Anda di halaman 1dari 55

PROPOSAL

PERENCANAAN PELAKSANAAN PROYEK


PEMBANGUNAN IGD UPT RUMAH SAKIT NYITDAH
TABANAN

OLEH :

Esy Armada Putri

1761121117

C3

FAKULTAS TEKNIK DAN PERENCANAAN


JURUSAN TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS WARMADEWA
TAHUN 2021
KATA PENGANTAR
Puji syukur Penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
berkat rahmat-Nya, Penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir yang berjudul
“Perencanaan Pelaksanaan Pembangunan Gedung IGD UPT Rumah Sakit
Nyitdah Tabanan”.

Penulis juga menyadari sepenuhnya bahwa tugas yang telah Penulis


selesaikan ini masih terdapat banyak kekurangan. Mengingat tidak ada sesuatu
yang bisa sempurna tanpa adanya saran yang membangun, Penulis berharap
adanya kritik dan saran demi perbaikan tugas yang Penulis buat di masa yang
akan datang.
Pada kesempatan ini penulis juga tidak lupa mengucapkan terima kasih
kepada:
1. Prof. dr. Dewa Putu Widjana,DAP&E.,Sp.ParK. selaku Rektor Universitas
Warmadewa.
2. Prof. Dr. Ir. I Wayan Runa, MT. selaku Dekan Fakultas Teknik dan
Perencanaan Universitas Warmadewa
3. Bapak Ir. Cok Agung Yujana., MT. selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil
Universitas Warmadewa.
4. I Wayan Gde Erick Triswandana,ST.,MT selaku sekretaris jurusan Teknik
Sipil Universitas Warmadewa.
5. Ni Komang Armaeni, S.T., M.T sebagai dosen pembimbing yang telah
meluangkan waktu, mengarahkan, dan memberi bimbingan, dalam
penyusunan Tugas Akhir ini.
6. PT. Sastra Mas Estetika selaku Kontraktor
7. Teman – teman Teknik Sipil yang tidak bisa disebutkan namanya satu
persatu yang telah banyak membantu, baik secara langsung maupun tidak
langsung sehingga Tugas Akhir ini dapat terselesaikan.
8. Semua pihak yang telah mendukung dalam penyelesaian tugas ini.
Penulis juga menyadari sepenuhnya bahwa Tugas Akhir yang dibuat
masih memiliki banyak kekurangan. Penulis berharap adanya kritik dan saran
yang membangun untuk menyempurnakan Tugas Akhir ini. Demikian yang dapat
penulis sampaikan, semoga Tugas Akhir ini bisa dipahami dengan baik dan
mohon maaf apabila terdapat kesalahan yang kurang berkenan di hati para
pembaca.

Denpasar, 1 November 2020

Esy Armada Putri


17.61.121.117
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.............................................................................................1

DAFTAR ISI............................................................................................................3

DAFTAR GAMBAR...............................................................................................6

BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................7

1.1 Latar Belakang..........................................................................................7

1.2 Rumusan Masalah.....................................................................................8

1.3 Tujuan........................................................................................................9

1.4 Manfaat......................................................................................................9

1.5 Data Perencanaan......................................................................................9

1.6 Batasan Perencanaan...............................................................................10

BAB II LANDASAN TEORI................................................................................11

2.1 Manajemen Proyek Konstruksi...............................................................11

2.2 Perencanaan Pelaksanaan Proyek Konstruksi.........................................11

2.3 Metode Pelaksanaan Pekerjaan...............................................................12

2.3.1 Dokumen Metode Pelaksaanan Pekerjaan.......................................14

2.3.2 Metode Pelaksanaan Pekerjaan Yang Baik......................................14

2.3.3 Faktor Yang Mempengaruhi Metode Pelaksanaan Pekerjaan.........15

2.3.4 Peran Metode Pelaksanaan Pekerjaan..............................................16

2.3.5 Penentuan Metode Pelaksaanaan Pekerjaan....................................16

2.4 Jabaran Pekerjaan atau Work Breakdown Struckture (WBS).................17

2.5 Penyususnan Tabel Analisa Organisasi Proyek (AOT)..........................19

2.6 Hubungan WBS, AOT, dan Durasi Kegiatan..........................................21


2.7 Menentukan Kebutuhan Komposisi Sumber Daya Manusia Sesuai
Keahlian dan Kebutuhan Kepastian Sumber Daya Manusia Persatuan Volume
Pekerjaan............................................................................................................21

2.8 Analisa Harga Satuan (AHS)..................................................................22

2.9 Analisa Biaya..........................................................................................22

2.10 Perhitungan Volume................................................................................23

2.11 Perhitungan Durasi atau Waktu...............................................................24

2.12 Penjadwalan Waktu Proyek (Time Schedule).........................................25

2.10.1 Metode Bar Chart (Gantt Chart).....................................................26

2.10.2 Kurva S (Hannum Curve)................................................................28

2.10.3 Net Work Planning Diagram............................................................28

2.10.4 Critical Path Method (CPM)............................................................30

2.10.5 Durasi dan Biaya Proyek..................................................................33

2.10.6 Perhitungan Maju (Forward Pass)..................................................34

2.10.7 Perhitungan Mundur (Backward Pass)............................................35

2.10.8 Float (Penundaan)............................................................................36

2.10.9 Penentuan Jalur Kritis Akibat Float (Penundaan)............................38

2.13 Perencanaan Sumber Daya......................................................................38

2.11.1 Perencanaan Kebutuhan Sumber Daya Manusia.............................39

2.11.2 Perencanaan Kebutuhan Sumber Daya Bahan.................................39

2.11.3 Perencanaan Kebutuhan Sumber Daya Alat....................................40

2.14 Rencana Biaya Pelaksanaan (RBP) Proyek Konstruksi..........................40

2.13.1 Biaya Langsung................................................................................41

2.13.2 Biaya Tidak Langsung.....................................................................42

2.15 Rencana Anggran Biaya (RAB) Proyek Konstruksi...............................43

2.16 Perencanaan Prestasi...............................................................................45


2.17 Gravik Kurva “S"....................................................................................47

BAB III METODELOGI PERENCANAAN.......................................................49

3.1 Lokasi Perencanaan.................................................................................49

3.2 Metode Pengumpulan Data.....................................................................50

3.3 Data Perencanaan....................................................................................50

3.4 Sistematika Perencanaan.........................................................................50

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................52
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Siklus Perhitungan Biaya Proyek......................................................12


Gambar 2. 2 Interaksi Antar Elemen Dalam Metode Pelaksanaan........................13
Gambar 2. 3 Penyusunan Hirarki Work Breakdown Struckture............................18
Gambar 2. 4 Ilustrasi Struktur WBS......................................................................18
Gambar 2. 5 Diagram Alir OAT............................................................................20
Gambar 2. 6 Diagram alir proses perhitungan perkiraan durasi dengan
menggunakan WBS, OAT, Analisis Harga Satuan dan Volume Pekerjaan..........21
Gambar 2. 7 Contoh Metode Bagan Balok (Bar Chart).........................................27
Gambar 2. 8 Anak Panah (Arow)...........................................................................30
Gambar 2. 9 Lingkaran Kecil (Node)....................................................................30
Gambar 2. 10 Anak Panah Terputus - putus..........................................................30
Gambar 2. 11 Diagram Jaringan Kerja..................................................................31
Gambar 2. 12 Hubungan Waktu – Biaya Normal dan Dipersingkat untuk Suatu
Kegiatan.................................................................................................................34
Gambar 2. 13 Dua Kegiatan atau Lebih Bergabung..............................................35
Gambar 2. 14 LF Kegiatan Yang Memiliki Dua Atau...........................................36
Gambar 2. 15 Sistematika menyusun Rencana Anggaran Biaya (RAB)...............45
Gambar 2. 16 Grafik Kurva “S”.............................................................................48
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Proyek adalah suatu kegiatan yang berlangsung dalam jangka waktu yang
terbatas dan mengalokasikan sumber daya tertentu dan dimaksudkan untuk
menghasilkan produk atau deliverable yang kriteria mutunya telah digariskan
dengan jelas [ CITATION Ima99 \l 1033 ]. Proyek pada umumnya memiliki batas
waktu (deadline), artinya proyek harus diselesaikan sebelum atau tepat pada
waktu yang telah ditentukan. Berkaitan dengan masalah proyek ini maka
keberhasilan pelaksanaan sebuah proyek tepat pada waktunya merupakan tujuan
yang penting baik bagi pemilik proyek maupun kontraktor. Untuk mencapai
pembangunan yang berbobot dan ideal maka diperlukan manajemen yang tersusun
dengan baik agar proyek dapat selesai tepat waktu dan sesuai dengan jadwal.

Manajemen adalah proses merencanakan, mengorganisir, memimpin, dan


mengendalikan kegiatan anggota serta sumber daya yang tersedia untuk mencapai
sasaran organisasi (perusahaan) yang telah ditentukan. Sedangkan Manajemen
Proyek adalah merencanakan, mengorganisir, memimpin, dan mengendalikan
sumber daya perusahaan untuk mencapai tujuan jangka pendek yang telah
ditentukan, serta menggunakan pendekatan sistem dan hirarki (arus kegiatan)
vertikal dan horisontal [ CITATION HKe82 \l 1033 ]. Manajemen proyek dibagi
menjadi beberapa bagian ilmu yaitu Project Scope Management, Project Time
Management, Project Cost Management, Project Quality Management, Project
Human Resources Management, Project Communications Management, Project
Risk Management, Project Procurement Management, dan Project Integration
Management (Project Management Institute, 1996). Dipandang dari karakteristik
durasi aktivitasnya, masing-masing metoda mempunyai asumsi yang berbeda.
Gantt Chart, CPM, dan PDM mengasumsikan durasi aktivitas bersifat pasti
sementara PERT dan GERT tidak pasti [ CITATION GDO00 \l 1033 ]. Metode CPM
(Critical Path Method) merupakan alat bantu dalam manajemen yang berkaitan
dengan perencanaan dan pengendalian suatu proyek. Pada perencanaan proyek
konstruksi, waktu dan biaya yang dioptimasikan sangat penting untuk diketahui.
Hal yang harus dilakukan dalam optimasi waktu dan biaya adalah membuat
jaringan kerja proyek (network), mencari kegiatankegiatan yang kritis dan
menghitung durasi proyek. Didalam penulisan ini akan dianalisa mengenai
pengendalian biaya dan waktu yang merupakan Project Cost Management dan
Project Time Management.

Seperti diketahui Proyek Pembangunan Gedung IGD UPT Rumah Sakit


Nyitdah Tabanan merupakan salah satu proyek konstruksi bangunan teknik sipil
yang baru saja dibangun dan diketahuin perencanaan pembangunan dan
manajemen biaya dan waktu pada proyek baru sampai pada lantai 1, dan akan
dilaksanakan perencanaan lanjutan manajemen biaya konstruksi untuk lantai 2 dan
3. Maka dari itu sebagai mahasiswa yang nantinya akan bergerak dibidang jasa
konstruksi agar lebih memahami tentang fungsi manajemen dan unsur-unsur
manajemen yang harus dilaksanakan, salah satunya adalah unsur perencanaan
(planning).

Atas dasar hal diatas tersebut, pada penggunaan Judul saat penyusunan tugas
akhir ini penulis akan menyusun perencanaan pelaksanaan pekerjaan, agar
tercapainya waktu, biaya dan target sebagaimana diterapkan akan dapat tercapai
dengan judul Perencanaan Pelaksanaan Pembangunan Gedung IGD UPT Rumah
Sakit Nyitdah Tabanan.

Adapun tujuan dari perencanaan pelaksanaan pada proyek ini adalah


Perencanaan Pelaksanaan yang menghasilkan RAB dan Jadwal Prestasi Proyek
Pembangunan Gedung Lantai 2 dan 3 dengan metode yang efektif dan efisien
seperti Metode CPM ( Critica Pathl Method ) sesuai dengan pemaparan pada
matakuliah yang akan diterapkan dilapangan/proyek.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana hasil durasi waktu dan penjadwalan proyek tersebut ?
2. Bagaimana hasil dari penerapan Metode CPM ( Critica Pathl Method )
pada penjadwalan waktu Proyek Pembangunan Gedung IGD UPT
Rumah Sakit Nyitdah Tabanan ?
3. Berapa total Rencana Anggaran Biaya (RAB) pada Proyek
Pembangunan Gedung IGD UPT Rumah Sakit Nyitdah Tabanan ?
1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari Perencanaan Pelaksanaan Pembangunan Gedung IGD
UPT Rumah Sakit Nyitdah Tabanan antara lain :
1. Merencanakan Waktu Pelaksanaan Konstruksi.
2. Merencanakan Anggaran Biaya (RAB)
3. Merencanakan Jadwal Prestasi

1.4 Manfaat
Manfaat dari perencanaan pelaksanaan proyek ini adalah sebagai pedoman
dalam Pelaksanaan Pembangunan Gedung IGD UPT Rumah Sakit Nyitdah
Tabanan antara lain :

1. Manfaat Akademis
Dapat menerapkan ilmu estimasi proyek konstruksi yang sudah didapat
penulis pada perkuliahan dalam hal perencanaan dan pelaksanaan
khususnya pada proyek konstruksi.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi Penulis
Untuk menambah wawasan dan pengetahuan tentang perencanaan
dan pelaksanaan manjemen biaya dan waktu terhadap bidang
konstruksi.
b. Bagi Perusahaan
Perencannan ini bermanfaat untuk memberikan informasi bagi pihak
kontraktor mengenai perencanaan durasi proyek konstruksi agar
dapat mengontrol, serta mengatur waktu penyelesaian proyek dengan
lebih efisien dan efektif sehingga dapat meminimalisir keterlambatan
pada proyek.

1.5 Data Perencanaan


Adapun data yang digunakan dalam Perencanaan Pelaksanaan Pembangunan
Gedung IGD UPT Rumah Sakit Nyitdah Tabanan yaitu :

1. Dokumen Pengadaan ( Gambar Rencana dan RKS)


2. Daftar Analisa Upah, bahan dan alat
3. Daftar harga satuan bahan dan alat
1.6 Batasan Perencanaan
Dalam perencanaan pelaksanaan ini penulis batasi tinjauan pada
Perencanaan Pelaksanaan Pembangunan Gedung UGD IPT Rumah Sakit Nyitdah
Tabanan adalah sebagai berikut :

1. Scope pekerjaan yang ditinjau pada Perencanaan pelaksanaan


penjadwalan dan RAB yaitu pada pekerjaan struktur yang meliputi
pekerjaan struktur plat lantai 2 dan 3, kolom dan balok lantai 2 dan 3,
tangga, dan lift saja dari scope pekerjaan struktur mep dan arsitek yang
ada.
2. Tinjaun hanya berbatas pada perencanaan penjadwalan serta rencana
anggaran biaya (RAB) pada proyek.
3. Perencanaan Penjadwalan menggunakan metoda CPM.
4. Harga dasar, upah, bahan setiap pekerjaan menggunakan harga satuan
pokok kegiatan 2016 sebagai pembanding dasar upah pekerjaan, tukang,
dan peralatan.
5. Analisa produktivitas setiap item pekerjaan menggunakan refrensi dari
Ir. Soedrajat S. Analisa (cara modern) Anggaran Biaya Pelaksanaan.
Buku refrensi untuk kontraktor bagunan Gedung dan Sipil. HSPK
(Harga Satuan Pokok Pekerjaan) 2016 Surabaya.
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Manajemen Proyek Konstruksi


Manajemen proyek menurut [ CITATION THa03 \l 1033 ] ialah suatu
perencanaan, pengarahan, pengorganisasian, dan pengawasan terhadap usaha
anggota organisasi dan penggunaan sumber daya organisasi lainnya agar tercapai
tujuan organisasi yang telah ditetapkan. Ruang lingkup manajemen proyek ini
cukup luas dikarenakan mencakup tahap kegiatan awal pelaksanan sampai akir
pelaksanaan.

Menurut [ CITATION Ima99 \l 1033 ] , terdapat lima fungsi manajemen proyek


yaitu:

a. Merencanakan adalah memilih dan menentukan langkah-langkah


kegiatan yang akan dikerjakan dalam mencapai sasaran.
b. Mengorganisir adalah mengatur dan mengalokasikan segala sesuatu
kegiatan serta sumber daya kepada para peserta kelompok agar mencapai
sasaran secara efisien.
c. Memimpin adalah mengarahkan semua sumber daya manusia agar
bekerja untuk mencapai tujuan yang ditentukan.
d. Mengendalikan adalah mengatur, mengkaji, dan mengoreksi agar hasil
kegiatan sesuai dengan apa yang telah ditentukan

2.2 Perencanaan Pelaksanaan Proyek Konstruksi


Perencanaan pelaksanaan (construction planning), telah disiapkan pada saat
kegiatan proses pemasaran, yaitu proses cost estimating atau pembuatan harga
penawaran proyek berdasarkan dokumen pengadaan. Karena secara teori, harga
penawaran yang diajukan adalah perkiraan real cost (direct cost) ditambah dengan
mark up, untuk biaya tetap perusahaan, biaya pemasaran, resiko dan cadangan
laba proyek.

Proses pembuatan cost estimate, sering diulang bila mendapat angka yang
kurang diinginkan. Oleh karena itu prosesnya merupakan suatu siklus, seperti
terlihat pada Gambar 2. 1 Siklus Perhitungan Biaya Proyek [ CITATION Asi05 \l
1033 ]:

Gambar 2. 1 Siklus Perhitungan Biaya Proyek


Sumber : [ CITATION Asi05 \l 1033 ]
Di dalam praktek, karena terbatasnya waktu, perkiraan real cost (direct
cost) masih belum akurat, sehingga untuk pedoman pelaksanaan perlu disusun
kembali “Perencanaan pelaksanaan (construction planning)” yang lebih detail,
lebih akurat dan lebih realistic. Dalam hal ini berarti perencanaan pelaksanaan
(construction planning) dibuat setelah mendapatkan surat perintah kerja, maka
perencanaan pelaksanaan (construction planning) dibuat berdasarkan dokumen
kontrak yang ada.

2.3 Metode Pelaksanaan Pekerjaan


Metode pelaksanaan konstruksi pada hakekatnya adalah penjabaran tata cara
dan teknik – teknik pelaksanaan pekerjaan, merupakan inti dari seluruh kegiatan
dalam system manajemen konstruksi.

Metode pelaksanaan konstruksi merupakan kunci untuk dapat mewujudkan


seluruh perencanaan menjadi bentuk bangunan fisik. Pada dasarnya metode
pelaksanaan konstruksi merupakan penerapan konsep rekayasa berpijak pada
keterkaitan antara persyaratan dalam dokumen pelelangan (dokumen pengadaan),
keadaan teknis dan ekonomis yang ada dilapangan, dan seluruh sumber daya
termasuk pengalaman kontraktor, [ CITATION IDi96 \l 1033 ].

Kombinasi dan keterkaitan ketiga elemen secara interaktif membentuk kerangka


gagasan dan konsep metode optimal yang diterapkan dalam pelaksanaan
konstruksi. Konsep metode pelaksanaan mencangkup pemeliharaan dan penetapan
yang berkaitan dengan keseluruhan segi pekerjaan termasuk kebutuhan sarana dan
prasarana yang bersifat sementara sekalipun. Adapun bagan hubungan antara
dokumen pelelangan, keadaan teknis serta sumber daya kontraktor, dapat dilihat
pada Gambar 2. 2 Interaksi Antar Elemen Dalam Metode Pelaksanaan.

Gambar 2. 2 Interaksi Antar Elemen Dalam Metode Pelaksanaan


Sumber : [ CITATION IDi96 \l 1033 ]
Teknologi konstruksi (constrction technology) mempelajari metode atau
teknik yang digunakan untuk mewujudkan bangunan fisik dalam lokasi proyek.
Technology berasal dari kata techno dan logic. Logic dapat diartikan
sebagai urutan dari setiap langkah kegiatan (prosedur), sedangkan techno adalah
cara yang harus digunakan secara logic, (Wulfram I. E., 2002 : 1).

Metode pelaksanaan pekerjaan atau Construction Method (CM), merupakan


urutan pelaksanaan pekerjaan yang logis dan teknik sehubungan dengan
tersedianya sumber daya yang dibutuhkan oleh kondisi medan kerja, guna
memperoleh cara pelaksanaan yang efektif dan efisien.
Metode pelaksanaan pekerjaan tersebut, sebenarnya dibuat oleh kontraktor
yang bersangkutan pada waktu membuat maupun mengajukan penawaran
pekerjaan. Dengan demikian Construction Method (CM) tersebut minmal telah
teruji pada saat dilakukan klarifikasi atas dokumen tendernya atau Construction
Method (CM) – nya. Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan, bahwa
sebelumnya pelaksanaan atau selama pelaksanaan pekerjaan Construction Method
(CM), tersebut perlu atau harus diubah (Syah. M.S. 2004 : 113).

2.3.1 Dokumen Metode Pelaksaanan Pekerjaan


Dokumen metode pelaksanaan pekerjaan proyek konstruksi (Syah,
M. S, 2004), pada umumnya terdiri dari :

1. Project plant, dimana dokumen ini memuat antara lain:


a. Denah fasilitas proyek (jalan kerja, bangunan fasilitas, dan
lain-lain)
b. Lokasi pekerjaan, Jarak angkut.
c. Komposisi alat.
2. Sket atau gambar bantu, merupakan penjelasan pelaksanaan
pekerjaan.
3. Uraian pelakanaan pekerjaan.
4. Perhitungan kebutuhan tenaga kerja dan jadwal kebutuhan
tenaga kerja.
5. Perhitungan kebutuhan material/ bahan dan jadwal kebutuhan
material/bahan.
6. Perhitungan kebutuhan peralatan konstruksi dan jadwal
kebutuhan peralatan
7. Dokumen lainya sebagai penjelasan dan pendukung
perhitungan dan kelengkapan yang lain.

2.3.2 Metode Pelaksanaan Pekerjaan Yang Baik


Metode pelaksanaan proyek konstruksi yang baik apabila
memenuhi persyaratan (Syah, M. S, 2004), yaitu:

1. Memenuhi persyaratan teknis.


2. Memenuhi persyaratan ekonomis, yaitu biaya murah, wajar dan
efisien.
3. Memenuhi pertimbangan nonteknis.
4. Merupakan alternatif/pilihan terbaik.

Aspek penilaian sebuah metode pelaksanaan adalah:

1. Lengkapnya metode pelaksanaan komponen pekerjaan yang


direncanakan atau mencerminkan bahwa proyek akan dapat
diselesaikan secara lengkap.
2. Kesesuaian waktu metode pelaksanaan komponen pekerjaan
atau keseluruhan pekerjaan yang direncanakan dengan jadwal
waktu pelaksanaan Jadwal pelaksanaan harus sesuai dengan
metode pelaksanaan.
3. Tepatnya metode yang direncanakan dengan kondisi medan
lokasi dan tenaga kerja dan/atau peralatan yang dapat diadakan.
4. Praktis dalam arti efisien serta efektif dari sudut biaya yang
dibutuhkan serta penggunaan waktu yang tersedia.
5. Aman terhadap tenaga kerja, fasilitas bangunan yang
dikerjakan dan lingkungan proyek.
6. Metode pelaksanaan harus logis dan dapat dilaksanakan.
7. Bagi kontraktor metode pelaksanaan dibuat guna memperoleh
cara pelaksanaan yang efektif dan efisien.
8. Bentuk metode pelaksanaan berupa gambar-gambar kerja serta
urut - urutan pelaksanaan pekerjaan (procedure, work
instruction) sehingga dapat digunakan sebagai acuan
pelaksanaan

2.3.3 Faktor Yang Mempengaruhi Metode Pelaksanaan Pekerjaan


Dimana metode pelaksanaan proyek konstruksi, dalam
mengembangkan alternatifnya, dipengaruhi oleh hal – hal (Asiyanto, 2002 :
77), sebagai berikut:

a. Desain bangunan.
b. Medan/lokasi pekerjaan.
c. Ketersediaan dari tenagakerja, bahan, dan peralatan.

Oleh karena faktor – faktor yang mempengaruhi tersebut diatas,


maka kadang – kadang metode pelaksanaan hanya memiliki alternatif yang
terbatas. Bila kendalanya ada pada desain bangunan, maka dapat
dimintakan usulan kepada pemilik bangunan (owner), sejauh
menguntungkan semua pihak.

2.3.4 Peran Metode Pelaksanaan Pekerjaan


Peranan metode pelaksanaan pekerjaan proyek konstruksi akan
mempengaruhi perencanaan konstruksi (Tisnowardono, 2002) antara lain:

1. Jadwal pelaksanaan
2. Kebutuhan dan jadwal tenaga kerja, meterial/bahan, alat.
3. Penjadwalan anggaran (Arus kas/cash-flow).
4. Jadwal prestasi dengan metode kurva-S (S-Curve).
5. Cara-cara pelaksanaan pekerjaan.

Dalam penyusunan metode pelaksanaan pekerjaan proyek


konstruksi, perlu pembahasan/diskusi, dengan melibatkan berbagai pihak
yang ahli dibidangnya:

1. Menguasai peralatan konstruksi.


2. Mengetahui sumber-sumber material/ bahan.
3. Mengerti masalah angkutan dan menguasai masalah perbankan.
4. Mengerti masalah jenis-jenis pekerjaan.

2.3.5 Penentuan Metode Pelaksaanaan Pekerjaan


Tahap pertama sebelum memulai suatu pelaksanaan proyek
konstruksi, harus ditentukan terlebih dahulu suatu metode untuk
melaksanakannya. Dalam skala organisasi suatu proses perencanaan
pelaksanaan proyek konstruksi, sangat penting untuk menentukan metode
konstruksi terlebih dahulu, karena jenis setiap metode konstruksi akan
memberikan karakteristik pekerjaan berbeda. Penentuan jenis metode
konstruksi yang dipilih akan sangat membantu menentukan jadwal proyek.
(Sidharta. K. dkk., 1998 : 49).
Metode konstruksi yang berbeda akan memberikan ruang lingkup
pekerjaan yang berbeda pula, yang mempunyai pertimbangan finansial
dalam bentuk biaya. Ada faktor – faktor yang mempengaruhi jenis ruang
lingkup pekerjaan yang perlu di perhatikan dan di pertimbangkan, yaitu :

1. Sumber daya manusia dengan skiil yang cukup untuk


melaksanakan suatu metode pelaksanaan konstruksi.
2. Tersedianya peralatan penunjang pelaksanaan metode
konstruksi yang dipilih.
3. Material cukup tersedia.
4. Waktu pelaksanaan yang maksimum disbanding pilihan metode
konstruksi lainnya.
5. Biaya yang bersaing.

2.4 Jabaran Pekerjaan atau Work Breakdown Struckture (WBS)


Setelah proyek konstruksi didefinisikan, kemudian dilanjutkan dengan
penentuan metode konstruksi yang dipilih, maka tahap berikutnya dapat
direncanakan jabaran pekerjaan yang umum disebut WBSnya. Pada kenyataannya
ada keterkaitan yang erat antara perencanaan, pengendalian dan penyelenggaraan
proyek yang dapat dilihat dari penyusunan jabaran pekerjaan. Perencana memulai
dengan mencari informasi yang dibutuhkan pada tahap-tahap awal proyek. Makin
lama kebutuhan informasi ini akan meningkat sesuai dengan berkembangnya
suatu proyek. Suatu proyek akan dipecah menjadi beberapa bagian dan seterusnya
menjadi sub-bagian. Pada tiap tahap perancangan, perencana harus memisahkan
bagian-bagian dari rencana proyek. Misalkan pada awal desain dapat
dilihatlingkup pekerjaan secara umum. Selanjutnya detail lebih lanjut tiap bagian
ini dapat dibagi menjadi komponen yang lebih rinci. Memecah lingkup proyek
dan menyusun kembali komponennya dengan mengikuti struktur hierarki tertentu
dikenal sebagai membentuk Work Breakdown Structure. Disamping sebagai
kerangka pembagian kerja untuk pelaksanaan proyek, WBS juga merupakan
sarana untuk perencanaan, pemantauan dan pengendalian. Dari gambaran utuh
proyek tersebut, kemudian akan terjadi pembagian menurut hirarki yang makin
lama makin terinci dengan lingkup yang juga mengecil sedangkan
kompleksibilitasnya makin berkurang sampai akhirnya dianggap cukup terinci
tetapi masih dapat dikelola dengan baik. Suatu paket kerja sebagai paket kerja
terkecil memenuhi sifat-sifat :

1. Masih dapat dikelola


2. Dapat direncanakan jadwal pelaksanaan dan jadwal anggarannya
3. Mudah diukur kemajuan pelaksanaan serta pemakaian biayanya
4. Dapat dikaji kualitas kerja dan hasil akhirnya
5. Jika diintegrasikan dengan WBS lainnya akan menjadi lingkup proyek
secara keseluruhan.
Salah satu fungsi dari WBS adalah dari segi penanganan terhadap suatu
resiko. Dengan membagi lingkup proyek menjadi sejumlah paket kerja berarti
memungkinkan mengisolasi suatu resiko hanya pada satu item WBS yang
bersangkutan. Dalam menyusun WBS, struktur secara hierarki yang dipilih
didasarkan kepada fasilitas yang hendak dibangun sesuai dengan jabaran lingkup
kontrak atau sistem atau kombinasi diantaranya.

Tingkat 1 : Lingkup proyek seutuhnya

Tingkat 2 : Unit Utama dan pendukung

Tingkat 3 : Diuraikan menjadi sub-unit

Sampai tingkat ke – n

Tingkat n : bagian-bagian dari sub unit, dapat pula dibagi berdasarkan lokasi,
Sampai yang masih dapat dikelola

Gambar 2. 3 Penyusunan Hirarki Work Breakdown Struckture


Sumber : [ CITATION HNA76 \l 1033 ]
Gambar 2. 4 Ilustrasi Struktur WBS
Sumber : [ CITATION Ais95 \l 1033 ]
Keterangan Gambar :
a. Level-1 (Major Project) : Merupakan keseluruhan proyek utama yang
masih utuh, yaitu berupa banguna utama.
b. Level-2 (Major Facilities) : Merupakan elemen fungsi bangunan utama,
terdiri dari bangunan bawah tanah (site work)
c. Level-3 (Sub-Facilities) : Merupakan sub-bagian dari fungsi bangunan
utama,sebagai contoh elemen bangunan gedung,terdiri dari tiga elemen
yaitu : gedung kantor (office building), gedung pelengkap (maintenance
building), gudang (ware house)
d. Level-4 (Work item) : Merupakan item pekerjaan sebagai contoh: elemen
bangunan kantor yang diturunkan menjadi arsitektural, struktur, dan
pekrjaan listrik
e. Garis pemecahan elemen, yaitu berupa garis komando dan
koordinasi antara satu elemen dengan elemen yang lain dan berhubungan
juga antara satu dan lainnya baik dalam satu kesatuan elemen maupun
mencakup pada keseluruhan bangunan utama.
f. Garis batas Level : Merupakan garis yang membatasi antara
level satu dan level yang lain.
2.5 Penyususnan Tabel Analisa Organisasi Proyek (AOT)
Tahap berikutnya, setelah menentukan metode konstruksi – lengkap dengan
syarat-syarat teknisnya guna kepentingan kontrol, dilanjutkan dengan penyusunan
WBS, maka diperlukan peran pelaku untuk melaksanakan paket-paket pekerjaan
tersebut. Perlu diingat bahwa salah satu tujuan utama perencanaan manajemen
konstruksi adalah mengembangkan suatu instrumen yang dapat dipakai untuk
mengendalikan perencanaan dan kinerja suatu pekerjaan. Agar tujuan dapat
dicapai, kriteria berikut perlu dipenuhi :

1. Mempersiapkan semua elemen-elemen dan tahapan-tahapan proyek


(melalui WBS).
2. Mempersiapkan semua pihak yang terkait dan ikut berpartisipasi dalam
proyek.
3. Menyediakan tolok ukur dengan cara melokalisasikan tanggung jawab.

Sedangkan untuk kriteria kedua dan ketiga perencana harus mengidentifikasi


pihak - pihak atau organisasi yang bertanggung jawab tiap paket pekerjaan.
Dengan kata lain perencana harus mengidentifikasi tingkatan yang bertanggung
jawab dalam organisasi tersebut sebagai padanan WBS.

OAT merupakan jabaran dari organisasi proyek yang dimulai dari pimpinan
proyek pada tingkatan paling atas yang kemudian dibagi-bagi menjadi divisi-
divisi dengan tingkatan yang lebih rendah atau departemen yang diperlukan untuk
mengelola secara fungsional dalam organisasi lapangan seperti dalam contoh.
Gambar 2. 5 Diagram Alir OAT
Sumber : [ CITATION HNA76 \l 1033 ]

2.6 Hubungan WBS, AOT, dan Durasi Kegiatan


Hal yang penting diingat dalam menyusun perencanaan WBS dan OAT,
adalah keduanya harus sepadan (match). Langkah selanjutnya dalam perencanaan
jaringan kerja adalah alokasi sumber daya yang meliputi : pekerja, peralatan dan
material. Dari metode konstruksi dan sumber daya yang sudah ditetapkan dapat
dihitung durasi kegiatan dan harga satuan. Untuk jelasnya diberikan diagram alir
hubungan antara WBS, OAT, Analisa Harga Satuan dan perkiraan durasi
kegiatan.

Gambar 2. 6 Diagram alir proses perhitungan perkiraan durasi dengan


menggunakan WBS, OAT, Analisis Harga Satuan dan Volume Pekerjaan

Sumber : [ CITATION HNA76 \l 1033 ]


2.7 Menentukan Kebutuhan Komposisi Sumber Daya Manusia Sesuai
Keahlian dan Kebutuhan Kepastian Sumber Daya Manusia Persatuan
Volume Pekerjaan

Menentukan kebutuhan komposisi sumber daya manusia sesuai dengan


keahliannya dan kebutuhan kepastian sumber daya manusia persatuan volume
pekerjaan harus memperhatikan Work Breakdown Structure (WBS) untuk masing
– masing kegiatan dan mengacu pada daftar analisa upah, alat, dan bahan yang
tersedia.
2.8 Analisa Harga Satuan (AHS)

Menurut Suryono, dkk (2016), analisa harga satuan pekerjaan adalah metode
yang digunakan dalam menghitung harga satuan setiap elemen pekerjaan dari
kebutuhan bahan bangunan, upah pekerja, dan peralatan yang akan digunakan
dalam menyelesaikan per satuan pekerjaan konstruksi. Pelaksanaan perhitungan
satuan pekerjaan harus didasarkan pada gambar teknis, RKS, maupun koefisien
pekerjaan yang tercantum dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 28/PRT/M/2016 tentang pedoman
Analisi Harga Satuan Pekerjaan Bidang Pekerjaan Umum, pada pedoman tersebut
telah diatur harga satuan pekerjaan pada berbagai pekerjaan, yaitu:

a. Pekerjaan persiapan.
b. Pekerjaan tanah.
c. Pekerjaan pondasi
d. Pekerjaan beton.
e. Pekerjaan lantai.
f. Pekerjaan dinding.
g. Pekerjaan pengecetan.
h. Pekerjaan kayu.
i. Pekerjaan kunci dan kaca.
j. Pekerjaan plafond.
k. Pekerjaan sanitasi dan perpipaan.
l. Pekerjaan besi dan aluminium.
m. Pekerjaan penutup atap.

2.9 Analisa Biaya

Menurut Wahyuni (2017), analisa biaya pada setiap sistem konstruksi dapat
dihitung berdasarkan volume setiap item pekerjaan, jumlah pekerja dan peralatan
yang digunakan. Analisa biaya dibutuhkan dalam menyusun Rencana Anggaran
Biaya (RAB) untuk mengetahui besaran biaya serta anggaran biaya yang
dibutuhkan pada masing-masing sistem konstruksi proyek tersebut. Terdapat
beberapa tahap dalam perhitungan rencana anggaran yaitu:
a. Analisa Harga Satuan Pekerjaan (AHSP)
Analisa Harga Satuan Pekerjaan (AHSP) merupakan jumlah kebutuhan
bahan dan upah tenaga kerja yang diperlukan untuk mengerjakan suatu
pekerjaan dalam satu satuan tertentu. Analisa harga satuan berfungsi
sebagai pedoman awal perhitungan rencana anggaran biaya, koefisien
analisa harga satuan menjadi kunci menghitung dengan tepat perkiraan
anggaran biaya. Dalam membuat Analisa Harga Satuan (AHS) suatu
pekerjaan dihitung berdasarkan kebutuhan harga upah dan bahan setiap
1m3 volume pekerjaan. Harga satuan pekerjaan adalah jumlah harga
bahan dan upah tenaga kerja atau harga yang harus dibayar untuk
menyelesaikan suatu pekerjaan berdasarkan perhitungan analisa.
b. Rencana Anggaran Biaya (RAB)
Menentukan harga keseluruhan dalam suatu proyek dapat dicari dengan
mengalikan harga satuan pekerjaan dengan volume total pekerjaan
dalam proyek. Secara umum dapat disimpulkan seperti rumus 2.1 :

RAB = ∑ (Volume x Ha ga Satuan Pekerjaan) (2. 0)


Menurut Simatupang (2015) adapun biaya-biaya dalam proyek adalah
sebagai berikut:

1. Biaya Langsung (Direct Cost), adalah biaya-biaya yang


langsung berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan konstruksi di
lapangan, seperti: biaya bahan/material, pekerja/upah, dan peralatan.
2. Biaya Tak Langsung (Indirect Cost), adalah biaya proyek yang harus
ada serta harus diperhatikan walaupun tidak ada hubungan secara
langsung dengan proyek konstruksi pembangunan, seperti: biaya Over-
head, biaya tak terduga dan keuntungan/profit.

2.10 Perhitungan Volume


Volume tidak lain adalah panjang x lebar x tinggi, namun volume yang
dihitung untuk menyusun anggaran biaya, tidak selalu panjang x lebar x tinggi,
yaitu volume yang dihitung menurut satuan analisa yang akan dipakai. Hal ini
dilakukan agar tidak kesulitan dalam menghitung harga satuan pekerjaan. Apabila
daftar analisanya m2 maka volume pekerjaan tersebut dihitung dalam m2. Dengan
demikian akan terjadi kesamaan dimensi dalam mengalikan volume dengan harga
satuan pekerjaan.

Sebagai contoh, berdasarkan daftar analisa diatas, maka untuk menghitung


volume dengan satuan jenis pekerjaan adalah sebagai berikut :

3. Pekerjaan perancah kolom, maka volume dihitung dengan satuan 𝐦𝟑


4. Pekerjaan perancah balok, maka volume dihitung dengan satuan unit
5. Pekerjaan beton, maka volume dihitung dengan satuan 𝐦3

2.11 Perhitungan Durasi atau Waktu


Dalam perhitungan durasi waktu harus diketahui kebutuhan akan komposisi
sumber daya manusia sesuai keahlian, kebutuhan kepastian sumber daya manusia
dan volume untuk masing – masing jenis pekerjaan, dengan memperhatikan
ketersediaan sumber daya dan metode kerja. Dalam menentukan nilai durasi (d),
salah satunya dapat diambil dari daftar analisa.

Untuk menentukan besarnya durasi (d) untuk masing –masing jenis pekerjaan
dapat dihitung dengan rumus [CITATION Gus18 \l 1033 ] berikut :

V (2. 0)
d=
P
Atau

K1 (2. 0)
d=
K2

𝐊𝟏 = 𝐊𝐭 x V (2. 0)
dari hasil perhitungan durasi, maka durasi (d) yang dipilih adalah durasi yang
terbesar untuk menyelesaikan item pekerjaan.

Dimana :

d = Durasi

V = Volume

P = Produktivitas berdasarkan komposisi sumber daya untuk menyelesaikan


persatuan volume, sesuai daftar analisa (1m3 /hr, 1m2 /hr, dan 1m′ /hari)
Kt = Kebutuhan komposisi sumber daya per satuan volume (sesuai dengan daftar
analisa yang berlaku)

K1 = Kebutuhan komposisi sumber daya keseluruhan

K2 = Komposisi sumber daya yang tersedia daftar analisa yang berlaku)

K1 = Kebutuhan komposisi sumber daya keseluruhan

K2 = Komposisi sumber daya yang tersedia

2.12 Penjadwalan Waktu Proyek (Time Schedule)


Perencanaan termasuk bagian yang penting untuk mencapai keberhasilan
dalam proyek konstruksi. Proses perencanaan nantinya digunakan sebagai dasar
melakukan kegiatan estimasi biaya yang dikeluarkan dan penjadwalan proyek,
yang nantinya digunakan sebagai tolok ukur untuk mengendalikan proyek.
Penjadwalan adalah perhitungan alokasi waktu dari tiap-tiap pekerjaan
pelaksanaan, dan pengaturan waktu mulai dan berakhirnya dari tiap-tiap pekerjaan
tersebut. Fungsi dari adanya penjadwalan sebagai berikut:

1. Menunjukkan hubungan dari antar tiap pekerjaan yang berkaitan dengan


waktu mulai pekerjaan dan batas waktu berakhirnya pekerjaan tersebut.
2. Mengidentifikasi pekerjaan yang harus dikerjakan terlebih dahulu dalam
sebuah proyek pembangunan.
3. Menunjukan kisaran pengeluaran anggaran biaya dan waktu yang
realistis dari tiap-tiap pekerjaan.
4. Membantu pengaturan jumlah tenaga kerja, uang, dan sumber daya
lainnya dengan cara menentukan pekerjaan yang kritis.

Faktor-faktor yang dipertimbangkan dalam pembuatan jadwal pelaksanaan


sebagai berikut:

1. Kebutuhan dan fungsi proyek tersebut. Karena diharapkan proyek dapat


diselesaikan sesuai kisaran waktu yang telah ditentukan.
2. Cuaca, musim dan gejala alam lainnya.
3. Kondisi alam berkaitan dengan letak geografis dan lokasi proyek
4. Strategis tidaknya lokasi proyek, agar mempertimbangkan fasilitas alat
berat yang akan dipergunakan
5. Faktor sosial apabila proyek tersebut adalah proyek pemerintah. Karena
berkaitan dengan lingkungan sosial.
6. Kapasitas area kerja terhadap sumber daya yang dipergunakan selama
operasional pelaksanaan berlangsung.
7. Ketersediaan dan keterkaitan sumber daya material, peralatan, dan
material pelengkap lainya yang mewujudkan proyek tersebut.
8. Produktivitas peralatan proyek dan tenaga kerja proyek, selama waktu
operasional berlangsung dengan referensi perhitungan yang memenuhi
aturan teknis.

Dalam manajemen konstruksi [ CITATION Haf16 \l 1033 ] , terdapat beberapa


jenis penjadwalan yang dapat digunakan untuk memantau jalannya kegiatan-
kegiatan suatu proyek dan memperoleh informasi-informasi yang diperlukan,
perangkat-perangkat tersebut adalah:

2.10.1 Metode Bar Chart (Gantt Chart)


Sampai diperkenalkannya metode bagan balok oleh H. L. Gantt
pada tahun 1917, dianggap belum pemah ada prosedur yang sistematis dan
analitis dalam aspek perencanaan dan pengendalian proyek. Bagan balok
disusun dengan maksud mengidentifikasi unsur waktu dan urutan dalam
merencanakan suatu kegiatan, yang terdiri dari waktu mulai, waktu
penyelesaian, dan pada saat pelaporan. Dewasa ini metode bagan balok
masih digunakan secara luas, baik berdiri sendiri maupun dikombinasikan
dengan metode lain yang lebih canggih. Hal ini disebabkan oleh karena
bagan balok mudah dibuat dan dipahami sehingga amat berguna sebagai alat
komunikasi dalam penyelenggaraan proyek. [ CITATION Ima99 \l 1033 ]

Barchart ini dibuat pertama kali oleh Henry L. Gant pada masa
perang dunia I, sehingga sering juga disebut sebagai Gantt chart. Barchart
atau Ganttchart digunakan secara luas sebagai teknik penjadwalan dalam
konstruksi. Hal ini karena, Barchart memiliki ciri-ciri sebagai berikut.

1. Mudah dalam pembuatan dan persiapannya.


2. Memiliki bentuk yang mudah dimengerti.
3. Bila digabungkan dengan metode lain, seperti Kurva S, dapat
dipakai lebih jauh sebagai pengendalian biaya.

Meskipun memiliki segi-segi keuntungan tersebut, penggunaan


metode bagan balok terbatas karena kendala-kendala berikut [CITATION
IrI13 \l 1033 ]

1. Tidak menunjukkan secara spesifik hubungan ketergantungan


antara satu kegiatan dengan yang lain, sehingga sulit untuk
mengetahui dampak yang diakibatkan oleh keterlambatan satu
kegiatan terhadap jadwal keseluruhan proyek.
2. Sukar mengadakan perbaikan atau pembaruan, karena
umumnya harus dilakukan dengan membuat b.gan balok baru,
padahal tanpa adanya pembaruan segcr.zr menjadi "kuno" dan
menurun daya gunanya.
3. Untuk proyek berkuran sedang dan besar, lebih - lebih yang
bersifat kompleks, penggunaan bagan balok akan menghadapi
kesulitan. Aturan umum penggunaan penjadwalan dengan
Barchart menyatakan bahwa metodc ini hanya digunakan .
untuk proyek yang kurang dari 100 kegiatan karena jika lebih
dari 100, maka akan meniadi sulit dibaca digunakan

Gambar 2. 7 Contoh Metode Bagan Balok (Bar Chart)


Sumber :[ CITATION IrI13 \l 1033 ]
2.10.2 Kurva S (Hannum Curve)
Kurva S merupakan suatu grafik yang menunjukkan hubungan
antara kemajuan pelaksanaan proyek terhadap waktu penyelesaian, di mana
fungsinya sebagai alat kontrol atas maju mundurnya pelaksanaan pekerjaan [
CITATION Haf16 \l 1033 ].

Menurut Hannum (penemu kurva-S) aturan yang harus dipenuhi


dalam membuat Kurva S adalah:
1. Pada seperempat waktu pertama, grafiknya naik landai sampai 10%
2. Pada setengah waktu, grafiknya naik terjal mencapai 45%.
3. Pada saat tiga per empat waktu terakhir, grafiknya naik terjal
mencapai 82%.
4. Waktu terakhirnya, grafiknya naik landai hingga mencapai 100%.

Pada sebagian besar proyek, pengeluaran sumber daya untuk setiap


satuan waktu condong untuk memulainya dengan lambat, berkembang ke
puncak dan kemudian berkurang secara berangsur - angsur bila telah
mendekat ke ujung akhir. Secara lebih terperinci BarChart dan Kurva S
dibuat sebagai berikut:

1. Pada kolom paling kiri dituliskan item-item pekerjaan


2. Kolom kedua dituliskan durasi setiap item pekerjaan
3. Kolom ketiga berisi harga setiap item pekerjaan
4. Kolom keempat berisi bobot setiap pekerjaan

2.10.3 Net Work Planning Diagram


Net Work Planning adalah alat manajemen yang memungkinkan
dengan lebih luas dan lengkap dalam perencanaan dan pengawasan suatu
proyek. Proyek secara umum didefinisikan sebagai suatu rangkaian
kegiatan-kegiatan (aktivitas) yang mempunyai saat permulaan dan yang
harus dilaksanakan serta diselesaikan untuk mendapat satu tujuan tertentu.
Ini penting untuk digunakan oleh orang yang bertanggung jawab atas
bidang-bidang engineering, produksi, marketing administrasi dan lain-lain,
di mana setiap kegiatan tersebut tidak merupakan kegiatan rutin [ CITATION
Haf16 \l 1033 ].
Network planning diperkenalkan pada tahun 50-an oleh tim
perusahaan Dupont dan Rand Corporation untuk mengembangkan sistem
kontrol manajemen. Metode ini dikembangkan untuk mengendalikan
sejumlah besar kegiatan yang memiliki ketergantungan yang kompleks.
Metode ini relatif lebih sulit, hubungan antar kegiatan jelas, dan dapat
memperlihatkan kegiatan kritis. Dari informasi network planning-lah
monitoring serta tindakan koreksi kemudian dapat dilakukan, yakni dengan
memperbarui jadwal. Akan tetapi, metode ini perlu dikombinasikan dengan
metode lainnya. Ada dua macam diagram yang dikenal dalam network
planning, yaitu Activity on Arrow/ CPM dan Activity on Node/ Precedence
Diagram Method/PDM.
Ada beberapa manfaat dari Network Planing menurut [ CITATION
Haf16 \l 1033 ] adalah :
1. Membantu menyelesaikan pelaksanaan proyek secara tepat
waktu.
2. Mengorganisisr data yang tidak teratur.
3. Menunjukan urutan pekerjaan sebuah proyek konstruksi yang
paling efisien.
Menurut [ CITATION Abr10 \l 1033 ], ada beberapa tahp penyusunan
Network Planing yaitu :
1. Menvatat kegiatan – kegiatan dari paket WBS berdasarkan item
pekkerjaan.
2. Memperkirakan durasi setiap kegiatan dengan
mempertimbangkan jenis pekerjaan, volume pekerjaan,
jumlash sumber daya, lingkungan kerja, serta produktivitas
pekerjaan.
3. Menentukan logika ketergantungan antar kegiatan dilakukan
dengan tiga kemungkinan hubungan, yaitu kegiatan yang
mendahului (predecessor), kegiatan yang didahului
(successor), serta bebas.
4. Menghitung anlisis waktu serta alokasi sumber daya.
Symbol – symbol yang digunakan pada network planning Menurut
[ CITATION Haf16 \l 1033 ] , network planning digambarklan dalam bentuk
diagram yang berupa symbol – symbol dan lintasan kegiatan yang saling
berkaitan selama kegiatan proyek berlangsung. Ada beberapa pengertian
dari symbol – symbol tersebut yaitu :
a. Anak Panah
Anak Panah (arrow) menyatakan sebuah kegiatan atau activity.
Kegiatan didefinisikan sebagai hal yang memerlukan duration
atau jangka waktu tertentu dalam pemakaian sejumlah
resaurch.
Kepala anak panah menjadi pedoman arah dari setiap kegiatan
yang menunjukan bahwa sebuah kegiatan dimulai dari
permulaan dan berjalan maju sampai akhir dengan jurursan dari
kiri ke kanan.

Gambar 2. 8 Anak Panah (Arow)


Sumber : [ CITATION Haf16 \l 1033 ]
b. Lingkaran
Lingkaran kecil atau node, menyatakan sebuah kejadian atau
akhir sebuah kegiatan atau pekerjaan.

Gambar 2. 9 Lingkaran Kecil (Node)


Sumber : [ CITATION Haf16 \l 1033 ]
c. Dummy
Dummy ( anak panah terputus – putus, artinya kegiatan semua,
yaitu kegiatan yang tidak memerlukan durasi dan sumber daya.

Gambar 2. 10 Anak Panah Terputus - putus


Sumber : [ CITATION Haf16 \l 1033 ]
2.10.4 Critical Path Method (CPM)
Menurut [ CITATION Ima99 \l 1033 ], pada metode CPM dikenal
adanya jalur kritis yaitu jalur yang memiliki rangkaian komponen -
komponen kegiatan dengan total jumlah waktu terlama dan menunjukkan
kurun waktu penyelesaian proyek yang tercepat. Jadi, jalur kritis terdiri dari
rangkaian kegiatan kritis, dimulai dari kegiatan pertama sampai pada
kegiatan terakhir proyek. Makna jalur kritis penting bagi pelaksana proyek,
karena pada jalur ini terletak kegiatan-kegiatan yang bila pelaksanaannya
terlambat akan menyebabkan keterlambatan proyek secara keseluruhan.

Menurut (Setiawati, dkk, 2016), terdapat beberapa komponen –


komponen dalam metode CPM sebagai berikut :

1. Diagram Network Planning.


2. Hubungan antar simbol dan urutan kegiatan.
3. Jalur kritis.
4. Tenggang waktu kegiatan.
5. Limit jadwal kegiatan.

Terdapat beberapa karakteristik maupun cara dalam membuat


diagram CPM yaitu:

a. Setiap kegiatan dapat disimbolkan dalam bentuk lingkaran


maupun kotak
b. Hubungan sub pekerjaan disimbolkan dengan garis anak panah.
c. Nama kegiatan dan durasi waktu dinyatakan dalam lingkaran
kegiatan
d. Adanya keterangan dalam diagram jaringan kerja seperti ES,
LS, EF, LF Gambar 2. 11 Diagram Jaringan Kerja

Gambar 2. 11 Diagram Jaringan Kerja


Sumber : Suparno, 2015

Keterangan:

I dan J : Nomor Urutan Suatu Peristiwa.


X : Nama Suatu Kegiatan.
Y : Durasi Suatu Kegiatan.
EET : Saat Paling Awal Suatu Kegiatan.
LET : Saat Paling Akhir Suatu Kegiatan.
ES : Saat Paling Cepat Dalam Memulai
Suatu Kegiatan.
EF : Saat Paling Cepat Untuk Akhir Suatu
Kegiatan.
LS : Saat Paling Lambat Untuk Mulai
Suatu kegiatan.
LF : Saat Paling Lambat Untuk Akir
Suatu Kegiatan.
Perencanaan waktu dengan CPM pada umumnya terdiri dari tiga
bagian utama, antara lain sebagai berikut:

a. Tahap perencanaan, yaitu membagi proyek kedalam kegiatan


yang berbeda, kemudian menentukan durasi dan membuat
diagram panah untuk memberikan gambaran grafis diantar
kegiatan-kegiatan dalam proyek.

b. Tahap penjadwalan, pembuatan jadwal untuk memperhatikan


awal dan akhir dari tiap kegiatan yang berhubungan dengan
kegiatan lain.
c. Tahap pengontrolan, meliputi penggunaan bagan waktu dan
diagram panah untuk membuat laporan kemajuan periodik.
Merupakan waktu paling singkat dalam menyelesaikan
seluruh kegiatan.

Menurut Badri (1997:24) manfaat yang diperoleh jika mengetahui


lintasan kritis adalah sebagai berikut:

a. Penundaan pekerjaan pada lintasan kritis menyebabkan


seluruh proyek tertunda penyelesaiannya.
b. Proyek dapat dipercepat penyelesaiannya bila pekerjaan-
pekerjaan yang ada dilintasan kritis dapat dipercepat.
c. Pengawasan atau kontrol hanya diperketat pada lintasan kritis
saja, sehingga pekerjaan-pekerjaan dilintasan kritis perlu
pengawasan ketat agar tidak tertunda dan kemungkinan di
trade off (pertukaran waktu dengan biaya yang effisien) dan
crash program (diselesaikan dengan waktu yang optimum
dipercepat dengan biaya yang bertambah pula) atau
dipersingkat waktunya dengan tambahan biaya atau lembur

2.10.5 Durasi dan Biaya Proyek


Jalur kritis dalam CPM memiliki rangkaian serta komponen-
komponen kegiatan dengan total jumlah waktu terlama dan menunjukan
kurun waktu penyelesaian proyek tercepat. Selain itu metode CPM juga
dapat mengidentifikasikan waktu kelonggaran (slack) paling lambat suatu
kegiatan dapat dimulai tanpa menghambat jadwal proyek keseluruhan.
Dalam suatu proyek terdapat hubungan antara waktu terhadap biaya. Biaya
yang dimaksud berupa biaya langsung (direct cost) misalnya biaya tenaga
kerja, pembelian material, tanpa memasukkan biaya tak langsung (indirect
cost) seperti biaya umum maupun biaya adminitrasi maupun sebagainya.
Menurut Simon Patabang (2017), terdapat beberapa istilah yang biasanya
digunakan dalam menggambarkan hubungan antara waktu penyelesaian
proyek dengan biaya yang dikeluarkan adalah :

1. Waktu Normal
Merupakan waktu yang diperlukan proyek dalam melakukan rangkaian
kegiatan sampai selesai tanpa ada pertimbangan terhadap penambahan
sumber daya maupun penambahan jam kerja dengan shift.
2. Biaya Normal
Merupakan biaya langsung yang dikeluarkan kegiatan proyek sesuai
dengan waktu normalnya
3. Waktu Dipercepat (Crash Time)
Merupakan waktu paling singkat dalam menyelesaikan seluruh kegiatan
proyek. Biasanya digunakan untuk mengurangi durasi
keseluruhan proyek dengan menganalisa alternatif–alternatif yang ada
dari jaringan kerja seperti dengan penambahan tenaga kerja maupun jam
kerja.
4. Biaya untuk Waktu dipercepat (Crash Cost).
Merupakan biaya langsung yang dikeluarkan untuk menyelesaikan
kegiatan proyek dengan waktu yang dipercepat.
Hubungan waktu dan biaya pada keadaan normal dapat dilihat
pada Gambar 2. 12 Hubungan Waktu – Biaya Normal dan Dipersingkat
untuk Suatu Kegiatan

Gambar 2. 12 Hubungan Waktu – Biaya Normal dan Dipersingkat


untuk Suatu Kegiatan

Sumber : [ CITATION Ima99 \l 1033 ]

2.10.6 Perhitungan Maju (Forward Pass)


Dalam metode CPM digunakan hitungan maju dan hitungan
mundur. Hitungan maju dimaksudkan untuk mengetahui waktu paling
awal untuk memulai dan mengakhiri masing-masing kegiatan tanpa
penundaan waktu.untuk itu diberikan beberapa rumus penyelesaian:

1. Kecuali kegiatan awal, kegiatan baru dapat di mulai bila


kegiatan yang mendahului telah selesai [ CITATION Ima99 \l
1033 ].

ES=0 (2. 0)
Dimana;
ES = (Earliest Start) waktu mulai paling awal.

EF= ES+ D atau EF=(i-j)+D(i-j) (2. 0)


EF = (Earliest Finish) waktu selesai paling awal
ES = (Earliest Start) waktu mulai paling awal
D = kurun waktu kegiatan bersangkutan
i = kegiatan awal atau sebelumnya
j = kegiatan selanjutnya setelah i
2. Bila kegiatan memiliki dua atau lebih pendahulu yang
bergabung, maka waktu mulai paling awal sama dengan waktu
selesai paling awal yang terbesar kegiatan pendahulu. [ CITATION
Ima99 \l 1033 ].
Sebagai contoh diberikan jaringan kerja dan alokasi waktu
sebagai berikut:

Gambar 2. 13 Dua Kegiatan atau Lebih Bergabung


Sumber :[ CITATION Ima99 \l 1033 ]

2.10.7 Perhitungan Mundur (Backward Pass)


Hitungan mundur dimaksudkan untuk mengetahui waktu paling
akhir untuk dapat memulai dan mengakhiri masing-masing kegiatan tanpa
menunda kurun waktu penyelesaian proyek secara keseluruhan dari hasil
hitungan maju. Berapa rumus yang dipakai dalam hitungan mundur adalah [
CITATION Ima99 \l 1033 ];

1. Hitungan Mundur dapat dihitung dari hari terakhir


penyelesaian proyek.
2. Waktu mulai paling akhir suiatu kegiatan sama dengan waktu
selesai paling akhir dan dikurangi kurun waktu yang
bersangkutan, dapat dilihat pada rumus persamaan (2. 0)

LS = LF - D (2. 0)
LS = (Latest Start) waktu mulai paling akhir suatu kegiatan

LF = (Latest Finish) waktu selesai paling akhir

D = kurun waktu kegiatan bersangkutan

3. Bila kegiatan pecah menjadi dua kegiatan atau lebih maka


waktu selesai paling akhir (LF) kegiatan sama dengan waktu
mulai paling akhir (LS) kegiatan berikutnya yang terkecil.

Gambar 2. 14 LF Kegiatan Yang Memiliki Dua Atau


Lebih Kegiatan Berikutnya (Memecah).
Sumber :[ CITATION Ima99 \l 1033 ]

2.10.8 Float (Penundaan)


Float (Penundaan) adalah waktu yang diperbolehkan kegiatan bisa
ditunda, maka float total menunjukkan jumlah waktu yang diperbolehkan
kegiatan bisa ditunda, tanpa mempengaruhi jadwal proyek secara
keseluruhan. Jumlah waktu tersebut sama dengan jumlah waktu yang
didapat bila semua kegiatan terdahulu dimulai seawal mungkin, sedangkan
kegiatan berikutnya dimulai selambat mungkin. Float total ini dimiliki
bersama oleh semua kegiatan yang ada pada jalur yang bersangkutan. Ini
berarti bila salah satu kegiatan memakainya, maka float total yang tersedia
untuk kegiatan-kegiatan lain yang berada pada jalur tersebut sama dengan
float total semula dikurangi bagian yang telah terpakai. Float total sangat
berguna untuk memecahkan masalah pemerataan penggunaan sumber daya.
Float total dapat berada dibagian awal kegiatan (ES) atau pada waktu
selesai paling akhir (LS), atau bisa dipecah sesuai kebutuhan asal masih
dalam batas L(j)-E(i). Float total dapat dirumuskan sebagai berikut
[ CITATION Ima99 \l 1033 ] :

TF= LF – EF = LS-ES (2. 0)


Dimana;

TF = Float Total kegiatan

LF = (Latest Finish) Waktu selesai paling akhir

EF = (Earliest Finish) Waktu selesai paling awal

LS = (Latest Start) Waktu mulai paling akhir

ES = (Earliest Start) Waktu mulai paling awal

Disamping float total masih ada float lain yang menjadi bagian dari
float total seperti float bebas dan float interferen. Syarat adanya float bebas
adalah bila semua kegiatan pada jalur bersangkutan dimulai seawal
mungkin. Besarnya float bebas sama dengan sejumlah waktu dimana
penyelesaian kegiatan tersebut dapat ditunda tanpa mempengaruhi waktu
mulai paling awal dari kegiatan berikutnya atau semua peristiwa lain pada
jaringan kerja. Float bebas hanya dimiliki oleh satu kegiatan tertentu,
dirumuskan sebagai berikut:
Float bebas sama dengan waktu paling awal kegiatan berikutnya
dikurangi waktu selesai paling awal kegiatan yang dimaksud. (2. 0)

Jika kegiatan A (1-2) dan B (2-3) dengan kegiatan (1-2-3), maka A


mempunyai float bebas sebesar:

FF(1-2) = ES(2-3) - EF(1-2) (2. 0)


Float Interferen terjadi bila kegiatan menggunakan sebagian dari
sehingga kegiatan nonkritis berikutnya pada jalur tersebut perlu
dijadwalkan lagi, meskipun tidak sampai mempengaruhi penyelesaian
proyek keseluruhan, dirumuskan:

IF=TF-FF (2. 0)
Dimana;

IF = Float Interferen

TF = Float Total

FF = Float Bebas

2.10.9 Penentuan Jalur Kritis Akibat Float (Penundaan)


Penentuan jalur kritis sangat penting pada pelaksanaan proyek
karena pada jalur lintasan ini terletak kegiatan-kegiatan yang bila
pelaksanaannya terlambat akan menyebabkan keterlambatan pada proyek
secara keseluruhan (penyajiannya ditandai dengan garis tebal).

Syarat jalur kritis;

1. Pada kegiatan pertama, ES(Earliest Start) = LS(Latest Start) =


0
2. Pada kegiatan terakhir, LF(Latest Finish) = EF (Earliest
Finish)
3. Float total (TF=0)

Waktu penyelesaian proyek umumnya tidak sama dengan total


waktu hasil penjumlahan kurun waktu masing-masing kegiatan yang
menjadi unsur proyek, karena ada kegiatan paralel. Bila jaringan hanya
mempunyai satu titik awal dan titik akhir, maka jalur kritisnya adalah jalur
yang memiliki waktu penyelesaian terlama dan jumlah waktu tersebut
adalah waktu proyek yang tercepat. Dalam jaringan kerja bisa dijumpai
jalur kritis lebih dari satu.

2.13 Perencanaan Sumber Daya


Sumber daya, yang dapat terdiri atas sumber daya modal / biaya, tenaga
kerja, peralatan/mesin, dan material adalah faktor-faktor penentu dalam
penyelenggaraan proyek. Perencanaan sumber daya yang cermat dapat membantu
terselenggaranya proyek secara efektif dan efisien. Penggunaan sumber daya
dapat dimonitor dengan baik dengan membuat master schedule dansubschedule
untuk masing-masing sumber daya yang digunakan, seperti ubschedule tenaga
kerja, peralatan dan material[ CITATION Abr10 \l 1033 ].

2.11.1 Perencanaan Kebutuhan Sumber Daya Manusia


Sumber daya manusia atau tenaga kerja, sebagai penentu
keberhasilan proyek, harus memiliki kualifikasi, keterampilan dan
keahlian yang sesuai dengan kebutuhan untuk mencapai keberhasilan
suatu proyek. Perencanaan SDM dalam suatu proyek mempertimbangkan
juga perkiraan jenis, waktu, dan lokasi proyek, baik secara kualitas
maupun kuantitas [ CITATION Abr10 \l 1033 ].
Produktifitas (P1) yang harus dihasilkan berdasarkan durasi (d)
yang diperlukan dan untuk menentukan kebutuhan komposisi sumber daya
manusia (KSDM), untuk masing-masing pekerjaan yang akan dikerjakan
untuk menyelesaikan produktifitas (P1) berdasarkan durasi (d) yang di
perlukan dapar dihitung dengan rumus sebagai berikut (Kamarwan, 1998):

V
P1= . K SDM = K t x P1 (2. 0)
d
dimana:
P1 = Produktvitas Berdasarkan Durasi (d) Yang Diperlukan
(Ditentukan)
V = Volume
d = Durasi Yang Di Perlukan Untuk Menyelesaikan
Keseluruhan Volume Pekerjaan
KSDM = Kebutuhan Komposisi Sumber Daya Manusia Untuk
Menyelesaikan Pekerjaan
Kt = Kebutuhan Komposisi Sumber Daya Tenaga Per Satuan
Volume

2.11.2 Perencanaan Kebutuhan Sumber Daya Bahan


Perencanaan terhadap material dimaksudkan agar dalam
pelaksanaan pekerjaan penggunaan material menjadi efiien dan efektif dan
tidak terjadi masalah akibat tidak tersedianya material pada saat
dibutuhkan [ CITATION Abr10 \l 1033 ]. Maka selanjutnya menentukan
kebutuhan komposisi sumber daya bahan (KSDB), untuk masing-masing
pekerjaan yang akan dikerjakan untuk menyelesaikan

Produktivitas (P1) berdasarkan durasi (d) yang memerlukan dapat


dihitung dengan rumus, yaitu sebagai berikut [ CITATION Abr10 \l 1033 ].

K SD B = K b x P1
(2. 0)
dimana:

KSDB = Kebutuhan Komposisi Sumber Daya Bahan Untuk


Masing

– Masing Pekerjaan

Kb = Koefisien Sumber Daya Bahan Persatu Satuan Volume

P1 = Produktvitas Berdasarkan Durasi (d) Yang Diperlukan

(Ditentukan)

2.11.3 Perencanaan Kebutuhan Sumber Daya Alat


Dalam pelaksanaan pekerjaan menggunakan alat berat terdapat
factor yang mempengaruhi produktivitas alat yaitu efisiensi alat. Bagaimana
efektivitas alat tersebut bekerja tergantung dari beberapa hal yaitu [ CITATION
Abr10 \l 1033 ] :

1. Kemampuan Operator Pemakai Alat


2. Pemilihan Dan Pemeliharaan Alat
3. Perencanaan Dan Pengaturan Letak Alat
4. Topografi Dan Volume Pekerjaan
5. Kondisi Cuaca
6. Metode Pelaksanaan Alat

2.14 Rencana Biaya Pelaksanaan (RBP) Proyek Konstruksi

Rencana Biaya Pelaksanaan (RBP) Proyek Konstruksi adalah salah satu


dokumen kelengkapan yang dibutuhkan dalam suatu operasional pelaksanaan
proyek, sebagai acuan operasional pelaksnaan proyek. Kelengkapan dokumen
dalam Rencana Biaya Pelaksanaan (RBP) proyek konstruksi (Syah, M.S, 2004),
harus memuat antara lain, yaitu :

1. Jadwal pengadaan sumber daya bahan, tenaga dan alat.


2. Pendapatan, yang terdiri dari RAB yang sudah dikurangi PPN 10 %.
3. Biaya di kerjakan (BDP),yang terdiri dari :
a. Biaya Langsung.
b. Biaya tidak langsung.
1) Biaya persiapan dan penyelesaian.
2) Biaya umum proyek
3) Biaya umum kantor.
4) Biaya pemasaran.
4. Laba atau Keuntungan
Rencana Biaya Pelaksanaan (RBP) Proyek Konstruksi, adalah sebagai
dasar untuk membuat Rencana Anggaran Biaya (RAB) yang merupakan
salah satu dari kelengkapan penawaran proyek.

2.13.1 Biaya Langsung


Biaya langsung adalah biaya yang diperhitungkan untuk keperluan
yang terkait langsung dengan proses dan terbentuknya progres fisik, yang
meliputi (Syah, M.S, 2004), yaitu :

1. Biaya bahan/material
2. Biaya upah butuh/tenaga kerja
3. Biaya peralatan
4. Biaya sub kontraktor
Biaya langsung seperti biaya bahan, upah, alat dan sub
kontraktorharusdihitung dengan memperhatikan penerapa hal, (Sutjipto, R,
1985), seperti :

1. Untuk menghitung biaya bahan/material bangunan perlu di


perhatikan :
a. Bahan sisa
b. Harga franco
c. Cari harga terbaik yang masih memnuhi syarat bestek.
d. Cara pembayaran kepada penjualan/leveransir/supplier
Biaya bahan per jenis pekerjaan dapat dihitung dengan rumus :
Biaya bahan (i) = jumlah bahan (i) yang dipakai x Harga
satuan Bahan (2. 0)
2. Untuk menghitung biaya upah tenaga kerja perlu di perhatikan
:
a. Untuk menghitung upah buruh dibedakan upah harian,
borongan, per unit volume, atau borongan keseluruhan
(borong dol) untuk daerah – daerah tertentu.
b. Selain upah tarif perlu diperhatikan faktor – faktor
kemampuan dan kapasitas kerjanya.
c. Perlu diketahui apakah tenaga dapat diperoleh dari daerah
sekitar lokasi proyek atau tidak.
d. Undang – undang perbutuhan yang berlaku.
Biaya upah perjenis pekerjaan dapat dihitung dengan rumus ;
Biaya upah (i) = jumlah tenaga (i) yang dipakai x Harga
satuan tenaga kerja (i) (2. 0)
3. Untuk menghitung biaya alat kerja perlu diperhatikan :
a. Untuk peralatan yang disewakan diperhatikan mengenai :
1) Ongkos keluar masuk garage / sewa / asuransi
2) Biaya operasi dan perawatan (bahan bakar, minyak
pelumas, minyak hydraulis, grease, operator,
mekanik).
3) Biaya perbaikan (Rafair Cost)
b. Untuk peralatan yang tak disewa diperhatikan mengenai
biaya pemilikan (Owning Cost) yang terdiri dari :
penyusutan, bunga pajak, biaya gudang dan asuransi.
4. Untuk menghitung biaya sub kontraktor perlu disesuaikan
dengan jenis pekerjaan yang akan disubkan dan dalam
memilih sub kontraktor harus diperhatikan keahlian dari para
sub kontraktor tersebut.

2.13.2 Biaya Tidak Langsung


Biaya tidak langsung adalah pengeluaran untuk manajemen,
supervise, dan pembayaran material serta jasa pengadaan bagian proyek
yang tidak akan menjadi instalasi atau produk permanen, tetapi diperlukan
dalam rangka proses pembangunan proyek. Biaya tidak langsung meliputi :

1. Gaji tetap dan tunjangan bagi tim manajemen, gaji dan


tujangan bagi tenaga bidang engineering, inspector, penyedia
kontruksi lapangan, dan lain-lain.
2. Kendaraan dan peralatan kontruksi. Termasuk biaya
pemeliharaan, pembelian bahan bakar, minyak pelumas, dan
suku cadang.
3. Pembangunan fasilitas sementara. Termasuk perumahan
darurat tenaga kerja, penyedia air, listrik, fasilitas komunikasi
sementara untuk kontruksi, dan lain-lain.
4. Pengeluaran umum. Bagian ini meliputi bermacam keperluan
tetapi tidak dapat dimasukan ke dalam bagian yang lain, seperti
small tools, pemakaian sekali lewat (konsumable) misalnya
kawat las.
5. Kontigensi laba atau fee. Kontigensi dimaksudkan untuk
menutupi hal-hal yang belum pasti.
6. Over head. Bagiam ini meliputi biaya untuk operasi perusahaan
secara keseluruahan, terlepas dari ada atau tidak adanya
kontrak yang sedang di tangani. Misalnya biaya pemasaran,
advertensi, gaji exkutif, sewa kantor, telepon, computer, Pajak,
pungutan atau sumbangan biaya izin, dan asuransi. Berbagai
macam pajak seperti ppn, pph dan lainnya atas hasil operasi
perusahaan

2.15 Rencana Anggran Biaya (RAB) Proyek Konstruksi

Rencana adalah himpunan/planning termasuk detail/penjelasan dan tata cara


pelaksanaan pembuatan sebuah bangunan, terdiri dari RKS dan Gambar bestek.

Anggaran adalah perkiraan/perhitungan biaya suatu bangunan berdasarkan


rencana Kerja dan Syarat – Syarat (RKS) dan gambar bestek. Biaya adalah
jenis/besarnya pengeluaran yang ada hubungannya dengan borongaan yang
tercantum dalam Rencana Kerja dan Syarat – syarat (RKS) dan gambar bestek.

Rencana Anggaran Biaya adalah merencanakan bentuk bangunan yang


memenuhi syarat, menentukan biaya dan menyusun tata cara pelaksanaan teknik
dan administrasi, dengan tujuan untuk memberikan gambaran yang pasti
mengenai, bentuk/konstruksi bangunan, biaya – biaya, lama, tata cara (metode)
pelaksanaannya.

Dalam menyusun Rencana Anggaran Biaya (RAB) hendaknya diperhatikan


seperti harga satuan upah, bahan, alat, daftar analisa, perhitungan volume sebelum
nilai bangunan dipastikan.Untuk mendapatkan Rencana Anggaran Biaya (RAB)
sebagai salah satu kelengkapan dari penawaran yang teliti dan lebih mendetail
harus didasarkan atas Rencana Anggaran Biaya (RAB).

Untuk menghitung Rencana Anggaran Biaya (RAB), dapat dihitung dengan


langkah – langkah sebagai berikut :

1. Menghitung masing – masing jumlah pekerja dengan rumus :

Jumlah harga pekerjaan (i) = Volume (i) x Harga satuan


pekerjaan (i) (2. 0)
2. Menjumlahkan masing – masing jumlah harga pekerjaan dengan rumus :

Ʃ Jumlah Harga Pekerjaan (2. 0)

3. Menghitung nilai pajak (PPN) sebesar 10 % dengan rumus :

PPN = Nilai PPN 10 % x Jumlah harga pekerjaan. (2. 0)


4. Menghitung nilai penawaran (RAB) dengan rumus :

RAB = Nilai PPN 10 % + Jumlah harga Pekerjaan. (2. 0)


Sistematika Menyusun Rencana Anggaran Biaya (RAB) Untuk mengetahui
hubungan antara bagian satu dengan yang lainnya perhatikan :

Gambar 2. 15 Sistematika menyusun Rencana Anggaran Biaya (RAB)


Sumber :
2.16 Perencanaan Prestasi
Perencanaan jadwal prestasi dengan metode pembuatan kurva “S” adalah
merupakan gambaran diagram persen (%) komulatif biaya yang di plot pada
sumbu absis, dimana sumbu X menyatakan suatu waktu sepanjang durasi proyek
dan sumbu Y menyatakan nilai persen (%) kumulatif biaya selama durasi proyek
tersebut. Persen (%) kumulatif biaya terlebih dulu harus dibibitkan dengan rumus
(Tim Penyusun, 1998 : 70), sebagai berikut :

B=¿ BIP
BTP x 100 % ¿
(2. 0)
dimana :

B = Bobot item pekerjaan.

BIP = Biaya item pekerjaan.

BTP = Biaya total pekerjaan.


Adapun langkah – langkah dalam perencanaan jadwal prestasi dengan
metode pembuatan Kurva “S” adalah sebagai berikut :

1. Mempelajari Dokumen Pengadaan dengan baik, bila perencanaan jadwal


prestasi digunakan untuk lampiran Penawaran.
2. Mempelajari Dokumen Kontrak dengan baik, bila perencanaan jadwal
prestasi sebagai salah satu kegiatan dalam perencanaan pelaksanaan
proyek.
3. Mengidentifikasi seluruh jenis pekerjaan beserta besar volume dan biaya
yang terdapat pada Rencana Anggaran Biaya (RAB) yang merupakan
kelengkapan dari Dokumen Kontrak.
4. Menghitung besarnya durasi yang diperlukan untuk seriap item
pekerjaan berdasarkan volume dan produktivitas yang ingin dicapai,
dengan rumus diatas.
5. Membuat jadwal pelaksanaan dengan metode diagram jaringan maupun
diagram batang.
6. Menghitung bobot masing – masing item pekerjaan yang akan
dilaksanaan dengan rumus.
7. Mendistribusikan masing – masing bobot setiap item pekerjaan pada
diagram batang untuk masing – masing item pekerjaan tersebut, sesuai
dengan bobot yang ingin dicapai setiap harinya.
8. Hitung bobot yang dapat diserap setiap kurun waktu tertentu dengan cara
menjumlahkan bobot setiap item pekerjaan yang berada pada satu kurun
waktu yang sama.
9. Hitung bobot yang kumulatif yang dapat diserap setiap kurun waktu
tertentu dengan cara menjumlahkan bobot setiap item pekerjaan yang
berada pada kurun waktu pertama dengan kedua, ketiga, keempat, dan
seterusnya.
10. Menentukan letak titik koordinat setiap akhir waktu, dalam hal ini waktu
dapat dipakai dalam kurun waktu harian, mingguan, bulanan. Caranya
adalah :
a. Untuk absis, tentukan akhir kurun waktu yang akan ditentukan titik
koordinatnya.
b. Untuk ordinat, tentukan nilai bobot kumulatif (%) pada setiap akhir
kurun waktu yang akan ditentukan titik koordinatnya.
11. Hubungkan setiap titik koordinat tadi, sehingga dapat garis berbentuk
Kurva “S”. Kurva “S” akan terbentuk dengan baik tergantuk nilai bobot
kumulatif pada awal, tengah, dan akhir pelaksanaan.

2.17 Gravik Kurva “S"


Kurva “S” adalah kurva yang mengambarkan komulatif progress pada setiap
waktu dalam pelaksanaan pekerjaan. Kurva tersebut dibuat berdasarkan rencana
atau pelaksanaan (actual) progress pekerjaan dari setiap kegiatan. Dengan kurva
“S” dapat diketahui progress pada setiap waktu, progress tersebut dapat berupa
rencana dan pelaksanaan (actual). Cara lain untuk memperagakan adanya varians
adalah dengan menggunakan grafik. Grafik dibuat dengan sumbu – X sebagai
nilai kumulatif biaya atau jam orang yang telah digunakan presentase (%)
penyelesaian pekerjaan, sedangkan sumbu – Y menunjukkan parameter waktu.
Bila grafik tersebut dibandingkan dengan grafik serupa yang disusun berdasarkan
perencanaan dasar (kumulatif pengeluaran berdasarkan anggaran orang/jam
orang) maka akan segera terlihat jika terjadi penyimpangan, umumnya akan
berbentuk huruf S. Ini disebabkan kegiatan proyek berlangsung , sebagai berikut :

1. Kemajuan pada awal bergerak lambat.


2. Diikuti oleh kegiatan bergerak cepat dalam kurun waktu yang lebih
lama.
3. Akhirnya kecepatan kemajuan menurun dan berhenti pada titik
akhir.Grafik “S” sangat bermanfaat untuk dipakai sebagai laporan
bulanan dan laopran kepada pimpinan proyek maupun pimpinan
perusahaan karena grafik ini dapat dengan jelas menunjukkan kemajuan
proyek dalam bentuk yang mudah dipahami, [ CITATION Ima95 \l 1033 ]
seperti pada gambar 2.16 berikut :
Gambar 2. 16 Grafik Kurva “S”
Sumber : [ CITATION Ima95 \l 1033 ]
BAB III
METODELOGI PERENCANAAN

3.1 Lokasi Perencanaan


Lokasi dari IGD UPT Rumah Sakit Nyitdah terletak di Jl. Pantai Kedungu,
Br. Tegal Antungan, Desa Nyitdah, Kecamatan Kediri, Kabupaten Tabanan-Bali.

Gambar 3. 1 Peta Lokasi Perencanaan Rumah Sakit Nyitdah-Tabanan


Sumber : Google Maps 2021
3.2 Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penyusunan tugas akhir
ini adalah :

1. Studi Kepustakaan
Studi kepustakaan yang sesuai dengan penyusunan Tugas Akhir yaitu
perencanaan pelaksanaan penjadwalan dilakukan dengan mencari
beberapa sumber yang diperoleh dari jurnal – jurnal, skripsi, e-book
maupun buku terkait dengan landasan teori.
2. Pengumpulan Data
Data – data yang dibutuhkan dalam penelitian ini merupakan data primer
dan sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh berdasarkan hasil
survey langsung ke lapangan. Data primer yang dimaksud adalah
mengenai kondisi medan dilokasi proyek, jenis – jenis metode
pelaksanaan yang digunakan pada proyek konstruksi dilapangan.
Pada data primer ini Teknik pengumpulan data diambil dengan cara
observasi (pengamatan) untuk meneliti proses suatu pelaksanaan
pekerjaan pada proyek konstruksi. Dari proses pengumpulan data,
penelitian ini digolongkan pada observasi nonpartisipan, karena tidak
terlibat langsung dalam proses pelaksanaan, namun hanya sebagai
pengamat pada setiap pelaksanaan pekerjaan.
Sedangkan data sekunder yaitu data yang diperoleh dari PT. Sastra Mas
Estetika selaku Kontraktor. Adapun data sekunder yang diperoleh dari
proyek/ kontraktor yaitu :
a. Gambar Rencana
b. RKS

3.3 Data Perencanaan


3.4 Sistematika Perencanaan
Adapun tahapan dalam penyusunan perencanaan pelaksanaan proyek
Pembangunan Gedung IGD UPT Rumah Sakit Nyitdah Tabanan ini adalah
sebagai berikut:
1. Mulai Perencanaan
2. Melakukan pengumpulan data antara lain :
a. Data sekunder berupa dokumen pengadaan yang berisi gambar
rencana, lokasi proyek, rencana kerja dan syarat – syarat (RKS),
jenis pekerjaan dan daftar analisa upah, bahan dan alat.
b. Data sekunder berupa data ketersediaan sumber daya tenaga, bahan,
dan alat.
3. Menentukan metode pelaksanaan konstruksi yang merupakan penjabaran
tata cara dan teknis pelaksanaan pekerjaan yang mengacu pada RKS
(Rencana Kerja dan Syarat – syarat) berdasarkan analisis ketersediaan
sumber daya tenaga kerja dan sumber daya alat yang dimiliki.
4. Menentukan Work Breakdown Structure (WBS) untuk membagi dan
menentukan item – item pekerjaan dari tahap awal hingga proyek
selesai.
5. Menentukan Organization Analysis Table (OAT) untuk mempermudah
pengelolaan dan alokasi SDM sesuai dengan tanggung jawab organisasi
proyek.
6. Perhitungan volume masing – masing scope pekerjaan sesuai dengan
gambar rencana yang di dapat.
7. Menentukan tabel kebutuhan komposisi SDM persatuan volume
pekerjaan.
8. Menghitung produktivitas alat yang digunakan.
9. Menghitung durasi masing – masing scope pekerjaan menggunakan
persamaan (2.1), (2.2), dan (2.3).
10. BELUM SELESAI
DAFTAR PUSTAKA

Ahuja, H. (1976). "Construction Performance Control By Network". New York:


John Wiley & Son.
Aisha Momoh, R. R. (1995). A Work Breakdown strucktur For Implementing And
Costing ERP Projet. USA: Ibima.
Asiyanto. (2005 : 51). Construction Project Cost Management Edisi Dua. Jakarta:
Pradnya Paramita.
Dipohusodo, I. (1996). Manajemen Proyek dan Konstruksi Jilid 2 Cetakan
Pertama. Yogyakarta : Kanisius.
Gusti Ayu Sukma Dwi Naindia Sari, P. G. (2018). Perencanaan Pelaksanaan
Proyek Pembangunan Sudarma Condotel Dijalan Mahendradata Denpasar.
PADURAKSA, 07.
handoko, T. H. (2003). Manajemen Personalia dan sumber daya manusia.
Yogyakarta: BPFE - Yogyakarta.
Husen, A. (2010). Manajemen Proyek . Yogyakarta: Penerbit Andi.
Kerzner, H. (1982). Project Management For Executive. Van Nostrand Reinhold
Comapny.
M.T, I. M. (2017). Modul Perencanaan Pengendalian Proyek. Pusat
Pengembangan Bahan Ajar - UMB.
Orberlender, G. D. (2000). Project Management fot Engineering and
Construction (Second Ed). United States Of America: McGraw Hill Inc.
Project Management Institute. A Guide To The Project Management Body Of
Knowlagde (PMBOK). (1996). United States: PMI Publication.
Rani, H. A. (2016). Manajemen Proyek Konstruksi. Yogyakarta: CV. Budi
Utama.
Seharto, I. (1999). Manajemen Proyek : Dari Konseptual Sampai Operasional
Jilid 1. Jakarta: Erlangga.
Soeharto, I. (1995). Manajemen Proyek Dari Konseptual Sampai Operasional.
Jakarta: Erlangga.
Widiasanti, I., & Lenggogeni. (2013). Manajemen Konstruksi. Bandung: PT.
Remaja Rosdakarya.