturan Daerah Kota Depok Nomor 7 Tahun 2016 tentang
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kota Depok Tahun
2016-2021.
37. Peraturan Wali Kota nomor 5 tahun 2018 tentang Perubahan Atas
Peraturan Wali Kota nomor 60 tahun 2016 tentang Rencana Strategis
(Renstra) Perangkat Daerah di Lingkungan Pemerintah Kota Depok
tahun 2016-2021;
38. Peraturan Wali Kota Depok Nomor 52 Tahun 2019 tentang Perubahan
atas Peraturan Wali Kota Depok Nomor 82 Tahun 2016 tentang
Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi serta Tata Kerja
Dinas Kesehatan (Berita Daerah Kota Depok Tahun 2019 Nomor 52);
39. Peraturan Wali Kota Depok Nomor 53 Tahun 2019 tentang
Pembentukan, Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Dinas
Pusat Kesehatan Masyarakat Pada Dinas Kesehatan Kota Depok
(Berita Daerah Kota Depok Tahun 2019 Nomor 53);
40. Surat Keputusan Wali Kota Nomor 821.29/67/Kpts/Ortala/Huk/2018
tentang Penetapan Inidkator Kinerja Utama Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah Kota Depok Tahun 2016-2021 untuk Tahun
2019-2021;
41. Surat Keputusan Kepala Dinas Kesehatan Kota Depok Nomor:
440/0255-Yankesprim tentang Indikator Kinerja Puskesmas Tahun
2019-2021.

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 7


1.4 SISTEMATIKA PENULISAN
Sistematika penyajian Dokumen Standar Pelayanan Minimal adalah sebagai
berikut :

Bab I : Pendahuluan

Pada bagian ini disampaikan latar belakang, dasar hukum,


maksud dan tujuan penyusunan SPM serta sistematika
penulisan.

Bab II : STANDAR PELAYANAN MINIMAL

Pada bagian ini memuat informasi tentang :

a. Jenis Pelayanan

b. Prosedur Pelayanan

c. Standar Pelayanan Minimal UPTD Puskesmas….


dalam penyelenggaraan urusan bidang kesehatan,

Bab III : RENCANA PENCAPAIAN SPM

Pada bagian ini disampaikan mengenai


A. Rencana Pencapaian SPM
B. Strategi Pencapaian SPM
C. Rencana Biaya SPM
Bab IV : Penutup

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 8


BAB II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL

2.1. JENIS PELAYANAN


Jenis Pelayanan kesehatan yang ada di UPTD Puskesmas........ sesuai
dengan Peraturan Menteri Kesehatan nomor 4 tahun 2019 tentang Standar
Pelayanan Minimal bidang Kesehatan terdiri dari :
1. Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil
2. Pelayanan Kesehatan Ibu Bersalin
3. Pelayanan kesehatan bayi baru lahir
4. Pelayanan kesehatan Balita (0 - 59 bulan)
5. Pelayanan kesehatan pada usia pendidikan dasar (penjaringan pada kelas 1
dan 7)
6. Pelayanan kesehatan pada usia produktif (15-59 thn)
7. Pelayanan kesehatan pada usia lanjut (>60 th)
8. Pelayanan kesehatan penderita hipertensi
9. Pelayanan kesehatan penderita Diabetes Mellitus
10. Pelayanan kesehatan orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) berat
11. Pelayanan kesehatan orang terduga Tuberkulosis (TB)
12. Pelayanan kesehatan orang dengan risiko terinfeksi HIV

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 9


2.2. PROSEDUR PELAYANAN
Prosedur pelayanan di UPTD Puskesmas ....... disusun dalam sebuah Standar
Operasional Prosedur yang ditetapkan oleh Kepala Puskesmas melalui Keputusan
Kepala UPTD Puskesmas ....... Nomor …. Tentang Jenis-Jenis Pelayanan pada
Unit Pelaksana Teknis Puskesmas .........
Standar Operasional Prosedur (SOP) merupakan serangkaian instruksi tertulis
yang dibakukan mengenai berbagai proses penyelenggaraan aktivitas. Tujuan
penyusunan Standar Operasional Prosedur di puskesmas adalah agar berbagai
proses kerja rutin terlaksana dengan efisien, efektif, konsisten/ seragam dan aman
dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan melalui pemenuhan standar yang
berlaku.
Manfaat SOP bagi puskesmas adalah memenuhi persyaratan standar
pelayanan puskesmas, mendokumentasikan langkah-langkah kegiatan dan
memastikan staf puskesmas memahami bagaimana melakukan pekerjaannya.
Tabel 2.0.1. Nomor SOP Pelayanan 12 Indikator SPM

NO Indikator Nomor SK SOP Keterangan


(sesuai dengan
lampiran di tata
kelola)
1 .................
Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil
2
Pelayanan Kesehatan Ibu Bersalin
3
Pelayanan kesehatan bayi baru lahir
4
Pelayanan kesehatan Balita (0 - 59
bulan)
5
Pelayanan kesehatan pada usia
pendidikan dasar (penjaringan pada
kelas 1 dan 7)
6
Pelayanan kesehatan pada usia produktif
(15-59 thn)
7
Pelayanan kesehatan pada usia lanjut
(>60 th)
8
Pelayanan kesehatan penderita
hipertensi
9
Pelayanan kesehatan penderita Diabetes
Mellitus

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 10


NO Indikator Nomor SK SOP Keterangan
(sesuai dengan
lampiran di tata
kelola)
10
Pelayanan kesehatan orang dengan
gangguan jiwa (ODGJ) berat
11
Pelayanan kesehatan orang terduga
Tuberkulosis (TB)
12 Pelayanan kesehatan orang dengan
risiko terinfeksi HIV

2.3. STANDAR PELAYANAN MINIMAL PUSKESMAS


Standar Pelayanan Minimal (SPM) Puskesmas mengacu kepada Standar
Pelayanan Minimal yang diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 4
Tahun 2019 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan dan Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2018 tentang Standar Pelayanan
Minimal.

Tabel 2.2 Indikator Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan UPTD


Puskesmas....

NO JENIS MUTU PENERIMA PERNYATAAN TARGET CAPAIAN


LAYANAN LAYANAN LAYANAN STANDAR 2018
DASAR DASAR DASAR
Setiap ibu hamil ...............
Sesuai
Pelayanan mendapatkan
standar
1 kesehatan Ibu hamil pelayanan 100%
pelayanan
ibu hamil antenatal sesuai
antenatal
standar
Setiap ibu bersalin
Pelayanan Sesuai
mendapatkan
kesehatan standar
2 Ibu bersalin pelayanan 100%
ibu pelayanan
persalinan sesuai
bersalin persalinan
standar
Sesuai
Setiap bayi baru
Pelayanan standar
lahir mendapatkan
kesehatan pelayanan
3 Bayi baru lahir pelayanan 100%
bayi baru kesehatan
kesehatan sesuai
lahir bayi baru
standar
lahir
Sesuai Setiap balita
Pelayanan standar mendapatkan
4 kesehatan pelayanan Balita pelayanan 100%
balita kesehatan kesehatan sesuai
balita standar

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 11


NO JENIS MUTU PENERIMA PERNYATAAN TARGET CAPAIAN
LAYANAN LAYANAN LAYANAN STANDAR 2018
DASAR DASAR DASAR
Sesuai Setiap anak pada
Pelayanan standar usia pendidikan
Anak pada
kesehatan skrining dasar
usia
5 pada usia kesehatan mendapatkan 100%
pendidikan
pendidikan usia skrining
dasar
dasar pendidikan kesehatan sesuai
dasar standar
Setiap warga
negara Indonesia
Sesuai
Pelayanan Warga Negara usia 15 s.d. 59
standar
kesehatan Indonesia usia tahun
6 skrining 100%
pada usia 15 s.d. 59 mendapatkan
kesehatan
produktif tahun skrining
usia produktif
kesehatan sesuai
standar
Setiap warga 100%
Sesuai negara Indonesia
Pelayanan Warga Negara
standar usia 60 tahun ke
kesehatan Indonesia usia
7 skrining atas mendapatkan
pada usia 60 tahun ke
kesehatan skrining
lanjut atas
usia lanjut kesehatan sesuai
standar
Sesuai Setiap penderita 100%
Pelayanan standar hipertensi
kesehatan pelayanan Penderita mendapatkan
8
penderita kesehatan hipertensi pelayanan
hipertensi penderita kesehatan sesuai
hipertensi standar
Sesuai 100%
Setiap penderita
Pelayanan standar
Diabetes Melitus
kesehatan pelayanan Penderita
mendapatkan
9 penderita kesehatan Diabetes
pelayanan
Diabetes penderita Melitus
kesehatan sesuai
Melitus Diabetes
standar
Melitus
Setiap orang
Pelayanan
Sesuai dengan gangguan
Kesehatan
standar Orang dengan jiwa (ODGJ) berat
orang
10 pelayanan gangguan jiwa mendapatkan 100%
dengan
kesehatan (ODGJ) berat pelayanan
gangguan
jiwa kesehatan sesuai
jiwa berat
standar
Pelayanan Sesuai Setiap orang
kesehatan standar dengan TB
Orang dengan
11 orang pelayanan mendapatkan 100%
TB
dengan kesehatan pelayanan TB
TB TB sesuai standar

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 12


NO JENIS MUTU PENERIMA PERNYATAAN TARGET CAPAIAN
LAYANAN LAYANAN LAYANAN STANDAR 2018
DASAR DASAR DASAR
Setiap orang
Orang berisiko
berisiko terinfeksi
terinfeksi HIV
HIV (ibu hamil,
(ibu hamil,
Pelayanan pasien TB, pasien
pasien TB,
kesehatan Sesuai IMS,
pasien IMS,
orang standar waria/transgender,
waria/ 100%
12 dengan mendapatkan pengguna napza,
transgender,
risiko pemeriksaan dan warga binaan
pengguna
terinfeksi HIV lembaga
napza, dan
HIV pemasyarakatan)
warga binaan
mendapatkan
lembaga
pemeriksaan HIV
pemasyarakat)
sesuai standar

Profil Indikator Standar Pelayanan Minimal yang mengacu kepada Peraturan


Menteri Kesehatan RI Nomor 43 Tahun 2019 dan Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia Nomor 2 Tahun 2018 meliputi 12 (dua belas) indikator yang harus
dipenuhi puskesmas sebagai berikut:
1. Pelayanan kesehatan ibu hamil (K4) di Puskesmas

Judul Pelayanan kesehatan ibu hamil (K4) di Puskesmas


Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan
Tujuan Tergambarnya kinerja UPTD Puskesmas dalam upaya pelayanan
pemeriksaan antenatal ibu hamil di puskesmas
Definisi Pelayanan yang diberikan kepada ibu hamil di wilayah kerja
Operasional puskesmas minimal 4 kali selama kehamilan yaitu satu kali selama
kehamilan trimester pertama, satu kali selama kehamilan trimester
kedua dan dua kali pada trimester ketiga oleh tenaga kesehatan
meliputi kegiatan 10 T yaitu:
1. Timbang Berat Badan dan ukur Tinggi Badan
2. Ukur tekanan darah
3. Nilai status gizi (ukur LILA/ Lingkar Lengan Atas)
4. Ukur tinggi puncak rahim (fundus uteri)
5. Tentukan presentasi janin dan Denyut Jantung Janin
(DJJ)
6. Skrining status imunisasi tetanus dan berikan imunisasi
Tetanus Toxoid (TT) jika diperlukan
7. Tablet Tambah Darah minimal 90 tablet selama
kehamilan
8. Tes laboratorium: tes kehamilan, pemeriksaan
Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 13
Hemoglobulin (Hb), pemeriksaan golongan darah jika
belum diperiksa sebelumnya, pemeriksaan protein urin
jika ada indikasi, yang pemberian pelayanan disesuaikan
dengan umur kehamilan
9. Tata laksana kasus sesuai kewenangan
10. Temu wicara (konseling)
Frekuensi Setiap 1 bulan
Pengumpulan
Data
Periode 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah ibu hamil diperiksa sesuai standar di wilayah puskesmas
selama periode waktu 1 tahun
Denumerator Jumlah seluruh ibu hamil di wilayah puskesmas selama periode
waktu 1 tahun yang sama
Sumber Data Register Kohort ibu, buku KIA
Standart 100%
Penanggung Penanggung jawab upaya Kesehatan Ibu dan Anak
Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Pendataan ibu hamil
langkah 2. Pemeriksaan antenatal ( pemeriksaan dalam gedung dan
kegiatan pemeriksaan luar gedung)
3. Pengisian dan pemanfaatan buku KIA.
4. Pengisian kartu Ibu dan Kohort.
Monitoring Berkala setiap 3 bulan menggunakan sistem pencatatan dan
dan Evaluasi pelaporan yang berlaku ( misal SIMPUS)
Sumber Daya Dokter, Bidan, perawat
Manusia

2. Pelayanan Kesehatan Ibu Bersalin

Judul Pelayanan kesehatan ibu bersalin di Puskesmas


Dimensi Mutu Keselamatan dan Kesinambungan Pelayanan
Tujuan Tergambarnya kinerja UPTD Puskesmas dalam upaya penanganan
ibu bersalin sesuai standar di wilayah puskesmas
Definisi Persalinan sesuai standar yang dilakukan oleh tenaga penolong
Operasional kesehatan minimal 2 orang yang terdiri dari
1. Dokter dan bidan
2. 2 orang bidan
3. Bidan dan perawat
mengikuti acuan Asuhan Persalinan Normal dan Buku Saku
Pelayanan Kesehatan Ibu di Fasilitas Kesehatan Rujukan
Frekuensi Setiap 1 bulan
Pengumpulan
Data

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 14


Periode Setiap 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah ibu bersalin yang mendapatkan persalinan sesuai standar
difasilitas pelayanan kesehatan di wilayah puskesmas selama
periode waktu 1 tahun
Denumerator Jumlah sasarna ibu bersalin di wilayah kerja puskesmas selama
periode waktu 1 tahun yang sama
Sumber Data Register Kohort Ibu, Buku KIA
Standart 100%
Penanggung Penanggung Jawab Upaya Kesehatan Ibu dan Anak
Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Pendataan Ibu bersalin
langkah 2. Pelayanan persalinan
kegiatan 3. Pengisian dan pemanfaatan buku KIA
4. Pengisian kartu Ibu dan Kartu Kohort
5. Rujukan pertolongan persalinan (jika diperlukan)
Monitoring Berkala setiap 3 bulan menggunakan sistem pencatatan dan
dan Evaluasi pelaporan yang berlaku ( misal SIMPUS)
Sumber Daya Dokter, Bidan, perawat
Manusia

3. Pelayanan kesehatan bayi baru lahir

Judul Pelayanan Kesehatan Bayi Baru Lahir di Puskesmas

Dimensi Mutu Keselamatan dan Kesinambungan Pelayanan

Tujuan Tergambarnya kinerja UPTD Puskesmas dalam upaya penanganan


bayi baru lahir sesuai standar di wilayah puskesmas

Definisi Pelayanan yang diberikan kepada bayi usia 0-28 hari sesuai standar
Operasional secara kuantitas dan kualitas mengacu kepada Pelayanan Neonatal
Essensial oleh tenaga kesehatan di fasilitas pelayanan kesehatan.

Standar kuantitas terdiri dari :


1. Kunjungan neonatal 1 (KN1) 6-48 jam
2. Kunjungan Neonatal 2 (KN2) 3 -7 hari
3. Kunjungan Neonatal 3 (KN3) 8 -28 hari
Standar Kualitas terdiri dari:
a. Pelayanan Neonatal essensial saat lahir (0-6 jam) meliputi,
Pemotongan dan perawtaan tali pusat, Inisiasi menyusui dini
(IMD), Injeksi Vitamin K1, pemberian salep/tetes mata
antibotik, pemberian imunisasi ( vaksin Hepatitis B0)
b. Pelayanan neonatal essenial setelah lahir (6 jam-28 hari)
meliputikonseling perawatn bayi barulahir dan ASI ekslusif,
pemeriksaan kesehatan menggunakan pendekatan MTBM,

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 15


pemberian Vitamin K1 bagi yang lahir tidak di fasilitas
kesehatan atau belum mendapat injeksi Vitamin K1, imunisasi
hepatitis B injeksi untuk bayi usia <24 jam yang lahir tidak
ditolong tenaga kesehatan, penangan dan rujukan kasus
neonatal komplikasi.

Frekuensi Setiap 1 bulan


Pengumpulan
Data
Periode Setiap 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah bayi baru lahir usia 0-28 hari yang mendapat pelayanan
kesehatan bayi baru lahir sesuai standar wilayah puskesmas dalam
kurun waktu 1 tahun

Denumerator Jumlah sasaran bayi baru lahir di wilayah kerja puskesmas dalam
kurun waktu satu tahun yang sama

Sumber Data Register Kohort Anak, Register Posyandu, Buku KIA

Standart 100%

Penanggung Penanggung Jawab Upaya Kesehatan Ibu dan Anak


Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Pendataan bayi baru lahir
langkah 2. Pelayanan kesehatan bayi baru lahir (pelayanan dalam
kegiatan gedung dan luar gedung)
3. Pengisian dan pemanfaatan Buku KIA
4. Pencatatan dan Pelaporan
5. Rujukan pertolongan kasus komplikasi pada bayi baru lahir
(jika diperlukan)
Monitoring Berkala setiap 3 bulan menggunakan sistem pencatatan dan
dan Evaluasi pelaporan yang berlaku ( misal SIMPUS)
Sumber Daya Dokter, Bidan, perawat
Manusia

4. Pelayanan kesehatan Balita (0 - 59 bulan)

Judul Pelayanan Kesehatan Balita di Puskesmas

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 16


Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan

Tujuan Tergambarnya kinerja UPTD Puskesmas dalam upaya pelayanan


balita sesuai standar di wilayah puskesmas

Definisi Pelayanan kesehatan sesuai standar yang diberikan kepada


Operasional anak berusia 0-59 bulan diwilayah kerja puskesmas dalam kurun
waktu 1 tahun. Pelayanan kesehatan sesuai standar terdiri dari
pelayanan kesehatan balita sehat dan pelayanan kesehatan balita
sakit.

1. Pelayanan kesehatan balita sehat adalah pelayanan


pemantauan pertumbuhan dan perkembangan dan skrining
tumbuh kembang yang terdiri dari:
a. Pelayanan kesehatan balita usia 0-11 bulan (timbang
minimal 8 kali setahun, pengukuran panjang atau tinggi
badan minimal 2 kali/tahun,pemantauan perkembangan
minimal 2 kali/tahun, pemberian kapsul vitamin A 6-11
bulan 1 kali/tahun, imunisasi dasar lengkap.
b. Pelayanan kesehatan Balita usia 12-23 bulan
(penimbangan minimal 8 kali setahun atau minimal 4 kali
dalam waktu 6 bulan, pengukuran tinggi/panjang badan
minimal 2 kali/tahun, pemantauan perkembangan minimal
2 kali/tahun, pemberian kapsul Vitamin A 2 kali/tahun,
imunisasi lanjutan
c. Pelayanan kesehatan Balita usia 24 -59 bulan
(penimbangan minimal 8 kali setahun atau minimal 4 jali
dalam kurun waktu 6bulan, pengukuran tinggi/panjang
badan minimal 2 kali/tahun, pemantauan perkembangan
minimal 2 kali/tahun, pemberian kapsul Vitamin A 2
kali/tahun, imunisasi lanjutan
d. Pemantauan perkembangan balita
e. Pemberian kapsul vitamin A
f. Pemberian imunisasi dasar lengkap
g. Pemberian imunisasi lanjutan
h. Pengukuran berat badan dan panjang/tinggibadan
i. Edukasi dan informasi
2. Pelayanan kesehatan balita sakit adalah pelayan balita
menggunakan pedekatan manajemen terpadu balita sakit
(MTBS)

Frekuensi Setiap 1 bulan


Pengumpulan
Data

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 17


Periode Setiap 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah balita usia 12-23 bulan yang mendapatkan pelayanan
kesehatan sesuai standar + jumlah balita usia 24-35 bulan
mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai standar + Balita usia
36-59 bulan mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai standar

Denumerator Jumlah bailta Usia 12-59 bulan di wilayah kerja Puskesmas pada
kurun waktu satu tahun yang sama

Sumber Data Register Kohort Anak, Register Posyandu, Buku KIA


Standart 100 %

Penanggung Penanggung Jawab Upaya Kesehatan Ibu dan Anak


Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Pendataan Balita 0-59 bulan
langkah 2. Pelayanan kesehatan balita (dalam gedung dan luar
kegiatan gedung)
3. Pengisian dan pemanfaatan buku KIA
4. Pencatatan dan pelaporan
5. Pelayanan rujukan

Monitoring Berkala setiap 3 bulan menggunakan sistem pencatatan dan


dan Evaluasi pelaporan yang berlaku ( misal SIMPUS)
Sumber Daya 1. Tenaga kesehatan : dokter, bidan, perawat, Gizi
Manusia 2. Tenaga non kesehatan terlatih atau memiliki kualifikasi
tertentu: Guru PAUD, Kader Kesehatan

5. Pelayanan kesehatan pada usia pendidikan dasar (penjaringan pada kelas


1 dan 7)

Judul Pelayanan Kesehatan pada Usia Pendidikan Dasar di


Puskesmas
Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan
Tujuan Tergambarnya kinerja UPT Puskesmas dalam upaya pelayanan
pada usia pendidikan dasar sesuai standar di wilayah puskesmas
dalam kurun waktu satu tahun ajaran

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 18


Definisi Pelayanan kesehatan usia pendidikan dasar sesuai standar terdiri
Operasional dari
1. Skrining kesehatan (penilaian status gizi, penilaian tanda
vital,penilaian kesehatan gigi dan mulut, penilaian ketajaman
indera)
2. Tindak lanjut hasil skrining kesehatan ( memberikan umpan
balik hasil skrining kesehatan, melakukan rujukan jika
diperlukan, memberikan penyuluhan kesehatan)

Frekuensi Setiap 1 tahun


Pengumpulan
Data
Periode 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah usia anak pendidikan dasar yang mendapat pelayanan
kesehatan sesuai standar yang ada di wilayah kerja kabupaten/kota
dalam kurun waktu satu tahun ajaran
Denumerator Jumlah semua anak usia pendidikan dasar yang ada di wilayah kerja
kabupaten/kota tersebut dalam kurun waku satu tahun ajaran yang
sama
Sumber Data Buku Pemantauan kesehatan, formulir rekapitulasi hasil pelayanan
kesehatan usia sekolah dan remaja,
Standart 100%
Penanggung Penanggung jawab UKS/UKGS
Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Koordinasi dan pendataan sasaran
langkah 2. Pelaksanaan skrining kesehatan
kegiatan 3. Pencatatan dan pelaporan
4. Pelaksanaan tindak lanjut hasil skrining kesehatan
Monitoring Berkala menggunakan sistem pencatatan dan pelaporan yang
dan Evaluasi berlaku
Sumber Daya 1. Tenaga kesehatan : dokter atau dokter gigi, bidan, perawat, Gizi,
Manusia tenaga kesehatan masyarakat
2. Tenaga non kesehatan terlatih atau memiliki kualifikasi tertentu:
Guru PAUD, Kader Kesehatan/dokter kecil/ peer conselor

6. Pelayanan kesehatan pada usia produktif (15-59 thn)

Judul Pelayanan Kesehatan pada Usia Produktif 15-59 Tahun di


Puskesmas

Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan

Tujuan Tergambarnya kinerja UPTD Puskesmas dalam upaya pelayanan


pada usia produktif 15-59 tahun sesuai standar dalam bentuk

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 19


edukasi dan skrining kesehatan di wilayah kerja puskesmas dalam
kurun waktu satu tahun

Definisi 1. Pelayanan edukasi kesehatan termasukkeluarga berencana


Operasional 2. Pelayanan skrining kesehatan usia 15-59 tahun minimal 1 tahun
sekali meliputi:
a. Pengukuran tinggi badan, berat badan dan lingkar perut
b. Pengukuran tekanan darah
c. Pemeriksaan gula darah
d. Anamnesa perilaku berisiko
e. Pemeriksaan IVA dan Sadanis bagi Wanita usia 30-50 tahun
yang sudahmenikah atau memiliki riwayat hubungan
seksual.
3. Tindak lanjut hasil skrining kesehatan : melakukan rujukan jika
diperlukan dan memberi penyuluhan kesehatan

Frekuensi Setiap 1 bulan


Pengumpulan
Data
Periode 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah orang usia 15-59 tahun di wilayah puskesmas yang
mendapat pelayanan skrining kesehatan sesuai standar selama
kurun waktu 1 tahun
Denumerator Jumlah orang usia 15-59 tahun yang ada di wilayah puskesmas
dalam kurun waktu 1 tahun yang sama
Sumber Data Register Posbindu PTM, Register Rawat Jalan, Register IVA,
Register Anak Sekolah, Aplikasi Sistem Informasi Penyakit tidak
menular (SI PTM)
Standart 100%
Penanggung Penanggung jawab Program Penyakit Tidak Menular
Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Skrining Faktor resiko Penyakit tidak menular ( pria dan
langkah wanita usia 15 -59 tahun dan wanita usia 30-50 tahun)
kegiatan 2. Konseling tentang faktor resiko penyakit tidak menular
3. Pelayanan rujukan kasus ke fasilitas kesehatan tingkat
pertama
4. Pencatatan dan pelaporan faktor resiko penyakit tidak
menular.
Monitoring Berkala menggunakan sistem pencatatan dan pelaporan yang
dan Evaluasi berlaku
Sumber Daya 1. Tenaga kesehatan : dokter, bidan, perawat, Gizi, tenaga
Manusia kesehatan masyarakat
2. Tenaga non kesehatan terlatih atau memiliki kualifikais tertentu,
kader kesehatan.

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 20


7. Pelayanan kesehatan pada usia lanjut (>60 th)

Judul Pelayanan Kesehatan pada Usia Lanjut > 60 Tahun di


Puskesmas
Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan
Tujuan Tergambarnya kinerja UPT Puskesmas dalam upaya pelayanan
pada usia lansia >60 tahun sesuai standar di wilayah puskesmas
dalam kurun waktu satu tahun
Definisi Pelayanan kesehatan usia lanjut sesuai standar terdiri dari :
Operasional 1. Edukasi Perilaku hidup bersih dan sehat
2. Skrining Faktor resiko penyakit menular dan tidak menular
minimal 1 tahu sekali yang terdiri dari
a. Pengukuraan tinggibadan, berat badan dan lingkar
perut
b. Pengukura tekanan darah
c. Pemeriksaan gula darah
d. Pemeriksaan gangguan mental ( menggunakan
instrumen Geriatric depression scale Abreviated
Mental Test (AMT)
e. Pemeriksaan gangguan kognitif)
f. Pemeriksaan tingkat kemandirian usia lanjut (indeks
Barthel Modifikasi)
g. Anamnesa perilaku berisiko
3. Tindak lanjut hasil skrining ( melakukan rujukan jika
diperlukan dan memberikan penyuluhan kesehatan)
Frekuensi Setiap 1 bulan
Pengumpulan
Data
Periode Analisa 1 tahun
Numerator Jumlah warga negara berusia 60 tahun atau lebih yang
mendapatkan skrining kesehatan sesuai standar minimal 1 kali
yang ada diwilayah kerjaa puskesmas dalam waktu satu tahun
Denumerator Jumlah semua warga negara berusia 60 tahun atau lebih yang
ada diwilayah kerja puskesmas dalam kurun waktu satu tahun
yang sama
Sumber Data Register Posbindu, Register Rawat Jalan, Register Posyandu
Lansia
Standart 100%
Penanggung Penanggung jawab Program kesehatan Lansia
Jawab
Pengumpul Data
Langkah- 1. Pendataan sasaran lansia
langkah kegiatan 2. Skrining kesehatan lansia
3. Pencatatan dan pelaporan termasuk pemberian buku
kesehatan lansia
4. Pelayanan rujukan
Monitoring dan Berkala menggunakan sistem pencatatan dan pelaporan yang

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 21


Evaluasi berlaku
Sumber Daya 1. Tenaga kesehatan : dokter bidan, perawat, Gizi, tenaga
Manusia kesehatan masyarakat
2. Tenaga non kesehatan terlatih atau memiliki kualifikais
tertentu, kader kesehatan.

8. Pelayanan Kesehatan Penderita Hipertensi

Judul Pelayanan Kesehatan Penderita Hipertensi di Puskesmas


Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan
Tujuan Tergambarnya kinerja UPT Puskesmas dalam upaya pelayanan
penderita hipertensi sesuai standar untuk seluruh penderita usia
15 tahun keatas sebagai upaya pencegahan sekunder di wilayah
puskesmas dalam kurun waktu satu tahun
Definisi Pelayanan kesehatan sesuai standar pada penduduk usia > 15
Operasional tahun yang menderita hipertensi esensial atau hipertensi tanpa
komplikasi di wilayah Puskesmas meliputi:
- Pengukuran tekanan darah dilakukan minimal satu bulan sekali
di fasilitas pelayanan kesehatan
- Edukasi perubahan gaya hidup dan atau kepatuhan minum obat
- Melakukan rujukan jika diperlukan.
Frekuensi Setiap 1 bulan
Pengumpulan
Data
Periode 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah penderita hipertensi usia ≥15 tahun didalam wilayah
kerjapuskemas mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai standar
dalam kurun waktu satu tahun
Denumerator Jumlah estimasi penderita hipertensi usia ≥15 tahun yang ada
didalam wilayah kerja puskesmas berdasarkan angka prevalensi
dalam kurun waktu satu tahun yang sama
Sumber Data Register rawat jalan, rawat inap di Puskesmas dan jejaringnya
serta fasyankes swasta
Standart 100%
Penanggung Penanggung jawab Program PTM
Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Melakukan pendataan penderita hipertensi menurut wilayah
langkah kerja di fasilitas kesehatan tingkat pertama (FKTP)
kegiatan 2. Melakukan penemuan kasus Hipertensi untuk seluruh
pasien usia ≥15 tahun di FKTP
3. Melakukan pelayanan kesehatan sesuai standar berupa
edukasi untuk perubahan gaya hidup (diet seimbang,
istirahat yang cukup, aktifitas fisik dan kelola stress) serta

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 22


edukasi kepatuhan minum obata dan /atau terapi
farmakologi
4. Melakukan rujukan ke Fasilitas kesehatan rujukan tingkat
lanjut (FKTRL) sesuai kriteria
Monitoring Berkala menggunakan sistem pencatatan dan pelaporan yang
dan Evaluasi berlaku (SIMPUS SIPTM)
Sumber Daya Dokter, bidan, perawat, tenaga kesehatan masyarakat
Manusia

9. Pelayanan kesehatan penderita Diabetes Mellitus

Judul Pelayanan kesehatan penderita diabetes di puskesmas


Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan
Tujuan Tergambarnya kinerja UPT Puskesmas dalam upaya pelayanan
penderita Diabetes Mellitus sesuai standar untuk seluruh
penderita usia 15 tahun keatas sebagai upaya pencegahan
sekunder di wilayah puskesmas dalam kurun waktu satu tahun
Definisi Pelayanan kesehatan penderita diabetes mellitus sesuai standar
Operasional meliputi
a. Pengukuran gulan darah minimal satu kali sebulan di
fasilitas pelayanan kesehatan
b. Edukasi perubahan gaya hidup/nutrisi
c. Terapi farmakologi
d. Melakukan rujukan jika diperlukan.
Frekuensi Setiap 1 bulan
Pengumpulan
Data
Periode 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah penderita diabetes mellitus usia ≥15 tahun didalam
wilayah kerja puskemas mendapatkan pelayanan kesehatan
sesuai standar dalam kurun waktu satu tahun
Denumerator Jumlah estimasi penderita diabetes mellitus usia ≥15 tahun yang
ada didalam wilayah kerja puskesmas berdasarkan angka
prevalensi dalam kurun waktu satu tahun yang sama
Sumber Data Register rawat jalan, rawat inap di Puskesmas dan jejaringnya
serta fasyankes swasta
Standart 100%
Penanggung Penanggung jawab Program PTM
Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Melakukan pendataan penderita DM menurut wilayah
langkah kerja di fasilitas kesehatan tingkat pertama (FKTP)
kegiatan 2. Melakukan skrining pemderita DM untuk seluruh pasien di
FKTP
3. Melakukan pelayanan kesehatan sesuai standar berupa
edukasi tentang diet makanan dan aktifitas fisik serta terapi

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 23


farmakologi
4. Melakukan rujukan ke Fasilitas kesehatan rujukan tingkat
lanjut (FKTRL) untuk pencegahan komplikasi
5. Penyediaan peralatan kesehatan DM
6. Penyediaan obat DM
7. Pencatatan dan pelaporan
8. Monitoring dan evaluasi
Monitoring Berkala menggunakan sistem pencatatan dan pelaporan yang
dan Evaluasi berlaku (SIMPUS SIPTM)
Sumber Daya Dokter, bidan, perawat, tenaga kesehatan masyarakat
Manusia

10. Pelayanan kesehatan orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) berat

Judul Pelayanan kesehatan Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ)


berat di puskesmas
Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan
Tujuan Tergambarnya kinerja UPT Puskesmas dalam upaya pelayanan
penderita ODGJ Berat sesuai standar untuk sebagai upaya
pencegahan sekunder di wilayah puskesmas dalam kurun waktu satu
tahun
Definisi Pelayanan ODGJ berat sesuai standar meliputi :
Operasional 1. Pemeriksaan kesehatan Jiwa : pemeriksaan status mental dan
wawancara
2. Edukasi kepatuhan minum obat
3. Melakukan rujukan jika diperlukan
Frekuensi Setiap 1 bulan
Pengumpulan
Data
Periode 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah ODGJ berat diwilayah kerja puskesmas yang mendapatkan
pelayanan kesehatan jiwa sesuai standar dalam kurun waktu satu
tahun
Denumerator Jumlah ODGJ berat berdasarkan proyeksi diwilayah kerja dalam
kurun waktu satu tahun yang sama
Sumber Data Register harian rawat jalan, register kesehatan jiwa
Standart 100%
Penanggung Penanggung jawab program Upaya kesehatan Jiwa
Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Penderita ODGJ berat menurut data estimasi wilayah kerja
langkah FKTP
kegiatan 2. Melakukan diagnosis terduga ODGJ berat dan melakukan
penatalaksanaan medis

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 24


3. Pelaksanaan kunjungan rumah (KIE Keswa, melatih perawatan
diri, minum obat sesuai anjuran dokter dan berkesinambungan,
kegiatan rumah tangga dan aktifitas bekerja sedrhana)
4. Melakukan rujukan ke FKTRL atau Rumah Sakit Jiwa (RSJ)
Monitoring Berkala menggunakan sistem pencatatan dan pelaporan yang berlaku
dan Evaluasi (SIMPUS )
Sumber Daya Dokter dan/ perawat yang terlatih jiwa dan/atau tenaga kesehatan
Manusia terlatih

11. Pelayanan kesehatan orang terduga Tuberkulosis (TB)

Judul Pelayanan kesehatan orang terduga Tuberkulosis (TB) di


puskesmas
Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan
Tujuan Tergambarnya kinerja UPT Puskesmas dalam upaya pelayanan
kesehatan sesuai standar bagi orang terduga TB di wilayah kerja
puskesmas
Definisi Pelayanan kesehatan orang terduga TB sesuai standar meliputi :
Operasional 1. Pemeriksaan klinis : dilakukan minimal 1 kali dalam setahun
adalah pemeriksaa gejala dan tanda
2. Pemeriksaan penunjang adallah pemeriksaan dahak dan/atau
bakteriologis dan/atau radiologis
3. Edukasi prilaku berisiko dan pencegahan penularan
4. Melakukan rujukan jika diperlukan
Frekuensi Setiap 1 bulan
Pengumpulan
Data
Periode 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah orang terduga TBC yang dilakukan pemeriksaan penunjang
dalam kurun waktu satu tahun
Denumerator Jumlah orang terduga TBC dalam kurun waktu satu tahun yang
sama
Sumber Data Register harian rawat jalan, register TB
Standart 100%
Penanggung Penanggung jawab P2 TB
Jawab
Pengumpul
Data
Langkah- 1. Pemeriksaan klinis (dalam gedung dan luar gedung)
langkah 2. Pemeriksaan penunjang
kegiatan 3. Edukasi
4. Rujukan
Monitoring Berkala menggunakan sistem pencatatan dan pelaporan yang
dan Evaluasi berlaku (SIMPUS )

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 25


Sumber Daya 1. Tenaga kesehatan (Dokter, perawat, analis Teknik
Manusia Laboratorium (ATLM), penata Rontgen, Tenaga kesehatan
masyarakat.
2. Tenaga non kesehatan terlatih atau memiliki kualifikasi
tertentu; kader kesehatan.

12. Pelayanan kesehatan orang dengan risiko terinfeksi Virus yang


melemahkan daya tahan tubuh (Human Immunodeficiency Virus/HIV)

Judul Pelayanan kesehatan orang dengan risiko terinfeksi Virus


yang melemahkan daya tahan tubuh (Human
Immunodeficiency Virus/HIV)
Dimensi Mutu Kesinambungan Pelayanan
Tujuan Tergambarnya kinerja UPT Puskesmas dalam upaya pelayanan
orang dengan risiko terinfeksi HIV di wilayah kerja puskesmas
dalam kurun waktu satu tahun
Definisi Orang dengan resiko terinfeksi HIV yaitu :
Operasional 1. Ibu hamil
2. Pasien TBC
3. Pasien infeksi menular seksual
4. Penjaja seks
5. Lelaki seks dengan lelaki (LSL)
6. Transgender/Waria
7. Pengguna Napza Suntik (Penasun)
8. Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP)

Pelayanan kesehatan bagi orang dengan risiko terinfeksi HIV


meliputi :
1. Edukasi perilaku berisiko dan pencegahan penularan,
2. Skrining dilakukan dengan pemeriksaan tes cepat hiv
minimal 1 kali setahun,
3. Melakukan rujukan jika diperlukan.
Frekuensi Setiap 1 bulan
Pengumpulan
Data
Periode 1 tahun
Analisa
Numerator Jumlah orang dengan risiko terinfeksi HIV yang mendapatkan
pelayanan sesuai standar dalam kurun waktu satu tahun
Denumerator Jumlah orang dengan risiko terinfeksi HIV diwilayah kerja dalam
kurun waktu satu tahun yang sama
Sumber Data Register harian rawat jalan, register HIV
Standart 100%
Penanggung Penanggung jawab P2 HIV
Jawab
Pengumpul
Data

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 26


Langkah- 1. Penentua sasaran
langkah 2. Pemetaan penemuan kelompok sasaran
kegiatan 3. Promosi kesehatan dan penyuluhan
4. Jejaring kerja dan Kemitraan
5. Sosialisasi pencegahan
6. Pemeriksaan dan deteksi dini HIV (pelayanan dalam
gedung dan luar gedung
7. Pencatatan dan pelaporan
8. Monitoring dan evaluasi
9. Penilaian kinerja SPM
10. Rujukan jika diperlukan

Monitoring Berkala menggunakan sistem pencatatan dan pelaporan yang


dan Evaluasi berlaku (SIMPUS )
Sumber Daya 1. Tenaga kesehatan (Dokter, perawat, analis Teknik
Manusia Laboratorium (ATLM), Tenaga kesehatan masyarakat.
2. Tenaga non kesehatan terlatih atau memiliki kualifikasi tertentu
(pendamping, penjangkauan).

BAB III
RENCANA PENCAPAIAN SPM

3.1. RENCANA PENCAPAIAN SPM


Jadwal rencana pencapaian indikator SPM dibuat berdasarkan dokumen
Rencana Strategis UPTD Puskesmas................Kota Depok tahun 2016-2021
untuk mencapai target sesuai dengan Permenkes 4 tahun 2019 tentang Standar
Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan.

Tabel 2. Rencana Pencapaian Indikator Standar Pelayanan Minimal


Bidang Kesehatan Puskesmas .....

Capaian
No Indikator 2019 2020 2021
Pkm 2018
1 Pelayanan kesehatan ibu
hamil (K4)
2 PelayananKesehatan Ibu
Bersalin
3 Pelayanan Kesehatan Bayi
Baru Lahir (KN Lengkap)
4 Pelayanan Kesehatan Balita
(0-59 bulan)
5 Pelayanan kesehatan pada
usia pendidikan dasar
(penjaringan pada kelas 1
dan 7)

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 27


Capaian
No Indikator 2019 2020 2021
Pkm 2018
6 Pelayanan kesehatan pada
usia produktif (15-59 thn)
7 Pelayanan kesehatan pada
usia lanjut (>60 th)
8 Pelayanan kesehatan
penderita hipertensi
9 Pelayanan kesehatan
penderita Diabetes Mellitus
10 Pelayanan kesehatan orang
dengan gangguan jiwa
(ODGJ) berat
11 Pelayanan kesehatan orang
terduga Tuberkulosis (TBC)
12 Pelayanan kesehatan orang
dengan risiko terinfeksi HIV

3.2. STRATEGI PENCAPAIAN SPM


Strategi pencapaian SPM dilaksanakan melalui program kegiatan yang disusun
dalam Rencana Strategis puskesmas. Keseuaian Rencana Strategis puskesmas
dengan SPM sebagaimana dalam Lampiran.

3.3 RENCANA ANGGARAN BIAYA


Tabel 3. Rencana Anggaran Biaya Berdasarkan Jenis Pelayanan Dasar

TAHUN (Rp)
NO JENIS LAYANAN DASAR SATUAN
2020 2021
1 Pelayanan kesehatan ibu hamil Rupiah
Rupiah
2 Pelayanan kesehatan ibu bersalin

3 Pelayanan kesehatan bayi baru lahir Rupiah

Rupiah
4 Pelayanan kesehatan balita

Pelayanan kesehatan pada usia Rupiah


5
pendidikan dasar
Rupiah
6 Pelayanan kesehatan pada usia produktif
Rupiah
7 Pelayanan kesehatan pada usia lanjut
Pelayanan kesehatan penderita Rupiah
8
hipertensi

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 28


NO JENIS LAYANAN DASAR SATUAN TAHUN (Rp)
Pelayanan kesehatan penderita Diabetes Rupiah
9
Melitus
Pelayanan Kesehatan orang dengan Rupiah
10
gangguan jiwa berat
Rupiah
11 Pelayanan kesehatan orang dengan TB
Pelayanan kesehatan orang dengan Rupiah
12
risiko terinfeksi HIV
JUMLAH

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 29


BAB IV
PENUTUP

Standar Pelayanan Minimal disusun untuk memberikan panduan arah


kebijakan pelayanan kesehatan di UPTD Puskesmas.................... Untuk dapat
terlaksananya kebijakan dala Standar Pelayanan Minimal perlu mendapat dukungan
dan partisipasi seluruh karyawan Puskesmas serta perhatian dan dukungan
Pemerintah Kabupaten JKL baik bersifat materiil, administratif maupun politis.
Standar Pelayanan Minimal puskesmas ini akan direvisi apabila terjadi
perubahan terhadap peraturan perundang-undangan yang terkait dengan pola tata
kelola puskesmas sebagaimana disebutkan di atas, serta disesuaikan dengan
fungsi,
tanggung jawab, dan kewenangan organ puskesmas serta perubahan
lingkungan.

Standar Pelayanan Minimala BLUD UPTD Puskesmas | 30