Anda di halaman 1dari 109

LAPORAN STUDI KELAYAKAN

KEGIATAN PERTAMBANGAN KOMODITAS BATUAN

CV. SOIL EXCAVATION

DESA KOROLOLAMA KECAMATAN PETASIA


KABUPATEN MOROWALI UTARA
PROVINSI SULAWESI TENGAH
TAHUN
2021
KATA PENGANTAR

Kegiatan pertambangan yang berlangsung di lokasi wilayah izin usaha

pertambangan (WIUP) komoditas batuan jenis tanah urug di Desa Korololama

Kec. Petasia Kab. Morowali Utara Provinsi Sulawesi Tengah. Kegiatan

pertambangan dilakukan oleh CV. Soil Excavation selaku pemegang izin usaha

pertambangan (IUP) Eksplorasi berdasarkan keputusan Gubernur Sulawesi

Tengah Nomor : 540/716/IUP-E/DPMPTSP/2019 tanggal 23 Desember

Pelaksanaan kegiatan usaha pertambangan tahapan eksplorasi ini, telah

berlangsung sejak Tahun 2020. Mengingat hasil kajian teknis dan ekonomis

telah di dapatkan sumber daya dan cadangan, maka kami bermaksud untuk

mengajukan permohonan peningkatan izin usaha pertambangan dari tahap

eksplorasi ke operasi produksi ( IUP OP). laporan ini sebagai salah satu syarat

dalam permohonan IUP operasi produksi.

Demikian laporan ini disampaikan, semoga bermanfaat dan dapat

digunakan sebagai bahan evaluasi.

Morowali, 17 Mei 2021

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................... i


DAFTAR ISI ............................................................................................. ii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................. v
DAFTAR TABEL …………………………………………………. ....... vi
BAB I PENDAHULUAN ……………………………………….. ........... 1
1.1. Latar Belakang…………………………………………….. ............... 1
1.2. Maksud dan Tujuan ............................................................................. 2
1.3. Ruang Lingkup dan Metode Studi ....................................................... 3
1.4. Pelaksana Studi .................................................................................... 4
1.5. Jadwal Studi ......................................................................................... 4
1.6. Keadaan Umum .................................................................................... 4
1.6.1. Administrasi ............................................................................... 4
1.6.2. Kesampaian Daerah ................................................................... 5
BAB II GEOLOGI DAN KEADAAN ENDAPAN.................................. 7
2.1. Geologi Regional .................................................................................. 7
2.1.1. Topografi/Batimetri .................................................................... 7
2.1.2. Stratigrafi .................................................................................... 9
2.2. Geologi Lokal ..................................................................................... . 13
2.2.1. Topografi/Batimetri .................................................................. . 13
2.2.2. Litologi ...................................................................................... . 14
BAB III ESTIMASI SUMBERDAYA DAN CADANGAN ................. 16
3.1. Estimasi Sumberdaya ........................................................................... 16
3.1.1. Metode ....................................................................................... 16
3.1.2. Parameter Estimasi..................................................................... 16
3.1.3. Jumlah dan Klasifikasi Sumberdaya .......................................... 16
3.2. Estimasi Cadangan ............................................................................... 18
3.2.1. Metode ....................................................................................... 18
3.2.2. Parameter Estimasi..................................................................... 18
3.2.3. Jumlah dan Klasifikasi Cadangan .............................................. 18

ii
BAB IV GEOTEKNIK ,HIDROLOGI DAN HIDROGEOLOGI .... 20
4.1. Geoteknik ............................................................................................ 20
4.2. Hidrologi .............................................................................................. 20
BAB V RENCANA PENAMBANGAN .................................................. 22
5.1. Sistem/Metoda dan Tata Cara Penambangan....................................... 22
5.2. Rencana Produksi................................................................................. 24
5.2.1. Jadwal Rencana Produksi ......................................................... 24
5.2.2. Rencana Pengangkutan Material ................................................ 20
5.3. Peralatan Penambangan ...................................................................... 25
BAB VI RENCANA PENGOLAHAN .................................................... 26
6.1. Tata Cara Pengolahan .......................................................................... 26
6.2. Peralatan Pengolahan ........................................................................... 28
6.3. Jenis dan Jumlah Produk Pengolahan .................................................. 28
6.4. Rencana Pengangkutan Produk Pengolahan ........................................ 29
BAB VII LINGKUNGAN DAN KESELAMATAN
PERTAMBANGAN .................................................................. 30
7.1. Perlindungan Lingkungan .................................................................... 30
7.2. Keselamatan Pertamnbangan ............................................................... 35
BAB VIII PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN
MASYARAKAT ..................................................................... 41
8.1. Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat ................... 41
8.2. Biaya Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat ........................ 42
BAB IX ORGANISASI DAN TENAGA KERJA .................................. 43
9.1. Bagan Organisasi ................................................................................ 43
9.2. Tabel Tenaga Kerja .............................................................................. 44
9.3. Program Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kerja .............................. 44
BAB X ORGANISASI DAN TENAGA KERJA .................................... 45
10.1. Pemasaran .......................................................................................... 45
10.2. Parameter Analisis Keekonomian ...................................................... 45
10.3. Investasi ............................................................................................. 46
10.3.1. Modal Tetap ........................................................................... 46

iii
10.3.2. Modal Kerja ......................................................................... 48
10.3.3. Sumber Dana ........................................................................ 48
10.4. Biaya Produksi ................................................................................... 48
10.5. Pendapatan ......................................................................................... 49
10.6. Laporan Keuangan ............................................................................. 49
10.7. Analisis Kelayakan ............................................................................ 49
BAB XI KESIMPULAN DAN SARAN .................................................. 52
11.1. Kesimpulan ........................................................................................ 52
11.2. Saran .................................................................................................. 53

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

1. Peta Administrasi Kecamatan Petasia ................................................... 6

2. Korelasi Peta Geologi Lembar Malili .................................................. 13

3. Kondisi Topografi…………………………………………………….. 14

4. Peta Geologi ........................................................................................ 15

5. Perencanaan Bench………………………………………… ............. 20

6. Desain Setlind Pond………………………………………………….. 21

7. Ilustrasi Pengolahan Crusher .............................................................. 27

8. Alat Crusher Yang Digunakan……………………………………….. 28

9. Sistem Manajemen Keselamatan Pertambangan……………………… 39

10. Struktur Organisasi……………………… ......................................... 43

v
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

1. Klasifikasi Sumberdaya ....................................................................... 17


2. Jadwal Produksi ................................................................................... 24

3. Rencana Peralatan Tambang ................................................................ 25

4. Rencana Peralatan Pengolahan ........................................................... 28

5. Rencana Program Keselamatan Pertambangan................................... 40

6. Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat .................. 41

7. Biaya Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat ........ 42

8. Tenaga Kerja Yang Direncanakan ...................................................... 44

9. Analisis Kepekaan .............................................................................. 51

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Studi kelayakan tambang merupakan kegiatan untuk menghitung dan

mempertimbangkan suatu endapan bahan galian ditambang dan atau diusahakan

secara menguntungkan. Sebelum kegiatan perencanaan dan perancangan tambang

diperlukan kegiatan studi kelayakan yang menyajikan beberapan informasi.

Studi kelayakan selain merupakan salah satu kewajiban normatif yang

harus dipenuhi dan prasyarat untuk memperoleh IUP Operasi

Produksi.Sesungguhnya apabila dipahami secara benar, studi kelayakan

merupakan dokumen penting yang berguna bagi berbagai pihak, khususnya bagi

pelaku usaha, pemerintah, dan investor atau perbankan.

Dengan demikian, dokumen studi kelayakan bukan hanya seonggok

tumpukan kertas yang di dalamnya memuat konsep, perhitungan angka-angka dan

gambar-gambar semata, tetapi merupakan dokumen yang sangat berguna bagi

manajemen dalam mengambil keputusan strategis apakah rencana tambang

tersebut layak untuk dilanjutkan atau tidak.

Hal lain yang harus dipahami adalah, studi kelayakan bukan hanya

mengkaji secara teknis, atau membuat prediksi/ proyeksi ekonomis, juga mengkaji

aspek nonteknis lainnya, seperti aspek sosial, budaya, hukum, dan lingkungan.

1
1.2 Maksud dan Tujuan

Studi Kelayakan dimaksud bukan hanya mengkaji secara teknis, atau

membuat prediksi/ proyeksi ekonomis, juga mengkaji aspek nonteknis lainnya,

seperti aspek sosial, budaya, hukum, dan lingkungan. Studi kelayakan selain

berguna dalam mengambil keputusan jadi atau tidaknya rencana usaha

penambangan itu dijalankan, juga berguna pada saat kegiatan itu jadi

dilaksanakan.

Kegiatan studi kelayakan komoditas dimaksudkan sebagai realisasi

sehubungan dengan terbitnya izin usaha pertambangan (IUP) eksplorasi

berdasarkan Keputusan Gubernur nomor : 540/716/IUP-E/DPMPTSP/2019

tanggal 23 Desember tentang Izin Usaha Pertambangan Eksplorasi Tanah Urug

Kepada CV. Soil Excavation dan bertujuan untuk mengetahui :

1. Kondisi geologi dan sebaran Tanah Urug di wilayah izin usaha

pertambangan (WIUP).

2. Estimasi cadangan berdasarkan perhitungan hasil pengukuran yang

didapatkan dari data laporan eksplorasi.

3. Menentukan sistem penambangan yang akan dilakukan dalam wilayah izin

usaha pertambangan.

Selanjutnya data dan informasi yang dihasilkan dapat digunakan sebagai

bahan masukan bagi pemegang IUP eksplorasi (pengusaha) untuk mengambil

keputusan dalam rangka mengetahui apakah potensi data sumberdaya yang

didapatkan dalam kegiatan eksplorasi dapat ditingkatkan menjadi cadangan yang

dapat menguntungkan ditinjau dari aspek ekonomi, teknis, maupun aspek

2
lingkungan sehingga tahapan eksplorasi dapat dimohon untuk ditingkatkan ke IUP

OP.

1.3. Ruang Lingkup Dan Metode Studi

Ruang lingkup dan metode studi kelayakan rencana operasi produksi

menjadi dua bagian yaitu kegunaan dari pihak pemegang IUP dan pihak lainnya

yaitu pemerintah daerah setempat dan masyarakat sebagai berikut :

1. Bagi pemegang IUP

- sebagai masukan lebih banyak dalam hal perkiraan dampak negatif

maupun positif sehingga arah pengembangan kelayakan dapat lebih jelas

dan terarah;

- sebagai masukan dalam persiapan perencanaan kegiatan lebih awal

mencegah akibat dampak negatif yang diperkirakan akan timbul terhadap

ekosistem yang ada, sehingga upaya penanggulangan lebih mudah, terarah,

terencana dan lebih maksimal hasilnya.

2. Bagi pihak lainnya.

- adanya studi kelayakan ini, maka pemerintah daerah dapat menentukan

langkah-langkah kebijaksanaan penanggulangan dampak negatif dari arah

pengembangan sektor lain yang dapat dipadukan;

- merupakan masukan ke pemerintah daerah setempat dalam rangka

pengembangan wilayah;

- Secara bertahap, hasil studi kelayakan ini akan memberikan pengertian

kepada semua pihak tentang tujuan kegiatan dengan tetap memperhatikan

wilayah sekitarnya.

3
1.4. Pelaksana Studi

Penyusunan studi kelayakan ini dilaksanakan dengan melibatkan beberapa

tenaga teknis khusus yang berkaitan dengan studi kelayakan di sektor

pertambangan mineral dan batubara, peranan masing-masing tim memberikan

pendapat teknikal dan informasi tentang informasi yang berhubungan dengan

desain, recovery, kualitas/kadar, biaya produksi, laju penambangan dengan terus

menerus mengadakan penyelidikan di wilayah izin usaha pertambangan (WIUP)

untuk memperoleh data-data yang lebih akurat dan detil.

1.5. Jadwal Waktu Studi

Pelaksanaan kegiatan studi kelayakan dalam tahap eksplorasi terhadap

komoditas batuan jenis tanah urug di Desa Korololama Kecamatan Petasia Kab.

Morowali Utara berlangsung/diawali pada awal Bulan Februari 2020

1.6. Keadaan Umum


1.6.1. Administrasi dan Geografis
Kabupaten Morowali Utara adalah salah satu daerah otonomi baru di

Provinsi Sulawesi Tengah merupakan kabupaten pemekaran dari Kabupaten

Morowali yang terbentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2013

tentang Pembentukan Kabupaten Morowali Utara Di Provinsi Sulawesi Tengah,

Ibu Kotanya berkedudukan di Kolonodale, memiliki 10 kecamatan, 122 desa dan

3 (tiga) kelurahan.

Secara geografis Kabupaten Morowali Utara terletak antara 01O31’12” Lintang

Selatan dan 03O46’48” Lintang Selatan serta antara 121O02’24” Bujur Timur dan

123O15’36” Bujur Timur, memiliki luas wilayah daratan 10.018,12 Km2 dan

wilayah Lautan seluas 8.344,27 Km² sehingga total luas wilayah Kabupaten

4
Morowali Utara adalah 18.362,39 Km². Berdasarkan luas wilayah daratan tersebut

maka Kabupaten Morowali Utara merupakan 1 (satu) dari 13 Kabupaten/Kota di

Provinsi Sulawesi Tengah yang memiliki luas wilayah daratan terbesar yakni

sekitar 14,72 persen dari luas daratan Provinsi Sulawesi Tengah.

Berdasarkan data luas kecamatan dari 10 kecamatan di Kabupaten Morowali

Utara, Kecamatan terluas adalah Kecamatan Bungku Utara seluas 2.406,79 Km²

atau 24,02 persen dari luas Kabupaten Morowali Utara, sedangkan Kecamatan

terkecil adalah Kecamatan Petasia Barat seluas 480,30 Km² atau sebesar 4,79

persen dari luas Kabupaten Morowali Utara.

1.6.2. Kesampaian Daerah

Batas wilayah Kabupaten Morowali Utara di Sebelah Utara berbatasan

dengan Desa Buyuntaripa, Desa Korondoda, Desa Bugi Kecamatan Tojo dan

Desa Rompi Kecamatan Ulubongka Kabupaten Tojo Una-Una. Sebelah Timur

berbatasan dengan Desa Rata, Desa Gunung Kramat, Desa Matawa, Desa

Mangkapa Kecamatan Toili Barat Kabupaten Banggai dan Laut Banda; Sebelah

Selatan berbatasan dengan Desa Solonsa Kecamatan Wita Ponda Kabupaten

Morowali dan Desa Nuha, Desa Matano, dan Desa Sorowako Kecamatan Nuha

Kabupaten Luwu Timur Provinsi Sulawesi Selatan; dan Sebelah Barat berbatasan

dengan Desa Uelene, Desa Mayasari Kecamatan Pamona Selatan dan Desa

Pancasila, Desa Kamba, Desa Matialemba, Desa Kancu’u dan Desa Masewe

Kecamatan Pamona Timur Kabupaten Poso.

Sebagaimana dijelaskan di atas, Kabupaten Morowali Utara merupakan salah

satu dari 13 (tigabelas) Kabupaten/Kota di Provinsi Sulawesi Tengah dan

5
merupakan Kabupaten/Kota yang memiliki luas wilayah terbesar di Sulawesi

Tengah dengan luas wilayah kurang lebih 10.018,12 Km2 atau sekitar 14,72

persen dari luas daratan Provinsi Sulawesi Tengah dengan batas-batas wilayah

sebagai berikut :

- Sebelah Utara Berbatasan dengan Kabupaten Tojo Una Una

- Sebelah Selatan Berbatasan dengan Kabupaten Luwu Timur Provinsi

Sulawesi Selatan

- Sebelah Barat Berbatasan dengan Kabupaten Poso

- Sebelah Timur Berbatasan dengan Kabupaten Banggai dan Teluk Tolo

Lokasi

Gambar 1

Peta Administrasi Kecamatan Petasia

6
BAB II

GEOLOGI DAN KEADAAN ENDAPAN

2.1 Geologi Regional

2.1.1. Topografi/Batimetri

Secara morfologi, wilayah Kabupaten Morowali dapat dibagi menjadi 5 satuan

morfologi, yaitu dataran, bergelombang, perbukitan, pegunungan dan wilayah

karst.

Satuan Morfologi Dataran. Satuan morfologi ini secara dominan meliputi daerah

pesisir pantai Bungku Barat dari Emea sampai Wosu yang secara umum

merupakan areal hunian dan persawahan/perkebunan. Sebagian satuan morfologi

dataran juga terdapat di Kecamatan Mori Atas, yaitu di sekitar Tomata. Termasuk

pula dalam morfologi dataran ini adalah dua kawasan di kabupaten Morowali,

yaitu bagian selatan Baturube dan bagian timur Kolonodale. Di bagian timur

Kolonodale, yaitu wilayah lembah luas di sekitar D. Tiu, morfologi dataran

dengan fisik berupa rawa/genangan yang cukup luas. Sedangkan di selatan

Baturube, wilayah dataran diselingi rawa mecakup wilayah yang luas yang

sebagian merupakan kawasan hutan mangrove.

Satuan Morfologi Bergelombang. Satuan morfologi ini, dengan kenampakan

utama bergelombang menyebar luas di bagian timur Kabupaten Morowali,

memanjang relatif timur-barat dari Lembontonara sampai Ensa. Sebagian wilayah

Kecamatan Lembo, yaitu Lembo bagian selatan juga ditandai dengan morfologi

bergelombang ini.

7
Satuan Morfologi Perbukitan. Satuan morfologi ini, dengan ketinggian antara 160

– 600 m dpl, terdapat di bagian utara yaitu di Bungku Utara, bagian tengah di

sekitar Kolonodale dan Masara, di Bungku Barat tersebar relatif tenggara-

baratlaut dari Wosu sampai Bungku Tengah. Bentukan morfologi ini berkaitan

dengan variasi jenis batuan penyusun morfologi, dimana salah satu indikasi beda

litologi adalah berubahnya bentang alam.

Satuan Morfologi Pegunungan. Satuan morfologi pegunungan merupakan bagian

terbesar morfologi yang terdapat di Kabupaten Morowali. Ketinggian satuan ini

berkisar antara 600 – 2.563 m dpl, yaitu G. Kayoga. Wilayah-wilayah yang

termasuk dalam satuan ini meliputi pegunungan Wanaripalu, Pompangeo,

Tometindo, Morokompa dan pegunungan Verbeek. Pegunungan Wanaripalu yang

terletak di bagian barat, pegunungan Pompangeo di utara dan pegunungan

Tometindo di bagian tengah Morowali berarah memanjang relatif utara-selatan.

Sedangkan pegunungan Morokompa dan Verbeek yang terdapat di bagian tengah

dan tenggara berarah relatif tenggara-barat laut.

Satuan Morfologi Karst. Satuan morfologi karst, dimana faktor utama

pembentuknya adalah batuan karbonat umumnya menempati bagian tengah dan

tenggara Kabupaten Morowali, Di bagian tengah, morfologi memanjang dari

Wawopada sampai perbukitan karst di sekitar Teluk Tomori, sedangkan di bagian

tenggara dijumpai setempat-setempat di barat Wosu sampai Nombo.

Wilayah karst ini dicirikan oleh permukaan yang kasar dan terpisah-pisah,

berlereng tajam dan menunjukkan sifat-sifat batuan karbonat yang berongga.

8
2.1.2. Stratigrafi

Secara regional di wilayah Kabupaten Morowali terdapat dua mandala geologi,

yaitu Mandala Geologi Sulawesi Timur dan Mandala Geologi Banggai Sula.

Kedua mandala geologi ini bersama dengan Mandala Geologi Sulawesi Barat

besentuhan secara tektonik satu sama lain (Simanjuntak dkk, 1991).

Mandala Geologi Sulawesi Timur dicirikan oleh himpunan batuan metamorf,

ultrabasa, basa, dan batuan sedimen laut dalam. Mandala Geologi Banggai-Sula

dicirikan oleh batuan sedimen pinggiran benua klastik, sedimen yang berumur

Mesozoikum dan Tersier Awal.

lajur Ofiolit Sulawesi TimurBatuan Beku

MTosu BATUAN ULTRAMAFIK: harzburgit, lherzolit, wehrlit, websterit,

serpentinit dan dunit. Harzburgit, hijau sampai kehitaman; holokristalin, padu dan

pejal. Mineralnya halus sampai kasar, terdiri atas olivin (60%) dan piroksen

(40%). Di beberapa tempat menunjukkan struktur perdaunan. Hasil penghabluran

ulang pada mineral piroksen dan olivin mencirikan batas masing-masing kristal

bergerigi. Lherzolit, hijau kehitaman; hotokristalin, padu dan pejal. Mineral

penyusunnya ialah olivin (45%), piroksen (25%), dan sisanya epidot, yakut, klorit

dan bijih dengan mineral berukuran halus sampai kasar. Wehrlit, bersifat padu dan

pejal; kehitaman; bertekstur afanitik. Batuan ini tersusun oleh mineral olivin,

serpentin, piroksen dan iddingsit. Serpentin dan iddingsit berupa mineral hasil

ubahan olivin. Websterit, hijau kehitaman; holokristalin, padu dan pejal. Batuan

ini terutama tersusun oleh mineral olivin dan piroksenkilno berukuran halus

sampai sedang. Juga ditemukan mineral serpentin, klorit, serisit dan mineral kedap

9
cahaya. Batuan ini telah mengalami penggerusan, hingga di beberapa tempat

terdapat pemilonitan dalam ukuran sangat halus yang memperlihalkan struktur

kataklas. Serpentinit, kelabu tua sampai kehitaman; padu dan pejal. Batuannya

bentekstur afanitik dengan susunan mineral antigorit, lempung dan magnetit.

Umumnya memperlihatkan struktur kekar dan cermin sesar yang berukuran

megaskopis. Dunit, kehitaman; padu dan pejal, berteksur afanitik. Mineral

penyusunnya ialah olivin, piroksen. plagioklas, sedikit serpentin dan magnetit;

berbutir halus sampai sedang. Mineral utama Olivin berjumlah sekitar 90%:

Tampak adanya penyimpangan dan pelengkugan kembaran yang dijumpai pada

piroksen. mencirikan adanya gejala deformasi yang dialami oleh batuan ini. Di

beberapa tempat dunit terserpentinkan kuat yang ditunjukkan dari struktur sisa

seperti jaring dan barik-barik mineral olivin dan piroksen; serpentin dan talkum

sebagai mineral pengganti.

MTosm BATUAN MAFIK : gabro, diabas. Gabro, sebagai retas di dalam batuan

ultramafik; kelabu berbintik hitam; bersifat padu dan pejat. Batuan ini bertekstur

faneritik dengan susunan mineral plagioklas, olivin, antigorit, serta sedikit

magnetit dan serisit. Tebal retas gabro sampai 2 m. Diabas, kelabu sampai hitam;

pejal dan bertekstur afanitik atau membutir; hipidiomorf dengan butiran halus

sampai sedang. Mineral penyusunnya ortoklas atau piroksen, klorit, lempung,

oksida besi, dan sedikit kuarsa. Plagioklas dan ortoklas urnumnya terubah menjadi

lempung kelabu. Piroksen sebagian terubah menjadi kiorit dan oksida besi. Klorit

berwarna hijau muda; umumnya bercampur dengan oksida besi, sehingga

warnanya menjadi kekuningan serta sering terdapat mengisi rongga di antara

10
mineral. Batuan ini terdapat di dalam Komplek Ultramafik sebagal bagian

daripada ofiolit. Batuan Ultramafik dan Mafik ini diperkirakan merupakan batuan

tertua di Lembar Malili dan diduga berumur Kapur. Sebarannya meluas di sekitar

Danau Matano dan Danau Towuti di timur dan tenggara Lembar peta, meliputi

pegunungan Verbeek, Bulu Salura, Pegunungan Tometindo, Bulu Bukia, Bulu

Tambuhuna, Bulu Tampara Masapi dan Butu Lingke. Satuan ini secara tektonik

bersentuhan dengan batuan Mesozoikum dan Paleogen, dan secara tak selaras

tertindih batuan sedimen Neogen dan Kuarter.

Mendala Geologi Sulawesi Timur

Batuan Sedimen

Kml FORMASI MATANO: batugamping hablur dan kalsilutit, napal, serpih,

dengan sisipan rijang dan batusabak. Formasi Matano bagian bawah ditempati

oleh batugamping kalsilutit berlapis dengan lensa rijang, sedang bagian atas

merupakan perselingan antara batugamping pejal dan terhablur ulang, napal dan

serpih dengan lensa batusabak dan rijang. Batugamping, putih kotor sampai

kelabu; berupa endapan kalsilutit yang telah menghablur ulang dan berbutir halus

(lutit); perlapisán sangat baik dengan ketebalan lapisan antara 10 - 15 cm; di

beberapa tempat dolomitan; di tempat lain mengandung lensa rijang setempat

perdaunan. Napal, kelabu sampai kecoklatan; padat dan pejal; terlipat kuat;

berlapis baik dengan tebal lapisan sampai 15 cm. Di beberapa tempat terdapat

lensa rijang dan sisipan batusabak. Serpih, kelabu; pejal dan padat berlapis baik

dengan ketebaan lapisan sampai 5 cm; terkadang gampingan atau napalan. Rijang.

kelabu sampai kebiruan dan coklat kemerahan; pejal dan padat. berupa lensa atau

11
sisipan dalam batugamping dan napal; ketebatan sampai 10 cm. Batusabak, coklat

kemerahan; padat dan setempat gampingan; berupa sisipan dalam serpih dan

napal, ketebalan sampai 10 cm. Berdasarkan kandungan fosil batugamping, yaitu

Globotruncana sp dan Heterohelix sp, serta Radiolaria dalam rijang (Budiman,

1980), Formasi Matano diduga berumur Kapur Atas. Satuan ini diendapkan dalam

lingkungan laut dalam. Sebaran formasi antara daerah Ulu Uwoi dan Balu

Wasopute, memanjang pada arah baratdaya-timurlaut dan S. Bantai Hulu sampai

Pegunungan Tometindo. Ketebalan seluruh lapisan mencapai 550 m. Hubungan

dengan Komplek Ultramafik berupa sesar naik; biasanya berupa suatu lajur

termilonitkan atau terserpentinkan yang bisa mencapai puluhan meter tebalnya.

Satuan ini menindih secara selaras Formasi Lamusa, serta tertindih secara tidak

selaras oleh Formasi Tomata dan Formasi Larona. Koolhoven (1930) menamakan

satuan ini “Lapisan Matano Atas”.

12
Gambar 2

Korelasi Peta Geologi Lembar Malili

2.2. Geologi Lokal

2.2.1. Topografi/Batimetri

Daerah eksplorasi merupakan rangkaian daerah perbukitan bergelombang

sedang dan perbukitan, tekstur topografi sedang dan relief topografi sedang,

sebagian besar wilayahnya merupakan pepohonan yang rapat.

13
Gambar 3

Kondisi Topografi

2.2.2. Litologi

Berdasarkan catatan yang diambil dari hasil kegiatan penyelidikan oleh

Direktorat Inventorisasi Sumber Daya Mineral, keterdapatan lokasi daerah

penyelidikan tersusun atas Formasi Matano (Kml) dengan stratigrafi dilokasi

penyelidikan antara lain batugamping r, napal yang bersisipan dengan batu rijang

14
Gambar 4

Peta Geologi

15
BAB III

ESTIMASI SUMBER DAYA DAN CADANGAN

3.1. Estimasi Sumber Daya

3.1.1. Metoda

Metoda yang digunakan dalam pemetaan geologi adalah metoda

langsung yang dimana melakukan penyelidikan dan pengamatan dengan kasat

mata batuan yang berada di sekitar lokasi WIUP dengan skala 1: 4.000

3.1.2. Parameter Estimasi

Sumberdaya dapat digambarkan dalam isi (volume) atau berat (tonase),

oleh karena itu sebelum menghitung sumberdaya harus terlebih dahulu

mengetahui parameter estimasi sumberdaya yaitu :

 Panjang

 Lebar

 Tebal

3.1.3. Jumlah dan Klasifikasi Sumberdaya

Perhitungan sumber daya dilakukan dengan menggunakan parameter

sumber daya yang berada pada level rata-rata endapan batuan di elevasi 100

meter.

Untuk menghitung volume sumber daya tereka dapat dilihat dari level rata rata

ketebalan endapan dilokasi eksplorasi dengan menggunakan rumus seperti

berikut ini:

Data Lapangan: Luas potensi = 6.92 hektar atau 69.200 m², ketebalan rata rata

batuan 100 meter sehingga sumber daya tereka yaitu:

16
V=Lxt

= 69.200 x 100 meter

= 6.920.000 m³

Untuk mendapatkan volume tonase tinggal dikalikan dengan density (berat

jenis) batuan sebesar 1,9 sehingga volume tonesenya sebesar 13.148.000 ton

Adapun volume sumberdaya tertunjuk didapat dengan melakukan pengukuran

luas yang berpotensi untuk ditambang seluas 6.92 ha atau 69.200 m², dan

ketebalan endapan batuan yang dapat di gali 50 meter maka volume sumber

daya terunjuk yaitu:

V=Lxt

= 69.200 x 75 meter

= 5.190.000 m³

Untuk mendapatkan volume tonase tinggal dikalikan dengan density (berat

jenis) batuan sebesar 1,9 sehingga volume tonasenya sebesar 9.861.000 ton. Di

Tabel I

Klasifikasi Sumberdaya

Luas
Sumber Daya
Nama Blok/ (Ha)
No.
Prospek
Tereka Tertunjuk Terukur

Volume Tonase Volume Tonase Volume Tonase


(m3) (ton) (m3) (ton) (m3) (ton)
1 I 6.920.000 13.148.000 5.190.000 9.861.000 - - 6.92

JUMLAH 6.920.000 13.148.000 5.190.000 9.861.000 - - 6.92

17
3.2. Estimasi Cadangan

3.2.1. Metoda

Metoda yang digunakan dalam pemetaan geologi adalah metoda

langsung yang dimana melakukan penyelidikan dan pengamatan dengan kasat

mata batuan yang berada di sekitar lokasi WIUP dengan skala 1: 4.000.

3.2.2. Parameter Estimasi

Sumberdaya dapat digambarkan dalam isi (volume) atau berat (tonase), oleh

karena itu sebelum menghitung sumberdaya harus terlebih dahulu mengetahui

parameter estimasi sumberdaya yaitu :

 Panjang

 Lebar

 Tebal

3.2.3. Jumlah dan Klasifikasi Cadangan

Perhitungan cadangan dilokasi wilayah izin usaha pertambangan

(WIUP) dilakukan dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

V= L x t

Dimana :

V = Volume Sumberdaya (m3)

L = luas penyebaran endapan (m2)

t = tebal rata-rata penyebaran endapan/komoditas(m)

18
 Untuk menghitung volume cadangan terkira dapat dilihat dari level rata

rata ketebalan endapan dilokasi eksplorasi dengan menggunakan rumus

seperti berikut ini:

Data Lapangan: Luas potensi = 6.92 hektar atau 69.200 m², ketebalan rata

rata sebesar 50 meter sehingga cadangan terkira yaitu:

V=Lxt

= 69.200 x 75 meter

= 5.190.000 m³

Untuk mendapatkan volume tonase tinggal dikalikan dengan density (berat

jenis) sebesar 1,9 sehingga volume tonesenya sebesar 9.861.000Ton

Jadi total cadangan yang terdapat di lokasi IUP sebesar 5.190.000 m³ yang

di estimasi 55 % dari total cadangan adalah batugunung sebesar 2.854.500

m3 dan 45 % total cadangan adalah tanah urug sebesar 2.335.500 m3

19
BAB IV

GEOTEKNIK, HIDROLOGI DAN HIDROGEOLOGI

4.1. Geoteknik

Untuk menghindari kelongsoran dalam kegiatan penambangan maka

perlu direncanakan bench untuk mengetahui tingkat kestabilan lereng terkait

keselamatan kerja. Adapun bench yang direncanakan adalah tinggi bench = 4

meter , berm (penyangga bench) = 2 meter dan slope = 45 o. adapun bentuk

bench yang direncanakan sebagai berikut :

Gambar 5

Perencanaan Bench

4.2. Hidrologi

Perencanaan hidrologi tambang adalah perencanaan sistem penyaliran

tambang yang dimana air yang masuk ke lokasi tambang akan ditampung di

kolam pengendap (Settling pond) yang berfungsi sebagai tempat nemampung

20
air yang masuk ke tambang dan mengendapkan partikel-partikel padat agar air

yang masuk tersebut tidak mengganggu aktivitas penambangan.

Settling pond berfungsi sebagai tempat penampungan air sekaligus untuk

mengendapkan partikel – partikel padatan yang ikut bersama air dari lokasi

penambangan. Ada 3 Settling pond berukuran sama yang di rencanakan yaitu 2

settling pond untuk saluran terbuka dan 1 settling pond untuk bukaan tambang.

Ada 3 buah settling pond yang direncanakan pada lokasi CV. Soil Excavation .

Masing – masing Settling pond memiliki 3 buah kompartemen yang masing-

masing kompartemen memiliki panjang 6 m, lebar 15 m dan kedalaman 3 m

Maka volume settling pond bisa dihitung sebagai berikut:

Volume settling pond = 3 x (p x l x t)

= 3 x (6 x 15 x 3)

= 810 m³

Gambar 6

Desain Settlind Pond

21
BAB V

RENCANA PENAMBANGAN

5.1. Sistem/Metoda dan Tata cara Penambangan

Sistem atau metode yang digunakan dalam kegiatan penambangan

adalah menggunakan sistem metode tambang terbuka (quarry).

a. Persiapan

Kegiatan konstruksi dalam tahapan usaha pertambangan meliputi

pembangunan sarana dan prasarana tambang antara lain jalan, perkantoran,

tempat penumpukan (stockpile), mobilisasi peralatan, sarana air, workshop,

listrik (genset), serta kolam pengendap

Dalam tahapan persiapan ini panjang jalan tambang, fasilitas kantor

tambang, letak, luas tempat penampungan , jumlah dan jenis peralatan tambang

yang dibutuhkan, lokasi bengkel, gudang serta genset sehingga tidak saling

menghalangi kegiatan operasinal masing-masing bagian (departemen),

kebutuhan akan fasilitas tersebut tergantung kondisi kemajuan kegiatan dan

skala prioritas yang dibutuhkan. Kegiatan konstruksi dalam tahapan usaha

pertambangan meliputi pembangunan sarana dan prasarana tambang antara lain

jalan, perkantoran, tempat penumpukan (stockpile), mobilisasi peralatan,

sarana air, workshop, listrik (genset), serta kolam pengendap

Dalam tahapan persiapan ini panjang jalan tambang, fasilitas kantor

tambang, letak, luas tempat penampungan , jumlah dan jenis peralatan tambang

yang dibutuhkan, lokasi bengkel, gudang serta genset sehingga tidak saling

menghalangi kegiatan operasinal masing-masing bagian (departemen),

22
kebutuhan akan fasilitas tersebut tergantung kondisi kemajuan kegiatan dan

skala prioritas yang dibutuhkan.

b. Pembersihan Lokasi (Land Clearing)

Dalam kegiatan ini tidak dilakukan land clearing dikarenakan akses jalan

sudah ada .

c. Pembongkaran (loosening)

Pekerjaan ini dimaksudkan untuk membongkar batu kali sehingga dapat

dimanfaatkan sesuai dengan kebutuhan yang diinginkan. Untuk melaksanakan

pekerjaan ini dilakukan dengan menggunakan alat mekanis excavator sebagai

alat gali dan sekaligus sebagai alat muat. Kegiatan pembongkaran atau

penambangan harus dilakukan secara hati-hati terutama dalam hal batas

penambangan karena untuk menghindari kelongsoran dalam kegiatan

penambangan.

d. Pengangkutan dan Pemuatan

Pekerjaan ini dilakukan dengan menggunakan alat mekanis excavator

sebagai alat gali/muat untuk memuat hasil kegiatan pembongkaran ke dalam

alat angkut yaitu dump truck; batu atau tanah urug diangkut ke lokasi tempat

penampungan atau langsung ke konsumen menggunakan dump truck, yang

perlu diperhatikan dalam kegiatan ini adalah menyesuaikan kapasitas alat

dengan kemampuan jalan yang akan dilewati, menutup bak dump truck agar

supaya tidak tercecer/jatuh muatannya di jalan yang dilalui, kalau ini terjadi

maka akan membahayakan keselamatan pengguna jalan. Setelah material

dikumpul smua di stockpile, maka material batu kemudian akan diangkut ke

lokasi stone crusher untuk mendapatkan material hasil pengolahan crusher

23
berupa split (batu pecah) berbagai ukuran, batu dan abu batu. Sedangkan

untuk material tanah urugkan akan dijual ke konsumen sesuai permintaan

5.2. Rencana Produksi

Jadi total cadangan yang terdapat di lokasi IUP sebesar 5.190.000 m³

yang di estimasi 55 % dari total cadangan adalah batugunung sebesar

2.854.500 m3 dan 45 % total cadangan adalah tanah urug sebesar 2.335.500

m3dan berdasarkan target produksi batu 200.000 m3/ bulan atau 2.400.000

m3./tahun maka Umur tambang tersebut adalah 1 Tahun 2 Bulan

5.2.1. Jadwal Rencana Produksi

Untuk mencapai target produksi tahunan dan akhir tahun penambangan,

maka jadwal produksi batu berdasarkan target produksi 6.666 m3 /hari atau

200.000 m3/bulan atau 2.400.000 m3 /tahun

Tabel II

Jadwal Produksi Batugunung

No Produksi Jumlah Produksi


(Tahun) (m3)
1 2021 2.400.000
2 2022 400.000

5.2.2. Rencana Pengangkutan Material

Pekerjaan ini dilakukan dengan menggunakan alat muat mekanis untuk

memuat hasil kegiatan pembongkaran ke dalam alat angkut yaitu dump truck;

diangkut ke lokasi tempat penampungan atau langsung ke konsumen

menggunakan Dump Truck dengan kapasitas 14-18 m3, yang perlu

diperhatikan dalam kegiatan ini adalah sinkronisasi jenis alat muat dan alat

24
angkut sehingga salah satunya tidak ada yang menganggur ataupun terlampau

sibuk.

5.3. Peralatan Penambangan

Peralatan yang akan digunakan dalam operasi penambangan adalah terdiri dari

alat-alat mekanis yang ditunjang beberapa peralatan lainnya dengan rincian

sebagai berikut :

Tabel III

Rencana Peralatan Tambang

No Nama Alat Merk Jumlah Unit


1 Excavator PC-320 8 Unit
2 Dump Truck HDT 10 Roda Indeks 24 16 Unit

25
BAB VI

RENCANA PENGOLAHAN

6.1. Tata Cara Pengolahan

Secara garis besar pengolahan batuan terbagi dalam tiga tahap yaitu :

a. Tahap pra-olahan

Tahap Pra-olahan merupakan tahap persiapan bahan baku (raw material)

yang berasal dari WIUP,

b. Proses Pengolahan

Adapun cara kerja pengolahan stone crusher sehingga menghasilkan

produk yang diinginkan sebagai berikut:

Batu kali yang diangkut menggunakan Excavator atau Dump Truck

berukuran besar akan masuk ke pemecah batu (Crusher) pertama melalui

vibrating feeder, kemudian dikirimkan ke mesin crusher pemecah impact. Hasil

batu yang dipecah kemudian akan dikirim ke mesin getar berputar untuk

kemudian menjadi batu kecil sesuai ukuran dan dikirimkan ke tumpukan (pile)

berbeda-beda. Apabila ada batu yang ukuran masih belum sesuai akan

dikembalikan lagi ke pemecah Impact untuk diproses kembali

26
Gambar 7

Ilustrasi Pengolahan Crusher

27
Gambar 8

Alat Crusher yang digunakan

6.2. Peralatan Pengolahan

Adapun peralatan yang digunakan dalam kegiatan pengolahan batu kali

sebagai berikut :

Tabel IV

Rencana Peralatan Pengolahan

No Nama peralatan pengolahan Kapasitas Alat Jumlah


3 Crusher 200 m3/jam 1
4 Whell Loader 25 Ton 3

6.3. Jenis dan Jumlah Produk Pengolahan

Kemampuan produksi dari rencana unit stone crusher dengan lebar

bukaan 35 cm material yang dapat masuk dengan target produksi sebesar 6.666

m3/hari,crusher mampu memproduksi 666 m3/hari dengan total alat bekerja

28
selama 10 jam/hari. Ukuran material yang dihasilkan adalah 0,5 sampai 1 cm

(Abu batu), 1 sampai 2 cm (Batu pecah), 2 sampai 3 cm (Split).

6.4. Rencana Pengangkutan Produk Pengolahan

Material batu kali hasil pengolahan akan diangkut di sekitar wilayah

Kab. Morowali dan Morowali Utara dan pabrik sekitarnya guna untuk

memenuhi kebutuhan material proyek pembangunan di sekitar wilayah

tersebut.

29
BAB VII

LINGKUNGAN DAN KESELAMATAN PERTAMBANGAN

7.1. Perlindungan Lingkungan

7.1.1. Dampak Kegiatan

7.1.1.1. Tahap Pra- Kontruksi

a. Penentuan Batas Lokasi

 Pematokan batas-batas lokasi

1. Sumber Dampak

Dampak perubahan sikap dan persepsi masyarakat bersumber dari

kegiatan penentuan patok batas-batas lokasi oleh pihak pemrakarsa

2. Jenis Dampak

Munculnya sikap dan persepsi negatif jika terjadi pelanggaran wilayah

dengan lokasi di sebelahnya.

3. Besaran Dampak

Jumlah penduduk yang berbatasan langsung dengan lokasi kegiatan

yang mengalami perubahan sikap dan persepsi negatif akibat

pematokan batas-batas lokasi..

 Bentuk Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup

1. Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup

Kepala Desa Korololama sebagai pemerintah setempat memfasilitasi

kedua belah pihak yaitu Pemrakarsa untuk proses penentuan patok

batas-batas lokasi.

30
2. Lokasi Pengelolaan

Kantor Desa/ lokasi rencana kegiatan

3. Periode Pengelolaan

Selama kegiatan penentuan patok batas lokasi rencana kegiatan (pra-

konstruksi)

 Bentuk Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup

1. Bentuk Upaya Pemantauan

- Melakukan diskusi dengan masyarakat pemilik lahan dan masyarakat

setempat.

- Meninjau daftar keluhan untuk mengidentifikasi masalah-masalah

yang belum di selesaikan.

2. Lokasi Pemantauan

Kantor Desa Korololama/lokasi rencana kegiatan

3. Periode Pemantauan

Selama Tahap konstruksi.

 Institusi Pengelolaan dan pemantauan Lingkungan Hidup

1. Pelaksana Yaitu Pihak CV. Soil Excavation

2. Pengawas yaitu pihak pemerintah setempat yaitu Kepala Desa atau

camat.

3. Penerima laporan Yaitu Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Morowali

Utara

31
7.1.1.2. Tahap Kontruksi

a. Mobilisasi Tenaga Kerja Kontruksi

 Perubahan Sikap dan Persepsi Masyarakat

1. Sumber Dampak

Adanya kegiatan Mobilisasi Tenaga Kerja Konstruksi

2. Jenis Dampak

Timbulnya Persepsi positif dangan adanya penerimaan tenaga kerja

konstruksi

3. Besaran Dampak

Besaran Dampak yaitu jumlah masyarakat yang diterima bekerja .

 Bentuk Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup

1. Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup

Dalam tahap penerimaan tenaga kerja konstruksi perlu adanya

informasi dari pihak pemrakarsa tentang spesifikasi tenaga kerja yang

dibutuhkan dengan melibatkan pemerintah dan pemangku kepentingan.

Dalam tahap penerimaan tenaga kerja konstruksi perlu adanya

informasi dari pihak pemrakarsa tentang spesifikasi tenaga kerja yang

dibutuhkan dengan melibatkan pemerintah dan pemangku

kepentingan..

2. Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup

Kantor Desa Korololama Kec. Petasia

3. Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup

Pada Waktu Penerimaan Tenaga Kerja (pekerja tambang) tahap

kontruksi

32
 Bentuk Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup

1. Bentuk Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup

Melakukan diskusi dengan masyarakat.

2. Lokasi Pemantauan

Sekitar WIUP di Desa Korololama Kec. Petasia Kab. Morowali Utara

3. Periode Pemantauan

Pada kegiatan Penerimaan Tenaga Kerja (pekerja tambang) tahap

kontruksi.

 Institusi Pengelolaan dan pemantauan Lingkungan Hidup

1. Pelaksana yaitu Pihak CV. Soil Excavation

2. Pengawas yaitu pihak pemerintah setempat yaitu Kepala Desa

Korololama dan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Morowali Utara

3. Penerima laporan yaitu Dinas Lingkungan Hidup Kab. Morowali Utara

7.1.1.3. Kegiatan Penambangan

 Timbulnya Limbah B3

1. Sumber Dampak

Adanya Kegiatan Pengisian dan Penggantian bahan bakar dan minyak

pelumas dari peralatan berat yang digunakan dalam menunjang aktifitas

penambangan

2. Jenis Dampak

Timbulnya Limbah B3

3. Besaran Dampak

Volume oli bekas yang dihasilkan per satuan waktu

33
 Bentuk Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup

1. Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup

- Menyimpan Tempat Penyimpanan Sementara (TPS) Limbah B3

dalam lokasi.

- Menyimpan oli bekas pada drum atau jerigen yang kedap air.

- Berkoordinasi dengan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Morowali

Utara dalam melakukan pengelolaan limbah B3.

2. Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup

Lokasi WIUP

3. Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup

Waktu pengelolaan dilaksanakan dalam jangka waktu kegiatan

penambangan

 Bentuk Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup

1. Bentuk Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup

Melakukan pencatatan (inventarisasi) dan identifikasi jenis dan volume

limbah B3.

2. Lokasi Pemantauan

Di sekitar mesin excavator

3. Periode Pemantauan

Waktu digunakan melakukan pemantauan yaitu dua dalam jangka

waktu satu tahun.

34
 Institusi Pengelola dan Pemantauan Lingkungan Hidup

1. Pelaksana Yaitu Pemegang IUP CV. Soil Excavation

2. Pengawas yaitu pihak Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Morowali

Utara, Dinas ESDM Sulawesi Tengah

3. Penerima laporan Yaitu Pihak DLH Kabupaten Morowali Utara dan

Dinas ESDM Provinsi Sulawesi Tengah.

7.2. Keselamatan Pertambangan

Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) pertambangan berada dibawah

pengawasan kepala teknik tambang (KTT). Dalam upaya mencapai kondisi

Zero Accident, maka perlu disusun program kegiatan yang pada dasarnya

terdiri dari tiga bagian :

- Komitmen dari pimpinan

- Kegiatan operasional yang aman

- Evaluasi program

Pedoman untuk melaksanakan keselamatan dan kesehatan kerja di

Indonesia sudah ada ketentuan yaitu Sistem Manajemen Keselamatan dan

Kesehatan Kerja, ketentuan tersebut telah dijabarkan lebih lanjut dalam sistem

manejemen keselamatan pertambangan (SMKP) selain pedoman tersebut

beberapa perusahaan swasta asing yang bergerak di industri pertambangan

langsung mengadopsi sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja dari

negara asalnya atau dari negara lain seperti national occupational safety agency

(NOSA) dari Afrika Selatan, international loss control institute (ILCI) dari

35
Amerika serikat. Disamping ketentuan yang sudah ada di Indonesia juga

referensi dari perusahaan yang sudah berhasil dapat diuraikan secara singkat

sebagai berikut :

Sistem manajemen K3 adalah bagian sistem manajemen yang meliputi

organisasi, perencanaan, tanggung jawab pelaksanaan, prosedur kerja dan

sumberdaya yang dibutuhkan bagi pengembangan, penerapan, pencapaian,

pengkajian, pemeliharaan, kebijakan dalam rangka pengendalian risiko yang

berkaitan dengan kegiatan kerja agar terciptanya lingkungan kerja yang aman

dan produktif. Tujuan dan sasaran sistem manajemen K3 adalah menciptakan

suatu sistem keselamatan dan kesehatan kerja di tempat kerja dengan

melibatkan unsur manajemen, tenaga kerja, kondisi dan lingkungan kerja yang

terintegrasi dalam rangka mencegah dan mengurangi kecelakaan dan penyakit

akibat kerja serta terciptanya tempat kerja yang nyaman, efisien.

Sistem manajemen K3 di industri pertambangan mineral dan batubara

tercermin secara tidak langsung dalam dalam Kepmen Pertambangan dan

Energi No. 555.K/26/M.PE/1995. Sesuai peraturan pemerintah nomor 50 tahun

2012 tentang sistem menejemen keselamatan dan kesehatan kerja (SMK3)

yang kemudian dikembang menjadi sistem menejemen keselamatan

pertambangan (SMKP) berdasarkan peraturan Menteri Energi dan Sumber

Daya Mineral Republik Indonesia nomor 38 Tahun 2014.

Pemegang izin usaha pertambangan wajib melaksanakan ketentuan

keselamatan dan kesehatan kerja pada usaha pertambangannya. Adapun

elemen-elemen yang terkandung dalam manajemen keselamatan pertambangan

(SMKP) mineral dan batubara adalah :

36
1. Kebijakan

Komitmen manajemen adalah faktor yang sangat penting untuk dapat

terlaksananya K3 di perusahaan (pemegang IUP) dengan wujud adanya

ketentuan tertulis mengenai kebijakan (policy) perusahaan. Penanggung jawab

pelaksanaan K3 dalam industri pertambangan adalah seorang dari pimpinan

tertinggi atau Chief Executive Officer (CEO) di lapangan yang bidang

tanggung jawabnya adalah bersifat teknis operasional atau produksi. Orang

tersebut sebagai Kepala Teknik Tambang dimana penunjukannya harus

mendapat pengesahan dari Kepala Inspektur Tambang (KAIT).

2. Perencanaan

Manajemen perusahaan harus mengetahui posisi, kondisi dan tingkat

pelaksanaan keselamatan pertambangan di perusahaan terhadap penerapan

peraturan perundang-undangan keselamatan pertambangan, termasuk

didalamnya keselamatan dan kesehatan kerja.

3. Organisasi dan Personil

Perusahaan pemegang izin usaha pertambangan harus memiliki struktur

organisasi yang menggambarkan posisi kepala teknik tambang (KTT),

disamping juga harus memiliki struktur organisasi pengelolaan Keselamatan

pertambangan yang terintegrasi dalam struktur organisasi perusahaan.

4. Implementasi

Perusahaan akan menyusun, menetapkan, menerapkan mendokumentasikan

dan mengevaluasi prosedur operasi kerja. Dalam penyusunan prosedur kerja

perusahaan harus memperhatikan syarat-syarat keselamatan pertambangan dan

37
prosedur tersebut ditinjau secara berkala dan apabila terjadi kecelakaan,

perubahan peralatan, perubahan proses dan/atau perubahan bahan/material.

5. Evaluasi dan Tindak Lanjut

Keandalan kegiatan pertambangan tentu banyak bergantung kepada

pekerjanya.Menjaga keandalan kegiatan pertambangan berarti menjaga

produksi (safe production) yang berarti juga memelihara aspek K3 dan

lingkungan serta peraturan.

Evaluasi dan tindak lanjut antara lain adalah :

- Inspeksi K3

- Penyelidikan kecelakaan

- Penyelidikan kejadian berbahaya

- Penyelidikan penyakit akibat kerja

- Pemantauan dan pengukuran kinerja

KTT harus senantiasa meperbaiki dan meningkatkan program K3. Apabila

menurut penilaian pejabat Inspektur Tambang, tingkat kecelakaan cukup

memperhatinkan pada suatu kegiatan tambang yang berkaitan dengan

lemahnya program K3.

6. Dokumentasi

Dokumentasi antara lain adalah

- Prosedur dokumentasi yang ditetapkan

- Pengendalian dokumen dan rekaman

- Dokumen kebijakan, perencanaan, organisasi dan personil, dst

- Rekaman daftar peraturan perundang-undangan.

38
7. Tinjauan Manajemen

Manajemen membuat jadwal pelaksanaan tinjauan manajemen,

pelaksanaanya dilakukan setiap tahun, manajemen puncak mengevaluasi

materi yang disampaikan untuk penyusunan tindak lanjut dan rencana

perbaikan berkesinambungan.

Gambar 9

Sistem Manajemen Keselamatan Pertambangan (SMKP)

39
Adapun program yang akan direncanakan untuk keselamatan pertambangan

berdasarkan Sistem Manajemen Keselamatan Pertambangan (SMKP) tersebut

yaitu :

Tabel V

Rencana Program Keselamatan Pertambangan

No Program Keselamatan Pertambangan


1 Alat Pelindung Diri (APD) Jumlah
a. Helm Safety 20 Unit
b. Masker 20 Unit
c. Rompi Safety 20 Unit
d. Sepatu Safety 20 Unit
2 Pelatihan K3 tambang (Khusus KTT dan Pengawas) 2 orang

40
BAB VIII

PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

8.1. Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat

Program pengembangan masyarakat dilakukan salah satunya adalah

dalam rangka mempersiapkan life after mining (kehidupan pascatambang).

Selain itu bagi perusahaan/pengusaha tambang pengembangan masyarakat

merupakan upaya investasi yang memiliki nilai keuntungan jangka panjang.

Kegiatan usaha pertambangan akan terus berkelanjutan bila dalam

implementasinya memperhatikan keberadaan, berkelanjutan lingkungan dan

tanggung jawab sosial terhadap masyarakat, tentunya dengan didukung alokasi

dana yang proporsional.

Tabel VI
Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat
PPM/Comdev

Bantuan Pendidikan (Alat tulis menulis,Buku sekolah

Bantuan Sarana Ibadah

Kesehatan

41
8.2. Biaya Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat

Adapun Biaya Pengembangan dan Pemberdayaan masyarakat

berdasarkan program nya sebagai berikut :

Tabel VII

Biaya Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat

PPM/Comdev Biaya (Rp)

Bantuan Pendidikan (Alat tulis menulis,Buku

sekolah 5.000.000

Bantuan Sarana Ibadah 3.000.000

Kesehatan 4.000.000

Program Pengembangan dan Pemberdayaan masyarakat akan dimulai

pada triwulan IV tahun 2021, bantuan tersebut akan disalurkan ke masyarakat

sekitar , tempat ibadah dan puskesmas/poskedes setempat

42
BAB IX

ORGANISASI DAN TENAGA KERJA

9.1. Bagan Organisasi

Struktur organisasi adalah merupakan suatu bagian dari sistem

manejemen yang sangat penting, terutama dalam pengelolaan suatu

perusahaan, khususnya usaha pertambangan mineral dan batubara salah

satunya usaha pertambangan terhadap komoditas tambang .

Struktur organisasi suatu perusahaan bertujuan untuk mengatur setiap

kegiatan dan orang yang terlibat didalamnya, sehingga pelaksanaan pekerjaan

yang dibebankan kepada masing bagian/pekerja dapat dipertanggungjawabkan.

Dengan adanya kegiatan usaha pertambangan, maka akan memerlukan banyak

pekerja tambang termasuk usaha jasa pertambangan yang terlibat dalam

kegiatan tersebut. Pekerja tambang umumnya dapat dipenuhi oleh masyarakat

sekitar wilayah izin usaha pertambangan, sedangkan pekerja tambang dengan

kualifikasi khusus bila tidak terdapat di sekitar lokasi maka akan diusahakan

dari daerah lain baik dalam wilayah Kabupaten Morowali Utara maupun di luar

wilayah Kabupaten Morowali Utara

Direktur Utama

Kepala Teknik
Tambang

Staf/Administrasi

Gambar 10

Struktur Organisasi Perusahaan

43
9.2. Tabel Tenaga Kerja

Jumlah pekerja tambang dan gaji per tahun yang diproyeksikan pada

rencana operasi produksi (konstruksi, penambangan, pengolahan

peengangkutan dan penjualan) dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel VIII

Tenaga Kerja Yang Direncanakan

No Status Jumlah

1 Manager Proyek/KTT 1
2 Operator Crusher 1
3 Operator Whell Loader 3
4 Pengawas 5
5 Administrasi 3
6 Mechanic 5
7 Security 2
8 Flagman 2
Total Karyawan Tetap 22

9.3. Program Pendidikan dan Pelatihan Tenaga Kerja

Program Pendidikan dan Pelatihan Tenaga kerja difokuskan kepada

kepala teknik tambang yaitu program pelatihan pengawan operasional

pertambangan yang merupakan pelatihan yang wajib diikuti oleh kepala teknik

tambang

44
BAB X

PEMASARAN, INVESTASI DAN ANALISIS KELAYAKAN

10.1. Pemasaran

Sehubungan dengan kegiatan usaha pertambangan ini maka diperlukan

penerapan penambangan yang baik dan benar (good mining practice) sehingga

diharapkan dapat meminimalisasi dampak lingkungan yang bersifat negatif dan

memaksimalisasi dampak lingkungan yang bersifat positif, sehingga

sumberdaya alam pertambangan khususnya mineral dan batubara dapat

dimanfaatkan secara optimal. Seperti diketahui bahwa meningkatnya

kebutuhan akan komoditas tambang, menuntut pula peningkatan kegiatan

usaha pertambangan untuk memenuhi kebutuhan akan bahan baku industri

konstruksi.

Kebijakan pemerintah Kabupaten Morowali Utara untuk

mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya alam pertambangannya yang dapat

memacu pertumbuhan ekonomi, adalah melakukan inventarisasi potensi

komoditas tambang, hasil inventarisasi menunjukkan bahwa di daerah

Kabupaten Morowali Utara memiliki potensi tersebut seperti .

10.2. Parameter Analisis Keekonomian

Parameter yang digunakan dalam analisis keekonomian adalah

parameter Net Present Value (NPV), Internal Rate Of Return (IRR), Break

Even Point (BEP) dan Pay Back Period.

45
10.3. Investasi

10.3.1. Modal Tetap

Biaya modal tetap merupakan suatu nilai biaya investasi yang

dikeluarkan berupa bentuk nilai nominal atau aktivita dengan tujuan jangka

panjang dalam hal kepengurusan dokumen, surat-surat administrasi atau surat

surat berharga yang memiliki nilai dan waktu perputaran yang panjang dan

merupakan kekayaan perusahaan (Aset), untuk dokumen studi kelayakan ini

bentuk modal tetap dari CV. Soil Excavation adalah sebagai berikut :

a. Biaya Pra-Penambangan

Biaya Pra-Penambangan terdiri dari ;

1. Biaya Perizinan.

Biaya pengurusan perizinan ini terdiri dari biaya-biaya yang dikeluarkan

untuk keperluan perizinan, yang antara lain untuk pencadangan wilayah,

jaminan kesungguhan dan lain-lain. Biaya perizinan yang kami keluarkan

sebesar : Rp. 50.000.000,-

2. Biaya Pembuatan Dokumen Teknis dan Dokumen UKL UPL

Meliputi biaya pembuatan dokumen teknis dan dokumen UKL dan UPL,

biaya laboratorium sampel tanah, air dan udara serta biaya seminar dan

kunjungan lokasi sebesar Rp. 65.000.000

3. Biaya Jaminan Reklamasi dan Pasca tambang

Biaya jaminan merupakan biaya yang dikeluarkan sebagai jaminan

reklamasi sebesar Rp. 45.770.000,-

46
4. Biaya Eksplorasi

Biaya eksplorasi merupakan biaya pada tahapan kegiatan eksplorasi untuk

mengetahui jumlah sumberdaya sebesar Rp. 12.000.000.-

Jadi Total Biaya Pra - Penambangan adalah Rp. 172.770.000 (lampiran 7)

b. Biaya Pembangunan Infrastruktur dan Fasilitas Penunjang

(konstruksi)

Biaya konstruksi terdiri dari perawatan direksi ket, pos cheker,

pembuatan pos security, pembuatan palang jalan, pembelian alat komunikasi

dan sarana kantor. Biaya yang dianggarkan pada masa konstruksi ini adalah

sebesar : Rp. 340.900.000 (lampiran 8)

c. Biaya Sewa Peralatan

Biaya sewa peralatan merupakan nilai terhadap unit yang telah disewa

selama kegiatan produksi dan kondisi actual berupa 8 unit excavator PC 320 D,

Dump Truck 16 unit dan 3 unit Whell Loader dengan nilai sewa sebesar

Rp.1.952.000.000,- per bulan (lampiran 1)

c. Biaya Beli Peralatan

Biaya beli peralatan merupakan nilai terhadap unit yang telah ada

berdasarkan umur pakai dan kondisi actual, berupa 1 unit Crusher dengan 10

Belt Conveyor dan nilai 4Unit genset. Keseluruhan nilai beli alat yang akan

digunakan sebesar Rp 7.600.000.000),- (lampiran 2).

47
10.3.2. Modal Kerja

a. Biaya Langsung,

Biaya langsung ini terdiri dari bahan bakar, perawatan alat, iuran

produksi, punggutan pembangunan daerah, biaya perawatan fasilitas dan

infrastruktur, biaya pemantauan lingkungan dan K3. Besarnya biaya langsung

ini adalah : Rp. 6.667.455.000,- (Lampiran 12)

b. Biaya Tak Langsung,

Biaya tak langsung terdiri dari : biaya gaji karyawan, pengembangan

masyarakat, pajak bumi bangunan, asuransi alat, iuran tetap operasi produksi,

besarnya biaya tak langsung ini adalah Rp. 531.477.733,- (Lampiran 12).

Besarnya biaya investasi yang kami butuhkan sebesar Rp. 6.163.670.000,-

(lampiran 11) sedangkan biaya modal kerja (biaya produksi) yang diperlukan

untuk produksi 200.000 m3 / per bulan adalah sebesar Rp. 7.342.911.388,-

(lampiran 12).

10.3.3. Sumber Dana

Sumber dana yang dibutuhkan dalam kegiatan penambangan

merupakan modal 30 % modal sendiri dan 70 % Pinjaman Bank.

10.4. Biaya Produksi

Biaya produksi material 200.000 m3/bulan adalah biaya yang dibutuhkan

untuk memproduksi 1 m3 yang dihitung dari biaya tetap dan biaya berubah

(variable). Besarnya biaya produksi 1 m3 adalah Rp. 36.715 /kubic metric

(lampiran 12).

48
10.5. Pendapatan

Pendapatan penjualan dapat dihitung dengan menggunakan rumus

Pendapatan = Produksi Material (m3) x Harga jual Lokasi (Rp/m3)

Dengan rencana produksi material adalah sebesar 200.000 m3 per bulan

atau 2.400.000 m3 Per Tahun dengan rencana harga jual Rp 80.000 /m3, maka

diperkirakan pendapatan dari penjualan (Lampiran 13)

10.6. Laporan Keuangan

Aliran dana disusun dengan mempertimbangkan semua elemen

pemasukan tunai dan semua elemen biaya tunai. Untuk besarnya biaya

investasi ditentukan dengan menggunakan nilai produksi tertinggi yaitu pada

saat produksi sebesar 200.000 m3/bulan.

Aliran Uang Tunai = (Pendapatan – Pengeluaran) – Pajak

Secara rinci Proyeksi Aliran Uang Tunai dapat dilihat pada Lampiran

12.

10.7. Analisis Kelayakan

a. Internal Rate Of Return (IRR)

Internal Rate of Return (IRR) adalah tingkat suku bunga yang akan

menyebabkan nilai ekivalen biaya/investasi sama dengan nilai ekivalen

penerimaan. IRR dihitung dengan menggunakan rumus :

Nilai bulanan Bersih = 0


 n CFt 
Nilai bulanan IRR  0   t 
 I 0 Penerimaan – Nilai
 t 1 1  NPV  
bulanan Biaya = 0

Dengan : CFt = aliran kas pada bulan ke t


I0 = investasi awal

49
IRR = tingakt suku bunga saat NPV = 0
n = umur proyek

Dengan bantuan tabel suku bunga akan diketahui besarnya IRR. Dalam

Laporan ini, IRR dihitung dengan menggunakan komputer. Dari proyeksi

aliran uang tunai selama 5 tahun, kami mempunyai nilai IRR 1519% (lihat

Lampiran 12).

b. Analisa Periode Pengembalian (APP)

Periode pengembalian atau Payback Period dari suatu proyek dapat

didefinisikan sebagai waktu yang diperlukan agar jumlah penerimaan sama

dengan jumlah investasi/biaya. Rumus yang digunakan untuk menghitung

Periode Pengembalian adalah sebagai berikut :

APP  n  n  1  n 
KCFn
KCFn 1  KCFn

Dengan : APP = Analisa Periode Pengembalian

n = Produksi bulan ke n

KCFn = Kumulatif Cash Flow bulan ke n

Analisa Periode Pengembalian (APP) terjadi pada bulan 1

(pembulatan)

c. Analisis Kepekaan

Dalam analisa kepekaan akan dikaji sejauh mana perubahan parameter

biaya produksi, harga jual dan bunga pinjaman akan berpengaruh terhadap

penilaian kelayakan yang dilakukan. Dalam hal ini akan dievaluasi sensitivitas

50
atau tidaknya penilaian kelayakan yang sudah diputuskan terhadap perubahan-

perubahan parameter-parameter tersebut di atas.

Dari hasil analisa tersebut diketahui bahwa jika harga dan produksi

tetap hingga akhir tambang maka BEP terjadi pada bulan ke 1, dengan umur

tambang 1.2 tahun maka usaha pertambangan batuan jenis masih layak

dilakukan.

Tabel IX
Analisis Kepekaan
Break Even Payback
NPV (Rp) IRR (%)
Point (m3) Period (Bulan)
Produksi
dan
Harga 410,223,570,819 1519% 146,763 0.73
Sesuai
Rencana

Resiko kegagalan banyak dipengaruhi atau dapat disebabkan

permasalahan sebagai berikut:

1. Kondisi keuangan perusahaan apabila memerlukan pihak ketiga

2. Adanya konflik sosial kemasyarakatan pada wilayah pertambangan yang

menyebabkan kegiatan pertambangan dihentikan sementara atau bahkan

ditutup oleh konflik tersebut.

3. Terjadi kemungkinan pencemaran lingkungan atau isu lingkungan yang

dapat menyebabkan kegiatan pertambangan ditutup dan pemerintah

mencabut izin usaha pertambangan operasi produksi.

51
BAB XI
KESIMPULAN DAN SARAN

11.1. Kesimpulan

a. Wilayah Izin Usaha Pertambangan (WIUP) CV. Soil Excavation terletak di

Desa Korololama Kec. Petasia Kab. Morowali Utara

b. Cadangan yang terdapat di lokasi IUP sebesar 5.190.000 m³ yang di

estimasi 55 % dari total cadangan adalah batugunung sebesar 2.854.500 m 3

dan 45 % total cadangan adalah tanah urug sebesar 2.335.500 m 3

c. Berdasarkan target produksi 6.666 m3 /hari atau 200.000 m3/bulan atau

2.400.000 m3 /tahun

d. Biaya modal kerja (biaya produksi) yang diperlukan untuk produksi 200.000

m3 / per bulan adalah sebesar Rp 7.342.911.388,-

e. Harga penjualan yang telah memenuhi syarat ditetapkan CV. Soil

Excavation dengan harga penjualan adalah sebesar Rp.80.000/ m3

f. Dalam Laporan ini, IRR dihitung dengan menggunakan komputer. Dari

proyeksi aliran uang tunai selama 1-5 tahun, kami mempunyai nilai IRR

1519%

g. Analisa Periode Pengembalian (APP) terjadi pada bulan 1

h. Dari hasil analisa tersebut diketahui bahwa jika harga dan produksi tetap

hingga akhir tambang maka BEP terjadi pada bulan ke 1, dengan umur

tambang 1,2 tahun maka usaha pertambangan batuan jenis masih layak

dilakukan.

52
11.2. Saran

a. Diperlukan kajian lebih lanjut untuk meningkatkan potensi sumberdaya

menjadi cadangan untuk ditambang.

b. Dampak lingkungan hidup akibat kegiatan operasi produksi yang mungkin

timbul harus dilakukan pengelolaan dan pemantauan lingkungan secara

berkala sesuai ketentuan.

53
LAMPIRAN-LAMPIRAN PETA

54
55
56
57
58
59
60
61
62
LAMPIRAN PERHITUNGAN BIAYA REKLAMASI

63
LAMPIRAN A
PERHITUNGAN PENATAGUNAAN LAHAN DAN PENYEBARAN TANAH PUCUK

Variabel Perhitungan antara lain :


a) Volume tanah pucuk yang dipindahkan = 1.000 m3
b) Kapasitas bucket normal =2.08 m3
c) Faktor Pengisian =0.8
d) Waktu kerja efektif = 50 menit/jam
e) Waktu edar =0.5 menit

A. Perhitungan Produktivitas Excavator


 Kapasitas Bucket Bersih
x = 1.66 m3

B. Tingkat Produksi
x = 1.66 m3

C. Jumlah Jam Yang Diperlukan untuk penggunaan Excavator


x = 6.02 = 6 Jam

D. Total Biaya Sewa Excavator


Total Jam Yang Diperlukan x Biaya Sewa Excavator/ Jam = 6 Jam x Rp.275.000 =
Rp.1.650.000/Ha
E. Untuk Biaya Pengangkutan Top Soil tidak dikenakan biaya karena menggunakan Dump
Truck Pribadi
Jadi Total Biaya Penatagunaan Lahan Sebesar Rp. 1.650.000,-/Ha

64
LAMPIRAN B
PERHITUNGAN PENYEBARAN TANAH PUCUK

Variabel Perhitungan antara lain :


a) Volume tanah pucuk yang dipindahkan = 1.000 m3
b) Kapasitas bucket normal =2.08 m3
c) Faktor Pengisian =0.8
d) Waktu kerja efektif = 50 menit/jam
e) Waktu edar =0.5 menit

F. Perhitungan Produktivitas Excavator


 Kapasitas Bucket Bersih
x = 1.66 m3

G. Tingkat Produksi
x = 1.66 m3

H. Jumlah Jam Yang Diperlukan untuk penggunaan Excavator


x = 6.02 = 6 Jam

I. Total Biaya Sewa Excavator


Total Jam Yang Diperlukan x Biaya Sewa Excavator/ Jam = 6 Jam x Rp.275.000 =
Rp.1.650.000/Ha
J. Untuk Biaya Pengangkutan Top Soil tidak dikenakan biaya karena menggunakan Dump
Truck Pribadi
Jadi Total Biaya Penatagunaan Lahan Sebesar Rp. 1.650.000,-/Ha

65
LAMPIRAN C
PERHITUNGAN PEMBUATAN KOLAM SEDIMEN
Variabel Perhitungan antara lain :
a) Kegiatan Pokok
- Membuat saluran drainase
- Membuat kolam pengendap
b) Spesifikasi Alat (Tipe, Kapasitas, dan lain-lain)
- Kapasitas bucket normal=1.04 m3
- Faktor Pengisian=0.8
- Waktu kerja efektif = 50 menit/jam
- Waktu edar=1,3 menit
c) Uraian Penggunaan Alat (Pembuatan Kolam pengendap)
- Luas untuk kolam = 500 m2
- Kedalaman = 2 m
- Volume material yang dipindahkan = 1.000 m3
A. Perhitungan Produktivitas Excavator
 Kapasitas Bucket Bersih
x = 0.832 m3

B. Tingkat Produksi
x = 32m3/Jam

C. Jumlah Jam Yang Diperlukan untuk penggunaan Excavator


x =31 Jam

D. Total Biaya Sewa Excavator


Total Jam Yang Diperlukan x Biaya Sewa Excavator/ Jam = 31 Jam x Rp.175.000 =
Rp.5.425.000

LAMPIRAN D

66
BIAYA PENANAMAN

Kebutuhan per Harga Satuan


No Komponen Biaya Satuan Total Harga (Rp)
Hektar (Rp)
I Penanaman Pionir
Pohon tanaman pioner lokal dan non
1.1 Bibit 20 2.500 50.000
lokal
1.2 Penebaran biji coper crop Kg 2 30.000 60.000
1.3 Pupuk Kg 10 5.000 50.000
1.4 Kapur/dolomit Kg 10 3.000 30.000
1.5 Insektisida Liter 1 10.000 10.000
1.6 Tenaga kerja HOK 4 80.000 320.000

II Penanaman Sisipan
Pohon tanaman sisipan lokal daur
2.1 Bibit 10 10.000 100.000
panjang
2.2 Pupuk Kg 5 5.000 25.000
2.3 Kapur/dolomit Kg 10 3.000 30.000
2.4 Insektisida Liter 1 10.000 10.000
2.5 Tenaga kerja HOK 4 80.000 320.000
Sub Total I 1.700.000

LAMPIRAN E

67
BIAYA PEMELIHARAAN TANAMAN

III Perawatan Tahun ke I


3.1 Pupuk Kg 5 5.000 25.000
3.2 Pohon untuk penyulaman pioner Bibit 50 2.500 125.000
3.3 Biji cover crop Kg 1 45.000 45.000
3.4 Tenaga kerja HOK 5 80.000 400.000
IV Perawatan Tahun ke II
4.1 Pupuk Kg 10 5.000 50.000
4.2 Pohon untuk penyulaman pioner Bibit 50 2.500 125.000
4.3 Tenaga kerja HOK 8 60.000 480.000
V Perawatan Tahun ke III- Dst
5.1 Pupuk Kg 10 5.000 50.000
5.2 Pohon untuk penyulaman lokal Bibit 50 10.000 500.000
5.3 Tenaga kerja HOK 10 80.000 800.000
Sub Total II 2.600.000

68
LAMPIRAN PERHITUNGAN EKONOMI INVESTASI
LAMPIRAN 1

BIAYA SEWA ALAT

Target Produksi 200,000 m3/Bulan


Jam Kerja 280 jam/bulan

No Nama Alat Merk Jumlah Unit Remark Harga/Jam Total KET


Kondisi 80 %(Include Gaji
1 Excavator PC-320 8 Unit On Site 300,000 672,000,000
Operator)
HDT 10 Roda Indeks Kondisi 80 %(Include Gaji
2 Dump Truck 16 Unit On Site 80,000,000 1,280,000,000
24 Operator)
Kondisi 80 %(Include Gaji
3 Whell Loader Komatsu 3 Unit On Site 450,000 378,000,000
Operator)
Total 27 1,952,000,000
LAMPIRAN 2

BIAYA BELI ALAT

No Nama Alat Merk Jumlah Unit Remark Harga Total KET


1 Crusher (10 Belt Conveyor) 1 Unit On Site 5,000,000,000 5,000,000,000 Kondisi 100 %(Baru)
2 Genset 4 Unit On Site 650,000,000 2,600,000,000 Kondisi 100 %(Baru)
Total 1 Unit On Site 5,650,000,000 7,600,000,000 Kondisi 100 %(Baru)
LAMPIRAN 3

KEBUTUHAN BAHAN BAKAR

Target Produksi 200,000 m3/Bulan


Jam Kerja 10.0 Jam/Hari
hari Kerja 28 Hari/Bulan
Harga Solar 9,200 Rp/Liter

No Nama Alat Merk Qty Unit Remarks Fuel Use (Liter) Total Biaya
Per Per
Per Hari Per Bulan
Jam Hari
Dump Truck HDT 10 Roda Indeks 24 16 Unit On Site 10 1,600 14,720,000 412,160,000
Excavator PC-320 8 Unit On Site 20 1,600 14,720,000 412,160,000
Whell Loader Komatsu 2 Unit On Site 30 600 5,520,000 154,560,000
Genset 1 Unit On Site 8 80 736,000 20,608,000
Total 24 824,320,000
LAMPIRAN 4

KEBUTUHAN PELUMAS

Jenis Konsumsi Harga Kebutuhan


No Merk Satuan
Alat Bulan Rp/Liter Rp/Bulan Rp/Tahun
1 Oli 400 ltr 25,000 10,000,000 120,000,000
2 Gemuk 200 kg 20,000 4,000,000 48,000,000
Total 14,000,000 168,000,000
LAMPIRAN 5

PERHITUNGAN DEPRESIASI PERALATAN

Nilai Alat 7,600,000,000 Rp


Masa Manfaat 5 Tahun
D.B Rate 50%

Tahun Penyusutan Nilai Sisa


0 3,800,000,000 3,800,000,000
1 1,900,000,000 1,900,000,000
2 950,000,000 950,000,000
3 475,000,000 475,000,000
4 237,500,000 237,500,000
5 237,500,000 0

Kumulatif Depresiasi 7,600,000,000

Keterangan:
Tarif depresiasi kelompok 1 menurut pasal 11 UU No 36 Tahun 2008
LAMPIRAN 6

DAFTAR GAJI KARYAWAN

Masa Kerja 12 Bulan/Tahun


THR 1 Kali Gaji Bulanan

Gaji THR Total


No Status Jumlah
Rp/Bulan Total Rp Rp/Bulan Rp/Tahun
1 Manager Proyek/KTT 1 10,000,000 10,000,000 10,000,000 10,833,333 130,000,000
2 Operator Crusher 1 7,000,000 7,000,000 7,000,000 7,583,333 91,000,000
3 Operator Whell Loader 3 7,000,000 21,000,000 7,000,000 21,583,333 259,000,000
4 Pengawas 5 8,000,000 40,000,000 8,000,000 40,666,667 488,000,000
5 Administrasi 3 3,500,000 10,500,000 3,500,000 10,791,667 129,500,000
6 Mechanic 5 5,000,000 25,000,000 5,000,000 25,416,667 305,000,000
7 Security 2 4,000,000 8,000,000 4,000,000 8,333,333 100,000,000
8 Flagman 2 3,000,000 6,000,000 3,000,000 6,250,000 75,000,000
Total Karyawan Tetap 22 131,458,333 1,577,500,000
LAMPIRAN 7

ESTIMASI BIAYA PRA PENAMBANGAN

No Uraian Biaya
1 Biaya Perizinan 50,000,000
2 Biaya Dokumen Teknis 30,000,000
3 Biaya UKL - UPL 35,000,000
4 Jaminan Reklamasi 45,770,000
5 Biaya Eksplorasi 12,000,000
Total 172,770,000
LAMPIRAN 8

ESTIMASI BIAYA PEMBANGUNAN FASILITAS PENUNJANG DAN INFRASTRUKTUR

No Uraian Unit Total Grand Total


1 Penambahan Jalan Tambang 300 meter 1 55,000,000 55,000,000
2 Perawatan Direksi Ket dan bengkel 1 150,000,000 150,000,000
3 Perawatan Kolam Pengendapan 1 13,500,000 13,500,000
4 Pembenahan Lokasi Stock Pile 1 30,000,000 30,000,000
5 Pembuatan Pos Sekurity 1 15,000,000 15,000,000
6 Alat Komunikasi 10 800,000 8,000,000
7 APD 19 600,000 11,400,000
8 Pembangunan Sarana MCK 4 12,000,000 48,000,000
9 Pembuatan Palang Jalan 2 5,000,000 10,000,000
Total 340,900,000
LAMPIRAN 9

AMORTISASI BIAYA PRA PENAMBANGAN

Masa Manfaat 5.0 Tahun


Biaya
50%
Teramortisasi
Periode Sisa 25 Tahun
Nilai Amortisasi 172,770,000 Rp
Tahun 0 12 Bulan
Tahun 1 - 5 12 Bulan

Tahun Amortisasi Nilai Sisa


0 86,385,000 86,385,000
1 43,192,500 43,192,500
2 21,596,250 21,596,250
3 10,798,125 10,798,125
4 5,399,063 5,399,063
5 5,399,063 0
Total 172,770,000

Keterangan:

Diasumsikan biaya pra penambangan muncul pada bulan Januari tahun ke-0

Hanya 50% dari total biaya pra penambangan yang dapat dibelanjakan pada tahun ke-0, sisanya diamortisasi

Tarif amortisasi kelompok 1 menurut pasal 11A UU No 36 Tahun 2008


LAMPIRAN 10

AMORTISASI BIAYA PEMBANGUNAN FASILITAS PENUNJANG DAN INFRASTRUKTUR

Masa Manfaat 5.0 Tahun


Biaya
50%
Teramortisasi
Periode Sisa 15 Tahun
Nilai Amortisasi 340,900,000 Rp
Tahun 0 12 Bulan
Tahun 1 - 5 12 Bulan

Tahun Amortisasi Nilai Sisa


0 170,450,000 170,450,000
1 85,225,000 85,225,000
2 42,612,500 42,612,500
3 21,306,250 21,306,250
4 10,653,125 10,653,125
5 10,653,125 0
Total 340,900,000

Keterangan:
Diasumsikan biaya pra penambangan muncul pada bulan Januari tahun ke-0
Hanya 70% dari total biaya pra penambangan yang dapat dibelanjakan pada tahun ke-0,
sisanya diamortisasi.Tarif amortisasi kelompok 1 menurut pasal 11A UU No 36 Tahun 2008
LAMPIRAN 11

ESTIMASI KEBUTUHAN INVESTASI

Luas Area 9.70 Hektar


Target Produksi 200,000 m3/Bulan
Jam Kerja 280 jam/bulan

Uraian Jumlah Harga Satuan Total


Biaya Pembelian Alat / Nilai Akhir Alat
Crusher (10 Belt Conveyor) 1 5,000,000,000 5,000,000,000
Genset 1 650,000,000 650,000,000
Total 2 5,650,000,000

Biaya Pra Penambangan


Biaya Perizinan 50,000,000
Biaya Dokumen Teknis 30,000,000
Biaya UKL - UPL 35,000,000
Jaminan Reklamasi 45,770,000
Biaya Eksplorasi 12,000,000
Total 172,770,000

Biaya Pembangunan Fasilitas dan Infrastruktur


Penambahan Jalan Tambang 300 meter 1 55,000,000
Perawatan Direksi Ket dan bengkel 1 150,000,000
Perawatan Kolam Pengendapan 1 13,500,000
Pembenahan Lokasi Stock Pile 1 30,000,000
Pembuatan Pos Sekurity 1 15,000,000
Alat Komunikasi 10 8,000,000
APD 19 11,400,000
Pembangunan Sarana MCK 4 48,000,000
Pembuatan Palang Jalan 2 10,000,000
Total 40 340,900,000

Total Biaya Investasi 6,163,670,000

Modal Sendiri 30% 1,849,101,000


Pinjaman dari Bank 70% 4,314,569,000
LAMPIRAN 12

ESTIMASI BIAYA PRODUKSI

Jam Kerja Efektif 10.0 jam/hari


Hari Kerja 28 hari/bulan
Luas Lahan 9.7 hektar
Harga Jual Rata-Rata 100,000 Rp/m3
Target Produksi 200,000 m3/bulan

Uraian Jumlah Harga Satuan Total


Biaya Langsung
Biaya Sewa Alat 27 1,952,000,000
Biaya Bahan Bakar 89,600 9,200 824,320,000
.Biaya Pelumas 25,000 14,000,000
.Biaya Suku Cadang 2% 5,650,000,000 113,000,000
.Biaya Perawatan Alat 2% 5,650,000,000 113,000,000
.Iuran Produksi 5% 20,000,000,000 1,000,000,000
.Pungutan Retribusi Pemb. Daerah 12% 20,000,000,000 2,400,000,000
.Biaya Perawatan Fas & Infr. 15% 340,900,000 51,135,000
.Biaya Pemantauan & Pengl. Lingk K3 1,000 200,000,000
Total Biaya Langsung 6,667,455,000
Biaya Tak Langsung
Biaya Gaji Karyawan 19 131,458,333
Total 131,458,333
.Pengembangan Masyarakat 2,000 400,000,000
.Pajak Bumi dan Bangunan 2,000 19,400

Total Biaya Tak Langsung 531,477,733

.Overhead Cost 2% 7,198,932,733 143,978,655

Total Biaya Produksi Per Bulan 7,342,911,388


Total Biaya Produksi Per tahun 88,114,936,656

Biaya Produksi Per kubik 36,715

Keterangan:
Beberapa komponen biaya merupakan hasil estimasi berdasarkan rule of thumb yang umum
digunakan
LAMPIRAN 13

PERKIRAAN PENDAPATAN

Harga jual 100,000 Rp/m3


Target Produksi 200,000 m3/Bulan

Produksi & Harga


URAIAN
Sesuai Rencana

Produksi 200,000
Harga Jual 80,000

Pendapatan Per Bulan 16,000,000,000


Pendapatan Pertahun 192,000,000,000
LAMPIRAN 14

PEMBAYARAN PINJAMAN BANK

Besar Pinjaman Bank 4,314,569,000 Rp


Jangka Waktu Pinjaman 5 Tahun
Bunga Pinjaman 12% Per Tahun

Tahun Sisa Pinjaman Cicilan Bunga Pembayaran


0 4,314,569,000 0 517,748,280 517,748,280
1 4,314,569,000 862,913,800 517,748,280 1,380,662,080
2 3,451,655,200 862,913,800 414,198,624 1,277,112,424
3 2,588,741,400 862,913,800 310,648,968 1,173,562,768
4 1,725,827,600 862,913,800 207,099,312 1,070,013,112
5 862,913,800 862,913,800 103,549,656 0
LAMPIRAN 15

CASH FLOW TAHUNAN

Discount Rate 7%
Masa Kerja 12 Bulan
Pajak 1%
Produksi dan Harga Jual
Sesuai Rencana
TAHUN KE-
0 1 2 3 4 5
Biaya Kapital 6,163,670,000
Produksi 0 2,400,000 2,400,000 2,400,000 2,400,000 2,400,000
Harga Jual 80,000 80,000 80,000 80,000 80,000 80,000
Pendapatan 0 192,000,000,000 192,000,000,000 192,000,000,000 192,000,000,000 192,000,000,000
Biaya Produksi 0 88,114,936,656 88,114,936,656 88,114,936,656 88,114,936,656 88,114,936,656

Laba Kotor (6,163,670,000) 103,885,063,344 103,885,063,344 103,885,063,344 103,885,063,344 103,885,063,344

Cicilan Pinjaman 0 862,913,800 862,913,800 862,913,800 862,913,800 862,913,800


Bunga Pinjaman 517,748,280 517,748,280 414,198,624 310,648,968 207,099,312 103,549,656
Depresiasi 3,800,000,000 1,900,000,000 950,000,000 475,000,000 237,500,000 237,500,000
Amortisasi 256,835,000 128,417,500 64,208,750 32,104,375 16,052,188 16,052,188

Pendapatan Kena Pajak 0 100,475,983,764 101,593,742,170 102,204,396,201 102,561,498,045 102,665,047,701


Pajak 0 1,004,759,838 1,015,937,422 1,022,043,962 1,025,614,980 1,026,650,477

Laba Bersih (10,738,253,280) 99,471,223,926 100,577,804,748 101,182,352,239 101,535,883,064 101,638,397,223

Depresiasi 3,800,000,000 1,900,000,000 950,000,000 475,000,000 237,500,000 237,500,000


Amortisasi 256,835,000 128,417,500 64,208,750 32,104,375 16,052,188 16,052,188
Total Aliran Kas (6,681,418,280) 101,499,641,426 101,592,013,498 101,689,456,614 101,789,435,252 101,891,949,411
Kumulatif Aliran Kas (6,681,418,280) 94,818,223,146 196,410,236,645 298,099,693,259 399,889,128,510 501,781,077,921
Discount Rate 1.00 0.93 0.87 0.82 0.76 0.71
Aliran Kas Terdiskonto (6,681,418,280) 94,859,477,969 88,734,399,073 83,008,887,536 77,654,672,790 72,647,551,731

Kumulatif Aliran Kas


(6,681,418,280) 88,178,059,689 176,912,458,761 259,921,346,297 337,576,019,088 410,223,570,819
Terdiskonto

Nilai Sekarang Bersih


410,223,570,819 Rp
(NPV)
Tingkat Pengembalian
1519%
Internal (IRR)
LAMPIRAN 16

CASH FLOW BULANAN


Bulan 0 1 2 3 4 5
Biaya Kapital 6,163,670,000
Produksi 0 200,000 200,000 200,000 200,000 200,000
Harga Jual 0 80,000 80,000 80,000 80,000 80,000
Pendapatan 0 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000
Biaya Produksi 0 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388

Laba Kotor (6,163,670,000) 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612

Cicilan Pinjaman 0 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483


Bunga Pinjaman 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690
Depresiasi 316,666,667 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333
Amortisasi 21,402,917 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458

Pendapatan Kena Pajak 0 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647


Pajak 0 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986

Laba Bersih (6,544,885,273) 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661

Depresiasi 316,666,667 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333


Amortisasi 21,402,917 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458

Total Aliran Kas (6,206,815,690) 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452


Kumulatif Aliran Kas (6,206,815,690) 2,251,487,762 10,709,791,214 19,168,094,667 27,626,398,119 36,084,701,571
Discount Rate 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00
Aliran Kas Terdiskonto (6,206,815,690) 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452

Kumulatif Aliran Kas Terdiskonto (6,206,815,690) 2,251,487,762 10,709,791,214 19,168,094,667 27,626,398,119 36,084,701,571

Nilai Sekarang Bersih (NPV) 410,223,570,819 Rp untuk 5 tahun Break Ev en Point 146,763 m3
Tingkat Pengembalian I nternal (I RR) 1519% untuk 5 tahun Payback Period 0.73 bulan
6 7 8 9 10 11 12 13

200,000 200,000 200,000 200,000 200,000 200,000 200,000 200,000


80,000 80,000 80,000 80,000 80,000 80,000 80,000 80,000
16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000
7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388

8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612

71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483


43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690
158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333
10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458

8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647


83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986

8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661

158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333


10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458

8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452


44,543,005,023 53,001,308,475 61,459,611,928 69,917,915,380 78,376,218,832 86,834,522,284 95,292,825,736 103,751,129,189
1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00
8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452

44,543,005,023 53,001,308,475 61,459,611,928 69,917,915,380 78,376,218,832 86,834,522,284 95,292,825,736 103,751,129,189


14 15 16 17 18 19 20 21

200,000 200,000 200,000 200,000 200,000 200,000 200,000 200,000


80,000 80,000 80,000 80,000 80,000 80,000 80,000 80,000
16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000 16,000,000,000
7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388 7,342,911,388

8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612 8,657,088,612

71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483 71,909,483


43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690 43,145,690
158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333
10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458

8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647 8,372,998,647


83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986 83,729,986

8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661 8,289,268,661

158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333 158,333,333


10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458 10,701,458

8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452


112,209,432,641 120,667,736,093 129,126,039,545 137,584,342,997 146,042,646,450 154,500,949,902 162,959,253,354 171,417,556,806
1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00
8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452 8,458,303,452

112,209,432,641 120,667,736,093 129,126,039,545 137,584,342,997 146,042,646,450 154,500,949,902 162,959,253,354 171,417,556,806


LAMPIRAN 17

PAYBACK PERIODE BREAK EVEN POINT

Bulan 0 1 2 3
Kumulatif Produksi 0 200,000 400,000 600,000
Produksi dan Harga Sesuai Rencana
Kumulatif Aliran Kas (6,206,815,690) 2,251,487,762 10,709,791,214 19,168,094,667

4 5 6 7 8
800,000 1,000,000 1,200,000 1,400,000 1,600,000
27,626,398,119 36,084,701,571 44,543,005,023 53,001,308,475 61,459,611,928

9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1,800,000 2,000,000 2,200,000 2,400,000 2,600,000 2,800,000 3,000,000 3,200,000 3,400,000 3,600,000
69,917,915,380 78,376,218,832 86,834,522,284 95,292,825,736 103,751,129,189 112,209,432,641 120,667,736,093 129,126,039,545 137,584,342,997 146,042,646,450

19 20 21 22 23 24 25 26 27
3,800,000 4,000,000 4,200,000 4,400,000 4,600,000 4,800,000 5,000,000 5,200,000 5,400,000
154,500,949,902 162,959,253,354 171,417,556,806 179,875,860,258 188,334,163,711 196,792,467,163 205,250,770,615 213,709,074,067 222,167,377,519

28 29 30 31 32 33 34 35 36
5,600,000 5,800,000 6,000,000 6,200,000 6,400,000 6,600,000 6,800,000 7,000,000 7,200,000
230,625,680,972 239,083,984,424 247,542,287,876 256,000,591,328 264,458,894,780 272,917,198,232 281,375,501,685 289,833,805,137 298,292,108,589

37 38 39 40 41 42 43 44
7,400,000 7,600,000 7,800,000 8,000,000 8,200,000 8,400,000 8,600,000 8,800,000
306,750,412,041 315,208,715,493 323,667,018,946 332,125,322,398 340,583,625,850 349,041,929,302 357,500,232,754 365,958,536,207
Grafik Break Event Point dan Payback
Period
450,000,000,000
400,000,000,000
350,000,000,000
300,000,000,000
250,000,000,000
200,000,000,000
150,000,000,000
100,000,000,000
50,000,000,000
0
(50,000,000,000) 1 4 7 10 13 16 19 22 25 28 31 34 37 40 43 46 49

Produksi dan Harga Sesuai Rencana Kumulatif Produksi


Produksi dan Harga Sesuai Rencana Kumulatif Aliran Kas

Anda mungkin juga menyukai